Anda di halaman 1dari 36

SURVEY KERUSAKAN AKIBAT GEMPA

PADA BANGUNAN RUMAH TINGGAL


DI TUMINTING

KELOMPOK 1 / KELAS VI C / D-IV

1. LEONARD TOGO 12 012 004


2. DANIEL M. MANOPPO 12 012 008
3. NICKITA A. WOROTIKAN 12 012 011

DIBUAT SEBAGAI PERSYARATAN KELULUSAN MATA KULIAH


“STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA” SEMESTER VI
KONSTRUKSI BANGUNAN GEDUNG
JURUSAN TEKNIK SIPIL

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


POLITEKNI NEGERI MANADO
JURUSAN TEKNIK SIPIL
2015
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur patut dipanjatkan Kepada Tuhan Yang Maha Esa karena kasih setia
dan penyertaan-Nya lah yang membuat laporan survey kerusakan bangunan akibat gempa ini
dapat diselesaikan dengan baik dan sesuai tujuan.

Dalam tugas ini akan dibahas mengenai kerusakan bangunan akibat gempa, tingkat
kerusakan pada objek akibat gempa, metode perbaikan untuk kerusakan akibat gempa dan
pencegahan agar tidak terjadi kerusakan lagi. Dalam penulisan laporan ini banyak hal yang
masih kurang yang disadari oleh seluruh anggota kelompok karena keterbatasan sebagai
seorang manusia biasa dan berbagai hambatan yang didapat berupa sulitnya menemukan
bangunan yang memenuhi syarat untuk dijadikan objek dan kurangnya referensi yang terkait
dengan tugas ini. Namun penyertaan Tuhan Yang Maha Esa, bimbingan dari dosen mata
kuliah struktur bangunan tahan gempa, dan kerja keras seluruh anggota kelompok yang
begitu lama maka penulisan laporan ini dapat diselesaikan.

Adapun tugas ini menjadi persyaratan kelulusan untuk mata struktur bangunan tahan
gempa pada tingkat semester 6, oleh sebab itu disampaikan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada :

1. Tuhan Yang Maha Esa, Sang Pemilik kehidupan yang sudah memberikan waktu
dan kesempatan untuk memperdalam pengetahuan dibidang sruktur gedung.
2. Seluruh anggota kelompok 1, yang bersama-sama telah menyelesaikan penulisan
laporan ini.
3. Bpk. Ir. Julius Everhart Tenda, MT., selaku dosen pengajar mata kuliah struktur
bangunan tahan gempa yang sudah membimbing dalam proses penulisan laporan
ini
4. Senior-senior jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Manado, yang telah ikut
ambil bagian dalam memberikan dukungan dan bantuan dalam penulisan buku ini
5. Orang Tua yang selalu mendukung, baik dalam moral maupun moril
6. Teman-teman kelas 6 C jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Manado angkatan
2012, yang bersama-sama dalam suka maupun duka saling menopang untuk
menyelesaikan penulisan buku ini
7. Dan semua pihak yang tak disebutkan satu per satu yang sudah membantu dalam
penulisan buku ini.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA i


Disadari bahwa penulisan buku ini belum lah sempurna dan masih banyak kesalahan.
Oleh karena itu diharapkan kritik dan saran dari pembaca untuk menjadi acuan serta koreksi
dalam penyempurnaan laporan ini. Sekali lagi terima kasih atas bantuan seluruh pihak dan
kiranya laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA ii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Tipe Kerusakan Struktur Rangka Beton Bertulang yang Diakibatkan Oleh
Detail Penulangan yang Tidak baik .......................................................................................4

Gambar 2. Tipe Kerusakan Dinding Runtuh Karena Tidak Ada Angkur .....................5

Gambar 3. Perbaikan Retak Pada Dinding dengan Lebar 0.075 cm – 0.6 cm .................5

Gambar 4. Balok Ditunjang Dengan Rangka Kayu ...........................................................6

Gambar 5. Perbaikan Kolom Praktis Yang Rusak ............................................................7

Gambar 6. Denah Bangunan ..............................................................................................11

Gambar 7. Tampak Depan ..................................................................................................12

Gambar 8. Tampak Belakang ..............................................................................................12

Gambar 9. Tampak Samping Kanan ..................................................................................12

Gambar 10. Tampak Samping Kiri ....................................................................................12

