Anda di halaman 1dari 5

Nama : Gede Sujaya

Nomor Peserta PPG : 18220852310076

Soal
1. Pengertian media pembelajaran dari sudut pandang Schramm (1977), Briggs (1977),
Gagne (1990), dan Arief S. Sadiman (1986) memiliki perbedaan mendasar. Berdasarkan
analisis Anda (sebagai seorang guru profesional) padangan siapa yang paling relevan
dengan kondisi pembelajaran student centered learning? Berikan alasannya.
2. Perkembangan teknologi elektronika, serta teknologi komputer dan informatika
berpengaruh terhadap pemanfaatan media pembelajaran. Buatlah klasifikasi media
pembelajaran abad 21 saat ini?
3. Dalam RPP, secara eksplisit tertuliskan tujuan pembelajaran sbb: “peserta didik mampu
memperagakan cara menginstalasi laptop dengan LCD dalam waktu 15 menit”. Anda.
diminta merancang strategi pembelajaran yang dapat mengintegrasikan fungsi media
pembelajaran dan sumber belajar dengan metode pembelajaran yang relevan dipilih.

Jawaban
1. Menurut saya pandangan yang paling relevan dengan kondisi pembelajaran student
centered learning adalah pandangan menurut Arief S. Sadiman dimana media
pembelajaran menurut beliau adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima, sehingga dapat merangsang pikiran,
perasaan, perhatian dan minat peserta didik agar terjadi proses belajar. Hal ini sesuai
dengan pendekatan pembelajaran student centered learning dimana pendekatan tersebut
merupakan pembelajaran yang memfasilitasi para siswa untuk berpartisipasi aktif dalam
proses pembelajaran. Keaktifan ini dilakukan dengan membaca buku-buku teks,
membaca digital book dalam komputer, mencari bahan dari sumber-sumber online, dan
memfasilitasi mereka untuk secara aktif mencari bahan, termasuk mendiskusikan
informasi yang diperoleh. Nah, buku-buku teks, digital book, sumber-sumber online inilah
merupakan media yang dimaksudkan oleh Arief S. Sadiman. Karena dengan adanya
Buku-buku teks, digital book, sumber-sumber online akan merangsang siswa untuk
berpikir, menumbuhkan perasaan, perhatian dan minat peserta didik untuk belajar. Jadi
penggunaan pendekatan pembelajaran student centered learning tidak bisa terlepas dari
penggunaan media yang digunakan dalam pembelajaran. Dengan menggunakan media
yang tepat maka sasaran pembelajaran akan tercapai dengan baik.

2. Klasifikasi media pembelajaran abad 21


a. Media Berbasis Visual
Media berbasi visual (image atau perumpaan) memegang peran yang sangat
penting dalam proses belajar. Media visual dapat memperlancar pemahaman
(misalnya melalui elaborasi struktur dan organisasi) dan memperkuat ingatan.Visual
dapat pula menumbuhkan minat siswa dan dapat memberikan hubungan antara isi
materi pelajaran dengan dunia nyata. Agar menjadi efektif, visual sebaiknya
ditempatkan pada konteks yang bermakna dan siswa harus berinteraksi dengan visual
(image) itu untuk menyakinkan terjadinya proses informasi.
Bentuk visual bisa berupa (a) gambar representasi seperti gambar, lukisan
atau foto yang menunjukkan bagaimana tampaknya suatu benda, (b) diagram yang
melukisakan hubungan-hubungan konsep, organisasi, dan struktur isi materi, (c) peta
yang menunjukkan hubungan-hubungan ruang anatara unsur-unsur dalam isi materi,
(d) grafik seperti tabel, grafik, dan chart (bagan) yang menyajikan gambaran /
kecenderungan data atau anatara hubungan seperangkat gambar atau angka-angka.
b. Media Berbasis Audio-Visual
Media visual yang menggabungkan penggunaan suara memerlukan
pekerjaan tamabhan untuk memproduksinya. Salah satu pekerjaaan penting yang
diperlukan dalam media audio-visual adalah penulisan naskah dan storyboard yang
memerlukan persiapan yang banyak, rancangan, dan penelitian.
Naskah yang menjadi bahan narasi disaring dari isi pelajaran yang kemudian
disentesis ke dalam apa yang ingin ditunjukkan dan dikatakan. Narasi ini merupakan
penuntun bagi tim produksi untuk memikirkan bagaimana video menggambarkan atau
visualisasi materi pelajaran. Pada awal pelajaran media harus memepertunjukkan
sesuatu yang dapat menarik perhatian semua siswa.Hal ini diikuti dengan jalinan logis
keseluruhan pogram yang dapat membangun rasa berkelanjutan sambung-
menyambung dan kemudian menuntun kepada kesimpulan atau rangkuman.
Kontinuitas program dapat dikembangkan melalui penggunaan cerita atau
permasalahan yang memerlukan pemecahan.
c. Media Berbasis Komputer
Media berbasis komputer dapat dimanfaatkan sebagai sarana dalam
melakukan simulasi untuk melatih keterampilan dan kompetensi tertentu. Misalnya,
penggunaan simulator kokpit pesawat terbang yang memungkinkan peserta didik
dalam akademi penerbangan dapat berlatih tanpa menghadapi risiko jatuh. Contoh
lain dari penggunaan Media berbasis komputer adalah tampilan Media dalam bentuk
animasi yang memungkinkan siswa pada jurusan eksakta, biologi, kimia, dan fisika
melakukan percobaan tanpa harus berada di laboratorium.
Perkembangan teknologi komputer saat ini telah membentuk suatu jaringan
(network) yang dapat memberi kemungkinan bagi siswa untuk berinteraksi dengan
sumber belajar secara luas. Jaringan komputer berupa internet dan web telah
membuka akses bagi setiap orang untuk memperoleh informasi dan ilmu pengetahuan
terkini dalam bidang akademik tertentu. Diskusi dan interaksi keilmuan dapat
terselenggara melalui tersedianya fasilitas internet dan web di sekolah.

