Anda di halaman 1dari 8

PENGORGANISASIAN INFORMASI/ PENGETAHUAN

DALAM INGATAN MANUSIA

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Masalah

Manusia merupakan makhluk yang sangat kompleks, terutama dalam pemikirannya.


Sedangkan perangkat manusia yang paling kompleks adalah otak. Otak sama dengan memori,
yakni memiliki kemampuan menangani algoritma rumit secara bersamaan dalam jumlah tak
terbatas. Namun tidak semua manusia memanfaatkan kapasitas tersebut secara optimal sehingga
banyak ruang-ruang dalam memori yang tidak terisi secara baik.

Seperti yang kita ketahui bahwa memori sangat penting dalam kehidupan manusia.
Dengan adanya memori, kita menggunakan konsep waktu dengan menghubungkan masa
sekarang dengan pengalaman di masa lalu untuk harapan di masa depan. Hal ini menunjukkan
betapa pentingnya kita mengenal memori yang menjadikan kita menjadi makhluk sejarah dengan
memori yang tidak terbatas dan terus hidup sepanjang zaman.

Oleh karena itu, penting untuk mempelajari teori dan faktor-faktor ingatan (memori) agar
dapat mewariskan memori ini sepanjang zaman, sehingga perkembangan manusia selalu
berkembang.
BAB II

PEMBAHASAN

1. Pengertian Ingatan (Memori)

Memori merupakan simpanan informasi – informasi yang diperoleh dan diserap dari
lingkungan yang kemudian diolah sesuai dengan individu yang bersangkutan. Memory juga
merupakan suatu proses biologi, yakni informasi diberi kode dan dipanggil kembali. Pada
dasarnya juga memori adalah sesuatu yang membentuk jati diri manusia dan membedakan
manusia dari mahluk hidup lainnya. Memori memberi manusia kemampuan mengingat masa
lalu, dan perkiraan pada masa depan. Memori merupakan kumpulan reaksi elektrokimia yang
rumit yang diaktifkan melalui beragam saluran indrawi dan disimpan dalam jaringan syaraf yang
sangat rumit dan unik di seluruh bagian otak. Memori yang sifatnya dinamis ini terus berubah
dan berkembang sejalan dengan bertambahnya informasi yang disimpan.

Memori atau mengingat merupakan proses menerima, menyimpan dan mengeluarkan


kembali informasi-informasi yang telah diterima melalui pengamatan, kemudian disimpan dalam
pusat kesadaran (otak) setelah diberikan tafsiran. Dalam otak, terdapat dua macam tempat
penyimpan informasi atau tanggapan yaitu :

1. Ingatan Jangka Pendek

Ingatan jangka pendek ialah tempat menyimpan informasi yang akan dikeluarkan segera
dalam waktu yang labih pendek. Ada 2 cara untuk meningkatkan ingatan jangka pendek, yaitu:

1. Rehearsal adalah pengulangan informasi secara sadar sebagai usaha untuk


mempertahankan informasi dalam ingatan jangka pendek.
2. Encoding adalah proses dimana informasi sensoris diubah kedalam bentuk yang dapat
diingat. Encoding dapat dilakukan dengan metode chunking, yaitu pengelompokan
beberapa huruf sebagai kata (small chunks), sekelompok kata sebagai frase (larger
chunks) dan serangkaian frase sebagai kalimat (even larger chunks).
3. Ingatan Jangka Panjang

Ingatan jangka panjang ialah gudang tempat menyimpan informasi untuk masa yang
cukup lama.

1. Teori Ingatan (Memori)

Adapun teori yang paling banyak yang digunakan oleh para ahli adalah teori tentang tiga
proses memori, seperti berikut :

1. Enconding

Enconding adalah proses dimana informasi sensoris diubah kedalam bentuk yang dapat
diingat. Enconding dapat dilakukan dengan metode chunking, yaitu pengelompokan beberapa
huruf sebagai kata (small chunks), sekelompok kata sebagai frase (larger chunks) dan
serangkaian frase sebagai kalimat (even larger chunks). Proses pengubahan informasi dapat
terjadi dengan dua cara, yaitu :