Gambar 11. Kondisi Lapangan Prespektif .........................................................................13

Gambar 12. Kondisi Lapangan Tampak Depan .................................................................13

Gambar 13. Kondisi Lapangan Tampak Depan 1 ..............................................................14

Gambar 14. Kondisi Lapangan Tampak Depan 2 .............................................................14

Gambar 15. Retak Pada Sudut Bukaan 1 ...........................................................................15

Gambar 16. Retak Pada Sudut Bukaan 2 ............................................................................15

Gambar 17. Retak pada Sudut Bukaan 3 ...........................................................................16

Gambar 18. Retak Pada Bukaan 1 ......................................................................................16

Gambar 19. Retak Pada Bukaan 2 ......................................................................................17

Gambar 20. Retak Pada Sudut Bukaan 4 ...........................................................................17

Gambar 21. Retak Pada Balok 1 ..........................................................................................18

Gambar 22. Retak Pada Balok 2 .........................................................................................18

Gambar 23. Retak Pada Kolom ............................................................................................19

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA iii


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i

DAFTAR GAMBAR ...............................................................................................................iii

DAFTAR ISI........................................................................................................................... vii

BAB I : PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1

1.2 Maksud Dan Tujuan ......................................................................................................... 2

1.3 Metode Pengumpulan Data .............................................................................................. 2

1.3.1 Survey Lokasi ............................................................................................................ 2


1.3.2 Pemberian Ijin Pengambilan Data ............................................................................. 2
2.3.3 Pengambilan Data ..................................................................................................... 2

BAB II : DASAR TEORI ........................................................................................................ 3

2.1 Kondisi Kegempaan di Indonesia ................................................................................... 3

2.2 Filosofi Bangunan Tahan Gempa ..................................................................................... 3

2.2.1 Bila Terjadi Gempa Ringan ...................................................................................... 3


2.2.2 Bila Terjadi Gempa Sedang ...................................................................................... 3
2.2.3 Bila Terjadi Gempa Besar ......................................................................................... 3

2.3 Pengukuran Kekuatan Gempa Bumi ................................................................................ 3

2.4 Sebab – Sebab Kerusakan ............................................................................................... 4

2.5 Metode Perbaikan Dan Perkuatan .................................................................................... 5

2.5.1 Perbaikan Dinding Retak Diagonal dan Dinding Retak Pada Sudut Bukaan-Bukaan
............................................................................................................................................ 5
2.5.2 Perbaikan Pada Pertemuan Balok dan Kolom Praktis .............................................. 6
2.5.3 Perbaikan Kolom Praktis Yang Rusak ...................................................................... 7

2.6 Jenis Perbaikan ................................................................................................................ 8

2.6.1 Perbaikan Arsitektur .................................................................................................. 8


2.6.2 Restorasi ( Restorasion ) ............................................................................................ 8
Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA iv
2.6.3 Perkuatan ( Stenghening ) ......................................................................................... 8

2.7. Teknik Restorasi .............................................................................................................. 9

2.7.1 Teknik Restorasi Pada Dinding ................................................................................. 9


2.7.2 Teknik Restorasi Pada Kolom ................................................................................... 9

BAB III : PEMBAHASAN ................................................................................................... 10

3.1 Data Objek Pembahasan................................................................................................. 10

3.2 Bentuk Kerusakan Yang Ditinjau ................................................................................. 15

3.2.1 Retak Halus Pada Dinding dan Plesteran ............................................................... 15


3.2.2 Retak Pada Balok ................................................................................................... 18

3.2.3 Retak Pada Kolom .................................................................................................. 11

3.3 Analisa Penyebab Kerusakan ....................................................................................... 19

3.3.1 Retak Halus Pada Dinding dan Plesteran ............................................................... 19


3.3.2 Retak Pada Balok ................................................................................................... 19

3.3.3 Retak Pada Kolom .................................................................................................. 19

3.4 Metode Perbaikan ......................................................................................................... 20

3.4.1 Retak Halus Pada Dinding dan Plesteran ............................................................... 20


3.4.2 Retak Pada Balok ................................................................................................... 21

3.4.3 Retak Pada Kolom .................................................................................................. 23

3.5 Rekomendasi .................................................................................................................. 25

BAB IV: PENUTUP ............................................................................................................... 26

4.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 26

4.2 Saran ............................................................................................................................... 26

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 27

LAMPIRAN............................................................................................................................ 28

