Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN KASUS

SMF/ BAGIAN ILMU RADIOLOGI

ATRESIA ANI

Oleh
Deodatus Theodorus Suriasa, S.Ked
1208017033

Pembimbing: dr. Elsye R. F. Thene, Sp.Rad

SMF ILMU RADIOLOGI


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA KUPANG
RSUD PROF. DR. W. Z. JOHANNES KUPANG
2018
BAB I
PENDAHULUAN

1. Pendahuluan
Atresia ani atau anus imperforata disebut sebagai malformasi anorektal, adalah suatu
kelainan kongenital tanpa anus atau dengan anus tidak sempurna. Insiden 1:5000
kelahiran yang dapat muncul sebagai penyakit tersering yang merupakan syndrom
VACTRERL (Vertebra, Anal, Cardial, Esofageal, Renal, Limb).
Malformasi anorektal mencakup spetrum luas defek-defek pada pembentukan saluran
makanan dan urogenital bagian paling bawah. Banyak anak-anak dengan malformasi ini
dikatakan memiliki anus imperforata karena mereka tidak mempunyai lubang dimana anus
seharusnya berapa. Walaupun istilah tersebut dapat secara akurat mendeskripsikan
penampakan pada anak tersebut, selalu diyakini bahwa kebenaran kompleksitas dari
malformasi tersebut jauh diatasnya. Ketika muncul malformasi pada anus, otot dan saraf-saraf
yang berhubungan dengan anus selalu memiliki derajat keterlibatan yang sama.
Atresia ani terjadi setiap 1 dari 5.000 kelahiran. Atresia ani lebih sering terjadi pada
pria dan pria dua kali lebih banyak mengalami atresia ani letak tinggi atau intermediet. 40
sampai 70 % dari penderita mengalami satu atau lebih defek tambahan dari sistem organ
lainnya.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1. Definisi
Atresia Ani adalah kelainan kongenital yang dikenal sebagai anus imperforate meliputi
anus, rectum atau keduanya. Atresia ani atau anus imperforate adalah tidak terjadinya perforasi
membran yang memisahkan bagian entoderm mengakibatkan pembentukan lubang anus yang
tidak sempurna. Anus tampak rata atau sedikit cekung ke dalam atau kadang berbentuk anus
namun tidak berhubungan langsung dengan rectum, atresia ani merupakan kelainan bawaan
(kongenital), tidak adanya lubang atau saluran anus.1,2
Atresia Ani adalah suatu kelainan congenital dimana menetapnya membrane anus
sehingga anus tertutup. Defek ini tidak selalu total; kadangkala sebuah lubang sempit masih
memungkinkan keluarnya isi usus. Bila penutupannya total anus tampak sebagai lekukan kulit
perineum; keadaan ini seringkali disertai atresia rectum bagian bawah.3
Atresia berasal dari bahasa Yunani artinya tidak ada, trepis artinya nutrisi atau
makanan. Dalam istilah kedokteran atresia itu sendiri adalah keadaan tidak adanya atau
tertutupnya lubang badan normal atau organ tubular secara kongenital disebut juga clausura.
Dengan kata lain tidak adanya lubang di tempat yang seharusnya berlubang atau buntunya
saluran atau rongga tubuh, hal ini bisa terjadi karena bawaan sejak lahir atau terjadi kemudian
karena proses penyakit yang mengenai saluran itu. Atresia dapat terjadi pada seluruh saluran
tubuh, misalnya atresia ani. Atresia ani yaitu tidak berlubangnya dubur. Atresia ani memiliki
nama lain yaitu anus imperforata. Jika atresia terjadi maka hampir selalu memerlukan tindakan
operasi untuk membuat saluran seperti keadaan normalnya.2

2. Embriologi
Secara embriologi, saluran pencernaan berasal dari foregut, midgut dan hindgut.
Foregut akan membentuk faring, sistem pernafasan bagian bawah, esofagus, lambung sebagian
duodenum, hati dan sistem bilier serta pankreas. Midgut membentuk usus halus, sebagian
duodenum, sekum, appendik, kolon asenden sampai pertengahan kolon transversum. Hindgut
meluas dari midgut hingga ke membrana kloaka, membrana ini tersusun dari endoderm kloaka,
dan ektoderm dari protoderm atau analpit. Usus terbentuk mulai minggu keempat disebut
sebagai primitif gut. Kegagalan perkembangan yang lengkap dari septum urorektalis
menghasilkan anomali letak tinggi atau supra levator. Sedangkan anomali letak rendah atau
infra levator berasal dari defek perkembangan proktoderm dan lipatan genital. Pada anomali
letak tinggi, otot levator ani perkembangannya tidak normal. Sedangkan otot sfingter eksternus
dan internus dapat tidak ada atau rudimenter.

