Anda di halaman 1dari 9

Rumah Sakit Kurnia

BAB I
DEFINISI

A. DEFINISI
Rahasia informasi tentang pasien adalah segala sesuatu yang dianggap rahasia
oleh pasien yang terungkap dalam hubungan medis dokter pasien baik yang
diungkapkan secara langsung oleh pasien (subjektif) maupun yang diketahui oleh
dokter ketika melakukan pemeriksaan fisik dan penunjang (objektif). Rahasia medis ini
juga sering disebut sebagai rahasia jabatan dokter yang timbul karena menjalankan
tugas profesionalnya sebagai dokter.
Informasi tentang pasien adalah rahasia, keterangan baik yang tertulis maupun
terekam tentang identitas, anamnesa, penentuan fisik, laboratorium, diagnosa segala
pelayanan dan tindakan medik yang diberikan kepada pasien dan pengobatan baik
yang dirawat inap, rawat jalan maupun yang mendapatkan pelayanan gawat darurat.
Rekam medis mempunyai pengertian yang sangat luas, tidak hanya sekedar kegiatan
pencatatan, akan tetapi 3 mempunyai pengertian sebagai suatu sistem
penyelenggaraan rekam medis yaitu mulai pencatatan selama pasien mendapatkan
pelayanan medik, dilanjutkan dengan penanganan berkas rekam medis yang meliputi
penyelenggaraan penyimpanan serta pengeluaran berkas dari tempat penyimpanan
untuk melayani permintaan/peminjaman apabila dari pasien atau untuk keperluan
lainnya.
Privasi merupakan tingkatan interaksi atau keterbukaan yang dikehendaki
seseorang pada suatu kondisi atau situasi tertentu. tingkatan privasi yang diinginkan
itu menyangkut keterbukaan atau ketertutupan, yaitu adanya keinginan untuk
berinteraksi dengan orang lain, atau justru ingin menghindar atau berusaha supaya
sukar dicapai oleh orang lain.
Adapun definisi lain dari privasi yaitu sebagai suatu kemampuan untuk mengontrol
interaksi, kemampuan untuk memperoleh pilihan pilihan atau kemampuan untuk
mencapai interaksi seperti yang diinginkan. privasi jangan dipandang hanya sebagai
penarikan diri seseorang secara fisik terhadap pihak pihak lain.
Pemenuhan kebutuhan privasi pasien ,adalah kewajiban rumah sakit dalam

Page 1 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

memenuhi kebutuhan privasi pasien dalam pelaksanaannya dalam pemberian asuhan


klinis, baik medis maupun keperawatan hingga trasportasi pasien selama pasien
dilakukan perawatan.
Kriteria pasien yang mendapatkan hak pemenuhan privasi selama dalam
perawatan yaitu :
a. Pasien yang akan dilakukan tindakan medis atau asuhan keperawatan.
b. Pasien dengan kondisi terminal
c. Pasien seorang pejabat pemerintah atau pejabat di perusahaan swasta.
d. Pasien dengan kasus polisi

Page 2 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

BAB II
RUANG LINGKUP
Peraturan Menteri Kesehatan No. 269/Menkes/Per/III Tahun 2008 tentang
Rekam Medis. Pasal 10 dan pasal 11 Permenkes 2008 ini menegaskan bahwa:
Rekam medis merupakan berkas yang wajib dijaga kerahasiaannya.
Rahasia Medis adalah adalah segala sesuatu yang dianggap rahasia oleh
pasien yang terungkap dalam hubungan medis dokter-pasien baik yang
diungkapkan secara langsung oleh pasien (subjektif ) maupun yang diketahui oleh
dokter ketika melakukan pemeriksaan fisik dan penunjang ( objektif). Rahasia
medis ini juga sering disebut sebagai rahasia jabatan dokter yang timbul karena
menjalankan tugas profesionalnya sebagai dokter.
Rahasia medis merupakan hak pasien yang harus dilindungi dan dijunjung
tinggi oleh setiap penyelenggara pelayanan kesehatan.Pelanggaran terhadap hak
pasien ini merupakan sebuah kejahatan yang dapat dimintai pertanggung jawaban
hukum. Perlindungan terhadap hak rahasia medis ini dapat di lihat dalam peraturan
perundang-undangan antara lain :
a. Pasal 57 UU No.36/ 2009 tentang Kesehatan mengatakan bahwa setiap orang
berhak atas kondisi kesehatan pribadinya yang telah dikemukakan kepada
penyelenggara pelayanan kesehatan
b. Pasal 48 UU No. 29/2004 tentang Praktek kedokteran mengatakan bahwa
setiap dokter atau dokter gigi dalam melaksanakan praktek kedokterannya
wajib menyimpan rahasia kedokteran
c. Pasal 32 (i) UU No,44 Tentang Rumah Sakit mengatakan bahwa hak pasien
untuk mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang diderita termasuk
data-data medisnya.
d. Pasal 38 UU No.44 Tentang Rumah Sakit mengatakan :
1) Setiap rumah sakit harus menyimpan rahasia kedokteran
2) Rahasia kedokteran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat
dibuka untuk kepentingan kesehatan pasien, untuk pemenuhan
permintaan aparat penegakan hukum, atas persetujuan pasien sendiri,
atau berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Page 3 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

