Anda di halaman 1dari 43

Tingkat Kepatuhan Ibu Hamil dalam Mengkonsumsi Tablet Fe di Wilayah

Kerja Puskesmas Gatak Kabupaten Sukoharjo Tahun 2018


Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Pendidikan Dokter
Stase Ilmu Kesehatan Masyarakat

HALAMAN JUDUL
Pembimbing:
drg.Tri Prasetyo Nugroho, MM

Disusun oleh :
Desi Setiani (J510 160 096)
Devy Puspo Wardoyo (J510 165 103)
Eva Laila S (J510 170 024)
Baiq Yunita Haptia (J510 170 044)

PROGRAM STUDI PROFESI KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2018
PENGESAHAN
Tingkat Kepatuhan Ibu Hamil dalam Mengkonsumsi Tablet Fe di Wilayah
Kerja Puskesmas Gatak Kabupaten Sukoharjo Tahun 2018

Disusun oleh :
Desi Setiani (J510 160 096)
Devy Puspo Wardoyo (J510 165 103)
Eva Laila S (J510 170 024)
Baiq Yunita Haptia (J510 170 044)

Telah disetujui dan disahkan oleh Bagian Program Pendidikan Profesi Fakultas
Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta
Pada tanggal 2018
Penguji
Tri Tuti Rahayu, S.KM, M.Kes (……………………….)

Penguji
dr. M. Shoim Dasuki, M.Kes (……………………….)

Pembimbing
drg.Tri Prasetyo Nugroho, MM (……………………….)

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i

PENGESAHAN ...................................................................................................... ii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii

DAFTAR SKEMA ................................................................................................. vi

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii

DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii

BAB I ...................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

I.Latar Belakang .................................................................................................. 1

II. Rumusan Masalah .......................................................................................... 2

III. Tujuan Penulisan ........................................................................................... 2

IV. Manfaat Penulisan ......................................................................................... 3

BAB II ..................................................................................................................... 4

TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 4

A. kepatuhan ...................................................... Error! Bookmark not defined.

1. Definisi .................................................. Error! Bookmark not defined.

2. Faktor-faktor yang mempengaruhi ........ Error! Bookmark not defined.

3. motivasi ................................................. Error! Bookmark not defined.

4. Kunjungan Antenatal Care........................ Error! Bookmark not defined.

B. Angka Kunjungan .......................................... Error! Bookmark not defined.

BAB III ................................................................................................................. 12

METODE PENERAPAN KEGIATAN DAN HASIL PENELITIAN ................. 12

A. GAMBARAN UMUM KECAMATAN GATAK, KABUPATEN


SUKOHARJO ................................................................................................... 12

iii
1. Letak Geografis .................................................................................... 12

2. Wilayah Kerja Cakupan........................................................................ 13

3. Keadaan Penduduk ............................................................................... 13

4. Keadaan Sosial Ekonomi ...................................................................... 13

5. Sarana Kesehatan .................................................................................. 14

6. Sumber Dana ........................................................................................ 14

7. Visi ....................................................................................................... 14

8. Misi ....................................................................................................... 15

9. Struktur Organisasi ............................................................................... 15

B. METODE PENGUMPULAN DATA .......................................................... 22

BAB IV ................................................................................................................. 24

HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 25

A. HASIL KEGIATAN POS PEMBINAAN TERPADU Error! Bookmark not


defined.

1. Identifikasi Masalah di Puskesmas Gatak ............................................ 25

2. Penentuan Prioritas Masalah ................................................................ 26

B. ANALISIS PENYEBAB MASALAH ......................................................... 26

1. Material ................................................................................................. 28

2. Man ....................................................................................................... 28

3. Money ................................................................................................... 28

4. Method .................................................................................................. 28

5. Enviroment ............................................ Error! Bookmark not defined.

C. Alternatif Penyelesaian Masalah .................................................................. 28

D. ANALISA SWOT ........................................................................................ 30

BAB V................................................................................................................... 33

iv
KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................. 33

A.Kesimpulan .................................................................................................... 33

B. Saran ............................................................................................................. 33

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 34

v
DAFTAR SKEMA

Skema 1. Fish Bone .............................................................................................. 27

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Wilayah Kecamatan Gatak .......................................................... 12
Gambar 2. Struktur Organisasi Puskesmas Gatak ................................................ 16

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Sasaran ibu hamil selama setahun ............ Error! Bookmark not defined.
Tabel 2. Jumlah ibu hamil yang menderita anemia sampai april 2018 ................. 22
Tabel 3. Data kunjungan ibu hamil mengalami anemia bulan januari 2018 ......... 22
Tabel 4. Data kunjungan ibu hamil mengalami anemia bulan februari 2018 ....... 23
Tabel 5. Data kunjungan ibu hamil mengalami anemia bulan maret 2018 .......... 26
Tabel 6. Alternatif Penyelesaian Masalah ............................................................. 28
Tabel 7. Analisa SWOT ........................................................................................ 30
Tabel 8. Perencanaan Program .............................................................................. 32

viii
1

BAB I

PENDAHULUAN

I. Latar Belakang
Kehamilan merupakan proses yang membahagiakan yang dirasakan
oleh seorang wanita dan merupakan pengalaman yang tidak terlupakan bagi
wanita. Kehamilan yang dialami oleh setiap wanita pasti akan banyak
menimbulkan dampak bagi wanita tersebut. Secara fisik, ibu hamil akan
merasakan letih, lemah, lesu, dan sebagainya, sehingga ibu hamil akan
bergantung kepada orang yang disekitarnya. Sedangkan secara psikologis, ibu
hamil akan merasakan kecemasan dengan kehamilannya (Janiwarty & Pieter,
2013). Ibu hamil bisa beresiko mengalami anemia terutama anemia karena
kekurangan zat besi (Sinsin 2008).
Anemia terjadi akibat rendahnya kandungan hemoglobin dalam tubuh
semasa hamil atau kurangnya sel-sel darah merah di dalam darah daripada
biasanya dengan kadar hemoglobin di bawah 11 gr% (Harmatuti, 2015).
Selama kehamilan terjadi peningkatan volume darah total, peningkatan
sebagian besar terjadi pada volume plasma, sedangkan volume sel darah
merah tidak sebanding dengan peningkatan volume plasma. Hal tersebut
berakibat terjadinya hemodilusi atau pengenceran darah meningkat sehingga
kadar hemoglobin menurun (Siswosuharjo, 2010).
Salah satu kondisi berbahaya yang sering dialami ibu hamil adalah
anemia. Anemia pada saat hamil dapat membahayakan ibu dan janinnya,
oleh karena itu anemia memerlukan perhatian serius dari semua pihak yang
terkait dalam pelayanan kesehatan (Sinsin, 2008). Anemia pada ibu hamil
merupakan masalah kesehatan terkait dengan insidennya yang tinggi dan
komplikasi yang dapat timbul baik pada ibu hamil maupun janinnya. Anemia
merupakan masalah kesehatan yang sering terjadi tapi sampai sekarang masih
sulit untuk dihilangkan terutama anemia kekurangan zat besi pada saat hamil
(Camaschella, 2015)
2

