Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH ETIKA PROFESI

tentang
PELAKSANAAN PELAYANAN GIZI SESUAI PRINSIP ETIKA

OLEH :
KELAS DIV GIZI III A
KELOMPOK 5

‘AINIL MARDHIYAH
ADELITA FEBIOLA
AZIZAH ULFI
RIZKA VENORICA PUTRI
SAQINAH SARI
SILVI ANGRAINI SATRIA

DOSEN PEMBIMBING :
Ir. Zulferi, M.Pd

KEMENTRIAN KESEHATAN RI
POLITEKNIK KESEHATAN PADANG
PRODI D-IV JURUSAN GIZI
2017/2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berisikan tentang “Pelaksanaan
Pelayanan Gizi Sesuai Prinsip Etika” tepat pada waktunya.
Makalah ini diharapkan dapat bermanfaat untuk menambah pengetahuan bagi para
pembaca dan dapat digunakan sebagai salah satu pedoman dalam proses pembelajaran.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangannya karena pengetahuan
yang kami miliki cukup terbatas. Oleh karena itu, kami berharap kritik dan saran dari pembaca
yang bersifat membangun untuk kesempurnaan makalah ini.
Kami mengucapkan terima kasih kepada dosen pembimbing kami yang telah bersedia
meluangkan waktunya untuk memberikan arahan dan saran demi kelancaran penyusunan
makalah ini.

