Anda di halaman 1dari 133

LAPORAN UMUM PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


DI RUMAH SAKIT ISLAM JAKARTA CEMPAKA PUTIH
JL.Cempaka Putih Tengah VI
Jakarta Pusat 10510
PERIODE 06 NOVEMBER – 29 DESEMBER 2017

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat


Memperoleh Gelar Apoteker (Apt)
Program Studi Profesi Apoteker

Disusun oleh :

Doni Ardinsyah, S.Farm 1643700303


Dwi Puspita Sari, S.Farm 1643700349
Novi Andianto, S.Farm 1643700242
Novia Dwi Pratiwi, S.Farm 1643700212
Tiara, S.Farm 1643700214
Yuhanda Hariandi, S.Farm 1643700269

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 JAKARTA
2017

i
ii
KATA PENGANTAR

iii
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
pertolongan dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan
Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka
Putih. PKPA ini merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker di
Universitas 17 Agustus 1945, agar setiap calon Apoteker mendapatkan
pengetahuan dan gambaran yang jelas mengenai Rumah Sakit yang merupakan
salah satu tempat pengabdian profesi Apoteker.
Ucapan terima kasih tak terhingga disampaikan kepada Ibu Siti Aisyah
S.Si.,Apt sebagai pembimbing di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih dan
Ibu Okpri Meila, M.Farm.Apt, sebagai pembimbing di Universitas 17 Agustus
1945 yang telah meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan dan dukungan
moril serta saran selama pelaksanaan PKPA di Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih Periode 06 November – 29 Desember 2017.
Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kami sampaikan kepada :
1. Dr. Prastowo Sidi Pramuno, Sp.A selaku Direktur Utama Rumah Sakit Islam
Jakarta Cempaka Putih.
2. Bapak Dr. Hasan Rachmat, M.DEA., Apt selaku Dekan Farmasi Universitas
17 Agustus 1945.
3. Ibu Siti Aisyah, S.Si., Apt selaku Manajer Farmasi Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih.
4. Bapak Stevanus Lucas. MARS., Apt selaku Ketua Program Studi Profesi
Apoteker Universitas 17 Agustus 1945.
5. Ibu Nopiana Pulungan, S.Farm., Apt yang telah membimbing kegiatan
Pemantauan Terapi Obat di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih.
6. Bapak Ferry Satria Wirawan, S.Farm., Apt yang telah memberi pengarahan
kegiatan PKPA di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih.
7. Seluruh pegawai Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih yang telah
membantu PKPA selama di rumah sakit.
8. Seluruh pegawai Farmasi Rawat Jalan, Rawat Inap, dan Depo-Depo Farmasi
di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih yang telah membantu kami
selama PKPA.
9. Seluruh staf pengajar Program Profesi Apoteker Universitas 17 Agustus 1945.

iv
10. Seluruh pihak yang telah banyak membantu penyusun dalam penulisan
Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Departemen Farmasi Rumah
Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih.
Penulis berharap semoga laporan ini dapat membantu, memberikan
informasi serta menambah pengetahuan bagi para pembaca sehingga penulis dapat
memperbaiki bentuk maupun isi yang kelak dapat menjadi lebih baik. Kami
menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu
diperlukan kritik dan saran dari pembaca yang membangun demi penyempurnaan
laporan ini. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi ilmu
pengetahuan khususnya dunia kefarmasian.

Jakarta, Desember 2017

Tim Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL.......................................................................................
i

v
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................
ii
LEMBAR PERNYATAAN.............................................................................
iii
KATA PENGANTAR......................................................................................
iv
DAFTAR ISI....................................................................................................
vi
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................
x

BAB I PENDAHULUAN...............................................................................
1
A. Latar Belakang...................................................................................
.............................................................................................................1
B. Tujuan.................................................................................................
.............................................................................................................3
C. Manfaat...............................................................................................
.............................................................................................................3
D. Pelaksanaan PKPA............................................................................
.............................................................................................................3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.....................................................................


4
A. Landasan Hukum................................................................................
.............................................................................................................4
B. Rumah Sakit......................................................................................
.............................................................................................................5
1. Definisi Rumah Sakit...................................................................
.............................................................................................................5
2. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit....................................................
.............................................................................................................5
C. Klasifikasi Rumah Sakit.....................................................................
....................................................................................................................6

vi
1. Berdasarkan Kepemilikan............................................................
.............................................................................................................6
2. Berdasarkan Lama Perawatan......................................................
.............................................................................................................7
3. Berdasarkan Jenis Pelayanan......................................................
.............................................................................................................7
4. Berdasarkan Status Akreditasi.....................................................
.............................................................................................................8
5. Rumah Sakit Umum Didasarkan Pada Unsur Pelayanan, Ketenagaan,
Fisik dan Peralatan..................................................................
..............................................................................................8
6. Berdasarkan Fasilitas dan Kemampuan Pelayanan
Rumah Sakit Khusus...............................................................
.................................................................................................9
D. Sumber Daya Manusia (SDM)...........................................................
....................................................................................................................9
1. Kualifikasi SDM.........................................................................
.............................................................................................................9
2. Persyaratan SDM Pelayanan Kefarmasian..................................
...........................................................................................................10
3. Beban kerja dan Kebutuhan........................................................
...........................................................................................................10
E. Tim Farmasi dan Terapi (TFT)...........................................................
..................................................................................................................12
F. Formularium Rumah Sakit..................................................................
..................................................................................................................13
G. Pengelolaan Perbekalan Farmasi........................................................
..................................................................................................................15
1. Pemilihan......................................................................................
...........................................................................................................17

vii
2. Perencanaan Kebutuhan..............................................................
...........................................................................................................19
3. Pengadaan....................................................................................
...........................................................................................................19
4. Penerimaan...................................................................................
...........................................................................................................21
5. Penyimpanan................................................................................
...........................................................................................................22
6. Pendistribusian.............................................................................
...........................................................................................................23
7. Pemusnahan dan Penarikan..........................................................
...........................................................................................................25
8. Pengendalian................................................................................
...........................................................................................................26
9. Administrasi................................................................................
...........................................................................................................26
H. Managemen Resiko.................................................................................
..................................................................................................................28
I. Central Sterile Supply Department (CSSD).............................................
..................................................................................................................29
J. Farmasi Klinis..........................................................................................
..................................................................................................................31
1. Pelayanan Farmasi Klinis...............................................................
...........................................................................................................30
2. Pengkajian dan Pelayanan Resep...................................................
...........................................................................................................30
3. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat.........................................
...........................................................................................................31
4. Rekonsiliasi Obat............................................................................
...........................................................................................................32

viii
5. Pelayanan Informasi Obat (PIO)....................................................
...........................................................................................................34
6. Konseling........................................................................................
...........................................................................................................35
7. Visite...............................................................................................
...........................................................................................................37
8. Pemantauan Terapi Obat (PTO)......................................................
...........................................................................................................37
9. Monitoring Efek Samping Obat (MESO).......................................
...........................................................................................................38
10. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)................................................
...........................................................................................................39
11. Dispensing Sediaan Steril.............................................................
...........................................................................................................39
12. Pemantauan Kadar Obat Dalam Darah (PKOD)..........................
...........................................................................................................41
K. Manajemen Risiko Pelayanan Farmasi Klinik........................................
42
BAB III TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT...........................................
45
A. Sejarah Rumah Sakit Islam Jakarta (RSIJ) Cempaka Putih ..............
..................................................................................................................44
B. Falsafah, Visi, Misi dan Motto..........................................................
..................................................................................................................47
1. Visi...............................................................................................
...........................................................................................................47
2. Misi..............................................................................................
...........................................................................................................47
3. Motto...........................................................................................
...........................................................................................................47

ix
C. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih.........
..................................................................................................................49
1. Tugas Rumah Sakit......................................................................
...........................................................................................................48
2. Fungsi Rumah Sakit.....................................................................
...........................................................................................................48
D. Susunan Organisasi...........................................................................
..................................................................................................................49
E. Pelayanan Klinis................................................................................
..................................................................................................................50
F. Penunjang...........................................................................................
..................................................................................................................51
G. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE).......................................
..................................................................................................................54

BAB IV TINJAUAN KHUSUS INSTALASI FARMASI RUMAH SAKIT


55
A. Profil Singkat.....................................................................................
..................................................................................................................55
B. Tujuan Bagian Farmasi RSIJ Cempaka Putih....................................
..................................................................................................................55
C. Pelayanan Farmasi di RSIJ Cempaka Putih......................................
..................................................................................................................57
1. Pelayanan Farmasi Rawat Jalan..................................................
...........................................................................................................57
2. Pelayanan Farmasi Rawat Inap....................................................
...........................................................................................................60
3. Pelayanan Farmasi Raudah..........................................................
...........................................................................................................62
4. Pelayanan Unit dan Produksi.......................................................
...........................................................................................................63

x
5. Depo OK......................................................................................
...........................................................................................................64
6. Depo Mina....................................................................................
...........................................................................................................64
7. Depo IGD.....................................................................................
...........................................................................................................65
8. Depo Kemoterapi.........................................................................
...........................................................................................................65
D. Penunjang Perbekalan kesehatan.......................................................
..................................................................................................................66
1. Pengadaan Obat dan Alat Kesehatan............................................
...........................................................................................................66
2. Penerimaan dan Penyimpanan.....................................................
...........................................................................................................67
3. Pelayanan Distribusi Obat dan Alat Kesehatan............................
...........................................................................................................68
4. Evaluasi dan Monitoring.............................................................
...........................................................................................................68
5. Pemusnahan .................................................................................
......................................................................................................69
6. Pelaporan......................................................................................
........................................................................................................69
E. Central Sterile Supply Department (CSSD).........................................
......................................................................................................69
F. Rekam Medik........................................................................................
......................................................................................................75
G. Bagian Pemeliharaan dan Kesehatan lingkungan (Kesling)................
........................................................................................................76

BAB VPEMBAHASAN..................................................................................
79

xi
BAB VI PENUTUP.........................................................................................
88......................................................................................................................
A. Kesimpulan........................................................................................
..................................................................................................................88
B. Saran..................................................................................................
..................................................................................................................90
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................
91
LAMPIRAN....................................................................................................
93

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih. . .


93
Lampiran 2. Struktur Pelayanan Farmasi............................................................
94
Lampiran 3. Salinan Resep.................................................................................
95
Lampiran 4. Kartu Stock Peracikan.....................................................................
96
Lampiran 5. Plastik Klip dan Bungkus Puyer.....................................................
97
Lampiran 6. Etiket...............................................................................................
98
Lampiran 7. Label...............................................................................................
99
Lampiran 8. Daftar Obat Higt Alert....................................................................
100
Lampiran 9. Faktur Penjualan.............................................................................
101
Lampiran 10. Formulir Telaah Resep..................................................................
102
Lampiran 11. Laporan Kejadian / Incident.........................................................
103
Lampiran 12. Formulir Medication Error...........................................................
104
Lampiran 13. Rekapitulasi Laporan Psikotropika...............................................
105
Lampiran 14. Rekapitulasi Morpine...................................................................
108

xiii
Lampiran 15. Rekapitulasi Laporan Narkotika...................................................
109
Lampiran 16. Skema Alur Pelayanan Steril........................................................
110
Lampiran 17. Formulir Check List Obat dan Alkes Troly Emergency................
111
Lampiran 18. Catatan Pemakaian Obat Narkotika..............................................
112
Lampiran 19. Catatan Pemakaian Obat Psikotropika.........................................
113
Lampiran 20. Slip Transaksi...............................................................................
114
Lampiran 21. Surat Pemesanan Psikotropika......................................................
115
Lampiran 22. Surat Pemesanan Narkotika..........................................................
116
Lampiran 23. Surat Pemesanan Prekursor..........................................................
117
Lampiran 24. Formulir Pengeluaran Barang.......................................................
118
Lampiran 25. Surat Pemesanan Pembelian.........................................................
119
Lampiran 26. Formulir Pengobatan Pasien.........................................................
120
Lampiran 27. Form Laporan Obat dan Alkes......................................................
122
Lampiran 28. Diagram Alur Pengolahan Limbah Padat.....................................
123
Lampiran 29. Diagram Alur Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)..............
124

xiv
Lampiran 30. Berita Acara Penerimaan Barang ...............................................
125

xv
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kesehatan merupakan salah satu unsur kesejahteraan umum yang
harus dapat diwujudkan melalui pembangunan yang berkesinambungan.
Pembangunan kesehatan merupakan salah satu upaya pembangunan
nasional diarahkan guna tercapainya kesadaran, kemauan dan kemampuan
hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat
yang optimal (Depkes RI, 1992).
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan no 58 tahun 2014
Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan
pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Standar Pelayanan
Kefarmasian adalah tolok ukur yang dipergunakan sebagai pedoman bagi
tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian.
Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung
jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan
pasien
Kegiatan yang dilakukan Instalasi Farmasi Rumah Sakit meliputi
pengelolaan perbekalan farmasi dan pelayanan kefarmasian dalam
penggunaan obat dan alat kesehatan. Pengelolaan perbekalan farmasi
meliputi pemilihan, perencanaan, pengadaan, memproduksi, penerimaan,
penyimpanan, dan pendistribusian. Pada pelayanan kefarmasian dalam
penggunaan obat dan alat kesehatan sangat diperlukan peran
profesionalisme Apoteker, sebagai salah satu pelaksana pelayanan
kesehatan. Apoteker bertanggung jawab dalam menjamin penggunaan obat
yang rasional, efektif, aman, dan terjangkau oleh pasien dengan
menerapkan pengetahuan, keterampilan, dan bekerja sama dengan tenaga
kesehatan lainnya (Siregar, 2004).

1
Apoteker adalah tenaga profesi memiliki dasar pendidikan serta
keterampilan di bidang farmasi dan diberi wewenang serta tanggung jawab
untuk melaksanakan pekerjaan kefarmasian. Semakin berkembangnya
zaman, profesionalisme Apoteker semakin diperlukan karena pekerjaan
kefarmasian tidak lagi berorientasi kepada produk semata (product
oriented), tetapi cenderung berorientasi kepada pasien (patient oriented).
Perubahan orientasi pekerjaan kefarmasian tersebut menuntut Apoteker
untuk memiliki pengetahuan dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian
baik pengelolaan barang farmasi maupun pelayanan farmasi klinik
(Depkes RI, 2004).
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih (RSIJCP) sebagai
Rumah Sakit pendidikan tipe B, berkewajiban menyelenggarakan kegiatan
jasa pelayanan, pendidikan, dan pelatihan serta usaha dibidang kesehatan
lainnya yang bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
yang berorientasi pada pasien. Salah satu bentuk pelayanan penunjang
medis adalah pelayanan farmasi yang diselenggarakan oleh instalasi
farmasi rumah sakit.
Dalam upaya meningkatkan wawasan, pengetahuan, keterampilan,
dan kemampuan bekerja sama dengan profesi kesehatan lainnya di rumah
sakit, maka Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 bekerja sama
dengan Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih (RSIJCP) dalam
menyelenggarakan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang
dilaksanakan pada tanggal 6 November sampai dengan 29 Desember 2017,
sehingga diharapkan calon Apoteker memiliki bekal tentang Instalasi
Farmasi Rumah Sakit yang dapat mengabdikan diri sebagai Apoteker yang
professional.

B. Tujuan Praktek Kerja profesi Apoeker

Tujuan dilakukannya Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah


Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih (RSIJCP) adalah :

2
1. Meningkatkan pemahaman calon Apoteker tentang peran, fungsi,
posisi, dan tanggung jawab Apoteker dalam pelayanan kefarmasian di
Rumah Sakit.
2. Mendidik calon Apoteker mampu mengelola Kefarmasian di Rumah
Sakit sesuai dengan etik dan ketentuan yang berlaku di dalam sistem
pelayanan kesehatan di rumah sakit.

C. Manfaat
1. Mengetahui, memahami tugas dan tanggung jawab Apoteker dalam
menjalankan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit.
2. Mendapatkan pengalaman praktis dalam melaksanakan pengelolaan
perbekalan farmasi dengan sistem satu pintu di rumah sakit.
D. Pelaksanaan PKPA
Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit
Islam Jakarta Cempaka Putih (RSIJCP) dimulai pada tanggal 6 November
– 29 Desember 2017.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Landasan Hukum

3
Landasan Hukum yang terkait dengan pelayanan kefarmasian di rumah
sakit yakni :
1. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
129/MENKES/SK/II/2008 Tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah
Sakit.
2. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
856/MENKES/SK/IX/2009 Tentang Standar Instalasi Gawat Darurat
(IGD) Rumah Sakit.
3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1197/MENKES/SK/IX 2004 Tentang Standar Pelayanan Farmasi Di
Rumah Sakit.
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2016
Tentang Pelayanan Rawat Jalan Eksekutif Di Rumah Sakit.
5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56 Tahun 2014
Tentang Klasifikasi Dan Perizinan Rumah Sakit.
6. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 2014
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit.
7. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2014
Tentang Kewajiban Rumah Sakit Dan Kewajiban Pasien.
8. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
147/MENKES/PER/I/2010 Tentang Perizinan Rumah Sakit.
9. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
340/MENKES/PER/III/2010 Tentang Klasifikasi Rumah Saki.
10. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1691/MENKES/PER/VIII/2011 Tentang Keselamatan Pasien Rumah
Sakit.
11. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 Tentang
Pekerjaan Kefarmasian.
12. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 93 Tahun 2015 Tentang
Rumah Sakit Pendidikan.
13. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang
Kesehatan.
14. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Thun 2009 Tentang
Rumah Sakit.

B. Rumah Sakit

4
1. Definisi Rumah Sakit
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun
2009, Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna
yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat.

2. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit


Rumah sakit mempunyai tugas dan fungsi diantaranya:
a. Tugas
1) Memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna
(UU RS No. 44 2009)
2) Melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil
guna dengan mengutamakan upaya penyembuhan dan
pemeliharaan yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan
upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan rujukan
(KEPMENKES RI: 983/MenKes/SK/XI/1992: Organisasi RSU
Indonesia).
b. Fungsi
Untuk menjalankan tugasnya, Rumah Sakit mempunyai fungsi:
1) Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan
sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit. Pemeliharaan dan
peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan
yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
2) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia
dalam rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian
pelayanan kesehatan.
3) Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan
teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan
kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang
kesehatan.

C. Klasifikasi Rumah Sakit

5
Menurut Permenkes Nomor 56 Tahun 2014 tentang klasifikasi rumah
sakit berdasarkan jenis pelayanan, sumber daya manusia, jenis peralatan,
bangunan dan prasarana. Rumah sakit memiliki klasifikasi yang terdiri dari
Rumah Sakit Umum dan Rumah Sakit Khusus. Rumah Sakit Umum adalah
Rumah Sakit yang memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan
jenis penyakit sedangkan Rumah Sakit Khusus adalah Rumah Sakit yang
memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau jenis penyakit tertentu,
berdasarkan disiplin illmu, golongan umur, organ atau jenis penyakit.

1. Berdasarkan Kepemilikan
a. Rumah Sakit Pemerintah
Rumah sakit pemerintah yaitu rumah sakit yang dimiliki dan
diselenggarakan oleh pemerintah meliputi Departemen Kesehatan,
Pemerintah Daerah, Angkatan Bersenjata dan Badan Usaha Milik
Negara (BUMN).
b. Rumah Sakit Swasta
Rumah sakit swasta yaitu rumah sakit yang dimiliki dan
diselenggarakan oleh yayasan yang sudah disahkan oleh badan hukum.
Rumah sakit swasta dikelola oleh yayasan atau badan yang bukan
milik pemerintah, organisasi atau yayasan keagamaan, kekeluargaan
atau badan-badan sosial lainnya dan dapat pula menjalin kerjasama
dengan institusi pendidikan.
2. Berdasarkan Lama Perawatan
a. Rumah Sakit Perawatan Jangka Pendek
Rumah Sakit Perawatan Jangka Pendek yaitu rumah sakit yang
merawat pasien selama rata-rata kurang dari 30 hari. Rumah sakit pada
umumnya termasuk Rumah Sakit Perawatan Jangka Pendek, karena
pasien yang dirawat adalah pasien kesakitan akut dan darurat.
b. Rumah Sakit Perawatan Jangka Panjang
Rumah sakit perawatan jangka panjang yaitu rumah sakit yang
merawat dalam waktu rata-rata 30 hari atau lebih. Pasien demikian
mempunyai kesakitan jangka panjang seperti kondisi psikiatri.
3. Berdasarkan Jenis Pelayanan
Rumah sakit dapat dibagi berdasarkan :
a. Jenis pelayanan

6
Menurut UU No. 44 Tahun 2009 berdasarkan jenis pelayanan yang
diberikan, rumah sakit dikategorikan dalam :
1) Rumah Sakit Umum
Rumah sakit umum yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan
kesehatan untuk berbagai jenis penyakit, memberi pelayanan
diagnosis dan terapi untuk berbagai kondisi medik, seperti penyakit
dalam, bedah pediatrik, psikiatrik, ibu hamil dan sebagainya.
2) Rumah Sakit Khusus
Rumah sakit khusus yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan
diagnosis dan pengobatan untuk pasien dengan kondisi medik
tertentu baik bedah maupun non bedah, seperti rumah sakit kanker,
bersalin, psikiatri, pediatrik, mata, lepra, tuberkolosis, jantung dan
ketergantungan obat.

b. Pengelolaan

Menurut UU No. 44 Tahun 2009 berdasarkan pengelolaannya rumah


sakit dapat dibagi menjadi :
1) Rumah Sakit Publik
Rumah sakit yang dapat dikelola oleh pemerintah, pemerintah
daerah, dan badan hukum yang bersifat nirlaba
1) Rumah Sakit Private
Rumah sakit yang dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profi
yang berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero.
4. Berdasarkan Status Akreditasi
Rumah sakit yang telah terakreditasi yaitu rumah sakit yang telah
diakui secara formal oleh suatu badan sertifikasi yang diakui, yang
menyatakan bahwa rumah sakit tersebut telah memenuhi persyaratan
untuk melakukan kegiatan tertentu.

