Anda di halaman 1dari 63

PENILAIAN KINERJA PERAWAT

DAN PROFESIONAL PEMBERI


ASUHAN SERTA STAF KLINIS
LAINNYA

DR.Dr.Sutoto,M.Kes
KARS
STAF RS
1. STAF KLINIS:
A. STAF MEDIS
B. STAF KEPERAWATAN (PPA DAN VOKASI)
C. PPA DAN STAF KLINIS LAINNYA

2. STAF NON KLINIS: Staf yg tidak memberi asuhan


pasien

PROFESIONAL PEMBERI ASUHAN ( PPA : ADALAH STAF KLINIS PROFESIONAL YG


MEMBERIKAN ASUHAN PASIEN) : DOKTER, NERS, APOTEKER , REGISTERD
DIETISIAN DLL

V0CATIONAL (AHLI MADYA, SARJANA : AMD,SKEP, AMD KEB DLL


KARS.Sutoto 2
PENILAIAN
KINERJA INDIVIDU

Staf Non Klinis Staf Klinis

Staf Medis:
PENILAIAN KINERJA
PROFESIONALN
Sesuai dengan BERKELANJUTAN

uraian tugas & Staf KEPERAWATAN


PENILAIAN KINERJA
hasil kerja yg PROFESIONAL BERKELANJUTAN

telah ditetapkan
PPA dan Staf klinis Lainnya
Sesuai dengan uraian tugas
& hasil kerja yg telah
ditetapkan

3
TUJUAN PENILAIAN KINERJA KLINIS
DARI STAF KLINIS:
• PEREKRUTAN STAF
KLINIS (KREDENSIAL)
MENJAMIN KOMPETENSI • PENILAIAN KINERJA
STAF KLINIS STAF KLINIS
(PKPB/PKPF) > 
REKREDENSIAL

MENINGKATKAN KESELAMATAN PASIEN


MENURUNKAN ANGKA TURN OVER
RUMAH SAKIT MEMASTIKAN BAHWA SETIAP
PERAWAT YANG KOMPETEN UNTUK
MEMBERIKAN ASUHAN KEPERAWATAN BAIK
MANDIRI, KOLABORASI, DELEGASI, MANDAT
KEPADA PASIEN SECARA AMAN DAN EFEKTIF
(KKS 13)
CARA RS MEMASTIKAN BAHWA SETIAP PERAWAT YANG
KOMPETEN UNTUK MEMBERIKAN ASUHAN KEPERAWATAN

a) MEMAHAMI PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN TERKAIT


PERAWAT DAN PRAKTIK KEPERAWATAN;
b) MENGUMPULKAN SEMUA KREDENSIAL YANG ADA UNTUK SETIAP
PERAWAT, SEKURANG-KURANGNYA MELIPUTI :
 BUKTI PENDIDIKAN, REGISTRASI, IZIN, KEWENANGAN, PELATIHAN DAN
PENGALAMAN TERBARU DAN DIVERIFIKASI DARI SUMBER ASLINYA;
 BUKTI KOMPETENSI TERBARU MELALUI INFORMASI DARI SUMBER LAIN
DIMANA PERAWAT PERNAH BEKERJA SEBELUMNYA;
 SURAT REKOMENDASI DAN/ATAU INFORMASI LAIN YANG MUNGKIN
DIPERLUKAN RUMAHSAKIT, ANTARA LAIN SEPERTI RIWAYAT
KESEHATAN, DAN SEBAGAINYA;
 RUMAH SAKIT PERLU UNTUK MELAKUKAN SETIAP UPAYA UNTUK
MEMVERIFIKASI INFORMASI PENTING DARI BERBAGAI SUMBER
DENGAN JALAN MENGECEK KE WEBSITE RESMI DARI INSTITUSI
PENDIDIKAN PELATIHAN, MELALUI EMAIL DAN SURAT TERCATAT.
SNARS EDISI 1
1. STANDAR PELAYANAN BERFOKUS PASIEN
1. Akses ke Rumah Sakit dan Kontinuitas Pelayanan (ARK)
2. Hak Pasien dan Keluarga (HPK)
3. Asesmen Pasien (AP)
4. Pelayanan dan Asuhan Pasien (PAP)
5. Pelayanan Anestesi dan Bedah (PAB)
6. Pelayanan Kefarmasian dan Penggunaan Obat (PKPO)
7. Manajemen Komunikasi dan Edukasi (MKE)
2. STANDAR MANAJEMEN RUMAH SAKIT
8. Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien (PMKP)
9. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI)
10. Tata Kelola Rumah Sakit (TKRS)
11. Manajemen Fasilitas dan Keselamatan (MFK)
12. Kompetensi dan Kewenangan Staf (KKS)
13. Manajemen Informasi dan Rekam Medis (MIRM)
Standar KKS 4
Rumah sakit menetapkan proses
seleksi untuk menjamin bahwa
pengetahuan dan keterampilan staf
klinis sesuai dengan kebutuhan
pasien.
KARS.Sutoto 10
Elemen Penilaian KKS 4
1. Ada regulasi yang menetapkan proses seleksi untuk memastikan
pengetahuan, keterampilan, dan kompetensi staf klinis sesuai
dengan kebutuhan pasien. (R)
2. Proses seleksi dilaksanakan seragam sesuai dengan regulasi. (lihat juga
TKRS 3.3). (D,W)
3. Anggota staf klinis baru dievaluasi pada saat mulai bekerja sesuai
dengan tanggung jawabnya. (D,W)
4. Unit kerja menyediakan data yang digunakan untuk evaluasi kinerja
staf klinis. (lihat TKRS 11.1). (D,W)
5. Evaluasi staf klinis dilakukan dan didokumentasikan secara berkala
minimal 1 (satu) tahun sekali sesuai dengan regulasi. (lihat juga KKS
11). (D,W)
KARS.Sutoto 11
K.K.S 4

