Anda di halaman 1dari 99

LAPORAN COMMUNITY HEALTH ANALYSIS

KEPANITERAAN ILMU KEDOKTERAN MASYARAKAT


PUSKESMAS JATILAWANG

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN


KEJADIAN STUNTING PADA BALITA DI DESA GENTAWANGI
KECAMATAN JATILAWANG

Disusun Oleh:
Desty Ari Sandi G4A016022
Normalisa Novrita G4A016110

Preseptor Fakultas : dr. Yudhi Wibowo, M.PH


Preseptor Lapangan : dr. Esti Haryati

KEPANITERAAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


JURUSAN KEDOKTERAN
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO

2018
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN COMMUNITY HEALTH ANALYSIS


KEPANITERAAN ILMU KEDOKTERAN MASYARAKAT
PUSKESMAS JATILAWANG

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN


KEJADIAN STUNTING PADA BALITA
DI DESA GENTAWANGI KECAMATAN JATILAWANG

Disusun untuk memenuhi sebagian syarat dari


Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat
Universitas Jenderal Soedirman
Fakultas Kedokteran
Jurusan Kedokteran

Disusun oleh:
Desty Ari Sandi G4A016022
Normalisa Novrita G4A016110

Preseptor Fakultas : dr. Yudhi Wibowo, M.PH


Preseptor Lapangan : dr. Esti Haryati

Telah dipresentasikan dan disetujui : Juni 2108

Preseptor Lapangan Preseptor Fakultas

dr. Esti Haryati dr. Yudhi Wibowo, M.PH


NIP. 19730301 200701 2 010 NIP. 19760123 200511 002

2
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL...................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................vii
I. PENDAHULUAN.........................................................................................1
A. Latar Belakang..........................................................................................1
B. Tujuan Penulisan.......................................................................................2
C. Manfaat Penulisan....................................................................................3
II. ANALISIS SITUASI....................................................................................4
A. Gambaran Umum......................................................................................5
B. Derajat Kesehatan Masyarakat.................................................................7
C. Input........................................................................................................11
D. Capaian Program Puskesmas..................................................................13
III. IDENTIFIKASI DAN PRIORITAS MASALAH....................................22
A. Identifikasi Permasalahan.......................................................................22
B. Penentuan Prioritas Masalah...................................................................23
IV. KERANGKA KONSEPTUAL MASALAH.............................................25
A. Landasan Teori........................................................................................25
B. Kerangka Konsep Penelitian....................................................................
................................................................................................................34
C. Hipotesis................................................................................................ 34

V. METODOLOGI PENELITIAN............................................................... 35
A. Rancangan Penelitian............................................................................. 35
B. Populasi dan Sampel Penelitian............................................................. 35
C. Variabel Penelitian................................................................................. 36
D. Definisi Operasional Variabel................................................................ 37
E. Instrumen Pengumpulan Data................................................................ 38
F. Rencana Analisis Data........................................................................... 38
G. Analisis Data.......................................................................................... 39
H. Tata Urutan Kerja....................................................................................39
I. Waktu dan Tempat Penelitian................................................................ 40

VI. HASIL DAN ANALISIS PENYEBAB MASALAH............................... 41


A. Hasil....................................................................................................... 41
1. Analisis Univariat ........................................................................... 41
2. Analisis Bivariat ............................................................................. 43
B. Pembahasan........................................................................................... 46

3
VII. ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH........................................... 52
A. Penyusunan Alternatif Masalah............................................................. 52
B. Penentuan Alternatif Terpilih................................................................. 52
VIII. RENCANA KEGIATAN.......................................................................... 54
A. Latar Belakang....................................................................................... 54
B. Tujuan.................................................................................................... 55
C. Bentuk dan Materi Kegiatan.................................................................. 56
D. Sasaran................................................................................................... 56
E. Pelaksanaan............................................................................................ 56
F. Rencana Anggaran................................................................................. 56
G. Rencana Evaluasi Program ................................................................... 56
IX. PELAKSANAAN DAN EVALUASI PELAKSANAAN........................ 58
A. Evaluasi Hasil Pelaksanaan .................................................................. 58
B. Evaluasi Proses.......................................................................................60
X. KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................. 61
A. Kesimpulan............................................................................................ 61
B. Saran...................................................................................................... 61
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 62
LAMPIRAN

4
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia dan Jenis Kelamin........................6


Tabel 2.2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama...................................................7
Tabel 2.3. Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan...............................7
Tabel 2.4. Ratio Jumlah Tenaga Kesehatan terhadap Jumlah Penduduk...............12
Tabel 3.1. Data sepuluh penyakit Rawat Jalan bulan April 2018
............................................................................................................................... 22
Tabel 3.3. Jumlah Balita yang menderita stunting................................................ 23
Tabel 4.1. Kebutuhan Energi dan Protein Balita Berdasarkan AKG..................... 27
Tabel 4.2. Indeks Antropometri............................................................................. 33
Tabel 5.1. Definisi Operasional Variabel................................................................37
Tabel 6.1. Karakteristik Responden Penelitian......................................................42
Tabel 6.2. Hubungan Status Gizi dengan Stunting.................................................43
Tabel 6.3 Hubungan Status Infeksi dengan Stunting.............................................43
Tabel 6.4. Hubungan ASI Eksklusif dengan Stunting........................................... 44
Tabel 6.5 Hubungan Status Imunisasi dengan Stunting........................................ 44
Tabel 6.6 Hubungan Berat Badan Lahir Balita dengan Stunting...........................44
Tabel 6.7. Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dnegan Stunting............................ 45
Tabel 6.8. Hubungan Tingkat Pengetahuan Pre Test Ibu dengan Stunting...........45
Tabel 6.9. Hubungan Tingkat Pengetahuan Post Test Ibu dengan Stunting.......... 46
Tabel 6.10. Perbedaan Tingkat Pengetahuan Ibu Pre Test dan Post Test...............46
Tabel 6.11. Hubungan Sosial Ekonomi dengan Stunting...................................... 46
Tabel 7.1. Kriteria dan Skoring Efektivitas dan Efisiensi Jalan Keluar.................53
Tabel 7.2. Prioritas Pemecahan Masalah Metode Rinke........................................53

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Denah Wilayah Puskesmas Jatilawang................................................4


Gambar 4.3. Kerangka Konsep Penelitian........................................................... 34

6
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Informed Consent.................................................................... 65


Lampiran 2. Kuesioner................................................................................ 66
Lampiran 3. Data Karakteristik Responden................................................. 70
Lampiran 4. Analisis Data........................................................................... 73
Lampiran 5. Poster....................................................................................... 85
Lampiran 6. Dokumentasi........................................................................... 86
Lampiran 7. Daftar Hadir 88

7
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pembangunan kesehatan dalam periode tahun 2015-2019 difokuskan
pada empat program prioritas yaitu penurunan angka kematian ibu dan bayi,
penurunan prevalensi balita pendek (stunting), pengendalian penyakit
menular dan pengendalian penyakit tidak menular. Upaya peningkatan status
gizi masyarakat termasuk penurunan prevalensi balita pendek (Stunting)
menjadi salah satu prioritas pembangunan nasional yang tercantum di dalam
sasaran pokok Rencana Pembangunan Jangka Menengah Tahun 2015 – 2019.
Target penurunan prevalensi stunting (pendek dan sangat pendek) pada anak
baduta (dibawah 2 tahun) adalah menjadi 28% (Kemenkes, 2015).
Masalah balita pendek menggambarkan adanya masalah gizi kronis,
dipengaruhi dari kondisi ibu ataupun calon ibu, masa janin, dan masa
bayi/balita, termasuk penyakit yang diderita selama masa balita. Seperti
masalah gizi lainnya, tidak hanya terkait masalah kesehatan, namun juga
dipengaruhi berbagai kondisi lain yang secara tidak langsung mempengaruhi
kesehatan balita. Oleh karenanya upaya perbaikan harus meliputi upaya untuk
mencegah dan mengurangi gangguan secara langsung (intervensi gizi
spesifik) dan upaya untuk mencegah dan mengurangi gangguan secara tidak
langsung (intervensi gizi sensitif). Intervensi gizi spesifik umumnya
dilakukan di sektor kesehatan, namun hanya berkontribusi 30%, sedangkan
70% nya merupakan kontribusi intervensi gizi sensitif yang melibatkan
berbagai sektor seperti ketahanan pangan, ketersediaan air bersih dan sanitasi,
penanggulangan kemiskinan, pendidikan, sosial, dan sebagainya.
Hal-hal tersebut di atas menunjukkan pentingnya mengetahui faktor-
faktor yang berpengaruh terhadap kejadian stunting sebagai upaya untuk
mencegah peningkatan angka kejadian stunting pada balita di Wilayah
Puskesmas Jatilawang.
Adapun upaya yang dapat dilakukan meliputi penyuluhan mengenai
faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian stunting yaitu upaya
peningkatan gizi pada ibu hamil, inisiasis menyusui dini dan pemberian asi
eksklusif, pemberian makanan pendamping ASI, Imunisasi dasar lengkap

1
pada bayi dan anak, pentingnya pemantauan pertumbuhan balita di posyandu,
hingga pentingnya penerapan PHBS di setiap rumah tangga termasuk
meningkatkan akses air bersih, fasilitas sanitasi serta pentingnya menjaga
kebersihan lingkungan.
Perkembangan masalah gizi di Indonesia semakin kompleks saat ini,
selain masih menghadapi masalah kekurangan gizi, masalah kelebihan gizi
juga menjadi persoalan serius. Dalam Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional 2010 – 2014, perbaikan status gizi masyarakat
merupakan salah satu prioritas dengan menurunkan prevalensi balita pendek
(stunting) menjadi 32% pada tahun 2014. Hasil Riskesdas dari tahun 2007 ke
tahun 2013 menunjukkan fakta yang memprihatinkan dimana stunting
meningkat dari 36,8% menjadi 37,2% (Renstra RI, 2015).
Di kabupaten Banyumas sendiri, angka kejadian stunting mencapai
22%. Sedangkan kecamatan Jatilawang, balita yang mengalami stunting
mencapai 21%. Desa yang menjadi lokus di kecamatan Jatilawang adalah
desa Gentawangi, desa Gunung wetan, dan desa Karanglewas. Desa tertinggi
dengan kejadian stunting adalah desa Tunjung dimana terdapat 40 balita
menderita stunting atau sekitar 3,53%. Sedangkan desa yang memiliki
kejadian stunting terendah adalah desa Margasana yaitu 7 balita atau 0,61%
(Data Sekunder Puskesmas Jatilawang, 2018).

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
a. Melakukan analisis kesehatan komunitas (Community Health
Analysis) pengaruh penyuluhan mengenai faktor-faktor yang
berpengaruh terhadap kejadian stunting dengan angka kejadian
stunting pada balita di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
2. Tujuan Khusus
b. Mengetahui gambaran kejadian stunting pada balita di desa
Gentawangi kecamatan Jatilawang.
c. Mengetahui faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian
stunting pada balita di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.

C. Manfaat
1. Manfaat Teoritis

2
Menjadi dasar untuk melakukan penelitian lebih lanjut tentang
kejadian stunting pada balita di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi mahasiswa
Menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut mengenai masalah
kesehatan di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
b. Bagi masyarakat desa
Memberikan informasi kesehatan baik upaya promotif maupun
preventif kepada orang tua dari balita yang mengalami stunting di
desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
c. Bagi instansi terkait
Membantu memberikan bahan pertimbangan menentukan kebijakan
yang harus diambil untuk menyelesaikan masalah, terutama program
pengelolaan promosi kesahatan.
d. Bagi Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman
Untuk menambah bahan referensi yang dapat digunakan sebagai
acuan dalam penelitian selanjutnya.

3
II. ANALISIS SITUASI

A. Gambaran Umum
1. Keadaan Geografi
Kecamatan Jatilawang merupakan salah satu bagian wilayah
Kabupaten Banyumas yang memiliki luas wilayah sekitar 4.815,92 Ha/
48,16 km2 dan berada pada ketinggian 21 m dari permukaan laut dengan
curah hujan 2.650 mm/tahun. Kecamatan Jatilawang memiliki batas
wilayah sebagai berikut:
a. Sebelah utara : Kecamatan Purwojati
b. Sebelah selatan : Kabupaten Cilacap
c. Sebelah timur : Kecamatan Rawalo
d. Sebelah barat : Kecamatan Wangon

Gambar 2.1. Denah Wilayah Puskesmas Jatilawang

Kecamatan Jatilawang terdiri atas 11 desa, 33 dusun, 56 RW dan 350


RT. Desa terluas adalah Desa gunungwetan yaitu 718,44 Ha, sedangkan
desa yang wilayahnya paling sempit adalah Karanganyar dengan luas 205
Ha. Bila dilihat dari jaraknya, maka desa Gunungwetan adalah desa
terjauh dengan jarak 5 km dari pusat kota Jatilawang dan desa Tunjung
merupakan desa terdekat dengan jarak 0,15 km.
Di Kecamatan Jatilawang sebagian besar tanah dimanfaatkan sebagai
tanah sawah dengan rincian :

4
a. Tanah sawah : 1.637 Ha
b. Tanah pekarangan : 591.02 Ha
c. Tanah kebun : 1.565 Ha
d. Kolam : 9 Ha
e. Hutan negara : 433 Ha
f. Perkebunan rakyat : 142 Ha
g. Lain-lain : 245,17 Ha

2. Keadaan Demografi
a. Pertumbuhan Penduduk
Jumlah penduduk Kecamatan Jatilawang pada tahun 2017
sebanyak 72.485 jiwa, terdiri dari laki-laki 36.602 jiwa (44.98%) dan
perempuan 39.883 jiwa (55.02%) dengan jumalh Rumah Tangga
16.492.
Untuk jumlah penduduk terbanyak yaitu di desa Tinggarjaya
yaitu sebesar 11.476 jiwa atau sebesar 15,83% dari keseluruhan
jumlah penduduk Kecamatan Jatilawang. Sednagkan desa
Margasana merupakan desa dengan jumlah penduduk terkecil yaitu
2.278 atau hanya sebesar 3,14% dari keseluruhan jumlah penduduk.
b. Jumlah Penduduk Menurut Golongan Umur
Jumlah penduduk menurut golongan umur di Kecamatan
Jatilawang dibagi menjadi 16 kelompok umur dengan variasi yang
tidak begitu besar. Penduduk terbanyak ada pada kelompok umur 20-
24 tahun yaitu sebesar 6.995 jiwa atau sebesar 9,65% dan sebagian
besar penduduk yang berada pada usia produktif. Hal ini merupakan
aset sumber daya manusia yang besar. Berikut rincian jumlah
penduduk menurut golongan umur:

Tabel 2.1. Jumlah Penduduk Menurut Golongan Umur dan Jenis


Kelamin di Kecamatan Jatilawang tahun 2017

Kelompok Umur (tahun) Laki-laki Perempuan Jumlah


0–4 2.989 2.974 5.963

5
5–9 2.974 2.925 5.899
10 – 14 3.097 3.091 6.188
15 – 19 3.396 3.199 6.406
20 – 24 2.111 3.599 6.995
25 – 29 2.001 2.021 4.132
30 – 34 2.126 2.024 4.025
35 – 39 2.593 2.094 4.220
40 – 44 2.231 2.145 4.738
45 – 49 2.146 2.304 4.535
50 – 54 2.401 2.165 4.311
55 – 59 2.401 2.208 4.609
60 – 64 1.347 1.496 2.843
65 – 69 1.569 1.569 3.136
70 – 74 1.224 1.224 2.426
> 75 1.040 1.040 2.059
Jumlah 36.407 35.038 72.485
Sumber : Kecamatan Jatilawang dalam Angka Tahun 2017

c. Kepadatan penduduk
Kepadatan penduduk di Kecamatan Jatilawang pada tahun 2017
yaitu sebesar 1.506,34 jiwa/km2. Desa terpadat adalah Desa
Tinggarjaya yaitu sebesar 2.002,79 jiwa/km2, sedangkan Desa
Karanglewas merupakan desa dengan kepadatan penduduk terendah
yaitu 591,44 jiwa/km2.

