Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISA JARINGAN LOCAL AREA NETWORK (LAN) PADA


BIDANG PEMBERDAYAAN SISTEM INFORMASI DAN
TEKNOLOGI TELEMATIKA DI DISHUBKOMINTEL ACEH

Diajukan untuk melengkapi tugas dan memenuhi syarat-syarat


guna menyelsaikan Kerja Praktek Pada Prodi Teknik Informatika
STMIK U’Budiyah Indonesia

DiajukanOleh :

HANIF

10111023

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK INFORMATIKA


SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER
UNIVERSITAS U’BUDIYAH INDONESIA
BANDA ACEH
2013/2014
LEMBAR PENGESAHAN

ANALISA JARINGAN LOCAL AREA NETWORK (LAN) PADA


BIDANG PEMBERDAYAAN SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI
TELEMATIKA DI DISHUBKOMINTEL

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Diajukan guna memenuhi persyaratan Kerja Praktek


Pada Program Studi Teknik Informatika
STMIK U’Budiyah Indonesia

Oleh

Nama : Hanif
Nim : 10111023

Menyetujui,

PembimbingLaporan, PembimbingLapangan,

(Faisal Tifta Zany, S.Si,M.Sc) (RosnaGunadum, ST)

Mengetahui,

Ka.STMIK U’Budiyah Indonesia Ka. Prodi TeknikInformatika

(Dr. Amin Haris, M.Pd) (Fathia, S.T, M.Eng)


KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum. Wr. Wb

Dengan mengucap syukur ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-
Nya saya dapat menyelesaikan laporan kerja praktek yang Berjudul ANALISA
JARINGAN LOCAL AREA NETWORK (LAN) PADA BIDANG
PEMBERDAYAAN SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI
TELEMATIKA DI DISHUBKOMINTEL ACEH dengan sebaik-baiknya. Salawat
dan salam tidak lupa saya sampaikan kepada Rasullullah SAW, karena dengan
perantara-Nya kita semua dapat merasakan nikmanya kehidupan.
Didalam penulisan laporan kerja praktek ini saya mendapatkan bantuan
pemikiran serta dorongan moril dari berbagai pihak. Oleh karena itu dalam
kesempatan ini saya ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Hendri Dermawan, S.Kom selaku Kabag yang telah memberi
kesempatan kerja praktek di Dinas Perhubungan Komunikasi Informasi dan
Telematika.
2. Bapak Idrus, A.md dan Ibu Rosna Gunandum, ST selaku pembimbing
lapangan atas segala waktu dan keterangannya.
3. Seluruh Staff Dinas Perhubungan Komunikasi Informasi dan Telematika atas
kerja samanya.
4. Bapak Dr.Amin Haris, M.PD selaku ketua STMIK U’BUDIYAH.
5. Ibu Fathia, S.T, M.Eng selaku ketua program studi Teknik Informatika.
6. Bapak Faisal Tifta Zany, S.Si, M.Sc selaku dosen pembimbing dalam
penyusunan laporan kerja praktek ini.
7. Orang tua dan kerabat-kerabat tercinta yang memberi dukungan selama kerja
praktek.
8. Teman-teman mahasiswa Teknik Inforamatika angkatan 2010 yang selalu
banyak memberikan dukungan dan semangat dalam penyusunan laporan ini.

i
9. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah banyak
membantu dalam penyusunan laporan ini.

Saya menyadari bahwa dalam penulisan laporan kerja praktek ini banyak
terdapat kekurangan karena keterbatasan pengetahuan saya tentang masalah yang
saya sampaikan. Oleh karena itu saran dan kritik yang bersifat membangun sangat
diharapkan. Akhirnya saya penulis laporan ini dapat bermanfaat bagi yang
membacanya terutama untuk saya sendiri maupun untuk siapa saja.

Banda Aceh, September 2013

Hanif

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ........................................................................................... i
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi

BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1


1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................... 2
1.3 Tujuan ....................................................................................................... 2
1.4 Batasan Masalah ....................................................................................... 2
1.5 Manfaat ..................................................................................................... 3
1.6 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ............................................................... 3

BAB II. GAMBARAN UMUM


2.1 Sejarah Singkat Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan Telematika
Aceh ........................................................................................................... 4
2.2 Tugas Pokok dan Fungsi Bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan
Teknologi Informasi (PSI dan TT)............................................................. 5
2.2.1 Tugas Pokok ....................................................................................... 5
2.2.2 Fungsi ................................................................................................. 6
2.3 Struktur Organisasi ................................................................................... 7
2.4 Visi dan Misi .............................................................................................. 8
2.4.1 Visi ..................................................................................................... 8
2.4.2 Misi .................................................................................................... 9

iii
BAB III. PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK
3.1 Permaslahan ................................................................................................ 10
3.2 Kegiatan Yang Dilaksanakan ...................................................................... 10
3.2.1 Waktu Kerja Prakek ........................................................................... 10
3.2.2 Cara Kerja Prakek .............................................................................. 10
3.3 Landasan Teori ............................................................................................ 11
3.3.1 Jaringan Komputer ............................................................................. 11
A. Definisi .......................................................................................... 13
B. Klarifikasi ...................................................................................... 13
C. Media Transmisi............................................................................ 15
D. Topologi ........................................................................................ 17
E. Perangkat Keras ............................................................................ 18
3.3.2 Protokol ............................................................................................. 20
A. Fungsi ............................................................................................ 21
3.4 Pengolahan Data.......................................................................................... 21
3.4.1 Bandwidth .......................................................................................... 26
3.5 Permasalahan Yang Sering Terjadi dan Solusinya ..................................... 27

