Anda di halaman 1dari 71

PENGGUNAAN SENSOR VIBRASI SEBAGAI PENDETEKSI

GETARAN DAN PENGAMAN TURBIN DI PLTG - 3


PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN
PEMBANGKITAN KERAMASAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK


Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek
Pada Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika

oleh:
RAHMAT RASKA RAMADHANI
061530320240

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
2017
LEMBAR PENGESAHAN

PENGGUNAAN SENSOR VIBRASI SEBAGAI PENDETEKSI GETARAN


DAN PENGAMAN TURBIN DI PLTG - 3 PT. PLN (PERSERO)
SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Disusun Untuk Memenuhi Persayaratan Mata Kuliah Kerja Praktek


Pada Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika

oleh:
Rahmat Raska Ramadhani
061530320240

Menyetujui,

Ketua Program Studi Pembimbing Kerja Praktek


Teknik Elektronika

Amperawan, S.T., M.T. Ekawati Prihatini, S.T., M.T.


NIP. 196705231993031002 NIP. 197903102002122003

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Elektro

Yudi Wijanarko, S.T., M.T.


NIP. 196705111992031003

2
LEMBAR PERSETUJUAN

PENGGUNAAN SENSOR VIBRASI SEBAGAI PENDETEKSI GETARAN


DAN PENGAMAN TURBIN DI PLTG-3 PT. PLN (PERSERO)
SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN

Laporan Kerja Praktek ini disusun oleh :

Rahmat Raska Ramadhani

061530320240

Telah diseminarkan di depan dewan penguji


Pada hari Kamis, 04 Januari 2018

Susunan Dewan Penguji

Ketua : Dr. RD. Kusumanto, S.T., M.M.


Anggota : 1. Masayu Anisah, S.T., M.T.
2. Niksen Afrizal, S.T., M.Kom.
3. Ekawati Prihatini, S.T., M.T.

Laporan Kerja Praktek Ini Telah Diterima Sebagai Salah Satu Syarat Untuk
Memenuhi Persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek Pada Jurusan Teknik
Elektro Program Studi Teknik Elektronika

Palembang, Januari 2018


Ketua Program Studi Teknik Elektronika

Amperawan, S.T., M.T.


NIP. 196705231993031002

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat serta karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Kerja Praktik dan Laporan Kerja Praktik yang berjudul “Penggunaan Sensor
Vibrasi Sebagai Pendeteksi Getaran dan Pengaman Turbin di PLTG-3 PT.
PLN (PERSERO) Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan”.
Kerja Praktek ini merupakan salah satu mata kuliah wajib dalam kurikulum
pendidikan Diploma III di Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik
Elektronika Politeknik Negeri Sriwijaya. Tujuan dari adanya Kerja Praktik ini
adalah untuk mengenal secara langsung lingkungan kerja di dalam pabrik serta
membandingkannya dengan teori yang didapat di bangku kuliah.
Dalam pelaksanaan Kerja Praktek dan penyusunan laporan, penulis banyak
mendapatkan bantuan dari berbagai pihak hingga dapat terselesaikan laporan ini
mulai dari pengumpulan data sampai proses penyusunan laporan. Penulis
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada kedua orang tua yang
selalu mendukung dan memberi semangat dalam pembuatan laporan kerja praktik
ini baik itu berupa moril maupun materil. Selain itu terima kasih juga sebesar-
besarnya kepada:

1. Ibu Ekawati Prihatini S.T., M.T., selaku Dosen Pembimbing

Penulis juga mengucapkan terima kasih atas bantuan dan kesempatan yang
telah diberikan kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan
kerja praktik ini, kepada :

1. Bapak DR. Ing Ahmad Taqwa, M.T., selaku Direktur Politeknik Negeri
Sriwijaya Palembang.

2. Bapak Yudi Wijanarko, S.T., M.T., selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang.

3. Bapak Herman Yani, S.T., M.Eng., selaku Sekretaris Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang.

4
4. Bapak Amperawan,S.T., M.T., selaku Ketua Program Studi Teknik
Elektronika Politeknik Negeri Sriwijaya.

5. PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN


KERAMASAN dan bagian Pemeliharaan Instrumen & Kontrol di PT. PLN
(PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN
KERAMASAN atas kesediaannya dan kesempatannya untuk menerima kami
menimba ilmu selama Kerja Praktek ini.
6. Bapak Helmizal dan Bapak Anton Hermanto selaku pembimbing di PT. PLN
(PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN
KERAMASAN atas bimbingan, nasihat dan penjelasannya selama kegiatan
Kerja Praktek.
7. Bapak Bambang, Bapak Maruli serta segenap karyawan lainnya yang sudah
membimbing dan membantu kegiatan Kerja Praktek saat di lapangan.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat


kekurangan dan kekeliruan, baik mengenai isi maupun cara penulisan. Untuk itu
penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun. Penulis
berharap semoga laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi kita semua,
khususnya bagi mahasiswa pada Program Studi Teknik Elektronika Politeknik
Negeri Sriwijaya.

Palembang, Desember 2017

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

5
HALAMAN JUDUL............................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN.............................................................................ii
HALAMAN PERSETUJUAN...........................................................................iii
KATA PENGANTAR..........................................................................................iv
DAFTAR ISI........................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................viii
DAFTAR TABEL................................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................x

BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................1
1.1. Latar Belakang.........................................................................................1
1.2. Perumusan Masalah.................................................................................2
1.3. Batasan Masalah......................................................................................2
1.4. Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek..........................................................2
1.4.1. Tujuan............................................................................................2
1.4.2. Manfaat..........................................................................................2
a. Bagi Mahasiswa.........................................................................2
b. Bagi Politeknik..........................................................................3
c. Bagi Perusahaan.........................................................................3
1.5. Waktu dan Tempat Kerja Praktek............................................................3

BAB II TINJAUAN UMUM...............................................................................4


2.1. Sejarah PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero)....................................4
2.2. Makna Logo Perusahaan..........................................................................6
2.2.1. Bidang Panjang Persegi Vertikal...................................................6
2.2.2. Petir atau Kilat...............................................................................7
2.2.3. Tiga Gelombang............................................................................7
2.3. Sejarah dan Perkembangan PT. Perusahaan Listrik Negara
(Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pengendalian
Pembangkitan Keramasan.......................................................................8
2.4. Lokasi PT. Perusahan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan
Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan.................11
2.5. Produk....................................................................................................13
2.6. Sistem Pemasaran..................................................................................14
2.7. Sistem Manajemen.................................................................................14
2.7.1. Struktur Organisasi......................................................................15
2.7.2. Manajemen Kerja.........................................................................26
2.7.3. Peraturan Kerja............................................................................27

BAB III TINJAUAN PUSTAKA......................................................................29


3.1. Pengertian Turbin Gas...........................................................................29
3.2 Komponen Utama pada Gas Turbin......................................................29

6
3.2.1 Air Inlet.........................................................................................29
3.2.2 Kompresor....................................................................................29
3.2.3 Ruang Bakar.................................................................................31
3.2.4 Turbin............................................................................................32
3.3 Cara Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Gas..........................................34
3.4 Pengertian Sensor..................................................................................37
3.4 Sensor Vibrasi........................................................................................38

BAB IV PEMBAHASAN..................................................................................40
4.1 Sensor Vibrasi yang Digunakan.............................................................40
4.2 Prinsip Kerja Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity
Transducer di Turbin.............................................................................43

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................48


5.1 Kesimpulan............................................................................................48
5.2 Saran......................................................................................................49

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

7
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Logo Perusahaan.........................................................................6
Gambar 2.2 Bidang Persegi Panjang Vertikal.................................................7
Gambar 2.3 Kilat Petir....................................................................................6
Gambar 2.4 Tiga Gelombang..........................................................................6
Gambar 2.5 Kantor PT. PLN (Persero) Pengendalian Pembangkitan
Keramasan..................................................................................8
Gambar 2.6 Peta Geografis PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian
Pembangkitan Keramasan Sumatera Selatan...........................12
Gambar 2.7 Denah Lokasi PT. PLN (Persero) Sektor
Pengendalian Pembangkitan Keramasan.................................13
Gambar 2.8 Rambu Sistem Manajemen Terpadu PT. PLN Persero Sektor
Pembangkitan Keramasan........................................................14
Gambar 2.9 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Sektor
Pengendalian Pembangkitan Keramasan.................................25
Gambar 3.1 Turbin Gas.................................................................................29
Gambar 3.2 Kompresor Axial 17 Tingkat.....................................................31
Gambar 3.3 Ruang Bakar PLTG - 3..............................................................32
Gambar 3.4 Turbin PLTG - 3........................................................................33
Gambar 3.5 Diagram Alir Proses Pembangkit Listrik Tenaga Gas..............34
Gambar 3.6 Tampak Tutup Atas Terbuka Bagian Kompresor......................35
Gambar 3.7 Struktur Bagian Kompresor......................................................35
Gambar 3.8 Ruang Bakar H-25 LNC ( Low NOx Combustor).....................36
Gambar 3.9 Sistem Utama Gas Turbin.........................................................37
Gambar 3.10 Contoh Peletakan Sensor Vibrasi pada Suatu Mesin..............38
Gambar 4.1 Sensitivitas sensor vibrasi 4033-400
jenis velocity transducer..........................................................41
Gambar 4.2 Gambar Sketsa Sensor Vibrasi 4033- 400 Jenis Velocity
Transducer.................................................................................43
Gambar 4.3 Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity Transducer.................44
Gambar 4.4 Diagram Proses Pembacaan dan Konversi Data Sensor
Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity Transducer..............................44
Gambar 4.5 Tampilan Digital Getaran Turbin PLTG - 3..............................45
Gambar 4.6 Kurva Output Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity
Transducer.................................................................................46
Gambar 4.8 Diagram Alir Cara Kerja Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis
Velocity Transducer Terhadap Turbin di PLTG - 3..................47

DAFTAR TABEL

8
Halaman

Tabel 4.1 Tabel Spesifikasi Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis


Velocity Transducer......................................................................42
Tabel 4.2 Tabel Nilai Getaran Turbin di PLTG - 3.......................................49

9
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Lembar Surat Permohonan Kerja Praktek ...................................L1


Lampiran 2. Lembar Izin Pelaksanaan Kerja Praktek dari PerusahaanL2
Lampiran 3. Lembar Catatan Kegiatan Harian Kerja Praktek..........................L3
Lampiran 4. Lembar Absensi Harian Kerja Praktek.........................................L6
Lampiran 5. Lembar Penilaian Mahasiswa dari Perusahaan............................L8
Lampiran 6. Lembar Surat Keterangan Selesai Kerja Praktek.........................L9
Lampiran 7. Lembar Sertifikat Kerja Praktek dari Perusahaan.......................L10
Lampiran 8. Lembar Bimbingan Kerja Praktek..............................................L11
Lampiran 9. Lembar Rekomendasi Seminar Laporan Kerja Praktek.............L12
Lampiran 10. Datasheet Sensor Vibrasi 4033-400 velocity transducer..........L13
Lampiran 11. PT. PLN (PERSERO) Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan................................................................................L15
Lampiran 12. Lembar Revisi Seminar Kerja Praktek.....................................L16

10
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Politeknik merupakan salah satu Perguruan Tinggi Negeri yang menghasilkan
lulusan yang siap kerja, terampil, dan kreatif. Kegiatan praktis dan peningkatan
keterampilan merupakan hal utama pada pendidikan di Politeknik Negeri
Sriwijaya.Untuk menambah wawasan dan pengalaman mahasiswa akan dunia
industri serta menerapkan teori yang telah diterima selama empat semester, maka
mahasiswa Politeknik Negeri Sriwijaya diwajibkan untuk melaksanakan Kerja
Praktek yang dilaksanakan pada suatu instansi.
PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN
KERAMASAN merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang
Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap yang
merupakan salah satu perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) terbesar di
Indonesia. PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN
PEMBANGKITAN KERAMASAN memiliki mesin, peralatan instrumen dan
sistem kendali yang canggih dengan berbagai jenis. Sebagai contoh mesin serta
alat yang terdapat di Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) - 3, di pembangkit
ini terdapat beberapa mesin yang berfungsi sebagai komponen untuk
memproduksi listrik yang memiliki kapasitas daya yang besar. Komponen tersebut
berupa kompresor, ruang bakar, turbin dan generator. Setiap alat atau mesin
tersebut harus memiliki kualitas yang bagus sehingga produk yang dihasilkan
berupa hasil yang optimal dan memuaskan.
Namun setiap alat pasti memiliki ketahanan dan kemampuan sesuai dengan
batas kemampuan operasinya. Cara untuk melindungi agar alat tersebut tidak
keluar dari batas operasi dan tidak membahayakan sekitarnya, maka ada beberapa
alat instrumen yang mampu bekerja untuk melindungi mesin yang terdapat di
pembangkit listrik tersebut. Di sini penulis akan membahas mengenai salah satu
alat instrumen yang mampu melindungi kinerja dari turbin, di mana turbin
merupakan salah satu komponen Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)
1
2

Politeknik Negeri Sriwijaya

khususnya di PLTG -3 di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN


PEMBANGKITAN KERAMASAN. Alat intrumen yang akan dibahas adalah
sensor vibrasi, di mana sensor vibrasi tersebut dapat melindungi getaran yang
diakibatkan turbin ketika beroperasi. Untuk itu penulis akan membahas mengenai
“Penggunaan Sensor Vibrasi Sebagai Pendeteksi Getaran dan Pengaman
Turbin di PLTG - 3 PT. PLN Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan”.

