Anda di halaman 1dari 161

LAPORAN

HASIL PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA SISWA


POLITEKNIK NEGERI MALANG
JL. SOEKARNO HATTA NO. 9 MALANG
Disusun dan dipersiapkan untuk memenuhi tugas
Pembelajaran Praktek Keahlian dalam rangka
Praktek Kerja Lapangan (PKL)
Tahun Pelajaran 2017-2018

OLEH :

NAMA : Edward Hamid Muhammad


Muhammad Dimas Hafani

NISN / NIS : 9992872372/15215/232.042


0011730542/15215/259.042

KELAS : XI KIMIA INDUSTRI 1

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) NEGERI 1 LUMAJANG
BIDANG KEAHLIAN BISNIS MANAJEMEN, TEKNOLOGI INFORMASI KOMUNIKASI DAN TEKNOLOGI REKAYASA
Jalan HOS Cokroaminoto No. 161 Telp. (0334) 881866 Fax. (0334) 881866
Lumajang 67311
2017-2018
LEMBAR PERSETUJUAN OLEH DUNIA KERJA

Diterima tanggal : ...................................


Disetujui tanggal :...................................

Mengetahui :

Ketua Jurusan Teknik Kimia Pembimbing Praktik


Politeknik Negeri Malang Politeknik Negeri Malang

Ir. HARDJONO,MT LILIS HERYANI,S.Si


NIP.196002051988031003 NIP. 196604061989022001

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG ii


LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING OLEH SEKOLAH

Diterima tanggal : ............................................


Disetujui tanggal : ............................................

Waka HUMAS Guru Pembimbing

SUHARTIN, S.Pd, MM FITRIA NURWINDAYANI, S.Pd


NIP . 196012151983032013 NIP .

Mengetahui,
Kepala SMK Negeri 1 Lumajang

ZAINAL ABIDIN, S.Pd


Pembina Tingkat I
NIP . 196411101989031019

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG iii


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayahNya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Kegiatan
Praktek Kerja Lapangan (PKL) dengan baik. Dari hasil yang telah dilakukan kami
selama mengikuti kegiatan Pendidikan Sistem Ganda (PSG) di Politeknik Negeri
Malang selama 6 bulan yang dimulai dari 02 Oktober 2017 sampai 31 Maret
2018, kami mendapat banyak ilmu dan pengalaman yang sangat berharga didalam
dunia industri.
Terselesainya laporan ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan dari
berbagai pihak yang telah membantu dan memberikan waktu, tenaga beserta
saran. Dengan segala kerendahan hati, dalam kesempatan ini penulis ingin
menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

1. Yth. Bapak Zainal Abidin, SP.d selaku Kepala SMKN 1 Lumajang.


2. Yth. Ibu Novita Dwi Asih K, ST selaku Ketua Program Keahlian Kimia
Industri.
3. Yth. Ibu Fitria Nurwindayani, SP.d, selaku pembimbing praktik kerja
siswa dari sekolah.
4. Yth. Ibu Lilis Heryani, S.Pd selaku pembimbing praktik kerja siswa dari
Politeknik Negeri Malang.
5. Yth. Seluruh Dosen maupun Teknisi atas segala dukungan dan motivasi
yang telah diberikan.
6. Kedua Orang Tua penyusun yang selalu memberikan nasehat dan
mendo’akan penyusun.
7. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini.

Kami menyadari bahwa laporan hasil praktik kerja siswa yang kami
sajikan ini tentunya masih kurang sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan saran
dari pembaca. Terima kasih.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG iv


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN DU/ DI ................................................................ ii
LEMBAR PENGESAHAN PEMBIBING OLEH SEKOLAH ...................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1
1.1 Dasar penyelenggaraan Praktik Kerja .............................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 1
1.3 Tujuan ............................................................................................... 1
1.4 Manfaat ............................................................................................. 2
1.4.1 Manfaat Bagi Siswa .............................................................. 2
1.4.2 Manfaat Bagi Sekolah ........................................................... 2
1.4.3 Manfaat Bagi Perusahaan ...................................................... 2
1.5 Kondisi Umum Perusahaan ............................................................... 2
1.5.1 Sejarah Perusahaan ................................................................ 2
1.5.2 Struktur Perusahaan .............................................................. 7
1.5.3 Struktur Organisasi Jurusan Teknik Kimia ........................... 11
1.6 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ....................................................... 13
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 14
2.1 Berat Massa Jenis .......................................................................... 14
2.2 Analisis Sifat Bahan Terhadap Asam Atau Basa .......................... 15
2.3 Hukum Kekelan Massa ................................................................. 16
2.4 Reaksi-Reaksi Kimia ..................................................................... 17
2.5 Sifat-Sifat dan Pembuatan Unsur Bukan Logam .......................... 19
2.6 Sifat Koligatif Larutan .................................................................. 20
2.7 Titrasi Asam dan Basa Monoprotik .............................................. 22
2.8 Titrasi Asam dan Basa Poliprotik ................................................. 24
2.9 Ritrasi Redoks .............................................................................. 26

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG v


2.10 Titrasi Kompleksometri ................................................................ 27
2.11 Kelarutan Garam-Garam Alkali Tanah ........................................ 28
2.12 Gravimetri .................................................................................... 29
2.13 Sterilisasi ....................................................................................... 30
2.14 Screening ....................................................................................... 34
2.15 Leaching (Solid-Liquid Extraction) .............................................. 35
BAB III URAIAN PROSES PRODUKSI ...................................................... 37
3.1. Berat Massa Jenis .......................................................................... 37
3.2. Analisis Sifat Bahan Terhadap Asam Atau Basa .......................... 42
3.3. Hukum Kekelan Massa ................................................................. 44
3.4. Reaksi-Reaksi Kimia ..................................................................... 48
3.5. Sifat-Sifat dan Pembuatan Unsur Bukan Logam .......................... 57
3.6. Sifat Koligatif Larutan .................................................................. 64
3.7. Titrasi Asam dan Basa Monoprotik .............................................. 66
3.8. Titrasi Asam dan Basa Poliprotik ................................................. 71
3.9. Ritrasi Redoks .............................................................................. 74
3.10. Titrasi Kompleksometri ................................................................ 77
3.11. Kelarutan Garam-Garam Alkali Tanah ......................................... 82
3.12. Gravimetri .................................................................................... 86
3.13. Sterilisasi ....................................................................................... 94
3.14. Screening ...................................................................................... 97
3.15. Leaching (Solid-Liquid Extraction) ............................................. 99
BAB IV SPESIFIKASI PERALATAN .......................................................... 102
4.1. Peralatan Dari Kaca ..................................................................... 102
4.2. Peralatan Dari Karet .................................................................... 119
4.3. Peralatan Dari Logam .................................................................. 120
4.4. Peralatan Dari Plastik .................................................................. 123
4.5. Peralatan Dari Kayu ..................................................................... 125
4.6. Peralatan Dari Kertas .................................................................... 127
4.7. Peralatan Elektronik ..................................................................... 129
BAB V UTILITAS .......................................................................................... 146
BAB VI PENUTUP ........................................................................................ 147

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG vi


6.1 Kesimpulan .................................................................................. 147
6.2 Saran – Saran ............................................................................... 147
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 148
LAMPIRAN – LAMPIRAN ........................................................................... 150

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG vii


DAFTAR TABEL

Tabel 1 Jurusan dan Program Studi di Polinema ................................................ 5


Tabel 2 Jadwal Kunjungan dan Bimbingan Guru Pembimbing dari Sekolah .... 13
Tabel 3 Peralatan dan Bahan Percobaan Berat Massa Jenis ............................... 37
Tabel 4 Peralatan dan Bahan Percobaan Analisis Sifat Bahan Terhadap Asam
Basa ....................................................................................................... 42
Tabel 5 Peralatan dan Bahan Percobaan Hukum Kekekalan Massa ................... 44
Tabel 6 Peralatan dan Bahan Percobaan Sifat-Sifat Dan Pembuatan Unsur
Bukan Logam ........................................................................................ 57
Tabel 7 Peralatan dan Bahan Percobaan Titrasi Monoprotik.............................. 66
Tabel 8 Peralatan dan Bahan Percobaan Titrasi Poliprotik ................................. 71
Tabel 9 Peralatan dan Bahan Percobaan Titrasi Redoks ..................................... 74
Tabel 10 Peralatan dan Bahan Percobaan Titrasi Kompleksometri .................... 77
Tabel 11 Peralatan dan Bahan Percobaan Kelarutan Garam Garam Alkali........ 82
Tabel 12 Peralatan Dari Kaca ............................................................................. 102
Tabel 13 Peralatan Dari Karet ............................................................................. 119
Tabel 14 Peralatan Dari Logam .......................................................................... 120
Tabel 15 Peralatan Dari Plastik ........................................................................... 123
Tabel 16 Peralatan Dari Kayu ............................................................................. 125
Tabel 17 Peralatan Dari Kertas ........................................................................... 127
Tabel 18 Peralatan Elektronik ............................................................................. 129

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG viii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Erlenmeyer ................................................................................... 102

Gambar 1.2 Beaker Glass................................................................................. 104

Gambar 1.3 Labu Ukur .................................................................................... 105

Gambar 1.4 Gelas Ukur.................................................................................... 107

Gambar 1.5 Pipet Tetes .................................................................................... 107

Gambar 1.6 Pipet Ukur .................................................................................... 108

Gambar 1.7 Pipet Gondok ................................................................................ 109

Gambar 1.8 Batang Pengaduk .......................................................................... 109

Gambar 1.9 Cawan Porselen ............................................................................ 110

Gambar 1.10 Kaca Masir ................................................................................. 111

Gambar 1.11 Buret ........................................................................................... 111

Gambar 1.12 Kaca Arloji ................................................................................. 112

Gambar 1.13 Cawan Petri ................................................................................ 112

Gambar 1.14 Picnometer .................................................................................. 113

Gambar 1.15 Termometer ............................................................................... 113

Gambar 1.16 Corong Kaca ............................................................................... 114

Gambar 1.17 Erlenmeyer Buchner ................................................................... 114

Gambar 1.18 Corong Buchner ......................................................................... 115

Gambar 1.19 Desikator .................................................................................... 115

Gambar 1.20 Kondensor .................................................................................. 116

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG ix


Gambar 1.21 Corong Pisah .............................................................................. 117

Gambar 1.22 Labu Destilasi/ Labu Bundar...................................................... 117

Gambar 1.23 Tabung Reaksi ............................................................................ 118

Gambar 2.1 Prop/Tutup Karet .......................................................................... 119

Gambar 2.2 Rubber Bulb ................................................................................. 119

Gambar 3.1 Statif ............................................................................................. 120

Gambar 3.2 Spatula .......................................................................................... 120

Gambar 3.3 Klem ............................................................................................. 121

Gambar 3.4 Jangka Sorong .............................................................................. 121

Gambar 3.5 Magnetic Stirrer............................................................................ 121

Gambar 3.6 Ring .............................................................................................. 122

Gambar 3.7 Tang Krus ..................................................................................... 122

Gambar 4.1 Botol Semprot .............................................................................. 123

Gambar 4.2 Selang ........................................................................................... 123

Gambar 5.1 Penjepit Kayu ............................................................................... 125

Gambar 5.2 Rak Tabung .................................................................................. 125

Gambar 6.1 Kertas Saring ................................................................................ 127

Gambar 6.2 Kertas Timbang ............................................................................ 127

Gambar 7.1 Inkubator ...................................................................................... 129

Gambar 7.2 Lemari Asam ................................................................................ 131

Gambar 7.3 Oven ............................................................................................. 133

Gambar 7.4 Hot Plate ....................................................................................... 134

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG x


Gambar 7.5 Timbangan Digital ....................................................................... 135

Gambar 7.6 Autoclave ..................................................................................... 135

Gambar 7.8 Mikroskop .................................................................................... 138

Gambar 7.9 Furnace ......................................................................................... 141

Gambar 7.10 Pompa Vakum ............................................................................ 142

Gambar 7.11 Water/oil Bath ............................................................................ 142

Gambar 7.12 Mantel Pemanas ......................................................................... 143

Gambar 7.13 Screen ......................................................................................... 144

Gambar 7.14 Mesin Pembuat Es / Dry Ice Mechine ........................................ 145

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG xi


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Dasar Penyelenggaraan Praktik Kerja


Penyelenggaraan Praktik Kerja dalam rangka Praktik Kerja Industri
(PRAKERIN) pada Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) didasarkan atas
ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam :
1. Undang-undang No.2 Tahun 1989, tentang Sistem Pendidikan Nasional.
2. Peraturan Pemerintahan No.29 Tahun 1990, tentang Pendidikan Nasional.
3. Peraturan Pemerintahan No.39 Tahun 1992, tentang Peran Serta
Masyarakat dalam Pendidikan Nasional.
4. Keputusan Mendikbud No.080/ U / 1993, tentang Kurikulum SMK.
5. Kurikulum 2013.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diadakannya Praktek Kerja Industri
(PRAKERIN) ini kami merumuskan beberapa masalah yang akan dibahas
antara lain :
1. Apa yang dimaksud dengan prakerin?
2. Bagaimana proses pelaksanaan prakerin?
3. Masalah yang dihadapi dan bagaimana penanganannya?
1.3 Tujuan
Tujuan Praktik Kerja Siswa pada Dunia Kerja / Dunia Industri adalah
sebagai berikut:
1. Tujuan Umum :
a. Menghasilkan tenaga kerja yang memiliki keahlian yang profesional.
b. Memperkokoh Link and match antara sekolah dengan Dunia kerja.
c. Meningkatkan Efesiensi proses pendidikan dan pelatihan tenaga kerja
yang berkualitas / profesional.
d. Memberikan pengakuan dan penghargaan terhadap pengalaman
kerjasebagai dari proses pendidikan.
2. Tujuan khusus

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 1


a. Menyiapkan para siswa untuk belajar kerja secara mandiri, bekerja
dalam suatu team dan mengembangkan potensi serta kreatifitas sesuai
dengen minat dan bakatnya masing- masing
b. Meningkatkan status dan kepribadian para siswa sehingga mereka
mampu berinteraksi, berkomunikasi dan memiliki rasa tanggung
jawab serta disiplin yang tinggi
c. Memberikan kesempatan dan garansi bagi para siswa yang berpotensi
untuk menjadi tenaga kerja terampil dan produksi berdasarkan
pengakuan standart profesi.
1.4 Manfaat
Adapun manfaat prakerin bagi sekolah, bagi industri dan bagi pribadi
sebagai berikut :
1.4.1 Manfaat Bagi Siswa
Dapat memberikan pengetahuan wawasan pengalaman yang
berharga selama melaksanakan Prakerin di dunia usaha/industri
mengenai keadaaan yang sebenarnya, sehingga dapat menjadi bekal
berguna bila terjun langsung ke masyarakat
1.4.2 Manfat Bagi Sekolah
Dapat memberikan sumbangsih pemikiran dan pengetahuan
dalam program praktek kerja industri, juga meningkatkan produk
sumber daya manusia yang berkualitas dan memenuhi jaman.
1.4.3 Manfaat Bagi Perusahaan
Diharapkan dapat memberikan penilaian pelaksanaan prakerin
di dunia usaha/industri seperti aspek sikap/perilaku dan aspek
keterampilan (skill Attitude).
1.5 Kondisi Umum Perusahaan
1.5.1 Sejarah Perusahaan
A. Politeknik Negeri Malang
Politeknik Negeri Malang, awalnya bernama Program
Pendidikan Diploma Bidang Teknik, Universitas Brawijaya,
dibuka berdasarkan Surat Keputusan Dirjen DIKTI,
MENDIKBUD No. 03/DJ/Kep/1979, didirikan oleh Pemerintah

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 2


Indonesia melalui dana Bank Dunia dengan Tenaga Ahli dari
Swiss. Pada tahun 1982, Susunan Organisasinya diatur melalui
Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 59 Tahun 1982,
bernama Fakultas Non Gelar Teknologi, Universitas Brawijaya
dan mulai menerima mahasiswa angkatan I melalui 4 (empat)
jurusan, yaitu Jurusan Teknik Elektronika, Jurusan Teknik Listrik,
Jurusan Teknik Mesin, dan Jurusan Teknik Sipil.
Pada tahun 1986 dibuka Jurusan Teknik Telekomunikasi,
Jurusan Akuntansi, dan Jurusan Administrasi Niaga. Jurusan
Akuntansi dan Jurusan Administrasi Niaga mendapatkan bantuan
dari The Australian Project dengan Tenaga Ahli dari Australia.
Kemudian pada tahun 1987 dibuka Jurusan Teknik Kimia.
Melalui Surat Keputusan MENDIKBUD No.
0313/O/1991 tentang Penataan Politeknik dalam lingkungan
Universitas dan Institut Negeri, maka Politeknik Malang
ditetapkan sebagai institusi yang berada di lingkungan Universitas
Brawijaya dan bernama Politeknik Universitas Brawijaya yang
menyelenggarakan program pendidikan Diploma III (D-III)
dengan 7 (tujuh) Jurusan:
Politeknik Negeri Malang awalnya bernama Politeknik Universitas
Brawijaya, berdiri pada tahun 1982 berdasarkan Surat Keputusan
Presiden No. 59/Tahun 1982. Politeknik Universitas Brawijaya
berkedudukan di Kota Malang, Provinsi Jawa Timur dan
merupakan salah satu dari 6 Politeknik perintis berdasarkan Surat
Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi
No.115/DIKTI/KEP/1984. Perubahan nama Politeknik
Universitas Brawijaya menjadi Politeknik Negeri Malang
(POLINEMA) didasarkan pada Surat Keputusan Menteri
Pendidikan Nasional Nomor 147/O/2004 tanggal 22 November
2004. Pada awal berdiri Politeknik Universitas Brawijaya
memiliki empat jurusan, yaitu Jurusan Teknik Elektronika,
Jurusan Teknik Listrik, Jurusan Teknik Mesin, dan Jurusan Teknik

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 3


Sipil. Seiring dengan perkembangan industri dan pembangunan
nasional di Indonesia, pada tahun 1986 dibuka Jurusan Teknik
Telekomunikasi, Jurusan Akuntansi, dan Jurusan Kesekretariatan.
Setahun berikutnya, yakni tahun 1987 dibuka Jurusan Teknik
Kimia. Politeknik Universitas Brawijaya merupakan lembaga
pendidikan profesional, pada awalnya dibantu oleh tenaga ahli
dari Swiss yang tergabung dalam Swiss Contact dan bertindak
sebagai Technical Assistant bersama dengan beberapa tenaga ahli
dari Indonesia yang telah mendapat pendidikan khusus di Pusat
Pengembangan Pendidikan Politeknik Bandung. Khusus untuk
Jurusan Akuntansi dan Jurusan Administrasi Niaga mendapatkan
bantuan dari The Australian Project. Berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor
0313/O/1991, Politeknik Universitas Brawijaya terdiri atas
jurusan/program studi sebagai berikut:
1. Jurusan Teknik Elektro, terdiri atas :
 Program Studi Teknik Elektronika
 Program Studi Teknik Listrik
 Program Studi Teknik Telekomunikasi
2. Jurusan Teknik Mesin
 Program Studi Teknik Mesin
3. Jurusan Teknik Sipil
 Program Studi Teknik Sipil
4. Jurusan Teknik Kimia
 Program Studi Teknik Kimia
5. Jurusan Akuntansi
 Program Studi Akuntansi
6. Jurusan Administrasi Niaga
 Program Studi Kesekretariatan
 Administrasi Perkantoran

Selanjutnya berdasarkan Surat Keputusan MENDIKNAS


No. 147/O/2004, Politeknik Universitas Brawijaya telah

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 4


memperoleh status kemandirian dengan nama menjadi Politeknik
Negeri Malang (POLINEMA).
Guna memenuhi kebutuhan stake holders, sejak tahun 2004
telah dikembangkan Program Studi baik Program Diploma III (D-
III) maupun Program Diploma IV (D-IV) seperti berikut:
Tahun Jurusan Program Studi Surat Ijin Dirjen
DIKTI
2004 Teknik Sipil D-IV Manajemen No:
Rekayasa Konstruksi 3803/D/T/2004
2005 Teknik Elektro D-III Manajemen No:
Informatika 2001/D/T/2005
2005 Teknik Mesin D-IV Teknik Otomotif No:
Elektronik 2964/D/T/2005
2006 Teknik Elektro D-IV Sistem Kelistrikan No:
1920/D/T/2006
2006 Akuntansi D-IV Akuntansi No:
Manajemen 2690/D/T/2006
2006 Administrasi D-IV Pemasaran No:
Niaga 3414/D/T/2006
2009 Teknik Elektro D-IV Teknik Elektronika No:
1522/D/T/2009
2009 Teknik Elektro D-IV Teknik Jaringan No:
Telekomunikasi Digital 4679/D/T/2009
2010 Teknologi D-IV Teknik Informatika No: 50/D/O/2010
Informasi
2014 Teknik Mesin D-IV Teknik Mesin No. 34/E/O/2014
Produksi dan Perawatan
2015 Teknologi D-III Manajemen No. 53 tahun 2015
Informasi Informatika
2015 Teknologi D-IV Teknik Informatika No. 53 tahun 2015
Informasi
2016 Teknologi Kimia Diploma IV Teknologi No:381/M/Kp/VI/2

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 5


Industri Kimia Industri sesuai SK 015
Tabel 1, Jurusan dan Program Studi di Polinema

B. Jurusan Teknik Kimia


Jurusan teknik Kimia program diploma III Politeknik
Negeri Malang berdiri pada tahun 1987 dan bertempat di kampus I
Jl. Veteran. Jumlah dosen pada periode pertama hanya 20 orang,
dan gedung perkuliahan disebelah gedung dengan 2 kelas
didalamnya. Mayoritas mahasiswa Teknik Kimia angkatan pertama
adalah laki-laki. Soft skill yang dimiliki mahasiswa sangat baik
dan memiliki keterampilan pekerjaan, satu kelas saat itu di terima
di PT. Pertamina sedangkan sisanya menjalankan karir dengan
berwiraswasta dan menjadi pengusaha sukses. Pada periode
pertama pada tahun 1987-1991 laboratorium dan fasilitas yang ada
di Jurusan Teknik Kimia hanya laboratorium Kimia Dasar,
laboratorium Kimia Fisika, laboratorium Analisis Instrumen,
laboratorium Pengendalian proses, laboratorium Skala Kecil,
laboratorium OTK, Pilot Plant dan laboratorium Komputer, namun
Pilot Plant pada waktu itu belum bisa di gunakan pada periode
angkatan kedua.
Pada tahun 1991-1995 laboratorium yang ada masih sama
seperti awal, kemudian pada tahun 1995-1999 ada penambahan 2
laboratorium yaitu laboratorium Limbah dan laboratorium TTG
(Teknologi Tepat Guna). Pada periode 1999-2003 laboratorium
masih tetap sama, kemudian pada tahun 2003-2007 ada
penambahan satu laboratorium komputer dan satu ruang
Multimedia. Pada tahun 2007-2011 Laboratorium TTG di hapus
dan ada penambahan lagi satu ruang Multimedia.
Sejak berpindahnya gedung perkuliahan Jurusan Teknik
Kimia di kampus 2 (dua) yang disahkan oleh Direktur Polinema
Bapak Ir. Tudung Subali Patma, MT., pada bulan Maret 2011,
fasilitas-fasilitas yang dibutuhkan mulai terpenuhi. Gedung AO
yang merupakan tempat pembelajaran mahasiswa Teknik Kimia

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 6


dilengkapi LCD dan Proyektor ditiap kelasnya. Ada pula sebuah
ruang multi fungsi yang biasa disebut Auditorium. Ruangan ini
umumnya digunakan dalam pelaksanaan program kerja HMTK,
UKM, HMJ dan Lembaga Tinggi Politeknik Negeri Malang.
Gedung AO atau gedung Laboratorium Jurusan Teknik
Kimia mulai dibangun pada tahun 2008. Untuk kantin, Jurusan
Teknik Kimia mempunyai kantin yang cukup lengkap karena
selain makanan, juga disediakan foto copy, penjilitan, serta
printing. Beberapa fasilitas baru di gedung ini yaitu laboratorium
penelitian Mahasiswa (LPM) yang membantu mahasiswa dalam
mengerjakan tugas akhir (TA) dan Pilot Plant yang kini masih
dalam proses pemindahan dari kampus 1 Jl. Veteran, ke kampus 2
Jl. Soekarno-Hatta.