1. SELEKSI UNTUK MEMASTIKAN PENGETAHUAN,


KETERAMPILAN, DAN KOMPETENSI STAF KLINIS
sesuai dengan kebutuhan pasien.
2. Proses seleksi seragam
3. EVALUASI KINERJA STAF KLINIS DILAKUKAN pada
saat mulai bekerja sesuai dengan tanggung jawabnya.
(D,W)
4. Unit kerja MENYIAPKAN data yang digunakan untuk
evaluasi kinerja staf klinis.
5. Evaluasi KINERJA staf klinis dilakukan dan
didokumentasikan secara berkala minimal 1 (satu)
tahun sekali se
KKS 6 (FILE KEPEGAWAIAN)
KUALIFIKASI,
PENDIDIKAN, PELATIHAN, ,

KOMPETENSI,
URAIAN TUGAS,

, PROSES REKRUTMEN

RIWAYAT PEKERJAAN,.
HASIL EVALUASI, DAN PENILAIAN KINERJA INDIVIDUAL TAHUNAN.

SELALU UPDATED

KARS.Sutoto 13
KEBIJAKAN
1. Undang-Undang No. 3 tahun 2009 tentang Kesehatan
2. Undang-Undang no 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. Undang-Undang no 38 Tahun 2014 tentang Keperawatan
4. Peraturan Menteri Kesehatan No.49 Tahun 2013 tentang Komite
Keperawatan
5. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor HK.02.02/Menkes/148/1/2010
tentang Izin dan Penyelenggaraan Praktik Perawat sebagaimana telah
diubah dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 17 Tahun 2013
6. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 46 Tahun 2013 tentang Registrasi
Tenaga Kesehatan
7. Permenpan no 25 Tahun 2014 tentang Jabatan Fungsional Perawat dan
Angka Kreditnya
8. Peraturan Menteri Kesehatan No 11 Tahun 2017 tentang Keselamatan
Pasien KARS
KEBIJAKAN
1. Permenpan no 25 Tahun 2014 tentang Jabatan
Fungsional Perawat dan Angka Kreditnya
2. Peraturan Presiden no 77 Tahun 2015 tentang
Pedoman Organisasi RS
3. Peraturan Menteri Kesehatan No 11 Tahun 2017
tentang Keselamatan Pasien
4. Peraturan Menteri Kesehatan No 34 Tahun 2017
tentang Akreditasi RS
5. Peraturan Menteri Kesehatan No 40 Tahun 2017
tentang Jenjang Karir Keperawatan
6. Buku Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit Edisi 1
Tahun 2018
KARS
PENILAIAN MONITORING DAN EVALUASI
BERKELANJUTAN STAF MEDIS MELIPUTI 3 (TIGA) AREA

