Anda di halaman 1dari 7

Ma’asyiral Muslimin wal Muslimat Jama’ah Shalat Idul Fitri Rahimakumullah

Sebagai hamba yang sudah dikaruniai nikmat yang tak terkira, marilah kita bersama-
sama memuja Allah SWT, Tuhan pencipta alam semesta biqouli “Alhamdulillahirabbil
Alamin” seraya berharap nikmat kita akan terus ditambah dan kita termasuk orang-orang
yang bersyukur.
Shalawat dan salam semoga selalu terlimpahkan kepada junjungan kita, uswatun
khasanah kita Nabi Muhammad SAW. Semogalah kita termasuk dalam kaumnya yang akan
mendapatkan hidayah dan syafaatnya di yaumil akhir nanti. Amin.

‫ هللاُ أ َ ْكبَ ُر َوهللِ ا ْل َح ْم ُد‬،‫ َوهللاُ أ َ ْكبَ ُر‬،ُ‫× الَ إِلهَ إِالَّ هللا‬3 ‫اهللُ أ َ ْكبَ ُر‬
Hari ini kita sampai pada hari ‘idilfitri menunaikan shalat Id bersama dengan keluarga
tercinta ditempat yang mulia ini. Kita hadir ditempat yang suci ini untuk mensucikan diri
dari kealfaan dan dosa. Pada hari ini hamba-hamba yang beriman dikembalikan kepada
fitrahnya, kepada kesuciannya seperti bayi yang baru terlahir kembali ke dunia.
Sebagaimana sabda nabi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

‫غ ِف َر لَهُ َما تَقَ َّد َم ِم ْن ذَ ْن ِب ِه‬


ُ ‫سابًا‬ ْ ‫ان إ ْي َمانًا َو‬
َ ِ‫احت‬ َ ‫ض‬ َ ‫َم ْن‬
َ ‫صا َم َر َم‬
“Siapa yang berpuasa di bulan Ramadhan atas dasar keimanan dan dilaksanakan dengan
benar, maka ia diampuni dosa-dosanya yang telah lewat”.
Ma’asyiral Muslimin wal Muslimat Jama’ah Shalat Idul Fitri Rahimakumullah
Selama Ramadhan kita berusaha meningkatkan keimanan, menambah ibadah kita. Kita
mampu menaklukkan rasa lapar, kita mampu menahan rasa haus. Selama Ramadhan kita
berlomba-lomba meningkatkan amal ibadah kita baik secara kuantitas maupun kualitas.
Kini Ramadhan telah meninggalkan kita. Bulan yang termulia diantara bulan-bulan
lainnya. Bulan dimana semua amal baik dilipat gandakan. Semua ketaatan diterima, segala
do’a dikabulkan, dosa-dosa kita diampuni dan surgapun rindu kepada hamba-hamba yang
berpuasa dibulan Ramadhan. Di Bulan Ramadhan, Allah juga menganugerahkan sebuah
malam yang apabila kita beribadah diwaktu itu, nilai ibadah kita akan sama dengan ibadah
seribu bulan (83 tahun). Malam itu adalah malam Lailatul Qadar yang walaupun hanya satu
malam, namun apabila kita bertemu dengannya, berarti kita sudah beribadah sepanjang
dan selama umur kita.
Namun sekarang Ramadhan telah meninggalkan kita. Ramadhan telah berlalu melewati
kehidupan kita. Pertanyaanpun membayang, apa hasil yang telah kita dapatkan selama
Ramadhan? Mungkinkah kita akan bertemu lagi dengan Ramadhan-Ramadhan di tahun
mendatang? Ataukan mungkin kita tidak akan lagi menjumpai Ramadhan tahun depan ? kita
akan meninggalkan Ramadhan, kita akan meninggalkan orang-orang yang kita cintai, anak-
anak kita, istri dan keluarga kita tercinta kita.
Ya Allah Ya rabbi…… memang Ramadhan telah berlalu. Namun kami berharap pintu
rahmat-Mu masih terbuka lebar bagi kami yang mendekati-Mu. Memang Ramadhan telah
pergi. Namun kami meminta pintu taubat belum terkunci dan Engkau masih menerima amal
ibadah kami. Sebelum ajal datang, sebelum semuanya menjadi ratapan dan penyesalan,
pada hari yang fitri ini hanya do’a yang layak kita panjatkan : “ ya Allah…. Terimalah segala
amal ibadah kami di Bulan Ramadhan dan pertemukanlah kami dengan ramadhan-
Ramadhan di tahun depan. Amin

