Anda di halaman 1dari 14

PROGRAM TAHUNAN

Satuan Pendidikan : SMA/MA


Mata Pelajaran : Antropologi
Kelas/Semester : XI/1
Tahun Ajaran : 20... – 20...

Alokasi
Semester No. Materi Pokok/Kompetensi Dasar Keterangan
Waktu
1 1 Metode etnografi dalam institusi sosial 24
3.1 Menggunakan pengetahuan dasar metode etnografi
dalam mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara
lain: sistem kekerabatan, sistem religi, sistem politik,
sistem mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian)
dalam suatu kelompok etnik tertentu di Indonesia.
4.1 Melakukan penelitian etnografi/membaca dengan kritis
laporan-laporan penelitian etnografi dalam rangka
mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara lain:
sistem kekerabatan, sistem religi, sistem politik, sistem
mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu
kelompok etnik tertentu di Indonesia.
2 Keanekaragaman budaya di Indonesia 32
3.2 Menemukan dan menunjukkan persamaan dan perbedaan
institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di
Indonesia, agar tercapai pemahaman tentang
keanekaragaman dan kesamaan budaya, sehingga
terbentuk sikap toleransi, saling menghargai, dan empati
dalam rangka membangun masyarakat multietnik Indonesia
yang rukun, aman, dan damai.
4.2 Melakukan pengamatan (observasi), wawancara
(interview), membaca literatur yang relevan, dan berdiskusi
untuk menemukan persamaan serta perbedaan institusi-
institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di
Indonesia, agar terbentuk sikap toleransi, saling
menghargai, dan empati untuk membangun masyarakat
multietnik Indonesia yang yang rukun, aman, dan damai.
Jumlah 56
2 1 Nilai-nilai kultural dan pewarisan nilai-nilai kultural 24
3.3 Menemukan nilai-nilai kultural yang disepakati bersama
oleh masyarakat Indonesia (misalnya: gotong royong,
tolong menolong, kekeluargaan, kemanusiaan, tenggang
rasa) dalam rangka membangun sikap toleran, empati, dan
saling menghargai sehingga tercipta masyarakat multi etnik
Indonesia yang rukun, aman, dan damai.
4.3 Melakukan refleksi/diskusi untuk menarik kesimpulan
tentang nilai-nilai kultural nasional Indonesia (misalnya:
gotong royong, tolong menolong, kekeluargaan,
kemanusiaan, tenggang rasa) dalam rangka membangun
sikap toleran, empati, dan saling menghargai sehingga
tercipta masyarakat multi etnik Indonesia yang rukun,
aman, dan damai.
2 Mempromosikan nilai-nilai kultural sebagai budaya nasional 32
3.4 Mempromosikan nilai-nilai kultural yang disepakati
bersama oleh masyarakat Indonesia (misalnya: gotong
royong, tolong menolong, kekeluargaan, kemanusiaan,
tenggang rasa) sebagai budaya nasional (national culture).
4.4 Membuat program dan berbagai model untuk
memprmosikan nilai-nilai kultural yang disepakati bersama
oleh masyarakat Indonesia (misalnya: gotong royong,
tolong menolong, kekeluargaan, kemanusiaan, tenggang
rasa) sebagai budaya nasional (national culture).
Jumlah 56

Mengetahui, ............................., 20 ......


Kepala Sekolah ............................. Guru Mata Pelajaran

_________________________ _____________________
NIP. NIP.

Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 3


4 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1
RINCIAN MINGGU EFEKTIF

Satuan Pendidikan : SMA/ MA


Mata Pelajaran : Antropologi
Kelas/Semester : XI /1-2
Tahun Ajaran : 20.. . – 20. ..

I. Jumlah minggu dalam semest er 1.


No. Bul an Jumlah Mi nggu

1. Juli
2. Agustus
3. September
4. Oktober
5. November
6. Des ember

Jumlah t otal

II. Jumlah minggu tidak ef ektif dalam semes ter 1.

No. Kegiatan Ju mlah Minggu


1. Kegiat an T engah Semest er
2. Latihan Ulangan Semester 1
3. Ulangan Semester 1
4. Persiapan Penerimaan Rapor
5. Libur Semester 1

III. Jumlah minggu efektif dalam semester 1 :


Jumlah minggu dalam semest er 1 - jumlah minggu tidak ef ektif dalam s emester 1.

Mengetahui, ............ ..... ............, 20 .... ....


