Anda di halaman 1dari 9

SOAL-SOAL UKNI KMB

1. Seorang laki-laki, usia 37 tahun saat ini di rawat di UGD RS Jember Nursing
Center dengan keluhan sesak nafas yang terus bertambah buruk akibat
kecelakaan lalu lintas. Dari hasil pemeriksaan fisik menunjukkan jejas pada
dada kiri, tekanan darah menurun progresif, distensi vena jugularis (+),
bunyi jantung semakin lama semakin menjauh, akral teraba dingin. TD :
90/50 mmHg, RR : 30 x/mnt, ronchi (+/+). Saturasi Oksigen 85 %.
Apakah masalah prioritas pada pasien tersebut adalah ?
A. Pola nafas tidak efektif
B. Bersihan jalan nafas tidak efektif
C. Kerusakan pertukaran gas
D. Gangguan perfusi jaringan perifer
E. Penurunan Cardiac ouput

2. Seorang laki-laki (66 tahun) saat ini sedang dirawat di bangsal interna RS
Jember Nursing Center. Klien mengeluhkan sesak nafas bila beraktivitas
sejak 3 bulan yang lalu, saat ini klien sering terbangun tengah malam akibat
sesak nafas, dan bisa tidur dengan bantuan 2 bantal. Jika beraktivitas
ringan seperti berjalan ke kamar mandi klien sudah merasakan sesak nafas.
Klien mempunyai penyakit hipertensi sejak 3 tahun yang lalu dengan
kontrol tidak teratur, riwayat merokok (+) 12 batang /hari.
Menurut NYHA (New York Heart Association), klien dikategorikan sebagai
penderita CHF grade?
A. I
B. II
C. III
D. IV
E. V

3. Seorang wanita (68 tahun) datang ke poli jantung paru dengan keluhan
sesak nafas bila beraktivitas sejak 1 bulan yang lalu, sering terbangun
tengah malam akibat batuk dan sesak nafas. Aktivitas ringan sudah
membuat pasien merasakan sesak nafas. Hasil pemeriksaaan fisik
menunjukkan kedua kaki mengalami pitting edema, frekuensi napas 25
x/menit, frekuensi nadi 120 x/mnt, TD : 140/90 mmHg. Klien didiganosis
mengalami CHF dan mendapatkan terapi farmakologis digoxin 1 x 0,25 mg.
Apakah tujuan utama dari pemberian terapi farmakologis tersebut untuk
klien ?
A. Meningkatkan kontraktilitas otot miokardium
B. Meningkatkan urine output
C. Menurunkan kongesti edema
D. Meningkatkan preload jantung
E. Menurunkan afterload jantung

4. Seorang laki-laki 65 tahun sedang dirawat di RS. Pasien menjalani program


rehabilitasi setelah operasi jantung. Hasil pemeriksaan fisik tidak ada sesak,
TD 120/70 mmHg, Suhu 37,2 C, frekuensi nadi 80 x/mnt, frekuensi napas 20
x/mnt. Klien mendapatkan program smoking cessation (program berhenti
merokok).
Apakah alasan utama dari program tersebut untuk klien ?
A. Rokok menyebabkan aktivitas trombosit meningkat
B. Rokok menyebabkan aktivitas eritrosit meningkat
C. Rokok menyebabkan aktivitas neutrofil meningkat
D. Rokok menyebabkan aktivitas limfosit meningkat
E. Rokok menyebabkan aktivitas granulosit meningkat

5. Seorang laki-laki (55 tahun), 1 bulan yang lalu menjalani operasi jantung
dan saat ini sedang menjalani proses rehabilitasi jantung di RS Jember
Nursing Center. Klien mengeluhkan mengalami kecemasan terhadap
pekerjaannya, dan ketakutan dalam melakukan aktivitas seksual. Hasil
pemeriksaan fisik menunjukkan TD : 120/80, N : 84 x/mnt RR : 18 x/mnt S;
Afebris. Perawat memberikan terapi manajemen stres untuk klien untuk
menurunkan kecemasan klien dan membantu proses penyembuhan klien.
Apakah alasan utama dari program tersebut untuk klien ?
A. Stres menyebabkan peningkatan hormon endorfin
B. Stres menyebabkan peningkatan hormon adrenalin
C. Stres menyebabkan penurunan hormon kortisol
D. Stres menyebabkan penurunan hormon katekolamin
E. Stres menyebabkan penurunan fungsi renin angiotensin sistem

