Anda di halaman 1dari 37

1

PROPOSAL LOMBA RISET SAWIT

JUDUL RISET :
“RANCANG BANGUN QUADCOPTER UNTUK MEMBANTU PENCARIAN RUTE
TERCEPAT PADA KEBAKARAN LAHAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT
MENGGUNAKAN METODE DIJKSTRA SERTA PENDETEKSI KEBAKARAN
MENGGUNAKAN APLIKASI SENSOR SUHU LM35 DAN SENSOR ASAP MQ9
BERBASIS ARDUINO”

BIDANG RISET :
PENANGANAN LIMBAH/LINGKUNGAN

Diusulkan oleh :

APRIL YANDO 1507114724 (Ketua)


ALFAKHRI BIRANDA (Anggota)
RAHMAT WIBOWO (Anggota)
LUKMANNIL HAKIM (Anggota)
TONY HENDRIKE (Anggota)

UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2018
PENGESAHAN PROPOSAL RISET SAWIT

1. Judul Riset :

2. Fokus Riset :

3. Ketua Pelaksana :

a. Nama Lengkap :

b. NIM :

c. Jurusan :

d. Universitas/Instuisi :

e. Alamat dan No.Hp :

f. Alamat Email :

4. Anggota Tim :

5. Estimasi Biaya Penelitian :

a. BPDPKS :

b. Sumber Lain :

6. Jangka Waktu Pelaksanaan :

Pekanbaru, April 2018


ABSTRAK

Kata Kunci : Dijkstra Algorithm, Mikrokontroller Atmega328,


Quadcopter, Sistem Informasi Geografis, Lahan Sawit.

Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan prototipe quadcopter yang dapat membantu
mencari rute tercepat pada pemadaman titik kebakaran lahan perkebunan kelapa sawit dengan
menggunakan algoritma Dijkstra. Protototipe quadcopter dirancang bangun agar dapat
digunakan sebagai wahana untuk melakukan survey ke lokasi kebakaran lahan perkebunan
kelapa sawit yang didalamnya telah dilengkapi microkontroller Atmega328 untuk mengontrol
sensor suhu dan gas yang menjadi inputan pada GPS agar menyimpan koordinat ketika kedua
sensor tersebut mengidentifikasi adanya suhu panas dan gas yang dikonversi menjadi asap.
Inputan koordinat longitude, latitude tersebut selanjutnya akan di masukan ke dalam sistem
yang telah dibuat untuk dilakukan perhitungan sesuai data yang telah dimasukan dengan
menggunakan algoritma Dijkstra. Output dari hasil penelitian ini adalah berupa rute atau jalur
optimum tercepat dan terbaik untuk memadamkan titik api pada kebakaran lahan sawit yang
berbasis Geographic Information System. Sehingga pemadaman titik api dapat dilakukan
dalam waktu yang singkat.

Keywords : Algorithm Dijkstra, microcontroller ATmega328, Quadcopter, Geographic


Information Systems, palm oil land.

This research aims to make quadcopter that help to search for the fastest route at the point of
extinguishing peat fires by using an algorithm Dijkstra.. Prototype Quadcopter
deliberately designed to be used be used as a medium to conduct this research by
conducting site surveys peat fires in it has been equipped microcontroller ATmega328 to
control the temperature sensors and gas being input to the GPS in order to save the
coordinates when the sensor identifies their heat and gas converted into smoke. Input the
coordinates of longitude, latitude will then be input into the system that has been created
to be calculated according to the data that has been entered by using particle swarm
optimization algorithm. The output of this research is in the form of optimum route or
track the fastest and best to extinguish fires on palm oil land fire-based Geographic
Information System So extinguishing the fire can be minimized with a fast and fuel-
efficient in a short time.
DAFTAR ISI

ABSTRAK.......................................................................................................................i
DAFTAR ISI....................................................................................................................i
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................................i
DAFTAR TABEL.............................................................................................................ii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latarbelakang.......................................................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah.............................................................................................................................1
1.3 Tujuan.......................................................................................................................................................2
1.4 Manfaat Kegiatan................................................................................................................................2
1.5 Batasan Masalah................................................................................................................................2
BAB II STUDI PUSTAKA
2.1 Geografis Provinsi Riau....................................................................................................................3
2.2 Teknologi Sensor Gas dan Suhu Berbasis Arduino............................................................3
2.3 Quadcopter..............................................................................................................................................5
2.3.1 Sistem Tenaga Pendorong Pada Quadcopter...............................................5
2.3.2 Konfigurasi Rangka Quadcopter....................................................................6
2.3.3 Batrai..............................................................................................................6
2.3.4 Sistem Ground Control Station (GCS)...........................................................7
2.4 Metode Algoritma Dijkstra................................................................................................................7
2.4 Aplikasi Wahana Terbang Tanpa Awak......................................................................................9
BAB 3 METODE PELAKSANAAN
3.1 Metode Pelaksanaan Program....................................................................................................10
3.2 Tahap Pembuatan Quadcopter...................................................................................................10
3.2.1 Pembuatan Sistem Visualisasi Mapping......................................................12
3.2.2 Alur Kerja Sistem.........................................................................................12
3.3 Pengujian Sistem...............................................................................................................................14
BAB IV LUARAN
4.1 Luaran......................................................................................................................................................16
BAB V JADWAL KEGIATAN
5.1 Jadwal Kegiatan.................................................................................................................................17
5.2 Susunan Organisasi Dan Pembagian Tugas Tim Peneliti .............................................18
BAB VI PENDANAAN
6.1 REKAPITULASI BIAYA...................................................................................................................19
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

i
GAMBAR 2.1 TEMPERATUR ERROR SENSOR.........................................................4
GAMBAR 2.2 SENSOR GAS MQ9...............................................................................4
GAMBAR 2.3 QUADCOPTER......................................................................................5
GAMBAR 2.4 MOTOR BRUSHLESS...........................................................................6
GAMBAR 2.5 KONFIGURASI RANGKA QUADCOPTER............................................6
GAMBAR 2.6 BATERAI.................................................................................................7
GAMBAR 2.7 REMOTE TURNIGY 9X.........................................................................7
GAMBAR 2.8 IMPLEMENTASI DARI ALGORITMA DIJKSTRA...................................9
GAMBAR 3.1 PROSEDUR
PENELITIAN…………………………………………………………...9
GAMBAR 3.2 FLOWCHART PERAKITAN QUADCOPTER.......................................10
GAMBAR 3.3 FLOWCHART ALUR SISTEM..............................................................12
GAMBAR 3.4 ALUR SISTEM......................................................................................13