3. Keadaan Sosial Ekonomi dan Budaya


a. Agama
Sebagian besar masyarakat Jatilawang adalah pemeluk agama
Islam yaitu sebesar 70.497 orang (99,49%), sisanya adalah pemeluk
agama Katolik, Protestan, Budha, dan Hindu. Rincian data agama
adalah sebagai berikut :

Tabel 2.2. Jumlah Penduduk Menurut Agama di kecamatan


Jatilawang Tahun 2017
No. Agama Jumlah Pemeluk Persentase %
1 Islam 72.127 99,50%
2 Kristen Protestan 155 0,21%

6
3 Kristen Katolik 196 0,27%
4 Budha 4 0,005%
5 Hindu 2 0,002%
Sumber : Kecamatan Jatilawang dalam Angka Tahun 2017

b. Mata Pencaharian Penduduk


Penduduk 15 tahun keatas menurut lapangan pekerjaan di
Kecamatan Jatilawang tahun 2017 adalah pertanian dengan jumlah
17.153, pertambangan dan penggalian 518, industri 4.585, Listrik,
Gas dan air 575, konstruksi 3.076, perdagangan 9.937, Angkutan dan
komunikasi 2.251, Lembaga keuangan 338, Jasa-jasa 5.071

c. Tingkat Pendidikan Penduduk


Data pendidikan penduduk berdasarkan data tahun 2017,
pendidikan di kecamatan Jatilawang terbanyak adalah tamat Sekolah
Dasar (SD). Rincian data pendidikan penduduk adalah sebagai
berikut:
Tabel 2.3. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan
Kecamatan Jatilawang Tahun 2017

Jumlah
No. Tingkat Pendidikan
penduduk
1 Tidak/Belum tamat SD 14.937
2 SD/MI 23.473
3 SLTP/MTS 7.051
4 SLTA/MA 7.952
5 Akademi/Universitas 664
Sumber: Kecamatan Jatilawang dalam Angka Tahun 2017

B. Derajat Kesehatan Masyarakat

Situasi mortalitas dan morbiditas dapat menggabarkan derajat kesehatan


masyarakat. Penilaian derajat kesehatan kesehatan masyarakat dengan
menggunakan beberapa indikator, antara lain kondisi angka kematian, angka

7
kesakitan, dan status gizi. Derajat kesehatan masyarakat juga dipengaruhi
faktor lain, seperti faktor yang berasal dari sektor pelayanan kesehatan dan
ketersediaan sarana prasarana kesehatan, faktor ekonomi, pendidikan,
lingkungan sosial, keturunan, dan faktor lainnya. Berikut derajat kesehatan
masyarakat di Puskesmas Jatilawang yang digambarkan melalui angka
kematian, angka morbiditas beberapa penyakit, dan status gizi (Profil
Puskesmas Jatilawang, 2017).
1. Angka Kematian (Mortalitas)
Angka kematian dapat digunakan sebagai indikator penilaian
keberhasilan pelayanan kesehatan dan program pembangunan kesehatan.
Berikut data penjabaran angka kematian ibu, bayi, dan balita (Profil
Puskesmas Jatilawang, 2017).
a. Angka Kematian Bayi
Angka kematian bayi baru lahir, berdasarkan laporan kegiatan
program KIA selama tahun 2017 tercatat ada 2 kematian bayi dari
1.158 kelahiran hidup. Bila dibandingkan dengan indicator Indonesia
Sehat (IIS) tahun 2010 terhitung masih rendah (IIS 2010 = 40 per
1000 kelahiran hidup). Bila angka tersebut dibandingkan dengan
tahun 2016 tercatat ada 5 kematian bayi dari 1.162 kelahiran hidup.
b. Angka Kematian Ibu Maternal/Angka kematian Ibu Melahirkan
Pada tahun 2017 terdapat 1 kematian ibu hamil, tidak terdapat
kematian iu bersalin dan tidak terdapat kematian ibunifas. Angka
kematian Ibu (AKI) adalah 86,65 per 100.000 kelhairan hidup. Bila
dibandingkan dengan IIS tahun 2010 (AKI=150/100.000 kelahiran
hidup), AKI di kecamatan Jatilawang dibawah IIS.
2. Angka Kesakitan
Angka kesakitan penduduk didapat dari data yang berasal dari
masyarakat dan dari sarana pelayanan kesehatan yang diperoleh dari
laporan rutin melalui sistem pencatatan dan pelaporan terpadu, sistem
pencatatan dan pelaporan rumah sakit, dan sistem survei terpadu. Berikut
angka kesakitan di wilayah kerja Puskesmas Jatilawang:
a. Penyakit Menular yang diamati
1) Malaria

8
Berdasarkan data laboratorium pada tahun 2017 tidak
terdapat kasus malaria klinis dan malaria dengan klarifikasi
pemeriksaan mikroskopik atau sebesar 0% kasus per 1.000
penduduk. Pada tahun 2017 juga tidak terdapat kasus baik
malaria klinis maupun malaria dengan klarifikasi mikroskopik.
2) TB Paru
Kasus TB Paru (Klinis dan BTA+) pada tahun 2017 tercatat
72 kasus per 100.000 penduduk, dengan CDR 99,33%. Kasus
TB Paru positif tahun 2016 CDR 32,46%. Berarti di tahun 2017
tidak terjadi penurunan CDR dan sudah sesuai dengan target IIS
2010 CDR sebesar 70%.
3) TB Paru Sembuh
Dari data yang ada pada tahun 2017 jumlah kasus TB Paru
yang berhasil diobati sebesar 192.59%. Berarti telah melalmpaui
target IIS 2010 yaitu >85%.
4) Diare
Kasus diare pada tahun 2017 tercatat 678 kasus. Angka ini
sebenarnya jauh sekali dari kenyataan karena angka ini diambil
dari kasus yang berobat di puskesmas dan jaringannya (Pustu,
polindes/PKD, posyandu) saja, Sedangkan kasus diare yang
berobat di paramedic, bidan ataupun dokter praktek swasta tidak
dilaporkan.
5) DBD
Di tahun 2017 terdapat 1 kasus DBD yang terjadi di Desa
Tunjung. Menurunnya angka kejadian DBD tahun 2017 terjadi
karena pengetahuan masyarakat yang cukup tinggi mengenai
DBD, hygiene sanitasi masyarakat yang sudah baik dan kegiatan
PSN sudah rutin dilaksanakan. Bila dibandingkan dengan tahun
2016 (26 kasus), berarti terjadi penurunan kasus sebesar 9,15%.
DBD ini sudah dibawah IIS 2010 sebesar <2/10. Incidence rate
1000 penduduk.
6) AFP

9
Pada tahun 2017 di Kecamatan Jatilawang tidak ditemukan
kasus AFP. Demikian pula pada tahun 2016.
7) Campak
Pada tahun 2017 tidak ditemukan kasus campak (angka
kesakitan sebesar 0 per 1000 penduduk). Demikian pula pada
tahun 2016.
8) HIV
Sampai dengan tahun 2017 di kecamatan Jatilawang belum
pernah ditemukan kasus HIV. Demikian pula untuk tahun 2016,
Namun tetap harus diwaspadai adanya fenomena gunung es.
9) Hepatitis
Untuk tahun 2017, kasus hepatitis tidak dilaporkan. Begitu
pula untuk tahun 2016.
10) Tetanus
Untuk tahun 2017, kasus tetanus tidak ditemukan. Demikian
pula untuk kasus tetanus pada tahun 2016.
11) Kusta
Kasus baru kusta pada tahun 2017 tercata 8 kaus per 10.000
penduduk. Target tercapainya eliminasi kusta tahun 2020 adalah
angka prevalensi <1/10.000 penduduk, cacat tingkat 2 diantara
penderita baru <5%, dan proporsi anak <15 tahun diantara
penderita baru <5%. Dengan demikian angka kejadian kusta
belum memenuhi target nasional eliminasi kusta. Hal ini
dikarenakan mobilitas masyarakat yang cukup tinggi ke daerah
endemis kusta, hygiene masyarakat yang masih kurang, serta
rendahnya pengetahuan masyarakat mengenai penyakit kusta.
b. Penyakit Tidak Menular yang diamati
Untuk penyakit tidak menular yang diamati dan dicatat selama
tahun 2017 terdiri dari hipertensi (2.633 kasus), Ca Servik (0 kasus),
Ca Mammae (0 Kasus), Non Insulin Dependent DM (NIDDM) 287
kasus, Axute Miocard Infark (0 kasus), Decompensatio Cordis (7
kasus), Stroke Non Hemoragik (476 kasus), PPOK (58 kasus),

10
Asthma bronkial (59 kasus). Kasus-kasus penyakit tidak menular ini
didapatkan dari register Rawat Jalan dan Laboratorium tahun 2016.
3. Status Gizi

Status gizi adalah keadaan tubuh sebagai akibat konsumsi makanan


dan penggunaan zat-zat gizi. Status gizi yang baik bagi seseorang akan
berkontribusi terhadap kesehatannya dan juga terhadap kemampuan
proses pemulihan akan penyakit, begitu pula sebaliknya.
a. Staus gizi bayi baru lahir
Berdasarkan hasil kegiatan program gizi, pada tahun 2017
tercatat 43 bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR) dari 1.105
bayi lahir hidup atau sebesar 3,9%. Desa dengan BBLR tetinggi
adalah Desa Bantar (8 orang), Desa Kedungwringin (7 orang), Dn
Desa Pekuncen (7 orang) dari seluruh BBLR di Kecamatan
Jatilawang.
b. Status gizi balita
Pada tahun 2017 tercatat ada 4.416 balita, yang ditimbang
sebanyak 3.602 balita atau sebesar 81,6%. Ini berarti sudah melebihi
target IIS tahun 2010 yaitu sebesar 80%.
Untuk balita bawah garis merah (BGM) ditemukan kasus
sebanyak 35 balita atau sebesar 1% dari seluruh balita yang
ditimbang, berarti sudah dibawah target IIS yaitu sebesar <15%.

C. Input
1. Man (Tenaga Kesehatan)
Tenaga kesehatan merupakan tenaga kunci dalam mencapai
keberhasilan pembangunan bidang kesehatan. Jumlah tenaga kesehatan
dalam wilayah Puskesmas Jatilawang tahun 2017 sejumlah 68 tenaga,
yang terdiri dari: dokter umum, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga
kefarmasian, tenaga gizi, kesehatan masyarakat, tenaga sanitasi, teknisi
medis, tenaga kesehatan lainnya, tenaga penunjang/pendukung
kesehatan.
Tabel 2.4. Ratio Jumlah Tenaga Kesehatan terhadap Jumlah Penduduk di
Puskesmas Jatilawang

11
Jumlah
No Jenis Tenaga Tenaga
Kesehatan
1. Dokter Umum 4
2. Dokter Spesialis 0
3. Dokter Gigi 1
4. Perawat 13
5. Perawat Gigi 1
6. Bidan 5
7. Promkes 1
8. Gizi 1
9. Apoteker 1 Sumber:
Data 10. Asisten Apoteker 1 Sekunder
11. Kesehatan Lingkungan 2
12. Pranata Lab 1 Puskesmas
Jatilawang
tahun 2017

2. Money (Pembiayaan Kesehatan)


Sumber dana atau pembiayaan Puskesmas Jatilawang berasal dari
dana pemerintah daerah (APBD I dan APBD II) serta berasal dari Dana
Bantuan Operasional Kesehatan (BOK).
3. Material (Sarana Kesehatan)
a. Ketersediaan obat sesuai kebutuhan
Dalam tahun 2017 , tingkat ketersediaan obat di Puskesmas
Jatilawang mencapai 99,78% dari kebutuhan. Ini sudah sesuai
dengan target IIS tahun 2010 sebesar 90%.
b. Jumlah sarana pelayanan kesehatan menurut kepemilikan/pengelola
Sarana pelayanan kesehatan dengan kepemilikan pemerintah
kecamatan terdiri dari 1 puskesmas rawat inap (16 tempat tidur)
dimana rasio tempat tidur terhadap penduduk adalah 75,72 per
100.000 penduduk.
c. Sarana pelayanan kesehatan laboratorium kesehatan.
Sarana kesehatan di Puskesmas Jatilawang tahun 2017 ada
tiga yaitu Puskesmas, Klinik Jatilawang sehat dan Benz Estetika
Center. Dari ketiga sarana tersebut Puskesmas dan Klinik Jatilawang
sehat yang memiliki sarana laboratorium.
d. Posyandu menurut strata

12
Terdapat 45 posyandu purnama dari 104 posyandu yang ada,
atau sebesar 43,72%. Cakupan ini belum memenuhi target IIS tahun
2010 yaitu sebesar 40%. Selain itu juga terdapat 31 posyandu
mandiri dari 104 posyandu yang ada (29,81%). Ini sudah melebihi
target IIS Tahun 2010 yaitu >2%.
e. Data Dasar Puskesmas
Puskesmas Jatilawang terdiri dari Puskesmas Perawatan, 2
buah Puskesmas Pembantu, 19 buah PKD dan 95 posyandu aktif.

D. Capaian Program Puskesmas

1. Program Kesehatan Dasar


a. Promosi Kesehatan
Promosi Kesehatan adalah upaya untuk meningkatkan
kemampuan masyarakat melalui pembelajaran dari, oleh, untuk, dan
bersama masyarakat, agar mereka dapat menolong diri sendiri, serta
mengembangkan kegiatan yang bersumber daya masyarakat, sesuai
sosial budaya setempat dan didukung kebijakan publik yang
berwawasan kesehatan.
Promosi kesehatan oleh puskesmas adalah upaya puskesmas
untuk meningkatkan kemampuan, pasien, individu sehat, keluarga
(rumah tangga) dan masyarakat, agar pasien dapat mandiri dalam
mempercepat kesembuhan dan rehabilitasinya, individu sehat,
keluarga dan masyarakat dapat mandiri dalam meningkatkan
kesehatan, mencegah masalah-masalah kesehatan dan
mengembangkan upaya kesehatan bersumber daya masyarakat,
melalui pembelajaran dari, oleh, untuk dan bersama mereka, sesuai
sosial budaya serta didukung kebijakan publik yang berwawasan
kesehatan.
Adapun capaian program promosi kesehatan Puskesmas
Jatilawang tahun 2017, sebagai berikut:
1) Penyuluhan perilaku sehat
a) Rumah Tangga Sehat
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di rumah
tangga merupakan upaya memberdayakan anggota rumah

13
tangga agar sadar, mau dan mampu melakukan PHBS dalam
memelihara dan meningkatkan kesehatannya, mencegah
risiko terjadinya penyakit dan melindungi diri dari ancaman
penyakit serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan
masyarakat.
Rumah tangga sehat adalah proporsi rumah tangga
yang memenuhi minimal 11 indikator dari 16 indikator PHBS
tatanan rumah tangga, terdiri dari :
- Variabel KIA dan Gizi meliputi persalinan oleh tenaga
kesehatan, ASI eksklusif, penimbangan balita dan gizi
seimbang.
- Variabel Kesehatan Lingkungan meliputi air bersih,
jamban, sampah, kepadatan hunian dan lantai rumah.
- Variabel Gaya Hidup meliputi aktifitas fisik, tidak
merokok, cuci veteran, kesehatan gigi dan mulat,
miras/narkoba.
- Variabel Upaya Kesehatan Masyarakat meliputi
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK) dan
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN).
Berdasarkan hasil kegiatan pendataan sanitasi dasar
yang dilakukan pada tahun 2017, dari 8.610 jumlah rumah
tangga yang dipantau jumlah rumah tangga ber PHBS
sebesar 8.438 atau 98%. Ini berarti sudah melebihi target
IIS tahun 2010 sebesar 65%.

b) ASI Eksklusif
Dari 563 bayi usia 0-6 bulan, yang mendapatkan
ASI eksklusif adalah sebanyak 280 bayi atau 49,7%. Ini
berarti belum memenuhi target IIS tahun 2010 sebesar
80%.
c) Posyandu Purnama

14
Terdapat 45 posyandu purnama dari 104 posyandu
yang ada, atau sebesar 43,27%. Cakupan ini belum
memenuhi target IIS tahun 2010 yaitu sebesar 40%.
d) Posyandu Mandiri
Terdapat 31 posyandu mandiri dari 104 posyandu
yang ada (29,81%). Ini sudah melebihi target IIS tahun
2010 yaitu >2%.
2) Pelayanan kesehatan Ibu dan Bayi
a) Cakupan Kunjungan Ibu hamil K4
Ibu hamil yang ada di kecamatan Jatilawang pada
tahun 2017 adalah 1.242 dan yang mendapat pelayanan K4
sebanyak 1200 atau sebanyak 96,6%. Hal ini berarti cakupan
kunjunganibu hamil K4 Puskesmas Jatilawang lebih tinggi
dari target IIS tahun 2010 sebesar 95%.
b) Pertolongan oleh tenaga kesehatan
Dari 1.170 ibu bersalin di kecamatan Jatilawang
tahun 2017, 1.143 atau sebesar 97,7% ditolong oleh tenaga
kesehatan, ini berarti sudah melampaui target IIS tahun
2010 sebesar 90%.
c) Ibu hamil risiko tinggi
Selama tahun 2017 tercatat ada 398 ibu hamil risiko
tinggi. Semua mendapatkan penanganan, termasuk dirujuk
bila dibutuhkan, sebesar 100%. Telah sesuai dengan target
IIS tahun 2010 yaitu sebesar 100%.
d) Kunjungan Neonatus
Kunjungan Neonatus untuk mendapatkan pelayanan
kesehatan sesuai standar (KN3) selama tahun 2017
sebanyak 1.143. Presentase cakupan kunjungan neonates
mencapai 103,4%. Bila dibandingkan dengan standar IIS
tahun 2010 sebesar 90% sudah melampaui.
e) Kunjungan bayi

15
Dari 1.105 bayi selama tahun 2017, terdapat 1.413
kunjungan bayi. Presentase cakupan kunjungan bayi
127,9%. Angka ini sudah melampaui target IIS tahun 2010
yaitu sebesar 90%.
3) Pelayanan Kesehatan Anak Pra sekolah dan Usia Sekolah
a) Deteksi dini tumbuh kembang anak balita dan pra sekolah
Selama tahun 2017 telah dilakukan pemeriksaan
deteksi dini tumbuh kembang anak pada 3.483 anak balita
(pra sekolah) dan 3.458 anak (99,3%). Angka ini sudah
melampaui target IIS tahun 2010 sebesar 95%.
b) Pemeriksaan Kesehatan Siswa SD
Pada tahun 2017 telah dilakukan kegiatan
pemeriksaan kesehatan terhadap 1.026 siswa SD-MI atau
sebesar 100%.
4) Pelayanan Keluarga Berencana
Dalam tahun 2017 tercatat ada 9.949 peserta KB aktif
dari 12.840 pasangan usia subur atau sebesar 77,5%. Bila
dibandingkan dengan target IIS tahun 2010 sebesar 80%, maka
angka peserta KB aktif belum memenuhi target. Hal ini
dikarenakan para pasangan usia subur ingin memiliki anak lagi,
kekurangan petugas lapangan (PLKB) untuk mencatat akseptor
yang memasang kontrasepsi baik melalui jalur pemerintah
maupun swasta, penyuluh kurang maksimal melaksanakan
tugasnya dalam memberikan informasi mensosialisasikan
program KB ke masyarakat serta kurangnya KIE oleh tenaga
kesehtaan sehingga partisipasi masyarakat dalam KB berkurang.

