Anda di halaman 1dari 17

Alam Kubur

Hadits Tentang Alam Barzah Atau Kubur


‫اﻟﺮ ِﺣﯿْﻢ‬‫ﺎن ﱠ‬ ِ ‫اﻟﺮ ْﺣ َﻤ‬‫ــــــﻢ اﷲِ ﱠ‬ ِ ‫ِﺑ ْﺴ‬
Hidup Sesudah Mati
Alam Qubur / Barzah
Sebelumnya kami berikan beberapa ayat-ayat Al Quran tentang alam kubur atau barzah,
Pada post kali ini mengenai hadits-hadits tentang alam kubur atau alam barzah.
Alam kubur atau biasanya orang menyebut dengan alam barzah adalah suatu yang
membatasi alam dunia dan akherat. Setiap manusia akan mengalami mati, kemudian
berada pada alam kubur atau alam barzah, yaitu masa setelah manusia mati sampai hari
kiamat atau tempat persinggahan pertama menuju akherat.
Orang yang sudah mati di dalam kubur akan mengalami :
1. Himpitan kubur
2. Pertanyaan kubur
3. Siksa kubur atau nikmat kubur
4. Diperlihatkan tempat duduknya (surga atau neraka)
5. Tempat ketetapan ruh
Hadits-hadits Rasulullah SAW :
Diperlihatkan Tempat Duduknya (Surga Atau Neraka)
‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ َو‬ َ ‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ َﻓ ِﻤ ْﻦ َا ْﻫ ِﻞ ْا‬
َ ‫ﺎن ِﻣ ْﻦ َا ْﻫ ِﻞ ْا‬ َ ‫ْﻪ َﻣْﻘ َﻌُﺪهُ ِﺑ ْﺎ َﻟﻐَﺪا ِة َو ْا َﻟﻌ ِﺸ ّﻲ ِا ْن َﻛ‬ ِ ‫ض َﻋَﻠﯿ‬ َ ‫ﺎت ُﻋ ِﺮ‬ َ ‫ ِا ﱠن َا َﺣَﺪ ُﻛ ْﻢ ِاَذا َﻣ‬:‫ﺎل‬
َ ‫ﷲ ص َﻗ‬ ِ ‫ْﻦ ُﻋ َﻤ َﺮ َا ﱠن َر ُﺳ ْﻮ َل ا‬ ِ ‫َﻋ ِﻦ اﺑ‬
ْ َ ُ َ َ َ ْ
ِ ‫ ﻫﺬا َﻣﻘ َﻌُﺪك َﺣﱠﺘﻰ َﯾﺒ َْﻌﺜﻚ اﷲ ِاﻟﯿ‬:‫ ُﯾَﻘﺎل‬.‫ﺎر‬ َ ُ ‫ﱠ‬ َ َ ‫ﺎن ِﻣ ْﻦ َا ْﻫ ِﻞ اﻟﱠﻨ‬ َ ‫ِا ْن َﻛ‬
2199 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫َﺎﻣ ِﺔ‬ َ ‫َﻮ َم اﻟِﻘﯿ‬ ْ ‫ْﻪ ﯾ‬ ِ ‫ﺎر ﻓ ِﻤ ْﻦ ا ْﻫ ِﻞ اﻟﻨ‬ ِ
Dari Ibnu ‘Umar bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya salah seorang
diantara kalian apabila meninggal dunia akan diperlihatkan kepadanya tempat duduknya di
waktu pagi dan sore. Jika ia termasuk ahli surga, maka akan diperlihatkan surga kepadanya.
Dan jika ia termasuk ahli neraka, akan diperlihatkan neraka kepadanya. Lalu dikatakan
kepadanya, “Ini adalah tempatmu hingga Allah membangkitkan kamu kepadanya pada hari
qiyamat”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2199]
‫ﺎن ِﻣ ْﻦ َا ْﻫ ِﻞ‬ َ ‫ﻟﺠﱠﻨ ُﺔ َو ِا ْن َﻛ‬ َ ‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ َﻓ ْﺎ‬َ ‫ﺎن ِﻣ ْﻦ َا ْﻫ ِﻞ ْا‬ َ ‫ْﻪ َﻣْﻘ َﻌُﺪهُ ِﺑ ْﺎ َﻟﻐَﺪا ِة َو ْا َﻟﻌ ِﺸ ّﻲ ِا ْن َﻛ‬ ِ ‫ض َﻋَﻠﯿ‬ َ ‫اﻟﺮ ُﺟ ُﻞ ُﻋ ِﺮ‬‫ﺎت ﱠ‬ َ ‫ ِاَذا َﻣ‬:‫ﺎل اﻟﱠﻨِﺒ ﱡﻲ ص‬ َ ‫ َﻗ‬:‫ﺎل‬ َ ‫َﻋﻦ اﺑْﻦ ُﻋ َﻤ َﺮ َﻗ‬
ِ ِ
2199 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫َﺎﻣ ِﺔ‬ َ ‫َﻮ َم ْاﻟِﻘﯿ‬ ْ ‫ْﻪ ﯾ‬ ‫ﱠ‬
ِ ‫ﻫﺬا َﻣْﻘ َﻌُﺪ َك اﻟِﺬى ُﺗﺒ َْﻌ ُﺚ ِاَﻟﯿ‬ ُ
َ :‫ﺎل ﺛ ﱠﻢ ُﯾَﻘﺎل‬ ُ َ ‫ َﻗ‬.‫ﺎر‬ ُ ‫ﺎر َﻓﺎﻟﱠﻨ‬ ‫اﻟﱠ‬
‫ﻨ‬
ِ
Dari Ibnu ‘Umar, ia berkata : Nabi SAW bersabda, “Apabila seseorang meninggal dunia,
akan diperlihatkan tempat duduknya pada pagi dan petang hari. Apabila ia termasuk ahli
surga maka diperlihatkan surga. Dan jika ia termasuk ahli neraka maka diperlihatkan
neraka”. Nabi SAW bersabda : Kemudian dikatakan kepadanya, “Ini adalah tempatmu yang
kamu akan dibangkitkan padanya besok pada hari qiyamat”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2199]
Siksa Kubur Atau Nikmat Kubur, Himpitan Kubur Dan Pertanyaan Kubur
‫ُﺮ ِﺳﱠﺘ ٌﺔ َا ْو‬ٌ ‫ْﻪ َو ِاَذا َا ْﻗﺒ‬ِ ‫َﻐَﻠ ٍﺔ َﻟ ُﻪ َو َﻧ ْﺤ ُﻦ َﻣ َﻌ ُﻪ ِا ْذ َﺣ َﺎد ْت ِﺑ ِﻪ َﻓ َﻜ َﺎد ْت ُﺗْﻠِﻘﯿ‬ ْ ‫ َﺑْﯿَﻨ َﻤﺎ اﻟﱠﻨِﺒ ﱡﻲ ص ِﻓﻰ َﺣﺎِﺋ ٍﻂ ِﻟَﺒِﻨﻰ اﻟﱠﻨ ﱠﺠﺎر َﻋَﻠﻰ ﺑ‬:‫ﺎل‬
ِ
َ ‫َﻋ ْﻦ َزﯾِْﺪ ﺑْﻦ َﺛﺎﺑ ٍﺖ َﻗ‬
ِ ِ
:‫ﺎل‬ َ ‫ َﻗ‬.‫ﻻ ِء‬َ ‫ﻫﺆ‬
ُ ‫ﺎت‬ َ ‫ َﻓ َﻤَﺘﻰ َﻣ‬:‫ﺎل‬ ٌ
َ ‫ َﻗ‬.‫ َاَﻧﺎ‬:‫ﺎل َر ُﺟﻞ‬ َ ‫ﻻ ْﻗﺒُﺮ َﻓَﻘ‬
َ ‫ﻫﺬ ِه ْا‬
ِ ‫ﺎب‬
َ ‫ﺤ‬ َ ‫ﺻ‬ ْ َ ‫َﻌﺮ ُف‬
‫ا‬ ْ ‫ﯾ‬ ‫ﻦ‬ْ ‫ﻣ‬َ : َ ‫ﻟﺠ َﺮﯾْﺮ ﱡي( َﻓَﻘ‬
‫ﺎل‬ ُ ‫ا‬ ُ
ْ ‫ﺎن ﯾَُﻘ ْﻮل‬َ َ ‫ َﻛَﺬا‬:‫ﺎل‬
‫ﻛ‬ َ ‫ )َﻗ‬.‫َﻌ ٌﺔ‬َ ‫َﺧ ْﻤ َﺴ ٌﺔ َا ْو َا ْرﺑ‬
ِ ِ ِ
‫ ُﺛ ﱠﻢ‬،‫ْﺮ اﻟﱠِﺬى َا ْﺳ َﻤ ُﻊ ِﻣْﻨ ُﻪ‬ َ ْ ِ ‫ُﺴ ِﻤ َﻌ ُﻜ ْﻢ ِﻣ ْﻦ َﻋَﺬ‬
ِ ‫اب اﻟﻘﺒ‬ ْ ‫ﻻ َﺗَﺪاَﻓُﻨ ْﻮا َﻟَﺪ َﻋ ْﻮ ُت اﷲَ َا ْن ﯾ‬ َ ‫ﻻ َا ْن‬ َ ‫ُﻮر َﻫﺎ َﻓَﻠ ْﻮ‬ ُ َ ُ َ ُ ْ ِ ‫ ِا ﱠن‬:‫ﺎل‬
ِ ْ ‫ﻫﺬ ِه اﻻ ﱠﻣﺔ ﺗْﺒَﺘﻠﻰ ِﻓﻰ ﻗﺒ‬
َ ‫ َﻓَﻘ‬.‫اك‬ِ ‫ﻻ ْﺷ َﺮ‬ ِ ‫َﻣﺎُﺗ ْﻮا ِﻓﻰ ْا‬
‫ َﻧ ُﻌ ْﻮُذ‬:‫ َﻗﺎﻟُ ْﻮا‬.‫ْﺮ‬ َ ْ ِ ‫ َﺗ َﻌ ﱠﻮُذ ْوا ِﺑﺎﷲِ ِﻣ ْﻦ َﻋَﺬ‬:‫ﺎل‬
ِ ‫اب اﻟﻘﺒ‬
َ ‫ َﻓَﻘ‬.‫ َﻧ ُﻌ ْﻮُذ ﺑﺎﷲِ ِﻣ ْﻦ َﻋَﺬاب اﻟﱠﻨﺎر‬:‫ َﻗﺎﻟُ ْﻮا‬.‫ َﺗ َﻌ ﱠﻮُذ ْوا ﺑﺎﷲِ ِﻣ ْﻦ َﻋَﺬاب اﻟﱠﻨﺎر‬:‫ﺎل‬
ِ ِ ِ ِ ِ ِ
َ ‫ َﻓَﻘ‬.‫َﻞ َﻋَﻠْﯿَﻨﺎ ﺑ َﻮ ْﺟﻬ ِﻪ‬
ِ ِ
َ ‫َا ْﻗﺒ‬
:‫ﺎل‬ َ ‫ َﻗ‬.‫َﻄ َﻦ‬َ ‫ َﻧ ُﻌ ْﻮُذ ﺑﺎﷲِ ِﻣ َﻦ ْاﻟِﻔَﺘﻦ َﻣﺎ َﻇ َﻬ َﺮ ِﻣْﻨ َﻬﺎ َو َﻣﺎ ﺑ‬:‫ َﻗﺎﻟُ ْﻮا‬.‫َﻄ َﻦ‬ َ ‫ َﺗ َﻌ ﱠﻮُذ ْوا ﺑﺎﷲِ ِﻣ َﻦ ْاﻟِﻔَﺘﻦ َﻣﺎ َﻇ َﻬ َﺮ ِﻣْﻨ َﻬﺎ َو َﻣﺎ ﺑ‬:‫ﺎل‬ َ ‫ َﻗ‬.‫ﺎﷲ ِﻣ ْﻦ َﻋَﺬاب ْاﻟَﻘﺒْﺮ‬ ِ‫ِﺑ ﱠ‬
ِ ِ ِ ِ ِ ِ
2199 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫ﺎل‬ ُ ُ
‫ َﻧ ُﻌ ْﻮذ ِﺑﺎﷲِ ِﻣ ْﻦ ِﻓْﺘَﻨ ِﺔ ﱠ‬:‫ َﻗﺎﻟ ْﻮا‬.‫ﺎل‬ ‫َﺗ َﻌ ﱠﻮذ ْوا ِﺑﺎﷲِ ِﻣ ْﻦ ِﻓْﺘَﻨ ِﺔ ﱠ‬ُ
ِ ‫اﻟﺪ ﱠﺟ‬ ِ ‫اﻟﺪ ﱠﺟ‬
Dari Zaid bin Tsabit, ia berkata : Ketika Nabi SAW berada di kebun banu Najjar dengan
mengendarai baghal dan kami bersama beliau, tiba-tiba baghal tersebut berbelok dan lari
kencang hampir-hampir melemparkan beliau SAW, lalu berhenti. Dan ternyata di situ ada
enam, lima atau empat pusara (demikian yang dikatakan oleh Al-Jurairi). Lalu Nabi SAW
bersabda, “Siapa yang mengenal penghuni kubur ini?”. Lalu ada seorang sahabat yang
menjawab, “Saya”. Beliau bertanya lagi, “Kapan mereka itu meninggal?”. Sahabat tadi
menjawab, “Mereka itu meninggal dalam kemusyrikan”. Nabi SAW bersabda,
“Sesungguhnya umat ini akan diuji di dalam kuburnya. Sekiranya aku tidak khawatir bahwa
kalian akan takut mengubur (mayat), tentu aku berdoa kepada Allah agar Allah
memperdengarkan siksa kubur kepada kalian sebagaimana yang aku dengar”. Kemudian
beliau menghadap kepada kami, lalu bersabda, “Mohonlah perlindungan kepada Allah dari
siksa neraka!”. Lalu para sahabat berdoa, “Kami berlindung kepada Allah dari siksa neraka”.
