Anda di halaman 1dari 59

Universitas Kristen Krida Wacana

Evaluasi Program Pengawasan Sarana Air Bersih di Wilayah Kerja


Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang
Periode Desember 2016 sampai dengan November 2017

Disusun oleh :
Nmn

Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas


Kristen Krida Wacana Karawang, Desember 2017
Evaluasi Program Pengawasan Sarana Air Bersih di Wilayah Kerja
Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang
Periode Desember 2016 sampai dengan November 2017

Disusun oleh :
mnm
11201xxxx

Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas


Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Karawang, Desember 2017

ii
Evaluasi Program Pengawasan Sarana Air Bersih di Wilayah Kerja
Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang
Periode Desember 2016 sampai dengan November 2017

Lembar Persetujuan
Karawang, Desember 2017

Pembimbing

dr. E. Irwandy Tirtawidjaja

Dosen Penguji I Dosen Penguji II

(Dr. dr. Djap Hadi Susanto, M.Kes) (dr. Julianti Sutanto, M.Kes)

iii
Kata Pengantar

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat dan
karunia-Nya, saya dapat menyelesaikan evaluasi program ini. Evaluasi program ini kami
laksanakan dalam rangka menjalankan Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana, yang berlokasi di Puskesmas
Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang. Evaluasi program ini bertujuan untuk
mengetahui penyelesaian masalah program Sarana Air Bersih di wilayah kerja Puskesmas
Rengasdengklok. Akhir kata, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas
segala bimbingan yang telah diberikan dalam penyelesaian evaluasi program ini kepada:

1. Dr. dr. A. Aris Susanto, MS, Sp.OK


2. Dr. dr. Djap Hadi Susanto, M.Kes
3. dr. Diana L. Tumilisar
4. dr. E. Irwandy Tirtawidjaja
5. dr. Melda Suryana, M.Epid
6. dr. Ernawaty Tamba, MKM
7. dr. Julianti Sutanto, M.Kes
8. Kepala Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok
9. Seluruh bagian dan anggota Puskesmas serta semua pihak yang ikut memberikan
dukungan dan bantuan sehingga evaluasi program ini dapat diselesaikan dengan baik.

Saya menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam pembuatan evaluasi program
ini, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun sehingga di masa
mendatang dapat ditingkatkan lebih baik lagi.

Karawang, Desember 2017

Penyusun

iv
Evaluasi Program Pengawasan Sarana Air Bersih di Wilayah Kerja
Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang
Periode Desember 2016 sampai dengan November 2017

Nxxxx Mxxxx xxx


Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana, Jakarta Barat

Abstrak

Air merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi makhluk hidup yang ada dibumi untuk berlangsungnya
proses metabolisme tubuh. Menurut data pada GLASS (Global Water Supply Water and Assesment)
tahun 2014 menyatakan terdapat 748 juta orang di dunia yang masih belum mendapatkan akses terhadap air
bersih. World Health Organization (WHO) dan United nations of children’s fund (UNICEF)
memperkirakan, Indonesia adalah salah satu kelompok dari 10 negara yang hampir dua pertiga dari
populasi tidak mempunyai akses ke sumber air minum. Menurut Riskesdas 2013, Insidensi dan
prevalense diare untuk seluruh kelompok umur di Indonesia adalah 3,5 % dan 7,0 %. Di Indonesia,
banyak Sarana Air Bersih (SAB) dan sanitasi tidak berfungsi dengan baik. Evaluasi program
pengawasan sarana air bersih di UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang periode
Desember 2016 sampai dengan November 2017 ini dilakukan dengan membandingkan data cakupan
program di UPTD Puskesmas Rengasdengklok terhadap tolak ukur yang ditetapkan menggunakan
pendekatan sistem. Dimana dari hasil evaluasi didapatkan 4 masalah dan diambil 2 prioritas masalah
yakni, Cakupan jumlah penduduk yang menggunakan air dari sarana air bersih 10,61 % dari target 80%
dengan masalah sebesar 69,39 %. Cakupan sarana air bersih yang di inspeksi 39,59 % dari target 80%
dengan masalah sebesar 40,41 %. Dimana penyebab masalah yang ditemukan adalah kurangnya jumlah
tenaga pelaksana yaitu kader sanitarian, kurangnya bina kerja sama lintas sektoral. Bila hal tersebut
dapat diatasi, diharapkan tingkat pencapaian cakupan pengawasan sarana air bersih pada periode
berikutnya dapat meningkat.

Kata kunci : evaluasi program, sarana air bersih, UPTD Puskesmas Rengasdengklok.

V
Daftar Isi
Halaman Judul .......................................................................................................................... i
Lembar Persetujuan .................................................................................................................. iii
Abstrak ...................................................................................................................................... v
Daftar Isi ................................................................................................................................... vi
I. Bab I Pendahuluan .............................................................................................................. 1
I.1 Latar Belakang .............................................................................................................. 1
I.2 Rumusan Masalah ......................................................................................................... 2
I.3 Tujuan Penelitian .......................................................................................................... 3
I.3.1 Tujuan Umum ...................................................................................................... 3
I.3.2 Tujuan Khusus ..................................................................................................... 3
I.4 Manfaat ......................................................................................................................... 4
I.4.1 Untuk Evaluator ................................................................................................ 4
I.4.2 Untuk Perguruan Tinggi ................................................................................... 4
I.4.3 Untuk Puskesmas .............................................................................................. 5
I.4.3 Untuk Masyarakat ............................................................................................. 5
I.5 Sasaran .......................................................................................................................... 5
II. Bab II Materi dan Metode................................................................................................... 6
2.1 Materi ...................................................................................................................... ..... 6
2.2 Metode ...................................................................................................................... ... 6
III. Bab III Kerangka Teori ...................................................................................................... 7
3.1 Bagan Sistem ............................................................................................................... 7
3.2 Tolok Ukur................................................................................................................... 9
IV. Bab IV Penyajian Data ................................................................................................... . 10
4.1. Sumber Data............................................................................................................... 10
4.2. Data Umum ................................................................................................................ 10
4.2.1 Data Geografis ............................................................................................... 10
4.2.1.1 Luas Wilayah ................................................................................................. 10
4.2.1.2 Batas Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok............................. 10
4.2.1.3 Iklim dan Sumber Air .................................................................................... 11
4.2.1.4 Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok ...................................... 11
4.2.2 Data Demografi.............................................................................................. 11
4.2.3 Data Fasilitas Kesehatan ................................................................................ 12
4.3 Data Khusus ............................................................................................................... 12

vi
4.3.1 Masukan ......................................................................................................... 12
4.3.2 Proses ............................................................................................................. 15
4.3.3 Keluaran ......................................................................................................... 18
4.3.4 Lingkungan .................................................................................................... 22
4.3.5 Umpan Balik .................................................................................................. 23
4.3.6 Dampak .......................................................................................................... 23
V. Bab V Pembahasan ........................................................................................................... 24
5.1 Pembahasan Masalah ................................................................................................. 24
5.1.1 Masalah Menurut Keluaran............................................................................ 24
5.1.2 Masalah Menurut Masukan............................................................................ 24
5.1.3 Masalah Menurut Proses................................................................................ 26
VI. Bab VI Perumusan Masalah ............................................................................................ 27
6.1 Masalah Menurut Keluaran........................................................................................ 28
6.2 Masalah Dari Unsur Lain........................................................................................... 28
6.2.1 Masukan ......................................................................................................... 28
6.2.2 Proses ............................................................................................................. 28
VII. Bab VII Prioritas Masalah .............................................................................................. 29
7.1 Masalah Menurut Keluaran........................................................................................ 29
7.2 Prioritas Masalah ....................................................................................................... 29
VIII. Bab VIII Penyelesaian Masalah .................................................................................... 30
8.1.Masalah Pertama .............................................................................................................. 30
8.2. Masalah Kedua........................................................................................................... ..... 30
IX. Bab IX Penutup........................................................................................................... ..... 32
9.1 Kesimpulan ................................................................................................................ 32
9.2 Saran Kepada Puskesmas........................................................................................... 32
Daftar Pustaka ........................................................................................................................ 34
Lampiran

vii
Bab I
Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Kesehatan individu maupun kelompok dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor.


Menurut Hendrik L. Blum, derajat kesehatan seseorang ataupun masyarakat dipengaruhi
oleh empat faktor, yaitu perilaku 30%, lingkungan 45%, pelayanan kesehatan 20% dan
keturunan 5%. Air merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi makhluk hidup yang ada
dibumi untuk berlangsungnya proses metabolisme tubuh, baik bagi manusia atau bagi
makhluk hidup lainnya.1 Air yang digunakan untuk kebutuhan manusia sebagai air minum
atau keperluan rumah tangga lainnya harus diketahui syarat kesehatannya terlebih dahulu,
antara lain bebas dari kuman penyakit dan tidak mengandung bahan beracun. Air juga
merupakan salah satu media lingkungan yang harus ditetapkan Standar Baku Mutu
Kesehatan Lingkungan dan Persyaratan Kesehatan. Hal ini berkatian dengan isu yang
muncul karena adanya perkembangan lingkungan yaitu perubahan iklim yang terlebih
menyangkut media lingkungan berupa air antara lain pola curah hujan yang berubah-ubah.
Hal ini menyebabkan berkurangnya ketersediaan air bersih untuk keperluan higieni
sanitasi.2 Hal tersebut perlu diketahui karena di dalam bidang kesehatan, air merupakan
salah satu media lingkungan yang berperan dalam penularan penyakit karena dapat menjadi
media pertumbuhan mikrobiologi, contoh penyakit yang sering disebabkan oleh media air
yaitu diare.3
Secara global, diare masih menjadi salah satu penyebab utama kematian anak-anak
kecil, yang mana sebagian besar kasus diare disebabkan oleh air yang tercemar serta
perilaku sanitasi dan hygiene yang buruk.4 Sanitasi dan perilaku kebersihan yang buruk
serta air minum yang tidak aman berkontibusi terhadap 88% kematian anak akibat diare
diseluruh dunia.5 Didapatkan anak yang meninggal dalam setiap satu menit diseluruh dunia

yang disebabkan oleh diare.6 Menurut RISKESDAS 2013 prevalensi diare untuk seluruh
kelompok umur di Indonesia adalah 3,5 %. Untuk pencemaran pada sarana air bersih,
angka diare pada anak-anak dari rumah tangga yang menggunakan sumur terbuka untuk
air minum tercatat 34% lebih tinggi dibandingkan dengan anak-anak dari rumah tangga
yang manggunakan air ledeng.5 Hal ini mendorong pemerintah untuk mencanangkan
Program kesehatan wajib seperti program upaya kesehatan lingkungan yang salah satunya
melalui cakupan pengawasan sarana air bersih.8