1.5.2 Struktur Perusahaan (Politeknik Negeri Malang)


DIREKTUR
Drs. Awan Setiawan, MMT, MM
Pembantu Direktur I
Supriatna Adhisuwignjo, S.T., M.T.
Pembantu Direktur II
Drs. Halid Hasan, MStratHRM
Pembantu Direktur III
Dr.Eng. Anggit Murdani, S.T., M.Eng.
Pembantu Direktur IV
Dr. Luchis Rubianto, LRSC., M.MT.

KEPALA UPT dan UNIT / LEMBAGA


UPT P2M
Erfan Rohadi, S.T., M.Eng., Ph.D.
UPT PUSKOM
Ir. Nugroho Suharto, MT
UPT MKU

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 7


Hairus S.H., M.H.
UPT PERPUSTAKAAN
Drs. Rahbini, MT
UPT PERAWATAN & PERBAIKAN
Subandriyo,ST
UPT HUMAS
Ir.Heryanto Boediono Soemardi,MM
UPT PERCETAKAN
Dr. Abd. Muqit, S.Pd., M.Pd.
KJM
Budi Harijanto, S.T., M.Mkom.
P3AI
Dr. Drs. Ludfi Djajanto, M.BA.
LPSE
Azam Muzakhim I., ST,MT
SPI
Jaswadi, SE,Msi,AK,DBA
KUI
Dr. Drs. Nur Salam, M.Pd.
JPC
Drs.Bambang Soepeno,MMKom
ETU
Suselo utyo, S.T., M.T.
ULP
Sumardi, ST,MT
UPT KEARSIPAN
Agung Pamudji, SH,S.Pd., M.M.
BAGIAN ADM.AKAD & KEMAHASISWAAN
Drs. Alfan Mashudi
SUB BAG. AKAD & KMHS
Kartika Windrajanti, S.Sos., M.Si.
SUB BAG. PSI

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 8


Drs. Renny Dwi Djoeli Astoeti,MM
URUSAN PERENCANAAN PROGRAM
Totok Dian Wahyudi, S.T.
KEPALA URUSAN REGISTRASI
Sutikno, S.Sos.
URUSAN KEMAHASISWAAN & ALUMNI
Tabel Moch.Slamet,S.AB
URUSAN PENDIDIKAN & PENGAJARAN
Drs. Raden Wardaningsih
BAGIAN ADM.UMUM & KEUANGAN
Drs. Sahbudin, M.M.
SUB.BAGIAN KEPEGAWAIAN
Suwarno S.T.
KEPALA URUSAN MUTASI DOSEN
M. Miftahul Huda, S.Kom.
KEPALA URUSAN MUTASI TENAGA
KEPENDIDIKAN
Suhirno, S.E.
KEPALA URUSAN PENILAIAN KINERJA
Arifin, S.E.
SUB.BAGIAN TATA USAHA
Drs.Kukuh Mulyadi
URUSAN PERBENDAHARAAN
Frinta Pratamasari, S.E.
URUSAN PENYUSUNAN & MONT.ANGGARAN
Sutaryo,S.AB
KEPALA URUSAN BARANG PERSEDIAAN
Heri Suwantoro,SPd
URUSAN RUMAH TANGGA
Haryono,SE
URUSAN PERSURATAN KEARSIPAN & DOKUMEN
Dra.Agustiningsih

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 9


URUSAN HUKUM & TATA LAKSANA
Pairi, S.Sos.
JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
PS.TeknikElektronika(D-III)
PS.Teknik Listrik
PS.TeknikTelekomunikasi
PS.Teknik Elektronika(D-IV)
PS.Teknik Sistem Kelistrikan
PS.Teknik Jaringan Telekominukasi Digital
JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA
PS.Teknik Informatika
PS.Manajemen Informatika
JURUSAN TEKNIK MESIN
PS.Teknik Mesin
PS.Teknik Otomotif Elektronik
PS.Teknik Mesin dan Perawatan
JURUSAN TEKNIK SIPIL
PS.Teknik Sipil
PS.Manajemen Rekayasa Kontruksi
JURUSAN TEKNIK KIMIA
PS.Teknik Kimia
PS.Teknik Kimia Industri
JURUSAN AKUNTANSI
PS.Akuntansi
PS.Akuntansi Manajemen
PS.Keuangan
JURUSAN ADMINISTRASI NIAGA
PS.Administrasi Bisnis
PS.Manajemen Pemasaran
BAHASA INGGRIS
PS.Bahasa Inggris D-III

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 10


1.5.3 Struktur Organisasi Jurusan Teknik Kimia

Ketua Jurusan
Ir. Hardjono, MT
Sekretaris Jurusan
Ir. Abdul Chalim, MT

Administrasi Jurusan
1. Isnati Tim Pengendali Mutu
2. Samsul 1. Anang Takwanto, ST, MT
3. Dita Fitri R 2. Nanik Hendrawati, ST,MS
4. Taufik Tri Wahyuda

Ka. Lab Analisis Instrument


Kel. Pengajar Tk. IV & Uji Material
Drs. M. Syarwani, MMT Drs. Sigit Hardiantoro, MPd
Kel. Pengajar Tk. III Ka. Lab Pilot Plant & TA
Zakijah Irfin, ST, MT Ir. Achmad Chumaidi, MT
Kel. Pengajar Tk. II Ka. Lab Kimia Dasar &
Nanik Hendrawati, ST, MS Kimia Organik
Drs. S. Sigit Udjiana, MSi
Kel. Pengajar Tk. I
Dr. Ir. Eko Naryono, MT Ka. Lab Kimia Terapan
Windi Zamrudy, B. Tech., MPd
DPA D-IV 1A,1B & 1C,1D
Ka. Lab Bioproses & TA
Drs. Achmad Syaifullah, M.Pd
Ir. Sri Rulianah, MP
DPA D-IV 2A,2B,2C Ka. Lab. Pengendalian &
Yanty Maryanty, ST, MSi
Simulasi Proses
DPA D-III 1A,1B Profiyanti H. Suharti, ST,MT
Drs. Imron Rosyidi, M.Si
Ka. Lab Unit Operasi Skala
DPA D-III 1C,1D Kecil
Drs. Arief Rahman H , M.Si Anang Takwanto, ST, MT
DPA D-III 1E,1F Ka. Lab DRP & Pengelolaaan
Khalimatus Sa`diyah, ST.,MT Limbah
Dr.Ir. Prayitno, MT

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 11


DPA D-III 2A,2B
Dr. Drs. Arief Budiono, MSCh
DPA D-III 2C,2D
Ir. Hadi Priya Sudarminto, MT
DPA D-III 2E,2F
Shohib Muslim, SH., M.Hum
DPA D-III 3A,3B
Dr. Ir. Hadi Saroso., MT
DPA D-III 3C,3D
Ir. Armanto
DPA D-III 3E,3F
Dr. Heny Dewajani, ST., MT

Pembina Kemahasiswaan
Drs. Mufid, MT
Koordinator Prakerin
Asalil Musta`in,ST, MT, M.Sc

Ka. Gudang Bahan Kimia


Ir. Ariani, MT

Dosen
Staf Administrasi dan Teknisi

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 12


1.5.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan
2.1.1 Waktu Pelaksanaan
1. Lama Praktik : 6 Bulan (2 Oktober 2017 –31 Maret 2018)
2. Periode : 2017 - 2018
2.1.2 Tempat Praktik
1. Nama Instansi : Politeknik Negeri Malang
2. Alamat : Jl. Soekarno-Hatta 9 Malang
3. Nama Pemimpin
2.1.3 Pembimbing
1. Nama Guru Pembimbing : Fitria Nurwindayani, SP.d,
2. Nama Pembimbing Praktik : Lilis Heryani, S.Si
3. Jadwal Bimbingan :

Jadwal kunjungan dan bimbingan guru pembimbing dari sekolah :

No Kunjungan Ke Tanggal Keterangan


1. Politeknik Negeri Malang 02 Oktober 2017 -
2. Politeknik Negeri Malang 22 November 2017 -
3. Politeknik Negeri Malang 04 Januari 2018 -
4. Politeknik Negeri Malang 29 Maret 2018 -

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 13


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.BERAT MASSA JENIS


I. TUJUAN
Memahami pengertian berat jenis secara benar, baik secara
teoritis maupun praktis serta hal-hal yang mempengaruhinya.
Menentukan berat jenis zat secara benar, baik zat cair, maupun
zat padat, baik bentuknya beraturan maupun tak beraturan.
II. DASAR TEORI
Berat jenis, d adalah besaran fisik yang merupakan C, dan
secara matematika dapat dinyatakan dengan
d = f(T).
Demikian pula halnya dengan massa jenis, ρ. Juga
merupakan fungsi temperatur. Berat jenis zat dapat ditentukan dari
formulasi, d = w/V dan massa jenisnya dengan formulasi, ρ = m/V.
Perbedaan antara berat jenis dan massa jenis sama halnya dengan
perbedaan antara berat dan massa, dimana berat, besar kecilnya
tergantung pada besar kecilnya gravitasi, sedangkan massa selalu
tetap, dimana saja. Karena berat janis maupun massa jenis
merupakan fungsi temperatur, maka besar kecilnya juga tergantung
pada besar kecilnya temperatur. Berat jenis maupun massa jenis
merupakan besaran intensif, sedangkan berat zat, massa zat, dan
volume zat merupakan besaran ekstensif. Berat jenis zat
merupakan besaran intensif walaupun tersusun atas besaran-
besaran ekstensif karena karena baik berat zat maupun volume zat
selalu dalam kesebandingan. Atau dengan kata lain bertambah dan
berkurangnya berat zat dan volume zat selalu sebanding, terutama
sekali untuk larutan homogen dalam setiap keadaannya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 14


2.2.ANALISIS SIFAT BAHAN TERHADAP ASAM ATAU BASA
I. TUJUAN
Mengenal sifat-sifat dari berbagai bahan terhadap asam dan
basa.
Memanfaatkan hasil percobaan untuk keperluan yang lebih luas
dalam kehidupan.
II. DASAR TEORI
Asam merupakan zat yang rasanya masam dan bersifat
korosif. Asam terbagi dalam dua kelompok yaitu asam kuat dan
asam lemah. Asam kuat adalah asam yang dapat terdissosiasi
secara sempurna, sedangkan asam lemah memiliki sifat
terdissosiasi sebagian yang besar kecilnya tergantung pada derajad
dissosiasi dan konstanta kesetimbangan asamnya. Sedangkan basa
terdiri dari basa kuat dan basa lemah. Basa kuat yaitu basa yang
dapat terdissosiasi sempurna, basa lemah adalah basa yang
terdissosiasi sebagian yang besar kecilnya tergantung pada derajad
dissosiasi dan konstanta kesetimbangan basanya. Baik asam kuat,
basa kuat, asam lemah dan basa lemah memiliki pengaruh yang
berbeda antara satu dengan lainnya dengan sifat-sifat bahan yang
dianalisis. Pengetahuan tentang asam dan basa disekeliling
kehidupan mengingatkan akan adanya bahaya dalam kehidupan
bila hal ini tak seimbang. Misal, adanya hujan asam, oleh adanya
pencemaran lingkungan pabrik, rumah sakit dan limbah-limbah
domestik dan lain-lain yang berdampak pada lingkungan basa atau
asam. Perawatan terhadap perabot rumah tangga akan menjadi
cukup bervariasi dengan adanya perubahan lingkungan semacam
ini.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 15


2.3.HUKUM KEKEKALAN MASSA
I. TUJUAN
Membuktikan kebenaran hukum kekekalan massa berdasarkan
data yang diperoleh.
Mengetahui kendala-kendala yang ada dalam percobaan.
II. DASAR TEORI
Hukum kekekalan massa ditemukan oleh Lavoisier yang
berbunyi ” massa tak dapat diciptakan dan dimusnahkan dalam
perubahan materi apapun”. Apabila dipunyai suatu reaksi kimia
seperti berikut,
A + B → C + D
massa pereaksi = massa hasil reaksi.
Untuk mengetahui adanya perubahan massa dari reaksi tersebut
dengan jalan menimbang massa zat pereaksi dan massa zat hasil
reaksi. Adapun penimbangannya dipakai neraca massa analitik.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 16


2.4.REAKSI-REAKSI KIMIA
I. TUJUAN
Menyebutkan gejala macam-macam reaksi
Mengidentifikasi jenis reaksi.
II. DASAR TEORI
Reaksi Kimia: adalah perubahan zat yang hasilnya
mempunyai sifat-sifat kimia yang berbeda dari sifat zat semula.
Reaksi kimia secara umum dapat dibagi menjadi 2 kelompok
besar, yaitu:
1. Reaksi asam-basa: adalah reaksi pertukaran ion-ion, dan
pada reaksi ini tidak disertai dengan perubahan bilangan
oksidasi.
2. Reaksi Reduksi dan Oksidasi (redoks): adalah reaksi yang
disertai dengan perubahan bilangan oksidasi.
Akan tetapi secara lebih khusus reaksi kimia dibedakan
menjadi empat tipe reaksi yaitu:
1. Reaksi sintesis: adalah reaksi antara dua atau lebih zat
membentuk zat tunggal baru. Reaksi ini disebut juga reaksi
kombinasi atau reaksi komposisi.
Contoh:
a. Reaksi antara unsur-unsur menghasilkan senyawa
Misalnya:
Fe + S → FeS
b. Reaksi antara dua senyawa menghasilkan senyawa
yang lebih kompleks
Misalnya:
SO2 + H2O → H2SO3
2. Reaksi dekomposisi: adalah reaksi yang menghasilkan dua
atau lebih zat yang terbentuk dari suatu zat tunggal.
Contoh:
2H2O → 2H2 + O2

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 17


3. Reaksi substitusi tunggal atau Single Replacement reaction
adalah reaksi yang terjadi karena satu unsur menggantikan
unsur yang lain
Contoh:
2 Na+ 2H2O → 2NaOH + H2
4. Reaksi substitusi ganda atau Double Replacement reaction
adalah reaksi yang terjadi karena adanya pertukaran ion-ion
positif dari dua senyawa.
contoh:
Mg(OH)2 + H2SO4 → 2H2O + MgSO4

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 18


2.5.SIFAT – SIFAT DAN PEMBUATAN UNSUR BUKAN LOGAM
I. TUJUAN
Membuat unsur-unsur dan senyawa-senyawa bukan logam
Mengidentifikasi gas-gas.

II. DASAR TEORI


Unsur-unsur dalam sistem periodik panjang terbagi dalam tiga
kelompok besar yaitu unsur-unsur logam, unsur-unsur non logam
dan unsur-unsur transisi (antara logam dan bukan logam). Unsur-
unsur logam bila bergabung sesamanya akan membentuk molekul
atau senyawa logam yang bermacam-macam. Demikian halnya
dengan unsur-unsur transisi dan unsur-unsur bukan logam. Unsur-
unsur bukan logam seperti O, N, H, C dan S dapat membentuk
molekul seperti O2(gas), N2(gas), H2(gas), O2(gas), H2S(gas),
H2O(cair) dan H2O2(cair). Molekul-molekul ini terbentuk melalui
ikatan kovalen dengan ikatan yang tidak terlalu kuat. Seringnya
ada dalam fasa gas karena memiliki gaya inter molekul yang cukup
lemah. Untuk unsur-unsur yang bergabung memiliki berat molekul
tinggi, memiliki ikatan hidrogen atau memiliki struktur molekul
makro dapat saja berfasa cair, seperti H2O(cair), Br2(cair) bahkan
ada yang berfasa padat seperti I2(padat), S2(padat) dan
C(grafit)(padat). Molekul-molekul bukan logam juga banyak
dijumpai di sekeliling kehidupan ini (umumnya dalam fasa gas)
seperti SO2(gas), SO3(gas), NO(gas), NO2(gas), N2O4(gas),
N2O5(gas), CO(gas), CO2(gas), NH3(gas), H2S(gas), dan lain-
lain.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 19


2.6.SIFAT KOLIGATIF LARUTAN
I. TUJUAN
Menentukan titik didih air murni dan larutan.
Menjelaskan hubungan antara konsentrasi zat terlarut dengan
titik didih larutan.
Menentukan tetapan titik didih molal (Kb) air.
II. DASAR TEORI
Suatu zat cair dikatakan mendidih jika zat cair itu berada
dalam keadaan setimbang dengan fase uapnya, dan uap itu
mempunyai tekanan sama dengan tekanan udara luar. Apabila zat
cair itu adalah suatu larutan dengan pelarut yang dapat menguap,
maka molekul-molekul uap yang membentuk kesetimbangan
dengan larutan itu tergantung dari sifat zat terlarut.

Jika zat terlarut dapat menguap maka molekul-


molekul uap merupakan fase gas dari larutan itu, yang
mengandung baik molekul-molekul zat terlarut maupun molekul-
molekul pelarut.
Jika zat terlarut tidak dapat menguap maka uap yang
ada di atas larutan hanya molekul-molekul dari pelarut.

Dalam percobaan ini hanya akan dipelajari pengaruh


jumlah zat terlarut yang bersifat tidak dapat menguap terhadap
perubahan titik didih pelarut. Menurut Hukum Raoult, tekanan uap
suatu zat pada temperatur tertentu berbanding lurus dengan tekanan
uap murni zat itu pada temperatur tersebut dan fraksi molarnya di
dalam larutan. Untuk perubahan tekanan uap pelarut air dapat
dinyatakan dengan rumus:

𝒑𝑯𝟐𝑶 = 𝒑𝒐𝑯𝟐𝟎 × 𝑿𝑯𝟐𝑶

Adanya zat terlarut dalam air dapat menurunkan titik didih


air dapat difahami dengan pengertian mendidih sebagai
terbentuknya fase uap yang mempunyai tekanan sama dengan
tekanan udara. Air pada temperatur 100oC mempunyai tekanan uap

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 20


760 mmHg, oleh karena itu di daerah yang mempunyai tekanan
udara 760 mmHg, yaitu tepat di daerah dengan ketinggian 0,00
meter dari permukaan laut air mendidih pada temperatur 100 oC.
Apabila suatu larutan dengan zat terlarut tak dapat menguap,
seperti gula atau garam, dipanaskan sampai temperatu 100 oC
tekanan uap yang terbentuk tidak akan mencapai 760mmHg,
karena faktor fraksi mol air kurang dari 1.

Dalam percobaaan di laboratorium, perubahan titik didih


maupun titik beku biasanya dihubungkan dengan konsentrasi molal
zat terlarut.

∆𝑻𝒃 = 𝑲𝒃 × 𝒎

∆𝑻𝒇 = 𝑲𝒇 × 𝒎

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 21


2.7.TITRASI ASAM DAN BASA MONOPROTIK
I. TUJUAN
Menjelaskan penggunaan indikator pada titrasi asam-basa
Standarisasi larutan NaOH dengan asam benzoate.
Standarisasi larutan HCl dengan boraks.
Menentukan konsentrasi suatu larutan asam / basa dengan
menggunakan penitrasi NaOH / HCl.
II. DASAR TEORI
Titrasi merupakan salah satu metoda untuk menentukan
kadar secara kuantitatif dari zat-zat yang telah dikenal rumus
kimianya. Titrasi juga dikenal sebagai analisis massa, karena
jumlah larutan yang digunakan untuk menentukan kadar suatu zat,
diukur secara tepat.
Hal-hal yang perlu diketahui dalam titrasi adalah:
• Persamaan reaksi
• Mol
• Derajad keasaman dan kebasaan
• Ekivalensi.
Persyaratan yang harus dipenuhi untuk analisis
massa adalah
• Reaksi kimia harus berlangsung dengan cepat,
kuantitatif dan sesuai denganperbandingan
stoikhiometrinya.
• Reaksi harus dapat diulang dengan perbedaan hasil
tidak lebih dari 0,5%.
• Titik akhir titrasi harus dapat diketahui dengan jelas.
• Kadar dari larutan baku harus dapat diketahui dengan
tepat.
Titrasi dapat terjadi dengan dua cara yaitu:
• Titrasi langsung
Hanya zat-zat yang mudah larut yang dapat
ditentukan dengan cara ini.Zat yang akan ditentukan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 22


langsung dititrasi dengan larutan baku sampai titik
akhir titrasi tercapai.
Contoh:
Titrasi antara HCl dengan NaOH.
HCl + NaOH → NaCl + H2O

• Titrasi tak langsung


Zat-zat yang sukar larut dan hanya dapat
bereaksi secara tepat dan kuantitatif, serta
konsentrasi tinggi, yang dapat ditentukan kadarnya
dengan cara titrasi ini. Caranya zat-zat itu
direaksikan dengan larutan baku dalam jumlah
berlebih, dan kelebihan larutan baku tersebut dititrasi
dengan larutan baku lainnya.
Contoh:
CaCO3 memiliki kelarutan dalam air yang relatif
rendah, pada 20oC sebesar 1,4 x 10-3%, karena itu
CaCO3 direaksikan terlebih dahulu dengan larutan
baku HCl dalam jumlah berlebih dengan reaksi
sebagai berikut
CaCO3 + 2HClberlebih → CaCl2 +
H2O + CO2 + HCl
HCl + NaOH → NaCl + H2O.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 23


2.8.TITRASI ASAM BASA POLIPROTIK
I. TUJUAN
Menjelaskan penggunaan indicator pada titrasi larutan H3PO4.
Menentukan konsentrasi larutan H3PO4.
Menentukan ada tidaknya titik ekivalen ke tiga pada titrasi
larutan H3PO4.
II. DASAR TEORI
H3PO4 merupakan jenis asam polibasis yang dalam
larutannya akan mengalami dissosiasi bertingkat seperti yang
ditunjukkan pada reaksi kimia berikut

H3PO4 + H2O ↔ H3O+ + H2PO4-,


Ka1 = 7,5 . 10-3
p Ka1 = 2,13

H2PO4- + H2O ↔ H3O+ + HPO4-2,


Ka2 = 6,2 . 10-8
p Ka2 = 7,21

HPO4-2 + H2O ↔ H3O+ + PO4-3 ,


Ka3 = 4,8 . 10-13
p Ka3 = 12,32

Bila asam ini dititrasi dengan basa baik basa kuat maupun
basa lemah akan memiliki pH titik ekivalen sebagai berikut.
Pada titrasi 1, menghasilkan titik ekivalen pada ,
pH = ½ (p Ka1 + p Ka2)
= 4,67
Pada titrasi 2, menghasilkan titik ekivalen pada ,
pH = ½ (p Ka2 + p Ka3)
= 9,765
Pada titrasi 3, menghasilkan titik ekivalen pada ,

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 24


pH = ½ (p Ka1 + p Ka2 + p Ka3)
= 10,325

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 25


2.9.TITRASI REDOKS
I. TUJUAN
Menunjukkan bahwa
merupakan titrasi oksidasi-reduksi
Menentukan kadar besi dalam larutan. secara permanganometri.

