Anda di halaman 1dari 22

KARYA INOVASI

H2 Alarm
(SMART MULTIFUNGSI SAFETY HELM)

Disusun Oleh :

1. Asa Lamhot T. P. Simbolon (9009101A2)


2. Yosi Dwi Putra (95162254ZY)
3. Rhobby Syaputra (9317131ZY)

PT. PLN (PERSERO)


PEMBANGKITAN SUMATERA BAGIAN UTARA
SEKTOR PEMBANGKITAN BELAWAN
2017
P ER NYATAAN P E R S E T UJU AN

Dengan ini menyatakan bahwa Karya Inovasi dengan judul :


Smart Meusem (Smart Multifungsi Safety Helm)

Yang dibuat oleh :


1. ASA LAMHOT
2. YOSI DWI PUTRA
3. RHOBBY SYAPUTRA

Disetujui untuk mengikuti


Lomba Karya Inovasi PT PLN (Persero)
Bidang

PEMBANGKITAN

Medan, 21 Agustus 2017

PT PLN (Persero) Pembangkitan Sumatera Bagian Utara


General Manager

SUGIYANTO

ii
K ATA P E NG ANTAR

Segala puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
limpahan rahmat dan karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan karya
inovasi dengan judul “SMART MEUSEM (SMART MULTIFUNGSI SAFETY HELM )”
Dalam proses pembuatan dan penulisan karya inovasi ini penulis banyak menerima
masukan dari berbagai pihak sehingga pembuatan dan penulisan karya inovasi ini bisa
selesai tepat waktu. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima
kasih yang sebesar besarnya kepada :
1. Bapak Sugiyanto selaku General Manager PT. PLN (Persero) Pembangkitan
Sumatera Bagian Utara.
2. Bapak Edward Batubara selaku Ketua Tim Knowledge Management PT. PLN
(Persero) Pembangkitan Sumatera Bagian Utara.
3. Bapak Zulkifli Siregar selaku Koordinator Tim Pembina Karya Inovasi PT. PLN
(Persero) Pembangkitan Sumatera Bagian Utara.
4. Bapak Andi Makkasau selaku Manager PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan
Belawan.
5. Rekan-rekan di bagian Pemeliharaan dan Operasi PLTU PT. PLN (Persero) Sektor
Pembangkitan Belawan.
Penulis sangat mengharapkan saran dan masukan atas karya inovasi ini dari
berbagai pihak agar karya inovasi ini bisa lebih baik. Harapan penulis semoga Karya Inovasi
ini bisa memberi manfaat tidak hanya di PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Belawan
tetapi juga bisa bermanfaat di sektor pembangkitan lainnya.

Medan, 21 Agustus 2017

iii
D AFTAR I S I

PERNYATAAN PERSETUJUAN .................................................................................................... ii


KATA PENGANTAR .....................................................................................................................iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... vi
ABSTRAK ................................................................................................................................... vii
BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ..........................................................................................................................1
1.2 Maksud dan Tujuan ..................................................................................................................2
1.3 Ruang Lingkup ..........................................................................................................................2
1.4 Metodologi.................................................................................................................................3

BAB 2 LANDASAN TEORI ....................................................... Error! Bookmark not defined.


2.1 Helm Safety.............................................................................. Error! Bookmark not defined.
2.2 Radio HT (Handy Talkie) ......................................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.1 UHF (Ultra High Frequency) ............................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.2 VHF (Very High Frequency) ............................................... Error! Bookmark not defined.
2.3 Sensor LDR (Light Dependent Resistor) ..................................................................................8
2.4 Arduino Nano ........................................................................... Error! Bookmark not defined.
BAB 3 PEMBAHASAN INOVASI .............................................................................................. 11
3.1 Perancangan Smart Meusem ................................................................................................ 11
3.2 Rincian Kebutuhan pembuatan SMART MEUSEM .............................................................. 12
3.3 Evaluasi SMART MEUSEM .................................................................................................. 12
BAB 4 MANFAAT DAN ANALISA RESIKO................................................................................ 13
4.1 Manfaat Teknis ...................................................................................................................... 13
4.2 Analisa Resiko ....................................................................................................................... 13
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................................... 14
5.1 Kesimpulan ............................................................................................................................ 14
5.2 Saran ..................................................................................................................................... 14
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................... 15

iv
D AFTAR G AM B AR

Gambar 1.1 RCPS ...................................................................................................................................2