DAFTAR TABEL

ii
TABEL 1 JADWAL KEGIATAN YANG AKAN DILAKSANAKAN..................................16
TABEL 2 SUSUNAN ORGANISASI DAN PEMBAGIAN TUGAS TIM PENELITI.......17
Tabel 3 Rekapitulasi Biaya Penelitian.........................................................................18

iii
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latarbelakang
Perkebunan sawit rakyat terbesar didunia berada di Riau. Dari luasan sawit
3 juta hektare di Riau, sekitas 60% atau 1,8 juta hektare dimiliki petani swadaya
maupun plasma dan perkebunan swasta hanya 40%. Dengan luasan tersebut,
Riau menjadi pusat lahan sawit rakyat terbesar di dunia. Rasio keterlibatan sawit
petani paling tertinggi di dunia. Hal ini menjadikan sektor perkebunan kelapa sawit
sebagai salah satu sektor mata pencaharian terbesar di Provinsi Riau (Badan
Utama Pengelola Dana Perkebunan, 2017). Luasnya area perkebunan kelapa
sawit yang ada di Provinsi Riau menjadikan suatu tantangan tersendiri bagi
individu maupun perusahaan dalam menjaga lahan perkebunan kelapa sawit dari
masalah lingkungan, seperti terjadinya kebakaran lahan perkebunan kelapa sawit
akibat kemarau yang berkepanjangan.
Pada akhir bulan Juli 2017 kemarin, terjadi kebakaran yang
menghanguskan lahan sawit dan lahan kosong di Kecamatan Batang Tuaka,
Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) dan sedikitnya 30 hektare lahan yang terbakar.
(Sumber:https://daerah.sindonews.com)
Dengan perkembangan teknologi saat ini quadcopter atau mesin terbang
tanpa awak menyerupai pesawat yang dikontrol melalui kendali jarak jauh atau
autopilot saat ini mulai populer untuk pengguna secara umum dan luas. Potensi
penggunaan robot terbang pada area rawan terjadinya kebakaran lahan seperti
perkebunan kelapa sawit yaitu dapat digunakan salah satunya untuk mendeteksi
api dan asap (gas) yang akan memudahkan dalam mendeteksi lokasi terjadinya
kebakaran hutan. Robot terbang tersebut akan mengirimkan data mengenai data
suhu, asap dan kelembapan udara yang kemudian dikirimkan melalui SMS (Short
Message Service). Data tersebut juga berisi mengenai titik lokasi (koordinat)
terjadinya kebakaran hutan yang dapat diakses melalui aplikasi Google Maps.
(Syaifudin Anshori, 2016)

1.2 Rumusan Masalah


Penelitian ini dilakukan karena adanya kesulitan untuk membuat rute yang
optimal pada pemadaman kebakaran lahan sawit dikarena titik lokasi yang terkadang
tidak terjangkau oleh mobil pemadam kebakaran. Selain itu biaya operasional untuk

1
2

mengatasi kebakaran yang dibutuhkan cukup besar, resiko penjangkauan lokasi


yang tidak memungkinkan.

1.3 Tujuan
Kegiatan ini bertujuan untuk menghasilkan prototipe quadcopter yang
mampu melaksanakan misi untuk mendeteksi sumber api pada perkebunan sawit
dengan cara mendapatkan data dari sensor suhu dan asap (gas) yang akan
ditampilkan pada software Arduino.

1.4 Manfaat Kegiatan


Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini adalah untuk
mengoptimasi rute pemadaman titik api pada lahan gambut sehingga upaya untuk
menanggulangi penyebab meluasnya kebakaran hutan dapat di minimalisasi dengan
baik dan cepat. Dengan penggunaan teknologi quadcopter maka dapat dilakukan
pemantauan dan evaluasi diarahkan untuk memetakan titik api yang ada di sekitar
kebakaran lahan gambut guna meminimalkan atau menghilangkan sumber api di
lapangan.

1.5 Batasan Masalah


Batasan masalah yang mungkin akan kami hadapi dilapangan ialah sebagai
berikut :
1. Simulasi kebakaran dibuat di lapangan sebagai pengganti lahan sawit.
2. Radius penerbangan pesawat tanpa awak quadcopter hanya mencapai 500 m
sampai dengan 15 km.
3. Sensor yang digunakan untuk mendeteksi asap dan panas masih terbatas
sekitar 1 sampai 3 m.
BAB II

STUDI PUSTAKA

2.1 Geografis Provinsi Riau


Provinsi Riau memiliki kondisi lingkungan yang sebagian besar adalah
wilayah rawa dan bertanah gambut. Namun Provinsi ini dikenal dengan produksi
minyak, baik itu minyak hasil tambang di bawah tanah, maupun minyak yang ada
di atas tanah, yaitu tumbuhan kelapa dan kelapa sawit. Pada umumnya
masyarakat yang ada di Provinsi Riau ini berkebun kelapa sawit. Terdapat
beberapa kabupaten seperti Kabupaten Siak, Rokan Hulu, Rokan Hilir dan
beberapa kabupaten lainnya yang sebagian mabesar masyarakatnya berprofesi
sebagai petani sawit. (TribunPekanbaru, 2018)