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN


4.1 Kesimpulan ................................................................................................ 28
4.2 Saran ............................................................................................................ 28

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 29


LAMPIRAN

iv
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran1. Surat Izin KP


Lampiran2. Surat Keterangan Telah Melaksanakan Kerja Praktek
Lampiran3. Absensi Kegiatan Harian
Lampiran4. Nilai dari Lapangan
Lampiran5. Lembaran Konsultasi Bimbingan
Lampiran6. Struktur Organisasi
Lampiran7. Biodata Pembimbing Lapangan
Lampiran8. Biodata Mahasiswa

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Jaringan Komputer ...............................................................................12


Gambar 3.2 Jaringan Komputer Model Distributed Processing ..............................12
Gambar 3.3 Local Area Network .............................................................................14
Gambar 3.4 Metropolitan Area Network .................................................................14
Gambar 3.5 Wide Area Network ..............................................................................15
Gambar 3.6 Media Transmisi Kabel Twisted Pair...................................................16
Gambar 3.7 File Sever..............................................................................................18
Gambar 3.8 Repeater ...............................................................................................20
Gambar 3.9 Router ...................................................................................................20
Gambar 3.10 Skema LAN dibidang SIM TT DISHUBKOMINTEL ......................22
Gambar 3.11 Network Connections .........................................................................23
Gambar 3.12 Local Area Network Properties..........................................................24
Gambar 3.13 Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4) ............................................24
Gambar 3.14 Perintah Ping pada Command Prompt .............................................. 25
Gambar 3.15 Login Internet Telematika ................................................................. 25
Gambar 3.16 Traffic Dinas ..................................................................................... 26

vi
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dalam beberapa dekade terakhir ini, teknologi informasi telah

berkembang pesat. Akibat dari perkembangan teknologi tersebut maka

permaslahan-permasalahan dalam pengolahan data telah dapat diatasi

sehingga dalam memperoses data menjadi informasi akan didapatkan secara

cepat dan akurat.

Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan Telematika Aceh

(DISHUBKOMINTEL) telah melakukan pengembangan terhadap sistem

komputer dimana telah diimplementasikan sistem kerja jaringan komputer

dimana tugas komputer ditangani oleh komputer yang terpisah tetapi dapat

saling berkomunikasi.

Salah satu pengembangan pengelolaan komputer adalah instalasi

jaringan via kabel atau yang disebut Jaringan Local Area Network. Bila ada

penambahan komputer administrator atau pengelolaan jaringan komputer

harus melakukan pendataan, pemasangan kabel, pengaturan topologi, dll.

Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka saya ingin

mengangkat judul laporan ini tentang “ANALISA JARINGAN LOCAL

AREA NETWORK (LAN) PADA BIDANG PEMBERDAYAAN SISTEM

INFORMASI DAN TEKNOLOGI TELEMATIKA DI

DISHUBKOMINTEL ACEH”.
2

1.2 Rumusan Masalah

Dari latar belakang diatas dapat dirumuskan permasalahan yang

muncul yaitu, bagaimana melakukan pemasangan kabel Jaringan Local Area

Network (LAN) dan Pengaturan Topologi pada Bidang PSI & TT di

Dishubkomintel Aceh.

1.3 Tujuan

Penulisan laporan kerja praktek ini memiliki beberapa tujuan yaitu:

a. Suatu bukti tertulis kegiatan yang telah dilaksanakan sebagai laporan

kepada pihak Teknik Informatika U’BUDIYAH.

b. Mendapatakan teori dan praktek dalam Analisa Jaringan LAN.

c. Mengetahui komponen dan teknik dalam membangun Jaringan LAN.

1.4 Batasan Masalah

Hal-hal yang akan dilakukan pada penulisan laporan kerja praktek ini

dibatasi pada masalah yang akan dibahas, yaitu:

a. Membahas tentang analisa Local Area Network (LAN) Menggunakan

protocol Transmission Control Protocol/Internet Protocol (TCP/IP).

b. Topologi Jaringan yang diterapkan adalah Topologi Tree.

c. Media transmisi menggunakan kabel dengan jenis Unshielded Twisted

Pair (UTP) tipe CAT 5 dan Konektor RJ-45.


