Anda di halaman 1dari 141

Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi

dan Aplikasi Pendukung Dalam Rangka Mendukung SPAN

Buku Petunjuk Pemakaian

Modul ASET TETAP

Tingkat UAKPB dan UAPKPB

Versi 1.0, Desember 2013

Direktorat Jenderal Perbendaharaan


Kementerian Keuangan R.I.
Copyright © 2013 All Rights Reserved
Rahasia Instansi – Hanya Untuk Pemakaian Internal
Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Modul Aset Tetap

DAFTAR ISI

1 GAMBARAN UMUM ................................................................................................................................... 5

1.1 INTEGRASI APLIKASI SAKTI ...................................................................................................................... 5


1.2 CONTEXT DIAGRAM ..................................................................................................................................... 7
1.3 MODUL ASET TETAP .................................................................................................................................. 10
1.3.1 GAMBARAN UMUM MODUL ASET TETAP .................................................................................................. 10
1.3.2 HUBUNGAN ANTAR MODUL ..................................................................................................................... 10

2 PERSIAPAN ................................................................................................................................................. 12

2.1 PERSIAPAN APLIKASI SAKTI .................................................................................................................... 12


2.2 MEMULAI APLIKASI ASET TETAP ............................................................................................................. 12
2.3 MEMULAI DENGAN USER LOGIN ............................................................................................................... 13

3 REKAM /UBAH /HAPUS (RUH) ............................................................................................................... 17

3.1 KONSEP PEREKAMANTRANSAKSI .............................................................................................................. 17


3.2 TRANSAKSI BMN ....................................................................................................................................... 17
3.2.1 SALDO AWAL BMN .................................................................................................................................. 17
3.2.2 PEROLEHAN BMN .................................................................................................................................... 19
3.2.3 PERUBAHAN BMN .................................................................................................................................... 28
3.2.4 PENGHAPUSAN BMN ................................................................................................................................ 34
3.2.5 PENGHENTIAN BMN DARI PENGGUNAAN ................................................................................................. 36
3.2.6 PENGGUNAAN KEMBALI BMN ................................................................................................................. 38
3.3 TRANSAKSI KDP ........................................................................................................................................ 40
3.3.1 SALDO AWAL KDP ................................................................................................................................... 40
3.3.2 PEROLEHAN KDP ..................................................................................................................................... 43
3.3.3 TRANSFER MASUK KDP ........................................................................................................................... 45
3.3.4 HIBAH MASUK KDP ................................................................................................................................. 47
3.3.5 PENGEMBANGAN KDP .............................................................................................................................. 48
3.3.6 KOREKSI PERUBAHAN NILAI KDP ............................................................................................................ 51
3.3.7 TRANSFER KELUAR KDP .......................................................................................................................... 53
3.3.8 HIBAH KELUAR KDP ................................................................................................................................ 55
3.3.9 PENGHAPUSAN/PENGHENTIAN KDP ......................................................................................................... 55
3.5 TRANSAKSI BMN BERSEJARAH ................................................................................................................. 56
3.6 TRANSAKSI BARANG PIHAK KETIGA......................................................................................................... 57
3.6.1 PEROLEHAN .............................................................................................................................................. 57
3.6.2 PENGHAPUSAN .......................................................................................................................................... 59
3.7 PENYUSUTAN .............................................................................................................................................. 61

4 PENCATATAN ............................................................................................................................................ 63

4.1 KARTU IDENTITAS BARANG ....................................................................................................................... 63


KIB TANAH. ........................................................................................................................................................... 65

PT. Quadra Solution Halaman 2/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB BANGUNAN AIR ............................................................................................................................................... 66


KIB GEDUNG DAN BANGUNAN ................................................................................................................................ 67
KIB ALAT BESAR .................................................................................................................................................... 68
KIB ALAT ANGKUTAN ............................................................................................................................................. 69
KIB ALAT PERSENJATAAN ....................................................................................................................................... 70
4.2 DBR DAN DBL ........................................................................................................................................... 71
DAFTAR BARANG RUANGAN. ................................................................................................................................... 71
DAFTAR BARANG LAINNYA. ..................................................................................................................................... 72
4.3 PERUBAHAN DBR/DBL ............................................................................................................................. 73

5 PERSETUJUAN ........................................................................................................................................... 74

5.1 VALIDASI .................................................................................................................................................... 74


5.2 BATAL VALIDASI ........................................................................................................................................ 75
5.3 PERSETUJUAN TRANSAKSI ......................................................................................................................... 75

6 MONITORING ............................................................................................................................................ 77

6.1 MONITORING STATUS TRANSAKSI ............................................................................................................ 77


6.2 LOKASI BMN DALAM DBR/DBL .............................................................................................................. 78
6.3 BAST/KUINTANSI BELUM TERCATAT ...................................................................................................... 79

7 CETAK ......................................................................................................................................................... 81

7.1 BUKU/DAFTAR ............................................................................................................................................ 81


7.1.1 BUKU BARANG ......................................................................................................................................... 81
7.1.2 BUKU BARANG BERSEJARAH .................................................................................................................... 82
7.1.3 KARTU IDENTITAS BARANG ...................................................................................................................... 83
7.1.4 DAFTAR BMN TAHUN LALU .................................................................................................................... 91
7.1.5 DAFTAR BARANG RUANGAN .................................................................................................................... 92
7.1.6 DAFTAR TRANSAKSI BMN ....................................................................................................................... 95
7.2 LAPORAN .................................................................................................................................................... 97
7.2.1 LAPORAN BARANG ................................................................................................................................... 97
7.2.2 LAPORAN PERSEDIAAN ............................................................................................................................. 99
7.2.3 LAPORAN PENYUSUTAN .......................................................................................................................... 100
7.2.4 LAPORAN KONDISI BARANG ................................................................................................................... 102
7.2.5 LAPORAN POSISI BMN DI NERACA ........................................................................................................ 104
7.2.6 CATATAN RINGKAS BMN....................................................................................................................... 105
7.2.7 LAPORAN BPYBDS ................................................................................................................................ 107
7.3 LABEL ....................................................................................................................................................... 109

8 PENUTUPAN PERIODE .......................................................................................................................... 111

9 A D K ........................................................................................................................................................... 112

9.1 PENERIMAAN ADK MIGRASI ................................................................................................................... 112


9.1.1 UPLOAD ADK MIGRASI .......................................................................................................................... 113
9.1.2 PROSES MIGRASI..................................................................................................................................... 115
9.1.3 MELIHAT TRANSAKSI YANG GAGAL MIGRASI ........................................................................................ 115
9.1.4 MELIHAT HASIL MIGRASI YANG BERHASIL............................................................................................ 116
9.1.5 FINALISASI MIGRASI ............................................................................................................................... 116
9.2 PEMBUATAN ADK SALDO AWAL............................................................................................................. 118

PT. Quadra Solution Halaman 3/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.3 PEMBUATAN ADK TRANSFER KELUAR .................................................................................................. 119


9.4 PENERIMAAN ADK TRANSFER MASUK ................................................................................................... 120
9.4.1 MENERIMA ADK .................................................................................................................................... 120
9.4.2 MELAKUKAN RUH TRANSFER MASUK ................................................................................................... 120
9.5 PEMBUATAN ADK INTERNAL TRANSFER KELUAR................................................................................. 122
9.6 PENERIMAAN ADK INTERNAL TRANSFER MASUK ................................................................................. 123
9.6.1 MENERIMA ADK .................................................................................................................................... 123
9.6.2 MELAKUKAN RUH INTERNAL TRANSFER MASUK .................................................................................. 124
9.7 AKTIVASI PEMBELIAN .............................................................................................................................. 125
9.7.1 PEMBUATAN ADK PERMINTAAN AKTIVASI............................................................................................ 125
9.7.2 PENERIMAAN ADK PERMINTAAN AKTIVASI .......................................................................................... 126
9.7.3 PEMBUATAN ADK PERSETUJUAN AKTIVASI .......................................................................................... 129
9.7.4 PENERIMAAN ADK PERSETUJUAN AKTIVASI ......................................................................................... 129
9.8 PEMBUATAN ADK KONSOLIDASI ............................................................................................................ 131
9.9 PENERIMAAN ADK KONSOLIDASI ........................................................................................................... 133

10 PENGATURAN LOGO ........................................................................................................................... 136

11 KELUAR .................................................................................................................................................. 137

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................................ 138

PT. Quadra Solution Halaman 4/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

1 GAMBARAN UMUM

Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi (SAKTI) mencakup seluruh proses pengelolaan keuangan
negara pada SATKER dimulai dari proses Penganggaran, Pelaksanaan, sampai dengan Pelaporan.
Masing-masing proses pengelolaan keuangan diperankan oleh modul-modul aplikasi sebagai berikut:
a. Proses penganggaran diperankan oleh modul Penganggaran.
b. Proses pelaksanaan diperankan oleh beberapa modul, yaitu modul Komitmen (meliputi sub-
modul Manajemen Supplier dan sub-modul Manajemen Komitmen), modul Bendahara,
modul Aset Tetap, modul Persediaan, dan modul Pembayaran.
c. Proses pelaporan diperankan oleh modul GL dan Pelaporan.
Untuk berkomunikasi dengan SPAN, dipergunakan aplikasi-aplikasi pendukung sebagai media untuk
mengirimkan, menerima, dan memonitor data transaksi keuangan, yaitu modul Portal dan SMS
Gateway.

1.1 Integrasi Aplikasi SAKTI


Modul-modul yang terintegrasi dalam aplikasi SAKTI meliputi:
a. Modul Administrasi
b. Modul Penganggaran
c. Modul Komitmen
d. Modul Pembayaran
e. Modul Bendahara
f. Modul Aset Tetap
g. Modul Persediaan
h. Modul GL dan Pelaporan
Ditambah dengan aplikasi pendukung yaitu SMS SPAN dan Portal SPAN.

Gambar berikut menunjukkan model integrasi aplikasi SAKTI.

PT. Quadra Solution Halaman 5/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 1. 1 Model Integrasi Aplikasi SAKTI

PT. Quadra Solution Halaman 6/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

1.2 Context Diagram


Hubungan antarmodul di atas dapat diilustrasikan dalam sebuah context diagaram. Context diagram
menggambarkan pola hubungan dan interaksi antar modul di dalam aplikasi SAKTI. Hubungan
modul-modul yang berperan langsung dalam proses kegiatan keuangan (selain modul Administrasi)
di dalam aplikasi SAKTI digambarkan sebagai berikut:

PORTAL
&
SPAN
SMS
ER
PLI
GATEWAY
K SUP SRN
AD DK
vs A
2.1
MGT

AD RES O TA
SR

AD ADK
N
CC ,

vs
SUPPLIER

K S UM GI
K

PM E T HA
K

vs AGI N
AD RAK N

AD H
O NT CA

KS
K DK
A

P2
Vs

D
Perolehan
Aset tetap,
5
SRN ASET TETAP
Status Catat Perolehan
Aset
Tetap,
No.
2.2 Kuitansi
No. BAST vs Realisasi Permbayaran
3
MGT
PEMBAYARAN
Kirim KOMITMEN
ADK Konsep
RKAKL
dan ADK Perolehan
6
Konsep DIPA Persediaan,
Status Catat
PERSEDIAAN
Vs Realisasi
P
, TU

Dok. SP Belanja
No. DIPA, COA,
RKAKL/
GUP

Kontrktual,
DIPA Non blokir, SC,Fund No. DIPA, COA, CC,
UP,

& Availability, Fund Availability,


Perolehan Persediaan,
ADK RKAKL Status Open Periode Berdasar No. Kuitansi
Status Open Periode
Fina//DIPA Final vs vs
Jurnal Komitmen, Jurnal
Realisasi Belanja, Pembayaran,
Status Tutup Periode Realisasi Belanja,
Status Tutup Periode
4
Realisasi Belanja
BENDAHARA
Status Open
1 Periode
PENGANG- vs Status Open
GARAN Jurnal Periode
Persediaan, vs
Realisasi Status Tutup Jurnal
Belanja Periode
No. DIPA, COA,Non kontraktual, Aset Tetap,
Non blokir, Fund Availability, Status Tutup
Status Open Periode Periode
vs
Jurnal Bendahara,
Realisasi Belanja,
Data COA DIPA Status Tutup Periode
7
GL &
PELAPORAN
ADK Rekonsiliasi vs ADK BAR

Gambar 1. 2 Context Diagram Aplikasi SAKTI

PT. Quadra Solution Halaman 7/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Penjelasan context diagram:


1. Dalam rangka penyusunan anggaran, SAKTI mengonsolidasi ADK RKAKL dari Satker
sampai tingkat Eselon 1, kemudian diunggah ke SPAN melalui Portal. Setelah ditetapkan
oleh DJA, K/L Satker menerima ADK DIPA dan displit ke Satker-satker.
2. ADK DIPA diupload ke SAKTI dan di-approve oleh KPA, megirim data COA dan informasi
lain ke GL yang dibutuhkan untuk menjadi dasar pelaksanaan anggaran bagi modul
lainnya.
3. Satker mendaftarkan Supplier ke SPAN dengan mengunggah ADK Supplier ke SPAN.
Persetujuan oleh SPAN diwujudkan dengan ADK NRS yang dikirimkan kepada Satker
untuk diunggah ke SAKTI.
4. NRS yang dimiliki Supplier menjadi salah satu dasar bagi PPK untuk melakukan
perikatan/kontrak dengan Supplier tersebut.
5. Kontrak yang dibuat dimintakan persetujuan (RFC) ke SPAN dengan mengunggah ADK
Kontrak dari Satker. SPAN memberi persetujuan dengan memberikan ADK CAN untuk
kontrak tersebut.
6. Dalam pembuatan kontrak, modu komitmen mengecek kesesuaian antara Rencana Kas
dalam AFP (terdapat dalam Modul Penganggaran) dengan realisasi anggaran periode
berkenaan. Apabila terjadi perbedaan, maka Rencana Kas diperbarui, baik dengan
menambah pada periode tersebut jika rencana kas tidak mencukupi atau melimpahkan
kelebihan perencanaan ke periode berikutnya.
7. Kesesuaian antara Rencana Kas dalam AFP (terdapat dalam Modul Penganggaran)
dengan realisasi anggaran periode berkenaan juga dicek ketika Bendahara membuat
perintah bayar. Apabila terjadi perbedaan, maka Rencana Kas diperbarui, baik dengan
menambah pada periode tersebut jika rencana kas tidak mencukupi atau melimpahkan
kelebihan perencanaan ke periode berikutnya.
8. Disamping mengecek kesesuaian dengan Rencana Kas, ketika membuat kontrak, Modul
Komitmen juga mengecek ketersediaan dana berdasarkan pada data anggaran (DIPA)
yang telah di-approve, menggunakan parameter nomor DIPA, COA, jenis akun
kontraktual, dan sifat blokirnya non blokir serta memperhitungkan dana yang telah
dicadangkan (encumbrance).Ketika kontrak telah disetujui oleh KPPN dengan
mendapatkan CAN (Nomor Register Kontrak), Modul Komitmen mengirim jurnal
komitmen ke GL&P. Secara periodik Modul GL&P mengirim informasi closing ke Modul
Komitmen yang menandai bahwa transaksi suatu periode tidak bisa di ubah lagi.
9. Ketika terjadi serah terima barang persediaan, berdasarkan BAST, data barang
persediaan dicatat dalam Modul Komitmen sampai dengan kode sub subkelompok.
Pengisian data barang persediaan lebih detail dilakukan dalam Modul Persediaan,
kemudian status barang persediaan berubah menjadi ‘catat’.
10. BAST yang telah dicatat dalam Modul Komitmen menjadi dasar bagi Modul Pembayaran
untuk membuat SPP, Resume Tagihan, kemudian SPM sampai akhirnya menerima SP2D.

PT. Quadra Solution Halaman 8/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Informasi pembayaran ini disampaikan ke Modul Komitmen dalam rangka kontrol


ketersediaan dana.
11. Pembayaran atas kontrak yang bersifat Continuing Commitment (CC), Modul
Pembayaran tidak lagi mengakses data BAST dari Modul Komitmen, namun hanya
membutuhkan data Supplier dan informasi ketersediaan dana dari Modul GL&P.
12. Resume Tagihan yang dibuat dalam Modul Pembayaran diunggah ke SPAN melalui
Portal. Jika ADK Resume Tagihan dianggap valid oleh SPAN, Satker akan mendapat
respon berupa ADK Nomor Tagihan.
13. Berdasar pada Nomor Tagihan, Satker memroses SPP menjadi SPM dan mengunggah
ADK SPM ke SPAN melalui Portal. SPM yang disetujui oleh KPPN akan diterbitkan SP2D
yang ADK-nya dapat diunduh dari SPAN dengan perantara Portal.
14. Disamping mengecek kesesuaian dengan Rencana Kas, ketika membuat kuitansi, Modul
Bendahara juga mengecek ketersediaan dana berdasarkan pada data anggaran (DIPA)
yang telah di-approve, menggunakan parameter nomor DIPA, COA, jenis akun yang
dapat di-UP-kan, dan sifat blokirnya non blokir serta memperhitungkan dana yang telah
dicadangkan (encumbrance). Atas transaksi pengeluaran maupun penerimaan, Modul
Bendahara mengirimkan jurnalnya ke Modul GL&P. Secara periodik Modul GL&P
mengirim informasi closing ke Modul Bendahara yang menandai bahwa transaksi suatu
periode berkenaan tidak bisa di ubah lagi.
15. Ketika terjadi serah terima barang persediaan, berdasarkan kuitansi, data barang
persediaan dicatat dalam Modul Bendahara sampai dengan kode sub subkelompok.
Pengisian data barang persediaan lebih detail dilakukan dalam Modul Persediaan,
kemudian status barang persediaan berubah menjadi ‘catat’.
16. Bendahara mengajukan UP kepada PPK untuk belanja yang diperkenankan memakai
mekanisme UP. Pada keadaan tertentu Bendahara meminta penggantian UP (GUP)
kepada PPK untuk mengembalikan saldo UP. Bendahara dapat meminta Tambahan UP
(TUP) melalui PPK untuk Belanja dengan tata cara yang ditentukan. Apabila permintaan
UP/TUP/GUP dipenuhi dengan terbitnya SP2D, Bendahara mencatat SP2D tersebut.
17. Saat pembuatan SPP, Modul Pembayaran mengecek ketersediaan dana ke Modul GL&P
berdasar parameter yang telah ditentukan. Ketika membuat ADK Resume Tagihan dan
mendapatkan Nomor SP2D, jurnal dikirim ke Modul GL&P. Setiap akhir Periode Modul
Pembayaran menerima informasi closing dari Modul GL&P yang menandai bahwa
transaksi tidak boleh diubah lagi.
18. Dalam hal Bendahara melakukan pembelian aset, Bendahara mencatat aset tersebut
sampai dengan kode subsubkelompok, kemudian memberitahukan ke Pengelola Aset
Tetap tentang perolehan tersebut beserta kuitansinya.
19. Ketika terjadi serah terima aset, berdasarkan BAST, data aset dicatat dalam Modul
Komitmen sampai dengan kode sub subkelompok. Pengisian data aset lebih detail
dilakukan dalam Modul Aset Tetap, kemudian status aset berubah menjadi ‘catat’.