1
Data pada GLASS (Global Water Supply Water and Assesment) tahun 2014 menyatakan
terdapat 748 juta orang di dunia yang masih belum mendapatkan akses terhadap air bersih,
sedangkan sebanyak 1.8 milyar orang menggunakan sumber air minum yang terkontaminasi
dan 1 milyar orang melakukan buang air besar sembarangan.9
World Health Organization (WHO) dan United nations of children’s fund (UNICEF)
memperkirakan, Indonesia adalah salah satu kelompok dari 10 negara yang hampir dua
pertiga dari populasi tidak mempunyai akses ke sumber air minum. Pada 2010 cakupan
pelayanan air minum di Indonesia baru mencapai 46 %. Padahal, target MDGs di 2015,
Indonesia harus sudah mencapai 68,87 %. Sementara itu, target pemenuhan akses sanitasi
layak harus mencapai 62,41%. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) dan
Kementerian Pekerjaan Umum 2013, capaian penduduk yang sudah memiliki akses
terhadap sanitasi layak baru mencapai 57,35% dari 62,41% yang ditargetkan.10
Berdasarkan data RISKESDAS 2013 menunjukkan bahwa jenis sumber air untuk
seluruh kebutuhan rumah tangga di Indonesia pada umumnya adalah sumur gali terlindung
sebanyak 29,2 %, sumur pompa sebanyak 24,1 %, dan air ledeng / PDAM sebanyak 19,7%.
Di perkotaan, lebih banyak rumah tangga yang menggunakan air dari sumur bor / pompa
sebanyak 32,9% dan air ledeng / PDAM sebanyak 28,6%, sedangkan di perdesaan lebih
banyak yang menggunakan sumur gali terlindung sebanyak 32,7%.7
Berdasarkan data yang diperoleh di UPTD Puskesmas Rengasdengklok, cakupan
program pengawasan sarana air bersih adalah 43,34 %, dengan target 80%, sehingga
terbentuk besar masalah sebesar 36,66 % sehingga perlu dilakukan evaluasi program
pengawasan sarana air bersih untuk menilai masalah, penyebab masalah, penyelesaian
masalah dan tingkat keberhasilan di UPTD Puskesmas Rengasdengklok Desember 2016
sampai dengan November 2017.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, masalah yang didapat berupa.
1. Sanitasi dan perilaku kebersihan yang buruk serta air minum yang tidak aman
berkontibusi terhadap 88% kematian anak akibat diare diseluruh dunia.
2. Berdasarkan GLASS (Global Water Supply Water and Assesment) tahun 2014 terdapat
748 juta orang di dunia yang masih belum mendapatkan akses terhadap air bersih,
sedangkan sebanyak 1.8 milyar orang menggunakan sumber air minum yang
terkontaminasi dan 1 milyar orang melakukan buang air besar sembarangan.

2
3. World Health Organization (WHO) dan United nations of children’s fund (UNICEF)
memperkirakan, Indonesia adalah salah satu kelompok dari 10 negara yang hampir dua
pertiga dari populasi tidak mempunyai akses ke sumber air minum dengan angka
sebesar 39 juta.
4. Lebih dari 75 juta penduduk Indonesia belum memiliki akses ke air minum yang aman,
sementara lebih dari 100 juta jiwa belum mempunyai akses ke sarana sanitasi yang
layak.
5. Pada 2010 cakupan pelayanan air minum di Indonesia baru mencapai 46 %. Padahal,
target MDGs di 2015, Indonesia harus sudah mencapai 68,87 %.
6. RISKESDAS tahun 2013 Prevalensi diare untuk seluruh kelompok umur di Indonesia
adalah 3,5 % .
7. Angka diare pada anak-anak dari rumah tangga yang menggunakan sumur terbuka
untuk air minum tercatat 34% lebih tinggi dibandingkan dengan anak-anak dari rumah
tangga yang manggunakan air ledeng.

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum:
Diketahui masalah, penyebab masalah, penyelesaian masalah dan data-data
evaluasi program penggunaan sarana air bersih dalam program pengawasan
sarana air bersih di wilayah kerja Puskesmas Rengasdengklok periode
Desember 2016 sampai dengan November 2017.
1.3.2 Tujuan Khusus:
Diketahuinya jumlah dan jenis sarana air bersih pada setiap desa di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, periode
Desember 2016 sampai dengan November 2017.
Diketahuinya cakupan penduduk yang menggunakan sarana air bersih untuk
keperluan sehari-hari di wilayah kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok,
Kabupaten Karawang, periode Desember 2016 sampai dengan November 2017.
Diketahuinya cakupan inspeksi sarana air bersih di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, periode Desember 2016
sampai dengan November 2017.

3
Diketahuinya cakupan sarana air bersih yang memiliki risiko tingkat
pencemaran rendah di wilayah kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok,
Kabupaten Karawang, periode Desember 2016 sampai dengan November 2017.
Diketahuinya cakupan pengambilan sampel air dalam pelaksanaan program
pengawasan sarana air bersih di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, periode Desember 2016 sampai
dengan November 2017.
Diketahuinya cakupan sarana air bersih dengan pemeriksaan bakteriologis
yang memenuhi syarat kesehatan di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, periode Desember 2016 sampai
dengan November 2017.
Diketahuinya jumlah sarana air bersih yang diinspeksi, yang memenuhi
syarat, dan jumlah pengguna sarana air bersih di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, periode Desember 2016
sampai November 2017.

1.4 Manfaat
1.4.1 Bagi Evaluator:
Menerapkan ilmu pengetahuan yang telah diperoleh saat di bangku kuliah
mengenai evaluasi program dengan pendekatan sistem.
Melatih serta mempersiapkan diri dalam mengatur suatu program khususnya
program upaya kesehatan lingkungan terutama sarana air bersih.
Mengetahui banyaknya kendala yang dihadapi dalam mengambil langkah
yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, antara lain
perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan.
Menumbuhkan minat dan pengetahuan mengevaluasi.
Mengembangkan kemampuan untuk berpikir kritis.

1.4.2 Bagi Perguruan Tinggi:


Mengamalkan Tridarma Perguruan Tinggi.
Mewujudkan kampus sebagai masyarakat ilmiah dalam peran sertanya di
bidang kesehatan.

4
Mewujudkan Universitas Kristen Krida Wacana (UKRIDA) sebagai
universitas yang menghasilkan dokter yang berkualitas.

1.4.3 Bagi Puskesmas yang dievaluasi:


Mengetahui masalah-masalah yang timbul dalam program upaya kesehatan
lingkungan terutama sarana air bersih di ruang lingkup kerja UPTD
Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang.
Memperoleh masukan dari saran-saran yang diberikan sebagai umpan balik
agar keberhasilan program di masa mendatang dapat tercapai secara optimal.
Dapat meningkatkan motivasi pemegang program dan pelaksana program agar
dapat berjalan dengan baik.
Dapat meningkatkan efisiensi dan efektifitas program pengawasan sarana air
bersih, sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dengan
adanya sarana air bersih

1.4.4 Bagi Masyarakat:


Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat di Rengasdengklok.
Dengan tercapainya keberhasilan program, diharapkan dapat menurunkan
prevalensi berbagai penyakit masyarakat yang berhubungan dengan program
upaya kesehatan lingkungan terutama sarana air bersih.
Dengan tercapainya keberhasilan program, diharapkan dapat menjadi contoh
bagi daerah-daerah lain di Indonesia.

1.5 Sasaran
Seluruh rumah di wilayah kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten
Karawang, Jawa Barat periode Desember 2016 sampai November 2017.

5
Bab II
Materi dan Metode

2.1 Materi
Materi yang dievaluasi dalam program ini terdiri dari laporan kegiatan bulanan program
pengawasan sarana air bersih di UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang
periode Desember 2016 sampai dengan November 2017, yang terdiri dari :
1. Pendataan jumlah dan jenis sarana air bersih per wilayah desa.
2. Pendataan jumlah penduduk yang menggunakan sarana air bersih.
3. Pendataan sarana air bersih yang diinspeksi.
4. Pemeriksaan sarana air bersih yang risiko tingkat pencemaran rendah.
5. Pengambilan sampel air dari sarana air bersih yang diinspeksi.
6. Pemeriksaan sarana air bersih dengan pemeriksaan kualitas bakteriologis.
7. Pencatatan dan pelaporan

2.2 Metode
Evaluasi program ini dilaksanakan dengan pengumpulan data, pengolahan data, analisis
data, dan interpretasi data dengan menggunakan pendekatan sistem dengan cara
membandingkan cakupan program pengawasan sarana air bersih di UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kabupaten Karawang periode Desember 2016 sampai dengan November
2017 terhadap tolak ukur yang ditetapkan sehingga dapat ditemukan masalah yang ada dari
program pengawasan sarana air bersih di UPTD Puskesmas Rengasdengklok kemudian
dibuat usulan dan saran sebagai pemecahan masalah tersebut berdasarkan penyebab
masalah yang ditemukan dari unsur-unsur sistem.

