Anda di halaman 1dari 56

[Matematika Dasar]

Program Matrikulasi & Reguler

Program Diploma III

[+ – × ÷ =] [MATEMATIKA 1]

Disusun oleh:
Dani Setiawan
ISTC-210

Akademi Teknik Soroako | 2011

Akademi Teknik Soroako 2009


[Matematika 1]
Program Diploma III

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA


NOMOR 19 TAHUN 2002
TENTANG HAK CIPTA

PASAL 27
KETENTUAN PIDANA
SANKSI PELANGGARAN

1. Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak


suatu Ciptaan atau memberikan izin untuk itu, dipidana dengan pidana penjara
paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu
juta rupiah), atau pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling
banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).

2. Barangsiapa dengan sengaja menyerahkan, menyiarkan, memamerkan,


mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu Ciptaan atau barang hasil
pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling
banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

i
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Kata Pengantar
Dengan pertimbangan bahwa mahasiswa baru Akademi Teknik Soroako (ATS) memiliki latar
belakang pendidikan yang berbeda-beda maka mulai TA. 2009/2010 ATS menetapkan perlunya
diselenggarakan program Matrikulasi yang bertujuan menyeragamkan entry behavior mahasiswa
baru ATS. Dengan mengikuti program ini diharapkan mahasiswa baru akan lebih siap untuk
menghadapi perkuliahan. Selain itu, program Matrikulasi sejalan dengan Sistem Manajemen Mutu
menurut standar internasional ISO 9001 yang diimplementasikan oleh ATS pada bidang diklat dan
produksi sejak 12 September 2005 di mana program Matrikulasi berlaku sebagai tindakan preventif
pra-kuliah terhadap ketidaksesuaian potensial dalam proses diklat jenjang diploma 3.
Materi dalam modul ini dipilih berdasarkan hasil ujian Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru
(SPMB), wawancara, dan pengamatan dalam proses belajar-mengajar mata kuliah Matematika 1 di
ATS. Materi diberikan dalam bentuk ringkasan yang bersifat to-the-point untuk membantu
mahasiswa mengingat kata-kata kunci. Hal-hal yang, berdasarkan pengamatan, seringkali
disalahpahami oleh banyak mahasiswa diberikan dalam tajuk khusus ‘Perhatian!’ dengan tujuan agar
mahasiswa tidak mengulang-ulang kesalahan yang sama.
Berdasarkan pengamatan kami, masih banyak mahasiswa yang kesulitan untuk melakukan
operasi-operasi aritmetika dasar pada bilangan bulat bertanda, bilangan pecahan, dan bilangan
desimal dan melakukan manipulasi aljabar dasar. Bahkan ditemukan juga beberapa mahasiswa yang
tak mampu melakukan perkalian dan pembagian secara numerik menggunakan algoritma perkalian
dan pembagian.
Beberapa mahasiswa yang merasa bahwa materi matematika yang diberikan terlalu dasar
sehingga mereka merasa keterampilan matematika mereka tidak berkembang telah menyampaikan
aspirasi mereka kepada kami. Namun dengan pertimbangan bahwa penguasaan pada materi-materi
dasar merupakan prasyarat untuk mempelajari materi-materi tingkat lanjut ditambah semangat no
student left behind maka kami tetap memasukkan materi-materi matematika paling dasar. Meskipun
demikian, kami sisipkan sejumlah materi pengayaan pada lampiran untuk memberikan nilai tambah
pada mata kuliah Matematika 1 bagi para mahasiswa yang ingin memperoleh pengetahuan yang lebih.

Sorowako, 2011

Dani Setiawan

ii
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Daftar Isi
Kata Pengantar ............................................................................................................................................. ii
Daftar Isi ...................................................................................................................................................... iii
Bab 1: Aritmetika ........................................................................................................................................... 1
Operasi Uner ..............................................................................................................................................1
Operasi Biner .............................................................................................................................................1
Operator-Operator Biner Aritmetika....................................................................................................... 2
Urutan Operasi atau Aturan Prioritas ..................................................................................................... 2
Asosiativitas Operator .............................................................................................................................. 2
Tanda Kurung ........................................................................................................................................... 2
Tanda Kurung Bersarang ......................................................................................................................... 2
Bentuk Ungkapan Lain............................................................................................................................. 2
Tanda Akar ................................................................................................................................................ 2
Cancelling ................................................................................................................................................. 3
Jukstaposisi............................................................................................................................................... 3
Latihan Bab 1............................................................................................................................................. 4
Bab 2: Bilangan Prima...................................................................................................................................5
Bilangan Prima ..........................................................................................................................................5
Bilangan Komposit ....................................................................................................................................5
Faktorisasi Prima.......................................................................................................................................5
Kelipatan Persekutuan terKecil (KPK) .....................................................................................................5
Faktor Persekutuan terBesar (FPB)..........................................................................................................5
Metode Tangga...........................................................................................................................................5
Latihan Bab 2 ............................................................................................................................................ 6
Bab 3: Bilangan Pecahan...............................................................................................................................7
Bilangan Pecahan.......................................................................................................................................7
Bilangan Pecahan Wajar ...........................................................................................................................7
Bilangan Pecahan Tak-Wajar....................................................................................................................7
Bilangan Pecahan Setara ...........................................................................................................................7
Pecahan Setara Paling Sederhana.............................................................................................................7
Penjumlahan/Pengurangan Bilangan Pecahan Berpenyebut Sama...................................................... 8
Penjumlahan/Pengurangan Bilangan Pecahan Berpenyebut Berbeda ................................................. 8
Penyebut Tak-Tampak ............................................................................................................................. 9
Bilangan Campuran .................................................................................................................................. 9
Pengubahan Bilangan Campuran menjadi Pecahan Tak-Wajar............................................................ 9
Pengubahan Pecahan Tak-Wajar menjadi Bilangan Campuran...........................................................10
Perkalian Bilangan Pecahan....................................................................................................................10
Perkalian Bilangan Bulat dengan Bilangan Pecahan .............................................................................10

iii
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Pembagian Bilangan Pecahan .................................................................................................................10


Perbandingan Dua Pecahan ....................................................................................................................10
Latihan Bab 3 ........................................................................................................................................... 11
Bab 4: Bilangan Desimal .............................................................................................................................13
Sistem Desimal ........................................................................................................................................13
Representasi Desimal ..............................................................................................................................13
Pengubahan Bilangan Desimal menjadi Pecahan .................................................................................13
Pengubahan Bilangan Pecahan menjadi Desimal .................................................................................13
Penjumlahan/Pengurangan Bilangan Desimal......................................................................................14
Perkalian dan Pembagian dengan Bilangan Kelipatan 10.....................................................................14
Perkalian Bilangan Desimal ....................................................................................................................14
Pembagian Bilangan Desimal .................................................................................................................14
Bilangan Desimal Berulang .....................................................................................................................15
Pengubahan Desimal Berulang menjadi Pecahan .................................................................................15
Latihan Bab 4 ...........................................................................................................................................16
Bab 5: Rasio, Persentase, dan Proporsi......................................................................................................18
Rasio .........................................................................................................................................................18
Bentuk Paling Sederhana dari Rasio ......................................................................................................18
Pengubahan Rasio menjadi Pecahan Bagian .........................................................................................18
Penentuan Nilai Besaran berdasarkan Rasio .........................................................................................19
Persentase ................................................................................................................................................19
Pengubahan Pecahan Bagian menjadi Persentase ................................................................................19
Pengubahan Rasio menjadi Persentase..................................................................................................19
Penentuan Nilai Besaran berdasarkan Persentase ............................................................................... 20
Persentase Perubahan ............................................................................................................................ 20
Proporsi ................................................................................................................................................... 20
Skala ........................................................................................................................................................ 20
Proporsi pada Segibanyak .......................................................................................................................21
Latihan Bab 5 .......................................................................................................................................... 22
Bab 6: Pangkat dan Akar ............................................................................................................................ 24
Perpangkatan .......................................................................................................................................... 24
Penarikan Akar ....................................................................................................................................... 24
Aturan-Aturan Perpangkatan ................................................................................................................ 24
Pangkat Nol ............................................................................................................................................. 25
Pangkat Negatif....................................................................................................................................... 25
Pangkat Pecahan..................................................................................................................................... 25
Basis Negatif............................................................................................................................................ 25
Radikan Negatif ...................................................................................................................................... 25
Bentuk Standar atau Notasi Ilmiah ....................................................................................................... 26
Latihan Bab 6 ...........................................................................................................................................27
Bab 7: Persamaan ....................................................................................................................................... 29
Persamaan ............................................................................................................................................... 29

iv
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Identitas .................................................................................................................................................. 29
Persamaan Literal ................................................................................................................................... 29
Suku ......................................................................................................................................................... 29
Sifat-Sifat Persamaan ............................................................................................................................. 30
Transposisi Persamaan............................................................................................................................31
Perkalian Silang ...................................................................................................................................... 32
Persamaan Kuadrat ................................................................................................................................ 32
Latihan Bab 7 .......................................................................................................................................... 34
Bab 8: Logaritma ........................................................................................................................................ 36
Logaritma ................................................................................................................................................ 36
Logaritma Biasa ...................................................................................................................................... 36
Bilangan Euler......................................................................................................................................... 36
Logaritma Natural .................................................................................................................................. 36
Identitas Pengubahan Basis Logaritma................................................................................................. 36
Argumen Logaritma yang Tak Diijinkan ................................................................................................37
Basis-Basis Logaritma yang Tak Diijinkan.............................................................................................37
Identitas-Identitas Logaritma.................................................................................................................37
Persamaan Eksponensial........................................................................................................................ 38
Latihan Bab 8 .......................................................................................................................................... 40
Lampiran A: Algoritma dalam Aritmetika .................................................................................................41
Perkalian Panjang ....................................................................................................................................41
Pembagian Panjang ................................................................................................................................ 42
Penarikan Akar Kuadrat ......................................................................................................................... 43
Lampiran B: Pemecahan Persamaan Sukubanyak ................................................................................... 46
Persamaan Kuadratik ............................................................................................................................. 46
Persamaan Kubik .....................................................................................................................................47

v
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 1: Aritmetika

Operasi Uner
Operasi uner adalah operasi yang melibatkan satu operan (angka yang dioperasikan). Berikut adalah
dua operasi uner yang akan digunakan di sini.
1. Operasi uner negatif (operasi negasi) yang membalikkan tanda dari sebuah operan. Tanda
minus (−) berlaku sebagai operator negasi. Contoh:
−(+9) = −9
−(−9) = +9
2. Operasi uner positif yang mempertahankan tanda dari sebuah operan. Contoh:
+(+9) = +9
+(−9) = −9

Operasi Biner
Operasi biner adalah operasi yang melibatkan dua operan.
1. Operasi penjumlahan dan pengurangan berikut dapat dipahami dengan menggunakan garis
bilangan.
Contoh:
2+3=5
3
2

5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5

−2 – 3 = −5
−3
−2

5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5

2 – 3 = −1
−3
2

5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5

−2 + 3 = 1
3
−2

5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5

Untuk operasi penjumlahan dan pengurangan seperti berikut ini, lakukan dulu operasi uner
positif dan negatif.
2 – (−3) = 2 + 3 = 5
−2 + (–3) = −2 – 3 = −5
2 + (−3) = 2 – 3 = −1
−2 – (−3) = −2 + 3 = 1
2. Untuk operasi perkalian dan pembagian berikut ini, lakukan operasi negasi setelah mengalikan
atau membagi kedua angka.
(−2) × 3 = −(2 × 3) = −6 (−6) ÷ 3 = −(6 ÷ 3) = −2
2 × (−3) = −(2 × 3) = −6 6 ÷ (−3) = −(6 ÷ 3) = −2
(−2) × (−3) = −(−(2 × 3)) = −(−6) = 6 (−6) ÷ (−3) = −(−(6 ÷ 3)) = −(−2) = 2

Mnemonik:
+ dikali/dibagi + = +
− dikali/dibagi − = +
+ dikali/dibagi − = −
− dikali/dibagi + = −

1
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Operator-Operator Biner Aritmetika


1. Penjumlahan :4+2
2. Pengurangan :4–2
3. Perkalian : 4 × 2 atau 4*2 atau 4 · 2
4
4. Pembagian : 4 ÷ 2 atau 4/2 atau
2
5. Perpangkatan : 4^3
3
6. Penarikan akar : 4

Urutan Operasi atau Aturan Prioritas


Jika lebih dari satu operator biner terlibat maka urutan perhitungan adalah sebagai berikut.
1. Tanda kurung
2. Perpangkatan/Penarikan Akar
3. Perkalian/Pembagian
4. Penjumlahan/Pengurangan
Contoh:
10 + 15 + 35 ÷ 7 + 3 = 10 + 15 + 5 + 3 = 33
9  4 2  5  (6  3  1)  7  3  16  5  (2  1)  7  48  5  1  7  59

Asosiativitas Operator
Untuk operasi aritmetis yang melibatkan beberapa operator pembagian dan/atau perkalian maka
perhitungan dilakukan dari kiri.
Contoh:
8÷2÷2÷2=4÷2÷2=2÷2=1
2 × 3 × 35 ÷ 3 × 5 = 6 × 35 ÷ 3 × 5 = 210 ÷ 3 × 5 = 70 × 5 = 350

Tanda Kurung
1. Untuk menentukan prioritas.
Contoh:
(2 × 3 × 35) ÷ (3 × 5) = 210 ÷ 15 = 14 (Bandingkan dengan contoh di atas yang tidak memakai
tanda kurung.)
(3  4  5) 2  17 2  289
2. Untuk menandai bilangan bertanda.
Contoh:
Enam dikurang minus dua ditulis sebagai (+6) − (−2).
Enam dikalikan minus dua ditulis sebagai (+6) × (−2).