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA v


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Konstruksi bangunan gedung adalah suatu bentuk bangunan yang dibangun dengan
tujuan sebagai tempat manusia melakukan kegiatan, maupun sebagai tempat tinggal. Gedung
harus dirancang memiliki kekuatan yang cukup untuk memikul beban, dan tidak mudah
runtuh karena dapat membahayakan manusia yang ada didalamnya
Struktur pada bangunan gedung merupakan elemen yang memikul beban, baik itu
berat sendiri maupun beban luar seperti angin, hujan, salju, dan gempa. Struktur gedung
terdiri dari bagian atas (balok, kolom pelat dan dinding geser), dan bawah (pondasi). Untuk
memikul setiap beban yang bekerja, bagian-bagian tersebut harus dirancang menurut
ketentuan-ketentuan yang berlaku di negara atau lokasi pembangunan.
Dalam konstruksi bangunan gedung bisa terjadi kerusakan baik pada elemen struktur
maupun non-struktur yang disebabkan oleh beban yang bekerja padanya. Namun berdasarkan
survey, kerusakan lebih sering diakibatkan pengaruh luar. Indonesia merupakan negara tropis
sehingga beban salju tidak perlu diperhitungkan, sementara pengaruh luar yang berdampak
cukup tinggi di Indonesia adalah gaya gempa, karena negara kita merupakan daerah
pertemuan tiga lempeng tektonik terbesar di dunia.
Suatu struktur bangunan gedung bila mendapat beban tambahan dari gempa akan
mengalami deformasi, karena gempa memberikan dampak pada bangunan berupa gaya geser
tambahan, bila struktur tak cukup kuat maka hal tersebut akan merusaknya. Kerusakan
tersebut dapat berupa adanya retak halus (lebar celah kecil dai 0,075 cm) pada plesteran,
serpihan plesteran berjatuhan, retak pada dinding, kehancuran kolom dan balok, maupun
keruntuhan bangunan total. Akibat dari kerusakan tadi dapat menyebabkan korban jiwa dan
kerugian harta benda.
Gempa sendiri bisa datang kapan saja dan dengan kekuatan yang tidak terprediksi,
sehingga suatu perencanaan ketahanan gempa pada suatu gedung belum menjamin bangunan
tersebut tidak akan runtuh. Untuk itu diperlukan solusi bagaimana cara memperbaiki
bangunan yang rusak akibat gempa, dengan memperhitungkan kerusakan yang terjadi
berbanding dengan harga perbaikan.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 1


1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud dari penulisan tugas ini adalah mencari tahu kerusakan kerusakan yang
terjadi pada bangunan akibat gempa di lapangan, dan memberikan solusi yang sesuai untuk
kondisi bangunan pasca gempa.
Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam penulisan tugas ini yakni sebagai berikut :
1. Mengidentifikasi kerusakan akibat gempa.
2. Mengidentifikasi tingkat kerusakan.
3. Mengidentifikasi penyebab kerusakan akibat gempa.
4. Menganalisa metode perbaikan yang tepat untuk setiap kerusakan yang terjadi.
5. Memberikan rekomendasi agar bangunan menjadi objek agar tidak kembali rusak saat
terjadi gempa lagi.

1.3 Metode Pengumpulan Data


1.3.1 Survey Lokasi
Survey dilakukan untuk menemukan objek atau bangunan gedung yang mengalami
kerusakan akibat gempa. surey dilakukan diberbagai tempat, diantaranya teling, tuminting,
buha.
1.3.2 Pemberian Ijin Pengambilan Data
Setelah bangunan yang menjadi objek dipilih, dilakukan konfirmasi dengan pemilik
bangunan untuk meminta persetujuan pengambilan data dari bangunan tersebut.
1.3.3 Pengambilan Data
Setelah mendapat persetujuan dari pemilik bangunan tersebut, dilakukan pengambilan
data berupa foto kondisi lapangan, dimensi bangunan, material yang digunakan, tahun.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 2


BAB II
DASAR TEORI

2.1 Kondisi Kegempaan di Indonesia


Dilihat dari kondisi geografisnya , Indonesia merupakan wilayah dengan ancaman
bencana gempa bumi dan tsunami dengan intensitas yang cukup tinggi. Banyaknya gunung
aktif serta Indonesia terletak di daerah dengan tingkat aktivitas gempabumi yang tinggi, hal tersebut
akibat dari pertemuan tiga lempeng tektonik utama dunia ( Samudera India – Australia di sebelah
selatan, Samudera Pasifik di sebelah Timur dan Eurasia), dimana sebagian besar wilayah Indonesia
berada di dalamnya. Pergerakan relatif ketiga lempeng tektonik tersebut dan dua lempeng lainnya (
laut Philipina dan Carolina) mengakibatkan terjadinya gempa-gempa bumi di daerah perbatasan
pertemuan antar lempeng dan juga menimbulkan terjadinya sesar-sesar regional yang selanjutnya
menjadi daerah pusat sumber gempa juga.

