Anda di halaman 1dari 27

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH

TANGERANG

Nama : Fajar Prasetyo Hadi


Kelas : P2K
NIM : 15-22-201-125
Mata Kuliah : Ilmu Alamiah, Sosial dan Budaya
Dasar
Dosen Pengajar : Karsidik, SE., MM
1. Manusia dan Kebudayaan
Ayat ke 90

ُ ‫َاء َوا ْل ُم ْنك َِر َو ْالبَ ْغي ِ َي ِع‬


)90( َ‫ظ ُك ْم لَعَلَّ ُك ْم تَذَ َّك ُرون‬ ِ ‫َاء ذِي ْالقُ ْربَى َويَ ْن َهى َع ِن ْالفَحْ ش‬
ِ ‫ان َوإِيت‬
ِ ‫س‬ ِ ْ ‫َّللاَ يَأ ْ ُم ُر بِ ْالعَدْ ِل َو‬
َ ْ‫اْلح‬ َّ ‫إِ َّن‬

Artinya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kamu berlaku adil dan berbuat kebijakan, memberi kepada kamu
kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi
pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran. (16: 90)

Ayat tersebut termasuk salah satu ayat yang paling komprehensif di kitab al-Quran, karena dalam
ayat digambarkan hubungan manusia dan sosial kaum Mukmin di dunia yang berlandaskan pada
keadilan, kebaikan dan menjauh dari segala kezaliman dan arogansi. Bahkan hal itu disebut sebagai
nasehat ilahi yang harus dijaga oleh semua orang. Adil dan keadilan merupakan landasan ajaran
Islam dan syariat agama ini. Allah Swt tidak berbuat zalim kepada siapapun dan tidak
memperbolehkan seseorang berbuat zalim kepada orang lain dan menginjak hak orang lain.
Menjaga keadilan dan menjauh dari segala perilaku ekstrim kanan dan kiri menyebabkan
keseimbangan diri manusia dalam perilaku individu dan sosial.

Tentunya, etika Islam atau akhlak mendorong manusia berperilaku lebih dari tutunan standar atau
keadilan, dalam menyikapi problema sosial dan memaafkan kesalahan orang lain. Bahkan manusia
bisa melakukan lebih dari hak orang lain, yang ini semua menunjukkan kebaikan atau ihsan. Allah
Swt yang memperlakukan manusia dengan landasan ihsan, mengajak manusia untuk berperilaku
baik dengan orang lain di atas standar keadilan.

Dari sisi lain, Allah Swt melarang beberapa hal untuk menjaga keselamatan jiwa dan keamanan
masyarakat. Hal-hal yang dilarang oleh Allah Swt disebut sebagai perbuatan tercela dan buruk.
Manusia pun mengakui bahwa perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh Allah Swt adalah tindakan
yang buruk dan tercela.

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:

1. Di samping keadilan, ihsan atau kebaikan juga dianjurkan. Sebab, ihsan akan menjaga ketulusan
di tengah masyarakat.

2. Ajaran agama selaras dengan akal dan fitrah manusia. Kecenderungan pada keadilan dan ihsan
serta jauh dari perbuatan munkar adalah tuntutan-tuntutan semua manusia yang sekaligus perintah
Allah Swt.
2.Konsepsi IBD dlm Kebudayaan
“Konsepsi Ilmu Budaya Dasar dalam Agama, Filsafat dan Keindahan ”

1. Konsepsi Ilmu Budaya Dasar dalam Agama


Ilmu Budaya Dasar adalah pengetahuan yang diharapkan dapat memberikan pengetahuan dasar dan
pengertian umum tentang konsep-konsep yang dikembangkan untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan
kebudayaan. Salah satu syarat yang teramat penting dalam kehidupan manusia adalah keyakinan, yang oleh
sebagian orang dianggap sebagai agama.
Yang menjadi pokok utama bagi manusia untuk mempercayai Tuhan dan perlunya hidup beragama adalah
kebutuhan manusia akan rasa aman. Mereka yakin tiada daya dan upaya yang akan mempengaruhi kalau Tuhan
tidak mengizinkan. Tuhan yang kita maksud adalah Tuhan Yang Maha Esa, yang memiliki kekuatan dan kasih
sayang serta Tuhan yang menjadi sasaran beribadah.
Bagi orang yang percaya kepada Tuhan, perasaannya merasa selalu dilindungi oleh Tuhan baik dalam
keadaan apapun, mereka tidak merasa takut. Kita perlu mempunyai kepercayaan terhadap Tuhan, mengingat
kebutuhan jiwa pada diri kita. Begitu juga dengan orang yang kehilangan kepercayaan diri, harga diri dan kasih
sayang, kalau mereka percaya akan Tuhan maka mereka akan bisa menghadapinya dengan penuh ketenangan.
Setiap daerah, setiap agama, dan setiap orang mempunyai cara-cara atau budaya tersendiri untuk
mendekatkan diri kepada Tuhannya. Seperti di Bali, sebagian penduduknya memeluk agama Hindu, mereka
mempunyai cara tersendiri dalam melakukan pemujaan terhadap Tuhan, mereka memuja Tuhan dengan sesajen
yang berisi macam-macam buah dan kembang berwarna warni. Daerah lainnya seperti Jawa, Madura, Kalimantan
dan sebagainya mempunyai cara tersendiri sesuai agamanya. Meskipun cara atau pun kebudayaannya berbeda
tetapi tujuannya sama yaitu Tuhannya.

2. Konsepsi Ilmu budaya dasar dalam Filsafat


Filsafat adalah hasil daya upaya manusia dengan akal secara logis, sistematis dan universal untuk
memahami sebuah masalah. Sedangkan kebudayaan adalah kebiasaan tingkah laku manusia. Tingkah laku
manusia digerakan oleh akal dan perasaannya.
Apabila dibandingakan definisi kebudayaan dan definisi filsafat, keduanya bertemu dalam hal
berfikir. Kebudayaan adalah cara berfikir, sedangkan filsafat adalah cara berfikir secara logis, sistematis dan
universal. Dengan demikian jelaslah bahwa filsafat itu mengendalikan cara berfikir kebudayaan, oleh karena itu
perbedaan kebudayaan dapat dikembalikan kepada perbedaan filsafat. Pendekatan filosofis yaitu suatu
pendekatan untuk menelaah dan memecahkan masalah-masalah pendidikan dengan menggunakan metode
filsafat. Pendidikan membutuhkan filsafat karena masalah pendidikan tidak hanya menyangkut pelaksanaan
pendidikan semata, yang hanya terbatas pada pengalaman.
Kebudayaan juga dipandang sebagai tata nilai. Sebagai contoh seseorang berbuat sesuatu karena
sesuatu itu bernilai dan berguna bagi kehidupannya. Yang menentukan nilai itu ialah Tuhan Yang Maha Esa dan
juga manusia itu sendiri yang dibedakan mana yang baik dan juga mana yang buruk. Orang yakin bahwa Tuhan
itu ada tentu berbeda tingkah lakunya dengan orang yang tidak mempercayai, dan dapat terlihat dalam kebiasaan
hidupnya.
3. Konsepsi Ilmu Budaya Dasar dalam Keindahan
Ilmu Budaya Dasar adalah usaha yang diharapkan dapat memberikan pengetahuan dasar dan pengertian
umum tentang konsep-konsep yg dikembangkan untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan kebudayaan.
Ilmu budaya Dasar tidak dimaksudkan untuk mendidik ahli-ahli dalam salah satu bidang keahlian yang termasuk
di dalam pengetahuan budaya, akan tetapi ilmu budaya dasar semata-mata sebagai salah satu usaha
mengembangkan kepribadian seseorang dengan cara memperluas wawasan pemikiran serta kemampuan
kritikalnya terhadap nilai-nilai budaya, baik yang menyangkut orang lain dan alam sekitarnya, maupun yang
menyangkut dirinya sendiri.
Kebudayaan jika dikaji dari asal kata bahasa sansekerta berasak dari kata budhayah yg berarti budi atau
akal. dalam bahasa latin kebudayaan berasala dari kata colere yg berarti mengolah tanah. ”Segala sesuatu yg
dihasilkan oleh akal pikiran manusia dengan tujuan untuk mengolah tanah atau tempat tinggalnya” atau ”segala
usaha manusia untuk dapat melangsungkan dan mempertahankan hidupnya di dalam lingkungannya” E.B.Tylor
(1871). Kebudayaan adalah kompleks yg mencangkup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat
istiadat dan kemampuan lain serta kebiasaan yg didapatkan oleh manusia sebagai anggota masyarakat.
Keindahan berasal dari kata indah, artinya bagus, permai, elok, molek dan sebagainya. Kawasan
keindahan bagi manusia sangat luas, seluas keanekaraganam manusia dan perkembangan peradaban teknologi,
sosial dan budaya. Karena itu keindahan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Keindahan identik
dengan kebenaran yang mempunyai daya tarik dan setiap orang memandang indah suatu benda atau objek itu
berbeda. Dapat disimpulkan bahwa keindahan adalah kumpulan hubungan yang selaras dalam suatu benda dan
hubungannya dengan si pengamat.
Seperti halnya kehidupan manusia yang selalu tumbuh dan berkembang, kesenian merupakan salah satu
wujud keindahan dari karya manusia yang juga tumbuh dan berkembang. Dalam perkembangan kesenian atas
dasar waktu yang kemudian berkembang menjadi suatu kebudayaan. Perkembangan kesenian juga dipengaruhi
oleh tempat atau lokasi berkembangnya kesenian tersebut.
Akan tetapi kesenian Indonesia mengalami kemunduran, ada beberapa hal yang menyebabkan hal
tersebut antara lain, orang-orang tua yang menjadi pendukung berangsur-angsur digantikan oleh anak muda yang
pada umumnya kurang mendukung, berkurangnya penggemar kesenian rakyat, makin banyaknya hiburan-
hiburan moderen yang kemudian menggeser posisi kesenian rakyat.
Untuk memelihara kesenian rakyat sebagai budaya peninggalan nenek moyang, salah satu upaya yang
dilakukan oleh pemerintah adalah mengadakan festifal setiap tahun, diharapkan dengan cara ini kesenian rakyat
dapat terus hidup. Dari hal tersebut jelas bahwa keidahan dan kebudayaan erat kaitannya mengingat hal-hal yang
dijadikan budaya ialah hal yang bersifat indah.

3.Manusia dan Cinta Kasih

A. CINTA KEPADA ALLAH

Allah adalah Nuur ( lihat QS Nur ayat 35).Sang pemberi cahaya ( kehidupan ).Dia Maha Besar,Maha Adil,dan Maha
Sejahtera. Maka barang siapa yang mencintai kepada cahaya (petunjuk) dan kebenaran,keadilan dan kebaikan serta
keselamatan dan kesejahteraan,berarti ia mencintai Allah,karena Dia adalah Maha Cinta.

Puncak cinta manusia yang bening, jernih dan paling suci adalah cintanya kepada Allah dan kerinduannya
kepada-Nya. ( lihat pada bab ”Cinta kasih dalam pandangan sufisme” )

Ibnul Qoyyim jauziyah dalam kitab Madarijus sholihin juz I halaman 99 mengatakan :

” Pokok ibadah adalah cinta kepada Allah,bahkan mengkhususkan cinta hanya kepada-Nya,tidak mencintai yang
lain bersamanya.Iamencintai sesuatu hanya karena Allah dan jalan Allah”.

Dan sabda Rasululloh SAW :

"Hakikat seorang Muslim adalah, mencintai Allah dan Rasul-nya, sesamanya, serta tetangganya,
melebihi atau sebagaimana ia cinta kepada dirinya sendiri" (HR. Imam Bukhari).
Allah juga mengancam orang-orang yang menyibukkan diri mencintai sesuatu, daripada mencintai Allah dan Rasul-
Nya.