5. Rumah Sakit Umum Didasarkan pada Unsur Pelayanan, Ketenagaan,


Fisik dan Peralatan
a. Rumah Sakit Umum Kelas A

7
Menurut Permenkes No. 56 Tahun 2014 tentang klasifikasi dan
perizinan rumah sakit, rumah sakit umum tipe A harus mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 Pelayanan
Medik Spesialis Dasar, 5 Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, 12
Pelayanan Medik Spesialis Lain dan 13 Pelayanan Medik Sub
Spesialis.
b. Rumah Sakit Umum Kelas B
Menurut Permenkes No. 56 Tahun 2014 tentang klasifikasi dan
perizinan rumah sakit, rumah sakit umum tipe B harus mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 Pelayanan
Medik Spesialis Dasar, 4 Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, 8
Pelayanan Medik Spesialis Lainnya dan 2 Pelayanan Medik
Subspesialis Dasar.

c. Rumah Sakit Umum Kelas C


Pelayanan pada rumah sakit umum tipe C menurut Permenkes No. 56
Tahun 2014, rumah sakit umum tipe C harus mempunyai fasilitas dan
kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 Pelayanan Medik
Spesialis Dasar dan 4 Pelayanan Spesialis Penunjang Medik.
d. Rumah Sakit Umum Kelas D
Pelayanan pada rumah sakit umum kelas D menurut Permenkes No. 56
Tahun 2014, rumah sakit umum tipe D harus mempunyai fasilitas dan
kemampuan pelayanan medik paling sedikit 2 Pelayanan Medik
Spesialis Dasar.
6. Berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan Rumah Sakit
Khusus
a. Rumah Sakit Khusus Kelas A
b. Rumah Sakit Khusus Kelas B
c. Rumah Sakit Khusus Kelas C

D. Sumber Daya Manusia (SDM)


Instalasi Farmasi harus memiliki Apoteker dan tenaga teknis
kefarmasian yang sesuai dengan beban kerja dan petugas penunjang lain agar
tercapai sasaran dan tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Ketersediaan
jumlah tenaga Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian di Rumah Sakit

8
dipenuhi sesuai dengan ketentuan klasifikasi dan perizinan Rumah Sakit yang
ditetapkan oleh Menteri. Uraian tugas tertulis dari masing-masing staf
Instalasi Farmasi harus ada dan sebaiknya dilakukan peninjauan kembali
paling sedikit setiap tiga tahun sesuai kebijakan dan prosedur di Instalasi
Farmasi Rumah Sakit.

1. Kualifikasi SDM
Berdasarkan pekerjaan yang dilakukan diklasifikasikan sebagai berikut:
a. Untuk pekerjaan kefarmasian terdiri dari:
1) Apoteker
2) Tenaga Teknis Kefarmasian
b. Untuk pekerjaan penunjang terdiri dari:
1) Operator Komputer/ Teknisi yang memahami kefarmasian
2) Tenaga Administrasi
3) Pekarya/Pembantu pelaksana Untuk menghasilkan mutu pelayanan
yang baik dan aman, maka dalam penentuan kebutuhan tenaga
harus mempertimbangkan kompetensi yang disesuaikan dengan
jenis pelayanan, tugas, fungsi, wewenang dan tanggung jawabnya.

2. Persyaratan SDM Pelayanan Kefarmasian


Persyaratan SDM Pelayanan Kefarmasian harus dilakukan oleh
Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian. Tenaga Teknis Kefarmasian
yang melakukan Pelayanan Kefarmasian harus di bawah supervisi
Apoteker. Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian harus memenuhi
persyaratan administrasi seperti yang telah ditetapkan dalam peraturan
perundang-undangan yang berlaku. Ketentuan terkait jabatan fungsional di
Instalasi Farmasi Rumah Sakit diatur menurut kebutuhan organisasi dan
sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Instalasi Farmasi Rumah Sakit
harus dikepalai oleh seorang Apoteker yang merupakan Apoteker
penanggung jawab seluruh Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.
Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit diutamakan telah memiliki
pengalaman bekerja di Instalasi Farmasi Rumah Sakit minimal 3 (tiga)
tahun.

3. Beban Kerja dan Kebutuhan

9
a. Beban Kerja dalam perhitungan beban kerja perlu diperhatikan faktor-
faktor yang berpengaruh pada kegiatan yang dilakukan, yaitu:
1) Kapasitas tempat tidur atau Bed Occupancy Rate (BOR)
2) Jumlah dan jenis kegiatan farmasi yang dilakukan (manajemen,
klinik dan produksi)
3) Jumlah resep atau formulir permintaan obat (floor stock) per hari.
4) Volume sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai.
b. Penghitungan Beban Kerja
Penghitungan kebutuhan Apoteker berdasarkan beban kerja pada
Pelayanan Kefarmasian di rawat inap yang meliputi pelayanan farmasi
manajerial dan pelayanan farmasi klinik dengan aktivitas pengkajian
resep, penelusuran riwayat penggunaan Obat, rekonsiliasi Obat,
pemantauan terapi Obat, pemberian informasi Obat, konseling, edukasi
dan visite, idealnya dibutuhkan tenaga Apoteker dengan rasio 1
Apoteker untuk 30 pasien. Penghitungan kebutuhan Apoteker
berdasarkan beban kerja pada Pelayanan Kefarmasian di rawat jalan
yang meliputi pelayanan farmasi menajerial dan pelayanan farmasi
klinik dengan aktivitas pengkajian Resep, penyerahan Obat, Pencatatan
Penggunaan Obat (PPO) dan konseling, idealnya dibutuhkan tenaga
Apoteker dengan rasio 1 Apoteker untuk 50 pasien. Selain kebutuhan
Apoteker untuk Pelayanan Kefarmasian rawat inap dan rawat jalan,
maka kebutuhan tenaga Apoteker juga diperlukan untuk pelayanan
farmasi yang lain seperti di unit logistik medik/distribusi, unit produksi
steril/aseptic dispensing, unit pelayanan informasi obat dan lain-lain
tergantung pada jenis aktivitas dan tingkat cakupan pelayanan yang
dilakukan oleh Instalasi Farmasi. Selain kebutuhan Apoteker untuk
Pelayanan Kefarmasian di rawat inap dan rawat jalan, diperlukan juga
masing-masing 1 (satu) orang Apoteker untuk kegiatan Pelayanan
Kefarmasian di ruang tertentu, yaitu:
1) Unit Gawat Darurat (IGD)

10
2) Intensive Care Unit (ICU) / Intensive Cardiac Care Unit (ICCU) /
Neonatus Intensive Care Unit (NICU) / Pediatric Intensive Care
Unit (PICU)
3) Pelayanan Informasi Obat
Mengingat kekhususan Pelayanan Kefarmasian pada unit rawat
intensif dan unit gawat darurat, maka diperlukan pedoman teknis
mengenai Pelayanan Kefarmasian pada unit rawat intensif dan unit
rawat darurat yang akan diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal.
c. Pengembangan staf dan program pendidikan setiap staf di Rumah
Sakit harus diberi kesempatan untuk meningkatkan pengetahuan dan
keterampilannya.
Peran Kepala Instalasi Farmasi dalam pengembangan staf dan program
pendidikan meliputi:
1) Menyusun program orientasi staf baru, pendidikan dan pelatihan
berdasarkan kebutuhan pengembangan kompetensi SDM.
2) Menentukan dan mengirim staf sesuai dengan spesifikasi pekerjaan
(tugas dan tanggung jawabnya) untuk meningkatkan kompetensi
yang diperlukan
3) Menentukan staf sebagai narasumber/pelatih/fasilitator sesuai
dengan kompetensinya.

E. Tim Farmasi dan Terapi (TFT)


Dalam pengorganisasian Rumah Sakit dibentuk Tim Farmasi dan Terapi
(TFT) yang merupakan unit kerja dalam memberikan rekomendasi kepada
pimpinan Rumah Sakit mengenai kebijakan penggunaan Obat di Rumah
Sakit yang anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili semua spesialisasi
yang ada di Rumah Sakit, Apoteker Instalasi Farmasi, serta tenaga kesehatan
lainnya apabila diperlukan.
TFT harus dapat membina hubungan kerja dengan komite lain di dalam
Rumah Sakit yang berhubungan/berkaitan dengan penggunaan Obat. Ketua
TFT dapat diketuai oleh seorang dokter atau seorang Apoteker, apabila
diketuai oleh dokter maka sekretarisnya adalah Apoteker, namun apabila
diketuai oleh Apoteker, maka sekretarisnya adalah dokter. TFT harus

11
mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk
Rumah Sakit besar rapat diadakan sekali dalam satu bulan. Rapat TFT dapat
mengundang pakar dari dalam maupun dari luar Rumah Sakit yang dapat
memberikan masukan bagi pengelolaan TFT, memiliki pengetahuan khusus,
keahlian-keahlian atau pendapat tertentu yang bermanfaat bagi TFT. TFT
mempunyai tugas diantaranya yaitu :
1. Mengembangkan kebijakan tentang penggunaan Obat di Rumah Sakit
2. Melakukan seleksi dan evaluasi Obat yang akan masuk dalam
formularium rumah sakit
3. Mengembangkan standar terapi
4. Mengidentifikasi permasalahan dalam penggunaan Obat
5. Melakukan intervensi dalam meningkatkan penggunaan Obat yang
rasional
6. Mengkoordinir penatalaksanaan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki
7. Mengkoordinir penatalaksanaan medication error
8. Menyebarluaskan informasi terkait kebijakan penggunaan Obat di
Rumah Sakit.

F. Formularium Rumah Sakit

Formularium merupakan suatu dokumen secara terus menerus direvisi


menurut sediaan obat dan informasi penting lainnya yang mereflesikan
keputusan klinik mutakhir dari staf medik rumah sakit. Formularium memuat
ringkasan informasi obat yang mudah dipahami oleh professional kesehatan
di rumah sakit. Formularium rumah sakit disusun mengacu kepada
Formularium Nasional. (Permenkes No. 58 Tahun 2014)
Formularium Rumah Sakit merupakan daftar obat yang disepakati staf
medis, disusun oleh Tim Farmasi dan Terapi (TFT) yang ditetapkan oleh
Pimpinan Rumah Sakit, formularium rumah sakit harus tersedia untuk semua
penulis resep, pemberi obat dan penyedia obat di rumah sakit. Evaluasi
terhadap formularium rumah sakit harus secara rutin dan dilakukan revisi
sesuai kebijakan dan kebutuhan rumah sakit.
Manfaat dibuatnya suatu formularium adalah :
1. Meningkatkan mutu dan ketepatan penggunaan obat di rumah sakit
2. Merupakan bahan edukasi bagi profesional kesehatan tentang terapi obat
yang rasional

12
3. Memberikan rasio manfaat-biaya yang tertinggi.
4. Memuat sejumlah pilihan terapi obat yang jenisnya dibatasi sehingga
profesional kesehatan dapat mengetahui dan mengingat obat yang
digunakan secara rutin.
Tahapan proses penyusunan Formularium Rumah Sakit :
1. Membuat rekapitulasi usulan obat dari masing-masing Staf Medik
Funsional (SMF) berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan medik.
2. Mengelompokkan usulan obat berdasarkan kelas terapi.
3. Membahas usulan tersebut dalam rapat Tim Farmasi dan Terapi (TFT),
jika diperlukan dapat meminta masukan dari pakar.
4. Mengembalikan rancangan hasil pembahasan Tim Farmasi dan Terapi
(TFT), dikembalikan ke masing-masing SMF untuk mendapatkan umpan
balik.
5. Membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF.
6. Menetapkan daftar obat yang masuk ke dalam Formularium Rumah Sakit.
7. Menyusun kebijakan dan pedoman untuk implementasi
8. Melakukan edukasi mengenai Formularium Rumah Sakit kepada staf dan
melakukan monitoring.
Kriteria pemilihan obat untuk masuk Formularium Rumah Sakit :
1. Mengutamakan penggunaan obat generik
2. Memiliki rasio manfaat-resiko (benefit-risk) yang paling menguntungkan
penderita.
3. Mutu terjamin termasuk stabilitas dan bioavailabilitas
4. Praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan
5. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan
6. Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien
7. Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio) yang tinggi berdasarkan
biaya langsung dan tidak langsung
8. Obat lain yang terbukti efektif secara ilmiah dan aman (evidence based
medicinese) yang paling dibutuhkan untuk pelayanan dengan harga yang
terjangkau.
Dalam rangka meningkatkan kebutuhan terhadap formularium Rumah
Sakit, maka Rumah Sakit harus mempunyai kebijakan terkait dengan
penambahan atau pengurangan obat dalam Formularium Rumah Sakit dengan
mempertimbangkan indikasi penggunaan, efektifitas, resiko dan biaya
(Permenkes No. 58 Tahun 2014)

G. Pengelolaan Perbekalan Farmasi

13
Apoteker bertanggung jawab terhadap pengelolaan sediaan Farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai di Rumah Sakit yang menjamin
seluruh rangkaian kegiatan perbekalan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai sesuai dengan ketentuan yang berlaku serta
memastikan kualitas, manfaat, dan keamanannya. Pengelolaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan suatu
siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan kebutuhan, pengadaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pemusnahan dan penarikan,
pengendalian, dan administrasi yang diperlukan bagi kegiatan Pelayanan
Kefarmasian.
Dalam ketentuan Pasal 15 ayat (3) Undang-Undang Nomor 44 Tahun
2009 tentang Rumah Sakit menyatakan bahwa Pengelolaan Alat Kesehatan,
Sediaan Farmasi, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit harus
dilakukan oleh Instalasi Farmasi sistem satu pintu. Alat Kesehatan yang
dikelola oleh Instalasi Farmasi sistem satu pintu berupa alat medis habis
pakai/peralatan non elektromedik, antara lain alat kontrasepsi (IUD), alat
pacu jantung, implan, dan stent.
Sistem satu pintu adalah satu kebijakan kefarmasian termasuk
pembuatan formularium, pengadaan, dan pendistribusian Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang bertujuan untuk
mengutamakan kepentingan pasien melalui Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
Dengan demikian semua Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai yang beredar di Rumah Sakit merupakan tanggung jawab
Instalasi Farmasi Rumah Sakit, sehingga tidak ada pengelolaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit
yang dilaksanakan selain oleh Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
Dengan kebijakan pengelolaan sistem satu pintu, Instalasi Farmasi
sebagai satu-satunya penyelenggara Pelayanan Kefarmasian, sehingga
Rumah Sakit akan mendapatkan manfaat dalam hal :
1. Pelaksanaan pengawasan dan pengendalian penggunaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.

14
2. Standarisasi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai: penjaminan mutu Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai.
3. Pengendalian harga Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai.
4. Pemantauan terapi Obat.
5. Penurunan risiko kesalahan terkait penggunaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai (keselamatan pasien).
6. Kemudahan akses data Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai yang akurat.
7. Peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit dan citra Rumah Sakit dan
peningkatan pendapatan Rumah Sakit dan peningkatan kesejahteraan
pegawai.
Rumah Sakit perlu mengembangkan kebijakan pengelolaan Obat
untuk meningkatkan keamanan, khususnya Obat yang perlu diwaspadai
(high alert medication). High-alert medication adalah Obat yang harus
diwaspadai karena sering menyebabkan terjadi kesalahan/kesalahan serius
(sentinel event) dan Obat yang berisiko tinggi menyebabkan Reaksi Obat
yang Tidak Diinginkan (ROTD). Kelompok Obat high-alert diantaranya:
1. Obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (Nama Obat Rupa
dan Ucapan Mirip/NORUM, atau Look Alike Sound Alike/LASA).
2. Elektrolit konsentrasi tinggi (misalnya kalium klorida 2meq/ml atau
yang lebih pekat, kalium fosfat, natrium klorida lebih pekat dari 0,9%,
dan magnesium sulfat =50% atau lebih pekat).
3. Obat-Obat Sitostatika.
Kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai meliputi:
1. Pemilihan
Pemilihan adalah kegiatan untuk menetapkan jenis Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan
kebutuhan. Pemilihan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai ini berdasarkan:
a. Formularium dan standar pengobatan/pedoman diagnosa dan terapi
b. Standar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai yang telah ditetapkan
c. Pola penyakit

15
d. Efektivitas dan keamanan
e. Pengobatan berbasis bukti
f. Mutu
g. Harga
h. Ketersediaan di pasaran.
Formularium Rumah Sakit disusun mengacu kepada Formularium
Nasional. Formularium Rumah Sakit merupakan daftar Obat yang
disepakati staf medis, disusun oleh Tim Farmasi dan Terapi (TFT) yang
ditetapkan oleh Pimpinan Rumah Sakit. Formularium Rumah Sakit harus
tersedia untuk semua penulis Resep, pemberi Obat, dan penyedia Obat di
Rumah Sakit. Evaluasi terhadap Formularium Rumah Sakit harus secara
rutin dan dilakukan revisi sesuai kebijakan dan kebutuhan Rumah Sakit.
Penyusunan dan revisi Formularium Rumah Sakit dikembangkan
berdasarkan pertimbangan terapetik dan ekonomi dari penggunaan Obat
agar dihasilkan Formularium Rumah Sakit yang selalu mutakhir dan dapat
memenuhi kebutuhan pengobatan yang rasional.

Tahapan proses penyusunan Formularium Rumah Sakit:


a. Membuat rekapitulasi usulan Obat dari masing-masing Staf Medik
Fungsional (SMF) berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan
medik
b. Mengelompokkan usulan obat berdasarkan kelas terapi
c. Membahas usulan tersebut dalam rapat Tim Farmasi dan Terapi (TFT),
jika diperlukan dapat meminta masukan dari pakar
d. Mengembalikan rancangan hasil pembahasan Tim Farmasi dan Terapi
(TFT), dikembalikan ke masing-masing SMF untuk mendapatkan
umpan balik
e. Membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF
f. Menetapkan daftar obat yang masuk ke dalam Formularium Rumah
Sakit
g. Menyusun kebijakan dan pedoman untuk implementasi
h. Melakukan edukasi mengenai Formularium Rumah Sakit kepada staf
dan melakukan monitoring.
Kriteria pemilihan obat untuk masuk Formularium Rumah Sakit:
a. Mengutamakan penggunaan obat generik

16
b. Memiliki rasio manfaat-risiko (benefit-risk ratio) yang paling
menguntungkan penderita
c. Mutu terjamin, termasuk stabilitas dan bioavailabilitas
d. Praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan
e. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan
f. Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien
g. Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio) yang tertinggi
berdasarkan biaya langsung dan tidak lansung dan
h. Obat lain yang terbukti paling efektif secara ilmiah dan aman
(evidence based medicines) yang paling dibutuhkan untuk pelayanan
dengan harga yang terjangkau.
Dalam rangka meningkatkan kepatuhan terhadap formularium
Rumah Sakit, maka Rumah Sakit harus mempunyai kebijakan terkait
dengan penambahan atau pengurangan obat dalam formularium Rumah
Sakit dengan mempertimbangkan indikasi penggunaaan, efektivitas,
risiko, dan biaya.

2. Perencanaan Kebutuhan
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan
jumlah dan periode pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan hasil kegiatan pemilihan untuk
menjamin terpenuhinya kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu dan
efisien.
Perencanaan dilakukan untuk menghindari kekosongan Obat
dengan menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan dan
dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan antara lain konsumsi,
epidemiologi, kombinasi metode konsumsi dan epidemiologi dan
disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Pedoman perencanaan harus
mempertimbangkan:
a. Anggaran yang tersedia
b. Penetapan prioritas
c. Sisa persediaan
d. Data pemakaian periode yang lalu
e. Waktu tunggu pemesanan dan
f. Rencana pengembangan.
3. Pengadaan

17
Pengadaan merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk
merealisasikan perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus
menjamin ketersediaan, jumlah, dan waktu yang tepat dengan harga yang
terjangkau dan sesuai standar mutu. Pengadaan merupakan kegiatan yang
berkesinambungan dimulai dari pemilihan, penentuan jumlah yang
dibutuhkan, penyesuaian antara kebutuhan dan dana, pemilihan metode
pengadaan, pemilihan pemasok, penentuan spesifikasi kontrak,
pemantauan proses pengadaan, dan pembayaran.
Untuk memastikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai sesuai dengan mutu dan spesifikasi yang
dipersyaratkan maka jika proses pengadaan dilaksanakan oleh bagian lain
di luar Instalasi Farmasi harus melibatkan tenaga kefarmasian. Hal-hal
yang perlu diperhatikan dalam pengadaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai antara lain:
a. Bahan baku obat harus disertai Sertifikat Analisa
b. Bahan berbahaya harus menyertakan Material Safety Data Sheet
(MSDS)
c. Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai harus
mempunyai Nomor Izin Edardan
d. Expired date minimal 2 (dua) tahun kecuali untuk Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai tertentu (vaksin,
reagensia, dan lain-lain).
Rumah Sakit harus memiliki mekanisme yang mencegah
kekosongan stok obat yang secara normal tersedia di Rumah Sakit dan
mendapatkan Obat saat Instalasi Farmasi tutup. Pengadaan dapat
dilakukan melalui:
a. Pembelian
Untuk Rumah Sakit pemerintah pembelian Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai harus sesuai dengan
ketentuan pengadaan barang dan jasa yang berlaku. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam pembelian adalah:
1) Kriteria Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai, yang meliputi kriteria umum dan kriteria mutu Obat
2) Persyaratan pemasok

18
3) Penentuan waktu pengadaan dan kedatangan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
4) Pemantauan rencana pengadaan sesuai jenis, jumlah dan waktu.

b. Produksi
Sediaan Farmasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit dapat memproduksi
sediaan tertentu apabila:
1) Sediaan Farmasi tidak ada di pasaran
2) Sediaan Farmasi lebih murah jika diproduksi sendiri
3) Sediaan Farmasi dengan formula khusus
4) Sediaan Farmasi dengan kemasan yang lebih kecil/repacking
Sediaan Farmasi untuk penelitian dan
5) Sediaan Farmasi yang tidak stabil dalam penyimpanan/harus dibuat
baru (recenter paratus).
Sediaan yang dibuat di Rumah Sakit harus memenuhi persyaratan
mutu dan terbatas hanya untuk memenuhi kebutuhan pelayanan di
Rumah Sakit tersebut.
c. Sumbangan/Dropping/Hibah
Instalasi Farmasi harus melakukan pencatatan dan pelaporan terhadap
penerimaan dan penggunaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,dan
Bahan Medis Habis Pakai sumbangan/dropping/ hibah. Seluruh
kegiatan penerimaan harus disertai dokumen administrasi yang
lengkap dan jelas. Agar penyediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai dapat membantu pelayanan kesehatan,
maka jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai harus sesuai dengan kebutuhan pasien di Rumah Sakit. Instalasi
Farmasi dapat memberikan rekomendasi kepada pimpinan Rumah
Sakit untuk mengembalikan/menolak sumbangan/dropping/hibah
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
tidak bermanfaat bagi kepentingan pasien Rumah Sakit.

4. Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis,
spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam

19
kontrak atau surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima, semua
dokumen terkait penerimaan barang harus tersimpan dengan baik.
5. Penyimpanan
Setelah barang diterima di Instalasi Farmasi perlu dilakukan
penyimpanan sebelum dilakukan pendistribusian. Penyimpanan harus
dapat menjamin kualitas dan keamanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan persyaratan kefarmasian.
Persyaratan kefarmasian yang dimaksud meliputi persyaratan stabilitas
dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban, ventilasi, dan penggolongan
jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
Komponen yang harus diperhatikan antara lain:
a. Obat dan bahan kimia yang digunakan untuk mempersiapkan Obat
diberi label yang secara jelas terbaca memuat nama, tanggal pertama
kemasan dibuka, tanggal kadaluwarsa dan peringatan khusus
b. Elektrolit konsentrasi tinggi tidak disimpan di unit perawatan kecuali
untuk kebutuhan klinis yang penting
c. Elektrolit konsentrasi tinggi yang disimpan pada unit perawatan pasien
dilengkapi dengan pengaman, harus diberi label yang jelas dan
disimpan pada area yang dibatasi ketat (restricted) untuk mencegah
penatalaksanaan yang kurang hati-hati
d. Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
dibawa oleh pasien harus disimpan secara khusus dan dapat
diidentifikasi
e. Instalasi Farmasi harus dapat memastikan bahwa Obat disimpan secara
benar dan diinspeksi secara periodik.

Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai


yang harus disimpan terpisah yaitu:
a. Bahan yang mudah terbakar, disimpan dalam ruang tahan api dan
diberi tanda khusus bahan berbahaya
b. Gas medis disimpan dengan posisi berdiri, terikat, dan diberi
penandaaan untuk menghindari kesalahan pengambilan jenis gas
medis. Penyimpanan tabung gas medis kosong terpisah dari tabung gas

20
medis yang ada isinya. Penyimpanan tabung gas medis di ruangan
harus menggunakan tutup demi keselamatan.
Metode penyimpanan dapat dilakukan berdasarkan kelas terapi,
bentuk sediaan, dan jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai dan disusun secara alfabetis dengan menerapkan
prinsip First Expired First Out (FEFO) dan First In First Out (FIFO)
disertai sistem informasi manajemen. Penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang penampilan dan penamaan
yang mirip (LASA: Look Alike Sound Alike) tidak ditempatkan berdekatan
dan harus diberi penandaan khusus untuk mencegah terjadinya kesalahan
pengambilan obat. Rumah Sakit harus dapat menyediakan lokasi
penyimpanan Obat emergency untuk kondisi kegawatdaruratan. Tempat
penyimpanan harus mudah diakses dan terhindar dari penyalahgunaan dan
pencurian. Pengelolaan Obat emergency harus menjamin:
a. Jumlah dan jenis obat sesuai dengan daftar obat emergency yang telah
ditetapkan
b. Tidak boleh bercampur dengan persediaan Obat untuk kebutuhan lain
c. Bila dipakai untuk keperluan emergency harus segera diganti
d. Dicek secara berkala apakah ada yang kadaluwarsa
e. Dilarang untuk dipinjam untuk kebutuhan lain.

6. Pendistribusian
Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka
menyalurkan/menyerahkan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada unit
pelayanan/pasien dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis, jumlah,
dan ketepatan waktu. Rumah Sakit harus menentukan sistem distribusi
yang dapat menjamin terlaksananya pengawasan dan pengendalian
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di unit
pelayanan. Sistem distribusi di unit pelayanan dapat dilakukan dengan
cara:
a. Sistem Persediaan Lengkap di Ruangan (floor stock)
1) Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai untuk persediaan di ruang rawat disiapkan dan
dikelola oleh Instalasi Farmasi.

21
2) Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
yang disimpan di ruang rawat harus dalam jenis dan jumlah yang
sangat dibutuhkan.
3) Dalam kondisi sementara dimana tidak ada petugas farmasi yang
mengelola (diatas jam kerja) maka pendistribusiannya
didelegasikan kepada penanggung jawab ruangan.
4) Setiap hari dilakukan serah terima kembali pengelolaan obat
floor stock kepada petugas farmasi dari penanggung jawab
ruangan.
5) Apoteker harus menyediakan informasi, peringatan dan
kemungkinan interaksi obat pada setiap jenis obat yang disediakan
di floor stock.
b. Sistem Resep Perorangan
Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai berdasarkan Resep perorangan/pasien rawat jalan dan
rawat inap melalui Instalasi Farmasi.
c. Sistem Unit Dosis
Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai berdasarkan resep perorangan yang disiapkan dalam unit
dosis tunggal atau ganda, untuk penggunaan satu kali dosis/pasien.
Sistem unit dosis ini digunakan untuk pasien rawat inap.
d. Sistem Kombinasi
Sistem pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai bagi pasien rawat inap dengan menggunakan
kombinasi a + b atau b + c atau a + c.
Sistem distribusi Unit Dose Dispensing (UDD) sangat dianjurkan
untuk pasien rawat inap mengingat dengan sistem ini tingkat kesalahan
pemberian Obat dapat diminimalkan sampai kurang dari 5% dibandingkan
dengan sistem floor stock atau resep individu yang mencapai 18%. Sistem
distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh pasien
dengan mempertimbangkan:
a. Efisiensi dan efektifitas sumber daya yang ada dan
b. Metode sentralisasi atau desentralisasi.

22
7. Pemusnahan dan Penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai
Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai yang tidak dapat digunakan harus dilaksanakan
dengan cara yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku. Pemusnahan dilakukan untuk Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai bila:
a. Produk tidak memenuhi persyaratan mutu
b. Telah kadaluwarsa
c. Tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan
kesehatan atau kepentingan ilmu pengetahuan
d. Dicabut izin edarnya.
Tahapan pemusnahan Obat terdiri dari:
a. Membuat daftar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai yang akan dimusnahkan
b. Menyiapkan Berita Acara Pemusnahan
c. Mengkoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada
pihak terkait
d. Menyiapkan tempat pemusnahan
e. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk sediaan
serta peraturan yang berlaku.
Penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai dilakukan terhadap produk yang izin edarnya dicabut oleh
Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Penarikan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan oleh BPOM atau
pabrikan asal. Rumah Sakit harus mempunyai sistem pencatatan terhadap
kegiatan penarikan.

2. Pengendalian
Pengendalian dilakukan terhadap jenis dan jumlah persediaan dan
penggunaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai.Pengendalian penggunaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai dapat dilakukan oleh Instalasi Farmasi harus
bersama dengan Tim Farmasi dan Terapi (TFT) di Rumah Sakit.

23
Tujuan pengendalian persediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai adalah untuk:
a. Menggunaan obat sesuai dengan Formularium Rumah Sakit
b. Penggunaan obat sesuai dengan diagnosis dan terapi
c. Memastikan persediaan efektif dan efisien atau tidak terjadi kelebihan
dan kekurangan/kekosongan, kerusakan, kadaluwarsa, dan kehilangan
serta pengembalian pesanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai.
Cara untuk mengendalikan persediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai adalah:
a. Melakukan evaluasi persediaan yang jarang digunakan (slow moving)
b. Melakukan evaluasi persediaan yang tidak digunakan dalam waktu tiga
bulan berturut-turut (death stock)
c. Stok opname yang dilakukan secara periodik dan berkala.

3. Administrasi
Administrasi harus dilakukan secara tertib dan berkesinambungan
untuk memudahkan penelusuran kegiatan yang sudah berlalu. Kegiatan
administrasi terdiri dari:
a. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dan pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang meliputi
perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan, pendistribusian,
pengendalian persediaan, pengembalian, pemusnahan dan penarikan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
Pelaporan dibuat secara periodik yang dilakukan Instalasi Farmasi
dalam periode waktu tertentu (bulanan, triwulanan, semester atau
pertahun). Jenis-jenis pelaporan yang dibuat menyesuaikan dengan
peraturan yang berlaku.
Adapun pencatatan dilakukan untuk:
1) Persyaratan Kementerian Kesehatan/BPOM
2) Dasar akreditasi Rumah Sakit
3) Dasar audit Rumah Sakit dan
4) Dokumentasi farmasi.

24
Pelaporan dilakukan sebagai:
1. Komunikasi antara level manajemen
2. Penyiapan laporan tahunan yang komprehensif
mengenai kegiatan di Instalasi Farmasi dan
3. Laporan tahunan.
b. Administrasi Keuangan
Apabila Instalasi Farmasi Rumah Sakit harus mengelola
keuangan maka perlu menyelenggarakan administrasi keuangan.
Administrasi keuangan merupakan pengaturan anggaran, pengendalian
dan analisa biaya, pengumpulan informasi keuangan, penyiapan
laporan, penggunaan laporan yang berkaitan dengan semua kegiatan
Pelayanan Kefarmasian secara rutin atau tidak rutin dalam periode
bulanan, triwulanan, semesteran atau tahunan.
c. Administrasi Penghapusan
Administrasi penghapusan merupakan kegiatan penyelesaian
terhadap Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai yang tidak terpakai karena kadaluwarsa, rusak, mutu tidak
memenuhi standar dengan cara membuat usulan penghapusan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai kepada pihak
terkait sesuai dengan prosedur yang berlaku.

H. Manajemen Resiko Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan


Bahan Medis Habis Pakai
Manajemen risiko merupakan aktivitas Pelayanan Kefarmasian yang
dilakukan untuk identifikasi, evaluasi, dan menurunkan risiko terjadinya
kecelakaan pada pasien, tenaga kesehatan dan keluarga pasien, serta risiko
kehilangan dalam suatu organisasi.
Manajemen risiko pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai dilakukan melalui beberapa langkah yaitu:
1. Menentukan konteks manajemen risiko pada proses pengelolaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
2. Mengidentifikasi Risiko Beberapa risiko yang berpotensi terjadi dalam
pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai antara lain:
a. Ketidaktepatan perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai selama periode tertentu

25
b. Pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai tidak melalui jalur resmi
c. Pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai yang belum/tidak teregistrasi
d. Keterlambatan pemenuhan kebutuhan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
e. Kesalahan pemesanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai seperti spesifikasi (merek, dosis, bentuk sediaan)
dan kuantitas
f. Ketidaktepatan pengalokasian dana yang berdampak terhadap
pemenuhan/ketersediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai
g. Ketidaktepatan penyimpanan yang berpotensi terjadinya kerusakan dan
kesalahan dalam pemberian
h. Kehilangan fisik yang tidak mampu telusuri
i. Pemberian label yang tidak jelas atau tidak lengkap
j. Kesalahan dalam pendistribusian.
3. Menganalisa Risiko Analisa risiko dapat dilakukan kualitatif, semi
kuantitatif, dan kuantitatif. Pendekatan kualitatif dilakukan dengan
memberikan deskripsi dari risiko yang terjadi. Pendekatan kuantitatif
memberikan paparan secara statistik berdasarkan data sesungguhnya.
4. Mengevaluasi Risiko Membandingkan risiko yang telah dianalisis dengan
kebijakan pimpinan Rumah Sakit (contoh peraturan perundang-undangan,
Standar Operasional Prosedur, Surat Keputusan Direktur) serta
menentukan prioritas masalah yang harus segera diatasi. Evaluasi dapat
dilakukan dengan pengukuran berdasarkan target yang telah disepakati.
5. Mengatasi Risiko dilakukan dengan cara:
a. Melakukan sosialisasi terhadap kebijakan pimpinan Rumah Sakit
b. Mengidentifikasi pilihan tindakan untuk mengatasi risiko
c. Menetapkan kemungkinan pilihan (cost benefit analysis)
d. Menganalisa risiko yang mungkin masih ada dan
e. Mengimplementasikan rencana tindakan, meliputi menghindari risiko,
mengurangi risiko, memindahkan risiko, menahan risiko, dan
mengendalikan risiko.

I. Central Sterile Supply Department (CSSD)

26
Central Sterile Supply Department (CSSD) adalah bagian dari rumah
sakit yang bertanggung jawab secara langsung pada penyediaan alat di ruang
operasi dan pada proses penyiapan alat-alat kesehatan pada semua bagian
rumah sakit yang menerima/memerlukan alat bersih dan steril.
Berdasarkan buku Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi (Central Sterile
Supply Department/CSSD) di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia tahun 2009 kegiatan di CSSD meliputi: menyiapkan alat-alat bersih
dan steril untuk keperluan perawatan pasien di rumah sakit juga menerima,
memproses, memproduksi, mensterilkan, menyimpan, serta mendistribusikan
peralatan medis ke berbagai ruangan di rumah sakit untuk kepentingan
perawatan pasien.

J. Farmasi Klinis
1. Pelayanan Farmasi Klinik
Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang
diberikan Apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcame
terapi dan meminimalkan risiko terjadinya efek samping karena obat,
untuk tujuan keselamatan pasien (patient safety) sehingga kualitas hidup
pasien pasien (quality of life) terjamin.
Pelayanan farmasi klinik yang dilakukan meliputi :
a. Pengkajian dan pelayanan Resep
b. Penelusuran riwayat penggunaan Obat
c. Rekonsiliasi Obat
d. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
e. Konseling
f. Visite
g. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
h. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
i. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
j. Dispensing sediaan steril dan
k. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)

2. Pengkajian dan Pelayanan Resep


Kegiatan ini untuk menganalisa adanya masalah terkait obat, bila
ditemukan masalah terkait obat harus dikonsultasikan kepada dokter
penulis resep. Apoteker harus melakukan pengkajian resep sesuai
persyaratan administrasi, persyaratan farmasetik, dan persyaratan klinis
baik untuk pasien rawat inap maupun rawat jalan.

27
Persyaratan administrasi meliputi:
a. Nama, umur, jenis kelamin, berat badan dan tinggi badan pasien
b. Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter
c. Tanggal Resep
d. Ruangan/unit asal Resep.
Persyaratan farmasetik meliputi :
a. Nama Obat, bentuk dan kekuatan sediaan
b. Dosis dan Jumlah Obat
c. Stabilitas dan
d. Aturan dan cara penggunaan.
Persyaratan klinis meliputi :
a. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan Obat
b. Duplikasi pengobatan
c. Alergi dan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD)
d. Kontraindikasi dan
e. Interaksi Obat.

3. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat


Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat Penelusuran riwayat
penggunaan Obat merupakan proses untuk mendapatkan informasi
mengenai seluruh Obat/Sediaan Farmasi lain yang pernah dan sedang
digunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari wawancara atau data
rekam medik/pencatatan penggunaan obat pasien. Tahapan penelusuran
riwayat penggunaan Obat :
a. Membandingkan riwayat penggunaan obat dengan data rekam
medik/pencatatan penggunaan obat untuk mengetahui perbedaan
informasi penggunaan obat
b. Melakukan verifikasi riwayat penggunaan obat yang diberikan oleh
tenaga kesehatan lain dan memberikan informasi tambahan jika
diperlukan
c. Mendokumentasikan adanya alergi dan Reaksi Obat yang Tidak
Dikehendaki (ROTD)
d. Mengidentifikasi potensi terjadinya interaksi obat
e. Melakukan penilaian terhadap kepatuhan pasien dalam menggunakan
obat
f. Melakukan penilaian rasionalitas obat yang diresepkan
g. Melakukan penilaian terhadap pemahaman pasien terhadap obat yang
digunakan
h. Melakukan penilaian adanya bukti penyalahgunaan obat
i. Melakukan penilaian terhadap teknik penggunaan obat

28
j. Memeriksa adanya kebutuhan pasien terhadap obat dan alat bantu
kepatuhan minum obat (concordance aids)
k. Mendokumentasikan obat yang digunakan pasien sendiri tanpa
sepengetahuan dokter dan
l. Mengidentifikasi terapi lain, misalnya suplemen dan pengobatan
alternatif yang mungkin digunakan oleh pasien.
Kegiatan:
a. Penelusuran riwayat penggunaan Obat kepada pasien/keluarganya
b. Melakukan penilaian terhadap pengaturan penggunaan Obat pasien.
Informasi yang harus didapatkan:
a. Nama Obat (termasuk Obat non Resep), dosis, bentuk sediaan,
frekuensi penggunaan, indikasi dan lama penggunaan Obat
b. Reaksi Obat yang tidak dikehendaki termasuk riwayat alergi
c. Kepatuhan terhadap regimen penggunaan Obat (jumlah Obat yang
tersisa).

4. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi Obat merupakan proses membandingkan instruksi
pengobatan dengan obat yang telah didapat pasien. Rekonsiliasi dilakukan
untuk mencegah terjadinya kesalahan obat (medicationerror) seperti obat
tidak diberikan, duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi obat. Kesalahan
obat (medication error) rentan terjadi pada pemindahan pasien dari satu
Rumah Sakit ke Rumah Sakit lain, antar ruang perawatan, serta pada
pasien yang keluar dari Rumah Sakit ke layanan kesehatan primer dan
sebaliknya. Tujuan dilakukannya rekonsiliasi obat adalah:
a. Memastikan informasi yang akurat tentang obat yang digunakan pasien
b. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya
instruksi dokter
c. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi
dokter.
Tahap proses rekonsiliasi obat yaitu:
a. Pengumpulan data, mencatat data dan memverifikasi obat yang sedang
dan akan digunakan pasien, meliputi nama obat, dosis, frekuensi, rute,
obat mulai diberikan, diganti, dilanjutkan dan dihentikan, riwayat alergi
pasien serta efek samping obat yang pernah terjadi. Khusus untuk data
alergi dan efek samping obat, dicatat tanggal kejadian, obat yang
menyebabkan terjadinya reaksi alergi dan efek samping, efek yang

29
terjadi, dan tingkat keparahan. Data riwayat penggunaan obat
didapatkan dari pasien, keluarga pasien, daftar obat pasien, obat yang
ada pada pasien, dan rekam medik/medication chart. Data obat yang
dapat digunakan tidak lebih dari 3 (tiga) bulan sebelumnya. Semua obat
yang digunakan oleh pasien baik Resep maupun obat bebas termasuk
herbal harus dilakukan proses rekonsiliasi.
b. Komparasi Petugas kesehatan membandingkan data obat yang pernah,
sedang dan akan digunakan. Discrepancy atau ketidakcocokan adalah
jika ditemukan ketidakcocokan/perbedaan diantara data-data tersebut.
Ketidakcocokan dapat pula terjadi bila ada obat yang hilang, berbeda,
ditambahkan atau diganti tanpa ada penjelasan yang didokumentasikan
pada rekam medik pasien. Ketidakcocokan ini dapat bersifat disengaja
(intentional) oleh dokter pada saat penulisan resep maupun tidak
disengaja (unintentional) dimana dokter tidak tahu adanya perbedaan
pada saat menuliskan resep.
c. Melakukan konfirmasi kepada dokter jika menemukan ketidaksesuaian
dokumentasi. Bila ada ketidaksesuaian, maka dokter harus dihubungi
kurang dari 24 jam. Hal lain yang harus dilakukan oleh Apoteker
adalah:
1) Menentukan bahwa adanya perbedaan tersebut disengaja atau tidak
disengaja
2) Mendokumentasikan alasan penghentian, penundaan, atau pengganti
3) Memberikan tanda tangan, tanggal, dan waktu dilakukannya
rekonsilliasi Obat.
d. Komunikasi Melakukan komunikasi dengan pasien dan/atau keluarga
pasien atau perawat mengenai perubahan terapi yang terjadi. Apoteker
bertanggung jawab terhadap informasi obat yang diberikan.

5. Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi Obat (PIO) merupakan kegiatan penyediaan
dan pemberian informasi, rekomendasi Obat yang independen, akurat,
tidak bias, terkini dan komprehensif yang dilakukan oleh Apoteker kepada
dokter, Apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan
pihak lain di luar Rumah Sakit. PIO bertujuan untuk :

30
a. Menyediakan informasi mengenai Obat kepada pasien dan tenaga
kesehatan di lingkungan Rumah Sakit dan pihak lain di luar Rumah
Sakit.
b. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan
dengan Obat/Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai, terutama bagi Tim Farmasi dan Terapi
c. Menunjang penggunaan Obat yang rasional.
Kegiatan PIO meliputi:
a. Menjawab pertanyaan
b. Menerbitkan buletin, leaflet, poster, newsletter
c. Menyediakan informasi bagi Tim Farmasi dan Terapi sehubungan
dengan penyusunan Formularium Rumah Sakit
d. Bersama dengan Tim Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)
melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap
e. Melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kefarmasian dan
tenaga kesehatan lainnya dan
f. Melakukan penelitian.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam PIO:
a. Sumber daya manusia
b. Tempat dan
c. Perlengkapan.

