Anda di halaman 1dari 4

PELATIHAN OSN KIMIA 2

1. Massa atom relatif boron, yang terdiri dari D. 6.5 x 1023


10 11 E. Tak dapat ditentukan
isotop 5B dan 5B adalah 10,8.
11
Berapa persen atom 5 B dalam campuran
7. Persentase massa karbon dalam senyawa
isotop itu? C6H12N adalah ?
A. 0,8% A. 68,4%
B. 8,0% B. 61,2%
C. 20% C. 73,4%
D. 80% D. 83,2%
E. 92% E. Tidak ada jawaban yang benar
2. klor (Cl) alami terdiri dari campuran isotop-
35
isotop, 75% isotop 17 Cl dan 25% isotop 8. Suatu sampel dengan kadar belerang 80%,
37
Cl adalah 10,8. Berat molekul gas klor secara teoritis jumlah yang dapat
17
adalah…. menghasilkan 0,1 liter larutan H2SO4 1 M
A. 34,5 adalah …. (Ar S = 32; O = 16)
B. 35,5 A. 3 gram
C. 72,0 B. 4 gram
D. 70,0 C. 5 gram
E. bukan salah satu jawaban tersebut D. 6 gram
E. 8 gram
3. Berapa banyak ozon, O3, yang dapat dibentuk
dari 48 g oksigen, O2 ? 9. Sebanyak 20 cm3 gas hidrokarbon terbakar
A. 1,00 mol sempurna dalam oksigen berlebihan dan
B. 2,00 mol menghasilkan 60 cm3 karbon dioksida serta
C. 1,25 mol 40 cm3 uap air (STP). Bagaimanakah rumus
D. 2,5 mol molekul dari hidrokarbon tersebut.
A. C2H6
E. 1,50 mol B. C3H6
C. C3H4
4. Berapa jumlah molekul dai 17,1 gram D. C3H8
C12H22O11?
A. 6,022 x 1020 molekul E. C6H6
B. 3,011 x 1021 molekul
C. 1,005 x 1022 molekul 10. Larutan pekat asam klorida, HCI, adalah
D. 3,011 x 1022 molekul Iarutan 36% w/w HCI dalam air. Larutan ini
E. 6,022 x 1023 molekul memiliki rapat massa 1,18 g/cm 3.
Konsentrasi Iarutan tersebut adalah ….
5. Yang manakah berikut ini mengandung dua A. 1,2 M .
mol partikel zat terlarut? B. 12 M
A. 1,0 dm3 dari 0,50 mol.dm-3 Na2SO4(aq) C. 24 M
B. 1,0 dm3 dari 0,20 mol.dm-3 Al2(SO4)3(aq) D. 30 M
C. 4,0 dm3 dari 0,25 mol.dm-3
CH3CO2Na(aq) E. 7 M
D. 8,0 dm3 dari 0,125 mol.dm-3
CH3CO2H(aq) 11. Molalitas senyawa para-diklorobenzena
(C6H4Cl2) dalam suatu Iarutan yang dibuat
E. 1,0 dm3 dari 0,33 mol.dm-3 dengan cara melarutkan 2,65 g C6H4Cl2
Cu(NH3)4SO4(aq) dalam 50 mL benzena (kerapatan = 0,879
g/mL) adalah ….
6. Berapa banyak atom nitrogen (Bil. Avogadro, A. 0,018 m
NA= 6,2 x1023) didalam 34,7 g gas N2O (44 B. 0,041 m
g/mol) ? C. 0,180 m
A. 9,5 x 1023 D. 0,410 m
B. 19,5 x 1023
C. 9.5 x 10-23 E. 1,810 m
persamaan reaksi setara sebagai berikut:
2A(g) + B(g) ⟶ 2NO2(g)
Bila anda mulai dengan 8 L gas A dan 3 L
gas B, Berapa liter gas NO 2 yang akan anda
12. Di antara senyawa oksida nitrogen berikut peroleh ? (anggaplah semuanya dalam
ini, yang mengandung 36,4% massa oksigen
keadaan s.t.p.)
adalah ….
A. 2L
A. NO
B. 3L
B. N2O C. 4L
C. N2O3 D. 6L
D. N2O4
E. N2O5 E. 8L

