Anda di halaman 1dari 84

PROGRAM INTERNSHIP DOKTER INDONESIA

PERIODE 15 SEPTEMBER 2017 – 15 SEPTEMBER 2018

LAPORAN MINI PROJECT

GAMBARAN PENGETAHUAN PENCEGAHAN ISPA (INFEKSI SALURAN


PERNAFASAN AKUT) PADA MASYARAKAT DI WILAYAH KERJA UPT
PUSKESMAS CIBUNTU

Diajukan Guna Melengkapi Tugas Portofolio

DISUSUN OLEH:

dr. Putri Nisrina Hamdan

PENDAMPING:

dr. Vita Purnamasari

PROGRAM INTERNSHIP DOKTER INDONESIA

PUSKESMAS CIBUNTU

PEMERINTAH KOTA BANDUNG – JAWA BARAT

JULI 2018
MINI PROJECT

JUDUL : GAMBARAN PENGETAHUAN PENCEGAHAN ISPA (INFEKSI


SALURAN PERNAFASAN AKUT) PADA MASYARAKAT DI
WILAYAH KERJA UPT PUSKESMAS CIBUNTU

PENYUSUN : dr. Putri Nisrina Hamdan

Disetujui dan disahkan pada tanggal

Menyetujui

Pendamping,

dr. Vita Purnamasari

NIP. 198205082010012011
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ vi
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Identifikasi Masalah ......................................................................................................... 2
1.3. Maksud Dan Tujuan Penelitian ....................................................................................... 2
1.3.1 Maksud penelitian...................................................................................................... 2
1.3.2 Tujuan penelitian ....................................................................................................... 2
1.4. Manfaat Mini Project ...................................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Profil Umum Puskesmas .................................................................................................. 4
2.2 Rokok ............................................................................................................................... 8
2.2.1 Pengertian Rokok ...................................................................................................... 8
2.2.2 Tembakau .................................................................................................................. 8
2.2.3 Komponen Dalam Rokok .......................................................................................... 8
2.2.4 Jenis Rokok.............................................................................................................. 10
2.2.5 Bahaya Rokok.......................................................................................................... 12
2.2.6 Kategori Perokok ..................................................................................................... 15
2.2.7 Upaya Berhenti Merokok ........................................................................................ 16
2.2.8 Peran Petugas Kesehatan Dalam Upaya Berhenti Merokok ................................... 21
2.2.9 Peraturan Pemerintah ............................................................................................... 24
2.2.10 Kawasan Tanpa Rokok (KTR) .............................................................................. 24
2.3 Pengetahuan ................................................................................................................... 26
2.3.1 Pengertian Pengetahuan ........................................................................................... 26
2.3.2 Tingkatan Pengetahuan............................................................................................ 26
2.3.3 Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan ............................................................... 27
2.4 Sikap ............................................................................................................................... 28
2.4.1 Definisi Sikap .......................................................................................................... 28
2.4.2 Struktur Sikap .......................................................................................................... 28

iii
2.4.3 Pembentukan Sikap ................................................................................................. 28
2.5 Perilaku........................................................................................................................... 30
2.5.1 Pengertian Perilaku .................................................................................................. 30
2.5.2 Faktor –Faktor yang Memepengaruhi Perilaku ....................................................... 31
2.6 Perilaku Merokok ........................................................................................................... 33
2.6.1 Pengertian Perilaku Merokok .................................................................................. 33
2.6.2 Tipe Perilaku Merokok ............................................................................................ 33
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Jenis dan Metode Penelitian ........................................................................................... 35
3.2 Rancangan Penelitian ..................................................................................................... 35
3.3 Waktu dan Tempat Penelitian ........................................................................................ 35
3.4 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................................. 35
3.4.1 Instrumen Penelitian ................................................................................................ 35
3.4.2 Populasi ................................................................................................................... 35
3.4.3 Teknik Pengambilan Sampel ................................................................................... 36
3.5 Definisi Operasional ....................................................................................................... 36
3.6 Teknik Analisis Data ...................................................................................................... 37
3.6.1 Identitas Responden ................................................................................................. 37
3.6.2 Pengetahuan ............................................................................................................. 37
3.6.3 Sikap ........................................................................................................................ 38
3.6.4 Perilaku .................................................................................................................... 38
3.7 Aspek Etik Penelitian ..................................................................................................... 38
BAB IV HASIL PENELITIAN
4.1 Identitas responden ......................................................................................................... 40
4.2 Pengetahuan .................................................................................................................. 42
4.3 Sikap ............................................................................................................................... 48
4.4 Perilaku........................................................................................................................... 51
4.4.1 Perilaku Responden yang Merokok ......................................................................... 52
4.4.2 Pengetahuan Responden yang Tidak Merokok ....................................................... 55
4.5 Analisis Masalah ............................................................................................................ 59
4.5.1 Analisis Masalah Secara Kuantitatif........................................................................ 59
4.5.2 Analisis Masalah Secara Kualitatif.......................................................................... 60
4.6 Alternatif Pemecahan Masalah....................................................................................... 61

iv
4.7 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah ...................................................... 63
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 65
5.2 Saran ............................................................................................................................... 65
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 68
LAMPIRAN…………………………………………………………………………………………………. 69

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja UPT Puskesmas Cibuntu..................................................................... 4


Gambar 2.2 Piramida Penduduk Tahun 2017 ......................................................................................... 6
Gambar 2.3 Komponen Rokok (Ma’arif, 2013) ................................................................................... 10
Gambar 2.4 Model 5A yang Dapat Dilakukan Petugas Kesehatan Dalam Membantu Perokok Berhenti
Merokok (WHO, 2014) ......................................................................................................................... 22
Gambar 4.1 Fishbone Analisis Masalah Merokok Secara Kualitatif .................................................... 61

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Distribusi Prodiktivitas Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Wilayah Kerja UPT
Puskesmas Cibuntu Tahun 2017 ............................................................................................................. 7
Tabel 2.2 Keuntungan Kesehatan yang Didapatkan Setelah Berhenti Merokok (WHO, 2014) ........... 17
Tabel 2.3 Terapi Farmakologi untuk Menanggulangi Gejala Putus Nikotin (WHO, 2014) ................. 18
Tabel 4.1 Distribusi Jenis Kelamin Responden .................................................................................... 40
Tabel 4.2 Distribusi Pekerjaan Responden ........................................................................................... 40
Tabel 4.3 Distribusi Pendidikan Responden ......................................................................................... 41
Tabel 4.4 Distribusi Penghasilan per Bulan Responden ....................................................................... 41
Tabel 4.5 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Merokok yang Membahayakan Kesehatan . 42
Tabel 4.6 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Penyakit yang Tidak Disebabkan oleh
Merokok Secara Langsung ................................................................................................................... 42
Tabel 4.7 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Masalah Lain yang Dapat Ditimbulkan oleh
Merokok Selain Masalah Kesehatan ..................................................................................................... 43
Tabel 4.8 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Bahan Kimia Berbahaya Utama yang
Terkandung Dalam Rokok .................................................................................................................... 43
Tabel 4.9 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Bahan Kimia Pada Rokok yang Dapat
Menyebabkan Kecanduan ..................................................................................................................... 44
Tabel 4.10 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Perokok Pasif ............................................ 45
Tabel 4.11 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Pengertian Perokok Pasif .......................... 45
Tabel 4.12 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Lebih Berbahaya Perokok Aktif atau
Perokok Pasif ........................................................................................................................................ 46
Tabel 4.13 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Tempat Untuk Merokok ............................ 46
Tabel 4.14 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Kemungkinan Orang yang Sudah
Kecanduan Merokok Untuk Berhenti ................................................................................................... 47
Tabel 4.15 Distribusi Nilai Pengetahuan Responden............................................................................ 47
Tabel 4.16 Distribusi Sikap Responden Jika Ada Orang yang Merokok di Lingkungan Sekitar ......... 48
Tabel 4.17 Distribusi Sikap Responden Jika Teman/ Seseorang Datang dan Menawarkan Sebatang
Rokok .................................................................................................................................................... 48
Tabel 4..18 Distribusi Sikap Responden Jika di Lingkungan Responden Akan Dilakukan Gerakan
Anti Merokok di Tempat Umum .......................................................................................................... 49
Tabel 4.19 Distribusi Sikap Responden Jika di Lingkungan Responden Akan Disediakan Tempat
Khusus untuk Merokok ......................................................................................................................... 49
Tabel 4.20 Distribusi Sikap Responden Jika Diadakan Program Untuk Membantu Berhenti Merokok
.............................................................................................................................................................. 50
Tabel 4.21 Distribusi Sikap Responden Tentang Perlunya Dilakukan Razia Berkala Terhadap Rokok
.............................................................................................................................................................. 50
Tabel 4.22 Distribusi Nilai Sikap Responden ....................................................................................... 51
Tabel 4.23 Distribusi Perilaku Merokok Responden ............................................................................ 51
Tabel 4.24 Distribusi Perilaku Responden Tentang Jumlah Rokok yang Dihabiskan Setiap Hari....... 52
Tabel 4.25 Distribusi Perilaku Responden Tentang Tempat Merokok ................................................. 52
Tabel 4.26 Distribusi Perilaku Responden Jika Saat Merokok Terdapat Orang yang Tidak Merokok di
Sekitar ................................................................................................................................................... 53
Tabel 4.27 Distribusi Perilaku Responden Tentang Berhenti Merokok ............................................... 53

vii
Tabel 4.28 Distribusi Perilaku Responden Tentang Meminta Bantuan Petugas Kesehatan untuk
Berhenti Merokok ................................................................................................................................. 54
Tabel 4.29 Distribusi Perilaku Responden Tentang Program untuk Membantu Berhenti Merokok .... 54
Tabel 4.30 Distribusi Nilai Perilaku Responden yang Merokok .......................................................... 55
Tabel 4.31 Distribusi Perilaku Responden Tentang Perasaan Terganggu Bila Ada Orang yang
Merokok di Sekitar ............................................................................................................................... 55
Tabel 4.32 Distribusi Perilaku Responden Jika Merasa Terganggu dengan Orang yang Merokok di
Sekitar ................................................................................................................................................... 56
Tabel 4.33 Distribusi Perilaku Responden Jika Ada Saudara/ Teman yang Ingin Mencoba untuk
Merokok ................................................................................................................................................ 56
Tabel 4.34 Distribusi Perilaku Responden Tentang Memberi Saran Kepada Teman/ Saudara untuk
Tidak Merokok...................................................................................................................................... 57
Tabel 4.35 Distribusi Perilaku Responden Tentang Membantu Teman/ Saudara untuk Tidak Merokok
.............................................................................................................................................................. 57
Tabel 4.36 Distribusi Perilaku Responden Tentang Menyarankan Saudara/ Teman yang Merokok
untuk Mengikuti Program Berhenti Merokok ....................................................................................... 58
Tabel 4.37 Distribusi Nilai Perilaku Responden yang Tidak Merokok ................................................ 58
Tabel 4.38 Cakupan Pengkajian dan Pembinaan PHBS di Tatanan Rumah Tangga UPT Puskesmas
Cibuntu Tahun 2017 ............................................................................................................................. 59
Tabel 4.39 Alternatif Jalan Keluar ........................................................................................................ 61
Tabel 4.40 Alternatif Pemecahan Masalah ........................................................................................... 63

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penyakit saluran pernapasan atas atau bawah, biasanya menular, yang dapat menimbulkan
berbagai penyakit yang berkisar dari penyakit tanpa gejala atau infeksi ringan sampai
penyakit yang parah dan mematikan, tergantung pada penyebabnya, faktor lingkungan,
dan faktor pejamu. Infeksi saluran pernapasan akut disebabkan oleh agen infeksius yang
ditularkan dari manusia ke manusia (Kusnanto,2008).
Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) diadaptasi dari istilah dalam bahasa Inggris
Acute Respiratory Infections (ARI) adalah penyakit infeksi akut yang melibatkan organ
saluran pernapasan dari hidung (saluran atas) sampai alveoli (saluran bawah)
(Kusnanto,2008).
ISPA adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas penyakit menular di dunia.
Hampir empat juta orang meninggal akibat ISPA setiap tahun, 98%-nya disebabkan oleh
infeksi saluran pernapasan bawah. Tingkat mortalitas sangat tinggi pada bayi, anak-anak, dan
orang lanjut usia, terutama di negara-negara dengan pendapatan per kapita rendah dan
menengah (Hood A, 2006). Begitu pula, ISPA merupakan salah satu penyebab utama
konsultasi atau rawat inap di fasilitas pelayanan kesehatan (Berman S, 1991).

Merokok merupakan salah satu aspek dari program Keluarga Sehat. Upaya
mengurangi jumlah perokok dapat meningkatkan kesehatan masyarakat, oleh karena itu
petugas kesehatan memiliki peran dalam mengurangi jumlah perokok. Petugas kesehatan
harus bekerja sama dengan perokok itu sendiri, keluarga, kerabat, dan orang-orang di sekitar
perokok untuk membantu upaya berhenti merokok. Petugas kesehatan berperan sebagai
panutan, pemberi edukasi, peneliti, pemimpin, klinisi, pembentuk pendapat, dan pembentuk
persekutuan. Jika semua petugas kesehatan bertanya dan memberi nasehat secara rutin untuk
berhenti merokok, maka lebih dari 80% perokok dapat dijangkau setiap tahun, 40% dari
perokok akan dipicu untuk mencoba berhenti merokok, dan 2-3% perokok yang mendapatkan
nasihat akan berhasil berhenti merokok (WHO, 2014).
Berdasarkan data Keluarga Sehat Puskesmas Cibuntu, didapatkan bahwa dari 10 RW
di Kelurahan Cijerah hanya 41,75% keluarga yang anggotanya tidak ada yang merokok.
Proporsi keluarga yang tidak merokok paling banyak terdapat di RW 2, yaitu 57,60%,

1
sedangkan proporsi keluarga yang tidak merokok paling sedikit terdapat di RW 8, yaitu
26,70%.
Berdasarkan latar belakang diatas penulis tertarik untuk meneliti gambaran pengetahuan
pencegahan ISPA pada masyarakat di wilayah kerja puskesmas Cibuntu. Gambaran tersebut
diharapkan dapat digunakan untuk menyusun rencana program guna mengurangi kejadian
ISPA yang berulang di wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu.

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas dapat di rumuskan identifikasi masalah sebagai berikut:
 Bagaimanakah gambaran pengetahuan merokok pada masyarakat di wilayah kerja
UPT Puskesmas Cibuntu
 Bagaimanakah gambaran sikap merokok pada masyarakat di wilayah kerja UPT
Puskesmas Cibuntu
 Bagaimanakah gambaran perilaku merokok pada masyarakat di wilayah kerja UPT
Puskesmas Cibuntu

1.3. Maksud Dan Tujuan Penelitian

1.3.1 Maksud penelitian


Maksud penelitian ini adalah dapat mengetahui gambaran pengetahuan, sikap, dan
perilaku merokok pada masyarakat di wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu.

1.3.2 Tujuan penelitian


1. Mengidentifikasikan pengetahuan merokok pada masyarakat di wilayah kerja UPT
Puskesmas Cibuntu.
2. Mengidentifikasikan sikap merokok pada masyarakat di wilayah kerja UPT Puskesmas
Cibuntu.
3. Mengidentifikasikan perilaku merokok pada masyarakat di wilayah kerja UPT Puskesmas
Cibuntu.