َ ‫َسا ِك ُن ت َْر‬
‫ض ْونَ َها‬ َ ‫َسا ََدَهَا َو َْم‬ َ ‫يرت ُ ُك ْم َوأ َ ْْم َوال ا ْقت ََر ْْفت ُ ُْموَهَا َوتِ َج‬
َ ‫ارٌة ت َْخش َْونَ َك‬ َ ‫ع ِش‬َ ‫قُ ْل ِإ ْن َكانَ آَبَاؤُ ُك ْم َوأ َ ْبنَاؤُ ُك ْم َو ِإ ْخ َوانُ ُك ْم َوأ َ ْز َوا ُج ُك ْم َو‬
]24/‫ِهَّللاُ ََل يَ ْهَدِي ْالقَ ْو َم ْالفَا َِسقِينَ [التوبة‬
َّ ‫ِهَّللاُ بِْأ َ ْْم ِر ِه َو‬ ْ ِ َّ َ‫أ َ َحبَّ ِإلَ ْي ُك ْم ِْمن‬
َّ ‫ي‬ َ ِ‫ُصوا َحتَّى يَْأت‬ ُ َّ‫َسبِي ِِل ِِه ْفَت ََرب‬
َ ‫َسو ِل ِِه َو ِج َهاَد ْفِي‬ ُ ‫ِهَّللا َو َر‬
Katakanlah :”Jika ayah-ayahmu,anak-anakmu,saudara-saudaramu laki-laki,isteri-isterimu dankeluargamu,kekayaan
yang kamu peroleh,perdagangan yang kamu khawatirkan tidak laku,tempat tinggal yang kamu sukai itu semua lebih kamu
cintai daripada Allah dan Rasulnya dan jihad di jalan-Nya,maka tunggulah sampai Allah datang dengan perintah-Nya
(adzabNya )”.( QS At Taubah 24 )

Cinta yang ikhlas kepada Allah akan mendorong seseorang untuk mencintai sesama makhluk.Sebab semua yang wujud
disekelilingnya adalah manifestasi-Nya yang membangkitkan kerinduan spiritualnya dan cintaNYA kepada Allah.

B. CINTA KEPADA RASULULLAH SAW

Cinta kepada Rasulullah dalam islam menduduki peringkat kedua setelah cinta kepada Allah,karena Beliau adalah
uswatun hasanah yang sempurna bagi seluruh umat manusia baik dalam akhlak,moral maupun sifat luhur lainnya.

Beliaulah yang telah memperjuangkan nilai-nilai luhur sehingga aqidah yang murni dapat eksis diatas bumi.dan telah
membimbing makhluk menuju sang kholik.

Seperti firman Allah

]4/‫ع ِظ ٍيم [القلم‬ ٍ ُ‫َو ِإنَّكَ لَ َعلَى ُخل‬


َ ‫ق‬
Artinya : ”Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung”. (QS Al Qalam 4 )

Cinta kepada Rasulullah diwujudkan dengan selalu mengikuti ajaran- ajaranya dan menjadikannya sebagai suri
tauladan dalam kehidupan sehari-hari.Karena Beliau adalah junjungan,kekasih,dan penolong kita.Dan Beliau adalah manusia
pilihan yang diutus kepada semua umat manusia sebagai rahmat buat mereka.

C. CINTA KASIH ORANG TUA

Anak adalah buah dari cinta kasih dari suami istri dalam sebuah rumah tangga. Status suami dan istri adalah rahmat
Allah, yang mulia dan penuh makna sebagai wujud dari rasa kasih sayang,perasaan ketertarikan,serta keterikatan bathin dan
hati antara satu dengan yang lainnya.

Sehingga ikatan yang kuat antara ayah ibu sebagai orang tua dengan anak-anaknya merupakan bentuk hubungan
antar manusia yang paling teguh dan mulia,sebagai upaya menjaga kelangsungan hidup dan memantapkan eksistensi
manusia.

‫) َو ِم ْن آَيَاتِ ِه أ َ ْن َخلَقَ لَ ُك ْم ِم ْن أ َ ْنفُ ِس ُك ْم أ َ ْز َوا ًجا ِلت َ ْس ُكنُوا إِلَ ْي َها َو َجعَ َل‬20( َ‫ب ث ُ َّم ِإذَا أ َ ْنت ُ ْم بَش ٌَر ت َ ْنت َش ُِرون‬
ٍ ‫َو ِم ْن آَيَاتِ ِه أ َ ْن َخلَقَ ُك ْم ِم ْن ت ُ َرا‬
[21 ،20/‫) [الروم‬21( َ‫ت ِلقَ ْو ٍم يَتَفَ َّك ُرون‬ ٍ ‫بَ ْينَ ُك ْم َم َودَّة ً َو َرحْ َمةً ِإ َّن فِي ذَلِكَ ََلَيَا‬
”Dan diantara tanda-tanda kekuasaanya adalah menciptakan untukmu isteri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu
cenderung dan merasa tentram kepadanya, dan dijadikannya diantaramu rasa kasih sayang”.( QS Ar-Rum 21 )

Sebagian mufassir berpendapat bahwa mawaddah ( cinta ) dan rahmat adalah anak yang memperkuat hubungan antara suami istri
sehingga lebih damai dan tentram.

Ikatan keluarga dalam islam merupakan permulaan kelompok sosial.dimana didalamnya tumbuh cinta kasih yang takkan pernah
padam. Dan untuk itulah allah bukannya mewajibkan untuk menjaga kepentingan anak, tetapi seorang anak diperintahkan untuk
menjaga kepentingan orang tua.

[14/‫ير [لقمان‬
ُ ‫ص‬ِ ‫ي ْال َم‬
َّ َ‫عا َمي ِْن أ َ ِن ا ْش ُك ْر ِلي َو ِل َوا ِلدَيْكَ إِل‬
َ ‫صالُهُ فِي‬ َ ‫سانَ بِ َوا ِلدَ ْي ِه َح َملَتْهُ أ ُ ُّمهُ َو ْهنًا‬
َ ِ‫علَى َو ْه ٍن َوف‬ ِ ْ ‫ص ْينَا‬
َ ‫اْل ْن‬ َّ ‫َو َو‬
Artinya : “Dan kami perintahkan kepada manusia untuk berbuat baik kepada orang tuanya, ibunya telah mengandungnya
dalam keaadaan payah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada
kedua orang tuamu, hanya kepada-Ku lah kembalimu”.( QS Lukman 14 )

Karena itulah cinta kasih anak dan kedua orang tua adalah sifat yang ditanamkan Allah kepada keduanya. Dan mempunyai
makna bahwa hubungan famili dan perasaan kasih sayang adalah amat mulia dalam kehidupan seorang manusia diatas dunia.

D. CINTA DIRI

Al quran mengungkapkan tentang cinta alamiah manusia terhadap dirinya sendiri dalam bentuk kecenderungan untuk
menuntut segala sesuatu yang bermanfaat dan berguna bagi dirinya sendiri, dan menghindari darh perkara yang
membahayakan keselamatan dirinya.Firman Allah :

]188/‫ِير ِلقَ ْو ٍم يُؤْ ِمنُونَ [األعراف‬ ٌ ‫سو ُء ِإ ْن أ َنَا ِإ ََّل نَذ‬


ٌ ‫ِير َوبَش‬ ُّ ‫ي ال‬ َّ ‫ْب ََل ْست َ ْكث َ ْرتُ ِمنَ ْال َخي ِْر َو َما َم‬
َ ِ‫سن‬ َ ‫َولَ ْو ُك ْنتُ أ َ ْعلَ ُم ْالغَي‬
Artinya :
”Dan sekiranya aku mengetahui yang ghoib, tentunya aku akan memperbanyak kebaikan bagi diriku sendiri dan
aku tidak akan ditimpa suatu kemudharatan..”.( QS Al A’raf 188 )
Diantara gejalanya lagi adalah kecintaan terhadap harta untuk kesenangan dan kemewahan hidupnya.

َ َ‫ب ْال َخي ِْر ل‬


]8/‫شدِيدٌ [العاديات‬ ِ ‫َوإِنَّهُ ِل ُح‬
Artinya : ”Dan sesungguhnya dia amat mencintai kepada harta.”.( QS AL Adiyat 8 )
Gejala lain tentang kecintaan manusia adalah keegoisan dirinya, seperti yang terdapat dalam ayat-ayat berikut ini :
ٌ ‫وس قَنُو‬
]49/‫ط [فصلت‬ ٌ ُ ‫ش ُّر فَيَئ‬ َّ ‫اء ْال َخي ِْر َوإِ ْن َم‬
َّ ‫سهُ ال‬ ِ ‫ع‬َ ُ‫ان ِم ْن د‬
ُ ‫س‬ ِ ْ ‫ََل يَسْأ َ ُم‬
َ ‫اْل ْن‬
Artinya :
”Manusia tidak jemu-jemunya mohon kebaikan, tetapi jika mereka ditimpa mala petaka, dia menjadi putus asa
lagai putus harapan”.( QS Fusshilat 49 )

ً ‫سانَ ُخلِقَ َهلُو‬


]19/‫عا [المعارج‬ ِ ْ ‫إِ َّن‬
َ ‫اْل ْن‬
Artinya : ”Sesungguhnya mnusia diciptakan bersifat keluh keasah lagi kikir. Apabila ditimpa kesusahan ia berkeluh
kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir”. ( QS Al Maarij 19-21 )
Namun cinta pada diri sendiri hendaknya tidak berlebihan, dan harus diimbangi dengan cinta pada sesama dan
berbuat kebajikan kepada mereka.

F. CINTA KEPADA SESAMA MANUSIA


Supaya hidup manusia itu penuh keserasian dan keharmonisan dengan manusia lainnya, maka ia harus membatasi
dirinya dalam mencintai dirinya dan juga egoismenya. Dan harus menyeimbangkan dirinya dengan mencintai dan
menyayangi sesama manusia. Hal ini diisyarahkan oleh allah dalam terusannya ayat-ayat alquran diatas, dengan cara
memberikan zakat, bersedekah kepada faqir miskin dan para peminta-minta dan juga bertakwa kepada-Nya. Dengan
demikian ia bisa menyeimbangkan antara cinta kepada dirinya sendiri dan cintanya pada orang lain dan bisa
merealisasikan kebaikan individu dan masyarakat.

‫علَى‬َ ‫) الَّذِينَ ُه ْم‬22( َ‫صلِين‬ َ ‫) إِ ََّل ْال ُم‬21( ‫عا‬ ً ‫سهُ ْال َخي ُْر َمنُو‬
َّ ‫) َوإِذَا َم‬20( ‫عا‬ ً ‫ش ُّر َج ُزو‬ َّ ‫سهُ ال‬ َّ ‫) إِذَا َم‬19( ‫عا‬ ً ‫سانَ ُخلِقَ َهلُو‬ ِ ْ ‫إِ َّن‬
َ ‫اْل ْن‬
َ‫) َوالَّذِين‬26( ‫ِين‬ ِ ‫ص ِدقُونَ بِيَ ْو ِم الد‬َ ُ‫) َوالَّذِينَ ي‬25( ‫وم‬ ِ ‫سائِ ِل َو ْال َمحْ ُر‬
َّ ‫) ِلل‬24( ‫) َوالَّذِينَ فِي أ َ ْم َوا ِل ِه ْم َح ٌّق َم ْعلُو ٌم‬23( َ‫ص ََلتِ ِه ْم دَائِ ُمون‬
َ
]27-19/‫) [المعارج‬27( َ‫ب َربِ ِه ْم ُم ْش ِفقون‬ ُ َ
ِ ‫عذا‬َ ‫ُه ْم ِم ْن‬
Artinya : ” Sesungguhnya manusia itu diciptakan Allah bersifat keluh kesah lagi kikir, apabila ia ditimpa kesusahan ia ia
berkeluh kesah, tetapi apabila mendapat kebaikan ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan sholat, dan orang-
orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu untuk orang miskin yang meminta-minta dan orang miskin yang tidak
maminta-minta, dan orang-orang yang mempercayai hari pembalasan, dan takut kepada adzabnya”. (QS al Maarij 18-27 ).

G. CINTA SEKSUAL
Cinta erat kaitannya dengan dorongan seksual. Sebab dengannya bisa lestari sebuah hubungan suami istri dan bisa
langgeng sebuah kasih sayang.

‫) َو ِم ْن آَيَا ِت ِه أ َ ْن َخلَقَ لَ ُك ْم ِم ْن أ َ ْنفُ ِس ُك ْم أ َ ْز َوا ًجا ِلت َ ْس ُكنُوا ِإلَ ْي َها َو َج َع َل‬20( َ‫ب ث ُ َّم ِإذَا أ َ ْنت ُ ْم َبش ٌَر ت َ ْنتَش ُِرون‬
ٍ ‫َو ِم ْن آ َ َيا ِت ِه أ َ ْن َخلَقَ ُك ْم ِم ْن ت ُ َرا‬
]21 ،20/‫) [الروم‬21( َ‫ت ِلقَ ْو ٍم يَتَفَ َّك ُرون‬ ٍ ‫َب ْينَ ُك ْم َم َودَّة ً َو َرحْ َمةً ِإ َّن ِفي ذَلِكَ ََلَ َيا‬
Artinya :
”Dan diantara tanda-tanda kekuasannya adalah menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu
cenderung dan merasa tentram kepadanya, dan dijadikan diantaramu kasih sayang.sesungguhnya yang demikian itu
benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mau berpikir”. ( QS Arrum 21 )
Dorongan seksual juga yang mendorong terbentuknya sebuah keluarga. Dan dari keluarga terbentuk masyarakat
dan bangsa. Dan islam menyerukan pengendalian dan penguasaan cinta ini lewat pemenuhan dorongan tersebut dengan
cara yang sah yaitu perkawinan.
Dengan demikian bumipun menjadi ramai,bangsa-bangasa saling mengenal,kebudayan berkembang,dan ilmu
pengetahuan dan industri menjadi maju.