PT. Quadra Solution Halaman 9/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

20. Modul Persediaan mengirimkan jurnal ke GL&P saat transaksi di-approve. Setiap akhir
periode Modul GL&P menginformasikan kegiatan closing sebagai tanda bahwa data
periode berkenaan tidak boleh diubah.
21. Modul Aset atetap mengirimkan jurnal ke GL&P saat transaksi di-approve. Setiap akhir
periode Modul GL&P menginformasikan kegiatan closing sebagai tanda bahwa data
periode berkenaan tidak boleh diubah.
22. Setiap akhir periode, Modul Persediaan mengirim ADK summary data persediaan ke
Modul Aset Tetap.
23. Secara periodik data GL&P disertai Laporan Keuangan dan Laporan Kinerja dikirim ke
SPAN melalui Portal untuk direkonsiliasi. Apabila rekonsiliasi telah menghasilakn data
sama, Satker akan mendapatkan Berita Acara Rekonsiliasi (BAR).

1.3 Modul Aset Tetap

1.3.1 Gambaran Umum Modul Aset tetap


Modul aset tetap berfungsi mengelola transaksi detail atas aset tetap yang dimiliki Satker, baik yang
berasal dari pembelian oleh PPK maupun Bendahara atau cara perolehan lainnya, perubahan
nilai/jumlah, koreksi, penghapusan, perhitungan beban dan akumulasi penyusutan dan lain-lain.
Informasi detail aset dapat diperoleh dari kuitansi atau BAST dan dokumen pendukung lainnya.
Data aset yang dimiliki Satker sebelum penerapan SAKTI dapat dimasukkan dengan mekanisme
migrasi data dari aplikasi eksisting (SIMAK-BMN) dan menjadi bagian dari Saldo Awal aset.
Untuk menjamin pengelolaan berjalan dengan baik, harus dibuat juga laporan aset baik yang bersifat
rutin maupun periodik.Laporan aset (Barang Milik Negara) dan/atau ADK-nya disampaikan kepada
pihak-pihak terkait seperti DJKN, DJPBN, instansi vertikal di atasnya, dan lainnya sesuai ketentuan
yang berlaku.
Interface yang dibutuhkan adalah perekaman saldo awal, perolehan, perubahan, penghapusan,
koreksi, konsolidasi/pengiriman data, dan pencetakan laporan.

1.3.2 Hubungan Antar Modul


Modul Aset Tetap menerima informasi pencatatan perolehan aset dari Modul Bendahara atau
Modul Komitmen. Catatan perolehan aset tersebut selanjutnya dilengkapi dalam Modul Aset Tetap
ini seperti kelompok, umur ekonomis, metode penyusutan, dan atribut lainnya berdasarkan
BAST/Kuitansi/dokumen pendukung. Proses pendetilan data ini sekaligus berfungsi untuk
memperbaharui status dokumen BAST menjadi status ‘catat’.
Hubungan Modul Aset Tetap dengan modul lainnya dalam rangka integrasi Sakti adalah:
a. Dengan Modul Administrasi, mendapatakan:
- Kodifikasi barang
- Kodifikasi ruangan
- Referensi alamat (prop/kab/kota)

PT. Quadra Solution Halaman 10/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

- Pejabat Penandatangan (KPA/KPB)


- Kodifikasi K/L
- Kodifikasi Eselon 1
- Kodifikasi Wilayah / Kanwil (jika K/L = KemenKeu)
- Kodifikasi satker (UAKPB)
- Mapping kode barang dengan kode akun
- Kodifikasi jenis transaksi (pembelian, Hibah,dll)
b. Dengan Modul Komitmen
- Mendapatkan Data Supplier
- Mendapatkan Data Kontrak
- Mendapatkan Data Perolehan barang persediaan/aset.
c. Dengan Modul Bendahara
- Mendapatkan Data Perolehan barang persediaan/aset.
d. Dengan Modul Persediaan
- Menerima kiriman data persediaan (summary-nya ) untuk kebutuhan konsolidasi
e. DenganModul GL & Pelaporan
- Mengirim jurnal transaksi perolehan, perubahan, penghapusan, dan penyusutan
aset
- Menerima informasi tutup periode

(e)
GL & Pelaporan

(a) (d)
Administrasi Persediaan

ASET TETAP

(b) (c)
Komitmen Bendahara

Gambar 1. 3 Modul Yang Terintegrasi Dengan Aset Tetap

PT. Quadra Solution Halaman 11/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

2 PERSIAPAN

2.1 Persiapan Aplikasi SAKTI


Setelah aplikasi SAKTI diinstall, langkah awal yang ahrus dilakukan oleh Administrator Satker adalah
mempersiapkan semua tabel2 referensi yang diperlukan dalam pengoperasian modul-modulnya.
Disamping itu Administrator harus mendefinisikan identitas Pengguna/User beserta batasan-batasan
peran/role bagi masing-masing user.

2.2 Memulai Aplikasi Aset Tetap

Hidupkan komputer sampai muncul tampilan windows.


Double klik icon atau masukkan alamat URL sesuai dengan instalasi masing-masing.

Gambar 2.1 : Tampilan Awal aplikasi SAKTI

PT. Quadra Solution Halaman 12/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

2.3 Memulai Dengan User Login

Tampilan layar Login adalah sebagai berikut:

Gambar 2.2 : Layar Login

Masukkan Nama Pengguna dan Kata Sandiyang telah terdaftar untuk anda, pilihTahun Anggaran
yang dikehendaki dan klik tombol .Akan ditampilkan menu utama Aset Tetap sesuai
dengan peran dan kewenangan anda.

Contoh dibawah ini menunjukkan susunan menu secara lengkap.

PT. Quadra Solution Halaman 13/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Menu Utama Aset Tetap:

Gambar 2.3 :Menu Utama


Submenu RUH:

Gambar 2.4 :Submenu RUH

PT. Quadra Solution Halaman 14/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Submenu Pencatatan:

Gambar 2.5 :Submenu Pencatatan

Submenu Persetujuan:

Gambar 2.6 :Submenu Persetujuan

Submenu Monitoring:

Gambar 2.7 :Submenu Monitoring

Submenu ADK:

PT. Quadra Solution Halaman 15/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 2.8 :Submenu ADK

Submenu Cetak:

Gambar 2.9 :Submenu Cetak

PT. Quadra Solution Halaman 16/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3 Rekam /Ubah /Hapus (RUH)

3.1 Konsep PerekamanTransaksi

Untuk menjaga kebenaran dan keabsahan data, maka transaksi asset tetap direkam dalam 3(tiga)
jenjang keamanan berupa status perekaman. Dengan demikian setiap transaksi mempunyai status
perekaman.

1. Status “Rekam”, yakni ketika transaksi untuk pertama kali direkam. Perekaman awal ini
dilakukan oleh Operator.
Pada status ini transaksi masih dapat diubah dan dihapus.

2. Status “Validasi”, yakni setelah dilakukan pemeriksaan/validasi atas transaksi yang berstatus
Rekam. Pemeriksaan/validasi dilakukan oleh Validator.
Pada status ini transaksi tidak dapat diubah atau dihapus.Bila ternyata diperlukan koreksi,
maka transaksi ini harus dibatalkan validasinya sehingga statusnya kembali menjadi
“Rekam”.

3. Status “Setuju”, yakni setelah dilakukan persetujuan / approval atas transaksi yang berstatus
Validasi. Persetujuan dilakukan oleh Kuasa Pengguna Barang (KPB).
Pada status ini transaksi tidak dapat diubah atau dihapus.

Transaksi yang masuk didalam laporan hanya transaksi dengan status “Setuju”.

3.2 Transaksi BMN

3.2.1 Saldo Awal BMN

Menu Saldo Awal (100) merupakan saldo BMN pada awal tahun anggaran berjalan atau awal tahun
mulai diimplementasikannnya SAKTI yang merupakan akumulasi dari seluruh transaksi BMN tahun
sebelumnya. Atau dapat digunakan untuk merekam data-data yang diperoleh sebelum tahun
anggaran berjalan, yang belum dibukukan.
Dokumen yang dipergunakan oleh Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Barang (UAKPB) pada proses
pemasukan saldo awal dapat diperoleh dari Buku Barang, Hasil Opname Fisik Barang atau Laporan
Tahunan UAKPB.

Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN >> Saldo Awal BMN.

PT. Quadra Solution Halaman 17/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Tampilan Saldo Awal Aset Tetap adalah sbb :

Gambar 3.1 :Layar Saldo Awal Utama

Untuk Saldo Awal BMN ini dapat dilakukan proses Rekam.


Untuk Ubah dan Hapus, harus diklik baris/rowyang dipilih terlebih dahulu.
Kilk tombol untuk menambah data baru.
Klik tombol untuk mengubah data yang telah direkam.
Klik tombol untuk menghapus data yang telah direkam.

Berikut ini form detail untuk Rekam dan Ubah.

PT. Quadra Solution Halaman 18/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.2 :Layar Saldo Awal Detail

Tombol-tombol pada form detail:


: untuk menyimpan data baru atau hasil perubahan
: untuk membatalkan input baru atau perubahan
: untuk menutup form ini tanpa menyimpan terlebih dahulu

3.2.2 Perolehan BMN


Dokumen yang dipergunakan oleh Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Barang (UAKPB) pada proses
perekaman perolehan BMN dalam tahun anggaran berjalan, dokumen pendukung yang dapat
dipergunakan adalah :
SP2D, Berita Acara Serah Terima Barang (BAST), Surat Perjanjian Kontrak, Faktur/Kuitansi dan
dokumen-dokumen pendukung lainnya yang berkaitan dengan mutasi barang.
Sedangkan jenis transaksi perolehan BMN yang direkam dengan menggunakan menu perekaman
perolehan BMN adalah sebagai berikut:

 Pembelian (101), merupakan transaksi perolehan BMN dari hasil pembelian yang menggunakan
dana APBN.
 Transfer Masuk (102), merupakan transaksi perolehan BMN hasil transfer masuk dari UAKPB
yang lain dalam satu UAPB atau lain UAPB.
 Hibah Masuk (103), merupakan transaksi perolehan BMN hasil penerimaan dari pihak ketiga
diluar Kementerian Negara/Lembaga.
 Rampasan (104), merupakan transaksi perolehan BMN hasil rampasan berdasarkan putusan
pengadilan.
 Penyelesaian Pembangunan (105), merupakan transaksi perolehan BMN hasil penyelesaian
pembangunan berupa bangunan/gedung dan BMNlainnya melalui KDP, yang telah
diserahterimakan dengan Berita Acara Serah Terima.
 Pembatalan Penghapusan (106), merupakan pencatatan BMN hasil pembatalan penghapusan
yang sebelumnya telah dihapuskan/ dikeluarkan dari pembukuan.
 ReklasifikasiMasuk (107), merupakan transaksi BMN yang sebelumnya telah dicatat dengan
klasifikasi BMN yang lain.
 Bangun Serah Guna (108), adalah pemanfaatan tanah milik pemerintah pusat oleh pihak lain
dengan mendirikan bangunan dan/atau sarana, berikut fasilitasnya, dan setelah selesai
pembangunannya diserahkan kepada Pengelola Barang untuk kemudian didayagunakan oleh
pihak lain tersebut selama jangka waktu tertentu yang disepakati.
 Bangun Guna Serah (109), adalah pemanfaatan tanah milik pemerintah pusat oleh pihak lain
dengan mendirikan bangunan dan/atau sarana, berikut fasilitasnya, kemudian didayagunakan
oleh pihak lain tersebut dalam jangka waktu tertentu yang telah disepakati, untuk selanjutnya

PT. Quadra Solution Halaman 19/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

tanah beserta bangunan dan/atau sarana, berikut fasilitasnya, diserahkan kembali kepada
Pengelola Barang setelah berakhirnya jangka waktu.
 Pertukaran (111), adalah pengalihan kepemilikan BMN yang dilakukan antara pemerintah pusat
dengan pemerintah daerah, atau antara pemerintah pusat dengan pihak lain, dengan menerima
penggantian dalam bentuk barang, sekurang-kurangnya dengan nilai seimbang.
 Perolehan Lainnya (112), adalah digunakan untuk merekam perolehan BMN yang tidak
termasuk dalam Perolehan lainnya selain yang sudah disebutkan terdahulu.
 Penyelesaian Pembangunan Langsung (113), merupakan transaksi perolehan BMN hasil
penyelesaian pembangunan berupa bangunan/gedung dan BMNlainnya secara langsung, yang
telah diserahterimakan dengan Berita Acara Serah Terima.
 Reklasifikasi dari BPYBDS (114), adalah digunakan untuk merekam perolehan BMN hasil
reklasifikasi dari Barang Pemerintah Yang Belum Ditentukan Statusnya (BPYBDS), untuk
dioperasikan sebagai BMN.
 Reklasifikasi dari Ekstrakomptabel menjadi Intrakomptabel (199), adalah digunakan untuk
merekam perolehan BMN Intrakomptabel hasil reklasifikasi dari BMN Ekstrakomptabel.

Perekaman transaksi perolehan BMN dilakukan untuk mencatat semua transaksi perolehan BMN
setiap kali terjadi mutasi dalam UAKPB. Perolehan yang terjadi dalam satu semester harus direkam
dalam semester yang bersangkutan sehingga laporan yang akan disampaikan pada tiap semester
sudah mencakup semua transaksi perolehan pada semester tersebut. Untuk mempermudah dalam
memahami proses perekaman ini, maka transaksi perolehan kita bagi menjadi dua kelompok :

PT. Quadra Solution Halaman 20/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Transaksi perolehan BMN yang memerlukan BAST atau Kuitansi adalah Pembelian dan Penyelesaian
Pembangunan, sedangkan transaksi lainnya tidak memerlukan dokumen tersebut.

3.2.2.1 Merekam Transaksi Perolehan Yang Memerlukan BAST atau Kuitansi

Proses perekaman transaksi yang memerlukan BAST atau Kuitansi apapun jenis transaksinya tidak
banyak berbeda sehingga untuk memudahkan, cukup ditampilkan salah satu saja dari jenis transaksi
yang ada. Transaksi yang memerlukan BAST atau Kuitansi antara lain Pembelian dan Penyelesaian
Pembangunan Langsung.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN >> Perolehan >>

Pembelian atau RUH >> Transaksi BMN >> Perolehan >> Peyelesaian Pembangunan Langsung.

Setelah memilih menu tersebut, akan ditampilkan pilihan dokumen yang digunakan, kemudian akan
ditampilkan daftar dokumen tersebut dimana barang-barangnya belum dicatat di modul Aset Tetap.

Gambar 3.3 :Layar Daftar BAST/Kuitansi

Pilih/klik salah satu dokumen/baris yang akan dicatat dan klik tombol maka akan
ditampilkan daftar barang pada dokumen tersebut yang belum dicatat di Aset Tetap, seperti contoh
dibawah ini.

PT. Quadra Solution Halaman 21/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.4 :Layar Daftar Barang Dalam BAST/Kuitansi

Pilih / klik salah satu barang yang akan dicatat dan klik tombol maka akan yampil form input
pencatatan pembelian aset, seperti contoh dibawah ini.

Gambar 3.5 :Layar Pencatatan Pembelian

Field dengan warna abu-abu tidak dapat diubah dan telah terisisecara otomatis dengan data yang
diambil dari dokumen terkait.
Field dengan warna putih perlu dilengkapi sebagai kelengkapan data aset.

PT. Quadra Solution Halaman 22/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan.


 Asal Perolehan, diisi dengan nama sumber perolehan BMN (rekanan, ruislag pihak ketiga)
disesuaikan dengan jenis transaksinya.
 Merk / Type, diisi dengan merk dan tipe barang (bila ada).
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu berkenaan dengan barang
tersebut.
 Metode Penyusutan, diisi dengan metode penyusutan untuk barang tersebut, dapat dipilih dari
list Garis Lurus, Saldo Menurun Ganda atau Unit Produksi.
 Masa Manfaat, diisi dengan masa manfaat dari barang tersebut dalam satuan Tahun. Field ini
hanya dapat diisi apabila pilihan Metode Penyusutan adalah Garis Lurus atau Saldo Menurun
Ganda.
 Total Produksi, diisi dengan total produksi atau kapasitas dari barang tersebut (biasanya berupa
peralatan produksi). Field ini hanya dapat diisi apabila pilihan Metode Penyusutan adalah Unit
Produksi.

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut.

3.2.2.2 Merekam Transaksi Perolehan Yang Tidak Memerlukan BAST atau Kuitansi

Proses perekaman transaksi perolehan yang tidak memerlukan BAST atau Kuitansi apapun jenis
transaksinya tidak jauh berbeda sehingga untuk memudahkan, cukup ditampilkan salah satu saja
dari jenis transaksi yang ada.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu perolehan selain Pembelian dan
Pengembangan.
Setelah memilih menu, akan tampil form input perolehan seperti contoh dibawah ini.

PT. Quadra Solution Halaman 23/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.6 :Layar RUH Perolehan BMN

Field dengan warna abu-abu tidak dapat diubah dan telah terisisecara otomatis dengan data yang
diambil dari dokumen terkait.
Field dengan warna putih perlu dilengkapi sebagai kelengkapan data aset.

