Anda di halaman 1dari 131

PEDOMAN

PEMBERIANBANTUAN
IMPLEMENTASI KURIKULUM
TAHUN 2013

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN


KEBUDAYAAN
2013

1
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KATA PENGANTAR

Terbitnya Kurikulum 2013 untuk semua satuan pendidikan


dasar dan menengah, merupakan salah satu langkah sentral
dan strategis dalam kerangka penguatan karakter menuju
bangsa Indonesia yang madani. Kurikulum 2013
dikembangkan secara komprehensif, integratif, dinamis,
akomodatif, dan antisipatif terhadap berbagai tantangan
pada masa yang akan datang. Kurikulum 2013 didesain
berdasarkan pada budaya dan karakter bangsa, berbasis
peradaban, dan berbasis pada kompetensi. Dengan demikian,
Kurikulum 2013 diyakini mampu mendorong terwujudnya
manusia Indonesia yang bermartabat, beradab, berbudaya,
berkarakter, beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri,
dan menjadi warga negara yang demokratis, bertanggung
jawab, serta mampu menghadapi berbagai tantangan yang
muncul di masa depan.

Sebagai kurikulum yang disempurnakan, Kurikulum 2013


niscaya belum dipahami oleh masyarakat luas, termasuk oleh
guru sekolah dasar/sekolah menengah pertama/sekolah
mnengah atas/sekolah menengah kejuruan
(SD/SMP/SMA/SMK). Kurikulum tersebut juga belum dilengkapi
dengan berbagai perangkat pendukung pembelajaran, seperti
silabus, rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), bahan
ajar, sistem penilaian dan sejenisnya. Hal demikian
mengisyaratkan mengenai penting dan perlunya bimbingan
teknis (bimtek) implementasi Kurikulum 2013, khususnya
untuk guru dan kepala SD/SMP/SMA/SMK di tanah air.

Oleh karena itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaaan


(Kemdikbud) melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar
(Ditjen Dikdas), Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah
(Ditjen Dikmen), Badan Pengembangan Sumber Daya
Manusia Pedidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu
Pendidikan dan Kebudayaan (BPSDMPK dan PMP), Pusat
Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan (P4TK), dan Lembaga Penjaminan Mutu
Penddikan (LPMP) memberikanPemberianBantuan
Implementasi Kurikulum Tahun 2013 untuk Satuan Pendidikan
SD/SMP/SMA/SMK. Agar pemberian bantuan untuk tersebut
berlangsung secara efektif, efisien, transparan, dan
akuntabel, serta dapat mencapai tujuan yang telah

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


i
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

ditetapkan, Kemdikbud menyiapkan


PedomanPemberianBantuan Implementasi Kurikulum Tahun
2013.

Kepada berbagai pihak yang telah berpartisipasi aktif dalam


penyusunan pedoman ini, kami mengucapkan terima kasih.
Semoga pedoman ini dapat dimanfaatkan oleh para
pengguna sebagaimana mestinya.

Jakarta, Januari 2013

a.n Menteri Pendidikan dan Kebudayaan


Wakil Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Bidang Pendidikan

Prof. Dr. Musliar Kasim


NIP. 1958 0429 198403 1 006

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR...................................................................i
DAFTAR ISI...........................................................................iii

BAB IPENDAHULUAN......................................................................- 1 -

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


ii
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

A.Latar Belakang..........................................................................- 1 -
B.Dasar Hukum............................................................................ - 4 -
C.Tujuan....................................................................................... - 5 -
D. Sasaran.................................................................................... - 6 -
E. Hasil Yang Diharapkan..............................................................- 7 -
F. Manfaat.................................................................................... - 8 -
G. Dampak................................................................................... - 8 -
H.Sumber Dana............................................................................- 9 -
1. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar....................................- 9 -
2. Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah.............................- 9 -
3. Badan Pembinaan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan
Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan...........................- 9 -

BAB IIPENGELOLAAN BANTUAN DANA PENINGKATAN KARIER


PTK DIKDAS MELALUIBIMTEK IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013
SD/SMP........................................................................................... - 11 -
A.Pengertian.............................................................................. - 11 -
B.Sifat........................................................................................ - 11 -
C.Persyaratan Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP
Tahun 2013............................................................................ - 12 -
D. Penggunaan Dana..................................................................- 13 -
E. Jumlah Dan Sumber Bantuan Dana........................................- 14 -
F. Proses Pemberian Bantuan.....................................................- 14 -
G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana
Peningkatan Karier.................................................................- 17 -
H.Pertanggungjawaban Penggunaan Dana................................- 17 -

BAB IIIPENGELOLAAN BANTUAN BIMTEK IMPLEMENTASI


KURIKULUM 2013SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)..............- 19 -
a. Pendahuluan...........................................................................- 19 -
1. Latar Belakang....................................................................- 19 -
2. Tujuan.................................................................................. - 20 -
3. Hasil yang Diharapkan........................................................- 21 -
4. Sasaran............................................................................... - 21 -
b. Pengorganisasian Bimtek Kurikulum Di SMA Tahun 2013.......- 21 -
1. Pengorganisasian................................................................- 22 -
2. Lokasi Bimtek dan Sekolah yang Terlibat............................- 22 -
3. Personil Yang Terlibat...........................................................- 22 -
c. Nara Sumber dan Fasilitator :.................................................- 24 -

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


iii
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

d. Panitia Bimtek Kurikulum 2013...............................................- 25 -


e. Penyediaan Ruang, Perlengkapan dan Perangkat Pendukung
Bimtek Tingkat. Kabupaten/Kota............................................- 25 -
f. Jadwal Pelaksanaan Bimtek SNP/KTSP....................................- 26 -
g. Peran dan Pembagian Tugas Penyelenggaraan Bimtek Kurikulum
2013....................................................................................... - 27 -
h. Struktur program dan strategi pelaksanaan Bimtek kurikulum
2013 di SMA...........................................................................- 29 -
a. Alokasi Waktu Penyelenggaraan Bimtek.............................- 29 -
b. Struktur Program Bimtek.....................................................- 30 -
c. Alur Kegiatan.......................................................................- 30 -
d. Pelaporan............................................................................ - 33 -
e. Pembiayaan.........................................................................- 33 -

BAB IVPENGELOLAAN DANA BANTUAN PENINGKATAN MUTU


SMK(BIMTEK PENINGKATAN PROFESIONALISME GURUMELALUI
IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013).....................................- 34 -
A.Pengertian.............................................................................. - 34 -
B.Sifat........................................................................................ - 35 -
C.Persyaratan Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun
2013....................................................................................... - 35 -
D. Penggunaan Dana..................................................................- 36 -
E. Jumlah dan Sumber Bantuan Dana.........................................- 37 -
F. Proses Pemberian Bantuan.....................................................- 37 -
G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana
Peningkatan Mutu SMK Melalui Bimtek Implementasi Kurikulum
SMK Tahun 2013....................................................................- 39 -
H.Pertanggungjawaban Penggunaan Dana................................- 39 -

BAB VPENGELOLAAN BANTUAN DANA BIMTEK KEMAMPUAN


PROFESIONAL GURUKEPALA SMA MELALUIBIMTEK
IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 SMA.............................- 40 -
A. Pengertian...........................................................................- 40 -
B. Sifat...................................................................................... - 40 -
C. Persyaratan Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum SMA
Tahun 2013..........................................................................- 41 -
D.Penggunaan Dana..............................................................- 74 -
E. Jumlah dan Sumber Bantuan Dana..................................- 75 -
F. Proses Pemberian Bantuan.....................................................- 75 -

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


iv
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana Bimtek


Kemampuan Profesional Bagi Guru BK Dan Kepala SMA Melalui
Bimtek Implementasi Kurikulum SMA Tahun 2013.................- 78 -
H.Pertanggungjawaban Penggunaan Dana................................- 78 -

BAB VIPENGELOLAAN BANTUAN DANA PENDIDIKAN DAN


PELATIHAN GURU SD DANSMP MELALUI IMPLEMENTASI
KURIKULUM 2013.............................................................- 80 -
A. Pengertian...........................................................................- 80 -
B. Sifat...................................................................................... - 80 -
C. Penggunaan Dana..............................................................- 80 -
D.Jumlah Dan Sumber Dana.................................................- 82 -
E. Proses Kegiatan Dan Mekanisme Pemberian Bantuan - 83 -
F. Kriteria Penerima Bantuan................................................- 85 -
G.Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana
Diklat Kurikulum.................................................................- 85 -
H.Pertanggungjawaban Penggunaan Dana.......................- 86 -

BAB VIIPROGRAM............................................................- 87 -
A.Struktur Program....................................................................- 87 -
B.Kompetensi............................................................................. - 88 -
C.Metode Dan POS Penggunaan Bahan Bimtek........................- 91 -
D. Nara Sumber..........................................................................- 93 -
E. Peserta dan Dana...................................................................- 93 -
F. Jadwal Kegiatan......................................................................- 93 -
G. Indikator Keberhasilan...........................................................- 94 -

BAB VIIIPELAPORAN DAN MONEV......................................- 95 -


A.Laporan Fisik Dan Keuangan...................................................- 95 -
B.Monitoring dan Evaluasi.........................................................- 96 -
BAB IXPENUTUP...............................................................- 99 -

LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran 1. Contoh Surat Perjanjian (MoU).......................- 99 -
Lampiran 2. Contoh Surat Perjanjian Pelaksanaan dan
Pelaporan dengan Dinas................................................- 104 -
Lampiran 3. Contoh Kwitansi..........................................- 108 -
Lampiran 4. Contoh Rencana Anggaran Biaya.................- 109 -
Lampiran 5. Contoh Kop Surat........................................- 110 -
Lampiran6.....................................................................- 111 -

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


v
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

BAB I
PENDAHULUAN

A.Latar Belakang
Dalam era teknologi informasi dan komunikasi, dan era
reformasi khususnya di bidang pendidikan yang terus
berkembang secara dinamis telah memberikan pengaruh luar
biasa terhadap sistem tata nilai dalam kehidupan berbangsa
dan bernegara.Sementara itu, perkembangan ilmu
pengetahuan, teknologi, dan seni menjadi tantangan lain yang
perlu diantisipasi dengan sebaik-baiknya. Pengaruh dan
tantangan itu perlu disikapi secara bijak dan cerdas agar tidak
menimbulkan ketimpangan dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara di masa yang akan datang. Hal demikian
mengisyaratkan mengenai penting dan perlunya membangun
pendidikan yang bermutu dan bermakna untuk mewujudkan
generasi bangsa Indonesia yang bermartabat, beradab,
berbudaya, berkarakter, beriman dan bertakwa kepada Tuhan
Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif,
mandiri, menjadi warga negara yang demokratis,dan
bertanggung jawab.

Secara empirik dapat diketahui bahwa keberhasilan


pembangunan pendidikan yang bermutu dipengaruhi oleh
ketersediaan berbagai komponen pendukungnya. Salah satu
diantaranya yaitu kurikulum yang dikembangkan dan
digunakan pada tataran satuan pendidikan. Oleh karena itu,
kurikulum harus dikembangkan dari waktu ke waktu seiring
dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni,
serta perkembangan berbagai tantangan dan tuntutan
kompetensi yang diperlukan dalam pembangunan peradaban
manusia Indonesia yang dicita-citakan pada masa mendatang.

Selain itu, pengembangan kurikulum harus memperhatikan


berbagai tantangan yang akan muncul dan dihadapi oleh
bangsa Indonesia pada masa yang akan datang. Berbagai
tantangan tersebut, antara lain: (1) dinamika era global; (2)
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi; (3)
perkembangan teknologi komunikasi dan informasi; (4)
masalah lingkungan hidup; (5) perkembangan ekonomi
berbasis pengetahuan; (5) kebangkitan industri kreatif dan
budaya; (6) pergeseran kekuatan ekonomi dunia; (7) pengaruh
dan imbas teknosains; (8) mutu, investasi dan transformasi

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


1
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

pada sektor pendidikan; (9) perkembangan dan perubahan


peta politik internasional; dan (10) perkembangan peradaban
dan budaya berbagai bangsa.

Sejak tahun 2001, Pemerintah melalui Departemen Pendidikan


Nasional, sekarang bernomenklatur Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan, telah mengembangkan kurikulum berbasis
kompetensi (KBK), dan seterusnya pada tahun 2006 menjadi
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).Pada saat ini dan
pada masa yang akan datang, kurikulum dimaksud perlu terus
dijaga dan dikembangkan dalam pengembangan kurikulum
berbasis kepentingan bangsa di masa depan. Hal demikian
sangat penting dan diperlukan demi terwujudnya lulusan yang
mampu bersaing tidak hanya di tingkat lokal, tetapi juga di
tingkat nasional dan internasional. Kompetensi dimaksud,
antara lain: (1) kompetensi berkomunikasi; (2) kompetensi
berpikir jernih dan kritis; (3) kompetensi mempertimbangkan
segi moral suatu permasalahan; (4) kompetensi menjadi warga
negara yang bertanggungjawab; (5) kompetensi berempati
dan toleran terhadap pandangan yang berbeda; dan (6)
kompetensi hidup bermasyarakat baik pada tataran loka,
nasional, maupun internasional.

Lebih jauh, pengembangan kurikulum pada masa yang akan


datang perlu diupayakan sedemikian rupa sehingga mampu
mendukung pemecahan berbagai persoalan bangsa Indonesia
yang terkait dengan: (1) degradasi citra bangsa; (2) dekadensi
moral; (3) degradasi karakter bangsa; (4) degradasi
kepemimpinan nasional; (5) perkelahian pelajar; (6) narkoba;
(7) korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN); (8) bahaya
plagiarisme; (9) kecurangan dalam ujian; (10) aspirasi dan
tuntutan masyarakat; dan (11) persoalan-persoalan lain yang
muncul kemudian.

Oleh karena itu, kurikulum harus dirancang mampu


membangun peserta didik untuk: (1) mengembangkan minat
dan bakat peserta didik dalam menghadapi kehidupan,
meningkatkan kesiapan peserta didik untuk bekerja; (3)
mengembangkan kecerdasan sesuai dengan bakat/minatnya;
serta (4) mengembangkan rasa tanggungjawab peserta didik
terhadap lingkungan.

Dilandasi oleh cita-cita luhur untuk menyiapkan dan


membangun generasi muda Indonesia yang demikian itulah,
Pemerintah melalui Kemdikbud, mengembangkan Kurikulum

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


2
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

2013 secara nasional. Pengembangan Kurikulum 2013 didesain


untuk menyiapkan dan membangun generasi muda Indonesia
masa depan yang tangguh dan madani. Generasi muda
Indonesia yang beradab, bermartabat, berbudaya, berkarakter,
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri,
demokratis,dan bertanggung jawab dalam mengawal
kehidupan bangsa dan negara.

Untuk mendukung keefektifan dan efisiensi pelaksanaan


kurikulum SD/SMP/SMA/SMK pada tahun pelajaran 2013/2014,
Kemdikbud melalui Ditjen Dikdas, Ditjen Dikmen, BPSDMP dan
PMP, P4TK, LPMP perlu memberikanPemberianBantuan
Implementasi Kurikulum Tahun 2013 untuk Satuan Pendidikan
SD/SMP/SMA/SMK. Salah satu bentuk pemberian bantuan
pelaksanaan kurikulum adalah melalui Bimbingan
Teknis,bimtek tersebut diharapkan mampu meningkatkan
pemahaman, penguasaan, dan kemampuan guru/kepala
SD/SMP/SMA/SMK tentang latar belakang, filosofi, konsep,
tujuan, standar isi, standar kompetensi lulusan, kompetensi
inti dan kompetensi dasar, standar proses, struktur kurikulum,
silabus, rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), metode dan
media, bahan ajar, bahan tayang, dan perangkat pembelajaran
lainnya seperti sistem penilaian, serta aplikasinya dalam
implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 secara
nasional.

Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013


antara lain diatur sebagai berikut:
1. SD, meliputi:a.Kepala SD;b. Guru Kelas 1, c. Guru Kelas 4, d.
Guru Agama, dan e. Guru Penjasorkes;
2. SMP difokuskan untuk: a.Kepala SMP; b. gurumata pelajaran:
1) Pendidikan Agama; 2) Pendidikan Kewarganegaraan; 3)
Bahasa Indonesia, 4) Matematika 5) Ilmu Pengetahuan Alam
(IPA); 6) Ilmu Pengetahuan Soial (IPS); 7) Bahasa Inggris; 8)
Pendidikan Seni dan Budaya; 9) Pendidikan Jasmani, Olah
Raga, dan Kesehatan; 10) Prakarya.
3. SMA meliputi: a. Kepala SMA; b. guru mata pelajaran SMA: 1)
Guru Bahasa Indonesia; 2) Guru Sejarah Indonesia; 3) Guru
Matematika; 4) Guru Bimbingan Konseling
4. SMK diarahkan untuk: . Kepala SMK; b. guru mata pelajaran
SMK: 1) Guru Bahasa Indonesia; 2) Guru Sejarah Indonesia;
3) Guru Matematika; 4) Guru Bimbingan Konseling

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


3
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013


tersebut diharapkan mampu mendukung terwujudnya guru
SD/SMP/SMA/SMK yang kompeten dan profesional dalam
pelaksanaan pembelajaran tahun pelajaran 2013/2014
berdasarkan pada Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013,
serta pemahaman dan penerapan buku pelajaran tematik
integratif untuk SD, SMP, SMA, maupun SMK.

Dalam kerangka mengoptimalkan implementasi dan


kebermaknaan Bimtek Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013, Kemdikbud perlu menyusun,
menerbitkan, mempublikasikan, dan mendistribusikan
PedomanPemberianBantuan Implementasi Kurikulum Tahun
2013. Pemberian bantuantersebut diarahkan untuk
menyelenggarakan Bimtek Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013. Pedoman ini diharapkan dapat
digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan Bimtek
dimaksud oleh SD/SMP/SMA/SMK penerima bantuan langsung.

B.Dasar Hukum
Dasar hukum yang digunakan sebagai acuan dalam
PedomanPemberian Bantuan Implementasi Kurikulum Tahun
2013, antara lain:
1. Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945:
Pembukaan pada alinea 4, dan Bab XIII Pendidikan, pasal
31, ayat (1) dan ayat (2);
2. Undang-Undang Republik Indonesia Naomor 20 Tahun
2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Bab XI
Pendidik dan Tenaga Kependidikan, pasal 30 sampai
dengan pasal 44;
3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004
tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat
dan Daerah;
4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005
tentang Guru dan Dosen;
5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2008
tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah, BAB XII PEMBINAAN DAN PENGAWASAN, Pasal 217
ayat (1);
6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun
2005 tentang Standar Nasional Pendidikan;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


4
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

7. Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2007 tentang


Pendidikan Agama dan Pendidikan Keagamaan;
8. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 5 Tahun
2010 tentang Rencana Program Jangka Menengah Tahun
2010-2014;
9. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 Tahun
2008 tentang Guru;
10. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 48 tahun
2008 Tentang Pendanaan Pendidikan;
11. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 65 Tahun
2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan
Standar Pelayanan Minimal;
12. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 67 Tahun
2010 tentang Perubahan atas Peraturan Presiden 24 Tahun
2010 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi Kementerian
Negara serta Susunan Organisiasi, Tugas, Lembaga
Negara;
13. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 12 Tahun 2007 tentang Pengawas Sekolah;
14. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 13 Tahun 2007 tentang Kepala Sekolah;
15. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 16 Tahun 2007 tentang StandarKualifikasi
Akademik dan Kompetensi Guru;
16. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 18 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Guru;
17. Peraturan Menteri Agama Nomor 11 Tahun 2007tentang
Pengelolaan Pendidikan Agama pada Sekolah;
18. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 39 Tahun 2009 tentang Pemenuhan Beban Kerja
Guru dan Guru Yang Diangkat dalam Jabatan Pengawas
Satuan Pendidikan;
19. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 48 Tahun 2010 tentang Rencana Strategis
Pembangunan Pendidikan Nasional 2010-2014;
20. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 15 Tahun 2010 tentang Standar Pelayanan Minimal
Bidang Pendidikan Dasar di Kabupaten/Kota;
21. Peraturan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi Nomor 16 tahun 2009 tentang Jabatan
Fungsional Guru dan Angka Kreditnya;
22. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 35 Tahun
2010 tentang Pedoman Pelaksanaan Jabatan Fungsional
Guru dan Angka Kreditnya.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


5
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

23. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 1


Tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kerja
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;
24. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat
Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan
Dasar, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, Kementerian
Pendidikan Nasional Tahun 2013;
25. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat
Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan
Menengah, Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah,
Kementerian Pendidikan Nasional Tahun 2013;
1. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Pusat
Pengembangan Profesi Pendidik, Badan Pembinaan Sumber
Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan
Mutu Pendidikan , Kementerian Pendidikan Nasional Tahun
2013;

C.Tujuan
Secara umum, pedomanpemberian bantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 bertujuan untuk meningkatkan
keefektifan, efisiensi, dan akuntabilitas pelaksanaan
pemberian bantuan dana kepada satuan pendidikan
SD/SMP/SMA/SMK dalam rangka implementasi kurikulum
tahun 2013.

Secara khusus,pedomanpemberian bantuan implementasi


kurikulum tahun 2013 yang difokuskan pada Bimtek
Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMKTahun 2013adalah
untukmeningkatkan keefektifan dan efisiensi penggunaan
block grantdalam: (1) perencanaan implementasi kurikulum
2013 untuk SD/SMP/SMA/SMK; (2) pelaksanaan Bimtek
Implementasi Kurikulum Tahun 2013 untuk guru/kepala
SD/SMP/SMA/SMK; dan (3) evaluasi dan monitoring Bimtek
Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK.

D. Sasaran
1. Sasaran Pengguna
Berikut adalah sasaran pengguna juknis pemberian bantuan
implementasi kurikulum tahun 2013.

a. Guru SD, yang terdiri dari:


1) Kepala Sekolah SD
2) Guru Agama

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


6
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

3) Guru kelas 1
4) Guru kelas 4
5) Guru Penjasorkes

b. Guru Mata Pelajaran Kelas 7 SMP terdiri dari:


1) Kepala SMP;
2) Guru Agama
3) Guru PKn;
4) Guru Bahasa Indonesia;
5) Guru Bahasa Inggris;
6) Guru Matematika;
7) Guru IPA;
8) Guru IPS;
9) Guru Seni dan Budaya;
10) Guru Penjasorkes;
11) Guru Prakarya.

c. Guru Mata Pelajaran Kelas 10 SMA terdiri dari:


1) Kepala SMA;
2) Guru Bimbingan Konseling
3) Guru Matematika
4) Guru Bahasa Indonesia;
5) Guru Sejarah Indonesia

d. Guru Mata Pelajaran Kelas 10 SMK terdiri dari:


1) Kepala SMA
2) Guru Bimbingan Konseling
3) Guru Matematika
4) Guru Bahasa Indonesia
5) Guru Sejarah Indonesia;

e. Pengelola Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum


Tahun 2013, Kemdikbud;

f. Unsur Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota;

2. Sasaran Penerima Bantuan


Secara khusus, sasaran penerima bantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 di lingkungan Kemdikbud (Ditjen
Dikdas, Ditjen Dikmen, BPSDMP dan PMP, P4TK,
LPMP)sebanyak690.989guru/kepala SD/SMP/SMA/SMK, yang
terdiri dari:
No Sasaran Jumlah Sekolah Sumber
Guru/Keps Penyelengg Dana
ek ara/induk

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


7
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1 Kepsek 91.280 + 2.282 Dit. P2TK


/Guru SD Gr/KSD Dikdas
2 Guru SMP 137.480 Gr +3.437 Dit. P2TK
Dikdas
3 Guru SMA 34.605 Gr 885 Dit.
Pembinaan
SMA
4 Guru SMK 29. 625 Gr - Dit.
Pembinaan
SMK
5 KepalaSMA 11.148 KS 600 Dit. P2TK
Dikmen
6 Guru BK 11.148 Gr - Dit. P2TK
SMA Dikmen
7 Kepala 10.319 KS 600 Dit. P2TK
SMK Dikmen
8 Guru BK 10.319 Gr - Dit. P2TK
SMK Dikmen
9 Kepala 243.203 6.080 Pusbangprodi
/Guru KS/Gr k/LPMP
SD/SMP
10 Guru 111.862 Gr 2.432 PLPG - LPTK
SD/SMP
Jumlah 690.989 - -
Gr/Kepala
SD/SMP/SM
A/SMK

E. Hasil Yang Diharapkan


Hasil yang diharapkan dari pelaksanaan pemberian bantuan
implementasi kurikulum tahun 2013 adalahadanya
690.989orangKepala dan Guru SD/SMP/SMA/SMKyang:
1. mampu memahami latar belakang implementasi kurikulum
2013;
2. memiliki kesamaan persepsi dan komitmen yang tinggi
untuk melaksanakan kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun
2013sesuai dengan kebutuhan di kabupaten/kota terkait;
3. mampu membuat perencanaan kurikulum sesuai dengan
rambu-rambu implementasi kurikulum 2013;
4. mampu menerapkan kurikulum 2013 yang dimulai pada
tahun ajaran 2013/2014;
5. mampu menggunakan buku ajar yang telah disiapkan
sesuai dengan jenjang pendidikan;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


8
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

6. mampu meningkatkan motivasi, frekuensi, dan intensitas


implementasi kuriukul SD/SMP/SMA/SMK di kabupaten/kota
terkait;
7. mampu meningkatkan mutu pembelajaran berdaasarkan
kurikulum tqhun 2013 pada satuan pendidikan masing-
masing di kabupaten/kota terkait;

F. Manfaat
Pemberian bantuan implementasi kurikulum tahun 2013ini
diharapkan dapat dimanfaatkan oleh para pengguna, antara
lain:
1. Bagi SD/SMP/SMA/SMK penerima bantuan: penyusunan
rencana aksi dan pelaksanaan bimtek implementasi
kurikulumSD/SMP/SMA/SMK tahun 2013;
2. Bagi Kepala/Guru SD/SMP/SMA/SMK Peserta Bimtek:sebagai
acuan untuk memahami, merencanakan, mengembangkan,
dan melaksanakan kurikulum tahun 2013;
3. Bagi dinas pendidikan provinsi/kota/kabupaten: sebagai
acuan lebih lanjut dalam melaksanakan bimtek
implementasi kurikulum SD/SMP/SMA/
SMK tahun 2013 di wilayahnya;
4. Bagi Kemdikbud (Ditjen Dikdas, Ditjen Dikmen, BPSDMP dan
PMP, P4TK, LPMP): sebagai acuan pengelolaan bantuan dana
melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK
Tahun 2013 secara nasional.
5. Bagi stakeholders: sebagai acuan dalam penyusunan
program kemitraan di bidang peningkatan karier PTK Dikdas
dan Dikmen

G. Dampak
Dampak yang ingin dipetik melalui pelaksanaan kegiatan
pemberian bantuan implementasi kurikulum tahun 2013,
antara lain:
1. meningkatnya keefektifan danefisiensi pelaksanaan
pembelajaran berdasarkan Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK
tahun 2013 secara nasional;
2. meningkatnya profesionalitas kepala/guru
SD/SMP/SMA/SMKyangdibuktikan melalui perubahan
perilaku, kreativitas, dan inovasi dalam peningkatan karier;
3. terdiseminasikannya implementasi kurikulum SD/
SD/SMP/SMA/SMK tahun 2013 kepada kolega kepala/guru
SD/SMP/SMA/SMK di kabupaten/kota/provinsi terkait;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


9
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

4. meningkatnya profesionalismekepala/guru
SD/SMP/SMA/SMK dalam pembelajaran;
5. meningkatnya kinerja kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK;
6. meningkatnya karir kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK;
7. meningkatnya mutu dan kebermaknaan pembelajaran;
8. meningkatnya mutu dan kebermaknaan pendidikan
nasional;
9. meningkatnya mutu dan kebermaknaan pembangunan
nasional.

H. Sumber Dana
Pemberian bantuan implementasi kurikulum tahun
2013bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) Kemdikbud sebagai berikut.

1. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar


Penyelenggaraan Bimbingan Teknis Implementasi Kurikulum
2013 untuk Guru SD dan SMP, dibiayai oleh Direktorat
Pendididik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar
melalui kegiatan Pembinaan Karir PTK Dikdas -Direktorat
Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan
Dasar (Dit. P2TK Dikdas) berjumlah 91.280 untuk
Kepsek/Guru SD dan 137.480 Guru SMP.

2. Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah


PemberianBantuan DanaImplementasi KurikulumTahun 2013
untuk Guru SMA yang berjumlah 34.605 Guru dibiayai oleh
Direktorat Pembinaan SMA. Sedangkan PemberianBantuan
DanaImplementasi KurikulumTahun 2013 untuk Guru SMK
yang berjumlah 29. 625 Guru dibiayai oleh Direktorat
Pembinaan SMK.
Sedangkan, bantuan Dana Bimtek Implementasi Kurikulum
untuk Kepala Sekolah SMA/SMK dan Guru Bimbingan
Konseling dibiayai oleh Direktorat Pembinaan Pendidik dan
Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah (Dit. P2TK
Dikmen).

3. Badan Pembinaan Sumber Daya Manusia Pendidikan


dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan
Pemberian bantuan Diklat Implementasi Kurikulum Tahun
2013 untuk Guru dan Kepala sekolah SD/SMP yang
berjumlah 243.203orang dibiayai oleh Badan Pembinaan
Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


10
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Penjaminan Mutu Pendidikan yang disalurkan melalui


Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP).

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


11
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

BAB II
PENGELOLAAN BANTUAN DANA
PENINGKATAN KARIER PTK DIKDAS MELALUI
BIMTEK IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 SD/SMP

A.Pengertian
Dalam juknis ini, yang dimaksud dengan:
1. BantuanDanapeningkatan karier PTK Dikdas adalah adalah
pemberian bantuan Dana langsung kepada satuan
pendidikan, yang dalam hal ini adalah satuan pendidikan SD
dan SMP, untuk membiayai kegiatan Bimtek implementasi
kurikulum SD/SMP tahun 2013;
2. guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama
mendidik, mengajar, membimbing, memfasilitasi,
mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta
didik pada satuan pendidikan anak usia dini jalur pendidikan
formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.
3. tenaga kependidikan adalah tenaga profesional yang
mengelola, mengadministrasikan, mengevaluasi,
memotivasi, mensupervisi, membimbing, mengarahkan,
tenaga pendidik, siswa pada satuan pendidikan, baik pada
usia dini pendidikan formal, pendidikan dasar, dan
pendidikan menengah.
4. Kurikulum tahun 2013 adalah rancang bangun pembelajaran
yang didesain untuk mengembangkan potensi peserta didik,
bertujuan untuk mewujudkan generasi bangsa Indonesia
yang bermartabat, beradab, berbudaya, berkarakter,
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri,
menjadi warga negara yang demokratis,dan bertanggung
jawab yang mulai dioperasikan pada tahun pelajaran
2013/2014 secara bertahap.
5. Mata pelajaran SD dalam kurikulum SD tahun 2013 adalah
mata pelajaranyang terakomodasi dalam Kurikulum SD
Tahun 2013 yaitu mata pelajaran:(a) Pendidikan Agama; (b)
Pendidikan Kewarganegaraan; (c) Bahasa Indonesia, (d)
Matematika (e) Pendidikan Seni dan Budaya dan Prakarya;
(f) Pendidikan Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan.
6. Mata pelajaran SMP dalam kurikulum SMP tahun 2013 yaitu
mata pelajaran; (a) Pendidikan Agama; (b) Pendidikan
Kewarganegaraan; (c) Bahasa Indonesia, (d) Matematika (e)
Ilmu Pengetahuan Alam (IPA); (f) Ilmu Pengetahuan Soial
(IPS); (g) Bahasa Inggris; (h) Pendidikan Seni dan Budaya; (i)
Pendidikan Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan; (j) Prakarya.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


12
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

B.Sifat
Pemberian bantuan dana peningkatan karier PTK
Dikdasmelalui Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun
2013 dari Direktorat P2TK Dikdas bersifat stimulatif, motivatif,
transparan, akuntabel, dan proporsional.
1. Stimulatif berarti pemberian bantuan dana peningkatan
karierguru melalui sekolah SD/SMP yang ditunjuk sehingga
mampu memberikan kontribusi yang lebih signifikan dalam
memahami dan melaksanakan kurikulum 2013,
peningkatan kompetensi, pengembangan profesionalisme,
dan peningkatan karier PTK dikdas.
2. Motivatif berarti pemberian bantuan dana peningkatan
karier PTK dikdasdiberikan untuk mendorong peningkatan
kompetensi, pengembangan profesionalisme, dan
pengembangankarirnya.
3. Transparan berarti penggunaan bantuan dana peningkatan
karier PTK dikdas diketahui oleh semua pihak yang
berkepentingan.
4. Akuntabel berarti penggunaan bantuan dana peningkatan
karier PTK dikdas dapat dipertanggungjawabkan kepada
semua pihak yang berkepentingan.
5. Efektif dan efisien dapat dimaknai: hindari pemborosan
waktu dan penggunaan dana untuk kegiatan yang kurang
bermanfaat dengan mengutamakan pemberdayaan potensi
dan sumber daya yang dimiliki oleh anggota kelompok kerja.
6. Tertib administrasi dan pelaporan berarti semua jenis
pengeluaran dibukukan pada bukukas umum dan seluruh
bukti-buktinya dilaporkan dan dipertanggung-jawabkan
sesuai dengan bukti transaksi nyata yang terjadi
berdasarkanperaturan perundang-undangan, dan semua
pelaporan pelaksanaan kegiatan dilaporkan dan diarsipkan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

C.Persyaratan Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum


SD/SMP Tahun 2013
Secara nasional, calon peserta Bimtek Implementasi
Kurikulum SD/SMP Tahun 2013 pada dasarnya telah
ditetapkan, yang berdasarkan kepadadata guru secara
nasional (DAPODIK dan NUPTK) yang terdapat di Sekretariat
Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, Kemdikbud.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


13
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Apabila terjadi perubahan status guru sebagaimana disajikan


di dalam lampiran Juknis ini, maka Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota dapat mengganti dan/atau mengubah sesuai
dengan kriteria sebagai berikut.
1. Guru yang mengajar kelas 1 SD, kelas 4 SD, kelas 7 SMP
yang terbaik kinerja dan kompetensi disekolahnya saat ini;
a. Guru/Kepsek SD, yang terdiri dari:
1) Kepala Sekolah SD;
2) Guru Agama;
3) Guru kelas 1;
4) Guru kelas 4;
5) Guru Penjasorkes.
b. Guru kelas 7 SMP /Kepsek SMP yang terdiri dari:
1) Kepala Sekolah SMP
2) Guru Agama
3) Guru PPKn;
4) Guru Bahasa Indonesia;
5) Guru Bahasa Inggris;
6) Guru Matematika;
7) Guru IPA;
8) Guru IPS;
9) Guru Seni dan Budaya;
10) Guru Penjasorkes;
11) Guru Prakarya.
2. Guru SD/SMP yang bukan sebagai guru inti (master
teacher) dalam implementasi kurikulum 2013;
3. Guru SD/SMP yang pada tahun 2013 tidak mengikuti
program PLPG.

D. Penggunaan Dana
Penggunaan bantuan dana peningkatan karier PTK Dikdasdari
Direktorat P2TK Dikdas difokuskan untuk kegiatan Bimtek
Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun 2013. Bantuan dana
tersebut dipergunakan secara proporsional untuk:
N KEGIATAN PERSENTA
o SE
1 Persiapan Maksimal
5%
2 Pelaksanaan Program dan Minimal
Kegiatan 90%
3 Penyusunan Laporan Maksimal
5%

Keterangan:

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


14
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1. Dana persiapan antara lain digunakan untuk :


a. menyusun program;
b. surat menyurat, dan
c. ATK.

2. Dana pelaksanaan program dan kegiatan, antara lain


digunakan untuk:
a. honor, transport,konsumsi nara sumber;
b. konsumsi dan transport peserta dan panitia, dan
c. kebersihan ruang kelas/sidang.

3. Dana penyusunan laporan, antara lain digunakan untuk:


a. dokumentasi hasil pelaksanaan;
b. penulisan laporan;
c. penggandaan laporan, dan
d. pengiriman.

Untuk menghindari segala bentuk manipulasi dan


penyimpangan pelaksanaan kegiatan yang mengakibatkan
kerugian negara serta penyimpangan keuangan negara yang
disebabkan karena ketidaksesuaian penggunaan dan
penyaluran dana bantuan ini, penerima bantuan dana
peningkatan karier PTK dikdas dari Dit P2TK Dikdas melalui
Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun 2013yang
disalurkan kepada satuan pendidikan SD/SMP,tidak
dibenarkan:
1. mengurangi jenis, frekuensi, dan volume kegiatan, serta
sasaran yang telah disepakati dalam program aksi;
2. mengunakan nara sumber/fasilitator yang tidak ditetapkan
oleh Pemerintah;
3. membiayai kegiatan lain di luar yang sudah disepakati
dalamprogram aksi;
4. manipulasi, korupsi, pemberian upeti dan tanda terima
kasih, atau pemotongan dalam bentuk apapun, dengan
alasan apapun, oleh siapapun dan untuk kepentingan
apapun;
5. membiayai kegiatan serupa yang telah dibiayai oleh dana
serupa, baik yang berasal dari APBD, APBN atau jenis
bantuan yang lain;
6. memindahkan bantuan dana dari rekening satuan
pendidikan SD/SMP kerekening pribadi untuk tujuan dan
alasan apapun;
7. menggunakan bantuan dana untuk keperluan simpan
pinjam;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


15
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

8. menggunakan dana untuk perjalanan dinas yang tidak


berkaitan dengan program bantuan dana peningkatan karier
PTK dikdas dari Dit P2TK Dikdas;
9. merekayasa kegiatan ataupun bukti pengeluaran agar
jumlah atau angkanya sesuai dengan program aksi yang
diajukan.

E. Jumlah Dan Sumber Bantuan Dana


Jumlah pemberian bantuan dana peningkatan karier
sebagaimana tertuang dalam DIPA Direktorat Pembinaan
Pendidik dan Tenaga Kependidikan Tahun 2013sebanyak
Rp.500.000,00 (lima ratus riburupiah) per kepala sekolah/guru.
Dana tersebut bersumber dari APBN tahun 2013 Kementerian
Pendidikan dan kebudayaan.

F. Proses Pemberian Bantuan


Mekanisme pemberian bantuan dana digambarkan dalam
bagan sebagai berikut.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


16
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Keterangan:

2. Direktorat P2TK Dikdas:


a. menyusun/menyiapkan juknis pemberian bantuan
peningkatan karier PTK Dikdas;
b. mensosialisasikan juknis pemberian bantuan dana ke
dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota/LPMP/P4TK;
c. memverifikasi kelengkapan administrasi;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


17
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

d. menerbitkan SK penetapan penerima bantuan bagi


sekolah SD/SMP penyelenggara dan berikut calon
peserta Bimtek;
e. menandatangani MoU dan Kuitansi;
f. melakukan proses pencairan dana sampai dengan masuk
ke rekening sekolah SD/SMP penyelenggara;
g. melakukan pembinaan; dan
h. melakukan monitoring dan evaluasi.

3. Dinas Pendidikan Provinsi/LPMP/P4TK:


a. mensosialisasikan ke dinas pendidikan kabupaten/kota;
b. memfasilitasi perencanaan dan penyelenggaraan;
c. membina dalam penyelenggaraan;
d. melakukan monitoring dan evaluasi, dan
e. menerima laporan dan mengelola laporan sesuai
dengan kewenangannya.

4. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota:


a. mensosialisasikan ke sekolah penyelenggara dan seluruh
sekolah lainnya (kepala sekolah dan guru SD/SMP
diwilayahnya;
b. memverifikasi data yang dikirimkan oleh Kemdikbud dan
mengusulkan pengganti apabila ditemukan data yang
tidak valid;
c. memberikan surat pesetujuan dan rekomendasi sebagai
sekolah penyelenggara;
d. memfasilitasi perencanaan dan penyelenggaraan;
e. membina penyelenggaraan;
f. melakukan monitoring dan evaluasi; dan
g. menerima laporan dan mengelola laporan sesuai dengan
kewenangannya.

5. SD/SMP penyelenggara/calon penerima bantuan:


a. mempelajari juknis;
b. menyusun program;
c. memverifikasi data calon peserta, yang daftarnya sudah
disiapkan dari Kemdikbud. Jika datanya tidak sesuai
dengan data lapangan (karena meninggal dunia, mutasi,
pensiun), maka mencari pengganti sesuai kriteria;
d. mengusulkan rencana anggaran biaya (RAB) (Lampiran
3);
e. menyiapkan lampiran program yaitu:
1). MoU (kontrak) rangkap 2 yaitu 1 (satu) berkas MoU
yang ditandatangani dan berstempel dengan
bermaterai Rp.6000,00 dan 1(satu) berkas MoU yang

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


18
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

ditandatangani dan distempel tanpa materai


(Lampiran 1);
2). Kuitansi yang ditandatanganii (Lampiran 2);
3). Copy rekening sekolah;
4). Copy NPWP sekolah
5). Surat persetujuan dan rekomendasi dinas pendidikan
f. menyelenggarakan kegiatan Bimtek Implementasi
Kurikulum SD/SMP Tahun 2013;
g. menyusun laporan hasil kegiatan bimtek;
h. mengembalikan dana yang tidak digunakan, karena tidak
sesuai dengan jumlah yang hadir;
i. mendistribuksikan laporan ke pihak–pihak sesuai dengan
kewenangannya.

G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana


Peningkatan Karier
Secara keseluruhan rencana pemberian bantuan dana
peningkatan karier PTK Dikdas dengan jadwal sebagai berikut.

1. Sosialisasi Pemberian Bantuan Karir PTK Dikdas, Februari


2013;
2. Pengajuan Program Aksi Bantuan Karir PTK Dikdas, Maret
2013;
3. Proses Verifikasi Data dan Proses Pencairan, Maret - Mei
2013;
4. Pelaksanaan, April –Juli 2013;
5. Monitoring dan Evaluasi, April - Agustus 2013, dan
6. Pelaporan, Agustus - September 2013

H. Pertanggungjawaban Penggunaan Dana


1. SD/SMP penerima bantuan wajib
menyampaikan laporan setiap pengeluaran dana bantuan
peningkatan karier PTK Dikdas,
2. pengeluaran dana oleh bendahara harus disetujui oleh
Kepala SD/SMP penerima dana bantuan peningkatan
karier PTK Dikdas sesuai dengan peraturan yang berlaku;
3. semua bukti pengeluaran kegiatan dana bantuan
peningkatan karier PTK dikdas melalui kegiatan Bimtek
Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun 2013 disimpan dan
setiap bukti pengeluaran belanja barang Rp.1.000.000,00
(satu juta rupiah) atau lebih bermaterai Rp.6.000,00
(enam ribu rupiah);

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


19
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

4. bukti pengeluaran harus diuraikan sesuai peruntukannya,


misalnya uang konsumsi, pembelian barang atau jasa,
yang dibayarkan dan diberi tanggal serta nomor bukti
pengeluaran;
5. pajak yang dikeluarkan harus sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan disetorkan ke
kantor kas negara/kantor pos/bank yang ditunjuk di
daerah penerima bantuan dana peningkatan karier PTK
Dikdas setempat. Pajak dimaksud antara lain untuk
pembelian alat tulis kantor, honor, dan lain-lain.
6. Laporan keuangan disusun secara urut dalam bentuk:
a. laporan kas umum;
b.bukti-bukti pengeluaran dan faktur belanja misalnya
kuitansi, dan lain-lain;
c. bukti pengeluaran pajak berikut faktur pajaknya.

BAB III
PENGELOLAAN BANTUAN BIMTEK IMPLEMENTASI
KURIKULUM 2013
SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)

A. Pendahuluan

1. Latar Belakang
Pengembangan/penataan kurikulum didasarkan antara lain
pertama penjelasan UU No. 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas
yang menjelaskan bahwa strategi pembangunan pendidikan
nasional dalam undang-undang ini termasuklah
pengembangan dan pelaksanaan kurikulum berbasis
kompetensi. Kedua, Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional/RPJMN (2010-2014) bidang pendidikan
mengacu pada aspek perubahan metodologi pembelajaran
dan penataan kurikulum. Selain itu, ditegaskan pula pada
Inpres No. 1 tahun 2010 bahwa percepatan pelaksanaan
prioritas pembangunan nasional meliputi penyempurnaan
kurikulum dan metode pembelajaran aktif berdasarkan nilai-
nilai budaya bangsa untuk membentuk daya saing dan
karakter.

Penataan kurikulum lebih diarahkan pada empat standar


nasional pendidikan terkait, yakni standar isi, standar
kompetensi lulusan, standar proses dan standar penilaian

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


20
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

yang ditunjang keberadaannya dengan standarlainnya,


misalnya standar sarana dan pengelolaan.

Dalam implementasinya proses pembelajaran yang semula


fokus pada kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi, kini
diharapkan guru mampu membawanya ke ranah yang lebih
ilmiah melalui langkah-langkah kegiatan mengamati,
bertanya, lalu mencoba, mengolah, menyajikan,
menyimpulkan dan mencipta. Kompetensi sikap yang perlu
diimbaskan ke siswa tidak melalui penjelasan melainkan
melalui contoh keteladanan yang dilakukan guru. Standar
penilaian tidak hanya berkutat untuk pengukuran
kemampuan kognisi peserta didik karena yang wajib diukur
adalah kompetensi (yang merupakan kompilasi dari kognisi,
skill/keterampilan dan sikap). Penilaian yang dilakukan
mestinya benar-benar otentik mengukur kompetensi peserta
didik (authentic assessment) yang dilakukan lewat proses
dan hasil yang ingin dicapai. Oleh karena itu, dipandang perlu
menganalisis portofolio yang dibuat peserta didik sebagai
instrumen utama penilaian.

Keberhasilaan pelaksanaan kurikulum 2013 tidak bisa


dilaksanakan hanya oleh satu pihak saja melainkan harus
didukung oleh berbagai pihak mulai dari pemerintah,
pendidik, tenaga kependidikan, peserta didik dan pihak-
pihak lainnya yang terkait.

Sebagai perwujudan pelaksanaan kurikulum 2013, pada


tahun 2013 Direktorat Pembinaan SMA memprogramkan
serangkaian kegiatan pembinaan Kurikulum SMA meliputi
kegiatan: 1) penyusunan naskah pendukung implementasi
Kurikulum 2013; 2) workshop ToT Tim Pengembang Kurikulum
2013 yang diikuti sebanyak 45 orang peserta; 3) workshop
ToT Tim Supervisi Pelaksanaan Bimtek Kurikulum 2013 yang
diikuti sebanyak 150 orang peserta ; 4) workshop Asistensi
dan Sinkronisasi Program Pelaksanaan Bimtek Kurikulum
2013 yang diikuti oleh sebanyak 885 orang Kepala SMA calon
penyelenggara Bimtek Kurikulum 2013; dan 4) Bimtek
Kurikulum Tingkat. Kabupaten/Kota yang diselenggarakan di
885 Lokasi (800 lokasi daerah reguler dan 85 lokasi 3T
(terdepan, terluar dan tertinggal); 5) supervisi pelaksanaan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


21
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

bimtek kurikulum 2013 di 243 lokasi dan 6) supervisi


implementasi Bimtek Kurikulum 2013 di 100 lokasi.
Agar pelaksanaan BimtekKurikulum 2013 di 885 SMA dapat
terlaksana secara efektif dan memperoleh hasil yang optimal,
maka dalam keseluruhan proses penyelenggaraan Bimtek
Kurikulum 2013 (mulai dari persiapan, pelaksanaan sampai
dengan evaluasi) Direktorat Pembinaan SMA bekerjasama
dengan Dinas Pendidikan Provinsi, Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota dan SMA Pelaksana BimtekKurikulum 2013.
Mengingat luasnya wilayah dan banyaknya sasaran Bimtek,
perlu adanya kesamaan persepsi dan pemahaman dari
semua pihak yang terkait khususnya yang berkaitan antara
lain dengan: unsur dan kriteria personil yang terlibat (nara
sumber, fasilitator, peserta dan panitia), jadwal kegiatan,
materi dan perangkat Bimtek, strategi pelaksanaan dan lain-
lain. Berkenaan dengan hal dimaksud, perlu disusun naskah
“Rambu-rambu Pelaksanaan Bimtek Kurikulum 2013 di
SMA”.

2. Tujuan
Penyusunan naskah Rambu-Rambu ini bertujuan untuk:

a. Menyamakan persepsi/pemahaman tentang


penyelenggaraan BimtekKurikulum 2013 baik dari segi
administrasi pendukung, personil yang terlibat,
strategi/teknis pelaksanaan maupun substansi materi yang
akan disajikan.
b. Memberikan acuan bagi penyelenggara BimtekKurikulum
2013 dalam Penyusunan Panduan Pelaksanaan
BimtekKurikulum 2013 di SMA masing-masing.

3. Hasil yang Diharapkan


a. Adanya kesamaan persepsi/pemahaman tentang
penyelenggaraan BimtekKurikulum 2013 baik dari segi
administrasi pendukung, personil yang terlibat,
strategi/teknis pelaksanaan maupun substansi materi
yang akan disajikan.
b. Meningkatnya pemahaman dan kemampuan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


22
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

penyelenggara BimtekKurikulum 2013 dalam Penyusunan


Panduan Pelaksanaan BimtekKurikulum 2013 di SMA
masing-masing.

4. Sasaran
a. Lokasi Penyelenggaraan.
Penyelengaraan Bimbingan Teknis Implementasi Kurikulum
2013 diarahkan pada 885 SMA di 497 kabupaten/kota, 33
provinsi. Penyelenggara bimtek dibagi dalam 2 kategori,
yaitu kategori 3T (terdepan, terluar dan tertinggal)
sebanyak 85 lokasi/SMA penyelenggara dan kategori
reguler sebanyak 800 lokasi/SMA penyelenggara.
(Data lokasi SMA Penyelenggara Bimbingan Teknis
Implementasi Kurikulum 2013 terlampir).

b. Peserta
Peserta Bimbingan Teknis Implementasi Kurikulum 2013
adalah guru mata pelajaran Bahasa Indonesia, guru
mata pelajaran sejarah Indonesia dan guru mata
pelajaran Matematika.

B. Pengorganisasian Bimtek Kurikulum Di SMA Tahun


2013

1. Pengorganisasian
Kegiatan BimtekKurikulum 2013 di SMA dilaksanakan selama
5 (lima) hari, dikoordinasikan oleh Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota dan Sekolah Pelaksana Bimtek, bekerjasama
dengan Direktorat Pembinaan SMA dan Dinas Pendidikan
Provinsi setempat.

2. Lokasi Bimtek dan Sekolah yang Terlibat


A. BimtekKurikulum 2013 dilaksanakan di 885 SMA yang
tersebar di 497 Kabupaten/Kota di 33 provinsi yang lokasi
penetapannya berdasarkan hasil pemilihan Direktorat
Pembinaan SMA dan koordinasi dengan Dinas Pendidikan
Provinsi/kab/kota.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


23
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

B. Jumlah sekolah (SMA) yang telibat (diluar sekolah


penyelenggara) antara 5 SMA sampai dengan 20
SMA. Jumlah sekolah yang dilibatkan di setiap lokasi
disesuaikan dengan kondisi masing-masing wilayah dalam
wilayah kabupaten/kota.
C. Kriteria sekolah lain yang terlibat:
I. Jumlah lokasi/penyelenggara bimtek implementasi
kurikulum 2013, proposional berdasarkan banyaknya
SMA per kabupaten/kota. Ratio sekitar 1 : 5 SMA
sampai dengan 1 : 20 SMA
II. Penyelenggara bimtek implementasi kurikulum 2013,
adalah SMA yang pernah menjadi binaan Direktorat
Pembinaan SMA dan atau yang menjadi binaan dinas
pendidikan provinsi/kabupaten/kota mulai tahun 2002-
2012 antara lain : eks R-SMA-BI, Sekolah Model (SMA
Pelaksana SKM-PBKL-PSB), SKM/SSN, Penyelenggara
Bimtek KTSP, Penyelenggara Kurikulum Berbasis
Kompetensi (KBK).
III. Ketentuan penyelenggara bimtek sebagai berikut,
a. Tersedia ruang sidang dengan kapasitas minum
untuk 20-40 orang (peserta dan fasilitator),
dilengkapi dengan meja dan kursi untuk seluruh
peserta dan fasilitator.
b. Tersedia peralatan pendukung sekretariat dan
persidangan yang terdiri antara lain LCD beserta
layar (2 unit), Laptop (1 unit), komputer (1 unit),
printer (1 unit).
D. Sekolah yang berada di lingkungan Kab/Kota
setempat.

3. Personil Yang Terlibat

1. Unsur personil yang terlibat di setiap lokasi Bimtek


Kurikulum 2013 di SMA terdiri atas Peserta, Nara
Sumber, Fasilitator dan Panitia, dengan komposisi
jumlah per sekolah/lokasi sebagai berikut:
a. Penyelenggara Reguler

Peserta Narasumber/
Fasilitator Panitia
Pengarah

± 60 1 Org 4 Org 2 Org

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


24
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Org

b. Penyelenggara 3T

Peserta Narasumber/
Fasilitator Panitia
Pengarah

± 30
1 Org 3 Org 2 Org
Org

2. Peserta Bimtek Kurikulum 2013


a. Kuota/Jumlah peserta Bimtek di setiap lokasi

1) Sebanyak minimal 60 orang untuk


penyelenggara regular dan
2) Sebanyak minimal 30 orang untuk
penyelenggara dengan lokasi 3T (terdepan,
terluar dan tertinggal),
b. Penentuan jumlah peserta dari sekolah lain
Setiap sekolah dapat diwakili oleh minimal sebanyak 3
orang guru terdiri atas guru mapel Matematika, Bahasa
Indonesia dan Sejarah yang mengajar kelas X sesuai
dengan jumlah rombongan belajar di sekolah yang
bersangkutan dengan perbandingan 6 rombongan
belajar (rombel) untuk 1 orang guru Matematika dan
Bahasa Indonesia, 12 rombel untuk 1 orang guru
Sejarah, sebagai contoh:
1) Apabila jumlah rombel di SMA tersebut sebanyak 1-
6 rombel maka sekolah tersebut diwakili 1 orang
guru Matematika, 1 orang guru Bahasa Indonesia
dan 1 orang guru Sejarah.
2) Apabila jumlah rombel di sekolah tersebut lebih dari
7 rombel, maka sekolah dapat mengirimkan lebih
dari 1 orang guru Matematika, Bahasa Indonesia
atau Sejarah sesuai dengan proporsi sesuai dengan
jumlah rombel yang ada.
c. Kriteria Peserta Bimtek:
1) setiap sekolah (penyelenggara dan peserta)
dimaksud terdiri atas unsur: sejumlah Guru kelas X,
mewakili mata pelajaran Matematika, Bahasa
Indonesia dan Sejarah
2) Diutamakan guru yang mempunyai pengalaman
dalam melaksanakan implementasi kurikulum.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


25
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

3) Memiliki kemauan dan kemampuan untuk


mendesiminasikan hasil Bimtek Kurikulum 2013
kepada guru lainnya.
4) Memiliki kemampuan menggunakan komputer.
5) Memiliki waktu untuk mengikuti Bimtek mulai dari
acara pembukaan sampai dengan acara penutupan.
d. Penambahan Kuota/Jumlah Peserta
Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota/Sekolah dapat
menambah kuota/jumlah peserta sesuai dengan
kebutuhan dengan memperhatikan hal-hal sebagai
berikut.
1) Seluruh pembiayaan bagi peserta tambahan
dibiayai oleh Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota/Sekolah setempat (transport, honor,
biaya penginapan, konsumsi, ATK dan penggandaan
hand-out) dll.
2) Kapasitas penyediaan tempat penginapan dan
ruang sidang harus sesuai dengan jumlah seluruh
peserta (termasuk peserta tambahan).
3) Harus memenuhi kriteria peserta yang telah
ditetapkan.

C. Nara Sumber dan Fasilitator :


a. Nara Sumber Kabupaten/Kota adalah Kepala
Dinas/Kasubdin, Pemda Kab/Kota atau Pejabat yang
mewakili (minimal Kepala Sub Dinas Pendidikan
setempat).
b. Fasilitator Bimtek Kurikulum 2013
1) Unsur Fasilitator
Fasilitator Bimtek Kurikulum 2013 adalah guru
atau kepala sekolah atau pengawas yang telah
dilatih oleh Badan PSDMPKPMP baik sebagai
Instruktur Nasional maupun Guru Inti yang berada
di kabupaten/kota penyelenggara bimtek
implementasi kurikulum 2013 untuk membantu
pelaksanaan bimtek Kurikulum 2013 di
Kabupaten/Kota setempat.