1. PERILAKU,
2. PENGEMBANGAN PROFESIONAL
3. KINERJA KLINIS.
PENILAIAN KINERJA PERAWAT

1. PENILAIAN PERILAKU
KETERLIBATAN DALAM MENUMBUHKAN BUDAYA AMAN
(SAFETY CULTURE)

2. PENGEMBANGAN PROFESIONAL

SESUAI KOMPETENSI DAN KEWENANGAN YANG


DIBERIKAN

3. KINERJA KLINIS
BERDASARKAN PROSES DAN HASIL KINERJA DARI
KEWENANGAN KLINIS YANG TELAH DIBERIKAN
1. PENILAIAN PERILAKU
Staf KLINIS TERLIBAT DALAM menumbuhkan budaya aman (safety
culture)

Budaya aman:

1. Partisipasi Penuh Dari Semua Staf Untuk Melaporkan Bila Ada


Insiden Keselamatan Pasien, Tanpa Ada Rasa Takut Untuk
Melaporkan Dan Disalahkan (No Blame Culture).

2. Sangat Menghormati Satu Sama Lain, Antar Kelompok Profesional


Dan

3. Tidak Terjadi Sikap Saling Mengganggu


PERILAKU YG TIDAK MENDUKUNG BUDAYA KESELAMATAN
1. Perilaku yang tidak layak (inappropriate) seperti kata-kata atau bahasa tubuh
yang merendahkan atau menyinggung perasaan sesama staf, misalnya
mengumpat dan memaki;
2. Perilaku yang mengganggu (disruptive) antara lain perilaku tidak layak yang
dilakukan secara berulang, bentuk tindakan verbal atau nonverbal yang
membahayakan atau mengintimidasi staf lain, dan “celetukan maut” adalah
komentar sembrono di depan pasien yang berdampak menurunkan kredibilitas
staf klinis lain. Contoh mengomentari negatif hasil tindakan atau pengobatan staf
lain di depan pasien, misalnya “obatnya ini salah, tamatan mana dia...?”, melarang
perawat untuk membuat laporan KTD, memarahi staf klinis lainnya di depan
pasien, kemarahan yang ditunjukkan dengan melempar alat bedah di kamar
operasi, serta membuang rekam medis di ruang rawat;
3. Perilaku yang melecehkan (harassment) terkait dengan ras, agama, dan suku
termasuk gender;
4. Pelecehan seksual.

KARS.Sutoto 19
EVALUASI PERILAKU
a) Evaluasi apakah seorang staf KLINIS mengerti dan mendukung
kode etik dan disiplin profesi dan rumah sakit serta dilakukan
identifikasi perilaku yang dapat atau tidak dapat diterima
maupun perilaku yang mengganggu.
b) Tidak adanya laporan oleh anggota staf KLINIS tentang perilaku
yang dianggap tidak dapat diterima atau mengganggu.
c) Mengumpulkan, analisis, menggunakan data dan informasi
berasal dari survei staf dan survei lainnya tentang budaya
aman di rumah sakit

YANG MELAKSANAKAN EVALUASI PERILAKU


kolaborasi antara sub komite etik dan disiplin, manajer SDM,
manajer pelayanan dan kepala unit kerja.
2. PENGEMBANGAN PROFESIONAL:
KOMPETENSI DAN KEWENANGAN
UNDANG UNDANG NO.36 TAHUN 2009
TENTANG KESEHATAN
Pasal 63 ayat (2)
• menyebutkan bahwa; Penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan dilakukan
dengan pengendalian, pengobatan dan atau perawatan
ayat (3)
• Pengendalian, dan atau perawatan dapat dilakukan berdasarkan ilmu kedokteran
dan ilmu keperawatan, atau cara lain yang dapat dipertanggungjawabkan
kemanfaatan dan keamanannya;
ayat (4)
• Pelaksanaan pengobatan dan atau perawatan berdasarkan ilmu kedokteran atau
ilmu keperawatan hanya dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai
keahlian dan kewenangan untuk itu.
Pasal 24, ayat (1);
• Tenaga kesehatan harus memenuhi kode etik, standar profesi, hak pengguna
pelayanan/asuhan kesehatan, standar pelayanan/asuhan, dan standar prosedur
operasional;
ayat (2)
• Ketentuan mengenai kode etik dan standar profesi diatur oleh organisasi profesi.
Pasal 27 ayat (1) Tenaga kesehatan berhak mendapatkan imbalan dan perlindungan
hukum dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesinya.
• Secara universal tanggungjawab perawat yang
sangat mendasar adalah memenuhi
kebutuhan dasar dalam upaya
peningkatan kesehatan, pencegahan
penyakit, penyembuhan dan pemulihan
kesehatan.
PENIKAN KINERJA KLINIS PERAWAT
• BERDASARKAN KOMPETENSI DAN
KEWENANGAN YG DIBERIKAN
• KOMPETENSI : JENJANG KARIR PERAWAT
KLINIS (PK 1 SD 5)
• KEWENANGAN KLINIS DIBERIKAN DALAM
URAIAN TUGAS,TANGGUNG JAWAB DAN
WEWENANG YANG DIBERIKAN SESUAI
DENGAN KOMPETENSI PERAWAT
Standar KKS 14

Rumah sakit melaksanakan identifikasi


tanggungjawab pekerjaan dan penugasan klinis
berdasarkan kredensial staf perawat sesuai
peraturan perundang-undangan.