2.2 Teknologi Sensor Gas dan Suhu Berbasis Arduino


Arduino merupakan sebuah platform komputasi fisik yang bersifat open
source dimana Arduino memiliki input/output (I/O) yang sederhana yang dapat
dikontrol menggunakan bahasa pemrograman. Arduino dapat dihubungkan
keperangkat seperti komputer. Bahasa pemrograman yang digunakan pada
Arduino adalah bahasa pemrograman C yang telah disederhanakan dengan fitur-
fitur dalam librari sehingga cukup membantu dalam pembuatan program.
Arduino adalah pengendali mikro single board yang bersifat open source,
yang di rancang untuk memudahkan penggunaan elektronik dalam berbagai
bidang. Hardware (perangkat keras)-nya memiliki prosesor Atmel AVR dan
Software (perangkat lunak)-nya memiliki bahasa pemrograman sendiri. Open
source IDE yang digunakan untuk membuat aplikasi mikrokontroler yang berbasis
platform arduino. Mikrokontroler single board yang bersifat open source hardware
dikembangkan untuk arsitektur mikrokontroller AVR 8 bit dan ARM 32 bit.
Ada 2 sensor yang akan digunakan dalam penelitian ini yaitu :
1. Sensor Suhu LM35
Sensor suhu membantu untuk mendeteksi adanya suhu panas pada lokasi
terjadinya kebakaran lahan sawit (palm oil land). Dalam penelitian kali ini sensor
panas ini berfungsi untuk mendetiksi adanya suhu panas pada lokasi terjadinya
kebakaran lahan sawit (palm oil land). Sensor suhu memiliki definisi utama
sebagai alat yang dirancang khusus untuk mengukur panas suatu objek. Varian
dari LM35 adalah sebagai berikut:

3
4

1. LM35 dan LM35A memiliki range pengukuran temperatur -55°C hingga


+150°C.
2. LM35C dan LM35CA memiliki range pengukuran temperatur -40°C
hingga +110°C.
3. LM35D memiliki range pengukuran temperatur 0°C hingga +100°C.

Gambar 2.1 Temperatur Error sensor

2. Sensor Gas
Sensor MQ-9 merupakan sensor asap yang digunakan dalam peralatan
untuk mendeteksi kadar gas, salah satunya Karbon Monoksida (CO). Struktur dan
konfigusi MQ9 sensor gas disusun oleh mikro AL2O3 tabung keramik, Tin Dioksida
(SnO2) lapisan sensitif, elektroda pengukuran dan pemanas adalah tetap menjadi
kerak yang dibuat oleh plastik dan stainless steel bersih. Pemanas menyediakan
kondisi kerja yang diperlukan untuk pekerjaan komponen sensitif. MQ 9 dibuat
dengan 6 pin, 4 dari mereka yang digunakan untuk mengambil sinyal, dan 2
lainnya digunakan untuk menyediakan arus pemanasan.

Gambar 2.2 Sensor Gas MQ9.


5

2.3 Quadcopter
Quadcopter merupakan pesawat tanpa awak yang memiliki empat buah
baling-baling sebagai penggeraknya. Quadcopter memiliki kelebihan mampu
terbang ke segala arah, mengudara tanpa landasan panjang, serta bergerak
secara 3 sumbu derajat kebebasan. Beberapa orang menggunakan quadcopter
sendiri ditujukan untuk berbagai fungsi misalnya fotografi udara, pantauan video
dari atas yang biasa digunakan saat pengevakuasian bencana alam, dan juga
untuk pemantauan.
Quadcopter dapat dioperasikan tanpa menggunakan awak atau pilot.
Berbeda dengan pesawat terbang yang pilotnya berada di dalam lewat fasilitas
remote control. Hal inilah yang menyebabkan quadcopter sering digunakan oleh
pihak militer terutama untuk misi-misi yang memiliki resiko besar bagi pesawat
yang dioperasikan oleh pilot.

Gambar 2.3 Quadcopter

Quadcopter dikategorikan sebagai wahana terbang vertical take-off landing


(VTOL) karena dalam operasi gerak lepas landas dan pendaratan dilakukan
secara vertikal (Lennon, 2005). Dibanding dengan wahana terbang lainya,
Quadcopter memiliki kelebihan berupa kemampuanya untuk terbang secara
vertikal, kemampuan untuk diam di udara, kemampuaan terbang di ruang udara
terbuka yang sempit dan tidak memerlukan landasan pacu yang panjang dan luas.

2.3.1 Sistem Tenaga Pendorong Pada Quadcopter


Sistem tenaga pendorong merupakan sistem yang menghasilkan gaya
dorong dan gaya angkat pada Quadcopter. Sistem ini terdiri dari motor brushless
DC, propeller dan baterai lithium polymer.
a. Motor brushless
Sesuai dengan namanya, motor brushless merupakan motor listrik yang
tidak memiliki bagian sikat. Motor jenis ini memiliki tingkat efisiensi yang lebih
6

tinggi dibanding dengan motor listrik jenis lainya Komponen dari motor brushless
terdiri dari dua bagian utama yaitu bagian stator dan bagian rotor.

Gambar 2.4 Motor Brushless

2.3.2 Konfigurasi Rangka Quadcopter


Rangka merupakan bagian utama dari wahana quadcopter. Semua
komponen quadcopter seperti motor, esc, propeller, perangkat komputer mikro
dan baterai di install pada bagian rangka quadcopter. Berikut ditampilkan gambar
konfigurasi rangka dari quadcopter.

Gambar 2.5 Konfigurasi Rangka Quadcopter.

2.3.3 Batrai
Sistem elektronik dari quadcopter ini pada dasarnya menggunakan sumber
daya dari batrai. Dalam hal ini kami menggunakan jenis batrai li-po, dengan
kapasitas sekitar 5000 mAh. Tujuannya tidak lain agar wahana dapat terbang di
ketinggian tertentu dalam waktu yang lebih lama dan payload tertentu.ketika
wahana dapat terbang dengan ketinggian tertentu dalam waktu yang relatif lebih
lama, maka misi pemantauan dapat di lakukan untuk area yang luas. Sehingga
tidak diperlukan banyak waktu utuk mengganti batrai dengan batrai cadangan
apabila di pertengahan misi wahana kehabisan sumber daya.
7

Gambar 2.6 Baterai.

2.3.4 Sistem Ground Control Station (GCS)


Sebagai bagian dari sistem autonomous dimana sistem dapat bekerja
secara mandiri melalui program yang telah di input kedalam perangkat kendali
nya,namun quadcopter ini memerlukan sistem kendali darat,dimana sistem ini
di kendalikan secara manual oleh operator yang berada di darat.

Gambar 2.7 Remote Turnigy 9x.