II. DASAR TEORI


Prinsip reaksi oksidasi reduksi tidak lain adanya oksidator
dan reduktor dalam campuran reaksi. Ada beberapa jenis reaksi
oksidasi reduksi yang dikenal dalam kinia antara lain adalah reaksi
permanganometri, reaksi iodo dan iodimetri dan umumnya reaksi
elektrometri. Pada reaksi permanganometri dan reaksi iodo -
iodimetri umumnya dilakukan dengan cara titrasi dengan larutan
penunjuk titik ekivalen adalah indikator oksidasi reduksi. Bila
penentuan kadar besi dalam larutan sampel digunakan cara titrasi
permanganometri berarti kalau titran permanganat berfungsi
sebagai pereaksi oksidator, maka larutan sampel besinya harus
dalam posisi pereaksi reduktor. Berarti semua unsur dan ion-ion
besi harus dalam keadaan berfungsi sebagai reduktor, yaitu harus
dalam posisi senyawa ion feri (Fe3+). Sehingga dengan adanya
titran senyawa permanganat yang bersifat oksidator yang
dicampurkannya akan terjadi peristiwa reaksi oksidasi dan reduksi.
Titrasi permanganometri ini dapat dikerjakan dalam
suasana asam dan suasana basa. Karenanya cara titrasi ini ada dua
macam. Pada suasana asam biasanya ditambahkan pereaksi seperti
asam sulfat (H2SO4), walau tidak menutup kemungkinan untuk
dapat diganti dengan asam-asam yang lain yang sesuai. Sedangkan
pada suasana basa biasanya ditambahkan pereaksi-pereaksi basa
seperti NaOH, KOH atau amonia dan lain-lain. Untuk menetapkan
konsentrasi larutan baku kalium permanganat dilakukan
standardisasi dengan ion oksalat.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 26


2.10. TITRASI KOMPLEKSOMETRI
I. TUJUAN
Mengetahui bahan-bahan yang diperlukan pada titrasi
kompleksometri.
Menentukan kesadahan air dengan metode titrasi
kompleksometri.
II. DASAR TEORI
Air mengandung berbagai macam mineral sebagai zat
terlarut yang berragam jumlahnya dan tergantung pada jalan yang
dilaluinya mulai dari hilir sampai ke lembah. Mineral-mineral
tersebut ada yang diinginkan dan tak diinginkan oleh tubuh.
Mineral –mineral itu ada yang dapat menimbulkan kesadahan
terhadap air, baik kesadahan tetap maupun kesadahan sementara.
Penggunaan air untuk konsumsi yang mengandung kesadahan
sementara cukup ditangani dengan pemasakan air tersebut hingga
mendidih. Namun untuk air dengan kesadahan tetap perlu
penanganan ekstra sebelum dilakukan proses pemanasan sehingga
mendidih. Mineral-mineral terlarut itu umumnya adalah garam-
garam yang sebagian besar dari Ca, Mg, dan sebagian kecil dari Fe
serta anion-anion dari HCO3-, SO42-, dan Cl-. Sedang kesadahan
air yang dimaksud adalah jumlah sabun yang dibutuhkan oleh air
karena adanya ion Ca2+ dan Mg2+ yang bereaksi dengan sabun
membentuk benda yang tak larut.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 27


2.11. KELARUTAN GARAM-GARAM ALKALI-TANAH
I. TUJUAN
Membandingkan kelarutan garam-garam alkali tanah
Menunjukkan hubungan antara Ksp dan kelarutan

II. DASAR TEORI


Dalam sistem periodik unsur dikenal pembagian unsur-
unsur berdasarkan golongan dan perioda masing-masing. Pada
golongan pertama yaitu golongan IA dikenal adanya unsur-unsur
seperti H, Li, Na, K, Rb, Cs dan Fr. Unsur-unsur ini mudah sekali
bersenyawa dengan unsur-unsur pembentuk garam dalam golongan
6A yaitu unsur-unsur halogen, sehingga menjadi garam dan
memiliki sifat mudah larut. Pada golongan IIA (golongan unsur-
unsur alkali tanah) yang terdiri dari Be, Mg, Ca, Sr, Ba dan Ra.
Golongan ini bila bersenyawa dengan unsur-unsur pembentuk
garam seperti di atas juga dapat membentuk garam, namun garam
bentukannya memiliki kelarutan yang tak sebagus garam yang
dibentuk oleh logam alkali dan unsur halogen. Pada unsur alkali
tanah ini garam yang terbentuk memiliki kelarutan yang cukup
variatif, sehingga keinginan untuk mengetahui sifat-sifat
kelarutannya lebih lanjut menjadi tertantang.
Unsur-unsur dari golongan IIA ini bila direaksikan dengan
anion-anion dari molekul-molekul lain seperti ion karbonat, ion
sulfat, ion kromat dan ion oksalat akan membentuk garam-garam
yang memiliki kelarutan yang bervariasi. Unsur gol IIA ini tidak
semua di percobaankan di laboratorium karena adanya sifat-sifat
unsurnya yang boleh dikatakan berbahaya seperti Be dan Ra.
Unsur Be jarang didapat dan beracun, sedangkan unsur Ra
memiliki sifat sebagai zat radioaktif.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 28


2.12. GRAVIMETRI (PENENTUAN SULFAT DAN NIKEL)
I. TUJUAN
Menjelaskan prinsip analisa gravimetri
Melakukan analisa kandungan sulfat dalam sampel
II. DASAR TEORI
Jenis analisa secara kuantitatif dengan cara mengisolasi dengan
pereaksi kimia tertentu sehingga terbentuk endapan dan
penimbangan hasil dikenal dengan nama gravimetri. Metode ini
memiliki urutan pengerjaan sbb:

Pengendapan  Penyaringan dan pencucian  Pengeringan


dan pemanasan endapan  penimbangan

Keberhasilan penggunaan metode ini tergantung pada


keberhasilannya dalam pembentukan endapan. Adapun endapan
yang baik menurut metode ini adalah:

a. Kelarutan endapan harus cukup kecil


b. Sifat fisik endapan:
- Endapan harus mudah dipisahkan dari larutan/cairannya
- Bentuk endapan tidak terpengaruh karena pencucian
- Ukuran partikel endapan harus melebihi kertas saring yang
digunakan
- Endapan harus dapat diubah ke bentuk murninya

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 29


2.13. STERILISASI
I. TUJUAN
Mempelajari cara sterilisasi alat menggunakan autoclave
Mengetahui cara menggunakan autoclave yang baik dan benar
II. DASAR TEORI
Suatu proses untuk membunuh semua jasad renik yang ada, jika
ditumbuhkan di alam suatu medium tidak ada jasad renik yang dapat
berkembang baik dinamakan Sterilisasi . Sterilisasi harus dapat
membunuh renik yang paling tahan panas yaitu spora bakteri
(Fardiaz, 1992). Adanya pertumbuhan mikroorganisme
menunjukkan bahwa pertumbuhan bakteri masih berlangsung dan
tidak sempurnanya proses sterilisasi. Jika sterilisasi berlangsung
sempurna, maka spora bakteri yang merupakan bentuk paling
resisten dari kehidupan mikrobia akan diluluhkan (Lay dan Hatowo,
1992).
Sterilisasi ada beberapa cara diantaranya sterilisasi secara fisik
(pemanasan, penggunaan sinar gelombang pendek yang dapat
dilakukan selama senyawa kimia yang akan disterilkan tidak akan
berubah atau terurai akibat temperatur atau tekanan tinggi). Dengan
udara panas, dipergunakan alat “bejana/ruang panas” (oven dengan
temperatur 170-1800C dan waktu yang digunakan adalah 2 jam
yang umumnya untuk peralatan gelas). Sterilisasi secara kimia
(misalnya dengan penggunaan disinfektan, larutan alkohol, larutan
formalin). Sterilisasi secara makanik, digunakan untuk beberapa
bahan yang akibat pemanasan tinggi atau tekanan tinggi akan
mengalami perubahan, misalnya adalah dengan saringan/filter. Sitem
kerja filter, seperti pada saringan adalah melakukan seleksi terhadap
pertikel-partikel yang lewat (dalam hal ini adalah mikroba)
(suriawiria, 2005).
Sterilisasi basah biasanya dilakukan di dalam autoclave uap
yang mulai diangkat dengan menggunakan uap air jenuh pada suhu
1210C selama 15 menit. Adapun alasan digunakannya suhu 1210C

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 30


itu disebabkan oleh tekanan 1 atm pada ketinggian permukaan laut.
Autoclave merupakan alat yang essensial dalam setiap laboratorium
mikrobiologi, ruang sterilisasi di rumah-rumah sakit serta tempat-
tempat lain yang memproduksi produk steril. Pada umumnya (tidak
selalu) autoclave dijalankan padaa tekanan kira-kira 15-16 per (5
kg/cm2) pada suhu 1210C . Waktu yag diperlukan untuk sterilisasi
bergantung pada sifat bahan yang disterilkan, tipe wadah dan
volume bahan. Misalnya 1000 buah tabung reaksi yang masing-
masing berisi 10 ml medium cair dapat disterilkan dalam waktu 10-
15 menit pada suhu 1210C, sedangkan jumlah medium yang sama
bila ditempatkan dalam wadah 10 wadah berukuran 1 liter akan
membutuhkan 1 liter akan membutuhkan waktu 20-30 menit pada
suhuyang sama untuk menjamin tercapainya sterilisasi (Pelczar dan
Schan, 1992).
Antonie Van Leuwenhook adalah orang yang pertama kali
melihat bakteri dengan menggunakan instrumen optik yang terdiri
atas lensa bikonvens. Pada waktu itu ia menemukan bakteri dalam
berbagai cairan, diantara cairan tubuh, air, ekstrak lada, serta bir.
Penemuan mikroskop pada waktu itu membuka peluang unttuk
dilakukannya penelitian mengenai proses terjadinya fermentasi dan
penemuan jasad renik penyebab penyakit (Ferdias, 1992).
Pada prinsipnya sterilisasi dapat dilakukan dengan 3 cara yaitu
secara mekanik, fisik dan kimiawi (Indra, 2008) :
1. Sterilisasi mekanik/Filtrasi
Sterilisai secara mekanik (filtrasi) dikerjakan dalam suhu
ruangan dan menggunakan suatu saringan yang berpori sangat
kecil ( 0.22 mikron atau 0.45 mikron ) sehingga mikroba
tertahan pada saringan tersebut. Sterilisasi ini ditujukan untuk
bahan yang peka panas, misalnya larutan enzim dan antibiotik.
2. Sterilisasi Fisik

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 31


Sterilsasi fisik dapat digunakan dengan cara pemanasan atau
penyinaran. Terdapat empat macam sterilisasi dengan
pemanasan:
a. Pemijaran Api
membakar alat pada api secara langsung, contoh alat: jarum
ose, pinset, batang L, dll.
b. Panas Kering
Sterilisasi panas kering yaitu sterilisasi dengan
menggunakan udara panas. Karakteristik sterilisasi kering
adalah menggunakan oven suhu tinggi (170-180’C) dengan
waktu yang lama (1-3 jam). Sterilisasi panas kering cocok
untuk alat yang terbuat dari kaca misalnya erlenmeyer,
tabung reaksi dll. Sebelum dimasukkan ke dalam oven
alat/bahan teresbut dibungkus, disumbat atau dimasukkan
dalam wadah tertutup untuk mencegah kontaminasi ketika
dikeluarkan dari oven.
c. Uap panas
Konsep ini hampir sama dengan mengukus. Bahan yang
mengandung air lebih tepat menggunakan metode ini
supaya tidak terjadi dehidrasi.
d. Uap panas bertekanan (Autoclaving)
Alat yang digunakan adalah autoclave. Cara kerja alat ini
adalah menggunakan uap panas dengan suhu 121oC selama
15 menit pada tekanan 1 atm. Sterilisasi uap tergantung
pada:
1) Alat/bahan harus dapat ditembus uap panas secara
merata tanpa mengalami kerusakan.
2) Kondisi steril harus bebas udara (vacum).
3) Suhu yang terukur harus mencapai 121oC dan
dipertahankan selama 15 menit.
Bahan/alat yang tidak dapat disterilisasi dengan uap panas adalah
serum, vitamin, antibiotik, dan enzim, pelarut organik, seperti

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 32


fenol, buffer dengan kandungan detergen, seperti SDS. Erlenmeyer
hanya boleh diisi media maksimum ¾ dari total volumenya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 33


2.14. SCREENING
I. TUJUAN
Menentukan diameter rata-rata partikel
Menentukan distribusi ukuran partikel hasil ayakan
Menggambarkan kurva distribusi ukuran partikel
II. DASAR TEORI
Screening adalah metode pemisahan campuran partikel menjadi
dua atau lebih fraksi , ukuran yang lebih besar (oversize) akan
berada di pemukaan screen dan ukuran yag lebih kecil (undersize)
akan lolos melalui lubang screen . Screen dapat di susun secara
bertumpukan , membagi sample dalam beberapa variasi ukuran
fraksi dan kemudian menentukan distribusi ukuran partikel . Proses
screening banyak di jumpai pada industri tambang , semen , terigu
atau industry lain yang menghasilkan atau menggunakan bahan
padat . Proses ini dapat berlangsung secara batch atau kontinyu .
Dua skala yang digunakan untuk mengklasifikasikan uuran partikel
adalah US Sicve and Tyler Equivalent, atau yang dikenal dengan
Tyler Mesh Size or Tyler Standart Sieve Series . Dalam standart
Tyler di cantumkan data interval , aperture diameter (sieve
opening), diameter kawat (wire diameter) . Sistem bilangan mesh
diukur berapa bukaan yang terjadi per linier inchi dalam screen .
Analisa screen
Analisa screen bahan dilaksanakan oleh penepatan contoh dalam
jumlah yang lebih besar pada set screen standart . Di bagian bawah
screen ini disusun screen lain yang disusun secara seri dengan
ukuran mesh yang lebih kecil .

Tumpuk screen dengan sample pada bagian screen bagian atas


digoyang , selanjutnya secara manual atau mekanik untuk aktu
tertentudan bahan terkumpul pada setiap screen diambil dan di
timbang .

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 34


2.15. LEACHING (SOLID – LIQUID EXTRACTION)
I. TUJUAN
Mengerti dan memahami proses leaching
Mengoperasikan peralatan leaching dengan benar dan aman
II. DASAR TEORI
Ekstraksi adalah proses pemisahan zat terlarut (solute) dari suatu
larutan dengan menggunakan pelarut (solvent) lain yang tidak
saling melarutkan dengan pelarut larutan tadi. Jadi prinsip ekstraksi
adalah proses pemisahan bedasar pada kelarutan zat terlarut
terhadap pelarutnya.
Ekstraksi bisa berlangsung pada keadaan/fasa cair-cair, yang
disebut ekstraksi cair-cair (liquid-liquid extraction), ataupun pada
fasa padat-cair, yang disebut ekstraksi padat-cair (solid-liquid
extraction) atau leaching. Khusus untuk ekstraksi cair-cair yang
menggunakan air sebagai pelarutnya disebut pencucian (washing).
Pada leaching terjadi pelarutan/peluruhan zat terlarut yang ada di
dalam padatan oleh pelarut dari luar. Mekanisme perpindahan
massa pada leaching sebenarnya melalui tahapan proses yang
kompleks. Namun secara umum proses ini dapat dikategorikan
menjadi 3 tahapan proses. Pertama, perubahan fasa zat terlarut
yang ada pada padatan karena adanya perubahan kondisi
lingkungan akibat adanya pelarut di sekitarnya. Kedua, proses
difusi dari zat terlarut tsb ke dalam pelarut di dalam pori-pori
padatan. Dan ketiga, perpindahan zat terlarut dalam larutan di
dalam pori-pori padatan yang mempunyai konsentrasi relatif tinggi
ke pelarut di luar padatan yang konsentrasinya masih relatif lebih
rendah.
Jika zat terlarut merata dalam padatan, maka zat terlarut yang
posisinya lebih dekat dengan permukaan padatan akan lebih dulu
larut ke dalam pelarut. Selanjutnya pelarut akan menembus pori-
pori bagian dalam padatan untuk mencapai zat terlarut pada lapisan
berikutnya. Demikian selanjutnya proses berjalan, makin dalam

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 35


lapisan yang ditembus oleh pelarut makin besar tahanan yang
menghambat proses leaching. Akibatnya proses leaching makin
membutuhkan waktu lebih lama dan laju pelarutan/ekstraksi makin
menurun.
Secara garis besar ada 2 tujuan utama proses leaching, yaitu yang
pertama untuk mendapatkan zat terlarut yang terkandung dalam
suatu padatan dan yang kedua untuk membuang atau
membersihkan zat terlarut yang tidak dikehendaki dari padatannya
(padatan menjadi lebih murni atau bersih).
Beberapa contoh proses leaching untuk mendapatkan zat terlarut
dari padatannya antara lain:
Pada industri pemprosesan bahan makanan (foods) dan
minyak nabati : leaching gula dari bit, minyak nabati dari
kacang, kedelai, biji bunga matahari, biji kapas, wijen, dll.
Pada industri farmasi : pengambilan ekstrak obat-obatan dari
bagian akar, daun, batang dan biji tanaman obat.
Pada industri pemprosesan bahan logam : emas, perak, nikel,
tembaga, dll dipisahkan dari biji (pengotor) lainnya dengan
cara melarutkannya dengan pelarut tertentu, sehingga
terpisah antara larutan logam yang dikehendaki dengan biji
pengotor (yang tidak larut).
Pada kehidupan sehari-hari : mencelup teh, menyeduh kopi,
dll.
Sedangkan contoh leaching untuk mendapatkan padatannya
antara lain : penghilangan pigmen pada pulp, kapas, dll, pencucian
kristal gula dan garam di dalam centrifuge, dll.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 36


BAB III

URAIAN PROSES PRODUKSI

3.1. BERAT MASSA JENIS


3.1.1 Peralatan dan Bahan Percobaan

No Peralatan percobaan Bahan percobaan

1 Timbangan elektronik Aquades

2 Kaca arloji Larutan NaCl 3,0 M, 2,0 M dan 1,0 M

3 Spatula Pasir silika

4 Batang pengaduk Tanah

5 Termometer Logam

6 Satu set Piknometer Balok kayu

Tabel 2, Peralatan dan Bahan Percobaan Berat Massa Jenis

3.1.2 Prosedur Kerja Percobaan


a. Mengukur berat jenis balok besi dan balok kayu.
1. Mengukur berat jenis logam
• Timbang berat logam dengan timbangan elektronik, a gram
• Ukur volume logam dengan gelas ukur 100 mL yang berisi
aquades dengan volume tertentu, V mL.
• Berat Jenis, d = ( a/V ) Gram/mL
2. Mengukur berat jenis balok kayu.
• Timbang berat balok kayu dengan timbangan elektronik, a gram
• Ukur volume balok kayu dengan penggaris, dengan mengukur
panjang, lebar dan tinggi balok. Data yang diperoleh masukkan
dalam persamaan volume berikut: V = Panjang x lebar x tinggi.
• Berat Jenis, d = ( a/V ) Gram/mL

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 37


b. Mengukur berat jenis larutan dan padatan dengan piknometer.

Mengukur volume piknometer dengan aquades

1. Timbang 1 set piknometer kosong pada suhu 20oC (a


gram)
2. Isi piknometer kosong dengan aquadest sampai penuh dan
meluber
3. Letakkan thermometer pada tempatnya di piknometer,
setelah itu pasang juga tutup disebelahnya. Usahakan
tidak ada gelembung udara di dalam piknometer.
4. Timbang piknometer isi aquades tersebut dengan teliti
pada suhu 20°C. Catat beratnya (b gram)
5. Catat dari tabel berat jenis air pada suhu 20°C (c
gram/cc)
6. Volume piknometer kosong dihitung dari formulasi
berikut:
V = { ( b - a ) / c } mL

Mengukur berat jenis larutan dengan piknometer.

1. Siapkan 1 set piknometer kosong.


2. Siapkan larutan 100 mL NaCl 3,0 M
3. Isikan larutan ini ke dalam piknometer kosong tersebut
sehingga penuh dan meluber. Letakkan thermometer pada
tempatnya di piknometer, setelah itu pasang juga tutup
disebelahnya. Jangan ada gelembung udara di dalam
piknometer.
4. Timbang piknometer penuh larutan setelah suhunya 20°C
dengan teliti, e gram.
5. Hitung berat jenis larutan dengan formulasi:
i. Berat jenis larutan, dl = ( e – a ) / [ ( b - a ) / c]
gram/mL.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 38


6. Lakukan juga untuk larutan NaCl 2,0 M dan 1,0 M.

Mengukur berat jenis padatan dengan piknometer.

Untuk bahan Pasir kuarsa.

