Anda di halaman 1dari 97

Spesifikasi Teknis

Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda Aceh

BADAN PENGAWASAN OBAT DAN MAKANAN


Jln. Tgk. H. Mohd. Daud Beureuh No.110 Banda Aceh, Nanggroe Aceh
Darussalam - 23126

SPESIFIKASI TEKNIS

Pekerjaan
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di
Banda Aceh

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan Di Banda Aceh


Tahun 2015
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ......................................................................................................I-ii


BAB I PENJELASAN DAN KETENTUAN UMUM .........................................I-1
1.1. Uraian Umum Pekerjaan .........................................................................I-1
1.2. Kewajiban Pelaksana...............................................................................I-1
1.3. Syarat-Syarat Pelaksanaan Dan Pelaporan ..............................................I-2
1.4. Rapat Bersama Untuk Membicarakan Kemajuan Pekerjaan ....................I-4
1.5. Bahan-Bahan Dan Alat Yang Harus Disediakan ........................................I-4
1.6. Alat-Alat Produksi ...................................................................................I-4
1.7. Material Penggant..................................................................................I-5
BAB II LINGKUP PEKERJAAN RENOVASI..................................................II-1
2.1. Keterangan Umum.................................................................................II-1
2.2. Ukuran-Ukuran Pokok............................................................................II-1
2.3. Sarana Dan Cara Kerja............................................................................II-1
2.4. Pembuatan Rencana Jadwal Pelaksanaan ..............................................II-3
2.5. Ketentuan Dan Syarat-Syarat Bahan ......................................................II-4
BAB III PEKERJAAN PERSIAPAN ...............................................................III-1
3.1. Pembersihan Lahan............................................................................... III-1
3.2. Pemasangan Pagar Sementara .............................................................. III-1
3.3. Papan Nama Proyek .............................................................................. III-1
3.4. Saluran Pembuangan ............................................................................ III-1
3.5. Sarana Air dan Listrik Kerja ................................................................... III-2
3.6. Kantor Pelaksana, Los Dan Halaman Kerja, Gudang Dan Fasilitas Lain ... III-2
3.7. Yang Harus Diserahkan Pada Proyek ..................................................... III-2
3.8. Keselamatan Kerja ................................................................................ III-3
3.9. Photo Kemajuan Pekerjaan ................................................................... III-3
3.10. Mobilisasi dan Demobilisasi .................................................................. III-3

I-ii |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

BAB IV PEKERJAAN RENOVASI KOLOM .................................................. IV-1


4.1. Uraian Pekerjaan ................................................................................. IV-1
4.2. Pekerjaan Galian Tanah ....................................................................... IV-1
4.2.1. Lingkup Pekerjaan .................................................................... IV-1
4.2.2. Pelaksanaan Penggalian............................................................ IV-1
4.2.3. Penimbunan Kembali................................................................ IV-2
4.2.4. Persyaratan bahan.................................................................... IV-2
4.2.5. Benda-Benda Yang Ditemukan ................................................. IV-3
4.3. Pekerjaan Pembongkaran Dinding ....................................................... IV-3
4.4. Pekerjaan Perbaikan (Jacketng) Kolom ................................................ IV-3
4.5. Prosedur Pekerjaan Beton Jacketing Kolom ......................................... IV-4
4.5.1. Gambar Detail Pelaksanaan ...................................................... IV-4
4.5.2. Pemeriksaan, Pengambilan Contoh dan Pengujian ................... IV-5
4.5.3. Campuran Beton ...................................................................... IV-6
4.5.4. Pengiriman dan Penyimpanan .................................................. IV-6
4.6. Material ............................................................................................... IV-7
4.6.1. Semen ...................................................................................... IV-7
4.6.2. Air .......................................................................................... IV-7
4.6.3. Besi Beton ................................................................................ IV-8
4.6.4. Agregat Halus ........................................................................... IV-8
4.6.5. Agregat Kasar ........................................................................... IV-9
4.6.6. Bahan Perawatan ..................................................................... IV-9
4.6.7. Bahan Tambahan.................................................................... IV-10
4.7. Cetakan dan acuan............................................................................. IV-10
4.8. Mutu Beton Jacketing ........................................................................ IV-10
4.9. Adukan Beton .................................................................................... IV-10
4.10. Pengecoran ........................................................................................ IV-10
4.11. Hal-hal Lain (Miscellaneous Items) ..................................................... IV-11
4.12. Tanggung Jawab Pelaksana ................................................................ IV-11
4.13. Perbaikan Permukaan Beton.............................................................. IV-11

I-iii |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

BAB V PEKERJAAN RENOVASI DINDING.................................................. V-1


5.1. Uraian Pekerjaan .................................................................................. V-1
5.2. Pekerjaan Pembongkaran Dinding ........................................................ V-1
5.3. Pekerjaan Dinding Bata ......................................................................... V-1
5.3.1. Lingkup Pekerjaan ..................................................................... V-1
5.3.2. Standar / Rujukan ...................................................................... V-1
5.3.3. Prosedur Umum Pekerjaan ........................................................ V-1
5.3.4. Bahan-Bahan Pekerjaan............................................................. V-2
5.3.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan .............................................. V-3
5.4. Pekerjaan Plesteran .............................................................................. V-4
5.4.1. Lingkup Pekerjaan ..................................................................... V-4
5.4.2. Standar / Rujukan ...................................................................... V-4
5.4.3. Prosedur Umum Pekerjaan ........................................................ V-4
5.4.4. Bahan-Bahan Pekerjaan............................................................. V-4
5.4.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan .............................................. V-5
5.5. Dinding Partsi....................................................................................... V-7
5.5.1. Lingkup Pekerjaan ..................................................................... V-7
5.5.2. Standar / Rujukan ...................................................................... V-7
5.5.3. Prosedur Umum Pekerjaan ........................................................ V-7
5.5.4. Bahan-Bahan Pekerjaan............................................................. V-8
5.5.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan .............................................. V-8
BAB VI PEKERJAAN RENOVASI PENUTUP LANTAI................................. VI-1
6.1. Uraian Pekerjaan Penutup Lantai ......................................................... VI-1
6.2. Keterangan .......................................................................................... VI-1
6.3. Pemasangan Ubin Keramik .................................................................. VI-1
6.3.1. Lingkup Pekerjaan .................................................................... VI-1
6.3.2. Standar / Rujukan ..................................................................... VI-1
6.3.3. Prosedur Umum Pekerjaan ....................................................... VI-1
6.3.4. Bahan-Bahan Pekerjaan............................................................ VI-2
6.3.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan ............................................. VI-3
6.4. Pemasangan Granit.............................................................................. VI-4

I-iv |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

6.4.1. Lingkup Pekerjaan .................................................................... VI-4


6.4.2. Standar / Rujukan ..................................................................... VI-4
6.4.3. Prosedur Umum Pekerjaan ....................................................... VI-4
6.4.4. Bahan – Bahan Pekerjaan ......................................................... VI-4
6.4.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan ............................................. VI-5
BAB VII PEKERJAAN RENOVASI TANGGA ............................................. VII-6
7.1. Uraian Pekerjaan Renovasi Tangga ..................................................... VII-6
7.2. Pembongkaran Ubin Keramik dan Spesi Lama..................................... VII-6
7.3. Pemasangan Ubin Keramik dan Step Nozing Tangga ........................... VII-6
7.4. Pemasangan Railing Stainless.............................................................. VII-6
7.4.1. Lingkup Pekerjaan ................................................................... VII-6
7.4.2. Standar / Rujukan .................................................................... VII-6
7.4.3. Prosedur Umum Pekerjaan ...................................................... VII-7
7.4.4. Bahan-Bahan Pekerjaan........................................................... VII-8
7.4.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan ............................................ VII-8
BAB VIII PEKERJAAN RENOVASI LANGIT-LANGIT ................................ VIII-1
8.1. Uraian Pekerjaan Renovasi Langit-Langit............................................ VIII-1
8.2. Keterangan ........................................................................................ VIII-1
8.3. Lingkup Pekerjaan.............................................................................. VIII-1
8.4. Standar / Rujukan .............................................................................. VIII-1
8.5. Prosedur Umum Pekerjaan ................................................................ VIII-1
8.6. Bahan-Bahan Pekerjaan ..................................................................... VIII-2
8.7. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan....................................................... VIII-3
BAB IX PEKERJAAN RENOVASI KUSEN, PINTU, JENDELA DAN
VENTILASI........................................................................................ IX-1
9.1. Uraian Pekerjaan Renovasi Kusen, Pintu, Jendela dan Ventilasi.............IX-1
9.2. Keterangan ........................................................................................... IX-1
9.3. Standar Dan Rujukan ............................................................................IX-1
9.4. Pemasangan Kusen uPVC ......................................................................IX-2
9.4.1. Prosedur Umum Pekerjaan ........................................................ IX-2
9.4.2. Bahan – Bahan Pekerjaan .......................................................... IX-3

I-v |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

9.4.3. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan .............................................. IX-4


9.5. Pekerjaan Pintu Kayu ............................................................................IX-5
9.6. Pekerjaan Daun Pintu, Jendela dan Kaca ............................................... IX-6
9.6.1. Lingkup Pekerjaan .....................................................................IX-6
9.6.2. Standar / Rujukan ......................................................................IX-6
9.6.3. Prosedur Umum ........................................................................IX-6
9.6.4. Bahan – Bahan Pekerjaan .......................................................... IX-7
9.6.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan .............................................. IX-7
9.7. Pekerjaan Alat Penggantung dan Pengunci ...........................................IX-9
9.7.1. Lingkup Pekerjaan .....................................................................IX-9
9.7.2. Standar / Rujukan ......................................................................IX-9
9.7.3. Prosedur Umum Pekerjaan ........................................................ IX-9
9.7.4. Bahan – Bahan Pekerjaan ........................................................IX-10
9.7.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan ............................................IX-12
9.8. Penutup Dan Pengisi Celah .................................................................IX-13
9.8.1. Lingkup Pekerjaan ...................................................................IX-13
9.8.2. Standar / Rujukan ....................................................................IX-13
9.8.3. Prosedur Umum Pekerjaan ......................................................IX-13
9.8.4. Bahan – Bahan Pekerjaan ........................................................IX-13
9.8.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan ............................................IX-14
BAB X PEKERJAAN PELAPIS DINDING ESTERNAL ALUMUNIUM
COMPOSITE PANEL ......................................................................... X-1
10.1. Uraian Pekerjaan Pelapis Dinding Eksternal Alumunium Composite
Panel ...................................................................................................X-1
10.2. Lingkup Pekerjaan..................................................................................X-1
10.3. Standar/Rujukan ....................................................................................X-1
10.4. Bahan – Bahan Pekerjaan.......................................................................X-1
10.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan...........................................................X-1
BAB XI PEKERJAAN PENGECATAN .......................................................... XI-1
11.1. Keterangan ........................................................................................... XI-1
11.2. Lingkup Pekerjaan................................................................................. XI-1

I-vi |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

11.3. Standar / Rujukan ................................................................................. XI-1


11.4. Prosedur Umum Pekerjaan ...................................................................XI-1
11.5. Bahan – Bahan Pekerjaan......................................................................XI-2
11.6. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan.......................................................... XI-3
BAB XII PEKERJAAN ELEKTRIKAL.......................................................... XII-1
12.1. Keterangan ..........................................................................................XII-1
12.2. Lingkup Pekerjaan................................................................................XII-1
12.3. Standar/Rujukan ..................................................................................XII-1
12.4. Bahan-bahan .......................................................................................XII-1
12.5. Pedoman Pelaksanaan .........................................................................XII-2
BAB XIII P E N U T U P ............................................................................... XIII-1

I-vii |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

BAB I
PENJELASAN DAN KETENTUAN UMUM

1.1. Uraian Umum Pekerjaan


a. Pekerjaan ini adalah Pekerjaan Renovasi Gedung A Balai Besar POM di
Banda
Aceh.
b. Istilah “Pekerjaan” mencakup penyediaan semua tenaga kerja (tenaga
ahli, tukang, buruh dan lainnya), bahan bangunan dan
peralatan/perlengkapan yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan
termaksud.
c. Pekerjaan harus diselesaikan seperti yang dimaksud dalam RKS, Gambar-
gambar Rencana, Berita Acara Rapat Penjelasan Pekerjaan serta Adendum
yang disampaikan selama pelaksanaan.
d. Lokasi Pekerjaan adalah Kota Banda Aceh

1.2. Kewajiban Pelaksana


a. Pelaksana harus melindungi Pemilik dari tuntutan atas Hak Paten, Lisensi,
serta Hak Cipta yang melekat pada barang, bahan dan jasa yang digunakan
atau disediakan Pelaksana untuk melaksanakan pekerjaan.
b. Pelaksana berkewajiban meneliti Rencana Kerja dan Syarat-Syarat
Teknis/RKS, gambar-gambar rencana/detail, gambar kerja (shop drawings)
dan dokumen lainnya, memeriksa kebenaran dari kondisi pekerjaan,
melakukan pengukuran dan mengkaji ulang seluruh lingkup pekerjaan dan
menganalisis kebutuhan untuk kelancaran dan penyelesaian pekerjaan.
c. Dalam hal standarisasi pelaksananaan, Direksi Pekerjaan menetapkan
bahwa Standar yang diajukan Pelaksana tidak menjamin secara substansial
sama atau lebih tnggi dari Standar yang disyaratkan , maka Pelaksana harus
tetap memenuhi ketentuan Standar yang disyaratkan dalam Dokumen
Kontrak.
d. Apabila ada perbedaan antara Standar yang disyaratkan dengan Standar
yang diajukan oleh Pelaksana, Pelaksana harus menjelaskan secara
tertulis kepada Direksi Pekerjaan, sekurang-kurangnya 28 hari sebelum
Direksi Pekerjaan menetapkan Setuju atau Ditolak.
e. Pelaksana harus mengerjakan seluruh volume pekerjaan sesuai dengan RAB,
RKS, gambar-gambar pelaksanaan dan dokumen lainnya.
f. Pelaksana harus menyediakan:
1) Bahan-bahan/material yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan
yang memenuhi syarat yang telah ditentukan dan dengan persetujuan

I-1 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh direksi/ pengawas.

I-2 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

2) Tenaga kerja ahli yang cukup sesuai dengan bidangnya masing-


masing, dan menunjuk seorang supervisor dan pelaksana kegiatan di
lapangan yang dapat mengarahkan pelaksanaan pekerjaan dan
mengkoordinir para tenaga kerja serta mempertanggung-jawabkan
segala konsekwensi pekerjaan di lapangan.
3) Peralatan yang diperlukan untuk masing-masing jenis
pekerjaan.
4) Modal yang cukup untuk menunjang setap kegiatan dalam rangka
penyelesaian pekerjaan seperti terdapat dalam RAB, gambar
rencana dan RKS.
g. Pelaksanaan pekerjaan harus sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam
Rencana Kerja dan Syarat-syarat teknis, gambar rencana/gambar detail,
penjelasan/keputusan direksi/pengawas dan syarat-syarat teknis lain yang
sudah baku yang tidak disebutkan dalam Rencana Kerja dan Syarat-Syarat
Teknis ini.

1.3. Syarat-Syarat Pelaksanaan Dan Pelaporan


a. Pelaksanaan pekerjaan harus berpedoman pada ketentuan-ketentuan yang
terdapat di dalam :
1) Peraturan-peraturan dan persyaratan yang berhubungan dengan
bangunan, tenaga kerja, dan petunjuk-petunjuk serta peringatan tertulis
yang diberikan direksi/pengawas.
2) Rencana kerja dan syarat-syarat pekerjaan serta risalah penjelasan
pekerjaan. Jika ternyata dalam RKS ini terdapat kelainan atau
penyimpangan dengan peraturan-peraturan sebagaimana yang
dimaksud di atas, maka segala perubahannya tetap berlaku.
3) Gambar-gambar pelaksanaan yang meliputi gambar-gambar rencana,
gambar detail dan gambar-gambar yang dibuat oleh pelaksana berupa
shop drawings harus mendapat persetujuan direksi/pengawas.
4) Peraturan-peraturan yang berkaitan dengan pekerjaan rehabilitasi
fisik ini secara umum meliputi:
 Undang – Undang Republik Indonesia No. 18 Tahun 1999 tentang
Jasa
Konstruksi;
 Undang–Undang Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002
tentang
Bangunan Gedung;
 Peraturan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah
No.
43/PRT/M/2007 tentang Standar dan Pedoman Pengadaan
Jasa
Konstruksi;

I-3 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh  Peraturan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 45/PRT/2007
tentang
Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;

I-4 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

 Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 441/KPTS/1998


tentang
Persyaratan Teknis Bangunan Gedung;
 PKKI (Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia).
 PBI (Peraturan Beton Indonesia).
 SK SNI T.12-1881-03 (Pedoman Tata Cara Perhitungan Struktur
Beton untuk Bangunan Gedung).
 Peraturan umum Pemeriksaan Bahan-bahan Bangunan (PUPB NI-
3/56);
 Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971 (PBI 1971);
 Peraturan Umum Bahan Nasional (PUBI 982);
 Peraturan Perburuhan di Indonesia (Tentang Pengarahan Tenaga
Kerja);
Peraturan dan Syarat-Syarat tata cara pemakaian dan perawatan
yang dikeluarkan oleh produsen bahan.
Peraturan-peraturan pendukung lainnya dengan segala
perubahan yang terakhir dari peraturan tahun sebelumnya.
 Peraturan daerah tentang pelaksanaan bangunan di provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam.
Ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh pabrik/produsen
bahan bangunan yang digunakan.
 Ketentuan-ketentuan hasil pengujian laboratorium.

b. Laporan Harian dan Laporan Bulanan


1) Laporan Harian
Pelaksana harus membuat laporan harian atau laporan periodik atas
setap bagian pekerjaan yang diminta Direksi dan dalam bentuk yang
disetujui oleh Direksi. Laporan dimaksud harus memuat, tetapi tdak
dibatasi, data-data berikut: Keadaan cuaca, jumlah tenaga staf dan
buruh yang dipekerjakan serta keterampilannya, jumlah bahan-bahan di
tempat pekerjaan, jumlah bahan yang sedang dipesan, kemajuan
pekerjaan, persiapan pekerjaan dan peralatan serta data-data
percobaan laboratorium, kecelakaan dan informasi yang lain yang
berkaitan erat dengan kemajuan pekerjaan.

2) Laporan Bulanan Kemajuan Pekerjaan


Sebelum tanggal sepuluh setap bulan atau pada waktu yang telah
ditetapkan Direksi, Pelaksana harus menyerahkan 5 (lima) salinan
Laporan Kemajuan Bulanan dalam bentuk yang bisa diterima oleh
Direksi, yang menggambarkan secara detail kemajuan pekerjaan

I-5 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh selama

I-6 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

bulan yang terdahulu. Laporan sekurang kurangnya harus berisi hal-


hal sebagai berikut:
Prosentase total pekerjaan yang telah dilaksanakan berdasarkan
kenyataan yang dicapai pada bulan laporan dan prosentase rencana
yang diprogramkan pada bulan berikutnya.
Prosentase dari tiap pekerjaan pokok yang telah diselesaikan,
disertai dengan prosentase rencana yang diprogramkan, dan diberi
keterangan mengenai kemajuan pekerjaan.
Jadwal rencana kegiatan mendatang yang akan dilaksanakan dalam
waktu dua bulan berturut-turut dengan perkiraan tanggal
permulaan dan penyelesaian.

1.4. Rapat Bersama Untuk Membicarakan Kemajuan Pekerjaan


Rapat tetap antara Direksi dan Pelaksana diadakan seminggu sekali pada waktu
yang telah disetujui oleh kedua belah pihak. Maksud dari pada rapat ini
membicarakan pekerjaan yang sedang dilakukan, pekerjaan yang diusulkan
untuk minggu selanjutnya dan membahas permasalahan yang tmbul agar
dapat segera diselesaikan.

