Anda di halaman 1dari 6

BAB I

DEFINISI

1. Hambatan adalah faktor atau keadaan yang


membatasi,menghalangiatau mencegah pencapaian sasaran.
2. Hambatan dalam pelayananan adalah factor atau keadaan yang
membatasi,menghalangiatau mencegah pasien mendapatkan
pelayanan. Sehingga rumah sakit sebagai pemberi pelayanan
berupaya mengidentifikasi hambatan untuk mengurangi dampak
dalam proses pemberian dan penerimaan pelayanan.
3. Hambatan dalam komunikasi dan hambatan semantik adalah
situasi dimana tidak tersampaikannya gagasan, pesan dan
perasaan dengan cara yang baik pada proses pelayanan. Hal ini
diakibatkan oleh pemahaman yang sedikit mengenai bahasa dan
istilah asing yang digunakan dalam informasi atau pesan
tersebut.
4. Hambatan fisik adalah hambatan yang terjadi karena ada
gangguan mobilitas akibat sakit ( lemah ), difabel dan usia
lanjut.
5. DIFABEL ( different ability ) adalah seseorang yang keadaan fisik
atau sistem biologisnya berbeda dengan orang lain pada
umumnya.
6. Lansia ( lanjut usia ) adalah periode dalam kehidupan yang
ditandai dengan menurunnya kemampuan fisik dan
psikologis. Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO ) menggolongkan
lanjut usia menjadi 4 yaitu: usia pertengahan( middle age ) 45 –
59 tahun, lanjut usia ( elderly ) 60 – 74 tahun, lanjut usia tua (
old ) 75 – 90 tahun dan usia sangat tua ( very old) di atas 90 th.
7. Budaya adalah sesuatu yang mempengaruhi tingkat
pengetahuan dan paradigma serta gagasan yang terdapat
dalam pikiran manusia. Dalam kehidupan sehari-hari,
kebudayaan ini bersifat abstrak .

1
BAB II
RUANG LINGKUP

1. Petugas melakukan identifikasi hambatan yang dihadapi pasien sejak


pasien datang di RSUD Teungku Peukan meliputi:
a. Hambatan komunikasi
1) Keterbatasan dalam kemampuan berbahasa
2) Keterbatasan fisik / pasien DIFABEL
b. Hambatan fisik / pasien DIFABEL
c. Hambatan budaya
2. Petugas yang melakukan identifikasi pasien karena hambatan
populasi tersebut adalah semua pemberi pelayanan yang berada di
lingkungan RSUD Teungku Peukan yang meliputi:
a. Tempat Pendaftaran Pasien
b. Instalasi Gawat Darurat
c. Instalasi Rawat Jalan
d. Instalasi Rawat Inap
e. Sarana Penunjang
f. Satuan Pengamanan
3. Fasilitas pelayanan sebagai sarana penunjang untuk mempermudah
akses pelayanan bagi pasien difabel.

BAB III
TATA LAKSANA

A. HAMBATAN KOMUNIKASI
1. Komunikasi Dengan Pasien Dan Keluarga
Komunikasi ini yang dilakukan dari mulai pasien datang ke
RSUD Teungku Peukansampai pasien meninggalkan RSUD
Teungku Peukan. Kegiatan komunikasi di RSUD Teungku Peukan
tidak hanya dilakukan secara lisan (face to face) tetapi juga secara
tulisan berupa pemasangan banner maupun pemberian pamflet
atau brosur. Komunikasi yang dilakukan dapat berupa:
a. Informasi pelayanan di dalam rumah sakit antara lain:
1) Jam pelayanan
2) Pelayanan yang tersedia
3) Cara mendapatkan pelayanan
4) Sumber alternatif mengenai asuhan dan pelayanan yang
diberikan ketika kebutuhan asuhan pasien melebihi
kemampuan rumah sakit

2
b. Edukasi yaitu:
1) Edukasi tentang penyakit
2) Edukasi obat
3) Edukasi alat
4) Edukasi pasien tentang apa yang harus dihinddari
5) Edukasi tentang apa yang harus dilakukan pasien untuk
meningkatkan hasil pelayanan
6) Edukasi Gizi
2. Hambatan dalam komunikasi
Hambatan dalam komunikasi terutama banyak terjadi pada:
a. Pasien yang hanya mampu berkomunikasi dengan bahasa
daerah
1) Petugas yang menemukan kendala dapat bekerjasama
dengan keluarga pasien yang dianggap mampu untuk
berkomunikasi.
2) Jika keluarga pasien juga mengalami kendala dalam
berkomunikasi maka petugas dapat langsung menghubungi
yang petugas bersangkutan dalam list bahasa asing/isyarat.
3) Jika ada kendala dalam menghubungi petugas yang
bersangkutan dapat minta tolong ke petugas informasi atau
layanan pelanggan untuk membantu.
4) Jika diluar jam kerja petugas dapat menghubungi operator
untuk membantu menghubungi petugas yang terdaftar
dalam list bahasa asing/ isyarat.
5) Apabila petugas yang menghubungi staf yang telah terdaftar
dalam list bahasa asing / isyarat tidak dapat dihubungi
petugas dapat menghubungi staf yang mampu untuk
berbahasa asing/isyarat. Penerjemah anak merupakan
pilihan terakhir bila tidak ada penerjemah lain yang tersedia.
b. Pasien DIFABEL
1) Pasien dengan kondisi cacat penglihatan petugas dapat
membacakan peraturan dan kebijakan rumah sakit secara
lisan.
2) Pasien dengan kondisi cacat pendengaran petugas dapat
menuliskan atau memberikan peraturan atau kebijakan
rumah sakit agar dapat dibaca oleh pasien
3) Pasien dengan kondisi tuna wicara petugas dapat
membacakan peraturan dan kebijakan rumah sakit secara
lisan.
4) Pasien dengan kondisi cacat pendengaran dan cacat
penglihatan petugas dapat meminta bantuan dengan

