Anda di halaman 1dari 228

Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Business Plan PDAM Tirtawening 2017-2021 Lembar Persetujuan


Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LEMBAR PERSETUJUAN
BUSINESS PLAN
PERIODE 2017 - 2021

Business Plan PDAM Tirtawening 2017-2021 Lembar Persetujuan


Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Business Plan PDAM Tirtawening 2017-2021 Lembar Persetujuan


Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LEMBAR PERSETUJUAN DEWAN PENGAWAS


BUSINESS PLAN
PERIODE 2017 - 2021

Business Plan PDAM Tirtawening 2017-2021 Lembar Persetujuan


Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Business Plan PDAM Tirtawening 2017-2021 Lembar Persetujuan


Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

KATA PENGANTAR

P
uji syukur dipanjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya Dokumen
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017 - 2021. Kami ucapkan
terimakasih atas dukungan berbagai pihak yang ikut membantu memberikan
data dan informasi yang dibutuhkan dalam rangka penulisan laporan ini.

Business Plan merupakan dokumen tertulis yang menjelaskan rencana PDAM untuk
memanfaatkan peluang usaha yang terdapat di lingkungan eksternal, menjelaskan
kondisi PDAM saat ini serta menjelaskan rencana PDAM untuk menjadikan peluang
usaha tersebut menjadi sesuatu yang nyata.

Akhirnya kami berharap agar laporan ini dapat bermanfaat dan memenuhi semua
ketentuan yang telah disepakati, dan semoga kerjasama yang telah terjalin dapat terus
berjalan sepanjang pelaksanaan pekerjaan ini sehingga dapat dihasilkan output dan
outcome yang aplikatif dan bermanfaat.

i
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

ii
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

RINGKASAN EKSEKUTIF

B
usiness Plan 2017-2021 merupakan kelanjutan dari Business Plan 2013-2017. Bila Business
Plan 2017-2021 fokus pada penyelesaian pinjaman jangka panjang, maka kelanjutannya
dalam Business Plan 2017-2021 adalah program optimalisasi dan pengembangan
pelayanan.

Program unggulan optimalisasi pelayanan air minum adalah pengendalian tingkat kehilangan air,
yang pada tahun 2016 sebesar 48% turun menjadi dibawah 29% pada tahun 2021. Manfaat dari
program pengendalian kehilangan air adalah untuk meningkatkan durasi pelayanan dan
menambah pelanggan baru.

Program Optimalisasi pelayanan air minum yang juga sangat penting adalah peningkatan
kapasitas produksi IPA Badaksinga dari 1.800 lpd menjadi 2.250 lpd, Peningkatan kapasitas
produksi IPA Pakar dari 600 l/d menjadi 750 lpd, peningkatan kapasitas produksi MP pakar dari
50 lpd menjadi 100 lpd.

Program pengembangan pelayanan air minum dilakukan dengan memanfaatkan tambahan


kapasitas produksi dari SPAM regional (tahun 2018: 200 lpd, tahun 2020: 350 lpd kumulaif),
pembangunan IPA baru di Cikalong (tahun 2018: 350 lpd, tahun 2019: 700 lpd), Mata Air
Kertasari 60 lpd

Program optimalisasi dan pengembangan pelayanan air minum diproyeksikan dapat


meningkatkan jumlah pelanggan dari tahun 2016 sebanyak 156.920 sambungan langganan

iii
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

menjadi 278.735 sambungan langganan pada tahun 2021, meningkatkan pendapatan volume air
terjual dari 41.473.650 m3 pada tahun 2016 menjadi 92.179.198 m3 pada tahun 2021.

Program kerja air limbah merupakan program yang saling mendukung dengan program kerja
air minum, karena saat ada peningkatan jumlah pelanggan air minum maka jumlah pelanggan air
limbah sekurang-kurangnya dapat mengikuti jumlah pelanggan air minum.

Program kerja Divisi Umum/Gabungan merupakan program kerja pendukung agar Divisi Air
Minum dan Divisi Air Limbah dapat melaksanakan program kerjanya sesuai jadwal yang telah
diproyeksikan.

Dengan jumlah pelanggan yang meningkat sebesar 40,9% dalam 5 tahun, maka pelayanan yang
saat ini dibagi menjadi 3 wilayah pada tahun 2016 akan ditingkatkan menjadi 5 wilayah pada
tahun 2021.

Biaya investasi yang dibutuhkan untuk lima tahun kedepan sebesar Rp. 2,43 trilyun, dengan
skenario pembiayaan dari kas internal PDAM sebesar Rp. 450 milyar, dari APBN sebesar Rp.
400 milyar , dari penyertaan Pemerintah Daerah sebesar Rp. 147 milyar dan dari sumber lain
sebesar Rp. 313 milyar.

Bila proyeksi Business Plan ini dapat dilaksanakan sesuai rencana, maka pendapatan akan
meningkat dari Rp. 532.091.766.241pada tahun 2016 menjadi Rp. 1.950.091.859.282 pada
tahun 2021.

iv
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN
KATA PENGANTAR ........................................................................................................................I
RINGKASAN EKSEKUTIF ............................................................................................................III
DAFTAR ISI .....................................................................................................................................V
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................XI
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................................XIII
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................................................ XV
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................................1
1.1 LATAR BELAKANG ...................................................................................................................... 1
1.2 LINGKUP KEGIATAN.................................................................................................................... 2
1.3 TUJUAN.......................................................................................................................................3
1.4 OUTPUT ......................................................................................................................................3
BAB II GAMBARAN UMUM
KOTA BANDUNG ...........................................................................................................................5
2.1 KONDISI GEOGRAFIS.................................................................................................................. 5
2.2 W ILAYAH ADMINISTRASI ............................................................................................................6
2.3 TOPOGRAFI ................................................................................................................................ 6
2.4 KLIMATOLOGI ............................................................................................................................. 8
2.5 KEPENDUDUKAN......................................................................................................................... 8
2.6 TENAGA KERJA KOTA BANDUNG ............................................................................................. 12
2.7 PEREKONOMIAN DAERAH ........................................................................................................13
2.8 SARANA DAN PRASARANA DAERAH......................................................................................... 13

v
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2.9 FASILITAS KESEHATAN.............................................................................................................14


2.10 FASILITAS PENDIDIKAN........................................................................................................14
2.11 PERINDUSTRIAN .................................................................................................................. 15
2.12 PARIWISATA ......................................................................................................................... 16
2.13 TRANSPORTASI.................................................................................................................... 16
BAB III PROFIL PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG ..................................................... 23
3.1 SEJARAH DAN DATA UMUM PERUSAHAAN .................................................................23
3.1.1 SEJARAH PDAM ................................................................................................................. 23
3.1.2 DATA UMUM ........................................................................................................................ 24
3.2 SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM .................................................................................. 25
3.2.1 SUMBER AIR BAKU ..............................................................................................................25
3.3 SISTEM PRODUKSI ................................................................................................................... 27
3.4 SISTEM DISTRIBUSI .................................................................................................................. 28
3.5 PELAYANAN PELANGGAN PDAM ............................................................................................ 30
3.6 SISTEM PENYALURAN AIR LIMBAH................................................................................ 31
3.7 SISTEM OFF SITE ATAU SISTEM TERPUSAT ............................................................................31
3.8 SISTEM ON SITE (SETEMPAT) .................................................................................................32
3.9 IPAL BOJONGSOANG...............................................................................................................34
3.10 PELAYANAN PELANGGAN SPAL ......................................................................................... 36
3.11 ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA......................................................................................... 37
3.12 STRUKTUR ORGANISASI ......................................................................................................38
3.13 UNIT BISNIS PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG .......................................................... 40
3.13.1 LABORATORIUM PENGENDALIAN KUALITAS LINGKUNGAN (LPKL)................................ 40
3.13.2 TANGKI AIR MINUM (TAM)............................................................................................. 42
3.13.3 AIR MINUM DALAM KEMASAN (AMDK)..........................................................................42
3.14 KINERJA PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG................................................................ 46
3.15 KONDISI KEUANGAN ............................................................................................................47
3.15.1 PENDAPATAN DAN TARIF ................................................................................................ 47
3.15.2 BIAYA OPERASIONAL ......................................................................................................47
3.15.3 LAPORAN POSISI KEUANGAN ......................................................................................... 48
3.15.4 LAPORAN ARUS KAS DARI AKTIFITAS OPERASI ............................................................. 49
BAB IV VISI DAN MISI ................................................................................................................. 51
4.1 PENDAHULUAN ......................................................................................................................... 51
4.2 HARAPAN STAKEHOLDER.........................................................................................................52
4.3 VISI ...........................................................................................................................................57
4.3.1 PENJELASAN VISI ................................................................................................................ 57

vi
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

4.3.2 RUMUSAN VISI ..................................................................................................................... 58


4.4 MISI ..........................................................................................................................................60
4.4.1 PENJELASAN MISI................................................................................................................ 60
4.4.2 RUMUSAN MISI .................................................................................................................... 60
BAB V SURVEY KEPUASAN PELANGGAN DAN KARYAWAN............................................ 63
5.1 UMUM .......................................................................................................................................63
5.2 TUJUAN.....................................................................................................................................64
5.3 LOKASI PENELITIAN.................................................................................................................. 65
5.4 METODE PENGUMPULAN DATA ............................................................................................... 65
5.5 PENENTUAN JUMLAH SAMPEL ................................................................................................ 67
5.6 HASIL SURVEY ......................................................................................................................... 67
5.7 KESIMPULAN SURVEY ..............................................................................................................70
BAB VI ANALISIS STRENGTHS, WEAKNESSES, OPPORTUNITIES AND THREATS
(SWOT)........................................................................................................................................... 73
6.1 UMUM .......................................................................................................................................73
6.2 PELAYANAN AIR MINUM ...........................................................................................................74
6.2.1 ANALISIS FAKTOR INTERNAL .............................................................................................. 74
6.2.2 ANALISIS FAKTOR EKSTERNAL ........................................................................................... 79
6.2.3 POSISI STRATEGIS PELAYANAN AIR MINUM .......................................................................81
6.3 PELAYANAN AIR LIMBAH ..........................................................................................................83
6.3.1 ANALISA FAKTOR INTERNAL ................................................................................................ 83
6.3.2 ANALISIS FAKTOR EKSTERNAL ........................................................................................... 86
6.3.3 POSISI STRATEGIS PELAYANAN AIR LIMBAH ......................................................................87
6.4 KESIMPULAN POSISI STRATEGIS PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG .............................. 88
BAB VII STRATEGI, TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN PDAM TIRTAWENING
KOTA BANDUNG ......................................................................................................................... 91
7.1 UMUM .......................................................................................................................................91
7.2 PERUMUSAN STRATEGI ...........................................................................................................92
7.2.1 STRATEGI PELAYANAN AIR MINUM .................................................................................... 92
7.2.2 STRATEGI PELAYANAN AIR LIMBAH .................................................................................... 95
7.3 PERUMUSAN TUJUAN ...............................................................................................................98
7.4 PERUMUSAN SASARAN ..........................................................................................................100
7.4.1 SASARAN PELAYANAN AIR MINUM....................................................................................100
7.4.2 SASARAN PELAYANAN AIR LIMBAH ...................................................................................101
7.4.3 SASARAN UMUM ................................................................................................................102

vii
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB VIII PROGRAM DAN


KEGIATAN MULTI TAHUN........................................................................................................ 105
8.1 PENDAHULUAN .......................................................................................................................105
8.2 EVALUASI PROGRAM BUSINESS PLAN TAHUN SEBELUMNYA ...............................................107
8.3 PROGRAM YANG SEDANG BERJALAN DAN AKAN MULAI ......................................................108
8.4 PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI AIR MINUM 2017 - 2021..................................................108
8.4.1 SKENARIO PENGEMBANGAN PELAYANAN AIR MINUM ......................................................108
8.4.2 PROGRAM PELAYANAN AIR MINUM ..................................................................................117
8.4.3 KEGIATAN UTAMA PELAYANAN AIR MINUM ......................................................................118
8.5 PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI AIR LIMBAH 2017 – 2021 ................................................119
8.5.1 SKENARIO PENGEMBANGAN PELAYANAN AIR LIMBAH .....................................................119
8.5.2 PROGRAM PELAYANAN AIR LIMBAH .................................................................................122
8.5.3 KEGIATAN UTAMA PELAYANAN AIR LIMBAH .....................................................................123
8.6 PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI UMUM DAN GABUNGAN ..................................123
8.6.1 PROGRAM DIVISI UMUM DAN GABUNGAN.........................................................................124
8.6.2 KEGIATAN UTAMA DIVISI UMUM DAN GABUNGAN ............................................................ 125
BAB IX KELAYAKAN INVESTASI............................................................................................ 127
9.1 PENDAHULUAN .......................................................................................................................127
9.2 PENGERTIAN DAN TUJUAN STUDI KELAYAKAN......................................................................128
9.3 PENTINGNYA STUDI KELAYAKAN ...........................................................................................131
9.4 PENGERTIAN INVESTASI .........................................................................................................134
9.5 PENGERTIAN AKTIVA ..............................................................................................................136
9.6 PENGERTIAN INVESTASI DALAM AKTIVA................................................................................137
9.7 PENGERTIAN CASH FLOW......................................................................................................139
9.8 METODE PENILAIAN INVESTASI.............................................................................................. 141
9.9 KONDISI EKSISTING PDAM ...................................................................................................145
9.9.1 ASPEK UMUM ....................................................................................................................145
9.9.2 ASPEK KEUANGAN ............................................................................................................146
BAB XII KESIMPULAN DAN REKOMENDASI........................................................................ 173
12.1 KESIMPULAN ......................................................................................................................173
12.2 REKOMENDASI ...................................................................................................................174
LAMPIRAN I. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI AIR MINUM .......................... 175
LAMPIRAN II . PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI AIR LIMBAH ........................ 178
LAMPIRAN III. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI UMUM.................................. 180
LAMPIRAN IV. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA UNIT BISNIS LPKL........................ 182
LAMPIRAN V. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA UNIT BISNIS AMDK ..................... 184

viii
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN VI. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA UNIT BISNIS TAM ........................ 185
LAMPIRAN VII. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI GABUNGAN..................... 186
LAMPIRAN VIII
PROYEKSI KEUANGAN BUSINESS PLAN
PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG
TAHUN 2017 - 2021 .................................................................................................................... 188

ix
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

x
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

DAFTARTABEL
TABEL 1. JUMLAH PENDUDUK KOTA BANDUNG 2013 - 2015 ................................................................ 8
TABEL 2. PENDUDUK KOTA BANDUNG TAHUN 2015 BERDASARKAN KELOMPOK UMUR ...................... 9
TABEL 3. SARANA KESEHATAN DI KOTA BANDUNG TAHUN 2014 – 2015 ...........................................14
TABEL 4. JUMLAH SEKOLAH DI KOTA BANDUNG TAHUN 2014............................................................. 15
TABEL 5. POTENSI INDUSTRI KOTA BANDUNG TAHUN 2015................................................................ 15
TABEL 6. PANJANG JALAN DI KOTA BANDUNG TAHUN 2015.................................................. 16
TABEL 7. JUMLAH PENUMPANG KERETA API BERDASARKAN KELAS PENUMPANG TAHUN 2015........17
TABEL 8. SUMBER AIR PERMUKAAN .....................................................................................................26
TABEL 9. MATA AIR DAN KAPASITAS NYA ............................................................................................. 26
TABEL 10. KAPASITAS PRODUKSI .........................................................................................................27
TABEL 11. VOLUME DAN ELEVASI RESERVOIR ..................................................................................... 29
TABEL 12. PEGAWAI PDAM TIRTA WENING TAHUN 2009 - 2016 ............................................37
TABEL 13. PROYEKSI JUMLAH KARYAWAN DI PERIODE BUSINESS PLAN ............................................37
TABEL 14. KINERJA PDAM (BPKP) TAHUN 2010 - 2016 ...................................................................46
TABEL 15. PENDAPATAN USAHA PDAM 2013 - 2015.........................................................................47
TABEL 16. BIAYA OPERASIONAL 2013 - 2015 ..................................................................................... 47
TABEL 17. LAPORAN POSISI KEUANGAN PDAM PER 31 DESEMBER 2013 - 2015 ............................ 48
TABEL 18. LAPORAN ARUS KAS DARI AKTIFITAS OPERASI (2013-2015) ...........................................49
TABEL 19. LOKASI PENGAMBILAN SAMPEL........................................................................................... 66
TABEL 20. SURVEY KEPUASAN PELANGGAN AIR MINUM.....................................................................67
TABEL 21. SURVEY KEPUASAN PELANGGAN AIR LIMBAH ....................................................................68
TABEL 22. SURVEY KEPUASAN KARYAWAN ......................................................................................... 69

xi
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

TABEL 23. KINERJA PDAM (BPKP) TAHUN 2015...............................................................................78


TABEL 24. INTERNAL FAKTOR ANALYSIS PDAM KOTA BANDUNG ...................................................... 79
TABEL 25. EXTERNAL FAKTOR ANALYSIS PDAM KOTA BANDUNG ..................................................... 81
TABEL 26. INTERNAL FAKTOR ANALYSIS - AIR LIMBAH ........................................................................85
TABEL 27. EXTERNAL FAKTOR ANALYSIS - AIR LIMBAH.......................................................................87
TABEL 28. INDIKATOR CAPAIAN DI TAHUN PERIODE BUSINESS PLAN ...............................................102
TABEL 29. NRW DI TAHUN 2014-2015 ............................................................................................. 109
TABEL 30. PENGEMBANGAN PRODUKSI AIR MINUM DARI AIR PERMUKAAN ........................................112
TABEL 31. PENGEMBANGAN PRODUKSI AIR MINUM DARI MATA AIR.................................................113
TABEL 32. PENGEMBANGAN PRODUKSI AIR MINUM DARI SUMUR BOR .............................................114
TABEL 33. PENGEMBANGAN PRODUKSI ............................................................................................. 115
TABEL 34. SASARAN DAN PROGRAM DIVISI AIR MINUM ....................................................................117
TABEL 35. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI AIR MINUM .......................................................118
TABEL 36. SASARAN DAN PROGRAM AIR LIMBAH ..............................................................................122
TABEL 37. PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI AIR LIMBAH...................................................................123
TABEL 38. SASARAN DAN PROGRAM DIVISI UMUM DAN GABUNGAN ..................................................124
TABEL 39. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI UMUM DAN GABUNGAN ...................................125
TABEL 40. DATA UMUM PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG TAHUN 2013 - 2016......145
TABEL 41. LAPORAN LABA RUGI PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG TAHUN 2013 -
2016 ...........................................................................................................................................148
TABEL 42. LAPORAN NERACA PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG TAHUN 2013 - 2016
....................................................................................................................................................149
TABEL 43. RENCANA PENCAPAIAN PER TAHUN .................................................................................150
TABEL 44. BIAYA INVESTASI PROGRAM BISNIS PLAN TAHUN 2017 - 2021 ......................................151
TABEL 45. SUMBER PEMBIAYAAN INVESTASI..........................................................................152
TABEL 46. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI AIR MINUM DAN AIR LIMBAH ................155
TABEL 47. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI LPKL ....................................156
TABEL 48. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI AMDK ..................................158
TABEL 49. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI TAM .....................................160

xii
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 1. SKEMA SISTEM PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG ....................................28


GAMBAR 2. PETA PEMBAGIAN PELAYANAN DISTRIBUSI......................................................... 29
GAMBAR 3. SISTEM PENYALURAN AIR LIMBAH .........................................................................31
GAMBAR 4. SAMBUNGAN SISTEM TERPUSAT (OFF SITE) ....................................................... 32
GAMBAR 5. JARINGAN SISTEM AIR LIMBAH ONSITE ...............................................................................33
GAMBAR 6. SKEMA PROSES PENGOLAHAN AIR LIMBAH ......................................................................34
GAMBAR 7. STRUKTUR ORGANISASI PDAM TIRTAWENING ................................................................ 39
GAMBAR 8. PROSES PEMBUATAN AMDK ............................................................................................ 45
GAMBAR 9. SWOT MATRIX AIR MINUM .......................................................................................... 89
GAMBAR 10. SWOT MATRIX AIR LIMBAH ...................................................................................... 89
GAMBAR 11. STRATEGI AIR MINUM SO (KEKUATAN DAN PELUANG) .................................................. 92
GAMBAR 12. STRATEGI AIR MINUM WO (KELEMAHAN DAN PELUANG) ..............................................93
GAMBAR 13. STRATEGI AIR MINUM ST (KEKUATAN DAN TANTANGAN) ..............................................94
GAMBAR 14. STRATEGI AIR MINUM WT (KELEMAHAN DAN TANTANGAN)...........................................95
GAMBAR 15. STRATEGI AIR LIMBAH SO (KEKUATAN DAN PELUANG) ................................................. 96
GAMBAR 16. STRATEGI AIR LIMBAH WO (KELEMAHAN DAN PELUANG)..............................................97
GAMBAR 17. STRATEGI AIR LIMBAH ST (KEKUATAN DAN TANTANGAN) .............................................97
GAMBAR 18. STRATEGI AIR LIMBAH WT (KELEMAHAN DAN TANTANGAN)..........................................98
GAMBAR 19. W ILAYAH PELAYANAN SAAT INI .....................................................................................116
GAMBAR 20. UNIT PRODUKSI DAN W ILAYAH DISTRIBUSI...................................................................117

xiii
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

xiv
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

DAFTAR GRAFIK
GRAFIK 1. POSISI STRATEGIS PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG................................................ 83
GRAFIK 2. POSISI STRATEGIS AIR LIMBAH PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG ........88

xv
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

xvi
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Kota Bandung terletak pada koordinat 107°36’ BT dan 6°55' LS dan memiliki luas
16.729 hektar (BPS, 2016). Secara geografis Kota Bandung terletak di tengah-tengah
Provinsi Jawa Barat dan sebagai ibu kota provinsi mempunyai nilai strategis terhadap
daerah-daerah di sekitarnya. Selain itu iklimnya yang sejuk (dengan suhu rata-rata 25°C)
dan topografinya yang unik (berada di antara gunung-gunung) maka Kota Bandung
dijadikan kota tujuan wisata sejak jaman Pemerintahan Kolonial Belanda hingga
sekarang. Kota yang semula dirancang hanya untuk 200.000 penduduk itu kini sudah
dihuni 2.481.469 jiwa (BPS, 2015) disebabkan sebagian besar oleh arus pendatang dari
wilayah seputar Kota Bandung. Secara topografis Kota Bandung berada di cekungan
yang terbentuk dari danau purba Bandung. Cekungan Bandung yang luasnya 2.283 Km²
itu melingkupi 5 (lima) wilayah administratif kabupaten/kota, yaitu Kabupaten Bandung,
Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Sumedang.
Berkembangnya jumlah penduduk dan tingginya arus urbanisasi ke kota ini
menyebabkan tingginya kepadatan penduduk yang mencapai 14.832 jiwa per km² (BPS,

1
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2015) .
Sejarah pendirian PDAM Kota Bandung dimulai sejak zaman penjajahan Belanda di
Indonesia. Pembentukan PDAM Kota Bandung sebagai Badan Usaha Milik Daerah
(BUMD) berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) Kotamadya Bandung Nomor
7/PD/1974 jo Perda Nomor 22/1981 jo Perda Nomor 08/1987 yang telah diubah untuk
terakhir kalinya dengan Perda nomor 15 Tahun 2009 tentang Perusahan Daerah Air
Minum Tirtawening Kota Bandung.
Pada saat ini PDAM Tirtawening Kota Bandung melayani penyediaan air minum dan
pengelolaan air limbah bagi masyarakat Kota Bandung. Kapasitas produksi IPA
terpasang sebesar 2.764 lt/det, mampu melayani jumlah sambungan air minum pada
tahun 2014 sebanyak 152.841 dan sambungan air limbah sebanyak 113.488 sambungan
rumah. Berdasarkan penilaian kinerja tahun 2015 dari Badan Pengawasan Keuangan dan
Pembangunan (BPKP) PDAM Kota Bandung mempunyai kategori kinerja sehat (2,86).
Berdasarkan penilaian kinerja, cakupan PDAM Tirtawening Kota Bandung dalam kurun
waktu 2 – 3 tahun terakhir sedikit mengalami penurunan karena pertumbuhan
penduduk dan urbanisasi Kota Bandung yang demikian tinggi. Walaupun demikian
PDAM Tirtawening Kota Bandung telah mampu memperoleh laba dalam beberapa
tahun terakhir.
Menghadapi tantangan kedepan, PDAM Tirtawening harus meningkatkan kinerja dan
cakupan guna melayani pertumbuhan penduduk dan pengembangan Kota Bandung.
Untuk itu diperlukan penyusunan rencana strategis melalui Business Plan, sebagai dasar
untuk mengembangkan perencanaan strategis dalam pelayanan air minum dan air
limbah PDAM Tirtawening Kota Bandung.

1.2 LINGKUP KEGIATAN

Ruang lingkup kegiatan Penyusunan Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung
meliputi :

1. Identifikasi kondisi pelayanan air minum dan air limbah yang dilaksanakan oleh
PDAM, baik dari aspek teknis, manajemen dan keuangan;

2
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2. Identifikasi rencana pengembangan wilayah, kondisi sosial ekonomi masyarakat,


kondisi sumber air baku yang tersedia;
3. Melakukan analisis potensi pengembangan sistem dari rencana pengembangan
wilayah, analisis kondisi sosial ekonomi masyarakat,analisis terhadap
kemampuan sumber air baku yang tersedia, dan analisis sistem eksisting;
4. Melakukan analisis terhadap kondisi keuangan PDAM Tirtawening Kota
Bandung yang menggambarkan kinerja keuangan saat ini;

5. Melakukan analisis terhadap kondisi manajemen perusahaan untuk


menggambarkan efektifitas dan efisiensi pengelolaan meliputi SDM, pelayanan
pelanggan, dan operasional (IPA dan perpipaan distribusi);
6. Menyusun alternatif rencana peningkatan maupun pengembangan sistem;
7. Menyusun alternatif rencana pendanaan, tarif dan kelayakan proyek;
8. Menyusun alternatif program peningkatan efektifitas dan efisiensi manajemen
perusahaan.

1.3 TUJUAN

Tujuan dari kegiatan ini adalah evaluasi terhadap Business Plan atau kegiatan
pengembangan bisnis yang telah ada, pencapaian target Business Plan dan pengembangan
pada PDAM Tirtawening Kota Bandung.

1.4 OUTPUT

 Output (Kuantitatif)
Dokumen Business Plan PDAM;
 Outcome (Kualitatif)
PDAM mampu mereview Business Plan.

3
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

4
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB II
GAMBARAN UMUM
KOTA BANDUNG

2.1 KONDISI GEOGRAFIS

Kota Bandung terletak di wilayah Jawa Barat dan merupakan Ibukota Propinsi Jawa
Barat. Secara geografis Kota Bandung berada pada koordinat LS: 60 50’ 38” - 60 58’ 50”
dan BT: 1070 33’ 34” - 1070 43’ 50”. Dengan luas wilayah sebesar 16.729,65 Ha.

Berdasarkan Peraturan Daerah Kota Bandung No. 06 tahun 2008 tentang perubahan
Atas Peraturan Daerah Kota Bandung No. 06 tahun 2006 tentang Pemekaran dan
Pembentukan Wilayah Kerja Kecamatan dan Kelurahan di Lingkungan Pemerintah Kota
Bandung, wilayah administratif kecamatan dan kelurahan Kota Bandung terdiri dari tiga
puluh (30) kecamatan dan seratus lima puluh satu (151) kelurahan dengan memiliki 6
pusat kegiatan/ fungsi, yaitu : Pusat Pemerintahan, Pusat Perdagangan, Pusat Pariwisata,
Pusat Perdagangan, Pusat Perindustrian dan Etalase Jawa Barat. Secara administrasi
batas-batasKota Bandungsesuai dengan RTRW Kota adalah sebagai berikut:

5
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Sebelah Utara : Berbatasan dengan Kabupaten Bandung Barat


Sebelah Selatan : Berbatasan dengan Kabupaten Bandung
Sebelah Barat : Berbatasan dengan Kabupaten Bandung Barat dan
Kota Cimahi
Sebelah Timur : Berbatasan dengan Kabupaten Bandung

2.2 WILAYAH ADMINISTRASI

Berdasarkan Perda Kota Bandung No.6 tahun 2006 tentang Pemekaran dan
Pembentukan Wilayah Kerja Kecamatan dan Kelurahan di Lingkungan Pemerintah Kota
Bandung, wilayah Kota Bandung terbagi menjadi :

 30 kecamatan, yang masing-masing dikepalai oleh seorang Camat;


 151 kelurahan yang masing-masing dikepalai oleh seorang Lurah;
 1.558 Rukun Warga (RW) yang masing-masing diketuai oleh seorang Ketua
RW;
 9.678 Rukun Tetangga (RT), yang masing-masing dikepalai oleh seorang Ketua
RT.

2.3 TOPOGRAFI

Secara topografis Bandung merupakan cekungan yang terbentuk dari Danau purba
Bandung. Cekungan Bandung yang luasnya 2.283 km² itu terdiri dari dua wilayah
administratif yaitu Kabupaten Bandung dan Kota Bandung. Berkembangnya jumlah
penduduk dan tingginya arus urbanisasi ke kota ini menyebabkan tingginya kepadatan
penduduk yang mencapai 10.899 jiwa per km². Kota Bandung terletak pada ketinggian
rata-rata 791 m di atas permukaan laut. Titik tertinggi berada di wilayah Kota Bandung
bagian Utara dengan ketinggian 1.050 m di atas permukaan laut dan titik terendah di
Wilayah Kota Bandung bagian Selatan dengan ketinggian 675 m di atas permukaan laut.
Di wilayah Kota Bandung bagian selatan sampai dengan lajur kereta api, permukaan
tanah relatif datar sedangkan di wilayah Kota Bandung bagian utara cenderung
berbukit-bukit sehingga menghasilkan suatu panorama yang indah.

6
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Di bawah ini diberikan penjelasan secara lengkap mengenai kondisi topografi Kota
Bandung yang bermorfologi perbukitan dengan kemiringan lahan yang beragam.
Klasifikasi terhadap kemiringan lereng didasarkan pada pembagian berikut :

 Daerah Selatan dengan kemiringan 0 -5% berada pada ketinggian 650 - 675 m
meliputi seluruh Kota Bandung.

 Daerah dataran bergelombang dengan kemiringan 5 - 15% berada pada


ketinggian 650 – 800 m meliputi pusat kota dan sebagian Kota Bandung bagian
Utara.

 Daerah perbukitan berlereng landai dengan kemiringan 5 - 15% berada pada


ketinggian 700 - 1400 m meliputi sebagian Kota Bandung bagian utara yang
berupa pemukiman dan sawah.

Bentuk bentangan alam Kota Bandung yang berupa cekungan memiliki morfologi
perbukitan di sebelah Utara dan dataran di bagian Selatan. Secara morfologi regional,
Kota Bandung terletak dibagian tengah “Cekungan Bandung”, yang mempunyai dimensi
luas 233.000 Ha. Cekungan tersebut di sekelilingnya dibatasi oleh puncak perbukitan
dan gunung api.

Sesuai dengan Rencana Tata Ruang Kota Bandung tahun 2011-2031, Kawasan Bandung
Utara yang selanjutnya disebut KBU adalah kawasan yang meliputi sebagian wilayah
Kabupaten Bandung, Kota Bandung, Kota Cimahi dan Kabupaten Bandung Barat
dengan batas di sebelah utara dan timur dibatasi oleh punggung topografi yang
menghubungkan puncak Gunung Burangrang, Masigit, Gedongan, Sunda, Tangkuban
Parahu dan Manglayang, sedangkan di sebelah barat dan selatan dibatasi oleh garis
(kontur) 750 m di atas permukaan laut (dpl) yang secara geografis terletak antara 107º
27’ - 107 º Bujur Timur, 6º 44’ - 6º 56’ Lintang Selatan.

Kawasan Cekungan Bandung adalah sebagian wilayah Kabupaten Bandung, seluruh


wilayah Kota Bandung, seluruh wilayah Kota Cimahi, sebagian wilayah Kabupaten
Sumedang dan sebagian wilayah Kabupaten Bandung Barat.

Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya disebut DAS adalah suatu wilayah daratan yang
merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak sungainya, yang berfungsi
7
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

menampung, menyimpan dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau
atau ke laut.

2.4 KLIMATOLOGI

Iklim Kota Bandung dipengaruhi oleh iklim pegunungan yang lembab dan sejuk. Curah
hujan bulanan rata-rata di Kota Bandung berkisar 3.000 – 3.500 mm. Musim penghujan
terjadi pada bulan Oktober hingga Mei, sedangkan musim kemarau terjadi pada bulan
Juni hingga September. Temperatur udara rata-rata berkisar 26oC - 32oC, sedangkan
kelembaban udara berkisar 60% hingga 80%.

2.5 KEPENDUDUKAN

Jumlah penduduk Kota Bandung pada tahun 2015 dalam “Statistik Daerah Kota
Bandung 2016” mencapai 2.481.469 jiwa dengan komposisi 50,51 persen penduduk
laki-laki dan 49,49 persen penduduk perempuan. jika dibandingkan dengan tahun 2014,
penduduk Kota Bandung mengalami peningkatan sebesar 0,43%.

T ABEL 1. J UMLAH P ENDUDUK K OTA B ANDUNG 2013 - 2015

Jenis Kelamin 2013 2014 2015


Laki-laki 1,242,885 1,248,478 1,253,274
Perempuan 1,215,618 1,222,324 1,228,195
Total 2,458,503 2,470,802 2,481,469

Sumber : Proyeksi Penduduk BPS Kota Bandung

Kecamatan dengan jumlah penduduk terbanyak adalah Kecamatan Babakan Ciparay


yaitu mencapai 148.025 jiwa. Sedangkan kecamatan dengan jumlah penduduk paling
sedikit adalah Kecamatan Cinambo sebanyak 24.766 jiwa. Dengan total penduduk
sebesar itu maka kepadatan penduduk tahun 2015 mencapai 14.832 jiwa/km 2 dengan
kecamatan terpadat adalah Kecamatan Bojongloa Kaler sebesar 39.988 jiwa/km 2 dan
kecamatan dengan tingkat kepadatan terendah adalah Kecamatan Gedebage sebesar
3.748 jiwa/km2.
8
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Bentuk piramida penduduk Kota Bandung termasuk piramida ekspansif dimana


komposisi penduduk Kota Bandung yang didominasi oleh kelompok muda. Hal ini
dimaklumi karena Kota Bandung sebagai salah satu daerah tujuan pelajar dan mahasiswa
untuk menuntut ilmu. Total penduduk usia produktif di Kota Bandung tahun 2015
sebanyak 72,04 persen dari total penduduk. Kondisi ini merupakan sebuah potensial
Sumber Daya Manusia (SDM) bagi Kota Bandung.

T ABEL 2. P ENDUDUK K OTA B ANDUNG T AHUN 2015 B ERDASARKAN K ELOMPOK U MUR

Kelompok umur Laki - laki Perempuan Total %


0 - 14 294.467 281.710 576.177 23%
15 - 64 905.466 882.290 1.787.756 72%
>65 53.341 64.195 117.536 5%
TOTAL 1.253.274 1.228.195 2.481.469 100%

Sumber : Proyeksi Penduduk BPS Kota Bandung

Kebutuhan air berkaitan erat dengan jumlah penduduk dan aktivitas yang terjadi di
daerah tempat kajian. Hal ini menyebabkan perencanaan kebutuhan air harus dimulai
dengan mengetahui kuantitas penyebaran penduduk dan mengidentifikasikan jenis-jenis
kegiatan yang biasa dilakukan di daerah kajian. Kebutuhan akan air pada prinsipnya
bergantung pada banyaknya penduduk dan tingkat kesejahteraan, yang akan
menentukan tingkat kebutuhan air perorang. Untuk perencanaan air baku diperlukan
proyeksi jumlah penduduk baik secara jumlah total maupun distribusinya menurut
wilayah.

Proyeksi jumlah penduduk dapat dilakukan untuk jangka pendek (2-5 tahun) dan jangka
menengah (5-10 tahun).Untuk jangka panjang, yaitu diatas 10 tahun pada umumnya
hanya dapat digunakan sebagai suatu perkiraan yang kasar.

Berdasarkan data jumlah penduduk tahun 2011, dengan laju pertumbuhan penduduk
Kota Bandung rata-rata sebesar 1,07 % pertahun. Penduduk berdasarkan metode
geometri sampai dengan tahun 2034.

Berdasarkan data yang diperoleh dari PDAM pada saat ini PDAM Tirtawening Kota
Bandung baru mampu melayani ± 73,13 % dari jumlah penduduk Kota Bandung, yaitu

9
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

sebanyak 2.486.457 jiwa. Tingkat pelayanan ini diperolah dari jumlah sambungan
pelanggan (SL) yang ada. Jumlah sambungan pelanggan saat ini adalah sekitar 156.658.

Dengan demikian dalam tahapan perencanaan, akan dilakukan kajian perencanaan


sesuai dengan analisa berdasarkan pada persentase pelayanan 73,13 %.

Sebelum melakukan perencanaan dan penganalisaan kebutuhan dan strategi pelayanan


air minum Kota Bandung 20 tahun yang akan datang, terlebih dahulu dilakukan analisa
pertambahan penduduk hingga 20 tahun yang diperoleh melalui proyeksi penduduk
berdasarkan persentase pertumbuhan penduduk Kota Bandung pada saat ini, yaitu
1,06% per tahun.

Angka pertambahan penduduk tidak lepas dari data–data penduduk sebelumnya.


Banyak faktor yang mempengaruhi angka pertambahan penduduk seperti masalah
kesehatan, sosial, ekonomi, politik dan lain-lain. Populasi berubah dengan angka–angka
kematian, kelahiran dan perpindahan penduduk. Jadi faktor–faktor seperti kelahiran,
kematian dan migrasi, berguna untuk memperkirakan kebutuhan air di masa akan
datang dan perkiraan timbulan air buangan akibat pemakaian air tersebut, dengan
demikian dapat memberikan tahap perencanaan dan perkiraan pembiayaan
pembangunan.

Setelah proyeksi penduduk Kota Bandung 20 tahun yang akan datang diketahui maka
dilakukan analisa kebutuhan air untuk Kota Bandung hingga 20 tahun yang akan datang,
sesuai dengan waktu perencanaan dalam rencana induk ini

Dalam rangka mewujudkan Kota Bandung tahun 2013-2018 yaitu sebagai kota yang
unggul, nyaman dan sejahtera maka langkah yang utama dilakukan dalam mencapainya
adalah mewujudkan Kota Bandung nyaman melalui perencanaan tata ruang dan
pengendalian pemanfaatan ruang, serta meningkatkan kualitas lingkungan hidup kota
pembangunan infrastruktur yang berkualitas dan berwawasan lingkungan.

Pengelolaan air limbah domestik di Kota Bandung sebagai urusan wajib pelayanan dasar
Pemerintah Daerah perlu terus diupayakan untuk ditingkatkan pengelolaannya baik dari
sisi kebijakan, kelembagaan, teknis dan lainnya mengingat saat ini cakupan layanan air
limbah Kota Bandung oleh PDAM tercatat baru mencapai 66% (Offsite: 37,9 %; Onsite:

10
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

28,1 %) (LKPJ WaliKota Bandung, 2014). Dan kini dengan adanya tantangan universal
akses 100-0-100, peran pemerintah Kota Bandung sebagai pelayan masyarakat sekaligus
dapat memfasilitasi seluruh stakeholders di Kota Bandung dapat meningkatkan target
capaian akses masyarakat terhadap infrastruktur sanitasi menjadi 100% (tahun 2019).
Jika bekerja sendiri, tentunya akan mustahil tercapai oleh karena itu perlu adanya
pemikiran bagaimana pembaharuan peran serta masyarakat dan swasta dalam
pengelolaan air limbah domestik Kota Bandung.

Capaian kinerja pengelolaan air limbah Kota Bandung dapat dijabarkan sebagai berikut:

Berdasarkan data pada LKPJ Kota Bandung tahun 2014 diperoleh informasi bahwa
indikator cakupan pelayanan air limbah dari target sebesar 66% dapat terealisasi sesuai
target. Jumlah sambungan terpasang untuk jaringan perpipaan air limbah mencapai
108.533 SR yang melayani 542.665 jiwa atau 21,4% penduduk Kota Bandung dari total
keseluruhan penduduk Kota Bandung yang tercatat di BPS yaitu 2.526.701 jiwa. Adapun
rencana pengelolaan air kotor dan limbah cair di Kota Bandung secara lebih detail
adalah sebagai berikut:

1. Mengembangkan sistem setempat (on site) yang diarahkan pada sistem publik bagi
wilayah yang tidak terlayani saluran air limbah terpusat. Saat ini tidak semua
wilayah di Kota Bandung terlayani oleh sistem terpusat, terutama di wilayah
Bandung Timur. Wilayah yang tidak terlayani sistem terpusat menggunakan
sistem individu, berupa tangki septik. Untuk daerah yang padat, sistem individu
ini sebenarnya tidak memenuhi syarat kesehatan. Oleh karena itu di daerah-
daerah yang belum terlayani sistem terpusat, akan dikembangkan sistem
setempat, namun sistem ini sudah didesain agar dapat disambungkan satu dengan
yang lain, sehingga dapat membentuk sistem terpusat di masa yang akan datang.
Pada saat ini wilayah Bandung Timur masih cukup rendah kepadatan
penduduknya, sehingga tidak ekonomis apabila langsung dikembangkan sistem
terpusat.
2. Mengoptimalkan pelayanan sistem terpusat pada wilayah-wilayah yang sudah
dilayani sistem tersebut. Di wilayah pelayanan sistem terpusat, masih terdapat
juga rumah tangga yang belum menjadi pelanggan dari sistem terpusat tersebut,

11
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

padahal kapasitas dari sistem jaringan (kecuali IPAL), masih cukup memadai.
Mengoptimalkan pelayanan sistem terpusat dimaksudkan untuk memanfaatkan
kapasitas sistem terpusat yang belum dimanfaatkan.

2.6 TENAGA KERJA KOTA BANDUNG

Penduduk usia kerja di Kota Bandung tahun 2015 sebanyak 1.907.434 orang,
meningkat sebesar 0,81% dibanding tahun 2014. Penduduk usia kerja yang termasuk
angkatan kerja sebanyak 1.192.521 orang dengan rincian 90,98% adalah penduduk
bekerja dan 9,02% merupakan pengangguran terbuka. Tingkat Partisipasi Angkatan
Kerja (TPAK) merupakan salah satu ukuran untuk menilai partisipasi penduduk usia
kerja dalam aktivitas ekonomi. TPAK Kota Bandung pada tahun 2015 sebesar 62,52%,
turun jika dibandingkan dengan TPAK tahun 2014 yang mencapai 63,04%.

1,200,000

1,000,000
Bukan Angkatan
800,000 Kerja
600,000 Pengangguran
Terbuka
400,000
Bekerja
200,000

-
Laki - laki Perempuan

Sumber : Survey Angkatan Kerja Nasional Agustus 2015, BPS Jawa Barat
G RAFIK 1 - P ENDUDUK U SIA K ERJA M ENURUT K EGIATAN DAN J ENIS K ELAMIN PER A GUSTUS 2015

Berdasarkan latar belakang pendidikan, penduduk Kota Bandung yang bekerja pada
Agustus 2015 sebanyak 37,06% berpendidikan SLTP atau kurang, 39,14%
berpendidikan SLTA/sederajat dan 23,80% berpendidikan diploma atau sarjana. Jika
dirinci menurut lapangan pekerjaan utama, sebanyak 34,26% penduduk bekerja di
kategori perdagangan, rumah makan dan hotel, sebanyak 25,29% bekerja di kategori

12
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

jasa kemasyarakatan, 20,07% di bidang industri pengolahan dan 0,83% bekerja di


bidang pertanian dan sisanya kategori lainnya.