2.2 Filosofi Bangunan Tahan Gempa


2.2.1 Bila terjadi Gempa Ringan

Bangunan tidak boleh mengalami kerusakan baik pada komponen non-struktural


(dinding retak, genting dan langit-langit jatuh, kaca pecah, dsb) maupun pada komponen
strukturalnya (kolom dan balok retak, pondasi amblas, dsb).

2.2.2 Bila terjadi Gempa Sedang

Bangunan boleh mengalami kerusakan pada komponen non-strukturalnya akan tetapi


komponen struktural tidak boleh rusak.

2.2.3 Bila terjadi Gempa Besar

Bangunan boleh mengalami kerusakan baik pada komponen non-struktural maupun


komponen strukturalnya, akan tetapi jiwa penghuni bangunan tetap selamat, artinya sebelum
bangunan runtuh masih cukup waktu bagi penghuni bangunan untuk keluar/mengungsi
ketempat aman.

2.3 Pengukuran Kekuatan Gempa Bumi

Terdapat 2 (dua) besaran yang biasa dipakai untuk mengukur kekuatan gempa bumi
yaitu :

1. Magnitude ( M )
Suatu ukuran dari besarnya energi yang dilepaskan oleh sumber Gempa
(hypocenter).

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 3


2. Intensitas Gampa ( MMI )
Besar kecilnya getaran permukaan di tempat bangunan berada. Skala Intensitas dibuat
berdasarkan pengamatan manusia terhadap derajat kerusakan yang ditimbulkan oleh gempa
terhadap bangunan. Skala Intensitas yang biasa digunakan adalah Skala Intesitas dari
Mercalli yang telah dimodifikasi

2.4 Sebab-Sebab kerusakan


Kersukan pada bangunan dengan konstruksi pasangan tanpa perkuatan pada
umumnya disebabkan oleh :
1. Bangunan relatif berat.
2. Bangunan tidak daktail.
3. Bangunan tidak kuat menahan tarikan yang terjadi akibat gaya gempa yang
bekerja di arah tegak lurus bidang dinding.
4. Bukaan pada dinding.
Kerusakan pada bangunan degan konstruksi pasangan dengan perkuatan pada
umumnya disebabkan oleh :
1. Tidak ada angkur untuk mengikat antara dinding dengan elemen perkuatannya
(kolom dan balok).
2. Tidak ada elemen perkuatan untuk bidang dinding yang luasnya ≥ 6m².
3. Detail penulangan yang tidak benar pada pertemuan elemen-elemen
perkuatan.
4. Mutu beton dari konstruksi rangka balok dan kolom sangat rendah.
5. Diameter dan total luas penampang tulangan yang dipasang terlalu kecil, jarak
antar sengkang yang dipasang terlalu besar.

Gambar 1. Tipe Kerusakan Struktur Rangka Beton Bertulang yang Diakibatkan Oleh
Detail Penulangan yang Tidak Baik.
Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 4
Gambar 2. Tipe Kerusakan Dinding Runtuh Karena Tidak Ada Angkur

2.5 Metode Perbaikan dan Perkuatan


2.5.1 Perbaikan Dinding Retak Diagonal dan Dinding Retak pada Sudut
Bukaan-Bukaan.
Untuk retak kecil, retak dengan lebar celah antara 0,075 cm dan 0,6cm :
1. Plesteran lama disekitar retak dikupas lalu retak tersebut diisi dengan air
semen.
2. Setelah celah rapat dinding diplester kembali dengan campuran spesi 1 semen
: 3 pasir.