 Kode Barang, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum tahu kodenya bisa
mengklik , maka akan muncul menu pencarian kode barang seperti dibawah ini:

PT. Quadra Solution Halaman 24/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.7 :Layar Pencarian BMN

Klik ikon untuk membuka halaman berikutnya, ikon untuk halaman sebelumnya.
Klik ikon untuk membuka halaman terakhir, ikon untuk halaman pertama.
Untuk mencari barang, pilih combobox dasar pencarian, Kode Barang atau Nama Barang.
Isikan sebagian dari Nama atau Kode barang dan tekan Enter. Maka akan ditampilkan daftar
barang sesuai kriteria pencarian.
Klik baris yang dipilih dan tekan tombol , maka kode barang akan terisikan kedalam form
input.
 No. Aset Akhir, diisi otomatis oleh sistem, merupakan no terakhir untuk kode barang yang
sama.
 Jumlah Item,masukkan jumlah barang yang akan direkam, contoh: 10 item
 No. Urut Pendaftaran (NUP), untuk field Awal diisi oleh sistem berdasarkan no. asetakhir dan
field Akhir diisi oleh sistem berdasarkan jumlah item yang dimasukkan. Namun pengisian NUP
Awal masih dapat dilakukan secara manual yang dapat kita sesuaikan dengan kondisi
sebenarnya.
Contoh: Berdasarkan data pembelian, jumlah kursi kayu ada 30 buah tertanggal 05-02-2005 dan
20 buah tertanggal 10-03-2005. Kita input dulu 20 kursi tertanggal 10-03-2005 dengan NUP 30-
50, baru kemudian kita input pembelian tertanggal 05-02-2005 dengan NUP 1-30. Dengan
begitu NUP untuk pmbelian Kursi kayu tetap berurutan dari 1-50 urut berdasarkan tanggal
pembeliannya.
 Tgl. Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan. Tanggal pembukuan berkaitan dengan
penentuan dalam mutasi semesterannya. Contoh: Bila transaksi terjadi dalam semester
pertama (1), maka tanggal pembukuan berkisar antara tanggal 01 Januari s.d. 30 Juni dan
seterusnya.

PT. Quadra Solution Halaman 25/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Isian Rincian Lain Aset:


 Asal Perolehan, diisi dengan nama sumber perolehan BMN (rekanan, ruislag pihak ketiga)
disesuaikan dengan jenis transaksinya.
 No Bukti Perolehan, diisi dengan no. bukti perolehan (faktur, berita acara, dan bukti lainnya)
disesuaikan dengan jenis transaksinya.
 Merk/Type, diisi dengan merk atau tipe BMN (bila ada).
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu berkenaan dengan barang
tersebut.

Isian Rincian Perolehan :


 Tgl. Perolehan, tulis tanggal aset diperoleh berdasarkan bukti transaksi (dokumen sumber).
 Dasar Harga, pilih sesuai dengan dasar pencatatan harga Aset, berdasarkan perolehan atau
taksiran.

Isian Rincian Kapitalisasi :


 Kuantitas, diisi berdasarkan jenis satuannya. Contoh: Tanah diisi dengan satuan luas/panjang
BMN (1000 m2/200 km) sedangkan untuk jenis barang lainnya diisi dengan satuan jumlah (unit)
dan diisi secara otomatis dengan nilai 1 (satu) oleh sistem.
 Satuan, ditampilkan otomatis oleh sistem sesuai dengan kode barangnya.
 Nilai Aset Per Satuan, diisi dengan nilai per satuan aset (Rp 400.000/buah, Rp 500.000/m),
kecuali tanah.
 Total Nilai, khusus untuk Tanah diisi dengan nilai Total Perolehannya (Rp 8.000.000.000 untuk
1000 m), sedangkan untuk jenis barang lainnya otomatis diisi oleh sistem. Sehingga secara
otomatis didapatkan harga tanah per meternya.

Isian Kondisi Aset:


 Pilih sesuai dengan kondisi BMN sebenarnya (baik, rusak ringan, rusak berat).
Isian Penyusutan:
 Metode. Karena saat ini metode yang dipakai hanya Garis Lurus saja, maka combobox ini
otomatis terisi Garis Lurus dan tidak dapat diubah.
 Masa Manfaat, diisi dengan masa manfaat dari barang tersebut dalam satuan Tahun. Masa
manfaat diambil dari tabel referensi dan tidak dapat diubah.
 Total Produksi, saat ini belum dipakai.
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.

Untuk perolehan BMN yang terkait dengan KDP, dipakai form input sbb:

PT. Quadra Solution Halaman 26/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.8 :Layar RUH Perolehan BMN terkait KDP

Isi form ini sama dengan form diatas, namun ada tambahan zone KDP.
Pilih Kode Barang dan NUP dari KDP yang akan dikapitalisasi.

PT. Quadra Solution Halaman 27/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.2.3 Perubahan BMN

Jenis transaksi perubahan BMN yang direkam dengan menggunakan menu perekaman perubahan
BMN adalah sebagai berikut:
 Pengurangan Kuantitas (201), merupakan transaksi pengurangan kuantitas BMN.
 Pengembangan Langsung (202), merupakan transaksi pengembangan BMN yang dikapitalisir
yang mengakibatkan pemindahbukuan dari BI Ekstrakomptabel ke BI Intrakomptabel atau
perubahan nilai/satuan BMN dalam BI Intrakomptabel.
 Pengembangan Dengan KDP (208), adalah transaksi yang berkaitan dengan transaksi KDP,
dimana pembayaran SPM/SP2D untuk pengembangan aset tetap tersebut dibayarkan secara
termin.
 Perubahan Kondisi (203), merupakan pencatatan perubahan kondisi BMN.
 Koreksi Perubahan Nilai Bertambah (204), merupakan koreksi penambahan atas nilai BMN yang
telah dicatat sebelumnya.
 Koreksi Perubahan Nilai Berkurang (264), merupakan koreksi pengurangan atas nilai BMN yang
telah dicatat sebelumnya.
 Penerimaan Aset Dari Pengembangan Aset Renovasi (206), merupakan pencatatan aset yang
nilai renovasinya sudah diserah terimakan dari pihak lain.

Perekaman transaksi perubahan BMN dilakukan untuk mencatat semua perubahan BMN setiap kali
terjadi perubahan. Perubahan yang terjadi dalam satu semester harus direkam dalam semester yang
bersangkutan sehingga laporan yang akan disampaikan pada tiap semester sudah mencakup semua
perubahan pada semester tersebut.

Transaksi perubahan BMN yang memerlukan BAST atau Kuitansi adalah Pegembangan Langsung dan
Pengembangan dengan KDP, sedangkan transaksi perubahan lainnya tidak memerlukan dokumen
tersebut.

PT. Quadra Solution Halaman 28/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.2.3.1 Merekam Transaksi Perubahan Yang Memerlukan BAST atau Kuitansi

Proses perekaman transaksi yang memerlukan BAST atau Kuitansiapapun jenis transaksinya tidak
berbeda sehingga untuk memudahkan kita, cukup ditampilkan salah satu saja dari jenis transaksi
yang ada.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >>Transaksi BMN >> Perubahan BMN >>
Pengembangan Langsung
Contoh tampilan Pengembangan BMN adalah sbb :

Gambar 3.9 :Layar Utama RUH Perubahan BMN

Ketika tombol diklik, maka akan ditampilkan berturut-turut layar Daftar BAST/Kuitansi
(Gambar 3.3) dan layar Daftar Barang Dalam BAST/Kuitansi (Gambar 3.4). Pilih barang yang akan
dicatat, dan akan ditampilkan form pencatatan perubahan BMN seperti contoh dibawah ini.

Gambar 3.10 :Layar Detail RUH Perubahan BMN

PT. Quadra Solution Halaman 29/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Field dengan warna abu-abu tidak dapat diubah dan telah terisisecara otomatis dengan data yang
diambil dari dokumen terkait atau dari rekaman terdahulu.
Field dengan warna putih perlu dilengkapi sebagai parameter perubahan.

Isian Rincian Aset:


 Nomor Urut Pendaftaran (NUP), tulis awal dan akhir no. urut pendaftaran, perubahan dapat
dilakukan secara kelompok (beberapa BMN secara bersamaan) dengan ketentuan rentang NUP
berada dalam satu SPPA perolehan.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan perubahan BMN dibukukan.

Isian Rincian KDP:


 Kode KDP, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang akan kita lakukan perubahan
 NomorUrut Pendaftaran KDP, tulis awal dan akhir no. urut pendaftaran KDP

Isian Rincian Kapitalisasi:


 Kuantitas Bertambah, diisi dengan besarnya pertambahan kuantitas akibat pengembangan
tersebut.
 Nilai Bertambah, diisi dengan besarnya pertambahan nilai aset akibat pengembangan tersebut.

3.2.3.2 Merekam Transaksi Perubahan Yang Tidak Memerlukan BAST atau Kuitansi

Proses perekaman transaksi perubahan yangtidak memerlukan BAST atau Kuitansi apapun jenis
transaksinya tidak berbeda sehingga untuk memudahkan, cukup ditampilkan salah satu saja dari
jenis transaksi yang ada.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu perubahanselainPengembangan Langsung
dan Pengembangan Dengan KDP.

Setelah memilih menu, akan tampil form input perubahan seperti contoh dibawah ini.

 Perubahan Kondisi

PT. Quadra Solution Halaman 30/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.11 :Layar RUH Perubahan Kondisi

 Koreksi Perubahan Nilai Bertambah

Gambar 3.12 :Layar RUH Perubahan Nilai Bertambah

Tombol digunakan untuk memilih terhadap transaksi yang mana koreksi ini
dikenakan.

Form pemilihan transaksi:

PT. Quadra Solution Halaman 31/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.13 :Layar Pemilihan Transaksi

 Koreksi Perubahan Nilai Berkurang

Gambar 3.14 :Layar RUH Perubahan Nilai Berkurang

Tombol digunakan untuk memilih terhadap transaksi yang mana koreksi ini
dikenakan.
Form pemilihan transaksi sama seperti pada Koreksi Perubahan Nilai Bertambah (Gambar
3.13)

 Penerimaan Aset Dari Pengembangan Aset Renovasi

PT. Quadra Solution Halaman 32/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.15 :Layar RUH Penerimaan Aset Renovasi

Field dengan warna abu-abu tidak dapat diubah dan telah diisi oleh sistem.
Field dengan warna putih perlu dilengkapi sebagai parameter perubahan.

 Kode Barang, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum tahu kodenya bisa
mengklik , maka akan muncul form pencarian barang seperti yang dijelaskan pada bab
2.2.2.2 diatas.
 No. Urut Pendaftaran (NUP), tulis awal dan akhir no. urut pendaftaran, perubahan dapat dilakukan
secara kelompok (beberapa BMN secara bersamaan) dengan ketentuan semua informasi yang berkaitan
dengan BMN tersebut harus sama persis.
 Tgl. Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan/direkam. Tanggal pembukuan berkaitan
dengan penentuan dalam mutasi semesterannya. Contoh: Bila transaksi terjadi dalam semester
pertama (1), maka tanggal pembukuan berkisar antara tanggal 01 Januari s.d. 30 Juni dan
seterusnya.
 Tgl. Perolehan, tulis tanggal aset diperoleh berdasarkan bukti transaksi (dokumen sumber).
 Dasar Harga, pilih sesuai dengan dasar pencatatan harga Aset, berdasarkan perolehan atau
taksiran.
 Nilai Berkurang/Bertambah/Menjadi, diisi berdasarkan jenis transaksinya. Khusus untuk jenis
transaksi Pengurangan diisi dengan nilai berkurangnya sedangkan untuk transaksi Koreksi Perubahan
Nilai/Kuantitas dimasukkan nilai yang sebenarnya.
 Kondisi Berubah Menjadi,pilih sesuai dengan kondisi BMN sebenarnya (baik, rusak ringan,
rusak berat).
 No. Dasar Koreksi/Nomor SK,diisi dengan nomordokumen pendukung seperti SK, Berita Acara,
atau bukti lainnya.

PT. Quadra Solution Halaman 33/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Tgl. Dasar Koreksi/Tanggal SK,diisi dengan tanggaldokumen pendukung tersebut


 Asal Perolehan, diisi dengan nama sumber perolehan BMN (rekanan, ruislag pihak ketiga)
disesuaikan dengan jenis transaksinya.
 No. Bukti Perolehan, diisi dengan no. bukti perolehan (faktur, berita acara, dan bukti lainnya)
disesuaikan dengan jenis transaksinya.
 Keterangan,diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu berkenaan dengan barang
tersebut.
 Tgl. Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

3.2.4 Penghapusan BMN


Jenis transaksi penghapusan BMN yang direkam dengan menggunakan menu perekaman
penghapusan BMN adalah sebagai berikut :
 Penghapusan (301), merupakan transaksi untuk menghapus BMN dari pembukuan berdasarkan
suatu surat keputusan pengahapusan oleh instansi yang berwenang.
 Transfer Keluar (302), merupakan transaksi penyerahan BMN ke UAKPB lain dalam satu UAPB.
 Hibah Keluar (303), merupakan transaksi penyerahan BMN kepada pihak ketiga.
 Reklasifikasi Keluar (304), merupakan transaksi BMN ke dalam klasifikasi BMN yang lain.
Transaksi ini berkaitan dengan transaksi Reklasifikasi Masuk.
 Koreksi Pencatatan (305), merupakan transaksi untuk mengubah catatan BMN yang telah
dilaporkan sebelumnya.
 Reklasifikasi BMN ke BPYBDS (307), merupakan transaksi perubahan status BMN menjadi
BPYBDS.

Perekaman transaksi penghapusan BMN dilakukan untuk mencatat semua penghapusan BMN setiap
kali terjadi penghapusan. Penghapusan yang terjadi dalam satu periode harus direkam dalam
periode yang bersangkutan sehingga laporan yang akan disampaikan pada tiap periode sudah
mencakup semua penghapusan pada periode tersebut. Proses perekaman transaksi penghapusan
apapun jenis transaksinya tidak berbeda sehingga untuk memudahkan kita, cukup ditampilkan salah
satu saja dari jenis transaksi yang ada.
Khusus untuk Penghapusan BMN (jenis transaksi 301), harus didahului oleh proses-proses tertentu
terhadap BMN tersebut. Urutan prosesnya adalah sebagai berikut:
1. Dicatat hilang (jenis transaksi 901) atau berubah kondisinya menjadi Rusak Berat (jenis transaksi
203 dengan kondisi Rusak Berat)
2. Dihentikan dari operasional pemerintah (jenis transaksi 401).
3. Diusulkan untuk dihapus (jenis transaksi 911)

PT. Quadra Solution Halaman 34/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

4. Dihapuskan (jenis transaksi 301)

Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >>Transaksi BMN >> Penghapusan >>
Penghapusan.
Tampilan Penghapusan BMN adalah sbb :

Gambar 3.16 :Layar Utama RUH Penghapusan

Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah Penghapusan BMN adalah sbb :

Gambar 3.17 :Layar Detail RUH Penghapusan

Tampilan Tambah Penghapusan BMN terdiri dari isian sbb :


 NomorSPPA dan Tahun Anggaran ditampilkan otomatis oleh sistem.

Isian Rincian Aset:


 KodeBarang, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok BMN yang akan dihapus.

PT. Quadra Solution Halaman 35/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 No. Urut Pendaftaran (NUP), tulis awal dan akhir no. urut pendaftaran BMN yang akan dihapus,
penghapusan dapat dilakukan secara berkelompok (beberapa BMN secara bersamaan) dengan
ketentuan rentang NUP berada dalam satu SPPA perolehan.
 Tgl. Pembukuan, diisi tanggal kapan penghapusan BMN dibukukan. Tanggal pembukuan
berkaitan dengan penentuan dalam mutasi semesterannya. Contoh: Bila transaksi terjadi dalam
semester pertama (1), maka tanggal pembukuan berkisar antara tanggal 01 Januari s.d. 30 Juni
dan seterusnya.

Isian Rincian Keputusan:


 Nomor SK, diisi dengan no. SK penghapusan BMN (SK. Penghapusan, Berita Acara, bukti lainnya)
 Tanggal SK,diisi dengan tgl. SK penghapusan BMN
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu

Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan penghapusan.

3.2.5 Penghentian BMN dari Penggunaan


Jenis transaksi Penghentian BMN dari Penggunaan digunakan untuk merekam aset yang sudah
dihentikan penggunaannya secara permanen dan tidak ada manfaat ekonomi pada masa yang akan
datang. Sehingga aset tetap tersebut harus dieliminasi dari neraca.
Penghentian BMN dari penggunaan harus didahului dengan proses tertentu terhadap BMN tersebut
yakni Dicatat Hilang (jenis transaksi 901) atau berubah kondisinya menjadi Rusak Berat (jenis
transaksi 203 dengan kondisi Rusak Berat).
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN >>
PenghentianPenggunaan >> PenghentianPenggunaan.

Tampilan Penghentian Penggunaan BMN adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 36/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.18 :Layar Utama RUH Penghentian Penggunaan BMN

Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah Penghentian BMN dari Penggunaan adalah sbb :

Gambar 3.19 :Layar Detail RUH Penghentian Penggunaan BMN

Tampilan Rekam dan Ubah untuk Penghentian BMN dari Penggunaan terdiri dari isian sbb :
 NomorSPPA dan Tahun Anggaran ditampilkan otomatis oleh sistem.

Isian Rincian Aset :


 KodeBarang, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok BMN yang akan dihapus.
 No.Urut Pendaftaran (NUP), tulis awal dan akhir no. urut pendaftaran BMN yang akan dihapus,
penghapusan dapat dilakukan secara berkelompok (beberapa BMN secara bersamaan) dengan
ketentuan rentang NUP berada dalam satu SPPA perolehan.
 Tgl. Perolehan, diisi oleh sistem sesuai dengan tgl perolehannya.
 Tgl. Pembukuan, diisi tanggal kapan penghapusan BMN dibukukan.

