Anda di halaman 1dari 22

SISTEM KOLOID

KOMPETENSI DASAR
3.15. Menganalisis peran koloid dalam
kehidupan berdasarkan sifat-sifatnya.

4.15.Mengajukan ide/gagasan untuk memodifikasi


pembuatan koloid berdasarkan pengalaman
membuat beberapa jenis koloid.

PETA KONSEP
Flashback
Ketika di SMP, kalian telah mempelajari mengenai campuran (dispersi). Campuran

dapat dibedakan menjadi dispersi homogen (larutan) dan dispersi heterogen

(suspensi dan koloid). Contoh dispersi adalah larutan garam (oralit), larutan gula, dan

lumpur. Di sekitar kita, terdapat berbagai macam campuran dua zat atau lebih yang

bercampur secara homogen tetapi tidak saling melarutkan, misalnya es krim, susu,

agar-agar,cat, asap, awan, dan kabut. Dari beberapa contoh di atas, kita tidak bisa

menggolongkan ke dalam kelompok campuran (suspensi) atau suatu larutan. Campuran

yang seperti apa dan bagaimana sifatnya? Apakah termasuk campuran homogen

seperti larutan oralit? Ataukah termasuk campuran heterogen seperti lumpur?.

Untuk mengetahuinya, akan

dibahas dalam materi ini.


1. SISTEM DISPERSI/CAMPURAN

Perhatikan hal-hal berikut:

(1) Apa yang terjadi bila gula dilarutkan dalam air? Bagaimana
keadaan campuran yang terbentuk? Apakah partikel gula masih
terlihat?
(2) Apa yang terjadi bila satu sendok susu dimasukkan dalam air
kemudian diaduk? Bagaimana keadaan campuran yang terbentuk?
Apakah partikel susu bercampur dengan air?
(3) Apa yang terjadi bila kopi dicampur dengan air kemudian diaduk?
Bagaimana keadaan campuran yang terbentuk? Apakah kopi
bercampur dengan air?
Apabila suatu zat dicampurkan dengan zat lain, maka akan terjadi
penyebaran secara merata dari suatu zat ke dalam zat lain yang
disebut sistem dispersi atau campuran. Zat yang didispersikan disebut
fase
terdispersi, sedangkan medium yang digunakan untuk mendispersikan
disebut medium pendispersi.
Contoh:
susu bubuk dimasukkan ke dalam air hangat membentuk sistem dispersi,
air sebagai medium pendispersi, dan susu bubuk sebagai zat terdispersi.
(Analogikan dengan larutan, ada zat terlarut dan medium pelarut).

Perhatikan gambar ukuran partikel dari larutan, koloid dan campuran


berikut ini:

Berdasarkan ukuran partikelnya, sistem dispersi (campuran) dibedakan


menjadi tiga kelompok, yaitu:

 Larutan (dispersi molekuler)


Larutan merupakan sistem dispersi yang ukuran diameter partikel zat
-7
terdispersinya sangat kecil (<10 cm atau <1 nm), sehingga tidak dapat
dibedakan antara partikel pendispersi dengan partikel terdispersi.
Contoh: Larutan gula, larutan garam, udara bersih

 Koloid
Koloid merupakan sistem dispersi yang ukuran diameter partikel zat
-7 -5
terdispersinya 10 - 10 cm (1 – 100 nm), secara makroskopis tampak
homogen, tetapi sebenarnya heterogen (dengan mikroskop ultra dapat
dibedakan antara partikel pendispersi dengan partikel terdispersi).
Contoh: susu cair, asap, dan kabut.

 Suspensi
Suspensi merupakan sistem dispersi yang ukuran diameter partikel zat

-5
terdispersinya relatif besar (> 10 cm atau > 100 nm) dan

tersebar merata dalam medium pendispersinya. Pada umumnya suspensi


merupakan campuran heterogen. Contoh: pasir yang dicampur dengan
air, air sungai, dan air kopi. Dalam sistem dispersi, partikel terdispersi
dapat diamati dengan mikroskop biasa atau dengan mata telanjang.