1. Tidak Sengaja, yaitu apabila hal-hal yang diterima oleh indera dimasukkan dengan
tidak sengaja ke dalam ingatannya.Contohnya adalah seorang anak yang menginginkan
barang yang sangat ia mau, apabila tidak dibelikan, ia akan menangis sekeras kerasnya.
Kelakuan tersebut bisa tersimpan di otak mereka karena dengan menagis sekeras-
kerasnya ia akan dibelikan barang yang ia mau.
2. Sengaja, yaitu bila individu dengan sengaja memasukkan pengalaman dan pengetahun ke
dalam ingatannya. Contohnya adalah seseorang yang sering jalan kesuatu tempat, ia akan
hafal dengan sengaja tempat tersebut.
3. Storage

Storage adalah penyimpanan apa yang telah diproses dalam enconding tersebut. Proses
ini disebut juga dengan retensi yaitu proses mengendapkan informasi yang diterimanya dalam
suatu tempat tertentu. Sistem penyimpanan ini sangat mempengaruhi jenis memori (sensori
memori, memori jangka pendek, atau memori jangka panjang). Setiap proses belajar akan
meninggalkan jejak-jejak dalam diri seseorang dan jejak ini akan disimpan sementara dalam
ingatannya. Sehubungan dengan masalah retensi dan kelupaan, ada satu hal penting yang dapat
dicata, yaitu interval atau jarak waktu antara memasukkan dan menimbulkan kembali.[2]

Interval dapat dibedakan atas :

1. Lama Interval yaitu menunjukan tentang lamanya waktu antara pemasukan bahan sampai
ditimbulkan kembali bahan itu. Lamanya berkaitan dengan kekuatan retensi
2. Isi Interval yaitu aktivitas-aktivitas yang terdapat pada interval. Aktivetas tersebut akan
merusak atau menganggu jejak ingatan sehingga dapat menyebabkan kelupaan.
3. Retrieval adalah pemulihan kembali apa yang telah disimpan sebelumnya. Proses
mengingat kembali merupakan suatu proses mencari dan menemukan informasi yang
disimpan dalam memori untuk digunakan kembali. Hilgrad (1975) menyebutkan tiga
jenis proses mengingat, yaitu :
4. Recall yaitu mengeluarkan bagian spesifik dari informasi, biasanya diarahkan dengan
menggunakan Selective attention adalah membatasi perhatian pada stimulus tertentu
ketika ada banyak stimulus yang hadir pada situasi tertentu. Individu lebih
memperhatikan karakteristik fisik dari stimulus, contohnya adalah volume dan ritme
suara.
5. Recognition yaitu mengenali bahwa stimulus tertentu telah disajikan sebelumnya.
Contohnya Misalnya dalam soal pilihan berganda, siswa hanya dituntut untuk melakukan
recognition karena semua pilihan jawaban sudah diberikan. Siswa hanya perlu mengenali
jawaban yang benar di antara pilihan yang ada.
6. Redintegrative yaitu proses meningat dengan menghubungkan berbagai informasi
menjadi suatu cerita yang cukup lengkap. Proses ini terjadi bila seseorang ditanya sebuah
nama, misalnya Susilo Bambang Yudhoyono (presiden RI), maka akan teringat banyak
hal tentang tokoh tersebut.

Perbedaan antara recall dan recognition menunjukan adanya fungsi petunjuk mengingat
dalam recognition. Petunjuk ini membantu organisme mengenali informasi yang akan diingat
khususnya memori jangka panjang.
Pendekatan Information-Processing menyatakan bahwa memori dapat dipahami melalui
tiga proses, yaitu enconding, storage, dan interval. Tapi dalam proses tersebut terlibat tiga sistem
memori yang berbeda, yaitu memori sensorik, memori jangka pendek (short term memory), dan
memori jangka panjang (long term memory).

1. Faktor-faktor Ingatan (Memori)

Proses mengingat atau memori banyak dipengaruhi oleh berberapa faktor, yaitu :

1. Faktor Individu

Proses mengingat akan lebih efektif apabila individu memiliki minat yang besar, motivasi
yang kuat, memiliki metode tertentu dalam pengamatan dan pembelajaran memiliki kondisi Fisik
dan kesehatan yang baik.

