Anda di halaman 1dari 52

Astronomi

Sabar Nurohman, M.Pd

Sabar Nurohman
Dafatar Isi

• Bumi dalam Bola Langit


• Tata Surya
• Sistem Bumi-Bulan
• Gerak Planet dan Satelit
• Fisika Bintang
• Evolusi Bintang
• Galaksi
• Struktur Jagad Raya
Bumi dan Bola Langit

• Bumi dan Gerak Benda Langit


• Kedudukan dalam bola langit
• Tata koordinat Bola Langit
– Tata koordinat horizon
– Tata koordinat Ekuator
– Tata Koordinat Ekliptika
• Perhitungan Waktu
– Waktu sideris dan Waktu Surya
– Waktu Standar
– Kalender
Astronomi?
• Astronomi yang secara etimologi
berarti “Ilmu Bintang”, adalah
ilmu yang melibatkan
pengamatan dan penjelasan
kejadian yang terjadi di luar Bumi
dan atmosfernya.
• Ilmu ini mempelajari asal-usul,
evolusi, sifat fisik dan kimiawi
benda-benda yang bisa dilihat di
langit (dan di luar Bumi), juga
proses yang melibatkan mereka.
Manfaat Astronomi:
1. Penunjuk Waktu:
Penentuan/perhitungan almanak, misalnya penentuan tanggal 1 Ramadhan
dan penentuan tanggal 1 syawal.
2. Penunjuk Arah:
Perhitungan/Patokan Arah bagi para nelayan tradisional. Dipakai terutama
pada malam hari, dengan berpatokan pada rasi bintang.
3. Penunjuk Musim:
– Perhitungan kapan terjadinya pasang surut air laut.
– Perhitungan musim tanam para petani. Di kalangan petani Jawa dikenal
dengan istilah "petungan mongso".
4. Untuk tujuan Penelitian:
Misalnya perhitungan manuver wahana antariksa voyager milik USA.
Untuk bermanuver, harus dihitung kapan voyager bisa memasuki
track/lintasan di sekitar sebuah planet, sehingga efek lontaran ketapel bisa
dicapai untuk menuju lintasan tujuan berikutnya. Untuk keperluan seperti ini
semua data lengkap astronomi mutlak diperlukan, seperti massa planet, radius
planet, lintasan planet terhadap matahari, dsb.
Sejarah singkat pemikiran manusia
tentang bumi dan langit

• Abad VI SM, pemikir Yunani kuno (Aristoteles, 35


SM dan Ptoleumeus 140 SM) berpandangan
bahwa bumi merupakan bola yang diam dan
merupakan pusat alam semesta (geosentris).
• Aristarchus (300 SM) menyatakan bahwa
matahari sebagai pusat jagad raya, namun ia
kalah pamor dengan pandangan Aristoteles.
• 18 Abad kemudian, Tahun 1500 Nicolas
Copernicus mengemukakan pandangan
heliosentris.
Lanjutan: Sejarah…

• Tycho Brahe (1546-1601) dengan data


yang dimilikinya menentang kembali
pandangan heliosentris, karena dia
tidak melihat fenomena paralaksis,
• Kepler (1571-1630), asisten Tycho,
dengan memanfaatkan data milik Tycho
dan mengolahnya secara matematis, ia
memperkokoh gagasan heliosentris.
• Pandangan heliosentris semakin hari
semakin menemukan bukti empiris
maupun matematis.
Bumi dan Gerak Benda Langit

• Gerak harian benda langit:


Gerak benda-benda langit dari timur ke barat
selama +/- 24 jam dalam satu kali kitaran.
• Gerak harian tersebut merupakan efek dari
rotasi bumi
Rotasi Bumi

• Rotasi bumi
adalah peredaran bumi mengelilingi
sumbunya atau porosnya dari arah barat ke
timur. Lamanya rotasi bumi disebut kala
rotasi yaitu selama 23 jam 56 menit 4 detik.
• Bumi kita berputar seperti gasing.
Gerakan Bumi, Bulan terhadap Matahari
Akibat Rotasi Bumi:

• Gerak harian benda langit dari timur ke barat


(terbit di timur, terbenam di barat, dan terjadinya
pergantian siang malam).
• Terjadi pepatan bumi di arah kutubnya
(momentum sudut lebih besar pada daerah
equator )
• Efek coriolis:
– pada arah angin.
– Perubahan arah ayunan bandul.
– Perubahan arah arus laut sepanjang equator bumi.
Revolusi Bumi

• Gerak bumi mengitari matahari disebut gerak


revolusi bumi.
• Bidang orbit bumi mengitari matahari disebut
bidang ekliptika.
• Letaknya miring 23,5o terhadap bidang equator
langit (perpanjangan bidang equator bumi).
• Periode revolusi bumi = 365.25 hari. Gerak
revolusi bumi disebut juga gerak tahunan bumi
atau gerak annual.
23 Sept: Awal
21 Juni: musim
musim gugur
panas
Summer
Soltstice

23 des:musim 21 Maret: Awal


dingin musim semi
Winter Soltstice
Akibat Revolusi Bumi :

• Pergantian musim
• perbedaan lamanya siang dan malam
• Gerak semu tahunan matahari
• Terlihatnya rasi bintang yang berbeda dari
bulan ke bulan
• Terjadinya paralaks bintang.
• Terjadinya pergantian musim di permukaan
bumi
Gerak Presesi

• Gerak presesi bumi


disebut juga gerak
gasing bumi, Maksudnya
adalah perputaran
sumbu rotasi bumi
mengedari sumbu
bidang ekliptika.
• Periode gerak presesi
bumi = 26.000 tahun.
• Terjadi akibat
kemiringan sumbu bumi
terhadap bidang
ekliptika sebesar 66o30’.
GERAK PRESESI (GERAK GASING) SUMBU BUMI
PERIODE PRESESI (LINGKARAN PENUH) = 26.000 TAHUN
DAN NUTASI (GELOMBANG KECIL) = 19 TAHUN

Kutub Ekliptika

23,5o

Akibat gerak Presesi & Nutasi sumbu bumi:


pergeseran titik Hammal(titik Aries) ke arah barat (mundur) sekitar 50” /tahun
Gerak Nutasi

• Lingkaran gerak presesi bumi tidak


mulus, melainkan bergelombang dengan
periode gerak gelombangnya 19 tahun.
• Gerak nutasi terjadi akibat pengaruh
bulan yang berusaha menarik bumi ke
bidang orbit bulan.
• Bidang orbit bulan miring 5o 12’ terhadap
ekliptika.
Kedudukan dalam Bola Langit
Zenit

Meridian

Horizon

Nazir
Pengamat di Kutub Utara
KUL, Zenit
Polaris
Lingkaran Meridian
Diurnal

Ekliptika
23,50
Ekuator Langit
B T

KSL,Nazir
Pengamat di Kutub Selatan
KSL, Zenit

Lingkaran Diurnal

T B

Ekuator Langit

KUL, Nazir
Pengamat di Ekuator
Ekuator Langit

KUL KSL
Pengamat di Lintang Antara

300 Horizon

U S

Pengamat Berada pada


posisi 300 lintang utara
Tata Koordinat Benda Langit

• Koordinat Horizon: tata koordinat yang


menjadikan Horizon sebagai titik acuan
• Koordinat Ekuator: tata koordinat yang
menjadikan ekuator langit sebagai acuan
• Koordinat Ekliptika: Tata koordinat yang
menjadikan bidang edar matahari (ekliptika)
sebagai acuan
Tata koordinat Horizon

• Pada tata koordinat Horozon digunakan lingkaran


Horozon sebagai lingkaran dasar dan titik utara sebagai
titik asal (awal).
• Kedudukan benda langit dinyatakan oleh dua
koordinat, yaitu:
– Tinggi (t)/Altitud
– Azimut (A)
• Tinggi benda langit menyatakan besarnya busur
vertikal yang dihitung dari benda itu sampai ke Horizon
• Azimut adalah busur pada Horizon yang dihitung dari
titik asal ke arah timur sampai ke titik kaki bintang.
Zenit

Meridian

S U
Horizon
Keterangan:
R’ R : Kedudukan Bintang
RR’ : Tinggi Bintang
(t)/Altitud
UR’ : Azimuth (A)
RZ : Jarak Zenit (Z)
Nazir
Z= 900 - t
Kelemahan Koordinat Horizon:

• Tinggi bintang t selalu berubah (bersifat


sesaat),
• Kedudukan Horozon tergantung pada letak
geografis pengamat
Tata koordinat Ekliptika

• Ekliptika merupakan lingkaran besar yang


merupakan jalur pergerakan matahari pada
bola langit selama satu tahun.
Gerak revolusi bumi mengitari matahari (gerak tahunan bumi)
Periode = 365,25 hari

21 Maret

22 Des.

22 Juni

23 Sept.
Koordinat ekliptika terdiri dari:

– Bujur Astronomis (λ): busur pada lingkaran


ekliptika yang dihitung mulai dari titik aries
sampai ke perpotongan busur yang
menghubungkan Kutub Utara dan Selatan
Ekliptika yang melalui bintang yang bersangkutan.
– Lintang Astronomis (β): Busur yang
menghubungkan titik kaki bintang pada lingkaran
ekliptika (R’) sampai ke posisi bintang (R)
Posisi bintang dalam koordinat EKliptika

KSL
R
R’

KSE
U S
A
Horizon

Ekuator Langit

Bidang 23,50
Ekliptika
Lintang Astronomis = RR’
Bujur Astronomis bintang=AR’
Tata Koordinat Ekuator

• Lingkaran ekuator langit digunakan sebagai


lingkaran dasar dan titik vernal equnok/titik
pertama aries sebagai titik asal.
• Koordinat benda langit dinyatakan dengan :
– Sudut Deklinasi/ “δ” : jarak anguler bintang ke arah
utara/selatan dari ekuator langit
– ascensio recta (α) : besarnya busur pada ekuator
langit yang dihitung mulai dari titik aries (A) arah
ke timur sampai ke kaki bintang di ekuator langit
(R’)
• Ascencio recta dinyatakan dalam jam (h)
atau derajat.
– 1 h = 150
Posisi bintang dalam koordinat Ekuator

R
R’
KSL
B

U S

Horizon
T
A

Ekuator Langit

Bidang Deklinasi = RR’


Ekliptika 23,50 Ascenciorecta=ATR’
Soal 1

• Nyatakan Azimut dan Tinggi bintang pada


tempat berikut :
– Arah timur laut tepat dan tengah-tengah antara
zenit dan horizon
– Di titik selatan pada horison
– Tepat di arah barat dan 80o dari zenit
Soal 2

• Berapa deklinasi dan ascenciorecta dari :


– Vernal equinox
– Titik balik musim panas
– Autumnal equinox
– Titik balik musim dingin
Soal 3

• Dari tempat mana di bumi nampak keadaan


seperti berikut :
– Lingkaran bintang-bintang sejajar dengan horison
– Kutub selatan langit 300 di atas horizon
– Semua bintang terbit dan terbenam
Soal 4

• Dari tempat mana di bumi nampak keadaan


seperti berikut :
– Matahari melalui zenit sekali setahun
– Semua bintang utara dengan deklinasi 500 N
adalah bintang sirkumpolar

• Sebuah bintang deklinasinya +800. Apakah ia


akan tampak dari tempat dengan lintang -300?
Bagaimana jika dilihat dari lintang +300?
Tugas Praktik :
Mengukur Ketinggian Bintang
• Disediakan pipa/paralon berdiameter 2-5 cm dengan
panjang 15-30 cm; busur derajat, tali dan bandul
• Susunlah alat dan bahan seperti gambar berikut
• Tentukan salah satu bintang yang cukup terang untuk diamati
dengan cara “mengintai” menggunakan pipa paralon.
– Contoh Bintang Achernar, gunakan bantuan stelarium
untuk mencari poisi…
• Pada pukul 20.00, amati ketinggian bintang dengan melihat
posisi bandul terhadap sudut 900,
• Lakukan langkah 1-4 pada malam berikutnya, tentukan pada
pukul berapa bintang memiliki ketinggian yang sama dengan
hasil amatan malam sebelumnya, (catatan: pengamatan
sebaiknya dilakukan sekitar seperempat jam lebih awal dari
hari sebelumnya)
• Lakukan langkah ke-5 selama satu minggu, masukan hasil
amatan pada Tabel