Perdagangan, Rumah
makan, dan hotel
19,55%
Jasa Kemasyarakatan
0,83%
34,26%
Industri Pengolahan

20,07%
Pertanian

25,29% Lainnya

Sumber : Survey Angkatan Kerja Nasional Agustus 2015, BPS Jawa Barat
G RAFIK 2 - L APANGAN P EKERJAAN P ENDUDUK YANG B EKERJA A GUSTUS 2015

2.7 PEREKONOMIAN DAERAH

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator untuk menilai
capaian kinerja pembangunan ekonomi suatu wilayah. PDRB atas dasar harga berlaku
Kota Bandung tahun 2015 mencapai 195,81 trilyun rupiah, mengalami peningkatan
13,38% dibandingkan tahun 2014. Adapun jika dinilai atas dasar harga konstan 2010
maka PDRB Kota Bandung tahun 2015 mencapai 149,57 trilyun rupiah.

Kota Bandung sebagai salah satu tujuan wisata belanja masyarakat Indonesia menjadikan
aktivitas perdagangan di Kota Bandung relatif tinggi. Tren struktur ekonomi Kota
Bandung menunjukkan selama kurun waktu 2010 – 2015 terlihat bahwa struktur
industri pengolahan cenderung mengalami penurunan. Laju Pertumbuhan Ekonomi
(LPE)

2.8 SARANA DAN PRASARANA DAERAH

Sarana dan prasarana daerah merupakan faktor penting dalam mendukung


terlaksananya penyelenggaraan pemerintah dan pembangunan di daerah sehingga bisa
meningkatkan kinerja dan kelancaran penyelenggaraan tugas pemerintah daerah secara
berdaya guna dan berhasil guna.

13
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2.9 FASILITAS KESEHATAN

Ketersediaan sarana kesehatan yang terjangkau dan mudah di akses oleh masyarakat
merupakan salah satu pendorong bagi upaya percepatan peningkatan tingkat kesehatan
masyarakat. Pada tahun 2015, di Kota Bandung terdapat 12.207 sarana kesehatan yang
dapat diakses dengan mudah oleh masyarakat. Puskesmas sebagai salah satu pusat
pelayanan kesehatan yang terdekat dengan masyarakat tersebar di 30 kecamatan di
Kota Bandung sebanyak 73 unit, mudah dijangkau dan biaya pelayanan terjangkau. Yang
menjadi tantangan ke depan adalah adanya peningkatan cakupan pelayanan, karena
belum semua pelayanan di puskesmas mencakup semua jenis pelayanan kesehatan yang
dibutuhkan masyarakat.

T ABEL 3. S ARANA K ESEHATAN DI K OTA B ANDUNG TAHUN 2014 – 2015

Jenis Sarana Kesehatan 2015 2014


Rumah Sakit Umum 17 17
Rumah Sakit Bersalin 1 1
Rumah Sakit Khusus 14 14
Puskesmas 73 73
Posyandu 1.967 1.967
Klinik/Balai Pengobatan Umum 118 130
Dokter Praktek Spesialis 3.489 3.057
Dokter Praktek Umum 4.854 3.299
Bidan Praktek 1.640 1.538
Laboratorium 34 44
TOTAL 12.207 10.140

Sumber : Statistik Daerah Kota Bandung 2016

2.10 FASILITAS PENDIDIKAN

Salah satu strategi yang dilakukan untuk upaya percepatan pembangunan manusia di
bidang pendidikan adalah ketersediaan sarana dan prasarana pendidikan bagi
masyarakat. Berdasarkan data dari bandungkota.siap.web.id terdapat 1.726 sekolah
formal di Kota Bandung mulai jenjang SD hingga SMK. Sebanyak 52,49% adalah sekolah
negeri dan sisanya sebesar 47,51% adalah sekolah swasta. Sarana pendidikan dasar di
Kota Bandung sudah mencapai 80,01% (1.381 sekolah SD dan SMP). Pendidikan non

14
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

formal pun memiliki jumlah yang relative besar, dimana tahun 2014 terdapat 737 Taman
Kanak Kanak, 321 kursus, 27 Taman Bacaan Masyarakat (TBM) dan 446 Pusat Kegiatan
Belajar Masyarakat (PKBM).

T ABEL 4. J UMLAH S EKOLAH DI K OTA B ANDUNG TAHUN 2014

Jenjang Pendidikan Negeri Swasta Total


SD/MI 798 266 1.064
SMP/MTs 62 255 317
SMA/MA 29 153 182
SMK 17 146 163
Jumlah 906 820 1.726

Sumber : Statistik Daerah Kota Bandung 2016

2.11 PERINDUSTRIAN

Walaupun Kota Bandung bukan merupakan daerah industri, namun potensi dan
peranan industri pengolahan dalam perekonomian Kota Bandung cukup besar. Pada
tahun 2015 kategori industri pengolahan merupakan kategori dengan peranan terbesar
kedua dalam pembentukan PDRB Kota Bandung. Data dari Dinas Koperasi UKM dan
Perindustrian Perdagangan Kota Bandung menunjukkan bahwa potensi industri di Kota
Bandung tahun 2015 mampu menyerap sebanyak 111.196 tenaga kerja. Dari potensi
usaha industri ini sebanyak 94,74% adalah industri kecil formal dan non formal. Potensi
usaha industri pengolahan di Kota Bandung tahun 2015 sebanyak 69,43% adalah usaha
industri makanan dan minuman. Kemudian sebanyak 15,07% adalah usaha industri
tekstil dan pakaian jadi.

T ABEL 5. P OTENSI I NDUSTRI K OTA B ANDUNG TAHUN 2015

Kriteria Unit Usaha Tenaga Kerja


Industri Besar 10 857
Industri Menengah 825 23.321
Industri Kecil Formal 2.770 43.692
Industri Kecil non Formal 12.270 43.326
Jumlah 15.875 111.196

Sumber : Statistik Daerah Kota Bandung 2016

15
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2.12 PARIWISATA

Perbaikan infrastruktur dan fasilitas umum bagi masyarakat Kota Bandung ternyata juga
telah meningkatkan daya tarik Kota Bandung bagi wisatawan untuk berkunjung ke Kota
Bandung. Jumlah wisatawan yang datang berkunjung pada tahun 2015 sebanyak
5.466.009 orang. Tujuan wisatawan yang berlibur di Kota Bandung antara lain adalah
Kebun Binatang Bandung, Trans Studio, serta daerah wisata belanja Factory Outlet.
Seiring meningkatnya jumlah wisatawan ke Kota Bandung, kegiatan usaha hotel dan
restoran terus mengalami peningkatan kinerja setiap tahunnya. Pada tahun 2015 jumlah
hotel bintang dan non bintang sebanyak 392 unit. 117 unit diantaranya adalah hotel
bintang dan sisanya sebanyak 275 unit adalah hotel non bintang dan akomodasi lainnya.
Tingkat Penghunian Kamar dibandingkan dengan jumlah kamar yang tersedia pada
tahun 2015 menunjukkan angka sebesar 49,13%. Potensi Kota Bandung sebagai salah
satu tujuan wisata sangat ditopang oleh kekayaan wisata kuliner yang dimiliki Kota
Bandung mulai dari restoran berkelas hingga penyedia makan minum yang berjualan
dengan gerobak atau keliling.

2.13 TRANSPORTASI

Berdasarkan data dari Dinas Bina Marga dan Pengairan, panjang jalan di Kota Bandung
tahun 2015 adalah sepanjang 1.236,48 kilometer yang terdiri atas Jalan Nasional, Jalan
Provinsi dan Jalan Kota Bandung.

T ABEL 6. PANJANG JALAN DI KOTA BANDUNG TAHUN 2015

Jenis Jalan Panjang (km) %


Jalan Nasional 43,63 3,53%
Jalan Provinsi 32,05 2,59%
Jalan Kota Bandung 1.160,80 93,88%
Jumlah 1.236,48

Sumber : Statistik Daerah Kota Bandung 2016

Kereta api merupakan salah satu moda transportasi utama masyarakat Kota Bandung.
Pada tahun 2015 jumlah penumpang kereta api adalah sebesar 13.254.407 orang yang
terdiri atas penumpang kelas eksekutif, kelas bisnis, kelas ekonomi dan kelas lokal raya.

16
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 7. J UMLAH P ENUMPANG K ERETA A PI BERDASARKAN K ELAS P ENUMPANG TAHUN 2015

Kelas Penumpang Jumlah %


Kelas Eksekutif 856.770 6,46%
Kelas Bisnis 478.877 3,61%
Kelas Ekonomi 988.247 7,46%
Kelas Lokal Raya 10.930.513 82,47%
Jumlah 13.254.407

Sumber : Statistik Daerah Kota Bandung 2016

Model transportasi lainnya adalah angkutan udara. Total penumpang yang datang dan
berangkat dari Bandara Husen Sastranegara tahun 2015 mencapai 3.244.274
penumpang yang terdiri atas 1.629.830 penumpang domestik dan sisanya sebesar
1.614.444 orang adalah penumpang internasional.

Menurut Peraturan Wali Kota Bandung Nomor 1175 Tahun 2015 790 Tahun 2014
Tentang Rencana Induk Transportasi Kota Bandung, Tahapan kebijakan dalam
Masterplan Transportasi ini terdiri dari:

I. Kebijakan periode1 (2010-2019)

Kebijakan periode 1 merupakan suatu kebijakan tahapan pemulihan dan peningkatan


terkait transportasi, baik dalam jaringan pelayanan maupun prasarana. Kebijakan yang
dilakukan menitikberatkan pada:

A. Jaringan Pelayanan

1. Optimalisasi Sistem Jaringan Jalan, terdiri dari: Pasar, Parkir dan Pedagang Kaki
Lima
2. Restrukturisasi jaringan di seluruh ruas jaringan jalan Kota Bandung;
3. Peningkatan Tingkat Pelayanan Kinerja Jalan di atas LOS C(0,7 –0,8)
4. Pembaharuan Rambu, Marka dan Bangunan Pelengkap jalan
5. Penerapan Kawasan Tertib Lalulintas pada Kawasan Strategis
Penerapan Kawasan Tertib Lalu lintas pada kawasan strategis harus melalui tahapan
kegiatan sebagai berikut:
 Penyesuaian tata guna lahan sesuai peruntukan kawasan strategis;
 Pembuatan infrastruktur koridor ruas Jalan di kawasan tersebut;

17
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Sosialisasi kawasan tertib lalulintas;


 Penerapan kawasan tertib lalulintas.

Terdapat 5 (lima) kawasan strategis yang diharapkan dapat diterapkan di Kota Bandung,
yaitu:

 Kawasan Tertib Lalu lintas untuk Kawasan Pendidikan, berlokasi di daerah Dago
dan sekitarnya.
 Kawasan Tertib Lalulintas untuk Kawasan Seni, berlokasi di daerah Braga. KTL
kawasan Seni ini mempunyai Koridor ruas jalan: Jl.Braga, Jl. Perintis
Kemerdekaan, Jl. Viaduct dan Jl.Lembong
 Kawasan Tertib Lalu lintas untuk Kawasan Perkantoran, berlokasi di daerah Jl.
Asia Afrika. KTL kawasan Perkantoran ini mempunyai Koridor ruas jalan: Jl.
Asia Afrika dari Jl. Sudirman s/d Jl. Ahmad yani
 Kawasan Tertib Lalulintas untuk Kawasan Jasa Perdagangan, berlokasi di daerah
Riau. KTL kawasan Pertokoan ini mempunyai Koridor ruas jalan: Jl. RE.
Martadinata mulai dari Jl H Juanda s/d Jl Ahmad Yani.
 Kawasan Tertib Lalu lintas untuk Kawasan Pemerintahan, berlokasi di daerah
JlWR Supratman. KTL kawasan Pemerintahan ini mempunyai Koridor ruas
jalan: Jl. Diponegoro dan JlWR Supratman.
 Penerapan jalur Khusus Motor dan Pejalan Kaki Beberapa Lokasi yang dapat
diterapkan Jalur Khusus Sepeda Motor a dalah Ruas Jalan Soekarno Hatta, PHH
Mustafa, Laswi, Sudirman, Pasteur, Buah Batu, Kopo. Selain daripada jalur
khusus motor, penerapan Fasilitas pejalan kaki hendaknya diperhatikan kembali
dengan melakukan penertiban fungsi trotoar yang ada.
 Penerapan Park and Ride pada ruas pintu masuk tol.

B. Prasarana dan sarana Transportasi

1. Peningkatan Kinerja Sistem Pelayanan Prasarana dan Sarana Angkutan


Umum, terdiri dari:

18
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Peremajaan Moda Angkutan Umum


 Penerapan laik fungsi kendaraan angkutan umum dengan uji emisi gas buang
 Penertiban dan Pengendalian Angkutan Lingkungan (ojeg dan becak)
 Peningkatan Kinerja operasional Taksi dengan mengatur jumlah taksi yang
beroperasi sesuai dengan Demand
 Program Sertifikasi Pengemudi Angkutan Kota
 Pemenuhan kebutuhan Prasarana Terminal
 Penertiban dan Peningkatan fungsi Halte
 Penertiban Pergerakan Angkutan AKAP (Angkutan Kota Antar Propinsi) dan
AKDP (Angkutan Kota Dalam Propinsi).

2. Penerapan Angkutan Massal

Penerapan Angkutan Massal saat ini perlu diintegrasikan satu sama lain sehingga adanya
keterpaduan bagi system transportasi yang ada. Penggunaan type dan jenis angkutan
umum sangat ditentukan oleh kondisi geografi dan lebar jalan yang ada. Kota Bandung
telah mempunyai rencana penerapan Angkutan massal berbentuk BRT (Bus Rapid
Transit) yang saat ini pernah dioperasionalkan. Untuk itu penerapan BRT yang
dinamakan Bus Way yang mempunyai Koridor dari Cibiru –Elang menjadi koridor awal
dari dimulainya angkutan massal di Kota Bandung.

Rencana Penerapan Angkutan massal yang direncanakan dan diharapkan dapat


mengakomodir sistem pergerakan transportasi Kota Bandung di masa mendatang
adalah sebagai berikut:

a) BRT (Bus Rapid Transit). BRT yang dipilih dapat berupa Bus Way, Bus Line dan
Bus Lane. Penerapan jenis dan tipe BRT ini dapat disesuaikan pada kondisi lebar
badan jalan yang ada. Koridor BRT yang direncanakan terdiri dari: Tahap 1
kebijakan periode 2010 - 2019
1) Koridor 1 Jl. Raya Cibiru – Jl. Soekarno Hatta – Elang (2010)
2) Koridor 2 Antapani –Jl. Laswi – Jl. Lingkar Selatan (2011)
3) Koridor 3 Ujung berung – Jl. Surapati – Jl. Dr. Djunjunan (2012)

19
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

4) Koridor 4 Cibeureum – Cicaheum (2013)


5) Koridor 5 Buahbatu – Kebon Kawung (2014)
6) Koridor 6 Banjaran - Gedebage – Kebon Kawung (2014)
7) Koridor 7 Padalarang – Elang – Kebon Kawung (2015)
8) Koridor 8 Soreang – Kopo – Leuwi Panjang – Kebon kawung (2016)
9) Koridor 9 Cibaduyut – Tegallega – Kebon kawung (2017)
10) Koridor 10 Ledeng – Gegerkalong – Kebon Kawung (2018)
11) Koridor 11 Caringin – Pasirkaliki – Sarijadi (2019)

b) Monorel/LRT
1) Tahap 1 ( 2015-2019) Trase Sungai Cikapundung yang melalui : Balubur –
Padjadjaran – viaduct – Alun-alun – BKR – Soekarno Hatta Simpul
Pergerakan (Shelter): Curug Dago/bengkok, Balubur/Taman sari,
Padjajaran, Alun- Alun, Lingkar Selatan/BKR, By Pass/Soekarno Hatta
2) Tahap 2 (2020 – 2030) Jl. Padjajaran – Simpang Citarum dan Riau – Jl. Laswi
– Jl. Karapitan – Alun-alun – Jl. Oto Iskandardinata – Jl. Cibadak – Jl. Jamika
– Jl. Nurtanio – Jl. Abdurahman saleh – Istana Plaza

Simpul Pergerakan (Shalter): Padjajaran, Simp Citarum dan Riau, Laswi, Alun-
alun, Nurtanio/Elang, Husein Sastranegara.

Pertemuan antara koridor 1 dan koridor pada Simpul Padjajaran dan Alun-alun.

3. Program peningkatan kinerja kendaraan pribadi, terdiri dari:

a. Penerapan retribusi berkala terhadap kendaraan selain Plat D (Plat Kota


Bandung)
b. Penerapan laik fungsi kendaraan Pribadi

4. Program ”Zero accident”, terdiri dari:

a. Pendidikan berlalulintas yang baik


b. Pemenuhan fasilitas rambu dan marka Zona Keselamatan Sekolah (ZOSS)

20
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

c. Peningkatan Kinerja Pengawas Lalulintas

Kebijakan periode 1 (2010-2019) yang merupakan suatu kebijakan tahapan


pengembangan dan pembangunan adalah sebagai berikut:

1. Pengembangan dan Pembangunan terminal Angkutan Umum


2. Penerapan terminal angkutan barang yang berlokasi pada kawasan Gedebage
3. Pembangunan Infrastruktur Jalan, terdiri dari:
 Pembangunan Jalan Tol Bandung Inter Urban Toll Road (BIUTR) dan Seroja
 Perubahan Fungsi dan Status Jalan
 Peningkatan kapasitas jalan
4. Pengembangan Kereta Api, terdiri dari :
 Peningkatan sarana dan prasarana stasiun
 Pengembangan Double Track
 Pembangunan perlintasan tidak sebidang
 Pemulihan dan pengembangan rel yang menghubungkan Kota Bandung ke
Soreang e. Fasilitas Intermoda di Stasiun KA

5. Pengembangan Bandar Udara, terdiri dari:

a. Peningkatan sarana dan prasarana Bandara


b. Pengembangan Rute Domestik dan Internasional.
c. Fasilitas Intermoda di Bandara

II. Kebijakan Periode II (2020-2030)

Kebijakan yang dilakukan menitikberatkan pada:

1. Menciptakan Transportasi yang handal, terdiri dari:

a. Pengembangan Transportasi Massal pada koridor Busway dan LRT/Monorel;


b. Pengembangan rute angkutan umum dengan cara rerouting trayek angkutan
umum sebagai feeder Monorel;
c. Peningkatan sarana dan prasarana terminal.

21
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2. Pengembangan teknologi di bidang transportasi

a. Penerapan Intelligent Transport System (ITS)


b. Penerapan Electronic Road Pricing (ERP) dilakukan pada kawasan Tertib
Lalulintas (KTL).

22
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB III
PROFIL PDAMTIRTAWENING KOTA
BANDUNG

3.1 SEJARAH DAN DATA UMUM PERUSAHAAN

3.1.1 SEJARAH PDAM

Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirtawening Kota Bandung merupakan Badan
Usaha Milik Daerah (BUMD) Pemerintah Kota Bandung yang bergerak dalam bidang
penyediaan air minum, didirikan berdasarkan Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor
7/PD/1974 tanggal 24 Mei 1974 tentang Pendirian Perusahaan Daerah Air Minum
Tirtawening Kota Bandung yang telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Peraturan
Daerah Nomor 15 tahun 2009 tanggal 7 Agustus 2009. Sesuai Keputusan Menteri
Otonomi Daerah Nomor 8 tahun 2000 tentang Pedoman Akuntansi Perusahaan
Daerah Air Minum dan Peraturan Daerah Nomor 21 tahun 2001 tentang

23
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Kepengurusan dan Kepegawaian Perusahaan Daerah Air Minum, PDAM Tirtawening


Kota Bandung termasuk dalam kategori tipe A dengan jumlah pelanggan 152.841 SL.

Pembentukan PDAM Tirtawening Kota Bandung bermula dari adanya sistem


penyediaan air minum yang dikelola oleh Technise Dients Afdeling (DTA) – Pemerintahan
Hindia Belanda dengan nama Water Leiding Bedriff (Perusahaan Air) pada tahun 1916.
Saat itu, daerah pelayanannya seluas 2.150 Ha dengan jumlah penduduk ± 70.000 jiwa.
Cakupan pelayanan saat itu sudah mencapai ± 80%.Sumber air yang dimanfaatkan
sebanyak 9 (sembilan) buah Mata Air dari pegunungan di bagian utara Kota Bandung
dengan potensi debit tiap Mata Air ± 130 liter/ detik. Pada tahun 1940 sumber air
bertambah dengan 11 (sebelas) buah Sumur Artesis dengan potensi debit tiap sumur ±
196 liter/detik. Penambahan ini untuk mengantisipasi jumlah penduduk yang sudah
mencapai ± 240.000 jiwa, sehingga cakupan pelayanan sistem saat itu hanya mencapai
± 40%.

3.1.2 DATA UMUM

Nama PDAM : PDAM TIRTAWENING KOTA


BANDUNG
Alamat : JL. Badak Singa no. 10 Kota Bandung
Telepon/Fax : 022 – 2506581 / 022 – 2508063
Email : tirtawening@pambdg.co.id

DEWAN DIREKSI
Direktur Utama : H. Sonny Salimi, S,ST, MT
Direktur Air Minum : Dra. Rachmawati Rahman
Direktur Air Limbah : Ir. Hj. Novera Deliyasma, MT
Direktur Umum : Trisna Gumilar, ST, MM

24
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.2 SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

3.2.1 SUMBER AIR BAKU

PDAM Tirtawening Kota Bandung memperoleh air baku dari 3 (tiga) sumber, yaitu air
permukaan, mata air dan air tanah.

a. Air Permukaan.

PDAM Tirtawening Kota Bandung menggunakan air permukaan sebagai sumber air
baku utama dengan total debit yang digunakan adalah ± 3.280 liter/ detik yang berasal
dari :

 Turbin PLN Cikalong dan Sungai Cisangkuy diolah di Instalasi Pengolahan Badak
Singa.
 Sungai Cikapundung diolah di Instalasi Pengolahan Dago Pakar dan Mini Plant
Dago Pakar.
 Sungai Cibeureum diolah di Mini Plant Cibeureum.
 Sungai Cipanjalu diolah di Mini Plant Cipanjalu Kelurahan Pasirjati Ujung Berung.
 Sungai Cirateun diolah di Mini Plant Cirateun.

Tabel berikut ini menunjukkan kapasitas sumber air baku yang berasal dari air
permukaan. Sumber yang terbesar berasal dari Sungai Cisangkuy dan Turbin PLN
Cikalong sebesar 1.800 liter/detik, dan dari Sungai Cikapundung sebesar 600
liter/detik. Sumber air baku yang lain relatif lebih kecil.

25
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 8. S UMBER A IR P ERMUKAAN

SIPPA
NO NAMA SUMBER LOKASI
(LPD) (m3/tahun)
1 S. Cisangkuy dan Turbin PLN Cikalong Cikalong 1.800 56.764.800
2 S. Cikapundung Pakar 600 18.921.600
3 S. Cikapundung MP Pakar Pakar 60 1.892.160
4 S. Cikapundung Siliwangi 200 6.307.200
5 S. Cikapundung Dago Bengkok Dago Bengkok 300 9.460.800
6 S. Cibeureum Ledeng 100 3.153.600
7 S. Cipanjalu Ujung Berung 20 630.720
8 S. Cirateun Setiabudi 5 157.680
Jumlah 3.085 97.288.560
sumber : PDAM Kota Bandung, RPAM 2015

b. Mata Air

PDAM Tirtawening Kota Bandung menggunakan mata air sebagai air baku yang terletak
di pegunungan wilayah utara Kota Bandung, Sebagian termasuk dalam wilayah
administrasi Kabupaten Bandung. Lokasi penyadapan mata air tersebut biasanya
terletak dalam wilayah Perhutani Jawa Barat. Mata air yang digunakan debitnya relatif
kecil, dan sangat mungkin pada musim kemarau menurun debitnya. Mata air melayani
wilayah-wilayah yang sulit terjangkau dan umumnya terletak di pinggiran Kota Bandung.
Berikut tabel yang menunjukkan mata air yang digunakan, lokasi dan kapasitas nya.

T ABEL 9. M ATA A IR DAN K APASITAS NYA

Kapasitas Sumber
No Nama Sumber Lokasi
(lpd)/SIPPA
1 Mata Air (Ciwangi 1, Ciwangi 2, Legok Bandung Utara 36 – 111
Baygon, Ciasahan, Cigentur 1, Cigentur
2, Ciliang, Cilaki, Ciwangun, panyairan,
Cisalada 1, Cisalada II, Cicariuk,
Citalaga, Cirateun, Cibadak, Cikendi)

2 Mata Air Cisurupan Bandung Timur 1– 5


3 Mata Air Pasir Impun Bandung Timur 1– 5
Jumlah 38– 121
sumber : PDAM Kota Bandung, RPAM 2015

c. Air Tanah Dalam


26
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Secara geohidrologis, Kota Bandung terletak dalam cekungan Bandung yang


mempunyai potensi air tanah yang sangat besar. PDAM Tirtawening Kota Bandung
menggunakan potensi air tanah ini melalui 35 (tiga puluh lima) sumur bor dalam, yang
sebagian besar dibangun pada saat proyek BAWS tahap I pada tahun 1982. Karena
penggunaan air tanah yang sangat besar terutama oleh industri, dibandingkan pada saat
dibangun, saat ini debit produksi sumur bor mengalami penurunan yang sangat drastis,
Penggunaan sumur bor sebagai sumber air baku di PDAM Tirtawening Kota Bandung
hanyalah untuk melayani wilayah - wilayah yang tidak bisa dilayani langsung dari instalasi
pengolahan air yang ada.

3.3 SISTEM PRODUKSI

Guna melayani seluruh pelanggan yang ada saat ini, PDAM Tirtawening Kota Bandung
mengolah air baku yang sebagian besar adalah berasal dari air permukaan. Dari
kapasitas terpasang sebesar 3.009 liter/detik, air yang diolah menjadi produksi sebesar
3.009 liter/detik (Audit Kinerja dan Keuangan BPKP, 2015).

T ABEL 10. K APASITAS P RODUKSI

KapasitasTerpasang Kapasitas Produksi


No Unit Produksi Sumber Air Baku
(lpd) (m3/th) (lpd) (m3/th)
1 IPA Badaksinga Air Permukaan (S. Cisangkuy 1.890,03 59.602.040 1.890,03 59.602.040
&Turbin PLN)
2 IPA Dago Pakar Air Permukaan (S.Cikapundung) 591,11 18.639.300 591,00 18.639.300
3 MP Dago Pakar Air Permukaan (S.Cikapundung) 38,24 1.204.980 38,24 1.204.980
4 MP Cibeureum Air Permukaan (S. Cibeureum) 78,55 2.484.682 78,55 2.484.682
5 IPA Cipanjalu Air Permukaan (S. Cipanjalu) 16,84 530.542 16,84 530.542
8 Sumur Bor Air Tanah Dalam 190,35 6.002.959 190,35 6.002.959
8 Mata Air Mata Air (Bandung Utara) 97,00 3.058.992 97,00 3.058.992
6 Mata Air Mata Air (Bandung Timur) 107,00 3.374.352 107,00 3.374.352
Jumlah 3.009,12 94.897.847 3.009,01 94.897.847
sumber : Audit Kinerja dan Keuangan BPKP, 2015

Dari keseluruhan produksi, air baku menggunakan air permukaan merupakan produksi
yang terbesar (2.614,77 lt/det.), kemudian mata air sebesar 204 lt/det. dan sumur bor
190,35 lt/det.

27
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.4 SISTEM DISTRIBUSI

PDAM Tirtawening Kota Bandung mendistribusikan air melalui sistem perpipaan


dengan panjang perpipaan pada jaringan distribusi ± 2.000 km, terdiri dari beberapa
jenis pipa yaitu Steel, DCIP, ACP, HDPE, PVC & GIP, dengan diameter terbesar 1.000
mm dan terkecil 50 mm. Jenis terbanyak yang terpasang saat ini adalah PVC (± 590
km), Steel (± 598 km), ACP (± 65 km), serta GIP (± 60 km). Pada dasarnya perpipaan
tersebut dipasang pada beberapa periode tahun pemasangan. Sebanyak ± 400 km
dipasang pada masa pemerintahan Belanda (tahun 1920 an), ± 450 km pada BAWS-1
(tahun 1980), ± 1200 km pada proyek BAWS-II (tahun 1990an) serta sisanya oleh rutin.

G AMBAR 1. SKEMA SISTEM PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG

Wilayah pelayanan dibagi menjadi 4 zona pelayanan, yaitu; Timur, Barat, Utara dan
Tengah Selatan, dimana seluruh wilayah distribusi dilayani oleh 6 reservoir, dengan
volume total 42.600 m3

28
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 11. V OLUME DAN E LEVASI R ESERVOIR

No Reservoir Volume (m3) Elevasi (m) Sumber Air Zona Pelayanan


1 R. IX Cikutra 11,000 747.4 Air tanah Timur
2 R. X Cipedes 11,000 748.7 Air tanah Barat
3 R. XI Ledeng 3,000 924.1 Mata air ledeng Utara
4 IPA Ledeng 100 Mata air ledeng Utara
5 R. XII 7,500 845 S. Cikapundung Utara
6 R. Badaksinga 10,000 744.5 S. Cikapundung, S. Tengah Selatan
Cisangkuy
TOTAL 42,600
Sumber : RISPAM PDAM Tirta Wening Kota Bandung, 2014

G AMBAR 2. PETA PEMBAGIAN PELAYANAN DISTRIBUSI

Sumber : RISPAM PDAM Tirtawening Kota Bandung, 2014

Jaringan distribusi primer terdiri dari 2 zona tekanan :

29
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

A. Zona 1 meliputi Bandung bagian Utara di atas garis kontur 720 m dpl. Zona ini
terdiri dari 3 sub zone tekanan.
 Bandung bagian Utara dilayani reservoir 11 (+924 mdpl), reservoir XII (+845
mdpl) dan reservoir IPA mini Pakar (+938 mdpl). Tekanan statik maksimum
di daerah pelayanan sebesar 210 mka.
B. Zona 2 meliputi Bandung bagian Selatan (Barat, Timur dan Tengah) di bawah
kontur 720 mdpl. Merupakan satu zona tekanan tunggal.
 Bandung bagian barat dilayani reservoir X Cipedes (+ 1050 mdpl). Tekanan
statik maksimum di daerah pelayanan sebesar 75 mka.
 Bandung bagian tengah dan selatan dilayani reservoir Badaksinga (+ 744
mdpl). Tekanan statik maksimum di daerah pelayanan sebesar 70 mka.
 Bandung bagian timur dilayani reservoir IX (+747 mdpl). Tekanan statik
maksimum di daerah pelayanan sebesar 77 mka.

Saat ini tidak ada pembagian yang jelas antar zona seperti yang direncanakan. Sudah
terjadi interkoneksi dari beberapa loop perpipaan distribusi. Dengan menurunnya
produksi sumur bor yang ada mengakibatkan reservoir Cipedes tidak mampu untuk
melayani zona Barat, pada akhirnya zona Barat dilayani dari pipa zona Utara.

3.5 PELAYANAN PELANGGAN PDAM

Sistem pelayanan pendistribusian kepada pelanggan di bagi ke dalam 3 Wilayah


Pelayanan yaitu ;

 Wilayah Pelayanan Barat 1 dan 2


 Wilayah Pelayanan Utara
 Wilayah Pelayanan Timur

Adapun pendistribusiannya melalui sistem :

1. Jaringan pipa adalah sistem pendistribusian air melalui jaringan pipa dengan cara
gravitasi ke daerah pelayanan.

30
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2. Kran Umum dan Terminal Air adalah merupakan sarana pelayanan air bersih
untuk daerah pemukiman tertentu yang dinilai cukup padat dan sebagian
penduduknya belum mampu menjadi pelanggan air minum melalui sambungan
rumah dan menggunakan tarif sosial.

3.6 SISTEM PENYALURAN AIR LIMBAH

Sistem penyaluran air limbah di Kota Bandung dilakukan dengan dua cara, yaitu:

A. Sistem Off Site(Terpusat)


B. Sistem On Site (Setempat)

G AMBAR 3. SISTEM PENYALURAN AIR LIMBAH

3.7 SISTEM OFF SITE ATAU SISTEM TERPUSAT

Sistem ini adalah sistem penyaluran air limbah dari pelanggan melalui sistem saluran air
limbah/perpipaan induk langsung ke IPAL Bojongsoang. Ada tiga cara penyambungan
ke sistem, yaitu:

31
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

A. Sambungan langsung, yaitu pembuangan limbah langsung ke pipa air limbah


yang terletak di belakang bangunan;
B. Sambungan Interceptor, yaitu melalui saluran terbuka di belakang bangunan;
C. Sambungan Interceptor Chamber (IC), yaitu melalui satu bak kontrol di depan
bangunan sebelum disalurkan ke pipa saluran air limbah.

Saat ini pelanggan air limbah yang dilayani melalui sistem terpusat ini sebanyak 104.723
pelanggan. Dari jumlah tersebut sebanyak 22.9% disalurkan melalui saluran langsung,
40.53% melalui saluran interceptor dan sisanya 36,86% disalurkan melalui interceptor
chamber (IC).

G AMBAR 4. SAMBUNGAN SISTEM TERPUSAT (OFF SITE)

3.8 SISTEM ON SITE (SETEMPAT)

Sistem on site adalah sistem penyaluran air limbah dari pelanggan melalui penyedotan
tanki septik individual maupun komunal oleh tanki tinja yang kemudian disalurkan ke
jaringan perpipaan air limbah kota atau ke IPLT. Saat ini PDAM hanya memiliki 2 unit

32
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

tanki tinja. Karena keterbatasan jumlah armada tanki tinja, pelayanan penyedotan tinja
melalui sistem on site PDAM melakukan kerjasama dengan pihak swasta.

Jumlah pelanggan air limbah yang dilayani melalui sistem onsite sebanyak 8.765
pelanggan.

G AMBAR 5. JARINGAN SISTEM AIR LIMBAH ONSITE

33
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.9 IPAL BOJONGSOANG

G AMBAR 6. S KEMA P ROSES P ENGOLAHAN A IR L IMBAH

Instalasi Pengolahan Air Limbah Bojongsoang mulai beroperasi pada tahun 1992,
dengan sistem Kolam Stabilisasi Instalasi ini mempunyai Luas Area 85 Ha, terletak
diantara 2 Desa yaitu Desa Bojongsoang dan Desa Bojongsari yang Berlokasi di
Kecamatan Bojongsoang Kabupaten Bandung. IPAL Bojongsoang berfungsi untuk
mengolah Air Limbah Rumah Tangga dari Kota Bandung yang bertujuan untuk
menurunkan tingkat pencemaran sungai-sungai di Kota Bandung, disamping
membantu mengurangi beban pencemar yang masuk ke Sungai Citarum. Jenis
buangan Rumah Tangga yang diolah pada IPAL Bojongsoang adalah air limbah yang
berasal dari kamar mandi, dapur dan pencucian. Limbah industri tidak dapat diolah
pada Instalasi Pengolahan ini. Sumber Limbah Rumah Tangga (Limbah Domestik )
yang masuk ke IPAL Bojongsoang dapat juga berasal dari Hotel, Restoran, Mall,
Sekolah, Rumah Sakit (limbah domestik bukan limbah medis) , Perkantoran dan
sejenisnya. Air Limbah dari sumber tersebut dialirkan melalui perpipaan menuju
Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Bojongsoang. Sedangkan air hasil proses
pengolahan merupakan air yang aman untuk lingkungan dan pada saat digunakan
untuk kebutuhan pertanian di sekitarnya.

34
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

IPAL Bojongsoang berproses untuk mengolah Air Limbah Rumah Tangga menjadi air
hasil olahan (Efluent) yang aman untuk lingkungan. Dalam prosesnya terdapat beberapa
produk yang dihasilkan dan harus ditangani, antara lain :

1. Sampah dikirim ke TPA Sarimukti;


2. Pasir digunakan untuk Penataan Area;
3. Lumpur digunakan untuk Pupuk Tanaman;
4. Effluent untuk Pertanian dan Perikanan Masyarakat sekitar.
Dari keempat material tersebut diperlukan pengelolaan yang baik sehingga tidak
berdampak terhadap lingkungan sekitar. Adapun pengelolaannya antara lain :

1) SAMPAH

Jenis sampah yang dihasilkan setiap hari terdiri dari sampah besar yang berasal dari
Manual Bar Screen dan sampah halus yang telah di press pada unit Screening Press.

Volume Sampah yang dihasilkan dari IPAL Bojongsoang per hari antara lain ; Sampah
Besar 1 m3 / hari dan Sampah Halus 0,5 m3/hari dan dikirim ke TPA Sarimukti dengan
tujuan untuk mengurangi bau dari sampah dan pada IPAL tidak terdapat sarana
pengelolaan sampah.

2) PASIR

Pasir merupakan hasil proses pemisahan pada unit Pemisah Pasir (Grit Chamber). Jenis
pasir yang dihasilkan berupa pasir kasar yang digunakan untuk media tanam ataupun
untuk kebutuhan pengurungan areal perkebunan di lokasi IPAL. Hasil pemeriksaan
terhadap jenis pasir tersebut merupakan pasir kasar yang kaya akan mineral dan biji-
bijian yang cukup subur apabila di gunakan untuk media tanam. Jenis pasir tersebut
tidak dapat digunakan sebagai pencampur bahan bangunan karena mempunyai ukuran
partikel yang cukup besar.

3) LUMPUR

Lumpur merupakan hasil sedimentasi pada Kolam Pengolahan. Proses sedimentasi


tertinggi terjadi pada Kolam Anaerobik, sehingga pemeliharaan utama pada proses
pengolahan adalah pada Kolam Anaerob karena diperlukan pengangkatan lumpur

35
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

secara periodik. Volume lumpur yang dihasilkan cukup besar untuk setiap periode
pengangkatan yaitu 15.000-20.000 m3 dalam jangka waktu 4 – 5 tahun. Lumpur yang
telah diangkat dimanfaatkan untuk kebutuhan pupuk tanaman di areal IPAL
Bojongsoang yang sebelumnya dilakukan Analisa Laboratorium untuk mengetahui
komposisi dan kandungan logam yang terkandung di dalam lumpur tersebut. Hasil
Analisa Lumpur diperoleh kandungan bahan organik yang cukup tinggi disamping
mineral lainnya yang cukup baik untuk pertumbuhan tanaman khususnya tanaman hias.

Hasil Analisa (sebagai Dokumen IPAL )

Pemanfaatan lumpur untuk kebutuhan pupuk / media tanam dilakukan dengan


memproses terlebih dahulu, yaitu pengeringan dan pengayakan. Aplikasi pemanfaatan
lumpur dilakukan untuk penelitian tanaman dan budidaya tanaman hias di lokasi IPAL
Bojongsoang.

4) EFFLUEN ( AIR HASIL OLAHAN )

Air limbah yang telah diolah mempunyai kualitas yang sesuai dengan baku mutu
Kualitas Air Gol B-C SK. Gubernur Jawa barat no. 6 tahun 1999 dengan peruntukan
Pertanian dan Perikanan( Irigasi ). Air hasil olahan dari Kolam Pengolahan kaya akan
Mikro Algae sebagai sumber protein sehingga warna air menjadi hijau. Saat ini
kapasitas pengolahan IPAL Bojongsoang sebesar 80.835 m3/hari.

3.10 PELAYANAN PELANGGAN SPAL

Jenis Pelayanan untuk pelanggan Air Limbah :

1. Jaringan Air Limbah Primer (Perpipaan);


2. Penyambungan Saluran Rumah (House Connection);
3. Penyambungan Saluran Air Limbah dari Gedung dan Perkantoran serta
Kegiatan Lainnya;
4. Pelayanan Penyedotan Septik Tank;
5. Pelayanan Toilet Mobile;
6. Pemeliharaan Brandgang dan Bangunan Pelengkap lainnya;

36
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

7. Pelayanan Gangguan Saluran Air Limbah.

3.11 ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA

SDM PDAM Tirtawening Kota Bandung terdiri dari Pegawai Tetap PDAM dan Pegawai
Kontrak, Pabin atau Pengamanan (Polisi dan TNI) yang bertugas ditempatkan di PDAM
Tirtawening Kota Bandung untuk mengamankan Obyek Vital. Pegawai PDAM
Tirtawening Kota Bandung dari tahun 2009 sampai sekarang di gambarkan dalam tabel
sebagai berikut :

T ABEL 12. PEGAWAI PDAM TIRTA WENING TAHUN 2009 - 2016

NO TAHUN PEG.PDAM PNS PABIN KONTRAK JUMLAH


1 2009 783 23 2 19 824
2 2010 781 16 3 4 804
3 2011 758 8 4 3 773
4 2012 740 8 5 5 758
5 2013 717 7 5 1 730
6 2014 672 5 0 1 778
7 2015 647 2 0 1 650
8 2016 600 0 0 350 950

Sumber PDAM Tirtawening, 2016

Proyeksi selama 5 (lima) tahun kedepan dengan asumsi ratio jumlah karyawan : jumlah
pelanggan, maka diperlukan karyawan sebagai berikut :

T ABEL 13. P ROYEKSI J UMLAH K ARYAWAN DI P ERIODE B USINESS P LAN

Tahun Jumlah Ratio Karyawan : Jumlah


Pelanggan Pelanggan Karyawan
2017 164.735 5,5 909
2018 204.735 4,5 929
2019 229.735 4,1 949
2020 254.735 3,8 969
2021 269.735 3,7 989
Sumber : Hasil Perhitungan

Sehubungan dengan saat ini komposisi kompetensi pegawai berdasarkan pendidikan


masih banyak yang non teknis dibandingkan teknis, maka jika akan melakukan

37
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

penambahan karyawan ataupun mengadakan pelatihan, maka diharapkan di masing-


masing divisi mengacu kepada kompetensi sebagai berikut :

DIVISI KOMPETENSI
DIVAL Teknik Sipil dan Lingkungan
DIVAM  Teknik Sipil dan Lingkungan
 Teknik Sipil dan
lingkungan/Ekonomi/keuangan
 Teknik Sipil dan lingkungan/Geologi
DIVGAB  Hukum
 Teknis
DIVUM  Ekonomi
 Ekonomi/teknik
 Kesehatan
 Keuangan
 Komunikasi
 Manajemen
 Pendidikan
 Pendidikan non teknis
 Pendidikan Teknis
 Perpajakan
 Teknik Elektro
 Teknik Industri
 Teknik Lingkungan
 Teknik Mesin
 Teknik Sipil
 Teknik Sipil dan Lingkungan

3.12 STRUKTUR ORGANISASI

Struktur organisasi PDAM yang ada sekarang adalah berdasarkan Peraturan Direksi
Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung Nomor: 800/Perdir.01-
PDAM/2016 tentang Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Serta Tugas Pokok Dan
Fungsi Bagian, Unit, Satuan, Bidang, Wilayah, Seksi Dan Sub Bidang Pada Perusahaan
Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung.

38
Gambar 7. Struktur Organisasi PDAM Tirtawening

39
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.13 UNIT BISNIS PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG

3.13.1 LABORATORIUM PENGENDALIAN KUALITAS LINGKUNGAN


(LPKL)

Dalam upaya meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat, PDAM Tirtawening


Kota Bandung bukan saja dituntut untuk dapat melayani penyediaan air minum dari sisi
kuantitas air yang didistribusikan kepada pelanggan, tetapi PDAM Tirtawening Kota
Bandung juga dituntut untuk dapat menjaga dan memperbaiki kualitas air minum baik
secara fisika, kimia maupun secara mikrobiologi sehingga dapat menumbuhkan rasa
aman bagi pelanggan dalam memanfaatkan jasa penyediaan air minum yang
diselenggarakan oleh PDAM Tirtawening Kota Bandung untuk kebutuhan sehari-hari.

Dengan dikeluarkannya PERMENKES No 907 Tahun 2000 tentang persyaratan air


minum dan tata cara monitoring kualitas air baku dan air produksi yang wajib
dilaksanakan oleh PDAM serta mulai digalakkannya perlindungan terhadap konsumen
oleh YLKI, maka PDAM Tirtawening Kota Bandung harus dapat meningkatkan kegiatan
monitoring kualitas air baku maupun air produksinya, baik dari banyaknya contoh uji
yang diambil maupun banyaknya parameter (kimia, fisika dan mikrobiologi) yang harus
diperiksa.

Berdasarkan ketentuan tersebut di atas, maka PDAM Tirtawening Kota Bandung harus
melakukan monitoring dengan melakukan pengujian laboratorium terhadap lebih dari
400 sampel dalam satu bulan dengan jumlah parameter kimia, fisika dan mikrobiologi
yang telah ditetapkan dalam PERMENKES tersebut di atas. Perhitungan jumlah contoh
uji tersebut berkaitan dengan kapasitas produksi dan jumlah pelanggan yang dilayani
oleh PDAM Kota Bandung saat ini.

