Anda di halaman 1dari 6

NASKAH ROLEPLAY MITIGASI BENCANA

GEMPA DAN TSUNAMI

Pemeran
Bintang Yulnanda 4002130002 Moderator
Meiga Murti 4002130071 Pemateri
Satim 4002130107 Masyarakat
Eneng Aida Herdina 4002130058 Masyarakat
Aurelius Hoka 4002130098 Masyarakat
Devi Wismawati 4002130013 Anak Gempa 1
Rabella 4002130096 Anak Gempa 2
Revi Suhaya 4002130081 Ibu Gempa
Mohammad Sidik Awaludin 4002130043 Bapak Gempa
Yusuf Yuswandi 4002130019 Kakek Tua
Sinopsis
Pada tanggal 13 Januari 2017 mahasiswa STIKes Dharma Husada Bandung
mengunjungi suatu desa B di pangandaran untuk memberikan penyuluhan atau informasi
tentang mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami. dimana tujuannya agar masyarakat
mengetahui bagamimana tanda-tanda akan terjadinya gempa dan cara penanganannya ketika
terjadi gempa sampai berpotensi tsunami. Kegiatan dilakukan di Aula Balai Desa yang sudah
disediakan oleh kepala Desa dan masyarakat desa pun sudah berkumpul untuk menerima
penyuluhan tersebut.
Di Aula Balai Desa ...
Acara dibuka atau dimulai oleh moderator/pembawa acara dari mahasiswa..
Bintang : Assalamualaikum ibu-ibu, bapak-bapak selamat pagi semuanya.
Masyarakat : Waalaikumsalam, selamat pagi neng ..
Bintang : Alhamdulillah kita bisa bertemu dan berkumpul di ruangan yang
sederhana ini, kami dari STIKes Dharma Husada Bandung akan
memberikan/menyampaikan informasi tentang mitigasi bencana
gempa dan tsunami dimana dengan kata lain upaya bagaimana
untuk menghindari atau menangani ketika ada gempa dan
berpotensi tsunami. Sebelum memulai acara hari ini marilah kita
mengucapkan basmallah bersama-sama.
Baik sebelumnya saya akan memperkenalkan diri terlebih dahulu,
nama saya Bintang, dan teman-teman saya ada Meiga Murti
sebagai penyampai materi, ada rabella, revi, yusuf, sidik, devi
yang nanti akan memperagakan ketika terjadinya gempa.
Waktunya sekitar 45 menit apa ibu dan bapak setuju.
Masyarakat : Iya setuju neng.
Bintang : Baik ya bu, kita langsung saja menyimak materi yang akan
disampaikan oleh rekan saya Meiga Murti, kepada Meiga
dipersilahkan.
Meiga : Assalamualaikum Ibu Bapak
Masyarakat : Waalaikumsalam,
Meiga : Baik disini saya akan menyampaikan beberapa informasi tentang
bagaimana mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami.
Meiga pun menyampaikan materi tentang mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami ...
Setelah penyampaian materi disediakan waktu untuk tanya jawab, yang dipandu oleh
moderator.
Bintang : Bagaimana ibu informasinya sangat menarik bukan ?
Baik disini saya akan membuka sesi tanya jawab, mungkin dari
bapak ibu ada yang ingin ditanyakan ? silahkan mengacungkan
tangan
Akang Satim : Baik terimakasih sebelumnya, saya ingin bertanya ke teteh meiga.
teteh, kenapa indonesia itu rawan sekali akan gempa ?
Bintang : Baik, pertanyaan yang bagus akang Satim, kita tampung dulu ya.
Ada lagi yang ingin bertanya?
Ibu Eneng : Neng ibu mau nanya, kalau tsunami itu disebabkan oleh apa yah
neng ?
Aurelius : Saya mau nanya juga neng, kalau kita terjebak dibangunan yang