Perbedaan antara ketiga sistem dispersi itu disebabkan oleh besarnya


partikel yang berlainan. Ini mengakibatkan sifat-sifat terhadap cahaya dan
kertas saring menjadi berlainan pula. Adapun perbedaan sifat itu sebagai
berikut:
2. SISTEM KOLOID

Telah dibahas bahwa asap, dan kabut merupakan koloid. Apa yang
membedakan kedua zat tersebut sehingga masing-masing mempunyai sifat
yang berbeda pula? Pada saat wajah anda terkena asap, wajah anda akan
berdebu, sedangkan pada saat wajah anda tersapu kabut, wajah akan
terasa lembab, mengapa demikian?.

Asap adalah zat padat (debu) yang terdispersi dalam udara (gas) sehingga
bila terkena asap, wajah akan merasakan keberadaan debu. Kabut adalah
zat cair (air) yang terdispersi dalam udara (gas) sehingga bila terkena
kabut, kita akan merasakan keberadaan air (lembab). Jadi, perbedaan
koloid terletak pada jenis fase terdispersi dan medium pendispersinya.

Sistem koloid tersusun atas fase terdispersi yang tersebar merata pada
medium pendispersi. Fase terdispersi maupun medium pendispersi dapat
berupa gas, cair, atau padat. Akan tetapi, campuran gas dengan gas tidak
membentuk sistem koloid, sebab semua gas akan bercampur homogen
dalam segala perbandingan. Jadi campuran gas dengan gas merupakan
larutan.
Sistem koloid dapat dibedakan menjadi 3, yaitu:
a. Aerosol adalah koloid yang medium pendispersinya gas.

b. Sol yaitu koloid yang mempunyai fase terdispersi padat. Sol terdiri atas
sol padat, sol (sol cair), dan sol gas (aerosol padat).

c. Emulsi yaitu koloid yang mempunyai fase cair. Emulsi dapat dibedakan
menjadi emulsi emulsi padat, emulsi cair (emulsi), dan emulsi gas
(aerosol cair). Emulsi terbentuk karena pengaruh suatu pengemulsi
(emulgator).
Contohnya adalah sabun yang dapat mengemulsikan minyak ke dalam air.
Jika campuran minyak dengan air dikocok, maka akan diperoleh suatu
campuran yang segera memisah jika didiamkan.
Akan tetapi, jika sebelum dikocok ditambahkan sabun atau detergen,
maka diperoleh campuran yang stabil yang disebut emulsi.
d. Buih yaitu koloid yang fase terdispersinya gas, dibedakan menjadi buih
padat dan buih cair (buih).

Gel adalah koloid setengah kaku (antara padat dan cair). Gel terbentuk
dari sol yang fase/zat terdispersinya mengadsorpsi medium
pendispersinya. Contoh: agar-agar, lem kanji, selai, gelatin, gel sabun,
dan gel silika. Gel dapat terbentuk dari suatu sol yang zat
terdispersinya mengadsorpsi medium dispersinya, sehingga terjadi
koloid yang agak padat

Tabel 1.2 Jenis-jenis sistem koloid


Fase Medium
Nama Contoh
Terdispe pendispersi

Cat, lem kanji, tinta, tanah liat,


Padat Cair Sol
sol emas, semir cair
Gelas berwarna, intan hitam,
Padat Padat Sol padat mutiara, paduan logam (alloy),
stainless steel, perunggu
Asap, debu di udara, buangan
Padat Gas Aerosol padat
knalpot, cat semprot
Kabut, awan, parfum, hairspray,
Cair Gas Aerosol cair
obat nyamuk semprot
Susu, santan, mayonaisse, minyak
Cair Cair Emulsi ikan, lotion
Agar-agar, keju, mentega,
Cair Padat Emulsi padat margarin, nasi, lateks, selai,
mutiara
Busa sabun, krim kocok, putih
Gas Cair Buih telur