Untuk dapat melaksanakan kegiatan monitoring tersebut PDAM perlu didukung oleh
sebuah laboratorium dengan jumlah personil dan kompetensi personil yang memadai
serta ketersediaan peralatan pengujian dan bahan kimia laboratorium yang disesuaikan
dengan banyaknya parameter kimia, fisika dan mikrobiologi yang harus diperiksa.

Selain dari ketersediaan sarana, prasarana dan personil laboratorium yang memadai,
PDAM juga harus mengakreditasikan laboratoriumnya sebagai laboratorium penguji

40
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

untuk mendapat pengakuan secara hukum dari Komite Akreditasi Nasional (KAN)
sehingga hasil uji terhadap contoh uji air produksi yang dikeluarkan oleh laboratorium
PDAM dapat dipercaya oleh semua pihak yang berkepentingan.

Di sisi lain PDAM Tirtawening Kota Bandung sering mendapatkan permohonan


pengujian air oleh masyarakat atau pihak swasta serta instansi pemerintah lainnya.
Fenomena tersebut dapat diartikan bahwa secara non formal laboratorium PDAM
sudah dipercaya oleh masyarakat.

Kondisi tersebut merupakan sebuah peluang untuk PDAM dapat mengembangkan


usaha lainnya, yaitu membentuk laboratorium umum yang dapat memberikan layanan
ganda yaitu melayani PDAM untuk kebutuhan internal dan penyediaan jasa pengujian
laboratorium untuk kepentingan umum. Hal tersebut dianggap realistik ketika melihat
PDAM Tirtawening Kota Bandung yang telah memiliki tiga laboratorium walaupun
dengan segala keterbatasannya dapat digabungkan menjadi sebuah kesatuan, tentunya
dapat dijadikan modal dasar pembentukan laboratorium yang mampu melayani
kepentingan umum.

Pada tahun 2003, PDAM Kota Bandung membentuk Pilot Projek Unit Bisnis
Laboratorium dengan nama Laboratorium Pengendalian Kualitas Lingkungan yang
memberikan layanan jasa pengujian kualitas air dan udara. Maksud dan tujuan
pembentukan unit bisnis tersebut adalah sebagai berikut :

 Sebagai penghematan struktur organisasi laboratorium PDAM;


 Sebagai penghematan anggaran laboratorium;
 PDAM dapat memiliki laboratorium yang kompeten untuk melaksanakan
pengujian internal;
 PDAM dapat mempunyai tambahan pendapatan dari hasil pemanfaatan
laboratorium PDAM oleh masyarakat.

41
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Profil LPKL :

Nama Laboratorium : Laboratorium Pengendalian Kualitas Lingkungan


(LPKL)
Alamat : Jl. Atlas Raya No. 6 Lantai 2 Antapani – Bandung
Website : http://www.lab-pkl.co.id/
SK. Pendirian : SK. Direktur Utama PDAM Tirtawening Kota
Bandung No. 469 Tahun 2003
Izin Operasional : No. 445/2561 - Dinkes Dinas Kesehatan Kota
Bandung
Akreditasi : Badan Akreditasi Nasional (BAN) / Komite
Akreditasi Nasional (KAN)
NPWP : No. 01.143.018.8-423.000 Kantor Pelayanan Pajak
Bandung Cab. Cibeuying
Surat Izin Gangguan : No. 517/5I 2444/KPMD/2007
SIUP : 510/2-0341/22007/3541-BPPT/2010
TDP : No. 101167500148
Dokumen UKL/UPL : No. 736. 1 Tahun 2003 BPLH Kota Bandung

3.13.2 TANGKI AIR MINUM (TAM)

Unit Bisnis Tangki Air Minum adalah armada tangki yang siap beroperasi melayani
kebutuhan masyarakat secara langsung selama 24 jam.

3.13.3 AIR MINUM DALAM KEMASAN (AMDK)

Seiring dengan kemajuan teknologi dan perkembangan ilmu pengetahuan serta semakin
tinggi tingkat kesadaran masyarakat terhadap kesehatan terutama dalam pemenuhan
kebutuhan air bersih untuk minum. Sementara dilain pihak persediaan air tanah yang
selama ini menjadi sumber utama air minum telah mengalami pencemaran. Produk air

42
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

minum yang dikenal sebagai air minum dalam kemasan (AMDK) merupakan salah satu
solusi untuk menjawab permasalahan di atas yaitu produk AMDK dapat langsung
diminum karena telah melalui proses produksi yang higienis.

Profil AMDK:

Nama Perusahaan : AMDK PDAM Kota Bandung


Alamat : Jl. Sersan Bajuri no. 5 Bandung
Tel/Fax : (022) 2018145, 2018119 / (022) 2018909
Izin Operasional : Keputusan Direksi PDAM Kota Bandung
Surat Izin Gangguan : No. 503/IG – 1998/BPPT
Surat Izin Usaha (SIUP) : No. 510/3-0050/2003/1935-BPPT
Tanda Daftar Perusahaan : No. 101161500147
Sertifikat Penggunaan Produk : No. 001/W/VIII/2011
Tanda SNI
Standar Nasional Indonesia : No. 01-3553-2006
(SNI)
Sistem Manajemen Mutu : Pernyataan Diri SNI 9001 2008/ISO 9001
Persetujuan Pendaftaran BPOM : No. PO.01.02.51.920.PKPI/MD/04/03/1842
Merk Hanaang : No. MD 249110001690
Merk Watermed : No. MD 249110002728
Sertifikat Halal : No. 0112101252205
Sertifikat Pengujian Kualitas Air : No. 00190.08.00343
Sertifikat Merk (Departemen : Watermed & Hanaang No. 539999
Kehakiman)

PRODUK

PDAM Tirtawening Kota Bandung turut berkontribusi dengan memproduksi AMDK


yang ditawarkan kepada masyarakat dalam bentuk kemasan gelas (cup 220 ml) dan
kemasan galon (19 liter) dengan merk dagang yaitu Watermed dan Hanaang yang
diproduksi secara higienis dengan mengacu pada standar mutu yang disesuaikan dengan
43
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

SNI 01-3553-1996 dan terdaftar pada BPOM Depkes RI dengan Nomor MD


249110002728(Watermed) dan MD 249110001690 (Hanaang). Air baku yang
digunakan berasal dari Mata Air Ciwangun dan Cibadak yang berada di kawasan
Lembang Jawa Barat.

LABORATORIUM

Mengacu pada SNI 01-353-1996 dan keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan
Republik Indonesia Nomor : 167/MPP/Kep/5/1997 tentang Persyaratan Teknis
Industri dan Perdagangan Air Minum Dalam Kemasan, maka kontrol kualitas diawasi
secara ketat oleh petugas yang berpengalaman dengan menganalisa parameter uji
dengan fasilitas :

 Laboratorium Kimia – Fisika.


 Laboratorium Mikrobiologi.

dan selain itu juga melakukan kerjasama dengan Laboratorium Air terakreditasi lainnya

POLA PEMASARAN

 Direct Selling : Pemasaran dengan sistem menggerakkan tenaga sales force.


 Indirect Selling : Pemasaran dilakukan dengan sistem seleksi
dan penunjukkan penyalur, dimana sarana dan prasarana diadakan oleh
penyalur.

Wilayah Pemasaran Di Kota Bandung terbagi 6 Wilayah :

 Bojonagara
 Cibeunying
 Gede Bage
 Tegal Lega
 Ujung Berung
44
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Karees

Daerah Pemasaran Wilayah Priangan :

 Garut
 Sumedang
 Majalengka
 Cianjur
 Purwakarta

G AMBAR 8. P ROSES P EMBUATAN AMDK

45
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.14 KINERJA PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG

T ABEL 14. K INERJA PDAM (BPKP) TAHUN 2010 - 2016

2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016


KETERANGAN
Nilai Nilai Nilai Nilai Nilai Nilai Nilai
A. KEUANGAN
1 Rentabilitas
a. ROE 1 4 1 1 1 1 1
b. Rasio Operasi 3 2 2 2 2 2 3
2 Likuiditas
a. Rasio Kas 5 5 2 1 2 2 1
b. Efektivitas Penagihan 5 5 4 4 4 4 4
3 Solvabilitas 5 1 1 1 1 1 1
Bobot Kinerja - Aspek Keuangan 0,92 0,91 0,53 0,47 0,53 0,53 0,53
B. PELAYANAN
1 Cakupan Pelayanan 4 5 4 4 4 4 4
2 Pertumbuhan Pelanggan 5 1 1 1 1 1 1
3 Tingkat Penyelesaian Pengaduan 4 5 5 5 5 5 5
4 Kualitas Air Pelanggan 5 5 5 4 4 5 4
5 Konsumsi Air Domestik 2 2 2 2 2 2 2
Bobot Kinerja - Aspek Pelayanan 1,03 0,9 0,9 0,8 0,8 0,9 0,78
C. OPERASIONAL
1 Effisiensi Produksi 4 4 4 4 4 4 5
2 Tingkat Kehilangan Air 1 2 2 3 3 3 1
3 Jam Operasi Layanan/hari 3 2 3 3 3 3 3
4 Tekanan Sambungan Pelanggan 2 3 4 2 2 2 2
5 Penggantian Meter Air 1 2 2 3 3 3 4
Bobot Kinerja - Aspek Operasional 0,78 0,9 1,1 1,1 1,1 1,1 1,05
D. SDM
1 Rasio Juml Peg/1000 pelanggan 5 5 5 5 5 5 5
2 Rasio Diklat Peg/Peningkatan Komp 1 1 1 3 3 5 3
3 Biaya Diklat terhadap Biaya Peg 1 1 1 1 1 1 1
Bobot Kinerja - Aspek SDM 0,43 0,43 0,43 0,51 0,51 0,59 0,51
TOTAL KINERJA 3,16 3,14 2,96 2,88 2,94 3,12 2,87
KATEGORI SEHAT SEHAT SEHAT SEHAT SEHAT SEHAT SEHAT

46
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.15 KONDISI KEUANGAN

3.15.1 PENDAPATAN DAN TARIF

T ABEL 15. P ENDAPATAN U SAHA PDAM 2013 - 2015

Uraian 2013 2014 2015


1 PENDAPATAN
1.1 PENDAPATAN USAHA
Pendapatan Rekening Air : 220.420.009.716 246.656.236.260 254.799.960.090
- Penjualan Air 183.097.231.405 215.361.334.671 222.969.363.490
- Beban dan Administrasi 37.322.778.311 31.294.901.589 31.830.596.600
Pendapatan Non Air 15.271.132.484 22.461.834.780 23.789.535.674
Pendapatan Air Kotor
Pendapatan Lain-lain
JUMLAH PENDAPATAN USAHA 235.691.142.200 269.118.071.040 278.589.495.764
1.2 PENDAPATAN NON USAHA 1.746.620.069 3.583.081.505 1.829.383.552
JUMLAH PENDAPATAN 237.437.762.269 272.701.152.545 280.418.879.316

3.15.2 BIAYA OPERASIONAL

T ABEL 16. B IAYA O PERASIONAL 2013 - 2015

Uraian 2013 2014 2015


2 BEBAN
2.1 BEBAN USAHA
Beban Instalasi Sumber 12.656.089.794 13.153.547.309 19.919.371.341
Beban Instalasi Pengolahan 22.276.369.193 30.425.765.633 21.741.275.623
Beban Instalasi Trans/Distr 42.573.773.239 39.812.978.406 53.456.262.225
Beban Air Limbah 15.030.373.226 19.516.027.177 17.732.472.416
Beban Operasional Unit Bisnis 4.400.874.502 6.858.137.197 5.013.850.378
Beban Administrasi dan Umum 108.298.708.840 120.117.624.143 118.671.754.778
Jumlah Beban Usaha 205.236.188.794 229.884.079.865 236.534.986.761
2.2 BEBAN LAIN-LAIN 20.297.020 61.597.862 17.441.000
JUMLAH BEBAN 205.256.485.814 229.945.677.727 236.552.427.761
3 LABA RUGI SEBELUM PAJAK 32.181.466.455 42.755.474.818 43.866.451.555
4 BEBAN PAJAK 9.553.692.164 16.690.960.821 16.318.887.898
5 LABA RUGI BERSIH 22.627.774.291 26.064.513.997 27.547.563.657

47
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.15.3 LAPORAN POSISI KEUANGAN

T ABEL 17. L APORAN P OSISI K EUANGAN PDAM PER 31 D ESEMBER 2013 - 2015

Perkiraan 2013 2014 2015


1 ASET
1.1 Aset Lancar 123.824.114.039 161.544.549.845 190.093.353.699
1.2 Aset Tetap 411.651.452.288 458.378.417.506 483.076.924.779
1.3 Akumulasi Penyusutan (308.164.036.587) (327.247.744.838) (345.438.682.553)
1.4 Aset Lain-lain
TOTAL ASET 227.311.529.740 292.675.222.513 327.731.595.925
2 KEWAJIBAN
2.1 Kewajiban Jangka Pendek 63.142.238.383 81.459.469.954 101.660.699.851
2.2 Kewajiban Jangka Panjang 0 311.614.710.248 301.528.741.506
2.3 Kewajiban Lain-lain 295.235.939.619 3.831.231.816 3.831.231.816
TOTAL KEWAJIBAN 358.378.178.002 396.905.412.018 407.020.673.173
3 EKUITAS
3.1 Modal Dasar Disetor 147.104.563.881 162.604.563.881 162.604.563.881
3.2 Penyertaan Pemerintah Belum
Ditetapkan Statusnya 906.832.000 906.832.000 906.832.000
3.3 Modal Hibah
3.4 Cadangan 31.327.895.284 39.247.617.335 62.705.679.932
3.5 Laba (rugi) ditahan :
Akumulatif s.d Tahun Lalu (333.033.716.719) (333.053.716.718) (333.053.716.718)
Laba (rugi) tahun berjalan 22.627.777.291 26.064.513.997 27.547.563.657
TOTAL MODAL DAN CADANGAN (131.066.648.263) (104.230.189.505) (79.289.077.248)
TOTAL KEWAJIBAN DAN MODAL 227.311.529.739 292.675.222.513 327.731.595.925

48
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.15.4 LAPORAN ARUS KAS DARI AKTIFITAS OPERASI

T ABEL 18. L APORAN A RUS K AS DARI A KTIFITAS O PERASI (2013-2015)

49
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

50
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB IV
VISI DAN MISI

4.1 PENDAHULUAN

Visi dan Misi bagi sebuah perusahaan sangat penting. Dalam persaingan bisnis yang semakin
ketat, perusahaan perlu mengadopsi visi, misi dan strategi yang tepat yang didukung oleh
strategi sumber daya manusia dan budaya perusahaan yang tepat pula. Dalam menghadapi
perubahan, diperlukan kehati-hatian untuk dapat menyesuaikan diri dengan perkembangan dan
sekaligus menjaga kelangsungan organisasi agar mampu bertahan hidup.

Sejak berdirinya organisasi, secara sadar atau tidak, pendiri meletakkan dasar bagi budaya
organisasi yang didirikan. Mereka mempunyai suatu visi bagaimana seharusnya organisasi itu,
kemudian visi tersebut diimplementasikan oleh anggota organisasi menjadi perilaku organisasi.
Dengan bertumbuhnya organisasi sebagai hasil interaksi organisasi dengan lingkungannya,
secara sadar nilai-nilai pokok tertentu mengalami perubahan. Budaya organisasi adalah pokok
penyelesaian masalah-masalah external dan internal yang pelaksanaannya dilakukan secara

51
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

konsisten oleh suatu kelompok yang kemudian mewariskan kepada anggota-anggota baru
sebagai cara yang tepat untuk memahami, memikirkan dan merasakan terhadap masalah
terkait.

Budaya organisasi sangat penting bagi perusahaan. Budaya organisasi yang kuat merupakan
pembangkit semangat yang paling berpengaruh dalam menuntun perilaku karena dapat
membantu para karyawan melakukan pekerjaan-pekerjaannya dengan lebih baik, nilai-nilai
budaya dapat diterjemahkan sebagai filosofi usaha, asumsi dasar, slogan atau moto perusahaan
atau organisasi, tujuan umum organisasi dan prinsip-prinsip yang menjelaskan usaha. Nilai-nilai
tersebut apabila dianut dan dilaksanakan secara bersama oleh pemimpin dan anggota organisasi
dapat memperkuat budaya organisasi.

Budaya yang kuat ditandai oleh nilai-nilai inti organisasi yang dipegang kukuh dan disepakati
secara luas. Semakin banyak anggota organisasi yang menerima nilai-nilai inti dan semakin besar
komitmen mereka terhadap nilai-nilai tersebut, semakin kuat suatu budaya. Suatu budaya yang
kuat akan memiliki pengaruh yang besar dalam sikap anggota organisasi dibandingkan dengan
budaya yang lemah. Komitmen organisasi adalah kuatnya pengenalan dan keterlibatan
seseorang dalam suatu organisasi tertentu. Komitmen juga digambarkan sebagai
kecenderungan untuk terikat dalam garis kegiatan yang konsisten karena menganggap adanya
biaya pelaksanaan kegiatan yang lain.

Budaya yang kuat akan memperlihatkan kesepakatan yang tinggi mengenai tujuan organisasi di
kesetiaan dan komitmen organisasi.

4.2 HARAPAN STAKEHOLDER

Melalui pengarahan dari Dewan Pengawas dan Direktur PDAM Tirtawening Kota Bandung
pada saat acara penyusunan Visi dan Misi Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung
Tahun 2017-2021 disampaikan harapan- harapan yang diinginkan dari Visi dan Misi yang akan
disusun sebagai berikut:

Dalam sambutannya, Dewan Pengawas selaku perwakilan masyarakat mengungkapkan


keinginannya agar program kerja PDAM yang disusun harus bisa menjaring program-program
dan kegiatan-kegiatan yang menunjang target pencapaian PDAM. Dengan menyusun Business
52
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Plan berarti PDAM melakukan penyusunan strategic planning dalam hal ini perencanaan selama
5 tahun yang akan dijabarkan setiap tahunnya melalui Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan
(RKAP). Meski perencanaan dalam Business Plan untuk jangka waktu 5 tahun, Business Plan
harus bisa di review setiap 2 tahun sekali sehingga harus bersifat fleksibilitas dengan tetap
mengedepankan professional. Dalam menyusun Business Plan ini harus berorientasi pada tujuan
perusahaan, serta mewakili keinginan unit terkecil atau bottom up serta tetap menunjukkan
ketegasan dari Direksi dan Manajemen atau top bottom.

Direktur Utama PDAM Tirtawening Kota Bandung dalam sambutannya mengemukakan


penyusunan Business Plan memang dibutuhkan oleh PDAM dikarenakan Business Plan adalah
ruh dalam menjalankan kegiatan PDAM sehari-hari.

Metode penyusunan Business Plan PDAM kali ini berbeda dengan sebelumnya, yaitu akan
disusun bersama oleh karyawan PDAM dengan didampingi oleh tenaga ahli. Penyusunan
Business Plan akan diawali dengan penyamaan visi dan misi, pendalaman SWOT serta
pelaksanaan FGD-FGD , sehingga nantinya diharapkan Business Plan yang dihasilkan merupakan
hasil koordinasi dari seluruh pihak terkait yang telah di sinkronisasi. Dengan disusun secara
bersama maka diharapkan Business Plan ini akan dengan mudah dipahami oleh seluruh karyawan
PDAM dan tidak dibutuhkan sosialisasi secara khusus. Untuk itu dibutuhkan peran serta
seluruh karyawan untuk bisa memahami Business Plan sesuai dengan wewenang dan
kemampuannya. Setelah bisa memahami karyawan diharapkan bisa menjadi agent atau bisa
menularkan ilmu yang didapatkannya kepada rekan-rekan yang lain sehingga pemahaman dan
pengetahuan akan Business Plan seluruh karyawan menjadi lebih baik.

Selain memberikan sambutan, Direktur Utama PDAM Tirtawening Kota Bandung juga
memberikan arahan agar workshop ini bisa berjalan dengan baik dan memberikan hasil yang
diharapkan. Beberapa poin-poin pengarahan tersebut adalah sebagai berikut:

 Bagaimana PDAM ke depan, harus memiliki mimpi yang dimulai dari kondisi saat ini
(kapasitas produksi yang tak berimbang, supply demand, dan lain sebagainya) harus bisa
di gambarkan dalam visi dan misi.
 Bagaimana dengan visi dan misi bisa menata sumber daya manusia dengan lebih baik.
 PDAM harus bisa memanfaatkan peluang yang ada agar tidak harus selalu meminta
anggaran dari pemerintah daerah untuk bisa berkembang.

53
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Diharapkan Business Plan memasukkan bagaimana PDAM bisa mengembangkan


pemanfaatan asset. PDAM saat ini tengah mendata asset, bagaimana sesuatu yang terlihat
tak ternilai menjadi lebih bernilai, saat ini PDAM membutuhkan sumber dana yang lebih
besar di luar bisnis air minum saja. Alternative sumber pendapatan lain adalah food court
di dekat masjid, atau GOR sebagai wedding venue.
 Sambil menunggu perbaikan yang terstruktur, bisa dikembangkan bagaimana menambah
sumber pendapatan lain (AMDK, Air Tangki, bisnis laboratorium, air limbah hotel
restaurant).
 Terkait dengan efisiensi biaya, bagaimana mengurangi honor-honor yang tak penting,
pendapatan di luar gaji sesuai dengan KPI masing-masing, dan sesuai target tahun 2019
akan tercapai akses 100% air minum dan air limbah, namun harus dimunculkan stigma
akses 100% bukan seluruhnya dari PDAM. Pencapaian angka 100% terbagi atas berapa
yang bisa dicapai individu, berapa % dari jumlah penduduk Kota Bandung, diklasifikasikan,
mana yang non perpipaan dan mana yang difasilitasi perpipaan.
 Terkait dengan pelayanan, bagaimana membuat pelanggan malu ketika mencuri air, malu
ketika tidak membayar tepat waktu, malu ketika tidak menghargai dan mencintai
lingkungan dan malu tidak ikut merawat infrastruktur yang berhubungan langsung.
 Sumber air baku tergantung kepada bagaimana perilaku kita dan sikap pelanggan terhadap
lingkungan.
 Terkait infrastruktur yang sudah tua, bagaimana mengembangkan pola-pola perbaikan
secara efektif dan efisien.
 Teknologi, IT, harus dikembangkan untuk mengontrol seluruh sumber daya kita.
Optimalisasi gadget bukan hanya untuk kebutuhan pribadi, tapi dimanfaatkan untuk
kebutuhan perusahaan.
 5 M (man, method, material, machine, management)
 Manusia (Man) – bagaimana proses kaderisasi terhadap SDM yang ada.
Merupakan Sebuah tantangan karena 60-70% SDM kita berada di atas 40 tahun.
Begitu juga dengan THL dimana 70% nya sudah di atas usia normal. Pola
kaderisasi juga harus bisa mendongkrak kinerja SDM sehingga nantinya
karyawan akan merasa malu jika tidak berprestasi. Selain kaderisasi, dibutuhkan
juga pelatihan dan training untuk bisa meningkatkan kinerja. Selain itu juga

54
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

karyawan yang telah mendapatkan training dan pelatihan bisa menularkan


kepada teman-teman nya.
 Metode(Methode) – bagaimana SOP nya, saat ini SOP PDAM belum di update,
masih mencantumkan kebiasaan bukan kebutuhan.
 Material – bagaimana mengatur persediaan agar terukur yang masuk dan keluar,
diatur juga bagaimana penyimpanannya sehingga tidak lekas usang atau rusak.
 Mesin (Machine) – bagaimana kondisi mesin sehingga bisa beroperasi dengan
efektif dan efisien, sehingga rasio operasional menjadi lebih baik.
 Manajemen (Management) – mengukur kinerja sehingga dapat dijadikan bahan
monitoring dan evaluasi untuk meningkatkan kinerja.
 Upaya meminta hidran umum, water treatment mobile, mobil tangki ke pusat sudah
memberikan hasil
 Ada beberapa solusi yang secara sistematis bisa dikemas ke dalam Business Plan dengan
baik
 RPJMD nantinya akan menjadi tolak ukur kinerja

Harapan dari Stakeholder

I. Pelanggan

Pelayanan yang handal dalam kuantitas, kualitas dan kontinuitas untuk memenuhi kebutuhan
air minum dan sarana air bersih, terutama dalam hal :

1. Proses penjadwalan air dapat ditekan serendah mungkin;


2. Tekanan air dalam sistem pipa distribusi untuk dapat ditingkatkan;
3. Semua bentuk proses pengaduan untuk dapat cepat dan segera ditangani;
4. Sistem penagihan, pembayaran dan pembacaan meter air untuk dapat lebih mudah dan
akurat;
5. Bentuk sarana komunikasi dengan pihak PDAM agar lebih mudah dan cepat;
6. Proses penyambungan baru lebih mudah dan cepat;
7. Tarif yang terjangkau dan murah;
8. Mendapatkan pelayanan yang sopan dan bersahabat.

55
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

II. DPRD Kota Bandung

Harapan yang disampaikan oleh DPRD Kota Bandung, terutama dalam hal :

1. Mekanisme pengawasan eksternal dapat berjalan dengan baik.


2. Beban tarif agar terjangkau oleh semua lapisan masyarakat.
3. Pelayanan yang baik bagi pelanggan dan masyarakat

III. Kepala Daerah/Walikota

Harapan yang disampaikan oleh Kepala Daerah/Walikota Kota Bandung, terutama dalam hal :

1. Pembenahan Manajemen dan SDM menjadi strategi yang penting.


2. Koordinasi dengan instansi terkait terus dijalin secara maksimal agar tidak ada
eksklusifisme ataupun ego sektoral.
3. Kenaikan tarif harus diimbangi dengan peningkatan kualitas pelayanan.
4. PDAM harus mampu meningkatkan keuntungan bagi Pendapatan Asli Daerah(PAD).
5. Dukungan PDAM atas peningkatan kesejahteraan dan kesehatan warga serta
pengembangan perekonomian daerah, khususnya sektor perdagangan, industri dan
pariwisata.
6. Deviden yang memadai untuk pembiayaan program investasi daerah.
7. Transparansi informasi dan tepat waktu.

IV. Karyawan

Harapan yang disampaikan oleh Karyawan, terutama dalam hal :

1. Untuk peningkatan kinerja :


a. Peningkatan diklat karyawan;
b. Sistem penilaian prestasi yang objektif;
c. Rotasi dan mutasi rutin, pemberian penghargaan dan hukuman yang adil,
penjenjangan karir yang jelas, pembenahan prosedur dan sistem yang lebih baik dan
terkoordinasi;
d. Rekrutmen dan promosi yang objektif;
e. Pelayanan pegawai ditingkatkan;

56
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

f. Peningkatan kesejahteraan pegawai;


g. Perlindungan pegawai secara hukum.
2. Peningkatan Koordinasi antar bagian.

V. Rekanan

Harapan yang disampaikan oleh Rekanan, terutama dalam hal :

1. Kesempatan yang sama untuk berperan aktif dalam mengembangkan PDAM.


2. Pengakuan prestasi terhadap hasil kerja.

4.3 VISI

4.3.1 PENJELASAN VISI

Visi adalah suatu pernyataan tentang gambaran keadaan dan karakteristik yang ingin
dicapai oleh suatu lembaga pada jauh di masa yang akan datang. Banyak interpretasi yang dapat
keluar dari pernyataan keadaan ideal yang ingin dicapai lembaga tersebut. Visi itu
sendiri tidak dapat dituliskan secara lebih jelas menerangkan detail gambaran sistem yang
ditujunya, oleh kemungkinan kemajuan dan perubahan ilmu serta situasi yang sulit
diprediksi selama masa yang panjang tersebut.

Pernyataan Visi tersebut harus selalu berlaku pada semua kemungkinan perubahan
yang mungkin terjadi sehingga suatu Visi hendaknya mempunyai sifat / fleksibel. Untuk
itu ada beberapa persyaratan yang hendaknya dipenuhi oleh suatu pernyataan Visi:

o Berorientasi pada masa depan;


o Tidak dibuat berdasar kondisi atau tren saat ini;
o Mengekspresikan kreativitas;
o Berdasar pada prinsip nilai yang mengandung penghargaan bagi masyarakat;
o Memperhatikan sejarah, kultur dan nilai organisasi meskipun ada perubahan
terduga;
o Mempunyai standard yang tinggi, ideal serta harapan bagi anggota lembaga;
o Memberikan klarifikasi bagi manfaat lembaga serta tujuan-tujuannya;
57
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

o Memberikan semangat dan mendorong timbulnya dedikasi pada lembaga;


o Menggambarkan keunikan lembaga dalam kompetisi serta citranya;
o Bersifat ambisius serta menantang segenap anggota lembaga (Lewis & Smith 1994).

4.3.2 RUMUSAN VISI

PDAM Tirtawening Kota Bandung sebagai perusahaan daerah yang melayani air minum dan air
limbah kepada masyarakat, perlu merumuskan visi yang diungkapkan dengan tepat dan jelas
karena akan menjadi landasan dan menentukan arah dari strategi dan sasaran utama
perusahaan.

PDAM Tirtawening Kota Bandung berkeinginan untuk mampu mewujudkan pelayanan air
minum dan air limbah bagi seluruh masyarakat Kota Bandung dengan didukung kinerja
perusahaan sehat, PDAM Tirtawening Kota Bandung ingin lebih meningkatkan pelayanan
kepada masyarakat Kota Bandung dengan memberikan pelayanan air minum dan air limbah
setingkat operator kelas dunia.

Selanjutnya, berdasarkan potensi yang dimiliki serta permasalahan yang tengah dihadapi sesuai
dengan kondisi internal dan eksternal yang ada, maka PDAM Tirtawening Kota Bandung
merumuskan visi yaitu :

MENJADI PERUSAHAAN DAERAH YANG HANDAL DAN


BERDAYA SAING GLOBAL PADA TAHUN 2021

Maksud visi tersebut merupakan cita-cita yang akan diwujudkan oleh perusahaan di masa
depan. Visi ini membentuk perusahaan di masa yang akan datang dan memberikan arah bagi
perkembangan perusahaan.

Beberapa uraian dapat dijelaskan sebagai berikut:

 Langkah awal untuk dapat menjadi perusahaan daerah yang memberikan pelayanan prima
kepada masyarakat dan dapat bersaing secara global.

58
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Berdaya saing global diartikan perusahaan sehat yang mampu memberikan pelayanan
terbaik untuk pelanggannya, sehingga di dalam di dunia persaingan yang ketat di era
globalisasi, akan menyulitkan perusahaan asing mengambil peran PDAM Tirtawening
Kota Bandung dalam memberikan layanan atau mengambil alih fungsi pelayanan kepada
masyarakat Kota Bandung.
 Berdaya saing global, dalam Sustainable Development Goals (SDGs) terdiri dari 17
tujuan, 169 target, dan 241 indikator yang direncanakan dapat dicapai selama 15 tahun
sampai dengan 2030, masuk dalam Tujuan nomor 6 dari 17 Tujuan yaitu “Target Sanitasi
dan Air Minum implementasinya memperluas kerja sama internasional/global dan
dukungan peningkatan kapasitas untuk negara-negara berkembang dalam aktivitas dan
program terkait air dan sanitasi” Tujuan 6 dalam SDGs Target Sanitasi dan Air Minum
dijelaskan sebagai berikut :
1. Mencapai akses air minum aman yang universal dan merata
2. Mencapai akses sanitasi dan higiene yang cukup dan merata bagi semua orang serta
mengakhiri defekasi terbuka, memberi perhatian khusus pada kebutuhan perempuan
dan wanita serta orang-orang yang berada pada situasi rentan
3. Meningkatkan kualitas air dengan mengurangi polusi, menghilangkan penumpukan
sampah, dan meminimalisir pembuangan kimia dan materi berbahaya, mengurangi
setengah proporsi air limbah yang tidak dimurnikan serta meningkatkan daur ulang
dan penggunaan kembali yang aman secara global
4. Meningkatkan efisiensi penggunaan air di seluruh sektor dan memastikan pengambilan
dan suplai air tawar yang berkelanjutan untuk mengatasi kelangkaan dan secara
substansial mengurangi jumlah orang yang mengalami kelangkaan air
5. Mengimplementasikan pengelolaan sumber daya air terintegrasi di seluruh tingkatan,
termasuk melalui kerja sama trans perbatasan, sebagaimana mestinya
6. Melindungi dan memulihkan ekosistem terkait air, termasuk pegunungan, hutan, lahan
basah, sungai, mata air dan danau
 Harapan untuk menjadi perusahaan yang memberikan pelayanan prima dan berdaya saing
global dapat dicapai dengan melaksanakan berbagai usaha yang dituangkan dalam misi.

59
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

4.4 MISI

4.4.1 PENJELASAN MISI

Misi adalah pernyataan tentang apa yang harus dikerjakan oleh lembaga dalam usahanya
mewujudkan Visi. Dalam operasionalnya orang berpedoman pada pernyataan misi yang
merupakan hasil kompromi interpretasi Visi. Misi merupakan sesuatu yang nyata untuk dituju
serta dapat pula memberikan petunjuk garis besar cara pencapaian Visi.

Pernyataan Misi memberikan keterangan yang jelas tentang apa yang ingin dituju serta kadang
memberikan pula keterangan tentang bagaimana cara lembaga bekerja. Mengingat demikian
pentingnya pernyataan misi maka selama pembentukannya perlu diperhatikan masukan-
masukan dari anggota lembaga serta sumber-sumber lain yang dianggap penting.

Untuk secara Iangsung pernyataan Misi belum dapat dipergunakan sebagai petunjuk bekerja.
Interpretasi lebih mendetail diperlukan agar pernyataan Misi dapat diterjemahkan
ke langkah - langkah kerja atau tahapan pencapaian tujuan sebagaimana tertulis dalam
pernyataan Misi.

4.4.2 RUMUSAN MISI

Untuk mewujudkan visi PDAM Tirtawening Kota Bandung, perlu dirumuskan dan ditetapkan
misi . Misi ini tentunya berfungsi sebagai arah kebijakan (direction policy) PDAM Tirtawening
Kota Bandung.

Selanjutnya, misi dirumuskan sebagai berikut:

60
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

1. Meningkatkan Pelayanan Yang Inovatif dan Berteknologi


2. Meningkatkan Nilai Tambah Melalui Pemanfaatan Sumber Daya
Perusahaan Secara Efektif dan Efisien
3. Meningkatkan Profesionalisme dan Kesejahteraan
4. Meningkatkan Peran Serta Seluruh Pemangku Kepentingan,
Masyarakat dan Swasta Untuk Pengembangan Perusahaan Yang
Berkelanjutan
5. Meningkatkan Kepedulian Terhadap Pelanggan Dan Masyarakat

Misi merupakan penjabaran dan wujud dari visi yang telah dirumuskan oleh PDAM Tirtawening
Kota Bandung. Untuk mencapai visi yang telah dirumuskan di atas, PDAM Tirtawening Kota
Bandung merasa perlu untuk membuat langkah-langkah yang dituangkan dalam misi
perusahaan. Selanjutnya, Visi dan Misi harus sejalan sehingga dapat tercapai tujuan yang
diinginkan. Visi dan misi dirumuskan setelah perusahaan mengetahui kekuatan, kelemahan
perusahaan serta telah dapat mengidentifikasi peluang dan ancaman yang dihadapi perusahaan.

PDAM Tirtawening Kota Bandung meyakini bahwa perusahaan perlu melakukan langkah-
langkah sebagai berikut: meningkatkan pelayanan yang ditunjang teknologi serta
memaksimalkan aset-aset yang dimiliki agar dapat mengoptimalkan pendapatan untuk menjadi
sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan menjalankan pengelolaan air minum serta air
limbah kepada masyarakat Kota Bandung secara terus menerus dan mengembangkannya di
masa yang akan datang.

Disadari bahwa implementasi misi yang telah dirumuskan tidak mungkin berjalan tanpa adanya
hambatan maupun tantangan. Oleh karena itu hendaknya pelaksanaan misi ini dibarengi dengan
motivasi dan optimisme yang tinggi dari setiap elemen perusahaan.

Misi yang dirumuskan di atas, dapat dijelaskan sebagai berikut

61
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

1. Perusahaan diharapkan memiliki terobosan yang inovatif untuk meningkatkan


pelayanan kepada masyarakat dan ditunjang menggunakan teknologi agar lebih
maksimal.
2. Agar mendapatkan hasil yang maksimal pemanfaatan sumber daya perusahaan perlu
dikelola dengan baik serta pemanfaatannya dapat memberikan kontribusi yang positif
baik bagi masyarakat,perusahaan dan pemerintah daerah.
3. Penerapan prinsip-prinsip dasar dalam menjalankan operasional perusahaan yang
professional seperti:
a) Kewajaran –mengarah kepada tingkat kewajaran kegiatan-kegiatan operasional
perusahaan dan adanya prinsip keadilan bagi seluruh pihak (manajemen,
stakeholder dan pegawai);
b) Transparansi – mengarah kepada keterbukaan perusahaan mengenai kondisi
perusahaan, terutama keterbukaan terhadap stakeholder;
c) Akuntabilitas – mengarah kepada adanya laporan-laporan dan perhitungan yang
wajar terhadap kegiatan perusahaan;
d) Responsibility – mengacu kepada adanya pertanggungjawaban terhadap seluruh
kegiatan perusahaan terhadap pihak-pihak yang berkepentingan;
e) Dengan pengelolaan yang professional dan kinerja perusahaan yang meningkat
diharapkan akan berbanding lurus dengan kesejahteraan yang meningkat dan
dapat menyumbang PAD dengan maksimal.
4. Pelanggan sebagai orientasi utama pelayanan PDAM untuk menyediakan akses air
minum dan air limbah di Kota Bandung serta kegiatan PDAM dapat bermanfaat bagi
masyarakat Kota Bandung.

62
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BABV
SURVEY KEPUASAN PELANGGAN
DAN KARYAWAN

5.1 UMUM

Dalam penyusunan Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung membutuhkan data
pendukung perencanaan yang berasal dari survey sosial ekonomi masyarakat. Survey sosial
ekonomi masyarakat dibutuhkan mengingat suatu wilayah dari rencana pengembangan
SPAM/SPAL lingkungan dan kondisi sosial ekonomi yang berbeda-beda.

Kondisi lingkungan sosial ekonomi masyarakat juga mempengaruhi pola pemakaian dan tingkat
konsumsi air. Pada umumnya semakin tinggi tingkat sosial ekonomi masyarakat, semakin tinggi
pula tingkat konsumsi airnya.

Kegiatan investasi bidang air minum dan air limbah memerlukan analisis yang komprehensif
antara aspek teknis, sosial ekonomi, dan finansial. Salah satu aspek dalam analisis dalam studi

63
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

tersebut adalah analisis sosial ekonomi yang salah satu sumber kajiannya berasal dari kajian
survey sosial ekonomi.

Untuk mengetahui kondisi eksisting dan persepsi pelanggan yang berlangganan air minum dan
air limbah telah dilakukan Survey Kebutuhan Nyata.

5.2 TUJUAN

Tujuan umum dilaksakannya survey sosial ekonomi adalah untuk mengetahui kondisi sosial
ekonomi masyarakat, pelayanan air minum dan air limbah meliputi :

a. Tujuan SKP :
1) Mengetahui ekspektasi dan persepsi pelanggan.
2) Menentukan kebutuhan, keinginan, persyaratan dan harapan pelanggan,
3) Mengukur Indeks Kepuasan Pelanggan secara agregrat maupun disagregrat.
 Sebagai pedoman penyusunan rencana dan strategi perbaikan kinerja secara
menyeluruh pada periode berikutnya.
 Menunjukkan komunikasi dan komitmen terhadap kualitas kepada pelanggan.
 Memanfaatkan kelemahan organisasi menjadi peluang pengembangan sebelum pihak
lain memulainya.
 Membangun komunikasi internal agar setiap orang tahu apa yang harus mereka
kerjakan.

b. Tujuan SKK :
1) Menggali sejauh mana program-program pengelolaan SDM memberikan implikasi
terhadap kepuasan karyawan sehingga karyawan berkomitmen dalam perusahaan.

Ruang lingkup survey sosial ekonomi meliputi :


1) Melaksanakan perumusan tujuan dan lingkup kegiatan survey sosial ekonomi.
2) Melaksanakan pengumpulan data awal yang bertujuan untuk memperoleh gambaran
umum wilayah studi.
3) Menyiapkan kuesioner sesuai dengan lingkup dan tujuan penelitian.
4) Menentukan metodologi sampling dan jumlah responden dan penyebaran kuesioner.
64
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

5) Menyiapkan tenaga surveyor sesuai kualifikasi yang dipersyaratkan.


6) Menyiapkan peralatan dan perizinan yang diperlukan.
7) Melaksanakan survey berupa penyebaran kuesioner sesuai dengan metode yang
ditetapkan.

5.3 LOKASI PENELITIAN

Penelitian dilakukan di seluruh wilayah pelayanan PDAM Tirtawening Kota Bandung untuk
Survey Kepuasan Pelanggan (SKP) dan di lakukan di Kantor PDAM Kota Bandung untuk Survey
Kepuasan Karyawan (SKK).

Survey Kepuasan Karyawan dilakukan di PDAM Tirtawening Kota Bandung sebanyak 583
Sampel.

5.4 METODE PENGUMPULAN DATA

Jenis yang dikumpulkan berupa data primer dan data sekunder.

a. Data Primer

Data primer yang dikumpulkan didapat dari jawaban formulir isian hasil pengamatan,
pengukuran dan perhitungan langsung di lapangan, untuk digunakan sebagai bahan utama dan
evaluasi.

b. Data Sekunder

Sebagai pendukung dan informasi awal dari kegiatan ini membutuhkan data sekunder yang
dikumpulkan berupa:

1) Data BPS;
2) Studi-studi terkait;
3) Data lokasi perumahan;
4) Data/Informasi lokasi pelayanan PDAM.

65
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 19. L OKASI P ENGAMBILAN S AMPEL

Kelurahan Jumlah Responden per Kelurahan Kelurahan Jumlah Responden per Kelurahan Kelurahan Jumlah Responden per Kelurahan
Ancol 17 Ciumbuleuit 8 Pasirjati 0
Antapani Kidul 51 Dago 15 Pasirkaliki 6
Antapani Kulon 18 Ds.Pasirlayung 65 Pasirluyu 16
Antapani Tengah 53 Dungus Cariang 8 Pasirwangi 13
Antapani Wetan 31 Garuda 3 Pasteur 1
Arjuna 22 Gegerkalong 8 Pelindung Hewan 22
Awi Ligar Dsk 3 Gempolsari 13 Pungkur 27
Babakan 4 Gumuruh 10 Sadang Serang 17
Babakan Asih 7 Hegarmanah 15 Samoja 31
Babakan Ciamis 13 Husein Sastranegara 20 Sarijadi 14
Babakan Ciparay 4 Isola 8 Sekejati 43
Babakan Sari 48 Jamika 10 Sekeloa 18
Balonggede 17 KOPO 24 Situsaeur 36
Batununggal 28 Kacapiring 7 Sukaasih 25
Bbk Surabaya 25 Kangkung 16 Sukabungah 11
Bbk. Tarogong 7 Karanganyar 9 Sukagalih 24
Binong 7 Karangpamulang 19 Sukahaji 11
Braga 14 Karasak 0 Sukaluyu 5
Burangrang 16 Kebon Gedang 24 Sukamaju 31
Caringin 3 Kebon Jayanti 9 Sukamiskin 12
Cempaka 1 Kebon Jeruk 16 Sukamulya 21
Ciateul 14 Kebon Lega 25 Sukapura 4
Cibadak 27 Kebon Pisang 29 Sukarasa 22
Cibaduyut 9 Kebonwaru 18 Sukawarna 7
Cibaduyut Kidul 4 Kujangsari 18 Tamansari 10
Cibaduyut Wetan 3 Lebak Gede 11 Turangga 34
Cibangkong 16 Lebak Siliwangi 11 Warung Muncang 40
Cibuntu 7 Ledeng 5 Wates 13
Cicadas 24 Lingkar Selatan 5 Jumlah 2000
Cicaheum 28 Malabar 19
Cigadung 25 Maleber 14
Cigending 4 Maleer 6
Cigereleng 25 Manjahlega 13
Cigondewah Kaler 0 Margahayu Utr 36
Cihapit 15 Margasari 3
Cihaur Geulis 16 Margasuka 25
Cijagra 24 Mekarwangi 11
Cijerah 19 Melong 13
Cikawao 9 Mengger 17
Cikutra 13 Merdeka 1
Cipadung Kidul 0 Neglasari 20
Cipadung Kulon 15 Nyengseret 15
Cipaganti 2 Padasuka 18
Cipamokolan 12 Pajajaran 30
Cipedes 12 Paledang 24
Cirangrang 15 Pamoyanan 16
Ciroyom 8 Panjunan 14
Ciseureuh 0 Parongpong Dsk 8
Citarum 1 Pasanggrahan 9
Ciumbuleuit 8 Pasirendah 5

66
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Data sekunder didapat dari instansi, badan atau tempat-tempat lain yang menyediakan, untuk
digunakan sebagai bahan tambahan dan pendukung data primer untuk analisis dan evaluasi.