Beliau bersabda lagi, “Mohonlah perlindungan kepada Allah dari siksa kubur!”. Lalu para
sahabat berdoa, “Kami berlindung kepada Allah dari siksa kubur”. Beliau bersabda lagi,
“Mohonlah perlindungan kepada Allah dari fitnah-fitnah yang tampak maupun yang
tersembunyi!”. Lalu para sahabat berdoa, “Kami berlindung kepada Allah dari fitnah-fitnah
yang tampak dan yang tersembunyi”. Beliau bersabda lagi, “Mohonlah perlindungan kepada
Allah dari firnah Dajjal!”. Para sahabat berdoa, “Kami berlindung kepada Allah dari fitnah
Dajjal”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2199]
‫ اﺣﻤﺪ و اﺑﻦ ﺟﺮﯾﺮ‬.‫ْﻦ ُﻣ َﻌ ٍﺎذ‬ ُ ‫ﺎﺟﯿًﺎ َﻟَﻨ َﺠﺎ ِﻣْﻨ َﻬﺎ َﺳ ْﻌُﺪ ﺑ‬ ِ ‫ﺎن َا َﺣٌﺪ ِﻣْﻨ َﻬﺎ َﻧ‬ َ ‫ﺿ ْﻐ َﻄ ًﺔ َﻟ ْﻮ َﻛ‬ َ ‫ْﺮ‬ َْ
ِ ‫ِا ﱠن ِﻟﻠﻘﺒ‬
Sesungguhnya qubur itu mempunyai himpitan. Seandainya ada orang yang terlepas dari
padanya, niscaya terlepaslah Sa'ad bin Mu’dz dari padanya. [HR. Ahmad dan Ibnu Jarir]
‫ اﻟﺘﺮﻣﺬى و اﻟﻄﺒﺮاﻧﻰ و اﻟﺒﯿﻬﻘﻰ‬.‫ﺿ ﱠﻤ ًﺔ ُﺛ ﱠﻢ اُ ْر ِﺧ َﻲ َﻋْﻨ ُﻪ‬ َ ‫ﺿ ﱠﻢ‬ ُ ‫ْﻦ ُﻣ َﻌ ٍﺎذ َو َﻟَﻘ ْﺪ‬ ُ ‫ْﺮ َا َﺣٌﺪ َﻟَﻨ َﺠﺎ َﺳ ْﻌُﺪ ﺑ‬ َ ْ َ ‫َﻟ ْﻮ َﻧ َﺠﺎ ِﻣ ْﻦ‬
ِ ‫ﺿ ﱠﻤ ِﺔ اﻟﻘﺒ‬
Seandainya ada seorang yang bisa terselamat dari pada himpitan qubur, niscaya
terselamatlah Sa'ad bin Mu’adz. Sesungguhnya ia telah dihimpit dengan satu himpitan,
kemudian dikendorkan dari padanya. [HR. Tirmidzi, Thabrani dan Baihaqi]
ِ‫ْﻦ ِﻓﻰ اﷲ‬ َ ‫ﺎﻛﯿ‬ ّ ‫ﻠﺸ‬ ٌ ‫اع َﻓَﺘ ْﻐ َﻤ ُﺰ َرأْ َﺳ ُﻪ َﻏ ْﻤ ًﺰا َرِﻓﯿًْﻘﺎ َو ِﻟﻜ ْﻦ ﯾَـﺎ َﻋﺎِﺋ َﺸ ُﺔ َوﯾ‬
‫ْﻞ ِﻟ ﱠ‬ َ ‫اﻟﺼَﺪ‬‫َﺸ ُﻜ ْﻮ ِاَﻟﯿ َْﻬﺎ اْﺑُﻨ َﻬﺎ ﱡ‬
ْ ‫اﻟﺸِﻔْﯿَﻘ ِﺔ ﯾ‬
‫ﺿ ْﻐ َﻄ َﺔ ْاﻟَﻘﺒْﺮ َﻋَﻠﻰ ْا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣﻦ َﻛ ْﺎﻻُ ّم ﱠ‬ َ ‫َو ِا ﱠن‬
ِ ِ
‫ اﻟﺒﯿﻬﻘﻰ و اﻟﺪﯾﻠﻤﻰ‬.‫ْﻀ ِﺔ‬ ْ َ
َ ‫اﻟﺼﺨ َﺮ ِة َﻋﻠﻰ اﻟَﺒﯿ‬ ْ ‫ﻀﻐﻄ ِﺔ ﱠ‬ َ ْ َ
َ ‫ُﻮ ِر ِﻫ ْﻢ ﻛ‬ ُ ُ َ
ْ ‫ﻛﯿْﻒ ﯾُﻀﻐﻄ ْﻮ َن ِﻓﻰ ﻗﺒ‬ ْ َ َ
Sesungguhnya himpitan qubur atas mukmin itu, seperti ibu yang sayang, yang anaknya
mengadu sakit kepala kepadanya, lalu dipijit olehnya dengan pijitan yang lembut, tetapi, ya
'Aisyah! Celaka orang-orang yang syak tentang Allah! Dengan amat dahsyat akan dihimpit
mereka itu di qubur-qubur mereka, sebagaimana himpitan batu gunung yang besar atas
sebutir telur. [HR Baihaqi dan Dailami]
ِ ‫ ﯾ َْﺄِﺗﯿ‬:‫ﺎل‬
‫ْﻪ َﻣَﻠ َﻜِﺎن‬ َ ‫ َﻗ‬.‫َﺴ َﻤ ُﻊ َﻗ ْﺮ َع ِﻧ َﻌﺎِﻟﻬ ْﻢ‬
ِ ْ ‫ ِاﱠﻧ ُﻪ َﻟﯿ‬،‫ﺻ َﺤﺎُﺑ ُﻪ‬ ْ ‫ْﺮ ِه َو َﺗ َﻮﻟﱠﻰ َﻋْﻨ ُﻪ َا‬ َ
ِ ‫ﺿ َﻊ ِﻓﻰ ﻗﺒ‬ ِ ‫ ِا ﱠن ْا َﻟﻌﺒَْﺪ ِاَذا ُو‬:‫ﺎل َﻧِﺒ ﱡﻲ اﷲِ ص‬ َ ‫ َﻗ‬:‫ﺎل‬
َ ‫َﻋ ْﻦ َاَﻧﺲ ﺑْﻦ َﻣﺎِﻟ ٍﻚ َﻗ‬
ِ ِ
َ ُ ْ ُ َ ُ َ َ َ َ ُ ‫ﱠ‬ َ ْ َ ُ ُ َ
‫ اﻧﻈ ْﺮ ِاﻟﻰ‬:‫ ﻓُﯿﻘﺎل ﻟ ُﻪ‬:‫ ﻗﺎل‬.‫ اﺷ َﻬُﺪ اﻧ ُﻪ َﻋﺒُْﺪ اﷲِ َو َر ُﺳ ْﻮﻟ ُﻪ‬:‫ ﻓﺎ ﱠﻣﺎ ا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣ ُﻦ ﻓﯿَﻘ ْﻮل‬:‫اﻟﺮ ُﺟ ِﻞ؟ ﻗﺎل‬ ْ َ َ َ َ ُ
‫ َﻣﺎ ﻛﻨ َﺖ َﺗﻘ ْﻮل ِﻓﻰ ﻫﺬا ﱠ‬.‫ﻻ ِن َﻟ ُﻪ‬
َ ُ ْ ُ َ ‫َﻓﯿُْﻘ ِﻌَﺪاِﻧ ِﻪ َﻓﯿَُﻘ ْﻮ‬
َ َ ْ ‫َ َ َ ُ ُ َ َﱠ‬ َ ‫ َﻓﯿ‬:‫ﺎل َﻧِﺒ ﱡﻲ اﷲِ ص‬ َ ‫ َﻗ‬.‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ‬َ ‫ﺎر َﻗ ْﺪ َاﺑَْﺪَﻟ َﻚ اﷲُ ِﺑ ِﻪ َﻣْﻘ َﻌًﺪا ِﻣ َﻦ ْا‬ ‫ﱠ‬ َ ْ
‫ْﻌ ْﻮ َن‬
ُ ‫ْﺮ ِه َﺳﺒ‬ ِ ‫ َو ذ ِﻛ َﺮ ﻟَﻨﺎ اﻧ ُﻪ ﯾُﻔ َﺴ ُﺢ ﻟ ُﻪ ِﻓﻰ ﻗﺒ‬:‫ ﻗﺎل ﻗَﺘ َﺎدة‬.‫اﻫ َﻤﺎ َﺟ ِﻤﯿ ًْﻌﺎ‬ ُ ‫َﺮ‬ ِ ‫َﻣﻘ َﻌِﺪك ِﻣ َﻦ اﻟﻨ‬
2200 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬. ‫َﻮ ِم ُﯾﺒ َْﻌُﺜ ْﻮ َن‬ ْ ‫ﻀ ًﺮا ِاَﻟﻰ ﯾ‬ ِ ‫ْﻪ َﺧ‬ ُ
ِ ‫ُﻤَـﻸ َﻋَﻠﯿ‬ ْ ‫اﻋﺎ َو ﯾ‬ ً ‫ِذ َر‬
Dari Anas bin Malik, ia berkata : Nabiyullah SAW bersabda, “Sesungguhnya seorang hamba
jika diletakkan di dalam quburnya dan teman-temannya sudah meninggalkannya, ia
mendengar suara sandal mereka. Kemudian ia didatangi dua malaikat, lalu
mendudukkannya dan bertanya, “Apa pendapatmu tentang laki-laki ini (Muhammad SAW)?”.
Adapun orang mukmin akan menjawab, “Aku bersaksi bahwa dia hamba Allah dan
utusan-Nya”. Maka dikatakan kepadanya, “Lihatlah tempatmu di nereka, Allah telah
menggantinya dengan tempat di surga”. Maka ia dapat melihat keduanya”. Qatadah berkata,
“Dan disebutkan kepada kami bahwasanya mayyit itu diluaskan quburnya seluas 70 hasta,
dan dipenuhi quburnya dengan kenikmatan hingga hari mereka dibangkitkan. [HR. Muslim
juz 4, hal. 2200]
2201 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫ﺼ َﺮُﻓ ْﻮا‬ َ ‫َﺴ َﻤ ُﻊ َﺧْﻔ َﻖ ِﻧ َﻌﺎِﻟ ِﻬ ْﻢ ِاَذا اْﻧ‬ْ ‫ْﺮ ِه ِاﱠﻧ ُﻪ َﻟﯿ‬ َ
ِ ‫ﺿ َﻊ ِﻓﻰ ﻗﺒ‬ ِ ‫ ِا ﱠن ْا َﻟﻤﯿﱠﺖ ِاَذا ُو‬:‫ﺎل َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص‬ َ ‫ َﻗ‬:‫ﺎل‬ َ ‫َﻋ ْﻦ َاَﻧﺲ ﺑْﻦ َﻣﺎِﻟ ٍﻚ َﻗ‬
ِ ِ
Dari Anas bin Malik, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya orang mati
ketika diletakkan di dalam quburnya, ia masih mendengar suara sandal orang-orang yang
melayatnya ketika mereka pergi meninggalkannya”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2201]
ْ ‫ﺻ َﺤﺎُﺑ ُﻪ َو ِاﱠﻧ ُﻪ َﻟﯿ‬
‫َﺴ َﻤ ُﻊ َﻗ ْﺮ َع ِﻧ َﻌﺎِﻟ ِﻬ ْﻢ‬ ْ ‫ْﺮ ِه َو َﺗ َﻮﻟﱠﻰ َﻋْﻨ ُﻪ َا‬ َ
ِ ‫ﺿ َﻊ ِﻓﻰ ﻗﺒ‬ ِ ‫ ِا ﱠن ْا َﻟﻌﺒَْﺪ ِاَذا ُو‬:‫ﺎل‬ َ ‫َﻋ ْﻦ َاَﻧﺲ ﺑْﻦ َﻣﺎِﻟ ٍﻚ رض َاﱠﻧ ُﻪ َﺣﱠﺪَﺛ ُﻬ ْﻢ َا ﱠن َر ُﺳ ْﻮ َل اﷲِ ص َﻗ‬
ِ ِ
‫ اُْﻧ ُﻈ ْﺮ‬:‫ﺎل َﻟ ُﻪ‬ ُ ‫ َﻓُﯿَﻘ‬.‫ َا ْﺷ َﻬُﺪ َاﱠﻧ ُﻪ َﻋﺒُْﺪ اﷲِ َو َر ُﺳ ْﻮﻟُ ُﻪ‬:‫اﻟﺮ ُﺟﻞ ِﻟ ُﻤ َﺤ ﱠﻤٍﺪ ص؟ َﻓَﺎ ﱠﻣﺎ ْا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣ ُﻦ َﻓﯿَُﻘ ْﻮ ُل‬
ِ ‫ﻫﺬا ﱠ‬ َ ‫ َﻣﺎ ُﻛْﻨ َﺖ َﺗُﻘ ْﻮ ُل ِﻓﻰ‬:‫ﻻن‬
ِ
َ ‫َاَﺗﺎهُ َﻣَﻠ َﻜﺎن َﻓﯿُْﻘ ِﻌَﺪاِﻧ ِﻪ َﻓﯿَُﻘ ْﻮ‬
ِ
‫اﻟﺮ ُﺟ ِﻞ؟‬ ‫ﻫﺬا ﱠ‬ َ ‫ َﻣﺎ ُﻛْﻨ َﺖ َﺗُﻘ ْﻮ ُل ِﻓﻰ‬:‫ﺎل َﻟ ُﻪ‬ ُ ‫ﺎل َوَا ﱠﻣﺎ ْا ُﻟﻤَﻨﺎِﻓ ُﻖ َوْا َﻟﻜﺎِﻓ ُﺮ َﻓُﯿَﻘ‬َ ‫َﻗ‬.‫اﻫ َﻤﺎ َﺟ ِﻤﯿ ًْﻌﺎ‬ُ ‫َﺮ‬ َ ‫َﻓﯿ‬.‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ‬َ ‫ﺎر َﻗ ْﺪ َاﺑَْﺪَﻟ َﻚ اﷲُ ِﺑ ِﻪ َﻣْﻘ َﻌًﺪا ِﻣ َﻦ ْا‬ ‫ِاَﻟﻰ َﻣْﻘ َﻌِﺪ َك ِﻣ َﻦ اﻟﱠ‬
