Anda di halaman 1dari 143

UNIVERSITAS INDONESIA

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT NASIONAL (RSUPN)
DR. CIPTO MANGUNKUSUMO
JL. DIPONEGORO NO. 71 JAKARTA PUSAT
PERIODE 6 FEBRUARI – 30 MARET 2012

SITI MASITOH, S.Farm


1106047360

ANGKATAN LXXIV

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


PROGRAM PROFESI APOTEKER – DEPARTEMEN FARMASI
DEPOK
JUNI 2012

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


UNIVERSITAS INDONESIA

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT NASIONAL (RSUPN)
DR. CIPTO MANGUNKUSUMO
JL. DIPONEGORO NO. 71 JAKARTA PUSAT
PERIODE 6 FEBRUARI – 30 MARET 2012

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker

SITI MASITOH, S.Farm


1106047360

ANGKATAN LXXIV

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


PROGRAM PROFESI APOTEKER – DEPARTEMEN FARMASI
DEPOK
JUNI 2012
ii

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


iii

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang senantiasa


melimpahkan karunia dan rahmat-Nya, sehingga dapat terselesaikannya laporan
Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Umum Pusat Nasional
Dr. Cipto Mangunkusumo (RSCM). Laporan ini disusun sebagai syarat untuk
memenuhi kurikulum Program Profesi Apoteker di Departemen Farmasi, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Indonesia (FMIPA UI).
Pada kesempatan ini, penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Akmal Taher, selaku Direktur Utama RSCM dan Ibu
Dra.Yulia Trisna, Apt., M. Pharm., selaku Kepala Instalasi Farmasi RSCM
yang telah memberikan izin pada penulis untuk melaksanakan PKPA di
RSCM.
2. Ibu Yustika Novianti, S.Si., Apt, selaku pembimbing di Instalasi Farmasi
Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo yang telah
memberikan bimbingan dan pengarahan selama PKPA.
3. Ibu Santi Purna Sari, M.Si., Apt., selaku pembimbing dari Departemen
Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA),
Universitas Indonesia yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan
selama PKPA.
4. Ibu Prof. Dr. Yahdiana Harahap, Apt, MS. selaku kepala Departemen Farmasi,
FMIPA, Universitas Indonesia.
5. Bapak Dr. Harmita, Apt. selaku kepala Program Apoteker Departemen
Farmasi, FMIPA UI.
6. Seluruh dosen dan staf Departemen Farmasi FMIPA UI yang telah
memberikan ilmu yang berharga dan bantuan yang sangat berarti bagi penulis.
7. Karyawan dan karyawati Instalasi Farmasi RSCM yang telah memberikan
bantuan dan perhatian serta kerjasamanya selama PKPA.
8. Keluarga yang telah memberikan doa dan bantuan moril serta materil sehingga
pelaksanaan PKPA dapat berjalan lancar.

iv

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


9. Semua rekan-rekan Apoteker Universitas Indonesia angkatan 74 dan semua
pihak yang telah memberikan bantuan dan semangat kepada penulis selama
pelaksanaan PKPA.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh
sebab itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca.
Akhir kata, penulis berharap semoga pengetahuan dan pengalaman yang penulis
peroleh selama menjalani PKPA ini dapat bermanfaat bagi rekan-rekan sejawat
dan semua pihak yang membutuhkan.

Jakarta, Juni 2012

Penulis

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................ ii
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................. iii
KATA PENGANTAR ............................................................................... iv
DAFTAR ISI ............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................. ix
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. x

BAB 1. PENDAHULUAN ........................................................................ 1


1.1 Latar Belakang .................................................................... 1
1.2 Tujuan.................................................................................. 2

BAB 2. TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT ....................................... 4


2.1 Rumah Sakit ........................................................................ . 4
2.1.1. Definisi Rumah Sakit ............................................... . 4
2.1.2. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit ................................. . 4
2.1.3. Klasifikasi Rumah Sakit............................................ . 4
2.1.3.1. Klasifikasi Rumah Sakit Umum .................. . 6
2.1.3.2. Klasifikasi Rumah Sakit Khusus ................. . 6
2.1.4. Struktur Organisasi Rumah Sakit ............................. . 7
2.1.5. Tenaga Kesehatan Rumah Sakit ................................ . 7
2.2 Instalasi Farmasi Rumah Sakit ............................................. . 8
2.2.1. Definisi ..................................................................... . 8
2.2.2. Tugas Pokok ............................................................. . 8
2.2.3. Fungsi ....................................................................... . 8
2.2.3.1. Pengelolaan Perbekalan Farmasi ................. . 8
2.2.3.2. Pelayanan Kefarmasian dalam Penggunaan
Obat dan Alat Kesehatan ............................. . 9
2.2.4. Struktur Organisasi IFRS .......................................... . 10
2.2.5. Tugas dan Tanggung Jawab IFRS ............................. . 11
2.2.6. Sumber Daya Manusia Farmasi Rumah Sakit ............ . 11
2.3 Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) ......................................... . 12
2.3.1. Definisi ..................................................................... . 12
2.3.2. Tujuan ...................................................................... . 13
2.3.3. Fungsi dan Ruang Lingkup ...................................... . 13
2.3.4. Kewajiban ................................................................ . 13
2.3.5. Organisasi dan Kepanitiaan ....................................... . 14

BAB 3. TINJAUAN KHUSUS RUMAH SAKIT UMUM PUSAT


NASIONAL (RSUPN) DR. CIPTO MANGUNKUSUMO ........ 15
3.1 Profil RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo ............................. . 15
3.1.1. Sejarah Singkat RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo .. . 15
3.1.2. Visi, Misi, Komitmen, dan Nilai Utama RSUPN
Dr. Cipto Mangunkusumo ........................................ . 16
3.1.3. Nilai Budaya, Motto, dan Logo RSUPN Dr. Cipto

vi Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


Mangunkusumo ........................................................ . 16
3.2 Instalasi Farmasi RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo............ . 17
3.2.1. Visi .......................................................................... . 17
3.2.2. Misi .......................................................................... . 17
3.2.3. Falsafah ................................................................... . 18
3.2.4. Nilai Budaya ............................................................ . 18
3.2.5. Tujuan Umum........................................................... . 18
3.2.6. Tujuan Khusus .......................................................... . 18
3.2.7. Tugas dan Fungsi ...................................................... . 19
3.2.8. Organisasi ................................................................. . 20
3.3 Sub Instalasi Perbekalan Farmasi ......................................... . 20
3.4 Sub Instalasi Produksi .......................................................... . 22
3.5 Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Pendidikan, Pelatihan,
dan Pengembangan............................................................... . 23
3.5.1. Farmasi Klinik di Ruang Rawat Inap ........................ . 24
3.5.2. Farmasi Klinik pada Pasien Rawat Jalan ................... . 26
3.6 Keterlibatan Farmasi dalam Kepanitiaan .............................. . 27
3.6.1. Pelaksana Pengendalian Resistensi Antimikroba
(PPRA) .................................................................... . 27
3.6.2. Panitia Farmasi dan Terapi........................................ . 29
3.7 Pasien Jaminan yang Dilayani di RSUPN Dr. Cipto
Mangunkusumo.................................................................... . 30
3.7.1. Pasien Tidak Mampu ............................................... . 30
3.7.2. Pasien Keluarga Miskin (Gakin) ............................... . 31
3.7.3. Pasien Jamkesmas ..................................................... . 31
3.7.4. Pasien Askes ............................................................. . 31
3.7.5. Pasien Jaminan Perusahaan ...................................... . 31

BAB 4. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN ....................... 32


4.1 Gudang Perbekalan Farmasi ................................................. . 33
4.1.1. Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Farmasi ...... . 34
4.1.2. Penerimaan Perbekalan Farmasi ................................ . 36
4.1.3. Pendistribusian Perbekalan Farmasi .......................... . 36
4.1.4. Pengawasan dan Pengendalian Perbekalan Farmasi. .. . 37
4.1.5. Penyimpanan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). ... . 37
4.1.6. Pemusnahan Perbekalan Farmasi .............................. . 38
4.2 Unit Rawat Inap Gedung A .................................................. . 38
4.2.1. Satelit Farmasi Gedung A ......................................... . 38
4.2.2. Farmasi Klinik Satelit Gedung A .............................. . 40
4.3 Satelit Instalasi Gawat Darurat ............................................. . 42
4.3.1. Pelayanan Satelit IGD ............................................... . 42
4.3.2. Pengadaan Perbekalan Farmasi di Satelit IGD........... . 42
4.3.3. Distribusi Perbekalan Farmasi di Satelit IGD ............ . 43
4.4 Satelit Intensive Care Unit (ICU) ......................................... . 43
4.4.1. Prosedur Pelayanan Resep ........................................ . 44
4.4.2. Peran Apoteker ......................................................... . 44
4.4.3. Sistem Penyimpanan Obat ........................................ . 45

vii Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


4.5 Satelit Farmasi Pusat ............................................................ . 45
4.5.1. Pelayanan Resep ....................................................... . 46
4.5.2. Sistem Pengelolaan Obat .......................................... . 46
4.6 Satelit Kirana ....................................................................... . 47
4.6.1. Pelayanan Farmasi Satelit Kirana .............................. . 48
4.6.2. Pengadaan Perbekalan Farmasi Satelit Kirana ........... . 48
4.6.3. Distribusi Perbekalan Farmasi Satelit Kirana ............ . 48
4.6.4. Hasil Pengamatan di Satelit Kirana. .......................... . 49
4.7 Sub Instalasi Produksi .......................................................... . 50
4.7.1. Produksi Sediaan Farmasi ......................................... . 51
4.7.2. Aseptic Dispensing.................................................... . 51
4.7.2.1. Repacking Obat Steril ................................. . 52
4.7.2.2. Penyiapan Obat Kanker .............................. . 52
4.7.2.3. Pencampuran Obat Suntik (IV Admixture) . .. . 57
4.7.2.4. Pelayanan Nutrisi Parenteral ....................... . 58

BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................... 59


5.1 Kesimpulan ......................................................................... . 59
5.2 Saran... ................................................................................. . 60

DAFTAR ACUAN…................................................................................. . 62

viii Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 4.1. Alur Pengelolaan Perbekalan Farmasi RSCM .................... 34
Gambar 4.2. Alur dan Tata Ruang Pelayanan di Satelit Kirana ............... 49
Gambar 4.3. Alur Penyiapan Obat Kanker di Gedung A, Lantai 8 .......... 55
Gambar 4.4. Alur Penyiapan Obat Kanker di CMU 2 ............................. 56
Gambar 5.1. Usulan Alur dan Tata Ruang Pelayanan di Satelit Kirana.... 61

ix Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1. Struktur Organisasi RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo ......... 63
Lampiran 2. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUPN Dr. Cipto
Mangunkusumo ..................................................................... 64
Lampiran 3. Resep yang Berlaku di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo .... 65
Lampiran 4. Etiket yang Berlaku di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo .... 66
Lampiran 5. Formulir Daftar Obat Sebelum Perawatan ............................. 67
Lampiran 6. Formulir Monitoring Pengobatan........................................... 68
Lampiran 7. Formulir Informasi Obat Pulang ............................................ 69
Lampiran 8. Formulir Pelayanan Pencampuran Obat Sitostatika
Instalasi Farmasi ................................................................... 70
Lampiran 9. Formulir Penitipan Obat Pelayanan Aseptik Dispensing
Farmasi CMU−2 ................................................................... 70
Lampiran 10. Formulir Pemantauan Temperatur Lemari Pendingin ............. 71
Lampiran 11. Simbol dan Label Bahan Berbahaya dan Beracun .................. 72

x Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Kesehatan merupakan salah satu unsur kesejahteraan umum yang harus
dapat diwujudkan melalui pembangunan yang berkesinambungan. Pembangunan
kesehatan yang merupakan salah satu upaya pembangunan nasional diarahkan
guna tercapainya kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap
orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Tujuan utama
dalam pembangunan di bidang kesehatan adalah peningkatan derajat kesehatan
yang optimal untuk mencapai suatu kehidupan sosial dan ekonomi yang produktif.
Oleh sebab itu, perlu dikembangkan suatu sistem kesehatan nasional yang terpadu
yang dapat mendorong partisipasi masyarakat dengan memperhatikan aspek–
aspek kemanusiaan dalam pelaksanaannya, dilaksanakan secara menyeluruh,
terpadu, dan berkesinambungan. Pembangunan kesehatan tersebut harus didukung
oleh adanya fasilitas pelayanan kesehatan.
Fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan/atau tempat yang
digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik promotif,
preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah,
Pemerintah Daerah, dan/atau masyarakat. Fasilitas pelayanan kesehatan meliputi
Balai Pengobatan, Pusat Kesehatan Masyarakat, Rumah Sakit Umum, dan Rumah
Sakit Khusus (UU No. 36, 2009). Rumah sakit sebagai salah satu sarana
pelayanan kesehatan mempunyai peranan penting dalam meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat sehingga perlu di tingkatkan mutu pelayanannya (Siregar,
2004).
Berdasarkan Undang-undang Nomor 44 tahun 2009, rumah sakit adalah
institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan
perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan,
dan gawat darurat. Pelayanan yang diselenggarakan di rumah sakit meliputi
pelayanan medis, penunjang medis, keperawatan, rehabilitasi, pencegahan,
peningkatan kesehatan dan pendidikan, pelatihan serta pengembangan di bidang
kesehatan.
1 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


2

Pelayanan kesehatan di rumah sakit tidak terlepas dari pelayanan


kefarmasian. Oleh sebab itu, pelayanan kefarmasian merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan. Keberadaan pelayanan farmasi yang
baik akan memberikan dampak yang baik, seperti peningkatan mutu pelayanan
kesehatan, penurunan biaya kesehatan, dan peningkatan perilaku yang rasional
dari seluruh tenaga kesehatan, pasien, keluarga pasien, dan masyarakat lain.
Pelayanan kefarmasian di rumah sakit berada di bawah naungan Instalasi Farmasi
(Siregar, 2004). Instalasi Farmasi sebagai bentuk pelayanan kefarmasian di rumah
sakit memerlukan peran apoteker di dalamnya. Apoteker yang bekerja di Instalasi
Farmasi Rumah Sakit harus mampu menjalankan peran sebagai pengelola
perbekalan farmasi dan sebagai penggerak kegiatan farmasi klinik. Oleh sebab itu,
apoteker dituntut untuk mempunyai pengetahuan dan keterampilan dalam
melaksanakan peran tersebut, antara lain berupa pengetahuan dan keterampilan di
bidang manajemen, komunikasi, dan ilmu kefarmasian itu sendiri.
Untuk memahami fungsi apoteker sebagai salah satu tenaga kesehatan di
rumah sakit dalam memberikan pelayanan kefarmasian, Departemen Farmasi,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Indonesia
menyelenggarakan PKPA di Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr. Cipto
Mangunkusumo. Pelaksanaan PKPA tersebut berlangsung mulai tanggal 6
Februari – 30 Maret 2012. Dengan pelaksanaan PKPA tersebut, diharapkan calon
apoteker dapat mengetahui kegiatan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit sekaligus
menambah pengetahuan mengenai peranan dan tanggung jawab apoteker di
Rumah Sakit, khususnya di Instalasi Farmasi Rumah Sakit.

1.2. Tujuan
Tujuan pelaksanaan PKPA di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo antara
lain:
a. Memahami tugas dan peran apoteker dalam kegiatan manajemen farmasi
rumah sakit sesuai dengan etika dan ketentuan yang berlaku di dalam sistem
pelayanan kesehatan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


3

b. Memahami tugas dan peran apoteker dalam kegiatan farmasi klinik di rumah
sakit sesuai dengan etika dan ketentuan yang berlaku di dalam sistem
pelayanan kesehatan.
c. Memahami tugas dan peran apoteker dalam kegiatan produksi sediaan farmasi
dan pelaksanaan aseptic dispensing di rumah sakit sesuai dengan etika dan
ketentuan yang berlaku di dalam sistem pelayanan kesehatan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 2
TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT

2.1 Rumah sakit


2.1.1 Definisi rumah sakit
Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan
rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat (Undang-Undang Republik Indonesia
Nomor 44, 2009).