5.5 PENENTUAN JUMLAH SAMPEL

Jumlah sampel yang diambil untuk setiap bagian wilayah banyaknya ditentukan secara
proporsional sesuai dengan jumlah pelanggan.

Penyebaran sampel untuk suatu bagian wilayah harus dapat mewakili semua golongan dan
kondisi. Cara yang dilakukan menggunakan metode Secara Acak Distratifikasi (Strarified Random
Sampling)

5.6 HASIL SURVEY

Hasil Survey Kepuasan Pelanggan air minum dan air limbah disampaikan sebagai berikut :

T ABEL 20. S URVEY K EPUASAN P ELANGGAN A IR M INUM

Sangat Puas Cukup Puas Kurang Puas Tidak Puas Jumlah


No Parameter Indikator
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumla % Responden
1 Kontinuitas Aliran 828 41% 405 20% 292 15% 475 24% 2.000
2 Kuantitas Air 506 25% 577 29% 594 30% 322 16% 1.999
3 Kualitas Air 73 4% 382 19% 1.061 53% 483 24% 1.999
4 Tekanan Air 189 9% 467 23% 1.050 53% 292 15% 1.998
5 Tarip/Harga Air 325 16% 452 23% 745 37% 474 24% 1.996
6 Penangganan Pengaduan 252 13% 277 15% 573 30% 806 42% 1.908
Pelanggan
7 Pencatatan Meter Air 84 4% 148 7% 486 24% 1.281 64% 1.999
8 Pembayaran Rekening Air 66 3% 105 5% 936 47% 891 45% 1.998
9 Pelayanan Jasa Lainnya 98 5% 313 16% 1.027 52% 544 27% 1.982
Jumlah 2.421 14% 3.126 17% 6.764 38% 5.568 31% 17.879

67
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 21. S URVEY K EPUASAN P ELANGGAN A IR L IMBAH

Sangat Puas Cukup Puas Kurang Puas Tidak Puas Jumlah


No Parameter Indikator
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah % Responden
1 Aliran Air Limbah 225 28% 183 23% 162 20% 222 28% 792
2 Penyedotan Lumpur Tinja / Tangki Septik 248 35% 180 25% 221 31% 58 8% 707

3 Kemudahan Berlangganan Pelayanan Air 240 33% 172 23% 243 33% 78 11% 733
Limbah
4 Tarif Pelayanan Air Limbah 271 37% 154 21% 237 32% 69 9% 731
5 Penangganan Pengaduan Pelanggan 276 38% 131 18% 209 28% 118 16% 734
6 Pembayaran Rekening Air Minum / Air 241 31% 129 16% 254 32% 159 20% 783
Limbah
7 Pelayanan Jasa Lainnya 226 29% 186 24% 275 35% 96 12% 783
Jumlah 1.727 33% 1.135 22% 1.601 30% 800 15% 5.263

68
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 22. S URVEY K EPUASAN K ARYAWAN

Sangat Puas Cukup Puas Kurang Puas Tidak Puas Jumlah


No Parameter Indikator
Jmlh % Jmlh % Jmlh % Jmlh % Responden
PERAN ANDA
1.1 Saya memahami apa yang menjadi tugas 317 54% 262 45% 4 1% 0 0% 583
dan tanggung jawab saya
1.2 Saya memiliki kebanggaan pribadi atas 243 42% 328 56% 8 1% 4 1% 583
pekerjaan yang saya lakukan
1.3 Saya memiliki keleluasaan untuk 76 13% 344 60% 146 25% 10 2% 576
melakukan untuk membuat keputusan
yang diperlukan
1.4 Saya memiliki keleluasaan untuk 117 20% 398 69% 58 10% 4 1% 577
melakukan apa yang terbaik bagi
pelanggan
1.5 Posisi/tugas saya saat ini sesuai dengan 118 20% 433 74% 24 4% 7 1% 582
keahlian/kemampuan saya
1.6 Pekerjaan saya memiliki tantangan dan 194 33% 362 62% 22 4% 2 0% 580
motivasi
PENGHARGAAN DAN SANKSI
2.1 Telah ada pemberian penghargaan atas 102 18% 316 55% 135 23% 22 4% 575
prestasi kerja
2.2 Telah ada pemberian insentif atas prestasi 127 22% 346 60% 101 17% 5 1% 579
kerja
2.3 Telah ada system pertanggung jawaban 134 23% 403 70% 36 6% 3 1% 576
atas pelaksanaan tugas
2.4 Telah ada pemberian kenaikan pangkat 104 18% 271 47% 175 30% 25 4% 575
istimewa atas prestasi kerja
2.5 Telah ada pemberian sanksi yang 107 19% 366 64% 85 15% 18 3% 576
konsisten dilaksanakan atas pelanggaran
yang dilakukan
PENINGKATAN KARIR
3.1. Memberikan kesempatan kepada setiap 203 35% 292 51% 70 12% 13 2% 578
karyawa nuntuk peningkatan karir dan
pengembangan profesi menurut taraf
pendidikan
3.2. Proses promosi/mutasi dilaksanakan 159 27% 321 55% 83 14% 16 3% 579
dengan transparan sesuai dengan
kualifikasi karyawan
LINGKUNGAN KERJA DAN SUPERVISI
4.1. Tersedia sarana dan prasarana kerja yang 105 18% 376 65% 89 15% 10 2% 580
memadai
4.2. Memiliki hubungan kerja yang baik antar 203 35% 359 62% 15 3% 5 1% 582
sesama karyawan
4.3. Memiliki hubungan kerja yang baik antara 159 27% 390 67% 25 4% 7 1% 581
pejabat dan staf
4.4. Atasan memperlakukan pegawai dengan 147 25% 358 62% 69 12% 6 1% 580
adil
4.5. Atasan melakukan supervise secara 96 17% 407 71% 65 11% 9 2% 577
kontinyu dan konsisten
4.6. Telah memiliki koordinasi antar 97 17% 388 67% 80 14% 12 2% 577
bagian/seksi secara baik dan memadai
4.7. Telah melaksanakan pekerjaan dengan 142 24% 404 70% 33 6% 1 0% 580
tepat waktu
4.8. Telah melakukan pekerjaan sesuai dengan 112 19% 401 69% 59 10% 6 1% 578
keahliannya

69
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Sangat Puas Cukup Puas Kurang Puas Tidak Puas Jumlah


No Parameter Indikator
Jmlh % Jmlh % Jmlh % Jmlh % Responden
PENDIDIKAN DAN LATIHAN
5.1. Telah memberikan pendidikan dan latihan 100 17% 404 70% 66 11% 7 1% 577
yang sesuai dan relevan dengan tugas dan
jabatan
5.2. Telah menyediakan pendidikan dan 103 18% 376 65% 90 16% 6 1% 575
latihan yang berkelanjutan bagi
peningkatan keahlian
5.3. Kesempatan yang sama untuk mengikuti 151 26% 348 61% 64 11% 11 2% 574
pendidikan dan latihan sesuai kualifikasi
yang dapat membantu pegawai untuk
menambah pengetahuan
ASPEK MANAJERIAL
6.1 Kebijakan-kebijakan yang diputuskan 89 15% 421 73% 55 10% 11 2% 576
menyangkut kepentingan pegawai telah
mempertimbangkan aspires ipegawai dan
sesuai ketentuan yang berlaku
6.2. Saya memiliki keyakinan yang kuat 91 16% 424 74% 58 10% 2 0% 575
terhadap atasan langsung saya
6.3. Saya memiliki keyakinan yang kuat 109 19% 428 74% 35 6% 3 1% 575
terhadap kemampuan dan kepemimpinan
tertinggi saya
6.4. Kebijakan manajeman dan keputusan 90 16% 426 74% 56 10% 3 1% 575
yang diambil telah dilaksanakan dengan
konsisten dan baik
6.5. Perencanaan dan pelaksanaan kegiatan 92 16% 412 72% 67 12% 3 1% 574
perusahaan sudah dikoordinasikan
dangan baik dan hasilnya sangat memadai

6.6. Visi dan misi perusahaan sudah dapat 152 26% 395 69% 24 4% 5 1% 576
memotivasi saya dalam pelaksanaan tugas
sehari-hari
Jumlah 4.039 23% 11.159 64% 1.897 11% 236 1% 17.331

5.7 KESIMPULAN SURVEY

Dari hasil Survey Kepuasan Pelanggan dan Survey Kepuasan Karyawan yang dilakukan selang
tahun 2016 berikut ialah kesimpulan secara garis besar dari hasil Survei Kepuasan Pelanggan
(SKP) dan Survei Kepuasan Karyawan periode tahun 2016.

5.7.1 Survei Kepuasan Pelanggan Air Minum


1 53% pelanggan PDAM Tirtawening Kota Bandung merasa kurang puas dan 24% pelanggan
merasa tidak puas dengan kualitas air yang distribusikan oleh PDAM.
2 53% pelanggan merasa kurang puas dengan tekanan air di tempat mereka hal ini
disebabkan distribusi air yang kurang baik sehingga ke depan harus dilakukan penataan

70
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

distribusi air dengan menggunakan pressure release valve agar dapat mengatur tekanan air
di titik kritis.
3 Pelanggan merasa kurang puas dengan tarif air minum yang ada sebesar 37%, hal ini
disebabkan pelanggan merasa harga yang mereka bayarkan tidak sebanding dengan
pelayanan PDAM yang dilakukan.
4 Pelanggan yang tidak puas dengan penanganan pengaduan pelanggan sebesar 64%, hal ini
dikarenakan ketika pelanggan mengadu tidak langsung ditanggapi oleh PDAM secara cepat.
5 64% pelanggan merasa tidak puas dengan pencatatan mater yang dilakukan oleh PDAM,
hal ini dikarenakan masih banyaknya ketidakcermatan petugas dalam melakukan
pencatatan dan masih seringnya petugas melakukan taksasi pencatatan meter.
6 47% pelanggan merasa kurang puas dengan pembayaran rekening air minum / air limbah,
hal ini disebabkan oleh kurang tersosialisasinya tempat-tempat/cara-cara pembayaran
rekening air yang dimiliki PDAM Tirtawening Kota Bandung.
7 Pelanggan yang merasa kurang puas dengan pelayanan jasa lainnya sebesar 52%, hal ini
PDAM harus meningkatkan pelayanan pada jasa-jasa lainnya agar pelayanan kepada
pelanggan maksimal.

5.7.2 Survei Kepuasan Pelanggan Air Limbah


1. 33% pelanggan PDAM Tirtawening Kota Bandung merasa kurang puas dengan kemudahan
berlangganan pelayanan air limbah, hal ini dikarenakan prosedur atau cara untuk
berlangganan air limbah tidak mudah bagi yang ingin berlangganan.
2. Pelanggan merasa kurang puas dengan tarif air minum yang ada sebesar 32%, hal ini
disebabkan pelanggan merasa harga yang mereka bayarkan tidak sesuai dengan pelayanan
PDAM yang dilakukan.

5.7.3 Survei Kepuasan Karyawan


1. Berdasarkan hasil survei tentang peran karyawan (tugas, fungsi, dan ruang lingkup
pekerjaan), responden yang menjawab setuju sebesar 61%, sangat setuju 30%, tidak setuju
8% dan yang menjawab sangat tidak setuju sebesar 1%, dari hasil ini dapat disimpulkan
bahwa sebagian besar karyawan sudah paham akan peran yang dijalankan dalam PDAM
Tirtawening Kota Bandung.

71
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2. Berdasarkan hasil survei penghargaan dan sanksi, responden yang menjawab setuju
sebesar 59%, sangat setuju 20%, tidak setuju 18% dan yang menjawab sangat tidak setuju
sebesar 3%, dari hasil survei dapat disimpulkan sebagian besar karyawan menyetujui sistem
pemberian penghargaan dan sanksi yang berlaku di PDAM Tirtawening Kota Bandung.
3. Berdasarkan hasil survei peningkatan karir responden yang menjawab setuju sebesar 53%,
sangat setuju 31%, tidak setuju 13% dan yang menjawab sangat tidak setuju sebesar 3%,
dari hasil survei dapat disimpulkan sebagian besar karyawan menyetujui sistem
peningkatan karir yang berlaku di PDAM Tirtawening Kota Bandung.
4. Berdasarkan hasil survei lingkungan kerja dan supervisi responden yang menjawab setuju
sebesar 67%, sangat setuju 23%, tidak setuju 9% dan yang menjawab sangat tidak setuju
sebesar 1%, dari hasil survei dapat disimpulkan sebagian besar karyawan merasa nyaman
dengan lingkungan kerja dan supervisi yang dilakukan terhadap mereka.
5. Berdasarkan hasil survei pendidikan dan latihan responden yang menjawab setuju sebesar
65%, sangat setuju 21%, tidak setuju 13% dan yang menjawab sangat tidak setuju sebesar
1%, dari hasil survei dapat disimpulkan sebagian besar karyawan merasa puas dengan
pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada karyawan PDAM Tirtawening Kota
Bandung.
6. Berdasarkan hasil survei aspek manajerial responden yang menjawab setuju sebesar 73%,
sangat setuju 18%, tidak setuju 8% dan yang menjawab sangat tidak setuju sebesar 1%, dari
hasil survei dapat disimpulkan sebagian besar karyawan merasa puas dengan aspek
manajerial yang dilakukan manajemen di PDAM Tirtawening Kota Bandung.

72
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BABVI
ANALISIS STRENGTHS,WEAKNESSES,
OPPORTUNITIES ANDTHREATS
(SWOT)

6.1 UMUM

Analisis SWOT digunakan sebagai kerangka untuk membantu perusahaan dalam


mengembangkan perusahaan secara keseluruhan, atau sebagai dasar untuk penentuan strategi-
strategi atas produk/jasanya. Strengths and Weaknesses merupakan kondisi-kondisi internal
yang dapat dikendalikan oleh perusahaan. Sedangkan Opportunities dan Threats merupakan
kondisi-kondisi eksternal yang tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan.

Analisis internal mencakup evaluasi terhadap beberapa faktor utama di dalam PDAM yang
terkait dengan Kekuatan (Strengths) dan Kelemahan (Weaknesses) PDAM tersebut, seperti
aspek teknis, aspek keuangan dan administrasi, aspek organisasi dan sumber daya manusia,
serta aspek pelayanan pelanggan. Sebaliknya, analisis eksternal mengkaji faktor-faktor di luar
73
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

PDAM yang berpengaruh terhadap Peluang (Opportunities) dan Tantangan (Threats) yang
dihadapi PDAM, seperti kondisi sosial, ekonomi dan budaya masyarakat, kondisi makro
ekonomi, aspek geografis, dukungan dari pemerintah (baik pusat maupun daerah), aspek
hukum, dan sebagainya.

Hasil analisis terhadap faktor-faktor internal dan eksternal, pada akhirnya, dapat digunakan
sebagai suatu acuan dalam menetapkan strategi umum pengembangan usaha suatu PDAM.

6.2 PELAYANAN AIR MINUM

6.2.1 ANALISIS FAKTOR INTERNAL

Analisis faktor strategi internal merupakan evaluasi lingkungan internal kinerja PDAM untuk
mengetahui berbagai kemungkinan kekuatan dan kelemahan serta peluang dan ancaman
sebelum strategi diterapkan mengingat hal ini dapat mempengaruhi penentuan strategi
perusahaan di masa yang akan datang.

Evaluasi internal dilakukan dengan menggunakan beberapa indikator guna mendapatkan


gambaran mengenai kinerja PDAM Tirtawening Kota Bandung. Diharapkan dari hasil evaluasi
kinerja yang diperoleh dapat menghasilkan keluaran berupa langkah-langkah strategis guna
menangani pengelolaan PDAM yang lebih baik.

Dalam tahapan evaluasi ini akan dilakukan pembandingan antara kondisi masing-masing tolak
ukur eksisting di lapangan dengan kriteria ideal masing-masing tolak ukur yang dikumpulkan
dari peraturan serta dari berbagai literatur yang ada. Adapun evaluasi yang dilakukan meliputi
4 aspek yaitu; aspek keuangan, aspek pelayanan, aspek operasional, dan aspek
SDM/manajemen.

Aspek Keuangan

Evaluasi Aspek Keuangan, berupa opini hasil audit BPKP, efisiensi penagihan, perputaran
piutang, Current Ration, Acid Test Ration, Cash Ratio, rasio laba terhadap aktiva produktif,
rasio laba terhadap penjualan, rasio aktiva lancar terhadap utang lancar, rasio utang jangka
pendek terhadap ekuitas, rasio total aktiva terhadap utang, rasio biaya operasi terhadap
74
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

pendapatan operasi, rasio laba operasi sebelum biaya penyusutan, tarif air dibandingkan HPP
rata-rata, tertib pelaporan dan lain-lain. Data yang dipergunakan dalam evaluasi aspek keuangan
ini didasarkan pada laporan–laporan keuangan PDAM , yaitu antara lain laporan bulanan,
laporan ikhtisar rekening air, laporan audit BPKP, laporan Perusahaan (tahunan), SK tarif air
dan lain-lain.

Indikator aspek keuangan adalah sebagai berikut;

 Return On Equity
 Ratio Kas
 Efektifitas penagihan
 Rasio Operasi

Aspek Pelayanan

Aspek Pelayanan, seperti kepuasan pelanggan terhadap kualitas, kuantitas dan kontinuitas,
kemampuan penanganan pengaduan, kemudahan pelayanan, kecepatan penyambungan dan
kemudahan serta kenyamanan pembayaran rekening.

Indikator aspek pelayanan adalah sebagai berikut :

 Cakupan pelayanan
 Pertumbuhan pelanggan
 Pelayanan gangguan
 Kualitas air pelanggan
 Konsumsi air domestik
 Pasokan air baku
 Ketersediaan jaringan pipa air baku
 Kemudahan membayar rekening
 Pelayanan sambungan baru

Menurut hasil survey kepuasan pelanggan tentang pelayanan air minum secara umum
masyarakat pelanggan menyatakan masih ada yang tidak puas tentang pelayanan yang diberikan

Aspek Operasional

75
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Evaluasi Aspek Operasional, berupa ketersediaan air baku, ketersediaan idle capacity,
kontinuitas air baku, sistem produksi, pemanfaatan instalasi produksi, sistem distribusi,
kehilangan air, peneraan perawatan dan pemeliharaan meter air.

Indikator aspek operasional adalah sebagai berikut;

 Efisiensi produksi
 Tingkat kehilangan air
 Jam operasi layanan
 Tekanan sambungan baru
 Penggantian meter

Menurut hasil survey kepuasan pelanggan (SKP) yang disajikan dalam BAB V, menunjukkan
bahwa :

1. Kepuasan terhadap kualitas air, 24% merasa tidak puas


2. Kepuasan terhadap tekanan air, 53% merasa tidak puas
3. Kepuasan terhadap tarif, 37% tidak puas
4. Kepuasan terhadap pengaduan, 64% merasa tidak puas
5. Kepuasan terhadap pencatatan, 64% merasa tidak puas
6. Kepuasan terhadap sosialisasi lokasi pembayaran, 47% tidak puas
7. Kepuasan kemudahan berlangganan Air Limbah, 33% merasa tidak puas

Dari hasil SKP tersebut diperlukan penanganan untuk perbaikan agar pelayanan lebih optimal,
data ini dapat dijadikan dasar untuk menyusun program kegiatan dalam Business Plan di tahun
berikutnya.

Aspek Sumber Daya Manusia (SDM)& Manajemen

Aspek SDM, antara lain berupa rasio karyawan terhadap jumlah sambungan, tingkat
pendidikan/keahlian karyawan, hubungan antar unit kerja (SOP/SOTK), jenjang karir, program
penghargaan dan penghasilan, sistem penilaian kinerja karyawan, turnover karyawan, sistem
pencatatan meter, sistem penagihan pelanggan, sistem pelayanan pembayaran, sistem
pelayanan keluhan pelanggan, struktur organisasi dan keseimbangan tenaga teknik terhadap
non teknik.
76
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Indikator aspek SDM adalah sebagai berikut;

 Rasio karyawan
 Rasio diklat pegawai
 Rasio biaya diklat

Dari hasil evaluasi dapat dianalisis tentang kekuatan dan kelemahan dari masing-masing aspek.
Dengan demikian hasil evaluasi terhadap kinerja PDAM Tirtawening Kota Bandung dapat
dipakai sebagai dasar dalam pengambilan keputusan, terutama dalam hal penyusunan program-
program PDAM baik program jangka pendek dan program jangka panjang.

Untuk lebih jelasnya, tabel berikut ini menggambarkan penilaian terhadap aspek internal

77
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 23. K INERJA PDAM (BPKP) T AHUN 2015

Hasil penilaian menunjukkan bahwa pada Aspek Keuangan terdapat beberapa indikator yang
menunjukan kinerja yang kurang baik diantaranya ROE, rasio operasi, rasio kas dan solvabilitas.
Hasil penilaian menunjukkan bahwa pada Aspek Pelayanan terdapat dua aspek yang menjadi
perhatian PDAM Tirtawening Kota Bandung yaitu pertumbuhan pelanggan dan konsumsi air
domestik. Sementara pada Aspek Operasional, ada tiga hal yang harus mendapatkan perhatian
serius yaitu tingkat NRW, jam operasi layanan, dan tekanan sambungan pelanggan. Aspek SDM
& manajemen menunjukkan 2 hal yang harus diperhatikan yaitu rasio diklat dan biaya diklat.

78
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Dari aspek-aspek penilainan kinerja masalah-masalah faktor Internal yang muncul setelah
Forum Group Discussion (FGD) bersama para karyawan PDAM dapat dijabarkan dengan tabel
dibawah ini:

T ABEL 24. I NTERNAL F AKTOR A NALYSIS PDAM K OTA B ANDUNG

6.2.2 ANALISIS FAKTOR EKSTERNAL

Penilaian kondisi eksternal dimaksudkan untuk mengetahui posisi perusahaan dalam lingkungan
eksternalnya sehingga akan dapat diketahui peluang dan ancaman yang dihadapi oleh PDAM
dan memberikan pilihan strategi umum yang sesuai serta dapat dijadikan dasar untuk memilih
strategi guna mencapai sasaran-sasaran yang ditetapkan untuk memenuhi kebutuhan dan
harapan para stakeholder.
Untuk menganalisis faktor-faktor eksternal perlu dikenali kekuatan kunci faktor-faktor
eksternal yang akan mempengaruhi kinerja PDAM, membuat proyeksi perkembangan faktor-
faktor eksternal tersebut, menilai pengaruh kondisi tersebut terhadap PDAM serta
mengidentifikasikan faktor-faktor yang merupakan peluang dan ancaman bagi PDAM.

79
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Pengaruh kondisi di luar perusahaan tidak selamanya merugikan, tetapi beberapa diantaranya
merupakan faktor yang dapat menunjang operasional perusahaan. Hal ini tergantung dari
ketepatan penganalisisan dalam menilai unsur-unsur eksternal yang mempengaruhi perusahaan
serta ketepatan manajemen dalam menghadapi kondisi di luar perusahaan.
Faktor-faktor eksternal yang dijadikan indikator untuk menilai peluang dan ancaman terhadap
PDAM mencakup faktor-faktor berikut:

Aspek Kerjasama

Bandung memiliki kerjasama dengan beberapa pihak dalam mengembangkan pelayanan air
minum baik dengan lembaga internasional dan pihak ketiga ini menjadi kesempatan yang baik
bagi PDAM dalam menggembangkan perusahaan.

Aspek Potensi dan Peluang Pasar

Pertambahan penduduk yang cukup tinggi merupakan salah satu potensi yang besar bagi PDAM
untuk meningkatkan pelayanan. Ditambah lagi kondisi perkembangan Kota Bandung membuat
PDAM bisa menjadi pemasok utama kebutuhan air bagi masyarakat.
Keberadaan penyedia air minum non PDAM atau swasta relatif sangat kecil jika dibandingkan
dengan jumlah kapasitas IPA yang dimiliki oleh PDAM. Tingkat pemakaian / pola penggunaan
air masyarakat cenderung cukup tinggi seiring dengan bertumbuhnya Kota Bandung yang cukup
pesat.

Aspek Stakeholder

Pada aspek ini, kebijakan dan dukungan pemerintah atas terlaksananya pelayanan kebutuhan
air masyarakat adalah hal yang sangat penting dan telah menjadi kewajiban bagi Pemerintah
untuk memenuhi kebutuhan air sesuai dengan amanat Undang-Undang.
Kebijakan dan dukungan Pemerintah secara umum berbentuk Peraturan Walikota, Peraturan
Daerah, Peraturan Menteri, dan Peraturan lainnya. Bentuk lain dukungan Pemerintah adalah
penyertaan modal.

Aspek Air Baku


Aspek ketersediaan air baku yang saat ini sulit didapat untuk memenuhi kebutuhan air minum
di Kota Bandung dan persaingan pengambilan air bawah tanah dimasa yang akan datang menjadi

80
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

ancaman yang harus ditangani agar tidak terjadinya kekurangan supply air dimasa yang akan
datang akibat dari pertumbuhan penduduk yang terjadi di Kota Bandung.

Dari tabel di bawah terlihat faktor-faktor eksternal yang menjadi peluang dan tantangan bagi
PDAM Tirtawening Kota Bandung.

T ABEL 25. E XTERNAL F AKTOR A NALYSIS PDAM K OTA B ANDUNG

Dukungan pemerintah pada saat ini dalam kategori sangat baik dengan adanya penyertaan
modal, program penambahan perpipaan distribusi, dan dorongan kerjasama dengan lembaga
asing.Regulasi yang diterbitkan oleh Pemerintah sangat membantu PDAM walaupun pada
beberapa bagian masih ada kekurangan yang diharapkan dapat lebih diperhatikan secara lebih
serius sehingga kedudukan BUMD nantinya menjadi lebih jelas. Potensi dan peluang pasar di
Kota Bandung sangat besar. Hal ini merupakan peluang bagi PDAM untuk dapat
mengembangkan kapasitas dan pelayanan yang lebih baik.

6.2.3 POSISI STRATEGIS PELAYANAN AIR MINUM

Setelah dilakukan analisis kondisi internal dan eksternal perusahaan, perlu dilakukan analisis
SWOT (Strengths, Weakness, Opportunities & Threats) untuk dapat mengetahui kekuatan
dan kelemahan perusahaan serta peluang dan ancaman bagi perusahaan yang selanjutnya akan

81
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

dijadikan sebagai dasar untuk menentukan strategi pengembangan perusahaan dan prioritas
program.

Melalui analisis SWOT ini, pelayanan air minum PDAM Tirtawening KotaBandung akan dapat
menentukan:
 Posisinya terhadap lingkungannya saat ini dan mengetahui potensi pengembangan
perusahaan di masa yang akan datang.
 Menentukan prioritas sasaran dan program perusahaan selama kurun waktu 5 (lima)
tahun ke depan.
 Dalam menganalisis kondisi eksternal dan internal perusahaan terdapat 4 pilihan
strategi posisi perusahaan, sebagai berikut;
 Perusahaan dalam posisi survival/defensif apabila kondisi eksternal tidak
menguntungkan dan kelemahan lebih banyak daripada kekuatan.
 Perusahaan dalam posisi stabil/rasionalisasi, apabila kondisi eksternal cukup
mendukung namun kelemahan lebih banyak daripada kekuatan.
 Perusahaan dalam posisi pertumbuhan/agresif, apabila kondisi eksternal cukup
mendukung dan kekuatan lebih banyak dari pada kelemahan.
 Perusahaan dalam posisi yang memerlukan diversifikasi/orientasi, apabila kondisi
eksternal tidak menguntungkan, tetapi kekuatan lebih banyak daripada kelemahan.

Secara diagramatis, keempat pilihan strategi perusahaan tersebut adalah sebagai berikut:

82
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

G RAFIK 1. P OSISI S TRATEGIS PDAM T IRTAWENING K OTA B ANDUNG

Berdasarkan hasil analisis terhadap kondisi internal dan eksternal Divisi Air Minum PDAM
Tirtawening Kota Bandung, maka posisi Perusahaan adalah pada kuadran III, yakni perusahaan
dalam posisiturn around.

6.3 PELAYANAN AIR LIMBAH

6.3.1 ANALISA FAKTOR INTERNAL

Evaluasi internal dilakukan dengan menggunakan beberapa indikator guna mendapatkan


gambaran mengenai kinerja pelayanan air limbah PDAM Tirtawening Kota Bandung.
Diharapkan dari hasil evaluasi kinerja yang diperoleh dapat menghasilkan keluaran berupa
langkah-langkah strategis guna menangani pengelolaan PDAM yang lebih baik.
Dalam tahapan evaluasi ini akan dilakukan pembandingan antara kondisi masing-masing tolak ukur
eksisting di lapangan dengan kriteria ideal masing-masing tolak ukur yang dikumpulkan dari peraturan
serta dari berbagai literatur yang ada. Adapun evaluasi yang dilakukan meliputi 4 aspek yaitu; aspek
keuangan, aspek pelayanan, aspek operasional, dan aspek SDM/manajemen.

83
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Aspek Keuangan

Evaluasi Aspek Keuangan, berupa laporanpendapatan, biaya operasional, biaya energi, biaya
bahan kimia, biaya pemeliharaan, dan nilai aset air limbah.
Indikator aspek keuangan adalah sebagai berikut;
 Rasio Operasi
 Rasio Operating return on assets (ROA)

Aspek Pelayanan

Aspek Pelayanan, seperti jumlah sambungan air minum + air limbah, jumlah yang dilayani air
limbah saja, jumlah yang dilayani secara onsite (mobile system), jumlah penyedotan lumpur
tinja, jumlah keluhan pelanggan, jumlah permintaan sambungan air limbah, dan pertambahan
sambungan air limbah.

Indikator aspek pelayanan adalah sebagai berikut;


 Cakupan off-site
 Cakupan on-site
 Rasio keluhan pelanggan
 Rasio pelayanan sambungan baru
 Rasio pertambahan pelanggan AL

Menurut hasil survey kepuasan pelanggan tentang pelayanan air limbah secara umum
masyarakat pelanggan menyatakan masih ada yang tidak puas tentang pelayanan yang diberikan

Aspek Operasional

Evaluasi Aspek Operasional, berupa kapasitas pengolahan terpasang, volume air limbah
terolah, kualitas air masuk pengolahan, kualitas air keluar pengolahan, jumlah sampel kualitas
yang memenuhi syarat effluent, jumlah sample kualitas yang diambil, panjang pipa air limbah,
dan jumlah pipa rusak/tersumbat.

Indikator aspek operasional adalah sebagai berikut;


 Efisiensi volume pengolahan
 Efisiensi kualitas pengolahan
 Pemenuhan kualitas effluent

84
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Aspek Sumber Daya Manusia (SDM) & Manajemen

Aspek SDM, antara lain berupa jumlah karyawan divisi air limbah , jumlah karyawan yang
mengikuti diklat, Tingkat pendidikan/keahlian karyawan, Hubungan antar unit kerja
(SOP/SOTK), Jenjang karir, program penghargaan, dan penghasilan, Sistem penilaian kinerja
karyawan, Turnover karyawan, Sistem pencatatan meter, Sistem penagihan pelanggan, Sistem
pelayanan pembayaran, Sistem pelayanan keluhan pelanggan. Struktur organisasi dan
keseimbangan tenaga teknik terhadap non teknik.

Indikator aspek SDM adalah sebagai berikut;


 Rasio karyawan air limbah
 Rasio diklat pegawai

Dari hasil evaluasi dapat dianalisis tentang kekuatan dan kelemahan dari masing-masing aspek.
Dengan demikian hasil evaluasi terhadap kinerja Divisi Air Limbah PDAM Tirtawening Kota
Bandung dapat dipakai sebagai dasar dalam pengambilan keputusan, terutama dalam hal
penyusunan program-program PDAM baik program jangka pendek dan program jangka
panjang.
Untuk lebih jelasnya, tabel berikut ini menggambarkan penilaian terhadap aspek internal
Faktor TInternal
ABEL 26. I NTERNAL F AKTOR A NALYSIS - A IR L IMBAH
Nilai K/L Bobot Rating
Keuangan
Tarif non rekening masih rendah -2 L 0.082 -0.164
Biaya Operasional tinggi -3 L 0.099 -0.297
Tarif biaya penyambungan air limbah masih rendah -2 L 0.061 -0.122
Kemampuan investasi -2 L 0.095 -0.19

Pelayanan
Pengolahan air limbah -2 L 0.06 -0.12
Pelanggan yang belum teridentifikasi secara resmi -2 L 0.109 -0.218

Operasional
Kekurangan sarana pelayanan -2 L 0.101 -0.202
Prasarana IPLT dalam proses pembangunan 2 K 0.068 0.136

SDM
Sertifikasi Kompetensi karyawan kurang -2 L 0.095 -0.19
Kuantitas karyawan kurang -1 L 0.114 -0.114
SOP kurang lengkap -2 L 0.116 -0.232

1 -1.713

85
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

6.3.2 ANALISIS FAKTOR EKSTERNAL

Faktor-faktor eksternal yang dijadikan indikator untuk menilai peluang dan ancaman terhadap
Divisi Air Limbah PDAM Tirtawening Kota Bandung mencakup faktor-faktor berikut:

Aspek Lingkungan

Pada aspek ini PDAM dihadapkan dengan masih rendahnya kesadaran masyarakat terhadap
sanitasi yang membuat berlangganan air limbah tidak menjadi prioritas masyarakat dan masih
banyak masyarakat yang berpikir air limbah tidak perlu di olah.

Aspek Potensi Pasar

Pada aspek ini masih rendahnya cakupan layanan dan sedot tinja swasta menjadi ancaman
yang harus diatasi dengan strategi dan kebijakan yang tepat, sementara adanya kesempatan
dari pelanggan niaga dan industri yang belum tergali secara maksimal dan adanya kerjasama
pengolahan air limbah dengan pihak lain menjadi opportunities bagi perusahaan.

Aspek Dukungan Pemerintah

Dari aspek ini masih belum sinkronnya program antara PDAM, Pemerintah Kota, Pemerintah
Daerah, dan Pemerintah Pusat menjadi kendala yang harus diatasi selain itu adanya
penyertaan modal pemerintah menjadi kesempatan bagi Divisi Air Limbah untuk menambah
infrasturkturnya untuk meningkatkan pelayanan air limbah.

Aspek Regulasi/Peraturan

Aspek ini perlu sangat di cermati karena masih kurangnya payung hukum untuk mendukung
pelayanan air limbah kepada masyarakat Kota Bandung.

86
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 27. E XTERNAL F AKTOR A NALYSIS - A IR L IMBAH

6.3.3 POSISI STRATEGIS PELAYANAN AIR LIMBAH

Setelah dilakukan analisis kondisi internal dan eksternal perusahaan, perlu dilakukan
analisis SWOT (Strengths, Weakness, Opportunities & Threats) untuk dapat mengetahui
kekuatan dan kelemahan perusahaan serta peluang dan ancaman bagi perusahaan yang
selanjutnya akan dijadikan sebagai dasar untuk menentukan strategi pengembangan
perusahaan dan prioritas program.

Dengan kondisi IFAS dan EFAS tersebut maka posisi perusahaan akan terlihat dari gambar
dibawah ini

87
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

G RAFIK 2. POSISI STRATEGIS AIR LIMBAH PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG

Berdasarkan hasil analisis terhadap kondisi internal dan eksternal Divisi Air Limbah PDAM
Tirtawening Kota Bandung, maka posisi Perusahaan adalah pada kuadran III, yakni perusahaan
dalam posisiturn around.

6.4 KESIMPULAN POSISI STRATEGIS PDAM TIRTAWENING KOTA


BANDUNG

Dari hasil analisis SWOT yang dilakukan posisi dua inti pelayanan PDAM Tirtawening Kota
Bandung berada di kuadran yang sama yaitu kuardan III dimana kuardan ini memerlukan strategi
dan langkah-langkah agar dapat memaksimalkan potensi dan tidak terancam dengan kelemahan
yang ada. Dan lebih jelasnya akan di gambarkan dengan matrix SWOT berikut :

88
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

G AMBAR 9. SWOT MATRIX AIR MINUM

, Kualitas Air
Sungai di Kota Bandung

G AMBAR 10. SWOT MATRIX AIR LIMBAH

89
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

90
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BABVII
STRATEGI,TUJUAN DAN SASARAN
PENGEMBANGAN PDAMTIRTAWENING
KOTA BANDUNG

7.1 UMUM

Visi dan Misi harus bisa diterjemahkan dalam ukuran keberhasilan PDAM. Sasaran dan tujuan
adalah sesuatu ukuran keberhasilan yang ingin dicapai dalam visi dan misi. Perlu “benchmark”,
membandingkan kinerja PDAM dengan norma-norma kinerja yang wajar. Menetapkan
sasaran/tujuan yang realistis yang ingin dicapai sesuai dengan cita-cita visi dan misi dalam jangka
waktu tertentu (5 tahun). Diharapkan dalam waktu 5 tahun ke depan kita berhasil memperbaiki
‘Posisi Strategis’ perusahaan dengan cara memperbaiki kinerja.

Sebagaimana dibahas pada Pokok Bahasan sebelum ini, ada empat pilihan strategi berdasarkan
posisi organisasi terhadap lingkungannya: (1) strategi yang mendukung kebijakan pertumbuhan

91
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

yang agresif, (2) strategi diversifikasi produk atau pasar, (3) strategi meminimalkan kendala-
kendala internal perusahaan, dan strategi defensif, dan (4) penciutan atau likuidasi.

Sedangkan penetapan target-target harus didasarkan kepada kinerja organisasi sebagai yang
terekam pada identifikasi terhadap kekuatan kunci pada analisis kondisi internal.

7.2 PERUMUSAN STRATEGI

7.2.1 STRATEGI PELAYANAN AIR MINUM

a. Strategi SO (Strength-Opportunity/Kekuatan-Peluang)

Penyusunan strategi ini dilakukan dengan menggunakan strength (kekuatan) yang dimiliki
PDAM guna mengoptimalkan opportunity (peluang) yang ada berdasarkan analisa SWOT. Dari
analisa tersebut didapat, dengan adanya kekuatan PDAM Tirtawening Kota Bandung yang
berada di bagian produksi dan masih besarnya peluang pengembangan SPAM di Kota Bandung
serta adanya peluang pendanaan dari pihak lain (APBN/PMP/Swasta/Internasional),
menghasilkan satu strategi PDAM yaitu Peningkatan Produksi untuk Pengembangan SPAM
Kota Bandung dengan memanfaatkan sumber dana pihak lain.

G AMBAR 11. S TRATEGI A IR M INUM SO (K EKUATAN DAN P ELUANG )

92
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

b. Strategi WO (Weakness-Opportunity/Kelemahan-Peluang)

Penyusunan Strategi ini dilakukan dengan memperkuat kelemahan (weakness) yang dimiliki
PDAM Tirtawening Kota Bandung dengan mengoptimalkan peluang (opportunity) berdasarkan
analisa SWOT. Masih banyaknya kekurangan di PDAM di bagian operasional, pelayanan serta
SDM menjadi poin penting agar peluang yang dimiliki dapat dimanfaatkan secara optimal. Dari
analisa serta diskusi dalam workshop yang melibatkan internal PDAM, dirumuskan strategi
PDAM berdasarkan W-O ini adalah :

1. Penurunan NRW untuk peningkatan cakupan;


2. Kerjasama dengan pihak ke-3 untuk peningkatan efektifitas penagihan, dan
penertiban kebijakan;
3. Optimalisasi dan pengembangan jaringan distribusi melalui penyertaan modal
Pemerintah Kota;
4. Peningkatan Kompetensi SDM;
5. Penyusunan dan penyempurnaan SOP;
6. Optimalisasi pendapatan dan efisiensi biaya

G AMBAR 12. S TRATEGI A IR M INUM WO (K ELEMAHAN DAN P ELUANG )

93
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

c. Strategi ST (Strength-Threat/Kekuatan-Tantangan)

Penyusunan strategi ini dilakukan dengan mengoptimalkan kekuatan yang dimiliki PDAM
Tirtawening Kota Bandung untuk mengatasi tantangan yang akan dihadapi. Bagian Produksi,
terutama sumber air baku harus tetap dijaga agar dapat berkelanjutan. Dalam hal ini, strategi
yang dihasilkan adalah konservasi lingkungan di hulu.

G AMBAR 13. S TRATEGI A IR M INUM ST (K EKUATAN DAN T ANTANGAN )

d. Strategi WT (Weakness-Threat/Kelemahan - Tantangan)

Penyusunan strategi ini dilakukan dengan cara memperkuat kelemahan yang dimiliki PDAM
Tirtawening Kota Bandung dan sekaligus mengatasi tantangan yang akan dihadapi. Kelemahan
PDAM di bagian operasional, pelayanan dan SDM harus diperkuat dalam menghadapi tantangan
keterbatasan air baku dan persaingan dengan pengguna air bawah tanah. Dalam hal ini, strategi
yang dihasilkan adalah pengembangan alternatif sumber air baku.

94
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

G AMBAR 14. S TRATEGI A IR M INUM WT (K ELEMAHAN DAN T ANTANGAN )

Dari perumusan strategi yang telah dihasilkan melalui analisa SWOT di atas untuk pelayanan
air minum, dihasilkan 6 poin strategi, yaitu:

1. Peningkatan produksi untuk pengembangan SPAM Kota Bandung dengan


memanfaatkan sumber dana pihak lain;
2. Kerjasama dengan pihak ke-3 untuk peningkatan efektifitas penagihan, dan penerbitan
kebijakan;
3. Optimalisasi dan pengembangan sistem distribusi melalui Penyertaan Modal dan
kerjasama swasta;
4. Peningkatan kelembagaan pengelolaan air minum;
5. Optimalisasi pendapatan dan efisiensi biaya;
6. Konservasi lingkungan di hulu dan Pengembangan alternatif sumber air baku

7.2.2 STRATEGI PELAYANAN AIR LIMBAH

a. Strategi SO (Strength-Opportunity/Kekuatan-Peluang)

Kekuatan yang dimiliki oleh PDAM Tirtawening Kota Bandung di pelayanan air limbah, yaitu
pembangunan IPLT harus dapat mengoptimalkan peluang yang ada, baik cakupan, pelanggan
potensial, kerjasama serta modal pemerintah. Dari hal-hal tersebut strategi yang dihasilkan

95
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

adalah Pengembangan Pelayanan Sistem On site dan Off Site dengan memanfaatkan penyertaan
modal pemerintah.

