Anda di halaman 1dari 55

REFERAT ILMU KEDOKTERAN FORENSIK

ASURANSI DALAM BIDANG KESEHATAN

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Dan Melengkapi Syarat

Dalam Menempuh Program Pendidikan Profesi Dokter

Disusun Oleh:

Jessica Filbertine 2015-061-205 FK UNIKA ATMA JAYA

Juliana Rajagukguk 2015-061-206 FK UNIKA ATMA JAYA

Bernard Budianto 2015-061-207 FK UNIKA ATMA JAYA

Erni Nawati 2016-061-106 FK UNIKA ATMA JAYA

Handy Haryono 2016-061-125 FKUNIKA ATMA JAYA

Harold Herbert 2016-061-144 FK UNIKA ATMA JAYA

Jessica Ongke 2016-061-165 FK UNIKA ATMA JAYA

Dosen Penguji :dr. Santosa, MH,Sp.F

Residen Pembimbing: 1. dr. Dadan Rusmanjaya

2. dr. Chotimah

KEPANITERAAN KLINIK

BAGIAN ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA

RSUP DR. KARIADI SEMARANG

PERIODE 12 FEBRUARI 2018 – 24 FEBRUARI 2018


HALAMAN PENGESAHAN

Telah disetujui oleh Dosen Pembimbing, referat dari:

Nama/NIM : Jessica Filbertine 2015-061-205

Juliana Rajagukguk 2015-061-206

Bernard Budianto 2015-061-207

Handy Haryono 2016-061-125

Harold Herbert 2016-061-144

Erni Nawati 2016-061-106

Jessica Ongke 2016-061-165

Fakultas : Kedokteran Umum


Universitas : Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya

Bagian : Ilmu Kedokteran Forensik

Judul : Asuransi dalam Bidang Kesehatan

Dosen Pembimbing : dr. Santosa, MH, Sp.F

Residen Pembimbing : dr. Dadan Rusmanjaya & dr. Chotimah


Diajukan guna melengkapi tugas kepaniteraan Ilmu Kedokteran Forensik Fakultas
Kedokteran Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya.

Semarang, 18 Februari 2018

Dosen Pembimbing

Dr. Santosa, MH, Sp.F

ii
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan referat yang berjudul“ASURANSI
DALAM BIDANG KESEHATAN”. Tujuan referat ini disusun sebagai salah satu syarat
dalam menempuh Program Pendidikan Profesi Dokter dan sebagai tugas Kepaniteraan Klinik
Forensik RSUP dr. Kariadi, Semarang.

Penulis juga berterima kasih kepada semua pihak yang sudah mendukung pembuatan
referat ini, terutama kepada :

 Kedua orang tua kami yang selalu memberikan dukungan kepada kami
 dr. Santosa, MH, Sp.F selaku dokter pembimbing Forensik.
 dr. Dadan Rusmanjaya dan dr. Chotimah selaku residen pembimbing Forensik
 Seluruh dosen, residen, dan staf bagian Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal
RSUP dr. Kariadi, Semarang.

Penulis berharap referat ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan menambah ilmu
pengetahuan. Penulis menyadari bahwa referat ini masih memiliki kekurangan sehingga
penulis mengharapkan kritik, masukan dan saran yang membangun guna pembuatan referat
yang lebih baik di kemudian hari. Atas perhatiannya, penulis mengucapkan terima kasih.

Semarang, 18 Februari 2018

Penulis

iii
DAFTAR ISI

JUDUL…………………………………………………………………………………………i
HALAMAN PENGESAHAN…………………………………………………………………ii
KATA PENGANTAR……………………………………………………………………......iii
DAFTAR ISI………………………………………………………………………………….iv
BAB I. PENDAHULUAN…………………………………………………………………….1
1. Latar Belakang…………………………………………………………...………………..1
2. Perumusan Masalah……………………………………………………………………….2
3. Tujuan……………………………………………………………………………………..2
4. Masalah……………………………………………………………………………………2
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA……………………………………………………….……..3
A. Definisi……………………………………………………………………….……………3
B. Sejarah Asuransi Kesehatan………………………………………………………….……5
C. Jenis Asuransi Kesehatan Di Indonesia……………………………………………………6
1. Asuransi Kesehatan Sosial………………………………………………………….…6
1.1 Peserta Program Askes Sosial……………………………………………………..6
1.2 Hak Peserta Askes Sosial………………………………………………………….8
1.3 Kewajiban Peserta Askes Sosial…………………………………………………..8
1.4 Pemberi Pelayanan Kesehatan PT.ASKES ……………………………………….8
1.5 Jenis Pelayanan Kesehatan yang Dijamin Peserta Askes Sosial…………………..9
1.6 Pelayananyang Tidak Dijamin Oleh PT. ASKES………………………………..10
2. Jamkesmas……………………………………………………………………………12
2.1 Tujuan dan Sasaran………………………………………………………………12
2.2 Landasan Hukum…………………………………………………………………13
2.3 Kebijakan Operasional…………………………………………………………...13
2.4 Ketentuan Umum…………………………………………………………….......14

iv
2.5 Administrasi Kepersertaan……………………………………………….......….14
2.6 Alur Kegiatan dan Distribusi Kartu Peserta……………………………………...15
2.7 Tatalaksana Pendanaan…………………………………………………………...15
3. Jamkesda……………………………………………………………………………..17
3.1 Pengertian ………………………………………………………………………..17
3.2 Tujuan ……………………………………………………………………………17
3.3 Sasaran……………………………………………………………………………17
3.4 Landasan Hukum…………………………………………………………………18
3.5 Kebijakan Operasional…………………………………………………………...18
4. Jamsostek……………………………………………………………………………..18
4.1 Sejarah dan Landasan Hukum……………………………………………………18
4.2 Program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan……………………………………...20
4.3 Jumlah Iuran yang Harus Dibayarkan……………………………………………20
4.4 Cakupan Program…………………………...……………………………………20
4.5 Hak Peserta Program JPK………………………………………………………..21
4.6 Kewajiban Peserta Program JPK…………………………………………………22
4.7 Hal yang Tidak Menjadi Tanggung Jawab Badan Penyelenggara PT.Jamsostek..22
5. Jampersal……………………………………………………………………………..25
5.1 Pengertian………………………………………………………………………...27
5.2 Sasaran……………………………………………………………………………28
5.3 Manfaat Jaminan Persalinan……………………………………………………...28
5.4 Tujuan…………………………………………………………………………….29
5.5 Kebijakan Operasional…………………………………………………………...29
5.6 Bukti Penunjang Klaim…………………………………………………………..31
5.7 Fasilitas Pelayanan Kesehatan……………………………………………………32
5.8 Penyaluran Dana ke Rumah Sakit………………………………………………..32
6. Asuransi Komersial…………………………………………………………………..33
6.1 Sistem Pembayaran Asuransi………………….…………………………………33

v
6.2 Jasa Per Pelayanan………………………………………………………………..33
6.3 Sumber Dana……………………………………………………………………..33
6.4 Metode Pembayaran……………………………………………………………...34
6.5 Pengelolaan Klaim di Pelayanan Kesehatan……………………………………..34
6.6 Cara Melakukan Klaim…………………………………………………………..35
7. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS)………………………………………..36
7.1 Pengertian BPJS………………………………………………………………….36
7.2 BPJS Kesehatan/ JKN……………………………………………………………37
7.3 BPJS Ketenagakerjaan…………………………………………………………...42
8. Kartu Indonesia Sehat (KIS)…………………………………………………………43
BAB III. KESIMPULAN DAN SARAN……………………………………………………44
A. Kesimpulan……………………………………………………………………………….44
B. Saran……………………………………………………………………………………...45
DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………………...46

vi
2

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Kesehatan merupakan aspek yang penting dalam kehidupan manusia. Pembiayaan


kesehatan semakin meningkat dari waktu ke waktu dan dirasakan berat baik oleh pemerintah,
dunia usaha terlebih-lebih masyarakat. Selain itu pembiayaan kesehatan di Indonesia juga
belum mengacu pada ketentuan Undang-Undang No. 40 tahun 2004 mengenai system
Jaminan Sosial Nasional, sehingga masih terbatasnya masyarakat Indonesia yang
mendapatkan perlindungan jaminan social kesehatan. Lebih dari 70% pelayanan kesehatan
dibayar melalui out of pocket secara individu sehingga sangat rentan terhadap perubahan
kondisi keuangan individu atau keluarga. Pembayaran kepada penyelenggaraan pelayanan
kesehatan sebagian besar sebagian masih dilakukan secara tunai (fee for service) sehingga
mendorong penyelenggaraan dan pemakaian pelayanan kesehatan secara berlebihan serta
meningkatnya biaya kesehatan.
Cakupan asuransi kesehatan masih sekitar 21%, cakupan ini masih sedikit karena
perhitungan ini dimasukkan kelompok tidak mampu yang mendapat bantuan kesehatan dari
Jamkesmas. Perkembangan pengobatan dengan penerapan teknologi canggih dan perubahan
pola penyakit sebagai akibat meningkatnya umur harapan hidup akan mendorong pula
meningkatnya biaya kesehatan.
Untuk mempermudah pelayanan, pemerintah kita telah menyediakan sistem pelayanan
kesehatan berbasis “Jaminan Kesehatan” berupa sistem pelayanan dan proses administrasi
yang mempermudah masyarakat menanggung sebagian masalah administrasinya di rumah
sakit melalui jaminan kesehatan milik pemerintah.
Asuransi kesehatan adalah suatu mekanisme pengalihan resiko sakit dari resiko
perorangan menjadi resiko bersama. Mekanisme asuransi memberikan perlindungan pada
tertanggung apabila mengalami sakit di masa mendatang. Jika resiko itu terjadi maka pihak
tertanggung akan mendapat ganti rugi sebesar nilai perjanjian antara kesua belah pihak.
3

Produk asuransi kesehatans sejauh ini diselenggarakan baik oleh perusahaan asuransi sosial,
perusahaan asuransi jiwa, maupun juga perusahaan asuransi umum.
Oleh karena itu pembiayaan kesehatan bersumber dari asuransi kesehatan merupakan
salah satu solusi yang terbaik untuk mendapatkan jaminan dan perlindungan dari resiko yang
terjadi serta mengantisipasi biaya pelayanan kesehatan yang mahal.

2. Perumusan Masalah
1) Bagaimana sejarah perkembangan asuransi kesehatan di Indonesia ?
2) Apa saja jenis jenis asuransi kesehatan di Indonesia ?
3) Bagaimana dasar hukum asuransi kesehatan di Indonesia ?

3. Tujuan
Umum:
Mengetahui tentang asuransi kesehatan di Indonesia
Khusus:
1) Mengetahui sejarah asuransi keshatan di Indonesia.
2) Mengetahui jenis-jenis Asuransi di Indonesia.
3) Mengetahui dasar hukum asuransi di Indonesia.

4. Manfaat
Referat ini diharapkan dapat menjadikan salah satu sumber referensi untuk lebih
mengenal dan memahami tentang asuransi kesehatan.
BAB II
TINJAUAN PUSAKA

A. Definisi1
Berdasarkan UU No.40 Tahun 2014 tentang perasuransian, dikatakan bahwa
asuransi adalah perjanjian antara dua pihak (perusahaan asuransi dan pemegang polis)
yang menjadi dasar bagi penerimaan premi oleh perusahaan asuransi sebagai imbalan
untuk :
a. Memberikan penggantian kepada tertanggung atau pemegang polis karena
kerugianyang dideritanya, kerusakan, biaya yang timbul, kehilangan keuntungan
maupun tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin diderita
tertaggung / pemegang polis karena terjadinya suatu peristiwa yang tidak pasti
tersebut; atau
b. Memberikan pembayaran dengan acuan pada meninggalnya tertanggung atau
pembayaran yang didasarkan pada hidup si tertanggung dengan manfaat yang
besarnya telah ditetapkan dan atau didasarkan pada hasil pengelolaan dana.