1.5. Bahan-Bahan Dan Alat Yang Harus Disediakan


Pelaksana harus menyediakan seluruh alat produksi dan material yang
dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan kecuali bila disebutkan tersendiri di
dalam Kontrak. Jika tidak ditentukan lain, segala peralatan dan material yang
membutuhkan bagian pekerjaan baru dan harus disesuaikan dengan standar
menurut dokumen lelang. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk
pelaksanaan pekerjaan harus mengutamakan produksi dalam negeri.
Apabila disebabkan karena sesuatu hal sehingga bahan yang dimaksud
tidak dapat diperoleh di dalam negeri, maka Pelaksana dapat melakukan
pemesanan dari luar negeri setelah mendapat persetujuan terlebih dahulu
dari Pemberi Pekerjaan. Pelaksana harus melaporkan kepada Direksi,
bilamana bermaksud untuk mensuplai peralatan dan material yang tdak
sesuai dengan standar sebagai tersebut di atas dan harus mendapat
persetujuan tertulis dari Direksi.

1.6. Alat-Alat Produksi


Pelaksana harus menyediakan segala alat produksi yang diperlukan secukupnya
untuk pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan. Direksi boleh meminta kepada
Pelaksana untuk menyediakan alat produksi tambahan dan peralatan lain
bilamana menurut pertmbangannya pentng untuk pelaksanaan pekerjaan
sesuai dengan Kontrak. Pelaksana harus menyediakan seluruh peralatan serta
suku cadang dan harus menjaga persediaan yang cukup untuk tidak
memperlambat pelaksanaan pekerjaan.

I-7 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

1.7. Material Pengganti


Pelaksana harus berusaha mendapat material yang ditentukan, bilamana
material yang ditentukan tidak mungkin diperoleh dengan alasan yang
dapat diterima, Pelaksana dapat menggunakan material pengganti, tetapi
harus terlebih dahulu mendapat persetujuan tertulis dari Direksi. Harga satuan
penawaran pada Daftar Kuanttas dan Harga Pekerjaan tidak diperkenankan
untuk dinaikkan akibat penggantian material.

I-8 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

BAB II
LINGKUP PEKERJAAN RENOVASI

2.1. Keterangan Umum


a. Pekerjaan Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda Aceh tersebut secara
umum meliputi pekerjaan standar maupun non standar.
b. Secara teknis, pekerjaan ini mencakup keseluruhan proses pembangunan
dari persiapan sampai dengan pembersihan/pemberesan halaman, dan
dilanjutkan dengan masa pemeliharaan seperti yang ditentukan, mencakup :
1) Pekerjaan Persiapan
2) Pekerjaan Renovasi Kolom
3) Pekerjaan Beton Bertulang Non Struktural
4) Pekerjaan Renovasi Dinding
5) Pekerjaan Renovasi Penutup Lantai
6) Pekerjaan Renovasi Langit-Langit
7) Pekerjaan Renovasi Tangga
8) Pekerjaan Renovasi Kusen, Pintu, Jendeladan Ventlasi
9) Pekerjaan Pelapis Dinding Esternal Pemasangan Alumunium Composite
Panel
10) Pekerjaan Elektrikal

2.2. Ukuran-Ukuran Pokok


a. Titk nol ditentukan oleh direksi atau pihak tertentu yang ditunjuk oleh
direksi.
Selanjutnya ttk nol menjadi acuan terhadap penentuan peil/elevasi untuk
bidang vertical dan area untuk bidang horizontal.
b. Penentuan titk lain di lapangan dilakukan oleh pihak pelaksana dengan
menggunakan theodolit, waterpass, meteran dan alat lain yang telah
dijamin ketelitannya.
c. Pihak pelaksana harus bertanggungjawab atas tepatnya pelaksanaan
pekerjaan menurut ukuran-ukuran yang telah ditentukan dalam syarat-
syarat teknis serta gambar rencana/desain dan perubahan-perubahannya
setelah mendapat persetujuan direksi/pengawas.
d. Pelaksana membuat shop drawings untuk setap perubahan ukuran dan
harus mendapat persetujuan direksi/pengawas.

2.3. Sarana Dan Cara Kerja


a. Pelaksana wajib memeriksa kebenaran dari kondisi pekerjaan meninjau
tempat pekerjaan, melakukan pengukuran-pengukuran dan
mempertmbangkan seluruh lingkup pekerjaan yang dibutuhkan untuk
II-1 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh penyelesaian dan kelengkapan dari proyek.

II-2 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

b. Pelaksana wajib untuk meneliti gambar-gambar, RKS dan dokumen


kontrak lainnya yang berhubungan. Apabila terdapat perbedaan/ketidak-
sesuaian antara RKS dan gambar-gambar pelaksanaan, atau antara gambar
satu dengan lainnya, Pelaksana wajib untuk memberitahukan/melaporkannya
kepada Pengawas Lapangan.
c. Persyaratan teknik pada gambar dan RKS yang harus diikuti adalah :
1) Bila terdapat perbedaan antara gambar rencana dengan gambar detail,
maka gambar detail yang diikut.
2) Bila skala gambar tdak sesuai dengan angka ukuran, maka ukuran
dengan angka yang diikuti, kecuali bila terjadi kesalahan penulisan
angka tersebut yang jelas akan menyebabkan
ketdaksempurnaan/ketidaksesuaian konstruksi, harus mendapatkan
keputusan Konsultan Pengawas lebih dahulu.
3) Bila tedapat perbedaan antara RKS dan gambar, maka RKS yang diikuti
kecuali bila hal tersebut terjadi karena kesalahan penulisan, yang jelas
mengakibatkan kerusakan/kelemahan konstruksi, harus mendapatkan
keputusan Konsultan Pengawas.
4) RKS dan gambar saling melengkapi bila di dalam gambar
menyebutkan lengkap sedang RKS tidak, maka gambar yang harus
diikuti demikian juga sebaliknya.
5) Yang dimaksud dengan RKS dan gambar di atas adalah RKS dan
gambar setelah mendapatkan perubahan/penyempurnaan di dalam
berita acara penjelasan pekerjaan.

d. Bila akibat kekurang telitan Pelaksana Pelaksana dalam melakukan


pelaksanan pekerjaan, terjadi ketidaksempurnaan konstruksi atau kegagalan
struktur bangunan, maka Pelaksana Pelaksana harus melaksanakan
pembongkaran terhadap konstruksi yang sudah dilaksanakan tersebut dan
memperbaiki/melaksanakannya kembali setelah memperoleh keputusan
Konsultan Pengawas tanpa ganti rugi apapun dari pihak-pihak lain.
e. Pelaksana harus menyediakan tenaga kerja serta tenaga ahli yang cakap
dan memadai dengan jenis pekerjaan yang dilaksanakan, serta tidak akan
mempekerjakan orang-orang yang tidak tepat atau tdak terampil untuk jenis-
jenis pekerjaan yang ditugaskan kepadanya. Pelaksana harus selalu
menjaga disiplin dan aturan yang baik diantara pekerja/karyawannya.
f. Pelaksana harus menyediakan alat-alat kerja dan perlengkapan seperti
beton molen, pompa air, timbris, waterpas, alat-alat pengangkut dan
peralatan lain yang diperlukan untuk pekerjaan ini. Peralatan dan
perlengkapan itu harus dlaam kondisi baik.
g. Pelaksana wajib mengawasi dan mengatur pekerjaan dengan perhatan
penuh dan menggunakan kemampuan terbaiknya. Pelaksana bertanggung
jawab penuh atas seluruh cara pelaksanaan, metode, teknik, urut-urutan dan
prosedur, serta pengaturan semua bagian pekerjaan yang tercantum dalam
Kontrak.
II-3 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

h. Shop Drawing (gambar kerja) harus dibuat oleh Pelaksana sebelum


suatu komponen konstruksi dilaksanakan.
i. Shop Drawing harus sudah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas
dan atau Konsultan Perencana sebelum elemen konstruksi yang
bersangkutan dilaksanakan.
j. Sebelum penyerahan pekerjaan kesatu, Pelaksana Pelaksana sudah harus
menyelesaikan gambar sesuai pelaksanaan yang terdiri atas :
Gambar rancangan pelaksanaan yang tdak mengalami perubahan
dalam pelaksanaannya.
Shop drawing sebagai penjelasan detail maupun yang berupa gambar-
gambar perubahan.
k. Penyelesaian yang dimaksud pada ayat g harus diartikan telah
memperoleh
persetujuan Konsultan Pengawas setelah dilakukan pemeriksaan secara
teliti. l. Pembenahan/perbaikan kembali yang harus dilaksanakan
Pelaksana, bila:
Komponen-komponen pekerjaan pokok/konstruksi yang pada
masa pemeliharaan mengalami kerusakan atau dijumpai
kekurangsempurnaan pelaksanaan.
 Komponen-komponen konstruksi lainnya atau keadaan lingkungan
diluar
pekerjaan pokoknya yang mengalami kerusakan akibat
pelaksanaan konstruksi (misalnya jalan, halaman, dan lain sebagainya).
m. Pembenahan lapangan yang berupa pembersihan lokasi dari bahan-bahan
sisa- sisa pelaksanaan termasuk bowkeet dan direksikeet harus dilaksanakan
sebelum masa kontrak berakhir, kecuali akan dipergunakan kembali
pada tahap selanjutnya.

2.4. Pembuatan Rencana Jadwal Pelaksanaan


a. Pelaksana Pelaksana berkewajiban menyusun dan membuat jadwal
pelaksanaan dalam bentuk barchart yang dilengkapi dengan grafik prestasi
yang direncanakan berdasarkan butir-butr komponen pekerjaan sesuai
dengan penawaran.
b. Pembuatan rencana jadwal pelaksanaan ini harus diselesaikan oleh
Pelaksana Pelaksana selambat-lambatnya 10 hari setelah dimulainya
pelaksanaan di lapangan pekerjaan. Penyelesaian yang dimaksud ini sudah
harus dalam arti telah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas.
c. Bila selama 10 hari setelah pelaksanaan pekerjaan dimulai, Pelaksana
Pelaksana belum menyelesaikan pembuatan jadwal pelaksanaan, maka
Pelaksana Pelaksana harus dapat menyajikan jadwal pelaksanaan sementara
minimal untuk 2 minggu pertama dan 2 minggu kedua dari pelaksanaan
pekerjaan.
d. Selama waktu sebelum rencana jadwal pelaksanaan disusun, Pelaksana

II-4 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh Pelaksana harus melaksanakan pekerjaannya dengan berpedoman pada
rencana pelaksanaan mingguan yang harus dibuat pada saat dimulai
pelaksanaan. Jadwal pelaksanaan 2 mingguan ini harus disetujui oleh
Konsultan Pengawas.

II-5 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

2.5. Ketentuan Dan Syarat-Syarat Bahan


a. Pelaksana harus menyediakan bahan-bahan bangunan dalam jumlah dan
kualitas yang sesuai dengan lingkup pekerjaan yang dilaksanakan.
Sepanjang tdak ada ketentuan lain dalam RKS ini dan Berita Acara Rapat
Penjelasan, maka bahan- bahan yang dipergunakan maupun syarat-syarat
pelaksanaan harus memenuhi syarat-syarat yang tercantum dalam AV-41
dan PUBI-1982 serta ketentuan lainnya yang berlaku di Indonesia.
b. Sebelum memulai pekerjaan atau bagian pekerjaan, Pelaksana harus
mengajukan contoh bahan yang akan digunakan kepada Pengawas Lapangan
yang akan diajukan User untuk mendapatkan persetujuan. Bahan-bahan
yang tidak memenuhi ketentuan seperti disyaratkan atau yang dinyatakan
ditolak oleh Pengawas Lapangan tdak boleh digunakan dan harus segera
dikeluarkan dari halaman pekerjaan selambat-lambatnya dalam waktu 2 x 24
jam.
c. Apabila bahan-bahan yang ditolak oleh Pengawas Lapangan ternyata masih
dipergunakan oleh Pelaksana, maka Pengawas Lapangan memerintahkan
untuk membongkar kembali bagian pekerjaan yang menggunakan bahan
tersebut. Semua kerugian akibat pembongkaran tersebut sepenuhnya
menjadi tanggung jawab Pelaksana.
d. Jika terdapat perselisihan mengenai kualitas bahan yang dipakai,
Pengawas Lapangan berhak meminta kepada Pelaksana untuk memeriksakan
bahan itu ke Laboratorium Balai Penelitan Bahan yang resmi dengan biaya
Pelaksana. Sebelum ada kepastan hasil pemeriksaan dari Laboratorium,
Pelaksana tdak diizinkan untuk melanjutkan bagian-bagian pekerjaan yang
menggunakan bahan tersebut.
e. Penyimpanan bahan-bahan harus diatur dan dilaksanakan sedemikian
rupa sehingga tdak mengganggu kelancaran pelaksanaan pekerjaan dan
terhindarnya bahan-bahan dari kerusakan.
f. Persyaratan mutu bahan bangunan secara umum adalah seperti di bawah
ini, sedangkan bahan-bahan bangunan yang belum disebutkan disini akan
diisyaratkan langsung di dalam pasal-pasal mengenai persyaratan
pelaksanaan komponen konstruksi di belakang.
1) Air
Air yang digunakan sebagai media untuk adukan pasangan plesteran,
beton dan penyiraman guna pemeliharaan harus air tawar, tidak
mengandung minyak, garam, asam dan zat organik lainnya yang telah
dikatakan memenuhi syarat, sebagai air untuk keperluan pelaksanaan
konstruksi oleh laboratorium tidak lagi diperlukan rekomendasi
laboratorium.
2) Semen Portland (PC)
Semen Portland yang digunakan adalah jenis satu harus satu merek untuk
penggunaan dalam pelaksanaan satu satuan komponen bangunan, belum
mengeras sebagai atau keseluruhannya. Penyimpanannya harus
dilakukan dengan cara dan didalam tempat yang memenuhi syarat
II-6 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh sebagai air untuk menjamin kebutuhan kondisi sesuai persyaratan di atas.

II-7 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

3) Pasir (Ps)
Pasir yang digunakan adalah pasir sungai, berbutir keras, bersih dari
kotoran, lumpur, asam, garam, dan bahan organik lainnya, yang terdiri
atas.
Pasir untuk urugan adalah pasir dengan butran halus, yang lazim
disebut pasir urug.
Pasir untuk pasangan adalah pasir dengan ukuran butran
sebagian terbesar adalah terletak antara 0,075 sampai 1,25 mm yang
lazim dipasarkan disebut pasir pasang
Pasir untuk pekerjaan beton adalah pasir cor yang gradasinya
mendapat rekomendasi dari laboratorium.
4) Batu Pecah (Split)
Split untuk beton harus menggunakan split dari batu kali hitam pecah,
bersih dan bermutu baik, serta mempunyai gradasi dan kekerasan
sesuai dengan syarat-syarat yang tercantum dalam PBI 1971.

II-8 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

BAB III
PEKERJAAN PERSIAPAN

3.1. Pembersihan Lahan


a. Semua penghalang di dalam batas tanah yang menghalangi jalannya
pekerjaan seperti adanya pepohonan, batu-batuan atau puing-puing bekas
bangunan harus dibongkar dan dibersihkan serta dipindahkan dari tanah
bangunan kecuali barang-barang yang ditentukan harus dilindungi agar
tetap utuh.
b. Pelaksanaan pembongkaran harus dilakukan dengan sebaik-baiknya untuk
menghindarkan bangunan yang berdekatan dari kerusakan. Bahan-bahan
bekas bongkaran tidak diperkenankan untuk dipergunakan kembali dan
harus diangkut keluar dari halaman proyek.

3.2. Pemasangan Pagar Sementara


Apabila diperlukan untuk pengamanan Pelaksana harus membuat pagar
sementara pada daerah kerja dan semua tanah yang ditempati untuk
melaksanakan kewajibannya sesuai dengan syarat-syarat kontrak atas biaya
dari kontrak sendiri.
Apabila pagar sementara perlu didirikan sepanjang jalan umum, jalan
kereta api, harus merupakan tpe yang diminta dan disetujui oleh
Pemerintah Setempat.

3.3. Papan Nama Proyek


Pelaksana wajib membuat dan memasang papan nama proyek di bagian depan
halaman proyek sehingga mudah dilihat umum. Ukuran dan redaksi papan
nama tersebut 90 x 150 cm dipotong dengan tiang setinggi 250 cm atau sesuai
dengan petunjuk Pemerintah Daerah setempat. Pelaksana tidak diijinkan
menempatkan atau memasang reklame dalam bentuk apapun di halaman dan
di sekitar proyek tanpa ijin dari Pemberi Tugas. Pelaksana wajib memelihara
dan merawat papan nama dan menjaga agar tetap dalam keadaan baik sampai
dengan penyerahan pekerjaan yang terakhir kalinya kepada Direksi
Pekerjaan.

3.4. Saluran Pembuangan


Pelaksana harus membuat saluran pembuangan sementara untuk menjaga agar
daerah bangunan selalu dalam keadaan kering/tdak basah tergenang air
hujan
III-1 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

atau air buangan. Saluran dihubungkan ke parit/selokan yang terdekat atau


menurut petunjuk Pengawas.
3.5. Sarana Air dan Listrik Kerja
a. Pelaksana harus menyediakan air atas tanggungan/biaya sendiri yang
dibutuhkan untuk melaksanakan pekerjaan ini, yaitu:
1) Air kerja untuk pencampur atau keperluan lainnya yang memenuhi
persyaratan sesuai jenis pekerjaan, cukup bersih, bebas dari segala
macam kotoran dan zat-zat seperti minyak, asam, garam, dan
sebagainya yang dapat merusak atau mengurangi kekuatan konstruksi.
2) Air bersih untuk keperluan sehari-hari seperti minum, mandi/buang air
dan kebutuhan lain para pekerja. Kualitas air yang disediakan untuk
keperluan tersebut harus cukup terjamin.
b. Pelaksana harus menyediakan daya listrik atas tanggungan/biaya sendiri
sementara yang dibutuhkan untuk peralatan dan penerangan serta
keperluan lainnya dalam melaksanakan pekerjaan ini. Pemasangan sistem
listrik sementara ini harus memenuhi persyaratan yang berlaku. Pelaksana
harus mengatur dan menjaga agar jaringan dan peralatan listrik tidak
membahayakan para pekerja di lapangan. Pelaksana harus pula
menyediakan penangkal petir sementara untuk keselamatan.

3.6. Kantor Pelaksana, Los Dan Halaman Kerja, Gudang Dan Fasilitas Lain
Pelaksana harus membangun kantor dan perlengkapannya, los kerja, gudang
dan halaman kerja (work yard) di dalam halaman pekerjaan, yang diperlukan
untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai Kontrak. Pelaksana harus juga
menyediakan untuk pekerja/buruhnya fasilitas sementara (tempat mandi dan
peturasan) yang memadai untuk mandi dan buang air.
Pelaksana harus membuat tata letak/denah halaman proyek dan rencana
konstruksi fasilitas-fasilitas tersebut. Pelaksana harus menjamin agar seluruh
fasilitas itu tetap bersih dan terhindar dari kerusakan.
Dengan seijin Pimpinan Pelaksana Kegiatan, Pelaksana dapat menggunakan
kembali kantor, los kerja, gudang dan halaman kerja yang sudah ada.

3.7. Yang Harus Diserahkan Pada Proyek


Dengan selesainya waktu pemeliharaan atau pada tanggal-tanggal lebih
awal dari yang dikehendaki oleh Direksi, Pelaksana harus mengosongkan dan
menyerahkan pada Direksi seperti yang ditentukan dalam pasal ini.
Pelaksana tidak membongkar atau merusak bangunan, peralatan, barang-
barang yang berfaedah, kantor-kantor, gudang dan lainnya seperti tercantum
dalam spesifikasi ini.

III-2 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

Semua unit perumahan, kantor, dan fasilitas lain harus dibersihkan dan dalam
keadaan baik kecuali untuk yang dibongkar bila diserahkan kepada Pemberi
Pekerjaan.
3.8. Keselamatan Kerja
a. Pelaksana harus menjamin keselamatan para pekerja (K3) sesuai dengan
persyaratn yang ditentukan dalam Peraturan Perburuhan atau persyaratan
yang diwajibkan untuk setap bidang pekerjaan.
b. Di dalam lokasi harus tersedia kotak obat lengkap untuk Pertolongan
Pertama Pada Kecelakaan (P3K).