5) Pelayanan Imunisasi
Dari 11 Desa di Kecamatan Jatilawang, semuanya telah
berstatus sebagai desa UCI (Universal Child Immunization) atau

16
sebesar 100%. Ini beraryi tekah sesuai dengan target IIS tahun
2010 dimana semua desa harus sudah UCI.
6) Pelayanan Pengobatan/Perawatan
a) Rawat jalan
Untuk kunjungan rawat jalan pasien di Puskesmas
selama tahun 2017 ada 59.509 pasien, dengan cakupan
mencapai 83,3%. Angka ini jauh lebih besar bila
dibandingkan denga target IIS tahun 2010 yaitu sebesar
15%.
b) Rawat Inap
Untuk kunjungan rawat inap pasien puskesmas selama
tahun 2017 sebesar 1.503, dengan cakupan 2,1%. Angka ini
sudah sedikit melampaui target dari IIS tahun 2010 yaitu
sebesar 1,5%.
7) Pelayanan Kesehatan Jiwa
Berdasarkan register rawat jalan, pelayanan gangguan jiwa
tahun 2017 sebanyak 138 kaus. Bila dibandingkan dengan target
IIS tahun 2010 dimana presentase kunjungan gangguan jiwa
sebesar 15%, maka pelayanan kesehatan jiwa puskesmas
jatilawang masih dibawah target. Hal ini disebabkan kemampuan
mengakkan diagnosa dari petugas kesehatan yang masih kurang,
masih lemahnya system pencatatandan pelaporan serta sebagian
besar pasien gangguan jiwa lebih su5ka berobat langsung ke
rumah sakit.
8) Penyelenggaraan perbaikan gizi masyarakat
a) Pemantauan Pertumbuhan balita
- Balita ditimbang (D/S)
Selama tahun 2017, balita yang ada sebanyak
4.416 balita dan yang ditimbang sebanyak 3.602 balita
atau sebesar 81,6%. Angka ini sudah melalpaui target
IIS tahun 2010 yaitu 80%.
- Balita bawah garis merah (BGM)

17
Dari Seluruh balita yang ada, terdapat 35 balita
BGM atau sebesar 1%. Berarti sesuai dengan target IIS
tahun 2010 yaitu <15%.
b) Pelayanan gizi
- Bayi 6-11 bulan dapat kapsul vitamin A
Dari 459 bayi umur 6-11 bulan yang ada, bayi yang
telah mendapatkan kapsul vitamin A sebanyak 450
balita atau sebesar 98%. Cakupan ini di atas IIS tahun
2010 yaitu sebesar 95%.
- Balita 12-48 bulan dapat kapsul vitamin A
Dari 3.504 balita usia 12-48 bulan yang ada,
sebanyak 3500 balita (99,89%) mendapat kapsul
vitamin A sebanyak 2 kali yaitu pada bulan Februari
dan Agustus. Cakupan ini sudah diatas target IIS tahun
2010 yaitu sebesar 95%.
- Ibu Nifas dapat kapsul Vitamin A
Dari 1.170 ibu nifas, sejumlah 1.143 ibu nifas telah
mendapatkan tablet vitamin A atau sebesar 97,69%.
Berarti sudah memenuhi target IIS tahun 2010 yaitu
90%.
- Ibu hamil mendapat 90 tablet Fe
Dari 1.242 ibu hamil yang ada, sebanyak 1.200
mendapat 90 tablet Fe selama masa kehamilannya atau
sebesar 96,6%. Cakupan ini sudah memenuhi target IIS
tahun 2010 yaitu sebesar 90%.
- Balita gizi buruk mendapat Perawatan
Dalam tahun 2017, terdapat 5 balita gizi buruk,
dimana semuanya telah mendapatkan perawatan atau
sebesar 100%. Berarti telag sesuai dengan target IIS
tahun 2010 yaitu sebesar 100%.
b. Kesehatan Lingkungan
Lingkungan merupakan faktor yang sangat berpengaruh
terhadap derajat kesehatan, disamping perilaku dan pelayanan

18
kesehatan. Program lingkungan sehat yang bertujuan untuk
mewujudkan mutu lingkungan hidup yang lebh sehat melalui
pengembangan system kesehatan kewilayahan untuk menggerakkan
pembangunan lintas sektor berwawasan kesehatan. Adapun kegiatan
pokok untuk mencapai tujuan tersebut meliputi:
1) Rumah Sehat
Berdasarkan hasil kegiatan pendataan sanitasi dasar yang
dilakukan pada tahun 2017, diketahui jumlah rumah sehat di
kecamatan Jatilawang sebanyak 15.602 atau sebesar 89,73%
dari 17.388 rumah yang diperiksa. Angka ini sudah melampaui
target IIS tahun 2010 sebesar 65% untuk aktegori rumah sehat
pedesaan.
2) Penduduk yang memanfaatkan jamban
Sebesar 28.016 penduduk telah dilakukan pemeriksaan.
Dari jumlah tersebut, sebanyak 25.557 penduduk atau sebesar
91,22 % sudah memiliki jamban. Cakupan ini sudah memenuhi
target IIS tahun 2010 sebesar 88%.
3) Rumah yang memiliki SPAL
Dari 1650 SPAL yang dilakukan pemeriksaan, 1.304 SPAL
telah memuhi syarat kesehatan (81,9%). Cakupan ini belum
memenuhi target IIS tahun 2010 sebesar 85%.
c. Pemberantasan Penyakit Menular (P2M)
1) TB Paru
a) TB paru Sembuh
Selama tahun 2017, dari 27 pasien TB paru yang
diobati, 26 pasien dinyatakan sembuh (96,3%). Ini berarti
sudah memenuhi target IIS tahun 2010 yaitu sebesar >85%.
b) TB paru positif
Kasus TB paru positif pada tahun 2017 tercatat 72
kasus CDR sebesar 99,3%. Cakupan penemuan kasus ini
sudah sesuai dengan target IIS tahun 201 yaitu sebesar
70%.
2) Polio

19
Selama tahun 2017 tidak ditemukan kasus polio usia <15
tahun, atau AFP rate sebesar %. Ini berarti sudah sesaui dengan
target IIS tahun 2010, dimana AFP <1%.
3) HIV/AIDS
a) Penanganan HIV/AIDS
Selama tahun 2017 tidak ditemukan kasus HIV/AIDS.
b) IMS yang diobati
Untuk tahun 2017 tidak ditemukan kasus penyakit infeksi
menular seksual.
4) DBD
a) Penderita DBD yang ditangani
Pada tahun 2017 terdapat 1 kasus DBD yang ditemukan
dan sudah ditangani, berarti sudah sesuai target IIS tahun
2010 yaitu sebesar 100%.
b) Incidence rate DBD
Di tahun 2017, terdapat 1 kasus DBD dengan Incident
rate 0% (1 kasus di Desa Tunjung). Menurunnya angka
kejadian DBD tahun 2017 karena pengetahuan masyarakat
yang cukup tinggi mengenai DBD, hygiene sanitasi
masyarakat yang sudah baik dan kegiatan PSN yang sudah
rutin dilakasanakan. Bila dibandingkan dengan tahun 2016
(26 kasus), berarti sudah terjadi penurunan kasus sebesar
96,15%. DBD ini sudah dibawah target IIS tahun 2010 yaitu
sebesar <2/10, dengan incidence rate 1000 penduduk.

5) Diare
a) Penyakit diare yang ditangani
Selama tahun 2017 terdapat 678 yang menderita diare
dan 100% sudah ditangani. Ini sudah sesuai dengan target IIS
tahun 2010.

20
b) CFR Diare
Selama tahun 2017 terdapat 0 kasus kematian akibat
diare, CFR diare sudah sesuai dengan CFR/angka kematian
diare pada IIS tahun 2010 yaitu <1/10.000 penduduk.
d. Pengobatan dan Gawat Darurat
1) Pelayanan gawat darurat
Sarana kesehatan dengan kemampuan pelayanan gawat
darurat yang dapat diakses oleh masyarakat adalah sarana
kesehatan yang telah memiliki kemampuan untuk melaksanakan
pelayanan gawat darurat secara terstandar dan dapat diakses
oleh masyarakat pada kurun waktu tertentu. Dari ketoga sarana
kesehatan yang ada di kecamatan Jatilawang, puskesmas
Jatilawang sehat dan Benz Estetika Center, ketiganya memiliki
fasilitias pelayananan gawat darurat (Instalasi Gawat Darurat)
yang dapat diakses oleh 100% masyarakat. Ini berarti melebihi
target IIS tahun 2010 sebesar 90%.
2) Desa terkena Kejadian Luar Biasa (KLB) yang ditangani < 24
jam
Kejadian luar biasa (KLB) adalah terdapat peningkatan
kejadian sakit dan atau kematian yang bermakna secara
epidemiologis pada suatu desa/kelurahan dalam jangka waktu
tertentu.
Selama tahun 2017 terdapat 3 kasus kejadian luar biasa
yaitu keracunanmakanan yang terjadi di desa Bantar 1 kasus,
serta gigitan anjing yang terjadi di Desa Gunungwetan 2 kasus.
Selama tahun 2017 kejadian luar biasa yang ditangani <24 jam
sebesar 100%.

3) Kecamatan Bebas rawan Gizi


Karena tidak ada desa di kecamatan Jatilawang yang
mempunyai prevalensi kasus gizi kurang dan gizi buruk dari 15%,
maka bisa dikatakan bahwa kecamatan Jatilawang termasuk
kecamatan bebas rawan gizi.

21
e. Program Pengembangan Puskesmas
Pelayanan Obstetrik dan neonatal Emergensi Dasar dan
Komprehensif (PONED).
1) Akses ketersediaan darah untuk rujukan bumil dan neonates
Di Puskesmas Jatilawang sampai dengan tahun 2017 belum
memiliki ketersediaan darah untuk rujukan bumil dan neonatus.
2) Ibu hamil Risti/Komplikasi yang ditangani
Selama tahun 2017 tercatat ada 398 ibu hamil ririsko tinggi.
Semua mendapatkan penanganan, termasuk dirujuk bila
dibutuhkan, sebesar 160,2%. Ini berarti sudah memenuhi target
IIS tahun 2010 yaitu sebesar 90%.

22
III. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN PRIORITAS MASALAH

A. Identifikasi Permasalahan
Masalah adalah kesenjangan antara harapan dan kenyataan sehingga
menimbulkan rasa tidak puas dan keinginan untuk mengubahnya.
Memutuskan ada tidaknya masalah, diperlukan tiga syarat yang harus
dipenuhi, antara lain :
1. Adanya kesenjangan
2. Adanya rasa tidak puas
3. Adanya rasa tanggung jawab untuk menaggulangi masalah Community
Health Analysis (CHA) menekankan penyelesaian masalah di tingkat
output. Program puskesmas yang mencakup kesehatan komunitas adalah
terkait penyakit. Berikut 10 besar penyakit yang mendominasi pada
pasien di rawat jalan di puskesmas Jatilawang bulan April 2018.
Tabel 3.1. Data Sepuluh Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas Jatilawang bulan
April 2018
No Penyakit Total
.

1. Mialgia 532
2. Hipertensi primer 458
3. ISPA 402
4. Diabetes Mellitus 202
5. Rheumathoid srthritis 136
6. Benign paroxysmal vertigo 129
7. Supervision of normal first pregnancy 120
8. Cluster headache syndrome 115
9. Dispepsia 199
10. Nasofaringitis akut 84

Metode penetapan prioritas masalah kesehatan berdasarkan pada


pencapaian program tahunan, dengan membandingkan antara target yang

22
ditetapkan dari setiap program dengan hasil pencapaian dalam kurun
waktu 1 tahun (Symond, 2013).
Kejadian stunting di kecamatan Jatilawang cukup tinggi bila
dibandingkan dengan kejadian stunting di kabupaten Banyumas. Dimana
kejadian stunting di kecamatan Jatilawang mencapai 21% sedangkan di
kabupaten Banyumas sebesar 22%. Berikut penjabaran jumlah balita per
desa yang menderita stunting di kecamatan Jatilawang pada tahun 2017.
Tabel 3.2. Jumlah Balita yang menderita stunting
Desa Sangat Pendek Jumlah
Pendek

Gunung Wetan 5 15 20
Pekuncen 8 20 28
Karanglewas 5 10 15
Karanganyar 0 9 9
Margasana 1 6 7
Adisara 4 21 25
Kedungwringin 3 22 25
Bantar 8 26 34
Tinggarjaya 4 18 22
Tunjung 12 28 40
Gentawangi 3 15 18
Jumlah 53 190 243

Berdasarkan hal tersebut maka prioritas masalah di Puskesmas


Jatilawang adalah “Faktor-Faktor Yang Berhubungan dengan Kejadian
Stunting pada Balita di Desa Gentawangi Kecamatan Jatilawang”.

B. Penentuan Prioritas Masalah


Menurut laporan Lancet’s Series On Maternal and Child Undernutrition
Executive Summary, gizi harus menjadi prioritas utama di semua tingkat,

23
baik sub nasional, nasional amupun global karena merupakan komponen
utama bagi mausia, social dan pembangunan ekonomi. Gizi merupakan faktor
kunci dalam perkembangan anak, kesehatan ibu, da produktifitas, pencegahan
malnutrisi pada gizi ibu dan anak adalah investasi jangka panjang yang akan
menguntungkan generasi sekarang dan anak-anak mereka. Berinvestasi pada
kesehatan anak sama halnya dengan berinvestasi pada kemajuan suatu Negara
(Hunt, 2001).
Stunting merupakan hasil dari kekurangan gizi kronis dan sering terjadi
antar generasi ditambah dengan penyakit yang sering. Hal tersebut adalah
cirri khas endemic kemiskinan, Stunting terkait dengan lebih rendahnya
perkembangan kognitif dan produktifitas. Stunting adalah masalah kesehatan
masyarakat utama di hamper semua provinsi di Indonesia dan mendapatkan
tantangan dari presiden untuk mengurangi kejadian stunting di Indonesia
(USAID, 2010).
Stunting pada anak merupakan indicator utama dalam menilai kualitas
modal sumber daya manusia di masa mendatang. Gangguan pertumbuhan
yang diderita anak pada awal kehidupan, pada hal ini yaitu stunting dapat
menyebabkan kerusakan yang permanen. Keberhasilan perbaika ekonomi
yang berkelanjutan dapat dinilai dengan berkurangnya kejadian stunting pada
anak-anak dibawah 5 tahun (UNSCN, 2008).
WHO (2013) menetapkan bahwa batasan masalah gizi balita di Indonesia
tidak lebih dari 20%, sehingga Indonesia termasuk Negara yang memiliki
masalah kesehatan masyarakat. Selain itu, Menurut Kepmenkes RI Nomor
1995/MENKES/SK/XII/tahun 2010 status gizi balita pendek atau stunting di
Indonesia memiliki presentase sebsar 37,2 % pada tahun 2013, sedangkan
menurut hasil PSG 2015 bahwa sebesar 29% balita di Indonesia termasuk
kategori pendek.
Penentuan prioritas masalah yang dilakukan di Puskesmas Jatilawang
dengan melihat data sekunder pada tahun 2017. Jumlah penemuan balita
stunting belum mencapai target hingga Bulan Oktober tahun 2017 didapatkan
243 balita mengalami stunting atau target ada diangka 21%, dimana angka
tersebut masih dibawah target karena target pencapaian penemuan kasus

24
stunting adalah 32%. Serta presentasi balita bebas stunting adalah 100%.
Sehingga kondisi balita di wilayah puskesmas Jatilawang masih belum
mencapai target.