6
Bab III
Kerangka Teoritis

3.1 Kerangka Teori

Sistem adalah gabungan dari elemen-elemen yang saling dihubungkan oleh suatu
proses atau struktur dan berfungsi sebagai salah satu kesatuan organisasi dalam upaya
menghasilkan sesuatu yang telah ditetapkan. Pendekatan sistem adalah prinsip pokok atau
cara kerja yang diterapkan pada waktu menyelenggarakan pekerjaan administrasi
Sistem adalah suatu rangkaian komponen yang berhubungan satu sama lain dan
mempunyai suatu tujuan yang jelas. Komponen suatu sistem adalah masukan (input),
proses (process), keluaran (output), efek (effect), dampak (outcome), dan mekanisme
umpan balik (feedback).12
Masukan (input)
Masukan adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam sistem dan yang
diperlukan untuk dapat berfungsinya sistem tersebut. Unsur-unsur dalam input adalah
sumber daya atau masukan yang dikonsumsikan oleh suatu sistem, misalnya : man (staf),
money (dana operasional), material (logistic, obat, vaksin, alat medis), method
(kerterampilan/cara prosedur kerja, peraturan, kebijaksanaan), minute (waktu dan jangka
waktu pelaksanaannya), machine (mesin, peralatan/teknologi), market (sasaran masyarakat
yang menjadi target program) dan information.12
Proses (process)
Proses adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam sistem dan yang
berfungsi untuk mengubah menjadi keluaran yang direncanakan. Dengan kata lain, proses
adalah semua kegiatan sistem yang mengubah input menjadi output. Mulai dari planning

7
(perencanaan), pengorganisasian, penggerakkan, koordinasi, pengawasan, pelaporan, dan
evaluasi.12
Keluaran (output)
Keluaran adalah kumpulan bagian atau elemen yang dihasilkan langsung dan
berlangsungnya proses dalam sistem atau hasil langsung (keluaran) suatu sistem.
Merupakan jumlah kelompok/individu yang sudah diberikan pelayanan program
(numerator) dibandingkan dengan jumlah seluruh masyarakat yang menjadi target program
(denominator).12
Efek (effect)
Efek merupakan hasil langsung yang dirasakan oleh masyarakat yang sudah diberikan
pelayanan program. Hasil pertama dari proses suatu sistem. Efek dapat dikaji dari
perubahan pengetahuan, sikap, dan perilaku masyarakat sasaran.12
Dampak (outcome)
Dampak adalah hasil yang tidak langsung dari proses suatu sistem dan merupakan
akibat yang dihasilkan oleh keluaran suatu sistem. Dampak program dapat diukur dengan
peningkatan status kesehatan masyarakat.12
Umpan balik (feedback)
Umpan balik adalah kumpulan bagian atau elemen yang merupakan keluaran dari sistem
dan sekaligus sebagai masukan bagi sistem tersebut. Merupakan hasil dari keluaran yang
digunakan sebagai bahan untuk perbaikan pada satu siklus mendatang. Adanya umpan balik
yang dini dapat memperbaiki di tengah berjalannya program kesehatan.12
Lingkungan (environment)
Lingkungan adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelola oleh sistem tetapi
mempunyai pengaruh besar terhadap sistem. Lingkungan dapat memberikan pengaruh
pada kelangsungan program kesehatan. Unsur lingkungan dapat mendukung atau
sebaliknya menjadi penghambar berjalannya program. Lingkungan dibagi menjadi 2 yaitu
lingkungan fisik dan lingkungan non fisik. Lingkungan fisik meliputi keadaan geografis
(tanah, ketinggian tanah, suhu udara, musim, ketersediaan air, tumbuhan dan semua yang
berbentuk fisik). Lingkungan non fisik merupakan lingkungan yang tidak tampak, namun
dapat berpengaruh besar atas kelangsungan program.12

8
3.2 Tolok Ukur
Tolok ukur merupakan nilai acuan atau standar yang telah ditetapkan dan
digunakan sebagai target yang harus dicapai pada tiap-tiap variabel sistem, yang
meliputi masukan, proses, keluaran, dan umpan balik. Tolok ukur digunakan sebagai
pembanding atau target yang harus dicapai dalam program Kesehatan Lingkungan.
Tolok ukur berdasarkan pedoman instrument penelitian kinerja Puskesmas Provinsi
Jawa Barat tentang cakupan pengawasan sarana air bersih adalah sebesar 80 % dan
dikarenakan evaluasi dilakukan dalam periode Desember 2016 – November 2017
digunakan tolok ukur sebesar 80%.

9
Bab IV
Penyajian Data

4.1 Sumber Data


Sumber data dalam evaluasi ini diambil dari data sekunder yang berasal dari :
Data Geografi dan Demografi UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten
Karawang tahun 2016.
Data Profil UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang tahun 2016.
Laporan Bulanan Data Dasar Penyehatan Lingkungan di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang periode Desember 2016
sampai dengan November 2017.
Laporan Bulanan Pemeriksaan Penyehatan Lingkungan mengenai Sarana Air
Bersih di wilayah kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten
Karawang periode Desember 2016 sampai dengan November 2017.

4.2 Data Umum


4.2.1 Data Geografis
4.2.1.1 Luas Wilayah
Lokasi Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok terletak di wilayah Kecamatan
Rengasdengklok, tepatnya di Desa Rengasdengklok Selatan, mulai Januari tahun
2009 di pecah menjadi dua Puskesmas Rengasdengklok dengan enam desa wilayah
kerja dan Puskesmas Kalangsari dengan tiga desa wilayah kerja. Lokasi gedung
Puskesmas Rengasdengklok terletak di Jalan Tugu Proklamasi RT 002/ RW 012,
Rengasdengklok, Karawang. Bangunan gedung Puskesmas Kecamatan
Rengasdengklok adalah gedung konkrit 1 lantai dengan luas 220m2 yang dibangun

diatas tanah seluas 600m2. Luas wilayah kerja Puskesmas Kecamatan


Rengasdengklok adalah 1.575 Ha.

4.2.1.2 Batas Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok


Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok secara administratif berbatasan
dengan :
Sebelah Utara : wilayah kerja Puskesmas Jayakerta dan Puskesmas Medang
Asem.

10
Sebelah Selatan : wilayah kerja Puskesmas Kalangsari
Sebelah Timur : wilayah kerja Puskesmas Kutamukti dan Puskesmas
Kutawaluya
Sebelah Barat : wilayah kerja Sungai Citarum dan Kabupaten Bekasi

4.2.1.3 Iklim dan Sumber Air


Sesuai dengan bentuk morfologinya, Rengasdengklok merupakan dataran rendah
dengan temperatur udara rata-rata 27 – 33 °C. Rengasdengklok mempunyai sedikit
aliran sungai yang berfungsi mengaliri lahan pertanian dan irigasi

4.2.1.4 Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok


Wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok terdiri dari 6 desa,
32 Dusun, dan 168 RT. Enam desa tersebut adalah:
1. Desa Dewisari
2. Desa Rengasdengklok Selatan
3. Desa Rengasdengklok Utara
4. Desa Kertasari
5. Desa Amansari
6. Desa Dukuhraya
Seluruh desa di wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok
relatif dapat dijangkau dengan kendaraan bermotor.

4.2.2 Data Demografi


Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok
menurut proyeksi tahun 2016 memiliki penduduk sejumlah 79.822 jiwa dengan
penduduk laki-laki sebanyak 40.951 jiwa dan perempuan 38.871 jiwa dengan jumlah
kepala keluarga sebanyak 40.763 KK. Perbandingan tingkat social ekonomi penduduk
Puskesmas Rengasdengklok Kecamatan Rengasdengklok sebagian besar bermata
pencaharian sebagai perdagangan (72,43 %) selebihnya bergerak dibidang pertanian
13,27 %, pegawai negeri 5,09 %, TNI / Polisi 0,04 %, lain-lain 9,17 %.Data persentase
tingkat pendidikan menunjukkan bahwa pendidikan SMP 46,79
% merupakan pendidikan dengan persentase tertinggi dibandingkan dengan
tamatan pendidikan lainnya, sedangkan pendidikan dengan persentase terkecil

11
adalah penduduk dengna tamatan Akademi / Perguruan Tinggi 0,85 %. Agama
yang dianut sebagaian besar penduudk Kecamatan Rengasdengklok adalah Islam
96,30 % dan sebagian kecil lainnya adalah agama Hindu 0,01 %.

4.2.3 Data Fasilitas Kesehatan


Jenis sarana kesehatan yang tersedia di Puskesmas Kecamatan
Rengasdengklok yaitu:
Puskesmas UPTD :1
Rumah Sakit Swasta :1
Klinik 24 jam :4
Klinik Pratama (BP Sore) :2
Apotek : 11
Praktek di Puskesmas:
Dokter umum : 5 orang
Petugas Gizi : 1 orang
Petugas KESLING : 1 orang
Petugas PROMKES : 1 orang
Petugas P2M : 1 orang

4.3 Data Khusus


4.3.1 Masukan
4.3.1.1 Tenaga (Man)
Kepala Puskesmas : 1 orang
Penanggung jawab program, : 1 orang
Sebagai Koordinator program
Dan pelaksana program
4.3.1.2 Dana (Money)
Dana untuk pelaksanaan program diperoleh dari:
APBD : Tersedia
BOK (Bantuan Operasional Kesehatan) : Tersedia
4.3.1.3 Sarana (Material)
Sarana medis:
- Sanitarian kit : Ada

12
- Hidrogen Sulfide (H2S) : Ada
(uji kualitas air secara mikrobiologi
Sarana non medis:
- Infocus : Ada 1 buah
- Layar : Ada
- Leaflet : Ada
- Lembar balik : Ada
- Poster : Ada
- Alat tulis : Ada
- Buku pedoman Kesling : Ada
- Checklist pemeriksaan SAB : Ada
- Sarana transfortasi dinas : Tidak ada

4.3.1.4 Metode (Methode)


Pendataan Jumlah dan Jenis Sarana Air Bersih
Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang
dalam penggunaannya harus dimasak dahulu (untuk masak dan minum).
Persyaratan fisik air bersih adalah jernih, tidak berbau, tidak berasa.
Persyaratan bakteriologis adalah tidak mengandung E. coli. Air bersih dapat
diperoleh dari sarana air bersih berupa non perpipaan seperi Sumur Gali
Lindung (SGL), Sumur Pompa Tangan (SPT); perpiaan yaitu : kran umum,
terminal air, penampungan mata air, dll.
Pendataan dimaksudkan untuk memperoleh data yang akan dipakai
sebagai dasar penyusunan rencana kegiatan. Pendataan rumah tangga pada
program pengawasan sarana air bersih dilakukan 1 kali setahun dengan
menghitung jumlah penduduk yang ada dan jumlah penduduk yang
memenuhi kriteria sarana air bersih. Pendataan ini diambil dari laporan data
dasar tahunan pengawasan sarana air bersih di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Rengasdengklok. Kabupaten Karawang, periode Desember
2016 sampai dengan November 2017.
Pemeriksaan atau Inspeksi Sarana Air Bersih
Inspeksi adalah kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui keadaan
perumahan dan lingkungan di daerah sasaran. Pemeriksaan dilakukan setiap