3.9. Photo Kemajuan Pekerjaan


Pelaksana harus menyerahkan photo berwarna kepada Direksi mengenai
kemajuan pekerjaan (dengan ukuran tdak kurang 8 cm x 12 cm) pada
lokasi yang telah ditentukan Direksi selama masa Kontrak.
Photo diambil pada waktu awal dan selesainya pelaksanaan pekerjaan, serta
pada waktu yang ditetukan oleh Direksi. Photo yang harus diserahkan kepada
Direksi dilampirkan pada laporan kemajuan bulanan dan masing-masing
sebanyak 5 (lima) rangkap. Tanggal dan penjelasan dari tiap photo perlu
dicantumkan. Biaya pembuatan photo tdak akan dibayar terpisah dan
dianggap termasuk dalam harga satuan untuk tiap pekerjaan pada Biaya
Kuantitas Pekerjaan

3.10. Mobilisasi dan Demobilisasi


Pelaksana harus dapat memobilisasi peralatan, tenaga dan bahan sesuai
dengan jadwal yang telah diberikan.

III-3 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

BAB IV
PEKERJAAN RENOVASI
KOLOM

4.1. Uraian Pekerjaan


Pekerjaan Tanah terdiri dari:
a. Galian tanah untuk pekerjaan jacketng kolom ke sloof
1) Timbunan lahan
2) Timbunan kembali galian tanah pondasi.
3) Timbunan tanah dan pasir bawah lantai.
4) Perataan tanah sekeliling bangunan.
b. Pembongkaran Dinding
c. Perbaikan Beton Bertulang
1) Pembukaan selimut beton slopf
2) Pembukaan selimut beton kolom
3) Jacketng Kolom

4.2. Pekerjaan Galian Tanah


4.2.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi galian tanah untuk jacketing tulangan kolom ke sloof
eksisting Penggalian harus dikerjakan sesuai dengan ukuran yang tercantum
dalam gambar baik kedalaman, kemiringan maupun panjang dan lebarnya.

Lubang galian harus diusahakan selalu dalam keadaan kering (bebas air),
untuk itu harus disediakan pompa-pompa air yang siap pakai dengan daya dan
jumlah yang bisa menjamin kelancaran pekerjaan.

4.2.2. Pelaksanaan Penggalian


a. Pelaksana dapat memulai penggalian setelah mendapat persetujuan
dari
Konsultan Pengawas/Direksi Pekerjaan.
b. Sebelum penggalian dimulai, Pelaksana wajib mengajukan
usulan penggalian yang akan ditempuh minimal menyebutkan :
1) Urutan-urutan pekerjaan penggalian.
2) Metode atau schema penggalian.

IV-1 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh
3) Peralatan yang digunakan.

IV-2 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

4) Jadwal waktu pelaksanaan.


5) Pembuangan galian.
6) Dan lain-lain yang berhubungan dengan pekerjaan galian.
c. Pelaksana wajib memperhatikan keselamatan para pekerja, kelalaian
dalam hal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Pelaksana.
d. Besarnya galian di sekitar kolom disesuaikan kebutuhan untuk pelaksanaan
jacketing kolom ke sloof eksistng.
e. Selama pelaksanaan pekerjaan tanah ini, Kontraktor harus menempatkan
pengawas ahli yang sudah berpengalaman dalam bidang pekerjaan
galian dan urugan, yang mengetahui semua aspek pekerjaan yang harus
dilaksanakan sesuai kontrak.

4.2.3. Penimbunan Kembali


a. Semua penimbunan kembali di bawah atau sekitar kolom jacketng
menggunakan tanah urug.
b. Tanah urug untuk pemadatan tanah yang digunakan untuk perataan
lahan dan tebing-tebing harus bersih dari sisa-sisa tanaman, sampah dan
lain-lain.
c. Bila tanah galian ternyata tidak baik atau kurang dari jumlah yang
dibutuhkan maka Pelaksana harus mendatangkan tanah urug yang baik dan
cukup jumlahnya serta mendapatkan persetujuan dari Konsultan Pengawas.
d. Pengurugan tanah harus dibentuk sesuai dengan peil ketnggian kemiringan
dan ukuran-ukuran yang tercantum dalam gambar atau sebagaimana yang
diperintahkan oleh Konsultan Pengawas.
e. Tanah urug harus ditempatkan dalam lapisan-lapisan setebal maksimum 15
cm dan harus dipadatkan sebaik-baiknya dengan penambahan air
secukupnya dan penggilingan.
f. Permukaan dari kemiringan-kemiringan tanah diselesaikan secara rata atau
bertangga sebagaimana diminta oleh Konsultan Pengawas.
g. Pengurugan kembali tidak boleh dilaksanakan sebelum perbaikan selimut
beton sloof, instalasi/pipa-pipa dan lain-lain yang bakal tertutup tanah
diperiksa oleh Pengawas Lapangan.

4.2.4. Persyaratan bahan


Untuk tmbunan bekas galian pondasi, digunakan tanah bekas galian pondasi.
Untuk tmbunan bawah lantai digunakan tanah urug dan pasir urug kualitas
baik. Tanah timbunan dan pasir urug harus bersih dari kotoran-kotoran
dan akar-akar kayu, serta sampah lainnya

IV-3 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

4.2.5. Benda-Benda Yang Ditemukan


a. Semua benda-benda yang ditemukan selama pekerjaan tanah berlangsung,
terutama pada saat pembongkaran dan penggalian tanah, menjadi milik
proyek.

4.3. Pekerjaan Pembongkaran Dinding


a. Semua dinding bata disekitar kolom utama harus dibongkar untuk
pelaksanaan jacketng kolom utama.
b. Pembongkaran dinding bata diusahakan tidak merusak komponen dinding
arsitektur dan struktur lainnya.
c. Hasil pembongkaran harus dipindahkan dari lokasi pekerjaan.

4.4. Pekerjaan Perbaikan (Jacketing) Kolom


a. Jacketng kolom yang dilakukan pada bangunan ini adalah dengan concrete
jacketing dengan cara memperbesar penampang melintang beton
bertulang pada kolom bangunan yang telah ada dengan lapisan baru beton
tambahan yang juga diperkuat dengan tulangan.
b. Kedua sisi kolom ditopang dengan menggunakan support (kayu atau besi),
untuk menahan beban yang bekerja pada kolom.

c. Seluruh beton kolom yang rusak/keropos dikupas dan perbaiki detail


penulangannya.

d. Tulangan yang sudah rusak akibat karat diganti dengan tulangan lain yang
sama dengan cara menyambung atau las.

IV-4 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

e. Penambahan beton dilakukan pada masing-masing sisi kolom sebesar 10


cm, tulangan lentur masing-masing kolom ditambah 10 batang dengan
diameter tulangan 19 mm. Untuk sengkang ditambah dengan besi
diameter
10 mm spasi berjarak 10 cm.

f. Pasang bekisting kolom dan pada bagian atas bekistng dilobangi untuk
melakukan pengecoran.

g. Lakukan pengecoran pada kolom dengan menggunakan beton


Self- Compacting Concrete dengan mutu K-300.
h. Bekisting kolom dibuka setelah beton cukup umur.

4.5. Prosedur Pekerjaan Beton Jacketing Kolom


4.5.1. Gambar Detail Pelaksanaan
Gambar Detail Pelaksanaan berikut harus diserahkan Pelaksana kepada
Konsultan pengawas untulk disetujui, dan harus meliputi:

IV-5 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

a. Diagram penulangan yang menunjukkan pembengkokan kait,


lewatan, sambungan dan lainnya sesuai ketentuan Spesifilkasi Teknis
b. Bentuk cetakan harus menunjukkan batang struktur, spasi,
ukuran, sambungan, sisipan dan pekerjaan lainnya yang terkait.
c. Metoda pengecoran termasuk desain campuran, tenaga kerja, peralatan
dan alat-alat kerja.

4.5.2. Pemeriksaan, Pengambilan Contoh dan Pengujian


a. Pemeriksaan Lapangan.
1) Sebelum memulai pekerjaan beton, pengujian pendahuluan tersebut di
bawah akan dilakukan oleh Konsultan pengawas dengan biaya
Pelaksana.
2) Pengujian tambahan harus dilakukan bila diperlukan.
3) Pelaksana harus mengacu kepada hasil campuran percobaan dan
estmasi yang akan digunakan dalam pekerjaan ini.
4) Pelaksana harus membantu Konsultan pengawas dalam pelaksanaan
pengambilan contoh dan pengujian. Pengujian pendahuluan akan
meliputi penentuan hal-hal berikut:
 Keawetan.
 Karakteristk batu pecah.
 Tipe dan kualitas semen.
 Permilihan dan dosis bahan tambahan.
 Perbandingan kelas batu pecah dalam campuran.
 Kekuatan semen.
 Faktor air semen.
 Karakteristk berbagai campuran beton segar.
 Kuat tekan.
 Kerapatan air.
 Ketahanan terhadap cuaca.
 Ketahanan terhadap reaksi bahan kimia.
Pengujian-pengujian ini harus dilakukan sampai diperoleh
campuran yang sesuai dengan ketentuan Spesifikasi ini.

b. Pengambilan Contoh dan Pengujian.

IV-6 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

1) Semua pengambilan contoh dan pengujian harus dilakukan oleh


Pelaksana tanpa tambahan biaya. Pekerjaan ini akan berlangsung terus
selama pelaksanaan pekerjaan beton.
2) Pengambilan contoh dan pengujian harus ditentukan oleh Konsultan
pengawas, seperti tersebut di bawah :
Semen, semen harus memiliki sertifikat dari pabrik pernbuat,
yang menunjukkan berat per zak, bahan alkali yang sesuai.
 Agregat, agregat harus sesuai dan diuji menurut standar ASTM C 33.
Pengujian dimulai 30 (tiga puluh) hari sebelum
pelaksanaan pekerjaan beton.
Beton, minimal 30 (tiga puluh) hari sebelurn pekerjaan beton
dimulai, Pelaksana harus membuat percobaan campuran untuk
pengujian, material yang akan digunakan, dan metode yang akan
digunakan untuk pekerjaan ini.
6 (enam) buah uji beton silinder harus dibuat dari setap 6
(enam) adukan dari setap campuran yang diajukan untuk
setap mutu beton dan jumlah maksimal batu pecah.
Bahan Tambahan, semua bahan tambahan untuk beton harus
diuji sesuai standar ASTM minimal 30 (tiga puluh) hari sebelum
pekerjaan beton dimulai. Bahan tambahan tidak diijinkan digunakan
tanpa persetujuan Konsultan pengawas.

4.5.3. Campuran Beton


Desain campuran beton harus ditentukan oteh hal-hal berikut:
a. Mengambil contoh dengan peralatan laboratorium yang dibutuhkan.
b. Mengukur berat pasir, kerikil, semen, kerucut air dan contoh batu
pecah. c. Perhitungan.

4.5.4. Pengiriman dan Penyimpanan


a. Semen.
1) Sernua bahan semen dalam zak yang didatangkan ke lokasi harus segera
disimpan di tempat terlindung yang disediakan oleh Pelaksana.
Lantai tempat penyimpan harus berada di atas tanah, sehingga bila
hujan lantai tidak menjadi basah/harus mencegah kelembaban.
2) Semen tidak boleh disimpan di luar, kecuali bila akan segera digunakan.
3) Penyimpanan harus ditumpuk tidak lebih dari tnggi 150cm dan harus
dipisah-pisah berdasarkan umur produksi. Penyimpanan semen
dalam zak harus dibatasi sampai 90 (sembilan puluh) hari, dan 6 (enam)
bulan dalam kemasan besar. Bila waktu penyimpanan melebihi
dari yang

IV-7 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

disyaratkan, semen harus diuji berdasarkan standar ASTM C 150


dan/atau peraturan lokal yang beriaku dan/atau disetujui Konsultan
pengawas.
4) Pelaksana harus mencatat dan memberikannya kepada Konsultan
pengawas, sebuah catatan, tanggal, jumlah dan lokasi penyimpanan
setap semen yang didatangkan dan digunakan. Pelaksana setap waktu
harus menyediakan fasilitas untuk pemenksaan semen, bila diperlukan.

b. Batu Pecah.
1) Batu pecah harus disimpan di lokasi yang bersih, bebas dari aliran
air permukaan, yang dilengkapi dengan drainase yang bak, dan bebas
dad benda asing lainnya.
2) Tinggi penumpukan tidak lebih dari 120cm agar batu pecah tidak
berhamburan.
c. Bahan Tambahan.
1) Tanggal produksi bahan tambahan harus tercanturn pada kemasan dan
disimpan di suatu tempat yang terlindung.
2) Penggunaan bahan tambahan harus ditentukan dan disetujui Konsultan
pengawas.
3) Semua biaya penggunaan bahan tambahan harus sudah termasuk
dalam harga penawaran kontrak.

4.6. Material
4.6.1. Semen
a) Semen harus dari tipe 1 dan memenuhi persyaratan SIl-0013-81/SNI.
15-2049-1994 atau ASTM C 150-96.
b) Sebelum pengadaan semen, sertfikat semen harus diserahkan kepada
Konsultan pengawas untuk disetujui, termasuk metoda dan cara
pengangkutan harus disertakan.
c) Semen harus diadakan dalam kemasan besar atau zak, tergantung
persetujuan dari Konsultan pengawas.

4.6.2. Air
a) Air untuk campuran, perawatan atau aplikasi lainnya harus bersih dan
bebas dari unsur-unsur yang merusak seperti alkali, asam, gararn dan bahan
anorganik fainnya.

IV-8 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh

b) Air dari kualitas yang dikenal dan untuk konsumsi manusia tidak pedu
diuji.
Bagaimanapun, bila hal ini terjadi, sernua air kecuali yang telah
disebutkan di atas, harus diuji dan disetujui Konsultan pengawas.

4.6.3. Besi Beton


Besi beton yang digunakan adalah besi Polos dengan diameter tulangan 19 mm.
Untuk sengkang menggunakan besi dengan diameter 10 mm spasi berjarak
10 cm. Daya lekat besi tulangan dan sengkang harus dijaga dari kotoran, lemak,
minyak, karat lepas dan bahan lainnya. Besi beton harus disimpan dengan tdak
menyentuh tanah dan tidak boleh disimpan diudara terbuka dalam jangka
waktu panjang. Membengkok dan meluruskan tulangan harus dilakukan dalam
keadaan batang dingin. Tulangan harus dipotong dan dibengkokkan sesuai
gambar dan harus diminta persetujuan Direksi terlebih dahulu. Jika pemborong
tdak berhasil memperoleh diameter besi sesuai dengan yang ditetapkan dalam
gambar, maka dapat dilakukan penukaran dengan diameter terdekat dengan
catatan:
 Harus ada persetujuan Direksi.
Jumlah besi persatuan panjang atau jumlah besi ditempat tersebut tidak
boleh kurang dari yang tertera dalam gambar (dalam hal ini dimaksud
adalah jumlah luas). Biaya tambahan yang diakibatkan penukaran diameter
besi menjadi tanggung jawab pemborong.

4.6.4. Agregat Halus


a) Agregat halus untuk beton harus terdiri dari pasir keras dan harus disetujui
Konsultan pengawas. Agregat halus harus memenuhi ketentuan
berikut:

IV-9 |
Spesifikasi Teknis
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
METODA UJI BERAT %
Aceh JENIS BAHAN
AASHTO MAKSIMAL
Gumpalan tanah liat T 112 0,5%
Batubara dan bahan terbakar T113 0,5&
Bahan lolos saringan no. 200 T11 3%

b) Agregat halus tidak boleh mengandung material anorganik, asam, alkali dan
bahan lain yang merusak. Agregat halus harus merata digradasi dan harus
memenuhi ketentuan gradasi berikut :

% BERAT YANG LOLOS (AASHTO T


SARINGAN
27)
3/8” (9,5mm) 100
No. 4 (4,75mm) 95-100
No. 16 (1,18mm) 45-80
No. 50 (0,30Omm) 10-30
No. 100 (0,15Omm) 2-10

IV-10 |
4.6.5. Agregat Kasar
a) Agregat kasar untuk konstruksi harus terdiri dari batu butiran, batu pecah,
terak dapur tinggi atau bahan lainnya yang disetujui yang memiliki
karakteristk serupa yang keras, tahan lama dan bebas dari material yang
tidak diinginkan. Agregat kasar harus bebas dari material yang merusak dan
harus memenuhi ketentuan berikut:
METODA UJI BERAT %
BAHAN AASHTO MAKSIMAL
Gumpalan tanah liat T 112 0,25%
Bahan lolos saringan no. 200 T11 1%
Bahan tipis panjang lebih dari 5 - 10%
ketebalan maksimal

b) Material lain yang merusak harus tdak febih dari batas persentase yang
ditentukan dalarn Spesifikasi Teknis ini dan/atau disetujui Konsultan
pengawas.
c) Gradasi batuan kasar harus memenuhi ketentuan berikut:

UKURAN PERSENTASE BERAT LOLOS SARINGAN %


MAKSIMAL UKURAN SARINGAN
BATU PECAH
(CM) No.
5,08 2,54 1,905 1,27 0,952 No. 4 No. 8
16
3,81 95-100 - - - 10-30 0-5 - -
1,905 - 100 90-100 - 20-55 0-10 0-5 -
0,952 - - - 100 85-100 10-30 0-10 0-5

d) Agregat kasar dari ukuran yang berbeda harus digabung dengan ukuran lain
dengan perbandingan berat atau volume untulk menghasilkan batuan yang
memenuhi persyaratan gradasi yang ditentukan.

4.6.6. Bahan Perawatan


Bahan untuk perawatan harus memenuhi ketentuan berikut:

NO. DESKRIPSI METODA UJI


1. Tikar katun untuk perawatan beton AASHTO M 73
2. Lembaran kain dari serat/goni AASHTO M 182
3. Kertas kedap air untuk perawatan beton AASHTO M 139
(ASTNI C 171)
4. Lapisan cairan untuk perawatan beton AASHTO M 148
5. Lembaran polyethylene putih untuk perawatan beton AASHTO M 171

Metoda lain untuk perawatan beton harus disetujui Konsultan pengawas.


4.6.7. Bahan Tambahan
a) Bahan tambahan untuk menahan gelembung udara untuk sernua beton
ekspos harus memenuhi ketentuan ASTM C 260.
b) Bahan tambahan untuk mengurangi air dan memperlambat pengerasan
beton, bila dibutuhkan, harus memenuhi ketentuan ASTM C 494 tipe B
dan D.
c) Bahan tambahan untuk mempercepat pengerasan beton, bila diperlukan,
harus memenuhi ketentuan ASTM C 494 tipe C.

4.7. Cetakan dan acuan


Bahan yang digunakan untuk cetakan dan acuan harus bermutu baik sehingga
hasil akhir konstruksi mempunyai bentuk, ukuran batas-batas yang sesuai
dengan yang ditunjuk oleh gambar rencana dan uraian pekerjaan. Pembuatan
cetakan dan acuan harus mememenuhi ketentuan-ketentuan didalam pasal
5.1
PBI-1971.

4.8. Mutu Beton Jacketing


Mutu beton yang digunakan adalah K-
300

4.9. Adukan Beton


Pengangkutan adukan beton dari tempat pengadukan ketempat pengecoran
harus dilakukan dengan cara yang disetujui oleh Direksi, yaitu:
a. Tidak berakibat pemisahan dan kehilangan bahan-
bahan.
b. Tidak terjadi perbedaan waktu pengikatan yang menyolok antara beton yag
sudah dicor dan yang akan dicor, dan nilai slump untuk berbagai pekerjaan
beton harus memenuhi tabel 4.4.1 PBI 1971.

