Anda di halaman 1dari 3

Statistik Non Parametrik Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

Bab 3
Uji Statistik Dua Sampel Independen (Saling
Bebas)

1. Uji Kilat Tukey


Uji ini dilandaskan pada kenyataan bahwa apabila kita membandingkan dua kelompok yang saling
bebas (independen)

Asumsi-asumsi
A. Data terdiri atas hasil-hasil pengamatan X1, X2, …, Xn, dan Y1, Y2, …, Ym. Data ini membentuk
dua sampel acak bebas berukuran n dan m. Jika n dan m tidak sama, maka n diperuntukkan
sampel yang berukuran yang lebih besar.
B. Skala pengukuran yang digunakan sekuarang-kurangnya ordinal.
C. Variabel-variabel acaknya kontinu. (Ada perataan untuk angka sama)

Hipotesis-hipotesis
A (Dua Sisi)
H0 : Kedua sampel berasal dari populasi-populasi yang serupa (identik).
H1 : Entah nilai-nilai X cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai Y, atau nilai-nilai Y
cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai X.
B (Satu Sisi)
H0 : Kedua sampel berasal dari populasi-populasi yang serupa (identik).
H1 : Nilai-nilai X cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai Y.
C (Satu Sisi)
H0 : Kedua sampel berasal dari populasi-populasi yang serupa (identik).
H1 : Nilai-nilai X cenderung lebih kecil dibandingkan nilai-nilai Y.

α)
Taraf Nyata (α

Statistik Uji
Misalkan T adalah statistik uji untuk uji Kilat Tukey.
Untuk mendapatkan nilai T, dari n data hasil pengamatan pada sampel 1, X1, X2, …, Xn, dan m
data hasil pengamatan pada sampel 2, Y1, Y2, …, Ym, diproses sebagai berikut :
1. Catat nilai-nilai terbesar dan terkecil dalam sampel gabungan kedua sampel.
2. Perhatikan nilai terbesar dan nilai terkecil. Jika kedua nilai terbesar dan terkecil itu
terdapat dalam sampel yang sama, maka uji Kilat Tukey tidak dapat menyimpulkan bahwa
rata-rata kedua populasi berbeda dan proses uji Kilat Tukey tidak dapat dilanjutkan ke
langkah berikutnya. Dalam hal ini, ditetapkan suatu nilai nol bagi statistik uji untuk kasus
ini (T = 0). Namun, jika salah satu sampel memuat nilai terbesar dan sampel lainnya memuat
nilai terkecil, maka proses dilanjutkan ke langkah ke-3.

Halaman 26
Statistik Non Parametrik Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

3. Catat nilai-nilai terbesar dan terkecil dalam sampel 1.


4. Catat nilai-nilai terbesar dan terkecil dalam sampel 2.
5. Perhatikan sampel yang memuat nilai terkecil sampel gabungan kedua sampel. Hitung
banyaknya nilai (data) dalam sampel ini yang lebih kecil daripada nilai terkecil dalam sampel
yang lainnya. Banyaknya nilai (data) ini sebagai T1.
6. Perhatikan sampel yang memuat nilai terbesar sampel gabungan kedua sampel. Hitung
banyaknya nilai (data) dalam sampel ini yang lebih besar daripada nilai terbesar dalam
sampel yang lainnya. Banyaknya nilai (data) ini sebagai T2.
7. Menentukan statistik uji T :
Untuk A (Dua Sisi) nilai T adalah gabungan T1 dan T2.
Untuk B (Satu Sisi) nilai T adalah T1.
Untuk C (Satu Sisi) nilai T adalah T2.

Apabila Terjadi Angka Sama


1. Angka Sama Jenis Pertama, terjadi jika nilai terbesar dalam gabungan kedua sampel atau
nilai terkecil dalam gabungan kedua sampel terdapat dalam kedua sampel. Dalam kasus ini,
hitung nilai statistik ujinya, T = 0
2. Angka Sama Jenis Kedua, terjadi jika sampel yang berisi nilai terbesar dalam gabungan
kedua sampel juga mempunyai nilai-nilai yang sama dengan nilai terbesar dalam sampel yang
lain. Atau hal ini terjadi pula pada nilai terkecil, maka nilai-nilai yang sama ini masing-
masing dihitung ½ untuk nilai statistik ujinya.