PT. Quadra Solution Halaman 37/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Isian Rincian Dokumen Pendukung :


 Nomor SK, diisi dengan no. SK Penghentian BMN dari Penggunaan(SK. Penghapusan, Berita
Acara, bukti lainnya).
 Tanggal SK,diisi dengan tgl. SK Penghentian BMN dari Penggunaan.
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu.
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.
Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

3.2.6 Penggunaan Kembali BMN


Jenis transaksi Penggunaan Kembali BMN yang telah dihentikan penggunaannya, digunakan untuk
merekam aset yang digunakan kembali untuk kegiatan operasional pemerintahan terhadap aset-aset
yang sebelumnya sudah dihentikan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN >>
PenghentianPenggunaan >> Penggunaan Kembali.

Tampilan Penggunaan Kembali BMN adalah sbb :

Gambar 3.20 :Layar Utama RUH Penggunaan Kembali BMN

Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah Penggunaan Kembali BMN adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 38/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.21 :Layar Detail RUH Penggunaan Kembali BMN

Tampilan Rekam dan Ubah untuk Penghentian BMN dari Penggunaan terdiri dari isian sbb :
 NomorSPPA dan Tahun Anggaranditampilkan otomatis oleh sistem.
Isian Rincian Aset :
 KodeAset, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok BMN yang akan dihapus.
 Nomor Urut Pendaftaran (NUP), tulis awal dan akhir no. urut pendaftaran BMN yang akan
dihapus, penghapusan dapat dilakukan secara berkelompok (beberapa BMN secara bersamaan)
dengan ketentuan rentang NUP berada dalam satu SPPA perolehan.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan penghapusan BMN dibukukan.

Isian Rincian Keputusan :


 No. Dasar Keputusan, diisi dengan no. SK Penghentian BMN dari Penggunaan(SK. Penghapusan,
Berita Acara, bukti lainnya)
 Tgl. Dasar Keputusan,diisi dengan tgl. SK Penghentian BMN dari Penggunaan
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 39/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.3 Transaksi KDP

Konstruksi Dalam Pengerjaan (KDP) adalah aset-aset yang sedang dalam proses pembangunan. KDP
mencakup tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, dan aset
tetap lainnya yang proses perolehannya dan/atau pembangunannya membutuhkan periode waktu
tertentu dan belum selesai. Tampilan menu untuk transaksi KDP adalah sebagai berikut:

3.3.1 Saldo Awal KDP


Digunakan untuk merekam Saldo Awal KDP yang diperoleh sebelum tahun anggaran berjalan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >>Transaksi KDP >> Saldo Awal.

Tampilan Saldo Awal KDP adalah sbb :

Gambar 3.22 :Layar Utama RUH Saldo Awal KDP

Tampilan layar untuk Rekam dan UbahSaldo Awal KDP adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 40/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.23 :Layar Detail RUH Saldo Awal KDP

Tampilan Tambah Saldo Awal KDPdari Penggunaan terdiri dari isian sbb :
 NomorSPPAdan Tahun Anggaran2010ditampilkan otomatis oleh sistem.

Isian Rincian Aset KDP :


 Kode KDP, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum mengetahui
kode barang yang akan direkam, klik tombol , maka akan muncul menu pencarian kode
barang seperti dibawah ini:

PT. Quadra Solution Halaman 41/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.24 :Layar Pencarian KDP

Klik baris yang dipilih dan tekan tombol atau doubleclick baris yang dipilih, maka kode
dan nama KDPserta NUP terakhir akan terisikan kedalam form input.
 No. KDP Akhir(terisi otomatis oleh sistem sesuai dengan nomor KDP terakhir.
 Jumlah konstruksi, jumlah barang yang akan direkam
 Nomor Urut KDP, untuk field Awal diisi oleh sistem berdasarkan no. BMN Akhir dan field Akhir
diisi oleh sistem berdasarkan jumlah item yang dimasukkan.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan KDP tersebut dibukukan.
 Cara Pembangunan, dipilih dengan Swakelola, Kontrak, Sebagian Swakelola atau Sebagian
Kontrak.
 Lokasi KDP, diisi lokasi fisik dimana KDP berada.
 Nilai Aset KDP, diisi dengan nilai SPM dari KDP tersebut.
Isian Kondisi Aset KDP :
 Kondisi, pilih sesuai dengan kondisi KDP sebenarnya (baik, rusak ringan, rusak berat).

BAST/Kuitansi :
 Jenis Dokumen, pilih dokumen pendukung berupa BAST atau Kuitansi
 Nomor, diisi dengan Nomor dokumen pendukung (No BAST atau No Kuitansi)
 Tanggal, diisi dengan tanggal dokumen
 Nilai, diisi dengan total nilai kontrak BAST atau nilai kuitansi

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 42/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.3.2 Perolehan KDP

Digunakan untuk merekam Perolehan KDP yang diperoleh pada tahun berjalan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >> Perolehan.

Tampilan Perolehan KDP adalah sbb :

Gambar 3.25 :Layar Utama RUH Perolehan KDP

Proses perekaman transaksi Perolehan KDP memerlukan BAST.


Setelah menekan tombol , akan ditampilkan pilihan dokumen yang digunakan, kemudian
akan ditampilkan daftar BAST dimana barang-barangnya belum dicatat di modul Aset Tetap.

Pilih / klik salah satu barang yang akan dicatat dan klik tombol maka akan yampil form input
perolehan aset, seperti contoh dibawah ini.

PT. Quadra Solution Halaman 43/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.26 :Layar Detail RUH Perolehan KDP

Field dengan warna abu-abu tidak dapat diubah dan telah terisisecara otomatis dengan data yang
diambil dari dokumen terkait.
Field dengan warna putih perlu dilengkapi sebagai kelengkapan data aset.

 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan KDP dibukukan


 Merk / Type, diisi dengan merk dan tipe barang (bila ada)
 Lokasi KDP, diisi dengan lokasi fisik dimana KDP tersebut berada

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 44/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.3.3 Transfer Masuk KDP


Digunakan untuk merekam Transfer Masuk KDP yang dilakukandalam tahun berjalan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >> Transfer Masuk.
Tampilan Transfer Masuk KDP adalah sbb :

Gambar 3.27 :Layar Utama RUH Transfer Masuk KDP

Tampilan layar untuk Rekam dan UbahTransfer Masuk KDP adalah sbb :

Gambar 3.28 :Layar Detail RUH Transfer Masuk KDP

Tampilan Tambah TransferMasuk KDP terdiri dari isian sbb :


 NomorSPPA danTahun Anggaranditampilkan otomatis oleh sistem.
Isian Rincian Aset KDP :
 Kode Barang, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum mengetahui
kode barang yang akan direkam, klik tombol , maka akan muncul menu pencarian kode
barang seperti dibawah ini:

PT. Quadra Solution Halaman 45/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.29 :Layar Pencarian KDP

Ketik bagian dari nama barang yang dicari dan tekan Enter, akan tampil daftar barang yang
namanya mengandung kata yang diketik tersebut.
Klik baris yang dipilih dan tekan tombol , maka kode barang akan terisikan kedalam
form input.
 No. KDP Akhir, terisi otomatis oleh sistem sesuai dengan nomor KDP terakhir
 Jumlah konstruksi, masukkan jumlah barang yang akan direkam
 Nomor Urut KDP, untuk Awal diisi oleh sistem berdasarkan no. KDPakhir dan Akhir diisi oleh
sistem berdasarkan jumlah item yang dimasukkan.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan.
 Lokasi KDP, diisi alamat atau lokasi dimana KDP berada.
 Nilai Aset KDP, diisi dengan nilai SPM dari KDP tersebut.
 Kondisi, pilih sesuai dengan kondisi BMN sebenarnya (baik, rusak ringan, rusak berat).

Isian Rincian Keputusan :


 No. SK, diisi dengan no. SK TransferMasuk KDP(SK. Transfer, Berita Acara, bukti lainnya)
 Tgl. SK, diisi dengan tanggal SK tersebut.
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu.

 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 46/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.3.4 Hibah Masuk KDP


Digunakan untuk merekam Hibah Masuk KDP yang diperoleh pada tahun berjalan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >> Hibah Masuk KDP.
Tampilan Hibah Masuk KDP adalah sbb :

Gambar 3.30 :Layar Utama RUH Hibah Masuk KDP

Tampilan layar untuk tambah Hibah Masuk KDP adalah sbb :

Gambar 3.31 :Layar Detail RUH Hibah Masuk KDP

Tampilan Tambah HibahMasuk KDP terdiri dari isian sbb :


 Nomor E09104dan Tahun Anggaran 2010ditampilkan otomatis oleh sistem.

PT. Quadra Solution Halaman 47/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Isian Rincian Aset KDP :


 Kode KDP, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum mengetahui
kode barang yang akan direkam, klik tombol , maka akan muncul menu pencarian kode
barang seperti terlihat pada Gambar 3.29.
 No. KDP Akhir(terisi otomatis oleh sistem sesuai dengan nomor KDP terakhir, contoh: 0).
 Jumlah konstruksi (kita masukkan jumlah barang yang akan direkam, contoh: 10 item)
 Nomor Urut KDP, untuk Awal (1) diisi oleh sistem berdasarkan no. BMN Akhir dan Akhir (10)
diisi oleh sistem berdasarkan jumlah item yang dimasukkan.
 Lokasi KDP, diisi alamat atau lokasi dimana KDP berada.
 Kondisi Aset, pilih sesuai dengan kondisi BMN sebenarnya (baik, rusak ringan, rusak berat).

Isian Rincian Nilai KDP :


 Nilai Aset KDP, diisi dengan nilai SPM dari KDP tersebut.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan.

Isian Rincian Dasar Perolehan KDP :


 No. Dasar Keputusan, diisi dengan no. SK HibahMasuk KDP(SK. Transfer, Berita Acara, bukti
lainnya)
 Tgl. Dasar Keputusan, diisi dengan tanggal SK tersebut.
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu.

3.3.5 Pengembangan KDP


Digunakan untuk merekam Pengembangan KDP yang sudah pernah direkam perolehannya pada
tahun berjalan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >> Pengembangan.
Tampilan Pengembangan KDP adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 48/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.32 :Layar Utama RUH Pengembangan KDP

Proses perekaman transaksi Pengembangan KDP memerlukan BAST, Kuitansi atau SP2D.
Setelah menekan tombol , akan ditampilkan daftar BAST dimana barang-barangnya belum
dicatat di modul Aset Tetap.

Gambar 3.33 :Daftar BAST

Pilih/klik salah satu dokumen/baris yang akan dicatat dan klik tombol maka akan
ditampilkan daftar barang pada dokumen tersebut yang belum dicatat di Aset Tetap, seperti contoh
dibawah ini.

PT. Quadra Solution Halaman 49/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.34 :Daftar KDP Dalam BAST

Pilih / klik salah satu barang yang akan dicatat dan klik tombol maka akan yampil form input
perolehan aset, seperti contoh dibawah ini.

Gambar 3.35 :Layar Detail RUH Pengembangan KDP

 NomorSPPA danTahun Anggaran ditampilkan otomatis oleh sistem.

Isian Rincian Aset KDP :


 Kode KDP, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum mengetahui

PT. Quadra Solution Halaman 50/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

kode barang yang akan direkam, klik tombol , maka akan muncul menu pencarian kode
barang
 Nomor Urut KDP, isi dengan nomor KDP awal dan akhir berapa yang mengalami pengembangan
 Cara Pembangunan, dipilih dengan Swakelola, Kontrak, Sebagian Swakelola atau Sebagian
Kontrak
 Lokasi KDP, isi dengan lokasi fisik dimana KDP berada
 Kondisi, pilih kondisi KDP (baik, rusak ringan, rusak berat)
 Nilai KDP Bertambah, diisi dengan bertambahnya nilai KDP, diambil dari nilai SPM dari KDP
tersebut
 Total Nilai KDP, diisi dengan total nilai KDP hingga saat ini
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan

Isian Rincian BAST:


 Nomor, diisi dengan nomor BAST
 Tanggal, diisi dengan tanggal BAST
 Nilai, diisi dengan nilai kontrak atau nilai SPM
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

3.3.6 Koreksi Perubahan Nilai KDP


Digunakan untuk merekam Koreksi Perubahan Nilai KDP yang terjadi dalam tahun anggaran berjalan.
Transaksi ini dipisah menjadi dua bagian, koreksi nilai bertambah dan koreksi nilai berkurang.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >> Koreksi Perubahan
NilaiBertambah atauRUH >> Transaksi KDP >> Koreksi Perubahan NilaiBerkurang.

Tampilan Koreksi Perubahan Nilai adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 51/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.36 :Layar Utama RUH Perubahan Nilai KDP

Tampilan layar Rekam dan Ubah untuk Koreksi Perubahan NilaiBertambah adalah sbb :

Gambar 3.37 :Layar Detail RUH Perubahan Nilai KDP Bertambah

Tampilan layar Rekam dan Ubah untuk Koreksi Perubahan NilaiBerkurang adalah sbb :

Gambar 3.38 :Layar Detail RUH Perubahan Nilai KDP Berkurang

 NomorSPPA danTahun Anggaranditampilkan otomatis oleh sistem.

PT. Quadra Solution Halaman 52/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Isian Rincian Aset KDP :


 Kode KDP, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum mengetahui
kode barang yang akan direkam, klik tombol , maka akan muncul menu pencarian kode
barang seperti dibawah ini:
 Nomor Urut KDP, isi dengan nomor KDP awal dan akhir berapa yang mengalami pengembangan
 Lokasi KDP, diisi alamat atau lokasi dimana KDP berada.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan.

Isian Koreksi Nilai :


 Koreksi Nilai KDP menjadi, diisi dengan nilai baru dari KDP tersebut, bukan nilai selisihnya.
 No. Dasar Keputusan, diisi dengan no. SK Penghapusan atau Penghentian kegiatan KDP(SK.
Penghapusan/Penghentian, Berita Acara, bukti lainnya)
 Tgl. Dasar Keputusan, diisi dengan tanggal SK tersebut.
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu.
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

3.3.7 Transfer Keluar KDP


Digunakan untuk merekam Transfer Keluar KDP yang dilakukan dalam tahun anggaran berjalan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu R/U/H >> Transaksi KDP >> Transfer Keluar
KDP.
Tampilan Transfer Keluar KDP adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 53/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.39 :Layar Utama RUH Transfer Keluar KDP

Tampilan layar untuk Rekam dan UbahTransfer Keluar KDP adalah sbb :

Gambar 3.40 :Layar Detail RUH Transfer Keluar KDP

 NomorSPPA danTahun Anggaranditampilkan otomatis oleh sistem.

Isian Rincian Aset KDP :


 Kode KDP, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok KDP yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum mengetahui
kode barang yang akan direkam, klik ikon , maka akan muncul menu pencarian kode barang
seperti dibawah ini:
 Nomor Urut KDP, isi dengan nomor KDP awal dan akhir berapa yang mengalami pengembangan
 Lokasi KDP, diisi alamat atau lokasi dimana KDP berada.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan.

Isian Rincian Keputusan :


 No. Dasar Keputusan, diisi dengan no. SK Penghapusan atau Penghentian kegiatan KDP(SK.
Penghapusan/Penghentian, Berita Acara, bukti lainnya)
 Tgl. Dasar Keputusan, diisi dengan tanggal SK tersebut.
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu.
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.
 Satker Tujuan, klik ikon dan pilih Satker Tujuan dari daftar yang ditampilkan.

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 54/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.3.8 Hibah Keluar KDP


Merupakan transaksi penyerahan Konstruksi Dalam Pengerjaan ke UAKPB lain dalam lingkup
Pemerintah Pusat.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >> Hibah Keluar.

Teknis perekaman Hibah Keluar KDP selanjutnya sama dengan Transfer Keluar KDP yang sudah
dijelaskan diatas.

3.3.9 Penghapusan/Penghentian KDP


Merupakan transaksi penghapusan/penghentian Konstruksi Dalam Pengerjaan yang diperkirakan
tidak akan mendapatkan nilai ekonomis dimasa yang akan datang.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi KDP >>
Penghapusan/Penghentian.
Teknis perekaman Penghapusan/Penghentian KDP selanjutnya sama dengan Transfer Keluar KDP
yang sudah dijelaskan diatas.

PT. Quadra Solution Halaman 55/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.5 Transaksi BMN Bersejarah

Barang Bersejarah (heritage assets) dibukukan dan dilaporkan dalam kuantitasnya dan tanpa nilai
karena nilai kultural, lingkungan, pendidikan, dan sejarahnya tidak mungkin secara penuh
dilambangkan dengan nilai keuangan berdasarkan harga pasar maupun harga perolehannya.
Biaya untuk perolehan, konstruksi, peningkatan, rekonstruksi harus dibebankan sebagai belanja
tahun terjadinya pengeluaran tersebut, tidak dikapitalisasi menjadi nilai barang atau penambah nilai
barang. Biaya tersebut termasuk seluruh biaya yang berlangsung untuk menjadikan aset bersejarah
tersebut dalam kondisi dan lokasi yang ada pada periode berjalan.
BMN yang memenuhi kriteria aset bersejarah (heritage assets) dibukukan dalam Buku Barang
Bersejarah.
Hanya ada 3(tiga) fungsi RUH untuk BMN Bersejarah yakni Saldo Awal, Perolehan dan Penghapusan.

Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN Bersejarah.

Teknis perekaman Barang Bersejarah baik itu Saldo Awal BMN Bersejarah, Perolehan BMN
Bersejarah, maupun Penghapusan BMN Bersejarah sama dengan perekaman BMN lainnya yang
sudah dijelaskan diatas. Bedanya hanya pada perekaman Barang Bersejarah tidak memasukkan
nilainya dan diminta untuk mengisikan lokasi asetnya.