6. Seorang laki-laki 56 tahun dirawat di ruang interna dengan diagnosis kanker


paru tipe Small Cell Lung Cancer dan sedang menjalani pengobatan
kemoterapi. Pasien mengeluh sesak nafas, nyeri dada, batuk sering kadang
disertai darah. Dari hasil pemeriksaan fisik terlihat kondisi lemah,
conjungtiva anemis, suara nafas wheezing dan ronchi, dahak purulen,
frekuensi napas = 16 x/menit.
Apakah masalah prioritas pada pasien tersebut adalah ?
A. Pola nafas tidak efektif
B. Penurunan Cardiac ouput
C. Kerusakan pertukaran gas
D. Bersihan jalan nafas tidak efektif
E. Gangguan perfusi jaringan perifer

7. Seorang laki-laki 35 tahun, dirawat di runag paru dengan keluhan batuk


pilek, demam, tidak nafsu makan, muntah, nyeri perut, diare dan sesak
nafas. Dari hasil pemeriksaan fisik menunjukkan takikardia, hipoventilasi,
Suhu : 39 C. Kultur darah menunjukkan adanya virus infuenza tipe A sub
tipe H5N1. pH darah = 7,85, PaO2= 75 mmHg, PaCO2 = 65 mmHg.
Diagnosis medis : Avian influenza.
Apakah diagnosa prioritas pada pasien tersebut adalah ?
A. Hipertermia b.d proses penyakit ; inflamasi paru
B. Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d peningkatan produksi sputum
C. Gangguan pertukaran gas b.d perubahan membran alveolar-kapiler
D. Intoleransi aktivitas b.d ketidakseimbangan antara suplai oksigen dan
kebutuhan
E. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d
ketidakmampuan pemasukan atau mencerna makanan atau
mengabsorpsi zat-zat makanan karena faktor : anoreksia, nausea

8. Seorang laki-laki (54 tahun) saat ini sedang dirawat di RS Jember Nursing
Center, klien terlihat kesulitan bernafas. Hasil pemeriksaan fisik
menunjukkan suara snoring (+), retraksi dada(+), terjadi perpanjangan fase
inspirasi dan ekspirasi, RR : 35 x/mnt. Hasil analisa gas darah menunjukkan
kadar PaO2 adalah 50 mmHg.
Apakah kategori hiposemia yang dialami oleh klien ?
A. Gagal nafas total dengan Hipoksemia ringan
B. Gagal nafas total dengan Hipoksemia berat
C. Gagal nafas total dengan Hiperkapnia ringan
D. Gagal nafas partial dengan Hipoksemia sedang
E. Gagal nafas partial dengan Hiperkapnia sedang

9. Seorang laki-laki (58 tahun) saat ini sedang dirawat di Ruang Adenium RS
Jember Nursing Centerkeluhan badan terasa lemas, tidak bertenaga, berat
badan terus menurun, sering haus, dan sering kencing pada malam hari.
Hasil pemeriksaan lab : GDS plasma vena 300 mg/dl, TD : 150/90 mmHg,
N : 100x/menit, RR : 30 x/mnt. BB : 45 kg.
Mekanisme awal terjadinya penyakit klien adalah ?
A. Defisiensi insulin absolut
B. Resistensi insulin progresif
C. Defek insulin progresif
D. Kerusakan sel alfa pankreas
E. Peningkatan hormon glukagon