13
1 kali sebulan di tiap-tiap desa dengan mengunjungi rumah yang berbeda
setiap bulannya melalui kaidah survei di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok dan dilakukan pembinaan. Pada keadaan yang tidak
memungkinkan untuk melaksanakan survei secara menyeluruh dapat
dilakukan secara terbatas dengan mengambil sampel yang mewakili sarana
air bersih di suatu wilayah. Pengawasan atau inspeksi sarana air bersih
diperiksa berdasarkan formulir pengawasan sarana air bersih yang telah
disiapkan. Adapun indikator yang dinilai adalah tidak berwarna, tidak
berbau, tidak keruh, tidak berasa, dan suhu dibawah suhu kamar.
Pengambilan Sampel Air dari Sarana Air Bersih yang di inspeksi
Pengambilan sampel air dilakukan setelah menentukan titik
pengambilan yang disesuaikan dengan jenis sarana air bersihnya, dan
dilakukan setelah sarana air bersih telah memenuhi syarat tingkat
pencemaran rendah dan dilakukan paling tidak 2X / tahun untuk semua
sumur umum. Untuk sumur pompa, sampel diambil setelah 5 menit air
keluar; untuk sumur gali, sampel diambil dalam kedalaman 20 cm dibawah
permukaan air; dan untuk PAM, sampel diambil setelah 2 menit air keluar.
Untuk pemeriksaan fisik jumlah air yang diambil sebanyak 2 liter, untuk
pemeriksaan kimia jumlah air yang diambil sebanyak 5 liter, dan untuk
pemeriksaan bakteriologis wadah penampungan harus steril dan bisa
disterilkan dengan jumlah air yang diambil sebanyak 100 ml, kemudian
diberi etiket dan dikirim ke laboratorium. Prosedur pengambilan sampel
secara lengkap terdapat di lampiran SOP pengambilan sampel. Jumlah
sarana air bersih yang mempunyai risiko pencemaran yang tinggi. Tingkat
risiko pencemaran air terbagi menjadi AT (amat tinggi), T (tinggi), S
(sedang), R (rendah). Cara pemeriksaan lengkap dapat dilihat di lampiran
formulir inspeksi sanitasi.
Pemeriksaan Bakteriologis pada Sampel Sarana Air Bersih
Kualitas bakteriologis ini dapat ditentukan berdasarkan hasil
pemeriksaan laboratorium kesehatan masyarakat, kemudian ditetapkan
sesuai standar kualitas air bersih terhadap kandungan bakteriologis sesuai
dengan Permenkes RI no 416 / Menkes / per/ IX / 1990.

14
Pencatatan dan Pelaporan
Data kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh petugas lapangan
dimasukkan ke dalam format pencatatan pengawasan sarana air bersih
(register dan formulir lain yang diperlukan) seterusnya membuat
penyajian atau visualisasi data dalam bentuk peta, grafik, atau tabel
yang diperbaharui secara periodik (bulanan, triwulanan, dan tahunan).

4.3.2 Proses
4.3.2.1 Perencanaan
Terdapat perencanaan secara tidak tertulis dari UPTD Puskesmas
Rengasdengklok mengenai:
Pendataan Jumlah dan Jenis Sarana Air Bersih
Pendataan satu kali setahun tentang jumlah sarana air bersih dan
jumlah pengguna dengna mengumpulkan data di setiap desa dalam
bentuk laporan.
Pemeriksaan atau Inspeksi Sarana Air Bersih
Pemeriksaan terhadap sarana air bersih dilakukan 1 kali sebulan
oleh petugas kesehatan lingkungan terlatih. Pada sarana air bersih
dengan tingkat pencemaran berat dilakukan pemeriksaan tiap 2
minggu selama 1 tahun, untuk pencemaran ringan sampai sedang
dilakukan pemeriksaan sebulan sekali selama 1 tahun dan dilakukan
pembinaan.
Pengambilan Sampel Air dari Sarana Air Bersih yang di Inspeksi
Pengambilan sampel air dilakukan sesuai dengan jenis sarana air
bersih. Hal pertama yang dilakukan adalah menyiapkan alat-alatnya
seperti kotak air/ termos/ botol steril, tempat penyimpanan botol/
kotak/ termos, alat tulis, formulir inspeksi sanitasi air bersih,
formulir pengiriman sampel, formulir hasil pemeriksaan sampel,
dan sarana transportasi. Kemudian, ditentukan titik pengambilan
sampel. Pengambilan sampel air bersih, diperoleh dari 5 rumah
dalam satu wilayah dan dari puskesmas. Pengambilan sampel air
untuk pemeriksaan kimia dan bakteriologis dilakukan minimal 2
kali dalam setahun.

15
Pemeriksaan Bakteriologis
Pemeriksaan bakteriologis terhadap sampel air dilakukan di
laboratorium yang telah ditunjuk, kualitas air bersih terhadap
kandungan bakteriologis sesuai dengan Permenkes No. 416 tahun
1990. Sedangkan persyaratan kualitas air minum sesuai dengan
Permenkes No 492 tahun 2010.
Pencatatan dan pelaporan
Pencatatan dilakukan setiap kegiatan dilaksanakan. Pelaporan
dilakukan setiap awal bulan.
4.3.2.2 Pengorganisasian
Struktur organisasi, kepala puskesmas sebagai penanggung jawab
program, melimpahkan kekuasaan kepada Koordinator Kesehatan
Lingkungan, kemuadian melakukan koodinasi dengan pelaksana program.
Terdapat struktur organisasi tertulis yang terinci dan jelas dalam
menjalankan program pengawasan sarana air bersih, berupa pembagian
tugas secara umum di UPTD Puskesmas Rengasdengklok berhubungan
dengan kesehatan lingkungan yaitu:

Kepala Puskesmas
__________________
dr. Hj. Siti Yulyana
KA. SUBAG. Tu
__________________
Khaerul Anwar, SKM
Penanggung Jawab dan koordinator
Kesehatan lingkungan
_________________________ H.
Iwan Syarif, Am. K

Bagan 1. Struktur Organisasi Bagian Kesehatan Lingkungan UPTD Puskesmas


Rengasdengklok.
4.3.2.3 Pelaksanaan
Sesuai dengan rencana dan metode yang telah ditetapkan, dilaksanakan
secara berkala:
Pendataan Jumlah Sarana Air Bersih
Pendataan jumlah rumah di tiap desa dilakukan 1 kali dalam setahun
dari Desember 2016 sampai dengan November 2017 berupa jumlah rumah
yang ada, jumlah rumah yang memenuhi kriteria sarana
16
air bersih, dan jumlah pengguna sarana air bersih dan dilaporkan
dalam laporan data dasar tahunan.

Inspeksi Sarana Air Bersih yang Memenuhi Syarat


Inspeksi dilakukan 3 kali setiap bulan terhadap rumah yang berbeda
di setiap desa, oleh petugas kesehatan lingkungan pada hari kerja.
Sebelum berangkat, disiapkan formulir pengawasan sarana air bersih
beserta alat tulis. Kunjungan rumah terkadang dilakukan bersamaan
dengan adanya kegiatan luar lainnya yaitu seperti Puskesmas Keliling
dengan mengunjungi rumah melalui kaedah survei di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, terkadang dilakukan
hanya oleh programmer sendiri. Untuk membantu pengawasan sanitasi,
hanya terdapat satu kader khusus untuk kesehatan lingkungan yaitu hanya
di Desa Rengasdengklok Selatan, sehingga petugas masih mengandalkan
kepala desa/RW/RT di sekitar lingkungan rumah. Pengawasan/inspeksi
rumah diperiksa berdasarkan formulir inspeksi sarana air bersih yang telah
disiapkan.
Pengambilan Sampel Air untuk Pemeriksaan Kimia dan Bakteriologis
Dilakukan pengambilan sampel untuk pemeriksaan kimiawi.
Pemeriksaan Bakteriologis
Pemeriksaan sudah dilakukan dalam 1 tahun 2 periode pemeriksaan,
dalam 1 periode ada 5 rumah yang mempunyai sarana air bersih sehingga
dalam 1 tahun terdapat 10 rumah yang diambil sampel airnya.
Pencatatan dan Pelaporan
- Pencatatan: dilakukan setiap kegiatan dilaksanakan
- Pelaporan : dilakukan setiap akhir bulan kepada kepala
puskesmas dalam rapat akhir bulan.
4.3.2.4 Pengawasan
Adanya pencatatan yang sistematik secara berkala tentang kegiatan
pengawasan kualitas sarana dan air bersih dilaksanakan 12 kali per tahun.
Kemudian data ini dilaporkan ke tingkat kabupaten minimal 3 bulan sekali.
Adanya rapat bulanan puskesmas tentang hasil pencapaian program upaya
kesehatan lingkungan mengenai pengawasan sarana air bersih.

17
4.3.3 Keluaran
4.3.3.1 Pendataan Jumlah Sarana Air Bersih yang Ada
Jumlah sarana air bersih pada wilayah kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kabupaten Karawang sebanyak 20.966 buah yang terdiri
dari PDAM, SPT, SGL, dan pompa listrik.

4.3.3.2 Data Jenis Sarana Air Bersih yang Ada


Jenis sarana air bersih yang ada diwilayah kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kabupaten Karawang terdiri dari:
Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) : 3434 sambungan rumah
Sumur Pompa Tangan (SPT) : 7031 buah
Sumur Gali Lindung (SGL) : 3114 buah
Pompa Listrik : 7387 buah
4.3.3.3 Cakupan Jumlah Penduduk yang Menggunakan Air Bersih

Cakupan: x 100% = 10,61 %


Target :
Per tahun: 80 % dalam setahun (Berdasarkan Target Dinas
Kesehatan Kabupaten Karawang).
80% x 15614 = 12491=
Per bulan:1040
Metode : Pencatatan rumah yang menggunakan sarana air bersih setiap
bulan di balai desa wilayah kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok,
Kabupaten Karawang periode Desember 2016 sampai dengan November
2017.

4.3.3.4 Cakupan Hasil Inspeksi Sarana Air Bersih

18
Cakupan: . x 100% = 40.41%
Target :
Per tahun: 80 % dalam setahun (Berdasarkan Target Dinas
Kesehatan Kabupaten Karawang).
80% x 15614 = 12491=
Per bulan:1040
Metode : Mendatangi rumah tangga yang menggunakan SAB di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang periode
Desember 2016 sampai dengan November 2017 dan hasil inspeksi diisikan
ke dalam formulir inspeksi sanitasi oleh kader.

