Anda di halaman 1dari 5

STANDARD KOMPETENSI : KODE KOMPETENSI :

SMK IDENTIFIKASI SAKLAR OPKR. 50 – 007 B HAL.


NEGERI 7 KOMBINASI
SURABAYA Oleh : H. Syafi’I, S.Pd, M.M.Pd Juli 2008 KELISTRIKAN 1
BODY

TUJUAN :
Pada akhir pelajaran peserta diklat diharapkan dapat :
1. Menjelaskan cara kerja motor Saklar kombinasi dengan benar
1. Menyebutkan kelompok fungsi saklar kombinasi dengan benar
2. Melakukan pekerjaan pemeriksaan terminal-terminal sesuai dengan prosedur (SOP)

ALAT : BAHAN : WAKTU :


Multi tester Satu unit mobil/ Instruksi : 1 jam
Lampu kerja Satu unit Saklar kombinasi Latihan : 7 jam

KESELAMATAN KERJA :
* Gunakan selalu fender cover dan penutup tempat duduk atau lantai untuk menjaga
bagian
tersebut tetap bersih danterhindar dari kerusakan.
 Sebelum melakukan pekerjaan Kelistrikan lepaskan kabel dari terminal bateri (-)
 Selama pembongkaran, komponen-komponen ditaruh secara teratur untuk
mempermudah pemasangan kembali.

LANGKAH KERJA :
Untuk melakukan identifikasi saklar kombinasi adalah dengan cara memberi tanda
dengan menuliskan nomor pada setiap terminal (setiap kelompok saklar) seperti pada
gambar dibawah ini.

1. Tentukan kelompok masing-masing saklar :


 Kelompok saklar lampu kepala : misalnya mempunyai saklar : 4,5, 6,13,14,15
dan 16
 Kelompok saklar tanda belok & Hazard : mempunyai nomor : 1,2,3,10,11 dan
12
 Kelompok Washer : mempunyai nomor : 7 dan 8
 Kelompok Wiper : mempunyai nomor : 9, 19 dan 20
 Kelompok klakson : mempunyai nomor : 17 dan 18
2. Setelah pemberian nomor juga mengecek bekerjanya mekanisme masing-masing
saklar
STANDARD KOMPETENSI : KODE KOMPETENSI :

SMK IDENTIFIKASI SAKLAR OPKR. 50 – 007 B HAL.


NEGERI 7 KOMBINASI
SURABAYA Oleh : H. Syafi’I, S.Pd, M.M.Pd Juli 2008 KELISTRIKAN 2
BODY

3. Kemudian melakikan pengecekan hubungan/kontunuitas antar nomor terminal


dengan menggunakan Ohm meter.
4. Memeriksa bekerjanya kelompok saklar lampu kepala.

Caranya adalah :
1). Menggambar dahulu diagram kotak, bagian atas untuk nomor terminal dan
bagian samping kiri untuk posisi saklar (lihat gambar diatas)
2). Saklar lampu penerangan diputar sekali (bunyi klik), ternyata yang berhubungan
nomor 13 dan 14, ini posisi untuk lampu kot (tail)
3). Bila saklar diteruskan diputar (bunyi klik kedua) terminal yang berhubungan
adalah nomor 13,14 dan 4, ini posisi untuk lampu kepala (head) dan kota.
4). Saklar ini digunakan untuk pengendali negatif shingga harus menentukan nomor
berapa yang harus disambung ke body/massa, untuk itu dengan melihat data
5). Saklar tongkat sebelah kanan bila ditekan ke depan akan didapat posisi untuk
lampu dim/jauh/high dan nomor yang berhubungan adalah 5 dan 16.
6). Bila saklar ditarik kembali yang berhubungan adalah nomor 6 dan 16, ini posisi
untuk lampu dekat/low.
7). Bila saklar ditarik terus sekali lagi akan didapat posisi flash dan nomor yang
berhubungan adalah 15, 5 dan 16.
8). Untuk menentukan nomor terminal yang akan dirangkai/disambung ke bodi kita
perhatikan diagram tersebut di bawah, ternyata pada setiap posisi nomor 16
sebagai pengendali, jadi nomor 16 nanti disambungkan ke bodi/massa.
2). Saklar lampu penerangan diputar sekali (bunyi klik), ternyata yang berhubungan
nomor 13 dan 14, ini posisi untuk lampu kot (tail)
3). Bila saklar diteruskan diputar (bunyi klik kedua) terminal yang berhubungan
adalah nomor 13,14 dan 4, ini posisi untuk lampu kepala (head) dan kota.
STANDARD KOMPETENSI : KODE KOMPETENSI :

SMK IDENTIFIKASI SAKLAR OPKR. 50 – 007 B HAL.