Unsur-unsur yang terdapat pada asuransi adalah :


a. Penanggung : Perusahaan asuransi yang akan memberikan sejumlah uang
pertanggungan apabila terjadi resiko terhadap tertanggung.
b. Tertanggung : Individu yang meminta dan diberikan perlindungan asuransi jiwa.
c. Uang Pertanggungan : Sejumlah uang yang dibayarkan penanggung sebagaimana
tercantum dalam Data Polis.
d. Polis : Merupakan dokumen bukti perjanjian antara penanggung dan tertanggung
mengenai asuransi Jiwa. Disitu tercantum Hak dan Kewajiban Penanggung serta
tertanggung.
e. Pemegang Polis : Orang atau Badan Hukum yang mengadakan perjanjian
Asuransi Jiwa dengan penanggung atas jiwa tertanggung seperti yang tercantum
dalam data polis.

3
4

f. Premi : Sejumlah uang yang disetujui Pemegang Polis untuk dibayarkan kepada
Penanggung sebagaimana tercantum dalam data polis yang memuat komponen-
komponen biaya-biaya dan Dana Investasi.
g. Adanya kerugian, kerusakan atau kehilangan
h. Adanya peristiwa tertentu yang mungkin akan terjadi

Health Insurance : The payment for the excepted costs of a group resulting
from medical utilization based on the except ed expense incurred by the gro up.
The payment can be based on community or experience rating (Jacobs P, 1997). 1
Asuransi kesehatan menurut definisi lain adalah pengalihan resiko perorangan
menjadi resiko kelompok. Dengan cara ini, beban ekonomi setiap peserta asuransi
akan lebih ringan namun mengandung kepastian karena memperoleh jaminan.
Beberapa kata kunci pada definisi diatas :
a) Ada pembayaran ataudapat disebut transaksi dengan pengeluaran sejumlah uang
yang disebut premi.
b) Ada biaya, yang diharapkan harus dikeluarkan karena penggunaan pelayanan
medik.
c) Pelayanan medik tersebut didasarkan pada bencana yang mungkin terjadi
yaitu sakit.
d) Keadaan sakit merupakan sesuatu yang tidak pasti (uncertainty), tidak teratur dan
mungkin jarang terjadi. Tetapi bila peristiwa tersebut benar-benar terjadi,
implikasi biaya pengobatan dapat demikian besar dan membebani ekonomi
rumah tangga. Kejadian sakit yang mengakibatkan bencana ekonomi bagi
pasien atau keluarganya biasa disebut catastrophic illness (Murti B. 2000).

B. Sejarah Asuransi Kesehatan2


1. Jerman
Jerman merupakan tempat dimulainya asuransi social dan berkembang pada
saat pemerintahan Bismarch (1883). Saat itu dibuatUUyang mewajibkan pekerja
mengikuti asuransi sakit. Hingga saat ini ciri program asuransi sosial di Jerman
adalah dengan cara pembiayaan melalui pajak penghasilan untuk kepesertaan wajib
5

tersebut. Asuransi di jerman menggunakan pendekatan pasar asuransi swasta tetapi


dengan subsidi negara (asuransi sakit tradisional) berdasarkan model pelayanan dan
pembiayaan kesehatannya. Premi yang dibayarkan oleh perserta dihitung dengan
menggunakan persentase sehingga menjadi tergantung pada penghasilkan yang
didapatkan oleh peserta asuransi. Dengan demikian, dapat dilihat terjadinya subsidi
silang dimana orang yang muda menyumbang untuk orang yang tua, keluarga kecil
menyumbang untuk keluarga besar, orang yang sehat menyumbang untuk orang yang
sedang sakit, orang yang kaya menyumbang untuk orang yang miskin. Fasilitas
pelayanan kesehatan tidak berdasarkan premi yang dibayarkan oleh peserta, namun
fasilitasnya sama antar peserta. Asuransi yang seperti ini disebut sebagai Social
Health Insurance.

2. Indonesia 2
Di negara Indonesia, asuransi kesehatan merupakan hal yang sudah terdapat
banyak. Restitutie Rageling 1935 dilanjutkan dengan asuransi kesehatan untuk
pegawai negeri sipil dan tahun dimulai ASTEK (asuransi tenaga kerja) pada 1985 dan
dana masyarakat digerakkan dengan DUKM pada 1987. Tahun 1992 terbit UU
tentang asuransi, yaitu UU No.2 tentang asuransi, UU No.3 tentang Jaminan Sosial
Tenaga Kerja (JAMSOSTEK), dan juga UU No.23 tentang kesehatan dimana pada
UU tersebut terdapat pasal 65-66 tentang Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
Masyarakat (JPKM).Managed care di AS diikuti oleh JPKM dengan cara pembayaran
prepaid yang berdasarkan pada kapitasi serta pelayanan komprehensif. Hal ini
meliputi tindakan preventif, promotif, kuratif, serta rehabilitatif. Pelayanan JPKM
pada saat ini baru mencakup puskesmas dengan adanya dokter puskesmas sebagai
gate keeper. Pada saat ini sedang dikembangkan program dokter keluarga yang
nantinya diharapkan dapat menjadi gate keeper. Berdasarkan JPKM dan Jaminan
Pemeliharaan Sosial Bidang Kesehatan (JPSBK), masalah utama dalam JPKM adalah
sumber daya manusia secara kuantitas maupun kualitas pada Badan Penyelenggara.
Sedangkan belum diketahui tentang permintaan masyarakat akan asuransi di
Indonesia serta faktor-faktor yang dapat mempengaruhinya.
6

C. Jenis Asuransi Kesehatan Di Indonesia


Terdapat dua asuransi kesehatan yang ada di Indonesia, yaitu yang disebut sebagai
asuransi sosial dan juga asuransi komersil.

Tabel 1. Perbandingan Asuransi Sosial dan Asuransi Komersial


Aspek Asuransi Sosial Asuransi Komersial
Kepesertaan Wajib Sukarela
Sifat gotong Muda dan Tua Sehat dan Sakit
royong antar Kaya dan Miskin
golongan Sehat dan Sakit
Seleksi Bias (-) Adverse / favourable
selection, tergantung keahlian
insurer
Premi Tidak tergantung risiko, biasanya Tergantung risiko, biasanya
proporsional terhadap upah dalam jumlah harga tertentu
Paket Sama bagi semua peserta Bervariasi, sesuai dengan
jaminan/benefit preminya
Keadilan Sosial Individual
Respon Pemenuhan kebutuhan medis Pemenuhan permintaan
pelayanan medis
medis
Sumber : Thabrany, H Asuransi Kesehatan di Indonesia (2001)

Jenis-jenis asuransi kesehatan di Indonesia :


1. Asuransi Kesehatan Sosial3-4
Merupakan penugasan pemerintah pada PT Askes (Persero) dengan adanya
Peraturan Pemerintah No.69 tahun 1991.
1.1. Peserta program Askes Sosial adalah :
 Pegawai Negeri Sipil dan Calon Pegawai Negeri Sipil (tidak
termasuk PNS dan Calon PNS di Kementrian pertahanan,
TNI/Polri), Calon PNS, Pejabat Negara, Penerima Pensiun
(Pensiunan PNS, Pensiunan PNS di lingkungan Kementrian
Pertahanan, TNI/Polri, Pensiunan Pejabat Negara), Veteran ( Tuvet
dan Non Tuvet) dan Perintis Kemerdekaan beserta anggota
keluarga*) yang di tangggung.
7

 Pegawai Tidak Tetap (Dokter/Dokter Gigi/Bidan – PTT, melalui


SK Menkes nomor 1540/MENKES/SK/XII/2002, tentang
Penempatan Tenaga Medis Melalui Masa Bakti Dan Cara Lain).
 Pegawai dan Penerima pensiun PT. Kereta Api Indonesia (Persero)
beserta anggota keluarganya*)

*) Anggota Keluarga adalah :


 Isteri / suami yang sah dari peserta yang mendapat tunjangan
istri/suami (Daftar isteri / suami yang sah yang tercantum dalam
daftar gaji / slip gaji, dan termasuk dalam daftar penerima
pensiun/carik Dapem).
 Anak (anak kandung / anak tiri / anak angkat) yang sah dari peserta
yang mendapat tunjangan anak, yang tercantum dalam daftar
gaji/slip gaji, termasuk dalam daftar penerima pensiun/carik
Dapem, belum berumur 21 tahun atau telah berumur 21 tahun
sampai 25 tahun bagi anak yang masih melanjutkan pendidikan
formal, dan tidak atau belum pernah kawin, tidak mempunyai
penghasilan sendiri serta masih menjadi tanggungan peserta.
 Jumlah anak yang ditanggung maksimal 2 (dua) anak sesuai
dengan urutan tanggal lahir, termasuk didalamnya anak angkat
maksimal satu orang.

1.2. Hak Peserta Askes Sosial


 Memperoleh Kartu Peserta.
 Memperoleh penjelasan/informasi tentang hak, kewajiban serta tata cara
pelayanan kesehatan
 Mendapatkan pelayanan kesehatan di fasilitas kesehatan yang bekerjasama
dengan PT Askes (Persero), sesuai dengan hak dan ketentuan yang
berlaku.
 Menyampaikan keluhan/pengaduan, kritik dan saran secara lisan atau
tertulis ke Kantor PT Askes (Persero).
8

1.3. Kewajiban Peserta Askes Sosial


 Mengurus Kartu Peserta dan melaporkan perubahan data peserta.
 Menjaga Kartu Peserta agar tidak rusak, hilang atau dimanfaatkan oleh
orang yang tidak berhak.
 Melaporkan dan mengembalikan Kartu Peserta yang telah meninggal
dunia ke Kantor PT Askes (Persero).
 Mengetahui dan mentaati semua ketentuan dan tata cara pelayanan
kesehatan.
 Membayar iuran sesuai dengan ketentuan pemerintah yang berlak

1.4. Pemberi Pelayanan Kesehatan (PPK) PT ASKES (Persero)


 Pemberi Pelayanan Kesehatan Dasar , yaitu :
1. Puskesmas
2. Dokter Keluarga / Dokter Gigi Keluarga
3. Poliklinik Milik Institusi
4. Klinik 24 Jam
 Pemberi Pelayanan Kesehatan Lanjutan, yaitu:
1. Rumah Sakit Umum Pemerintah,
2. RS Khusus Pemerintah (Jantung, Paru, Orthopedi, Jiwa, Kusta, Mata,
Infeksi, Kanker dll)
3. Rumah Sakit TNI/POLRI
4. Rumah Sakit Swasta
5. Unit Pelayanan Transfusi Darah (UPTD)/PMI
6. Apotek / Instalasi Farmasi RS
7. Optikal
8. Balai Pengobatan Khusus (Paru, Mata, Indera, dll).
9. Laboratorium Kesehatan
10. Fasilitas Pelayanan Kesehatan lainnya yang bekerja sama dengan PT
Askes (Persero)
9

1.5. Jenis Pelayanan Kesehatan Yang Dijamin Peserta Askes Sosial


1. Pelayanan Kesehatan Dasar :
 Konsultasi, penyuluhan, pemeriksaan medis dan pengobatan.
 Pemeriksaan dan pengobatan gigi.
 Tindakan medis kecil/sederhana.
 Pemeriksaan penunjang diagnostik sederhana
 Pengobatan efek samping kontrasepsi
 Pemberian obat pelayanan dasar dan bahan kesehatan habis pakai.
 Pemeriksaan kehamilan dan persalinan sampai anak kedua hidup.
 Pelayanan imunisasi dasar.
 Pelayanan Rawat Inap di Puskesmas Perawatan/Puskesmas dengan
Tempat Tidur.
2. Pelayanan Kesehatan Lanjutan :
a. Rawat Jalan
 Konsultasi, pemeriksaan dan pengobatan oleh dokter spesialis
 Pemeriksaan Penunjang Diagnostik : Laboratorium, Rontgen/
Radiodiagnostik, Elektromedik dan pemeriksaan alat kesehatan
canggih sesuai ketentuan PT Askes (Persero).
 Tindakan medis poliklinik dan rehabilitasi medis
 Pelayanan obat sesuai Daftar dan Plafon Harga Obat (DPHO) dan
ketentuan lain yang ditetapkan oleh PT Askes (Persero)
b. Rawat Inap
 Rawat Inap di ruang perawatan sesuai hak Peserta.
 Pemeriksaan, pengobatan oleh dokter spesialis.
 Pemeriksaan Penunjang Diagnostik : Laboratorium, Rontgen/
Radiodiagnostik, Elektromedik dan pemeriksaan alat kesehatan
canggih sesuai ketentuan PT Askes (Persero).
 Tindakan medis operatif.
 Perawatan intensif (ICU, ICCU,HCU, NICU, PICU).
 Pelayanan rehabilitasi medis.
10

