Anda di halaman 1dari 4

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERKEMBANGAN PENDIDIKAN

Faktor utama yang mempengaruhi berkembangnya masalah pendidikan diantaranya adalah: 1)


Perkembangan IPTEK, 2) Laju pertumbuhan penduduk, 3) Aspirasi masyarakat, 4)
Keterbelakangan budaya dan sarana kehidupan.
1. Pengaruh IPTEK
a. IP (Ilmu Pengetahuan)
Berkembangnya IP (Science), apakah bidang sosial, ekonomi, hukum, pertanian dan sebagainya
jelas akan membawa masalah dalam bidang pendidikan misalnya saja, materi/bahan pengajar yang
terdapat dalam kurikulum sudah harus diubah/disesuaikan.
b. TEK (Teknologi)
Perkembangan teknologi, misalnya teknologi baru yang digunakan dalam suatu proses
produksi akan menimbulkan kondisi ekonomi sosial baru. Persyaratan kerja, kebutuhan tenaga
kerja, sistem pelayanan dan lain-lain akan serba baru. Perkembangan seperti ini akan menimbulkan
masalah dalam sistem pendidikan. Sistem yang ada mungkin tidak sesuai lagi dengan tuntutan
perkembangan, oleh karenanya perlu ditanggulangi.
c. S (Seni)
Aktivitas kesenian mempunyai adil yang cukup besar dalam membentuk manusia Indonesia
seutuhnya (tujuan pendidikan). Secara khusus kesenian dapat mengembangkan domain/aspek
afektif dari peserta didik.

2. Laju Pertumbuhan Penduduk


Laju pertumbuhan penduduk yang pesat, akan menyebabkan perkembangan masalah
pendidikan, misalnya masalah pemerataan. Dengan pertumbuhan penduduk yang pesat maka
jumlah anak usia sekolah akan semakin besar/banyak. Jika daya tamping sekolah tidak bertambah
maka sebagian dari mereka terpaksa antri atau tidak sekolah. Jika ditampung juga (misalnya karena
wajib belajar) maka ratio guru siswa akan semakin besar. Hal ini menyebabkan munculnya
masalah lain seperti masalah mutu.
Penyebab penduduk yang tidak merata ditanah air akan menimbulkan masalah baru pula.
Misalnya bagaimana merencanakan dan menyediakan sarana pendidikan yang dapat melayani
daerah padat (kota) dan daerah terisolir yang anak usia sekolahnya tidak seberapa orang (jarang).
3. Aspirasi Masyarakat
Dalam dua dasa warsa terakhir ini. aspirasl masyasyarakat dalam banyak hal meningkat
khususnya aspirasi terhadap pendidikan hidup yang sehat aspirasi terhadap pekerjaan,
kesemuanya ini mempengaruhi peningkatan aspirasi terhadap pendidikan. Orang mulai melihat
bahwa untuk dapat hidup yang lebih layak dan sehat haruss ada pekerjaan tetap yang menopang,
dan pendidikan memberi jaminan untuk memperoleh pekerjaan yang layak dan menetap itu.
Pendidikan dianggap memberikan jaminan bagi peningkatan taraf hidup dan pendakian ditangga
sosial. Sebagai akibat dari meningkatnya aspirasi terhadap pendidikan maka orang tua mendorong
anaknya untuk bersekolah, agar nantinya anak – anaknya memperoleh pekerjaan yang lebih baik
daripada orang tuanya sendiri. Dorongan yang kuat ini juga terdapat pada anak-anak sendiri.
Beberapa hal yang tidak dikehendaki antara lain ialah seleksi penerimaan siswa pada berbagai
jenis dan jenjang pendidikan menjadi kurang objektif, jumlah murid dan siswa perkelas melebihi
yang semestinya, jumlah kelas setiap sekolah membengkak, diada kannya kesempatan belajar
bergilir pagi dan sore dengan pengurangan .jam belajar, kekurangan -sarana belajar, kekurangan
guru, dan seterusnya. Dampak langsung dan tidak langsung dari kondisi .sebagai, mana
digambarkianitu ialah terjadinya penurunan kaidar efektifitas dengan kata lain, massalisasi
pendidikan menghambat upaya pemecahan masalah mutu pendidikan. Massalisasi pendidikan
ibarat peru-. sahaan konveksi pakaian yang hanya melayani tiga macam ukuran (large, medium,
dan, small). Kebutuhan individual yang khusus tidak terlayani.
Kecendrungan aspirasi masyarakat semakin meningkat dari tahun ke tahun sudah terlihat.
Masyarakat sudah melihat bahwa pendidikan akan lebih menjamin memperoleh pekerjaan yang
layak dan menetap atau akan meningkatkan status sosial mereka.
Peningkatan aspirasi masyarakat terhadap pendidikan ini akan mengakibatkan anak-anak (juga
remaja dan dewasa) akan menyerbu dan membanjiri sekolah (lembaga pendidikan). Kondisi
seperti ini akan menimbulkan berbagai masalah seperti sistem seleksi siswa/mahasiswa baru, ratio
guru-siswa, waktu belajar, permasalahan akan terus berkembang karena saling kait seperti yang
dikemukakan pada Bab sebelumnya.
4. Keterbelakangan Budaya dan Sarana Kehidupan
Masyarakat yang umumnya beradah di daerah terpencil, yang ekonominya lemah, dan kurang
terdidik akan mengalami keterbelakangan budaya dan sarana kehidupan. Keadaan seperti ini,
sudah jelas akan menimbulkan masalah bagi pendidikan. Permasalahannya antara lain bagaimana
menyadarkan mereka akan keterbelakangan/ketinggalannya bagaimana cara menyediakan sarana
kehidupan dengan lebih baik, khususnya bagaimana sistem pendidikan dapat menjangkau dan
melibatkan mereka sehingga mereka keluar dari keterbelakangan tersebut.
Keterbelakangan budaya adalah suatu istilah yang diberikan oleh sekelompok masyarakat (yang
menganggap dirinya sudah maju) kepada masyarakat lain pendukung suatu budaya. Bagi
rnasyarakat pendukung budaya, kebudayaannya pasti dipandang sebagai sesuatu yang bernilai dan
baik. Terlepas dan kenyataan apakah kebudayaannya tersebut tradisional atau sudah ketinggalan
zaman. Karena itu penilaian dari masyarakat luar itu dianggap subjektif, maupun dari dalam
lingkungan rnasyarakat-sendiri. Kebudayaan baru itu baik yang bersifat material seperti peralatan-
peralatan pertanian, rumah tangga, transportasi, telekomunikasi, dan yang bersifat nonmaterial
seperti paham atau konsep baru tentang keluarga berencana, budaya menabung, penghargaan
terhadap waktu dan lain-iain. Keterbelakangan budaya terjadi karena :