4.10. Pengecoran
Pengecoran beton hanya dapat dilaksanakan atas persetujuan tertulis
Direksi. Selama pengecoran berlangsung pekerja dilarang berdiri dan
berjalan-jalan diatas penulangan. Untuk dapat sampai ketempat-tempat
yang sulit dicapai harus digunakan papan-papan berkaki yag tdak membebani
tulangan. Kaki-kaki tersebut harus sudah dapat dicabut pada saat beton dicor.
Apabila pengecoran harus dihentkan, maka tempat penghentiannya harus
disetujui oleh Direksi. Untuk melanjutkan pekerjaan yang diputus tersebut,
bagian permukaan yang mengeras harus dibersihkan dan dibuat
kasar
kemudian diberi additive yang memperlambat proses pengerasan. Kecuali pada
pengecoraan kolom, adukan tidak boleh dicurahkan dari ketinggian yang lebih
tnggi dari 1,5 m.

4.11. Hal-hal Lain (Miscellaneous Items)


Isi lubang-lubang dan bukaan-bukaan yang tertinggal di beton bekas jalan kerja
sewaktu pembetonan. Jika dianggap perlu dibuat bantalan beton untuk pondasi
alat-alat mekanik dan elektronik yang ukuran, rencana dan tempatnya
berdasarkan Gambar Kerja mekanikal dan elektrikal. Digunakan mutu beton
seperti yang ditentukan dan dengan penghalusan permukaannya.

4.12. Tanggung Jawab Pelaksana


Pelaksana bertanggung jawab penuh atas kualitas konstruksi sesuai dengan
ketentuan-ketentuan di atas dan sesuai dengan gambar Kerja yang diberikan.
Kehadiran Direksi/Konsultan Pengawas selaku wakil pemberi tugas atau
Kosultan Perencana yang sejauh mungkin melihat/mengawasi/menegur atau
memberi nasehat tdaklah mengurangi tanggung jawab.

4.13. Perbaikan Permukaan Beton


Pada proyek ini permukaan beton yang dihasilkan bukan merupakan hasil akhir
yang tdak tidak mengalami finishing arsitektur sehingga akan ada pekerjaan
plesteran baik untuk balok, kolom dan pelat lantai. Tapi apabila terjadi ketdak-
sempurnaan dalam pengecoran sehingga terjadi keropos dan lain-lain maka
harus dilakukan hal-hal seperti langkah berikut ini.

Penambahan pada daerah yang tdak sempurna, keropos dengan


campuran adukan semen (cement mortar) setelah pembukaan
Acuan/Bekistng, hanya boleh dilakukan setelah mendapatkan
persetujuan tertulis dan sepengetahuan Direksi/Konsultan Pengawas.

Jika ketdak-sempurnaan itu tidak dapat diperbaiki untuk menghasilkan


permukaan yang diharapkan dan diterima Direksi/Konsultan Pengawas, maka
harus dibongkar dan diganti dengan pembetonan kembali atas biaya
Pemborong.
Ketdak-sempurnaan yang dimaksud adalah susunan yang tdak teratur,
pecah/retak, ada gelembung udara, keropos berlubang, tonjolan dan yang
lainnya yag tidak sesuai dengan bentuk yang diharapkan/diinginkan.
BAB V
PEKERJAAN RENOVASI DINDING

5.1. Uraian Pekerjaan


Pekerjaan dinding pada Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh meliputi:
a. Bongkar dinding bata
b. Pasangan dinding bata ½ bata
c. Plesteran dinding bata 1 pc : 2 ps
d. Pasangan dinding bata ¼
e. Plesteran dinding bata 1 pc : 4 ps

5.2. Pekerjaan Pembongkaran Dinding


a. Pekerjaan pembongkaran dinding terkait dengan pekerjaan
concrete jacketing kolom dan pergantan kusen pintu dan jendela.
b. Selama pekerjaan pembongkaran ini dilakukan, tidak merusak komponen
bangunan lainnya.

5.3. Pekerjaan Dinding Bata


5.3.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, peralatan, alat-alat bantu yang
dibutuhkan, bahan dan semua pasangan batu bata pada tempat-tempat
seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau disyaratkan dalam Spesifikasi
Teknis ini. Pekerjaan ini terdiri tetapi tdak terbatas pada hal-hal berikut:
a. Pasangan batu bata
b. Adukan
c. Pengaplikasian bahan penutup celah antara dinding dengan
kolom bangunan, dinding dengan bukaan dinding dan dinding dengan
peralatan.

5.3.2. Standar / Rujukan


a. American Society for Testng and Materials (ASTM)
b. Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982)
c. Standar Nasional Indonesia (SNI)

5.3.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Keterangan
Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan dinding yang terbuat dari batu
bata disusun ½ bata, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan peralatan
untuk pekerjaan ini.

b. Pengiriman dan Penyimpanan

V-1 |
1) Semua bahan harus disimpan dengan baik, terlindung dari
kerusakan.
2) Bata harus disusun dengan baik dan teratur dengan tnggi maksimal 150
cm.
3) Semen harus dikirim dalam kemasan aslinya yang tertutup rapat
dimana tertera nama pabrik serta merek dagangnya.
4) Penyimpanan semen harus dilaksanakan sesuai ketentuan
Spesifikasi
Teknis.

5.3.4. Bahan-Bahan Pekerjaan


a. Batu Bata
Batu bata merah (dari tanah liat) yang dipakai adalah produksi dalam negeri
eks daerah setempat dari kualitas yang baik dengan ukuran 5 x 10,5 x 22 cm
yang dibakar dengan baik, warna merah merata, keras dan tdak mudah
patah, bersudut runcing dan rata, tanpa cacat atau mengandung kotoran.
Meskipun ukuran bata yang bisa diperoleh di suatu daerah mungkin tdak
sama dengan ukuran tersebut diatas, harus diusahakan supaya ukuran bata
yang akan dipakai tidak terlalu menyimpang. Kualitas bata harus sesuai
dengan pasal 81 dari A.V. 1941. Pelaksana harus menunjukkan contoh
terlebih dahulu kepada Pengawas Lapangan. Pengawas Lapangan berhak
menolak bata dan menyuruh bongkar pasangan bata yang tidak memenuhi
syarat. Bahan-bahan yang ditolak harus segera diangkut keluar dari tempat
pekerjaan. Bata merah yang digunakan harus mempunyai kuat tekan
minimal 25 kg/cm2, sesuai ketentuan SNI 15-2094-2000.

b. Pasir
Harus terdiri dari butir-butr yang tajam dan keras, butir-butr harus bersifat
kekal, artnya tdak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca, seperti
terik matahari dan hujan. Kadar lumpur tidak boleh melebihi 5 % berat.

c. Semen dan Air


Untuk persyaratan kedua bahan tersebut, mengikuti persyaratan yang telah
digariskan pada pasal beton bertulang/jacketng kolom.

d. Adukan dan Plesteran


1) Adukan terdiri dari semen, pasir dan air dipakai untuk pemasangan
dinding batu bata. Komposisi adukan adalah:
1) Pasangan kedap air (trasram) dengan komposisi 1 pc : 2 pasir. Semua
pasangan bata trasram dimulai diatas lantai eksistng antara 35 cm
sampai setnggi 65 cm (sesuai gambar), diatas lantai dan sampai
setinggi 150 cm dari permukaan lantai setempat untuk sekeliling
dinding ruang-ruang basah (toilet, kamar mandi dan WC).

V-2 |
2) Pasangan dinding biasa dengan komposisi adukan 1 Pc : 4 Ps, berada
diatas pasangan kedap air tersebut
2) Adukan harus dibuat dalam alat tempat mencampur, diatas permukaan
yang keras, bukan langsung diatas tanah. Bekas adukan yang sudah
mulai mengeras tdak boleh digunakan kembali.

e. Bahan Penutup dan Pengisi Celah


Bahan penutup dan pengisi celah harus memenuhi persyaratan Spesifikasi
Teknis.

5.3.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Bata yang akan dipasang harus direndam dalam air terlebih dahulu sampai
jenuh.
b. Pengukuran (Uit-zet) harus dilakukan oleh Pelaksana secara teliti dan sesuai
gambar, dengan syarat. Semua pasangan dinding harus rata (horizontal),
dan pengukuran harus dilakukan dengan benang. Pengukuran pasangan
benang antara satu kali menaikkan benang tdak boleh melebihi 30 cm, dari
pasangan bata yang telah selesai.
c. Bata dipasang tegak lurus dan berada pada garis-garis yang seharusnya
dengan bentang benang yang sipat datar. Kayu penolong harus cukup kuat
dan benar-benar dipasang tegak lurus.
d. Lapisan bata yang satu dengan lapisan bata diatasnya harus
berbeda setengah panjang bata. Bata setengah tdak dibenarkan digunakan
ditengah pasangan bata, kecuali pasangan pada sudut.
e. Pengakhiran sambungan pada satu hari kerja harus dibuat bertangga
menurun dan tidak tegak bergigi untuk menghindari retak dikemudian hari.
Pada tempat tertentu sesuai gambar diberi kolom-kolom praktis yang
ukurannya disesuaikan dengan tebal dinding.
f. Lubang untuk alat-alat listrik dan pipa yang ditanam didalam dinding, harus
dibuat pahatan secukupnya pada pasangan bata (sebelum diplester).
Pahatan tersebut setelah dipasang pipa/plat, harus ditutup dengan adukan
plesteran yang dilaksanakan secara sempurna, dikerjakan bersama-sama
dengan plesteran seluruh bidang tembok.
g. Setap luas pasangan dinding bata mencapai 12 m2 harus dipasang beton
praktis (kolom, dan ring balk).
h. Dinding yang menempel pada kolom beton harus diberi angker besi setap
jarak 40 cm. Permukaan beton harus dibuat kasar. Pemasangan bata diatas
kusen harus dibuat balok lantai 12/12 atau dilengkapi dengan pasangan
rollaag. Pemasangan harus dijaga kerapihannya, baik dalam arah vertkal
maupun horizontal. Sela-sela disekitar kusen-kusen harus diisi dengan
aduk.
i. Dalam mendirikan dinding yang kena udara terbuka, selama waktu hujan
lebat harus diberi perlindungan dengan penutup bagian atas dari tembok
dengan sesuatu penutup yang sesuai (plastik).

V-3 |
j. Dinding yang telah terpasang harus diberi perawatan dengan cara
membasahinya secara terus menerus paling sedikit 7 hari setelah
pemasangannya.

5.4. Pekerjaan Plesteran


5.4.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi semua pekerjaan adukan dan plesteran (kasar dan halus),
seperti dinyatakan dalam Gambar Kerja atau disyaratkan dalam Spesifikasi
Teknis ini.

5.4.2. Standar / Rujukan


a. American Society for Testng and Materials (ASTM)
b. American Concrete Institute (ACI)
c. Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2,1971)
d. Standar Nasional Indonesia (SNI)

5.4.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh Bahan
1) Contoh bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada MK untuk
disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek.

b. Pengiriam dan Penyimpanan


1) Pengiriman dan penyimpanan bahan semen dan bahan lainnya
harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.
2) Pasir harus disimpan di atas tanah yang bersih, bebas dari aliran air,
dengan kata lain daerah sekitar penyimpanan dilengkapi saluran
pembuangan yang memadai, dan bebas dari benda – benda asing.
Tinggi penimbunan tidak lebih dari 1200 mm agar tidak berhamburan.

5.4.4. Bahan-Bahan Pekerjaan


a. Semen.
1) Semen tpe I harus memenuhi standar SNI 15-2049-1994 atau ASTM C
150-1995, seperti Semen Indocement, Semen Padang, Tiga Roda
atau yang setara. Semen yang digunakan harus berasal dari satu
merek dagang.

b. Pasir
1) Pasir harus bersih, keras, padat dan tajam, tidak mengandung lumpur
atau kotoran lain yang merusak.
2) Perbandingan butir – butir harus seragam mulai dari yang kasar
sampai pada yang halus, sesuai dengan ketentuan ASTM C 33.

V-4 |
c. Bahan Tambahan
1) Bahan tambahan untuk meningkatkan kekedapan terhadap air dan
menambah daya lekat harus berasal dari merek yang dikenal luas,
seperti Super Cement, Febond SBR, Cemecryl, Barra Emulsion 57
atau yang setara.

d. Air
1) Air harus bersih, bebas dari asam, minyak, alkali dan zat – zat
organik yang bersifat merusak.
2) Air dengan kualitas yang diketahui dan dapat diminum tidak perlu diuji.
Pada dasarnya semua air, kecuali yang telah disebutkan di atas, harus
diuji sesuai ketentuan AASHTO T26 dan / atau disetujui Konsultan MK.

e. Acian Khusus
1) Acian khusus untuk permukaan pasangan batu bata harus terdiri dari
bahan semen, tepung batu kapur dan bahan tambahan lainnya yang
telah dicampur rata dalam keadaan kering sehingga adukan siap pakai
dengan hanya menambahkan air dalam jumlah tertentu, seperti
MU-
200 buatan PT Cipta Mortar Utama.

5.4.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Perbandingan campuran adukan/plesteran
1) Adukan plesteran kedap air (trasram) dengan komposisi 1 pc : 2 pasir,
yang digunakan pada pasangan bata dimulai diatas lantai eksistng
antara 35 cm sampai setinggi 65 cm (sesuai gambar) diatas lantai dan
sampai setnggi 150 cm dari permukaan lantai setempat untuk sekeliling
dinding ruang-ruang basah (toilet, kamar mandi dan WC).
2) Adukan plesteran biasa dengan komposisi 1 pc : 4 pasir digunakan pada
pasangan bata dimulai diatas lantai eksistng diatas 65 cm diatas lantai.

b. Pencampuran.
1) Semua bahan kecuali air harus dicampur dalam kotak pencampur
atau alat pencampur yang disetujui sampai diperoleh campuran
yang merata, untuk kemudian ditambahkan sejumlah air dan
pencampuran dilanjutkan kembali.
2) Adukan harus dibuat dalam jumlah tertentu dan waktu pencampuran
minimal 1 sampai 2 menit sebelum pengaplikasian.
3) Adukan yang tdak digunakan dalam jangka waktu 45 menit setelah
pencampuran tdak diijinkan digunakan.

c. Persiapan dan Pembersihan Permukaan.


1) Semua permukaan yang akan menerima adukan dan / atau plesteran
harus bersih, bebas dari serpihan karbon lepas dan bahan lainnya yang
mengganggu.

V-5 |
2) Pekerjaan plesteran hanya diperkenankan setelah selesainya
pemasangan instalasi listrik dan air dan seluruh bagian yang akan
menerima plesteran telah terlindung di bawah atap. Permukaan
yang akan diplester harus telah berusia tidak kurang dari dua minggu.
Bidang permukaan tersebut harus disiram air terlebih dahulu dengan air
hingga jenuh dan siar telah dikerok sedalam 10 mm dan dibersihkan.

d. Pemasangan.
1) Plesteran Batu Bata.
Pekerjaan plesteran dapat dimulai setelah pekerjaan persiapan
dan pembersihan selesai.
 Untuk memperoleh permukaan yang rapi dan sempurna, bidang
plesteran dibagi-bagi dengan kepala plesteran yang dipasangi kelos-
kelos sementara dari bambu.
 Kepala plesteran dibuat pada setap jarak 100 cm, dipasang tegak
dengan menggunakan kepingan kayu lapis tebal 6 mm untuk
patokan kerataan bidang.
 Setelah kepala plesteran diperiksa kesikuannya dan kerataannya,
permukaan dinding baru dapat ditutup dengan plesteran sampai
rata dan tidak kepingan-kepingan kayu yang tertnggal dalam
plesteran.
 Seluruh permukaan plesteran harus rata dan rapi, kecuali bila
pasangan akan dilapis dengan bahan lain.
 Sisa-sisa pekerjaan yang telah selesai harus segera dibersihkan.
Tali air (naad) selebar 4 mm digunakan pada bagian-bagian
pertemuan dengan bukaan dinding atau bagian lain yang ditentukan
dalam Gambar Kerja, dibuat dengan menggunakan profil kayu
khusus untuk itu yang telah diserut rata, rapi dan siku. Tidak
diperkenankan membuat tali air dengan menggunakan baja
tulangan.

2) Plesteran Permukaan Beton.


Permukaan beton yang akan diberi plesteran harus dikasarkan,
dibersihkan dari bagian-bagian yang lepas dan dibasahi air,
kemudian diplester.
 Permukaan beton harus bersih dari bahan-bahan cat, minyak,
lemak, lumur dan sebagainya sebelum pekerjaan plesteran
dimulai.
 Permukaan beton harus dibersihkan menggunakan kawat baja.
Setelah plesteran selesai dan mulai mengeras, permukaan plesteran
dirawat dengan penyiraman air.
Plesteran yang tidak sempurna, misalnya bergelombang, retak-
retak, tidak tegak lurus dan sebagainya harus diperbaiki.

V-6 |
3) Ketebalan Adukan dan Plesteran.
Tebal adukan dan/atau plesteran 10 – 25 mm, kecuali bila
dinyatakan lain dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas
Lapangan.

4) Pengacian
Pengacian dilakukan setelah plesteran disiram air sampai jenuh
sehingga plesteran menjadi rata, halus, tidak ada bag yang
bergelombang, tidak ada bag yang retak dan setelah plesteran
berumur 8 (delapan) hari atau sudah kering betul.
 Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai dilakukan, Pelaksana
harus selalu menyiram bagian permukaan yang diaci dengan air
sampai jenuh, sekurang-kurangnya dua kali setap harinya.

5) Pemeriksaan dan Pengujian.


 Semua pekerjaan harus dengan mudah dapat diperiksa dan diuji.
Pelaksana setiap waktu harus memberi kemudahan kepada
Pengawas Lapangan untuk dapat mengambil contoh pada bag yang
telah diselesaikan.
 Bagian yang ditemukan tidak memuaskan harus diperbaiki dan
dikerjakan dengan cara yang sama dengan sebelumnya tanpa biaya
tambahan dari Pemilik Proyek.

5.5. Dinding Partisi


5.5.1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini mencakup pengangkutan, pengadaan bahan, tenaga kerja dan
alat kerja serta pemasangan partisi dan perlengkapannya, sesuai
petunjuk Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini.
b. Pekerjaan ini meliputi rangka untuk rakitan multipleks yang tidak menahan
beban.

5.5.2. Standar / Rujukan


a. Standar Nasional Indonesia (SNI)

5.5.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh Bahan dan Data Teknis
1) Sebelum pengadaan bahan, Pelaksana harus menyerahkan contoh dan
data teknis/brosur bahan yang akan digunakan, untuk disetujui
Konsultan MK.

V-7 |
b. Gambar Detail Pelaksanaan.
1) Sebelum pelaksanaan, Pelaksana wajib membuat dan menyerahkan
Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa
dan disetujui.
2) Gambar Detail Pelaksanaan harus memperlihatkan dimensi, tata letak,
detail-detail pertemuan, cara pengencangan dan penyelesaian,
dan detail penyelesaian lainnya.

c. Pengiriman dan Penyimpanan


1) Semua bahan yang didatangkan harus disimpan ditempat yang
terlindung sehingga terhindar dari kerusakan, baik sebelum dan selama
pemasangan.
2) Bahan yang didatangkan harus dilengkapi dengan label, data teknis dari
pabrik pembuat untuk menjamin bahwa bahan yang didatangkan
tersebut sesuai dengan yang telah disetujui.

5.5.4. Bahan-Bahan Pekerjaan


a. Umum
1) Semua bahan yang akan digunakan untuk pekerjaan partsi
harus berasal dari produk yang dikenal seperti disebutkan dalam
Spesifikasi ini dan sesuai dengan persetujuan Konsultan Pengawas.

b. Rangka Metal
1) Rangka metal untuk pemasangan dan penumpu panel partsi harus
terbuat dari bahan baja ringan lapis seng dan alumunium seperti
Zincalume atau Galvalum, dalam bentuk dan ukuran yang dibuat khusus
untuk pemasangan multipleks (60,40), sebagai rangka partsi.

c. Multipleks
1) Multpleks untuk panel partisi harus dari tipe standar yang memiliki
ketebalan minimal sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

5.5.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Umum
1) Pabrikasi partisi harus dilaksanakan sesuai dengan pentunjuk Gambar
Detail Pelaksanaan yang telah disetujui, serta sesuai petunjuk Konsultan
Pengawas.
2) Setiap kesalahan yang disebabkan karena kesalahan pengukuran
dimensi harus menjadi tanggung jawab Pelaksana, tanpa biaya
tambahan dari Pemilik Proyek.
3) Partsi pertama yang dibuat harus disetujui Konsultan Pengawas
sebelum memulai produksi masal.

