Anda di halaman 1dari 93

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PENGGUNAAN SISTEM PROTEKSI PEMUTUS TENAGA (PMT)


MEDIA GAS SF6 PADA GARDU INDUK INDORAMA 70 kV

Disusun oleh
Rinaldi Al Azmi
201303013

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO


POLITEKNIK ENJINERING INDORAMA
TAHUN 2016

i
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

a. Judul : Penggunaan Sistem Proteksi Pemutus


Tenaga (PMT) Media Gas SF6 Pada
Gardu Induk INDORAMA 70 kV
b. Penyusun
1) Nama : Rinaldi Al Azmi
2) NIM : 201303013
c. Program Studi : Teknik Elektro
d. Jurusan : Teknik Elektro
e. Waktu Pelaksanaan : 11 januari – 29 april, 2016
f. Tempat Pelaksanaan : PT. Indo-Rama Synthetics Tbk. Divisi
Polyester Kembang Kuning, Ubrug,
Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat

Purwakarta, 9 Mei 2016

Pembimbing PEI Pembimbing Perusahaan

Aris Suryadi, S.T, M.T. Dani Nadiryan, S.T.


NIDN. 0412087509 Reg. 103235

Mengesahkan,
K. Prodi Teknik Elektro

Dr.Ir. Junaidi Burhan, M.Sc.


NIDN. 0231075702

ii
IDENTITAS PERUSAHAAN DAN LEMBAR PENGESAHAN

Nama Perusahaan : PT.Indo-Rama Synthetics,Tbk.

Jenis Perusaha an : Tekstil

Alamat Perusahaan : Kembang Kuning, Jatiluhur P.O Box 2 & 7

Purwakarta 41101

Pimpina\n Perusahaan : Amit Lohia

Kepala Personalia : Datuk

Telp : [0264] 202311 ext (2254 Pembimbing Perusahaan)

Tempat Praktek Kerja : Departemen Electrical CP1

Purwakarta, 9 Mei 2016


Pembimbing Perusahaan HOD Electrical CP1

Dani Nadiryan, S.T. Drs. Syafyunirwan


Reg: 103235 Reg: 190028

Mengetahui Mengesahkan

Yurni Ridwan Datuk


Reg. 100527 Reg. 101483

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat
dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan Praktik Kerja Lapangan
(PKL) ini. penulisan laporan Praktik Kerja Lapangan ini dilakukan di PT. Indo-
Rama Synthetics Tbk. Purwakarta. Dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk
mencapai Diploma Tiga Politeknik. Penulis menyadari bahwa, tanpa bimbingan
dari berbagai pihak, dari masa perkuliahan sampai pada penyusunan laporan Praktik
Kerja Lapangan (PKL) ini, sangatlah sulit bagi penulis untuk menyelesaikan
laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini. Oleh karena itu, penulis mengucapkan
terima kasih kepada :

1. Bapak Maman selaku pembimbing 1 di Departemen Elektrik CP 1 Divisi


Polyester PT. Indo-Rama Synthetics Tbk.
2. Ibu Monalisa selaku pembimbing 2 di Departemen Elektrik CP 1 Divisi
Polyester PT. Indo-Rama synthetics Tbk.
3. Bapak Syafyunirwan selaku Ketua Departemen Elektrik CP 1 Divisi
Polyester PT. Indo-Rama Synthetics Tbk.
4. Bapak Aris Suryadi, S.T, M.T. selaku dosen pembimbing Praktik Kerja
Lapangan (PKL) Teknik Elektro Politeknik Enjinering Indorama.
5. Bapak Dr.Ir. Junaidy Burhan, M.Sc. selaku Ketua Program Studi Teknik
Elektro Polteknik Enjinering Indorama.
6. Seluruh Staf Karyawan/i di Departemen Elektrik CP 1 Divisi Polyester PT.
Indo-Rama Synthetics Tbk.
7. Rekan-rekan Mahasiswa Teknik Elektro Politeknik Enjinering Indorama.

serta semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan


laporan\ini.\Akhir kata, penulis berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan
membalas segala kebaikan semua pihak yang telah membantu.

Purwakarta, 5 April 2016

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN..................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN PERUSAHAAN.....................................................iii
KATA PENGANTAR.............................................................................................iv
DAFTAR ISI............................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................x

BAB 1 PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1 Latar Belakang Kegiatan...................................................................................1
1.2 Ruang Lingkup Kegiatan...................................................................................2
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan........................................................................2
1.4 Tujuan dan Kegunaan........................................................................................2

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................4


2.1 Pengertian Gardu Induk......................................................................................4
2.2 Persyaratan Perencanaan Gardu Induk................................................................4
2.3 Klasifikasi Gardu Induk......................................................................................5
2.3.1 Menurut Pemasangan Peralatan...........................................................5
2.3.2 Menurut Tegangan...............................................................................6
2.3.3 Berdasarkan Fungsinya........................................................................6
2.4 Perlengkapan Gardu Induk.................................................................................7
2.4.1 Arrester................................................................................................7
2.4.1.1 Prinsip Kerja Arrester...........................................................9
2.4.1.2 Syarat Pemasangan Arrester...............................................10
2.4.1.3 Jenis – jenis Arrester...........................................................10
2.4.2 Transformator....................................................................................13
2.4.2.1 Prinsip Dasar Transformator...............................................13
2.4.2.2 Jenis – jenis Transformator.................................................14

v
2.4.3 Alat Pengubah phasa......................................................................... 16
2.4.4 Peralatan Penghubung.......................................................................16
2.4.5 Panel Hubung.....................................................................................18
2.4.6 Baterai................................................................................................19
2.4.7 Alat Pelindung...................................................................................19
2.4.8 Bangunan (Gedung) Gardu Induk......................................................20
2.5 Sistem Proteksi Gardu Induk............................................................................20
2.5.1 Pemutus Tenaga.................................................................................20
2.5.2 Relay Proteksi....................................................................................21
2.5.3 Relay Proteki Busbar.........................................................................21
2.5.4 Proteksi Transformator Tenaga..........................................................22
2.5.4.1 Jenis – jenis Proteksi Transformator Tenaga.......................22
2.5.5 Sistem Pentanahan Titik Netral Transformator Tenaga.....................23
2.5.6 Arrester..............................................................................................23

BAB 3 HASIL PELAKSANAAN PKL...............................................................25


3.1 Unit Kerja Praktek Kerja Lapangan..................................................................25
3.1.1 Divisi Polyester..................................................................................25
3.2 Uraian Praktek Kerja Lapangan........................................................................27
3.2.1Maintenance (Pemeliharaan) Sistem Tenaga Listrik..........................27
3.3 Pembahasan Hasil Praktek Kerja Lapangan.....................................................30
3.3.1 Sistem Proteksi Gardu Induk Indorama 70 kV Menggunakan
Pemutus Tenaga (PMT) Media Gas SF6....................................................30
3.3.1.1 Pengertian...........................................................................30
3.3.1.2 Pemutus Tenaga (PMT) Pada Gardu Induk 70 kV..............32
3.3.1.3 Pemutus Tenaga (PMT) Media Gas (SF6)..........................34
3.3.1.3.1 Penggunaan Gas Sulphur Hexa Fluorida (SF6)....34
3.3.1.3.2 Keunggulan PMT Gas (SF6)................................35
3.3.1.3.3 Bagian - bagian Utama PMT Gas (SF6)..............35
3.3.1.3.4 Pengoperasian PMT Gas (SF6)............................42

vi
3.4 Identifikasi Kendala Yang Dihadapi................................................................44
3.4.1 Kendala Pelaksanaan Tugas..............................................................45
3.4.2 Cara Mengatasi Kendala...................................................................45

BAB 4 PENUTUP.................................................................................................46
4.1 SIMPULAN......................................................................................................46
4.2 SARAN ............................................................................................................47

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................48

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gardu Induk..........................................................................................4


Gambar 2.2 Arrester GIS........................................................................................11
Gambar 2.3 Arrester Sluran Transmisi...................................................................12
Gambar 2.4 Arrester Jneis Ekspulsi........................................................................13
Gambar 2.5 Arrester Jenis Katup (Valve Type).......................................................14
Gambar 2.6 Transformasi Energi............................................................................14
Gambar 2.7 Potensial Transformer........................................................................15
Gambar 2.8 Current Transformer...........................................................................16
Gambar 2.9 Transformator Tenaga.........................................................................17
Gambar 2.10 Neutral Grounding Resistance..........................................................17
Gambar 2.11 Pemutus Tenaga (PMT)....................................................................19
Gambar 2.12 Pemisah (PMS).................................................................................20
Gambar 2.13 Panel Penghubung.............................................................................21
Gambar 2.14 Baterai...............................................................................................21
Gambar 3.1 Struktur Organisasi Departemen Elektrik Divisi Polymer..................28
Gambar 3.2 Pemeliharaan Pencegahan (Preventive Maintenance)........................29
Gambar 3.3 Pemeliharaan Perbaikan Change Over Switch Sealing System...........30
Gambar 3.4 Perbaikan Darurat Pada Motor Listrik.................................................31
Gambar 3.5 Gelombang Perubahan Frekuensi........................................................32
Gambar 3.6 Running Test Motor Listrik 3 fasa.......................................................33
Gambar 3.7 Batas Pengamanan Jaringan Sistem Tenaga Listrik............................35
Gambar 3.8 Sistem Proteksi Jaringan.....................................................................36
Gambar 3.9 Single Line Diagram Power Electrical PT. Indo-Rama Synthetics.....38
Gambar 3.10 Konstruksi Ruang Pemadam PMT Gas SF6......................................40
Gambar 3.11 Terminal Utama PMT Gas SF6.........................................................41
Gambar 3.12 Isolator Penyangga............................................................................42
Gambar 3.13 Sistem Pegas Pilin (Helical)..............................................................43

viii
Gambar 3.14 Sistem Pegas Gulung (Scrooll)..........................................................44
Gambar 3.15 Mekanik Penggerak Jenis Hidrolik....................................................45
Gambar 3.16 Lemari Mekanik/control...................................................................46
Gambar 3.17 Terminal dan Wiring Control............................................................46
Gambar 3.18 Sistem Pentanahan PMT Gas SF6.....................................................47
Gambar 3.19 Single Line Diagram Urutan Pembukaan Jaringan............................48
Gambar 3.20 Single Line Diagram Urutan Penutupan Jaringan..............................49

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Profil dan Sejarah PT. Indo-Rama Synthetics Tbk.