6. Konseling
Konseling obat adalah suatu aktivitas pemberian nasihat atau saran
terkait terapi obat dari Apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau
keluarganya. Konseling untuk pasien rawat jalan maupun rawat inap di
semua fasilitas kesehatan dapat dilakukan atas inisitatif Apoteker, rujukan
dokter, keinginan pasien atau keluarganya. Pemberian konseling yang
efektif memerlukan kepercayaan pasien dan/atau keluarga terhadap
Apoteker.
Pemberian konseling obat bertujuan untuk mengoptimalkan hasil
terapi, meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD),
dan meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya meningkatkan
keamanan penggunaan obat bagi pasien (patient safety). Secara khusus
konseling obat ditujukan untuk:
a. Meningkatkan hubungan kepercayaan antara Apoteker dan pasien
b. Menunjukkan perhatian serta kepedulian terhadap pasien
c. Membantu pasien untuk mengatur dan terbiasa dengan obat

31
d. Membantu pasien untuk mengatur dan menyesuaikan penggunaan obat
dengan penyakitnya
e. Meningkatkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan
f. Mencegah atau meminimalkan masalah terkait obat
g. Meningkatkan kemampuan pasien memecahkan masalahnya dalam hal
terapi
h. Mengerti permasalahan dalam pengambilan keputusan
i. Membimbing dan mendidik pasien dalam penggunaan obat sehingga
dapat mencapai tujuan pengobatan dan meningkatkan mutu
pengobatan pasien.
Kegiatan dalam konseling obat meliputi:
a. Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien
b. Mengidentifikasi tingkat pemahaman pasien tentang penggunaan obat
melalui Three Prime Questions
c. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada
pasien untuk mengeksplorasi masalah penggunaan obat
d. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
pengunaan obat
e. Melakukan verifikasi akhir dalam rangka mengecek pemahaman
pasien dan
f. Dokumentasi.
Faktor yang perlu diperhatikan dalam konseling obat:
a. Kriteria Pasien:
1) Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi ginjal,
ibu hamil dan menyusui)
2) Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (TB, DM,
epilepsi, dan lain-lain)
3) Pasien yang menggunakan obat-obatan dengan instruksi khusus
(penggunaan kortikosteroid dengan tappering down/off)
4) Pasien yang menggunakan Obat dengan indeks terapi sempit
(digoksin, phenytoin)
5) Pasien yang menggunakan banyak Obat (polifarmasi) dan
6) Pasien yang mempunyai riwayat kepatuhan rendah.
b. Sarana dan Peralatan:
1) Ruangan atau tempat konseling
2) Alat bantu konseling (kartu pasien/catatan konseling).

7. Visite
Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang
dilakukan Apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan

32
untuk mengamati kondisi klinis pasien secara langsung, dan mengkaji
masalah terkait obat, memantau terapi obat dan reaksi obat yang tidak
dikehendaki, meningkatkan terapi Obat yang rasional, dan menyajikan
informasi obat kepada dokter, pasien serta profesional kesehatan lainnya.
Visite juga dapat dilakukan pada pasien yang sudah keluar Rumah
Sakit baik atas permintaan pasien maupun sesuai dengan program Rumah
Sakit yang biasa disebut dengan Pelayanan Kefarmasian di rumah (Home
Pharmacy Care). Sebelum melakukan kegiatan visite Apoteker harus
mempersiapkan diri dengan mengumpulkan informasi mengenai kondisi
pasien dan memeriksa terapi Obat dari rekam medik atau sumber lain.

8. Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Pemantauan Terapi Obat (PTO) merupakan suatu proses yang
mencakup kegiatan untuk memastikan terapi obat yang aman, efektif dan
rasional bagi pasien. Tujuan PTO adalah meningkatkan efektivitas terapi
dan meminimalkan risiko Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD).
Kegiatan dalam PTO meliputi:
a. Pengkajian pemilihan Obat, dosis, cara pemberian Obat, respons
terapi, Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD)
b. Pemberian rekomendasi penyelesaian masalah terkait Obat dan
c. Pemantauan efektivitas dan efek samping terapi Obat.
Tahapan PTO:
a. Pengumpulan data pasien
b. Identifikasi masalah terkait Obat
c. Rekomendasi penyelesaian masalah terkait Obat
d. Pemantauan dan
e. Tindak lanjut.
Faktor yang harus diperhatikan:
a. Kemampuan penelusuran informasi dan penilaian kritis terhadap bukti
terkini dan terpercaya (Evidence Best Medicine)
b. Kerahasiaan informasi
c. Kerjasama dengan tim kesehatan lain (dokter dan perawat)

9. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Monitoring Efek Samping Obat (MESO) merupakan kegiatan
pemantauan setiap respon terhadap Obat yang tidak dikehendaki, yang
terjadi pada dosis lazim yang digunakan pada manusia untuk tujuan
profilaksis, diagnosa dan terapi. Efek Samping Obat adalah reaksi Obat

33
yang tidak dikehendaki yang terkait dengan kerja farmakologi. MESO
bertujuan:
a. Menemukan Efek Samping Obat (ESO) sedini mungkin terutama yang
berat, tidak dikenal, frekuensinya jarang
b. Menentukan frekuensi dan insidensi ESO yang sudah dikenal dan yang
baru saja ditemukan
c. Mengenal semua faktor yang mungkin dapat menimbulkan/
mempengaruhi angka kejadian dan hebatnya ESO
d. Meminimalkan risiko kejadian reaksi Obat yang tidak dikehendaki dan
e. Mencegah terulangnya kejadian reaksi Obat yang tidak dikehendaki.
Kegiatan pemantauan dan pelaporan ESO:
a. Mendeteksi adanya kejadian reaksi Obat yang tidak dikehendaki
(ESO)
b. Mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai risiko
tinggi mengalami ESO
c. Mengevaluasi laporan ESO dengan algoritme Naranjo
d. Mendiskusikan dan mendokumentasikan ESO di Tim/Sub Tim Farmasi
dan Terapi
e. Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional.
Faktor yang perlu diperhatikan:
a. Kerjasama dengan Tim Farmasi dan Terapi dan ruang rawat dan
b. Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.

10. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)


Evaluasi Penggunaan Obat (EPO) merupakan program evaluasi
penggunaan Obat yang terstruktur dan berkesinambungan secara kualitatif
dan kuantitatif. Tujuan EPO yaitu:
a. Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan Obat
b. Membandingkan pola penggunaan Obat pada periode waktu tertentu
c. Memberikan masukan untuk perbaikan penggunaan Obat dan
d. Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan Obat.
Kegiatan praktek EPO:
a. Mengevaluasi pengggunaan Obat secara kualitatif dan
b. Mengevaluasi pengggunaan Obat secara kuantitatif.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan:
a. Indikator peresepan
b. Indikator pelayanan dan
c. Indikator fasilitas.

11. Dispensing Sediaan Steril

34
Dispensing sediaan steril harus dilakukan di Instalasi Farmasi
Rumah Sakit dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas dan
stabilitas produk dan melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta
menghindari terjadinya kesalahan pemberian Obat. Dispensing sediaan
steril bertujuan:
a. Menjamin agar pasien menerima Obat sesuai dengan dosis yang
dibutuhkan
b. Menjamin sterilitas dan stabilitas produk
c. Melindungi petugas dari paparan zat berbahaya dan
d. Menghindari terjadinya kesalahan pemberian Obat.
Kegiatan dispensing sediaan steril meliputi :
a. Pencampuran Obat Suntik Melakukan pencampuran Obat steril sesuai
kebutuhan pasien yang menjamin kompatibilitas dan stabilitas Obat
maupun wadah sesuai dengan dosis yang ditetapkan.
Kegiatan:
1) Mencampur sediaan intravena ke dalam cairan infus
2) Melarutkan sediaan intravena dalam bentuk serbuk dengan pelarut
yang sesuai dan
3) Mengemas menjadi sediaan siap pakai.
Faktor yang perlu diperhatikan:
1) Ruangan khusus
2) Lemari pencampuran Biological Safety Cabinet dan
3) HEPA Filter.
b. Penyiapan Nutrisi Parenteral Merupakan kegiatan pencampuran nutrisi
parenteral yang dilakukan oleh tenaga yang terlatih secara aseptis
sesuai kebutuhan pasien dengan menjaga stabilitas sediaan, formula
standar dan kepatuhan terhadap prosedur yang menyertai.
Kegiatan dalam dispensing sediaan khusus:
1) Mencampur sediaan karbohidrat, protein, lipid, vitamin, mineral
untuk kebutuhan perorangan dan
2) Mengemas ke dalam kantong khusus untuk nutrisi.
Faktor yang perlu diperhatikan :
1) Tim yang terdiri dari dokter, Apoteker, perawat, ahli gizi
2) Sarana dan peralatan
3) Ruangan khusus
4) Lemari pencampuran Biological Safety Cabinetdan
5) Kantong khusus untuk nutrisi parenteral.
c. Penanganan Sediaan Sitostatik Penanganan sediaan sitostatik
merupakan penanganan Obat kanker secara aseptis dalam kemasan

35
siap pakai sesuai kebutuhan pasien oleh tenaga farmasi yang terlatih
dengan pengendalian pada keamanan terhadap lingkungan, petugas
maupun sediaan obatnya dari efek toksik dan kontaminasi, dengan
menggunakan alat pelindung diri, mengamankan pada saat
pencampuran, distribusi, maupun proses pemberian kepada pasien
sampai pembuangan limbahnya. Secara operasional dalam
mempersiapkan dan melakukan harus sesuai prosedur yang ditetapkan
dengan alat pelindung diri yang memadai.
d. Kegiatan dalam penanganan sediaan sitostatik meliputi:
1) Melakukan perhitungan dosis secara akurat
2) Melarutkan sediaan Obat kanker dengan pelarut yang sesuai
3) Mencampur sediaan Obat kanker sesuai dengan protokol
pengobatan
4) Mengemas dalam kemasan tertentu dan
5) Membuang limbah sesuai prosedur yang berlaku.
Faktor yang perlu diperhatikan:
1) Ruangan khusus yang dirancang dengan kondisi yang sesuai
Lemari pencampuran Biological Safety Cabinet
1) HEPA filter
2) Alat Pelindung Diri (APD)
3) Sumber daya manusia yang terlatih
4) Cara pemberian Obat kanker.

12. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)


Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD) merupakan
interpretasi hasil pemeriksaan kadar Obat tertentu atas permintaan dari
dokter yang merawat karena indeks terapi yang sempit atau atas usulan
dari Apoteker kepada dokter. PKOD bertujuan:
a. Mengetahui Kadar Obat dalam Darah dan
b. Memberikan rekomendasi kepada dokter yang merawat.
Kegiatan PKOD meliputi:
a. Melakukan penilaian kebutuhan pasien yang membutuhkan
Pemeriksaan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
b. Mendiskusikan kepada dokter untuk persetujuan melakukan
Pemeriksaan Kadar Obat dalam Darah (PKOD) dan
c. Menganalisis hasil Pemeriksaan Kadar Obat dalam Darah (PKOD) dan
memberikan rekomendasi.

36
K. Manajemen Risiko Pelayanan Farmasi Klinik
Beberapa risiko yang berpotensi terjadi dalam melaksanakan pelayanan
farmasi klinik adalah:
1. Faktor risiko yang terkait karakteristik kondisi klinik pasien
Faktor risiko yang terkait karakteristik kondisi klinik pasien akan
berakibat terhadap kemungkinan kesalahan dalam terapi. Faktor risiko
tersebut adalah umur, gender, etnik, ras, status kehamilan, status nutrisi,
status sistem imun, fungsi ginjal, fungsi hati.
2. Faktor risiko yang terkait terkait penyakit pasien
Faktor risiko yang terkait penyakit pasien terdiri dari 3 faktor yaitu:
tingkat keparahan, persepsi pasien terhadap tingkat keparahan, tingkat
cidera yang ditimbulkan oleh keparahan penyakit.
3. Faktor risiko yang terkait farmakoterapi pasien
Faktor risiko yang berkaitan dengan farmakoterapi pasien meliputi:
toksisitas, profil reaksi Obat tidak dikehendaki, rute dan teknik pemberian,
persepsi pasien terhadap toksisitas, rute dan teknik pemberian, dan
ketepatan terapi.
Setelah melakukan identifikasi terhadap risiko yang potensial terjadi
dalam melaksanakan pelayanan farmasi klinik, Apoteker kemudian harus
mampu melakukan:
1. Analisa risiko baik secara kualitatif, semi kualitatif, kuantitatif dan semi
kuantitatif.
2. Melakukan evaluasi risiko dan
3. Mengatasi risiko melalui:
a. Melakukan sosialisasi terhadap kebijakan pimpinan Rumah Sakit
b. Mengidentifikasi pilihan tindakan untuk mengatasi risiko
c. Menetapkan kemungkinan pilihan (cost benefit analysis)
d. Menganalisa risiko yang mungkin masih ada
e. Mengimplementasikan rencana tindakan, meliputi menghindari risiko,
mengurangi risiko, memindahkan risiko, menahan risiko, dan
mengendalikan risiko.
Pembinaan dan edukasi Sumber Daya Manusia (SDM) yang terlibat dalam
setiap tahap manajemen risiko perlu menjadi salah satu prioritas perhatian.
Semakin besar risiko dalam suatu pemberian layanan dibutuhkan SDM yang
semakin kompeten dan kerjasama tim (baik antar tenaga kefarmasian dan
tenaga kesehatan lain/multidisiplin) yang solid. Beberapa unit/area di Rumah

37
Sakit yang memiliki risiko tinggi, antara lain Intensive Care Unit (ICU), Unit
Gawat Darurat (UGD), dan kamar operasi (OK).

BAB III

TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT

A. Sejarah Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih

Gagasan didirikannya Rumah Sakit Islam Jakarta adalah Bermula


dari kebutuhan akan pelayanan Rumah Sakit yang bernafaskan Islam maka
Dr. H. Kusnadi yang juga sebagai salah seorang tokoh Muhammadiyah
tergugah dan mulai memikirkan perlu adanya suatu rumah sakit yang
pelayanannya bersifat islami. Dari gagasan Dr. H. Kusnadi tersebut, maka
dalam kurun waktu yang singkat Dr. H. Kusnadi akhirnya mampu
meyakinkan berbagai pihak terkait untuk dapat ikut mendukung pendirian
rumah sakit. Tokoh-tokoh yang terkait dalam pendirian rumah sakit
merupakan orang-orang penting dalam persyarikatan Muhammadiyah.
Berasaskan tujuan dan usaha-usaha Muhammadiyah selama ini, pimpinan
Muhammadiyah pun bersepakat segera mendirikan sebuah rumah sakit di
Jakarta.
Berbagai pertimbangan dan masukan tentang pendirian rumah sakit
yang sesuai dengan ketentuan perundangan yang berlaku maka tanggal 18
April 1967 berdasarkan akte nomor 36 Tahun 1967 dengan notaries R.
Surojo Wongsowidjojo berdirilah Yayasan Rumah Sakit Islam Jakarta
(RSIJ) yang diketuai oleh bapak Dr. H. Kusnadi. Untuk pembangunan
rumah sakit pengurus Yayasan terus melakukan upaya yang intens untuk
mendapatkan dana. Salah satu upaya pencarian dana adalah melalui

38
NOVIB (Nederlands Organisatie Voor Internationale Behulpazam Heid)
yang merupakan salah satu lembaga pemerintahan Belanda yang
memberikan bantuan dana kepada pihak-pihak yang memerlukan. Selain
dari NOVIB terdapat bantuan dari berbagai pihak diantaranya jasa dari
pemerintah DKI Jakarta dan para pengusaha muslim untuk pembangunan
sarana fisik Rumah Sakit Islam Jakarta. Penempatan lokasi rumah sakit ini
terletak di daerah Cempaka Putih setelah diperoleh tanah seluas lebih
kurang 7 hektar. Dalam hal alokasi tanah Bapak Gubernur DKI Jakarta
pada saat itu yakni Bapak Letnan Jendral (Purn) Ali Sadikin memiliki
andil cukup besar dan membantu perkembangan selanjutnya.
Pada tanggal 7 Maret 1968 terjadi penandatanganan MOU
(Memorandum Of understanding) antara pihak Yayasan Rumah Sakit
Islam Jakarta yang diwakili oleh Dr. H. Kusnadi dengan SCCFA (State
Committee for Coordinating Foreign Aid) yang bertempat di Departemen
Luar Negeri Pemerintahan Belanda yang diwakilkan oleh B.J. Oeding. Isi
dalam perjanjian tersebut ialah SCCFA akan memberikan bantuan sebesar
75% dari biaya yang dibutuhkan untuk membangun Rumah Sakit Islam
Jakarta.
Pada tahun 1971 tepatnya pada tanggal 23 juni 1971 Rumah Sakit
Islam Jakarta diresmikan oleh Presiden Soeharto. Pada saat itu Rumah
Sakit Islam Jakarta memiliki gedung dengan fasilitas ruang perawatan 56
tempat tidur. Pada tahun 1972 Rumah Sakit Islam Jakarta mendapatkan
bantuan dari Presiden Soeharto dalam pembangunan kamar operasi. Pada
tahun 1973 dibangun ruang perawatan kelas I dengan kapasitas 16 tempat
tidur. Dengan penataan manajemen yang baik maka pada tahun 1975
Rumah Sakit Islam Jakarta memperoleh dana yang surplus. Hal ini
dikarenakan peran dari Bapak Drs. Fahmi Chotib,Eksebagai direktur
keuangan saat itu sehingga dengan keahliannya dibidang manajemen
sangat besar dapat dirasakan. Demikian pula dengan peran Bapak HS.
Projokusumo yang selalu mengingatkan akan pentingnya peralatan,
pemeliharaan dan internal kontrol. Dana yang dimiliki tersebut belum
mencukupi untuk pengembangan sarana fisik, alat alat medik maupun

39
peningkatan biaya hidup karyawan yang jumlahnya dari tahun ke tahun
terus meningkat.
Pada tahun 1979 atas bantuan Presiden Soeharto dibangun lagi
empat buah gedung perawatan. Pada tahun ini istilah Zaal dirubah menjadi
Paviliun. Masih pada tahun tersebut dengan dukungan anggaran
pendapatan sendiri Rumah Sakit Islam Jakarta berhasil membangun
Apotek, kamar Rongten dan laboratorium. Pada tahun 1981 dibangun lagi
ruang perawatan kelas 1 dengan kapasitas 32 tempat tidur asrama putra
dengan kapasitas 56 orang.
Pada tahun 1982 dibangun gedung Sekolah Perawatan Kesehatan
(SPK) yang berlantai empat mampu menampung 100 siswi. Pembangunan
tersebut mendapat dukungan dari Pemerintah Saudi Arabia. Pada tahun ini
juga Rumah sakit Islam Jakarta berhasil membangun ruang perawatan
untuk Intensif Care Unit (ICU) dengan kapasitas 8 tempat tidur yang
dilengkapi dengan fasilitas gas medic sentral. Dari tahun ke tahun Rumah
Sakit Islam Jakarta terus berkembang seperti pada tahun 1986/1987
memiliki kapasitas tempat tidur sebanyak 250 tempat tidur untuk
perawatan kelas III yag berarti 50% total kapasitas tempat tidur di Rumah
Sakit Islam Jakarta. Ini menunjukan wujud fungsi sosial Rumah Sakit
Islam Jakarta sebagai amal usaha Muhammadiyah yang selalu
memperhatikan orang orang kecil yang tidak mampu.
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih yang beralamat di Jalan
Cempaka Putih Tengah Jakarta, merupakan Rumah Sakit Swasta Utama
yang ditetapkan menjadi rumah sakit wilayah. Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih dikategorikan sebagai rumah sakit kelas B pendidikan
dengan kapasitas tempat tidur untuk pasien rawat inap 411 tempat tidur.
Untuk meningkatkan mutu layanan dan sumber daya manusia serta
memperkuat manajemen di segala bidang pada tahun 1996 RSIJCP
mengikuti Akreditasi lima bidang pelayanan, yaitu administrasi
manajemen, rekam medik, pelayanan medis, keperawatan dan unit gawat
darurat serta mendapat status Akreditasi penuh tingkat dasar.

40
Pada tahun 2000 dilakukan akreditasi dua belas bidang pelayanan,
yaitu: administrasi manajemen, rekam medik, pelayanan medis,
keperawatan, unit gawat darurat, kesehatan dan keselamatan kerja,
perinatologi, laboratorium, radiologi, kamar bedah, pelayanan infeksi
rumah sakit dan farmasi serta mendapat status akreditasi penuh tingkat
lanjut. Selanjutnya pada tahun 2006 dan 2012 dilakukan akreditasi 16
bidang pelayanan, yaitu 12 pelayanan diatas ditambah empat pelayanan,
yaitu gizi, rehabilitasi medis, bank darah dan intensif serta mendapat status
akreditasi lanjut tingkat lengkap.
Komitmen RSIJCP untuk meningkatkan mutu pelayanan secara
berkesinambungan dibuktikan dengan mengikuti akreditasi KARS versi
2012 pada bulan juli 2016 dengan peringkat lulus tingkat paripurna.

B Falsafah, Visi, Misi dan Motto


1. Visi
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih menjadi rumah sakit
kepercayaan masyarakat yang berfungsi sebagai pusat Pendidikan
Kedokteran dan Perkaderan Persyarikatan Muhammadiyah di bidang
Kesehatan.

2. Misi
Misi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih adalah:
Pelayanan kesehatan yang Islami, Profesional dan Bermutu dengan
tetap peduli pada kaum dhua’fa
a. Mampu memimpin pengembangan Rumah Sakit Islam lainnya.
b. Mampu menyelenggarakan Pendidikan Kedokteran dan
perkaderan bagi tenaga kesahatan lainnya
3. Motto
Bekerja sebagai ibadah, ihsan dalam pelayanan.

C. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih


Menurut SK-BP. RS. Islam Jakarta No. 004/Kep/1.5.AU/D/2010
tentang Struktur dan Pedoman Organisasi RSIJ Cempaka Putih Jakarta
Pusat dan Tata Kerja Susunan Organisasi

41
1. Tugas Rumah Sakit

Rumah Sakit mempunyai tugas:

a. Mewujudkan pelayanan kesehatan yang islami, professional dan


bermutu kepada kaum dhuafa serta mampu memimpin pengembangan
Rumah Sakit Islam lainnya.
b. Mewujudkan derajat kesehatan yang setinggi-tinginya bagi semua
lapisan masyarakat melalui pendekatan pemeliharaan kesehatan
(promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit
(kuratif) dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif) yang dilaksanakan
secara menyeluruh sesuai dengan peraturan perundang-undangan serta
tuntunan ajaran islam yang tidak memandang agama, golongan dan
kedudukan.
2. Fungsi Rumah Sakit
Untuk mengelola tugas tersebut rumah sakit mempunyai fungsi
sebagai:
a. Pelayanan medis
b. Pelayanan perawatan
c. Pelayanan penunjang medis
d. Rekam medis
e. Pemeliharaan sarana fisik dan kesling
f. Pengelolaan logistik
g. Pengelolaan keuangan dan akuntansi
h. Pengelolaam system informasi rumah sakit
i. Pengelolaan Sumber Daya Insani (SDI) dan bindatra
j. Pengelolaan keuangan dan akuntansi
k. Pengelolaan sistem informasi rumah sakit
l. Pelayanan bimbingan rohani dan pembinaan ketaatan beragama
m. Pengelolaan pelayanan umum dan perkantoran
n. Kegiatan pemasaran
o. Penelitian dan pengembangan
p. Pengelolaan humas dan legal
q. Pengelolaan manajemen resiko
r. Pengelolaan pengendalian intern
s. Pembinaan kesehatan umat
t. Pembinaan kerjasama dengan pihak pihak terkait, termasuk
Rumah Sakit Islam lainnya.

D. Susunan Organisasi

42
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih mempunyai struktur
organisasi, dimana masing-masing bagian mempunyai tugas dan
wewenang tertentu. RSIJCP dipimpin oleh Direktur Utama dibantu oleh :
1. Direktur Pelayanan
a. Asisten Direktur Bidang Medis dan Profesi Kesehatan Lain,
fungsinya:
1) Pengembangan SDM dokter
2) Pengembangan Tenaga Kesehatan lain (non perawat)
3) Pengembangan alat teknologi kedokteran
b. Asisten Direktur Bidang Keperawatan, fungsinya:
1) Pengembangan SDM perawat
2) Pengembangan asuhan keperawatan islami dan peralatan
3) Pengembangan mutu keperawatan
c. Instalasi
1) Bagian Rawat Jalan
2) Bagian Rawat Inap
3) Bagian Farmasi dan Sterilisasi
Instalasi tersebut dipimpin oleh Manajer yang bertanggung jawab
kepada Direktur Pelayanan.
2. Direktur Penunjang
Tugasnya dibantu oleh tiga kepala bagian, yaitu:
a. Bagian Gizi
b. Bagian RMK
c. Bagian Penunjang
3. Direktur Keuangan
Tugasnya dibantu oleh tiga kepala bagian, yaitu:
a. Bagian Keuangan
b. Bagian Sistem Informasi RS
c. Bagian Pemasaran
4. Direktur Sumber Daya Insani (SDI)
Tugasnya dibantu oleh tiga kepala bagian, yaitu:
a. Bagian SDI
b. Bagian Pembinaan Rohani
c. Bagian Pelayanan Umum dan Legal
5. Direktur Utama dibantu oleh:
Bagian Satuan Pengendalian Intern (SPI) mempunyai tugas
membantu Direktur Utama mengkoordinir dan mengelola dalam
bidang pengawasan intern rumah sakit yang meliputi:
1) Pengawasan evaluasi dan pengembangan efektivitas pengendalian
intern pengelolaan pelayanan medis, penunjang medis dan
keperawatan.

43
2) Pengawasan evaluasi dan pengembangan efektivitas pengendalian
intern pengelolaan umum.

E. Pelayanan Klinis
Pelayanan Klinis di RSIJCP dipimpin oleh satu orang Direktur
Pelayanan Klinis yang dibagi dalam beberapa bagian, yaitu:
1. Pelayanan Rawat Jalan berupa Poliklinik (Buka setiap hari kerja) yaitu:
Klinik Anak, Klinik Bedah, Klinik Fisioterapi, Klinik Gigi/Mulut,
Klinik Hemodialisa, Klinik Informasi Diabetes, Klinik Jantung, Klinik
Jiwa, Klinik Kebidanan dan Penyakit Kandungan termasuk Senam
Hamil, Klinik Kulit dan Kelamin, Klinik Laktasi, Klinik Mata, Klinik
Paru, Klinik Penyakit Dalam, Klinik Psikologi, Klinik Syaraf, Klinik
THT dan Klinik Gizi.
2. Pelayanan Rawat Inap
Pelayanan Rawat Inap RSIJCP terdiri dari 15 paviliun dengan kapasitas
411 tempat tidur.
3. Pelayanan Medik Khusus
a. ICU (Intensive Care Unit)
b. ICCU (Intensive Cardiak Care Unit)
c. HCU (High Care Unit)
d. NICU (Neonatal Intensive Care Unit)/PICU (Pedriatic Intensive
Care Unit)
e. Stroke Centre
f. Kamar Operasi (OK)
g. Pelayanan kamar bedah/operasi terdiri dari: Bedah Ginjal, Bedah
Gigi/Mulut, Bedah Persalinan dan Kandungan, Bedah Mata, Bedah
Umum, Bedah Urologi, Bedah plastic, Bedah Tumor, Bedah Tulang.
Bedah Syaraf, Bedah Paru.
h. Anestesi
i. IGD (Instalasi Gawat Darurat)
j. Hemodialisa
4. Pelayanan Penunjang Medis
Pelayanan penunjang medis terdiri dari: Pelayanan Farmasi
(dibuka 24 jam), Laboratorium (dibuka 24 jam, melayani semua jenis
pemeriksaaan termasuk Bank Darah, Laboratorium Klinik, Patologi

44
Anatomi) Dapur/Gizi, Radiodiagnostik (buka 24 jam dan melayani
semua jenis pemeriksaan radiologi dan diagnostik).

F. Penunjang Klinis
Penunjang Klinik RSIJCP dipimpin oleh seorang direktur dan
memiliki fungsi utama untuk menjamin pengelolaan dan pengembangan
fungsi penunjang langsung pelayanan klinik sesuai dengan sasaran rumah
sakit. Penunjang klinik dibagi menjadi :
1. Penunjang
Penunjang dibagi menjadi dua bagian:
a. Penunjang Umum dan Investasi
Mempunyai tugas untuk mengelola kegiatan pengadaan, persediaan
atau penimpanan dan distribusi yang meliputi lat rumah tangga,
ATK, suku cadang, material bangunan, listrik, investasi alat medis
dan investasi alat rumah tangga yang mengacu pada Standar
Opersional Prosedur dan Proram Kerja Bagian Penunjang.
b. Penunjang Perbekalan Kesehatan
Bertugas mengelola kegiatan pengadaan, persediaan atau
penyimpanan dan distribusi yang meliputi sediaan farmasi, alat
kesehatan, barang reagensia, gas medis, bahan kimia, bahan
radiologi dan bahan nutrisi yang mengacu pada Standar Operasional
Prosedur dan Program Kerja Bagian Penunjang.
2. Rekam medik
Fungsi Utama bagian Rekam Medik, yaitu:
a. Mengelola dan mengembangkan fungsi pelayanan medik di rumah
sakit, meliputi:
1) Pendaftaran dan pengelolaan berkas, yaitu mengelola pendaftaran
dan penyimpanan data pasien rumah sakit.
2) Pengolahan data dan penyusunan laporan, yaitu mengelola
kegiatan analisis data serta laporan penyusunan laporan rutin
mengenai pengembangan pasien dan layanan klinik rumah sakit.
b. Melakukan supervisi pelayanan pada unit yang menjadi tanggung
jawabnya.
3. Pemeliharaan dan Kesehatan Lingkungan (Kesling)
Manajer pemeliharaan dan kesling mempunyai tugas membantu
direktur penunjang klinik yang mempunyai fungsi:

45
a. Penyehatan ruang bangun
b. Penyehatan makanan dan minuman
c. Penyehatan linen dan laundry
d. Penyehatan air bersih
e. Pengolahan limbah
f. Pengamanan radiologi
g. PEST Control

Sarana dan prasarana sanitasi RSIJCP, antara lain:


a. Aspek Pengelolaan Limbah Cair
1) Septictank, berjumlah 48 buah digunakan untuk sarana
pembuangan limbah yang berasal dari WC
2) Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) dengan sistem cascade
aerasi yang mempunyai kapasitas 600 m³. IPAL hanya mengolah
limbah yang berasal dari unit unit lain termasuk ruang peraatan
dan kamar mandi langsung dialirkan buangan RSIJCP lalu
diteruskan ke drainase jalan raya dan selanjutnya bermuara ke
Sungai Sunter.
b. Aspek Pengelolaan Limbah
Padat/sampah terdiri dari 2 jenis yaitu:
1) Sampah non medis, contoh: kertas, kardus, plastic, botol/gels,
plastik, kotak minuman/makanan dan sampah got atau lumpur
2) Sampah medis, contoh: sampah infeksius, sampah patologi dan
sampah jaringan tubuh.
3) Sampah kemoterapi
Sampah tersebut dibedakan dengan menggunakan kantong plastik
yang berbeda warna yaitu warna hitam untuk sampah non medis,
warna kuning untuk sampah medis dan warna ungu untuk sampah
kemoterapi disertai keterangan yang jelas mengenai jenis sampah
tersebut. Pengumpulan sampah dilakukan pada titik pengumpulan
disetiap zona yang telah ditentukan untuk dibawa ke tempat
penampungan sampah sementara dan selanjutnya diangkat ke
pembuangan akhir di tempat pembuangan akhir sampah di Bantar
Gerbang untuk sampah non medis sedangkan sampah medis
dibakar di Rumah Sakit Sulianti Saroso Jakarta. Saat ini RSIJCP
belum memiliki incinerator sendiri karea untuk pengadaan

46
incinerator diperlukan persyaratan yang ketat terutama mengenai
emisi hasil pembakaran.

G. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE)


Penyampaian pesan atau informasi melalui media bertujuan agar
suatu informasi dapat diterima dan dapat dimengerti oleh orang lain sesuai
dengan maksud pesan atau informasi tersebut. Media mrupakan lata yang
digunakan untuk KIE di Rumah Sakit Islam Jakarta melalui:
1. Siaran radio RSIJ (closed circuit radio), TV RSIJ.
2. Penyelenggaraan rapat koordinasi berjenjang untuk memperlancar
komunikasi timbal balik dari berbagai jenjang organisasi.
3. Pelaksanaan penyuluhan bagi penunjang rumah sakit yang dilakukan
oleh petugas kesehatan yang ada di RSIJCP setiap 3 bulan sekali
maupun hari hari khusus, misalnya hari AIDS sedunia, hari diabetes,
hari hipertensi dan lain lain.
4. Penerbitan media komunikasi untuk masayarakat umum, seperti: brosur,
leaflet, poster dan majalah silaturahmi.

BAB IV
TINJAUAN KHUSUS
INSTALASI FARMASI RUMAH SAKIT

A. Profil Singkat

47
Instalasi Farmasi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih adalah
suatu bagian atau departemen di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka
Putih dimana merupakan penyediaan fasilitas penyelenggaraan seluruh
kegiatan serta pelayanan kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan
rumah sakit itu sendiri.
Instalasi Farmasi atau Manajemen Farmasi Rumah Sakit Islam
Jakarta Cempaka Putih berada dibawah koordinasi atau bertanggung jawab
langsung kepada Direktur Pelayanan Klinik dan dipimpin oleh Kepala
Instalasi Farmasi yaitu seorang Apoteker yang membawahi 2 Kepala seksi,
yaitu Kepala Seksi Pelayanan Farmasi dan Kepala Seksi Sterilisasi Sentral.

A. Tujuan Bagian Farmasi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih


Bagian farmasi RSIJCP ini bertujuan untuk memberikan pelayanan
kefarmasian yang berkualitas tinggi kepada semua lapisan masyarakat
sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari pelayanan RSIJCP dengan
menyelenggarakan pelayanan farmasi dan sterilisasi yang optimal sesuai
dengan standarnya, baik dalam keadaan biasa maupun darurat yang
dilaksanakan secara profesional dan islami dan sesuai dengan peraturan
Perundang-undangan dan tuntutan ajaran Islam dengan tidak memandang
agama, golongan, ras dan kedudukan.
Menurut SK BP. Yayasan Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka
Putih No. 148/Kep/XII/SK/12/2011, tugas dari bagian farmasi adalah
mengkoordinir dan mengelola fungsi manajemen dalam unit pelayanan
farmasi yang terdiri dari penyimpanan, distribusi, penyajian, pengawasan,
komunikasi, informasi obat, alat kesehatan, pembuatan dan pengemasan
obat, sterilisasi serta pelaksanaan administrasi. Bagian Farmasi RSIJ terdiri
dari:

1. Seksi Pelayanan Farmasi


Kepala seksi pelayanan farmasi adalah seorang apoteker yang
bertugas dalam melakukan pengelolaan dan perbekalan farmasi, serta
melakukan pelayanan farmasi klinis. Dimanaa Seksi pelayanan farmasi
mempunyai tugas serta tanggung jawabnya masing-masing dalam

48
mengelola pelayanan bagian farmasi baik rawat jalan maupun rawat
inap serta unit pelayanan lain di lingkungan rumah sakit. Dimana di
pelayanan farmasi rumah sakit islam jakarta cempaka putih ini pada
unit rawat jalan terdiri dari 2 apoteker, rawat inap 3 apoteker, raudhah 2
apoteker, dan managemen farmasi 2 apoteker. Sementara dispensing
sediaan steril dilakukan oleh bagian sterilisasi sentral.
Adapun pengelolaan yang dilakukan meliputi pemilihan,
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pemusnahan, pengendalian dan administrasi. Pelayanan farmasi klinis
meliputi pengkajian dan pelayanan resep, penelusuran penerimaan obat,
rekonsiliasi obat, Pelayanan Informasi Obat (PIO), konseling, visite,
Pemantauan Terapi Obat (PTO), Monitoring Efek Samping Obat
(MESO), Evaluasi Penggunaan Obat (EPO), Pemantauan Kadar Obat
dalam Darah (PKOD).
2. Seksi Sterilisasi Sentral
Secara khusus tujuan seksi sterilisasi sentral adalah memberikan
pelayanan sterilisasi untuk semua unit yang ada di rumah sakit dan
mengawasi proses sterilisasi untuk mencegah timbulnya terjadi infeksi
silang bagi pasien maupun peugas rumah sakit itu sendiri. Seksi
sterilisasi sentral mempunyai tugas menyelenggarakan kegiatan
sterilisasi mulai dari perencanaan sampai pendistribusian untuk unit
yang membutuhkan.

B. Pelayanan Farmasi
Pelayanan farmasi di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
dibagi menjadi delapan bagian, yaitu:
1. Pelayanan Farmasi Rawat Jalan
2. Pelayanan Farmasi Rawat Inap
3. Pelayanan Farmasi Raudhah
4. Pelayanan unit dan Produksi
5. Depo OK
6. Depo Mina

49
7. Depo IGD
8. Depo Kemoterapi

1. Pelayanan Farmasi Rawat Jalan


Pelayanan Farmasi Rawat Jalan bertujuan untuk memenuhi
kebutuhan obat dan alat kesehatan semua pelanggan yang berobat ke
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih. Dimana pelayanan ini bertugas
melayani resep rawat jalan, pasien BPJS maupun non BPJS, pasien
jaminan perusahaan atau asuransi dan pasien pribadi. Pelayanan farmasi
rawat jalan buka selama 24 jam dengan 2 apoteker. Penyusunan obat di
farmasi rawat jalan yaitu berdasarkan bentuk sediaan dan alphabetis,
kemudian disimpan berdasarkan nama obat paten, generik, BPJS,
Inhealth, High Allert Medicines (HAM), Narkotik, Psikotropik, Cairan
Injeksi termolabil, dan obat-obat untuk racikan. Obat-obat LASA (Look
Alike Sound Alike) tidak boleh didekatkan satu sama lain, harus diberi
jarak minimal 1 box. Penyimpanan narkotik telah sesuai dengan standar
yaitu double lock dan tidak mudah diangkat, begitupun dengan
penyimpanan obat-obat yang termolabil seperti vaksin, sera, insulin,
suppositoria telah di simpan dalam chiler yang suhunya telah disesuaikan.
Alur proses pelayanan resep pasien rawat jalan dimulai dari resep diterima
dari pasien oleh petugas depan kemudian dilakukan skrining resep, dan
dimasukan datanya melalui sistem komputerisasi, lalu diberi harga.
Setelah pasien membayar maka obat akan disiapkan, lalu dilakuakan
Quality Control terhadap obat yang disiapkan, lalu diserahkan kepada
pasien disertai pemberian informasi yang dibutuhkan. Selama proses
pelayanan resep, dilakukan 4 (empat) kali pengecekan (cross chek) yaitu
pada saat memasukan data dari resep pasien, pengambilan obat,
pengemasan obat, dan pada saat penyerahan obat.

Sebelum obat disiapkan, Apoteker / Asisten Apoteker melakukan


kajian / review terhadap instruksi resep / instruksi pengobatan yang
meliputi :
a. Ketepatan obat, dosis, frekuensi, rute pemberian

50
b. Duplikasi teraupetik
c. Alergi
d. Interksi obat
e. Kontraindikasi
f. Kesesuaian dengan pedoman pelayanan, dan menghubungi dokter
penulis resep jika ditemukan ketidakjelasan atau ketidaksesuaian.
g. Kajian tidak perlu dilakukan pada keadaan emergensi, di ruang
operasi dan tindakan intervensi diagnostik.
Prosedur atau alur pelayanan resep di farmasi rawat jalan yaitu :
a) Petugas Asisten Apoteker bagian depan menerima resep dan
memeriksa kelengkapan resep berdasarkan 7 Benar.
b) Hubungi dokter yang menulis resep jika tulisan dokter tidak terbaca.
c) Jika obat yang ditulis dokter tidak ada di farmasi tetapi di farmasi ada
padanannya petugas farmasi harus menghubungi dokter untuk
mengganti obat yang ada di farmasi. Jika sudah di acc oleh Dokter
Penanggung Jawab Pasien (DPJP), petugas farmasi harus mencatat
pada form konfirmasi, dokter yang dikonfirmasi dan petugas yang
mengonfirmasi.
d) Jika ada obat yang di farmasi tidak punya dan tidak ada padanannya
karena obat tidak sesuai dengan standar perusahaan
e) atau asuransi penjamin maka petugas farmasi harus menghubungi
dokter apakah obat tersebut harus tetap diberikan atau bisa di gantikan
dengan obat padanannya. Bila harus diberikan farmasi harus
menghubungi bagian logistik untuk membelikan obat tersebut ke
apotek/Rumah Sakit rekanan.
f) Resep yang mengandung psikotropika dan narkotika harus asli dari
RS islam Jakarta Cempaka Putih.
g) Mengecek apakah semua obat-obatannya tersedia di farmasi. Bila
sesuai, input data resep ke komputer dan beritahukan harga ke
pasien/keluarga pasien. Jika setuju langsung melakukan pembayaran
di kasir dan diberikan nomor tunggu (nomor resep).
h) Untuk obat yang harus dibelikan di Apotek Rekanan harus
diinformasikan ke pelanggan kalau penyiapannya memerlukan waktu
agak lama karena obat harus dibelikan dulu, bila pelanggan setuju
cetak slip transaksi. Untuk obat racikan bubuhkan stempel racikan.

51
i) Untuk pasien jaminan perusahaan berikan slip transaksi warna putih
sebagai bukti pengambilan obat dan persilahkan untuk menunggu
selama obat dikerjakan.
j) Kasir mencetak slip invoice rangkap 3, warna putih untuk pasien,
warna merah muda untuk pengambilan obat dan warna kuning
dipegang kasir.
k) Resep dan slip transaksi dimasukkan ke dalam oleh petugas depan
untuk dilakukan proses penyiapan.
l) Petugas pengambil obat langsung menyiapkan obat dan alkes sesuai
dengan inputan serta membubuhkan paraf di kolom stok setelah obat
dan alkes disiapkan.
m) Asisten Apoteker petugas kemas mengecek kesesuain antara resep,
inputan dan obat/alkes yang telah disiapkan oleh petugas pengambil
obat.
n) Beri etiket obat dengan mencantumkan nama pasien, nomor rekam
medik, atuaran pakai, dosis obat, dan nama obat, serta diberi label
warna orange untuk obat antibiotik bertuliskan “ Obat ini harus
diminum sampai habis sesuai petunjuk dokter” dan label warna hijau
untuk obat yang diminum setengah jam sebelum makan dan dibubuhi
paraf dalam kolom kemas.
o) Obat yang sudah dikemas oleh AA petugas kemas diserahkan pada
Koordinator/Kepala Kelompok untuk di cek ulang serta bubuhkan
stempel QC dan paraf.
p) Klik pada komputer antrian untuk mengetahui data waktu tunggu.
q) Asisten Apoteker petugas depan mengecek obat yang telah Dikemas,
panggil nama pasien, ambil bukti pengambilan obat dan tanyakan ke
pelanggan.
r) Cocokkan slip pengambilan obat dengan Nomor resep pada slip
transaksi resep.
s) Berikan edukasi obat kepada pasien sesuai 7 benar secara jelas dan
serahkan obat ke pasien.
t) Catat nomor telepon atau alamat pasien di resep, serta bubuhkan paraf
pada kolom serah.
2. Pelayanan Farmasi Rawat Inap

52
Pelayanan Resep Pasien Rawat Inap adalah alur pelayanan obat
dan alat kesehatan kepada pasien rawat inap baik pasien rekanan maupun
pasien pribadi. Pelayanan Farmasi Rawat Inap bertujuan untuk kelancaran
dan ketetapan pelayanan pada Pasien Rawat Inap dalam proses
penyembuhannya melalui petugas ruangan. Bagian kegiatan rutin yang
dilakukan dipelayanan farmasi rawat inap ini yaitu kegiatan UDD (Unit
Dose Dispensing) atau Satuan unit dosis yang merupakan sistem distribusi
dimana obat yang diminta disiapkan, diberikan/digunakan dan dibayar
dalam unit dosis tunggal siap pakai selama 24 jam. Obat yang ada dalam
resep diberikan oleh apotek rumah sakit dan diserahkan kepada pasien
untuk satu hari pamakaian. Sistem distribusi unit dose dispensing (UDD)
merupakan salah satu sistem distribusi material kesehatan yang diterapkan
di Rumah Sakit Islam jakarta Cempaka Putih ini. Sebelum obat disiapkan,
Apoteker/Asisten Apoteker melakukan kajian/ review terhadap instruksi
resep/instruksi pengobatan yang meliputi:
1. Ketepatan obat, dosis, frekuensi, rute pemberian
2. Duplikasi teraupetik
3. Alergi
4. Interaksi obat
5. Kontraindikasi
6. Kesesuaian dengan pedoman pelayanan, dan menghubungi dokter
penulis resep jika ditemukan ketidakjelasan atau ketidaksesuaian.
7. Kajian tidak perlu dilakukan pada keadaan emergensi, di ruang
operasi dan tindakan intervensi diagnostik.
Prosedur atau alur pelayanan resep rawat inap, yaitu :
a. Resep ditulis oleh DPJP atau dokter jaga.
b. Resep diantar oleh petugas ruangan atau diambil oleh petugas farmasi
pada saat visite kebagian Farmasi.
c. Resep diterima oleh Asisten Apoteker petugas input dan cek
kelengkapan resep berdasrkan 7 tepat.
d. Bila resep tidak jelas petugas farmasi melakukan konfirmasi ke
petugas perawatan (perawat/dokter jaga), jika petugas perawatan tidak
dapat memberikan informasi yang jelas Petugas farmasi langsung
menghubungi DPJP.