2.1.2 Tugas dan fungsi rumah sakit


Rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan
perorangan secara paripurna. Untuk menjalankan tugas sebagaimana dimaksud,
rumah sakit mempunyai fungsi (Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44,
2009):
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam
rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.

2.1.3 Klasifikasi rumah sakit


Rumah sakit dapat dibagi berdasarkan jenis pelayanan dan
pengelolaannya. Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan, rumah sakit
dikategorikan menjadi rumah sakit umum dan rumah sakit khusus. Rumah sakit
umum adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan pada semua
bidang dan jenis penyakit. Rumah sakit khusus adalah rumah sakit yang

4 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


5

memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu,
berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, atau jenis penyakit.
Berdasarkan pengelolaannya rumah sakit dapat dibagi menjadi rumah
sakit publik dan rumah sakit privat. Rumah sakit publik dikelola oleh Pemerintah,
Pemerintah Daerah, dan badan hukum yang bersifat nirlaba. Rumah sakit publik
yang dikelola Pemerintah dan Pemerintah Daerah diselenggarakan berdasarkan
pengelolaan Badan Layanan Umum atau Badan Layanan Umum Daerah sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Rumah sakit publik yang
dikelola Pemerintah dan Pemerintah Daerah tidak dapat dialihkan menjadi rumah
sakit privat. Rumah sakit privat adalah rumah sakit yang dikelola oleh badan
hukum dengan tujuan profit yang berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero.
Rumah sakit dapat ditetapkan menjadi rumah sakit pendidikan setelah
memenuhi persyaratan dan standar rumah sakit pendidikan yang ditetapkan oleh
Menteri setelah berkoordinasi dengan Menteri yang membidangi urusan
pendidikan. Rumah sakit pendidikan merupakan rumah sakit yang
menyelenggarakan pendidikan dan penelitian secara terpadu dalam bidang
pendidikan profesi kedokteran, pendidikan kedokteran berkelanjutan, dan
pendidikan tenaga kesehatan lainnya (Undang-Undang Republik Indonesia
Nomor 44, 2009).
Dalam rangka penyelenggaraan pelayanan kesehatan secara berjenjang
dan fungsi rujukan, rumah sakit umum dan rumah sakit khusus diklasifikasikan
berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan rumah sakit. Setiap rumah sakit
wajib mendapatkan penetapan kelas dari Menteri, dan dapat ditingkatkan kelasnya
setelah lulus tahapan pelayanan akreditasi kelas dibawahnya. Klasifikasi rumah
sakit umum ditetapkan berdasarkan pelayanan, sumber daya manusia, peralatan,
sarana dan prasarana, serta administrasi dan manajemen. Rumah sakit harus
mempunyai kemampuan pelayanan sekurang-kurangnya pelayanan medik umum,
gawat darurat, pelayanan keperawatan, rawat jalan, rawat inap, operasi/bedah,
pelayanan medik spesialis dasar, penunjang medik, farmasi, gizi, sterilisasi, rekam
medik, pelayanan administrasi dan manajemen, penyuluhan kesehatan
masyarakat, pemulasaran jenazah, laundry, ambulance, pemeliharaan sarana

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


6

rumah sakit, serta pengolahan limbah (Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor


340, 2010).

2.1.3.1 Klasifikasi rumah sakit umum


Rumah sakit umum diklasifikasikan menjadi 4 kelas (Peraturan Menteri
Kesehatan RI Nomor 340, 2010), antara lain:
a. Rumah sakit umum kelas A
Rumah sakit umum kelas A harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 pelayanan medik spesialis dasar, 5 pelayanan
spesialis penunjang medik, 12 pelayanan medik spesialis lain, dan 13 pelayanan
medik sub spesialis.
b. Rumah sakit umum kelas B
Rumah sakit umum kelas B harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 pelayanan medik spesialis dasar, 4 pelayanan
spesialis penunjang medik, 8 pelayanan medik spesialis lainnya, dan 2 pelayanan
medik subspesialis.
c. Rumah sakit umum kelas C
Rumah sakit umum kelas C harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 Pelayanan Medik Spesialis Dasar dan 4
Pelayanan Spesialis Penunjang Medik
d. Rumah sakit umum kelas D
Rumah sakit umum kelas D harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 2 pelayanan medik spesialis dasar.

2.1.3.2 Klasifikasi rumah sakit khusus


Jenis rumah sakit khusus antara lain Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak,
Jantung, Kanker, Orthopedi, Paru, Jiwa, Kusta, Mata, Ketergantungan Obat,
Stroke, Penyakit Infeksi, Bersalin, Gigi dan Mulut, Rehabilitasi Medik, Telinga
Hidung Tenggorokan, Bedah, Ginjal, Kulit dan Kelamin. Klasifikasi dari unsur
pelayanan meliputi Pelayanan Medik Umum, Pelayanan Gawat Darurat sesuai
kekhususannya, Pelayanan Medik Spesialis Dasar sesuai kekhususan, Pelayanan
Spesialis Penunjang Medik, Pelayanan Medik Spesialis Lain, Pelayanan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


7

Keperawatan, Pelayanan Penunjang Klinik, Pelayanan Penunjang Non Klinik


(Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 340, 2010).

2.1.4 Struktur organisasi rumah sakit


Struktur organisasi rumah sakit tergantung dari besarnya rumah sakit,
fasilitas yang dimiliki, dan kebijakan direktur rumah sakit. Umumnya terdiri dari
beberapa tingkat manajemen. Direktur rumah sakit mewakili tingkat teratas dari
manajemen rumah sakit. Direktur rumah sakit bertanggung jawab terhadap segala
kebijakan rumah sakit, mengatur segala kegiatan rumah sakit, keuangan, dan
sumber daya manusia di rumah sakit tersebut. Secara periodik, direktur rumah
sakit melaporkan perkembangan rumah sakit dalam mencapai misi dan tujuan
rumah sakit (Siregar, 2004).
Berdasarkan Undang-Undang No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit,
organisasi rumah sakit paling sedikit terdiri atas Kepala Rumah Sakit atau
Direktur Rumah Sakit, unsur pelayanan medis, unsur keperawatan, unsur
penunjang medis, komite medis, satuan pemeriksaan internal, serta administrasi
umum dan keuangan.

2.1.5 Tenaga kesehatan rumah sakit


Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 32 Tahun 1996
mengenai Tenaga Kesehatan, tenaga kesehatan di rumah sakit dibagi menjadi:
a. Tenaga medis meliputi dokter dan dokter gigi.
b. Tenaga keperawatan meliputi perawat dan bidan.
c. Tenaga kefarmasian meliputi apoteker, analis farmasi, dan asisten apoteker.
d. Tenaga kesehatan masyarakat meliputi mikrobiologi, penyuluh, dan
administrator kesehatan.
e. Tenaga gizi meliputi nutrisionis dan dietisian.
f. Tenaga keterampilan fisik meliputi fisioterapi, terapi wicara.
g. Tenaga keteknisan medis meliputi radiografer, teknis gigi, elektromedia,
analis kesehatan, teknisi transfusi, dan perekam medis.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


8

2.2 Instalasi Farmasi Rumah Sakit


2.2.1 Definisi
Instalasi Farmasi rumah sakit (IFRS) adalah suatu unit di bawah rumah
sakit yang merupakan fasilitas penyelenggaraan kefarmasian di bawah pimpinan
seorang apoteker dan memenuhi persyaratan secara hukum untuk mengadakan,
menyediakan, dan mengelola seluruh aspek penyediaan perbekalan kesehatan di
rumah sakit yang berintikan pelayanan produk yang lengkap dan pelayanan
farmasi klinik yang sifat pelayanannya berorientasi kepada kepentingan pasien
(Siregar, 2004).

2.2.2 Tugas pokok (Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


1197/MENKES/SK/X/2004 , 2004).
a. Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal.
b. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi profesional berdasarkan
prosedur kefarmasian dan etika profesi.
c. Melaksanakan Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE).
d. Memberi pelayanan bermutu melalui analisa dan evaluasi untuk
meningkatkan mutu pelayanan farmasi.
e. Melakukan pengawasan berdasarkan aturan-aturan yang berlaku.
f. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan di bidang farmasi.
g. Mengadakan penelitian dan pengembangan di bidang farmasi.
h. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan
formularium rumah sakit.

2.2.3 Fungsi
2.2.3.1 Pengelolaan perbekalan farmasi
Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan suatu siklus kegiatan, dimulai
dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian, pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta
evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Tujuannya adalah mengelola
perbekalan farmasi yang efektif dan efesien, menerapkan farmakoekonomi dalam
pelayanan, meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi, mewujudkan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


9

Sistem Informasi Manajemen berdaya guna dan tepat guna, dan melaksanakan
pengendalian mutu pelayanan. Penjelasan mengenai kegiatan pengelolaan adalah
sebagai berikut (Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1197/MENKES/SK/X/2004 , 2004):
a. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit.
b. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal.
c. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan.
d. Memproduksi perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan di rumah sakit.
e. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku.
f. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian.
h. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan di rumah sakit.

2.2.3.2 Pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat kesehatan


Pelayanan kefarmasian adalah pendekatan profesional yang bertanggung
jawab dalam menjamin penggunaan obat dan alat kesehatan sesuai indikasi,
efektif, aman, dan terjangkau oleh pasien melalui penerapan pengetahuan,
keahlian, keterampilan, dan perilaku apoteker serta bekerja sama dengan pasien
dan profesi kesehatan lainnya (Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 1197/MENKES/SK/X/2004 , 2004). Tujuan antara lain:
a. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan pelayanan farmasi di rumah
sakit.
b. Memberikan pelayanan farmasi yang dapat menjamin efektifitas, keamanan,
dan efisiensi penggunaan obat.
c. Meningkatkan kerjasama dengan pasien dan profesi kesehatan lain yang
terkait dalam pelayanan farmasi.
d. Melaksanakan kebijakan obat di rumah sakit dalam rangka meningkatkan
penggunaan obat secara rasional.
Kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Mengkaji instruksi pengobatan/resep pasien dengan seleksi persyaratan
administrasi, persyaratan farmasi, dan persyaratan klinis.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


10

b. Melakukan dispensing pencampuran obat suntik, parenteral nutrisi, dan obat


kanker.
c. Pemantauan dan pelaporan efek samping obat.
d. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien, atau keluarga.
e. Memberi konseling kepada pasien/keluarga.
f. Melakukan penentuan kadar obat dalam darah.
g. Ronde atau visite pasien.
h. Melakukan pencatatan dan pelaporan setiap kegiatan.

2.2.4 Struktur organisasi IFRS


Struktur organisasi dasar (segmentasi utama) dari IFRS adalah pengadaan,
pelayanan, dan pengembangan. Struktur organisasi dasar ini juga disebut
kumpulan berbagai pekerjaan atau disebut juga pilar kerja karena dalam struktur
organisasi dasar tersebut berkumpul berbagai kegiatan atau pekerjaan. Struktur
organisasi dapat dikembangkan dalam tiga tingkat, yaitu tingkat puncak, tingkat
menengah, dan garis depan (Siregar, 2004).
Manajer tingkat puncak bertanggung jawab untuk perencanaan, penerapan,
dan penggunaan yang efektif dari sistem mutu secara menyeluruh. Manajer
tingkat menengah, kebanyakan kepala bagian atau unit fungsional bertanggung
jawab untuk mendesain dan menerapkan berbagai kegiatan yang berkaitan dengan
mutu dalam daerah atau bidang fungsional mereka untuk mencapai mutu produk
atau pelayanan yang diinginkan. Manajer garis depan terdiri atas personil
pengawas yang secara langsung memantau dan mengendalikan kegiatan yang
berkaitan dengan mutu selama berbagai tahap pelayanan.
Setiap personil perseorangan dari IFRS harus mengetahui lingkup,
tanggung jawab, kewenangan fungsi, dan dampak mereka pada suatu produk dan
atau pelayanan. Mereka harus mempunyai pengertian yang jelas tentang
kewenangan mereka dan bebas mengambil tindakan. Setiap personil dalam IFRS
harus merasa bertanggung jawab untuk mencapai mutu produk dan atau
pelayanan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


11

2.2.5 Tugas dan tanggung jawab IFRS


Tugas utama IFRS adalah pengelolaaan. Tugas tersebut mencakup
perencanaan, pengadaan, penyimpanan, penyiapan, peracikan, pelayanan langsung
kepada pasien sampai dengan pengendalian semua perbekalan yang beredar dan
digunakan dalam rumah sakit, baik untuk pasien rawat inap, rawat jalan, maupun
untuk semua unit pengguna. IFRS harus menyediakan terapi obat yang optimal
bagi semua pasien dan menjamin pelayanan bermutu tinggi dan yang paling
bermanfaat dengan biaya minimal.
IFRS bertanggung jawab untuk mengembangkan suatu pelayanan farmasi
yang luas dan terkoordinasi dengan baik dan tepat. Di samping itu, IFRS juga
bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan berbagai bagian/unit diagnosis
dan terapi, unit pelayanan keperawatan, staf medik, dan rumah sakit keseluruhan
untuk kepentingan pelayanan pasien yang lebih baik (Siregar, 2004).

2.2.6 Sumber daya manusia farmasi rumah sakit


Penyelenggaraan pelayanan kefarmasian dilaksanakan oleh tenaga farmasi
profesional yang berwewenang berdasarkan undang-undang, memenuhi
persyaratan baik dari segi aspek hukum, strata pendidikan, kualitas maupun
kuantitas dengan jaminan kepastian adanya peningkatan pengetahuan,
keterampilan dan sikap keprofesian terus menerus dalam rangka menjaga mutu
profesi dan kepuasan pelanggan. Kualitas dan rasio kuantitas harus disesuaikan
dengan beban kerja dan keluasan cakupan pelayanan serta perkembangan dan visi
rumah sakit.
Pengelolaan sumber daya manusia farmasi dimaksudkan demi terciptanya
pelayanan kefarmasian, antara lain sebagai berikut:
a. IFRS (Instalasi Farmasi Rumah Sakit) dipimpin oleh apoteker.
b. Pelayanan farmasi diselenggarakan dan dikelola oleh apoteker yang
mempunyai pengalaman minimal dua tahun di bagian farmasi rumah sakit.
c. Apoteker telah terdaftar di Kementerian Kesehatan dan mempunyai surat izin
kerja.
d. Pada pelaksanaannya apoteker dibantu oleh tenaga ahli madya farmasi (D3)
dan tenaga menengah farmasi (AA).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


12

e. Kepala Instalasi Farmasi bertanggung jawab terhadap segala aspek hukum dan
peraturan-peraturan farmasi baik terhadap pengawasan distribusi maupun
administrasi barang farmasi.
f. Setiap saat harus ada apoteker di tempat pelayanan untuk melangsungkan dan
mengawasi pelayanan farmasi dan harus ada pendelegasian wewenang yang
bertanggung jawab bila kepala farmasi berhalangan.
g. Adanya uraian tugas (job description) bagi staf dan pimpinan farmasi.
h. Adanya staf farmasi yang jumlah dan kualifikasinya disesuaikan dengan
kebutuhan.
i. Apabila ada pelatihan kefarmasian bagi mahasiswa fakultas farmasi atau
tenaga farmasi lainnya, harus ditunjuk apoteker yang memiliki kualifikasi
pendidik/pengajar untuk mengawasi jalannya pelatihan tersebut.
j. Penilaian terhadap staf harus dilakukan berdasarkan tugas yang terkait dengan
pekerjaan fungsional yang diberikan dan juga pada penampilan kerja yang
dihasilkan dalam meningkatkan mutu pelayanan.

2.3 Panitia Farmasi dan Terapi (PFT)


2.3.1 Definisi
Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah panitia ahli di bawah Komite
Medik yang membantu Direktur Utama dalam merumuskan dan melaksanakan
kebijakan dan peraturan tentang pengelolaan dan penggunaan perbekalan farmasi
di suatu rumah sakit. Menurut Keputusan MENKES RI No.
1197/MENKES/SK/X/2004, Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah organisasi
yang mewakili hubungan komunikasi antara staf medis dengan staf farmasi,
sehingga anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi
yang ada di rumah sakit dan apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta
tenaga kesehatan lainnya. PFT merupakan sekelompok penasihat dari staf medik
dan bertindak sebagai garis komunikasi organisasi antara staf medik dan IFRS.
PFT diketuai oleh dokter, jika rumah sakit tersebut mempunyai ahli
farmakologi klinik, maka sebagai ketua adalah ahli farmakologi. Sekretarisnya
adalah apoteker dari Instalasi Farmasi Rumah Sakit atau apoteker yang ditunjuk.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


13

2.3.2 Tujuan
Tujuan Panitia Farmasi dan Terapi di rumah sakit adalah sebagai berikut:
a. Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan obat,
serta evaluasi obat.
b. Melengkapi staf profesional di bidang kesehatan dengan pengetahuan terbaru
yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai kebutuhan.