Kepala Sekolah .......... ................... Guru Mata Pelajaran

_________________________ _______________________
NIP. NIP.

Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 5


6 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1
Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 7
8 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Sekolah :
Mata Pelajaran : Antropologi
Kelas/Program : XI
Semester : 1
Tahun Pelajaran : 20..../20....

A. Kompetensi Inti
3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, serta mampu menggunakan metoda
sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar
3.1 Menggunakan pengetahuan dasar metode etnografi dalam mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara lain:
sistem kekerabatan, sistem religi, sistem politik, sistem mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu
kelompok etnik tertentu di Indonesia.
4.1 Melakukan penelitian etnografi/membaca dengan kritis laporan-laporan penelitian etnografi dalam rangka
mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara lain: sistem kekerabatan, sistem religi, sistem politik, sistem mata
pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu kelompok etnik tertentu di Indonesia

C. Indikator
Setelah mempelajari materi ini, diharapkan siswa dapat:
1. Mendeskripsikan institusi-institusi sosial menggunakan metode etnografi.
2. Melakukan penelitian etnografi/membaca dengan kritis laporan-laporan penelitian etnografi.

D. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi dalam pembelajaran ini, diharapkan peserta didik mampu:
1. Mendeskripsikan institusi-institusi sosial menggunakan metode etnograf.
2. Melakukan penelitian etnografi/membaca dengan kritis laporan-laporan penelitian etnografi.

E. M ateri Pembelajaran
Pengetahuan dasar metode etnografi dalam institusi sosial
Etnografi merupakan salah satu metode kualitatif yang tertua atau paling lama dari penelitian sosial. Metode ini sangat
tepat untuk meneliti masalah budaya dan biasanya selalu terpilih sebagai metode penelitian bidang sosial khususnya
antropologi sehingga metode etnografi tidak dapat terlepas dari ilmu antropologi.
1. Pengertian M etode Etnografi
Istilah etnografi berasal dari kata ethnos yang berarti bangsa dan graphy yang berarti tulisan. Jadi, pengertian
etnografi adalah deskripsi tentang bangsa-bangsa.
2. Objek Penelitian Etnografi
Dalam penulisan etnografi, pada umumnya seorang peneliti membatasi objek penelitian dengan mengambil salah satu
unsur kebudayaan yang diteliti pada sekelompok masyarakat tertentu.
Adapun permasalahan yang dapat dideskripsikan dalam penelitian etnografi yaitu sistem religi, upacara-upacara,
sistem kesenian, sistem mata pencaharian hidup, dan pola kebudayaan suku bangsa setempat. Dengan
demikian, tujuan utama etnografi adalah mengkaji dan memahami keadaan penduduk asli atau pribumi, hubungan-
hubungannya dalam semua aspek kehidupan, kesadaran mereka terhadap keadaan lingkungannya, dan pandangan
hidup mereka.
3. Ciri Khas Penelitian Etnografi
Penelitian etnografi memiliki ciri khas, yaitu penelitian bersifat holistik atau menyeluruh. Artinya, kajian etnografi tidak
hanya mengarahkan perhatiannya kepada salah satu atau beberapa variabel tertentu saja. Bentuk holistik didasarkan
pada pandangan bahwa budaya merupakan keseluruhan sistem yang terdiri atas bagian-bagian yang tidak dapat
dipisahkan. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan observasi-partisipasi dan wawancara secara
terbuka dan mendalam sehingga penelitian etnografi memerlukan waktu yang lama.

Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 9


Teknik Penelitian Etnografi
Etnografi atau yang biasa pula disebut dengan field work merupakan metode yang sering digunakan di dalam penelitian
antropologi melalui sebuah metode partisipasi observasi dengan melibatkan diri peneliti secara langsung ke dalam
masyarakat (subjek) yang ditelitinya atau yang dianalisisnya.
1. Langkah-Langkah dalam Penelitian Etnografi
a. Peneliti menentukan apakah masalah penelitian sesuai jika dikaji dengan menggunakan metode etnografi.
b. Memilih metode yang akan dipakai, antara lain metode observasi dan metode interview.
c. Mengidentifikasi dan menentukan lokasi dari kelompok budaya yang akan diteliti.
d. Memilih tema kultural atau isu yang yang akan dipelajari dari suatu kelompok.
e. Menentukan lembaga atau suku bangsa (jika tentang kelompok masyarakat)
f . Pengumpulan informasi dari lapangan mengenai kehidupan kelompok tersebut.
g. Menulis tentang gambaran atau potret menyeluruh dari kelompok budaya tersebut baik dari sudut pandang
partisipan maupun dari sudut pandang peneliti itu sendiri.
2. Instrumen Pengumpul dan Paparan Data Etnografi
a. Melakukan Wawancara secara Mendalam (Indepth Interview)
b. Observasi Partisipan (Participant Observation)
c. Diskusi Kelompok Terarah (Focus Group Discussion)
d. Sejarah Hidup (Life History)
e. Analisis Dokumen (Document Analysis)
3. Keunggulan dan Kelemahan Penelitian Etnografi
a. Keunggulan Penelitian Etnografi
Anne Suryani (2008, 124) dijelaskan bahwa etnografi menyediakan kesempatan yang lebih dalam mengumpulkan
data yang lengkap dan relevan dalam menjawab permasalahan karena penelitian etnografi ini mengadakan
penelitian secara mendalam dan bersifat partisipan. Etnografi juga mempertimbangkan data dari sumber terbaik
untuk studi perbandingan dan analisis.
b. Kelemahan Penelitian Etnografi
Dalam penelitian etnografi hanya dapat meneliti sedikit atau bahkan hanya satu kasus dan hasil dari penelitian
etnografi tidak dapat digeneralisasi ke dalam konteks sosial yang lain. Kelemahan lainnya adalah peneliti sebagai
instrumen primer dalam mengumpulkan data.
Kelompok Etnik atau Suku Bangsa di Indonesia
Sebuah etnografi ada baiknya juga dilengkapi dengan keterangan mengenai asal mula dan sejarah suku bangsa yang
menjadi pokok deskripsinya. Dalam usaha ini seorang ahli antropologi perlu bantuan dari para ahli sejarah atau ahli-ahli
ilmu bantu pada ilmu sejarah lainnya. Keterangan mengenai asal mula suku bangsa yang bersangkutan biasanya harus
dicari dengan mempergunakan tulisan-tulisan para ahli prehistori yang pernah melakukan penggalian dan menganalisis
benda-benda kebudayaan prehistori yang mereka temukan di daerah sekitar lokasi penelitian ahli antropologi tadi.
Institusi-Institusi Sosial
Dalam kehidupan sehari-hari istilah institution (menurut ilmu sosiologi berarti pranata) sering disamakan dengan istilah
institute (terjemahan dalam bahasa Indonesia adalah lembaga). Secara etimologi, istilah institusi sosial berasal dari
bahasa Inggris, yaitu "social institution". Soerjono Soekanto menyebut istilah institusi sosial dengan lembaga sosial atau
lembaga kemasyarakatan. Ia mendefinisikan lembaga sosial atau lembaga kemasyarakatan sebagai himpunan norma-
norma segala tingkatan yang berkisar pada suatu kebutuhan pokok di dalam masyarakat. Sementara Koentjaraningrat
menyebut institusi sosial dengan istilah pranata sosial. Pranata sosial adalah suatu sistem norma khusus menata suatu
rangkaian tindakan berpola mantap guna memenuhi suatu keperluan khusus dari manusia dalam kehidupan masyarakat.

F. Pendekatan, Strategi, dan Metode Pembelajaran


1. Model Pembelajaran : Saintifik
2. Strategi Pembelajaran : Kooperatif
3. Metode : ceramah, demonstrasi, eksperimental, diskusi, penugasan

G. Kegiatan Pembelajaran
Pendahuluan : - Memberikan salam.
- Menanyakan kepada siswa mengenai kesiapan dan kenyamanan untuk belajar.
- Mempersilakan salah satu siswa memimpin doa.
- Menanyakan kehadiran siswa.
- Tanya jawab tentang materi etnografi.
- Menyampaikan informasi mengenai pembelajaran yang akan dilaksanakan untuk menjawab
pertanyaan di atas melalui pembelajaran "Pengetahuan dasar metode etnografi dalam institusi
sosial".
- Guru menyampaikan informasi mengenai tujuan pembelajaran dan indikator yang akan dicapai.