PT. Quadra Solution Halaman 56/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.6 Transaksi Barang Pihak Ketiga

Fasilitas ini digunakan untuk merekam Barang Pihak ketiga yang berisi data-data barang milik pihak
ketiga yang dititipkan kepada instansi atau barang pihak ketiga yang digunakan sehari-hari. Tampilan
menu untuk trnsaksi Barang Pihak Ketiga adalah sbb:

3.6.1 Perolehan
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi Barang Pihak Ketiga >>
Perolehan.
Tampilan Perolehan Barang Pihak Ketiga adalah sbb :

Gambar 3.41 :Layar Utama RUH Perolehan Barang Pihak Ketiga

Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk Perolehan Barang Pihak Ketiga adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 57/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.42 :Layar Detail RUH Perolehan Barang Pihak Ketiga

 Nomor SPPA dan Tahun Anggaranditampilkan otomatis oleh sistem

Isian Rincian Aset:


Kode Barang, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode sub-
sub kelompok yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum tahu kodenya bisa mengklik
, maka akan muncul menu pencarian kode barang seperti pada gambar 3.7.
 No. Aset Akhir, diisi otomatis oleh sistem sesuai dengan nomor aset terakhir
 Jumlah item,masukkan jumlah barang yang akan direkam
 Nomor Urut Pendaftaran (NUP), untuk Awal diisi oleh sistem berdasarkan no. BMN Akhir dan
Akhir diisi oleh sistem berdasarkan jumlah item yang dimasukkan.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan BMN dibukukan/direkam.
 Tgl. Perolehan, tulis tanggal BMN diperoleh berdasarkan bukti transaksi (dokumen sumber),
bila tidak diketahui tanggalnya secara pasti, minimal kita ketahui tahun perolehannya, dan
harus tetap diisi dengan tanggal tertentu

Isian Kondisi Aset :


 Pilih sesuai dengan kondisi BMN sebenarnya (Baik, Rusak Ringan, Rusak Berat)

Isian Rincian Kapitalisasi :


 Kuantitas, diisi berdasarkan jenis satuannya. Contoh: Tanah diisi dengan satuan luas/panjang
BMN (1000 m2/200 km) sedangkan untuk jenis barang lainnya diisi dengan satuan jumlah (unit)
dan diisi secara otomatis dengan nilai 1 (satu) oleh sistem

Isian Rincian Lain Aset:

PT. Quadra Solution Halaman 58/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Asal Perolehan, diisi dengan nama sumber perolehan BMN. Khusus untuk perekaman data
pihak ketiga, diisi nama pemilik barang tersebut dengan ketentuan setiap satu nama pemilik
harus ditulis sama persis termasuk besar/kecil huruf, spasi antar kata dan titel atau lainnya
 No. Bukti Perolehan, diisi dengan no. bukti perolehan (memo, bon dan bukti lainnya)
disesuaikan dengan jenis transaksinya
 Merk/Type, diisi dengan merk BMN (bila ada merek atau tipenya)
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu berkenaan dengan barang
tersebut.
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem

Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

3.6.2 Penghapusan
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi Barang Pihak Ketiga >>
Penghapusan.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk Penghapusan Barang Pihak Ketiga adalah sbb :

Gambar 3.43 :Layar Detail RUH Penghapusan Barang Pihak Ketiga

 Nomor SPPA danTahun Anggaranditampilkan otomatis oleh sistem

Isian Rincian Aset :


 Kode Aset, tulis/pilih kode golongan, kode bidang, kode kelompok, kode sub kelompok, kode
sub-sub kelompok yang sesuai dengan data yang akan direkam. Jika belum tahu kodenya bisa
mengklik , maka akan muncul menu pencarian kode barang seperti pada gambar 3.7.
 Nomor Urut Pendaftaran (NUP), isi nomor Awal dan Akhir dengan no aset yang akan
dihapuskan.
 Tanggal Pembukuan, diisi tanggal kapan penghapusan BMN ini dibukukan.

PT. Quadra Solution Halaman 59/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Isian Rincian Keputusan :


 No. Dasar Keputusan, diisi dengan no. Bukti penghapusan Barang Pihak Ketiga (SK.
Penghapusan, Berita Acara, bukti lainnya).
 Tgl. Dasar Keputusan, diisi dengan tanggal dokumen tersebut.
 Keterangan, diisi dengan keterangan lainnya yang dianggap perlu.
 Tgl Rekam, ditampilkan otomatis oleh sistem.
Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut, atau tombol
untuk membatalkan perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 60/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

3.7 Penyusutan

Penyusutan adalah penyesuaian nilai sehubungan dengan penurunan kapasitas dan manfaat dari
suatu aset.Oleh karena itu besarnya penyusutan perlu dihitung secara periodik agar nilai asset yang
dilaporkan mencerminkan nilai yang wajar.
Metode penyusutan, masa manfaat atau kapasitas produksi setiap aset telah dicatat pada saat
perekaman perolehan aset, dan dapat diubah apabila diperlukan.
Tampilan menu penyusutan adalah sbb:

Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu R/U/H >> Penyusutan >> Perhitungan
Penyusutan Periodik.

Tampilan layar Penyusutan Periodik adalah sbb :

Gambar 3.44 :Layar Parameter Penyusutan Periodik

 Tahun Anggaran, terisi oleh sistem sesuai tahun anggaran saat login.
 Semester, pilih semester 1 atau semester 2.
 Mode, menentukan apakah proses penyusutan percobaan atau final.
o Trial, ini bersifat proses perhitungan penyusutan sementarauntuk mendapatkan laporan
hasil proses penyusutan, dan dapat diulang.
o Final, ini bersifat proses perhitungan penyusutan permanen, dan tidak dapat diulang. Pada
proses ini jurnal penyusutan dikirim ke Buku Besar dan periode aset untuk semester
tersebut ditutup.

PT. Quadra Solution Halaman 61/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Setelah tombol diklik, sistem akan melakukan proses perhitungan penyusutan, mengirim
jurnal penyusutan ke Buku Besar.

PT. Quadra Solution Halaman 62/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

4 Pencatatan

Merupakan fasilitas untuk mencatat identitas dan keberadaan aset, terdiri dari pencatatan Kartu
Identitas Barang (KIB), pencatatan Daftar Barang Ruangan (DBR), pencatatan Daftar Barang Lainnya
(DBL) serta pencatatan perubahan dari DBR ke DBL dan sebaliknya.
Tampilan menu Pencatatan adalah sbb:

4.1 Kartu Identitas Barang


Perekaman Kartu Identitas Barang (KIB) merupakan fasilitas untuk mendaftarkan keberadaan BMN
yang harus dibuatkan KIB. Perekaman BMN dalam KIB bisa dilakukan setelah kita melakukan
perekaman perolehan BMN atau menggunakan fasilitas menu Perekaman KIB ini. Menu ini juga
menyediakan fasilitas perekaman apabila terjadi perubahan informasi atas BMN di dalam KIB.
Jika terjadi perubahan kuantitas atau nilai terhadap suatu BMN tertentu, agar dapat masuk ke dalam
Catatan Mutasi Perubahan, maka perubahan yang terjadi haruslah direkam terlebih dahulu melalui
menu perekaman KIB ini.
Fasilitas perekaman KIB hanya menyediakan perekaman bagi BMN tertentu yang harus dibuatkan
KIB nya sesuai dengan ketentuan yang berlaku meliputi BMN berupa tanah, bangunan gedung, alat
angkutan bermotor, senjata api, bangunan air dan alat besar.
Untuk semua pencatatan KIB, lakukan lankah-langkah sbb:

PT. Quadra Solution Halaman 63/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 4.1 :Layar Utama Pencatatan KIB

 Pada form daftar KIB seperti contoh diatas, klik tombol untuk merekam KIB baru
atau klik tombol untuk mengubah data KIB yang telah direkam. Maka form RUH KIB
akan ditampilkan.
 Isi Kode Barang.
 Isi No. Aset. No KIB diisi otomatis oleh sistem berdasarkan urutan.
 Klik tombol , layar akan menampilkan sebagian informasi berkenaan dengan BMN
yang dimaksud, lengkapi informasi yang masih kosong.
 Setelah data diisi lengkap, tekan tombol untuk menyimpan data tersebut.
 Apabila penyimpanan berhasil, akan dimunculkan form data KIB untuk NUP berikutnya (bila
ada) yang telah terisi dengan data yang sama dengan isian pada Rekam untuk NUP sebelumnya.
User tinggal mengubah field-field yang memang berbeda dengan NUP sebelumnya.

PT. Quadra Solution Halaman 64/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB Tanah.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Kartu Identitas Barang >> KIB
Tanah.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk pencatatan KIB Tanah adalah sbb :
[ganti]

Gambar 4.2 :Layar Pencatatan KIB Tanah

PT. Quadra Solution Halaman 65/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB Bangunan Air


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Kartu Identitas Barang >> KIB
Bangunan Air.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk pencatatan KIB Bangunan Airadalah sbb :

Gambar 4.3 :Layar Pencatatan KIB Bangunan Air

PT. Quadra Solution Halaman 66/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB Gedung dan Bangunan


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Kartu Identitas Barang >> KIB
Gedung dan Bangunan.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk pencatatan KIB Gedung dan Bangunan adalah sbb :

Gambar 4.4 :Layar Pencatatan KIB Gedung dan Bangunan

PT. Quadra Solution Halaman 67/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB Alat Besar


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Kartu Identitas Barang >> KIB
Alat Besar.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk pencatatan KIB Alat Besar adalah sbb :

Gambar 4.5 :Layar Pencatatan KIB Alat Besar

PT. Quadra Solution Halaman 68/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB Alat Angkutan


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Kartu Identitas Barang >> KIB
Alat Angkutan.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk pencatatan KIB Alat Angkutan adalah sbb :

Gambar 4.6 :Layar Pencatatan KIB Alat Angkutan

PT. Quadra Solution Halaman 69/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

KIB Alat Persenjataan


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Kartu Identitas Barang >> KIB
Alat Persenjataan.
Tampilan layar untuk Rekam dan Ubah untuk pencatatan KIB Alat Persenjataan adalah sbb :

Gambar 4.7 :Layar Pencatatan KIB Alat Persenjataan

PT. Quadra Solution Halaman 70/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

4.2 DBR dan DBL

Daftar Barang Ruangan.


Perekaman DBR merupakan fasilitas untuk mendaftarkan keberadaan BMN di dalam
ruangan.Perekaman BMN dalam DBR bisa dilakukan setelah kita melakukan perekaman perolehan
BMNatau menggunakan fasilitas menu Perekaman DIR ini.Menu ini juga menyediakan fasilitas
perekaman apabila terjadi perpindahan BMN antar ruangan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Daftar Barang Ruangan (DBR).
Tampilan Daftar Barang Ruangan adalah sbb :

Gambar 4.8 :Layar Pencatatan DBR

Tombol , digunakan untuk merekam keberadaan barang ke ruangan.


Tombol , digunakan untuk memindahkan barang tertentu antar ruangan.
Tombol , digunakan untuk untuk memindahkan barang antar ruangan.
Tombol , digunakan untuk menghapus data barang tertentu dari perekaman daftar barang
di ruangan.

Untuk :
 Kepemilikan, pilih Milik Sendiri atau Pihak Ketiga
 Kode Barang, masukkan kode aset barang yang sesuai
 No Urut Pendaftaran, masukkan NUP awal-akhir yang berada dalam ruangan yang sama
 Kode Ruangan, pilih kode ruangan yang sesuai dengan keberadaan aset

PT. Quadra Solution Halaman 71/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Untuk :
 Kode Barang, masukkan kode barang yang sesuai
 No Urut Pendaftaran, masukkan NUP awal-akhir yang berada dalam ruangan yang sama
 Dari Ruangan, diisi otomatis oleh sistem berdasarkan keberadaan aset saat ini
 Ke Ruangan, pilih kode ruangan yang dituju

Untuk :
 Dari Ruangan, pilih kode ruangan yang asetnya akan dipindahkan
 Ke Ruangan, pilih kode ruangan yang dituju

Daftar Barang Lainnya.


Perekaman Daftar Barang Lainnya merupakan fasilitas untuk mendaftarkan keberadaan BMN yang
tidak dicatat dalam DBR atau KIB. Perekaman BMN dalam Daftar Barang Lainnya bisa dilakukan
setelah kita melakukan perekaman perolehan BMN atau menggunakan fasilitas menu Perekaman
Daftar Barang Lainnya ini.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Daftar Barang Lainnya (DBL).
Tampilan Daftar Barang Lainnya adalah sbb :

Gambar 4.9 :Layar Pencatatan DBL


 Tombol , untuk merekam keberadaan barang ke ruangan.
 Tombol , untuk untuk mengubah (memindahkan) lokasi fisik aset.
 Tombol , untuk menghapus data barang tertentu dari perekaman daftar barang
lainnya.

 Kepemilikan, pilih Milik Sendiri atau Pihak Ketiga

PT. Quadra Solution Halaman 72/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Kode Barang, masukkan kode aset barang yang sesuai


 No Urut Pendaftaran, masukkan NUP awal-akhir yang berada dalam ruangan yang sama
 Lokasi Fisik, isikanlokasi fisik aset tersebut

4.3 Perubahan DBR/DBL

Modul Aset Tetap menyediakan fasilitas perekaman apabila terjadi perpindahan BMN dari Daftar
Barang Ruangan ke Daftar Barang Lainnya atau sebaliknya.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pencatatan >> Perubahan DBR/DBL.

Tampilan Perubahan dari DBR ke DBL/Sebaliknya adalah sbb :

Gambar 4.10 :Layar Pencatatan Perubahan DBR / DBL

 Perubahan , pilih Dari DBR ke DBL atau Dari DBL ke DBR.


 Kepemilikan, pilih Milik Sendiri atau Pihak Ketiga.
 Kode barang, masukkan kode aset barang yang sesuai.
 No.Urut Pendaftaran, masukkan NUP awal-akhir yang berada dalam ruangan yang sama.
 Kode Ruangan, pilih kode ruangan asal atau ruangan yang dituju, tergantung jenis perubahan.
 Lokasi, isilokasiasal atau lokasi yang dituju, tergantung jenis perubahan.

PT. Quadra Solution Halaman 73/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

5 Persetujuan

5.1 Validasi
Digunakan untuk memberikan status transaksi dari ’Rekam’ menjadi ’Validasi’, setelah melakukan
pemeriksaan terhadap transaksi tersebut. Setelah divalidasi, transaksi tersebut tidak dapat diubah
atau dihapus.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Persetujuan >> Validasi.

Tampilan layar Validasi adalah sbb :

Gambar 5.1 :Layar Validasi

 Centang / tick pada kolom paling kiri, transaksi yang akan diberikan validasinya.
Centang field 'Pilih Semua' untuk memilih semua transaksi.
 Tekan tombol untuk melihat transaksi secara rinci
 Tekan tombol untuk memberikan validasi

PT. Quadra Solution Halaman 74/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

5.2 Batal Validasi


Digunakan untuk membatalkan validasi terhadap suatu transaksi sehingga statusnya kembali
menjadi ’Rekam’.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Persetujuan >> Batal Validasi.

Tampilan layar Batal Validasi adalah sbb :

Gambar 5.2 :Layar Batal Validasi

 Centang / tick pada kolom paling kiri, transaksi yang akan dibatalkan validasinya
Centang field 'Pilih Semua' untuk memilih semua transaksi.
 Tekan tombol untuk melihat transaksi secara rinci
 Tekan tombol untuk membatalkan validasi

5.3 Persetujuan Transaksi


Digunakan untuk memberikan status transaksi dari ’Validasi’ menjadi ’Setuju’, terhadap transaksi
yang telah divalidasi. Persetujuan transaksi tidak dapat dibatalkan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Persetujuan >> Persetujuan Transaksi.

PT. Quadra Solution Halaman 75/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Tampilan layar Persetujuan Transaksi adalah sbb :

Gambar 5.3 :Layar Persetujuan Transaksi

 Centang / tick pada kolom paling kiri, transaksi yang akan diberikan persetujuannya
Centang field 'Pilih Semua' untuk memilih semua transaksi.
 Tekan tombol untuk melihat transaksi secara rinci
 Tekan tombol untuk memberikan persetujuan

PT. Quadra Solution Halaman 76/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

6 Monitoring
Monitoring merupakan fasilitas untuk transaksi atau kegiatan yang telah dilakukan, seperti status transaksi,
lokasi aset, pencatatan BAST/Kuitansi dan status penerimaan data aset. Tampilan menu Monitoring sbb:

6.1 Monitoring Status Transaksi


Menu Monitoring Status Transaksi digunakan untuk menampilkan seluruh data transaksi tahun
berjalan, baik berupa BMN, KDP, Barang Besejarahdan Barang Pihak Ketiga.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Monitoring >> Monitoring Status Transaksi.

Tampilan Monitoring Status Transaksi adalah sbb :

Gambar 6.1 :Layar Monitoring Status Transaksi

 Pilih Jenis barang BMN, KDP, barang Bersejarah atau barang Pihak Ketiga.
 Pilih Status transaksi Rekam, Validasi atau Setuju.
 Pilih Jenis Transaksi dari popup list, atau centang checkbox 'Semua' untuk melihat semua jenis
transaksi.

PT. Quadra Solution Halaman 77/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Pilih periode transaksi.


 Klik tombol , daftar transaksi yang ditampilkan adalah sesuai dengan pilihan diatas.

6.2 Lokasi BMN dalam DBR/DBL


Lokasi BMN dalam DBR & DBL adalah daftar yang digunakan untuk menampilkan BMN yang berada
dalam DBR atau DBL dan akan ditampilkan per sub-sub kelompok barang.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Monitoring >> Lokasi BMN Dalam DBR/DBL.

Tampilan Lokasi BMNdalam DBR/DBL adalah sbb :

Gambar 6.2 :Layar Monitoring Lokasi BMN Dalam DBR/DBL

 Pilih Jenis, DBR atau DBL.


 Pilih Kepemilikan, Milik Sendiri atau Barang Pihak Ketiga.
 Klik tombol , layar menampilkan Format Laporan BMN dalam DBR dan DBL sbb:

DBR

PT. Quadra Solution Halaman 78/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 6.3 :Format Laporan DBR

DBL

Gambar 6.4 :Format Laporan DBL

6.3 BAST/Kuintansi Belum Tercatat


Daftar BAST/Kuitansi Belum Tercatat adalah daftar BAST atau Kuitansi Pembelian BMN dimana
sebagian atau seluruh barang dalam BAST/Kuitansi tersebut belum teracatat di modul Aset Tetap.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Monitoring >> BAST/Kuitansi Belum
Tercatat.