‫ هللاُ أَ ْكبَ ُر َوهللِ ا ْل َح ْم ُد‬،‫ َوهللاُ أَ ْكبَ ُر‬،ُ‫× الَ ِإلهَ ِإالَّ هللا‬3 ‫هللاُ أ َ ْكبَ ُر‬
Ma’asyiral Muslimin wal Muslimat Jama’ah Shalat Idul Fitri Rahimakumullah
Dalam Al-Qur’an Surat Al-Baqarah : 185 Allah berfirman :

ْ َ‫َلى َما َهدَا ُك ْم َولَعَلَّ ُك ْم ت‬


‫شك ُُر ْو َن‬ َ ‫َو ِلت ُ ْك ِملُ ْوا ال ِع َّدةَ َو ِلتُك َِب ُروا هللاَ ع‬
“Dan hendaklah kamu menyempurnakan bilangannya dan mengagungkan Allah atas
petunjuk-Nya yang diberikan kepada kamu semoga kamu bersyukur (kepada-Nya).”
Melalui ayat tersebut, setelah kita sempurnakan puasa kita dibulan Ramadhan, Allah SWT
memerintahkan kepada kita untuk mengagungkan asma Allah dengan lantunan takbir,
tahmid dan tahlil. Seraya kita bersujud dan bersyukur terhadap nikmat yang diberikan-Nya.
Takbir adalah membesarkan Allah dan mengecilkan selain Allah. Ketika kita berpuasa,
Takbir kita cerminkan dengan mengecilkan pengaruh hawa nafsu dan mengagungkan
kebesaran Allah didalam sanubari kita. Ketika kita membaca Al-Qur’an, kita mengecilkan
seluruh pembicaraan manusia dan membesarkan kalam Allah. Ketika kita Tarawih dan
Qiyamullail, kita kecilkan seluruh urusan dunia dan hanya membesarkan perintah Allah
SWT. Mengapa kita harus bertakbir terus menerus?
Hadirin rahimakumullah….
Allah maha tahu. Kita sering bertakbir dalam ibadah kita. Namun terkadang kita
lupakan takbir di luar ibadah kita. Kita besarkan Allah di Masjid namun di luar masjid kita
masih sering mengagungkan kekayaan, kekuasaan dan jabatan. Kita masih diperbudak oleh
nafsu dengan memaksa orang lain untuk menuruti kemauan kita.
Di atas sajadah kita kumandangkan Takbir, namun dikantor, dipasar diladang,
ditengah-tengah masyarakat kita lupakan Allah SWT. Kita telah mengganti TAKBIR dengan
TAKABBUR. Kita salahgunakan jabatan yang seharusnya untuk mengabdi kepada
masyarakat. Memakmurkan Negara, melayani rakyat, membela yang lemah, menyantuni
dan membantu yang membutuhkan. Kita tutup mata kita. Kita bangga dengan gelar dan
jabatan kita. Kita bangga dengan kekayaan yang melimpah ruah.
Hadirin rahimakumullah….
Ditengah masyarakat kita sudah tidak lagi berpegang pada firman-firman Allah, Hadits
Rasulullah yang mengajarkan kejujuran, keikhlasan, kasih sayang dan amal sholeh.
Sebaliknya, dengan setia kita ikuti petunjuk syaitan laknatullah yang mengajarkan kelicikan,
kemunafikan dan kekerasan hati. Allah yang selalu kita besarkan dalam shalat dan do’a,
telah kita lupakan dalam kehidupan nyata.
Dalam puasa, kita menahan diri untuk tidak makan dan minum, namun kita berbuka
dengan makanan dan minuman yang haram. Bibir kita kering karena kehausan. Mata kita
sayu karena keletihan. Perut kita kosong menahan lapar. Namun tangan-tangan kita kotor
karena kemaksiatan. Banyak dari kita yang khusyuk dalam shalat namun kita khusyuk juga
merampas hak orang lain. Banyak dari kita yang fasih membaca dalil dan ayat ayat Al-
Qur’an namun kita juga fasih dalam menipu orang lain. Banyak kita tidak putus berpuasa
dibulan Ramadhan namun kita tidak putus pula dalam melakukan kedzoliman di dunia.
Ya Allah…. Engkau maha besar. Tidak ada tuhan selain engkau. Ampunilah dosa-dosa
dan kealpaan kami. Hambamu yang lemah ini telah tersesat mengikuti hawa nafsu. Maka
berikanlah kemampuan kepada kami untuk dapat mengagungkan-Mu dalam takbir
diseluruh kehidupan kami.