1.2. Perumusan Masalah


Pada kerja praktek ini penulis akan membahas tentang bagaimana kinerja
Pembangkit Listrik Tenaga Gas ( PLTG ) - 3 di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN dan sensor vibrasi di
salah satu komponen utama PLTG - 3.

1.3. Batasan Masalah


Dalam laporan kerja praktek ini hanya akan membahas mengenai Penggunan
Sensor Vibrasi Sebagai Pendeteksi Getaran dan Pengaman Turbin di PLTG - 3
PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN PEMBANGKITAN
KERAMASAN.

1.4. Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek


1.4.1. Tujuan
a. Mempelajari prinsip kerja untuk Penggunaan Sensor Vibrasi pada
Turbin PLTG - 3 di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN.
b. Mempelajari pengoperasian Sensor Vibrasi pada Turbin PLTG - 3
di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PENGENDALIAN
PEMBANGKITAN KERAMASAN.
3

Politeknik Negeri Sriwijaya

1.4.2. Manfaat
a. Bagi Mahasiswa
- Mengetahui prinsip kerja untuk Penggunaan Sensor Vibrasi
pada Turbin PLTG - 3 di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN.
- Mengetahui pengoperasian Sensor Vibrasi pada Turbin
PLTG - 3 di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN.

b. Bagi Politeknik
Sebagai masukan untuk mengevaluasi sampai sejauh mana
kurikulum yang ada sesuai dengan kebutuhan industri.

c. Bagi Perusahaan
- Merupakan sarana untuk menjembatani antara Perusahaan
dan Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang dalam hal
mempersiapkan generasi masa depan yang siap terjun di
dunia kerja.
- Dapat membantu tugas dan pekerjaan Perusahaan sehari-
hari.

1.5. Waktu dan Tempat Kerja Praktek


Kerja praktek dilaksanakan di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PENGENDALIAN PEMBANGKITAN KERAMASAN. Waktu pelaksanaan kerja
praktek mulai tanggal 17 Juli 2017 sampai dengan tanggal 18 Agustus 2017 setiap
hari kerja (Senin - Jum’at) pukul 07:30 WIB s.d 16:00 WIB.
BAB II

TINJAUAN UMUM

.1. Sejarah PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero)


Penyediaan tenaga listrik di Indonesia dimulai sejak didirikannya beberapa
perusahaan listrik milik swasta Belanda di berbagai daerah. Setelah Indonesia
merdeka, perusahaan tersebut dinasionalisasikan pada bulan maret 1958 dibentuk
Penguasa Perusahaan-perusahaan Listrik Gas (P3LG) yang merupakan gabungan
antar perusahaan listrik dan perusahaan gas. Pada tahun 1959 P3LG berubah
menjadi Direktorat Djenderal PLN (DDPLN), dan kemudian berubah lagi menjadi
badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara (BPU-PLN) pada tahun 1965.
Pada tahun 1965 BPU-PLN dibubarkan dan bersama dengan itu didirikan
Perusahaan Listrik Negara dan Perusahaan Gas Negara.
Pada tahun 1972 Perusahaan Listrik Negara ditegaskan statusnya menjadi
Perusahaan Umum (PERUM). dengan berlakunya undang-undang No. 15 tahun
1985 tentang ketenagalistrikan, Perusahaan Umum (PERUM) Listrik Negara
ditetapkan sebagai Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK). Dalam
rangka meningkatkan efisiensi dan efektifitas usaha penyediaan tenaga listrik,
maka Perusahaan Umum (PERUM) yang ditunjuk sebagai Pemegang Kuasa
Usaha Kelistrikan (PKUK), dengan kewajiban menyediakan tenaga listrik bagi
kepentingan umum.
Pada tahun 2002, Undang-Undang mengenai ketenagalistrikan yaitu UU
nomor 20 tahun 2002 disahkan. Berdasarkan UU nomor 22 tahun 2002, PIN tidak
lagi memegang monopoli pemegang kekuasaan dibidang ketenagalistrikan akan
dibuka untuk sektor swasta dan koperasi melalui pembentukan pasar kompetensi.
Mahkamah konstitusi dalam Amar keputusan untuk Yudicial Review UU no
20 tahun 2002 dinilai bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Republik
Indonesia tahun 1945, dengan demikian UU no 20 tahun 2002 tentang
tenagalistrikan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat dan memberlakukan
kembali UU ketenagalistrikan Nomor 15 tahun 1985 sehingga PLN kembali
menjadi satu-satunya BUMN Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK).
4
5

Politeknik Negeri Sriwijaya

Selain UU dalam sektor ketenagalistrikan, dari sisi korporat impelentasi,


pelaksanaan tugas sebagai PKUK berpedoman pada UU nomor 19 tahun 2002
tentang BUMN.
Dalam perkembangannya, PT. PLN (Persero) telah mendirikan 6 anak
Perusahaan dan 1 Perusahaan Patungan yaitu :
a. PT. Indonesia Power yang bergerak dibidang pembangkitan tenaga listrik dan
usaha-usaha lain yang terkait, yang berdiri tanggal 3 Oktober 1995 dengan
nama PT. PJB 1 dan baru tanggal 1 September 2000 namanya berubah menjadi
PT. Indonesia Power.
b. PT. Pembangkitan Jawa Bali (PT. PJB) bergerak dibidang pembangkitan tenaga
listrik dan usah-usaha lainnya yang terkait dan berdiri tanggal 22 September
2000, namanya berubah menjadi PT. PJB.
c. Pelayanan Listrik Nasional Batam (PT. PLN Batam) yang bergerak dalam
usaha penyediaan tenaga listrik bagi kepentingan umum di Wilayah Pulau
Batam, didirikan tanggal 3 Oktober 2000.
d. PT. Indonesia Comments Plus, yang bergerak dalam bidang usaha
telekomunikasi didirikan pada tanggal 3 Oktober 2000.
e. PT. Prima Layanan National Enjiniring, Rekayasa Enjiniring dan Supervisi
Konstruksi, didirikan pada tanggal 3 Oktober 2000
f. Pelayanan Listrik Nasional Tarakan (PT. PLN Tarakan), bergerak dalam bidang
usaha penyediaan tenaga listrik bagi kepentingan umum di wilayah Pulau
Tarakan.
g. Geo Dipa Energi, perusahaan patungan PLN - PERTAMINA yang bergerak
dibidang Pembangkitan Tenaga Listrik terutama yang meggunakan energi
Panas Bumi. Sebagai Perusahaan Perseroan Terbatas, maka Anak Perusahaan
diharapkan dapat bergerak lebih leluasa dengan antra lain membentuk
Perusahaan Joint Venture, menjual Saham dalam Bursa Efek, menerbitkan
Obligasi dan kegiatan-kegiatan usaha lainnya. Disamping itu, untuk
mengantisipasi Otonomi daerah, PLN juga telah membentuk Unit Bisnis
6

Politeknik Negeri Sriwijaya

Strategis berdasarkan kewilayahan dengan kewenanagan manajemen yang


lebih luas.
Konsumsi Listrik di Indonesia secara rata-rata adalah 473 kWh/kapita pada
2003. Angka ini masih tergolong rendah dibandingkan rata-rata konsumsi listrik
dunia yang mencapai 2215 kWh/kapita (perkiraan 2005). Dalam daftar yang
dikeluarkan oleh The Word Fact Book, Indonesia menempati urutan 154 dari 216
yang ada dalam daftar.

2.2. Makna Logo Perusahaan


Bentuk, warna dan makna lambang Perusahaan resmi yang digunakan adalah
yang tercantum pada Lampiran Syarat Keputusan Direksi Perusahaan Umum
Listrik Negara No. : 031/DIR/76 Tanggal : 1 Juni 1976, mengenai Pembakuan
Lambang Perusahaan Umum Listrik Negara.

Gambar 2.1 Logo Perusahaan.


(https://id.wikipedia.org/wiki/Perusahaan_Listrik_Negara)

2.2.1. Bidang Persegi Panjang Vertikal


Menjadi bidang dasar bagi elemen-elemen lambang lainnya,
melambangkan bahwa PT. PLN (Persero) merupakan wadah atau organisasi
yang terorganisir dengan sempurna. Berwarna kuning untuk menggambarkan
pencerahan, seperti yang diharapkan PLN bahwa listrik mampu menciptakan
pencerahan bagi kehidupan masyarakat. Kuning juga melambangkan
7

Politeknik Negeri Sriwijaya

semangat yang menyala-nyala dimiliki tiap insan yang berkarya di


perusahaan ini.

Gambar 2.2 Bidang Persegi Panjang Vertikal.


(https://www.slideshare.net/avsai/laporann-prakerin-pt-pln-persero-area-
surabaya-utara)

2.2.2. Petir atau Kilat


Melambangkan tenaga listrik yang terkandung di dalamnya sebagai
produk jasa utama yang dihasilkan oleh perusahaan. Selain itu petir pun
mengartikan kerja cepat dan tepat para insan PT. PLN (Persero) dalam
memberikan solusi terbaik bagi para pelanggannya. Warna yang merah
melambangkan kedewasaan PLN sebagai perusahaan listrik pertama di
Indonesia dan kedinamisan gerak laju perusahaan beserta tiap insan
perusahaan serta keberanian dalam menghadapi tantangan perkembangan
zaman.

Gambar 2.3 Kilat Petir.


(https://www.slideshare.net/avsai/laporann-prakerin-pt-pln-persero-area-
surabaya-utara)

2.2.3. Tiga Gelombang


8

Politeknik Negeri Sriwijaya

Memiliki arti gaya rambut energi listrik yang dialirkan oleh tiga
bidang usaha utama yang digeluti perusahaan yaitu pembangkitan, penyaluran
dan distribusi yang seiring sejalan dengan kerja keras para insan PT. PLN
(Persero) guna memberikan layanan terbaik bagi pelanggan. Diberi warna
biru untuk menampilkan kesan konstan (sesuatu yang tepat) seperti halnya
listrik yang tetap diperlukan dalam kehidupan manusia. Di samping itu biru
juga melambangkan keandalan yang dimiliki insan-insan perusahaan dalam
memberikan layanan terbaik bagi para pelanggannya.

Gambar 2.4 Tiga Gelombang.


(https://www.slideshare.net/avsai/laporann-prakerin-pt-pln-persero-
area-surabaya-utara)

Logo tersebut menandakan bahwa perusahaan ini bergerak dalam


bidang penjualan dan penyediaan tenaga listrik serta pelayanan terhadap
pelanggan.