10. Seorang laki-laki (48 tahun) datang ke Poli Penyakit dalam RS Jember
Nursing Center dengan keluhan ada luka pada ibu jari kaki kiri, kesemutan
dan cepat lelah. Klien didiagnosis mengalami DM dan ulkus pedis sinistra.
Jika dari hasil pemeriksaan fisik luka oleh Ns. Galang menunjukkan adanya
luka dalam mengenai tendon dan fasia dan tetapi tidak ditemukan adanya
abses. Hasil pemeriksaan laboratorium : AL : 7.000, HB terglikosilasi : 8,
pemeriksaan foto polos : Charcoat Foot (+).
Menurut klasifikasi Wagner luka tersebut diklasifikasikan dalam grade ?
A. Grade 1
B. Grade 2
C. Grade 3
D. Grade 4
E. Grade 5

11. Seorang wanita (58 tahun) datang ke Poli Penyakit dalam RS Jember
Nursing Center dengan keluhan seringkali kesemutan pada kaki dan terasa
panas. Hasil pemeriksaan fisik menunjukkan kaki menjadi pucat ketika
ditinggikan, dan teraba dingin. Klien didiagnosis mengalami DM dengan
komplikasi neuropati perifer. Hasil pemeriksaan laboratorium : AL : 12.000,
GDS : 450 mg/dl, Kolesterol total : 180 mg/dl.
Mekanisme komplikasi penyakit yang dialami oleh klien akibat peningkatan
gula darah adalah ?
A. Peningkatan kadar sorbitol interseluler
B. Peningkatan molekul kolagen di dalam ruang interseluler
C. Peningkatan kadar kolesterol dalam darah
D. Penurunan kadar fibrinogen
E. Penurunan adhesifitas platelet

12. Seorang wanita (58 tahun), saat ini sedang di rawat di Ruang Penyakit
dalam RS Jember Nursing Center dengan keluhan luka pada ibu jari kaki kiri.
Hasil pemeriksaan fisik menunjukkan ulkus pedis sinistra (+), bau busuk
(+), pus (+), eksudat banyak, warna dasar luka kuning kehitaman. Klien
dilakukan perawatan luka oleh perawat.
Apakah jenis wound dressing yang tepat untuk membantu proses autolitic
debridement dan penyembuhan luka?
A. Kassa steril basah
B. Transparan film
C. Hidrogel
D. Hidroselulosa
E. Calsium alginate

13. Seorang laki-laki (55 tahun), saat ini sedang di rawat di Unit
Perawatan Bedah RS Jember Nursing Center. Klien merupakan korban
kompor meledak. Hasil anamnesis menunjukkan klien tampak kesakitan,
dengan luka bakar pada 2/3 torso bagian depan, ½ lengan kanan, seluruh
lengan kiri, ½ bagian depan kaki kiri. BB : 60 Kg, TB ; 165 cm. TD : 100/70
mmHg, S : 38,5 C, N : 70 x/mnt, RR : 20 X/mnt.
Berdasarkan metode rule of nine luas luka bakar yang dialami oleh klien?
A. 20 %
B. 25 %
C. 30 %
D. 45 %
E. 50 %

14. Seorang laki-laki (55 tahun), saat ini sedang di rawat di Unit
Perawatan Bedah RS Jember Nursing Center. Klien merupakan korban
kompor meledak. Hasil anamnesis menunjukkan kondisi kulit klien tampak
daerah yang terbakar melepuh dan rambut di tempat tersebut mudah
dicabut dari akarnya, edema (+). Dan tidak terasa sakit ketika disentuh. BB
: 55 Kg, TB ; 165 cm. TD : 90/50 mmHg, S : 38,5 C, N : 100 x/mnt, RR : 20
X/mnt.
Apakah kategori luka bakar yang dialami Tn. B berdasarkan kedalaman
lukanya ?
A. Derajat I
B. Derajat II a
C. Derajat II b
D. Derajat III
E. Derajat IV

15. Seorang wanita (45 tahun) saat ini sedang di rawat di Unit Perawatan
Bedah RS Jember Nursing, dengan luka bakar pada daerah perineum dan ½
ekstrimitas bawah kanan bagian bawah. Luka bakar mengenai epidermis
dan sebagian dari dermis. BB : 50 Kg, TB ; 165 cm. TD : 100/70 mmHg, S :
38,5 C, N : 70 x/mnt, RR : 20 X/mnt.
Berapakah total resusitasi cairan yang diberikan dalam 24 jam jika
menggunakanformula Parkland?
A. 1000 cc
B. 1100 cc
C. 1200 cc
D. 1300 cc
E. 1400 cc