3. Etiologi
Atresia ani dapat disebabkan karena:
1. Putusnya saluran pencernaan di atas dengan daerah dubur, sehingga bayi lahir
tanpa lubang dubur.
2. Gangguan organogenesis dalam kandungan.
3. Berkaitan dengan sindrom down.

Atresia ani memiliki etiologi yang multifaktorial. Salah satunya adalah komponen
genetik. Pada tahun 1950an, didapatkan bahwa risiko malformasi meningkat pada bayi yang
memiliki saudara dengan kelainan atresia ani yakni 1 dalam 100 kelahiran, dibandingkan
dengan populasi umum sekitar 1 dalam 5000 kelahiran. Penelitian juga menunjukkan adanya
hubungan antara atresia ani dengan pasien dengan trisomi 21 (Down's syndrome). Kedua hal
tersebut menunjukkan bahwa mutasi dari bermacam-macam gen yang berbeda dapat
menyebabkan atresia ani atau dengan kata lain etiologi atresia ani bersifat multigenik.5
4. Patofisiologi
Kelainan atresia ani terjadiakibat kegagalan pembentukan septum urorectal secara
komplit. Embryogenesis dari kelainan ini masih belum jelas. Anus dan rektum diketahui
berasal dari bagian dorsal hindgut atau rongga cloacal ketika pertumbuhan lateral bagian
mesenchyme, kloaka akan membentuk sekat di tengah yang disebut septum urorectal. Septum
urogenital membagi kloaka (bagian caudal hindgut) menjadi rektum dan sinus urogenital,
urogenital sinus terutama akan membentuk kandung kecing dan uretra. Penurunan
perkembangan dari septum urorectal dipercaya menutup saluran ini ketika usia 7 minggu
kehamilan. Selama waktu ini, bagian ventral urogenital mengalami pembukaan
eksternal/keluar;bagian dorsal dari anal membuka kemudian. Anus berkembang dari fusi antara
tuberculum anal dan invagination bagian luar/eksternal, yang dikenal sebagai proctodeum,
yang mendalam ke arah anus.pada awalnya. Perineum memisahkan kloaka membran menjadi
membran urogenital anterior dan membran anal posteriorrektum dan bagian superior kanalis
anus terpisah dari eksterior oleh membran anal. selaput pemisah ini akan menghilang saat usia
kehamilan 8 minggu.6
Gangguan pada perkembangan struktur anorectal bermacam-macam tingkatannya
dengan berbagai macam kelainan, antara lain anal stenosis, rupture selaput yang anal yang
tidak komplit , atau complete failure atau anal agenesis dari bagian atas dari kloaka sampai
kebawah dan kegagalan proktoderm mengalami invaginasi. Hubungan langsung antara saluran
urogenital dan bagian rectal dari kloaka menyebabkan rectourethral fistule atau rectovestibular
fistule.6

5. Klasifikasi.
Menurut klasifikasi Wingspread (1984) yang dikutip Hamami, atresia ani dibagi 2
golongan yang dikelompokkan menurut jenis kelamin. Pada laki – laki golongan I dibagi
menjadi 5 kelainan yaitu kelainan fistel urin, atresia rektum, perineum datar, fistel tidak ada
dan pada invertogram: udara > 1 cm dari kulit. Golongan II pada laki – laki dibagi 5 kelainan
yaitu kelainan fistel perineum, membran anal, stenosis anus, fistel tidak ada. dan pada
invertogram: udara < 1 cm dari kulit. Sedangkan pada perempuan golongan I dibagi menjadi 6
kelainan yaitu kelainan kloaka, fistel vagina, fistel rektovestibular, atresia rektum, fistel tidak
ada dan pada invertogram: udara > 1 cm dari kulit. Golongan II pada perempuan dibagi 4
kelainan yaitu kelainan fistel perineum, stenosis anus, fistel tidak ada. dan pada invertogram:
udara < 1 cm dari kulit.7
Menurut klasifikasi Wingspread
Laki laki
Kelompok I
Kelainan Tindakan
- Fistel urin Kolostomi neonatus, operasi definitif
- Atresia rektum pada usia 4-6 bulan
- Perineum datar
- Fistel tidak ada
- Invertogram udara > 1 cm dari kulit
Kelompok II
Kelainan Tindakan
- fistel perineum Operasi langsung pada neonatus
- membran anal
- stenosis anus
- fistel tidak ada
- invertogram udara < 1 cm dari kulit
Perempuan
Kelompok I
Kelainan Tindakan
- kloaka Kolostomi neonatus
- fistel vagina
- fistel anovestibuler atau
rektovestibuler
- atresia rektum
- fistel tidak ada
- invertogram udara >1 cm dari kulit
Kelompok II
Kelainan Tindakan
- fistel perineum Operasi langsung pada neonatus
- stenosis anus
- fistel tidak ada
- invertogram udara < 1cm dari kulit
Tabel 1. klasfikasi menurut wingspread