3

1.5 Manfaat

Manfaat pada penulisan laporan kerja praktek, yaitu :

a. Mahasiswa dapat mengenal gambaran Jaringan LAN pada instansi dan

menambah pengalaman.

b. Instansi dapat menambahkan komponen-komponen yang diperlukan.

c. Pegawai dapat memberi informasi dengan cepat.

1.6 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Waktu Pelaksanaan Kerja Praktek terhitung dari tanggal 19 Agustus

2013 s/d 18 September 2013.

Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek yaitu di Kantor Dinas

Perhubungan, Komunikasi dan Telematika (DISHUBKOMINTEL ACEH)

pada bagian Pemberdayaan Sistem Informasi & Teknologi Telematika.


4

BAB II

GAMBARAN UMUM

2.1 Sejarah Singkat Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan

Telematika Aceh

Sebelum bergabungnya bidang Pemberdayaan Sistem Informasi

Teknologi dan Telematika (PSI dan TT) ke dalam Dinas Perhubungan

Komunikasi, Informasi dan Telematika Aceh, bidang ini disebut dengan nama

badan pengolahan data elektronik yang merupakan organisasi perangkat

daerah dibentuk dengan tujuan meningkatkan peranan pengolahan data

elektronik yang lebih efektif dan efisien di provinsi Aceh melalui

pemanfaatan teknologi komunikasi dan informasi yang sesuai karakteristik,

potensi dan kebutuhan daerah. Badan pengolahan data elektronik dibentuk

berdasarkan peraturan daerah nomor 6 tahun 1996 pada tanggal 27 agustus

1996.

Awalnya bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi

Telematika merupakan kantor pengolahan data elektronik yang belum

memiliki gedung sendiri sehingga menumpang pada unit kerja lain di lantai 3

kantor gubernur provinsi NAD pada tahun 2001 kantor pengolahan data

elektronik berganti dengan nama menjadi badan pengolahan data elektronik,

setahun kemudian belum memiliki gedung sendiri.

Pada tahun 2008 badan pengolahan data elektronik bergabung dengan

Dinas Perhubungan Komunikasi Informasi dan Telematika. Karena adanya


5

pembentukan Dinas Perhubungan Komunikasi Informasi dan Telematika

Provinsi Aceh.

Sesuai dengan qanun pemerintah Aceh nomor 5 tahun 2007 tentang

suasana organisasi dan tata kerja dinas, lembaga teknik daerah dan lembaga

daerah Provinsi NAD. Dinas lama yang tergabung dalam dinas perhubungan,

komunikasi, informasi dan telematika Provinsi NAD akibat dikeluarkannya

qanun tersebut antara lain:

1. Dinas Perhubungan

2. Dinas Informasi dan Komunikasi

3. Badan Pengolahan Data Elektronika

Badan pemberdayaan sistem informasi dan teknologi adalah unsure

pelaksanaan teknik dibidang sistem informasi manajemen dan telematika,

pemberdayaan sistem dan pengawasan bidang dipimpin oleh seorang kepala

bidang yang di bawah dan bertanggung jawab kepala Dinas Perhubungan

Komunikasi Informasi dan Telematika.

2.2 Tugas Pokok Dan Fungsi Bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan

Teknologi Informasi (PSI dan TT)

2.2.1 Tugas Pokok

Sekarang ini bidang Pemeberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi

Telematika mempunyai tugas antara lain:

a. Melakukan analisa atau perencanaan sistem informasi (hardware,

software dan jaringan).


6

b. Merumuskan kebutuhan data dan informasi, membangun,

mengembangkan, memellihara sistem informasi.

c. Melakukan pengawasan dan pengendalian sistem informasi manajemen.

d. Penerapan teknologi informatika dan pemberdayaan sistem di lingkungan

pemerintah daerah.

e. Pelaksanaan koordinasi dengan instansi terkait dalam hal teknik

penyusunan aplikasi sistem informasi dan pengolahan data serta

komunikasi data dan informasi.

f. Pengawasan dan pengendalian kebutuhan sistem informasi manajemen

(hardware, software dan jaringan) serta teknologi telematika di

lingkungan pemerintahan Aceh.

g. Pengawasan dan pengendalian penggunaan teknologi telematika.

h. Pelaksanaan dan koordinasi dengan instansi dan lembaga terkait lainnya

di bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi Telematika.

i. Pelaksanaan tugas-tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh kepala

Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan Telematika Aceh sesuai

dengan tugas dan fungsinya.

2.2.2 Fungsi

Untuk melaksanakan tugas pokok pada bidang Pemberdayaan Sistem

Informasi dan Teknologi Telematika antara lain:

a. Pelaksanaan koordinasi dengan instansi terkait dalam hal teknik

penyususnan aplikasi sistem informasi dan pengolahan data serta

konumunikasi data dan informasi.


7

b. Pengawasan dan pengendalian kebutuhan sistem informasi manajemen

(hardware, software dan jaringan) serta teknologi telematika di

lingkungan pemerintahan Aceh.

c. Pelaksanaan tugas-tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh kepala

Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan Telematika sesuai

dengan tugas dan fungsinya.