 Pelayanan obat sesuai Daftar dan Plafon Harga Obat (DPHO) dan
ketentuan lain yang ditetapkan oleh PT Askes (Persero)
2. Pemeriksaan kehamilan, gangguan kehamilan dan persalinan sampai anak
kedua hidup.
3. Pelayanan Transfusi Darah dan Cuci Darah.
4. Cangkok (transplantasi) Organ.
5. Pelayanan Canggih sesuai ketentuan PT Askes (Persero)
6. Alat Kesehatan diberikan untuk Peserta dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Kacamata ( 1 kali /2 tahun)
b. Gigi Tiruan (1 kali /2 tahun)
c. Alat Bantu Dengar (1 kali /2 tahun)
d. Kaki / tangan tiruan
e. Implant (alat kesehatan yang ditanam dalam tubuh) antara lain:
 IOL (lensa tanam di mata).
 Pen & Screw (alat penyambung tulang).
 Mesh (alat yang dipasang setelah operasi hernia)

1.6. Pelayanan Yang Tidak Dijamin Oleh PT ASKES (Persero)


Merupakan pelayanan kesehatan yang tidak mengikuti cara pelayanan sesuai
yang ditetapkan oleh PT Askes (Persero), atau pelayanan kesehatan tanpa
adanya indikasi medis.
1. Pelayanan kesehatan yang dilakukan di fasilitas yang bukan jaringan
pelayanan kesehatan PT Askes (Persero), kecuali dalam keadaan gawat
darurat (emergency) dan kasus persalinan.
2. Pelayanan kesehatan yang dilakukan di luar negeri.
3. Obat-obatan diluar ketentuan PT Askes (Persero).
4. Bedah plastik kosmetik, termasuk obat-obatan.
5. Semua jenis pelayanan imunisasi diluar “imunisasi dasar” bagi bayi dan
balita (DPT, Polio, BCG, Campak) dan bagi ibu hamil (TT) yang
dilakukan di Puskesmas
11

6. Seluruh rangkaian pemeriksaan dalam usaha ingin mempunyai anak,


termasuk alat dan obat-obatnya.
7. Sirkumsisi tanpa indikasi medis.
8. Pemeriksaan kehamilan, gangguan kehamilan, tindakan persalinan, masa
nifas pada anak ketiga dan seterusnya.
9. Usaha meratakan gigi (Orthodontie), membersihkan karang gigi (scalling
gigi) dan pelayanan kesehatan gigi untuk kosmetik.
10. Gangguan kesehatan/penyakit akibat ketergantungan obat, alkohol dan
atau zat adiktif lainnya.
11. Gangguan kesehatan/penyakit akibat usaha bunuh diri atau dengan sengaja
menyakiti diri sendiri.
12. Kursi roda, tongkat penyangga, korset dan elastic bandage.
13. Kosmetik, toilettries, makanan bayi, obat gosok, vitamin, susu.
14. Lain-lain:
 Biaya perjalanan/transportasi
 Biaya sewa ambulans
 Biaya pengurusan jenazah
 Biaya fotocopy
 Biaya telekomunikasi
 Biaya kartu berobat
 Biaya administrasi

2. Jamkesmas

UUD 1945 pasal 28H dan UU No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan, menetapkan bahwa
setiap orang berhak mendapatkan pelayanan kesehatan. Karena itu setiap individu,
keluarga dan masyarakat berhak memperoleh perlindungan terhadap kesehatannya, dan
negara bertanggungjawab mengatur agar terpenuhi hak hidup sehat bagi penduduknya
termasuk bagi masyarakat miskin dan tidak mampu. Masyarakat miskin biasanya rentan
terhadap penyakit dan mudah terjadi penularan penyakit karena berbagai kondisi seperti
kurangnya kebersihan lingkungan dan perumahan yang saling berhimpitan, perilaku
12

hidup bersih masyarakat yang belum membudaya, pengetahuan terhadap kesehatan dan
pendidikan yang umumnya masih rendah. JAMKESMAS adalah program bantuan sosial
untuk pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu. Program ini
diselenggarakan secara nasional agar terjadi subsidi silang dalam rangka mewujudkan
pelayanan kesehatan yang menyeluruh bagi masyarakat miskin. Pada hakekatnya
pelayanan kesehatan terhadap masyarakat miskin menjadi tanggung jawab dan
dilaksanakan bersama oleh Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Pemerintah
Propinsi/Kabupaten/Kota berkewajiban memberikan kontribusi sehingga menghasilkan
pelayanan yang optimal.5

2.1. Tujuan Dan Sasaran5


2.1.1. Tujuan Penyelenggaraan JAMKESMAS
 Tujuan Umum :
Meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan terhadap seluruh
masyarakatmiskin dan tidak mampu agar tercapai derajat kesehatan
masyarakat yang optimalsecara efektif dan efisien.
 Tujuan Khusus:
a. Meningkatnya cakupan masyarakat miskin dan tidak mampu yang
mendapatpelayanan kesehatan di Puskesmas serta jaringannya dan di
Rumah Sakit
b. Meningkatnya kualitas pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin
c. Terselenggaranya pengelolaan keuangan yang transparan dan akuntabel

2.1.2 Sasaran
Sasaran program adalah masyarakat miskin dan tidak mampu di seluruh
Indonesiasejumlah 76,4 juta jiwa, tidak termasuk yang sudah mempunyai
jaminankesehatan lainnya.
2.2 Landasan Hukum
Pelaksanaan program JAMKESMAS berdasarkan pada :6
1. Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H ayat (1) bahwa setiap orang berhakhidup
sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapat lingkunganyang baik
13

dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan. Pasal 34mengamanatkan


ayat (1) bahwa fakir miskin dan anak-anak yang terlantardipelihara oleh negara,
sedangkan ayat (3) bahwa negara bertanggungjawab ataspenyediaan fasilitas
pelayanan kesehatan dan fasilitas umum yang layak.
2. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan (Lembaran
NegaraTahun 1992 Nomor 100, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3495)
3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran
Negara Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286)
4. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara(Lembaran
Negara Tahun 2004 No. 5, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4355)
5. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan
tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor
66,Tambahan Lembaran Negara Nomor 4400)
2.3. Kebijakan Operasional
Penyelenggaraan pelayanan kesehatan masyarakat miskin mengacu pada prinsip-
prinsip:5
a. Dana amanat dan nirlaba dengan pemanfaatan untuk semata-mata peningkatan
derajat kesehatan masyarakat miskin.
b. Menyeluruh (komprehensif) sesuai dengan standar pelayanan medik yang ’cost
effective’ dan rasional.
c. Pelayanan Terstruktur, berjenjang dengan Portabilitas dan ekuitas.
d. Transparan dan akuntabel.
2.4. Ketentuan Umum
Peserta Program JAMKESMAS adalah setiap orang miskin dan tidak mampu
selanjutnya disebut peserta JAMKESMAS, yang terdaftar dan memiliki kartu dan
berhak mendapatkan pelayanan kesehatan.5
2.5. Administrasi Kepesertaan
Administrasi kepesertaan meliputi: registrasi, penerbitan dan pendistribusian Kartu
sampai ke Peserta sepenuhnya menjadi tanggung jawab PT Askes (Persero) dengan
langkah-langkah sebagai berikut:
14

1. Data peserta yang telah ditetapkan Pemda, kemudian dilakukan entry oleh PT
Askes (Persero) untuk menjadi database kepesertaan di Kabupaten/Kota.
2. Entry data setiap peserta meliputi antara lain :
a. nomor kartu,
b. nama peserta,
c. jenis kelamin
d. tempat dan tanggal lahir/umur
e. alamat
3. Berdasarkan database tersebut kemudian kartu diterbitkan dan didistribusikan
sampai ke peserta.
4. PT Askes (Persero) menyerahkan Kartu peserta kepada yang berhak, mengacu
kepada penetapan Bupati/Walikota dengan tanda terima yang ditanda tangani/cap
jempol peserta atau anggota keluarga peserta.
5. PT Askes (Persero) melaporkan hasil pendistribusian kartu peserta kepada
Bupati/Walikota, Gubernur, Departemen Kesehatan R.I, Dinas Kesehatan Propinsi
dan Kabupaten/ Kota serta Rumah Sakit setempat
15

2.6. Alur Registrasi Dan Distribusi Kartu Peserta

SASARAN
NASIONAL

SASARAN KUOTA
KABUPATEN/KOTA

PENETAPAN SK ENTRY DATA


BUPATI/WALIKOTA BASE
BERDASARKAN KUOTA KEPESERTAAN

SINKRONISASI
DATA
BPS KAB/KOTA TERBIT

DISTRIBUSI
PESERTA KARTU

2.7. Tata Laksana Pendanaan


2.7.1 Ketentuan Umum5
a. Pendanaan Program JAMKESMAS merupakan dana bantuan sosial.
b. Pembayaran ke Rumah Sakit dalam bentuk paket, berdasarkan klaim.
Khusus untuk BKMM/BBKPM/BKPM/BP4/BKIM pembayaran paket
disetarakan dengan tariff paket pelayanan rawat jalan dan atau rawat inap
Rumah Sakit.
c. Pembayaran ke PPK disalurkan langsung dari kas Negara melalui PT. POS
kePuskesmas dan KPPN melalui BANK ke Rumah
Sakit/BBKPM/BKMM/BKPM/BP4/BKIM
d. Peserta tidak boleh dikenakan iur biaya dengan alasan apapun.
16

2.7.2. Sumber Dan Alokasi Dana Program5


Sumber Dana berasal dari APBN sektor Kesehatan Tahun Anggaran 2008
untuk dan kontribusi APBD. Pemerintah daerah berkontribusi dalam
menunjang dan melengkapi pembiayaan pelayanan kesehatan bagi masyarakat
miskin di daerah masing-masing meliputi antara lain :
1. Masyarakat miskin yang tidak masuk dalam pertanggungan kepesertaan
Jaminan Kesehatan Masyarakat (JAMKESMAS).
2. Selisih harga diluar jenis paket dan tarif pelayanan kesehatan tahun 2008
3. Biaya transportasi rujukan dan rujukan balik pasien maskin dari RS
Kabupaten/Kota ke RS yang dirujuk. Sedangkan biaya transportasi
rujukkan dari puskesmas ke RS/BKMM/BBKPM/BKPM/BP4/BKIM
ditanggung oleh biaya operasional Puskesmas.
4. Penanggungan biaya transportasi pendamping pasien rujukan.
5. Pendamping pasien rawat inap.
6. Menanggulangi kekurangan dana operasional Puskesmas.
Dana program dialokasikan untuk membiayai kegiatan pelayanan kesehatan
dan manajemen operasional program JAMKESMAS dengan rincian sebagai
berikut :
1. Dana Pelayanan Kesehatan masyarakat miskin di:
a. Puskesmas dan jaringannya,
b. Rumah Sakit,
c. Rumah Sakit Khusus
d. Balai Kesehatan Mata Masyarakat (BKMM),
e. Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat (BBKPM),
f. Balai Kesehatan Paru Masyarakat (BKPM),
g. Balai Pengobatan Penyakit Paru (BP4),
h. Balai Kesehatan Indra Masyarakat (BKIM).
2. Dana manajemen operasional:
a. Administrasi kepesertaan,
b. Koordinasi Pelaksanaan dan Pembinaan program,
17

c. Advokasi, Sosialisasi,
d. Rekruitmen dan Pelatihan,
e. Monitoring dan Evaluasi Kabupaten/Kota, Propinsi dan Pusat,
f. Kajian dan survey,
g. Pembayaran honor, investasi dan operasional,
h. Perencanaan dan pengembangan program,