Gambar 3. Perbaikan Retak Pada Dinding dengan Lebar 0,075 cm – 0,6 cm

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 5


2.5.2 Perbaikan Pada Pertemuan Balok dan kolom Praktis
Langkah-langkah perbaikan sebagai berikut :

1. Balok praktis harus ditunjang terlebih dulu dengan perancah /rangka dari kayu
balok 5/10 cm seperti Gambar.
2. Beton yang mengalami retak-retak dibongkar sedemikian rupa sehinggam
tulangan pada balok dan kolom terlihat bebas.
3. Tulangan memanjang pada balok dan kolom yang mengalami tekuk/bengkok,
dirapihkan dan atau dipotong dan diganti dengan yang baru.
4. Penyambungan tulangan memanjang yang lama dan yang baru harus
memperhatikan ketentuan panjang penyaluran yaitu 40 d (d = diameter
tulangan memanjang
5. Tulangan sengkang yang rusak pada balok dan kolom diganti dengan yang
baru yang memiliki kekuatan tarik sama dengan yang terpasang.
6. Permukaan beton dan besi tulangan dibersihkan dari debu yang mengganggu
kelekatan beton lama dan baru.
7. Pasang bekisting bisa dari papan 2/20 atau multiplek.
8. Lakukan cor beton baru dengan mutu yang sama dengan mutu beton lama atau
campuran 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil.

Gambar 4. Balok Ditunjang Dengan Rangka Kayu

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 6


2.5.3 Perbaikan kolom Praktis yang Rusak
Balok ditunjang terlebih dulu dengan menggunakan perancah kayu, kemudian
lakukan seperti prosedur butir di atas.

Gambar 5. Perbaikan kolom Praktis Yang Rusak

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 7


2.6 Jenis Perbaikan
Perbaikan bangunan pada dasarnya dapat dibagi menjadi tiga jenis :
1. Perbaikan Arsitektur (Repair)
2. Restorasi (Restoration)
3. Perkuatan (Strengthening)

2.6.1 Perbaikan Arsitektur


Tujuannya adalah mengembalikan bentuk arsitektur bangunan agar semua
perlengkapan/peralatan dapat berfungsi kembali. Tindakan-tindakan yang termasuk jenis ini:

1. Menambal retak-retak pada tembok, plesteran, dll.


2. Memperbaiki pintu-pintu, jendela-jendela, mengganti kaca, dll.
3. Memperbaiki kabel-kabel listrik.
4. Memperbaiki pipa-pipa air, pipa gas, saluran pembuangan.
5. Membangun kembali dinding-dinding pemisah, cerobong, pagar, dll.
6. Memplester kembali dinding-dinding
7. Mengatur kembali genteng-genteng.
8. Mengecat ulang, dll.

2.6.2 Restorasi (Restoration)


Tujuannya melakukan perbaikan pada elemen-elemen struktur penahan beban.
Tindakan-tindakan yang termasuk jenis ini :
1. Menginjeksikan air semen atau bahan-bahan epoxy (bila ada) ke dalam retak-
retak kecil yang terjadi pada dinding pemikul beban, balok, maupun kolom.
Retak kecil adalah retak yang mempunyai lebar celah antara 0,075 cm dan 0,6
cm.
2. Penambahan jaringann tulangan pada dinding pemikul, balok, maupun kolom
yang mengalami retak besar kemudian diplester kembali. Retak besar adalah
retak yang mempunyai lebar celah lebih besar dao 0,6 cm.
3. Membongkar bagian-bagian dinding yang terbelah dan menggantikannya
dengan dinding baru dengan spesi yang lebih kuat dan dijangkar pada portal.

2.6.3 Perkuatan (Stengthening)


Tujuannya meningkatkan kekuatan struktur dibandingkan dengan kekuatan semula.
Tindakan-tindakan yang termasuk jenis ini :

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 8


1. Menambah daya tahan terhadap beban lateral dengan jalan menambah
dinding, menambah kolom, dll.
2. Menjadikan bangunan sebagai satu kesatuan dengan jalan mengikat
semua unsur penahan beban satu dengan lainnya.
3. Menghilangkan sumber-sumber kelemahan atau yang daat
menyebabkan terjadinya konsentrasin yang lainnya tegangan di
bagian-bagian tertentu :
a. Penyebaran letak kolom yang tidak simetris
b. Penyegaran letak dinding yang tidak simetris.
c. Beda kekakuan yang menyolok antara lantai yang satu dengan
yang lainnya.
d. Bukaan-bukaan yang berlebihan.
4. Menghindarkan terjadinya kehancuran getas dengan cara memasang
tulangan sesuai dengan detail-detail untuk mencapai daktilitas yang
cukup.