Gambar 2.1 Safety Helm ......................................................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.2 Sensor LDR ..........................................................................................................................9
Gambar 2.3 Aduino Nano ...................................................................................................................... 10
Gambar 3.1 Diagram block Smart Meusem .......................................................................................... 11
Gambar 3.2 Perancangan Smart Meusem ........................................................................................... 11

v
D AFTAR TAB E L
Tabel 3.1 Rincian Kebutuhan Pembuatan SMART MEUSEM .............................................................. 12

vi
AB ST R AK

Smart meusem (smart multifungsi safety helm) adalah karya inovasi yang berupa support dibagian
komunikasi untuk memudahkan penyampaian informasi dalam keadaan bersuara atau di kawasan
yang memiliki tingkat noise tinggi pada lokasi pembangkitan, Smart meusem ini dilengkapi dengan
sensor dicibel untuk mendeteksi kepekatan suara, otomatis lampu, solar cell, dan radio sebagai alat
komunikasi. Smart Meusem ini berbasis Arduino nano sebagai pengatur sistem sensor dan pengatur
indikator decibel pada helm. Helm ini juga dilengkapi tiga battery untuk mensupply otomatis lampu,
penyimpanan solar cell, dan battrey untuk keperluan radio ht. Radio ht yang dimiliki oleh helm ini
berupa radio yang memiliki frekuensi dualband yakni UHF (Ultra high frequensi) dan VHF (Ultra high
frequensi) yang dipasang langsung pada Earplug sehingga dapat mengurangi 30 db, kebisingan yang
ada dilokasi kerja. Selain itu juga frekuensi yang digunakan yang dapat langsung sinkron pada
frekuensi sektor pembangkitan belawan dengan. Sedangkan Otomatis lampu pada smart meusem
menggunakan sensor LDR sebagai sensor untuk mendeteksi kekurangan cahaya pada lokasi yang
membutuhkan penerangan, Smart Meusem ini lebih difokuskan pada komunikasi dalam keadaan
lokasi pada pembangkit yang memiliki tinggkat noise yang tinggi. Sehingga komunikasi yang
disampaikan oleh informan tersampaikan dengan baik.

Keywords : Vhf,Uhf,Arduino Nano,Ldr

vii
B AB 1
P EN D AH U LU AN
1.1 Latar Belakang

Sektor pembangkitan Belawan merupakan pembangkitan terbesar di pulau Sumatera,

Pembangkitan ini yang memiliki empat unit Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dengan masing –

masing komponen utama yakni Boiler, turbin, dan Generator. Komponen utama pada sebuah Unit

pembangkit berfungsi untuk memproduksi listrik dengan cara mengubah uap menjadi putaran pada

turbin hingga menghasilkan tegangan mekanik. Tegangan mekanik ini diubah menjadi tenaga listrik

oleh Generator. Akan tetapi pada medan magnet dan arus listrik yang melalui kumparan stator dan

rotor generator akan menimbulkan panas, Panas tersebut dapat mengakibatkan kerusakan pada

generator, dengan demikian untuk mencegah kerusakan tersebut dibutuhkan pendingin agar dapat

mengurangi panas tersebut. Adapun media pendingin yang digunakan pada PLTU pembnagkitan

Belawan yakni dengan menggunakan Gas Hydrogen (H2).

Gas hydrogen (H2) memiliki sifat yang mudah terbakar bila bersentuhan dengan udara luar,

oleh karena itu pada generator hydrogen harus dilindungi sedemikian rupa agar hydrogen tidak

terkena udara langsung dari luar, akan tetapii pada Pembangkitan sektor Belawan khususnya PLTU

unit 1 pernah mengalami penurunan pressure hydrogen dengan indikasi yang belum diketahui dengan

kata lain gas Hydrogen terdapat kebocoran, akan tetapi pemantauan melalui control room hanya

terdapat penurunan pressure saja. Dengan pemantauan kebocoran yang tidak dapat diketahui lokasi

kebocorannya, dalam artian sulit untuk ditemukan, hal inii dapat memperlambat waktu perbaikan

kebocoran hyrogen (H2) dikarenakan membutuhkan waktu untuk melakukan pencarian keboroan

dibeberapa titik kebocoran tersebut. Oleh karena itu penulis merancang sebuah system yang

berfungsi sebagai sensor pendeteksi gas hydrogen yang dipasang pada beberapa titik yang

memungkinkan terjadinya kebocoran gas hydrogen agar kebocoran dapat segera diketahui dan

diatasi sehingga membantu mempercepat menginditifikasi masalah dan membantu kelancaran

beroperasinya PLTU serta menghindari bahaya kebakaran pada unit pembangkit. Berikut alur

Perbaikan penurunan pressure pada PLTU yang mengalami penurunan pressure.