Lampiran 2 Surat Keterangan Praktik Kerja Lapangan
Lampiran 3 Struktur Organisasi Departemen Elektrik Divisi Polymer
Lampiran 4 Foto - foto
Lampiran 5 Formulir Bimbingan Praktik Kerja Lapangan
Lampiran 6 Laporan Harian (Loogbook)

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pelaksanaan PKL

Listrik dalam kehidupan manusia sehari-hari merupakan suatu kebutuhan


dimana daya listrik yang dibutuhkan dalam keadaan aman dan kontinuitas yang
tinggi sesuai dengan persyaratan beban-beban dipasang. Pentingnya energi listrik
dalam kehidupan manusia tergambar dalam suatu kenyataan bahwa intensitas
energi listrik dalam masyarakat, telah pula digunakan sebagai indikator dalam
mengukur taraf hidup masyarakat yang bersangkutan, sehingga semakin bertambah
konsumsi energi listrik, berkapita di dalam suatu masyarakat menunjukan kenaikan
standar kehidupan masyarakat.
Peningkatan efisiensi dan mutu tersebut dapat dimulai dari pembangkitan,
transmisi dan distribusi, dengan berbagai cara agar tidak terjadi gangguan yang
nantinya akan menghambat efisiensi dan mutu tersebut. Sistem tenaga listrik yang
baik dapat menyalurkan listrik yang diinginkan dari mulai pembangkitan sampai
digunakan oleh masing – masing pengguna listrik.
Sistem transmisi merupakan bagian dari suatu sistem tenaga listrik yang
menyalurkan atau mentransmisikan energi listrik dari pusat - pusat pembangkit ke
Gardu-Gardu Induk atau dari Gardu Induk yang satu ke Gardu Induk yang lain.
Permasalahan yang dihadapi dalam sistem transmisi listrik adalah pengamanan atau
proteksi untuk peralatan – peralatan listrik pada sistem transmisi listrik ataupun
pada Gardu Induk itu sendiri agar tidak terjadi hal yang
tidak diinginkan.
Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi dalam bidang kelistrikan,
dewasa ini dipasang sebuah alat yaitu pemutus tenaga (PMT) di setiap Gardu Induk.
PMT adalah saklar yang dapat digunakan untuk menghubungkan atau memutuskan
arus / daya listrik sesuai ratingnya jika terdapat gangguan pada Gardu Induk atau
alat transmisi lainnya, PMT digunakan untuk memutuskan hubungan secara

1
2

otomatis. Salah satu jenis PMT yang ada sekarang ini adalah dengan menggunakan
media gas SF6 (Sulphur Hexafloride).

1.2 Ruang Lingkup

Kegiatan Praktek Kerja Lapangan ini di lakukan di PT. Indo-Rama Synthetics


Tbk. Divisi Polyester departemen Elektrik CP1, sesuai dengan bidang dan
kompetensi yang telah di dapat pada saat kuliah.

Adapun kegiatan yang penulis lakukan mencakup pekerjaan-pekerjaan di


dalam perusahaan, khususnya di bidang Sistem Tenaga Kelistrikan yang terkait
dengan Program Studi dan Kompetensi yang penulis miliki. Agar sesuai dengan
target pencapaian dan hasil yang telah diharapkan.

Ruang Lingkup Kegiatan Departemen Elektrik meliputi :

a. Pemeliharaan dan perbaikan sistem tenaga lisrik industri


b. Pengoperasian Jaringan Distribusi
c. Pengukuran dan pengujian sistem tenaga listrik industri
d. Membuat perencanaan dan pemasangan instalasi listrik gedung
e. Perawatan dan perbaikan mesin-mesin listrik

1.3 Waktu Dan Tempat Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan


Kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilakukan di P.T Indo-Rama Synthetics
Tbk. Divisi Polymer Purwakarta, lama waktu pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan
ini selama empat bulan yaitu tanggal 11 Januari 2016 sampai dengan 29 April 2016.
Kegiatan Praktik Kerja Lapangan ini mengikuti jadwal kerja karyawan PT. Indo-
Rama Synthetics Tbk., yaitu lima hari kerja dari hari senin sampai hari jum’at dan
hari sabtu sampai minggu libur.
3

1.4 Tujuan Dan Manfaat


Selama pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan, mahasiswa diharapkan mampu
melihat, mengamati, dan memahami Sistem Tenaga Listrik yang ada pada industri
serta dapat memecahkan masalah yang ada pada Sitem Tenaga Listrik di industri.
Tujuan Praktek Kerja Lapangan sebagai berikut :
a. Mengetahui konsep dasar jaringan distribusi.
b. Mengetahui fungsi jaringan distribusi terhadap sistem tenaga listrik.
c. Mengetahui fungsi peralatan proteksi gardu induk dan jaringan 20 kV .
d. Mengetahui komponen peralatan PMT gas SF6.
e. Mengetahui keunggulan PMT media gas SF6 dibandingkan dengan PMT
jenis lainnya.

Manfaat Praktik Kerja Lapangan sebagai berikut:

a. Dapat menambah wawasan mengenai sistem tenaga listrik.


b. Dapat melihat pengoperasian sistem tenaga listrik secara nyata.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Gardu Induk


Gardu induk merupakan bagian yang tak terpisahkan dari saluran transmisi
distribusi listrik. Dimana suatu sistem tenaga dipusatkan pada suatu tempat berisi
saluran transmisi dan distribusi,perlengkapan hubung bagi, transfomator, dan
peralatan pengaman serta peralatan kontrol.

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics Tbk.

Gambar 2.1 Gardu Induk

Fungsi utama dari gardu induk :


a. Untuk mengatur aliran daya listrik dari saluran transmisi ke saluran
transmisi lainnya yang kemudian didistribusikan ke konsumen.
b. Sebagai tempat kontrol.
c. Sebagai pengaman operasi sistem.
d. Sebagai tempat untuk menurunkan tegangan transmisi menjadi tegangan
distribusi.
Oleh karena itu,jika dilihat dari segi manfaat dan kegunaan dari gardu induk
itu sendiri,maka peralatan dan komponen dari gardu induk harus memiliki
keandalan yang tinggi serta kualitas yang tidak diragukan lagi,atau dapat dikatakan
harus Optimal dalam kinerjanya sehingga masyarakat sebagai konsumen tidak
merasa dirugikan oleh kinerjanya.

4
5

2.2 Persyaratan Perencanaan Gardu Induk


OLeh karena itu,sesuatu yang berhubungan dengan rekonstruksi
pembangunan gardu induk harus memiliki syarat-syarat yang berlaku dan
pembangunan gardu induk harus diperhatikan besarnya beban.
Maka prencanaan suatu gardu induk harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut :
a. Operasi,yaitu dalam segi perawatan dan perbaikan mudah
b. Flexible
c. Konstruksi sederhana dan Kuat
d. Memiliki tingkat keandalan dan daya guna yang tinggi
e. Memiliki tingkat keamanan yang tinggi

2.3 Klasifikasi Gardu Induk


2.3.1 Menurut Pemasangan Peralatan
berdasarkan rekonstruksi letak pemasangan gardu induk, maka Gardu Induk
dapat dibedakan atas :
a. Gardu Induk jenis pasang dalam
Gardu Induk jenis pasang dalam adalah semua komponen yang
berada pada Gardu Induk terpasang didalam,meskipun ada beberapa
sejumlah kecil peralatan terpasang diluar.Gardu induk ini dipakai dipusat
kota,dimana harga suatu lokasi sangat tidak relevan (mahal) dan biasa
digunakan untuk menghindari kebakaran dan gangguan suara.
b. Gardu Induk jenis pasang luar
Gardu Induk jenis pasang luar adalah Gardu Induk yang terdiri dari
peralatan tinggi pasang luar,misalnya Transformator, peralatan
penghubung (switch gear) yang mempunyai peralatan Kontrol pasang
dalam seperti meja penghubung (switch board). Pada umumnya,Gardu
Induk untuk transmisi yang mempunyai kondensator pasangan dalam dan
sisi tersier trafo utama dan trafo pasangan dalam disebut juga sebagai
pasangan luar. Jenis Gardu Induk ini memerlukan tanah yang luas akan
6

tetapi biaya konstruksinya murah dan pendinginnya mudah oleh karena itu
biasanya gardu induk jenis ini dipasang dipinggiran kota.
c. Gardu Induk jenis setengah pasang luar
Gardu Induk jenis pasang setengah pasang luar adalah gardu induk
yang sebagian dari peralatan tegaangan tingginya terpasang didalam
gedung. Gardu Induk ini juga dapat dikatakan sebagai jenis setengah
pasang dalam. Biasanya jenis gardu ini bermacam-macam bentuknya
dengan berbagai pertimbangan yang sangat ekonomis serta pencegahan
kontaminasi garam.
d. Gardu Induk jenis pasang bawah Tanah
Gardu Induk jenis pasang bawah tanah dimana hampir semua
peralatan terpasang dalam bangunan bawah tanah. Biasanya alat
pendinginnya terletak diatas tanah terletak dipusat kota seperti dijalan-
jalan kota yang ramai dimana kebanyakan gardu induk ini dibangun
dibawah jalan raya.

2.3.2 Menurut Tegangan


Berdasarkan tegangan, gardu induk dapat dibedakan menjadi 2 macam
yaitu :
a. Gardu Induk Transmisi
Yaitu gardu induk yang mendapat daya dari saluran transmisi untuk
kemudian menyalurkannya ke daerah beban (industri, kota, dan
sebagainya). Gardu induk transmisi yang ada di PLN adalah tegangan
tinggi 150 KV dan tegangan tinggi 70 KV.
b. Gardu Induk Distribusi
Yaitu Gardu Induk yang menerima tenaga dari Gardu Induk
transmisi dengan menurunkan tegangannya melalui transformator tenaga
menjadi tegangan menengah (20 KV, 12 KV atau 6 KV) untuk kemudian
tegangan tersebut diturunkan kembali menjadi tegangan rendah (127/220
V) atau (220/380 V) sesuai dengan kebutuhan.
7

1.3.3 Berdasarkan fungsinya


Berdasarkan fungsinya, gardu induk dapat dibedakan menjadi 5 macam
yaitu :
a. Gardu Induk Penaik Tegangan
Merupakan gardu induk yang berfungsi untuk menaikkan tegangan,
yaitu tegangan pembangkit (generator) dinaikkan menjadi tegangan
sistem. Gardu Induk ini berada di lokasi pembangkit tenaga listrik. Karena
output voltage yang dihasilkan pembangkit listrik kecil dan harus
disalurkan pada jarak yang jauh, maka dengan pertimbangan efisiensi,
tegangannya dinaikkan menjadi tegangan ekstra tinggi atau tegangan
tinggi.
b. Gardu Induk Penurun Tegangan
Merupakan Gardu Induk yang berfungsi untuk menurunkan
tegangan, dari tegangan tinggi menjadi tegangan tinggi yang lebih rendah
dan menengah atau tegangan distribusi. Gardu Induk terletak di daerah
pusatpusat beban, karena di Gardu Induk inilah pelanggan dilayani.
c. Gardu Induk Pengatur Tegangan
Pada umumnya gardu induk jenis ini terletak jauh dari pembangkit
tenaga listrik. Karena listrik disalurkan sangat jauh, maka terjadi tegangan
jatuh (voltage drop) transmisi yang cukup besar. Oleh karena diperlukan
alat penaik tegangan, seperti bank capasitor, sehingga tegangan kembali
dalam keadaan normal.
d. Gardu Induk Pengatur Beban
Berfungsi untuk mengatur beban. Pada Gardu Induk ini terpasang
beban motor, yang pada saat tertentu menjadi pembangkit tenaga listrik,
motor berubah menjadi generator dan suatu saat generator menjadi motor
atau menjadi beban, dengan generator berubah menjadi motor yang
memompakan air kembali ke kolam utama.
e. Gardu Distribusi
Gardu induk yang menyalurkan tenaga listrik dari tegangan sistem
ke tegangan distribusi. Gardu Induk ini terletak di dekat pusat-pusat beban.
8