2) Kriteria Fasilitator Bimtek Kurikulum 2013,


antara lain:
 Memiliki sikap santun, percaya diri, disiplin,
kerjasama tim, peduli/peka terhadap program
Bimtek kurikulum 2013 di SMA, bertanggungjawab

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


26
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

dalam menyelesaikan tugas, dan memiliki


kemauan serta kemampuan untuk
mendiseminasikan hasil workshop kepada yang
membutuhkan.
 Memahami berbagai ketentuan (landasan hukum)
yang berkaitan dengan Kurikulum 2013 baik
substansial maupun implementasi.
 Pernah mengikuti TOT tim fasilitator Bimtek
Kurikulum 2013 pada tahun 2013 yang
dilaksanakan oleh Badan PSDMPKPM Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan.
 Pernah bertugas sebagai tim fasilitator Bimtek
kurikulum tahun sebelumnya baik di tingkat Pusat,
Provinsi maupun Kabupaten/Kota.
 Memiliki kemampuan mengoperasikan
komputer dan membuat bahan presentasi
dengan menggunakan aplikasi program (Ms.
Word, Excel dan Power Point).
 Memiliki kesiapan waktu untuk melaksanakan
tugas Bimtek Kurikulum 2013 SMA tahun 2013.

D. Panitia Bimtek Kurikulum 2013


a. Panitia Penyelenggara Bimtek Kurikulum 2013 di setiap
lokasi Bimtek sebanyak 2 (dua) orang yang terdiri atas:
1) Panitia Daerah sebanyak 2 (dua) orang – personil
dari Dinas Pendidikan Kab/Kota atau dari sekolah
penyelenggara Bimtek yang telah mengikuti TOT
yang dilaksanakan oleh Direktorat PSMA.
2) Panitia Daerah yang telah ditunjuk, sekaligus
berperan sebagai kontak person bagi Direktorat
Pembinaan SMA dan Dinas Pendidikan Provinsi
dalam pelaksanaan Bimtek KTSP di lokasi yang
bersangkutan.

b. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota/sekolah


penyelenggara dapat menambah jumlah Panitia
penyelenggara sesuai dengan kebutuhan masing-
masing, namun seluruh pembiayaan bagi yang
bersangkutan menjadi tanggungjawab Dinas
Pendidikan Kabupaten/Kota/sekolah yang
terkait.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


27
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

E. Penyediaan Ruang, Perlengkapan dan Perangkat


Pendukung Bimtek Tingkat. Kabupaten/Kota

1. Penyediaan Ruang
Untuk keperluan Bimtek, sekolah penyelenggara diminta
menyediakan ruangan yang terdiri atas:

a. Ruang Sidang atau Ruang Aula untuk SIDANG PLENO


yang mampu menampung 60 orang personil yang
terlibat.
b. Ruang Kelas untuk Sidang KELOMPOK, dengan
kapasitas 30 orang sebanyak 2 (dua) ruang.

2. Peralatan Pendukung Bimtek Kurikulum 2013


Untuk mendukung pelaksanaan Bimtek kurikulum 2013,
setiap sekolah wajib menyediakan peralatan persidangan
berupa:

a. LCD – 2 (dua) unit


b. Laptop – 2 Unit
c. Komputer – 1 Unit
d. Papan Tulis - 2 unit
e. Kabel Roll - untuk 60 orang.

3. Perangkat Pendukung Bimtek Kurikulum 2013


Untuk mendukung pelaksanaan Bimtek Kurikulum
2013diperlukan perangkat pendukung yang terdiri atas:

a. Surat Undangan untuk peserta, Fasilitator Daerah dan


Nara Sumber, yang disiapkan oleh Direktorat PSMA.
b. Bahan untuk Peserta, yang terdiri atas:
1) Panduan Pelaksanaan Bimtek Kurikulum 2013(1
eksemplar) – Master disusun oleh Penyelenggara
dan dimantapkan pada workshop Asistensi dan
Sinkronisasi Program Kerja Bimtek Kurikulum 2013di
7 (tujuh) region.
2) Hand out seluruh materi yang disajikan (1
eksemplar) – master disiapkan oleh Direktorat
Pembinaan SMA.
3) File bahan presentasi seluruh materi Bimtek dalam
CD (1 CD) – master disiapkan oleh Direktorat
Pembinaan SMA.
b. Penyiapan Perangkat dimaksud dilakukan sebagai
berikut:
1) Panduan disusun dan digandakan oleh sekolah.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


28
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

2) Hand out, master disiapkan oleh Direktorat


Pembinaan SMA yang disampaikan kepada Kepala
Sekolah penyelenggara Bimtek
3) Bersamaan dengan Surat Undangan pelaksanaan
workshop Asistensi dan Sinkronisasi Program Kerja
Bimtek Kurikulum 2013 .
4) File bahan presentasi dalam bentuk CD akan
diserahkan kepada Kepala Sekolah Penyelenggara
pada acara workshop tersebut di atas.

4. Penyediaan Konsumsi Bimtek KTSP


Selama kegiatan workshop berlangsung (5 hari ) mulai
pukul 08.00 – 17.00 (waktu setempat ), seluruh peserta,
fasilitator dan panitia akan disediakan konsumsi yang
terdiri atas:

a. Makan siang (prasmanan)


b. Snack dan Teh/Kopi (2 kali per hari – pada pukul 10.00
dan pukul 15.00 waktu setempat)

F. Jadwal Pelaksanaan Bimtek SNP/KTSP


 Kegiatan Bimtek Kurikulum 2013 di SMA dilaksanakan
selama 5 (lima) hari.
 Jadwal pelaksanaan BimtekKurikulum 2013 di SMA di 800
lokasi direncanakan akan diselenggarakan mulai awal
bulan Mei – pertengahan Juni 2013, dengan perkiraan
jadwal sebagai berikut :
Jadwal Bimtek Implementasi Kurikulum 2013 di 800 Lokasi

Akt. Provinsi dan Jumlah Lokasi Jadwal

I Jawa Barat (97), Banten (32), Riau Mei Minggu ke-1


(25+1), dan Kepri (5+4)

(∑164 Lokasi)

II DKI (34 Lok), Sumbar (22+1), Sumsel Mei Minggu ke-2


(37), Jambi (14), Babel, Lampung (30),
dan Bengkulu

(∑156 Lokasi)

III DI Yogyakarta (11), Jawa Tengah (63), Mei Minggu ke-3


Kalbar (24), Kalteng (15) dan Kaltim (20)

(∑148 Lokasi)

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


29
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

IV Jawa Timur, Bali (11), NTB (18+2), dan Juni Minggu Ke-4
NTT (20+8)

(∑145 lokasi)

V Sumut (68+4) dan Aceh (33) Juni Minggu ke-1

(∑105 Lokasi)

VI Sulsel (34+2), Sulut (16+3), Sultra Juni Minggu ke-2


(13+3), Sulteng (12+2), Gorontalo (6),
Sulbar (5), Maluku (4+14)dan Malut
(1+12)

(∑127 Lokasi)

VII Papua (5+24) dan Papua Barat (6+5) Juni Minggu ke-2

(∑40Lokasi)

 Jadwal kegiatan BimtekKurikulum 2013 ditetapkan oleh


Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat
bersama-sama dengan sekolah pelaksana Bimtek,
sesuai dengan rentang waktu yang telah ditetapkan
seperti pada Lampiran 1.

G. Peran dan Pembagian Tugas Penyelenggaraan Bimtek


Kurikulum 2013
Agar kegiatan BimtekKurikulum 2013 di 800 Lokasi dapat
terlaksana secara efektif dan memperoleh hasil yang
optimal, maka seluruh proses penyelenggaraannya
dikoordinasikan secara bersama-sama oleh Direktorat
Pembinaan SMA dan Dinas Pendidikan
Provinsi/Kabupaten/Kota serta Sekolah setempat, dengan
pembagian tugas sebagai berikut :
Pelaksana Kegiatan
Uraia Kegiatan Badan Dit. Sekola
No.
SDM PSMA h
1. Penyiapan master perangkat V V
bimtek
2. Penggandaan perangkat bimtek - V
3. Penetapan Peserta dan - V
Narasumber/Pengarah
4. Penetapan Pelatih Guru/Fasiltator V
5. Penyiapan panduan pelaksanaan - V
bimtek (mengacu pada panduan
pelaksanaan bimtek dari Dit.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


30
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Pelaksana Kegiatan
Uraia Kegiatan Badan Dit. Sekola
No.
SDM PSMA h
PSMA) mengacu pada hasil
Asistensi di 7 Region
6. Penggandaan Panduan Bimtek - V
7. Penyiapan undangan (Peserta, - V
Narasumber dan Pelatig
Guru/Fasilitator) Bimtek
8. Penggandaan dan pengiriman V
Undangan (Peserta, Narasumber
dan Fasilitator) Bimtek
9. Konfirmasi kehadiran Peserta, V
Narasumber dan Pelatih
Guru/Fasilitator
10. Penyiapan akomodasi, Ruang V
Sidang dan Konsumsi bagi
Peserta, Narasumber, Pelatih
Guru/Fasilitator dan Panitia
(sesuai dg. Panduan yg
ditetapkan oleh Dit. PSMA)
11. Penyiapan ruang sidang dan V
konsumsi bagi Peserta,
Narasumber, Pelatih
Guru/Fasilitator dan Panitia
setempat dalam kegiatan Bimtek
Tk. Kab/Kota (sesuai dg. Rambu-
rambu yg ditetapkan oleh Dit.
PSMA)
12. Penyiapan sarana/perlengkapan V
persidangan dan sekretariat
selama kegiatan Bimtek
berlangsung
13. Penyiapan ATK Pendukung V
Bimtek.
14. Mengkoordinasikan pelaksanaan V
bimtek
15. Penyiapan Format V
BiodataPeserta, Pelatih Guru
dan Nara Sumber/Pengarah
16. Soal Pre/Post Test serta V
Lembar Jawabanbagi peserta
Bimtek
17. Pelaksanaan Pree/Post Test V
Peserta
18. Pengolahan hasil Pre/Post Test V
Peserta
19. Penyusunan laporan pelaksanaan V
bimtek dalam bentuk Print Out
dan File) mengacu pada
Panduan Penyusunan Laporan
yang disiapkan oleh Dit. PSMA.
20. Penyiapan blanko dan penerbitan V

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


31
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Pelaksana Kegiatan
Uraia Kegiatan Badan Dit. Sekola
No.
SDM PSMA h
Sertifikat bagi Pelatih
Guru/Fasilitator dan Peserta
Bimtek Tk. Provinsi/Kab/Kota
21. Instrumen Penyelenggaraan V
Bimtek*)
22. Penilaian Peserta terhadap V
Fasilitator
23. Mengolah Instrumen V
Penyelenggaraan dan Penilaian
Peserta Terhadap Fasilitator.
*) Instrumen yang telah diisi dikirim beserta laporan pelaksanaan bimtek

H. Struktur program dan strategi pelaksanaan Bimtek


kurikulum 2013 di SMA

a. Alokasi Waktu Penyelenggaraan Bimtek


Kegiatan Bimtekkurikulum 2013 di SMAdilaksanakan selama
5 (lima) hari - mulai pukul 08.00 – 17.00 waktu setempat
(sudah termasuk istirahat) atau setara dengan ± 52 Jam @
45 menit, dengan perkiraan pembagian alokasi waktu
sebagai berikut:

Alokasi Alokasi
Kegiatan per hari Jadwal Waktu/Hari Waktu 5 Hari
(Menit) (Menit)
Pelaksanaan Sesi 1 08.00 – 10.15 135 675(5 Hr)
Istirahat (Rehat 10.15 – 10.30 - -
Kopi)
Pelaksanaan Sesi 2 10.30 – 12.00 90 450(5 Hr)
Istirahat (Makan 12.00 – 13.00 - -
Siang)
Pelaksanaan Sesi 3 13.00– 17.00 240 1200(5 Hr)
Jumlah 675 2.325

Jumlah Jam Bimtek (a’ 60 Menit) 38,78 Jam


Jumlah Jam Bimtek (a’ 45 Menit) ± 52 Jam

Catatan:
Perhitungan waktu tersebut di atas sifatnya hanya
rata-rata, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota bersama-sama
sekolah penyelenggara dapat melakukan penyesuaian
jadwal, tanpa mengurangi total waktu yang telah ditetapkan.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


32
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

b. Struktur Program Bimtek


 Struktur program Bimtek kurikulum 2013 di SMA tahun
2013 sebagai berikut:
No. Materi Bimtek Alokasi Penyaji
Waktu
1. Pembukaan dan Pengarahan 1 Kepala Dinas
Kadisdik Kab./Kota
2. Konsep dan strategi implementasi 4 Guru Inti
kurikulum 2013
3. Analisis Materi Ajar
a. Analisis buku guru 4 Guru Inti
b. Analisis buku siswa 8 Guru Inti

4. Perancangan Model Pembelajaran


a. Perancangan RPP, Analisis 5 Guru Inti
pemilihan model pembelajaran
b. Perancangan penilaian 5 Guru Inti

5. Praktik Pembelajaran Terbimbing


a. Simulasi (aktifitas siswa belajar 8 Guru Inti
dan guru) 12 Guru Inti
b. Peer teaching
6. Evaluasi Peserta
a. Pre Test 2 Guru Inti
b. Post Test 2 Guru Inti
7. Penutupan 1 Dinas Pendidikan K/K

1 jampel @ 45
Jumlah 52
menit

Keterangan :
 Penyelanggara Bimtek dapat mengatur (mengurangi
atau menambah) materi dan alokasi waktu yang tersedia
pada setiap pokok materi sesuai dengan kondisi dan
kebutuhan peserta di wilayah masing-masing daerah,
tanpa mengurangi total waktu yang disediakan.
 Jadwal kegiatan disusun oleh masing-masing
penyelenggara kegiatan sesuai dengan materi dan alokasi
waktu yang ditetapkan oleh wilayah.

c. Alur Kegiatan
Alur kegiatan Bimtek guru SMA diatur sebagaimana bagan
terlampir

1 Jam 2 Jam 4 Jam

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


33
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Konsep dan Strategi


Implementasi Kur. 2013
Pembukaan Pre Test

Pengarahan Kepala Dinas  Rasional


Pendidikan Kab./Kota  Elemen Perubhan Kur 2013
 SKL, SI dan KD
 Strategi Imple. Kur 2013

20 Jam
10 Jam 12 Jam

Praktik Pembelajaran Perancangan Model


Analisis Materi Ajar
Terbimbing Pembelajaran

 Analisis Buku Guru


 Perancangan RPP, Analisis
Pemilihan Model  Analisis Buku Siswa
Pembelajaran
 Perancangan Penilaian

2 Jam 1 Jam

Penutupan (Dinas
Pend Kab/Kota)
Post Test
Penjelasan Alur Kegiatan:

No. Materi Bimtek Deskripsi Materi

1. Pembukaan dan Pembukaan dilakukan oleh Kepala Dinas


Pengarahan Kepala Pendidikan Kab/Kota setempat diawali
Dinas Pendidikan dengan memberikan pengarahan berkaitan
Kab./kota dengan dukungan kebijakan implementasi
Kurikulum 2013 dan kesiapan Dinas dalam
melaksanakan Kurikulum 2013.

2. Pre Test Pre Test (tes awal) dalam bentuk tes


tertulis untuk empat materi pokok yaitu
konsep dan strategi implementasi
kurikulum 2013, analisis materi ajar,
perancangan model pembelajaran, dan
praktik pembelajaran terbimbing. Tes awal
digunakan untuk mengetahui kemampuan
awal peserta sebagai acuan fasilitator
dalam memberikan materi bimtek.

3. Konsep dan Strategi Materi ini akan menyajikan tentang

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


34
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Implementasi rasional pengembangan Kurikulum 2013


Kurikulum 2013 dari segi yuridis, empiris dan proyeksi
perkembangan masa depan serta elemen-
elemen perubahannya, analisis keterkaitan
antara KD, KI, dan SKL, serta strategi
implementasi Kurikulum 2013. Materi akan
disajikan oleh Guru Inti dengan metode
ceramah, diskusi dan tanya jawab, kerja
kelompok dan individu, dan menilai hasil
kerja peserta lain.

No. Materi Bimtek Deskripsi Materi

4. Analisis Materi Ajar Salah satu komponen baru dalam


Kurikulum 2013 adalah Buku Guru dan
Buku Siswa. Pada sesi ini akan dibahas
kesesuaian, kecukupan, dan kedalaman
materi kedua buku tersebut. Pembahasan
kedua buku tersebut akan dilakukan secara
berurutan agar peserta menguasai
karakteristik dan substansinya. Materi
akan disajikan oleh Guru Inti dengan
metode diskusi dan tanya jawab, kerja
mandiri dan kelompok, telaah hasil kerja
mandiri dan kelompok, dan presentasi hasil
kerja kelompok.

5. Perancangan Model Tugas awal guru sebelum melaksanakan


Pembelajaran pembelajaran di kelas adalah merancang
model pembelajaran. Konsekuensi dari
implementasi Kurikulum 2013 adalah
pengembangan model pembelajaran yang
harus disiapkan oleh guru. Materi ini akan
membahas perancangan model
pembelajaran meliputi perancangan RPP
(aktivitas belajar dengan pendekatan
ilmiah/scientific) dan penilaian (tes, non
tes, portofolio, dan rancangan penerapan
authentic asessment). Materi disajikan oleh
Guru Inti dengan metode diskusi, kerja
kelompok, dan presentasi hasil kerja
kelompok.

6. Praktik Pembelajaran Pembelajaran berbasis pendekatan


Terbimbing scientific yang sudah dirancang pada
materi sebelumnya akan dipraktikan pada
sesi ini melalui kegiatan simulasi dan peer
teaching. Pelaksanaan simulasi dan peer
teaching diawali dengan penyajian video

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


35
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

pelaksanaan pembelajaran yang


berorientasi pada pendekatan scientifik.
Peserta membuat perencanaan
pembelajaran sebelum simulasi dan peer
teaching. Pelaksanaan simulasi dan peer
teaching diobservasi menggunakan APKG
dan pada akhir kegiatan dilakukan refleksi
secara berkelompok.

7. Post Test Post test (tes akhir) dalam bentuk tes


tertulis dan dilaksanakan setelah seluruh
empat materi pokok selesai disajikan. Tes
ini digunakan untuk analisis daya serap
materi peserta bimtek sekaligus
menetapkan kelulusan.

8. Penutupan Penutupan dilakukan oleh Kepala Dinas


Pendidikan Kabupaten/Kota setempat atau
pejabat yang mewakili diawali dengan
memberikan pengarahan tentang tindak
lanjut hasil bimtek yang akan dilakukan
dinas dan sekolah.

d.Pelaporan
1. Laporan kegiatan Bimtek Impelementasi Kurikulum 2013 di
SMA disusun oleh Panitia penyelenggara bimtek bersama-
sama dengan para Pelatih guru/fasilitator setempat (sesuai
dengan Panduan Penyusunan Laporan Bimtek yang
disiapkan oleh Direktorat PSMA).
2. Laporan bimtek diserahkan kepada petugas pemantau
pelaksanaan bimtek implemenatsi kurikulum 2013 dari
Pusat pada saat kegiatan bimtek berakhir (dalam bentuk
hard copy dan soft copy).
3. Bagi penyelenggara bimtek yang tidak dipantau oleh
Petugas Pusat maka laporan harus segera dikirim ke
Direktorat Pembinaan SMA, melalui :
c. Alamat : Direktur Pembinaan SMA, Ged. B, Lantai 1
Komplek Ditjen Dikmen, Jl. RS Fatmawati, Cipete Jakarta
Selatan, dan atau
d. Soft-copy dikirim ke alamat email :
hanny_depdiknas@yahoo.com,
soemarno.med@yahoo.com, dan
abdurrahman_psma@yahoo.co.id.
 Laporan selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari setelah
kegiatan berakhir.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


36
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

e. Pembiayaan
Seluruh pembiayaan yang berkaitan dengan kegiatan Bimtek
Implementasi Kurikulum 2013 dibebankan pada anggaran
Direktorat Pembinaan SMA tahun anggaran 2013 melalui
mekanisme bantuan sosial. Besarnya bantuan sosial
bimbingan teknis untuk daerah regular sebesar 50 juta rupiah
dan untuk daerah 3T(terpencil, tertinggal dan terluar) sebesar
85 juta rupiah. Sasaran pembiayaan setiap SMA
Penyelenggara Bimtek Implementasi Kurikulum 2013
ditetapkan dengan rincian sebagai berikut:

a. Reguler
Uang Transpo
Jumlah Honor Konsumsi ATK
PERSONIL Harian rt
(Org) (Org) (Org) /Bahan
(Org) (Org)
1. Narasumber 1 1 - 1 - 1
kab./kota
2. Pelatih guru/fas 4 4 - 4 4 4
kab./kota
3. Peserta 60 - - 60 60 60
4. Panitia 2 - 2 2 2 2
67 5 2 67 66 67
JUMLAH

b. 3T (Terpencil, Tertinggal dan Terluar)


Uang Konsum Transp
Jumlah Honor Peng- ATK
PERSONIL Harian si ort
(Org) (Org) inapan /Bahan
(Org) (Org) (Org)
1. Narasumb 1 1 - 1 - - 1
er
kab./kota
2. Pelatih 3 3 - 3 3 3 3
guru/fas
kab./kota
3. Peserta 30 - - 30 30 30 30
4. Panitia 2 - - 2 2 2 2
JUMLAH 36 5 2 36 35 35 36
BAB IV
PENGELOLAAN DANA BANTUAN PENINGKATAN MUTU SMK
(BIMTEK PENINGKATAN PROFESIONALISME GURU
MELALUI IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013)

A. Pengertian
Dalam pedoman ini, yang dimaksud dengan:

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


37
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1. Dana Bantuan Peningkatan Mutu SMK adalah pemberian


bantuan dana langsung kepada satuan pendidikan, yang
dalam hal ini adalah satuan pendidikan SMK, untuk
membiayai kegiatan bimtek peningkatan profesionalisme
guru melalui implementasi kurikulum 2013;
2. Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama
mendidik, mengajar, membimbing, memfasilitasi,
mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi
peserta didik pada satuan pendidikan SMK.
3. Tenaga kependidikan adalah tenaga profesional yang
mengelola, mengadministrasikan, mengevaluasi,
memotivasi, mensupervisi, membimbing, mengarahkan,
tenaga pendidik, siswa pada satuan pendidikan SMK.
4. Kurikulum tahun 2013 adalah rancang bangun
pembelajaran yang didesain untuk mengembangkan
potensi peserta didik, bertujuan untuk mewujudkan
generasi bangsa Indonesia yang bermartabat, beradab,
berbudaya, berkarakter, beriman dan bertakwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu,
cakap, kreatif, mandiri, menjadi warga negara yang
demokratis,dan bertanggung jawab yang mulai
dioperasikan pada tahun pelajaran 2013/2014.
5. Mata pelajaran SMK dalam kurikulum SMK tahun 2013
adalah mata pelajaran yang terakomodasi dalam
Kurikulum SMK Tahun 2013 yaitu mata pelajaran:(a)
Bahasa Indonesia; (b) Matematika; dan (c) Sejarah
Indonesia.

B. Sifat
Pemberian Dana Bantuan Peningkatan Mutu SMK melalui
Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013 dari
Direktorat Pembinaan SMKbersifat stimulatif, motivatif,
transparan, akuntabel, dan proporsional.
1. Stimulatif berarti Dana Bantuan Peningkatan Mutu SMK
melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013
pada SMK yang ditunjuk sebagai penyelenggara
diharapkan mampu memberikan kontribusi yang lebih
signifikan dalam memahami dan melaksanakan kurikulum
2013, peningkatan kompetensi, pengembangan
profesionalisme, dan peningkatan karier guru SMK.
2. Motivatif berarti Pemberian Dana Bantuan Peningkatan
Mutu SMK melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK
Tahun 2013 diharapkan dapat mendorong peningkatan
kompetensi, pengembangan profesionalisme, dan
pengembangan karirnya.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


38
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

3. Transparan berarti Dana Bantuan Peningkatan Mutu SMK


melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013
diketahui oleh semua pihak yang berkepentingan.
4. Akuntabel berarti Dana Bantuan Peningkatan Mutu SMK
melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013
harus dapat dipertanggungjawabkan kepada semua pihak
yang berkepentingan.
5. Efektif dan efisien dapat dimaknai: hindari pemborosan
waktu dan penggunaan dana untuk kegiatan yang kurang
bermanfaat dengan mengutamakan pemberdayaan
potensi dan sumber daya yang dimiliki oleh anggota
kelompok kerja.
6. Tertib administrasi dan pelaporan berarti semua jenis
pengeluaran dibukukan pada bukukas umum dan seluruh
bukti-buktinya dilaporkan dan dipertanggung-jawabkan
sesuai dengan bukti transaksi nyata yang terjadi
berdasarkanperaturan perundang-undangan, dan semua
pelaporan pelaksanaan kegiatan dilaporkan dan diarsipkan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

C. Persyaratan Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum


SMK Tahun 2013
Secara nasional, calon peserta Bimtek Implementasi
Kurikulum SMK Tahun 2013 pada dasarnya telah ditetapkan,
yang berdasarkan kepadadata guru secara nasional (DAPODIK
dan NUPTK) yang terdapat di Sekretariat Direktorat Jenderal
Pendidikan Menengah, Kemdikbud.
Apabila terjadi perubahan status guru sebagaimana disajikan
di dalam lampiran Pedoman ini, maka Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota dapat mengganti dan/atau mengubah sesuai
dengan kriteria sebagai berikut.
Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013
adalah guru SMK yang terbaik kinerja dan kompetensi
disekolahnya pada mata pelajaran Bahasa Indonesia,
Matematika, Sejarah Indonesia, dan wakil Kepala Sekolah
Bidang Kurikulum.

D. Penggunaan Dana
Penggunaan Dana Bantuan Peningkatan Mutu SMK melalui
Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013 dari
Direktorat Pembinaan SMKdifokuskan untuk kegiatan Bimtek
Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013. Bantuan dana

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


39
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

tersebut dipergunakan sesuai peruntukan sebagaimana


tercantum didalam Rencana Anggaran Biaya (RAB), dengan
rincian sebagai berikut.

1. Dana persiapan antara lain digunakan untuk:


- menyusun program;
- surat menyurat, dan
- ATK.

2. Dana pelaksanaan program dan kegiatan, antara lain


digunakan untuk:
- honor, transport, konsumsi nara sumber;
- konsumsi dan transport peserta dan panitia, dan
- kebersihan ruang kelas/sidang.

3. Dana penyusunan laporan, antara lain digunakan untuk:


- dokumentasi hasil pelaksanaan;
- Penulisan laporan;
- penggandaan laporan, dan
- pengiriman.

Untuk menghindari segala bentuk manipulasi dan


penyimpangan pelaksanaan kegiatan yang mengakibatkan
kerugian negara serta penyimpangan keuangan negara yang
disebabkan karena ketidaksesuaian penggunaan dan
penyaluran dana bantuan ini, SMK penerima bantuan tidak
dibenarkan:
1. Mengurangi jenis, frekuensi, dan volume kegiatan, serta
sasaran yang telah disepakati dalam program aksi;
2. Mengunakan nara sumber/fasilitator yang tidak ditetapkan
oleh Pemerintah;
3. Membiayai kegiatan lain di luar yang sudah disepakati
dalam program aksi;
4. Manipulasi, korupsi, pemberian upeti dan tanda terima
kasih, atau pemotongan dalam bentuk apapun, dengan
alasan apapun, oleh siapapun dan untuk kepentingan
apapun;
5. Membiayai kegiatan serupa yang telah dibiayai oleh dana
serupa, baik yang berasal dari APBD, APBN atau jenis
bantuan yang lain;
6. Memindahkan bantuan dana dari rekening satuan
pendidikan SMK kerekening pribadi untuk tujuan dan
alasan apapun;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


40
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

7. Menggunakan bantuan dana untuk keperluan simpan


pinjam;
8. Menggunakan dana untuk perjalanan dinas yang tidak
berkaitan dengan program bantuan dana peningkatan
Profesionalisme guru melalui implementasi kurikulum
2013dari DirektoratPembinaan SMK;
9. Merekayasa kegiatan ataupun bukti pengeluaran agar
jumlah atau angkanya sesuai dengan program aksi yang
diajukan.