10 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1


Inti : Mengamati
- Melakukan kajian literatur dan/atau pengamatan baik langsung maupun tidak langsung untuk
melakukan penelitian menggunakan pengetahuan dasar metode etnografi dalam mendeskripsikan
institusi-institusi sosial.
Menanya
- Mengungkapkan berbagai masalah melalui rumusan pertanyaan penelitian sederhana berdasarkan
hasil pengamatan awal dan kajian literatur tentang sistem kekerabatan, sistem religi, system
politik, sistem mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu kelompok etnik tertentu di
Indonesia.
Mengumpulkan informasi
- Melakukan pengamatan langsung maupun tidak langsung, kajian literatur, diskusi, dan eksplorasi
untuk memahami fenomena dan menemukan berbagai alternatif sebagai solusi dari berbagai
permasalahan yang terjadi sebagai dampak dari cara pandang seseorang tentang sistem
kekerabatan, religi, politik, mata pencaharian hidup, bahasa, dan kesenian dalam suatu kelompok
etnik tertentu disertai dengan contoh-contoh nyata yang terdapat dalam masyarakat setempat.
(Kegiatan ini dilakukan melalui observasi, wawancara, diskusi kelompok, sejarah hidup, dan
analisis dokumen).
Menalar/Mangasosiasi
- Melakukan analisis data dan menghubungkan beberapa variabel untuk memahami fakta atau
fenomena yang berhubung-an dengan berbagai pandangan individu atau kelompok dalam upaya
menyikapi secara positif tentang fenomena keberagaman budaya, bahasa, agama, tradisi, dan
masyarakat multikultur.
- Mengungkapkan contoh pemanfaatan ilmu antropologi upaya menyikapi secara positif tentang
fenomena keberagaman budaya, bahasa, dialek, tradisi lisan, dan masyarakat multikultur.
(Dalam kegiatan ini siswa juga dibiasakan untuk menghubungkan kajian dengan konsep atau
pemikiran para ahli dengan kenyataan yang ada di masyarakat).
Mengomunikasikan
- Menyiapkan bahan-bahan presentasi dan menyajikan dalam berbagai bentuk baik secara lisan
maupun tertulis, misalnya resume atau ringkasan, catatan penting, tanggapan/komentar karikatur,
refleksi, dan kesimpulan sebagai hasil kajian keterkaitan antarakeberagaman budaya, bahasa,
agama, kesenian, tradisi lisan dalam membangun masyarakat multikultur.
Penutup : - Klarifikasi/kesimpulan siswa dibantu oleh guru menyimpulkan materi "Pengetahuan dasar metode
etnografi dalam institusi sosial".
- Evaluasi untuk mengukur ketercapaian tujuan pembelajaran.
- Siswa melakukan refleksi tentang pelaksanaan pembelajaran.
- Siswa diberi tugas untuk membuat penelitia menggunakan metode etnografi.
- Salah satu siswa memimpin doa.
- Mengucapkan salam.

H. Penilaian Proses dan Hasil


Sikap
- Observasi tentang pengetahuan dasar metode etnografi dalam mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara
lain: sistem kekerabatan, sistem religi, sistem politik, sistem mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu
kelompok etnik tertentu di Indonesia
- Penilaian diri: Refleksi tentang seberapa jauh manfaat yang dirasakan oleh siswa setelah mengikuti pembelajaran
tentang pengetahuan dasar metode etnografi dalam mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara lain: sistem
kekerabatan, sistem religi, sistem politik, sistem mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu kelompok
etnik tertentu di Indonesia.
Pengetahuan
Melakukan tes bila diperlukan dalam rangka mengetahui sejauh mana pemahaman siswa terhadap pengertian, konsep
tentang pengetahuan dasar metode etnografi dalam mendeskripsikan institusi-institusi sosial.
Keterampilan
Membuat ringkasan atau kesimpulan tentang berbagai konsep dan kajian para ahli tentang pengetahuan dasar metode
etnografi dalam mendeskripsikan institusi-institusi sosial (antara lain: sistem kekerabatan, sistem religi, sistem politik,
sistem mata pencaharian hidup, bahasa, kesenian) dalam suatu kelompok etnik tertentu di Indonesia.
Portofolio
- Menilai proses dan hasil kerja siswa berupa rangkaian proses sehingga terlihat kemajuan mulai dari tahap awal
sampai tahap akhir.

Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 11


I. Contoh Instrumen untuk Penilaian
Soal
1. Jelaskan kelebihan dan kelemahan dari penggunaan metode observasi!
2. Jelaskan manfaat laporan hasil penelitian bagi masyarakat luas!
3. Sebutkan karakteristik masyarakat majemuk!
4. Jelaskan dampak positif dan negatif dari negara yang mempunyai masyarakat majemuk!
5. Hal apa saja yang didapatkan anak sebagai anggota keluarga?