V-8 |
b. Pemasangan
1) Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja, semua panel partisi
dari multipleks dan kaca akan terdiri dari:
 Rangka Metal :
 Batang tegak,
 Batang tepi atas, bawah dan tengah/pembagi.
 Dengan bentuk, dimensi dan ketebalan sesuai standar pabrik
pembuat minimal lebar 60mm tnggi 40mm, tebal 0.75 BMT.
 Plin alumunium 100mm
 Alat pengencang.
 Panel dari multpleks dan kaca.

2) Panel partisi harus dipasang dengan cara sedemikian rupa untuk


mengurangi jumlah sambungan sebanyak mungkin.
3) Setiap pertemuan multpleks harus dikerjakan sesuai ketentuan
Spesifikasi Teknis.
4) Panel partisi kemudian dipasangkan ke rangka metal dan
dikencagkan dengan sekrup khusus standar yang direkomendasikan
pabrik gypsum dan rangka stutnya.
5) Metode pemasangan dan pengencangan harus sesuai dengan
rekomendasi dari pabrik pembuat papan untuk panel partisi dan
sesuai dengan Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui.
6) Pertemuan dengan atap, lantai dan dinding atau kolom bangunan harus
diselesaikan dengan hati-hati dan rapi sesuai petunjuk pelaksanaan dari
pabrik pembuat.
7) Bahan pengisi celah harus diaplikasikan dengan cara yang rapi pada
setap pertemuan.

c. Perlindungan dan Pembersihan.


1) Panel partisi, bingkai atau rangka partsi dan bagian yang bersebelahan
harus dilindungi dari kerusakan setap saat. Setelah selesai
pekerjaan, semua daerah kerja harus dibersihkan dan ditinggalkan dalam
keadaan bersih tanpa bekas.

d. Penyelesaian.
1) Panel partisi dari multipleks harus diselesaikan dengan cara-cara yang
direkomendasikan pabrik pembuat multipleks, seperti disebutkan dalam
Spesifikasi Teknis.
2) Kecuali ditentukan lain, semua permukaan panel partsi berbahan
multipleks harus diberi lapisan cat dalam warna yang sesuai ketentuan
Skema Warna yang diterbitkan kemudian, atau sesuai petunjuk
Pengawas Lapangan. Bahan cat dan cara pelaksanaannya harus
sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

V-9 |
BAB VI
PEKERJAAN RENOVASI PENUTUP
LANTAI

6.1. Uraian Pekerjaan Penutup Lantai


Pekerjaan penutup lantai pada Renovasi Gedung A Balai Besar POM di
Banda
Aceh meliput:
a. Timbunan tanah dan pasir urug bawah lantai
b. Lantai Kerja beton dibawah penutup lantai
c. Pemasangan Ubin Keramik Lantai
d. Pemasangan Granit Lantai

6.2. Keterangan
Bagian ini mencakup semua pekerjaan penutup lantai dalam bangunan dan
teras-teras termasuk plin dan trap, seperti yang tercantum dalam gambar dan
RKS, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini.

6.3. Pemasangan Ubin Keramik


6.3.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan dan pemasangan ubin keramik
pada tempat-tempat sesuai petunjuk Gambar Kerja serta Spesifikasi Teknis ini.

6.3.2. Standar / Rujukan


a. Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982)
b. Standar Nasional Indonesia (SNI)
c. SNI 03-4062-1996 – Ubin Lantai Keramik Berglaris
d. Australian Standard (AS)
e. British Standard (BS)
f. American National Standard Insttute (ANSI).

6.3.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan.
1) Contoh bahan dan teknis/brosur bahan yang akan digunakan harus
diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui terlebih dahulu
sebelum dikirim ke lokasi proyek.
2) Contoh bahan ubin harus diserahkan sebanyak 3 (tga) set masing-
masing dengan 4 (empat) gradasi warna untuk setiap set.
3) Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Pelaksana.

VI-1 |
b. Pengiriman dan Penyimpanan.
1) Pengiriman ubin ke lokasi proyek harus terbungkus dalam kemasan
pabrik yang belum dibuka dan dilindungi dengan label/merek dagang
yang utuh dan jelas.

6.3.4. Bahan-Bahan Pekerjaan


a. Umum
1) Ubin harus dari kualitas yang baik dan dari merek yang dikenal yang
memenuhi ketentuan SNI.
2) Ubin yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tdak lurus,
sudut-sudutnya tidak siku, retak atau cacat lainnya, tidak boleh
dipasang.

b. Ubin Keramik Berglasur


1) Ubin keramik berglasur merek Roman, terdiri dari beberapa jenis
seperti tersebut berikut :
 Ubin keramik berglasur tpe non-slip (anti slip) ukuran 300mm x
300mm, 200 mm x 200 mm, dan 250 mm x 200 mm untuk lantai
KM/WC.
Ubin keramik berglasur ukuran 400mm x 400mm untuk tempat-
tempat lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

2) Ubin Homogeneus Tile


Homogeneus Tile yang dipakai ukuran 400 X 400 mm. Semua
bahan buatan dalam negeri (produk Granito Tiles, Eszenza atau
setara) dan digunakan untuk ruangan yang telah ditentukan dalam
schedule finishing.

3) Tipe dan warna masing-masing ubin keramik harus sesuai Skema Warna
yang sudah ditentukan pada pembangunan tahap sebelumnya.

c. Adukan
1) Adukan terdiri dari campuran semen dan pasir yang diberi bahan
tambahan penguat dalam jumlah penggunaan sesuai petunjuk dari
pabri pembuat.
2) Bahan-bahan adukan dan bahan-bahan tambahan harus memenuhi
ketentuan Spesifikasi Teknis.
3) Adukan perekat khusus untuk memasang ubin, jika ditunjukkan dalam
Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan, harus
memenuhi ketentuan AS 2356, ANSI 118.1, 118.4 dan BS 5385, seperti
Lemkra FK 101 dan Lemkra FK 103 (khusus daerah basah), AM 30
Mortarflex, ASA Fixall atau yang setara.

d. Adukan Pengisian Celah.


1) Adukan pengisi celah harus merupakan produk campuran semen siap
pakai, yang diberi warna dari pabrik pembuat, seperti Lekra FS Nat

VI-2 |
Flexible, AM 50 Coloured Ceramic Grout, ASA Coloured Grout atau yang
setara yang disetujui.
6.3.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan
a. Persiapan
Pekerjaan pemasangan ubin baru boleh dilakukan setelah pekerjaan lainnya
benar-benar selesai.
Pemasangan ubin harus menunggu sampai semua pekerjaan pemipaan air
bersih/air kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak dibelakang atau
dibawah pasangan ubin ini telah diselesaikan terlebih dahulu.

b. Pemasangan.
1) Adukan untuk pasangan ubin pada lantai, dan bagian lain yang harus
kedap air harus terdiri dari campuran 1 semen, 3 pasir dan sejumlah
bahan tambahan, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja.
2) Tebal adukan untuk semua pasangan tdak kurang dari 25mm, kecuali
bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja.
3) Adukan untuk pasangan ubin pada lantai harus ditempatkan diatas
lapisan pasir dengan ketebalan sesuai Gambar Kerja.
4) Ubin harus kokoh menempel pada alasnya dan tdak boleh
berongga.
Harus dilakukan pemeriksaan untuk menjaga agar bidang ubin yamg
terpasang tetap lurus dan rat.
5) Ubin yang salah letaknya, cacat atau pecah harus dibongkar dan
diganti.
6) Ubin mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola simetri yang
dikehendaki dapat terbentuk dengan baik.
7) Sambungan atau celah-celah antar ubin harus lurus, rat dan seragam,
saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari 1,6mm, kecuali bila
ditentukan lain.
8) Adukan harus rapi, tidak keluar dari celah
sambungan.
9) Pemotongan ubin harus dikerjakan dengan keahlian dan dilakukan
hanya pada satu sisi, bila tidak terhindarkan.
10) Pada pemasangan khusus seperti pada sudut-sudut
pertemuan, pengakhiran dan bentuk-bentuk yang lainnya harus
dikerjakan serapi dan sesempuna mungkin.
11) Siar antar ubin dicor dengan semen pengisi/grout yang berwarna
sama dengan warna keramiknya dan disetujui Konsultan Pengawas.
12) Pengecoran dilakukan sedemikian rupa sehingga mengisi penuh
garis- garis siar.
13) Setelah semen mengisi cukup mengeras, bekas-bekas
pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang baru dan bersih.
14) Setiap pemasangan ubin keramik seluas 8m2 harus diberi celah mulai
yang terdiri dari penutup celah yang ditumpu dengan batang penyangga
berupa polystyrene atau polyethylene. Lebar celah mulai harus
sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja atau sesuai pengarahan dari
Konsultan Pengawas.

VI-3 |
15) Bahan berikut cara pemasangan penutup celah dan
penyangganya
harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

VI-4 |
c. Pembersihan dan Perlindungan.
1) Setelah pemasangan selesai, permukaan ubin harus benar-benar bersih,
tdak ada yang cacat, bila dianggap perlu permukaan ubin harus diberi
perlindungan misalnya dengan sabun anti karat atau cara lain yang
diperbolehkan, tanpa merusak permukaan ubin.

6.4. Pemasangan Granit


6.4.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan dan pemasangan lantai
sesuai petunjuk Gambar Kerja serta Spesifikasi Teknis ini.

6.4.2. Standar / Rujukan


a. Specifications for Architectural Granite and Recommedaton of The Natonal
Building Granite Quarries Association, Inc. (NBGQA)
b. Semua standard peraturan bahan nasional yang berlaku

6.4.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Mock- Ups dan Contoh Bahan.
1) Sebelum pengadaan bahan, Pelaksana harus menyerahkan contoh
bahan lengkap kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan
disetujui.
2) Pelaksana harus membuat mock-up beserta bahan-bahan lain yang
berkaitan untuk diperiksa dan disetujui oleh Pengawas Lapangan.
3) Biaya pengadaan contoh menjadi tanggung jawab Pelaksana
sepenuhnya.

b. Gambar Detail Pelaksanaan.


1) Pelaksana harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail
Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan, untuk diperiksa dan disetujui.
Gambar Detail Pelaksanaan harus mencakup dimensi, tata letak, tpe,
cara pemasangan dan detail lain yang diperlukan.

c. Pengiriman dan Penyimpanan.


1) Granit harus dijaga terhadap cuaca, suhu, kelembaban dan kerusakan
fisik serta disimpan dalam gudang.
2) Bahan-bahan yang didatangkan harus dalam keadaan baik, bebas dari
segala cacat, dan dilengkapi dengan label dan data teknis.

6.4.4. Bahan – Bahan Pekerjaan


a. Granit.
1) Kualitas fisik granit atau marmer minimum yang akan dilaksanakan
adalah sesuai dengan ASTM C615 dengan kepadatan 160 pcf,
absorsi
0,4%, kuat tekan 19.000 psi dan rupture modulus 1500 psi.
VI-5 |
2) Ukuran granit adalah ditentukan dalam Gambar Kerja.
3) Permukaan granit dengan penyelesaian polished, honed dan flamed
sesuai dengan yang ditentukan dalam Gambar Kerja.
4) Jenis granit yang digunakan : Nero Assoluto, Serpegiante, Imperial Red
atau setara ex Itali.

b. Semen, Pasir dan Grouting.


1) Portland Cement :
Sesuai dengan standar ASTM C150. Serta standar nasional yang
berlaku, produk Semen Cibinong, Semen Gresik, atau setara.
2) Pasir :
Sesuai dengan standar ASTM C144 atau standar nasional
yang berlaku.
3) Mortar dan Groutng :
 Non staining sesuai dengan standar ASTM C270 atau Spesifikasi
Teknis.

6.4.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Persiapan.
1) Granit harus benar-benar bersih sebelum dipasang dengan dicuci
menggunakan sikat plastk serta air bersih.
2) Pekerjaan atau instalasi lain yang terkait dalam pekerjaan pemasangan
batu ini harus dipelajari terlebih dahulu serta di-marking sesuai
dengan gambar pelaksanaan

b. Pemasangan.
1) Granit harus dipasang oleh tukang yang ahli serta apabila diperlukan
granit dapat dipotong di lapangan dengan menggunakan mesin
pemotong.
2) Toleransi pemasangan antar granit untuk lantai tidak lebih dari 6 mm
untuk setap 3 m lebar pasangan.

VI-6 |
BAB VII
PEKERJAAN RENOVASI
TANGGA

7.1. Uraian Pekerjaan Renovasi Tangga


Pekerjaan renovasi tangga pada Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda
Aceh meliput:
a. Pembongkaran ubin keramik lama
b. Spesi bawah ubin keramik
c. Pemasangan Ubin Keramik Lantai
d. Pemasangan Step Nozing
e. Pemasangan Railing Stainless

7.2. Pembongkaran Ubin Keramik dan Spesi Lama


a. Semua keramik dan spesi lama di bongkar hingga terlihat struktur utama
tangga.
b. Pembongkaran ubun keramik dan spesi lama tidak merusak struktur tangga.
c. Hasil bongkaran dipindahkan dari lokasi pekerjaan.

7.3. Pemasangan Ubin Keramik dan Step Nozing Tangga


a. Prosedur, bahan dan pedoman pelaksanaan pekerjaan pemasangan ubin
keramik tangga sama seperti pada pekerjaan pemasangan ubin keramik
lantai.
b. Ubin keramik yang digunakan adalah berglasur tipe non-slip (anti slip)
ukuran 400mm x 400mm.
c. Keramik ini dipotong menjadi ukuran 400 mm x 200 mm
d. Step Nozing yang digunakan sesuai dengan gambar.
e. Tipe dan warna masing-masing ubin keramik harus diminta persetujuan
dari
owner sebelum dipasang.

7.4. Pemasangan Railing Stainless


7.4.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini mencakup semua pembuatan dan pemasangan pipa besi
stainless, seperti yang tercantum dalam gambar dan RKS, meliputi pengadaan
bahan, tenaga kerja dan peralatan yang diperlukan untuk pekerjaan
ini. Pekerjaan ini mencakup antara lain: Railing tangga dan koridor tangga di
lantai
2

7.4.2. Standar / Rujukan

VII-6 |
a. American Society for Testng and Materials (ASTM)
b. American Welding Society
(AWS)

VII-7 |
c. American Insttute of Steel Construction (AISC)
d. American National Standard Insttute (ANSI)
e. Standar Nasional Indonesia (SNI) :
f. SNI 03-1729-2002 – Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan
Gedung

7.4.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh Bahan dan Sertfikat Pabrik.
1) Contoh bahan-bahan beserta Sertfikat Pabrik yang mencakup sifat
mekanik, data teknis/brosur bahan metal bersangkutan, harus
diserahkan kepada Konsultan Pengawas untuk disetujui terlebih dahulu
sebelum pengadaan bahan ke lokasi proyek.

b. Gambar Detail Pelaksanaan.


Sebulan sebelum memulai pekerjaan, Pelaksana harus membuat dan
menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan dan daftar bahan untuk disetujui
Konsultan Pengawas. Daftar berikut harus tercakup dalam Gambar
Detail Pelaksanaan :
1) Spesifikasi teknis bahan
2) Dimensi bahan
3) Detail fabrikasi
4) Detail penyambungan dan
pengelasan
5) Detail pemasangan
6) Data jumlah setap bahan

c. Pengiriman dan Penyimpanan.


1) Semua bahan yang didatangkan harus dilengkapi dengan
sertfikat pabrik yang menyatakan bahwa bahan tersebut sesuai
dengan standar yang ditetapkan.
2) Semua bahan harus disimpan di tempat yang terlindung dan
aman
sehingga terhindar dari segala jenis kerusakan, baik sebelum dan
selama pelaksanaan.

d. Ketdaksesuaian.
1) Pelaksana wajib memeriksa Gambar Kerja yang ada terhadap
kemungkinan kesalahan/ketdaksesuaian, baik dari segi dimensi, jumlah
maupun pemasangan dan lainnya.
2) Konsultan Pengawas berhak menolak bahan maupun pekerjaan
fabrikasi yang tdak sesuai dengan Spesifikasi Teknis maupun Gambar
Kerja.
3) Pelaksana wajib menggantnya dengan yang sesuai dan beban yang
diakibatkan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Pelaksana, tanpa
adanya tambahan biaya dan waktu.

VII-8 |
7.4.4. Bahan-Bahan Pekerjaan
a. Umum.
1) Pipa railing untuk tangga menggunakan pipa Stainless steel  3”.
2) Mutu pipa yang digunakan adalah mild steel yang memenuhi
persyaratan ASTM A-36 Bahan-bahan pelengkap harus dari jenis yang
sama dengan barang yang dipasangkan dan yang paling cocok untuk
maksud yang bersangkutan.
3) Railing tangga utama menggunakan pipa stainles steel  3” tebal 0.75
mm produk lokal.
4) Hollow stainless steel 20 x 40 mm, dan 40 x 60 mm

b. Semua kelengkapan yang perlu demi kesempurnaan pemasangan harus


diadakan, walaupun tidak secara khusus diperlihatkan dalam gambar
atau RKS ini.

7.4.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Umum.
1) Contoh bahan-bahan yang akan dipakai harus diperlihatkan kepada
Pengawas untuk disetujui. Contoh itu harus memperlihatkan kualitas
pengelasan dan penghalusan untuk standar dalam pekerjaan ini.
2) Pengerjaan harus yang sebaik-baiknya. Semua pengerjaan harus
diselesaikan bebas dari puntiran, tekukan dan hubungan terbuka.
3) Pengerjaan di bengkel ataupun di lapangan harus mendapat
persetujuan Pengawas. Semua pengelasan, kecuali ditunjukkan lain,
harus memakai las listrik. Tenaga kerja yang melakukan hal ini harus
benar-benar ahli dan berpengalaman.
4) Semua bagian yang dilas harus diratakan dan difinish sehingga sama
dengan permukaan sekitarnya. Bila memakai pengikat-pengikat
lain seperti clip keling dan lain-lain yang tampak harus sama dalam
finish dan warna dengan bahan yang diikatnya.
5) Penyambungan dengan baut harus dilakukan dengan cara terbaik yang
sesuai dengan maksudnya termasuk perlengkapannya. Lubang-
lubang untuk baut harus dibor dan di-punch.
6) Pemasangan (penyambungan dan pemasangan accesorise) harus
dilakukan oleh tukang yang ahli dan berpengalaman. Semua railling
tangga utama harus terbungkus crome/stainles steel kecuali disebutkan
lain.
7) Semua untuk pekerjaan ini harus mengacu pada gambar rencana,
kecuali ditentukan lain.
8) Pelaksana bertanggung jawab memperbaiki segala kesalahan dalam
penggambaran, tata letak dan fabrikasi atas biaya Pelaksana.

VII-9 |
BAB VIII
PEKERJAAN RENOVASI LANGIT-LANGIT

8.1. Uraian Pekerjaan Renovasi Langit-Langit


Pekerjaan renovasi langit-langit pada Renovasi Gedung A Balai Besar POM
di
Banda Aceh meliputi:
a. Pembongkaran langit-langit lama
b. Pemasangan langit-langit baru
c. Pengecatan langit-langit baru

8.2. Keterangan
Pekerjaan ini mencakup pembuatan dan pemasangan langit-langit dengan
berbagai bahan penutup langit-langit sesuai dengan gambar dan RKS, meliputi
penyediaan alat, bahan dan tenaga untuk keperluan pekerjaan ini.

8.3. Lingkup Pekerjaan


Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan, tenaga kerja, peralatan bantu dan
pemasangan papan gypsum dan aksesori pada tempat-tempat seperti
ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini.