KARS.Sutoto 30
HUBUNGAN KREDENSIAL DENGAN
PENILAIAN KINERJA
Keterkaitan CPD, Kompetensi, Kewenangan dan Penilaian Kinerja

URAIAN PENILAIAN
KREDENSIAL TUGAS
PENDIDIKAN, KOMPETENSI
KINERJA KLINIS
PENILAIAN
SESUAI
DIKLAT,
PENETAPAN PK KOMPETENSI BERBASIS
KINERJA
PENGALAMAN, DI UNIT KERJA. SESUAI TUGAS
URAIAN
FELLOW SHIP KEWENANGAN DELINITION OF URAIAN KERJA
KLINIS SPK CLINICAL TANGGUNG
DAN RKK PREVILEDGE JAWAB DAN
WEWENANG
PENILAIAN KINERJA

SCOPE AREA PRAKTEK

INDIKATOR KOMPETENSI PER LEVEL

KEWENANGAN KLINIK

PERSEPTORSHIP CPD
URAIAN TUGAS , TG JAWAB DAN
WEWENANG

PENILAIAN
KARS KINERJA
PROBLEM PENILAIAN
1. APA YANG DINILAI?
2. SIAPA YANG MENILAI DAN DINILAI?
3. KAPAN DINILAI?
4. BAGAIMANA MENILAI?
5. DI MANA DINILAI?

KARS
KARS
SKP PP 46 th 2011

Nilai PK = 40% x Nilai PKP + 60% x Nilai SKP

PK = Penilaian Kinerja
SKP = Standar Kerja Pegawai
PKP = Perilaku Kerja Pegawai
b. Aspek kualitas

Realisasi Kualitas (RK)


Aspek kualitas = ------------------------------- x 100
Target Kualitas (TK)

Pedoman dalam menentukan realisasi Kualitas (RK)


Kriteria Keterangan
Nilai
91 – 100 Hasil kerja sempurna, tidak ada kesalahan, tidak ada revisi, dan pelayanan
di atas standar yg ditentukan dll.
76 - 90 Hasil kerja mempunya 1 atau 2 kesalahan kecil, tidak ada kesalahan besar,
revisi, dan pelayanan sesuai standar yg telah ditentukan dll.
61 - 75 Hasil kerja mempunyai 3 atau 4 kesalahan kecil, dan tidak ada kesalahan
besar, revisi, dan pelayanan cukup memenuhi standar yg ditentukan
51 -60 Hasil kerja mempunyai 5 kesalahan kecil dan ada kesalahan besar, revisi,
dan pelayanan tidak cukup memenuhi standar yg ditentukan dll.
50 ke Hasil kerja mempunyai lebih dari 5 kesalahan kecil dan ada kesalahan
bawah besar, kurang memuaskan, revisi, pelayanan di bawah standar yg
ditentukan dll.
INDIKATOR KINERJA PERAWAT
1. PERILAKU KERJA:
2. PENGEMBANGAN PROFESIONALISME: OUT COME
– SEMINAR • MUTU DAN KESELAMATAN PASIEN
– PENGAJARAN • INDIKATOR PELAYANAN
KEPERAWATAN:
– CNE 1. 1 .Kenyamanan Pasien
– PENGABDIAN MASYARAKAT 2. 2. Keselamatan Pasien
– RISET 3. 3. Pemenuhan Kebutuhan
Dasar: 14
– MENULIS JURNAL/BUKU 4. Kebutuhan Henderson
– DLL 5. 4. Edukasi pada Pasien &
3. KINERJA KLINIK: Keluarga
6. 5. Kepuasan Pasien

KARS
APA YANG MENJADI INDIKATOR KINERJA KLINIS?
ASUHAN KEPERAWATAN
Mandiri
Kolaborasi:
Delegasi &
Mandat

Pengkajian
Diagnosis
Tujuan Intervensi
Keperawatan
Keperawatan Keperawatan

Evaluasi
Implementasi
Terintegrasi
LOGBOOK on PROGRESS EVALUATION

SUPERVISI DAN
PERCEPTORSHIP
. HIGH ASESMEN MANDIRI
.LOW

KARS
Contoh Logbook Perawat
LOG BOOK PERAWAT
RUMAH SAKIT ………

NAMA : .................................................................. FOTO


UNIT KERJA : ...................................................................
LEVEL KOMPETENSI : ....................................................................

