Anda di halaman 1dari 8

RUMAH SAKIT UTAMA HUSADA

Jalan Manggar 134 Tegalsari - Ambulu


Telp. (0336) 881186, 881187 - Fax. 881434
Website : www.utamahusada.com - Email : utama husada@yahoo.com

SURAT KEPUTUSAN
DIREKTUR RUMAH SAKIT UTAMA HUSADA
No : / UH / SK.DIR./ /2018
Tentang
PANDUAN PENETAPAN ALUR PELAYANAN PASIEN
DIREKTUR RUMAH SAKIT UTAMA HUSADA

Menimbang : a. Bahwa dalam rangka mengoptimalkan fungsi pusat kesehatan


masyarakat dalam mendukung penyelenggaraan pembangunan
kesehatan, maka dianggap perlu adanya Alur pelayanan Rumah
Sakit sebagai kebijakan dan langkah – langkah Pelayanan yang
digunakan sebagai acuan dalam penyelenggaraan Rumah Sakit.
b. Bahwa untuk maksud tersebut huruf a diatas perlu dituangkan
dan ditetapkan kebijakan dasar Rumah Sakit dengan keputusan
Direktur Rumah Sakit Utama Husada
Mengingat : 1. Undang-undang Republik Indonesia no 29 Tahun 2009 tentang
Prakter Kedokteran
2. Undang-undang Republik Indonesia nomor 36 Tahun 2009
tentang Kesehatan
3. Undang-undang kesehatan no 44 tentang Rumah Sakit

MEMUTUSKAN
Menetapkan : KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT UTAMA HUSADA
TENTANG PENETAPAN ALUR PELAYANAN PASIEN
DIREKTUR RUMAH SAKIT UTAMA HUSADA AMBULU

1
KESATU : Kebijakan Dasar Rumah Sakit Utama Husada sebagaimana
dimaksud Diktum Pertama tercantum dalam Lampiran Keputusan
ini;
KEDUA : Kebijakan Dasar sebagaimana dimaksud Diktum Kedua agar
digunakan sebagai pedoman oleh Rumah Sakit Utama Husada
dalam Penyelenggaraan Pelayanan di Rumah Sakit Utama Husada;
KETIGA : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan
apabila dikemudian hari terdapat kesalahan akan diadakan
perbaikan sebagaimana mestinya
Ditetapkan di : Ambulu
Pada Tanggal : 2018
DIREKTUR RS. UTAMA HUSADA

dr. HARI PITONO, MARS

2
Lampiran : SK. Direktur RS. Utama Husada Ambulu Jember
Nomor : …. /UH/SK-DIR / / 2018108
Tentang : Panduan Penetapan Alur Pelayanan Pasien

PANDUAN PENETAPAN ALUR PELAYANAN PASIEN

I. Definisi
Alur Pelayanan adalah urutan atau tata cara yang harus diikuti pasien
untuk mendapatkan pelayanan yang dibutuhkan.

II. Maksud dan Tujuan


Unit darurat yang penuh sesak dan tingkat hunian rumah sakit yang tinggi
dapat menyebabkan pasien menumpuk di daerah unit darurat dan
menciptakannya sebagai tempat menunggu sementara pasien rawat inap.
Mengelola alur berbagai pasien selama menjalani asuhannya masing-masing
menjadi sangat penting untukmencegah penumpukan yang selanjutnya
mengganggu waktu pelayanan danakhirnya juga berpengaruh terhadap
keselamatan pasien. Pengelolaan yang efektif terhadap alur pasien (seperti
penerimaan, asesmen dan tindakan, transfer pasien, serta pemulangan) dapat
mengurangi penundaan asuhan kepada pasien.
Komponen dari pengelolaan alur pasien termasuk:
2.1 Ketersediaan tempat tidur rawat inap;
2.2 Perencanaan fasilitas alokasi tempat, peralatan, utilitas, teknologi medis,
dankebutuhan lain untuk mendukung penempatan sementara pasien;
2.3 Perencanaan tenaga untuk menghadapi penumpukan pasien di
beberapalokasi sementara dan atau pasien yang tertahan di unit darurat;
2.4 Alur pasien di daerah pasien menerima asuhan, tindakan, dan
pelayanan(seperti unit rawat inap, laboratorium, kamar operasi, radiologi,
dan unit pascaanestesi);
2.5 efisiensi pelayanan nonklinis penunjang asuhan dan tindakan kepada
pasien(seperti kerumahtanggaan dan transportasi);