2.7 Teknik Restorasi


2.7.1 Teknik Restorasi Pada Dinding
1. Pengisian bagian yang retak (tidak dalam) dengan adukan semen.
2. Jaringan kawat ayam pada bagian yang retak (dalam)
2.7.2 Teknik Restorasi pada Kolom
1. Untuk kolom yang mengalami retak sedang, bagian yang rusak dibobok dan
dibersihkan, stelah itu dicor kembali.
2. Utuk kolom yang rusak berat, yaitu kolom yang berkurang kekuatannya
berdasarkan pengamatan dan perhitungan, bagian yang rusak dibobok dan
setelah itu (kalau perlu) kolom dibungkus dengan tambahan tulangan baru dan
sengkang, kemudian dicor kembali.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 9


BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Data Objek Pembahasan


Lokasi Bangunan : Jl. Soputan, Kec. Tuminting,
Kota Manado
Pemilik Bangunan : Sonny Mogi
Tahun Bangunan Dibangun : 1991
Bahan Bangunan Yang Dipakai : a. Beton Bertulang
b. Dinding Bata Merah
c. Pondasi Batu Kali
d. Kusen, Panel Pintu, dan Bingkai Jendela
Kayu Kelas II
e. Rangka Plafond Kayu Kelas II
f. Plafond Tripleks
g. Rangka Atap Kayu Kelas II
h. Penutup Atap Seng Gelombang

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 10


Kondisi Bangunan

100 450 150 150 300 275 100

100 100

KM/WC KM/WC
- 0,10 - 0,10 KAMAR TIDUR
± 0,00 200

RUANG MAKAN
± 0,00 DAPUR
- 0,20

200
650

KAMAR TIDUR KAMAR TIDUR


± 0,00 ± 0,00
300

200
KAMAR TIDUR
400 ± 0,00

2050
100

RUANG TAMU
± 0,00

KAMAR TIDUR 450


400 ± 0,00

385 TERAS 385


- 0,20

115 115

100 300 300 725 100

1525

Gambar 6. Denah Bangunan

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 11


Gambar 7. Tampak Depan

Gambar 8. Tampak Belakang

Gambar 9. Tampak Samping Kanan

Gambar 10. Tampak Samping Kiri

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 12


Gambar 11. Kondisi Lapangan Perspektif

Gambar 12. Kondisi Lapangan Tampak Depan

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 13


Gambar 13. Kondisi Lapangan Tampak Depan 1

Gambar 14. Kondisi Lapangan Tampak Depan 2

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 14


3.2 Bentuk Kerusakan Bangunan Yang Ditinjau
3.2.1 Retak Halus Pada Dinding dan Plesteran

Gambar 15. Retak Pada Sudut Bukaan 1

Gambar 16. Retak Pada Sudut Bukaan 2

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 15


Gambar 17. Retak Pada Sudut Bukaan 3

Gambar 18. Retak Pada Bukaan 1

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 16


Gambar 19. Retak Pada Bukaan 2

Gambar 20. Retak Pada Sudut Bukaan 4

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 17


3.2.2 Retak Pada Balok

Gambar 21. Retak Pada Balok 1

Gambar 22. Retak Pada Balok 2

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 18


3.2.3 Retak Pada Kolom

Gambar 23. Retak Pada Kolom

3.3 Analisa Penyebab Kerusakan


3.3.1 Retak Halus Pada Dinding Dan plesteran
Semua keretakan halus terjadi pada daerah bukaan dinding, karena adanya bukaan
menyebabkan perlemahan pada dinding. Dan juga berdasarkan laporan pemillik bangunan
setelah gempa pada tahun 2008 banyak terjadi retak halus pada daerah bukaan dinding.
3.3.2 Retak Pada Balok
Terjadi retak dielemen balok dikarenakan berat sendiri dari balok yang merupakan
balok kantilever, dan ditambah pengaruh gempa pada tahun 2010 berdasarkan keterangan
pemilik bangunan.
3.3.3 Retak Pada Kolom
Terjadi retak pada elemen kolom, berdasarkan keterangan pemilik rumah kolom rusak
saat terjadi gempa pada tahun 2010.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 19