NEGERI 7 KOMBINASI
SURABAYA Oleh : H. Syafi’I, S.Pd, M.M.Pd Juli 2008 KELISTRIKAN 3
BODY
4). Saklar ini digunakan untuk pengendali negatif shingga harus menentukan nomor
berapa yang harus disambung ke body/massa, untuk itu dengan melihat data
tersebut dapat disimpulkan bahwa nomor 13 nanti yang disambungkan ke
body/massa.
5). Saklar tongkat sebelah kanan bila ditekan ke depan akan didapat posisi untuk
lampu dim/jauh/high dan nomor yang berhubungan adalah 5 dan 16.
6). Bila saklar ditarik kembali yang berhubungan adalah nomor 6 dan 16, ini posisi
untuk lampu dekat/low.
7). Bila saklar ditarik terus sekali lagi akan didapat posisi flash dan nomor yang
berhubungan adalah 15, 5 dan 16.
8). Untuk menentukan nomor terminal yang akan dirangkai/disambung ke bodi kita
perhatikan diagram tersebut di bawah, ternyata pada setiap posisi nomor 16
sebagai pengendali, jadi nomor 16 nanti disambungkan ke bodi/massa.

5. Memeriksa bekerjanya saklar tanda belok.


Bekerjanya saklar tanda belok adalah bila tongkat diarahkan keatas merupakan
belok kiri, bila diarahkan ke bawah merupakan tanda belok kanan dan untuk sakar
hazard cukup dengan menekan ke bawah.

Caranya adalah :
1). Menggambar dahulu diagram kotak, bagian atas untuk nomor terminal dan bagian
samping kiri untuk saklar tanda belok dan Hazard (lihat gambar dibawah)
2). Posisi belok kanan ternyata terminal yang berhubungan nomor 2 dan 10, 11 dan 3
3). Posisi off terminal yang berhubungan nomor 2 dan 10
4). Posisi belok kiri terminal yang berhubungan nomor 2dan 10, serta 11 dan 12
5). Posisi Hazard terminal yang berhubungan nomor 1 dan 10 serta 11,12 dan 13
STANDARD KOMPETENSI : KODE KOMPETENSI :

SMK IDENTIFIKASI SAKLAR OPKR. 50 – 007 B HAL.


NEGERI 7 KOMBINASI
SURABAYA Oleh : H. Syafi’I, S.Pd, M.M.Pd Juli 2008 KELISTRIKAN 4
BODY
Dari hasil pemeriksaan diatas kita dapat menentukan nomor-nomor tersebut
untuk dirangkai menjadi system tanda belok dan Hazard sebagai berikut :
1). Untuk terminal nomor 3 dihubungkan ke lampu belok kanan
2). Untuk terminal nomor 12 ke lampu belok kiri
3). Untuk terminal nomor 11 ke flasher (terminal L)
4). Untuk terminal nomor 10 ke flasher (terminal B)
5). Untuk terminal nomor 2 ke kunci kontak (terminal IG)
6). Dan terminal nomor 1 ke sekering Hazard (10 A).
6. Memeriksa bekerjanya saklar Wiper dan Washer.
Bila saklar tongkat sebelah kiri diarahkan ke atas didapat posisi mist (sesaat), Bila
dilepaskan kembali ke posisi OFF, selanjutnya bila ditekan ke bawah klik sekali
didapat posisi kecepatan 1, bila diteruskan lagi kebawah klik kedua didapat
kecepatan 2. Hasil pemeriksaannya lihat gambar dibawah ini, selanjutnya
menentukan penyambungan terminalnya sebagai berikut :
 Untuk nomor 9 ke sekering wiper (20 A) terus terminal kunci kontak (Acc)
 Nomor 19 ke wiper kecepatan 1
 Nomor 20 ke wiper kecepatan 2
 Nomor 7 ke massa (body)
 Nomor 8 ke motor washer
 Dan nomor 18 ke wiper terminal “S” (stop).