2
1.4. Manfaat Mini Project

1. Sebagai bahan masukan untuk puskesmas dalam upaya peningkatan cakupan program.
2. Sebagai sumber informasi untuk mengetahui pengetahuan, sikap, dan perilaku merokok
pada masyarakat di wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu.
3. Mempromosikan tentang peran petugas kesehatan dalam upaya mengurangi jumlah
perokok.
4. Sebagai sumber informasi dan saran yang membangun untuk penelitian selanjutnya.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Profil Umum Puskesmas

Wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu terdiri dari 3 Kelurahan, yaitu Kelurahan
Cibuntu, Caringin dan Kelurahan Warung Muncang. Luas wilayah kerja ± 206 Ha, dengan
jumlah 26 RW dan 182 RT. Keberadaan UPT Puskesmas Cibuntu dan Caringin sebagai pusat
kesehatan masyarakat yang dapat di akses oleh masyarakat mulai dengan berjalan kaki,
kendaraan roda dua dan beroda empat.

Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja UPT Puskesmas Cibuntu

 Kondisi Geografis
a) Memiliki Wilayah datar berombak besar
b) Curah hujan rata-rata pertahun 2400 mm³.
c) Keadaan suhu rata-rata 25-29oC

4
 Topografi / Bentang Lahan
a) Dataran :
- Kelurahan Cibuntu : 76 ha.
- Kelurahan Caringin : 60 ha.
- Kelurahan Warung Muncang : 70 ha.
b) Kualitas lingkungan fisik di 3 kelurahan terdiri dari air sumur, udara, sungai
dengan keadaan kurang baik dikarenakan polusi udara kendaraan dan
tercemarnya air oleh limbah industri/home industri.
c) Batas dan Luas Wilayah
UPT Puskesmas Cibuntu terletak di kelurahan caringin RT 01 RW 01
Kecamatan Bandung Kulon, dengan luas tanah 500 m² dan luas bangunan m².
Adapun luas wilayah
- Kelurahan Caringin : 60 ha.
- Kelurahan Cibuntu : 76 ha.
- Kelurahan Wr Muncang : 70 ha.
Batas wilayah Kelurahan Caringin :
- Sebelah Utara : Kelurahan Cibuntu
- Sebelah Selatan : Kelurahan Cigondewah kaler
- Sebelah Barat : Kelurahan Cijerah
- Sebelah Timur : Kelurahan Warung Muncang
Batas wilayah Kelurahan Cibuntu :
- Sebelah Utara : Kelurahan Garuda
- Sebelah Selatan : Kelurahan Caringin
Sebelah Barat : Kelurahan Cijerah
- Sebelah Timur : Kelurahan Warung Muncang
Batas wilayah Kelurahan Warung Muncang :
- Sebelah Utara : Kecamatan Dungus Cariang
- Sebelah Selatan : Kecamatan Babakan
Sebelah Barat : Kecamatan Cibuntu/Caringin
- Sebelah Timur : Kecamatan Sukahaji/Babakan

Jumlah penduduk di wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu yaitu terdiri dari ± 52,182
jiwa. Penyebaran penduduk tersebut bervariasi, dan diharapkan semua harus mendapatkan
pelayanan kesehatan secara optimal. Berdasarkan Pedoman kerja Puskesmas jilid I rasio
5
Puskesmas dengan jumlah penduduk adalah 1: 30.000 penduduk. Dengan kata lain, 1
Puskesmas harus melayani setidaknya sekitar ± 30.000 penduduk yang harus mendapatkan
pelayanan kesehatan. Dengan melihat jumlah penduduk yang begitu besar tentunya UPT
Puskesmas Cibuntu harus mempunyai strategi yang lebih akurat dalam hal pelayanan
kesehatan kepada masyarakat. Hal tersebut ditandai dengan keberadaan posyandu dan
posbindu yang tersebar diberbagai RW.
Keberadaan posyandu dan posbindu sangatlah penting bagi masyarakat, terutama
untuk kelompok bayi, balita, ibu hamil, ibu bersalin, pasangan usia subur khususnya wanita
dan kelompok usia pra lansia dan usia lansia untuk mendapatkan pelayanan kesehatan secara
optimal dan profesional.

L P
>65
0-4 6237 -6259
60-64
5-9 5432 -5329
55-59 10-14 5668 -5346
50-54 6079 6143 -6119
45-49 20-24 6079 -4750
40-44 25-29 6017 -5694
35-39 30-34 5945 -6257
30-34 35-39 5424 -5553
40-44 4842 -4595
UMUR

25-29
45-49 4783 -4819
20-24
50-54 4273 -4662
6079
55-59 3733
PEREMPUAN -4112 LAKI LAKI
10-14
60-64 4077 -3535
5-9 >65 2521 -2622
0-4

Gambar 2.2 Piramida Penduduk Tahun 2017

Tingkat pendidikan formal penduduk yang diselesaikan dapat dijadikan dasar


perencanaan program kesehatan. Dari jumlah 25855 penduduk, jumlah terbanyak adalah
penduduk dengan pendidikan tidak/belum sekolah dan tidak/belum tamat SD sejumlah
(28.51% %)penduduk , dan yang terkecil adalah jumlah penduduk dengan tingkat pendidikan
yang ditamatkan S2/S3 sebanyak 0 orang (0%). Berdasarkan data tersebut, maka cara
penyampaian informasi mengenai masalah kesehatan di wilayah kerja UPT Puskesmas
Cibuntu, harus sesederhana mungkin sehinga dgapat mudah dimengerti dan berdampak

6
kepada perubahan perilaku menuju masyarakat hidup sehat dan mandiri sesuai dengan Visi
dan Misi UPT Puskesmas Cibuntu.
Kelurahan Cibuntu memiliki 4856 KK (Kepala Keluarga) dengan kepadatan
penduduk 63 km2. Kelurahan Caringin memiliki 2828 KK dengan kepadatan penduduk 47
km2. Kelurahan Warung Muncang memiliki 5674 KK dengan kepadatan penduduk 825 km2.
Berdasarkan data tesrebut terlihat kepadatan penduduk tertinggi diwilayah kerja UPT
Puskesmas Cibuntu adalah kelurahan Warung Muncang, dan yang terendah adalah Kelurahan
Caringin . Hal ini menunjukkan bahwa penyebaran penduduk di wilayah kerja UPT
Puskesmas Cibuntu kurang merata. Di Kelurahan yang padat penduduk perlu diwaspadai
adanya penyebaran penyakit menular dan perlunya penambahan jumlah posyandu untuk
dapat memberi pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat.

Tabel 2.1 Distribusi Prodiktivitas Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Wilayah Kerja UPT
Puskesmas Cibuntu Tahun 2017

JENIS MATA PUSKESMAS


NO PENCAHARIAN
CIBUNTU

1 Pegawai Negeri 8.273

2 ABRI 929

3 Pegawai Swasta 32.561

4 Tani 724

5 Dagang 21.212

6 Pelajar 29.716

7 Mahasiswa 9.177

8 Pensiunan 4.230

9 Lain-lain 35.542

JUMLAH 142.363

7
Berdasarkan tabel 2.1 diatas, penduduk di Wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu
yang terbanyak bermata pencaharian sebagai pegawai swasta.

2.2 Rokok

2.2.1 Pengertian Rokok

Rokok adalah hasil olahan tembakau terbungkus termasuk cerutu atau bentuk lainnya
yang dihasilkan dari tanaman Nicotiana Tabacum, Nicotiana Rustica dan spesies lainnya atau
sintesisnya yang mengandung nikotin dan tar dengan atau tanpa bahan tambahan
(KemenkesRI, 2003).
Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm
(bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang berisi daun-daun
tembakau yang telah dicacah (Jaya, 2009).
Rokok biasanya dijual dalam bungkusan berbentuk kotak atau kemasan kertas yang
dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam kantong. Sejak beberapa tahun terakhir,
bungkusan-bungkusan tersebut juga umumnya disertai pesan kesehatan yang
memperingatkan perokok akan bahaya kesehatan yang dapat ditimbulkan dari merokok,
misalnya kanker paru, serangan jantung, atau gangguan kehamilan (Oetarman, 2010).

2.2.2 Tembakau

Tembakau (Nicotiana spp., L.) adalah genus tanaman komersial dengan


memanfaatkan daunnya untuk rokok, pipa atau tembakau kunyah (chewing) atau untuk
dihisap lewat hidung atau tembakau sedotan (snuff). Tembakau merupakan sumber nikotin
yaitu suatu zat adiktif. Di Indonesia, tembakau telah dikenal sejak 400 tahun yang lalu
sebagai tanaman obat ataupun bahan halusinogen (BappedaKendal, 2010).

2.2.3 Komponen Dalam Rokok

Dalam sebatang rokok terkandung sekitar 4000 macam zat kimia. Zat kimia yang
dikeluarkan ini terdiri dari komponen gas (85%) dan partikel (15%). Nikotin, gas

8
karbonmonoksida, nitrogen oksida, hidrogen sianida, amoniak, akrolein, asetilen,
benzaldehid, urethan, benzen, methanol, kumarin, 4-etilkatekol, ortokresol dan perylene
adalah sebagian dari beribu-ribu zat di dalam rokok. Racun utama pada rokok adalah tar,
nikotin, dan karbon monoksida.
Karbon monoksida (CO) atau Gas CO adalah sejenis gas yang tidak memiliki bau.
Unsur ini dihasilkan oleh pembakaran yang tidak sempurna dari unsur zat arang atau karbon.
Gas CO yang dihasilkan sebatang rokok dapat mencapai 3-6%. Gas CO mempunyai
kemampuan mengikat hemoglobin (Hb) yang terdapat dalam sel darah merah (eritrosit) lebih
kuat dibanding oksigen, sehingga karbon monoksida mengusir oksigen keluar dari sel darah
merah, akibatnya jaringan tubuh, termasuk jantung kurang mendapat oksigen padahal jantung
membutuhkan banyak oksigen karena pengaruh nikotin. Karena hal itu, maka akan terjadi
pengerasan dan penurunan elastisitas dinding pembuluh darah dan membuat darah lebih
mudah membeku sehingga membuat sumbatan pembuluh darah terjadi dimana-mana.
Nikotin yang terkandung dalam asap rokok antara 0.5 – 3 mg, dan semuanya diserap,
sehingga di dalam cairan darah atau plasma antara 40 – 50 ng/ml. Nikotin bukan merupakan
komponen karsinogenik. Tapi hasil pembakaran dari nikotin seperti dibensakridin,
dibensokarbasol, dan nitrosamin-lah yang bersifat karsinogenik. Pada paru, nikotin dapat
menghambat aktivitas silia. Nikotin juga memiliki karakteristik efek adiktif dan psikoaktif.
Nikotin dapat mencapai otak dalam 7 detik setelah mulai merokok. Efek nikotin
menyebabkan perangsangan terhadap dopamin sehingga perokok akan merasakan
kenikmatan, kecemasan berkurang, toleransi dan keterikatan fisik. Efek nikotin juga
menyebabkan perangsangan terhadap hormon katekolamin (adrenalin) yang bersifat memacu
jantung dan berakibat timbulnya hipertensi.
Tar adalah sejenis cairan kental berwarna cokelat tua atau hitam yang merupakan
substansi hidrokarbon yang bersifat lengket dan menempel pada paru-paru. Kadar tar pada
rokok antara 0.5 – 35 mg per batang. Tar merupakan suatu zat karsinogen yang dapat
menimbulkan kanker pada jalan nafas dan paru-paru. Dan masih banyak lagi zat yang
terkandung dalam satu batang rokok diantaranya Cadnium, Amoniak, Hidrogen Sianida
(HCN), Formaldehid (Formalin), Metanol, dan lain-lain (Ma’arif, 2013).

9
Gambar 2.3 Komponen Rokok (Ma’arif, 2013)

2.2.4 Jenis Rokok

Di Indonesia rokok dibagi menjadi beberapa jenis, antara lain:


a) Rokok berdasarkan bahan pembungkus
1) Klobot
Rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun jagung
2) Kawung
Rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun aren
3) Sigaret
Rokok yang bahan pembungkusnya berupa kertas
4) Cerutu
Rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun tembakau
b) Rokok berdasarkan bahan baku
1) Rokok Putih
Rokok yang bahan baku atau isinya hanya daun tembakau yang diberi saus untuk
mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.
2) Rokok Kretek

10
Rokok yang bahan baku atau isinya daun tembakau dan cengkeh yang diberi saus
untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.
3) Rokok Klembak
Rokok yang bahan baku atau isinya daun tembakau, cengkeh dan kemenyan yang
diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.
c) Rokok berdasarkan bahan pembuatannya
1) Sigaret Kretek Tangan (SKT)
Rokok yang proses pembuatannya dengan cara digiling atau dilinting dengan
menggunakan tangan dan atau alat bantu sederhana.
2) Sigaret Kretek Mesin (SKM)
Rokok yang proses pembuatannya menggunakan mesin. Sederhananya, material
rokok dimasukkan ke dalam pembuat rokok. Keluaran yang dihasilkan mesin
pembuat rokok berupa rokok batangan. Saat ini mesin pembuat rokok telah mampu
menghasilakn keluaran sekitar enam ribu sampai delapan ribu batang rokok per
menit. Biasanya mesin pembuat rokok dihubungkan dengan mesin pembungkus
rokok sehingga keluaran yang dihasilkan bukan lagi berupa rokok batangan
melainkan rokok yang sudah dalam bentuk pak. Adapula mesin pembungkus rokok
yang mampu menghasilkan keluaran rokok dalam bentuk pres, satu pres berisi 10
pak (Novita, 2013). Sigaret Kretek Mesin sendiri dapat dikategorikan kedalam 2
bagian:
(1) Sigaret Kretek Mesin Full Flavor (SKMFF): rokok yang dalam proses
pembuatannya ditambahkan aroma rasa yang khas. Contoh: Gudang Garam
Filter Internasional, Djarum Super dan lain-lain.
(2) Sigaret Kretek Mesin Light Mild (SKMLM): rokok mesin yang menggunakan
kandungan tar dan nikotin yang rendah. Rokok jenis ini jarang menggunakan
aroma yang khas. Contoh: A Mild, Star Mild, dan lain-lain (Oetarman, 2010).
d) Filter
1) Rokok Filter (RF): rokok yang pada bagian pangkalnya terdapat gabus.
2) Rokok Non Filter (RNF): rokok yang pada bagian pangkalnya tidak terdapat gabus
(Oetarman, 2010).

11
2.2.5 Bahaya Rokok

Merokok sangat merugikan baik bagi kesehatan, ekonomi, dan sosial. Dari segi
ekonomi, kerugian ekonomi total penduduk Indonesia dalam setahun akibat konsumsi produk
tembakau mencapai Rp 338,75 triliun. Menurut Soewarta Kosen dkk (2009) jika asumsi
tanpa biaya rawat inap, total biaya yang dikeluarkan masyarakat karena penyakit yang
berkaitan dengan tembakau sebesar 15,44 triliun (KemenkesRI, 2011).
Merokok merupakan faktor risiko kematian dini yang paling besar pada negara
berkembang. Kurang lebih seperlima kematian di Amerika Serikat berkaitan dengan merokok
dan 28% kematian yang berkaitan dengan merokok disebabkan karena kanker paru-paru,
37% disebabkan karena penyakit pembuluh darah, 26% karena penyakit respiratori lainnya.
Lebih dari 400.000 kematian per tahun dan 30% dari seluruh kanker di Amerika Serikat
berkaitan dengan merokok. Kanker paru-paru merupakan penyebab terbanyak kematian yang
berkaitan dengan merokok. (Bergen & Caporaso, 1999). Penyakit yang diakibatkan rokok
antara lain, yaitu:

2.2.5.1 Paru-paru
Merokok dapat menyebabkan perubahan struktur fungsi saluran napas dan jaringan
paru-paru. Pada saluran napas besar, sel mukosa membesar (hypertrofi) dan kelenjar mukus
bertambah banyak (hyperplasia). Pada saluran napas kecil, terjadi radang ringan hingga
penyempitan akibat bertambahnya sel dan penumpukan mukus. Pada jaringan paru-paru,
terjadi peningkatan jumlah sel radang dan kerusakan alveoli (Triswanto, 2007).