3. Jamkesda
3.1. Pengertian
JAMKESDA adalah program jaminan bantuan pembayaran biaya pelayanan
kesehatan yang diberikan Pemerintah Daerah kepada masyarakat yang
berdomisili didaerah tersebut. Sasaran Program Jamkesda adalah seluruh
masyarakat yang tinggal didaerah tersebut yang belum memiliki jaminan
kesehatan berupa Jamkesmas, ASKES dan asuransi kesehatan lainnya.7
3.2. Tujuan
1. Tujuan Umum Penyelenggaraan Jamkesda
Meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan terhadap seluruh
masyarakat.
2. Tujuan Khusus
a. Terselenggaranya pelayanan kesehatan di Rumah Sakit serta Puskesmas dan
jaringannya termasuk pertolongan persalinan
b. Terselenggaranya pengendalian rujukan kasus
c. Terkendalinya biaya dan mutu dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan
d. Terselenggaranya manajemen pengelolaan keuangan yang transparan dan
akuntabel
3.3 Sasaran
Seluruh penduduk yang tinggal didaerah yang menyelenggarakan Jamkesdan
tersebut, tidak termasuk yang sudah mempunyai jaminan kesehatan lainnya (Askes
sosial / komersial, Jamsostek dan asuransi swasta).7

3.4. Landasan Hukum


18

Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H ayat (1) bahwa setiap orang berhak hidup
sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapat lingkungan yang baik
dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan.7
3.5. Kebijakan Operasional7
1. Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) adalah salah satu bentuk perlindungan
social untuk menjamin seluruh penduduknya agar dapat memenuhi kebutuhan
dasar hidupnya yang layak (dalam hal ini kebutuhan akan hidup sehat).
2. Pada hakekatnya pelayanan kesehatan terhadap masyarakat menjadi tanggung
jawab dan dilaksanakan bersama oleh Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.
Pemerintah Kabupaten/Kota berkewajiban memberikan kontribusi sehingga
menghasilkan pelayanan yang optimal.
3. Penyelenggaraan Jamkesda mengacu pada prinsip-prinsip :
a. Dana amanat dan nirlaba dengan pemanfaatan semata-mata untuk peningkatan
derajat kesehatan masyarakat
b. Menyeluruh (komprehensif) sesuai dengan standar pelayanan medic yang cost
effective dan rasional.
c. Pelayanan terstruktur, berjenjang dengan portabilitas dan ekuitas
d. Transparan dan akuntabel
4. Jamsostek
Penyelenggaraan program jaminan sosial merupakan salah satu tangung jawab dan
kewajiban Negara untuk memberikan perlindungan sosial ekonomi kepada masyarakat.
Sesuai dengan kondisi kemampuan keuangan Negara, Indonesia seperti halnya berbagai
Negara berkembang lainnya, mengembangkan program jaminan sosial berdasarkan
funded social security, yaitu jaminan sosial yang didanai oleh peserta dan masih terbatas
pada masyarakat pekerja di sektor formal.8
4.1. Sejarah dan Landasan Hukum
Sejarah terbentuknya PT Jamsostek (Persero) mengalami proses yang panjang, dimulai
dari UU No.33/1947 jo UU No.2/1951 tentang kecelakaan kerja, Peraturan Menteri
Perburuhan (PMP) No.48/1952 jo PMP No.8/1956 tentang pengaturan bantuan untuk
usaha penyelenggaraan kesehatan buruh, PMP No.15/1957 tentang pembentukan Yayasan
Sosial Buruh, PMP No.5/1964 tentang pembentukan Yayasan Dana Jaminan Sosial
19

(YDJS), diberlakukannya UU No.14/1969 tentang Pokok-pokok Tenaga Kerja, secara


kronologis proses lahirnya asuransi sosial tenaga kerja semakin transparan.
Setelah mengalami kemajuan dan perkembangan, baik menyangkut landasan hukum,
bentuk perlindungan maupun cara penyelenggaraan, pada tahun 1977 diperoleh suatu
tonggak sejarah penting dengan dikeluarkannya Peraturan Pemerintah (PP) No.33 tahun
1977 tentang pelaksanaan program asuransi sosial tenaga kerja (ASTEK), yang
mewajibkan setiap pemberi kerja/pengusaha swasta dan BUMN untuk mengikuti program
ASTEK. Terbit pula PP No.34/1977 tentang pembentukan wadah penyelenggara ASTEK
yaitu Perum Astek.
Tonggak penting berikutnya adalah lahirnya UU No.3 tahun 1992 tentang Jaminan Sosial
Tenaga Kerja (JAMSOSTEK). Dan melalui PP No.36/1995 ditetapkannya PT Jamsostek
sebagai badan penyelenggara Jaminan Sosial Tenaga Kerja. Program Jamsostek
memberikan perlindungan dasar untuk memenuhi kebutuhan minimal bagi tenaga kerja
dan keluarganya, dengan memberikan kepastian berlangsungnya arus penerimaan
penghasilan keluarga sebagai pengganti sebagian atau seluruhnya penghasilan yang
hilang, akibat risiko social.

Selanjutnya pada akhir tahun 2004, Pemerintah juga menerbitkan UU Nomor 40 Tahun
2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional, yang berhubungan dengan Amandemen
UUD 1945 dengan perubahan pada pasal 34 ayat 2, dimana Majelis Permusyawaratan
Rakyat (MPR) telah mengesahkan Amandemen tersebut, yang kini berbunyi: "Negara
mengembangkan sistem jaminan sosial bagi seluruh rakyat dan memberdayakan
masyarakat yang lemah dan tidak mampu sesuai dengan martabat kemanusiaan". Manfaat
perlindungan tersebut dapat memberikan rasa aman kepada pekerja sehingga dapat lebih
berkonsentrasi dalam meningkatan motivasi maupun produktivitas kerja.

Kiprah Perseroan yang mengedepankan kepentingan dan hak normative Tenaga Kerja di
Indonesia terus berlanjut. Sampai saat ini, PT Jamsostek (Persero) memberikan
perlindungan 4 (empat) program, yang mencakup Program Jaminan Kecelakaan Kerja
(JKK), Jaminan Kematian (JKM), Jaminan Hari Tua (JHT) dan Jaminan Pemeliharaan
Kesehatan (JPK) bagi seluruh tenaga kerja dan keluarganya.
20

Dengan penyelenggaraan yang makin maju, program Jamsostek tidak hanya bermanfaat
kepada pekerja dan pengusaha tetapi juga berperan aktif dalam meningkatkan
pertumbuhan perekonomian bagi kesejahteraan masyarakat dan perkembangan masa
depan bangsa.8

4.2. Program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan


Pemeliharaan kesehatan adalah hak tenaga kerja. JPK adalah program Jamsostek yang
membantu tenaga kerja dan keluarganya mengatasi masalah kesehatan. Mengatasi
masalah kesehatan dari aspek pencegahan, pelayanan di klinik kesehatan, rumah sakit,
kebutuhan alat bantu peningkatan fungsi organ tubuh, dan pengobatan, secara efektif dan
efisien. Setiap tenaga kerja yang telah mengikuti program JPK akan diberikan KPK
(Kartu Pemeliharaan Kesehatan) sebagai bukti diri untuk mendapatkan pelayanan
kesehatan. Manfaat JPK bagi perusahaan yakni perusahaan dapat memiliki tenaga kerja
yang sehat, dapat konsentrasi dalam bekerja sehingga lebih produktif.

4.3. Jumlah Iuran Yang Harus Dibayarkan


Iuran JPK dibayar oleh perusahaan dengan perhitungan sebagai berikut:
 Tiga persen (3%) dari upah tenaga kerja (maks Rp 1 juta ) untuk tenaga kerja lajang
 Enam persen (6%) dari upah tenaga kerja (maks Rp 1 juta ) untuk tenaga kerja
berkeluarga
 Dasar perhitungan persentase iuran dari upah setinggi-tingginya Rp 1.000.000,

4.4. Cakupan Program


Program JPK memberikan manfaat paripurna meliputi seluruh kebutuhan medisyang
diselenggarakan di setiap jenjang PPK dengan rincian cakupan pelayanan sebagai
berikut:
1. Pelayanan Rawat Jalan Tingkat Pertama, adalah pelayanan kesehatan yang
dilakukan oleh dokter umum atau dokter gigi di Puskesmas, Klinik, Balai
Pengobatan atau Dokter praktek solo
21

2. Pelayanan Rawat Jalan tingkat II (lanjutan), adalah pemeriksaan dan pengobatan


yang dilakukan oleh dokter spesialis atas dasar rujukan dari dokter PPK I sesuai
dengan indikasi medis
3. Pelayanan Rawat Inap di Rumah Sakit, adalah pelayanan kesehatan yang
diberikan kepada peserta yang memerlukan perawatan di ruang rawat inap Rumah
Sakit
4. Pelayanan Persalinan, adalah pertolongan persalinan yang diberikan kepada
tenaga kerja wanita berkeluarga atau istri tenaga kerja peserta program JPK
maksimum sampai dengan persalinan ke 3 (tiga).
5. Pelayanan Khusus,adalah pelayanan rehabilitasi, atau manfaat yang diberikan
untuk mengembalikan fungsi tubuh
6. Emergensi, Merupakan suatu keadaan dimana peserta membutuhkan pertolongan
segera, yang bila tidak dilakukan dapat membahayakan jiwa.

4.5. Hak-hak Peserta Program JPK:


1. Memperoleh kesempatan yang sama untuk mendapatkan pelayanan kesehatan
yang optimal dan menyeluruh, sesuai kebutuhan dengan standar pelayanan yang
ditetapkan,kecualipelayanan khusus seperti kacamata, gigi palsu, mata palsu, alat
bantu dengar, alat Bantu gerak tangan dan kaki hanya diberikan kepada tenaga
kerja dan tidak diberikan kepada anggota keluarganya
2. Bagi Tenaga Kerja berkeluarga peserta tanggungan yang diikutkan terdiri dari
suami/istri beserta 3 orang anak dengan usia maksimum 21 tahun dan belum
menikah
3. Memilih fasilitas kesehatan diutamakan dalam wilayah yang sesuai atau
mendekati dengan tempat tinggal
4. Dalam keadaan Emergensi peserta dapat langsung meminta pertolongan pada
Pelaksana Pelayanan Kesehatan (PPK) yang ditunjuk oleh PT Jamsostek (Persero)
ataupun tidak.
5. Peserta berhak mengganti fasilitas kesehatan rawat jalan Tingkat I bila dalam
Kartu Pemeliharaan Kesehatan pilihan fasilitas kesehatan tidak sesuai lagi dan
22

hanya diizinkan setelah 6 (enam) bulan memilih fasilitas kesehatan rawat jalan
Tingkat I, kecuali pindah domisili.
6. Peserta berhak menuliskan atau melaporkan keluhan bila tidak puas terhadap
penyelenggaraan JPK dengan memakai formulir JPK yang disediakan
diperusahaan tempat tenaga kerja bekerja, atau PT. JAMSOSTEK (Persero)
setempat.
7. Tenaga kerja/istri tenaga kerja berhak atas pertolongan persalinan kesatu, kedua
dan ketiga.
8. Tenaga kerja yang sudah mempunyai 3 orang anak sebelum menjadi peserta
program JPK, tidak berhak lagi untuk mendapatkan pertolongan persalinan.