[13/‫[الحجرات‬ ...‫ارفُوا‬ ُ ‫اس إِنَّا َخلَ ْقنَا ُك ْم ِم ْن ذَ َك ٍر َوأ ُ ْنثَى َو َجعَ ْلنَا ُك ْم‬
َ َ‫شعُوبًا َوقَبَائِ َل ِلتَع‬ ُ َّ‫يَا أَيُّ َها الن‬
Artinya : ”Hai manusia sesungguhnya kami telah menciptakan kamu darai seseorang laki-laki dan seorang
permpuan,dan menjadikan kamu berbangsa –bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal .....”( QS al
Hujurat 13 )

4. Manusia dan Keindahan

Keindahan itu pada dasarnya adalah alamiah, sedangkan alam adalah ciptaan Tuhan. Ini berarti bahwa
keindahan adalah cipataan Tuhan. Alamiah memiliki arti wajar, tidak berlebihan tidak pula kurang.1[2]
Menurut Al-Qur’an alam ini sepenuhnya milik Allah. Bahkan manusia merupakan bagian dari alam itu
sendiri, karena ia diciptakan bermula dari apa yang ada di alam. Dalam Al-Qur’an Surat Al- Baqarah ayat 29 :

ٍ ‫س َم َاوا‬
ۚ‫ت‬ َ ‫س َّوا ُه َّن‬
َ ‫س ْب َع‬ َ َ‫اء ف‬
ِ ‫س َم‬ ِ ‫ُه َو الَّذِي َخلَقَ لَ ُكم َّما ِفي ْاأل َ ْر‬
َّ ‫ض َج ِميعًا ث ُ َّم ا ْستَ َوى إِلَى ال‬
‫ع ِلي ٌم‬ َ ‫َو ُه َو ِب ُك ِل‬
َ ٍ‫ش ْيء‬
“Dia-lah Allah yang menjadikan segala yang ada di dunia untuk kamu, dan Dia menghendaki (menciptakan) langit dan
bumi, lalu dijadikan-Nya tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.”

Allah meciptakan alam (bumi dan langit) yang indah ini untuk manusia, untuk kemakmuran, kebahagiaan
dan kesejahteraan manusia. Manusia menciptakan keindahan itu sebenarnya mencontoh keindahan alam yang
dianugerahkan Tuhan kepada umatnya.

3. Hal-hal yang Berhubungan dengan Keindahan


a. Nilai Estetik
Nilai estetik merupakan nilai yang berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam pengertian
keindahan. Dalam bidang filsafat, istilah ini sering dipakai suatu kata benda abstrak yang berarti keberhargaan
(worth) atau kebaikan (goodness).
Nilai digolongkan menjadi 2 yaitu nilai ekstrinsik dan nilai intrinsik. Nilai ekstrinsik adalah sifat baik dari
suatu benda sebagai alat atau sarana untuk hal lainnya, yakni nilai yang bersifat sebagai alat atau pembantu. Nilai
intrinsik adalah sifat baik dari benda yang bersangkutan, atau sebagai tujuan ataupun demi kepentingan benda
tersebut.
Contoh :
Puisi, bentuk puisi yang terdiri atas bahasa, diksi, baris sajak, irama, itu disebut nilai ekstrinsik, sedangkan pesan
yang ingin disampaikan kepada pembaca melalui (alat benda) puisi disebut nilai intrinsik.2[3]
b. Renungan
Renungan berasal dari kata renung, merenug artinya dengan diam-diam memkirkan sesuatu atau
memikirkan sesuatu dengan dalam-dalam. Renungan adalah hasil merenung.
Renungan yang berhubungan dengan keindahan atau penciptaan keindahan didasarkan atas tiga macam
teori, yaitu teori pengungkapan, teori metafisika, dan teori psikologis. Setiap teori itu memiliki tokoh. Dalam
teori pengungkapan Benedetto Croce, mengatakan bahwa seni adalah pengungkapan kesan-kesan.
Konsep keindahan adalah abstrak. Konsep itu baru dapat berkomunikasi setelah diberi bentuk. Seperti
halnya Gesang, setelah ia bermain di Bengawan Solo ia merenung, ia menemukan konsep keindahan. Akan tetapi
konsep keindahan barulah berkomunikasi setelah diberi bentuk, yaitu lagu Bengawan Solo yang terkenal itu.3[4]
Allah telah memberi dorongan kepada manusia ntuk memikirkan alam semesta, mengadakan keindahan
ciptaan-Nya dan mengungkapkan hukum-Nya di alam semesta.4[5]
c. Keserasian
Keserasian berasal dari kata serasi, dengan kata dasarnya adalah rasi yang artinya cocok, sesuai, atau kena
benar. Kata cocok mengandung pengertian perpaduan, ukuran, dan seimbang. Perpaduan misalnya, orang yang
berpakaian serasi antara kulit dan warna pakaiannya. Orang hitam yang memakai warna hijau, tentu makin hitam.
Warna hijau pantas dipakai orang berkulit kuning.
Keserasian tidak ada hubungan dengan kemewahan. Sebab keserasian merupakan perpadun antara warna,
bentuk, dan ukuran. Keserasian merupakan pertentangan antara nada-nada tinggi-rendah, keras-lembut, dan
panjang-pendek. Kadang-kadang kemewahan bisa menunjang keserasian, tetapi hal itu tidak selalu terjadi.
d. Kehalusan
Kehalusan berasal dari kata halus, artinya tidak kasar (perbuatan) lembut, sopan, baik (budi bahasa),
beradab. Halus bagi manusia adalah sikap lembut dalam menghadapi orang lain. Lembut dalam kata-kata, lembut
dalam roman muka, lembut dalam sikap anggota badan lainnya.
Sikap halus atau lembut merupakan gambaran hati yang tulus serta cinta kasih terhaap sesama. Oleh sebab
itu, orang yang bersikap halus atau lembut biasanya suka memperhatikan keperluan orang lain, dan suka
menolong orang lain. Juga merupakan perwujudan dari sifat-sifat ramah, sopan, sederhana dalam pergaulan.
4. Keindahan dalam Islam
Imam al-Ghazali berkata : “kepunyaan Allah-lah keindahan, keagungan, dan kebesaran. Kesempurnaan
dan kesucian tidak dapat disandangkan dan dibayangkan kecuali hanya untuk Allah sendiri, Yang Maha Esa,
Yang Maha Benar, Yang Maha Memiliki Keluhuran dan Kemuliaan.
Kesempurnaan hanyalah milik Allah sendiri, Yang Maha Suci dari kekurangan, cacat dan cela.
1. Yang indah secara mutlak hanyalah Dia Yang Maha Esa.
2. Yang tiada sekutu bagi-Nya
3. Yang tunggal, tiada yang menandingi-Nya
4. Tempat bergantung, tiada yang menentang-Nya
5. Yang Maha Kaya, Yang tiada berkeperluan
6. Yang menentukan hukum, tiada yang menolak hukum-Nya
7. Yang menetapkan keputusan, tiada yang dapat menggugat-Nya
8. Yang orang-orang arif, yang sempurna kearifan-Nya mengaku tak mampu mengetahiu-Nya
9. Yang puncak kenabian para Nabi, mengaku tak dapat mengifati-Nya, sebagaimana mestinya, katanya :
“Aku tak dapat menghinggakan pujian untuk-Mu sebagaimana Engkau puji diri-Mu sendiri.”

Yang dimaksud dengan keindahan (al-jamal), disini adalah kesempurnaan Ilahi. Kepunyaan-Nya lah
keindahan dan kesempurnaan. Seluruh nama-Nya baik dan sifat-Nya sempurna. Allah Maha Sempurna,
mencintai orang yang berusaha untuk memperoleh kesempurnaan, dengan menghiasi diri dengan iman, bersolek
dengan akhlakul karimah, berbekal dengan takwa, berdandan dengan taat, dan mencari keluhuran dengan
tawadhu.
Allah itu indah, dan di antara keindahan perbuatan-Nya ialah kasih sayang dan kelemahlembutan-Nya,
karena Dia memberi tugas yang ringan, tetapi memberi pahal yang banyak, memberi tempo kepada orang-orang
yang melanggar agar bertobat dan penyantun terhadap orang-orang yang berdosa. Firman-Nya :

‫ظ ْه ِرهَا ِمن دَابَّ ٍة َولَ ِكن يُ َؤ ِخ ُر ُه ْم إِلَى أَ َج ٍل‬َ ‫علَى‬ َ ‫سبُوا َما تَ َر َك‬ َ ‫اس ِب َما َك‬ َّ ُ‫اخذ‬
َ َّ‫َّللاُ الن‬ ِ ‫َولَ ْو يُ َؤ‬
‫يرا‬
ً ‫ص‬ َّ ‫س ًّمى ۚ فَإِذَا َجا َء أ َ َجلُ ُه ْم فَإِ َّن‬
ِ َ‫َّللاَ َكانَ ِب ِعبَا ِد ِه ب‬ َ ‫ُّم‬
“Dan kalau sekiranya Allah menyiksa manusia disebabkan usahanya, niscaya Dia tidak akan meninggalkan di atas
permukaan bumi suatu makhluk yang melata pun akan tetapi Allah menangguhkan (penyiksaan) mereka, sampai waktu
yang tertentu; maka apabila datang ajal mereka, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Melihat (keadaan) hamba-
hamba-Nya” ( QS.Al-Fathir ayat 45)

5. Manusia dan Penderitaan


A. Pengertian Penderitaan :
Penderitaan berasal dari kata derita. Kata derita berasal dari bahasa sansekerta dhra artinya menahan atau
menanggung. Derita artinya menanggung atau merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan. Penderitaan itu
dapat lahir atau batin, atau lahir batin.
Penderitaan termasukrealitas dunia dan manusia. Intensitas penderitaan bertingkat – tingkat, ada yang
berat ada juga yang ringan. Namum peranan individu juga menentukan berat tidaknya intensitas penderitaan.
Suatu peristiwa yamg dianggap penderitaan oleh seseorang belum tentu merupakan penderitaan bagi orang lain.
Dapat pula suatu penderitaan merupakan energi untuk bangkit bagi seseorang, atau sebagai langkah awal untuk
mencapai kenikmatan dan kebahagiaan.
Penderitaan akan dialami oleh setia manusia, hal itu sudah merupakan “risiko” hidup. Tuhan
memberikan kesenangan atau kebahagian kepada umatnya, tetapi juga memberikan penderitaan atau kesedihan
yang kadang – kadang bermakna agar manusia sadar untuk tidak memalingkan dariNya. Untuk itu pada
umumnya manusia telah diberikan tanda atau wangsit sebelumnya, hanya saja mampukah manusia menangkap
atau tanggap tehadap peringatan tersebut. Tanda atau wangsit dapat berupa mimpi sebagai pemunculannya rasa
tidak sadar dari manusia waktu tidur, atau mengetahui melalui membaca koran tentang terjadinya penderitaaan.
Kepada manusia sebagai homo religius Tuhan telah memberikannya banyak kelebihan dibandingkan dengan
mahluk ciptaannya yang lain, tetapi mampukah manusia mengendalikan diri untuk melupakannya ? Bagi
manusia yang tebal imannya musibah yang dialamunya akan cepat dapat menyadarkan dirinya untuk bertobat
kepadaNya dan besikap pasrah akan nasib yang ditentukan Tuhan atas dirinya. Kepasrahan karena kekuasaan
Tuhan memang jauh lebih besar dari dirinya, akan membuat manusia merasakan kedamaian dalam hatinya,
sehingga secara berangsur akan berkurang penderitaan yang dialaminya, untuk akhirnya masih dapat bersyukur
bahwa tuhan tidak memberikan cobaan yang lebih berat dari yang di alaminya.
Berbagai kasus penderitaan tedapat dalam kehidupan. Banyaknya macam kasus penderitaan sesuai
dengan liku – liku kehidupan manusia. Bagaimana manusia menghadapi penderitaan dalam hidupnya ?
Penderitaan fisik yang dialami manusia tentulah diatasi sevara medis untuk menurangi atau menyembuhkannya.
Sedangkan penderitaan psikis penyembuhannya terletak pada kemampuan sipenderita dalam menyelesaikan
soal – soal psikis yang dihadapinya. Para ahli lebih banyak membantu saja. Sekali lagi semuanya itu
merupakan “resiko” karena sesorang mau hidup. Sehingga enak atau tidak enak, bahagia atau sengsara
merupakan dua sisi atau masalah yang wajib diatasi.