2.2.5.2 Kanker
Kanker pembunuh terbesar, yaitu kanker paru-paru, membunuh hampir 90%
penderitanya, atau hampir 30% dari seluruh kematian akibat kanker. Kerusakan paru dapat
melalui 3 mekanisme yaitu cedera akibat oksidasi, karsinogenesis, dan aktivasi imunologik.
Rokok juga dapat meningkatkan kefatalan bagi penderita pneumonia dan gagal jantung, serta
hipertensi. Satu dari sepuluh perokok sedang dan hampir satu dari lima perokok berat akan
meninggal karena kanker paru (Ma'arif, 2013).
Hasil penelitian yang pernah dilakukan dr. Joseph Brennan dan koleganya dari Johns
Hopkins University, Maryland, terhadap pasien penderita kanker menunjukkan, para perokok
cenderung megalami kerusakan gen p53 yang melindungi tubuh dari kanker. Mereka

12
menduga bahan penyebab kanker dari asap tembakau melekat pada material sel genetik dan
kemudian menonaktifkan gen p53.
Dari pengamatan terhadap 129 orang penderita kanker kepala dan leher, diketahui
bahwa perokok cnederung mengalami mutasi gen p53 dua kali lebih besar dibandingkan yang
bukan perokok (Desiani, 2007).

2.2.5.3 Sistem Kardiovaskuler


Rokok dapat menurunkan kadar HDL (kolesterol baik dalam darah) dan menurunkan
tingkat elastisitas aorta (pembuluh darah terbesar pada tubuh manusia) yang dapat
meningkatkan terjadinya penggumpalan darah sehingga memicu berbagai penyakit seperti :
a) Serangan Jantung (Trombosis Koroner)
Terjadinya penggumpalan darah pada arteri yang menyumbat suplai darah pada jantung
sehingga dapat mengakibatkan serangan jantung (Novita, 2013).
b) Stroke
Merokok merupakan faktor risiko yang dapat berdiri sendiri untuk terjadinya stroke
akhir-akhir ini telah dapat diterima. Jumlah banyaknya rokok yang dihisap nampaknya
mempunyai kaitan yang nyata terjadinya stroke.
Penelitian Framingham menyatakan bahwa merokok merupakan penyebab terjadinya
stroke iskhemik. Risiko terjadinya stroke menjadi dua kali lipat pada perokok yang
menghabiskan rokok 40 batang tiap hari, dibandingkan dengan perokok yang menghabiskan
10 batang tiap hari.
Merokok dapat meningkatkan konsentrasi fibrinogen, meningkatkan hematokrit,
viskositas darah dan tekanan darah. Hal inilah yang akan meningkatkan agregasi butir-butir
darah. Dengan demikian percepatan timbulnya atherosklerosis akan terjadi, dan dapat
menimbulkan penebalan plak pada arteri carotis (Desiani, 2007).

2.2.5.4 Impotensi
Hasil pembakaran rokok yaitu Karbon monoksida (CO) dan nikotin dapat
menyebabkan terjadinya penyempitan pembuluh darah arteri yang menuju penis sehingga
mengurangi aliran darah dan tekanan darah menuju penis (Ma'arif, 2013).
Seseorang yang terus menerus merokok selama bertahun-tahun, darahnya akan
terpapar oleh nikotin melalui pembuluh darah dan akan dibawa ke seluruh organ tubuh,

13
termasuk ke organ reproduksi. Racun nikotin akan berpengaruh terhadap spermatogenesis
pria.
Syarat untuk dapat membuahi sel telur, sel sperma harus berkualitas baik yaitu jumlah
spermanya harus cukup, kualitas yang meliputi bentuk, gerakan, dan kecepatannya harus
baik. Sel sperma yang gerakannya kurang baik tidak mampu untuk membuahi sel telur yang
berada jauh dari vagina.
Menurut pengamatan para ahli, begitu seorang perokok berat yang kualitas sel
spermanya kurang bagus berhenti merokok, kualitas bisa meningkat sejauh yang
bersangkutan tidak mempunyai gangguan organik lainnya. Selain berhenti merokok, ia juga
harus mengubah pola hidupnya (Natanael, 2007).

2.2.5.5 Chronic Obstructive Pulmonary Disease (COPD) atau PPOM


COPD atau PPOM (Penyakit Paru Obstruktif Menahun) dikenal sebagai bronkhitis
dan emfisema (Ma'arif, 2013). Bronkhitis kronik merupakan suatu kelainan saluran napas
yang ditandai oleh batuk kronik berdahak minimal 3 bulan dalam setahun, sekurang-
kurangnya dua tahun berturut-turut, tidak disebabkan penyakit lainnya. Sedangkan emfisema
merupakan suatu kelainan anatomis paru yang dtandai oleh pelebaran rongga udara distal
bronkiolus terminal, disertai kerusakan dinding alveoli (PDPI, 2003). Seperti halnya kanker
dan penyakit jantung, pada PPOM angka kematiannya berbanding lurus dengan rokok yang
dihisap. Pada perokok dengan paparan asap rokok yang terus menerus akan terjadi
penyempitan diameter saluran napas karena adanya mekanisme pertahanan tubuh yaitu
dengan peningkatan produksi mukus (dahak) maka akan mengakibatkan juga terjadinya
bronkokonstriksi sehingga akan terjadi hambatan aliran udara. Hambatan aliran udara yang
terus menerus akan memicu kerusakan pada kantung udara (alveoli). Hal ini dapat
mengakibatkan emfisema. Akibat kerusakan alveoli tersebut maka penderita akan sulit
bernapas yang makin lama makin berat (Ma'arif, 2013).

2.2.5.6 Gangguan Kehamilan


Mengkonsumsi rokok pada saat hamil dapat menimbulkan efek buruk pada janin
dalam kandungannya. Nikotin merupakan zat vasokonstriktor yang mengakibatkan
metabolisme protein dalam tubuh janin yang sedang berkembang, dan detak jantung janin
berdenyut lebih lambat yang akan menimbulkan gangguan sistem saraf janin.

14
Pada ibu hamil yang merokok ataupun yang terpapar asap rokok sangat merugikan
bagi kesehatan kehamilan dan janin, bila ibu hamil yang merokok akan berdampak buruk
untuk janin salah satunya bila bayi lahir dapat menyebabkan gangguan pernafasan seperti
bronkhitis dan pada ibu hamil akan berdampak buruk pada kehamilannya seperti ibu hamil
akan merasakan kecemasan, gangguan nutrisi dan gizi akibat merokok.
Efek dari paparan asap rokok pada ibu hamil dapat berpengaruh pada kandungan
antara lain bayi lahir prematur, bayi terlahir dengan gangguan jantung bawaan, keguguran
dan cacat pada janin seperti bibir sumbing. Adapun pengaruh asap rokok dari suami sangat
berbahaya karena 75% asap rokok akan terhirup pada ibu hamil.

2.2.5.7 Gangguan pada Gigi


Jumlah karang pada gigi perokok cenderung lebih banyak daripada yang bukan
perokok. Gigi dapat berubah warna akibat efek dari tembakau (Mulyawati, 2012).

2.2.5.8 Polisitemia
Racun-racun di dalam rokok dapat menimbulkan penyakit polisitemia yaitu kelebihan
kadar Hemoglobin (Hb) dalam sel darah merah. Kebiasaan menghisap rokok akan
meningkatkan kadar Hb menjadi lebih dari 20 gram per desiliter (Satiti, 2009).

2.2.5.9 Buerger’s Disease


Buerger’s Disease atau Penyakit Buerger atau Tromboangitis Obliterans (TAO)
adalah penyakit oklusi kronis pembuluh darah arteri dan vena yang berukuran kecil dan
sedang. Terutama mengenai pembuluh darah perifer ekstremitas inferior dan superior.
Penyakit pembuluh darah arteri dan vena ini bersifat segmental pada anggota gerak dan
jarang pada organ dalam. Penyebab penyakit ini masih belum diketahui dengan pasti, tapi
sebagian besar penderita memiliki riwayat menghisap rokok. Biasanya penyakit ini
menyerang perokok berat yang memulai merokok di usia muda (Purwanto, 2012).

2.2.6 Kategori Perokok

2.2.6.1 Perokok Pasif


Perokok pasif atau yang dikenal dengan nama Involuntary Smoking adalah orang yang
tidak merokok tetapi terpapar langsung oleh asap tembakau dari orang yang sedang merokok

15
disekitarnya. Perokok pasif ini lebih banyak resikonya karena terpapar asap rokok lebih
banyak daripada perokok itu sendiri (Novita, 2013).
Lebih dari 40,3 juta anak Indonesia berusia 0-14 tahun tinggal dengan perokok dan
terpapar asap rokok. Anak tersebut dapat mengalami pertumbuhan paru yang lambat, lebih
mudah terkena infeksi saluran pernapasan, infeksi telinga, dan asma (KemenkesRI, 2011).

2.2.6.2 Perokok Aktif


Perokok aktif adalah seseorang yang merokok dan menghirup asap rokok yang
berasal dari isapan perokok (mainstream).
Dari perokok aktif ini dapat digolongkan menjadi tiga bagian, yaitu:
a) Perokok Ringan
Perokok ringan yaitu perokok yang merokok kurang dari sepuluh batang perhari.
b) Perokok Sedang
Perokok sedang adalah orang yang menghisap rokok sepuluh sampai dua puluh
batang perhari.
c) Perokok Berat
Perokok berat adalah orang yang merokok lebih dari dua puluh batang perhari
(Bustan, 1997).

2.2.7 Upaya Berhenti Merokok

Berhenti merokok tidak mudah, sangat sedikit perokok yang dapat berhasil berhenti
merokok pada percobaan pertama. Namun, bukan berarti berhenti merokok tidak dapat
dilakukan. Banyak cara yang efektif untuk membantu berhenti merokok, mulai dari konseling
sampai penggunaan obat-obatan (WHO, 2014).

2.2.7.1 Keuntungan berhenti merokok

 Kesehatan
Berhenti merokok dapat memberikan keuntungan kesehatan baik jangka
pendek maupun jangka panjang. Berhenti merokok dapat memperpanjang usia pasien

16
sampai dengan 10 tahun. Berhenti merokok sebaiknya dilakukan sesegera mungkin
sehingga kesehatan dapat segera ditingkatkan. (WHO, 2014)

Tabel 2.2 Keuntungan Kesehatan yang Didapatkan Setelah Berhenti Merokok (WHO, 2014)

Waktu berhenti Keuntungan kesehatan


merokok
20 menit Penurunan tekanan darah dan denyut jantung

12 jam Kadar karbon monoksida dalam darah menurun sampai


normal

2-12 minggu Peningkatan sirkulasi darah dan fungsi paru-paru

1-9 bulan Batuk berkurang

1 tahun Risiko penyakit jantung coroner berkurang sampai


setengah dari perokok

5 tahun Risiko stroke berkurang

10 tahun Risiko kanker paru-paru, tenggorokan, esophagus,


kandung kemih, leher rahim, dan pankreas menurun

15 tahun Risiko penyakit jantung coroner berkurang sampai sama


dengan yang bukan perokok

 Ekonomi
Perokok yang berhenti merokok dapat menggunakan uang yang biasa
digunakan untuk membeli rokok untuk keperluan yang lebih penting (WHO, 2014).
 Sosial
Setelah berhenti merokok, perokok dapat pergi ke manapun tanpa perlu
mencari tempat untuk merokok. Mereka dapat meningkatkan relasi dengan keluarga,
teman, rekan kerja dan dapat menjadi lebih produktif karena tidak perlu berhenti
melakukan kegiatan untuk merokok (WHO, 2014).

17
2.2.7.2 Hambatan Saat Berhenti Merokok

Hambatan yang mungkin terjadi saat mencoba berhenti merokok, seperti:

 Kecanduan secara fisik


o Nikotin merupakan senyawa kimia berbahaya dan bahan adiktif dalam
rokok. Nikotin mempengaruhi sistem dopamine di dalam otak seperti heroin
dan kokain, yaitu meningkatkan reseptor nikotinik di otak. Pada perokok,
otak dan tubuhnya sudah terbiasa berfungsi dengan kadar nikotin tertentu.
Jika kadar nikotin turun secara tiba-tiba satu sampai dua jam setelah
merokok maka tubuh akan membutuhkan nikotin (WHO, 2014).
o Gejala putus nikotin merupakan sekumpulan gejala fisik dan mental yang
muncul karena berhenti merokok secara tiba-tiba, seperti sakit kepala, batuk,
peningkatan nafsu makan atau peningkatan berat badan, perubahan mood
(sedih, frustasi, marah), penurunan denyut jantung, kesulitan berkonsentrasi,
dan insomnia. Gejala tersebut biasanya hanya berlangsung sementara (2-4
minggu) dan akan berkurang setelah tubhu beradaptasi dengan kadar nikotin
yang baru (WHO, 2014).
o Ada dua cara untuk menanggulangi gejala putus nikotin, yaitu
 Terapi kognitif-perilaku
Terapi kognitif-perilaku dilakukan dengan menerapkan pola hidup
sehat untuk menanggulangi gejala-gejala putus nikotin, seperti istirahat
cukup dan teratur, makan makanan bergizi, minum cukup air putih,
melakukan aktifitas fisik teratur, serta memfokuskan diri pada pikiran
positif (WHO, 2014).
 Terapi farmakologi
Terdapat dua macam terapi farmakologi, yaitu nicotine replacement
therapies (NRTs) dan non- nicotine replacement therapies (WHO,
2014).

Tabel 2.3 Terapi Farmakologi untuk Menanggulangi Gejala Putus Nikotin (WHO, 2014)

Obat Cara Penggunaan Efek samping

Permen nikotin (nicotine - berdasarkan jumlah rokok Nyeri rahang, iritasi

18
gum) perhari (>20 rokok/hari: lambung, nyeri mulut
4mg, ≤20 rokok/hari : 2 mg)
Sediaan 2mg dan 4mg
- berdasarkan waktu merokok
pertama di pagi hari
(≤30menit: 4mg, >30 menit:
2mg)

Dosis awal 1-2 buah setiap 1-


2jam (10/12 buah perhari)

Durasi penggunaan: sampai


dengan 12 minggu dan tidak
lebih dari 24 buah perhari

Nicotine patch Dosis (24 jam): Iritasi kulit, alergi, gangguan


tidur
Sediaan: 7mg, 14mg, 21mg >40 batang/hari: 42mg/hari
(24jam), 5mg, 10mg, 15mg
21-39 batang/hari: 28-35
(16 jam)
mg/hari

10-20 batang/hari: 14-21


mg/hari

<10 batang/hari: 14 mg/hari

Durasi 8-12 minggu

Bupropion (antidepresan) Dosis: 1x150mg (3hari), Insomnia, mulut kering, ,


kemudian 2x150mg (4 hari), sulit berkonsentrasi, nyeri
Sediaan 150 mg
lalu teruskan 2x150mg kepala, pusing, kejang
selama 2 minggu

Mulai digunakan 1 minggu


sebelum memulai berhenti
merokok.

19
Varenicline (berikatan Dosis: 1x0,5 mg (3hari), Mual, gangguan tidur,
dengan reseptor nikotin) kemudian 2x0,5 mg (4 hari), konstipasi, muntah
lalu teruskan dengan 2x1 mg
Sediaan: 0,5mg dan 1mg
selama 11 hari

Mulai digunakan 1 minggu


sebelum memulai berhenti
merokok.