Tampilan BAST/Kuitansi Belum Tercatatadalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 79/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 6.5 :Layar Monitoring BAST/Kuitansi Belum Tercatat

 PilihJenis DokumenBAST atau Kuitansi dan klik ikon (refresh), di box sebelah kiri akan
ditampilkan daftar BAST atau Kuitansi yang belum tercatat di Aset tetap.
 Pilih (klik) salah satu baris BAST/Kuitansi pada box sebelah kiri tersebut, maka pada box sebelah
kanan akan ditampilkan daftar barang dalam BAST atau Kuitansi tersebut yang belum tercatat di
Aset tetap.

PT. Quadra Solution Halaman 80/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7 Cetak

7.1 Buku/Daftar

7.1.1 Buku Barang


Buku Barang adalah buku yang digunakan untuk mencatat transaksi BMN dan dilakukan secara
berkesinambungan dan sistematis. Berdasarkan ketentuan yang berlaku BI yang dibuat oleh instansi
terbagi menjadi:
a. Buku Barang Intrakomptabel adalah buku yang digunakan untuk mencatat BMN yang memenuhi
kriteria kapitalisasi.
b. Buku Barang Ekstrakomptabel adalah buku yang digunakan untuk mencatat BMN yang tidak
memenuhi kriteria kapitalisasi.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >> Buku/Daftar >> Buku Barang.
Tampilan parameter untuk mencetak Daftar/Buku Barang adalah sbb :

Gambar 7.1 :Layar Parameter Cetak Buku Barang

Tampilan Buku Barang terdiri dari isian sebagai berikut :


 Jenis Laporan, pilih jenis laporan yang diinginkan
 Data yang akan di cetak, pilih
 Semua data, jika ingin mencetak keseluruhan sub kelompok barang yang ada.
 Per Sub Kelompok Barang, jika ingin mencetak per sub kelompok tertentu, dengan
memasukkan kode barang yang diinginkan atau klik untuk mencari kode barang
 Periode Laporan diisi sampai dengan tanggal terakhir laporan yang ingin kita sajikan.

Pada saat tombol diklik, layar menampilkan Format Buku Barang sebagai berikut :

PT. Quadra Solution Halaman 81/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.2 :Format Cetak Buku Barang

7.1.2 Buku Barang Bersejarah


Barang Bersejarah (heritage assets) dibukukan dan dilaporkan dalam kuantitasnya dan tanpa nilai
karena nilai kultural, lingkungan, pendidikan, dan sejarahnya tidak mungkin secara penuh
dilambangkan dengan nilai keuangan berdasarkan harga pasar maupun harga perolehannya.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Buku/Daftar >> Buku Barang Bersejarah.

Tampilan parameter untuk mencetak Daftar/Buku Barang Bersejarah adalah sbb :

Gambar 7.3 :Layar Parameter Cetak Buku Barang Bersejarah

Tampilan Buku Barang Bersejarah terdiri dari isian sebagai berikut :


 Data yang akan di cetak, pilih

PT. Quadra Solution Halaman 82/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Semua data, jika ingin mencetak keseluruhan sub kelompok barang yang ada.
 Per Sub Kelompok Barang, jika ingin mencetak per sub kelompok tertentu, dengan
memasukkan kode barang yang diinginkan, atau memilih dari daftar barang.
 Periode Laporan diisi sampai dengan tanggal terakhir laporan yang ingin kita sajikan.

Pada saat tombol diklik, layar menampilkan Format Buku Barang Bersejarah sbb :

Gambar 7.4 :Format Cetak Buku Barang Bersejarah

7.1.3 Kartu Identitas Barang


Kartu Identitas Barang adalah kartu kendali yang digunakan untuk mencatat identitas BMN berupa
tanah, bangunan gedung, alat angkutan, dan alat persenjataan. KIB yang dapat dicetak hanyalah KIB
yang pertama kali dibuat. Sedangkan bila terjadi perubahan terhadap BMN yang bersangkutan,
perubahannya dapat kita lihat dalam Catatan Mutasi Perubahan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >> Buku/Daftar >> Kartu Identitas
Barang (KIB).
Tampilan parameter untuk mencetak Daftar/Buku Kartu Identitas Barang adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 83/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.5 :Layar Parameter Cetak KIB

Tampilan KIB Tanah terdiri dari isian sebagai berikut :


 Jenis KIB,pilih jenis KIB yang ingin dicetak.
 Kode Aset, masukkan kode barang yang diinginkan, atau pilih dari daftar barang.
 No. KIB,
 Awal, masukkan KIB awal yang ingin dicetak
 Akhir, masukkan KIB akhir yang ingin dicetak
 Nama, NIP, Jabatan, Kota, otomatis diisi oleh sistem berdasarkan tabel penandatangan, tetapi
masih bisa diisi sendiri atau diganti.

Setelah tombol diklik, layar menampilkan laporan KIB sesuai parameter yang dipilih.

PT. Quadra Solution Halaman 84/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Tanah

Gambar 7.6 :Format Cetak KIB Tanah

PT. Quadra Solution Halaman 85/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Bangunan Air

Gambar 7.7 :Format Cetak KIB Bangunan Air

PT. Quadra Solution Halaman 86/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Gedung dan Bangunan

Gambar 7.8 :Format Cetak KIB Gedung dan Bangunan

PT. Quadra Solution Halaman 87/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Alat Besar

Gambar 7.9 :Format Cetak KIB Alat Besar

PT. Quadra Solution Halaman 88/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Alat Angkutan

Gambar 7.10 :Format Cetak KIB Alat Angkutan

PT. Quadra Solution Halaman 89/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Alat Persenjataan

Gambar 7.11 :Format Cetak KIB Alat Persenjataan

PT. Quadra Solution Halaman 90/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7.1.4 Daftar BMN Tahun Lalu

Daftar BMN Tahun Lalu adalah daftar yang menampilkan seluruh data transaksi tahun anggaran
sebelumnya.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Monitoring >> Daftar BMN Tahun Lalu.

Tampilan parameter untuk mencetak Daftar BMN Tahun Lalu adalah sbb :

Gambar 7.12 :Layar Parameter Cetak Daftar BMN Tahun Lalu

 Pilih Jenis Laporan,Intrakomptabel, Ekstrakomptabel atau Gabungan keduanya.


 Pilih Tercatat Di, DBR, DBL, KIB atau Semua
 Pilih Kondisi, Baik, Rusak Ringan, Rusak Berat atau Semua
 Pilih Urut Menurut yang akan menentukan urutan data pada laporan, Kode Barang, Kondisi atau
Tercatat.
 Klik tombol , maka akan ditampilkan Daftar BMN Tahun Lalu seperti contoh dibawah
ini.

PT. Quadra Solution Halaman 91/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.13 :Format Cetak Daftar BMN Tahun Lalu

7.1.5 Daftar Barang Ruangan

Daftar Barang Ruangan (DIR) adalah daftar yang digunakan untuk menampilkan BMN yang berada
dalam ruangan yang sudah direkam dalam menu perekaman transaksi. Langkah yang dilakukan
adalah dengan memilih menu Cetak >> Buku/Daftar >> Daftar Barang Ruangan (DBR).

Tampilan Daftar Barang Ruangan adalah sebagai berikut:

PT. Quadra Solution Halaman 92/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.14 :Layar Parameter Cetak Daftar Barang Ruangan

Centang checkbox 'Semua' untuk mencetak daftar barang dalam semua ruangan, atau pilih Ruang
tertentu untuk mencetak daftar barang dalam ruangan tersebut.
Pilih 'Posisi Tanggal' untuk mengetahui daftar barang pada posisi tanggal tertentu.
Klik tombol , maka akan ditampilkan Daftar Barang Ruangan seperti contoh dibawah ini.

PT. Quadra Solution Halaman 93/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.15 :Format Cetak Daftar Barang Ruangan

PT. Quadra Solution Halaman 94/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7.1.6 Daftar Transaksi BMN

Aplikasi ini memberikan fasilitas untuk membuat laporan berupa daftar transaksi BMN untuk tiap-
tiap jenis transaksi yang pernah dilakukan. Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu
Cetak >> Buku/Daftar >> Daftar Transaksi BMN.

Tampilan parameter untuk mencetak Daftar/Buku Transaksi BMN sbb:

Gambar 7.16 :Layar Parameter Cetak Daftar Transaksi BMN

Tampilan Daftar Transaksi BMN terdiri dari isian sebagai berikut :


 Jenis Laporan, pilih jenis laporan yang diinginkan
 Jenis Transaksi, pilih jenis transaksi yang diinginkan, atau centang 'Semua' untuk semua jenis
transaksi
 Rincian, pilih klasifikasi barang yang diinginkan
 Periode, dipilih Bulanan, Semesteran, atau Tahunan
o Untuk parameter Bulanan, pilih bulan
o Untuk parameter Semesteran, pilih Semester I atau Semestar II
o Untuk parameter Tahunan, sistem akan memakai tahun anggaran

PT. Quadra Solution Halaman 95/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

Gambar 7.17 :Format Cetak Daftar Transaksi BMN

PT. Quadra Solution Halaman 96/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7.2 Laporan

Tampilan menu Laporan adalah sbb:

7.2.1 Laporan Barang


Laporan Barang adalah sarana untuk melaporkan posisi Barang Kuasa Pengguna pada awal dan akhir
suatu periode tertentu serta mutasi Barang Kuasa Pengguna yang memenuhi kriteria kapitalisasi
pada setiap periode tertentu.
Aplikasi ini memberikan tiga pilihan periode laporan Barang Kuasa Pengguna yang dapat dibuat oleh
instansi:
a. Laporan BMN bulanan
b. Laporan BMN semesteran
c. Laporan BMN tahunan
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >> Laporan >> Laporan Barang.
Tampilan isian parameter untuk Laporan Barang Kuasa Pengguna adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 97/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.18 :Layar Parameter Cetak Laporan Barang

Tampilan parameter Laporan Barang terdiri dari isian sebagai berikut :


 Tahun Anggaran, diisi oleh sistem sesuai login
 Jenis Laporan, pilih jenis laporan yang diinginkan
 Rincian, pilih klasifikasi barang yang diinginkan
 Periode, pilih parameter laporan yang diinginkan
 Bulanan, pilih bulan dari combobox
 Jika Semesteran, pilih semester I atau semester II.
 Tahunan, sistem akan memakai tahun anggaran sesuai login
 Laporan, pilih tingkat laporan yang diinginkan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 98/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.19 :Format Cetak Laporan Barang

7.2.2 Laporan Persediaan


Laporan Persediaan adalah sarana untuk melaporkan posisi Barang Kuasa Pengguna untuk
Persediaan pada awal dan akhir suatu periode tertentu serta mutasi Barang Kuasa Pengguna
Persediaan yang memenuhi kriteria kapitalisasi pada setiap periode tertentu.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >> Laporan >> Laporan Persediaan.
Tampilan isian parameter untuk Laporan Persediaan adalah sbb :

Gambar 7.20 :Layar Parameter Cetak Laporan Persediaan

PT. Quadra Solution Halaman 99/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Tampilan parameter Laporan Persediaan terdiri dari isian sebagai berikut :


 Periode, pilih semester 1 atau semester 2
 Laporan, pilih tingkat laporan yang diinginkan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

Gambar 7.21 :Format Cetak Laporan Persediaan

7.2.3 Laporan Penyusutan


Laporan Penyusutan adalah sarana untuk melaporkan hasil proses penyusutan dalam periode
tertentu.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >> Laporan >> Laporan Penyusutan.
Tampilan isian parameter untuk Laporan Penyusutan dalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 100/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.22 :Layar Parameter Cetak Laporan Penyusutan

Tampilan parameter Laporan Penyusutan terdiri dari isian sebagai berikut :


 Periode, pilih semester 1 atau semester 2
 Laporan, pilih tingkat laporan yang diinginkan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

Gambar 7.23 :Format Cetak Laporan Penyusutan

PT. Quadra Solution Halaman 101/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7.2.4 Laporan Kondisi Barang


Laporan Kondisi Barang (LKB) adalah laporan yang dibuat berdasarkan perubahan kondisi barang
yang terjadi dan dilaporkan dalam bentuk perbandingan antara kondisi saat ini dengan kondisi
sebelumnya. Aplikasi ini memberikan parameter periode bulan Laporan Kondisi Barang yang dapat
dibuat oleh instansi.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >> Laporan >> Laporan Kondisi Barang.
Tampilan isian parameter untuk Laporan Kondisi Barang adalah sbb :

Gambar 7.24 :Layar Parameter Cetak Laporan Kondisi Barang

 Jenis Barang, pilih jenis barang yang akan ditampilkan


 Kondisi Barang, pilih jenis kondisi barang yang akan ditampilkan
 Data yang akan di cetak, pilih
o Semua data, jika ingin mencetak keseluruhan sub-sub kelompok barang yang ada.
o Per Sub-sub Kelompok Barang, jika ingin mencetak per sub-sub kelompok tertentu, dengan
memasukkan kode barang yang diinginkan
 Periode S/D Bulan, pilih bulan laporan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 102/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.25 :Format Cetak Laporan Kondisi Barang

PT. Quadra Solution Halaman 103/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7.2.5 Laporan Posisi BMN Di Neraca


Laporan Posisi BMN di Neraca tingkat UAKPB adalah sarana untuk melaporkan nilai BMN di laporan
Neraca untuk tingkat UAKPB pada periode tertentu.
Pencetakannya dilakukan dengan memilih menu Cetak >> Laporan >> Laporan Posisi BMN di
Neraca.
Tampilan isian parameter untuk Laporan Posisi BMN di Neraca adalah sbb:

Gambar 7.26 :Layar Parameter Cetak Laporan Posisi BMN Di Neraca

Tampilan Laporan Posisi BMN di Neraca terdiri dari isian sebagai berikut :
 Periode, pilih Bulanan, Semesteran atau Tahunan
 Bulanan, pilih bulan untuk laporan yang diinginkan
 Semesteran, pilih semester 1, semester 2.
 Tahunan, sistem akan memakai tahun anggaran sesuai login
 Laporan, pilih tingkat laporan yang diinginkan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 104/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.27 :Format Cetak Laporan Posisi BMN Di Neraca

7.2.6 Catatan Ringkas BMN


Catatan Ringkas BMN adalah laporan untuk mengetahui rincian transaksi aset-aset yang mengalami
mutasi selama tahun anggaran berjalan, sehingga membantu UAKPB dalam membuat Catatan atas
Laporan BMN.
Pencetakannya dilakukan dengan memilih menu Cetak >>Laporan >> Catatan Ringkas BMN.
Tampilan isian parameter untuk Catatan Ringkas BMN adalah sbb:

PT. Quadra Solution Halaman 105/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.28 :Layar Parameter Cetak Catatan Ringkas BMN

 Tahun Anggaran, diisi oleh sistem sesuai login


 Jenis Laporan, pilih jenis laporan yang diinginkan
 Rincian, pilih klasifikasi barang yang diinginkan
 Periode, pilih parameter laporan yang diinginkan
 Bulanan, pilih bulan dari combobox
 Jika Semesteran, pilih semester I atau semester II
 Tahunan, sistem akan memakai tahun anggaran sesuai login
 Laporan, pilih tingkat laporan yang diinginkan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 106/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.29 :Format Cetak Catatan Ringkas BMN

7.2.7 Laporan BPYBDS


Laporan BPYBDS adalah laporan yang menampilkan daftar BPYBDS yang berasal dari reklasifikasi
BMN.Pencetakannya dilakukan dengan memilih menu Cetak >>Laporan >>Laporan BPYBDS.
Tampilan isian parameter untuk Laporan BPYBDS adalah sbb:

PT. Quadra Solution Halaman 107/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.30 :Layar Parameter Cetak Laporan BPYBDS

 Rincian, pilih klasifikasi barang yang diinginkan


 Periode, pilih parameter laporan yang diinginkan
 Bulanan, pilih bulan dari combobox
 Jika Semesteran, pilih semester I atau semester II
 Tahunan, sistem akan memakai tahun anggaran sesuai login
 Laporan, pilih tingkat laporan yang diinginkan

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

Gambar 7.31 :Format Cetak Laporan BPYBDS

PT. Quadra Solution Halaman 108/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

7.3 Label

Registrasi barang meupakan salah satu perangkat dalam penatausahaan barang. Registrasi barang
bertujuan untuk memberikan identitas terhadap barang dan sebagai pembeda antara Barang Milik
Negara dengan barang-barang yang dimiliki oleh pihak ketiga. Aplikasi memberikan kemudahan
dalam pembuatan registrasi barang dengan menggunakan fasilitas yang terdapat di dalam menunya.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Cetak >>Label.
Tampilan Daftar/Buku Pencetakan Label adalah sbb:

Gambar 7.32 :Layar Parameter Cetak Label Register

 Ukuran Label,pilih ukuran label


 Pilih/centang kolom paling kiri untuk barang yang akan dicetak labelnya
 Bila ingin mencari barang, cari berdasarkan kode atau nama barang

Setelah tombol diklik, layar akan menampilkan laporan sbb :

Label Besar:
Dengan kertas/label ukuran A4, 2(dua) kolom per baris.

PT. Quadra Solution Halaman 109/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 7.33 :Format Cetak Label Register Besar

Label Kecil:
Dengan kertas/label ukuran A4, 3(tiga) kolom per baris.

Gambar 7.34 :Format Cetak Label Register Kecil

PT. Quadra Solution Halaman 110/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

8 Penutupan Periode
Pada aplikasi SAKTI, dimana modul-modul telah terintegrasi, maka diperlukan penutupan periode
(tutup buku) sesuai dengan tutup buku bulanan yang ada di modul GLP. Setelah periode ditutup,
maka tidak diperbolehkan ada transaksi dengan tanggal pembukuan berada pada periode tersebut.
Periode yang telah ditutup tidak dapat dibuka kembali, sehingga koreksi terhadap transaksi
terdahulu dilakukan pada periode berikutnya.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Penutupan Periode >> Melakukan Tutup
Periode Bulanan.
Tampilan Tutup Buku bulanan adalah sbb:

Gambar 8.1 :Layar Parameter Cetak Label Register

 Zona daftar menunjukkan daftar periode yang telah ditutup


 Kode dan Nama Satker, diisi oleh sistem sesuai user yang login
 Periode, menunjukkan periode berjalan, yakni periode yang akan ditutup
 Status, status periode tersebut

 Tombol , untuk menutup periode berjalan

 Tombol , keluar dari menu ini

PT. Quadra Solution Halaman 111/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9 ADK

Pengiriman dan penerimaan data dari satu Satker ke Satker lain, atau dari satu tingkat ke tingkat
diatasnya dilakukan dengan menggunakan Arsip Data Komputer (ADK). SAKTI memberikan fasilitas
untuk membuat dan menerima ADK untuk berbagai kegiatan seperti transfer, aktivasi dan
konsolidasi.
Tampilan menu ADK adalah sbb:

9.1 Penerimaan ADK Migrasi


Migrasi merupakan proses pemindahan data dari database SIMAK-BMN ke database SAKTI. Migrasi
hanya dapat dilakukan sekali saja, yakni pada saat awal implementasi SAKTI.