Kelainan bentuk anorektum dapat ditemukan dalam berbagai macam tipe yang sampai
sekarang masih belum dapat diketahui secara lengkap Ladd dan Gross pada tahun 1934
mengajukan klasifikasi terdiri atas 4 tipe yang masih banyak digunakan oleh para ahli hingga
saat ini.
Tipe I: Saluran anus atau rektum bagian bawah mengalami stenosis dalam berbagai derajat.
Tipe II: Terdapat suatu membran tipis yang menutupi anus karena menetapnya membran anus.
Tipe III: Anus tidak terbentuk dan rektum berakhir sebagai suatu kantung yang buntu terletak
pada jarak tertentu dari kulit di daerah anus seharusnya terbentuk (lekukan anus). Merupakan
Jenis yang paling sering ditemukan
Tipe IV: Saluran anus dan rektum bagian bawah membentuk suatu kantung buntu yang
terpisah, pada jarak tertentu dari ujung rektum yang berakhir sebagai suatu kantung buntu.
Merupakan bentuk yang paling jarang dijumpai.
Kelainan bentuk anorektum juga dapat dikelompokkan berdasarkan hubungan antara
bagian terbawah rektum yang normal dengan otot puborektalis yang memiliki fungsi sangat
penting dalam proses defekasi berdasarkan letak ujung atresia terhadap otot dasar panggul,
yakni supralevator dan translevator, dikenal sebagai klasifikasi Melboume.
Kelainan bentuk anorektum dikelompokkan menjadi:
1. kelainan letak rendah(infralevator)
Pada kelainan letak rendah, rektum telah menembus levator sling sehingga jarak antara
kulit dan ujung rektum paling jauh 1 cm.muskulus sfingter ani interna dalam keadaan
utuh, kelainan letak rendah lebih sering dijumpai pada bayi perempuan. Bentuk yang
dapat ditemukan berupa stenosis anus, tertutupnya anus oleh suatu membran tipis yang
seringkali disertai fistula anokutaneus, dan anus ektopik yang selalu terletak di anterior
lokasi anus yang normal.
2. kelainan letak tengah(intermedia)
Pada kelainan letak tengah telah menembus otot puborektalis sampai sekitar satu
sentimeter atau kurang dari kulit perineum. Ujung rektum mencapai tingkat m. Levator
anus tetapi tidak menembusnya .Otot sfingter ani eksterna telah terbentuk sempurna
dan berada dalam keadaan berkesinambungan dengan kompleks levator. Di daerah anus
seharusnya terbentuk lazim terdapat lekukan anus (anal dimple) yang cukup dalam.
Pada kelainan yang jarang ditemukan ini sering terdapat fistula rektouretra, yang
menghubungkan rektum yang buntu dengan uretra pars bulbaris
3. Kelainan letak tinggi(supralevator)
Pada kelainan letak tinggi, rektum yang buntu terletak di atas levator sling dan juga
dikenal dengan istilah agenesis rektum. Kelainan letak tinggi lebih banyak ditemukan
pada bayi laki-laki. Pada kelainan letak tinggi acapkali terdapat fistula,
yangmenghubungkan antara rektum dengan perineum, saluran kemih atau vagina.
Gambar 1. Atresia ani letak rendah dan letak tinggi