3
penanggung jawab pasien agar dapat menjelaskan peraturan
dan kebijakan rumah sakit yang ada.
5) Pasien dengan kondisi tuna aksara (tidak dapat menulis)
dapat melakukan proses administrasi dengan melakukan
pengecapan jari pasien tersebut (cap jempol).
6) Pasien dengan kondisi tuna grahita disediakan gambar
untuk poliklinik mata.
7) Pasien dengan kondisi tuna wicara yang tidak bisa menulis
dan membaca disediakan gambar sesuai dengan gambar
yang disediakan di poliklinik mata.

B. HAMBATAN FISIK
1. Pasien Lanjut Usia (LANSIA)
Dalam kehidupan sosial, kita mengenal adanya kelompok
rentanyaitu semua orang yang menghadapi hambatan atau
keterbatasan dalam menikmati standar kehidupan yang layak
bagi kemanusiaan dan berlaku umum bagi suatu masyarakat
yang berperadapan. Salah satu contoh kelompok rentan tersebut
adalah orang-orang lanjut usia ( lansia ). Di usia mereka yang
telah lanjut terdapat beberapa keterbatasan fisik seperti
penglihatan, anggota gerak, pendengaran dan lain-lain ditambah
dengan kondisi sakit yang semakin memperlambat dan
memperlemah kondisi tubuh.
2. Pasien DIFABEL
Beberapa hal yang menyebabkan difabel bagi sebagian
orang yaitu menjadi difabel sejak lahir dan menjadi difabel
karena mengalami suatu peristiwa seperti tawuran,kecelakaan
dan bencana alam.Masalah yang mungkin menyertai pasien
difabel yaitu:
a. Perubahan fisik
b. Perubahan psikologis yaitu perubahan yang mendadak
membuat seseorang merasa tidak siap untuk menerimanya.
Hal ini seringkali akan membuat seseorang merubah untuk
menata ulang cara pandangnya terhadap diri sendiri.
c. Perubahan Sosial: yaitu pasien difabel menjadi sangat
tergantung dan menarik diri dari keluarganya dan
masyarakat, karena dalam beberapa situasi keluarga atau
masyarakat tidak atau belum dapat memahami/menerima
keadaan tersebut.
Bagi pasien dengan hambatan tersebut diatas, RSUD
Teungku Peukan melakukan upaya:

4
a. Memperlakukan pasien DIFABEL secara wajar
b. Menyediakan kursi roda dan brankar di pintu masuk RSUD
Teungku Peukan.Petugas yang berada di pintu masuk RSUD
Teungku Peukanketika mengetahui ada pasien yang
kesulitan untuk berjalan sesegera mungkin menyediakan
alat bantu berupa kursi roda maupun brankar sesuai
dengan kebutuhan pasien.
c. Menyediakan pintu dengan buka pintu keluar
d. Menyediakan alat pemeriksa mata di poli mata berupa
gambar
e. Menjaga agar lantai selalu dalam keadaan kering dan bersih.

C. HAMBATAN BUDAYA
1. Sistem Sosial
Sebagian wilayah atau kawasan wanita sangat
malu/sungkan berobat kepada dokter yang berjenis kelamin
laki-laki, terlebih untuk pemeriksaan kandungan. Pada sistem
sosial yang demikian maka RSUD Teungku Peukan melakukan
hal-hal sebagai berikut:
a. Menyediakan ruang pemeriksaan yang terjaga privacy-nya
b. Menyediakan ruang rawat yang terjaga privacy-nya
c. Menyediakan ruang pemeriksaan penunjang radiologi terjaga
privacy-nya
2. Bahasa
Bahasa merupakan alat pengantar dalam berkomunikasi
yang disetiap wilayah, bagian dan negara memiliki perbedaan yang
sangat komplek yang disebut dialek. Dalam ilmu komunikasi
bahasa merupakan komponen komunikasi yang sulit dipahami.
Bahasa memiliki sifat unik dan komplek yang hanya dapat
dimengerti oleh pengguna bahasa tersebut. Sehingga dari
keunikan dan kekomplekan bahasa ini harus dipelajari dan
dipahami oleh semua pemberi pelayanan di RSUD Teungku
Peukan agar komunikasi lebih baik dan efektif dengan
memperoleh nilai empati dan simpati dari orang lain.

5
BAB IV
DOKUMENTASI

1. Formulir Edukasi Pasien dan Keluarga


2. Catatan Terintegrasi