4.3.3.5 Cakupan sarana air bersih yang risiko tingkat pencemaran rendah

Cakupan: x 100% = 12.21 %


Target :
Per tahun: 80 % dalam setahun (Berdasarkan Target Dinas
Kesehatan Kabupaten Karawang).
80% x 15614 = 12491=
Per bulan:1040

4.3.3.6 Cakupan pengambilan sampel air

Cakupan: x 100% = 0,64 %


Target :
Per tahun: 80 % dalam setahun (Berdasarkan Target Dinas
Kesehatan Kabupaten Karawang).
80% x 15614 = 12491=
Per bulan:1040

19
4.3.3.7 Cakupan jumlah SAB dengan pemeriksaan bakteriologis
Di lakukan setahun 10 rumah yang mempunyai sarana air bersih di
masyarakat wilayah Puskesmas Rengasdengklok
Target :100 % (Berdasarkan Target Dinas Kesehatan Kabupaten
Karawang).

4.3.3.8 Hasil Cakupan Pencapaian Sarana Air Bersih PDAM di Wilayah


Kerja Puskesmas Rengsdengklok Periode Desember 2016 – November
2017.
Cakupan PDAM yang Di inspeksi
PDAM yang di Inspe ksi 100%

Jumlah Rumah

209661788 100% = 8,52 %


CakupanPDAMyangPDAMmemenuhiyangMemenuhisyarat 100%Syarat

PDAM yang diperiksa


17781660 100% = 92.84 %
CakupanJumlahJumlahpenggunaPedudukPDAM yang Menggunakan PDAM
Jumlah penduduk

10728
100%

79822 100% = 13.43 %


4.3.3.9 Hasil Cakupan Pencapaian Sarana Air Bersih SPT di Wilayah Kerja
Puskesmas Rengsdengklok Periode Desember 2016 – November 2017.
Cakupan SPT yang Di inspeksi SPT yang di I nspek si 100%

Jumlah Rumah
960 100% = 4,57 %

20966
Cakupan SPT yang Memenuhi Syarat
20
SPT yang memenuhi syarat 100%
SPT yang diperiksa
704960 100% = 73,33 %
Cakupan Jumlah Penduduk yang Menggunakan SPT Jumlah pengguna SPT 100%
Jumlah penduduk

798225760 100% = 7,21 %


4.3.3.10 Hasil Cakupan Pencapaian Sarana Air Bersih SGL di Wilayah
Kerja Puskesmas Rengsdengklok Peridoe Desember 2016 – November
2107.
Cakupan SGL yang Di inspeksi
SGL yang di I nspek si 100%

Jumlah Rumah
209661267 100% = 6,04 %
CakupanSGLyangSGLmemenuhiyangMemenuhisyarat Syarat100%

SGL yang diperiksa


10211267 100% = 80,58 %
CakupanJumlahJumlahpenggunaPendudukSGLyang100%Menggunakan SGL
Jumlah penduduk

798227602 100% = 9,52 %


4.3.3.11 Hasil Cakupan Pencapaian Sarana Air Bersih Pompa Listrik di
Wilayah Kerja Puskesmas Rengsdengklok.
Cakupan PompaPompaListriklistrikyangyangDi diinspeksiInspeksi 100%
Jumlah Rumah

21
4912 100%Me = 23,42S
Listrik %
Cakupan 20966

Pompa listrik yangmemenuhi syarat

Pompa listrik yang diperiksa


100%

4568

4912
100% = 92,99 %
Cakupan Penduduk y ng Mengguna an100%Pompa Listrik

JumlahJumlahpenggunapendudukpompa listrik

29472
79822 100% = 36,92 %
4.3.4 Lingkungan
4.3.4.1 Lingkungan Fisik
Lokasi
Semua lokasi sarana air bersih dapat dijangkau dengan sarana
transportasi yang ada karena terdapat akses jalan yang bisa dilalui
sepeda motor ataupun mobil. Walaupun sebagian jalan masih
berlubang-lubang dan masih banyak jalan yang belum di aspal tetapi
tidak mempengaruhi pelaksanaan program secara signifikan.
Iklim
Iklim tidak mempengaruhi pelaksanaan program. Sebagian jalan
becek dan banjir terutama bila musim hujan tetapi tidak
mempengaruhi pelaksanaan program secara signifikan.
Kondisi Geografis
Kondisi geografis tidak mempengaruhi program pengawasan
kesehatan lingkungan.

4.3.4.2 Lingkungan Non Fisik


Sosial ekonomi : Mayoritas bekerja sebagai wiraswasta.
Masyarakat memiliki tingkat ekonomi yang rendah untuk membina
sarana air bersih yang memenuhi syarat.
Tingkat pendidikan : Tingkat pendidikan masyarakat mayoritas
tamatan SMA, dan masih ada yang tidak bersekolah.
22
Perilaku masyarakat : Beberapa masyarakat sudah menggunakan
SAB untuk keperluan mandi, mencuci, tempat buang air besar, dan
tempat pembungan limbah keluarga, tetapi masih banyak lagi yang
menggunakan air irigasi sebagai sumber air.

4.3.5 Umpan Balik.


- Adanya pencatatan dan pelaporan yang lengkap semua kegiatan
pengawasan sarana air bersih sesuai dengan waktu yang ditentukan akan
dapat digunakan sebagai masukan dalam perencanaan program
pengawasan sarana air bersih selanjutnya.
- Adanya rapat kerja bulanan bersama Kepala Puskesmas satu bulan satu
kali yang membahas laporan kegiatan evaluasi program yang telah
dilaksanakan.

4.3.6 Dampak
 Dampak langsung

- Menurunnya angka morbiditas dan mortalitas penyakit berbasis
lingkungan, seperti diare, penyakit kulit, dan tifoid belum dapat dinilai.
- Meningkatnya pengetahuan dan kesadaran tentang sarana air bersih
sehingga dapat meningkatkan jumlah sarana air bersih di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Rengasdengklok.
 Dampak tidak langsung

- Masalah penyediaan dan pengawasan air bersih tidak lagi menjadi
permasalahan serta peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang
belum dapat dinilai.

23
BAB V
Pembahsan Masalah

Tabel 1. Masalah Menurut Variabel Keluaran


Variabel Tolok Pencapaian Masalah ukur

1 Cakupan Jumlah Penduduk yang 80 % 10,61 % (+)


Menggunakan Sarana Air Bersih 69,39%
2 Cakupan Sarana Air Bersih yang 80 % 40,41 % (+)
di Inspeksi 39,59
3 Cakupan Sarana Air Bersih 80 % 12,21 % (+)
dengan Risiko Tingkat 67.79%
Pencemaran Rendah
4 Cakupan Pengambilan Sampel 80 % 0,64 % (+)
Air 79,36%
5 Cakupan Jumlah Sarana Air 100 % 100 % ( -)
Bersih dengan Kualitas 0%
Bakteriologis yang Memenuhi
Syarat Kesehatan

Tabel 2. Masalah Menurut Variabel Masukan


No Variabel Tolak Ukur Pencapaian Masalah
1 Tenaga Tersedianya tenaga - Hanya terdapat 1 orang tenaga (+)
(Man) pemberdayaan masyarakat Kesling yang bertanggung jawab
dalam menjalankan program untuk penyehatan lingkungan yang
pengawasan sarana air bersih termasuk didalamnya pengawasan
SAB
-Kurangnyakader khusus (+)
penyehatan lingkungan yang
terlatih, untuk saat ini hanya
terdapat 1 orang kader terlatih.

24
2 Dana Tersedianya dana yang cukup, Terdapat laporan perincian dana (-)
(Money) berasal dari APBD dan BOK yang diterima dan dana yang
untuk petugas. dikeluarkan untuk pengawasan
sarana air bersih
3 Sarana - Formulir inspeksi SAB Sarana medis:
(Material) - Kotak air / thermos/ botol - sanitarian kit : ada (-)
steril - Hidrogen Sulfide (H2S) test kits: (-)
- tempat penyimpanan kotak ada
air/ thermos/ botol steril Sarana non medis:
- Formulir pengiriman sampel - Infocus: ada 1 uah (-)
- Formulir pemeriksaan - Layarr: ada (-)
sampel - Lembar balik: ada (-)
- Alat tulis - Leaflet : ada (+)
- Sarana transportasi - Poster : ada (-)
- Alat tulis : ada (-)
- Buku pedoman Kesling : ada (-)
- Checklist pemeriksaan SAB : ada (-)
- sarana transportasi dinas : tidak (+)
ada (petugas masih menggunakan
kendaraan pribadi)
4 Metode 1. Dilakukan pendataan jumlah -Metode pemeriksaan kualitas sarana (-)
dan jenis SAB air bersih dilakukan berdasarkan
2. Dilakukan pemeriksaan SAB. kriteria fisik, yaitu tidak berbau, tidak
3. Dilakukan pengambilan berwarna, dan tidak berasa
sampel air dari sarana air bersih -Dilakukan pengambilan sampel SAB (-)
yang di inspeksi 2 kali setahun untuk inspeksi
4. Dilakukan pemeriksaan sarana -Dilakukan pengambilan sampel untuk
air bersih untuk pemeriksaan pemeriksaan kimia dan tidak
kimia dan bakteriologis air. dilakukan pemeriksaan bakteriologis
5.Pencatatan dan pelaporan air.

25
Tabel 3. Masalah Menurut Variabel Proses

No Variabel Tolak Ukur Pencapaian Masalah


1 Perencanaan Terdapatnya perencanaan Sudah terdapat perencaan yang (-)
tertulis terhadap kegiatan terperinci yang tertera dalam laporan
pengawasan sarana air bersih kegiatan penyehatan lingkungan.
meliputi siapa yang
melakukan, dimana tempat
kegiatan dilakukan, kapan
kegiatan dilakukan dan
bagaimana cara melakukan
2 Pengorganisasian Terdapatnya struktur Sudah terdapat struktur (-)
organisasi yang jelas dalam pengorganisasian yang baik, yang di
pelimpahan tugas untuk pimpin oleh kepala puskesmas dan
program pengawasan sarana penanggung jawab program.
air bersih
3 Pelaksanaan - Dilakukannya inspeksi - Kegiatan inspeksi sanitasi dilakukan (+)
pada SAB dan pembinaan sebanyak 3 kali per bulan, tanpa
- Dilakukannya pengambilan adanya pembinaan
sampel air terhadap SAB -Dalam1bulandilakukan (-)
yang mempunya resiko pengambilan sampel dari 5 SAB,
pencemaran rendah daftar rumah warga yang diambil
sampel didapatkan dari klinik sanitasi,
yang sekiranya terdapat warga yang
menderita penyakit yang diakibatkan
oleh media air
-Dalam1tahundilakukan (-)
pengambilan sampel air sebanyak 2
kali.