3.4 Metode Perbaikan
3.4.1 Retak Halus Pada Dinding dan Plesteran

Kupas plesteran disekitar retak

Isi retak dengan air semen

Peralatan :
 Ember campuran
 Sekop
 Palu
 Sendok semen
 Sendok perata

Bahan :

 Portland semen
 Pasir pasang
 Air

Perbaikan arsitektural :
 Kupas plesteran disekitar dinding (bagian yang dilingkari garis warna merah)
yang mengalami retak dengan penggunakan palu.
 Buat pasta semen dari air dan semen lalu dimasukan kedalam retak pada dinding.
 Buat mortar dengan perbandingan SP 1 : 3 kemudian plester dinding yang dikupas
menggunakan mortar tersebut.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 20


3.4.2 Retak Pada Balok

Bobok balok dan perbaiki/ganti tulangan

Sokong lisplank dengan balok skor

Pasang bekisting lalu lakukan pengecoran

Peralatan :
 Ember campuran
 Sekop
 Palu
 Sendok semen
 Sendok perata
 Pengunci besi

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 21


 Pemotong besi
 Pembengkok besi

Bahan :

 Portland semen
 Pasir pasang
 Batu pecah
 Air
 Papan bekisting
 Balok bekisting
 Paku
 Besi beton
 Kawat beton
 Balok skor

Restorasi pada balok :


 Tunjang lisplank beton yang dipikul balok yang akan diperbaiki dengan
menggunakan perancah kayu/balok skor.
 Lakukan pembongkaran pada bagian balok yang rusak hingga tulangan terlihat
bebas dengan mengunakan palu.
 Tulangan pada balok yang mengalami tekuk dirapikan dan atau dipotong dengan
alat pemotong besi dan digantikan dengan yang baru.
 Panjang Peyambungan tulangan memanjang yang lama dan yang baru adalah 40
D.
 Rakit tulangan sengkang dengan menggunakan besi beton, kawat beton, dan lat
pengunci besi untuk menggantikan tulangan sengkang yang rusak pada balok.
 Bersihkan permukaan tulangan yang terpasang.
 Pasang bekisting dari papan dan balok kayu.
 Buat campuran beton dari pasir, semen, dan batu pecah dengan mutu yang sama
dengan beton yang lama.
 Lakukan pengecoran dengan menggunakan campuran beton yang telah dibuat.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 22


3.4.3 Retak Pada Kolom

Pasang bekisting Pasang bekisting

Pasang tulangan
Bobok kolom dan
pada kolom
perbaiki tulalangan
yang telah
diperbaiki

Lakukan Lakukan
pengecoran pengecoran

Bersihkan tulangan Rakit tulangan

Peralatan :
 Ember campuran
 Sekop
 Palu
 Sendok semen
 Sendok perata
 Pengunci besi
 Pemotong besi
 Pembengkok besi

Bahan :

 Portland semen
 Pasir pasang
 Batu pecah
 Air
 Papan bekisting
 Balok bekisting

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 23


 Paku
 Besi beton
 Kawat beton
 Balok skor

Restorasi pada kolom :


 Tunjang balok yang dipikul kolom yang akan diperbaiki dengan menggunakan
perancah kayu/balok skor.
 Lakukan pembongkaran pada bagian kolom yang rusak dengan menggunakan
palu hingga tulangan terlihat bebas.
 Tulangan pada kolom yang mengalami tekuk dirapikan dan atau dipotong dengan
alat pemotong besi dan digantikan dengan yang baru.
 Panjang Peyambungan tulangan memanjang yang lama dan yang baru adalah 40
D.
 Rakit tulangan sengkang dengan menggunakan besi beton, kawat beton, dan lat
pengunci besi untuk menggantikan tulangan sengkang yang rusak pada balok.
 Bersihkan permukaan tulangan yang terpasang.
 Pasang bekisting dari papan dan balok kayu.
 Buat campuran beton dari pasir, semen, dan batu pecah dengan mutu yang sama
dengan beton yang lama.
 Lakukan pengecoran dengan menggunakan campuran beton yang telah dibuat.
Setelah melakukan restorasi pada kolom, lakukan juga penguatan agar saat gempa
terjadi lagi, kolom tersebut tidak akan kembali rusak. Penguatan dilakukan dengan
cara berikut :
 Rakit jaringan tulangan dengan ukuran b dan h ≥ b dan h kolom dengan
mengunakan alat pengunci dan pembengkok besi.
 Pasang jaringan tulangan tersebut pada kolom yang telah direstorasi.
 Pasang bekisting dari papan dan balok kayu.
 Lakukan pengecoran untuk meningkatkan daktilitas.
Untuk kolom yang sudah hampir hancur total, sebaiknya dilakukan pembongkaran
dan pembuatan kembali karena menimbang harga perbaikan mungkin akan lebih
mahal dibandinkan dengan biaya pembuatan.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 24