Karet busa, batu apung, gabus,


Gas Padat Buih padat
roti, kerupuk
3. SIFAT-SIFAT KOLOID

Chema’s corner

Pada hari minggu yang indah dan berkabut, si chema dengan penuh semangat
memacu motornya menuju rumah Ewid. Tak lupa chema memakai helm dan
menyalakan lampu motornya. Ketika berkas cahaya lampu motornya menembus
kabut, berkas cahaya tampak jelas. Mengapa bisa demikian?
Chema menuju rumah Ewid melewati hutan yang penuh pepohonan yang
rindang serindang hati chema. Berkas sinar matahari yang melewati celah daun
pepohonan tampak jelas. Mengapa demikian?
Bioskop saat itu akan memutar film “Laskar Pelangi”. Pada pintu ruang
bioskop, tertempel sebuah peringatan “DILARANG MEROKOK”. Chema
memberitahu Ewid bahwa asap rokok dapat mengganggu pemutaran film. Mengapa
bisa demikian?

Beberapa sifat khas koloid yang membedakan dengan campuran yang lain
yaitu:
(1) Efek Tyndall

Sifat efek tyndall ini ditemukan oleh John Tyndall. Penampilan sistem
koloid pada umumnya keruh, tapi beberapa koloid tampak bening dan
sukar dibedakan dengan larutan sejati. Salah satu cara yang sangat
sederhana untuk mengenali koloid yaitu dengan melewatkan seberkas
sinar kepada obyek yang diamati.
Perhatikan gambar dibawah ini:

Larutan sejati akan meneruskan cahaya (transparan), sedangkan koloid


akan menghamburkan cahaya tetapi partikel terdispersinya tidak tampak.
Suspensi akan menghamburkan cahaya, tetapi partikel terdispersinya
tampak. Jadi, efek tyndall adalah peristiwa penghamburan cahaya oleh
partikel koloid.
Contoh peristiwa efek tyndall dalam kehidupan sehari-hari yaitu
pancaran sinar matahari, sorot lampu pada malam hari terlihat jelas jika
ada partikel debu,asap atau kabut dan sorot lampu proyektor dalam
gedung bioskop yang berasap

(2) Gerak Brown

Sifat ini ditemukan oleh Robert Brown. Apabila susu didiamkan untuk
beberapa lama, kita tidak akan mendapatkan endapan susu. Mengapa
demikian? Hal ini dikarenakan adanya gerak Brown. Perhatikan gambar
gerak brown berikut ini:

Gerak Brown adalah gerak acak (gerak tak beraturan; patah-patah; zig-
zag) partikel koloid dalam medium pendispersinya. Gerak Brown dapat
diamati menggunakan mikroskop ultra. Pada dasarnya, partikel-partikel
dalam zat selalu bergerak. Gerak Brown terjadi sebagai akibat adanya
tumbukan dari molekul-molekul pendispersi terhadap partikel terdispersi,
sehingga partikel terdispersi akan terlontar. Lontaran tersebut akan
mengakibatkan partikel terdispersi menumbuk partikel terdispersi yang
lain dan akibatnya partikel yang tertumbuk akan terlontar. Peristiwa ini
terjadi terus menerus yang diakibatkan karena ukuran partikel yang
terdispersi relatif besar dibandingkan medium pendispersinya.

Gerak Brown dipengaruh oleh ukuran partikel dan suhu. Dalam suspensi
tidak terjadi gerak Brown, karena ukuran partikel cukup besar sehingga
tumbukan yang dialaminya setimbang. Partikel zat terlarut juga mengalami
gerak Brown akan tetapi tidak dapat diamati. Gerak Brown merupakan
salah satu faktor yang menstabilkan koloid. Partikel-partikel koloid relatif
stabil, karena partikelnya bergerak terus-menerus, maka gaya gravitasi
dapat diimbangi sehingga tidak terjadi sedimentasi (pengendapan).