Tanda Kurung Bersarang


Jika ada lebih dari satu tanda kurung maka yang dikerjakan terlebih dahulu adalah operasi yang ada
di dalam tanda kurung paling dalam.
Contoh:
200 ÷ (10 × (5 ÷ 2)) = 200 ÷ (10 × 2,5) = 200 ÷ 25 = 8.

Bentuk Ungkapan Lain


Contoh:
2  3  35 2  3  35 210
Ungkapan setara dengan ungkapan (2  3  35)  (3  5) sehingga   14 .
3 5 3 5 15
10  15  35 10  15  35 60
Ungkapan setara dengan ungkapan (10  15  35)  (7  3) sehingga  6.
73 73 10

Tanda Akar
Jika ada satu atau lebih operasi aritmetika di dalam tanda akar maka semua operasi itu harus
diselesaikan dahulu baru kemudian dilakukan operasi penarikan akar.
Contoh:
3 2  4 2  2  3  4  6  9  16  144  169  13

2
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Perhatian!

Berdasarkan pengamatan, tidak sedikit orang yang mengubah ungkapan 9  16  144 menjadi
9  16  144 . Dapat dibuktikan dengan mudah bahwa 9  16  144  9  16  144 karena
9  16  144  169  13 dan 9  16  144  3  4  12  19 .

Cancelling
Contoh:
2  3  35 210
  14
3 5 15

Operasi di atas dapat dilakukan dengan lebih cepat dan mudah dengan cancelling sebagai berikut.

2  3  35 2  3 1  35 7 2  1  7
   14
3 5 31  51 11

Perhatian!

Berdasarkan pengamatan, tidak sedikit orang yang melakukan cancelling seperti

10  15  35 10  15 5  35 5 10  5  5 20
    10
37 31  7 1 11 2

10  15  35 60
yang tentu saja salah! Hasil di atas tidak sesuai dengan  6.
37 10

Jukstaposisi
Jukstaposisi adalah mengungkapan operasi perkalian tanpa menuliskan operator perkalian.
Contoh:
1  2  9 dapat ditulis sebagai 1  2 9 .
(2)  ( 3)  (4) dapat ditulis sebagai (2)( 3)(4) .
2  (3  4) dapat ditulis sebagai 2(3  4) atau (2)(3  4) .
(1  2)  (4  5) dapat ditulis sebagai (1  2)(4  5) .
s  2  π  r dapat ditulis sebagai s  2πr .
(a  b  c ) ab  c
 h dapat ditulis sebagai h.
2 2
1 qQ 1 qQ
F  dapat ditulis sebagai F  .
4 π r2 4π r 2

3
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 1
Dilarang menggunakan kalkulator.
1. 3 – 4 = ….
2. 3 + (−4) = ….
3. (−4) + 3 = ….
4. 3 + 4 = ….
5. 3 – (−4) = ….
6. (−3) + (−4) = ….
7. (−3) – 4 = ….
8. (−3) – (−4) = ….
9. (−4) + (−3) + (−2) = ….
10. (−4) – (−3) – (−2) = ….
11. (−4) × (−3) × (−2) = ….
12. (−4) × (−3) ÷ (−2) = ….
13. 64 − 4 × 4 + 2 ÷ 2 = ….
14. (64 – 4) × (4 + 2 ÷ 2) = ….
15. 64 (−4 × 4 + 2 ÷ 2) = ….
16. 64 (−4 × (4 + 2) ÷ 2) = ….
17. 64 ÷ 4 ÷ 4 ÷ 2 ÷ 2 = ….
18. 3 × 4 × 10 ÷ 4 × 5 = ….
19. (3 × 4 × 10) ÷ (4 × 5) = ….
20. 2 + 2 × 2 – 23 ÷ 22 = ….
21. 4(2 + 1) = ….
22. 4 × 2 + 4 × 1 = ….
23. (4 + 3)(2 + 1) = ….
24. 4 × 2 + 4 × 1 + 3 × 2 + 3 × 1 = ….
25. (4 − 3)(2 + 1) = ….
26. 4 × 2 + 4 × 1 − 3 × 2 − 3 × 1 = ….
27. (4 − 3)(2 − 1) = ….
28. 4 · 2 − 4 · 1 − 3 · 2 + 3 · 1 = ….
29. (20/5)(6/2) = ….
30. (20/5)(6/2)(9/3) = ….
20  6
31.  ....
52
20  6  9
32.  ....
523
3  7  14
33.  ....
237
34. 1  2 9  ....

35. Jika a = 3, b = 4, dan c = 6 maka a 2  b 2  2abc  ....


2 2
36. Jika x = 2 maka 3 x  5 x  7 x  6 x  ....
37. Jika x = 2 maka (3  5) x 2  (7  6) x  ....
3
38. Jika x = 10 dan y = 6 maka 3 xy 2  3yx 2  x 3  y 3  ....
8
 b  b 2  4ac  b  b 2  4ac
39. Jika a = 21, b = 1, dan c = −10 maka  .... dan  ....
2a 2a
 25c 
 ab  b 2  4 b 2  
 de 
40. Jika a = 7, b = 5, c = 6, d = 3, dan e = 2 maka  ....
2

4
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 2: Bilangan Prima

Bilangan Prima
Bilangan prima adalah bilangan bulat yang hanya dapat dibagi habis oleh bilangan 1 dan bilangan itu
sendiri (memiliki tepat dua pembagi atau faktor), yaitu 2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, 19, 23, …, dst.

Sebagai contoh, bilangan 17 hanya dapat dibagi habis oleh 1 dan 17. Bilangan-bilangan prima dapat
dipahami sebagai “atom-atom penyusun” bilangan bulat. Setiap bilangan bulat memiliki satu atau
lebih “atom penyusun” yang unik (tidak ada duanya).

Bilangan Komposit
Bilangan komposit adalah bilangan bulat yang dapat dibagi habis oleh lebih dari dua bilangan bulat
(memiliki lebih dari dua pembagi atau faktor); bilangan selain bilangan prima. Sebagai contoh,
bilangan 9 merupakan bilangan komposit karena dapat dibagi habis oleh bilangan 1, 3, dan 9.

Faktorisasi Prima
Faktorisasi prima adalah penguraian bilangan komposit menjadi perkalian dari bilangan-bilangan
prima. Sebagai contoh, bilangan komposit 30 dapat diuraikan menjadi perkalian dari bilangan prima
2, 3, dan 5, yaitu 30  2  3  5 .

30

2 15

3 5

Bilangan prima 2, 3, dan 5 merupakan “atom-atom penyusun” bilangan 30.

Kelipatan Persekutuan terKecil (KPK)


Contoh:
Kelipatan dari bilangan 12 dan 18 adalah sebagai berikut.
12: 12 24 36 48 60 72 84 96 108 120 132 …
30: 30 60 90 120 150 180 …
Bilangan 60 dan 120 adalah dua dari tak-berhingga banyaknya kelipatan persekutuan (sama-sama
kelipatan dari 12 dan 30). Bilangan 60 adalah kelipatan persekutuan terkecilnya.

Faktor Persekutuan terBesar (FPB)


Contoh:
Pembagi/faktor dari bilangan 12 dan 30 adalah sebagai berikut.
12: 1 2 3 4 6 12
30: 1 2 3 5 6 10 15 30
Bilangan 1, 2, 3, dan 6 adalah pembagi/faktor persekutuan (sama-sama membagi habis 12 dan 30).
Bilangan 6 adalah pembagi/faktor persekutuan terbesarnya.

Metode Tangga
Metode tangga merupakan metode untuk menentukan KPK dan FPB dari dua atau lebih bilangan
bulat dengan melakukan faktorisasi prima pada seluruh bilangan itu secara bersamaan. Contoh: KPK
dan FPB dari 12 dan 30 adalah

KPK FPB
12 30 12 30
2 2
6 15 6 15
2 2 coret baris yang tak
3 - 3 - terisi penuh
3 3
1 5 1 5
5 5
- 1 - 1

2 × 2 × 3 × 5 = 60 2×3=6
5
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Jika semua baris tidak terisi penuh berarti FPB = 1. Contoh: FPB dari 7 dan 11 adalah

FPB
7 11
7
1 -
11
- 1

Latihan Bab 2
Dilarang menggunakan kalkulator.
1. Tentukan KPK dan FPB dari 75 dan 175.
2. Tentukan KPK dan FPB dari 63, 90, dan 105.
3. Tentukan KPK dan FPB dari 21, 30, dan 77.
4. Tentukan KPK dan FPB dari 6, 21, 30, dan 33.

6
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 3: Bilangan Pecahan

Bilangan Pecahan

3 pembilang
4 penyebut

Pada dasarnya bentuk pecahan setara dengan operasi pembagian. Contoh di atas berarti 3 ÷ 4.

Bilangan Pecahan Wajar


Pecahan wajar adalah bilangan pecahan dengan pembilang yang lebih kecil daripada penyebut.
3
Contoh:
4

Bilangan Pecahan Tak-Wajar


Pecahan tak-wajar adalah bilangan pecahan dengan pembilang yang lebih besar daripada penyebut.
4
Contoh:
3

Bilangan Pecahan Setara


Pecahan setara adalah bilangan pecahan dengan nilai yang sama.
1 2 3 4
Contoh: , , , , … adalah pecahan-pecahan setara.
2 4 6 8

1 2 3 4
2 4 6 8
1
Di antara keempat pecahan setara di atas, bilangan merupakan pecahan setara paling sederhana.
2
Pecahan setara dihasilkan dengan mengalikan pembilang dan penyebut dengan bilangan yang sama.
Contoh:
1 15 5
Salah satu pecahan setara dari adalah , yaitu . Sebuah bilangan pecahan memiliki tak-
2 25 10
berhingga banyaknya pecahan setara.

Pecahan Setara Paling Sederhana


Pecahan setara paling sederhana dapat ditentukan dengan melakukan faktorisasi prima pada
pembilang dan penyebut dan diikuti dengan cancelling, atau dengan bantuan metode tangga.
Contoh:
126 2  3 1  3  7 1 6 126 735
 1 1
 2
735 3  5  7  7 35 63 -
3 coret baris yang terisi
21 245 penuh
3
7 -
5
- 49
7
1 7
7
- 1

Kolom di bawah 126 yang terisi adalah hasil dari pembagian oleh 2 dan 3, dan kolom di bawah 735
23 6
yang terisi adalah hasil pembagian oleh 5 dan 7 sehingga  .
5  7 35

7
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Jika tak ada satu pun kolom yang terisi di bawah sebuah bilangan berarti bilangan itu
tersederhanakan menjadi 1.
Contoh:
6
Pecahan setara paling sederhana dari adalah
210

6 210
2
3 105
3
1 35
5
- 7
7
- 1

Tak ada kolom yang terisi di bawah 6, dan kolom di bawah 210 yang terisi adalah hasil pembagian
1 1
oleh 5 dan 7 sehingga  .
5  7 35

Penjumlahan/Pengurangan Bilangan Pecahan Berpenyebut Sama


Lakukan penjumlahan/pengurangan pada pembilang-pembilang.
Contoh:
1 2 3
 
5 5 5
1 2
5 5

Perhatian!

Berdasarkan pengamatan, tidak sedikit orang yang tidak dapat membedakan antara ungkapan
1 2 12
penjumlahan dua bilangan pecahan  dengan ungkapan sehingga mereka mengira bahwa
5 5 55
1 2 3 12 3
  , yang tentu saja salah! Benar bahwa  , namun ungkapan ini bukan merupakan
5 5 10 5  5 10
penjumlahan dua bilangan pecahan.

Penjumlahan/Pengurangan Bilangan Pecahan Berpenyebut Berbeda


Penyebut-penyebut harus disamakan dengan salah satu dari kedua cara berikut.
1. Menentukan KPK dari penyebut-penyebut.
Contoh:
3 1 9 2 11
   
4 6 12 12 12
9 3
karena KPK dari 4 dan 6 adalah 12. Dalam hal ini, adalah pecahan yang setara dengan ,
12 4
2 1
dan adalah pecahan yang setara dengan .
12 6 3
4
1
6

9 2
12 12

8
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

2. Mengalikan penyebut-penyebut.
Contoh:
3 1 (6  3)  (4  1) 18  4 22
   
4 6 46 24 24

Mnemonik:
3 1
 (4 dikalikan dengan 6, 6 dikalikan dengan 3, dan 4 dikalikan dengan 1.)
4 6

11 22
Perhatikan bahwa dan merupakan pecahan-pecahan setara (bernilai sama). Jelas bahwa cara
22 24
pertama memberikan hasil yang lebih sederhana.