Siksaan :
Siksaan dapat diartikan sebagai siksaan badan atau jasmani ,dan dapat juga berupa siksaan jiwa atau rokhani
.Akibat yang ditimbulkan dari siksaan timbulah penderitaan .Siksaan yang dialami manusia dalam kehidupa
sehari-hari banyak tejadi dan banyak dibaca di beragai mediamassa.
Siksaan yang sifatnya psikis antara lain adalah kebimbangan , kesepian ,dan ketakutan .
1. Kebimbangan
Kebimbangan dialami oleh seseorang apabila ia pada suatu saat tidak dapat menetukan pilihan mana yang akan
diambil.Akibat dari kebimbangan , seseorang berada dalam keadaan yang tidak menetu ,sehingga ia merasa
tersiksa dalam hidupnya saat itu .
2. Kesepian
Kesepian dialami oleh seseorang merupakan rasa sepi dalam dirinya sendiri atau jiwanya walaupun ia dalam
lingkungan ramai. Kesepian ini tidak boleh dicampur adukan dengan keadan sepi seperti yang dialami oleh
petapa yang tinggal dilingkungan sepi.Kesepian juga merupaan bentuk siksaan yang dapat dialami oleh
seseorang.
3. Ketakutan
Ketakutan merupakan bentuk lain yang menyebabkan seseorang mengalami siksaan batin.Bila rasa takut itu di
besar-besarkan yang tidak pada tempatnya ,maka disebut sebagai PHOBIA.Pada uumna orang memiliki satu
atau dua phobia ringan seperti takut pada tikus , cicak , kecoa ,dll.Tetapi pada sebagian orang ketakutan itu
sedemikian hebatnya sehingga sangat mengganggu .
Sebab seseorang merasa ketakutan :

 Claustrophobia dan Agoraphobia


Claustrophobia adalah rasa takut terhadap ruangan tertutup.Sedangkan Agoraphobia adalah Ketakutan yang
disebabkan seseorang berada di ruangan terbuka.

 Gamang
Gamang merupakan ketakutan bila seseorang berada di tempat yang tinggi . Hal itu disebabkan ,karna ia takut
akibat berada di tempat tinggi.

 Kegelapan
Merupakan suatu ketakutan seseorang bila ia berada di tempat gelap.Sebab dalam pikirannya dalam tempat
gelap akan muncul sesuatu yang ditakuti seperti setan ,pencuri ,dll.Orang yag demikian selalu menghendaki
agar ruangan tempat tidur dalam keadaan terang .

 Kesakitan
Merupakan ketakutan yang disebakan oleh rasa sakit yang dialami.seseorang yang takut diinjeksi sudah
berteriak-teriak sebelum jarum injeksi ditusukkan kedalam tubuhnya .Hal itu disebabkan karna dalam
pikirannya semuanya akan menimbulkan kesakitan .

 Kegagalan
Merupakan ketakutan dari seseorang yang disebabkan karena merasa bahwa apa yang akan dijalankan
mengalami kegagalan .

6. Manusia dan Keadilan


A. Pengertian Keadilan
Keadilan menurut Aritoteles adalah kelayakan dalam tindakan manusia. Kelayakan diartikan sebagai
titik tengah diantara ke dua ujung ekstrem yang terlalu angyak dan terlalu sedikit. Kedua ujung ekstrem itu
menyangkut dua orang atau benda/ bila kedua orang harus mempunyai kesamaan dalam ukuranyang telah di
tetapkan, maka masing – masing orang akan memperoleh benda atau hasil yang sama, kalau tidak sama, maka
masing – masing orang menerima bagian yang tidak sama. Sedangkan pelanggaran terhadap profesi berarti
ketidak adilan.
Menurut pendat yang lebih umum dikatakan bahwa keadilan itu adalah pengakuan dan perlakuan yang
seimbang antara hak dan kewajiban. Keadilan terletak pada keharmonisan menuntut hak dan menjalankan
kewajiban. Atau dengan kata lain, keadilan adalah keadaan bila setiap orang memeperoleh apa yang menjadi
haknya dan setiap orang memperoleh bagian yang sama dari kekayaan bersama.
Berdasarkan kesadaraan etis, kita diminta untuk tidak hanya menuntut hak dan lupa menjalankan
kewajiban. Jika kita hanya menuntut hak dan lupa menjalankan kewajiban, maka sikap dan tindakan kita akan
mengaran pada pemarasan dan memperbudak orang lain. Sebaliknya pula jika kita hanya menjalankan
kewajiban dan lupa menuntut hak, maka kita akan mudah diperbudak atau diperas orang lain.
Sebagai contoh, seseoranng karyawan yang hanyak menuntut hak kenaikan upah tanpa meningkatkan
hasil kerjanya tntu cendrung disebut memeras. Sebaliknya pula, seorang majikan yang terus menerus
menggunakan tenaga orang lain, tanpa menaikan upah dan kesejahteraannya. Oleh karena itu, untuk
memperoleh keadilan, misalnya, kita menuntut kenaikan upa ; sudah tentu kita harus berusaha meningkatkan
prestasi kerja kita. Apabila kita menjadi majikan, kita harus memikirkan kesimbangan kerja mereka dengan
upah yang di terima.

B. Keindahan Sosial :
Berbicara tentang keadilan, Anda tentu ingan dasar negara kita ialah Pancasila. Sila kelima Pancasila
berbunyi : “keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.” Keadilan dan ketidak adilan tidak dapat dipisahkan
dalam kehidupan manusia karena dalam hidupnya manusia menghadapi keadilan atau ketidak adilan setiap hari.

C. BERBAGAI MACAM KEINDAHAN :


Keadilan Legal atau keadilan moral
Plato berpendapat bahwa keadilan dan hukum merupakan substansi rohani umum dari masyarakat yang
membuat dan menjaga kesatuannya. Pendapat Plato itu disebut keadilan moral, sedangkan Sunoto menyebutnya
keadilan legal.
Keadilan Distributif
Aristoteles berpendapat bahwa keadilan akan terlaksana bila hal-hal yang sama diperlakukan secara sama dan
hal-hal yang tidak sama secara tidak sama.
Keadilan Komutatif
Keadilan ini bertujuan memelihara ketertiban masyarakat dan kesejahteraan umum. Bagi Aristoteles pengertian
keadilan itu merupakan asas pertalian dan ketertiban dalam masyarakat.
D. KEJUJURAN
Kejujuran atau jujur artinya apa yang dikatakan seseorang sesuai dengan hati nuraninya apa yang
dikatakannya sesuai dengan kenyataan yang ada. Sedang kenyataan yang ada itu adalah kenyataan yang benar-
benar ada. Jujur juga berarti seseorang bersih hatinya dari perbuatan-erbuatan yang dilarang oleh agama dan
hukum.
Barang siapa berkata jujur serta bertindak sesuai dengan kenyataan, artinya orang itu berbuat benar. Orang
bodoh yang ujur lebih baik daripada orang pandai yang lancung.

E. KECURANGAN
Curang identik dengan ketidakjujuran atau tidak jujur, dan sama pula dengan licik, meskipun tidak serupa.
Curang atau kecurangan artinya apa yang diinginkan tidak sesuai dengan hati nurani.
Kecurangan menyebabkan manusia menjadi serakah, tamak, ingin menimbn kekayaan yang berlebihan dengan
tujuan agar dianggap sebagai orang yang paling hebat, paling kaya dan senang bila masyarakat diselilingnya
hidup menderita.
Bagaimana adil terhadap diri sendiri
 perlakukan diri kita adil (kebutuhan jasmani, dan rohani,bersih dari penyakit hati ; sombong, bangga diri, ingi
difuji, dengki)
 ibadah yang tulus dan istiqomah
 jaga diri dari perbuatan dosa dan maksiat maka hidup akan tentram
“hai orang-orang yang beriman,jadilah kam orang-orang yang benar-benar menegakan keadilan, menjadi saksi
(menegakan keadilan) karena Allah, walaupun terhadap diri sendiri” (QS. Annisa : 135).

7. Manusia dan Pandangan Hidup


Fungsi hidup muslim adalah :

a.) Sebagai khalifah di atas muka bumi, yaitu menerjemahkan segala sifat-Nya ke dalam
perikehidupan dan kehidupan sehari – hari dalam batas – batas kemanusiaan, melaksanakan segala
yang diridhai Allah di atas persada ( ibu pertiwi) ciptaan Allah. Hal ini sesiau dengan firman allah QS
al –baqarah ayat 30 :
Artinya ; “ Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak
menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan
(khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah,
padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan
berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”
b.) Sebagai fungsi risalah atau penerus risalah (ajaran) Nabi, pengembang fungsi dakwah kepada
segenap umat manusia. Hal ini sesuai dengan firman Allah QS Ali Imron ayat 104 :

Artinya : “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan,
menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar merekalah orang-orang yang
beruntung.”
Yang dimaksud Ma’ruf dalam ayat diatas adalah segala perbuatan yang mendekatkan kita kepada
Allah; sedangkan munkar ialah segala perbuatan yang menjauhkan kita dari pada-Nya.
6.Teladan hidup muslim adalah Nabi Muhammad, utusan Allah. Hal ini sesuai dengan ayat al-
Qur’an QS.AlQalam ayat 4:

Artinya : “Dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.”


7. Lawan hidup muslim adalah setan
8. Kawan hidup muslim dalam arti khusus adalah suami / istri yang taat kepada Allah dan semua
orang yang pandangan hidupnya sama dengannya.
Demikian gambaran pandangan hidup muslim. Pandangan hidup muslim ruang lingkupnya meliputi
seluruh bidang kehidupan manusia.

8. Manusia dan Pandangan Hidup


Surah Yunus ayat 5 – 6

ِ ‫ص ُل ْاَلَ َي‬
‫ ا َِّن ِفى‬. َ‫ت ِل َق ْو ِم يَّ ْعلَ ُم ْون‬ ِ ‫ َما َخلَقَ ُهللاُ اَِلَّ ِب ْال َح‬,‫اب‬
َّ َ‫ يُف‬,‫ق‬ َ ‫س‬َ ‫َاز َل ِلتَ ْعلَ ُم ْوا َعدَدَ ال ِس ِنيْنَ َو ْال ِح‬
ِ ‫ض َيآ ًء َو ْالقَ َم َر نُ ْو ًرا َوقَد ََّرهُ َمن‬
ِ ‫س‬
َ ‫ش ْم‬ َّ ‫ي َج َع َل ال‬ ْ ‫ه َُو الَّ ِذ‬
َ‫ت ِلقَ ْو ٍم يَتَّقُ ْون‬ ِ ‫ت َو ْاَلَ ْر‬
ٍ ‫ض َِلَ َي‬ ِ ‫س َم َو‬َّ ‫ار َو َما َخلَقَ ُهللاُ فِى ال‬ ِ ‫ف الَّ ْي ِل َو النَّ َه‬ِ َ‫اختَِل‬ ْ
Artinya: “Dialah yang menjadikan matahari dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah
(tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu),
Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-
Nya) kepada orang-orang yang mengetahui. Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang itu dan pada yang
diciptakan Allah di langit dan di bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan-Nya) bagi orang-orang
yang bertakwa.” (Q.S. Yunus: 5-6).

Penjelasan Ayat:

Surah Yunus ayat 5 di atas berkaitan erat dengan pengetahuan tentang alam semesta, khususnya bulan dan
bintang. Kedua benda alam tersebut adalah ciptaan Allah.

Allah telah menciptakan matahari bersinar di waktu siang dan rembulan bercahaya di waktu malam serta
mengatur kehidupan dengan indah. Matahari mempunyai manfaat yang sangat besar, di antaranya bumi ini
mendapat cahaya dan panas dari matahari, sedang sinar matahari itu sangat diperlukan untuk kehidupan, baik
bagi manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, dan sebagainya.

Bumi berputar mengelilingi matahari lalu terjadilah siang dan malam. Mana yang menghadap matahari menjadi
terang (siang) dan mana yang membelakangi matahari menjadi gelap gulita (malam). Bersamaan dengan itu
nampaklah cahaya rembulan.

Dalam perjalanan bulan pada manzilah-nya, Allah telah menentukan tempat-tempat persinggahannya pada setiap
malam. Bulan itu singgah pada salah satunya, tanpa melampaui dan tanpa keterlambatan. Bulan dapat dilihat
dengan mata kepala sendiri pada tempat-tempat persinggahan tersebut, sedang pada beberapa malam lainnya ia
tidak bisa dilihat. Pada awal bulan nampak seperti sabit, seterusnya ia nampak semakin jelas dan besar. Pada
tanggal 15 kelihatan sempurna yang disebut bulan purnama. Setelah itu berangsur mengecil dan mengecil, sampai
akhirnya seperti sabit kembali. Dan begitulah seterusnya.