1. Siapkan 1 set piknometer kosong.


2. Siapkan pasir kuarsa secukupnya
3. Isikan pasir kuarsa ke dalam piknometer kosong tersebut
hingga setengah penuh. Letakkan thermometer pada
tempatnya di piknometer, setelah itu pasang juga tutup
disebelahnya.
4. Timbang piknometer berisi pasir kuarsa setelah suhunya
20oC dengan teliti, f gram.
5. Tambahkan aquades pelan-pelan ke dalam piknometer
berisi pasir, sehingga penuh dan meluber. Letakkan
thermometer pada tempatnya di piknometer, setelah itu
pasang juga tutup disebelahnya.
6. Timbang dengan teliti piknometer berisi air dan pasir
kuarsa pada suhu 20oC, g gram
7. Hitung berat jenis pasir kuarsa dengan formulasi:
i. Volume pasir kuarsa = V – volume aquades
ii. Volume aquades = {( g – f )/ c} mL
iii. Berat jenis pasir kuarsa, dp = ( berat pasir
kuarsa/volume pasir kuarsa) gram/mL.= {( f – a )
c}/{( b + f )–( a + g )} gr/mL
8. Lakukan dengan cara yang sama, untuk padatan berupa
tanah.
3.1.3 Diagram Alir
a. Mengukur berat massa balok besi dan balok
I. Mangukur berat jenis balok logam

Timbang balok logam, (a) gram

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 39


Masukkan balok logam ke dalam gelas ukur,(V) volume

II. Mangukur berat jenis Balok Kayu

Timbang balok kayu, (a) gram

Ukur (V) volume balok kayu dengan jangka sorong

b. Mengukur berat jenis larutan dan padatan dengan picnometer


I. Mengukur volume picnometer dengan aquades

Timbang 1 set piknometer kosong pada suhu 200C

Isi dengan aquades hingga meluber

Timbang kembali piknometer yang berisi aquades pada suhu


200C

II. Mengukur berat jenis larutan dengan picnometer

Timbang 1 set piknometer kosong

Isi pikno dengan larutan NaCl (1M,2M,3M)

Timbang piknometer yang berisi NaCl

III. Mengukur berat jenis padatan dengan picnometer

Timbang 1 set piknometer kosong pada suhu 200C

Isi pikno dengan pasir kuarsa hingga ¾ -nya

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 40


Timbang piknometer yang berisi pasir kuarsa tersebut
pada suhu 200C

Tambahkan aquades kedalam piknometer berisi kuarsa

Timbang piknometer yang berisi pasir kuarsa dan


aquades pada suhu 200C

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 41


3.2.ANALISIS SIFAT BAHAN TERHADAP ASAM ATAU BASA
3.2.1 Peralatan dan Bahan Percobaan

No Peralatan Bahan pelarut Bahan solut


1 Tabung reaksi 20 buah Asam klorida 37% 500 mL Kain wol
2 Rak tabung reaksi 1 buah Asam sulfat 96% 500 mL Kain katun
3 Batang pengaduk 6 buah Asam asetat pekat 500 mL Nylon
4 Pisau pemotong bahan 1 buah Natrium hidroksid 30% 500 mL Kayu
5 Pipet seukuran 5 mL 1 buah Kalium hidroksid 30% 500 mL Karet busa
6 Pipet tetes 1 buah Amonia 24% 500 mL Aluminium
7 Pipet 10 mL 1 buah Kertas tissue Baja
8 Beker gelas 50 mL 6 buah Aquades Daging
9 Beker gelas 200 mL 1 buah Lemak
10 Botol semprot 1 buah
Tabel 3, Peralatan dan Bahan Percobaan Analisis Sifat Bahan Terhadap Asam
Basa

3.2.2 Prosedur Kerja Percobaan


1. Siapkan tabung reaksi dan cuci bersih, kemudian letakkan pada
rak tabung reaksi pada posisi terbalik. Tunggu beberapa menit
agar tabung reaksi kering dan percepat pengeringan dengan
membantu kertas tissue.
2. Potong-potong bahan dengan ukuran ± 0,5 cc
3. Siapkan 9 buah tabung reaksi (sesuai dengan banyaknya bahan
sampel yang dianalisis) dan letakkan pada rak tabung reaksi
dalam keadaan tidak terbalik.
4. Isi ke 9 tabung reaksi tadi dengan sampel yang sudah disiapkan
sebanyak 3-4 potong.
5. Tuang + 5 mL asam sulfat (bahan pelarut) secara berhati-hati
dengan menggunakan pipet ukur 10 mL ke tabung reaksi,
sehingga semua sampel tercelup dalam pelarut.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 42


6. Amati peristiwa yang terjadi, sambil bahan di sentuh sentuh
dengan ujung pengaduk apakah terjadi perubahan baik secara
fisik maupun secara kimiawi.
7. Catat semua hasil pengamatan.
8. Setelah diamati, sisa bahan yang bereaksi dalam tabung
diambil dan letakkan ke dalam kimia 200 mL (untuk
menampung sisa zat yang bereaksi). Sedangkan sisa cairannya
dibua ng lewat lemari asam yang terletak di pojok lemari asam.
9. Cuci bersih tabung tersebut, dan letakkan pada rak tabung
reaksi dalam keadaan terbalik, agar cepat kering kalau perlu
dibantu dengan menggunakan kertas tissue.
10. Lakukan dengan cara yang sama, untuk bahan pelarut HCl,
CH3COOH, NaOH, KOH, dan NH3.

3.2.3 Diagram Alir

Siapkan 10 tabung reaksi pada rak tabung

Isi tabung reaksi dengan sampel yang berbeda-beda

Masukkan ±3 ml asam asetat pekat(bahan pelarut)

Amati peristiwa yang terjadi

Ulangi langkah diatas untuk bahan pelarut lainnya

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 43


3.3.HUKUM KEKEKALAN MASSA
3.3.1. Peralatan dan Bahan Percobaan

A Peralatan percobaan B Bahan percobaan


1 Erlen meyer 50 mL dengan 1 10 mL Na2CO3 1 M
tutup, sebanyak 3 buah
2 Timbangan analitis 2 3 mL CaCl2 2 M
3 Gelas arloji 3 3 mL K2SO4 0,5 M
4 Spatula 4 Aquades
Tabel 3, Peralatan dan Bahan Percobaan Hukum Kekekalan Massa

3.3.2. Prosedur Kerja Percobaan


Percobaan I
1. Masukkan 10 mL Na2CO3 1 M ke dalam erlen meyer I, 5 mL
CaCl2 2 M ke dalam erlen meyer II, dan 5 mL K2SO4 0,5 M ke
dalam erlen meyer III
2. Ketiga erlem meyer ditutup sesuaidengan tutupnya masing-
masing
3. Timbang ketiga erlen meyer tersebut dengan neraca analitis
dengan ketelitian 0,001 gram.
4. Pindahkan ketiga erlen meyer tersebut dari neraca analitis
5. Tuangkan 5 mL CaCl2 2 M dalam erlen meyer II ke dalam 10
mL Na2CO3 1 M pada erlen meyer I serta aduk dengan hati-
hati. Amati perubahan-perubahan yang terjadi, dan tutup
kembali erlen meyer.
6. Timbang lagi ketiga erlen meyer itu dengan ketelitian yang
sama. Catat datanya.
7. Pindahkan ketiga erlen meyer tersebut dari neraca analitis.
8. Tambahkan 5 mL K2SO4 0,5 M dalam erlen meyer III secara
hati-hati ke dalam erlen meyer I (yang berisi campuran 10 mL
Na2CO3 1 M dan 5 mL CaCl2 2 M)

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 44


9. Aduk dan catat semua perubahan yang terjadi (jika suhu erlen
meyer di atas suhu kamar, maka perlu didinginkan beberapa
waktu agar suhunya sama dengan suhu kamar).
10. Tutup erlen meyer dan timbang massa total yang terbentuk.

Percobaan II
1. Masukkan 10 mL Na2CO3 1 M ke dalam erlen meyer I, 10 mL
HCL 1 M ke dalam erlen meyer II, kedua erlemeyer dalam
keadaan tertutup lalu ditimbang
2. tambahkan 10 mL HCL 1 M kedalam erlemeyer I (yang berisi
Na2CO3 1 M).
3. Amati Perubahan yang terjadi, timbang kedua erlemeyer baik
yang kosong maupun yang berisi campuran hasil reaksi

Percobaan III
1. Masukkan 10 mL Na2CO3 1 M ke dalam erlen meyer I, 10 mL
HCL 1 M ke dalam erlen meyer II, kedua erlemeyer dalam
keadaan tertutup lalu ditimbang
2. Masukkan 10 mL Na2CO3 1 M tetes demi tetes ke dalam
erlemer II (yang berisi HCL 1 M) .
3. Amati Perubahan yang terjadi, timbang kedua erlemeyer baik
yang kosong maupun yang berisi campuran hasil reaksi

Percobaan IV
1. Masukkan 10 mL Na2CO3 1 M ke dalam erlen meyer I, 10 mL
H2SO4 1 M ke dalam erlenmeyer II, kedua erlemeyer dalam
keadaan tertutup lalu ditimbang
2. Masukkan 10 mL H2SO4 1 M tetes ke dalam erlemeyer I (yang
berisi Na2CO3 1M)
3. Amati perubahan yang terjadi, timbang kedua erlemeyer baik
yang kosong maupun yang berisi campuran hasil reaksi.
3.3.3. Diagram Alir

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 45


a. Percobaan I

Masukkan 10 ml Na2CO3 1M ke-erlenmeyer 1


Masukkan 6 ml CaCl2 2M ke-erlenmeyer 2
Masukkan 3 ml K2SO4 0.5M ke-erlenmeyer 3

Timbang ketiga erlenmeyer tersebut

Masukkan 6 ml CaCl2 2M ke-erlenmeyer 1 (tetes2)

Amati

Timbang ketiga erlenmeyer tersebut

Masukkan 3 ml K2SO4 0.5M ke-erlenmeyer 1 (tetes2)

Amati

Timbang ketiga erlenmeyer tersebut

a. Percobaan II

Masukkan 10 ml Na2CO3 1M ke-erlenmeyer 1


Masukkan 10 ml HCl 1M ke-erlenmeyer 2

Timbang kedua erlenmeyer tersebut

Masukkan 10 ml HCl 1M ke-erlenmeyer 1 (tetes2)

Amati

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 46


Timbang kedua erlenmeyer tersebut

a. Percobaan III

Masukkan 10 ml Na2CO3 1M ke-erlenmeyer 1


Masukkan 10 ml HCl 1M ke-erlenmeyer 2

Timbang kedua erlenmeyer tersebut

Masukkan 10 ml Na2CO3 1M ke-erlenmeyer 2 (tetes2)

Amati

Timbang kedua erlenmeyer tersebut

b. Percobaan IV

Masukkan 10 ml Na2CO3 1M ke-erlenmeyer 1


Masukkan 10 ml H2SO4 1M ke-erlenmeyer 2

Timbang kedua erlenmeyer tersebut

Masukkan 10 ml H2SO4 1M ke-erlenmeyer 1 (tetes2)

Amati

Timbang kedua erlenmeyer tersebut

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 47


3.4.REAKSI-REAKSI KIMIA
3.4.1. Peralatan dan Bahan Percobaan
A. Alat
1. Tabung reaksi
2. Labu Erlenmeyer
3. Sendok spatula
4. Pipet tetes
B. Bahan
1. Logam magnesium (Mg)
2. Logam seng (Zn)
3. Logam tembaga (Cu)
4. Hydrogen peroksida (H2O2)
5. Asam klorida (HCl)
6. Asam sulfat (H2SO4)
7. Garam tembaga (II) sulfat (CuSO4.5H2O), padatan, dan
larutan
8. Garam kaliumiodida (KI), padatan dan larutan
9. Larutan perak nitrat (AgNO3)
10.Larutan barium klorida (BaCl2)
11.Larutan natrium sulfat (Na2SO4)
12.Larutan timbale nitrat (Pb(NO3)2)
13.Larutan kalium kromat (K2CrO4)
14.Larutan kalium bikromat (K2Cr2O7)
15.Larutan asam oksatat (H2C2O4)
16.Larutan permanganat (KMnO4)
17.Larutan garam besi (II)

3.4.2. Prosedur Kerja Percobaan


Bagian I
A. CuSO4 + Mg
1. Masukkan 5 ml larutan tembaga (II) sulfat (CuSO4) dalam
sebuah tabung reaksi.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 48


2. Tambahkan ke dalam larutan itu sepotong logam magnesium
(Mg).
3. Lakukan pengamatan segera setelah logam Mg ditambahkan ke
dalam larutan CuSO4 dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.
4. Buatlah kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

B. HCl + Zn
1. Masukkan + 5 ml larutan HCl dalam sebuah tabung reaksi.
2. Tambahkan ke dalam larutan itu sepotong logam seng (Zn).
3. Lakukan pengamatan segera setelah logam Zn ditambahkan ke
dalam larutan HCl dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.
4. Buatlah kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

C. AgNO3 + Cu
1. Masukkan 5 ml larutan perak nitrat (AgNO3) dalam sebuah
tabung reaksi.
2. Tambahkan ke dalam larutan itu sepotong logam tembaga (Cu).
3. Lakukan pengamatan segera setelah logam Cu ditambahkan ke
dalam larutan AgNO3 dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.
4. Buatlah kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian II
A. BaCl2+ Na2SO4
1. Masukkan 3 mL larutan barium klorida (BaCl2) ke dalam sebuah
tabung reaksi.
2. Tambahkan ke dalam larutan BaCl2 itu dengan 3 mL larutan
natrium sulfat (Na2SO4)
3. Lakukan pengamatan dan catat hasil pengamatan Anda.
4. Tuliskan kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi

B. Pb(NO3)2 + KI

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 49


1. Masukkan 5 mL larutan timbal nitrat 0,1 M (Pb(NO3)2) ke dalam
sebuah tabung reaksi.
2. Tambahkan ke dalam larutan Pb(NO3)2 itu dengan 5 mL larutan
kalium iodida 0,1 M (KI)
3. Lakukan pengamatan dan catat hasil pengamatan Anda.
4. Tuliskan kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi

Bagian III
A. CuSO4.5H2O (s) + KI (s)
1. Masukkan sebanyak 1 sendok (spatula) kecil padatan tembaga
(II) sulfat pentahidrat (CuSO4.5H2O) ke dalam sebuah labu
Erlenmeyer.
2. Tambahkan 1 sendok spatula padatan KI,
3. Goyangkan labu Erlenmeyer dan amati perubahan yang terjadi
4. Tuliskan persamaan reaksinya.
5. Tuliskan kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi
B. CuSO4 (aq) + KI (aq)
1. Siapkan larutan CuSO4 dan larutan KI dalam dua tabung reaksi
terpisah.
2. Tuangkan salah satu larutan tersebut ke dalam tabung reaksi
yang lain.
3. Lakukan pengamatan perubahan yang terjadi
4. Tuliskan persamaan reaksinya.
5. Buatlah kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian IV
A. H2O2 (aq) + KI (s)
1. Percobaan dilakukan di lemari asam.
2. Buatlah larutan H2O2 3% kemudian tuangkan sedikit ke dalam
tabung reaksi. Lakukan dengan hati-hati.
3. Tambahkan seujung spatula padatan KI.
4. Lakukan pengamatan, dan catat hasil pengamatan Anda.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 50


5. Tuliskan persamaan reaksinya
6. Buatlah kesimpulan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian V
A. K2CrO4 (aq) + HCl(aq) / NaOH (aq)
1. Siapkan dua tabung reaksi, masukkan ke dalam ke dua tabung
reaksi tersebut 1 mL larutan kalium kromat (K2CrO4) 0,1 M.
2. Tambahkan ke dalam tabung reaksi I dengan larutan HCl 1M
3. Tambahkan ke dalam tabung reaksi II dengan larutan NaOH 1M
4. Lakukan pengamatan dan bandingkan hasil reaksi yang terjadi di
dalam tabung reaksi I dan tabung reaksi II.
5. Tuliskan persamaan reaksinya.

B. K2Cr2O7(aq) + HCl(aq) / NaOH (aq)

1. Siapkan dua tabung reaksi, masukkan ke dalam ke dua tabung


reaksi tersebut 1 mL larutan kalium bikromat (K2Cr2O7) 0,1 M.
2. Tambahkan ke dalam tabung reaksi I dengan larutan HCl 1M
3. Tambahkan ke dalam tabung reaksi II dengan larutan NaOH 1M
4. Lakukan pengamatan dan bandingkan hasil reaksi yang terjadi di
dalam tabung reaksi I dan tabung reaksi II.
5. Tuliskan persamaan reaksinya.

Bagian VI
A. KMnO4 + H2C2O4 + H+
1. Campurkan 2 mL asam oksalat (H2C2O4) 0,1 M dengan 2 tetes
H2SO4
2. Tambahkan tetes demi tetes larutan KMnO4 0,1 N sambil
dikocok sampai warna ungunya tidak hilang lagi.
3. Tuliskan persamaan reaksi yang terjadi dan klasifikasikan tipe
reaksinya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 51


B. KMnO4 + H+ + Fe2+
1. Campurkan 1 mL larutan besi (II) dengan 2 tetes H2SO4
2. Tambahkan tetes demi tetes larutan KMnO4 0,1 N sambil
dikocok sampai warna ungunya tidak hilang lagi.
3. Tuliskan persamaan reaksi yang terjadi dan klasifikasikan tipe
reaksinya.
3.4.3. Diagram Alir
Bagian I
a. CuSO4 + Mg

Masukkan 5 ml CuSO4 dalam sebuah tabung reaksi.

Tambahkan sepotong logam magnesium (Mg).

Amati segera dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

b. HCl + Zn

Masukkan 5 ml HCl dalam sebuah tabung reaksi.

Tambahkan sepotong logam Zink (Zn).

Amati segera dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

c. AgNO3 + Cu

Masukkan 5 ml AgNO3 dalam sebuah tabung reaksi.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 52


Tambahkan sepotong logam tembaga (Cu).

Amati segera dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian II
a. BaCl2+ Na2SO4

Masukkan 3 ml BaCl2 dalam sebuah tabung reaksi.

Tambahkan 3 ml Na2SO4.

Amati segera dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

b. Pb(NO3)2 + KI

Masukkan 5 ml Pb(NO3)2 0,1 M dalam sebuah tabung


reaksi.

Tambahkan 5 ml 0,1 M KI.

Amati segera dan setelah reaksi berlangsung 5 menit.

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian III

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 53


a. CuSO4.5H2O (s) + KI (s)

Masukkan 1 spatula kecil padatan CuSO4.5H2O ke dalam


Erlenmeyer.

Tambahkan 1 sendok spatula padatan KI.

Goyangkan Erlenmeyer dan amati reaksi yang terjadi.

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

b. CuSO4 (aq) + KI (aq)

Larutan CuSO4 dan larutan KI dalam dua tabung reaksi


terpisah.

Tuangkan salah satu larutan tersebut ke tabung reaksi lain

Lakukan pengamatan perubahan yang terjadi

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian IV
a. H2O2 (aq) + KI (s)

Larutan H2O2 3% tuangkan sedikit ke dalam tabung


reaksi.

Tambahkan seujung spatula padatan KI.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 54


Lakukan pengamatan perubahan yang terjadi

Simpulkan mengenai tipe reaksi yang terjadi.

Bagian V
a. K2CrO4 (aq) + HCl(aq) / NaOH (aq)

Masukkan ke dalam ke dua tabung reaksi 1 mL larutan


K2CrO4 0,1 M.

Tambahkan ke dalam tabung reaksi I dengan larutan HCl


1M

Tambahkan ke dalam tabung reaksi II dengan larutan


NaOH 1M

Lakukan pengamatan dan bandingkan hasil reaksi.

b. K2Cr2O7(aq) + HCl(aq) / NaOH (aq)

Masukkan ke dalam ke dua tabung reaksi 1 mL larutan


K2Cr2O7 0,1 M.

Tambahkan ke dalam tabung reaksi I dengan larutan HCl


1M

Tambahkan ke dalam tabung reaksi II dengan larutan


NaOH 1M

Lakukan pengamatan dan bandingkan hasil reaksi.

Bagian VI
a. KMnO4 + H2C2O4 + H+

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 55


Campurkan 1 mL larutan besi (II) dengan 2 tetes H2SO4.

Tambahkan setetes-tetes KMnO4 0,1 N.

Sambil dikocok sampai warna ungunya tidak hilang lagi.

Lakukan pengamatan dan bandingkan hasil reaksi.

Amati reaksi yang terjadi dan tipe reaksinya.

b. KMnO4 + H+ + Fe2+

Campurkan 2 mL H2C2O4 0,1 M dengan 2 tetes H2SO4

Tambahkan setetes-tetes KMnO4 0,1 N.

Sambil dikocok sampai warna ungunya tidak hilang lagi.

Lakukan pengamatan dan bandingkan hasil reaksi.

Amati reaksi yang terjadi dan tipe reaksinya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 56


3.5.SIFAT – SIFAT DAN PEMBUATAN UNSUR BUKAN LOGAM
3.5.1. Peralatan dan Bahan Percobaan

No Peralatan Bahan percobaan

1 Gelas piala 250 cc 2 buah Larutan H2O2 3% Kristal MnO2 25 g


100 mL

2 Labu ukur 100 mL Larutan KI 1,0 M Aquadestilata


100 mL

3 Gelas ukur 25 mL Larutan NaBr 1,0 M 1.1.1 trikloro etana 250


mL.
dan 10 mL 100 mL

4 Neraca Larutan Na2CO3 1,0 M Larutan H2SO4 3,0 M


100 mL
100 mL

5 Botol timbangan Larutan HCl 6,0 M Larutan KNO21 M 100


100 mL mL

6 Pipet tetes Larutan Na2SO3 1,0 M Larutan NH4Cl 1,0 M


100 mL
100 mL

7 Tabung reaksi 10 buah Larutan Tioasetamida Larutan NaOH 6,0 M


100 mL
8 Rak tabung reaksi 1,0 M 100 mL

Tabel 5, Peralatan dan Bahan Percobaan Sifat-Sifat Dan Pembuatan


Unsur Bukan Logam

3.5.2. Prosedur Kerja Percobaan

1.Pembuatan gas-gas O2, Br2, I2

Gas O2
- Tambahkan sedikit kristal MnO2 ke dalam tabung reaksi yang
berisi kira-kira 2mL larutan H2O2 3 %

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 57


- Amati yang terjadi dan tes sifat gas O2 tentang bau, asam,
warna dan pembakarannya.

Gas Br2
- Masukkan 1 mL larutan NaBr 1 M ke dalam tabung reaksi
- Tambahkan 2 mL HCl 6 M, dan tambah sedikit kristal
MnO2, aduk dan amati perubahan yang terjadi
- Masukkan tabung reaksi ke dalam penangas air (air panas)

- Setelah beberapa menit, amati warna uap Br2 yang ada di


atas cairan

- Ambil tabung reaksi. Setelah dingin tambahkan 5 mL


akuades.