Berdasarkan hasil studi pendahuluan wawancara dengan beberapa ibu


hamil selama seminggu pada tanggal 04-09 Mei 2018 yang memeriksakan
kehamilannya dan yang bertempat tinggal di sekitar Puskesmas Gatak,
didapatkan hasil bahwa ada beberapa ibu yang patuh dalam mengkonsumsi
tablet Fe dan beberapa yang tidak patuh dalam konsumsi tablet Fe. Mereka
yang tidak patuh dikarenakan kurang mengerti manfaat tablet Fe, malas
mengkonsumsi tablet Fe karena dapat mengakibatkan mual, dan ada yang
lupa mengkonsumsi karena tidak ada yang mengingatkan jika tidak
mengkonsumsi tablet Fe dapat mengakibatkan anemia dan akan berdampak
pada ibu hamil dan kandungannya. Permasalahan ini masih banyak terjadi di
masyarakat sehingga kami tertarik untuk mengetahui lebih lanjut mengenai
faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi kepatuhan ibu hamil
mengkonsumsi tablet Fe.
I. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan di atas, maka yang
menjadi masalah adalah kurangnya tingkatk kepatuhan Ibu Hamil dalam
mengkomsumsi tablet Fe di Puskesmas Gatak tahun 2017-2018

II. Tujuan Penulisan


1. Tujuan Umum
Mengetahui penyebab bertujuan untuk mengetahui tentang faktor-
faktor yang mempengaruhi kepatuhan ibu hamil dalam mengkonsumsi
tablet Fe di Puskesmas Gatak.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui gambaran factor pengetahuan ibu dalam mengkonsumsi
tablet Fe pada ibu hamil
b. Mengetahui gambaran faktor motivasi ibu dalam mengkonsumsi tablet
Fe pada ibu hamil.
c. Mengetahui gambaran faktor dukungan keluarga dalam
mengkonsumsi tablet Fe pada ibu hamil.
3

III. Manfaat Penulisan


1. Bagi ibu hamil dapat memberikan informasi kepada ibu hamil tentang
manfaat mengkonsumsi tablet Fe, dampak jika tidak mengkonsumsi
tablet Fe, dan cara mengkonsumsi tablet Fe saat hamil.
2. Bagi Puskesmas dapat dijadikan sebagai bahan masukan untuk
mengatasi rendahnya angka Anemia pada Ibu Hamil Di Puskesmas
Gatak.
3. Bagi Dinas Kesehatan dapat memberikan informasi dan dapat menjadi
masukan untuk meningkatkan pelayanan terhadap ibu hamil.
4. Bagi Mahasiswa menambah wawasan dan pengalaman tentang anemia
pada ibu hamil.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

1. Kepatuhan
a. Definisi Kepatuhan
Kepatuhan berasal dari kata dasar patuh yang berarti taat.
Kepatuhan adalah tingkat pasien melaksanakan cara pengobatan dan
prilaku yang disarankan dokter atau oleh orang lain (Fuady, 2013).
Kepatuhan ibu hami dalam mengkonsums tablet Fe sering
menjadi masalah karena patuh sangat sulit untuk ditanam kan ada
diri sendiri, apalagi untuk orang lain (Hernawati,2013).
b. Faktor-faktor yang mempengaruhi kepatuhan (Kamidah, 2015) :
1) Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil dari tahu, dan terjadi setelah
melakukan penginderaan suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi
melalui pancaindra manusia, yakni indra penglihatan, pendengaran,
penciuman, rasa, dan raba. Sebagian besar yaitu didapat melalui
mata dan telinga (Notoatmodjo, 2011).

Pengetahuan diperoleh dari proses belajar yang dapat


membentuk keyakinan tertentu sehingga kepatuhan karena
pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk
terbentuknya perilaku (Kartikasari, 2010). Pengetahuan disini
eratkaitannya dengan pendidikan. Semakin tinggi pendidikan ibu
hamil maka kemungkinan akan lebih mudah untuk mencerna
informasi tentang manfaat tablet Fe dan bahaya jika terjadi anemia
selama kehamilan jadi akan mempengaruhi ibu hamil dalam memilih
dan mengevaluasi sesuatu yang baik untuk kesehatan dirinya dan
kehamilannya (Fuadi, 2013).
Pengetahuan yang diperoleh melalui penginderaan ibu hamil
terhadap informasi kesehatan selama kehamilan akan berpengaruh

4
terhadap perilaku ibu hamil dalam menjaga kesehatannya (Budiarni,
2012).
Pengetahuan tentang tablet Fe dan manfaatnya menjadi salah satu
dari faktor yang mendorong ibu untuk patuh dalam mengkonsumsi
tablet Fe dan mayoritas ibu hamil yang mengkonsumsi Pengetahuan
ibu hamil jika baik tentang dampak anemia pada kehamilan, resiko
atau komplikasi jika seseorang mengalami anemia, serta manfaat
tablet atau suplemen zat besi, maka ibu hamil tersebut akan mau dan
berusaha untuk menghindari menghindari timbulnya anemia, dengan
cara mengkonsumsi tablet Fe secara teratur dan didukung dengan
mengkonsumsi makanan bergizi. Sebaliknya, jika pengetahuannya
rendah, maka kemungkinan akan menolak minum tablet Fe secara
teratur, apalagi jika dirasa ada efek samping yang mengganggu
(Prapitasari, 2013).

2) Motivasi
Motivasi adalah keinginan dalam diri seseorang yang
mendorongnya untuk berperilaku. Motivasi yang baik dalam
mengkonsumsi tablet Fe karena keinginan untuk mencegah
anemia dan menjaga kesehatan ibu hamil dan janinnya, namun
keinginan ini biasanya hanya pada tahap anjuran dari petugas
kesehatan, bukan atas keinginan diri sendiri. Semakin baik
motivasi maka semakin patuh ibu hamil dalam mengkonsumsi
tablet Fe karena motivasi merupakan kondisi internal manusia
seperti keinginan dan harapan yang mendorong individu untuk
berperilaku agar mencapai tujuan yang dikehendakinya (Budiarni,
2012).