3.5 Rekomendasi
 Dinding yang mengalami retak halus baiknya diperbaiki denga perbaikan
arsitektural,untuk kedepan sebaiknya untuk dihindari membuat lubang bukaan pada
dinding karena dapat memberikan perlemahan.
 Untuk balok yang mengalami retak besar, sebaiknya dibobok lalu direstorasi agar
kekuatannya dapat kembali. Dianjurkan untuk dilakukan perkuatan pada balok yang
telah direstorasi agar tidak terjadi kerusakan kembali saat gempa dating.
 Dan untuk kolom, kolom yang hanya mengalami retak sebaiknya dilakukan restorasi
dan juga penguatan dengan menambah jaringan tulangan untuk meningkatkan
daktilitasnya. Sementara untuk kolom yang mengalami kerusakan berat, yang kurang
lebih 50% hancur sebaiknya dirobohkan dan dibangun kembali karena biaya
perbaikan untuk kolom tersebut lebih mahal dari biaya pembuatannya.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 25


BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Dari hasil survey dilakukan serta analisa kerusakan yang dilakukan terhadap
bangunan objek peninjauan, ditemukan bahwa terdapat kerusakan-kerusakan akibat gempa
seperti retak halus pada dinding dan plesteran, retak besar pada balok, retak sedang pada
kolom, dan kerusakan berat kolom berupa hancurnya 50 % bagian kolom.
Dari analisa ditemukan bahwa seluruh kerusakan terjadi pada daerah yang mengalami
perlemahan maupun bagian pemikul beban besar seperti bukaan pada dinding, balok
kantilever, dan kolom struktural.
Dari analisa yang telah dilakukan, dapat dikatakan bangunan tersebut masih bisa
dihuni dan setelah dilakukan beberapa perbaikan maupun perkuatan, rumah tersebut dapat
kembali seperti semula.
Perbaikan yang dilakukan berupa perbaikan arsitektur yakni melakukan plesteran
retak halus pada dinding dan plesteran, untuk balok dilakukan restorasi serta perkuatan
berupa penambahan jaringan tulangan, sedangkan kolom dilakukan restorasi dan perkuatan
untuk kolom yang masih bisa diperbaiki sementara kolom yang sudah rusak berat dilakukan
pembongkaran dan pembuatan kembali.

4.2 Saran
Kiranya tugas seperti ini yang meninjau kondisi sebenarnya yang terjadi dilapangan dapat
terus diberikan, karena disamping meningkatkan kemampuan serta pengetahuan bagi
mahasiswa, hal ini juga bisa memberikan bagaimana kondisi penerapan ilmu untuk masalah-
masalah yang dihadapi di lapangan nanti.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 26


DAFTAR PUSTAKA

Boen, T., Manual Perbaikan Bangunan Yang Rusak Akibat Gempa Bumi (Hasil Survey
Gempa Bumi Lampung Barat, 16 Februari 1994), Teddy Boen & Rekan, Jakarta, Februari
1994

SNI 03-1726-2002. Standar Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Struktur Bangunan


Gedung

Panduan Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa, 2006

Perka BNPB No. 11 Tahun 2008, Pedoman Rehabilitasi dan Rekonstruksi Pasca Gempa

Ir. R.B. Tular., Perencanaan Bangunan Tahan Gempa, Yayasan Lembaga Penyelidikan
Masalah Bangunan, Bandung, 1981

Ir. Murdiati Munandar, Dipl.E.Eng. “ Ketentuan Dinding Tembok di Wilayah Gempa “,


Buletin Pengawasan, LIPI, 2001.

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 27


LAMPIRAN

Politeknik Negeri Manado | STRUKTUR BANGUNAN TAHAN GEMPA 28


Gambar 2. Wilayah Gempa Indonesia dengan Percepatan Puncak Batuan Dasar dengan Periode Ulang 500 Tahun
Gambar 3. Peta Kegempaan (Seismisitas) di Indonesia Periode 1973 – 2010