Anda di halaman 1dari 4

15.1.

2 Pilar Jembatan
Bentuk struktur Pilar jembatan bervariasi sesuai dengan penempatan. Dengan kata lain
struktur tersebut tidak boleh menghambat aliran air pada waktu banjir, misalnya untuk pilar
yang dibangun di sungai. Untuk pilar sebaiknya dipilih penampang berbentuk bulat telur yang
selangsing mungkin.
Bentuk bulat telur ini harus lebih tipis dari penampang lingkaran, sehingga
pengurangan luas penampang sungai cukup kecil. Juga masalah terhambatnya aliran air dapat
diabaikan . Hal yang perlu diperhatikan bila tebal pilar telah ditentukan adalah pengurangan
luas penampang sungai. Pengurangan luas penampang sungai diberikan dalam persamaan
berikut ini, tetapi kriteria umum menurut peraturan teknis Jepang, harga tertinggi adalah 5%.
Bila dipakai bentuk penampang bulat telur pada jembatan yang akan dibangun pada
tikungan sungai,pertemuan dua sungai atau bila arah aliran pada saat air banjir berbeda dengan
pada saat air rendah, maka penentuan arah aliran dengan kata lain penentuan sumbu utama
bentuk bulat telur tersebut menjadi sulit .
Dalam hal ini, sebaiknya dipilih bentuk penampang lingkaran. Dengan demikian pilar
yang dibangun di sungai akan berbentuk seperti gbr.15.3.
Yang perlu diperhatikan, ada suatu keadaan tiang seperti diperlihatkan dalam gbr.15.4. yang
tidak diperkenankan di Jepang, karena berbagai alasan berikut :
1) Karena gerakan air menimbulkan aliran turbulen dan arah aliran tidak menentu, penggurusan
yang tidak normal cenderung akan terjadi sekitar pilar pada saat banjir (Gbr. 15.5)
2) Benda-benda hanyut seperti kayu terapung atau sampah akan tersangkut di situ sehingga
mengurangi luas penampang sungai dan pada saat yang sama akan menimbulkan pengaruh
yang tak diinginkan bagi kestabilan pilat (Gbr. 15.6) .
Selanjutnya untuk pilar yang dipasang diatas tanah, dalam banyak hal dipilih bentuk rangka
yang kaku atau pilar tipe kolom karena dengan demikian akan diperoleh pandangan lebih jelas
melalui pilar atau ruangan bawah jembatan dapat dimanfaatkan sehingga cukup ekonomis.
Untuk pilar tipe rangka kaku maka sturuktur beton berulang, struktur baja atau struktur beton
dapat dipertimbangkan pemakaiannya, tetapi mengingat pemilaharaan berikutnya maka
struktur beton lebih menguntungkan .
Selanjutnya, untuk pilar di atas tanah, penampangnya lebih baik dibuat berbentuk
persegi panjang atau berbentuk-I , sedangkan bentuk seperti Gbr. 15.7 sering dipakai.

15.2 Penggerusan (Scouring)


Kerusakan pada jembatan akibat banjir sebagian besar disebabkan oleh arus akibat.
Pengurangan luas penampang sungai karena adanya sejumlah tiang-tiang (terutama pada
jembatan kayu) dan hampir semua kerusakan pada jembatan tetap disebabkan oleh perubahan
dasar sungai atau penggerusan setempat (gbr 15.8).
Pada pembagunan jembatan di masa lalu walaupun dasar sungai sudah dibuat stabil,
kadang-kadang arah aliran utama sungai dapat berubah secara tiba-tiba sesuai dengan keadaan
banjirnya.bgr 15.9 menunjukkan contoh jembatan di jepang yang mengalami kerusakan akibat
angin topan pada tahun 1976 dan juga merupakan contoh dimana dasar sungai sudah stabil
untuk waktu yang lama, tiba-tiba mengalami perubahan dasar sungai kembali. Hal-hal yang
paling penting dalam merencanakan pekerjaan 0090 struktur bagian bawah pada jembatan yang
melintasi sungai adalah masalah perubahan dasar sungai atau penggerusan setempat seperti
yang telah disebutan di atas, tetapi sampai saat ini belum ada penjelasan yang lengkap
mengenai mekanisme yang terjadi yang dapat dipakai sebagai catatan berikutnya.

Oleh karena itu di bawah ini diberikan uraian singkat mengenai garis besar mekanisme
penggerusan, cara penaksiran dalamnya penggerusan dan cara pencegahan terhadap
penggerusan.
15.2.1 Mekanisme Penggerusan sekitar pilar

Penggerusan di sekitar pilar pada umumnya seperti terlihat pada gbr. 15.10 dan
penggerusan yang terdalam terjadi pada bagian lengkugan dinding. Sudut kemiringan lereng
bagian yang tergerus, secara kasar adalah sama dengan sudut material dasar yang terkumpul
dalam air, yaitu 30-40 derajat walaupun bervsariasi sesuai dengan ukuran butir, merupakan
penggerusan berbentuk kerucut.

15.2.2 Cara Penaksiran Dalamnya Penggerusan

Persoalan mengenai penggerusan pada pangkal serta pilar jembatan sudah dipelajari
sejak lama, tetapi belum ada penaksiran secara tepat yang memuaskan walaupun penaksiran
dalamnya penggerusan telah dapat di peloreh. Maka di bawah ini diperlihatkan cara penaksiran
dalamnya penggerusan berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Andru.