- Tutup tabung reaksi dan goncangkan

- Catat warna Br2 dalam larutan

- Ambil cairan yang berisi Br2, masukkan ke dalam tabung


reaksi yang lain dan tambahkan 3 mL TCE

- Catatlah semua pengamatan

Gas I2

Cara kerja sama dengan pembuatan I2, begitu juga cara


pengetesan. Hanya larutan KBr 1 M diganti dengan larutan
KI 1 M.

Catat semua yang diamati seperti pada pengamatan Br2

2.Pembuatan gas-gas CO2, SO2, NO dan NO2

Gas CO2
- Masukkan 5 mL larutan Na2CO3 1 M ke dalam tabung reaksi
- Tambahkan 1 mL HCl 6 M
- Amati apa yang terjadi dan tes sifat gas CO2 tentang bau,
asam, warna dan pembakarannya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 58


Gas SO2
- Masukkan 5 mL larutan Na2SO3 1 M ke dalam tabung reaksi
- Tambahkan 1 mL HCl 6 M
- Amati apa yang terjadi dan tes sifat gas SO2 tentang bau,
asam, warna dan pembakarannya.
Gas NO dan NO2
- Masukkan 5 mL larutan KNO2 1 M ke dalam tabung reaksi
- Tambahkan 2 mL Larutan H2SO4 3 M
- Panaskan tabung reaksi dalam penangas air
- Amati apa yang terjadi dan tes sifat gas untuk bau, asam,
warna dan pembakarannya.
3.Pembuatan gas-gas NH3 dan H2S

Gas NH3
- Masukkan 2 mL larutan NH4Cl 1 M ke dalam tabung reaksi
- Tambahkan 2 mL Larutan NaOH 6 M
- Panaskan tabung reaksi dalam penangas air
- Amati apa yang terjadi dan tes sifat gas untuk bau, asam,
warna dan pembakarannya.

Gas H2S
- Masukkan 1 mL larutan tioasetamida 1 M ke dalam tabung
reaksi
- Tambahkan 2 mL Larutan HCl 6 M
- Panaskan tabung reaksi dalam penangas air
- Amati apa yang terjadi dan tes sifat gas untuk bau, asam,
warna dan pembakarannya.
3.5.3. Diagram Alir
1. Pembuatan gas-gas O2,Br2,I2
- Gas O2

Sedikit kristal MnO2 + 2mL H2O2 3 % dalam tabung


reaksi

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 59


Amati yang terjadi

- Gas Br2

Masukkan 1 mL NaBr 1 M ke dalam tabung reaksi

+ 2 ml HCl + kristal MnO2

Letakkan dalam penangas

Amati warna uap Br2

Setelah dingin +5 ml aquades

Tutup dan goncangkan

Catat warna larutan Br2

Ambil cairan Br2 + 5 ml TCE

Catat semua pengamatan

- Gas I2

Masukkan 1 mL KI 1 M ke dalam tabung reaksi

+ 2 ml HCl + kristal MnO2

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 60


Letakkan dalam penangas

Amati warna uap I2

Setelah dingin +5 ml aquades

Tutup dan goncangkan

Catat warna larutan I2

Ambil cairan I2 + 5 ml TCE

Catat semua pengamatan

2. Pembuatan gas-gas CO2,SO2,NO dan NO2


- CO2

5 mL larutan Na2CO3 1 M ke dalam tabung reaksi

+ HCl 6 M

Amati perubahan yang terjadi

- SO2

5 mL larutan Na2SO3 1 M ke dalam tabung reaksi

+1 ml HCl 6 M

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 61


Amati perubahan yang terjadi

- NO dan NO2

5 mL larutan KNO2 1 M ke dalam tabung reaksi

+ 3 ml H2SO4 3M

Panaskan tabung reaksi dalam penangas

Amati perubahan yang terjadi

3. Pembuatan gas-gas NH3 dan H2S


- NH3

2 mL larutan NH4Cl 1 M ke dalam tabung reaksi

+ 2 ml larutan NaOH 6M

Panaskan tabung reaksi dalam penangas

Amati apa yang terjadi

- H2 S

2 mL larutan Tiosetamida 1 M ke dalam tabung reaksi

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 62


+ 2 ml larutan HCl 6M

Panaskan tabung reaksi dalam penangas

Amati apa yang terjadi

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 63


3.6.SIFAT KOLIGATIF LARUTAN
3.6.1. Peralatan dan Bahan Percobaan
B. Alat
1. Hot plate
2. Gelas kimia 400 mL
3. Gelas arloji
4. Batang pengaduk
5. Gelas ukur 100 mL
6. Termometer 150 oC
7. Neraca Analitik
C. Bahan
1. Urea teknis
2. Natrium klorida (NaCl) teknis
3. Akuades
3.6.2. Prosedur Kerja Percobaan
1. Ambilah dengan menggunakan gelas ukur, 200 mL akuades dan
masukkan ke dalam gelas kimia 400 mL. Panaskan akuades
tersebut hingga mulai mendidih dan catatlah titik didihnya.
Catatan: Pengukuran suhu dilakukan dengan menempatkan
ujung thermometer di permukaan larutan, jangan di dasar
wadah.

2. Ambilah dengan menggunakan gelas ukur, 200 mL akuades dan


masukkan ke dalam gelas kimia 400 mL. Tambahkan 10 gram
urea, dan aduklah sampai larut sempurna. Panaskan larutan
tersebut hingga mulai mendidih dan catatlah titik didihnya.
3. Ulangi langkah 2. dengan mengganti jumlah urea menjadi 20,
30, 40, dan 50 gram. Ulangi langkah a. s/d. c. dengan
menggunakan NaCl sebagai pengganti urea.
3.6.3. Diagram Alir

Masukan aquades 200ml kedalam gelas piala 400 ml

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 64


Panaskan diatas hotplate, catat titik didihnya

Masukan aquades kedalam gelas piala 400ml ditambah


dengan NaCl 10 gram

Panaskan diatas hotplate, catat titik didihnya

Lakukan perilakuan yang sama dengan massa NaCl yang


diberi berlebih daris sebelumnya (20,30,40,50)

Ganti Nacl dengan urea dengan perilakuan yang sama

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 65


3.7.TITRASI ASAM DAN BASA MONOPROTIK
3.7.1. Peralatan dan Bahan Percobaan

No. Peralatan Percobaan Bahan Percobaan

1 Buret. Boraks.

2 Erlenmeyer. Asam benzoat.

3 Labu ukur. NaOH.

4 Pipet seukuran. HCl.

5 Pipet ukur. Indikator : fenol ftalein (pp).

6 Gelas kimia. Indikator : metal merah (mm).

7 Ball pipet. Etanol.

Tabel 6 , Peralatan dan Bahan Percobaan Titrasi Monoprotik

3.7.2. Prosedur Kerja Percobaan

Standarisasi Larutan baku sekunder HCl dengan menggunakan


Boraks.

1. Keringkan boraks (Dinatrium tetra boraks) dalam oven pada suhu 105 –
110 °C selama 2 jam
2. Timbang 1,9069 gram Boraks dan masukkan ke dalam gelas kimia
dan tambahkan air panas ± 20 mL dan masukkan ke dalam labu ukur
100 mL sampai tanda batas.
3. Ambil 25 mL larutan boraks dan letakkan ke dalam erlenmeyer 250
mL.
4. Tambahkan 3 tetes indikator methyl merah (mm)
5. Titrasi dengan larutan HCl dari warna kuning sampai merah
6. Ulangi dua kali lagi titrasi (usahakan perbedaan kedua hasil titrasi harus <
0,5%)
7. Hitung larutan baku sekunder HCl.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 66


Penentuan konsentrasi sampel NaOH.
1. Ambil 25 mL sampel NaOH dan letakkan dalam erlenmeyer 250 mL
2. Tambahkan ke dalam erlenmeyer berisi NaOH tersebut beberapa 3
tetes indikator phenolphtalein (p p).
3. Titrasi larutan tersebut dengan larutan baku HCl (HCl yang dipakai
adalah larutan HCl yang sudah distandar diatas) dari warna merah
sampai tak berwarna.
4. Catat kebutuhan HCl yang diperlukan!
5. Ulangi cara yang sama sekali lagi, usahakan perbedaan kedua hasil
titrasi harus < 0,5%

Standarisasi Larutan baku sekunder NaOH dengan menggunakan


asam benzoat

1. Keringkan Asam Benzoat dalam oven pada suhu 105 – 110 °C selama 2
jam
2. Timbang 1,22 gram asam benzoat (BM = 122,12), dan masukkan ke
dalam gelas kimia 100 mL dan tambahkan alkohol 20 mL. Masukkan
ke dalam labu ukur 100 mL. Bilas gelas kimia dengan 30 mL
alkohol, dan bilasannya dimasukkan kedalam labu ukur tadi. dan
encerkan dengan akuades sampai tanda batas. Kemudian
homogenkan larutan yang Anda buat.
3. Ambil 25 mL larutan asam bensoat dan letakkan ke dalam erlenmeyer
250 mL
4. Tambahkan 3 tetes indikator pp
5. Titrasi dengan larutan NaOH dari tak berwarna sampai merah jambu.
6. Ulangi sekali lagi titrasi ( perbedaan kedua hasil titrasi harus <
0,5%.)
7. Lakukan titrasi blanko dengan mengambil 25 ml alkohol (1:1) dan
tambahkan 3 tetesi indikator p p kemudian titrasi dengan NaOH dari

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 67


tak berwarna sampai merah jambu. Lakukan titrasi blanko dua kali
pengulangan
8. Hitung larutan baku sekunder NaOH

Penentuan konsentrasi sampel HCl

1. Ambil 25 mL sampel HCl dan letakkan dalam erlenmeyer 250 mL


2. Tambahkan ke dalam erlenmeyer berisi HCl tersebut beberapa tetes
(3 tetes) indikator pp.
3. Titrasi larutan tersebut dengan larutan baku NaOH hasil standarisasi
di atas dari warna tak berwarna sampai merah jambu.
4. Catat kebutuhan NaOH yang diperlukan!
5. Ulangi cara yang sama sekali lagi, usahakan perbedaan kedua hasil
titrasi harus < 0,5%

3.7.3. Diagram Alir

Standarisasi larutan baku sekunder HCl dengan menggunakan


boraks

Buat larutan boraks dengan (W=1,9069 gram) sebanyak


100ml

Masukkan 25 ml larutan boraks kedalam erlenmeyer

Tambahkan 3 tetes indikator MM

Titrasi dengan larutan HCl (Ulangi 2× lagi)

Hitung larutan baku sekunder HCl

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 68


Penentuan konsentrasi Naoh

10 ml sampel NaOH dimasukkan kedalam erlenmeyer

Tambahkan indikator PP sebanyak 3 tetes

Titrasi dengan larutan baku sekunder HCl

Catat kebutuhan HCl

Standarisasi larutan baku sekunder NaOH dengan menggunakan


asam benzoat

Buat larutan as-benzoat dengan (W=1,22 gram) sebanyak


100ml, dengan pelarut etanol PA

Masukkan 25 ml larutan as-benzoat kedalam erlenmeyer

Tambahkan 3 tetes indikator PP

Titrasi dengan larutan NaOH (Ulangi 2× lagi)

Hitung larutan baku sekunder NaOH

Penentuan konsentrasi sampel HCl

10 ml sampel HCl dimasukkan kedalam erlenmeyer

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 69


Tambahkan indikator PP sebanyak 3 tetes

Titrasi dengan larutan baku sekunder NaOH

Catat kebutuhan NaOH

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 70


3.8.TITRASI ASAM BASA POLIPROTIK (Titrasi H3PO4)
3.9.1. Peralatan dan Bahan Percobaan

No. Peralatan Percobaan Bahan Percobaan


1 Buret NaH2PO4
2 Erlenmeyer Na2HPO4
3 Labu ukur H3PO4
4 Pipet seukuran NaOH
5 Pipet ukur HCl
6 Gelas kimia CaCl2
7 Pemanas Indikator : fenol ftalin (pp), alizarin,
8 Ball pipet Indikator metil orange (mo),
9 Indikator timol ftalin (tf)
10 Indikator dimetil kuning (dmy),
Tabel 6 , Peralatan dan Bahan Percobaan Titrasi Poliprotik

3.9.2. Prosedur Kerja Percobaan


1. Timbang 1,25 mL larutan H3PO4 98%, encerkan sampai volum
250 mL. Dari larutan encer tersebut ambil 5 mL, tambahkan 2-3
tetes indikator pp. kemudian titrasi dengan larutan NaOH 0,1 N.
Perubahan warna dari tak berwarna menjadi merah muda.
Lanjutkan dengan Langkah 4
2. Ambil 10 mL larutan encer H3PO4 tetesi 3 tetes dengan idikator
dimetil kuning, dan titrasi dengan larutan NaOH 0,1 N.
Bandingkan warnanya dengan warna larutan pembanding yang
dibuat dari 10 mL larutan NaH2PO4 0,05 M dan indikator dimetil
kuning dengan jumlah yang sama.
3. Ambil 10 mL larutan encer H3PO4, tetesi dengan indikator timol
ftalin 3 tetes dan titrasi dengan larutan NaOH 0,2 N (sebagai
larutan pembanding, gunakan 10 mL larutan Na2HPO4 0,05 M
dan tetesi indikator timol ftalin 3 tetes).
4. Ambil larutan dari percobaan A, tambahkan 15 mL larutan CaCl2
40%, kemudian panaskan sampai mendidih dan dinginkan hingga

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 71


mencapai suhu 14 °C (warna menjadi pudar). Lakukan titrasi
kembali sesudah 2 jam.

3.9.3. Diagram Alir


a. Percobaan I

1,25 ml H3PO4 98% diencerkan hingga 250 ml

.
Ambil 5 ml larutan H3PO4 encer + 2-3 tetes ind.PP

Titrasi dengan NaOH 0,1N

Catat kebutuhan NaOH

b. Percobaan II

Ambil 10 ml larutan H3PO4 encer + 2-3 tetes ind.DMY

Titrasi dengan NaOH 0,1N

Catat kebutuhan NaOH

c. Percobaan III

Ambil 10 ml larutan H3PO4 encer + 2-3 tetes ind.TP

Titrasi dengan NaOH 0,2N

Catat kebutuhan NaOH


d. Percobaan IV

Ambil larutan dari percobaan a. + CaCl2 40%

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 72


Panaskan hingga mendidih

Dinginkan hingga suhu 14oC,tunggu 2 jam

Titrasi dengan NaOH 0,1N

Catat kebutuhan NaOH

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 73


3.9.TITRASI REDOKS (Penentuan Kadar Besi)

3.9.1 Peralatan dan Bahan Percobaan

No. Peralatan Percobaan Bahan Percobaan


1 Kalium permanganat (KmnO4)
Labu ukur
2 Erlenmeyer Natrium oksalat (Na2C2O4)
3 Buret Larutan Asam sulfat (H2SO4) 0,5 M
4 Termometer Besi (II) sulfat (FeSO4)
5 Pipet seukuran Larutan cuplikan (NH4)2FeSO4
6 Ball pipet
7 Statif dan klem
8 Penangas uap

3.9.2 Prosedur Kerja Percobaan


a. Pembuatan larutan kalium permanganat 0,1 N
1. Timbang 0,8 gram kristal kalium permanganat
2. Larutkan dengan 250 mL akuades dalam gelas kimia 400 mL
3. Aduk dan didihkan ± 4 jam.
4. Pindahkan secara kuantitatif ke dalam labu ukur 250 mL sambil
disaring dengan glasswool.
5. Simpan dalam botol berwarna gelap.

b. Standardisasi larutan kalium permanganate

1. Keringkan natrium oksalat dalam oven pada suhu 105 – 110 °C selama
2 jam
2. Timbang 300 mg Na-oksalat dan masukkan ke dalam erlenmeyer
250 mL
3. Tambahkan 15 mL larutan asam sulfat 0,5 M dan encerkan
dengan akuades hingga 50 mL, dinginkan sampai 24 °C (suhu
kamar).

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 74


4. Titrasi dengan larutan kalium permanganat yang telah dibuat
sampai volume titran ± 36 ml (penambahan tidak mesti 36
tergantung kepekatan KMnO4 ).
5. Panaskan sampai 55 – 60 °C, hingga warna larutan pudar.
6. Lanjutkan titrasi secara perlahan-lahan sampai setetes larutan
kalium permanganat menyebabkan warna merah muda.
7. Lakukan standardisasi sebanyak tiga kali.

c. Penentuan kadar besi dalam larutan

1. Timbang  2,0 gram cuplikan (Fe2+), larutkan dengan 10 mL air


demineral dan tambahkan 2 tetes H2SO4 pekat, kemudian
encerkan hingga volume 100 mL dalam labu ukur.
2. Pipetkan 25 mL larutan tersebut ke dalam erlenmeyer 250 mL dan
tambahkan 25 mL larutan asam sulfat 0,5 M
3. Panaskan sampai 55-600C
4. Titrasi dengan larutan standar kalium permanganat sampai warna
merah muda.
5. Lakukan penentukan sebanyak tiga kali.

3.9.3 Diagram Alir


c. Pembuatan larutan kalium permanganat.

0,8 gram KMnO4 larutkan sampai 250ml.

Aduk dan didihkan ± 4 jam.

Saring dengan glasswool.

Simpan dalam botol berwarna gelap.

d. Standarisasi larutan kalium permanganat.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 75


Keringkan natrium oksalat selama 2 jam di suhu 105oC

0,3 gram Na-Oksalat masukkan ke dalam erlenmeyer

Tambahkan 15 ml H2SO4 0,5M encerkan sampai 50 ml.

en
Titrasi dengan KMnO4 sampai volume titran ± 36 ml.

Panaskan sampai 55oC hingga warna pudar.

Lanjutkan titrasi sampai warna menjadi merah muda.

e. Penentuan kadar besi dalam larutan.

2 gram cuplikan larutkan hingga volume 100 ml.

Ambil 25 ml larutan tersebut letakkan dalam erlenmeyer.

Tambahkan 25 ml H2SO4 0,5 M

Panaskan Sampai 55oC.

Titrasi dengan KMnO4 sampai warna merah muda.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 76


3.10. TITRASI KOMPLEKSOMETRI (Penentuan Kesadahan Air)
3.10.1. Peralatan dan Bahan Percobaan
No Peralatan Percobaan Bahan Percobaan
1 Buret 50 ml. Larutan Na2EDTA 2 H2O (Titriplex III).
2 Labu ukur. Larutan bufer pH = 10.
3 Erlenmeyer. Indikator EBT.
4 Gelas kimia. Kalsium karbonat.
5 Pipet seukuran 25 mL. HCl (1:1).
6 Pipet seukuran 100 mL. MgCl2.6H2O.
7 Corong gelas.
8 Pipet tetes.
9 Gelas ukur.
10 Pengaduk magnet.
11 Pipet tetes.

3.10.2. Prosedur Kerja Percobaan

Pembuatan larutan standar EDTA

1. Timbang 4,0 gram Na2EDTA.2H2O dan ± 0,1 gram MgCl2.6H2O


dalam botol timbang atau gelas arloji,

2. Larutkan campuran tersebut dengan akuades dalam gelas kimia,


kemudian pindahkan ke dalam labu ukur 1000 ml dan encerkan
sampai tanda batas.

Pembuatan larutan standar CaCl2

1. Timbang 0,08 gram standar primer CaCO3 yang telah dikeringkan


pada suhu 100 °C, pindahkan ke dalam beaker glass 100 ml.
Tambahkan ± 20 ml akuades aduk sampai larut lalu tambahkan
tetes demi tetes larutan HCl (1 : 1) sampai larutan menjadi jernih.

2. Pindahkan larutan ke dalam labu ukur 100 ml, tambahkan akuades


sampai tanda batas, kemudian homogenkan.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 77


Standardisasi larutan EDTA

1. Pipetkan 25 ml larutan CaCl2 yang telah dibuat (dari point 5.2) ke


dalam erlenmeyer, selanjutnya tambahkan 5 ml larutan bufer pH
=10 dan tambahkan 3 atau 4 tetes indikator EBT.

2. Titrasi dengan larutan EDTA sampai terjadi perubahan warna dari


merah anggur menjadi biru.

3. Lakukan titrasi sebanyak empat kali dengan volume larutan CaCl2


yang sama.

4. Tentukan konsentrasi larutan standar EDTA.

Menentukan kesadahan sample buatan.

1. Larutkan 0,075 gram CaCO3 dan 0,025 gram MgCl2 dalam gelas
kimia 100 ml.

2. Tambahkan 20 ml aquades. Campurkan HCL (1:1) sampai larutan


jernih.

3. Pindahkan larutan kedalam labu ukur 100 ml.

4. Encerkan sampai tanda batas.

5. Ambil 25 ml sample diatas

6. Tambahkan 5 ml larutan bufer pH=10 dan tetesi dengan indikator


EBT 3 atau 4 tetes.

7. Titrasi dengan larutan standar EDTA dari merah anggur sampai


biru

8. Lakukan titrasi sebanyak 3 sampai 4 kali, dengan perbedaan


volume tidak lebih dari 0,5%

Menentukan kesadahan sample air (PDAM,sumur,dll)


1. Pipet 100 ml air sample, masukkan kedalam erlenmeyer

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 78


2. Tambahkan 4 ml larutan bufer pH = 10 dan tetesi dengan
indikator EBT 3 atau 4 tetes

3. Titrasi dengan larutan EDTA dari merah anggur sampai biru.

4. Lakukan titrasi sebanyak 3 sampai 4 kali, dengan perbedaan


volume tidak lebih dari 0,5%.

5. Catat volume EDTA yang dibutuhkan.


3.10.3. Diagram Alir
a. Pembuatan larutan standar EDTA.

4 gram Na2EDTA.2H2O dan 0,1 gram Mgcl2.6H2O.

Larutkan campuran tersebut hingga 1000 ml.

b. Pembuatan larutan standar CaCl2.

0,08 gram CaCO3 sudah dikeringkan di suhu 100oC.

Tambahkan 25 ml aquades.

Campurkan per tetes HCl (1:1) sampai larutan jernih.

Encerkan sampai 100 ml.

c. Standarisasi larutan EDTA.

Ambil 25 ml CaCl2 masukkan dalam erlenmeyer.

Tambahkan 5 ml buffer pH = 10.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 79


Tambahkan indikator EBT 3 tetes.

Titrasi dengan larutan EDTA.

Titrasi sampai warna merah anggur menjadi warna biru.

d. Menentukan sampel buatan.

0,075 gram CaCO3 dan 0,025 gram MgCl2.

Tambahkan 25 ml aquades.

Tambahkan per tetes HCl (1:1) sampai larutan jernih.

Encerkan sampai 100 ml.

Ambil 25 ml larutan tersebut.