1
Penurunan Unit shut Pencarian pengerjaan Selesai
presure down kebocoran kerusakan

Gambar 1.1 Alur pekerjaan Pencarian kebocoran

Pada metode ini, terdapat kelemahan pada saat pencarian kebocoran yang membutuhkan
waktu yang lam sehingga memungkinkan kerusakan atau kebocoran pada unit pembangkit akan
mengalami waktu shut down dengan rentan cukup lama juga, sehingga pekerjaan kerusakan
mengalami penundaan hingga titik kerusakan atau kebooran.

Dengan adanya permasalahan ini maka Untuk mengetahui akar permasalah menggunakan

metode Root Cause Problem Solving (RCPS) atau metode 5-Why. Berdasarkan RSPS pada Gambar

1.1 terdapat solusi permasalahan (warna hijau), yang dapat di implementasi mudah yaitu dengan

membuat karya inovasi smart Meusem (Smart Multifungsi Safety Helm). Dengan demikian,

pembuatan karya inovasi ini dapat meningkatkan efetifitas kerja dan dapat memperlancar koordinasi

dalam penyampaian informasi walaupun dalam keadaan noise tinggi, kekurangan catu daya, dan

dalam keadaan lokasi pekerjaan yang minim akan penerangan.

helm tidak
dilengkapi head Smart Meusem
lamp otomatis
tidak ada alrm
kebocoran
tidak ada sumber
Smart Meusem
daya lampu
Kebocoran H2
tidak ada
penunjukan lokasi
kebocoran tidak ada sensor
Smart Meusem
di setiap lokasi

Gambar 1.1 RCPS

1.2 Maksud dan Tujuan

Karya inovasi ini bertujuan untuk meningkatkan efektifitas kerja, menekan dan menurun

Equivalen Force outage rate (EFOR) pada sektor pembangkitan Belawan.

1.3 Ruang Lingkup

2
Karya Inovasi ini dibuat untuk mengatasi permasalahan kebocoran H2 pada unit 1 dan 2 pada

sektor Pembangkitan Belawan.

1.4 Metodologi

Dalam membuat Karya Inovasi ini penulis menggunakan metode-metode antara lain :

1. Studi Lapangan

- Pengamatan yang dilakukan di lokal

- Pengamatan di lokal, pengambilan foto dan data.

2. Studi Literatur

- Memahami data wiring diagram generator unit 1 dan 2

- Pencarian data sensor Gas

- Pencarian data lokasi sensor

3. Melakukan Community of Practice (CoP) dan Knowledge Sharing (KS) bersama rekan-rekan

dari berbagai bidang untuk mengetahui permasalahan yang sering terjadi pada saat operas

3
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Generator

Generator berfungsi mengubah tenaga mekanik yang dihasilkan oleh turbin menjadi
tenaga listrik. Tenaga mekanik yang dimaksud bisa didapatkan dari tenaga air, tenaga angin,
tenaga panas bumi, tenaga matahari, tenaga diesel, tenaga gas, tenaga uap, dan tenaga nuklir.
Komponen utama generator terdiri dari Generator eksitasi, rotor, stator, H2 cooler,
atau air cooler, bearing generator, dan proteksi generator

1. Generator eksitasi, yakni suatu sistem peralatan yang berfungsi menginjeksikan muatan
listrik terhadap belitan rotor dan melewati slip ring agar menimbulkan medan magnet.

2. Rotor, adalah bagian yang berputar dari generator, yang menerima injeksi muatan listrik
dari sistem eksitasi sehingga menghasilkan medan magnet yang diputar oleh turbin. Jika
jenis turbin putaran tinggi, rotor dilengkapi dengan retaining ring yang berfungsi sebagai
pelindung atau pengaman belitan rotor.
3. Stator, bagian generator yang tidak bergerak, yang berfungsi mengubah medan magnet
dari rotor sehingga menghasilkan tenaga listrik.
4. H2 cooler atau air cooler, adalah komponen generator yang berfungsi sebagai
pendinginan H2 atau udara pendingin generator.
5. Bearing generator, adalah komponen generator yang berfungsi sebagai bantalan atau
tumpuan rotor ketika berputar atau tidak berputar. Jika jenis generator tersebut putaran
tinggi dan dayanya juga tinggi, selalu menggunakan bearing jenis jurnal bearing.
6. Proteksi generator, merupakan alat bantu yang berfungsi sebagai pengaman generator
agar tidak menimbulkan kerusakan jika terjadi gangguan, baik dari dalam maupun dari
luar generator.