Padang, September 2017

Penulis
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Memasuki era globalisasi yang ditandai dengan adanya persaingan pada berbagai
aspek, diperlukan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas tinggi agar mampu bersaing
dengan negara lain. Kesehatan dan gizi merupakan faktor penting karena secara
langsung berpengaruh terhadap kualitas SDM di suatu negara. Untuk itu diperlukan upaya
perbaikan gizi yang bertujuan untuk meningkatkan status gizi masyarakat melalui upaya
perbaikan gizi dalam keluarga maupun pelayanan gizi pada individu yang karena suatu hal
mereka harus tinggal di suatu institusi kesehatan, diantaranya rumah sakit (Depkes RI, 2005).
Kerja merupakan kekhasan bagi manusia. Melalui kerja manusia mengekspresikan
dirinya, sehingga melalui kerja orang bisa lebih dikenal siapa dia sebenarnya. Oleh karena itu,
kerja bagi kita bukan hanya sekedar untuk mendapat upah atau gaji, jabatan atau kekuasaan,
dan berbagai maksud-maksud lainnya. Dalam dan melalui kerja manusia mengungkapkan
dirinya lebih otentik sebagai manusia yang disiplin, bertanggung jawab, jujur, tekun, pantang
menyerah, punya visi, dan sebagainya; atau sebaliknya, tidak disiplin, tidak bisa dipercaya,
tidak dapat diandalkan, tidak bertanggung jawab, dan sebagainya. Dunia kerja merupakan
sarana bagi perwujudan dan sekaligus pelatihan diri untuk menjadi semakin baik.
Untuk lebih mendalami mengenai dunia kerja, perlu lebih mendalami topik-topik yang
berkaitan dengan peningkatan kualitas diri pribadi sebagai seorang pekerja maupun sebagai
sebagai seorang profesional. Terutama lebih ditekankan untuk menghayati prinsip-prinsip
ethos kerja, menggunakan atau mengelola waku dengan baik dan efisien, melaksanakan
kewajiban-kewajiban pokok sebagai karyawan maupun majikan, menghayati budaya
organisasi atau perusahaan, meningkatkan mutu pelayanan di tempat kerja, dan meningkatkan
profesionalitas kerja sebagai jawaban atas berbagai perubahan yang ada di masyarakat, yang
telah membawa dampak pada tingginya tuntutan dalam dunia kerja atau profesi.
Gizi sebagai modal dasar dan investasi, berperan penting memutus “lingkaran setan”
kemiskinan dan kurang gizi, sebagai upaya peningkatan kualitas sumberdaya manusia (SDM).
Beberapa dampak buruk kurang gizi : Rendahnya produktivitas kerja, kehilangan kesempatan
sekolah, dan kehilangan sumberdaya karena biaya kesehatan yang tinggi. Upaya peningkaan
SDM diatur dalam UUD 1945 pasal 28 H ayat (1), yang menyatakan bahwa setiap individu
berhak hidup sejahtera, dan pelayanan kesehatan adalah salah satu hak asasi manusia
(Bappenas, 2011).
Rumah sakit sebagai salah satu institusi kesehatan mempunyai peran penting dalam
melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan
upaya penyembuhan dan pemulihan yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya
peningkatan dan pencegahanpenyakit. Pelayanan gizi di rumah sakit merupakan bagian
integral dari upaya penyembuhan penyakit pasien. Mutu pelayanan gizi yang baik akan
mempengaruhi indikator mutu pelayanan rumah sakit, yaitu meningkatkan kesembuhan pasien,
memperpendek lama rawat inap, serta menurunkan biaya (Direktorat Bina Pelayanan Medik
Dasar, 2007).
Kemudian bagaimana caranya supaya tugas antar profesi seperti profesi ahli gizi dapat
berjalan secara harmonis dan pelayanan kesehatan menjadi maksimal? Kolaborasi pendidikan
dan praktik antar profesi kesehatan tentunya sangat dibutuhkan. Semua jenis profesi harus
mempunyai keinginan untuk berkolaborasi. Perawat, bidan, dokter, dan semua profesi lain
merencanakan dan mengaplikasikan ilmu yang diperolehnya di bangku pelajar.
Ketergantungan antar profesi pun dapat tetap ada asalakan dalam batas-batas lingkup praktek
yang sesuai dengan aturan yang ada.
Dalam kolaborasi ini tentunya komunikasi sangat diperlukan. Komunikasi merupakan
komponen dasar dari hubungan antara manusia dan meliputi pertukaran informasi, perasaan,
pikiran dan perilaku antara dua orang atau lebih. Komunikasi mempunyai dua tujuan yaitu
untuk pertukaran informasi dan mempengaruhi orang lain, dan komunikasi ahli gizi ini penting
perannya dilakukan oleh seorang ahli gizi kepada pasiennya atau clientnya. Pada makalah kali
ini penulis akan membahas tentang saling percaya antara ahli gizi dengan client selama
berkomunikasi dan tanggap dalam diskusi, melakukan argumentasi dengan etis selama
pelayanan gizi.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana pelaksanaan saling percaya antara ahli gizi dengan client selama
berkomunikasi?
2. Bagaimana pelaksanaan tanggap dalam diskusi, melakukan argumentasi dengan
etis selama pelayanan gizi?
C. Tujuan
1. Mahasiswa mampu menjelaskan bagaimana pelaksanaan saling percaya antara
ahli gizi dengan client selama berkomunikasi
2. Mahasiswa mampu menjelaskan bagimana pelaksanaan tanggap dalam diskusi,
melakukan argumentasi dengan etis selama pelayanan gizi
BAB II
PEMBAHASAN