‫ﻨ‬
ِ
‫َﺴ َﻤ ُﻌ َﻬﺎ‬ ْ ‫ْﺤ ًﺔ ﯾ‬
َ ‫ﺻﯿ‬ َ ‫ْﺢ‬ُ ‫َﺼﯿ‬ ِ ‫َﺔ َﻓﯿ‬ ً ‫ﺿ ْﺮﺑ‬َ ‫ﺎر َق ِﻣ ْﻦ َﺣِﺪﯾٍْﺪ‬ َ
ِ ‫ُﻀ َﺮ ُب ِﺑ َﻤﻄ‬ ْ ‫ْﺖ؟ َو ﯾ‬ َ ‫ﻻ َﺗَﻠﯿ‬َ ‫ْﺖ َو‬ َ ‫ﻻ َد َرﯾ‬ َ :‫ﺎل‬ ُ ‫ َﻓُﯿَﻘ‬.‫ﺎس‬ ُ ‫ ُﻛْﻨ ُﺖ َاُﻗ ْﻮ ُل َﻣﺎ ﯾَُﻘ ْﻮ ُل اﻟﱠﻨ‬،‫ﻻ َا ْد ِرى‬ َ :‫َﻓﯿَُﻘ ْﻮ ُل‬
102 :2 ‫ اﻟﺒﺨﺎرى‬.‫ْﻦ‬ َ َ‫ْﻪ َﻏﯿ َ ﱠ‬ ِ ‫َﻣ ْﻦ َﯾِﻠﯿ‬
ِ ‫ْﺮ اﻟﺜﻘﻠﯿ‬
Dari Anas bin Malik RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya apabila
manusia diletakkan dalam quburnya, setelah teman-temannya berpaling dan pergi hingga ia
mendengar suara sandal mereka, lalu datanglah kedua malaikat, mendudukkannya dan
bertanya kepadanya, “Apa yang dahulu kamu katakan (ketika di dunia) tentang laki-laki ini,
yaitu Muhammad SAW?”. Adapun orang mukmin, maka ia menjawab, “Aku bersaksi bahwa
dia adalah hamba Allah dan utusan-Nya”. Maka dikatakan kepadanya, “Lihatlah tempat
dudukmu di neraka, Allah telah menggantinya dengan tempat duduk di surga”. Maka ia
melihat keduanya. Adapun orang munafiq dan kafir ketika ditanya, “Apa yang dahulu kamu
katakan tentang laki-laki ini?”. Ia akan menjawab, “Saya tidak tahu, saya dulu mengatakan
apa-apa yang dikatakan oleh orang-orang”. Maka dikatakan kepadanya, “Kamu tidak tahu
dan tidak membaca”. Kemudian ia dipukul dengan pemukul dari besi diantara kedua
telinganya, lalu ia berteriak sekeras-kerasnya yang didengar oleh apa yang didekatnya
selain jin dan manusia”. [HR. Bukhari juz 2, hal. 102]
‫ﺻﺎِﻟ َﺤ ًﺔ َﻗ َﺎﻟ ْﺖ‬ َ ‫ﺟﺎل َﻋَﻠﻰ َا ْﻋَﻨﺎِﻗ ِﻬ ْﻢ َﻓِﺎ ْن َﻛﺎَﻧ ْﺖ‬ ُ ‫اﻟﺮ‬ ‫اﺣَﺘ َﻤَﻠ َﻬﺎ ﱠ‬ ْ ‫ﺎزةُ َو‬ َ ‫ﻟﺠَﻨ‬َ ‫ﺿ َﻌ ِﺖ ْا‬ ِ ‫ ِاَذا ُو‬:‫ﺎل‬ َ ‫ﻟﺨ ْﺪر ﱢي رض َا ﱠن َر ُﺳ ْﻮ َل اﷲِ ص َﻗ‬ ُْ
ِ ‫َﻋ ْﻦ اِﺑﻰ َﺳ ِﻌﯿٍْﺪ ا‬
َ
:2 ‫ اﻟﺒﺨﺎرى‬.‫ﺻ ِﻌ َﻖ‬ َ ‫ﺎن َو َﻟ ْﻮ َﺳ ِﻤ َﻌ ُﻪ‬ َ ‫ﻻْﻧ َﺴ‬ ِ ‫ﺻ ْﻮَﺗ َﻬﺎ ُﻛ ﱡﻞ َﺷ ْﻲ ٍء ِاﻻﱠ ْا‬ َ ‫َﺴ َﻤ ُﻊ‬ْ ‫ُﻮ َن ِﺑ َﻬﺎ؟ ﯾ‬ ْ ‫ْﻦ َﺗ ْﺬ َﻫﺒ‬َ ‫ َاﯾ‬،‫ ﯾَﺎ َوﯾَْﻠ َﻬﺎ‬:‫ﺻﺎِﻟ َﺤ ٍﺔ َﻗ َﺎﻟ ْﺖ‬ َ ‫ْﺮ‬ َ ‫ َو ِا ْن َﻛﺎَﻧ ْﺖ َﻏﯿ‬.‫ﻣﻮِﻧﻰ‬ ْ ‫َﻗﱡﺪ‬
87
Dari Abu Sa’id Al-Khudriy RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Apabila jenazah
diletakkan dan orang-orang mengangkatnya di atas pundak mereka, jika jenazah itu baik
maka ia berkata, “Ajukanlah saya”. Jika jenazah itu tidak baik maka ia berkata, “Wahai
celakanya, kemanakah kalian pergi membawa jenazah?”. Segala sesuatu mendengarnya
kecuali manusia. Seandainya manusia mendengarnya niscaya ia pingsan”. [HR. Bukhari juz
2, hal. 87]
‫ َو ﯾَُﻘ ْﻮ ُل‬:‫ﺎل‬ َ ‫ َﻗ‬،‫ْﺤ َﻬﺎ َو َذ َﻛ َﺮ ْا ِﻟﻤ ْﺴ َﻚ‬ ِ ‫ْﺐ ِرﯾ‬ َ َ
ِ ‫ َﻓﺬ َﻛ َﺮ ِﻣ ْﻦ ِﻃﯿ‬:‫ َﻗﺎل َﺣ ﱠﻤ ٌﺎد‬،‫ُﺼ ِﻌَﺪاِﻧ َﻬﺎ‬ ْ ‫ﺎن ﯾ‬ َ َ َ ‫ ِاَذا َﺧ َﺮ َﺟ ْﺖ ُر ْو ُح ْا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣﻦ َﺗَﻠﱠﻘ‬:‫ﺎل‬
ِ ‫ﺎﻫﺎ َﻣﻠﻜ‬ ِ
َ ‫ْﺮ َة َﻗ‬
َ ‫َﻋ ْﻦ َاِﺑﻰ ُﻫ َﺮﯾ‬
ُ ُ ‫ﱠ‬
:‫ َﻓُﯿْﻨ َﻄَﻠ ُﻖ ِﺑ ِﻪ ِاَﻟﻰ َرﺑﱢﻪ َﻋ ﱠﺰ َو َﺟﻞ ﺛ ﱠﻢ ﯾَُﻘ ْﻮل‬.‫ْﻚ َو َﻋَﻠﻰ َﺟ َﺴٍﺪ ُﻛْﻨ ِﺖ َﺗ ْﻌ ُﻤ ِﺮْﯾَﻨ ُﻪ‬ ُ
ِ ‫ﺻﻠﻰ اﷲ َﻋَﻠﯿ‬ ‫ﱠ‬ َ ‫ض‬ َ ْ ِ ‫ﺎء ْت ِﻣ ْﻦ ِﻗﺒ‬ ٌ
َ ‫ ُر ْو ٌح َﻃﯿﱠﺒﺔ َﺟ‬:‫ﺎء‬ ‫َا ْﻫ ُﻞ ﱠ‬
ِ ‫َﻞ اﻻ ْر‬ ِ ‫اﻟﺴ َﻤ‬
‫ ُر ْو ٌح‬:‫ﺎء‬ ‫ َو َذ َﻛ َﺮ ِﻣ ْﻦ َﻧْﺘِﻨ َﻬﺎ َو َذ َﻛ َﺮ َﻟ ْﻌًﻨﺎ َو ﯾَُﻘ ْﻮ ُل َا ْﻫ ُﻞ ﱠ‬:‫ﺎل َﺣ ﱠﻤ ٌﺎد‬
ِ ‫اﻟﺴ َﻤ‬ َ ‫ َو ِا ﱠن ْا َﻟﻜﺎِﻓ َﺮ ِاَذا َﺧ َﺮ َﺟ ْﺖ ُر ْو ُﺣ ُﻪ َﻗ‬:‫ﺎل‬ َ ‫ َﻗ‬.‫ﻻ َﺟ ِﻞ‬ َ ‫آﺧﺮ ْا‬ َ
ِ ِ ‫ِاﻧﻄِﻠﻘ ْﻮا ِﺑ ِﻪ ِاﻟﻰ‬
ُ َْ
‫ْﻪ َﻋَﻠﻰ َاْﻧِﻔ ِﻪ‬ ِ ‫ْﻄ ًﺔ َﻛﺎَﻧ ْﺖ َﻋَﻠﯿ‬ َ ‫ َﻓ َﺮﱠد َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص َرﯾ‬:‫ْﺮ َة‬ َ ‫ُﻮ ُﻫ َﺮﯾ‬ َ ‫ َﻗ‬.‫ﻻ َﺟ ِﻞ‬
ْ ‫ﺎل َاﺑ‬ َ ‫آﺧﺮ ْا‬ َ ُ َْ ُ َ َ َ َ
ِ ِ ‫ ِاﻧﻄِﻠﻘ ْﻮا ِﺑ ِﻪ ِاﻟﻰ‬:‫ ﻓُﯿﻘﺎل‬:‫ ﻗﺎل‬.‫ض‬
َ ْ ِ ‫ﺎء ْت ِﻣ ْﻦ ِﻗﺒ‬
ِ ‫َﻞ اﻻ ْر‬ َ ‫َﺧِﺒﯿَْﺜ ٌﺔ َﺟ‬
2202 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫ﻫﻜَﺬا‬ َ
Dari Abu Hurairah, ia berkata : Apabila ruh orang mukmin keluar, dua malaikat
menjemputnya dan membawanya naik. (Hammad berkata : Abu Hurairah menyebutkan
harum baunya seperti minyak wangi). Dan penghuni langit berkata, “Ini adalah ruh yang baik
yang datang dari bumi. Semoga Allah memberikan rahmat kepadamu dan kepada jasad
yang engkau tempati”. Lalu ruh itu dibawa ke hadapan Tuhannya ‘Azza wa Jalla, lalu Dia
berfirman, “Bawalah ia ke batas yang terakhir (Sidratul Muntaha)”. Dan apabila ruh orang
kafir keluar, (Hammad berkata : Abu Hurairah menyebutkan busuknya bau ruh itu dan ia
dilaknati). Kemudian penghuni langit berkata, “Ini adalah ruh yang jelek yang datang dari
bumi”. Kemudian difirmankan, “Bawalah ia ke tempat terakhir (ke Sijjin)”. Abu Hurairah
berkata, “Lalu Rasulullah SAW menutupkan kain tipis ke hidungnya demikian”. [HR. Muslim
juz 2, hal. 2202]
‫ﱡﻚ؟ َﻓﯿَُﻘ ْﻮ ُل‬ َ ‫ َﻣ ْﻦ َرﺑ‬:‫ﺎل َﻟ ُﻪ‬ ُ ‫ َﻧ َﺰَﻟ ْﺖ ِﻓﻰ َﻋَﺬاب ْاﻟَﻘﺒْﺮ َﻓُﯿَﻘ‬:‫ﺎل‬
ِ ِ
َ ‫اﻟﺜﺎﺑ ِﺖ ( َﻗ‬ ‫ﱠ‬ ْ
ِ ‫ْﻦ َاﻣُﻨ ْﻮا ِﺑﺎﻟَﻘ ْﻮ ِل‬ َ ‫ ) ﯾَُﺜﺒﱡﺖ اﷲُ اﻟﱠِﺬﯾ‬:‫ﺎل‬ َ ‫اء ﺑْﻦ َﻋﺎز ٍب َﻋﻦ اﻟﱠﻨﺒ ّﻲ ص َﻗ‬
ِ ِ ِ ِ ِ ‫َﺮ‬ َ ‫َﻋ ِﻦ ْاﻟﺒ‬
:4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.( ‫ﻻﺧ َﺮ ِة‬ ِ ‫اﻟﺪْﻧﯿَﺎ َو ِﻓﻰ ْا‬ ‫ﻟﺤﯿﻮ ِة ﱡ‬ َ ‫اﻟﺜ ِﺎﺑ ِﺖ ِﻓﻰ ْا‬ ‫ْﻦ َاﻣُﻨ ْﻮا ﺑ ْﺎﻟَﻘ ْﻮل ﱠ‬ َ ‫ ) ﯾَُﺜﺒﱡﺖ اﷲُ اﻟﱠِﺬﯾ‬:‫ َﻓﺬِﻟ َﻚ َﻗ ْﻮﻟُ ُﻪ َﻋ ﱠﺰ َو َﺟ ﱠﻞ‬.‫َرﺑﱠﻲ اﷲُ َو َﻧِﺒﯿّﻰ ُﻣ َﺤ ﱠﻤٌﺪ ص‬
ِ ِ
2201
Dari Baraa’ bin ‘Aazib dari Nabi SAW beliau membaca “Yutsabbitul-loohul-ladziina aamanuu
bil qoulits-tsaabit” (Allah meneguhkan iman orang-orang mukmin dengan ucapan yang
teguh). [QS. Ibrahim : 27] Lalu beliau bersabda, “Ayat ini turun mengenai siksa qubur.