Kunci Jawaban
1. Kelebihan dalam metode observasi adalah dapat mencatat secara langsung perilaku, kegiatan, dan kejadian objek
penelitian sehingga dapat mengetahui hal-hal penting dan dapat memperoleh data secara langsung dari subjek
meskipun tidak berkomunikasi. Adapun kelemahan metode observasi adalah tidak dapat mencatat kejadian yang
telah lama terjadi dan membutuhkan waktu lama untuk memperoleh hasil dari peristiwa yang diamati.
2. Hasil penelitian yang dipublikasikan kepada masyarakat akan mendorong kehidupan manusia menjadi lebih meningkat,
mudah, dan praktis. Misalnya penemuan listrik, telepon, ponsel, komputer, dan internet.
3. Karakteristik masyarakat majemuk meliputi sebagai berikut.
a. Terjadinya ke dalam bentuk kelompok-kelompok yang sering kali memiliki kebudayaan yang berbeda satu sama
lain.
b. Memiliki struktur sosial yang terbagi-bagi dalam lembaga-lembaga yang bersifat nonkom-plementer.
c. Kurang mengembangkan konsensus di antara para anggota terhadap nilai-nilai yang bersifat dasar.
d. Secara relatif seringkali mengalami konflik.
e. Secara relatif integrasi sosial tumbuh di atas paksaan dan saling ketergantungan di bidang ekonomi.
f . Adanya dominasi politik oleh suatu kelompok atas kelompok-kelompok yang lain.
4. Dampak positif bagi negara yang bermasyarakat majemuk adalah negara tersebut akan memiliki keanekaragaman
budaya yang menjadi kekayaan. Namun, sisi negatif dapat terjadi apabila negara tersebut tidak pandai-pandai
mengelola masyarakat majemuk agar tidak timbul konflik, tetapi justru terjadi integrasi bangsa.
5. Hal yang didapat anak sebagai anggota keluarga sebagai berikut.
a. Keagamaan.
b. Kebudayaan.
c. Perlindungan.
d. Pendidikan.
e. Pemeliharaan lingkungan.

J. Sumber Belajar
1. Buku Teks Pelajaran Antropologi XI
2. Buku pelajaran, buku refensi yang relevan, majalah, jurnal, koran, hasil penelitian.
3. Gambar, diagram, grafik, peta, audio-visual, dan lingkungan setempat

Mengetahui .........................., 20.......


Kepala Sekolah __________ Guru Mata Pelajaran

_____________________ _____________________
NIP. NIP.

12 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Sekolah :
Mata Pelajaran : Antropologi
Kelas/Program : XI
Semester : 1
Tahun Pelajaran : 20..../20....

A. Kompetensi Inti
3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, serta mampu menggunakan metoda
sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar
3.2 Menemukan dan menunjukkan persamaan dan perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di
Indonesia, agar tercapai pemahaman tentang keanekaragaman dan kesamaan budaya, sehingga terbentuk sikap
toleransi, saling menghargai, dan empati dalam rangka membangun masyarakat multietnik Indonesia yang rukun,
aman, dan damai..
4.2 Melakukan pengamatan (observasi), wawancara (interview), membaca literatur yang relevan, dan berdiskusi
untuk menemukan persamaan serta perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia,
agar terbentuk sikap toleransi, saling menghargai, dan empati untuk membangun masyarakat multietnik Indonesia
yang yang rukun, aman, dan damai.

C. Indikator
Setelah mempelajari materi ini, diharapkan siswa dapat:
1. Menjelaskan persamaan dan perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.
2. Melakukan pengamatan (observasi), wawancara (interview), membaca literatur yang relevan, dan berdiskusi untuk
menemukan persamaan serta perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.

D. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi dalam pembelajaran ini, diharapkan peserta didik mampu:
1. Menjelaskan persamaan dan perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.
2. Melakukan pengamatan (observasi), wawancara (interview), membaca literatur yang relevan, dan berdiskusi untuk
menemukan persamaan serta perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.