17. Sebanyak 156,0 g sampel unsur X dicampur


13. Hasil analisis senyawa berupa gas dengan silikon, membentuk 268,3 g senyawa
menunjukkan kandungan (% massa) 33,0% X3Si4 murni. Massa atom X adalah ….
Si dan 67,0% F. Pada temperatur 35oC, A. 48
sebanyak 0,210 L senyawa tersebut B. 52
memberikan tekanan 1,70 atm. Jika massa C. 55
0,210 L senyawa tersebut adalah 2,40 g, D. 57
maka rumus molekulnya adalah :
E. 59
A. SiF4
B. SiF3
C. Si2F8 18. Senyawa LXO3 sebanyak 4,9020 gram dalam
D. Si2F6 keadaan kering dan murni dipanaskan
E. Si3F9 membentuk 1,9200 gram gas oksigen dan
padatan LX sebanyak 2,980 gram. Jika
14. Analisis unsur suatu asam menunjukkan padatan LX ditambahkan AgNO3 terjadi
bahwa persen massa unsur penyusun molekul reaksi sempurna membentuk AgX sebanyak
asam tersebut adalah 5,89% H, 70,6% C, dan 5,7380 gram. Massa atom relatif L dan X
23,5% O. Bila berat molekul asam tersebut adalah ....
adalah 136 g/mol, bagaimana formula A. L = 39,10 dan X = 70,90
molekulnya? B. L = 39,10 dan X = 35,45
A. C6H16O3 C. L = 22,99 dan X = 70,90
B. C7H4O3
D. L = 22,99 dan X = 35,45
C. C8H8O2
D. C9H12O E. L = 39,10 dan X = 79,90

E. C9H16O
19. Berikut merupakan satuan konstanta laju
15. Urea bereaksi dengan asam nitrit sebagai reaksi untuk orde reaksi dua bila laju reaksi
berikut: dinyatakan dalam mol.L-1.s-1 adalah ….
CO(NH2)2(s) + 2HNO2(aq) ⟶ A. s-1
CO2(g) + 2N2(g) + 3H2(g) B. L.mol-1
Bila 0,24 gram urea direaksikan dengan C. L.mol-1.s-1
HNO2 berlebih, hitunglah volume gas yang D. L2.mol-2.s-1
dihasilkan dalam reaksi tersebut (diketahui E. L.mol-1.s-2
volume 1 mol gas, kondisi STP = 24 dm3)
A. 96 cm3 20. Untuk reaksi fasa gas 3H2 + N2 ⟶ 2NH3,
B. 192 cm3 maka laju hilangnya H2 dibandingkan
C. 200 cm3 terhadap laju pembentukan NH3 adalah
D. 246 cm3 A. Laju awalnya sama.
E. 288 cm3 B. Laju hilangnya H2 adalah 1/2 laju
munculnya NH3.
16. Untuk mendapatkan gas nitrogen dioksida C. Laju hilangnya H2 adalah 3/2 laju
(NO2), anda mereaksikan dua gas tak dikenal munculnya NH3.
(gas A dan B). Dengan menggunakan data
yang anda peroleh, anda dapat menuliskan
D. Laju hilangnya H2 adalah 2/3 laju E. Laju hilangnya H2 adalah 1/3 laju
munculnya NH3. munculnya NH3.

21. Dalam larutan aqueous, ion peroksidisulfat (S2O8) –2 bereaksi dengan ion iodida sesuai reaksi berikut ini:
S2O8-2(aq) + 3I- ⟶ 2SO4-2 (aq) + I- (aq)
Suatu larutan yang disiapkan dengan komposisi 0,050 M ion S 2O8-2 dan 0,072 M ion I- , dan kemajuan
reaksi diamati dengan mengukur [ I-]. Diperoleh data seperti pada Tabel berikut:

Konsentrasi S2O8-2 yang tersisa pada saat 800 detik adalah ….


A. 0,015 M
B. 0,041 M
C. 0,076 M
D. 0,004 M
E. 0,046 M

22. Percobaan yang melibatkan reaksi oksidasi 24. Pada reaksi : A + B  C, ternyata bila
NO menjadi NO2 berlangsung sesuai konsentrasi A dinaikkan 2 kali, laju reaksinya
persamaan reaksi berikut : tetap (tidak berubah). Dapat dikatakan
2NO(g) + O2(g) ⟶ 2NO2(g) bahwa:
Data yang diperoleh dari percobaan tersebut A. laju reaksi adalah order nol terhadap [B]
adalah sebagai berikut : B. laju reaksi adalah order nol terhadap [A]
C. laju reaksi adalah order satu terhadap [B]
D. laju reaksi adalah order satu terhadap [A]
E. A adalah katalis

25. Reaksi penguraian gas N2O5 berikut ini:


Nilai X dalam tabel adalah …. 2N2O5(g) → 4NO2(g) + O2(g), pada saat laju
A. 3,65 hilangnya N2O5 = 1,2 x 10-4 M/detik , maka
B. 14,20 laju terbentuknya gas O2 adalah ….
C. 28,40 A. 1,2 x 10-4 M/detik
D. 56,80 B. 2,4 x 10-4 M/detik
E. 85,20 C. 6,0 x 10-5 M/detik
D. 3,0 x 10-5 M/detik
23. Nitrogen oksida bereaksi dengan hidrogen E. 4,8 x 10-4 M/detik
pada suhu tinggi menurut persamaan:
2NO(g) + 2H2(g) ⟶ N2(g) + 2H2O(g)
Jika pada waktu tertentu laju reaksi nitrogen
oksida 0,36 mol L–1 s–1, maka laju reaksi gas
nitrogen adalah....
A. 0,09 mol L–1 s–1
B. 0,18 mol L–1 s–1
C. 0,36 mol L–1 s–1
D. 0,54mol L–1 s–1
E. 0,72 mol L–1 s–1