16. Seorang perempuan usia 34tahun, datang kepuskesmas dengan keluhan demam, menggigil,
kepala pusing, dan mual, yang sudah dirasakan selama 1 minggu ini, terlihat pucat dan lemas,
suhu badan, 38,50 C, Td: 100/70mmHg, RR: 24x/i, nadi: 78x/i.
Apakah masalah keperawatan yang paling utama pada kasus diatas?
A. Anoreksia
B. Hipertermi
C. Gangguan nutrisi
D. Intoleransi aktivitas
E. Gangguan intake output cairan

17. Seorang perempuan penderita DM type2 usia 42 tahun, dengan luka gangrene pada
bagian ekstremitas kanan bawah daerah dorsal pedis. Sudah 4 hari dirawat diruang penyakit
dalam, dan akan dilakukan tindakan perawatan luka. Ttv dalam batas normal. Pada perawatan
luka, setelah dilakukan pelepasan balutan luka/verban.
Apakah tindakan selanjutnnya yang akan dilakukan sesuai dengan SOP ?
A. Melepaskan plester
B. Membersihkan luka.
C. Memakai handscoon.
D. Membalut kembali luka dengan rapi.
E. Melakukan nekrotomi pada jaringan nekrosis.

18. Seorang laki – laki berusia 69 tahun dirawat di rumah sakit karena BPH, klien mengatakan
sering BAK, abdomen tegang, urin terus menetes setelah berkemih, Keadaan umum: lemah,
Tekanan darah: 110/80 mmHg, S: 36,5°C, Nadi: 80 kali permenit, pernafasan: 24 kali permenit.
Apakah masalah keperawatan utama yang muncul pada klien?
A. Nyeri
B. Disfungsi seksual
C. Perubahan nutrisi
D. Resiko tinggi infeksi
E. Gangguan eliminasi BAK

19. Seorang laki-laki, usia 50 tahun, sudah 2 hari dirawat di RS mengalami sirosis hepatis. eluhan
yang dirasakan pasien adalah perut bagian kanan atas terasa penuh, sesak nafas, diare,
penurunan nafsu makan, mual dan muntah. Hasil lab, SGOT: 300 u/L, SGPT : 200 u/L. Tekanan
darah 130/80 mmHg, nadi 60 kali permenit, suhu 37,5.C, pernafasan 28 kali permenit.
Apakah prioritas masalah keperawatan pada klien tersebut?
A. Nyeri akut
B. Gangguan nutrisi
C. Defisit volume cairan
D. Gangguan pola nafas
E. Gangguan integritas kulit

20. Seorang anak laki-laki yang berusia 11 bulan dibawa oleh ibunya ke Poli Thalasemiadengan
keluhan mudah sakit, wajah yang pucat, sklera anemis. Hasil pemeriksaan laboratorium 3 gr/dl,
diagnosa medis Thalasemia
Apakah implementasi utama yang dilakukan?
A. Memberikan cairan infus
B. Memberikan transfusi darah
C. Memberikan nutrisi yang adekuat
D. Memberikan informasi yang benar
E. Memberikan Penyuluhan kesehatan tentang penyakit Thalasemia.

21. Seorang pria, usia 25 tahun, datang ke puskesmas dengan keluhan sudah 8 hari demam, mula-
mula panas tidak tinggi, makin lama demam makin tinggi terutama pada sore dan malam hari ,
3 hari pertama panas disertai mencret. Pasien sudah berobat ke klinik mendapat ampicillin dan
paracetamol tapi tidak membaik. Pemeriksaan fisik ditemukan badan teraba panas, konjungtiva
pucat, pasien tampak apatis. Tanda-tanda vital : TD 130/80 mmHg, RR 24 x/menit, nadi
92x/menit, suhu 39°C.
Apakah diagnosia medis yang tepat berdasarkan kasus di atas?
A. Demam berdarah dengue
B. TB paru
C. Typhoid
D. Hepatitis
E. Gastroenteritis