2.4 Metode Algoritma Dijkstra


Algoritma Dijkstra dinamai sesuai dengan nama penemunya yaitu Edsger W.
Dijkstra seorang ilmuwan asal Belanda pada tahun 1959. Algoritma ini diusulkan
untuk menyelesaikan dua masalah pada teori dasar tentang graph yaitu mengenai
masalah bobot minimum pada Spanning Tree (T) dan jalur terpendek (Sniedovich,
- ). Graph terdiri dari dua elemen penyusun yaitu (V(G), E(G)). Fungsi V(G) adalah
simpul yang disebut sebagai titik, node, atau 0-simplex sedangkan fungsi E(G)
adalah ruas yang disebut garis, arc, atau l-simplex. Suatu graph directed atau
digraph memiliki ruas yang diarahkan. Graph yang tidak berarah atau graph
undirected disebut sebagai graph (Bose dan Liang, 1996).
Algoritma Dijkstra dengan asumsi digunakan pada graph yang saling
terhubung dan terarah memiliki titik simpul v i pada jumlah yang terhingga dengan
nilai I = 1, 2, …, hingga |V|. |V| menunjukkan jumlah anggota pada himpunan titik
simpul V, yang dimana sisi yang keluar dari simpul vi dan masuk menuju simpul vj
memiliki bobot senilai dij, yang nilainya sama dengan biaya yang dikeluarkan untuk
8

membentuk ruas yang menghubungkan titik simpul vi dan vj (vi, vj). Diasumsikan
bahwa nilai dij ≥ 0, untuk semua nilai j ∈ {1, 2, …, |V|}, apabila terdapat ruas yang
tidak terarah, dimana dij = dji, ruas tersebut dapat digantikan dengan dua ruas
terarah dari simpul vi ke vj dan vj ke vi. Untuk membuat permasalahan menjadi
lebih menarik, diasumsikan dij ≠ dji. Misalnya dimungkinkan hasil penjumlahan djk +
dkj bernilai kurang dari dij, sehingga dij menjadi lebih sesuai apabila dikaitkan
dengan biaya yang bernilai positif (Bose dan Liang, 1996). Langkah-langkah pada
algoritma Dijkstra dijelaskan sebagai berikut:
1. Inisialisasi: Mengubah nilai l(s) menjadi 0 dan tandai label sebagai
permanen. Asumsikan l(vj) bernilai tak hingga (atau dengan nilai integer
yang sangat besar apabila dibandingkan dengan jarak, baik yang berupa
perkiraan maupun yang bersifat pasti, di antara beberapa pasangan titik
simpul), untuk semua nilai vj ≠ s, dan tandai masing-masing label ini
dalam kategori sementara. Mengubah nilai vi ← s.
2. Pembaruan label: Untuk semua nilai vj ∈ A(vi) yang memiliki label
sementara, perbarui label dengan persamaan berikut ini:
l(vj) = min[l(vj), l(vi) + dij]…………………………………………........I.1
3. Menandai label sebagai permanen: Di antara seluruh titik simpul vk yang
masuk pada himpunan T yang terdiri dari himpunan simpul berlabel
sementara, mencari satu atau beberapa titik simpul { l }, dengan:
l( l ) = min[l(vk)]
vk∈T ………………………………………………………………...I.2
Apabila hanya terdapat satu simpul l , tandai label sebagai permanen.
Jika tidak ada, maka pilih salah satu dari titik simpul l dan tandai label
sebagai permanen. Mengubah vi ← i .
4. a. Jika hanya diinginkan jarak terpendek antara s dan t: Jika vl ≠ t, lihat
langkah 2. Jika vl = t, l(vi) adalah nilai jarak terpendek dari s ke t.
b. Jika dinginkan jarak terpendek dari s menuju seluruh titik simpul: Jika
beberapa label bernilai sementara, lihat langkah 2. Jika semua titik
simpul memiliki label permanen, maka label-label tersebut
menunjukkan jarak terpendek.
Langkah-langkah Algoritma Dijkstra seperti yang ditunjukkan di atas dapat
digunakan untuk mendapatkan matrik di bawah ini. Label permanen ditunjukkan
oleh angka dengan tanda “^” (circumflex). (Bose dan Liang, 1996)
9

v
1
v1 v2 v3 v4 v5 v6 v7 v8 v9 0
ô ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞
ô 5 4 3^ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞
ô 5 4^ 3^ ∞ 8 10 ∞ ∞ ∞
ô 5^ 4^ 3^ 8 8 10 ∞ ∞ ∞
ô 5^ 4^ 3^ 8^ 8 10 15 ∞ ∞
ô 5^ 4^ 3^ 8^ 8^ 10 15 ∞ ∞
ô 5^ 4^ 3^ 8^ 8^ 10 9^ 10 ∞
ô 5^ 4^ 3^ 8^ 8^ 10 9^ 10^ 13
ô 5^ 4^ 3^ 8^ 8^ 10^ 9^ 10^ 13
ô 5^ 4^ 3^ 8^ 8^ 10^ 9^ 10^ 13^

Graph terarah dengan bobot pada tiap ruas yang memperlihatkan


implementasi dari algoritma Dijkstra terdapat pada Gambar 2.8 berikut:

Gambar 2.8 Implementasi dari algoritma Dijkstra.

2.4 Aplikasi Wahana Terbang Tanpa Awak


Di Provinsi Riau, aktivitas pemetaan udara dan pemantauan atau
pengawasan pada area perkebunan sawit atau area hutan tanaman industri
umumnya masih menggunakan pesawat/ helikopter berawak. Selain biaya
operasional yang dibutuhkan cukup besar, resiko kecelakaan dari operator (pilot,
kameraman dan pengawas) juga cukup besar selama melaksanakan misi
pemetaan area perkebunan atau hutan tanaman industri.
BAB 3

METODE PELAKSANAAN

3.1 Metode Pelaksanaan Program


Adapun tahap-tahap pekerjaan dalam pembuatan wahana ditampilkan
pada flowchart di bawah

Gambar 3.1 Prosedur Penelitian

3.2 Tahap Pembuatan Quadcopter


Langkah awal yang akan dilakukan dalam penelitian ini adalah dengan
melakukan proses perakitan quadcopter melibatkan beberapa komponen yang
telah dijelaskan pada bab sebelumnya. Semua elemen di integrasikan hingga
membentuk sebuah sistem yang dapat berfungsi untuk mengambil citra
quadcopter secara visual dan melakukan survei di lapangan dan koordinat longitut
atitute pada GPS sehingga dapat mendeteksi keberadaan titik api. Adapun model
perakitan yang di implementasikan adalah seperti yang digambar.

10
11

Gambar 3.2 Flowchart Perakitan Quadcopter.