A. Saling Percaya antara Ahli Gizi dengan Client Selama Berkomunikasi


Secara umum, paling tidak seorang ahli gizi memiliki 3 peran, yakni sebagai dietisien,
sebagai konselor gizi, dan sebagai penyuluh gizi.
Dietisien adalah seseorang yang memiliki pendidikan gizi, khususnya dietetik, yang
bekerja untuk menerapkan prinsip-prinsip gizi dalam pemberian makan kepada individu atau
kelompok, merencanakan menu, dan diet khusus, serta mengawasi penyelenggaraan dan
penyajian makanan (Kamus Gizi, 2010).
Sedangkan seorang konselor gizi adalah ahli gizi yang bekerja untuk membantu orang
lain (klien) mengenali, mengatasi masalah gizi yang dihadapi, dan mendorong klien untuk
mencari dan memilih cara pemecahan masalah gizi secara mudah sehingga dapat dilaksanakan
oleh klien secara efektif dan efisien. Konseling biasanya dilakukan lebih privat, berupa
komunikasi dua arah antara konselor dan klien yang bertujuan untuk memberikan terapi diet
yang sesuai dengan kondisi pasien dalam upaya perubahan sikap dan perilaku terhadap
makanan (Magdalena, 2010).
Kemudian peran ahli gizi yang satu lagi ialah sebagai penyuluh gizi. Yakni seseorang
yang memberikan penyuluhan gizi yang merupakan suatu upaya menjelaskan, menggunakan,
memilih, dan mengolah bahan makanan untuk meningkatkan pengetahuan, sikap, dan perilaku
perorangan atau masyarakat dalam mengonsumsi makanan sehingga meningkatkan kesehatan
dan gizinya (Kamus Gizi, 2010). Penyuluhan gizi sebagian besarnya dilakukan dengan metode
ceramah (komunikasi satu arah), walaupun sebenarnya masih ada beberapa metode lainnya
yang dapat digunakan. Berbeda dengan konseling yang komunikasinya dilakukan lebih pribadi,
penyuluhan gizi disampaikan lebih umum dan biasanya dapat menjangkau sasaran yang lebih
banyak.
Ketiga peran itu hanya bisa dilakukan oleh seorang ahli gizi atau seseorang yang sudah
mendapat pendidikan gizi dan tidak bisa digantikan oleh profesi kesehatan manapun, karena
ketiga peran itu saling berkaitan satu sama lain, tidak dapat dipisahkan.
Pada bidang gizi, komunikasi sangat perlu untuk dipelajari sebab ini merupakan
pembekalan kita dalam menghadapi proses sosial yang akan kita lakukan di lingkungan kerja
akan datang. Komunikasi yang tepat terhadap target sasaran akan mempermudah subjek
menangkap maksud dari tujuan kita sebagai ahli gizi. Jadi, ahli gizi perlu menjadi sosok yang
komunikatif untuk menunjang pekerjaannya sebagai ahli gizi yang nantinya memang akan
langsung bersosialisasi dengan para pasien ataupun kalangan umum sebagai target sasaran.
Sebagai seorang ahli gizi yang bekerja dalam ranah klinis yaitu sebagai konsultan,
penting sekiranya mengetahui komunikasi interpersonal yang baik agar dapat menggali data
yang dibutuhkan dan memberikan konsultasi yang mudah dipahami oleh paien sehingga hasil
konsultasi dapat efektif dan mudah dilaksanakan.
Dalam melakukan kegiatan konseling gizi, biasanya terjadi komunikasi langsung dua
arah antara konselor dan klien. Hal ini lebih efektif, karena informasi yang disampaikan pun
dapat lebih detail dan lengkap. Komunikasi yang dibangun pun dapat lebih intens dan
mendalam sehingga dapat benar-benar dipahami apa keinginan dan kebutuhan klien. Hanya
saja, penyampaian informasi yang dilakukan melalui metode konseling ini akan memerlukan
waktu yang lebih lama jika sasaran yang dicapai lebih banyak.
Ahli gizi merupakan sutau profesi yang bekerja sama dalam koloborasi petugas
kesehatan. Pengkoloborasi petugas kesehatan sangat diperlukan untuk mengatasi kasus.
Disinilah peran ahli gizi diperlukan untuk kunjungan kepada pasien. Di rumah sakit ahli gizi
atau seseorang yang telah lulus pendidikan gizi terdapat dua kompetensi, yaitu lulusan DIII
gizi dan S1 ilmu gizi. Dimana kedua profesi ini memiliki kompetensi yang sedikit berbeda
dalam bagian kegiatan fungsional. Seorang yang lulus dengan ijazah DIII gizi disebut dengan
Technical Registerd Dietetion (TRD). Sedangkan untuk lulusan S1 ilmu gizi dengan
penambahan pendidikan profesi gizi disebut dengan Registerd Dietetion (RD).
Ahli gizi di rumah memiliki tanggung jawab terhadap peningkatan status gizi secara
perseorangan atau kelompok pada pasiennya. Diberbagai Rumah Sakit memilki aturan yang
telah ditetapkan pada spesifikasi yang berbeda dalam hal pekerjaan. Namun, ada beberapa
