Anda di halaman 1dari 6

1.

Apa dasar diagnostik pada pasien ini ditegakkan diagnosis katarak senilis imatur, bagaimana
men dd dengan matur dan hipermatur
2. Mengapa pasien di diagnosa katarak senilis imatur? Mengapa Bukan katarak diabetik?
Padahal pasien mempunyai riwayat + diabetes melitus.
3. Pada pasien tidak ada diberikan terapi farmakologi, apakah memang tidak perlu?
4. Di tinjauan pustaka dikatakan bahwa tidak diperlukan pemeriksaan penunjang, apakah
memang untuk menegakkan diagnosis katarak cukup dengan anam+ p.oftal?
5. Apa Indikasi pembedahan dengan phako pada pasien? Mengapa tidak dilakukan teknik
bedah yang lain?
6. Sebagai klinisi, Apa edukasi yang penting pada pasien katarak post operasi? Dan apa saja
yang perlu difollow up pada pasien?
7. Di tinjauan pustaka , prolaps iris dapat menjadi komplikasi post operasi katarak, mengapa?
bagaimana mekanismenya?
8. Di tinjauan pustaka , pco atau katarak sekunder dapat menjadi komplikasi post operasi
katarak, mengapa?bagaimana mekanismenya?
9. Di tinjauan pustaka , endoftalmitis dapat menjadi komplikasi post operasi katarak, mengapa?
bagaimana mekanismenya?
10. Di tinjauan pustaka , ablasio retina dapat menjadi komplikasi post operasi katarak,
mengapa?bagaimana mekanismenya?
11. Di tinjauan pustaka , kartarak imatur dapat menyebabkan glaukoma, mengapa?bagaimana
mekanismenya?
12. Bagaimana diabetes melitus dapat menyebabkan katarak?
13. Bagaimana hipertensi dapat menyebabkan katarak?
14. Bagaimana sinar UV dapat menyebabkan katarak?
15. Bagaimana Steroid dapat menyebabkan katarak?
16. 95% prognosis operasi katarak baik, kapan prognosis katarak menjadi buruk?
17. Makna shadow test +, mengapa pada matur -? Pseudops adalah ?
18. Bagaimana penatalaksanaan katarak pada anak?

JAWABAN:
1. Anamnesis: pasien akan mengeluhkan:
Pandangan kabur, pandangan seperti berasap, atau seperti berkabut, penglihatan ganda,
silau, penglihatan blur walaupun sudah berganti kacamata.
Penurunan tajam penglihatan ini berhubungan langsung dengan kepadatan katarak,
P. Oftalmologi :
Katarak dapat diketahui melalui pupil yang dilatasi maksimum dengan ophtalmoskop,
kaca pembesar, atau slitlamp. Fundus okuli menjadi semakin sulit dilihat seiring
dengan semakin padatnya kekeruhan lensa, sampai reaksi fundus sama sekali hilang.
- katarak insipien :
visus masih bisa 6/6 , kekeruhan masih ringan, cairan lensa, iris, bilik mata depan, sudut bilik
mata masih normal, refleks fundus (+), detil retina masih terlihat
- katarak imatur:
visus 1/60, kekeruhan sudah ada sebagian dari lensa, cairan lensa, iris kadang normal tapi
bisa jadi terdorong, bilik mata depan bisa normal atau dangkal , sudut bilik mata sempit tapi
bisa juga normal. refleks fundus (+ bisa juga - ), detil retina kadang masih terlihat, shadow
test pada iris +, memperlihatkan kekeruhan pada lensa mata yang berbentuk seperti bulan
sabit. risiko glaukoma
- katarak matur :
visus 1/300, kekeruhan sudah total, cairan lensa, iris bilik mata depan normal, bilik mata
depan normal, sudut bilik mata normal, refleks fundus (-), detil retina tidak terlihat, shadow
test pada iris –
- katarak hipermatur:
visus masih bisa 1/300 atau 1/60 , kekeruhan bersifat masif, cairan lensa berkurang , iris
tremulans ( kondisis dimana iris bergerak bebas seperti tremor), bilik mata depan dalam,
sudut bilik mata terbuka, refleks fundus (+), shadow test pseudopositif atau positif palsu,
( Uveitis+ Glaukoma
Katarak Imatur bisa menjadi glaukoma :
- Pada stadium yang lebih lanjut, terjadi kekeruhan yang lebih tebal tetapi tidak atau belum mengenai
seluruh lensa sehingga masih terdapat bagian-bagian yang jernih pada lensa.
- Pada stadium ini terjadi hidrasi kortek yang mengakibatkan lensa menjadi bertambah
cembung.
- Pencembungan lensa akan memberikan perubahan indeks refraksi dimana mata akan menjadi
mioptik.
- Kecembungan ini akan mengakibatkan pendorongan iris kedepan sehingga bilik mata depan
akan lebih sempit