.3. Sejarah dan Perkembangan PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero)


Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan
9

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 2.5 Kantor PT. PLN (Persero) Pengendalian Pembangkitan


Keramasan.
(PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan, 2016)

PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor


Pengendalian Pembangkitan Keramasan pada mulanya diawali dengan
perencanaan pembangunan unit PLTU Keramasan yaitu tahun 1962, dimana pada
saat itu kemampuan dari PLTD Boom Baru (dibawah pengelolaan PLN Cabang
Palembang) tidak dapat lagi memenuhi permintaan kebutuhan tenaga listrik untuk
para konsumen.
Tahun 1963 dimulai pelaksanaan pembangunan berupa penyediaan tanah,
penimbunan rawa-rawa dan penampungan peralatan yang didatangkan dari
Yoguslavia. Pada tahun 1964-1968, kegiatan pembangunan mengalami slow
down, akibat tidak tersedianya dana pembangunan. Setelah ditetapkannya proyek
Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Keramasan sebagai salah satu bagian dari
proyek Pembangunan Lima Tahun (Pelita) I Nasional (1 April 1969) tahap demi
tahap dilanjutkan pembangunannya sampai tahun 1974.
Tanggal 1 Januari 1975, mantan Presiden Soeharto meresmikan Trial
Operation Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Unit I dan Unit II Keramasan
Palembang yang merupakan bagian dari unit kerja PT. Perusahaan Listrik Negara
(Persero) Pembangkitan Sumbagsel yang mengemban tugas melaksanakan
10

Politeknik Negeri Sriwijaya

penyediaan dan pelayanan tenaga listrik di Sumbagsel, khususnya di Kotamadya


Palembang dengan sistem interkoneksi 70 KV. Tetapi sistem interkoneksi tersebut
belum memenuhi kebutuhan listrik di Kotamadya Palembang sehingga pada tahun
1979 dibangun Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) Unit III di Keramasan
dengan kapasitas 14,5 MW dan mulai dioperasikan pada tahun 1983.
Meningkatnya kebutuhan energi listrik di Sumbagsel, PT. Perusahaan Listrik
Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan mulai membangun sektor pembangkit listrik lainnya di wilayah
Sumbagsel.
Tahun 2002, didirikan Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) Unit I
Indralaya yang dibawah manajemen PT. Indonesia Power. Tahun 2005 PT.
Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor
Pengendalian Pembangkitan Keramasan membangun Pembangkit Listrik Tenaga
Gas (PLTG) Unit II Indralaya yang langsung berada dibawah manajemen Sektor
Keramasan.
Tahun 2006, PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan
Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan berencana untuk
membangun pembangkit listrik yang menerapkan prinsip siklus kombinasi
Brayton dan Rankine. Tujuan penggunaan siklus kombinasi ini adalah untuk
memanfaatkan panas buang dari siklus Brayton yang dimanfaatkan untuk
pemanasan awal pembuatan steam sehingga konsumsi bahan bakar lebih
ekonomis. Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap Indralaya diharapkan dapat
mengimbangi peningkatan kebutuhan listrik di daerah Sumbagsel sebesar
1.273.754,04 MW. Maka, pada tahun 2008 dilakukan peresmian Pembangkit
Listrik Tenaga Gas dan Uap Indralaya.
Pada tanggal 22 Maret 2011 dilakukan penandatanganan kontrak
pembangunan PLTGU Unit I dan Unit II Sektor Keramasan Palembang, PT. PLN
(Persero) bekerjasama dengan Marubeni Corp sebagai kontraktor dengan nilai
kontrak yang mencapai Rp. 98.208.800.000 (sembilan puluh delapan miliar dua
ratus delapan juta delapan ratus ribu rupiah). Hal ini bertujuan untuk
11

Politeknik Negeri Sriwijaya

menggantikan peran PLTU unit I dan II Keramasan yang akan berhenti beroperasi,
sehingga kebutuhan energi listrik di Sumbagsel sebesar 1.320.163,15 MW dapat
terpenuhi.
Tahun 2012, PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Sektor Keramasan
membangun Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap karena kebutuhan energi
listrik di Sumbagsel meningkat menjadi 1.339.971,87 MW.
Pada 10 Februari 2014 Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap Sektor
Keramasan diresmikan dan dioperasikan untuk pertama kalinya. Pembangkit
Listrik Tenaga Gas dan Uap Sektor Keramasan diharapkan dapat mengimbangi
peningkatan kebutuhan listrik di daerah Sumbagsel.
Dalam rangka meningkatkan efisiensi dan produktivitas pengelolaan tenaga
listrik dikawasan Sumatera maka Direksi PT. PLN (Persero) menetapkan
kebijakan untuk melakukan restrukturisasi organisasi pengelola kelistrikan
dikawasan pulau Sumatera yang saat ini dilaksanakan oleh PT. PLN (persero)
wilayah III dan IV dengan membentuk unit Organisasi Pembangkitan Sumatera
Bagian Selatan berdasarkan keputusan direksi PT. PLN (Persero) No.
177.K/010./DIR/2004 tanggal 24 Agustus 2004. Tujuan pokok kantor Induk PT
PLN (Persero) Pembangkitan Sumatera Bagian Selatan adalah mengusahakan
pembangkitan dan penyedian listrik dalam jumlah yang memadai serta melakukan
usaha sesuai dengan kaidah ekonomi yang sehat, memperhatikan kepentingan
stake holder serta meningkatkan kepuasan pelanggan.
Wilayah kerja kantor induk PT. PLN (Persero) Pembangkitan Sumatera
Bagian Selatan meliputi 9 Sektor Pembangkitan yaitu :
1. Sektor Pengendalian Pembangkitan Bengkulu, mulai beroperasi tahun 1972.
2. Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan, mulai beroperasi tahun 1975.
3. Sektor Pengendalian Pembangkitan Bukit Tinggi, mulai beroperasi tahun 1977.
4. Sektor Pembangkitan Bukit Asam, mulai beroperasi tahun 1987.
5. Sektor Pengendalian Pembangkitan Ombilin, mulai beroperasi tahun 1996.
6. Sektor Pengendalian Pembangkitan Bandar lampung, mulai beroperasi tahun
2001.
12

Politeknik Negeri Sriwijaya

7. Sektor Pembangkitan Tarahan, mulai beroperasi tahun 2007.


8. Sektor Pengendalian Pembangkitan Jambi, mulai beroperasi tahun 2009.
9. Sektor Pembangkitan Teluk Sirih, mulai beroperasi tahun 2014.

2.4. Lokasi PT. Perusahan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan


Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan
PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor
Pengendalian Pembangkitan Keramasan berlokasi di jalan Abikusno Cokrosuyoso
No.24 Kelurahan Kemang Agung, Kertapati, Palembang. Lokasi perusahaan
berada ± 6 Km dari pusat kota dan berada di sebelah selatan Sungai Musi. Bila
ditinjau dari tata letak PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan
Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan berada disebelah timur
Sungai Keramasan.
Gambar Lokasi PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan
Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan dapat dilihat pada
Gambar 1 dan 2.
13

Politeknik Negeri Sriwijaya

PT. PLN
(Persero) Sektor
Pengendalian
Pembangkitan
Keramasan
Sumatera Selatan

Gambar 2.6 Peta Geografis PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan Sumatera Selatan. (https://www.google.co.id/maps/dir/''/PT+PLN+
(Persero)+Sektor+Dalkit+Keramasan,+Jl.+Abi+Kusno+Cokro+Suyoso,
+Kemang+Agung,+Kertapati,+Palembang+City,+South+Sumatra+30146)
14

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 2.7 Denah Lokasi PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan.
(PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan, 2016)

.5. Produk
Produk yang dihasilkan dari PLTGU PT. PLN (Persero) Pembangkitan
Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan mempunyai 2 unit
PLTGU yang menghasilkan listrik 40 MW per unit yang dihasilkan sebesar ± 27
MW dan generator turbin uap sebesar ± 13 MW. Berdasarkan total daya generator
turbin gas dan turbin uap, daya sebesar 2 MW untuk satu unitnya dikonsumsi PT.
PLN (Persero) Pengendalian Pembangkitan Keramasan, sedangkan sisa total daya
sebesar 76 MW dipasarkan ke masyarakat. Kemudian Pembangkit Listrik Tenaga
15

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gas (PLTG) Unit III di Keramasan mengahsilkan listrik dengan kapasitas 14,5
MW.
16

Politeknik Negeri Sriwijaya

.6. Sistem Pemasaran


PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor
Pengendalian Pembangkitan Keramasan merupakan perusahaan yang
menjalankan usaha komersial dalam bidang pembangkitan tenaga listrik.
Tegangan yang dihasilkan generator yang berasal dari pembangkitan Sektor
Keramasan yang menyalurkan listrik sebesar 150 KV menuju ke UPT (Unit
Penyalur Transmisi). UPT adalah gardu induk di unit – unit pembangkit yang
terdiri dari Pembangkit Sektor Keramasan, PLTU Bukit Asam, PLTU Tarahan,
PLTU Ombilin. Arus dan tegangan listrik yang dihasilkan oleh pembangkit Sektor
Keramasan bagian pertama terlebih dahulu disalurkan ke kota Palembang sebesar
70 KV dan bagian kedua aliran listrik juga di distribusikan ke plant Sumatera
seperti Banda Aceh, Medan, Jambi, Lampung sebesar 11,5 KV. Saluran 70 KV di
kota Palembang menginterkoneksikan antara pembangkit tenaga listrik yang ada
di Boom Baru, Sungai Juaro dan Keramasan. Sistem interkoneksi berfungsi untuk
memenuhi kebutuhan listrik setiap sektor apabila terdapat gangguan ataupun
ketika dilakukan pemeliharan. Tegangan 70 KV didapat dengan menaikkan
tegangan pada pusat pembangkit melalui Step Up Transformer lalu disalurkan
melalui saluran transmisi ke gardu-gardu induk. Pada gardu induk tegangan 70
KV diturunkan menjadi 20 KV melalui Step Down Transformer yang akan
disalurkan ke distributor. Selanjutnya disalurkan ke rumah-rumah masyarakat
dengan menurunkan tegangannya menjadi 220-380 V.

.7. Sistem Manajemen


17

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 2.8 Rambu Sistem Manajemen Terpadu PT. PLN Persero Sektor
Pembangkitan Keramasan. (PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian
Pembangkitan Keramasan, 2016)

Dalam menjalankan kegiatannya, PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan


Keramasan telah menerapkan standar ISO 9001, 14001 & SMK3 yang dilengkapi
dengan perangkat kerja yang disusun dalam satu susunan organisasi.

2.7.1. Struktur Organisasi


Struktur organisasi adalah suatu gambaran yang memperlihatkan
aspek-aspek yang penting dari organisasi. Struktur organisasi dibentuk
dengan tujuan untuk menciptakan koordinasi dan komunikasi dalam kerja
sama yang baik antara para karyawan dalam suatu perusahaan sehingga
tujuan dari perusahaan dapat tercapai.
PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel
Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan Unit PLTGU (Pembangkit
Listrik Tenaga Gas dan Uap) dilengkapi dengan perangkat kerja yang disusun
dalam satu susunan organisasi line and staff, dimana pimpinan tertinggi
dipimpin oleh Manajer Sektor yang membawahi Senior Specialist II/
Assistant Analyst Quality Assurance, Senior Specialist II/ Analyst/ Assistant
Analyst Kinerja, Senior Specialist II/ Analyst/ Assistant Analyst Manajemen
Risiko, Asisten Manajer Engineering, Asisten Manajer Operasi dan
Pemeliharaan dan Asisten Manajer SDM (Sumber Daya Manusia) dan
Administrasi, Supervisor SDM dan Umum, Supervisor Keuangan, Supervisor
Logistik dan langsung membawahi seluruh Manajer-manajer Pusat Listrik
yaitu Manajer Pembangkit Listrik Tenaga Diesel/ Pembangkit Listrik Tenaga
Gas Merah Mata, Manajer PLTGU Indralaya dan Manajer PLTGU
Keramasan.
Adapun tugas pokok dari pimpinan-pimpinan PT. PLN Pembangkitan
Sektor Pengendalian dan Pembangkitan Keramasan, sebagai berikut:
18