6. Manifestasi Klinis.
Gejala yang menunjukan terjadinya atresia ani terjadi dalam waktu 24-48 jam.
Gejala itu dapat berupa :
1. Perut kembung.
2. Muntah.
3. Tidak bisa buang air besar.
4. Pada pemeriksaan radiologis dengan posisi tegak serta terbalik dapat dilihat sampai dimana
terdapat penyumbatan.
Atresia ani sangat bervariasi, mulai dari atresia ani letak rendah dimana rectum berada
pada lokasi yang normal tapi terlalu sempit sehingga feses bayi tidak dapat melaluinya,
malformasi anorektal intermedia dimana ujung dari rektum dekat ke uretra dan malformasi
anorektal letak tinggi dimana anus sama sekali tidak ada. Sebagian besar bayi dengan atresia
ani memiliki satu atau lebih abnormalitas yang mengenai sistem lain. Insidennya berkisar
antara 50% - 60%. Makin tinggi letak abnormalitas berhubungan dengan malformasi yang lebih
sering. Kebanyakan dari kelainan itu ditemukan secara kebetulan, akan tetapi beberapa
diantaranya dapat mengancam nyawa seperti kelainan kardiovaskuler.
Beberapa jenis kelainan yang sering ditemukan bersamaan dengan malformasi
anorektal adalah
1. Kelainan kardiovaskuler.
Ditemukan pada sepertiga pasien dengan atresia ani. Jenis kelainan yang paling banyak
ditemui adalah atrial septal defect dan paten ductus arteriosus, diikuti oleh tetralogi of fallot
dan vebtrikular septal defect.
2. Kelainan gastrointestinal.
Kelainan yang ditemui berupa kelainan trakeoesofageal (10%), obstruksi duodenum
(1%-2%).
3. Kelainan tulang belakang dan medulla spinalis.
Kelainan tulang belakang yang sering ditemukan adalah kelainan lumbosakral seperti
hemivertebrae, skoliosis, butterfly vertebrae, dan hemisacrum. Sedangkan kelainan spinal yang
sering ditemukan adalah myelomeningocele, meningocele, dan teratoma intraspinal.
4. Kelainan traktus genitourinarius.
Kelainan traktus urogenital kongenital paling banyak ditemukan pada atresia ani.
Beberapa penelitian menunjukkan insiden kelainan urogeital dengan atresia ani letak tinggi
antara 50 % sampai 60%, dengan atresia ani letak rendah 15% sampai 20%. Kelainan tersebut
dapat berdiri sendiri ataupun muncul bersamaan sebagai VATER (Vertebrae, Anorectal,
Tracheoesophageal and Renal abnormality) dan VACTERL (Vertebrae, Anorectal,
Cardiovascular, Tracheoesophageal, Renal and Limb abnormality).10

7. Diagnosa
Diagnosis ditegakkan dari anamnesis dan pemeriksaan fisik yang teliti.
Pada anamnesis dapat ditemukan :
a. Bayi cepat kembung antara 4-8 jam setelah lahir.
b. Tidak ditemukan anus, kemungkinan juga ditemukan adanya fistula.
c. Bila ada fistula pada perineum maka mekoneum (+) dan kemungkinan kelainan adalah letak
rendah11.
Menurut Pena untuk mendiagnosa menggunakan cara:
1. Bayi laki-laki dilakukan pemeriksaan perineum dan urin bila :
a. Fistel perianal (+), bucket handle, anal stenosis atau anal membran berarti atresia letak
rendah maka dilakukan minimal Postero Sagital Anorektoplasti (PSARP) tanpa kolostomi

Gambar 2.Fistul anokutaneus (bucket handle) anus ektopik


b. Bila mekoneum (+) maka atresia letak tinggi dan dilakukan kolostomi terlebih
dahulu, setelah 8 minggu kemudian dilakukan tindakan definitif. Apabila pemeriksaan diatas
meragukan dilakukan invertrogram. Bila akhiran rektum < 1 cm dari kulit maka disebut letak
rendah. Akhiran rektum > 1 cm disebut letak tinggi. Pada laki-laki fistel dapat berupa
rektovesikalis, rektouretralis dan rektoperinealis.