Katarak Matur:
- Bila proses degenerasi berjalan terus maka akan terjadi pengeluaran air bersama-sama hasil
desintegrasi melalui kapsul.
- Didalam stadium ini lensa akan berukuran normal.
- Iris tidak terdorong ke depan dan bilik mata depan akan mempunyai kedalaman normal kembali.
- Kadang pada stadium ini terlihat lensa berwarna sangat putih akibat perkapuran menyeluruh
karena deposit kalsium ( Ca ).
- Bila dilakukan uji bayangan iris akan terlihat negatif.

Katarak Hipermatur :
- Katarak yang terjadi akibat korteks yang mencair sehingga masa lensa ini dapat keluar
melalui kapsul.
- Akibat pencairan korteks ini maka nukleus "tenggelam" kearah bawah (jam 6) (katarak morgagni).
- Lensa akan mengeriput. Akibat masa lensa yang keluar kedalam bilik mata depan maka dapat
timbul penyulit berupa uveitis fakotoksik atau galukoma fakolitik.

Katarak morgagni adalah : pada katarak hipermatur Pencairan protein kortek yang terus menerus
menyebabkan nukleus mengapung bebas di dalam kantong kapsul, keadaan ini disebut sebagai
katarak Morgagni.
Bila proses katarak berjalan lanjut disertai dengan kapsul yang tebal maka korteks yang
berdegenerasi dan cair tidak dapat keluar, maka korteks akan memperlihatkan bentuk sebagai
sekantong susu disertai dengan nukleus yang terbenam di dalam korteks lensa karena lebih berat.
Keadaan ini disebut sebagai katarak Morgagni (Ilyas, 2005).

2. Katarak diabetik adalah


Hubungan katarak dengan DM :
pada pasien dengan diabetes mellitus yang tidak terkontrol. Pasien ini terkontrol.

Risiko meningkat pada pasien dengan durasi DM yang lama dan kontrol metabolik yang jelek. DM
berhubungan dengan pembentukan katarak kortikalis. Bahkan kondisi prediabetik seperti gula
puasa terganggu sudah meningkatkan risiko katarak. Seiring dengan peningkatan glukosa darah,
glukosa di humor aquos pun meningkat.
Ada tiga mekanisme molekular yang mendasari terjadinya katarak pada pasien diabetes: glikasi non
enzimatik pada protein lensa, stres oksidatif, dan aktivasi jalur poliol.
• Keadaan hiperglikemi pada DM meningkatkan aktivitas aldose reduktase yang
mengkatalisis reduksi glukosa menjadi sorbitol melalui jalur poliol => Peningkatan
sorbitol akan meningkatkan tekanan osmosis sehingga lensa menarik air masuk dan
lensa membengkak (intumesensi)
• tekanan osmotik pada lensa yang disebabkan oleh akumulasi sorbitol menginduksi apoptosis
sel epithelial lensa, yang menyebabkan katarak.
• Selain itu pada pasien DM sering pula dijumpai peningkatan kadar malondialdehida yang
akan bereaksi silang dengan protein dan lipid membran.