22. Seorang Laki-laki umur 25 tahun dirawat di RS dengan keluhan perut terasa penuh sudah 2
minggu, tidak nafsu makan, mual, muntah dan klien juga merasa lemas. Hasil pengkajian:
sclera dan kulit berwarna kuning, Suhu: 39°C .
Apa pemeriksaan laboratorium yang tepat dilakukan untuk menegakkan masalah pada klien
tersebut?
A. Urine rutin
B. kolesterol
C. hemoglobin
D. enzim hati
E. kadar albumin

23. Seorang perempuan usia 21 tahun dirawat di RS dengan keluhan nyeri ulu hati sudah
2minggu, tidak nafsu makan, mual, muntah dan lesu. Hasil pengkajian: klien tampaklemas,
lidah kotor, tekanan darah: 110/70 mmHg, Suhu: 39°C dan pernapasan: 22 kali permenit. Tes
widal 1/200.
Apakah implementasi yang tepat untuk masalah pasien tersebut?
A. Melakukan oral hygiene
B. Melakukan kompres hangat
C. Mengajarkan teknik relaksasi
D. Memberikan cairan melalui intravena
E. Memberikan diit lunak dan rendah serat

24. Seorang perempuan berusia 55 tahun di ruang rawat penyakit dalam mengeluh lemas sejak
kemarin, BAB 10 kali per hari dengan konsitensi encer, terdapat lendir, pasien cemas. Hasil
pemeriksaan fisik diperoleh data tekanan darah 90/50 mmHg, nadi 55x/menit, suhu 38,30C,
respirasi rate 16 kali per menit, balance cairan minus 600 cc per jam kerja. Perawat melakukan
tindakan kolaboratif memberikan rehidrasi cairandengan cairan infuse NaCl 20 tetes per menit,
dan memberikan oralit.
Apakah kriteria hasil evaluasi dari tindakan kolaboratif yang sudah dilakukan perawat tersebut?
A. Diare berkurang
B. Cemas berkurang
C. Pasien lebih berenergi
D. Balance cairan seimbang
E. Tekanan darah meningkat (mendekati normal 120/80 mmHg)

25. Seorang laki-laki berusia 60 tahun dirawat di ruang penyakit bedah sejak tujuh hari yang lalu,
hasil pengkajian didapatkan data ekstremitas atas dan bawah tidak dapat digerakkan secara
aktif, kulit disekitar area penonjolan tulang tampak kemerahan, klien tampak lemas.Hasil
pengkajian Tekanan Darah 180/100 mmHg, Nadi 88 x/menit, Suhu 37,7°C, pernafasan
20x/menit
Apa yang dilakukan perawat untuk meningkatkan kenyamanan pada klien ?
A. Memberikan kompres air hangat
B. Memonitor kulit klien
C. Mobilisasi tiap 2 jam
D. Melakukan masage
E. Melatih ROM

26. Seorang perempuan usia 32 tahun datang ke Poli Puskesmas dengan keluhan sudah 2malam
ini sulit tidur, bangun lebih awal dan tidak bisa tidur kembali. Bangun tidur badannya terasa
pegal-pegal dan tidak nyaman. Kondisi ini dialami sejak klien akan operasi katarak.
Apa masalah utama yang dihadapi oleh klien tersebut?
A. Cemas
B. Keletihan
C. Gangguan pola tidur
D. Ketidakefektifan koping
E. Gangguan persepsi sensori : penglihatan

27. Laki – laki umur 40 tahun dirawat diruang interna karena mengeluh sesak sejak 1 minggu
yang lalu, batuk berdahak terutama pada malam hari. Pengkajian fisik didapatkan terkadang
juga timbul nyeri dada, TD : 120/70 mmHg, N: 87 x / m, RR: 29 x / m, Suhu: 38 ⁰C, ronchi
pada paru kiri, terpasang oksigen nasal 4 lpm
Apakah prioritas masalah pada kasus di atas ?
A. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas
B. Gangguan pertukaran gas
C. Gangguan pola nafas
D. Gangguan perfusi jaringan
E. Gangguan oksigenasi