2.3 Struktur Organisasi

Adapun susunan bidang organisasi bidang Pemberdayaan Sistem

Informasi dan Teknologi Telematika antara lain:

1. Kepala Bidang mempunyai tugas:

Kepala bidang bertanggung jawab kepada Dinas Perhubungan,

Komunikasi Informasi dan Telematika dalam melaksnakan tugas yang

ditetapkan berdasarkan undang-undang yang berlaku dan kebijakan

pemerintah daerah serta menyiapkan kebijakan umum di bidang

Pemberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi Telematika. Selain itu

kepala bidang bertugas menetapkan kebijakan teknis di bidang

pengolahan data elektronik daerah dan melakukan kerjasama dengan

instansi dan organisasi yang meyangkut dengan sistem informasi

manajemen dan informasi telematika.

2. Seksi sistem informasi manajemen dan telematika, mempunyai tugas:

a. Melakukan analisa dan perencanaan sistem informasi dan telematika


8

b. Pembangunan dan pengembangan infrastruktur sistem informasi dan

telematika

c. Pengawasan dan pengendalian sistem informasi manajemen dan

teknologi informasi

3. Seksi pengawasan, mempunyai tugas:

Melakukan pengawasan dan pengendalian, penerapan, penggunaan

perangkat lunak dan perangkat keras.

4. Sistem Pemberdayaan, mempunyai tugas:

Melakukan pengawasan dan pengendalian penggunaan sistem,

pemberdayaan, penerapan jaringan informasi dan telekomunikasi.

2.4 Visi dan Misi

Visi dan misi dalam suatu organisasi atau di dalam lembaga adalah

kesatuan kerja sangat penting. Visi maupun misi merupakan cerminan

daripada arah tujuan suatu organisasi untuk mencapai sasaran. Berdasarkan

hal tersebut organisasi Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan

Telematika Aceh di Bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi

Telematika adalah sebagai berikut:

2.4.1 Visi

Visi Dinas Perhubungan Komunikasi, Informasi dan Telematika Aceh

“Terwujudnya Pelayanan Sistem Informasi dan Teknologi Telematika (PSI

dan TT) Yang Handal, Berdaya Saing dan Memberi Nilai Tambah”. Adapun

visi tersebut antara lain:


9

a. Handal meliputi aman, nyaman, selamat, tepat waktu, lancar, terpelihara,

mencakup kebutuhan harga yang terjangakau dan luas akses

jangakauannya.

b. Berdaya saing melliputi efisien, harga terjangaku, ramah lingkungan,

berkelanjutan profesional, mandiri dan produktif.

c. Memberikan nilai tambahan memiliki ekonomi, pertahanan dan

keamanan.

2.4.2 Misi

Untuk mewujudkan visi tersebut maka misi yang diemban oleh Dinas

Perhubungan komunikasi, informasi dan telematika Aceh adalah sebagai

berikut:

a. Melaksanakan manajemen Perhubungan Komunikasi dan Telematika

instansi pemerintah di Aceh, melalui penelitian, perancangan serta kajian

informasi dan telematika dalam upaya mewujudkan komunikasi dan

informasi yang akurat.

b. Membantu instansi yang ada di pemerintahan Aceh dalam mengelola dan

menyampaikan data elektronik yang akurat agar data-data yang ada tidak

hilang dan mudah kketika diperoleh ketika diperlukan.

c. Memberikan pelatihan dan pengarahan tentang data elektronik kepada

aparatur pemerintahan di Aceh dan bekerja sama dengan instansi di

bidang pelatihan dan pendidikan guna meningkatkan pengetahuan

aparatur pemerintahan mengenai data elektronik.


10

BAB III

PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK

3.1 Permasalahan

Jaringan LAN di DISHUBKOMINTEL ACEH sudah sangat baik,

hanya saja permasalahan yang sering terjadi menyangkut tentang

pengalamatan IP Address. IP Address yang sama membuat salah satu

komputer tidak dapat terkoneksi.

3.2 Kegiatan Yang Dilaksanakan

3.2.1 Waktu Kerja Praktek

Kerja Praktek dilaksanakan di Kantor Dinas Perhubungan

Komunikasi, Informasi dan Telematika (DISHUBKOMINTEL ACEH) pada

bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi Telematika yang

beralamat di Jln. Mayjen. T. Hamzah Bendahara No.52, Kota Banda Aceh.

Waktu pelaksanaan kerja praktek dimulai dari tanggal 19 Agustus 2013

sampai dengan 18 September 2013 dan jam kerja praktek sama dengan

dikantor DISHUBKOMINTEL ACEH, yaitu pada pukul 08.00 – 16.45 untuk

hari senin sampai dengan kamis dan pukul 08.00 – 16.30.

3.2.2 Cara Kerja Praktek

Pada pelaksanaan Kerja Praktek, Pembimbing lapangan memberi

kesempatan untuk melakakukan observasi tehadap masalah Jaringan Local


11

Area Network (LAN). Dan pada saat pelaksanaan kerja prakek juga alat alat

yang diperlukan juga diberikan seperti kabel UTP, Hub, dll, agar mahasiswa

dapat melakukan praktek secara langsung.