Ditanyakan kepada orang mukmin, “Siapakah Tuhanmu?”. Ia menjawab, “Tuhanku Allah,
dan nabiku Muhammad SAW”. Itulah yang dimaksudkan dengan firman Allah “Allah
meneguhkan iman orang-orang mukmin dengan ucapan yang teguh di dalam kehidupan
dunia dan akhirat”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2201]
ُ‫َﺰ ُﻋ ُﻢ َاﱠﻧ ُﻪ َرآه‬ ْ ‫ْﺲ َا َﺣٌﺪ ﯾ‬ َ ‫َﺼ ِﺮ َﻓ َﺮَاْﯾُﺘ ُﻪ َو َﻟﯿ‬َ ‫ﻼ َﺣِﺪﯾَْﺪ ْاﻟﺒ‬ ً ‫ﻼ َل َو ُﻛْﻨ ُﺖ َر ُﺟ‬ َ ‫اءْﯾَﻨﺎ ْا ِﻟﻬ‬
َ ‫ْﻦ َﻣ ﱠﻜ َﺔ َو ْا َﻟﻤِﺪْﯾَﻨ ِﺔ َﻓَﺘ َﺮ‬َ ‫ ُﻛﱠﻨﺎ َﻣ َﻊ ُﻋ َﻤ َﺮ َﺑﯿ‬:‫ﺎل‬ َ ‫َﻋ ْﻦ َاَﻧﺲ ﺑْﻦ َﻣﺎِﻟ ٍﻚ َﻗ‬
ِ ِ
‫ُﺤﱡﺪﺛَﻨﺎ َﻋ ْﻦ َا ْﻫ ِﻞ‬ َ ُ
َ ‫اﺷﻰ ﺛ ﱠﻢ َاْﻧ َﺸﺄ ﯾ‬ َ ْ ُ
ِ ‫ َﺳَﺎ َراهُ َو َاَﻧﺎ ُﻣ ْﺴَﺘﻠ ٍﻖ َﻋﻠﻰ ِﻓ َﺮ‬:‫ ﯾَﻘ ْﻮل ُﻋ َﻤ ُﺮ‬:‫ َﻗﺎل‬.ُ‫َﺮاه‬ ُ َ َ‫ﻻ ﯾ‬ َ ‫ َا َﻣﺎ َﺗ َﺮاهُ؟ َﻓ َﺠ َﻌﻞ‬:‫ َﻓ َﺠ َﻌْﻠ ُﺖ َاﻗ ْﻮل ِﻟ ُﻌ َﻤ َﺮ‬:‫ﺎل‬
َ ُ ُ َ ‫ َﻗ‬.‫َﻏﯿْﺮى‬
ِ
‫ َﻓ َﻮ اﻟﱠِﺬى‬.‫ﺎل ُﻋ َﻤ ُﺮ‬ َ ‫ﺎل َﻓَﻘ‬َ ‫ َﻗ‬،ُ‫ﺎء اﷲ‬ َ ‫ ِا ْن َﺷ‬،‫ﻼ ٍن َﻏًﺪا‬ َ ‫ﺼ َﺮ ُع ُﻓ‬ ْ ‫ﻫﺬا َﻣ‬ َ :‫ﻻ ْﻣﺲ ﯾَُﻘ ْﻮ ُل‬
ِ
َ ‫ﺼﺎر َع َا ْﻫ ِﻞ ﺑ َْﺪ ٍر ِﺑ ْﺎ‬
ِ َ ‫ﻣ‬َ ‫ﺎ‬‫ﻨ‬َ‫ﯾ‬ْ ‫ُﺮ‬
ِ ‫ﯾ‬ َ
‫ﺎن‬ ‫ﻛ‬َ‫ص‬ َ ‫ﷲ‬
ِ ‫ا‬ ‫ل‬ َ ‫ ِا ﱠن َر ُﺳ ْﻮ‬:‫ﺎل‬َ ‫ َﻓَﻘ‬.‫ﺑ َْﺪر‬
ٍ
‫ﺾ َﻓﺎْﻧ َﻄَﻠ َﻖ َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص َﺣﱠﺘﻰ اْﻧَﺘ َﻬﻰ‬ ٍ ‫َﻌ‬ ْ ‫ﻀ ُﻬ ْﻢ َﻋَﻠﻰ ﺑ‬ ُ ‫َﻌ‬ْ ‫ َﻓ ُﺠ ِﻌﻠُ ْﻮا ِﻓﻰ ِﺑْﺌ ٍﺮ ﺑ‬:‫ﺎل‬ َ ‫ َﻗ‬.‫ﻟﺤُﺪ ْوَد اﻟﱠِﺘﻰ َﺣﱠﺪ َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص‬ ُ ‫ﻟﺤ ّﻖ َﻣﺎ َا ْﺧ َﻄُﺌﻮا ْا‬ َ ‫َﻌَﺜ ُﻪ ِﺑ ْﺎ‬
َ‫ﺑ‬
َ ‫ َﻗ‬.‫ﻘﺎ‬‫ﻘﺎ؟ َﻓِﺎّﻧﻰ َﻗ ْﺪ َو َﺟ ْﺪ ُت َﻣﺎ َو َﻋَﺪِﻧﻰ اﷲُ َﺣ‬‫ﻼن َﻫ ْﻞ َو َﺟ ْﺪُﺗ ْﻢ َﻣﺎ َو َﻋَﺪ ُﻛ ُﻢ اﷲُ َو َر ُﺳ ْﻮﻟُ ُﻪ َﺣ‬ ُ َ ‫ﻼ َن ﺑ‬ َ ‫ﻼ ٍن َو ﯾَﺎ ُﻓ‬ َ ‫ْﻦ ُﻓ‬ َ ‫ ﯾَﺎ ُﻓ‬:‫ﺎل‬َ ‫ِاَﻟﯿْﻬ ْﻢ َﻓَﻘ‬
:‫ﺎل ُﻋ َﻤ ُﺮ‬ ٍ َ ‫ْﻦ ﻓ‬ َ ‫ﻼ َن ﺑ‬ ِ
:4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫َﺮﱡد ْوا َﻋﻠ ﱠﻲ َﺷْﯿًﺌﺎ‬ َ ُ ‫ْﻌ ْﻮ َن َا ْن ﯾ‬ُ ‫َﺴَﺘ ِﻄﯿ‬
ْ‫ﻻ ﯾ‬ َ ‫ْﺮ َاﱠﻧ ُﻬ ْﻢ‬ ُ ُ َ
َ ‫ َﻣﺎ َاْﻧُﺘ ْﻢ ِﺑَﺎ ْﺳ َﻤ َﻊ ِﻟ َﻤﺎ َاﻗ ْﻮل ِﻣْﻨ ُﻬ ْﻢ َﻏﯿ‬:‫اح ِﻓﯿ َْﻬﺎ؟ َﻗﺎل‬ َ ‫ﻻ َا ْر َو‬ ‫ﱡ‬
َ ‫ْﻒ ُﺗ َﻜﻠﻢ َا ْﺟ َﺴ ًﺎدا‬ َ ‫ﯾَﺎ َر ُﺳ ْﻮ َل اﷲِ َﻛﯿ‬
2202
Dari Anas bin Malik, ia berkata : Dahulu kami berada diantara Makkah dan Madinah
bersama ‘Umar. Kami berusaha melihat bulan (tanggal muda), sedangkan aku orang yang
berpenglihatan tajam, maka aku dapat melihatnya, dan tidak ada seorangpun yang
menyangka bahwa selain aku dapat melihatnya. Kemudian aku berkata kepada ‘Umar,
“Apakah kamu dapat melihatnya?”. Ternyata ia tidak melihatnya, lalu ‘Umar berkata, “Aku
akan melihatnya dengan berbaring diatas pembaringanku”. Kemudian ia mulai bercerita
kepada kami tentang Ahli Badr, katanya, “Sesungguhnya Rasulullah SAW dahulu pernah
menunjukkan kepada kami tempat-tempat terbunuhnya Ahli Badr sebelum terjadi. Sabda
beliau, “Ini tempat terbunuhnya si fulan besuk, insya Allah”. ‘Umar berkata, “Demi Tuhan
yang telah mengutusnya dengan haq, mereka (yang terbunuh) tidak melampaui batas-batas
tempat yang telah ditetapkan Rasulullah SAW”. Kemudian mereka dimasukkan ke dalam
sumur, bertumpuk-tumpuk, setelah itu beliau menuju ke tempat mereka, lalu bersabda, “Hai
fulan bin fulan, hai fulan bin fulan, apakah kamu telah mendapatkan apa yang pernah
dijanjikan Allah dan Rasul-Nya dengan nyata? Sesungguhnya aku telah mendapatkan apa
yang pernah dijanjikan Allah kepadaku dengan nyata”. ‘Umar berkata, “Ya Rasulullah,
bagaimana engkau berbicara dengan jasad-jasad yang tidak mempunyai ruh?”. Beliau
bersabda, “Kamu tidak lebih mendengar dari pada mereka akan apa yang aku katakan,
hanya saja mereka tidak bisa menjawab kepadaku sedikitpun”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2202]
‫ ﯾَﺎ‬،‫ْﻦ َﺧَﻠ ٍﻒ‬ َ ‫ ﯾَﺎ اُ َﻣﯿ‬،‫ْﻦ ِﻫ َﺸﺎم‬
َ ‫ﱠﺔ ﺑ‬ َ ‫ ﯾَﺎ َاﺑَﺎ َﺟ ْﻬ ِﻞ ﺑ‬:‫ﺎل‬ َ ‫اﻫ ْﻢ َﻓَﻘ‬ُ ‫ﺎﻫ ْﻢ َﻓَﻘ َﺎم َﻋَﻠﯿ ِْﻬ ْﻢ َﻓَﻨ َﺎد‬ُ ‫ﻼًﺛﺎ ُﺛ ﱠﻢ َاَﺗ‬َ ‫َﻋ ْﻦ َاَﻧﺲ ﺑْﻦ َﻣﺎِﻟ ٍﻚ َا ﱠن َر ُﺳ ْﻮ َل اﷲِ ص َﺗ َﺮ َك َﻗْﺘَﻠﻰ ﺑ َْﺪ ٍر َﺛ‬
ِ ِ
ٍ
َ  
‫ ﻓ َﺴ ِﻤ َﻊ ُﻋ َﻤ ُﺮ ﻗ ْﻮل اﻟﻨِﺒ ّﻲ ص‬.‫ْﺲ َﻗ ْﺪ َو َﺟ ْﺪُﺗ ْﻢ َﻣﺎ َو َﻋَﺪ َرﺑﱡﻜ ْﻢ َﺣﻘﺎ؟ ﻓِﺎﻧﻰ ﻗ ْﺪ َو َﺟ ْﺪت َﻣﺎ َو َﻋَﺪِﻧﻰ َرﺑّﻰ َﺣﻘﺎ‬
‫ﱠ‬ َ َ ُ َ ّ َ ُ َ ‫ َاَﻟﯿ‬،‫ْﻦ َرِﺑﯿ َْﻌ َﺔ‬ َ ‫ ﯾَﺎ َﺷْﯿﺒ‬،‫ْﻦ َرﺑﯿ َْﻌ َﺔ‬ َ
َ ‫َﺔ ﺑ‬ ِ َ ‫ُﻋْﺘﺒَﺔ ﺑ‬
‫ﻻ ﯾَْﻘِﺪ ُر ْو َن َا ْن‬َ ‫ َو اﻟﱠِﺬى َﻧْﻔ ِﺴﻰ ِﺑﯿَِﺪ ِه َﻣﺎ َاْﻧُﺘ ْﻢ ِﺑَﺎ ْﺳ َﻤ َﻊ ِﻟ َﻤﺎ َاُﻗ ْﻮ ُل ِﻣْﻨ ُﻬ ْﻢ َو ِﻟﻜﱠﻨ ُﻬ ْﻢ‬:‫ﺎل‬ َ ‫ُﻮا َو َﻗ ْﺪ َﺟﯿُﱠﻔ ْﻮا؟ َﻗ‬
ِ ‫َﺴ َﻤ ُﻌ ْﻮا َو َاﱠﻧﻰ ﯾ‬
ْ ‫ُﺠْﯿﺒ‬ ْ ‫ْﻒ ﯾ‬ َ ‫ ﯾَﺎ َر ُﺳ ْﻮ َل اﷲِ َﻛﯿ‬:‫ﺎل‬ َ ‫َﻓَﻘ‬
ُ ُْ ْ ‫ ُﺛ ﱠﻢ َا َﻣ َﺮ ﺑﻬ ْﻢ َﻓ ُﺴ ِﺤﺒ‬.‫ُﻮا‬
2203 :4 ‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫ْﺐ ﺑ َْﺪ ٍر‬ ِ ‫ُﻮا َﻓﺎﻟﻘ ْﻮا ِﻓﻰ َﻗِﻠﯿ‬ ِِ ْ ‫ُﺠْﯿﺒ‬ِ‫ﯾ‬
Dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah SAW membiarkan tiga orang yang terbunuh di Badr,
kemudian beliau mendatangi mereka dan berdiri diatas mereka lalu memanggil mereka, “Hai
Abu Jahl bin Hisyam, hai Ummayah bin Khalaf, hai ‘Utbah bin Rabi’ah, hai Syaibah bin
Rabi’ah, bukankah kamu telah mendapatkan apa yang dijanjikan Tuhanmu dengan nyata?
Sesungguhnya aku telah mendapatkan apa yang telah dijanjikan Tuhanku dengan nyata”.
Mendengar sabda Nabi SAW demikian itu ‘Umar bertanya, “Ya Rasulullah, bagaimana
mereka bisa mendengar dan menjawab, sedangkan mereka telah menjadi bangkai?”. Beliau
bersabda, “Demi Tuhan yang jiwaku di tangan-Nya, kamu tidak lebih mendengar dari pada
mereka tentang apa yang aku katakan, tetapi mereka tidak bisa menjawab”. Setelah itu
beliau memerintahkan agar mereka disingkirkan, lalu mereka diseret dan dimasukkan ke
dalam sumur di Badr. [HR. Muslim juz 4, hal. 2203]
َ ‫ﺎن‬ َ ‫ َا ﱠﻣﺎ َا َﺣُﺪ ُﻫ َﻤﺎ َﻓ َﻜ‬.‫ْﺮ‬ ‫ُﻌﱠﺬﺑَﺎن َو َﻣﺎ ﯾ َ ﱠ‬ َ ‫ُﻌﱠﺬﺑ َ َ َ ﱠ‬
‫َﺴَﺘِﺘ ُﺮ ِﻣ َﻦ‬
ْ‫ﻻ ﯾ‬ ٍ ‫َﺎن ِﻓﻰ َﻛِﺒﯿ‬ ِ ‫ُﻌﺬﺑ‬ ِ َ ‫ ِاﻧ ُﻬ َﻤﺎ ﻟﯿ‬:‫َﺎن ﻓﻘﺎل‬ ِ َ ‫ْﻦ ﯾ‬ ِ ‫ْﺮﯾ‬َ ‫ﱠﺎس رض َﻋ ِﻦ اﻟﱠﻨِﺒ ّﻲ ص َاﱠﻧ ُﻪ َﻣ ﱠﺮ ِﺑَﻘﺒ‬ ٍ ‫ْﻦ َﻋﺒ‬ ِ ‫َﻋ ِﻦ اﺑ‬
َ ُ َ
‫ ِﻟ َﻢ‬،ِ‫ ﯾَﺎ َر ُﺳ ْﻮل اﷲ‬:‫ ﻓﻘﺎﻟ ْﻮا‬.‫اﺣﺪة‬ َ ً َ ِ ‫ْﺮ َو‬ َ ّ ُ َ َ ُ َ ‫ﱠ‬ َ َ ً ْ ً َ َ َ َ ُ ‫ﱠ‬ َ َ َ َ ْ َ ْ ‫ْاﻟﺒ‬
ٍ ‫ ﺛ ﱠﻢ ﻏ َﺮز ِﻓﻰ ﻛﻞ ﻗﺒ‬،‫ْﻦ‬ ِ ‫ﺼﻔﯿ‬ ْ ‫ ﺛ ﱠﻢ اﺧﺬ َﺟ ِﺮﯾْﺪة َرﻃﺒَﺔ ﻓﺸﻘ َﻬﺎ ِﺑِﻨ‬.‫َﻤ ِﺸﻰ ِﺑﺎﻟﻨ ِﻤﯿ َْﻤ ِﺔ‬ ْ ‫ َو ا ﱠﻣﺎ اﻵﺧ ُﺮ ﻓﻜﺎن ﯾ‬،‫َﻮ ِل‬
98 :2 ‫ اﻟﺒﺨﺎرى‬.‫َﺴﺎ‬ َ ‫ُﺨﱠﻔ َﻒ َﻋْﻨ ُﻬ َﻤﺎ َﻣﺎ َﻟ ْﻢ َﯾْﯿﺒ‬ ‫ﱠ‬
َ ‫ َﻟ َﻌﻠ ُﻪ َا ْن ﯾ‬:‫ﺎل‬َ ‫ﻫﺬا؟ َﻓَﻘ‬ َ ‫ﺻَﻨ ْﻌ َﺖ‬ َ
Dari Ibnu ‘Abbas RA, dari Nabi SAW : Bahwasanya Nabi SAW melewati dua qubur, lalu
bersabda, “Sesungguhnya kedua-duanya sedang disiksa, dan keduanya tidak disiksa dalam
urusan yang (dianggap) besar. Adapun salah seorang dari keduanya, ia tidak mau
membersihkan diri dari kencingnya. Sedangkan yang lain, suka mengadu domba”.