26
Bab VI
Perumusan Masalah

6.1 Masalah Sebenarnya (Menurut Keluaran)


Berdasarkan hasil laporan program upaya kesehatan lingkungan mengenai sarana air
bersih di UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang periode Desember
2016 sampai dengan November 2017, didapatkan beberapa masalah :
Cakupan jumlah penduduk yang menggunakan air dari sarana air bersih 10,61 %
dari target 80 % dengan masalah sebesar 69,39%.
Cakupan sarana air bersih yang di inspeksi 39,59 % dari target 80 % dengan
masalah sebesar 40,41%.
Cakupan sarana air bersih dengan risiko tingkat pencemaran rendah 12,21% dari
target 80% dengan masalah sebesar 67.79%.
Cakupan pengambilan sampel air 0,64 % dari target 80 % dengan masalah
sebesar 79,36%

6.2 Masalah dari Unsur Lain (Penyebab)


Berdasarkan hasil evaluasi program upaya kesehatan lingkungan mengenai sarana air
bersih di UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang periode Desember
2016 sampai dengan November 2017, didapatkan beberapa penyebab masalah, yaitu :
6.2.1 Masukan
1. Tenaga (Man)
Hanya terdapat 1 orang tenaga kesehatan lingkungan yang bertanggung
jawab untuk penyehatan lingkungan yang termasuk di dalamnya
pengawasan SAB serta kurangnya kader khusus penyehata nlingkungan
yang terlatih, untuk saat ini hnaya terdapat 1 orang kader terlatih yang
berada di desa Rengasdengklok Selatan.
2. Sarana (Material)
Tidak dipergunakannya dengan semestinya yang digunakan untuk
membantu program pengawasan SAB, seperti adanya leaflet namun tidak
disebar luaskan untuk pengetahuan akan kegunaan air bersih, serta
kendaraan khusus petugas dalam menjalankan kegiatannya diluar, untuk
saat ini petugas masih menggunakan kendaraan pribadi.

27
6.2.2 Proses
1. Pengorganisasian
Struktur organisasi sudah jelas, namun belum optimal karena hanya terdapat
1 orang pelaksana program, dan belum adanya koordinasi untuk kerjasama
lintas program atau sektoral.
2. Pelaksanaan
Pendataan SAB sudah dilakukan dengan baik yakni 1 kali setahun dari
setiap desa, dan pemeriksaan pengawasan sarana air bersih dilakukan 3 kali
sebulan sedangkan jumlah desa Regasdengklok berjumlah 6 desa dan tidak
disertai adanya pembinaan, serta promosi kesehatan lingkungan seperti
pemberian informasi tidak dilakukan.

28
Bab VII
Prioritas Masalah

7.1 Masalah Menurut Keluaran


a. Cakupan jumlah penduduk yang menggunakan air dari sarana air bersih 10,61
% dari target 80 % dengan masalah sebesar 69,39%
b. Cakupan sarana air bersih yang di inspeksi 40,41 % dari target 80 % dengan
masalah sebesar 39,59%
c. Cakupan sarana air bersih dengan risiko tingkat pencemaran rendah 12,21% dari
target 80% dengan masalah sebesar 67.79%
d. Cakupan pengambilan sampel air 0,64 % dari target 80 % dengan masalah
sebesar 79,36%

Tabel 4. Prioritas Masalah


No. Parameter Masalah
a b c d
1 Besarnya masalah 5 5 4 5
2 Berat ringannya masalah 5 5 4 5
3 Keuntungan social karena 5 5 4 5
terselesainya masalah
4 Sumber daya yang tersedia untuk 4 4 3 1
menyelesaikan masalah
5 Teknologi yang tersedia 5 3 3 4
Jumlah 24 22 18 20

Keterangan derajat masalah :


5 = sangat penting
4 = penting
3 = cukup penting
2 = kurang penting
1 = tidak penting
Yang menjadi prioritas masalah :
a. Cakupan jumlah penduduk yang menggunakan air dari sarana air bersih 10,61
% dari target 80 % dengan masalah sebesar 69,39%
b. Cakupan sarana air bersih yang di inspeksi 39,59 % dari target 80 % dengan
masalah sebesar 40,41 %
29
Bab VIII
Penyelesaian Masalah

8.1 Masalah 1
Cakupan jumlah penduduk yang menggunakan air dari sarana air bersih 10,61 % dari
target 80 % dengan masalah sebesar 69,39%
a. Tenaga
Hanya ada 1 petugas kesehatan lingkungan di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok yang berperan sebagai koordinator sekaligus pelaksana kegiatan.
Kurangnya kader khusus penyehatan lingkungan yang terlatih, untuk saat ini hanya
ada 1 kader sanitarian yaitu di desa Rengasdengklok Selatan dan kurangnya
kerjasama lintas sektoral.

Penyelesaian masalah:
a. Tenaga
- Melakukan pelatihan pada kader yang sudah ada dan lebih memotivasi kader
tersebut dalam melakukan tugas-tugasnya dan dapat mengajak mesyarakat lain
untuk turut mengawasi dan menjaga sarana bersih yang ada.
- Melakukan perekrutan kader dan pelatihan kader perihal membantu
pelaksanaan kegiatan penyehatan lingkungan dalam hal ini berupa pengawasan
sarana air bersih.
- Membina kerja sama lintas sektoral, dan menjalin kerja sama dengan lembaga
kemasyarakatan di bidang sanitasi dan pembangunan sarana sumber air bersih
seperti Pro Air, Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat
(PAMSIMAS)

8.2 Masalah 2
Cakupan sarana air bersih yang di inspeksi 39,59 % dari target 80 % dengan masalah
sebesar 40,41 %
Penyebab Masalah :
a. Tenaga
Kurangnya tenaga pada program kesehatan lingkungan di UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kabupaten Karawang dimana petugas bertugas sebagai
koordinator sekaligus pelaksana program kesehatan lingkungan, kurangnya kader

30
desa untuk membantu pelaksanaan program, untuk saat ini hanya terdapat 1 orang
kader sanitarian.
b. Sarana
Alat tidak dipergunakan dengan fungsi yang sesuai seperti tersedianya leaflet tentang
Sanitasi Air Bersih namun tidak disebarluaskan atau di promosikan kepada
masyarakat. Dan sarana transportasi kendaraan khusus petugas dalam menjalankan
kegiatannya diluar, untuk saat ini petugas masih menggunakan kendaraan pribadi.
c. Pelaksanaan
Pemeriksaan pengawasan sarana air bersih dilakukan 3 kali sebulan sedangkan jumlah
desa Regasdengklok berjumlah 6 desa dan tidak disertai adanya pembinaan, serta
promosi kesehatan lingkungan seperti pemberian informasi tidak dilakukan

Penyelesaian Masalah :
a. Tenaga
- Melakukan pelatihan pada kader yang sudah ada dan lebih memotivasi kader
tersebut dalam melakukan tugas-tugasnya dan dapat mengajak mesyarakat lain
untuk turut mengawasi dan menjaga sarana bersih yang ada.
- Melakukan perekrutan kader dan pelatihan kader perihal membantu
pelaksanaan kegiatan penyehatan lingkungan dalam hal ini berupa pengawasan
sarana air bersih.
- Membina kerja sama lintas sektoral, dan menjalin kerja sama dengan lembaga
kemasyarakatan di bidang sanitasi dan pembangunan sarana sumber air bersih
seperti Pro Air, Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat
(PAMSIMAS)
b. Sarana
- Memperbanyak dan menyebarluaskan leaflet tentang pengetahuan sanitasi
air bersih kepada masyarakat
c. Pelaksanaan
- Mengikuti perencanaan yang telah dibuat untuk memenuhi target dan juga
Pemeriksaannya harus dilakukan berkala melalui bantuan tenaga lain di
Puskesmas maupun melalui kerja sama lintas program.
- Melakukan pembinaan disetiap desa yang diinspeksi serta memberikan
penyuluhan atau promosi ksehatan lingkungan terutama mengenai Sanitasi
Air Bersih dengan cara yang lebih menarik.

31
Bab IX
Penutup

7.1 Kesimpulan
Dari hasil evaluasi program upaya kesehatan lingkungan mengenai pengawasan sarana air
bersih dengan cara pendekatan sistem, dapat diambil kesimpulan bahwa program ini di
wilayah kerja UPTD Puskesmas Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, periode periode
Desember 2016 sampai dengan November 2017 dikatakan bahwa program belum berjalan
dengan baik karena masih ditemukan beberapa masalah yang mempengaruhi keberhasilan
program ini. Adapun dari evaluasi yang didapatkan :
a. Cakupan jumlah penduduk yang menggunakan air dari sarana air bersih 10,61
% dari target 80 % dengan masalah sebesar 69,39%
b. Cakupan sarana air bersih yang di inspeksi 39,59 % dari target 80 % dengan
masalah sebesar 40,41 %

7.2 Saran
Saran bagi Kepala Puskesmas sebagai Penanggung Jawab Program

Membuat perencanaan dan jadwal tertulis meliputi siapa yang melakukan, dimana
tempat kegiatan dilakukan, kapan kegiatan dilakukan, dan bagaimana caa melakukan
untuk menjalankan setiap kegiatan pengawasan sarana air bersih minimal 1 bulan
sebelum kegiatan dilaksanakan, dan dapat digunakan sebagai pedoman dalam
pelaksanaan program

Mengadakan kerja sama lintas sektoral dengan departemen pekerjaan umum,


terutama untuk pembuatan sarana perpipaan (PDAM) sampai ke desa-desa
sehingga dapat dijangkau oleh masyarakat desa, dan lintas program agar tenaga
kesehatan bagian lain dapat membantu terlaksananya program kesehatan
lingkungan, bila perlu diusulkan untuk mencari 1 tenaga kerja kesehatan baru
dengan lulusan kesehatan lingkungan dan dilakukan pelatihan kader-kader desa
untuk dapat membantu terlaksananya program kesehatan lingkungan. Diharapkan
dalam 3 bulan kedepan sudah ada tindak lanjut, pelatihan kader desa.