2. Pada bayi perempuan 90 % atresia ani disertai dengan fistel.


Bila ditemukan fistel perineal (+) maka dilakukan minimal PSARP tanpa kolostomi.
Bila fistel rektovaginal atau rektovestibuler dilakukan kolostomi terlebih dahulu. Bila fistel (-)
maka dilakukan invertrogram: apabila akhiran < 1 cm dari kulit dilakukan postero sagital
anorektoplasti, apabila akhiran > 1 cm dari kulit dilakukan kolostom terlebih dahulu.
Pemeriksaan foto abdomen setelah 18-24 jam setelah lahir agar usus terisi udara,
dengan cara Wangenstein Reis (kedua kaki dipegang posisi badan vertikal dengan kepala
dibawah) atau knee chest position (sujud) dengan bertujuanagar udara berkumpul didaerah
paling distal. Bila terdapat fistula lakukan fistulografi11.
Pada pemeriksan klinis, pasien atresia ani tidak selalu menunjukkan gejala obstruksi
saluran cerna. Untuk itu, diagnosis harus ditegakkan pada pemeriksaan klinis segera setelah
lahir dengan inspeksi daerah perianal.
Mekonium biasanya tidak terlihat pada perineum pada bayi dengan fistula rektoperineal
hingga 16-24 jam. Distensi abdomen tidak ditemukan selama beberapa jam pertama setelah
lahir dan mekonium harus dipaksa keluar melalui fistula rektoperineal atau fistula urinarius.
Hal ini dikarenakan bagian distal rektum pada bayi tersebut dikelilingi struktur otot-otot
volunter yang menjaga rektum tetap kolaps dan kosong. Tekanan intrabdominal harus cukup
tinggi untuk menandingi tonus otot yang mengelilingi rektum. Oleh karena itu, harus ditunggu
selama 16-24 jam untuk menentukan jenis atresia ani pada bayi untuk menentukan apakah akan
dilakukan colostomy atau anoplasty5.
Inspeksi perianal sangat penting. Flat "bottom" atau flat perineum, ditandai dengan
tidak adanya garis anus dan anal dimple mengindikasikan bahwa pasien memiliki otot-otot
perineum yang sangat sedikit. Tanda ini berhubungan dengan atresia ani letak tinggi dan harus
dilakukan colostomy 5.
Tanda pada perineum yang ditemukan pada pasien dengan atresia ani letak rendah
meliputi adanya mekonium pada perineum, "bucket-handle" (skin tag yang terdapat pada anal
dimple), dan adanya membran pada anus (tempat keluarnya mekonium)5.
8. Pemeriksaan Radiologi
Pemeriksaan foto rontgen menurut metode Wangensteen dan Rice bermanfaat dalam
usaha menentukan letak ujung rektum yang buntu. Foto diambil setelah 24 jam setelah lahir,
jangan sampai kurang karena jika kurang usus bayi belum cukup berisis udara sehingga
diagnosisnya nanti bisa kabur. Setelah berumur sekurang-kurangnya 24 jam, bayi kemudian
diletakkan dalam posisi terbalik selama sekitar 3 menit, sendi panggul dalam keadaan sedikit
ekstensi, dan kemudian dibuat foto pandangan anteroposterior dan lateral, setelah suatu petanda
diletakkan pada daerah lekukan anus. Penilaian foto rontgen dilakukan terhadap letak udara di
dalam rektum dalam hubungannya dengan garis pubokoksigeus dan jaraknya terhadap lekukan
anus. Udara di dalam rektum yang terlihat di sebelah proksimal garis pubokoksigeus
menunjukkan adanya kelainan letak tinggi. Sebaliknya, udara di dalam rektum yang tampak di
bawah bayangan tulang iskium dan amat dekat dengan petanda pada lekukan anus memberi
kesan ke arah kelainan letak rendah. Pada kelainan letak tengah, ujung rektum yang buntu
berada pada garis yang melalui bagian paling bawah tulang iskium sejajar dengan garis
pubokoksigeus.

Gambar 3. gambaran radiologis atresia ani

PERSIAPAN PASIEN
Tidak ada persiapan khusus yang harus dilakukan tetapi untuk mendapatkan gambaran yang
baik maka sebelum dilakukan proyeksi bayi di letakkan dengan posisikepala berada di bawah
dan kaki berada di atas selama kurang lebih 5 menit dengan tetap menjaga kenyamanan pasien.
Tujuan Persiapan
Tujuannya adalah agar udara dalam kolon dapat mencapai rectum bagian distal anal yang di
pasang marker sehingga pada foto daerah antara marker dengan bayangan udara yang tertinggi
dapat diukur.

PROYEKSI PEMERIKSAAN
1. Proyeksi Wangesteen Rice
a. Posisi AP
Untuk melihat ada tidaknya atresia ani dan untuk melihat beratnya distensi atau peregangan
usus.
Posisi Pasien : Pasien diposisikan dalam keadaan inverse ( kepala di bawah, kaki di atas) di
depan standart kaset yang telah di siapkan. Kedua tungkai difleksikan 90 terhadap badan untuk
menghindari superposisi antara trokanter mayor paha dengan ischii. MSP tubuh tegak lurus
kaset.
Posisi Objek : Obyek diatur sehingga daerah abdomen bagian distal masuk dalam film., Pada
daerah anus di pasang marker.
CR: Horisontal tegak lurus kaset.
CP: Pertengahan garis yang menghubungkan kedua trokhanter mayor.
FFD: 90cm
Eksposi dilakukan pada saat pasien tidak bergerak.

b. Posisi Lateral
Untuk melihat ketinggian atresia ani.
Posisi Pasien : Pasien diposisikan dalam keadaan inverse ( kepala di bawah, kaki di atas)
dengan salah satu sisi tubuh bagian kiri atau kanan menempel kaset. Kedua paha di tekuk
semaksimal mungkin ke arah perut agar bayangan udara pada radiograf tidak tertutup oleh
gambaran paha. MSP (mid sagital plane) tubuh sejajar terhadap garis pertengahan film, MCP
(mid coronal plane) tubuh diatur tegak lurus terhadap film.
Posisi Objek : Obyek diatur sehingga daerah abdomen bagian distal masuk dalam film. Pada
daerah anus di pasang marker.
CR: Horisontal tegak lurus kaset.
CP: Pada trokhanter mayor.
FFD: 90cm
Eksposi dilakukan pada saat pasien tidak bergerak.