Penyebut Tak-Tampak
Sembarang bilangan bulat dapat diungkapkan sebagai bilangan pecahan berpenyebut 1, yang dapat
dipandang sebagai penyebut tak-tampak.
Contoh:
2
Bilangan bulat 2 dapat dinyatakan sebagai bilangan pecahan . Dalam hal ini, bilangan 1 disebut
1
sebagai penyebut tak-tampak dari “bilangan pecahan” 2.

Bilangan Campuran
Bilangan campuran adalah bilangan yang terdiri dari bilangan bulat dan bilangan pecahan.
Contoh:
3 3
2 di mana 2 adalah bilangan bulat dan adalah bilangan pecahan.
4 4
3 3 3 3
2 berarti 2 ditambah , yaitu 2  2  .
4 4 4 4

Pengubahan Bilangan Campuran menjadi Pecahan Tak-Wajar


Pengubahan bilangan campuran menjadi bilangan pecahan tak-wajar dilakukan dengan melakukan
penjumlahan komponen bilangan bulat dan komponen bilangan pecahan dari bilangan campuran itu.
Contoh:
3 3 2 3 8 3 11
2  2     
4 4 1 4 4 4 4

2
Perhatikan bahwa bilangan bulat 2 diubah menjadi bilangan pecahan .
1

Cara cepat:
3 2  4  3 11
2  
4 4 4

Perhatian!

Berdasarkan pengamatan, kesalahan dalam memahami bilangan campuran menyebabkan seseorang


3 5
mengubah sebuah bilangan campuran negatif, misalnya  2 , menjadi bilangan pecahan  karena
4 4
2  4  3 3
gegabah saat menggunakan cara cepat di atas, yaitu . Yang harus dipahami adalah  2
4 4
 3 11
berarti   2   sehingga jika diubah ke dalam bentuk pecahan menjadi  .
 4 4

9
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Pengubahan Pecahan Tak-Wajar menjadi Bilangan Campuran


Pengubahan bilangan pecahan tak-wajar menjadi bilangan campuran dapat dilakukan dengan
menggunakan algoritma pembagian.
Contoh:
17 5 5
sama dengan 2 sisa 5, yaitu 2  atau 2 .
6 6 6
Mnemonik:
2 2
6 17 6 17
12 _ 12 _
5 sisa 5

Perkalian Bilangan Pecahan


Contoh:
2 5 2  5 10
  
3 7 3  7 21

Untuk mendapat gambaran tentang perkalian di atas, lihat persegipanjang di


2 5
samping (daerah yang diarsir) yang memiliki lebar dan panjang . Luas
3 7 2
10 3
persegipanjang ini adalah .
21
5
7

Perkalian Bilangan Bulat dengan Bilangan Pecahan


Perkalian bilangan bulat dengan bilangan pecahan dapat dilakukan dengan terlebih dahulu
mengungkapkan bilangan bulat ke dalam bentuk pecahan.
Contoh:
5 2 5 2  5 10
2    
7 1 7 17 7

Pembagian Bilangan Pecahan


Contoh:
2 5 2 7 14
   
3 7 3 5 15
12 1 4 1 42 2
   1 
3 4 2 3 2 3 3

Perbandingan Dua Pecahan


Perbandingan dua pecahan dapat dilakukan dengan mudah menggunakan perkalian-silang.
Contoh:
2 4
Di antara kedua pecahan dan , pecahan mana yang nilainya lebih kecil?
3 5
Kalikan 2 dengan 5, dan kalikan 4 dengan 3.

2 4
3 5 2 4

3 5
10 < 12

Karena bilangan di sisi kiri (10) lebih kecil dibandingkan bilangan di sisi kanan (12) berarti pecahan di
2 4 2 4
sisi kiri ( ) lebih kecil nilainya dibandingkan pecahan di sisi kanan ( ), yaitu  .
3 5 3 5

10
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 3
Dilarang menggunakan kalkulator.
2
1. Tentukan tiga buah pecahan yang setara dengan .
3
91
2. Tentukan pecahan setara paling sederhana dari .
210
2 3 ....
3.  
7 7 ....
2 3 ....
4.  
7 7 ....
2 3 ....
5.  
7 8 ....
2 3 ....
6.  
7 8 ....
1 1 1
7. Hitung   dengan menyamakan semua penyebut. Tentukan pecahan setara paling
36 90 135
sederhana dari hasilnya.
3 ....
8. 2 
7 ....
2 ....
9. 4 
3 ....
1 7 ....
10. 3  
10 100 ....
1 7 ....
11. 3  
100 1000 ....
4 ....
12. 3 
5 ....
38 ....
13.  ....
11 ....
38 ....
14.  ....
10 ....
7 7 .... ....
15.    ....
2 3 .... ....
3 3 .... ....
16. 2    ....
7 7 .... ....
3 .... ....
17. 2 4   ....
7 .... ....
2 3 ....
18.  
7 7 ....
3 ....
19. 2 
7 ....
3 3 .... ....
20. 2    ....
7 7 .... ....
2 3 ....
21.  
7 7 ....
3 ....
22. 2 
7 ....
3 ....
23. 2 
7 ....

11
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

1 ....
24. 2

3
....
2 3 ....
25. 
5 7 ....
3
5 ....
26. 7

....
11
3 3 .... ....
27. 2    ....
7 7 .... ....
2 2 3 ....
28.  
5 5 7 ....
3
4
 21 ....
29. 3

1 ....
4
3 1

4 2 ....
30. 3

1 ....
4
3
4
 21 ....
31. 3

1 ....
4
2
3
 75  23  75 .... ....
32. 5
  ....
2
 .... ....
3 7

1 23   21  35
5
7 .... ....
33. 3
  ....
1
 .... ....
2 5
1
34. dari 12 adalah ....
3
3
35. dari 10 adalah ....
5
2 5
36. dari adalah ....
3 7
1 1
37. Manakah yang lebih panjang, cm atau cm? Tunjukkan dengan menggunakan
100 1000
perbandingan dua pecahan.
4 5
38. Manakah yang lebih berat, kg atau kg? Tunjukkan dengan menggunakan perbandingan
3 4
dua pecahan.
39. Tentukan pecahan mana yang bernilai terkecil dan mana yang terbesar di antara ketiga pecahan
3 4 5
, , dan .
4 5 6
3 51
40. Tentukan apakah setara dengan dengan menggunakan perbandingan dua pecahan.
7 119

12
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 4: Bilangan Desimal

Sistem Desimal
Sistem desimal adalah sistem lambang bilangan yang menggunakan sepuluh lambang, yaitu 0, 1, 2, 3,
4, 5, 6, 7, 8, dan 9.

Representasi Desimal
Contoh:

827,364

ratusan puluhan satuan sepersepuluhan seperseratusan seperseribuan

3 6 4
827 ,364  800  20  7   
10 100 1000

Tanda koma berlaku sebagai pemisah desimal1, yaitu pemisah antara bilangan-bilangan bulat
(satuan, puluhan, ratusan, ribuan, …) dengan bilangan-bilangan pecahan (sepersepuluhan,
seperseratusan, seperseribuan, …).

Pengubahan Bilangan Desimal menjadi Pecahan


Contoh:
5 5 5 51 1
0,5  0   yang tersederhanakan menjadi   .
10 10 10 2  5 1 2
2 5 100 20 5 125 125 5  51  51 5
1,25  1       yang tersederhanakan menjadi   .
10 100 100 100 100 100 100 2  2  5 1  5 1 4

Pengubahan Bilangan Pecahan menjadi Desimal


Bilangan pecahan pada dasarnya merupakan operasi pembagian. Karena itu pengubahan bilangan
pecahan ke desimal dapat dilakukan dengan algoritma pembagian.
Contoh:
3
Ubah menjadi bilangan desimal.
8

0,375
8 30
24 _
60
56 _
40
40 _
0

1Indonesia menggunakan tanda koma sebagai pemisah desimal dan tanda titik sebagai pemisah ribuan. Sebagai
contoh, bilangan satu juta koma satu ditulis sebagai 1.000.000,1. Sedangkan kalkulator memakai titik sebagai
pemisah desimal dan tanda koma sebagai pemisah ribuan. Sebagai contoh, bilangan satu juta koma satu ditulis
sebagai 1,000,000.1. Negara yang memakai tanda koma sebagai pemisah desimal antara lain Indonesia, Brazil,
Perancis, Jerman, Italia, Belanda, Rusia, Portugal, Spanyol, Swedia, Denmark, Norwegia, Belgia, Finlandia,
Yunani, Austria, Argentina, Turki, dan Vietnam. Negara yang memakai titik sebagai pemisah desimal antara lain
Amerika, Inggris, Australia, Swiss, Jepang, Korea, Malaysia, Brunei, Singapura, Filipina, Sri Lanka, Thailand,
China, Pakistan, dan India.
13
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Penjumlahan/Pengurangan Bilangan Desimal


Sejajarkan pemisah desimalnya.
Contoh:
1,25
0,5 
1,75

Perkalian dan Pembagian dengan Bilangan Kelipatan 10


1. Untuk perkalian, tanda pemisah desimal mundur sebanyak jumlah angka nol pada pengali.
Contoh:
0,2345 × 10 = 2,345
0,2345 × 100 = 23,45
0,2345 × 1000 = 234,5
0,2345 × 10.000 = 2345
0,2345 × 100.000 = 23450
2. Untuk pembagian, tanda pemisah desimal maju sebanyak jumlah angka nol pada pembagi.
Contoh:
2345 ÷ 10 = 234,5
2345 ÷ 100 = 23,45
2345 ÷ 1000 = 2,345
2345 ÷ 10.000 = 0,2345
2345 ÷ 100.000 = 0,02345

Perkalian Bilangan Desimal


Perkalian antara dua bilangan desimal dapat dilakukan dengan mengubah kedua bilangan desimal
menjadi bilangan pecahan.
Contoh:
56 12034 673904
0,56  12,034     6,73904
100 1000 100000

Perkalian antara dua bilangan desimal dapat juga dilakukan dengan algoritma perkalian.
Contoh:

0,56 2 angka di belakang koma


12,034  3 angka di belakang koma
224
168
000
112
056 
06,73904 2 + 3 angka di belakang koma

Hasil di atas ditulis sebagai 6,73904 karena angka nol di depan angka selain nol tidak memiliki
makna. Contoh: Angka nol pada ungkapan 07 tidak memiliki makna karena bilangan ‘tujuh’ dapat
dilambangkan dengan 7.

Pembagian Bilangan Desimal


Pembagian antara dua bilangan desimal dapat dilakukan dengan mengubah kedua bilangan desimal
menjadi bilangan pecahan.
Contoh:
0,6 6 2 6 100 600
      30
0,02 10 100 10 2 20
0,5 5 2 5 1 5
      0,25
2 10 1 10 2 20

14
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Cara lainnya adalah dengan mengubah dulu bilangan desimal menjadi bilangan bulat dengan
mengalikannya dengan bilangan kelipatan 10.
Contoh:
0,6 0,6  100 60
   30
0,02 0,02  100 2
0,5 0,5  10 5
   0,25
2 2  10 20

Bilangan Desimal Berulang


Contoh:
1
 0,333333 ... (satu digit yang berulang)
3
5
 0,454545 ... (dua digit yang berulang)
11

Tanda elipsis (…) menyatakan bahwa keberulangan terjadi tak-berhingga kali.

Pengubahan Desimal Berulang menjadi Pecahan


1. Kalikan bilangan desimal berulang dengan 10 jika terdapat satu digit yang berulang, dengan 100
jika terdapat dua digit yang berulang, dengan 1000 jika terdapat tiga digit yang berulang, dan
seterusnya.
Contoh:
Terdapat dua digit yang berulang pada bilangan 0,454545 ... sehingga kalikan dengan 100, yaitu
0,454545 ...  100 .
2. Kurangi hasil di atas dengan bilangan desimal berulang semula,
0,454545 ...  100  0,454545 ...  45,454545 ...  0,454545 ...
0,454545 ...  (100  1)  45
0,454545 ...  99  45
45
0,454545 ... 
99

45 3 1  3 1  5 5
3. Hasil di atas dapat disederhanakan menjadi   .
99 3 1  3 1  11 11

Cara cepat:
Jika 1 digit yang berulang, bagi digit itu dengan 9; jika 2 digit yang berulang, bagi digit itu dengan 99;
jika 3 digit yang berulang, bagi digit itu dengan 999; dan seterusnya.
Contoh:
2
0,222222 ... 
9
39 39 3 1  13 13
0,393939 ...  yang tersederhanakan menjadi   .
99 99 3 1  33 33

15
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 4
Dilarang menggunakan kalkulator.
.... ....
1. 2,3  ....  
.... ....
.... .... ....
2. 3,17  ....   
.... .... ....
.... .... .... ....
3. 0,317    
.... .... .... ....
....
4. 0,7 
....
....
5. 0,07 
....
....
6. 0,007 
....
.... .... .... ....
7. 13,1071  ....  ....    
.... .... .... ....
7 9
8. 100  40    ....,....
10 100
8 1
9. 70  7    ....,....
100 10000
1
10.  ....,....
5
3
11.  ....,....
4
1
12.  ....,....
8
1
13.  ....,....
9
7
14.  ....,....
11
9
15.  ....,....
8
4
16. 3  ....,....
5
17
17.  ....,....
200
18. 14,79  7 ,081  ....,....
19. 14,79  7 ,081  ....,....
20. 0,25  2,05  ....,....
21. 1,4  7,9  ....,....
22. 7  0,081  ....,....
23. 2  0,5  ....,....
24. 0,042  1,05  ....,....
4,8
25. 4,8  0,32   ....,....
0,32
....
26. 0,888888 ... 
....
.... ....
27. 0,666666 ...  
.... ....