 Emosianal/ psikologikal
Merokok berhubungan dengan emosi, pikiran, dan kepercayaan seseorang.
Jika seorang perokok ingin berhenti merokok, penting untuk menemukan
hubungan antara merokok dengan perasaan dan kepercayaan yang mereka bentuk
dan membantu mereka untuk menghilangkan perasaan negatif dari berhenti
merokok. Selalu ingatkan keuntungan berhenti merokok (WHO, 2014).
 Sosial dan tingkah laku
Merokok merupakan sebuah kebiasaan yang adiktif dan berhubungan dengan
aktivitas sehari-hari perokok. Perokok harus memutuskan hubungan dan
kebiasaan tersebut untuk dapat berhenti merokok (WHO, 2014).

2.2.7.3 Rencana Berhenti Merokok

Elemen penting dalam membuat rencana berhenti merokok dapat disingkat


dengan akronim STAR dalam Bahasa Inggris, yaitu (WHO, 2014):
 Menentukan (Set) tanggal dimulainya rencana berhenti merokok
 Memberitahu (Tell) teman, keluarga, dan rekan kerja untuk meminta
dukungan dan pengertian mereka.
 Antisipasi (Anticipate) tantangan dalam usaha berhenti merokok. Berhenti
merokok bukanlah hal yang mudah, oleh karena itu dibutuhkan keberanian
dan komitmen untuk mencapai tujuan terutama pada minggu-minggu awal.
Hari-hari dan minggu-minggu awal merupakan bagian tersulit karena gejala
putus nikotin.

20
 Hilangkan (Remove) produk rokok dari lingkungan sekitar. Hindari area
merokok dan meminta tolong kepada orang sekitar untuk tidak merokok untuk
mencegah kembalinya merokok.

2.2.8 Peran Petugas Kesehatan Dalam Upaya Berhenti Merokok

Petugas kesehatan memiliki peran dalam mebantu perokok berhenti merokok. Jika
semua petugas kesehatan menanyakan secara rutin dan menasehati perokok untuk berhenti,
mereka dapat menjangkau lebih dari 80% perokok per tahun, mencetuskan 40% perokok
untuk mencoba berhenti merokok, dan membantu 2-3% perokok berhasil berhenti merokok
(WHO, 2014).

Petugas kesehatan dapat membantu perokok untuk berhenti merokok dengan


melakukan 5A secara rutin, yaitu (WHO, 2014):

 Ask – Menanyakan setiap pasien apakah mereka merokok atau tidak dan kemudian
mencatat di rekam medis.
 Advise- Menyarankan setiap perokok untuk berhenti merokok.
 Assess – Menilai kesiapan perokok untuk berhenti merokok dengan menanyakan dua
pertanyaan berikut, yaitu
o Apakah anda ingin berhenti merokok?
o Menurut anda, apakah anda dapat berhasil berhenti merokok?
Jika perokok menjawab ragu-ragu dan tidak pada pertanyaan pertama, serta
menjawab tidak pada pertanyaan kedua maka perokok belum siap untuk
berhenti merokok dan perlu dilanjutkan dengan intervensi 5R. Jika jawaban
pertanyaan pertama adalah ya dan jawaban pertanyaan kedua adalah ya atau
ragu-ragu, maka perokok siap untuk berhenti merokok dan dilanjutkan dengan
langkah 5A selanjutnya.
 Assist – Membantu perokok yang ingin berhenti merokok, menyediakan konseling,
menyediakan dukungan sosial , menyediakan materi tambahan untuk berhenti
merokok, serta merekomendasikan obat-obatan jika dibutuhkan. Gunakan metode
STAR untuk membantu perokok berhenti merokok:
o Set – Tetapkan waktu mulai berhenti merokok, idealnya dalam 2 minggu.

21
o Tell – Beritahukan keluarga, teman, rekan kerja tentang rencana berhenti
merokok dan meminta dukungan mereka
o Anticipate – antisipasi tantangan yang mungkin mucul selama usaha berhenti
merokok
o Remove - Hilangkan produk rokok dari lingkungan perokok
Konseling harus memperhatikan :
o Membantu perokok mengenali situasi berbahaya yang dapat meningkatkan
risiko merokok kembali
o Membantu pasien melatih kognitif dan tingkah laku untuk menghadapi situasi
berbahaya tersebut
o Menyediakan informasi dasar mengenai merokok dan berhenti merokok
 Arrange – menjadwalkan follow-up dan merujuk pasien kepada spesialis jika
diperlukan. Follow -up pertama sebaiknya dijadwalkan pada minggu pertama.
Follow-up kedua direkomendasikan dilakukan satu bulan setelah berhenti merokok.
Follow-up dapat menggunakan telepon, visit pribadi, atau email.

Gambar 2.4 Model 5A yang Dapat Dilakukan Petugas Kesehatan Dalam Membantu Perokok
Berhenti Merokok (WHO, 2014)

Model 5R merupakan intervensi yang digunakan pada perokok yang belum siap untuk
berhenti merokok. 5R terdiri dari (WHO, 2014):

 Relevance – Memberi dukungan kepada perokok dengan mengidentifikasikan


mengapa mereka secara pribadi ingin berhenti merokok.
 Risks – Memberi dukungan kepada perokok dengan mengidentifikasikan kerugian
merokok sesuai pribadi masing-masing perokok.

22
 Rewards – Meminta perokok megidentifikasikan keuntungan berhenti merokok sesuai
pribadi masing-masing perokok.
 Roadblocks – Meminta perokok mengidentifikasikan hambatan dan halangan untuk
berhenti merokok agar dapat menyediakan penatalaksanaan yang sesuai dengan
hambatan dan halangan tersebut.
 Repetition – Ulangi penilaian kesiapan untuk berhenti merokok. Jika perokok masih
belum siap untuk berhenti, ulangi intervensi tersebut

Jika perokok tidak ingin berhenti merokok, fokuskan intervensi pada Risks dan
Rewards. Jika perokok ingin berhenti merokok tetapi berpikir bahwa mereka tidak akan
berhasil, fokuskan intervensi pada Roadblocks. Pada pasien yang tidak merokok atau perokok
pasif, petugas kesehatan dapat mengkonsultasikan 5A untuk membantu mereka menghindari
asap rokok. Model 5A ini terdiri dari (WHO, 2014):

 Ask – Menanyakan apakah pasien terkena paparan asap rokok atau menjadi perokok
pasif.
 Advice – Menasehati pasien untuk menghindari paparan asap rokok.
 Assess – Melakukan penilaian kesediaan pasien untuk mengurangi paparan asap
rokok.
 Assist – Membantu pasien berusaha membuat lingkungannya bebas asap rokok.
Pasien dapat menggunakan metode MAD-TEA yang terdiri dari:
o Meet – Bertemu dengan teman di tempat yang bebas asap rokok.
o Ask – Meminta keluarga atau tamu untuk merokok di luar rumah.
o Declare – Menyatakan bahwa rumah pasien bebas asap rokok.
o Talk – Berbicara kepada anggota keluarga dan rekan kerja mengenai risiko
perokok pasif.
o Encourage – Mendukung anggota keluarga, teman, dan rekan kerja yang
merokok untuk berhenti merokok.
o Advocate – Menganjurkan regulasi bebas rokok di lingkungan kerja atau
tempat umum.
 Arrange – Menjadwalkan follow-up satu minggu kemudian.

23
2.2.9 Peraturan Pemerintah

World Health Organization (WHO) telah mengeluarkan Framework Convention on


Tobacco Control (FCTC) yang merupakan perjanjian internasional yang bertujuan untuk
melindungi generasi saat ini dan yang akan datang dari bahaya rokok dan paparan asapnya.
Sejak tahun 1997, WHO menciptakan Hari Tembakau Sedunia yang diperingati setiap
tanggal 31 Mei. Pemerintah Indonesia telah menyusun berbagai peraturan yang mengatur
perlindungan terhadap masyarakat akibat bahaya merokok, yaitu UU Kesehatan No. 36/2009
tentang Pengamanan Produk Tembakau sebagai Zat Adiktif bagi Kesehatan, Rancangan
Peraturan Pemerintah tentang Pengamanan Produk Tembakau Sebagai Zat Adiktif Bagi
Kesehatan, Rancangan Undang-Undang Pengendalian Dampak Produk Tembakau Terhadap
Kesehatan (RUU-PDPTK) (Fahrosi, 2013). Selain itu Pemerintah Republik Indonesia telah
mengatur kebijakan pelarangan merokok dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 19 Tahun 2003 tentang pengamanan rokok bagi kesehatan pasal 22 mengenai
Kawasan Tanpa Rokok (KTR) (KemenKes, 2011).

2.2.10 Kawasan Tanpa Rokok (KTR)

Menurut WHO, dari tiap 10 orang dewasa yang meninggal. 1 orang diantaranya
meninggal karena asap rokok. Dari data WHO di tahun 2004 ditemui sudah mencapai 5 juta
kasus kematian setiap tahunyya serta 70% terjadi di negara berkembang termasuk Asia dan
Indonesia. Pada tahun 2007, Indonesia menduduki peringkat ke-5 konsumen rokok terbesar
setelah China, Amerika Serikat, Rusia, dan Jepang. Menurut Riset Kesehata Dasar terjadi
peningkatan prevalensi merokok pada kelompok umur 15-24 tahun dari 17,3% pada tahun
2007 menjadi 18,6% atau naik hampir 10% dalam kurun waktu 3 tahun. Selain itu juga
terjadi peningkatan perokok pada kelompok umur 25-34 tahun dari 29,0% pada tahun 2007
mejadi 31,1% pada tahun 2010 (KemenkesRI, 2011).

Penetapan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) ditetapkan karena rendahnya kesadaran


masyarakat tentang bahaya merokok yang ditunjukan dengan mulai merokok pada usia 5-9
tahun dan kebanyakan perokok adalah generasi muda dan usia produktif. Di daerah pedesaan,
jumlah batang rokok yang dikonsumsi lebih banyak dibandingkan dengan daerah perkotaan.
Penetapan KTR telah banyak diupayakan oleh berbagai pihak baik lembaga/ institusi

24
pemerintah maupun swasta dan masyarakat. Namun upaya tersebut masih tertinggal dengan
penjualan dan penggunaan rokok (KemenkesRI, 2011).

Kawasan Tanpa Rokok (KTR) adalah ruangan atau area yang dinyatakan dilarang
untuk kegiatan merokok atau kegiatan memproduksi, menjual, mengiklankan, dan/atau
mempromosikan produk tembakau. Tempat khusus untuk merokok adalah ruangan yang
diperuntukan khusus untuk kegiatan merokok yang berada di dalam KTR. Penetapan
Kawasan Tanpa Rokok merupakan upaya perlindungan masyarakat terhadap risiko ancaman
gangguan kesehatan akibat lingkungan yang tercemar asap rokok. Kawasan Tanpa Rokok ini
diselenggarakan di fasilitas pelayanan kesehatan, tempat proses belajar mengajar, tempat
anak bermain, tempat ibadah, angkutan umum, tempat kerja, tempat umum, dan tempat lain
yang ditetapkan untuk melindungi masyarakat dari asap rokok, seperti dijelaskan pada
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
(KemenkesRI, 2011).

Landasan hokum dalam pengembangan Kawasan Tanpa Rokok, sebagai berikut

- UU Republik Indonesia No 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.


- UU Republik Indonesia No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan pasal 113-116
- UU Republik Indonesia tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup
- UU Republik Indonesia No 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak
- UU Republik Indonesia No 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia
- UU Republik Indonesia No 8 tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen
- UU Republik Indonesia No 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
- UU Republik Indonesia No 19 tahun 2003 tentang Pengamanan Rokok Bagi
Kesehatan
- UU Republik Indonesia No 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran
Udara
- Instruksi Menteri Kesehatan No 84/Menkes/Inst/II/2002 tentang Kawasan Tanpa
Rokok di Tempat Kerja dan Sarana Kesehatan
- Instruksi Menteri Kesehatan No 161/Menkes/Inst/III/1990 tentang Lingkungan
Kerja Bebas Asap Rokok

Tujuan penetapan Kawasan Tanpa Rokok yaitu (KemenkesRI, 2011):

25
 Menurunkan angka kesakitan dan/ atau angka kematian dengan cara mengubah
perilaku masyarakat untuk hidup sehat
 Meningkatkan produktivitas kerja yang optimal
 Mewujudkan kualitas udara yang sehat dan bersih, bebas dari asap rokok
 Menurunkan angka perokok dan mencegah perokok pemula
 Mewujudkan generasi muda yang sehat

2.3 Pengetahuan

2.3.1 Pengertian Pengetahuan

Pengetahuan adalah merupakan hasil “tahu” dan ini terjadi setelah orang
mengadakan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terhadap objek terjadi
melalui panca indera manusia yakni penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba
dengan sendiri. Pada waktu penginderaan sampai menghasilkan pengetahuan tersebut sangat
dipengaruhi oleh intensitas perhatian persepsi terhadap objek (Wawan & Dewi, 2010)

2.3.2 Tingkatan Pengetahuan

Terdapat 6 (enam) tingkatan pengetahuan yang dicakup dalam domain kognitif, yaitu:
 Tahu (know)
Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) sesuatu
yang spesifik dari keseluruhan bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima.

 Memahami (comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar
tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

 Aplikasi (application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah
dipelajari pada situasi atau kondisi sebenarnya.

 Analisis (analysis)
26
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke dalam
komponen-komponen, tetapi masih di dalam satu struktur organisasi, dan masih ada
kaitannya satu sama lain.

 Sintesis (synthesis)
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan
bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru.

 Evaluasi (evaluation)
Evaluasi diartikan kemampuan untuk melakukan penilaian terhadap suatu materi atau
objek (Notoadmodjo, 2003).

2.3.3 Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang, antara lain:


 Pendidikan
Tingkat pendidikan menentukan mudah tidaknya seseorang menyerap dan memahami
pengetahuan yang mereka peroleh.
 Pengalaman
Pengalaman pribadi dapat digunakan sebagai upaya untuk memperoleh pengetahuan.
Hal ini dilakukan dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh dalam
memecahkan permasalahan yang dihadapi pada masa lalu.
 Usia
Bertambahnya umur seseorang dapat berpengaruh pada pertambahan pengetahuan yang
diperolehnya, akan tetapi pada umur-umur tertentu atau menjelang usia lanjut kemampuan
penerimaan atau mengingat suatu pengetahuan akan berkurang.
 Informasi
Informasi akan memberikan pengaruh pada pengetahuan seseorang. Meskipun
seseorang memiliki pendidikan yang rendah tetapi jika ia mendapatkan informasi yang
baik dari berbagai media maka hal itu dapat meningkatkan pengetahuan seseorang
(Simanullang, 2010).

27
2.4 Sikap

2.4.1 Definisi Sikap

Sikap adalah bagaimana pendapat atau penilaian orang terhadap hal yang terkait dengan
kesehatan, sehat, sakit, dan faktor resiko kesehatan (Notoatmodjo, 2010). Sementara itu sikap
yang diungkapkan Heri Purwanto adalah pandangan-pandangan atau perasaan yang disertai
kecenderungan untuk bertindak sesuai sikap tadi (Wawan & Dewi, 2010). Sikap terbentuk
terutama atas dasar kebutuhan-kebutuhan yang kita miliki dan informasi yang kita terima
mengenai hal-hal tertentu (Mar'at & Kartono, 2006). Kelompok juga menentukan
bagaiamana kita harus memuaskan kebutuhan kita, dengan sendirinya kelompok juga
menekankan/mempraktekkan agar sikap yang ada dalam kelompok tersebut diikuti (Mar'at &
Kartono, 2006).