tinggi kita harus ngapain ya neng ?
Bintang : Baik Bapak ibu sesi tanya jawabnya sudah ya, baik ada 3
pertanyaan yah. Langsung di jawab oleh rekan saya.
Meiga : Baik yang pertama pertanyaan dari bapak Satim yah,
1. Penyebab gempa bumi salah satunya memang disebabkan
oleh wilayah Indonesia yang terletak di cincin api, akan
tetapi masih ada penyebab lainnya, yaitu menjadi salah
satu wilayah yang dikelilingin oleh lempengan-lempengan
bumi.
2. Tsunami dapat terjadi jika terjadi gangguan yang
menyebabkan perpindahan sejumlah besar air, seperti
letusan gunung api, gempa bumi, longsor maupun meteor
yang jatuh ke bumi. Namun, 90% tsunami adalah akibat
gempa bumi bawah laut. Dalam rekaman sejarah beberapa
tsunami diakibatkan oleh gunung meletus, misalnya ketika
meletusnya Gunung Krakatau.
3. Nah untuk yang paling utama yang harus dilakukan adalah
jangan panik. Kita dapat bersembunyi di bawah meja dan
berpegangan, dan berdiri di sudut sudut ruangan sambil
lindungi kepala tujuan agar kita tidak langsung terkena
bangunan yang runtuh.
Bintang : Nah bagaimana bapak ibu akang teteh sudah dapat dipahami
semuanya kan ?
Masyarakat : Siap sudah
Bintang : Nah untuk yang selanjutnya kita langsung saksikan saja ya
simulasi tentang bagaimana kita ketika dalam kondisi gempa.
Simulasi mitigasi bencana gempa dan tsunami dimulai ...
Ada suatu keluarga siaga yang selalu waspada terhadap akan bencana, suatu ketika
anak-anak bapak gempa sedang berada di kamar. Sedangkan bapak gempa sedang di
ruang tamu menonton tv dengan kakek tua dan ibu yang sedang memasak di dapur.
Keluarga siaga ini sudah menyiapkan persiapan apabila suatu hari bisa terjadinya
gempa. seperti menyimpan file penting seperti ijazah, surat tanah, surat nikah bahkan
alat-alat yang diperlukan apabila suatu hari tiba-tiba terjadi gempa, kebakaran,
tsunami dan lainnya sudah tersedia di dalam tas siaga tersebut.
Di ruang TV ...
Bapak Gempa : Bapak gempa sedang memegang hape dan menyimpan nomor
telepon penting instansi-instansi terkait kebencanaan seperti
BMG, PMI, SAR.
Kakek Tua : Kamu itu teh lagi nyimpen nomor siapa? Selingkuhan yah.
Bapak Gempa : Tidak pak, ini nomor penting, soalnya sekarang lagi rawan gempa
dan lainnya.
: Dan pentingnya juga kita mengumpulkan informasi mengenai
potensi bencana alam yang mungkin terjadi di lingkungan tempat
tinggal kita serta informasi kesiapsiagaan bencana. Serta
informasi tentang kesiapsiagaan bencana. Tentukan jalur evakuasi
pada keluarga atau titik kumpul yang sudah disepakati.
Kakek Tua : Oh iya kakek pernah nonton di tv itu.
Tiba-Tiba terjadilah goyangan yang sepertinya itu adalah gempa...
Tiba-tiba ibu yang sedang memasak di dapur berteriak gempa-gempa ...
Ibu Gempa : Gempa .. Gempa ... bapak gempa pak
Ibu pun langsung berlari ke kamar untuk mengambil tas siaga yang didalamnya sudah
terdapat file-file penting. Lalu memasukkan Obat-obat penting yang diperlukan.
Bapak yang mendengar itu langsung membawa kakek ketempat pintu keluar,