2.3.3 Fungsi dan ruang lingkup


Fungsi dan ruang lingkup PFT adalah :
a. Mengembangkan formularium di rumah sakit dan merevisinya.
b. Mengevaluasi untuk menyetujui atau menolak produk baru atau dosis obat
yang diusulkan oleh staf medik lain.
c. Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di rumah sakit dan yang
termasuk kategori khusus.
d. Membantu IFRS dalam mengembangkan tinjauan terhadap kebijakan-
kebijakan dan peraturan-peraturan mengenai penggunaan obat di rumah sakit
sesuai peraturan yang berlaku secara lokal maupun nasional.
e. Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di rumah sakit dengan
mengkaji rekam medik dibandingkan dengan standar diagnosis dan terapi.
f. Mengumpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat.
g. Menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf medik
dan perawat.

2.3.4 Kewajiban
a. Memberikan rekomendasi pada Pimpinan Rumah Sakit untuk mencapai
budaya pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional.
b. Mengkoordinir pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, formularium rumah
sakit, pedoman penggunaan antibiotika, dan lain-lain.
c. Melaksanakan pendidikan dalam bidang pengelolaan dan penggunaan obat
terhadap pihak-pihak yang terkait.
d. Melaksanakan pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat serta
memberikan umpan balik atas hasil pengkajian tersebut.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


14

2.3.5 Organisasi dan kepanitiaan


Susunan kepanitiaan PFT serta kegiatan yang dilakukan bagi tiap rumah
sakit dapat bervariasi sesuai dengan kondisi rumah sakit setempat. Struktur
organisasi PFT adalah sebagai berikut:
a. Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga)
dokter, apoteker, dan perawat. Untuk rumah sakit besar, tenaga dokter bisa
lebih dari tiga orang yang mewakili semua staf medis fungsional yang ada.
b. Ketua PFT dipilih dari dokter yang ada di dalam kepanitiaan dan jika rumah
sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik, maka sebagai ketua adalah
ahli farmakologi. Sekretarisnya adalah apoteker dari Instalasi Farmasi atau
Apoteker yang ditunjuk.
c. PFT harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali
dan untuk rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan sekali. Rapat PFT
dapat mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah sakit yang
dapat memberikan masukan bagi pengelolaan PFT.
d. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT diatur oleh sekretaris,
termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat.
e. Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang
sasarannya berhubungan dengan penggunaan obat.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 3
TINJAUAN KHUSUS RUMAH SAKIT UMUM PUSAT NASIONAL
(RSUPN) DR. CIPTO MANGUNKUSUMO

3.1 Profil RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo


3.1.1 Sejarah singkat RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo
RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo (RSCM) tidak terlepas dari sejarah
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia karena perkembangan kedua instansi
ini saling bergantung dan saling mengisi satu sama lain. Pada tahun 1896, Dr. H.
Roll ditunjuk sebagai pimpinan pendidikan kedokteran di Batavia (Jakarta), saat
itu laboratorium dan sekolah Dokter Jawa masih berada pada satu pimpinan.
Kemudian tahun 1910, Sekolah Dokter Jawa diubah menjadi STOVIA, yaitu cikal
bakal Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Pada tanggal 19 November 1919, didirikan CBZ (Centrale Burgelijke
Ziekenhuis) yang disatukan dengan STOVIA. Sejak saat itu, penyelenggaraan
pendidikan dan pelayanan kedokteran semakin maju dan berkembang fasilitas
pelayanan kedokteran spesialistik bagi masyarakat luas. Bulan Maret 1942, saat
Indonesia diduduki Jepang, CBZ dijadikan rumah sakit perguruan tinggi (Ika
Daigaku Byongin). Pada tahun 1945, CBZ diubah namanya menjadi Rumah Sakit
Oemoem Negeri (RSON) yang dipimpin oleh Prof. Dr. Asikin Widjaya-
Koesoema dan selanjutnya dipimpin oleh Prof. Tamija. Tahun 1950, RSON
berubah nama menjadi Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP).
Pada tanggal 17 Agustus 1964, Menteri Kesehatan Prof. Dr. Satrio
meresmikan RSUP menjadi Rumah Sakit Tjipto Mangunkusumo (RSTM), sejalan
dengan perkembangan ejaan baru Bahasa Indonesia, maka diubah menjadi
RSCM. Pada tanggal 13 Juni 1994, sesuai SK MENKES nomor
553/MENKES/SK/VI/1994, berubah namanya menjadi RSUP Nasional Dr. Cipto
Mangunkusumo. Berdasarkan PP nomor 116 tahun 2000, tanggal 12 Desember
2000, RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo ditetapkan sebagai Perusahaan Jawatan
(Perjan) RS Dr. Cipto Mangunkusumo Jakarta.
Sejak tahun 2005, berdasarkan PP No. 23 Tahun 2005, status Perjan
RSCM telah diubah menjadi BLU, yaitu instansi di lingkungan Pemerintah yang

15 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


16

dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan


barang dan/atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan
dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan produktivitas.
RSCM dipimpin oleh seorang Direktur Utama yang membawahi lima
direktorat, yaitu Direktorat Medik dan Keperawatan, Direktorat Pengembangan
dan Pemasaran, Direktorat Sumber Daya Manusia dan Pendidikan, Direktorat
Keuangan, dan Direktorat Umum dan Operasional. yang terkait dengan pelayanan
rumah sakit. Struktur organisasi RSCM dapat dilihat secara lebih jelas pada
Lampiran 1.

3.1.2 Visi, Misi, Komitmen, dan Nilai Utama RSUPN Dr. Cipto
Mangunkusumo
Visi RSCM adalah “Menjadi Rumah Sakit Pendidikan dan Pusat Rujukan
Nasional Terkemuka di Asia Pasifik Tahun 2014”.
Misi RSCM sebagai berikut:
a. Memberikan pelayanan kesehatan paripurna dan bermutu serta terjangkau oleh
semua lapisan masyarakat.
b. Menjadi tempat pendidikan dan penelitian tenaga kesehatan.
c. Tempat penelitian dan pengembangan dalam rangka meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat melalui manajemen yang mandiri.
Komitmen RSCM adalah “Kesehatan dan kepuasaan pelanggan adalah
komitmen kami, senantiasa memberikan pelayanan paripurna yang prima untuk
meningkatkan kepuasan dan menumbuhkan kepercayaan pasien sebagai
pelanggan utama kami”. Nilai utama RSCM adalah pasien adalah pelanggan yang
utama dan Good Corporate Culture.

3.1.3 Nilai Budaya, Motto, dan Logo RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo
Nilai budaya RSCM adalah profesionalisme, integritas, kepedulian,
penyempurnaan berkesinambungan, belajar dan mendidik.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


17

Motto RSCM adalah R (Respek); S (Sigap); C (Cermat); dan M (Mulia).


Logo RSCM yaitu tulisan RSCM dengan huruf Italic Tahoma ke arah kanan
berwarna biru yang menggambarkan visi RSCM yang bergerak menuju rumah
sakit yang mandiri dan terkemuka. Garis lengkung dinamis merah ke arah atas
tulisan RSCM merupakan gambaran dinamika RSCM dalam menyongsong
perubahan untuk senantiasa meningkatkan pelayanan prima, hasil pendidikan dan
penelitian, produktifitas SDM, dan posisi bisnis RSCM. Lambang kesehatan putih
dengan dasar biru merupakan gambaran penyelenggaraan misi RSCM dalam
memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu serta terjangkau oleh semua
lapisan masyarakat serta penyelenggaraan pendidikan dan penelitian yang
bermutu melalui manajemen yang mandiri sesuai misi RSCM.

3.2 Instalasi Farmasi RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo


Instalasi Farmasi RSCM adalah satuan kerja fungsional sebagai Pusat
Pendapatan di lingkungan RSCM yang berada di bawah dan bertanggungjawab
langsung kepada Direktorat Medik dan Keperawatan. Instalasi Farmasi dipimpin
oleh seorang apoteker pejabat pengelola yang disebut Kepala Instalasi Farmasi.

3.2.1 Visi
Menjadi penyelenggara pelayanan farmasi yang komprehensif dengan
kualitas terbaik dan mengutamakan kepuasan pelanggan.

3.2.2 Misi
a. Menyelenggarakan pelayanan farmasi prima untuk kepuasan pelanggan.
b. Menyelenggarakan manajemen perbekalan farmasi yang efektif dan efisien.
c. Menyelenggarakan pelayanan farmasi klinik untuk meningkatkan keselamatan
pasien dan mencapai hasil terapi obat yang optimal.
d. Menunjang penyelenggaraan kebijakan obat di rumah sakit dalam rangka
meningkatkan penggunaan obat yang rasional.
e. Memproduksi sediaan farmasi tertentu yang dibutuhkan RSCM sesuai
persyaratan mutu.
f. Berperan serta dalam peningkatan pendapatan rumah sakit.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


18

g. Berperan serta dalam program pendidikan dan pelatihan, penelitian dan


pengembangan farmasi.

3.2.3 Falsafah
Pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari
sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang utuh dan berorientasi kepada
pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu dan terjangkau bagi semua
lapisan masyarakat.

3.2.4 Nilai budaya


Instalasi Farmasi RSCM memiliki 5 nilai budaya, yaitu rapi, ringkas, resik,
rawat, dan rajin yang dikenal dengan 5R.

3.2.5 Tujuan umum


Menyelenggarakan kebijakan obat di rumah sakit melalui pelayanan
farmasi satu pintu, profesional, berdasarkan prosedur kefarmasian dan etika
profesi, bekerja sama dengan dokter, perawat, dan tenaga kesehatan lain yang
terkait dalam rangka meningkatkan penggunaan obat yang rasional.

3.2.6 Tujuan khusus


a. Aspek manajemen, antara lain mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan
efisien, menerapkan farmakoekonomi dalam pelayanan, mewujudkan sistem
informasi tepat guna dan berdaya guna, meningkatkan kemampuan tenaga
kesehatan farmasi melalui pendidikan dan pelatihan, serta mengawasi,
mengendalikan, dan mengevaluasi mutu pelayanan farmasi.
b. Aspek klinik, antara lain mengkaji instruksi pengobatan, mengidentifikasi dan
menyelesaikan permasalahan yang berhubungan dengan obat, memantau
efektifitas dan keamanan penggunaan obat, menjadi pusat informasi obat bagi
tenaga kesehatan, pasien/keluarga, dan masyarakat, melaksanakan konseling
pada pasien, melakukan pengkajian obat, melakukan penanganan obat-obat
kanker, melakukan perencanaan, penerapan, dan evaluasi pengobatan, bekerja
sama dengan tenaga kesehatan lain, dan berperan serta dalam tim/kepanitiaan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


19

di rumah sakit seperti Panitia Farmasi dan Terapi serta Panitia Pengendalian
Resistensi Antibiotik (PPRA).

3.2.7 Tugas dan fungsi


Instalasi Farmasi RSCM mempunyai tugas: melaksanakan pengelolaan
perbekalan farmasi yang optimal meliputi perencanaan, penerimaan,
penyimpanan, pendistribusian perbekalan farmasi dan produksi sediaan farmasi,
serta melaksanakan pelayanan farmasi klinik sesuai prosedur kefarmasian dan
etika profesi. Untuk menjalankan tugasnya tersebut, Instalasi Farmasi RSCM
mempunyai fungsi:
a. Penyusunan standar, kriteria, prosedur, dan indikator kinerja pelayanan
kefarmasian serta administrasi umum dan keuangan.
b. Penyusunan program pelayanan pengelolaan perbekalan farmasi, produksi
sediaan farmasi, pelayanan farmasi klinik rumah sakit serta administrasi dan
keuangan.
c. Penyusunan rencana kebutuhan perbekalan farmasi rumah sakit, tenaga, sarana
dan prasarana penunjang kebutuhan Instalasi Farmasi.
d. Menjamin ketersediaan perbekalan farmasi.
e. Penyelenggaraan penyimpanan dan pendistribusian perbekalan farmasi.
f. Penyelenggaraan produksi sediaan farmasi dan aseptic dispensing untuk
memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di rumah sakit.
g. Penyelenggaraan pelayanan farmasi klinik.
h. Penyelenggaraan supervisi, pemantauan, pengawasan, dan pengendalian
terhadap mutu pelayanan farmasi.
i. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan
formularium.
j. Pengadministrasian penerimaan dan pengeluaran perbekalan farmasi.
k. Pengadministrasian SDM dan keuangan farmasi.
l. Pengembangan kompetensi SDM farmasi.
m. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan pelayanan farmasi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


20

3.2.8 Organisasi
Susunan organisasi Instalasi Farmasi RSCM (Lampiran 2) terdiri atas:
a. Instalasi Farmasi
b. Sub Instalasi Perbekalan farmasi.
c. Sub Instalasi Produksi.
d. Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Diklitbang.
e. Sub Instalasi Administrasi & Keuangan.

3.3 Sub Instalasi Perbekalan Farmasi


Sub Instalasi Perbekalan Farmasi adalah satuan kerja fungsional yang
berada di bawah Instalasi Farmasi. Sub Instalasi Perbekalan Farmasi dipimpin
oleh seorang apoteker pengelola yang disebut Kepala Sub Instalasi Perbekalan
Farmasi dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Instalasi Farmasi. Dalam
menjalankan fungsinya, Kepala Sub Instalasi Perbekalan Farmasi dibantu oleh
staf pelaksana fungsional yang terdiri dari Penanggung Jawab Perencanaan,
Penanggung Jawab Penyimpanan dan Pendistribusian, Penanggung Jawab Satelit,
dan Penanggung Jawab Gas Medis.
Sub Instalasi Perbekalan Farmasi dalam menjalankan tugasnya
mempunyai fungsi:
a. Penyusunan rancangan kebijakan, standar, kriteria, prosedur, dan indikator
kinerja Sub Instalasi Perbekalan Farmasi.
b. Penyusunan RBA dan RKT Sub Instalasi Perbekalan farmasi.
c. Pengkoordinasian perencanaan perbekalan farmasi dengan Bidang Pelayanan
Medik dan unit kerja terkait.
d. Pengkoordinasian pengadaan perbekalan farmasi dengan Unit Procurement.
e. Pelaksanaan penerimaan perbekalan farmasi sesuai peraturan yang berlaku.
f. Pelaksanaan penyimpanan dan pendistribusian perbekalan farmasi sesuai
aturan kefarmasian
g. Penyelenggaraan supervisi, pengawasan, dan pengendalian terhadap
pengelolaan perbekalan farmasi baik di satelit farmasi maupun di unit kerja
yang tidak memiliki tenaga farmasi.
h. Pelaporan kegiatan pengelolaan perbekalan farmasi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


21

i. Pelaporan kegiatan Sub Instalasi Perbekalan Farmasi.