Tambahkan 10 ml Buffer pH=10.

Titrasi dengan larutan standar EDTA.

Titrasi sampai warna dari merah anggur menjadi biru

e. Menentukan kesadahan sampel air (PDAM,Sumur,dll.)

Ambil 100 ml air sampel masukkan dalam erlenmeyer.

Tambahkan 12,5 ml Buffer pH=10.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 80


Tambahkan 3 tetes indikator EBT.

Titrasi dengan larutan standar EDTA.

Titrasi sampai warna merah anggur menjadi biru

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 81


3.11. KELARUTAN GARAM-GARAM ALKALI-TANAH
3.11.1. Peralatan dan Bahan Percobaan

No Peralatan percobaan Bahan percobaan


1 Pipet ukur 1 mL Larutan BaCl2 0,1 M
2 Gelas ukur 10 mL Larutan CaCl2 0,1 M
3 Sentrifuge Larutan Sr(NO3)3 0,1 M
4 Tabung sentrifuge dengan Larutan MgCl2 0,1 M
diameter sama. Larutan H2SO4 1,0 M
5 Rak tabung reaksi Larutan Na2CO3 1,0 M
6 Ball pipet Larutan (NH4)2C2O4 0,25 M
7 Gelas Kimia 100 mL Larutan K2CrO4 1,0 M
8 Pipet ukur 5 mL Larutan CH3COOH 1,0 M

3.11.2. Prosedur Kerja Percobaan

Menentukan Kelarutan Garam-garam Sulfat


1. Masukkan ke dalam tabung-tabung reaksi masing-masing 1 mL
larutan garam yang mengandung kation Ba2+, Sr2+, Ca2+, dan Mg2+
secara terpisah
2. Tambahkan 1 mL larutan H2SO4 1 M untuk setiap tabung reaksi dan
aduk atau goncangkan sehingga bereaksi sempurna
3. Masukkan semua tabung ke alat sentrifuge dengan kecepatan 2000
rpm selama 10 menit
4. Amati dan catat hasil pengamatan dalam table

Menentukan Kelarutan Garam-garam Karbonat

1. Ulangi langkah pada (a), kemudian pada masing-masing tabung


reaksi tambahkan larutan Na2CO3 1 M sebagai reagen pengendap

2. Masukkan semua tabung ke alat sentrifuge dengan kecepatan 2000


rpm selama 10 menit

3. Amati dan catat hasil pengamatan dalam table

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 82


Menentukan Kelarutan Garam-garam Oksalat
1. Ulangi langkah pada (a), kemudian pada masing-masing tabung
reaksi tambahkan larutan (NH4)2C2O4 0,25 M sebagai reagen
pengendap
2. Masukkan semua tabung ke alat sentrifuge dengan kecepatan 2000
rpm selama 10 menit
3. Amati dan catat hasil pengamatan dalam table

Menentukan Kelarutan Garam-garam Kromat


1. Ulangi langkah pada (a), kemudian pada masing-masing tabung
reaksi tambahkan larutan K2CrO41,0 M sebagai reagen pengendap
2. Masukkan semua tabung ke alat sentrifuge dengan kecepatan 2000
rpm selama 10 menit.
3. Amati dan catat hasil pengamatan dalam table.
4. Tambahkan larutan CH3COOH 1 M ke dalam setiap tabung, amati
dan catat hasilnya dalam table.

Buatlah urutan kelarutan garam-garam alkali tanah dari hasil


pengamatan anda dan bandingkan apakah urutan tersebut sesuai dengan
tabel periodik.
3.11.3. Diagram Alir
a. Menentukan Kelarutan Garam-garam Sulfat.

2 ml larutan yang terkandung kation Ba2+,Sr2+,Ca2+,Mg2+.

Masukkan dalam tabung reaksi secara terpisah.

Tambahkan 2 ml H2SO4 1M setiap tabung reaksi.

Goyangkan tabung reaksi agar bereaksi sempurna.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 83


Panaskan tabung reaksi ke dalam air panas.

Amati hingga terbentuk endapan.

b. Menentukan Kelarutan Garam-garam Karbonat.

2 ml larutan yang terkandung kation Ba2+,Sr2+,Ca2+,Mg2+.

Masukkan dalam tabung reaksi secara terpisah.

Tambahkan 2 ml Na2CO3 1M setiap tabung reaksi.

Goyangkan tabung reaksi agar bereaksi sempurna.

Panaskan tabung reaksi ke dalam air panas.

Amati hingga terbentuk endapan.

c. Menentukan Kelarutan Garam-garam Oksalat.

2 ml larutan yang terkandung kation Ba2+,Sr2+,Ca2+,Mg2+.

Masukkan dalam tabung reaksi secara terpisah.

Tambahkan 2 ml (NH4)2C2O4 0.25M setiap tabung reaksi.

Goyangkan tabung reaksi agar bereaksi sempurna.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 84


Panaskan tabung reaksi ke dalam air panas.

Amati hingga terbentuk endapan.

d. Menentukan Kelarutan Garam-garam Kromat.

2 ml larutan yang terkandung kation Ba2+,Sr2+,Ca2+,Mg2+.

Masukkan dalam tabung reaksi secara terpisah.

Tambahkan 2 ml K2CrO4 1M setiap tabung reaksi.

Goyangkan tabung reaksi agar bereaksi sempurna.

Panaskan tabung reaksi ke dalam air panas.

Amati hingga terbentuk endapan.

Tambahkan 2 ml CH3COOH 1M.

Amati perubahan yang terjadi.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 85


3.12. GRAVIMETRI
3.12.1. Peralatan dan Bahan Percobaan

A. Alat
A.1. Peralatan percobaan dengan Kertas Saring
 Gelas kimia 400 mL
 Gelas ukur 10 mL
 Corong panjang d = 10 cm
 Crusibel porceline/silikon
 Policemen/batang pengaduk
 Bunsen, kaki tiga, dan kasa/hot plate
 Furnaca
 Cursibel tong/penjepit cawan
 Eksikator
 Penangas uap
A.2. Peralatan Percobaan Dengan Kaca Masir
 Gelas kimia 400 mL
 Gelas ukur 10 mL
 Crusibel porceline/silikon
 Oven
 Kaca masir
 Esikator
 Penangas uap
 Labu hisap (suction flask) 500 mL
 Cursibel tong/penjepit cawan
 Hot plate
B. Bahan
 NiSO4 6H2O padat
 HCl pekat
 Larutan BaCl2
 Larutan AgNO3
 Kertas Saring Whatman no: 42

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 86


3.12.1. Prosedur Kerja Percobaan

Penentuan Sulfat
Pembuatan endapan BaSO4
1. Timbang 0,3 g NiSO4 masukan ke dalam beaker gelas 400
mL dan tambahkan aquades sebanyak 25 mL. Serta aduk
sehingga larut.
2. Tambahkan 0,3 mL – 0,6 mL HCl pekat, kemudian
encerkan dengan aquades sampai 200 mL.
3. Didihkan larutan campuran dan tambahkan setetes demi
setetes larutan BaCl2 5% sambil diaduk sampai terbentuk
endapan putih dari BaSO4 dengan cairan bening/ jernih
(penambahan BaCl2 5 % kurang lebih 10 mL).
4. Biarkan campuran beberapa menit sambil dan lakukan test
pada supernatan dengan menambahkan BaCl 5% setetes
demi setetes untuk mengetahui apakah pengendapan telah
sempurna. Bila belum sempurna tambahkan lagi BaCl2 5%
setetes demi setetes sehingga sedikit berlebih.
5. Tutup beaker gelas dengan gelas arloji, kemudian letakkan
beaker gelas di atas penangas selama kurang lebih 0,5 jam
sampai seluruh endapan terendapkan dan terbentuk larutan
bening di atasnya. (Usahakan volume larutan campuran
jangan sampai kurang dari 150 mL).
6. Tambahkan lagi BaCl2 5% setetes demi setetes untuk
mengetahui kesempurnaan pengendapan.
7. Saring endapan dengan tata cara sebagai berikut.

Metode penyaringan dengan kertas saring

1. Siapkan kertas saring Whatman no. 42 dan letakkan di atas


corong.
2. Letakkan corong tersebut pada erlemeyer untuk tempat
menampung filtrat hasil saringan.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 87


3. Saring larutan jernihnya terlebih dahulu, sambil di test
filtratnya dengan menambahkan BaCl2 tetes-tetes. Bila
terbentuk endapan pada fltrat, maka seluruh sampel baru
dibuang dan ulangi percobaan dari langkah pertama. Bila
tidak terjadi endapan, buang filtrat dan bersihkan
erlemeyer lalu letakkan kembali di bawah corong pisah.
4. Pisahkan endapan ke atas kertas saring sambil
disemprotkan air panas dari botol semprot untuk
membantu pemindahannya. Bersihkan dinding beaker
gelas dengan policemen.
5. Cuci endapan beberapa kali dengan air panas sampai
endapan bebas dari ion Cl (test filtra larutan AgNO3).
6. Pindahkan kertas saring beserta endapannya ke dalam
crusibel porcelaine/silikon.
7. Pijarkan dengan menggunakan api burner sampai crusible
merah.
8. Dinginkan cruscible ke dalam eksikator, kemudian
ditimbang sampai berat konstan.
9. Jika belum konstan hasil penimbangannya, maka pijarkan
kembali crucible, dinginkan dalam eksikator dan timbang
konstan.
10. Hitung % berat ion SO4-2 dalam sampel.

Penentuan Nikel
1. Timbang dengan cermat 0,3 gram nikel sulfat NiSO4.6H2O
ke dalam gelas kimia 400 mL yang dilengkapi dengan
penutup kaca arloji besar dan pengaduk.
2. Larutkan dalam air, tambahkan 5 mL asam klorida encer
(1:1) dan encerkan sampai 200 mL.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 88


3. Panaskan sampai suhu 70-80oC, tambahkan reagensia
dimetilglioksima 1%, sebanyak 35 mL.
4. Segera tambahkan larutan amonia encer setetes demi
setetes langsung dalam larutan (tidak melalui dinding gelas
kimia), sambil terus diaduk sampai terjadi pengendapan.
Teruskan penambahan amonia sampai sedikit boleh
berlebih (ditandai dengan terbentuknya endapan bewarna
merah).
5. Diamkan diatas penangan air selama 20-30 menit, dan
ujilah larutan untuk melihat apakah pembentukan endapan
sudah sepurna (warna merah tidak hilang)
6. Diamkan endapan selama satu jam, sampai menjadi dingin
7. Saring larutan/endapan menggunakan kurs Gooch (kaca
masir, yang sebelumnya sudah dipanaskan sampai suhu
110-120oC dan timbang setelah didinginkan didalam
desikator)
8. Cuci endapan dengan air sampai bebas klorida, dan
keringkan pada suhu 110-120oC selama 45-50 menit
9. Dinginkan dalam desikator dan timbang. Ulangi
pengeringan sampai didapatkan bobot yang konstan
10. Timbang sebagai Ni(C4H7O2N2)2
11. Hitung kadar Ni dalam sampel

3.12.2. Diagram Alir Gravimetri


A. Pembuatan endapan BaSO4

0,3 gram NiSO4

Masukkan dalam beaker glass 400 ml

Tambahkan aquades sebanyak 25 ml

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 89


Aduk hingga larut

Tambahkan 0,3 ml – 0,6 ml HCl pekat

Encerkan dengan aquades sampai 200 ml

Didihkan

Tambahkan setetes demi setetes larutan BaCl2 5%


±10 ml

Aduk sampai terbentuk endapan putih dari BaSO4

Biarkan beberapa menit

Lakukan test pada supernatan dan tambahkan BaCl


5% setetes demi setetes

Tutup beaker glass dengan gelas arloji

Letakkan beaker glass diatas penangas ±0,5 jam

Tambahkan BaCl2 5% setets demi setetes untuk


mengetahui kesempurnaan endapan

Saring endapan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 90


B. Metode Penyaringan dengan Kertas Saring

Letakkan kertas saring diatas corong

Letakkan corong tersebut pada erlenmeyer

Saring larutan jernih terlebih dahulu

Test filtrat dengan menambahkan BaCl2 tetes demi


tetes. Bila ada endapan sampel baru dibuang dan
diulangi percobaan. Bila tidak ada endapan buang
filtrat dan bersihkan ke erlenmeyer lalu letakkan
kembali dibawah corong pisah

Pisahkan endapan ke atas kertas saring dengan


disemprotkan air panas dari botol semprot

Bersihkan dinding beaker glass dengan policemen

Cuci endapan beberapa kali dengan air panas sampai


endapan bebas dari ion Cl

Pindahkan kertas saring beserta endapan ke dalam


crusibel porselen/silikon

Pijarkan dengan menggunakan api buchner sampai


crusible merah

Dinginkan crusible ke dalam eksikator

Timbang sampai berat konstan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 91


Hitung % berat ion SO4-2 dalam sampel

C. Penentuan Nikel

0,3 gr nikel sulfat

Masukkan dalam gelas kimia 400 ml yang dilengkapi


dengan kaca arloji besar dan pengaduk

Larutkan dalam air

Tambahkan 5 ml HCl encer (1:1)

Encerkan sampai 200 ml

Panaskan sampai suhu 70-80⁰C

Tambahkan reagensia dimetilglioksima 1% 35 ml

Segera tambahkan larutan amonia encer setetes demi


setetes

Sambil diaduk sampai terjadi pengendapan

Teruskan penambahan amonia sampai sedikit


berlebih (terbentuk endapan merah)

Diamkan diatas penangas air selama 20-30 menit

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 92


Ujilah larutan (bila warna merah tidak hilang maka
pembentukan endapan sudah sempurna)

Diamkan endapan selama satu jam

Saring larutan / endapan dengan Kurs Gooch (kaca


masir, sebelumnya dipanaskan 110-120⁰C timbang
setelah dingin didalam desikator

Cuci endapan dengan air sampai bebas klorida

Keringkan pada suhu 110-120⁰C selama 40-45 menit

Dinginkan dalam desikator

Timbang sampai bobot konstan sebagai


Ni(C4H7O2N2)2

Hitung kadar Ni dalam sampel

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 93


3.13. STERILISASI
3.13.1. Peralatan dan Bahan Percobaan
1. Alat
 Cawan petri
 Tabung reaksi
 Pipet ukur
 Erlenmeyer
 Kertas saring
 Kertas pembungkus
 Kain kassa
 Kapas steril
 Tali kasur
 Oven
 Autoclave
2. Bahan
 Nutrient bubuk (NA)
 Aquadest
3.13.2. Prosedur Kerja Percobaan
a. Sterilisasi Alat
 Cuci alat yang digunakan dengan air dan sabun, bilas
dengan air mengalir kemudian dengan aquadest atau
alcohol.
 Keringkan dalam oven.
 Untuk tabung reaksi dan peralatan berheler disumbat
dengan kapas berbungkus kain kassa steril. Sumbatan
harus padat di bagian luar agar dapat menahan debu dan
kotoran.
 Bungkus semua peralatan dengan kertas demikian juga
pada bagian berkapas.
 Setelah selesai disterilisasi, simpan alat dalam oven
bersuhu 50ºC.
b. Sterilisasi media NA

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 94


 Larutkan nutrient agar (NA) bubuk dengan aquadest
sesuai keperluan
 Panaskan dalam penangas air sampai larut semua.
Kehilangan aquadest selama pemanasan diganti dengan
penambahan aquadest.
 Saring dengan kapas atau kain steril.
 Sterilisasi dalam autoclave pada 121ºC selama 30 menit.
 Pengisian ke wadah
a) Untuk tabung agar miring
 Pegang tabung reaksi steril di tangan kiri dan
buka sumbat kapasnya. Jepit di jari kelingking
kanan anda.
 Panaskan bibir tabung beberapa kali di api
pembakar spiritus.
 Tuangkan media agar cair bersuhu ± 60C
hingga ± 1/3 tinggi tabung
 Panaskan lagi bibir tabung lal tutup kembali
sumbat kapasnya
 Simpan dalam posisi miring, atur sedemikian
rupa hingga media agar di dasar tabung tidak
terlalu tebal dan ujung agar miring cukup jauh
(± 8 cm) dari mulut tabung
 Agar miring dinyatakan jadi bila tak ada embun
di dalam tabung
b) Untuk cawan petri
 Panaskan bibir cawan beberapa kali di api
pembakar spiritus
 Letakkan di meja dan buka tutup cawan petri.
Jangan terlalu lebar, cukup untuk menuangkan
media agar cair ke dalamnya
 Isikan ± ½ bagian dari kedalaman cawan petri

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 95


 Biarkan tutup cawan terbuka sedikit untuk
mendinginkan media agar dan uap panas tidak
mengembun di tutup cawan. Pastikan bekerja
di radius 30 cm dari nyala api spiritus!
 Bila sudah beku, tutup kembali dan bungkus
dengan kertas dalam posisi terbalik (tutup
cawan di bawah)
4. Diagram Alir Sterilisasi menggunakan Autoclaf Hirayama

Alat yang akan disterilkan

Dimasukkan ke dalam plastik dan keranjang autoklaf

Menekan tombol power ON

Menuangkan air

Masukkan alat / bahan yang akan disterilkan

Tekan bagian depan-tengah tutupnya sampai magnet


catch tertarik ke magnet

Sambil menekan tutup, geser tuas open/close ke sisi


LOCK

Tekan tombol SET/ENT

Tekan MODE 2, atur suhu 121⁰, waktu 30 menit, dan


tekanan 1

Tekan tombol START

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 96


3.14. SCREENING
3.14.1. Peralatan dan Bahan Percobaan
A. Alat
 Unit Screening
 Kuas
 Neraca Digital
 Plastik Ziplock
B. Bahan
 Beras / CaCo3
3.14.2. Prosedur Kerja Percobaan
1. Timbang bahan yang akan diayak sebanyak 300 gram
2. Bersihkan ayakan dengan kuas
3. Timbang masing-masing ayakan sebagai berat kosong ayakan
(m0) gram
4. Susun ayakan mulai dari bukaan terbesar sampai bukaan
terkecil
5. Masukan bahan ke dalam ayakan screen teratas
6. Aturan kecepatan getar ayak dan tentukan waktu pengayakan
7. Hidupkan alat
8. Setelah waktu tercapai alat di matikan
9. Timbang berat masing-masing ayakan sebagai berat ayakan
berisi bahan (m1) gram
10. Tampung hasil dari tiap-tiap ayakan ke dalam plastik dan beri
label ukuran screen
11. Bersihkan kembali semua ayakan
12. Ulangi percobaan untuk waktu ayakan atau kecepatan getar
yang berbeda jika diperlukan.
3.14.3. Diagram Alir

Siapkan bahan sebanyak 300 gram.

Bersihkan ayakan.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 97


Timbang masing-masing ayakan.

Susun ayakan dari bukaan terbesar ke bukaan terkecil.

Masukan bahan ke dalam ayakan screen teratas.

Atur kecepatan getar dan tentukan waktu pengayakan.

Hidupkan alat.

Setelah waktu tercapai matikan alat.

Timbang masing-masing ayakan.

Berat ayakan berisi bahan (m1) gram.

Tampung hasil dari tiap-tiap ayakan ke dalam pelastik.

Beri label ukuran screen.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 98


3.15. LEACHING (SOLID – LIQUID EXTRACTION)
3.15.1. Peralatan dan Bahan Percobaan
A. Alat
• Unit Leaching
• Gelas Ukur
• Stopwatch
• Seperangkat Alat Distilasi Sederhana
• Termometer
B. Bahan
• Etanol (teknis)
• Cengkeh, atau
• Kemiri, atau
• Wijen, atau
• Kacang Tanah, atau
• Kelapa
3.15.2. Prosedur Kerja Percobaan

1) Masukkan air pendingin ke wadah umpan sampai hampir ada


yang mengalir melalui sifone ke labu utama. Drain air yang
ada dalam wadah umpan, ukur volume atau massanya (sebagai
massa ekstrak B). Tutup kembali katup wadah umpan.
2) Masukkan pelarut etanol + 25 Liter ke dalam labu utama.
3) Timbang bahan yang di ekstrak (massa umpan A) sesuai
kebutuhan ( + 2,5 kg sebaiknya dihaluskan), bungkus dengan
kain kasa lalu masukkan wadah umpan. Ambil sedikit umpan
untuk dianalisa kadar minyak dalam umpan (Xf).
4) Buka katup-katup air pendingin kondensor dengan kecepatan
alir secukupnya.
5) Buka katup steam sampai tekanan + 1,5 bar.
6) Biarkan proses berjalan satu siklus (sampai wadah umpan
terisi ekstrak hampir penuh, sebelum ekstrak mengalir melalui
sifone), lalu ambil sampel 50 mL dari katup wadah umpan,
tutup lagi, lalu biarkan proses terus berjalan.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 99


7) Sambil proses berjalan, ukur kecepatan alir steam dari
kondensat yang keluar. Ukur juga suhu kondensat.
8) Biarkan proses berjalan 2 atau 3 siklus lagi. Tiap-tiap siklus
ambil sampel ekstrak 50 mL untuk dianalisa kadar minyaknya
dalam ekstrak (y).
9) Setelah siklus terakhir, matikan steam beberapa saat,
keluarkan padatan sisa, lalu distilasi etanol sampai didapat
ekstrak yang cukup kental (murni), sedangkan destilat
etanolnya tampung pada jerigen etanol.
10) Keringkan padatan sisa, timbang dan analisa kadar
minyaknya.
3.15.3. Diagram Alir

Masukkan air pendingin ke wadah umpan.

Hingga mengalir sifone ke labu utama.

Drain air yang ada dalam wadah umpan.

Masukkan etanol ± 25 L ke dalam labu utama.

Timbang bahan yang di ekstrak sesuai kebutuhan.

Bungkus dengan kain kasa lalu masukkan wadah umpan.

Ambil sedikit umpan untuk dianalisa kadar minyak.


.dalam umpan.

Buka katup-katup air pendingin kondensor.

Buka katup steam sampai tekanan + 1,5 bar.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 100


Biarkan proses berjalan satu siklus.

Ambil sampel 50 mL dari katup wadah umpan.

Ukur kecepatan alir steam dari kondensat yang keluar.

Ukur suhu kondensat.

Tiap-tiap siklus ambil sampel ekstrak 50 mL.

Analisa kadar minyaknya dalam ekstrak.

Setelah siklus terakhir, matikan steam.

keluarkan padatan sisa.

Distilasi etanol sampai didapat ekstrak yang murni.

Destilat etanol tampung pada jerigen etanol.