5
Motivasi dari petugas kesehatan merupakan faktor lain yang dapat
mempengaruhi kepatuhan. Motivasi mereka terutama berguna saat pasien
menghadapi bahwa perilaku sehat yang baru tersebut merupakan hal penting.
Begitu juga mereka dapat mempengaruhi perilaku pasien dengan cara
Menyampaikan antusias mereka terhadap tindakan tertentu daripasien, dan secara
terus menerus memberikan penghargaan yang positif bagi pasien yang telah
mampu beroreintasi dengan program pengobatannya (Amperaningsih, 2011). Jika
petugas kesehatan memberikan motivasi untuk mengkonsumsi tablet zat besi pada
ibu hamil maka konsumsi tablet zat besi akan lebih mudah tercapai. Namun jika
petugas kesehatan kurang atau tidak ada sama sekali maka dapat mengakibatkan
ibu hamil tidak mengkonsumsi tablet zat besi. Hal ini disebabkan karena
dukungan sosial sangat besar pengaruhnya terhadap praktek atau tindakan
seseorang, terutama ibu hamil yang berada dalam mengkonsumsi zat besi
(Achadi, 2013).

6
7
faktor dasar penting yang ada berada disekeliling ibu hamil dengan
memberdayakan anggota keluarga terutama suami untuk ikut membantu para ibu
hamil dalam meningkatkan kepatuhannya mengkonsumsi tablet besi. Upaya ini
sangat penting dilakukan, sebab ibu hamil adalah seorang individu yang tidak
berdiri sendiri, tetapi ia bergabung dalam sebuah ikatan perkawinan dan hidup
dalam sebuah bangunan rumah tangga dimana faktor suami akan ikut
mempengaruhi pola pikir dan perilakunya termasuk dalam memperlakukan
kehamilannya (Amperaningsih, 2011).
Suami adalah orang yang terdekat dengan ibu hamil, yang dapat
menciptakan lingkungan fisik dan emosional yang mendukung kesehatan dan gizi
ibu hamil. Kepeduliannya dalam memperhatikan kesehatan ibu hamil khususnya
dalam memonitor konsumsi tablet Fe setiap hari diharapkan dapat meningkatkan
kepatuhan ibu hamil dalam mengkonsumsi tablet Fe. Data diatas juga menunjukan
bahwa kepatuhan ibu dalam mengkonsumsi tablet Fe juga dipengaruhi oleh
tersedianya tablet Fe di tempat pelayanan kesehatan. Hal ini didukung dari hasil
wawancara terhadap lima responden yang diteliti mengenai informasi cara
penggunaan tablet Fe (Kamidah, 2015).

3. Kunjungan Antenatal Care.


Menurut Ikatan Dokter Indonesia, untuk mendeteksi anemia pada kehamilan
dilakukan pemeriksaan kadar hemoglobin ibu hamil. Pemeriksaan dilakukan
pertama sebelum minggu ke 12 dalam kehamilannya dan minggu ke 28.
Pemeriksaan kadar hemoglobin yang dianjurkan pada trimester pertama dan
trimester ketiga kehamilan, sering hanya dapat dilaksanakan pada trimester ketiga
karena kebanyakan wanita hamil baru memeriksakan kehamilannya pada trimester
kedua kehamilan sehingga pemeriksaan hemoglobin pada kehamilan tidak
berjalan dengan seharusnya (Asyirah, 2012).
Pemeriksaan saat kunjungan Antenatal Care(KEMENKES,2010):
1. Kunjungan pertama atau K1 adalah kontak pertama ibu hamil dengan tenaga
kesehatan yang mempunyai kompetensi, untuk mendapatkan pelayanan terpadu

8
dan komprehensif sesuai standar. Kontak pertama harus dilakukan sedini mungkin
pada trimester pertama, sebaiknya sebelum minggu ke 8.
2. Kunjungan ke-4 atau K4 adalah ibu hamil dengan kontak 4 kali atau lebih
dengan tenaga kesehatan yang mempunyai kompetensi, untuk mendapatkan
pelayanan terpadu dan komprehensif sesuai standar. Kontak 4 kali dilakukan
sebagai berikut: sekali pada trimester I (kehamilan hingga 12 minggu) dan
trimester II (>12 - 24 minggu), minimal 2 kali

9
kontak pada trimester III dilakukan setelah minggu ke 24 sampai dengan minggu
ke 36. Kunjungan antenatal bisa lebih dari 4 kali sesuai kebutuhan dan jika ada
keluhan, penyakit atau gangguan kehamilan. Kunjungan ini termasuk dalam K4.
3.Penanganan Komplikasi atau PK adalah penanganan komplikasi kehamilan,
penyakit menular maupun tidak menular serta masalah gizi yang terjadi pada
waktu hamil, bersalin, dan nifas. Pelayanan diberikan oleh tenaga kesehatan yang
sudah mempunyai kompetensi. Komplikasi penyakit dan masalah gizi yang sering
dialami oleh ibu hamil yaitu perdarahan, preeklampsia atau eklampsia, persalinan
macet, infeksi, abortus, malaria, HIV/AIDS, sifilis, hipertensi, Diabete Meliitus,
anemia gizi besi, dan kurang energi kronis.
Tablet Fe diberikan saat ibu hamil melakukan kunjungan Antenatal Care.
Jadi, cakupan program tergantung pada kunjungan rutin para ibu untuk melakukan
kunjungan Antenatal Care agar mendapat tablet Fe dalam jumlah yangcukup.
Rendahnya partisipasi ibu untuk kunjungan Antenatal Care ber-hubungan dengan
tingkat kepatuhan konsumsi tablet Fe yang rendah (Achadi, 2013). Sebuah studi
di Jawa Barat menemukan bahwa faktor biaya merupakan hambatan utama ibu
hamil untuk melakukan kunjungan Antenatal Care pada petugas kesehatan,
misalnya bidan. Selain itu, ibu juga menganggap bahwa kunjungan Antenatal
Care hanya diperlukan bagi ibu yang mengalami masalah kehamilan (Achadi,
2013).
5. Efek Samping Tablet Fe
Efek samping setelah mengonsumsi tablet Fe yang dialami oleh sebagian
ibu hamil telah lama diyakini sebagai salah satu faktor utama penyebab rendahnya
kepatuhan ibu. Sebagian ibu hamil melaporkan bahwa mereka mengalami mual
dan muntah setelah mengonsumsi tablet Fe sehingga membuat mereka tidak mau
melanjutkan untuk mengonsumsi tablet Fe (Achadi, 2013).
Pencegahan anemia dengan mengkonsumsi tablet Fe memang memberikan
efek samping yang tidak menyenangkan. Ibu hamil merasa mual akibat rasa dan
bau dari tablet Fe. Selain itu, tablet Fe yang dikonsumsi setiap hari menimbulkan
rasa bosan sehingga seringkali ibu hamil lupa dan merasa malas untuk
mengkonsumsinya (Budiarni, 2012).

