Anda di halaman 1dari 2

SBMPTN 2017 – KIMIA KODE 150

Gunakan petunjuk A dalam menjawab soal nomor 1 sampai 8. Ozon (O3) mengalami disosiasi menjadi O2 dalam wadah 1
nomor 15 L sesuai dengan reaksi berikut :
2O3(g) ⇆ 3O2(g)
1. Nomor atom Y adalah 17. Konfigurasi elektron ion Y− Pada temperatur tertentu, konsentrasi gas pada
adalah …. kesetimbangan masing-masing adalah 1 M.
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5 Kesetimbangan tersebut .…
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4 4s2 A. tidak bergeser jika ditambahkan 1 mol O3 dan 1 mol O2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 B. bergeser ke kanan jika ditambahkan 1 mol O3 dan 1
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5 4s1 mol O2
E. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4 C. bergeser ke kiri jika ditambahkan 1 mol O3 dan 1 mol
O2
2. Orbital hibrida yang digunakan oleh atom N (nomor atom D. bergeser ke kiri jika ditambahkan 2 mol O3 dan 1 mol
= 7) untuk berikatan pada molekul asetonitril, O2
H3C  C  N adalah … E. tidak bergeser jika ditambahkan 1 mol O3 dan 2 mol O2
A. sp2d D. sp2
3 9. Sebanyak 8 g elektrolit kuat L2X dilarutkan dalam 1 L air.
B. sp E. sp
C. sd3 Jika tekanan osmosis larutan ini 4 atm pada 270C (R =
0,082 L.atm.mol−1.K−1). Mr L2X adalah .…
3. Perhatikan persamaan reaksi (belum setara) berikut : A. 49,2 C. 120 E. 221,4
M2S(s) + O2(g) ⟶ M2O(s) + SO2(g) B. 80,0 D. 147,6
Jika 9,6 g O2 bereaksi sempurna menghasilkan 28,4 g
M2O (Ar S = 32, O = 16), Ar M adalah …. 10. Asam hipobromit (HOBr) adalah asam lemah dengan
A. 14 D. 63 [𝐻𝑂𝐵𝑟]
B. 27 E. 148 Ka = 10–9 perbandingan dalam larutan NaOBr
[𝑂𝐵𝑟 − ]
C. 56 pada pH = 10 adalah …
A. 10– 5 C. 10– 2 E. 10
4. Sebanyak 5 mL LiOH 0,1 M direaksikan dengan 5 mL HCl B. 10– 4 D. 10– 1
0,15 M menurut reaksi berikut :
LiOH(aq) + HCl(aq) ⟶ LiCl(aq) + H2O(l) 11. Pada temperatur tertentu, Ksp PbSO4 dan PBI2 berturut-
Konsentrasi HCl setelah reaksi adalah . … turut adalah 1,6 x10–8 dan 7,1 x 10–9 pada temperatur
A. 0,025 M C. 0,100 M E. 0,250 M tersebut ….
B. 0,075 M D. 0,125 M A. PbSO4 lebih mudah larut dibandingkan PbI2
B. diperlukan lebih banyak SO42– daripada 𝐼− untuk
5. Sebuah tabung bervolume tetap berisi 6 gram gas H2 mengendapkan Pb2+ dari dalam larutan
(Ar H = 1) memiliki tekanan 12 atm pada temperatur C. kelarutan PbSO4 sama dengan kelarutan PbI2
tertentu. Ke dalam tabung tersebut ditambahkan gas Ne D. kelarutan PbSO4 lebih besar daripada kelarutan PbI2
(Ar Ne = 20), sehingga tekanan menjadi 40 atm tanpa E. kelarutan PbI2 lebih besar daripada kelarutan PbSO4
mengubah temperatur. Massa gas total di dalam tabung
tersebut adalah …. 12. Oksidasi sikloheksilheksanol dengan K2Cr2O7
A. 26 g C. 140 g E. 286 g menghasilkan ….
B. 56 g D. 146 g A. 3-heksanon
B. 2-heksanon
6. Dalam kalorimeter sederhana (kapasitas kalornya C. sikloheksanon
diabaikan), yang berisi 365,75 mL air dilarutkan 4,25 g D. asam sikloheksanoat
LiCl. Kalor pelarutan LiCl adalah −37 kJ.mol−1. Temperatur E. asam heksanoat
sistem kalorimeter meningkat dari 250C menjadi 27,50C.
Kalor jenis larutan LiCl yang terbentuk dalam J.g-1.oC-1 13. Di antara reaksi (belum setara) berikut, yang merupakan
adalah …. reaksi redoks adalah ….
A. 1,2 C. 3,6 E. 4,5 (1) HCl(aq) + CaCO3(s) ⟶ CaCl2(aq) + H2O(l) + CO2(g)
B. 2,7 D. 4,0 (2) SilO2(s) + CaO(s) ⟶ CaSiO3(s)
(3) Na2O2(aq) + H2O(l) ⟶ NaOH(aq) + H2O2(aq)
7. Disosiasi Ni(CO)4 menjadi logam Ni dan gas CO mengikuti (4) KO2(s) + CO2(g) ⟶ K2CO3(s) + O2(g)
reaksi orde satu. Disosiasi 0,8 g Ni(CO)4 selama 1,5 jam
menyisakan 0,025 g Ni(CO)4. Nilai 𝑡1 Ni(CO)4 dalam
2
satuan menit adalah. …
A. 6 C. 15 E. 20
B. 12 D. 18
SBMPTN 2017 – KIMIA KODE 150
14. Elektrolisis 100 mL larutan CuSO4 0,1 M dalam bejana A 15. Senyawa berikut yang merupakan isomer dari sikloheksil
dan 100 mL larutan AgNO3 0,1 M dalam bejana B alkohol adalah ….
dilakukan seri menggunakan arus tetap 1 A pada anoda CH3
dan katoda Pt. Pada tiap-tiap katoda terbentuk endapan
O
Cu dan Ag sementara pada anoda dihasilkan gas O2 (Ar
Cu = 63,5; Ar Ag = 108 dan konstanta Faraday = 96500 (1)
C/mol). Setelah elektrolisis berlangsung 60 detik …. CH3
(1) massa Cu yang mengendap lebih besar daripada CH3
massa Ag OH
(2) jumlah atom Cu yang mengendap sama dengan (2)
jumlah atom Ag OH
(3) volume gas O2 yang dihasilkan pada bejana A lebih
besar daripada volume gas O2 yang dihasilkan pada
bejana B
(4) pH larutan dalam bejana A sama dengan pH larutan
dalam bejana B
H3C
(3)
H3C O

CH3
(4)