3.3 Landasan Teori

3.3.1 Jaringan Komputer

Konsep jaringan komputer lahir pada tahun 1940-an di Amerika dari

sebuah proyek pengembangan komputer MODEL I di laboratorium Bell dan

group riset Harvard University yang dipimpin professor H. Aiken. Pada

mulanya proyek tersebut hanyalah ingin memanfaatkan sebuah perangkat

komputer yang harus dipakai bersama. Untuk mengerjakan beberapa proses

beruntun, sehingga beberapa program biasa dijalankan dalam sebuah

komputer dengan kaidah antrian.

Ditahun 1950-an ketika jenis komputer mulai membesar sampai

terciptanya super komputer, maka sebuah komputer mesti melayani beberapa

terminal. Seperti gambar 3.1. untuk itu ditemukan konsep distribusi proses

berdasarkan waktu yang dikenal dengan nama Time Sharing System (TTS),

maka untuk pertama kali bentuk jaringan komputer diaplikasikan. Pada

sistem TTS beberapa terminal terhubung secara seri ke sebuah host komputer.

Dalam proses TSS mulai Nampak perpaduan teknologo komputer dan

teknologi telekomunikasi yang pada awalnya berkembang sendiri-sendiri.


12

Gambar 3.1 Jaringan Komputer Model TTS

Memasuki tahun 1970-an, setelah beban pekerjaan bertambah banyak

dan harga perangkat komputer besar mulai terasa sangat mahal, maka

mulailah digunakan konsep proses distribusi (Distributed Processing). Dalam

proses ini beberapa host komputer mengerjakan sebuah pekerjaan besar

secara paralel untuk melayani beberapa terminal yang tersambung secara seri

disetiap komputer. Dalam proses distribusi sudah mutlak diperlukan

perpaduan yang mendalam antara teknologi komputer dan telekomunikasi,

karena selain proses yang harus didistribusikan, semua host komputer wajib

melayani terminal-terminalnya dalam satu perintah dari komputer pusat

seperti pada gambar 3.2 dibawah ini.

Gambar 3.2 Jaringan Komputer model distributed Processing


13

Selanjutnya ketika harga-harga komputer kecil sudah mulai menurun

dan konsep proses distribusi sudah matang, maka penggunaan komputer dan

jaringannya sudah mulai beragam dari mulai menangani proses bersama

maupun komunikasi antar komputer saja tanpa melalui komputer pusat. Untuk

itu mulailah berkembang teknologi jaringan lokal yang dikenal dengan sebutan

LAN. Demikian pula ketika Internet mulai diperkenalkan, maka sebagian besar

LAN yang berdiri sendiri mulai berhubungan dan terbentuklah jaringan raksasa

WAN.

A. Definisi

Jaringan komputer merupakan sebuah kumpulan komputer dan

perangkat keras lainnya yang terhubung satu sama lain. Informasi dan data

bergerak melalui media penghubung sehingga memungkinkan pengguna

jaringan dapat bertukar data-data, mengunakan perangkat keras atau lunak

yang terdapat dalam jaringan tersebut. Tiap komputer atau peralatan keras yang

terhubung dengan jaringan disebut node. Sebuah jaringan dapat memiliki dua

atau lebih node. (Yuhefizar, 2013).

Jaringan Komputer sebuah model komputer tunggal yang melayani

seluruh tugas-tugas komputasi suatu organisasi yang diganti oleh sekumpulan

komputer yang terpisah-pisah tetapi saling berhubungan dalam melaksanakan

tugasnya(Tanenbaum, 1997 :1).

B. Klarifikasi

Klasifikasi jaringan komputer berdasarkan skala yaitu :


14

a. Local Area Network (LAN)

Sebuah LAN adalah jaringan yang dibatasi oleh area yang relative kecil,

umumnya dibatasi oleh area lingkungan seperti sebuah perkantoran di sebuah

gedung, atau sebuah sekolah, dan biasanya tidak jauh dari sekitar 1 km persegi

seperti pada gambar 3.3.

Gambar 3.3 Local Area Network (LAN)

b. Metropolitan Area Network (MAN)

Sebuah MAN biasanya meliputi area yang lebih besar dari LAN, misalnya

antar wilayah dalam satu propinsi seperti pada gambar 3.4.

Gambar 3.4 Metropolitan Area Network (MAN)


15

c. Wide Area Network (WAN)

WAN adalah jaringan yang lingkupnya biasanya sudah menggunakan

sarana satelit ataupun kabel bawah laut sebagai contoh keseluruhan jaringan

Bank BNI yang ada di Indonesia ataupun yang ada di negara-negara lain.