Kegiatan yang dilakukan oleh Sub Instalasi Perbekalan Farmasi meliputi
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, supervisi,
pengawasan, pengendalian, dan pelaporan pengelolaan perbekalan farmasi.
Perencanaan dikaitkan dengan proses pengadaannya, memiliki tiga sistem yaitu
reguler, konsinyasi, dan sistem tertutup. Sistem pengadaan perbekalan farmasi
dikaitkan dengan asal sumber dana, yaitu dana operasional dan dana pendapatan.
Penyimpanan dan pendistribusian perbekalan farmasi sesuai aturan kefarmasian
dilakukan di Gudang Perbekalan Farmasi.
Instalasi Farmasi RSCM memiliki beberapa satelit dan depo yang tersebar
di seluruh rumah sakit, yaitu:
a. Satelit Farmasi Unit Pelayanan Terpadu Rawat Inap Gedung A.
b. Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD).
c. Satelit Farmasi Intensive Care Unit (ICU).
d. Satelit Instalasi Bedah Pusat (IBP).
e. Satelit Farmasi Unit Pelayanan Jantung Terpadu (PJT).
f. Satelit Farmasi Pusat.
g. Satelit Farmasi Kelompok Pendidikan Khusus (POKDISUS).
h. Satelit Poli Bedah.
i. Satelit Unit Luka Bakar (ULB).
j. Satelit Farmasi Poliklinik Geriatri.
k. Depo Gas Medis.
Satelit Farmasi mempunyai tugas antara lain :
a. Mengelola perbekalan farmasi untuk kebutuhan di unit pelayanan medik.
b. Mengkoordinasikan pelayanan distribusi perbekalan farmasi dan pelayanan
farmasi klinik di unit pelayanan medik.
c. Mengelola administrasi dan keuangan perbekalan farmasi yang dilaksanakan
satelit.
d. Melaporkan kegiatan pengelolaan perbekalan farmasi kepada Kepala Sub
Instalasi Perbekalan Farmasi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


22

3.4 Sub Instalasi Produksi


Sub Instalasi Produksi adalah satuan kerja fungsional yang berada di
bawah Instalasi Farmasi. Sub Instalasi Produksi dipimpin oleh seorang pejabat
pengelola yang disebut Kepala Sub Instalasi Produksi dan bertanggung jawab
langsung kepada Kepala Instalasi Farmasi. Dalam menjalankan fungsinya, Kepala
Sub Instalasi Produksi dibantu oleh staf pelaksana fungsional yang terdiri dari
Penanggung Jawab Produksi Sediaan Farmasi dan Penanggung Jawab Aseptic
Dispensing. Adapun tugas dari Sub Instalasi Produksi adalah (Surat Keputusan
Dirut Nomor 2632, 2010) :
a. Menyusun rencana program kegiatan Sub Instalasi Produksi.
b. Melaksanakan perencanaan produksi sediaan farmasi dan aseptic dispensing.
c. Menyusun rancangan kebijakan, standar, kriteria, prosedur, dan indikator
kinerja Sub Instalasi Produksi.
d. Melaksanaan perencanaan, penerimaan, dan penyimpanan bahan baku dan
pengemas dari Sub Instalasi Perbekalan Farmasi sesuai peraturan yang
berlaku.
e. Melaksanakan kegiatan pelayanan produksi sediaan farmasi untuk memenuhi
kebutuhan pelayanan kesehatan rumah sakit.
f. Melaksanakan pengemasan kembali (repacking) dan pelayanan aseptic
dispensing untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan rumah sakit.
g. Mengendalikan dan mengawasi mutu produksi sediaan farmasi dan aseptic
dispensing.
h. Melaksanakan pemantauan dan evaluasi produksi farmasi.
i. Melaporkan kegiatan produksi.
Kegiatan Sub Instalasi Produksi meliputi produksi sediaan farmasi steril
dan non steril, serta aseptic dispensing. Semua produksi sediaan farmasi non steril
dan steril yang akan dibuat merujuk pada buku Formula Induk.
Di unit produksi non steril, dilakukan pengemasan kembali sediaan
farmasi yang dilakukan untuk sediaan obat, seperti povidon iodin dan
pengenceran alkohol. Jumlah dan frekuensi pembuatan serta pengemasan kembali
sediaan farmasi tersebut disesuaikan dengan sediaan yang diperoleh dari Gudang
Perbekalan Farmasi dan kebutuhan RS. Kegiatan aseptic dispensing meliputi

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


23

kegiatan pengemasan kembali, contohnya gansiklovir, meropenem, dan


amoksisilin-klavulanat (co-amoxiclav), IV Admixture di CMU 2, penanganan obat
kanker (handling cytotoxic) yang terletak di Gedung A lantai 8, CMU 2, dan
Departemen Ilmu Kesehatan Anak (IKA), serta penanganan nutrisi parenteral di
CMU 2 dan Departemen IKA.

3.5 Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Pendidikan, Penelitian dan


Pengembangan
Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Pendidikan, Penelitian dan
Pengembangan (Diklitbang) adalah satuan kerja fungsional yang berada di bawah
Instalasi Farmasi. Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Diklitbang dipimpin oleh
seorang apoteker pejabat pengelola yang disebut Kepala Sub Instalasi Farmasi
Klinik dan Diklitbang dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Instalasi
Farmasi. Dalam menjalankan fungsinya, Kepala Sub Instalasi Farmasi Klinik dan
Diklitbang dibantu oleh staf pelaksana fungsional yang terdiri dari Penanggung
Jawab Pelayanan Farmasi Klinik dan Penanggung Jawab Diklitbang. Sub Instalasi
Farmasi Klinik dan Diklitbang mempunyai tugas:
a. Penyusunan rancangan kebijakan, standar, kriteria, prosedur, dan indikator
kinerja Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Diklitbang.
b. Penyusunan RKT dan RBA Sub Instalasi Farmasi Klinik dan Diklitbang.
c. Pelaksanaan kegiatan pelayanan farmasi klinik meliputi: pengkajian instruksi
pengobatan dan resep pasien, pengidentifikasian masalah terkait penggunaan
obat dan alat kesehatan, pemantauan terhadap efektifitas dan keamanan
penggunaan obat dan alat kesehatan, pemberian konseling kepada pasien dan
keluarga pasien, serta pemberian informasi obat kepada petugas kesehatan,
pasien/keluarga.
d. Pelaksanaan pengembangan profesi SDM farmasi.
e. Pengkoordinasian pelaksanaan pendidikan dan pelatihan tenaga kefarmasian.
f. Pengkoordinasian pelaksanaan penelitian dan pengembangan pelayanan
farmasi.
g. Pemantauan, pengawasan, dan pengendalian terhadap mutu pelayanan
farmasi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


24

h. Pelaporan kegiatan farmasi klinik dan diklitbang farmasi.


Kegiatan farmasi klinik di RSCM telah dilakukan di beberapa tempat,
yaitu di ruang Rawat Inap Terpadu Gedung A, IKA, ruang ICU, Poli Geriatri,
Unit Pelayanan Jantung Terpadu (PJT), dan Kencana.

3.5.1 Farmasi klinik di ruang rawat inap


Kegiatan farmasi klinik yang dilakukan di Ruang Rawat Inap antara lain:
a. Skrining Resep
Skrining resep dilakukan pada saat verifikasi resep sebelum resep
disiapkan oleh farmasi. Farmasi akan melakukan skrining terhadap kesesuaian
farmasetik, farmakologi, dan klinis. Kesesuaian farmasetik meliputi bentuk,
kekuatan sediaan, jumlah obat, stabilitas, ketersediaan, aturan, cara dan teknik
penggunaan. Persyaratan klinis meliputi ketepatan indikasi, dosis, waktu
penggunaan obat, adanya duplikasi pengobatan, alergi, interaksi, efek samping
obat, dan kontraindikasi.
b. Medication History Taking (MHT)
MHT dilakukan menurut prioritas yaitu pada pasien yang menerima obat
yang berkelanjutan (pasien kronis), pasien dengan mutiregimen obat atau status
mutipenyakit yang harus mendapat perhatian apoteker, pasien dengan riwayat
efek samping obat, pasien geriatri/pediatri, dan pasien yang menerima obat
dengan indeks terapi yang sempit. Sasaran MHT adalah untuk memperoleh
informasi tentang riwayat penggunaan obat yang dapat membantu dalam
diagnosis dan pengobatan pasien. Proses wawancara bertujuan untuk mengetahui
semua aspek penggunaan obat pasien. Dengan dilakukan MHT, dapat diketahui
informasi apakah pasien alergi terhadap obat tertentu yang mungkin dokter lupa
menanyakan informasi ini, obat yang digunakan pasien sebelum masuk RS baik
obat resep, OTC maupun herbal, apakah masih digunakan atau tidak sehingga
dapat mencegah dan mengatasi duplikasi, interaksi, dan drug related problem
(DRP) lain yang mungkin terjadi.
c. Monitoring atau pemantauan terapi obat
Kegiatan pemantauan pengobatan pasien tidak dilakukan pada semua
resep yang diberikan kepada pasien. Kegiatan tersebut diprioritaskan bagi pasien-
pasien yang memperoleh obat lebih dari 4 macam atau pasien yang memperoleh
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


25

obat dengan indeks terapi sempit. Monitoring dilakukan dengan pengecekan


terhadap adanya diskrepansi yaitu perbedaan antara resep, kardeks, dan status
pasien. Bila terdapat perbedaan, apoteker menindaklanjuti dengan menghubungi
dokter atau perawat terkait masalah yang ditemukan. Kegiatan monitoring ini
dilakukan dengan mengisi lembar monitoring pengobatan pasien. Contoh formulir
monitoring pengobatan dapat dilihat pada Lampiran 6.
d. Ronde/Visite Pasien
Ronde/visite pasien merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap
bersama tim dokter dan tenaga kesehatan lainnya. Tujuan dilakukan ronde adalah
untuk memastikan pengobatan yang diterima pasien sesuai dengan rencana,
menilai kemajuan pasien, mendiskusikan rencana pengobatan selanjutnya dan
bekerja sama dengan tenaga kesehatan lain. Dengan dilakukannya ronde, dapat
diketahui pula efek samping yang terjadi dan permasalahan lain serta membuat
catatan tentang penyelesaian masalah tersebut. Ronde yang dilakukan di Rawat
Inap Terpadu belum terjadwal, untuk ronde di ICU dilakukan setiap hari.
e. Bedside Counseling
Konseling obat pasien pulang umumnya dilakukan pada pasien-pasien
yang memperoleh resep dengan polifarmasi maupun pasien yang memperoleh
obat dengan cara penggunaan khusus atau yang memerlukan kepatuhan khusus.
Karena di setiap lantai belum terdapat ruang konseling khusus, konseling
dilakukan dengan metode bedside counseling (di sisi tempat tidur) pasien yang
akan pulang. Sebelum memberikan konseling, apoteker harus mengisi formulir
konsultasi yang dibuat rangkap dua. Lembar asli konseling tersebut diberikan
kepada pasien sebagai informasi tertulis. Contoh formulir informasi obat pulang
dapat dilihat di Lampiran 7.
f. Pelayanan informasi obat
Pelayanan informasi obat merupakan kegiatan farmasi klinik yang bersifat
pasif, dalam arti kegiatan ini baru dilaksanakan apabila ada pertanyaan-pertanyaan
yang diajukan kepada apoteker penanggung jawab lantai. Pertanyaan dapat
berasal dari berbagai macam pihak, seperti dokter, perawat, pasien, keluarga
pasien, dan lain-lain. Dalam pelayanan informasi obat, digunakan pustaka yang

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


26

berupa buku-buku teks terbaru yang up-to-date maupun jurnal-jurnal kesehatan


serta akses internet.
Pencatatan perlu dilakukan setelah pelayanan informasi obat dilakukan
sebagai dokumentasi. Dokumentasi akan bermanfaat apabila ada pertanyaan lain
yang serupa di kemudian hari. Selain itu, dari dokumentasi dapat diketahui topik
pertanyaan yang paling sering diajukan sehingga apoteker dapat memperdalam
pengetahuan mengenai topik pertanyaan tersebut.
g. Pemantauan penggunaan antibiotika
Kegiatan pemantauan tersebut dilakukan dengan memantau dosis
antibiotika yang digunakan maupun masalah yang berkaitan dengan antibiotika.
Hasil pemantauan tersebut kemudian didiskusikan dalam pertemuan apoteker
yang membahas kasus klinik setiap hari Rabu. Hasil diskusi umumnya akan
menghasilkan suatu rekomendasi yang harus disampaikan kepada dokter untuk
mencegah terjadinya efek yang tidak diinginkan dari masalah yang berkaitan
dengan antibiotika tersebut. Sebagaimana kegiatan farmasi klinik yang lain,
pemantauan penggunaan antibiotika tersebut juga harus didokumentasikan.

3.5.2 Farmasi klinik pada pasien rawat jalan


Kegiatan farmasi klinik yang dilakukan di Poli Geriatri dan Poli PJT
adalah konseling pasien. Konseling merupakan suatu proses yang sistematik untuk
mengidentifikasi dan penyelesaian masalah pasien yang berkaitan dengan
pengambilan dan penggunaan obat. Konseling dilakukan pada pasien geriatri
dengan kriteria pasien rujukan dokter, pasien dengan penyakit kronis, pasien
dengan obat yang berindeks terapetik sempit atau pasien polifarmasi. Tujuannya
adalah memberikan pemahaman yang benar mengenai obat kepada pasien
mengenai nama obat, tujuan pengobatan, cara menggunakan obat, lama
penggunaan obat, efek samping obat, dan cara penyimpanan obat. Konseling
diawali dengan 3 prime question yaitu menanyakan kepada pasien apa yang sudah
dikatakan dokter tentang obat, penyakit, dan harapan/tujuan pengobatan.
Pertanyaan yang diajukan kepada pasien dilakukan dengan metode open-ended
question. Pada akhir konseling, dilakukan verifikasi untuk mengecek pemahaman
pasien tentang apa yang telah dijelaskan dan didiskusikan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


27

3.6 Keterlibatan farmasi dalam kepanitiaan


3.6.1 Pelaksana Pengendalian Resistensi Antimikroba (PPRA).
Program Pengendalian Resistensi Antimikroba (PPRA) merupakan suatu
tim pelaksana yang dibentuk rumah sakit dengan tujuan antara lain:
a. Tercapainya peningkatan mutu dalam pemakaian antibiotik di rumah sakit
melalui kerja sama dengan empat pilar yang terdiri dari Panitia Farmasi dan
Terapi, Panitia Pengendalian Infeksi Rumah Sakit (PPIRS), Tim Mikrobiologi
Klinik, dan Tim Farmasi Klinik.
b. Terlaksananya pengawasan, pemantauan, dan pengendalian prosedur
pemakaian antibiotik di masing-masing unit agar tidak menyimpang dari
prosedur yang telah ditetapkan.
c. Terlaksananya evaluasi pelaksanaan pemakaian antibiotika.
d. Terselenggaranya pendidikan, pelatihan, dan penelitian dalam pengendalian
resistensi antimikroba.
Tim PPRA melaksanakan pengawasan dan pengendalian penggunaan
antimikroba secara bijak meliputi efikasi, biaya, keamanan, kenyamanan di
RSCM. Tim PPRA terdiri dari:
1. Tim inti yaitu yaitu:
a. Perwakilan dari Panitia Farmasi dan Terapi.
b. PPIRS.
c. Spesialis Farmasi Klinik.
d. Spesialis Mikrobiologi Klinik.
2. Perwakilan dari Departemen Patologi Klinik
3. Perwakilan Departemen Penyakit Dalam, Departemen Bedah, Departemen
Kebidanan dan Kandungan, dan Departemen Ilmu Kesehatan Anak.
4. Perwakilan Divisi Penyakit Tropik Departemen Penyakit Dalam.
5. Perwakilan Bidang Pelayanan Medik dan Bidang Keperawatan.
Organisasi PPRA meliputi Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, dan Anggota
yang terdiri dari unsur klinisi (mewakili Departemen/UPT/Instalasi terkait),
perawat, apoteker, spesialis Mikrobiologi Klinik, spesialis Patologi Klinik,
spesialis Farmakologi Klinik, dan Konsultan Penyakit Tropik Infeksi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