32
Melakukan penyuluhan untuk promosi kesehatan kepada masyarakat perihal
bagaimana syarat sarana air bersih yang memenuhi syarat dan cara
pemeliharaannya.

Besar harapan saya, semoga melalui saran diatas dapat membantu pelaksanaan
program pengawasan sarana air bersih yang lebih baik pada periode yang akan datang
sehingga dapat mencapai tingkat keberhasilan sesuai target yang diharapkan.

33
Daftar Pustaka

1. Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Barat. Buku Kumpulan Peraturan dan Pedoman Teknis
Kesehatan Lingkungan Buku II. 2004.
2. The Sphere Project. Piagam kemanusiaan dan standar minimum dalam respons bencana.
Oxford: Oxfam Publishing; 2004. h.61
3. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Program air bersih dan sanitasi. Jakarta:
Depkes RI; 2004.
4. PAMSIMAS: menjawab tantangan air minum dan sanitasi di wilayah perdesaan Indonesia.
The world bank: 2013
5. UNICEF Indonesia. Air bersih, sanitasi dan kebersihan. Indonesia: 2012
6. https://www.onedrop.org/en/campaign/?gclid=CJ-5qO3q5NUCFRQkaAodWNAFvA
7. Riset Kesehatan Dasar. Indonesia; Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan
Kementerian Kesehatan RI: 2013.
8. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Hasil Survei Kesehatan Nasional
(SURKESNAS) tahun 2004. Jakarta : Depkes RI, 2009.
9. World Health Organization. Water global analysis and assessment of sanitation and
drinking water report. [online]. 2014. Diunduh tanggal 14 November 2017, dari:
http://apps.who.int/iris/bitstream/10665/139735/1/9789241508087_eng.pdf?ua=1&ua=1
10. Chrisbiyanto A. Indonesia butuh air bersih. Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan
Lingkungan (POKJA AMPL); 2014.
11. Trihono, Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Nasional 2010. Badan
Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Diunduh tanggal 15 November 2017, dari:
http://www.kesehatan.kebumenkab.go.id/data/lapriskesdas.pdf
12. Susanto DH. Pedoman evaluasi program. Jakarta: UKRIDA; 2011.h.5-9.

34
Lampiran
Lampiran I
Variabel dan Tolak Ukur

Tabel 5. Variabel dan Tolok Ukur


No. Variabel Tolak Ukur
1 Keluaran:
Cakupan Jumlah Penduduk yang 80 %
Menggunakan Sarana Air Bersih
Cakupan Sarana Air Bersih yang di Inspeksi 80 %
Cakupan Sarana Air Bersih dengan Risiko 80 %
Tingkat Pencemaran Rendah
Cakupan Pengambilan Sampel Air 100 %
Cakupan Jumlah Sarana Air Bersih dengan 100 %

Kualitas Bakteriologis yang Memenuhi


Syarat Kesehatan
2 Masukan:
Tenaga (Men) - Tersedianya minimal 2 orang petugas
yang bertugas sebagai coordinator dan
sebagai pelaksana pengawasan sarana
air bersih yang terampil dibidangnya.
Dana (Money) - Tersedianya dana yang cukup berasal
dari APBD dan BOK untuk petugas,
sebesar Rp. 50.000,- tiap desa. Dana
untuk pemeriksaan laboratorium sampel
air hanya diberikan 2 kali dalam
setahun.
Sarana (Material) a. Formulir inspeksi sanitasi air bersih
b. Botol steril, tas/kotak pengepakan
botol
c. Formulir pengiriman sampel
d. Formulir hasil pemeriksaan sampel
e. Alat tulis, sarana transportasi
Metode (Methode) - Dilakukan pendataan jumlah dan jenis
SAB
- Dilakukan pemeriksaan / inspeksi
SAB
- Dilakukan pengambilan sampel air
pada 5 rumah dalam 1 wilayah yang
sama dan 1 sampel dari puskesmas,
sampel dilakukan minimal 2x dalam
setahun.
- Dilakukan pemeriksaan bakteriologis
air
- Pencatatan dan pelaporan
3 Proses
- Perencanaan - Terdapat perencanaan tertulis terhadap
kegiatan pengawasan SAB meliputi
siapa yang melakukan, dimana tempat
kegiatan dilakukan, kapan kegiatan
dilakukan dan bagaimana cara
melakukannya. Perencanaan kegiatan
disusun minimal 1 bulan sebelumnya.
- Pengorganisasian - Dibentuk struktur organisasi, kepala
puskesmas sebagai penanggung jawab
program, melimpahkan kekuasaan
kepada coordinator program, kemudian
melakukan koordinasi dengan
pelaksana program.
- Pelaksanaan - Sesuai dengan rencana dan metode
yang telah ditetapkan, dilaksanakan
secara berkala.
- Pengawasan - Adnaya pencatatan tiap bulan/ tahunan
dan pelaporan secara berkala tentang
kegiatan pengawasan kualitas air ke
tingkat Kebupaten minimal 3 bulan
sekali dan apabila terjadi kejadian luar
biasa karena penurunan kualitas air.
4 Lingkungan:
- Fisik - Kondisi geografis dapat
mempengaruhi kualitas air
- Non Fisik - Keadaan social ekonomi masyarakat
dapat mempengaruhi keberhasilan
program.
- Tingkat pendidikan dapat
mempengaruhi keberhasilan program
Lampiran II
Data Geografi Kecamatan Rengasdengklok

Gambar 1.1 Peta wilayah Kecamatan Rengasdengklok


Sumber : http://www.karawangkab.go.id/dokumen/peta-karawang
Gambar 2.2 Keadaan geografis dan luas wilayah kerja puskesmas Rengasdengklok,
Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, Jawa Barat
Sumber : http://www.karawangkab.go.id/dokumen/peta-karawang
Tabel 6. Luas Area Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Rengasdegnklok 2016.

No Desa Luas Wilayah (km2)


1 Dewisari 325
2 Kertasari 331
3 Rengasdengklok Selatan 337
4 Rengasdengklok Utara 400
5 Amansari 325
6 Dukuh Karya 209
Jumlah 1834
Sumber: Data Kecamatan Rengasdengkok

Tabel 7. Jarak antara Desa ke Puskesmas Rengasdengklok


No. Desa Jumlah Kualifikasi Jarak ke Rata-rata Keterangan
Dusun Desa PKM waktu
/ RT (km) tempuh ke
PKM
1. Dukuh karya 3/10 Swadaya 4.0 20 menit Lokasi
2. Amansari 4/21 Swadaya 4.0 15 menit dapat di
3. Rengasdengklok 9/57 Swadaya 0.2 5 menit capai semua
Selatan dengan
4. Rengasdengklok 9/51 Swadaya 1.0 10 menit kendaraan
Utara
5. Kertasari 3/15 Swadaya 2.0 15 menit
6. Dewisari 4/13 Swadaya 3.0 20 menit
Sumber : Data Geografi Wilayah Kerja Puskesmas Rengasdengklok Tahun 2016
Lampiran III
Data Demografi Kecamatan Rengasdengklok

Tabel 8. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jumlah Kartu Keluarga dan Jenis Kelamin
di Wilayah Kerja UPTD Rengasdengklok 2016.
No. Desa Jumlah Jumlah Penduduk Total
KK Laki-laki Perempuan Penduduk
1 Dewisari 2.850 3.356 5.047 8.403
2 Kertasari 2.975 4.597 6.759 11.356
3 Rengasdengklok Selatan 5.810 9.569 14.397 23.966
4 Rengasdengklok Utara 6.551 8.388 12.340 20.728
5 Amansari 3.612 4.180 6.230 10.410
6 Dukuh Karya 1.893 2.006 2.953 4959
Jumlah 23.691 32.096 47.726 79.822
Sumber: Data Demografi Rengasdengklok 2016

Tabel 9. Jumlah Rumah Penduduk Per Desa di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok, Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang 2016
No. Desa Jumlah Rumah
1 Dewisari 2125
2 Kertasari 2575
3 Rengasdengklok Selatan 5205
4 Rengasdengklok Utara 5627
5 Amansari 2745
6 Dukuh Karya 1369
Jumlah 19.646
Sumber : Laporan Data Dasar Penyehatan Lingkungan UPTD Puskesmas Rengasdengklok
2016
Tabel 10. Persentase Mata Pencaharian, Derajat Pendidikan dan Agama Penduduk di
Wilayah Kerja UPTD Rengasdengklok
Mata Pencaharian Derajat Pendidikan Agama
Pedagang Buta huruf / tidak sekolah Islam
72,43 % 3,02 % 96.30%
Petani SD Kristen Prostan
13,27 % 19,30 % 1.68%
Pegawai Negeri SMP Katolik
5,09 % 46,79 % 1.10%
TNI / Polisi SMA Buddha
0,04 % 30,04 % 1.90%
Lain-lain Perguruan Tinggi / Sarjana Hindu
9,17 % 0,85 % 0.01%
Sumber: Data Demografi Rengasdengklok 2016

Tabel 11. Klasifikasi Jenis Fasilitas Kesehatan di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Rengasdengklok 2016

No. Jenis Fasilitas kesehatan Jumlah

1. Puskesmas 1 Buah
2. Gedung Perawatan 1 Buah
3. Ruang Laboratorium 1 Buah
4. Klinik/Balai Pengobatan 6 Buah
5. Rumah Bersalin 1 buah
5. 55 buah
Dokter/Bidan Praktek
6. 23 buah
Sarana Kesehatan Lainnya
Total 88 buah

Sumber : Data demografi Puskesmas Kecamatan Rengasdengklok 2016


Lampiran IV
FORMULIR INSFEKSI SANITASI

JENIS SARANA : SUMUR POMPA LISTRIK


I. Keterangan Umum
1. Lokasi :…………………………………….
2. Pemilik Sarana : …………………………………….
3. Tanggal Kunjungn : …………………………………….
4. Apakah telah diambil sampel airnya? YA/TIDAK
5. Apakah airnya keruh ?
6. Apakah airnya berwarna ?
7. Apakah airnya berasa ?
8. Apakah airnya berbau ?