2.4.2 Struktur Sikap

Struktur sikap terdiri atas tiga komponen yang saling menunjang yaitu komponen
kognitif (cognitive), komponen afektif (affective), dan komponen konatif (conative). Mann
(1969) menjelaskan bahwa komponen kognitif berisi persepsi, kepercayaan, dan stereotipe
yang dimiliki individu merngenai sesuatu. Seringkali komponen kognitif ini dapat disamakan
dengan pandangan (opini), terutama apabila menyangkut masalah isyu atau masalah yang
kontroversial. Komponen afektif merupakan perasaan individu terhadap objek sikap dan
menyangkut masalah emosi. Aspek emosional inilah yang biasanya berakar paling dalam
sebagai komponen sikap dan merupakan aspek yang paling bertahan terhadap pengaruh-
pengaruh yang mungkin akan mengubah sikap seseorang. Komponen perilaku berisi tedensi
atau kecenderungan untuk bertindak atau bereaksi terhadap sesuatu dengan cara-cara tertentu
(Azwar, 2013).

2.4.3 Pembentukan Sikap

28
Sikap sosial terbentuk dari adanya interaksi sosial yang dialami oleh individu.
Interaksi sosial mengandung arti lebih daripada sekedar adanya kontak sosial dan hubungan
antar individu sebagai anggota kelompok sosial. Dalam interaksi sosialnya, individu bereaksi
membentuk pola sikap tertentu terhadap berbagai objek psikologis yang dihadapinya.
Diantara berbagai faktor yang mempengaruhi pembentukan sikap adalah pengalaman pribadi,
kebudayaan, orang lain yang dianggap penting, media massa, institusi atau lembaga
pendidikan dan lembaga agama, serta faktor emosi dalam diri individu. Berikut akan kita
uraikan peranan masing-masing faktor tersebut dalam ikut membentuk sikap manusia.
 Pengalaman Pribadi
Pembentukan kesan atau tanggapan terhadap objek merupakan proses kompleks dalam
diri individu yang melibatkan individu yang bersangkutan, situasi dimana tanggapan itu
terbentuk, dan atribut atau ciri-ciri objektif yang dimiliki oleh stimulus. Untuk dapat menjadi
dasar pembentukan sikap, pengalaman pribadi haruslah meninggalkan kesan yang kuat.
Karena itu, sikap akan lebih mudah terbentuk apabila pengalaman pribadi tersebut terjadi
dalam situasi yang melibatkan faktor emosional. Dalam situasi yang melibatkan emosi,
penghayatan akan pengalaman lebih mendalam dan lebih lama berbekas.
 Pengaruh Orang Lain yang Dianggap Penting
Orang yang biasanya dianggap penting bagi individu adalah orang tua, orang yang status
sosialnya lebih tinggi, teman sebaya, teman dekat, guru, teman kerja, dan lain-lain.
Pada masa anak-anak dan remaja, orang tua biasanya menjadi figur yang paling berarti
bagi anak. Interaksi antara anak dan orang tua merupakan determinan utama sikap si anak.
Sikap orang tua dan sikap anak cenderung untuk selalu sama sepanjang hidup (Middlebrook,
1974). Namun, biasanya apabila dibandingkan dengan pengaruh teman sebaya maka
pengaruh sikap orang tua cenderung lebih sedikit. Hal itu terutama benar pada anak-anak
remaja di sekolah menengah dan di perguruan tinggi. Seorang anak yang biasanya belum
begitu kritis mengenai sesuatu hal, akan cenderung mengambil sikap yang serupa dengan
sikap orang tuanya dikarenakan adanya proses imitasi atau peniruan terhadap model yang
dianggapnya penting, yakni orang tuanya sendiri. Akan tetapi, apabila terjadi pertentangan
antara sikap orang tua dan sikap teman-teman sebaya dalam kelompok anak tersebut, maka
anak akan cenderung untuk mengambil sikap yang sesuai dengan sikap kelompok.
 Pengaruh Kebudayaan
Kita memiliki pola sikap dan perilaku tertentu dikarenakan kita mendapat reinforcement
(penguatan, ganjaran) dari masyarakat untuk sikap dan perilaku tersebut, bukan untuk sikap

29
dan perilaku yang lain. Tanpa kita sadari, kebudayaan telah menanamkan garis pengarah
sikap kita terhadap berbagai masalah. Kebudayaaan telah mewarnai sikap anggota
masyarakatnya, karena kebudayaan pulalah yang memberi corak pengalaman individu-
individu yang menjadi anggota kelompok masyarakat asuhannya.
 Media Massa
Dalam penyampaian informasi sebagai tugas pokoknya, media massa membawa pula
pesan-pesan yang berisi sugesti yang dapat mengarahkan opini seseorang. Adanya informasi
baru mengenai sesuatu hal memberikan landasan kognitif baru bagi terbentuknya sikap
terhadap hal tersebut. Pesen-pesan sugestif yang dibawa oleh informasi tersebut, apabila
cukup kuat, akan memberi dasar afektif dalam menilai sesuatu hal sehingga terbentuklah arah
sikap tertentu.
Salah satu bentuk informasi sugestif dalam media massa, yaitu iklan. Informasi dalam
suatu iklan selalu berisi segi positif mengenai produk sehingga dapat menimbulkan pengaruh
afektif yang positif pula.
 Lembaga Pendidikan dan Lembaga Agama
Lembaga pendidikan dan lembaga agama sebagai suatu sistem mempunyai pengaruh
dalam pembentukan sikap dikarenakan keduanya meletakkan dasar pengertian dan konsep
moral dalam diri individu. Apabila terdapat suatu hal yang bersifat kontroversial, pada
umumnya orang akan mencari informasi lain untuk memperkuat posisi sikapnya atau
mungkin juga orang tersebut tidak mengambil sikap memihak. Dalam hal seperti itu, ajaran
moral yang diperoleh dari lembaga pendidikan atau dari agama seringkali menjadi
determinan tunggal yang menentukan sikap.
 Pengaruh Faktor Emosional
Terkadang, suatu bentuk sikap merupakan pernyataan yang didasari oleh emosi yang
berfungsi sebagai semacam penyaluran frustasi atau pengalihan bentuk mekanisme
pertahanan ego. Sikap demikian dapat merupakan sikap yang sementara dan segera berlalu
begitu frustasi telah hilang akan tetapi dapat pula merupakan sikap yang lebih persisten dan
bertahan lama (Azwar, 2013).

2.5 Perilaku

2.5.1 Pengertian Perilaku

30
Perilaku manusia adalah seluruh kegiatan atau aktivitas yang dilakukan oleh manusia
yang terdiri dari aktivitas yang dapat diamati langsung oleh orang lain (berjalan, bernyanyi,
tertawa), maupun aktivitas yang tidak dapat diamati oleh orang lain meliputi perhatian,
persepsi, pengetahuan dan sikap (Notoatmodjo, 2007).
Skiner mengungkapkan bahwa perilaku terjadi karena adanya respon/reaksi seseorang
karena proses adanya stimulus yang biasa disebut dengan teori “S-O-R” atau Stimulus
Organisme Respon (Notoatmodjo, 2007). Berdasarkan teori tersebut maka respon individu
dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
1. Respondent respons atau reflexive yaitu respon yang cenderung tetap yang berasal dari
rangsangan tertentu termasuk perilaku emosional. Contohnya makanan yang lezat
menimbulkan keinginan untuk makan, cahaya terang menyebabkan mata tertutup,
mendengar berita musibah menjadi sedih dan lain sebagainya
2. Operant respon atau instrumental respons yaitu respon yang timbul dan berkembang yang
kemudian diikuti oleh rangsangan tertentu yang memperkuatnya (reinforcing stimulus).
Contohnya apabila seorang petugas kesehatan melaksanakan tugasnya dengan baik
(respon terhadap uraian tugasnya) kemudian memperoleh penghargaan dari atasannya
(stimulus baru), maka petugastersebut akan lebih baik lagi dalam melaksanakan tugasnya.
Jika dilihat dari bentuk respon yang diberikan terhadap adanya stimulus, perilaku
dapat dibagi atas (Notoatmodjo, 2003):
1.Perilaku tertutup (covert behavior) merupakan respon yang diberikan terhadap stimulus
dalam bentuk tertutup. Respon ini masih terbatas pada perhatian, persepsi,
pengetahuan/kesadaran dan sikap sehingga belum bisa diamati dengan jelas oleh orang
lain, seperti seseorang yang tahu bahwa posyandu penting untuk balita.
2.Perilaku terbuka (overt behavior) yaitu respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk
terbuka atau tindakan nyata sehingga respon ini dapat diamati oleh orang lain misalnya
pergi ke posyandu membawa bayi dan balitanya untuk ditimbang.

2.5.2 Faktor –Faktor yang Memepengaruhi Perilaku

Menurut Lawrence Green, perilaku ditentukan oleh 3 faktor utama, yaitu (Notoatmodjo,
2003):
1.Faktor Predisposisi (Predisposing Factors)

31
Merupakan antesenden (faktor pemicu yang menyebabkan orang
berperilaku) terhadap perilaku yang menjadi dasar atau motivasi. Yang termasuk
dalam faktor ini adalah pengetahuan, sikap, nilai-nilai dan tradisi.
2.Faktor Pendukung (Enabling Factors)
Merupakan faktor antesenden terhadap perilaku yang memungkinkan suatu
motivasi atau aspirasi terlaksana. Faktor ini mencakup berbagai ketrampilan dan
sumber daya yang perlu untuk melakukan perilaku kesehatan. Sumber daya tersebut
meliputi fasilitas pelayanan kesehatan, personalia, keterjangkauan sumberdaya,
biaya, jarak, ketersediaan transportasi, jam buka dan lain sebagainya.
3.Faktor Penguat (Reinforcing Factors)
Merupakan faktor penyerta (yang datang sesudah) perilaku yang memberi
ganjaran, insentif atau hukuman atas perilaku dan berperan bagi menetap atau
melenyapkannya perilaku itu. Yang termasuk dalam faktor ini adalah manfaat sosial,
jasmani dan ganjaran nyata ataupun tidak nyata yang pernah diterima pihak lain.

Menurut WHO, ada empat alasan pokok yang menyebabkan seseorang berperilaku
yaitu (Notoatmodjo, 2007):
1.Pemikiran dan perasaan (thoughts and feeling) yang terdiri dari :
a.Pengetahuan, pengetahuan diperoleh dari pengalaman sendiri atau pengalaman
orang lain
b.Kepercayaan, kepercayaan diperoleh dari orang tua, kakek, nenek. Seseorang
menerima kepercayaan berdasarkan keyakinan dan tanpa adanya pembuktian
terlebih dahulu.
c.Sikap, sikap menggambarkan suka atau tidak suka seseorang terhadap objek. Sikap
positif terhadap nilai-nilai kesehatan tidak selalu terwujud dalam tindakan nyata.
d.Nilai-nilai (values), di dalam suatu masyarakat apapun selalu berlaku nilai-nilai
yang menjadi pegangan setiap orang dalam menyelenggarakan hidup
bermayarakat.
2.Orang penting sebagai referensi
Perilaku seseorang lebih banyak dipengaruhi oleh orang-orang yang dianggap
penting, terutama perilaku anak kecil. Orang-orang yang dianggap penting inilah
yang disebut sebagai kelompok referensi.
3.Sumber-sumber daya

32
Sumber daya disini mencakup fasilitas, uang, waktu, tenaga dan sebagainya.
Pengaruh sumber daya terhadap perilaku dapat bersifat positif maupun negatif.
4.Kebudayaan
Perilaku normal, kebiasaan, nilai-nilai dan penggunaan sumber-sumber di dalam
suatu masyarakat akan menghasilkan suatu pola hidup yang pada umumnya disebut
kebudayaan.

2.6 Perilaku Merokok

2.6.1 Pengertian Perilaku Merokok

Perilaku merokok adalah suatu aktivitas membakar rokok dan kemudian


menghisapnya dan menghembuskannya keluar serta dapat menimbulkan asap yang dapat
terhisap oleh orang-orang sekitarnya.
Masa sekarang, perilaku merokok merupakan perilaku yang telah umum dijumpai.
Perokok berasal dari berbagai kelas sosial, status, serta kelompok umur yang berbeda, hal ini
mungkin dapat disebabkan karena rokok bisa didapatkan dengan mudah dan dapat diperoleh
dimana pun juga (Nasution, 2007).

2.6.2 Tipe Perilaku Merokok

Seperti yang diungkapkan oleh Leventhal & Clearly, terdapat 4 tahap dalam perilaku
merokok sehingga menjadi perokok, yaitu:
a) Tahap Prepatory. Seseorang mendapatkan gambaran yang menyenangkan mengenai
merokok dengar cara mendengar, melihat atau dari hasil bacaan. Hal-hal ini
menimbulkan minat untuk merokok.
b) Tahap Initiation. Tahap perintisan merokok yaitu tahap apakah seseorang akan
meneruskan atau tidak terhadap perilaku merokok.
c) Tahap Becoming a Smoker. Apabila seseorang telah mengkonsumsi rokok sebanyak
empat batang per hari maka mempunyai kecenderungan menjadi perokok.
d) Tahap Maintenance of Smoking. Tahap ini merokok sudah menjadi salah satu bagian dari
cara pengaturan diri (self regulating). Merokok dilakukan untuk memperoleh efek
fisiologis yang menyenangkan (Nasution, 2007).

33
Tempat merokok juga mencerminkan pola perilaku merokok. Terdapat 2 tipe perilaku
merokok berdasarkan tempat-tempat dimana seseorang menghisap rokok, yaitu:
 Merokok di tempat-tempat umum / ruang publik
a. Kelompok homogen (sama-sama perokok), secara bergerombol mereka menikmati
kebiasaannya. Umumnya mereka masih menghargai orang lain, karena itu mereka
menempatkan diri di smoking area.
b. Kelompok heterogen (merokok ditengah orang-orang lain yang tidak merokok, anak
kecil, orang sakit, dan lain-lain).

 Merokok di tempat-tempat yang bersifat pribadi


a. Kantor atau kamar tidur pribadi. Perokok memilih tempat-tempat seperti ini yang
sebagai tempat merokok digolongkan kepada inidividu yang kurang menjaga
kebersihan diri, penuh rasa gelisah yang mencekam.
b. Toilet. Perokok jenis ini dapat digolongkan sebagai orang yang suka berfantasi
(Nasution, 2007).

34
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis dan Metode Penelitian

Jenis penelitian ini adalah deskriptif dan teknik pengambilan data yang digunakan adalah
survei dengan teknik wawancara terpimpin dengan kuesioner tertutup.

3.2 Rancangan Penelitian

Rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian cross sectional.

3.3 Waktu dan Tempat Penelitian

Lokasi penelitian : Puskesmas Cibuntu


Waktu : selama bulan Maret 2018 sampai dengan Mei 2018

3.4 Teknik Pengumpulan Data

3.4.1 Instrumen Penelitian

Penelitian ini menggunakan data yang diperoleh dengan menggunakan kuesioner pada
masyarakat yang bertempat tinggal di wilayah kerja puskesmas Cibuntu. Kuesioner dengan
jumlah pertanyaan 29 terdiri dari 6 pertanyaan tentang identitas, 10 pertanyaan tentang
pengetahuan, 6 pertanyaan tentang sikap dan 7 pertanyaan tentang perilaku orang yang
merokok dan 7 pertanyaan tentang perilaku orang yang tidak merokok.

3.4.2 Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah kepala keluarga dan bertempat tinggal di wilayah
kerja Puskesmas Cibuntu diambil berdasarkan kriteria inklusi dan eksklusi sebagai berikut.

35
 Kriteria inklusi :
 Bertempat tinggal di wilayah kerja puskesmas Cibuntu
 Kriteria eksklusi :
 Tidak bersedia secara sukarela menjadi subjek penelitian.

3.4.3 Teknik Pengambilan Sampel

Peneliti menggunakan teknik insidental sampling yang artinya semua masyarakat yang
datang ke puskesmas pada periode tanggal 2 April – 7 April 2018 menjadi sampel penelitian.
Jumlah sampel yang digunakan sebanyak 50 sampel masyarakat bertempat tinggal di wilayah
kerja UPT Puskesmas Cibuntu.