Rumah Sakit yang tidak menyediakan ahli gizi dalam pelayanan keprofesiannya. Sehingga
tingkat penyebuhan pasien lebih rendah dibandingkan instansi yang telah memiliki ahli gizi.
Seorang ahli gizi rumah sakit memiliki kewajiban untuk melakukan visitasi ke ruangan
pasien. Dimana dalam pelaksanaanya yang telah dianjurkan oleh persagi bahwa diperlukan
penggunaan NCP (Nutrition Care Proces). Penggunaan tersebut untuk mengawasi
perkembangan yang terjadi pada pasien yang ditangani. Nah tentunya dalam hal ini sangat
diperlukan untuk menumbuhkan sikap saling percaya antara ahli gizi dengan client agar client
mau untuk memberitahu apa yang mereka rasakan, agar mereka mau mengungkapkan keluhan-
keluhan mereka tanpa merasa takut apa yang mereka informasikan akan dibeberkan. Studi
lapangan ada beberapa ahli gizi yang malas melakukan NCP dikarenakan banyaknya pasien
yang harus ditangani oleh ahli gizi. Dengan sumber daya manusia yang kurang hal tersebut
menjadikan faktor terjadinya masalah baik secara etika ataupun keprofesian.
Pasien memiliki kewajiban untuk meminta pelayanan yang terbaik dari petugas
kesehatan. Bukan hanya dari ahli gizi tetapi dari berbagai petugas kesehatan lainya. Ahli gzi
berkewajiban untuk memberikan pelayanan terapi gizi pada pasien dan juga melakukan
konseling terkait diet yang diberikan. Kosneling yang diberikan oleh ahli gizi haruslah sesuai
dengan etika yang telah ditetapkan. Dimana profesi gizi menunjukan sikap, prilaku , budi luhur
yang baik serta melakukan kerja sama yang baik. Dalam kegiatan konseling ini juga sangat
diperlukan rasa saling percaya antara ahli gizi dengan client, karna dalam mengatasi masalah-
masalah terkait gizi yang dirasakan oleh clinet tentunya ahli gizi memerlukan berbagai macam
data (sesuai dengan data NCP dan data lain yang dirasa perlu). Kepercayaan (trust) berarti
keyakinan terhadap integritas, kemampuan, atau karakter seseorang atau sesuatu. Kepercayaan,
seperti dikemukakan oleh Jack Welch, sang legenda General Electric (GE), adalah sebuah
kekuatan yang sangat dahsyat. Kepercayaan dapat membuat seseorang menjadi percaya diri,
terbuka, jujur, bersedia mengambil risiko, dan merasa lebih nyaman dalam menjalin hubungan
dengan orang lain. Kepercayaan juga dapat mengurangi resistensi terhadap perubahan,
Sebaliknya, ketidakpercayaan (distrust) akan menyebabkan seseorang menjadi bersifat
tertutup, tidak percaya diri, enggan mengambil risiko, dan tidak nyaman dalam menjalin
hubungan dengan orang lain. Akibat tidak adanya kepercayaan, produktivitas melemah,
peluang-peluang pengembangan dan perbaikan terlewatkan, dan kinerja merosot.
Nah dalam konseling apabila client merasa tidak percaya dengan konselor (ahli gizi)
yang mengatasi masalahnya, ahli gizi tersebut akan kesulitan untuk memberikan solusi atau
mengatasi masalah yang dihadapi clientnya. Rasa saling percaya ini bisa kita tumbuhkan saat
pertama bertemu dengan client dengan cara membina suasana yang dapat menumbuhkan
kepercayaan, menyiapkan kondisi yang menyenangkan sebelum memberikan anjuran diet,
menumbuhkan sikap keterbukaan client, membiarkan clinet bercerita apa adanya dan
sebagainya. Kenyataanya, masih sedikit profesi gizi dalam konseleing gizi yang menerapkan
etika tersebut. Banyak faktor terjadinya pelanggaran etika tersebut. Diantaranya, terjadinya
tumpang tindih pekerjaan yang diterima oleh profesi gizi karena kurangnya profesi gizi dalam
suatu instansi terkait.
Kewajiban kode etik yang diberikan oleh persatuan ahli gizi Indonesia pada tahun 1990
dan Departemen kesehatan RI tahun 1999 telah mengeluarkan kebijakan. Ahli gizi telah
dilakukan sumpah untuk tidak menungkapkan rahasia klien kepada siapapun. Namun, pada
kenyataannya di Rumah Sakit tertentu yang telah memiliki ahli gizi dalam konseling dan vist
ke ruangan pasien ahli gizi belum sepenuhnya melakukan hal tersebut.
Kewajiban ahli gizi terhadap client salah satunya yaitu menjaga kerahasiaan klien
atau masyarakat yang dilayaninya baik pada saat klien masih atau sudah tidak dalam
pelayanannya, bahkan juga setelah klien meninggal dunia kecuali bila diperlukan untuk
keperluan kesaksian hukum, setidaknya hal ini bisa menumbuhkan sikap saling percaya antara
ahli gizi dengan client