E. Jumlah dan Sumber Bantuan Dana


Jumlah keseluruhan dana bantuan Peningkatan Mutu SMK
melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun 2013dari
DirektoratPembinaan SMKsebagaimana tertuang dalam DIPA
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Tahun 2013
sebesar Rp. 33.180.000.000 (tiga puluh tiga milyar seratus
delapan puluh juta rupiah), yang akan didistribusikan secara
proporsional kepada 455 SMK Penyelenggara Bimtek. Dana
tersebut bersumber dari DIPA Satuan Kerja Direktorat
Pembinaan SMK tahun anggaran 2013 Nomor:
023.12.1.666053/2013 tanggal 05 Desember 2012.

F. Proses Pemberian Bantuan


Mekanisme pemberian bantuan dana sebagai berikut:
1. Direktorat Pembinaan SMK:
a. Menyusun/menyiapkan juknis pemberian bantuan
Peningkatan Mutu SMK melalui Bimtek Implementasi
Kurikulum SMK Tahun 2013;
b. Mensosialisasikan juknis pemberian bantuan dana ke
dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota;
c. Memverifikasi kelengkapan adminsitrasi;
d. Menerbitkan SK penetapan penerima bantuan bagi
sekolah SMK penyelenggara dan berikut calon peserta
Bimtek;
e. Menandatangani MoU dan Kuitansi;
f. Melakukan proses pencairan dana sampai dengan masuk
ke rekening sekolah SMK penyelenggara;
g. Melakukan pembinaan; dan
h. Melakukan monitoring dan evaluasi.

2. Dinas Pendidikan Provinsi:


a. Mensosialisasikan ke dinas pendidikan kabupaten/kota;
b. Memfasilitasi perencanaan dan penyelenggaraan;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


41
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

c. Membina dalam penyelenggaraan;


d. Melakukan monitoring dan evaluasi, dan
e. Menerima laporan dan mengelola laporan sesuai dengan
kewenangannya.

3. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota:


a. Mensosialisasikan ke sekolah penyelenggara dan
seluruh sekolah lainnya;
b. Memverifikasi data yang dikirimkan oleh Kemdikbud
dan mengusulkan pengganti apabila ditemukan data
yang tidak valid;
c. Memberikan surat pesetujuan dan rekomendasi
sebagai sekolah penyelenggara;
d. Memfasilitasi perencanaan dan penyelenggaraan;
e. Membina penyelenggaraan;
f. Melakukan monitoring dan evaluasi; dan
g. Menerima laporan dan mengelola laporan sesuai
dengan kewenangannya.

4. SMK penyelenggara/calon penerima bantuan:


a. Mempelajari juknis;
b. Menyusun program;
c. Memverifikasi data calon peserta, yang daftarnya
sudah disiapkan dari Kemdikbud. Jika datanya tidak
sesuai dengan data lapangan ( karena meninggal,
mutasi, pensiun), maka mencari pengganti sesuai
kriteria;
d. Mengusulkan rencana anggaran biaya (RAB);
e. Menyiapkan lampiran program yaitu:
1) MoU (kontrak) rangkap 4 yaitu 3 (tiga) berkas MoU
yang ditandatangani dan berstempel dengan
bermaterei Rp.6000,00 dan 1(satu) berkas MoU yang
ditanda tangan dan di stempel tanpa materai;
2) Kuitansi rangkap 4 yaitu 1 (satu) kuitansi yang
ditandatangani dan berstempel dengan bermaterei
Rp.6000,00 dan 3(tiga) yang ditanda tangan dan di
stempel tanpa materai;
3) Copy rekening sekolah;
4) Copy NPWP sekolah;
5) Copy SK Pengangkatan Kepala Sekolah.
f. Menyelenggarakan kegiatan Bimtek Implementasi
Kurikulum SMK Tahun 2013;
g. Menyusun laporan hasil kegiatan bimtek;
h. Mengembalikan dana yang tidak digunakan, karena
tidak sesuai dengan jumlah yang hadir;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


42
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

i. Mendistribuksikan laporan ke pihak–pihak sesuai dengan


kewenangannya.

G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana


Peningkatan Mutu SMK Melalui Bimtek Implementasi
Kurikulum SMK Tahun 2013

Secara keseluruhan rencana pemberian bantuan dana


peningkatan Profesionalisme guru melalui implementasi
kurikulum 2013 Dit PSMK Dikmen dengan jadwal sebagai
berikut.

1. Sosialisasi Pemberian Bantuan Dana Peningkatan Mutu


SMK melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK Tahun
2013, Februari 2013;
2. Pengajuan Program Aksi Bantuan Dana Peningkatan
Mutu SMK melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMK
Tahun 2013, Maret 2013;
3. Proses Verifikasi Data dan Proses Pencairan, Maret - Mei
2013;
4. Pelaksanaan, April –Juli 2013;
5. Monitoring dan Evaluasi, April - Juli 2013, dan
6. Pelaporan, Agustus 2013

H. Pertanggungjawaban Penggunaan Dana


1. Setiap penggunaan dana bantuan harus dapat
dipertanggungjawabkan dan didukung dengan bukti fisik,
administrasi dan keuangan;
2. Menyiapkan dokumen teknis, administrasi dan keuangan
untuk kepentingan pemeriksaan oleh aparat pengawas
terkait dikemudian hari;
3. Bukti pengeluaran uang dalam jumlah tertentu harus
dibubuhi materai yang cukup sesuai ketentuan yang
berlaku.
4. Dalam bukti pengeluaran harus jelas uraian mengenai
peruntukannya (misalnya honor, transport, dan pembelian
barang/jasa), diberi tanggal dan nomor bukti pengeluaran,
termasuk pembayaran pajak sesuai dengan peraturan yang
berlaku;
5. Memiliki NPWP dan memungut pajak-pajak serta menyetor
ke Kas Negara atas pembayaran uang lelah/honor,

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


43
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

pembelian/ pengadaan barang/jasa dalam jenis dan jumlah


tertentu sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
6. Melaporkan hasil kegiatan program bantuan secara
administrasi, keuangan dan teknis kepada Direktur
Pembinaan SMK dengan tembusan kepada Dinas
Pendidikan Kabupaten/Kota dan Dinas Pendidikan Provinsi;
7. Apabila terjadi penyimpangan terhadap penggunaan dana
bantuan, maka Kepala Sekolah akan dikenakan sanksi
sesuai peraturan yang berlaku.
BAB V
PENGELOLAAN BANTUAN DANA BIMTEK KEMAMPUAN
PROFESIONAL GURU
KEPALA SMAMELALUI
BIMTEK IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 SMA

A.Pengertian
Dalam pedoman ini, yang dimaksud dengan:
1. bantuan dana bimtek kemampuan profesionalisme guru
dan kepala SMA adalah pemberian bantuan dana
langsung kepada satuan pendidikan, yang dalam hal ini
adalah satuan pendidikan SMA, untuk membiayai
kegiatan Bimtek implementasi Kurikulum SMA tahun
2013;
2. guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama
mendidik, mengajar, membimbing, memfasilitasi,
mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi
peserta didik pada satuan pendidikan anak usia dini jalur
pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan
menengah.
3. tenaga kependidikan adalah tenaga profesional yang
mengelola, mengadministrasikan, mengevaluasi,
memotivasi, mensupervisi, membimbing, mengarahkan,
tenaga pendidik, siswa pada satuan pendidikan, baik
pada usia dini pendidikan formal, pendidikan dasar, dan
pendidikan menengah.
4. Kurikulum tahun 2013 adalah rancang bangun
pembelajaran yang didesain untuk mengembangkan
potensi peserta didik, bertujuan untuk mewujudkan
generasi bangsa Indonesia yang bermartabat, beradab,
berbudaya, berkarakter, beriman dan bertakwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu,
cakap, kreatif, mandiri, menjadi warga negara yang
demokratis,dan bertanggung jawab yang mulai

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


44
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

dioperasikan pada tahun pelajaran 2013/2014 secara


bertahap.

B.Sifat
Pemberian bantuan dana bimtek kemampuan profesional
guru dan kepala SMA melalui Bimtek Implementasi Kurikulum
SMA Tahun 2013 dari Direktorat P2TK Dikmenbersifat
stimulatif, motivatif, transparan, akuntabel, dan proporsional.
1. Stimulatif berarti pemberian bantuan dana Bimtek
Kemampuan Profesional Guru dan Kepala SMA melalui
Bimtek Implementasi Kurikulum SMA Tahun 2013 di SMA
penyelenggara yang ditunjuk sehingga mampu
memberikan kontribusi yang lebih signifikan dalam
memahami dan melaksanakan kurikulum 2013,
peningkatan kompetensi, pengembangan profesionalisme,
dan peningkatan karier PTK dikmen.
2. Motivatif berarti pemberian bantuan dana bimtek
kemampuan profesionalisme guru dan kepala SMA
diberikan untuk mendorong peningkatan kompetensi,
pengembangan profesionalisme, dan pengembangan
karirnya.
3. Transparan berarti penggunaan bantuan dana bimtek
kemampuan profesionalisme guru dan kepala SMA
diketahui oleh semua pihak yang berkepentingan.
4. Akuntabel berarti penggunaan bantuan dana bimtek
kemampuan profesionalisme guru dan kepala SMA dapat
dipertanggungjawabkan kepada semua pihak yang
berkepentingan.
5. Efektif dan efisien dapat dimaknai: hindari pemborosan
waktu dan penggunaan dana untuk kegiatan yang kurang
bermanfaat dengan mengutamakan pemberdayaan potensi
dan sumber daya yang dimiliki oleh anggota kelompok
kerja.
6. Tertib administrasi dan pelaporan berarti semua jenis
pengeluaran dibukukan pada bukukas umum dan seluruh
bukti-buktinya dilaporkan dan dipertanggung-jawabkan
sesuai dengan bukti transaksi nyata yang terjadi
berdasarkanperaturan perundang-undangan, dan semua
pelaporan pelaksanaan kegiatan dilaporkan dan diarsipkan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

C.Persyaratan Peserta Bimtek Implementasi Kurikulum


SMA Tahun 2013
Secara nasional, calon peserta Bimtek Implementasi
Kurikulum SMA Tahun 2013 pada dasarnya telah ditetapkan,

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


45
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

yang berdasarkan kepadadata guru BK dan Kepala SMA


secara nasional (DAPODIK dan NUPTK) yang terdapat di
Sekretariat Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah,
Kemdikbud. Apabila terjadi perubahan status guru BKdan
kepala SMA sebagaimana disajikan di dalam lampiran
pedoman ini, maka Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dapat
mengganti dan/atau mengubah sesuai dengan kriteria
sebagai berikut.
1. Guru yang masih mendapat tugas tambahan sebagai
Kepala sekolah tahun ajaran 2012/2013 dan selanjutnya.
2. Apabila Kepala Sekolah tidak ada/belum ditetapkan/belum
diangkat maka dapat digantikan oleh wakil kepala sekolah
bidang kurikulum
3. Guru Bimbingan dan Konseling di SMA masing-masing
sekolah sebanyak satu orang;
4. Apabila di SMA yang bersangkutan tidak ada Guru
Bimbingan dan Konseling maka bisa ditunjuk wakil kepala
sekolah bidang kurikulum;
5. Bagi SMA yang memiliki Guru BK lebih dari satu orang
maka cukup mengirimkan satu orang saja Guru BK.
6. Bagi SMA yang menjadi penyelenggara Bimtek
Implementasi Kurikulum tahun 2013 dapat juga
mengirimkan peserta satu orang wakil kepala sekolah
dan satu orang guru BK.

Daftar Nama SMA Penyelenggara, SMA peserta di daerah, dan


daftar nama guru BK terlampir.
Sekol Sekol Jumla Jumla Jumla
Nama
ah ah Tota h h h
No Daerah N0 Sekolah
Neger Swast l Kepse Guru Peser
Induk
i a k BK ta
1
ACEH

SMAN 4
KAB. ACEH
1 1 Wira 15 5 20 20 20 40
BARAT
Bangsa
KAB. ACEH SMAN 1
2 BARAT 2 Blang 11 3 14 14 14 28
DAYA Pidie
SMAN
KAB. ACEH
3 3 Modal 10 9 19 19 19 38
BESAR
Bangsa
SMAN 1
4 Peukan 11 9 20 20 20 40
Bada
KAB. ACEH SMAN 1
4 5 6 2 8 8 8 16
JAYA Jaya

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


46
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN
KAB. ACEH Unggul
5 6 20 3 23 23 23 46
SELATAN Tapaktua
n
SMAN 1
KAB. ACEH
6 7 Gunung 10 1 11 11 11 22
SINGKIL
Meriah
SMAN 1
KAB. ACEH
7 8 Kejuruan 14 5 19 19 19 38
TAMIANG
Muda
KAB. ACEH SMAN 4
8 9 16 2 18 18 18 36
TENGAH Takengon

KAB. ACEH SMAN 1


9 10 12 9 21 21 21 42
TENGGARA Kutacane

1 KAB. ACEH SMAN Idie


11 18 4 22 22 22 44
0 TIMUR Rayeuk
SMAN 3
1 KAB. ACEH
12 Putra 17 4 21 21 21 42
1 UTARA
Bangsa
SMAN 2
13 17 4 21 21 21 42
Nisam
KAB.
1 SMAN 1
BENER 14 12 4 16 16 16 32
2 Bandar
MERIAH
1 KAB. SMAN 2
15 21 7 28 28 28 56
3 BIREUEN Bireun
SMAN 1
1 KAB. GAYO
16 Blangkeje 12 1 13 13 13 26
4 LUES
ren
KAB.
1 SMAN 1
NAGAN 17 17 1 18 18 18 36
5 Seunagan
RAYA
1 SMAN 1
KAB. PIDIE 18 22 4 26 26 26 52
6 Sigli
SMAN 1
1 KAB. PIDIE
19 Bandarba 8 1 9 9 9 18
7 JAYA
u
1 KAB. SMAN 1
20 15 6 21 21 21 42
8 SIMEULUE Simeuleu
SMAN
KAB.
1 Unggul
SUBULUSS 21 5 3 8 8 8 16
9 Subuluss
ALAM
alam
KOTA SMAN 2
2
BANDA 22 Banda 14 10 24 24 24 48
0
ACEH Aceh
2 KOTA SMAN 1
23 5 3 8 8 8 16
1 LANGSA Langsa
KOTA SMAN 1
2
LHOKSEUM 24 Lhoksue 8 2 10 10 10 20
2
AWE mawe

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


47
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

2 KOTA SMAN 1
25 2 1 3 3 3 6
3 SABANG Sabang

2 BALI

SMAN 1
KAB.
1 26 Kuta 8 11 19 19 19 38
BADUNG
Utara
KAB. SMAN 1
2 27 5 3 8 8 8 16
BANGLI Bangli

KAB. SMAN 1
3 28 16 14 30 30 30 60
BULELENG Singaraja

KAB. SMAN 1
4 29 7 9 16 16 16 32
GIANYAR Ubud

KAB. SMAN 1
5 30 6 8 14 14 14 28
JEMBRANA Negara
KAB.
SMAN 2
6 KARANG 31 9 8 17 17 17 34
Amlapura
ASEM
KAB. SMAN 2
7 KLUNGKUN 32 Semarap 7 5 12 12 12 24
G ura
KAB. SMAN 1
8 33 9 8 17 17 17 34
TABANAN Tabanan

KOTA SMAN 4
9 34 8 20 28 28 28 56
DENPASAR Denpasar

3 BANGKA BELITUNG

KAB. SMAN 1
1 35 8 7 15 15 15 30
BANGKA Sungailiat
KAB.
SMAN 1
2 BANGKA 36 5 5 10 10 10 20
Muntok
BARAT
KAB.
SMAN 1
3 BANGKA 37 7 2 9 9 9 18
Payung
SELATAN
KAB.
SMAN 1
4 BANGKA 38 6 6 6 6 12
Koba
TENGAH
SMAN 1
KAB.
5 39 Tanjung 4 5 9 9 9 18
BELITUNG
Pandan
KAB.
SMAN 1
6 BELITUNG 40 4 3 7 7 7 14
Manggar
TIMUR
KOTA SMAN 1
7 PANGKALPI 41 Pangkal 4 6 10 10 10 20
NANG Pinang

4 BANTEN

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


48
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN 1
1 KAB. LEBAK 42 Malingpin 17 11 28 28 28 56
g
SMAN 1
43 Rangkas 17 11 28 28 28 56
Bitung
KAB. SMAN 4
2 PANDEGLA 44 Pandegla 9 7 16 16 16 32
NG ng
SMAN 1
45 Pandegla 9 8 17 17 17 34
ng
SMAN 1
KAB.
3 46 Cipocok 9 14 23 23 23 46
SERANG
Jaya
SMAN 1
47 8 13 21 21 21 42
Kibing

SMAN 1
48 8 13 21 21 21 42
Jawilan
KAB.
SMAN 1
4 TANGERAN 49 7 23 30 30 30 60
Cikupa
G
SMAN 1
50 Pagedang 7 22 29 29 29 58
an
SMAN 1
51 7 22 29 29 29 58
Balaraja

SMAN 1
52 7 22 29 29 29 58
Kosambi
SMAN 2
KOTA
5 53 KS 5 12 17 17 17 34
CILEGON
Cilegon
KOTA SMAN 1
6 54 6 14 20 20 20 40
SERANG Serang
KOTA SMAN 1
7 TANGERAN 55 Tangeran 5 24 29 29 29 58
G g
SMAN 12
56 Tangeran 5 23 28 28 28 56
g
SMAN 8
57 Tangeran 5 23 28 28 28 56
g
KOTA SMAN 2
8 TANGERAN 58 Tangeran 6 22 28 28 28 56
G SELATAN g Selatan
SMAN 5
KOTA
59 TANGERA 5 21 26 26 26 52
NG
SELATAN

5 BENGKULU

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


49
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB.
SMAN 1
1 BENGKULU 60 9 5 14 14 14 28
Manna
SELATAN
KAB.
SMAN 1
2 BENGKULU 61 6 6 6 6 12
Manna
TENGAH
KAB. SMAN 1
3 BENGKULU 62 Argamak 12 3 15 15 15 30
UTARA mur
SMAN 1
4 KAB. KAUR 63 8 2 10 10 10 20
Kaur
SMAN
KAB.
5 64 Tebat 7 1 8 8 8 16
KEPAHIANG
Karai
SMAN
KAB.
6 65 Lebong 6 1 7 7 7 14
LEBONG
Utara
KAB. SMAN 1
7 MUKO- 66 Mukomuk 13 1 14 14 14 28
MUKO o Selatan
KAB. SMAN
8 REJANG 67 Curup 10 4 14 14 14 28
LEBONG Selatan
KAB. SMAN 1
9 68 9 1 10 10 10 20
SELUMA Seluma

1 KOTA SMAN 2
69 10 10 20 20 20 40
0 BENGKULU Bengkulu

6 D.I YOGYAKARTA

SMAN 1
KAB.
1 70 Kasian 19 11 30 30 30 60
BANTUL
Bantul
KAB.
SMAN 1
2 GUNUNG 71 11 12 23 23 23 46
Wonosari
KIDUL
KAB.
SMAN 2
3 KULON 72 11 5 16 16 16 32
Wates
PROGO
KAB. SMAN 1
4 73 8 15 23 23 23 46
SLEMAN Sleman

SMAN 1
74 9 14 23 23 23 46
Kalasan
KOTA SMAN 8
5 YOGYAKART 75 Yogyakart 5 18 23 23 23 46
A a
SMAN 1
76 Yogyakart 6 18 24 24 24 48
a

7 D.K.I JAKARTA

KAB.
SMAN 69
1 KEPULAUA 77 1 1 1 1 2
Jakarta
N SERIBU

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


50
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KOTA
SMAN 94
2 JAKARTA 78 4 25 29 29 29 58
Jakarta
BARAT
SMAN 23
79 5 24 29 29 29 58
Jakarta
SMAN
80 112 5 24 29 29 29 58
Jakarta
SMAN 57
81 4 25 29 29 29 58
Jakarta
KOTA
SMAN 68
3 JAKARTA 82 7 24 31 31 31 62
Jakarta
PUSAT
SMAN 24
83 6 24 30 30 30 60
Jakarta
KOTA
SMAN 8
4 JAKARTA 84 7 20 27 27 27 54
Jakarta
SELATAN
SMAN 70
85 7 20 27 27 27 54
Jakarta

SMAN 28
86 7 20 27 27 27 54
Jakarta

SMAN 47
87 8 19 27 27 27 54
Jakarta
KOTA
SMAN 81
5 JAKARTA 88 10 22 32 32 32 64
Jakarta
TIMUR
SMAN 39
89 10 22 32 32 32 64
Jakarta

SMAN 61
90 10 22 32 32 32 64
Jakarta

SMAN 93
91 10 23 33 33 33 66
Jakarta
KOTA
SMAN 13
6 JAKARTA 92 5 20 25 25 25 50
Jakarta
UTARA
SMAN 75
93 6 20 26 26 26 52
Jakarta

SMAN 45
94 6 19 25 25 25 50
Jakarta

8 GORONTALO

SMAN 1
KAB.
1 95 Paguyam 7 7 7 7 14
BOALEMO
an
KAB. BONE SMAN 1
2 96 6 1 7 7 7 14
BOLANGO Kabila

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


51
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB.
SMAN 1
3 GORONTAL 97 11 2 13 13 13 26
Telaga
O
KAB. SMAN 1
4 GORONTAL 98 Kwandan 8 1 9 9 9 18
O UTARA g
KAB. SMAN 1
5 99 6 6 6 6 12
POHUWATO Paguat
KOTA
SMAN 1
6 GORONTAL 100 4 3 7 7 7 14
Gorontalo
O

9 JAMBI

KAB. SMAN 1
1 BATANG 101 Batangha 11 1 12 12 12 24
HARI ri
SMAN 1
KAB.
2 102 Muaro 16 2 18 18 18 36
BUNGO
Bungo
SMAN 1
KAB.
3 103 Gunung 13 13 13 13 26
KERINCI
Kerinci
KAB. SMAN 12
4 104 17 3 20 20 20 40
MERANGIN Merangin
KAB. SMAN 1
5 MUARO 105 MUARO 10 6 16 16 16 32
JAMBI JAMBI
KAB. SMAN 1
6 SAROLANG 106 Sorolangu 11 7 18 18 18 36
UN n
KAB. SMAN 1
7 SUNGAI 107 Sungai 4 4 8 8 8 16
PENUH Penuh
KAB.
SMAN 1
TANJUNG
8 108 Kuala 13 8 21 21 21 42
JABUNG
Tungkal
BARAT
KAB.
SMAN 1
TANJUNG
9 109 Rantau 10 3 13 13 13 26
JABUNG
Rassau
TIMUR
1 SMAN 1
KAB. TEBO 110 17 2 19 19 19 38
0 Tebo

1 SMAN 1
KOTA JAMBI 111 6 15 21 21 21 42
1 Jambi

SMAN 4
112 5 15 20 20 20 40
Jambi

10 JAWA BARAT

SMAN 1
KAB.
1 113 Baleenda 5 22 27 27 27 54
BANDUNG
h

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


52
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN 1
114 4 22 26 26 26 52
Banjaran

SMAN 1
115 5 22 27 27 27 54
Cileunyi
SMAN 1
116 Cicalengk 5 23 28 28 28 56
a
KAB.
SMAN 1
2 BANDUNG 117 15 25 40 40 40 80
Lembang
BARAT
SMAN 1
KAB.
3 118 Tambun 11 18 29 29 29 58
BEKASI
Selatan
SMAN 1
119 11 19 30 30 30 60
Cibitung
SMAN 1
120 Cikarang 11 18 29 29 29 58
Utara
KAB. SMAN 2
4 121 7 24 31 31 31 62
BOGOR Cibinong
SMAN 1
122 Leuwilian 7 24 31 31 31 62
g
SMAN 1
123 7 24 31 31 31 62
Jonggol

SMAN 1
124 7 24 31 31 31 62
Citeureup

SMAN 1
125 8 25 33 33 33 66
Cibinong

KAB. SMAN 2
5 126 22 9 31 31 31 62
CIAMIS Ciamis

KAB. SMAN 1
6 127 6 14 20 20 20 40
CIANJUR Cianjur

SMAN 1
128 7 14 21 21 21 42
Cilaku
SMAN 1
KAB.
7 129 Lemah 10 11 21 21 21 42
CIREBON
abang
SMAN 1
130 9 11 20 20 20 40
Sumber

KAB. SMAN 1
8 131 9 11 20 20 20 40
GARUT Garut

SMAN 1
132 9 12 21 21 21 42
Cikajang
SMAN 1
133 Bungbula 10 12 22 22 22 44
ng

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


53
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 1
9 INDRAMAY 134 Indramay 10 17 27 27 27 54
U u
SMAN 1
135 9 16 25 25 25 50
Sindang

1 KAB. SMAN 1
136 19 11 30 30 30 60
0 KARAWANG Karawang

1 KAB. SMAN 2
137 19 8 27 27 27 54
1 KUNINGAN Kuningan
KAB. SMAN 1
1
MAJALENGK 138 Majaleng 16 5 21 21 21 42
2
A ka
KAB. SMAN 1
1
PURWAKAR 139 Purwakart 14 7 21 21 21 42
3
TA a
1 KAB. SMAN 1
140 8 14 22 22 22 44
4 SUBANG Subang

SMAN 3
141 9 15 24 24 24 48
Subang

1 KAB. SMAN 1
142 11 18 29 29 29 58
5 SUKABUMI Cibadak

SMAN 1
143 12 18 30 30 30 60
Cisaat
SMAN 1
1 KAB.
144 Sumedan 15 11 26 26 26 52
6 SUMEDANG
g
KAB. SMAN 1
1
TASIKMALA 145 Singaparn 7 13 20 20 20 40
7
YA a
SMAN 1
146 Manonjay 7 14 21 21 21 42
a
1 KOTA SMAN 5
147 6 22 28 28 28 56
8 BANDUNG Bandung

SMAN 24
148 5 22 27 27 27 54
Bandung

SMAN 8
149 5 21 26 26 26 52
Bandung

SMAN 2
150 6 22 28 28 28 56
Bandung

SMAN 12
151 5 21 26 26 26 52
Bandung

1 KOTA SMAN 1
152 3 2 5 5 5 10
9 BANJAR Banjar

2 KOTA SMAN 1
153 6 26 32 32 32 64
0 BEKASI Bekasi

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


54
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN 5
154 6 26 32 32 32 64
Bekasi

SMAN 8
155 5 26 31 31 31 62
Bekasi

2 KOTA SMAN 1
156 5 19 24 24 24 48
1 BOGOR Bogor

SMAN 3
157 5 19 24 24 24 48
Bogor

2 KOTA SMAN 2
158 6 10 16 16 16 32
2 CIMAHI Cimahi

2 KOTA SMAN 1
159 9 15 24 24 24 48
3 CIREBON Cirebon
SMAN 1
2 KOTA
160 Kota 4 23 27 27 27 54
4 DEPOK
Depok
SMAN 5
161 Kota 4 22 26 26 26 52
Depok
2 KOTA SMAN 1
162 5 11 16 16 16 32
5 SUKABUMI Sukabumi
KOTA SMAN 2
2
TASIKMALA 163 Tasikmala 10 16 26 26 26 52
6
YA ya
11
JAWA TENGAH

KAB. SMAN 1
1 BANJARNE 164 Banjarne 8 5 13 13 13 26
GARA gara
SMAN 1
KAB.
2 165 Banyuma 14 16 30 30 30 60
BANYUMAS
s
KAB. SMAN 1
3 166 7 6 13 13 13 26
BATANG Batang

KAB. SMAN 1
4 167 8 15 23 23 23 46
BLORA Blora

KAB. SMAN 1
5 168 9 9 18 18 18 36
BOYOLALI Boyolali
SMAN 1
169 Banyudon 8 9 17 17 17 34
o
KAB. SMAN 2
6 170 17 13 30 30 30 60
BREBES Brebes

KAB. SMAN 1
7 171 9 14 23 23 23 46
CILACAP Cilacap

SMAN 3
172 9 13 22 22 22 44
Cilacap

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


55
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 1
8 173 11 19 30 30 30 60
DEMAK Demak
KAB.
SMAN 1
9 GROBOGA 174 6 10 16 16 16 32
grobogan
N
SMAN 1
175 Purwodad 5 9 14 14 14 28
i
1 KAB. SMAN 1
176 10 10 20 20 20 40
0 JEPARA Jepara
KAB. SMAN 1
1
KARANGAN 177 Karangan 11 6 17 17 17 34
1
YAR yar
1 KAB. SMAN 1
178 14 14 28 28 28 56
2 KEBUMEN Kebumen