4.6. Kewajiban Peserta Program JPK

1. Menyelesaikan Prosedur administrasi, antara lain mengisi formulir Daftar


Susunan Keluarga (Formulir Jamsostek 1a)
2. Menandatangani Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
3. Memiliki Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK) sebagai bukti diri untuk
mendapatkan pelayanan kesehatan
4. Mengikuti prosedur pelayanan kesehatan yang telah ditetapkan
5. Segera melaporkan kepada PT JAMSOSTEK (Persero) bilamana terjadi
perubahan anggota keluarga misalnya: status lajang menjadi kawin, penambahan
anak, anak sudah menikah dan atau anak berusia 21 tahun. Begitu pula sebaliknya
apabila status dari berkeluarga menjadi lajang
6. Segera melaporkan kepada Kantor PT JAMSOSTEK (Persero) apabila Kartu
Pemeliharaan Kesehatan (KPK) milik peserta hilang/rusak untuk mendapatkan
penggantian dengan membawa surat keterangan dari perusahaan atau bilamana
masa berlaku kartu sudah habis
7. Bila tidak menjadi peserta lagi maka KPK dikembalikan ke perusahaan

4.7. Hal-hal yang tidak menjadi tanggung jawab badan penyelenggara (PT
Jamsostek (Persero))
23

1. Peserta
 Dalam hal tidak mentaati ketentuan yang berlaku yang telah ditetapkan oleh
Badan Penyelenggara
 Akibat langsung bencana alam, peperangan dan lain-lain
 Cidera yang diakibatkan oleh perbuatan sendiri, misalnya percobaan bunuh
diri, tindakan melawan hukum
 Olah raga tertentu yang membahayakan seperti: terbang layang, menyelam,
balap mobil/motor, mendaki gunung, tinju, panjat tebing, arum jeram
 Tenaga kerja yang pada permulaan kepesertaannya sudah mempunyai 3 (tiga)
anak atau lebih, tidak berhak mendapatkan pertolongan persalinan
2. Pelayanan Kesehatan

 Pelayanan kesehatan diluar fasilitas yang ditunjuk oleh Badan Penyelenggara


JPK, kecuali kasus emergensi dan bila harus rawat inap, ditanggung maksimal
7 hari perawatan sesuai standar rawat inap yang telah ditetapkan
 Imunisasi kecuali Imunisasi dasar pada bayi
 General Check Up/Check Up/Regular Check Up (termasuk papsmear)
 Pemeriksaan, pengobatan, perawatan di luar negeri
 Penyakit yang disebabkan oleh penggunaan alkohol/narkotik
 Penyakit Kanker (terhitung sejak tegaknya diagnosa)
 Penyakit atau cidera yang timbul dari atau berhubungan dengan tugas
pekerjaan (Occupational diseases/accident)
 Sexual transmited diseases termasuk AIDS RELATED COMPLEX
 Pengguguran kandungan tanpa indikasi medis termasuk kesengajaan
 Kelainan congential/herediter/bawaan yang memerlukan pengobatan seumur
hidup, seperti: debil, embesil, mongoloid, cretinism, thalasemia, haemophilia,
retardasi mental, autis
 Pelayanan untuk Persalinan ke 4 (empat) dan seterusnya termasuk segala
sesuatu yang berhubungan dengan proses kehamilan pada persalinan tersebut
 Pelayanan khusus (Kacamata, gigi palsu, prothesa mata, alat bantu dengar,
prothesa anggota gerak) hilang/rusak sebelum waktunya tidak diganti
24

 Khusus akibat kecelakaan kerja tidak menjadi tanggung jawab Penyelenggara


JPK
 Haemodialisa termasuk tindakan penyambungan pembuluh darah untuk
hemodialisa
 Operasi jantung berserta tindakan-tindakan termasuk pemasangan dan
pengadaan alat pacu jantung, kateterisasi jantung termasuk obat-obatan
 Katerisasi jantung sebagai tindakan Therapeutik (pengobatan)
 Transpalantasi organ tubuh misalnya transplantasi sumsum tulang
 Pemeriksaan-pemeriksaan dengan menggunakan peralatan canggih/baru yang
belum termasuk dalam daftar JPK, antara lain: MRI (Magnetic Resonance
Immaging), DSA (Digital Substraction Arteriography), TORCH (Toxoplasma,
Rubella, CMV, Herpes)
 Pemeriksaan dan tindakan untuk mendapatkan kesuburan termasuk bayi
tabung
3. Obat-obatan:

 Semua obat/vitamin yang tidak ada kaitannya dengan penyakit


 Obat-obatan kosmetik untuk kecantikan termasuk operasi keloid yang bukan
atas indikasi medis
 Obat-obatan berupa makanan seperti susu untuk bayi dan sebagainya
 Obat-obatan gosok sepeti kayu putih dan sejenisnya
 Obat-obatan lain seperti: verban, plester, gause stril
 Pengobatan untuk mendapatkan kesuburan termasuk bayi tabung dan obat-
obatan kanker
4. Pembiayaan :

 Biaya perjalanan dari dan ke tempat berobat


 Biaya perjalanan untuk mengurus kelengkapan administrasi kepesertaan,
jaminan rawat dan klaim
 Biaya perjalanan untuk memperoleh perawatan/pengobatan di Rumah sakit
yang ditunjuk.
25

 Biaya perawatan emergensi lebih dari 7 (hari) diluar fasilitas yang sudah
ditunjuk oleh Badan Penyelenggara JPK
 Biaya Perawatan dan obat untuk penyakit lebih dari 60 hari/kasus/tahun sudah
termasuk perawatan khusus (ICU, ICCU, HCU, HCB, ICU, PICU) pada
penyakit tertentu sehingga memerlukan perawatan khusus lebih dari 20
hari/kasus/tahun
 Biaya tindakan medik super spesialistik
 Batas waktu pengajuan klaim paling lama 3 (tiga) bulan setelah perusahaan
melunasi tunggakan iuran, selebihnya akan ditolak

5. Jampersal
Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H ayat (1) menyebutkan bahwa setiap orang berhak
hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup
yang baik dan sehat serta berhakmemperoleh pelayanan kesehatan. Selanjutnya pada
pasal 34 ayat (3) ditegaskan bahwa negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas
pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak.7
Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan, pada pasal 5 ayat (1)
menegaskan bahwa setiap orang mempunyai hak yang sama dalam memperoleh akses
atas sumber daya di bidang kesehatan.
Selanjutnya pada ayat (2) ditegaskan bahwa setiap orang mempunyai hak dalam
memperoleh pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, dan terjangkau. Kemudian pada
ayat (3) bahwa setiap orang berhak secara mandiri dan bertanggung jawab menentukan
sendiri pelayanan kesehatan yang diperlukan bagi dirinya. Selanjutnya pada pasal 6
ditegaskan bahwa setiap orang berhak mendapatkan lingkungan yang sehat bagi
pencapaian derajat kesehatan.
Untuk menjamin terpenuhinya hak hidup sehat bagi seluruh penduduk termasuk
penduduk miskin dan tidak mampu, pemerintah bertanggung jawab atas ketersediaan
sumber daya di bidang kesehatan yang adil dan merata bagi seluruh masyarakat untuk
memperoleh derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia masih cukup
tinggi dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya. Menurut data Survei Demografi
26

Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2007, AKI 228 per 100.000 kelahiran hidup, AKB 34
per 1000 kelahiran hidup, Angka Kematian Neonatus (AKN) 19 per 1000 kelahiran
hidup. Berdasarkan kesepakatan global (Millenium DevelomentGoals/MDG’s 2000) pada
tahun 2015, diharapkan angka kematian ibu menurun dari 228 pada tahun 2007 menjadi
102 per 100.000 KH dan angka kematian bayi menurun dari 34 pada tahun 2007 menjadi
23 per 1000 KH.
Upaya penurunan AKI harus difokuskan pada penyebab langsung kematian ibu, yang
terjadi 90% pada saat persalinan dan segera setelah pesalinan yaitu perdarahan (28%),
eklamsia (24%), infeksi (11%),
komplikasi pueperium 8%, partus macet 5%, abortus 5%, trauma obstetric 5%, emboli
3%, dan lain-lain 11% (SKRT 2001).
Kematian ibu juga diakibatkan beberapa faktor resiko keterlambatan (Tiga Terlambat), di
antaranya terlambat dalam pemeriksaan kehamilan, terlambat dalam memperoleh
pelayanan persalinan dari tenaga kesehatan, dan terlambat sampai di fasilitas kesehatan
pada saat dalam keadaan emergensi. Salah satu upaya pencegahannya adalah melakukan
persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan.
Menurut hasil Riskesdas 2010, persalinan oleh tenaga kesehatan pada kelompok sasaran
miskin (Quintile 1) baru mencapai sekitar 69,3%. Sedangkan persalinan yang dilakukan
oleh tenaga kesehatan di fasilitaskesehatan baru mencapai 55,4%. Salah satu kendala
penting untuk mengakses persalinan oleh tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan adalah
keterbatasan dan ketidak-tersediaan biaya sehingga diperlukan kebijakan terobosan untuk
meningkatkan persalinan yang ditolong tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan melalui
kebijakan yang disebut Jaminan Persalinan. Jaminan Persalinan dimaksudkan untuk
menghilangkan hambatan finansial bagi ibu hamil untuk mendapatkan jaminan
persalinan, yang didalamnya termasuk pemeriksaan kehamilan, pelayanan nifas termasuk
KB pasca persalinan, dan pelayanan bayi baru lahir. Dengan demikian kehadiran Jaminan
Persalinan diharapkan dapat mengurangi terjadinya Tiga Terlambat tersebut sehingga
dapat mengakselerasi tujuan pencapaian MDGs 4 dan 5.7
27

5.1. Pengertian
Jaminan Persalinan adalah program pemeriksaan kehamilan (antenatal), persalinan dan
pemeriksaan masa nifas (postnatal) bagi seluruh ibu hamil yang belum mempunyai
jaminan kesehatan serta bayi yang dilahirkannya pada fasilitas kesehatan yang
bekerjasama dengan program.7

Pelayanan persalinan dilakukan secara terstruktur dan berjenjang berdasarkan rujukan.


Ruang lingkup pelayanan jaminan persalinan terdiri dari:

A. Pelayanan persalinan tingkat pertama


Pelayanan persalinan tingkat pertama adalah pelayanan yang diberikan oleh tenaga
kesehatan yang berkompeten dan berwenang memberikan pelayanan pemeriksaan
kehamilan, pertolongan persalinan, pelayanan nifas termasuk KB pasca persalinan,
pelayanan bayi baru lahir, termasuk pelayanan persiapan rujukan pada saat
terjadinya komplikasi (kehamilan, persalinan, nifas dan bayi baru lahir) tingkat
pertama. Pelayanan tingkat pertama diberikan di Puskesmas dan Puskesmas
PONED serta jaringannya termasuk Polindes dan Poskesdes, fasilitas kesehatan
swasta yang memiliki Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan Tim Pengelola
Kabupaten/Kota.

Jenis pelayanan Jaminan persalinan di tingkat pertama meliputi:


1. Pemeriksaan kehamilan
2. Pertolongan persalinan normal
3. Pelayanan nifas, termasuk KB pasca persalinan
4. Pelayanan bayi baru lahir
5. Penanganan komplikasi pada kehamilan, persalinan, nifas dan bayi baru lahir

B. Pelayanan Persalinan Tingkat Lanjutan


Pelayanan persalinan tingkat lanjutan adalah pelayanan yang diberikan oleh tenaga
kesehatan spesialistik, terdiri dari pelayanan kebidanan dan neonatus kepada ibu
hamil, bersalin, nifas, dan bayi dengan risiko tinggi dan komplikasi, di rumah sakit
28

pemerintah dan swasta yang tidak dapat ditangani pada fasilitas kesehatan tingkat
pertama dan dilaksanakan berdasarkan rujukan, kecuali pada kondisi kedaruratan.

Jenis pelayanan Persalinan di tingkat lanjutan meliputi:


1. Pemeriksaan kehamilan dengan risiko tinggi (RISTI) dan penyulit
2. Pertolongan persalinan dengan RISTI dan penyulit yang tidak mampu
dilakukan di pelayanan tingkat pertama.
3. Penanganan komplikasi kebidanan dan bayi baru lahir di Rumah Sakit dan
fasilitas pelayanan kesehatan yang setara.

5.2. Sasaran
Merupakan sasaran tambahan dari program Jamkesmas
a. Sasaran adalah seluruh ibu hamil yang belum mempunyai jaminan
kesehatan/persalinan yang melakukan pemeriksaan kehamilan (ANC) persalinan, dan
pemeriksaan masa nifas (PNC) bagi ibu dan bayi yang dilahirkannya
b. Perkiraan jumlah sasaran adalah 60% dari estimasiproyeksi jumlah persalinan.