II. Diagnosa Resiko beritanda ,(√) pada kotak


1. Apakah ada jamban dalam radius 10 meter
Disekitar sumur pompa listrik
2. Apakah ada sumber pencemar lain pada radius
10 meter sekitar sumur pompa listrik misalnya,
Kotoran hewan,sampah ,genangan air,dll
3. Apakah ada sewaktu –waktu ada genangan air
Pada jarak 2 meter sekitar pompa.
4. Apakah saluran pembuangan air limbah rusak /
Tidak ada.
5. Apakah ada lantai semen yang mengitari
sumur Mempunyai radius kurang dari 1 meter.
6. Apakah ada sewaktu-waktu ada genangan air
Diatas lantai semen disekeliling pompa tangan.
7. Apakah ada keretakan pada lantai semen
Disekeliling pompa tangan
8. Apakah ada dudukan pompa tangan yang
Berbatasan dengan lantai kurang rapat / lepas Yang
memungkinkan air merembes masuk ke dalam
Sumur pompa tangan

Jumlah

Skor Risiko Pencemaran


8- = AmatTinggi( AT )
6 – 7 = Tinggi( T )
3 – 5 = Sedang( S )
0 – 2 = Rendah ( R )
Lampiran V

FORMULIR INSFEKSI SANITASI


JENIS SARANA : PAM
I. Keterangan Umum
1. Lokasi : …………………………………….
2. Pemilik Sarana : …………………………………….
3. Tanggal Kunjungan : …………………………………….
4. Apakah telah di ambil sampel airnya? YA/TIDAK : …………...........................
5. Apakah airnya keruh ?
6. Apakah airnya berwarna ?
7. Apakah airnya berasa ?
8. Apakah airnya berbau ?

II . Diagnosa Resiko beritanda , (√) pada kotak


1. Apakah ada jamban dalam radius 10
meter disekitar sumur pompa listrik
2. Apakah ada sumber pencemar lain pada radius
10 meter sekitar sumur pompa listrik misalnya,
Kotoran hewan, sampah , genangan air,dll
3. Apakah ada sewaktu-waktu terdapat genangan air
pada jarak 2 meter sekitar pompa.
4. Apakah saluran pembuangan air limbah rusak /
tidak ada.
5. Apakah ada lantai semen yang mengitari sumur
Mempunyai radius kurangdari 1 meter.
6. Apakah ada sewaktu-waktu terdapat genangan air
diatas lantai semen di sekeliling pompa tangan.
7. Apakah ada keretakan pada lantai semen
Di sekeliling pompa tangan
8. Apakah ada dudukan pompa tangan yang
Berbatasan dengan lantai kurang rapat / lepas
Yang memungkinkan air merembes masuk ke dalam
Sumur pompa tangan

Jumlah

Skor Risiko Pencemaran


8- = Amat Tinggi ( AT )
6 – 7 = Tinggi ( T )
3 – 5 = Sedang ( S )
0 – 2 = Rendah ( R )
Lampiran VI

FORMULIR INSFEKSI SANITASI

JENIS SARANA :SUMUR GALI


I. Keterangan Umum
1. Lokasi : …………………………………….
2. Pemilik Sarana : …………………………………….
3. Tanggal Kunjungan : …………………………………….
4. Apakah telah diambil sampel airnya? YA/TIDAK : …………...........................
5. Apakah airnya keruh ?
6. Apakah airnya berwarna ?
7. Apakah airnya berasa ?
8. Apakah airnya berbau ?

II. Diagnosa Resiko beritanda ,(√)pada kotak


1. Apakah ada jamban dalam radius 10 meter
Disekitar sumur pompa listrik
2. Apakah ada sumber pencemaran lain pada radius
10 meter sekitar sumur pompa listrik misalnya,
Kotoran hewan,sampah ,genangan air,dll
3. Apakah ada sewaktu –waktu ada genangan air
Pada jarak 2 meter sekitar pompa.
4. Apakah saluran pembuangan air limbah rusak /
Tidak ada.
5. Apakah ada lantai semen yang mengitari sumur
Mempunyai radius kurang dari 1 meter.
6. Apakah ada sewaktu-waktu ada genangan air
Diatas lantai semen di sekeliling pompa tangan.
7. Apakah ada keretakan pada lantai semen
Disekeliling pompa tangan
8. Apakah ada dudukan pompa tangan yang
Berbatasan dengan lantai kurang rapat / lepas
Yang memungkinkan air merembes masuk kedalam
Sumur pompa tangan

Jumlah

Skor Risiko Pencemaran


8- = Amat Tinggi( AT )
6 – 7 = Tinggi( T )
3 – 5 = Sedang( S )
0 – 2 = Rendah ( R )
Lampiran VII
AUDIT PEMERIKSAAN
KAPORITISASI SARANA AIR BERSIH

JenisSarana Air Bersih : SGL,SPT,SPL,PAM


I.DATA UMUM
Lokasi :
Pemilik :
TglPemeriksaan :
II.URAIAN RESIKO
YA TIDAK
1. Lokasi jauh dari sumber pencemar

2. Tempat SAB danfasilitas yang ada memenuhi syarat kesehatan

3. Secarafisiksumber air aman dan mencukupi

4. Jaraksumber air dengan sumber pencemar lebih dari10 meter

5. Bak mandi/ bak penampung air dibersihkan secara berkala

6. Memiliki tempat pembuangan akhir( SPAL )rumah tangga yang

memenuhi syarat kesehatan

7. Lantai tidak licin dan kedap air /tidak ada genangan air

8. Tidak terlihat serangga dan binatang pengganggu disekitar

9. Dinding bak mandi berwarna terang dan kedap air

10. Bak mandi/penampung diberiLarvasida/desinfektan

Jumlah Skor Resiko

Skor Penilaian
7 – 10 = Baik
0 – 3 = Kurang
4 – 6 =Cukup
Lampiran VIII

Tabel 12. Data Jumlah Rumah yang di Inspeksi, Memenuhi Syarat, dan Jumlah Penduduk yang Menggunakan Sumber Sarana Air Bersih
Periode Januari sampai dengan November 2017.

PDAM SUMUR GALI POMPA LISTRIK POMPA TANGAN


P MS A TMS P MS A TMS P MS A TMS P MS A TMS
DEC 16 70 54 280 16 101 78 404 23 16 11 94 5
JAN 17 56 49 336 7 48 39 288 9 89 71 534 18 90 70 540 20
FEB 17 105 99 630 6 87 71 522 16 425 385 2550 40 53 40 318 13
MAR 17 126 117 756 9 52 41 312 11 447 422 2682 25 103 89 618 14
APR 17 140 130 840 10 107 89 642 18 502 472 3012 30 57 43 342 14
MAY 17 132 124 792 8 130 118 780 12 539 486 3234 53 99 74 594 25
JUN 17 84 78 504 6 92 78 552 14 341 297 2046 44 83 61 498 22
JUL 17 121 124 726 -3 138 118 828 20 466 486 2796 -20 125 74 750 51
AUG 17 764 721 4584 43 147 121 882 26 518 499 3108 19 61 49 366 12
SEP 17 76 69 456 7 203 152 1218 51 552 489 3312 63 69 43 414 26
OCT 17 79 68 474 11 196 150 1176 46 544 495 3264 49 81 46 486 35
NOV 17 105 81 630 24 67 44 402 23 489 466 2934 23 139 115 834 24
1788 1660 10728 128 1267 1021 7602 246 4912 4568 29472 344 960 704 5760 256

Total jumlah SAB yang di inspeksi : 8.474 rumah


Total jumlah SAB yang memenuhi syarat : 7439 rumah
Total penduduk yang menggunakan sarana air bersih : 50500 orang
Keterangan:
P : Jumlah rumah yang di inspeksi
MS : Jumlah rumah yang di inspeksi dan memenuhi syarat
A: Jumlah penduduk yang menggunakan sarana air bersih
TMS : Jumlah rumah yang di inspeksi dan memenuhi syarat
Tabel 13. Data Dasar Puskesmas Rengasdengklok 2017
SARANA AIR BERSIH
NO PDAM SPT SGL POMPA LISTRIK PMA PAH HYDRANT
. KELURAHAN / DESA UMUM
SB MS JP YA MS JP YA MS JP YA MS JP YA MS JP YA MS JP YA MS JP

1 DEWISARI 1213 735 3293 397 252 1048 1120 757 3005

2 KERTASARI 1103 647 4475 539 307 2160 682 423 3511

3 RENGASDENGKLOK 1524 1055 6585 1823 1275 3792 338 204 1644 2024 1392 5400
UTARA

4 RENGASDENGKLOK 1910 1484 9275 1867 1305 4688 806 472 2815 2640 1727 4895
SELATAN
5 AMANSARI 532 304 4313 274 104 832 429 257 3988

6 DUKUH KARYA 391 267 1215 706 395 1527 492 313 1613

JUMLAH 3434 2539 15860 6929 4533 21776 3060 1734 10026 7387 4869 22412

Keterangan:
SB : Sambungan Rumha
JP : Jumlah Penduduk penguna SAB
MS : Jumlah Penduduk yang di indspeksi menggunakan SAB
Tabel 14. Data Penyakit Berbasis Lingkungan Klinik Sanitasi Puskesmas Rengasdengklok tahun 2016.

Jumlah Pasien Data Penyakit Berbasis Lingkungan


No. Total
Nama Desa Kunjungan Kunjungan
TB Paru Diare DBD Kulit Kecacingan ISPA
Klinik Sanitasi Lapangan

1 DEWISARI 57 19 8 21 4 4 20 57

2 KERTASARI 66 18 8 20 2 8 2 26 66

3 RENGASDENGKLOK UTARA 68 22 9 22 3 8 26 68

4 RENGASDENGKLOK SELATAN 74 43 11 17 4 13 29 74

5 AMANSARI 65 5 4 25 4 11 21 65

6 DUKUH KARYA 33 18 4 13 2 4 10 33

Total 363 125 44 118 19 48 2 132 363

Keterangan:

Pada data table diatas pada tahun 2016 didapatkan penyakit infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) menjadi peringkat pertama terbanyak sedangkan diare
menjadi peringkat kedua terbanyak.
Lampiran IX

Foto Kegiatan

Keterangan:
Rumah Ny. S (42 tahun), Desa Dewi Sari.
Ny. R tinggal bersama 2 anggota keluarganya yang lain yaitu ke dua anaknya. Untuk aktivitas
sehari-hari seperti mandi, mencuci, masak keluarganya menggunakan Sumur gali yang berada
di belakang rumahnya. Sumur tersebut biasanya digunakan bersama dengan 8 keluarga lainnya.
Air yang terdapat pada sumur tersebut keruh, tetapi tidak berbau dan tidak berasa.