1 KAB. SMAN 1
179 14 6 20 20 20 40
3 KENDAL Kendal

1 KAB. SMAN 1
180 16 12 28 28 28 56
4 KLATEN Klaten

1 KAB. SMAN 1
181 7 10 17 17 17 34
5 KUDUS Kudus

1 KAB. SMAN 1
182 5 12 17 17 17 34
6 MAGELANG Muntilan
SMA
Taruna
183 6 13 19 19 19 38
Nusantar
a
1 SMAN 1
KAB. PATI 184 8 19 27 27 27 54
7 Pati
KAB.
1 SMAN 1
PEKALONG 185 11 8 19 19 19 38
8 Kajen
AN
1 KAB. SMAN 2
186 11 15 26 26 26 52
9 PEMALANG Pemalang
KAB. SMAN 1
2
PURBALING 187 Purbaling 11 7 18 18 18 36
0
GA ga
KAB.
2 SMAN 7
PURWOREJ 188 11 13 24 24 24 48
1 Purworejo
O
2 KAB. SMAN 1
189 9 5 14 14 14 28
2 REMBANG Rembang

2 KAB. SMAN 1
190 11 14 25 25 25 50
3 SEMARANG Ungaran

2 KAB. SMAN 1
191 11 13 24 24 24 48
4 SRAGEN Sragen
KAB.
2 SMAN 1
SUKOHARJ 192 10 15 25 25 25 50
5 Sukoharjo
O

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


56
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

2 KAB. SMAN 1
193 11 14 25 25 25 50
6 TEGAL Slawi
KAB. SMAN 2
2
TEMANGGU 194 Temangg 6 7 13 13 13 26
7
NG ung
2 KAB. SMAN 1
195 13 8 21 21 21 42
8 WONOGIRI Wonogiri
KAB. SMAN 1
2
WONOSOB 196 Wonosob 7 8 15 15 15 30
9
O o
3 KOTA SMAN 1
197 5 7 12 12 12 24
0 MAGELANG Magelang
KOTA SMAN 1
3
PEKALONG 198 Pekalong 4 6 10 10 10 20
1
AN an
3 KOTA SMAN 1
199 3 5 8 8 8 16
2 SALATIGA Salatiga
SMAN 3
3 KOTA
200 Semaran 5 20 25 25 25 50
3 SEMARANG
g
SMAN 1
201 Semaran 6 20 26 26 26 52
g
SMAN 5
202 Semaran 5 20 25 25 25 50
g
KOTA
3 SMAN 1
SURAKART 203 4 14 18 18 18 36
4 Surakarta
A
SMA 1
204 Bak 4 13 17 17 17 34
Surakarta
3 KOTA SMAN 1
205 2 3 5 5 5 10
5 TEGAL Tegal

12
JAWA TIMUR

KAB. SMAN 1
1 BANGKALA 206 Bangkala 9 21 30 30 30 60
N n
KAB.
SMAN 2
2 BANYUWAN 207 8 15 23 23 23 46
Genteng
GI
SMAN 1
208 9 16 25 25 25 50
Gambiran

KAB. SMAN 1
3 209 7 12 19 19 19 38
BLITAR Talun
KAB. SMAN 1
4 BOJONEGO 210 Bojonego 8 13 21 21 21 42
RO ro
SMAN 2
211 Bojonego 8 13 21 21 21 42
ro

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


57
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 2
5 BONDOWO 212 Bondowo 10 9 19 19 19 38
SO so
KAB. SMAN 1
6 213 5 19 24 24 24 48
GRESIK Gresik

SMAN 1
214 5 19 24 24 24 48
Manyar

KAB. SMAN 1
7 215 6 14 20 20 20 40
JEMBER Jember

SMAN 2
216 6 14 20 20 20 40
Jember

SMAN 1
217 6 15 21 21 21 42
Arjasa

KAB. SMAN 2
8 218 6 17 23 23 23 46
JOMBANG Jombang
SMAN 1
219 Mojoagun 6 18 24 24 24 48
g
KAB. SMAN 1
9 220 15 12 27 27 27 54
KEDIRI Pare
KAB. SMAN 1
1
LAMONGA 221 Lamonga 5 18 23 23 23 46
0
N n
SMAN 2
222 Lamonga 4 18 22 22 22 44
n
SMAN 1
223 4 17 21 21 21 42
Babat

1 KAB. SMAN 2
224 12 18 30 30 30 60
1 LUMAJANG Lumajang

1 KAB. SMAN 1
225 10 3 13 13 13 26
2 MADIUN Geger

1 KAB. SMAN 1
226 10 3 13 13 13 26
3 MAGETAN Maospati

1 KAB. SMAN 1
227 6 24 30 30 30 60
4 MALANG Lawang

SMAN 1
228 7 25 32 32 32 64
Kepanjen
KAB.
1 SMAN 1
MOJOKERT 229 5 11 16 16 16 32
5 Mojosari
O
SMAN 1
230 6 12 18 18 18 36
Sooko

1 KAB. SMAN 2
231 14 10 24 24 24 48
6 NGANJUK Nganjuk

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


58
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1 KAB. SMAN 2
232 10 9 19 19 19 38
7 NGAWI Ngawi

1 KAB. SMAN 1
233 9 1 10 10 10 20
8 PACITAN Pacitan
KAB. SMAN 1
1
PAMEKASA 234 Pamekasa 5 18 23 23 23 46
9
N n
SMAN 2
235 Pamekasa 4 18 22 22 22 44
n
2 KAB. SMAN 1
236 3 13 16 16 16 32
0 PASURUAN Pandaan

SMAN 1
237 4 14 18 18 18 36
Bangil
KAB.
2 SMAN 1
PONOROG 238 17 10 27 27 27 54
1 Ponorogo
O
KAB. SMAN 1
2
PROBOLIN 239 Kraksaka 8 13 21 21 21 42
2
GGO n
SMAN 1
240 9 13 22 22 22 44
Kuripan

2 KAB. SMAN 1
241 8 20 28 28 28 56
3 SAMPANG Sampang

2 KAB. SMAN 1
242 6 23 29 29 29 58
4 SIDOARJO Sidoarjo

SMAN 3
243 6 23 29 29 29 58
Sidoarjo
KAB.
2 SMAN 1
SITUBOND 244 8 7 15 15 15 30
5 Situbondo
O
2 KAB. SMAN 1
245 6 16 22 22 22 44
6 SUMENEP Sumenep

SMAN 1
246 6 17 23 23 23 46
Kalianget
KAB. SMAN 1
2
TRENGGAL 247 Trenggale 12 5 17 17 17 34
7
EK k
2 KAB. SMAN 1
248 10 7 17 17 17 34
8 TUBAN Tuban

SMAN 2
249 10 8 18 18 18 36
Tuban
KAB. SMAN 1
2
TULUNGAG 250 Kedungw 10 13 23 23 23 46
9
UNG aru
3 SMAN 1
KOTA BATU 251 2 7 9 9 9 18
0 Batu

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


59
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

3 KOTA SMAN 1
252 4 4 8 8 8 16
1 BLITAR Blitar

3 KOTA SMAN 2
253 8 12 20 20 20 40
2 KEDIRI Kediri

3 KOTA SMAN 3
254 6 7 13 13 13 26
3 MADIUN Madiun

3 KOTA SMAN 3
255 5 17 22 22 22 44
4 MALANG Malang

SMAN 8
256 5 17 22 22 22 44
Malang
KOTA
3 SMAN 2
MOJOKERT 257 3 8 11 11 11 22
5 Mojokerto
O
3 KOTA SMAN 2
258 4 4 8 8 8 16
6 PASURUAN Pasuruan
KOTA SMAN 1
3
PROBOLIN 259 Proboling 4 7 11 11 11 22
7
GGO go
3 KOTA SMAN 1
260 5 22 27 27 27 54
8 SURABAYA Surabaya

SMAN 2
261 5 22 27 27 27 54
Surabaya

SMAN 4
262 4 21 25 25 25 50
Surabaya

SMAN 5
263 4 21 25 25 25 50
Surabaya

SMAN 15
264 4 21 25 25 25 50
Surabaya
13
KALIMANTAN BARAT
KAB. SMAN 1
1 BENGKAYA 265 Bengkaya 14 7 21 21 21 42
NG ng
KAB.
SMAN 1
2 KAPUAS 266 21 4 25 25 25 50
Putusibau
HULU
KAB.
SMAN 1
3 KAYONG 267 7 7 7 7 14
Sukadana
UTARA
KAB. SMAN 1
4 268 17 10 27 27 27 54
KETAPANG Ketapang
SMAN 1
KAB. KUBU
5 269 Sungai 6 9 15 15 15 30
RAYA
Raya
SMAN 1
Sui
270 7 10 17 17 17 34
Ambawan
g

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


60
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 1
6 271 10 11 21 21 21 42
LANDAK Ngabang
SMAN 1
272 Sengah 9 10 19 19 19 38
Temila
SMAN 1
KAB.
7 273 Nangah 6 8 14 14 14 28
MELAWI
Pinoh
SMAN 1
KAB.
8 274 Mempaw 8 6 14 14 14 28
PONTIANAK
ah
KAB. SMAN 1
9 275 23 3 26 26 26 52
SAMBAS Sambas

1 KAB. SMAN 2
276 16 9 25 25 25 50
0 SANGGAU Sanggau
SMAN 1
1 KAB.
277 Sekadau 8 6 14 14 14 28
1 SEKADAU
Ilir
1 KAB. SMAN 3
278 17 10 27 27 27 54
2 SINTANG Sintang

1 KOTA SMAN 2
279 5 17 22 22 22 44
3 PONTIANAK Pontianak

SMAN 6
280 5 17 22 22 22 44
Pontianak
KOTA SMAN 3
1
SINGKAWA 281 Singkawa 10 7 17 17 17 34
4
NG ng
14
KALIMANTAN SELATAN

KAB. SMAN 1
1 282 5 2 7 7 7 14
BALANGAN Paringin
SMAN 1
KAB.
2 283 Martapur 9 5 14 14 14 28
BANJAR
a
KAB. SMAN 1
3 BARITO 284 Marabaha 16 0 16 16 16 32
KUALA n
KAB. HULU SMAN 2
4 SUNGAI 285 Kandanga 7 3 10 10 10 20
SELATAN n
KAB. HULU
SMAN 1
5 SUNGAI 286 9 1 10 10 10 20
Barabai
TENGAH
KAB. HULU
SMAN 1
6 SUNGAI 287 4 1 5 5 5 10
Amuntai
UTARA
KAB. KOTA SMAN 1
7 288 19 7 26 26 26 52
BARU Kotabaru
SMAN 1
KAB.
8 289 Tanjung 11 1 12 12 12 24
TABALONG
Tabalong

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


61
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB.
SMAN 1
9 TANAH 290 7 5 12 12 12 24
Satui
BUMBU
KAB.
1 SMAN 1
TANAH 291 9 5 14 14 14 28
0 Pelaihari
LAUT
1 SMAN 1
KAB. TAPIN 292 4 1 5 5 5 10
1 Rantau
KOTA SMAN 1
1
BANJARBAR 293 Banjarbar 4 5 9 9 9 18
2
U u
KOTA SMAN 1
1
BANJARMA 294 Banjarma 13 13 26 26 26 52
3
SIN sin
1
KALIMANTAN TENGAH
5
KAB. SMAN 1
1 BARITO 295 Dusun 11 9 20 20 20 40
SELATAN Selatan
KAB. SMAN 1
2 BARITO 296 Tamiang 7 7 7 7 14
TIMUR Layang
KAB. SMAN 1
3 BARITO 297 Muara 7 6 13 13 13 26
UTARA Teweh
KAB.
SMAN 1
4 GUNUNG 298 7 1 8 8 8 16
Kurun
MAS
SMAN 3
KAB.
5 299 Kuala 15 5 20 20 20 40
KAPUAS
Kapuas
SMAN 2
KAB.
6 300 Katingan 11 9 20 20 20 40
KATINGAN
Ilir
KAB.
SMAN 1
KOTAWARI
7 301 Pangkala 9 3 12 12 12 24
NGIN
n Bun
BARAT
KAB.
KOTAWARI SMAN 1
8 302 12 8 20 20 20 40
NGIN Sampit
TIMUR
SMAN 1
KAB.
9 303 Sematu 10 10 10 10 20
LAMANDAU
Jaya
KAB.
1 SMAN 1
MURUNG 304 12 1 13 13 13 26
0 Murung
RAYA
KAB. SMAN 1
1
PULANG 305 Kahayan 14 1 15 15 15 30
1
PISAU Hilir
1 KAB. SMAN 1
306 6 4 10 10 10 20
2 SERUYAN Hanau

1 KAB. SMAN 1
307 4 4 4 4 8
3 SUKAMARA Sukamara

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


62
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KOTA SMAN 5
1
PALANGKA 308 Palangkar 8 15 23 23 23 46
4
RAYA aya
16
KALIMANTAN TIMUR

KAB. SMAN 1
1 309 10 4 14 14 14 28
BERAU Berau
SMAN 1
KAB.
2 310 Tanjung 8 3 11 11 11 22
BULUNGAN
Selor
KAB. KUTAI SMAN 2
3 311 14 6 20 20 20 40
BARAT Sendawar
KAB. KUTAI SMAN 1
4 KARTANEG 312 Tenggaro 14 11 25 25 25 50
ARA ng
SMAN 2
Tenggaro
313 13 11 24 24 24 48
ng
Seberang
KAB. KUTAI SMAN 1
5 314 17 2 19 19 19 38
TIMUR Sangatta

KAB. SMAN 1
6 315 7 4 11 11 11 22
MALINAU Malinau

KAB. SMAN 2
7 316 3 7 10 10 10 20
NUNUKAN Nunukan
SMAN 1
8 KAB. PASIR 317 Tanah 8 6 14 14 14 28
Grogot
KAB. SMAN 1
PENAJAM Penajam
9 318 8 3 11 11 11 22
PASER Paser
UTARA Utara
KOTA SMAN 1
1
BALIKPAPA 319 Balikpapa 9 11 20 20 20 40
0
N n
1 KOTA SMAN 1
320 3 7 10 10 10 20
1 BONTANG Bontang
KOTA SMAN 1
1
SAMARIND 321 Samarind 10 8 18 18 18 36
2
A a
SMAN 10
322 Samarind 10 8 18 18 18 36
a
1 KOTA SMAN 1
323 3 7 10 10 10 20
3 TARAKAN Tarakan

17 KEPULAU
AN RIAU

KAB. SMAN 1
1 324 7 1 8 8 8 16
BINTAN Bintan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


63
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 4
2 325 14 3 17 17 17 34
KARIMUN Karimun
KAB.
KEPULAUA SMAN 1
3 326 3 1 4 4 4 8
N Siantan
ANAMBAS
KAB. SMAN 1
4 327 7 7 7 7 14
LINGGA Singkep
SMAN 1
KAB.
5 328 Bunguran 10 3 13 13 13 26
NATUNA
Timur
KOTA SMAN 1
6 329 9 11 20 20 20 40
BATAM Batam

SMAN 3
330 8 10 18 18 18 36
Batam
KOTA SMAN 1
7 TANJUNGPI 331 Tanjung 6 5 11 11 11 22
NANG Pinang
18
LAMPUNG

KAB.
SMAN 1
1 LAMPUNG 332 19 8 27 27 27 54
Liwa
BARAT
KAB.
SMAN 2
2 LAMPUNG 333 8 16 24 24 24 48
Kalianda
SELATAN
SMAN 1
334 Sidomuly 7 16 23 23 23 46
o
KAB. SMAN 1
3 LAMPUNG 335 Kota 10 17 27 27 27 54
TENGAH Gajah
SMAN 1
336 10 17 27 27 27 54
Kalirejo
KAB. SMAN 1
4 LAMPUNG 337 Way 10 13 23 23 23 46
TIMUR Jepara
SMAN 1
338 9 13 22 22 22 44
Kibang
KAB.
SMAN 3
5 LAMPUNG 339 8 13 21 21 21 42
Kotabumi
UTARA
SMAN 1
340 Abung 8 13 21 21 21 42
Timur
KAB. SMAN 1
6 341 5 5 10 10 10 20
MESUJI Mesuji
KAB. SMAN 1
7 PESAWARA 342 Gedongta 11 7 18 18 18 36
N tan
KAB. SMAN 1
8 PRINGSEW 343 Gadingrej 9 9 18 18 18 36
U o

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


64
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 1
9 TANGGAMU 344 Talang 14 7 21 21 21 42
S Padang
KAB.
1 SMAN 1
TULANG 345 9 11 20 20 20 40
0 Tumijajar
BAWANG
KAB. SMAN 1
1 TULANG Tulang
346 8 4 12 12 12 24
1 BAWANG Bawang
BARAT Tengah
1 KAB. WAY SMAN 1
347 17 10 27 27 27 54
2 KANAN Banjit
KOTA SMAN 1
1
BANDAR 348 Bandar 9 20 29 29 29 58
3
LAMPUNG Lampung
SMAN 2
349 Bandar 8 20 28 28 28 56
Lampung
1 KOTA SMAN 1
350 3 6 9 9 9 18
4 METRO Metro

19
MALUKU

SMAN 2
1 KAB. BURU 351 10 1 11 11 11 22
Namlea
KAB.
SMAN 1 P
2 KEPULAUA 352 7 3 10 10 10 20
Aru
N ARU
KAB.
SMAN 1 P
MALUKU
3 353 Terselata 10 2 12 12 12 24
BARAT
n
DAYA
KAB.
SMAN 1
4 MALUKU 354 18 7 25 25 25 50
Masohi
TENGAH
SMAN 1
355 18 7 25 25 25 50
Banda
KAB.
SMAN 1
5 MALUKU 356 8 4 12 12 12 24
Kei Kecil
TENGGARA
KAB.
SMAN 1
MALUKU
6 357 Tanimbar 11 4 15 15 15 30
TENGGARA
Selatan
BARAT
KAB.
SERAM SMAN 1
7 358 14 6 20 20 20 40
BAGIAN Kairatu
BARAT
KAB.
SMAN 1
SERAM
8 359 Seram 8 4 12 12 12 24
BAGIAN
Timur
TIMUR
KOTA SMAN 1
9 360 8 9 17 17 17 34
AMBON Ambon

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


65
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN
361 7 9 16 16 16 32
Siwalima

1 SMAN 1
KOTA TUAL 362 2 2 4 4 4 8
0 Tual

20 MALUKU
UTARA
KAB.
SMAN 1
1 HALMAHER 363 8 8 16 16 16 32
Jailolo
A BARAT
KAB.
SMAN 1
2 HALMAHER 364 16 4 20 20 20 40
bacan
A SELATAN
SMAN 1
365 15 4 19 19 19 38
Obi
KAB. SMAN 1
3 HALMAHER 366 Weda 9 9 9 9 18
A TENGAH Selatan
KAB.
SMAN 1
4 HALMAHER 367 9 2 11 11 11 22
Haltim
A TIMUR
KAB.
SMAN 1
5 HALMAHER 368 7 10 17 17 17 34
Malifut
A UTARA
KAB. SMAN 1
6 KEPULAUA 369 Sula Besi 13 3 16 16 16 32
N SULA Tengah
KAB. SMAN 1 P
7 370 4 3 7 7 7 14
MOROTAI Morotai

KOTA SMAN 1
8 371 10 8 18 18 18 36
TERNATE Ternate
KOTA SMAN 1
TIDORE Tidore
9 372 10 9 19 19 19 38
KEPULAUA Kepulaua
N n
21
NUSA TENGGARA BARAT

SMAN 1
1 KAB. BIMA 373 13 8 21 21 21 42
Woha

SMAN 1
374 14 9 23 23 23 46
Sape

KAB. SMAN 1
2 375 17 7 24 24 24 48
DOMPU Kempo
KAB.
SMAN 1
3 LOMBOK 376 13 13 26 26 26 52
Tanjung
BARAT
KAB.
SMAN 1
4 LOMBOK 377 9 11 20 20 20 40
Praya
TENGAH
SMAN 1
378 Praya 9 11 20 20 20 40
Tmur

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


66
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB.
SMAN 1
5 LOMBOK 379 11 14 25 25 25 50
Selong
TIMUR
SMAN 1
380 11 13 24 24 24 48
Aikmel
KAB.
SMAN 1
6 LOMBOK 381 6 5 11 11 11 22
Narmada
UTARA
KAB. SMAN 1
7 382 16 7 23 23 23 46
SUMBAWA Sumbawa
KAB.
SMAN 1
8 SUMBAWA 383 7 3 10 10 10 20
Taliwang
BARAT
SMAN 1
9 KOTA BIMA 384 5 9 14 14 14 28
Bima

1 KOTA SMAN 1
385 8 16 24 24 24 48
0 MATARAM Mataram

22
NUSA TENGGARA TIMUR

SMAN 2
1 KAB. ALOR 386 6 4 10 10 10 20
Kalabahi

SMAN 1
2 KAB. BELU 387 9 11 20 20 20 40
Atambua
SMAS
3 KAB. ENDE 388 Frateran 7 12 19 19 19 38
Ndao
KAB.
SMAN 1
4 FLORES 389 5 11 16 16 16 32
Larantuka
TIMUR
SMAN 1
KAB.
5 390 Kupang 19 5 24 24 24 48
KUPANG
Barat
SMAN 1
KAB.
6 391 Nubantuk 3 2 5 5 5 10
LEMBATA
an
KAB.
SMAN 1
7 MANGGAR 392 8 12 20 20 20 40
Ruteng
AI
KAB.
SMAN 1
8 MANGGAR 393 9 6 15 15 15 30
KOMODO
AI BARAT
KAB. SMAN 1
9 MANGGAR 394 Sambi 18 3 21 21 21 42
AI TIMUR Rampas
1 KAB. SMAN 1
395 4 4 8 8 8 16
0 NAGEKEO Wolowae

1 KAB. SMAN 1
396 5 4 9 9 9 18
1 NGADA Bajawa
SMAN 1
1 KAB. ROTE-
397 Rote 8 2 10 10 10 20
2 NDAO
Tengah

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


67
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN 1
1 KAB. SABU
398 Sabu 2 1 3 3 3 6
3 RAIJUA
Barat
1 SMAN 1
KAB. SIKKA 399 6 4 10 10 10 20
4 Maumere
KAB. SMAN 1
1
SUMBA 400 Waikabub 1 3 4 4 4 8
5
BARAT ak
KAB.
1 SUMBA SMAN 1
401 5 4 9 9 9 18
6 BARAT Loura
DAYA
KAB.
1 SMAN 1
SUMBA 402 2 1 3 3 3 6
7 Waibakul
TENGAH
KAB.
1 SMAN 1
SUMBA 403 6 4 10 10 10 20
8 Waingapu
TIMUR
KAB.
1 TIMOR SMAN 1
404 16 10 26 26 26 52
9 TENGAH Soe
SELATAN
KAB.
SMAN 1
2 TIMOR
405 Kefamena 18 2 20 20 20 40
0 TENGAH
mu
UTARA
2 KOTA SMAN 3
406 10 10 20 20 20 40
1 KUPANG Kupang

23
PAPUA

SMAN 1
KAB. BIAK
1 407 Biak 8 2 10 10 10 20
NUMFOR
Numfor
KAB. SMAN 1
2 408 6 9 15 15 15 30
JAYAPURA Sentani

KAB. SMAN 1
3 409 5 7 12 12 12 24
JAYAWIJAYA Wamena

KAB. SMAN 3
4 410 9 5 14 14 14 28
MERAUKE Merauke

KAB. SMAN 1
5 411 4 5 9 9 9 18
MIMIKA Mimika

KAB. SMAN 1
6 412 6 8 14 14 14 28
NABIRE Nabire
SMAN 1
KAB.
7 413 Paniai 7 2 9 9 9 18
PANIAI
Timur
KAB. SMAN 1
8 414 2 1 3 3 3 6
WAROPEN Serui

KOTA SMAN 5
9 415 6 8 14 14 14 28
JAYAPURA Jayapura

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


68
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

24 PAPUA
BARAT

KAB. FAK- SMAN 1


1 416 4 2 6 6 6 12
FAK Fakfak
KAB. SMAN 1
2 MANOKWA 417 Manokwa 8 6 14 14 14 28
RI ri
SMAN 1
KAB. RAJA
3 418 Raja 9 1 10 10 10 20
AMPAT
Ampat
KAB. SMAN 1
4 419 8 7 15 15 15 30
SORONG Salawa
KAB. SMAN 1
5 SORONG 420 Teminabu 2 1 3 3 3 6
SELATAN an
KAB. TELUK SMAN 1
6 421 5 5 10 10 10 20
BINTUNI Bintuni

KOTA SMAN 1
7 422 4 10 14 14 14 28
SORONG Sorong

25
RIAU

KAB. SMAN 1
1 423 14 7 21 21 21 42
BENGKALIS Bengkalis
SMAN 1
424 Bukit 14 6 20 20 20 40
Batu
KAB. SMAN 1
2 INDRAGIRI 425 Tanah 19 6 25 25 25 50
HILIR Merah
KAB.
SMAN 1
3 INDRAGIRI 426 18 5 23 23 23 46
Rengat
HULU
SMAN 1
KAB.
4 427 Bangkina 16 3 19 19 19 38
KAMPAR
ng
SMAN 1
428 17 4 21 21 21 42
Kampar
KAB.
SMAN 1
5 KEPULAUA 429 14 4 18 18 18 36
Rangsang
N MERANTI
KAB. SMAN 2
6 KUANTAN 430 Teluk 22 22 22 22 44
SINGINGI Kuantan
KAB. SMAN 1
7 PELALAWA 431 Pangkala 18 2 20 20 20 40
N n Kerinci
KAB.
SMAN 1
8 ROKAN 432 13 14 27 27 27 54
Bangko
HILIR
SMAN 1
433 13 15 28 28 28 56
Pujud

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


69
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN
9 ROKAN 434 Rambah 25 5 30 30 30 60
HULU Hilir
1 SMAN 1
KAB. SIAK 435 20 2 22 22 22 44
0 Tualang

1 KOTA SMAN 2
436 6 6 12 12 12 24
1 DUMAI Dumai
KOTA SMAN 8
1
PEKANBAR 437 Pekanbar 8 15 23 23 23 46
2
U u
SMAN
438 8 15 23 23 23 46
Plus Riau

26 SULAWESI
BARAT

KAB. SMAN 2
1 439 6 1 7 7 7 14
MAJENE Majene

KAB. SMAN 1
2 440 9 4 13 13 13 26
MAMASA Mamasa

KAB. SMAN 1
3 441 17 6 23 23 23 46
MAMUJU Mamuju
KAB. SMAN 3
4 MAMUJU 442 Pasang 7 7 7 7 14
UTARA Kayu
KAB. SMAN 1
5 443 7 4 11 11 11 22
POLEWALI Polewali

27 SULAWESI
SELATAN

KAB. SMAN 1
1 444 4 4 4 4 8
BANTAENG Bantaeng

KAB. SMAN 1
2 445 6 3 9 9 9 18
BARRU Barru
SMAN 4
3 KAB. BONE 446 Watampo 13 3 16 16 16 32
ne
SMAN 1
447 Tellusia 14 3 17 17 17 34
Ngge
KAB. SMAN 1
4 BULUKUMB 448 Bulukumb 14 4 18 18 18 36
A a
KAB. SMAN 1
5 449 10 5 15 15 15 30
ENREKANG Ala
SMAN 2
6 KAB. GOWA 450 Tinggi 10 8 18 18 18 36
Moncong
SMAN 1
451 Sunggumi 9 8 17 17 17 34
nasa

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


70
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN 1
7 452 9 9 18 18 18 36
JENEPONTO Binamu

SMAN 1
8 KAB. LUWU 453 17 4 21 21 21 42
Belopa

KAB. LUWU SMAN 1


9 454 11 6 17 17 17 34
TIMUR Angkona

1 KAB. LUWU SMAN 1


455 18 18 18 18 36
0 UTARA Masamba

1 KAB. SMAN 2
456 13 12 25 25 25 50
1 MAROS Maros
KAB.
PANGKAJEN SMAN 1
1
E 457 Pangkaje 9 6 15 15 15 30
2
KEPULAUA ne
N
1 KAB. SMAN 1
458 10 5 15 15 15 30
3 PINRANG Pinrang
SMAN 1
1 KAB.
459 Bontomat 5 2 7 7 7 14
4 SELAYAR
ene
KAB. SMAN 1
1
SIDENREN 460 Tellu 9 5 14 14 14 28
5
G RAPPANG Limpoe
SMAN 1
1
KAB. SINJAI 461 Sinjai 12 3 15 15 15 30
6
Timur
1 KAB. SMAN 1
462 8 4 12 12 12 24
7 SOPPENG Liliriaja