25
IV. KERANGKA KONSEPTUAL MASALAH

A. Landasan Teori
1. Stunting
a. Definisi
Status gizi anak adalah kesehatan anak yang ditentukan oleh
derajat kebutuhan fisik energi dan zat-zat gizi lain yang diperoleh
dari pangan dan makanan yang dampak fisiknya diukur secara
antropometri dan dikategorikan berdasarkan standar baku WHO
dengan indeks BB/U, TB/U, dan BB/TB. Masalah gizi secara garis
besar merupakan dampak dari ketidakseimbangan antara asupan dan
keluaran zat gizi (nutritional inbalance), yaitu asupan yang melebihi
keluaran atau sebaliknya, di samping kesalahan dalam memilih
bahan makanan untuk disantap (Arisman, 2009).
Pendek dan sangat pendek adalah status gizi yang didasarkan
pada indeks panjang badan menurut umur (PB/U) atau tinggi badan
menurut umur (TB/U) yang merupakan istilah lain untuk stunted dan
severely stunted (Kemenkes, 2011). Stunting didefinisikan sebagai
indeks tinggi badan menurut umur (TB/U) kurang dari minus dua
standar deviasi (-2 SD) atau dibawah rata-rata standar yang ada dan
severe stunting didefinisikan kurang dari -3 SD. Stunting pada anak
merupakan hasil jangka panjang konsumsi kronis diet berkualitas
rendah yang dikombinasikan dengan morbiditas, penyakit infeksi,
dan masalah lingkungan (Semba, et al., 2008).
Stunting adalah kondisi gagal tumbuh pada anak balita (bayi di
bawah lima tahun) akibat dari kekurangan gizi kronis sehingga anak
terlalu pendek untuk usianya. Kekurangan gizi terjadi sejak bayi
dalam kandungan dan pada masa awal setelah bayi lahir akan tetapi,
kondisi stunting baru nampak setelah bayi berusia 2 tahun. Balita
pendek (stunted) dan sangat pendek (severely stunted) adalah balita
dengan panjang badan (PB/U) atau tinggi badan (TB/U) menurut
umurnya dibandingkan dengan standar baku WHO-MGRS

26
(Multicentre Growth Reference Study) 2006. Sedangkan definisi
stunting menurut Kementerian Kesehatan (Kemenkes) adalah anak
balita dengan nilai z-scorenya kurang dari -2SD/standar deviasi
(stunted) dan kurang dari – 3SD (severely stunted) (TNP2K, 2017).

b. Penyebab Stunting pada Balita


Stunting disebabkan oleh faktor multi dimensi dan tidak hanya
disebabkan oleh faktor gizi buruk yang dialami oleh ibu hamil
maupun anak balita. Intervensi yang paling menentukan untuk dapat
mengurangi pervalensi stunting oleh karenanya perlu dilakukan pada
1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) dari anak balita. Secara lebih
detil, beberapa faktor yang menjadi penyebab stunting dapat
digambarkan sebagai berikut :
1) Praktik pengasuhan yang kurang baik
Beberapa fakta dan informasi yang ada menunjukkan bahwa
60% dari anak usia 0-6 bulan tidak mendapatkan Air Susu Ibu
(ASI) secara ekslusif, dan 2 dari 3 anak usia 0-24 bulan tidak
menerima Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI). MP-
ASI diberikan/mulai diperkenalkan ketika balita berusia diatas 6
bulan. Selain berfungsi untuk mengenalkan jenis makanan baru
pada bayi, MPASI juga dapat mencukupi kebutuhan nutrisi
tubuh bayi yang tidak lagi dapat disokong oleh ASI, serta
membentuk daya tahan tubuh dan perkembangan sistem
imunologis anak terhadap makanan maupun minuman (TNP2K,
2017).
Risiko terjadinya stunting 3,7 kali lebih tinggi pada balita
yang tidak diberi ASI Eksklusif (ASI < 6 bulan) dibandingkan
dengan balita yang diberikan ASI Ekskluisf (Hien dan Kam,
2008).
2) Masih kurangnya akses rumah tangga/keluarga ke makanan
bergizi

27
Hal ini dikarenakan harga makanan bergizi di Indonesia
masih tergolong mahal.Menurut beberapa sumber (RISKESDAS
2013, SDKI 2012, SUSENAS), komoditas makanan di Jakarta
94% lebih mahal dibanding dengan di New Delhi, India. Harga
buah dan sayuran di Indonesia lebih mahal daripada di
Singapura. Terbatasnya akses ke makanan bergizi di Indonesia
juga dicatat telah berkontribusi pada 1 dari 3 ibu hamil yang
mengalami anemia (TNP2K, 2017).
Gizi yang baik dan kesehatan adalah bagian penting dari
kualitas hidup yang baik (Arora, 2009). Menurut Ramli et al.
(2009), gizi yang cukup diperlukan untuk menjamin
pertumbuhan optimal dan pengembangan bayi dan anak.
Kebutuhan gizi sehari-hari digunakan untuk menjalankan dan
menjaga fungsi normal tubuh dapat dilakukan dengan memilih
dan mengasup makanan yang baik.
Protein merupakan zat pengatur dalam tubuh manusia.
Protein pada balita dibutuhkan untuk pemeliharaan jaringan,
perubahan komposisi tubuh, dan sintesis jaringan baru. Selain
itu, protein juga dapat membentuk antibodi untuk menjaga daya
tahan tubuh terhadap infeksi dan bahan-bahan asing yang masuk
ke dalam tubuh (Almatsier, 2001 ; Trahms & pipes, 2000).
Kebutuhan energi dan protein yang harus diasup oleh balita
di Indonesia telah ditetapkan dalam tabel sebagai berikut :
Tabel 4.1. Kebutuhan Energi dan Protein Balita Berdasarkan
Angka Kecukupan Gizi (AKG) 2013
No Kelompok Umur Energi (kkal) Protein (g)
.

1. 0 – 6 bulan 550 12

2. 7 – 11 bulan 725 18

3. 1 – 3 bulan 1125 26

4. 4 – 6 tahun 1600 35

28
Sumber : Peraturan menteri kesehatan Republik Indonesia
nomor 75 tahun 2013

3) Penyakit Infeksi
Penyebab langsung malnutrisi adalah diet yang tidak
adekuat dan penyakit. Manifestasi malnutrisi ini disebabkan
oleh perbedaan antara jumlah zat gizi yang diserap dari makanan
dan jumlah zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Hal ini terjadi
sebagai konsekuensi dari terlalu sedikit mengkonsumsi makanan
atau mengalami infeksi yang meningkatkan kebutuhan tubuh
akan zat gizi, mengurangi nafsu makan, atau mempengaruhi
penyerapan zat gizi di usus.
Kenyataannya, malnutrisi dan infesi sering terjadi pada saat
bersamaan. Malnutrisi dapat meningkatkan risiko infeksi,
swdangkan infeksi dapat menyebabkan malnutrisi yang
mengarahkan ke lingkaran setan. Anak yang kurang gizi dengan
daya tahan terhadap penyakit rendah akan jatuh sakit dan akan
menjadi semakin kurang gizi, sehingga mengurangi
kapasitasnya untuk melawan penyakit dan sebagainya. Ini
disebut juga dengan infection malnutrition (Maxwell, 2011).
4) Status Imunisasi
Imunisasi merupakan proses menginduksi imunitas secara
buatan baik dengan vaksinasi (imunisasi aktif) maupun dengan
pemberian antibodi (imunisasi pasif). Dalam hal ini, imunisasi
aktif menstimulasi sistem imun untuk membentuk antibodi dan
respon imun seluler yang dapat melawan agen penginfeksi. Lain
halnya dengan imunisasi pasif, menyediakan proteksi sementara
melalui pemberian antibodi yang diproduksi secara eksogen
maupun transmiis transplasenta dari ibu ke janin (Peter, 2003
dalam Permata, 2009).

29
Status imunisasi menjadi underlying faktor dalam kejadian
stunting pada balita (Milman et al., 2005). Penelitian lain juga
menunjukkan bahwa status imunisasi yang tidak lengkap
memiliki hubungan yang signifikan dalam kejadian stunting
pada balita (Taguri et al., 2007).

5) Usia, Jenis Kelamin, dan Berat Badan Balita


Berdasarkan penelitian yang dilakukan Ramli, et al. (2009)
di Maluku Utara, prevalensi stunting dan severe stunting lebih
tinggi pada anak usia 24 - 59 bulan, yaitu sebesar 50% dan 24 %
dibandingkan anak-anak berusia 0 – 23 bulan.
Sedangkan berdasarkan jenis kelmain, berdasarkan
penelitian Medhlin (2010) menunjukkan bayi dengan jenis
kelamin laki-laki memiliki risiko dua kali lipat terjadi stunting
dibandingkan bayi perempuan pada usia 6 dan 12 bulan.
Semua kelompok lahir berisiko terhadap stunting hingga
usia 12 bulan, dengan risiko terbesar pada kelompok anak IUGR
(Intra Uterine Growth Retardation) dan risiko terkecil pada
kelompok anak normal. Kelompok IUGR berkontribusi terhadap
siklus intergenerasi yang disebabkan oleh tingkat ekonomi
rendah, penyakit, dan defisiensi zat gizi. Hal tersebut
menujukkan bahwa ibu dnegan gizi kurang sejak awal sampai
dengan akhir kehamilan akan melahirkan BBLR (Bayi dnegan
Berat Lahir Rendah) yang kedepannya akan menjadi anak
stunting (Kusharisupeni, 2004).
6) Pendidikan dan Pekerjaan Orang Tua
Pendidikan orang tua akan berpengaruh terhadap
pengasuhan anak karena dengan pendidikan yang tinggi pada
orang tua akan memahami pentingnya peranan orang tua dalam
pertumbuhan anak. Selain itu, dengan pendidikan yang baik
diperkirakan memiliki pengetahuan gizi yang baik pula. Ibu
dengan pengetahuan gizi yang baik akan tahu bagaimana

30
mengolah makanan, mengatur menu makanan, serta menjaga
mutu dan kebersihan makanan dengan baik (Astari, Nasoetion,
dan Dwiriani 2005).
Adanya hubungan yang bermakna antara pola asuh makan
dengan pekerjaan ibu. Ibu yang bekerja di luar rumah dapat
menyebabkan anak tidak terawat, sebab anak balita sangat
bergantung pada pengasuhnya atau anggota keluarga lain. Selain
itu, ibu yang bekerja di luar rumah cenderung memiliki waktu
yang terbatas untuk melaksanakan tugas rumah tangga
dibanding ibu yang tidak bekerja. Oleh karen aitu, pola
pengasuhan anak akan berpengaruh dan pada akhirnya
pertumbuhan dan perkembangan anak juga akan terganggu
(Diana, 2006).
7) Status Ekonomi Keluarga
Peningkatan pendapatan rumah tangga berhubungan dengan
penurunan terhadap probabilitas stunting pada anak. Beberapa
studi menunjukkan bahwa peningkatan pendapatan pada
penduduk miskin adalah strategi untuk membatasi tingginya
kejadian stunting dalam sosial – ekonomi rendah pada segmen
populasi. Malnutrisi terutama stunting lebih dipengaruhi oleh
dimensi sosial ekonomi sehingga harus dilihat dalam konteks
yang lebih luas (Zere & McIntyre, 2003).
2. Penilaian status gizi
a. Antropometri
Menurut NHANES (National Health And Nutrition Examination
Survey) III, antropometri adalah studi tentang pengukuran tubuh
manusia dalam hal dimensi tulang otot, dan jaringan adipose atau
lemak. Karena tubh dapat mengasumsikan berbagai postur,
antropometri selalu berkaitan dengan posisi anatomi tubuh.
1) Ukuran Antropometri
a) Umur

31
Umur menentukan status gizi seseorang, faktor umum
sangat penting. Penentuan umur yang salah bisa
menyebabkan interpretasi status gizi yang tidak tepat.
Batasan umur yang digunakan adalah tahun umur penuh
(Completed year) dan untuk anak umur 0-2 tahun digunakan
bulan umur penuh (Completed Month) (Puslitbangkes, 2002).

b) Berat badan
Berat badan adalah hasil keseluruhan pertambahan
jaringan-jaringan tulang, otot, lemak, cairan tubuh dan
lainnya. Berat badan merupakan ukuran antropometri yang
terpenting, dipakai pada setiap pemeriksaan kesehatan anak
pada setiap kelompok umur. Selain itu, berat badan
digunakan sebagai indicator tunggal yang terbaik pada saat
ini untuk keadaan gizi dankeadaan tumbuh kembang
(Narendra & Suyitno, 2002).
Di Indonesia, alat yang memnuhi syarat untuk
melakukan penimbangan pada balita adalah dacin (Supariasa,
2002).
c) Tinggi badan
Tinggi badan merupakan parameter yang penting untuk
keadaan sekarang maupun keadaan yang lalu, apabila umur
tidak diketahui denga tepat. Selain itu, tinggi badan
merupakan ukurang kedua yang penting, sebab dengan
menghubungkan berat badan menurut tinggi badan, faktor
umum dapat ditiadakan. Pengukurang tinggi badan untuk
balita yang sudah bisa berdiri tegak emnggunakan alat
pengukur tinggi mikrotoa dengan ketelitian 0,1 cm
(Supariasa, 2002).
Tinggi badan diukur dengan subjek berdiri tegak pada
lantai yang rata, tidak menggunakan alas kaki, kepala sejajar
dataran Frankfurt (ata melihat lururs ke depan), kaki

32
menyatu, lutut lurus, tumit, bokong, dan bahu menyentuh
dinding yang lurus, tangan menggantung di sisi badan, subjek
diinstruksikan untuk menarik nafas kemudia bar pengukuran
diturunkan hingga menyentuh puncak kepala (vertex) dan
angka yang paling mendekati skala millimeter dicatat
(Gibson, 2005).
2) Indeks antropometri
Parameter antropometri merupakan dasar dari penilaian status
gizi. Antropometri merupakan kombinasi dari parameter-
parameter yang ada. Antropometri terdiri dari berat badan
menurut umur (BB/U), Tinggi badan menurut umur (TB/U) dan
berat badan menurut tinggi badan (BB/TB).
Untuk mengetahui balita stunting atau tidak, indeks yang
digunakan adalah indeks tinggi badan menurut umur (TB/U).
Tinggi badan merupakan parameter antropometri yang
menggambarkan keadaan pertumbuhan tulang. Tinggi badan
menurut umur adalah ukuran dari pertumbuhan linier yang
dicapai, dapat digunakan sebagai indeks status gizi atau kesehatan
masa lampau. Rendahnya tinggi badan menurut umur
didefinisikan sebagai “kependekan” dan mencerminkan baik
variasi normal atau proses patologis yang mempengaruhi
kegagaglan untuk mencapai potensi pertumbuhan linier. Hasil dari
proses yang terakhir ini disebut “stunting” atau mendapatkan
insufisiensi dari tinggi badan menurut umur (Gibson, 2005).
Indeks tinggi badan memiliki keistimewaan tersendiri, yaitu
nilai tinggi badan akan terus meningkat, meskipun laju tumbuh
berubah dari pesat pada masa bayi, muda, kemudian melambat dan
menjadi pesat lagi (growth spurt) pada masa remaja, selanjutnya
terus melambat dengan cepatnya kemudian berhenti pada usia 18-
20 tahun dengan nilai tinggi badan maksimal. Pada keadaan
normal, sama halnya dengan berat badan, tinggi badan tumbuh
seiring dengan pertambahan umur. Pertambahan nilai rata-rata

33
tinggi badan orang dewasa dalam suatu bangsa dapat dijadikan
indicator peningkatan kesejahteraan bila belum tercapainya potensi
genetic secara optimal (Suyitno & Narendra, 2002).