G AMBAR 15. S TRATEGI A IR L IMBAH SO (K EKUATAN DAN P ELUANG )

b. Strategi WO (Weakness-Opportunity/Kelemahan-Peluang)

Strategi yang dihasilkan dalam strategi berdasarkan WO harus dapat memperkuat Kelemahan-
kelemahan PDAM Tirtawening Kota Bandung di bidang pelayanan air limbah agar dapat
mengoptimalkan peluang-peluang yang dimiliki. Berdasarkan pemikiran dan diskusi bersama
internal PDAM dihasilkan:

1. Optimalisasi pendapatan dan efisiensi Biaya;


2. Optimalisasi jaringan dan peningkatan kapasitas IPAL dengan teknologi inovator
melalui kerjasama dan penyertaan modal pemerintah;
3. Peningkatan kelembagaan pengelolaan air limbah

96
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

G AMBAR 16. S TRATEGI A IR L IMBAH WO (K ELEMAHAN DAN P ELUANG )

c. Strategi ST (Strength-Threat/Kekuatan-Tantangan)

Strategi berdasarkan ST harus dapat menjaga pembangunan IPLT sebagai kekuatan PDAM
Tirtawening Kota Bandung guna mengatasi tantangan yang datang dari external, seperti
persaingan usaha, kesadaran masyarakat, kurangnya kerjasama dengan instansi terkait dan
belum adanya payung hukum. Oleh karenanya, strategi yang perlu dihasilkan berdasar pada ST
ini adalah:

1. Menjalin kemitraan dengan masyarakat dan dunia usaha;


2. Peningkatan kerjasama dengan instansi terkait;
3. Pihak ke-3.
4. Pengembangan peraturan pengelolaan air limbah

G AMBAR 17. S TRATEGI A IR L IMBAH ST (K EKUATAN DAN T ANTANGAN )

97
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

d. Strategi WT (Weakness - Threat/Kelemahan – Tantangan)

Perumusan strategi berdasar pada WT ini tidak dapat dilakukan karena korelasi diantaranya
tidak dapat disimpulkan. Oleh karena itu tidak ada strategi PDAM berdasar pada kelemahan-
ancaman untuk pelayanan air limbah

G AMBAR 18. S TRATEGI A IR L IMBAH WT (K ELEMAHAN DAN T ANTANGAN )

Dari perumusan strategi yang telah dihasilkan melalui analisa SWOT di atas untuk pelayanan
air limbah, dihasilkan 6 poin strategi, yaitu:

8. Pengembangan Pelayanan Sistem On Site dan Off Site dengan teknologi inovatif serta
memanfaatkan kerjasama dan PMP;

2. Optimalisasi pendapatan dan efisiensi biaya;

3. Peningkatan kelembagaan pengelolaan air limbah;


4. Menjalin kemitraan dengan masyarakat dan dunia usaha;
5. Peningkatan kerjasama dengan instansi terkait;
6. Pengembangan peraturan pengelolaan air limbah.

7.3 PERUMUSAN TUJUAN

Tujuan adalah sesuatu (apa) yang akan dicapai/dihasilkan dalam jangka waktu satu sampai lima
tahun. Tujuan merupakan bagian integral dari proses penyusunan Business Plan yang di
dalamnya mengandung usaha untuk melaksanakan suatu tindakan. Untuk itu tujuan haruslah
98
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

menegaskan tentang apa (what) yang secara khusus (spesifik) harus dicapai dan kapan (when)
.Tujuan dapat menjadi tolok ukur untuk menilai kinerja organisasi.

Kriteria Tujuan

 Harus serasi &mengklarifikasi visi dan misi organisasi.


 Pencapaian tujuan berkontribusi pemenuhan misi dan program organisasi.
 Tujuan cenderung tidak berubah.
 Tujuan berjangka panjang (minimal 3 tahun)
 Harus dapat mengatasi kesenjangan antara tingkat pelayanan saat ini dengan yang
diinginkan.
 Menggambarkan hasil program yang diinginkan.
 Menggambarkan arah yang jelas dari organisasi, program & sub program.
 Harus menantang, namun realistis & dapat dicapai.

Dalam workshop disepakati bahwa tujuan PDAM Tirtawening Kota Bandung adalah :

MENGUBAH PDAM TIRTAWENING MENJADI


PERUSAHAAN DAERAH YANG UNGGUL DENGAN
KINERJA TERTINGGI

Ciri-ciri PDAM yang unggul dan berkinerja tertinggi adalah PDAM dengan sebutan-sebutan
sebagai berikut;

 NRW (Air Tak Berekening) yang rendah.


 Efektif dan efisien.
 Nilai kinerja yang tinggi.
 Memiliki laba > 10%.
 Cakupan pelayanan tinggi.
 SDM termotivasi dan kompeten.

99
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

7.4 PERUMUSAN SASARAN

Secara umum yang dimaksud dengan sasaran jangka panjang ialah hasil yang diharapkan suatu
organisasi/perusahaan yang dituangkan dengan pernyataan spesifik, dapat diukur, fleksibel,
memotivasi, cocok, dipahami, realistis serta bersifat menantang mengenai apa yang ingin dicapai
oleh organisasi selama horison perencanaan.

Secara singkat sasaran-sasaran yang tersebut harus “SMART” yaitu.

 Suitable, sesuai dengan kebutuhan dan harapan stakeholder;


 Measurable, dapat diukur;
 Achievable, dapat dicapai;
 Realistic, realistis, sesuai dengan kenyataan;
 Time phased, punya kerangka dan tahapan waktu yang jelas

Dalam perspektif penyusunan Business Plan, sasaran jangka panjang hendaknya mengacu kepada
ukuran keberhasilan yang ditetapkan berdasarkan kesepakatan para stakeholder kunci, serta
dikaitkan dengan strategi umum organisasi yang ditetapkan berdasarkan hasil Analisis SWOT
pada bab sebelumnya yaitu posisi organisasi terhadap lingkungan usahanya.

7.4.1 SASARAN PELAYANAN AIR MINUM

Sasaran pelayanan air minum yang disepakati dalam Business Plan ini adalah

1. Menurunnya Tingkat Kehilangan Air/NRW (menjadi 29%) Pada Tahun 2021

Penurunan NRW (non revenue water) atau kehilangan air menjadi salah satu poin penting
dalam pelayanan air minum. Air yang hilang akan menghilangkan potensi pendapatan yang
seharusnya menjadi milik PDAM. Saat ini tingkat kehilangan air PDAM Kota Bandung
sebesar 48.75%. Dalam 5 tahun diharapkan, tingkat kehilangan air dapat dikurangi sesuai
dengan yang diharapkan.

2. Bertambahnya Sambungan Air Minum menjadi 278.735 Sambungan


Langganan (SL) Pada tahun 2021

100
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Saat ini PDAM mempunyai sambungan langganan sebanyak 164.375 SL. Dengan sambungan
langganan itu PDAM baru melayani sekitar 48.75 % cakupan pelayanan di Kota Bandung.
Mengingat potensi pengembangan pelanggan yang masih besar, maka jumlah sambungan
menjadi salah satu sasaran dalam pelayanan air minum ini.

3. Meningkatnya K3 (kontinuitas pelayanan menjadi 24 jam) Pada Tahun 2021

Salah satu poin penting dari pelayanan air minum adalah K3 (kualitas, kuantitas dan
Kontinuitas). Pelayanan 24 jam menjadi prioritas agar masyarakat dapat menikmati
pelayanan air minum dengan optimal.

7.4.2 SASARAN PELAYANAN AIR LIMBAH

1. Bertambahnya Sambungan AL menjadi 172.000 SAL Pada Tahun 2021

Saat ini pelanggan air limbah PDAM Tirtawening Kota Bandung melalui sistem offsite
(sistem terpusat) baru mencapai 113.000 pelanggan. Peluang pengembangan air limbah
melalui sistem offsite masih ada meskipun tidak besar karena dana yang diperlukan
sangat besar. Pengembangan 5 tahun ke depan hanya untuk mengoptimalkan saluran
eksisting.

2. Meningkatnya Jasa Pelayanan Penyedotan lumpur tinja menjadi 34.200


rumah/tahun (pelanggan Air Minum dan Air Limbah) dan 77.000
rumah/tahun (non pelanggan Air Minum) Pada Tahun 2021

Sasaran ini dibuat untuk pelayanan air limbah PDAM melalui sistem onsite (sistem
setempat). Untuk pelanggan Air Minum, layanan ini merupakan implikasi dari program
L2T2 (Layanan Lumpur Tinja Terjadwal) yang merupakan kewajiban PDAM sedangkan
non pelanggan air minum dan air limbah juga akan dilayani oleh PDAM melalui
penyedotan melalui Tangki Tinja.

101
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

7.4.3 SASARAN UMUM

Meningkatnya kinerja dan kapasitas kelembagaan

Saat ini nilai total kinerja PDAM Tirtawening Kota Bandung berdasarkan indikator kinerja
BPPSPAM dan BPKP adalah 2.86 (kategori sehat). Meskipun dikategorikan sehat, nilai
kinerja ini masih bisa ditingkatkan menjadi lebih baik lagi. Nilai kinerja 4,3 dianggap salah
satu indikator penting untuk mencapai visi dan misi PDAM yang telah dirumuskan.

T ABEL 28. I NDIKATOR C APAIAN DI T AHUN P ERIODE B USINESS P LAN

Sasaran Capaian Pada Tahun


No. Uraian
2017 2018 2019 2020 2021
Rasio Kecukupan Tarif (%) 121,53 125,56 141,67 146,32 143,07
Tarif Rata-rata (Rp) 5.921 6.642 6.433 6.347 7.249
1 Biaya Dasar (Rp) 4.751 4.717 4.413 4.528 4.950
Proyeksi Kenaikan Tarif
0 10 7 7 7
FCR (%)
Tingkat Kehilangan Air
2 46 43 34 30 29
(%)
3 Cakupan Pelayanan (%) 76 83 86 91 93
Jumlah Pegawai per 1000
4 5,5 4,5 4,1 3,8 3,7
Pelanggan (orang)
Jangka Waktu Penagihan
5 50 50 50 50 50
Piutang (hari)
6 Rugi / Laba (Rp Juta) 44.380.358 75.363.268 114.521.077 133.546.740 116.609.972
7 Investasi (Rp Juta) 361.485.220 445.078.876 513.371.579 406.600.371 703.393.513
8 Saldo Kas (Rp Juta) 49.000.318 19.196.237 58.484.208 124.205.014 44.219.259
Cakupan Pelayanan Air
9 Limbah offsite & onsite 74 74 80 84 86
(%)
Sambungan Perpipaan Air
10 Limbah (SR) 118.200 123.205 9 138.205 158.205 172.000
(Off Site dan On Site)
Kapasitas Terolah IPAL
11 90.000 95.000 115.000 141.000 162.795
(m3 / hari)

Sasaran untuk lima tahun kedepan diukur dengan 11 indikator, 2 indikator untuk Divisi Air
Minum yaitu tingkat kehilangan air dan cakupan pelayanan air minum, 3 indikator untuk
Divisi Air Limbah serta 6 indikator untuk Divisi Umum.

Proyeksi target kinerja 2017-2021, disajikan dalam data berikut:

102
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Rasio kecukupan tarif diperoleh dengan membagi tarif rata-rata dengan dengan Biaya
dasar seperti diatur dalam permendagri 71 tahun 2016.
 Tingkat kehilangan air diperoleh dengan membagi selisih antara volume terdistribusi
dikurangi volume terjual terhadap volume terdistribusi.
 Cakupan pelayanan dihitung dengan asumsi tambahan pelanggan untuk 5 tahun kedepan
semuanya masuk dalam kelas pelanggan 2A2.
 Rasio jumlah karyawan per 1000 pelanggan dihitung dengan membagi jumlah karyawan
terhadap jumlah pelanggan dikalikan 1000. Asumsi jumlah karyawan tetap untuk 5
tahun kedepan, tambahan karyawan sama dengan jumlah karyawan yang memasuki
purna bakti.
 Jangka waktu penagihan piutang dihitung dengan membagi piutang usaha terhadap
jumlah penjualan per hari.
 Rugi/Laba adalah Rugi/Laba sebelum pajak.
 Investasi adalah penjumlahan investasi dari seluruh Divisi Air Minum, Divisi Air Limbah
dan Divisi Umum+Gabungan.
 Saldo kas adalah saldo kas pada akhir tahun.
 Cakupan pelayanan air limbah dihitung dengan formula yang sama dengan formula
perhitungan cakupan pelayanan air minum.
 Sambungan perpipaan air limbah terdiri dari sambungan off-site (terpusat) dan
sambungan on-site (setempat).
 Kapasitas terolah IPAL adalah volume air limbah dari sistem sambungan terpusat yang
diolah di IPAL Bojongsoang dinyatakan dalam m3/hari.

103
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

104
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BABVIII
PROGRAM DAN
KEGIATAN MULTITAHUN

8.1 PENDAHULUAN

Program multi tahun adalah sekumpulan kegiatan utama dan umumnya merupakan kegiatan
investasi atau proyek, berikut sasaran yang hendak dicapai berikut “timing” pencapaiannya
yang tentunya berkaitan dengan sasaran-sasaran jangka panjang dalam mencapai visi-misi
dan pelaksanaan inisiatif-inisiatif strategik yang dipilih, penanggung jawab, jadwal dan
sumber daya yang dibutuhkan untuk melaksanakan strategi tertentu yang dipilih untuk
mencapai sasaran-sasaran organisasi yang ditetapkan selama 5 tahun ke depan. Kegiatan-
kegiatan itu harus mencakup segala sesuatu yang diperlukan untuk mendukung strategi
yang dipilih.

Program yang bersifat arahan, program multi tahun PDAM harus spesifik dan bisa dirinci
menjadi kegiatan utama atau kegiatan rinci dan memadai untuk dijabarkan dalam rencana

105
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

dan anggaran tahunan perusahaan dan unit-unit kerja yang ada. Program tahun pertama
disusun dengan tingkat ketelitian yang relatif tinggi karena akan dijadikan dasar penyusunan
Rencana Kegiatan dan Anggaran Perusahaan tahun tersebut, untuk tahun kedua dan tahun-
tahun berikutnya tingkat kedalaman program dan kegiatan tidak sedetail dan seteliti dari
tahun pertama karena semakin jauh rentang waktu dari saat perencanaan semakin besar
unsur ketidakpastian, sehingga program-program tahunan tersebut harus selalu dievaluasi
dan direvisi sebelum dijabarkan dalam rencana kerja dan anggaran tahun yang
bersangkutan, termasuk memasukkan program tahunan sebelumnya yang tidak dapat
dilaksanakan ke tahunan tersebut.

Usulan program disusun dalam Lembar Usulan Program mencakup paling sedikit penjelasan
atau besaran-besaran pokok mengenai item-item sebagai berikut;

(1) Misi : diisi misi yang terkait dengan program yang diusulkan

(2) Inisiatif Strategik ; diisi strategi yang terkait dengan program yang diusulkan

(3) Sasaran : diisi sasaran yang hendak dicapai, terkait dengan program yang diusulkan,
berikut ukuran kinerja yang akan dicapai.

(4) Nama Program, diisi sesuai dengan judul program.

(5) Justifikasi Program: alasan dari adanya program yang

berhubungan dengan sasaran dan inisiatif strategik.

(6) Manfaat Program: diisi manfaat program baik secara

finansial maupun ukuran-ukuran kualitatif lainnya.

(7) Kegiatan Utama : kegiatan-kegiatan pokok yang akan dilaksanakan untuk mencapai
sasaran-sasaran program

(8) Kegiatan Rinci : kegiatan-kegiatan rinci yang menjadi bagian dari kegiatan pokok
yang akan dilaksanakan untuk mencapai sasaran-sasaran program

(9) Kebutuhan Investasi : perkiraan investasi dinyatakan dalam tingkat harga pada saat
program disesuaikan yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan tersebut
di atas.

106
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

(10) Penanggung Jawab Program : diisi pejabat penanggung jawab program.

Setiap program, baik untuk pelayanan air minum dan air limbah, secara lengkap sesuai
kandungan informasi di atas, bisa dilihat di lampiran.

Item-item tersebut masih bisa ditambah dengan perkiraan penambahan atau penghematan
biaya operasi dan pemeliharaan serta peningkatan pendapatan sebagai akibat pelaksanaan
program. Namun yang terpenting item-item yang bersifat garis besar yang disajikan dalam
Lembar Usulan Program tersebut harus dilengkapi dengan Lembar Kerja yang menjelaskan
dengan cukup rinci bagaimana besaran-besaran yang dijelaskan dalam Lembar Usulan Program
tersebut diperoleh berikut asumsi-asumsi dan parameter perencanaan yang digunakan seperti
volume kegiatan, harga satuan dan jadwal kenaikan tarif/harga penjualan barang atau jasa yang
dihasilkan; penghematan biaya yang diperoleh; volume, jadwal kegiatan, harga satuan dan
kegiatan dan estimasi kebutuhan dana investasi serta peningkatan biaya operasi dan
pemeliharaan dari pelaksanaan program. Adanya Lembar Kerja ini sangat diperlukan dalam
penyusunan rencana operasional dalam bentuk Rencana Kerja dan Anggaran tahunan
organisasi, bidang dan proyek.

8.2 EVALUASI PROGRAM BUSINESS PLAN TAHUN SEBELUMNYA

Pada tahun sebelumnya, tersusun “ Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2013 –
2017”. Walaupun substansi yang dimuat dalam dokumen ini mencakup pengembangan
pelayanan air minum dan air limbah dari tahun 2013 sampai dengan tahun 2017, dokumen ini
pada hakikatnya untuk memenuhi program restrukturisasi hutang PDAM Tirtawening Kota
Bandung ke Kementerian Keuangan (Pemerintah Pusat).

Terdapat perubahan organisasi dan operasional PDAM Tirtawening Kota Bandung yang
diusulkan dan dilaksanakan dalam dokumen ini, yaitu perubahan wilayah pelayanan yang semula
4 zone (Utara, Barat, Tengah dan Timur), menjadi 3 zone, yaitu;

 Zona Utara
 Zona Timur
 Zona Barat
Mengingat bahwa penyusunan dokumen Business Plan 2013 – 2017, terkait dengan kebijakan
107
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Pemerintah Pusat untuk menghapuskan hutang PDAM ke Pemerintah Pusat cq. Kementerian
Keuangan, maka penyusunan Business Plan tahun 2013 – 2017 telah mencapai tujuannya, dengan
dihapuskan hutang PDAM Tirtawening Kota Bandung ke Pemerintah Pusat.

8.3 PROGRAM YANG SEDANG BERJALAN DAN AKAN MULAI

Pada periode Business Plan sebelumnya (2013-2017) terdapat beberapa kegiatan dan program
yang sedang atau akan dimulai, antara lain;

 Kerjasama antara PDAM Tirtawening Kota Bandung dengan Vitens Etudes, TU Delft
dan Simavi dari Belanda. Lingkup kerjasama dalam bidang sanitasi, air minum untuk
masyarakat berpenghasilan rendah dan uprating IPA Badaksinga sebesar 25% atau dari
kapasitas 1.800 l/d menjadi 2.250 l/d.

 Kerjasama SPAM Regional antara PT Tirta Gemah Ripah (TGR), PDAM Kabupaten
Bandung dan PDAM Tirtawening Kota Bandung. Pada kerjasama ini PDAM
Tirtawening Kota Bandung akan membeli air curah dengan debit 200 l/d, untuk
melayani wilayah Tegalega.

 Kerjasama antara PDAM Tirtawening Kota Bandung dengan KFW, untuk


memanfaatkan IPAL Bojongsoang sebagai IPAL regional.

 Hibah AUSAID untuk SR MBR Air Limbah sebanyak 2.000 SR

 Program Hibah Air, dimana PDAM Tirtawening Kota Bandung akan menyambungkan
7,000 sambungan langganan air minum untuk masyarakat berpenghasilan rendah,
semua biaya penyambungan akan diganti oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat (PUPR).

8.4 PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI AIR MINUM 2017 - 2021

8.4.1 SKENARIO PENGEMBANGAN PELAYANAN AIR MINUM

Kebijakan umum nasional dalam pengembangan sistem penyediaan air minum (RPJMN 2015 –

108
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2019), pencapaian cakupan (perkotaan dan pedesaan) pada tahun 2019; 40% dilayani sistem
penyediaan air minum perpipaan, dan 60% dilayani sistem penyediaan air minum non perpipaan.

Berdasarkan kebutuhan air minum sesuai dengan RISPAM, pada tahun 2021 cakupan
sambungan pelanggan air minum mencapai 460.000 SL. Namun berdasarkan kemungkinan
pengembangan dan optimalisasi air baku dan Instalasi Pengolahan Air (IPA) terdapat
keterbatasan-keterbatasan, sehingga perlu disusun skenario sebagai berikut di bawah ini.

a. Penurunan Kehilangan Air (NRW)

Penurunan NRW merupakan upaya untuk meningkatkan efisiensi sistem distribusi,


menyelamatkan air yang berharga hilang, menambah penjualan air atau pendapatan, menambah
pelanggan dari kehilangan air fisik dan menambah pendapatan dari penurunan kehilangan
komersial. Berdasarkan hasil audit keuangan BPKP tahun 2014 dan tahun 2015, air yang
diditribusikan, air terjual dan NRW adalah sebagai berikut;

T ABEL 29. NRW DI T AHUN 2014-2015

URAIAN UNIT Th 2014 Th 2015


Air yang didistribusikan m3/tahun 83,429,353 78,484,431
Air terjual m3/tahun 38,333,595 41,596,748
NRW m3/tahun 45,095,758 36,887,683
NRW % 54.1% 47.0%
Sumber PDAM Tirtawening, 2015

Terdapat penurunan volume air yang terjual dari tahun 2014 ke tahun 2015, namun sebaliknya
terdapat peningkatan air yang terjual, sehingga NRW dari tahun 2014 yaitu 54,1%, menjadi
47.0% pada tahun 2014. Sampai laporan ini ditulis, audit untuk tahun 2016 belum dilaksanakan,
sehingga data tahun 2015 digunakan sebagai tahun dasar proyeksi penurunan NRW 2017 –
2021.

Asumsi yang digunakan dalam menyusun skenario penurunan NRW adalah karakteristik NRW
tahun 2015 kurang lebih sama dengan karakteristik tahun 2014, karena belum terdapat
program NRW yang berjalan.

Strategi yang lazim digunakan dalam penurunan NRW adalah mengutamakan menurunkan
kehilangan komersial, seperti penurunan pencurian air, penggantian meter tidak akurat dan
peningkatan keakurasian pembacaan meter. Penurunan kehilangan komersial relatif lebih
109
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

murah dan pengembalian investasi yang lebih cepat, daripada penurunan kehilangan fisik.
Walaupun demikian kebocoran yang terlapor dan muncul ke permukaan (visible leak), harus
dilakukan perbaikan segera. Strategi ini mungkin sesuai untuk PDAM yang baru memulai
program penurunan NRW dan kekurangan dana investasi.

Bagi PDAM Tirtawening Kota Bandung, mengingat angka NRW yang cukup tinggi (47%), dan
memanfaatkan kerjasama internasional dengan pihak ke-3, mungkin lebih sesuai untuk
menerapkan strategi penurunan kehilangan fisik dan penurunan kehilangan komersial secara
simultan, dengan pertimbangan sebagai berikut ;

 Karakteristik NRW PDAM Tirtawening Kota Bandung lebih dominan kehilangan fisik,
dimana perbandingan volume kehilangan fisik 4 (empat) kali lebih besar dari kehilangan
komersial.
 Pihak ke-3 lebih fokus menangani kehilangan fisik, melalui pembangunan DMA,
pendeteksian kebocoran dan perbaikan pipa bocor. Sasaran Pihak ke-3 untuk
membangun 70 DMA per tahun, maka sasaran untuk membangun 300 DMA sampai
tahun 2021 akan tercapai.
 PDAM Tirtawening Kota Bandung fokus kepada penurunan kehilangan komersial,
seperti; peningkatan akurasi pembacaan meter, pengendalian/penurunan pencurian air
serta peningkatan akurasi meter pelanggan, dengan mengganti meter pelanggan yang
tidak akurat. Penanganan perbaikan kebocoran yang terlaporkan (visible leak), yang
saat ini ditangani PDAM Tirtawening Kota Bandung melalui Unit Reaksi Cepat, harus
lebih ditingkatkan lagi.
 Pembenahan jaringan distribusi menuju zonasi wilayah distribusi guna pelayanan 24
jam, perlu dilakukan. Pengendalian kebocoran pipa melalui DMA, sebaiknya dilakukan
pemantauan tingkat kebocoran secara berkala (bulanan), karena tidak mustahil tingkat
kebocoran suatu DMA yang rendah, akan meningkat kembali apabila tidak dilakukan
pemantauan dan tindakan perbaikan.

Penyusunan skenario penurunan NRW dilakukan dengan asumsi-asumsi sebagai berikut;

 Tahun dasar 2015


 Karakteristik NRW dan komponen dianggap sama dengan tahun dasar
 Dalam perhitungan, tidak ada penambahan produksi selama proyeksi,

110
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Efektifitas upaya penurunan kehilangan air komersial 90%


 Efektifitas penurunan kebocoran fisik 35% s/d 50%
 Hanya penurunan kebocoran fisik yang menyumbang tambahan sambungan langganan
 Biaya investasi tambahan per SL = Rp 2.000.000,-
 Tarif air rata-rata dianggap tidak ada perubahan = Rp 6.136/m3

b. Pengembangan Pelayanan Air Minum Menggunakan Air Permukaan.

IPA Badaksinga.

IPA Badaksinga merupakan sumber utama yang memasok air untuk Kota Bandung. Kapasitas
pengolahan saat ini sebesar 1,800 l/d. Sebetulnya IPA Badaksinga masih memiliki potensi untuk
dilakukan peningkatan kapasitas (“uprating”) sebesar 25%, menjadi 2,250 l/d. Namun terdapat
rencana untuk membangun IPA Cikalong, dimana dari 2 (dua) pipa transmisi masing-masing
dengan diameter 800 mm dan 850 mm, sebagian akan dimanfaatkan sebagai pipa transmisi air
minum. Sehingga dengan demikian sumber air baku IPA Badaksinga hanya tersedia 300 lpd
apabila satu pipa transmisi bisa dioptimalkan menjadi 1000 l/d, maka uprating yang semula 450
lpd, menjadi :

• IPA Badaksinga dari 300 lpd dan,


• IPA Pakar dari 150 lpd
Kapasitas Cisangkuy sebesar 1000 lpd harus diupayakan agar pipa Cisangkuy lama dapat
mengalirkan 1000 lpd (seperti kapasitas awal), dengan cara pemasangan peralatan-peralatan
perpipaan seperti blow-off, ataupun air release valve, dan pengoperasian yang lebih baik. Suplai
dari Sungai Cikapundung (Sabuga) 350 lpd, perlu pengadaan pompa submersible & perubahan
SIPPA 200-350 dan redesain pipa lama.

IPA Pakar

IPA Pakar mempunyai potensi untuk ditingkatkan sebesar 150 lpd, dimana air baku diperoleh
dari sumber air baku Bantar Awi 100 lpd dan Kolam Tandon MP Pakar 50 lpd. Untuk itu perlu
dilakukan penambahan pemasangan pipa transmisi untuk menambah aliran sebesar 50 lpd dan
penambahan air baku dari Pakar 600 -700 lpd, perlu penambahan SIPPA. Air baku dari Dago
Bengkok (Tanggulan), diupayakan mengalirkan 750 lpd, sehingga perlu perubahan SIPPA 490 -
750 & redesain pipa transmisi.
111
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Pelayanan Wilayah Tegal Lega.

Wilayah Tegal Lega akan dilayani dari kerjasama SPAM Regional antara PT Tirta Gemah Ripah
(TGR), PDAM Kabupaten Bandung dan PDAM Tirtawening Kota Bandung. Pada kerjasama ini
PDAM Tirtawening Kota Bandung akan membeli air curah dengan debit 200 l/d, untuk melayani
wilayah Tegal Lega (Zona Selatan). Kerjasama ini akan bermanfaat menambah pelanggan
sebesar 14.000 SL.

Pelayanan Wilayah Gede Bage

Wilayah Gede Bage akan dilayani dari IPA Cikalong (Sungai Cisangkuy), dimana kapasitas IPA
Cikalong direncanakan sebesar 700 lpd. Kapasitas sebesar ini akan mampu menambah
pelanggan sebesar 49.000 SL.

IPA Mobile

IPA mobile dengan kapasitas 20 lpd sebanyak 6 unit akan disiapkan untuk cadangan, digunakan
apabila rencana-rencana penambahan kapasitas yang besar belum berjalan. Rencananya IPA
Mobile akan menggunakan sungai-sungai kecil yang banyak terdapat di Kota Bandung. Tabel di
bawah ini menunjukkan pengembangan produksi air minum berdasarkan air baku dari air
permukaan.

Tabel 30. Pengembangan produksi air minum dari air permukaan

Kapasitas (l/d) Tambahan


No Sumber Air Baku Pelanggan
2016 2021 (SL)
1 Sungai Cikapundung
1. Dago Pakar 535 750 15,050
2. MP Dago Pakar 41 60 1,330
3. Dago Bengkok/Badaksinga 490 750 18,200
4. Pompa Cikapundung/Badaksinga 200 350 10,500
2 Sungai Cibeureum -
MP Cibeureum 100 100 -
3 Sungai Cirateun
MP Cirateun -
4 Sungai Cipanjalu
MP Cipanjalu 20 20
5 Sungai Cisangkuy
1. Badaksinga 1,105 1,000
2. Gedebage 700

112
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3. Tegalega 200 400 14,000


6 Sungai Cinambo (Kolam Retensi) 200 14,000
7 IPA Mobile
Total 2,357 4,330 138,110

c. Pengembangan Pelayanan Air Minum Menggunakan Mata Air.

Pengembangan pelayanan air minum menggunakan mata air, lebih memanfaatkan mata air yang
ada. Bisa dikatakan mata air yang ada sudah maksimal dikembangkan. Sampai tahun 2021
direncanakan akan menambah dari mata air Kertasari sebesar 75 lpd.

Tabel berikut ini menunjukkan pengembangan pelayanan air minum menggunakan mata air
sampai dengan tahun 2021.

T ABEL 31. P ENGEMBANGAN P RODUKSI AI R M INUM DARI M ATA A IR

Kapasitas (l/d) Tambahan


No Sumber Air Baku Pelanggan
2016 2021 (SL)
1 Bandung Utara 1 97 97 0
 Reservoir XI 67 67 0
 BPC I 4 4 0
 BPC II 6 6 0
 BPC III 14 14 0
 BPC IV 6 6 0
Total air masuk 97 97 0
2 Bandung Utara 2 (Cikareo) 50 50 0
3 Bandung Timur 10 85 5.250
 Mata Air Cisurupan 5 5 0
 Mata Air Pasir Impun 5 5 0
 Mata Air Kertasari 75 5.250
Total air masuk 10 85 5.250
Total 157 232 5.250

d. Pengembangan Pelayanan Air Minum Menggunakan Air Tanah

Pengembangan pelayanan air minum menggunakan air tanah dengan memanfaatkan sejumlah
36 (tiga puluh enam) sumur bor yang ada. Kapasitas sumur bor yang ada saat ini sebesar 96
lpd, pada tahun 2021 akan ditingkatkan menjadi 146 lpd. Beberapa sumur bor di wilayah Kota
Bandung selatan dan timur akan dikembangkan untuk menambah aliran, menjadi 146 lpd.

Tabel berikut ini menunjukkan pengembangan pelayanan air minum menggunakan mata air

113
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

sampai dengan tahun 2021.

T ABEL 32. P ENGEMBANGAN P RODUKSI A IR M INUM DARI S UMUR B OR

No Sumber Air Baku Kapasitas (l/d) Tambahan


2016 2021 Pelanggan
(SL)
1 Bandung Barat 60 96 2,520
 Sumur Cijerah 1 (blok 8) 2 6 280
 Sumur Cijerah 2 (blok 9) 4 4 -
 Sumur Gempol Asri 6 6 -
 Sumur Bumi Asri 2 2 -
 Sumur Saibi 5 5 -
 Sumur Citarip 2 2 -
 Sumur AW 8 6 6 -
 Sumur AW 9 3 3 -
 Sumur AW 10 0 0 -
 Sumur AW 11 10 10 -
 Sumur AW 12 0 6 420
 Sumur AW 13 9 9 -
 Sumur AW 14 2 2 -
 Sumur Kopo Kencana 2 6 280
 Sumur Kopo Plaza 2 6 280
 Sumur Dadali 0 6 420
 Sumur Sumber Sari 1 2 2 -
 Sumur Sumber Sari 2 2 2 -
 Sumur Taman Lingkar 1 6 350
 Mekarwangi 1 1 1 -
 Mekarwangi 2 2 6 280
Total air masuk 60 96 2,520
2 Bandung Timur 36 50 980
 Sumur AW 1 4 4 -
 Pusenif 0 0 -
 AW3 0 -
 AW4 0 -
 Sumur AW 5 5 5 -
 Sumur AW 6 5 5 -
 Sumur Arcamanik 1 3 3 -
 Sumur Arcamanik 2 2 6 280
 Sumur Arcamanik 3 0 6 420
 Sumur Arcamanik 4 6 6 -
 Sumur Pratista 6 6 -
 Sumur Sukapura 3 3 -
 Sumur Pasantren 2 6 280
 Sumur Margahayu Raya 0 0 -
 Sumur Raflesia 0.5 0.5 -
Total 96 146 3,500

114
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Berdasarkan skenario pengembangan produksi di atas, maka total produksi ditambah


perolehan air yang bisa diselamatkan dari penurunan kehilangan air pada tahun 2021 adalah
sebagai berikut pada tabel berikut ini.

T ABEL 33. P ENGEMBANGAN P RODUKSI

Tahun Peluang Jumlah


Tambahan Kapasitas Unit Pelanggan (SL)
2016 2021
NRW % 47% 26%
Debit air yang diselamatkan lt/dt 503 35,238
A. Total Air Permukaan lt/dt 2357 4330 303,100
B. Total Mata Air lt/dt 157 232 16,240
C. Total Sumur Bor lt/dt 96 146 10,220
Total A+B+C lt/dt 2,610 4,708 329,560
Total Jumlah Pelanggan 156,540 364,798

Berdasarkan tabel di atas maka pada tahun 2021, terdapat penambahan kapasitas sebesar 2,098
lpd menjadi 4,708 lpd, dan bisa menambah pelanggan sebanyak 153,195 sambungan, menjadi
309,735 sambungan.

e. Pengembangan Optimalisasi Jaringan Distribusi

Pembagian wilayah pelayanan yang ada saat ini, yaitu;

 Wilayah Barat 1 dan 2


 Wilayah Utara
 Wilayah Timur.

Ke depan, pembagian wilayah pelayanan semacam ini menjadi dasar operasi pelayanan, dimana
wilayah merupakan tumpuan yang akan mengoperasikan pelayanan, dengan tugas pokok dan
fungsi distribusi air, volume air terjual, pengendalian NRW, konsumsi pelanggan, perbaikan
pipa, penambahan pelanggan, penutupan pelanggan, penagihan dan pelayanan pelanggan. Setiap
wilayah akan dibagi lagi menjadi wilayah pelayanan sebagai berikut;

115
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Zona
 Sub Zona
 DMA

G AMBAR 19. W ILAYAH P ELAYANAN S AAT I NI

Dengan tambahan beban distribusi sampai tahun 2021, perlu dipertimbangkan keseimbangan
beban kerja setiap wilayah, dan sebaiknya pembagian wilayah pelayanan identik dengan
pembagian atau batas-batas hidrolika. Wilayah Timur merupakan wilayah dengan peluang
pengembangan pelanggan yang cukup besar, seperti Gede Bage, Ujung Berung dan sekitarnya.
Pembagian wilayah, zona, sub zona sampai DMA harus selaras dengan kegiatan-kegiatan
penurunan NRW.

Berdasarkan kapasitas unit produksi, IPA Badak Singa menjadi tumpuan utama produksi air
untuk Kota Bandung. Saat ini IPA Badak Singa memasok air minum baik ke wilayah Barat
maupun Wilayah Timur. Dengan adanya rencana SPAM Regional Tegalega (400 liter/detik atau
setara dengan +/- 30.000 SL), di wilayah Barat, dan rencana IPA Cikalong (700 liter/detik atau
setara +/- 50.000 SL), maka jaringan distribusi utama dari IPA Badak Singa memerlukan re-
design ke wilayah Timur. Untuk menyalurkan tambahan debit sebesar 2,600 liter/detik perlu
dilakukan optimalisasi dan penambahan jaringan distribusi. Mengingat operasi jaringan distribusi
saat ini belum 24 jam, maka penataan jaringan melalui pembagian zoning diperlukan, termasuk

116
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

tambahan 117 reservoir total sebesar +/- 60.000 m3, untuk kelancaran pendistribusian air.

G AMBAR 20. U NIT P RODUKSI DAN W ILAYAH D ISTRIBUSI

8.4.2 PROGRAM PELAYANAN AIR MINUM

Program pelayanan air minum dirancang untuk memenuhi sasaran-sasaran untuk meningkatkan
efisiensi dan pelayanan air minum. Terdapat 3 sasaran untuk optimalisasi, peningkatan efisiensi
dan pelayanan air minum.

Tabel berikut ini menunjukkan sasaran dan program pelayanan air minum.

T ABEL 34. S ASARAN DAN P ROGRAM D IVISI A IR M INUM

SASARAN PROGRAM
1. Menurunkan NRW menjadi 29% 1. Penurunan NRW
2. Optimalisasi Produksi
3. Peningkatan Produksi
2. Meningkatkan Jumlah Pelanggan
4. Konservasi Sumber Air Baku
menjadi 278.735 SR
5. Pemanfaatan Alternatif Sumber Air
Baku
3. Meningkatkan K3 (Kualitas, Kuantitas, 6. Optimalisasi Jaringan Pipa Distribusi
dan Kontinuitas) (Pengaliran 24 jam) 7. Peningkatan Jaringan Pipa Distribusi

117
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Peningkatan jumlah pelanggan sebesar 278.735 SR pada tahun 2021, dicapai dengan cara
melakukan optimalisasi dan peningkatan produksi, secara total akan menambah produksi
menjadi 4,959 lpd. Program peningkatan dan optimalisasi produksi didukung oleh program-
program konservasi sumber air baku. Air baku pada masa yang akan datang menjadi salah satu
kendala pengembangan pelayanan air minum, oleh karena itu diperlukan dukungan untuk
memanfaatkan alternatif sumber air baku.

Program optimalisasi dan peningkatan jaringan distribusi, merupakan rangkaian dan dukungan
terhadap peningkatan produksi. Program ini juga untuk mengatasi salah satu penyebab
rendahnya konsumsi pelanggan, karena operasi distribusi yang masih belum 24 jam.

Program penurunan Air Tak berekening (NRW), merupakan salah satu kunci untuk mencapai
sasaran penambahan pelanggan pada tahun 2021. Program ini perlu dilakukan, sehingga
peningkatan produksi yang direncanakan sampai tahun 2021, tidak akan menyebabkan
peningkatan Air Tak Berekening.

8.4.3 KEGIATAN UTAMA PELAYANAN AIR MINUM

Program untuk pelayanan air minum yang telah diuraikan di atas, diuraikan lagi menjadi
beberapa kegiatan utama. Selanjutnya, kegiatan utama diuraikan lagi menjadi beberapa
kegiatan rinci. Tabel di bawah ini menunjukkan uraian program menjadi kegiatan utama.

T ABEL 35. P ROGRAM DAN K EGIATAN U TAMA D IVISI A IR M INUM

PROGRAM KEGIATAN UTAMA


1. Menyusun kajian Kelayakan Penurunan NRW dan
Rencana Tindak
2. Pembentukan DMA (300 lokasi )
1. Penurunan NRW 3. Pembentukan 32 DMA Tahap 1 (2017)
4. Peningkatan akurasi pencatatan meter (± 2 %)
5. Penggantian meter pelanggan (± 2.5 %)
6. Penertiban ilegal connection (± 0.7 %)
7. Perbaikan kebocoran fisik (visible leak) (± 10%)
1. Perbaikan SB Melong Asih
2. Perbaikan SB Kopo Kencana
3. Perbaikan SB Bumi Asri
2. Optimalisasi Produksi 4. Perbaikan SB Pesantren
5. Optimalisasi Mata Air Cikareo 40 lpd
6. Optimalisasi IPA Pakar meningkat 535 lpd menjadi
600 lpd
3. Peningkatan Produksi 1. Pembuatan IPA Cikalong 700 lpd
2. Pembangunan IPA Cipanjalu menjadi 20 lpd
118
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

PROGRAM KEGIATAN UTAMA


3. Pembuatan Sumur Bor Baru
4. Pemanfaatan Kolam Retensi Gedebage 200 lpd
5. Pemanfaatan sumber air baku untuk IPA Paket :
 Sungai cidurian
 Sungai Cicadas
 Sungai Citepus 1
 Sungai Citepus 2
 Sungai Cipamokolan
 Sungai Cikapundung Kolot
4. Konservasi Sumber Air Baku1. 1. Koordinasi Kewilayahan ( Instansi terkait)
1. Kajian Kelayakan Sumber Air Baku PDAM
1. Kajian Kelayakan & DED terhadap sumber air
5. Pemanfaatan Alternatif berdasarkan RI Air Baku Prov. Jawa barat
sumber Air Baku 2. Penambahan Intake dan Pipa Transmisi Bandung
Utara 260 lpd semula 490 lpd menjadi 750 lpd
3. Pemanfaatan Air Curah M.A. Kertasari 75 lpd
6. Optimalisasi jaringan pipa 1. Penataan Zoning dan pemerataan aliran sistem
distribusi distribusi
2. Peningkatan Kualitas Air Distribusi
1. Pengembangan jaringan pipa distribusi dari mata air
Cikareo
2. Pengembangan jaringan Distribusi dari Reservoir
Cibeureum
3. Pengembangan jaringan Distribusi dari uprating
sumber air IPA Badaksinga
4. Rehabilitasi JDU 1 dan Pemasangan JDU 2 dari IPA
Cikalong
7. Peningkatan jaringan pipa 5. Pengembangan jaringan Distribusi dari SPAM
distribusi Regional (Area Tegalega tahap 2 )
6. Pengembangan jaringan Distribusi dari Pelayanan
IPA kolam retensi (200 lpd)
7. Pemasangan jaringan Distribusi dari Sumur Bor
8. Pengembangan jaringan Distribusi dari SPAM
Regional Timur MA. Kertasari 75 lpd
9. Pengembangan Jaringan Distribusi dari pelayanan
IPA Paket

Uraian kegiatan utama menjadi kegiatan rinci termasuk kaitannya dengan Misi, Strategi,
Sasaran, Justifikasi, Manfaat Program, Penanggung Jawab Program, Rencana Anggaran Biaya dan
Jadwal Pelaksanaan bisa dilihat pada lampiran.

8.5 PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI AIR LIMBAH 2017 – 2021

8.5.1 SKENARIO PENGEMBANGAN PELAYANAN AIR LIMBAH

Belum ada rencana induk pengembangan air limbah Kota Bandung yang terbaru yang bisa
dijadikan acuan untuk pengembangan pelayanan air limbah untuk jangka menengah atau jangka

119
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

panjang. Kebijakan umum pada pemerintah pusat menunjukkan bahwa cakupan air limbah pada
tahun 2019 (RPJMN 2015 - 2019) untuk sistem terpusat (off-site) sekurang-kurangnya 20%,
sedangkan untuk sistem setempat (on-site) 80%.

a. Pelayanan Air Limbah Off-Site (Terpusat)

Jumlah penduduk Kota Bandung sebesar 2.5 juta jiwa, dengan jumlah rumah diperkirakan +/-
500.000, saat ini dilayani sebagai pelanggan air limbah perpipaan (off-site) sebesar +/- 113.000
sambungan air limbah (sal), dengan panjang jaringan +/- 556 km (trunk sewer). Pelayanan
perpipaan air limbah masih belum efektif, dalam arti jalur trunk sewer pada saat pembangunan
masih kosong, belum ada penduduknya, saat ini sudah padat dengan pemukiman.

Pelayanan air limbah perpipaan dikembangkan sebagai berikut;

 Wilayah dengan pelayanan air minum dan dilayani oleh air limbah perpipaan akan
didorong penambahan pelanggan di wilayah existing (optimalisasi).

 Wilayah dengan pengembangan pelayanan air minum, terdapat trunk sewer namun
belum terdapat pipa lateral air limbah, diupayakan untuk menambah jaringan lateral
perpipaan air limbah dan menambah pelanggan baru.

 Berdasarkan kerapatan pelanggan perpipaan air limbah per km panjang pipa trunk sewer,
terdapat tambahan potensi pelanggan air limbah sebesar 44.071 sal, sehingga jumlah
pelanggan air limbah terpusat pada tahun 2021 mencapai 172.000sambungan air limbah.

 Dengan adanya tambahan pelanggan baru dan rencana kerjasama regional untuk
memanfaatkan IPAL Bojongsoang yang ada saat ini, maka perlu revitalisasi IPAL Bojong
Soang

b. Pelayanan Air Limbah On-Site (Setempat)

Pertambahan jumlah rumah di Kota Bandung diperkirakan 3% pertahun, sehingga pada tahun
2021 diperkirakan jumlah rumah sebesar +/- 565.000 rumah. Pengembangan pelayanan air
limbah sedapat mungkin mengikuti pengembangan pelayanan air minum.