Demikianlah Allah mengatur peredaran matahari dan bulan dengan rapi dan teratur dari hari ke bulan, dari bulan
ke tahun, dan seterusnya tanpa menyimpang dari peredarannya.

Di lain ayat, Allah swt. berfirman:

‫س ًّمى َو ا َ َّن ُهللاَ بِ َما تَ ْع َملُ ْونَ َخ ِبي ٌْر ـ لقمان‬ ْ ‫س َو ْالقَ َم َر ُك ٌّل يَجْ ِر‬
َ ‫ي اِلَى ا َ َج ٍل ُم‬ َ ‫ار فِى الَّ ْي ِل َو‬
َّ ‫س َّخ َر ال‬
َ ‫ش ْم‬ ِ ‫اَلَ ْم ت ََر ا َ َّن ُهللاَ ي ُْو ِل ُج الَّ ْي َل فِى النَّ َه‬
َ ‫ار َو ي ُْو ِل ُج النَّ َه‬
Artinya: “Tidakkah kamu memperhatikan bahwa sesungguhnya Allah memasukkan malam ke dalam siang dan
memasukkan siang ke dalam malam dan Dia tundukkan matahari dan bulan masing-masing berjalan sampai
kepada waktu yang ditentukan, dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Q.S.
Lukman: 29).

Dan pada surah Ibrahim ayat 33 Allah swt. menegaskan:

‫ار ـ ابراهيم‬ َ ‫س َو ْالقَ َم َر دَآ ِئ َبي ِْن َو‬


َ ‫س َّخ َر لَ ُك ُم الَّ ْي َل َو النَّ َه‬ َّ ‫س َّخ َر لَ ُك ُم ال‬
َ ‫ش ْم‬ َ ‫َو‬
Artinya: “Dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu matahari dan bulan yang terus-menerus beredar (dalam
orbitnya), dan telah menundukkan bagimu malam dan siang.” (Q.S. Ibrahim: 33).

Dengan adanya sifat pada kedua benda angkasa (matahari dan bulan) seperti dijelaskan di atas (yaitu telah
ditentukan tempat-tempat peredarannya) itu dimaksudkan supaya kita dapat mengetahui perhitungan waktu, hari,
dan perhitungan bulan. Dengan demikian manusia dapat mengetahui waktu ibadah dan muamalahnya.
Perhitungan yang berdasarkan peredaran bulan lebih mudah untuk diketahui, seperti menentukan waktu sholat,
awal ramadhan, Idul Fitri, haji, dan sebagainya. Dan yang berkaitan dengan perbuatan lainnya.

Illustration from image google


Kemudian di akhir ayat 5 Allah menjelaskan bahwa Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan
dengan hak. Artinya Allah tidak menciptakan matahari bersinar dengan cahayanya yang menyinari planet-planet
dan tidaklah pula menciptakan rembulan yang cahayanya diambil dari matahari, kecuali dengan sistem yang rapi
dan teratur sehingga berguna bagi kehidupan makhluk termasuk manusia. Jadi, semua itu diciptakan dengan hak,
tidak dengan sia-sia. Semua ini menjadi bukti bahwa yang mengatur semua kehidupan ini adalah Zat Yang Maha
Sempurna, yaitu Allah swt.

Allah menerangkan hikmah ciptaan-Nya itu menjadi bukti kerasulan rasul-rasul-Nya secara rinci dengan
menyebutkan satu-persatu, baik yang dapat dilihat melalui dalil-dalil yang terdapat pada alam semesta atau dalil-
dalil akal bagi kaum yang mengetahui.

Kemudian pada ayat 6, Allah menegaskan peristiwa pergantian malam dan siang, juga panjang dan pendeknya
siang dan malam sesuai dengan peredaran posisi bumi terhadap matahari, dan matahari beredar pada porosnya
dan bulan beredar pada falaknya hari demi hari sepanjang tahun, serta tingkah laku makhluk, baik berupa tidur,
diam, atau melaksanakan pekerjaan, dan apa yang diciptakan Allah di langit dan di bumi seperti keadaan benda
mati, tumbuhan, binatang, termasuk halilintar, kilat, awan hujan, dan lain sebagainya.

Semua itu merupakan bukti-bukti yang jelas akan adanya Yang Maha Pencipta. Keesaan-Nya dan Kebijaksanan-
Nya dalam menciptakan makhluk yang begitu kokoh dan bermanfaat untuk kehidupan manusia dan makhluk
lainnya. Allah mempunyai sunnah-Nya dalam memelihara ciptaan-Nya yang disebut sunnatullah atau hukum
alam.

Ayat-ayat di atas hendaknya menjadi motifasi bagi umat Islam agar mempelajari pengetahuan yang berhubungan
dengan alam semesta ini, sehingga mempertebal keyakinannya terhadap Allah swt. sebagai pencipta Yang Maha
Agung.
9. Manusia dan Kehidupan Sosial
Hadits di atas mengandung enam hal; tiga yang disukai Allah dan tiga yang dibenci Allah, yaitu:
1. Allah suka kalau hamba-Nya menyembah kepada-Nya dan idak menyekutukan-Nya dengan suatu apapun.
2. Allah suka kalau hamba-Nya berpegang teguh dengan ikatan Allah;
3. Allah suka kalau hamba-Nya tidak bercerai-berai;
4. Allah membenci hamba-Nya yang banyak bicara;
5. Allah membenci hamba-Nya yang banyak bertanya sesuatu yang tidak berguna;
6. Allah membenci hamba-Nya yang memboroskan harta.
Maksudnya Allah membenci hamba-Nya yang banyak bertanya sesuatu yang tidak berguna, karena ada
pernyataan yang mengatakan bahwa semakin banyak bertanya, semakin luas pengetahuan dan ilmu orang
tersebut. Pernyataan tersebut benar apabila yang ditanyakan itu adalah hal-hal yang berhubungan dengan ilmu
atau hal-hal yang berguna. Akan tetapi, pada kenyataannya, tidak sedikit orang yang banyaak bertanya, namun
bukan untuk menambah pengetahuannya, tetapi sekedar untuk memperolok-olok orang lalin atau untuk mengetes
pengetahuan orang lain atau untuk mengukur sejauh mana pengetahuan orang yang ditanya itu, karena ia sendiri
sudah mengetahui jawabannya.
b. Hadits tentang meringankan penderitaan dan beban orang lain
‫ المسلم أخوالمسلم اليظلمه واليسلمه ومن‬:.‫م‬.‫ قال رسول هللا ص‬:‫عن عبدهللا ابن عمررضى هللا عنهما قال‬
‫كان فى حاجة أخيه كان هللا فى حاجته ومن فرج عن مسلم كربة فرج هللا عنه كربة من كرب يوم القيامة‬
‫ حسن‬:‫ { رواه البخارى ومسلم وأبوداود والنسائى والترميذى وقال‬.‫ومن ستر مسلما ستره هللا يوم القيامة‬
} ‫صحيح‬
1. Terjemahan;
2. Penjelasan Hadits:
Hadits di atas mengajarkan kepada kita untuk selalu memperhatikan sesama muslim dan memberikan
pertolongan jika seseorang mendapat kesulitan.
a. Melepaskan berbagai kesusahan orang mukmin
Melepaskan kesulitan orang lain sangat luas makanya, bergantung pada kesusahan yang sedang diderita
oleh saudaranya seiman tersebut. Jika saudaranya termasuk orang miskin, sedangkan ia orang yang berkecukupan
atau kaya, ia harus berusaha menolongnya dengan carra memberikn pekerjaan atau memberikan bantuan sesuai
kemampuannya; jika saudaranya sakit, ia berusaha menolongnya, antara lain dengan membantu memanggil
dokter atau memberikan bantuan uang alakadarnya guna meringankan biaya pengobatannya; jika saudaranya
dililit utang, ia berusaha untuk mencarikan jalan keluar, baik dengan memberikan bantuan agar utangnya cepat
dilunasi, maupun sekedar memberikan arahan-arahan yang akan membantu saudaranya dalam mengatasi
utangnya tersebut dan lain-lain.
Orang muslim yang membantu meringankan atau melonggarkan kesusahan saudaranya seiman berarti
telah menolong hamba Allah SWT. yang sangat disukai oleh-Nya dan allah SWT. pun akan memberikan
pertolongan-Nya serta menyelamatkannya dari berbagai kesusahan, baik di dunia maupun di akhirat.
Sebagaimana firman-Nya:
} :‫ { محمد‬....‫ان تنصروهللا ينصركم‬
Artinya:
“Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Allah pun akan menolong kamu semua....” (Q. S. Muhammad: 7).
Begitu pula orang yang membantu kaum muslimin agar terlepas dan berbagai cobaan dan bahaya, ia akan
endapat pahala yang lebih besar dari Allah SWT. dan Allah SWT. pun akan melepaskannya dari berbagai
kesusahan yang akan dihadapinya, baik di dunia maupun kelak di akhirat, pada hari ketika harta benda, anak,
maupun benda-bneda yang selama ini dibanggakan di dunia tidak bermanfaat. Pada waktu itu hanya pertolongan
Allah saja yang akan menyalamatankan manusia. Berbahagialah bagi mereka yang bersedia untuk melepaskan
penderitaan sesama orang mukmin karena pada hari kiamat nanti, Allah akan menyelamatkannya.
b. Melonggarkan kesusahan orang lain
Adakalanya suatu masalah sangat sulit untuk diatasi atau hanya dapat diselesaikan oleh yang
bersangkutan. Terhadap masalah seperti itu, seorang mukmin ikut melonggarkannya atau memberikan pandangan
langsung dan jalan keluar, meskipun ia sendiri tidak terlibat secara langsung. Bahkan, denga hanya mendengarkan
keluhannya saja sudah cukup untuk mengurangi beban yang dihadapi olehnya.
Dengan demikian, melonggarkan kesusahan orang lain haruslah sesuai dengan kemampuan saja dan
bergantung kepada kesusahan apa yang sedang dialami oleh saudaranya seiman tersebut. Jika mampu
meringankan kesusahannya dengan memberikan materi, berilah materi kepadanya. Dengan demikian,
kesusahannya dapat berkurang, bahkan dapat teratasi. Namun jika tidak memiliki materi, berilah saran atauu jalan
keluar agar masalah yang dihadapinya cepat selesai. Bahkan jika tidak mempunyai ide atau saran, doakanlah agar
kesusahannya dapat segera diatasi dengan pertolongan Allah SWT. termasuk doa paling baik jika mendoakan
orang lain dan orang yang didoakan tidak mengetahuinya. Orang yang berusaha sekuat tenaga untuk
melonggarkan penderitaan saudaranya sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya, ia akan medapat pertolongan
dari Allah SWT., yaitu Allah SWT akan melonggarkan berbagai kesusahannya, baik di dunia maupun di akhirat.
c. Mentupi aib orang mukmin serta menjaga orang lain dari berbuat dosa
Orang mukmin pun harus berusaha menutupi aib sudaranya. Iia harus berusaha menjaga rahasia
saudaranya. Apalagi jika ia tahu bahwa orang yang bersangkutan tidak akan senang kalau aib atau rahasianya
diketahui oleh orang alin. Namun demikian, jika aib tersebut berhubungan dengan kejahatan yang telah
dilakukannya, ia tidak boleh menutupinya. Jika hal itu dilakukan, berarti ia telah menolong orang lain dalam hal
kejahatan sehingga orang tersebut terhindar dari hukuman. Perbuatan seperti itu sangat dicela dan tidak
dibenarkan dalam Islam. Sebagaimana firman-Nya:
} :‫ {المائدة‬....‫وال تعاونواعلى االءثم والعدوان‬...
Artinya:
“Janganlah kamu saling menolong dalam dosa dan permusuhan.” (Q. S. Al-Maidah: 2)
Dengan demikian, jika melihat seseorang akan melakukan kejahatan atau dosa, setiap mmukmin harus
berusaha untuk mencegahnya dan menasehatinya. Jika orang tersebut sudah terlanjur melakukan perbuatan dosa,
suruhlah untuk bertobat karena Allah SWT., Maha Pengampun dan Maha Penerima tobat. Tindakan itu termasuk
pertolongan juga karena berusaha menyelamatkan seseorang dari azab Allah SWT. Itulah makna lain dari
menuutupi aib kaum muslimin, yakni menutupi agar saudaranya tidak terjerumus ke dalam kesesatan dan dosa.
Orang yang berusaha untuk menutupi aib saudaranya, maka Allah pun akan menutupinya agar tidak melakukan
perbuatan yang dilarang Allah di dunia, sehingga ia tidak mendapatkan siksa di akhirat.
d. Allah SWT. senaniasa akan melonggarkan hamba-Nya, selagi hambanya menolong saudaranya
Jika ditelaah secara seksama, pertolongan yang diberikan seorang mukmin kepada saudaranya, pada
hakikatnya adalah menolong dirinya sendiri. Hal ini karena Allah SWT. pun akan menolongnya, baik di dunia
maupun di akhirat selama hamba-Nya mau menolong saudaranya. Dengan kata lain, ia telah menyelamatkan
dirinya sendiri dari berbagai kesusahan dunia dan akhirat. Maka orang yang suka menolong orang lain, misalnya,
dengan membiarkan bantuan materi, hendaknya tidak merasa khawatir bahwa ia akan jatuh miskin atau tertimpa
kesusahan. Sebaliknya, dia harus berpikir bahwa segala sesuatu yang ia miliki adalah miliki Allah SWT. Jika Dia
bermaksud mengambilnya maka harta itu habis. Begitu juga jika dia bermaksud menambahnya, maka seketika
akan bertambah banyak.
Mereka yang suka menolong orang lain dijanjikan akan mendapat penggantinya sesuai perbuatannya, baik
di dunia maupun di akhirat. Tentu saja dalam memberikan pertolongan kepada orang lain jangan berlebihan.
Yang paling penting dalam melakukan perbuatan yang dianjurkan syara’, seperti menolong atau melonggarkan
kesuasahan orang lain, adalah tidak mengharapkan pamrih tertentu dari orang yang ditolong, melainkan ikhlas
adalah semata-mata didasari rasa iman dan ingin mendapatkan rida-Nya. Sebenarnya, inti dari hadits di atas
adalah agar umat Islam memiliki kepedulian dan kepekaan sosial atas saudara-saudaranya seman. Dalam Islam
berlaku egois atau hanya mementingkan diri sendiri tidak dibenarkan. Beberapa syariat Islam, seperti zakat fitrah,
anara lain dimaksudkan untuk memupuk jiwa kepedulian terhadap sesama mukmin yyang berada dalam
kemiskinan. Sebagaimana dinnyatakan dalam hadits:
‫ {رواه‬.‫ زكاة الفطر طهرة للصائم من اللغووالرفث وطعمة للمساكين‬.‫م‬.‫فرض رسول هللا ص‬
}‫أبوداود‬
Artinya:
“Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah sebagai pembersih untuk orang yang shaum dari ucapan dan
perbuatan yang tidak baik dan sebagai jamuan bagi orang miskin.” (H. R. Abu Dawud).
Orang yang memiliki kedudukan atua harta yang melebihi orang lain, hendaknya tidak menjadikannya
sombong atau tinggi hati serta tidak mau menolong orang yang sangat membutuhkan pertolongannya. Pada
hakikatnya, Allah SWT. menjadikan adanya perbedaan seseorang dengan yang lainnya adalah untuk saling
melengkapinya, saling membantu, dan saling menolong satu sama lain. Sebagaimana ditegaskan dalam fitrah-
Nya:
‫نحن قسمنا بينهم معيشتهم فى الحيوة الدنيا ورفعنا بهضهم فوق بهض درجت ليتخذ بعضهم‬...
} :‫ {الزخرف‬....‫بعضا سخريأ‬
Artinya:
“... Kami telah menentukan di antara mareka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia. Dan kami telah
meninggikan sebagian mereka atas sebagian lainnya beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat
mempergunakan sebagian yang lain. (Q. S. Az-Zukhruf: 32).
Di dunia, adanya orang-orang yang senang dengan kekayaannya atau kedudukannya dan ada pula orang-
orang yang sangat susah karena kemiskinannya. Hal ini merupakan kehendak Allah SWT. untuk keseimbangan
kehidupannya di dunia. Dapat dibayangkan jika semua orang kaya, siapa yang akan menjadi petani atau
mengerjakan pekerjaan kasar yng biasa dilakukan oleh orang-orang kecil. Begitu pun jika semua orang miskin,
kehidupan dunia akan kacau. Dengan demikian, pada hakikatnya hidup di dunia adalah saling membantu dan
mengisi. Orang kaya tidak akan menjadi kaya jika tidak ada orang-orang miskin. Semakin kaya seseorang, ia
semakin membutuhkan orang-orang miskin. Rasulullah SAW bersabda:
}‫ {رواه البخارى‬.‫هل تنصرون وترزقون االبضعفائكم‬
Artinya:
“Kalian ditolong dan diberi rezeki hanyalah oleh kaum lemah di antara kalian.” (H. R. Bukhari).
Ketentraman pun hanya akan dapat diciptakan jika masing-masing golongan saling memperhatikan dan
menolong satu sama lain sehingga kesejahteraan tidak hanya berada pada satu golongan saja. Perintah agar kaum
muslimn peka dan peduli terhadap orang lain juga dicerminkan melalui syari’at penyembelihan hewan kurban.
Hal itu tergambar dari doa yang telah dibaca setelah hewan disembelih, yang berbada dengan bacaan
penyembelihan biasa. Ketika itu sebagaimana diriwayatkan oleh Muslim dari Siti Aisyah, disunnatkan membaca:
.‫بسم هللا اللهم تقبل من محمد وال محمد ومن أمة محمد‬
Artinya:
“Dengan menyebut nama Allah, ya Allah terimalah (kurban ini) dari Muhammad, keluarga Muhammad, dan
umat Nabi Muhammad SAW.
Hal itu antara lain menunjukkan bahwa daging hewan kurban berasal dari umat Muhammad dan
diperuntukkan untuk pengikut agama Muhammad SAW., tanpa mengenal golongan, ras, suku bangsa,partai, dan
lain-lain, bahkan kepada orang yang sudah kaya. Semuanya berhak menikmati dan merasakan kesejahteraan.
Rasa sejahteralah yang merupakan benteng utama untuk menghindari perpecahan dan berbagai penyakit sosial
yang ada di masyarakat. Dalam hal ini, kepekaan para pemimpin, para wakil rakyat, dan semua umat Islam yang
ampu sangat dibutuhkan untuk mensejahterakan kaum yang lemah. Memperbaiki kesejahteraan merupakan salah
satu di antara tiga cara dalam memperbaiki keadaan masyarakat, sebagaimana diungkapkan oleh Abu Hasan
dalam “Kitab Adab Ad-Dunya wa Ad-Din,” yakni: menjadikan manusia taat; menyatukan rasa dalam hal
kesenangan dan penderitaan; dan menjaga dari hal-hal yang akan mengganggu stabilitas kehidupan.
Semua itu tercapai jika semua komponen lainnya, tidak egois dalam mementingkan keakuan semata yang
sangat ditentang Islam. Kiranya dapat dipahami, mengapa ......