5.3. Manfaat Jaminan Persalinan


Ruang lingkup pelayanan dalam Jaminan persalinan tingkat pertama meliputi:
a. Pelayanan ANC sesuai standar pelayanan dengan frekuensi 4 kali selama hamil;
b. Pertolongan persalinan normal;
c. Pertolongan persalinan dengan penyulit pervaginam yang dapat dilakukan di
Puskesmas PONED
d. Pelayanan Nifas (PNC) sesuai standar
e. Pelayanan neonatus dan penatalaksanaan rujukan neonatus dengan komplikasi sesuai
standar pelayanan
f. Deteksi dini faktor risiko, komplikasi kebidanan dan neonatus
g. Penanganan komplikasi kebidanan di Puskesmas PONED sampai proses rujukan ke
Rumah Sakit
Ruang lingkup pelayanan dalam Jaminan persalinan tingkatlanjutan meliputi:
a. Pemeriksaan kehamilan dengan risiko tinggi (risti) dan penyulit;
29

b. Pertolongan persalinan dengan risti dan penyulit yang tidak mampu dilakukan di
pelayanan tingkat pertama;
c. Penanganan Komplikasi Kebidanan dan Neonatus di Faskes PONEK
d. Faskes PONEK adalah Faskes yang mampu memberi pelayanan Obstetri (kebidanan)
dan Neonatus Emergensi Komprehensif
e. Motivasi KB (Kontap)bagi ibu yang memanfaatkan program ini.

5.4. Tujuan:
5.4.1. Umum
Meningkatnya akses pemeriksaan kehamilan (antenatal), persalinan, dan pelayanan
nifas dan bayi baru lahir yang dilahirkannya (postnatal) yang dilakukan oleh tenaga
kesehatan dengan menghilangkan hambatan finansial dalam rangka menurunkan
7
AKI dan AKB.
5.4.2. Khusus:
 Memberikan kemudahan akses pemeriksaan kehamilan (antenatal), persalinan,
dan pelayanan nifas ibu, dan bayi baru lahir yang dilahirkannya (post natal) ke
tenaga kesehatan
 Mendorong peningkatan pemeriksaan kehamilan (antenatal), persalinan, dan
pelayanan nifas ibu dan bayi baru lahir (post natal) ke tenaga kesehatan.
 Terselenggaranya pengelolaan keuangan yang efisien, efektif, transparan, dan
akuntabel .

5.5. Kebijakan Operasional7


1. Pengelolaan Jaminan Persalinan dilakukan pada setiap jenjang pemerintahan (pusat,
provinsi, dan kabupaten/kota) menjadi satu kesatuan dengan pengelolaan
Jamkesmas.
2.Kepesertaan Jaminan Persalinan merupakan perluasan kepesertaan dari Jamkesmas,
yang terintegrasi dan dikelola mengikuti tata kelola dan manajemen Jamkesmas
3.Peserta program Jaminan Persalinan adalah seluruh sasaran yang belum memiliki
jaminan persalinan.
30

4. Peserta Jaminan Persalinan dapat memanfaatkan pelayanan di seluruh jaringan


fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama dan tingkat lanjutan (Rumah Sakit) di
kelas III yang memiliki Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan Tim Pengelola
Jamkesmas dan BOK Kabupaten/Kota.
5. Pelaksanaan pelayanan Jaminan Persalinan mengacu pada standar pelayanan
Kesehatan Ibu dan Anak (KIA).
6. Pembayaran atas pelayanan jaminan persalinan dilakukan dengan cara klaim oleh
fasilitas kesehatan. Untuk persalinan tingkat pertama di fasilitas kesehatan
pemerintah (Puskesmas dan Jaringannya) dan fasilitas kesehatan swasta yang
bekerjasama dengan Tim Pengelola Kabupaten/Kota.
7. Pada daerah lintas batas, fasilitas kesehatan yang melayani ibu hamil/persalinan dari
luar wilayahnya, tetap melakukan klaim kepada Tim Pengelola/Dinas Kesehatan
setempat dan bukan pada daerah asal ibu hamil tersebut.
8. Fasilitas kesehatan seperti Bidan Praktik, Klinik Bersalin, Dokter praktik yang
berkeinginan ikut serta dalam program ini melakukan perjanjian kerjasama (PKS)
dengan Tim Pengelola setempat, dimana yang bersangkutan dikeluarkan ijin
prakteknya.
9. Pelayanan Jaminan Persalinan diselenggarakan dengan prinsip Portabilitas,
Pelayanan terstruktur berjenjang berdasarkan rujukan dengan demikian jaminan
persalinan tidak mengenal batas wilayah (lihat angka 7 dan 8).
10. Tim Pengelola Pusat dapat melakukan realokasi dana antar kabupaten/kota,
disesuaikan dengan penyerapan dan kebutuhan daerah serta disesuaikan dengan
ketersediaan dana yang ada secara nasional.

Pertanggungjawaban klaim pelayanan Jaminan Persalinan dari fasilitas kesehatan


tingkat pertama ke Tim Pengelola Kabupaten/Kota dilengkapi:
1. Fotokopi lembar pelayanan pada Buku KIA sesuai pelayanan yang diberikan untuk
Pemeriksaan kehamilan, pelayanan nifas, termasuk pelayanan bayi baru lahir dan
KB pasca persalinan. Apabila tidak terdapat buku KIA pada daerah setempat dapat
digunakan bukti-bukti yang syah yang ditandatangani ibu hamil/bersalin dan
31

petugas yang menangani. Tim Pengelola Kabupaten/Kota menghubungi Pusat


(Direktorat Kesehatan Ibu) terkait ketersediaan buku KIA tersebut.
2. Partograf yang ditandatangani oleh tenaga kesehatan penolong persalinan untuk
Pertolongan persalinan.
3. Fotokopi/tembusan surat rujukan, termasuk keterangan tindakan pra rujukan yang
telah dilakukan di tandatangani oleh ibu hamil/ibu bersalin.
4. Fotokopi identitas diri (KTP atau identitas lainnya) dari ibu hamil/yang melahirkan.

5.6. Bukti penunjang klaim


No. Jenis Pelayanan Kartu Buku Partograf Buku Surat
Identitas KIA KIA Rujukan
1. Pemeriksaan + +
Kehamilan
2. Pertolongan + +
Persalinan
Normal
3. Pertolongan + + +
Persalinan (kecuali
Risiko Tinggi emergensi
tidak
diperlukan)
4. Pemeriksaan + +
Nifas (Paska
Persalinan)

Keterangan :
a) Klaim persalinan ini tidak harus dalam paket tetapi dapat dilakukan klaim terpisah.
b) Apabila diduga/diperkirakan adanya risiko persalinan bukan normal sebaiknya
pasien sudah dipersiapkan jauh hari untuk dilakukan rujukan ke fasilitas kesehatan
yang lebih baik dan mampu seperti Rumah Sakit.
32

c) Besaran biaya untuk pelayanan persalinan tingkat lanjutan menggunakan tarif paket
Indonesia Case Base Group (INA-CBGs)

5.7. Fasilitas Pelayanan Kesehatan


 Faskes Pemerintah dan Swasta yang melakukan Perjanjian Kerja Sama (PKS)
dengan program
 Faskes Pemeriksaan kehamilan tanpa penyulit, kehamilan non-risiko tinggi,
persalinan normal, dan PNC dilakukan di:
 Puskesmas
 Puskesmas Rawat Inap
 Polindes/Poskesdes
 Dokter praktik swasta dan Bidan praktik swasta
 Rumah Bersalin Swasta
 Klinik Swasta
 Faskes untuk persalinan dengan penyulit, emergensi, dan komplikasi dilakukan di
 Puskesmas dengan fasilitas PONED
 Rumah sakit

5.8.Penyaluran Dana Ke Rumah Sakit


1. Dana Jamkesmas dan Jaminan Persalinan untuk Pelayanan Kesehatan di Fasilitas
Kesehatan Tingkat Lanjutan disalurkan langsung dari Kementerian Kesehatan
melalui KPPN ke rekening Fasilitas Kesehatan Pemberi Pelayanan Kesehatan
secara bertahap sesuai kebutuhan.
2. Penyaluran Dana Pelayanan ke Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan berdasarkan
Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI yang mencantumkan nama PPK Lanjutan
dan besaran dana luncuran yang diterima.
3. Perkiraan besaran penyaluran dana pelayanan kesehatan dilakukan berdasarkan
kebutuhan RS yang diperhitungan dari laporan pertanggungjawaban dana PPK
Lanjutan Bagan penyaluran Dana Jamkesmas dan Jaminan Persalinan di Fasilitas
Kesehatan Tk. I seperti pada bagan berikut:.
33

6. Asuransi Komersial
Asuransi komersial merupakan jenis asuransi yang diikuti dengan membayar premi
secara sukarela, asuransi jenis ini tidak mewajibkan pesertanya untuk membayar premi.
Peserta juga dapat memilih kapan mereka mau mengikuti jenis asuransi ini, juga dapat
memilih jenis program yang ditawarkan oleh asuransi komersial.9
Asuransi komersial merupakan suatu lembaga ataupun perusahaan yang bertujuan
untuk menghasilkan keuntungan.
6.1. Sistem Pembayaran Asuransi :
a. Sesuai jasa per pelayanan (JPP)/ Fee for service
b. Tarif diskon

6.2. Jasa per pelayanan (JPP) :


a. Biaya ditetapkan setelah pelayanan diberikan
b. Fasilitas Kesehatan Menetapkan tarif pelayanan.
c. Cara pembayaran tradisional.
d. Penagihan berdasar pelayanan yang diberikan.
34

e. Sumber dana dari perorangan

6.3. Sumber dana JPP bisa didapatkan dari :


a. Pasien ataupun keluarga pasien
b. Majikan atau perusahaan tempat pasien bekerja
c. Lembaga donor

6.4. Beberapa metode pembayaran yang dilakukan oleh asuransi sesuai dengan
perjanjian dengan peserta :
• Deductible
Jumlah pengeluaran yang harus diajukan & dibayarkan oleh pemegang
asuransi sebelum manfaat bisa diperoleh.
• Coinsurance
Perjanjian antara perusahaan asuransi dengan pemegang asuransi untuk
menanggung persentase tertentu.
• Cast sharing
Ketentuan polis yang membutuhkan pemegang asuransi untuk membayar,
melalui deductible dan ditanggung oleh perusahaan asuransi yang
melakukan co insurance sebagian pengeluaran asuransi kesehatan mereka.

6.5. Pengelolaan klaim di pelayanan kesehatan


• Transaksi yang sudah di entry oleh petugas rumah sakit harus di verifikasi
setiap hari bersama antara petugas asuransi dan petugas rumah sakit di
bagian administrasi.
• Verifikasi :
– Kesesuaian data yang dimasukkan dengan tarif dasar pelayanan
kesehatan
– Kesesuaian antara diagnosis dan permintaan pelayanan
– Kesesuaian antara catatan medis
– Kesesuaian permintaan pelayanan dengan diagnose serta indikasi medis
dengan kewajaran pemeriksaan penunjang
35

• Jika ada yang tidak sesuai :


- Buat catatan ketidaksesuaian
- Lapor
- Konfirmasi dengan pihak penyedia asuransi dan membuat solusi
bersama.