16
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

....
28. 0,999999 ...   ....
....
....
29. 0,121212 ... 
....
.... ....
30. 1,555555 ...  .... 
.... ....
31. 0,166666 ... 
....
32. 0,3787878 ... 
....
33. 0,777777 ...  9  ....
....
34. 0,444444 ...  0,444444 ... 
....
4 4 4 4 ....
35. 4      ... 
10 100 1000 10000 ....

17
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 5: Rasio, Persentase, dan Proporsi

Rasio
Rasio adalah perbandingan antara dua atau lebih besaran sejenis.
Contoh:
Jika rasio jumlah mobil terhadap jumlah motor adalah 1:4 maka berarti untuk tiap 1 mobil terdapat 4
motor. Rasio ini dapat diilustrasikan sebagai berikut.

mobil motor

Dengan rasio ini, jika jumlah mobil adalah 2 maka jumlah motor adalah 8; jika jumlah mobil adalah 3
maka jumlah motor adalah 12; dan demikian seterusnya.

mobil motor mobil motor

Perhatikan bahwa perbandingan ini dibuat antara dua besaran sejenis, yaitu jumlah terhadap jumlah.

Bentuk Paling Sederhana dari Rasio


Sama seperti sebuah bilangan pecahan yang mungkin saja memiliki pecahan setara paling sederhana,
sebuah rasio bisa jadi direduksi ke dalam bentuk paling sederhana. Faktorisasi prima dapat
digunakan untuk menentukan bentuk paling sederhana dari sebuah rasio.
Contoh:
Misalkan rasio jumlah mobil terhadap jumlah motor adalah 3:12. Bentuk paling sederhana dari rasio
ini adalah

3 31 1
 
12 2  2  3 1 4

Jadi, rasio jumlah mobil terhadap jumlah motor dapat dinyatakan sebagai 1:4.

Pengubahan Rasio menjadi Pecahan Bagian


Rasio dari dua atau lebih besaran sejenis yang membentuk satu kesatuan dapat diungkapkan dalam
bentuk pecahan bagian.
Contoh:
Misalkan rasio jumlah mobil terhadap jumlah motor adalah 1:4. Seperti yang
dapat dipahami dari gambar di samping, rasio ini berarti jumlah mobil adalah 51
bagian dari jumlah total kendaraan (yang terdiri dari mobil dan motor) dan
4
jumlah motor adalah 5
bagian dari jumlah total kendaraan.
mobil motor
1 4
Contoh: 5 5
Misalkan rasio volume cairan A terhadap volume cairan B terhadap volume
cairan C dalam sebuah larutan adalah 2:3:5. Seperti yang dapat dipahami dari
2
gambar di samping, rasio ini berarti volume cairan A adalah 10 bagian dari
3
volume larutan, volume cairan B adalah 10
bagian dari volume larutan, dan
A B C
5
volume cairan C adalah 10
bagian dari volume larutan. 2 3 5
10 10 10
18
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Penentuan Nilai Besaran berdasarkan Rasio


Jika diberikan rasio dari dua atau lebih besaran sejenis yang membentuk satu kesatuan dan ingin
ditentukan nilai tiap besaran itu maka rasio tadi harus diubah ke dalam bentuk pecahan bagian
terlebih dahulu.
Contoh:
Misalkan rasio jumlah mobil terhadap jumlah motor adalah 1:4 dan jumlah total kendaraan adalah 15.
1 4
Jumlah mobil adalah 5
bagian dan jumlah motor adalah 5
bagian dari jumlah total kendaraan
sehingga

1 4
jumlah mobil   15  3 jumlah motor   15  12
5 5

Untuk memeriksa kebenaran hasil di atas, perhatikan bahwa jumlah mobil ditambah jumlah motor
adalah benar 15.

Persentase
Istilah “persen” berasal dari kata “per” dan “sen” yang berarti “per seratus”. Persentase merupakan
pecahan bagian dengan penyebut berupa bilangan 100. Persentase dilambangkan dengan %. Contoh:
20
20% berarti 100 bagian dan 100% berarti 100
100
atau 1 bagian.

Pengubahan Pecahan Bagian menjadi Persentase


Sebuah pecahan bagian dapat diubah menjadi persentase dengan cara mencari pecahan setara yang
memiliki penyebut 100.
Contoh:
3 325 75 75 3
Pecahan berpenyebut 100 yang setara dengan 4
adalah 425
 100
. Karena 100
 75% maka 4
 75% .
Cara yang paling mudah untuk mengubah sebuah pecahan bagian menjadi persentase adalah dengan
3
mengalikan pecahan bagian tersebut dengan 100%, yaitu 4
 100%  75% .

Pengubahan Rasio menjadi Persentase


Jika diberikan rasio dari dua atau lebih besaran sejenis yang membentuk satu kesatuan dan ingin
ditentukan persentase tiap besaran itu maka rasio tadi harus diubah ke dalam bentuk pecahan bagian
terlebih dahulu.

diubah menjadi diubah menjadi


rasio pecahan bagian persentase

Contoh:
Misalkan rasio jumlah mobil terhadap jumlah motor adalah 1:4.

rasio: 1 4

mobil motor
1 4
pecahan bagian:
5 5

1 4
persentase:  100%  20% 80%   100%
5 5
Untuk memeriksa kebenaran hasil di atas, perhatikan bahwa persentase jumlah mobil ditambah
persentase jumlah motor adalah 100%.

19
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Penentuan Nilai Besaran berdasarkan Persentase


Dengan mengingat bahwa persentase merupakan pecahan bagian yang berpenyebut 100 maka cara
penentuan nilai besaran berdasarkan persentase sama dengan cara penentuan nilai besaran
berdasarkan pecahan bagiannya.
Contoh:
Misalkan persentase jumlah mobil adalah 20% dan persentase jumlah motor adalah 80% dan jumlah
20 80
total kendaraan adalah 15. Jumlah mobil adalah 100 bagian dan jumlah motor adalah 100 bagian dari
jumlah total kendaraan sehingga

20 80
jumlah mobil   15  3 jumlah motor   15  12
100 100

Persentase Perubahan
Nilai sebuah besaran bisa saja berubah-ubah. Besar perubahan ini dapat diungkapkan dalam bentuk
persentase. Persentase perubahan dihitung secara relatif terhadap nilai semula dari besaran itu.
Contoh:
Sebuah pegas yang semula panjangnya 20 cm ditekan hingga
panjangnya menjadi 15 cm. Pengurangan panjang pegas 15
adalah 5 cm dan panjang semula pegas adalah 20 cm 15 cm
20
sehingga persentase pengurangan panjang pegas adalah 5
5 cm
20
5
 100%  25%
20

15
Panjang pegas sekarang adalah sebesar  100%  75% atau 100%  25%  75% dari panjang
20
semula pegas.

Contoh:
Sebuah pegas yang semula panjangnya 20 cm ditarik hingga
panjangnya menjadi 25 cm. Penambahan panjang pegas
adalah 5 cm dan panjang semula pegas adalah 20 cm 20
20 cm
sehingga persentase penambahan panjang pegas adalah 20
5
5 5 cm
 100%  25% 20
20

25
Panjang pegas sekarang adalah sebesar  100%  125% atau 100%  25%  125% dari panjang
20
semula pegas.

Proporsi
Proporsi adalah pernyataan bahwa dua buah rasio adalah sama. Jika rasio a : b sama dengan rasio
c : d maka dapat dibentuk proporsi a : b  c : d .2
Contoh:
Rasio 1:4 sama dengan rasio 3:12 sehingga dapat dituliskan sebagai sebuah proporsi 1:4 = 3:12.

Skala
Skala adalah rasio dari dua besaran sejenis yang tidak membentuk satu kesatuan. Karena itu, skala
tidak dapat diubah ke dalam bentuk pecahan bagian. Pemecahan masalah skala membutuhkan
konsep proporsi.
Contoh:
Sebuah peta memiliki skala 1 : 1.000.000 . Misalkan jarak antara kota A dan kota B di peta adalah 5
cm dan jarak yang sesungguhnya adalah x maka diperoleh proporsi 1 : 1.000.000  5 cm : x . Nilai x
dapat ditentukan sebagai berikut.

2 Proporsi juga biasa dilambangkan dengan tanda “::”, seperti a:b :: A:B.
20
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

× 5 cm

1 : 1.000.000  5 cm : x sehingga x  1.000.000  5 cm  5.000.000 cm

× 5 cm

Proporsi pada Segibanyak


Segibanyak adalah bidang datar yang memiliki sisi-sisi berbentuk garis lurus, seperti segitiga,
segiempat, segilima, dan seterusnya. Sisi-sisi dari segibanyak-segibanyak yang serupa, yaitu
memiliki bentuk yang sama namun dengan ukuran yang bisa saja berbeda, membentuk proporsi.
Sebagai contoh, kedua segitiga berikut memiliki bentuk yang sama namun memiliki ukuran yang
berbeda

C
B
b c

a A
dan memenuhi tiga buah proporsi a : b  A : B , a : c  A : C , dan b : c  B : C .
Contoh:

C
B
5 cm
3 cm

4 cm 8 cm
×2

4 cm : 3 cm  8 cm : B sehingga B  3 cm  2  6 cm

×2
×2

4 cm : 5 cm  8 cm : C sehingga C  5 cm  2  10 cm

×2

21
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 5
1. Rasio jumlah itik terhadap jumlah ayam dalam sebuah peternakan adalah 3:7. Jika jumlah ayam
adalah 63 ekor, tentukan jumlah itik dalam peternakan itu.
2. Sebuah peternakan memelihara sejumlah sapi, domba, dan kambing dengan rasio jumlah 3:5:7.
Jika jumlah domba adalah 15, tentukan jumlah sapi dan kambing dalam peternakan itu.
3. Segelas minuman terdiri dari 75 mL sirup dan 350 mL air. Tentukan bentuk paling sederhana
dari rasio volume sirup terhadap volume air.
4. Sebuah campuran terdiri dari 9 kg bahan A, 12 kg bahan B, dan 39 kg bahan C. Tentukan bentuk
paling sederhana dari rasio massa bahan A terhadap massa bahan B terhadap massa bahan C.
5. Suatu larutan terdiri dari cairan A dan B dengan rasio volume 2:7. Tentukan pecahan bagian dari
tiap cairan.
6. Suatu larutan terdiri dari cairan A, B, dan C dengan rasio volume 2:3:5. Tentukan pecahan
bagian dari tiap cairan.
7. Suatu larutan terdiri dari cairan A dan B dengan rasio volume 2:7. Jika volume larutan adalah
360 mL, tentukan volume tiap cairan.
8. Suatu larutan terdiri dari cairan A, B, dan C dengan rasio volume 2:3:5. Jika volume larutan
adalah 270 mL, tentukan volume tiap cairan.
1
9.  ....%
2
4
10.  ....%
5
5
11.  ....%
4
3
12. 2  ....%
4
13. Suatu larutan terdiri dari cairan A dan B dengan rasio volume 2:7. Tentukan persentase volume
tiap cairan dalam larutan itu.
14. Suatu larutan terdiri dari cairan A, B, dan C dengan rasio volume 2:3:5. Tentukan persentase
volume tiap cairan dalam larutan itu.
15. Sebuah kelas terdiri dari 7 mahasiswa putra dan 21 mahasiswa putri. Tentukan persentase
jumlah mahasiswa putra dan mahasiswa putri dalam kelas itu.
16. Sebuah bahan campuran terdiri dari 9 kg bahan A, 12 kg bahan B, dan 39 kg bahan C. Tentukan
persentase massa tiap bahan.
17. Sebuah bahan campuran bermassa 20 kg terdiri dari 10% bahan A, 35% bahan B, dan 55% bahan
C. Tentukan massa tiap bahan.
18. Seutas kawat sepanjang 300 cm mengalami pemuaian panjang sebesar 0,25%. Tentukan panjang
kawat itu sekarang.
19. Sebuah bak mula-mula berisi air dengan volume 0,2 m 3 . Jika 35% air dalam bak itu diambil,
tentukan volume air dalam bak itu sekarang.
20. Harga sebuah pakaian setelah didiskon sebesar 30% adalah Rp87.500. Tentukan harga pakaian
itu sebelum didiskon.
21. Harga sebuah produk setelah mengalami kenaikan harga sebesar 8% adalah Rp297.000.
Tentukan harga produk itu sebelum mengalami kenaikan harga.
22. Sebuah peta memiliki skala 1:500.000. Jika jarak antara kota A dan kota B di peta adalah 12 cm,
tentukan jarak yang sesungguhnya.
23. Sebuah peta memiliki skala 1:500.000. Jika jarak sesungguhnya antara kota C dan kota D adalah
40 km, tentukan berapa cm jaraknya di peta. (Petunjuk: 1 km = 100.000 cm.)
24. Tentukan panjang sisi a dan b.