c. Hadits tentang realisasi iman dalam kehidupan sosial


}‫ {رواه البخارى ومسلم‬.‫ان المؤمن للمؤمن كالبنيان يشدبعضهم بعضا‬
Artinya:
“Sesungguhnya anntara seseorang mukmin dengan mungkin lainnya bagaikan bangunan yang saling
melengkapi (memperkokoh) satu sama lainnya.” (H. R. Bukhari dan Muslim).
10. Manusia dan Modal Sebagai Modal Pembangunan
A. Analisis Mikro Struktur Ayat.
1. QS. Hŭd: 61

‫ض‬ ْ َ‫َّللاَ َما لَ ُك ْم ِم ْن إِلَ ٍه َغي ُْرهُ ُه َو أ َ ْنشَأ َ ُك ْم ِمن‬


ِ ‫األر‬ َّ ‫صا ِل ًحا قَا َل يَا قَ ْو ِم ا ْعبُدُوا‬ َ ‫َوإِلَى ث َ ُمودَ أَخَا ُه ْم‬
‫يب‬
ٌ ‫يب ُم ِج‬ ٌ ‫َوا ْست َ ْع َم َر ُك ْم ِفي َها فَا ْست َ ْغ ِف ُروهُ ث ُ َّم تُوبُوا ِإلَ ْي ِه ِإ َّن َر ِبي قَ ِر‬

2. Terjemah
Dan kepada Tsamud saudara mereka Shalih. Shalih berkata:”Hai kaumku, sembahlah Allah. Sekali-kali tidak
ada bagi kamu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi dan menjadikan kamu
memakmurkannya, karena itu mohonlah ampunan-Nya. Sesungguhnya Tuhanku amat dekat lagi Maha
Mengetahui. (Qs. Hŭd: 61).
3. Terjemah Mufradhât (Makna Kata) Dan Penjelasannya
a. Kata Tsamŭd adalah isim alam yang merupakan nama dari salah satu suku bangsa Arab terbesar yang telah
punah. Mereka adalah keturunan Tsamŭd Ibn Jatsar Ibn Iram Ibn Sam Ibn Nŭh. Dengan demikian silsilah
keturunan mereka bertemu dengan ‘Ǎd pada kakek yang sama yaitu Iram. Mereka bermukim di suatu wilayah
yang bernama al-Hijr yaitu suatu daerah di Hijaz (Saudi Arabia sekarang). Ia juga dikenal sampai sekarang
dengan nama Madǎin Shaleh. Di sana hingga kini terdapat banyak peninggalan, antara lain berupa reruntuhan
bangunan kota lama, yang merupakan sisa-sisa dari kaum Tsamŭd itu. Ditemukan juga pahatan-pahatan indah
serta kuburan-kuburan, dan aneka tulisan dengan berbagai aksara Arab, Arania, Yunani, dan Romawi.
Di dalam hitungan sejarah, sebagaimana kaum ‘Ad, maka kaum Tsamud ini dihitung sebagai suku-suku Arab
yang telah punah, tak ada lagi. Yang tersisa hanyalah bekas-bekasnya.
b. Kata Shǎliha adalah isim alam yang merupakan nama Nabi kedua dalam bangsa Arab. Diterangkan bahwa
mereka berdiam di suatu negeri yang subur, sehingga lembah-lembahnya dapat mereka hiasi dengan gedung-
gedung yang indah, dan bukit-bukitnya mereka pahat untuk dijadikan rumah. Letak negerinya antara Hijaz dan
Syam.
c. Kata ansya’akum mengandung makna mewujudkan serta mendidik dan mengembangkan. Objek kata ini
biasanya manusia dan binatang.
d. Kata ista’mara terambil dari kata ‘amara yang berarti memakmurkan. Kata ini juga dipahami sebagai antonim
dari kata kharǎb yang bermakna kehancuran. Huruf sǐn dan tǎ’ yang menyertai kata ini ada yang memahaminya
dalam arti perintah sehingga kata tersebut berarti Allah memerintahkan kamu memakmurkan bumi dan ada juga
yang memahaminya sebagai berfungsi penguat, yakni menjadikan kamu benar-benar mampu memakmurkan dan
membangun bumi. Ada juga yang memahaminya dalam arti menjadikan kamu mendiaminya atau memanjangkan
usiamu Ibnu Katsir memahaminya dalam arti menjadikan kamu pemakmur-pemakmur dan pengelola-
pengelolanya.
Kata ista’marakum fi al-ardh menurut Thabaththabai bermakna mengolah bumi sehingga beralih menjadi suatu
tempat dan kondisi yang memungkinkan manfaatnya dapat dipetik seperti membangun pemukiman untuk dihuni,
masjid untuk tempat ibadah, tanah untuk pertanian, taman untuk dipetik buahnya dan rekreasi. Dan dengan
demikian, penggalan ayat tersebut bermakna bahwa Allah Swt telah mewujudkan melalui bahan bumi ini,
manusia yang Dia sempurnakan dengan mendidiknya tahap demi tahap dan menganugerahkannya fitrah berupa
potensi yang menjadikan ia mampu mengolah bumi dengan mengalihkannya ke suatu kondisi di mana i dapat
memanfaatkannya untuk kepentingan hidupnya. Sehingga ia dapat terlepas dari segala macam kebutuhan dan
kekurangan dan dengan demikian ia tidak untuk wujud dan kelanggengan hidupnya kecuali kepada Allah Swt.
e. Kata mujǐb terambil dari kata ajǎba. Dari akar kata yang sama lahir kata jawǎb yakni jawaban. Kata mujǐb
adalah pelaku jawaban itu/yang menjawab. Sementara ulama berpendapat bahwa kata ini pada mulanya berarti
memotong seakan-akan yang memperkenankan permohonan, memotong permohonan, dan menghentikannya
dengan jalan mengabulkannya. Demikian juga yang menjawab pertanyaan, memotong pertanyaan dengan
jawabannya. Kata ini hanya ditemukan sekali dalam al-Qur’an yaitu pada ayat ini, dan sekali juga dalam bentuk
jamak mujǐbŭn Qs. al-Shaffǎt: 75.