Menggunakan sarana WAN, sebuah bank yang ada di Bandung bisa

menghubungi kantor cabangnya yang ada di Hongkong, hanya dalam beberapa

menit. Biasanya WAN agak rumit dan sangat kompleks, menggunakan banyak

sarana untuk menghubungkan antara LAN dan WAN ke dalam Komunikasi

Global seperti Internet seperti pada gambar 3.5.

Gambar 3.5 Wide Area Network (WAN)

C. Media Transmisi

Dalam menghubungkan komputer atau perangkat lainnya

membutuhkan sebuah media transmisi. Media transmisi ini akan berfungsi

sebagai jalur lintas data dan distribusi informasi. Secara garis besar

penggunaan media untuk menghubungkannya terbagi atas :

a. Media Transmisi Kabel


16

 Twisted Pair

Kabel ini memiliki dua jenis yaitu Shielded Twisted Pair (STP) dan

Unshielded Twisted Pair (UTP). Perbedaan diantara keduanya adalah ada

tidaknya lapisan pelindung interferensi. Kabel UTP merupakan kabel jaringan

yang paling banyak digunakan karena kemudahan yang ditawarkan, yaitu

kemudahan pengembangan jumlah client tanpa mengganggu sistem

komunikasi. seperti pada gambar 3.6.

(a) (b)

Gambar 3.6 Media Transmisi Kabel Twisted Pair

(a) Kabel UTP, (b)Konektor RJ-45

b. Tanpa Kabel (Wireless)

 Wi-fi

Wi-Fi merupakan singkatan dari Wireless Fidelity yang menggunakan

standar Institute Of Electrical and Electronics Engineers (IEEE). Wi-Fi

merupakan suatu jaringan nirkabel yang menggunakan frekuensi radio untuk

komunikasi antara perangkat dan akhirnya titik akses yang merupakan dasar

dari transiver radio dua arah yang tipikalnya bekerja di bandwith 2,4 GHz

(802.11b, 802.11g) atau 5 GHz (802.11a).

 Gelombang Mikro

Gelombang mikro merupakan gelombang radio frekuensi tinggi yang

dipancarkan dari satu stasiun ke stasiun lain. Sifat dari gelombang ini adalah
17

omnidirectional, yaitu menyebar dalam pola lingkaran. Gelombang ini juga

dapat dipantulkan oleh benda padat atau menembus benda yang tidak terlalu

padat meski akan mengurangi jangkauan gelombang itu sendiri.

D. Topologi

Topologi jaringan adalah peta dari sebuah jaringan. Topologi jaringan

terbagi lagi menjadi dua yaitu topologi secara fisik (Physical Topology) dan

Topologi secara logika (Logical Topology). Topologi secara fisik

menjelaskan bagaimana susunan dari kabel dan komputer dan lokasi dari

semua komponen jaringan. Sedangkan topologi secara logika menetapkan

bagaimana informasi atau aliran data dalam jaringan.

a. Topologi Bus

Topologi jaringan ini menghubungkan seluruh komputer terkoneksi ke

satu jalur data utama. Pada topologi ini semua sentral dihubungkan secara

langsung pada medium transmisi dengan konfigurasi yang disebut Bus.

b. Topologi Star

Topologi jaringan ini menghubungkan komputer-komputer ke komputer

sentral. Bila dibandingkan dengan sistem mesh, sistem ini mempunyai

tingkat kerumitan jaringan yang lebih sederhana sehingga sistem menjadi

lebih ekonomis, tetapi beban yang dipikul sentral pusat cukup berat.

c. Topologi Ring

Topologi jaringan ini menghubungkan seluruh komputer dengan jalur data

yang melingkar. Untuk membentuk jaringan cincin, setiap sentral harus


18

dihubungkan seri satu dengan yang lain dan hubungan ini akan

membentuk loop tertutup.

d. Topologi Tree

Topologi jaringan ini menghubungkan komputer-komputer dengan sistem

pencabangan. Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar

sentral dengan hirarki yang berbeda.

E. Perangkat Keras

Perangkat-perangkat keras yang terdapat dalam jaringan komputer

adalah :

a. File servers

Sebuah File Server merupakan jantung dari jaringan komputer.

Sebuah file server bertugas mengontrol komunikasi dan informasi

diantaranode/komponen dalam suatu jaringan. Sebagai contoh mengelola

pengiriman file database atau pengolah kata dari Workstatiom dari salah

satu node ke node yang lain, atau menerima email pada saat yang

bersamaan dengan tugas yang lain. Tugas File Server sangat kompleks,

dan juga harus menyimpan informasi dan membaginya secara cepat.