13 cm

9,75 cm
5 cm
b

a
12 cm
22
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

25. Tentukan panjang sisi a dan b.

7 cm
5 cm
b
4 cm

a
8 cm

26. Tentukan panjang x.

x
42 cm

28 cm
18 cm

23
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 6: Pangkat dan Akar

Perpangkatan
Perpangkatan adalah operasi perkalian berulang antara sebuah bilangan dengan bilangan itu sendiri.
Contoh:
5 3 berarti 5  5  5 , yaitu 125.
(5) 3 berarti ( 5)  ( 5)  ( 5) , yaitu −125.

Bilangan yang dipangkatkan disebut basis, dan istilah lain dari pangkat adalah eksponen.

Penarikan Akar
Contoh:
3 3
125 berarti bilangan berapa yang jika dipangkatkan 3 menghasilkan 125 sehingga 125  5 .
3 3
 125 berarti bilangan berapa yang jika dipangkatkan 3 menghasilkan −125 sehingga  125  5 .

3 4 5
Ungkapan-ungkapan 2 , , , dan seterusnya berturut-turut disebut akar kuadrat, akar
kubik, akar pangkat empat, akar pangkat lima dan seterusnya3. Lambang disebut radikal dan
bilangan yang ditarik akarnya disebut radikan.

Aturan-Aturan Perpangkatan
1. Penjumlahan pangkat. Contoh:
5 6  5 2  5  5  5  5  5  5  5  5 5 8
Jadi, 5 6  5 2  5 6  2 atau a b a c  a b  c
2. Pengurangan pangkat. Contoh:
56 51  51  5  5  5  5
  5 5 5 5  54
52 51  51
56 ab
Jadi,  5 6 2 atau secara umum  a bc .
52 ac
3. Perkalian pangkat. Contoh:
(5 6 ) 2  5 6  5 6  5 6  6  5 12
Jadi, (5 6 ) 2  5 62 atau secara umum (a b ) c  a bc .
4. Pembagian pangkat. Contoh:
2
56  2 53  53  53
6 b
c
Jadi, 2 5 6  5 2 atau secara umum a b  a c .
5. Distribusi pangkat. Contoh:
(5 3  7 4 ) 2  (5 3  7 4 )  (5 3  7 4 )  5 3  3  7 4  4  5 6  7 8
Jadi, (5 3  7 4 ) 2  5 32  7 42 atau secara umum (a c b d ) e  a ce b de .
2
 53   3  3  5 3 3 5 6
    5  5  
 74   74   74  7 4 4 7 8
     
2 e
 53  5 32  ac  a ce
Jadi,  4   42 atau secara umum  d   de .
7   
  7 b  b
Aturan ini tidak berlaku pada penjumlahan dan pengurangan.
Contoh:
(5 3  7 4 ) 2  5 32  7 42 melainkan (5 3  7 4 ) 2  5 32  7 42  2  5 3  7 4
(5 3  7 4 ) 2  5 32  7 42 melainkan (5 3  7 4 ) 2  5 32  7 42  2  5 3  7 4

3 Untuk akar kuadrat, misalnya 2 5 , sudah menjadi kebiasaan untuk tidak menuliskan bilangan 2, yaitu 5.

24
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Pangkat Nol
Penafsiran pangkat nol dilakukan dengan bantuan pengurangan pangkat.
Contoh:
51
5 0  5 1 1  1  1 atau secara umum a 0  1 dengan syarat a  0 .
5

Bilangan berapa pun (kecuali nol) dipangkatkan nol sama dengan 1. Nol pangkat nol tak dapat
ditentukan nilainya.

Pangkat Negatif
Penafsiran pangkat negatif dilakukan dengan bantuan pengurangan pangkat juga.
Contoh:
51 51 1 1 1
5 2  5 1  3  3  1   2 atau secara umum a b  b .
5 5 55 5  5 5 a

Pangkat Pecahan
Penafsiran pangkat pecahan dilakukan dengan bantuan pembagian pangkat.
Contoh:
1 1 2
3 3
5 2  2 51 5 3  51 5 3  52

Penafsiran pangkat pecahan dapat dilakukan juga dengan bantuan perkalian dan pembagian pangkat.
Contoh:
2 1 1
2
53  53  (5 3 ) 2  ( 3 5 ) 2

2 2
3
Jadi, 5 3  5 2 dan 5 3  (3 5 ) 2 .

Secara umum,

c
ab
b
ac 

( c a )b

Basis Negatif
Untuk basis negatif, jika pangkatnya berupa bilangan ganjil maka hasil perpangkatan adalah bilangan
negatif dan jika pangkatnya berupa bilangan genap maka hasil perpangkatan adalah bilangan positif.
(Ingat kembali tentang perkalian antara bilangan-bilangan bertanda positif dan negatif.)
Contoh:
( 5 ) 1  5 ( 5) 2  25 ( 5) 3  125 ( 5) 4  625

Radikan Negatif
Untuk radikan negatif, jika pangkat akarnya berupa bilangan ganjil maka hasil penarikan akar adalah
bilangan negatif.
Contoh:
3
 125  5

Namun jika pangkat akarnya berupa bilangan genap maka hasil penarikan akar adalah bilangan
imajiner (bilangan khayal).
Contoh:
4
 625 tidak menghasilkan bilangan riil (bilangan nyata). Seperti yang sudah diketahui, 5 4  625
dan ( 5) 4  625 juga. Jadi, tidak ada bilangan riil yang jika dipangkatkan 4 akan menghasilkan −625.

25
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bentuk Standar atau Notasi Ilmiah


Sembarang bilangan desimal dapat ditulis sebagai bilangan desimal a yang memenuhi 1  a  10
(disebut mantisa) dikalikan dengan bilangan 10 yang berpangkat n. Bilangan 10 n ini disebut orde
nilai. Ringkasnya, notasi ilmiah berbentuk a  10 n .4

Contoh:
Bilangan 234,5 dapat ditulis sebagai 2,345  10 2 .
Bilangan 0,02345 dapat ditulis sebagai 2,345  10 2 .

Orde Nilai Bentuk Pecahan Bentuk Desimal


1000
10 3 1000
1
100
10 2 100
1
10
10 1 10
1
1
10 1 0,1
10
1
10 2 0,01
100
1
10 3 0,001
1000

9
4 Kalkulator scientific menampilkan notasi ilmiah sebagai a n . Sebagai contoh, bilangan 1,47  10 ditampilkan
9
sebagai 1,47 .

26
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 6
Dilarang menggunakan kalkulator.
1. 2 3  2 7  2 ....
1
2. 2 3  2 7  2 ....  ....
2
23 .... 1
3. 2 
2 7
2 ....
23 ....
4. 2
7
2
1
5. (3 2 ) 2  ....
4 5 .... ....
6. (2  3 )  2 3
5
 21  ....
2
7.  0   ....  2 ....
3  3
8. ( 2) 2  ....
9. ( 2) 3  ....
10. 10 0  ....
11. ( 2) 0  ....
....
12. 3 2 
....
3 ....
13. 2 
....
....
14. ( 3) 2 
....
3 ....
15. ( 2) 
....
1
16. 2  ....
3
1
17.  ....
( 3) 2
1

18. 7 4  .... ....


3

19. 2 5  .... ....

1
....
20. (2 )  2 ....  .... ....
5 3

1
21. 9 2  ....
1
22. 8 3  ....
2
23. 8 3  ....
3
24. 4 2  ....
....
 16 ....  ....
0 ,75
25. 16
3
26. 4 3  ....
27. 4 2  ....

27
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III
1 1
2 2 ....
28. 3  3 3  ....
.... ....
.... ....
29. 2 2
5 5 5  5 ....  5  ....
30. 3  3  ....
3
31. 4  3 4  3 4  ....
.... ....
8 8 ....  8  ....
32.  ....     ....  ....
2 .... 2
2
2
 9a 6 b 0 
33. Bentuk sederhana dari ungkapan  3 2  adalah ….
9 c d
 

x x3 x2
34. Bentuk sederhana dari ungkapan adalah ….
3
x6
7 5
x2 x3
35. Bentuk sederhana dari ungkapan adalah ….
x
36. 1,2345  10 3  ....,....
37. 1,2345  10 3  ....,....
38. 12,345  ....,....  10 ....
39. 0,12345  ....,....  10....
40. 3  10 2  3  10 2  ....,....  10 ....
41. (3  10 5 )(4  10 8 )  ....,....  10 ....

Untuk soal-soal berikut, gunakan aturan distribusi pangkat.


42. Jika 1 m = 100 cm maka 1 m 2  .... cm 2 .
1
43. Jika 1 cm  m maka 1 cm 2  .... m 2 .
100
44. Jika 1 m = 100 cm maka 1 m 3  .... cm 3 .
1
45. Jika 1 cm  m maka 1 cm 3  .... m 3 .
100
46. Jika 1 ft = 12 in maka 1 ft 2  .... in 2 .
1
47. Jika 1 in  ft maka 1 in 2  .... ft 2 .
12
48. Jika 1 ft = 12 in maka 1 ft 3  .... in 3 .
1
49. Jika 1 in  ft maka 1 in 3  .... ft 3 .
12

28
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 7: Persamaan

Persamaan
Persamaan terdiri dari dua ungkapan matematika yang dihubungkan dengan tanda “=”, dan memiliki
paling sedikit satu besaran yang tak diketahui nilainya. Ungkapan yang berada di sebelah kiri tanda
“=” disebut ruas kiri, dan ungkapan yang berada di sebelah kanan tanda “=” disebut ruas kanan.
Contoh:
ruas kiri ruas kanan

3x  4  5x  6

Pada persamaan di atas, huruf x melambangkan besaran yang tak diketahui nilainya. Nilai x yang
memenuhi persamaan di atas adalah 5.

Identitas
Mirip seperti persamaan, namun nilai besaran yang tak diketahui nilainya dapat berapa saja.
Contoh:

( x  1) 2  x 2  2 x  1

Nilai x yang memenuhi identitas di atas bisa berapa saja.5

Persamaan Literal
Persamaan literal adalah persamaan dengan lebih dari satu huruf yang mewakili besaran-besaran
yang tak diketahui nilainya.
Contoh:
1 1
mv02  mgh0  mv 2  mgh
2 2

Suku
Suku adalah ungkapan matematika yang membentuk ruas dari persamaan. Suku-suku pada sebuah
ruas persamaan dipisahkan oleh operator penjumlahan “+” atau operator pengurangan “−“.
Contoh:

ruas kiri ruas kanan ruas kiri ruas kanan

1 1 1 1
mv 02  mgh 0  mv 2  mgh A ah  bh
2 2 2 2

suku suku suku suku suku suku suku

Namun, operator penjumlahan atau pengurangan yang berada dalam tanda kurung atau yang
merupakan bagian dari suatu bentuk pecahan tidak membentuk dua suku.
Contoh:

ruas kiri ruas kanan ruas kiri ruas kanan

1 1 ab
mv 02  mv 2  mg(h  h 0 ) A h
2 2 2

suku suku suku suku suku

2 2
5 Secara formal, identitas menggunakan lambang “  ”, bukan “=”, seperti ( x  1)  x  2 x  1 .

29
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Sifat-Sifat Persamaan
1. Jika sebuah suku ditambahkan pada sebuah ruas maka suku yang sama harus ditambahkan juga
pada ruas yang berlawanan.
Contoh:
v x  v x 0  a x t
v x  v x 0  v x 0  a x t  v x 0 (kedua ruas ditambahkan dengan suku v x 0 )
v x  a x t  v x 0
2. Jika sebuah suku dikurangi dari sebuah ruas maka suku yang sama harus dikurangi juga dari
ruas yang berlawanan.
Contoh:
v x2  v x20  2a x x
v x2  v x20  v x20  2a x x  v x20 (kedua ruas dikurangi dengan suku v x20 )
v x2  v x20  2a x x
3. Jika suku-suku pada sebuah ruas dikalikan dengan sebuah besaran maka suku-suku pada ruas
yang berlawanan harus dikalikan juga dengan besaran yang sama.
Contoh:
1 1
mv02  mgh 0  mv 2  mgh
2 2
1 1
mv02  2  mgh 0  2  mv 2  2  mgh  2 (semua suku pada kedua ruas dikalikan dengan 2)
2 2
mv02  2mgh 0  mv 2  2mgh
4. Jika suku-suku pada sebuah ruas dibagi dengan sebuah besaran maka suku-suku pada ruas yang
berlawanan harus dibagi juga dengan besaran yang sama.
Contoh:
1 1
mv02  mgh 0  mv 2  mgh
2 2
1 mgh 0 1 mgh
mv02   mv 2  (semua suku pada kedua ruas dibagi dengan m)
2m m 2m m
1 2 1
v 0  gh 0  v 2  gh
2 2
5. Jika ruas kiri dipangkatkan maka ruas kanan juga harus dipangkatkan.
Contoh:
c  a2  b2
(c ) 2  ( a 2  b 2 ) 2 (kedua ruas dikuadratkan)
c 2  a2  b2
6. Jika ruas kiri ditarik akarnya maka ruas kanan harus ditarik juga akarnya.
Contoh:
c 2  a2  b2
c 2  a 2  b 2 (kedua ruas ditarik akar kuadratnya)
c  a2  b2

30
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Transposisi Persamaan
Transposisi persamaan adalah penyusunan ulang persamaan dengan menerapkan sifat-sifat
persamaan untuk menentukan nilai sebuah besaran yang tak diketahui nilainya atau mendapatkan
rumus untuk sebuah besaran.
Contoh:
Untuk menentukan nilai x dalam persamaan 3 x  4  5 x  6 , berikut adalah langkah-langkahnya.
1. Susun ulang persamaan agar berbentuk x = .... Karena itu, hilangkan suku yang mengandung x di
ruas kanan, yaitu 5x, dengan cara mengurangi kedua ruas dengan suku 5x.
3x  4  5x  5x  6  5x
 2 x  4  6
2. Hilangkan suku yang tidak mengandung x di ruas kanan, yaitu 4, dengan cara mengurangi kedua
ruas dengan suku 4.
 2 x  4  6
 2 x  4  4  6  4
 2 x  10
3. Bagi kedua ruas dengan −2.
2 x 10

2 2
x5
Jadi, nilai x yang memenuhi persamaan 3 x  4  5 x  6 adalah 5.