11. Isu-isu Kontemporer


Isu-isu global kontemporer adalah isu yang berkembang serta meluas setelah Perang Dingin berakhir pada
era 1990-an. Pengertian mengenai isu-isu global kontemporer terkait erat dengan sifat dari isu-isu tersebut yang
tidak lagi didominasi oleh hubungan Timur-Barat, seperti, ancaman perang nuklir, persaingan ideologi antara
Demokrasi-Liberal dan Marxisme-Leninisme dan diplomasi krisis. Masyarakat internasional kini dihadapkan
pada isu-isu global yang terkait dengan “Tatanan Dunia Baru” (New World Order). Isu-isu mengenai persoalan-
persoalan kesejahteraan ini berhubungan dengan Human Security antara negara-negara maju (developed) dengan
negara-negara berkembang (developing countries) serta masalah lingkungan.
Isu-isu global kontemporer merupakan isu yang lahir sebagai bentuk baru ancaman keamanan yang
mengalami transformasi sejak berakhirnya Perang Dingin menjadi suatu “Agenda Global Baru” (New Global
Agenda). Ancaman dalam bentuk baru ini bukan berupa “serangan militer” yang dilakukan oleh suatu negara
terhadap negara lain tetapi tindakan kejahatan yang dilakukan oleh non-state actor dan ditujukan kepada state
actor maupun individu atau warga negara yang mengancam keamanan umat manusia (Human Security).
Ancaman tersebut dapat berupa tindakan terorisme atau kejahatan transnasional yang terorganisir
(Transnational Organized Crime/TOC), kesejahteraan (kemiskinan), degradasi lingkungan, konflik etnis dan
konflik komunal yang berdimensi internasional, hutang luar negeri, dan sebagainya. Berkembangnya isu-isu
global merupakan akibat dari perkembangan ancaman dan berbagai persoalan kontemporer yang bersifat
nonkonvensional, multidimensional, maupun transnasional tersebut. Meluasnya persoalan global kontemporer
ini juga didorong oleh perkembangan teknologi, terutama teknologi informasi dalam era globalisasi pasca Perang
Dingin. Dengan demikian, isu-isu global kontemporer dengan sifat-sifat utamanya tersebut telah mengalami
transformasi yang menggeser persepsi mengenai ancaman keamanan yang bersifat konvensional.
Berbeda dengan isu-isu global kontemporer yang berkembang setelah Perang Dingin berakhir, ancaman
keamanan konvensional sebelumnya telah mendominasi isu-isu politik internasional selama era Perang Dingin
dengan hanya berorientasi terhadap ancaman militer atau perluasan ideologis dari persaingan dua negara adidaya
dalam sistem internasional. Persoalan-persoalan yang dikategorikan sebagai isu ancaman
nonmiliter/nontradisional di antaranya adalah:
1. Degradasi lingkungan,
2. Kesejahteraan ekonomi,
3. Organisasi kriminal transnasional,
4. Migrasi penduduk.

2.2 FUNDAMENTALISME ISLAM


a. Pengertian Fundamentalisme
Fundamentalisme adalah paham atau pemikiran yang berupaya untuk kembali kepada apa yang diyakini
sebagai dasar-dasar atau asas-asas. Secara etimologi fundamentalisme berasal dari kata fundamental yang berarti
hal-hal yang mendasar atau asas-asas. Sebagai sebuah gerakan (komunitas) keagamaan, fundamentalis dipahami
sebagai penganut gerakan keagamaan yang bersifat reaksioner, yang memiliki doktrin untuk kembali kepada
ajaran agama yang asli seperti tersurat dalam kitab suci. Gagasan dan posisi umat beragama yang mengacu pada
istilah “fundamentalisme” tampaknya masih perlu dielaborasi lebih jauh lagi.
Kontroversi mengenai istilah “fundamentalisme” berasal dari kenyataan bahwa istilah tersebut bukan
berasal dari islam atau agama-agama lainnya, melainkan berasal dari agama Kristen protestan. Pandangan dasar
yang menandai gerakan fundamentalisme protestan ini adalah bahwa orang harus berpegang teguh pada kitab
suci secara leterlek, lebih-lebih dalam menghadapi pandangan evolusionisme Darwin yang pada saat itu ramai
dibicarakan kalangan agama (Mujiburrahman, 208).
Tetapi, walaupun asal-usul istilah fundamentalisme itu bukan berasal dari islam, sebagian sarjana dapat
menerimanya untuk dipakai dalam rangka menjelasakan fenomena tertentu dari gerakan islam dengan catatan
bahwa istilah itu tidak dipakai sebagai cap atau label untuk mendiskreditkan islam sebagaimana yang sering kali
dilakukan oleh media massa melainkan sebagai sebuah konsep akademik yang netral. Selain istilah
“fundamentalisme islam” beberapa sarjana juga menggunakan istilah “islamisme” sebagai padanannya,
sementara yang lain mencoba menggunakan istilah lain seperti “revivalisme”. Sementara itu banyak sarjana yang
menilai bahwa fenomena gerakan fundamentalisme islam sebenarnya adalah gerakan politik sehingga mereka
menyebutnya dengan “islam politik”.
Adanya fundamentalisme dalam agama juga telah memunculkan bebera organisasi kemasyarakatan.
Lebih tepatnya bukan organisasi tetapi majelis ilmu, karena didalamnya juga membahas kajian-kajian tentang
islam.
Menurut Tarmizi taher dalam bukunya menyatakan bahwa, krisis yang muncul dalam negara-negara yang
baru ini memberi ruang bagi sementara kalangan agamawan untuk membentuk gerakan-gerakan radikal. Mereka
berusaha menolak tatanan yang ada, baik sistem negara, hukum dan kebudayaan, untuk kemudian diganti dengan
sistem islam. Penolakan mereka sangat radikal, dan begitu juga konsep kehidupan yang mereka tawarkan.
Berbeda dari kaum revevalis yang sekadar ingin mengembalikan kemurnian islam atau kaum reformis yang
bertujuan memodernisasi islam, kalangan radikalis memepercayai kesempurnaan islam bagi seluruh dimensi
kehidupan. Oleh karenanya, mereka terus berusaha mengganti semua institusi sosial, ekonomi, budaya dan politik
dengan model islam (Tarmizi, 1998). Memang benar adanya bahwa ketika tingkat emosi keagamaan itu muncul
maka benar dikatakan bahwa umat islam hanya menginginkan islam sebagai aturan hidup, bukan hanya dalam
proses peribadatan saja, namun mencakup lingkup sosial, budaya, dan agama. Ketika disandingkan dengan islam,
sesungguhnya islam telah mengatur semua tatanan hidup manusia baik dari segi aturan ekonomi, hukum, sosial,
kebudayaan, dan lain-lain. Kesempurnaan yang dimiliki oleh islam yang tidak dimiliki oleh agama lain sangat
dirasakan bagi seorang yang mendalami betul arti islam, menerapkan dalam kehidupan, cara berpikir dan
berpandang. Sehingga tidak heran jika dikatakan bahwa kelompok yang menolak berbagai tatanan pemerintahan
yang ada dan menggantinya dengan sistem islam mengetahui bahwa esensi islam itu sendiri. Jadi tidak dapat kita
menyalahkan terhadap hal tersebut.
Namun demikian, dengan tidak terwujudnya masyarakat yang adil, para penguasa muslim dianggap
sebagai penerus kebijakan-kebijakan ekonomi dan politik yang pada abad pertengahan 1970-an, telah
mengantarkan pada krisis yang memunculkan gerakan-gerakan fundamentalis (Haideh, 2004). Gerakan-gerakan
inilah yang sering memunculkan banyak spekulasi bahkan gerakan-gerakan ini dianggap sebagai teror kancah
politik. Tampaknya, sampai dimanapun perdebatan ini akan senantiasa ada, namun yang jelas untuk sementara
waktu bahwa berbagai peristiwa teror, bom bunuh diri dan lain-lain sejenisnya akhir-akhir ini selalu diidentikan
dengan islam (Abbas, 2008).
b. Perspektif Islam Terhadap Fundamentalisme
"Menurut istilah ushuliyah “fundamentalisme”. Kita hanya mendapatkan kata dasar istilah itu, yaitu al-
ashlu dengan makna “dasar sesuatu “ dan “kehormatan” . bentu pluralnya adalah ushul. Dalam Al-Qur’anul
Karim disebutkan (Imarah, 1999). Berikut beberapa Ayat yang menyangkut dengan hal tersebut.
Artinya: Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah Telah membuat perumpamaan kalimat yang baik
seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit. (QS. Ibrahim:24). Dari ayat diatas,
warisan keilmuan islam dan peradabannya, serta kamus-kamus arab yang tidak mengenal
istilah ushuliyah‘fundamentalisme’ dan pengertian-pengertian yang dikenal Barat atas istilah ini Agama islam
sebagai sebuah intuisi kebenaran oleh seluruh lapisan. memiliki peranan penting bagi kelangsungan gerakannya
dan menjadi sebuah mekanisme internal yang terpenting dalam perkembangannya, karena memuat seperangkat
doktrin yang dirumuskan dalam sebuah maksud dan tujuan gerakan yang diantaranya adalah fundamentalisme
yang digunakan untuk menyebut gerakan keagamaan dalam berbagai karya tulis, telah menjadi istilah yang sangat
popular dan bahkan controversial. Meskipun pada mulanyafundamentalisme menunjuk sebuah fenomena
gerakan Kristen Protestan , namun sekarang istilah ini secara luas dipakai untuk menyebut gerakan yang terjadi
dikalangan masyarakat Islam, Katolik, (sunni, syiah), Yahudi, Hindu Budha dan Zoroaster.
Meskipun demikian, jika makna fundamentalisme itu ditekankan pada originalitas sumber serta prinsip-
prinsip dasar ajaran islam terdapat kelompok kecil aliran pemikiran dalam islam,tapi secara intelektual sangat
penting, yang bisa dideskripsikan sebagai fundamentalisme. Kelompok ini berpendapat bahwa Al-Quran dan
Sunnah merupakan pokok sumber ajaran islam dan mengikat untuk dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari,
bahwa produk pemikiran keagamaan klasik dan pertengahan tidak mengikat, bahwa dalam beberapa hal produk
pemikiran ini mengakibatkan kemalasan berpikir dalam islam, bahwa selama masa kekaisaran islam, banyak
penguasa muslim mengakomodasi terlalu banyak tradisi lokal yang non islam, bahwa paling tidak terdapat tarekat
sufi terlibat dalam praktik-praktik ajaran non islam, bahwa mengkultuskan diri seseorang dinilai sebagai
politeisme, dan bahwa setiap muslim harus mempelajari dan mengamalkan Al-Quran dan Sunnah.
2.3 Modernisme versus Konservatisme
Kata-kata "modern", seperti kata lainya yang berasal dari barat, telah di pakai dalam bahasa Indonesia.
Dalam kamus bahasa Indonesia, kata modern diartikan sebagai yang terbaru, secara baru, mutakhir. Selanjutnya
kata modern erat pula kaitanya dengan modernisasi yang berarti pembaharuan atau dalam bahasa arabnya biasa
dikenal dengan istilah tajdid.
Modernisasi mulai diperbincangkan pada abad ke-17. Ini terjadi sebagai efek dari inovasi di masa
renaissance yang merubah paradigma masyarakat dunia. Kala itu, kata ini hanya dipahami sebagai proses
perubahan menuju sistem sosial, ekonomi dan politik yang berkembang di Amerika dan Eropa barat. Lama
kelamaan kata ini beralih menjadi westernisasi atau pembaratan.
Secara teoritis, kata ini juga diartikan sebagai suatu bentuk perubahan sosial. Modernisasi juga
merupakan direct change (perubahan terarah) yang pada hakekatnya masuk dalam ranah kajian social planning
(perencanaan sosial).
Konservatisme adalah sebuah filsafat politik yang mendukung nilai-nilai tradisional. Istilah ini berasal
dari kata dalam bahasa latin, conservare, melestarikan, menjaga, memelihara dan mengamalkan.
Sebagaimana yang diketahui arti dari konservatisme adalah filsafat politik yang didukung oleh nilai-nilai
tradisional. Dimana pemikiran konservatisme dianggap biang dari segala kebekuan pemikiran, sehingga
seseorang yang memiliki pemikiran konservatif tidak akan maju. Apabila pada islam diterapkan pemikiran
konservatif maka islam dipandang sebagai agama yang terbatas pemikirannya, kampungan dan irasional.
Menurut Dr. Deliar Noer, mantan ketua umum PB-HMI yang juga pakar politik. Beliau mengingatkan
muslim agar bisa meresponi modernisasi secara kreatif, seorang muslim haruslah terlebih dahulu berusaha
mengatasi masalah-masalah internal umat islam seperti tradisi mengikuti konsepsi-konsepsi abad pertengahan
secara taklid buta serta mengikuti kecenderungan beberapa praktik-praktik sufi. Dalam pandangan Deliar, jika
umat islam belum bisa membebaskan diri dari persoalan tradisionalisme dan eksklusivisme dalam berpikir, akan
menemui banyak hambatan dalam meresponi modernisasi. Persoalan mendasar yang penting, menurut Deliar
adalah bagaimana umat islam dapat berbuat dan berfungsi hingga sampai pada suatu sikap modern dalam
menghadapi tantangan zaman, jika umat islam benar-benar yakin bahwa islam selalu sesuai dengan
perkembangan zaman.
Dari pandangan Deliar diatas, dapat diuraikan bahwasannya Deliar mengajak umat islam untuk bersikap
positif terhadap perkembangan zaman pada saat ini. Karena dengan terus berkembangnya zaman modern
sekarang tidak harus dilihat sebagai sesuatu yang bertentangan dengan islam. Apabila seorang muslim
mempunyai pemikiran konservatif atau tradisional maka umat islam tidak akan bisa berperan atau berfungsi pada
zaman modern ini serta tidak akan pernah maju dalam berpikir.
Apabila suatu pemerintahan menjadi sebuah pemerintahan konservatif, maka pemerintahan tersebut akan
gagal menjadi pemerintahan yang berhasil. Karena keterbatasannya dalam berpikir serta mengancam suatu
Negara yang memiliki karakter plural dan toleran. Pada suatu Negara tidak hanya ada satu agama tetapi
bermacam-macam agama, apabila dalam suatu Negara menggunakan pemikiran konservatif maka pada Negara
tersebut akan terus terjadi peperangan antar agama, karena saling membenarkan ajaran sesama agama serta tidak
adanya rasa toleran terhadap antar agama.