2. Lateral Prone Cross Table


Alternatif pemeriksaan invertogram pada kasus atresia ani untuk memperlihatkan bayangan
udara di dalam colon mencapai batas maksimal tinggi/ naik di daerah rectum bagian distal.
Posisi Pasien : Pasien diposisikan prone.
Posisi Objek : kedua paha ditekuk (hip fleksi), angkat bagian punggung bayi sehingga letak
pelvis lebih tinggi dan kepala/wajah lebih rendah. Kaset pada salah satu sisi lateral dengan
trokhanter mayor pada pertengahan kaset.

Ilustrasi posisi pasien pada Lateral cross table


CP: pada trochanter mayor menuju pertengahan kaset.
CR: Horisontal, tegak lurus film/kaset.
FFD: 90 cm
Ekspose dilakukan saat bayi tidak bergerak.

Keuntungan posisi ini :


Posisi lebih mudah.
Waktu untuk memposisikan lebih singkat.
Pasien lebih tenang dan nyaman.
Udara pada rectum tampak naik dan lebih tinggi sehingga posisi ini lebih baik.
Dengan pemeriksaan voiding cystogram, dapat menentukan letak fistula rektouretra.
Gambaran udara di dalam kandung kemih menunjukkan adanya fistula. Tidak
direkomendasikan sebagai pemeriksaan primer anak-anak kelainan anorectal karena
kepekaannya lebih lemah dibandingkan dengan distal colostography

Distal colostography, Ini menjadi satu-satunya test diagnostik paling utama yang
digunakan untuk memperjelas anatomi pada semua anak-anak dengan kelainan yang
memerlukan colostomy. Kateter dimasukkan kedalam tubuh ditempatkan ke distal stoma, dan
balon dipompa. Kateter ditekan, dan kontras yang larut dalam air disuntik dengan tangan.
Tekanan ini diperlukan untuk memperlemah tekanan dari levator otot dan untuk memasukkan
kontras sehingga mengalir ke bagian paling rendah kolon dan mengetahui letak fistule.

Semua bayi yang mengalami kelainan bentuk anorektum perlu menjalani pemeriksaan
foto rontgen seluruh bagian kolumna vertebralis dan urogram intravena untuk menemukan
kelainan bawaan lainnya di daerah tersebut. Apabila belum sempat dilakukan pada masa
prabedah, maka kedua pemeriksaan tersebut sebaiknya dikerjakan setelah dilakukan kolostomi

Sacral Radiograpi. Dilakukan Untuk melihat sakrum, posteroanterior dan lateral.


Dilakukan untuk memastikan rasio sakral dan untuk melihat ada tidaknya defek pada sakral,
hemivertebra dan massa presacral. Ini dilakukan sebelum operasi

USG abdomen, Spesifik Untuk memeriksa saluran kemih dan untuk melihat ada
tidaknya massa lain. Dilakukan sebelum operasi dan harus diulang setelah 72 jam karena USG
yang lebih awal menemukan sebab awal ultrasonography mungkin tidak cukup untuk
mengesampingkan hydronephrosis akibat vesicoureteral reflux