10
` Meskipun tablet Fe telah diberikan kepada ibu hamil, belum dapat dipastikan
apakah tablet tersebut dimakan oleh ibu hamil sehingga terjadi ketidakpatuhan
dalam mengkonsumsi tablet Fe (Purnama,2014).

11
Ada beberapa cara yang dianjurkan untuk mengurangi keluhan dari efek samping
konsumsi tablet Fe, yaitu (Hasanah, 2012): ) Sebaiknya tablet Fe diberikan pada
saat sebelum tidur malam karena akan mengurangi rasa mual.
2) Minum tablet Fe pada saat makan atau segera sesudah makan dapat
mengurangi gejala mual yang menyertainya tetapi juga akan menurunkan jumlah
zat besi yang diabsorpsi.
3) Jika dalam mengkonsumsi table Fe ibu mengalami sembelit, sebaiknya makan
buah-buahan atau makanan lain yang mengandung serat serta minum sedikitnya
delapan gelas cairan dalam sehari.
2. Kehamilan
a. Pengertian Kehamilan
Kehamilan adalah masa berkembangnya hasil konsepsi dari awal konsepsi
sampai proses awal persalinan yang merupakan sesuatu yang wajar pada wanita
yang produktif. Selama masa kehamilan terjadi perubahan pada ibu baik fisik
maupun psikis (Pieter & Lubis, 2010). Kehamilan yang dialami oleh setiap wanita
pasti akan banyak menimbulkan dampak bagi wanita tersebut. Secara fisik, ibu
hamil akan merasakan letih, lemah, lesu, dan sebagainya, sehingga ibu hamil akan
bergantung kepada orang yang berada disekitarnya. Sedangkan secara psikologis,
ibu hamil akan merasakan kecemasan dengan kehamilannya (Janiwarty & Pieter,
2013).
b. Kondisi Ibu Hamil

Masa ibu hamil adalah masa dimana seorang wanita memerlukan berbagai
unsur gizi yang jauh lebih banyak dari pada yang diperlukan dalam keadaan tidak
hamil, karena pada kehamilan terjadi peningkatan metabolisme energi yang
diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, pertambahan besarnya
organ kandungan, perubahan komposisi dan metabolisme tubuh ibu, sehingga
kekurangan zat gizi tertentu yang diperlukanpada saat hamil dapat menyebabkan
janin tumbuh tidak sempurna (Hernawati, 2013).

12
Kondisi yang sering dialami ibu hamil yaitu anemia. Anemia terjadi akibat
rendahnya kandungan hemoglobin dalam tubuh semasa hamil atau kurangnya sel-
sel darah merah di dalam darah daripada biasanya dengan kadar hemoglobin di
bawah 11 gr% (Harmatuti, 2015). Selama kehamilan terjadi peningkatan volume
darah total, peningkatan sebagian besar terjadi pada volume plasma, sedangkan
volume sel darah merah tidak sebanding Vitamin diperlukan tubuh untuk
mempertahankan kesehatan, perkembangan janin, dan kekebalan tubuh. Beberapa
vitamin hanya sedikit disimpan dalam tubuh, seperti vitamin B dan C sehingga
harus dikonsumsi setiap hari.
4) Makanan penunjang (gula dan lemak).
Dibutuhkan tubuh terutama untuk membentuk energi dan membangun sel-sel baru
dan perkembangan sistem syaraf janin. Asam lemak jenuh bersumber dari daging
sapi, kambing, ayam, telur, ikan, susu, dan olahannya. Sedangkan asam lemak tak
jenuh bersumber dari minyak zaitun, lemak nabati, minyak kepala, minyak
jagung, minyak kelapa sawit.
5) Makanan tiga mineral penting (besi, kalsium, yodium).
Wanita hamil membutuhkan mineral penting setiap hari. Untuk mencegah anemia,
ibu hamil dianjurkan mengkonsumsi satu tablet zat besi sehari segera mungkin
setelah rasa mual hilang. Tiap tablet mengandung FeSO4 320mg (zat besi 60mg).
Minimal masing-masing 90 tablet selama hamil. Tablet besi sebaiknya tidak
diminum bersama teh atau kopi karena akan mengganggu penyerapan.

13
dengan peningkatan volume plasma. Hal tersebut berakibat terjadinya hemodilusi
atau pengenceran darah meningkat sehingga kadar hemoglobin menurun
(Siswosuharjo, 2010).
Ketidakcukupan asupan makanan, misalkan seperti mual dan muntah atau kurang
asupan zat besi juga dapat menyebabkan anemia zat besi. Anemia adalah
berkurangnya kadar hemoglobin (Hb) dalam darah. Hb adalah komponen di
dalam sel darah merah untuk menyalurkan oksigen ke seluruh tubuh. Jika Hb
beerkurang, jaringan tubuh kekurangan oksigen. Oksigen digunakan untuk bahan
bakar proses metabolisme. Sedangkan zat besi adalah bahan baku pembuat sel
darah merah (Sinsin, 2008).
c. Tanda-tanda Kehamilan
Kehamilan datang dengan perubahan-perubahan awal. Menurut Anggarani (2013)
tanda-tanda kehamilan yang umum dialami oleh wanita adalah :
1) Terlambat Datang Bulan
Tidak lagi datang bulan ketika siklus haid normal tiba merupakan tanda yang
paling lazim, saat itu rahim sedang dipersapkan untuk mengandung janin karena
sel telur sudah dibuahi dan tidak ada yg harus dibuang.
2) Mual atau Muntah (Emesis)
Mual merupakan salah satu tanda kehamilan yang mudah dikenali. Mual
saat awal kehamilan karena dipicu oleh adanya peningkatan hormon secara tiba-
tiba pada aliran darah. Mual biasanya terjadi selama enam minggu awal
kehamilan. Mual biasanya akan hilang ketika memasuki trimester kedua.
3) Hipersaliva (Air Liur Berlebihan)
Air liur berlebihan biasanya terjadi di awal kehamilan. Kejadian ini dapat
diatasi dengan sikat gigi atau memakan permen. Rasa mint atau mentol dipercaya
dapat mengurangi air liur ini.
4) Anoreksia (Hilangnya Selera Makan)
Penyebab anoreksia adalah perubahan hormon dalam tubuh dan biasanya
akan hilang sengan sendirinya.
5) Ngidam (craving)

14
Ngidam terhadap makana tertentu terjadi karena pengaruh perubahan
hormon dalam tubuh. Padahal, ngidam sebenanrnya berkaitan erat dengan kondisi
psikologis ibu hamil. Sebagai akibat dari perubahan hormon kehamilan, ngidam
akan hilang dengan sendirinya ketika telah melewati bulan-bulan awal kehamilan
karena hormon ibu hamil sudah mulai stabil.