53
e. Bila obat yang ditulis dokter tidak ada di farmasi tetapi farmasi masih
memiliki padanannya, petugas farmasi menghubungi dokter untuk
mengganti obat yang ada di farmasi.
f. Asisten Apoteker membagi obat per dosis sesuai instruksi dokter
(sesuai prosedur unit dispensing dose atau UDD)
g. Untuk resep jaminan input resep sesuai standart dari penjaminnya,
petugas pengambil obat langsung menyiapkan obat berdasasarkan slip
transaksi lalu bubuhkan paraf pada kolom stok.
h. Asisten Apoteker bagian kemas mengecek slip transaksi dengan resep
asli obat dan alkes yang telah disiapkan oleh petugas pengambil obat.
i. Beri etiket obat dengan mencantumkan nama pasien, tanggal
pengemasan, aturan pakai dan dosis.
j. Obat yang perlu diracik (puyer, kapsul, salep) disiapkan oleh petugas
racik (sesuai dengan SPO Peracikan).
k. Obat dalam sediaan syrup, penulisan aturan pakai harus dalam satuan
cc/ml sesuai dengan prosedur.
l. Petugas kemas membubuhkan paraf pada slip transaksi di kolom
kemas.
m. Setelah selesai dikemas obat diserahkan ke koordinator/kepada
kelompok untuk dicek ulang, bubuhkan stempel QC dan paraf (pada
stempel QC dan kolom serah).
n. Untuk obat yang ditunggu obat langsung diberikan ke petugas
perawatan yang menunggu mintakan paraf dan nama petugas yang
mengambil obat pada resep, bubuhkan paraf pada slip transaksi kolom
serah.
o. Obat yang sudah distempel QC dibawa oleh kurir ke ruang perawatan
dan dicek ulang oleh petugas perawatan dengan mengisi buku
expedisi di ruang perawatan.
p. Kurir meminta paraf dan nama jelas petugas penerimaan obat dalam
slip transaksi warna kuning.
q. Untuk pemberian obat ke pasien dilakukan oleh tim perawat yang
bertanggung jawab terhadap pasien tersebut.

3. Pelayanan Farmasi Raudhah


Pelayanan Farmasi Raudhah terdiri daei 2 apoteker dimana
bertugas melayani resep pasien dari gedung Raudhah, pasien BPJS, resep

54
kemoterapi, resep obat ARV (Anti Retro Viral). Alur proses pelayanan
resep di Farmasi Raudhah sama seperti pelayanan di Farmasi Rawat Jalan.
Untuk pelayanan resep kemoterapi secara administrasi dilakukan di
Farmasi Raudhah tetapi untuk peracikan obatnya dilakukan di ruang
khusus untuk peracikan kemoterapi, dan untuk pelayanan resep obat ARV,
harus melampirkan kartu kontrol pasien setiap akan menebus obat tsb.
Pelayanan farmasi di apotek Raudhah yaitu 2 shift mulai dari jam
07.00-14.00 WIB dan 14.00 – 21.00 WIB. Penyusunan obat di Farmasi
Raudhah sama seperti di farmasi rawat jalan, namun persedian obat di
Farmasi Raudhah lebih sedikit dibandingkan di Farmasi Rawat jalan.

4. Pelayanan Unit dan Produksi


Pelayanan unit merupakan pelayanan farmasi yang bertugas untuk
memenuhi permintaan obat dan alkes (terutama alkes) dari ruang
perawatan, poliklinik dan unit terkait lainnya di lingkungan Rumah Sakit
Islam Jakarta Cempaka Putih. Pelayanan unit hanya dibuka 1 shift, yaitu
jam 07.30-15.00 WIB dengan jumlah personil sebanyak 2 orang. Pada
Pelayanan Unit, dilakukan sistem Floor Stock yang melayani pasien rawat
inap yang membutuhkan obat dan alat kesehatan secara cepat, pemakaian
rutin untuk kepentingan pasien yang bersangkutan atau kebutuhan ruang
perawatan. Pelayanan Unit melayani High Care Unit (HCU), Intensive
Care Unit (ICU), Multazam atas & bawah, Marwah atas & bawah, Arafah
Atas & bawah, Radiologi, Laboratorium, Klinik, Farmasi Rawat Jalan,
Farmasi Raudhah, dan Radiologi. Bagian produksi bertugas untuk
membuat sediaan-sediaan yang dibuat sendiri oleh bagian farmasi dalam
skala kecil seperti perhydrol 3% dan Handrub. Selain itu bagian produksi
juga melakukan pengemasan kembali (repacking) terhadap sediaan-
sediaan seperti Betadine 3% 50 ml, Betadine 10 % 25 ml, 75 ml, 100 ml,
125 ml, dan kapsul calcii carbonas 500 mg. Bagian ini terdiri dari satu
orang personil yang bekerja dalam satu shift, yaitu pada jam 07.30 –
15.00. Produksi dan repacking dilakukan bila stock sudah tinggal sedikit.
Pengambilan stock dilakukan secara FEFO (First Expired First Out).

55
Setiap ruangan membuat permintaan obat dan alat kesehatan ke
pelayanan unit dengan menginput data pada sistem komputer, yang
selanjutnya petugas pelayanan unit akan menyiapkan permintaan dari
setiap ruangan dan akan dilakukan serah terima obat dan alkes dengan
petugas inventaris ruangan. Permintaan obat dan alkes dilakukan setiap
hari Senin, Rabu dan Jum’at, kecuali dalam keadaan cito.

5. Depo OK (Operatie Kamer /Kamar Operasi)


Depo OK melakukan pelayanan selama 24 jam yang dibagi dalam
3 shift. Tugas dari Depo OK yaitu melayani obat dan alkes yang
dibutuhkan untuk operasi dan anastesi di kamar bedah RSIJCP. Pelayanan
obat dan alkes menggunakan formulir permintaan obat dan alkes kepada
Depo OK yang kemudian disiapkan oleh bagian farmasi yang ada di Depo
OK. Penyusunan obat dan alkes secara alphabetis dan berdasarkan bentuk
alat kesehatan yang selanjutnya diurutkan berdasarkan ukuran. Terdapat
pula penyimpanan untuk obat yang harus disimpan pada suhu dingin (2-
80C) dan suhu kamar. Untuk mempermudah pelayanan alat kesehatan,
dibuat paket-paket yang telah berisi alat kesehatan dan obat yang
diperlukan untuk Anastesi, Spinal dan Pelayanan Kamar Bedah, seperti
paket yang dibutuhkan untuk pelayanan di Depo OK dimana obat dan
alkes tidak boleh kosong, oleh karena itu Depo OK melakukan permintaan
barang ke gudang 2 x dalam seminggu.

6. Depo Mina
Depo Farmasi Mina berada digedung Mina, buka selama 24 jam
yang dibagi kedalam 3 shift, melayani permintaan alat kesehatan untuk
ruang perawatan Shafa, Shafa Annisa, As-Sakinah, Stroke Center,
Kemoterapi, Luka Bakar, PICU, NICU, ICU, ICCU, Perinatology. Tempat
penyimpanan Depo Mina berdasarkan bentuk alat kesehatan yang
selanjutnya diurutkan berdasarkan ukuran. Terdapat pula penyimpanan
untuk obat yang harus disimpan pada suhu dingin (2-8oC) dan suhu kamar.
Untuk mempermudah pengambilan alat kesehatan, dibuat paket-paket
yang telah berisi alat kesehatan dan obat yang diperlukan, seperti paket

56
yang dibutuhkan untuk partus normal, Secio Caesaria, Curret, dan lain-
lain. Paket ini terdiri dari alat kesehatan yang digunakan dalam tindakan
dan obat yang diperlukan misalnya injeksi.
7. Depo IGD
Depo Farmasi IGD dibuka 24 jam dan dibagi dalam 3 shift,
melayani permintaan obat dan alat kesehatan untuk pasien-pasien IGD.
Obat- obat yang disediakan di IGD merupakan obat-obat emergency yaitu
mempunyai efek cepat seperti injeksi, cairan tubuh dan tablet sublingual.
Penyimpanan obat dan alkes di Depo IGD dibedakan berdasarkan
bentuk sediaan atau alat kesehatan, yang selanjutnya diurutkan
berdasarkan alphabetis. Untuk mempermudah pengambilan alat kesehatan
maka dibuat paket-paket yang telah berisi alat kesehatan dan obat yang
diperlukan.Seperti paket infus standar yang berisi Syringe Pump, DC
standar, NGT, dan lain-lain. Depo IGD juga menyediakan obat dan alat
kesehatan dengan menggunakan Trolley Emergancy. Terdapat 3 Trolley
Emergancy yaitu Trolley Observasi, Trolley IGD, dan Trolley Emas
(Persalinan). Trolley tersebut dikunci dan dicek kelengkapan isinya setiap
pergantian shift setiap harinya. Alur permintaan obat dan alat kesehatan
sama dengan alur pemintaan di Depo Mina yaitu perawat harus mengisi
form permintaan kemudian bagian farmasi menyiapkan dan Depo IGD
melakukan permintaan barang ke gudang 2 x dalam seminggu baik dalam
permintaan ke gudang alkes maupun gudang obat.

8. Depo Kemoterapi

Depo kemoterapi berada digedung mina dan melayani resep obat


kemoterapi yang akan diracik di ruang steril. Alur pelayanan resep
kemoterapi yaitu dimulai dari pasien menerima resep dari dokter dan
membawa kelangkapan dokumen seperti permintaan obat khusus, jadwal
terapi, hasil labolatorium, dan surat eligibilitas (SEP) untuk pasien BPJS,
kemudian bagian perawat mengisi formulir. Formulir tersebut berisi
keterangan lengkap pasien kemoterapi, berat badan, diagnosis, penyakit
hingga obat kemoterapi yang digunakan. Bagian farmasi menginput ke

57
sistem komputerisasi. Farmasi raudhah menyiapkan obatnya yang
kemudian dibawa ke Depo Kemoterapi dan diracik di ruangan khusus
menggunakan alat Biological Safety Cabinet (BSC). Setelah obat selesai
diracik maka diserahkan ke perawat untuk dilakukan kemoterapi kepada
pasien. Peracikan dilakukan oleh staf terlatih yang sudah memiliki
sertifikat pelatihan kemoterapi dan menggunakan pakaian APD serta
dilengkapi dengan alat pelindung diri yang lengkap (masker respiratory,
baju pelindung atau long-sleeved smock, sarung tangan nitrile double,
kacamata pelindung atau protective eye goggles, penutup kepala, sepatu
bot).

B. Penunjang dan Perbekalan Farmasi


Penunjang perbekalan kesehatan berada di bawah Direktur
Penunjang yang bertanggung jawab untuk melakukan kegiatan pengadaan,
penyimpanan dan distribusi di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
dilakukan sesuai dengan SOP (Standard Operating Procedure) yang
berlaku. Logistik dan perbekalan kesehatan meliputi :
1. Pengadaan Obat dan Alat Kesehatan
2. Penerimaan dan Penyimpanan
3. Pelayanan Distribusi Obat dan Alat Kesehatan
4. Evaluasi dan Monitoring
5. Pemusnahan
6. Pelaporan

1. Pengadaan Obat dan Alat Kesehatan


Pengadaan obat dan alat kesehatan di Rumah Sakit Islam
Jakarta Cempaka Putih dilaksanakan oleh Bagian Logistik khususnya
logistik perbekalan kesehatan dengan menggunakan sistem inventory,
berdasarkan standar maksimal dan minimal persediaan barang yang
ada sehingga dapat diketahui jumlah barang yang harus dipesan.
Standar minimal stok di logistik perbekalan kesehatan yaitu 7 hari dan
standar maksimum 14 hari. Penentuan standar minimum dan
maksimum berdasarkan data konsumsi pemakaian bulan sebelumnya.
Jadwal pembelian di gudang dilakukan pada hari senin dan kamis, bila

58
ada barang yang belum dibeli maka pembelian dapat dilakukan lagi
pada hari selasa dan jumat. Untuk hari rabu dan sabtu gudang
meniadakan jadwal pembelian, kecuali untuk barang-barang cito.
Pembayaran obat dan alat kesehatan dilakukan secara kredit selama 30
hari setelah tukar faktur. Tukar faktur dilakukan setelah 1 hari atau
maksimal 1 minggu setelah barang diterima.
Petugas penunjang perbekalan kesehatan menyusun daftar
kebutuhan yang ditujukan ke penanggung jawab pengadaan barang
perbekalan kesehatan untuk dibuatkan surat pesanan kepada distributor
dengan mencantumkan nama obat, jumlah serta harga. Pemesanan
dilakukan oleh penanggungjawab pengadaan dengan mengajukan surat
pesanan obat yang telah disetujui oleh Manajer penunjang. Penerimaan
obat dan alat kesehatan dilakukan oleh petugas gudang yang disertakan
faktur yang terdiri dari 4 rangkap (lembar asli untuk distributor, lembar
kedua untuk arsip akuntansi/pembukuan Rumah Sakit, lembar ketiga
untuk arsip gudang dan lembar keempat untuk arsip bagian
pembelian).

2. Penerimaan dan Penyimpanan


Pada saat barang sampai di gudang, pertama kali dicek kondisi
fisik barang, bentuk sediaan, dosis obat, dan kesesuaiannya antara
faktur dengan surat pesanan obat, Expired Date dan nomor batch dari
obat/alkes tersebut. Jika tidak sesuai maka barang dapat diretur. Jika
semuanya sudah sesuai maka dibuat berita acara penerimaan barang
(maksimal 2,5 jam setelah barang diterima) yang kemudian diberikan
ke bagian akuntansi. Berita acara penerimaan barang terdiri dari 2
rangkap, yaitu 1 lembar untuk bagian akuntansi yang disertai faktur dan
1 lembar lagi untuk arsip gudang.
Penyimpanan obat dan alat kesehatan di gudang berdasarkan
bentuk sediaan dan diurut sesuai dengan abjad. Setiap barang yang
masuk maupun keluar dicatat pada kartu stok. Penyimpanan Narkotika,
Psikotropika, dan Prekursor disimpan di dalam lemari terpisah dari

59
sediaan lainnya. Untuk jenis obat-obatan yang membutuhkan
penyimpanan pada suhu rendah seperti vaksin dan obat kemoterapi
disimpan dalam lemari pendingin khusus yang suhunya telah
disesuaikan. Apabila persediaan barang mencapai jumlah standar obat
minimal berdasarkan data bulan lalu, maka bagian gudang membuat
daftar permintaan pembelian.

3. Pelayanan Distribusi Obat dan Alat Kesehatan


Distribusi sediaan farmasi dan alat kesehatan dilakukan oleh
gudang logistik perbekalan kesehatan kepada setiap unit pelayanan
yaitu meliputi : Pelayanan rawat inap, Pelayanan Farmasi I (rawat
jalan), Pelayanan Farmasi II (Raudhah), Pelayanan Unit, Depo Farmasi
OK, Depo BJS dan Inhealth, Depo Mina, Depo IGD dan Sterilisasi
Sentral.

4. Evaluasi dan Monitoring


Evaluasi dan Monitoring dilakukan terhadap obat/alkes yang
ada di Rumah Sakit dan evaluasi rekanan (supplier). Pada evaluasi
rekanan, hal yang harus dievaluasi adalah kelengkapan dokumen
(faktur, surat jalan) spesifikasi (kesesuaian barang), pengiriman barang,
after sales (cara penanganan complain), keramahan, cara pengiriman
barang (harus sesuai perlakuan terhadap obat dan alkes), info obat
kosong, dan teknik pembayarannya. Untuk evaluasi obat dan alkes,
evaluasi yang dilakukan adalah, seperti masa kadaluarsa obat, kualitas,
dan pergerakan obat (fast moving, moderate moving, slow moving).
Evaluasi dan monitoring obat dan alkes dilakukan oleh Penanggung
Jawab/Koordinator dari gudang, administrasi dan pengawasan, terhadap
kesesuaian sistem inventory gudang (setiap 3 bulan atau 6 bulan) dan
dilaporkan ke Manager Logistik.

5. Pemusnahan
Pemusnahan arsip dan pemusnahan obat dilakukan setiap 3
tahun dengan mengumpulkan obat-obat yang sudah melewati batas

60
kadarluarsa dengan disaksikan oleh bagian pelayanan umum dan
perkantoran biasanya dari sudin, bagian kesehatan lingkungan, serta
bagian farmasi. Untuk pemusnahan Narkotika dan Psikotropika
disaksikan oleh BPOM.

6. Pelaporan
Pelaporan obat Narkotika dan Psikotropika di Rumah Sakit
Islam Jakarta Cempaka Putih dilakukan setiap bulan kepada
Kementerian Kesehatan dengan menggunakan program SIPNAP
(Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika) yang berisi laporan
pemakaian obat, pemasukan obat nakotika dan psikotropika, dan sisa
obat narkotika, morphin dan pethidin, dan psikotropika dari unit
pelayanan, unit rawat inap dan gudang obat yang mana akan di laporkan
ke bagian administrasi farmasi, selanjutnya akan di rekapitulasi.
Pelaporan Narkotika dan Psikotropika dilakukan setiap tanggal 10.
C. CSSD (Central Sterile Supply Department)
CSSD (Central Sterile Supply Department) bertujuan untuk
menunjang pelaksanaan teknis sterilisasi pada unit/bagian yang melakukan
kegiatan pembedahan agar infeksi pasca operasi dapat dicegah. Selain itu
CSSD juga bertanggung jawab untuk membantu pengendalian dan
penurunan infeksi nosokomial di RSIJCP. Berdasarkan struktur organisasi
bagian Sterilisasi bertanggung jawab langsung kepada Manajer Farmasi
dan Sterilisasi. Bagian ini mempunyai tugas menyediakan alat dan bahan
yang steril untuk keperluan ruangan. CSSD (Central Sterile Supply
Department) bertujuan untuk menunjang pelaksanaan teknis sterilisasi
pada unit/bagian yang melakukan kegiatan pembedahan agar infeksi pasca
operasi dapat dicegah. Selain itu CSSD juga bertanggung jawab untuk
membantu pengendalian dan penurunan infeksi nosokomial di RSIJCP.
Di dalam ruangan sterilisasi terdapat area penerimaan barang, area
pengemasan (packing), area pelipatan barang, ruangan proses sterilisasi,
ruangan penyimpanan dan pendistribusian barang. Untuk penerimaan
barang yang akan disterilkan petugas memasuki loket penerimaan yang

61
berada di samping kanan gedung dan untuk pengambilan barang yang
sudah steril petugas memasuki loket penyaluran yang berada di samping
kiri gedung. Peralatan yang disediakan di ruang sterilisasi adalah alat
autoklaf dan mesin sterilisasi dengan menggunakan gas etilen oksida
yang dapat dioperasikan setiap waktu sesuai dengan kebutuhan ruangan,
misalnya pada kamar bedah. Untuk perawatan alat autoklaf dan gas Etilen
Oksida dilakukan secara berkala oleh tenaga elektromedik RSIJCP.
1. Unit Sterilisasi di RSIJCP bertugas melayani :
a. Alat-alat operasi seperti Laparatomi, Necrotomi, Orthopedic,
Syaraf, Hernia, dan lain-lain.
b. Linen atau Laken umum, Laken Curret, Set Syaraf, dan lain-lain.
c. Alat-alat ruangan seperti GV Set, Hecting, CVP, Vena Sectie,
Spinal Set, dan lain-lain.
d. Produksi bahan steril meliputi kasa steril, Handscoon, Big Gauze,
Roll Gauze.
2. Tahap sterilisasi yang dilakukan meliputi :
a. Penerimaan barang belum steril
Pada tahap ini alat-alat bekas operasi dikumpulkan, lalu
masuk ruang dekontaminasi (ruang pencucian) yang berada di
ruang OK. Dekontaminasi merupakan proses pembersihan alat
yang kontak langsung dengan infeksi (kontaminan) pasca operasi,
dengan cara perendaman alat-alat menggunakan larutan klorin,
kemudian di cuci dan di keringkan. Setelah alat bersih dan kering
kemudian di kirim ke ruang sterilisasi.
b. Pengemasan barang
Pada tahap ini alat-alat bekas operasi dibuat setsesuai
kebutuhan masing-masing alat, kemudian dikemas dan
ditambahkan indikator di bagian dalam maupun bagian luar. Di
bagian ini juga dilakukan tahap persiapan sterilisasi untuk bahan
seperti kapas, dan sarung tangan. Barang-barang yang telah siap
disterilisasi, lalu dilakukan sterilisasi. Proses sterilisasi dibagi
menjadi 3 bagian yaitu :
1) Proses sterilisasi dengan autoklaf, pada proses sterilisasi dengan
autoklaf digunakan 5 indikator antara lain :
a. Indikator kimia eksternal