Kemudian beliau mengambil pelepah kurma yang masih basah, lalu beliau membelahnya
menjadi dua bagian, kemudian menancapkan tiap bagian pada setiap qubur. Para shahabat
lalu bertanya, “Untuk apakah engkau melakukan itu ya Rasulullah ?”. Beliau bersabda,
“Mudah-mudahan akan diringankan siksa kedua orang ini selama pelepah kurma itu belum
menjadi kering”. [HR. Bukhari juz 2, hal. 98]
‫ْﻪ‬
ِ ‫ ِﺑِﻔﯿ‬:‫ﺎل ُﻋ َﻤ ُﺮ‬ ْ ‫ َﻛ َﻬْﯿَﺌِﺘ ُﻜ ُﻢ ْاﻟﯿ‬،‫ َﻧ َﻌ ْﻢ‬:‫ﺎل َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص‬
َ ‫ َﻓَﻘ‬.‫َﻮ َم‬ َ ‫ َاُﺗ َﺮﱡد ِاَﻟْﯿَﻨﺎ ُﻋُﻘ ْﻮﻟَُﻨﺎ ﯾَﺎ َر ُﺳ ْﻮ َل اﷲِ؟ َﻓَﻘ‬:‫ﺎل ُﻋ َﻤ ُﺮ‬ َ ‫َذ َﻛ َﺮ َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص َﻓﱠﺘﺎَﻧﻲ ْاﻟَﻘﺒْﺮ َﻓَﻘ‬
ِ ِ
‫ اﺣﻤﺪ و اﻟﻄﺒﺮاﻧﻰ‬.‫ﻟﺤ َﺠ ُﺮ‬ َ ‫ْا‬
Rasulullah SAW pernah menyebut dua malaikat pemeriksa kubur. Lalu Umar bertanya :
"Apakah akal kita akan dikembalikan kepada kita ya Rasulullah?" Jawab Rasulullah SAW :
"Ya, seperti keadaan kamu sekarang ini". Maka Umar berkata : "Batu di mulutnya. (Aku akan
memberi jawaban yang tepat)". [HR Ahmad dan Thabrani]
‫ اﺣﻤﺪ و اﺑﻮ ﯾﻌﻠﻰ‬.‫ﺎﻋ ُﺔ‬ َ ‫اﻟﺴ‬ ‫ْﺮ ِه ِﺗ ْﺴ َﻌ ٌﺔ َو ِﺗ ْﺴ ُﻌ ْﻮ َن ِﺗّﻨْﯿًﻨﺎ َﺗْﻠَﺪ ُﻏ ُﻪ َﺣﱠﺘﻰ َﺗُﻘ ْﻮ َم ﱠ‬ َ َ ْ َ ُ ‫ ﯾ َ ﱠ‬:‫ﺎل اﻟﱠﻨِﺒ ﱡﻲ ص‬
ِ ‫ُﺴﻠﻂ َﻋﻠﻰ اﻟﻜﺎِﻓ ِﺮ ِﻓﻰ ﻗﺒ‬
َ ‫َﻗ‬
Nabi SAW bersabda, “Dilepaskan pada orang kafir dalam quburnya 99 ular mematuk
(menggigit)nya hingga hari qiyamat”. [HR. Ahmad dan Abu Ya’la]
‫ اﻟﺒﯿﻬﻘﻰ‬.‫ﱠﺎﻛ ْﻢ َو ذِﻟ َﻚ‬ ُ ‫ َﻓِﺎﯾ‬.‫َﻮ ِل‬ ْ ‫َﺔ َو اﻟﱠﻨ ِﻤﯿ َْﻤ ِﺔ َو ْاﻟﺒ‬ِ ‫ﻼَﺛ ٍﺔ ِﻣ َﻦ ْا ِﻟﻐْﯿﺒ‬َ ‫اب ْاﻟَﻘﺒْﺮ ِﻣ ْﻦ َﺛ‬
ِ َ ‫ ِا ﱠن َﻋَﺬ‬:‫ﺎل اﻟﱠﻨِﺒ ﱡﻲ ص‬ َ ‫َﻗ‬
Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya ‘adzab qubur itu disebabkan oleh tiga hal. Yaitu
mengumpat, mengadu-adu dan karena (tidak bersih dari) kencing. Karena itu jagalah diri
kalian dari tiga hal tersebut”. [HR. Baihaqi]
Tempat ketetapan ruh
Tempat ketetapan ruh, yakni orang yang sudah mati itu ruhnya akan tetap di tempat yang
ditentukan baginya. Nabi SAW bersabda :
‫ ﻣﺴﻠﻢ‬.‫ْﻞ َﺗ ْﺤ َﺖ ْا َﻟﻌ ْﺮ ِش‬ َ ‫ﺎء ْت ُﺛ ﱠﻢ َﺗ ْﺄوى ِاَﻟﻰ َﻗَﻨ ِﺎدﯾ‬ َ ‫ْﺚ َﺷ‬ ُ ‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ َﺣﯿ‬ َ ‫ﺎر ْا‬ َْ َ ِ ‫اء ِﻋْﻨَﺪ اﷲِ ِﻓﻰ َﺣ َﻮ‬ ‫اح ﱡ‬ ُ ‫َا ْر َو‬
ِ ِ ‫ﻀ ٍﺮ َﺗ ْﺴ َﺮ ُح ِﻓﻰ اﻧ َﻬ‬ ْ ‫ْﺮ ُﺣ‬ ٍ ‫اﺻ ِﻞ ﻃﯿ‬ ِ ‫اﻟﺸ َﻬَﺪ‬
Ruh-ruh orang-orang yang mati syahid itu di sisi Allah di tembolok-tembolok burung hijau,
berjalan-jalan di sungai-sungai surga kemana saja ia suka, kemudian kembali kepada
lampu-lampu di bawah ‘Arsy. [HR. Muslim]
‫ ﻣﺎﻟﻚ و اﺣﻤﺪ و اﻟﻨﺴﺎﺋﻰ‬.‫َﺎﻣ ِﺔ‬ ْ ‫ُﺮ ِﺟ َﻌ ُﻪ اﷲُ ِاَﻟﻰ َﺟ َﺴِﺪ ِه ﯾ‬
َ ‫َﻮ َم ْاﻟِﻘﯿ‬ ْ ‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ َﺣﱠﺘﻰ ﯾ‬ َ ‫ِاﱠﻧ َﻤﺎ َﻧ َﺴ َﻤ ُﺔ ْا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣ ِﻦ َﻃﺎِﺋ ٌﺮ َﺗ َﻌﻠﱠ َﻖ ِﻓﻰ َﺷ َﺠ ِﺮ ْا‬
Sesungguhnya ruh orang mukmin itu adalah burung yang tergantung di pohon surga hingga
Allah mengembalikannya ke badannya di hari qiyamat. [HR. Malik, Ahmad dan Nasai]
‫ اﺣﻤﺪ و اﻟﻄﺒﺮاﻧﻰ‬.‫َﺎﻣ ِﺔ َد َﺧَﻠ ْﺖ ُﻛ ﱡﻞ َﻧْﻔ ٍﺲ ِﻓﻰ َﺟ َﺴِﺪ َﻫﺎ‬ َ ‫َﻮ َم ْاﻟِﻘﯿ‬
ْ ‫ﺎن ﯾ‬َ ‫ﺎﻟﺸ َﺠ ِﺮ َﺣﱠﺘﻰ ِاَذا َﻛ‬ ‫ْﺮا َﺗ َﻌﻠﱠ َﻖ ﺑ ﱠ‬
ِ ً ‫ َﺗ ُﻜ ْﻮ ُن اﻟﱠﻨ َﺴ ُﻢ َﻃﯿ‬:‫ﺎل اﻟﱠﻨِﺒ ﱡﻲ ص‬ َ ‫َﻗ‬
Nabi SAW bersabda, “Ruh-ruh itu adalah burung-burung yang bergantung di pohon-pohon,
hingga apabila (tiba) hari qiyamat, masuklah tiap-tiap ruh ke badannya”. [HR. Ahmad dan
Thabrani]
‫ اﺑﻦ ﻣﺎﺟﻪ و اﻟﻄﺒﺮاﻧﻰ‬.‫ْﻦ‬ َْ
ٍ ‫ﺎء ْت َو َﻧ َﺴ َﻤﺔ ا َﻟﻜﺎِﻓ ِﺮ ِﻓﻰ ِﺳ ّﺠﯿ‬ َ ‫ْﺚ َﺷ‬ ُ ‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ َﺣﯿ‬َ ‫ ِا ﱠن َﻧ َﺴ َﻤ َﺔ ْا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣ ِﻦ َﺗ ْﺴ َﺮ ُح ِﻓﻰ ْا‬:‫ﺎل َر ُﺳ ْﻮ ُل اﷲِ ص‬ َ ‫َﻗ‬
Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya ruh orang mukmin itu berjalan-jalan ke
manasaja di surga sesukanya dan ruh orang kafir itu di neraka”. [HR. Ibnu Majah dan
Thabrani]
.‫ﻫﺬ ِه ُﺟﱠﺜ ٌﺔ‬
ِ ‫ﺎء َو ِاﱠﻧ َﻤﺎ‬ ‫اح ِﻋْﻨَﺪ اﷲِ ِﻓﻰ ﱠ‬
ِ ‫اﻟﺴ َﻤ‬ َ ‫ﻻ َﺗ ْﺤ َﺰِﻧﻰ َﻓِﺎ ﱠن ْا‬
َ ‫ﻻ ْر َو‬ َ ‫َﺔ َﻓَﻘ‬
َ :‫ﺎل‬ ٌ ‫ﺼﻠُ ْﻮﺑ‬ْ ‫ْﺮ َو ُﺟﱠﺜُﺘ ُﻪ َﻣ‬ ‫ﺎء ِﺑﺎْﺑِﻨ َﻬﺎ َﻋﺒِْﺪ اﷲِ ﺑ ﱡ‬
ِ ‫ْﻦ اﻟﺰَﺑﯿ‬
ِ َ ‫ْﻦ ُﻋ َﻤ َﺮ َﻋ ﱠﺰى َا ْﺳ َﻤ‬
َ ‫ِا ﱠن اﺑ‬
‫ﺳﻌﯿﺪ ﺑﻦ ﻣﻨﺼﻮر‬
‫ اﺑﻮ ﻧﻌﯿﻢ‬.‫ﻟﺠﱠﻨ ِﺔ‬ َ ‫ﺎزِﻟ ِﻬ ْﻢ ِﻓﻰ ْا‬ َ ُْ َ ‫اح ْا ُﻟﻤ ْﺆ ِﻣِﻨﯿ‬ َ ‫َﻗ‬
َ ‫ ِا ﱠن َا ْر َو‬:‫ﺎل اﻟﱠﻨِﺒ ﱡﻲ ص‬
ِ ‫اﻟﺴ ِﺎﺑ َﻌ ِﺔ َﯾﻨﻈ ُﺮ ْو َن ِاﻟﻰ َﻣَﻨ‬
‫ﺎء ﱠ‬ ِ ‫اﻟﺴ َﻤ‬
‫ْﻦ ِﻓﻰ ﱠ‬
Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya ruh-ruh kaum mukminin itu adalah di langit yang ke
tujuh, melihat tempat kedudukan mereka di surga”. [HR. Abu Nu’aim]
Sesungguhnya Ibnu ‘Umar pernah menghibur Asma’ karena kematian anaknya yang
bernama ‘Abdullah bin Zubair, sedang mayyitnya di salib orang. Ibnu ‘Umar berkata,
“Janganlah engkau berduka cita, karena sesungguhnya ruh-ruh itu di sisi Allah di langit.
Adapun (yang di depan kita) ini hanyalah badannya”. [HR. Sa’id bin Manshur]

Alam Kubur

Kehidupan Para Nabi di Alam Kubur


Satu diantara aqidah (keyakinan) yang harus terpatri dalam jiwa seorang muslim bahwa
para nabi hidup di alam kuburnya. Mereka senantiasa diberi keutamaan oleh Allah -Azza wa
Jalla-. Di alam kubur, mereka menegakkan sholat. Walaupun aneh kedengaran, tapi itulah
yang disampaikan oleh Nabi kita yang mulia, Muhammad -Shallallahu alaihi wa sallam-.
Masuk akal atau tidak, wajib kita imani!!! Demikianlah wahyu yang datang kepada beliau.
Wahyu menjelaskan kepada beliau -Shallallahu alaihi wa sallam- bahwa para nabi dan rasul
diberikan kehidupan khusus di alam kubur, sebagai pemuliaan bagi mereka dari Allah -Azza
wa Jalla-.
Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,
‫اﻷﻧﺒﯿﺎء – ﺻﻠﻮات اﷲ ﻋﻠﯿﻬﻢ – أﺣﯿﺎء ﻓﻲ ﻗﺒﻮرﻫﻢ ﯾﺼﻠﻮن‬
“Para nabi adalah –sholawatullahi alaihim- di kuburan mereka, sedang mereka
melaksanakan sholat”. [HR. Abu Ya’laa dalam Al-Musnad (no. 3425)Al-Bazzar dalam
Al-Bahr Az-Zakhkhor (no. 6391 & 6888), Tamam Ar-Roziy dalam Al-Fawa’id (no. 58), Ibnu
Asakir dalam Tarikh Dimasyqo (13/326), Ad-Dailmaiy dalam Musnad Al-Firdaus (no. 403),
Ibnu Adi dalam Al-Kamil (2/327) dan Al-Baihaqiy dalam Hayah Al-Anbiya’ (hal. 70 & 72)][1]
Hadits lain yang menjelaskan perkara ini, kisah tentang isra’-nya Nabi -Shallallahu alaihi wa
sallam- ke Baitul Maqdis, Palestina. Ketika itu Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- melihat
Nabi Musa sedang sholat di kuburnya.
Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,
َ ‫اﻷﺣ َﻤﺮ َو ُﻫ َﻮ َﻗﺎِﺋ ٌﻢ ﯾ َ ﱢ‬ ْ ُ َ َ َ َ ‫َﻣ َﺮ ْر ُت َﻋَﻠﻰ ُﻣ‬
‫ْﺮ ِه‬
ِ ‫ُﺼﻠﻲ ِﻓﻲ ﻗﺒ‬ ِ ْ ‫ﯿﺐ‬ ِ ‫ﻮﺳﻰ ﻟﯿْﻠﺔ أ ْﺳ ِﺮ َي ِﺑﻲ ِﻋْﻨَﺪ اﻟ َﻜِﺜ‬
“Aku melewati Nabi Musa pada malam aku di-isra’-kan di sisi tumpukan kerikil merah,
sedang beliau berdiri melaksanakan sholat di dalam kuburnya”. [HR. Muslim dalam
Shohih-nya (no. 2375), An-Nasa’iy dalam Sunan-nya (no. 1631-1632), Ahmad dalam
Al-Musnad (3/120)]
Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,
– ‫اﻫﯿ ُﻢ‬ َ ‫ُﺼﻠﱢﻰ… َوِإَذا ِإﺑ‬
ِ ‫ْﺮ‬ َ ‫ﻼ ُم – َﻗﺎِﺋ ٌﻢ ﯾ‬
َ ‫اﻟﺴ‬
‫ْﻪ ﱠ‬ ِ ‫َﻢ – َﻋَﻠﯿ‬ ُ ‫ﯿﺴﻰ اﺑ‬
َ ‫ْﻦ َﻣ ْﺮﯾ‬ َ ‫ُﺼﻠﱢﻰ… َوِإَذا ِﻋ‬ َ ‫َﺎء َﻓِﺈَذا ُﻣ‬
َ ‫ﻮﺳﻰ َﻗﺎِﺋ ٌﻢ ﯾ‬ َ ‫ﺎﻋ ٍﺔ ِﻣ َﻦ‬
ِ ‫اﻷْﻧِﺒﯿ‬ َ ‫َوَﻗ ْﺪ َرأَْﯾُﺘِﻨﻰ ِﻓﻰ َﺟ َﻤ‬
‫ُﺼﻠﱢﻰ‬ َ ‫ﻼ ُم – َﻗﺎِﺋ ٌﻢ ﯾ‬ َ ‫اﻟﺴ‬
‫ْﻪ ﱠ‬ ِ ‫َﻋَﻠﯿ‬
“Sungguh aku telah melihat diriku berada dalam kumpulan para nabi. Tiba-tiba ada Nabi
Musa yang berdiri sedang sholat…Tiba-tiba ada Nabi Isa –alaihis salam- berdiri sedang
sholat… Tiba-tiba ada Nabi Ibrahim –alaihis salam- berdiri sedang sholat “. [HR. Muslim
dalam Shohih-nya (no. 172)]
Inilah sejumlah hadits yang menceritakan kepada kita bahwa para nabi dan rasul
melaksanakan sholat di dalam kubur mereka, sebab mereka diberi kehidupan khusus di
Alam Barzakh (alam kubur).
Al-Imam Al-Hafizh Adz-Dzahabiy -rahimahullah- berkata,
“Para nabi adalah hidup di sisi Robb mereka, seperti kehidupan para syuhada’ (orang-orang
yang mati syahid) di sisi Robb mereka. Kehidupan mereka tidaklah sama dengan kehidupan
orang-orang di dunia dan tidak pula sama dengan kehidupan orang-orang nanti di akhirat.