Pelayanan air limbah on-site akan dikembangkan sebagai berikut ini;

 Apabila pada tahun 2021 jumlah pelanggan air minum dikembangkan menjadi 357.012

120
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

SR.

 Apabila jumlah pelanggan air limbah (perpipaan) +/- 172.000 sal, maka rumah yang
dilayani dengan perpipaan air minum, tetapi tidak dilayani perpipaan air limbah sebesar
(357.012 – 172.000) = +/- 185.012 rumah. Sejumlah ini akan dilayani dengan penyedotan
tinja terjadwal (L2T2), yang menjadi kewajiban PDAM.

 Apabila penyedotan tangki septik per rumah dilakukan 3 tahun sekali, maka kewajiban
PDAM akan melakukan penyedotan sebanyak +/- 61.671 rumah/tahun, atau 206
rumah/hari (Kebutuhan armada truk tanki sebanyak 206/5 = 42 Unit)

Kapasitas mobil tangki 2 m3, 1 hari mampu 3 kali penyedotan, maka kebutuhan mobil
tangki tinja sebanyak +/- 23 mobil tangki.

 Selain kewajiban PDAM, terdapat potensi penyedotan di luar pelanggan air minum
yang tidak terjangkau perpipaan air limbah, sebesar +/- 257.000 rumah

 Apabila diasumsikan potensi tersedot hanya 30% yang bisa dilakukan penyedotan, maka
terdapat penyedotan pertahun sebanyak 77.100 rumah, atau sebanyak 257 rumah/hari.
(257/3 = ± 86 rumah/hari sehingga Kebutuhan armada truk tanki sebanyak 86/3 = 29
Unit)

 Apabila diasumsikan tarif penyedotan tinja sebesar Rp 350.000, maka potensi


pendapatan sebesar Rp 89.95 juta/hari atau Rp 27 milyar/tahun.

 Pelayanan penyedotan lumpur tinja untuk non pelanggan air minum perlu promosi dan
pemasaran yang efektif.

 Kerjasama dengan pihak pengelola mobil tangki tinja swasta dimungkinkan.

 Kebutuhan mobil tangki tinja diperkirakan +/- 52 mobil tangki

 Total kebutuhan mobil tangki tinja ( pelanggan air minum dan pelanggan non air minum
)= (52 + 29) = 81 mobil

 Untuk mengolah lumpur tinja, maka kebutuhan kapasitas IPLT = 45 x 5 x 1 = 225m3/hari.

121
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

8.5.2 PROGRAM PELAYANAN AIR LIMBAH

Program pelayanan air limbah dirancang untuk memenuhi sasaran-sasaran untuk meningkatkan
efisiensi dan pelayanan air limbah. Terdapat 4 sasaran untuk optimalisasi, dan peningkatan
efisiensi pelayanan air limbah. Sasaran-sasaran yang ada tentu terkait dengan visi, misi dan
strategi yang telah disepakati bersama.

Tabel berikut ini menunjukkan sasaran dan program pelayanan air limbah.

T ABEL 36. S ASARAN DAN P ROGRAM A IR L IMBAH

SASARAN PROGRAM
1. Meningkatnya sambungan air limbah 1. Optimalisasi Pemanfaatan Jaringan Eksisting
menjadi 172.000 2. Optimalisasi dan Pengembangan Sistem
Pengolahan Air Limbah
3. Pengembangan Jaringan Perpipaan Air Limbah
2. Penyedotan lumpur tinja 206 rumah /
hari (pelanggan AM) dan 257 1. Peningkatan Pelayanan Sistem On-Site
rumah/hari (non pelanggan AM)
3. Meningkatnya pendapatan menjadi Rp 1. Meningkatkan Pendapatan Air Limbah Non
7.3 milyar/tahun Rekening Air Minum
4. Meningkatkan kompetensi dan 1. Meningkatkan Organisasi, Ketatalaksanaan Dan
profesionalisme Kapasitas SDM

Sasaran untuk memenuhi 172.000 dicapai melalui program; optimalisasi pemanfaatan jaringan
eksisting, dimana terdapat wilayah yang sudah dilayani perpipaan air limbah tetapi kerapatan
pelanggan per km panjang pipa, perlu ditingkatkan. Guna mendukung tambahan pelanggan
tersebut, maka IPAL Bojongsoang yang ada perlu di optimalkan, selain untuk mendukung
rencana pemanfaatan IPAL Bojongsoang menjadi IPAL regional.

Pelayanan air limbah on-site (setempat), melalui penyedotan lumpur tinja ke rumah-rumah
penduduk, baik yang berlangganan air minum maupun yang di luar pelanggan air minum dan air
limbah, dengan sasaran 257 rumah per hari. Kegiatan ini bisa dikerjasamakan dengan swasta
pengelola mobil tangki tinja.

Peningkatan pendapatan untuk pelanggan air minum non domestik, seperti pelanggan niaga
atau industri, pada tahun 2016 hanya memperoleh pendapatan +/- Rp 3 milyar pertahun, akan
ditingkatkan menjadi Rp 7.3 milyar per tahun.

Guna menunjang sasaran tersebut di atas, diperlukan peningkatan kompetensi karyawan Divisi

122
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Air Limbah, sehingga profesional dan bermotivasi tinggi.

8.5.3 KEGIATAN UTAMA PELAYANAN AIR LIMBAH

Program untuk pelayanan air limbah yang telah diuraikan di atas, diuraikan lagi menjadi
beberapa kegiatan utama. Selanjutnya, kegiatan utama diuraikan lagi menjadi beberapa
kegiatan rinci. Tabel 9.8 di bawah ini menunjukkan uraian program pelayanan air limbah
menjadi kegiatan utama. Uraian kegiatan utama menjadi kegiatan rinci, termasuk kaitan dengan
misi, strategi, sasaran, selanjutnya justifikasi dan manfaat program, penanggung jawab program,
rencana anggaran biaya dan jadwal pelaksanaan bisa dilihat pada lampiran.

T ABEL 37. P ROGRAM DAN K EGIATAN D IVISI A IR L IMBAH

PROGRAM KEGIATAN UTAMA


1. Updating dan pemetaan data pelanggan dan
1. Optimalisasi pemanfaatan infrastruktur eksisting
jaringan Eksisting 2. Penambahan sambungan air limbah (SAL)
3. Rehabilitasi jaringan existing
2. Optimalisasi dan pengembangan 1.Optimalisasi IPAL Bojongsoang
Sistem Pengolahan Air Limbah 2.Revitalisasi IPAL Bojongsoang
1. Pemasangan trunk sewer
3. Pengembangan jaringan
2. Pemasangan jaringan pipa lateral
perpipaan air limbah
3. Penambahan sambungan air limbah (SAL)
1. Optimalisasi L2T2 di wilayah pelanggan air minum
4. Peningkatan pelayanan sistem 2. Pengembangan L2T2 di wilayah non pelanggan air
on-site minum
3. Pengembangan sistem komunal
1. Penyusunan Peraturan Daerah tentang Pelayanan Air
Limbah
5. Peningkatan pendapatan air 2. Penyusunan Peraturan Walikota tentang
limbah non rekening air minum Penyelenggaraan Pelayanan Air Limbah
3. Peningkatan penerimaan dari hasil olahan IPAL
4. Pemanfaatan lahan IPAL Bojongsoang
6. Peningkatan organisasi, 1. Peningkatan kapasitas SDM
ketatalaksanaan dan kapasitas
SDM 2. Revisi Tata laksana

8.6 PROGRAM DAN KEGIATAN DIVISI UMUM DAN


GABUNGAN

Divisi Umum dan bagian (gabungan) lain yang tidak termasuk dalam divisi yang ada, merupakan
penunjang untuk Divisi Air Minum dan Air Limbah. Tidak dirancang skenario khusus untuk
Divisi Umum dan gabungan, Namun sasaran untuk Divisi Umum dan Gabungan adalah;

123
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

MENINGKATKAN PENDAPATAN DAN EFISIENSI MELALUI


OPTIMALISASI SUMBER DAYA PERUSAHAAN

Berikut sub-bab di bawah ini adalah uraian program dan kegiatan utama Divisi Umum dan
Gabungan.

8.6.1 PROGRAM DIVISI UMUM DAN GABUNGAN

Bagian-bagian sulit menetapkan sasaran yang kuantitatif, karena umumnya bagian-bagian ini
melaksanakan tugas rutin, walaupun terdapat kegiatan investasi (menambah aset), namun
sebenarnya kegiatan investasi yang menunjang investasi di Divisi Air Minum atau Divisi Air
Limbah. Sebagai contoh kajian-kajian yang menjadi tugas pokok dan fungsi Bagian Penelitian
dan Pengembangan (Litbang), merupakan penunjang dari Divisi/Bagian lain.

Setiap bagian hanya mempunyai 1 (satu) program saja. Bagian Keuangan dan SDM tidak
memiliki program spesifik, karena sifat pelaksanaan tugas hanya rutin, Memang terdapat upaya
untuk lebih meningkatkan efisiensi tugas rutin, berupa penyusunan aplikasi keuangan, namun
disiapkan di Bagian STI. Tabel berikut ini menunjukkan Sasaran dan Program dari Divisi Umum
dan Gabungan.

T ABEL 38. S ASARAN DAN P ROGRAM D IVISI UMUM DAN GABUNGAN

SASARAN PROGRAM BAGIAN


Pengelolaan Pelayanan Pelanggan Langganan
Optimalisasi Penerimaan Penjualan Rekening
Penagihan
Air Minum
Peningkatan Kompetensi Pegawai (akumulatif
Meningkatkan 520 orang) SDM
Pendapatan dan Peningkatan Kesejahteraan Pegawai
Efisiensi Melalui Peningkatan Kualitas Pengawasan Internal SPI
Optimalisasi Sumber Peningkatan Efisiensi (Penurunan Biaya) Bengkel
Daya Perusahaan Pengelolaan Kelogistikan dan Aset Perusahaan BPP
Penataan Kelembagaan STI
Dukungan Teknis Pengelolaan Air Minum dan Litbang
Air Limbah
Penyusunan Peraturan Pengelolaan Air Minum Sekretariat
dan Air Limbah

124
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Peningkatan Pendapatan TAM


Peningkatan Pendapatan LPKL
Peningkatan Pendapatan AMDK

8.6.2 KEGIATAN UTAMA DIVISI UMUM DAN GABUNGAN

Program untuk Divisi Umum dan Gabungan yang telah diuraikan di atas, diuraikan lagi menjadi
beberapa kegiatan utama. Selanjutnya, kegiatan utama diuraikan lagi menjadi beberapa
kegiatan rinci. Tabel di bawah ini menunjukkan uraian program pelayanan air limbah menjadi
kegiatan utama.

T ABEL 39. P ROGRAM DAN K EGIATAN U TAMA D IVISI U MUM DAN G ABUNGAN

PROGRAM BAGIAN KEGIATAN UTAMA


1. Desentralisasi Pelayanan dengan
Meningkatkan kantor pelayanan dari 3
1. Pengelolaan Pelayanan menjadi 7 cabang.
Pelanggan Langganan 2. Pengembangan Layanan Satu Atap
3. Pemasangan Sambungan Baru Air Minum
4. Pengaduan Langganan
2. Optimalisasi Penerimaan 1. Meningkatkan Efektivitas Penagihan
Penjualan Rekening Air Minum Penagihan 2. Penurunan Jumlah Piutang Rekening Air
Minum
3. Peningkatan Kompetensi
Pegawai (akumulatif 520 1. Peningkatan Kompetensi SDM
orang)
SDM 2. Peningkatan Perlindungan K3LH
4. Peningkatan Kesejahteraan 3. Pengembangan Sistem Manajemen
Pegawai Kepegawaian
4. Pengembangan Karir Pegawai
1. Pelaksanaan Audit Internal
2. Pendampingan Auditor Eksternal
5. Peningkatan Kualitas SPI 3. Sosialisasi Hasil Temuan Audit dan
Pengawasan Internal Penyusunan Rencana Tindak
4. ISO 9001 – 2015
5. Peningkatan Kompetensi
6. Peningkatan Efisiensi Bengkel Penataan Sistem Kelistrikan
(Penurunan Biaya)
7. Pengelolaan Kelogistikan dan BPP 1. Pengelolaan Kelogistikan
Aset Perusahaan 2. Pengelolaan Aset Perusahaan
3. Optimalisasi Pemanfaatan aset
1. Pembangunan Aplikasi KPI
2. Pembangunan Aplikasi Level Midle
Manajemen
8. Penataan Kelembagaan 3. Pembangunan Aplikasi Level Operasional
4. Pengembangan Aplikasi Operasional
(existing)
5. Pembangunan Aplikasi Sistem Informasi
STI Executive ( Dashboard)
6. Pembangunan Aplikasi Keuangan & E-
Budgeting
7. Pembangunan Aplikasi Customer Service
Manajemen
8. Pengembangan Aplikasi Sistem Informasi
Geografis
9. Pembangunan Aplikasi Sistem Informasi
Monitoring Unit Bisnis
10. Restrukturisasi Database

125
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

11. Pembangunan Infrastruktur IT


12. Pelatihan SDM STI
1. Spatial Asset Management
2. Tarif Air Minum
3. Penyusunan SOP
9. Dukungan Teknis Pengelolaan 4. Kajian Pengelolaan SPAM Blok Tegalega
Air Minum dan Air Limbah Litbang 5. Rencana Pengamanan Air Minum
6. Sosialisasi Program
7. Pengembangan Human Research
Management System
8. Pengembangan Unit Bisnis
1. Penyusunan Peraturan Daerah
10. Penyusunan Peraturan 2. Penyusunan Peraturan Walikota
Pengelolaan Air Minum dan Sekretariat 3. Penyusunan Peraturan Direksi
Air Limbah
4. Penyusunan Keputusan Direksi
5. Penyusunan Perjanjian
6. Konsolidasi Stakeholder

Uraian kegiatan utama menjadi kegiatan rinci, termasuk kaitan dengan misi, strategi, sasaran,
selanjutnya justifikasi dan manfaat program, penanggung jawab program, rencana anggaran
biaya dan jadwal pelaksanaan bisa dilihat pada lampiran.

126
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB IX KELAYAKAN INVESTASI

9.1 PENDAHULUAN

Air bersih merupakan salah satu kebutuhan pokok dimana keberadaannya harus dapat
diandalkan untuk suatu kebutuhan baik di musim hujan maupun kering. Di beberapa tempat,
baik perkotaan maupun pedesaan, pemenuhan kebutuhan air bersih merupakan masalah yang
tidak mudah penyelesaiannya. Hal ini berkaitan dengan ketersediaan sumber air yang terbatas,
kebutuhan biaya, dan teknik pengolahan sebelum air tersebut dapat dimanfaatkan oleh
masyarakat untuk berbagai keperluannya. Pesatnya pertumbuhan penduduk dan
perkembangan Kota Bandung membawa dampak terhadap kebutuhan dan peningkatan
infrastruktur wilayah termasuk didalamnya sektor air bersih. Pembangunan yang diarahkan
selama ini khususnya masalah air bersih di perkotaan atau di pedesaan sudah tentu terdapat
kekurangan-kekurangan dan masih belum optimal, baik mengenai sarana dan prasarana yang
disebabkan masih banyak kendala-kendala baik kondisi alam maupun menyangkut dana.

Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) yang ada sebelumnya tidak mampu memberikan
pelayanan yang baik bagi masyarakat. Untuk itu diperlukan adanya pembenahan di semua aspek

127
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

terutama sarana dan prasarana air bersih, sehingga dengan demikian tahap demi tahap
kebutuhan dari penduduk mengenai air bersih akan terpenuhi. Perusahaan Daerah Air Minum
(PDAM) Tirtawening Kota Bandung dihadapkan pada masalah kurangnya Sumber Air Baku dan
besarnya investasi yang harus disediakan. Oleh sebab itu diperlukan Analisis Kelayakan Biaya
Investasi tersebut serta bagaimana tingkat Pengembalian Modal atas Investasi yang akan
ditanam pada Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung Tahun 2017 - 2022.
Analisa kelayakan investasi yang akan dihitung dengan menggunakan kriteria kelayakan
investasi:

 NPV (Net Present Value),


 IRR (Internal Rate of Return),
 BCR (Benefit Cost Ratio) atau IP (Indeks Profitability),
 PP (Payback Period)

Disamping kriteria di atas juga akan dilakukan analisa sensitivitasnya, kajian ini diharapkan dapat
mengetahui tingkat keuntungan apabila terjadinya pendapatan hanya tercapai 90% dan biaya
operasional meningkat 10% serta kombinasinya antara pendapatan tercapainya 90% dan biaya
meningkat 10% pada Program Business PDAM Tirtawening Kota Bandung Plan Tahun 2017 –
2022. Dengan demikian maka Business Plan yang telah disusun perlu dilakukan kajian
kelayakannya untuk semua kegiatan usahanya. Kajian ini Akan dilakukan pada kegiatan usaha
pelayanan Air Minum dan Air Limbah, Unit Bisnis LPKL, Unit Bisnis AMDK dan Unit Bisnis
TAM.

Khusus untuk Investasi Air Minum dan Air Limbah kajian kelayakannya disatukan karena
kesulitan untuk mengetahui berapa besar Pendapatan yang berasal dari Rekening Air Minum
dan seberapa besar pendapatan yang berasal dari Rekening Air Limbah. Dengan demikian kajian
investasi untuk Air Minum dan Air Limbah semuanya disatukan termasuk untuk jumlah biaya
dan pendapatannya.

9.2 PENGERTIAN DAN TUJUAN STUDI KELAYAKAN

Menurut Suad Husnan dan Swarsono (1994:4), yang dimaksud studi kelayakan proyek adalah
“penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek (biasa merupakan proyek investasi)

128
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

dilaksanakan dengan berhasil. Pengertian keberhasilan ini ada yang menafsirkan dalam artian
lebih terbatas, ada juga yang mengartikan dalam artian lebih luas. Artian yang lebih terbatas
terutama digunakan oleh pihak swasta yang lebih berminat tentang manfaat ekonomis suatu
investasi. Sedangkan dari pihak pemerintah atau lembaga nonprofit, pengertian menguntungkan
bisa dalam artian lebih relatif”.

Proyek yang diteliti biasanya berbentuk proyek raksasa seperti pembangunan proyek tenaga
nuklir, sampai dengan proyek sederhana seperti membuka usaha jasa foto copy. Tentu saja
semakin besar proyek yang di jalankan, semakin luas dampak yang terjadi. Dampak ini bisa
besar seperti dampak ekonomis dan bisa juga bersifat sosial. Karena itu ada yang melengkapi
studi kelayakan ini dengan analisa yang di sebut manfaat dan pengorbanan (cost and benefit
analysis) termasuk di dalamnya semua manfaat dan pengorbanan sosial (social cost and social
benefit). Dengan demikian, pada umumnya studi kelayakan proyek menurut Suad Husnan dan
Swarsono (1994:4-5) akan menyangkut tiga aspek yaitu:

1 Manfaat ekonomis proyek tersebut bagi proyek itu sendiri (sering disebut sebagai
manfaat finansial).
2 Manfaat ekonomis proyek tersebut sebagai tempat proyek dilaksanakan (manfaat
ekonomis nasional)
3 Manfaat sosial proyek bagi masyarakat sekitarnya.

Semakin sederhana proyek yang akan dilaksanakan semakin sederhana pula lingkup penelitian
yang akan dilakukan. Bahkan banyak proyek investasi yang mungkin tidak pernah dilakukan
studi kelayakan secara formal tetapi terbukti kemudian berjalan dengan baik.

Di atas telah disebutkan bahwa proyek investasi umumnya memerlukan dana yang cukup besar
dan mempengaruhi perusahaan dalam jangka panjang. Karenanya perlu dilakukan study yang
berhati-hati agar jangan sampai, setelah perusahaan menginvestasikan dana yang sangat besar,
ternyata proyek tersebut tidak menguntungkan. Kalau proyek yang berasal dari pihak swasta,
maka seringkali proyek ini dihentikan atau dijual. Tetapi kalau sponsor dari proyek tersebut
dari pihak pemerintah, maka pemerintah akan mengusahakan agar proyek tersebut tetap bisa
berjalan, meskipun dengan berbagai bantuan, proteksi, subsidi dan sebagainya yang sebenarnya
sehat dipandang dari ekonomi makro.

129
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Banyak sebab yang menyebabkan proyek ternyata kemudian menguntungkan menjadi tidak
menguntungkan (gagal). Karena itu terwujud kesalahan dari berbagai aspek seperti
perencanaan, menaksir pasar yang tersedia, memperkirakan teknologi yang tetap,
memperkirakan kontinuitasnya, bahan baku, dan kebutuhan tenaga kerja yang ada. Sebab selain
dari pelaksanaan proyek yang tidak terkendali akibatnya biaya pembangunan proyek menjadi
membengkak, dan karena faktor lingkungan yang berubah, baik lingkungan ekonomi, sosial
maupun politik bahkan karena bencana alam.

Untuk itulah studi tentang kelayakan ekonomis suatu proyek menjadi sangat penting. Semakin
besar skala investasi semakin penting pula studi kelayakan. Bahkan untuk proyek yang besar,
seringkali studi ini dilakukan dalam dua tahap, yaitu tahap pendahuluan dan tahap keseluruhan.
Apabila dalam tahap pendahuluan itu sudah menunjukkan gejala yang tidak menguntungkan,
maka studi keseluruhan tidak mungkin dilakukan lagi. Ringkas dikatakan, bahwa tujuan
dilakukan studi kelayakan adalah bahwa untuk menghindari keterlanjuran investasi yang terlalu
besar untuk kegiatan yang ternyata tidak menguntungkan. Tentu saja studi kelayakan ini
memerlukan biaya, tetapi relatif kecil bila dibandingkan resiko kegagalan suatu proyek yang
menyangkut investasi dalam jumlah besar.

Menurut Suad Hasan dan Suwarsono (1994:7) dalam studi kelayakan perlu diketahui
karakteristik proyek (ruang lingkup kegiatan, cara kegiatan, evaluasi aspek-aspek yang
menentukan berhasilnya sarana yang diperlukan, hasil kegiatan dan biaya-biaya yang harus
ditanggung untuk memperoleh hasil tersebut.

1. Ruang Lingkup Kegiatan Proyek

Disini perlu dijelaskan bidang-bidang apa proyek yang akan beroperasi. Misalnya proyek
adalah pendirian pabrik tekstil, maka apakah pabrik tekstil ini merupakan tekstil yang
terpadu, atau hanya tahapan tertentu saja.

2. Cara kegiatan proyek dilakukan

Di sini ditentukan apakah proyek yang akan ditangani sendiri, ataukah akan diserahkan pada
(beberapa) pihak lain. Siapa yang akan menangani proyek tersebut ?

3. Evaluasi terhadap aspek-aspek yang menentukan berhasilnya seluruh proyek

130
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Disini perlu diidentifikasikan faktor-faktor kunci keberhasilan usaha semacam ini. Teknik
yang bisa dipergunakan adalah dengan mengidentifikasikan “underpinnings” untuk usaha
semacam ini.

4. Sarana yang diperlukan oleh proyek

Menyangkut bukan hanya seperti: material, tenaga kerja dan sebagainya, tetapi termasuk
juga fasilitas pendukung, seperti jalan raya, transportasi.

5. Hasil kegiatan proyek tersebut, dan biaya-biaya yang harus ditanggung untuk memperoleh
hasil tersebut.

6. Akibat-akibat yang bermanfaat maupun yang tidak dari adanya proyek tersebut. Ini sering
disebut juga sebagai manfaat dan pengorbanan ekonomi dan sosial.

7. Langkah-langkah rencana untuk mendirikan proyek beserta jadwal dari masing-masing


kegiatan tersebut sampai dengan proyek investasi siap berjalan.

Selanjutnya menurut Soeharto (1999), analisa/studi kelayakan merupakan pengkajian yang


bersifat menyeluruh dan mencoba menyoroti segala aspek kelayakan proyek atau investasi.
Disamping sifatnya yang menyeluruh, studi kelayakan harus dapat menyuguhkan hasil analisis
secara kuantitatif tentang manfaat yang akan diperoleh dibandingkan dengan sumber daya yang
diperlukan. Studi kelayakan dilakukan untuk mengetahui tingkat keuntungan yang dapat dicapai
melalui investasi dalam suatu proyek dan menghindari pelaksanaan proyek yang tidak
menguntungkan dan untuk mengadakan penilaian terhadap peluang investasi yang ada sehingga
dapat dipilih alternatif proyek yang paling menguntungkan, dan menentukan prioritas investasi.

9.3 PENTINGNYA STUDI KELAYAKAN

Sebelum bisnis baru dimulai atau dikembangkan terlebih dahulu harus diadakan penelitian
tentang apakah bisnis yang akan dirintis atau dikembangkan akan menguntungkan atau tidak.
Bila menguntungkan, apakah keuntungan itu memadai dan dapat diperoleh secara waktu yang

131
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

lama. Secara teknis mungkin saja usaha itu layak dilakukan, tetapi ekonomi dan sosial kurang
bermanfaat.

Menurut Suryana (2000:139), menjelaskan bahwa “Studi kelayakan usaha/ bisnis atau disebut
juga analisis proyek bisnis ialah suatu penelitian tentang layak tidaknya suatu bisnis dilaksanakan
dengan menguntungkan secara kontinyu”.

Studi ini pada dasarnya membahas konsep dasar yang berkaitan dengan keputusan dan proses
pemilihan proyek bisnis agar mampu memberikan manfaat ekonomis dan sosial sepanjang
waktu. Dalam studi ini, pertimbangan-pertimbangan ekonomis dan teknis sangat penting
karena akan dijadikan dasar implementasi kegiatan usaha.

Menurut Suad Husnan (1997:139), hasil studi kelayakan bisnis pada prinsipnya dapat digunakan
antara lain :

1. Untuk merintis usaha baru, misalnya untuk membuka toko, membangun pabrik mendirikan
usaha jasa, membuka usaha dagang dan lain sebagainya.

2. Untuk mengembangkan usaha yang sudah ada, misalnya untuk menambah kapasitas pabrik,
untuk memperluas skala usaha, untuk mengganti peralatan/ mesin, untuk menambah mesin
baru, untuk memperluas cakupan usaha, dan lain sebagainya.

3. Untuk memilih jenis usaha atau investasi/proyek yang paling menguntungkan, misalnya
pilihan usaha dagang, pilihan usaha barang atau jasa, pabrikasi atau asemblasi, proyek A
atau B, dan lain sebagainya.

Sehubungan dengan hal tersebut, lebih lanjut Suryana (2000:145) menyatakan bahwa pihak
yang memerlukan dan berkepentingan dengan studi kelayakan usaha, di antaranya adalah:

1. Pihak wirausaha (Pemilik Perusahaan)

Memulai bisnis atau mengembangkan bisnis yang sudah ada barang tentu memerlukan
pengorbanan yang cukup besar dan selalu dihadapkan ketidakpastian. Dalam
kewirausahaan, studi kelayakan bisnis sangat penting dilakukan supaya kegiatan usaha
bisnisnya tidak mengalami kegagalan dan mengalami keuntungan sepanjang waktu.
Demikian juga bagi penyandang dana yang memerlukan persyaratan tertentu seperti bankir,
investor, dan pemerintah. Studi kelayakan berfungsi sebagai laporan, pedoman dan sebagai

132
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

bahan pertimbangan untuk merintis usaha, untuk mengembangkan usaha atau untuk
melakukan investasi baru, sehingga bisnis yang akan dilakukan meyakinkan baik wirausaha
itu sendiri maupun semua pihak yang berkepentingan.

2. Pihak investor dan penyandang dana

Bagi investor dan penyandang dana, studi kelayakan usaha penting untuk memilih jenis
investasi yang paling menguntungkan dan sebagai jaminan modal yang ditanamkan atau
dipinjamkannya. Apakah investasi yang dilakukannya memberikan jaminan pengembalian
investasi yang memadai atau tidak. Oleh investor, studi kelayakan sering digunakan sebagai
bahan pertimbangan layak tidaknya investor dilakukan.

3. Pihak masyarakat dan pemerintah

Pihak masyarakat studi kelayakan sangat diperlukan terutama sebagai bahan kajian apakah
usaha yang didirikan atau dikembangkan bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya atau
sebaliknya malah merugikan selama-lamanya. Bagaimana dampak lingkungan positif dan
negatif. Demikian juga bagi pemerintah sangat penting untuk mempertimbangkan izin usaha
atau penyediaan fasilitas lainnya.

Dalam setiap pengambilan keputusan dibidang investasi, perlu dipertimbangkan implikasi


dari dampak keputusan tersebut, yaitu apakah investasi dalam pengembangan sumber daya
tersebut akan menguntungkan secara finansial atau tidak, untuk itu dalam pembuatan
keputusan investasi perlu diketahui dan dibandingkan antara kebutuhan biaya dan manfaat
yang akan diperoleh dari investasi tersebut. Dalam setiap investasi akan melibatkan
penggunaan berbagai sumber daya dengan biaya tertentu dengan harapkan akan
menghasilkan manfaat atau keuntungan tertentu pula. Diharapkan pula bahwa manfaat
tersebut akan lebih besar dari biaya yang dikeluarkan. Pengesahan ( justifikasi) investasi
akan didasarkan sebagai besar pada pertimbangan finansial ini, walaupun dalam kasus-kasus
tertentu faktor lain lebih dominan yang akan menentukan kelayakan investasi tersebut
(Suyanto et al,2001).

Dalam perjalanan investasi akan muncul biaya dan manfaat pada waktu dan jumlah yang
berbeda. Setiap investasi akan memiliki profil alur biaya dan manfaat yang khas sepanjang
waktu pelaksanaan bahkan sepanjang usia proyek yang dibiayai. Dengan kata lain nilai biaya

133
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

dan manfaat akan tergantung kepada kapan waktu terjadinya. Dimensi waktu dalam
penentuan biaya dan manfaat dalam ilmu ekonomi teknik dikenal dengan nilai uang pada
waktu tertentu (time value of money). Nilai waktu dari uang dapat ditentukan dengan
pendekatan Present Worth (P), Future Worth(F), dan Annual Worth (A).

9.4 PENGERTIAN INVESTASI

Ukuran mengenai majunya perekonomian dalam suatu negara itu dapat dilihat pada besarnya
jumlah modal ditanam. Investasi itu biasanya berasal dari pihak pemerintah maupun dari pihak
swasta dimana masing-masing pihak itu mengharapkan keuntungan dari hasil investasinya. Dari
pihak swasta, investasi yang dilakukan pada dasarnya adalah manfaat financial yang diharapkan
berupa keuntungan untuk kelangsungan hidup usahanya, sedangkan bagi pihak pemerintah,
investasi yang dilakukan tidak lain adalah manfaat terhadap perkembangan perekonomian
nasional.

Sebelum penulis membahas tentang pengertian investasi terlebih dahulu perlu dikemukakan
alasan apa sebenarnya sehingga perusahaan mengadakan investasi. Dalam hal ini Subagyo
(1992) mengemukakan sebagai berikut :

1 Motif ambisi yaitu kegiatan yang dilakukan karena ingin namanya menjadi tenar dengan
dasar pikiran bahwa jika namanya dikenal itu berarti dia mampu dan cakap dalam
memimpin perusahaan
2 Motif kreasi yaitu kegiatan yang dilakukan karena perusahaan selalu berusaha
menemukan ide-ide baru yang mengarah kepada kemajuan perusahaan, selalu
menemukan ide-ide perubahan dan mengetahui perubahan-perubahan tersebut seperti
perubahan ekonomi, teknologi dan lain-lain sebagainya.
3 Motif ekonomi yaitu kegiatan yang dilakukan atas dasar pertimbangan memperbesar
atau mempertahankan yang telah dicapai, misalnya terdapat kesempatan untuk
menaikkan jumlah penjualan barang perusahaan dengan dasar pemikiran bahwa jika
makin banyak yang terjual akan diharapkan keuntungan yang besar.
4 Motif spekulasi yaitu kegiatannya dilakukan berdasar tindakan untung-untungan saja,
perusahaan belum tentu betul keuntungan yang dicapai perusahaan yang bertindak
demikian, maka perusahaan tersebut berani menanggung resiko.
134
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Dalam melakukan suatu investasi hal-hal yang perlu dipertimbangkan adalah sebagai berikut :

1. Pengeluaran untuk penanaman modal, salah dikeluarkan biasanya tidak dapat ditarik
kembali tanpa mengakibatkan kerugian.
2. Keputusan pembelanjaan modal, merupakan strategi keputusan yang diambil itu akan
mempengaruhi portabilitas, pasar dan lain-lain di kemudian hari.
3. keputusan investasi sangat dipengaruhi oleh ketidakpastian dan resiko yang relatif tinggi
karena adanya keharusan untuk membuat suatu ramalan yang jauh kedepan.
4. banyak ragam kebutuhan investasi, itu akan mempengaruhi keputusan terhadap
pembelanjaan modal yang tepat.

Semua hal tersebut diatas, merupakan dasar untuk melihat dan meneliti pelaksanaan suatu
kegiatan investasi itu dapat menguntungkan atau tidak. Pengertian investasi dapat dikutip dari
beberapa ahli diantaranya Antony dan James S. Reece (1985:613) adalah sebagai berikut “ The
proposal is to invest fund, that is capital. At the present time in the expectation of earning
return on this money over some future period”

Jadi menurut pengertian tersebut diatas investasi adalah modal yang ditanam sekarang atau
saat ini yang diharapkan akan diterima kembali setelah beberapa tahun kemudian. Dapat pula
dikatakan bahwa investasi itu meliputi semua dana (modal) yang tertanam dalam suatu
perusahaan atau proyek baik berupa harta lancar atau harta tetap dalam jangka waktu lebih
dari satu tahun.

Menurut M.G. Wriot B. Com (1985:59) mengatakan bahwa “ Investasi adalah dengan harapan
bahwa perusahaan akan dapat memperoleh kembali dana yang telah diinvestasikan dalam aktiva
tersebut “

Dari pengertian di atas bahwa apabila perusahaan mengadakan investasi dalam aktiva tetap juga
bahwa perusahaan akan dapat memperoleh kembali dana yang ditanamkan dengan
harapan yang sama dengan investasi aktiva lancar. Dalam perputaran dana yang tertanam pada
kedua aktiva itu adalah berbeda yaitu investasi dalam aktiva lancar itu diharapkan
pengembaliannya dalam waktu singkat dan secara sekaligus. Sedangkan investasi aktiva tetap
itu adalah dana yang tertanam di dalam perusahaan itu kembali secara keseluruhan dalam waktu
beberapa tahun, dan kembali lagi secara berangsur-angsur melalui depresiasi.

135
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Untuk lebih memperjelas mengenai investasi, berikut disajikan pengertian yang dikutip dari
beberapa pendapat antara lain Abas Kartadinata (1993:37) menyatakan, bahwa “Investasi
adalah konversi uang pada saat sekarang dengan perhitungan untuk memperoleh arus dana atu
penghematan arus dana di masa yang akan datang”

Dari pengertian di atas, maka dapatlah dikatakan bahwa menanamkan dana dalam suatu
investasi untuk memperoleh manfaat yang menguntungkan di masa yang akan datang. Dalam
suatu perusahaan menanamkan modal ( investasi ) dapat dibedakan atas dua jenis yaitu investasi
dalam aktiva lancar dan investasi dalam aktiva tetap. Pada aktiva lancar, investasi ditanamkan
pada persediaan, piutang atau aktiva lancar lainnya yang pengembaliannya diharapkan dapat
diterima dalam waktu singkat yaitu kurang atau sama dengan satu tahun. Sedangkan pada aktiva
tetap investasi ditanamkan pada gedung, tanah, mesin-mesin, kendaraan dan alat-alat kantor
yang pengembaliannya diharapkan dapat diterima dalam jangka waktu lebih dari satu tahun atau
sesuai dengan umur investasi.

9.5 PENGERTIAN AKTIVA

Dalam menjalankan suatu perusahaan perlu adanya suatu investasi dalam menunjang usahanya
ke depan. Oleh karena itu perusahaan harus memiliki sumber-sumber ekonomi yang dapat
digunakan untuk masa yang akan datang yaitu dalam bentuk aktiva.

Berikut ini dapat dikutip beberapa definisi tentang aktiva diantaranya seperti yang dikemukakan
oleh S. Munawir (1995:14) menyatakan bahwa “ Aktiva adalah harta kekayaan perusahaan yang
tidak terbatas pada yang berwujud saja, tetapi juga termasuk pengeluaran-pengeluaran yang
belum dialokasikan (charges) atau biaya yang masih harus dialokasikan pada penghasilan yang
akan datang. Selanjutnya pengertian aktiva di kemukakan Slamet Sugiri (1995:67) yaitu aktiva
adalah sumber-sumber ekonomi yang dikuasai oleh perusahaan dan masih memberikan
kemanfaatan di masa yang akan datang.

Dari pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa aktiva adalah seluruh harta atau kekayaan
yang dikuasai oleh perusahaan yang dapat memberikan manfaat di masa yang akan datang. Oleh
karena itu berikut ini beberapa bentuk aktiva yang dikemukakan oleh Slamet Sugiri (1995:68)
antara lain :

136
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

a. Aktiva lancar meliputi kas dan sumber-sumber ekonomi lainnya yang dapat dicairkan
menjadi kas, dijual atau habis dipakai dalam rentang waktu satu atau selama satu siklus
kegiatan normal perusahaan.

b. Aktiva tetap berwujud sumber-sumber ekonomi yang berwujud yang perolehannya sudah
dalam kondisi siap untuk dipakai atau dengan membangun terlebih dahulu.

c. Aktiva tetap tidak berwujud mencerminkan hak-hak istimewa atau kondisi yang
menguntungkan perusahaan dalam mencapai pendapatan.

Untuk lebih jelasnya berikut ini dijelaskan bagian dari aktiva tetap seperti :

1 Tanah adalah bagian dan bumi yang dikuasai perusahaan dan digunakan dalam
kaitannya dengan pelaksanaan kegiatan normal perusahaan.
2 Gedung atau bangunan adalah bangunan-bangunan milik perusahaan yang penggunannya
berkaitan dengan kegiatan normal perusahaan.
3 Instalasi Pengolahan Air, Reservoir, Pipa Transmisi, Pipa Distribusi, Pompa, serta semua
instalasi perpipaan dari sumber sampai pelanggan yang bermanfaat dalam kegiatan normal
perusahaan.
4 Kendaraan adalah alat transportasi milik perusahaan yang digunakan sebagai pengangkut
normal perusahaan, sebagai pengangkut barang dan karyawan.
5 Alat-alat perkantoran meliputi perangkat, perabot dan perkakas perkantoran milik
perusahaan yang digunakan dalam kaitannya dengan kegiatan normal perusahaan.

9.6 PENGERTIAN INVESTASI DALAM AKTIVA

Investasi dalam aktiva dapat dibagi dalam dua aktiva yaitu aktiva lancar dan aktiva tetap. Sifat
kedua aktiva ini pada dasarnya Sama, yang membedakan hanya proses pengembalian Dana yang
ditanam pada masing-masing aktiva tersebut. Yang termasuk dalam aktiva yaitu bentuk
inventory, piutang dan lain-lain, sedangkan investasi dalam aktiva tetap pengembaliannya lebih
dari satu tahun, bahkan lebih dari itu, yaitu sesuai dengan umur investasi tersebut.

Beberapa definisi yang dikemukakan oleh para ahli maupun penulis buku mengenai investasi
dalam aktiva sebagai berikut Van Horne mengemukakan bahwa Capital investment is a current
cash outlay in the anticipation at benefits to be realized in the future.

137
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Dalam definisi diatas dianggap bahwa yang di investasikan pada waktu sekarang dan dapat
diterima hasilnya kembali dalam jangka waktu tertentu. Bambang Riyanto (1994;10)
mendefinisikan investasi dalam aktiva tetap adalah aktiva tahan lama yang tidak atau yang
secara berangsur –angsur habis turut serta dalam proses produksi”.

Jadi aktiva adalah modal yang sifatnya relatif dalam jangka pendek, tahan lama (yang tidak atau
secara berangsur habis turut dalam proses produksi ) dan mengalami proses perputaran dalam
waktu yang lama, dimana aktiva tetap tersebut mempunyai wujud fisik. Selanjutnya M.
Manulang (1985:110) memberikan pengertian bahwa “Investasi dalam bentuk aktiva tetap
adalah penanaman modal aktiva dengan harapan perusahaan tersebut dapat menghasilkan
keuntungan melalui operasinya.

Berdasarkan pengertian di atas, maka dapat dikatakan bahwa investasi dalam aktiva tetap adalah
merupakan pengorbanan uang kas pada waktu sekarang untuk memperoleh penghasilan di
masa yang akan datang. Sebagaimana yang telah diuraikan sebelumnya, bahwa perusahaan
mengadakan investasi dalam aktiva tetap adalah dengan harapan bahwa perusahaan tersebut,
akan memperoleh keuntungan, seperti halnya akan investasi dalam aktiva lancar. Letak
perbedaan antara investasi aktiva tetap dan investasi aktiva lancar hanya terletak pada jangka
waktu dan cara pengambilan dana yang akan diinvestasikan kedalam dua golongan aktiva
tersebut.

Bambang Riyanto (1994:112) memberikan pengertian Capital budgeting bahwa “Keseluruhan


proses perencanaan dan pengambilan keputusan mengenai pengeluaran dana dimana jangka
waktu pengambilan dana tersebut lebih dari I tahun”. Capital budgeting mempunyai kegunaan
dan fungsi yang sangat penting karena:

1 Pengeluaran dana untuk keperluan investasi biasanya melibatkan jumlah dana yang sangat
besar. Dengan jumlah dana yang sangat besar itu mungkin tidak dapat diperoleh dalam
jangka waktu yang pendek atau mungkin tidak dapat diperoleh dengan cara sekaligus,
oleh karena itu harus disusun terlebih dahulu rencana yang teliti dan dipertimbangkan
dengan matang.
2 Dana yang dikeluarkan akan terikat untuk jangka waktu yang panjang. Ini berarti bahwa
perusahaan harus selalu menunggu selama waktu yang panjang atau lama sampai

138
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

keseluruhan yang tertanam dapat diperoleh kembali oleh perusahaan dan ini akan
berpengaruh bagi penyediaan dan untuk keperluan-keperluan lain.
3 Kesalahan dalam mengambil keputusan mengenai pengeluaran dana tersebut akan
mempunyai akibat yang panjang dan berat, oleh karena itu apabila terjadi kesalahan dalam
mengambil keputusan dalam bidang ini, maka dapat diperbaiki tanpa suatu pengorbanan
atau kerugian.
4 Investasi dalam aktiva tetap menyangkut harapan memperoleh pendapatan penjualan di
masa yang akan datang .Oleh karena, kesalahan dalam mengadakan ramalan akan dapat
mengakibatkan adanya over atau under investment dalam aktiva tetap. Apabila investasi
dalam aktiva tetap melebihi dari pada yang diperlukan maka akan memberikan beban
yang lebih besar bagi perusahaan. Sebaliknya apabila investasi dalam aktiva tetap terlalu
kecil, maka akan mengakibatkan perusahaan kekurangan peralatan dan
mengakibatkan beroperasi yang tinggi, sehingga akan mengurangi daya saingnya atau
kemungkinan besar hilangnya sebagian besar pasar bagi produknya.

Sumber-sumber dana atau modal yang digunakan untuk membelanjai investasi dalam jangka
panjang menurut Bambang Riyanto (1994:112) adalah:

1 Pinjaman obligasi yaitu merupakan surat pengakuan hutang yang dikeluarkan pemerintah,
perusahaan dan lembaga lain sebagai pihak yang berhutang yang mempunyai nilai nominal
tertentu dan kesanggupan untuk membayar bunga secara periodik atas dasar prosentase
tertentu yang tetap.
2 Saham istimewa (preferred stock)yaitu saham yang mempunyai hak preferensi tertentu
diatas saham biasa dalam hal ini pembagian deviden dan pembagian kekayaan pada waktu
pembubaran perusahaan.
3 Saham biasa (common stock) yaitu saham yang mendapat prosentase keuntungan
maupun kerugian sesuai dengan jumlah saham yang dimiliki.

