Anda di halaman 1dari 2

INFORMED CONSENT ANSTESI DAN SEDASI

NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN


RSIA-M/SPO/ 1/2

DITETAPKAN OLEH :
RSIA MILANO
DIREKTUR
STANDAR PROSEDUR
TANGGALTERBIT
OPERASIONAL

Suatu proses mendapatkan persetujuan pasien atas tindakan


PENGERTIAN anestesi aatau sedasi yang akan dijalani, setelah memberikan
penjelasan yang dimengerti sepenuhnya oleh pasien
1. Untuk tertib laksana anesthesia dan sedasi.
2. Memberikan pasien hak untuk memahami tindakan
anesthesia atau sedasi yang akan dijalani beserta
kemungkinan komplikasi dan tatalaksananya.
3. Memberikan pasien kesadaran bahwa semua yang berlaku di
atas dirinya bukan semata-mata tanggung jawab petugas
TUJUAN kesehatan melainkan juga merupakan tanggung jawab
pribadi sendiri, sehingga memungkinkan pasien mengambil
keputusan untuk menerima atau menolak tindakan.
4. Mencegah kejadian yang tidakdiinginkan yang berasal dari
ketidak adekuatan komunikasi antara dokter dengan pasien.
5. Mencegah tuntutan hokum jika terjadi komplikasi tindakan
medis.
Peraturan Direktur Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Milano
KEBIJAKAN Nomor /Dir/Per/RSIA-M/ tahun 2018 tentang Kebijakan
Pelayanan Sedasi Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Milano.
1. DPJP menjelaskan kepada pasien tentang penyakit, kondisi
klinis dan rencana tindakan medis.
2. Kemudian DPJP menjelaskan rencana teknik anestesia dan
sedasi beserta obat yang akan digunakan.
3. Penjelasan harus mencakup :
a. Alternatif tindakan anesthesia dan sedasi.
PROSEDUR b. Risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi intra dan
pasca anesthesia dan sedasi serta rencana
tatalaksananya.
c. Rencana perawatan pasca anesthesia dan sedasi
d. Kemungkinan pemberian transfuse terkait indikasi danr
isiko.
e. Penjelasan dilakukan menggunakan bahasa yang
INFORMED CONSENT ANSTESI DAN SEDASI

NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN


HALAMAN
RSIA-M/SPO/ 1/2
2/2

dipahami oleh pasien, sesuai tingkat pendidikan sertaras/


etnisitasnya.
2. Bila manaperlu dapat digunakan alat peraga/ gambar untuk
memudahkan penjelasan
3. Selama prosedur penjelasan, pasien mempunyai hak untuk
bertanya.
4. Setelah penjelasan diberikan, pasien diminta mengulang
apa yang telah dimengerti. Jika ada bagian penting yang
tidak dimengerti oleh pasien atau disalah mengertikan,
dokter harus mengulangi lagi penjelasannya hingga pasien
mengerti.
5. Semua penjelasan lisan dokter harus juga tercatat dalam
bentuk tertulis.
6. Apabila penjelasan menyangkut hal-hal khusus dan tidak
tercakup di dalam lembar Persetujuan Tindakan Medis,
dapat dicatat di dalam lembar tersendiri.
7. Setelah menerima penjelasan dan mengerti, pasien berhak
menyetujui atau menolaktindakan medis yang akan
dilakukan.
8. Jika pasien menyetujui dilakukan tindakan medis yang
disebut, maka pasien akan menandatangani lembar
Persetujuan Tindakan Medis.
9. Jika pasien tidak menyetujui tindakan medis yang akan
dijalani, maka pasien akanmenandatangani lembar
Penolakan Tindakan Medis.
10. Persetujuan atau penolakan tindakan medis ditandatangani
oleh pasien atau keluarga yang bertanggung jawab, saksi,
dan dokter yang memberikan penjelasan di atas.
11. Persetujuan/ penolakan tindakan medis harus memuat
identitas Dan alamat pasien serta identitas dan alamat
keluarga yang bertanggung jawab.
12. Penjelasan tertulis serta lembar persetujuan atau lembar
penolakan tindakan medis dijadikan satu dan dimasukkan
bersama dokumen lain dalam rekam medis pasien.
 ICU
 UGD
UNIT TERKAIT  Unit Rawat Inap