Bapak : Ibu jangan panik ya, bapak akan membawa kakek dekat pintu
keluar terlebih dahulu.
Anak-Gempa 1 : Ibu-ibu tolong kita goyang-ghoyang, kakak hayo kita berlindung
di bawh meja. Kata bapak kan gitu kak.
Kakak jangan panik kakak jangan panik.
Anak Gempa 2 : Iya kamu benar dek, hayo kita ke bawah meja.
Pegangan dek pegangan, nanti kalau udah selesai gempanya kita
baru keluar ke tempat kumpul yang bapak bilang.
Ibu : Anak-anak jangan keluar dari kamar terlebih dahulu ya,
gempanya masih terasa.
Ibu pun menuju ke arah bapak sambil membawa tas siaga.
Kakek tua : Gimana ini, kakek takut ...
Ibu : Kakek tenang ya, insyaallah kita selamat.
Tiba tiba gempa mulai berhenti ...
Bapak pun membawa keluar kakek dan istrinya berlari ke kamar anak-anak.
Anak Gempa 1 : Ibu kita takut, ibu hayu keluar gempanya sudah berhenti. Ibu
awas jangan dekat jendela kata ayah kalau sedang gempa.
Ibu : Iya nak ibu masih ingat. Hayu kita keluar
Tiba-tiba gempa terjadi kembali
Anak Gempa 2 : Ibu gempa lagi, (sambil merengek)
Ibu : Iya nak hayu keluar, lindungi kepalamu nak ya. Kita ketempat
kumpul.
Anak Gempa1&2 : Siap Bu!!!
Bapak : Ibu sini jangan berlindung di dekat pohon dan tiang listrik takut
tumbang.
Ibu : Iya pak, sepertinya gempanya berpotensi tsunami.
Bagaimana pak sudah menghubungi pihak terkait dengan gempa.
Bapak : Sudah bu, masyarakat lain sudah mengungsi. Yang penting satu
bu JANGAN PANIK. Mari kita ke sana tempat yang lebih tinggi
bu.
Keluar bapak Gempa pun pergi ke tempat pengungsian yang didaerah dataran tinggi.
Karena dicurigai gempa yang terjadi berpotensi tsunami.
Bintang : Nah ibu bapak akang teteh, apakah sudah tergambar bagaimana
tindakan kita ketika terjadi gempa atau tsunami ?
Masyarakat : Siap sudah neng.
Bintang : Alhamdulillah kalau sudah tergambar ya, baik saya akan
menyimpulkan dari apa yang kita pelajari hari ini.
Ketika gempa kita sebaiknya :
1. Tidak panik
2. Lindungi kepala dan sembunyi di bawah meja,
3. Hindari kaca dan merapat ke dinding bangunan
4. Jangan menggunakan lift, sebaiknya menggunakan tangga
darurat yang sudah ditentukan.
5. Jika gempa sudah berhenti lari ke lapangan terbuka
dengan melindungi kepala kita.
6. Jangan berlindung di bawah pohon ataupun berdiri di
dekat tiang listrik.
Selanjutnya ketika terjadinya tsunami kita sebaiknya:
1. Setelah gempa kuat terjadi lalu berpotensi tsunami, yang
paling utama kita jangan panik.
2. Segera jauhi pantai atau pergi ke tempat dataran tinggi,
serta ikuti jalur evakuasi yang sudah ditentukan menuju
tempat aman terdekat.
3. Jangan kembali ke rumah sampai kondisi dinyatakan
aman tsunami oleh instansi berwenang
4. Bantu korban yang terluka atau yang terjebak dalam
bangunan dan jika memungkinkan. Lalu berikan
pertolongan pertama dan segera cari pertolongan medis
terdekat.
Bintang : Ibu bapak akang teteh, mungkin itu saja yang dapat kami
sampaikan, kami mohon maaf apabila ada salah dalam bersikap
dan perkataan kami. Saya akhiri waasalamualaikum wr.wb.
Masyarakat : Waalaikumsalam wr. wb.

SEKIAN

Anda mungkin juga menyukai