Petunjuk pengerjaan:
1. Lakukanlah praktek keperawatan sesuai dengan standar praktek dan standar prosedur operasional berdasarkan
unit-unit kompetensi yang akan diases dan laksanakan evaluasi diri minimal 3 kali sebelum meminta penilaian
peer (bisa lebih dari 3 kali apabila belum sesuai dengan SPO)
2. Lakukan evaluasi dengan peer/rekan kerja minimal 3 kali dan dari 3 kali evaluasi tersebut sudah sesuai dengan
SPO (bisa lebih dari 3 kali apabila belum sesuai dengan SPO)
3. Laksanakan evaluasi praktek keperawatan dari Kepala ruangan/CI/Ketua Tim /PJ Shift/Preseptor untuk
mensupervisi, minimal 3 kali asesmen dan sudah sesuai dengan SPO (bisa lebih dari 3 kali apabila belum sesuai
dengan SPO)
4. Isi tanggal kapan evaluasi dilaksanakan, Isi keterangan/ket dengan K: Kompeten apabila sesuai SPO, BK: Belum
Kompeten apabila belum sesuai SPO. Dokumen yang diperlukan adalah SPO dari semua tidakan keperawatn
5. Pemenuhan pencapaian kompetensi ini menjadi persyaratan untuk dilakukan asesmen kompetensi pada tahap
validasi level jenjang karir
6. Buku catatan pencapaian kompetensi ini berlaku jika ditandatangani oleh supervisor yang ditunjuk oleh kepala
bidang keperawatan

SUPERVISI PEER MANDIRI


No Tindakan I II III I II III I II III
Keperawatan tgl ket tgl ket tgl ket tgl ket tgl ket tgl ket tgl ket tgl ket tgl ket
1 Memandikan di
tempat tidur
2 Oral Hygiene
pasien tidak
sadar
3 Memasang NGT

4 dst

Ket: K: Kompeten adalah sesuai SPO BK: Belum Kompeten apabila belum sesuai SPO
Catatan:
............................................................................................................................. .............................................
............................................................................................................................. .............................................
MENGETAHUI KEPALA RUANG TTD PERAWAT

( ) KARS ( )
Penilaian Kinerja Berbasis Kompetensi
CONTOH: Chek List pelaksanaan memandikan ditempat tidur sesuai SPO
Nama : Level PK :
Unit Kerja : Asesor :
UNIT CAPAIAN
NO K.U.K. POINT PENGAMATAN
KOMPETENSI K BK
Kebutuhan pemenuhan Pengkajian kebersihan diri
kebutuhan kebersihan diri menggunakan format pengkajian
Persiapan alat Kelengkapan alat
Menyampaikan tujuan dan
Tujuan dan prosedur tindakan
prosedur kepada pasien dan atau
disampaikan
keluarga
Memandikan di Memandikan pasien di tempat
1
tempat tidur Implementasi tidur
Menjaga privaci
Mengkaji respon pasien &
Evaluasi keluarga
Merapikan alat
Mendokumentasikan tindakan
Dokumentasi kegiatan
dan respon pasien

KARS
KARS
SIAPA YANG BERKONTRIBUSI MENILAI
KOLABORASI ANTAR
• MANAJER
• KEPALA UNIT LAYANAN
• MENTOR/PRECEPTOR
• PEER GROUP

KARS
KARS
KARS
KARS
Bentuk Formulir SKP?
NO 1. PEJABAT YANG MENILAI NO 2. PNS YANG DINILAI
1 Nama 1 Nama

2 NIP 2 NIP

3 Pangkat/Gol. Ruang 3 Pangkat/Gol. Ruang

4 Jabatan 4 Jabatan

5 Unit Kerja 5 Unit Kerja

TARGET
3. KEGIATAN TUGAS
NO KUANTITAS KUALITAS
JABATAN WAKTU BIAYA
(OUTPUT) (MUTU)
Aplikasi dan dokumentasi Kinerja
Target Perawat

