Anda di halaman 1dari 5

29 Manfaat Cabai Bagi Kesehatan dan

Bahayanya
Cabai biasa dikenal sebagai bumbu masakan pada anda yang menyukai cita rasa pedas. Tanaman
cabai banyak dijumpai disetiap rumah. Hal ini karena tanaman cabai cukup mudah untuk
ditanam dan tidak memerlukan banyak tempat. Cabai tentu saja sebagai salah satu bahan alami
yang menghasilkan warna merah dan rasa pedas pada masakan. Meskipun cabai ini sering
dikaitkan dengan gangguan pada perut, namun sebenarnya cabai menyimpan manfaat yang amat
berguna bagi tubuh.

Kandungan Gizi Dari Cabai per 100g

 Kadar air 90,9%


 Kalori 31,0 kal
 Protein 1,0 g
 Lemak 0,3 g
 Karbohidrat 7,3 g
 Kalsium 29,0 mg
 Fosfor 24,0 mg
 Besi 0,5 mg
 Vitamin A 470 SI
 Vitamin C 180,0 mg
 Vitamin B1 0,05 mg
 Air 71,20 g
 Berat yang dapat dimakan 85%

Selain mempunyai banyak kandungan, buah cabai rawit ini jugamempunyai banyak manfaat :

 sebagai bumbu masakan untuk memberikansensasi pedas.


 Sebagai obat luar untuk mengobati penyakit rematik.
 Mengobati sakit perut dan kedinginan.
 Dapat digunakan sebagai tanaman hias.
 Mengonsumsi cabai secara rutin dapat menunda kerentanan tubuh.
 Memperkuat jantung, nadi, dan syaraf.

Manfaat Cabai Sebagai Obat

1. Penyembuh Luka Jika jari Anda secara tidak sengaja teriris pada saat memasak, pada umumnya
Anda akan mencari obat merah untuk menyembuhkannya. Namun walaupun Anda telah
member obat merah pada luka, rasa sakit/nyeri tetap saja berasa kuat. Alternatif obat merah
yang tidak hanya mencegah infeksi tapi juga segera meredakan rasa nyeri dan pendarahan
sehingga mempercepat proses penyembuhan adalah cabe merah. Caranya, adalah cabe merah
dikeringkan kemudian ditumbuk sampai halus. Setelah itu ditaburkan pada luka-luka. Bubuk
cabai tersebut tidak akan membuat perih luka Anda. Justru sebaliknya, cabe akan menghentikan
dengan cepat nyeri dan pendarahan yang ada. Ini disebabkan karena adanya zat capsaicin pada
cabe merah yang menghilangkan rasa sakit.
2. Pereda Demam Tinggi Dibandingkan dengan pengobatan konvensional, mengatasi demam tinggi
dengan cabe merupakan solusi alternatif yang mudah, murah dan cepat. Tapi yang dugunakan
bukan buah cabenya tapi daunnya. Caranya, pertama ambil segenggam daun cabai rawit, lalu
tumbuk sampai halus. Tambahkan 1 sendok minyak selada dan campurkan kedua bahan ini
sampai rata. Setelah itu tempelkan ramuan pada ubun-ubun atau dibalurkan pada seluruh
badan. Selimuti badan penderita dengan selimut yang tebal. Tak berapa lama, badan akan
mengeluarkan keringat, sehingga panas badan akan menurun dengan cepat.
3. Meredakan pilek dan hidung tersumbat Karena cabe mengandung zat capsaicin yang dapat
mengencerkan lender, sehingga lendir yang tersumbat dalam rongga hidung akan menjadi encer
dan keluar. Akibatnya, hidung menjadi tidak tersumbat lagi. Ini berlaku pada sinusitis dan juga
batuk berdahak.
4. Mencegah Stroke, Cabe dapat memperkecil risiko terserang stroke, penyumbatan pembuluh
darah, impotensi, dan jantungkoroner. Karena, dengan mengkonsumsi capsaicin secara rutin
darah akan tetap encer dan kerak lemak padapembuluh darah tidak akan terbentuk. Sehingga,
darah akan mengalir dengan lancar. Jadi, cabe juga berkhasiat mengurangi terjadinya
penggumpalan darah (trombosis).
5. Meringankan sakit kepala dan nyeri sendi Pernah dengar kan nasihat kalau pusing, makan yang
pedas-pedas? Nasihat itu ada benarnya karena rasa pedas yang ditimbulkan capsaicin dapat
menghalangi aktivitas otak ketika menerima sinyak rasa sakit dari pusat sistem saraf.
Terhambatnya perjalanan sinyal ini akan mengurangi rasa sakit yang kita derita. Selain itu cabe
berkhasiat juga untuk meredakan migrain.
6. Meningkatkan nafsu makan Karena capsaicin dapat merangsang produksi hormon endorphin,
hormon yang mampu membangkitkan rasa nikmat dan kebahagiaan. Sehingga, nafsu makan
menjadi bertambah.
7. Menurunkan kadar kolesterol dan sebagai antibiotik alami.
8. Memiliki kandungan antioksidan Yang dapat digunakan untuk mengatasi ketidaksuburan
(infertilitas), afrodisiak, dan memperlambat proses penuaan.