12. Manusia dihadapan Sang Khaliq


Hidup di dunia hanyalah untuk beribadah menghamba kepada Sang Khaliq, untuk itulah kita diciptakan.

“Tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku.” (adz-Dzariyat: 56)

Dia Yang Mahasuci diibadahi dengan rasa takut (khauf), berharap (raja’) dan cinta (mahabbah). Tiga rasa ini
tidak boleh ada yang hilang salah satunya, ketiganya harus komplet ada pada diri si penghamba.

Untuk khauf dan raja’ akan ada pembicaraan tersendiri di waktu-waktu mendatang, insya Allah. Adapun kali ini,
secara ringkas kita akan berbicara tentang mahabbah.

Mencintai Allah subhanahu wa ta’ala yang selanjutnya kita sebut dengan mahabbatullah, bagaimanakah
hakikatnya? Apakah diri kita sudah mencinta-Nya dengan semestinya? Ataukah diri kita malah tenggelam dalam
mengejar cinta makhluk atau kalbu kita disesaki dengan mabuk cinta kepada makhluk sehingga tidak tersisa
tempat untuk-Nya?

Jujur kita akui, kebanyakan dari umur kita telah kita lalui dengan pembicaraan tentang cinta kepada makhluk dan
ambisi untuk beroleh cinta makhluk. Ketika cinta kita kepada si makhluk bertepuk sebelah tangan, gayung tiada
bersambut, patahlah hati kita, serasa sesak dada kita. Demikianlah cinta dan mencinta makhluk, kita bisa “sakit”
karenanya.

Adapun cinta yang selama ini sering kita abaikan dan terluputkan dari pikiran kita, padahal dia merupakan cinta
teragung, sungguh tiada membekaskan sakit yang melukai kalbu. Itulah cinta kepada Allah subhanahu wa ta’ala.
Tidak akan patah arang seorang hamba yang mencintai-Nya ketika mengejar cinta-Nya. Karena siapa yang jujur
dalam cintanya, Allah subhanahu wa ta’ala pasti akan membalas. Sebuah cinta yang berbuah kemanisan,
kelapangan, dan kebahagiaan di dunia dan terlebih lagi di akhirat kelak.

Mahabatullah adalah sebuah kelaziman bagi yang mengaku beriman kepada-Nya, baik dia lelaki maupun
perempuan. Bahkan cinta ini termasuk syarat Laa ilaaha illlallah[1] dan merupakan asas atau landasan dalam
beramal. (ad-Da’u wa ad-Dawa’, Ibnul Qayyim, hlm. 303) Yang namanya mencinta-Nya bukanlah sekadar
pengakuan lisan atau ucapan di bibir saja, namun harus sebagaimana yang dinyatakan-Nya dalam tanzil-Nya,

Katakanlah (ya Muhammad), “Jika benar-benar kalian mencintai Allah, maka ikutilah aku, niscaya Allah akan
mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian….” (Ali Imran: 31)

Kata al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullah, “Ayat yang mulia ini merupakan hakim pemutus (yang memberikan
penghukuman) bagi setiap orang yang mengaku mencintai Allah subhanahu wa ta’ala, sementara orang itu tidak
di atas thariqah muhammadiyah (yaitu jalan yang ditempuh oleh Rasul Muhammad shallallahu ‘alaihi wa
sallam). Orang itu dusta dalam pengakuan cintanya sampai dia mau mengikuti syariat Muhammad shallallahu
‘alaihi wa sallam, tunduk pada ajaran nabawiyah dalam seluruh ucapan, perbuatan dan keadaannya, sebagaimana
berita yang datang dalam kitab Shahih dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

‫علَ ْي ِه أ َ ْم ُرنَا فَ ُه َو َرد‬ َ ‫ع َمالً لَ ْي‬


َ ‫س‬ َ ‫َم ْن ع َِم َل‬

“Siapa yang mengamalkan suatu amalan tidak di atas perintah/perkara kami maka amalan itu tertolak.”[2]

Karena itulah, Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

“… niscaya Allah akan mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian.” (Ali Imran: 31)

Dengan mencintai-Nya, yang dibuktikan dengan mengikuti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, kalian akan
mendapatkan lebih daripada apa yang kalian upayakan yaitu kalian akan mendapatkan cinta- Nya, dan ini lebih
agung daripada yang pertama (cinta kalian kepada-Nya), sebagaimana kata sebagian ulama ahli hikmah,

َّ ‫ إِنَّ َما الشَّأْنُ أ َ ْن ت ُ َح‬،‫ب‬


‫ب‬ َّ ‫س الشَّأْنُ أ َ ْن ت ُ ِح‬
َ ‫لَ ْي‬
“Tidaklah penting bagaimana kamu mencinta, yang penting hanyalah bagaimana kamu dicinta.”

Al-Imam al-Hasan al-Bashri rahimahullah dan selainnya dari pendahulu umat ini yang salih berkata, “Ada orang-
orang yang mengaku mencintai Allah subhanahu wa ta’ala, maka Allah subhanahu wa ta’ala uji mereka dengan
ayat ini (ayat 31 dari surat Ali Imran). “

Karena itulah, ayat ini dinamakan ayat mihnah/ujian, kata al-Hafizh Ibnul Qayyim rahimahullah. (Tafsir Ibni
Katsir, 2/24—25)

Bila Allah subhanahu wa ta’ala mencintai kalian maka itu merupakan bukti cinta kalian jujur kepada-Nya.
Adapun bukti cinta kalian kepada-Nya adalah ittiba’ (mengikuti) kepada sang Rasul shallallahu ‘alaihi wa
sallam. Dengan ittiba’ tersebut, kalian beroleh buahnya yaitu cintanya Dzat yang mengutus sang Rasul. Bila
kalian tidak mau ittiba’ kepada sang Rasul, lalu kalian mengaku cinta kepada-Nya maka cinta kalian tidaklah
benar sehingga Dia pun tidak mencintai kalian. (Madarij as-Salikin, 3/20)

Ada sepuluh sebab yang dengannya seorang hamba akan beroleh cintanya Allah subhanahu wa ta’ala
sebagaimana disebutkan al-Hafizh Ibnul Qayyim al-Jauziyyah rahimahullah,

1. Membaca al-Qur’an dengan tadabbur, memahami maknanya dan apa yang diinginkan dengannya.
2. Mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala dengan amalan nawafil setelah mengerjakan yang fardhu,
karena ini akan mengantarkan kepada derajat dicintai setelah mencintai[3].
3. Terus-menerus mengingat-Nya dalam seluruh keadaan dengan lisan, kalbu, dan amalan. Bagian yang diperoleh
seorang hamba dari cinta-Nya sesuai dengan bagiannya dalam mengingat Dzat yang dicinta.
4. Mengutamakan apa yang dicintai-Nya daripada apa yang kamu cintai tatkala hawa nafsu sedang bergejolak.
5. Kalbu berusaha mempersaksikan dan mengenal nama-nama dan sifat-sifat-Nya, serta berbolak-balik dalam taman
pengetahuan ini.

Siapa yang mengenal Allah subhanahu wa ta’ala dengan nama-nama dan sifat-sifat-Nya serta perbuatan-
perbuatan-Nya, dia pasti akan mencintai Allah subhanahu wa ta’ala, karena itulah kelompok sesat al-mua’thilah
dan fir’auniyah serta jahmiyah[4] merupakan perampok atau pembegal jalanan bagi kalbu untuk sampai kepada
Dzat yang dicintai.[5]

6. Menyaksikan dan mengakui kebaikan-Nya dan nikmat-nikmat-Nya yang zahir maupun batin.
7. Ini yang paling mengagumkan, yaitu hancur luluhnya kalbu secara total di hadapan Allah subhanahu wa ta’ala,
merasa tidak berdaya sama sekali di hadapan-Nya. Tiada tersisa kesombongan sedikit pun karena menyadari diri
ini tidak ada apa-apanya sama sekali di hadapan kebesaran dan kekuasaan Sang Khaliq.
8. Bersepi-sepi (khalwat) dengan-Nya di waktu turun-Nya[6] untuk bermunajat kepada-Nya dan membaca kalam-
Nya, kemudian menutupnya dengan istighfar dan tobat.
9. Duduk-duduk (bermajelis) dengan para pecinta-Nya, orang-orang yang jujur dalam keimanan mereka, dan
memetik buah yang indah dari ucapan mereka sebagaimana buah yang bagus dipilih dari yang selainnya.
10. Menjauhi segala sebab yang dapat memisahkan kalbu dengan Allah subhanahu wa ta’ala. (Madarijus Salikin,
3/18)

Sebagai penutup, sama kita ingat agar saya, Anda, dan siapa saja dari para hamba janganlah sibuk mencinta dan
mencari cinta makhluk, namun mengabaikan untuk mencintai-Nya dan beroleh cinta-Nya.

Sungguh, siapa yang mencintai-Nya dengan jujur, Dia pun akan mencintai si hamba dan menjadikan penduduk
langit dan bumi mencintai si hamba, sebagaimana dalam hadits,

ُ‫ب فُالَنًا فَأ َ ِحبَّه‬


ُّ ‫ إِنِي أ ُ ِح‬،‫ يَا ِج ْب ِر ْي ُل‬:َ‫ع ْبدًا َدعَا ِج ْب ِري َل فَقَال‬
َ ‫ب‬ َّ ‫إِنَّ هللاَ إِذَا أ َ َح‬. َ‫ إِنَّ هللا‬:‫اء‬ َّ ‫ ث ُ َّم يُنَادِي فِي أ َ ْه ِل ا ْل‬:َ‫ قَال‬.‫ فَيُ ِحبُّهُ ِج ْب ِر ْي ُل‬:َ‫قَال‬
ِ ‫س َم‬
‫ قَا َل‬.ُ‫ب فُالَنًا فَأ َ ِحبُّ ْوه‬
ُّ ‫يُ ِح‬: ‫ض‬ِ ‫ض ُع لَهُ ا ْلقَبُ ْو ُل فِي ْاْل َ ْر‬
َ ‫ ث ُ َّم يُ ْو‬.‫اء‬ َّ ‫…فَيُ ِحبُّهُ أ َ ْه ُل ال‬
ِ ‫س َم‬

Sungguh, apabila Allah subhanahu wa ta’ala mencintai seorang hamba, Allah memanggil Jibril, lalu berkata,
“Wahai Jibril, sungguh, Aku mencintai Fulan maka cintailah dia.” Jibril pun mencintai si Fulan. Kemudian
Jibril menyeru kepada penduduk langit, “Sungguh, Allah mencintai Fulan, maka cintailah dia.” Penduduk langit
pun mencintainya. Kemudian diletakkanlah penerimaan (rasa cinta) penghuni bumi kepada si Fulan. (HR. al-
Bukhari dan Muslim)