Gambar 3.7 File Server


19

b. Workstations

Keseluruhan komputer yang terhubung ke File Server dalam

jaringan disebut sebagai workstation. Sebuah workstation minimal

mempunyai Kartu Jaringan, Aplikasi Jaringan, kabel untuk

menghubungkan ke jaringan.

c. Network Interface Cards (NIC)

NIC atau kartu jaringan merupakan perangkat yang menyediakan

media untuk menghubungkan antara komputer, kebanyakan kartu jaringan

adalah kartu internal, yaitu kartu jaringan yang di pasang pada slot

ekspansi di dalam komputer. Beberapa komputer seperti komputer MAC,

menggunakan sebuah kotak khusus yang ditancapkan ke port serial atau

port SCSI. Pada komputer notebook ada slot untuk kartu jaringan yang

biasa disebut PCMCIA slot.

d. Concentrators/Hub

Sebuah Consentrator/Hubs adalah sebuah perangkat yang

menyatukan kabel-kabel network dari tiap-tiap workstation, server atau

perangkat lain. Dalam topologi bintang, kabel twisted pair datang dari

sebuah workstation masuk kedalam hub. Hub mempunyai banyak slot

concentrator yang mana dapat dipasang menurut nomor port dari kartu

yang dituju.

e. Repeater

Alat ini berfungsi untuk memperkuat sinyal dari sebuah segmen

jaringan ke segmen jaringan lainnya seperti pada gambar 3.8.


20

Gambar 3.8 Repeater

Repeater bermanfaat untuk mengatasi keterbatasan panjang kabel

karena sinyal yang melemah setelah menempuh jarak tertentu dapat

diperkuat kembali.

f. Router

Berfungsi untuk menghubungkan dua jaringan yang memiliki

segmen yang berbeda seperti pada gambar 3.9.

Gambar 3.9 Router

3.3.2 Protokol

Protokol adalah aturan-aturan main yang mengatur komunikasi

antara komputer satu dengan lainnya di dalam sebuah jaringan. Di dalam

aturan- aturan tersebut termasuk petunjuk yang berlaku bagi cara-cara atau

metode mengakses sebuah jaringan, topologi fisik, tipe-tipe kabel dan

kecepatan transfer data. Selain itu protokol juga merupakan sekumpulan

aturan untuk memecahkan masalah-masalah yang khusus yang terjadi antar

alat-alat komunikasi agar proses transmisi data dapat terjadi dengan baik dan

benar.
21

A. Fungsi

Secara umum protokol berfungsi untuk membangun hubungan antara

pengirim dan penerima serta menyalurkan informasi dengan keakuratan yang

tinggi.

a. Fragmentasi dan Reassembly

Membagi-bagi berita dalam bentuk paket-paket pada saat komputer mengirim

data dan menggabungkannya lagi setelah data tersebut diterima.

b. Encaptulation

Melengkapi paket-paket dengan Address, kode koreksi, dll.

c. Connection Control

Membangun hubungan komunikasi, melakukan transmisi data, dan

mengakhiri hubungan.

d. Flow Control

Pengatur perjalanan data.

e. Error Control

Pengontrol terjadinya kesalahan dalam komunikasi data.

f. Transmission Service

Pemberi pelayanan komunikasi data khususnya yang berkaitan dengan

prioritas dan keamanan data.

3.4 Pengolahan Data

Pada bidang Pemberdayaan Sistem Informasi dan Teknologi

Telekomunikasi di Dinas Perhubungan Komunikasi Informasi dan Telematika

(DISHUBKOMINTEL) yang terletak di Jln. Mayjen. T. Hamzah Bendahara


22

No.52 Kota Banda Aceh, terdiri dari dua lantai yang didalamnya tedapat

beberapa ruangan. Jaringan komputer yang diterapkan adalah Local Area

Network (LAN) dan Wireless Local Area Network (WLAN).

Topologi yang diterapkan pada jaringan LAN di kantor ini adalah

Tree (Pohon) dengan menggunakan media transmisi kabel. Penerapan topologi

ini dikarenakan fleksibelitas yang tinggi dan kemudahan dalam pendeteksian

kesalahan atau kerusakan pada jaringan. Adapun media transmisi kabel yang

digunakan adalah Twister Pair jenis UPT tipe CAT5 dengan konektor RJ-45.

Dalam pemasangan kabel UTP ke konektor RJ-45 digunakan tipe

penyambungan Straight untuk kabel yang terhubung antara computer dengan

Hub. Karena komputer-komputer yang terdapat pada jaringan ini banyak maka

digunakan beberapa hub 16 port. Jenis protocol yang dipakai dalam jaringan

ini menggunakan protokol TCP/IP yang merupakan jenis protokol umum

dipakai jaringan komputer.

Secara umum skema LAN pada bidang PSI & TT di

DISHUBKOMINTEL ACEH digambarkan seperti gambar 3.10 dibawah ini.

Gambar 3.10 Skema LAN dibidang SIM TT DISHUBKOMINTEL


23

Penggunaan jaringan computer merupakan suatu hal yang penting

untuk mendapatkan kinerja yang optimal dalam berkomunikasi dan

mentransmisikan informasi antar computer atau peralatan yang terhubung

dengan jaringan. Pengelolaan pada jaringan komputer terbagi atas dua macam,

yaitu pengelolaan perangkat keras dan lunak. Salah satu pengelolaan jaringan

pada perangkat lunak yaitu pengelolaan akses jaringan.