Tabel 4.2. Indeks Antropometri


Indeks Kategori Status gizi Ambang Batas

(Z-Score)

Berat badan Gizi buruk <-3SD


menurut Umur
Gizi kurang -3SD sampai
(BB/U)
dengan -2 SD
Anak Umur 0-60
Gizi baik -2SD sampai
bulan
dengan 2 SD

Gizi lebih >2 SD

Panjag badan Sangat Pendek <-3SD


menurut umur
Pendek -3SD sampai
(PB/U) atau Tiggi
dengan -2 SD
badan menurut
Umur (TB/U) Anak Normal -2SD sampai
umur 0-60 bulan dengan 2 SD

Tinggi >2 SD

Berat badan Sangat kurus <-3SD


menurut panjang
Kurus -3SD sampai
badan (BB/PB) atau
dengan -2 SD
berat badan
menurut tinggi Normal -2SD sampai
badan (BB/TB) dengan 2 SD
Anak umur 0-60
Gemuk >2 SD
bulan)

34
Indeks Masa tubuh Sagat Kurus <-3SD
menurut umur
Kurus -3SD sampai
(IMT/U) Anak
dengan -2 SD
umur 0-60 bulan
Normal -2SD sampai
dengan 2 SD

Gemuk >2 SD

Indeks masa tubuh Sangat kurus <-3SD


menurut umur
Kurus -3SD sampai
Anak umur 5-18 dengan -2 SD
tahun
Normal -2SD sampai
dengan 1 SD

Gemuk >1 SD sampai


dengan 2 SD

Obesitas >2 SD

35
B. Kerangka Konsep Penelitian

Status Gizi
Pemberian ASI Eksklusif
Penyakit Infeksi
Status Imunisasi
Stunting
Berat Badan Lahir Balita
Tingkat Pengetahuan Ibu
Pendidikan Ibu Gambar 4.3. Kerangka Konsep
Status Ekonomi Keluarga
C. Hipotesis
1. Terdapat hubungan antara status gizi dengan Stunitng
2. Terdapat hubungan antara pemberian asi eksklusif dengan Stunitng
3. Terdapat hubungan antara penyakit infeksi dengan Sunting
4. Terdapat hubungan antara status imunisasi dengan Stunting
5. Terdapat hubungan antara berat lahir balita dan Stunitng
6. Terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan ibu dengan Stunting
7. Terdapat hubungan antara pendidikan ibu dengan Stunitng
8. Terdapat hubungan antara status ekonomi keluarga dengan Stunitng

36
V. METODOLOGI PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian
Penelitian menggunakan studi observasional analitik dengan
pendekatan cross sectional. Penelitian ini ingin mengetahui faktor-faktor yang
berhubungan dengan kejadian stunting pada balita di desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang dimana pengamatan atau pengambilan data dilakukan
satu kali melalui kuisioner dan tanpa dilakukan intervensi terhadap subjek
penelitian (Sastroasmoro, 2014).

B. Populasi dan Sampel


1. Populasi
a. Populasi target
Populasi target pada penelitian ini adalah semua balita di Wilayah
kerja Puskesmas Jatilawang.
b. Populasi terjangkau
Populasi terjangkau pada penelitian ini adalah balita di Desa
Gentawangi Kecamatan Jatilawang.
2. Subjek Penelitian
a. Teknik pengambilan sampel
Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah dengan metode
consecutive sampling.
b. Besar sampel
Pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan teknik non
probability sampling dengan consecutive sampling. Semua subyek
yang memenuhi kriteria pemilihan dimasukkan ke dalam penelitian
sampai jumlah subyek yang diperlukan terpenuhi (Sastroasmoro,
2014).
Perhitungan besar sampel :
zα 2 PQ
N=
d2

37
2
(1,64 ) 0,22 x 0,78
N= = 46 balita
(0,1)2

2. Kriteria inklusi dan ekslusi


a. Kriteria inklusi
1) Orang tua dari balita yang bertempat di wilayah penelitian
2) Ibu balita bersedia menjadi responden dalam penelitian
b. Kriteria ekslusi
1) Orang tua dari balita yang tidak tinggal menetap di wilayah
penelitian
2) Balita yang mengalami gangguan mental

C. Variabel Penelitian
1. Variabel Bebas
Variabel bebas pada penelitian ini adalah faktor-faktor yang
berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita diantaranya status
gizi balita, pemberian ASI eksklusif, penyakit infeksi, status imunisasi,
berat lahir balita, tingkat pengetahuan ibu, pendidikan ibu, dan status
ekonomi keluarga.

2. Variabel Terikat
Variabel terikat pada penelitian ini adalah kejadian stunting.

38
D. Definisi Operasional

Tabel 5.1 Definisi Operasional


Variabel Keterangan Skala
Stunting Tinggi balita menurut umur (TB/U) kurang dari -2 SD Nominal
sehingga lebih pendek daripada tinggi seharusnya
1. Stunting (< -2 SD HAZ)
2. Normal (≥ -2 SD HAZ)
Status Gizi Berat badan balita menurut umur (BB/TB) Nominal
1. Gizi buruk (<- 2 SD)
2. Gizi baik (≥ -2SD)
Status Status balita terhadap penyakit infeksi (ISPA dan Diare) Nominal
Penyakit dalam satu bulan terakhir
Infeksi 1. Ya (balita pernah menderita ISPA atau diare pada
satu bulan terakhir)
2. Tidak (balita tidak pernah menderita ISPA atau diare
pada satu bulan terakhir)
Pemberian ASI eksklusif adalah memberikan ASI saja untuk bayi Nominal
ASI sejak lahir sampai usia 6 bulan
Eksklusif 1. Tidak ASI Eksklusif
2. ASI Eksklusif
Status Kelengkapan imunisasi dasar yang didapat balita sesuai Nominal
Imunisasi dengan umurnya
1. Tidak Lengkap
2. Lengkap
Berat Lahir Berat badan balita pada saat dilahirkan yang diukur Nominal
Balita dengan menggunakan timbangan
1. BBLR (BBL < 2500 gram)
2. Normal (BBL ≥ 2500 gram)
Pendidikan Jenjang pendidikan formal terakhir yang dicapai oleh Ordinal
Orangtua ayah dan ibu
1. Rendah (Tamat SMP kebawah)
2. Tinggi (Tamat SMA keatas)
Tingkat Pengetahuan yang dimiliki ibu mengenai stunting dan Ordinal
Pengetahuan status gizi
1. Rendah (menjawab pertanyaan benar ≤ 50%)
2. Tinggi (menjawab pertanyaan benar > 50%)
Status Gambaran status ekonomi keluarga balita yang Nominal
Ekonomi dikelompokkan berdasarkan jumlah pengeluaran per
Keluarga kapita sebulan berdasarkan UMR
1. Rendah (< Rp 1.588.688,00)
2. Tinggi (≥ Rp 1.588.688,00)

39
E. Instrumen Pengambilan Data
Sumber data adalah data primer yang diperoleh dari hasil pengisian
kuesioner terhadap responden. Pengisian kuesioner dilakukan di desa
Gentawangi kecamatan Jatilawang. Alat pengumpulan data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah kuesioner.

F. Rencana Analisis Data


Analisis dan pengolahan data merupakan suatu langkah penting agar data
hasil wawancara penelitian dapat ditafsirkan oleh peneliti dan dibaca dan
dimengeti orang lain. Langkah – langkah analisis dan pengolahan data :
1. Pengisian Kuesioner
Pengisian kuesioner adalah menuliskan informasi yang didapatkan
dari responden baik dari wawancara.
2. Tahap Pengolahan Data
a. Editing yaitu melakukan koreksi terhadap data yang terkumpul

mengenai kelengkapan, kejelasan, relevansi, dan konsistensi data.

b. Coding yaitu mengubah data yang berbentuk huruf menjadi bentuk

angka atau bilangan yang sesuai dengan klasifikasi yang ditetapkan

peneliti.

c. Entry data yaitu memindahkan data ke dalam komputer untuk diolah

lebih lanjut.

d. Tabulating data yaitu membuat tabel untuk hasil pengumpulan dan

pengolahan data.

e. Analiting yaitu pengolahan data dengan program komputerisasi.

f. Penyusunan laporan hasil penelitian.

40
G. Analisis Data
1. Analisis Univariat
Analisis univariat digunakan untuk menjelaskan setiap variabel
dalam penelitian ini. Data disajikan dalam bentuk tabel distribusi
frekuensi dan persentase untuk semua variabel yang diteliti.
2. Analisis Bivariat
Untuk menyatakan hubungan analisis terhadap dua variable sebelum
data dianalisis dialkukan uji normalitas data. Apabila data terdistribusi
normal, dapat menggunakan uji Chi square apabila data tidak
terdistribusi data normal maka dilakukan transformasi data terlebih
dahulu kemudia kemudian dilakukan uji normalitas ulang. Chi square
dilakukan setelah transformasi data didapatkan data terdistirbusi normal.
Apabila transformasi data telah dilakukan namun data tetap tidak
terdistribusi normal dan pada expected count terdapat nilai < 5 maka
dilakukan Fisher test sebagai alternative uji bivariate. Pengolahan data
tersebut dilakukan secara komputerisasi (Sugiyono, 2003).

H. Tata Urutan Kerja


1. Tahap persiapan
a. Analisis situasi.
b. Identifikasi dan analisis penyebab masalah.
c. Pencarian responden yang sesuai dengan kriteria ekslusi dan inklusi.

2. Tahap pelaksanaan
a. Mencatat dan menentukan nama responden.
b. Pengambilan data primer.
c. Menyusun alternatif pemecahan masalah sesuai hasil pengolahan
data
d. Melakukan pemecahan masalah
e. Penyusunan laporan CHA
f. Tahap pengolahan dan analisis data.
g. Tahap penyusunan laporan.

41
I. Waktu dan Tempat Penelitian
Kegiatan dilaksanakan pada:
Tanggal : Mei 2018
Tempat : Balai desa Gentawangi kecamatan Jatilawang

42
VI. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Pelaksanaan penelitian dilakukan di balai desa Gentawangi kecamatan
Jatilawang kabupatan Banyumas pada bulan Mei 2018. Penelitian dilakukan
dengan menggunakan metode pengisian kuesioner yang dipandu oleh peneliti
dengan jumlah 46 orang.
1. Analisis Univariat
Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian studi
observasional analitik dengan pendekatan cross sectional.. Populasi
penelitian ini adalah orang tua dari balita di desa Gentawangi kecamatan
Jatilawang. Sampel penelitian diperoleh dengan cara consecutive
sampling dari populasi terjangkau. Setelah dilakukan pengambilan
sampel, didapatkan 46 responden.
Penelitian dilakukan pada Mei 2018 di balai desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang. Adapun karakteristik responden disajikan sebagai
berikut :

43
Tabel 6.1. Karakteristik Responden Penelitian

Variabel Frekuensi %

Stunting
Ya 40 87,0%
Tidak 6 13,0%
Status Gizi
Buruk 4 8,7%
Baik 42 91,3%
Penyakit Infeksi
Ya 33 71,7%
Tidak 13 28,3%
Pemberian ASI Eksklusif
Ya 11 23,9%
Tidak 35 76,1%
Status Imunisasi
Tidak lengkap 10 21,7%
Lengkap 36 78,3%
Berat Badan Lahir Balita
BBLR 9 19,6%
Tidak BBLR 37 80,4%
Tingkat Pendidikan Ibu
Rendah 30 65,2%
Tinggi 16 34,8%
Tingkat Pengetahuan Pre Test
Rendah 30 65,2%
Tinggi 16 34,8%
Tingkat Pengetahuan Post Test

44
Rendah 6 13,0%
Tinggi 40 87,0%
Sosial Ekonomi Keluarga
Rendah 37 80,4%
Tinggi 9 19,6%

Berdasarkan tabel 6.1 didapatkan responden penelitian yang


menderita stunting sebanyak 40 balita (87,0%). Balita dengan status gizi
buruk sebanyak 4 balita (8,7%). Sebanyak 33 balita (71,7%) yang
menderita penyakit infeksi seperti ISPA dan diare, 11 balita (23,9%)
diberikan ASI eksklusif, 10 balita (21,7%) tidak mendapatkan imunisasi
lengkap, sebanyak 9 balita (19,6%) lahir dengan berat badan rendah, 30
orang (65,2%) ibu memiliki tingkat pendidikan yang rendah, 30 orang
(65,2%) ibu memiliki tingkat pengetahuan tentang stunting rendah pada
Pre Test, 9 orang (19,6%) ibu memiliki tingkat pengetahuan tentang
stunting rendah pada Post Test, 37 orang (80,4%) memiliki sosial
ekonomi yang rendah.

2. Analisis Bivariat
Untuk menilai ada tidaknya hubungan antara variabel terikat dengan
variabel bebas dapat digunakan uji hipotesis Chi-Square. Penelitian ini
menggunakan CI 95% sehingga variabel dinyatakan berhubungan
signifikan apabila p value lebih besar dari 0,05 atau nilai X2 hitung lebih
dari X2 tabel. Berdasarkan pengujian diperoleh hasil sebagai berikut :

a. Hubungan Status Gizi dengan Kejadian Stunting


Tabel 6.2. Hubungan Status Gizi dengan Kejadian Stunting

Status Gizi Stunting Jumlah P

Ya Tidak

Buruk 4 0 4 0,560

Baik 36 6 42

45
Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan


antara status gizi dengan kejadian stunting.

b. Hubungan Status Infeksi dengan Kejadian Stunting


Tabel 6.3. Hubungan Status Infeksi dengan Kejadian Stunting

Status Infeksi Stunting Jumlah P

Ya Tidak

Ya 30 3 33 0,212

Tidak 10 3 13

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan


antara status infeksi dengan kejadian stunting.

c. Hubungan ASI Eksklusif dengan Kejadian Stunting


Tabel 6.4. Hubungan ASI Eksklusif dengan Kejadian Stunting

ASI Eksklusif Stunting Jumlah P

Ya Tidak

Ya 5 6 11 0,000

Tidak 35 0 35

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan terdapat hubungan antara


ASI Eksklusif dengan kejadian stunting.

d. Hubungan Status Imunisasi dengan Kejadian Stunting


Tabel 6.5. Hubungan Status Imunisasi dengan Kejadian Stunting

Status Imunisasi Stunting Jumlah P

Ya Tidak

46
Tidak Lengkap 9 1 10 0,610

Lengkap 31 5 36

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan


antara status imunisasi dengan kejadian stunting.

e. Hubungan Berat Badan Lahir Balita dengan Kejadian Stunting


Table 6.6. Hubungan Berat Badan Lahir Balita dengan Kejadian
Stunting

Berat Badan Lahir Jumlah P


Stunting
Balita

Ya Tidak

BBLR 9 0 9 0,195

Tidak BBLR 31 6 37

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan


antara berat badan lahir balita dengan kejadian stunting.

f. Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dengan Kejadian Stunting


Tabel 6.7. Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dengan Kejadian
Stunting

Tingkat Pendidikan Jumlah P


Stunting
Ibu

Ya Tidak

Rendah 26 4 30 0,658

Tinggi 14 2 16

Jumlah 40 6 46

47
Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan
antara tingkat pendidikan ibu dengan kejadian stunting.

g. Hubungan Tingkat Pengetahuan Pre Test Ibu dengan Kejadian


Stunting
Tabel 6.8. Hubungan Tingkat Pengetahuan Pre Test Ibu dengan
Kejadian Stunting

Tingkat Jumlah P
Pengetahuan Pre Test Stunting
Ibu

Ya Tidak

Rendah 26 4 30 0,658

Tinggi 14 2 16

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan


antara tingkat pengetahuan ibu dengan kejadian stunting.

48
h. Hubungan Tingkat Pengetahuan Post Test Ibu dengan Kejadian
Stunting
Tabel 6.9. Hubungan Tingkat Pengetahuan Post Test Ibu dengan
Kejadian Stunting

Tingkat Stunting
Pengetahuan Post Test Jumlah P
Ibu Ya Tidak

Rendah 9 0 9 0,248

Tinggi 31 6 37

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan tidak terdapat hubungan


antara tingkat pengetahuan ibu dengan kejadian stunting.Hubungan

i. Perbedaan Tingkat Pengetahuan Ibu Pre Test dan Post Test


Tabel 6.10. Perbedaan Tingkat Pengetahuan Ibu Pre Test dan Post
Test

Std. Std. Error


Mean N P
Deviation Mean

Pair 1 Pre Test 48,91 46 17,286 2,549


0,000
Post Test 82,83 46 15,869 2,340

Hasil uji Paired T-Test menunjukkan bahwa terdapat perbedaan


yang signifikan antara tingkat pengetahuan ibu pada sebelum dan
sesudah diberikan penyuluhan.

j. Status Sosial Ekonomi Keluarga dengan Kejadian Stunting


Tabel 6.11. Hubungan Status Sosial Ekonomi Keluarga dengan
Kejadian Stunting

Sosial Ekonomi Stunting


Jumlah P
Keluarga Ya Tidak

Rendah 34 3 37 0,047

49
Tinggi 6 3 9

Jumlah 40 6 46

Hasil uji Chi-Square menunjukkan terdapat hubungan antara


sosial ekonomi keluarga dengan kejadian stunting.