28. Laki-laki berusia 56 tahun dirawat diruang interna dengan ulkus diabetikum grade 4 sejak 3
jam yang lalu. Pada hasil pemeriksaan kadar gula darah sewaktu 256 gr/dl, TD 120/70, Nadi:
89x/mnt reguler. Pasien dianjurkan MRS dengan mendapatkan terapi Humulin R 3 x 18 iu SC
sebelum makan. Sebelum dirawat pasien mengeluh mual dan anoreksia dengan porsi makan
hanya habis ¼ porsi.
Apakah tanda-tanda yang perlu diwaspadai pada kondisi pasien di atas?
a. Letih, lemah, nadi irreguler
b. Pucat, keringat dingin, lemah, gemetar
c. Penurunan tekanan darah dan penurunan kesadaran
d. Sakit kepala, reflek tendon menurun, penglihatan ganda
e. Sering berkemih, muka kemerahan, pernafasan kussmaul

29. Perempuan berusia 58 tahun datang ke poliklinik penyakit dalam dengan keluhan nyeri,
bengkak disertai kemerahan pada betisnya sejak 2 hari yang lalu tanpa ada riwayat trauma.
Hasil pemeriksaan kadar gula darah sewaktu didapatkan 462mg/dl. Pasien tersebut mempunyai
riwayat DM Tipe 2 tidak terkontrol sejak 3 tahun yang lalu.
Apakah yang menyebabkan munculnya keluhan di atas?
a. Kekurangan insulin membuat nutrisi tidak bisa masuk ke dalam sel
b. Gula darah yang tinggi menyebabkan gangguan vaskularisasi
c. Gula darah yang tidak terkontrol menyumbat pembuluh darah
d. Penyempitan pembuluh darah menghalangi proses penyembuhan
e. Kelebihan insulin yang menyebabkan arterosklerosis

30. Seorang laki-laki berusia 57 tahun dirawat dibangsal penyakit dalam dengan keluhan Hb: 6
gr/dl. Saat ini mendapatkan transfusi darah Packet Red Cell 250cc. Tiba-tiba pasien mengatakan
sesak nafas, dada teras berat, keringat dingin dan gelisah. TD: 90/60mmHg, Nadi 90x/mnt
irregular
Apakah intervensi keperawatan utama yang paling tepat dilakukan?
a. Posisikan semi fowler’s
b. Berikan oksigen dengan nasal kanul 4 lpm
c. Hentikan aliran transfusi darah
d. Lakukan observasi tanda-tanda vital
e. Obsevasi fungsi pernafasan

31. Laki-laki 41 tahun dirawat di bangsal penyakit dalam dengan keluhan sesak nafas. Pada
pemeriksaan fisik didapatkan asites pada abdomen, mata ikterus, ada retraksi otot bantu nafas
dan pernafasan cuping hidung, TD: 100/60mmHg Nadi: 89x/mnt, suara nafas wheezing
Apakah tindakan independent yang tepat untuk pasien tersebut di atas?
a. Memberikan oksigen dan posisi semi fowler’s
b. Mengajarkan teknik nafas dalam
c. Mengingatkan pembatasan minum
d. Melakukan fisioterapi dada
e. Memberikan minum hangat

32. Laki-laki berusia 38 tahun dirawat dibangsal bedah karena hematemesis sejak 2 jam yang
lalu. Sekali muntah volumenya 1 gelas (200cc). Saat dilakukan pemeriksaan Hb serial
didapatkan penurunan Hb dari 10gr% menjadi 6,4 gr%. Tekanan darah 80/60 mmHg, nadi
100x/menit kecil, ada bekas luka jejas pada abdomen. Pasien terlihat lemah dan pucat. Pasien
direncanakan transfusi darah.
Apakah jenis transfusi darah yang sesuai ntuk diberikan pada pasien dengan kondisi tersebut?
a. Packet Red Cell (PRC)
b. Whole Blood (WB)
c. Trombocite Concentrate
d. Fresh Frozen Plasma
e. Eritrosit Concentrate