Politeknik Negeri Sriwijaya

1. Manajer Sektor
a. Mengusulkan rencana kerja dan anggaran perusahaan dan LKAO
tahunan PLN Sektor sebagai pedoman pelaksanaan program kerja
tahun berjalan.
b. Menetapkan anggaran O/M kepada Manajer Pusat Listrik.
c. Menetapkan target kinerja operasi masing-masing Manajer Pusat
Listrik.
d. Memutuskan dan mengendalikan pelaksanaan kebijakan strategis
dalam rangka pencapaian sasaran program kerja LKAO dan terget
kinerja unit.
e. Membina dan mengendalikan tata kelola operasi dan pemeliharaan
pembangkit, Operational Performance Improvement (OPI),
pengadaan dan pemakaian material (spare part, bahan bakar, pelumas,
bahan kimia, material konsumabel) dan jasa pekerjaan, cashflow,
emolumen pegawai, pemberdayaan SDM dan penegakan peraturan
disiplin pegawai.
f. Memotivasi pelaksanaan pengawasan melekat dalam implementasi
bisnis proses dibagian operasi, pemeliharaan, dan enjinering (serta
administrasi pusat-pusat listrik).
g. Melakukan pembinaan, pengawasan dan penyempurnaan penerapan
sistem kualitas proses bisnis, sistem keselamatan dan kesehatan kerja
serta lingkungan secara berkesinambungan untuk memastikan
terciptanya iklim dan kualitas kerja yang kondusif.
h. Menyampaikan laporan realisasi kinerja untuk pertanggungjawaban
pencapaian realisasi target kinerja dan upaya perbaikan.
i. Mengupayakan peningkatan efisiensi dan keandalan serta mendorong
terlaksananya inovasi secara berkesinambungan.
j. Mengelola kegiatan CSR (Corporate Social Responsibility) sesuai
dengan aturan yang berlaku.
2. Senior Specialist II/ Assistant Analyst Quality Assurance
a Membantu manajer sektor dalam melaksanakan program kerja
pengendalian dan supervisi manajemen keuangan, manajemen teknik,
19

Politeknik Negeri Sriwijaya

manajemen SDM, dan manajemen terpadu sesuai program kerja


perusahaan.
b Mengusulkan langkah perbaikan yang menyangkut supervise
manajemen keuangan, manajemen teknik, dan manajemen SDM
sesuai program kerja perusahaan.
c Membuat rekomendasi menyangkut proses manajemen dan
operasional.
d Memberikan masukan dan saran dalam pelaksanaan mitigasi resiko
(Risk Assesment).
3. Senior Specialist II/ Analyst/ Assistant Analyst Kinerja
a. Menyusun road map kinerja, serta mengevaluasi dan melaksanakan
upaya-upaya pencapaian kinerja sebagai bahan pertimbangan
pengambilan keputusan manajemen untuk mencapai target sesuai
kontrak manajemen.
b. Menilai Kinerja Unit secara periodik.
c. Menyusun LM (Laporan Manajemen) dan LPTK (Laporan Penilaian
Tingkat Kinerja) unit pembangkitan secara periodik.
d. Melaksanakan kinerja bidang dalam proses penginputan data QPR
(Quick Performance Result).
e. Menyusun langkah perbaikan dan monitoring pencapaian kinerja unit.
f. Menyusun laporan OEE (Overall Eficiency Effectivitness).
4. Senior Specialist II/ Analyst/ Assistant Analyst Manajemen Risiko
a. Menyusun identifikasi risiko.
b. Menganalisa dan menentukan level risiko.
c. Menjalankan program mitigasi risiko.
d. Memberikan masukan dan saran dalam pelaksanaan mitigasi risiko
(Risk Assesment).
e. Menyusun laporan sesuai bidang tugasnya.
20

Politeknik Negeri Sriwijaya

5. Asisten Manajer Engineering


Asisten Manajer Engineering memiliki tanggung jawab dan wewenang
untuk:
a. Mengkoordinasikan, menganalisa, dan mengevaluasi pelaksanaan
kegiatan SERP (System Equipment Reability Prioritization) dan
FMEA (Failure Mode and Effect Analysis) peralatan pembangkit.
b. Mengkoordinasikan, menganalisa, dan mengevaluasi RCFA (Root
Cause Failure Analysis) pembangkit.
c. Mengkoordinasikan, menganalisa, dan mengevaluasi kegiatan dan
rekomendasi PdM (Predictive Maintenance) peralatan pembangkit.
d. Melaksanakan kegiatan Reverse dan Rekayasa Engineering.
e. Mengevaluasi kelayakan karya inovasi pegawai/tim kerja.
f. Melaksanakan assessment kesehatan peralatan pembangkit dan
membuat rekomendasi pemulihan/penyehatan pembangkit.
g. Mengkoordinasikan, merencanakan, dan mengevaluasi kegiatan
teknologi informasi, meliputi pemeliharaan data informasi,
pemeliharaan infrastruktur, keamanan informasi, dan pelayanan
kebutuhan user.
h. Mengkoordinir penyusunan PRK (Program Rencana Kerja) bidang
engineering.
i. Membina bawahan yang menjadi kewenangannya.
j. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya dari atasan sesuai dengan
kewenangan dan lingkup kerjanya,
k. Mengkoordinir pendelegasian OPI.
l. Menyusun Anggaran Investasi dan Operasi.
6. Asisten Manajer Operasi dan Pemeliharaan
Asisten Manajer Operasi dan Pemeliharaan memiliki tanggung jawab dan
berwewenang untuk:
a. Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan operasi dan
pemeliharaan.
b. Mengkoordinasikan dan mengendalikan biaya operasi dan
pemeliharaan dan pengadaan bahan (spare part dan bahan bakar)
secara efektif dan efisien sesuai anggaran yang ditetapkan.
c. Mengawasi pekerjaan operasi dan pemeliharaan unit dan
mengevaluasi hasil kerja operasi dan pemeliharaan pembangkit.
21

Politeknik Negeri Sriwijaya

d. Mengawasi manajemen outage.


e. Melakukan pengembangan, pembinaan serta penilaian bawahan
dibidangnya untuk meningkatkan kompetensi, kinerja dan motivasi
kerja.
f. Mengelola pemeliharaan preventif, korektif, re-engineering dan OH
(Operation Head), termasuk ketersediaan tools.
g. Membuat berita acara transfer energi.
7. Asisten Manajer Keuangan, SDM dan Admistrasi
Asisten Manajer SDM dan Administrasi memiliki tanggung jawab dan
wewenang untuk :
a. Mengkoordinasikan penyusunan dan evaluasi RKAP (Rencana Kerja
dan Anggaran Perusahaan) bidang SDM dan Administrasi untuk
persiapan RKAP tahun berikutnya.
b. Mengendalikan proses kesekretarian, sarana dan prasarana kantor
serta keamanan di lingkungan kerja untuk tercapainya tertib
administrasi, keamanan dan kenyamanan lingkungan kerja.
c. Mengawasi pelaksanaan penghitungan gaji dan emolument pegawai,
data disiplin pegawai dan usulan serta pelaksanaan Diklat (Pendidikan
dan Pelatihan) untuk memastikan seluruh operasional kepegawaian
dan Diklat terdata dengan benar, akurat, tepat waktu sesuai dengan
sistem administrasi perusahaan.
d. Memonitor dan mengawasi kegiatan anggaran dan keuangan serta
pencatatan transaksi guna memastikan seluruh transaksi keuangan
diproses/dicatat dengan benar, akurat, tepat waktu sesuai dengan
akuntansi perusahaan.
e. Memonitor persediaan logistik untuk memenuhi kebutuhan
perusahaan serta mencapai tertib logistik sesuai dengan aturan yang
telah ditetapkan perusahaan.
f. Memonitor dan mengevaluasi pengiriman BBM (Bahan Bakar
Minyak) dari pihak ketiga dan pemakaian BBM.
g. Membuat laporan mengenai SDM, keuangan, K3 (Keselamatan
Kesehatan Kerja) serta logistik sebagai bahan masukan manajemen
untuk mengambil keputusan lebih lanjut.
22

Politeknik Negeri Sriwijaya

h. Melakukan pengembangan SDM melalui mutasi, pembinaan


kompetensi dan karir serta penilaian bawahan dibidangnya untuk
meningkatkan kompetensi, kinerja, dan motivasi kerja.
i. Mengevaluasi dan menandatangani data pembayaran biaya
pemeriksaan dan pengobatan Pegawai/Pensiunan, bantuan kacamata
bagi pegawai/pensiunan sesuai ketentuan.
j. Mengevaluasi dan pengendalian kontrak kerja dengan pihak ketiga
sesuai permintaan dari bidang/fungsi.
k. Mengelola kehumasan untuk membangun komunikasi yang efektif
dengan pihak-pihak terkait.
l. Mengendalikan dan menjaga keamanan/keutuhan aset perusahaan
untuk kelancaran operasional perusahaan.
m. Menganalisis, mengevaluasi serta koordinasi mengenai seluruh
kegiatan yang terkait dengan pencapaian kinerja yang terkait dengan
bidang tugasnya.
n. Membina dan melaksanakan program konseling untuk pembinaan
pegawai.
8. Supervisor SDM dan Umum
a. Melakukan perencanaan terhadap kegiatan kesekretariatan dan rumah
tangga kantor, pemeliharaan kendaraan dinas, serta pengadaan fasilitas
kantor.
b. Mengkoordinasi dan mengawasi kegiatan pemeliharaan fasilitas
kantor, yang menyangkut sarana dan prasarana, serta mengambil
langkah-langkah yang dianggap perlu guna menjaga tersedianya
fasilitas yang mampu mendukung terlaksananya kegiatan kantor, baik
itu perbaikan terhadap fasilitas yang telah ada maupun pengadaan
fasilitas baru untuk mengganti sarana dan prasarana yang telah rusak.
c. Mengelola kehumasan untuk membangun komunikasi yang efektif
dengan pihak-pihak terkait.
d. Memeriksa penyusunan daftar gaji dan emolument serta pajak.
e. Mengawasi dan menegakkan disiplin pegawai, memonitor
pelaksanaan diklat.
23

Politeknik Negeri Sriwijaya

f. Memonitor penyusunan usulan pembinaan kompetensi dan karir,


rotasi, mutasi, penilaian pegawai dan struktur organisasi serta job
description agar dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
perusahaan.
g. Mengatur pelaksanaan pembuatan SK (Surat Keputusan).
h. Melakukan pengembangan, pembinaan serta penilaian bawahan
dibidang Kepegawaian dan Diklat untuk peningkatan kinerja.
i. Melakukan perencanaan terhadap kegiatan K3 dan Keamanan dan
mengusulkan anggaran pembiayaan kegiatan K3 dan keamanan untuk
menciptakan keselamatan, keamanan dan ketertiban dalam bekerja.
j. Mengawasi kegiatan K3 sehingga adanya keselamatan dalam bekerja
dan tidak terjadinya gangguan keamanan diwilayah kerja PLN.
k. Melaporkan hasil kerja per waktu tertentu berkaitan dengan
pelaksanaan tugas Sekretariat dan Umum, administrasi SDM, K3 &
Keamanan yang disampaikan langsung kepada Asisten Manajer SDM,
Keuangan & Administrasi.
9. Supervisor Keuangan
a. Mengelola dan mengendalikan penyusunan RKAP (Rencana Kerja
dan Anggaran), SKI (Surat Kuasa Investasi), SKO (Surat Keputusan
Otorisasi) dan realisasi anggaran.
b. Mengevaluasi data biaya dan pendapatan untuk memudahkan
penyusunan anggaran serta menganalisis realisasi anggaran.
c. Melakukan verifikasi tagihan, bukti-bukti pembayaran, surat-surat
berharga serta menyetujui tagihan tersebut bila sudah sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
d. Monitoring jaminan / garansi bank.
e. Monitoring persediaan BBM, HU (Harian Umum), PDT (Portable
Data Terminal), AT (Advanced Technology).
f. Memonitor penyusunan laporan keuangan berkala (triwulan, semester,
tahunan) untuk diinformasikan pada pihak manajemen dan Kantor
Induk.
g. Menjamin tersedianya likuiditas untuk operasional Perusahaan.
h. Memonitor pelaksanaan pembayaran kepada pihak internal dan
eksternal.
24

Politeknik Negeri Sriwijaya

i. Membina bawahan yang menjadi kewenangannya.


j. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya dari atasan sesuai dengan
kewenangan dan lingkup kerjanya.
10. Supervisor Logistik
a. Memonitor proses administrasi barang yang masuk agar sesuai dengan
spesifikasi.
b. Pembuatan PO (Purchase Order).
c. Memonitor penerimaan, pemakaian dan selisih bahan bakar, pelumas,
dan material lainnya.
d. Memonitor penerimaan dan pemakaian stock bahan bakar, pelumas,
dan material lainnya.
e. Momonitor kelancaran tugas tata laksana gudang dan penerimaan
bahan bakar, pelumas, dan material lainnya.
f. Melaksanakan pemeriksaan mutu barang dan jasa agar kualitas dan
kuantitas sesuai dengan spesifikasi.
g. Menyusun laporan pertanggung jawaban penerimaan dan pengeluaran
bahan bakar, pelumas, dan material lainnya.
25