3. Obat – obat katarak berupa obat tetes mata, vitamin atau anti oksidan hanya menghambat
proses bertambah matangnya katarak, tetapi tidak dapat mengurangi atau menghilangkan
katarak. Pencegahan diharapkan mengonsumsi buah vit C, A dan E. Menghilangkan katarak
hanya bisa dilakukan dengan operasi.
Cendo catarlent Per 5 ml/ 15 ml : kandungan : CaCl2 anhidrat 0,075 gram, Kalium Iodida
0,075 gram, Natrium Tiosulfat 0,0075 gram, Fenilmerkuri nitrat 0,3 mg.
INDIKASI Katarak lentikularis, perdarahan pada vitreous humour (zat seperti gel yang
terdapat diantara lensa mata & retina didalam bola mata), kekeruhan pada vitreous humour
DOSIS 3 kali sehari 1-2 tetes.
Cara kerja : memperlambat peningkatan kekeruhan dan degradasi penglihatan

4. Iya kecuali ada kondisi atau penyakit lain yang memberatkan.


5. Jelaskan aja
6. Follow up post operasi katarak dan edukasi
7. Prolaps iris pada katarak => Prolaps iris dapat terjadi saat perforasi kornea akibat operasi,
Prolaps iris merupakan kondisi serius yang jika tidak ditangani dapat menyebabkan infeksi
dan hilangnya bola mata. Jika prolaps iris itu tereksposur, seperti pada laserasi kornea,
tindakan bedah segera diperlukan, karena infeksi dapat menyebar melalui iris menuju bola
mata. Jika prolaps iris tertutupi oleh konjungtiva, misal pada luka post operasi, maka
intervensi bedah segera tidak terlalu diperlukan.
8. Katarak sekunder / Posterior Capsular Opacity (PCO) adalah katarak yang terjadi akibat
terbentuknya jaringan fibrosis pada sisa
lensa yang tertinggal, paling cepat keadaan ini terlihat sesudah dua hari operasi EKEK
(Ekstraksi Katarak Ekstra Kapsuler), dan penanaman lensa di segmen posterior.
Hal ini karena pertumbuhan epitelial sel dari kapsul. Bila proses ini berkembang secara
signifikan, penglihatan mungkin dapat menjadi lebih buruk daripada sebelum dilakukan
operasi katarak.
ETIOLOGI
Epitel lensa subkapsuler yang tersisa mungkin mencoba melakukan regenerasi serat-serat
lensa (epitel subkapsuler berproliferasi dan membesar), sehingga memberikan gambaran
“Busa Sabun atau Telur Kodok” pada kapsul posterior, disebut juga dengan Mutiara Elsching
atau Elsching Pearl. Lapisan epitel yang berproliferasi tersebut, mungkin menghasilkan
banyak lapisan, sehingga menimbulkan kekeruhan. Sel-sel ini mungkin juga mengalami
diferensiasi miofibroblastik. Kontraksi serat-serat ini menimbulkan banyak kerutan-kerutan
kecil di kapsul posterior, yang menimbulkan distorsi penglihatan. Cincin Soemmering juga
dapat timbul sebagai akibat kapsul anterior yang pecah dan traksi kearah pinggir-pinggir
melekat pada kapsul posterior, meninggalkan daerah yang jernih ditengah, dan membentuk
gambaran cincin. Pada cincin ini tertimbun serabut lensa epitel yang berproliferasi. Semua
faktor ini dapat menyebabkan penurunan ketajaman penglihatan setelah EKEK.
9. Endoftalmitis merupakan radang purulen pada seluruh jaringan intraokuler, disertai dengan
terbentuknya abses di dalam badan kaca. Bila terjadi peradangan lanjut yang mengenai
ketiga dinding bola mata, maka keadaan ini disebut panoftalmitis.
Endoftalmitis Eksogen, yang sering terjadi akibat trauma tembus saat operasi, perforasi,
dan penyulit infeksi pada pembedahan.
dan hampir selalu disebabkan oleh infeksi bakteri. Staphylococcus epidermis,
Staphylococcus aureus dan Streptococcus. Pada pasien dengan endoftalmitis akut pasca
operasi biasa ditemui Injeksi silier, hilangnya reflek fundus, hipopion, pembengkakan kelopak
mata, fotofobia, penurunan visus dan kekeruhan vitreus.
10. Ablasio retina merupakan komplikasi operasi katarak yaitu Ablasio retina tarikan atau
traksi. Pada ablasio ini lepasnya jaringan retina terjadi akibat tarikan jaringan parut pada
badan kaca yang akan mengakibatkan ablasio retina dan penglihatan turun tanpa rasa sakit.
intracapsular cataract surgery) Membuka kapsul meningkatkan risiko retinal detachment.,
metode operasi seluruh lensa diangkat. Kapsul pada belakang lensa, oleh karenanya, tidak
lagi ada untuk menahan vitreous gel ditempatnya. vitreous gel bergerak maju, dan retina
diperlakukan pada penarikan yang meningkat atau daya tarik pada retina dari vitreous,