3
2.6 pemberian pelayanan ke rawat inap sesuai dengan kebutuhan pasien;
2.7 akses pelayanan yang bersifat mendukung (seperti pekerja sosial,
keagamaanatau bantuan spiritual, dan sebagainya)
Monitoring dan perbaikan proses ini merupakan strategi yang tepat dan
bermanfaatuntuk mengatasi masalah. Semua staf rumah sakit, mulai dari unit
rawat inap, unitdarurat, staf medis, keperawatan, administrasi, lingkungan,
dan manajemen risikodapat ikut berperan serta menyelesaikan masalah arus
pasien ini. Koordinasi ini dapatdilakukan oleh seorang Manajer Pelayanan
Pasien (MPP)/Case Manager.
Alur pasien menuju dan penempatannya di unit gawat darurat berpotensi
membuatpasien bertumpuk. Ada penempatan pasien di unit gawat darurat
yang merupakanjalan keluar sementara mengatasi penumpukan pasien rawat
inap rumah sakit.
Dengan demikian, rumah sakit harus menetapkan standar waktu berapa lama
pasiendi unit daruratdan di unit intermediate, kemudian harus ditransfer ke
unit rawat inaprumah sakit. Diharapkan rumah sakit dapat mengatur dan
menyediakan tempat yangaman bagi pasien.

III. Ruang Lingkup


Prinsip-prinsip dasar pada layanan di Rumah Sakit :
3.1 Pasien datang ke rumah sakit dapat disebabkan karena beberapa alasan,
yaitu:
a) Dikirim oleh/ rujukan rumah sakit lain, puskesmas atau jenis
pelayanan kesehatan lain.
b) Dikirim oleh/ rujukan praktik dokter, Dokter, bidan, atau tenaga
kesehatan lain di luar rumah sakit.
c) Datang atas kemauan sendiri.
3.2 Setelah pasien tiba di rumah sakit, pasien/ keluarga melakukan pendaftaran
di loket pendaftaran. Pasien ditanya mengenai tujuan kedatangannya di
rumah sakit.

4
3.3 Berdasarkan kecepatan pelayanan kesehatan, pasien datang ke rumah sakit
dapat dibedakan :
a) Pasien yang dapat menunggu yaitu pasien berobat jalan dengan
perjanjian dan pasien yang tidak dalam keadaan darurat.
b) Pasien yang datang perlu pertolongan segera (pasien gawat darurat).
3.4 Pasien di rumah sakit dapat dikategorikan sebagai pasien rawat jalan dan
rawat inap.
3.5 Bedasarkan jenis kedatangannya pasien dapat dibedakan menjadi :
a) Pasien baru, yaitu pasien yang baru pertama kali datang ke rumah
sakit untuk keperluan pelayanan kesehatan dan akan menerima nomor
rekam medis.
b) Pasien lama adalah pasien yang pernah datang sebelumnya untuk
keperluan pelayanan kesehatan dan akan mempergunakan nomor
rekam medic.

IV. Tata Laksana


4.1 Alur Penerimaan Pasien Baru

UGD/Poli 3 TPPRI 4 Rawat Inap

2 1
Serah Terima Pasien diantar
pendaftaran

Orientasi Ruangan dan


Perkenalan
ooo Perawat

4.2 Alur permintaan pemeriksaan laboratorium

Konfirmasi
Permintaan Adm/asuransi
Perawat
Dokter

Laboratorium

5
4.3 Alur merujuk pasien ke Rumah Sakit lain

DPJP Perawat Konfirmasi RS


yang dituju

Farmasi

Administrasi Rujuk
(TPPRI)
Ambulance

4.4 Alur Pasien Gawat di Rawat Inap

Perawat Dokter UGD ICU


DPJP/Ruangan
n
4.5 Alur pasien ranap rencana operasi
acc TPPRI
Informed
DPJP Perawat consent pasien
dan keluarga Tidak OK
acc
Surat
penolakan
4.6 Alur menanggapi keluhan penyakit pasien
Dokter
Pasien atau Perawat Ruangan
Keluarga

DPJP

4.7 Alur Pasien Pulang Atas Permintaan Sendiri (APS)

Pasien atau
Perawat Dokter Jaga atau dr.spesialis
keluarga

Farmasi Pemberkasan Surat


Penolakan

TPPRI Pulang

6
4.8 Alur pelayanan permintaan obat ke farmasi

Resep Dokter Perawat Asper

Farmasi

4.9 Alur Transfusi Darah


Konfirmasi
adm/asuransi Surat Sample
Persetujuan + form
Informed
consent laboratorium
DPJP Perawat
Keluarga
Atau Pasien
Surat PMI
Penolakan

4.10 Alur Pemeriksaan Analisa Gas Darah (AGD)


Konfrimasi
Adm/asuransi
DPJP Perawat

Pasien
(sample)

Laboratorium

7
V. Dokumentasi
Setiap kegiatan yang sudah dilakukan didokumentasikan ke dalam
rekammedis pasien (RM catatan keperawatan). Untuk pemantauan atau
monitoring pasien didokumentasikan di lembarobservasi pasien.

Ditetapkan di : Ambulu
Pada Tanggal : 2018
DIREKTUR RS. UTAMA HUSADA

dr. HARI PITONO, MARS