28

Dalam melaksanakan tugasnya, Tim PPRA dibantu oleh Pokja PPRA dari
berbagai Departemen/UPT/Instalasi yang pelayanannya berhubungan dengan
penggunaan antimikroba. Pokja departemen terdiri dari Ketua, yang merangkap
sebagai anggota tim PPRA, dan beberapa orang anggota. Pokja PPRA tingkat
Departemen/Instalasi/UPT sebagai berikut (SK No.10281/TU.K/34/VI/2011) :
1. Departemen Penyakit Dalam 9. Departemen Neurologi
2. Departemen Bedah 10. Departemen Urologi
3. Departemen IKA 11. Departemen THT
4. Departemen Obstetri dan Ginekologi 12. ICU
5. Departemen Kulit dan Kelamin 13. Unit Pelayanan Luka Bakar
6. Departemen Gigi dan Mulut 14. Pelayanan Jantung Terpadu
7. Departemen Bedah Saraf 15. Instalasi Gawat Darurat
8. Departemen Mata
Tugas pokok tim PPRA adalah melaksanakan pengendalian resistensi
antimikroba. PPRA meniliki fungsi, antara lain:
a. Menetapkan kebijakan pengendalian penggunaan antibiotik.
b. Menerapkan kebijakan di bidang pengendalian resistensi antimikroba melalui
koordinasi empat pilar.
c. Menyusun program kerja tim PPRA dan Pokja PPRA Departemen/UPT/
Instalasi.
d. Menyebarluaskan dan meningkatkan pemahaman serta kesadaran tentang
prinsip pengendalian resistensi antimikroba yang terkait dengan penggunaan
antibiotik secara bijak.
e. Sebagai konsultan dalam pemilihan antibiotik lini 3.
f. Melakukan pemantauan dan evaluasi penggunaan antibiotik, pola resistensi
kuman, dan insidens MRSA.
Tim PPRA menyelenggarakan pertemuan berkala secara terencana,
minimal satu bulan sekali untuk membahas program dan kegiatan yang telah
ditetapkan dalam PPRA dan menyampaikan rekomendasi hasil keputusan rapat
secara tertulis kepada Direktur Medik dan Keperawatan dan pihak terkait
(Departemen/UPT/Instalasi Pelayanan dan empat pilar PPRA).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


29

3.6.2 Panitia Farmasi dan Terapi


Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah panitia ahli di bawah Komite
Medik yang membantu Direktur Utama dalam merumuskan dan melaksanakan
kebijakan dan peraturan tentang pengelolaan dan penggunaan perbekalan farmasi
di RSCM. Keanggotaan PFT adalah berdasarkan pengusulan dari Kepala
Departemen/Bidang/Instalasi dan disahkan oleh Direktur Utama. Keanggotaanya
diperbaharui maksimal setiap lima tahun sekali. Anggota PFT tidak boleh
mempunyai ikatan kerja dengan perusahaan farmasi manapun. Ketua, sekretaris,
dan dua anggota PFT ditetapkan sebagai pengurus harian. Setiap departemen
memiliki PFT tingkat departemen yang terdiri atas ketua, sekretaris, dan 2-3 orang
anggota. Ketua PFT tingkat departemen menjadi anggota ex officio PFT tingkat
RSCM. PFT menyusun program kerja tentang pemilihan dan penyusunan
formularium. PFT mengajukan anggaran setiap tahun guna mendukung program
kerjanya.
Adapun tugas PFT mencakup antara lain:
a. Sebagai penasihat bagi pimpinan RSCM dan tenaga kesehatan dalam semua
masalah yang ada kaitannya dengan perbekalan farmasi.
b. Menyusun kebijakan penggunaan perbekalan farmasi di RSCM.
c. Menyusun formularium obat, alat kesehatan, dan reagensia; dan
memperbaharuinya secara berkala. Seleksi obat, alat kesehatan, dan reagensia
didasarkan pada kemanjuran, keamanan, kualitas, dan harga. PFT harus
mampu meminimalkan jenis obat yang nama generiknya sama atau jenis obat
yang indikasinya sama.
d. Memantapkan dan melaksanakan program dan agenda kegiatan yang
menjamin berlangsungnya pelaksanaan terapi yang efektif, aman, dan hemat
biaya.
e. Merencanakan dan melaksanakan program pelatihan dan penyebaran
informasi tentang hal-hal yang berhubungan dengan seleksi, pengadaan, dan
penggunaan obat kepada staf medis RSCM.
f. Berperan aktif dalam penjaminan mutu pemilihan, pengadaan, dan
penggunaan perbekalan farmasi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


30

g. Menyelenggarakan pemantauan dan evaluasi efek samping obat yang terjadi


di RSCM.
h. Memandu tinjauan penggunaan obat (drug utilization review) dan
mengumpanbalikkan hasil tinjauan itu ke seluruh staf medis.
Dalam mengemban tugas tersebut di atas, PFT perlu mengadakan rapat
rutin sekurang-kurangnya 1 bulan sekali guna membicarakan implementasi dari
kebijakan dan peraturan tentang seleksi, pengadaan, penyimpanan, dan
penggunaan obat. Keputusan rapat pleno yang menyangkut kebijakan diambil
berdasarkan musyawarah. Bila musyawarah tidak berhasil, dapat dilakukan
pemungutan suara. Setiap anggota PFT dalam pengambilan keputusan harus bebas
dari kepentingan pribadi atau kelompok, dan semata-mata adalah untuk
kepentingan pasien (Formularium RSCM, 2012).

3.7 Pasien jaminan yang dilayani di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo


Pasien jaminan dilayani oleh RSCM, dimana pengelolaan kegiatan
pelayanan administrasi dan pelaporan pasien tersebut dilakukan oleh Unit
Pelayanan Pasien Jaminan (UPPJ). Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi
pasien jaminan dalam menebus obat, yaitu melampirkan Surat Jaminan Pelayanan
(SJP) asli dan fotokopi bagi semua pasien, fotokopi Identitas Pasien Rawat Inap
bagi pasien rawat inap, bukti pendaftaran atau kwitansi dari poliklinik bagi pasien
rawat jalan serta fotokopi kartu Askes bagi peserta Askes. Pasien jaminan yang
dilayani RSCM diantaranya pasien tidak mampu, pasien keluarga miskin, pasien
jamkesmas, pasien askes, dan pasien jaminan perusahaan.

3.7.1 Pasien tidak mampu


Pasien dengan membawa Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) yang
dikeluarkan oleh Pemerintah Daerah DKI Jakarta dengan disertai kebijakan
mengenai pembayaran dan biaya perawatan. Ada 2 jenis pasien SKTM :
a. Pasien SKTM Penuh, yaitu pasien tidak mampu yang tidak perlu membayar
seluruh biaya perawatannya.
b. Pasien SKTM terbatas, yaitu pasien tidak mampu yang harus membayar 50%
dari biaya perawatan. Pasien SKTM luar DKI Jakarta, disebut pasien

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


31

Jamkesda, dimana biaya pengobatan menjadi tanggungan Pemerintah Daerah


setempat.

3.7.2 Pasien Keluarga Miskin (Gakin).


Pasien miskin dan tidak mampu yang terdaftar, memiliki kartu/surat
keterangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Daerah DKI Jakarta dan berhak
mendapatkan pelayanan kesehatan.

3.7.3 Pasien Jamkesmas.


Pasien miskin dan tidak mampu yang terdaftar, memiliki kartu/surat
keterangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Daerah di luar DKI Jakarta dan
berhak mendapatkan pelayanan kesehatan.

3.7.4 Pasien Askes.


Warga masyarakat yang pelayanan kesehatannya dijamin oleh PT Askes
sesuai ketentuan yang telah ditetapkan. Terdapat 2 jenis Pasien Askes, yaitu:
a. Pasien Askes sosial
Pasien yang berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang dijamin oleh PT
Askes sesuai ketentuan yang telah ditetapkan berdasarkan golongan.
b. Pasien Asuransi Jiwa in Health
Pasien umum yang dijamin oleh PT Askes sesuai ketentuan yang telah
ditetapkan.

3.7.5 Pasien Jaminan Perusahaan.


Pasien umum yang pelayanan kesehatannya dijamin oleh perusahaan
tertentu sesuai ketentuan dan perjanjian kerjasama yang telah disepakati bersama
dengan RSCM.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 4
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSUPN Dr. Cipto


Mangunkusumo (RSCM) dilaksanakan pada tanggal 6 Februari – 30 Maret 2012.
Kegiatan yang dilakukan selama PKPA adalah mengamati dan mengikuti
serangkaian kegiatan manajemen dan klinik pelayanan farmasi di Instalasi
Farmasi RSCM. Kegiatan manajemen farmasi meliputi pengelolaan perbekalan
farmasi, terdiri dari perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
dispensing, dan pendistribusian perbekalan farmasi di beberapa unit pelayanan
kefarmasian di RSCM. Sedangkan kegiatan farmasi klinik yang dilakukan antar
lain, wawancara sejarah pengobatan, skrining resep, pelayanan informasi obat,
konseling, dan monitoring terapi obat. Kegiatan PKPA ini dilakukan di beberapa
tempat yang terdapat di RSCM yang terkait dengan farmasi, antara lain Satelit
Farmasi Unit Pelayanan Terpadu Rawat Inap Gedung A, Instalasi Gawat Darurat,
ICU, Satelit Farmasi Pusat, Poliklinik Geriatri, Satelit Kirana, gudang perbekalan
farmasi, dan produksi di Sub Instalasi Produksi RSCM.
Penyimpanan perbekalan farmasi di satelit RSCM dipisahkan berdasarkan
jenis obat dan alat kesehatan, bentuk sediaan (oral, topikal, injeksi), obat generik,
obat nama dagang, dan disusun secara alfabetis. Perbekalan farmasi juga disimpan
berdasarkan stabilitas penyimpanannya pada suhu tertentu, yaitu suhu ruangan
(15-30°C ), suhu sejuk (8-15°C ), suhu dingin (2 – 80 C), atau suhu beku (-20 dan
-10 °C). Suhu lemari pendingin dan suhu ruangan selalu dipantau setiap hari oleh
petugas dengan mengisi formulir pemantauan temperatur lemari pendingin obat
(Lampiran 10). Obat-obat khusus seperti obat narkotika, psikotropika, dan obat
mahal juga harus dipisah penyimpanannya. Narkotika disimpan dalam lemari
khusus sesuai dengan peraturan yang berlaku. Obat psikotropika dan obat mahal
juga dipisah dalam lemari yang berbeda. Penyimpanan juga berdasarkan pada
sistem First Expired First Out (FEFO) dan First In First Out (FIFO). Menurut
standar Joint Comission International (JCI), beberapa obat tertentu perlu
diberikan label pada kemasan primer dan lemari tempat penyimpanannya seperti

32 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


33

obat high alert dan obat kanker. Selain itu, terdapat pula pelabelan pada kotak
penyimpanan, yaitu obat LASA (Look Alike Sound Alike).

4.1 Gudang Perbekalan Farmasi


Kegiatan yang dilakukan selama praktek kerja profesi apoteker di Gudang
Perbekalan Farmasi adalah mengamati dan melaksanakan proses pengelolaan
perbekalan farmasi yang terdiri atas perencanaan, pengadaan, penerimaan,
penyimpanan, pendistribusian, pengawasan dan pengendalian, serta pemusnahan.
Pada proses perencanaan, pengadaan, dan pendistribusian, terjadi kerja sama
antara Gudang Perbekalan Farmasi dengan unit – unit kerja lain. Waktu pelayanan
gudang perbekalan farmasi yaitu dari jam 08.00 hingga 21.00 yang terbagi dalam
2 shift.
Perbekalan farmasi yang dikelola oleh Instalasi Farmasi RSCM meliputi
obat, alat kesehatan, reagensia, radiofarmaka, dan gas medis. Perbekalan farmasi
ini kemudian dikelompokkan menjadi tiga, yaitu:
a. Perbekalan Farmasi Dasar, yaitu perbekalan farmasi yang merupakan
kebutuhan dasar dalam perawatan atau tindakan di ruang rawat atau perbekalan
farmasi untuk pemakaian bersama oleh pasien–pasien, petugas rumah sakit,
ruangan, dan alat. Contoh: kapas, cairan antiseptik, verband, plester,
desinfektan.
b. Perbekalan Farmasi Emergensi, yaitu perbekalan farmasi yang diperlukan
segera untuk menyelamatkan jiwa pasien, seperti: adrenalin, dobutamin, cairan
infus dasar (NaCl 0,9% dan ringer laktat).
c. Perbekalan Farmasi Pelengkap, yaitu perbekalan farmasi kebutuhan individu
selain perbekalan farmasi dasar dan emergensi. Contoh: amlodipin tablet,
metformin tablet, paracetamol tablet, propepsa suspensi, dan lain–lain.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


34

Proses pengelolaan perbekalan farmasi digambarkan sebagai berikut ini.


PROSES PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI

Instalasi Farmasi Bidang Yanmed / Direktur Unit Layanan Pemasok Panitia


Dept / UPT / Inst Direktur Medik Keuangan Pengadaan Penerimaan

Menilai dan
Menyusun merekapitulasi
kebutuhan PF kebutuhan PF Menilai dan Menginstruksi-
Memroses Mengirim
Dept / UPT / Inst merekapitulasi kan kepada
pembelian PF
kebutuhan PF ULP

Menerima
Perlu PF
revisi? Perlu
revisi? Menentukan
pemasok
Ya Tidak
Ya Tidak

GUDANG
PERBEKALAN
Menerima dan
FARMASI
menggunakan LANGSUNG
Menerima
PF Menyimpan
Mendistribusikan PF

SATELIT FARMASI KETERANGAN :


Garis tipis : arus dokumen
Menerima Garis tebal :arus barang
Menyimpan
Mendistribusikan PF Yanmed: Pelayanan Medik
ULP: Unit Layanan Pengadaan
PF; Perbekalan Farmasi

Gambar 4.1. Alur pengelolaan perbekalan farmasi RSCM

4.1.1 Perencanaan dan pengadaan perbekalan farmasi


Proses perencanaan dilakukan untuk periode pemakaian perbekalan
farmasi selama enam bulan. Tiap departemen / UPT/ instalasi mengajukan usulan
kebutuhan ke Instalasi Farmasi, kemudian Instalasi Farmasi akan mengolah,
menilai, dan mengompilasi usulan kebutuhan perbekalan farmasi tersebut menjadi
perencanaan perbekalan farmasi sesuai kebutuhan RSCM. Masing-masing
departemen/ UPT/ instalasi harus mengajukan usulan kebutuhan sebelum tanggal
1 September untuk kebutuhan periode Januari-Juni tahun berikutnya dan sebelum
tanggal 1 Maret untuk kebutuhan periode Juli-Desember tahun berjalan.
Perencanaan perbekalan farmasi harus mengacu kepada formularium serta
daftar alat kesehatan dan bahan diagnostik yang telah disepakati oleh pengguna
(departemen/UPT/instalasi) dan ditetapkan oleh Direksi RSCM. Selain itu,
perencanaan perbekalan farmasi juga harus memperhatikan pedoman pelayanan
medik departemen, volume kegiatan pelayanan, laporan penggunaan tiga bulan
terakhir, rencana pengembangan pelayanan, serta sisa stok perbekalan farmasi di
unit pelayanan. Perencanaan perbekalan farmasi yang akurat sangat diperlukan
guna mencegah terjadinya kekosongan atau bahkan kelebihan stok.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


35

Perencanaan perbekalan farmasi yang telah dirumuskan oleh Instalasi


Farmasi diajukan ke Bidang Pelayanan Medik untuk dinilai dan direkapitulasi.
Setelah perencanaan perbekalan farmasi disetujui oleh Direktur Medik dan
Keperawatan, dokumen perencanaan akan diteruskan ke Direktur Keuangan.
Setelah disetujui, Direktur Keuangan akan menginstruksikan Unit Layanan
Pengadaan (ULP) untuk mengadakan barang sesuai perencanaan dengan
mengeluarkan Surat Keterangan Persetujuan Penggunaan Anggaran. Lalu ULP
akan melakukan seleksi pemasok-pemasok perbekalan farmasi dengan cara
pelelangan (tender), yang kemudian akan dikontrak oleh RSCM selama periode
enam bulan tersebut. Para pemasok perbekalan farmasi akan memberikan
penawaran-penawaran untuk produknya, kemudian ULP menentukan pemasok
yang menang tender sesuai dengan penawaran terbaik dan reputasi pemasok yang
juga baik. Kemudian ULP akan menerbitkan Surat Perintah Kerja kepada para
pemasok yang telah terpilih dan juga menginformasikan kepada Instalasi Farmasi
mengenai daftar pemasok yang terpilih. Maka Instalasi Farmasi kemudian akan
menerbitkan SP ke pemasok – pemasok tersebut untuk mengadakan barang sesuai
kebutuhan.
Bagian pemesanan akan membuat SP kepada pemasok setelah ada
permintaan dari Gudang Perbekalan Farmasi yang dilakukan pada hari Senin dan
Rabu. SP yang dibuat hanya berlaku dalam tiga hari. Jika melebihi batas waktu
tersebut, perbekalan farmasi yang dipesan belum juga dikirim oleh pemasok,
maka harus dibuat SP yang baru. Sedangkan pengadaan perbekalan farmasi yang
tidak ada dalam kontrak menggunakan uang muka kerja dan pengadaannya harus
dilakukan seefisien mungkin sesuai kebutuhan, karena uang muka kerja terbatas
jumlahnya. Pembelian obat yang tidak tercantum dalam formularium pada
keadaan emergensi hanya dapat dilakukan setelah mendapat rekomendasi dari
PFT departemen dan disetujui oleh direksi.