‫ هللاُ أَ ْكبَ ُر َوهللِ ا ْل َح ْم ُد‬،‫ َوهللاُ أَ ْكبَ ُر‬،ُ‫× الَ ِإلهَ ِإالَّ هللا‬3 ‫هللاُ أ َ ْكبَ ُر‬
Hadirin rahimakumullah….
Sesungguhnya hanya Allah lah yang paling besar. Sedangkan selain Allah adalah kecil
dan lemah. Apapun yang kita bangga-banggakan dari materi dunia, ketahuilah….
Semuanya kecil dan tiada berarti sama sekali jika dibandingkan dengan keagungan Allah.
Tidak sepantasnya kita banggakan kekayaan dan jabatan yang kita miliki, karena semua itu
hanya titipan belaka yang akan hilang diambil pemiliknya. Tidak perlu kita sombong dengan
dan pamer keahlian dan prestasi kita, karena semua itu kecil disisi Allah bila kita tidak
beriman dan bertaqwa.
Oleh karena itu janganlah kita sombong dengan diri kita sendiri. Siapapun diri kita ini.
Apapun pekerjaan kita. Dimanapun posisi kita. Karena Allah melarang kita berlaku sombong
sebagaimana firman-Nya dalam Al-Qur’an surat Luqman 18 yang artinya :

َ ُ ‫َّك ت‬
‫ص ِّعرا َو َلا‬ ‫ل ِّللنَّ ِّ ا‬
‫اس َخد َا‬ ‫ش َو َا‬ ‫ن َم َر ًحا ٱۡلَر ِّ ا‬
‫ض فِّي تَم ِّ ا‬ ‫ٱّلل ِّإ َّا‬ ‫فَ ُخورا ُمختَالا ُك َّا‬
‫ل يُ ِّحبا َا‬
‫ل ََّا‬
“dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah
kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-
orang yang sombong lagi membanggakan diri”.

‫ هللاُ أ َ ْكبَ ُر َوهللِ ا ْل َح ْم ُد‬،‫ َوهللاُ أ َ ْكبَ ُر‬،ُ‫× الَ إِلهَ إِالَّ هللا‬3 ‫هللاُ أ َ ْكبَ ُر‬
Ma’asyiral Muslimin wal Muslimat Jama’ah Shalat Idul Fitri Rahimakumullah
Melalui khutbah idul fitri kali ini. Marilah kita juga berbuat baik kepada siapa saja
terutama orang tua kita. Islam sebagai agama tidak hanya mengajarkan kepada ummatnya
untuk berbuat baik kepada Allah dan Rasul-Nya saja. Islam juga mengajarkan ummatnya
untuk berbuat baik kepada sesama manusia terutama terhadap kedua orang tua kita.
Seorang sahabat bertanya kepada rasulullah SAW : Wahai Rasulullah…… Apakah hak-
hak seorang Ibu dan Bapak? Rasul menjawab : Mereka bisa menjadi JANNAH mu dan
JAHANNAM mu. Keridloan mereka akan membawamu ke surga namun sebaliknya
kemurkaan dan kemarahan mereka akan menyeretmu ke neraka jahannam.