2.2 Generator dengan sistem pendinginan memakai hidrogen (H2)


Mendinginkan temperatur (Suhu) di belitan stator dan rotor menggunakan hidrogen
(H2) di dalam generator yang ditarik oleh fan rotor dan dihembuskan ke celah-celah belitan
stator dan rotor, sehingga terjadi sirkulasi udara secara terus menerus melalui alat pendinginan
H2 (H2 cooler).

4
Kelebihan generator dengan sistem pendinginan memakai hidrogen sebagai berikut :
a. Heat transfer temperatur cepat karena menggunakan hidrogen, sehingga proses
pendinginan juga dapat berlangsung cepat. Dari tabel diatas bisa dilihat bahwa pada
setiap tekanan, kerapatan hidrogen lebih kecil dari pada udara. Hal ini akan menyebabkan
daya untuk mensirkulasikan hidrogen lebih kecil dari pada daya untuk mensirkulasikan
udara.Hal tersebut akan menaikkan 0,5 % efisiensi generator. Tetapi angka ini sangat
dipengaruhi oleh tekanan pengoperasian media pendingi
b. Komponen generator lebih bersih dibandingkan dengan generator dengan sistem lainnya
karena sistem ini tertutup dan tidak ada udara dari luar.
c. Koefisien perpindahan panas untuk hidrogen lebih besar dari pada udara. Karena itu
kumparan stator dan rotor generator dapat dibebani lebih besar, bila dibandingkan
alternator yang didinginkan oleh udara. Pada konduktor dengan penampang yang sama
akan mampu dialiri arus yang lebih besar apabila didinginkan oleh hidrogen. Hal ini
mengakibatkan harga, berat dan ukuran generator akan menjadi lebih rendah.
d. Life time lebih panjang jika dibandingkan dengan generator yang menggunakan sistem
pendinginan lainnya. Umur generator tergantung dari umur isolasi kumparan. Generator
dengan pendingin udara, daya serap panas terhadap konduktor rendah. Hal ini akan
menyebabkan panas yang tinggi seputar kumparan. Panas ini akan menyebabkan
penurunan kemampuan isolasi, sehingga isolasi dapat tembus dan menimbulkan api.
Daya serap panas pada hidrogen lebih baik dari pada udara yang menyebabkan peristiwa
penurunan kemampuan isolasi dapat dihilangkan sehingga umur isolasi akan lebih tahan
lama dan dengan sendirinya akan menaikan umur mesin. Pendingin hidrogen dalam
generator merupakan suatu sirkit tertutup, sehingga pemcemaran-pencemaran oleh zat-zat
lain dapat dicegah dan kemurnian (purity) hidrogen bisa dikontrol. Kemurnian hidrogen
juga mempengaruhi umur mesin.
e. Kelembaban udara sangat kecil karena generator sistem ini memiliki sistem proteksi yang
berfungsi mengawasi kandungan udara di dalam generator.
f. Tidak menimbulkan korosi
g. Penggunaan pendingin hidrogen menghasilkan suara bising yang rendah, meskipun
blower, pendingin (cooler) dan sebagiannya semua berbeda dalam rumah generator,
namun tidak menimbulkan suara berisik. Generator dengan pendingin udara mempunyai
fan yang digerakan oleh listrik dan menimbulkan suara yang cukup keras karena

5
intensitas udara lebih besar, dibandingkan hidrogen karena intensitas (kerapatan)
hidrogen lebih rendah maka, akan mengurangi suara berisik (noise).
h. Tidak memerlukan heater karena kelembabannya dapat diatur sesuai dengan batas yang
diperbolehkan.