4.1.2 Penerimaan perbekalan farmasi


Pemasok menerima SP dari Instalasi Farmasi kemudian mengirimkan
perbekalan farmasi yang dipesan ke Gudang Perbekalan Farmasi. Perbekalan
farmasi akan diterima di gudang oleh Panitia Penerimaan RSCM, asisten

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


36

apoteker, dan perwakilan Bidang Pelayanan Medik. Selanjutnya diperiksa


kesesuaian jumlah, jenis, spesifikasi, batas kadaluarsanya, kondisi fisik sediaaan,
kemasan, cara pengiriman dan MSDS/Material Safety Data Sheet (untuk bahan
berbahaya). Selain itu, Panitia Penerimaan juga memeriksa kelengkapan dan
keabsahan dokumen, antara lain: SP, Faktur/Surat Jalan, dan Surat Perintah Kerja
Kontrak. Jika semua sudah sesuai, Panitia Penerimaan RSCM, asisten apoteker,
dan perwakilan Bidang Pelayanan Medik akan menandatangani disertai nama
jelas dan tanggal penerimaan pada Faktur/Surat Jalan. Setelah itu petugas
Administrasi Gudang akan melakukan pencatatan faktur ke dalam stok di sistem
informasi farmasi.

4.1.3 Pendistribusian perbekalan farmasi


Pendistribusian perbekalan farmasi dilakukan dengan sistem sentralisasi
dan desentralisasi. Sentralisasi adalah sistem pendistribusian perbekalan farmasi
yang dipusatkan pada satu tempat yaitu Instalasi Farmasi. Pada sentralisasi,
seluruh kebutuhan perbekalan farmasi setiap unit pengguna disuplai langsung dari
Instalasi Farmasi. Sedangkan desentralisasi adalah sistem pendistribusian
perbekalan farmasi yang mempunyai cabang di dekat unit perawatan atau
pelayanan yang dikenal dengan istilah depo farmasi atau satelit farmasi.
Perbekalan farmasi dari Gudang Perbekalan Farmasi didistribusikan ke
satelit dan unit pengguna sesuai dengan jadwalnya masing-masing. Ada 61 unit
pelayanan yang dilayani oleh Gudang Perbekalan Farmasi. Prosedur
pendistribusian perbekalan farmasi ke satelit dan unit pengguna dimulai dari tahap
penerimaan formulir permintaan perbekalan farmasi secara manual. Isi dari
formulir permintaan tersebut meliputi nama perbekalan farmasi, jumlah yang
diminta, dan satuan perbekalan farmasi. Petugas gudang akan mengisi jumlah
perbekalan farmasi pada formulir permintaan sesuai dengan jumlah yang dapat
dipenuhi. Setelah perbekalan farmasi yang diminta disiapkan, dilakukan proses
serah terima dari petugas gudang kepada petugas satelit atau unit pengguna yang
meminta. Saat serah terima, dilakukan pula pencatatan tanggal kadaluarsa dari
masing-masing perbekalan farmasi. Kemudian setelah selesai proses serah terima,
pada permintaan di sistem informasi farmasi, petugas gudang dan satelit atau unit

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


37

pengguna akan melakukan penandaan pada sistem yang menyatakan nama


perbekalan farmasi, jumlah, dan satuannya yang didistribusi, sehingga jumlah
yang terdapat di kartu stok pada sistem informasi farmasi berubah.

4.1.4 Pengawasan dan pengendalian perbekalan farmasi


Pengawasan dan pengendalian perbekalan farmasi dilakukan pada tahap
penyimpanan dan pendistribusian, terutama untuk obat narkotika, psikotropika,
dan obat mahal. Bentuk pengawasan dan pengendalian lainnya adalah melakukan
stock opname di gudang setiap tiga bulan. Dengan dilakukannya pengawasan dan
pengendalian perbekalan farmasi, diharapkan akan menjaga ketersediaan obat
yang optimum dan efisiensi biaya pembelian perbekalan farmasi.

4.1.5 Penyimpanan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)


Bahan berbahaya dan beracun meliputi kimia beracun (toxic), korosif
(corrosive), mudah terbakar (flammable), oksidator, reaktif terhadap asam, gas
bertekanan, dan radioaktif. Dalam penyimpanan B3, setiap kemasan B3 wajib
diberikan simbol dan label (Lampiran 11), dilengkapi dengan lembar data
keselamatan bahan (Material Safety Data Sheet), serta harus sesuai dengan
kelompok.
Tempat penyimpanan B3 di Gudang Perbekalan Farmasi belum memadai
meskipun telah dikelompokkan sesuai dengan jenis dan diberi label. Hal tersebut
dikarenakan tidak terdapat fasilitas penyimpanan seperti lemari besi dan tidak
terdapat sarana seperti kran untuk irigasi mata. Petugas yang mengambil B3 juga
belum menggunakan Alat Pelindung Diri (APD).

4.1.6 Pemusnahan perbekalan farmasi


Pemusnahan perbekalan farmasi dilakukan pada perbekalan farmasi yang
sudah tidak memenuhi syarat untuk digunakan atau sudah sampai waktu
kadaluarsanya. Pemusnahan dilakukan oleh panitia pemusnahan dengan frekuensi
2-3 kali pemusnahan dalam setahun. Proses pemusnahan disaksikan oleh
perwakilan dari Kementrian Kesehatan dan Balai Pengawas Obat dan Makanan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


38

Pada saat pemusnahan, dibuat berita acara yang ditandatangani oleh panitia, saksi,
dan Direktur Utama RSCM.

4.2 Unit Rawat Inap Gedung A


4.2.1 Satelit Farmasi Gedung A
Satelit Farmasi Gedung A terletak di lantai dasar gedung unit rawat inap
terpadu gedung A. Satelit Farmasi gedung A melayani permintaan perbekalan
farmasi dari depo setiap lantai di Gedung A. Gedung A terdiri dari 8 lantai yang
merupakan integrasi dari beberapa departemen yang ada di RSCM. Penulisan
resep di Gedung A dilakukan dengan sistem elekronik yang disebut dengan
Electronic Health Record (EHR), kecuali untuk lantai 1, 3, dan 6 menggunakan
formulir resep resmi dari RSCM. Resep diterima oleh petugas depo melalui EHR,
kemudian diperiksa ketersediaan perbekalan farmasi yang diminta. Apabila tidak
tersedia, petugas depo akan melakukan permintaan (defekta) ke gudang
perbekalan farmasi yang dilakukan pada hari senin, rabu, dan jumat. Khusus
untuk barang-barang ortopedi, pengadaan dengan cara konsinyasi atau penitipan.
Alur defekta dimulai dengan melakukan sampling terhadap perbekalan
farmasi, yaitu kesesuaian dengan kartu stok, stok fisik, dan sistem informasi
farmasi (SIF). Sampling dilakukan secara rutin setiap hari terutama untuk barang-
barang yang mahal. Daftar barang yang akan diminta dimasukkan ke dalam SIF,
kemudian gudang akan menyiapkan perbekalan farmasi yang diminta. Petugas
dari Gedung A akan mengambil barang serta memeriksa kesesuaian dengan daftar
defekta dan tanggal kadaluarsa dari barang. Kemudian daftar defekta yang telah
sesuai dimasukkan ke dalam SIF.
Sistem distribusi obat yang digunakan di Gedung A adalah sistem dosis
unit yang dikombinasikan dengan floor stock. Dengan sistem dosis unit, setiap
resep dikerjakan dan dikemas dalam kemasan yang dibagi tiap waktu penggunaan,
yaitu pagi (kantong merah), siang (transparan), sore (biru), dan malam (hijau).
Alur pelayanan resep secara umum adalah resep diterima oleh depo kemudian
obat disiapkan di depo dan diantarkan ke ruang rawat oleh tenaga farmasi. Pada
pelayanan resep TPN, resep yang telah diverifikasi dapat langsung diterima oleh
bagian produksi di gedung CMU 2 melalui SIF. Petugas di bagian produksi akan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


39

langsung menyiapkan TPN yang diminta dan akan diantarkan ke satelit gedung A
untuk diserahkan ke depo. Pelayanan resep yang memerlukan repacking
(pengemasan kembali), misalnya obat antibiotik yang mahal, obat akan disiapkan
di satelit gedung A kemudian dibawa ke bagian produksi untuk dikemas kembali
secara aseptis. Obat yang telah siap diantarkan kembali ke satelit pusat, lalu
diantarkan ke depo. Pada pelayanan resep sitostatika, obat berasal dari satelit
gedung A karena ruang sitostatika di lantai 8 dan depo tidak meyimpan obat
sitostatika. Pada saat pelayanan obat sitostatika, tenaga kefarmasian harus
memahami dengan baik protokol kemoterapi pasien, karena proses perhitungan
pelarut pada saat penyiapan obat kemoterapi harus sesuai dengan konsentrasi yang
tertera pada protokol kemoterapi masing-masing pasien. Pada saat pelayanan obat
sitostatika, petugas harus mengisi formulir pencampuran obat sitostatika Instalasi
Farmasi (Lampiran 8). Pasien juga tidak boleh membawa pulang obat sitostatika.
Apabila obat telah terlanjur disiapkan tetapi proses kemoterapi tertunda, pasien
dapat menitipkan obat sitostatika di ruang sitostatika dengan mengisi formulir
penitipan obat pelayanan aseptik dispensing farmasi CMU 2 (Lampiran 9).
Proses pengerjaan resep dimulai dengan melakukan verifikasi resep yang
mencakup legalitas resep, kesesuaian sediaan farmasetika, kesesuaian obat yang
diresepkan dengan jenis jaminan pasien (untuk pasien jaminan) dan pertimbangan
klinis. Setelah seluruh resep selesai diverifikasi, selanjutnya dilakukan
pengambilan obat dari rak dan obat dimasukkan ke dalam keranjang-keranjang
untuk tiap pasien. Setelah semua obat diambil, dilakukan pengemasan obat ke
dalam bentuk dosis unit serta pemberian etiket. Tahap selanjutnya adalah
pemeriksaan ulang resep yang telah dikerjakan. Orang yang melakukan
pemeriksaan berbeda dengan orang yang mengerjakan resep. Hal tersebut
dilakukan dengan tujuan sebagai pengecekan ganda untuk menghindari
medication error. Kemudian obat diantarkan ke ruang rawat dan dilakukan proses
serah terima obat dengan perawat. Keseluruhan proses tersebut ditandai dengan
melakukan check list dan menuliskan nama petugas yang mengerjakan etiket,
mengambil obat, dan melakukan serah terima pada keterangan V (verifikasi), H
(harga), D (dispensing), S (serah) pada lembar resep.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


40

4.2.2 Farmasi klinik Satelit Gedung A


Kegiatan farmasi klinik yang dilakukan di Gedung A adalah medication
history taking (pengambilan riwayat pengobatan pasien), ronde (ronde bersama
dan visite mandiri), skrining resep, monitoring resep, konseling pasien pulang,
pemberian informasi obat pasif dan aktif, serta mendokumentasikan kegiatan.
Pengambilan riwayat pengobatan pasien dilakukan untuk mengetahui
informasi mengenai obat yang digunakan pada terapi sebelumnya, riwayat alergi,
atau adverse drug reaction (ADR). Informasi yang diperoleh menjadi dasar untuk
pengobatan selanjutnya dan memastikan bahwa pengobatan yang dilakukan
berkesinambungan.
Kegiatan ronde adalah kegiatan mengunjungi untuk mendiskusikan
rencana pengobatan selanjutnya oleh seluruh tenaga kesehatan, baik dokter,
perawat dan apoteker secara bersama-sama. Apoteker dapat memberikan
rekomendasi kepada dokter terkait dengan rencana pengobatan tersebut.
Skrining dilakukan pada saat verifikasi sebelum resep disiapkan oleh
farmasi. Farmasi akan melakukan pemeriksaan terhadap kesesuaian farmasetik,
farmakologi, dan klinik. Selain itu, dilakukan juga monitoring pengobatan pasien
dengan mengisi formulir monitoring pengobatan yang dapat dilihat pada
Lampiran 6. Salah satu bentuk monitoring adalah dengan melakukan pemeriksaan
terhadap adanya diskrepansi, yaitu perbedaan antara resep, kardeks, dan status
pasien. Perbedaan tersebut ditelusuri untuk mengetahui kemungkinan terjadinya
medication error.
Konseling di Gedung A dilakukan untuk pasien pulang yang menerima
obat sampai waktu untuk kontrol kembali ke rumah sakit (bedside counseling).
Apoteker akan mengisi formulir informasi obat pulang yang berisi petunjuk
singkat tentang obat yang diberikan. Formulir informasi obat pulang dapat dilihat
pada Lampiran 7. Hal tersebut perlu dilakukan karena saat di rumah sakit
pemberian obat pasien diawasi oleh perawat sedangkan di rumah pengawasan
berkurang sehingga dapat menurunkan tingkat kepatuhan minum obat dari pasien
dan meningkatkan medication error.
Pemberian informasi obat terdiri dari pemberian informasi secara aktif dan
pasif. Pemberian informasi aktif dilakukan dengan pemberian brosur atau lembar

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


41

informasi seperti cara pemakaian inhaler sedangkan pemberian informasi pasif


dilakukan dengan melayani pertanyaan dari tenaga kesehatan lain, profesi lain,
dan masyarakat terkait dengan obat. Pertanyaan diajukan pada apoteker klinis di
ruang apoteker klinis yang ada di lantai dasar gedung A.
Seluruh kegiatan klinik yang dilakukan oleh apoteker akan
didokumentasikan dengan tujuan sebagai penilaian atau evaluasi kinerja apoteker.
Apoteker juga melakukan supervisi yaitu pengecekan terhadap lemari obat.
Seorang apoteker bertanggung jawab untuk memastikan pengobatan yang
diberikan pada pasien telah tepat. Supervisi tersebut merupakan salah satu langkah
untuk mencapai tujuan tersebut. Jika terdapat obat yang tertinggal di lemari obat,
apoteker harus segera melakukan pengecekan silang dengan perawat mengenai
alasan mengapa pasien tidak memperoleh obat yang seharusnya. Kejadian
kehilangan obat juga harus menjadi perhatian khusus bagi apoteker karena selain
merugikan rumah sakit, hal tersebut juga berpotensi untuk menimbulkan
medication error. Hal yang paling berbahaya adalah apabila pasien sebenarnya
telah menerima obat, tetapi memperoleh lagi obat yang sama karena perawat
mengira obat hilang dan meminta kembali ke satelit farmasi. Oleh karena itu,
apabila terjadi kejadian seperti itu, apoteker tidak boleh langsung memberikan
obat kecuali dalam keadaan pasien sangat membutuhkan obat untuk kelangsungan
hidupnya. Setelah obat diberikan kembali pun, masih harus terus dilakukan
pengusutan mengenai obat yang hilang tersebut. Supervisi juga perlu dilakukan
secara rutin untuk menghindari retur obat yang banyak dari ruang rawat.