Bahkan (kehidupan mereka) adalah warna lain sebagaimana telah datang (dalam sebagian
hadits) bahwa kehidupan para syuhada’, Allah jadikan roh mereka dalam rongga tubuh
burung-burung hijau yang bebas di dalam surga dan ia menuju kepada lentera-lentera yang
tergantung di bawah Arsy. Jadi, mereka hidup di sisi Robb mereka menurut tinjauan ini
sebagaimana yang Allah -Subhanahu wa Ta’ala- kabarkan, sedang jasad mereka (tetap) di
kuburan mereka. Perkara-perkara ini lebih besar dibanding akal pikiran manusia, sedang
beriman kepada perkara-perkara ini adalah wajib”. [Lihat Tarikh Al-Islam (1/269-270)]
Inilah keimanan yang harus diyakini oleh seorang muslim, apalagi ia adalah Ahlus Sunnah.
Sebuah keyakinan yang telah diterangkan dalam Kitabullah.
Allah -Azza wa Jalla- berfirman dalam menjelaskan perihal kehidupan para syuhada’ di alam
kubur,
َ ‫ُﺮ َزُﻗ‬ َ ْ َ ِ‫ﯾﻦ ُﻗِﺘﻠُﻮا ِﻓﻲ َﺳﺒﯿﻞ ﱠ‬ َ ‫َﻦ اﻟﱠِﺬ‬
169/‫ﻮن ]آل ﻋﻤﺮان‬ ِ ‫اﷲ أ ْﻣ َﻮاًﺗﺎ ﺑَﻞ أ ْﺣﯿَﺎ ٌء ِﻋْﻨَﺪ َرﺑ‬
ْ ‫ﱢﻬ ْﻢ ﯾ‬ ِ ِ ‫ﻻ َﺗ ْﺤ َﺴﺒ ﱠ‬ َ ‫]و‬
َ
“Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan
mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezki”. (QS. Ali Imraan : 169)
Lantas bagaimanakah kehidupan mereka? Kehidupan mereka tidaklah sama dengan
kehidupan kita yang masih hidup!! Mereka hidup di Alam Barzakh, alam yang lain. Disana
mereka mendapat kenikmatan-kenikmatan di sisi Allah.
Diantara kenikmatan itu, dijelaskan oleh Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- dalam
sebuah hadits yang shohih. Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda saat
menafsirkan ayat di atas,
‫ﺎء ْت ُﺛ ﱠﻢ َﺗ ْﺄوى إَﻟﻰ ِﺗْﻠ َﻚ ْاﻟَﻘَﻨ ِﺎدﯾﻞ َﻓ ﱠ‬
ُ ‫ﺎﻃَﻠ َﻊ ِإَﻟﯿ ِْﻬ ْﻢ َرﺑ‬ َ ‫ْﺚ َﺷ‬ُ ‫ﯾﻞ ُﻣ َﻌﻠﱠَﻘ ٌﺔ ﺑ ْﺎﻟ َﻌ ْﺮش َﺗ ْﺴ َﺮ ُح ِﻣ َﻦ ْاﻟ َﺠﱠﻨ ِﺔ َﺣﯿ‬
ُ ‫ﻀﺮ َﻟ َﻬﺎ َﻗَﻨ ِﺎد‬ َ ُ ‫أَ ْر َو‬
‫ﱡﻬ ُﻢ‬ ِ ِ ِ ِ ِ ٍ ْ ‫ْﺮ ُﺧ‬ٍ ‫اﺣ ُﻬ ْﻢ ِﻓﻰ َﺟ ْﻮ ِف ﻃﯿ‬
‫ات َﻓَﻠ ﱠﻤﺎ َرأَ ْوا أَﱠﻧ ُﻬ ْﻢ َﻟ ْﻦ‬ٍ ‫ﻼ َث َﻣ ﱠﺮ‬ ُ ‫ﻮن َﺷْﯿًﺌﺎ َﻗﺎﻟُﻮا أَ ﱠى َﺷ ْﻰ ٍء َﻧ ْﺸَﺘﻬﻰ َوَﻧ ْﺤ ُﻦ َﻧ ْﺴ َﺮ ُح ِﻣ َﻦ ْاﻟ َﺠﱠﻨ ِﺔ َﺣﯿ‬
َ ‫ْﺚ ِﺷْﺌَﻨﺎ َﻓَﻔ َﻌ َﻞ َذِﻟ َﻚ ِﺑ ِﻬ ْﻢ َﺛ‬ ِ َ ‫ﺎل َﻫ ْﻞ َﺗ ْﺸَﺘ ُﻬ‬
َ ‫ﻼ َﻋ ًﺔ َﻓَﻘ‬
َ ‫اﻃ‬ ‫ﱢ‬
‫ﺎﺟ ٌﺔ‬
َ ‫ْﺲ َﻟ ُﻬ ْﻢ َﺣ‬ َ ‫ َﻓَﻠ ﱠﻤﺎ َرأَى أَ ْن َﻟﯿ‬.‫اﺣَﻨﺎ ِﻓﻰ أَ ْﺟ َﺴ ِﺎدَﻧﺎ َﺣﱠﺘﻰ ُﻧْﻘَﺘ َﻞ ِﻓﻰ َﺳِﺒﯿِﻠ َﻚ َﻣ ﱠﺮ ًة أُ ْﺧ َﺮى‬ َ ‫ُﺴَﺄﻟُﻮا َﻗﺎﻟُﻮا ﯾَﺎ َر ﱢب ُﻧ ِﺮ ُﯾﺪ أَ ْن َﺗ ُﺮﱠد أَ ْر َو‬
ْ ‫ُﯾْﺘ َﺮ ُﻛﻮا ِﻣ ْﻦ أَ ْن ﯾ‬
‫ُﺗ ِﺮ ُﻛﻮا‬
“Roh mereka (para syuhada’) berada dalam rongga burung-burung yang hijau.
Burung-burung itu memiliki lentera-lentera yang tergantung di Arsy, sedang mereka
(burung-burung) itu bebas di surga dimana pun mereka kehendaki. Kemudian mereka
kembali ke lentera-lentera itu. Lalu Tuhan mereka melihat kepada mereka, seraya berfirman,
“Apakah kalian menginginkan sesuatu?” Mereka berkata, “Apa lagi yang kami inginkan,
sedang kami bebas di dalam surga, dimanapun kami kehendaki?” Kemudian Allah lakukan
hal itu pada mereka sebanyak tiga kali. Tatkala mereka memandang bahwa mereka tak
akan dilepaskan dari pertanyaan, maka mereka pun berkata, “Wahai Tuhan-ku, kami ingin
agar Engkau mengembalikan roh kami ke jasad kami sehingga kami pun terbunuh lagi di
jalan-Mu. Tatkala Allah melihat bahwa mereka tak punya hajat lain, maka mereka dibiarkan”.
[HR. Muslim dalam Shohih-nya (no. 1887)]
Para pembaca yang budiman, hidupnya para nabi di alam kubur dengan kehidupan yang
khusus, kehidupan yang tidak menyamai kehidupan dunia dan dan tidak pula kehidupan di
saat manusia di akhirat yang berawal di Padang Mahsyar, lalu berakhir entah ke surga atau
ke neraka, nau’udzu billahi min dzalik.
Jadi, kehidupan mereka bukanlah seperti perihal kehidupan kita di dunia. Sebagian orang
salah dalam memahami hadits-hadits tentang kehidupan para nabi di alam kubur!! Mereka
menyangka bahwa para nabi hidup di dalam kubur layaknya manusia yang masih hidup di
dunia, sehingga mereka mengklaim bahwa para nabi dapat mendengar, melihat,
mengabulkan doa, serta dapat keluar dari kubur menuju ke tempat-tempat yang mereka
inginkan!!!
Subhanallah, semua ini adalah klaim batil yang tidak didasari oleh dalil dari Al-Kitab dan
Sunnah Nabawi. Ia hanyalah pendapat lemah yang dibangun di atas sebuah asumsi yang
salah, sebab pengucapnya telah mengucapkan sesuatu yang sifatnya ghaib, tanpa dalil
sedikit pun!!
Ketika kaum Yahudi datang kepada Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- untuk bertanya
tentang roh, maka beliau terdiam dan tak langsung memberikan jawaban dan rincian
tentang roh, karena ia adalah perkara ghaib, yang hanya diketahui oleh Penciptanya. Beliau
terdiam sampai turunlah ayat di bawah ini.[2]
Allah -Subhanahu wa Ta’ala- berfirman,
85/‫ﯿﻼ ]اﻹﺳﺮاء‬ ً ‫وح ِﻣ ْﻦ أَ ْﻣﺮ َرﺑﱢﻲ َو َﻣﺎ أُوِﺗﯿُﺘ ْﻢ ِﻣ َﻦ ْاﻟ ِﻌْﻠﻢ إﻻﱠ َﻗِﻠ‬ ُ ‫اﻟﺮ‬‫وح ُﻗ ِﻞ ﱡ‬ ‫َﺴَﺄﻟُﻮَﻧ َﻚ َﻋ ِﻦ ﱡ‬
ِِ ِ ِ ‫اﻟﺮ‬ ْ ‫]وﯾ‬
َ
“Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: “Roh itu termasuk urusan
Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”. (QS. Al-Israa’ : 85)
Dengan asumsi salah tersebut, sebagian orang terjatuh dalam kesyirikan, sehingga mereka
berbondong-bondong datang ke kubur nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- dan orang-orang
sholih dengan sangkaan bahwa mereka dapat melihat, mendengar, membantu,
mengabulkan permintaan, memberi syafaat layaknya orang yang masih hidup di dunia.
Allah -Azza wa Jalla- berfirman dalam membantah asumsi batil itu,
ُ ‫ﱢﻬ ُﻢ ْاﻟ َﻮ ِﺳ َﯿﻠ َﺔ أَﯾ‬
‫ﱡﻬ ْﻢ‬ َ َ ‫ﻮن َﯾْﺒَﺘ ُﻐ‬ َ ‫ﯾﻦ ﯾ َْﺪ ُﻋ‬ َ ُ‫( أ‬56) ‫ﯾﻼ‬
َ ‫وﻟِﺌ َﻚ اﻟﱠِﺬ‬ ً ‫اﻟﻀ ﱢﺮ َﻋْﻨ ُﻜ ْﻢ َوﻻ َﺗ ْﺤﻮ‬ ‫ﻮن َﻛ ْﺸ َﻒ ﱡ‬ َ ‫َﻤِﻠ ُﻜ‬ َ ‫ُﻗ ِﻞ ْاد ُﻋﻮا اﻟﱠِﺬ‬
ْ ‫ﯾﻦ َز َﻋ ْﻤُﺘ ْﻢ ِﻣ ْﻦ ُدوِﻧ ِﻪ َﻓﻼ ﯾ‬
ِ ‫ﻮن ِإﻟﻰ َرﺑ‬ ِ
57-56/‫( ]اﻹﺳﺮاء‬57) ‫ورا‬ ً ‫ﺎن َﻣ ْﺤُﺬ‬ َ ‫ﱢﻚ َﻛ‬َ ‫اب َرﺑ‬ َ ‫ﻮن َﻋَﺬاَﺑ ُﻪ ِإ ﱠن َﻋَﺬ‬َ ‫َﺨ ُﺎﻓ‬
َ ‫ﻮن َر ْﺣ َﻤَﺘ ُﻪ َوﯾ‬ ْ ‫]أَ ْﻗ َﺮ ُب َوﯾ‬
َ ‫َﺮ ُﺟ‬
“Katakanlah: “Serulah mereka yang kamu anggap (tuhan) selain Allah. Maka mereka tidak
akan mempunyai kekuasaan untuk menghilangkan bahaya darimu dan tidak pula
memindahkannya. Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada
Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan
rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya. Sesungguhnya azab (siksa) Tuhanmu adalah suatu
yang (harus) ditakuti”. (QS. Al-Israa’ : 56-57)
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah -rahimahullah- berkata usai membawakan ayat ini,
“Allah –Subhanahu- melarang dari berdoa kepada para malaikat dan nabi-nabi. Walaupun
Allah mengabari kita bahwa para malaikat mendoakan kebaikan bagi kita dan memohonkan
ampunan. Seiring dengan hal ini, tak boleh bagi kita meminta hal itu dari mereka (para
malaikat).
Demikian pula para nabi dan orang sholih. Walaupun mereka (para nabi) hidup dalam
kuburnya dan dianggap bahwa mereka mendoakan kebaikan bagi orang-orang yang masih
hidup serta sekalipun ada atsar tentang hal itu, maka tak boleh bagi seorang pun untuk
meminta dari mereka perkara itu. Tak ada seorang salaf yang pernah melakukan hal itu,
karena itu merupakan jalan menuju kesyirikan (menyekutukan) mereka (bersama Allah)
serta peribadatan kepada mereka dari selain Allah -Ta’ala-“. [Lihat Qo’idah Jalilah fi
At-Tawassul wa Al-Wasilah (hal. 193)]
Ada yang pernah bertanya kepada Syaikh Muhammad bin Sholih Al-Utsaimin -rahimahullah-
tentang adanya sebagian orang meminta syafaat dari Rasulullah -Shallallahu alaihi wa
sallam-, setelah wafatnya beliau dengan dalih bahwa para nabi hidup di dalam kubur dan
bahwa Nabi Musa telah dilihat oleh Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- dan bahwa
kematian beliau -Shallallahu alaihi wa sallam- bukanlah seperti kematian seluruh manusia.
Nah, ini adalah syubhat yang harus dibantah!!
Syaikh Al-Utsaimin -rahimahullah- menjawab,
“Bantahan atas mereka ini gampang. Bantahan bagi mereka, bahwa Nabi -Shallallahu alaihi
wa sallam- telah mati, tanpa syak, berdasarkan firman Allah -Ta’ala-,
َ ‫ﱢﺖ َوِإﱠﻧ ُﻬ ْﻢ َﻣﱢﯿُﺘ‬
30:‫ﻮن ]اﻟﺰﻣﺮ‬ ٌ ‫]إﱠﻧ َﻚ َﻣﯿ‬
ِ
“Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati (pula)”. (QS.
Az-Zumar : 30)
Juga berdasarkan firman Allah -Ta’ala-,
144:‫ﺎت أَ ْو ُﻗِﺘ َﻞ اْﻧَﻘَﻠْﺒُﺘ ْﻢ َﻋَﻠﻰ أَ ْﻋَﻘ ِﺎﺑ ُﻜ ْﻢ ]آل ﻋﻤﺮان‬
َ ‫اﻟﺮ ُﺳ ُﻞ أََﻓِﺈ ْن َﻣ‬ ٌ ‫]و َﻣﺎ ُﻣ َﺤ ﱠﻤٌﺪ إ ﱠﻻ َر ُﺳ‬
‫ﻮل َﻗ ْﺪ َﺧَﻠ ْﺖ ِﻣ ْﻦ َﻗْﺒِﻠ ِﻪ ﱡ‬ ِ َ
“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul. Sungguh telah berlalu sebelumnya
beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang
(murtad)?” (QS. Ali Imraan : 144)
Para sahabat telah sepakat bahwa Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- telah mati, dan
mereka memandikannya, mengafani dan menguburkan beliau. Nah, apakah mungkin para
sahabat sepakat untuk mengubur beliau dalam keadaan hidup-hidup?!! Subhanallah, ini tak
mungkin dan orang gila pun tak melakukan hal ini. Kalau begitu, beliau telah mati, tanpa
syak!!