KARS
Bentuk Formulir SKP?
NO 1. PEJABAT YANG MENILAI NO 2. PNS YANG DINILAI
1 Nama 1 Nama

2 NIP 2 NIP

3 Pangkat/Gol. Ruang 3 Pangkat/Gol. Ruang

4 Jabatan 4 Jabatan

5 Unit Kerja 5 Unit Kerja

TARGET
3. KEGIATAN TUGAS
NO KUANTITAS KUALITAS
JABATAN WAKTU BIAYA
(OUTPUT) (MUTU)
Aplikasi dan dokumentasi Kinerja
Capaian Kinerja Perawat

KARS
Aplikasi dan dokumentasi Kinerja
Prilaku Kerja Perawat

KARS
Penilaian Kinerja: 60%SKP + 40% Prilaku Kerja

KARS
PENILAIAN KINERJA PPA DAN STAF
KLINIS LAINNYA
Standar KKS 18

Rumah sakit melaksanakan identifikasi


tanggungjawab pekerjaan dan penugasan klinis
berdasarkan kredensial profesional pemberi
asuhan (PPA) lainnya dan staf klinis lainnya
sesuai peraturan perundang-undangan.
Maksud dan Tujuan KKS 18

Peran klinis yang penting profesional pemberi asuhan (PPA)


lainnya dan staf klinis lainnya mengharuskan staf tersebut
berpartisipasi secara proaktif dalam program peningkatan
mutu klinis rumah sakit.

Rumah sakit melakukan evaluasi kinerja individu profesional


pemberi asuhan (PPA) lainnya dan staf klinis lainnya bila ada
temuan dalam aktivitas peningkatan mutu.

Hasil kajian, tindakan yang diambil dan setiap dampak atas


tanggung jawab pekerjaan didokumentasikan dalam file
kredensial profesional pemberi asuhan (PPA) lainnya dan staf
klinis lainnya tersebut atau file lainnya.
Elemen penilaian KKS 18 Telusur Skor

1. Ada dokumentasi D Bukti pelaksanaan 10 T

penilaian mutu profesional keterlibatan PPA lainnya dan - L

pemberi asuhan (PPA) staf klinis lainnya dalam 0 -

lainnya dan staf klinis upaya peningkatan mutu T

lainnya berpatisipasi di W T

dalam program peningkatan  Tim Mutu

mutu rumah sakit. (D,W)  Staf terkait

STANDAR NASIONAL AKREDITASI RUMAH


65
SAKIT edisi 1
Elemen penilaian KKS 18 Telusur Skor
2. Kinerja individual D Bukti penghargaan terhadap 10 T
profesional pemberi asuhan PPA lainnya dan staf klinis 5 L
(PPA) lainnya dan staf klinis lainnya yang memiliki prestasi 0 T
lainnya dikaji bila ada dalam upaya peningkatan S
temuan dalam aktivitas mutu misal: sertifikat T
peningkatan mutu. (D,W) penghargaan, tambahan poin T
pada remunerasi, dll
W
 Direktur
 Tim Mutu
 Staf terkait

STANDAR NASIONAL AKREDITASI RUMAH


66
SAKIT edisi 1
Elemen penilaian KKS 18 Telusur Skor

3. Seluruh data proses review D Bukti pelaksanaan evaluasi 10 T

kinerja professional pemberi kinerja ada di file kredensial 5 L

asuhan (PPA) lainnya dan PPA lainnya dan staf klinis 0 T

staf klinis lainnya lainnya S

didokumentasikan dalam W T

kredensial professional  Kepala SDM T

pemberi asuhan (PPA)  Staf terkait

lainnya dan staf klinis lainnya

atau dokumen lainnya (D,W)


STANDAR NASIONAL AKREDITASI RUMAH
67
SAKIT edisi 1
PENGUKURAN KINERJA
PROFESIONAL PEMBERI ASUHAN
DAN STAF KLINIS LAINNYA

indikator kinerja unit dan individu sutoto 68


CONTOH URAIAN TUGAS APOTEKER

indikator kinerja unit dan individu sutoto 69


CONTOH URAIAN TUGAS APOTEKER lanjutan…1

indikator kinerja unit dan individu sutoto 70


CONTOH URAIAN TUGAS APOTEKER lanjutan…1

indikator kinerja unit dan individu sutoto 71


indikator kinerja unit dan individu sutoto 72
indikator kinerja unit dan individu sutoto 73
KARS

Anda mungkin juga menyukai