Politeknik Negeri Sriwijaya

11. Manajer Pusat Listrik


Manager Pusat Listrik merupakan pimpinan disetiap pusat listrik, yaitu
Manajer PLTD/PLTG Merah Mata, Manajer PLTGU Indralaya dan
Manajer PLTGU Keramasan. Manajer Unit Pembangkit PLTGU
Keramasan memiliki tanggung jawab dan wewenang untuk :
a. Menyusun usulan RKAP Pusat Listrik ke kantor sektor berikut cash
flow kebutuhan perbulan.
b. Menyusun rencana kerja operasi dan pemeliharaan unit pembangkit.
c. Mengkoordinir operasi dan pemeliharaan pembangkit sesuai dengan
prosedur / manual books yang berlaku.
d. Mengelola dan mengendalikan anggaran rutin Pusat Listrik dan
administrasi sesuai pagu anggaran yang ditetapkan Kantor Sektor.
e. Memeriksa dan mengevaluasi laporan pengoperasian, pemeliharaan
dan administrasi sebagai bahan laporan.
f. Melaksanakan tertib administrasi perbekalan / Tata Usaha Gudang.
g. Melaporkan realisasi keuangan anggaran rutin dan adminitrasi Pusat
Listrik.
h. Memantau, mengkoordinasikan dan mengendalikan kondisi
lingkungan disekitar pembangkit.
i. Melakukan pembinaan terhadap bawahan yang menjadi tanggung
jawab dan kewenagannya.
j. Melaksanakan peraturan SMM (System Management Mode), SML
(Sistem Menejemen Lingkungan), SMK3 (Sistem Menjemen
Kesehatan dan Keselamatan Kerja) & KLH (Kementerian Lingkungan
Hidup).

Manajer unit pusat listrik dalam kesehariannya dibantu oleh:


a. Supervisor Operasi
Dalam struktur organisasi Supervisor Operasi terdiri dari Supervisor
Operasi A, Supervisor Operasi B, Supervisor Operasi C, dan
Supervisor Operasi D. Tugas Supervisor Operasi adalah mengawasi
dan mengkoordinir pelaksanaan kegiatan pengoperasian. Masing-
masing Supervisor dibantu oleh para operator agar setiap proses di
pabrik berjalan dengan baik.
26

Politeknik Negeri Sriwijaya

b. Supervisor/ Engineer/ Technician/ Assistant Engineer/ Assistant


Technician/ Junior Engineer/ Junior Technician Perencanaan dan
Pengendalian Pemeliharaan :
 Merencanakan dan mengendalikan WO (Work Order) sesuai
frame work WPC (Work Planning Control) pada kegiatan
pemeliharaan periodik dan khusus.
 Merencanakan/menyiapkan kebutuhan material, tools, man power
(Resouce Planning) & Scheduling eksekusi WO.
 Melakukan review, improvement & up date schedule/skope
predictive maintenance dan tindak lanjut rekomendasi
engineering.
 Mengevaluasi data riwayat pemeliharaan equipment dan membuat
statistik riwayat pemeliharaan.
 Mengukur dan mengevaluasi secara periodik indikator utama
pemeliharaan/maintenance mix (jumlah WO, Man Hour, Cost).
 Malaksanakan dan mengelola management outage.
 Melaksanakan evaluasi hasil pemeliharaan rutin.
c. Supervisor Engineer/ Assistant Engineer/ Junior engineer lingkungan
dan ketenagalistrikan.
 Mengevaluasi pelaksanaan keselamatan ketenagalistrikan dan
pengelolaan lingkungan.
 Menyusun laporan realisasi pencapaian target K2 (Keselamatan
Ketenagalistrikan) dan lingkungan hidup.
27

Politeknik Negeri Sriwijaya

MANAJER SEKTOR

SPV PELAKSANA PENGADAAN

SENIOR SPECIALIST II/ANALYST/ASS.ANALYST QUALITYANALYST/ASSISTANT


ASSURANCE
SENIOR SPECIALIST II/ANALYST/ASS.ANALYST MANAJEMENANALYST
RESIKO KINERJA

ASISTEN MANAJERASISTEN
ENGINEERING ASISTEN MANAJER SDM & ADM
MANAJER OPERASI DAN PEMELIHARAAN

SUPERVISOR SDM & UMUM


SUPERVISORSPV.
ENGINEERING
LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN KETENAGALISTRIKAN

SUPERVISOR KEUANGAN

SUPERVISOR LOGISTIK

MANAJER PLTG/U KERAMASAN

SUPERVISOR OPERASI SHIFT A

SUPERVISOR OPERASI SHIFT B

SUPERVISOR OPERASI SHIFT C

SUPERVISOR OPERASI SHIFT D

SUPERVISOR PEMELIHARAAN

SUPERVISOR LINGKUNGAN K2 & ADM


28

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 2.9 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian


Pembangkitan Keramasan.
(PT. PLN (Persero) Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan, 2016)
29

Politeknik Negeri Sriwijaya

.7.2. Manajemen Kerja


Sistem kerja yang digunakan oleh PT. Perusahaan Listrik Negara
(Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan adalah sistem kerja shift dan non shift. Adapun peraturan kerja
dengan sistem kerja non shift berlaku bagi staff dengan waktu kerja selama
lima hari, yaitu hari senin sampai jum’at pukul 07.30 – 16.00 WIB, waktu
istirahat selama satu jam mulai dari pukul 12.00 s/d 13.00 WIB berlaku pada
hari Senin sampai Kamis, sedangkan pada hari Jum’at waktu istirahat
dipercepat dan lebih lama guna untuk melakukan ibadah sholat Jum’at yaitu
mulai pukul 11.00 s.d 13.00 WIB, dan waktu libur selama dua hari pada hari
Sabtu dan Minggu. Sedangkan sistem kerja shift berlaku bagi operator
dengan waktu kerja selama lima hari. Pembagian waktu kerja shift terbagi
menjadi tiga waktu yaitu shift sore pukul 16.00 s/d 23.00 WIB, shift malam
23.00 s/d 07.30 WIB, dan shift pagi 07.30 s/d 16.00 WIB. Sedangkan waktu
libur pada sistem kerja shift selama dua hari, berlaku setelah dilakukan 2 kali
shift pagi.
Sebagai salah satu perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik Negara),
PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor
Pengendalian Pembangkitan Keramasan Unit PLTGU (Pembangkit Listrik
Tenaga Gas dan Uap) telah menerapkan ISO (International Organization for
Standardization) 9001 : 2008, ISO 1400 : 2004 & SMK3 (Sistem Menjemen
Kesehatan dan Keselamatan Kerja).
ISO 9001: 2008 adalah suatu standar internasional untuk sistem
manajemen mutu yang bertujuan untuk menjamin kesesuaian dari suatu
proses atau produk terhadap kebutuhan atau persyaratan tertentu yang
ditentukan atau dispesifikasikan oleh pelanggan dan organisasi.
Sistem Manajemen Lingkungan ISO 1400 : 2004 diperlukan untuk
mendukung perlindungan lingkungan dan pencegahan pencemaran yang
seimbang dengan kebutuhan sosial ekonomi. Manajemen lingkungan
30

Politeknik Negeri Sriwijaya

mencakup suatu rentang isu yang lengkap meliputi hal-hal yang berkaitan
dengan strategi dan kompetisi. Lembaga sertifikasi sistem manajemen
lingkungan PT. PLN (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pengendalian
Pembangkitan Keramasan Pusat Spesifikasi atau LMK - Certification sudah
mendapatkan Akreditasi dari Komite Akreditasi Nasional (KAN) yaitu
tentang Peralatan Listrik dan Peralatan Optik serta Penyediaan Listrik.

.7.3. Peraturan Kerja


Adapun peraturan kerja PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero)
Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pengendalian Pembangkitan Keramasan
yang diterapkan adalah sebagai berikut:

1. Hak Pegawai
a. Memperoleh penghasilan sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya.
b. Melaksanakan cuti apabila telah memenuhi persyaratan.
c. Memperoleh perawatan ketika pegawai mengalami kecelakaan dalam
menjalankan tugas dan kewajiban.
d. Memperoleh tunjangan cacat apabila pegawai mengalami kecelakaan
yang mengakibatkan cacat tetap.
e. Memperoleh pemeliharaan kesehatan beserta keluarganya sesuai
dengan ketentuan yang berlaku di Perseroan.
f. Memperoleh tunjangan kematian apabila pegawai meninggal dunia
dalam menjalankan tugas dan kewajiban.
g. Memperoleh bantuan kematian dalam hal pegawai meninggal dunia.
h. Memperoleh manfaat pensiun dalam hal pegawai telah memenuhi
persyaratan yang telah ditentukan.
i. Memperoleh hak – hak kepegawaian lainnya sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.
2. Kewajiban Pegawai
31

Politeknik Negeri Sriwijaya

a. Memberikan keterangan yang sebenarnya mengenai data pribadi,


keluarga maupun mengenai pekerjaan pada perusahaan.
b. Melaksanakan semua tugas atau perintah dan pekerjaan yang
diberikan oleh perusahaan dengan sebaik-baiknya dan dengan penuh
rasa tanggung jawab.
c. Menyimpan semua keterangan yang dianggap sebagai rahasia
perusahaan yang didapat karena jabatannya maupun di dalam
pergaulannya di lingkungan perusahaan.
d. Setia kepada perusahaan dan menjaga citra serta membela
kepentingan perusahaan.
e. Selalu mejaga kesopanan dan kesusilaan serta norma-norma pergaulan
yang berlaku di masyarakat.
f. Menjaga dan memelihara barang – barang milik perusahaan yang
dipercayakan kepadanya atau yang digunakan dalam pelaksanaan
tugas.
g. Disiplin pada jam kerja yang telah ditetapkan.
h. Mentaati dan melaksanakan setiap ketentuan / peraturan yang berlaku
di lingkungan perusahaan.
i. Selalu berusaha meningkatkan pelayanan kepada pelanggan.

3. Larangan Pegawai
a. Melakukan hal – hal yang tidak patut dilakukan pegawai yang
bermartabat.
b. Menyalahgunakan wewenang jabatan.
c. Melakukan perbuatan yang dapat merugikan perusahaan.
d. Melalaikan tugas kedinasan.
e. Bekerja untuk negara asing, bidang usaha lain atau instansi di luar
perusahaan tanpa izin tertulis dari perusahaan.
BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

3.1. Pengertian Turbin Gas


Turbin gas adalah suatu alat yang memanfaatkan gas sebagai fluida untuk
memutar turbin dengan pembakaran internal. Didalam turbin gas energi kinetik
dikonversikan menjadi energi mekanik melalui udara bertekanan dengan memutar
roda turbin sehingga menghasilkan daya. Turbin gas merupakan peralatan
pembakit tenaga dimana tenaga tersebut didapat dari ekspansi gas berkecepatan
tinggi dan kemudian mendorong sudut - sudut yang langsung menghasilkan gerak
putar pada rotornya. Putaran rotor tersebut nantinya dapat dimanfaatkan untuk
memutar generator listrik. Sistem turbin gas yang paling sederhana terdiri dari
tiga komponen yaitu kompresor, ruang bakar dan turbin gas.

Gambar 3.1 Turbin Gas.