6) Anemia
Anemia adalah kekurangan sel darah merah atau jumlah sel darah merah
lebih rendah dari biasanya. Di awal kehamilan akan mengalami 5L (lemah, letih,
lesu, lunglai, dan loyo). Kelima gejala tersebut adalah gejala anemia. Tanda lain
anemia yaitu wajah pucat terutama di daerah kelopak mata, mataberkunang-
kunang, sering merasakan bumi berputar ketika sedang berjalan. Dari tanda-tanda
tersebut, terdapat salah satu tanda yang akan memperburuk keadaan ibu hamil
yaitu anemia. Anemia pada ibu hamil dapat menyebakan abortus,
persalinanpreterm, partus lama karena inersia uteri, perdarahan pasca persalinan
karena atonia uteri, syok, mudah terjadi infeksi, hiperemis gravidarum, dan
ketuban pecah dini (Amperaningsih, 2011).
d. Kebutuhan Gizi Ibu Hamil
Kesehatan ibu hamil dan tumbuh kembang janin sangat dipengaruhi oleh
zat-zat gizi yang dikonsumsi ibu. Kebutuhan gizi selama hamil lebih tinggi
dibandingkan dengan kondisi pra hamil. Makin bertambah usia kehamilan makin
tinggi juga jumlah zat gizi yang dibutuhkan. Untuk mencapai kehamilan yang
sehat dibutuhkan asupan gizi yang optimal. Jika ibu hamil tidak dapat memenuhi
kebutuhan tambahan gizinya, maka cadangan gizi dalam tubuh ibu akan
digunakan untuk memenuhinya (KEMENKES RI, 2010).
Cara terbaik bagi ibu hamil untuk tetap sehat adalah dengan makan yang baik dan
memperhatikan jenis makanannya. MenurutMegasari (2012), agar tetap sehat ibu
harus memakan lima jenis makanan yaitu :
1) Makanan pokok (sumber energi ).
Makanan pokok sebagai sumber energi. Tambahan kebutuhan kalori 300
kkal/hari. Sumbernya bisa seperti dari biji-

15
bijian seperti beras, jagung, padi-padian atau gandum, singkong, dan pisang.
2) Makanan pembangun (mengandung protein).
Protein berfungsi untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, membantu
pembentukan tulang dan otot agar tubuh menjadi kuat, jaringan otak, kulit, kuku,
dan rambut. Tambahan kebutuhan protein 60 gram/hari. Sumber protein hewani
seperti daging sapi, ikan, unggas, telur, susu, dan produk olahan susu seperti keju
dan yogurt. Sumber protein nabati seperti kacang-kacangan dan olahannya seperti
tempe, tahu, oncom, dan selai kacang.
3) Makanan pelengkap (mengandung vitamin).

16
3) Makanan pelengkap (Mengandung Vitamin)

a) Pemeriksaan fungsi paru sederhana yang diselenggarakan satu tahun


sekali untuk orang sehat dan 3 bulan sekali untuk peserta yang
berisiko sementara untuk peserta yang menderita penyakit paru-paru
dianjurkan melakukan pemeriksaan 1 bulan sekali. Pemeriksaan arus

17
BAB III

METODE PENERAPAN KEGIATAN DAN HASIL PENELITIAN

A. GAMBARAN UMUM KECAMATAN GATAK, KABUPATEN


SUKOHARJO
1. Letak Geografis
Puskesmas Gatak terletak di Dk. Kranon RT 02 RW 08 Blimbing
Kecamatan Gatak Kabupaten Sukoharjo. Puskesmas Gatak memiliki total
wilayah binaan 194,72 km, yang terdiri dari 14 desa. Batas Wilayah
Kecamatan :
- Sebelah Utara : Kecamatan Kartasura Sukoharjo
- Sebelah Timur : Desa Duwet, Kecamatan Gatak
- Sebelah Selatan : Kecamatan Wonosari Kabupaten Klaten
- Sebelah Barat : Kecamatan Sawit Kabupaten Boyolali

Gambar 1.Peta Wilayah Kecamatan Gatak

12
13

2. Wilayah Kerja Cakupan


Berikut adalah wilayah kerja cakupan yang terdiri dari 14 desa, yaitu :
1. Desa Sanggung dengan luas wilayah 0,96 km2
2. Desa Kagokan dengan luas wilayah 0,95 km2
3. Desa Blimbing dengan luas wilayah 2,29 km2
4. Desa Krajan dengan luas wilayah 1,91 km2
5. Desa Geneng dengan luas wilayah 1,43 km2
6. Desa Jati dengan luas wilayah 1,15 km2
7. Desa Trosemi dengan luas wilayah 1,24 km2
8. Desa Luwang dengan luas wilayah 1,28 km2
9. Desa Klaseman dengan luas wilayah 0,91 km2
10. Desa Tempel dengan luas wilayah 1,024 km2
11. Desa Sraten dengan luas wilayah 0,96 km2
12. Desa Wironanggan dengan luas wilayah 1,263 km2
13. Desa Trangsan dengan luas wilayah 2,49 km2
14. Desa Mayang dengan luas wilayah 1,605 km2
Luas wilayah total 19,47 km2.

3. Keadaan Penduduk
Pertumbuhan dan kepadatan penduduk, berdasarkan data dari
Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukoharjo jumlah penduduk Sukoharjo
adalah 51.483 jiwa. Penyebaran penduduk belum merata dilihat dari
kepadatan desa Trangsan merupakan desa yang memiliki kepadatan
penduduk tertinggi yaitu 7.261 jiwa, sedangkan yang terendah adalah
Tempel sebesar 1.815 jiwa,
Jumlah penduduk jika dibedakan menurut jenis kelamin :
 Penduduk laki-laki : 25.755 jiwa
 Penduduk Perempuan : 25.728 jiwa

4. Keadaan Sosial Ekonomi


Mayoritas masyarakat di daerah kerja puskesmas Gatak bekerja di
sektor pertanian serta pengolahan ladang sawah dengan komoditas padi
14

,sedangkan dari sektor industri mayoritas masyarakat bekerja di mebel


kayu dan mebel rotan.