Seperti yang terlihat pada gambar diatas, proses perakitan dimulai dari
komponen utama yaitu frame. Semua komponen akan melekat pada komponen
utama frame terdiri dari 4 bagian yang dipasang di 4 sisi yang berbeda.
Selanjutnya motor brushless di pasang pada bagian atas sisi frame.
Tahap selanjutnya setelah quadcopter dirakit adalah melakukan
konfigurasi pada Ardu Pilot Module (APM) menggunakan aplikasi “mission
planner”. Konfigurasi APM dimaksudkan untuk memberikan kecerdasan pada
quadcopter. Untuk memulai konfigurasi, usb pada quadcopter dihubungkan
dengan USB pada komputer visual serial.
Kemudian, membuka aplikasi mission planner, lalu koneksikan quadcopter
dengan komputer dengan cara mengklik tombol connect, sebelah kanan atas.
Sebelumnya, pastikan bahwa port yang akan dihubungkan adalah benar-benar
port quadcopter. Selanjutnya, pilih menu “Initial Setup” pada mission planner.
Menu ini berfungsi untuk melakukan konfigurasi untuk mengatur jenis robot
terbang yang digunakan, mengatur accelerometer, mengatur compass, hingga
mode penerbangan. Lanjutkan dengan mengatur Frame Type. Lantas ke
pengaturan kalibrasi accel, yaitu pengaturan untuk mengenalkan quadcopter
terhadap arah depan, belakang, kanan, kiri, atas dan bawah. Kemudian muncul
perintah untuk meletakkan quadcopter selaras dengan bidang datar, maka
sebelum klik “Done”, pastikan untuk meletakkan quadcopter pada bidang datar.
12

Meletakan quadcopter menghadap vertikal ke kiri, kanan, atas, bawah lalu klik
“Done”.

3.2.1 Pembuatan Sistem Visualisasi Mapping


Dengan pembuatan sistem perancangan dilakukan dalam bentuk simulasi
penelitian ini dengan menggunakan software MATLAB yang di dalam sistem
diimplementasikan algoritma Dijkstra sebagai metode untuk menentukan rute
terbaik dan tercepat yang diinisiasikan ke dalam bentuk koordinat. Berikut ini
langkah-langkah untuk mendapatkan mapping pada sistem yang telah dibuat.
Quadcopter yang di terbangkan dan dikontrol dengan remot kontrol untuk
melakukan survey pemetaan pada lokasi kebakaran. Setelah mendapatkan
inputan dari sensor yang telah dikontrol pada arduino yaitu berupa panas dan
asap. Ketika sensor tersebut mendeteksi adanya panas dan asap maka akan
menyimpan koordinat X,Y dari GPS untuk mendapatkan partikel sebagai
parameter bahwa di koordinat tersebut telah terjadi kebakaran yang nantinya akan
dijadikan acuan untuk menentukan rute yang akan dibuat. Selanjutnya visualisasi
output pada rute yang telah dibuat akan ditampilkan dalam bentuk peta pada
MATLAB.

3.2.2 Alur Kerja Sistem


Dalam membuat peancangan sistem. Sistem inputan mengacu pada bahan
penelitian sebagai alat untuk mendapatkan data secara visual dari hasil pemetaan
di lapangan. Quadcopter sebagai alat pemetaan juga dilengkapi dengan sensor
suhu sebagai alat untuk mendeteksi panas yang ada di sekitar lokasi kebakaran,
dan sensor gas sebagai alat untuk mengidentifikasi gas asap di sekitar lokasi
kebakaran, serta menggunakan microcontroler Atmega328 untuk mengontrol
kedua sensor tersebut sebagai input data dari GPS. Selanjutnya survey lokasi
merupakan proses sebagai penentuan partikel atau sumber api yang didapatkan
dari sensor untuk mendapatkan koordinat sebagai parameter titik kebakaran di
lahan gambut, proses data diolah dengan menggunakan algoritma Dijkstra
sehingga letak sumber kebakaran yang nantinya akan di jadikan sebagai rute
pemadaman dapat diketahui keberadaanya. Output dari system ini adalah
membuat rute pemadaman kebakaran pada lahan gambut agar dapat minimalisir
dengan maksimal.
13

Gambar 3.3 Flowchart Alur Sistem.

3.2.2.1 Input
Input ini dilakukan dengan melakukan perancangan pembuatan drone
sebagai media dalam melakukan penelitian. Selanjutnya memberikan kecerdasan
buatan dengan memberikan sensor gas dan sensor suhu yang dikontrol melalui
mikrokontroler Atmega328 untuk mendeteksi panas dan asap pada lokasi
kebakaran lahan gambut. Di dalam perancangan Quadcopter juga akan dilengkapi
TTL dan micro SD card wafeshare sebagai media untuk penyimpanan data nimea
dari GPS sebagai inputan dari koordinat yang telah didapatkan sesuai instruksi
mikrokontroler saaat mendeteksi lokasi kebakaran.

3.2.2.2 Proses
Tahap proses ini dilakukan dengan melakukan survey lokasi kebakaran
sesuai dengan simulasi di lapangan. Ketika mikrokontroler mendeteksi adanya
suhu panas dan gas asap di sekitar lokasi kebakaran maka instruksi dari
mikrokontroler adalah menyimpan data lokasi dari koordinat GPS yang nantinya
data longitude, latitude itu akan di masukan ke dalam sistem software yang telah
diberikan implementasi algoritma Dijkstra yang nantinya akan mendapatkan nilai
terbaik pada penentuan koordinat atau partikel.
14

3.2.2.3 Output
Output dari sistem ini adalah membuat rute pemadaman kebakaran pada
lahan sawit agar dapat minimalisir dengan maksimal. Dengan melakukan
perancangan pada sistem software untuk mencari data terbaik dalam membuat
rute tercepat untuk visualisasi pemadaman.

Gambar 3.4 Alur Sistem.