B. Pembahasan
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh tingkat
pengetahuan ibu dengan kejadian stunting pada balita. Selain itu juga dapat
diketahui informasi mengenai kejadian stunting pada balita di desa
Gentawangi kecamatan Jatilawang.
Dalam penelitian ini, peserta seluruhnya berusia kurang dari 5 tahun,
sehingga diharapkan subyek yang ikut dalam penyuluhan ini berasal dari
kisaran umur yang sama. Akan tetapi data menunjukkan bahwa beberapa
peserta berusia 5 tahun. Hal ini dikarenakan data stunting yang dimiliki
puskesmas Jatilawang meliputi balita dan sampai usia 5 tahun. Kondisi yang
demikian dapat menimbulkan bias.
Hasil analisis data tentang tingkat pengetahuan ibu menunjukkan bahwa
tingkat pengetahuan sebelum diberikan penyuluhan nilai rata-rata yang
dimiliki ibu sebesar 48,91 kemudian ibu-ibu diberi penyuluhan mengenai
stunting dan gizi pada balita lalu ibu diuji kembali tingkat pengetahuannya
dan didapatkan nilai rata-rata sebesar 82,83.
Pengetahuan dan sikap yang didapatkan pada saat penyuluhan yaitu apa
itu stunting, status gizi yang baik, penyebab stunting, dampak dari stunting,
sampai dengan penanganan dan pencegahan stunting. Menurut Departemen
Kesehatan, materi-materi utama terkait stunting perlu disampaikan kepada
masyarakat. Apabila ditinjau dari kemaknaan peningkatan pengetahuan dalam
penelitian ini, dapat dinyatakan bahwa materi mengenai status gizi balita dan
stunting yang perlu ada meliputi upaya pemberian gizi yang baik pada balita,
pentingnya pemberian ASI Eksklusif, dan pentingnya penerapan perilaku
hidup bersih dan sehat terhadap pencegahan kejadian stunting (Depkes RI,
2013).
Dari pembahasan di atas, dapat dinyatakan bahwa kejadian stunting
pada balita dipengaruhi oleh tingkat pengetahuan ibu. Sehingga perlu

50
dilakukan penyuluhan mengenai stunting dan status gizi balita. Dalam hal ini,
penyuluhan yang dilakukan berupa penyampaian materi serta pelaksanaan
umpan balik atau feedback berupa Tanya jawab antara responden dengan
presentan. Dalam aplikasinya, kegiatan penyuluhan ini dapat dimanfaatkan
untuk menunjang kegiatan posyandu maupun puskesmas, dan bahkan dapat
dikembangkan sehingga menjadi bagian dari kegiatan rutin puskesmas. Hal
ini dapat diwujudkan apabila ada kerja sama antara kader posyandu, pihak
puskesmas baik dokter, bidan maupun tenaga kesehatan lainnya hingga
masyarakat Jatilawang khususnya desa Gentawangi.
Hasil analisis data tentang tingkat sosial ekonomi menunjukkan bahwa
subyek yang memiliki tingkat sosial ekonomi yang rendah sebesar 80,4% dari
total keseluruhan subyek. Dengan demikian, hipotesis yang menyatakan
bahwa terdapat hubungan antara status social ekonomi dengan kejadian
stunting dapat diterima. Hal ini sejalan dengan penelitian yang sejenis di
provinsi NTB tahun 2010 mengenai kejadian stunting pada anak pada umur
di bawah 5 tahun di mana terdapat hubungan antara sosial ekonomi keluarga
dengan kejadian stunting pada balita (Shella, 2015). Status ekonomi secara
tidak langsung dapat mempengaruhi status gizi anak. Sebagai contoh,
keluarga dengan status ekonomi baik dapat mendapatkan pelayanan umum
yang lebih baik yaitu pendidikan, pelayanan kesehatan, aksesilitas jalan, dan
sebagainya. Melalui fasilitas-fasilitas tersebut, keluarga dengan statsu
ekonomi baik akan berdampak positif terhadap status gizi anak
(Bishwakarma, 2011).
Hasil analisis data tentang tingkat pendidikan menunjukkan bahwa
subyek yang memiliki tingkat pendidikan yang rendah sebesar 65,2% dari
total keseluruhan subyek. Dengan demikian, hipotesis yang menyatakan
bahwa tidak terdapat hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan kejadian
stunting dapat diterima. Hal ini tidak sejalan dengan penelitian yang sejenis di
provinsi papua Barat tahun 2010 mengenai kejadian stunting pada anak pada
umur di bawah 5 tahun di mana terdapat hubungan antara tingkat pendidikan
ibu dengan kejadian stunting pada balita (Cita, 2012). Adanya hubungan yang
bermakna antara pendidikan ibu dengan kejadian stunting juga ditunjukkan
dalam penelitian Semba et al, (2008) pada anak-anak Indonesia. Menurut

51
penelitian tersebut, dnegan meningkatkan pendidikan Ibu dapat mengurangi
kejadian stunting dibandingkan dengan meningkatkan pendidikan ayah
karena ibu pada umumnya pengasuh utama bagi anak, dan tingkat pendidikan
ibu yang diharapkan memiliki pengaruh kuat terhadap stunting pada anak
daripada ayah.
Hasil analisis data tentang berat badan lahir balita menunjukkan bahwa
balita yang memiliki BBLR hanya sebesar 19,6% dari total keseluruhan balita
dengan stunting. Dengan demikian, hipotesis yang menyatakan bahwa
terdapat hubungan antara kejadian dan riwayat BBLR dengan kejadian
stunting tidak dapat diterima. Hal ini tidak sejalan dengan penelitian yang
sejenis di provinsi NTB tahun 2010 mengenai kejadian stunting pada anak
pada umur di bawah 5 tahun di mana terdapat hubungan antara BBLR dengan
kejadian stunting pada balita (Shella, 2015). Penelitian lain menunjukkan
bahwa beat lahir merupakan faktor dominan terjadinya stunting pada balita 12
– 59 bulan di Sumatera. Balita dengan berat lahir < 2500 gram memiliki
risiko menjadi stunting 5,6 kali dibandingkan dnegan balita dengan berat
badan lahir > 2500 gram (Fitri, 2012).
Hasil analisis data tentang status imunisasi balita menunjukkan bahwa
sebesar 78,3% balita memiliki status imunisasi lengkap. Dengan demikian,
hipotesis yang menyatakan bahwa terdapat hubungan antara status imunisasi
dengan kejadian stunting tidak dapat diterima. Hal ini tidak sejalan dengan
penelitian yang sejenis di provinsi papua Barat tahun 2010 mengenai kejadian
stunting pada anak pada umur di bawah 5 tahun di mana terdapat hubungan
antara status imunisasi balita dengan kejadian stunting pada balita (Cita,
2012). Milman (2005) mengemukakakn bahwa status imunisasi menjadi
underlying factor dalam kejadian stunting pada anak usia < 5 tahun.
Penelitian lain juga menyatakan bahwa status imunisasi yang tidak lengkap
memiliki hubungan yang signifikan dalam kejadian stunting pada anak usia <
5 tahun (Taguri, et al, 2007).
Hasil analisis data tentang pemberian asi eksklusif pada balita
menunjukkan bahwa sebesar 76,1% balita tidak mendapatkan asi eksklusif.
Dengan demikian, hipotesis yang menyatakan bahwa terdapat hubungan
antara pemberian asi eksklusif dengan kejadian stunting dapat diterima. Hal

52
ini sejalan dengan penelitian yang sejenis di provinsi papua Barat tahun 2010
mengenai kejadian stunting pada anak pada umur di bawah 5 tahun di mana
terdapat hubungan antara pemberian ASI eksklusif pada balita dengan
kejadian stunting (Ningrum, 2012). Penelitian ini juga senada dengan
penelitian Bhien dan Kam (2008) dimana menyatakan bahwa risiko stunting
3,7 kali lebih tinggi pada balita yang tidak diberi ASI eksklusif. Menurut
Henningham & McGregor dalam Gibney (2008), ASI memiliki manfaat
meningkatkan imunitas anak terhadap penyakit, berdasarkan penelitian
pemberian ASI dapat menurunkan frekuensi diare, konstipasi kronis, penyakit
gastrointestinal, infeksi traktus urinarius. Secara tidak langsung, ASI juga
memberikan efek terhadap status gizi anak. Kurangnya pemberian ASIdan
MP-ASI dapat meningkatkan risiko terjadinya stunting pada masa awal
kehidupan.
Hasil analisis data tentang riwayat penyakit infeksi pada balita
menunjukkan bahwa sebesar 71,7% balita memiliki riwayat penyakit infeksi.
Dengan demikian, hipotesis yang menyatakan bahwa terdapat hubungan
antara riwayat penyakit infeksi dengan kejadian stunting tidak dapat diterima.
Hal ini tidak sejalan dengan penelitian yang sejenis di provinsi NTB tahun
2010 mengenai kejadian stunting pada anak pada umur di bawah 5 tahun di
mana terdapat hubungan antara riwayat penyakit infeksi pada balita dengan
kejadian stunting (Shella, 2015). Namun, penelitian yang dilakukan oleh Hien
dan Kam (2008) dan Janevic et al. (2010) senada dengan hasil penelitian
bahwa tidak terdapat hubungan antara penyakit diare dan batuk dnegan
kejadian stunting pada blita di Ngehan, Vietnam dan Roma.
Hasil analisis data tentang status gizi balita menunjukkan bahwa balita
dengan status gizi buruk sebesar 8,7%. Dengan demikian, hipotesis yang
menyatakan bahwa terdapat hubungan antara status gizi dengan kejadian
stunting tidak dapat diterima. Hal ini tidak sejalan dengan penelitian yang
sejenis di provinsi papua Barat tahun 2010 mengenai kejadian stunting pada
anak pada umur di bawah 5 tahun di mana terdapat hubungan antara status
gizi balita dengan kejadian stunting (Cita, 2012). Penelitian lain menunjukkan
bahwa anak-anak usia 24-59 bulan yang ditemukan berada pada risiko yang

53
lebih besar yang terhambat. Hal ini menunjukkan bahwa untuk usia 24 – 59
bulan bersifat irreversible (Ramli, 2009).
Berdasarkan hasil diatas dapat diketahui bahwa faktor yang
berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita meliputi tingkat
pengetahuan ibu, tingkat pendidikan, riwayat penyakit infeksi, status gizi
balita, status imunisasi, serta riwayat BBLR tidak memiliki pengaruh
terhadap kejadian stunting pada balita.
Penelitian ini memiliki kelebihan, yaitu tercapainya jumlah sampel
yang sesuai dengan penghitungan besar sampel di mana hasil penghitungan
besar sampel adalah 46 orang. Selain itu pemilihan sampel yang dilakukan
adalah balita sehingga terdapat karakteristik yang sama dan meminimalisis
adanya bias.
Kekurangan dari penelitian ini adalah penelitian ini tidak menilai
perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dari keluarga responden dan
responden serta tidak menilai kondisi lingkungan responden. Hal ini dapat
menimbulkan bias pada penelitian.
Penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengetahui pengaruh
PHBS dan lingkungan responden dengan jumlah sampel yang lebih banyak,
atau dilakukan pada pusat penelitian yang lebih luas dengan metode yang
berbeda seperti randomized controlled trial. Adapun hal yang dapat diteliti
selain pengulangan dari penelitian ini adalah megenai perbandingan antara
kelompok yang tidak mengalami stunting dan yang mengalami stunting
dengan pengaruhnya terhadap kejadian dan pencegahan stunting, selain itu
juga dapat dilakukan peelitian dengan membandingkan pengetahuan ibu
sebelum dan setelah dilakukan penyuluhan.

54
VII. ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

A. Penyusunan Alternatif Pemecahan Masalah


Berdasarkan penjelasan pada bab sebelumnya, tinggi nya angka
kejadian Stunting disebabkan karena masih kurangnya pengetahuan tentang
faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita di desa
Gentawangi kecamatan Jatilawang. Penelitian yang telah dilakukan
menunjukkan bahwa promosi kesehatan dapat mempengaruhi pengetahuan
tentang kejadian stunting pada balita. Dari pembahasan diatas terdapat dibuat
beberapa alternatif pemecahan masalah sebagai berikut :
1. Penyuluhan kesehatan mengenai faktor-faktor yang berpengaruh terhadap
kejadian stunting pada balita di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
2. Pemberian poster tentang kejadian stunting di desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang.
3. Pemberian makanan tambahan untuk balita yang mengalami stunting di
desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.

B. Penentuan Alternatif Terpilih


Adanya berbagai keterbatasan meliputi sarana, tenaga, dana, dan waktu
membuat perlunya dilakukan pemilihan prioritas alternatif pemecahan
masalah. Metode Rinke merupakan salah satu metode yang dapat digunakan
dalam memilih prioritas pemecahan masalah. Metode tersebut menggunakan
dua kriteria, yaitu efektifitas dan efisiensi jalan keluar.
Kriteria efektifitas terdiri dari pertimbangan mengenai besarnya
masalah yang dapat diatasi (magnitude), kelanggengan selesainya masalah
(importancy), dan kecepatan penyelesaian masalah (vulnerability). Efisiensi
dikaitkan dengan jumlah biaya (cost) yang diperlukan untuk menyelesaikan
masalah. Penentuan skoring kriteria-kriteria tersebut dapat dilihat pada tabel
7.1.

55
Tabel 7.1. Kriteria dan Skoring Efektivitas dan Efisiensi Jalan Keluar
Skor M I V C
(besarnya (kelanggengan (kecepatan (jumlah biaya
masalah yang selesainya penyelesaian yang diperlukan
dapat diatasi) masalah) masalah) untuk
menyelesaikan
masalah)
1 Sangat kecil Sangat tidak Sangat Sangat murah
langgeng lambat
2 Kecil Tidak langgeng Lambat Murah
3 Cukup besar Cukup langgeng Cukup cepat Cukup murah
4 Besar Langgeng Cepat Mahal
5 Sangat besar Sangat langgeng Sangat cepat Sangat mahal

Prioritas pemecahan masalah kejadian stunting pada balita di desa


Gentawangi wilayah kerja Puskesmas Jatilawang dengan menggunakan
metode Rinke adalah sebagai berikut:
Tabel 7.2. Prioritas Pemecahan Masalah Metode Rinke

Efektivitas Urutan
Priorita
N Daftar Alternatif Jalan Efisiensi M.I.V
s
o Keluar M I V (C) C
Masala
h
1 Penyuluhan tentang 2 2 3 2 6 1
stunting di desa
Gentawangi kecamatan
Jatilawang
2 Pembagian poster di desa 3 1 2 3 2 3
Gentawangi kecamatan
Jatilawang
3. Pemberian makanan 3 2 2 4 3 2
tambahan untuk balita di
desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang

Berdasarkan hasil perhitungan prioritas pemecahan masalah menggunakan


metode Rinke, didapatkan prioritas alternatif pemecahan masalah, yaitu
Penyuluhan kesehatan mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian
stunting pada balita di Desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.

56
VIII. RENCANA KEGIATAN
(PLAN OF ACTION)

A. Latar Belakang
Pembangunan kesehatan dalam periode tahun 2015 – 2019
difokuskan pada empat program prioritas yaitu penurunan angka kematian
ibu dan bayi, penurunan prevalensi balita pendek (stunting), pengendalian
penyakit menular dan pengendalian penyakit tidak menular. Upaya
peningkatan status gizi masyarakat termasuk penurunan prevalensi balita
pendek (Stunting) menjadi salah satu prioritas pembangunan nasional yang
tercantum di dalam sasaran pokok Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Tahun 2015 – 2019. Target penurunan prevalensi stunting
(pendek dan sangat pendek) pada anak baduta (dibawah 2 tahun) adalah
menjadi 28% (RPJMN, 2015 – 2019).
Masalah balita pendek menggambarkan adanya masalah gizi
kronis, dipengaruhi dari kondisi ibu ataupun calon ibu, masa janin, dan
masa bayi/balita, termasuk penyakit yang diderita selama masa balita.
Seperti masalah gizi lainnya, tidak hanya terkait masalah kesehatan,
namun juga dipengaruhi berbagai kondisi lain yang secara tidak langsung
mempengaruhi kesehatan balita. Oleh karenanya upaya perbaikan harus
meliputi upaya untuk mencegah dan mengurangi gangguan secara
langsung (intervensi gizi spesifik) dan upaya untuk mencegah dan
mengurangi gangguan secara tidak langsung (intervensi gizi sensitif).
Intervensi gizi spesifik umumnya dilakukan di sektor kesehatan, namun
hanya berkontribusi 30%, sedangkan 70% nya merupakan kontribusi
intervensi gizi sensitif yang melibatkan berbagai sektor seperti ketahanan
pangan, ketersediaan air bersih dan sanitasi, penanggulangan kemiskinan,
pendidikan, sosial, dan sebagainya.
Perkembangan masalah gizi di Indonesia semakin kompleks saat
ini, selain masih menghadapi masalah kekurangan gizi, masalah kelebihan
gizi juga menjadi persoalan serius. Dalam Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional 2010 – 2014, perbaikan status gizi masyarakat

57
merupakan salah satu prioritas dengan menurunkan prevalensi balita
pendek (stunting) menjadi 32% pada tahun 2014. Hasil Riskesdas dari
tahun 2007 ke tahun 2013 menunjukkan fakta yang memprihatinkan
dimana stunting meningkat dari 36,8% menjadi 37,2% (Renstra RI, 2015).
Di kabupaten Banyumas sendiri, angka kejadian stunting mencapai
22%. Sedangkan kecamatan Jatilawang, balita yang mengalami stunting
mencapai 21%. Desa yang menjadi lokus di kecamatan Jatilawang adalah
desa Gentawangi, desa Gunung wetan, dan desa Karanglewas. Desa
tertinggi dengan kejadian stunting adalah desa Tunjung dimana terdapat 40
balita menderita stunting atau sekitar 3,53%. Sedangkan desa yang
memiliki kejadian stunting terendah adalah desa Margasana yaitu 7 balita
atau 0,61%.
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, penelitian dilakukan untuk
mengetahui faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian stunting
pada balita di desa Gnetawangi kecamatan Jatilawang, dalam hal ini
dengan menilai tingkat pengetahuan ibu, tingkat pendidikan, status gizi
balita, riwayat penyakit infeksi, status imunisasi balita, pemberian asi
eksklusif, serta status social ekonomi keluarga terhadap pengaruhnya
dengan kejadian stunting pada balita, selain itu kami juga melakukan
penyuluhan, khususnya untuk menilai tingkat pengetahuan ibu sebelum
dan setelah penyuluhan. Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai
dasar pengembangan penelitian kesehatan mengenai stunting pada balita
dengan cara penyuluhan kepada responden yaitu ibu yang memiliki balita
stunting untuk mengatasi tingginya masalah stunting pada balita di
Indonesia, khususnya di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
.
B. Tujuan
Meningkatkan pengetahuan tentang kejadian stunting pada balita
sehingga harapannya membantu masyarakat dalam mengambil sikap terkait
faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita di desa
Gentawangi kecamatan Jatilawang.