(3) Muatan Koloid


Muatan koloid juga merupakan faktor yang menstabilkan koloid, di samping
gerak Brown. Semua partikel koloid mempunyai muatan sejenis (positif
atau negatif). Oleh karena bermuatan sejenis maka partikel-partikel
koloid saling tolak-menolak, sehingga terhindar dari pengelompokan
antarsesama partikel koloid itu (jika partikel-partikel koloid saling
bertumbukan dan kemudian bersatu, maka lama-kelamaan dapat terbentuk
partikel yang cukup besar dan akhirnya mengendap). Bagaimana partikel
koloid memiliki muatan? Partikel koloid dapat memiliki muatan karena
adanya proses adsorpsi dan proses ionisasi gugus permukaan partikel
koloid. Beberapa sifat elektrik koloid antara lain:
a. Adsorpsi
Bagaimanakah partikel koloid mendapatkan muatan listrik? Partikel
koloid memiliki kemampuan menyerap ion atau muatan listrik pada
permukaannya. Oleh karena itu, partikel koloid menjadi bermuatan
listrik. Penyerapan pada permukaan ini disebut adsorpsi (jika
penyerapan sampai ke bawah permukaan disebut absorpsi). Perhatikan
gambar proses adsorpsi berikut ini :

Adsorpsi adalah proses penyerapan suatu zat di permukaan zat lain.


Sebagai contoh, penyerapan air oleh kapur tulis). Perhatikan gambar
berikut ini:

Sol Fe(OH)3 dalam air mengadsorpsi ion positif sehingga bermuatan


positif, sedangkan sol As2S3 mengadsorpsi ion negatif sehingga
bermuatan negatif. Contoh pemanfaatan sifat adsorpsi koloid yaitu:
proses pemutihan gula tebu, proses penyembuhan sakit perut dengan
obat norit yang dapat menyerap gas atau zat racun dalam usus, dan
proses penjernihan air dengan menggunakan tawas akan menghasilkan
sol Al(OH)3 yang dapat menyerap kotoran air yang akan mengalami
penggumpalan, lalu mengalami pengendapan sehingga akan diperoleh air
yang jernih.

b. Elektroforesis
Elektroforesis adalah pergerakan partikel koloid dalam medan listrik.
Perhatikan gambar berikut ini:

Apabila ke dalam sistem koloid dimasukkan dua batang elektrode,


kemudian dihubungkan dengan sumber arus searah, maka partikel
koloid akan bergerak ke salah satu elektrode bergantung pada
jenis muatannya. Koloid bermuatan negatif akan bergerak ke
anode (elektrode positif), sedangkan koloid yang bermuatan
positif bergerak ke katode (elektrode negatif). Dengan
demikian, elektroforesis dapat digunakan untuk menentukan
jenis muatan koloid.
c. Koagulasi
Koagulasi atau penggumpalan adalah peristiwa pengendapan
partikel-partikel koloid sehingga fase terdispersi terpisah
dari medium pendispersinya. Koagulasi disebabkan oleh
kestabilan untuk mempertahankan partikel-partikel agar tetap
tersebar dalam medium pendispersinya. Koagulasi dapat diakukan
dengan cara mekanik (misal pemanasan, pendinginan, dan pengadukan)
dan dengan cara kimiawi, misal penetralan silang (pencampuran dua
jenis koloid yang bermuatan berlawanan) atau penghilangan muatan
elektrolisis, dan penambahan elektrolit (pengkoagulasian karet
alam/lateks dengan asam asetat). Contoh proses-proses yang
memanfaatkan sifat koagulasi yaitu proses pengolahan karet,
penjernihan air dengan tawas, proses terjadinya delta pada muara,
proses penggumpalan debu atau asap pabrik dengan pesawat Cottrel.

d. Dialisis
Dialisis adalah cara mengurangi ion-ion pengganggu yang terdapat
dalam sistem koloid denan menggunakan selaput semi permeabel.
Dalam proses ini, sistem koloid dimasukkan ke dalam suatu kantong
koloid, lalu kantong koloid itu dimasukkan ke dalam bejana yang berisi
air mengalir. Kantong koloid terbuat dari selaput semipermiabel, yaitu
selaput yang dapat melewatkan partikelpartikel kecil, seperti ion-ion
atau molekul sederhana, tetapi menahan koloid. Dengan demikian, ion-
ion keluar dari kantong dan hanyut bersama air. Prinsip dialisis
digunakan pada proses cuci darah bagi penderita ginjal (blood
dialysis).

Caranya koloid dimasukkan dialisator, bagian luar terus-menerus dialiri


air, zat yang terdapat koloid misal ion-ion dan molekul dapat me-
nembus membran semipermeabel sehingga dalam dialisator tinggal
koloidnya saja.
e. .