(http://www.academia.edu/12441437/LAPORAN_MAGANG_febri_cooling
_tower_ISI)

3.2. Komponen Utama pada Gas Turbin


3.2.1. Air Inlet
Posisi inlet terletak di bagian depan mesin jet di depan kompresor.
Fungsi utama suatu inlet adalah sebagai tempat masuknya udara yang
diperlukan untuk terjadinya suatu pembakaran di dalam ruang bakar (burner).
Dalam merancang suatu inlet, salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah
bahwa bentuk inlet harus disesuaikan dengan kecepatan yang diinginkan atau
kecepatan operasi mesin jet tersebut. Secara ringkas, inlet dikelompokkan

29
30

Politeknik Negeri Sriwijaya

dalam dua kelompok, yaitu subsonic inlet dan supersonic inlet. Subsonic inlet
digunakan pada pesawat dimana kecepatannya pada regime di bawah
kecepatan suara. Sedangkan supersonic inlet adalah inlet yang digunakan
untuk pesawat dimana kecepatannya bisa melebihi kecepatan suara. Bentuk
keruncingan bagian depan inlet dirancang sedemikian hingga udara yang
masuk ke dalam mesin jet sesuai dengan yang diinginkan.
Perancangan ujung depan inlet ini tentunya dengan memperhatikan
kaidah-kaidah aerodinamika. Untuk supersonic inlet, bagian depan inlet
berbentuk lebih runcing dibandingkan inlet untuk kecepatan subsonic, hal ini
dikarenakan terjadinya shock wave pada saat kecepatan di atas kecepatan
supersonic.

3.2.2. Kompresor
Umumnya ada dua jenis kompresor yang digunakan untuk turbin gas,
yaitu kompresor sentrifugal dan kompresor axial. Kompresor jenis sentrifugal
ini biasanya digunakan untuk turbin gas dengan kapasitas kecil.
Di unit PLTGU Keramasan, digunakan kompresor jenis Axial. Pada
kompresor jenis ini, arah aliran sejajar sumbu poros. Kompresor jenis ini
banyak digunakan untuk turbin gas berkapasitas relatif besar. Karena udara
mengalir sejajar poros, menyebabkan udara yang masuk terlempar ke
belakang. Keceparan gerak sudu mengakibatkan aliran udara bertambah
tinggi, atau dengan kata lain mempunyai tekanan dinamis yang lebih tinggi.
Tekanan yang dihasilkan kompresor axial tergantung pada jumlah tingkat dan
kecepatan putar rotor.
31

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 3.2 Kompresor Axial 17 Tingkat.


(http://www.academia.edu/12441437/LAPORAN_MAGANG_febri_cooling
_tower_ISI)

Spesifikasi Kompresor unit PLTG - 3 Keramasan


Kompressor

- Tipe : Oil free, screw type

- Dryer : Heatless desiccant type

3.2.3. Ruang Bakar


Ruang Bakar (Combustion Chamber) adalah ruangan tempat proses
terjadinya pembakaran. Energi kimia bahan bakar diubah menjadi energi
thermal pada proses pembakaran tersebut. Ada turbin gas yang memiliki satu
atau dua Combustion Chamber yang letaknya terpisah dari casing turbin, akan
tetapi yang lebih banyak di jumpai adalah memiliki Combustion Chamber
dengan beberapa buah Combuster Basket, mengelilingi sisi masuk turbin.
32

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 3.3 Ruang Bakar PLTG - 3.

(Doc. Pribadi, 2017)

Spesifikasi Ruang Bakar pada PLTG - 3 Keramasan


Ruang Bakar
- Manufaktur : GE

- Tipe : Ten (10) multiple combustor, reverse flow design

- Fuel nozzles : One (1) per combustion chamber

- Spark plugs : Two (2), electrode type

- Flame detectors : Four (4) ultra-violet type

3.2.4. Turbin
Turbin berfungsi untuk mengubah energi thermal dari hasil
pembakaran di dalam ruang bakar menjadi energi kinetik dalam sudu tetap
kemudian menjadi energi mekanik dalam sudu jalan sehingga energi mekanik
33

Politeknik Negeri Sriwijaya

akan memutar poros turbin.


34

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 3.4 Turbin PLTG - 3.

(Doc. Pribadi, 2017)

Spesifikasi komponen Turbin pada PLTG – 3 Keramasan


Turbin Gas

- Manufaktur : Hitachi (Japan) and Brush (GB)

- Tipe : Heavy duty type Cycle Combined


Conventional combustor with water
injection Combined type

- Cycle : Simple

- Jumlah :1 Unit

- Daya Mampu : ± 1 x 14,5 MW

- Current : 1,850 A

- Voltage : 11 kV

- Stages : Three (3) single shaft


35

Politeknik Negeri Sriwijaya

3.3. Cara Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Gas

Gambar 3.5 Diagram Alir Proses Pembangkit Listrik Tenaga Gas.


(http://funny-mytho.blogspot.co.id/2010/10/siklus-pltg.html)

Pada Pembangkit Listrik Tenaga Gas Unit 3 di PT. PLN (PERSERO)


mulai dioperasikan tahun 1983 dengan kapasitas beban 14,5 MW. Proses
produksi listrik di PLTG ini yaitu, udara masuk ke kompresor melalui air inlet
(upstream) pada tekanan 0,10 MPa dan temperatur 28,30 oC, pada bagian air inlet
sebelum masuk kompresor udara yang dihisap dari lingkungan di saring terlebih
dahulu untuk menghilangkan atau mengurangi zat pengotor yang dibawa udara,
karena udara disini yang dipakai sebagai umpan ke kompresor adalah udara dari
lingkungan, ada dua filter yang digunakan yaitu Pre-Filter dan Main Filter. Pre-
Filter berfungsi sebagai penyaring awal udara, kemudian udara yang sudah di
saring melewati Pre-Filter akan dilanjutkan ke Main Filter untuk penyaringan
selanjutnya, setelah melewati dua tingkatan filter barulah udara diumpankan ke
kompresor.
36

Politeknik Negeri Sriwijaya

Blade 17th-
Stage

Udara masuk
(air inlet)

Gambar 3.6 Tampak Tutup Atas Terbuka Bagian Kompresor.


(Design & vendor manual book PT. PLN Keramasan Power Plant, 2016)

Kompresor itu sendiri memiliki 17 tahap (17 th – Stage) dengan axial flow
sesuai gerakan dari kerja rotor terhubung langsung dengan batang poros turbin
(single shaft), dari tekanan vacum, tekanan udara di kompresi dinaikkan
tekanannya sebesar 1,21 MPa dan temperaturnya menjadi 389,3 oC, tujuan
tekanan dan temperatur udara dinaikan ialah bertujuan untuk menaikan energi dari
udara tersebut agar energi pada ruang bakar dari bahan bakar tersebut seimbang
sehingga terjadi pembakaran sempurna pada ruang bakar. Udara dari kompresor
yang sudah dinaikan tekanan dan temperaturnya, kemudian masuk ke ruang bakar
sebagai umpan untuk pembakaran pada ruang bakar yang akan dibakar dengan gas
alam.
37

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 3.7 Struktur Bagian Kompresor.


(Design & vendor manual book PT. PLN Keramasan Power Plant, 2016)
Gas alam memasuki ruang bakar pada temperatur 100,90 oC dan tekanan
358,48 Psig, gas alam ini sendiri adalah bahan baku dari gas turbin generator. Di
ruang bakar, gas alam dan udara dari kompresor (upstream) tercampur dan
dibakar, pada ruang bakar terdapat umpan udara pembakaran yang diumpan
melalui lubang disekitar nozzle (downstream) di ruang bakar, selain sebagai
umpan udara pembakaran, udara ini juga berfungsi sebagai pendingin nozzle. Jadi
ada dua pasokan udara ialah yang berasal dari upstream yang disebut udara primer
dan dari downstream yang disebut dengan udara sekunder. Pembakaran bahan
bakar pada ruang bakar di mulai dengan penyulutan percikan api dari ignition
transformer pada ruang bakar, percikan akan terus menyala sampai pembakaran
dalam ruang bakar stabil. Dan nozzle bahan bakar berfungsi sebagai injeksi bahan
bakar gas ke ruang bakar.

Fuel Gas Flame

Fuel

Gambar 3.8 Ruang Bakar H-25 LNC ( Low NOx Combustor).


(Design & vendor manual book PT. PLN Keramasan Power Plant, 2016)

Gas hasil pembakaran tersebut memasuki turbin gas pada temperatur 825 oC
dan tekanan 2,4 MPa. Gas hasil pembakaran yang terbentuk memiliki energi yang
38

Politeknik Negeri Sriwijaya

tinggi dimasukkan ke dalam turbin sehingga akan menghasilkan gaya dorong


untuk memutar pisau baling pada turbin. Hasil perputaran dari turbin akan diubah
oleh generator untuk menghasilkan listrik sebesar 14,5 MW.

Gambar 3.9 Sistem Utama Gas Turbin.


(Design & vendor manual book PT. PLN Keramasan Power Plant, 2016)

3.4. Pengertian Sensor


Sensor adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi dan sering berfungsi
untuk mengukur magnitude sesuatu. Sensor adalah jenis transduser yang
digunakan untuk mengubah variasi mekanis, magnetis, panas, sinar dan kimia
menjadi tegangan dan arus listrik. D Sharon, dkk (1982), mengatakan sensor
adalah suatu peralatan yang berfungsi untuk mendeteksi gejala-gejala atau sinyal-
sinyal yang berasal dari perubahan suatu energi seperti energi listrik, energi fisika,
energi kimia, energi biologi, energi mekanik dan sebagainya. Sensor biasanya
dikategorikan melalui pengukur dan memegang peranan penting dalam
pengendalian proses pabrikasi modern.

Sensor memberikan ekivalen mata, pendengaran, hidung, lidah untuk


menjadi otak mikroprosesor dari sistem otomatisasi industri. Sensor adalah
sesuatu yang digunakan untuk mendeteksi adanya perubahan lingkungan fisik
atau kimia. Variabel keluaran dari sensor yang diubah menjadi besaran listrik
39

Politeknik Negeri Sriwijaya

disebut Transduser. Pada saat ini, sensor tersebut telah dibuat dengan ukuran
sangat kecil dengan orde nanometer. Ukuran yang sangat kecil ini sangat
memudahkan pemakaian dan menghemat energi. ( D. Petruzella, 2001: 152)
40

Politeknik Negeri Sriwijaya

3.5. Sensor Vibrasi

Sensor vibrasi atau sensor getaran adalah suatu alat yang berfungsi untuk
mendeteksi dan mengukur adanya getaran dan akan diubah dalam ke dalam sinyal
listrik. Vibrasi atau getaran didefinisikan oleh Kamus Webster’s New World
sebagai “ayunan yang terjadi secara terus menerus; berosilasi”. Maka secara
umum vibrasi atau getaran adalah peristiwa gerak bolak-balik sebuah benda
terhadap suatu titik keseimbangan (Muhammad Jasim Sinaga, S.T. : 5).
Sedangkan bagi para engineer yang berkecipung di bidang industri,
mendefinisakan vibrasi sebagai gerakan bolak-balik yang terdapat pada bagian
sebuah mesin dari tempat awal kedudukannya, dan dapat diformulasikan sebagai
berikut :

...………………..(3.1)

Dari persamaan di atas menunjukkan bahwa amplitudo getaran bervariasi


sesuai dengan hasil bagi antara tekanan dinamis (dynamic force) dengan tahanan
dinamis (dynamic resistance). Vibrasi adalah respon dari sebuah sistem menuju ke
beberapa stimulus eksternal maupun internal atau gaya yang diaplikasikan ke
sebuah sistem.
Dalam melakukan pengukuran vibrasi pada sebuah mesin, maka digunakan
sebuah sensor yang diletakkan pada rumahan bearing. Sensor tersebut akan
mendeteksi vibrasi yang kemudian ditampilkan pada analayzer dalam bentuk
sinyal. Gambar di bawah menunjukkan rumahan bearing sebuah mesin yang
dimodelkan dengan sebuah massa digantung pada sebuah coil spring.
41

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 3.10 Contoh Peletakan Sensor Vibrasi pada Suatu Mesin.


(https://berbagienergi.com/2014/05/21/teori-dasar-vibrasi/)
Massa tersebut akan tetap tergantung pada posisi yang netral sampai
dipengaruhi oleh sebuah gaya. Ketika sebuah gaya mempengaruhhi massa
(sebagai contoh pada kasus ini adalah vektor gaya ke arah atas) seperti pada
gambar di bawah, maka massa akan bergerak ke atas dan pegas akan memberikan
gaya untuk memampatkan massa tersebut. Pemakaian sensor vibrasi ini
memungkinkan sinyal getaran tersebut diolah secara elektrik sehingga
memudahkan dalam proses manipulasi sinyal, diantaranya:
 Pembesaran sinyal getaran
 Penyaringan sinyal getaran dari sinyal pengganggu.
 Penguraian sinyal, dan lainnya.