62
Berbentuk tape (autoclave tape) yang diletakkan di bagian
kemasan akan terlihat perubahan warna dari putih
kekuningan menjadi hitam.
b. Indikator kimia internal
Diletakkan pada bagian dalam dari kemasan, kemudian
akan terlihat perubahan warna dari putih kekuningan menjadi
hitam.
c.Indikator mekanik/fisika
Berupa lembaran yang diletakkan dalam chamber
autoclave, kemudian akan terlihat grafik proses sterilisasi.
Pada grafik proses sterilisasi terlihat hubungan antara suhu
(T) dan tekanan (P).
d. Indikator biologi
Berisi bakteri Bacillus Stearothermophyllus (indikator yang
peka terhadap perubahan suhu). Pengujian dilakukan dengan
memasukkan bakteri tersebut ke dalam autoclave dan
diinkubasi selama 24 jam.Posisi awal bakteri tersebut
berwarna ungu. Setelah diinkubasi dan tidak ada perubahan
warna pada media bakteri, menandakan bahwa alat sudah
steril.
e.Indikator Bowie Dick
Indikator ini digunakan untuk mengetahui apakah pompa
vakum mesin berjalan dengan baik atau tidak.
2) Proses sterilisasi dengan gas etilen oksida
Alat-alat operasi, laken, atau jas operasi yang tahan
pemanasan disterilkan dalam autoklaf, sedangkan yang tidak
tahan pemanasan seperti kaca, selang dan sarung tangan
disterilkan dengan gas etilenoksida. Sterilisasi dengan gas etilen
oksida menggunakan indikator, antara lain :
a. Indikator fisika
Menggunakan alat Dosimeter, terjadi perubahan warna dari
kuning menjadi ungu kehitaman.
b. Indikator kimia internal
Diletakkan pada bagian dalam kemasan, kemudian akan
terlihat perubahan warna dari hijau menjadi merah.
c. Indikator kimia eksternal

63
Terlihat perubahan warna dari merah menjadi kuning.
d. Indikator biologi
Berisi bakteri Bacillus Subtilis.
Kekurangan sterilisasi etilen oksida yaitu
meninggalkan residu yang iritatif untuk jaringan.Prosedurnya
lambat, makan waktu dan alatnya mahal. Dan Keuntungan
penggunaan etilen oksida adalah mudah menembus plastic
dan mensterilkan isi bungkusan-bungkusan.
3) Proses Sterilisasi dengan plasma
Sterilisasi dengan plasma ini menggunakan suhu yang
rendah (low temperature) atau yang disebut juga Stericool
menggunakan suhu > 50oC. Keuntungan sterilisasi plasma
adalah waktu sterilisasi yang lebih cepat. Sterilisasi tergantung
pada barang-barang yang akan disterilisasi sebagai berikut:
a. Sterilisasi Permukaan (Program Singkat/P1) membutuhkan
waktu 31 menit.
b. Sterilisasi barang dengan muatan berongga-rongga (Program
Standar/P2) membutuhkan waktu 52 menit.
c. Sterilisasi barang yang bermuatan dengan lumen sempit dan
d. permukaan yang menempel (Program Intens/P3)
membutuhkan waktu 61 menit.
c. Pendistribusian
Pengawasan mutu (Quality Control) yang dilakukan di
basterilisasi meliputi 3 hal yaitu :
1. Ruangan
Pengawasan mutu yang dilakukan di ruangan
melalui kultur ruangan dengan menggunakan uji swab,
terutama untuk daerah penyimpanan. Penyimpangan koloni
pada ruangan dengan penentuan jumlah bakteri. Bila jumlah
bakteri dalam ruangan besar dari 5 maka dapat dikatakan
kondisi ruangan buruk dan bila jumlah bakteri dalam ruangan
kecil dari 5 maka dapat dikatakan kondisi ruangan baik.
2. Air
Pengawasan juga dilakukan terhadap mutu air yang
digunakan dalam sterilisasi. Proses pengawasan dilakukan
dengan tes kesadahan. Tujuan test kesadahan ini adalah untuk

64
mencegah terjadinya karatan pada alat atau instrumen. Air
yang digunakan adalah water softener yang mengandung
resin, untuk mencegah resin mengalami kejenuhan maka
ditambahkan garam halus secara berkala. Tes kesadahan
terhadap air ini dilakukan dengan cara mengambil sedikit air
lalu ditampung di tabung reaksi lalu ditambahkan tablet water
hardness. Jika air berwarna biru maka dikatakan air sesuai
dengan standar, tetapi bila air berwarna ungu maka dikatakan
kadar hardness melebihi standar.
3. Penentuan kadaluarsa (Expired Date)
Hasil sterilisasi dilakukan dengan pengujian hasil
sampel yang telah disterilkan untuk diuji di laboratorium.
Untuk alat yang dibungkus perkamen/kain test dilakukan
berdasarkan penyimpanan 1 hari sampai dengan 8 hari. Bila
kondisi penyimpanan setelah diuji baik adalah selama 7 hari,
maka dapat dikatakan bahwa kondisi yang baik dalam
penyimpanan adalah dalam 7 hari.Bila lebih dari 7 hari maka
harus dilakukan sterilisasi ulang. Untuk alat yang dibungkus
plastik test dilakukan berdasarkan penyimpanan 1 sampai 4
bulan, jika dalam bulan ke empat terdapat kuman maka
dilakukan test pada bulan ke tiga minggu pertama sampai
ketiga, jika dalam minggu pertama terdapat kuman maka test
dilakukan pada bulan ke tiga minggu pertama hari pertama
sampai hari ketujuh. Masa expired date ditentukan jika tidak
ditemukan kuman. Berdasarkan hasil test pengujian yang
dilakukan pihak CSSD di RSIJCP menyimpulkan bahwa
untuk alat yang dibungkus dengan kain (linen) mempunyai
masa expired date selama 7 hari, sedangkan untuk alat yang
dibungkus dengan plastik (we pack) expired date selama 3
bulan.
3. Rekam Medik
Menurut PERMENKES No. 269/MENKES/PER/III/ 2008 yang

65
dimaksud dengan rekam medis adalah berkas yang berisi catatan dan
dokumentasi antara lain identitas pasien, hasil pemeriksaan, pengobatan
yang telah diberikan, serta tindakan dan pelayanan lain yang telah
diberikan kepada pasien.
Menurut PERMENKES No. 269/MENKES/PER/III/ 2008 data-
data yang harus dimasukkan dalam Medical Record dibedakan untuk
pasien yang diperiksa di unit rawat jalan, gawat darurat dan rawat inap.
Setiap pelayanan baik dirawat jalan, rawat inap dan gawat darurat dapat
membuat rekam medis dengan data-data sebagai berikut
a. Pasien Rawat Jalan
Data pasien rawat jalan yang dimasukkan kedalam medical record
sekurang-kurangnya antara lain :
1. Identitas Pasien
2. Tanggal dan waktu
3. Anamnesis (sekurang-kurangnya keluhan, riwayat penyakit)
4. Hasil pemeriksaan fisik dan penunjang medik
5. Diagnosis
6. Rencana penatalaksanaan
7. Pengobatan atau tindakan
8. Pelayanan lain yang telah diberikan kepada pasien
9. Persetujuan tindakan bila perlu.
b. Pasien Rawat Inap
Data pasien rawat inap yang dimasukkan ke dalam medical record
sekurang-kurangnya antara lain :
1. Identitas Pasien (nama, tanggal lahir dan no.rekam medis)
2. Tanggal dan waktu
3. Anamnesis (sekurang-kurangnya keluhan, riwayat penyakit)
4. Hasil pemeriksaan fisik dan penunjang medis
5. Diagnosis
6. Rencana penatalaksanaan
7. Pengobatan atau tindakan
8. Pelayanan atau tindakan bila perlu
9. Catatan observasi klinik dan hasil pengobatan
10. Ringkasan pulang (discharger summary)
11. Nama dan tanda tangan dokter, dokter gigi atau tenaga kesehatan
tertentu yang memberikan pelayanan kesehatan
12. Pelayanan lain yang telah diberikan oleh tenanga kesehatan
tertentu.
c. Ruang Gawat Darurat

66
Data pasien gawat darurat yang dimasukkan ke dalam medical record
sekurang-kurangnya antara lain :
1. Identitas Pasien
2. Kondisi saat pasien tiba di sarana pelayanan kesehatan
3. Identitas pengantar pasien
4. Tanggal dan waktu
5. Anamnesis (sekurang-kurangnya keluhan, riwayat penyakit)
6. Hasil pemeriksaan fisik dan penunjang medis
7. Diagnosis
8. Pengobatan/tindakan
9. Ringkasan kondisi pasien sebelum meninggalkan pelayanan unit
gawat darurat dan rencana tindak lanjut
10. Nama dan tanda tangan dokter, dokter gigi atau tenaga kesehatan
tertentu yang memberikan pelayanan kesehatan
11. Sarana transportasi yang digunakan bagi pasien yang akan
dipindahkan ke sarana pelayanan kesehatan lain.
4. Bagian Pemeliharaan dan Kesehatan Lingkungan (Kesling) RSIJCP
Bagian Pemeliharaan dan Kesling di RSIJ Cempaka Putih
bertanggung jawab langsung kepada Direktur Penunjang Pelayanan
Klinik. Fungsi Kesling di Rumah Sakit yaitu :
a. Penyehatan Ruang Bangun
b. Penyehatan Makanan dan minuman
c. Penyehatan Linen dan Laundry
d. Penyehatan air bersih
e. Pengelolaan Limbah
f. Pengamanan Radiologi
g. PEST Control.
Sarana dan prasarana sanitasi di RSIJ Cempaka Putih, antara lain :

a. Aspek Pengelolaan Limbah Cair. Tempat Septictank digunakan untuk


sarana pembuangan limbah yang berasal dari WC.
b. Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) dengan sistem cascade aerasi
yang mempunyai kapasitas 600m3 / Hari. IPAL mengolah limbah yang
berasal dari semua ruangan yang ada di rumah sakit seperti: ruang
perawatan, kamar mandi, laundry dan dapur gizi.
c. Aspek Pengelolaan Limbah Padat/Sampah
Sampah terdiri dari 2 (dua) jenis, yaitu:
1) Sampah non medis, contoh: kertas, kardus, plastik, botol/gelas,
plastik, kotak minuman/makanan dan sampah got atau lumpur.

67
2) Sampah medis, contoh: sampah infeksius, sampah patologi dan
sampah jaringan tubuh.
Dalam pengelolaan limbah padat dilakukan pemilahan limbah dan
menyimpannya dalam kantong plastik yang berbeda-beda berdasarkan
karakteristik limbahnya yaitu :
a. Limbah domestik dimasukkan ke dalam plastik berwarna hitam.
b. Limbah infeksius dimasukkan ke dalam plastik berwarna kuning.
c. Limbah sitotoksik dimasukkan ke dalam plastik berwarna ungu.
d. Limbah kimia dimasukkan ke dalam plastik berwarna cokelat.
Pengumpulan sampah dilakukan pada titik pengumpulan di setiap
zona yang telah ditentukan untuk dibawa ke tempat penampungan
sampah sementara dan selanjutnya diangkut ke pembuangan akhir di
tempat pembuangan akhir sampah di Bantar Gebang untuk sampah
non medis, sedangkan sampah medis dikirim ke PT. Wastec untuk di
musnahkan. Alur pengolahan limbah cair non medis di RSIJCP yaitu
dimulai dari pengumpulan limbah-limbah cair melalui saluran pipa
tertutup yang berada didalam tanah, yang kemudian masuk ke dalam
bak penyaringan untuk memisahkan sampah padatan dengan cairan.
Cairan yang sudah terpisahkan dengan sampah padatan tersebut akan
dialirkan ke bak equal (untuk proses homogenisasi), lalu dialirkan ke
dalam bakan aerob, yang berisikan bakteri anaerob. Bakteri anaerob
ini berguna untuk menurunkan kapasitas polutan. Setelah itu dialirkan
ke bak aerob yang berisi bakteri aerob. Didalam bak ini bakteri
anaerob yang terkandung didalamnya akan mati. Kemudian dari bak
aerobik dialirkan ke bak sedimentasi (pengendapan), di RSIJCP pada
bak sedimentasi atau pengendapan ini tidak menggunakan bahan
koagulan seperti tawas, atau senyawa kimia lain yang digunakan
untuk membantu proses pengendapan, pengendapan berlangsung
secara alami. Selanjutnya dialirkan lagi ke bak klorinasi yang
bertujuan untuk membunuh bakteri yang kemungkinan masih
terbawa. Proses terakhir yaitu air dialirkan ke bak yang berisi ikan
mas sebagai indikator. Air dikatakan layak apabila ikan mas dapat
tumbuh dan bertahan hidup.

68
69
BAB V
PEMBAHASAN

Rumah Sakit Islam Jakarta (RSIJ) adalah Rumah Sakit milik organisasi
Muhammadiyah yang berlokasi di Jalan Cempaka Putih Tengah Jakarta Pusat,
Gagasan didirikannya Rumah Sakit Islam Jakarta adalah bermula dari
dirasakannya kebutuhan akan pelayanan Rumah Sakit yang bernafaskan Islam.
Dr.H.Kusnadi yang juga sebagai salah seorang tokoh Muhammadiyah tergugah
dan mulai memikirkan perlu adanya suatu rumah sakit yang pelayanannya bersifat
Islami.
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih (RSIJCP) adalah Rumah sakit
swasta yang tergolong rumah sakit tipe B yang setara dengan rumah sakit
pemerintah, kemudian pada tahun 2014 berubah menjadi Rumah Sakit
pendidikan. RSIJ mempunyai 27 pelayanan medik spesialis dan 19 pelayanan
medik sub spesialis. Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih (RSIJCP)
mendapatkan akreditasi penuh tingkat lengkap dari Departemen Kesehatan pada
16 pelayanan pada tahun 2006, dan telah diakreditasi ulang pada tanggal 17
februari 2012. Pada bulan Juli 2016 Rumah Sakit Islam Jakarta mengikuti
akreditasi versi 2016 dan lulus dengan peringkat paripurna. Rumah Sakit Islam
Jakarta Cempaka Putih memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat
umum dan karyawan rumah sakit, serta memberikan pelayanan jasmani dan
rohani. Kepemilikan dikelola oleh swasta dibawah Badan Pelaksana Harian
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih dan sebagai amal usaha
Muhammadiyah. Struktur organisasi RSIJCP memiliki direktur utama yang
membawahi 4 direktur yaitu direktur penunjang klinik, direktur pelayanan klinik,
direktur keuangan, dan direktur SDI & binroh.
Instalasi Farmasi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih (IFRSIJCP)
berada dibawah direktur pelayanan klinik. Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka
Putih memiliki 9 Apoteker yaitu 2 Apoteker di managemen, 4 Apoteker di
pelayanan rawat jalan dan 3 Apoteker di pelayanan rawat inap.

70
Sesuai dengan SK MENKES No. 58 tahun 2014 tentang standar pelayanan
kefarmasian di Rumah Sakit. Didalam pengelolaannya, IFRS dan Sekertaris PFT
dipimpin oleh seorang Apoteker. IFRS mempunyai fungsi yaitu: Fungsi Farmasi
Klinik dan Farmasi Non-Klinik. Fungsi Farmasi Klinik meliputi: Komunikasi,
Informasi dan Edukasi, Konseling, Pelayanan Informasi Obat, Panitia Farmasi,
Terapi, Pemantauan, Pelaporan Terapi Obat, Monitoring Efek Samping Obat, dan
Sistem Distribusi Obat. Fungsi farmasi non-klinik meliputi: Perencanaan,
penetapan spesifikasi produk dan pemasok, pengadaan, produksi, penyimpanan,
pengemasan dan pengemasan kembali, distribusi dan pengendalian semua
perbekalan kesehatan yang beredar di lingkungan Rumah Sakit untuk pelayanan.
Sistem pengadaan perbekalan farmasi dilaksanakan oleh bagian logistik
perbekalan obat dan alkes menggunakan sistem satu pintu. Kegiatan yang
dilakukan bagian pengadaan meliputi perencanaan, pembelian, penerimaan,
penyimpanan, pendistribusian, monitoring, dan pemusnahan. Perencanaan
pembelian obat berdasarkan pada metode pemakaian sebelumnya dan metode
epidemiologi/sejarah penyakit. Perencanaan dilakukan dengan memprediksikan
kebutuhan barang farmasi berdasarkan permintaan pengeluaran yang berasal dari
unit-unit pelayanan farmasi dan sterilisasi pada bulan sebelumnya, serta mengacu
kepada standar formularium RSIJCP. Untuk pembelian barang berdasarkan
metode pemakaian dengan standar minimal dan maksimal gudang yang bertujuan
untuk mengendalikan persediaan barang.
Gudang mendistribusikan barang farmasi berdasarkan permintaan
pelayanan farmasi yaitu Unit Pelayanan Farmasi Rawat Jalan, Unit Pelayanan
Farmasi Raudhah, Farmasi Rawat Inap, Pelayanan Unit, Depo IGD, Central
Sterile Supply Department (CSSD) dan Depo OK dan Anastesi melalui sistem
komputerisasi. Untuk mengontrol kualitas maupun kuantitas dari obat maka setiap
petugas bertanggung jawab terhadap beberapa rak obat dengan mencocokkan
jumlah barang yang tersedia dengan jumlah barang yang ada pada kartu stok
maupun stok di komputer.
Penyimpanan obat dan alkes di gudang logistik perbekalan obat dan alkes
disusun berdasarkan bentuk sediaan dan diurutkan secara alfabetis, jenis sediaan,

71
dan suhu. Sistem distribusi obat menggunakan metode desentralisasi ke semua
depo farmasi. Monitoring dilakukan terhadap pergerakan obat, expired date, dan
kualitas obat. Pemusnahan yang dilakukan terhadap arsip dan obat dilakukan
setiap 3 tahun sekali. Untuk penyimpanan obat-obat narkotika dan psikotropika
disimpan dalam lemari terkunci yang dipegang oleh satu personil gudang sebagai
penanggung jawab lemari. Sistem pergerakan barang yang ada di gudang
menggunakan sistem FEFO (First Expired First Out). Setiap kali sebelum obat
keluar atau masuk ke tempat penyimpanannya dilakukan pencatatan pada kartu
stok obat dan stok dengan sistem komputerisasi.
Unit Pelayanan Farmasi Rawat Jalan bertugas melayani resep pasien rawat
jalan dan pasien rawat inap (khusus malam dan hari libur). Unit Pelayanan
Farmasi Raudhah (Rawat jalan non BPJS) bertugas melayani pasien rawat jalan
non BPJS dan pasien poliklinik Raudah. Unit Pelayanan Farmasi Rawat Inap
bertugas melayani pasien rawat inap saja. Sistem distribusi obat di RSIJCP yaitu
sistem UDD (Unit Dose Dispensing), floor stock, dan resep individu. Sistem UDD
ditujukan untuk semua ruangan. Obat di sistem unit dose dispensing dikemas
dalam kemasan unit tunggal dan dispensing dalam bentuk siap konsumsi. Obat
yang akan dikonsumsi oleh pasien dikemas dalam wadah yang berbeda dengan
pemberian pagi, siang, malam dan diberi tanda. Sebelum melakukan pengemasan,
cek pasien apakah sudah keluar atau belum, petugas farmasi juga mengecek
dokumen keperawatan untuk mengetahui penggunaan obat pasien apakah ada
penggunaan obat yang dihentikan, ditambah atau diganti oleh dokter. Pada sistem
distribusi floor stock, obat-obat tertentu yang diperlukan di ruang perawatan,
dapat di stok di ruang perawatan masing-masing. Untuk sistem distribusi
individual resep langsung ditebus ke instalasi farmasi rumah sakit dan untuk
pasien rawat inap dengan jaminan perusahaan/asuransi dapat diberikan pelayanan
room service yang dilaksanakan oleh petugas room service untuk mempermudah
pelayanan obat ke pasien. Dimana petugas tersebut menyiapkan seluruh obat yang
akan digunakan oleh pasien rawat inap sesuai dengan yang diresepkan oleh
dokter. Obat yang telah disiapkan kemudian dihantarkan ke seluruh ruang rawat
inap yang ada di RSIJCP, dan dilakukan serah terima antara petugas room service

72
dengan petugas perawat yang dicatat dalam buku ekspedisi. Selain mengantarkan
obat, petugas room service juga mengambil dan membawa resep baru kebagian
farmasi.
Unit pelayanan farmasi raudah juga melayani peracikan obat kemoterapi
yang dilakukan pada ruangan khusus menggunakan alat BSC (Biological Safety
Cabinet), peracikan dilakukan oleh seorang petugas farmasi yang sudah terlatih
dan mempunyai sertifikat. Peracikan obat kemoterapi dilakukan berdasarkan
waktu pemberiannya karena obat kemoterapi mempunyai stabilitas yang berbeda
beda. Formulir yang dilampirkan pada resep kemoterapi terdiri atas 3 formulir
yaitu: formulir rekontruksi obat kanker yang berisi (biodata pasien, obat apa saja
yang digunakan pada proses kemoterapi tersebut, perhitungan berapa dosis obat
yang digunakan dan cara penanganan atau pengerjaan obat tersebut), formulir
protokol kemoterapi berisi (intruksi dari dokter tentang peracikan obat kemo
tersebut) dan formulir persetujuan peracikan obat kanker berisi (persetujuan dari
pihak keluarga pasien).
Pelayanan unit di RSIJCP hanya dilakukan 1 shift yaitu 07.30 – 15.00 dan
dilakukan untuk memenuhi permintaan dari ruang perawatan, poliklinik dan
unit terkait lainnya di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih, sesuai daftar
standar obat dan alat kesehatan di ruang perawatan dan poliklinik Rumah Sakit
Islam Jakarta Cempaka Putih. Instalasi Farmasi Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih mempunyai bagian produksi yaitu bagian yang mempunyai
tugas dan tanggung jawab untuk menyediakan obat yang dibutuhkan di
lingkungan RSIJCP namun tidak tersedia dipasaran baik dalam bentuk
produksi maupun repacking produk untuk sediaan non steril, seperti larutan
betadine, hand rub, kapsul CaCO3, perhidrol dan lotio kummerfeldi. Kegiatan
produksi yang dilakukan bertujuan untuk menunjang pelayanan farmasi.
Unit pelayanan farmasi IGD di RSIJ dilakukan pada 3 shift (pagi, siang,
malam). Di IGD terdapat beberapa paket dan troly. Paket yang ada di IGD
yaitu:
a. Paket infus : berisi IV cat, infus set, IV dressing, antiseptik (one swab)