58
C. Materi dan Bentuk Kegiatan
Penyuluhan, pemasangan poster mengenai faktor-faktor yang
berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita di desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang.

D. Sasaran
Orang tua dari balita stunting di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.

E. Pelaksanaan
1) Personil
b. Kepala Puskesmas : dr. Esti Haryati
c. Pelayanan Gizi : Wiwin Kurniasih, Amd.G
Lulu Nisa, S.KM
d. Pemegang progam promosi kesehatan : Nurul Hidayati, S.KM
e. Pelaksana : Desty Ari Sandi
Normalisa Novrita
2) Waktu dan Tempat
a. Hari : Selasa
b. Tanggal : 29 Mei 2018
Tempat : Balai desa Gentawangi kecamatan Jatilawang

F. Rencana Anggaran
Biaya:
Kuesioner : Rp 54.000,00
Poster : Rp 81.000,00
Rp 135.000,00

G. Evaluasi
Kegiatan yang dilakukan kepada orang tua balita stunting di desa
Gentawangi kecamatan Jatilawang adalah penyuluhan dan pembagian poster
tentang kejadian stunting pada balita. Evaluasi kegiatan tersebut dengan cara
melakukan evaluasi pengetahuan dan sikap tentang faktor-faktor yang
berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita di desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang.

59
60
IX. PELAKSANAAN DAN EVALUASI KEGIATAN

A. Evaluasi Hasil Pelaksanaan


Intervensi kesehatan yang dilakukan adalah pemasangan poster tentang
faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita.
Pemasangan poster ini diharapkan menjadi sarana informasi untuk
menigkatkan pengetahuan dan sikap tentang faktor-faktor yang berpengaruh
terhadap kejadian stunting pada balita di desa Gentawangi Kecamatan
Jatilawang.
1. Tahap Persiapan
a. Perizinan
Permohonan izin dilakukan secara lisan kepada Kepala
Puskesmas Jatilawang, dosen pembimbing fakultas, promosi
kesehatan, dan masyarakat yang menjadi responden.
b. Materi
Materi yang disiapkan adalah materi tentang faktor-faktor yang
berpengaruh terhadap kejadian stunting pada balita di desa
Gentawangi Kecamatan Jatilawang.
c. Sarana
Sarana yang dipersiapkan poster yang berisi tentang informasi
dan gambar mengenai stunting pada balita.
2. Tahap pelaksanaan
a. Hari/Tanggal :
Selasa, 29 Mei 2018 pukul 08.30 – 11.00
b. Tempat :
Balai desa Gentawangi kecamatan Jatilawang
c. Penanggung jawab :
1) dr. Yudhi Wibowo, M.PH selaku Pembimbing Fakultas
2) dr. Esti Haryati selaku Kepala Puskesmas Jatilawang sebagai
Pembimbing Lapangan
d. Pelaksana
Dokter Muda Unsoed (Desty Ari Sandi dan Normalisa Novrita)
e. Peserta :

61
Orang tua dari balita stunting di desa Gentawangi kecamatan
Jatilawang
f. Pelaksanaan kegiataan :
Penyuluhan dilakasanakan di balai desa Gentawangi
kecamatan Jatilawang. Kegiatan diawali dengan pembukaan,
penyuluhan tentang kejadian stunting, pengisian kuesioner dan
penutup.
4. Tahap Evaluasi
Tahap evaluasi adalah melakukan evaluasi mengenai 3 hal, yaitu
evaluasi sumber daya, evaluasi proses, dan evaluasi hasil. Berikut ini
akan dijelaskan mengenai hasil evaluasi masing-masing aspek.
a. Evaluasi sumber daya
Evaluasi sumber daya meliputi evaluasi terhadap 5 M yaitu
man, money, method, dan material.
1. Man
Secara keseluruhan sumber daya dalam pelaksanaan
penyuluhan dan pemasangan poster sudah termasuk baik,
konselor penyuluhan memiliki pengetahuan yang cukup
memadai mengenai materi yang disampaikan. Selain itu juga
pihak desa membantu dalam penyiapan sarana prasarana
penyuluhan. Namun, terdapat sedikit kesulitan saat pengisian
kuesioner karena sebagian responden ada yang tidak bisa
membaca dan ada beberapa yang membutuhkan bantuan
konselor untuk pengisian kuesioner. Sehingga membutuhkan
waktu yang cukup lama dalam penyelesaian pengisian kuesioner
mengingat jumlah responden cukup banyak.
2. Money
Sumber dana juga cukup untuk menunjang terlaksananya
penyuluhan termasuk untuk menyiapkan sarana dan prasarana.
3. Method
Metode penyuluhan dan pembagian poster sudah cukup
baik, gambar poster cukup menarik dan mudah untuk

62
dimengerti. Namun edukasi personal kurang efektif mengingat
keterbatasan waktu yang dimiliki peneliti.
4. Material
Materi penyuluhan dan poster tentang kejadian stunting
pada balita telah dipersiapkan dengan baik.

B. Evaluasi proses
Evaluasi proses merupakan evaluasi kegiatan yang telah dilakukan
kepada ibu dari balita stunting di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang.
Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Selasa, 29 Mei 2018. Acara dimulai pada
pukul 09.00. Ketika semua responden telah berkumpul di balai desa
Gentawangi maka acara dibuka, kemudian kegiatan dilanjutkan dengan
penyuluhan mengenai stunting pada balita, pengisian kuesioner, dan penutup.
Antusiasme responden yaitu ibu dari balita stunting di desa
Gentawangi Kecamatan Jatilawang dalam mengikuti serangkaian acara dapat
dilihat dari aktifnya responden dalam mendapatkan informasi mengenai
stunting pada balita. Responden yang hadir dalam acara penyuluhan stunting
pada balita adalah 46 responden. Secara keseluruhan pelakaksanaan kegiatan
berlangsung baik.

63
X. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Terdapat pengaruh yang signifikan antara hubungan pemberian ASI
eksklusif dan sosial ekonomi terhadap kejadian stunting pada balita dengan
khususnya balita di desa Gentawangi kecamatan Jatilawang .

B. Saran
1. Diperlukan kerja sama
antara Kementerian Kesehatan, Dinas Kesehatan provinsi maupun
kabupaten, serta pihak lainnya untuk dapat mengembangkan penyuluhan
mengenai kejadian stunting pada balita.
2. Diperlukan penelitian
lebih lanjut untuk mengetahui pengaruh penyuluhan dengan jumlah
sampel yang lebih banyak, atau dilakukan pada pusat penelitian yang
lebih luas dengan metode yang berbeda seperti randomized controlled
trial. Adapun hal yang dapat diteliti selain pengulangan dari penelitian ini
adalah hubungan pengetahuan masyarakat mengenai stunting dengan
upaya pencegahan kejadian stunting pada balita.
3. Diperlukan penelitian
lebih lanjut untuk mengetahui perilaku hidup bersih sehat dan keadaan
lingkungan dengan kejadian stunting.
4. Diperlukan pemberian
makanan tambahan bagi balita yang mengalami stunting.
5. Diperlukan penyuluhan
ke remaja putri atau calon ibu tentang faktor-faktor yang berkaitan
dengan stunting untuk mencegah terjadinya stunting

64
DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, Sunita. 2005. Penuntun Diet edisi baru. Jakarta : Gramedia Pustaka
Umum

Arisman, 2009. Buku Ajar Ilmu Gizi dalam Daur Kehidupan. Jakarta : EGC

Arora, C. 2009. Child Nutritioni. Jaipur : ABD Publisher

Astari, L.D., A. Nasoetion, dan C.M. Dwiriari. 2005. Hubungan Karakteristik


Keluarga, Pola Pengasuhan dan Kejadian Stunting Anak Usia 6 – 12 bulan.
Media Gizi dan Keluarga. 29 (2) : 40 – 46

Bishwarkarma, Ramu. 2011. Spatial Inequality in Child Nutrition in Nepal :


Implications of Regional Context and Individual/Household Composition
(Disertasi). University of Maryland

BKKBN, Kemenkes, R . & BPS. 2013. SDKI. 2012. Jakarta

Diana, F.M. 2006. Hubungan Pola Asuh dnegan Status Gizi Anak Balita di
Kecamatan Kuranji Kelurahan Pasar Ambacang Kota Padang. Jurnal
Kesehatan Masyarakat I (1)

Fitri. 2012. Berat Lahir Sebagai faktor Dominan Terjadinya Stunting pada Balita
(12 – 59 bulan) di Sumatera (Analisis Data Riskesdas 2010) (Thesis). Depok :
FKM UI

Gibson, R.S. 2005. Principles of Nutritional Assesement. New York : Oxford


University Press, Inc

Henningham & McGregor. 2008. Public Health Nutrition editor M.J. Gibney, et al
(Alih bahasa : Andry Hartono). Jakarta : EGC

Hien, N.N. dan S.Kam. 2008. Nutritional Status and the Characteristic Related to
Malnutrition in children Under Five Years of Age in Nghean, Vietnam. J.Prev
Med Public Health. 41 (4) : 232 – 240

Hunt, M.J. 2001. The potential impact of reducing global malnutrition on poverty
reduction and economic development. Asia Pacific Journal Clinic Nutrition.
14 (CD Supplement) : 10-38.

Janevic et al. 2010. Risk Factors for Childhood Malnutrition in Roma Settlements
in Serbia. BMC Public Health. 10 : 509

Kemenkes, RI. 2015. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015 -


2019. Jakarta : Kementerian Kesehatan RI

65
Kementerian Kesehatan RI. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 75 tahun
2013 tentang Angka Kecukupan Gizi yang Dianjurkan bagi Bangsa
Indonesia. Jakarta

Kusharisupeni. 2004. Peran Status Kelahiran Terhadap Stunting pada Bayi :


Sebuah Studi Prospektif. J. Kedokteran Trisakti. Vol 23 No. 3

Maxwell, Stephanie. 2011. Module 5 : Cause of Malnutrition.

Medhlin, Girma. 2010. Prevalence and Predictors of Undernutrition Among


Infants Aged Six and Twelve Months in Butajira Ethiopia : The P-MaMie
Birth Cohort. Medhin er al. Public Health, 10 : 27

Narendra, M.B. 2002. Tumbuh Kembang Anak dan Remaja. Jakarta : Sagung Seto

Permata, Y.L. 2009. Kelengkapan Imunisasi Dasar Anak Balita dan Faktor-faktor
yang berhubungan di Rumah Sakit Mary Cileungsi Hijau Bogor, Maret 2008
(Skripsi). Jakarta : FK UI

Puskesmas Jatilawang 2018. Profil Kesehatan Puskesmas Jatilawang Kabupaten


Banyumas Tahun 2017. Purwokerto : Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas.

Ramli, et al. 2009. Prevalence and Risk Factors for Stunting and Severe Stunting
among Under-Fives in North Maluku Province of Indonesia. BMC Pediatrics
9 : 64

Sastroasmoro, S. 2014. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis Edisi ke-5.


Jakarta: Sagung Seto.

Semba, R.D. 2008. Effect of Parental Formal Education on Risk of Child Stunting
in Indonesia and Bangladesh : a cross sectional study. Lancet 371 (9609) :
322-328

Sugiyono. 2003. Metode Penelitian Bisnis. Edisi 1. Bandung : Alfabeta

Supariasa, I.D.Y. 2002. Penilaian Status Gizi. Jakarta : EGC

Symond D. 2013. Prioritas Masalah Kesehatan Dan Prioritas Intervensi Kegiatan


Dalam Pelayanan Kesehatan Di Suatu Wilayah. Jurnal Kesehatan
Masyarakat. Vol 7. No 2

Taguri, A.E. et al. 2008. Risk Factor for Stunting among under Five in Libya.
Public Health Nutrition. 12 (8), 1141 – 1149

TNP2K. 2017. Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan. Jakarta

Trahms & Piper. 2000. Nutrition Throughtou the Life Cycle, editor Robert,
Bonnie S.W. dan S.R. William. Singapore. McGraw Hill

66
UNSCN. 2008. 6th Report on the World Nutrition Situation, Progress in Nutrition

USAID. 2010. Nutrition Assesment for 2010 New Project Design.

Zere, Eyob & D. mcIntyre. 2003. Inequities In Under five Child Malnutrition In
South Africa. International Journal for Equity in Helath.

67
Lampiran 1

INFORM CONSENT
FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DNEGAN KEJADIAN
STUNTING PADA BALITA DI KECAMATAN JATILAWANG TAHUN 2018

Yang terhormat Ibu, perkenalkan nama kami Desty Ari Sandi dan Normalisa
Novrita. Pada kesempatan kali ini kami mohon kesediaan Ibu untuk berkenan
menjadi responden penelitian kami dimana disusun untuk memenuhi syarat dari
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas Jenderal Soedirman. Maka dari itu, kami akan menanyakan kepada
Ibu beberapa hal yang berkaitan dengan Gizi dan Kesehatan. Selain itu, kami akan
melakukan pengukuran tinggi badan anak Ibu. Jawaban yang Ibu berikan akan
bermanfaat bagi program kesehatan Kecamatan Jatilawang dan terjamin
kerahasiaannya.
Apakah Ibu bersedia menjadi responden pada penelitian ini?
1. Ya
2. Tidak
Atas bantuan dan ketersediaan waktu yang telah Ibu berikan kami ucapkan terima
kasih.

LEMBAR PERSETUJUAN

Setelah mendengar penjelasan tentang mengetahui tujuan penelitian, prosedur


penelitian, manfaat dan inti dari kuesioner ini, maka dengan ini saya yang
bertanda tangan di bawah ini :
Nama :
Usia :
Alamat :
Nama anak yang berpartisipasi :
No. Telp :

Menyatakan setuju untuk berpartisipasi sebagai subyek penelitian ini secara suka
rela dan bebas tanpa ada paksaan, dengan catatan apabila merasa dirugikan dalam
penelitian ini dalam bentuk apapun berhak membatalkan persetujuan ini.

Jatilawang, Mei 2018

Pembuat pernyataan,

(________________)

68
Lampiran 2
KUESIONER PENELITIAN

Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Stunting pada Balita di Desa


Gentawangi Kecamatan Jatilawang Tahun 2018

Tanggal Wawancara :
Nama Pewawancara :
Waktu :

Identifikasi Keluarga Responden


Nama Ibu :
Nama Balita ;
Alamat :

1. Pendidikan terakhir Ibu


a. SD b. SMP c. SMA/SMK d. S1/S2 e. Lainnya

Pola Asuh (Praktik Pemberian ASI Eksklusif)


1. Apakah Ibu pernah menyusui Anak?
a. Ya
b. Tidak
2. Mengapa Ibu tidak memberikan ASI?
a. ASI tidak keluar
b. Anak sakit
c. Ibu sakit
d. Lainnya, sebutkan…
3. Apakah Ibu memberikan ASI yang pertama kali keluar kepada anak Ibu?
a. Ya
b. Tidak
4. Apakah saat ini anak Ibu masih diberi ASI?
a. Ya
b. Tidak
5. Pada usia berapa anak Ibu berhenti diberi ASI?
……….. bulan
6. Sejak umur berapa anak Ibu diberi makanan/minuman tambahan selain ASI?
………... bulan
7. Selain ASI, minuman/makanan apa saja yang diberikan kepada anak Ibu?
a. Susu formula
b. Susu sapi segar/susu kental manis
c. Air putih
d. Air gula/manis
e. Air tajin/air beras

69
f. Madu
g. Pisang
h. Lainnya, sebutkan….
8. Siapa saja yang menganjurkan Ibu memberikan minuman/makanan tambahan selain ASI?
a. Suami
b. Orangtua
c. Dukun bayi
d. Bidan
e. Dokter
f. Lainnya, sebutkan…
9. Apa alasan Ibu memberikan makanan/minuman tambahan selain ASI?
a. Ibu sakit
b. ASI tidak/belum keluar
c. Ibu bekerja
d. Bayi tidak mau
e. Bayi menangis terus
f. ASI tidak mencukupi
g. Nasihat dokter, bidan, atau perawat
h. Nasihat orangtua
i. Lainnya, sebutkan….