3.5 Definisi Operasional

 Pengetahuan
1) Hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek
tertentu. Pada penelitian ini pengetahuan didasarkan oleh jumlah dan akan ditentukan
kriteria cukup dan kurang. Penilaian pengetahuan responden terhadap rokok
dilakukan melalui penilaian jawaban responden atas pertanyaan dalam kuesioner.
Alat ukur : Kuesioner
Cara ukur : Survey
Skala : Ordinal
Hasil ukur : Cukup, kurang
 Sikap
Reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau
objek, dimana manifestasi sikap itu tidak dapat langsung dilihat, tetapi hanya dapat
ditafsirkan terlebih dahulu dari perilaku yang tertutup (Soekidjo, 2010). Penilaian
sikap responden terhadap rokok dilakukan melalui penilaian jawaban responden atas
pertanyaan dalam kuesioner.
Alat ukur : Kuesioner
Cara ukur : Survey

36
Skala : Ordinal
Hasil ukur : Cukup, kurang
 Perilaku
Setelah seseorang mengetahui dan bersiap terhadap objek tersebut, kemudian
mengadakan penilaian atau pendapat terhadap apa yang diketahui, proses selanjutnya
adalah melaksanakan atau mempraktikan apa yang ia ketahui atau disikapinya
(Soekidjo, 2010). Penilaian perilaku responden terhadap rokok dilakukan melalui
penilaian jawaban responden atas pertanyaan dalam kuesioner.
Alat ukur : Kuesioner
Cara ukur : Survey
Skala : Ordinal
Hasil ukur : Cukup, kurang

3.6 Teknik Analisis Data

3.6.1 Identitas Responden

Di dalam kuisioner, kategori identitas responden terdiri dari 6 pertanyaan, yang


mencakup nama responden, jenis kelamin responden, pekerjaan responden, pendidikan
responden, penghasilan responden, serta alamat responden.

3.6.2 Pengetahuan

Adalah apa yang diketahui responden mengenai merokok yang dinilai melalui penilaian
jawaban responden atas pertanyaan yang berhubungan dengan pengetahuan. Dalam kuesioner
jumlah pertanyaan adalah 10, dengan nilai tertinggi untuk masing-masing pertanyaan adalah
10 dan nilai terendah adalah 1. Total nilai adalah 100.
Setelah nilai-nilai dari tiap-tiap soal dijumlahkan, maka responden dikelompokan
menjadi 2 kategori:
 Pengetahuan cukup, jika nilai yang diperoleh 50-100
 Pengetahuan kurang, jika nilai yang diperoleh 10-49

37
3.6.3 Sikap

Adalah sikap responden terhadap merokok, yang dinilai melalui jawaban responden
atas pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan sikap. Dalam kuesioner jumlah
pertanyaan adalah 6, dengan nilai tertinggi untuk masing-masing pertanyaan adalah 10 dan
nilai terendah adalah 1. Total nilai adalah 60.
Setelah nilai-nilai dari tiap-tiap soal dijumlahkan, maka responden dikelompokan
menjadi 2 kategori:
 Sikap cukup, jika nilai yang diperoleh 34-60
 Sikap kurang jika nilai yang diperoleh 6-33

3.6.4 Perilaku

Adalah perilaku responden terhadap merokok, baik bagi perokok maupun yang bukan
perokok yang dinilai melalui penilaian jawaban responden atas pertanyaan-pertanyaan yang
berhubungan dengan perilaku dalam kuesioner yang masing-masing bagi perokok dan bukan
perokok berjumlah 7 pertanyaan. Nilai tertinggi masing-masing pertanyaan adalah 10 dan
nilai terendah adalah 1, maka total nilai 70. Setelah nilai dari tiap-tiap soal dijumlahkan maka
responden dikelompokan menjadi 2 kategori:
 Perilaku cukup, jika nilai yang diperoleh 39-70
 Perilaku kurang, jika nilai yang diperoleh 7-38

3.7 Aspek Etik Penelitian

 Partisipasi
Pengambilan data dilakukan setelah responden mengerti maksud dan tujuan
penelitian.
 Jaminan kerahasiaan data
Seluruh data dan informasi penelitian ini akan dirahasiakan sehingga tidak
memungkinkan untuk diketahui orang lain.

38
 Keikutsertaan
Keikutsertaan responden pada penelitian ini bersifat sukarela. Responden dapat
menolak maupun mengundurkan diri setiap saat. Bila responden tidak mengikuti dan
menaati aturan yang diberikan, responden dapat dikeluarkan setiap saat selama penelitian
dilakukan.

39
BAB IV

HASIL PENELITIAN

Peneliti telah melakukan penelitian tentang gambaran pengetahuan, sikap dan perilaku
merokok pada masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Cibuntu pada 50 responden.

4.1 Identitas responden

Tabel 4.1 Distribusi Jenis Kelamin Responden

Pekerjaan Jumlah Persentase (%)

Peremuan 23 46,00

Laki-laki 27 54,00

Total 50 100,00

Sebagian besar responden adalah laki-laki yaitu 27 orang atau sebesar 54% dari
seluruh responden.

Tabel 4.2 Distribusi Pekerjaan Responden

Pekerjaan Jumlah Persentase (%)

Ibu Rumah Tangga 14 28,00

wiraswasta 6 12,00

Karyawan swasta 16 32,00

PNS 2 4,00

Buruh 7 14,00

Pelajar 3 6,00

menganggur 2 4,00

Total 50 100,00

40
Sebagian besar responden adalah karyawan swasta yaitu 16 orang atau 32% dari
seluruh reponden.

Tabel 4.3 Distribusi Pendidikan Responden

Pekerjaan Jumlah Persentase (%)

SD 7 14,00

SMP 22 44,00

SMA 19 38,00

Perguruan Tinggi 2 4,00

Total 50 100,00

Sebagian besar pendidikan terakhir responden adalah SMP yaitu 22 orang atau 44%
dari seluruh reponden.

Tabel 4.4 Distribusi Penghasilan per Bulan Responden

Pekerjaan Jumlah Persentase (%)

< Rp. 2.500.000,- 38 76,00

>Rp. 2.500.000,- 12 24,00

Total 50 100,00

Sebagian besar penghasilan per bulan responden <Rp. 2.500.000,- yaitu 38 orang atau
76% dari seluruh reponden.

41
4.2 Pengetahuan

Tabel 4.5 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Merokok yang Membahayakan Kesehatan

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Ya 49 98,00

Tidak 1 2,00

Total 50 100,00

Hampir semua responden mengetahui bahwa rokok membahayakan kesehatan, yaitu 49


responden atau sebesar 98% dari seluruh responden.

Tabel 4.6 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Penyakit yang Tidak Disebabkan oleh
Merokok Secara Langsung

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Merusak paru-paru 13 26,00

Gangguan kehamilan 1 2,00

2 4,00
Serangan jantung
34 68,00

Diare

Total 50 100,00

Sebagian besar responden sudah mengetahui bahwa diare tidak disebabkan secara
langsung oleh merokok, yaitu 34 responden atau sebesar 68% dari seluruh responden.
Merokok dapat menyebabkan perubahan struktur fungsi saluran napas dan jaringan paru-
paru. Pada jaringan paru-paru dapat meningkatkan jumlah sel radang dan kerusakan alveoli
(Triswanto, 2007). Ibu hamil yang merokok atau terpapar asap rokok sangat merugikan
kesehatan kehamilan dan janin. Pada janin dapat bayi lahir prematur, gangguan jantung
bawaan, gangguan pernapasan, sedangkan pada ibu hamil dapat menyebabkan gangguan
nutrisi dan gizi akibat asap rokok. Rokok dapat menurunkan HDL dan tingkat elastisitas aorta

42
yang dapat meningkatkan terjadinya penggumpalan darah. Penggumpalan darah pada arteri
menyumbat suplai darah pada jantung dan dapat mengakibatkan serangan jantung (Novita,
2013).

Tabel 4.7 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Masalah Lain yang Dapat Ditimbulkan oleh
Merokok Selain Masalah Kesehatan

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Masalah sosial, masalah


23 46,00
ekonomi, masalah politik

Masalah keluarga, masalah


12 24,00
kerja, masalah budaya

15 30,00
Tidak ada

Total 50 100,00

Sebagian besar responden menjawab benar bahwa merokok dapat menyebabkan


masalah sosial, ekonomi, dan politik selain gangguan kesehatan (KemenkesRI, 2011), yaitu
23 responden atau sebesar 46% dari seluruh responden.

Tabel 4.8 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Bahan Kimia Berbahaya Utama yang
Terkandung Dalam Rokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Karbon dioksida, nitrogen,


6 12,00
sulfur

Tar, nikotin, karbon


42 84,00
monoksida

2 4,00
Helium, benzoat, oksigen

Total 50 100,00

43
Sebagian besar responden sudah mengetahui bahwa bahan kimia berbahaya utama
yang terkandung dalam rokok adalah tar, nikotin, dan karbon monoksida, yaitu 42 responden
atau sebesar 84% dari seluruh responden. Bahan kimia utama pada rokok adalah tar, nikotin,
dan karbon monoksida. Tar merupakan zat karsinogen yang dapat menimbulkan kanker pada
jalan napas dan paru-paru. Nikotin bukan merupakan komponen karsinogenik, tetapi hasil
pembakaran nikotin seperti dibensakridin, dibensokarbasol, dan nitrosamin bersifat
karsinogenik. Efek nikotin menyebabkan perangsangan terhadap hormon katekolamin yang
bersifat memacu jantung dan mengakibatkan hipertensi. Nikotin juga memiliki efek adiktif
dan psikoaktif. Gas karbon monoksida mempunyai kemampuan mengikat hemoglobin lebih
kuat dibandingkan oksigen, sehingga jaringan tubuh dan jantung kurang mendapatksan
oksigen. Hal ini dapat menyebabkan pengerasan dan penurunan elastisitas dinding pembuluh
darah dan membuat darah lebih mudah membeku sehingga membuat sumbatan pembuluh
darah. (Ma’arif, 2013).

Tabel 4.9 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Bahan Kimia Pada Rokok yang Dapat
Menyebabkan Kecanduan

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Tar 6 12,00

Karbon Monoksida 3 6,00

40 80,00
Nikotin

Karbon dioksida 1 2,00

Total 50 100,00

Sebagian besar responden menjawab bahwa bahan kimia pada rokok yang dapat
menyebabkan kecanduan adalah nikotin, yaitu 40 responden atau sebesar 80% dari seluruh
responden. Nikotin memiliki efek sedatif dan psikoaktif. Efek nikotin menyebabkan
perangsangan terhadap dopamin sehingga perokok akan merasakan kenikmatan, kecemasan
berkurang, toleransi dan keterikatan fisik (Ma’arif, 2013).

44
Tabel 4.10 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Perokok Pasif

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Ya (tahu) 27 54,00

Tidak (tidak tahu) 23 46,00

Total 50 100,00

Lebih dari setengah responden mengetahui mengenai perokok pasif, yaitu 27


responden atau sebesar 54% dari seluruh responden.

Tabel 4.11 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Pengertian Perokok Pasif

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Seseorang yang tidak


13 26,00
merokok sama sekali

Seseorang yang tinggal di


7 14,00
lingkungan perokok

Seseorang yang tidak


merokok namun menghirup 30 60,00
asap rokok dari perokok
yang ada di dekatnya

Total 50 100,00

Sebagian besar responden sudah mengetahui bahwa perokok pasif merupakan orang
yang tidak merokok namun menghirup asap rokok dari perokok yang ada di dekatnya, yaitu
30 responden atau sebesar 60% dari seluruh responden. Perokok pasif atau Involuntary
Smoking merupakan orang yang tidak merokok tetapi terpapar langsung oleh asap tembakau
dari orang yang sedang merokok di sekitarnya (Novita, 2013).

45
Tabel 4.12 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Lebih Berbahaya Perokok Aktif atau
Perokok Pasif

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Perokok aktif 10 20,00

Perokok pasif 20 40,00

20 40,00
Sama saja

Total 50 100,00

Kurang dari setengah responden mengetahui bahwa perokok pasif lebih berbahaya
daripada perokok aktif, yaitu 20 responden atau sebesar 40% dari seluruh responden. Perokok
pasif lebih banyak risikonya karena terpapar asap rokok lebih banyak daripada perokok aktif
(Novita, 2013).

Tabel 4.13 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Tempat Untuk Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Di mana saja boleh 2 40,00

Di rumah 1 20,00

0 0,00
Di sekolah/ tempat kerja

Di ruangan khusus untuk


47 94,00
merokok

Total 50 100,00

Sebagian besar responden mengetahui bahwa tempat untuk merokok adalah di


ruangan khusus untuk merokok, yaitu 47 responden atau sebesar 94% dari seluruh responden.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia menetapkan Kawasan Tanpa Rokok (KTR), yaitu
di fasilitas pelayanan kesehatan, di tempat proses belajar mengajar, di tempat ibadah, di

46
tempat anak bermain, di angkutan umum, di tempat kerja, dan di tempat umum (Pedoman
Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok, 2011).

Tabel 4.14 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Kemungkinan Orang yang Sudah
Kecanduan Merokok Untuk Berhenti

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Ya (bisa) 35 70,00

Tidak (tidak bisa) 15 30,00

Total 50 100,00

Sebagian besar responden menjawab benar bahwa orang yang sudah kecanduan rokok
dapat berhenti merokok, yaitu 35 responden atau sebesar 70% dari seluruh responden.
Berhenti merokok tidak mudah, sangat sedikit perokok yang dapat berhasil berhenti merokok
pada percobaan pertama. Namun, bukan berarti berhenti merokok tidak dapat dilakukan.
Banyak cara yang efektif untuk membantu berhenti merokok, mulai dari konseling sampai
penggunaan obat-obatan (WHO, 2014).

Tabel 4.15 Distribusi Nilai Pengetahuan Responden

Pengetahuan Jumlah Persentase (%)

Cukup 45 90,00

Kurang 5 10,00

Total 50 100,00

Berdasarkan tabel di atas, didapatkan 90% responden dengan pengetahuan cukup,dan


10% responden dengan pengetahuan kurang.

47
4.3 Sikap

Tabel 4.16 Distribusi Sikap Responden Jika Ada Orang yang Merokok di Lingkungan Sekitar

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Biasa saja 27 54,00

Merasa terganggu akibat


23 46,00
asap rokok

Total 50 100,00

Sebagian besar responden merasa biasa saja jika ada orang yang merokok di lingkungan
sekitar, yaitu 27 responden atau sebesar 54% dari seluruh responden.

Tabel 4.17 Distribusi Sikap Responden Jika Teman/ Seseorang Datang dan Menawarkan Sebatang
Rokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Menerima dengan senang


27 54,00
hati

Menolak dan mengatakan


bahwa saudara tidak 23 46,00
merokok

Total 50 100,00

Sebagian besar responden menerima dengan senang hati jika ada teman/ seseorang
datang dan menawarkan sebatang rokok, yaitu 27 responden atau sebesar 54% dari seluruh
responden.

48
Tabel 4..18 Distribusi Sikap Responden Jika di Lingkungan Responden Akan Dilakukan Gerakan Anti
Merokok di Tempat Umum

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Mendukung dengan senang


36 72,00
hati

Menolak, karena dengan


demikian anda tidak akan 4 8,00
bebas merokok lagi

10 20,00
Cuek saja

Total 50 100,00

Sebagian besar responden mendukung jika dilakukan gerakan anti merokok di tempat
umum, yaitu 36 responden atau sebesar 72% dari seluruh responden.