73
b. Paket cateter : berisi foley cateter, syring 20 cc, syring 5 cc, urine bag,
aquadest.
c. Paket syring pump : berisi syring 50 cc, extention tube S2, NaCl 25 cc, LS.
d. Paket nebulizer : masker, combivent, ventolin.
e. Paket pasang NGT: stomatche tube, fidding tube, syring 50 cc, NaCl.
f. Paket hecting (benang) : nilon (untuk wajah), catgut (benang yang dapat
menjadi daging)
Di IGD juga terdapat 3 troly :
a. Troly emergency
a. Troly observasi
b. Troly kebidanan
UGD memiliki standar obat emergency yang harus tersedia di IGD meliputi :
a. Psikotropik : stesolid, nokuba, sedakum
b. Narkotik : morfin.
Depo OK (Operatie Kamer/kamar operasi) melakukan pelayanan selama
24 jam yang dibagi dalam 3 shift. Tugas dari Depo OK yaitu melayani obat dan
alkes yang dibutuhkan untuk operasi dan anastesi di kamar bedah RSIJCP.
Pelayanan obat dan alkes menggunakan formulir permintaan obat dan alkes
kepada Depo OK yang kemudian disiapkan oleh bagian farmasi yang ada di Depo
OK. Penyusunan obat dan alkes secara alfabetis dan berdasarkan bentuk alat
kesehatan yang sesuai diurutkan berdasarkan ukuran. Untuk mempermudah
pelayanan petugas Depo OK menyiapkan paket obat-obatan dan alkes. Persediaan
agar obat dan alkes tidak boleh kosong, Depo OK melakukan permintaan barang
ke gudang 2 x dalam seminggu.
Unit pelayanan farmasi UDD (unit dose dispensing) suatu sistem distribusi
obat kepada penderita rawat inap yang disiapkan dalam bentuk dosis tunggal, siap
pakai, selama 24 jam. UDD melayani semua ruang di RSIJCP. Keuntungan unit
pelayanan farmasi UDD adalah pasien hanya membayar obat yang diberikan, serta
mencegah medication error. Pendistribusian obat kepada pasien dilakukan dengan
cara obat dimasukan kedalam box transparan dimana dalam box tersebut
diberikan etiket meliputi nama pasien, nomor rekam medik, ruangan, tanggal lahir
pasien. Ada 4 wadah obat didalam box tersebut. Wadah pink untuk obat yang
diminum pada pagi hari, wadah hijau untuk obat yang diminum pada siang hari,
wadah biru untuk obat yang diminum pada sore hari, dan wadah putih untuk obat

74
yang diminum pada malam hari. Untuk obat suntik disimpan dalam plastik klip
dan diberikan etiket.
Central Sterile Supply Department (CSSD) di Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih (RSIJCP) sudah dapat menjalankan fungsinya dengan baik.
Kegiatan sterilisasi menggunakan sistem sterilisasi sentral (alat dan bahan steril),
sehingga dapat melayani semua unit di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka
Putih. Unit Sterilisasi Sentral dibentuk untuk mencegah, mengatasi dan
mengurangi terjadinya infeksi silang di RSIJCP. Metode sterilisasi menggunakan
metode uap panas tinggi (autoklaf) dan gas etilen oksida. Sterilisasi menggunakan
autoklaf ditujukan untuk alat-alat yang tahan panas, sedangkan untuk alat-alat
yang tidak tahan panas menggunakan gas etilen oksida. Proses sterilisasi dimulai
dari pembersihan dan dekontaminasi, pengemasan dan penandaan, sterilisasi,
pengiriman dan pemakaian. Sebelum proses sterilisasi dilakukan terlebih dahulu
penerimaan barang yang di catat dalam buku ekspedisi, alat yang akan disterilkan
direndam dengan cairan glutaraldehid 2 % selama 24 jam untuk alat yang
terinfeksi atau selama 15 menit untuk alat yang tidak terinfeksi. Setelah
perendaman dan pencucian dilakukan sterilisasi dengan salah satu dari dua
metode yaitu yang pertama dengan menggunakan autoklaf (Uap Panas) untuk
alat-alat yang tahan terhadap panas seperti bahan, tekstil,linen,baju operasi, logam
dan lainnya, selanjutnya dibungkus dengan kain laken. Unit Sterilisasi Sentral
juga memproduksi bahan-bahan steril seperti kassa, lidi wotten, handscoon, roll
gauze, dan lain-lain. Untuk pengecekan fungsi autoklaf dapat dilakukan dengan
indikator test dan metode Bowie & Dick.
Metode sterilisasi lainnya dengan mengalirkan gas etilen oksida. Metode
ini digunakan untuk alat-alat yang tidak tahan pemanasan seperti alat pembungkus
dan polietilen, plastik, silikon dan lainnya. Alat-alat tersebut dibungkus dengan
plastik we pack, sebelumnya dimasukkan indikator internal dan dibagian luar di
tempel dengan indikator eksternal (autoclative). Sterilisasi dilakukan pada suhu
60 0C selama 3 jam. Alat-alat kesehatan dan linen yang sudah steril disimpan di
ruangan khusus yang dijamin kesterilannya dan siap untuk di distribusikan ke
ruangan instalasi yang memerlukan.

75
Rekam Medik adalah catatan tentang pengobatan, tindakan, dan pelayanan
yang sudah dilakukan terhadap pasien di rumah sakit. Unit Rekam Medik RSIJCP
berperan dalam penyediaan berkas rekam medik baik bagi pasien rawat jalan dan
rawat inap. Dan catatan rekam medik pasien berlaku seumur hidup. Kegiatan yang
dilakukan antara lain mengelola berkas pendaftaran dan penyimpanan data pasien
di rumah sakit.
Rekam medis berisi identitas pasien, resume medis, riwayat penyaki,
laporan kematian jika pasien meninggal disertai dengan surat keterangan kematian
dan surat keterangan kedokteran tentang sebab kematian, Surat keterangan lahir,
Pengantar masuk rawat inap (surat rujukan), Surat persetujuan rawat inap, Surat
perpindahan pasien dari ruang perawatan (jika pasien pindah ruang perawatan),
Informed concente ( jika ada tindakan medis yang diberikan kepada pasien),
Catatan dan instruksi dokter, Asuhan keperawatan, Catatan klinis, Formulir
obstetri dan ginekologi, Formulir laporan operasi, formulir hasil penunjang medik,
Pemantauan terapi obat dan Rekonsiliasi obat.
Alur pendaftaran pasien di RSIJCP :
1. Di RSIJCP terdapat 5 loket pendaftaran bagi pasien yang akan berobat jalan.
Yaitu :
a. Loket 1 untuk pasien lama
b. Loket 2 untuk pendaftar secara langsung dan melalui telfon
c. Loket 3 dan 4 untuk pasien baru
d. Loket 5 untuk pasien lama dan baru yang menggunakan jaminan
perusahaan.
2. Setelah pasien mendaftar, pasien mendapatkan slip pendaftaran yang berisi
nomor rekam medis dan nomor registrasi. Untuk pasien baru maka
mendapatkan kartu berobat yang dapat digunakan seumur hidup selama
menjalani pengobatan di RSIJCP.
Adapun alur rekam medik untuk pasien baru, yaitu pasien mengisi data
sosial yang disediakan oleh bagian pendaftaran, setelah data telah terisi semua
kemudian petugas pendaftaran akan menginput data tersebut. Kemudian pasien
akan mendapatkan nomor kartu rekam medik dan petugas akan mengantarkan
rekam medik tersebut ke poli yang bersangkutan. Setelah pasien mendapatkan
pengobatan dan diagnose akhir, maka rekam medik akan di coding, input,

76
assembling dan penyimpanan. Jika pada rekam medik pasien tidak terdapat
diagnosa akhir, maka dilakukan resume. Resume dilakukan oleh petugas rekam
medik dengan cara meminta ke dokter yang bersangkutan untuk menuliskan
diagnosis terakhir pasien. Alur rekam medik untuk pasien lama sama dengan alur
rekam medik pasien baru, tetapi tidak perlu mengisi data sosial dan untuk pasien
rawat inap menunjukkan surat rawat inap kebagian pendaftaran. Penyimpanan
rekam medik disimpan selama 5 tahun dengan status rekam medis aktif. Jika
pasien tersebut tidak melakukan pengobatan di RSIJCP dalam jangka waktu 5
tahun, data tersebut kemudian dialihkan menjadi rekam medis inaktif dengan
penyimpanan selama 2 tahun. Dan apabila selama 7 tahun tersebut pasien tidak
melakukan pengobatan di RSIJCP, maka akan dilakukan retensi dengan hanya
mengambil berkas-berkas yang bernilai guna/penting. Penyimpanan rekam medis
di RSIJCP hanya berdasarkan digit angka terakhir (terminal digit) dan tidak
berdasarkan pasien rawat jalan dan rawat inap. Untuk memudahkan pencarian
data rekam medis angka terakhir dari nomor rekam medis dibedakan warnanya.
Di RSIJCP juga terdapat rekam medis elektronik. Saat ini hanya berlaku bagi poli
jantung, kebidanan dan bedah. Terdapat 2 shift dirawat jalan (pagi, sore) dan 3
shift dirawat inap (pagi, sore, malam).
Kegiatan Kesling di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih menangani
penanganan limbah, dimana limbah di RSIJCP yaitu limbah padat dan limbah
cair. Limbah padat terdiri dari limbah padat medis dan non medis, dimana limbah
padat medis penanganannya dibawa ke PT. Wastec untuk dimusnahkan dan
limbah padat non medis yang penanganannya bekerja sama dengan dinas
kebersihan daerah. Kegiatan Kesling di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka
Putih ada yang dilakukan mandiri yaitu melalui instalasi pengolahan air limbah
(IPAL) yang ada, dan dilakukan pengawasan serta pengujian yang berguna untuk
memastikan agar limbah yang di proses memenuhi standar baku mutu. Setelah
melalui proses pengolahan di dalam IPAL limbah dialirkan ke dalam kolam yang
terdapat indikator ikan mas. Jika indkator ikan mas tersebut tidak ada masalah
maka limbah cair tersebut dapat langsung dibuang kesungai atau lingkungan
sekitar Rumah Sakit, limbah cair yang dikelola dapat digunakan untuk menyiram

77
tanaman. Pemantauan pengolahan limbah di RSIJCP dilakukan setiap 3 bulan
sekali dengan mengirim sampel ke BPLHD (Badan Pemeriksaan Lingkungan
Hidup Daerah) untuk melihat aman tidaknya limbah tersebut. Pemeriksaan yang
dilakukan berdasarkan beberapa parameter diantaranya, Chemical Oxygen
Demand (COD), Biological Oxygen Demand (BOD), KMnO4, ammonia, biru
metilen, dan zat padat tersuspensi. Selain itu juga dilakukan pemeriksaan terhadap
mutu air limbah dari pH, debit perhari, suhu, dan kandungan organik. Limbah di
RSIJCP dikumpulkan dalam kantong yang berbeda berdasarkan jenis limbahnya,
yaitu kantong limbah berwarna hitam digunakan untuk limbah domestik,
kantong limbah berwarna kuning digunakan untuk limbah berbahaya seperti
limbah infeksius, kantong limbah berwarna cokelat untuk limbah kimia, kantong
limbah berwarna merah untuk limbah radioaktif dan kantong limbah berwarna
ungu digunakan untuk limbah sitotoksik, dan jarum bekas pakai disimpan dalam
safety box.

BAB VI
PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan selama melaksanakan Praktek Kerja


Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
maka dapat disimpulkan bahwa:

78
1. Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih merupakan amal usaha
persyarikatan Muhammadiyah yang memiliki tanggung jawab untuk
menjalankan visi dan misi persyarikatan bidang kesehatan.
2. Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih merupakan Rumah Sakit
swasta tipe B dengan pelayanan dokter spesialis dan subspesialis
dengan kapasitas 399 tempat tidur.
3. Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih Telah Terakreditasi dengan
Predikat PARIPURNA pada bulan Juli 2016 oleh lembaga akreditasi
independen di Indonesia yang diakui pemerintah yaitu Komite
Akreditasi Rumah Sakit (KARS).
4. Rumah Sakit Islam Jakarta memiliki 9 apoteker, yaitu 2 Apoteker di
managemen, 4 Apoteker dipelayanan rawat jalan, 3 Apoteker
dipelayanan rawat inap (Farmasi klinis).
5. Bagian Farmasi Klinik Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
meliputi: Pengkajian Resep, Konseling, Pelayanan Informasi Obat,
Pemantauan Terapi Obat, Panitia Farmasi dan Terapi, dan Monitoring
Efek Samping Obat.
6. Bagian Farmasi Non Klinik Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
mengelola kegiatan perencanaan, pengadaan, penerimaan,
penyimpanan, pendistribusian obat, alat kesehatan dan barang
produksi, monitoring serta pemusnahan dimana setiap kegiatan
dilakukan sesuai dengan SOP (Standar Operating Procedure).
7. Pengadaan perbekalan Farmasi dilakukan di bagian Logistik
Perbekalan Kesehatan menggunakan sistem satu pintu.
8. Sistem penyimpanan perbekalan kesehatan disesuaikan dengan bentuk
sediaan dan kondisi penyimpanan kemudian dikelompokkan
berdasarkan abjad. Khusus untuk obat narkotika dan psikotropika
disimpan di lemari terpisah dari obat-obat lainnya dan terkunci.
Pengeluaran barang menggunakan sistem FEFO (First Expire First
Out).

79
9. Distribusi obat untuk pasien rawat jalan menggunakan sistem
resep individual. Sedangkan distribusi obat untuk pasien rawat inap di
semua ruangan menggunakan Unit Dose Dispensing (UDD).
10. Unit Produksi Farmasi Rumah Sakit Islam Jakarta melakukan
produksi dan pengemasan kembali (repacking).
11. Unit sterilisasi melakukan kegiatan produksi serta kegiatan sterilisasi
bahan yang diperlukan untuk unit yang membutuhkan.
12. Bagian kesling di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
mengelola lingkungan Rumah Sakit. Adapun aspek yang dikelola
adalah limbah, linen dan laundry, pengendalian serangga dan binatang
pengganggu, penyehatan ruang dan bangunan, penyehatan makanan
dan minuman RS, dan penyehatan air bersih.
13. Bagian Kesling di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih
menangani penanganan limbah, dimana limbah di RSIJCP dibagi
menjadi 5, yaitu limbah padat, cair, dan gas, baik medis maupun non
medis. Adapun limbah padat infeksius ditampung dalam kantong
plastik warna kuning, limbah padat farmasi dalam kantong plastik
warna coklat, dan limbah sitostatik dalam kantong plastik warna ungu.

B. Saran

1. Meningkatkan Program Evaluasi Penggunaan Obat (EPO),


Konseling, Pelayanan Informasi Obat (PIO), Panitia Farmasi dan
Terapi (PFT), Pemantauan Terapi Obat (PTO), Monitoring Efek
Samping Obat (MESO).
2. Melakukan kunjungan pasien dengan melibatkan tenaga
kesehatan lainnya seperti dokter dan perawat guna meningkatkan
kegiatan farmasi klinik, sehingga keberhasilan terapi pasien dapat
tercapai.
3. Menambah jumlah Apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Islam Jakarta untuk meningkatkan kinerja yang lebih efektif.

80
4. Optimalisasi dan peningkatan peran manajerial dan farmasi klinis
untuk para mahasiswa PKPA.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1992, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1992


Tentang Kesehatan, Departemen KesehatanRepublik Indonesia, Jakarta

Anonim. 2009. Undang-Undang No. 35 tahun 2009 tentang narkotika. Jakarta:


Departemen Kesehatan Republik Indonesia

81
Badan POM Republik Indonesia. 2008. Informatorium Obat Nasional Indonesia
2008. Jakarta: Sagung Seto.

Cipolle, Robert J, et al, 2004. Pharmaceutical care practice second edition , USA:
The mc, Graw-Hill companies Inc.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1997. Farmakope Indonesia Edisi III.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2008. Keputusan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia No 269 “Rekam Medis”. Depkes RI : Jakarta.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2005. Buku Petunjuk Pengisian,


Pengelolaan dan Penyajian Data Rumah Sakit. Depkes RI : 2005.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia 2006. Standar Pelayanan Farmasi


Rumah Sakit Direktorat Jenderal Bina kefarmasian dan alat kesehatan
Departemen Kesehatan RI Jakarta.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Republik


Indonesia Nomor 44 tentang “Rumah Sakit”. Depkes RI : Jakarta.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Republik


Indonesia Nomor 36 tentang “Kesehatan”. Depkes RI : Jakarta.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Keputusan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia No 56 “Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit”.
Depkes RI : Jakarta.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Keputusan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia No 58 “Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit”.
Depkes RI : Jakarta.

Djuanda, Adhi., dkk. .2015. MIMS Petunjuk Konsultasi Indonesia Edisi 14.2015.
PT Bhuana Ilmu Populer (Kelompok Gramedia)

Mansjoer A, Suprohaita, Ika wardhani W. Setiowulan W. Kapita Selekta Edisi ke-


3, Jilid 3. Jakarta : Media Aesculapius FKUI. 2000.313-317

Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 34. 2016. Perubahan Atas Peraturan


Menteri Kesehatan Nomor 58 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Di
Rumah Sakit . Jakarta: Kementrian Kesehatan.

Peraturan Menteri Kesehatan RI. 2014. Standar Pelayanan Kefarmasian Di


Rumah Sakit Nomor 58. Jakarta: Kementrian Kesehatan.

Sjamsuhidayat & Jong. Buku Ajar Ilmu bedah, Edisi Revisi. Jakarta: EGC .
1997.523-538.

82
Sukandar, Elin yulinah.,dkk. 2008. ISO FARMAKOTERAPI Buku 1. Jakarta: PT
ISFI Penerbitan.

Siregar Charles JP (2004)” Farmasi Rumah Sakit dan Terapan Penerbit EGC
Jakarta

83
LAMPIRAN 1

Struktur Organisasi Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih

84
LAMPIRAN 2
Struktur Pelayanan Farmasi

MANAJER

FARMASI & STERILISASI

KA. UR KA. UR
PELAYANAN FARMASI 1 PELAYANAN FARMASI 2
(Rajal, Raudhah, Unit, IGD) (Ranap, Mina, OK &
Sterilisasi)

85
LAMPIRAN 3

Salinan Resep

Ket :
Warna putih : salinan resep untuk pasien pribadi
Warna kuning : salinan resep untuk pasien jaminan
Warna Hijau : salinan resep untuk pasien pegawai RSIJCP

86
LAMPIRAN 4
Kartu Stock Peracikan

Obat Suntik dan Infus


dan Alkes
LAMPIRAN 5
Plastik klip & bungkus puyer

LAMPIRAN 6
Etiket

Etiket Obat Oral Etiket Obat Luar


LAMPIRAN 7
Label

HIGH ALERT

HIGH
ALERT

OBAT INI DIMINUM SETENGAH OBAT INI DIKUNYAH DAHULU


JAM SEBELUM MAKAN SEBELUM DITELAM

OBAT INI HARUS DIMINUM


SAMPAI HABIS SESUAI PETUNJUK
KOCOK LEBIH DAHULU

FARMASI RS. ISLAM JAKARTA Nama :………………………


No. RM. :………………………
Nama :………………………
Tgl. Lahir :………………………
No. RM. :……………………… Obat :……………………mg
dalam…….ml………..
Tgl. Lahir :………………………
Vol. yang diambil :……………………ml
Ruangan :……………………… Penyiapan :………………………
Exp date :………………………
Paket Berisi :……………….Injeksi
Tgl. & Waktu Penyiapan…………………..

LAMPIRAN 8
Daftar Obat Hight Alert

100
LAMPIRAN 9
Faktur Penjualan

101
LAMPIRAN 10
Formulir Telaah Resep

102
LAMPIRAN 11

Laporan Kejadian / Incident

103
LAMPIRAN 12
Formulir Medication Error

104
105
LAMPIRAN 13
Rekapitulasi Laporan psikotropika

106
107
LAMPIRAN 14

Rekapituasi Laporan Morfin

108
109
LAMPIRAN 15

Rekapituasi Laporan Prekursor

110
LAMPIRAN 16
Daftar Nama Obat Dalam Troli Emergency

111
LAMPIRAN 17
Skema Alur Pelayanan Steril

112
LAMPIRAN 18

Catatan Pemakaian Obat Narkotika

113
LAMPIRAN 19

Catatan Pemakaian Obat Psikotropika

114
LAMPIRAN 20

Slip transaksi

115
LAMPIRAN 21

Surat Pemesanan Psikotropika

116
LAMPIRAN 22

Surat pemesanan Narkotika

117
LAMPIRAN 23
Surat pemesanan Prekursor

118
LAMPIRAN 24
Formulir pengeluaran barang

119
LAMPIRAN 25
Surat Pesanan Pembelian

120
LAMPIRAN 26
Formulir Pengobatan Pasien

121
LAMPIRAN 27
Form Laporan Obat dan Alkes

122
LAMPIRAN 28
Diagram Alur Pengolahan Limbah Padat

123
LAMPIRAN 29

124
LAMPIRAN 30

Berita Acara Penerimaan Barang

125
TUGAS KHUSUS

126