‫س ْخ ِط ا ْل َوا ِل َد ْي ِن‬
ُ ‫ط هللاِ فِى‬ ُ ‫ضى ا ْل َوا ِل َد ْي ِن َو‬
ُ ‫س ْخ‬ َ ‫فى ِر‬ َ ‫ِر‬
ِ ِ‫ضى هللا‬
“Keridloan Allah tergantung kepada keridloan orang tua dan kemarahan Allah
tergantung kemarahan orang tua”
Hadirin rahimakumullah….
Berbahagialah kita yang masih memiliki Ibu dan Bapak ataupun salah satu diantaranya.
Terutama ibu bisa membawa kita masuk surga. Apabila mereka sudah tua renta, tak
berdaya, tergelatak tidak bisa apa-apa. Hari-harinya sudah tidak lagi ceria, menunggu masa
seraya menahan rasa sakitnya. Ingin berbuat banyak namun sudah tidak bisa. Ingin minta
tolong, malu dengan anak dan menantunya. Semua keinginan dikubur dalam hatinya.
Menunggu dan menunggu siapa yang peduli dan ada kasih sayang kepadanya….
Dalam Kondisi seperti ini para hadirin semua……….
Inilah ladang amal kita yang sangat besar. Apabila kita termasuk anak yang peduli, mau
meringankan beban mereka, mengurusi mereka, mengasihi, menyayangi dan meringankan
beban hidupnya. Maka surgalah balasannya. Kita harus menyadari, apapun yang pernah
kita lakukan selaku anak kepada bapak ibu kita. Berapapun yang pernah kita berikan
kepada mereka. Demi Allah…. Belum bisa setimpal dan jauh dari pengorbanan orang tua
kepada kita.
Kasih sayang mereka tidak terbalaskan dengan cinta dan penghormatan kita kepada
mereka. Ingatlah masa-masa kecil kita ketika kita tidak bisa berbuat apa-apa. Kita dicium,
digendong dan dituntun oleh mereka. Bagaimana sekarang ketika mereka yang tidak bisa
berbuat apa-apa, tergeletak sakit sendirian dirumah tua. Berapa kali kita menengoknya,
menciumnya, menggendongnya dan menuntunnya? Berapa kali kita suapi mereka
sebagaimana dulu mereka menyuapi kita? Berapa kali kita ucapkan terima kasih kepadanya?
Berapa kali kita tersenyum kepada mereka? Berapa kali kita memeluk mereka dengan
penuh kasih sayang sebagaimana mereka memeluk kita sembari mencium kita?
Oleh karena itu Hadirin rahimakumullah….
Inilah salah satu waktu yang tepat bagi kita untuk mengulurkan tangan dan bersimpuh
dihadapannya. Ciumlah tangan yang dulu lembut membelai kita namun sekarang sudah
mulai keriput di makan usia. Mohon maaf kepadanya. Mohon keikhlasan dan do’a restunya.
Mari do’akan mereka agar diberi kemudahan oleh Allah SWT dalam menjalani hidupnya.
Do’akan agar ia tetap terjaga iman islamnya. Do’akan ketika ia kembali menghadap Allah
dengan khusnul khotimah dan kita tabah menghadapinya.
Namun Hadirin Rahimakumullah……… apabila kedua orang tua kita sudah tiada,
bukan berarti kita tidak bisa menebus kesalahan kita kepada mereka. Dalam sebuah hadits
disebutkan bahwa apabila seseorang yang kedua orangtuanya sudah meninggal dunia
sedang ia mendurhakainya, kemudian ia sering mendoakan dan meminta ampunan
untuknya, maka dengan sebab itu ia digolongkan sebagai anak yang berbakti kepada orang
tua.
Oleh karena itu, sekiranya ada waktu luang, kunjungilah makam orang tua, lihatlah ia.
Tergolek didalam kubur tak berdaya, memohon belas kasihan do’a dari anak dan
keluarganya. Ia pasti akan tersenyum ketika ada yang mendatangi dan mendoakannya.
Tentunya ia akan sedih jika penghuni kubur yang lain dikirim do’a sementara ia tidak ada
satupun yang mengunjunginya.

‫ هللاُ أ َ ْكبَ ُر َوهللِ ا ْل َح ْم ُد‬،‫ َوهللاُ أ َ ْكبَ ُر‬،ُ‫× الَ ِإلهَ ِإالَّ هللا‬3 ‫هللاُ أ َ ْكبَ ُر‬
Ma’asyiral Muslimin wal Muslimat Jama’ah Shalat Idul Fitri Rahimakumullah
Melalui khutbah ini pula, mari, selagi kita masih diberi umur panjang, kita jadikan
momentum Idulfitri ini untuk dapat berbakti kepada orang tua baik mereka masih ada
maupun sudah tiada.
Marilah kita senantiasa mendekatkan diri, taqorrub kepada Allah SWT dimanapun kita
berada. Marilah kita membina persahabatan kepada semua dengan penuh kasih sayang.
Pererat batin antara kita agar tercipta suasana yang marhamah penuh cinta dan kasih
sayang.
Oleh karena itu marilah setelah shalat id ini kita laksanakan, kita saling ulurkan tangan
kepada keluarga, tetangga, sahabat dan segenap orang yang bergaul dengan kita.
Untaikan kalimat maaf kepada mereka semua seraya membuka pintu maaf selebar-
lebarnya bagi mereka. Allah tidak akan mengampuni apabila ada 2 orang yang saling
bersalah namun tidak saling memaafkan. Melalui puasa bulan Ramadhan, dosa kita kepada
Allah diampuni. Sementara dengan Hari Raya Idul Fitri kita diberi kesempatan untuk
menghapus dosa kita kepada sesama manusia.
Ma’asyiral Muslimin wal Muslimat Jama’ah Shalat Idul Fitri Rahimakumullah
Demikianlah Khutbah Idul Fitri 1437 H. Semoga bermanfaat bagi kita semua dan
marilah kita berdo’a semoga segala amal ibadah kita diterima Allah SWT dan memasuki Idul
Fitri ini kita akan kembali fitri bagi bayi yang baru terlahir kembali. Amin yaa.. rabbal Alamin.