3.3 Pengujian Sistem


Pengujian sistem ini dilakukan untuk menentukan rute tercepat dengan
mengimplementasikan metode Dijkstra didalamnya yang hasilnya nanti akan
diketahui dari aplikasi yang telah dibuat. Untuk tampilan interface sistem Button
“Map” akan menampilkan rute yang dihasilkan dari survey lokasi terjadinya
kebakaran dengan menjadikan koordinat sebagai parameter telah diidentifikasinya
keberadaan persebaran titik api di lapangan. Button “About” berisi tentang
pembuat aplikasi yang dijalankan sedangkan button aplikasi yang didapatkan dari
GPS.
Selanjutnya hasil perancangan diimplementasikan ke dalam perakitan
dengan mengintegrasikan komponen yang diperlukan untuk mendapatkan hasil
yang diinginkan. Dari hasil analisis didalamnya juga akan diimplementasikan
metode untuk mendapatkan hasil setelah itu baru melakukan pengujian sistem
yang telah dibuat.
Dalam menyelesaikan penelitian ini terdapat beberapa kebutuhan yang
harus dipenuhi untuk mendukung pembuatan mekanik hardware dan mekanik
software sebagai media penelitian dan implementasi metode, yaitu:
1. Quadcopter yang dibangun dalam penelitian ini menggunakan material
badan utama frame berdimensi 30 cm x 30 cm x 20 cm dan berat total 876
15

gram, lengan wahana dengan plastik atom, beserta mur dan baut sebagai
penyambung perbagian badanwahana.
2. Perangkat keras Ardu Pilot Modul(APM) sebagai sistem kontrol utama,
motor brushless 930 KV, ESC Turnigy Plush 18A, Baterai 5000 mAH, 11.1 Volt,
FPV, TX/RX RadioLink 9 channels, propeler 10 x 4.5 gemfan.
3. Perangkat lunak Arduino 1.0.5 sebagai perangkat lunak yang membantu
proses upload program yang telah dibuat ke dalam mikrokontroler
Atmega328P dan Matlab sebagai aplikasi simulasi untuk pembuatan grafik
dalam pengujian algoritma Dijkstra.
16

BAB IV

LUARAN

4.1 Luaran
Luaran yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Wahana robot terbang yang mampu melaksanakan misi untuk
mendeteksi sumber api pada perkebunan sawit dengan cara
mendapatkan data dari sensor suhu dan asap (gas) yang akan
ditampilkan pada software Arduino.
2. Dihasilkan sebuah jurnal nasional terkait wahana robot terbang yang
mampu membantu dalam mencengah terjadinya kebakaran lahan sawit
pada saat kemarau panjang, khususnya di wilayah Provinsi Riau.
3. Dimanfaatkan sebagai wahana robot terbang mewakili Universitas Riau
dalam ajang Kontes Robot Terbang Indonesia (KRTI) 2018 kategori
Vertical Take Off Landing (VTOL).
BAB V

JADWAL KEGIATAN

5.1 Jadwal Kegiatan


Jadwal kegiatan penelitian yang direncanakan, dapat dilihat pada Tabel 1
berikut ini:

Tabel 1 Jadwal Kegiatan yang akan dilaksanakan.

BULA BULAN BULA BULA BULA BULAN


N Kegiatan N1 2 N3 N4 N5 6
o
1 Desain Platform
Quadcopter
2 Desain sistem kontrol
sensor suhu dan gas
pada Arduino
3 Pembuatan Perakitan
Frame Quadcopter
4 Persiapan komponen-
komponen
Quadcopter dan sistem
control sensor
5 Instalasi sistem
penggerak dan
kontruksi kendali arah
robot terbang dan
sensor
6 Kalibrasi sistem
Quadcopter dan
sensor
7 Uji coba Terbang
Quadcopter
8 Uji coba sistem
pendeteksi pada
sensor
9 Evaluasi

1 Revisi sistem
0
Membuat Jurnal
1 Nasional

17
18

5.2 Susunan Organisasi Dan Pembagian Tugas Tim Peneliti


Susunan organisasi dan pembagian tugas peneliti dapat dilihat pada tabel 2
berikut ini :
Tabel 2 Susunan Organisasi dan Pembagian Tugas Tim Peneliti
N Nama Jabatan Bidang Uraian tugas Alokasi
o tugas waktu
111April Yando Ketua Pembuatan, Bertanggung 20
Peneliti Pengujian jawab dengan jam
dan seluruh /minggu
Penganalisa pekerjaan
Quadcopter penelitian.
dan sistem Mengkoordinir
control angggota,
sensor Meguji Pretasi
Terbang
Quadcopter
serta
membantu
dalam proses
pembuatan
Quadcopter
Alfakhri Anggota Perancanga Membuat 15
Biranda Penelitia n bagian rangka jam
n Quadcopter dan installasi /minggu
Quadcopter

Lukmannil Anggota Perancanga Merancang, 15


Hakim Penelitia n Sensor menginstalasi jam
n pada dan /minggu
software mensimulasikan
sensor asap
(gas) pada
software
Arduino

Rahmat Anggota Perancanga Merancang, 15


Wibowo Penelitia n Sensor menginstalasi jam
n pada dan /minggu
software mensimulasikan
sensor suhu
pada software
Arduino
19

Toni Hendrike Anggota Perancanga Merancang, 15


Penelitia n Sensor menginstalasi jam
n pada dan /minggu
software mensimulasikan
sensor suhu
pada software
Arduino
BAB VI

PENDANAAN

6.1 REKAPITULASI BIAYA


Berikut ditampilkan Tabel 3 Rekapitulasi biaya penelitian yang akan digunakan :
Tabel 3 Rekapitulasi Biaya Penelitian.

Ringkasan Anggaran Biaya


No.
Justifikasi pemakaian Jumlah Biaya (Rp)
1 Pembelian Bahan Habis Pakai Rp. 17,990,000
2 Honorarium Rp. 1,000,000
3 Transportasi Rp. 1,000,000
Total Keseluruhan Rp. 19,990,000

20
DAFTAR PUSTAKA

Anshori, Syaifuddin. 2016. Rancang Bangun Quadcopter Untuk Pencarian Rute


Optimum Pada Kebakaran Lahan Gambut Menggunakan Metode Particle
Swarm Optimization. Malang: UIN Maulana Malik Ibrahim.
Berita Tribun Pekanbaru.2018
Badan Utama Pengelolaan Dana Perkebunan.2017