2.4 Perlengkapan Gardu Induk


2.4.1 Arrester
Arrester adalah suatu peralatan listrik yang berfungsi untuk melindungi
peralatan listrik terhadap tegangan lebih akibat surja petir dan surja hubung serta
mengalirkan arus surja ke tanah.
Pada umumnya pusat pembangkit tenaga listrik menyalurkan energinya
melalui saluran transmisi udara dimana saluran transmisi tenaga listrik yang
terpasang di udara ini sangatlah rentan terhadap gangguan yang disebabkan oleh
sambaran petir. Sambaran petir ini akan menghasilkan gelombang berjalan (Surja
Tegangan) pada saluran transmisi dan pada akhirnya dapat masuk kepusat
pembangkit tenaga listrik.
Gelombang berjalan (surja tegangan) selain dihasilkan oleh gangguan petir,
juga dapat terjadi karena adanya pembukaan dan penutupan pemutus tenaga listrik
(Open Closing Circuit Breaker) atau adanya switching pada jaringan tenaga listrik.
Pada sistem Tegangan Ekstra Tinggi (TET) yang besarnya di atas 350 kV- 500 kV
untuk standar Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi/SUTET di Indonesia), surja
tegangan ini lebih banyak disebabkan oleh switching tenaga listrik pada jaringan
dibandingkan yang disebabkan oleh gangguan petir.
Saluran udara yang keluar dari pusat pembangkit listrik merupakan bagian
instalasi pusat pembangkit listrik yang paling rawan sambaran petir dan karenanya
harus diberi lightning arrester. Selain itu, lightning arrester harus berada di depan
setiap transformator dan harus terletak sedekat mungkin dengan transformator.
Hal ini perlu karena pada petir yang merupakan gelombang berjalan menuju
ke transformator akan melihat transformator sebagai suatu ujung terbuka (karena
transformator mempunyai isolasi terhadap bumi/tanah) sehingga gelombang
pantulannya akan saling memperkuat dengan gelombang yang datang. Berarti
transformator dapat mengalami tegangan surja dua kali besarnya tegangan
gelombang surja yang datang. Untuk mencegah terjadinya hal ini, lightning arrester
harus dipasang sedekat mungkin dengan transformator.
Arrester ini akan bekerja pada tegangan tertentu di atas dari tegangan operasi
yang berfungsi untuk membuang muatan listrik dari surja petir dan berhenti
9

beroperasi pada tegangan tertentu di atas tegangan operasi agar tidak terjadi arus
pada tegangan operasi. Perbandingan dua tegangan ini disebut juga rasio proteksi
arrester. Tingkat isolasi bahan arrester harus berada di bawah tingkat isolasi bahan
transformator agar apabila sampai terjadi flashover, maka flashover diharapkan
terjadi pada arrester dan tidak pada transformator.
Rating arus arrester ditentukan dengan mempelajari statistik petir probabilitas
petir yang terbesar adalah 15 killo ampere (kA), maka rating arrester yang dipilih
adalah 15 kA. Dibandingkan yang disebabkan oleh gangguan petir.

2.4.1.1 Prinsip Kerja Arrester


Pada prinsipnya arrester membentuk jalan yang mudah dilalui oleh petir,
sehingga tidak timbul tegangan lebih yang tinggi pada peralatan. Pada kondisi
normal arrester berlaku sebagai isolasi tetapi bila timbul surja, arrester berlaku
sebagai konduktor yang berfungsi melewatkan aliran arus yang tinggi ke tanah.
Setelah itu hilang arrester harus dengan cepat kembali menjadi isolator.
Batas atas dan bawah dari tegangan percikan ditentukan oleh tegangan sistem
maksimum dan oleh tingkat isolasi peralatan yang dilindungi. Sering kali masalah
ini dapat dipecahkan hanya dengan menerapkan cara – cara khusus pengaturan
tegangan (voltage control).
Oleh karena itu sebenarnya arrester terdiri dari tiga unsur diantaranya yaitu :
a. Sela api (spark gap)
b. Tahanan kran atau tahanan katup (valve resistor)
c. Sistem pengaturan atau pembagian tegangan (grounding system)
Jika hanya melindungi isolasi terhadap bahaya kerusakan karena gangguan
dengan tidak memperdulikan akibatnya terhadap pelayanan, maka = cukup dipakai
sela batang yang memungkinkan terjadinya percikkan pada waktu tegangannya
mencapai keadaan bahaya.
Dalam hal ini, tegangan sistem bolak – balik akan tetap mempertahankan
busur api sampai pemutus bebannya dibuka. Dengan menyambung sela api ini
dengan sebuah tahanan, maka mungkin apinya dapat dipadamkan. Tetapi bila
tahanannya mempunyai harga tetap, maka jatuh tegangannya menjadi besar sekali
10

sehingga maksud untuk meniadakan tegangan lebih tidak terlaksana, dengan akibat
bahwa maksud melindungi isolasi pun gagal.
Oleh sebab itu dipakailah tahanan kran (valve resistor), yang mempunyai sifat
khusus bahwa tahanannya kecil sekali bila tegangannya dan arusnya besar. Proses
pengecilan tahanan berlangsung cepat sekali yaitu selama teganngan lebih
mencapai harga puncaknya. Tegangan lebih dalam hal ini mengakibatkan
penurunan drastis dari pada tahanan sehingga jatuh tegangannya dibatasi meskipun
arusnya besar.
Bila tegangan lebih habis dan tinggal tegangan normal, tahanannya naik lagi
sehingga arus susulannya dibatasi kira – kira 50 Ampere. Arus susulan ini akhirnya
dimatikan oleh sela api pada waktu tegangan sistemnya mencapai titik nol yang
pertama sehingga alat ini bertindak sebagai sebuah kran yang menutup arus, dari
sini didapatkan nama tahanan kran.
Pada arrester modern pemandangan arus susulan yang cukup besar (200 – 300
A) dilakukan dengan bantuan medan magnet. Dalam hal ini, maka baik amplitude
maupun lamanya arus susulan dapat dikurangi dan pemadamannya dapat dilakukan
sebelum tegangan sistem mencapai harga nol.
Dapat ditambahkan bahwa arus susulan tidak selalu terjadi tiap kali arrester
bekerja, ada tidaknya tergantung dari saat terjadinya tegangan lebih. Hal ini dapat
dimengerti karena arus susulan itu justru dipadamkan pada arus nol yang pertama
atau sebelumnya.

2.4.1.2 Syarat Pemasangan Arrester


Sebelum melakukan instalasi arrester, ada beberapa persyaratan yang harus
dipenuhi, diantaranya adalah:
a. Tegangan percikan (sparkover voltage) dan tegangan pelepasannya
(discharge voltage), yaitu tegangan pada terminalnya pada waktu
pelepasan, harus cukup rendah, sehingga dapat mengamankan isolasi
peralatan. Tegangan percikan sering disebut juga dengan tegangan gagal
sela (gap breakdown voltage) sedangkan tegangan pelepasan disebut juga
tegangan sisa (residual voltage) atau jatuh tegangan (voltage drop).
11

b. Arrester harus mampu memutuskan arus dinamik dan dapat bekerja terus
seperti semula. Batas dari tegangan sistem dimana arus susulan ini masih
mungkin, disebut tegangan dasar (rated voltage) dari arrester.

2.4.1.3. Jenis jenis Arrester


Berdasarkan Letak Pemasangan, Arrester dibagi menjadi 3 bagian
yaitu :
a. Arrester GIS (Gas Insulated Switchgear)
Gardu Induk GIS (Gas Insulated Switchgear) adalah suatu gardu induk
yang semua peralatan - peralatan switchgearnya berisolasikan gas SF-6 ,
karena sebagian besar peralatannya terpasang di dalam gedung.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 2.2 Arrester GIS


b. Arrester Saluran Transmisi
Arrester ini dipasang baik parallel dengan insulator pada tower (umumnya
diserikan dengan spark gap) atau dipasang pada konduktor sebagai
pengganti damper dilengkapi dengan disconnector switch.
12

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 2.3 Arrester Saluran Transmisi

Sementara untuk arrester tanpa spark gap, dipasang pada konduktor


terhubung ke ground, dilengkapi dengan disconnector switch yang akan
bekerja bila telah terjadi arus di atas nilai nominalnya, arrester line jenis
ini juga dilengkapi dengan counter sehingga memudahkan proses
monitoring.
c. Arrester Gardu Induk
Merupakan Arrester kebanyakan yang terpasang di Gardu Induk, menurut
material penyusun housing, material Gardu Induk dibedakan menjadi:
1. Arrester jenis ekspulsi atau tabung pelindung (Protector Tube)
Pada prinsipnya terdiri dari sela percik yang berada dalam tabung
serat dan sela percik yang berada diluar diudara atau disebut juga sela
seri. Bila ada tegangan surja yang tinggi sampai pada jepitan arrester
kedua sela percik, yang diluar dan yang berada didalam tabung serat,
tembus seketika dan membentuk jalan penghantar dalam bentuk busur
api.
13

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.4 Arrester jenis ekspulsi

2. Arrester jenis katup (valve type)


Arrester jenis katup ini terdiri dari sela pecik terbagi atau sela seri
yang terhubung dengan elemen tahanan yang mempunyai karakteristik
tidak linier. Tegangan frekuensi dasar tidak dapat menimbulkan tembus
pada sela seri. Apabila sela seri tembus pada saat tibanya suatu surja
yang cukup tinggi, alat tersebut menjadi pengahantar. Sela seri itu tidak
bias memutuskan arus susulan. Dalam hal ini dibantu oleh tak linier
yang mempunyai karakteristik tahanan kecil untuk arus besar dan
tahanan besar untuk arus susulan dari frekuensi dasar terlihat pada
karakteristik volt ampere.
14

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.5 Arrester Jensi Katup (Valve Type)

2.4.2 Transformator
Transformer adalah suatu alat listrik yang dapat memindahkan dan mengubah
energi listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik ke rangkaian listrik yang lain,
melalui suatu gandengan magnet dan berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik.

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.6 Transformasi Energi

2.4.2.1 Prinsip Dasar Transformator


Prinsip dasar suatu transformator adalah induksi bersama(mutual induction)
antara dua rangkaian yang dihubungkan oleh fluks magnet. Dalam bentuk yang
15

sederhana, transformator terdiri dari dua buah kumparan induksi yang secara listrik
terpisah tetapi secara magnet dihubungkan oleh suatu path yang mempunyai
relaktansi yang rendah. Kedua kumparan tersebut mempunyai mutual induction
yang tinggi. Jika salah satu kumparan dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-
balik, fluks bolak-balik timbul di dalam inti besi yang dihubungkan dengan
kumparan yang lain menyebabkan atau menimbulkan ggl (gaya gerak listrik)
induksi ( sesuai dengan induksi elektromagnet) dari hukum faraday, Bila arus bolak
balik mengalir pada induktor, maka akan timbul gaya gerak listrik (ggl).