Manfaat Cabai Bagi Kesehatan

Cabai memiliki kandungan yang mampu menunjang kesehatan bagi yang menkonsumsinya.
Salah satu zat yang sangat baik dimiliki cabai adalah zat kapsaikin, kapsisidin, vitamin A dan
vitamin C. Vitamin C ini juga kaya kandungan pada cabai, sama seperti manfaat jeruk, manfaat
lemon, manfaat anggur yang dikenal sebagai sumber vitamin C.

Berikut ini beberapa manfaat cabai yang baik dikonsumsi oleh kita :

1. Meningkatkan imunitas

Warna merah cerah pada cabai merupakan sinyal kandungan tinggi beta karoten atau pro vitamin A.
Hanya dengan dua sendok teh cabai merah, memberikan sekitar 6% dari nilai harian untuk vitamin C.
Selain itu, ditambah dengan lebih dari 10% nilai harian vitamin A. Vitamin A Sering disebut anti infeksi
dan sangat penting untuk membran mukosa yang sehat, yang melapisi saluran hidung, paru-paru,
saluran pencernaan dan saluran kemih yang berfungsi sebagai pertahanan tubuh terhadap pathogen
2. Menurunkan berat badan

Penelitian medis baru-baru ini telah menunjukkan bahwa kandungan capsaicin, dihydrocapsiate,
membantu meningkatkan pengeluaran energi selama beberapa jam setelah konsumsi makanan cabai.
Selain itu, rasa yang kenyang yang diberikan, secara teknis membantu tubuh tetap dalam rencana
penurunan berat badan untuk mengurangi asupan kalori secara keseluruhan.

3. Mengatasi diabetes

Tingkat insulin yang tinggi berhubungan langsung dengan timbulnya diabetes tipe 2. Hal ini sebenarnya
dapat diatasi dengan memasukkan 24% cabai secara teratur dimasukkan ke dalam makanan. Peptida
juga mendorong hati agar lebih mampu terhadap kelebihan insulin dengan adanya cabai.

4. Menyehatkan pencernaan

Kita semua sering mendengar keluhan bahwa makanan pedas akan mengganggu perut atau karena
membuat mulas. Pada kenyataannya, banyak penelitian telah membuktikan bahwa cabai pedas
sebenarnya dapat mencegah gangguan pencernaan kronis, membunuh bakteri penyebab tukak
lambung, memicu fungsi peristaltik usus dan bahkan tidak menyebabkan penyakit refluks
asam. Manfaat cabai mengandung kapsikin yang mampu merangsang mikroorganisme baik pada
pencernaan yang meningkatjan penyerapan nutrisi untuk sumber metabolisme.

5. Meredakan rasa sakit

Capsaicin topikal sekarang menjadi pilihan pengobatan yang diakui untuk sakit osteoarthritis. Beberapa
studi evaluasi meredakan nyeri tampaknya daftar manfaat capsaicin topikal untuk mengurangi rasa sakit
yang terkait dengan menonaktifkan kondisi ini.

6. Menghentikan penyebaran kanker prostat

Capsaicin cabai adalah senyawa yang bertanggung jawab menghentikan penyebaran sel-sel kanker
prostat melalui berbagai mekanisme. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam 15 Maret 2006,
Capsaicin membunuh kedua jenis utama dari sel kanker prostat dan merangsang pertumbuhan hormon
laki-laki agar tidak terpengaruh.

7. Meredakan sakit kepala

Di antara banyak uji klinis sukses yang telah dilakukan, capsaicin yang dikemas dalam cream Zostrix telah
terbukti zap nyeri dipicu oleh sakit kepala cluster dengan memblokir P neuropeptida Zat otak (yang
mentransmisikan yang akrab tua ‘aduh’ perasaan) – terutama bila diterapkan dalam lubang hidung dua
kali sehari.

8. Mengurangi pegal-pegal badan


Pada cabe terdapat senyawa kapsisikol yang memberikan rasa hangat alami cabe. Keistimewaan inilah
yang dapat membantu bagi penderita pegal-pegal akibat pekerjaan berat. Hal ini membuat cabai, dibuat
menjadi obat dalam bentuk koyo yang memudahkan kita untuk mendapat manfaat cabai.