Ada 3(tiga) langkah yang harus dilakukan dalam proses migrasi.


1. Upload ADK Migrasi.
Untuk mengunggah ADK migrasi kedalam media simpan lokal, dan mengeluarkan laporan
hasil upload.

2. Proses migrasi data.


Memindahkan data ADK kedalam database SAKTI, dan mengeluarkan laporan hasil migrasi,
termasuk daftar transaksi yang gagal dilakukan migrasi.

3. Mencetak Laporan.
Mencetak laporan dan download record yang gagal migrasi.

PT. Quadra Solution Halaman 112/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.1.1 Upload ADK Migrasi


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Penerimaan ADK >> Penerimaan ADK
Migrasi .

Gambar 9.1 :Layar Parameter Upload ADK Migrasi

 Lokasi, dipilih menggunakan tombol sesuai lokasi ADK migrasi


 Tombol , digunakan untuk memulai proses upload ADK
 Dari combobox pilih jenis data yang akan dilihat statistik hasil migrasinya,
pilihan terdiri dari BMN, KDP, Sejarah dan Pihak Ketiga
 Tombol , digunakan untuk melihat statistik hasil upload ADK untuk data yang
dipilih pada combobox diatas. Contoh tayangan ditunjukkan gambar 9.2 dibawah ini
 Tombol , digunakan untuk menghapus data hasil migrasi, dalam hal akan
mengulang proses migrasi tersebut
 Tombol , digunakan untuk melanjutkan ke proses berikutnya yakni proses
migrasi data
 Tombol , digunakan untuk mengakhiri proses upload ADK
 Daftar dibawahnya berisi daftar transaksi hasil migrasi

Setelah proses Upload selesai, daftar transaksi akan terisi. Tekan tombol maka
sistem akan menampilkan laporan statistik hasil upload seperti contoh dibawah ini:

PT. Quadra Solution Halaman 113/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.2 :Format Laporan Hasil Upload ADK Migrasi

PT. Quadra Solution Halaman 114/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.1.2 Proses Migrasi


Langkah yang dilakukan adalah dengan menekan tombol , dan akan muncul form
seperti ini.

Gambar 9.3 :Layar Proses Migrasi

 Tombol , digunakan untuk memulai proses migrasi data. Setelah proses migrasi
selesai, daftar dibawah akan terisi dengan transaksi hasil migrasi yang telah masuk ke
database Sakti dan tombol hidup.
 Dari combobox pilih jenis data yang akan ditayangkan pada daftar
dibawahnya, pilihan terdiri dari BMN, KDP, Sejarah dan Pihak Ketiga
 Tombol , digunakan untuk melihat transaksi yang GAGAL dimigrasikan
 Tombol , digunakan untuk membatalkan proses migrasi
 Tombol , digunakan untuk mengakhiri/keluar dari proses migrasi

9.1.3 Melihat Transaksi yang Gagal Migrasi

Tidak semua transaksi berhasil dimigrasi. Transaksi yang gagal dimigrasi disimpan dalam database
dan dapat dilihat.
Menekan tombol akan menampilkan layar daftar transaksi yang gagal:

PT. Quadra Solution Halaman 115/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.4 : Layar Review Migrasi Yang Gagal

Pilih combobox Tabel Asal, area daftar akan menampilkan daftar transaksi yang berasal dari tabel
asal yang dipilih. Tekan tombol untuk mencetak daftar transaksi yang gagal dimigrasi,
dengan format sbb:

Gambar 9.5 : Format Laporan Migrasi Yang Gagal

9.1.4 Melihat Hasil Migrasi Yang Berhasil


Hasil migrasi yang berhasil dapat dilihat melalui fungsi aplikasi seperti Monitoring atau Cetak
Buku/Daftar atau Cetak Laporan.

9.1.5 Finalisasi Migrasi

PT. Quadra Solution Halaman 116/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Tekan tombol untuk mengakhiri seluruh rangkaian proses migrasi. Setelah finalisasi
migrasi maka proses migrasi telah dinyatakan final dan tidak dapat diulang, dan anda dapat
melakukan proses-proses selanjutnya.
Karena itu setelah menekan tombol ini akan ditayangkan persan konfirmasi apakah anda yakin akan
mengakhiri proses migrasi ini.

PT. Quadra Solution Halaman 117/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.2 Pembuatan ADK Saldo Awal

Digunakan untuk mengirimkan ADK saldo awal. Pengiriman Saldo Awal BMN ini dilakukan sekali saja,
yakni pada awal implementasi, dan digunakan hanya untuk kepentingan rekonsiliasi dengan aplikasi
GLP.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK>>Pembuatan ADK>>Pembuatan ADK
Saldo Awal.
Tampilan Parameter pembuatan ADK Saldo Awal seperti dibawah ini:

Gambar 9.7 :Layar Parameter Pembuatan ADK Saldo Awal

 Tahun Anggaran, ditampikan oleh sistem.


 Lokasi, dipilih menggunakan tombol sesuai lokasi ADK pengiriman.
 Tombol , digunakan untuk memulai proses pembuatan ADK.
 Tombol , digunakan untuk mengakhiri proses pembuatan ADK.
 Tombol , untuk melihat progres pembuatan ADK, akan tampil jendela sebagai
berikut:

PT. Quadra Solution Halaman 118/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.8 :Layar Monitoring Pembuatan ADK

Gunakan tombol untuk menampilkan daftar/rincian transaksi yang dibuatkan ADK nya.

9.3 Pembuatan ADK Transfer Keluar

Transfer data BMN dari satu satker ke satker lain dilakukan melalui ADK, sehingga satker penerima
tidak perlu meng-input ulang data BMN tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi pekerjaan
manual dan menghindari kesalahan input.
Pembuatan ADK transfer keluar harus didahului dengan melakukan RUH Transfer Keluar, dan dari
data itulah ADK dibuat.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Pembuatan ADK >> Pembuatan ADK
Transfer Keluar.
Tampilan isian parameter untuk transfer keluar adalah sbb:

Gambar 9.9 :Layar Parameter Pembuatan ADK Transfer Keluar

 Lokasi, dipilih menggunakan tombol sesuai lokasi ADK pengiriman.


 Satker Tujuan, dipilih menggunakan tombol sesuai Satker yang dituju.
 Tombol , digunakan untuk memulai proses pembuatan ADK. Fungsi ini hanya dapat
dilakukan sekali untuk setiap pembelian.
 Tombol , digunakan untuk membatalkan pembuatan ADK.
 Tombol , digunakan untuk mengakhiri proses pembuatan ADK.
 Tombol , digunakan untuk mngunduh ADK ke media lokal. Fungsi ini dapat
dilakukan berkali-kali.

PT. Quadra Solution Halaman 119/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Tombol , untuk melihat progres pembuatan ADK, akan tampil jendela seperti
gambar 9.8

Gunakan tombol untuk menampilkan dan mencetak daftar/rincian transaksi yang


dibuatkan ADK nya.

9.4 Penerimaan ADK Transfer Masuk


Penerimaan ADK transfer masuk merupakan rangkaian atau kelanjutan dari pembuatan ADK transfer
keluar oleh satker lain. Disini data aset tersebut diterima dan dimasukkan kedalam database satker
penerima. Beberapa data aset masih dapat dilengkapi setelah di-upload. Kegiatan ini terdiri dari 2
langkah, yakni langkah menerima ADK dan langkah melengkapi data.

9.4.1 Menerima ADK


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Penerimaan ADK >> Penerimaan ADK
Transfer Masuk.
Tampilan isian parameter untuk transfer masuk adalah sbb:

Gambar 9.10 :Layar Parameter Penerimaan ADK Transfer Masuk

 Lokasi, pilih menggunakan tombol sesuai lokasi ADK yang diterima


 Tombol , digunakan untuk memulai proses penerimaan ADK
 Tombol , digunakan untuk keluar dari menu ini
Proses penerimaan ADK selesai ditandai keluarnya pesan "ADK Berhasil Diproses".
Lanjutkan dengan melakukan RUH Transfer Masuk untuk melengkapi informasi tentang aset
tersebut dan untuk mengaktifkannya (menyetujui transaksi).

9.4.2 Melakukan RUH Transfer Masuk


Penerimaan ADK transfer masuk perlu dilanjutkan dengan melakukan RUH Transfer Masuk, untuk
melengkapi data aset dan untuk mengaktifkannya (menyetujui transaksi).
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN >> Perolehan >>
Transfer Masuk.

Tampilan jendela RUH Transfer Masuk adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 120/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.11 :Layar Utama RUH Transfer Masuk

Daftar diatas menunjukkan transaksi hasil penerimaan ADK Transfer Masuk.


Klik transaksi tersebut hinggan berubah warna menjadi biru dan klik tombol untuk
menampilkan rincian data aset dan untuk mengubah data yang diperbolehkan.
Selanjutnya lakukan Validasi dan Persetujuan seperti halnya transaksi lain.

PT. Quadra Solution Halaman 121/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.5 Pembuatan ADK Internal Transfer Keluar

Transfer data BMN dari satker induk ke satker pembantu dilakukan melalui ADK, sehingga satker
penerima tidak perlu meng-input ulang data BMN tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi
pekerjaan manual dan menghindari kesalahan input.
Pembuatan ADK internal transfer keluar harus didahului dengan melakukan RUH Internal Transfer
Keluar, dan dari data itulah ADK dibuat.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Pembuatan ADK >>Internal Transfer
Keluar.
Tampilan isian parameter untuk pembuatan ADK transfer keluar adalah sbb:

Gambar 9.12 :Layar Parameter Pembuatan ADK Internal Transfer Keluar

 Kode UAPKPB merupakan satker pembantu tujuan, dipilih menggunakan tombol .


 Tombol , digunakan untuk memulai proses pembuatan ADK. Fungsi ini hanya dapat
dilakukan sekali untuk setiap internal transfer.
 Tombol , digunakan untuk membatalkan pembuatan ADK.
 Tombol , digunakan untuk mengakhiri proses pembuatan ADK.
 Tombol , digunakan untuk mngunduh ADK ke media lokal. Fungsi ini dapat
dilakukan berkali-kali.
 Tombol , untuk melihat progres pembuatan ADK, akan tampil jendela seperti
gambat 8.7.
Gunakan tombol untuk menampilkan dan mencetak daftar/rincian transaksi yang
dibuatkan ADK nya.

PT. Quadra Solution Halaman 122/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.6 Penerimaan ADK Internal Transfer Masuk

Digunakan untuk menerima data aset yang ditransfer dari satker induk, melalui ADK. Ada 2(dua)
kegiatan yang berkaitan, yakni menerima ADK dan melakukan RUH internal transfer masuk'

9.6.1 Menerima ADK


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Penerimaan ADK >>Internal Transfer
Masuk.
Tampilan isian parameter untuk penerimaan ADK transfer masuk adalah sbb:

Gambar 9.13 :Layar Parameter Penerimaan ADK Internal Transfer Masuk

 Lokasi, pilih menggunakan tombol sesuai lokasi ADK yang diterima


 Tombol , digunakan untuk memulai proses penerimaan ADK
 Tombol , digunakan untuk membatalkan proses
 Tombol , digunakan untuk keluar dari menu ini
Proses penerimaan ADK selesai ditandai keluarnya pesan "ADK Berhasil Diproses".
Lanjutkan dengan melakukan RUH Internal Transfer Masuk untuk melengkapi informasi tentang aset
tersebut dan untuk mengaktifkannya (menyetujui transaksi).

PT. Quadra Solution Halaman 123/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.6.2 Melakukan RUH Internal Transfer Masuk


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu RUH >> Transaksi BMN >> Transfer
Internal>>Internal Transfer Masuk.

Tampilan jendela RUH Internal Transfer Masuk adalah sbb :

Gambar 9.14 :Layar Utama RUH Internal Transfer Masuk

Daftar diatas menunjukkan transaksi hasil penerimaan ADK Internal Transfer Masuk.
Klik transaksi tersebut hinggan berubah warna menjadi biru dan klik tombol untuk
menampilkan rincian data aset dan untuk mengubah data yang diperbolehkan.
Selanjutnya lakukan Validasi dan Persetujuan seperti halnya transaksi lain.

PT. Quadra Solution Halaman 124/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.7 Aktivasi Pembelian

Aktivasi Pembelian merupakan rangkaian kegiatan untuk mendapatkan persetujuan dan aktivasi dari
Satker Induk terhadap aset-aset yang dibeli oleh Satker Pembantu. Dilakukan setelah malakukan
input pembelian aset.
Terdiri dari beberapa kegiatan sebagai berikut:
1. Pembuatan ADK Permintaan Aktivasi, dilakukan oleh Satker Pembantu. ADK ini kemudian dikirim
ke Satker induk untuk diaktifkan.
2. Penerimaan ADK Permintaan Aktivasi, dilakukan oleh Satker induk, dilanjutkan dengan peng-
integrasi-an dengan Kuitansi dan melakukan aktivasi.
3. Pembuatan ADK Persetujuan Aktivasi, dilakukan oleh Satker induk, berisi data aset yang telah
diaktifkan. ADK ini dikirim ke Satker Pembantu.
4. Penerimaan ADK Persetujuan Aktivasi, dilakukan oleh Satker Pembantu, untuk neng-aktif-kan
asetnya.

9.7.1 Pembuatan ADK Permintaan Aktivasi


Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Pembuatan ADK >> Pembuatan ADK
Konsolidasi.

Gambar 9.15 :Layar Parameter Pembuatan ADK Permintaan Aktivasi

Daftar diatas menujukkan transaksi pembelian yang belum diaktivasi.


 Pilih Lokasi (folder di komputer lokal) dimana ADK akandisimpan.
 Tombol , untuk keluar dari menu ini
 Tombol , untuk membatalkan proses
 Tombol , untuk melanjutkan pembuatan ADK
 Tombol , untuk mengunduh (download) ulang ADK yang telah terbentuk
sebelumnya
 Tombol , untuk melihat progres pembuatan ADK, akan ditampilkan jendela
seperti Gambar 9.8.

PT. Quadra Solution Halaman 125/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gunakan tombol , untuk melihat laporan statistik hasil pembuatan ADK.

9.7.2 Penerimaan ADK Permintaan Aktivasi


Dilakukan oleh Satker Induk, menu ini terdiri dari 3 kegiatan, yakni upload/mengunggah ADK, meng-
integrasi-kan transaksi dengan kuitansi dan melakukan aktivasi.
9.7.2.1 Upload ADK
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK >> Penerimaan ADK >> Penerimaan ADK
Aktivasi >> Upload ADK.

Gambar 9.16 :Layar Parameter Upload ADK Permintaan Aktivasi

 Pilih Lokasi dimana ADK tersimpan.


 Tombol , untuk keluar dari menu ini
 Tombol , untuk membatalkan proses
 Tombol , untuk melanjutkan pembuatan ADK.
Setelah proses, akan tampil daftar transaksi yang telah diupload seperti contoh diatas.Cocokkan
dengan dokumen yang menyertai ADK.
Langkah selanjutnya adalah menghubungkan transaksi dengan Kuitansi.

9.7.2.2 Menghubungkan Transaksi Dengan Kuitansi


Pilih menu ADK >> Penerimaan ADK >> Penerimaan ADK Aktivasi >> Menghubungkan Transaksi
Dengan Kuitansi.

PT. Quadra Solution Halaman 126/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.17 :Layar Menghubungkan Transaksi Dengan Kuitansi

 Pilih Kode UAPKPB


 Pilih/Klik baris transaksi yang dituju.
 Klik tombol , maka bila ada kuitansi untuk barang yang dimaksud, akan
ditampilkan jendela daftar kuitansi seperti berikut:

Gambar 9.18 :Layar Daftar Kuitansi

Apabila daftar kuitansi tidak muncul, kemungkinan ada perbedaan harga satuan antara kuitansi
dengan data pembelian yang di-input melalui menu RUH di satker pembantu.Bila ini terjadi,
maka harga satuan pada form diatas harus diubah sesuai dengan harga satuan yang ada di
kuitansi.Arahkan cursor pada kolom "Harga Satuan" dan ubah nilainya. Kemudian klik tombol
, maka daftar kuitansi akan muncul.
 Pilih/Klik baris kuitansi yang dituju dan kilk tombol , aset akan tercatat dan kuitansi
akan hilang dari daftar.

PT. Quadra Solution Halaman 127/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.7.2.3 Melakukan Aktivasi


Pilih menu ADK >> Penerimaan ADK >> Penerimaan ADK Aktivasi >> Melakukan Aktivasi atau klik
tombol pada form diatas. Pada form Aktivasi seperti contoh dibawah ini

Gambar 9.19 :Layar Melakukan Aktivasi

 Pilih/centang baris transaksi yang dituju


 Klik tombol , maka aset-aset tersebut telah diaktifkan, siap dibuatkan ADKnya untuk
dikirim ke Satker Pembantu.

PT. Quadra Solution Halaman 128/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.7.3 Pembuatan ADK Persetujuan Aktivasi

Setelah aset diaktifkan, selanjutnya adalah membuat ADK persetujuan aktivasi untuk dikirimkan ke
Satker pengirim permintaan.
Pilih menu ADK >> Pembuatan ADK >> Pembuatan ADK Persetujuan Aktivasi Pembelian.