Saat ini extracapsular surgery, suatu metode modern yang sekarang digunakan hampir
secara eksklusif untuk pengangkatan katarak-katarak, sehingga risiko dari retinal
detachment menjadi jauh berkurang. Pada operasi katarak ekstrakapsular, bagian dari
kapsul lensa ditinggalkan ditempat sehingga vitreous gel tidak terganggu.

11. Katarak Imatur bisa menjadi glaukoma :


- Pada stadium yang lebih lanjut, terjadi kekeruhan yang lebih tebal tetapi tidak atau belum
mengenai seluruh lensa sehingga masih terdapat bagian-bagian yang jernih pada lensa.
- Pada stadium ini terjadi hidrasi kortek yang mengakibatkan lensa menjadi bertambah
cembung.
- Pencembungan lensa akan memberikan perubahan indeks refraksi dimana mata akan
menjadi mioptik.
- Kecembungan ini akan mengakibatkan pendorongan iris kedepan sehingga bilik mata
depan akan lebih sempit

12. Di atas
13. Hipertensi => katarak
Pada pasien hipertensi terjadi peningkatan stress oksidatif, yaitu suatu keadaan
ketidakseimbangan antara radikal bebas dengan antioksidan. Apabila ketersediaan
antioksidan tidak mampu menetralisir radikal bebas, akan timbul stress oksidatif yang
berujung pada kerusakan membran sel, lisosom, mitokondria, DNA, maupun serabut lensa.
Dengan meningkatnya radikal bebas dan penurunan antioksidan serta SOD dapat
meningkatkan kekeruhan lensa sehingga terjadi katarak. Hasil akumulasi dari stress oksidatif
menyebabkan gangguan fungsi metabolism lensa, agregasi protein lensa, peningkatan
protein tidak larut air, sehingga menyebaban gangguan transparansi lensa dan terjadi katarak
14. UV => katarak
Indonesia merupakan negara tropis yang dilewati garis khatulistiwa. Karena itu radiasi sinar
ultraviolet (UV) pada siang hari cukup tinggi dan paparannya dapat menjadi pemicu katarak.
Sinar UV terdiri dari UV A (315-400 nm ), UV B ( 280-320 nm ), dan UV C ( 100-280 nm ).
Sumber utama UV alam adalah matahari, yang difiltrasi oleh lapisan ozon pada atmosfir.
Pajanan sinar dengan panjang gelombang yang berdekatan dengan panjang gelombang
ultraviolet / UVB 300-400 nm 3 berhubungan dengan terjadinya perubahan kimia dan fisik
pada protein dan sel epitel lensa.
15. Terbentuknya katarak subkapsular posterior akibat terapi kortikosteroid
Steroid-induced cataract adalah kekeruhan pada lensa akibat penggunaan obat
kotikosteroid baik sistemik maupun topikal dengan dosis sedang-tinggi dalam jangka panjang.