2.4.2.2 Jenis - jenis Transformator


a. Potensial Transformer (PT)
Transformator juga dapat digunakan dalam sistem instrumentasi
listrik. Karena transformator kemampuan untuk meningkatkan atau turun
tegangan dan arus, dan listrik isolasi yang mereka berikan, mereka dapat
berfungsi sebagai cara untuk menghubungkan peralatan listrik tegangan
tinggi, sistem tenaga arus tinggi.

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.7 Potensial Transformer


16

b. Current Transformer (CT)


Current transformer mengukur aliran listrik dan memberikan
masukan untuk kekuasaan transformer dan instrumen. Current transformer
baik menghasilkan arus bolakbalik atau tegangan bolak-balik yang
sebanding dengan arus yang diukur. Ada dua tipe dasar transformator saat
ini: wound dan toroida. Transformer wound saat ini terdiri dari integral
belitan primer yang dimasukkan secara seri dengan konduktor yang
membawa arus yang diukur. Toroidal atau berbentuk donat transformer saat
ini tidak mengandung belitan primer. Sebaliknya, kawat yang membawa
arus threaded melalui jendela di transformator toroida.

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.8 Current Transformer

c. Transformator Daya
Transformator Daya berfungsi untuk mentransformasikan daya listrik,
dengan merubah besaran tegangannya sedangkan frekuensinya tetap.
Transformator daya juga berfungsi sebagai pengatur tegangan. Trafo daya
dilengkapi oleh trafo pentanahan yang berfungsi untuk mendapatkan titik
netral dari trafo daya. Perlengkapan lainnya adalah pentanahan trafo yang
disebut Neutral Grounding Resistance (NGR).
17

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.9 Transformator Tenaga

d. Neutral Grounding Resistance (NGR)


Neutral Grounding Resistance (NGR) adalah komponen yang dipasang
antara titik netral trafo dengan pentanahan. Neutral Grounding Resistance
(NGR) berfungsi untuk memperkecil arus gangguan yang terjadi.

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.10 Neutral Grounding Resistance


18

2.4.3 Alat Pengubah phasa


Alat pengubah phasa ini dipakai untuk mengatur jatuh tegangan pada
saluran atau transformator dengan mengatur daya reaktif, atau untuk menurunkan
rugi daya dengan memperbaiki faktor daya. Alat tersebut ada yang berputar, ada
yang stationer. Yang berputar adalah kondensator sinkron dan kondensator
asinkron. Sedangkan untuk stationer adalah kondensator statis dan reaktor shunt.
Yang berputar dipakai untuk phasa terdahulu (leading) atau terbelakang (lagging)
yang dapat diatur secara terus-menerus. Tetapi alat ini sangat mahal dan
pemeliharaannya rumit. Alat yang stationer sekarang ini banyak dipakai
menggantikan alat yang berputar, sebab teknik pembuatannya telah banyak
mengalami kemajuan pesat, tegangannya dapat diatur tanpa kesulitan dengan
penyetelan daya reaktif secara bertingkat mengikuti sistem tenaga listrik.

2.4.4 Peralatan Penghubung


Saluran transmisi dan distribusi dihubungkan dengan gardu induk. Jadi
gardu induk ini merupakan tempat pemutusan dari tenaga yang dibangkitkan dari
sistem interkoneksi, sistem transmisi, dan distribusi kepada pelanggan. Saluran
transmisi dan distribusi ini dihubungkan pada ril (bus) melalui transformator utama,
setiap saluran mempunyai pemutus beban (circuit breaker) dan pemisah
(disconnect switch) pada sisi keluarnya. Pemutus beban ini dipakai untuk
memutuskan atau menghubungkan beban bila terjadi gangguan pada saluran
transmisi atau alat lain, pemutus beban itu dipakai untuk memutuskan hubungan
secara otomatis. Pemutus beban dan pemisah dinamakan peralatan penghubung
(switchgear). Peralatan penghubung terbagi dua yaitu :
a. Pemutus Tenaga (PMT)
Berfungsi untuk memutuskan hubungan tenaga listrik dalam
keadaan gangguan maupun dalam keadaan berbeban dan proses ini harus
dilakukan dengan cepat. Pemutus tenaga listrik dalam keadaan gangguan
akan menimbulkan arus yang relatif besar, pada saat tersebut pemutus
beban bekerja sangat berat. Bila kondisi peralatan pemutus tenaga
menurun karena kurangnya pemeliharaan, sehingga tidak sesuai lagi
19

kemampuan dengan daya yang diputuskannya, maka pemutus tenaga


tersebut akan dapat rusak (meledak).

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.11 Pemutus Tenaga (PMT)

b. Pemisah (PMS)
Pemilihan jenis pemisah (disconnect switch) ditentukan oleh lokasi,
tata bangunan luar (outdoor structure) dan sebagainya. Pada umumnya
pemisah tidak dapat memutuskan arus. Meskipun ia dapat memutuskan
arus yang kecil, misalnya arus pembangkit Trafo, tetapi pembukaan atau
penutupannya harus dilakukan setelah pemutus tenaga lebih dahulu
dibuka. Untuk menjamin bahwa kesalahan urutan operasi tidak terjadi,
maka harus ada keadaan saling mengunci (interlock), antara pemisah
dengan pemutus bebannya.
Sesuai dengan fungsi dan kegunaannya, maka PMS dibagi menjadi 2
macam yaitu :
1. Pemisah Tanah, berfungsi untuk mengamankan peralatan dari sisi
tegangan yang timbul sesudah SUTT / SUTM diputuskan.
2. Pemisah Peralatan, berfungsi untuk mengisolasikan peralatan listrik
dari peralatan yang bertegangan. Pemisah ini dioperasikan tanpa
beban.
20

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.12 Pemisah (PMS)

2.4.5.Panel Hubung
Panel hubung (meja, switch board) merupakan pusat syaraf sebagai suatu
Gardu Iinduk. Pada panel hubung inilah operator dapat mengamati keadaan
peralatan, melakukan operasi peralatan serta pengukuran-pengukuran tegangan dan
arus, daya dan sebagainya.
Bila terjadi gangguan, panel hubung ini membuka pemutus beban secara
otomatis melalui rele pengaman dan memisahkan bagian yang terganggu. Karena
tegangan dan arus tidak dapat diukur langsung pada sisi tegangan tinggi, maka
transformator ukur (instrument) mengubah menjadi tegangan dan arus rendah,
sekaligus memisahkan alat-alat tadi dari sisi tegangan tinggi. Adapun tiga jenis
transformator ukur yaitu transformator tegangan, transformator arus, serta
transformator tegangan dan arus.
21

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.13 Panel Penghubung

2.4.6 Baterai
Sumber tenaga untuk sistem kontrol dan proteksi selalu mempunyai
keandalan dan stabilitas yang tinggi, maka baterai dipakai sebagai sumber
tenaga kontrol dan proteksi pada Gardu Induk. Peranan dari baterai sangat
penting karena pada saat gangguan terjadi, baterai sebagai sumber tenaga
untuk menggerakkan alat-alat kontrol dan proteksi.

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 2.14 Baterai


22

2.4.7 Alat Pelindung


Alat - alat pelindung (protective device) dalam arti luas, disamping pemutus
beban dan rele pengaman, adalah sebagai berikut :
a. Arrester mengamankan peralatan gardu induk terhadap tegangan lebih
abnormal yang bersifat kejutan, misalnya kejutan petir.
b. Beberapa peralatan netral sering dipakai dititik netral transformator untuk
pengamanan pada waktu terjadi gangguan tanah.
c. Bila terjadi gangguan (hubung – singkat) tanah atau gangguan petir,
potensial tanah dari gardu induk mungkin naik abnormal sehingga
membahayakan orang dan binatang yang ada didekatnya atau
menyebabkan rusaknya alat. Untuk menghindari resiko seperti ini,
ditanamlah penghantar pengtanahan dengan tahanan tanah sekecil
mungkin.

2.4.8 Bangunan (Gedung) Gardu Induk


Gedung gardu induk berbeda – beda tergantung pada skala dan jenis Gardu
Induk. Pada Gardu Induk pemasangan luar, disamping panel hubung dan sumber
tenaga untuk kontrol, hanyalah peralatan komunikasi dan kantor yang harus ada di
dalam gedung. Oleh karena itu gedungnya lebih kecil bila dibandingkan dengan
gardu induk jenis pemasangan dalam.

2.5 Sistem Proteksi Gardu Induk


Sistem proteksi adalah suatu sistem pengaman pada peralatan listrik yang
terdapat pad gardu induk yang diakibatkan oleh gangguan alam, gangguan teknis,
kesalahan operasi, dan penyebab lainya.

2.5.1 Pemutus Tenaga


Pemutus tenaga (PMT) adalah suatu alat otomatis yang mampu
memutus/menutup rangkaian pada semua kondisi yaitu kondisi gangguan maupun
kondisi normal, atau dapat juga sebagai alat yang dibutuhkan untuk mengontrol
jaringan tenaga listrik dengan membuka rangkaian dengan menutup rangkaian
23

(sebagai sakelar) dengan membawa beban secara pengawasan manual atau


otomatis, sedangkan jika dalam keadaan gangguan atau keadaan tidak normal PMT
dapat membuka dengan bantuan rele yang mendeteksi, sehingga gangguan dapat
dipisahkan. Selama beroperasi pada keadaan normal PMT dapat dibuka dan ditutup
tanpa menimbulkan akibat yang merugikan. Dalam keadaan gangguan atau keadaan
yang tidak normal relay akan mendeteksi dan menutup rangkaian tripping dari PMT
maka akan menggerakkan mekanisme penggerak untuk membuka kontak-kontak
PMT.

2.5.2 Relay Proteksi


Relay adalah suatu alat yang bekerja secara otomatis untuk mengatur/
memasukan suatu rangkaian listrik (rangkaian trip atau alarm) akibat adanya
perubahan lain.
Masing-masing elemen/bagian mempunyai fungsi sebagai berikut :
a. Elemen pengindera.
Elemen ini berfungsi untuk merasakan besaran-besaran listrik,
seperti arus, tegangan, frekuensi, dan sebagainya tergantung relay yang
dipergunakan. Pada bagian ini besaran yang masuk akan dirasakan
keadaannya, apakah keadaan yang diproteksi itu mendapatkan gangguan
atau dalam keadaan normal, untuk selanjutnya besaran tersebut dikirimkan
ke elemen pembanding.
b. Elemen pembanding.
Elemen ini berfungsi menerima besaran setelah terlebih dahulu
besaran itu diterima oleh elemen oleh elemen pengindera untuk
membandingkan besaran listrik pada saat keadaan normal dengan besaran
arus kerja relay.
c. Elemen pengukur/penentu.
Elemen ini berfungsi untuk mengadakan perubahan secara cepet
pada besaran ukurnya dan akan segera memberikan isyarat untuk
membuka PMT atau memberikan sinyal.
24

2.5.3 Relay Proteksi Busbar


Sebagai proteksi utama Busbar adalah RELE Differensial, yang berfungsi
mengamankan pada busbar tersebut terhadap gangguan yang terjadi di busbar itu
sendiri. Konfigurasi Busbar ada 3 macam :
a. Busbar tunggal ( Single Busbar ).
b. Busbar ganda ( Double Busbar ).
c. Busbar 1,5 PMT.
Gangguan pada busbar relatif jarang (kurang lebih 7 %) dibandingkan dengan
gangguan pada penghantar (kurang lebih 60 %) dari keseluruhan gangguan tetapi
dampaknya akan jauh lebih besar dibandingkan pada gangguan penghantar,
terutama jika pasokan yang terhubung ke pembangkit tersebut cukup besar.
Dampak yang dapat ditimbulkan oleh gangguan di bus jika gangguan tidak segera
diputuskan antara lain adalah kerusakan instalasi, timbulnya masalah stabilitas
transient, dimungkinkan OCR dan GFR di sistem bekerja sehingga pemutusan
menyebar.