Sensor getaran dipilih sesuai dengan jenis sinyal getaran yang akan dipantau.
Karena itu, sensor getaran dapat dibedakan menjadi:
 Sensor penyimpangan getaran (displacement transducer)
 Sensor kecepatan getaran (velocity tranducer)
 Sensor percepatan getaran (accelerometer)

Pemilihan sensor getaran untuk keperluan pemantauan sinyal getaran


didasarkan dari pertimbangan berikut:
 Jenis sinyal getaran
 Rentang frekuensi pengukuran
 Ukuran dan berat objek getaran.
 Sensitivitas sensor

Berdasarkan cara kerjanya sensor vibrasi dapat dibedakan menjadi:


42

Politeknik Negeri Sriwijaya

 Sensor aktif, yakni sensor yang langsung menghasilkan tegangan listrik tanpa
perlu catu daya (power supply) dari luar, misalnya velocity transducer.
 Sensor pasif yakni sensor yang memerlukan catu daya dari luar agar dapat
berkerja.
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1. Sensor Vibrasi yang Digunakan


Pada turbin di PLTG - 3 PT. PLN Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan menggunakan sensor vibrasi pabrikan Avitec Inc. yang jenisnya adalah
4033-400 velocity transducer. Sensor vibrasi ini diletakkan di bagian body bagian
samping turbin untuk mengetahui guncangan/getaran yang ditimbulkan oleh
turbin ketika beroperasi. Prinsip kerja dari sensor vibrasi jenis velocity transducer
ini berdasarkan hukum fisika bahwa " apabila suatu konduktor digerakkan melalui
suatu medan magnet, atau jika suatu medan magnet digerakkan melalui suatu
konduktor, maka akan timbul suatu tegangan induksi pada konduktor tersebut.
Apabila sensor vibrasi jenis velocity transducer ini ditempatkan pada bagian
mesin yang bergetar, maka sensor inipun akan ikut bergetar, sehingga kumparan
yang ada di dalamnya akan bergerak relatif terhadap medan magnet akan
menghasilkan tegangan listrik pada ujung kawat kumparannya. Sinyal listrik yang
dihasilkan sebanding dengan ke
cepatan getaran mesin tersebut. Dengan mengolah/ mengukur dan menganalisa
sinyal listrik dari tranduser, maka getaran suatu alat/mesin dapat diukur.
Velocity tranducer biasanya lebih umum digunakan untuk pengukuran
maupun analisa vibrasi. Karena tranduser ini cukup kuat, mudah dalam
pemakaiannya dan tidak membutuhkan daya listrik untuk mengaktifkannya seperti
tranduser lainnya. Velocity transducer mempunyai batas maksimum dan minimum
untuk daerah yang dapat diukur, baik itu amplitudo maupun frekuensi getaran.

40
41

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 4.1 Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity Transducer.

(Doc. Pribadi, 2017)

Sensor vibrasi dipasang di body turbin bagian samping secara vertikal. Hasil
dari pembacaan getaran turbin akan dikirimkan ke modul konversi dari besaran
tegangan ke nilai kecepatan yang akan ditampilkan di monitor.

Dinamis:
Spesifikasi Sensor
Output, mV peak, +/- 3%,vibrasi
untuk 1.04033-400
in/s jenis200
velocity transducer :
puncak ke a 10K ohm beban resistansi at 100 Hz

Fisik :
Linearitas, %: -20 sampai
Dari 0.2 to 8.0 in/s peakJangkauan suhu , °F 4033 - +1-2 400 ada,
400Tidak
Bagian Vitec No.:
Dari 0.1 to 10.0 in/s peak Kebutuhan daya +/-memiliki
3 daya
sendiri
4033 - 400 602885-49R
Area berbahaya ketika Aman untuk
Respon Frekuensi, %, 20 to 1,500 Hz +/- 5
pemasangan
Impedansi sensor
elemen vibrasi
pengindera, Kelas 1, Gup
230
Berat, (ons)
Frekuensi Asli, Hz ohms, +/- 10% pada 7528°F 20 D, Div. 1
Material Pembungkus 2024-T3
Sensitivitas sumbu horizontal % pada 100 Hz
4033 - 400 Aluminum 5
dengan
Sensitivitas suhu, % berubah pada output dai 20 Satin Anodized
Tabel 4.1 Tabel
sampai 1,000 Hz dengan jangkauan
Dimensi: suhu : 25
Posisi operasi
Finish
-400°F
, dari 4.92
vertikal, +/- 110 Spesifikasi Sensor Vibrasi
Berat, Diameter (inci )koektor ataselemen 1.97
Grounding, Belum
4033-400 Jenis
Lubang bantalan Tengah pengindera
1/4-28 UNF x 1/4 in dipasang
+/- 5grounding Velocity Transducer.
Deep

Koneksi (Konektoor): Pin A Sinyal terbuka


Perakitan Ckabel Pin B PinC Sinyal kembali
Variasi sesuai dengan
Jangkauan Amplitudo, (inci): aplikasi di alat
Minimum 0.0002
Maksimum
0.100

Operasi Gs, maksimum 17


Electro-
Redaman Magnetic
42

Politeknik Negeri Sriwijaya


43

Politeknik Negeri Sriwijaya

4.2. Prinsip Kerja Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity Transducer di Turbin
Pada prinsipnya sensor vibrasi ini di pasang pada area PLTG yang terdiri dari
kompresor, generator dan turbin. Di sini saya akan membahas mengenai sensor
vibrasi yang dipasang di turbin. Sensor ini harus diperhatiakan untuk pemasngan
kabelnya,di mana kabel yang tepat diperlukan untuk menghindari sinyal palsu
yang digunakan ke mengukur perangkat. Pemasangan kabel transduser kabel yang
berdekatan dengan ,atau sejajar dengan ,kabel suplai listrik AC. Bila
dimungkinkan ,memberikan gambaran terpisah, mempunyai saluran untuk
menyertakan kabel yang transduser . Rute kabel dijauhkan dari peralatan transmisi
radio, motor, generator, dan transformator .Menghindari kabel berjalan melalui
daerah rawan ESD (Electro Static Discharge) atau EMI (Electromagnetic
Interference).

Gambar 4.2 Gambar Sketsa Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity Transducer.
(https://www.vitec-inc.com/wp-content/docs/4033-400-install-spec-new.pdf)

Persiapan permukaan: meningkatnya permukaan harus datar dan halus .Untuk


hasil terbaik , pemasangan permukaan harus datar untuk dalam 0.001 di TIR
(Total Indicated Runout) penuh atas dasar dari dimensi transduser . Hanya sensitif
dengan getaran yang terjadi arah transduser sumbu ( titik garis imajiner berjalan
melalui pusat konektor, dan daerah sensitif pembacaan tergantung pemasangan di
bantalan ) dan juga mampu digunakan dengan kabel secara vertikal di ketinggian
44

Politeknik Negeri Sriwijaya

hingga 1,000 kaki.Yang 4033- 400 adalah untuk digunakan dalam aplikasi hingga
400.

Gambar 4.3 Sensitivitas sensor vibrasi 4033-400 jenis velocity transducer.


(https://www.vitec-inc.com/wp-content/docs/4033-400-install-spec-new.pdf)

Tegangan output dari sensor vibrasi jenis velocity transducer biasanya


dinyatakan dalam bentuk millivolts per second. Sensitivitas dari velocity
transducer akan konstan pada daerah frekuensi operasinya. Pada daerah frekuensi
getaran yang tinggi, sensitivitasnya akan menurun. Frekuensi sensor ini sesuai
dengan sifat dari sensor vibrasi jenis velocity transducer pada umumnya, yaitu :
1. Sensor ini merupakan sensor pasif, yang tidak memerlukan catu daya dari
luar agar dapat berfungsi.
2. Konstruksi sensor berupa elektromekanik bergerak yang dapat menjadi arus
listrik.
3. Untuk pengukuran yang tidak terlalu akurat, pemasangan sensor tidak terlalu
sulit, yaitu sensor dapat dipegang tangan dengan menggunakan tambahan
stick atau dengan menggunakan magnet, base atau dipasang dengan baut.
4. Ukuran fisiknya relatif besar.
5. Daerah kerja frekuensi pengukuran yang optimal adalah > 10 Hz - 1.000 Hz
Pengaturan indikasi getaran yang dibutuhkan pada turbin PLTG - 3 adalah
ketika getaran turbin sebesar kurang dari 15 mm/s untuk zona aman, lalu getaran
turbin mencapai getaran sebesar 15 mm/s sampai dengan kurang dari 20 mm/s
maka menimbulkan alarm saja, dan ketika sudah mencapi 20 mm/s maka operasi
PLTG - 3 akan berhenti / trip. Sensor vibrasi yang dipasang di bagian turbin
45

Politeknik Negeri Sriwijaya

menjadi syarat utama agar unit PLTG Unit 3 ini dapat bekerja, karena sensor
vibrasi 4033-400 ini sebagai pemantau dan pengaman guncangan/getaran turbin
ketika sedang beroperasi.

Hasil
Dibaca Perhitungann
Getaran Turbin Sensor Vibrasi Indikator dan Tampilan Visual
(0,2 Vdc = 1 mm/s)

Gambar 4.4 Diagram Proses Pembacaan dan Konversi Data Sensor Vibrasi 4033-
400 Jenis Velocity Transducer.

Dapat dilihat dari diagram di atas bahwa sensor vibrasi 4033-33 jenis velocity
trasnsducer membaca getaran yang ditimbulkan oleh turbin tersebut yang
menghasilkan sinyal analog berupa tegangan. Perlu diketahui bahwa output sensor
vibrasi ini adalah 200 mV untuk 1 in/s. Maka apabila dikonversikan ke besaran
mm/s menjadi 0,04 mV untuk 1 mm/s. Lalu hasil konversi dan perhitungan sinyal
analog tersebut berupa sinyal digital yang akan ditampilkan sebagai indikator dan
tampilan visual di monitor operator PLTG - 3.

Gambar 4.5 Tampilan Digital Getaran Turbin PLTG - 3.


46

Politeknik Negeri Sriwijaya

(Doc. Pribadi, 2017)

Modul tersebut merupakan modul untuk konversi nilai getaran yang diterima
oleh sensor vibrasi di turbin yang memiliki kode ”BB1” sebagai tanda untuk
aliran data sensor vibrasi ke modul dan diteruskan ke tampilan di monitor ruang
operator PLTG Unit 3. Sedangkan untuk gambar 4.7 dapat diperhatikan bahwa
getaran turbin sebesar 0.06 mm/s. Getaran ini memiliki nilai yang kecil
dikarenakan PLTG – 3 sedang berhenti beroperasi sehingga turbin hanya aktif
dengan kecepatan yang lambat. Turbin harus tetap aktif, agar turbin tersebut dapat
selalu dilakukan pemansan dan tidak boleh diberhentikan total.

Gambar 4.6 Kurva Output Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity


Transducer.
47

Politeknik Negeri Sriwijaya

Hasil pembacaan getaran di monitor dapat diketahui dari tegangan yang


dihasilkan oleh sensor vibrasi dengan berdasarkan kurva output sensor vibrasi di
Gambar 4.6, yaitu melakukan operasi perkalian nilai kecepatan getaran yang
terbaca di monitor dengan output sensor vibrasi sebesar 1 mv untuk 1 mm/s.
Untuk mengetahui tegangan yang dihasilkan sensor vibrasi pada pembacaan di
Gambar 4.5 yaitu, nilai yang terbaca di layar monitor sebesar 0,06 mm/s,
dikonversikan menjadi in/s maka menjadi 0,06 x 0,04 = 0,0024 in/s. Maka
tegangan keluaran sensor vibrasi adalah (0,0024 in/s) x (200mV)= 0,48 mV.