beberapa teori yang mungkin merupakan mekanisme terjadinya steroid-induced cataract,


yaitu aktivasi reseptor glukokortikoid, penghambatan proliferasi dan diferensiasi normal sel
epitel lensa, dan ikatan langsung steroid dengan protein lensa .
Salah satu mekanisme dari terbentuknya katarak subkapsular posterior adalahkarena
dihambatnya Na K -adenosine triphosphatase (ATPase) oleh kortikosteroid sehingga
menghasilkan konsentrasi natrium yang tinggidibagian intraseluler dan menurunnya kadar
potasium, sehingga terjadiakumulasi air pada bagian serat lensa . Cadherin merupakan
merupakanprotein yang berfungsi sebagai adhesi molekul antar sel, dan bersifat
mengaturadesi dari sel yang bergantung pada kalsium. Cadherin berfungsi sebagaijembatan
antar sel. Ketika adesi dari sel tidak terjadi dapat membuat terjadinyakatarak, karena adesi
dari sel-sel ini berperan penting terhadap sifat lensa yangtransparan.
16. Pronosis : Tidak adanya penyakit okular lain yang menyertai pada saat dilakukannya operasi
yang dapat mempengaruhi hasil dari operasi, seperti degenerasi makula atau atropi nervus
optikus memberikan hasil yang baik dengan operasi standar yang sering dilakukan yaitu ECCE
dan Phacoemulsifikasi.
17. SHADOW TEST
Tujuan tes bayangan adalah untuk mengetahui derajat kekeruhan lensa. Dasar pemeriksaan
adalah makin sedikit lensa keruh pada bagian posterior maka makin besar bayangan iris
pada lensa yang keruh tersebut, sedang makin tebal kekeruhan lensa makin kecil bayangan
iris pada lensa.
Penilaiannya :
a. Bila bayangan iris pada lensa terlihat besar dan letaknya jauh terhadap pupil berarti
lensa belum keruh seluruhnya (belum sampai ke depan); ini terjadi pada katarak
immatur, keadaan ini disebut shadow test (+).
b. Apabila bayangan iris pada lensa kecil dan dekat terdapat pupil berarti lensa sudah
keruh seluruhnya (sampai pada kapsul anterior) terdapat pada katarak matur,
keadaan ini disebut shadow tes(-).
c. Bila katarak hipermatur, lensa sudah keruh seluruhnya, mengecil serta terletak jauh di
belakang pupil, sehingga bayangan iris pada lensa besar dan keadaan ini disebut
pseudopositif.

Pasien diminta melihat lurus ke depan


Lalu pemeriksa menyenteri mata pasien pada sudut 45 derajat dari samping, dari bayangan iris
Nanti ada bayangan yang dibiaskan dari humor aquosus
Katarak matur : lensa lebih cembung karena menyerap cairan lebih banyak,bayangan iris pada
lensa terlihat kecil dan letaknya dekat terhadap pupil, shadow test (-) ; katarak imatur: lensa
masih kecil,terdapat bayangan iris pada lensa terlihat besar dan letaknya jauh terhadap pupil,
shadow test (+)

Katarak senilis => Konsep penuaan:


Ø Imunologis
dengan bertambahnya usia akan bertambah cacat imunologik yang mengakibatkan kerusakan sel
Ø Teori “ a free radical “
o Free radical terbentuk bila terjadi reaksi intermediate reaktif kuat
o Free radical dengan molekul normal mengakibatkan degenerasi
o Free redical dapat dinetralisasi oleh antioksidan dan vit. E
Ø Teori “ a cross-link”
Ahli biokimia mengatakan terjadi pengikatan bersilang asam nukleat dan molekul protein sehingga
mengganggu fungsi

Perubahan lensa pada usia lanjut menurut Ilyas (2005):