8.4. Standar / Rujukan


a. Australian Standard (AS)
b. American Standard for Testing and Materials
(ASTM).

8.5. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan.
1) Contoh dan data teknis/brosur bahan yang akan diguanakan harus
diserahkan terlebih dahulu kepada Konsultan MK untuk disetujui
sebelum dikirimkan ke lokasi proyek.

b. Gambar Detail Pelaksanaan.


1) Pelaksana harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan seabelum
pekerjaan dimulai, untuk disetujui oleh Konsultan Pengawas.
2) Gambar Detail Pelaksanaan harus mencakup penjelasan mengenai
jenis/data bahan, dimensi bahan, ukuran-ukuran, jumlah bahan, cara
penyambungan, cara febrikasi, cara pemasangan dan detail lain yang
diperlukan.

VIII-1 |
c. Pengiriman dan Penyimpanan.
1) Papan gypsum dan aksesori harus didatangkan kelokasi sesaat sebelum
pemasangan untukmengurangi resiko kerusakan.
2) Papan gypsum harus ditumpuk dengan rapi dan kuat diatas penumpu
yang ditempatkan pada setap jarak 450mm, dengan penumpu bagian
ujung berjarak tdak lebih dari 150mm terhadap ujung tumpukan.
3) Papan gypsum dan aksesori harus disimpan ditempat terlindung, lepas
dari muka tanah, diatas permukaan yang rata dan dihindarkan dari
pengaruh cuaca.

d. Ketdaksesuaian.
1) Pelaksana wajib memeriksa Gambar Kerja yang ada terhadap
kemungkinan kesalahan/ketdaksesuaian, baik dari segi dimensi jumlah
maupun pemasangan dan lainnya.
2) Bila bahan-bahan yang didatangkan atau difabrikasi ternyata
menyimpang atau tidak sesuai yang telah disetujui, maka akan
ditolak dan Pelaksana wajib menggantinya dengan yang sesuai.
3) Biaya yang ditimbulkan karena hal diatas menjadi tanggung jawab
Pelaksana sepenuhnya dan tanpa tambahan waktu.

8.6. Bahan-Bahan Pekerjaan


a. Pemasangan Gypsum.
1) Papan Gypsum.
Papan gypsum harus dari produk yang memiliki teknologi yang
sesuai untuk daerah tropis dan memliki ketebalan minimal 9 mm
untuk langit-langit (plafond) dan 12 mm untuk dinding dan ukuran
modul 600mmx1200mm atau sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja,
dari produk Jayaboard, Knauff atau setara.
 Papan gypsum harus dari tipe standar yang memenuhi ketentuan AS
2588, BS 1230 atau ASTM C 36.

2) Semen Penyambung.
Semen penyambung papan gypsum harus sesuai dengan
rekomendasi dari pabrik pembuat papan gypsum.

b. Rangka.
1) Rangka untuk pemasangan dan penumpu papan gypsum harus
dibuat dari bahan baja ringan lapis seng dan alumunium dalam
bentuk dan ukuran yang dibuat khusus untuk pemasangan papan
gypsum, seperti buatan Jof Metal, Buman, Jayabord atau yang setara.

c. Alat Pengencang.
1) Alat pengencang berupa sekrup dengan tipe sesuai jenis
pemasangan harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan
gypsum yang memenuhi ketentuan AS 2589.

VIII-2 |
d. Perlengkapan Lainnya.
1) Perlengkapan lainnya untuk pemasangan papan gypsum, antara lain
seperti tersebut berikut, harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat
papan gypsum :
 Perekat
 Pita kertas berperforasi,
 Cat dasar khusus untuk permukaan papan
gypsum.
Dan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan agar papan gypsum
terpasang dengan baik.

8.7. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Umum.
1) Sebelum papan gypsum dipasang, Pelaksana harus memeriksa
kesesuaian tinggi/kerataan permukaan, pembagian bidang, ukuran dan
konstruksi pemasangan terhadap ketentuan Gambar Kerja, serta
lurus dan waterpas pada tempat yang sama.
2) Pemasangan papan gypsum dan kelengkapannya harus sesuai dengan
petunjuk pemasangan dari pabrik pembuatnya.
3) Jenis/bentuk tepi papan gypsum harus dipilih berdasarkan jenis
pemasangan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

b. Pemasangan.
1) Rangka papan gypsum untuk pemasangan di langit-langit, partis atau
tempat-tempat lainnya, yang terdiri dari bahan baja yang sesuai dari
standar pabrik pembuatnya yang dibuat khusus untuk pemasangan
papan gypsum seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis ini.
2) Papan gypsum dipasang kerangkanya dengan sekrup atau dengan alat
pengencangan yang direkomendasikan, dengan diameter dan
panjang yang sesuai.
3) Sambungan antara papan gypsum harus menggunakan pita
penyambung dan perekat serta dikerjakan sesuai petunjuk pelaksanaan
dari pabrik pembuat papan gypsum.

c. Pengecatan.
1) Permukaan papan gypsum harus kering, bebas dari debu, oli atau
gemuk dan permukaan yang cacat telah diperbaiki sebelum pengecatan
dimulai.
2) Kemudian permukaan papan gypsum tersebut harus dilapisi dengan cat
dasar khusus untuk papan gypsum untuk menutupi permukaan
yang berpori.
3) Setelah cat dasar papan gypsum kering kemudian dilanjutkan dengan
pengaplikasian cat dasar dan atau cat akhir sesuai ketentuan Spesifikasi
Teknis dalam warna akhir sesuai ketentuan Skema yang akan
diterbitkan kemudian.

VIII-3 |
VIII-4 |
BAB IX
PEKERJAAN RENOVASI KUSEN, PINTU, JENDELA
DAN VENTILASI

9.1. Uraian Pekerjaan Renovasi Kusen, Pintu, Jendela dan Ventilasi


Pekerjaan renovasi langit-langit pada Renovasi Gedung A Balai Besar POM
di
Banda Aceh meliputi:
a. Pembongkaran kusen, pintu, jendela dan ventilasi
lama b. Pemasangan kusen, pintu, jendela dan ventlasi
baru

9.2. Keterangan
Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan pembuatan dan pemasangan kusen,
daun pintu dan jendela dengan bahan-bahan dari UPVC dan Kayu termasuk
menyediakan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini,.

9.3. Standar Dan Rujukan


a. Standar Nasional Indonesia (SNI)
 SNI 07-0603-1989 – Produk Alumunium/UPVC Ekstrusi untuk
Arsitektur. b. British Standard (BS)
 BS 5368 (Part 1) – Air Inflitration
 BS 5368 (Part 2) – Water Inflitraton
 BS 5368 (Part 3) – Structural Performance
c. American Society for Testng and Materials (ASTM).
ASTM B221M-91 – Specificaton for Alumunium-Alloy Extruded Bars,
Rods, Wire Shapes and Tubes.
 ASTM E-283 – Metode Pengujian Kebocoran Udara untuk Jendela dan
Curtain Wall
 ASTM E-330 – Metode Pengujian Struktural untuk Jendela dan Curtain
Wall
 ASTM E-331 – Metode Pengujian Kebocoran Air untuk Jendela dan
Curtain Wall
d. American Architectural Manufactures Associaton (AAMA).
 AAMA – 101 – Spesifikasi untuk Jendela dan Pintu Alumunium
e. Japanese Industrial Standard (JIS)
 JIS H – 4100 – Spesifikasi Komposisi Alumunium Extrusi
 JIS H – 8602 – Spesifikasi Pelapisan Anodise untuk Alumunium

IX-1 |
9.4. Pemasangan Kusen uPVC
9.4.1. Prosedur Umum Pekerjaan
a. Contoh Bahan dan Data Teknis
1) Contoh profil dan penyelesaian permukaan yang harus meliputi tpe
alumunium ekstrusi, pelapisan, warna dan penyelesaian, harus
diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum
pengadaan bahan kelokasi pekerjaan.
2) Contoh bahan produk alumunium harus diuji di laburatorium yang
ditunjuk Konsultan Pengawas atau harus dilengkapi dengan data-
data pengujian dan sertfikat dari pabrik pembuatnya.
3) Data-data ini harus meliputi pengujian untuk :
 Ketebalan lapisan,
 Keseragaman warna,
 Berat,
 Karat,
Ketahanan terhadap air dan angin minimal 100kg/m2 untuk
masing- masing tipe.
 Ketahanan terhadap udara minimal
15m3/jam,
 Ketahanan terhadap tekanan air minimal
15kg/m2.

b. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab

Pelaksana. c. Gambar Detail Pelaksanaan.


1) Gambar detail pelaksanaan yang harus meliputi detail-detail,
pemasangan rangka dan bingkai, pengencangan dan sistem pengukuran
seluruh pekerjaan, harus disiapkan oleh Pelaksana dan diserahkan
kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pelaksanaan
pekerjaan.
2) Semua dimensi harus diukur dilokasi pekerjaan dan di tunjukkan dalam
Gambar Detail Pelaksanaan.
3) Pelaksana bertanggung jawab atas setap perbedaan dimensi dan akhir
penyetelan semua pekerjaan lain yang diperlukan untuk
menyempurnakan pekerjaan yang tercakup dalam Spesifikasi Teknis ini,
sehingga sesuai dengan ketentuan Gambar Kerja.

d. Pengiriman dan Penyimpanan


1) Pekerjaan kusen UPVC dan kelengkapan harus diadakan sesuai
ketentuan Gambar Kerja, bebas dari bentuk puntran, lekukan dan
cacat.
2) Segera setelah didatangkan, pekerjaan kusen UPVC dan kelengkapan
harus ditumpuk dengan baik ditempat yang bersih dan kering dan
dilindungi terhadap kerusakan dan gesekan, sebelum dan setelah
pemasangan.
3) Semua bagian harus dijaga tetap bersih dan bebas dari ceceran adukan,

IX-2 |
plesteran, cat dan lainnya.

IX-3 |
e. Garansi
1) Pelaksana harus memberikan kepada Pemilik Proyek, garansi tertulis
yang meliputi kesempurnaan pemasangan, pengoperasian dan kondisi
semua pintu, jendela dan lainnya seperti ditunjukkan dalam
spesifikasi ini untuk periode selama 1 tahun setelah pekerjaan yang
rusak dengan biaya Pelaksana.

9.4.2. Bahan – Bahan Pekerjaan


a. UPVC
1) Tebal Kusen Sesuai gambar atau yang setara dengan ukuran 4” x 1 ¾”.
Dimensi profil dapat berubah tergantung jenis profil yang nanti
disetujui.
2) Warna Kusen adalah puth. Kusen yang dipakai dengan ukuran yang
disesuaikan dengan gambar kerja.
3) Persyaratan bahan yang dipergunakan harus memenuhi uraian dan
syarat-syarat dari pekerjaan kusen serta memenuhi ketentuan-
ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
4) Kecuali ditentukan lain, semua pintu dan jendela harus dilengkapi
dengan perlengkapan standar dari pabrik
pembuatan.
5) Konstruksi kosen uPVC yang dikerjakan seperti yang ditunjukkan dalam
detail gambar termasuk bentuk dan ukurannya.

b. Alat Pengencang dan Aksesori.


1) Alat pengencang harus terdiri dari sekrup baja anti karat ISIA seri 300
dengan pemasangan kepala tertanam untuk mencegah reaksi elektronik
antara alat pengencang dan komponen yang dikencangkan.
2) Sekrup dari stainless steel galvanized kepala tertanam, weather strip
dan vinyl, pengikat alat penggantung yang dihubungkan dengan
kusen harus ditutup caulking dan sealand. Angkur-angkur untuk rangka
/kosen uPVC terbuat dari steel plate tebal 2-3 mm, dengan lapisan zink
tidak kurang dari 13 mikron sehingga dapat bergeser

c. Bahan Finishing
1) Treatment untuk permukaan jendela dan pintu yang bersentuhan
dengan bahan alkaline seperti beton adukan atau plester dan bahan
lainnya harus diberi lapisan finish dari laguer yang jernih atau anti
corrusive treatment dengan insulating varnish seperti asphaltir varnish
atau bahan insulation lainnya.

d. Perlengkapan pintu dan jendela


1) Perlengkapan pintu dan jendela seperti kunci, engsel dan lainnya sesuai
ketentuan.

IX-4 |
e. Sealant Dinding (Tembok)
1) Bahan : Single komponen
2) Type : Silicone Sealant

f. Screw
1) Nomor Produk : K-6612A, CP-4008, dan lain – lain
2) Bahan : Stainless Steel (SUS)

g. Joint Sealer
1) Sambungan antara profile horisontal dengan vertikal diberi sealer yang
berserat guna menutup celah sambungan profile tersebut, sehingga
mencegah kebocoran udara, air dan suara.
2) Nomor Produk : 9K-20284, 9K-20212
3) Bahan : Butyl Rubber

9.4.3. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Fabrikasi
1) Pekerjaan febrikasi atau pemasangan tdak boleh dilaksanakan sebelum
Gambar Detail Pelaksanaan yang diserahkan Pelaksana disetujui
Pengawas Lapangan.
2) Semua komponen harus difebrikasi dan dirakit secara tepat sesuai
bentuk dan ukuran aktual dilokasi serta dipasang pada lokasi yang telah
ditentukan.

b. Pemasangan
1) Bagian pertama yang terpasang harus disetujui Pengawas Lapangan
sebagai acuan dan contoh untuk pemasangan berikutnya.
2) Pelaksana bertanggung jawab atas kualitas konstruksi komponen-
komponen. Bila suatu sambungan tdak digambarkan dalam Gambar
Kerja, sambungan-sambungan tersebut harus ditempatkan dan dibuat
sedemikian rupa sehingga sambungan-sambungan tersebut dappat
meneruskan beban dan menahan tekanan yang harus diterimanya.
3) Semua komponen harus sesuai dengan pola yang ditentukan.
4) Angkur-angkur untuk rangka/kosen uPVC terbuat dari steel plate
setebal 2-3 mm dan ditempatkan pada interval 500 mm.
5) Semua bagian uPVC yang berhubungan dengan semen atau adukan
harus dilindungi dengan cat transparan atau lembaran plastk.
6) Semua pengencangan harus tdak terlihat, kecuali ditentukan lain.
7) Semua sambungan harus rata pemotongan dan pengeboran yang
dikerjakan sebelum pelaksanaan anokdisasi.
8) Pemasangan kaca pada profil uPVC harus dilengkapi dengan Gasket atau
sealant.
9) Kunci dan engsel harus dipasang sesuai ketentuan dalam Gambar
Kerja dan memenuhi ketentuan.
10) Penutup celah harus digunakan sesuai rekomendasi dari pabrik
pembuat dan memenuhi
ketentuan.
IX-5 |
11) Pemasangan sambungan harus tepat tanpa celah sedikitpun.
12) Semua detail pertemuan daun pintu dan jendela harus runcing
(adu manis) halus dan rata, serta bersih dari goresan-goresan serta
cacat- cacat yang mempengaruhi permukaan.
13) Detail Pertemuan Kusen Pintu dan Jendela harus lurus dan rata
serta bersih dari goresan-goresan serta cacat yang mempengaruhi
permukaan.
14) Pemasangan harus sesuai dengan gambar rancangan pelaksanaan dan
brosur serta persyaratan teknis yang benar.
15) Setiap sambungan atau pertemuan dengan dinding atau benda
yang berlainan sifatnya harus diberi “sealant”.
16) Penyekrupan harus tidak terlihat dari luar dengan skrup kepala
tanam galvanized sedemikian rupa sehingga hair line dari tiap
sambungan harus kedap air.
17) Semua uPVC yang akan dikerjakan maupun selama pengerjaan
harus tetap dilindungi dengan “Lacquer Film”.
18) Sistem kosen dapat menampung pintu kaca Frame less maupun
pintu kayu double teakwood. Mempunyai accessories yang mampu
mendukung kemungkinan diatas.
19) Untuk fitng hard ware dan reinforoing material yang mana kosen uPVC
akan kontak dengan besi, tembaga atau lainnya maka permukaan metal
yang bersangkutan harus diberi lapisan chromium untuk menghindari
kontak korosi.
20) Ketka pelaksanaan pekerjaan plesteran, pengecatan dinding dan
bila kosen; uPVC telah terpasang maka kosen tersebut harus
tetap terlindungi oleh Lacquer Film atau plastic tape agar kosen
tetap terjamin kebersihannya.

9.5. Pekerjaan Pintu Kayu


a. Konstruksi Pintu
1) Rangka Bagian Dalam
Rangka dalam untuk pintu internal dan daerah basah harus
dari kayu Kamper samarinda open yang telah dikeringkan.
 Rangka dalam konstruksi pintu berongga dan padat harus
berukuran
nominal 100mm lebar x 30mm dalam, sehingga keseluruhan tebal
daun pintu menjadi lebih-kurang 40mm.

b. Konstruksi Inti
1) Konstruksi inti untuk pintu internal dan eksternal dengan inti padat
harus dibuat dari kayu kamper Samarinda.

c. Pintu Berkaca dan Pintu dengan Kaca Pengamat


1) Harus berongga atau berinti padat dengan rangka bagian dalam pada
sekeliling bukaan untuk kaca.
2) Lengkapi rangka berprofil untuk kaca dan lainnya.

IX-6 |
d. Pintu dan Rangkap
1) Salah satu daun pintu harus dilengkapi dengan penahan atau
bentuk lain yang disetujui.

e. Bingkai dan Dekorasi pada Pintu


1) Bingkai dan dekorasi internal dan eksternal harus dari kayu jati yang
telah dikeringkan.

f. Kaca dan Aksesoris


1) Kaca dan pemasangan kaca, jika diperlukan, harus disesuaikan dengan
Spesifikasi Kaca dan Aksesoris.

g. Alat Pemegang dan Pengunci


1) Semua kunci dan perlengkapan harus sesuai yang ditunjukkan dalam
gambar dan sesuai dengan Spesifikasi Alat Pemengan dan Pengunci.

9.6. Pekerjaan Daun Pintu, Jendela dan Kaca


9.6.1. Lingkup Pekerjaan
Lingkup pekerjaan ini meliputi pengangkutan, penyediaan tenaga kerja,
alat- alat dan bahan-bahan serta pemasangan kaca dan cermin beserta
aksesorinya, pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

9.6.2. Standar / Rujukan


Standar Nasional Indonesia (SNI).

9.6.3. Prosedur Umum


a. Contoh Bahan dan Data Teknis.
1) Contoh bahan berikut data teknis bahan yang akan digunakan harus
diserahkan kepada Pengawas Lapangan dalam ukuran dan detail yang
dianggap memadai, untuk dapat diuji kebenarannya terhadap
standar atau ketentuan yang disyaratkan.

b. Pengiriman dan Penyimpanan


1) Semua bahan kaca yang didatangkan harus dilengkapi dengan merek
pabrik dan data teknisnya.
2) Bahan kaca tersebut harus disimpan di tempat yang aman dan
terlindung sehingga terhindar dari keretakan, pecah, cacat
atau kerusakan lainnya yang tdak diinginkan.

IX-7 |
9.6.4. Bahan – Bahan Pekerjaan
a. Kaca Polos.
1) Kaca polos harus merupakan lembaran kaca bening jenis clear float
glass yang datar dan ketebalannya merata, tanpa cacat dan dari kualitas
yang baik yang memenuhi ketentuan SNI 15-0047 – 1987 dan SNI
15-
0130 – 1987, seperti tipe Indoflot buatan Asahimas atau yang setara
dengan tebal 5mm, 6mm, dan 12mm.
2) Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

b. Kaca Berwarna/Tinted Glass.


1) Kaca berwarna harus merupakan lembaran kaca polos yang diberi
warna dengan menambahkan sedikit logam pewarna pada bahan baku
kaca, seperti tipe Panasap buatan Asahimas atau yang setara.
2) Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja sedang
warna kaca harus sesuai ketentuan dalam Skema Warna.

c. Kaca Tahan Panas/Tempered Glass.