33. Seorang perempuan 60 tahun dirawat bangsal penyakit saraf dengan diagnosis medis CVD
tetraparese sejak 7 hari yang lalu. Pada pengkajian didapatkan pasien masih bedrest, terdapat
luka pada bokongnya dengan diameter 7 cm. Luka tampak kemerahan dan terawat.
Apakah intervensi mandiri yang tepat untuk mencegah perburukan luka?
a. Bersihkan luka setiap 2 hari dengan NaCl 0,9%
b. Program miring kanan - kiri – terlentang tiap 2 jam
c. Berikan pengalas yang lembut dan tebal pada bokong pasien.
d. Bersihkan area perianal dengan cairan antiseptik ketika selesai BAB
e. Berikan bantal angin pada daerah bokong pasien

34. Laki-laki, umur 45 tahun, datang ke poli kulit rumah sakit dengan keluhan terdapat
gelembung – gelembung berisi air di kulit bagian pinggang dan wajah, melingkar di sepanjang
pinggang, terasa nyeri dan terbakar. Dari pemeriksaan fisik diperoleh data TD: 140/90mmHg,
nadi 92x/menit, suhu 37,8 ⁰C, skala nyeri 6 – 7.
Apakah diagnosa keperawatan prioritas yang muncul dari kasus di atas?
A. Nyeri akut
B. Kerusakan integritas kulit
C. Gangguan konsep diri
D. Gangguan peran
E. Hipertermi

35. Seorang laki-laki berusia 58 tahun dirawat di bangsal penyakit dalam. Kondisinya terlihat
pucat, sesak nafas serta terlihat kelelahan. Hasil pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah
100/60mmHg, Nadi: 91x/menit, pernafasan 32x/menit, terdengar ronchi pada paru kanan dan
kiri pada semua lobus, terdapat retraksi otot bantu nafas
Apakah Prioritas masalah keperawatan yang tepat untuk pasien tersebut ?
a. Bersihan jalan nafas tidak efektif
b. Gangguan pertukaran gas
c. Intoleransi aktifitas
d. Pola nafas tidak efektif
e. Gangguan perfusi jaringan

36. Seorang laki - laki (40 th), di diagnosa Angina Pectoris dirawat diruang jantung karena
mengeluh nyeri dada kiri seperti diremas – remas, mual dan muntah. Terkadang muncul
keringat dingin. Hasil EKG menunjukkan ST depresi dan gelombang T inversi. Klien terlihat
cemas dan gelisah. Pemeriksaan tanda – tanda vital menunjukkan tekanan darah 150/90 mmHg,
nadi 105 x/menit,RR : 24x/mnt, suhu 37,5 ⁰C.
Apakah masalah keperawatan prioritas yang muncul pada kasus diatas ?
A. Cemas
B. Nyeri
C. Pola nafas inefektif
D. Gangguan pertukaran gas
E. Nutrisi kurang dari kebutuhan

37. Laki-laki 60 tahun dirawat di ruang jantung dengan keluhan sesak nafas karena gagal jantung
kongestif. Pada data pengkajian didapatkan TD: 110/90mmHg, HR: 110x/menit, RR:
30x/menit. keluhan sesak jika beraktifitas, terdapat oedema pada ekstremitas bawah, hasil
rontgen didapatkan pembesaran jantung 60%.
Apakah diagnosa keperawatan yang menjadi prioritas untuk kondisi pasien di atas?
a. Gangguan pertukaran gas
b. Kelebihan volume cairan dan elektrolit
c. Penurunan curah jantung
d. Pola nafas tidak efektif
e. Gangguan pola nafas

38. Laki -laki umur 15 tahun dibawa ke RS, dengan keluhan anorexia, mual, muntah sejak 1 hari
yang lalu. Hasil pengkajian didapatkan makan habis ¼ porsi, kembung, nyeri tekan, suhu 38⁰C,
lidah kotor TD: 120/70 Nadi: 88x/mnt. Pasien Didiagnosa Typus Abdominalis.
Apakah masalah keperawatan utama yang muncul dari kasus di atas?
a. Termoregulasi
b. Nutrisi
c. Aktivitas
d. Cairan dan elektrolit
e. Istirahat tidur