2.5.4 Proteksi Transformator Tenaga


Proteksi transrmator daya terutama bertugas untuk mencegah kerusakan
transformator sebagai akibat adanya gangguan yang terjadi dalam bay
transformator, disamping itu diharapkan juga agar pengaman transformator dapat
berpartisipasi dalam penyelenggaraan selektifitas sistem, sehingga pengamanan
transformator hanya melokalisasi gangguan yang terjadi di dalam bay transformator
saja.Maksud dan tujuan pemasangan relay proteksi pada transformator daya adalah
untuk mengamankan peralatan/sistem sehingga kerugian akibat gangguan dapat
dihindari atau dikurangi menjadi sekecil mungkin.
25

2.5.4.1 Jenis Proteksi Transformator tenaga


Trafo tenaga diamankan dari berbagai macam gangguan, diantaranya
dengan peralatan proteksi (sesuai SPLN 52-1:1983 Bagian Satu, C) :
a. Relay arus lebih
b. Relay arus hubung tanah
c. Relay beban lebih
d. Relay tangki tanah
e. Relay ganggauan tanah
f. Relay Bucholz
g. Relay Jansen
h. Relay tekanan lebih
i. Relay suhu
j. Lightning arrester
k. Rellay differensial

2.5.5. Sistem Pentanahan Titik Netral Trafo Tenaga


Adapun tujuan pentanahan titik netral transformator daya adalah sebagai
berikut :
a. Menghilangkan gejala-gejala busur api pada suatu sistem.
b. Membatasi tegangan-tegangan pada fasa yang tidak terganggu (pada fasa
yang sehat).
c. Meningkatkan keandalan (realibility) pelayanan dalam penyaluran tenaga
listrik.
d. Mengurangi/membatasi tegangan lebih transient yang disebabkan oleh
penyalaan bunga api yang berulang-ulang (restrike ground fault).
e. Memudahkan dalam menentukan sistem proteksi serta memudahkan
dalam menentukan lokasi gangguan.
26

2.5.6. Arrester
Surge Arrester merupakan peralatan yang didesain untuk melindungi
peralatan lain dari tegangan surja (baik surja hubung maupun surja petir) dan
pengaruh follow current. Sebuah arrester harus mampu bertindak sebagai insulator,
mengalirkan beberapa miliampere arus bocor ke tanah pada tegangan sistem dan
berubah menjadi konduktor yang sangat baik, mengalirkan ribuan Ampere arus
surja ke tanah, memiliki tegangan yang lebih rendah daripada tegangan withstand
dari peralatan ketika terjadi tegangan lebih, dan menghilangan arus susulan
mengalir dari sistem melalui Arrester (power follow current) setelah surja petir atau
surja hubung berhasil didisipasikan.Lightning Arrester/Arrester/Surge Arrester
memiliki peran penting di dalam koordinasi isolasi peralatan di gardu induk. Fungsi
utama dari Lightning Arrester adalah melakukan pembatasan nilai tegangan pada
peralatan gardu induk yang dilindunginya. Panjang lead yang menghubungkan
arrester pun perlu diperhitungkan, karena inductive voltage pada lead ini ketika
terjadi surge akan mempengaruhi nilai tegangan total paralel terhadap peralatan
yang dilindungi.
BAB III

HASIL PELAKSANAAN PKL

3.1 Unit Kerja PT. Indo-Rama Synthetics Tbk. Divisi Polymer

PT. Indo-Rama Synthetics adalah perusahaan tekstil dan petrochemical


terbesar di Indonesia yang menghasilkan berbagai jenis produk, yaitu : Kapas,
Benang setengah jadi, benang jadi dan Chip(Bahan baku untuk pembuatan botol).

PT. Indo-Rama Synthetics terbagi atas beberapa divisi, salah satunya yaitu :

3.1.1 Divisi Polyester

Divisi Polyester merupakan fasilitas yang dimiliki PT. Indo-Rama Synthetics


untuk area pengolahan benang filamen polyester, serat polyester, chip polyester,
dan chip bahan baku pembuat botol (packaging).

Dalam 10 tahun terakhir, divisi polyester telah mengembangkan dan meng-


komersialisasikan lebih dari 200 produk. Produk utama PT. Indo-Rama Polyester
adalah :

a. Benang POY (Partially Oriented Yarns)


b. Benang DTY (Draw Texture Yarns)
c. Benang FDY (Fully Draw Yarns)
d. Serat Sintetis Polyester (Polyester Staple Fibre)
e. Chips untuk tekstil (Textile Grade Chips)

Untuk menghasilkan produk-produk berkualitas dan target pencapaian


produksi yang besar divisi polyester menggunakan mesin-mesin canggih dan
berkapasitas besar juga. Dan untuk melakukan operasi pada mesin-mesin produksi
divisi polyester didukung oleh depatemen elektrik (Electric Departmen) yang
bertugas untuk mengelola sistem tenaga listrik dan mensuplai sumber daya listrik.

27
28

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Departemen Elektrik Divisi Polyester

Adapun tugas-tugas pokok departemen elektrik (Electric Departmen) sebagai


berikut.

a. Pemeliharaan (Maintenance)
Maintenance merupakan tugas pokok depatemen elektrik yang
melakukan kegiatan atau tindakan untuk memperpanjang masa pakai
mesin-mesin produksi, menjamin mesin agar selalu dalam keadaan
optimal, meningkatkan efektifitas, menjamin keselamatan dan
kenyamanan dalam pemakain mesin.
29

1. Pemeliharaan Pencegahan (Preventive Maintenance)


Pemeliharaan pencegahan dilakukan dengan cara pembersihan,
pelayanan, pemeriksaan, dan bongkar pasang pada mesin-mesin
produksi.

2. Pemeliharaan perbaikan (Repair Maintenance)


Pemeliharaan perbaikan dilakukan dengan cara pemeriksaan
(inspection) pada mesin-mesin produksi, apabila terjadi kerusakan
maka mesin harus segera dilakukan perbaikan.

3.2 Uraian Praktek Kerja Lapangan

3.2.1 Maintenance (Pemeliharaan) Sistem Tenaga Listrik


a. Pemeliharaan Pencegahan (Preventive Maintenance)
Pemeliharaan pencegahan merupakan kegiatan yang dilaksanakan
secara terencana dan periodik dalam bentuk (time schedule), tujuannya
untuk menghindari kemungkinan kerusakan terjadi, dan menjaga fasilitas
dalam kondisi standar.

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.2 Pemeliharaan Pencegahan (preventive maintenance)


30

b. Pemeliharaan Perbaikan (Maintenance Repair)


Pemeliharaan perbaikan merupakan suatu kegiatan pemeliharaan
yang membawa fasilitas ke kondisi standar melalui perbaikan dari keadaan
rusak sebelumnya. Kegiatan ini dapat dilakukan dalam pemeliharaan
terprogram maupun tak terprogram.

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.3 Pemeliharaan Perbaikan Change Over Switch Sealing System


31

c. Perbaikan Darurat
Perbaikan darurat merupakan perbaikan yang harus segera
dilaksanakan untuk mencegah akibat yang lebih berat dan parah, atau
kerusakan yang mengakibatkan kecelakaan pada pemakai dan
menyebabkan kerusakan lebih besar pada peralatan.

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.4 Perbaikan Darurat pada Motor Listrik

d. Pengaturan Frekuensi
Daya yang dibangkitkan dalam sistem tenaga listrik harus selalu
sama dengan beban sistem, hal ini diamati melalui frekuensi sistem. Kalau
daya yang dibangkitkan dalam sistem lebih kecil dari pada beban sistem
maka frekuensi turun dan sebaliknya apabila daya yang dibangkitkan lebig
besar dari pada beban maka frekuensi naik.
32

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.5 Gelombang Perubahan Frekuensi

e. Running Test Motor Listrik


1. Coil Resistance Test

Tahanan coil di ukur terutama untuk mengetahhui kesamaan /


balance atau tidak antara ketiga fasanya, perbedaan pengukuran dengan
pengukuran sebelumnya dan perbedaan yang tertera dinameplatenya.
Jika ditemukan problem, maka motor harus inspeki untuk menemukan
sebab problem tersebut.

2. Megohm Test
Megohm test tahanan dilakukan dengan tegangan berdasarkan
pabrikan atau pemakai sebagai panduan. Membandingkan hasil
pengukuran dengan standar akan menggambarkan kondisi coil, jika
terukur tahanan atau resistansi rendah maka harus di adakan
pemeriksaan lebih teliti, kemungkinan terjadi ground-wall pada
insulasi.
33

3. High Potential Test


High Potential Test bertujuan untuk mengetahui jika terdapat
kebocoran arus, dilakukan dengan menggunakan test voltage yang pada
pokoknya lebih tinggi dari megohm test, tetapi sekali lagi tergantung
dari voltase operasi motor dan sesuai dengan standar tertentu atau
panduan perusahaan pemakai.

4. Test Surja/Surge Test


Tes Surja ini menjadi yang sangat penting untuk menjamin
keandalan dan umur pada motor induksi. Tes ini berfungsi dalam
mendeteksi kerusakan dalam belitan stator walaupun terjadi dengan
nilai kerusakan yang sangat kecil. Pada prinsipnya tes surja dilakukan
dengan mengalirkan gelombang impuls, yang memiliki rise time
tertentu, ke belitan stator motor induksi.