6.6. Cara pasien melakukan klaim :


• Surat pengantar tagihan
– Tanda tangan yang berhak mengajukan klaim
– Rekapitulasi tagihan
• Dokumen penunjang klaim seperti : tanda pengenal dan surat polis
asuransi10

Cara kerja pembiayaan pelayanan kesehatan

Prosedur pelayanan
Peserta PPK
Pelayanan Kesehatan

Cakupan
asuransi Pembayaran
Premi
Klaim

Pembayar
36

7. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS)


7.1 Pengertian BPJS
Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan adalah badan
hukum yang dibentuk untuk menyelenggarakan program jaminan kesehatan.
Badan Penyelenggara Jaminan Sosial adalah peleburan 4 (empat) badan usaha
milik negara menjadi satu badan hukum, 4 (empat) badan usaha yang dimaksud
adalah PT TASPEN, PT JAMSOSTEK, PT ASABRI, dan PT ASKES. Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial ini berbentuk seperti asuransi, nantinya semua
warga indonesia diwajibkan untuk mengikuti program ini. Dalam mengikuti
program ini peserta BPJS di bagi menjadi 2 kelompok, yaitu untuk mayarakat
yang mampu dan kelompok masyarakat yang kurang mampu.
UU Nomor 24 Tahun 2011 tentang BPJS membentuk dua Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial, yaitu BPJS Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan,
yaitu :
1. Program yang diselenggarakan oleh BPJS Kesehatan, dengan
programnya adalah Jaminan Kesehatan yang berlaku mulai 1 Januari 2014.
2. Program yang diselenggarakan oleh BPJS Ketenagakerjaan, dengan
programnya adalah Jaminan Kecelakaan Kerja, Jaminan Hari Tua, Jaminan
Pensiun, dan Jaminan Kematian yang direncanakan dapat dimulai mulai 1
Juli 2015.11

7.2 BPJS Kesehatan/ JKN


7.2.1 Definisi
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) merupakan bagian dari Sistem
Jaminan Sosial Nasional (SJSN) yang diselenggarakan dengan
menggunakan mekanisme asuransi kesehatan sosial yang bersifat wajib
(mandatory) bagi seluruh rakyat indonesia, maupun untuk warga negara
asing yang bekerja paling singkat 6 (enam) bulan di Indonesia yang
pengaturannya berdasarkan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang
SJSN dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar kesehatan
37

masyarakat yang layak yang diberikan kepada setiap orang yang telah
membayar iuran atau iurannya dibayar oleh Pemerintah.

7.2.2 Prinsip BPJS


Jaminan Kesehatan Nasional mengacu pada prinsip-prinsip Sistem Jaminan
Sosial Nasional (SJSN) berikut:
1. Prinsip Kegotongroyongan. Gotong royong sesungguhnya sudah
menjadi salah satu prinsip dalam hidup bermasyarakat dan juga
merupakan salah satu akar dalam kebudayaan kita. Dalam SJSN,
prinsip gotong royong berarti peserta yang mampu membantu peserta
yang kurang mampu, peserta yang sehat membantu yang sakit atau
yang berisiko tinggi, dan peserta yang sehat membantu yang sakit. Hal
ini terwujud karena kepesertaan SJSN bersifat wajib untuk seluruh
penduduk, tanpa pandang bulu. Dengan demikian, melalui prinsip
gotong royong jaminan sosial dapat menumbuhkan keadilan sosial bagi
seluruh rakyat Indonesia. 6 Peraturan Presiden No 111 Tahun 2013
Tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden NO 12 tahun 2013
Tentang Jaminan Kesehatan 21
2. Prinsip Nirlaba Pengelolaan. dana amanat oleh Badan Penyelenggara
Jaminan Sosial (BPJS) adalah nirlaba bukan untuk mencari laba (for
profit oriented). Sebaliknya, tujuan utama adalah untuk memenuhi
sebesar-besarnya kepentingan peserta. Dana yang dikumpulkan dari
masyarakat adalah dana amanat, sehingga hasil pengembangannya,
akan di manfaatkan sebesarbesarnya untuk kepentingan peserta.
3. Prinsip Keterbukaan, Kehati-hatian, Akuntabilitas, Efisiensi, dan
Efektivitas. Prinsip-prinsip manajemen ini mendasari seluruh kegiatan
pengelolaan dana yang berasal dari iuran peserta dan hasil
pengembangannya.
4. Prinsip Portabilitas Prinsip portabilitas. jaminan sosial dimaksudkan
untuk memberikan jaminan yang berkelanjutan kepada peserta
38

sekalipun mereka berpindah pekerjaan atau tempat tinggal dalam


wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
5. Prinsip Kepesertaan Bersifat Wajib Kepesertaan wajib dimaksudkan
agar seluruh rakyat menjadi peserta sehingga dapat terlindungi.
Meskipun kepesertaan bersifat wajib bagi seluruh rakyat, penerapannya
tetap disesuaikan dengan kemampuan ekonomi rakyat dan pemerintah
serta kelayakan penyelenggaraan program. Tahapan pertama dimulai
dari pekerja di sektor formal, bersamaan dengan itu sektor informal
dapat menjadi peserta secara mandiri, sehingga pada 22 akhirnya
Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) dapat mencakup seluruh
rakyat.
6. Prinsip Dana Amanat Dana yang terkumpul dari iuran peserta
merupakan dana titipan kepada badan-badan penyelenggara untuk
dikelola sebaik-baiknya dalam rangka mengoptimalkan dana tersebut
untuk kesejahteraan peserta.
7. Prinsip Hasil Pengelolaan Dana Jaminan Sosial Dipergunakan
seluruhnya untuk pengembangan program dan untuk sebesar-besar
kepentingan peserta.

7.2.3 Kepesertaan
Beberapa pengertian:

1. Peserta adalah setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja paling singkat 6
(enam) bulan di Indonesia dan membayar iuran.
2. Pekerja adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima bayaran, gaji, upah,
dan imbalan dalam bentuk lain.
3. Pemberi Kerja adalah individu, pengusaha, badan hukum, atau badan lainnya
yang mempekerjakan tenaga kerja. Atau penyelenggara negara yang
mempekerjakan pegawai negeri dengan membayar gaji, upah, atau imbalan dalam
bentuk lainnya.
39

Peserta tersebut meliputi: Penerima Bantuan Iuran (PBI) JKN dan bukan PBI JKN
dengan rincian sebagai berikut:

a. Peserta PBI Jaminan Kesehatan meliputi orang yang tergolong fakir miskin dan
orang tidak mampu.

b. Peserta bukan PBI adalah Peserta yang tidak tergolong fakir miskin dan orang
tidak mampu yang terdiri atas:

 Pekerja Penerima Upah dan anggota keluarganya, yaitu: pegawai negeri sipil,
anggota tni, anggota polri, pejabat negara, pegawai pemerintah, non pegawai
negeri, dan pegawai swasta.

 Pekerja Bukan Penerima Upah dan anggota keluarganya, yaitu: Pekerja di luar
hubungan kerja, pekerja mandiri.Pekerja ini dapat termasuk warga negara asing
yang bekerja di Indonesia paling singkat 6 (enam) bulan.
 Bukan Pekerja dan anggota keluarganya terdiri atas: investor, pemberi kerja,
penerima pension, veteran, perintis kemerdekaan, dan bukan pekerja yang tidak
mampu membayar iuran.
 Penerima pensiun terdiri atas: pegawai negeri sipil yang berhenti karenapensiun,
anggota tni dan anggota polri yang berhenti karena pensiun, pejabat negara yang
berhenti karena pensiin, janda, duda, atau anak yatim piatu dari penerima
pensiun yang mendapat hak pensiun.
 Anggota keluarga bagi pekerja penerima upah meliputi: istri atau suami yang
sah dari peserta, anak kandung, anak tiri dan/atau anak angkat yang sah dari
peserta, dengan kriteria: tidak atau belum pernah menikah atau tidak
mempunyai penghasilan sendiri; dan belum berusia 21 (dua puluh satu) tahun
atau belum berusia 25 (duapuluh lima) tahun yang masih melanjutkan
pendidikan formal. Sedangkan peserta bukan PBI JKN dapat juga
mengikutsertakan anggota keluarga yang lain.

7.2.4 Hak dan kewajiban Peserta


40

 Setiap Peserta yang telah terdaftar pada BPJS Kesehatan berhak


mendapatkan a) identitas Peserta dan b) manfaat pelayanan kesehatan di
Fasilitas Kesehatan yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan.

 Setiap Peserta yang telah terdaftar pada BPJS Kesehatan berkewajiban untuk:
a. membayar iuran dan b. melaporkan data kepesertaannya kepada BPJS
Kesehatan dengan menunjukkan identitas Peserta pada saat pindah domisili
dan atau pindah kerja.

7.2.5 Pelayanan kesehatan yang dijamin meliputi:


a. Pelayanan kesehatan tingkat pertama, yaitu pelayanan kesehatan non
spesialistik mencakup:
1) Administrasi pelayanan
2) Pelayanan promotif dan preventif
3) Pemeriksaan, pengobatan, dan konsultasi medis
4) Tindakan medis non spesialistik, baik operatif maupun non operatif
5) Pelayanan obat dan bahan medis habis pakai
6) Transfusi darah sesuai dengan kebutuhan medis
7) Pemeriksaan penunjang diagnostik laboratorium tingkat pratama
8) Rawat inap tingkat pertama sesuai dengan indikasi.

b. Pelayanan kesehatan rujukan tingkat lanjutan, yaitu pelayanan kesehatan


mencakup:
1. Rawat jalan yang meliputi: Administrasi pelayanan, pemeriksaan,
pengobatan dan konsultasi spesialistik oleh dokter spesialis dan
subspesialis, tindakan medis spesialistik sesuai dengan indikasi medis,
pelayanan obat dan bahan medis habis pakai, pelayanan alat kesehatan
implant, pelayanan penunjang diagnostik lanjutan sesuai dengan indikasi
medis, rehabilitasi medis, pelayanan darah, pelayanan kedokteran
forensic, dan pelayanan jenazah di fasilitas kesehatan.
2. Rawat inap yang meliputi: perawatan inap non intensif, perawatan inap di
ruang intensif, dan pelayanan kesehatan lain. 12
41

7.3 BPJS Ketenagakerjaan


Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS Ketenagakerjaan) adalah badan
hukum publik yang bertanggungjawab kepada Presiden dan berfungsi menyelenggarakan
program jaminan kecelakaan kerja, jaminan hari tua, jaminan pensiun dan jaminan kematian.
(19 UU No. 24 Tahun 2011 Pasal 7 ayat 1 dan ayat 2, pasal 9 ayat 2)12

Januari 2014

Pada 1 Januari 2014, Pemerintah mengubah PT Jamsostek (Persero) menjadi BPJS


Ketenagakerjaan atas perintah UU BPJS. (20 UU No. 24 Tahun 2011 Pasal 62 ayat 1 dan 2)

Pada saat PT Jamsostek berubah menjadi BPJS Ketenagakerjaan pada 1 Januari 2014, terjadi
serangkaian peristiwa sebagai berikut:

 PT Jamsostek dinyatakan bubar tanpa likuidasi.

 Semua aset dan liabilitas, serta hak dan kewajiban PT Jamsostek (Persero) dialihkan
kepada BPJS Ketenagakerjaan. Semua pegawai PT Jamsostek (Persero) menjadi
pegawai BPJS Ketenagakerjaan.

 Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) selaku Rapat Umum Pemegang Saham
mengesahkan laporan posisi keuangan penutup PT Jamsostek (Persero) setelah
dilakukan audit oleh kantor akuntan publik.

 Menteri Keuangan mengesahkan laporan posisi keuangan pembuka BPJS Jamsostek


dan laporan posisi keuangan pembuka Dana Jaminan Ketenagakerjaan.

 BPJS Ketenagakerjaan melanjutkan penyelenggaraan program jaminan kecelakaan


kerja, jaminan kematian dan jaminan hari tua yang selama ini telah diselenggarakan
oleh PT Jamsostek, termasuk menerima peserta baru sampai dengan 30 Juni 2015.

1 Juli 2015

BPJS Ketenagakerjaan menyelenggarakan program jaminan kecelakaan kerja, program


jaminan kematian dan program jaminan hari tua dan program jaminan pensiun sesuai dengan
42

ketentuan UU SJSN bagi peserta selain peserta program yang dikelola oleh PT Asabri
(Persero) dan PT Taspen (Persero).