USG spinal atau MRI, CT scan Banyak anak dengan atresia ani juga memiliki kelainan
tethered spinal cord.
9. Penatalaksanaan.
Penatalaksanaan atresia ani tergantung klasifikasinya. Pada atresia ani letak tinggi
harus dilakukan kolostomi terlebih dahulu. Pada beberapa waktu lalu penanganan atresia ani
menggunakan prosedur abdominoperineal pullthrough, tapi metode ini banyak menimbulkan
inkontinen feses dan prolaps mukosa usus yang lebih tinggi. Pena dan Defries pada tahun 1982
memperkenalkan metode operasi dengan pendekatan postero sagital anorektoplasti, yaitu
dengan cara membelah muskulus sfingter eksternus dan muskulus levator ani untuk
memudahkan mobilisasi kantong rektum dan pemotongan fistel11.
Keberhasilan penatalaksanaan atresia ani dinilai dari fungsinya secara jangka panjang,
meliputi anatomisnya, fungsi fisiologisnya, bentuk kosmetik serta antisipasi trauma psikis.
Untuk menangani secara tepat, harus ditentukankan ketinggian akhiran rektum yang dapat
ditentukan dengan berbagai cara antara lain dengan pemeriksaan fisik, radiologis dan USG.
Komplikasi yang terjadi pasca operasi banyak disebabkan oleh karena kegagalan menentukan
letak kolostomi, persiapan operasi yang tidak adekuat, keterbatasan pengetahuan anatomi, serta
ketrampilan operator yang kurang serta perawatan post operasi yang buruk. Dari berbagai
klasifikasi penatalaksanaannya berbeda tergantung pada letak ketinggian akhiran rektum dan
ada tidaknya fistula.
Menurut Leape (1987) menganjurkan pada :
a. Atresia ani letak tinggi dan intermediet dilakukan sigmoid kolostomi atau TCD dahulu,
setelah 6 –12 bulan baru dikerjakan tindakan definitif (PSARP).
b. Atresia ani letak rendah dilakukan perineal anoplasti, dimana sebelumnya dilakukan tes
provokasi dengan stimulator otot untuk identifikasi batas otot sfingter ani ekternus.
c. Bila terdapat fistula dilakukan cut back incicion.
d. Pada stenosis ani cukup dilakukan dilatasi rutin, berbeda dengan Pena dimana dikerjakan
minimal PSARP tanpa kolostomi.
Pena secara tegas menjelaskan bahwa pada atresia ani letak tinggi dan intermediet
dilakukan kolostomi terlebih dahulu untuk dekompresi dan diversi. Operasi definitif setelah 4
– 8 minggu. Saat ini teknik yang paling banyak dipakai adalah posterosagital anorektoplasti,
baik minimal, limited atau full postero sagital anorektoplasti. Hal yang harus diperhatikan ialah
adanya fistel atau kenormalan bentuk perineum dan tidak adanya butir mekonium di urine. Dari
kedua hal tadi pada anak laki dapat dibuat kelompok dengan atau tanpa fistel urin dan fistel
perineum. Golongan I. Jika ada fistel urin, tampak mekonium keluar dari orifisium eksternum
uretra, mungkin terdapat fistel ke uretra maupun ke vesika urinaria. Cara praktis menentukan
letak fistel adalah dengan memasang kateter urin. Bila kateter terpasang dan urin jernih, berarti
fistel terletak uretra karena fistel tertutup kateter. Bila dengan kateter urin mengandung
mekonuim maka fistel ke vesikaurinaria. Bila evakuasi feses tidak lancar, penderita
memerlukan kolostomi segera. Pada atresia rektum tindakannya sama pada perempuan ; harus
dibuat kolostomi. Jika fistel tidak ada dan udara > 1 cm dari kulit pada invertogram, maka perlu
segera dilakukan kolostomi. Golongan II. Fistel perineum sama dengan pada wanita ;
lubangnya terdapat anterior dari letak anus normal. Pada membran anal biasanya tampak
bayangan mekonium di bawah selaput. Bila evakuasi feses tidak ada sebaiknya dilakukan terapi
definit secepat mungkin. Pada stenosis anus, sama dengan wanita, tindakan definitive harus
dilakukan. Bila tidak ada fistel dan udara < 1cm dari kulit pada invertogram, perlu juga segera
dilakukan pertolongan bedah7.

10. Prognosis
Prognosis bergantung dari fungsi klinis. Dengan khusus dinilai pengendalian defekasi,
pencemaran pakaian dalam (higinitas). Sensibilitas rektum dan kekuatan kontraksi otot sfingter
pada colok dubur. Fungsi kontineia tidak hanya bergantung pada kekuatan sfingter atau
ensibilitasnya, tetapi juga bergantung pada usia serta kooperasi dan keadaan mental penderita
. Hasil operasi atresia ani meningkat dengan signifikan sejak ditemukannya metode PSARP.
BAB III
LAPORAN KASUS

1. IDENTITAS PASIEN

Nama : By. Ny. O.N

Umur : 3 Hari

Jenis Kelamin : Laki - laki

Agama : Kristen Protestan

Alamat : Fatumnutu - Soe

2. ANAMNESIS
Keluhan utama : Belum BAB sejak lahir

Riwayat Penyakit Sekarang :

Pasien dibawa ke RSU W.Z. Johannes karena belum dapat BAB sejak pasien lahir
(kurang lebih 3 hari) pasien juga selalu muntah setiap diberi ASI, muntah awalnya berwarna
putih namun sehari terakhir muntah jadi berwarna agak kehijauan, dan berbau seperti BAB saat
di IGD perut pasien kembung dan membesar. dan pasien tidak mau minum ASI lagi sejak
perutnya mulai kembung., Pasien dapat BAK sejak lahir, pasien tidak demam. Pasien juga
sangat rewel setelah perutnya mulai kembung. Saat di rujuk dari Soe dikatakan pasien tidak
memiliki lubang pantat.