9.7 PENGERTIAN CASH FLOW

Sebagaimana kita ketahui bahwa investasi yang dilakukan oleh suatu perusahaan dengan
harapan akan memperoleh manfaat di masa yang akan datang adalah merupakan suatu kegiatan
perusahaan dalam rangka perubahan atau pun peningkatan dari pada aktifitas usahanya. Oleh

139
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

karena adanya aktivitas yang dilakukan oleh suatu perusahaan dalam kegiatan investasi ini
memerlukan dana yang cukup besar untuk membiayai investasi tersebut.

Untuk dapat menilai profitabilitas suatu proyek investasi ,dalam rangka pengambilan keputusan
investasi diperlukan data mengenai Net Cash Flow dari proyek investasi yang bersangkutan.
Net Cash Flow yang dimaksud disini adalah sebelum depresiasi tetapi sesudah pajak, apabila
proyek investasi dibelanjai dengan modal sendiri. Apabila proyek investasi yang dibelanjai
hutang yang mempunyai beban bunga yang tetap ,maka net cash flownya adalah sebelum bunga
dan depresiasi tetapi sesudah pajak.

Untuk lebih jelasnya, maka pengertian dari pada cash flow adalah: Menurut Gunawan
Adisaputra pengertian cash flow adalah sebagai berikut: “Pengeluaran-pengeluaran dan
penerimaan-penerimaan yang timbul akibat adanya kegiatan investasi.”

Dari definisi di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa dengan adanya kegiatan investasi yang
dilaksanakan memerlukan sejumlah dana untuk membiayai aktivitas tersebut, demikian pula
sebaliknya dengan adanya kegiatan investasi akan ada hasilnya yang diharapkan selama usia
proyek investasi tersebut.

Pengeluaran uang atau pengorbanan lain yang mempunyai nilai uang tertentu disebut cash flow
sedangkan penerimaan uang ataupun penerimaan lain yang mempunyai nilai uang tertentu
disebut cash inflow. Cash flow merupakan suatu alat yang sangat berguna untuk menentukan
dana yang diperlukan oleh perusahaan guna menjalankan fungsinya. Oleh karena cash flow
merupakan suatu taksiran total penerimaan yang diharapkan akan dapat diperoleh yang disebut
caf in flow selanjutnya menutupi pengeluaran-pengeluaran yang diperkirakan akan timbul
selama periode tertentu atau cash out flow. Dalam hubungan ini Hunt dan kawan-kawan
(1979:35) mengemukakan pengertian cash flow sebagai berikut “The cash flow forecash is a
tabulation of the plans of the frim of impact on the recets and expenditures of cash.”

Pengertian cash flow yang dikemukakan oleh Pearson Hunt memberikan suatu gambaran
bahwa proyeksi cash flow adalah meliputi perencanaan uang kas yang akan diterima di masa
yang akan datang dan pengeluaran uang kas yang akan diterima di masa yang akan datang dan
pengeluaran uang kas tersebut untuk kegiatan operasi perusahaan.

140
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

9.8 METODE PENILAIAN INVESTASI

Untuk menilai atau menganalisa feasible tidaknya suatu usulan investasi maka metode yang
digunakan dalam penilaian investasi adalah sebagai berikut:

a) Metode Payback Period

Metode ini mencoba mengukur seberapa cepat suatu investasi dapat kembali dari hasil
pendapatan bersih atau aliran kas netto (net cash flow). Berikut ini dikemukakan definisi yang
berhubungan dengan masalah payback period yaitu menurut Fred Weston dan Eugena F.
Brigham (1975:40) adalah sebagai berikut ”Payback period is number of years is takes a firm
to recover its original investment from net cash flow”. Period adalah jangka waktu yang
diperlukan suatu perusahaan untuk mengembalikan modal investasinya dari cash flow semakin
cepat dana investasi dapat diperoleh kembali, maka semakin kecil resiko yang ditanggung oleh
perusahaan. Selain itu dana tersebut dapat digunakan untuk kebutuhan lain.

Rumus yang digunakan untuk menghitung payback period adalah sebagai berikut:

Setelah diketahui jangka waktu dari pengambilan investasi ini, maka selanjutnya dibandingkan
dengan umur investasi tersebut untuk mengetahui layak atau tidaknya suatu investasi. Untuk
lebih jelasnya akan di kemukakan pendapat Bambang Riyanto, bahwa “apabila payback period
dari suatu investasi yang diusulkan lebih pendek dari pada payback period maksimum, maka
usul investasi tersebut dapat diterima. Sebaliknya kalau payback periodenya lebih panjang dari
pada maksimumnya maka usul investasi seharusnya ditolak.

Problem utama dari metode ini adalah sulitnya menentukan periode payback maksimum yang
disyaratkan untuk digunakan sebagai angka pembanding. Secara normatif memang tidak ada
pedoman yang biasa dipakai untuk menentukan payback maksimum. Kelemahan lain dari

141
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

metode ini adalah diabaikannya nilai waktu uang dan diabaikannya aliran kas setelah period
payback.

b) Metode Net Present Value (NPV)

Metode ini adalah tehnik untuk menilai mengevaluasi proyek dengan menggunakan discounted
cash flow sehingga biasa juga disebut present value. Oleh James C. Van Hornen
(1986:150)didefinisikan sebagai berikut ”The present value is a discounted cas flow appoarch
to capital budgeting. With the present value method all cash are discounted to present value
asing required rate of return”.

Dari uraian yang dikemukakan diatas, net present value adalah selisih antara jumlah present
value dari cash flow yang direncanakan diterima dalam beberapa waktu mendatang dengan
jumlah present value dari investasi.

Secara sistimatis, NPV dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

Adapun kriteria diterima atau tidaknya suatu usulan investasi dengan menggunakan NPV adalah
bahwa jika NPV positif, maka proyek/usulan investasi feasible atau diterima, sedangkan apabila
NPV negatif maka usulan investasi ditolak.

142
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

c) Metode Internal Rate Of Return (IRR)

Internal rate of return adalah untuk mencari suatu tingkat bunga yang akan menyamakan jumlah
nilai sekarang dari penerimaan yang diharapkan diterima (present value of future proceed)
dengan jumlah nilai sekarang dari pengeluaran untuk investasi. Dengan kata lain, IRR adalah
discount rate yang menjadikan NPV sama dengan nol. Untuk jelasnya, Bambang Riyanto
(1997:129) yang menulis tentang pengertian dari pada IRR, sebagai berikut: ”Pengertian IRR
itu sendiri dari didefinisikan sebagai tingkat bunga yang menjadikan jumlah nilai sekarang dari
proceed yang di harapkan diterima sama dengan jumlah nilai sekarang dari pengeluaran modal”.

Dengan memperhatikan defenisi-defenisi yang dikemukakan diatas, maka dapat dikatakan


bahwa pada metode internal of return yang dicari adalah tingkat pengembalian investasi atau
discount rate yang akan menjadikan NPV sama dengan nol. Sedangkan pada metode net
present yang dicari adalah net present value dengan discount rate yang telah ditentukan.

Pada dasarnya internal of return dapat dicari dengan cara trial dan error atau sistem coba-
coba. Pertama-tama dihitung dahulu PV dari proceed yang diharapkan dengan menggunakan
discount rate kita tentukan, kemudian hasilnya dibandingkan dengan investment dari outlay
kalau PV dari proceed lebih besar dari pada PV dari investasi, maka kita harus menggunakan
tingkat bunga yang lebih tinggi, begitu pula sebaliknya. Cara tersebut dilakukan sampai kita
menentukan tingkat bunga yang dapat menjadikan NPV dari proceed sama besar dengan NPV
dari outputnya, atau dengan kata lain PV sama dengan kata lain NPV sama dengan nol. Dengan
perumusan matematika, internal of return dapat dicari dengan menggunakan rumus sebagai
berikut:

Pengertian IRR atau arus pengembalian internal adalah arus pengembalian yang menghasilkan
NPV aliran kas masuk sama dengan NPV aliran kas keluar. Dalam penggunaan metode IRR
ditentukan lebih dahulu NPV=0, kemudian dicari seberapa besar arus pengembalian (diskonto)
agar hal tersebut terjadi:

143
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Ketentuan untuk pengambilan keputusan dengan menggunakan metode IRR adalah sebagai
berikut:

a. Apabila IRR lebih besar daripada tingkat biaya modal yang diperhitungkan, maka proyek
investasi layak untuk dilaksanakan.
b. Apabila IRR lebih kecil daripada tingkat biaya modal, maka sebaliknya proyek investasi
tersebut ditolak.

d) Indeks Profitabilitas

Indeks profitabilitas menunjukan kemampuan mendatangkan laba per satuan nilai investasi,
dimana indeks profitabilitas ini sebagai dasar untuk mengambil keputusan apakah investasi
yang dipilih diterima atau ditolak, rumusnya adalah sebagai berikut:

Indeks Profitabilitas = Nilai sekarang aliran kas masuk


Nilai sekarang aliran kas keluar

144
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

9.9 KONDISI EKSISTING PDAM

Data kondisi eksisting PDAM Tirtawening Kota Bandung yang akan dijadikan bahan untuk
melakukan kajian investasi terdiri dari data umum yang secara lengkap disajikan pada tabel 1.
Data keuangan disajikan pada tabel 2 dan tabel 3. Dengan data tersebut diharapkan bisa
menggambarkan kondisi eksisting PDAM yang sebenarnya selama empat tahun terakhir, yaitu
tahun 2013 - 2016.

9.9.1 ASPEK UMUM

Maksud dari aspek umum disini adalah aspek ekonomi, aspek kependudukan, aspek teknik dan
aspek Sumber Daya Manusia.

Perkembangan jumlah penduduk selama 4 tahun terakhir menunjukan tren menurun


perkembangannya sekitar -1,12% dimana pada tahun 2013 jumlah penduduk Kota Bandung
berjumlah 2,48 juta menurun menjadi 2,39 juta. Hal ini sangat berpengaruh terhadap tingkat
pencapaian cakupan pelayanan sektor air minum di Kota Bandung. Pada tahun 2013 cakupan
pelayanan Air Minum di Kota Bandung sebesar 69,56% dan meningkat menjadi 74,68% pada
tahun 2016 atau selama 4 tahun terakhir perkembangan cakupan pelayanan meningkat sebesar
5,12% atau rata per tahunnya meningkat hanya 1,2%.

T ABEL 40. DATA UMUM PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG TAHUN 2013 - 2016

145
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Jumlah kapasitas terpasang pada tahun 2013 adalah 88.049.000 M3 meningkat menjadi
94.779.000 M3 pada tahun 2016, atau mengalami kenaikan sebesar 8% atau sekitar 6.730.000
M3. Selanjutnya jumlah kapasitas produksi operasi pada tahun 2013 sebesar 70.782.000 M3
meningkat menjadi 89.417.000 M3 pada tahun 2016 atau mengalami peningkatan jumlah
produksi air sekitar 26% atau setara dengan 18.635.000 M3. Dari jumlah air yang diproduksi
tersebut maka jumlah air yang didistribusikannya sebesar 63.039.000 M3 pada tahun 2013 dan
meningkat menjadi 86.314.000 M3 pada tahun 2016, atau mengalami peningkatan sekitar 37%
atau setara dengan 23.274.000 M3.

Selanjutnya dari jumlah air yang didistribusikan tersebut jumlah air yang terjual adalah
35.893.000 M3 pada tahun 2013 dan meningkat menjadi 42.032.000 M3 pada tahun 2016, dari
jumlah air terjual tersebut untuk melayani jumlah sambungan 150.657 SL pada tahun 2013 dan
meningkat jumlahnya menjadi 156.735 SL pada tahun 2016.

Dengan membandingkan jumlah air yang didistribusikan dengan air yang terjual, maka tingkat
kehilangan air di PDAM Tirtawening Kota Bandung masih sangat tinggi, yaitu 43% pada tahun
2013 dan meningkat menjadi 51% pada tahun 2016. Kondisi ini harus menjadi perhatian serius
dan harus segera dicarikan solusinya agar tingkat kehilangan menjadi rendah. Dengan
berhasilnya menurunkan kehilangan air, maka diharapkan dapat meningkatkan konsumsi
pelanggan, memeratakan pelayanan dan dapat menambah jumlah sambungan baru.

Jumlah karyawan PDAM Tirtawening Kota Bandung pada tahun 2013 jumlahnya 785 orang dan
meningkat menjadi 938 orang pada tahun 2016, kenaikan ini disebabkan adanya kebijakan
pengangkatan status karyawan dari karyawan honorer menjadi karyawan kontrak.

9.9.2 ASPEK KEUANGAN

Kondisi eksisting pada aspek keuangan akan disajikan perkembangan Laba Rugi dan Neraca
selama 4 tahun terakhir yaitu pada kurun waktu tahun 2013 sampai tahun 2016. Dengan
melihat tren perkembangan selama 4 tahun terakhir dapat dijadikan gambaran untuk dibuatkan
proyeksi selanjutnya.

146
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

a) Laba Rugi

Perkembangan Laba Rugi PDAM Tirtawening Kota Bandung selama 4 tahun terakhir
mengalami kenaikan yang cukup baik. PDAM Tirtawening Kota Bandung dalam usahanya
berbeda dibandingkan dengan PDAM lainnya yang ada di Indonesia, misalnya dalam jenis
pendapatannya. Pendapatan PDAM Tirtawening Kota Bandung terdiri dari:

a) Pendapatan penjualan Air Minum,


b) Pendapatan pelayanan Air Limbah,
c) Pendapatan dari Unit Bisnis LPKL,
d) Pendapatan dari Unit Bisnis AMDK, dan
e) Pendapatan dari Unit Bisnis TAM.

Disamping jenis pendapatan tersebut di atas juga jenis biayanya masing-masing,


tetapi untuk pendapatan penjualan air dan pelayanan air limbahnya masih disatukan, hal ini
disebabkan belum adanya payung hukum yang mengatur tentang tarif air limbah. Sedangkan
payung hukum untuk tarif air minum sudah ada yaitu Permendagri No. 70 dan N0. 71 Tahun
2016. Jumlah pendapatan selama 4 tahun terakhir mengalami peningkatan sebesar 19% yaitu
dari pendapatan pada tahun 2013 sebesar Rp. 235.691.332.000,- menjadi Rp. 280.909.573.000,-
pada tahun 2016, yang dimaksud pada pendapatan ini tidak termasuk pendapatan diluar usaha
atau pendapatan lain-lain. Pada pendapatan operasional ini, pendapatan yang paling besarnya
yaitu dari pendapatan penjualan air termasuk pendapatan dari pelayanan air limbah sebesar
92%, sedangkan pendapatan dari Unit Bisnis jumlahnya kurang dari 4% dari pendapatan
sambungan baru dan lain-lain juga jumlahnya kurang dari 5%.

147
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 41. LAPORAN LABA RUGI PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG TAHUN 2013 - 2016

Disamping pendapatan operasional juga dalam usahanya PDAM Tirtawening Kota Bandung juga
ada pendapatan di luar usaha atau pendapatan yang tidak ada hubungan secara langsung dengan
usahanya. Jumlah pendapatan diluar usaha sebesar Rp. 26.435.787.000,- yang berasal dari
penghapusan Bunga Hutang Jangka Panjang selanjutnya beban diluar usahanya sebesar Rp.
607.799.000,- pada tahun 2016.

Jadi jumlah pendapatan yang terdiri dari pendapatan operasional ditambah dengan pendapatan
di luar usaha jumlahnya Rp. 237.417.655.000,- pada tahun 2013 meningkat menjadi Rp.
306.737.561.000,- pada tahun 2016, atau mengalami kenaikan sebesar 29%.

Selanjutnya biaya operasional kenaikannya selama 4 tahun terakhir sebesar 25,9% yaitu pada
tahun 2013 sampai dengan tahun 2016. Kenaikan tertinggi terjadi pada beban pembayaran pajak

148
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

air baku sebesar 134%, biaya bahan dan kimia 91% serta biaya pegawai sebesar 42%. Disamping
kenaikan biaya usaha air minum dan air limbah, juga kenaikan pada biaya Unit Usaha AMDK
sebesar 134,8%, kenaikan biaya Unit Usaha TAM sebesar 114,6%, sedangkan kenaikan biaya
Unit Usaha LPKL kenaikannya sebesar 42%.

Jadi selama 4 tahun terakhir Laba Usaha PDAM Tirtawening Kota Bandung selalu laba
meskipun dalam perkembangannya mengalami fluktuatif, contohnya Laba pada tahun 2013
sebesar Rp. 22,62 Milyar, meningkat menjadi Rp. 26,06 Milyar pada tahun 2014, tetapi pada
tahun 2015 Labanya mengalami penurunan menjadi Rp. 5,89 Milyar dan meningkat lagi menjadi
Rp. 35,42 Milyar. Pada saat ini Rasio Operasi PDAM Tirtawening Kota Bandung sudah
mencapai Full Cost Recovery yaitu sebesar 116,73%, yang artinya bahwa PDAM Tirtawening
Kota Bandung sudah sangat sehat.

e) Neraca

T ABEL 42. LAPORAN NERACA PDAM TIRTAWENING KOTA BANDUNG TAHUN 2013 - 2016

Perkembangan Neraca PDAM Tirtawening Kota Bandung selama 4 tahun terakhir meningkat
pesat sebesar 42%, perkembangan yang paling besar terjadi pada penambahan jumlah Aset
149
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Tetap Air Minum meningkat sebesar 24% sedangkan kenaikan Aset Air Limbah meningkat
sebesar 17%. Secara keseluruhan pertumbuhan Aset PDAM Tirtawening Kota Bandung selama
4 tahun terakhir yaitu dari tahun 2013 sampai tahun 2016 meningkat sebesar 42%.

Meningkatnya pertumbuhan jumlah Aset tersebut disebabkan diperolehnya Laba selama 4


tahun terakhir dan meningkatnya penyertaan modal dari Pemerintah Kota Bandung sekitar
209% yaitu dari penyertaan modal pada tahun 2013 sebesar Rp. 147.104.564.000,- menjadi Rp.
454.416.602.000,- pada tahun 2016.

9.10 Program Investasi Business Plan


9.10.1 Target Pencapaian

T ABEL 43. R ENCANA P ENCAPAIAN P ER T AHUN

9.10.2 Rencana Anggaran Biaya


Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung tahun 2017 – 2021 yaitu
perencanaan untuk pengembangan dan optimalisasi Program Air Minum dan Program Air
Limbah, serta untuk mengembangkan Unit Usaha Laboratorium Pengendalian Kualitas
Lingkungan (LPKL), pengembangan Unit Usaha Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) dan untuk
pengembangan Unit Usaha Tangki Air Minum (TAM).

150
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Pada rencana pengembangan Air Minum target jumlah sambungan yang direncanakan dalam
Business Plan 2017 – 2021 jumlahnya sekitar 150.000 sambungan baru, hal ini untuk mengejar
target cakupan pelayanan di atas 80%. Begitu juga rencana optimalisasi dan pengembangan
Program Air Limbah untuk mengejar target cakupan pelayanan air limbah sama seperti cakupan
pelayanan air minum.
Pada pengembangan Unit Usaha LPKL, AMDK dan TAM semuanya untuk mendukung
perkembangan PDAM sebagai induk bisnisnya, hal ini juga sebagai upaya untuk pemanfaatan
Aset PDAM yang masih Idle dan perlu untuk diberdayakan agar dapat menambah nilai tambah
serta tidak tergantung kepada Bisnis Air Minum. Selengkapnya disajikan pada tabel berikut ini:
Tabel 44. Biaya Investasi Program Bisnis Plan Tahun 2017 - 2021

151
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Jumlah investasi Business Plan untuk 5 tahun kedepan sebesar Rp. 2.420.492.560.000,-
yang akan di investasikan pada:
1. Program Air Minum Rp. 1.292.348.000.000,-
2. Program Air Limbah Rp. 930.347.984.000,-
3. Bagian Umum Rp. 158.486.873.000,-
4. Unit Bisnis LPKL Rp. 30.972.200.000,-
5. Unit Bisnis AMDK Rp. 8.307.503.000,-
6. Unit Bisnis TAM Rp. 10.030.000.000,-

9.11 Sumber Pembiayaan Investasi

Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung keberhasilannya sangat tergantung
terhadap ketersediaan pembiayaan. Apabila pembiayaannya tersedia dan sesuai dengan yang
direncanakan, maka untuk 5 tahun ke depan PDAM Tirtawening akan berkembang sesuai
harapan semua Stakeholders, tetapi kalau sebaliknya sumber pembiayaannya tidak tersedia
maka kondisinya tidak akan jauh seperti kondisi pada saat ini. Usulan untuk sumber pembiayaan
Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung Tahun 2013 – 2016, disajikan pada
tabel di bawah.

T ABEL 45. SUMBER PEMBIAYAAN INVESTASI

152
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

9.12 Kajian Kelayakan Investasi

Perhitungan kelayakan investasi merupakan penilaian pendahuluan untuk mengetahui


kelayakan proyek investasi yang dihitung berdasarkan data sekunder dan asumsi-asumsi.
Perhitungan yang dilakukan hanya berdasarkan perhitungan aspek finansial dan ekonomi saja.
Dengan demikian kita dapat mengetahui alternatif yang terbaik dan paling sesuai untuk masing-
masing proyek investasi optimalisasi dan pengembangan yang dinilai berdasarkan beberapa
indikasi kriteria aspek finansial. Selanjutnya kita pun akan menemukan faktor-faktor internal
dan eksternal yang dapat menghambat dalam pelaksanaan operasi investasi serta kita menilai
apakah proyek investasi tersebut layak untuk dilaksanakan.

Dengan adanya analisis kelayakan investasi maka diharapkan dapat memberikan acuan awal bagi
Direksi PDAM Tirtawening Kota Bandung untuk mengambil keputusan berdasarkan kriteria
kelayakan investasi serta dapat mengidentifikasi variabel-variabel dan parameter-parameter
finansial yang berpengaruh dan relevan dalam persoalan kelayakan investasi Program Business
Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung Tahun 2017 – 2021.

9.12.1 Investasi Air Minum dan Air Limbah

Dalam menghitung kelayakan investasi untuk Investasi Air Minum dan Investasi Air Limbah
jumlah investasinya dijumlahkan, termasuk pendapatan air dan biayanya. Beberapa Asumsi yang
digunakan untuk menghitung kelayakan investasi pada Investasi Air Minum dan Air Limbah
adalah sebagai berikut:
1. Jumlah Investasi Air Minum dan Air Limbah Rp. 2.222.695.984.000,- (investasi ini tidak
termasuk investasi Air Limbah yang sumber pembiayaannya dari Sumber Pembiayaan
Alternatif sebesar Rp. 319.256.000.000,-).
2. Rencana Jumlah Sambungan Baru 150.000 SL
3. Rata-rata Inflasi per tahun 4%.
4. Rata-rata Tarif per M3 = Rp. 6.139,-
5. Rata-rata Biaya per M3 = Rp. 4.774,-
6. Rata-rata konsumsi Air/SR/Bln = 22 M3.
7. Biaya sambungan Baru = Rp. 1.250.000,- per SL

153
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

8. Penyesuaian Tarif 10% pada tahun 2018, dan selanjutnya 7% per tahun mulai tahun
2019.
9. Untuk menghitung Sensitivity Analisis, asumsi yang dipakai adalah apabila Pendapatan
minus 10% dan Biaya naik 10% serta kombinasinya.
10. Periode Proyeksi Perhitungan 15 tahun.

Berdasarkan hasil perhitungan maka didapat hasilnya sebagai berikut:


1. Pada kondisi normal maka Internal Rate of Return (IRR) adalah 14,53% angka ini lebih
besar dari Discount Factor (Df) nya yaitu 10%. Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity
Analisis hasilnya semuanya menunjukan nilai IRR di atas nilai Discount Factor (Df) 10%.
Hal ini artinya bahwa Investasi untuk Air Minum dan Air Limbah LAYAK untuk
dilaksanakan.
2. Pada kondisi Normal hasil perhitungan menunjukan Net Present Value (NPV) nilainya
positif Rp.263.595.000.000,- Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis nilai
NPV-nya semuanya Positif. Hal ini menunjukan bahwa investasi Air Minum dan Air
Limbah pada program Business Plan LAYAK untuk dilaksanakan.
3. Pada kondisi Normal hasil perhitungan Indeks Profitabilitas (IP) menunjukan angka di atas
1 (satu) yaitu 1,15 begitupun hasil dari Sensitivitas Analisis-nya menghasilkan angka di
atas 1(satu). Hal ini menunjukan bahwa usulan investasi Air Minum dan Air Limbah
pada Program Business Plan DITERIMA untuk dilaksanakan.
4. Berdasarkan hasil perhitungan kriteria Payback Period (PP) lamanya investasi akan
kembali pada kondisi normal adalah 12,47 tahun, begitupun dengan hasil Sensitivity
Analisis-nya lamanya waktu pengembalian waktunya tidak jauh berbeda.
5. Dari hasil perhitungan Kriteria Investasi menunjukan bahwa investasi Air Minum dan
Air Limbah pada Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung Tahun 2017
– 2021 menunjukan LAYAK untuk dilaksanakan termasuk dari hasil perhitungan
Sensistifity Analisis-nya. Selengkapnya disajikan pada tabel di bawah:

154
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 46. A NALISA P ERHITUNGAN K ELAYAKAN I NVESTASI A IR M INUM DAN A IR L IMBAH

9.12.2 Investasi Unit Bisnis LPK


Beberapa asumsi yang digunakan untuk menghitung Kajian Kelayakan Investasi Unit Bisnis
Laboratorium Penanggulangan Kualitas Lingkungan (LPKL) adalah sebagai berikut:
1. Jumlah Investasi Air Minum dan Air Limbah Rp. 30.972.000.000,-
2. Rasio jumlah pendapatan minimal 4,5% dari Pendapatan Penjualan Air Minum PDAM.
3. Rasio jumlah biaya maksimal 2,1% dari Biaya Operasional dan Pemeliharaan PDAM.
4. Rata-rata Inflasi per tahun 4%.
5. Penyesuaian Tarif 10% pada tahun 2018, dan selanjutnya 7% pertahun mulai tahun 2019.
6. Untuk menghitung Sensitivity Analisis, asumsi yang dipakai adalah apabila Pendapatan
minus 10% dan Biaya naik 10% serta kombinasinya.
7. Periode Proyeksi Perhitungan 15 tahun.

Hasil perhitungannya selengkapnya disajikan pada tabel di bawah:

155
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 47. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI LPKL

Berdasarkan hasil perhitungan maka didapat hasilnya adalah sebagai berikut:


1. Pada kondisi normal maka Internal Rate of Return (IRR) yaitu 22,43% angka ini lebih besar
dari Discount Factor (Df) nya yaitu 10%. Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis
hasilnya semuanya menunjukan nilai IRR di atas nilai Discount Factor (Df) 10%. Hal ini artinya
bahwa Investasi Optimalisasi dan Pengembangan pada Unit Bisnis Laboratorium
Pengendalian Kualitas Lingkungan (LPKL) adalah LAYAK untuk dilaksanakan.
2. Pada kondisi Normal hasil perhitungan menunjukan Net Present Value (NPV) nilainya
positif yaitu Rp. 11.836.000.000,- Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis nilai
NPV-nya semuanya Positif. Hal ini menunjukan bahwa Investasi Optimalisasi dan
Pengembangan pada Unit Bisnis LPKL pada program Business Plan LAYAK untuk
dilaksanakan.
3. Pada kondisi Normal hasil perhitungan Indeks Profitabilitas (IP) menunjukan angka di atas 1
(satu) yaitu 1,28 begitu pun hasil dari Sensitivitas Analisis-nya menghasilkan angka di atas
1(satu). Hal ini menunjukan bahwa usulan Investasi Optimalisasi dan Pengembangan Unit
Bisnis LPKL pada Program Business Plan DITERIMA untuk dilaksanakan.

156
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

4. Berdasarkan hasil perhitungan kriteria Payback Period (PP) lamanya investasi akan kembali
pada kondisi normal adalah 9,71 tahun, begitupun dengan hasil Sensitivity Analisis-nya
lamanya waktu pengembalian investasi waktunya tidak jauh berbeda.
5. Dari hasil perhitungan Kriteria Investasi menunjukan bahwa Investasi Optimalisasi dan
Pengembangan pada Unit Bisnis Laboratorium Penanggulangan Kualitas Lingkungan (LPKL)
pada Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung Tahun 2017 – 2021
menunjukan LAYAK untuk dilaksanakan termasuk dari hasil perhitungan Sensitivity
Analisis-nya.

9.12.3 Investasi Unit Bisnis AMDK


Beberapa asumsi yang digunakan untuk menghitung Kajian Kelayakan Investasi Unit Bisnis Air
Minum Dalam Kemasan (AMDK) adalah sebagai berikut:
1. Jumlah Investasi Air Minum dan Air Limbah Rp. 7.063.000.000,-
2. Rasio jumlah pendapatan minimal 0,75% dari Pendapatan Penjualan Air Minum PDAM.
3. Rasio jumlah biaya maksimal 1,1% dari Biaya Operasional & Pemeliharaan PDAM.
4. Rata-rata Inflasi per tahun 4%.
5. Penyesuaian Tarif 10% pada tahun 2018, dan selanjutnya 7% pertahun mulai tahun
2019.
6. Untuk menghitung Sensitivity Analisis, asumsi yang dipakai adalah apabila Pendapatan
minus 10% dan Biaya naik 10% serta kombinasinya.
7. Periode Proyeksi Perhitungan15 tahun.

Hasil perhitungannya selengkapnya disajikan pada tabel di bawah:

157
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 48. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI AMDK

Berdasarkan hasil perhitungan maka didapat hasilnya adalah sebagai berikut:


1. Pada kondisi normal maka Internal Rate of Return (IRR) yaitu 36,07% angka ini lebih besar
dari Discount Factor (Df) nya yaitu 10%. Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis
hasilnya semuanya menunjukan nilai IRR di atas nilai Discount Factor (Df) 10%. Hal ini artinya
bahwa Investasi Optimalisasi dan Pengembangan pada Unit Bisnis AMDK adalah LAYAK
untuk dilaksanakan.
2. Pada kondisi Normal hasil perhitungan menunjukan Net Present Value (NPV) nilainya
positif yaitu Rp. 5.396..000.000,- Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis nilai
NPV-nya semuanya Positif. Hal ini menunjukan bahwa Investasi Optimalisasi dan
Pengembangan Unit Bisnis AMDK pada program Business Plan LAYAK untuk
dilaksanakan.
3. Pada kondisi Normal hasil perhitungan Indeks Profitabilitas (IP) menunjukan angka di atas 1
(satu) yaitu 1,29 begitu pun hasil dari Sensitivitas Analisis-nya menghasilkan angka di atas
1(satu). Hal ini menunjukan bahwa usulan Investasi Optimalisasi dan Pengembangan pada
Unit Bisnis AMDK pada Program Business Plan DITERIMA untuk dilaksanakan.

158
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

4. Berdasarkan hasil perhitungan kriteria Payback Period (PP) lamanya investasi akan kembali
pada kondisi normal adalah 8,24 tahun, begitupun dengan hasil Sensitivity Analisis-nya
lamanya waktu pengembalian investasi waktunya tidak jauh berbeda.
5. Dari hasil perhitungan Kriteria Investasi menunjukan bahwa Investasi Optimalisasi dan
Pengembangan pada Unit Bisnis AMDK pada Program Business Plan PDAM Tirtawening
Kota Bandung Tahun 2017 – 2021 menunjukan LAYAK untuk dilaksanakan termasuk
dari hasil perhitungan Sensitivity Analisis-nya.

9.12.4 Investasi Unit Bisnis Tangki Air Minum

Beberapa asumsi yang digunakan untuk menghitung Kajian Kelayakan Investasi Unit Bisnis
Tangki Air Minum (TAM) adalah sebagai berikut:
1. Jumlah Investasi Air Minum dan Air Limbah Rp.10.030.000.000,-
2. Rasio jumlah pendapatan minimal 0,90% dari Pendapatan Penjualan Air Minum PDAM.
3. Rasio jumlah biaya maksimal 0,90% dari Biaya Operasional & Pemeliharaan PDAM.
4. Rata-rata Inflasi per tahun 4%.
5. Penyesuaian Tarif 10% pada tahun 2018, dan selanjutnya 7% pertahun mulai tahun 2019.
6. Untuk menghitung Sensitivity Analisis, asumsi yang dipakai adalah apabila Pendapatan
minus 10% dan Biaya naik 10% serta kombinasinya.
7. Periode Proyeksi Perhitungan15 tahun.

Hasil perhitungannya selengkapnya disajikan pada table di bawah:

159
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

T ABEL 49. ANALISA PERHITUNGAN KELAYAKAN INVESTASI TAM

Berdasarkan hasil perhitungan maka didapat hasilnya adalah sebagai berikut:


1. Pada kondisi normal maka Internal Rate of Return (IRR) yaitu 23,71% angka ini lebih besar
dari Discount Factor (Df) nya yaitu 10%. Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis
hasilnya semuanya menunjukan nilai IRR di atas nilai Discount Factor (Df) 10% termasuk
pada kondisi hasil perhitungan sensitivitasnya, menunjukan hasilnya LAYAK untuk
dilaksanakan.
2. Pada kondisi Normal hasil perhitungan menunjukan Net Present Value (NPV) nilainya
positif yaitu Rp. 4.161.000.000,- Begitu juga hasil dari perhitungan Sensitivity Analisis nilai
NPV-nya semuanya Positif. Hal ini menunjukan bahwa Investasi Optimalisasi dan
Pengembangan Unit Bisnis TAM pada program Business Plan LAYAK untuk dilaksanakan.
3. Pada kondisi Normal hasil perhitungan Indeks Profitabilitas (IP) menunjukan angka di atas 1
(satu) yaitu 1,21 begitu pun hasil dari Sensitivitas Analisis-nya menghasilkan angka di atas
1(satu). Hal ini menunjukan bahwa usulan Investasi Optimalisasi dan Pengembangan pada
Unit Bisnis TAM pada Program Business Plan DITERIMA untuk dilaksanakan.
4. Berdasarkan hasil perhitungan kriteria Payback Period (PP) lamanya investasi akan kembali
pada kondisi normal adalah 9,19 tahun, begitupun dengan hasil Sensitivity Analisis-nya
lamanya waktu pengembalian investasi waktunya tidak jauh berbeda.

160
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

5. Dari hasil perhitungan Kriteria Investasi menunjukan bahwa Investasi Optimalisasi dan
Pengembangan pada Unit Bisnis TAM pada Program Business Plan PDAM Tirtawening
Kota Bandung Tahun 2017 – 2021 menunjukan LAYAK untuk dilaksanakan termasuk
dari hasil perhitungan Sensitivity Analisis-nya.

161
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

162
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB XI
ASPEK LEGAL

11.1UMUM

Dalam era otonomi daerah, Pemerintah Pusat telah memberikan kesempatan yang luas bagi
pemerintah daerah untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya. Dalam aspek ekonomi,
salah satu cara untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat di era otonomi daerah adalah
adanya kewenangan pemerintah daerah untuk lebih memberdayakan BUMD, khususnya
BUMD yang terkait dengan pemberian pelayanan publik kepada masyarakat. Kewenangan
pemerintah daerah selaku pemegang otoritas dalam penyelenggaraan BUMD, pada umumnya
dilakukan melalui ”intervensi kebijakan” dalam konteks yang positif, baik intervensi secara
langsung Kepala Daerah dalam bentuk penetapan kebijakan maupun melalui Dewan
Pengawas. Kesemuanya dilakukan dalam rangka mendorong pengelolaan BUMD menuju era
penerapan prinsip tata kelola perusahaan yang baik dengan berorientasi kepada peningkatan
kinerja pelayanan dan kepuasan pelanggan.

163
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

PDAM Tirtawening Kota Bandung sebagai salah satu BUMD di lingkungan Pemerintah Kota
Bandung, disadari masih perlu untuk terus meningkatkan kinerjanya dalam melakukan
penyediaan pelayanan air minum dan penanganan air limbah kepada pelanggannya. Kinerja
PDAM Tirtawening Kota Bandung pada saat ini memang belum optimal, sehingga upaya
peningkatan kinerja perlu untuk terus dilakukan, dan salah satu caranya adalah melalui
penyusunan Business Plan ini.

Operasionalisasi kegiatan perusahaan dan peningkatan kinerja PDAM Tirtawening Kota


Bandung tentunya tidak dapat dilepaskan dari keberadaan aspek hukum atau aspek legal yang
mendukung pelaksanaan operasional dan peningkatan kinerja dimaksud. Untuk itu, pada
bagian ini akan dilakukan penelaahan terhadap beberapa peraturan perundang-undangan yang
menjadi pelaksanaan kegiatan usaha PDAM Tirtawening Kota Bandung guna keperluan
penyempurnaannya di waktu yang akan datang, agar kinerja operasional perusahaan dapat
terus meningkat menuju perusahaan yang berorientasi pada kepuasan pelanggan air minum
dan air limbah berdasarkan peraturan perundang-undangan.

11.2 PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN YANG DITELAAH

Daftar peraturan dan perundang-undangan PDAM Tirtawening Kota Bandung yang dilakukan
penelaahan secara mendalam :

a. Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah
Air Minum Tirtawening Kota Bandung, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Daerah Kota Bandung Nomor 04 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Peraturan
Daerah Kota Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air Minum
Tirtawening Kota Bandung.

b. Peraturan WaliKota Bandung Nomor 936 Tahun 2009 tentang Organ dan Kepegawaian
Pada Perusahaan Daerah AirMinumTirtawening Kota Bandung sebagaimana telah
diubah ke dua kali dengan Peraturan WaliKota Bandung Nomor 055 Tahun 2013
tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan WaliKota Bandung Nomor 936 Tahun 2009
tentang Organ dan Kepegawaian Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening Kota
Bandung.
164
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

c. Peraturan WaliKota Bandung Nomor 937 Tahun 2009 tentang Pengaturan Pelayanan
Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening Kota
Bandung, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan WaliKota Bandung Nomor 831
Tahun 2012 Perubahan Atas Peraturan WaliKota Bandung Nomor 937 Tahun 2009
tentang Pengaturan Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air
MinumTirtawening Kota Bandung.

d. Peraturan WaliKota Bandung Nomor 270 Tahun 2013 tentang Pengaturan Tarif
Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening
Kota Bandung.

e. Peraturan Direksi PDAM Tirtawening Kota Bandung Nomor: 690/Perdir.03-


PDAM/2013 tentang Biaya Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan
Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung.

f. Peraturan Direksi PDAM Tirtawening Kota Bandung Nomor: 800/Perdir.01-


PDAM/2016 tentang Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Serta Tugas Pokok Dan Fungsi
Bagian, Unit, Satuan, Bidang, Wilayah, Seksi Dan Sub Bidang Pada Perusahaan Daerah
Air Minum Tirtawening Kota Bandung.

11.3 SARAN/REKOMENDASI PERUBAHAN PERATURAN PERUNDANG-


UNDANGAN.

Dari hasil penelaahan peraturan dan perundang-undangan PDAM, terdapat beberapa saran
dan rekomendasi terkait peraturan dan perundang-undangan tersebut

a. Peraturan perundang-undangan terkait dengan kerjasama PDAM.

Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air
Minum Tirtawening Kota Bandung, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Daerah Kota
Bandung Nomor 04 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Kota Bandung
Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung.

165
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Terkait dengan pengaturan kerjasama, Pemerintah Kota Bandung memiliki Peraturan Daerah
Nomor 12 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Kerjasama Daerah, yang mengatur dengan
rinci tentang tatacara kerjasama yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Bandung dengan
Pemerintah Daerah lain (propinsi, kabupaten, atau kota), dengan Kementerian/Lembaga
Pemerintah Non Kementerian atau dengan sebutan lain, atau dengan pihak Luar Negeri
dan/atau dengan Badan Hukum. Peraturan Daerah Nomor 12 Tahun 2010 tersebut sangat
rinci dalam mengatur tata cara kerjasama yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah, termasuk
dalam melakukan kerjasama dengan pihak luar negeri, namun dari substansi yang diatur, lingkup
pengaturannya hanya diperuntukkan bagi kerjasama yang dilakukan oleh Pemerintah Kota
Bandung, dan tidak berlaku bagi kerjasama yang akan dilakukan oleh perusahaan daerah.

Bagi PDAM Tirtawening Kota Bandung, peraturan yang dijadikan dasar hukum dalam
melakukaan kerjasama adalah Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang
Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung, sebagaimana telah diubah dengan
Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 04 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Peraturan
Daerah Kota Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air Minum
Tirtawening Kota Bandung.

Dalam Pasal 23 Peraturan Daerah Nomor 15 Tahun 2009 tersebut, PDAM Tirtawening Kota
Bandung dapat melakukan kerjasama dengan BUMN, BUMD, Badan Usaha Swasta, Koperasi
dan Masyarakat untuk kepentingan pengembangan usahanya. Tata cara, ruang lingkup yang
dapat dikerjasamakan dan bentuk kerjasama tidak disebutkan dalam Pasal 23 tersebut.
Mengingat pada saat ini PDAM Tirtawening Kota Bandung sedang melakukan kerjasama dengan
salah satu LSM dari Belanda dan Perusahaan Air Minum Kota Manila Filipina, serta terbukanya
peluang kerjasama dengan pihak luar negeri di tahun-tahun mendatang, disarankan agar Pasal
23 dalam Peraturan Daerah dapat dilakukan perubahan atau penyempurnaan, sehingga dasar
PDAM Tirtawening Kota Bandung dalam melakukan kerjasama dengan pihak luar negeri akan
menjadi lebih kuat lagi.

b. Peraturan perundang-undangan terkait organisasi dan tata kerja PDAM.

Pengaturan terkait organisasi dan tata kerja PDAM Tirtawening Kota Bandung ditetapkan
dalam:

166
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

 Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air
Minum Tirtawening Kota Bandung, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Daerah
Kota Bandung Nomor 04 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Kota
Bandung Nomor 15 tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening
Kota Bandung,

 Peraturan WaliKota Bandung Nomor 936 Tahun 2009 tentang Organ dan Kepegawaian
Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening Kota Bandung sebagaimana telah diubah
ke dua kali dengan Peraturan WaliKota Bandung Nomor 055 Tahun 2013 tentang
Perubahan Kedua Atas Peraturan WaliKota Bandung Nomor 936 Tahun 2009 tentang
Organ dan Kepegawaian Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening Kota Bandung,
dan

 Peraturan Direksi PDAM Tirtawening Kota Bandung Nomor: 800/Perdir.01-


PDAM/2016 tentang Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Serta Tugas Pokok Dan Fungsi
Bagian, Unit, Satuan, Bidang, Wilayah, Seksi Dan Sub Bidang Pada Perusahaan Daerah Air
Minum Tirtawening Kota Bandung.

Sebelum ditetapkannya Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 15 Tahun 2009 tentang
Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung, susunan organisasi dan tata kerja
(SOTK) PDAM Tirtawening Kota Bandung ditetapkan berdasarkan Peraturan Walikota
Bandung Nomor 236 tahun 2009 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja PDAM
Tirtawening Kota Bandung yang ditandatangani tanggal 24 Februari 2009. Dalam Peraturan
Walikota tersebut untuk direktur air minum dan air limbah masih menggunakan nomenklatur
Direktur Air Bersih dan Direktur Air Kotor. Penggantian nomenklatur kedua direktur menjadi
Direktur Air Minum dan Direktur Air Limbah ditetapkan berdasarkan Peraturan Walikota
Bandung Nomor 936 tahun 2009 tentang Organ dan Kepegawaian Pada PDAM Tirtawening
Kota Bandung yang ditanda tangani tanggal 20 November 2009.

Meskipun penetapan Peraturan Walikota Bandung Nomor 936 tahun 2009 tidak ada
pernyataan tentang pencabutan Peraturan Walikota Bandung Nomor 236 tahun 2009, hal
tersebut tidak menjadi hal yang sangat prinsip, mengingat berdasarkan Asas Lex Posterior
Derogat Legi Priori mengandung pengertian bahwa pada peraturan yang sederajat dengan
substansi pengaturan yang sama, peraturan yang paling baru melumpuhkan peraturan yang
167
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

lama, maka peraturan yang telah diganti dengan peraturan yang baru, secara otomatis dengan
asas ini peraturan yang lama tidak berlaku dan tidak memiliki kekuatan hukum lagi. Meskipun
demikian, dalam peraturan yang baru seyogyanya penegasan pencabutan peraturan yang lama
perlu dicantumkan secara eksplisit dalam Ketentuan Peralihan peraturan yang baru agar tidak
menimbulkan salah penafsiran dari para pemangku kepentingan PDAM Tirtawening Kota
Bandung.