Pelanggaran terhadap ketentuan perundang-undangan tersebut diancam


pidana kurungan badan sebagai mana yang diatur dalam pasal 322KUHP yang
mengatakan : " barang siapa yang dengan sengaja membuka rahasia yang wajib ia
simpan karena jabatannya atau karena pekerjaannya, baik yang sekarang maupun
yang dahulu, dihukum dengan hukuman penjara selama-lamanya sembilan bulan
atau denda sebanyak-banyaknya sembilan ribu rupiah.
Rahasia medis ini hanya dapat dibuka oleh rumah sakit, dokter dan tenaga
kesehatan lainnya dalam hal telah mendapatkan persetujuan dari pasien yang
bersangkutan, demi untuk kepentingan orang banyak atau untuk kepentingan
penegakan hukum.
Sehubungan dengan hal tersebut di atas, maka semua rahasia medis yang
tertuang dalam rekam medis adalah menjadi hak sepenuhnya dari pasien yang
bersangkutan dan oleh sebab itu maka berkas rekam medik perlu dijaga
kerahasiaanya agar tidak dengan mudah dibaca oleh pihak-pihak yang tidak
berkompeten untuk mengetahui rahasia medis pasien tersebut. Di beberapa negara
yang menganut kebebasan mutlak melaksanakan perlindungan rahasia medik dengan
sangat ketat, sehingga rekam medis menjadi sangat konfidensial. Seorang suami tidak
dengan mudah mendapatkan isi rekam medis istrinya ataupun sebaliknya jika oleh
suami atau istri tersebut menyatakan bahwa hal tersebut konfidens bagi
pasangannya.Sebegitu ketatnya perlindungan rahasia medis tersebut, terkadang
sampai meninggalpun rahasia tersebut tetap tersimpan rapi.
Informasi medis dan kesehatan lainnya, bila didokumentasikan dan dikumpulkan,
adalah penting untuk memahami pasien dan kebutuhannya serta untuk memberikan
asuhan dan pelayanan. lnformasi tersebut dapat dalam bentuk tulisan di kertas atau
rekaman elektronik atau kombinasi. Rumah sakit menghormati informasi tersebut
sebagai hal yang bersifat rahasia dan telah menerapkan kebijakan dan prosedur untuk
melindungi informasi tersebut dari kehilangan dan penyalahgunaan. Kebijakan dan
prosedur tercermin dalam pelepasan informasi sebagaimana diatur dalam undang-
undang dan peraturan. Rumah Sakit menghormati kerahasiaan pasien dengan tidak
memasang / memampang informasi rahasia pada pintu kamar pasien, di nurse station
dan tidak membicarakannya di tempat umum.seluruh Staf rumah sakit mengetahui

Page 4 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

undangundang dan peraturan tentang tata kelola kerahasiaan informasi dan


memberitahukan pasien tentang bagaimana rumah sakit menghormati kerahasiaan
informasi. Pasien juga diberitahu tentang kapan dan pada situasi bagaimana informasi
tersebut dapat dilepas dan bagaimana meminta izin untuk itu Rumah sakit mempunyai
kebijakan tentang akses pasien terhadap informasi kesehatannya dan proses
mendapatkan akses bila diizinkan,rekam medis pasien dan data serta informasi lainnya
aman dan dilindungi sepanjang waktu. Sebagai contoh, rekam medis pasien yang aktif
disimpan diarea dimana hanya staf professional kesehatan yang mempunyai otoritas
untuk akses.
Perlindungan terhadap kerahasiaan informasi pasien diatur dalam Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 36 tahun 2012 tentang rahasia
kedokteran. Kewajiban menyimpan rahasia kedokteran pasal 4 :
1. Semua pihak yang terlibat dalam pelayanan kedokteran dan atau meggunakan
data dan informasi tentang pasien wajib menyimpan rahasia kedokteran.
2. Pihak sebagaimana dimaksud pada ayat 1 meliputi :
a. Dokter dan dokter gigi serta tenaga kesehatan lain yang memiliki akses
terhadap data dan informasi kesehatan pasien.
b. Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan
c. Tenaga yang berkaitan dengan pembiayaan pelayanan kesehatan
d. Tenaga lainnya yang memiliki akses terhadap data dan informasi kesehatan
pasien difasilitas pelayanan kesehatan
e. Badan hukum/korporas atau fasilitas pelayanan kesehatan
3. Kewajiban menyimpan rahasia kedokteran berlaku selamanya, walaupun pasien
telah meninggal dunia.
Setiap pelayanan yang di berikan di rumah sakit harus menghormati kebutuhan
privasi pasien. Semua staf memahami kebijakan dan prosedur yang berkaitan dengan
hak privasi pasien dan dapat menjelaskan tanggung jawab mereka dalam melindungi
hak privasi pasien pada saat wawancara/anamnesis, pemeriksaan penunjang,
pemeriksaan fisik, pemberian terapi, pengobatan dan transportasi.
Permintaan pasien akan privasi khusus sebisa mungkin harus dipenuhi oleh rumah
sakit. Panduan ini diterapkan pada semua pasien baik pasien rawat inap maupun rawat