B. Tanggap dalam Diskusi, Melakukan Argumentasi dengan Etis Selama


Pelayanan Gizi
Kesehatan dan gizi merupakan faktor penting karena secara langsung berpengaruh
terhadap kualitas sumber daya manusia (SDM). Pelayanan gizi di RS merupakan hak setiap
orang dan memerlukan pedoman agar tercapai pelayanan yang bermutu.
Dalam melaksanakan tugasnya para tenaga kesehatan tidak dapat bekerja tanpa
berkolaborasi dengan profesi lain. Profesi lain tersebut diantaranya adalah dokter, ahli gizi,
apoteker, perawat, bisan dan sebagainya. Setiap tenaga profesi tersebut mempunyai tanggung
jawab terhadap kesehatan pasien. Bila setiap profesi telah dapat saling menghargai, maka
hubungan kerja sama akan dapat terjalin dengan baik.
Contohnya agar pemenuhan gizi pasien dapat sesuai dengan yang diharapkan maka
perawat harus mengkonsultasikan kepada ahli gizi tentang – obatan yang digunakan pasien,
jika perawat tidak mengkonunikasikannya maka dapat terjadi pemilihan makanan oleh ahli gizi
yang bisa saja menghambat absorbsi dari obat tersebut. Jadi diperlukanlah komunikasi dua arah
yang baik antara ahli gizi dengan perawat. Dalam hal ini ahli gizi harus tanggap dalam
berdiskusi dengan perawat atau tenaga kesehatan lain yang terkait penyakit atau masalah yang
dihadapi pasien, dan dalam melakukan argumentasi dengan tenaga kesehatan lain seperti
doketer, perawat dan lainnya ahli gizi harus bersikap etis agar tidak menyinggung dan
mengambil ranah profesi lain.
Dalam aplikasinya, para ahli gizi bisa menerapkan beberapa model pelayanan gizi, yang
bisa diaplikasikan di rumah sakit maupun masyarakat, namun tidak semua model pelayanan
tersebut sudah standar. Minimal ada 3 model yang dipakai atau dikembangkan di institusi
pelayan kesehatan yaitu sebagai berikut :
1. Model yang sebenarnya tidak dianjurkan dimaa setiap profesi (Dokter, perawat, Ahli
gizi/Dietisen) menangani pasiennya masing-masing tanpa ada hubungan dan koordinasi
antar profesi. Ahli gizi menyiapkan makanan pasien sesuai pemahamannya tanpa ada
informasi mengenai keadaan pasien yang akurat dari dokter, perawat, maupun profesi
lain yang terkait.
2. Model pelayanan gizi yang kurang lebih serupa dengan model pertama, tetapi bentuk
pelayanan dilakukan oleh tim yang dikenal dengan Nutrition Support Team (NST),
yang terdiri dari dokter, perawat, pharmacist (ahli obat-obatan) dan dietetion/ahli gizi.
Pada model kedua ini juga belum ada koordinasi antara masing-masing profesi dalam
satu pelayanan bagi pasien, namun mereka telah menerapkan pelayanan terstandar yang
dikerjakan dalam satu tim. Salah satu kelemahan dari model kedua ini adalah
banyaknya profesi yang harus terlibat dalam satu pelayanan pasien. Pelayanan
semacam ini umumnya diterapkan di rumah saki yang memiliki sumberdaya manusia
cukup banyak. Model ini juga sudah menerapkan proses asuhan gizi secara tim, yang
dikenal dengan istilah Nutritional Care Process (NCP).
3. Model yang banyak direkomendasikan, dimana aplikasi pelayanan gizi dilaksanakan
dalam satu tim, dengan melibatkan dokter, perawat dan dietisen/ahli gizi. Keterlibatan
masing-masing profesi dalam pelayanan ini benar-benar maksimal dan terjadi
koordinasi antar profesi, sehingga dalam memutuskan bentuk pelayanan yang akan
diberikan kepada pasien memiliki tujuan yang sama