5. Sarana Kesehatan
Posyandu menurut Strata
a. Posyandu Pratama :0
b. Posyandu Madya :6
c. Posyandu Purnama : 73
d. Posyandu Mandiri : 12
Total posyandu adalah 91
Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM)
a. Desa Siaga : 14 desa
b. Desa Siaga Madya : 7 desa
c. Desa Siaga Purnama : 3 desa
d. Desa Siaga Mandiri : 4 desa
e. PKD : 14 desa
Data Dasar Puskesmas
a. Puskesmas : 1 Puskesmas Induk
b. Unit Pelayanan : 1 Unit Pelayanan Gatak di Sraten
c. Pustu/pusling :9
d. Fasilitas Penunjang : Laboratorium, Rontgen, Fisioterapi, dan
EKG
e. Rawat Inap : 17 tempat tidur
f. Sarana Transportasi : 3 Ambulans

6. Sumber Dana
Sumber dana berasal dari APBD, IGD Sukoharjo, APBD Provinsi Jawa
Tengah, APBN.

7. Visi
Menjadi Puskesmas yang unggul dan pilihan pertama pelayanan
kesehatan di kabupaten Sukoharjo.
15

8. Misi
a) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan promotif, preventif, kuratif,
dan rehabilitatif, secara efektif efisien serta terjangkau seluruh
masyarakat Gatak dan sekitarnya.
b) Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumber daya kesehatan supaya
pelayanan yang bermutu dan profesional tetap di pertahankan dan
ditingkatkan sesuai dengan IPTEK bidang kesehatan.
c) Menggerakkan peran serta masyarakat dalam mewujudkan perilaku
hidup sehat.
d) Meningkatkan kerjasama dan dukungan lingkungan sekitar demi
terwujudnya pemberdayaann masyrakat untuk mencapai desa sehat
aktif 2015.

9. Struktur Organisasi
STRUKTUR ORGANISASI UKM ESSENSIAL DAN
KEPERAWATAN DI PUSKESMAS GATAK
DINAS KESEHATAN SUKOHARJO

Lampiran : SK Kepala Puskesmas


Nomor : 900/ /IV/2015
Tanggal : 22 April 2015

Kepala Puskesmas : drg. Tri Prasetyo Nugroho, MM


Subbag Tata Usaha : Sugeng Wiyono
a) Koordinator UKM Esensial : dr. A.K. Dewi Utami
b) P2 PTM : Amiwati
16

Gambar 2. Struktur Organisasi Puskesmas Gatak


22

B. METODE PENGUMPULAN DATA

Berdasarkan metode pengumpulan data terdapat dua metode


pengumpulan data yaitu (Sutopo, 2008) :
1. Langsung atau primer
Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari tangan
pertama. Biasanya diperoleh dari responden melalui quetioner.
2. Sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh peneliti dari sumber yang
sudah ada. Biasanya diambil dari dokumentasi dan laporan.

Berdasarkan data yang dikumpulkan, metode pengumpulan yang digunakan


adalah metode pengumpulan data sekunder. Berikut data yang didapatkan:

Data yang didapatkan dari Puskesmas Gatak Sasaran Ibu Hamil selama
Setahun sebagai berikut:
Tabel 1. Sasaran Ibu Hamil selama Setahun

No Desa Sasaran Ibu Hamil


1 Sanggung 41
2 Kagokan 29
3 Blimbing 79
4 Krajan 82
5 Geneng 61
6 Jati 41
7 Trosemi 44
8 Luwang 45
9 Klaseman 30
10 Tempel 27
11 Sraten 37
12 Wironanggan 75
13 Trangsan 124
14 Mayang 69

Jumlah 14 784
23

Tabel 2. Jumlah Ibu Hamil yang menderita Anemia di Puskesmas Gatak


sampai dengan April 2018

No Desa Jumlah Ibu yang Mengalami Anemia


1 Sanggung 1
2 Kagokan 0
3 Blimbing 1
4 Krajan 3
5 Geneng 3
6 Jati 0
7 Trosemi 1
8 Luwang 1
9 Klaseman 0
10 Tempel 3
11 Sraten 3
12 Wironanggan 0
13 Trangsan 0
14 Mayang 2
Jumlah 14 18

Data yang dikumpulkan dari Puskesmas Gatak didapatkan jumlah kunjungan


Ibu Hamil yang Mengalami Anemia sampai dengan 2018, dapat dilihat pada
tabel berikut:
Tabel 3. Data kunjungan Ibu Hamil Mengalami Anemia Bulan Januari 2018

No Nama Alamat Umur Hb

1 Ny. R Sraten 1/7 27th 10,9

2 Ny. U Karangasem 30 th 9,8

Kranon
3 Ny.S 35 th 9,2
Blimbing

4 Ny. FR Geneng 1/2 31 th 13,4

Yagan 1/2
7 Ny. NW 33 th 9,6
Krajan
24

Tabel 1. Data kunjungan Ibu Hamil Mengalami Anemia Bulan Februari 2018

No Nama Alamat Umur Hb

Sanggung
1 Ny. SB Th 9,8
1/4

2 Ny. F Sidosari 1/3 21 th 10

Bobosan
3 Ny.S 25 th 10
3/5

Tabel 5. Data kunjungan Ibu Hamil Mengalami Anemia Bulan Maret 2018

No Nama Alamat Umur Hb

Sampang
1 Ny. SM 28Th 9,9
Sraten

2 Ny. E Karangasem 28 th 10

3 Ny.SU 10

Tabel 6. Data kunjungan Ibu Hamil Mengalami Anemia Bulan April 2018

No Nama Alamat Umur Hb

Trangsan 25
1 Ny. NA 35 Th 9,2
Trosemi
25

BAB IV
PEMBAHASAN

1. Identifikasi Masalah di Puskesmas Gatak


Laporan kunjungan anemia pada ibu hamil pada tahun 2018 di
Puskesmas Gatak, didapatkan laporan cakupan hasil kegiatan sebagai
berikut:
Tabel 7. Faktor penyebab tingkat kepatuhan ibu hamil dalam
mengkonsumsi tablet Fe 2018

No Faktor
Penyebab
1. Kurangnya
kesadaran
masyarakat
terutama ibu
hamil dalam
mengkonsumsi
tablet Fe
2. Kurangnya
pengetahuan
tentang
pentingnya
mengkonsumsi
tablet Fe
3. Kurangnya
motivasi dari
ibu hamil dan
dukungan dari
keluarga
26