Tabel 4.19 Distribusi Sikap Responden Jika di Lingkungan Responden Akan Disediakan Tempat
Khusus untuk Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Mendukung dengan senang


39 78,00
hati

Menolak 8 16,00

3 6,00
Cuek saja

Total 50 100,00

Sebagian besar responden mendukung dengan senang hati jika disediakan tempat
khusus merokok di lingkungan, yaitu 39 responden atau sebesar 78% dari seluruh responden.

49
Tabel 4.20 Distribusi Sikap Responden Jika Diadakan Program Untuk Membantu Berhenti Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Setuju 47 94,00

Biasa saja 2 4,00

1 2,00
Tidak setuju

Total 50 100,00

Sebagian besar responden setuju jika diadakan program untuk membantu berhenti
merokok, yaitu 47 responden atau sebesar 94% dari seluruh responden.

Tabel 4.21 Distribusi Sikap Responden Tentang Perlunya Dilakukan Razia Berkala Terhadap Rokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Perlu 29 58,00

Tidak perlu 21 42,00

Total 50 100,00

Lebih dari setengah responden setuju bahwa perlu diadakan razia berkala terhadap
rokok, yaitu 29 responden atau sebesar 58% dari seluruh responden.

50
Tabel 4.22 Distribusi Nilai Sikap Responden

Sikap Jumlah4 Persentase (%)

Cukup 29 58,00

Kurang 21 42,00

Total 50 100,00

Berdasarkan tabel di atas, didapatkan 58% responden dengan sikap cukup,dan 42%
responden dengan pengetahuan kurang.

4.4 Perilaku

Tabel 4.23 Distribusi Perilaku Merokok Responden

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Pernah (merokok) 27 54,00

Tidak pernah (merokok) 23 46,00

Total 50 100,00

Lebih dari setengah responden pernah merokok, yaitu 27 responden atau sebesar 54%
dari seluruh responden.

51
4.4.1 Perilaku Responden yang Merokok

Tabel 4.24 Distribusi Perilaku Responden Tentang Jumlah Rokok yang Dihabiskan Setiap Hari

Jawaban Jumlah Persentase (%)

1-9 batang/hari 25 92,59

10-20 batang/hari 2 7,41

0 0
>20 batang/hari

Total 27 100,00

Dari 27 responden yang merokok, sebagian besar responden merokok 1-9 batang/
hari, yaitu 25 responden atau sebesar 92,59%.

Tabel 4.25 Distribusi Perilaku Responden Tentang Tempat Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Di rumah 7 25,93

1
Di sekolah/ tempat kerja 3,70

Di tempat umum (jalan,


5 18,52
mall, dsb)

Di ruangan/ tempat khusus


14 51,85
untuk merokok

Total 27 100,00

Dari 27 responden yang merokok, 14 responden atau sebesar 51,85% dari seluruh
responden merokok di ruangan/ tempat khusus untuk merokok.

52
Tabel 4.26 Distribusi Perilaku Responden Jika Saat Merokok Terdapat Orang yang Tidak Merokok di
Sekitar

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Mematikan rokok tersebut


guna menghormati orang 26 96,30
yang tidak merokok

Tetap meneruskan merokok 1


karena menurut saya hal itu 3,70
tidak mengganggu mereka

Total 27 100,00

Dari 27 responden yang merokok, sebagian besar responden mematikan rokok jika
terdapat orang yang tidak merokok di sekitar guna menghormati orang yang tidak merokok,
yaitu 26 responden atau sebesar 96,30% dari seluruh responden.

Tabel 4.27 Distribusi Perilaku Responden Tentang Berhenti Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Pernah 21 77,78

6
Tidak pernah 22,22

Total 27 100,00

Dari 27 responden yang merokok, sebagian besar responden pernah berhenti


merokok, yaitu 21 responden atau sebesar 77,78% dari seluruh responden.

53
Tabel 4.28 Distribusi Perilaku Responden Tentang Meminta Bantuan Petugas Kesehatan untuk
Berhenti Merokok

Jumlah Persentase (%)


Jawaban

Pernah 4 14,81

Tidak Pernah 23 85,19

Total 27 100,00

Dari 27 responden yang merokok, sebagian besar responden tidak pernah meminta
bantuan petugas kesehatan untuk berhenti merokok, yaitu 23 responden atau sebesar 85,19%
dari seluruh responden.

Tabel 4.29 Distribusi Perilaku Responden Tentang Program untuk Membantu Berhenti Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Mau mengikuti 26 96,30

Tidak mau mengikuti 1 3,70

Total 27 100,00

Dari 27 responden yang merokok, hampir semua responden mau mengikuti jika ada
program untuk membantu berhenti merokok, yaitu 26 responden atau sebesar 96,30% dari
seluruh responden.

54
Tabel 4.30 Distribusi Nilai Perilaku Responden yang Merokok

Sikap Jumlah Persentase (%)

Cukup 22 81,48

Kurang 5 18,52

Total 27 100,00

Berdasarkan tabel di atas, didapatkan 81,48% responden yang merokok dengan


perilaku cukup, dan 18,52% responden yang merokok dengan pengetahuan kurang.

4.4.2 Pengetahuan Responden yang Tidak Merokok

Tabel 4.31 Distribusi Perilaku Responden Tentang Perasaan Terganggu Bila Ada Orang yang
Merokok di Sekitar

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Ya (terganggu) 23 100,00

Tidak (tidak terganggu) 0 0

Total 23 100,00

Dari 23 responden yang tidak merokok, semua responden (100%) merasa terganggu
jika ada orang yang merokok di sekitar.

55
Tabel 4.32 Distribusi Perilaku Responden Jika Merasa Terganggu dengan Orang yang Merokok di
Sekitar

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Menegur orang tersebut


10 43,48
agar mematikan rokoknya

Menjauhi orang tersebut 10 43,48

Membiarkan saja karena


merokok adalah hak 3 13,04
masing-masing orang

Total 23 100,00

Dari 23 responden yang tidak merokok, 10 responden atau sebesar 43,48% dari
seluruh responden menegur jika merasa terganggu dengan orang yang merokok di sekitar, 10
responden atau sebesar 43,48% dari seluruh responden menjauh orang yang merokok
tersebut, dan 3 responden atau sebesar 13,04% dari seluruh responden membiarkan saja orang
yang merokok tersebut karena merokok adalah hak masing-masing orang.

Tabel 4.33 Distribusi Perilaku Responden Jika Ada Saudara/ Teman yang Ingin Mencoba untuk
Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Melarangnya untuk
13 56,52
merokok

Menjauhi orang tersebut 3 13,04

Membiarkan saja karena


merokok adalah hak 7 30,44
masing-masing orang

Total 23 100,00

Dari 23 responden yang tidak merokok, 13 responden atau sebesar 56,52% dari
seluruh responden melarang teman/saudara yang ingin mencoba merokok, 7 responden atau

56
sebesar 30,44% dari seluruh responden membiarkan saja karena merokok adalah hak masing-
masing orang, dan 3 responden atau sebesar 13,04% dari seluruh responden menjauhi orang
tersebut.

Tabel 4.34 Distribusi Perilaku Responden Tentang Memberi Saran Kepada Teman/ Saudara untuk
Tidak Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Pernah 20 86,96

Tidak pernah 3 13,04

Total 23 100,00

Dari 23 responden yang tidak merokok, sebagian besar responden pernah memberi
saran kepada teman/saudara untuk tidak merokok, yaitu 20 responden atau sebesar 86,96%
dari seluruh responden.

Tabel 4.35 Distribusi Perilaku Responden Tentang Membantu Teman/ Saudara untuk Tidak Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Pernah 15 65,22

Tidak pernah 8 34,78

Total 23 100,00

Dari 23 responden yang tidak merokok, sebagian besar responden pernah membantu
teman/ saudara untuk tidak merokok, yaitu 15 responden atau sebesar 65,22% dari seluruh
responden.

57
Tabel 4.36 Distribusi Perilaku Responden Tentang Menyarankan Saudara/ Teman yang Merokok
untuk Mengikuti Program Berhenti Merokok

Jawaban Jumlah Persentase (%)

Yas 22 95,65

Tidak 1 4,35

Total 23 100,00

Dari 23 responden yang tidak merokok, sebagian besar responden mau menyarankan
saudara/ teman yang merokok untuk mengikuti program berhenti merokok, yaitu 22
responden atau sebesar 95,65% dari seluruh responden.

Tabel 4.37 Distribusi Nilai Perilaku Responden yang Tidak Merokok

Perilaku Jumlah Persentase (%)

Cukup 19 82,61

Kurang 4 17,39

Total 23 100,00

Berdasarkan tabel di atas, didapatkan 82,61% responden yang tidak merokok dengan
perilaku cukup, dan 17,39% responden yang tidak merokok dengan perilaku kurang.

58
4.5 Analisis Masalah

4.5.1 Analisis Masalah Secara Kuantitatif

Tabel 4.38 Cakupan Pengkajian dan Pembinaan PHBS di Tatanan Rumah Tangga UPT Puskesmas
Cibuntu Tahun 2017

Jumlah PHBS Tatanan Rumah


Tangga
No Uraian Total
Kelurahan

Cibuntu Caringin Wr Muncang

Jumlah Rumah 4356


1 2943 1112 8.411
Tangga Yang Ada

Jumlah Rumah 4356


2 Tangga Yang 2943 1112 8.411
diperiksa

Jumlah Rumah 1357


Tangga Yang
3 1281 717 3.355
melaksanakan 10
indikator PHBS

Berdasarkan tabel 4.38 di atas, memperlihatkan pengkajian dan pembinaan PHBS


Tatanan Rumah Tangga di wilayah kerja UPT Puskesmas Cibuntu selama tahun 2017 adalah
dari 8411 rumah yang ada, 8411 telah diperiksa dan terdapat 3.355 atau sekitar 39.89 % yang
sehat. Adapun faktor penghambatnya adalah kurangnya kesadaran rumah tangga dalam
melaksanakan PHBS khususnya masih adanya Kepala Rumah tangga yang merokok dalam
rumah. Melalui penelitian “Gambaran Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Merokok Pada
Masyarakat di Wilayah Kerja UPT Puskesmas Cibuntu” yang dilakukan penulis pada tahun
2018 didapatkan 54% responden yang merokok.

59
4.5.2 Analisis Masalah Secara Kualitatif

a. Sumber Daya Manusia (Man)


Beberapa masalah sumber daya manusia yaitu rendahnya sosial, ekonomi, dan
latar belakang pendidikan masyarakat. Melalui penelitian “Gambaran Pengetahuan,
Sikap, dan Perilaku Merokok di Wilayah Kerja Puskesmas Cibuntu” yang dilakukan
penulis pada tahun 2018 didapatkan 76% responden berpenghasilan di bawah Rp
2.500.000,00, dan 44% responden memiliki pendidikan terakhir SMP. Hal tersebut
mempengaruhi sikap mereka yang kurang terhadap bahaya merokok. Selain itu,
kurangnya informasi yang diberikan tenaga kesehatan juga mempengaruhi kesadaran
masyarakat akan bahaya merokok.
b. Lingkungan (Environment)
Beberapa faktor lingkungan yang mempengaruhi rendahnya kesadaran
masyarakat mengenai bahaya merokok di antaranya adalah pergaulan yang kurang
baik, keluarga dan tokoh masyarakat kurang memberikan panutan yang baik untuk
tidak merokok, kebiasaan melihat laki-laki merokok, kepercayaan bahwa merokok
merupakan identitas laki-laki.
c. Metode (Methode)
Beberapa maslaah metode yang dilakukan untuk mengurangi bahaya merokok
dan jumlah perokok yaitu kurangnya pemberian informasi mengenai bahaya merokok
kepada masyarakat, belum dilaksanakannya konseling mengenai bahaya merokok
serta program untuk membantu perokok yang ingin berhenti merokok.
d. Sarana dan Prasarana (Material)
Sarana dan prasarana yang dibutuhkan untuk menunnjang penanggulangan
masalah merokok di Puskesmas Cibuntu yaitu spirometer. Spirometer digunakan
untuk mengukur fungsi paru-paru perokok agar mereka dapat mengetahui fungsi paru-
paru mereka dan perbaikan yang dicapai setelah berhenti merokok.
e. Dana (Money)
Dana yang dibutuhkan untuk menanggulangi masalah rokok di Puskesmas
CIbuntu adalah untuk penyediaan spirometer dan pembuatan serta penyebaran
pamflet mengenai bahaya merokok.

60
Gambar 4.1 Fishbone Analisis Masalah Merokok Secara Kualitatif

4.6 Alternatif Pemecahan Masalah

Berdasarkan penyebab-penyebab yang ada didapatkan beberapa alternatif


penyelesaian masalah sebagai berikut :

Tabel 4.39 Alternatif Jalan Keluar

Masalah Penyebab Alternatif Jalan Keluar

Banyaknya jumlah 1. Kurangnya pemberian - Memberikan informasi


perokok di wilayah informasi kepada kepada masyarakat
kerja Puskesmas masyarakat mengenai bahaya merokok
Cibuntu baik bagi perokok aktif
maupun perokok pasif
dengan sosialisasi atau
penyuluhan
- Pemasangan baliho,
spanduk, poster di tempat-
tempat umum, serta
pembagian leaflet pada
seluruh masyarakat.
- Bekerjasama dengan pihak
media masa seperti radio,

61
surat kabar atau siaran
televisi.

2. Belum adanya konseling - Pembentukan dan pelatihan


dan program berhenti tim penanggulangan
merokok masalah rokok
- Pemberian informasi dan
edukasi mengenai bahaya
merokok secara individual
melalui konseling
- Pengadaan program
berhenti merokok untuk
membantu perokok yang
ingin berhenti merokok

3. Tokoh masyarakat tidak - Mengadakan penyuluhan -


memberikan contoh yang penyuluhan ataupun
baik pertemuan-pertemuan
dengan pemuka agama,
ketua RT, ketua RW, kader,
tenaga kesehatan serta
tokoh masyarakat penting
lainnnya untuk memberi
informasi mengenai bahaya
merokok dan cara
menanggulangi masalah
merokok.

4. Belum adanya spirometer - Pengadaan spirometer


untuk mengukur fungsi dengan menggunakan dana
paru-paru BOK (Bantuan Operasional
Kegiatan) di puskesmas

62
4.7 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah

Berikut matrikulasi alternative pemecahan masalah dari kegiatan BERANI


yang dilakukan oleh Puskesmas Cibuntu

Tabel 4.40 Alternatif Pemecahan Masalah

Alternatif Pemecahan Kriteria Jumlah


No. Peringkat
Masalah M I V C (M x I x V): C

Pengadaan program
konseling mengenai
1. bahaya merokok dan 5 5 4 2 50 I
program berhenti
merokok

Melakukan sosialisasi
dan penyuluhan
2. 5 4 5 4 25 II
mengenai bahaya
merokok

Pembentukan dan
pelatihan tim untuk
3. 4 4 4 4 16 II
menanggulangi masalah
merokok

Pengadaan spirometer
dengan menggunakan
4. dana BOK (Bantuan 3 4 4 4 12 III
Operasional Kegiatan)
di puskesmas

Mengadakan
5. penyuluhan - 3 3 3 3 9 IV
penyuluhan ataupun
pertemuan-pertemuan

63
dengan tokoh
masyarakat untuk
memberi informasi
mengenai bahaya
merokok dan cara
menanggulangi masalah
merokok.