1 KAB. SMAN 1
463 11 8 19 19 19 38
8 TAKALAR Takalar

1 KAB. TANA SMAN 1


464 13 5 18 18 18 36
9 TORAJA Rantepao
KAB. SMAN 1
2
TORAJA 465 RANTEPA 7 6 13 13 13 26
0
UTARA O
2 SMAN 2
KAB. WAJO 466 15 1 16 16 16 32
1 Sengkang

2 KOTA SMAN 17
467 5 24 29 29 29 58
2 MAKASSAR Makassar

SMAN 3
468 6 24 30 30 30 60
Makassar

SMAN 7
469 5 24 29 29 29 58
Makassar

SMAN 1
470 6 25 31 31 31 62
Makassar

2 KOTA SMAN 3
471 6 7 13 13 13 26
3 PALOPO Palopo

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


71
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

2 KOTA PARE- SMAN 5


472 5 3 8 8 8 16
4 PARE Parepare

28 SULAWESI
TENGAH

KAB. SMAN 1
1 473 18 4 22 22 22 44
BANGGAI Luwuk

SMAN 1
2 KAB. BUOL 474 7 7 7 7 14
Lipunoto

KAB. SMAN 1
3 475 11 2 13 13 13 26
DONGGALA Banawa

KAB. SMAN 1
4 476 13 4 17 17 17 34
MOROWALI Petasia
KAB.
SMAN 1
5 PARIGI 477 12 3 15 15 15 30
Parigi
MOUTONG
SMAN 1
6 KAB. POSO 478 14 4 18 18 18 36
Poso

SMAN 1
7 KAB. SIGI 479 10 4 14 14 14 28
Dolo
SMAN
KAB. TOJO
8 480 Ampana 6 6 6 6 12
UNA-UNA
Kota
KAB. TOLI- SMAN 1
9 481 9 2 11 11 11 22
TOLI Tolitoli

1 SMAN 2
KOTA PALU 482 9 14 23 23 23 46
0 Palu
SULAWESI
29
TENGGAR
A
KAB. SMAN 1
1 483 7 10 17 17 17 34
BOMBANA Rumbia
SMAN 1
KAB.
2 484 Pasar 13 2 15 15 15 30
BUTON
Wajo
SMAN 1
485 13 2 15 15 15 30
Kapontori
KAB.
SMAN 1
3 BUTON 486 7 7 7 7 14
Kulisusu
UTARA
KAB. SMAN 1
4 487 17 1 18 18 18 36
KOLAKA Kolaka
KAB.
SMAN 1
5 KOLAKA 488 4 1 5 5 5 10
Lasusua
UTARA
KAB. SMAN 1
6 489 23 4 27 27 27 54
KONAWE Wawotobi

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


72
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. SMAN
7 KONAWE 490 Ranomet 20 6 26 26 26 52
SELATAN o
KAB.
SMAN 1
8 KONAWE 491 9 9 9 9 18
Asera
UTARA
SMAN 2
9 KAB. MUNA 492 14 4 18 18 18 36
Raha
SMAN 1
493 Kontunag 14 3 17 17 17 34
a
SMAN 1
1 KAB.
494 Wangi- 14 1 15 15 15 30
0 WAKATOBI
wangi
1 KOTA SMAN 1
495 6 5 11 11 11 22
1 BAUBAU Baubau

1 KOTA SMAN 1
496 9 14 23 23 23 46
2 KENDARI Kendari

30 SULAWESI
UTARA
KAB.
BOLAANG SMAN 1
1 497 7 6 13 13 13 26
MONGOND Bolaang
OW
KAB.
BOLAANG
SMAN 1
2 MONGOND 498 3 3 3 3 6
Pinilusian
OW
SELATAN
KAB.
SMAN 1
BOLAANG
3 499 Modayan 3 3 3 3 6
MONGOND
g
OW TIMUR
KAB.
BOLAANG SMAN 1
4 500 4 4 4 4 8
MONGOND Bintauna
OW UTARA
KAB. SMAN 1
5 501 17 3 20 20 20 40
MINAHASA Tondano
KAB.
SMAN 1
6 MINAHASA 502 12 6 18 18 18 36
Tenga
SELATAN
KAB.
SMAN 1
7 MINAHASA 503 6 3 9 9 9 18
Ratahan
TENGGARA
KAB.
SMAN 1
8 MINAHASA 504 6 14 20 20 20 40
Kauditan
UTARA
KOTA SMAN 2
9 505 4 8 12 12 12 24
BITUNG Bitung
KOTA SMAN 1
1
KOTAMOBA 506 Kotamub 4 3 7 7 7 14
0
GU agu

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


73
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1 KOTA SMAN 9
507 5 18 23 23 23 46
1 MANADO Manado

SMAN 1
508 5 17 22 22 22 44
Manado
SMAN 1
1 KOTA
509 TOMOHO 2 7 9 9 9 18
2 TOMOHON
N
31 SUMATER
A BARAT
SMAN 1
1 KAB. AGAM 510 Ampek 20 3 23 23 23 46
Angkek
KAB.
SMAN 1
2 DHARMAS 511 8 8 8 8 16
Kotobaru
RAYA
KAB. LIMA
SMAN 1
3 PULUH 512 9 9 9 9 18
Suliti
KOTA
KAB. SMAN 1
4 PADANG 513 Lubuk 15 4 19 19 19 38
PARIAMAN Alung
SMAN 1
KAB.
5 514 lubuk 8 3 11 11 11 22
PASAMAN
Sikaping
KAB. SMAN 1
6 PASAMAN 515 Lembang 10 5 15 15 15 30
BARAT Melintang
KAB.
SMAN 1
7 PESISIR 516 22 22 22 22 44
Painan
SELATAN
KAB. SMAN 1
8 517 12 1 13 13 13 26
SIJUNJUNG Sijunjung
SMAN 11
KAB.
9 518 Koto 18 1 19 19 19 38
SOLOK
Singkarak
KAB. SMAN 1
1
SOLOK 519 Sungai 8 8 8 8 16
0
SELATAN Pagu
KAB. SMAN 1
1
TANAH 520 Batu 15 3 18 18 18 36
1
DATAR Sangkar
KOTA SMAN 1
1
BUKITTING 521 Bukit 5 6 11 11 11 22
2
GI Tinggi
1 KOTA SMAN 3
522 8 16 24 24 24 48
3 PADANG Padang

SMAN 1
523 8 16 24 24 24 48
Padang
KOTA SMAN 1
1
PADANG 524 Padang 3 3 6 6 6 12
4
PANJANG Panjang
1 KOTA SMAN 1
525 5 1 6 6 6 12
5 PARIAMAN Pariaman

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


74
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KOTA SMAN 1
1
PAYAKUMB 526 Payakum 4 3 7 7 7 14
6
UH buh
KOTA SMAN 1
1
SAWAH 527 Sawah 2 2 4 4 4 8
7
LUNTO Lunto
1 KOTA SMAN 1
528 4 1 5 5 5 10
8 SOLOK Solok
SUMATER
32
A
SELATAN
SMAN 1
KAB.
1 529 Banyuasi 10 13 23 23 23 46
BANYUASIN
n
SMAN 1
530 Rambuta 9 13 22 22 22 44
n
KAB. SMAN 2
2 EMPAT 531 Tebing 12 1 13 13 13 26
LAWANG Tinggi
KAB. SMAN 1
3 532 25 5 30 30 30 60
LAHAT Lahat
KAB. SMAN 1
4 MUARA 533 Muara 12 8 20 20 20 40
ENIM enim
SMAN 1
534 Lawang 13 9 22 22 22 44
Kidul
KAB. MUSI
SMAN 2
5 BANYU 535 12 8 20 20 20 40
Sekayu
ASIN
SMAN 1
536 12 9 21 21 21 42
Keluang
SMAN 1
KAB. MUSI
6 537 Muara 25 5 30 30 30 60
RAWAS
Beli
SMAN 1
KAB. OGAN
7 538 Indralaya 10 7 17 17 17 34
ILIR
Utara
SMAN 1
539 Tanjung 11 7 18 18 18 36
Raja
KAB. OGAN SMAN 1
8 KOMERING 540 Kayuagun 12 9 21 21 21 42
ILIR g
SMAN 1
541 Tanjung 12 9 21 21 21 42
Lubuk
SMAN 1
KAB. OGAN
Ogan
9 KOMERING 542 16 8 24 24 24 48
Komering
ULU
Ulu
KAB. OGAN
SMAN 1
1 KOMERING
543 Muara 14 7 21 21 21 42
0 ULU
Dua
SELATAN

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


75
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KAB. OGAN SMAN 1


1
KOMERING 544 Martapur 8 9 17 17 17 34
1
ULU TIMUR a
SMAN
545 7 9 16 16 16 32
Belintang
KOTA SMAN 1
1
LUBUK 546 Lubuk 8 16 24 24 24 48
2
LINGGAU Linggau
KOTA SMAN 1
1
PAGAR 547 Pagarala 5 3 8 8 8 16
3
ALAM m
KOTA SMAN 17
1
PALEMBAN 548 Palemban 6 25 31 31 31 62
4
G g
SMAN 1
549 Palemban 6 26 32 32 32 64
g
SMAN 5
550 Palemban 6 26 32 32 32 64
g
SMAN 12
551 Palemban 6 25 31 31 31 62
g
KOTA SMAN 2
1
PRABUMULI 552 Prabumuli 7 6 13 13 13 26
5
H h
33 SUMATER
A UTARA

KAB. SMAN 2
1 553 8 12 20 20 20 40
ASAHAN Kisaran
SMAN 1
554 Simpang 9 12 21 21 21 42
Empat
SMAN 1
KAB. BATU
2 555 Lima 6 15 21 21 21 42
BARA
Puluh
SMAN 1
3 KAB. DAIRI 556 Sidikalan 13 10 23 23 23 46
g
SMAN 1
KAB. DELI
4 557 Lubuk 4 28 32 32 32 64
SERDANG
Pakam
SMAN 1
558 4 28 32 32 32 64
Sibolangit
SMAN 1
559 Bangun 4 27 31 31 31 62
Purba
SMAN 1
560 4 28 32 32 32 64
Sunggal
KAB.
SMAN 1
HUMBANG
5 561 dolok 11 4 15 15 15 30
HASUNDUT
Sanggu
AN

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


76
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN 1
6 KAB. KARO 562 13 7 20 20 20 40
Brastagi
KAB.
SMAN 1
LABUHAN
7 563 Kota 6 6 12 12 12 24
BATU
Pinang
SELATAN
KAB.
LABUHAN SMAN 1
8 564 8 8 16 16 16 32
BATU Merbau
UTARA
KAB. SMAN 1
9 LABUHANB 565 Rantau 11 9 20 20 20 40
ATU Utara
1 KAB. SMAN 1
566 9 22 31 31 31 62
0 LANGKAT Stabat
SMAN 1
567 Tanjung 9 23 32 32 32 64
Pura
SMAN 1
KAB.
1 panyamb
MANDAILIN 568 19 3 22 22 22 44
1 ungan
G NATAL
Selatan
SMAN 1
1
KAB. NIAS 569 Pemda 6 6 6 6 12
2
Gn. Sitoli
1 KAB. NIAS SMAN 1
570 8 3 11 11 11 22
3 BARAT Mandrihe
SMAN 1
1 KAB. NIAS
571 Teluk 12 4 16 16 16 32
4 SELATAN
Dalam
SMAN 1
572 Lolomatu 12 4 16 16 16 32
a
1 KAB. NIAS SMAN
573 7 2 9 9 9 18
5 UTARA Alasa
KAB.
1 SMAN 1
PADANG 574 8 1 9 9 9 18
6 Sosopan
LAWAS
KAB.
SMAN 1
1 PADANG
575 Padang 9 1 10 10 10 20
7 LAWAS
Bolak
UTARA
KAB. PAK
1 SMAN 1
PAK 576 5 5 5 5 10
8 Salak
BHARAT
SMAN 1
1 KAB.
577 Pangurur 8 6 14 14 14 28
9 SAMOSIR
an
KAB. SMAN 1
2
SERDANG 578 Perbaung 9 10 19 19 19 38
0
BEDAGAI an
SMAN 1
579 Sei 9 10 19 19 19 38
Rampah

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


77
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

SMAN 1
KAB.
2 Dolok
SIMALUNG 580 10 16 26 26 26 52
1 Batu
UN
Nanggar
SMAN 1
581 10 15 25 25 25 50
Siantar
KAB. SMAN 2
2
TAPANULI 582 Plus 10 1 11 11 11 22
2
SELATAN Sipirok
KAB.
2 SMAN 1
TAPANULI 583 13 10 23 23 23 46
3 Matauli
TENGAH
KAB.
2 SMAN 1
TAPANULI 584 15 9 24 24 24 48
4 Tarutung
UTARA
2 KAB. TOBA SMAN 2
585 10 5 15 15 15 30
5 SAMOSIR Balige

2 KOTA SMAN 2
586 7 19 26 26 26 52
6 BINJAI Binjai

2 KOTA SMAN 1
587 3 21 24 24 24 48
7 MEDAN Medan

SMAN 4
588 2 20 22 22 22 44
Medan

SMA
589 2 20 22 22 22 44
Sutomo 1

SMAN 3
590 3 21 24 24 24 48
Medan

SMAN 6
591 2 20 22 22 22 44
Medan

SMAN 20
592 2 20 22 22 22 44
Medan

SMAN 15
593 2 20 22 22 22 44
Medan

SMAN 2
594 3 21 24 24 24 48
Medan

SMAN 14
595 2 20 22 22 22 44
Medan
KOTA SMAN 1
2 PADANG Padang
596 8 10 18 18 18 36
8 SIDEMPUA Sidempua
N n
KOTA SMAN 4
2
PEMATANG 597 Pematang 5 20 25 25 25 50
9
SIANTAR Siantar
3 KOTA SMAN 1
598 3 5 8 8 8 16
0 SIBOLGA Sibolga
KOTA SMAN 2
3
TANJUNG 599 Tanjung 7 4 11 11 11 22
1
BALAI Balai

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


78
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

KOTA SMAN 1
3
TEBING 600 Tebing 4 11 15 15 15 30
2
TINGGI Tinggi
Grand 1114
5407 5741 11148 11148 22296
Total 8

D. Penggunaan Dana
Penggunaan bantuan dana bimtek kemampuan
profesionalisme guru dan kepala SMAdari Direktorat P2TK
Dikmendifokuskan untuk kegiatan Bimtek Implementasi
Kurikulum SMA Tahun 2013. Bantuan dana tersebut
dipergunakan secara proporsional untuk:
N KEGIATAN PERSENTASE
o
1 Persiapan Maksimal 5%
2 Pelaksanaan Program dan Minimal 90%
Kegiatan
3 Penyusunan Laporan Maksimal 5%

Keterangan:
1. Dana persiapan antara lain digunakan untuk :
a. menyusun program;
b. surat menyurat;
c. ATK dan Bahan

2. Dana pelaksanaan program dan kegiatan, antara lain


digunakan untuk:
a. honor, transport,konsumsi nara sumber dan fasilitator;
b. konsumsi dan transport peserta dan panitia serta uang
harian panitia, dan

3. Dana penyusunan laporan, antara lain digunakan untuk:


a. dokumentasi hasil pelaksanaan;
b. penulisan laporan;
c. penggandaan laporan, dan
d. pengiriman.

Untuk menghindari segala bentuk manipulasi dan


penyimpangan pelaksanaan kegiatan yang mengakibatkan
kerugian negara serta penyimpangan keuangan negara yang
disebabkan karena ketidaksesuaian penggunaan dan
penyaluran dana bantuan ini, penerima bantuan dana bimtek
kemampuan profesionalisme guru dan kepala SMAdari Dit.
P2TK Dikmen melalui Bimtek Implementasi Kurikulum SMA

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


79
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Tahun 2013yang disalurkan kepada satuan pendidikan


SMA,tidak dibenarkan:
1. mengurangi jenis, frekuensi, dan volume kegiatan, serta
sasaran yang telah disepakati dalam program aksi;
2. menggunakan nara sumber/fasilitator yang belum
mengikuti TOT Bimtek Implementasi Kurikulum 2013
yang sudah ditetapkan;
3. membiayai kegiatan lain di luar yang sudah disepakati
dalamprogram aksi;
4. manipulasi, korupsi, pemberian upeti dan tanda terima
kasih, atau pemotongan dalam bentuk apapun, dengan
alasan apapun, oleh siapapun dan untuk kepentingan
apapun;
5. membiayai kegiatan serupa yang telah dibiayai oleh
dana serupa, baik yang berasal dari APBD, APBN atau
jenis bantuan yang lain;
6. memindahkan bantuan dana dari rekening satuan
pendidikan SMA kerekening pribadi untuk tujuan dan
alasan apapun;
7. menggunakan bantuan dana untuk keperluan simpan
pinjam;
8. menggunakan dana untuk perjalanan dinas yang tidak
berkaitan dengan program bantuan dana bimtek
kemampuan profesionalisme guru dan kepala SMAdari
Dit P2TK Dikmen;
9. merekayasa kegiatan ataupun bukti pengeluaran agar
jumlah atau angkanya sesuai dengan program aksi yang
diajukan.

E. Jumlah dan Sumber Bantuan Dana


Jumlah pemberian bantuan dana bimtek kemampuan
profesionalisme guru dan kepala SMAmelalui Bimtek
Implementasi Kurikulum Tahun 2013 sebagaimana tertuang
dalam DIPA Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Pendidikan Menengah Tahun 2013sebanyak Rp.
470.000,00 (empat ratus tujuh puluh riburupiah) per kepala
sekolah dan guru BK. Dana tersebut bersumber dari APBN
tahun 2013 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

F. Proses Pemberian Bantuan


Mekanisme pemberian bantuan dana digambarkan dalam
bagan sebagai berikut.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


80
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Keterangan:

1. Direktorat P2TK Dikmen:


a. menyusun/menyiapkan pedoman pemberian bantuan
dana bimtek kemampuan profesional bagi guru BK dan
kepala SMA melalui bimtek implementasi kurikulum SMA
tahun 2013. ;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


81
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

b. mensosialisasikan implementasi kurikulum tahun 2013 dan


pedoman pemberian bantuan dana dana bimtek
kemampuan profesional bagi guru BK dan kepala SMA;
c. memverifikasi kelengkapan adminsitrasi;
d. menerbitkan SK penetapan penerima bantuan bagi
sekolah SMA penyelenggara dan berikut calon peserta
Bimtek;
e. menandatangani MoU dan Kuitansi;
f. melakukan proses pencairan dana sampai dengan masuk
ke rekening sekolah SMA penyelenggara;
g. melaksanakan bimtek implementasi kurikulum tahun 2013;
dan
h. melakukan diseminasi.

12. Dinas Pendidikan Provinsi:


a. mensosialisasikan ke dinas pendidikan kabupaten/kota;
b. memfasilitasi perencanaan dan penyelenggaraan;
c. membina dalam penyelenggaraan;
d. melakukan monitoring dan evaluasi, dan
e. menerima laporan dan mengelola laporan sesuai dengan
kewenangannya.

13. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota:


a. mensosialisasikan ke sekolah penyelenggara dan seluruh
sekolah lainnya (kepala sekolah dan guru BK SMA
diwilayahnya;
b. memverifikasi data yang dikirimkan oleh Kemdikbud dan
mengusulkan pengganti apabila ditemukan data yang tidak
valid;
c. memberikan surat persetujuan dan rekomendasi sebagai
sekolah penyelenggara;
d. memfasilitasi perencanaan dan penyelenggaraan;
e. membina penyelenggaraan;
f. melakukan monitoring dan evaluasi; dan
g. menerima laporan dan mengelola laporan sesuai dengan
kewenangannya.

14. SMA penyelenggara/calon penerima bantuan:


a. mempelajari pedoman;
b. menyusun program;
c. memverifikasi data calon peserta, yang daftarnya sudah
disiapkan dari Kemdikbud. Jika datanya tidak sesuai dengan
data lapangan ( karena meninggal, mutasi, pensiun), maka
mencari pengganti sesuai kriteria;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


82
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

d. mengusulkan rencana anggaran biaya (RAB) (Lampiran


3);
e. menyiapkan lampiran program yaitu:
1) MoU (kontrak) rangkap 2 yaitu 1 (satu) berkas MoU yang
ditandatangani dan berstempel dengan bermaterai
Rp.6000,00 dan 1(satu) berkas MoU yang ditanda
tangan dan distempel tanpa materei (Lampiran 1);
2) Kuitansi yang ditandatangani (Lampiran 2);
3) Copy rekening sekolah;
4) Copy NPWP sekolah
5) Surat persetujuan dan rekomendasi dinas pendidikan
f. menyelenggarakan kegiatan Bimtek Implementasi
Kurikulum SMA Tahun 2013;
g. menyusun laporan hasil kegiatan bimtek;
h. mengembalikan dana yang tidak digunakan, karena tidak
sesuai dengan jumlah yang hadir;
i. mendistribusikan laporan ke pihak–pihak sesuai dengan
kewenangannya (Dit. P2TK Dikmen, Ditjen Dikmen dan
Dinas Pendidikan Kab/kota setempat).

G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan


Dana Bimtek Kemampuan Profesional Bagi Guru BK Dan
Kepala SMA Melalui Bimtek Implementasi Kurikulum
SMA Tahun 2013
Secara keseluruhan rencana pemberian bantuan dana bimtek
kemampuan profesional bagi guru BK dan kepala SMA dengan
jadwal sebagai berikut.

1. Penyusunan Pedoman Bimtek, Materi, dan Pedoman


Blockgrant, Februari 2013
2. Pelaksanaan Bimtek Implementasi Kurikulum tahun 2013
bagi SMA Penyelenggara, April 2013
3. Penyaluran dana Blockgrant Bimtek Implementasi
Kurikulum tahun 2013 bagi SMA Penyelenggara, April 2013
4. Pelaksanaan Bimtek Implementasi Kurikulum tahun 2013
bagi guru BK dan Kepala Sekolah di SMA Penyelenggara,
Mei 2013
5. Diseminasi hasil Bimtek Implementasi Kurikulum tahun
2013 bagi SMA Penyelenggara, Juli 2013.

H. Pertanggungjawaban Penggunaan Dana

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


83
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1. SMA penerima bantuan wajib menyampaikan laporan setiap


pengeluaran dana Bimtek Implementasi Kurikulum tahun
2013 kepada Dit. P2TK Dikmen, Ditjen Dikmen dan Dinas
Pendidikan Kabupaten/Kota.
2. pengeluaran dana oleh bendahara harus disetujui oleh
Kepala SMA penerima dana Bimtek Implementasi Kurikulum
tahun 2013 sesuai dengan peraturan yang berlaku;
3. semua bukti pengeluaran kegiatan dana Bimtek
Kemampuan Profesional Guru BK dan Kepala SMA melalui
kegiatan Bimtek Implementasi Kurikulum SMA Tahun 2013
disimpan dan setiap bukti pengeluaran belanja barang
Rp.1.000.000,00 (satu juta rupiah) atau lebih bermaterai
Rp.6.000,00 (enam ribu rupiah);
4. bukti pengeluaran harus diuraikan sesuai peruntukannya,
misalnya uang konsumsi, pembelian barang atau jasa, yang
dibayarkan dan diberi tanggal serta nomor bukti
pengeluaran;
5. pajak yang dikeluarkan harus sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan disetorkan ke
kantor kas negara/kantor pos/bank yang ditunjuk di daerah
penerima bantuan dana Bimtek Kemampuan Profesional
Guru BK dan Kepala SMA setempat. Pajak dimaksud antara
lain untuk pembelian alat tulis kantor, honor, dan lain-lain.
6. Laporan keuangan disusun secara urut dalam bentuk:
a. laporan kas umum;
b. bukti-bukti pengeluaran dan faktur belanja misalnya
kuitansi, dan lain-lain;
c. bukti pengeluaran pajak berikut faktur pajaknya.
BAB VI
PENGELOLAAN BANTUAN DANA PENDIDIKAN DAN
PELATIHAN GURU SD DAN SMP MELALUI IMPLEMENTASI
KURIKULUM 2013

A. Pengertian
Bantuan Dana Diklat Kurikulum 2013 adalah pemberian
bantuan dana kepada satuan pendidikan SD dan SMP untuk
membiayai kegiatan Diklat Implementasi Kurikulum 2013.
Adapun Kegiatan Diklat Kurikulum 2013 akan dilaksanakan di
sekolah penyelenggara yang telah ditetapkan oleh Lembaga
Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) setempat.

B. Sifat

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


84
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Pemberian bantuan dana Diklat Kurikulum 2013dari Lembaga


Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) bersifat motivatif,
transparan,akuntabel, dan proporsional.

1. Motivatif berarti pemberian bantuan dana Diklat Kurikulum


2013, diberikan untuk mendorong peningkatan
kompetensi dan pengembangan profesionalisme.
2. Transparan berarti penggunaan bantuan dana diklat
kurikulum 2013 diketahui oleh semua pihak yang
berkepentingan.
3. Akuntabel berarti penggunaan bantuan dana diklat
kurikulum 2013 dapat dipertanggungjawabkan kepada
semua pihak yang berkepentingan.
4. Efektif dan efisien dapat dimaknai: hindari pemborosan
waktu dan penggunaan dana untuk kegiatan yang kurang
bermanfaat dengan mengutamakan pemberdayaan
potensi dan sumber daya yang dimiliki oleh anggota
kelompok kerja.
5. Tertib administrasi dan pelaporan berarti semua jenis
pengeluaran dibukukan pada buku kas umum dan seluruh
bukti-buktinya dilaporkan dan dipertanggung-jawabkan
sesuai dengan bukti transaksi nyata yang terjadi
berdasarkan peraturan perundang-undangan, dan semua
pelaporan pelaksanaan kegiatan dilaporkan dan
diarsipkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

C. Penggunaan Dana
Penggunaan bantuan dana Diklat Kurikulum 2013 SD dan SMP
difokuskan untuk kegiatan Diklat Implementasi kurikulum
2013 untuk Guru yang mengajar kelas 1 SD, kelas 4 SD, kelas
7 SMP dan Kepala Sekolah SD/SMP dengan kriteria di
tentukan di point selanjutnya. Kegiatan bantuan dana Diklat
Kurikulum 2013 ini dipergunakan secara proporsional untuk:

N KEGIATAN PERSENTA
o SE
1 Persiapan Maksimal
5%
2 Pelaksanaan Program dan Minimal
Kegiatan 90%
3 Penyusunan Laporan Maksimal
5%

Keterangan:

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


85
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

1. Dana persiapan antara lain digunakan untuk menyusun


program, surat menyurat, dan ATK.
2. Dana pelaksanaan program dan kegiatan, antara lain
digunakan untuk:
a. penggandaan bahan/materi kegiatan;
b. honor, transport,konsumsi;
c. kebersihan ruang kelas/sidang.
3. Dana penyusunan laporan, antara lain digunakan untuk
dokumentasi hasil pelaksanaan, penulisan, dan
penggandaan laporan dan pengiriman.

Untuk menghindari segala bentuk manipulasi dan


penyimpangan pelaksanaan kegiatan yang mengakibatkan
kerugian negara serta penyimpangan keuangan negara yang
disebabkan karena ketidaksesuaian penggunaan dan
penyaluran dana bantuan ini, penerima bantuan dana Diklat
Implementasi Kurikulum 2013 SD/SMP dari LPMP yang
disalurkan melalui satuan pendidikan SD/SMP,tidak
dibenarkan:
1. mengurangi jenis, frekuensi, dan volume kegiatan, serta
sasaran yang telah disepakati dalam proposal;
2. mengunakan nara sumber/fasilitator yang tidak
kompeten dan tidak bertanggung jawab, serta peserta
yang tidak berpartisipasi aktif sehingga mengakibatkan
proses dan hasil kegiatan kurang maksimal, serta
pemborosan keuangan Negara;
3. membiayai kegiatan lain di luar yang sudah disepakati
dalam proposal;
4. manipulasi, korupsi, pemberian upeti dan tanda terima
kasih, atau pemotongan dalam bentuk apapun, dengan
alasan apapun, oleh siapapun dan untuk kepentingan
apapun;
5. membiayai kegiatan serupa yang telah dibiayai oleh
dana serupa, baik yang berasal dari APBD, APBN atau
jenis bantuan yang lain;
6. memindahkan bantuan dana dari rekening satuan
pendidikan SD/SMP kerekening pribadi untuk tujuan dan
alasan apapun;
7. menggunakan bantuan dana untuk keperluan simpan
pinjam;
8. menggunakan dana untuk perjalanan dinasyang tidak
berkaitan dengan program bantuan dana diklat
Implementasi Kurikulum 2013 SD/SMP dari LPMP;

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


86
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

9. merekayasa kegiatan ataupun bukti pengeluaran agar


jumlah atau angkanya sesuai dengan program aksi yang
diajukan.