1) Kaca tahan panas harus terdiri dari float glass yang diperkeras dengan
o
cara dipanaskan sampai temperatur sekitar 700 C dan kemudian
didinginkan secara mendadak dengan seprotan udar secar merata pada
kedua permukaannya, seperti tipe Temperlite dari Asahimas atau
yang setara.
2) Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

d. Kaca Es/Sandblasted Glass.


1) Kaca es harus merupakan kaca jenis figured glass polos yang datar dan
ketebalannya merata, tanpa cacat dan dari kualitas yang baik yang
memenuhi ketentuan SII, seperti buatan Asahimas atau yang setara.
2) Ukuran dan ketbalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

e. Cermin.
1) Cermin harus merupakan jenis clear mirror dengan ketebalan merata,
tanpa cacat dan dari kualitas baik seperti Miralux dari adari Asahimas
atau yang setara.
2) Ukuran dan ketebalan cermin sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

f. Kaca Reflectve.
1) Kaca reflective merupakan kaca yang diberi lapisan pelindung untuk
merefleksikan sinar matahari, seperti stopsol supersilver glass produk
Asahimas atau setara.

9.6.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Umum.
1) Ukuran-ukuran kaca dan cermin yang tertera dalam Gambar Kerja
adalah ukuran yang mendekati sesungguhnya. Ukuran kaca yang
IX-8 |
sebenarnya dan besarnya toleransi harus diukur ditempat oleh
Pelaksana berdasarkan ukuran di tempat kaca atau cermin tersebut
akan dipasang, atau menurut petunjuk dari Pengawas Lapangan, bila
dikehendaki lain.
2) Setiap kaca harus tetap ditempeli merek pabrik yang menyatakan tpe
kaca, ketebalan kaca dan kualitas kaca.
3) Merek-merek tersebut baru boleh dilepas setelah mendapatkan
persetujuan dari Pengawas
Lapangan.
4) Semua bahan harus dipasang dengan rekomendasi dari pabrik.
5) Pemasangan harus dilakukan oleh tukang-tukang yang ahli dalam
bidang pekerjaannya.
6) Pelaksana wajib membuat shop drawing (gambar detail pelaksanaan)
berdasarkan pada gambar dokumen kontrak dan telah disesuaikan
dengan keadaan lapangan.
7) Gambar shop drawing sebelum dilaksanakan harus mendapat
persetujuan terlebih dahulu dari Pemberi Tugas.
8) Pelaksana wajib mengajukan contoh dari semua bahan.

b. Pemasangan Kaca.
1) Sela dan Toleransi Pemotongan.
2) Sela dan toleransi pemotongan sesuai ketentuan berikut :
 Sela bagian muka antara kaca dan rangka nominal 3mm.
 Sela bagian tepi antara kaca dan rangka nominal 6mm.
 Kedalaman celah minimal 16mm.
Toleransi pemotongan maksimal untuk seluruh kaca adalah
+3mm atau -1,5mm.
Sela untuk Gasket harus ditambahkan sesuai dengan jenis gasket
yang digunakan.

3) Persiapan Permukaan.
Sebelum kaca-kaca dipasang, daun pintu, daun jendela,
bingkai partsi dan bagian-bagian lain yang akan diberikan
kaca harus diperiksa bahwa mereka dapat bergerak dengan baik.
 Daun pintu dan daun jendela harus diamankan atau dalam
keadaan
terkunci atau tertutup sampai pekerjaan pemolesan
dan pemasangan kaca selesai.
Permukaan semua celah harus bersih dan kering dan dikerjakan
sesuai petunjuk pabrik.
Sebelum pelaksanaan, permukaan kaca harus bebas dari debu,
lembab dan lapisan bahan kimia yang berasal dari pabrik.

4) Neoprene/Gasket dan Seal.


Setap pemasangan kaca pada daun pintu dan jendela harus
dilengkapi dengan Neoprene/Gasket yang sesuai.

IX-9 |
Neoprene/Gasket dipasang pada bilang antar kusen dengan
daun pintu dan jendela, yang berfungsi sebagai seal pada ruang yang
dikondisikan.

5) Pemasangan Cermin.
Cermin harus dipasang lengkap dengan sekrup-sekrup kaca yang
memiliki dop penutup stainless steel.
 Penempatan sekrup-sekrup harus sedemikian rupa sehingga cermin
terpasang rata dan kokoh pada tempatnya seperti
ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

6) Penggantan dan Pembersihan.


Pada waktu penyerahan pekerjaan, semua kaca harus sudah dalam
keadaan bersih, tdak ada lagi merek perusahaan, kotoran-kotoran
dalam bentuk apapun.

Semua kaca yang retak, pecah atau kurang baik harus diganti oleh
Pelaksana tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek.

9.7. Pekerjaan Alat Penggantung dan Pengunci


9.7.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan dan pemasangan semua alat
penggantung dan pengunci pada semua daun pintu dan jendela sesuai petunjuk
dalam Gambar Kerja dan atau Spesifikasi Teknis.

9.7.2. Standar / Rujukan


Standar dari Pabrik Pembuat.

9.7.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh
1) Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat penggantung dan
pengunci yang akan dipakai harus diserahkan kepada Konsultan MK
untuk disetujui, sebelum dibawa kelokasi proyek.

b. Pengiriman dan Penyimpanan


1) Alat penggantung dan pengunci harus dikirimkan ke lokasi proyek dalam
kemasan asli dari pabrik pembuatannya, tiap alat harus dibungkus rapi
dan masing-masing dikemas dalam kotak yang masih utuh lengkap
dengan nama pabrik dan mereknya.
2) Semua alat harus disimpan dalam tempat yang kering dan terlindung
dari kerusakan.

IX-10 |
c. Ketdaksesuaian.
1) Pengawas Lapangan berhak menolak bahan maupun pekerjaan yang
tdak memenuhi persyaratan dan Pelaksana harus menggantinya
dengan yang sesuai. Segala hal yang diakibatkan karena hal di atas
menjadi tanggung jawab Pelaksana.

9.7.4. Bahan – Bahan Pekerjaan


a. Umum
1) Semua bahan/alat yang tertulis dibawah ini harus seluruhnya baru,
kualitas baik, buatan pabrik yang dikenal dan disetujui.
2) Semua bahan harus anti karat untuk semua tempat yang memiliki nilai
kelembapan lebih dari 70%.
3) Kecuali ditentukan lain, semua alat penggantung dan pengunci yang
didatangkan harus sesuai dengan tpe-tipe tersebut dibawah.

b. Alat Penggantung dan Pengunci.


1) Rangka Bagian Dalam.
 Umum
 Kunci untuk semua pintu luar dan dalam (kecuali pintu
kaca dan pintu KM/WC) harus sama atau setara dengan
merek Cisa, Kend atau HIS dengan sistem Master Key
model U handle.
 Semua kunci harus terdiri dari :
c. Kunci tipe silinder yang terbuat dari bahan nikel stainless
steel atau kuningan dengan 2 kali putar, dengan 3 (tiga)
buah anak kunci.
d. Hendel/pegangan bentuk gagang atau kenop diatas plat
yang terbuat dari bahan nikel stainless steel hair line.
e. Badan kunci tipe tanam (mortce lock) yang terbuat dari
bahan baja lapis seng dengan jenis dan ukuran yang
disesuaikan dengan jenis bahan daun pintu (besi, kayu
atau alumunium), yang dilengkapi dengan lidah siang
(latch bolt), lidah malam (dead bolt), lubang silinder, face
plate, lubang untuk pegangan pintu dan dilengkapi strike
plate.
 Kunci dan Pegangan Pintu KM/WC.
 Kunci pintu KM/WC harus sesuai atau setara dengan merek
Cisa, Kend atau IHS, dan terdiri dari :
 Selot pengunci diatas pelat dibagian sisi dalam pintu, dengan
indikator merah/biru di bagian sisi luar pintu.
 Hendel bentuk gagang di atas pelat.
 Bahan kunci yang dilengkapi lidah pengunci (latch bolt),
lubang untuk selot pengunci dan hendel, face plate dan
strike plate.

IX-11 |
 Engsel.
 Kecuali ditentukan lain, engsel untuk pintu kayu dan
alumunium tpe ayun dengan bukaan satu arah, harus dari
tipe kupu-kupu dengan Ball Bearing berukuran 102mm x
76mm x 3mm, seperti tpe SELL 0007 buatan Cisa, Kend, atau
IHS.
 Kecuali ditentukan adanya penggunaan engsel kupu-kupu,
engsel untuk semua daun jendela harus dari tipe friction stay
dari ukuran yang sesuai dengan ukuran dan berat jendela.
Produk CISA, KEND, atau IHS. Engsel tpe kupu-kupu dengan
Ball Bearing untuk jendela harus berukuran 76mm x 64mm x
2mm, produk Kend, Cisa, atau IHS.

 Hak Angin.
 Hak angin untuk jendela yang menggunakan engsel tpe
kupu-kupu produk Cisa, Kend, atau IHS.

 Pengunci Jendela.
 Pengunci jendela untuk jendela dengan engsel tpe fricton
stay harus dari jenis spring knip produk Cisa, Kend, atau IHS.

 Grendel Tanam / Flush Bolt.


 Semua pintu ganda harus dilengkapi dengan grendel tanam
produk Cisa, Kend, atau IHS.

 Gembok.
 Gembok produk Cisa, Kend, IHS atau setara dalam warna
solid brass untuk pintu-pintu [pelayanan atau sesuai
petunjuk dalan Gambar Kerja.

 Penahan Pintu (Door Stop).


 Penahan pintu untuk mencegah benturan daun pintu dengan
dinding harus dari tipe pemasangan dilantai produk Cisa,
Kend, atau IHS.

 Pull Handle
 Pegangan pintu yang memakai floor hing atau semi frame
less menggunakan handle buka setara produk Dorma, Cisa,
Kend, atau IHS.

 Warna/Lapisan.
 Semua alat penggantung dan pengunci harus berwarna matt
chrome/stainless steel hair line finish, kecuali bila ditentukan
lain.

 Perlengkapan Lain.
 Door closer : eks Dorma, Cisa atau setara

IX-12 |
 Gasket
 Ketentuan pemasangan gasket pada pintu adalah sebagai
berikut :
f. Airtght : PEMKO S2/S3
g. Fireproof : PEMKO S88
h. Smokeproof : PEMKO S88
i. Soundproof : PEMKO 320 AN
j. Weatherproof : PEMKO S2/S3

 Dust Strike
 Tipe Dust Strike yang digunakan adalah :
k. Type lantai/threshold : Glynn Johnson DP2
l. Untuk lantai marmer : Modrtz 7053

9.7.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Umum
1) Pemasangan semua alat penggantung dan pengunci harus sesuai
dengan persyaratan serta sesuai dengan petunjuk dari pabrik
pembuatnya.
2) Semua peralatan tersebut harus terpasang dengan kokoh dan rapih
pada tempatnya, untuk menjamin kekuatan serta kesempurnaan
fungsinya.
3) Setiap daun jendela dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 2
(dua) buah engsel dan setap daun jendela yang menggunakan
engsel tpe kupu-kupu harus dilengkapi dengan 1 (satu) buah hak angin,
sedangkan daun jendela dengan friction stay harus dilengkapi dengan 1
(satu) buah alat pengunci yang memiliki pagangan.
4) Semua pintu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 3 (tiga) buah
engsel.
5) Semua pintu memakai kunci pintu lengkap dengan badan kunci, silinder,
hendel/pelat, kecuali untuk pintu KM/WC yang tanpa kunci silinder.
6) Engsel bagian atas untuk pintu kaca menggunakan pin yang bersatu
dengan bingkai bawah pemegang pintu
kaca.

b. Pemasangan Pintu.
1) Kunci pintu dipasang pada ketnggalan 1000mm dari lantai.
2) Pemasangan engsel atas berjarak maksimal 120mm dari tepi atas daun
pintu dan engsel bawah berjarak maksimal 250mm dari tepi bawah
daun pintu, sedang engsel tengah dipasang diantar kedua
engsel tersebut.
3) Semua pintu memakai kunci tanam lengkap dengan pegangan (hendel),
pelat penutup muka dan pelat kunci.
4) Pada pintu yang terdiri dari dua daun pintu, salah satunya harus
dipasang slot tanam sebagaimana mestnya, kecuali bila ditentukan lain
dalam Gambar Kerja.

IX-13 |
c. Pemasangan Jendela.
1) Daun jendela dengan engsel tipe kupu-kupu dipasangkan ke kusen
dengan menggunakan engsel dan dilengkapi hak angin, dengan cara
pemasangan sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya dalam Gambar
Kerja.
2) Daun jendela tidak berengsel dipasangkan ke kusen dengan
menggunakan fricton stay yang merangkap sebagai hak angin, dengan
cara pemasangan sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya.

Penempatan engsel harus sesuai dengan arah buakaan jendela yang diinginkan
seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan setap jendela harus dilengkapi
dengan sebuah pengunci.

9.8. Penutup Dan Pengisi Celah


9.8.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan bahan penutup dan
pengisi celah termasuk diantaranya, tetapi tdak terbatas pada hal – hal berikut
:
a. Celah antara kusen pintu / jendela dengan
dinding.
b. Celah antara dinding dengan kolom bangunan.
c. Celah antara peralatan dengan dinding, lantai atau langit –
langit. d. Celah antara langit – langit dan dinding.
e. Dan celah – celah lainnya yang memerlukannya, seperti disebutkan
dalam
Spesifikasi Teknis terkait.

9.8.2. Standar / Rujukan


American Society for Testng and Materials (ASTM)

9.8.3. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Contoh Bahan dan Data Teknis.
1) Contoh dan data teknis / brosur bahan yang akan digunakan harus
diserahkan kepada Pengawas Lapangan/MK untuk mendapatkan
persetujuan sebelum pengadaan bahan ke lokasi proyek.

b. Pengiriman dan Penyimpanan.


1) Semua bahan yang didatangkan harus dalam keadaan baru, utuh /
masih disegel, bermerek jelas dan harus disimpan di tempat yang
kering, bersih dan aman, dan dilindungi dari kerusakan yang diakibatkan
oleh kondisi udara.

9.8.4. Bahan – Bahan Pekerjaan


a. Tipe Umum.

IX-14 |
1) Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian – bagian bangunan yang
sifatnya non – struktural harus merupakan produk yang dibuat dari

IX-15 |
bahan silikon, yang sesuai untuk daerah tropis dengan kelembaban
tnggi dan dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan, seperti produk
Dow Corning 795 Silicone Building Sealant, GE Silglaze N 10, IKA Glazing
Netral atau yang setara.

b. Tipe Struktural.
1) Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian – bagian bangunan yang
sifatnya struktural harus merupakan produk yang dibuat dari bahan
silikon dengan formula khusus sehingga mampu menahan beban
struktural seperti angin, dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan,
seperti GE Ulgraglaze 4400.

c. Tipe Akrilik.
1) Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian – bagian bangunan yang
akan dicat harus dari tipe akrilik yang dapat dicat setelah 2 jam
pengeringan, tahan terhadap air, jamur dan lumur, memiliki daya rekat
yang baik pada segala jenis bahan, seperti IKA Glazing Acrylic atau yang
setara yang disetujui Pengawas Lapangan/MK.

9.8.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Persiapan.
1) Semua permukaan yang akan menerima bahan penutup dan pengisi
celah harus bebas dari debu, air, minyak dan segala kotoran.
2) Bahan metal atau kaca yang berhubungan dengan dinding harus
dibersihkan dengan bahan pembersih yang tdak mengandung minyak
seperti methyl.

b. Desain Pertemuan.
1) Desain pertemuan pada lokasi bahan penutup celah akan ditempatkan
tdak lebih lebar dari 12,7 mm dan tidak lebih sempit dari 4 mm, dengan
kedalaman tidak lebih besar dari 6,4 mm dan tidak lebih kecil dari
4 mm.

c. Cara Pengaplikasian.
1) Batang penyangga dari bahan polyethylene closed cell foam dipasang
pada dasar celah / tempat yang akan diberi bahan penutup atau pengisi
celah untuk mendapatkan kedalaman celah yang tepat.
2) Daerah di sekitar tempat yang akan diberi bahan penutup celah harus
dilindungi dengan lembaran pelindung. Lembaran pelindung ini tdak
boleh menyentuh bagian permukaan yang akan diberi bahan penutup
celah. Lembaran pelindung harus segera dibuka setelah bahan penutup
celah selesai diaplikasikan.
3) Pelapis dasar harus diaplikasikan terlebih dahulu pada permukaan yang
berpori, agar bahan penutup dan pengisi celah dapat melekat dengan
baik.

IX-16 |
4) Bahan penutup celah harus diaplikasikan secara menerus (tdak
terputus – putus)
5) Lembaran pelindung harus segera dibuka setelah bahan penutup celah
selesai diaplikasikan.
6) Bahan penutup celah yang baru saja terpasang tidak boleh
diganggu paling sedikit selama 48 (empat puluh delapan) jam.

d. Lapisan Pelindung.
1) Penumpu talang datar yang dibuat dari bahan baja harus diberi
lapisan cat dasar anti karat dan cat akhir dalam warna sesuai ketentuan
Skema Warna.
2) Bahan cat dan cara pengecatan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi
Teknis.

e. Lapisan Kedap Air.


1) Talang datar dari beton harus diberi lapisan kedap air. Cara
pemasangannya lapisan kedap air harus sesuai petunjuk dalam Gambar
Kerja dan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat lapisan kedap air.
Bahan lapisan kedap air harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

IX-17 |
BAB X
PEKERJAAN PELAPIS DINDING ESTERNAL ALUMUNIUM
COMPOSITE PANEL

10.1. Uraian Pekerjaan Pelapis Dinding Eksternal Alumunium Composite


Panel
Pekerjaan pelapis dinding eksternal Alumunium Composite Panel (ACP)
pada
Renovasi Gedung A Balai Besar POM di Banda Aceh
meliput:
a. Pembongkaran beton bertulang (sun shading)
b. Pemasangan Alumunium Composite Panel

10.2. Lingkup Pekerjaan


Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan seluruh penutup facade
serta canopy entrance, Alumunium Composite Panel yang sesuai gambar
rencana dan spesifikasi teknis ini.

10.3. Standar/Rujukan
a. Standar Nasional Indonesia (SNI)
1) SNI 07 – 0603 – 1989: Produk Alumunium untuk Arsitektur

b. American Society for Testng Materials (ASTM)


1) ASTM E. 330: Metode Pengujian Struktural untuk Curtain Wall

c. Japanese Industrial Standard (JIS)


1) JIS H. 8602: Spesifikasi Pelapisan Anodize untuk Alumunium

10.4. Bahan – Bahan Pekerjaan


a. Alumunium Composite Panel tebal 4mm. 0,5mm double side, dengan
ukuran panel standar 1.220 mm x 2.440mm produk setara Alucobond,
Seven, Reynobond atau Alucopan.
b. Rangka hollow galvanis 40mm x 40mm, atau mengikuti standar
fabrikan
yang dipakai
c. Joint Sealer dan Back Up Rod.

10.5. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Sesuai dengan standar pelaksanaan fabrikan alumunium composite panel
yang dipilih.
X-1 |
b. Semua bahan yang telah terpasang harus dilindungi dari kerusakan dan
benturan, dan diberi tanda untuk mudah diketahui.

X-1 |
c. Pemotongan alumunium composite panel harus rapi dan lurus, diharuskan
menggunakan alat-alat pemotong khusus.
d. Pelaksana wajib membuat shop drawing (gambar detail pelaksanaan)
berdasarkan pada gambar dokumen kontrak dan telah disesuaikan dengan
keadaan lapangan.
e. Gambar shop drawing sebelum dilaksanakan harus mendapat persetujuan
terlebih dahulu dari Pemberi Tugas.
f. Pelaksana wajib mengajukan contoh dari semua bahan.