Keterangan:

M (Magnitude) : Besarnya masalah yang dapat diselesaikan

I (Importancy) : Pentingnya dalam mengatasi masalah

V (Vulnerability) : Ketepatan dalam mengatasi masalah

C (Cost) : Biaya yang diperlukan dalam mengatasi masalah, semakin


mahal biaya yang dikeluarkan semakin kecil skornya

Kriteria: 1= sangat rendah; 2= rendah; 3= sedang; 4= tinggi; 5= sangat tinggi

Dari tabel diatas didapatkan hasil alternatif intervensi yang mendapatkan skor
tertinggi adalah Pengadaan program konseling mengenai bahaya merokok dan
program berhenti merokok sehingga intervensi yang penulis pilih adalah pengadaan
program konseling mengenai bahaya merokok dan program berhenti merokok di
wilayah kerja Puskesmas Cibuntu.

64
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan penelitian yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Cibuntu,


didapatkan:
1. Gambaran pengetahuan mengenai rokok di Puskesmas Cibuntu adalah cukup.
2. Gambaran sikap mengenai rokok di Puskesmas Cibuntu adalah cukup.
3. Gambaran perilaku perokok mengenai rokok di Puskesmas Cibuntu adalah cukup.
4. Gambaran perilaku bukan perokok mengenai rokok di Puskesmas Cibuntu adalah
cukup.

5.2 Saran

A. RENCANA KEGIATAN
1. Nama Program
Program dinamakan “Berhenti Merokok Mandiri/ Berani”.

2. Definisi Program
“Berhenti Merokok Mandiri/ Berani” adalah Suatu program untuk
meningkatkan pengetahuan masyarakat mengenai bahaya merokok baik bagi perokok
aktif maupun perokok pasif serta mendukung perokok yang ingin berhenti merokok.
Program ini terdiri dari:
 Penyuluhan

Program ini melakukan pemberian informasi kepada masyarakat


berkaitan dengan bahaya merokok baik bagi perokok aktif maupun perokok
pasif.

 Konseling individual

65
Program ini memberikan konseling secara individual kepada perokok
untuk memberikan informasi mengenai bahaya merokok, perilaku
merokok, serta mendukung perokok yang ingin berhenti merokok

3. Tujuan Program
“Berhenti Merokok Mandiri/ Berani” bertujuan sebagai sarana dalam hal
penginformasian seputar bahaya merokok baik begi perokok aktif maupun perokok
pasif, perilaku merokok, serta mendukung dan membantu perokok yang ingin berhenti
merokok untuk mengurangi kerugian yang ditimbulkan akibat merokok baik secara
langsung maupun tidak langsung serta mengurangi jumlah perokok.

4. Sasaran Program
a. Penyuluhan
Penyuluhan ditujukan bagi seluruh masyarakat baik yang merokok
maupun tidak untuk meningkatkan pengetahuan mengenai bahaya
merokok dan diharapkan dapat mengubah sifat dan perilaku masyarakat
terhadap merokok.
b. Konseling individual
Konseling ditujukan bagi perokok yang dilakukan secara individual
disesuaikan dengan kebutuhan masing-masisng individu. Perokok akan
diberikan informasi mengenai bahaya merokok, cara-cara berhenti
merokok, serta membantu dan mendukung jika ada perokok yang ingin
berhenti merokok.

5. Pelaksana Program
Program dilaksanakan oleh petugas kesehatan di Puskesmas Cibuntu,
seperti perawat, bidan, dokter internship, dan dokter umum.

6. Pelaksanaan Program
Program dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut,
a. Penyuluhan
Dilaksanakan setiap 2x dalam seminggu pada pukul 07.30 pagi
sebelum pelayanan dimulai. Penyebaran leaflet dilakukan pada setiap

66
penyuluhan dan diberikan kepada perokok atau pasien yang memiliki anggota
keluarga yang merokok pada saat pelayanan sehari-hari di Puskesmas Cibuntu.

b. Konseling individual
Konseling dilakukan setiap hari Sabtu. Pasien dikonsulkan dari
pelayanan Puskesmas sehari-hari. Sebaiknya dilakukan juga pemeriksaan
fungsi paru-paru menggunakan spirometer. Pada konseling ini dilakukan
intervensi menggunakan model 5A dan 5R untuk membantu dan mendukung
perokok dalam berhenti merokok. Selain itu juga dilakukan pemberian
informasi mengenai bahaya merokok baik bagi perokok aktif maupun perokok
pasif.

7. Pembiayaan
Pembiayaan digunakan untuk program “BERANI” sebagai berikut :
a. Fotokopi leaflet: 2 lembar x Rp 200,00 x 60 buah x 4 minggu = Rp
96.000,00/ bulan
b. Spirometer : ± Rp 1.500.000,00

8. Indikator
a. Adanya peningkatan jumlah peserta konseling individual
b. Adanya penurunan jumlah perokok yang merokok di KTR
c. Adanya peningkatan jumlah perokok yang ingin berhenti merokok
d. Adanya peningkatan jumlah perokok yang datang kembali untuk
melakukan konseling individual ulang
e. Adanya penurunan jumlah perokok di wilayah kerja Puskesmas
Cibuntu

67
DAFTAR PUSTAKA

Azwar, S. 2013. Sikap Manusia Teori Dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

BappedaKendal. 2010. Tentang Tembakau. Dipetik october 15, 2104, dari


http://bappeda.kendalkab.go.id/lahan/content.php?query=tentang_tembakau.

Bergen, A. W., & Caporaso, N. (1999). CIgarette Smoking. Journal of the National Cancer
Institute, 91(16), 1365-1375.

Bustan, M. 1997. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular. Jakarta: Rineka Cipta.

Desiani, N. 2007. Gambaran Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Dihubungkan Dengan


Kebiasaan Merokok Mahasiswa Universitas Kristen Maranatha, Bandung, 2006. Jurnal
Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Maranatha , 6-7.

Fahrosi, A. 2013. Perbedaan Tingkat Pengetahuan Tentang Bahaya Merokok Pada Remaja
SMP di Pedesaan dan Perkotaan di Kabupaten Jember. Jurnal Ilmu Keperawatan Universitas
Jember , p 4-5.

Jaya, M. 2009. Pembunuh Berbahaya Itu Bernama Rokok. Yogyakarta: Riz'ma.

KemenKes. 2011. Pedoman Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok. Jakarta: Pusat Promosi
Kesehatan.

KemenkesRI. 2003. Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan. Dipetik october 2, 2014, dari
http://binfar.kemkes.go.id/?wpdmact=process&did=MTIzLmhvdGxpbms=.

Ma'arif, D. A. 2013. Bahaya Rokok Terhadap Kesehatan. Dipetik 10 4, 2014, dari


http://rotinsuluhospital.org/berita-6-bahaya-rokok-terhadap-kesehatan.html.

Mar'at, S., & Kartono, L. I. (2006). Perilaku Manusia. Bandung: Refika Aditama.

Mulyawati, Y. 2012. Pengaruh Rokok Terhadap Gigi Dan Mulut. Dipetik 10 4, 2014, dari
http://smallcrab.com.kesehatan/418-pengaruh-rokok-terhadap-gigi-dan-mulut/.

Nasution, I. K. 2007. Perilaku Merokok Pada Remaja. Jurnal Program Studi Psikologi
Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara Medan , p 2-13.

Natanael, Y. 2007. Gambaran Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Dihubungkan Dengan


Kebiasaan Merokok Siswa-Siswi SMP Swasta, Bandung, 2007. Jurnal Fakultas Kedokteran
Universitas Kristen Maranatha Bandung , p 16-18.

Notoatmojo, S. (2003). Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmojo, S. (2007). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka Cipta.

68
Novita, R. L. 2013. Tingkat Pengetahuan Remaja Putra Tentang Bahaya Rokok Pada Siswa
Kelas XI di SMA Negeri 2 Surakarta Tahun 2013. Jurnal Sekolah TInggi Ilmu Kesehatan
Kusuma Husada Surakarta , p 7-30.

Oetarman, A. E. 2010. Gambaran Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Pelajar di Salah Satu
SMA di Banjarmasin Mengenai Masalah Merokok. Jurnal Fakultas Kedokteran Universitas
Kristen Maranatha Bandung , p 5-6.

Purwanto, E. 2012. Buerger's Disease, Penyakit Langka AKibat Rokok. Dipetik December 7,
2014, dari www.dinkesbabar.org/berita-9-buerger%E2%80%99s-disease-penyakit-langka-
akibat-merokok.html.

Riskesdas. 2013. Riset Kesehatan Dasar 2013. Dipetik november 5, 2014, dari
http://www.depkes.go.id/resources/download/Hasil%20Riskesdas%202013.pdf.

Satiti, A. 2009. Strategi Rahasia Berhenti Merokok. Yogyakarta: Data Media.

Simanullang, M. 2010. Dipetik September 29, 2014, dari


http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20219/4/Chapter II.pdf.

Triswanto, S. 2007. Stop Merokok . Yogyakarta: Progresif Books.

WHO. (2014). A Guide for Tobacco Users to Quit. Geneva: World Health Organization.
Dipetik 2018, dari
http://apps.who.int/iris/bitstream/handle/10665/112833/9789241506939_eng.pdf;jsessionid=
17A847BBA492DC2CDF2986ACEB038ED0?sequence=1

WHO. (2014). Toolkit for Delivering The 5A's and 5R's brief Tobacco Interventions in
Primary Care. Dipetik January 2018, dari
http://apps.who.int/iris/bitstream/handle/10665/112835/9789241506953_eng.pdf;jsessionid=
2718C87FBBF6A29E5DB51FED0F38F597?sequence=1

Wawan, A., & Dewi, M. (2010). Teori dan Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku
Manusia. Yogyakarta: Nuha Medika.

69
LAMPIRAN

Lampiran 1

KUESIONER GAMBARAN PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU


MEROKOK PADA MASYARAKAT DI WILAYAH KERJA UPT PUSKESMAS
CIBUNTU KECAMATAN BANDUNG KULON
KOTA BANDUNG 2018

I.IDENTITAS RESPONDEN
Daftar pertanyaan ini dimaksudkan untuk keperluan studi atau penelitian, maka dengan
kerendahan hati, Bapak/Ibu/Saudara kami mohon berkenan mengisinya dengan lengkap dan
benar. Hasil penelitian ini semata-mata untuk kepentingan studi. Kerahasiaan data dijamin
oleh penanggung jawab penelitian. Atas kesediaan Bapak/Ibu/Saudara, kami sampaikan
banyak terimakasih.
PetunjukPengisian
1. Berikan tanda (X) pada jawaban yang dipilih
2. Isikan jawaban pada tempat yang disediakan
Nama Surveyor :
Tanggal Survei :
Alamat Survei :

1. Nama Responden :
2. Jenis kelamin :
3. Pekerjaan :
4. Pendidikan :
5. Penghasilan : a. <Rp. 2.500.000,- b. >Rp 2.500.000,-
6. Alamat :

II. DAFTAR PERTANYAAN


PENGETAHUAN
1. Apakah anda tahu bahwa merokok itu merugikan kesehatan?
a. Ya b.Tidak

70
2. Dari penyakit di bawah ini, manakah yang tidak disebabkan oleh merokok secara
langsung?
a. Merusak paru-paru
b. Gangguan kehamilan
c. Serangan jantung
d. Diare
3. Selain berbahaya bagi kesehatan, merokok juga dapat menyebabkan masalah lain,
seperti
a. Masalah sosial, masalah ekonomi, masalah politik
b. Masalah keluarga, masalah kerja, masalah budaya
c. Tidak ada
4. Apakah bahan kimia berbahaya utama yang terkandung dalam rokok?
a. Karbon dioksida, nitrogen, sulfur
b. Tar, nikotin, karbon monoksida
c. Helium, benzoat, oksigen
5. Apakah bahan kimia pada rokok yang dapat menyebabkan kecanduan?
a. Tar c. Nikotin
b. Karbon monoksida d. Karbon dioksida

6. Apakah anda mengetahui tentang istilah perokok pasif?


a. Ya b. Tidak
7. Bila YA, menurut anda, perokok pasif itu adalah…
a. Seseorang yang tidak merokok sama sekali
b. Seseorang yang tinggal di lingkungan perokok
c. Seseorang yang tidak merokok namun menghirup asap rokok dari perokok
yang ada didekatnya
8. Menurut anda, manakah yang lebih berbahaya, perokok aktif atau perokok pasif?
a. Perokok aktif
b. Perokok pasif
c. Sama saja
9. Menurut anda, di manakah tempat untuk merokok?
a. Di mana saja boleh
b. Di rumah
c. Di sekolah/ tempat kerja

71
d. Di ruangan khusus untuk merokok
10. Apakah orang yang sudah kecanduan merokok dapat berhenti?
a. Ya b. Tidak

SIKAP

1. Bagaimana sikap anda bila ada orang yang merokok di sekitar saudara?
a. Biasa saja
b. Merasa terganggu akibat asap rokok
2. Bila teman/seseorang datang kepada anda dan menawarkan sebatang rokok, maka
sikap anda?
a. Menerima dengan senang hati.
b. Menolak dan mengatakan bahwa saudara tidak merokok
3. Bila di lingkungan anda akan dilakukan gerakan anti merokok di tempat umum, maka
sikap anda akan…
a. Mendukung dengan senang hati
b. Menolak, karena dengan demikian anda tidak akan bebas merokok lagi
c. Cuek saja.
4. Bila di lingkungan anda akan disediakan tempat khusus untuk merokok, maka sikap
anda…
a. Mendukung dengan senang hati
b. Menolak
c. Cuek saja.
5. Apakah anda setuju jika diadakan program untuk membantu berhenti merokok?
a. Setuju
b. Biasa saja
c. Tidak setuju
6. Menurut saudara, apakah perlu dilakukan razia berkala terhadap rokok di lingkungan
saudara?
a. Perlu b. Tidak perlu

PERILAKU
1. Apakah saudara pernah merokok?
a. Pernah b. Tidak pernah

72
Bagi yang saat ini menjadi perokok
1. Kira-kira berapa batang rokok yang saudara habiskan setiap hari?
a. 1-9 batang/hari
b. 10-20 batang/hari
c. Lebih dari 20 batang/hari
2. Biasanya, dimanakah saudara melakukan aktivitas merokok tersebut?
a. di rumah
b. di sekolah/ tempat kerja
c. di tempat umum (jalan, mall, dsb)
d. di ruangan/ tempat khusus untuk merokok
3. Bila saat saudara merokok terdapat orang yang tidak merokok di sekitar saudara,
maka yang akan saudara lakukan adalah…
a. mematikan rokok tersebut guna menghormati orang yang tidak merokok
b. tetap meneruskan merokok karena menurut saya hal itu tidak mengganggu
mereka.
4. Apakah anda pernah berhenti merokok?
a. Pernah b. Tidak
5. Apakah anda pernah meminta bantuan petugas kesehatan untuk berhenti merokok?
a. Pernah b. Tidak
6. Jika ada program untuk membantu anda berhenti merokok, apakah anda mau
mengikutinya?
a. Mau b. Tidak

Bagi yang TIDAK merokok


1. Apakah anda merasa terganggu bila ada orang yang merokok di sekitar anda?
a. Ya b. Tidak
2. Bila merasa terganggu, maka anda akan….
a. menegur orang tesebut agar mematikan rokoknya
b. menjauhi orang tersebut
c. membiarkan saja karena tidak mau mencari keributan
3. Bila ada saudara/ teman anda yang ingin mencoba untuk merokok, maka anda akan…
a. Melarangnya untuk merokok

73
b. Menjauhi orang tersebut
c. Membiarkan saja karena merokok adalah hak masing-masing orang
4. Apakah anda pernah memberi saran kepada teman / saudara anda untuk tidak
merokok?
a. Pernah b. Tidak
5. Apakah anda pernah membantu teman/ saudara anda untuk berhenti merokok?
a. Pernah b. Tidak
6. Jika ada program untuk berhenti merokok, apakah anda akan menyarankan dan
membantu saudara/ teman anda yang merokok untuk mengikutinya?
a. Ya b. Tidak

74
Lampiran 2

Dokumentasi Presentasi Minipro

75
76