Contoh:
F1 F
Untuk mendapatkan rumus untuk besaran A1 dari persamaan  2 , berikut adalah langkah-
A1 A2
langkahnya.
1. Susun ulang persamaan agar berbentuk A1  .... Kalikan kedua ruas dengan A1 A2 .
F1 A 1 A 2 F 2 A 1 A 2

A1 A2
F1 A 2  F 2 A 1
2. Bagi kedua ruas dengan F2 .
F1 A 2 F 2 A 1

F2 F2
F1 A 2
 A1
F2
3. Tukar kedua ruas.
F A
A1  1 2
F2

Perhatian!

Berdasarkan pengamatan, tak sedikit orang yang tak mampu memecahkan persamaan hanya karena
salah menempatkan tanda “=”. Sebagai contoh, saat diminta untuk memecahkan persamaan
6 x  9  12 , misalnya, mereka menuliskan

6 x  9  12  6 x  12  9  3

dan selanjutnya tak tahu lagi apa yang harus dilakukan. Yang harus diingat adalah bahwa persamaan
memiliki dua ruas, dan tanda “=” berlaku sebagai pemisah antara kedua ruas itu. Penulisan semacam
di atas membuat ruas kiri dan ruas kanan bercampur aduk. Hal ini terjadi karena ketidakmampuan
membedakan antara proses pemecahan persamaan dan proses penentuan nilai fungsi seperti berapa
nilai y yang diberikan oleh y  6 x  9 jika nilai x  2 , yaitu y  6 x  9  6  2  9  12  9  21 .

31
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Perkalian Silang
Perkalian silang hanya dapat dilakukan pada persamaan yang masing-masing ruasnya hanya memiliki
satu suku.
Contoh:
F F
Jika diminta untuk menentukan rumus untuk besaran A1 dari persamaan 1  2 maka lakukan
A1 A2
perkalian silang menurut bagan

F1 F
 2
A1 A 2

F1 A 2 F A
sehingga diperoleh  A1 . Tukar kedua ruas untuk mendapatkan rumus A1  1 2 seperti
F2 F2
yang diminta.

Contoh:
PV
Jika diminta untuk menentukan rumus untuk besaran P dari persamaan  nR maka ubah dulu
T
PV nR
suku di ruas kanan menjadi bentuk pecahan  . Kemudian, lakukan perkalian silang menurut
T 1
bagan

PV nR

T 1

P nRT nRT
sehingga diperoleh  atau P  .
1 V V

Persamaan Kuadrat
Persamaan kuadrat adalah persamaan di mana besaran yang tak diketahui nilainya memiliki pangkat
2. Bentuk umum dari persamaan kuadrat adalah

ax 2  bx  c  0

di mana x mewakili besaran yang tak diketahui nilainya dan a, b, dan c adalah konstanta. Secara
umum, persamaan kuadrat memiliki dua pemecahan; dengan kata lain, ada dua nilai x yang
memenuhi persamaan kuadrat. Nilai mana yang relevan tergantung pada permasalahan yang
dihadapi. Kedua nilai x dapat ditentukan dengan mudah menggunakan rumus kuadratik berikut.

 b  b 2  4ac  b  b 2  4ac
x atau x
2a 2a

Contoh:
Nilai x yang memenuhi persamaan x 2  3 x  10  0 adalah

 3  3 2  4  1  ( 10)  3  9  40  3  49  3  7 4
x     2
2 1 2 2 2 2

atau

 3  3 2  4  1  ( 10)  3  9  40  3  49  3  7  10
x      5
2 1 2 2 2 2

32
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Contoh:
1
Jika diminta untuk menentukan nilai besaran t dari persamaan x  v x 0 t  a x t 2 maka bisa
2
digunakan rumus kuadratik dengan terlebih dahulu menyusun ulang persamaan ini menjadi
berbentuk ax 2  bx  c  0 dengan langkah-langkah sebagai berikut.
1. Tukar kedua ruas.
1
v x 0 t  a x t 2  x
2
2. Kurangi kedua ruas dengan suku x .
1
v x 0 t  a x t 2  x  x  x
2
1
v x 0 t  a x t 2  x  0
2
3. Susun ulang hasil di atas menjadi
1
a x t 2  v x 0 t  x  0
2
1
4. Dari bentuk umum persamaan kuadrat ax 2  bx  c  0 , jelas bahwa x  t , a  a x , b  v x 0 ,
2
dan c   x .
1
 v x 0  v x20  4  a x  (  x )
2  v x 0  v x20  2a x x
t  
1 ax
2  ax
2
atau
1
 v x 0  v x20  4  a x  (  x )
2  v x 0  v x20  2a x x
t  
1 ax
2  ax
2

Nilai Δt mana yang relevan bergantung pada soal.

33
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 7
Dilarang menggunakan kalkulator.
1. Tentukan rumus untuk besaran a x dari persamaan F x  ma x .
2. Tentukan rumus untuk besaran F y dari persamaan F y  mg  ma y .
3. Tentukan rumus untuk besaran a y dari persamaan F y  mg  ma y .
4. Tentukan rumus untuk besaran m dari persamaan F y  mg  ma y .
s
5. Tentukan rumus untuk besaran Δt dari persamaan v .
t
F F
6. Tentukan rumus untuk besaran F1 dari persamaan 1  2 .
A1 A2
F1 F
7. Tentukan rumus untuk besaran F2 dari persamaan  2 .
A1 A2
F1 F
8. Tentukan rumus untuk besaran A2 dari persamaan  2 .
A1 A2
PV
9. Tentukan rumus untuk besaran V dari persamaan  nR .
T
PV
10. Tentukan rumus untuk besaran T dari persamaan  nR .
T
PV
11. Tentukan rumus untuk besaran n dari persamaan  nR .
T
12. Tentukan rumus untuk besaran r dari persamaan A  πr 2 .
1
13. Tentukan rumus untuk besaran d dari persamaan A  πd 2 .
4
1 qQ
14. Tentukan rumus untuk besaran r dari persamaan F  .
4π r 2
4
15. Tentukan rumus untuk besaran r dari persamaan V  πr 3 .
3
16. Tentukan rumus untuk besaran v x dari persamaan v x2  v x20  2a x x .
17. Tentukan rumus untuk besaran v x 0 dari persamaan v x2  v x20  2a x x .
18. Tentukan rumus untuk besaran Δx dari persamaan v x2  v x20  2a x x .
19. Tentukan rumus untuk besaran a x dari persamaan v x2  v x20  2a x x .
1
20. Tentukan rumus untuk besaran v x 0 dari persamaan x  v x 0 t  a x t 2 .
2
1
21. Tentukan rumus untuk besaran a x dari persamaan x  v x 0 t  a x t 2 .
2
vx  vx0
22. Tentukan rumus untuk besaran v x dari persamaan a x  .
t
v  vx
23. Tentukan rumus untuk besaran v x dari persamaan x  x 0 t .
2
5
24. Tentukan rumus untuk besaran F dari persamaan C  ( F  32) .
9
ab
25. Tentukan rumus untuk besaran h dari persamaan A  h.
2
26. Tentukan rumus untuk besaran a dari persamaan c  a 2  b 2 .
nE
27. Tentukan rumus untuk besaran E dari persamaan I  .
R  nr
nE
28. Tentukan rumus untuk besaran R dari persamaan I  .
R  nr
34
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

nE
29. Tentukan rumus untuk besaran r dari persamaan I  .
R  nr
nE
30. Tentukan rumus untuk besaran n dari persamaan I  .
R  nr

31. Tentukan rumus untuk besaran  dari persamaan T  2π .
g

32. Tentukan rumus untuk besaran g dari persamaan T  2π .
g
R f P
33. Tentukan rumus untuk besaran f dari persamaan  .
r f P
R f P
34. Tentukan rumus untuk besaran P dari persamaan  .
r f P
1 1 1
35. Tentukan rumus untuk besaran R p dari persamaan   .
R p R1 R 2
1 1 1
36. Tentukan rumus untuk besaran R1 dari persamaan   .
R p R1 R 2
1 1 1
37. Tentukan rumus untuk besaran R2 dari persamaan   .
R p R1 R 2
F1 πr12
38. Sederhanakan persamaan  dan tentukan rumus untuk besaran r1 .
F2 πr22

F1
1
4
πd 12
39. Sederhanakan persamaan  dan tentukan rumus untuk besaran d 2 .
F2 1
πd 22
4

1 1
40. Sederhanakan persamaan mv 02  mgh 0  mv 2  mgh dan tentukan rumus untuk besaran v.
2 2
h1
2 1  4
F d d1
41. Tentukan rumus untuk besaran h1 dari persamaan 1  12  .
F2 d 2 h2
1  4
d2
h
1  4 1
F1 d 12 d1
42. Tentukan rumus untuk besaran h2 dari persamaan   .
F2 d 22 h
1  4 2
d2
h
1  4 1
F1 d 12 d1
43. Tentukan rumus untuk besaran  dari persamaan   .
F2 d 22 h
1  4 2
d2
h 2
44. Tentukan rumus untuk besaran d dari persamaan V  (d  D 2  dD ) .
12
45. Tentukan rumus untuk besaran F1 dari persamaan F R  F12  F22  2 F1 F2 cos .
h
1  4 1
F1 d 12 d1
46. Tentukan rumus untuk besaran d 1 dari persamaan   .
F2 d 22 h
1  4 2
d2

35
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Bab 8: Logaritma

Logaritma
Logaritma pada dasarnya digunakan untuk menghitung pangkat yang tak diketahui. Sebagai contoh,
perhatikan persamaan berikut di mana a dan b diketahui namun x tak diketahui nilainya.

bx  a

Besar pangkat x dapat dihitung dengan menggunakan logaritma 6

x  b log(a)

Bilangan yang dipangkatkan, yaitu b, disebut basis logaritma, dan bilangan hasil perpangkatan, yaitu
a, disebut argumen logaritma.

Logaritma Biasa
Logaritma biasa adalah logaritma berbasis bilangan 10. Logaritma biasa sering dituliskan tanpa
menuliskan basisnya. Sebagai contoh, 10 log(5) sering dituliskan sebagai log(5) .
Contoh:
Pangkat x yang memenuhi 10 x  100 adalah x  log(100) , yaitu x  2 .

Bilangan Euler
Bilangan Euler merupakan salah satu tetapan dalam matematika, sama seperti bilangan π . Besar
bilangan Euler hingga sepuluh tempat desimal adalah e = 2,7182818284 .... Nilai ini merupakan besar
maksimum yang diperoleh dari menggandakan sesuatu secara kontinu dalam satu periode waktu.
Contoh:
Saldo sebesar Rp1 yang ditabung dengan bunga majemuk 100% per tahun (digandakan dalam periode
1 tahun) akan menjadi sekitar Rp2,7182818284 setelah ditabung selama 1 tahun.

Logaritma Natural
Logaritma natural adalah logaritma berbasis bilangan Euler. Logaritma natural dilambangkan dengan
“ln”, dan dibaca “lon”. Sebagai contoh, e log(5) dituliskan sebagai ln(5) dan dibaca “lon lima”.
Contoh:
Pangkat x yang memenuhi e x  4 adalah x  ln(4) , yaitu x  1,386 .