Kekurangannya sebagai berikut


a. Pemeliharaan lebih sulit karena komponen alat bantunya sangat banyak dan sangat rumit.
Generator dengan pendingin memerlukan perapat poros yang lebih rumit. Perapat poros
yang diletakkan di kedua ujung rumah stator dimaksudkan untuk mencegah kemungkinan
kebocoran gas hidrogen.Tekanan hidrogen biasanya lebih tinggi dari tekanan atmosphir
sehingga rumah generator harus dirancang untuk dapat mengatasi tekanan yang terjadi
dalam rumah generator. Generator dengan pendingin hidrogen sedikit lebih komplek
khususnya pemeliharaan dari minyak perapat yang dipakai. Tetapi secara keseluruhan
keuntungan lebih besar dari pada kerugian.Untuk keamanan dan keselamatan kerja yang
baik, maka dianjurkan untuk menuruti petunjuk prosedur operasi sehingga kecelakaan
dapat dicegah dan kerugian-kerugian yang mungkin terjadi bisa ditekan.
b. Biaya pemeliharaan lebih tinggi karena sistem pemeliharaannya lebih sulit.
c. Risiko kebakaran lebih besar karena hidrogen merupakan unsur yang mudah terbakar.
Apabial hidrogen dicampur dengan udara pada perbandingan antara 4% - 76%
Hidrogen dalam udara, akan terbentuk campuran yang mudah meledak. Oleh sebab itu
penyimpanan dan penggunaan hidrogen harus hati-hati dan dijaga betul-betul, karena
kemungkinan terjadi ledakan pada waktu bercampurnnya hidrogen dan udara dalam
ruang generator, maka pada waktu pengisian dan pengeluaran gas hidrogen digunakan
gas CO2 (karbon dioksida) atau gas nitrogen.
Generator jenis ini tidak dilengkapi dengan heater karena sangat kecil kemungkinan
penurunan tahanan isolasi. Selain itu kehadiran heater justru dapat mengakibatkan kebakaran
di dalam generator.

6
Gambar 2.1 Bagan Generator dengan Sistem Pendinginan Memakai Hidrogen

2.3 Sensor MQ-8


MQ-8 Hydrogen Gas Sensor adalah komponen elektronika untuk mendeteksi kadar
gas hidrogen (dihydrogen, H2). Sensor ini merupakan sensor gas semikonduktor yang peka
terhadap gas hidrogen dengan respon pendeteksian yang cepat.

Gambar 2.2 Sensor MQ-8

7
2.2 Arduino Nano

Handy talkie adalah sebuah alat komunikasi genggam yang dapat mengkomunikasikan dua

orang atau lebih dengan menggunakan gelombang radio. Kebanyakan walkie talkie digunakan untuk

melakukan kedua fungsinya yaitu berbicara ataupun mendengar. Walkie Talkie dikenal dengan

sebutan Two Way Radio ataupun radio dua arah, yang dapat melakukan pembicaraan dua arah,

berbicara dan mendengar lawan bicara secara bergantian. Walkie talkie dapat digunakan dalam jarak

0,5 Km sampai dengan 2,5 Km tanpa menggunakan biaya pulsa seperti menelpon. Walkie talkie

merupakantransceiver, yang dikarenakan ia memiliki two way radios tersebut, alat ini memiliki

radio transmitter dan sinyal penerima komunikasi radio. Adapun frekuensi yang sering digunakan

pada pembangkit.

2.3 Sensor Gas H2 (MQ8)

LDR (Light Dependent Resistor) adalah jenis resistor yang biasa digunakan sebagai detector

cahaya atau pengukur besaran konversi cahaya. Light Dependent Resistor, terdiri dari sebuah cakram

semikonduktor yang mempunyai dua buah elekrtroda pada permukaannya. Resistansi LDR berubah

seiring dengan perubahan intensitas cahaya yang mengenainya. Dalam keadaan gelap resistansi

LDR sekitar 10 M dan dalam keadaan terang sebesar 1 k atau kurang. LDR terbuat dari bahan

semikonduktor seperti cadmium sulfide. Dengan bahan ini energy dari cahaya yang jatuh

menyebabkan lebih banyak muatan yang dilepas atau arus listrik meningkat. Artinya resistansi bahan

telah mengalami penurunan. LDR digunakan untuk mengubah energy cahaya menjadi energy listrik.

Saklar cahaya otomatis dan alarm pencuri adalah beberapa contoh alat yang menggunakan LDR.