Dalam pengolahan akses jaringan terdapat pengalamatan IP dari setiap

komputer sehingga komputer tersebut dapat menjalin komunikasi satu sama

lain. Pada jaringan LAN dikantor ini dipakai alamat IP kelas A. Adapun alamat

IP pada setiap client adalah 10.10.10.xx dan untuk server 10.10.10.x.

Langkah-langkah dalam pengaturan alamat IP pada system operasi

Microsoft Windows adalah sebagai berikut :

a. Pada Control Panel pilih Network and Sharing Center.

b. Pilih Change Adapter Setting.

c. Kemudian pilih Properties pada Local Area Network seperti gambar 3.11

dibawah ini.

Gambar 3.11 Network Connections

d. Kemudian pilih Internet Protocol Version 4 (TCP/IP).


24

Gambar 3.12 Local Area Connection Properties

e. Isikan Internet Protocol (TCP/IP) Properties seperti gambar dibawah 3.13

dibawah ini.

Gambar 3.13 Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4)


25

f. Untuk Memeriksa Koneksi lakukan Ping seperti gambar 3.14 dibawah ini.

Gambar 3.14 Perintah Ping pada Command Prompt

Apabila respon dari perintah ini adalah reply maka workstation

atau server tersebut terkoneksi dengan jaringan komputer, jika request

timed out maka tidak terkoneksi dengan jaringan komputer.

g. Kemudian buka Browser (Google Chrome, Mozilla Firefox)

Gambar 3.15 Login Internet Telematika


26

Namun penggunaan jaringan LAN ini hanya dapat digunakan

hanya untuk pegawai DISHUBKOMINTEL saja, sedangakan untuk tamu

menggunakan Wifi yang sudah disediakan.

3.4.1 Bandwitdh

Bandwidth suatu koneksi internet berhubungan dengan

kapasitas/volume data yang dapat ditransfer dalam satuan waktu tertentu.

Biasanya dalam setiap detik. Semakin besar Bandwidth suatu koneksi

Internet maka akan semakin besar kapasitas/volume data yang bisa di

transfer setiap detiknya.

Penggunaan bandwidth di DISHUBKOMINTEL ACEH tidak

dibatasi.

Gambar 3.16 Traffic Dinas

Penggunaan Bandwidth Dinas/Badan di DISHUBKOMINTEL ACEH

pada bulan Mei 2013 Inbound pemakaian mencapai Maximum 30.91Mbps

pada minggu ketiga dengan rata-rata pemakaian 14.37Mpbs. Sedangkan

Outbound pemakaian Maximum 4.94Mbps pada minggu kelima dengan rata-

rata pemakaian 1.57Mbps.


27

3.5 Permasalahan yang sering terjadi dan solusinya.

Masalah yang sering terjadi di kantor DISHUBKOMINTEL ACEH

adalah Pengalamatan IP atau IP Address yang sama sehingga komputer tidak

dapat terkoneksi internet, maka dari itu solusinya adalah melakukan setting

ulang alamat IP Address dan Subnetmask-nya sesuai dengan jaringan yang

digunakan.

Masalah yang lain yang sering terjadi adalah Kabel atau konektor

tidak terpasang dengan baik (longgar) atau susunan kabel yang salah atau bias

jadi kabel terputus, solusinya dalah dengan mengecek kembali apakah

konektor terpasang dengan baik dan pastikan tidak ada kabel yang terbalik

susunannya serta tidak putus.


28

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan

Dari pembahasan yang diuraikan maka dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Hal-hal utama yang perlu diperhatikan dalam pembangunan LAN adalah

pemakaian Topologi, Media Transmisi, Protokol dan perangkat keras yang

dipakai.

2. Topologi Tree merupakan topologi yang paling umum digunakan dalam

pembangunan LAN, dikarenakan fleksibelitas yang tinggi dan kemudahan

dalam pendeteksian kesalahan atau kerusakan pada jaringan.

3. Dalam penggunaan LAN lebih dititik bebankan pada pengelolaan

perangkat lunak, karena perangkat ini merupakan perangkat yang rentan

terhadap gangguan seperti virus, IP Conflict, gangguan kemanan data dan

sebagainya.

4.2 Saran

Di DISHUBKOMINTEL ACEH masih memiliki beragam komputer

client mulai dari pentium 3 sampai dengan core dual. Untuk memaksimal

kinerja sistem jaringan maka sudah selayaknya komputer-komputer yang masih

menggunakan pentium 3 diganti dengan komputer semaksimalnya pentium 4.


29

DAFTAR PUSTAKA

Tanenbaum, AS. 1997. Computer Networks. Jakarta: Prenhallindo.

Prihanto, Harry. 2003. Membangun Jaringan Komputer : Mengenal Hardware


dan Topologi Jaringan. Tersedia : http://ikc.dinus.ac.id/umum/harry-
jaringan.php [4 September 2012]

Yuhefizar. 2013. Tutorial Komputer dan Jaringan. Tersedia : http://www.ilmu


komputer.com