E. M ateri Pembelajaran
Persamaan dan perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia
1. Hakikat Kebudayaan
Pokok perhatian dari suatu deskripsi etnografi adalah kebudayaan-kebudayaan dengan corak khas seperti itu, istilah
etnografi untuk suatu kebudayaan dengan corak khas adalah "suku bangsa" (dalam bahasa Inggris disebut athnic
group dan bila diterjemahkan secara harfiah "kelompok etnik"). Namun di sini digunakan istilah "suku bangsa" saja
karena sifat kesatuan dari suku bangsa bukan "kelompok", melainkan "golongan".
Menurut Ilmu antropologi, kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam
rangka kehidupan masyarakat yang dimiliki manusia dengan belajar. Ada perbedaan pendapat mengenai asal kata
kebudayaan, terutama mengenai maknanya, yaitu berasal dari kata budhayah, yaitu bentuk jamak dari buddhi yang
berarti "budi" dan "akal" sehingga kebudayaan diartikan sebagai hal-hal yang berhubungan dengan akal.
Kebudayaan daerah juga dikenal dengan kebudayaan lokal. Budaya lokal adalah nilai-nilai lokal hasil budi daya
masyarakat suatu daerah yang terbentuk secara alami dan diperoleh melalui proses belajar dari waktu ke waktu.
Budaya lokal meliputi berbagai kebiasaan dan nilai bersama yang dianut masyarakat tertentu, misalnya hasil seni,
tradisi, pola pikir, atau hukum adat. Pengertian budaya lokal sering dihubungkan dengan kebudayaan suku bangsa.
2. Keragaman Budaya di Indonesia
Keragaman yang terdapat dalam kehidupan sosial manusia melahirkan masyarakat majemuk. Majemuk berarti banyak
ragam, beraneka, atau berjenis-jenis. Pada setiap daerah masyarakat kita mengembangkan kebudayaan masing-
masing. Kebudayaan yang dikembangkan di daerah-daerah dinamakan kebudayaan lokal. Kebudayaan-kebudayaan
lokal yang berkembang di Indonesia di antaranya sebagai berikut.

Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 13


a. Kebudayaan Suku Bangsa Jawa
1) Masyarakat Jawa percaya keberadaan arwah/roh leluhur dan makhluk halus seperti lelembut, tuyul, demit,
dan jin.
2) Sistem kekerabatan suku bangsa Jawa adalah bilateral (garis keturunan ayah dan ibu).
3) Desa di Jawa disebut kelurahan yang dikepalai oleh lurah. Dalam pekerjaannya lurah dan pembantu-
pembantunya mempunyai tugas pokok memelihara keamanan desa.
4) Bertani merupakan mata pencaharian utama. Selain dari pertanian, masyarakat Jawa juga menjalankan
usaha sambilan, seperti mencetak batu bata, membatik, tukang kayu, dan menganyam tikar.
5) Masyarakat Jawa memiliki berbagai bentuk kesenian diantaranya, dalam seni bangunan, dikenal model
rumah joglo, dalam seni tari, banyak tarian yang berkembang seperti tari tayuban, srimpi, gambyong, dan
sebagainya. Dalam seni musik, masyarakat memiliki instrumen yang dikenal dengan gamelan. Sedangkan
seni pertunjukan yang berasal dari Jawa antara lain wayang orang, wayang kulit, ketoprak, ludruk, dan
kentrung.
b. Kebudayaan Suku Bangsa Batak
1) Di daerah Batak terdapat beberapa agama, antara lain agama Islam, Katolik, dan Kristen Protestan. Meskipun
demikian, konsep-konsep kepercayaan atau religi purba masih hidup terutama di pedesaan.
2) Menurut adat lama pada masyarakat Batak, seorang laki-laki tidak bebas dalam memilih jodoh. Perkawinan
antara orang-orang rimpal (marpariban dalam bahasa Toba) yakni perkawinan dengan anak perempuan
dari saudara laki-laki ibunya (cross cousin) dianggap perkawinan ideal. Sistem kekerabatan masyarakat
Batak adalah patrilineal, dengan dasar satu ayah, satu kakek atau satu nenek moyang.
3) Mengenal sistem kepemimpinan di bidang adat, agama, dan pemerintahan.
4) Sistem ekonomi atau sistem mata pencaharian yang dilakukan masyarakat Batak adalah bercocok tanam di
sawah, ada juga yang di ladang, seperti suku bangsa Karo, Simalungun, dan Pakpak.
5) Rumah adat Batak disebut ruma/jabu (bahasa Toba) merupakan kombinasi seni pahat ular serta kerajinan.
Ruma berbentuk panggung yang terdiri atas tiang rumah yang berupa kayu bulat, tiang yang paling besar
disebut tiang persuhi. Seni tari yang terkenal dari Batak yaitu tari Tor-tor.