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.6 Running Test Motor Listrik 3 fasa


34

3.3 Pembahasan Hasil PKL

3.3.1 Sistem Proteksi Gardu Induk INDORAMA 70 kV Menggunakan


Pemutus Tenaga (PMT) Media Gas SF6

3.3.1.1 Pengertian

definisi PMT berdasarkan IEEE C37.100:1992 (Standard definitions for


power switchgear) adalah merupakan peralatan saklar/ switching mekanis, yang
mampu menutup, mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi normal
sesuai dengan ratingnya serta mampu menutup, mengalirkan (dalam periode waktu
tertentu) dan memutus arus beban dalam spesifik kondisi abnormal/gangguan
sesuai dengan ratingnya.
Berdasarkan IEV (International Electrotechnical Vocabulary) 441-14-20
disebutkan bahwa Circuit Breaker (CB) atau Pemutus Tenaga (PMT) merupakan
peralatan saklar/switching mekanis, yang mampu menutup, mengalirkan dan
memutus arus beban dalam kondisi normal serta mampu menutup, mengalirkan
(dalam periode waktu tertentu) dan memutus arus beban dalam kondisi
abnormal/gangguan seperti kondisi hubung singkat (short circuit).
Jaringan tenaga listrik secara garis besar terdiri dari pusat pembangkit,
jaringan transmisi (gardu induk dan jaringan) dan jaringan distribusi. Jaringan
tenaga listrik terdiri dari banyak peralatan yang berbeda jenis dan karakteristik dan
secara fisik dipisahkan oleh pemutus tenaga (PMT).
35

PMT berfungsi untuk memisahkan / menghubungkan satu bagian jaringan


dengan bagian lain, baik jaringan dalam keadaan normal maupun dalam keadaan
terganggu. Bagian bagian jaringan tersebut dapat terdiri dari satu PMT atau lebih.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.7 Batas Pengamanan Jaringan Sistem Tenaga Listrik

Dalam usaha untuk meningkatkan keandalan penyediaan energi listrik,


kebutuhan sistem proteksi yang memadai tidak dapat dihindarkan. Sistem proteksi
terdiri dari peralatan CT, PT, PMT, catu daya DC/AC, relai proteksi, teleproteksi
yang diintegrasikan dalam suatu rangkaian wiring. Di samping itu diperlukan juga
peralatan pendukung untuk kemudahan operasi dan evaluasi seperti sistem
recorder, sistem scada dan indikasi relay (announciator). Secara sederhana salah
satu contoh sistem proteksi untuk jaringan sebagai berikut :
36

Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014

Gambar 3.8 Sistem Proteksi Jaringan

Fungsi peralatan proteksi adalah untuk mengidentifikasi gangguan dan


memisahkan bagian jaringan yang terganggu dari bagian lain yang masih sehat serta
sekaligus mengamankan bagian yang masih sehat dari kerusakan atau kerugian
yang lebih besar.
Sistem Proteksi harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a. Sensitif yaitu mampu merakan gangguan sekecil apapun.
b. Andal yaitu akan bekerja bila diperluakan (dependability) dan tidak
bekerja apabila tidak diperlukan (security).
c. Selektif yaitu mampu memisahkan jaringan yang terganggu saja.
d. Cepat yaitu mamapu bekrja secepat-cepatnya.
37

3.3.1.2 Pemutus Tenaga (PMT) Pada Gardu Induk 70 kV

Pemutus tanaga (PMT) merupakan suatu alat otomatis yang mampu


memutus/menutup rangkaian pada semua kondisi yaitu kondisi ganguan maupun
kondisi normal, atau dapat juga sebagai alat yang dibutuhkan untuk mengontrol
jaringan tenaga listrik dengan membuka circuit dengan menutup circuit (sebagai
sakelar) dengan membawa beban secara pengawasan manual maupun otomatis,
sedangkan jika dalam keadaan gangguan atau keadaan tidak normal PMT dapat
membuka dengan bantuan rele yang mendeteksi, sehingga gangguan dapat
dipisahkan.

Syarat – syarat yang harus dipenuhi suatu PMT untuk proteksi saluran tenaga
listrik adalah sebagai berikut :

a. Mampu menyalurkan arus maksimum sistem secara terus-menerus.


b. Mampu memutuskan dan menutup jaringan dalam keadaan berbeban
maupun terhubung singkat tanpa menimbulkan kerusakan pada pemutus
tenaga itu sendiri.
c. Dapat memutuskan arus hubung singkat dengan kecepatan tinggi agar arus
hubung singkat tidak sampai merusak peralatan sistem, membuat sistem
kehilangan kestabilan, dan merusak pemutus tenaga itu sendiri.

Pemutus tenaga PMT yang dikaji berada di switch yard Gardu Induk
Indorama 70 kV. PMT yang digunakan di Gardu Induk Indorama 70 kV pada
jaringa 70 kV merupakan PMT tegangan tinggi (High Voltage Circuit Breaker)
dengan range tegangan 35 s/d 240 kV. Dengan range tersebut, diharapkan PMT ini
menjadi sebuah proteksi/pengaman yang baik.
38

Gardu Induk yang ada di Jawa dan Bali banyak yang menggunakan PMT jenis
gas SF6 karena PMT jenis SF6 ini banyak keunggulannya dibandingkan PMT jenis
lain.

6,3

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.9 Single Line Diagram Power Electrical PT. Indo-Rama


Synthetics Tbk.

3.3.1.3 Pemutus Tenaga (PMT) Media Gas SF6

3.3.1.3.1 Penggunaan Gas Sulphur Hexa Fluorida (SF6)

Sulphur Hexa Fluorida (SF6) merupakan suatu gas bentukan antara unsur
sulphur dengan fluor dengan reaksi eksotermis :

S + 3 F2 SF6 + 262 kilo kalori


39

Gas SF6 merupakan gas terberat yang mempunyai massa jenis 6.139 kg/m3
yaitu sekitar 5 kali berat udara pada suhu 0˚ celcius dan tekanan 1 atmosfir. Sifat
gas SF6 murni adalah tidak berbau, tidak berwarna, tidak beracun, tidak mudah
terbakar, sifat tidak merusak metal, plastik dan bermacam-macam bahan yang
umumnya digunakan dalam pemutus tenaga tegangan tinggi. Sebagai isolasi listrik,
gas SF6 mempunyai kekuatan dielektrik yang tinggi (2,35 kali udara) dan kekuatan
dielektrik ini bertambah dengan pertambahan tekanan.

3.3.1.3.2 Keunggulan PMT Gas (SF6)

PMT gas SF6 ini dapat digunakan untuk memutus arus sampai 40 kA dan
pada rangkaian bertegangan sampai 765 kV. Sementara itu, keunggulan PMT gas
SF6 dilihat dari keuntungan sifat-sifat dari gas SF6 di atas dibandingkan dengan
PMT jenis lain untuk mengamankan Gardu Induk dan jaringan yaitu :
a. Hanya memerlukan energi yang rendah untuk mengoperasikan
mekanismenya. Pada prinsipnya, SF6 sebagai pemadam busur api adalah
tanpa memerlukan energi untuk mengkompresikannya, namun semata-mata
karena pengaruh panas busur api yang terjadi.
b. Tekanan SF6 sebagai pemadam busur api maupun sebagai pengisolasi dapat
dengan mudah dideteksi.
c. Penguraian pada waktu memadamkan busur api maupun pembentukannya
kembali setelah pemadaman adalah menyeluruh.
d. Mampu mengembalikan kekuatan dielektrik dengan cepat, setelah arus
bunga api listrik melalui titik nol.
e. Relatif mudah terionisasi sehingga plasmanya pada PMT konduktivitas
tetap rendah dibandingkan pada keadaan dingin. Hal ini mengurangi
kemungkinan busur api tidak stabil dengan demikian ada pemotongan arus
dan menimbulkan tegangan antar kontak.
f. Karakteristik gas SF6 adalah elektro negatif sehingga penguraiannya
menjadikan dielektriknya naik secara bertahap.
40

g. Transien frekuensi yang tinggi akan naik selama operasi pemutusan dan
dengan adanya hal ini busur api akan dipadamkan pada saat nilai arusnya
rendah.
h. Selain itu PMT jenis ini simpel (tidak makan tempat)

3.3.1.3.3 Bagian-bagian Utama PMT Gas SF6

a. Penghantar Arus Listrik (Electrical Current Carrying)


Electrical current carrying berfungsi untuk menghantarkan arus listrik.
Penghantar arus listrik ini terdiri dari ruang pemutus tenaga dan terminal
utama.
b. Ruang Pemutus Tenaga (Circuit Breaker Compartment)
Ruang pemutus tenaga berfungsi sebagai tempat / ruang terjadinya proses
membuka atau menutup kontak PMT.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.10 Konstruksi ruang pemadam PMT Gas SF6


41

Di salam ruangan ini terdapat kontak-kontak :


1. Kontak tetap (fixed contact)
Kontak tetap dibagi dalam dua bagian yaitu kontak tatap atas
(upper fixed contact) yang terdiri dari bagian penyangga kontak
tetap dan jari-jari kontak tetap dan kontak tetap bawah (lower fixed
contact).
Kontak tetap atas ini dihubungkan ke terminal atas. Kontak tetap
bawah terletak di bagian dalam torak tetap juga terpasang torak tetap
dan dihubungkan ke terminal bagian bawah.
2. Kontak bergerak (moving contact)
Kontak bergerak terdiri dari tabung kontak bergerak, silinder
bergerak jari-jari kontak bususr ujung kontak dan nozzle dari bahan
isolasi.

c. Terminal utama
Terminal utama merupakan bagian dari PMT yang merupakan titik
sambungan/koneksi antara PMT dengan konduktor luar dan berfungsi
untuk mengalirkan arus dari atau ke konduktor luar.

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.11 Terminal utama PMT Gas SF6


42

d. Media Pemadam Busur Api


Berfungsi sebagai media pemadam busur api yang timbul pada saat
PMT bekerja membuka atau menutup. Pada PMT gas SF6 ini media
pemadam busur apinya adalah gas Sulphur Hexa Flourida (SF6).

e. Bagian Penyangga (supporting compartment)


Bagian penyangga terbuat dati bahan porselin yang dipasang vertikal
pada rangka (frame tank) dan fungsinya sebagai penyangga dari ruangan
pemutus tenaga. Di dalam bagian ini terdapat batang penggerak dari bahan
isolasi (isolating rod) dari mekanis penggerak pemutus tenaga. Sedangkan
gas SF6 di dalam penyangga berfungsi untuk mengisolasi antara bagian-
bagian yang bertegangan dengan badan (body).