Riwayat Kelahiran :

Pasien lahir spontan di PUSTU Fatumnutu, cukup bulan, BBL: 2600 gr. Langsung
menangis. Tidak ada riwayat penyakit penyerta. Pasien adalah anak keempat dari empat
bersaudara.

Riwayat keluarga :

Tidak ada keluarga atau saudara kandung pasien yang mengalami hal yang sama
dengan pasien.
3. PEMERIKSAAN FISIS
Keadan umum : tampak sakit berat
Kesadaran : GCS E4V5M6

Tanda – tanda vital :

Heart Rate : 110x / menit

Frek. Napas : 32 x/ menit

Suhu : 36,5º C

Mata : konjunctiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-), isokor, refleks pupil +/+,
mata cekung (+/+)

Telinga : Otorrhea (-)

Hidung : Normal

Mulut : mukosa lembab

Leher : pembesaran KGB (-)

Axilla : pembesaran KGB (-)

Thoraks

Pulmo :

– Inspeksi : bentuk dada simetris kiri dan kanan; gerakan dada simetris, tipe
pernapasan abdominothorakal, retraksi (-)
– Palpasi : tulang dada intak (+)
– Auskultasi : Vesikuler +/+, Ronkhi -/-, Wheezing -/-
Jantung :
– Inspeksi : ictus cordis tampak lapangan thorax sinistra
– Palpasi : ictus cordis teraba di ICS V sinistra
– Auskultasi : S1S2 tunggal, reguler, Gallop (-), murmur (-)

Abdomen :
– Inspeksi : distensi (+), massa (-), kontur usus (+), pergerakan usus (+), Venetaksis
(+).
– Palpasi : supel, turgor kulit < 3”
– Auskultasi: Bising usus (+) normal
Perineum / Genitalia:
Tanda infalmasi (-), lubang anus (-), rugae pada kulit skrotum jelas, kedua testis sudah
turun. Fistel (-).

Ekstremitas : normal.

4. PEMERIKSAAN PENUNJANG
a. Laboratorium
Darah lengkap
WBC: 2,66 x 10³/uL
NEUT: 1,43 x 10³/uL
LIMF: 0,80 x 10³/uL
MONO: 0,35 x 10³/uL
EOS: 0,06 x 10³/uL
BASO: 0,02 x 10³/uL
RBC: 4,38 x 10⁶/uL
HGB: 15,9 g/dL
HT: 43,8 %
PLT: 125 x 10³/uL
IT Ratio : 0,17
CRP: negatif

Kimia Darah
GDS : 262
Bilirubin: 11,46
b. Radiologi (Thorax AP & Knee-chest position)

Thorax AP : Cor terkesan membesar (posisi agak membungkuk).


Corakan bronkovaskular kedua paru normal. Tidak tampak infiltrat pada
kedua paru.

Foto knee-chest position : Udara usus terjauh di bawah pubococcygeal line.


Kesan : Atresia ani letak rendah
Foto Polos Radiologi: Abdomen 2 posisi

Kesan:
 Obstruksi usus pada level small intestine
 Belum dapat menyingkirkan kemungkinan adanya peritonitis
5. ASSESSMENT

a. Atresia ani letak rendah

6. TERAPI

 IVFD D10%1/2 NS 450 cc /24 jam

 Inj Cefotaxime 2 x 150 mg

 Asi on demand

 NGT Decompresi

 Minum Basah Bibir

 Rawat Colostomy
BAB IV
PENUTUP

1. Kesimpulan

Setelah dilakukan anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang pasien


didiagnosis dengan Atresia ani post colostomy disertai ileus obstruksi VSD. Pasien
langsung dipuasakan dan dilakukan dekompresi lambung, diberikan nutrisi lewat
perenteral nutrisi sesuai kebutuhan pasien, dan diberikan juga antibiotic sebagai
pencegah infeksi. Pasien kemudian dilakukan operasi colostomy dan setelah operasi
keadaan umum bayi membaik, pasien tetap terpasang colostomy bag, pasien dapat
minum ASI dan pengeluaran feses bayi melalui colostomy baik dan lancar.