Namun disana ada kehidupan lain, yaitu kehidupan barzakh yang ada bagi para syuhada’,
sedang para nabi tentunya lebih utama dalam hal ini. Allah -Tabaroka wa Ta’ala- berfirman,
َ ‫ُﺮ َزُﻗ‬ َ ْ ً َ ِ‫ﯾﻦ ُﻗِﺘﻠُﻮا ِﻓﻲ َﺳﺒﯿﻞ ﱠ‬ َ ‫َﻦ اﻟﱠِﺬ‬
169:‫ﻮن ]آل ﻋﻤﺮان‬ ِ ‫اﷲ أ ْﻣ َﻮاﺗﺎ ﺑَﻞ أ ْﺣﯿَﺎ ٌء ِﻋْﻨَﺪ َرﺑ‬
ْ ‫ﱢﻬ ْﻢ ﯾ‬ ِ ِ ‫]وﻻ َﺗ ْﺤ َﺴﺒ ﱠ‬ َ
“Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan
mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezki”. (QS. Ali Imraan : 169)
Kehidupan di sisi Allah -Azza wa Jalla- bukanlah kehidupan dunia.
170:‫ﯾﻦ َﻟ ْﻢ ﯾَْﻠ َﺤُﻘﻮا ِﺑ ِﻬ ْﻢ ِﻣ ْﻦ َﺧْﻠِﻔ ِﻬ ْﻢ… ]آل ﻋﻤﺮان‬ َ ‫ون ِﺑﺎﻟﱠِﺬ‬
َ ‫ْﺸ ُﺮ‬ ِ ‫َﺴَﺘﺒ‬
ْ ‫ﻀِﻠ ِﻪ َوﯾ‬ْ ‫ﺎﻫ ُﻢ اﷲﱠُ ِﻣ ْﻦ َﻓ‬
ُ ‫ﯿﻦ ِﺑ َﻤﺎ آَﺗ‬ َ ‫]َﻓ ِﺮ ِﺣ‬
“Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada
mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang
yang belum menyusul mereka, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak
(pula) mereka bersedih hati”. (QS. Ali Imraan : 170)
Inilah kehidupan alam Barzakh, ilmunya ada di sisi Allah. Kita tak mengetahui kaifiatnya.
Karena ini, mayat tak butuh di dalamnya kepada udara, air, makanan dan lainnya.
Inilah jawaban bagi mereka yang menyatakan bahwa Rasul -Shallallahu alaihi wa sallam-
hidup di dalam kuburnya.
Kita katakan, “Ya, memang beliau hidup, tapi bukanlah (kehidupan beliau di kubur) seperti
kehidupan dunia, yang manusia di dalamnya mungkin untuk bekerja, taat, rukuk dan sujud
dan seterusnya. Adapun Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- melihat Nabi Musa, maka itu
juga merupakan penglihatan yang tidak kita ketahui kaifiatnya. Beliau melihatnya sedang
sholat di dalam kuburnya. Namun kita tak tak tahu kaifiat hal itu.
Kita sekarang ini biasa melihat dalam mimpi sebagian orang mati, sedang mereka
melaksanakan sholat sunnah kepada Allah -Azza wa Jalla-. Terkadang anda melihat bapak
dan saudaramu serta seorang diantara kerabatmu dalam mimpi, sedang sholat. Padahal ia
telah mati.
Perkara ini adalah perkara ghaib tidak dihukumi seperti hukumnya orang-orang yang hidup”.
[Lihat Jalasat wa Fatawa (8/52-53)-Syamilah] Syubhat yang dibantah oleh Syaikh
Al-Utsaimin ini merupakan upaya dari sebagian kaum sesat dalam membenarkan kegiatan
kemusyrikan mereka berupa istghotsah, dan berdoa kepada Nabi -Shallallahu alaihi wa
sallam-, orang-orang sholih dan lainnya.
Jauh hari sebelum Syaikh Al-Utsaimin membantah klaim dan syubhat ini, para ulama kita
telah membantahnya. Diantaranya, Syaikh Abdul Lathif bin Abdir Rahman bin Hasan Alusy
Syaikh -rahimahullah- saat beliau berkata,
“Inti dari klaim ini bahwa para nabi adalah hidup dan bahwa mereka lebih tinggi keadaannya
dibanding para syuhada’ setelah mereka mati. Ini memang benar, tak ada keraguan di
dalamnya, tak ada perselihan yang dapat diterima di dalamnya. Perkaranya lebih dalam dan
tinggi dibandingkan semua itu.
Akan tetapi ini tidaklah menunjukkan tentang kebenaran klaim orang ini (yakni, yang
terbantah) bahwa mereka (para nabi) dituju dalam doa, memohon pertolongan, dan
memohon bantuan di kala susah. Karena, keutamaan mereka, kehidupan, kemuliaan,
kenabian dan kerasulan mereka, tidaklah mengharuskan pengalihan hak Allah (yakni,
ibadah) kepada mereka dan tak pula mendudukkan mereka seperti kedudukan Allah -Ta’ala-
dalam tujuan dan doa, rasa takut, dan harap. Hal itu juga tidaklah mengharuskan pengalihan
diri kepada mereka dengan sesuatu berupa cita-cita dan keinginan yang hanya ada di
Tangan Allah. Dari-Nyalah pemberian, pembagian dan pencegahan serta pengaturan”.
[Lihat Mishbah Azh-Zhulam (hal. 385-386)] Sebagai kesimpulan, kami akan nukilkan kepada
anda ucapan mulia dari Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albaniy -rahimahullah-, saat
beliau berkata dalam mengomentari hadits pertama dalam tulisan ini,
“Ketahuilah bahwa kehidupan yang ditetapkan oleh hadits ini bagi para nabi –alaihimush
sholatu wassalam-, hanyalah kehidupan di alam barzakh, bukan kehidupan dunia sedikit
pun. Karena itulah, wajib mengimani kehidupan ini, tanpa memberikannya berbagai
perumpamaan, berusaha menjelaskan kaifiatnya dan menyamakannya dengan sesuatu
yang diketahui di dalam kehidupan dunia.
Inilah sikap yang wajib di ambil oleh seorang mukmin dalam perkara ini, yaitu beriman
kepada sesuatu yang datang dalam hadits ini, tanpa memberikan tambahan atasnya berupa
qiyas (analogi) dan berbagai pemikiran sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian ahli
bid’ah yang sebagian mereka diseret oleh perkara ini untuk mengklaim bahwa kehidupan
beliau -Shallallahu alaihi wa sallam- di dalam kuburnya adalah kehidupan hakiki. Ia (ahli
bid’ah) ini pun berkata, “Beliau makan, minum dan menyetubuhi istrinya!!”
Padahal itu hanyalah kehidupan di alam barzakh, yang tak diketahui hakikatnya, kecuali
oleh Allah -Subhanahu wa Ta’ala-“. [Lihat Ash-Shohihah (2/190)]
________________________________________ [1] Hadits ini di-shohih-kan oleh Syaikh
Al-Albaniy dalam Ash-Shohihah (no. 621)
[2] Sikap ini anda dapat lihat dalam sebuah hadits riwayat Al-Bukhoriy dalam Shohih-nya
(no. 4721).
Alam Kubur

Perjalanan Ruh Ketika Meninggalkan Jasad


Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya
kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang
mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu
kerjakan”. (Al Jumuah 8 )
Sesuatu yang paling ditakuti oleh setiap orang adalah kematian, berbagai usaha dilakukan
untuk menghindarkan diri dari kematian. Namun bagaimanapun usaha yang dilakukan jika
datang saat ajal tidak seorangpun dapat menghindar dari sergapannya. Kematian bisa
datang setiap saat , kapan saja tanpa bisa diduga sebelumnya.
Manusia terlalu asyik dengan kehidupan dunia sehingga kebanyakan manusia tidak
menyadari dan tidak menyiapkan diri untuk menghadapi saat datangnya ajal. Kematian
bukanlah akhir dari segalanya , justru kematian merupakan awal perjalanan panjang yang
tiada akhir. Orang yang cerdas dan mengerti mempersiapkan diri dan perbekalan dengan
sebaik baiknya untuk menghadapi datangnya kematian itu. Mereka sadar betul bahwa
dibelakang kematian masih ada kehidupan panjang yang harus dilalui berupa alam barzakh,
padang mahsyar, dan kehidupan akhirat yang kekal dan abadi. Mereka sadar betul bahwa
kehidupan dunia ini tidak ada artinya dibandingkan kehidupan akhirat yang kekal dan abadi
selama lamanya.
Orang yang dungu dan bodoh tapi merasa paling cerdas dan pandai, tidak pernah peduli
dengan kehidupan akhirat. Mereka hanya mempersiapkan hidupnya untuk kehidupan dunia
saja. Segala sesuatu diukur dengan kesuksesan materi. Mereka hanya mempersiapakan
hidupnya untuk sampai hari tua. Mereka menabung, menanam investasi, ikut berbagai
asuransi, membangun rumah, gedung mewah,dan harta berlimpah untuk persiapan hari tua.
Mereka baru menyadari semua kekeliruan mereka itu tatkala nyawa sudah sampai
ditenggorokan , dan semua itu sudah terlambat.
Setelah nyawa berpisah dari badan , mereka baru menyadari kebodohan dan kekeliruan
mereka . Dialam barzakh mereka berseru minta dikembalikan hidup kedunian lagi untuk
memperbaiki semua kebodohan dan kekeliruan yang telah mereka lakukan selama hidup
didunia sebagaimana disebutkan dalam surat Al Mukminun ayat 99-100:
99. (Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada
seseorang dari mereka, dia berkata: “Ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia). 100. agar
aku berbuat amal yang saleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak.
Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada
dinding sampal hari mereka dibangkitkan. (Al Mukminun 99-100)
Namun semua sudah terlambat , nasi sudah menjadi bubur . Tidak ada jalan bagi mereka
untuk kembali hidup kedunia , karena antara mereka dan alam dunia ada barzakh (dinding)
yang amat kokoh dan tidak bisa ditembus.
Tidak banyak hal yang kita ketahui tentang kehidupan dialam barzakh dan proses keluarnya
ruh dari tubuh ketika sakratul maut. Sejak dahulu sampai sekarang belum ada orang yang
berhasil menembus alam barzakh itu untuk menceritakan pengalaman mereka dialam
barzakh kepada kita yang hidup didunia ini. Kita hanya dapat informasi tentang alam
barzakh dari kitab suci Al qur’an atau hadist yang disampaikan Rasulullah. Diantaranya
adalah hadist terkenal dari al Barro’ bin Azib:
Al-Imam Ahmad, Abu Dawud, An-Nasai, Ibnu Majah, serta yang selainnya, telah
meriwayatkan dari hadits Al-Baro’ bin ‘Azib, bahwa suatu ketika para sahabat berada di
pekuburan Baqi’ul ghorqod. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi mereka.
Beliau pun duduk. Sementara para sahabat duduk disekitarnya dengan tenang tanpa
mengeluarkan suara, seakan-akan di atas kepala mereka ada burung. Mereka sedang
menanti penggalian kubur se seorang yang baru saja meninggal.
Ini menunjukkan bahwa tatkala seorang hamba berada di pekuburan, dituntunkan kepada
mereka untuk bersikap tenang, diam, hening, dan tidak mengucapkan dzikir-dzikir dengan
suara yang keras. Terlebih lagi berbicara mengenai urusan-urusan dunia yang fana. Dalam
suasana yang seperti ini, hendaknya dia berpikir tentang kematian yang akan menimpa
setiap manusia tanpa terkecuali. Sudahkah dia mempersiapkan diri untuk menghadapinya.
Ini membutuhkan perenungan yang dalam, sehingga melahirkan keimanan, ketakwaan, dan
amal sholeh yang diterima disisi Allah.
Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengangkat kepalanya dan
mengucapkan:
“Aku berlindung kepada Allah dari adzab kubur.”
Beliau mengucapkannya sebanyak tiga kali. Setelah itu, beliau shallallahu ‘alaihi wasallam
bersabda:
“Sesungguhnya bila seorang yang mukmin menghadap ke alam akhirat dan meninggalkan
alam dunia, turun kepadanya sejumlah malaikat berwajah putih yang seolah-olah seperti
matahari. Mereka membawa sebuah kain kafan dan minyak wangi dari surga. Mereka pun
duduk di dekatnya sejauh mata memandang. Lalu datanglah malaikat pencabut nyawa dan
duduk di dekat kepalanya. Malaikat pencabut nyawa berkata:
“Wahai jiwa yang baik, keluarlah engkau kepada keampunan dan keridhoan Allah
Subhanahu wa Ta’ala.”
Maka nyawanya keluar dan mengalir seperti air yang mengucur dari mulut wadah. Lalu
malaikat pencabut nyawa mengambilnya. Nyawanya tidak dibiarkan sekejap mata pun
berada di tangan malaikat pencabut nyawa dan segera diambil oleh para malaikat yang
berwajah putih tadi. Kemudian mereka meletakkannya pada kain kafan dan minyak wangi
surga yang telah mereka bawa. Maka nyawanya mengeluarkan aroma minyak wangi misik
yang paling terbaik di muka bumi. Lalu mereka menyertainya untuk naik ke langit. Tidaklah
mereka melewati sekumpulan malaikat melainkan para malaikat itu akan bertanya:
“Siapakah nyawa yang baik ini?” Mereka menjawab: “Ini adalah Fulan bin Fulan”, dan
disebutkan namanya yang paling terbaik ketika mereka memanggilnya di dunia.
Tatkala mereka telah sampai membawanya kelangit, mereka meminta agar pintu langit
dibukakan untuknya. Maka dari setiap langit dia diiringi oleh para penjaganya sampai ke
langit berikutnya. Demikianlah yang akan terjadi hingga dia sampai ke langit yang disana
ada Allah. Maka Allah berfirman:
‫ و ﻣﻨﻬﺎ أﺧﺮﺟﻬﻢ ﺗﺎرة أﺧﺮى‬,‫ وﻓﯿﻬﺎ أﻋﯿﺪﻫﻢ‬,‫ ﻓﺈﻧﻲ ﻣﻨﻬﺎ ﺧﻠﻘﺘﻬﻢ‬,‫ و أﻋﯿﺪوه إﻟﻰ اﻷرض‬,‫اﻛﺘﺒﻮا ﻛﺘﺎب ﻋﺒﺪي ﻓﻲ ﻋﻠﯿﯿﻦ‬
“Catatlah oleh kalian bahwa hambaku (ini) berada di surga ‘illiyyin, dan (sekarang)
kembalikanlah dia ke muka bumi. Sungguh darinya Aku telah menciptakan mereka, dan
padanya Aku akan mengembalikan mereka, serta darinya pula Aku akan mengeluarkan
mereka sekali lagi”.
Kemudian nyawanya dikembalikan ke dalam jasadnya. Lalu datanglah dua orang malaikat
kepadanya. Keduanya bertanya, siapa Rabbmu? Maka dia menjawab, Rabbku adalah Allah.
Keduanya kembali bertanya, apa agamamu? Maka dia menjawab, agamaku adalah islam.
Keduanya kembali bertanya, siapa orang yang telah diutus di tengah kalian ini? Maka dia
menjawab, beliau adalah utusan Allah. Keduanya kembali bertanya, siapakah yang telah
mengajarimu? Maka dia menjawab, aku membaca kitab Allah, beriman kepadanya dan
membenarkannya.