Keringkan padatan sisa, timbang dan analisa kadarnya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 101


BAB IV

SPESIFIKASI PERALATAN

4.1.Peralatan Dari Kaca

No Gambar Alat Keterangan


1 Nama Alat :
Labu Erlenmeyer
Definisi Alat :
Labu Erlenmeyer adalah labu
yang digunakan untuk proses
titrasi untuk menampung larutan
yang akan dititrasi. Dalam
mikrobiologi, erlenmeyer
digunakan untuk pembiakan
mikroba. Erlenmeyer tidak dapat
digunakan untuk mengukur
volume.
Gambar 1.1 Erlenmeyer Labu Erlenmeyer, juga dikenal
sebagai labu berbentuk kerucut,
adalah jenis labu laboratorium
yang banyak digunakan.
Memiliki tubuh berbentuk
kerucut, leher silinder dan
dilengkapi dengan dasar yang
datar.
Fungsi:
 Mengukur dan
mencampur bahan-bahan
analisa,
 Menampung larutan,
bahan padat ataupun

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 102


cairan,
 Meracik dan melarutkan
bahan-bahan komposisi
media,
 Tempat kultivasi mikroba
dalam kultur cair,
 Tempat untuk melakukan
titrasi bahan
 Erlenmeyer dengan tutup
asah digunakan untuk
titrasi dengan
pengocokkan kuat,
dihubungkan dengan alat
ekstraksi, alat destilasi
dan sebagainya.
 Erlenmeyer tanpa tutup
asah digunakan untuk
titrasi dengan
pengocokkan lemah
hingga sedang.
Ukuran
Erlenmeyer 25 mL, 50 mL, 100
mL, 125 mL, 500 mL, dan 1000
mL.
2 Nama Alat :
Gelas Piala

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 103


Definisi Alat :
Gelas piala (bahasa
Inggris: beaker glass) atau
kadangkala disebut sebagai gelas
beker adalah sebuah wadah
penampung yang digunakan
untuk mengaduk, mencampur,
Gambar 1.2 Beaker Glass dan memanaskan cairan yang
biasanya digunakan dalam
laboratorium. Gelas piala secara
umum berbentuk silinder dengan
dasar yang rata dan tersedia
dalam berbagai ukuran, mulai
dari 1 mL sampai beberapa liter.

Fungsi :
 Sebagai tempat untuk
membuat larutan seperti
larutan HCl, H2SO4,
NaOH,NaCl, dan bahan
kimia lainnya. Perlu
diperhatikan apabila
akan membuat larutan
asam encer maka dalam
beaker glass
diisi sejumlah aquadest
terlebih dahulu, kemudian
baru asam sesuai dengan
takaran yang diinginkan.
 Untuk mengukur volume
larutan yang tidak
membutuhkan tingkat
ketelitian yang tinggi.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 104


 Beaker glass berfungsi
sebagai pemanas,
misalnya tempat untuk
memanaskan
bahan/larutan diatas hot
plate, memanaskan
aquades untuk
melarutkan bahan kimia.
 Beaker glass berfungsi
untuk mencampur dan
mereaksikan bahan kimia
atau larutan kimia.
 Menampung bahan kimia
berupa larutan, padatan,
pasta atau tepung.
Ukuran :
Ukuran beaker glass ini
bervariasi yaitu 25 ml, 50 ml,
100 ml, 150 ml, 200 ml, 250 ml,
500 ml, 1000 ml, 2000 ml.
3 Nama Alat :
Labu Ukur
Definisi Alat :
Labu ukur adalah membuat
larutan dengan konsentrasi
tertentu dan mengencerkan
larutan dengan keakurasian yang
tinggi, biasanya digunakan untuk
mendapatkan larutan zat tertentu

Gambar 1.3 Labu Ukur yang nantinya hanya digunakan


dalam ukuran yang terbatas
hanya sebagai sampel dengan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 105


menggunakan pipet.
Terbuat dari kaca dan tidak boleh
terkena panas karena dapat
memuai, bentuknya berupa labu
dengan leher panjang dan
bertutup di bagian leher terdapat
lingkaran graduasi, volume,
toleransi, suhu kalibrasi dan
kelas gelas.
Fungsi :
 Zat terlarut ditimbang
teliti ke dalam sebuah
labu ukur, kemudian
ditambahkan dengan air
suling.
 Kemudian campuran
digoyang melingkar
untuk melarutkan zat.
 Setelah ditambahkan air
lagi, digunakan pipet
tetes untuk menambahkan
air.
 Labu disumbat dan
kemudian dikocok agar
larutan seragam.
Ukuran :
Ukurannya mulai dari 10 mL
hingga 2 L.
4 Nama Alat :
Gelas Ukur
Definisi Alat :
Gelas ukur merupakan suatu alat

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 106


yang di gunakan untuk mengukur
volume larutan yang bentuknya
seperti corong ataupun gelas
yang mempunyai ukuran volume
mililiter yang berfariasi.
Fungsi :
Fungsi gelas ukur adalah sebagai
alat ukur volume cairan yang
tidak memerlukan ketelitian yang
Gambar 1.4 Gelas Ukur
tinggi, misalnya pereaksi/reagen
untuk analisis kimia kualitatif
atau untuk pembuatan larutan
standar sekunder pada
analisis titrimetri/volumetri
Ukuran :
Terdapat berbagai ukuran gelas
ukur ini, mulai dari 5 mL sampai
2 Liter.
5 Nama Alat :
Pipet Tetes
Definisi Alat :
Pipet tetes adalah jenis pipet
yang berupa pipa kecil terbuat
dari plastik atau kaca dengan
ujung bawahnya agak meruncing
dengan ujung atasnya ditutupi
karet. Berguna untuk mengambil
cairan dalam skala tetesan kecil,
Gambar 1.5 Pipet Tetes
saat melakukan percobaan reaksi
kimia di laboratorium, bahan
yang kita perlukan jumlahnya
tidaklah terlalu besar sehingga

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 107


tidak bisa diukur dengn alat ukur
yang berskala.
Fungsi :
Pipet tetes berfungsi untuk
membantu memindahkan cairan
dari wadah yang satu ke wadah
yang lain dalam jumlah yang
sangat kecil yaitu setetes demi
tetes.
Ukuran :
-
6 Nama Alat :
Pipet Ukur
Definisi Alat :
Pipet Ukur adalah alat berbentuk
silinder kecil dan panjang mirip
dengan sedotan. Terbuat pipet
ukur dari bahan gelas yang
dilengkapi dengan ukuran dalam
Gambar 1.6 Pipet Ukur mililiter (ml).
Fungsi :
Pipet Ukur berfungsi untuk
memindahkan larutan atau cairan
ke dalam s-uatu wadah dengan
berbagai ukuran volume.
Ukuran :
1ml, 5ml, 10ml, 25ml, 50ml,
7 Nama Alat :
Pipet Gondok
Definisi Alat :
Pipet volume atau pipet gondok
adalah salah satu alat ukur

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 108


kuantitatif dengan tingkat
ketelitian tinggi, ditandai dengan
bentuknya yang ramping pada
penunjuk volume dan hanya ada
satu ukuran volume.
Fungsi :
Pipet Gondok berfungsi untuk
mengambil larutan dengan
Gambar 1.7 Pipet Gondok
volume tepat sesuai dengan label
yang tertera pada bagian yang
menggelembung (gondok) pada
bagian tengah pipet.
Ukuran :
5ml, 10ml, 25ml, 50ml, 100ml,
500ml
8 Nama Alat :
Batang Pengaduk
Definisi Alat :
Batang pengaduk merupakan
sebuah peralatan laboratorium
yang digunakan untuk
mencampur bahan kimia dan
Gambar 1.8 Batang Pengaduk
cairan untuk keperluan
laboratorium. Biasanya terbuat
dari kaca pejal, dengan dengan
ukuran hampir sama dengan
sedotan minum, hanya sedikit
lebih panjang dan ujungnya
membulat.
Fungsi :
Digunakan untuk mengaduk
larutan atau suspensi yang

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 109


umumnya berada pada gelas
kimia, Erlenmeyer atau tabung
reaksi.
Digunakan pula sebagai alat
bantu untuk memindahkan cairan
dari suatu bejana ke bejana lain.
Ukuran :
Batang pengaduk umumnya
bergaris tengah 2 – 4 mm dan
mempunyai panjang yang
bervariasi 6 – 30 cm.
9 Nama Alat :
Cawan Porselen
Definisi Alat :
Krus adalah sebuah peralatan
laboratorium yang berbentuk
seperti cawan yang digunakan
untuk menampung senyawa
kimia pada proses pemanasan
yang menggunakan temperatur

Gambar 1.9 Cawan Porselen yang sangat tingg


Fungsi :
Umumnya digunakan untuk
membakar / mengarangkan /
mengabungkan zat pada analisis
gravimetri.
Ukuran :
Krus mempunyai kapasitas 2 –
250 mL.
10 Nama Alat :
Kaca Masir
Definisi Alat :

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 110


Kaca masir adalah kaca yang
dibuat kasap seakan-akan
berlapis berbutir-butir
Fungsi:
Fungsi dari kaca masir yakni
Gambar 1.10 Kaca Masir sebagai filtrasi, dimana dalam
proses filtrasinya sendiri
biasanya menggunakan vakum.
Ukuran :
Kapasitas penyaringan 8 – 125
ml
11 Nama Alat :
Buret
Definisi Alat :
Buret adalah sebuah peralatan
gelas laboratorium berbentuk
silinder yang memiliki garis ukur
dan sumbat keran pada bagian
bawahnya. Ia digunakan untuk
meneteskan sejumlah reagen cair
dalam eksperimen yang
memerlukan presisi, seperti pada
eksperimen titrasi.
Gambar 1.11 Buret
Fungsi :
Memberikan secara tetes demi
tetes sejumlah volume larutan
yang diketahui dengan teliti pada
proses titrasi.
Ukuran :
Mempunyai kapasitas 1 – 100
mL dengan pembagian skala 0,01
– 0,2 m.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 111


12 Nama Alat :
Kaca Arloji
Definisi Alat :
Kaca Arloji adalah lempeng
kaca, berbentuk lingkaran dan
sedikit cekung, digunakan oleh
para ahli kimia untuk
menguapkan cairan dan menutup
beaker selama percobaan
Gambar 1.12 Kaca Arloji Fungsi :
Fungsi gelas arloji atau kaca
arloji adalah untuk menimbang
bahan-bahan kimia yang bersifat
higroskopis, sebagai penutup saat
melakukan pemanasan bahan
kimia, dan sebagai wadah untuk
mengeringkan suatu bahan dalam
desikator.
Ukuran :
80 mm, 150 mm
13 Nama Alat :
Cawan Petri
Definisi Alat :
Cawan petri adalah sebuah
cawan berbentuk bundar lengkap
dengan tutup yang biasanya
berguna untuk
Gambar 1.13 Cawan Petri pengembangbiakan
mikroorganisme
Fungsi :
Fungsi cawan petri adalah
digunakan untuk membiakkan sel

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 112


yang bentuknya bundar dan
terbuat dari plastik atau kaca
Ukuran :
-
14 Nama Alat :
Piknometer
Definisi Alat :
Piknometer adalah alat yang
digunakan untuk mengukur nilai
massa jenis atau densitas dari
fluida. Berbagai macam fluida
yang diukur massa jenisnya,
biasanya kalau dalam praktikum
yang di ukur adalah massa jenis
dari oli , dan juga untuk minyak
goreng.
Gambar 1.14 Picnometer Fungsi :
Untuk mengukur densitas suatu
fluida
Ukuran :
25ml
15 Nama Alat :
Termometer
Definisi Alat :
Termometer adalah alat
berbentuk stik panjang terbuat
dari kaca dengan skala dan juga
raksa
Fungsi :
Fungsi Termometer adalah
Gambar 1.15 Termometer
untuk mengukur suhu
(temperatur), ataupun perubahan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 113


suhu. Prinsip kerja termometer
ada bermacam-macam, yang
paling umum digunakan adalah
termometer air raksa.
Ukuran :
55,77,78,102,107
16 Nama Alat :
Corong Kaca
Definisi Alat :
Corong Kaca adalah aalat
berbentuk kerucut dengan
tangkai panjang
Fungsi :
Digunakan untuk menyaring zat
cair atau sampel padat.
Gambar 1.16 Corong Kaca
Ukuran :
Corong mempunyai garis tengah
35 – 300 mm
17 Nama Alat :
Erlenmeyer Vakum / Erlenmeyer
Buchner
Definisi Alat :
Erlenmeyer vakum adalah
erlenenmeyer berupa gelas yang
diameternya semakin ke atas
semakin mengecil, ada lubang
kecil yang dapat dihubungkan

Gambar 1.17 Erlenmeyer Buchner dengan selang ke pompa vakum.


Fungsi :
Dipakai untuk menampung
cairan hasil filtrasi.
Ukuran :

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 114


Ukurannya mulai dari 100 mL
hingga 2 L.
18 Nama Alat :
Corong Buchner
Definisi Alat :
Corong Büchner adalah sebuah
peralatan laboratorium yang
digunakan dalam penyaringan
vakum. Ia biasanya terbuat dari
porselen, namun kadangkala ada
juga yang terbuat dari kaca
Gambar 1.18 Corong Buchner Fungsi :
Digunakan untuk menyaring
dengan cepat terutama jika
digunakan pelarut yang mudah
menguap.
Ukuran :
Diameter corong Buchner 26 –
380 mm.
19 Nama Alat :
Desikator
Definisi Alat :
Desikator adalah panci bersusun
dua yang bagian bawahnya diisi
bahan pengering, dengan
penutup yang sulit dilepas dalam
keadaan dingin karena dilapisi
vaseline.
Fungsi :
Gambar 1.19 Desikator  Digunakan untuk
mendinginkan bahan atau
alat gelas (misalnya ; krus

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 115


porselin, botol timbang)
setelah dipanaskan dan
akan ditimbang.

 Mengeringkan bahan atau


menyimpan zat atau
bahan yang harus
diliindungi terhadap
pengaruh kelembapan
udara.
Ukuran :
-
20 Nama Alat :
Kondensor
Definisi Alat :
Kondensor adalah sepotong
peralatan gelas laboratorium
yang digunakan untuk
mendinginkan cairan panas atau
uap. Selain mendinginkan, alat
ini juga biasa digunakan untuk
mengembunkan uap.
Fungsi :

Gambar 1.20 Kondensor Kondensor berfungsi untuk


mendinginkan cairan panas atau
uap
Ukuran :
-

21 Nama Alat :
Corong Pisah
Definisi Alat :
Corong pemisah atau corong

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 116


pisah adalah peralatan
laboratorium yang digunakan
dalam ekstraksi cair-cair untuk
memisahkan komponen-
komponen dalam suatu campuran
antara dua fase pelarut dengan
densitas berbeda yang
Gambar 1.21 Corong Pisah
takcampur. Corong pemisah
berbentuk kerucut yang ditutupi
setengah bola.
Fungsi :
Digunakan untuk ektraksi zat,
dapat pula mengatur aliran zat
cair pada proses kromatografi
kolom dan reaksi kimia lainnya.
Ukuran :
Mempunyai kapasitas 50 – 2000
mL
22 Nama Alat :
Labu Distilasi
Definisi Alat :
Labu destilasi adalah labu
berbentuk bundar melingkar
terbuat dari kaca tahan panas
,yang mana biasanya dipakai
dalam proses distilasi.
Fungsi :
Fungsi destilasi adalah untuk
Gambar 1.22 Labu Destilasi/ memisahkan larutan ke dalam
Labu Bundar masing-masing komponennya
atau suatu metode pemisahan
bahan kimia berdasarkan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 117


perbedaan kecepatan atau
kemudahan menguap. Prinsip
destilasi adalah didasarkan atas
perbedaan titik didih komponen
zatnya.
Ukuran :
Memiliki ukuran dari 250 ml-
2000 ml
23 Nama Alat :
Tabung Reaksi
Definisi Alat :
Tabung Reaksi adalah sebuah
tabung yang terbuat dari sejenis
kaca atau plastik yang dapat
menahan perubahan temperatur
dan tahan terhadap reaksi kimia.
Fungsi :
 Mereaksikan larutan.
 Untuk memanaskan
sampel atau cairan.
 Tempat /media
perkembangbiakaan
mikroorganisme
Gambar 1.23 Tabung Reaksi Ukuran :
Ukuran tabung reaksi ditetapkan
berdasarkan atas diameter mulut
tabung bagian dalam dan panjang
tabung, diameter antara 70 – 200
mm.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 118


4.2.Peralatan Dari Karet

1 Nama Alat :
1 Prop/Tutup Karet
Definisi Alat:
Prop/Tutup karet adalah alat tutup
berupa gelondongan karet
berbentuk silinder. (tabung
reaksi,erlenmeyer dll)
Fungsi:
Gambar 2.1 Prop/Tutup Karet Sebagai penutup glassware
(tabung reaksi,erlenmeyer dll)
Ukuran:
-
2 Nama Alat :
Rubber bulb
Definisi Alat:
Rubber bulb adalah alat dasar
yang harus dimiliki pada suatu
laboratorium. Meskipun tergolong
alat yang dasar tetapi
keberadaannya sangat dibutuhkan
untuk berbagai keperluan dalam
kegiatan praktikum maupun
eksperimen di laboratorium.
Gambar 2.2 Rubber Bulb
Fungsi:
Rubber bulb adalah alat bantu
yang berfungsi untuk meneyedot
larutan.
Ukuran:
-

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 119


4.3.Peralatan Dari Logam

1 Nama Alat :
Statif
Definisi Alat:
Merupakan alat untuk membantu
dalam melakukan percobaan
titrasi dan sebagainya . berbentuk
besi tegak cylinder.
Fungsi:
Bersama klem buret untuk
menegakkkan corong dan buret
Ukuran:
-

Gambar 3.1 Statif

2 Nama Alat :
Spatula
Definisi Alat:
Berupa sendok panjang dengan
ujung atasnya datar, terbuat dari
stainless steel atau alumunium.
alat untuk mengambil obyek.
Gambar 3.2 Spatula
Fungsi:
Untuk mengambil bahan kimia
yang berbentuk padatan
Ukuran:
-
3 Nama Alat :
Klem
Definisi Alat:
Merupakan alat untuk menjepit

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 120


buret dengan sisi-sisi dilapisi karet
agar objek tidak pecah.
Fungsi:
Tempat meletakkan Buret
Ukuran:
Gambar 3.3 Klem
-
4 Nama Alat :
Jangka Sorong
Definisi Alat:
Alat ukur yang ketelitiannya
dapat mencapai seperseratus
milimeter. Terdiri dari dua bagian,
bagian diam dan bagian bergerak.
Pembacaan hasil pengukuran
Gambar 3.4 Jangka Sorong
sangat bergantung pada keahlian
dan ketelitian pengguna maupun
alat.
Fungsi:
Untuk mengukur suatu benda dari
sisi luar dengan cara diapit.
untuk mengukur sisi dalam suatu
benda yang biasanya berupa
lubang (pada pipa, maupun
lainnya) dengan cara diulur.
Ukuran:
-
5 Nama Alat :
Magnetic Stirrer
Definisi Alat:
Merupakan suatu alat yang
digunakan untuk pengadukan
cairan kimia yang menggunakan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 121


putaran medan magnet untuk
memutar stir bars
Fungsi:
Membantu proses homogenisasi
Ukuran:
-
6 Nama Alat :
Ring
Definisi Alat:
Merupakan alat berbentuk seperti
lubang yang terbuat dari besi.
Fungsi:
Untuk menjepit corong pemisah
Gambar 3.6 Ring dalam proses pemisahan dan
untuk meletakan corong pada
proses penyeringan.
Ukuran:
-
7 Nama Alat :
Tang Krus
Definisi Alat:
Merupan alat yang berbentuk
tang denghan sitim penjepit di
ujung dan lubang ditengahnya.
Bisanya digunakan untuk
menjepit cawan kurs
Gambar 3.7 Tang Krus
Fungsi:
Untuk menjepit cawan kurs
Ukuran:
-

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 122


4.4.Peralatan Dari Plastik

1 Nama Alat :
Botol Semprot
Definisi Alat:
Botol semprot atau juga
sering disebut botol
pencuci adalah berupa
botol tinggi bertutup yang
terbuat dari plastik.
Fungsi:
Biasanya digunakan
Gambar 4.1 Botol Semprot
untuk menympan aquades
dan digunakan untuk
mencuci ataupun
membilas bahan-bahan
yang tidak larut dalam air.
Ukuran:
500,600 ml
2 Nama Alat :
Selang
Definisi Alat:
Selang adalah alat
berbentuk silinder
panjang dengan lubang
ditengahnya,dimana
lubang tengah tersebut
sebagai tempat
dialirkannya air.
Gambar 4.2 Selang
Fungsi:
Untuk mengalirkan air
dari sumber air (kran air).