F. Pendekatan, Strategi, dan Metode Pembelajaran


1. Model Pembelajaran : Saintifik
2. Strategi Pembelajaran : Kooperatif
3. Metode : ceramah, demonstrasi, eksperimental, diskusi, penugasan

G. Kegiatan Pembelajaran
Pendahuluan : - Memberikan salam.
- Menanyakan kepada siswa mengenai kesiapan dan kenyamanan untuk belajar.
- Mempersilakan salah satu siswa memimpin doa.
- Menanyakan kehadiran siswa.
- Tanya jawab dengan pertanyaan tentang materi persamaan dan perbedaan institusi-institusi
sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia
- Menyampaikan informasi mengenai pembelajaran yang akan dilaksanakan untuk menjawab
pertanyaan di atas melalui pembelajaran "Persamaan dan perbedaan institusi-institusi sosial
dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia".
- Guru menyampaikan informasi mengenai tujuan pembelajaran dan indikator yang akan dicapai.
Inti : Mengamati
- Melakukan investigasi dan/atau pengamatan baik langsung maupun tidak langsung untuk
memahami keanekaragaman dan kesamaan budaya, sehingga terbentuk sikap toleransi, saling
menghargai, dan empati dalam rangka membangun masyarakat multietnik Indonesia yang rukun,
aman, dan damai
Menanya
- Mengungkapkan berbagai permasalahan melalui pertanyaan penelitian sederhana setelah
melakukan kajian literatur dan/atau investigasi, pengamatan awal baik langsung maupun tidak
langsung tentang keanekaragaman dan kesamaan budaya, sehingga terbentuk sikap toleransi,
saling menghargai, dan empati dalam rangka membangun masyarakat multietnik Indonesia yang
rukun, aman, dan damai.
Mengumpulkan informasi
- Melakukan pengamatan dan/atau investigasi lebih mendalam di masyarakat setempat sebagai
upaya untuk menemukan data pendukung dalam rangka memahami dan menemukan berbagai
alternatif pemecahan masalah terkait dengan persamaan serta perbedaan institusi-institusi
sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia, agar terbentuk sikap toleransi, saling
menghargai, dan empati untuk membangun masyarakat multietnik Indonesia yang yang rukun,
aman, dan damai.
(Kegiatan ini dilakukan melalui pengamatan (observasi), wawancara (interview), membaca
literatur yang relevan, dan berdiskusi dengan menggunakan panduan yang telah dipersiapkan
sebelumnya).

14 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1


Menalar/Mangasosiasi
- Melakukan analisis data dengan menghubungkan beberapa variabel dan diperkuat dengan hasil
kaitan literatur untuk memahami fakta atau fenomena, dan menemukan berbagai alternatif
pemecahan masalah terkait dengan keanekaragaman dan kesamaan budaya, sehingga terbentuk
sikap toleransi, saling menghargai, dan empati dalam rangka membangun masyarakat multietnik
Indonesia yang rukun, aman, dan damai.
Mengomunikasikan
- Menyiapkan bahan-bahan presentasi dan menyajikan dalam berbagai bentuk baik secara lisan
maupun tertulis, misalnya resume atau ringkasan, catatan penting, tanggapan/komentar, karikatur,
refleksi dan kesimpulan sebagai hasil kajian tentang persamaan serta perbedaan institusi-
institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.
Penutup : - Klarifikasi/kesimpulan siswa dibantu oleh guru menyimpulkan materi "Persamaan dan perbedaan
institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia".
- Evaluasi untuk mengukur ketercapaian tujuan pembelajaran.
- Siswa melakukan refleksi tentang pelaksanaan pembelajaran.
- Siswa diberi tugas untuk membuat penelitian tentang persamaan serta perbedaan institusi-
institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.
- Salah satu siswa memimpin doa.
- Mengucapkan salam.