2. Penentuan Prioritas Masalah


Untuk menentukan prioritas masalah menggunakan kriteria
matriks berdasarkan dari tingkat urgensi (U), tingkat perkembangan (G),
dan tingkat keseriusan (S).
Tabel 8. Penentuan Prioritas Masalah

Kurangnya Kurangnya Kurangnya


Masalah kesadaran pengetahuan motivasi
masyarakat tentang dari ibu
Kriteria terutama ibu pentingnya hamil dan
hamil dalam mengkonsumsi dukungan
mengkonsumsi tablet Fe dari
tablet Fe keluarga
Urgensi 4 4 2
Keseriusan 4 3 4
Perkembangan 4 3 4
U+S+G 12 10 10
Keterangan :
Masing-masing kriteria ditetapkan dengan nilai 1-5. Nilai semakin
besar jika tingkat urgensinya sangat mendesak, atau tingkat perkembangan
dan tingkat keseriusan semakin memprihatinkan apabila tidak diatasi.
Setelah dilakukan matrikulasi masalah di atas dapat ditentukan bahwa
prioritas masalah yang akan di susun alternatif pemecahan masalahnya adalah
mengenai Kurangnya kesadaran masyarakat terutama ibu hamil dalam
mengkonsumsi tablet Fe.

A. ANALISIS PENYEBAB MASALAH


Berdasarkan teori Blum, bahwa derajat kesehatan seseorang
dipengaruhi oleh 4 faktor, yaitu prilaku, lingkungan, pelayanan kesehatan dan
underlying disease.Maka untuk mendapatkan alternatif pemecahan masalah
perlu dilihat sumber-sumber permasalahan dari faktor-faktor penunjang
kesehatan tersebut dalam diagram tulang ikan sebagai berikut :
27

Money Man
Kurangnya penyuluhan kepada masyarakat
tentang pemenuhan zat besi pada ibu hamil untuk
Konsumsi mencegah Anemia
makanan bergizi
Kurangnya tenaga kesehatan dalam mengevaluasi ibu hamil
rendah,khususnya
terhadap kepatuhan konsumsi tablet Fe
yang mengandung
Rendahnya tingkat pendidikan
zat besi seperti
warga
daging merah dan Rendahnya
sayuran hijau kepatuhan ibu
hamil dalam
mengkonsumsi
tablet Fe
Pengetahuan masyarakat tentang karena
Mobilisasi untuk
pencegahan anemia (HB<11 gr/dl) pada ibu kesadaran
menjangkau penduduk di
hamil kurang masyarakat
wilayah yang jauh masih
kurang
merupakan masalah
klasik

Material Method

Skema 1. Fish Bone


28

1. Material
Mobilisasi untuk menjangkau penduduk di wilayah yang jauh masih
merupakan masalah klasik

2. Man
Kurangnya penyuluhan kepada masyarakat tentang pemenuhan zat
besi pada ibu hamil untuk mencegah Anemia. Sehingga masih ditemukan
ibu hamil yang menderita anemia.
Kurangnya tenaga kesehatan dalam mengevaluasi ibu hamil
terhadap kepatuhan konsumsi tablet Fe sehingga angka kejadian anemia
pada ibu hamil meningkat
Rendahnya tingkat pendidikan warga. Tingkat pendidikan
seseorang berpengaruh terhadap kepatuhan mengkonsumsi tablet Fe
karena masih banyak warga yang belum mengetahui pentingnya
mengkonsumsi tablet Fe untuk ibu hamil. Selain itu, banyak warga yang
belum mengetahui manfaat dari tablet Fe.

3. Money
Penghasilan dari masyarakat masih banyak yang tergolong rendah,
sehingga kurang mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi.
Faktor lain yang berperan di antaranya adalah pekerjaan.Mayoritas
4. Method
Pengetahuan masyarakat tentang pencegahan anemia (HB<11
gr/dl) pada ibu hamil kurang sehingga bisa berdampak fatal pada proses
kehamilan ibu..

B. Alternatif Penyelesaian Masalah


Tabel 9. Alternatif Penyelesaian Masalah

Masalah (Penyebab) Alternatif Pemecahan Masalah


Man 1. Memberikan penyuluhan pada kader
1.Kurangnya penyuluhan kepada mengenai anemia pada ibu hamil.
masyarakat tentang pemenuhan zat besi 2. Membuat penyampaian yang kreatif
29

pada ibu hamil untuk mencegah Anemia sehingga warga tertarik untuk
2.Kurangnya tenaga kesehatan dalam mengetahui pentingnya kepatuhan
mengevaluasi ibu hamil terhadap terhadap ibu hamil dalam konsumsi
kepatuhan konsumsi tablet Fe tablet Fe.
3. Rendahnya tingkat pendidikan 3. Meningkatkan koordinasi antar
pegawai puskesmas
4. Menambah jumlah tenaga medis yang
berkompeten agar dapat bekerja
maksimal

1. Memberikan penyuluhan secara


berkala dan menambah berbagai media
Method
yang menarik. Contoh : poster, pin,
Pengetahuan masyarakat tentang
stiker, pamflet
pencegahan anemia (HB<11 gr/dl) pada ibu
2. Melatih kader dengan memberikan
hamil kurang
materi mengenai anemia oleh tenaga
kesehatan yang menguasai
dibidangnya.
Material
Mobilisasi untuk menjangkau penduduk
di wilayah yang jauh masih merupakan
masalah klasik

Money
1. Mengusulkan anggaran dana
Konsumsi makanan bergizi
rendah,khususnya yang mengandung zat tambahan dalam bentuk iuran
besi seperti daging merah dan sayuran warga
hijau 2. Mengajak masyarakat agar
menyisikan sebagian uangnya
untuk di tabung.
30

C. ANALISA SWOT
Tabel 10. Analisa SWOT

SW Kekuatan (S) Kelemahan (W)


1. Adanya tenaga 1. Kurangnya pengetahuan
kesehatan yang dilatih kader yang turun ke
untuk deteksi dini pada masyarakat
OT 2. Kepatuhan ibu hamil
anemia ibu hamil
dalam konsumsi tablet Fe
2. Adanya fasilitas 3. Kurangnya edukasi dari
penunjang puskesmas petugas kesehatan tentang
(laboratorium) manfaat pemberian tablet
3. Pengetahuan petugas Fe
cukup baik mengenai
anemia pada ibu hamil
Peluang (O) Strategi SO Strategi WO
1. Banyaknya 1. Memanfaatkan serta 1. Mengoptimalkan tenaga
kader dan melatih SDM yang ada kesehatan yang ada sesuai
petugas agar lebih banyak kader dengan tugas pokok.
kesehatan yang dapat membantu 2. Meningkatkan laporan
diwilayah dalam pemeriksaan penjaringan ibu hamil
puskesmas untuk mengenali anemia yang anemia dan tidak
2. Adanya pada ibu hamil anemia Puskesmas
pertemuan 2. Lebih promotif kepada 3. Meningkatkan kerjasama
desa masyarakat agar lebih dengan kader dan
peduli dengan kesehatan perangkat desa dengan
terutama ibu hamil promosi lewat penyuluhan
untuk melakukan cek mengenai ibu hamil
laboratorium 4. Bekerjasama dengan
perangkat desa untuk
mengalokasikan dana
untuk bidang kesehatan