Hansson, A., 2010, Quadrotor UAV Konstruktion och användbarhetsstudie aven


UAV i sensornätverk , Uppsala Universitet,Uppsala.
Husein, Rahmad. Konsep Dasar Sistem Informasi Geografis, (Online),
(http://www.ilmukomputer.com, diakses 14 April 2018)
http://mti.binus.ac.id/2017/11/28/algoritma-dijkstra
http://sawitindonesia.com (Diakses 21 April 2018)
Lampiran 1 : Biodata Ketua Periset
 Ketua Pelaksana Kegiatan
A. Identitas Diri (Ketua)
1 Nama Lengkap April Yando
2 Jenis Kelamin Laki-Laki
3 Program Studi Teknik Mesin S1
4 NIM 1507114725
5 Tempat dan Tanggal Lahir 1 April 1997
6 E-mail yandoapril@yahoo.com
7 Nomor Telpon/HP 082391334447

B. Riwayat Pendidikan
Informasi SD SMP SMA UNIVERSITAS
SDS
Nama SMP N 1 SMKS YPPI Universitas
MARSUDIRI
Institusi Tualang Tualang Riau
NI Tualang
Teknik Mesin
Jurusan Reguler Reguler TPMI
S1
Tahun
Masuk- 2003-2009 2009-2012 2012-2015 2015-sekarang
Lulus
C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)
Nama Pertemuan Ilmiah / Judul Artikel
No Waktu dan Tempat
Seminar Ilmiah
1 - - -

D. Penghargaan dalam 10 Tahun Terakhir


Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan
1 - - -

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum.Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan
dalam pengajuan Proposal Lomba Riset Sawit.

Pekanbaru, 25 April 2018


Pengusul

April Yando
NIM. 1507114724
Lampiran 2 : Biodata Anggota
1. Anggota 1. Pelaksana Kegiatan
A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap Alfakhri Biranda
2 Jenis Kelamin Laki-Laki
3 Program Studi Teknik Mesin S1
4 NIM 1507115570
5 Tempat dan Tanggal Lahir 24 Oktober 1997
6 E-mail birandaalfakhri@gmail.com
7 Nomor Telpon/HP 081374503459

B. Riwayat Pendidikan
Informasi SD SMP SMA UNIVERSITAS
SD N 14 SMP N 1 SMA N 1
Nama
Pincuran Ampek Ampek Universitas Riau
Institusi
VII Angkek Angkek
Teknik Mesin
Jurusan Reguler Reguler IPA
S1
Tahun
2003-2009 2009-2012 2012-2015 2015-
Masuk-Lulus
C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)
Nama Pertemuan Ilmiah / Judul Artikel
No Waktu dan Tempat
Seminar Ilmiah
1

D. Penghargaan dalam 10 Tahun Terakhir


Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan
1

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum.Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan
dalam pengajuan Proposal Lomba Riset Sawit.

Pekanbaru, 25 April 2017


Pengusul

Alfakhri Biranda
NIM. 1507115570
Anggota 2. Pelaksana Kegiatan
A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap Rahmat Wibowo
2 Jenis Kelamin Laki-laki
3 Program Studi Teknik Informatika
4 NIM 1507112346
5 Tempat dan Tanggal Lahir Aceh Tengah, 21 Januari 1997
6 E-mail Rahmatwibowo1997@gmail.com
7 Nomor Telpon/HP 082381169597

B. Riwayat Pendidikan
Informasi SD SMP SMA UNIVERSITAS
SDN 1 SMPN 1
Nama SMAN 2
Sungai Sungai Universitas Riau
Institusi SIAK
Mandau Mandau
Teknik
Jurusan Reguler Reguler IPA
Informatika S1
Tahun
2003-2009 2009-2012 2012-2015 2015-
Masuk-Lulus
C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)
Nama Pertemuan Ilmiah / Judul Artikel
No Waktu dan Tempat
Seminar Ilmiah
1

D. Penghargaan dalam 10 Tahun Terakhir


Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan
1

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum.Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan
dalam pengajuan Proposal Lomba Riset Sawit.

Pekanbaru, 25 April 2017


Pengusul

Rahmat Wibowo
NIM. 1507112346

Anggota 3. Pelaksana Kegiatan


A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap Lukmannil Hakim
2 Jenis Kelamin Laki-laki
3 Program Studi Teknik Informatika
4 NIM 1507115719
5 Tempat dan Tanggal Lahir Pekanbaru, 5 November 1997
6 E-mail Lukmamen24@gmail.com
7 Nomor Telpon/HP 0895414179304

B. Riwayat Pendidikan
Informasi SD SMP SMA UNIVERSITAS
Nama SDN 003 SMPN 1 SMAN 4
Universitas Riau
Institusi Tampan Pekanbaru Pekanbaru
Teknik
Jurusan Reguler Reguler IPA
Informatika S1
Tahun
2003-2009 2009-2012 2012-2015 2015-
Masuk-Lulus
C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)
Nama Pertemuan Ilmiah / Judul Artikel
No Waktu dan Tempat
Seminar Ilmiah
1

D. Penghargaan dalam 10 Tahun Terakhir


Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan
1 10 Finalis Lomba Poster Unair 2017

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum.Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan
dalam pengajuan Proposal Lomba Riset Sawit.

Pekanbaru, 25 April 2017


Pengusul

Lukmannil Hakim
NIM. 1507115719

Anggota 4. Pelaksana Kegiatan


A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap Toni Hendrike
2 Jenis Kelamin Laki-Laki
3 Program Studi Teknik Mesin S1
4 NIM 1507120279
5 Tempat dan Tanggal Lahir Duri, 08 Juni 1996
6 E-mail tonyhendryke@gmail.com
7 Nomor Telpon/HP 082285922617

B. Riwayat Pendidikan
Informasi SD SMP SMA UNIVERSITAS
Nama SDN 062 SMPN 06 SMKN 1
Universitas Riau
Institusi Mandau Mandau Mandau
Teknik Mesin
Jurusan Reguler Reguler IPA
S1
Tahun
2003-2009 2009-2012 2012-2015 2015-sekarang
Masuk-Lulus
C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)
Nama Pertemuan Ilmiah / Judul Artikel
No Waktu dan Tempat
Seminar Ilmiah
1

D. Penghargaan dalam 10 Tahun Terakhir


Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan
1

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum.Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan
dalam pengajuan Proposal Lomba Riset Sawit.