Kapsul
- Menebal dan kurang elastis (1/4 dibanding anak)
- Mulai presbiopia
- Bentuk lamel kapsul berkurang atau kabur
- Terlihat bahan granular
Epitel → makin tipis
- Sel epitel (germinatif) pada ekuator bertambah besar dan berat
- Bengakak dan fakuolisasi mitokondria yang nyata
Serat lensa:
- Lebih iregular
- Pada korteks jelas kerusakan serat sel
- Brown sclerotic nucleus, sinar ultraviolet lama kelamaan merubah protein nukleus (histidin, triptofan,
metionin, sistein dan tirosin) lensa, sedang warna coklet protein lensa nukleus mengandung histidin
dan triptofan dibanding normal.
- Korteks tidak berwarna karena:
· Kadar asam askorbat tinggi dan menghalangi fotooksidasi.
· Sinar tidak banyak mengubah protein pada serat muda.

pencegahan
Katarak senilis tidak dapat dicegah karena penyebab terjadinya katarak senilis ialah oleh
karena faktor usia, namun dapat dilakukan pencegahan terhadap hal-hal yang memperberat seperti
mengontrol penyakit metabolik, mencegah paparan langsung terhatap sinar ultraviolet dengan
menggunakan kaca mata gelap dan sebagainya. Pemberian intake antioksidan (seperti asam vitamin
A, C dan E) secara teori bermanfaat

ANATOMI lensa :
Struktur bikonveks
Avaskular
Tak berwarna
Transparan
Difixir oleh zonula zinii
Terletak di bilik mata belakang
Nutrisi oleh Humour aquos dan Humor vitreus

Lensa terdiri dari


• 65% air
• 35% protein
• Sedikit mineral
Fungsi Lensa : Memfokuskan cahaya yg masuk ke mata, agar tepat di makula retina
Cara kerja
- OBYEK JAUH
- OTOT CILIARIS KENDOR
- LIGAMEN ZONULA ZEINII TEGANG
- LENSA CEKUNG
- OBYEK DEKAT
- OTOT CILIARIS TEGANG
- LIGAMEN ZONULA ZEINII KENDOR
- LENSA CEMBUNG

Berdasarkan maturitas katarak, katarak dibagi menjadi empat jenis, yaitu katarak insipien, katarak
immatur, katarak matur, dan katarak hipermatur.
Berdasarkan letak terjadinya katarak, katarak dibagi menjadi tiga jenis, yaitu katarak kortikal,
katarak subkapsular posterior, dan katarak sklerotik nuklear.
Berdasarkan usia, katarak dibagi menjadi tiga jenis, yaitu katarak infantil, katarak juvenil, dan
katarak senilis.
Dan berdasarkan waktu temuan klinis, katarak dibagi menjadi dua, yaitu katarak kongenital dan
katarak didapat.

Terdapat tiga tipe uveitis berdasarkan area mata yang terkena:

· Anterior uveitis – inflamasi ini mengenai bagian iris(iritis) atau inflamasi dari iris dan badan
silar(iridosiklitis). Sifatnya adalah unilateral dan bersifat akut. Pupil dapat terjadi miosis atau irregular
akibat dari sinekia posterior. Geejala biasanya berupa nyeri, fotofobia, dan penglihatan
buram.Inflamasi yang terjadi pada bilik anterior harus dicek tekanan intraokularnya. Sel-sel inflamasi
serta debris dari peradangan ini membentuk suatu keratik presipitat pada bagian endothelium
corneal.

· Intermediate uveitis – mengenai area dibelakang badan siliar dan retina. Biasanya terjadi pada
anak-anak , remaja dan dewasa muda. Yang terjadi pada perdangan ini ditandai dengan inflamasi
vitreous. Sifatnya biasanya bilateral, gejala yang khas bisanya disertai dengan floater dan penglihatan
yang buram. Nyeri, fotofobia dan kemerahan minimal bahkan tidak ada.

· Posterior uveitis – Inflamasi terjadi pada bagian segmen posterior mata, yaitu koroid dan retina.
Biasanya berhubungan dengan penyakit-penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis. Gejala yang
muncul biasanya adanya floaters, hilangnya lapang pandang penglihatan atau skotoma atau menurun
visus penglihatan yang dapat sangat berat. Terkadang dapat ditemukan adanya ablasi retina yang
sifatnya trsksi, regmatogen atau dengan eksudat.