4.3 Satelit Instalasi Gawat Darurat (IGD)


Kegiatan yang dilakukan di Satelit IGD selama PKPA adalah mengamati
proses pelayanan mulai dari verifikasi administrasi resep berdasarkan status
jaminan pasien, dispensing obat/alkes sampai penyerahan obat/alkes, membantu
penempelan label high alert pada kemasan primer, membantu membuka kemasan
obat, serta membuat daftar obat yang disimpan di lemari narkotik, obat mahal, dan
obat yang disimpan di lemari pendingin.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


42

4.3.1 Pelayanan Satelit IGD


Satelit IGD memberikan pelayanan 24 jam untuk pasien gawat darurat
RSCM. Terdapat dua satelit yaitu satelit lantai 1 dan lantai 4. Satelit lantai 1
melayani ruang resusitasi, ruang emergensi, ruang urgent, ruang non urgent, dan
ruang post−emergensi. Sedangkan satelit lantai 4 melayani ruang OK. Ruangan
tersebut dibagi berdasarkan kondisi dan tingkat kegawatan pasien saat masuk
IGD. Ruang resusitasi merupakan ruang perawatan untuk pasien dalam kondisi
gawat darurat yang harus segera ditangani langsung oleh dokter. Ruang
emergensi, untuk pasien yang harus ditangani dalam waktu 5−10 menit. Ruang
urgent, untuk pasien yang ditangani dalam waktu 30 menit. Ruang non urgent
untuk pasien yang ditangani dalam waktu 60 menit dan ruang post emergensi
dalam waktu 120 menit. Satelit gawat darurat melayani pasien gawat darurat
dengan jaminan, pasien terlantar, dan pasien umum. Alur pelayanan di satelit
gawat darurat yaitu mulai dari penerimaan resep, memeriksa kelengkapan
administrasi, verifikasi resep, input ke dalam komputer, dispensing, lalu
penyerahan perbekalan farmasi sesuai resep.

4.3.2 Pengadaan perbekalan farmasi di Satelit IGD


Alur pengadaan perbekalan farmasi di satelit IGD yaitu mulai dari
perencanaan, pembuatan defekta yang ditujukan ke gudang pusat, pengambilan
barang yang didefekta sampai barang dibawa ke satelit gawat darurat. Pengadaan
dilakukan dua kali dalam seminggu, defekta terpisah antara alat kesehatan dan
obat. Defekta bisa dilakukan lebih dari dua kali yang disebut dengan defekta cito
yaitu defekta untuk obat/alkes yang dibutuhkan dalam kondisi mendesak. Jika
defekta cito terjadi pada saat gudang pusat tutup, pihak satelit IGD harus
menghubungi petugas gudang pusat untuk menanyakan ketersediaan barang yang
akan diminta. Jika barang tersebut ada stok di gudang pusat, gudang dapat dibuka.
Jika terjadi kekosongan barang di gudang pusat, satelit IGD dapat melakukan
peminjaman barang ke satelit lain yang mempunyai stok.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


43

4.3.3 Distribusi perbekalan farmasi di Satelit IGD


Sistem distribusi obat dan alkes di satelit IGD merupakan sistem distribusi
individual prescription, floor stock, dan sistem paket. Dengan sistem individual
prescription, obat/alkes disiapkan sesuai dengan resep yang ditulis dokter untuk
satu kali penggunaan. Hal ini bertujuan untuk meminimalkan obat menumpuk di
ruangan dan obat retur. Untuk sistem floor stock, hanya terbatas untuk obat
emergensi dalam troli emergensi yang tersedia di ruang perawatan pasien. Satelit
IGD juga menerapkan sistem paket untuk distribusi obat/alkes yang sering
digunakan. Daftar obat/alkes yang termasuk paket ditentukan oleh unit perawatan.
Dengan sistem paket akan memudahkan farmasi dalam memberikan pelayanan
yang lebih cepat dan perawat lebih mudah mendapatkan obat/alkes yang
diperlukan dalam kondisi cito.

4.4 Satelit Intensive Care Unit (ICU)


ICU melayani resep yang berasal dari ruang ICU yang memiliki kapasitas
15 tempat tidur, terdiri dari 12 tempat tidur digunakan untuk penanganan pasien, 2
tempat tidur untuk pasien isolasi, dan 1 tempat tidur digunakan sebagai cadangan.
Kriteria-kriteria pasien yang masuk ke ruang ICU yaitu pasien-pasien yang
mengalami penurunan tanda vital seperti penurunan kesadaran, gagal nafas,
sepsis, dan pasien-pasien post-operasi yang membutuhkan penanganan khusus.
Prosedur memasuki ruang ICU bagi dokter, perawat, apoteker, petugas
kebersihan, dan pengunjung pasien adalah melepas alas kaki, mencuci tangan
dengan cairan pencuci tangan (hand rub), serta menggunakan masker.
Satelit farmasi di ICU memiliki 2 apoteker, yaitu apoteker klinik dan
apoteker manajemen yang dibantu oleh 3 asisten apoteker dengan pelayanan resep
yang terbagi dalam dua shift, yaitu shift pagi (jam 08.00-16.00) dan shift sore
(jam 14.00-20.00). Untuk kebutuhan perbekalan farmasi pasien ICU di malam
hari, pelayanan resep dialihkan ke satelit farmasi pusat.

4.4.1 Prosedur pelayanan resep


Prosedur pelayanan obat di ICU dimulai ketika resep diterima dari pasien,
kemudian dilakukan verifikasi administrasi sesuai status pasien dan skrining resep

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


44

sesuai prosedur yang berlaku. Selanjutnya dilakukan input resep ke dalam sistem
informasi farmasi dengan menu resep yang sesuai dengan status pasien (umum
dan jaminan), kemudian dicetak surat penyerahan barang (SPB). Perbekalan
farmasi disiapkan sesuai dengan resep dan aturan kefarmasian. Setelah itu,
perbekalan farmasi yang telah disiapkan dapat diserahkan kepada pasien.
Pendistribusian perbekalan farmasi di ICU dilakukan dengan menerapkan sistem
daily dose, yaitu perbekalan farmasi disiapkan untuk pemakaian pasien selama
satu hari.

4.4.2 Peran apoteker


Apoteker klinik berperan dalam monitoring pengobatan pasien yang
dilakukan dengan cara menilai interaksi obat dan membuat FPO (Formulir
Pemberian Obat) secara manual ataupun komputerisasi dari kardeks pasien.
Apoteker klinik juga berperan dalam diskusi klinik (parade) setiap pagi bersama
dokter dan perawat dengan tujuan untuk menilai perkembangan pasien dan
merencanakan tindakan dan/atau pengobatan yang akan diberikan kepada tiap
pasien juga informasi obat yang dibutuhkan dalam perawatan pasien, seperti
kesesuaian obat dengan Formularium RSCM, ketersediaan obat di Instalasi
Farmasi, kesesuaian dosis obat dengan indikasinya, dan interaksi obat.
Selain itu, apoteker melakukan pengkajian terhadap resep seperti ketepatan
dan kelengkapan penulisan resep oleh dokter (penulisan nama obat, jumlah, dan
bentuk sediaan juga interval pemakaian) dan kesesuaian antara obat yang
dituliskan dalam resep dengan obat yang dituliskan pada kardeks (diskrepansi). Di
satelit ICU banyak ditemukan resep-resep yang tidak lengkap, seperti tidak
terdapat regimen pengobatan. Jika hal ini terjadi sebaiknya asisten apoteker
melakukan verifikasi ke dokter atau perawat yang merawat pasien.
Apoteker menajemen di satelit ICU bertanggung jawab atas pengelolaan
perbekalan farmasi, seperti pengadaan, penyimpanan, dan pendistribusian
perbekalan farmasi. Satelit ICU melakukan pengadaan/defekta ke gudang farmasi
pusat setiap dua kali dalam seminggu.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


45

4.4.3 Sistem penyimpanan obat


Ruang penyimpanan yang terbatas di satelit ICU membuat apoteker di
satelit ICU harus dapat memanfaatkan ruang yang ada. Namun, penempatan
lemari pendingin di satelit ICU kurang sesuai karena terhalang meja kerja
apoteker. Hal ini akan mempersulit petugas dalam mengambil obat-obat yang
disimpan dalam lemari es, dan dapat menyebabkan terjadinya medication error.
Sebaiknya dilakukan relokasi terhadap susunan lemari penyimpanan di satelit
ICU.
Apoteker di satelit ICU sebaiknya meningkatkan kegiatan pengawasan
terhadap obat-obat yang disimpan di laci dekat tempat tidur pasien. Hal ini
disebabkan pernah ditemukannya cairan elektrolit pekat (KCl 7,46%) disimpan
pada laci dekat tempat tidur pasien dan adanya beberapa obat tanpa identitas yang
terdapat di ruang perawatan. Sesuai standar JCI, cairan elektrolit pekat ini tidak
boleh disimpan di laci dekat tempat tidur pasien, tetapi harus disimpan pada
lemari khusus di ruang perawatan.

4.5 Satelit Farmasi Pusat


Kegiatan yang dilakukan selama PKPA di Satelit Farmasi Pusat antara lain
mengamati dan melaksanakan pelayanan resep, meliputi prosedur administrasi
resep yang masuk berdasarkan status pasien dan proses pengerjaan resep, dimulai
dari penerimaan resep, penyiapan obat, hingga penyerahan obat kepada pasien
Satelit Farmasi Pusat memberikan pelayanan selama 24 jam yang terbagi
menjadi 3 shift dan memiliki seorang apoteker penanggung jawab yang dibantu
oleh 11 asisten apoteker dan 3 pekarya. Apoteker di Satelit Farmasi Pusat
bertanggung jawab atas semua kegiatan yang berlangsung di Satelit Farmasi
Pusat, seperti pengelolaan perbekalan farmasi dan masalah lain yang berhubungan
dengan pelayanan obat kepada pasien.

4.5.1 Pelayanan resep


Pelayanan resep yang diberikan oleh Satelit Farmasi Pusat adalah resep
pasien-pasien rawat jalan dan rawat inap, baik pasien jaminan maupun pasien
umum. Pasien rawat inap yang mendapat pelayanan dari Satelit Farmasi Pusat

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


46

yaitu pasien-pasien BCH, Perinatologi, Unit Luka Bakar (ULB), Bedah Toraks,
Psikiatri, ICCU, ICU (hanya pada malam hari), dan PJT. Sedangkan pasien rawat
jalan yang mendapatkan pelayanan dari satelit farmasi pusat yaitu pasien-pasien
Poli Bedah Tumor, Poliklinik Thalasemia, Hematologi, dan Onkologi.
Pemberian obat-obat khusus seperti obat sitostatika harus melampirkan
protokol pengobatan dan jadwal terapi dari dokter, albumin harus melampirkan
hasil pemeriksaan laboratorium, dan obat-obat mahal harus mendapatkan
persetujuan dari pejabat Dinas Kesehatan DKI Jakarta yang ditunjuk (untuk
pasien Gakin).

4.5.2 Sistem pengelolaan obat


Alur pengadaan perbekalan farmasi di Satelit Farmasi Pusat, yaitu mulai
dari perencanaan, pembuatan defekta yang ditujukan ke gudang pusat,
pengambilan perbekalan farmasi sesuai dengan defekta sampai barang perbekalan
farmasi dibawa ke Satelit Farmasi Pusat. Defekta obat/alkes ke gudang pusat
dilakukan sebanyak dua kali dalam seminggu.
Sistem pendistribusian yang dilakukan di Satelit Farmasi Pusat adalah
resep individual. Sistem distribusi resep individual memberikan keuntungan untuk
rumah sakit, yaitu memudahkan perhitungan biaya sediaan farmasi yang akan
dibebankan kepada penderita dan akan memudahkan pengawasan obat-obatan
yang ada, sedangkan kerugiannya yaitu sediaan farmasi memerlukan waktu yang
lebih lama untuk sampai ke pasien, khususnya untuk pasien rawat inap, selain itu
kestabilan obat juga tidak terjamin karena pasien ataupun keluarga pasien tidak
benar-benar mengetahui penyimpanan yang sesuai.
Satelit Farmasi Pusat memiliki kartu kendali pengobatan pasien yang
berisi jumlah obat yang diberikan kepada pasien. Kartu kendali ini digunakan
untuk memantau dan mengendalikan penggunaan obat pada pasien-pasien khusus
seperti obat kanker, Koate®, Hemapo®, Ferriprox®, Eprex®, dan sebagainya.
Untuk pengendalian terhadap pemberian obat bagi pasien jaminan, petugas di
satelit farmasi pusat menuliskan nama obat dan jumlah yang diberikan di bagian
belakang surat jaminan. Sama seperti kartu kendali, penulisan nama dan jumlah

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


47

obat di belakang surat jaminan bertujuan untuk memantau dan mengendalikan


pemberian obat agar obat yang diberikan tidak berlebih ataupun kurang.
Pengawasan dan pengendalian perbekalan farmasi juga dilakukan melalui
resep. Di setiap lembar resep terdapat kolom VHDS yang wajib diisi/diparaf oleh
petugas farmasi yang melaksanakan kegiatan tersebut. Untuk verifikasi dan
pemberian harga dapat dilakukan oleh petugas yang sama, tetapi untuk petugas
pengemas dan pemberi obat harus dilakukan oleh petugas yang berbeda. Pengisian
kolom VHDS ini dapat dijadikan sebagai cara pengawasan dan pengendalian,
terutama jika terjadi kesalahan dalam pelayanan resep.

4.6 Satelit Kirana


Kegiatan yang dilakukan di Satelit Kirana selama PKPA adalah
mengamati proses pelayanan resep mulai dari administrasi resep berdasarkan
status jaminan pasien, penyiapan obat/alkes sampai penyerahan dan pelayanan
informasi obat, serta mengisi kertas formulir monitoring pasien jaminan.

4.6.1 Pelayanan farmasi Satelit Kirana


Satelit Kirana memberikan pelayanan 1 shift kerja, yaitu pukul 08.00-
16.30 untuk pasien poli mata Kirana, baik pasien umum maupun pasien jaminan.
Di lantai 3 terdapat depo yang hanya melayani ruang bedah di Gedung Kirana.
Apoteker yang bertanggungjawab di Satelit Kirana hanya apoteker manajemen,
belum tersedia apoteker klinik sehingga kegiatan klinik belum berjalan optimal.

4.6.2 Pengadaan perbekalan farmasi Satelit Kirana


Alur pengadaan perbekalan farmasi di satelit Kirana dimulai dari
perencanaan, pembuatan defekta yang ditujukan ke gudang pusat, pengambilan
perbekalan farmasi yang didefekta sampai perbekalan farmasi dibawa ke satelit
Kirana. Defekta obat/alkes ke gudang pusat dilakukan sebanyak dua kali dalam
seminggu, yaitu hari selasa dan kamis. Depo melakukan defekta ke satelit setiap
minggu, yaitu hari jumat. Defekta perbekalan farmasi dasar, seperti masker, spuit,
dan lain-lain dari depo ke satelit dilakukan tiap bulan, sedangkan untuk

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


48

perbekalan farmasi dasar berupa obat topikal dilakukan 2-3 kali seminggu.
Pengadaan untuk lensa dilakukan melalui konsinyasi.

4.6.3 Distribusi perbekalan farmasi di Satelit Kirana


Sistem distribusi di Satelit Kirana adalah individual prescription. Satelit
Kirana juga menyediakan sistem paket untuk tindakan di kamar bedah lantai 3,
paket yang tersedia contohnya paket angkat jahitan, paket extract capsular
cataract extraction (ECCE), paket vitrektomi, keratoplasty, trabekulektomi,
secondary implant, pterygium, reposisi iris, intraocular lens (IOL),
phacoemulsification, injeksi avastin, enukleasi, dan strabismus. Sistem paket
diadakan dengan tujuan agar pelayanan lebih cepat. Obat/alkes yang dipakai untuk
tindakan akan dikenakan biaya, sedangkan yang tidak terpakai akan diretur ke
satelit. Penyerahan obat pasien disertai pelayanan informasi obat dilakukan oleh
asisten apoteker. Untuk obat yang stabil pada suhu 2-80C, disediakan es batu
untuk menjaga stabilitas obat, terutama untuk pasien yang bertempat tinggal jauh
dari RSCM. Dokter mata di Kirana juga meresepkan obat mata racikan untuk obat
yang tidak tersedia di pasaran dengan tujuan alternatif terapi yang lebih murah,
terutama untuk pasien jaminan. Resep racikan tersebut diracik oleh Divisi Infeksi
Imunologi di ruang bedah.