Identitas Pengubahan Basis Logaritma


Pada umumnya, kalkulator scientific hanya menyediakan tombol log untuk menghitung logaritma
biasa dan tombol ln untuk menghitung logaritma natural. Untuk menghitung logaritma berbasis
selain bilangan 10 dan e, dapat digunakan identitas pengubahan basis logaritma

c
b log(a)
log(a)  c
log(b)

Contoh:
Pangkat x yang memenuhi 2 x  8 adalah x  2 log(8) . Karena kalkulator tidak menyediakan tombol
2
log , yaitu logaritma berbasis 2, maka harus dilakukan pengubahan basis terlebih dahulu. Karena
kalkulator hanya menyediakan tombol logaritma berbasis 10, yaitu log, dan logaritma berbasis e, yaitu
ln, maka ada dua alternatif perhitungan, yaitu

2 log(8) 2 ln(8)
log(8)  atau log(8) 
log(2) ln(2)

Kedua perhitungan di atas akan sama-sama menghasilkan bilangan 3 sehingga diperoleh hasil x  3 .

6 Penulisan yang lebih umum adalah log b (a ) .

36
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Argumen Logaritma yang Tak Diijinkan


Sebuah logaritma b log(a) tidak dapat memiliki argumen a yang berupa bilangan negatif karena
untuk sembarang basis b yang berupa bilangan positif, tidak ada bilangan riil x yang memenuhi
bx  a .
Contoh:
Tidak ada bilangan riil x yang memenuhi 2 x  8 sehingga 2 log( 8) tidak terdefinisikan.

Basis-Basis Logaritma yang Tak Diijinkan


Agar sebuah logaritma dapat dihitung nilainya, logaritma tidak boleh memiliki basis berupa bilangan
negatif, bilangan 0, dan bilangan 1 dengan alasan-alasan berikut.
1. Karena tidak ada bilangan riil a yang memenuhi b x  a untuk sembarang bilangan negatif b dan
b
sembarang pecahan berpenyebut bilangan genap x maka log(a) tidak terdefinisikan.
Contoh:
1
9
Tidak ada bilangan riil a yang memenuhi  9 2  a sehingga log(a) tidak terdefinisikan.
x
2. Karena tidak ada nilai x yang memenuhi 0  a untuk sembarang bilangan a selain nol maka
0
log(a) tidak terdefinisikan. Kemudian, karena 0 x  0 untuk sembarang bilangan x selain 0
maka 0 log(0) tak dapat ditentukan nilainya. Selain itu, 0 0 tidak terdefinisikan secara
konklusif7.
Contoh:
Tidak ada bilangan x yang memenuhi 0 x  5 sehingga 0 log( 5) tak terdefinisikan.
3. Karena tidak ada nilai x yang memenuhi 1 x  a untuk sembarang bilangan a selain 1 maka
1
log(a) tidak terdefinisikan. Kemudian, karena 1 x  1 untuk sembarang bilangan x maka
1
log(1) tak dapat ditentukan nilainya.
Contoh:
Tidak ada bilangan x yang memenuhi 1 x  5 sehingga 1 log(5) tidak terdefinisikan.

Identitas-Identitas Logaritma
1. Karena b 0  1 untuk sembarang bilangan b selain nol maka

b
log(1)  0

Contoh:
ln(1)  0
2. Karena b 1  b untuk sembarang bilangan b selain nol maka

b
log(b)  1

Contoh:
log(10)  1
3. Karena b x  a dan x  b log(a) maka

b
log( a )
b a

Contoh:
7
log( 3)
7 3

7 Dalam kasus pangkat yang bernilai diskret, didefinisikan 0 0  1 , namun dalam kasus pangkat yang bernilai
kontinu, 0 0 dipandang tak dapat ditentukan nilainya.
37
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

4. Jika b x  a dan b y  c maka b x b y  ac . Dengan menggunakan hukum penjumlahan pangkat,


b x  y  ac . Dari definisi logaritma, x  y  b log(ac ) . Karena x  b log(a) dan y  b log(c ) maka
diperoleh identitas penjumlahan logaritma

b
log(a) b log(c ) b log(ac )

Contoh:
5
log(6) 5 log(3) 5 log(18)
bx a
5. Jika b x  a dan b y  c maka  . Dengan menggunakan hukum pengurangan pangkat,
by c
a a
b x y  . Dari definisi logaritma, x  y  b log  . Karena x  b log(a) dan y  b log(c ) maka
c c
diperoleh identitas pengurangan logaritma

b a
log(a) b log(c ) b log 
c

Contoh:
5
log(6) 5 log(3) 5 log(2)
6. Misalkan b x  a dan b y  a n . Jika kedua ruas dari persamaan b x  a dipangkatkan n maka
diperoleh b nx  a n . Dari persamaan b y  a n dan b nx  a n dapat disimpulkan bahwa y  nx .
Karena y b log(a n ) dan x  b log(a) maka diperoleh identitas argumen berpangkat

b
log( a n )  n  b log( a)

Contoh:
3
log(4 5 )  5 3 log(4)
2
1
1
log( 4 3 ) 2 log(3 4 )   2 log(3)
4
7. Jika diambil logaritma berbasis sembarang c dari kedua ruas persamaan b x  a , yaitu
c
log(b x ) c log(a) , kemudian gunakan identitas di atas maka diperoleh x c log(b) c log(a) atau
c
log( a)
x c
. Karena x  b log(a) maka diperoleh identitas pengubahan basis
log(b)

c
b log( a)
log( a)  c
log(b)

Contoh:
5
2 log(8)
log(8)  5
log(2)
2 log(8)
log(8) 
log(2)
2 ln(8)
log(8) 
ln(2)

Persamaan Eksponensial
Persamaan eksponensial adalah persamaan di mana besaran yang tak diketahui nilainya berlaku
sebagai pangkat atau bagian dari pangkat. Logaritma sangat bermanfaat untuk memecahkan
persamaan eksponensial.

38
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Contoh:
Berikut adalah langkah-langkah untuk menentukan nilai x yang memenuhi persamaan eksponensial
2 3 x 8  16 .
1. Ambil logaritma biasa dari kedua ruas persamaan. (Bisa juga mengambil logaritma natural
karena kalkulator menyediakan tombol logaritma biasa dan logaritma natural.)
log(2 3 x 8 )  log(16)
2. Gunakan identitas argumen berpangkat.
(3 x  8) log(2)  log(16)
3. Bagi kedua ruas dengan log(2) .
(3 x  8) log(2) log(16)

log(2) log(2)
3x  8  4
4. Tambahkan suku 8 pada kedua ruas.
3x  8  8  4  8
3 x  12
5. Bagi kedua ruas dengan bilangan 3.
3 x 12

3 3
x4

Contoh:
Berikut adalah langkah-langkah untuk menentukan nilai x yang memenuhi persamaan eksponensial
2
x
5e 3  6 .
1. Bagi kedua ruas dengan bilangan 5.
2
x
5e 3
6

5 5
2
x 6
e3 
5
2. Ambil logaritma natural dari kedua ruas persamaan.
2
x 6
ln(e 3 )  ln 
5
3. Gunakan identitas argumen berpangkat.
2 5
x  ln(e )  ln 
3 6
b
4. Dari identitas log(b)  1 disimpulkan bahwa ln(e )  1 sehingga hasil di atas menjadi
2 5
x  ln 
3 6
3
5. Kalikan kedua ruas dengan .
2
3 2 3 5
 x   ln 
2 3 2 6
3 5
x  ln 
2 6
x  0,2735

39
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Latihan Bab 8
Gunakan kalkulator.
1. Jika 10 x  1000 maka x  ....
2. Jika 10 x  0,001 maka x  ....
3. Jika e x  1 maka x  ....
4. Jika e x  3 maka x  ....
5. Jika 3 x  81 maka x  ....
6. Jika 5 x  0,04 maka x  ....
7. Jika 7 x  8 maka x  ....
8. Jika 7 x  6 maka x  ....
9. 4 log(2) 4 log( 3) .... log(....)
10. log(5)  log(7 )  log(....)
11. ln(3)  ln(4)  ln(....)
 .... 
12. 3
log(5) 3 log(7 ) .... log 
 .... 
 .... 
13. ln(3)  ln(4)  ln 
 .... 
7 9 ....
14. log(6 )  .... log(....)
15. log( 8 )  ........ log(....)
5

16. 6 log( 3 7 )  ........ log(....)


11
17. log(11)  ....
11
18. log(1)  ....
7
log( 7 )
19. 3  ....
log(12 )
20. 10  ....
ln( 99 )
21. e  ....
22. Jika 9 x  10  11 maka x  ....
23. Jika 3  4e x  5 maka x  ....
24. Jika 7 3 x  4  8 maka x  ....
x
2
25. Jika    4 maka x  ....
3
x
4
26. Jika    6 maka x  ....
5
27. Jika 3(4) x  5 maka x  ....
28. Jika 3 x  3 x  4 maka x  ....
1 3
29. Sederhanakan ungkapan  log(9)  2 27 log(3) 3 log(81) 2 log(1) dengan menggunakan
2
identitas-identitas logaritma.
2
log(35 5 )  3  log( 175 )  log(1 )
5
30. Sederhanakan ungkapan dengan menggunakan identitas-
log(35)
identitas logaritma.

40
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Lampiran A: Algoritma dalam Aritmetika

Algoritma adalah sekumpulan instruksi yang berurutan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan.

Perkalian Panjang
Contoh: 7546 × 920 = …?

Langkah 1:
Kalikan angka o dengan setiap digit pada bilangan 7546.

7546 7546 7546 7546


920  920  920  920 

0 00 000 0000

06  0 04  0 05  0 07  0

Langkah 2:
Kalikan angka 2 dengan setiap digit pada bilangan 7546.

7546 7546 7546 7546


920  920  920  920 
0000 0000 0000 0000
2 92 092 15092

2  6  12 241  9 2  5  10 2  7  1  15

Langkah 3:
Kalikan angka 9 dengan setiap digit pada bilangan 7546.

7546 7546 7546 7546


920  920  920  920 

0000 0000 0000 0000


15092 15092 15092 15092
4 14 914 67914

9  6  54 9  4  5  41 9  5  4  49 9  7  4  67

Langkah 4:
Jumlahkan ketiga hasil perkalian di atas. Berikut adalah bentuk lengkap dari proses-proses di atas.

7546
920 

0000
15092
67914 

6942320

41
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Pembagian Panjang
Contoh: 13104 ÷ 56 = …?

Langkah 1:
Adakah sebuah bilangan bulat positif tak-nol (1, 2, 3, …) yang jika dikalikan 56 13 1 04
dengan 56 menghasilkan bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 1? Tidak ada.
Adakah sebuah bilangan bulat positif tak-nol yang jika dikalikan dengan 56 56  2  112
menghasilkan bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 13? Tidak ada. Adakah
sebuah bilangan bulat positif tak-nol yang jika dikalikan dengan 56 menghasilkan
bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 131? Ada, yaitu 2 (56 × 2 = 112).

Langkah 2: 2
Tulis angka 2 di atas balok pembagian. Selanjutnya, kurangi 131 dengan 112 (131 – 112
56 13 1 04
= 19) dan turunkan digit 04.
1 12 
1 904

Langkah 3: 2
Adakah sebuah bilangan bulat positif tak-nol (1, 2, 3, …) yang jika dikalikan
56 13 1 04
dengan 56 menghasilkan bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 1? Tidak ada.
Adakah sebuah bilangan bulat positif tak-nol yang jika dikalikan dengan 56 1 12 
menghasilkan bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 19? Tidak ada. Adakah
sebuah bilangan bulat positif tak-nol yang jika dikalikan dengan 56 menghasilkan 1 904
bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 190? Ada, yaitu 3 (56 × 3 = 168).
56  3  168
Langkah 4: 23
Tulis angka 3 di atas balok pembagian. Selanjutnya, kurangi 190 dengan 168 (190
56 13 1 04
– 168 = 22) dan turunkan digit 4.
1 12 

1 904
1 68 

224

Langkah 5: 23
Adakah sebuah bilangan bulat positif tak-nol (1, 2, 3, …) yang jika dikalikan dengan 56 13 1 04
56 menghasilkan bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 2? Tidak ada. Adakah
sebuah bilangan bulat positif tak-nol yang jika dikalikan dengan 56 menghasilkan 1 12 
bilangan yang lebih kecil atau sama dengan 22? Tidak ada. Adakah sebuah
bilangan bulat positif tak-nol yang jika dikalikan dengan 56 menghasilkan bilangan 1 904
yang lebih kecil atau sama dengan 224? Ada, yaitu 4 (56 × 4 = 224).
1 68 
224
56  4  224

Langkah 6: 234
Tulis angka 4 di atas balok pembagian. Selanjutnya, kurangi 224 dengan 224. Karena
56 13 1 04
224 – 224 = 0 maka algoritma ini selesai dengan hasil 234.
1 12 

1 904
1 68 

224
224 
0
42
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Penarikan Akar Kuadrat


Contoh:
64669  ... ?

Langkah 1:
Pasangkan digit-digit dari radikan, dimulai dari digit yang paling kanan, dan pisahkan
6 46 69
dari pasangan di sebelahnya. Digit paling kiri, yaitu 6, tidak memiliki pasangan.