(Sumber : PT. Indo-Rama Synthetics)

Gambar 3.12 Isolator penyangga


43

f. Mekanisme Penggerak (operating mechanism)


Mekanisme penggerak berfungsi menggerakkan kontak bergerak
untuk pemutusan dan penutupan dari PMT. Pada PMT media gas SF6
mekanisme penggeraknya terdiri dari :
1. Penggerak pegas (Spring Drive)
Mekanis penggerak PMT dengan menggunakan pegas (spring) terdiri
dari 2 macam, yaitu:
 Pegas pilin (helical spring)
PMT jenis ini menggunakan pegas pilin sebagai sumber tenaga
penggerak yang di tarik atau di regangkan oleh motor melalui rantai.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.13 Sistem pegas pilin (helical)


44

 Pegas gulung (scroll spring)


PMT ini menggunakan pegas gulung untuk sumber tenaga
penggerak yang diputar oleh motor melalui roda gigi.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.14 Sistem pegas gulung (scroll)

2. Penggerak Jenis Hidrolik


Penggerak mekanik PMT hidrolik adalah rangkaian gabungan
dari beberapa komponen mekanik, elektrik dan hydraulic oil yang
dirangkai sedemikian rupa sehingga dapat berfungsi sebagai
penggerak untuk membuka dan menutup PMT.
45

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.15 Mekanik penggerak jenis hidrolik

3. Penggerak Jenis Pneumatic


Sistem Pnuematic pada pemutus tenaga (PMT) adalah
merupakan salah satu sistem penggerak kontak (moving contact)
dari PMT yang menggunakan media udara kempa sebagai energi
penggeraknya. Pada beberapa PMT tekanan sistem udara ini
mencapai 30 bar, akan tetapi tekanan udara nominal bisa lebih besar
atau lebih kecil dari 30 bar bervariasi tergantung tipe dan merk PMT
tersebut.

g. Control / Auxiliary Circuit


Control Auxiliary Circuit terdiri sari :
46

1. Lemari Mekanik / control


Lemari mekanik / control berfungsi melindungi peralatan
tegangan rendah dan sebagai tempat secondary equipment.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.16 Lemari Mekanik / Kontrol Pemutus Tenaga (PMT) Gas SF6

2. Terminal dan wiring control


Terminal dan Wiring control berfungsi sebagai terminal wiring
kontrol PMT serta memberikan trigger pada mekanik penggerak
untuk operasi PMT.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.17 Terminal dan wiring control Pemutus Tenaga (PMT) Gas SF6
47

h. Sistem Pentanahan / Grounding


Sistem pentanahan atau biasa disebut sebagai grounding adalah
sistem pengamanan terhadap perangkat-perangkat yang mempergunakan
listrik sebagai sumber tenaga, dari lonjakan listrik, petir dan lain-lain.
Fungsi pentanahan peralatan listrik adalah untuk menghindari bahaya
tegangan sentuh bila terjadi gangguan atau kegagalan isolasi pada
peralatan / instalasi dan pengaman terhadap peralatan.

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.18 Sistem Pentanahan PMT gas SF6

3.3.1.3.4 Pengoperasian PMT Gas SF6


Pemutus tenaga (PMT) Gas SF6 dioperasikan adalah untuk membebaskan
peralatan gardu induk pada kondisi normal atau saat kondisi gangguan agar tidak
bertegangan atau sebaliknya. Pembebasan atau pemasukan tegangan pada peralatan
gardu induk dinamakan manuver. Manuver dilaksanakan sesuai ijin dari pusat /
region, dan akan dicatat SOP dari pengoperasian manuver tersebut. Pengoperasian
PMT itu sendiri bisa diremote / dikendalikan dari pusat atau region oleh dispanser,
ataupun bisa dilakukan manual dari gardu induk itu sendiri, tergantung dari
kesepakatan komunikasi sebelum dilaksanakan proses manuver
48

Dalam proses manuver, PMT tidak bekerja sendiri tetapi ada peralatan yang
dinamakan pemisah (PMS). PMS ini berfungsi untuk memisahkan peralatan yang
ada di gardu induk dengan kondisi tidak berbeban.
Berikut proses pengoperasian PMT gas SF6 yang terdiri dari pembukaan
jaringan yang berarti pembebasan tegangan dan penutupan jaringan yang berarti
pemberian tegangan.
a. Pembukaan Jaringan
Pembukaan jaringan atau pembebasan tegangan dilakukan apabila
ada suatu gangguan yang terjadi pada peralatan di dalam maupun di luar
gardu induk atau dalam sistem transmisi, dan juga apabila akan diadakan
proses pemeliharaan peralatan-peralatan di dalam maupun di luar lingkup
gardu induk. Hal yang perlu diperhatikan dalam pembukaan jaringan.
PMT dioperasikan terlebih dahulu, kemudian baru pemisah-pemisahnya.
Sebelum pemisah dikeluarkan / dioperasikan harus diperiksa apakah PMT
sudah terbuka sempurna.
Urutan pembukaan jaringan adalah sebagai berikut :
1. PMT dikeluarkan (1)
2. PMS busbar dikeluarkan (2)
3. PMS line dikeluarkan (3)
4. PMS Grounding dimasukkan (4)

3 4

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.19 Single Line Diagram urutan pembukaan jaringan


49

b. Penutupan Jaringan
Penutupan jaringan dilakukan setelah peralatan tang ada didalam
maupun diluar gardu induk telah selaesai dilaksanaan pemeliharaan
ataupun jaringan telah berada dalam kondisi siap diberi tegangan kembali.
hal yang perlu diper hatikan dalam penutupan jaringan. PMT dioperasikan
setelah pemisah-pemisahnya dimasukkan, Setelah PMT dimasukkan
periksa apakah terjadi kebocoran isolasi (misal kebocoran gas SF6) pada
PMT.
Urutan penutupan jaringan adalah sebagai berikut :
1. PMS Grounding dikeluarkan (1)
2. PMS busbar dimasukkan (2)
3. PMS line dimasukkan (3)
4. PMT dimasukkan (4)

4
1

(Sumber : DOKUMEN: PDM/SGI/26:2014)

Gambar 3.19 Single Line Diagram urutan penutupan jaringan


50

3.4 Identifikasi Kendala Yang Dihadapi

Dalam pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan di PT. Indo-Rama Synthetics pada


departemen elektrik khususnya banyak ilmu yang telah penulis dapat, mulai dari
pengalaman, wawasan serta keterampilan.

Pengalaman dan keterampilan yang telah didapat :

a. Dapat melihat segala sesuatu yang ada dalam industri secara langsung.
b. Dapat mem-praktikan ilmu yang telah didapat pada saat kuliah.
c. Dapat memahami manajemen industri dalam beberapa bagian.
d. Dapat mengenal sistem tenaga Listrik.
e. Dapat memahami pengoperasian sistem tenaga listrik.
f. Dapat memahami bagian – bagian yang ada pada sistem tenaga listrik.
g. Dapat memahami pemeliharaan dan perbaikan sistem tenaga listrik.
h. Mampu mengenal / mendeteksi kerusakan – kerusakan yang terjadi pada
sistem tenaga listrik.
i. Mampu mengoperasikan mesin – mesin/motor listrik dengan kendali star
– delta dsb.
j. Mampu memperbaiki mesin – mesin / motor listrik yang rusak.

3.4.1 Kendala Pelaksanaan Tugas

a. Minimnya persediaan dan kurangnya perhatian terhadap Keselamatan dan


Kesehatan Keja (K3).
b. Kurangnya bimbingan / arahan terhadap mahasiswa PKL mengenai
pembelajaran dan pekerjaan.
c. Pedoman pelaksanaan tugas yang tidak lengkap dalam setiap melakukan
pekerjaan.
51

3.4.2 Cara Mengatasi Kendala

a. Berinisiatif membawa peralatan dan melakukan pekerjaan sesuai dengan


Standard Operational Procedure (SOP).
b. Berinisiatif melakukan pekerjaan yang sudah menjadi kewajiban tanpa
menunggu perintah pembimbing dan mempelajarinya dengan sendiri.
c. Berinisiatif mencari pedoman / panduan yang mendukung pada sumber
internet ataupun sumber lain yang ada di luar perusahaan.
52

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.1.1 Umum
Dari hasil pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan ini dapat dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut :

a. Pengarahan yang sangat minim terhadap pelaksanaan Praktik Kerja


Lapangan, sehingga membuat mahasiswa kurang percaya diri untuk
melakukan segala hal yang berkaitan dengan bentuk aturan dan tata cara
pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan.
b. Kegiatan Praktik Kerja Lapangan yang telah dilakukan belum sesuai
dengan kompetensi yang telah di pelajari mahasiswa.

4.1.2 Khusus

Dari hasil pembahasan laporan Praktek Kerja Lapangan ini dapat di ambil
kesimpulan sebagai beikut:
a. Fungsi peralatan proteksi adalah untuk mengidentifikasi gangguan dan
memisahkan bagian jaringan yang terganggu dari bagian lain yang masih
sehat serta sekaligus mengamankan bagian yang masih sehat dari
kerusakan atau kerugian yang lebih besar, salah satu proteksi pada Gardu
Induk adalah menggunakan pemutus tenaga (PMT).
b. PMT merupakan suatu alat otomatis yang mampu memutus atau menutup
rangkaian pada semua kondisi yaitu kondisi gangguan maupun kondisi
normal, salah satunya yaitu PMT menggunakan media gas SF6 yang dapat
digunakan untuk memutus arus sampai 40 kA dan pada rangkaian
bertegangan sampai 765 kV.
c. Dibutuhkan ke-akuratan dan ketelitian dalam mengoperasikan Pemutus
Tenaga (PMT) Gas SF6.
53

4.2 Saran
4.2.1 Umum
dalam pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan harus selalu memperhatikan
Pedoman atau segala sesuatu dampak yang akan terjadi dalam pelaksanaan untuk
kedepannya agar mampu mencapai tujuan yang terarah dan jelas, beberapa hal
sebagai berikut :
a. Sebaiknya memberi arahan mengenai prosedur pelaksanaan Praktik Kerja
Lapangan secara khusus.
b. Mengumumkan secara lisan segala bentuk aturan yang telah ditetapkan dalam
pedoman Praktik Kerja Lapangan.
c. Menempatkan mahasiswa ke bagian yang sesuai dengan Program Studi, agar
mahasiswa mampu menerapkan ilmu yang telah di pelajari saat di perkuliahan
dan bisa lebih memperdalam kompetensi pada bidang masing-masing.

4.2.2 Khusus
Sebagai alat pengaman jaringan, baik dalam kondisi normal ataupun saat terjadi
gangguan, PMT gas SF6 perlu dijaga kondisinya sesuai agar alat ini dapat bekerja
dengan baik. Maka diperlukan pemeliharaan yang baik sesuai dengan pedoman dan
ketentuan yang ada. Diantaranya berdasarkan fungsinya dan kondisi peralatan
bertegangan atau tidak pemeliharaan dapat dikelompokkan menjadi :
a. In Service / Visual Inspection adalah inspeksi / pemeriksaan terhadap peralatan
yang dilaksanakan dalam keadaan peralatan beroperasi/bertegangan (on-line).
b. In Service Measurement / On Line Montoring merupakan pengukuran yang
dilakukan pada periode tertentu dalam keadaan peralatan bertegangan (On Line).
c. Shutdown Measurement / Shutdown Function Check merupakan pengukuran
yang dilakukan pada periode tertentu dalam keadaan peralatan tidak bertegangan
(Off Line).
d. Overhaul adalah pemeliharaan yang dilaksanakan sekurang-kurangnya sekali
dalam tiga tahun atau lebih berdasarkan manual instruction, ketentuan pabrikan
atau pengalaman / ketentuan unit setempat.
54