Akan tetapi karena responnya terhadap cahaya cukup lambat, LDR tidak digunakan pada situasi di

mana intensitas cahaya berubah secara drastis. Sensor ini akan berubah nilai hambatannya apabila

8
ada perubahan tingkat kecerahan cahaya.

Gambar 1.2 Sensor LDR

9
2.4 Sistem Alarm

Arduino Nano adalah papan pengembangan (development board) mikrokontroler yang

berbasis chip ATmega328P dengan bentuk yang sangat mungil. Secara fungsi tidak ada bedanya

dengan Arduino Uno. Perbedaan utama terletak pada ketiadaan jack power DC dan penggunaan

konektor Mini-B USB. Disebut sebagai papan pengembangan karena board ini memang berfungsi

sebagai arena prototyping sirkuit mikrokontroller. Dengan menggunakan papan pengembangan, anda

akan lebih mudah merangkai rangkaian elektronika mikrokontroller dibanding jika anda memulai

merakit ATMega328 dari awal di breadboard. Pemrograman board Arduino Nano dilakukan dengan

menggunakan Arduino Software (IDE). Chip ATmega328 yang terdapat pada Arduino Nano telah diisi

program awal yang sering disebut bootloader. Bootloader tersebut yang bertugas untuk memudahkan

anda melakukan pemrograman lebih sederhana menggunakan Arduino Software, tanpa harus

menggunakan tambahan hardware lain. Cukup hubungkan Arduino dengan kabel USB ke PC, Mac,

atau Linux anda, jalankan software Arduino Software (IDE), dan anda sudah bisa mulai memrogram

chip ATmega328. Lebih mudah lagi, di dalam Arduino Software sudah diberikan banyak contoh

program yang memanjakan anda dalam belajar mikrokontroller. Seperti yang telah disebutkan

sebelumnya, Arduino Nano memiliki 14 buah digital pin yang dapat digunakan sebagai input atau

output, sengan menggunakan fungsi pinMode(), digitalWrite(), dan digital(Read). Pin-pin tersebut

ekerja pada tegangan 5V, dan setiap pin dapat menyediakan atau menerima arus 20mA, dan memiliki

tahanan pull-up sekitar 20-50k ohm (secara default dalam posisi discconnect). Nilai maximum adalah

40mA, yang sebisa mungkin dihindari untuk menghindari kerusakan chip mikrokontroller.

Gambar 1.3 Aduino Nano

10
B AB 2
P EM B AH AS AN INO VASI

3.1 Perancangan Smart Meusem

Sebelum dilakukan Pembuatan smart meusem, berikut perancangan diagram block untuk
memudahkan pembuatan Smart Meusem.

B1

B3

B2

Gambar 2.1 Diagram block Smart Meusem

Pada Gambar 3.1 diatas dapat dilihat beberapa komponen utama dari smart meusem,
diantaranya 3 unit Battery,Untuk Battery pertama (B1) adalah battery untuk mensupply otomatis
lampu, dan sensor LDR. Untuk mensupply radio HT dibutuhkan battery kedua (B2), sedangkan battery
ketiga untuk menyimpan tegangan yang dihasilakn oleh solar cell. Untuk sensor decibel pada gambar
3.1 mengunakan sensor xinda LM393 yang diatur melalui arduino nano sebagai mikrokontroller.
Sedangkan untuk perancangan radio ht. untuk meminimalisir dari noise dibutuhkan pemasangan pada
earplug sehingga dapat meredam informasi yang disampaikan dan mencegah masuknya suara yang

Antena Radio Auto lamp


Solar Cell

Radio HT

Right Audio

Left Audio
Input 220 Volt
Mic radio HT
Gambar 2.2 Perancangan Smart Meusem

11
3.2 Rincian Kebutuhan pembuatan SMART MEUSEM

Dalam pembuatan inovasi SMART MEUSEM membutuhkan beberapa komponen untama dan

komponen pendukung dengan spesifekasi kompenen yang sesuai dengan kebutuhan untuk

mencukupi permasalahan yang ada. Adapun perincian kebutuhan pembuatan inovasi sebagai berikut:

Tabel 2.1 Rincian Kebutuhan Pembuatan SMART MEUSEM

No Item Kebutuhan Keterangan


I Alat dan Bahan
a. modul Radio UHF/VHF 1 unit
b. Boar Arduino Nano 1 unit
c. Sensor Decibel Xinda LM393 1 unit
d. modul solar cell 1 unit
e. Sensor LDR 1 unit
f. LED outo lamp 1 unit
g.Battery 3 unit
h. Safety Helm + Earplug 1 pcs
II Tenaga Kerja
a. Pegawai 3 orang Petugas Har I&C PLTU
b. Helper 2 orang Petugas Koperasi
III Biaya Pemasangan Tidak ada Petugas Har I&C PLTU
Perancangan dan
IV Lama Pekerjaan Pemasangan 1 minggu perakitan

3.3 Evaluasi SMART MEUSEM

Dengan adanya SMART MEUSEM memudahkan petugas untuk melakukan penyampaian dan

penerimaan informasi dalam keadaan noise tinggi, mmemudahkan petugas untuk melakukan charger

diluar ruangan, dan memudahkan petugas untuk melakukan pekerjaan terkait dengan pekerjaan

pembangkit dalam kondisi kurang penerangan.

12
B AB 3
M ANFAAT D AN AN AL I S A R E S IKO

4.1 Manfaat Teknis

Dengan adanya pembutan SMART MEUSEM dapat mempermudah pekerjaan di bidang

pembangkitan sebagai berikut:

a. Koordinasi dalam keadaan noise tinggi.

Dengan memanfaatkan peremdam suara (earplug) yang ditambah dengan audio dari Radio

HT, dan dengan external mic yang memudahkan untuk berkomunikasi pada saat bekerja

dalam keadaan noise yang tinggi.

b. Sensor Decibel

Dengan menggunakan sensor Xinda LM393, petugas dapat melihat indikator led. seberapa

decibel kebisingan yang ada dilokasi tempat petugas bekerja, sehingga memberikan alarm

ketika sensor menyala sebagai indikator keamanan petugas.

c. Solar Cell

Solar cell, digunakan ketika keadaan Radio HT mengalami penurunan daya, sehingga

petugas tidak perlu mengisi kembali battery radio HT dengan catu daya, cukup dengan

cahaya matahari untuk keadaan emergency.

d. Auto Lamp

Auto Lamp bekerja ketika petugas bekerja dalam keadaan kurangnya pencahayaan, baik itu

cahaya lampu, maupun cahaya matahari. Auto lamp ini memanfaatkan sensor LDR yang akan

bekerja ketika lokasi petugas mengalami penurunan pencahayaan.

4.2 Analisa Resiko

Pada impelementasi SMART MEUSEM diharapkan resiko pada penyampaian informasi

dalam keadaan noise tinggi dapat ditekan, sehingga kesalahan komunikasi dapat diturunkan dan

komunikasi berjalan dengann baik. Kesalahan ataupun kurang jelasnya informasi yang disampaikan

dapat dihitung dan diukur dengan sensor decibel yang nantinya dapat ditampilkan data hasil

penurunan,dan data hasil perhitungan percobaan sehingga data yang valid dapat disajikan oleh

penulis.

13
B AB 4
KE S IM PUL AN D AN S AR AN

5.1 Kesimpulan

1. Pembutan SMART MEUSEM dapat menurunkan resiko kesalahan koordinasi dalam kondisi

noise tinggi.

2. Dapat menginformasikan keamanan pada petugas dengan melihat indikator sensor Decibel

pada SMART MEUSEM.

3. Memudahkan untuk melakukan pengisian baettry Radio HT dengan memanfaatkan Solar cell

pada keadaan emergency.

4. Memudahkan pekerjaan dengan menggunakan Auto Lamp pada saat kondisi tempat petugas

bekerja dengan pencahayaan yang minim.

5.2 Saran

1. Dalam pengimplementasian SMART MEUSEM nantinya diharapkan untuk untuk berhati-hati

dalam melakukan charger menggunakan tegangan AC 220 Volt.

2. Untuk lebih meningkatkan fitur pada SMART MEUSEM diharapkan nantinya dapat

dikembangkan dengan menggunakan ataupun penambahan audio untuk indikator keamanan

noise sekitar.

14
D AFTAR PU STAK A
”Radio Handy Talkie,penerapan radio” Diakses pada 10 Agustus 2017 pukul 15.24 WIB

http://www.wikipedia.com/RadioHT

”Peraturan K3 Diakses pada 19 Agustus 2017 pukul 10.59 WIB

http://www.wikipedia.com/keselamatankerja

Roody,D. Dan Coolen, J. 1997. Komunikasi elektronika,jilid 1. Erlangga, jakarta

15