Langkah 2:
Sediakan dua garis bawah yang dipisahkan oleh tanda kali.
6 46 69
 

Langkah 3:
Isi kedua garis bawah itu dengan bilangan bulat tak-negatif (0, 1, 2, 3, …) yang
6 46 69
sama yang jika dikalikan akan menghasilkan bilangan yang lebih kecil atau
sama dengan 6. Kemudian, lakukan pengurangan dan turunkan pasangan 2  2 4 
digit di sebelah kanan 6, yaitu 46.
2 46

Langkah 4:
Kalikan digit di atas garis bawah, yaitu 2, dengan 2 (2 × 2 = 4) dan tuliskan 6 46 69
hasilnya dengan dibubuhi dua garis bawah yang dipisahkan oleh tanda kali.
2  2 4 
2 46
4  

Langkah 5:
Isi kedua garis bawah itu dengan bilangan bulat tak-negatif (0, 1, 2, 3, …)
6 46 69
yang sama sedemikian sehingga empat puluh sekian dikalikan sekian adalah
lebih kecil atau sama dengan 246. Kemudian, lakukan pengurangan dan 2  2 4 
turunkan pasangan digit di sebelah kanan 46, yaitu 69.
2 46
4 5  5  2 25 
2 1 69
Langkah 6:
Kalikan digit-digit di atas garis bawah, yaitu 25, dengan 2 (25 × 2 = 50)
6 46 69
dan tuliskan hasilnya dengan dibubuhi dua garis bawah yang dipisahkan
oleh tanda kali. 2  2 4 
2 46
4 5  5  2 25 
2 1 69
50  

43
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Langkah 7:
Isi kedua garis bawah itu dengan bilangan bulat tak-negatif (0, 1, 2, 3, 6 46 69
…) yang sama sedemikian sehingga lima ratus sekian dikalikan sekian
adalah lebih kecil atau sama dengan 2169. Kemudian, lakukan 2  2 4 
pengurangan dan tambahkan sepasang digit 0, yaitu 00, pada hasil
pengurangan itu. Penambahan digit 00 dilakukan karena tidak ada lagi 2 46
pasangan digit di sebelah kanan 69. 4 5  5  2 25 
2 1 69
50 4  4  20 16 
1 53 00
Langkah 8:
Kalikan digit-digit di atas garis bawah, yaitu 254, dengan 2 (254 × 2 =
6 46 69
508) dan tuliskan hasilnya dengan dibubuhi dua garis bawah yang
dipisahkan oleh tanda kali. 2  2 4 
2 46
4 5  5  2 25 
2 1 69
50 4  4  20 16 
1 53 00
508  

Langkah 9:
Isi kedua garis bawah itu dengan bilangan bulat tak-negatif (0, 1,
2, 3, …) yang sama sedemikian sehingga lima ribu delapan puluh 6 46 69
sekian dikalikan sekian adalah lebih kecil atau sama dengan 2  2 4 
15300. Kemudian, lakukan pengurangan dan tambahkan lagi
sepasang digit 0, yaitu 00, pada hasil pengurangan itu. 2 46
4 5  5  2 25 
2 1 69
50 4  4  20 16 
1 53 00
508 3  3  1 52 49 
51 00
Langkah 10:
Kalikan digit-digit di atas garis bawah, yaitu 2543, dengan 2
6 46 69
(2543 × 2 = 5086) dan tuliskan hasilnya dengan dibubuhi dua
garis bawah yang dipisahkan oleh tanda kali. 2  2 4 
2 46
4 5  5  2 25 
2 1 69
50 4  4  20 16 
1 53 00
508 3  3  1 52 49 
51 00
5086  
44
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Langkah 11:
Isi kedua garis bawah itu dengan bilangan bulat tak-negatif
6 46 69
(0, 1, 2, 3, …) yang sama sedemikian sehingga lima puluh
ribu delapan ratus enam puluh sekian dikalikan sekian 2  2 4 
adalah lebih kecil atau sama dengan 5100. Kemudian,
lakukan pengurangan dan tambahkan lagi sepasang digit 0, 2 46
yaitu 00, pada hasil pengurangan itu.
4 5  5  2 25 
2 1 69
50 4  4  20 16 
1 53 00
508 3  3  1 52 49 
51 00
5086 0  0  0 
51 00 0 0
Langkah 12:
Kalikan digit-digit di atas garis bawah, yaitu 25430, dengan
6 46 69
2 (25430 × 2 = 50860) dan tuliskan hasilnya dengan
dibubuhi dua garis bawah yang dipisahkan oleh tanda kali. 2  2 4 
2 46
4 5  5  2 25 
2 1 69
50 4  4  20 16 
1 53 00
508 3  3  1 52 49 
51 00
5086 0  0  0 
51 00 00
50860  

Langkah 13:
Isi kedua garis bawah itu dengan bilangan bulat tak-negatif
6 46 69
(0, 1, 2, 3, …) yang sama sedemikian sehingga lima ratus
delapan ribu enam ratus sekian dikalikan sekian adalah 2  2 4 
lebih kecil atau sama dengan 510.000. Langkah ini dapat
dilanjutkan sesuai dengan ketelitian yang diinginkan dengan 2 46
melakukan pengurangan dan penambahan sepasang digit 0,
4 5  5  2 25 
yaitu 00, pada hasil pengurangan itu. Untuk contoh ini,
perhitungan dihentikan sampai sini dengan hasil sebagai 2 1 69
berikut. Digit-digit di atas garis bawah adalah 254301.
Karena penambahan sepasang digit 0 dilakukan sebanyak 50 4  4  20 16 
tiga kali maka hasilnya memiliki tiga angka di belakang
1 53 00
tanda koma, yaitu 254,301. Jadi, 64669  254 ,301 .
508 3  3  1 52 49 
51 00
5086 0  0  0 
51 00 00
50860 1  1  50 86 01 45
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Lampiran B: Pemecahan Persamaan Sukubanyak

Persamaan Kuadratik
Persamaan kuadratik berbentuk ax 2  bx  c  0 dengan a  0 memiliki dua buah pemecahan (akar)
yang dapat dihitung sebagai berikut. Pertama-tama, hitung determinan

  b 2  4ac

Sifat akar berdasarkan nilai diskriminan  :


 Jika   0 maka kedua akar adalah bilangan riil, dan jika   0 maka kedua akar adalah kembar.
 Jika   0 maka kedua akar adalah bilangan kompleks konjugat, x 1    i dan x 2    i .
Kedua akar diberikan oleh rumus kuadratik

xn  
1
2a
 
b   dengan n = 1, 2

Contoh:
Berapa nilai x yang memenuhi persamaan x 2  2 x  3  0 ? Karena a  1 , b  2 , dan c  3 maka

  2 2  4  1  ( 3)  16

Karena   0 maka kedua akar adalah bilangan riil dan diberikan oleh

x1  
1
2 1
 1
2  16   2  4  3
2

x2  
1
2 1
 1
2  16   2  4   1
2

Contoh:
Berapa nilai x yang memenuhi persamaan 9 x 2  12 x  4  0 ? Karena a  9 , b  12 , dan c  4 maka

  ( 12) 2  4  9  4  0

Karena   0 maka kedua akar adalah bilangan riil dan kembar dan diberikan oleh

x1  
1
29
 1

 12  0    12  0 
18
2
3

x2  
1
29
 1

 12  0    12  0 
18
2
3

Contoh:
Berapa nilai x yang memenuhi persamaan x 2  2 x  10  0 ? Karena a  1 , b  2 , dan c  10 maka

  ( 2) 2  4  1  10  36

Karena   0 maka kedua akar adalah bilangan kompleks konjugat dan diberikan oleh

x1  
1
2 1
 1
 1
 2   36     2  i 2 36     2  i 6   1  i 3
2  2

x1  
1
2 1
 1
 1
 2   36     2  i 2 36     2  i 6   1  i 3
2  2

46
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Persamaan Kubik
Persamaan kubik berbentuk ax 3  bx 2  cx  d  0 dengan a  0 memiliki tiga buah pemecahan
(akar) yang dapat dihitung sebagai berikut. Pertama-tama, hitung

r
p  b 2  3ac q  2b 3  9abc  27 a 2 d r  q 2  4p 3 
27a 2

Sifat akar berdasarkan nilai diskriminan  :


 Jika   0 maka ketiga akar adalah bilangan riil, dan jika   0 maka dua atau seluruh akarnya
kembar. Ketiga akar diberikan oleh rumus kubik:

 1  r   
1 
xn   b  2 p cos  arctan   2 (n  1)   dengan n = 1, 2, 3
3a   3  q   
      

 Jika   0 maka salah satu akar adalah bilangan riil dan dua akar lainnya adalah bilangan
kompleks konjugat dan diberikan oleh rumus kubik:

1   p  2 (n  1)   p   2 (n  1) 
xn   b   s   cos   i  s   sin   dengan n = 1, 2, 3
3a   s  3   s  3 

dengan

q r
s3
2

Semua besaran sudut dalam rumus-rumus di atas adalah dalam satuan radian.

Perhatian!

Kedua rumus kubik di atas berasal dari rumus kubik tunggal yang berlaku untuk sembarang nilai
diskriminan  , yaitu:

 2 ( n 1 ) 2 ( n 1 ) 
1  i
3 p i 3 
xn   b  se  e dengan n = 1, 2, 3
3a  s 
 

dengan menggunakan rumus Euler

e  i  cos  i sin 

dan melakukan transformasi dari koordinat kartesius (  ,  ) ke koordinat kutub (  ,  )

 
  2 2   arctan    i  e i
 

pada bidang kompleks.

47
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Contoh:
Berapa nilai x yang memenuhi persamaan x 3  2 x 2  5 x  6  0 ? Karena a  1 , b  2 , c  5 , dan
d  6 maka

p  ( 2) 2  3  1  ( 5)  19 q  2( 2) 3  9  1  ( 2)( 5)  27  1 2  6  56

24300
r  56 2  4  19 3  24300   900
27  1 2

Karena   0 maka ketiga akar adalah bilangan riil dan diberikan oleh

 1  45 3   
1   0    2
x 1     2  2 19 cos arctan 
3 3  28 
    
   

 1  45 3   
1   2 )    3
x 2     2  2 19 cos arctan 
3 3  28 
    
   

 1  45 3   
1   4     1
x 3     2  2 19 cos arctan 
3 3  28 
    
   

Contoh:
Berapa nilai x yang memenuhi persamaan x 3  3 x 2  4 x  12  0 ? Karena a  1 , b  3 , c  4 , dan
d  12 maka

p  3 2  3  1  4  3 q  2  3 3  9  1  3  4  27  1 2  12  270

73008
r  270 2  4  ( 3) 3  73008   2704
27  1 2

270  73008 3
s3  135  78 3
2

Karena   0 maka salah satu akar adalah bilangan riil dan dua akar lainnya adalah bilangan
kompleks konjugat dan diberikan oleh

     
1  3 3  3 3 
x1   3   135  78 3   cos 0   i  135  78 3   sin 0   3
31   3
135  78 3   3
135  78 3  
     

     
1  3 3   2  3 3   2 
x2   3   135  78 3   cos 3   i  135  78 3   sin  3   2i
31   3 
135  78 3     3
135  78 3   
    

     
1  3 3   4  3 3   4 
x3   3   135  78 3   cos 3   i  135  78 3   sin  3   2i
31   3 
135  78 3     3
135  78 3   
    

48
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

Persamaan Kuartik
Persamaan kuartik berbentuk ax 4  bx 3  cx 2  dx  e  0 dengan a  0 memiliki empat buah
pemecahan (akar) yang dapat dihitung sebagai berikut. Pertama-tama, hitung

p  c 2  3bd  12ae q  2c 3  9bcd  27 b 2 e  27 ad 2  72ace

r 3b 2  8ac
r  q 2  4p 3  6
t
27a 12

Sifat akar berdasarkan nilai diskriminan  :


 Jika   0 maka hitung

2 1   r 
u a p cos arctan 
3 3  q 
  

 Jika   0 maka hitung

q r a p
s3 u s  
2 3 s

Kemudian, hitung

b 3  4abc  8a 2 d
v
4 t u

Keempat akar diberikan oleh rumus kuartik

x
1
4a
 
b  2 t  u  2t  u  v 
x
1
4a
 
b  2 t  u  2t  u  v 
Contoh:
Berapa nilai x yang memenuhi persamaan x 4  2 x 3  13 x 2  14 x  24  0 ? Karena a  1 , b  2 ,
c  13 , d  14 , dan e  24 maka

p  ( 13) 2  3  2  ( 14)  12  1  24  541


q  2(13) 3  9  2  (13)  (14)  27  2 2  24  27  1  (14) 2  72  1  (13)  24  22678
r  22678 2  4  541 3  119070000
119070000
  4410000
27  1 6
3  2 2  8  1  ( 13) 29
t 
12 3
2 1  119070000   46
u 541 cos arctan  
3 3  22678  3
  
2 3  4  1  2  ( 13)  8  1 2  ( 14)
v 0
29 46
4 
3 3

49
Akademi Teknik Soroako | 2011
[Matematika 1]
Program Diploma III

29 46
5  2  0
2 3 3 1 52 521
x     3
4 2 2 2 2
29 46
5  2  0
2 3 3 1 52 521
x     1
4 2 2 2 2
29 46
5  2  0
2 3 3 1 52 8
x      4
4 2 2 2 2
29 46
5  2  0
2 3 3 1 52 4
x      2
4 2 2 2 2

50
Akademi Teknik Soroako | 2011