Dari model ketiga tersebut muncul pola kerjasama atau kolaborasi antara tenaga gizi,
dokter dan perawat dalam suatu teamwork yang seharusnya diterapkan bagi pasien. Ciri
kerjasama antar kelompok kerja ini dalam menyelesaikan masalah klien adalah : koordinasi,
saling berbagi, kompromi, interrelasi, saling ketergantungan atau interdependensi serta
kebersamaan. Dengan demikian, diantara semua profesi harus mempunyai satu kesatuan
komitmen dan kemampuan serta tanggung jawab dalam merespon masalah kesehatan.
Perkembangan profesi gizi membutuhkan upaya penataan system pendidikan sehingga
menghasilkan professional gizi yang mampu meningkatkan hubungan kemitraan antara dokter,
perawat dan tenaga gizi dalam pengabdian kepada masyarakat dibidang kesehatan (Bakri,
2010).
Upaya kemitraan profesi di rumah sakit bisa dihimpun salahsatunya dengan
memperbanyak kajian kasus yang melibatkan tim asuhan gizi secara rutin seperti morning
report, morning meeting, visite bersama/ visite besar maupun bentuk kegiatan yang lain. Dalam
hal ini sangat diperlukan ketanggapan ahli gizi dalam berdiskusi dengan tenaga kesehatan lain
dan dalam menyampaikan saran, pendapat atau argumen ahli gizi tentunya harus
memperhatikan etika-etika profesinya agar tidak menyinggung atau mencampuri ranah profesi
lain dan dapat memberikan pelayanan yang optimal terhadap pasien.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

B. Saran
Semoga makalah ini dapat dimanfaatkan dan digunakan sebagimana mestinya.
Daftar Pustaka

Aritonang, Irianton. 2009. Manajemen Penyelenggaraan Makanan&Asuhan Gizi. CEBios :


Yogyakarta
Bakri, Bachyar dan Annasari M. 2010. Etika dan Profesi Gizi. Graha Ilmu : Yogyakarta.
Depkes RI. 2003. Pedoman Praktis Terapi Gizi Medis : Jakarta
Depkes RI. 2008. Standar Profesi Gizi. Kepmenkes RI No:374/MENKES/SKIII/2007 : Jakarta
http://bulanvensone.blogspot.co.id/2012/09/v-behaviorurldefaultvmlo.html

https://bleumariposa.wordpress.com/2010/07/06/peran-ahli-gizi-sebagai-penyuluh-konselor-
gizi/

http://www.jakartaconsulting.com/publications/articles/organization-development-
behavior/membangun-kepercayaan