Kemudian terdengarlah suara yang menyeru dari langit, “Hambaku ini telah benar.
Bentangkanlah untuknya permadani dari surga dan bukakanlah sebuah pintu ke surga”.
Maka harum wangi surga pun menerpanya dan kuburnya diperluas sejauh mata
memandang. Lalu datang kepadanya seorang yang bagus wajahnya, pakainnya, dan harum
wanginya. Orang itu berkata, bergembiralah dengan segala yang akan menyenangkanmu.
Ini adalah hari yang dahulu engkau telah dijanjikan. Maka si mukmin bertanya kepadanya,
“Siapakah engkau? Wajahmu adalah wajah yang datang dengan membawa kebaikan.” Dia
pun menjawab, “Aku adalah amalmu yang sholih.” Lalu si mukmin berkata, “Wahai Rabbku!
Segerakanlah hari kiamat agar aku kembali kepada keluarga dan hartaku”.
Selanjutnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Adapun bila seorang yang kafir meninggalkan alam dunia dan menghadap ke alam akhirat,
turun kepadanya dari langit sejumlah malaikat yang berwajah hitam legam. Mereka
membawa sebuah kain kafan yang buruk dan kasar. Mereka pun duduk di dekatnya sejauh
mata memandang. Lalu datanglah malaikat pencabut nyawa dan duduk di dekat kepalanya.
Malaikat pencabut nyawa berkata,
“Wahai jiwa yang buruk, keluarlah engkau kepada kemurkaan dan kemarahan Allah”.
Maka nyawanya tercerai berai di dalam jasadnya. Kemudian malaikat pencabut nyawa
merenggut nyawanya seperti mencabut besi pemanggang daging dari bulu domba yang
basah. Setelah malaikat pencabut nyawa mengambilnya, tidak dibiarkan sekejap mata pun
berada di tangannya dan segera diambil oleh para malaikat yang berwajah hitam legam tadi.
Lalu mereka meletakkannya pada kain kafan (yang telah mereka bawa) itu. Sehingga
keluarlah dari nyawanya seperti bau yang sangat busuk di atas muka bumi.
Kemudian mereka naik bersamanya. Tidaklah mereka melewati sekumpulan malaikat
melainkan para malaikat itu akan bertanya, siapakah nyawa yang buruk ini? Mereka
menjawab: “Ini adalah Fulan bin Fulan” dan disebutkan namanya yang paling terburuk ketika
mereka memanggilnya di dunia.
Kemudian mereka membawanya naik sampai ke langit dunia dan dimintakan agar pintu
langit di bukakan untuknya. Namun pintu langit tidak dibukakan untuknya”.
Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca ayat yang berbunyi,
Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri
terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak (pula)
mereka masuk surga, hingga unta masuk ke lubang jarum. Demikianlah Kami memberi
pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kejahatan. (Al A’raaf 40)
Selanjutnya Allah Azza wa jalla berfirman,
“Catatlah oleh kalian bahwa ketetapannya berada di (neraka) Sijjiin, di bumi yang paling
bawah”.
Setelah itu, nyawanya benar-benar dilemparkan. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi
wasallam membaca ayat yang berbunyi,
“Barangsiapa yang berbuat syirik kepada Allah, Maka dia seolah-olah jatuh dari langit lalu
disambar oleh burung, atau diterbangkan oleh angin ke tempat yang jauh”. (surat Al
Hajj:ayat 31)
Demikianlah, nyawanya dikembalikan kedalam jasadnya. Maka dua orang malaikat
mendatanginya lalu mendudukkannya. Keduanya bertanya, “Siapa Rabbmu?” Dia
menjawab, “Hah.. hah..aku tidak tahu”. Keduanya kembali bertanya, “Siapa orang yang telah
diutus ditengah kalian ini?” Dia menjawab, “Hah..hah..aku tidak tahu.” Kemudian
terdengarlah suara yang menyeru dari langit, “Dia telah berdusta, bentangkanlah untuknya
permadani dari api neraka dan bukakanlah sebuah pintu ke neraka.” Sehingga hawa panas
dan racun neraka pun menerpanya dan kuburnya dipersempit sampai tulang-tulang
rusuknya saling bergeser. Lalu datang kepadanya seorang yang buruk wajahnya,
pakainnya, dan busuk baunya. Orang itu berkata, “Bergembiralah dengan segala yang akan
memperburuk keadanmu. Ini adalah hari yang dahulu engkau telah dijanjikan.” Maka si kafir
bertanya, “Siapakah engkau? Wajahmu adalah wajah yang datang dengan membawa
keburukan.” Dia pun menjawab, “Aku adalah amalmu yang buruk.” Lalu si kafir berkata,
“Wahai Rabbbku! Janganlah engkau datangkan hari kiamat”.
Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani rahimahullah di dalam kitabnya “Ahkamul
Janaiz” (hal. 156-157) dan tahqiq beliau terhadap “Syarh Aqidah Thahawiyyah” (hal.
397-398).
Demikianlah keadaan orang mukmin dan orang kafir tatkala meninggalkan alam dunia dan
masuk ke dalam alam akhirat yang dimulai dengan alam barzakh (alam kubur). Wallahu
a’lam bi showab
Ketika manusia meninggalkan alam dunia bukan berarti urusannya telah selesai. Dia akan
mengalami alam kedua yaitu alam barzakh (alam kubur). Alam ini merupakan pintu masuk
ke dalam alam akhirat yang sesungguhnya. Disebut dengan alam barzakh, karena makna
barzakh adalah penutup atau perantara bagi dua perkara. Maka alam barzakh adalah alam
di antara alam dunia dan alam akhirat. Di alam barzakh, manusia akan mengalami berbagai
masalah yang menandakan bahwa urusannya belum selesai dengan semata-mata
meninggalkan alam dunia. Saat melewati alam barzakh, pertama kali yang akan
dihadapinya adalah pertanyaan dua malaikat di dalam kuburnya, sebagaimana di dalam
hadits Al Baro` bin ’Azib yang terdahulu. Maka keberhasilannya di alam barzakh, mendapat
kebaikan atau keburukan, akan tergantung dengan kemampuannya dalam menjawab
pertanyaan dua malaikat itu.
Perlu diingat, bahwa di alam barzakh, jasad manusia tidak akan mampu untuk
menjawabnya. Yang akan menjawabnya adalah ruh dan jiwa manusia yang telah diisi saat
di alam dunia dengan kebaikan atau keburukan. Adapun seorang yang mukmin niscaya
akan dimudahkan oleh Allah untuk bisa menjawab pertanyaan kubur yaitu tentang siapa
Rabmu, apa agamamu, dan siapa nabimu. Itulah yang Allah maksudkan dengan firman-Nya:
“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam
kehidupan di dunia dan di akhirat.” (Ibrahim: 27)
Di dalam sebuah hadits yang shohih dari sahabat Al-Bara’ bin ‘Azib radhiyallahu ‘anhu ,
bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Seorang hamba yang muslim bila ditanya di dalam kuburnya, niscaya dia akan bersaksi
bahwasanya tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah dan
bahwasanya muhammad adalah utusan Allah”.
Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Itulah firman Allah Subhanahu
wa Ta’ala:
“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam
kehidupan di dunia dan di akhirat”. (HR. Al Bukhari dan Muslim)
Hadits ini menunjukkan bahwa seorang yang mukmin akan mampu mengucapkan dua
kalimat syahadat “La ilaha illallah wa anna Muhammadan Rasulullah”, baik ketika di dunia
maupun di akhirat.
Tatkala seorang hamba menghadapi pertanyaan dua malaikat ini, maka dia akan
menjawabnya sesuai dengan amal perbuatannya sewaktu di dunia. Oleh sebab itu, seorang
hamba yang berbuat dosa-dosa besar dan tidak bertaubat darinya, sangat mungkin disiksa
oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam kuburnya, walaupun dia seorang yang mukmin.
Telah datang sebuah hadits dari sahabat ‘Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma, bahwa
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melewati dua kuburan, lalu beliau bersabda:
”Orang-orang yang berada di dalam dua kubur ini, sungguh sedang disiksa. Dan tidaklah
keduanya disiksa karena suatu masalah yang besar. Adapun salah satu dari keduanya,
dahulu tidak mau menjaga diri dari air kencing. Sedangkan yang lain, dahulu biasa berjalan
untuk mengadu domba”. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)
Hadits ini menunjukkan kepada kita sekalian bahwa dua orang yang disiksa di dalam
kuburnya itu dikarenakan dosa-dosa besar. Berarti yang disiksa oleh Allah di alam kubur
bukan hanya karena kekafiran saja tetapi juga karena dosa-dosa besar. Nasalullah salamah
wal ‘afiah.
Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengambil sebuah pelepah kurma yang
masih basah dan membelahnya menjadi dua bagian. Beliau meletakkannya di
masing-masing dua kubur ini dengan harapan semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala
memperingan siksa keduanya, selama pelepah kurma itu masih basah dan belum kering.
Demikianlah sedikit gambaran tentang saat keluarnya ruh dari tubuh ketika proses sakratul
maut dan beberapa kejadian sesudah itu yang disampaikan Rasulullah pada kita. Mudah
mudahan kisah diatas dapat memotivasi kita untuk lebih bergiat mengerjakan amal saleh
untuk menyiapkan perbekalan kita menempuh perjalan panjang dialam barzakh kelak.

Alam Kubur

Nabi Muhammad Hidup Di Alam Kuburnya Dan Berinteraksi Dengan Umatnya Yang Masih
Hidup
Meski telah wafat, Nabi Muhammad SAW tetap hidup di dalam kuburnya. Namun pendapat
yang mengatakan bahwa nabi Muhammad tidak berpindah dari kehidupan dunia tidaklah
benar.
Allah berfirman,
َ ‫َﺸ ٍﺮ ِﻣ ْﻦ َﻗْﺒِﻠ َﻚ ْاﻟ ُﺨْﻠَﺪ أََﻓِﺈ ْن ِﻣ ﱠﺖ َﻓ ُﻬ ُﻢ ْاﻟ َﺨﺎِﻟُﺪ‬
‫ون‬ َ ‫َو َﻣﺎ َﺟ َﻌْﻠَﻨﺎ ِﻟﺒ‬
Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusiapun sebelum kamu (Muhammad);
Maka Jikalau kamu mati, Apakah mereka akan kekal? (QS. Al-Anbiya’: 34)
Allah berfirman,
ٌ ‫إﱠﻧ َﻚ َﻣﯿ‬
َ ‫ﱢﺖ َوِإﱠﻧ ُﻬ ْﻢ َﻣﱢﯿُﺘ‬
‫ﻮن‬ ِ
Sesungguhnya engkau (Muhammad) akan mati dan mereka juga akan mati. (QS. Az-Zumar:
30).
Nabi Muhammad SAW telah berpindah dari kehiduan dunia. Namun kepindahan nabi ke
alam barzah tidak lantas memutuskan hubungannya dengan umatnya di alam dunia. Beliau
memiliki kehidupan sendiri, dan kehidupan beliau adalah kehidupan para nabi. Itulah yang
dinamakan dengan kehidupan setelah kematian.
Nabi bersabda, khayaati khoirun lakum, tuhadditsuuna wa yuhaddits lakum, wa mamatii
khoirun lakum. Tu’rodl ‘alayya a’maalukum. Fa maa ro’aiytu min khoirin hamidtulloha, wa
maa ro’aiytu min syarrin, istaghfartulloha lakum (hidupku itu baik bagimu, karena engkau
dapat berbicara kepadaku dan aku dapat berbicara kepadamu. Dan matiku juga baik
bagimu, karena semua amal kalian akan diperlihatkan kepadaku. Jika aku melihat amal
yang baik, maka aku akan memuji Allah. Sebaliknya jika aku melihat amal yang buruk, maka
aku akan memintakan ampunan untuk kalian) (HR. Ad-Dailami dan Al-Bazzar).
Nabi bersabda, “barang siapa yang bershalawat dan mengucapkan salam kepadaku, maka
Allah akan mengembalikan ruhku kedalam jasadku, dan aku akan menjawab salamnya. (HR
Ahmad, Abu Dawud, dan Thobroni). Hadits ini memberikan pemahaman kepada kita bahwa
ruh dan jasad nabi Muhammad SAW tetap bersatu selamanya. Karena tidak ada satu detik
yang terlewat melainkan ada orang yang sedang bershalawat dan mengucapkan salam
kepada nabi Muhammad SAW.
Kehidupan nabi setelah wafat tidak seperti kehidupan manusia-manusia yang lain. Manusia
selain nabi, ruhnya tidak akan dikembalikan kepada jasadnya. Mereka hanya hidup dengan
ruhnya saja, bukan dengan jasadnya, meskipun mereka juga masih memiliki hubungan
dengan kehidupan di dunia seperti menjawab salam dan kegiatan lainnya -sebagaimana
yang disebutkan di banyak riwayat yang sohih-. Kehidupan nabi sebelum dan setelah wafat
adalah kehidupan yang paling sempurna.
Benar riwayat yang mengatakan bahwa para nabi melakukan ibadah kepada Allah di dalam
kuburnya. Dari Anas rodliyallahu ‘anh, nabi Muhammad SAW bersabda, “aku melewati Musa
pada hari aku diisro’kan, sementara ia sedang shalat di dalam kuburnya”. Nabi juga
bersabda, al-anbiyaa’ ahyaaun fii qubuurihim yushollun (para nabi hidup di dalam kuburnya,
dan mereka semua shalat dan menyembah kepada Allah SWT).
Hadits ini menunjukkan bahwa para nabi masih hidup dengan keseluruhan jasad dan ruhnya
-karena hadits ini menyebutkan tempat, yaitu pada lafadz fii quburihimi (di dalam kubur
mereka). Apabila yang hidup itu hanya ruhnya, maka nabi tidak akan menyebutkan tempat.
Sesungguhnya para nabi tetap hidup di dalam kubur mereka dengan hidup yang
sebenarnya sebagaimana mereka hidup sebelum wafat. Diriwayatkan bahwa jasad mereka
tidak bisa dimakan bumi. Nabi bersada, innallaha harroma ‘alal ardli an ta’kula ajsaadal
anbiyaa’ (HR Ahmad dan Abu Dawud), artinya: “Allah mengharamkan bumi untuk memakan
jasad para nabi”.
Sampai saat ini Nabi Muhammad SAW masih hidup bersama dengan jasad dan ruhnya,
karena jasad nabi Muhammad SAW itu terjaga sebagaimana jasad nabi-nabi yang lain. Di
dalam kuburnya nabi merasa tenang dan damai dalam kekhusuan beribadah kepada Allah
SWT, berhubungan dengan umatnya, memintakan ampunan, memberikan syafa’at,
menjawab salam, dan masih banyak lagi.
Barang siapa yang mendustakan bahwa nabi itu hidup di dalam kuburnya, maka ia telah
mendustakan hadits nabi Muhammad SAW -yang berarti ia telah mendustakan ayat-ayat
al-Qur’an-. Sesungguhnya pendapat yang benar yang harus dijadikan sandaran adalah nabi
memang telah berpindah dari kehidupan dunia ini, akan tetapi nabi tetap hidup di dalam
kuburnya dan senantiasa beribadah kepada tuhannya, menjawab salam, dan memintakan
ampunan kepada Allah untuk umatnya.
Wallahu ta’ala a’la wa a’lam.