MULAI

TURBIN BEROPERASI

GETARAN YA
TURBIN (x)
< 15 mm/s

TIDAK

YA 15 ≤ GETARAN YA
TURBIN (x)
ALARM MENYALA
< 20 mm/s

TIDAK

TRIP
48

Politeknik Negeri Sriwijaya

Gambar 4.7 Diagram Alir Cara Kerja Sensor Vibrasi 4033-400 Jenis Velocity
Transducer Terhadap Turbin di PLTG - 3.
49

Politeknik Negeri Sriwijaya

Pada diagram alir tersebut terjadi ketika PLTG - 3 dimulai untuk bekerja
sensor vibrasi 4033-400 membaca getaran yang ditimbulkan oleh turbin. Diagram
alir tersebut dapat dijelaskan dimana pada saat PLTG - 3 mulai bekerja, turbin
akan berputar dan menimbulkan getaran. Lalu ketika getaran atau guncangan
turbin kurang dari 15 mm/s maka turbin masih layak untuk bekerja secara
optimal. Hal tersebut menunjukkan getaran yang ditimbulkan turbin masih dalam
kondisi aman.
Kemudian apabila turbin bergetar hingga mencapai nilai 15 mm/s hingga
mencapai kurang dari 20 mm/s , maka tampilan di monitor pada ruang operator
menampilkan indikasi alarm tetapi turbin masih layak untuk bekerja. Hal tersebut
berarti turbin dapat bekerja normal tetapi getaran turbin tersebut telah
menimbulkan alarm agar getaran turbin tersebut lebih diperhatikan lagi hingga
kembali ke kondisi aman.
Kemudian apabila turbin bergetar mencapai getaran 20 mm/s, maka kinerja
turbin akan trip atau berhenti beroperasi secara bertahap. Kondisi ini menandakan
bahwa getaran turbin sudah berbahaya dan tidak layak untuk tetap dioperasikan
supaya tidak terjadi kerusakan pada turbin tersebut dan membahayakan
sekitarnya. Apabila kendala trip pada unit ini terjadi, maka ada suplai listrik
darurat menggunakan baterai 125 VDC untuk sumber daya hanya untuk panel
pada PLTG – 3 saja.
Kondisi trip akibat vibrasi pada turbin biasanya disebabkan oleh beberapa
masalah teknis seperti ketidakseimbangan (unbalance) antara bagian body turbin,
terjadi jarak yang memiliki celah yang cukup jauh di bagian poros, bagian
as/poros tidak simetris secara horizontal maupun vertikal. Apabali trip terjadi di
PLTG Unit -3, maka tidak akan langsung terjadi pemadaman di daerah yang
disuplai oleh PT. PLN Sektor Keramasan, karena jaringan listrik pada Sektor
Keramasan merupakan salah satu penyokong listrik untuk Sumbagsel yang
memiliki sistem interkoneksi antar beberapa pembangkit listrik seperti Pusat
Listrik Bukit Asam, Pusat Listrik Indralaya, Pusat Listrik Merah Mata. Sehingga
Pusat Listrik lainnya akan saling menyokong dan berbagi daya listrik apabila
50

Politeknik Negeri Sriwijaya

kondisi trip unit terjadi, di mana kondisi jaringan listrik Sumbagsel dimonitor oleh
UPB (Unit Pengatur Beban) yang berperan sebagai pengatur dan pemantau
jaringan listrik di area Sumbagsel.

Getaran Turbin
Waktu Tertinggi
Hari / Tanggal
(WIB)
mm/s in/s

Sabtu / 09-12-2017 09:00 3,48 0,137

Minggu / 10-12-
2017 08:00 3,48 0,137

Senin/ 11-12-2017 10:00 3,70 0,145

Selasa / 12-12-2017 09:00 2,98 0,117

Rabu / 13-12-2017 23:00 3,10 0,122

Tabel 4.2 Tabel Nilai Getaran Turbin di PLTG - 3.

Tabel di atas adalah data nilai getaran turbin pada 5 hari, yakni dari tanggal
09-12-2017 sampai 13-12-2017. Getaran tersebut menunjukkan kondisi turbin
yang normal sehingga sesuai dengan diagram alir sebelumnya, bahwa ketika
getaran turbin kurang dari 15 mm/s maka turbin beroperasi dengan normal. Data
tersebut dikumpulkan dan dipantau oleh operator saat satu jam sekali, akan tetapi
getaran turbin yang terdapat di tabel dan di buku ringkasan harian nilai getaran
turbin merupakan getaran maksimalnya saja. Apabila ingin mengetahui nilai
tegangan yang dibaca oleh sensor vibrasi jenis velocity transducer ini adalah
sebagai berikut :
51

Politeknik Negeri Sriwijaya

1. Diketahui getaran tertinggi turbin pada hari Sabtu tanggal 09 Desember 2017
pukul 09:00 WIB sebesar 3,48 mm/s. Maka tegangan yang dihasilkan sensor
vibrasi adalah?
Diketahui :
Output sensor vibrasi tiap 1 in/s = 200 mV ;
Pembacaan getaran turbin = 3,48 mm/s = 0,137 in/s ;
Maka tegangan yang dihasilkan sensor vibrasi = 0,137 x 200 = 27,4 mV
2. Diketahui getaran tertinggi turbin pada hari Sabtu tanggal 11 Desember 2017
pukul 10:00 WIB sebesar 3,7 mm/s. Maka tegangan yang dihasilkan sensor
vibrasi adalah?
Diketahui :
Output sensor vibrasi tiap 1 in/s = 200 mV ;
Pembacaan getaran turbin = 3,7 mm/s = 0,145 in/s ;
Maka tegangan yang dihasilkan sensor vibrasi = 0,145x 200 = 29 mV
3. Diketahui getaran tertinggi turbin pada hari Sabtu tanggal 12 Desember 2017
pukul 09:00 WIB sebesar 2,98 mm/s. Maka tegangan yang dihasilkan sensor
vibrasi adalah?
Diketahui :
Output sensor vibrasi tiap 1 in/s = 200 mV ;
Pembacaan getaran turbin = 2,98 mm/s = 0,117 in /s ;
Maka tegangan yang dihasilkan sensor vibrasi = 0,117 x 200 = 23,4 mV
4. Diketahui getaran tertinggi turbin pada hari Sabtu tanggal 13 Desember 2017
pukul 23:00 WIB sebesar 3,1 mm/s. Maka tegangan yang dihasilkan sensor
vibrasi adalah?
Diketahui : Output sensor vibrasi tiap 1 in/s = 200 mV;
Pembacaan getaran turbin = 3,1 mm/s = 0,122 in/s ;
Maka tegangan yang dihasilkan sensor vibrasi = 0,122 x 200 = 24,4 mV
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Pada laporan Kerja Praktek ini penulis dapat menyimpulkan beberapa hal,
yaitu :
1) Pada turbin di PLTG - 3 PT. PLN Sektor Pengendalian Pembangkitan
Keramasan menggunakan sensor vibrasi pabrikan Avitec Inc. yang
memiliki tipe 4033-400 velocity transducer.
2) Sensor vibrasi ini diletakkan di bagian body turbin bagian samping untuk
mengetahui guncangan/getaran yang ditimbulkan oleh turbin ketika
beroperasi.
3) Apabila sensor vibrasi 4033-400 velocity transducer ini ditempatkan
pada bagian mesin yang bergetar, maka tranduser inipun akan ikut
bergetar, sehingga kumparan yang ada di dalamnya akan bergerak relatif
terhadap medan magnet akan menghasilkan tegangan listrik pada ujung
kawat kumparannya.
4) Apabila turbin bergetar mencapai getaran 20 mm/s, maka kinerja turbin
akan trip atau berhenti beroperasi secara bertahap. Kondisi ini
menandakan bahwa getaran turbin sudah berbahaya dan tidak layak
untuk tetap dioperasikan supaya tidak terjadi kerusakan pada bagian-
bagian turbin tersebut dan membahayakan sekitarnya. Kondisi trip tidak
akan langsung terjadi pemadaman di daerah yang disuplai, karena
jaringan listrik Sumbagsel memiliki sistem interkoneksi antar beberapa
pembangkit listrik seperti dari Pusat Listrik Bukit Asam, Pusat Listrik
Indralaya, Pusat Listrik Merah Mata.
5) Getaran turbin yang terdeteksi oleh sensor vibrasi 4033-400 velocity
transducer pada skala kurang dari 15 mm/s merupakan kondisi normal,
lalu ketika telah mencapai kondisi getaran pada skala 15 mm/s hingga
kurang dari 20 mm/s maka mengindikasikan alarm tetapi turbin masih
layak beroperasi, namun ketika getaran telah mencapai nilai 20 mm/s
maka PLTG - 3 akan trip/berhenti beroperasi secara bertahap.

51
52

Politeknik Negeri Sriwijaya

6) Hasil pembacaan getaran di monitor dapat diketahui dari tegangan yang


dihasilkan oleh sensor vibrasi ini dengan melakukan perkalian nilai yang
dibaca dengan output sensor vibrasi sebesar 1 mV untuk 1 mm/s.
53

Politeknik Negeri Sriwijaya

5.2. Saran
1) Sensor vibrasi yang digunakan di turbin PLTG - 3 harus di periksa secara
berkala untuk memastikan sensor tersebut agar tetap terjaga dan optimal
dalam bekerja.
2) Wiring pada instalasi sensor vibrasi di area PLTG - 3 harus sangat
diperhatikan karena dikhawatirkan kabel yang terhubung tersebut dapat
rusak akibat suhu atau faktor lainnya sehingga terjadi kesalahan
pembacaan dari sensor ini.
3) Diharapkan untuk ke depan supaya analisa mengenai sensor serta alat
instrumen lainnya di PLTG – 3 selain sensor vibrasi dapat dikembangkan
lagi.
4) Membekali diri dengan keterampilan yang cukup dalam menjalankan
kegiatan kerja praktek dan ikhlas dalam bekerja.
5) Aktif dalam upaya pembelajaran mengenai kinerja suatu alat atau mesin
yang terdapat di tempat melaksanakan kerja praktek agar dapat
menambah wawasan dan pengetahuan.
6) Selalumemperhatikan keselamatan dan kesehatan kerja dalam
melaksanakan kerja praktek serta tetap menjalankan peraturan yang ada.
DAFTAR PUSTAKA

Pradewo Ari, Tiras dan Tamara, Venika 2015. Pengujian Dissolved Gas Anlysis
pada Transformator di PLTGU Unit 1 Keramasan. Palembang : Politeknik
Negeri Sriwijaya.
Pretruzella D., Frank. 2001. Elektronika Industri. ANDI: Yogyakarta.
PT. PLN (PERSERO) KIT SBS Sektor Pembangkitan Keramasan Pusat Listrik
Tenaga Gas dan Uap Keramasan, Operation and Maintenance Book Section
2 ‘Gas Turbine and Generator’.
PT. PLN (PERSERO) KIT SBS Sektor Pembangkitan Keramasan Pusat Listrik
Tenaga Gas dan Uap Keramasan, 3. User Manual for Gasturbine Control
System.
PT. PLN (PERSERO) KIT SBS Sektor Pembangkitan Keramasan Pusat Listrik
Tenaga Gas dan Uap Keramasan, 1. O&M Manual for Gas Turbine
Septias Wihagno, Dwi. 2016. Penggunaan IED pada Recloser sebagai
Monitoring Indikasi Gangguan di PT. PLN (PERSERO) AREA PENGATUR
DISTRIBUSI S2JB. Palembang : Politeknik Negeri Sriwijaya.
Sinaga, Muhammad Jasim. 2014. Panduan Dasar Untuk Memahami Vibrasi
Mesin. Pustaka-Teknik : Jambi.
Sugiharto, Agus. 2002. Penerapan Dasar Transducer dan Sensor. Kanisius :
Yogyakarta.
Febriyadi, 2015, Sistem Air Pendingin Cooling Tower PLTGU Keramasan,
diakses dari http://www.academia.edu/12441437/LAPORAN_MAGANG_febri
cooling_tower_ISI pada hari Minggu tanggal 15 Oktober 2017 pukul 19 :00
WIB.
Keramasan Hebat, 2016, Alamat Sektor Keramasan, diakses dari
http://keramasanhebat.blogspot.co.id/2016/05/alamat-sektor-keramasan.ht
ml pada hari Kamis tanggal 21 Desember 2017 pukul 03:00 WIB.
Vitec-inc, 2017, 4033-400 VELOCITY TRANSDUCER INSTALLATION AND
SPESIFICATIONS, diakses dari
https://www.vitec-inc.com/wp-content/docs/4033-400-install-new.pdf pada
hari Minggu tanggal 17 Desember 2017 pukul 15:07 WIB.