H. Penilaian Proses dan Hasil


Sikap
- Observasi tentang sikap saling menghormati, tanggung jawab, disiplin, toleransi, jujur, dan perilaku serta kinerja
siswa selama mengikuti pembelajaran tentang persamaan dan perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai
kelompok etnik di Indonesia. (Observasi dilakukan di sepanjang proses siswa melakukan kegiatan baik kegiatan
klasikal, mandiri, atau kelompok, apakahsiswa tersebut mengikuti prosedur atau aturan sesuai dengan yang ditetapkan
dan/atau disepakati bersama)
- Penilaian diri: Refleksi tentang seberapa jauh manfaat yang dirasakan setelah mengikuti pembelajaran persamaan
dan perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia, agar terbentuk sikap toleransi,
saling menghargai, dan empati untuk membangun masyarakat multietnik Indonesia yang yang rukun, aman, dan
damai.
Pengetahuan
Melakukan tes bila diperlukan dalam rangka mengetahui sejauhmana pemahaman siswa terhadap pengertian, konsep,
dan manfaat melakukan pengamatan (observasi), wawancara (interview), membaca literatur yang relevan, dan
berdiskusi untuk menemukan persamaan serta perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di
Indonesia, agar terbentuk sikap toleransi, saling menghargai, dan empati untuk membangun masyarakat multietnik
Indonesia yang yang rukun, aman, dan damai.
Keterampilan
Membuat laporan kajian dan/atau ringkasan atau kesimpulan sebagai hasil kajian tentang pengertian, konsep,dan manfaat
melakukan pengamatan (observasi), wawancara (interview), membaca literatur yang relevan, dan berdiskusi untuk
menemukan persamaan serta perbedaan institusi-institusi sosial dalam berbagai kelompok etnik di Indonesia.
Portofolio
Menilai proses dan hasil kerja siswa berupa rangkaian proses sehingga terlihat kemajuan mulai dari tahap awal sampai
tahap akhir.

I. Contoh Instrumen untuk Penilaian


Soal
1. Sebutkan upacara besar yang dilakukan oleh suku bangsa Asmat di Papua!
2. Jelaskan kegiatan-kegiatan yang dilakukan sebelum melakukan perkawinan oleh masyarakat Makassar!
3. Bagaimana ciri dari rumah Gadang?
4. Sebutkan upacara adat yang dilakukan oleh masyarakat Minangkabau!
5. Jelaskan ruangan rumah adat Sunda yang bermodel Keraton Kasepuhan Cirebon!

Kunci Jawaban
1. Upacara-upacara besar yang dilakukan oleh suku bangsa Asmat sebagai berikut.
1) Mbismbu: upacara pembuatan mbis (patung nenek moyang yang diukir).
2) Yentpokmbu: upacara pembuatan rumah.
3) Mbipokkumbu: upacara topeng.

Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1 15


2. Kegiatan-kegiatan sebelum upacara perkawinan di Makassar, meliputi:
1) mappuce-puce: meminang gadis,
2) massuro: menentukan tanggal pernikahan,
3) maddupa: mengundang dalam pesta perkawinan.
3. Ciri utama rumah gadang adalah bentuk lengkung atapnya yang disebut gonjong yang artinya tanduk rebung. Antara
atap dan lantai terdapat pegu.
4. Upacara-upacara adat di Minangkabau meliputi:
1) upacara Tabuik adalah upacara peringatan kematian Hasan dan Husain di Padang Karabela;
2) upacara Kitan dan Katam berhubungan dengan lingkaran hidup manusia, seperti:
a) upacara Turun Tanah/Turun Mandi adalah upacara bayi menyentuh tanah pertama kali,
b) upacara Kekah adalah upacara memotong rambut bayi pertama kali.
3) Upacara selamatan orang meninggal pada hari ke-7, ke-40, ke-100, dan ke-1000.
5. Rumah adat di Sunda bermodel Keraton Kasepuhan Cirebon yang memiliki empat ruang, yaitu sebagai berikut.
a) Pendopo: tempat untuk penjaga keselamatan sultan.
b) Pringgondani: tempat sultan memberi perintah kepada adipati.
c ) Prabayasa: tempat sultan menerima tamu.
d) Panembahan: ruang kerja dan tempat istirahat sultan.

J. Sumber Belajar
1. Buku Teks Pelajaran Antropologi XI
2. Buku pelajaran, buku refensi yang relevan, majalah, jurnal, koran, hasil penelitian.
3. Gambar, diagram, grafik, peta, audio-visual, dan lingkungan setempat

Mengetahui .........................., 20.......


Kepala Sekolah __________ Guru Mata Pelajaran

_____________________ _____________________
NIP. NIP.

16 Perangkat Kegiatan Belajar Mengajar Antropologi (Peminatan) SMA/MA Kelas XI - 1