Page 5 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

jalan dimana pelaksana panduan ini adalah para tenaga kesehatan (medis, perawat,
farmasi, bidan, dan tenaga kesehatan lainnya), staf di ruang rawat, staf administrasi,
dan staf pendukung. Ruang lingkup kegiatan pemenuhan privasi pasien ini yaitu
seluruh pasien yang berada di Rumah Sakit Cilegon.
Keinginan dan kebutuhan privasi pasien selama pelayanan dan pengobatan di
Rumah Sakit Kurnia Cilegon harus di hormati pada setiap wawancara klinis,
pemeriksaan prosedur/pengobatan dan transportasi.

Page 6 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

BAB III
TATA LAKASANA

Pelaksanaan pemenuhan kebutuhan privasi pasien di perawatan dilakukan


dengan cara sebagai berikut :
1. Untuk Rawat Inap
a. Perawat menerima pasien baru dan melakukan identifikasi pasien dengan
meminta pasien menyebutkan nama lengkap dan tanggal lahir.
b. Perawat memberikan informasi pada pasien mengacu kepada ceklist
pemberian informasi dengan menjelaskan mengenai hak dan
kewajibannya termasuk didalamnya hak akan privasi pasien selama dalam
perawatan.
c. Perawat melakukan koordinasi dengan pihak terkait sesuai dengan
kebutuhan pasien guna menjaga privasinya selama dalam perawatan.
1. Menutup acces masuk pengunjung (baik keluarga/kerabat)
2. Menempatkan tanda/signage pada pintu masuk kamar
3. Memastikan prefensi pasien untuk gender atau jenis kelamin petugas
yang diberi ijin masuk kamar.
d. Pada semua tindakan atau pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter atau
perawat diruang perawatan pastikan privasi pasien terlindungi dengan
pintu atau tirai kamar tertutup.
e. Untuk pasien yang akan transfer antar unit karena akan dilakukan
pemeriksaan penunjang atau pindah rawat/kamar, pastikan saat transfer
privasi pasien terlindungi, contoh dengan menggunakan selimut.
f. Pastikan dokumen/file terdapat pada tempatnya.
g. Memastikan seluruh staff Rumah Sakit tidak membicarakan hal-hal yang
menyangkut pasien diarea umum.
h. Petugas Perawat wajib merahasiakan penyakit pasien baik kepetugas
kesehatan lain, maupun kepada keluarga pasien, tanpa seijin pasien yang
bersangkutan.

Page 7 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

i. Petugas kesehatan wajib merahasiakan segala informasi dan keterangan


yang menyangkut kondisi kesehatan dan perilaku pasien kesemua orang.
j. Petugas kesehatan memandang pasien sebagai mahluk yang unik, dimana
memiliki kebutuhan dan tingkat kepuasan yang berbeda-beda.

2. Untuk Pasien Rawat Jalan


a. Pada semua tindakan atau pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter atau
perawat diruang konsultasi pastikan privasi pasien terlindungi dengan pintu
atau tirai ruang konsultasi tertutup.
b. Memastikan seluruh staff Rumah Sakit tidak membicarakan hal-hal yang
menyangkut pasien diarea umum.

Page 8 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN
Rumah Sakit Kurnia

BAB IV
DOKUMENTASI

Semua kebutuhan privasi pasien dituliskan dalam form informasi yang disimpan
dalam rekam medis pasien. Dengan adanya pendokumentasiaan yang jelas dan rapi
diharapkan semua pelayanan yang diberikan menjadi lebih baik dan mampu memuaskan
pasien dan keluarga sebagai pelanggan.
uka Rahasia Medis Kepada Orang Yang Ditunjuk.

Page 9 of 9
PANDUAN KERAHASIAN INFORMASI PASIEN DAN KEBUTUHAN PRIVASI PASIEN

Anda mungkin juga menyukai