9. Melancarkan pernafasan

Capsaicin tidak hanya mengurangi rasa sakit, tapi rasa panas dan pedas juga merangsang sekresi yang
membantu membersihkan lendir dari hidung dan mengatasi paru-paru sesak.

Manfaat Lain Cabai

 Cabe rawit mengandung daftar senyawa kimia turunan tanaman yang dikenal yang memiliki
sifat pencegahan penyakit dan kesehatan.
 Cabai mengandung kesehatan yang menguntungkan senyawa alkaloid, capsaicin, yang memberi
mereka karakter pedas dan pedas yang kuat. Studi laboratorium awal pada mamalia
eksperimental menunjukkan bahwa capsaicin memiliki sifat anti-bakteri, anti-karsinogenik,
analgesik dan anti-diabetes. Hal ini juga ditemukan menurunkan kadar kolesterol LDL dalam
obesitas.
 Cabai segar, merah dan hijau, merupakan sumber vitamin C yang kaya. 100 g cabai segar
mengandung sekitar 143,7 μg atau sekitar 240% RDA. Vitamin-C adalah antioksidan yang larut
dalam air. Hal ini penting untuk sintesis kolagen di dalam tubuh manusia. Kolagen merupakan
salah satu protein struktural utama yang dibutuhkan untuk menjaga integritas pembuluh darah,
kulit, organ, dan tulang. Konsumsi makanan secara teratur yang kaya akan vitamin C membantu
melindungi dari penyakit kudis, mengembangkan resistensi terhadap agen infeksi
(meningkatkan kekebalan tubuh), dan mengais radikal bebas pro-inflamasi berbahaya dari
tubuh.
 Mereka juga baik dalam antioksidan lain seperti vitamin A, dan flavonoid seperti β-karoten, α-
karoten, lutein, zeaxanthin, dan cryptoxanthin. Zat antioksidan ini dalam capsicum membantu
melindungi tubuh dari dampak buruk radikal bebas yang dihasilkan selama stres, kondisi
penyakit.
 Cabai membawa sejumlah mineral seperti potasium, mangan, besi, dan magnesium. Kalium
merupakan komponen penting cairan sel dan tubuh yang membantu mengendalikan denyut
jantung dan tekanan darah. Tubuh manusia menggunakan mangan sebagai co-factor untuk
enzim antioksidan, superoxide dismutase.
 Cabai juga baik dalam kelompok vitamin B kompleks seperti niasin, piridoksin (vitamin B-6),
riboflavin dan thiamin (vitamin B-1). Vitamin ini sangat penting dalam arti bahwa tubuh manusia
membutuhkannya dari sumber luar untuk mengisi kembali.

Resiko Kesehatan Pada Cabai

Cabai mengandung capsaicin, yang memberikan karakter yang kuat pedas pedas. Capsaicin bila
dimakan berlebihan akan menyebabkan iritasi parah dan sensasi panas ke mulut, lidah dan
tenggorokan.
 Capsaicin dalam cabai awalnya memunculkan peradangan lokal setelah terjadi kontak
dengan selaput lendir halus di rongga mulut, tenggorokan dan perut. Kemudian
menghasilkan sensasi terbakar parah yang dianggap sebagai ‘panas’ melalui ujung saraf
bebas di mukosa. Manfaat yoghurt dapat membantu mengurangi rasa sakit terbakar
dengan cara pengenceran konsentrasi capsaicin dan mencegah kontak dengan dinding
mukosa.
 Hindari menyentuh mata dengan jari-cabai yang terkontaminasi cabai. Bilas mata secara
menyeluruh dengan air dingin untuk mengurangi iritasi.
 Senyawa kimia tertentu seperti aflatoksin, ditemukan dalam cabai yang telah diketahui
dapat menyebabkan gangguan perut, hati dan usus besar.

Pengkonsumsian Cabai

Cabai termasuk kedalam golongan makanan herbal yang sebenarnya amat menyehatkan. Namun
pada perkembangannya banyak dilakukan pengawetan pada jenis bahan makanan ini. Ini justru
merusak kandungan alami pada cabai tersebut dan berpotensi membuat permasalahan kesehatan
yang lain.

Maka dari itu, kita harus pintar-pintar dalam memilih bahan makanan yang alami dalam bentuk
yang masih segar. Pada cabai itu sendiri, apabila dikonsumsi pada orang yang memiliki
sensitifitas pada makanan yang pedas, harus dikonsumsi dalam batasan yang wajar dan tidak
berlebihan. Karena kita selayaknya menginkan manfaat cabai kita peroleh dengan baik, bukan
efek samping karena mengkonsumsinya yang terlalu banyak.

https://manfaat.co.id/manfaat-cabai