D. Jumlah Dan Sumber Dana


Jumlah pemberian bantuan Dana untuk Diklat Kurikulum 2013
sebagaimana tertuang dalam DIPA LPMP yaitusebanyak
Rp.500.000, 00 (Lima ratus ribu rupiah) per kepala
sekolah/guru. Dana tersebut bersumber dari APBN tahun 2013
dan dialokasikan di LPMP seluruh Indonesia dengaan sasaran
sebagai berikut:
NO PROPINSI DIKLAT KURIKULUM 2013
BANTUAN DANA SWAKELOLA
SSR SSR
1 LPMP DKI JAKARTA 165 KK
2 LPMP JAWA BARAT 980 KK
3 LPMP JAWA TENGAH 841 KK
4 LPMP DI YOGYAKARTA 98 KK 1,175 Org
5 LPMP JAWA TIMUR 986 KK
6 LPMP NANGGROE ACEH 174 KK
DARUSSALAM (NAD)
7 LPMP SUMATERA UTARA 486 KK
8 LPMP SUMATERA BARAT 194 KK
9 LPMP RIAU 225 KK
10 LPMP JAMBI 119 KK
11 LPMP SUMATERA 233 KK
SELATAN
12 LPMP LAMPUNG 233 KK
13 LPMP KALIMANTAN 212 KK
BARAT
14 LPMP KALIMANTAN 117 KK
TENGAH
15 LPMP KALIMANTAN 142 KK
SELATAN
16 LPMP KALIMANTAN 124 KK
TIMUR
17 LPMP SULAWESI UTARA 106 KK
18 LPMP SULAWESI TENGAH 137 KK
19 LPMP SULAWESI 320 KK
SELATAN
20 LPMP SULAWESI 115 KK
TENGGARA
21 LPMP MALUKU 82 KK
22 LPMP BALI 5,240 Org
23 LPMP NUSA TENGGARA BARAT 6,996 Org
24 LPMP NUSA TENGGARA 14 KK 1,200 Org
TIMUR
25 LPMP PAPUA 134 KK
26 LPMP BENGKULU 74 KK

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


87
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

27 LPMP MALUKU UTARA 56 KK


28 LPMP BANTEN 36 KK 8,400 Org
29 LPMP KEPULAUAN 58 KK
BANGKA BELITUNG
30 LPMP GORONTALO 40 KK
31 LPMP SULAWESI BARAT 54 KK

TOTAL 6,555 23,011

E. Proses Kegiatan Dan Mekanisme Pemberian Bantuan


Mekanisme pemberian bantuan dana digambarkan dalam
bagan sebagai berikut.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


88
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Keterangan:
1. BPSDMPK-PMP menyusun dan mensosialisasikan
pedoman pemberian bantuan dana diklat ke Dinas
Pendidikan Provinsi/Kab/Kota/LPMP; LPMP
mensosialisasikan ke Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota mensosialisasikan ke
SD/SMP sesuai dengan kewenangannya;
2. SD/SMP calon penerima bantuan menyusun proposal
berkoodinasi dengan:

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


89
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

ii. Untuk SD dengan UPTD Pendidikan tingkat kecamatan


dan diteruskan ke Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
iii. Untuk SMP: ke Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
3. Proposal yang sudah dikoordinasikan dan diverifikasi
datanya oleh UPTD dan atau Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota dikirim ke LPMP;
4. LPMP menerima proposal dan MoU yang telah
ditandatangani dan melakukan penilaian terhadap
berkas-berkas yang masuk ,selanjutnya berkas yang
sudah benar, oleh LPMP akan ditetapkan sebagai
penerima bantuan dana;
5. LPMP mengirimkan dokumen-dokumen pencairan dana
ke KPPN dalam rangka pencairan bantuan dana bagi
SD/SMP penerima bantuan. Apabila dokumen menurut
KPPN kurang lengkap, maka pemberkasan akan
dikembalikan ke LPMP untuk dilengkapi.
6. KPPN melalui bank penyalur yang ditunjuk pemerintah
melakukan pencairan dana ke rekening SD/SMP
penerima bantuan dana. Apabila Bank mitra tidak bisa
mentransfer ke rekening SD/SMP penerima bantuan
dana karena ada kesalahan kepemilikan rekening (tidak
aktif/tidak sesuai/ada kesalahan nomor dan nama pada
rekening), maka bank melaporkan ke KPPN untuk
diterbitkan retur yang akan disampaikan ke LPMP untuk
diproses ulang;
7. Setelah bantuan dana diterima, maka SD/SMP penerima
bantuan melaksanakan kegiatan sesuai dengan jadwal
yang tertuang dalam proposal yang diajukan. Dalam
pelaksanaan kegiatan, LPMP melakukan monitoring dan
evaluasi.
8. LPMP/ Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota melakukan
pembinaan, memfasilitasi, membimbing, melakukan
monitoring dan evaluasi seluruh kegiatan Diklat
kurikulum 2013 yang diselenggarakan SD/SMP penerima
bantuan di daerahnya masing-masing sesuai dengan
kewenangannya.
9. SD/SMP penerima bantuan wajib membuat laporan
minimal 2 (dua) rangkap, laporan asli disimpan oleh
SD/SMP penyelenggara bersangkutan, dan 1 (satu) copy
laporan kegiatan dikirim ke dinas pendidikan
kabupaten/kota. Selanjutnya Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota mengirimkan laporan tersebut ke LPMP
dalam bentuk softcopy.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


90
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

10. LPMP melakukan evaluasi pelaksanaan diklat


kurikulum 2013 dan melaporkan ke BPSDMPK-PMP
melalui Pusat Pengembangan Profesi Pendidik.

F. Kriteria Penerima Bantuan


Kriteria Sekolah Penyelenggara yang akan digunakan sebagai
tempat pelaksanaan diklat implementasi kurikulum 2013
harus memiliki fasilitas yang memadai dan telah ditetapkan
oleh Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) setempat.

Sedangkan kriteria guru yang wajib diikutkan dalam kegiatan


Diklat Kurikulum 2013 SD/SMP adalah sebagai berikut :

1. Guru yang mengajar kelas 1 SD, kelas 4 SD, kelas 7 SMP


yang terbaik kinerja dan kompetensi disekolahnya saat ini;
a. Guru/Kepsek SD, yang terdiri dari:
1) Kepala Sekolah SD
2) Guru Agama
3) Guru kelas 1
4) Guru kelas 4
5) Guru Penjasorkes
b. Guru kelas 7 SMP /Kepsek SMP yang terdiri dari:
1) Kepala Sekolah SMP
2) Guru Agama
3) Guru PPKn;
4) Guru Bahasa Indonesia;
5) Guru Bahasa Inggris;
6) Guru Matematika;
7) Guru IPA;
8) Guru IPS;
9) Guru Seni dan Budaya;
10) Guru Penjasorkes;
11) Guru Prakarya;
4. Guru SD/SMP yang bukan sebagai guru inti (master
teacher) dalam pengembangan kurikulum 2013;
5. Guru SD/SMP yang pada tahun 2013 tidak mengikuti
program PLPG.

G. Rencana Penyelenggaraan Pemberian Bantuan Dana


Diklat Kurikulum
Kegiatan Diklat Kurikulum Tahun 2013 akan dilaksanakan
paling lambat bulan Juni tahun 2013 dengan ketentuan
sebagai berikut:
1. Jumlah peserta Diklat Kurikulum 2013 dalam satu kelas
terdiri dari 30-40 orang.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


91
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

2. Dalam pelaksanaan Diklat Kurikulum 2013, dimungkinkan


untuk dilakukan penggabungan kelas bagi guru kelas 1 dan
guru kelas 4 apabila jumlah minimal peserta dalam satu
kelas tidak terpenuhi
3. Sedangkan pelaksanaan Diklat Kurikulum 2013 bagi guru
mata pelajaran tidak diperbolehkan digabung dalam satu
kelas.

H. Pertanggungjawaban Penggunaan Dana


1. SD/SMP penerima bantuan wajib menyampaikan laporan
setiap pengeluaran dana bantuan Diklat Kurikulum 2013
ke LPMP sesuai mekanisme yang telah diatur,
2. pengeluaran dana oleh bendahara harus disetujui oleh
Kepala SD/SMP penerima dana bantuan Diklat Kurikulum
2013 sesuai dengan peraturan yang berlaku;
3. semua bukti pengeluaran kegiatan dana bantuan Diklat
Kurikulum 2013 dikdas melalui kegiatan Diklat kurikulum
2013 dikirim ke dinas pendidikan kabupaten/kota.
4. setiap bukti pengeluaran belanja barang Rp.1.000.000,00
(satu juta rupiah) atau lebih bermaterai Rp.6.000,00
(enam ribu rupiah);
5. bukti pengeluaran harus diuraikan sesuai peruntukannya,
misalnya uang konsumsi, pembelian barang atau jasa,
yang dibayarkan dan diberi tanggal serta nomor bukti
pengeluaran;
6. pajak yang dikeluarkan harus sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan disetorkan ke
kantor kas negara/kantor pos/bank yang ditunjuk di
daerah penerima bantuan dana Diklat Kurikulum 2013
setempat. Pajak dimaksud antara lain untuk pembelian
alat tulis kantor, honor, dan lain-lain.
7. Laporan keuangan disusun secara urut dalam bentuk:
a. laporan kas umum;
b. bukti-bukti pengeluaran dan faktur belanja misalnya
kuitansi, dan lain-lain;
c. bukti pengeluaran pajak berikut faktur pajaknya.

BAB VII
PROGRAM

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


92
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

A.Struktur Program
1. Program yang perlu dikembangkan dalam
Bimtek/diklat/diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013, antara lain sebagai berikut.

a. Struktur Program Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum


SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 untuk Guru Kelas dan Guru
Mata Pelajaran
Alokasi
No Mata Diklat Nara sumber
Waktu

1 Konsep Kurikulum 2013


• Rasional 0,5 Guru Inti
• Elemen perubahan Kurikulum 2013 0,5 Guru Inti
• SKL, KI dan KD 2 Guru Inti
• Strategi Implementasi Kurikulum 2013 1 Guru Inti
2 Analisis Materi Ajar
• Analisis Buku Guru (Kesesuaian, Kecukupan,
4 Guru Inti
dan Kedalaman Materi)
• Analisis Buku Siswa (Kesesuaian,
8 Guru Inti
Kecukupan, dan Kedalaman Materi)
3 Perancangan Model Belajar
• Perancangan RPP (aktivitas belajar dengan
pendekatan scientific), Analisis dan 5 Guru Inti
Pemilihan Model Pembelajaran
• Perancangan Penilaian (Tes, Portofolio serta
rancangan penerapan Authentic 3 Guru Inti
Asessment)
4 Praktek Pembelajaran Terbimbing Guru Inti
• Simulasi (aktivitas siswa belajar dan guru) *8 Guru Inti
• Peer Teaching (Perencanaan Bersama,
Observasi, dan Refleksi: Menggunakan *16 Guru Inti
APKG)
5 Evaluasi Peserta
• Pre-test 2 Guru Inti
• Post-test 2 Guru Inti
JUMLAH JAM 52

*) Sebagian dilakukan secara mandiri oleh guru

b. Struktur Program Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum


SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 untuk Kepala
SD/SMP/SMA/SMK
Alokasi
No Mata diklat Nara sumber
Waktu
1 Konsep Kurikulum 2013
• Rasional 1 KSI+Imbas
• Elemen perubahan Kurikulum 2013 1 KSI+Imbas

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


93
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Alokasi
No Mata diklat Nara sumber
Waktu
• SKL, KI dan KD 4 KSI+Imbas
• Strategi Implementasi Kurikulum 2013 2 KSI+Imbas
2 Analisis Materi Ajar KSI+Imbas
• Analisis Buku Guru (Kesesuaian, Kecukupan, KSI+Imbas
4
dan Kedalaman Materi)
• Analisis Buku Siswa (Kesesuaian, KSI+Imbas
4
Kecukupan, dan Kedalaman Materi)
3 Perancangan Model Belajar KSI+Imbas
• Perancangan RPP (aktivitas belajar dengan KSI+Imbas
pendekatan scientific), Analisis dan 5
Pemilihan Model Pembelajaran
• Perancangan Penilaian (Tes, Portofolio serta KSI+Imbas
rancangan penerapan Authentic 3
Asessment)
4 Praktik Pembelajaran Terbimbing KSI+Imbas
• Simulasi (aktivitas siswa belajar dan guru) *6 KSI+Imbas
• Peer Teaching (Perencanaan Bersama, KSI+Imbas
Observasi, dan Refleksi: Menggunakan *10
APKG)
Kepemimimpinan, Manajemen KSI+Imbas
5 4
Perubahan, Dan Budaya Sekolah
6 Pengelolaan Pembelajaran 4 KSI+Imbas
PendampingannImplementasi Kurikulum KSI+Imbas
7 0JT
2013
8 Evaluasi Peserta KSI+Imbas
• Pre-test 2 KSI+Imbas
• Post-test 2 KSI+Imbas
Jumlah Jam 52

B.Kompetensi
1. Kompetensi Peserta Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013
Materi/S
ub Kompetensi Kegiatan
No Indikator
Materi Peserta Diklat Diklat
Diklat
1. Konsep Kurikulum 2013
Rasional Memahami Kemampuan menjelaskan • Paparan
secara utuh rasional Kurikulum 2013 • Diskusi dan
tentang konsep dalam kaitannya dengan tanya jawab
Kurikulum 2013 perkembangan masa • Kerja
depan Kelompok dan
Elemen Kemampuan menjelaskan individu
perubahan elemen perubahan • Menilai hasil
Kurikulum Kurikulum serta kerja peserta
2013 hubungan antara elemen- lain
elemen tersebut dengan
kompetensi yang

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


94
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

dibutuhkan di masa
depan

SKL, KI dan Kemampuan


KD menganalisis keterkaitan
antara KD, KI, dan SKL
serta tahapan dan
aktifitas yang harus
dilakui untuk memperoleh
ketiga kompetensi
tersebut
Strategi Kemampuan menjelaskan
Implement elemen-elemen penting
asi dari implementasi
Kurikulum Kurikulum 2013 ditinjau
2013 dari standar nasional
pendidikan
2 ANALISIS MATERI AJAR
Analisis 1. Memaha 1. Kemampuan • Diskusi dan
Buku mi strategi membuat rancangan tanya jawab
Guru(Keses menggunakan menggunakan buku • Kerja mandiri
uaian, buku guru sebagai sumber dan
Kecukupan, untuk kegiatan belajar kelompok
dan belajar 2. Kemampuan • Telaah hasil
Kedalaman mengajar. menganalisis kerja mandiri
Materi) 2. Mengana kesesuaian buku guru dan
lisis dan buku siswa kelompok
keterkaitan dengan kurikulum. • Presentasi
SKL, KI, dan 3. Kemampuan kelompok
KD dengan isi menganalisis terbaik
buku guru. kesesuaian proses,
3. Menguas pendekatan belajar
ai secara utuh (tematik terintegrasi
materi, untuk SD) serta
struktur, dan strategi evaluasi yang
pola pikir diintegrasikan dalam
keilmuan buku.
materi 4. Menguasai secara
pelajaran. utuh materi, struktur,
4. Menguas dan pola pikir
ai penerapan keilmuan materi
materi pelajaran.
pelajaran pada 5. Menguasai filosofi
bidang/ ilmu materi ajar serta
lain serta penerapannya dalam
kehidupan ilmu lain dan
sehari-hari . kehidupan sehari-hari
6. Kemampuan
Analisis 1. Menganalisis menganalisis
Buku Siswa kesesuaian kesesuaian tema
(Kesesuaian buku siswa dengan kompetensi
, dengan yang diharapkan
Kecukupan, kurikulum dimiliki oleh siswa
dan 2. Menguasai
Kedalaman secara utuh
Materi) materi,

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


95
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

struktur, dan
pola pikir
keilmuan
materi
pelajaran
3. Menguasai
filosofi
materi ajar
serta
penerapann
ya dalam
ilmu lain dan
kehidupan
sehari-hari
4. Menganalisis
kesesuaian
tema
dengan
kompetensi
yang
diharapkan
dimiliki oleh
siswa
3 Perancangan Model Belajar
Perancanga Menyusun 1. Kesesuaian RPP 1. Diskusi
n RPP rancangan dengan SKL, KI, dan rambu-rambu
(aktivitas pembelajaran KD penyusunan
belajar yang berbasis 2. Kesesuaian hasil RPP RPP mengacu
dengan pendekatan dengan kriteria RPP pada
pendekatan scientific, yang baik pendekatan
scientific) tematik dan 3. Kesesuaian hasil RPP scientific
terintegrasi dengan pendekatan 2. Identifikasi
sesuai model belajar scientific dan diskusi
belajar yang 4. Kesesuaian SKL, KI, dan
relevan dengan kompetensi dengan KD yang
mempertimbang evaluasi yang dibuat dalam
kan karakteristik digunakan silabus dan
peserta didik RPP
baik dari aspek 3. Aktifitas
fisik, menyusun RPP
moral,sosial, sesuai
kultural, pendekatan
emosional, scientific
maupun sesuai KD
intelektual yang dipilih
secara
berkelompok.
4. Mendiskusikan
instrumen
penilaian RPP.
5. Menilai RPP
buatan guru
secara
berkelompok.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


96
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Perancanga Mengevaluasi 1. Kualitas Tes, non tes, 1. Diskusi


n Penilaian dengan dan Portofolio tentang
(Tes, Non pendekatan 2. Kualitas rancangan kaidah
Tes, dan authentic penerapan Authentic penyusunan
Portofolio assessment Asessment tes, non tes,
serta dalam bentuk dan portofolio
rancangan tes, non tes, dan pada domain
penerapan portofolio pada proses dan
Authentic domain proses hasil belajar
Asessment) dan hasil 2. Pengembanga
n tes, non tes,
dan
portofolioseca
ra
berkelompok
3. Menganalisis
hasil penilaian
secara
berkelompok
4 Praktek Pembelajaran Terbimbing
Simulasi Melaksanakan 1. Kualitas simulasi yang 1.Menganalisis
(aktivitas pembelajaran ditunjukkan oleh guru tayangan
siswa berbasis 2. Kualitas pelaksanaan video tentang
belajar dan pendekatan peer teaching oleh pelaksanaan
guru) scientific guru (menggunakan pembelajaran
(mengamati, Alat Penilaian Kegiatan yang
menanya, Guru/APKG ) berorientasi
mencoba, pada
Peer mengolah, pendekatan
Teaching menyaji, scientific.
menalar, 2.Membuat
mencipta), perencanaan
tematik dan pembelajaran
terintegrasi secara
dengan tetap bersama.
memperhatika 3.Pelaksanaan
n karakteristik simulasi dan
peserta didik peer
baik dari teaching.
aspek fisik, 4.Observasi
moral,sosial, menggunakan
kultural, APKG.
emosional, 5.Melakukan
maupun refleksi secara
intelektual berkelompok
5 Evaluasi
• Pre-test Kemampuan Hasil tes tertulis di
guru dalam empat bidang
• Post- empat bidang Hasil tes tertulis di
t empat bidang dengan
e melihat deltanya
s (kelayakan guru akan
t ditentukan kemudian)

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


97
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

C.Metode Dan POS Penggunaan Bahan Bimtek


Metode yang digunakan dalam pelaksanaan Bimtek/diklat
Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 ini, antara lain:
ceramah, tanya jawab, diskusi, brainstorming, role play, kerja
kelompok, simulasi, peragaan, eksperimen, studi dokumen,
presentasi, dan metode lain yang relevan.

POS
N
BAHAN DIKLAT STRATEGI/AKTIFIT WAKT OUTPUT
O
AS U
1 Dokumen Paparan 15 -
Konsep menit
Kurikulum
• Rasional Diskusi dan 90 Notulen
tanya jawab menit hasil
• Elemen
diskusi
perubahan
Kurikulum Kerja Kelompok 90 Laporan
2013 dan individu menit kelompo
• SKL, KI dan k
KD
• Strategi Menilai hasil 45 Laporan
Implementasi kerja peserta lain menit hasil
Kurikulum penilaia
2013 n

2 Buku Babon Diskusi dan 30 Notulen


• Buku Guru tanya jawab menit hasil
• LembarPenilaia diskusi
n
Kerja mandiri dan 120 Laporan
kelompok menit kelompo
k dan
hasil
penilaia
n
Telaah hasil kerja 60 Laporan
mandiri dan menit kelompo
kelompok k
Presentasi 30 Bahan
kelompok terbaik menit present
asi

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


98
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

• Buku Siswa Diskusi dan 60 Notulen


• Lembar tanya jawab menit hasil
Penilaian diskusi
Kerja mandiri dan 240 Laporan
kelompok menit kelompo
k dan
hasil
penilaia
n
Telaah hasil kerja 120 Laporan
mandiri dan menit kelompo
kelompok k
Presentasi 60 Bahan
kelompok terbaik menit present
asi
3 • Dokumen Paparan 30 -
Analisis Model menit
Belajar
Diskusi dan 60 Notulen
• Dokumen
tanya jawab menit hasil
SKL, KI, dan
diskusi
KD
• Silabus Identifikasi dan 60 Laporan
• Dokumen diskusi SKL, KI, menit kerja
Standar danKD kelompo
Proses k
• Dokumen
Standar Kerja Kelompok 140 RPP dan
Penilaian menyusun RPP menit Laporan
• Bahan Diskusi 40 Laporan
Ajar instrumen menit hasil
• Instrumen penlaian RPP diskusi
penilaian RPP
Menilai RPP 60 Laporan
kelompok lain menit hasil
penilaia
n
Diskusi tentang 30 Laporan
kaidah menit hasil
penyusunan tes, diskusi
non tes, dan
portofolio pada

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


99
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

domain proses
dan hasil belajar

Pengembangan 60 Instrum
tes, non tes, dan menit* en
portofoliosecara ) penilaia
berkelompok n
Menganalisis 30 Laporan
hasil penilaian menit hasil
secara diskusi
berkelompok

D. Nara Sumber
Nara sumber bimtek/diklat implementasi kurikulum
SD/SMP/SMA/SMKTahun 2013 adalah guru inti (master
teacher) yang sudah disiapkan oleh Pusbangprodik, BPSDMPK
dan PMP, Kembdikbud.Untuk memastikan kehadiran guru inti
dalam bimtek implementasi kurikulum tahun 2013
padasatuan pendidikan, maka SD/SMP/SMA/SMK
penyelenggara bimtek tersebut wajib berkoordinasi dengan
LPMP, P4TK, dan Pusbangprodik,BPSDMPK dan PMP.

E. Peserta dan Dana


Peserta Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun
2013 pada satuan pendidikan penyelenggara/penerima dana
bantuan langsung diatur sebagaimana terlampir.

F. Jadwal Kegiatan
Jadwal kegiatan Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013, antara lain sebagai berikut.
Contoh Jadwal.
NO PUKUL KEGIATAN PENYAJI
HARI ......, TANGGAL ...... 2013:
1
PERTEMUAN I
1 07.30 - 08.15
2 08.15 - 09.00
3 09.00 - 09.45
09.45-10.00 Isoma
4 10.00-10.45
5 10.45-11.30

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


100
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

NO PUKUL KEGIATAN PENYAJI


11.30-13.00 Isoma
6 13.00-13.45
7 13.45-14.30
8 14.30-15.15
15.15-15.30 Isoma
9 15.30-16.15
10 16.15.17.00
HARI ......, TANGGAL ......... 2013:
2
PERTEMUAN II
dst Dst

G. Indikator Keberhasilan
Indikator keberhasilan program ini adalah adanya
690.989kepala sekolahdan guru SD/SMP/SMA/SMK yang
mengikuti Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013, dengan karakteristik peserta
yang:
1. mampu memahami latar belakang implementasi kurikulum
2013;
2. memiliki kesamaan persepsi dan komitmen yang tinggi
untuk mengembangkan karir kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK
sesuai dengan kebutuhan di kabupaten/kota terkait;
3. mampu membuat perencanaan kurikulum sesuai dengan
rambu-rambu implementasi kurikulum 2013;
4. mampu menerapkan kurikulum 2013 yang dimulai pada
tahun ajaran 2013;
5. mampu meningkatkan motivasi, frekuensi, dan intensitas
kegiatan peningkatan karier kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK
masing-masing di kabupaten/kota terkait;
6. mampu meningkatkan mutu pembelajaran pada satuan
pendidikan di kabupaten/kota terkait;
7. mampu meningkatkan peningkatan karier dan kompetensi
kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK sesuai dengan kebutuhan di
kabupaten/kota terkait.
BAB VIII
PELAPORAN DAN MONEV

A.Laporan Fisik Dan Keuangan


SD/SMP/SMA/SMK penerima PemberianBantuan Implementasi
Kurikulum Tahun 2013 dari Kemdikbudwajib melaksanakan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


101
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

kegiatan paling lambat sebelum awal tahun pelajaran


2013/2014. Selanjutnya SD/SMP/SMA/SMK penerima bantuan
dana tersebut wajib membuat laporan akhir pelaksanaan
Bimtek/Diklat Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun
2013 dan dikirimkan ke dinas pendidikan kabupaten/kota
setempat. Dinas pendidikan kabupaten/kota mengirimkan
rekapitulasi laporan penyelenggaraan Bimtek/Diklat
Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 ke
Kemdikbud melalui alamat email berikut:

1. SD Penyelenggara :
ditp2tkdikdas.subditptksd@gmail.com
2. SMP Penyelenggara:
ditp2tkdikdas.subditptksmp@gmail.com
3. SMA Peyelenggara:
ditp2tkdikmen.subditptksma@gmail.com
4. SMK Penyelenggara:
ditp2tkdikmen.subditptksmk@gmail.com

Laporan akhir pelaksanaan Bimtek/Diklat Implementasi


Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 wajib disusun dengan
menggunakan sistematika sebagai berikut.

SISTEMATIKA LAPORAN FISIK

SAMPUL DEPAN
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Dasar Hukum
C. Tujuan
D. Sasaran
E. Hasil yang Diharapkan
F. Manfaat
G. Dampak

BAB II PELAKSANAAN
A. Tempat dan Waktu
B. Sarana dan Prasarana
C. Deskripsi Program (Struktur Program, Silabus, Bahan
Ajar)
D.Metode

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


102
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

E. Jadwal/Agenda Kegiatan
F. Nara Sumber/Penyaji/Penatar
G.Peserta
H. Kepanitiaan
I. Penggunaan Dana

BAB III HASIL,EVALUASI, MASALAH DAN PEMECAHAN, DAN


TINDAK LANJUT
A. Hasil Pelaksanaan Kegiatan
B. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan
C. Masalah dan Pemecahan

BAB IV PENUTUP
A. Simpulan
B. Rekomendasi

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR LAMPIRAN
1. Hand-Out/Materi Bimtek/diklat.
2. Produk hasil diskusi.
3. Daftar Hadir Peserta, Panitia, Nara Sumber sesuai
dengan Jadwal Kegiatan.
4. Foto-Foto dan Deskripsi Kegiatan.
5. Laporan penggunaan dana, yang memuat:
a. Rekap penggunaan dana (pengeluaran dan
pemasukan)
b. Bukti-bukti penggunaan dana (kuitansi, faktur
belanja barang/ATK, daftar penerima
transport/honor/akomodasi, dan sebagainya.)
c. Bukti setor pajak (jika ada). Untuk bukti
pengeluaran dan faktur pajak, penerima bantuan
datang ke KPPN dan meminta format pembayaran
pajak atas kegiatan-kegiatan yang wajib kena
pajak

B.Monitoring dan Evaluasi


Pengendalian kegiatan pemberianbantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 untuk SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013
dimaksudkan untuk meningkatkan keefektifan, efisiensi,
capaian kinerja, keterbukaan, dan akuntabilitas pelaksanaan
bantuan dana dimaksud. Penerima bantuan dana tersebut
harus melaporkan/konfirmasi kepastian jadwal kegiatannya
kepada Kemdikbud (Ditjen Dikdas, Ditjen Dikmen, BPSDMPK

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


103
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

dan PMP, dan LPMP) selambat-lambatnya 1 (satu) minggu


sebelum kegiatan dimulai.