Sebagai kelanjutan dari Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor: 15 Tahun 2009 tentang
Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung, dalam Pasal 13 ayat (2) huruf b.
yang menyebutkan bahwa salah satu wewenang Direksi adalah: “menetapkan susunan
organisasi dan tata kerja PDAM Tirtawening dengan persetujuan Badan Pengawas”, dan
Peraturan Walikota Bandung Nomor: 936 tahun 2009, Direksi PDAM Tirtawening Kota
Bandung menetapkan Peraturan Direksi Nomor: 01 tahun 2016 tentang SOTK PDAM
Tirtawening Kota Bandung, yang salah satu pertimbangan diterbitkannya Peraturan Direksi
tersebut adalah atas dasar kebutuhan mendesak akan perlunya segera dilakukannya
peningkatan kinerja perusahaan, termasuk dalam rangka peningkatan kinerja pelayanan
pelanggan guna mendukung program zero complaint.

Meskipun struktur organisasi nampak melebar, namun organisasi yang dibentuk tersebut
mengarah kepada organisasi berbasis kinerja. Hal tersebut terlihat dengan dibentuk dan
difungsikannyaorgan/unit wilayah-wilayah pelayanan air minum dan wilayah pelayanan air
limbah. Dengan pembentukan struktur jabatan wilayah yang setingkat Kepala Bagian,
diharapkan agar perusahaan dapat meningkatkan kinerja, efisiensi dan efektivitas, serta
akuntabilitasnya pencapaian tujuan, sasaran, program dan kegiatan perusahaan, serta
pelaksanaan fungsi dari masing-masing unit organisasi. Penerapan organisasi/manajemen
berbasis kinerja tersebut sejalan dengan prinsip pengelolaan perusahaan yang baik (good
corporate governance) yang sudah lama dicanangkan oleh Pemerintah.

Dengan memperhatikan struktur organisasi dan uraian tugas yang tercantum dalam Peraturan
Direksi PDAM Tirtawening Kota Bandung Nomor: 01 tahun 2016, dan untuk lebih
memantapkan organisasi PDAM Tirtawening Kota Bandung yang berbasis kinerja, disarankan
untuk menjadikan unit wilayah sebagai unit one stop services dalam pelayanan penyediaan air
minum dan air limbah masyarakat Kota Bandung.

168
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Pembentukan wilayah sebagai unit one stop services dimaksudkan wilayah diharapkan dapat
menangani kegiatan-kegiatan pelayanan air minum secara menyeluruh, dengan fungsi sebagai
berikut:

 Penanganan pelayanan pendistribusian air minum berdasarkan “kesepakatan alokasi


air minum” antara wilayah dengan unit produksi,
 Pencatatan meter air pelanggan,
 Penanganan billing,
 Penanganan penagihan dan piutang pelanggan,
 Penjaringan dan pelayanan pelanggan baru,
 Pelayanan dan penyelesaian pengaduan pelanggan,
 Penanganan NRW, dan
 Pelayanan penggantian meter dan perbaikan jaringan distribusi.
Dengan fungsi tersebut di atas, kinerja seorang Kepala Wilayah akan lebih mudah untuk
ditetapkan dan dievaluasi tingkat capaian kinerjanya. Dengan memiliki fungsi tersebut,
keberadaan jabatan Kepala Wilayah akan menjadi “lebih berat” apabila dibandingkan dengan
jabatan Kepala Bagian. Sehubungan dengan hal tersebut seyogyanya jabatan Kepala Wilayah
berada satu tingkat di atas Kepala Bagian, namun posisinya tetap berada di bawah Direksi,
dengan nomenklatur jabatan sebagai Senior Manager.

Pembentukan jabatan Kepala Wilayah dengan fungsi tersebut di atas tentunya akan mengubah
juga keberadaan unit organisasi lainnya yang terkait, serta tugas dan wewenang dari Direktur
Air Minum dan Air Limbah. Untuk itu, kajian lebih mendalam atas saran pembentukan Wilayah
dengan fungsi sebagaimana tersebut di atas kiranya perlu dilakukan, menuju organisasi PDAM
yang benar-benar berorientasi pada kinerja.

c. Peraturan perundang-undangan terkait pelayanan air limbah.

Pengaturan biaya pelayanan air limbah PDAM Tirtawening Kota Bandung ditetapkan dalam:

 Peraturan WaliKota Bandung Nomor 937 Tahun 2009 tentang Pengaturan Pelayanan Air
Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening Kota Bandung
sebagaimana telah diubah dengan Peraturan WaliKota Bandung Nomor 831 Tahun 2012
Perubahan Atas Peraturan WaliKota Bandung Nomor 937 Tahun 2009 tentang
169
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Pengaturan Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air Minum
Tirtawening Kota Bandung,

 Peraturan WaliKota Bandung Nomor 270 Tahun 2013 tentang Pengaturan Tarif
Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening
Kota Bandung, dan

 Peraturan Direksi PDAM Tirtawening Kota Bandung Nomor Nomor: 690/Perdir.03-


PDAM/2013 tentang Biaya Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan
Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung.

Dalam peraturan perundang-undangan tersebut terdapat beberapa pasal yang berpotensi dapat
menyebabkan berkurangnya penerimaan biaya pelayanan air limbah bagi PDAM Tirtawening
Kota Bandung, khususnya bagi pelanggan air limbah non pelanggan air minum, dengan
penjelasan sebagai berikut:

Dalam Pasal 1- Peraturan WaliKota Bandung Nomor 831 Tahun 2012 antara lain

menyebutkan:

- Pelanggan adalah perorangan, badan hukum, kelompok masyarakat atau instansi yang
mendapat pelayanan air minum dan/atau pelayanan pembuangan air limbah dari PDAM
Tirtawening.

- Tarif air minum adalah harga dalam rupiah yang harus dibayar oleh pelanggan untuk
setiap pemakaian air minum dalam satuan meter kubik (M3) yang disalurkan termasuk
di dalamnya biaya pelayanan air limbah dari PDAM Tirtawening.

Dalam Pasal 19A - Peraturan WaliKota Bandung Nomor 831 Tahun 2012 antara lain

menyebutkan:

(1)Bagi pelanggan air limbahnon pelanggan air minum kelompok sosial, rumah
tangga/non niaga tidak dikenakan biaya pelayanan pembuangan air limbah, dengan
ketentuan PDAM Tirtawening melakukan pencatatan dalam pembukuan PDAM
Tirtawening Kota Bandung sebagai tanggung jawab sosial lingkungan.

(2)Pelanggan air limbah non air minum kelompok niaga dan industri yang
menggunakan sumber air tanah dan/atau sumber air lainnya dan pembuangan air
170
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

limbahnya menggunakan jaringan air limbah PDAM Tirtawening dikenakan biaya


pelayanan pembuangan air limbah.

(3)Pelanggan air minum kelompok niaga dan industriyang menggunakan air minum dari
PDAM Tirtawening dan sumber air lainnya yang pembuangan air limbahnya
menggunakan jaringan air limbah, selain membayar tarif air minum, juga
membayar biaya pelayanan air limbah tambahan.

Dalam Peraturan WaliKota Bandung Nomor 270 Tahun 2013 tentang Pengaturan Tarif

Pelayanan Air Minum dan Air Limbah Pada Perusahaan Daerah Air MinumTirtawening Kota
Bandung, dalam Pasal 12 antara lain disebutkan tentang perhitungan besarnya biaya pelayanan
air limbah beserta rumusnya yaitu:

(1) Penghitungan besarnya biaya pelayanan pembuangan air limbah bagi kelompok niaga dan
industri ditetapkan dengan menggunakan formulasi sebagai berikut:

BAL = VA x (30% x TA)

BAL = Biaya Air Limbah;

VA = Volume Air;

TA = Tarif Air Minum Pelanggan yang bersangkutan.

(2) Besarnya volume air yang diambil dari air tanah dihitung dari hasil pencatatan stand
meter yang ada dilokasi setiap bulan.

(3) Dalam hal meter air tidak ada dan/atau tidak berfungsi, besaran volume air diambil
berdasarkan ijin pengambilan air yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang.

Pasal 12 (1) Peraturan WaliKota Bandung Nomor 270 Tahun 2013 tersebut adalah sebagai
pengaturan lebih lanjut dari Pasal 19A ayat (3) dari Peraturan WaliKota Bandung Nomor 831
Tahun 2012, namun dalam rumusannya tidak menyebutkan “penghitungan besarnya biaya
pelayanan pembuangan air limbah tambahan”, dan demikian juga untuk rumus yang
dicantumkannya. Hal ini menjadi penting agar pengertiannya tidak menjadi bias, khususnya bagi
pelanggan air limbah yang menggunakan air minum dari PDAM dan dari sumber air lainnya.
Pengertian atas rumus tersebut juga perlu untuk diperjelas agar tidak menjadi rancu, antara
lain:
171
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAL tentunya yang dimaksud adalah Biaya Air Limbah Tambahan,

VA tentunya adalah volume air, namun tentunya adalah volume air dari sumber lain,
bukan volume air dari PDAM. Akan menjadi lebih jelas apabila ditulis VAL – Volume
Air dari sumber Lain. Hal ini akan sejalan dengan maksud dari Pasal 12 ayat (2) dan ayat
(3) di atas.

TA adalah tarif air minum pelanggan yang bersangkutan. Tarif air minum yang mana?
Apabila tarif air minum PDAM tentunya tidaklah tepat, apabila volume air yang
dimaksud adalah air dari sumber lain. Apabila benar yang dimaksud adalah tarif air dari
sumber lain tersebut, relatif mudahkah untuk mendapatkan tarif air dimaksud, karena
akan diperlukan koordinasi dengan instansi lain yang berwenang dalam pengelolaan air
lain yang bersangkutan.

Dari uraian dan telaahan tersebut di atas dapat ditarik kesimpulan, bahwa aapabila peraturan
perundang-undangan tentang pelayanan air minum dan air limbah tidak diubah, maka
potensi penerimaan dari pelanggan air limbah off-site non pelanggan air minum
untuk kelompok sosial, rumah tangga/non niaga, akan menjadi nol rupiah.

172
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

BAB XII
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

12.1 KESIMPULAN

Berdasarkan hasil dari perhitungan kelayakan investasi program Business Plan PDAM
Tirtawening Kota Bandung Tahun 2017-2020, maka diperoleh beberapa kesimpulan,
diantaranya adalah:

1. Sehubungan dengan besarnya pembiayaan investasi, maka dalam perencanaannya harus


diperhitungkan dengan cermat dan jadwal yang ketat, karena dengan nilai Investasi yang
besar kemungkinan pelaksanaan pekerjaannya biasa lebih dari 1 (satu) tahun, apa lagi
kalau ketersediaan sumber pembiayaannya molor atau tidak pasti.
2. Semua investasi yang akan dilaksanakan harus dilengkapi kajian teknis dulu dengan
waktu yang tidak terburu buru, agar dalam pelaksanaan lebih pasti tidak terjadi delayed.
3. Rencana jumlah sambungan yang akan dipasang jumlahnya 150.000 SR baru untuk 5
tahun, kemungkinan dalam pelaksanaannya akan mengalami hambatan tenaga teknis di

173
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

lapangan dan sumber daya lainnya. Jadi kemungkinannya bisa terjadi target sambungan
yang akan dipasang tidak akan terealisasi sesuai rencana.
4. Perlu pemisahan laporan keuangan antara Laporan Keuangan Air Minum dan Laporan
Keuangan Air Limbah, karena untuk Penilaian Kinerja Air Minum dan Kinerja Air
Limbah terpisah, begitupun dengan aturan tarifnya yang ada hanya aturan untuk Tarif
Air Minum.
5. Hasil dari perhitungan Kelayakan Investasi berdasarkan Kriteria Kelayakan Investasi,
maka diperoleh hasilnya bahwa Program Business Plan PDAM Tirtawening Kota
Bandung adalah LAYAK untuk dilaksanakan. Apabila semua asumsi yang dijadikan dasar
dalam perhitungan tidak berubah secara signifikan.

12.2 REKOMENDASI

Dengan demikian ada beberapa rekomendasi yang kiranya harus diperhatikan agar Program
Business Plan bisa diaplikasikan sesuai harapan, yaitu:

1. Sebelum menjadwalkan pelaksanaan kegiatan pembangunan Fisik sebaiknya


dipersiapkan dulu hasil kajiannya (FS,DED) serta kepastian ketersediaan
pembiayaannya, agar tidak mempengaruhi target pendapatan PDAM.
2. Perlu disusun jadwal kegiatan pelaksanaan kegiatan secara tepat, agar tidak Delayed.
3. Perlunya manajemen pengaturan rencana pemasangan sambungan baru, karena
targetnya sangat banyak yaitu 150.000 SR untuk 5 tahun. Kalau dikerjakan dengan SDM
yang ada kemungkinan terealisasikannya sangat kecil. Jadi harus ada kerja sama dengan
pihak ke III.
4. Perlunya pemisahan Laporan Keuangan Air Minum dan Air Limbah, karena perhitungan
Kinerja nya masing-masing serta aturan Tarifnya hanya untuk mengatur Air Minum.
5. Meskipun berdasarkan hasil perhitungan Kelayakan Investasinya menunjukan Layak
untuk dilaksanakan, tetapi dalam pelaksanaannya belum tentu sesuai harapan. Dalam
hal ini sebaiknya setiap melaksanakan kegiatan investasi sudah memperhitungkan
Mitigasi Resikonya.

174
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN I. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA


DIVISIAIR MINUM
No PROGRAM / KEGIATAN UTAMA JUMLAH 2017 2018 2019 2020 2021
i Peningkatan Produksi 201,501 112,201 64,300 24,000 1,000 -
1.1 Optimalisasi Produksi 5,300 3,300 1,000 - 1,000 -
1.1.1 Perbaikan SB Melong Asih 425 425 - - - -
1.1.2 Perbaikan SB Kopo Kencana 425 425 - - - -
1.1.3 Perbaikan SB Bumi Asri 425 425 - - - -
1.1.4 Perbaikan SB Pesantren 425 425 - - - -
1.1.5 Optimalisasi Mata Air Cikareo 40 lpd 700 700 - - - -
Optimalisasi IPA Pakar meningkat535 lpd
1.1.6 menjadi 600 lpd 900 900 - - - -
1.1.7 Optimalisasi Produksi 1 1,000 - 500 - 500 -
1.1.8 Optimalisasi Produksi 2 1,000 - 500 - 500 -

1.2 Peningkatan Produksi 196,201 108,901 63,300 24,000 - -


Penambahan Produksi MP Sungai Cidurian 1
1.2.1 PRATISTA-ANTAPANI(40 lpd) 22,500 22,500 - - - -
Penambahan Produksi MP Sungai Cidurian II -
1.2.2 PARAKAN MAS ( 40 lpd) 22,500 22,500 - - - -
Penambahan Produksi MP Sungai
1.2.3 Cipamokolan - CISARANTEN ENDAH (40 lpd) 22,500 22,500
1.2.4 Uprating IPA Badak Singa 2100 lpd 1,275 1,275 - - - -
1.2.5 FS dab DED IPA Paket 1,000 1,000 - - - -
Kajian& Pembangunan Penambahan
1.2.6 Kapasitas IPA PAKAR 150 LPD 21,500 500 - 21,000 - -
1.2.7. Kajian& Pembangunan MP Cipanjalu 20 lpd 3,250 250 - 3,000 - -
1.2.8 FS dan DED Sumber Air Baku 350 350 - - - -
1.2.9 Pemasangan JDU 8.520 km 38,026 38,026 - - - -
Penambahan Produksi MP Sungai Cipanjalu
1.2.10 Hilir - CINAMBO (40 ldp) 20,400 - 20,400 - - -
Penambahan Produksi MP Sungai Citepus 2 -
1.2.11 Gunung Batu (40 lpd) 22,500 22,500 - - -
Penambahan Produksi MP Sungai
1.2.12 Cikapundung Kolot - Pasirluyu (40 lpd) 20,400 20,400 - - -
2 Penurunan NRW 407,926 88,850 82,694 78,794 78,794 78,794
Menyusun kajian Kelayakan Penurunan NRW
2.1. dan Rencana Tindak 800 800 - - -
2.2. Pembentukan DMA (300 lokasi ) 200,100 - 50,100 50,000 50,000 50,000
2.3. Pembentukan 32 DMA Tahap 1 (2017) 82,186 82,186
2.4. Peningkatan akurasi pencatatan meter (± 2 %) 4,520 564 2,264 564 564 564
2.5. Penggantian meter pelanggan (± 2.5 %) 79,400 100 20,650 19,550 19,550 19,550
2.6. Penertiban ilegal connection (± 0.7 %) 920 380 180 180 180
Perbaikan kebocoran fisik (visible leak) (±
2.7 10%) 40,000 6,000 8,500 8,500 8,500 8,500
3 Program Kualitas Air 173,510 8,260 40,175 103,025 21,825 225
175
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

3.1 Optimalisasi IPA Cibeureum60 lpd 2,345 2,345


3.2 IPA dan MP Pakar 630 630
3.3 MP Cipanjalu 285 285
3.4 Mata Air 600 600
3.5 IPA Badaksinga 3,150 3,150
3.6 Sumur Bor 400 400
3.7 Intake & Transmisi Cikalong 850 850
3.8 Pembuatan IPA Cikalong 700 lpd 127,100 38,900 88,200
3.9 Pembuatan Sumur Bor Baru 1,300 625 225 225 225
Pemanfaatan Kolam Retensi Gedebage 200
3.11 lpd 36,500 300 14,600 21,600 -
Pemanfaatan sumber air baku untuk IPA
3.12 Paket 350 350
4 Alternatif dan Konservasi Sumber Air Baku 50,300 30 2,280 47,930 30 30
4.1 Koordinasi Kewilayahan ( Instansi terkait) 600 30 480 30 30 30
4.2 Kajian Kelayakan Sumber Air Baku PDAM 1,000 600 400 - -
Kajian Kelayakan & DED terhadap sumber air
4.3 berdasarkan RI Air Baku Prov. Jawa barat 23,350 850 22,500
Penambahan Intake dan Pipa Transmisi
Bandung Utara 260 lpd semula 490 lpd
4.4. menjadi 750 25,350 350 25,000
5 Optimalisasi jaringan pipa distribusi 6,540 - 3,254 2,616 512 158
Penataan Zoning dan pemerataan aliran
5.1 sistem distribusi 3,390 - 2,154 566 512 158
5.2 Peningkatan kualitas Air Distribusi 3,150 - 1,100 2,050 - -
6 Peningkatan jaringan pipa distribusi 255,200 34,500 101,898 53,598 21,735 43,470
Pengembangan jaringan pipa distribusi dari
6.1 mata air Cikareo 350 - 350
Pengembangan jaringan Distribusi dari
6.2 Reservoir Cibeureum 7,850 - 7,850
Pengembangan jaringan Distribusi dari
6.3 uprating sumber air IPA Badaksinga 109,025 - 21,910 21,910 21,735 43,470
Rehabilitasi JDU 1 dan Pemasangan JDU 2 dari
6.4 IPA Cikalong 40,950 1,850 39,100 - - -
Pengembangan JD dari SPAM Regional (Blok
6.5 Tegalega) 31,850 31,850 - - - -
Pengembangan JD dari SPAM Regional ( Area
6.6 Tegalega tahap 2 ) 64,050 800 31,625 31,625 - -
Pengembangan jaringan Distribusi dari
6.7 Pelayanan IPA kolam retensi (200 l/dt) 350 - 350 - - -
Pemasangan jaringan Distribusi dari Sumur
6.8 Bor 175 - 113 63 - -
Pengembangan dari SPAM Regional Timur
6.9 MA. Kertasari 75 l/dt 500 - 500 - - -
6.10 Pengembangan JD dari pelayanan IPA Paket 100 - 100 - - -
7 Program Rutin 17,630 3,526 3,526 3,526 3,526 3,526
7.1. IPA dan MP Pakar 800 160 160 160 160 160
7.3 IPA dan MP Cibeuireum 3,550 710 710 710 710 710
7.4 Mata Air 5,500 1,100 1,100 1,100 1,100 1,100
7.3 IPA Badaksinga 3,510 702 702 702 702 702
7.5 Intake & Transmisi Cikalong 4,270 854 854 854 854 854

176
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

8 Cakupan Pelayanan 156,682 31,336 31,336 31,336 31,336 31,336


8.1 Terminal Air 11,130 2,226 2,226 2,226 2,226 2,226
8.2. MBR 37,902 7,580 7,580 7,580 7,580 7,580
8.3 Pipa accessories & pemasangan 32,245 6,449 6,449 6,449 6,449 6,449
8.4 Water meter & Accessories 75,405 15,081 15,081 15,081 15,081 15,081
9 Supporting 23,059 4,612 4,612 4,612 4,612 4,612
9.1 Produksi 10,510 2,102 2,102 2,102 2,102 2,102
9.2 BPTAM 2,300 460 460 460 460 460
9.3 Pencatat Meter 1,970 394 394 394 394 394
9.4 Wilayah Timur 2,307 461 461 461 461 461
9.5 Wilayah Utara 1,965 393 393 393 393 393
9.6 Wilayah Barat 4,007 801 801 801 801 801
TOTAL …… 1,292,348 283,315 334,075 349,437 163,370 162,151

177
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN II .PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA DIVISI


AIR LIMBAH
PROGRAM/KEGIATAN ANGGARAN JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN
No RINCIAN KEGIATAN
UTAMA (Rp juta) 2017 2018 2019 2020 2021

1. Pembuatan Aplikasi database


1. Updatingdan pelanggan & infrastruktur Air 200 200
pemetaan data Limbah berbasis GIS
pelanggan dan
1. Optimalisasi Jaringan Eksisting

infrastruktur eksisting 2. Survey, pemetaan dan updating


database pelanggan & infrastruktur 950 950

2. Penambahan 1. Sosialisasi & Pemasaran


sambungan air
2. RAB & Gambar
limbah(SAL) sebanyak
20.000 SR ` 100,000 25,000 25,000 25,000 25,000
1.Penataan fungsi Storm Over Flow
(SOF)
3. Rehabilitasi jaringan 2. Peninggian dan perbaikan
existing manhole
3. Perbaikan & Penggantian
jaringan 7,500 1,500 1,500 1,500 1,500 1,500
Sub Jumlah 1.
Optimalisasi Jaringan 108,650 27,650 26,500 26,500 26,500 1,500
Eksisting
1. Kajian peningkatan performance
2. Optimalisasi dan pengembanganSistem

IPAL Bojongsoang 500 500


2. Pengerukan lumpur 1,950 1,950
Pengolahan Air Limbah

1.Optimalisasi IPAL 3. Perbaikan tanggul kolam dan


Bojongsoang 2,858
pemasangan precast 715 715 715 715
4.Rehabilitasi sistem M E 642 642
5. Penyusunan Dokumen ISO 200 200
1. FS & DED Re-engineering SPAL
10,000
Greater Bandung 10,000
2.Re-Engineering IPAL
Bojongsoang 2. Perijinan& AMDAL 750 750
3. Pelaksanaan Fisik 300,000 300,000
Sub Jumlah 2.
Optimalisasi dan
316,900 500 12,665 1,557 1,465 300,715
pengembangan Sistem
Pengolahan Air Limbah
1. Menyusun FS, Amdal & DED
1,450 1,450
1. Pemasangan trunk untuk trunk sewer gedebage
3. Pengembangan jaringan perpipaan air limbah

sewer 2. Pelaksanaan Pek. Pipa trunk


72,000
sewer sepanjang 6 km 72,000
1. Review FS & DED serta Amdal
untuk jaringan pipa lateral 1,250
Sudirman, Kopo & Kircon 750 250 250
2. Pelaksanaan Pek. Pipa lateral Jl.
41,341
2. Pemasangan jaringan Sudirman sepanjang 3,046 km 41,341
pipa lateral
3 Pelaksanaan Pek. Pipa lateral Jl.
101,836
Kopo sepanjang 5,6 km 101,836
4. Pelaksanaan Pek. Pipa lateral Jl.
71,008
Kiaracondong sepang 6,2 km 71,008

3. Penambahan 1. Sosialisasi & Pemasaran


sambungan air
limbah(SAL) sebanyak 2. Survey, RAB & gambar
35.775 SR 107,713
3. Pemasangan SR 35,000 52,500 20,213
Sub Jumlah 3.
Pengembanganjaringa 396,598 - 750 76,591 156,036 163,220
n perpipaan air limbah

178
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

1. Pembuatan aplikasi tracking


4. Peningkatan pelayanan sistem on-site

200 200
mobil tinja
2. Pengadaan mobil tangki tinja 39
1. Optimalisasi L2T2 19,600 1,200 1,600 6,300 5,500 5,000
unit
3. Pengembangan IPLT kap 230
57,500 10,000 10,000 20,000 17,500
m3/hari
1. Survey lokasi dan sosialisasi utk
pelayanan sistem komunal
sebanyak 15 unit -
2. Pengembangan 2. Penyediaan lahan 500 500
sistem komunal
3. Perijinan, DED & RAB 750 750

4. Pelaksanaan fisik 7,500 2,500 2,500 2,500


Sub Jumlah 4.
Peningkatan pelayanan 86,050 1,200 11,800 20,050 28,000 25,000
sistem on-site
5.Meningkatkan pendapatan air limbah non rekening air minum

1. Menyusun naskah akademis


1. Penyusunan
Peraturan Daerah 2. Menyusun Draft Raperda
-
tentang Pelayanan Air
3. Pembahasan Draft raperda
Limbah
4. Penetapan, Pengundangan &
Sosialisasi PERDA
2. Penyusunan
1. Menyusun Draft Raperwal -
Peraturan Walikota
tentang 2. Pembahasan Draft raperwal
Penyelenggaraaan 3. Penetapan, Pengundangan &
Pelayanan Air Limbah Sosialisasi PERWAL
1. Menyusun kajiankelayakan 350 350
2. Menyusun detail engineering
350 350
3. Peningkatan design
penerimaan dari
3. Studi Amdal 750 750
pemanfaatan lahan dan
hasil olahan IPAL 4. Mengadakan Perjanjian
kerjasama
5. Pembangunan fisik 20,000 20,000
Sub Jumlah
5.Meningkatkan
21,450 - 350 350 750 20,000
pendapatan air limbah
non rekening air minum
ketatalaksanaa
Meningkatkan

kapasitasSDM

1. Peningkatan 1. Melakukan Pelatihan 250 50 50 50 50 50


organisasi,

kapasitasSDM
ndan

2. Sertifikasi kompetensi 250 50 50 50 50 50


6.

2. Revisi Tata laksana 1. Penyusunan SOP 200 200


Sub Jumlah 6.
Meningkatkan
organisasi, 700 300 100 100 100 100
ketatalaksanaandan
kapasitasSDM

Total (Jutaan Rupiah) 930,348 29,650 52,165 125,148 212,850 510,535

179
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN III. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA


DIVISI UMUM
KEGIATAN Biaya (Rp
PROGRAM KEGIATAN RINCI 2017 2018 2019 2020 2021
UTAMA Juta)

Penagihan Langsung Pelanggan


1
Potensial 1,384 267 270 274 284 288
Optimalisasi Penerimaan Penjualan Rekening Air Minum

2 Penagihan Melalui Mobil Kas


Meningkatk 1,486 297 297 297 297 297
an 3 Penambahan Fasilitas Pembayaran -
Efektivitas
4 Penyempurnaan Sistem Billing -
Penagihan
Sosialisasi Kesadaran Pembayaran
5
Rekening Air 250 50 50 50 50 50

Penagihan Tunggakan Ex
1
Pelanggan 6,836 1,367 1,367 1,367 1,367 1,367
Penagihan Tunggakan Pelanggan
2
Penurunan Aktif 282 102 71 50 35 24
Jumlah Penagihan Melalui Kerjasama Pihak
3
Piutang KeTiga 2,374 475 475 475 475 475
Rekening
4 Penghapusan Piutang
Air Minum 395 79 79 79 79 79

1 Analisis Kebutuhan Diklat -

2 Pelaksanaan Diklat Teknis


Peningkatan 813 250 188 150 125 100
Peningkatan
Kompetensi 3 Pelaksanaan Diklat Non Teknis
Kompetensi 400 120 100 80 60 40
Pegawai 520
SDM Pelaksanaan Diklat Kompetensi
(Akumulatif) 4
YPTD 921 274 134 100 204 209
5 SPPD Diklat
6,716 1,100 1,210 1,331 1,464 1,611
1 Persiapan Dokumen K3LH
500 100 100 100 100 100
2 Persiapan Perlengkapan K3LH
250 50 50 50 50 50
Peningkatan
3 Pengisian APAR
Perlindunga 750 150 150 150 150 150
n K3LH
4 Perizinan K3LH
Pegawai 500 100 100 100 100 100
Peningkatan 5 Program Vaksinasi (700 orang)
1,250 250 250 250 250 250
Kesejahtraan
Pegawai 6 Program MCU (700 orang)
2,000 400 400 400 400 400
1 Rekruitment
1,000 1,000
Pengembangan Kepangkatan
Pengemban 2
Pegawai 100 20 20 20 20 20
gan Karir
Pegawai 3 BNN
7 1 1 1 1 1
4 Beasiswa (plafon)
1,375 275 275 275 275 275
Pengelolaan
1 Pengadaan
Kelogistikan 350 350

180
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

2 Pergudangan
975 975
Pengelolaan -
Kelogistikan
Dan Aset Pengelolaan Kendaraan
Pengelolaan 1
Perusahaan Operasional 2,000 2,000
Aset
Pengelolaan Tanah, Gedung Dan
Perusahaan 2
Bangunan 8,650 8,650

Peningkatan Modifikasi Dan Pembuatan


Optimalisasi 1
Pendapatan Peralatan Pendukung Amal 4,295 865 850 865 850 865
Peralatan
Bengkel
2 Pemanfaatan Peralatan Bengkel
750 150 150 150 150 150

1 Iso Tera Meter Pelanggan


1,500 100 1,400
Penurunan Peningkatan
Kehilangan Akurasi 2 Sistem Peneraan Langsung
725 475 250
Air Meter
3 Perbaikan Dan Rekondisi Meter Air
3,000 600 600 600 600 600
Peningkatan 1 Kajian Sistem Kelistrikan
Penataan 450 450
Efisiensi
Sistem
(Penurunan
Kelistrikan 2 Pelaksanaan Instalasi Listrik
Biaya) 2,000 1,000 1,000
-
Pelayanan Satu Atap Di Kantor
1
Pusat 150 150
Pelayanan Satu Atap Di Kantor
Pengemban 2
Wilayah Barat 150 150
gan Layanan
Pelayanan Satu Atap Di Kantor
Satu Atap 3
Wilayah Timur 150 150
Satu Unit Mobil Pelayanan Satu
4 -
Atap
Pengelolaan Sosialisasi Dan Penjaringan Minat
Pelayanan 1
Pemasaran Berlangganan Air Minum 6,901 650 1,563 1,563 1,563 1,563
Pelanggan Sambungan Kontrak Berlangganan Pemasangan
2
Baru Air Sambungan Baru Air Minum 6,901 650 1,563 1,563 1,563 1,563
Minum Kostumerisasi Pelanggan Air
3
Minum Apartemen 530 30 125 125 125 125

Pengaduan
1 Analisis Penurunan Pengaduan
Langganan 100 50 50

Reklasifikasi Kajian Kriteria Penggolongan Tarif


1 - - -
Gol.Tarif Air Pelanggan Air Minum 50 25 25
Minum
Peningkatan 2 Sosialisasi - - -
/Updating 100 50 50
Pendapatan
Data
Pelanggan 3 Survey Lapangan -
Air Minum 3,500 875 875 875 875

-
Pemutahiran Standar Keuangan
1
dan Sistem Operasional Existing 250 50 50 50 50 50
Peningkatan
Pengemban Rekonsiliasi data base Keuangan
akurasi 2
gan Sistem dan catatan bagian 500 100 100 100 100 100
catatan dan
Akuntansi
kepatuhan Up Dating dan Regulasi sistem
dan 3 375 75 75 75 75 75
terhadap perpajakan
Anggaran
standar

Total (Jutaan Rupiah)


73,940 22,948 14,188 12,490 11,562 11,627

181
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN IV. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA UNIT


BISNIS LPKL

Biaya (Rp
KEGIATAN UTAMA KEGIATAN RINCI 2017 2018 2019 2020 2021
Juta)

Koordinasi dengan instansi terkait


(BPLH, DKK dan pengelola kawasan
324
1 industri) 54 60 65 70 75
Pengembangan
cakupan 2 Optimalisasi konten website LPKL 94 34.3 15 15 15 15
pemasaran Mengikuti pameran/sponsorship yang
3 terkait dengan pengelolaan lingkungan 1,025 185 200 200 220 220
Pembuatan iklan pada media cetak,
4 lokal dan nasional 50 - 50

1 Pemutakhiran Metode Pengujian 35 15 20

Pengembangan Peralatan Pengujian dengan spesifikasi


2 sesuai dengan perkembangan teknologi 3,200 - 1,500 800 400 500
Teknologi
Pengujian Penggunaan bahan kimia yang ramah
3 lingkungan 2,800 550 550 500 600 600
Penggunaan peralatan pengambilan
4 contoh uji Digital 200 - 200

Jaminan Mutu Hasil 1 Uji Profisiensi 256 46 50 60 50 50


Pengujian
2 Kalibrasi Peralatan PCU dan Pengujian 3,540 630 700 710 750 750
Penambahan peralatan PPCU Air ,
1 Udara dan Tanah 2,240 440 500 600 200 500
Penambahan
kapasitas pengujian 2 Penambahan peralatan pengujian 1,612 312 350 400 350 200
Penambahan peralatan penunjang dan
3 Laboratorium 1,725 275 300 350 500 300
Penetapan dan penyusunan metode
1 pengujian 210 50 50 60 50
Penambahan peralatan PPCU Air ,
Penambahan
2 Udara dan Tanah -
Ruang Lingkup
Pengujian
3 Penambahan peralatan pengujian 2,000 - 600 800 300 300
Pengadaan bahan kimia untuk
4 parameter baru 500 - 100 400

1 Pelatihan petugas PCU 846 146 200 200 100 200


Peningkatan
kompetensi
2 Pelatihan Analis -
personil
3 Pelatihan personil lainnya -

1 Sistem laporan keuangan berbasis IT 100 100

Pengembangan 2 Sistem pemakaian bahan kimia 50 - 50


sistem EDP
3 Sistem pengolahan data e-KLHP 50 - 50
Dokumentasi berbasis IT (sistem
4 pengarsipan elektronik) -

Sistem Manajemen 1 Pengawasan dan Pengendalian SMM -


Mutu
a. Audit Internal 172 22 30 40 40 40

182
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

b. Audit Eksternal 324 49 55 60 100 60

c. Pengelolaan K3 125 85 10 10 10 10

2 Pengembangan SMM -

a. Kaji Ulang Manajemen 736 116 150 150 160 160


b. Integrasi Sistem Pengendalian Data
Elektronik 34 34

c. Studi banding 143 13 20 30 40 40

1 Penambahan ruangan gedung 550 150 100 300


Pengembangan
Gedung
2 Renovasi gedung 500 100 100 100 100 100
Laboratorium
Penggantian sarana kondisi lingkungan
3 di laboratorium 533 133 200 200
Pembangunan
Rumah Sakita Tipe C 7000 0 7000 0 0 0

Total 30,972 3,537 5,910 6,100 4,005 4,420

183
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN V. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA UNIT


BISNISAMDK
Biaya (Rp
PROGRAM KEGIATAN UTAMA KEGIATAN RINCI 2017 2018 2019 2020 2021
Juta)
Membuka Kantor
1 Pemasaran dan Gudang di 5
1,050
Daerah di Jawa Barat (Sewa) 150 225 300 375
Menambah Kendaraan
2
Operasional 1,900 1,100 800
Ekspansi Pemasaran
3 Perluasan Gudang di AMDK
1,000 1,000
menambah Distributor dan
4
Agen-agen oleh pihak ke 3 -
5 Membuat Media Promosi
850 150 150 150 200 200
Membuat kajian
Pengembangan Varian Rasa
100
1 seperti Infuse Water 100
Inovasi Produk Membuat Design baru dan
Kemasan Botol Beberapa
Peningkatan Ukuran product yang sudah 40
Pendapatan 2 ada 20 20
Pengadaan Blowing Bottle
1 Machine (2) 750 750
Pengadaan Mesin bahan
baku plastik (extrudor) &
Investasi Mesin
pembuat cup 1,800
2 (thermoforrming) 1,800

3 Pengadaan forklift 175 175


Pelatihan Untuk bagian
1 Qulity Control 35 10 10 5 5 5
Pelatihan Untuk bagian
Peningkatan Kompetensi 2 Produksi 55 15 10 10 10 10
SDM &Ketatalaksanaan
3 Pelatihan bagian Marketing 60 15 15 10 10 10
Penyusunan Sistem
4 Informasi Manajemen 150 150

TOTAL 7,965 1,615 2,085 3,020 525 720

184
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN VI. PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA UNIT


BISNISTAM
Biaya (Rp
PROGRAM KEGIATAN UTAMA KEGIATAN RINCI 2017 2018 2019 2020 2021
Juta)

1 Kerjasama dengan PHRI Kota Bandung 50 50


Kerjasama dengan BPLH Kota
50
Pengembangan 2 Bandung 50
cakupan wilayah Kerjasama dengan Pengelola
pemasaran 3 Apartemen, Pengelola TA,Pengelola
perumahan
Kerjasama Pelanggan perorangan
50
4 potensial 50

Peremajaan dan Penggantian armada tangki lama 11 5,500


penambahan 1 unit 2,000 2,000 1,500
armada tangki Penambahan armada tangki baru 8
4,000
2 unit 2,000 2,000
PENINGKATAN PENDAPATAN

1 Pelatihan kompetensi tenaga akunting 18 2 2 2 8 4


Peningkatan Pelatihan kompetensi tenaga
21
kompetensi personil 2 pengemudi 5 5 6 2 3
3 Pelatihan kompetensi montir mobil 8 3 3 2
1 Sistem laporan keuangan berbasis IT 10 6 4
Pengembangan 2 Sistem pemasaran secara online 12 6 6
sistem IT
Dokumentasi berbasis IT (sistem
3 pengarsipan elektronik) 1 1

Sistem moninoring pengiriman TAM 12


Sistem Monitoring & 1 menggunakan GPS 4 4 4
Pengawasan Sistem pengamanan kantor
48
2 menggunakan CCTV 16 16 16
prasana Jalan Kantor 1 Pembetonan jalan kantor tahap II 250 250

Penguatan Regulasi
Kerjasama Terminal
Air

Total 10,030 4,443 4,040 1,530 10 7

185
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRAN VII.PROGRAM DAN KEGIATAN UTAMA


DIVISI GABUNGAN

KEGIATAN Biaya (Rp


PROGRAM KEGIATAN RINCI 2017 2018 2019 2020 2021
UTAMA Juta)

Penyusunan 1 Pembuatan Kajian/Evaluasi PERDA


Peraturan
Pengelolaan Air Penyusunan 2 Draft PERDA
Minum dan Air Peraturan Memasukan ke dalam rencana
Limbah Daerah terkait 3
penyusunan Pemerintah Kota
Penyertaan Pembahasan di DPRD
4
Modal
Sidang PARIPURNA 1,500 750 750
Pemerintah 5
Kota Bandung Penetapan dan Pengundangan
ke PDAM 6 dicantumkan dalam Lembaran
Tirtawening Daerah
7 Sosialisasi Peraturan Darah
1 Pembuatan Kajian/Evaluasi PERDA

2 Draft PERDA

Penyusunan Memasukan ke dalam rencana


3
Peraturan penyusunan Pemerintah Kota
Daerah 4 Pembahasan di DPRD
mengenai Sidang PARIPURNA 750 750
5
PDAM Kota
Bandung Penetapan dan Pengundangan
6 dicantumkan dalam Lembaran
Daerah
7 Sosialisasi Peraturan Darah
1 Pembuatan Kajian/Evaluasi PERDA
Draft PERDA
2
Penyusunan 750
Peraturan Memasukan ke dalam rencana
3
Daerah penyusunan Pemerintah Kota
mengenai 4 Pembahasan di DPRD
Pengelolaan 750
5 Sidang PARIPURNA
Air Limbah
Penetapan dan Pengundangan
6 dicantumkan dalam Lembaran
Daerah
7 Sosialisasi Peraturan Darah
1 Pembuatan Kajian/Evaluasi
PERWAL
2 Draft PERWAL
Penyusunan 3 Diusulkan ke Pemerintah Kota
Peraturan
4 Pembahasan dengan bagian
Walikota
hukum dan Ekonomi 1,350 450 450 450
mengenai
5 Penetapan oleh Walikota
Tarif
6 Diundangkan dalam lembaran
daerah
7 Sosialisasi Peraturan Walikota
Penyusunan 1 Pembuatan Kajian/Evaluasi
Peraturan PERWAL
Walikota 2 Draft PERWAL
450 450
mengenai
3 Diusulkan ke Pemerintah Kota
Pelayanan Air

186
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

Minum dan 4 Pembahasan dengan bagian


Air Limbah hukum dan Ekonomi
5 Penetapan oleh Walikota
6 Diundangkan dalam lembaran
daerah
7 Sosialisasi Peraturan Walikota
1 Pembuatan Kajian/Evaluasi
PERWAL
2 Draft PERWAL
Penyusunan 3 Diusulkan ke Pemerintah Kota
Peraturan
4 Pembahasan dengan bagian
Walikota
hukum dan Ekonomi 450 450
mengenai
5 Penetapan oleh Walikota
Kepegawaian
6 Diundangkan dalam lembaran
daerah
7 Sosialisasi Peraturan Walikota
1 Usulan Pembuatan Peraturan
Penyusunan Direksi
Peraturan 2 Draft Peraturan Direksi
Direksi
3 Pembahasan dengan Direksi dan 100 100
mengenai
Dewan Pengawas
SOTK
4 Penetapan oleh Direksi
1 Usulan Pembuatan Peraturan
Menyusun Direksi
Peraturan
2 Draft Peraturan Direksi
Direksi
mengenai 3 Pembahasan dengan Direksi dan 300 100 100 100
Biaya Dewan Pengawas
Pelayanan 4 Penetapan oleh Direksi
1 Usulan Pembuatan Peraturan
Menyusun Direksi
Peraturan 2 Draft Peraturan Direksi
Direksi
3 Pembahasan dengan Direksi dan 100 100
mengenai
Dewan Pengawas
Kepegawaian
4 Penetapan oleh Direksi
1 Usulan Pembuatan Peraturan
Direksi
Menyusun
2 Draft Peraturan Direksi
Peraturan
Direksi Sesuai 3 Pembahasan dengan Direksi dan 500 100 100 100 100 100
Kebutuhan Dewan Pengawas
4 Penetapan oleh Direksi
1 Usulan Pembuatan Keputusan
Menyusun Direksi
Keputusan 2 Draft Keputusan Direksi
Direksi Sesuai
3 Pembahasan dengan Direksi 6,250 1,250 1,250 1,250 1,250 1,250
dengan
Kebutuhan 4 Penetapan oleh Direksi
1 Usulan Pembuatan Perjanjian
Menyusun 2 Draft Perjanjian
Perjanjian
3 Pembahasan Perjanjian antara
Sesuai dengan 12,500 2,500 2,500 2,500 2,500 2,500
PDAM dan Mitra
Kebutuhan
4 Penatapan Perjanjian oleh Para
Pihak
Konsolidasi
Stakeholder 1 600 0 150 150 150 150

TOTAL 25,600 6,250 4,750 5,300 4,750 4,550

187
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

LAMPIRANVIII
PROYEKSI KEUANGAN BUSINESS PLAN
PDAMTIRTAWENING KOTA BANDUNG
TAHUN 2017 - 2021

188
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

189
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

190
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

191
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

192
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

193
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

194
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

195
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

196
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

197
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

198
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

199
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

200
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

201
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

202
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

203
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

204
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

205
Business Plan PDAM Tirtawening Kota Bandung 2017-2021

206