Penyakit Infeksi
1. Apakah anak Ibu pernah sakit?
a. Ya
b. Tidak
2. Penyakit apa yang pernah dialami oleh anak Ibu? (Sebutkan berapa lama)
a. ………..
b. ………..
c. ………..
3. Apakah dalam 1 bulan terakhir anak Ibu mempunyai keluhan kesehatan seperti
a. Panas
b. Batuk
c. Pilek
d. Asma
e. Nafas sesak / nafas cepat
f. Penyakit paru dan diobati 6 bulan (TBC / Flek)
g. Diare / mencret
h. Campak
i. Cacar
j. Thypus (Tipes)
k. Lainnya, sebutkan…..

Status imunisasi

70
1. Apakah anak Ibu diimunisasi?
a. Ya
b. Tidak. Mengapa? ………….
2. Imunisasi apa saja yang sudah diberikan?
a. BCG (biasanya di lengan kanan atas)
b. DPT (biasanya di paha) ………. Kali
c. Polio (ditetes) ……… kali
d. Campak (biasanya di lengan kiri)
e. Hepatitis

Status Sosial Ekonomi


1. Pendapatan rumah tangga per bulan
Rp. ………………….
2. Jumlah anggota rumah tangga (yang masih dibiayai orangtua)
…………… orang

Status Gizi
1. Berat badan saat ini : ………….. kg
2. Tinggi badan saat ini : …………… cm
3. Umur anak saat ini : ………….. tahun

1. Berat badan anak saat lahir : ………… gram


2. Panjang badan anak saat lahir : …………… cm

Tingkat Pengetahuan
1. Apakah ibu mengetahui tentang stunting?
a. Ya b. Tidak
2. Apa saja penyebab dari Stunting pada balita?
1) Berat badan lahir rendah
2) Tidak mendapatkan ASI Eksklusif
3) Kurang asupan energy dan protein
4) Imunisasi dasar tidak lengkap
5) Pengetahuan ibu
6) Tidak tahu
3. Apa dampak dari stunting?
1) Penurunan kecerdasan
2) Sistem kekebalan tubuh menurun
3) Gangguan perkembangan
4) Tidak tahu
4. Anak gizi baik ditandai dengan?
1) Tumbuh dengan normal, nafsu makan baik
2) Kulit dan rambut tampak bersih

71
3) Bibir dan lidah tampak segar, tingkat perkembangan tidak sesuai dengan
umurnya
4) Tidak tahu
5. Bagaimana gejala anak dengan gizi kurang?
1) Berat badan tetap
2) Berat badan stabil dan kurang aktif
3) Berat badan kurang dari anak seusianya, sering sakit, kurang aktif, rewel
4) Tidak tahu
6. Bagamaina gejala anak kurang zat gizi energy dan protein?
1) Cengeng, pertumbuhan lambat, bengkak pada kaki
2) Terdapat bercak-bercak merah di kulit
3) Lincah, leher panjang
4) Tidak tahu
7. Apa gejala awal anak kurang gizi?
1) Susah makan
2) Suka milih-milih makanan
3) Nafsu makan baik
4) Tidak tahu
8. Penyebab anak mengalami gizi kurang adalah?
1) Anak tidak pernah diberi suplemen makanan tambahan
2) Anak tidak dirawat, tidak diberi vitamin dan tidak dibawa ke posyandu
3) Makanan yang dimakan anak kurang dan mutunya rendah
4) Tidak tahu
9. Kekurangan gizi dapat menyebabkan?
1) Pertumbuhan dan perkembangan terhambat
2) Anak tidak mudah sakit
3) Pertumbuhan dan perkembangan baik
4) Tidak tahu
10. Bagaimana cara mencegah terjadinya malnutrisi (gizi yang salah) pada anak?
1) Selalu berikan makanan yang seimbang
2) Berikan makanan yang dimasak dengan rendah lemak, rendah karbohidrat dan
rendah protein
3) Tawarkan berbagai jenis makanan yang disukai anak tesebut termasuk permen
cokelat.
4) Berikan cemilan 5-6 kali sehari
5) Tidak tahu

72
Lampiran 3
DATA KARATERISTIK RESPONDEN
Berat Sosial
STATUS PENYAKIT ASI Status Pendidikan
NO NAMA STUNTING Badan lahir Ekonomi Pre Test Post Test
GIZI INFEKSI EKSKLUSIF Imunisasi Ibu
Balita Keluarga
1 R Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 80
2 L Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 80
3 F Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Tinggi Rendah 70 100
Tidak
4 AZ Stunting Buruk Ya Tidak Tidak BBLR Rendah Rendah 30 50
Lengkap
Tidak
5 AM Baik Ya Ya Lengkap Tidak BBLR Rendah Tinggi 40 70
Stunting
6 T Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 50 80
7 MU Stunting Baik Ya Tidak Lengkap BBLR Rendah Rendah 40 80
8 MAA Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 30 70
Tidak
9 BYA Stunting Baik Tidak Tidak Tidak BBLR Rendah Rendah 50 90
Lengkap
10 AN Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Tinggi Rendah 60 100
11 ANN Stunting Baik Ya Tidak Lengkap BBLR Tinggi Rendah 70 100
12 AFR Stunting Baik Ya Tidak Lengkap BBLR Tinggi Rendah 70 90
13 FZA Stunting Baik Tidak Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 20 50
14 SMB Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 80 100
Tidak
15 NN Stunting Baik Ya Tidak BBLR Rendah Rendah 50 90
Lengkap
Tidak
16 FGM Stunting Baik Ya Tidak BBLR Rendah Rendah 10 50
Lengkap
17 AY Stunting Baik Ya Ya Lengkap BBLR Tinggi Tinggi 70 100
18 DPJ Stunting Baik Ya Tidak Lengkap BBLR Rendah Rendah 30 50
19 BAM Stunting Baik Tidak Ya Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 60 90
20 MN Stunting Baik Tidak Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 70

73
Tidak
21 NPC Stunting Baik Ya Tidak Tidak BBLR Rendah Rendah 20 70
Lengkap
22 CKW Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Tinggi Rendah 60 90
23 CNM Stunting Baik Ya Tidak Lengkap BBLR Tinggi Rendah 60 100
24 WSD Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 90
25 SPL Stunting Baik Ya Tidak Lengkap BBLR Rendah Rendah 40 90
26 M Stunting Baik Ya Ya Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 60 90
27 NRA Stunting Baik Ya Ya Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 80 100
28 SAP Stunting Buruk Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 50 90
Tidak
29 K Baik Tidak Ya Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 80
Stunting
30 VAP Stunting Baik Tidak Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 80
31 MWS Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 50 90
32 MFN Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 30 70
33 OWM Stunting Buruk Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 30 50
Tidak Tidak
34 WA Baik Ya Ya Tidak BBLR Rendah Rendah 40 90
Stunting Lengkap
35 L Stunting Baik Tidak Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 50 90
36 QAA Stunting Baik Tidak Ya Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 70 100
37 LTA Stunting Baik Tidak Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 50 80
38 AN Stunting Baik Ya Tidak Lengkap Tidak BBLR Tinggi Rendah 70 90
Tidak
39 ARN Stunting Baik Ya Tidak Tidak BBLR Tinggi Rendah 70 100
Lengkap
Tidak
40 D Stunting Baik Ya Tidak Tidak BBLR Rendah Rendah 30 50
Lengkap
41 AAK Stunting Baik Tidak Tidak Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 40 80
Tidak
42 SPW Baik Tidak Ya Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 80 100
Stunting
Tidak
43 INA Baik Ya Ya Lengkap Tidak BBLR Rendah Rendah 50 80
Stunting
44 ANS Tidak Baik Tidak Ya Lengkap Tidak BBLR Tinggi Tinggi 70 100

74
Stunting
Tidak
45 KPM Stunting Buruk Tidak Tidak Tidak BBLR Rendah Rendah 40 80
Lengkap
Tidak
46 A Stunting Baik Ya Tidak Tidak BBLR Rendah Rendah 40 90
Lengkap

75
Lampiran 4
UNIVARIAT

1. Stunting
Statistics

Stunting
N Valid 46
Missing 0

Stunting

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Ya 40 87,0 87,0 87,0
Tidak 6 13,0 13,0 100,0
Total 46 100,0 100,0

2. Status Gizi
Statistics

Status Gizi
N Valid 46
Missing 0

Status Gizi

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Buruk 4 8,7 8,7 8,7
Baik 42 91,3 91,3 100,0
Total 46 100,0 100,0

76
3. Status Infeksi
Statistics

Status Infeksi
N Valid 46
Missing 0

Status Infeksi

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Ya 33 71,7 71,7 71,7
Tidak 13 28,3 28,3 100,0
Total 46 100,0 100,0

4. ASI Eksklusif
Statistics

ASI Eksklusif
N Valid 46
Missing 0

ASI Eksklusif

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Tidak 35 76,1 76,1 76,1
Ya 11 23,9 23,9 100,0
Total 46 100,0 100,0

5. Status Imunisasi
Statistics

Status Imunisasi
N Valid 46
Missing 0

Status Imunisasi

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Tidak Lengkap 10 21,7 21,7 21,7
Lengkap 36 78,3 78,3 100,0
Total 46 100,0 100,0

77
6. Berat Badan Lahir Balita
Statistics

Berat Badan Lahir Balita


N Valid 46
Missing 0

Berat Badan Lahir Balita

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid BBLR 9 19,6 19,6 19,6
Tidak BBLR 37 80,4 80,4 100,0
Total 46 100,0 100,0

7. Tingkat Pendidikan
Statistics

Tingkat Pendidikan
N Valid 46
Missing 0

Tingkat Pendidikan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rendah 30 65,2 65,2 65,2
Tinggi 16 34,8 34,8 100,0
Total 46 100,0 100,0

8. Tingkat Pengetahuan Pre Test


Statistics

Tingkat Pengetahuan Pre Test


N Valid 46
Missing 0

Tingkat Pengetahuan Pre Test

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rendah 30 65,2 65,2 65,2
Tinggi 16 34,8 34,8 100,0
Total 46 100,0 100,0

78
9. Tingkat Pengetahuan Post Test
Statistics

Tingkat Pengetahuan Post Test


N Valid 46
Missing 0

Tingkat Pengetahuan Post Test

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rendah 6 13,0 13,0 13,0
Tinggi 40 87,0 87,0 100,0
Total 46 100,0 100,0

10. Sosial Ekonomi Keluarga


Statistics

Sosial Ekonomi Keluarga


N Valid 46
Missing 0

Sosial Ekonomi Keluarga

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rendah 37 80,4 80,4 80,4
Tinggi 9 19,6 19,6 100,0
Total 46 100,0 100,0

79
BIVARIAT

1. Status Gizi
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Status Gizi * Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

Status Gizi * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
Status Buruk Count 4 0 4
Gizi % within Status Gizi 100,0% ,0% 100,0%
Baik Count 36 6 42
% within Status Gizi 85,7% 14,3% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within Status Gizi 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square ,657(b) 1 ,418
Continuity
,001 1 ,973
Correction(a)
Likelihood Ratio 1,174 1 ,279
Fisher's Exact Test 1,000 ,560
Linear-by-Linear
Association ,643 1 ,423
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,52.

80
2. Status Infeksi
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Status Infeksi * Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

Status Infeksi * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
Status Ya Count 30 3 33
Infeksi % within Status Infeksi 90,9% 9,1% 100,0%
Tidak Count 10 3 13
% within Status Infeksi 76,9% 23,1% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within Status Infeksi 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square 1,608(b) 1 ,205
Continuity
,612 1 ,434
Correction(a)
Likelihood Ratio 1,472 1 ,225
Fisher's Exact Test ,330 ,212
Linear-by-Linear
Association 1,573 1 ,210
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,70.

81
3. ASI Eksklusif
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
ASI Eksklusif * Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

ASI Eksklusif * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
ASI Eksklusif Ya Count 5 6 11
% within ASI Eksklusif 45,5% 54,5% 100,0%
Tidak Count 35 0 35
% within ASI Eksklusif 100,0% ,0% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within ASI Eksklusif 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square 21,955(b) 1 ,000
Continuity
17,409 1 ,000
Correction(a)
Likelihood Ratio 20,465 1 ,000
Fisher's Exact Test ,000 ,000
Linear-by-Linear
Association 21,477 1 ,000
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,43.

82
4. Status Imunisasi
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Status Imunisasi *
Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

Status Imunisasi * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
Status Imunisasi Tidak Lengkap Count 9 1 10
% within Status Imunisasi 90,0% 10,0% 100,0%
Lengkap Count 31 5 36
% within Status Imunisasi 86,1% 13,9% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within Status Imunisasi 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square ,104(b) 1 ,747
Continuity
,000 1 1,000
Correction(a)
Likelihood Ratio ,110 1 ,740
Fisher's Exact Test 1,000 ,610
Linear-by-Linear
Association ,102 1 ,749
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,30.

83
5. Berat Badan Lahir Balita
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Berat Badan Lahir
Balita * Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

Berat Badan Lahir Balita * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
Berat Badan BBLR Count 9 0 9
Lahir Balita % within Berat
Badan Lahir Balita 100,0% ,0% 100,0%
Tidak BBLR Count 31 6 37
% within Berat
Badan Lahir Balita 83,8% 16,2% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within Berat
Badan Lahir Balita 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square 1,678(b) 1 ,195
Continuity
,553 1 ,457
Correction(a)
Likelihood Ratio 2,824 1 ,093
Fisher's Exact Test ,327 ,248
Linear-by-Linear
Association 1,642 1 ,200
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,17.

84
6. Tingkat Pendidikan Ibu
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Tingkat Pendidikan *
Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

Tingkat Pendidikan * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
Tingkat Pendidikan Rendah Count 26 4 30
% within Tingkat
Pendidikan 86,7% 13,3% 100,0%
Tinggi Count 14 2 16
% within Tingkat
Pendidikan 87,5% 12,5% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within Tingkat
Pendidikan 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square ,006(b) 1 ,936
Continuity
,000 1 1,000
Correction(a)
Likelihood Ratio ,006 1 ,936
Fisher's Exact Test 1,000 ,658
Linear-by-Linear
Association ,006 1 ,937
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2,09.

85
7. Sosial Ekonomi keluarga
Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Sosial Ekonomi
Keluarga * Stunting 46 100,0% 0 ,0% 46 100,0%

Sosial Ekonomi Keluarga * Stunting Crosstabulation

Stunting Total
Ya Tidak Ya
Sosial Ekonomi Rendah Count 34 3 37
Keluarga % within Sosial
Ekonomi Keluarga 91,9% 8,1% 100,0%
Tinggi Count 6 3 9
% within Sosial
Ekonomi Keluarga 66,7% 33,3% 100,0%
Total Count 40 6 46
% within Sosial
Ekonomi Keluarga 87,0% 13,0% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square 4,061(b) 1 ,044
Continuity
2,142 1 ,143
Correction(a)
Likelihood Ratio 3,343 1 ,068
Fisher's Exact Test ,079 ,047
Linear-by-Linear
Association 3,973 1 ,046
N of Valid Cases 46
a Computed only for a 2x2 table
b 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,17.

86
8. Uji Paired T Test Tingkat Pengetahuan Ibu Pre Test dan Post Test
Paired Samples Statistics

Std. Error
Mean N Std. Deviation Mean
Pair 1 Pre Test 48,91 46 17,286 2,549
Post Test 82,83 46 15,869 2,340

Paired Samples Correlations

N Correlation Sig.
Pair 1 Pre Test & Post Test 46 ,846 ,000

Paired Samples Test

Paired Differences
95% Confidence
Interval of the
Std. Error Difference
Mean Std. Deviation Mean Lower Upper t df Sig. (2-tailed)
Pair 1 Pre Test - Post Test -33,913 9,304 1,372 -36,676 -31,150 -24,721 45 ,000

87
Lampiran 5
POSTER

88
Lampiran 6
Dokumentasi

89
90
Lampiran 7
DAFTAR HADIR

91