Ancaman (T) Strategi ST Strategi WT


31

1. Kurangnya 1. Melakukan survey 1. Mengikutsertakan peran


kesadaran sejauh mana serta tokoh masyarakat
masyarakat pengetahuan masyarakat dan organisasi masyarakat
dalan upaya tentang anemia pada ibu setempat untuk ikut secara
memeriksakan hamil aktif dalam program
kesehatan 2. Meningkatkan kegiatan- posbindu
untuk deteksi kegiatan promosi 2. Meningkatkan koordinasi
anemia pada kesehatan antara kader dan
ibu hamil 3. Pendekatan secara masyarakat dalam
2. Pola hidup personal melalui kader- berjalannya program
kurang sehat kader desa agar dapat pencegahan anemia
dari memberi penyuluhan 3. Adanya penyuluhan rutin
masyarakat pada saat ada kegiatan-
kegiatan masyarakat
(misal rapat karang
taruna, rapat PKK, rapat
RT, dsb)
4. Meningkatkan
penyuluhan mengenai
pola hidup sehat

Untuk meningkatkan program pada tahun mendatang Puskesmas


Gatak dapat melakukan :
a. Pelatihan kader untuk meningkatkan keterampilan dalam melakukan
pemeriksaan deteksi dini pada anemia ibu hamil
b. Puskesmas meningkatkan komunikasi dan koordinasi antara petugas
kesehatan, kader, dan masyarakat untuk pelaksanaan kegiatan evaluasi
anemia pada ibu hamil
c. Sosialisasi ke masyarakat mengenai pentingnya deteksi dini anemia pada
ibu hamil dengan melakukan pemeriksaan kesehatan tiap satu bulan sekali
di puskesmas
d. Melakukan survei sejauh mana pemahaman masyarakat tentang
pentingnya manfaat tablet Fe pada ibu hamil dan pencegahannya serta
meningkatkan kegiatan-kegiatan promosi kesehatan.
e. Membuat suatu program kegiatan dimana pada program ini terdiri dari
beberapa kegiatan yaitu gerak jalan, pemeriksaan kesehatan, , makan sehat
32

bersama. Kegiatan ini ditujukan kepada warga desa dimana waktu


pelaksanaannya pada hari Minggu agar waktu yang diambil tidak
bersamaan dengan waktu sekolah ataupun kerja. Program ini dilaksanakan
dengan tujuan meningkatkan kesadaran masyarakat pentingnya deteksi
dini anemia pada ibu hamil
Tabel 11. Perencanaan Program
Waktu
No Kegiatan Tujuan Sasaran dan Metode Biaya Target
Tempat
1. Meningkatkan Kader Mei 2018, Petugas Setiap warga Meningkatk
pengetahuan kesehatan, Balai Desa melakukan desa an
dan kesadaran Tokoh penyuluhan memberikan kunjungan
masyarakat Masyarakat kesehatan iuran Rp.10.000 anemia
mengenai , ibu hamil mengenai untuk snack dan pada ibu
deteksi dini anemia lain lainnya hamil
anemia pada pada ibu Rp.300.000
ibu hamil hamil untuk fotokopi
leaflet
Meningkatkan -Gerak
pencegahan Jalan
pada anemia - Ceramah
ibu hamil - Tanya
jawab
- Diskusi
- Pemutaran
Film
- Simulasi
menu
makan sehat
- Pemberian
leaflet
2 Membuat Meningkatkan Masyarakat - Meningkatk
Poster pengetahuan Pemasangan an
anemia pada poster di kunjungan
ibu hamil tempat anemia
umum dan pada ibu
di rumah hamil
warga
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
1. Tingkat kepatuhan ibu hamil dalam mengkonsumsi tablet Fe di Puskesmas
Gatak masih belum maksimal, hal ini bisa dilihat dari angka jumlah
kunjungan dan sasaran usia yang masih belum memenuhi target.
2. Angka kunjungan anemia pada ibu hamil rendah disebabkan oleh
kurangnya kesadaran masyarakat dalam melakukan deteksi dini,
pengetahuan masyarakat masih rendah dan tidak adanya dana dari
Puskesmas.
3. Pengawasan, pengendalian, dan pelaporan masih belum berjalan dengan
baik.

B. Saran
1. Melakukan penyuluhan kepada masyarakat dengan metode yang inovatif
untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuan masyarakat tentang
pentingnya deteksi dini anemia pada ibu hamil
2. Pendataan dan pelaporan rutin masyarakat yang memiliki risiko untuk
deteksi dini anemia pada ibu hamil sehingga dapat digunakan sebagai
salah satu upaya dalam pencegahan meningkatnya angka kejadian
anemia pada ibu hamil
3. Sebaiknya puskesmas membuat kegiatan yang menarik untuk
meningkatkan jumlah kunjungan anemia pada ibu hamil

33
DAFTAR PUSTAKA

Balitbang Kemenkes R.I., 2013. Riset Kesehatan Dasar 2013. Jakarta: Balitbang
Kemenkes RI.
BPS, 2017. Angka kunjungan ke fasilitas pelayanan kesehatan. [Online]
Available at: https://sirusa.bps.go.id/index.php?r=indikator/view&id=141
Kemenkes. (2012). Pentujuk Teknis Pos Binaan Terpadu Penyakit Tidak Menular.
Jakarta: Kementerian Kesehatan.
Kementerian Kesehatan RI, Pusat Promosi Kesehatan. 2011. Buku Paket Pelatihan
Kader Kesehatan dan Tokoh Masyarakat dalam Pengembangan Desa
Siaga (Untuk Kader). Jakarta.
Kementrian Kesehatan RI, Pusat Promosi Kesehatan. 2011. Rencana Operasional
Promosi Kesehatan Dalam Pengendalian Penyakit Tidak Menular Tahun
2010-2014. Jakarta
Kementerian Kesehatan RI. 2011. Pedoman Umum Pengelolaan Posyandu.
Jakarta.
Rahajeng, Ekowati. 2007. Posbindu PTM.Jakarta

34