Pekanbaru, 25 April 2017


Pengusul

Toni Hendrike
NIM. 1507120279

Lampiran 3 : Rincian Kebutuhan Pendanaan Riset

1. Peralatan Penunjang
Justifikasi Harga Satuan
Material Volume Jumlah (Rp)
Pemakaian (Rp)
Motor + Esc Peralatan 4 buah 500.000 2.000.000
Propeller 10 inchi Peralatan 4 buah 100.000 400.000
Pixhawk + GPS Peralatan 1 buah 2.000.000 4.800.000
Telemetri 433 MHz Peralatan 1 buah 1.500.000 1.500.000
Arduino Uno Peralatan 1 buah 600.000 600.000
Sensor LM35 Peralatan 2 buah 50.000 100.000
Sensor MQ9 Peralatan 2 buah 150.000 300.000
FPV Peralatan 1 buah 400.000 400.000
Baterai Li-Po 5000
Peralatan 1 buah 500.000 500.000
mAh
Transmitter Tranis
Peralatan 1 buah 2.500.000 4.000.000
Qx9
Masker Safety 3 kotak 50.000 150.000
Sarung tangan Safety 5 kotak 20.000 100.000
Webcam Logitech
Pemetaan 1 buah 1.500.000 1.500.000
1080p
Sub total (Rp) Rp. 16.350.000

2. Bahan Habis Pakai

Harga
Justifikasi
Material Volume Satuan Jumlah (Rp)
Pemakaian
(Rp)
Cat dan clear Pelapis 5 buah 30.000 150.000
Mata Bor ukuran 4 Pendukung 4 buah 10.000 40.000
Double Tip Tebal Pendukung 10 buah 15.000 150.000
Sub total (Rp) Rp. 340.000

3. Perjalanan

Harga
Justifikasi Volu
Material Satuan Jumlah (Rp)
Pemakaian me
(Rp)
Ongkos kirim material / 10
- 50.000 500.000
part yang dibeli via online kg
Sub total (Rp) Rp. 500.000

4. Lain-lain

Justifikasi Harga Satuan


Material Volume Jumlah (Rp)
Pemakaian (Rp)
Biaya Repairing Repairing 1 bulan 800.000 800.000
Sub total (Rp) Rp. 800.000
Total (keseluruhan) Rp.17.990.000

Lampiran 4 : Surat Pernyataan Ketua Peneliti/Pelaksana


Lampiran 5 : Biodata Dosen Pembimbing
A. Identitas diri
1 Nama Lengkap KaspulAnuar, S.Pd., M.T
(dengangelar)
2 JenisKelamin Laki-laki
3 JabatanFungsional PNS
4 NIP/NIK/Identitaslainnya 198806062015041002
5 NIDN 0006068803
6 TempatdanTanggalLahir KampungLaut, 06 Juni 1988
7 E-mail Kaspul.anuar@unri.ac.id
8 NomorTelepon/HP 082231660572
9 Alamat Kantor Kampus Bina Widya km 12.5 Sp. Panam,
Pekanbaru, Riau
1 NomorTelepon/Faks 0761-566786 / -
0
11 Lulusan yang -
telahdihasilkan
1 Mata Kuliah yang Diampu 1. StatikaStruktur
2
2. Kalkulus II
3. MekanikaTeknik II
4. MatematikaTerapan II
1 Nama Lengkap KaspulAnuar, S.Pd., M.T
(dengangelar)
2 JenisKelamin Laki-laki
3 JabatanFungsional CPNS
4 NIP/NIK/Identitaslainnya 198806062015041002

B. RiwayatPendidikan
S-1 S-2 S-
3
Nama Universi ITS Surabaya -
Perguruan tas
Tinggi Negeri
Padang
Bidang Pendidik Teknik Konstruksi -
Ilmu an
Teknik
Otomotif
Tahun 2007 – 2012 – 2014 -
Masuk- 20012
Lulus
Judul RancangBangun Dan -
Skripsi StudiKarakteristikResponGetaranSistemSuspensiDenganHydrau
/Tesis lic Motor Regenerative Shock Absorber.
Nama Drs. Dr.Eng HarusLaksana Guntur, M.Eng -
Pembimbi Faisal
ng/ Ismed,
Promotor M.Pd

C. PengalamanPenelitianDalam 5 TahunTerakhir
(Bukan Skripsi, Tesis, maupun Disertasi)
Pendanaan
No Tahun Judul Penelitian
Sumber* Jml (JutaRp)
Pemanfaatan LimbahKaca
Dan Limbah Piston
BekasSebagaiMaterial
1 2016 Alternatif Kanvas Rem DIPA LPPM UR 16.000.000
Sepeda Motor Dengan
MetodeMetalurgiSerbuk
=\
Rancang Bangun Pesawat
2 2017 Terbang Tanpa Awak (PTTA)DIPA LPPM UR 18.000.000
Jenis Sayap tetap

D. Pengalaman Pengabdian Kepada Masyarakat dalam 5 Tahun Terakhir


Judul Pengabdian Kepada Pendanaan
No Tahun
Masyarakat Sumber* Jml (Juta Rp)
Penyuluhan Teknologi Tepat Guna
(Penerapan Pencacah Sampah
Plastik Untuk Daur Ulang)
1 2010 Pada Siswa Berbasis PesantrenBOPTN FT-UR 5.000.000,00
Avicenna Smart School,
Yayasan Bani Nadhir,
Kecamatan Siak Sri Indrapura
PenyuluhanPengoperasian Dan
PerawatanAlatPengupasBuah
2 2016 Pinang PadaPetani BOPTN FT-UR 5.000.000,00
DiKecamatanTempuling,
Kabupaten Indragiri Hilir.

E. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation) dalam 5 TahunTerakhir


Nama Pertemuan
No. Judul Artikel Ilmiah Waktu dan Tempat
Ilmiah / Seminar
1 Seminar Nasional StudiNumerikKarakteristi 2014 / ITS Surabaya
Tahunan kResponDinamik Dari
Pascasarjana XVI Model Hydraulic Motor -
Regenerative Shock
Absorber

2 Seminar Nasional PengaruhWaktuMixingTer 2016 / Jogjakarta


RETII hadapKekerasandanKeaus
anPadaCampuranSerbukS
oda Lime GlassdanSerbuk
Piston BekasSebagai
Material AlternatifKampas
Rem Non Asbestos
Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila dikemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Pekanbaru, 25 April 2018


Dosen Pendamping,
Kaspul Anuar, M.T
NIP. 198806062015041002