 Letak geografis tempat tinggal suatu masyarakat (missal terpencil).


 Penolakan masyarakat terhadap datangnya unsure budaya baru karena tidak dipahami atau
karena dikhawatirkan akan merusak sendi masyarakat.
 Ketidak mampuan masyarakat secara ekonomis menyangkut unsure kebudayaan tersebut.

Sehubungan dengan faKtor penyebab terjadinya keterbelakangan budaya umumnya dialami oleh:

 Masyarakat daerah terpencil.


 Masyarakat yang tidak mampu secara ekonomis
 Masyarakat yang kurang terdidik
 Permasalahan aktual Pendidikan dan Penaggulangannya.

Penanggulangan Permasalahan Pendidikan


Penanggulangan (pemecahan masalah) sebagai pengaruh ke 4 faktor tersebut ialah:
a) Pendidikan harus senantiasa diperbaharui (direnovasi) sesuai dengan perkembangan yang
terjadi di luar bidang pendidikan itu sendiri. Misalnya kurikulum harus fleksibel, jika perlu
dibaharui. Kurikulum jangan mengakibatkan para pelakunya (siswa atau anak didik) selalu
tertinggal dibidang dengan kemajuan IPTEK di luar dunia pendidikan tersebut.
b) Pendidikan (bersama bidang terkait) berusaha menahan laju pertumbuhan penduduk atau
pendidikan harus mencari system baru yang dapat melayani semua orang yang memerlukan
pendidikan.
c) Aspirasi masyarakat terhadap pendidikan didukung dan didorong terus agar lebih meningkat
lagi. Sementara itu system pendidikan dibaharui/dikembangkan sehingga dapat memenuhi
aspirasi tersebut.
d) Sistem pendidikan meningkatkan peran /fungsinya sebagai pengembangan kebudayaan
diseluruh plosok tanah air. Sejalan dengan itu pihak lain yang terkait harus dapat membuka
keterisolasian dan/membuka sarana kehidupan yang lebih baik.

Anda mungkin juga menyukai