Gambar 9.20 :Layar Parameter Pembuatan ADK Persetujuan Aktivasi

 PilihUAPKPB (satker pembantu) yang dituju, dan akan keluar daftar aset dari satker pembantu
tersebut yang telah diaktivasi.
 Isi/pilih lokasi dimana ADK akan disimpan.
 Klik tombol , maka ADK terbentuk dan ada pesan "ADK Telah Terproses".
 Tombol untuk menampilkan progres pembuatan ADK seperti pada Gambar 9.8.
Gunakan tombol untuk mencetak info tentang isi ADK yang terbentuk.

9.7.4 Penerimaan ADK Persetujuan Aktivasi

Dilakukan oleh Satker Pembantu pada waktu menerima ADK persetujuan aktivasi dari Satker Induk.
Kegiatan ini terdiri dari 2(dua) bagian, yakni mengunggah (upload) data dan menyalin (copy) data.

Pilih menu ADK >> Penerimaan ADK >> Persetujuan Aktivasi Pembelian.

PT. Quadra Solution Halaman 129/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.21 :Layar Parameter Penerimaan ADK Persetujuan Aktivasi

 Lokasi, pilih lokasi file ADK yang akan diunggah


 Tombol , untuk melanjutkan proses mengunggah ADK
 Tombol , keluar dari menu ini
 Zona daftar menunjukkan daftar penerimaan ADK sebelumnya
 Tombol untuk mencetak info tentang isi ADK yang dibaca, seperti contoh dibawah
ini

Gambar 9.22 :Format Laporan Penerimaan ADK Persetujuan Aktivasi

 Tombol untuk melanjutkan menyalin data kedalam database. Lakukan bila


ADK yang dibaca benar

PT. Quadra Solution Halaman 130/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

9.8 Pembuatan ADK Konsolidasi


Bagi UAKPB kantor yang menetapkan adanya UAPKPB dimana UAPKPB tersebut dapat melakukan
perekaman data, maka UAPKPB tersebut harus melakukan pengiriman ADK ke UAKPB-nya dan tidak
boleh langsung mengirim ke unit organisasi diatas UAKPB.
Pengiriman ini dilakukan setiap bulan.

Data-data transaksi yang sudah direkam ke dalam aplikasi UAKPB, juga harus dilakukan pengiriman
ke unit organisasi diatasnya. ADK yang dikirim ke unit organisasi diatasnya akan diolah dan
dikompilasi untuk dibuat sebagai laporan BMN.
Pengiriman ini dilakukan setiap semester.

Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK>> PembuatanADK Konsolidasi.
Untuk tingkat UAPKPB, tampilan parameter pembuatan ADK konsolidasi adalah sbb :

Gambar 9.23 :Layar Parameter Pembuatan ADK Konsolidasi Untuk UAPKPB

Untuk tingkat UAKPB, UAPPB-W dan UAPPB-E1, tampilan parameter pembuatan ADK konsolidasi
adalah sbb :

Gambar 9.24 :Layar Parameter Pembuatan ADK Konsolidasi Untuk UAKPB dan Diatasnya

 Bulan, dipilih sesuai dengan periode pempuatan ADK UAPKPB


 Semester, pilih semester 1 atau semester 2 sesuai dengan periode pembuatan ADK UAKPB
 Lokasi Data, diisi dengan lokasi data pengiriman ADK

PT. Quadra Solution Halaman 131/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

 Tombol , untuk melanjutkan proses pembuatan ADK. File akan terbentuk pada
Lokasi yang dipilih.
 Tombol , untuk melihat progres pembuatan ADK pada form Monitoring
Pembuatan ADK, dimana terdapat tombol untuk melihat laporan hasil pembuatan
ADK.
 Tombol , untuk download ulang ADK yang telah terbentuk kedalam media yang
dipilih.

Setelah tombol diklik sistem akan menampilkan layar seperti contoh dibawah ini:

REGISTER PENGIRIMAN DARI UAKPB

PT. Quadra Solution Halaman 132/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.25 :Format Laporan Pembuatan ADK Konsolidasi

9.9 Penerimaan ADK Konsolidasi

Fungsi ini tidak tersedia ditingkat UAPKPB.


Bagi UAKPB kantor yang menetapkan adanya UAPKPB dimana UAPKPB tersebut dapat melakukan
perekaman data, maka UAPKPB tersebut harus melakukan pengiriman ADK ke UAKPB-nya dan tidak
boleh langsung mengirim ke unit organisasi diatas UAKPB. Sedangkan kewajiban UAKPB adalah
menerima ADK dari UAPKPB dan melakukan kompilasi/konsolidasi data yang diterima dari seluruh
UAPKPB dibawahnya. Penerimaan ini dilakukan setiap bulan.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu ADK>> Penerimaan ADK Konsolidasi.
Tampilan Penerimaan ADK Konsolidasi untuk UAKPB (dari UAPKPB) adalah sbb :

Gambar 9.26 :Layar Parameter Penerimaan ADK Konsolidasi untuk UAKPB

 Tahun Anggaran, ditampilkan oleh sistem


 Bulan, dipilih sesuai dengan periode penerimaan ADK UAPKPB
 Kode UAPKPB, pilih dari daftar UAPKPB yang ada dibawahnya
 Lokasi, diisi dengan lokasi data ADK

Sedangkan tampilan Penerimaan ADK Konsolidasi untuk Wilayah, Eselon I dan K/L (dari tingkat
dibawahnya) adalah sbb :

PT. Quadra Solution Halaman 133/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 9.27 :Layar Parameter Penerimaan ADK Konsolidasi diatas UAKPB

 Tahun Anggaran, ditampilkan oleh sistem


 Semester, dipilih sesuai dengan periode penerimaan ADK tingkat bawahnya
 Kode UAKPB atau UAPPB-W atau UAPPB-E1, pilih dari daftar yang ditampilkan
 Lokasi, diisi dengan lokasi data ADK

Setelah tombol diklik sistem akan melakukan penerimaan data dan menampilkan daftar
ADK yang telah diterima. Untuk melihat laporan dari ADK tersebut, pilih terlebih dakulu baris ADK-
nya dan klik tombol "Lihat Report", maka akan ditampilkan laporan penerimaan ADK seperti contoh
dibawah ini:

PT. Quadra Solution Halaman 134/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

REGISTER PENERIMAAN DARI UAKPB

Gambar 9.28 :Format Laporan Penerimaan ADK Konsolidasi

Langkah selanjutnya adalah melanjutkan peroses penerimaan ADK yakni menyalin (copy) data yang
telah diterima tersebut kedalam database, dengan menekan tombol "Lanjutkan Copy Data".
Maka seluruh proses penerimaan ADK Konsolidasi telah selesai.

PT. Quadra Solution Halaman 135/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

10 Pengaturan Logo

Kementerian/Lembaga biasanya mencantumkan logo instansinya pada pembuatan label registrasi


barang. Untuk itu, aplikasi menyediakan fasilitas untuk memasukkan/mengganti lambang/logo
instansi.
Langkah yang dilakukan adalah dengan memilih menu Pengaturan >> Logo.

Tampilan layar Pengaturan Logo adalah sbb:

Gambar 10.1 :Layar Pengaturan Logo

 Bila belum ada logo yang disimpan, ruang Logo Preview tersebut kosong
 Lokasi, diisi dengan lokasi yang berisi file logo. Setelah dipilih, gambar akan ditampilkan di ruang
Logo Preview.
 Klik tombol untuk menyimpan logo tersebut. Logo ini akan dipakai dalam pencetakan
label barang
 Klik tombol untuk keluar dari menu ini

PT. Quadra Solution Halaman 136/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

11 Keluar

Ada 2(dua) mode keluar dari aplikasi SAKTI, yakni Logoff dan Selesai, digambarkan oleh 2(dua) ikon
yang terdapat pada pojok kiri atas layar SAKTI.

Gambar 11.1 :Letak Ikon Keluar Aplikasi

kilk ikon ini untuk Logoff dan kemudian Login lagi dengan userid lain.

klik ikon ini untuk keluar dari aplikasi SAKTI (selesai).

PT. Quadra Solution Halaman 137/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Daftar Gambar

Gambar 1.1 : Model Integrasi Aplikasi SAKTI


Gambar 1.2 : Context Diagram Aplikasi SAKTI
Gambar 1.3 : Modul Yang Terintegrasi Dengan Aset Tetap

Gambar 2.1 : Tampilan Awal aplikasi SAKTI


Gambar 2.2 : Layar Login
Gambar 2.3 : Menu Utama
Gambar 2.4 : Submenu RUH
Gambar 2.5 : Submenu Pencatatan
Gambar 2.6 : Submenu Persetujuan
Gambar 2.7 : Submenu Monitoring
Gambar 2.8 : Submenu ADK
Gambar 2.9 : Submenu Cetak

Gambar 3.1 : Layar Saldo Awal Utama


Gambar 3.2 : Layar Saldo Awal Detail
Gambar 3.3 : Layar Daftar BAST/Kuitansi
Gambar 3.4 : Layar Daftar Barang Dalam BAST/Kuitansi
Gambar 3.5 : Layar Pencatatan Pembelian
Gambar 3.6 : Layar RUH Perolehan BMN
Gambar 3.7 : Layar Pencarian BMN
Gambar 3.8 : Layar RUH Perolehan BMN terkait KDP
Gambar 3.9 : Layar Utama RUH Perubahan BMN
Gambar 3.10 : Layar Detail RUH Perubahan BMN
Gambar 3.11 : Layar RUH Perubahan Kondisi
Gambar 3.12 : Layar RUH Perubahan Nilai Bertambah
Gambar 3.13 : Layar Pemilihan Transaksi
Gambar 3.14 : Layar RUH Perubahan Nilai Berkurang
Gambar 3.15 : Layar RUH Penerimaan Aset Renovasi
Gambar 3.16 : Layar Utama RUH Penghapusan
Gambar 3.17 : Layar Detail RUH Penghapusan
Gambar 3.18 : Layar Utama RUH Penghentian Penggunaan BMN
Gambar 3.19 : Layar Detail RUH Penghentian Penggunaan BMN
Gambar 3.20 : Layar Utama RUH Penggunaan Kembali BMN
Gambar 3.21 : Layar Detail RUH Penggunaan Kembali BMN
Gambar 3.22 : Layar Utama RUH Saldo Awal KDP
Gambar 3.23 : Layar Detail RUH Saldo Awal KDP

PT. Quadra Solution Halaman 138/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 3.24 : Layar Pencarian KDP


Gambar 3.25 : Layar Utama RUH Perolehan KDP
Gambar 3.26 : Layar Detail RUH Perolehan KDP
Gambar 3.27 : Layar Utama RUH Transfer Masuk KDP
Gambar 3.28 : Layar Detail RUH Transfer Masuk KDP
Gambar 3.29 : Layar Pencarian KDP
Gambar 3.30 : Layar Utama RUH Hibah Masuk KDP
Gambar 3.31 : Layar Detail RUH Hibah Masuk KDP
Gambar 3.32 : Layar Utama RUH Pengembangan KDP
Gambar 3.33 : Daftar BAST
Gambar 3.34 : Daftar KDP Dalam BAST
Gambar 3.35 : Layar Detail RUH Pengembangan KDP
Gambar 3.36 : Layar Utama RUH Perubahan Nilai KDP
Gambar 3.37 : Layar Detail RUH Perubahan Nilai KDP Bertambah
Gambar 3.38 : Layar Detail RUH Perubahan Nilai KDP Berkurang
Gambar 3.39 : Layar Utama RUH Transfer Keluar KDP
Gambar 3.40 : Layar Detail RUH Transfer Keluar KDP
Gambar 3.41 : Layar Utama RUH Perolehan Barang Pihak Ketiga
Gambar 3.42 : Layar Detail RUH Perolehan Barang Pihak Ketiga
Gambar 3.43 : Layar Detail RUH Penghapusan Barang Pihak Ketiga
Gambar 3.44 : Layar Parameter Penyusutan Periodik

Gambar 4.1 : Layar Utama Pencatatan KIB


Gambar 4.2 : Layar Pencatatan KIB Tanah
Gambar 4.3 : Layar Pencatatan KIB Bangunan Air
Gambar 4.4 : Layar Pencatatan KIB Gedung dan Bangunan
Gambar 4.5 : Layar Pencatatan KIB Alat Besar
Gambar 4.6 : Layar Pencatatan KIB Alat Angkutan
Gambar 4.7 : Layar Pencatatan KIB Alat Persenjataan
Gambar 4.8 : Layar Pencatatan DBR
Gambar 4.9 : Layar Pencatatan DBL
Gambar 4.10 : Layar Pencatatan Perubahan DBR / DBL

Gambar 5.1 : Layar Validasi


Gambar 5.2 : Layar Batal Validasi
Gambar 5.3 : Layar Persetujuan Transaksi

Gambar 6.1 : Layar Monitoring Status Transaksi


Gambar 6.2 : Layar Monitoring Lokasi BMN Dalam DBR/DBL

PT. Quadra Solution Halaman 139/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 6.3 : Format Laporan DBR


Gambar 6.4 : Format Laporan DBL
Gambar 6.5 : Layar Monitoring BAST/Kuitansi Belum Tercatat

Gambar 7.1 : Layar Parameter Cetak Buku Barang


Gambar 7.2 : Format Cetak Buku Barang
Gambar 7.3 : Layar Parameter Cetak Buku Barang Bersejarah
Gambar 7.4 : Format Cetak Buku Barang Bersejarah
Gambar 7.5 : Layar Parameter Cetak KIB
Gambar 7.6 : Format Cetak KIB Tanah
Gambar 7.7 : Format Cetak KIB Bangunan Air
Gambar 7.8 : Format Cetak KIB Gedung dan Bangunan
Gambar 7.9 : Format Cetak KIB Alat Besar
Gambar 7.10 : Format Cetak KIB Alat Angkutan
Gambar 7.11 : Format Cetak KIB Alat Persenjataan
Gambar 7.12 : Layar Parameter Cetak Daftar BMN Tahun Lalu
Gambar 7.13 : Format Cetak Daftar BMN Tahun Lalu
Gambar 7.14 : Layar Parameter Cetak Daftar Barang Ruangan
Gambar 7.15 : Format Cetak Daftar Barang Ruangan
Gambar 7.16 : Layar Parameter Cetak Daftar Transaksi BMN
Gambar 7.17 : Format Cetak Daftar Transaksi BMN
Gambar 7.18 : Layar Parameter Cetak Laporan Barang
Gambar 7.19 : Format Cetak Laporan Barang
Gambar 7.20 : Layar Parameter Cetak Laporan Persediaan
Gambar 7.21 : Format Cetak Laporan Persediaan
Gambar 7.22 : Layar Parameter Cetak Laporan Penyusutan
Gambar 7.23 : Format Cetak Laporan Penyusutan
Gambar 7.24 : Layar Parameter Cetak Laporan Kondisi Barang
Gambar 7.25 : Format Cetak Laporan Kondisi Barang
Gambar 7.26 : Layar Parameter Cetak Laporan Posisi BMN Di Neraca
Gambar 7.27 : Format Cetak Laporan Posisi BMN Di Neraca
Gambar 7.28 : Layar Parameter Cetak Catatan Ringkas BMN
Gambar 7.29 : Format Cetak Catatan Ringkas BMN
Gambar 7.30 : Layar Parameter Cetak Laporan BPYBDS
Gambar 7.31 : Format Cetak Laporan BPYBDS
Gambar 7.32 : Layar Parameter Cetak Label Register
Gambar 7.33 : Format Cetak Label Register Besar
Gambar 7.34 : Format Cetak Label Register Kecil

PT. Quadra Solution Halaman 140/141


Pengembangan Sistem Aplikasi Keuangan Tingkat Instansi
dan AplikasiPendukungnya Dalam Rangka Mendukung SPAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaan
Kementerian Keuangan R.I.
Tahun 2013

Gambar 8.1 : Layar Parameter Cetak Label Register

Gambar 9.1 : Layar Parameter Upload ADK Migrasi


Gambar 9.2 : Format Laporan Hasil Upload ADK Migrasi
Gambar 9.3 : Layar Proses Migrasi
Gambar 9.4 : Layar Review Migrasi Yang Gagal
Gambar 9.5 : Format Laporan Migrasi Yang Gagal
Gambar 9.7 : Layar Parameter Pembuatan ADK Saldo Awal
Gambar 9.8 : Layar Monitoring Pembuatan ADK
Gambar 9.9 : Layar Parameter Pembuatan ADK Transfer Keluar
Gambar 9.10 : Layar Parameter Penerimaan ADK Transfer Masuk
Gambar 9.11 : Layar Utama RUH Transfer Masuk
Gambar 9.12 : Layar Parameter Pembuatan ADK Internal Transfer Keluar
Gambar 9.13 : Layar Parameter Penerimaan ADK Internal Transfer Masuk
Gambar 9.14 : Layar Utama RUH Internal Transfer Masuk
Gambar 9.15 : Layar Parameter Pembuatan ADK Permintaan Aktivasi
Gambar 9.16 : Layar Parameter Upload ADK Permintaan Aktivasi
Gambar 9.17 : Layar Menghubungkan Transaksi Dengan Kuitansi
Gambar 9.18 : Layar Daftar Kuitansi
Gambar 9.19 : Layar Melakukan Aktivasi
Gambar 9.20 : Layar Parameter Pembuatan ADK Persetujuan Aktivasi
Gambar 9.21 : Layar Parameter Penerimaan ADK Persetujuan Aktivasi
Gambar 9.22 : Format Laporan Penerimaan ADK Persetujuan Aktivasi
Gambar 9.23 : Layar Parameter Pembuatan ADK Konsolidasi Untuk UAPKPB
Gambar 9.24 : Layar Parameter Pembuatan ADK Konsolidasi Untuk UAKPB dan Diatasnya
Gambar 9.25 : Format Laporan Pembuatan ADK Konsolidasi
Gambar 9.26 : Layar Parameter Penerimaan ADK Konsolidasi
Gambar 9.27 : Layar Parameter Penerimaan ADK Konsolidasi untuk UAKPB
Gambar 9.28 : Format Laporan Penerimaan ADK Konsolidasi diatas UAKPB

Gambar 10.1 : Layar Pengaturan Logo

Gambar 11.1 : Letak Ikon Keluar Aplikasi

—o0O|O0o—

PT. Quadra Solution Halaman 141/141