DAFTAR PUSTAKA

Tim Penyusun, (Ed II). 2016, Pedoman Praktik Kerja Lapangan, Politeknik
Enjinering Indorama. (5 April 2016)
Munthe, Berayan. (Ed). Feb 2015, Perawatan dan Perbaikan Sistem Tenaga,
Strategi Pemeliharaan. (15 April 2016)
Berahim, Hamzah. Teknik Tenaga Listrik Dasar - Edisi Pertama - Yogyakarta;
Graha Ilmu, 2011. 978-979-756-781-1.
PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali http://www.pln.co.id/p3bjawabali/?p=451
Afifah, Heni. 2016,Makalah gardu induk, Universitas Pakuan, Fakultas Teknik,
Teknik Elektro,https://id.scribd.com/doc/306528254/MAKALAH-
GARDU-INDUK , (30 April 2016)
PT. PLN (PERSERO), 2014Jl. Truno Joyo Blok M 1/135 Jakarta,
Buku Pedoman Pemeliharaan Pemutus Tenaga(PMT),
komit.pln.co.id/aset/Buku/7.Buku Pedoman Pemutus Tenaga.pdf ,
(02 mei 2016)
Fermana, Andika. 2015. Laporan PKL PT. PLN (Persero) Rayon Lubuk
Alung, Politeknik Negri Padang, Jurusan Teknik Elektro, Program studi
Teknik Listrik, https://id.scribd.com/doc/279376677/laporan-PKL, (26
april 2016)
Cendana, Ilham Mochamad. 2011, Makalah Pembangkit Listrik Gardu Induk,
Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, Banten, Jurusan Teknik Elektro,
https://id.scribd.com/doc/124978576/makalah-gardu-induk, (26 april 2016)
muhammad, Rahmatullah Ariq. 2011, Makalah Ilmu Bahan Isolator Gas SF6
(Sulphur Hexafluorida), Politeknik Negeri Malang, Jurusan Tekni Elektro,
Program Studi Teknik Tenaga Listrik,
https://id.scribd.com/doc/117107999/Isolator-Gas-SF6 (20 april 2016)
Darma, Satya Rizky. 2014, Pemutus Tenaga Dengan Media Gas SF6, Politekni
Negeri Sriwijaya, https://id.scribd.com/doc/252963985/Pemutus-Tenaga-
Dengan-Media-Gas-Sf6 (18 April 2016)
55

Ardiansyah, Irfan Muhammad. 2012, Analisis Penggunaan Gas SF6 Pada Pemutus
Tenaga (PMT) Di Gardu Induk Cigareleng Bandung, FPTK UPI, Program
Studi Pendidikan Teknik Elektro,
https://id.scribd.com/doc/189860782/Analisis-Penggunaan-SF6-Pada-
PMT (21 April 2016)
56

LAMPIRAN

Lampiran 1 Profil dan Sejarah PT. Indorama Synthetics Tbk.

PT Indo-Rama SYNTHETICS Tbk.

COMPANY PROFILE

PT Indo-Rama Synthetics adalah perusahaan tekstil dan petrochemical


terbesar di Indonesia dengan pengalaman lebih dari 40 tahun tahun 2015 .Indo-
Rama berdiri pertama kali dengan dibangunnya sebuah Pabrik Pemintalan Benang
(Spinning) pada tanggal 3 April 1974 di Kembang Kuning Ubrug Jatiluhur
Purwakarta. Dengan luas area Polyester; CPP; Weaving; Spinning Mill 93 HA;
IPCI 23 HA dan PEI 10, luas keseluruhan kl 130 HA tahun 2015, Pemilik Mr.
Mohanlal Lohia. Saat ini, Indo-Rama adalah produsen & eksportir terbesar
polyester di Indonesia dengan total produksi polyester sebesar 280.000 ton
pertahun, tahun 2010.

Indo-Rama telah go public dan mencatatkan dirinya di Bursa Efek Indonesia.


Pada tahun 2009, total penjualan perusahaan sebesar USD$ 490 juta dan total
asetnya adalah USD$ 545 juta.

Indo-Rama menempatkan produknya langsung ke pasar dan telah


menciptakan identitas yang unik untuk semua produknya. Indo-Rama menjual
produknya ke pasaran utama di Amerika Utara, dan Eropa serta pasar berkembang
yang ada di Amerika Selatan, Asia, Australia, dan Timur Tengah.

Proses peningkatan reinvestasi dan produktivitas yang terus menerus telah


membuat Indo-Rama menjadi produsen terdepan untuk polyester dan produk-
produk terapannya di seluruh dunia. Kelebihan ini dikombinasikan dengan
keunggulan dari sistem berbiaya rendah, yang menghasilkan dua manfaat : kualitas
premium dengan biaya rendah.

Indo-Rama selalu berusaha memberikan kualitas terbaik, konsistensi dan


kedayatahanan dengan pelayanan yang tepat setiap saat.
PT Indo-Rama terjun ke dalam 4 bisnis :
57

a. Polyester

Divisi Polyester menyumbang 69 persen dari total seluruh penerimaan


perusahaan. Sekitar 68% dari produk polyester adalah untuk di ekspor. Saat
ini Indo-Rama Polyester memiliki kapasitas produksi 65 ribu ton PSF/tahun,
100 ribu ton benang filament/tahun, dan 115 ribu ton chips/tahun.

b. Spun Yarns

Divisi ini menyumbang hampir 25% dari seluruh penerimaan


perusahaan. Dengan kapasitas produksi 194 ribu mata pintal dan hampir 57%
dari produksinya di ekspor. Indo-Rama Spinning adalah salah satu
pengekspor benang pintal terbesar di Indonesia.

c. Fabrics

Kapasitas produksi divisi fabric adalah 24 juta meter/tahun untuk kain


mentah dan 42 juta meter/tahun untuk kain celup dan kain PFD (siap untuk
celup).

d. Pembangkit Tenaga Listrik Captive Power Plant (CPP)

Indo-Rama Synthetics telah membangun pembangkit tenaga listrik


60MW untuk mensupply kebutuhan listrik seluruh kompleks industri
petrochemical dan benang di Indonesia (site Purwakarta). Saat ini pula CPP
sedang menambah kapasitas pembangkit tenaga listriknya sebesar 30MW
yang direncanakan selesai tahun 2016

e. PT Indo-Rama VENTURE (Indo-Rama POLYCHEM INDONESIA)

Dibangun pada tahun 2011 dan mulai beroperasi pertama untuk product
PSF akhir tahun 2013, dengan total kapasitas produksi 900 ton perhari

SEJARAH

a. 1976 ~ Indo-Rama berdiri pertama kali dengan sebuah pabrik pemintalan


benang

b. 1991 ~ Membangun pabrik polyester

c. 1994 ~ Ekspansi pabrik benang filamen

Pendirian pabrik kain mentah


58

d. 1995 ~ Mendirikan pabrik PET (resin)

e. 1996 ~ Pendirian pabrik Polyester II dengan mesin-mesin canggih

Ekspansi pabrik kain mentah

f. 1997 ~ Mendirikan pabrik pengolahan kain jadi

g. 1999 ~ Mendirikan pabrik pemintalan benang jahit untuk Coats

h. 2001 ~ Pabrik pemintalan katun 100% mulai beroperasi

i. 2006 ~ Pendirian pembangkit listrik tenaga batubara 60MW

j. 2007 ~ Ekspansi pabrik pemintalan benang dengan mesin-mesin modern

PENGHARGAAN DAN AKREDITASI

Indo-Rama telah dianugerahi penghargaan bergengsi Primaniyarta (nominasi


eksportir terbaik) dari Pemerintah Indonesia untuk kategori Perusahaan PMA pada
tahun 2009. Ini adalah kali kelima Indo-Rama diakui oleh Pemerintah Indonesia
untuk kontribusinya kepada eksport negara.

Indo-Rama telah diranking diantara 1000 perusahaan terbesar di Asia pada


tahun 2001 dan diantara 20 perusahaan terbesar di Indonesia oleh majalah
Asiaweek dan sekarang merupakan Perusahaan Tekstile Terbesar di dunia 2015.

Selama krisis ekonomi di Asia, Indo-Rama telah terpilih sebagai salah satu
Perusahaan Asia yang bisa bertahan dalam badai krisis pada jajak pendapat yang
dilakukan oleh majalah Asiamoney.

Majalah Forbes memasukkan Indo-Rama ke dalam 100 perusahaan kecil


terbaik di pasar berkembang (1994)

Institut Manajemen Asia menganugerahkan penghargaan Manajemen Operasi


pada tahun 1996, tidak jauh berselang dari penghargaan untuk Manajemen
Keuangan pada tahun 1993.

PT. Indo-Rama berfokus pada peningkatan berkelanjutan, kepuasan pelanggan, dan


kepedulian terhadap lingkungan. Akreditasi yang dianugerahkan kepada PT. Indo-
Rama antara lain :
59

a. ISO 9001:2008 untuk kualitas (Sistem Manajemen Mutu);


b. ISO 14001:2004 untuk Lingkungan (Sistem Manajemen Lingkungan)
c. OHSAS 18001 untuk Keselamatan dan Kesehatan kerja.
d. ISO 17025 untuk Standard Laboratorium Polyester
e. Produk benang filament, benang pintal, dan serat polyester Indo-Rama telah
mendapatkan akreditasi dari Standar Oeko-Tex 100 yang memberikan
jaminan bahwa produk-produk tersebut memenuhi persyaratan humano-
ecological untuk dewasa dan penggunaan kontak langsung dengan kulit.

1. Polyester

Divisi Polyester mulai beroperasi pada tahun 1991 dan kini telah
menjelma menjadi produsen polyester terbesar dengan kapasitas produksi
tahunan sebesar 280 ribu ton benang filamen polyester, serat polyester, Chips
polyester, dan Chips bahan baku pembuat botol (packaging). Divisi Polyester
juga memiliki fasilitas texturiser yang paling modern di Indonesia. Divisi
Polyester menggunakan teknologi termutakhir dari pabrikan terknologi
ternama termasuk DuPont (USA), Zimmer & Barmag (Jerman), Toyobo,
Teijin Seiki & Murata (Jepang).

Indo-Rama Synthetics adalah satu-satunya perusahaan di Indonesia


yang memiliki fasilitas pengolahan benang polyester dan sistem pengujian
yang sepenuhnya otomatis dan terkomputerisasi sesuai dengan standard yang
dibuat oleh DuPont di pabrik mutakhir mereka di Amerika.

Sebagai tambahan untuk benang filamen standar, Divisi polyester juga


memproduksi jenis benang lain yang beragam yang disesuaikan dengan
kebutuhan pelanggan. Di antaranya adalah benang dengan kelenturan tinggi,
benang dengan tingkat penyusutan yang berbeda-beda, benang mikro
filamen, cationic, benang mulur (stretch), dan produk khusus lainnya.

2. Produk Polyester

 Benang POY (Partially oriented yarns)

 Benang DTY (Draw textured yarns)

 Benang FDY (Fully drawn yarns)

 Serat sintetis polyester (Polyester staple fibre)

 Chips untuk textile (Textile grade chips)


60

Lampiran 2 Surat Keterangan Praktik Kerja Lapangan


61

Lampiran 3 Struktur Organisasi Departemen Elektrik Divisi Polymer


62

Lampiran 4 Foto - foto

Gardu Induk Indo-Rama 70 Kv

Tes Running Motor Listrik


63

Pemutus Tenaga (PMT) Gas SF6 70 kV

Sub Station 20 kV
64

Generator Caterpillar PT. Indo-Rama Synthetics Tbk.

Transformator Dsitribusi 6,3 kV PT. Indo-Rama Synthetics Tbk.


65

Klasifikasi Kabel

Jadwal Pemeliharaan Pencegahan Panel Control PMT Gas SF6


66

Lampiran 5 Formulir Bimbingan Praktik Kerja Lapangan


67

Lampiran 6 Laporan Harian (Loogbook)


68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83