31 Desember 2029

PT Asabri (Persero) dan PT Taspen (Persero) mengalihkan kepesertaan Pegawai Negeri Sipil,
Prajurit TNI dan Anggota POLRI ke BPJS Ketenagakerjaan. BPJS Ketenagakerjaan
menyelenggarakan program jaminan kecelakaan kerja, jaminan kematian dan jaminan hari
tua dan jaminan pensiun sesuai dengan ketentuan UU SJSN bagi seluruh pekerja di
Indonesia. 12

8.Kartu Indonesia Sehat (KIS)

Kartu Indonesia Sehat (KIS) adalah salah satu program dari BPJS kesehatan yang ditujukan
untuk masyarakat kurang sejahtera. KIS disahkan pada tanggal 3 November 2014. Program
ini 1) menjamin dan memastikan masyarakat kurang mampu untuk mendapat manfaat
pelayanan kesehatan seperti yang dilaksanakan melalui Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)
yang diselenggarakan oleh BPJS Kesehatan; 2) perluasan cakupan PBI termasuk Penyandang
Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) dan Bayi Baru Lahir dari peserta Penerima PBI; serta
3) Memberikan tambahan Manfaat berupa layanan preventif, promotif dan deteksi dini
dilaksanakan lebih intensif dan terintegrasi. Dasar hukum KIS adalah UU SJSN No 40/2004,
UU BPJS No 24/2011, dan Perpres No 12 yang direvisi Perpres No 111/2013 tentang
Jaminan Kesehatan (JK).

KIS berfungsi sebagai kartu jaminan kesehatan, yang dapat digunakan untuk mendapatkan
layanan kesehatan di fasilitas kesehatan tingkat pertama dan tingkat lanjutan, sesuai dengan
indikasi medis. KIS memperluas cakupan baik secara kuantitas maupun kualitas pada sistem
jaminan kesehatan yang sudah ada. KIS diperuntukan bagi penduduk Indonesia, khususnya
fakir miskin dan tidak mampu serta iurannya dibayarkan oleh pemerintah. Dana yang didapat
dari KIS merupakan subsidi dari pemerintah melalui APBN. Penerima KIS diprioritaskan
untuk masyarakat pra-sejahtera yang belum terkaver dalam Penerima Bantuan Iuran (PBI)
dalam program JKN.
43

Penggunaan KIS dapat dilakukan dimana saja tidak terbatas pada fasilitas kesehatan tertentu.
Prosedur pelayanan kesehatan peserta KIS disesuaikan dengan prosedur yang selama ini
diterapkan dalam program JKN yang dikelola BPJS Kesehatan, yaitu berdasarkan sistem
rujukan berjenjang, sesuai dengan indikasi medis, serta tidak ada batasan umur.

Prosedur pelayanan KIS prinsipnya sama dengan jaminan kesehatan lainnya. Peserta dapat
mendatangi tempat pelayanan kesehatan tingkat pertama yaitu di puskesmas setempat untuk
melakukan pemeriksaan dan jika kondisi penyakitnya harus mendapatkan pelayanan
kesehatan tingkat lanjutan, maka pihak puskesmas akan memberikan surat rujukan untuk
mendapatkan pelayanan kesehatan lanjutan atau rumah sakit daerah. Namun jika sedang
dalam keadaan darurat, maka peserta bisa langsung mendapatkan pelayanan kesehatan
tingkat lanjutan.

Untuk pengurusan kartu KIS nya terlebih dahulu harus menunjukkan Kartu Perlindungan
Sosial (KPS) yang masih aktif. KPS bisa diperoleh dengan Mengajukan permohonan ke RT,
RW, kemudian kekelurahan. Kemudian menununjukkan identitas kepada petugas kantor pos,
yang nantinya akan melakukan proses pemeriksaan tambahan oleh Dinas Sosial atau aparat
Pemda yang ditunjuk. Bila proses pengecekan dari kantor pos selesai, nanti akan
mendapatkan tiga kartu sakti, KIP, KIS, KIP serta sebuah SIM card yang berisikan uang
elektronik, dimana SIM ini akan digunakan petugas untuk mengecek nominal uang tiap
masyarakat yang tersimpan di KKS. Dan jangan lupa untuk memastikan bahwa telah
menerima bukti serah terima untuk ditandatangani.13

B. Kartu Jakarta Sehat

1. Pengertian

Kartu Jakarta Sehat. KJS adalah kepanjangan dari Kartu Jakarta Sehat, Suatu program
jaminan pemeliharaan kesehatan yang diberikan oleh Pemerintah Provinsi DKI
Jakarta melalui UP Jamkesda Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta kepada
masyarakat dalam bentuk bantuan pengobatan.
44

2. Tujuan
Memberikan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan bagi penduduk Provinsi DKI Jakarta
terutama bagi keluarga miskin dan kurang mampu dengan sistem rujukan berjenjang.
3. Sasaran Program

Semua penduduk DKI Jakarta yang mempunyai KTP/Kartu Keluarga DKI Jakarta
yang belum memiliki jaminan kesehatan, di luar program Askes, atau asuransi
kesehatan lainnya.

4. Manfaat Kartu Jakarta Sehat


1. Rawat jalan diseluruh Puskesmas Kecamatan / Kelurahan di Provinsi DKI
Jakarta.
2. Rawat Jalan Tingkat Lanjut (RJTL) di Pemberi Pelayanan Kesehatan (PPK)
tingkat II, (RSUD, RS vertikal dan RS Swasta yang bekerjasama dengan UP
Jamkesda) wajib dengan rujukan dari Puskesmas.
3. Rawat Inap (RI) di Puskesmas dan Rumah Sakit yang bekerjasama dengan UP
Jamkesda di kelas III
5. Persyaratan yang harus dibawa saat mendaftar di Puskesmas Kecamatan:

Pemohon dapat menunjukkan KTP dan Kartu Keluarga Provinsi DKI Jakarta di
seluruh Puskesmas Kecamatan di wilayah yang sama dengan yang tertera pada
identitas pemohon.

6. Persyaratan yang harus dibawa saat berobat di Puskesmas:

a. Kartu Jakarta Sehat atau Kartu Gakin/Kartu Jamkesda

b. Bagi yang belum memiliki KJS, dapat menunjukkan KTP dan Kartu Keluarga
Provinsi DKI Jakarta

7. Persyaratan Pasien berobat gratis di Rumah Sakit


1. Wajib membawa surat rujukan dari Puskesmas
2. Kartu Jakarta Sehat / Kartu Jamkesda / Kartu Gakin
45

3. Bagi yang tidak memiliki Kartu Jakarta Sehat cukup menunjukkan KTP dan
Kartu Keluarga Provinsi DKI Jakarta.
8. Alur pelayanan kesehatan warga Ber-KTP DKI Jakarta

9. Unit Gawat Darurat Rumah Sakit

1. Hanya untuk menerima kasus-kasus Emergency


2. Untuk Penentuan Rawat Inap Pasien UGD dirawat ditentukan oleh Dokter
yang merawat
46
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H dan Undang-Undang Nomor 23/ 1992


tentang Kesehatan, menetapkan bahwa setiap orang berhak mendapatkan pelayanan
kesehatan yang meliputi aspek promotif, preventif, kuratif dan rehabilitative. Disamping itu
juga ditegaskan bahwa Negara bertanggung jawab untuk menyediakan pelayanan kesehatan
bagi seluruh warga negaranya tanpa terkecuali. Amanah konstitusi ini, menuntut tanggung
jawab Negara untuk memberikan pelayanan kesehatan denga biaya terjagkau oleh seluruh
lapisan masyarakat dan pelayanan yang bermutu.
Jaminan kesehatan merupakan salah satu jenis jaminan social yang diselenggarakan
serta jaminan lainnya yakni jaminan kecelakaan kerja, jaminan hari tua, jaminan pensiunan
dan jaminan kematian yang tertera dalan UU No.40 tahun 2004. Program jaminan sosial
sebenarnya juga sudah dikenal di Indonesia sejak lama. Pemerintahan Hindia Belanda sejak
tahun 1936 telah memberikan jaminan kesehatan kepada seluruh pegawai pemerintahan
Hindia Belanda. Sistem ini terus berlangsung ketika Indonesia merdeka di tahun 1945. Baru
pada tahun 1968, pemerintah mengubah penyelenggaraan jaminan kesehatan bagi pegawai
negeri dan menerima pension.
Asuransi kesehatan bertujuan untuk menjamin akses semua orang yang
memerlukanpelayanan kesehatan tanpa mempedulikan status ekonomi atau usianya. Prinsip
itulah yang disebut sebagai keadilan sosial (social equity/social justice) yang menjadi
falsafah hidup semua orang di dunia. Asuransi kesehatan memiliki fungsi redistribusi hak
dan kewajiban antara berbagai kelompok masyarakat: kaya–miskin, sehat-sakit, muda-
tua,risiko rendah-risiko tinggi, sebagai wujud hakikat peradaban manusia.
Pada tahun 2014 pemerintah memebentuk Badan Penyelenggara Jaminan Sosial untuk
menggantikan PT. Jamsostek, PT. ASKES, PT. Taspen dan PT. Asabri. BPJS memiliki dua
program yaitu BPJS Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan. Model asuransi kesehatan social
yang kepesertaannya bersifat wajib dapat mendukung kepesertaan yang semakin banyak
44
(universal coverage) dan bermanfaat dalam menghimpun sumber dana dari masyarakat
sebagai modal pembiayaan kesehatan. Semakin banyaknya modal yang terhimpun, maka
mutu pelayanan kesehatan dapat ditingkatkan.

B. Saran
1. Agar pemerintah lebih memeperhatikan pelayanan jaminan kesehatan di masyarakat
dengan berbagai permasalahan yang ada.
2. Agar pemerintah lebih mensosialisasikan kepada masyarakat mengenai program-
program jaminan kesehatan yang ada, baik kepada masyarakat kurang mampu akan
program Jamkesmas dan masyarakat menengah akan Asuransi-asuransi kesehatan di
Indonesia.
3. Bagi masyarakat menengah dan menengah keatas agar lebih sadar diri untuk tidak
menyalahgunakan jaminan kesehatan yang diberikan oleh pemerintah untuk rakyat
kurang mampu.

45
DAFTAR PUSTAKA
1. Thabrany, Hasbullah. Asuransi kesehatan di Indonesia. Pusat kajian ekonomi
Kesehatan. FKMUI. 2001.
2. Idris, M. sejarah asuransi kesehatan. 2010
th
3. Askes Sosial, http://www.ptaskes.com/read/askessosial, accessed on; July 05 ,
2017.
4. Persyaratan Anggota Askes, http://www.askes.org/peserta-askes.html, accessed on;
July 05 th, 2017
5. Program Jamkesmas, http://www.ptaskes.com/read/askesjamkesmas, accessed on;
July 05 th, 2017
6. Peraturan Departemen Kesehatan Mengenai Jamkesmas,
http://buk.depkes.go.id/index.php?option=com_docman&task=doc_download&gid=6
58&Itemid=58, accesed on; July 05 th, 2017
7.Kebijakan Kemenkes Mengenai Jamkesda dan Jampersal,
http://www.depkeu.go.id/ind/others/bakohumas/BakohumasKemenKes/KebijakanJam
kesmas_Jampersal2011.ppt, accessed on; July 05 th, 2017
8. Info BPJS Kesehatan Edisi VIII Tahun 2014 dikutip dari http://www.bpjs-
keseharan.net/2015/11/apa-yang-dimaksud-dengan-ina-cbgs.html
9. Thabrany H. 2001. Asuransi Kesehatan di Indonesia. Universitas Indonesia :
Depok.
10. Djuhaeni, Henni.2007. Asuransi Kesehatan dan Managed Care. Available at
http://pustaka.unpad.ac.id/wp-
content/uploads/2009/09/asuransi_kesehatan_dan_managed_care.pdf (Diakses
tanggal 15 Maret, 2016 pukul 14.10WIB)
11. http://bpjs-kesehatan.go.id (diakses tanggal 30 maret 2016 pukul 23.00)
12. Kementrian kesehatan republik Indonesia. 2013. Buku pegangan sosialisasi
jaminan kesehatan nasional (JKN) dalam system jaminan sosial nasional. Jakarta.
13. Program Indonesia Sehat untuk Atasi Masalah Kesehatan. www.depkes.go.id.
Diakses pada tanggal 08 Juli 2017 jam 10.00 WIB.