Dalam kerangka mengoptimalkan akuntabilitas dan


kebermaknaan Bimtek/Diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 yang dibiayai dengan bantuan
dana yang bersumber dari APBN, Kemdikbud melalui Ditjen
Dikdas, Ditjen Dikmen, BPSDMPK dan PMP, dan LPMP
melaksanakan monitoring dan evaluasi (monev) kinerja
Bimtek/Diklat Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK
Tahun 2013 penerima bantuan dana terkait.

1. Tujuan
Monev pelaksanaan pemberianbantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 pada prinsipnya dimaksudkan untuk
memotret implementasi dan capaian SD/SMP/SMA/SMK
penerima bantuan dana dalam pelaksanaan bimtek/diklat
implementasi kurikulum tahun 2013. Hasil monev
dimanfaatkan sebagai bahan masukan bagi pengambil
kebijakan, antara lain untuk:
a. meningkatkan kesesuaian antara perencanaan
program pemberianbantuan implementasi kurikulum
tahun 2013 dengan pelaksanaannya;
b. menilai kesesuaian dana yang dialokasikan dengan
realisasi pemberianbantuan implementasi kurikulum
tahun 2013;
c. menganalisis manfaat yang diperoleh dari melalui
implementasi kegiatan pemberianbantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 yang telah dan sedang
dilaksanakan;
d. menetapkan solusi terhadap permasalahan yang
ada dalam pelaksanaan programpemberianbantuan
implementasi kurikulum tahun 2013;
e. menyusun perencanaan dan perbaikan program
pemberianbantuan implementasi kurikulum tahun 2013
tahun berikutnya.

2. Aspek

Pelaksanaan monev pemberian bantuan dana difokuskan


pada pemotretan pelaksanaan dan pemanfaatan bantuan
dana pemberianbantuan implementasi kurikulum tahun
2013, antara lain meliputi:

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


104
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

a. Program: latar
belakang, tujuan program, kesesuaian pelaksanaan
program, dan ketercapaian program;
b. Nara sumber:
profesionalitas, kelembagaan;
c. Pendekatan/metode:
cara penyampaian materi, pelaksanaan evaluasi;
d. Sasaran: jumlah
peserta, komposisi peserta; proporsi peserta;
e. Penggunaan dana:
kesesuaian penggunaan dana dengan Rencana Anggaran
Biaya (RAB), proporsi penggunaan dana,
pertanggungjawaban keuangan, dan sumber dana lain.

3. Pelaksanaan

a. Tempat dan Waktu Pelaksanaan Monev


Tempat dan waktu pelaksanaan monev oleh Kemdikbud
melalui Ditjen Dikdas, Ditjen Dikmen, BPSDMPK dan PMP,
dan LPMP disesuaikan dengan lokasi dan jadwal
implementasi pemberianbantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 oleh SD/SMP/SMA/SMK
penyelenggara.

b.Responden
Responden untuk kegiatan monev implementasi
pemberianbantuan implementasi kurikulum tahun
2013ditetapkan oleh Kemdikbud melalui Ditjen Dikdas,
Ditjen Dikmen, BPSDMPK dan PMP, dan LPMP, antara lain:
1) Kepala SD/SMP/SMA/SMK yang ditunjuk sebagai
penyelenggara pemberianbantuan implementasi
kurikulum tahun 2013;
2) peserta, nara sumber, dan panitia pada
SD/SMP/SMA/SMK penerima bantuan implementasi
kurikulum tahun 2013.

c. Metode
Metode yang digunakan dalam pengumpulan data dan
informasi pelaksanaan pemberianbantuan implementasi
kurikulum tahun 2013 melalui Bimtek/Diklat
Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013,
yaitu:
1) kuesioner;
2) observasi;
3) studi dokumen; dan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


105
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

4) wawancara.

d.Instrumen
Instrumen monev didesain untuk memotret tingkat
keberhasilan implementasi pemberianbantuan
implementasi kurikulum tahun 2013 melalui
Bimtek/Diklat Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK
Tahun 2013.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


106
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

BAB IX
PENUTUP

Demikian pedoman ini disusun sebagai acuan bagi semua pihak


yang berkepentingan dalam pelaksanaan pemberian bantuan
Danaimplementasi kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun 2013.
Melalui program ini, kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK diharapkan
dapat melakukan kegiatan Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP/SMA/SMK Tahun 2013 sehingga mampu memahami,
menyusun, dan melaksanakan kurikulum 2013 secara efektif dan
efisien.

Dengan diselenggarakannya pemberian bantuan dana


peningkatan karier PTK Dikdas yang difokuskan untuk
Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun
2013, kepala/guru SD/SMP/SMA/SMK diharapkan lebih
memahami, menguasai, dan terampil dalam penyiapan dan
pelaksanaan kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun 2013 sehingga
mendukung peningkatan mutu pembelajaran. Kepala/guru
SD/SMP/SMA/SMK diharapkan terus meningkatkan pemahaman,
penguasaan, dan keterampilannya dalam melaksanakan
kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun 2013 demi terwujudnya
pendidikan yang bermutu pada waktu yang akan datang.

Sebagai salah satu langkah sentral dan strategis dalam kerangka


peningkatan mutu pendidikan menuju standar nasional
pendidikan, implementasi kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun
2013 tidak dapatditunda-tunda lagi.

Oleh karena itu, setiap PTK SD/SMP/SMA/SMK wajib


memotivasi diri untuk berpacu dalam prestasi secara
secara sehat, dinamis, terbuka, dan bertanggungjawab
dalam operasionalisasi kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun
2013 menuju standar nasional pendidikan.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


107
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Lampiran 1. Contoh Surat Perjanjian (MoU)

SURAT PERJANJIAN
PEMBERIAN BANTUAN DANA PENINGKATAN KARIER
PTK DIKDAS

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR
DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIK DAN
TENAGA KEPENDIDIKAN PENDIDIKAN DASAR
KompleksKemdikbud, Gedung G Lt 18,
Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270
Telp. /Fax (021)..............

SURAT PERJANJIAN
PEMBERIAN BANTUAN DANA PENINGKATAN KARIER PTK DIKDAS

ANTARA

DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN


PENDIDIKAN DASAR
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DENGAN

SD/SMP...

Nomor : /C5.33/LL/2013
Tanggal : Februari 2013

dan

Nomor :
Tanggal : Februari 2013

Pada hari ini ... tanggal ... bulan Februari tahun dua ribu tiga
belas kami yang bertanda tangan di bawah ini:

I. Nama : Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP : 19590108 198503 1 001
Jabatan : Direktur PembinaanPendidikdan TenagaKependidikan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


108
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Pendidikan Dasar, Direktorat Jenderal


PendidikanDasar, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Alamat : KompleksKementerian Pendidikan dan
Kebudayaan,Gedung C Lantai 18Jalan Jenderal
Sudirman, Senayan, Jakarta 10270.
Berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
diangkat menjadi Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Pendidikan DasarKementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia, yang selanjutnya disebut
PIHAK PERTAMA.

II Nama : ...
Jabatan : ...
Alamat : ...
No. Tlp/HP : ...

Berdasarkan Surat Keputusan Kepala Dinas


PendidikanProvinsi/ Kabupaten/Kota …*) diangkat menjadi
KepalaSD/SMP…*) yang selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Kedua belah pihak menyepakati dan menyetujui pekerjaan


yang akan dilaksanakan oleh kedua belah pihak sebagai
berikut:

1. PIHAK PERTAMAmemberikan bantuan dana Bimtek/diklat


Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun 2013kepada PIHAK
KEDUA sebesar Rp... (...) melalui rekening PIHAK KEDUA,
setelah PIHAK KEDUA memenuhi semua persyaratan yang
telah ditentukan oleh Direktorat Pembinaan Pendidik dan
Tenaga Kependidikan PendidikanDasar, Direktorat Jenderal
Pendidikan Dasar, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia.

2. PIHAK PERTAMA akan melakukan monitoring dan evaluasi


terhadap pelaksanaan peningkatan karier PTK Dikdas yang
dilaksanakan oleh PIHAK KEDUA sesuai dengan program
aksi yang telah disetujui oleh PIHAK PERTAMA

3. PIHAK KEDUA menerima bantuan dana peningkatan karier


PTK Dikdas tersebut dan akan menggunakannya untuk
membiayai Bimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun
2013sebagaimana tertuang dalam program dan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


109
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

persyaratan yang sudah diajukan kepada PIHAK PERTAMA


serta disetujui oleh PIHAK PERTAMA.

4. PIHAK KEDUA berkewajiban:


a. MelaksanakanBimtek Implementasi Kurikulum SD/SMP
Tahun 2013;
b. memberitahukan waktu pelaksanaan kegiatan
peningkatan karier PTK Dikdas kepada Direktorat P2TK
Dikdas;
c. mengelola bantuan dana peningkatan karier PTK Dikdas
yang diterima sesuai dengan kesepakatan perjanjian;
d. membayar pajak sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
e. mempertanggungjawabkan penggunaan dana yang telah
diterima, sesuai dengan peraturan keuangan yang
berlaku;
f. mengembalikan sisa dana kegiatan yang tidak terserap
ke Kas Negara sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
g. memperhatikan saran dan mentaati teguran/peringatan
yang disampaikan oleh PIHAK PERTAMA, baik secara lisan
maupun tulisan;
h. mengkonsultasikan dan mengusulkan secara tertulis
kepada PIHAK PERTAMA apabila terjadi perubahan
kegiatan;
i. menyampaikan kepada PIHAK PERTAMA bukti tanda
terima penyerahan laporan pertanggungjawaban
pelaksanaan program peningkatan karier PTK Dikdas ke
dinas pendidikan kabupaten/kota dengan tembusan ke
Direktorat P2TK Dikdas, Ditjen Dikdas, Kemdikbud

5. Pada saat monitoring dan evaluasi atau pemeriksaan oleh


auditor dan/atau tim pengawasan fungsional lainnya
ternyata PIHAK KEDUA dalam melaksanakan pekerjaannya
tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku, maka PIHAK
KEDUA akan dikenai sanksi berdasarkan ketentuan
peraturan perundang-undangan.

6. Apabila PIHAK KEDUA terbukti melakukan penyimpangan


penggunaan dana, makaPIHAK KEDUA wajib menyetorkan
dana peningkatan karier PTK Dikdas tersebut melalui
KASNEGARA. Bukti setor ke kas negara tersebut dikirimkan
kepada alamat PIHAK PERTAMA.

Perjanjian ini dibuat sebanyak 2 (dua) rangkap dan diberi


materai enam ribu rupiah, masing-masing mempunyai
kekuatan hukum yang sama. Satu rangkap disampaikan

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


110
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

kepada PIHAK PERTAMA dan satu rangkap untuk PIHAK


KEDUA.

Demikian perjanjian ini dibuat untuk dapat dipergunakan


sebagaimana mestinya.

…, Februari 2013
PIHAK PERTAMA, PIHAK
KEDUA,

SumarnaSurapranata, Ph.D …………………………….


NIP19590108198503100 …………………………….
1

Penjelasan :
*) Tuliskan dan/atau coret yang tidak perlu/isikan
1. Nomor surat keputusan dan tanggal surat keputusan
harus diisi dan sesuai dengan tanggal dalam perjanjian.
2. Pada angka II Romawi, identitas PIHAK KEDUA harus
dicantumkan seperti nama, jabatan, alamat, dan nomor
telepon dan HP.
3. Surat perjanjian ditandatangani oleh Kepala
SD/SMP/SMA/SMK dan menuliskan nama di bawahnya
serta diberi stempel organisasi.
4. Jangan lupa Perjanjian ini dibuat sebanyak 2 (dua)
rangkap dan diberi materai enam ribu rupiah, masing-
masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.
Bapak/Ibu kepala SD/SMP/SMA/SMK membubuhkan
tanda tangan di atas materai dan distempel.

***) Pilih salah satu.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


111
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Lampiran 2. Contoh Surat Perjanjian Pelaksanaan dan


Pelaporan dengan Dinas

SURAT PERJANJIAN
PELAKSANAAN DAN PELAPORAN BIMTEK IMPLEMENTASI
KURIKULUM SD/SMP TAHUN 2012

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR
DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIK DAN
TENAGA KEPENDIDIKAN PENDIDIKAN DASAR
KompleksKemdikbud, Gedung G Lt 18,
Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270
Telp./Fax (021) ..............

SURAT PERJANJIAN
PEMBERIAN BANTUAN DANA PENINGKATAN KARIER PTK DIKDAS

ANTARA

DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN


PENDIDIKAN DASAR/DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIK DAN
TENAGA KEPENDIDIKAN PENDIDIKAN MENENGAH/PUSAT
PENGEMBANGAN PROFESI PENDIDIK/PUSAT PENGEMBANGAN
DAN PEMBERDAAAN PENDIDIK DAN TENAGA
KEPENDIDIKAN/LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN***)
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR/DIREKTORAT
JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH/BADAN PENGEMBANGAN
SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN
PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN***)
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DENGAN

DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN/KOTA ...

Nomor : /C5.33/LL/2013
Tanggal : Februari 2013

dan

Nomor :
Tanggal : Februari 2013

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


112
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Pada hari ini ... tanggal ... bulan Februari tahun dua ribu tiga
belas kami yang bertanda tangan di bawah ini:

I. Nama : Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP : 19590108 198503 1 001
Jabatan : Direktur PembinaanPendidikdan TenagaKependidikan
Pendidikan Dasar, Direktorat Jenderal
PendidikanDasar, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Alamat : Kompleks Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
Gedung C Lantai 18, Jalan Jenderal Sudirman,
Senayan, Jakarta 10270.
Berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
diangkat menjadi Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Pendidikan Dasar,Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia, yang selanjutnya disebut
PIHAK PERTAMA.
II Nama : ...
Jabatan : ...
Alamat : ...
No. Tlp/HP : ...

Berdasarkan Surat Keputusan Bupati/Walikota Pemerintah


Daerah Kabupaten/Kota ... diangkat menjadi KepalaDinas
Pendidikan Kabupaten/Kota …*) yang selanjutnya disebut
PIHAK KEDUA.

Kedua belah pihak menyepakati dan menyetujui pekerjaan


yang akan dilaksanakan oleh kedua belah pihak sebagai
berikut.

1. PIHAK PERTAMAmemberikan bantuan dana peningkatan


karier PTK Dikdas yang difokuskan untuk membiayaiBimtek
Implementasi Kurikulum SD/SMP Tahun 2013kepada
SD/SMP penyelenggaran yang ditetapkan, di wilayah
binaan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
2. PIHAK PERTAMA memberikan kepercayaan kepada PIHAK
KEDUA untuk melakukan koordinasi, pembinaan,
pengarahan, monitoring dan evaluasi, dan menerima
laporan bimtekimplementasi kurikulum SD/SMP Tahun 2013
oleh SD/SMP penyelenggara bantuan dana peningkatan
karier PTK Dikdas di wilayah binaan PIHAK KEDUA.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


113
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

3. PIHAK KEDUA berkewajiban:


a. menerima dan melaksanakan kepercayaan dari
Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Pendidikan Dasar;
b. mengkoordinasikan Bimtek/diklat Implementasi
Kurikulum SD/SMP Tahun 2013 di wilayah binaan PIHAK
KEDUA;
c. memberikan pembinaan dan pengarahan terhadap
SD/SMP penyelenggara bantuan bimtek/diklat
implementasi kurikulum SD/SMP Tahun 2013 di wilayah
binaan PIHAK KEDUA;
d. melakanakan monitoring dan evaluasi bimtek/diklat
implementasi kurikulum SD/SMP Tahun 2013 oleh
SD/SMP penyelenggara bantuan bimtek/diklat
implementasi kurikulum SD/SMP Tahun 2013 di wilayah
binaan PIHAK KEDUA;
e. menerima laporan Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum
SD/SMP Tahun 2013 oleh SD/SMP penyelenggara bantuan
bimtek/diklat implementasi kurikulum SD/SMP Tahun
2013 di wilayah binaan PIHAK KEDUA;
f. menyampaikan kepada PIHAK PERTAMA bukti tanda
terima penyerahan laporan pertanggungjawaban
pelaksanaan program peningkatan karier PTK Dikdas
oleh SD/SMP penyelenggara di wilayah binaan PIHAK
KEDUA ke Direktorat P2TK Dikdas, Ditjen Dikdas,
Kemdikbud;
g. memperhatikan saran dan mentaati teguran/peringatan
yang disampaikan oleh PIHAK PERTAMA, baik secara lisan
maupun tulisan;
h. mengkonsultasikan dan mengusulkan secara tertulis
kepada PIHAK PERTAMA apabila bimtek/diklat
implementasi kurikulum SD/SMP Tahun 2013 oleh
SD/SMP penyelenggara bantuan bimtek/diklat
implementasi kurikulum SD/SMP Tahun 2013 di wilayah
binaan PIHAK KEDUA terjadi perubahan kegiatan;

Perjanjian ini dibuat sebanyak 2 (dua) rangkap dan diberi


materai enam ribu rupiah, masing-masing mempunyai
kekuatan hukum yang sama. Satu rangkap disampaikan
kepada PIHAK PERTAMA dan satu rangkap untuk PIHAK
KEDUA.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


114
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Demikian perjanjian ini dibuat untuk dapat dipergunakan


sebagaimana mestinya.

…, Februari 2013
PIHAK PERTAMA, PIHAK
KEDUA,

SumarnaSurapranata, Ph.D …………………………….


NIP19590108198503100 …………………………….
1

Penjelasan :
*) Tuliskan dan/atau coret yang tidak perlu/isikan
1. Nomor surat keputusan dan tanggal surat keputusan
harus diisi dan sesuai dengan tanggal dalam perjanjian.
2. Pada angka II Romawi, identitas PIHAK KEDUA harus
dicantumkan seperti nama, jabatan, alamat, dan nomor
telepon dan HP.
3. Surat perjanjian ditandatangani oleh Kepala Dinas
Pendidikan Kabupaten/Kota dan menuliskan nama di
bawahnya serta diberi stempel organisasi.
4. Perjanjian ini dibuat sebanyak 2 (dua) rangkap dan
diberi materai enam ribu rupiah, masing-masing
mempunyai kekuatan hukum yang sama. Bapak/Ibu
kepala dinas pedidikan kabupaten/kota membubuhkan
tanda tangan di atas materai dan distempel.

***) Pilih salah satu.

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


115
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Lampiran 3.Contoh Kwitansi

KWITANSI

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR
DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
PENDIDIKAN DASAR
Kompleks Kemdikbud, Gedung C lantai 18 Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusa
10270

Beban MAK : Honor Tidak tetap :


Bukti Kas No : Rp.
KWITANSI
Tahun Anggaran : 2013 PPh 21 (15%) : Rp.
Jumlah diterima : Rp.

SUDAH DITERIMA DARI :

BANYAKNYA UANG : Rp.

UNTUK PEMBAYARAN : Pembayaran Pemberian Bantuan Dana


Peningkatan Karier PTK Dikdas Tahun Anggaran
2013

TERBILANG :

Setuju dibayar: Lunas dibayar tgl.


Penanggung Jawab Bendahara Pengeluaran Yang menerima,
Kegiatan Pembantu

..............................
......................................... ................................................. ..........
............. ...............
NIP.................................... NIP. .........................................
........... .............

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


116
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Lampiran 4. Contoh Rencana Anggaran Biaya


Contoh Peserta disekolah penyelenggara untuk bimtek/diklat
implementasi kurikulum tahun 2013 SD/SMP, berjumlah 40 Guru.
Jadi Dana yang diterima berjumlah 40 Guru x Rp. 500.000 = Rp.
20.000.000,-

NO URAIAN KEGIATAN VOLUME SATUAN JUMLAH


A Persiapan 300,000.0
0
1. Surat menyurat dan 1 paket 200,000.0 200,000.00
1 koordinasi 0
2. ATK 1 paket 100,000.0 100,000.00
2 0
B Pelaksanaan 19.300,00
0.00
1. Makan/Snack Peserta, 45 or x 5 hr 40.000,00 9,000,000.0
1 penyaji, panitia 0
2. Honor Nara Sumber 1 or x 50 60,000,00 3,000,000,0
2 jam 0
3. Transport Nara Sumber 2 or x 5 25.000,00 500,000.00
3
4. Transport Peserta 40 or 150,000,0 6,000,000.0
4 0 0
5. Transport Panitia 2 or x 5 hr 50,000,00 500,000.00
5
6. Transport Pembina 1 or 300,000,00
6
C Pelaporan 100,000.0 400,000.0
0 0
1. Penyusunan laporan Ls 400,000.00
1 kegiatan
20,000,00
0.00

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


117
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Lampiran 5 Contoh Kop Surat

Contoh Surat Persetujuan dan Pemberian Rekomendasi oleh


Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota
KOP SURAT

Nomor :
..., ... Februari 2013
Perihal :
Lampiran :

Kepada Yth.
Direktur Pembinaan P2TK Dikdas
Gedung C Lantai 18
Kompleks Kemdikbud, Senayan, Jakarta

Kami yang bertandatangan di bawah ini menyetujui dan


merekomendasikan kepada:

Satuan Pendidikan :
Alamat :

Sebagai sekolah inti/sekolah penyelenggara kegiatan


Bimtek/diklat Implementasi Kurikulum SD/SMP/SMA/SMK Tahun
2013 yang didanai melalui Bantuan Dana Peningkatan Karier PTK
Dikdas, Direktorat P2TK Dikdas, Ditjen Dikdas, Kemdikbud Tahun
Anggaran 2013.

Demikian surat persetujuan dan rekomendasi ini dibuat dan


dapat digunakan sebagaimana mestinya.
..., ... Februari 2013
Kepala Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota ....

............................................
........

Atau

Kepala UPTD Dinas


Pendidikan
Kabupaten/Kota ...

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


118
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

............................................
............

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


119
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Lampiran 6

Instrumen Evaluasi Penyelenggaraan Bimtek/diklat


Implementasi Kurikulum 2013 bagi Guru SD/SMP/SMA/SMK

INSTRUMEN EVALUASI
PENYELENGGARAAN BIMTEK/DIKLAT
IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013
BAGI KEPALA/GURU SD/SMP/SMA/SMK

DI SATUAN PENDIDIKAN
:....................................................................

TANGGAL
PELAKSANAAN: ..................................................................
....

IDENTITAS RESPONDEN

Nama Responden : ...........................................................


................
Satuan : ...........................................................
Pendidikan ................
Kecamatan : ...........................................................
................
Kabupaten/Kota : ...........................................................
................
Provinsi : ...........................................................
................

DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN/KOTA ...


SATUAN PENDIDIKAN ... KECAMATAN ...,
KABUPATEN/KOTA ..., PROPVINSI ...
TAHUN 2013

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


120
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


121
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

A. PETUNJUK PENGISIAN INSTRUMEN EVALUASI


PENYELENGGARAAN BIMTEK/diklat IMPLEMENTASI KURIKULUM
SD/SMP/SMA/SMK TAHUN 2013

1. Bacalah dengan cermat petunjuk pengisian instrumen


evaluasi penyelenggaraan pemberian bantuan dana
bimtek/diklat kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun 2013 ini;
2. Pahamilah setiap aspek/subaspek, indikator, skor, dan
keterangan dalam instrumen evaluasi penyelenggaraan
pemberian bantuan dana bimtek/diklat implementasi
kurikulum SD/SMP/SMA/SMK tahun 2013;
3. Jika sudah paham, berikan skor 4, 3, 2, atau 1 sesuai
denganpendapat Ibu/Bapakdengan cara menuliskan skor
pada KOLOM 4.
4. Klasifikasi skor, yaitu: 1 – 4 dengan pertimbangan:
a. Skor 4: Sangat Baik/Sangat Sukses/Sangat
Memuaskan;
b.Skor 3: Baik/Sukses/Memuaskan;
c. Skor 2: Kurang Baik/Kurang Sukses/Kurang
Memuaskan;
d.Skor 1: Tidak Baik/Tidak Sukses/Tidak
Memuaskan.
5. Pemberian skor dilakukan secara objektif dengan
mempertimbangkantotalitaskualitas.

B. INSTRUMEN EVALUASI PENYELENGGARAAN PEMBERIAN


BANTUAN DANA BIMTEK/DIKLAT IMPLEMENTASI KURIKULUM
SD/SMP/SMA/SMK TAHUN 2013
ASPEK/
NO INDIKATOR SKOR KETERANGAN
SUBASPEK
1 2 3 4 6
1 Nara Sumber a. Ketersediaan nara
sumber
b. Kesesuaian nara
sumber
c. Semangat kerja nara
sumber
d. Disiplin kerja nara
sumber
e. Tanggung jawab nara
sumber

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


122
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

ASPEK/
NO INDIKATOR SKOR KETERANGAN
SUBASPEK
1 2 3 4 6
f. Kemampuan nara
sumber
g. Profesionalisme nara
sumber
2 Fasilitas a. Ketersediaan fasilitas
a. Kelengkapan fasilitas
b. Kecukupan fasilitas
c. Kualitas fasilitas
d. Penggunaan fasilitas
e. Kenyamanan
penggunaan fasilitas
3 Alat/Media a. Ketersediaan
alat/media
b. Kelengkapan
alat/media
c. Kecukupan alat/media
d. Kualitas alat/media
e. Penggunaan
alat/media
4 Lingkungan a. Kebersihan
Pembelajara b. Ketertiban
n c. Kesehatan
d. Kenyamanan
e. Keamanan
f. Kekeluargaan
5 Peserta a. Presensi
Bimtek/Diklat b. Partisipasi
c. Kolaborasi
d. Kontribusi
e. Respon
f. Pelaksanaan tugas
g. Tanggung jawab
6 Bahan/Materi a. Kesesuaian materi
Bimtek/Diklat b. Kelengkapan/ketuntas
an bahan/materi
c. Kualitas bahan/materi
d. Kecukupan
bahan/materi
e. Kemerataan
pendistribusian
bahan/materi
7 Pengelolaan a. Pengelolaan fasilitas
Bimtek/Diklat b. Pengelolaan peserta
c. Pengelolaan waktu

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


123
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

ASPEK/
NO INDIKATOR SKOR KETERANGAN
SUBASPEK
1 2 3 4 6
d. Pengelolaan metode
dan media
e. Pengelolaan
situasi/iklim
pembelaaran
f. Pengelolaan interaksi
8 Interaksi a. Interkasi antarpeserta
Pembelajara b. Interaksi antara
n penyaji dan peserta
c. Keefektivan interaksi
d. Kelancaran interaksi
e. Kualitas interaksi
f. Kebermaknaan
interaksi
9 Metod a. Kesesuaian metode
e b. Keragaman metode
yang c. Keakuratan metode
Digun d. Keefektivan metode
e. Penggunaan metode
akan
10 Proses a. Kelancaran
Pembelajara pembelajaran
n b. Keefektivan
pembelajaran
c. Ketertiban
pembelajaran
d. Kedisiplinan
pembelajaran
e. Kualitas pembelajaran
f. Kebermaknaan
pembelajaran
11 Layanan a. Ketersediaan tenaga
Kesehatan kesehatan
b. Ketersediaan P3K
c. Ketersediaan obat-
obatan
d. Kualitas layanan
kesehatan
e. Kecepatan layanan
f. Ketepatan layanan
12 Layanan a. Kualitas konsumsi
Konsumsi b. Kecukupan konsumsi
c. Kelancaran layanan
konsumsi

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


124
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013

ASPEK/
NO INDIKATOR SKOR KETERANGAN
SUBASPEK
1 2 3 4 6
d. Ketuntasan layanan
konsumsi
e. Keramahan layanan
konsumsi
13 Layanan a. Kelancaran layanan
Adinistrasi administrasi
b. Ketuntasan layanan
administrasi
c. Keramahan layanan
administrasi
d. Kualitas layanan
administrasi
e. Kebermaknaan
layanan administrasi
14 Penerapan a. Kesesuaian dengan
Tata Tertib jadwal
b. Kekonsistenan
c. Penerapan
d. Keterlaksanaan
15 Panitia a. Keramahan panitia
b. Kerja sama panitia
c. Semangat kerja
panitia
d. Kedisiplinan kerja
panitia
e. Tanggung jawab
panitia
f. Kemampuan panitia
g. Profesionalisme
panitia

..., Maret 2013


Responden,

...................................
.........

Pedoman Pemberian Bantuan Implementasi Kurikulum 2013


125