39. Seorang perempuan 65 tahun dirawat di bangsal penyakit dalam dengan kadar gula darah
puasa 65 gr/dl. Pasien mempunyai riwayat NIDDM selama 4 tahunyang lalu. Hasil pengkajian
fisik didapatkan tingat kesadaran somnolen, TD: 90/50 Nadi 110x/mnt ireguler.
Apakah implementasi kolaborasi yang tepat pada kasus diatas?
a. Memberikan oksigen sesuai dengan program
b. Memberikan infus D10% sesuai advis
c. Memberikan D40% IV dan monitoring kadar gula darah
d. Mengurangi dosis insulin
e. Mengurangi jumlah kalori pada diit

40. Seorang laki-laki 37 tahun dirawat diruang bedah dengan post op fraktur cruris dextra dan
dilakukan pemasangan eksternal fiksasi gips. Pada hari ke-2 pasien merasakan kesemutan,
bengkak dan nyeri yang bertambah berat. Saat dilakukan pemeriksaan didapatkan nadi dorsalis
pedis tidak teraba dan cianosis pada kuku jari kaki
Apakah Intervensi yang tepat untuk pesien tersebut ?
a. Lepas eksternal fiksasi/ gips
b. Observasi dengan ketat tanpa melepas gips
c. Elevasi ektremitas yang fraktur
d. Monitoring skala nyeri pasien
e. Observasi tanda-tanda vital

41. Seorang laki-laki dirawat di ruang jantung mengalami masalah kelebihan volume cairan
akibat gagal jantung. Hasil pemeriksaan TD 130/80 mmHg, nadi 90 x/menit, pernapasan 28
x/menit, terdengar suara rhonki, pitting oedem (+4) pada ekstremitas bawah
Apakah tindakan keperawatan untuk memberikan kenyamanan pada ekstremitas pasien
tersebut?
a. Memasang bidai pada ekstremitas yang oedem
b. Memasang bantal di bawah ekstremitas yang oedem
c. meletakkan ekstremitas yang oedem 30o dari lebih tinggi dari dada
d. Meletakkan ekstremitas yang oedem lebih rendah dari badan
e. Memasang elastic bandage pada ekstremitas yang oedem

42. Seorang perempuan berusia 58 tahun dirawat dengan diagnosa Diabetes Mellitus. Terdapat
ganggren pedis, keadaan luka kotor, banyak jaringan nekrotik dan pus, panjang 10cm, lebar
8cm, dalam 1,5cm. Menurut keluarganya, selama menderita DM sejak 1 tahun yang lalu, pasien
jarang kontrol ke rumah sakit dan memilih pengobatan tradisional
Apakah yang meyebabkan proses perlambatan penyembuhan luka ?
a. Usia pasien
b. Kondisi luka yang besar dan lebar
c. Pengobatan tradisional
d. DM yang tidak terkontrol
e. Pola kesehatan pasien

43. Seorang laki-laki berusia 33 tahun datang ke UGD mengalami cidera otak berat karena
kecelakaan lalu lintas. Setelah diperiksa didapat GCS 111, pupil anisokor. Perawat melakukan
observasi ketat munculnya gejala peningkatan Tekanan Intra Kranial.
a. Respon dan skala Nyeri
b. Pola Pernafasan
c. Suhu dan Perfusi
d. Nadi dan Tekanan darah
e. Respon motorik dan kesadaran

44. Seorang laki-laki berusia 46 tahun datang ke RS “A” dengan keluhan nyeri dada yang
menjalar ke bahu dan tangan sebelah kiri. Nyeri dada terjadi sejak 4 menit yang lalu dan
dirasakan setelah marah kepada anaknya. Pasien terlihat cemas dan gelisah. Hasil pemeriksaan
TD 110/80 mmHg, frekuensi nadi 100 x/menit, frekuensi nafas 24 x/menit, suhu 38 0 C.

45.

Anda mungkin juga menyukai