Kaidah Pengambilan Keputusan


Digunakan Tabel 6 Harga-harga Kritis Statistik Uji Kilat Tukey.
Pada Tabel 6 ini, nilai N untuk sampel terbanyak (X) dan nilai n untuk sampel tersedikit (Y),
tentukan N - n, kemudian tentukan Harga Kritisnya sesuai nilai taraf nyata yang diambil.

Untuk A (Dua Sisi). Tolaklah H0 , jika T sama atau lebih besar dari Harga Kritis.
Untuk B (Satu Sisi). Tolaklah H0 , jika T sama atau lebih besar dari Harga Kritis.
Untuk C (Satu Sisi). Tolaklah H0 , jika T sama atau lebih besar dari Harga Kritis.

Contoh 3.1 :
Dalam rangka mempelajari efek penghirupan kadmium dalam waktu yang cukup lama, Princi dan
Geever memasukkan 10 ekor anjing ke dalam ruangan yang banyak mengandung kadmiumoksida,
sementara 10 ekor anjing lainnya yang berfungsi sebagai kontrol tidak diberikan perlakukan
seperti itu. Pada akhir percobaan, mereka mengukur kadar hemoglobin dalam darah kedua puluh
anjing tadi dan hasilnya tampak dalam Tabel 3.1. Andaikan α = 0.05. Tentukan apakah ada
perbedaan antara kedua populasi anjing ini ?

Tabel 3.1. Penetapankadar hemoglobin, dalam gram, pada duapuluh ekor anjing
Yang menhirup
Kadmiumoksida (X) : 14.6 15.8 16.4 14.6 14.9 14.3 14.7 17.2 16.8 16.1

Kontrol : 15.5 17.9 15.5 16.7 17.6 16.8 16.7 16.8 17.2 18.0
Sumber : Frank Princi dan Erving F. Geever, “Prolonged Inhalation of Cadmium”, Arh. Indust. Hyg. Occup. Med., 1
(1950), 651-661, Copyright 1950, American Medical Association

Halaman 27
Statistik Non Parametrik Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

Penyelesaian :

Hipotesis :
H0 : Kedua populasi asal sampel identik.
H1 : Entah nilai-nilai X cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai Y, atau nilai-nilai Y
cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai X.

Taraf Nyata α = 0.05

Statistik Uji :
Untuk mendapatkan harga statistik uji, sebagai berikut :
1. Nilai Terbesar dalam sampel gabungan kedua sampel adalah 18.0 , terdapat dalam sampel
kontrol. Sedangkan Nilai Terkecil dalam sampel gabungan kedua sampel adalah 14.3 ,
terdapat dalam sampel eksperimen. (Karena nilai terbesar dan nilai terkecil sampel
gabungan kedua sampel terletak dalam sampel yang berbeda, maka langkah ke-3 dan
seterusnya dapat dilanjutkan.)
2. Nilai terbesar dan nilai terkecil dalam sampel eksperimen adalah 17.2 dan 14.3
3. Nilai terbesar dan nilai terkecil dalam sampel kontrol adalah 18.0 dan 15.5
4. Nilai terkecil sampel gabungan kedua sampel, 14.3, terdapat dalam sampel eksperimen,
sehingga pada sampel eksperimen yang nilainya lebih kecil dari nilai terkecil sampel kontrol,
15.5, adalah 14.6, 14.6, 14.9, 14.3, 14.7 sebanyak 5 (lima) data, sehingga T1 = 5
5. Nilai terbesar sampel gabungan kedua sampel, 18.0, terdapat dalam sampel kontrol,
sehingga pada sampel kontrol yang nilainya lebih kecil dari nilai terkecil sampel eksperimen,
17.2, adalah 17.9, 17.6, 18.0 sebanyak 3 (tiga) data, dan terdapat 1 (satu) data yang bernilai
sama dengan 17.2, sehingga T2 = 3½
6. Karena hipotesisnya dua sisi, maka T = T1 + T2 = 5 + 3½ = 8½

Keputusan
Tabel 6 Harga-harga Kritis Statistik Uji Kilat Tukey, N = 10 dan n = 10, sehingga N – n = 0
Pada taraf nyata 0.05 dua sisi, diperoleh harga kritis Uji Kilat Tukey adalah 7
Karena T = 8½ lebih besar dari harga kritis Uji Kilat Tukey = 7,maka H0 harus ditolak.

Kesimpulan
Bahwa ada perbedaan yang signifikan antara kedua populasi anjing, yaitu anjing kontrol dan
anjing eksperimen pada taraf nyata 0.05

Halaman 28