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 123


Dimana biasanya dipakai untuk
mengalirkan air dari kran ke
kondensor begiyu pula sebaliknya
Ukuran:
Beraneka macam

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 124


4.5.Peralatan Dari Kayu

1 Nama Alat :
Penjepit Kayu
Definisi Alat:
Penjepit Tabung Reaksi
adalah alat laboratorium
berbahan dasar kayu
dengan jepitan pegas
yang terbuat dari baja.
Fungsi:
Berfungsi untuk menjepit
Gambar 5.1 Penjepit Kayu
atau memindahkan
tabung reaksi yang telah
atau selama proses
pemanasan.
Ukuran:
Penjepit Tabung Reaksi
memiliki panjang kurang
lebih 18cm dan dapat
digunakan untuk tabung
reaksi berdiameter 10-
25mm
2 Nama Alat :
Rak Tabung Reaksi
Definisi Alat:
Rak Tabung Reaksi
adalah sebagai wadah
meletakan tabung reaksi
saat praktikum
mereaksikan bahan kimia.
Gambar 5.2 Rak Tabung
Rak Tabung Reaksi ada

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 125


yang terdiri dari 6 lubang dan juga
ada yang terdiri dari 12 lubang
Fungsi:
Untuk tempat meletakan tabung
reaksi
Ukuran:
Ukuran dan kapasitas bermacam-
macam pada diameter tabung
reaksi tergantung keperluannya.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 126


4.6.Peralatan Dari Kertas

1 Nama Alat :
Kertas Saring
Definisi Alat:
Kertas saring adalah suatu kertas
semi-permeabel yang dipotong
melingkar dan ditempatkan
serenjang dalam suatu corong
pemisah, agar kotoran tidak larut
tersaring dan memungkinkan
Gambar 6.1 Kertas Saring
bagian dari larutan dapat
terpisahkan melalui pori-pori
kertas.
Fungsi:
Fungsi kertas saring adalah untuk
memisahkan partikel suspensi
dengan cairan ,atau untuk
memisahkan antara zat terlarut
dengan zat padat desikator yang
berguna untuk mengeringkan
padatan.
Ukuran:
Memiliki beragam ukuran dan
jenis kerapat pori
2 Nama Alat :
Kertas Timbang
Definisi Alat:
Merupakan alat bantu untuk media
/ tempat menapung benda timbang
Fungsi:
Gambar 6.2 Kertas Timbang
Untuk menampung benda

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 127


timbang
Ukuran:
Beragam

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 128


4.7.Peralatan Dari Elektronik

1 Nama Alat :
Inkubator
Definisi Alat:
Inkubator adalah alat yang
dipanasi dengan aliran listrik
pada suhu tertentu yang dipakai
untuk memerami telur, mikroba.
Alat ini dilengkapi dengan
tombol pengatur suhu waktu
untuk memudahkan pengaturan
suhu yang dikehendaki.
Fungsi:
Gambar 7.1 Inkubator
Untuk memerami telur,
mikroba.
Cara Pengoperasian:
Untuk mengoperasikan
incubator, colokkan kabel
inkubator pada sumber daya
listrik
1.1.Siapkan sampel yang akan
diinkubasi kemudian
letakkan pada rak dalam
ruang inkubator kemudian
tutup pintu incubator
1.2.Jika persiapan sampel telah
selesai, tekan tombol
POWER pada posisi ON,
maka alat akan langsung
menyala ditandai dengan
display menyala

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 129


2.1.Siapkan sampel yang akan
diinkubasi kemudian
letakkan pada rak dalam
ruang incubator kemudian
tutup pintu inkubator
2.2.Set TIMER dengan memutar
tombol TIMER sesuai waktu
yang diinginkan, di set awal
per 10 jam , jadi jika ingin
menginkubasi selama 24 jam
putar tombol pada posisi 2
lebih 4 strip
2.3.Untuk set suhu, tekan tanda
< kemudian digit hijau akan
berkedip. Naikkan atau
turunkan dengan menekan
^/v kemudian tekan MD
(enter). Catatan: SV : digit
hijau suhu yang diinginkan
PV: digit merah, suhu yang
ada sekarang
3.1.Bila inkubasi telah selesai,
matikan alat dengan
menekan kembali tombol
POWER pada posisi OFF
3.2.Lepaskan colokan pada
sumber daya listrik
2 Nama Alat :
Lemari Asam
Definisi Alat:
Alat laboratorium yang
dirancang untuk melakukan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 130


percobaan menggunakan zat
kimia tertentu untuk penelitian
tentang reaksi kimia. Bahan
kimia di laboratorium
merupakan zat yang berbahaya
jika langsung terkena anggota
tubuh. Lemari asam di desain
dengan ventilasi khusus yang
dapat meredam reaksi kimia
berupa gas atau lainnya agar
tidak menyebar ke udara dan
membahayakan lingkungan.
Fungsi:
Sebagai perantara untuk
memindahkan bahan kimia asam
konsentrasi tinggi, tempat reaksi
kimia yang menggunakan
bahan-bahan yang mudah
Gambar 7.2 Lemari Asam menguap dan gas yang
berbahaya, selain itu juga
sebagai tempat untuk
menyimpan bahan-bahan kimia
asam tinggi.
Cara Pengoperasian:
1. Naikan jendela sorong (
slidding window ) sesuai
keinginan anda.
2. Hidupkan Switch blower.
3. Hidupkan lampu penerang.
4. Jika blower telah hidup,
maka mulailah melakukan
pekerjaan anda secara hati-

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 131


hati.
5. Pada saat melakukan
pekerjaan turunkan slidding
window searah bahu
pemakai hal ini
dikarenakan untuk
menghindari percikan-
percikan bahan zat kimia ke
wajah.
6. Jika pada saat pekerjaan
hendak di tinggal
sementara namun proses
reaksi masih berjalan, maka
lakukan dengan
menurunkan slidding
window dengan bukaan ±
10 cm dari bibir atas meja /
top table.
7. Setelah melakukan
pekerjaan anda lalu
bersihkan meja lemari asam
dengan kain kering lalu
dibilas dengan kain basah,
kemudian di lap lagi hingga
kering.
8. Matikan Switch lampu.
9. Tutup Slidding window.
3 Nama Alat :
Oven
Definisi Alat:
Alat pemanas tertutup yang bisa
diatur suhunya dan untuk jenis

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 132


oven terkini dapat diatur timer-
nya ( waktu nyalanya). Ada
bermacam macam oven antara
lain oven manual dan oven
listrik. Oven maual biasaya
sumber panasnya dengan
memanfaatkan sumber api
seperti kompor atau sumber
Gambar 7.3 Oven
yang lain, sedangkan oven
listrik adalah oven yang sumber
panasnya dihasilkan dari proses
perubahan energi listrik menjadi
energi panas dengan
menggunakan alat yang
bernama elemen listrik.
Fungsi:
Sebagai alat sterilisasi dengan
menggunakan panas kering.
Suhu yang diatur sekitar 180
derajat celcius.
Cara Pengoperasian:
1. Hubungkan arus listrik.
2. Nyalakan alat dengan
memutar tombol power yang
berada tepat dibagian depan
alat.
3. Masukkan alat yang ingin di
sterilkan.
4. Buat program suhu dengan
memutar tombol TEMP
putar hingga mendapatkan
suhu yang ingin ditetapkan.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 133


5. Atur waktu sesuai yang
diinginkan.
4 Nama Alat :
Hot Plate
Definisi Alat:
Adalah alat di laboratorium
kimia yang digunakan untuk
memanaskan campuran/sampel.
Fungsi:

Gambar 7.4 Hot Plate Untuk memanaskan


campuran/sampel.
Cara Pengoperasian:
1. Masukkan colokan pada
stopkontak
2. Letakkan sampel /bahan
yang ingin dipanaskan
diatas piringan
3. Putar tombol pengatur
suhu sesuai kebutuhan
4. Apabila sudah selesai
putar ke arah angka nol
pada tombol pengatur
suhu dan copot colokkan
dari stopkontak
5 Nama Alat :
Timbangan Digital
Definisi Alat:
Merupakan alat yang sering ada
dalam laboratorium yang
digunakan untuk menimbang
bahan yang akan digunakan.
Fungsi:

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 134


Berfungsi untuk membantu
mengukur berat serta cara
kalkulasi fecare otomatis
harganya dengan harga dasar
satuan banyak kurang.
Cara Pengoperasian:
1. Nolkan terlebih dulu neraca
tersebut
2. Letakkan zat yang akan
ditimbang pada bagian
timbangan
3. Baca nilai yang tertera pada
Gambar 7.5 Timbangan Digital layar monitor neraca
4. Setelah digunakan, nolkan
kembali neraca tersebut
6 Nama Alat :
Autoclave
Definisi Alat:
Adalah alat pemanas tertutup
yang digunakan untuk
mensterilisasi suatu benda
menggunakan uap bersuhu dan
bertekanan tinggi (121OC, 15
lbs) selama kurang lebih 15
menit.
Fungsi:

Gambar 7.6 Autoclave Untuk mensterilisasi suatu


benda ataupun media dengan
menggunakan uap bersuhu tdan
bertekanan tinggi (121OC, 15
lbs).
Cara Pengoperasian:

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 135


1. Power On. Tekan POWER
ON/OFF di bagian depan
alat.
2. Menuangkan Air,
Hirayama HVE-50
membutuhkan 2 Liter air
aquadest.
3. Tempatkan substansi yang
akan disterilkan ke dalam
chamber.
4. Tekan bagian depan-
tengah tutupnya sampai
magnet catch tertarik ke
magnet. Sambil menekan
tutup, geser tuas
open/close ke sisi LOCK.
5. Memilih Mode (Process).
a. LIQ
Sterilisasi medium agar
(dihangatkan untuk
pencegahan koagulasi
setelah sterilisasi).
b. LIQ
Sterilisasi cairan,
seperti air, media,
reagen, dan obatobatan
cair, yang bertahan
pada suhu tinggi, uap
bertekanan tinggi.
c. SOLID
Sterilisasi alat dari
kaca, logam keramik,

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 136


atau karet yang tahan
terhadap suhu tinggi,
uap tekanan tinggi dan
penurunan tekanan uap
secara tiba-tiba selama
proses pembuangan.
6. Mengubah Nilai Set.
a. Tekan tombol
SET/ENT.
b. Tekan tombol NEXT
untuk memilih item
untuk mengubah.
c. Ubah nilai
ditampilkan
menggunakan tombol
increase/decrese (↑,↓).
d. Tekan tombol SET/ENT.
7. Untuk membatalkan
perubahan pengaturan
selama perubahan operasi,
8. tekan tombol MODE.
Nilai-nilai yang berubah
tidak akan disimpan dan
peralatan akan kembali ke
keadaan standby.
9. Memulai Operasi. Tekan
tombol START/STOP.
10. Membongkar. Pastikan
bahwa pengukur tekanan
dalam chamber tertera "0
MPa"
11. Setelah Operasi Komplit.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 137


Matikan tombol power
setelah selesaioperasi.
12. Membatalkan Operasi.
Tekan tombol START /
STOP.
13. Setelah selesai tekan
tombol “OFF” yang ada di
sisi kanan.
14. Cabut kabel stop kontak.
15. Simpan di tempat yang
kering.
7 Nama Alat :
Mikroskop
Definisi Alat:
Adalah alat bantu yang
digunakan untuk melihat dan
mengamati benda-benda yang
berukuran sangat kecil yang
Gambar 7.8 Mikroskop
tidak mampu dilihat dengan
mata telanjang. Kata Mikroskop
berasal dari bahasa latin, yaitu
“mikro” yang berarti kecil dan
kata “scopein” yang berarti
melihat. Benda kecil dilihat
dengan cara memperbesar
ukuran bayangan benda tersebut
hinga berkali-kali lipat.
Bayangan benda dapat
dibesarkan 40 kali, 100 kali, 400
kali, bahkan 1000 kali, dan
perbesaran yang mampu
dijangkau semakin meningkat

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 138


seiring dengan perkembangan
teknologi .
Fungsi:
Untuk melihat dan mengamati
benda-benda yang berukuran
sangat kecil yang tidak mampu
dilihat dengan mata telanjang.
Cara Pengoperasian:
1. Letakkan mikroskop
majemuk di hadapan anda
pada jarak sedemikian
hingga anda mudah
melakukan pengamatan
2. Hidupkan lampu mikroskop
3. Tempatkan lensa obyektif
pada jarak terjauh dari
pentas dengan memutar
tombol pengatur kasar
4. Letakkan preparat di pentas
mikroskop (mechanical
stage), jepit dengan baik
menggunakan specimen
retainer
5. Selalu mulai pengamatan
dengan menggunakan lensa
obyektif berkekuatan
rendah (perbesaran 10x).
6. Buka diafragma maksimal
agar sinar masuk maksimal
menggunakan condenser
aperture diaphragm lever
7. Amati dan temukan garis

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 139


tepi dari gelas benda
dahulu hingga nampak
garis yang benar-benar
jelas dengan menggerak-
gerakkan tombol pengatur
kasar. Jika perlu gunakan
tombol pengatur halus. Hal
ini bertujuan agar didapat
jarak aman bagi
pengamatan selanjutnya
8. Setelah didapat jarak aman
tersebut, maka jangan
pernah mengubah tombol
pengatur kasar. Untuk
perbesaran obyektif
selanjutnya cukup dengan
mengubah tombol pengatur
halus saja untuk
mendapatkan pengamatan
yang baik.
9. Pada perbesaran kuat
(obyektif 100x) sebaiknya
bukaan diafragma
dikurangi
10. Setelah selesai memakai
miroskop pastikan
mikroskop benar-benar
bersih dan kering
11. Cabut kabelnya dan
tempatkan lensa obyektif
pada jarak terjauhnya.
8 Nama Alat :

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 140


Furnace
Definisi Alat:
Furnace atau heater adalah
peralatan proses yang digunakan
untuk menaikkan temperatur
suatu fluida dengan
menggunakan panas hasil
pembakaran dari bahan bakar

Gambar 7.9 Furnace cairan maupun bahan bakar gas


yang menyala di dalam burner.
Fungsi:
Digunakan untuk proses
pembakaran/ pengarangan
(pengarbonan) suatu sampel zat
Cara Pengoperasian:
1. Colokkan kabel pada
stopkontak
2. Turn On tombol power
pada furnace
3. Masukkan sampel kedalam
furnace
4. Tekan tombol pada furnace
5. Putar untuk SET suhu /
sonar / pewaktu
6. Setelah selesai SET
kembali ke suhu “0”
7. Setelah itu copot Kabel
Pade stopkontak
9 Nama Alat :
Pompa Vakum
Definisi Alat:
Pompa vakum adalah sebuah

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 141


alat untuk mengeluarkan
molekul-molekul gas dari dalam
sebuah ruangan tertutup untuk
mencapai tekanan vakum.
Fungsi:
Untuk membantu mempercepat
proses filtrasi
Cara Pengoperasian:
1. Colokkan kabel pada
stopkontak
Gambar 7.10 Pompa Vakum
2. Siapkan peralatan atau
bahan yang akan di-
Vakum
3. Hubungkan selang vakum
ke mulut erlenmeyer
buchner
4. Tekan tombol power
10 Nama Alat :
Water Bath
Definisi Alat:
Adalah oven atau bisa disebut
penangas air yang fungsi
utamanya untuk menciptakan
suhu yang konstan . merupakan
wadah yang berisi air yang bisa
mempertahkan suhu air pada
kondisi tertentu selama selang
waktu yang ditentukan.
Fungsi:
Gambar 7.11 Water/oil Bath Untuk menciptakan suhu
konstan
Cara Pengoperasian:

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 142


1. Sambungkan kabel power
pada alat dengan sumber
arus luar/ catu daya dari
PLN, sebelumnya
hendaknya dicek voltase
input dari alat dengan
sumber catu dayanya,
apakah sesuai atau tidak.
Keduanya harus
disesuaikan.
2. Isi bak oil/water bads
dengan minyak paraffin/air
± tiga perempat bak .
3. Nyalakan lampu oil/water
bads dengan menekan
lampu pada posisi nyala
4. Atur suhu sesuai dengan
yang diperlukan
12 Nama Alat :
Mantel Pemanas
Definisi Alat:
Adalah bagian dari peralatan
laboratorium yang digunakan
untuk menerapkan panas ke
kontainer, sebagai alternatif
bentuk lain dari mandi air panas.
Fungsi:
Untuk menerapkan panas ke
Gambar 7.12 Mantel kontainer
Pemanas Cara Pengoperasian:
1. Colokkan kabel pada
stopkontak

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 143


2. Tekan tombol power
3. Atur suhu mantel pada
kondisi (MIN/MAX)
13 Nama Alat :
Screen
Definisi Alat:
Merupakan alat untuk
mengklasifikasikan ukuran
partikel suatu zat padat
Fungsi:
Untuk mengelompokkan ukuran
“mesh”partikel sesuai dengan
Gambar 7.13 Screen
ukurannya
Cara Pengoperasian:
1. Letakkan bahan yang
akan discreening pada
screen paling atas
2. Letakkan pada alat
3. Tutup dengan penutup
4. Kencangkan klem pada
screen
5. Colokkan kabel pada
stopkontak
6. Tekan tombol power
7. Atur kecepatan getaran
14 Nama Alat :
Mesin Pembuat es / Dry Ice
Mechine
Definisi Alat:
Merupan alat yang digunakan
untuk membuat es dalam waktu
yang singkat atau konstan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 144


dengan memanfaatkan elemen
dingin pada mesin.
Fungsi:
Untuk membuat es secara
konstan
Cara Pengoperasian:
1. Letakan ember tepat
dibawah lubang tempat
keluarnya es
2. Buka valve antara kran ke
mesin pembuat es
3. Tekan tombol power
Gambar 7.14 Mesin Pembuat Es /
4. Jika selesai tutup valve
Dry Ice Mechine
dan matikan mesin

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 145


BAB V

UTILITAS

Utilitas merupakan sekumpulan unit proses dalam suatu industri kimia yang
berfungsi untuk menunjang proses utama pabrik. Unit – unit yang tersedia adalah:
1. Unit penyediaan dan pengolahan air (Water System)
2. Unit pembangkit sistem (Steam Generation System)
3. Unit penyedia udara instrument (Instrument Air System)
4. Unit pembangkit dan pendistribusian tenaga listrik (Power Plant
and Power Distribution System)
5. Unit Penyediaan Downtherm

Untuk di Politeknik Negeri Malang sendiri terdapat 10 Lab yang memiliki


penyediaan listrik dan air yang sama yaitu
1. Lab. Kimia Dasar
2. Lab. Kimia Terapan
3. Lab. Riset Mahasiswa I
4. Lab. Riset Mahasiswa II
5. Lab. Analisa Instrumen
6. Lab Operasi Teknik Kimia (Pilot Plant)
7. Lab. Limbah
8. Lab. Bioproses
9. Lab. Pengendalian Proses
10. Lab. Simulasi Proses
Masing-masing dari Laboratorium tersebut memiliki jumlah penyediaan listrik
yang sama yaitu kira-kira 400 Ampere jadi apabila di total menjadi:
Listrik: 400 Ampere × 10 Lab = 4000 Ampere/bulan
Dan juga dari 10 Laboratorium tersebut memiliki jumlah persediaan air yang sama
yaitu sebesar 500 dm3(L), jadi apabila ditotal seluruhnya menjadi:
Air : 500 L × 10 Lab = 5000 L/bulan

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 146


BAB VI
PENUTUP
6.1 Kesimpulan
Dari uraian diatas dapat kami simpulkan bahwa kegiatan Praktik Kerja
Lapangan sangat bermanfaat baik bagi siswa-siswi Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) maupun bagi Dunia Industri.
Selain itu, kegiatan Praktik Kerja Lapangan juga menjadi tempat
dimana siswa-siswi Sekolah Menengah Kejuruan mengasah keterampilan
mereka khususnya dalam hal praktik dimana mereka dapat belajar lebih luas
mengenai dunia kerja serta melatih siswa-siswi menjadi generasi muda yang
bertanggung jawab dan profesional.

6.2 Saran-saran
1. Bagi sekolah
a. Pemberian bekal kepada siswa prakerin hendaklah dilakukan lebih lama
dan lebih efektif supaya siswa siap mental dan memiliki wawasan dan
pengetahuan lebih luas dan bermutu.
b. Sebaiknya guru-guru selalu memberikan motivasi, bimbingan dan
keringanan pada siswa/siswi yang sedang Praktik Kerja Lapangan.
2. Bagi Instansi/Perusahaan
a. Diharapkan agar kerjasama antara sekolah dengan perusahaan lebi
ditingkatkan dengan banyak memberi peluang kepada siswa/siswi
SMK untuk Praktik Kerja Lapangan.
b. Menerapkan tata tertib dan K3 pekerja dalam melakukan uji di
Laboratorium.
c. Untuk para karyawan lebih ditingkatkan lagi motivasi dan
kedisplinannya dalam bekerja.
d. Hubungan karyawan dengan siswa/siswi Praktik Kerja Lapangan
diharapkan selalu terjaga keharmonisannya agar tercipta suasana
kerjasama yang baik.

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 147


DAFTAR PUSTAKA

Tim Lab Kimia Dasar. 2015. Modul Ajar Praktikum Kimia Dasar Politeknik
Negeri Malang. Malang : Tim Lab Kimia Dasar.

Tim Lab Pilot Plant. 2011. Modul Ajar Praktikum Pilot Plant Politeknik Negeri
Malang. Malang : Tim Lab Pilot Plant.

Tim Lab OTK. 2013. Modul Ajar Praktikum Operasi Teknik Kimia Politeknik
Negeri Malang. Malang : Tim Lab OTK.

Definisi Pipet Ukur.Diambil Dari


:http://www.alatlabor.com/article/detail/54/pipet-pipet-ukur-pipet-tetes. (3 Januari
2018)

Fungsi Labu Ukur.Diambil Dari :http://www.fungsiklopedia.com/fungsi-labu-


ukur/. (3 Januari 2018)

Definisi Beaker Glass.Diambil Dari


:https://nzaoldyeck.wordpress.com/2012/06/21/makalah-alat-alat-ringan-
laboratorium/. (4 Januari 2018)

Batang Pengaduk Merupakan.Diambil Dari


:https://id.wikipedia.org/wiki/Batang_pengaduk. (4 Januari 2018)

Alat Krus.Diambil Dari :https://id.wikipedia.org/wiki/Krus. (16 Januari 2018)

Alat Kaca Masir.Diambil Dari :https://id.wiktionary.org/wiki/kaca_masir. (16


Januari 2018)

Apa Itu Kaca Arloji.Diambil Dari :www.alatlabor.com/kategori/238/kaca-arloji.


(16 Januari 2018)

Fungsi Cawan Petri.Diambil Dari :http://www.fungsiklopedia.com/fungsi-cawan-


petri/. (24 Januari 2018)

Definisi Piknometer.Diambil Dari


:http://www.alatlabor.com/article/detail/97/piknometer. (24 Januari 2018)

Fungsi Termometer.Diambil Dari :http://www.fungsiklopedia.com/fungsi-


termometer/. (5 Februari 2018)

Corong Buchner.Diambil Dari :https://id.wikipedia.org/wiki/Corong_Büchner. (5


Februari 2018)

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 148


Diambil Dari :romansakimia.blogspot.com › General › Picture. (10 Februari 2018)

Corong Pemisah.Diambil Dari :https://id.wikipedia.org/wiki/Corong_pemisah. (10


Februari 2018)

Alat Rubber Bulb.Diambil Dari :http://www.infolaborat.com/2015/09/rubber-


bulb-pipet-filler.html. (10 Februari 2018)

Definisi Prop Diambil Dari :http://www.ilmusahid.com/2016/08/praktikum-kimia-


pengertian-fungsi-dan.html. (16 Februari 2018)

Fungsi Pipet Gondok Diambil Dari


:http://onelaboratorytechniq.blogspot.co.id/2012/09/alat-alat-lab.html. (16
Februari 2018)

Definisi Furnace Diambil Dari :http://www.infolaborat.com/2015/08/alat-


dasar.html. (16 Februari 2018)

Pengertian Jangjka Sorong Diambil Dari


:https://id.wikipedia.org/wiki/Jangka_sorong. (18 Februari 2018)

Diambil Dari :http://instrumenalatbahan.blogspot.co.id/2011/01/botol-


semprot.html. (18 Februari 2018)

Fungsi Kertas Saring Diambil Dari :http://www.fungsiklopedia.com/fungsi-


kertas-saring/. (18 Februari 2018)

Pengoperasian Autoclave Diambil Dari :http://biokonversi.teknik.ub.ac.id/wp-


content/uploads/2015/04/Autoclave-Hirayama-HVE-50.pdf Prof. Dr. Ir.
Chandrawati Cahyani,MS. (18 Februari 2018)

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 149


LAMPIRAN – LAMPIRAN

LAPORAN KIMIA INDUSTRI - SMKN 1 LUMAJANG 150