2. Faktor Sesuatu yang Harus di Ingat adalah sesuatu yang memiliki organisasi dan struktur
yang jelas, mempunyai arti, mempunyai keterkaitan dengan individu, mempunyai
intensitas rangsangan yang cukup kuat.
3. Faktor Lingkungan proses mengingat akan lebih efektif apabila ada lingkungan yang
menunjang dan terhindar dari adanya gangguan-gangguan.
4. Meningkatkan Kemampuan Memori

Secara umum usaha-usaha untuk meningkatkan kemampuan memori harus memenuhi


tiga ketentuan sebagai berikut:

1. Proses memori bukanlah suatu usaha yang mudah. Oleh karena itu, perlu diperhatikan
bahwa pengulangan/rekan. Mekanisme dalam proses mengingat sangat membantu
organisme dalam menghadapi berbagai persoalan sehari-hari. Seseorang dikatakan
“belajar dari pengalaman” karena ia mampu menggunakan berbagai informasi yang telah
diterimanya di masa lalu untuk memecahkan berbagai persoalan yang dihadapinya saat
ini.
2. Bahan-bahan yang akan diingat harus mempunyai hubungan dengan hal-hal lain. Khusus
mengenai hal ini, konteks memegang peranan penting. Dari uraian di depan jelas bahwa
memori sangat dibantu bila informasi yang dipelajari mempunyai kaitan dengan hal-hal
yang sudah dikenal sebelumnya. Konteks dapat berupa peristiwa, tempat, nama sesuatu,
perasaan tertentu dan lain-lain. Konteks ini memberikan retrievel cues atau karena itu
mempermudah recognition.
3. Proses memori memerlukan organisasi. Salah satu pengorganisasian informasi yang
sangat dikenal adalah mnemonik (bahasa Yunani: mnemosyne, yaitu dewi memori dalam
mitologi Yunani). Informasi diorganisasi sedemikian rupa (dihubungkan dengan hal-hal
yang sudah dikenal) sehingga informasi yang kompleks mudah untuk diingat kembali.
BAB III

KESIMPULAN

1. Ingatan (Memori) adalah sesuatu yang membentuk jati diri manusia dan membedakan
manusia dari mahluk hidup lainnya. Memory memberi manusia kemampuan mengingat
masa lalu, dan perkiraan pada masa depan. Memory merupakan kumpulan reaksi
elektrokimia yang rumit yang diaktifkan melalui beragam saluran indrawi dan disimpan
dalam jaringan syaraf yang sangat rumit dan unik di seluruh bagian otak. Memory yang
sifatnya dinamis ini terus berubah dan berkembang sejalan dengan bertambahnya
informasi yang disimpan.
2. Teori Ingatan (Memori) adalah sebagai berikut : 1) Enconding; 2) Storage. Sedangkan
Interval dapat dibedakan atas Lama Interval, Isi Interval, Retrieval, Recall, Recognition
dan Redintegrative
3. Faktor-faktor Ingatan (Memori) yaitu faktor individu, faktor sesuatu yang harus di ingat
adalah sesuatu yang memiliki organisasi dan struktur yang jelas, mempunyai arti,
mempunyai keterkaitan dengan individu, mempunyai intensitas rangsangan yang cukup
kuat dan faktor lingkungan.
4. Kemampuan Memori dapat meningkatkan pengulangan/rekan, hubungan dengan hal-hal
lain.
DAFTAR PUSTAKA

Purwanto, M. Ngalim. 1999. Psikologi Pendidikan. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Almazini.P. 2015. Mengoptimalkan Daya Ingat. www.makelarz.blogspot.com

Mahmud, M. Dimyati. 1991. Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Terapan. Yogyakarta:


PBFE.

Walgito, Bim. 1990. Pengantar Psikologi Umum. Yogyakarta: Andi Offset dit or delete it and
start blogging.

[1] M. NgalimPurwanto, Psikologi Pendidikan (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 1999), 142

[2] Almazini.P. Mengoptimalkan Daya Ingat. www.makelarz.blogspot.com. 09 April 2015

[3] M. Dimyati Mahmud, Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Terapan. Yogyakarta: PBFE,
1991), 79

[4] BimoWalgito, Pengantar Psikologi Umum, (Yogyakarta: Andi Offset dit or delete it and start
blogging, 1990), 165