3. Strategi pembelajaran dengan tujuan pembelajaran yaitu : “peserta didik mampu


memperagakan cara menginstalasi laptop dengan LCD dalam waktu 15 menit”.
Sebagai seorang guru, kita harus mampumendesain dan memilih model
pembelajaran yang sesuai dengan tema dan kompetensi dasar yang harus dikuasai oleh
peserta didik. Model pembelajaran yang kita pilih hendaknya disesuaikan dengan
keadaan dan kemampuan peserta didik, sumber belajar, serta daya dukung yang dimiliki
oleh guru atau sekolah.
Sehubungan dengan pemilihan model pembelajaran, saya menggunakan model
pembelajaran Problem Based Learning (PBL). PBL adalah metode pengajaran yang
bercirikan adanya permasalahan nyata sebagai konteks untuk para peserta didik belajar
berfikir kritis dan keterampilan memecahkan masalah, dan memperoleh pengetahuan
Media belajar yang digunakan berbasis audio visual yaitu video mengenai instalasi
laptop dengan LCD. Dalam video ini ditayangkan permasalahan dalam instalasi laptop
dengan LCD. Adapun metode yang digunakan adalah metode demonstrasi. Adapun
langkah-langkah pembelajaran seuai dengan sintak Problem Based Learning seperti tabel
di bawah ini
Langkah Sintak Model Deskripsi
Pembelajaran Pembelajaran
Kegiatan 1. Peserta didik menjawab sapaan guru, berdoa
Pendahuluan dan mengordinasikan diri siap belajar
2. Guru dan peserta didik bertanya jawab
berkaitan dengan identitas diri yang dibutuhkan
sebagai warga negara yang baik
3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan
memberikan penjelasan tentang manfaat
menguasai materi pembelajaran
4. Guru menyampaikan pokok-pokok/cakupan
materi pembelajaran
5. Guru memberikan pre tes mengenai materi
sebelumnya
6. Guru membentuk kelompok
Kegiatan Inti Mengidentifikasi Mengamati
Masalah
1. Guru menayangkan video mengenai
permasalahan dalam instalasi laptop dengan
LCD
2. Guru meminta siswa mengamati permasalahan
yang ada dalam video

Menetapkan Menanya
Masalah
1. Guru bertanya mengenai permasalahan yang
ada dalam video
2. peserta didik mengklarifikasi fakta-fakta
sesuai kasus kemudian mendefinisikan
sebuah masalah
3. Guru menetapkan permasalahan yang akan
dikaji

Kolaborasi Mengumpulkan Informasi


Mengembangkan
1. Perserta didik mendiskusikan masalah dalam
Solusi
sebuah kelompok kecil. Dan mencari solusi
dari permasalahan dari berbagai sumber
2. Guru memfasilitasi peserta didik

Penyajian Solusi Menalar


dari Masalah
1. Guru menugaskan salah satu kelompok untuk
melakukan pesentasi
Langkah Sintak Model Deskripsi
Pembelajaran Pembelajaran
2. Peserta didik dari kelompok lain menanggapi
hasil presentasi

Penutup Me-review dan Mengevaluasi


mengevaluasi
1. Guru Mereview hasil presentasi peserta didik
proses pemecahan
2. Guru menyimpulkan materi yang sudah
masalah
disampaikan
3. Guru memberikan post tes
4. Guru menutup pelajaran.