X-2 |
BAB XI
PEKERJAAN
PENGECATAN

11.1. Keterangan
Pekerjaan ini mencakup semua pekerjaan yang berhubungan dengan
pengecatan memakai bahan-bahan emulsi, enamel, politur/teak oil, cat
dasar, pendempulan, baik yang dilaksanakan sebagai pekerjaan permulaan,
ditengah-tengah dan akhir. Yang dicat adalah semua permukaan baja/besi,
kayu, plesteran tembok dan beton, dan permukaan-permukaan lain yang
disebut dalam gambar dan RKS.
Pekerjaan ini meliputi penyediaan bahan, tenaga dan semua
peralatan
yang diperlukan untuk pekerjaan ini.

11.2. Lingkup Pekerjaan


Lingkup pekerjaan ini mencakup pengangkutan dan pengadaan semua
peralatan, tenaga kerja dan bahan-bahan yang berhubungan dengan pekerjaan
pengecatan selengkapnya, sesuai dengan Gambar Kerja dan Spesifikasi
Teknis ini.
Kecuali ditentukan lain, semua permukaan eksterior dan interior harus dicat
dengan standar pengecatan minimal 1 (satu) kali cat dasar dan 2 (dua) kali cat
akhir.

11.3. Standar / Rujukan


a. Steel Structures Paintng Council (SSPC).
b. Swedish Standard Insttution (SIS).
c. British Standard (BS).
d. Petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat.

11.4. Prosedur Umum Pekerjaan


a. Data Teknis dan Kartu Warna.
1) Pelaksana harus menyerahkan data teknis/brosur dan kartu warna dari
cat yang akan digunakan, untuk disetujui terlebih dahulu oleh Konsultan
Pengawas.
2) Semua warna ditentukan oleh Konsultan Pengawas dan akan diterbitkan
secara terpisah dalam suatu Skema Warna.

b. Contoh dan Pengujian.


1) Cat yang telah disetujui untuk digunakan harus disimpan di lokasi
proyek dalam kemasan tertutup, bertanda merek dagang dan
XI-1 |
mencanbtumkan identitas cat yang ada didalamnya, serta harus

XI-2 |
disetrahkan tidak kurang 2 (dua) bulan sebelum pekerjaan pengecatan,
sehingga cukup dini untuk memungkinkan waktu pengujian selama 30
(tiga puluh) hari.
2) Pada saat bahan cat tiba di lokasi, Pelaksana dan Pengawas Lapangan
mengambil 1 liter contoh dari setap takaran yang ada dan diambil secar
acak dari kaleng/kemasan yang masih tertutup. Isi dari kaleng/kemasan
contoh harus diaduk dengan sempurna untuk memperoleh contoh yang
benar-benar dapat mewakili.
3) Untuk pengujian, Pelaksana harus membuat contoh warna dari cat-cat
tersebut di atas 2 (dua) potongan kayu lapis atau panel semen berserat
berukuran 300mm x 300mm untuk masing-masing warna. 1 (satu)
contoh disimpan Pelaksana dan 1 (satu) contoh lagi disimpan Pengawas
Lapangan guna memberikan kemungkinan untuk pengujian di masa
mendatang bila bahan tersebut ternyata tidak memenuhi syarat setelah
dikerjakan.
4) Biaya pengadaan contoh bahan dan pembuatan contoh warna menjadi
tanggung jawab Pelaksana.

11.5. Bahan – Bahan Pekerjaan


a. Umum.
1) Cat harus dalam kaleng/kemasan yang masih tertutup patri/segel, dan
masih jelas menunjukkan nama/merek dagang, nomor formula atau
Spesifikasi cat, nomor takaran pabrik, warna, tanggal pembuatan
pabrikpetunjuk dari pabrik dan nama pabrik pembuat, yang semuanya
harus masih absah pada saat pemakaiannya. Semua bahan harus sesuai
dengan Spesifikasi yang disyaratkan pada daftar cat.
2) Cat dasar yang dipakai dalam pekerjaan ini harus berasal dari satu
pabrik/merek dagang dengan cat akhir yang akan
digunakan.
3) Untuk menetapkan suatu standar kualitas, disyaratkan bahwa semua
cat yang dipakai harus berdasarkan/mengambil acuan pada cat-cat hasil
produksi Mowilex, Jotun, ICI atau Levis – Akzo Nobel.
4) Cat Epoxy digunakan untuk permukaan dinding sesuai gambar rencana
dan skedule finishing dengan ketebalan 600 mikron untuk dinding
dan
1000 mikron untuk lantai. Bahan yang digunakan adalah setara produk
Jotun, Akzo Nobel atau setara.

b. Cat Dasar.
1) Cat dasar yang digunakan harus sesuai dengan daftar berikut atau
setara:
Water-based sealer untuk permukaan pelesteran, beton,
papan gypsum dan panel kalsium silikat.
Masonry sealer untuk permukaan pelesteran yang akan
menerima cat akhir berbahan dasar minyak.
 Wood primer sealer untuk permukaan kayu yang akan menerima cat

XI-3 |
akhir berbahan dasar minyak.

XI-4 |
Solvent-based anti-corrosive zinc chomate untuk permukaan
besi/baja.

c. Undercoat.
1) Undercoat digunakan untuk permukaan besi/baja.

d. Cat Akhir.
1) Cat akhir yang digunakan harus sesuai dengan daftar berikut, atau
yang setara :
Emulsion untuk permukaan interior pelesteran, beton, papan
gypsum dan panel kalsium silikat.
 Emulsion khusus untuk permukaan eksterior pelesteran, beton,
papan gypsum dan panel kalsium silikat.
High quality solvet-based high quality gloss finish untuk permukaan
interior pelesteran dengan cat dasar masonry sealer, kayu dan
besi/baja.

11.6. Pedoman Pelaksanaan Pekerjaan


a. Pembersihan, Persiapan dan Perawatan Awal Permukaan.
1) Umum.
Semua peralatan gantung dan kunci serta perlengkapan lainnya,
permukaan polesan mesin, pelat, instalasi lampu dan benda-benda
sejenisnya yang berhubungan langsung dengan permukaan yang
akan dicat, harus dilepas, ditutupi atau dilindungi, sebelum
persiapan permukaan dan pengecatan dimulai.
 Pekerjaan harus dilakukan oleh orang-orang yang memang ahli
dalam bidang tersebut.
Permukaan yang akan dicat harus bersih sebelum dilakukan
persiapan permukaan atau pelaksanaan pengecatan. Minyak dan
lemak harus dihilangkan dengan memakai kain bersih dan zat
pelarut/pembersih yang berkadar racun rendah dan mempunyai
o
ttik nyala diatas 38 C.
Pekerjaan pembersihan dan pengecatan harus diatur sedemikian
rupa sehingga debu dan pecemar lain yang berasal dari proses
pembersihan tersebut tidak jauh diatas permukaan cat yang baru
dan basah.

2) Permukaan Pelesteran dan Beton.


Permukaan pelesteran umumnya hanya boleh dicat
sesudah sedikitnya selang waktu 4 (empat) minggu untuk mengering
di udara terbuka. Semua pekerjaan pelesteran atau semen yang
cacat harus dipotong dengan tepi-tepinya dan ditambal dengan
pelesteran baru hingga tepi-tepinya bersambung menjadi rata
dengan pelesteran sekelilingnya.
 Permukaan pelesteran yang akan dicat harus dipersiapkan dengan
menghilangkan bunga garam kering, bubuk besi, kapur, debu,

XI-5 |
lumpur, lemak, minyak, aspal, adukan yang berlebihan dan
tetesan- tetesan adukan.
Sesaat sebelum pelapisan cat dasar dilakukan, permukaan
pelesteran dibasahi secara menyeluruh dan seragam dengan
tidak meninggalkan genangan air. Hal ini dapat dicapai dengan
menyemprotkan air dalam bentuk kabut dengan memberikan selang
waktu dari saat penyemprotan hingga air dapat diserap.

3) Permukaan Gypsum.
Permukaan gypsum harus kering, bebas dari debu, oli atau gemuk
dan permukaan yang cacat telah diperbaiki sebelum pengecatan
dimulai.
 Kemudian permukaan gypsum tersebut harus dilapisi dengan cat
dasar khusus untuk gypsum, untuk menutup permukaan
yang berpori, seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis.
 Setelah cat dasar ini mengering dilanjutkan dengan pengecatan
sesuai ketentuan Spesifikasi ini.

4) Permukaan Barang Besi /Baja.


 Besi/Baja Baru.
 Permukaan besi/baja yang terkena karat lepas dan benda-benda
asing lainnya harus dibersihkan secara mekanis dengan sikat
kawat atau penyemprotan pasir/sand blastng sesuai standar
Sa21/2.
 Semua debu, kotoran, minyak, gemuk dan sebagainya harus
dibersihkan dengan zat pelarut yang sesuai dan kemudian dialp
dengan kain bersih.
 Sesudah pembersihan selesai, pelpisan cat dasar pada semua
permukaan barang besi/baja dapat dilakukan sampai mencapai
ketebalan yang disyaratkan.

 Besi/Baja Dilapis Dasar di Pabrik/Bengkel.


 Bahan dasar yang diaplikasikan di pabrik/bengkel harus
dari merek yang sama dengan cat akhir yang akan
diaplikasikan dilokasi proyek dan memenuhi ketentuan dalam
butr 4.2. dari Spesifikasi Teknis ini.
 Barang besi/baja yang telah dilapis dasar di pabrik/bengkel harus
dilindungi terhadap karat, baik sebelum atau sesudah
pemasangan dengan cara segera merawat permukaan karat
yang terdeteksi.
 Permukaan harus dibersihkan dengan zat pelarut untuk
menghilangkan debu, kotoran, minyak, gemuk.
 Bagian-bagian yang tergores atau berkarat harus dibersihkan
dengan sikat kawat sampai bersih, sesuai standar St 2/SP-2, dan
kemudian dicat kembali (touch-up) dengan bahan cat yang
sama

XI-6 |
dengan yang telah disetujui, sampai mencapai ketebalan
yang disyaratkan.

 Besi/Baja Lapis Seng/Galvani.


 Permukaan besi/baja berlapis seng/galvani yang akan dilapisi cat
warna harus dikasarkan terlebih dahulu dengan bahan kimia
khsus yang diproduksi untuk maksud tersebut, atau disikat
dengan sikat kawat. Bersikan permukaan dari kotoran-kotoran,
debu dan sisa-sisa pengasaran, sebelum pengaplikasian cat
dasar.

b. Selang Waktu Antara Persiapan Permukaan dan Pengecatan.


1) Permukaan yang sudah dibersihkan, dirawat dan/atau disiapkan untuk
dicat harus mendapatkan lapisan pertama atau cat dasar seperti yang
disayaratkan, secepat mungkin setelah persiapan-persiapan di atas
selesai. Harus diperhatkan bahwa hal ini harus dilakukan sebelum
terjadi kerusakan pada permukaan yang sudah disiapkan di atas.

c. Pelaksanaan Pengecatan.
2) Umum.
Permukaan yang sudah dirapikan harus bebas dari aliran punggung
cat, tetesan cat, penonjolan, pelombang, bekas olesan kuas,
perbedaan warna dan tekstur.
 Usaha untuk menutupi semua kekurangan tersebut harus sudah
sempurna dan semua lapisan harus diusahakan membentuk lapisan
dengan ketebalan yang sama.
 Perhatan khusus harus diberikan pada keseluruhan permukaan,
termasuk bagian tepi, sudut dan ceruk/lekukan, agar bisa
memperoleh ketebalan lapisan yang sama dengan permukaan-
permukaan di sekitarnya.
 Permukaan besi/baja atau kayu yang terletak bersebelahan dengan
permukaan yang akan menerima cat dengan bahan dasar air, harus
telah diberi lapisan cat dasar terlebih dahulu.

3) Proses Pengecatan.
Harus diberi selang waktu yang cukup di antara pengecatan
berikutnya untuk memberikan kesempatan pengeringan yang
sempurna, disesuaikan dengan kedaan cuaca dan ketentuan dari
pabrik pembuat cat dimaksud.
 Penecatan harus dilakukan dengan ketebalan minimal (dalam
keadaan cat kering), sesuai ketentuan berikut.
 Permukaan Interior Pelesteran, Beton, Gypsum.
- Cat Dasar : 1 (satu) lapis water-based sealer.
- Cat Akhir : 2 (dua) lapisan emulsion.

 Permukaan Eksterior Pelesteran, Beton, Panel Kalsium


Silikat.

XI-7 |
- Cat Dasar : 1 (satu) lapis water-based sealer.
- Cat Akhir : 2 (dua) lapisan emulsion khusus eksterior.

 Permukaan Interior dan Eksterior Pelesteran dengan Cat Akhir


Berbahan Dasar Minyak.
- Cat Dasar : 1 (satu) lapis masonry sealer.
- Cat Akhir : 2 (dua) lapisan high quality solvent-based
high quality gloss finish.

 Permukaan Besi/Baja.
- Cat Dasar : 1 (satu) lapis solvent-based anti-corrosive
zinc chromate primer.
- Undercoat : 1 (satu) lapis undercoat.
- Cat Akhir : 2 (dua) lapisan high quality solvent-based
high quality gloss finish.

Ketebalan setap lapisan cat (dalam keadaan kering) harus sesuai


dengan ketentuan dan/atau standar pabrik pembuat cat yang telah
disetujui untuk digunakan.

4) Penyimpanan, Pencampuran dan Pengenceran.


Pada saat pengerjaan, cat tidak boleh menunjukkan tanda-
tanda mengeras, membentuk selaput yang berlebihan dan tanda-
tanda kerusakan lainnya.
 Cat harus diaduk, disaring secara menyeluruh dan juga agar seragam
konsistensinya selama pengecatan.
Bila disyaratkan oleh kedaan permukaan, suhu, cuaca dan metoda
pengecatan, maka cat boleh diencerkan sesaat sebelum dilakukan
pengecatan dengan mentaati petunjuk yang diberikan pembuat cat
dan tdak melebihi jumlah 0,5 liter zat pengencer yang baik untuk 4
liter cat.
 Pemakaian zat pengencer tidak berarti lepasnya tanggung jawab
Pelaksana untuk memperoleh daya tahan cat yang tinggi (mampu
menutup warna lapis di bawahnya).

5) Metode Pengecatan.
Cat dasar untuk permuakaan beton, pelesteran, panel kalsium silikat
diberikan dengan kuas dan lapisan berikutnya boleh dengan
kuas atau rol.
Cat dasar untuk permukaan papan gypsum deberikan dengan kuas
dan dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas atau rol.
Cat dasar untuk permukaan kayu harus diaplikasikan dengan kuas
dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas, rol atau semprotan.
 Cat dasar untuk permukaan besi/baja diberikan dengan kuas atau
disemprotkan dan lapisan berikutnya boleh menggunakan
semprotan.

XI-8 |
6) Pemasangan Kembali Barang-barang yang dilepas.
Sesudah selesainya pekerjaan pengecatan, maka barang-
barang yang dilepas harus dipasang kembali oleh pekerja yang ahli
dalam bidangnya.

XI-9 |
BAB XII
PEKERJAAN ELEKTRIKAL

12.1. Keterangan
Pekerjaan system elektrikal meliputi pengadaan semua bahan, peralatan
dan tenaga kerja, pemasangan, pengujian perbaikan selama masa
pemeliharaan dan training bagi calon operator, sehinga seluruh system eliktrikal
dapat beroperasi dengan baik dan benar.

12.2. Lingkup Pekerjaan


Pekerjaan instalasi elektrikal meliputi pemasangan seluruh jaringan instalasi
didalam bangunan, penyambungan arus yang bersumber dari bangunan yang
telah ada, peenyediaan bola lampu, kabel-kabel, pipa-pipa PVC sesuai gambar
kerja dan sebagainya sehingga listrik menyala.

12.3. Standar/Rujukan
a. Peraturan umum instalasi listrik (PUIL) edisi tahun 2000
b. Peraturan menteri pekerjaan umum tahun 1974 tentang peraturan instalasi
listrik (PIL) dan tentang syarat-syarat Penyambungan Listrik (PIL).
c. Standar Industri Indonesia (SII) dan Standar Nasional Indonesia
(SNI). d. Standar PLN dalam wilayah setempat.
e. Keputusan Dirjen Cipta karya DPU dan SNI tentang standar penerangan
buatan.
f. Petunjuk tentang pengajuan rencana instalasi dan perlengkapan
bangunan.
g. Standar negara lain yang berlaku di Indonesia seperti : IEC, VDE, DIN,
NEMA, JIS, NFPA, dan lain-lain.

12.4. Bahan-bahan
a. Kabel NYA dengan kualitas Golden life atau yang
setara.
b. Pipa kabel dari PVC HIC khusus untuk instalasi listrik diameter
3/4". c. Steker stop kontak dan saklar dari bahan ebonit kualitas baik.
d. Bola lampu pijar, TL dan armaturnya adalah produksi Nasional merk Philips,
Toshiba, Tungsram atau yang sekualitas.
e. Box Sekering (MCB) sesuai dengan gambar.
f. Panel box yang dilengkapi fuse, switch untuk pembagian group pemasangan
instalasi listrik,Produksi dalam Negeri (nasional) atau sekualitas, dengan
arde (pentanahan) dari kabel B.C.

XII-1 |
12.5. Pedoman Pelaksanaan
a. Pemasangan instalasi listrik dan tata letak titk lampu/stop kontak serta
jenis armatur lampu yang dipakai harus dikerjakan sesuai dengan gambar
instalasi listrik. Sedangkan sistem pemasangan pipa-pipa listrik pada dinding
maupun beton harus ditanam (sistem inbouw) dan penarikan kabel
(jaringan kabel) diatas plafond diikat dengan isolator khusus dengan
jarak
1,00 atau 1,20 m, atau jaringan kabel diatas plafon tersebut
dimasukkan
dalam pipa PVC. Khusus untuk instalasi stop kontak harus dilengkapi kabel
arde (pentanahan) sesuai dengan peraturan yang berlaku (mencapai dan
terendam air tanah).
b. Pemasangan instalasi listrik berikut penggunaan bahan/komponen-
komponennya harus disesuaikan dengan sistem tegangan lokal 220 Volt.
c. Untuk pekerjaan instalasi listrik, atas persetujuan direksi, pemborong boleh
menunjuk pihak ketga (instalatur) yang telah memiliki izin usaha instalasi
listrik atau izin sebagai instalatur yang masih berlaku dari Perum Listrik
Negara (PLN) Pemborong tetap bertanggung jawab penuh atas pekerjaan
ini sampai listrik tersebut menyala (siap digunakan), termasuk
biaya pengujian dengan pihak P.L.N.
d. Pengujian instalasi listrik harus dilakukan Pelaksana pada beban penuh
selama 1 x 24 jam secara terus menerus. Semua biaya yang timbul akibat
pengujian ini menjadi tanggung jawab Pelaksana.
e. Dalam hal dilokasi pekerjaan belum ada jaringan listrik, Pelaksana tetap
harus melaksanakan pemasangan instalasi listrik dan lampu-lampunya
sesuai gambar instalasi yang beersangkutan dan bertanggung jawab sampai
dengan tingkat pengujian dari P.L.N.

XII-2 |
BAB XIII
PENUTUP

1. Uraian pekerjaan yang belum termuat dalam ketentuan dan syarat-syarat ini
tetapi didalam pelaksanaannya harus ada, maka pekerjaan tersebut dapat
dilaksanakan setelah ada perintah tertulis dari Pemimpin Proyek dan akan
diperhitungkan dalam pekerjaan tambahan.

2. Apabila terdapat jenis pekerjaan yang semula diestimasi oleh Konsultan


Perencana perlu dikerjakan dan sudah termuat dalam Daftar Rencana Anggaran
Biaya, tetapi menurut pertmbangan Pemberi Tugas yang dapat
dipertanggungjawabkan tidak perlu lagi dilaksanakan, maka atas perintah tertulis
dari Pemberi Tugas pekerjaan tersebut tidak dilaksanakan dan akan
diperhitungkan sebagai pekerjaan kurangan.

3. Apabila terdapat perbedaan antara gambar, spesifikasi teknis, dan


Rencana Anggaran Biaya, maka sebelum pekerjaan tersebut dilaksanakan harus
diadakan rapat terlebih dahulu untuk mendapatkan kepastan.

Banda Aceh, Julii 2015

XIII-1 |