4.6.4 Hasil pengamatan di Satelit Kirana


Hasil pengamatan yang dilakukan mengenai alur dan tata ruang pelayanan
resep tampak belum optimal karena pintu penerimaan resep dan administrasi sama
dengan pintu penyerahan resep (Gambar 4.2), sehingga pasien yang akan
menerima obat sering terhalang pasien yang akan menyerahkan resep. Selain itu,
monitoring pengobatan pasien jaminan juga cukup menyita waktu dalam
pelayanan pasien karena asisten harus mencari data pasien secara manual dalam
tumpukan dokumen.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


49

Keterangan:
= arah pasien masuk
= arah pasien keluar
A = pintu masuk & keluar
B = tempat penyerahan obat & PIO
C= komputer tempat administrasi resep dan cek harga
D = kasir
E = komputer tempat input data pasien jaminan
F = penyimpanan sementara obat/alkes yang didefekta dari gudang
G = penyimpanan obat oral
H = penyimpanan alkes
I = penyimpanan obat topikal dan injeksi
J = lemari pendingin
L = penyiapan obat, etiket, dan monitoring pasien jaminan

Gambar 4.2 Alur dan tata ruang pelayanan di Satelit Kirana

Satelit kirana menerima 100-130 resep setiap hari dan dalam setiap
minggunya terdapat resep racikan dengan 3 asisten apoteker. Hasil pengamatan
yang dilakukan selama di Satelit Kirana menunjukkan bahwa pelayanan resep di
Satelit Kirana relatif cukup lambat.
Pengadaan di Satelit Kirana belum optimal karena seringkali terjadi
kekosongan obat. Terkait dengan penyimpanan obat di Satelit Kirana, terdapat
temuan beberapa obat yang seharusnya disimpan dalam lemari pendingin, tetapi
disimpan pada suhu kamar, antara lain Pantocain 0,5%, Polygren EO, Tropin
0,5%, dan Xitrol EO. Penyimpanan obat narkotik sudah tepat, tetapi pengelolaan
kunci narkotik belum memenuhi syarat karena kunci menggantung di lemari
narkotik. Walaupun di Satelit Kirana jarang menerima resep narkotik, tetapi
pengelolaan penyimpanan narkotik harus dilaksanakan dengan disiplin. Penulisan
kartu stok di Satelit Kirana juga masih belum lengkap, yaitu pada kolom paraf
tidak diisi oleh asisten yang mengambil sediaan farmasi.
Penulisan aturan pemakaian pada etiket untuk obat mata topikal sudah
baik, tetapi untuk obat oral jarang dilengkapi karena tidak ada signa dalam resep
dokter. Penyerahan dan pelayanan informasi obat dilakukan oleh asisten apoteker.
Farmasi juga belum dilibatkan dalam peracikan obat mata yang diresepkan oleh
dokter. Dari pengamatan tersebut, dapat disimpulkan bahwa Satelit Kirana
membutuhkan apoteker klinik disamping apoteker manajemen.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


50

4.7 Sub Instalasi Produksi


Sub Instalasi Produksi terletak di Gedung CMU 2 lantai 3 yang terbagi
menjadi 2 bagian, yaitu produksi sediaan farmasi dan aseptic dispensing. Produksi
sediaan farmasi terdiri dari produksi sediaan steril dan nonsteril. Aseptic
dispensing terdiri dari pengemasan kembali obat steril, penyiapan obat kanker,
pencampuran obat suntik, dan penyiapan nutrisi parenteral. Kriteria perbekalan
farmasi yang diproduksi oleh Sub Instalasi Produksi RSCM adalah sediaan
formula khusus, kemasan yang lebih kecil, sediaan yang tidak ada di pasaran,
sediaan untuk penelitian, sediaan yang dapat dibuat dengan harga lebih murah,
dan produk recenter paratus (harus dibuat segar).
Kegiatan produksi merupakan salah satu sumber pengadaan perbekalan
farmasi. Hasil produksi disimpan dalam gudang untuk didistribusikan ke unit
pengguna atau departemen yang membutuhkan. Sub Instalasi Produksi
memberikan harga dasar (netto) ke gudang, dan gudang memberikan harga jual
(yang berbeda dari harga beli dari Instalasi Produksi) kepada pasien. Harga jual
dari Sub Instalasi Produksi dihitung berdasarkan total bahan yang digunakan serta
biaya operasional seperti air, listrik, bangunan, maupun alat-alat yang digunakan
selama proses produksi.

4.7.1 Produksi sediaan farmasi


Produksi sediaan farmasi steril dan nonsteril yang akan dibuat merujuk
pada buku Formula Induk Sediaan Steril dan Nonsteril. Buku tersebut berisi
tentang produk, indikasi, cara pembuatan, penyimpanan, dan pelabelan. Hingga
tahun 2012, kurang lebih ada 40 jenis sediaan farmasi steril dan nonsteril yang
secara rutin diproduksi oleh Sub Instalasi Produksi.
Sediaan steril yang diproduksi jumlahnya lebih sedikit dibandingkan
dengan sediaan nonsteril karena fasilitas yang tersedia masih terbatas. Produk
steril yang dihasilkan antara lain kemitule dan metilen blue. Beberapa faktor perlu
yang diperhatikan saat memproduksi sediaan steril, yaitu ruangan khusus, lemari
pencampuran/LAF yang dilengkapi lampu UV, dan HEPA filter yang berfungsi
untuk menyaring udara yang masuk sehingga jumlah dan ukuran partikel udara
terkontrol.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


51

Beberapa produk nonsteril yang dibuat yaitu hand rub, kapsul campur,
puyer, sirup omeprazol, OBH, salycil talc, dan lain−lain. Hand rub merupakan
pembersih tangan tanpa air, berbasis alkohol yang dibuat berdasarkan Formula
WHO dan dikemas dalam botol dispenser isi 100 ml dan 500 ml. Hand rub
merupakan salah satu produk unggulan RSCM. Pembuatannya dapat menghemat
hingga satu milyar setiap tahun. Penggunaan Hand rub RSCM telah tersebar luas,
tidak hanya digunakan oleh pasien dan tenaga kesehatan yang berada di RSCM,
tetapi sudah terjual untuk umum dan beberapa rumah sakit lain.

4.7.2 Aseptic Dispensing


Aseptic dispensing adalah penyiapan atau pencampuran obat dengan
prinsip teknik aseptik yang tepat dan berkualitas. Teknik aseptik yang dilakukan
dapat menjamin ketepatan sediaan yang dibuat dan bebas kontaminasi.

4.7.2.1 Pengemasan kembali obat steril


Pengemasan kembali obat steril yang dilayani di Sub Instalasi Produksi
RSCM, yaitu pengemasan kembali sediaan serbuk dan sediaan cairan (termasuk
obat sitostatika), yang masing-masing dilakukan dalam tempat yang berbeda.
Tujuannya untuk memudahkan penggunaan, meminimalkan terjadinya
kontaminasi, menghemat biaya, dan memudahkan perhitungan biaya. Sediaan
serbuk yang dikemas kembali antara lain amoksisilin-klavulanat, piperacillin-
tazobactam, ganciclovir, dan meropenem. Sediaan cair yang dikemas kembali
antara lain amikasin, flukonazol, somatostatin, dan ampicillin-sulbactam.
Berdasarkan penelitian terhadap stabilitas mikrobiologi yang telah dilakukan
RSCM, sediaan serbuk yang telah dikemas ulang memiliki waktu stabilitas selama
28 hari sejak tanggal dilakukannya pengemasan kembali, sedangkan sediaan cair
selama 7 hari.
Salah satu hal yang perlu diperhatikan saat pengemasan kembali sediaan
serbuk adalah penimbangan bahan karena berat serbuk dalam vial dapat berbeda
dengan berat yang tercantum dalam etiket luarnya. Hal ini disebabkan karena
adanya zat tambahan, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan berapa persen
penambahan berat yang harus ditimbang agar dosis yang dibutuhkan pasien sesuai

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


52

dengan dosis. Misalnya, cefoperazon-sulbactam 1 gram butuh penambahan 5 %


setiap kali penimbangan. Jika pasien membutuhkan 250 mg untuk 4 vial, berat
cefoperazon-sulbactam yang ditimbang masing-masing vial adalah 262,5 mg.

4.7.2.2 Penyiapan obat kanker


Penyiapan obat kanker dilakukan di Gedung A lantai 8 dan Gedung CMU
2 lantai 3. Penyiapan obat kanker di Gedung A dimulai sejak bulan Desember
2009 dan melayani semua lantai di Gedung A. Penyiapan obat kanker di Gedung
CMU 2 dimulai sejak bulan Februari 2012 dan melayani pasien Askes,
Jamkesmas, pasien Kencana, dan kebidanan. Tempat rekonstitusi obat akan
direncanakan secara terpusat di dua tempat tersebut agar jarak pengiriman obat
sedekat mungkin dengan ruang rawat yang dilayani sehingga dapat menjaga
stabilitas obat.
Alur pelayanan penyiapan obat kanker di Gedung A lantai 8 ada 4 jenis,
yaitu alur untuk pasien rawat inap gedung A, pasien rawat inap yang membeli
obat di Satelit Farmasi Pusat, pasien rawat inap yang membeli obat dari apotek
Kimia Farma, dan pasien rawat inap yang membeli obat dari apotek luar
(misalnya apotek Sana Farma). Secara umum, alur pelayanan resep yang ada di
Gedung A lantai 8 adalah sebagai berikut:
a. Bon ambil obat dari pasien atau obat kanker, protokol, dan formulir
permintaan penyiapan obat diantarkan oleh perawat ke petugas penyiapan obat
kanker (petugas farmasi).
b. Obat dan dokumen diperiksa kesesuaiannya oleh petugas farmasi untuk
memastikan bahwa obat yang diserahkan termasuk perlengkapan lainnya
(botol infus, spuit, dan sebagainya) sesuai dengan protokol pengobatan.
c. Dokumen-dokumen yang diperlukan diverifikasi oleh petugas farmasi. Tahap
ini harus dilakukan dengan baik untuk mencegah kesalahan penyiapan obat.
Setiap hal yang kurang jelas atau bermasalah, seperti jumlah obat yang
kurang, protokol yang tidak jelas, atau kesalahan dalam mengisi formulir
permintaan harus ditanyakan pada perawat. Verifikasi yang dilakukan oleh
petugas sitostatika masih terbatas dalam hal farmasetika, seperti pelarut yang
cocok digunakan, kepekatan, atau konsentrasi obat dalam pelarut.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


53

d. Obat kanker disiapkan oleh petugas farmasi.


e. Perawat dihubungi oleh petugas farmasi untuk mengambil obat yang telah
disiapkan.
f. Serah terima obat yang telah disiapkan antara perawat dan petugas farmasi.
Obat dibawa oleh perawat dengan kotak pembawa untuk menghindari
kebocoran akibat jatuh atau hal tidak terduga lainnya.
Untuk pasien yang membeli obat di Satelit Farmasi Pusat, pasien
mendapatkan bon ambil obat kanker agar pasien tidak membawa langsung obat
kanker, tetapi petugas Satelit Farmasi Pusat yang akan mengantarkan obat tersebut
ke ruang sitostatika lantai 8. Bon ambil dari pasien akan diberikan ke perawat,
kemudian perawat akan memberikan bon ambil tersebut ke ruang pelayanan
penyiapan obat kanker. Petugas kemoterapi akan segera menelepon Satelit
Farmasi Pusat untuk mengantarkan obat kemoterapi pasien ke ruang sitostatika
lantai 8. Setelah petugas Satelit Farmasi Pusat datang, petugas akan memeriksa
kesesuaian obat dengan resep serta mencatat obat-obat tersebut dalam buku
penitipan obat. Jika protokol pasien telah datang dan pasien siap dikemoterapi,
petugas segera menyiapkan obat sitostatika tersebut.
Sama seperti Satelit Farmasi Pusat, pasien rawat jalan yang membeli obat
kanker di Apotek Kimia Farma mendapatkan bon ambil obat kanker. Selama
belum mendapatkan ruangan untuk kemoterapi, obat dititipkan di Apotek Kimia
Farma. Jika pasien telah mendapatkan ruangan, pasien mengambil obat dan
mengantarkannya ke ruang penyiapan obat kanker langsung ataupun melalui
perawat.
Untuk pasien rawat jalan yang membeli obat di apotek lain (misalnya,
Sana Farma), obat yang sudah dibeli pasien tidak dititipkan ke apotek tersebut
tetapi langsung dibawa oleh pasien dan mengantarkannya ke ruang penyiapan
obat kanker langsung ataupun melalui perawat. Hal ini cukup membahayakan
karena pasien tidak memiliki pengetahuan mengenai penanganan obat kanker
secara hati-hati.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


54

Pasien Rawat Inap Obat yang berasal dari Obat yang berasal dari apotek Obat yang berasal dari
Gedung A satelit ISP Kimia Farma apotek lain

Obat kanker, protokol, dan formulir permintaan penyiapan


obat kepada petugas

Petugas memeriksa kesesuaian obat


dengan resep dan protokol pengobatan

Petugas verifikasi protokol dan formulir permintaan


penyiapan obat kanker

Penyiapan obat

Hubungi perawat jika


obat telah siap

Serah terima obat dari


petugas ke perawat

Gambar 4.3. Alur penyiapan obat kanker di Gedung A Lantai 8

Alur pelayanan penyiapan obat kanker di CMU 2 lantai 3 tidak jauh


berbeda dengan alur di Gedung A lantai 8, dimulai dari petugas datang ke CMU 2
membawa resep beserta formulir peracikan obat sitostatika (kecuali Kencana yang
disertai juga protokol pengobatan dan membawa obat, cairan, dan alkes yang akan
digunakan). Kemudian, resep, formulir penyiapan obat kanker, dan protokol
pengobatan pasien diverifikasi oleh petugas farmasi. Setelah diverifikasi, petugas
farmasi menyiapkan obat kanker lalu menghubungi perawat agar mengambil obat
yang telah disiapkan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


55

Petugas ke CMU 2 membawa resep, formulir permintaan penyiapan obat


kanker (Untuk Kirana, disertai Obat, Cairan, Alkes, dan Protokol)

Petugas memeriksa kesesuaian


obat dengan resep dan protokol
pengobatan

Petugas verifikasi protokol dan formulir permintaan


penyiapan obat kanker

Penyiapan obat

Hubungi perawat
jika obat telah siap

Serah terima obat


dari petugas HC
ke perawat

Gambar 4.4 Alur penyiapan obat kanker di CMU 2

Penyiapan obat kanker bukan hanya memperhatikan prinsip yang


menjamin keamanan pasien, tetapi juga menjamin keamanan petugas farmasi dari
risiko bahaya obat kanker. Oleh sebab itu, perlu dilakukan persiapan sebelum
melakukan penyiapan obat kanker. Persiapan yang dilakukan petugas sebelum
memasuki ruangan pengoplosan, misalnya mengeluarkan obat dari kemasan
tersiernya dan menyiapkan etiket yang akan ditempelkan pada sediaan jadi obat
kanker. Pengisian etiket sangat penting karena membantu petugas yang akan
menyiapkan obat. Apabila informasi yang ditulis kurang jelas, atau bahkan salah,
penyiapan obat juga berpotensi salah yang akan menjadi kerugian bagi pasien dan
rumah sakit. Selain itu, petugas yang akan masuk ke dalam ruang steril harus
masuk ke dalam ruangan persiapan terlebih dahulu untuk memakai baju steril dan
alat pelindung diri seperti penutup kepala, sarung tangan, masker, penutup mata
(google), dan penutup kaki. Dalam ruang aseptis, petugas memakai sarung tangan
rangkap dua.
Pada proses pencampuran obat kanker, dilakukan penghematan obat
melalui sharing obat yang sama, baik milik satu pasien, maupun antar pasien. Sisa

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


56

obat pasien setelah direkonstitusi disimpan di tempat yang sesuai dengan


kestabilannya. Jika masih stabil, obat tersebut digunakan lagi untuk pasien yang
lain, kecuali untuk obat mahal yang dapat digunakan lagi untuk pasien yang sama
pada kemoterapi selanjutnya. Melalui penghematan tersebut, diperoleh obat
kanker utuh yang dapat diretur ke gudang sebanyak satu sampai dua kali dalam
sebulan dan tercatat sebagai barang masuk. Hal ini dapat menjadi pemasukan
tambahan bagi rumah sakit.
Ada beberapa rencana pengembangan yang akan dilakukan oleh bagian
penyiapan obat kanker di gedung A lantai 8. Ruang sitostatika akan menyimpan
stok obat-obat, cairan, dan alat kesehatan yang diperlukan dalam pencampuran
obat kanker di ruangan seperti halnya yang telah ada di CMU 2 agar obat kanker
tidak banyak berada di tangan pasien dan untuk mempercepat waktu penyiapan
karena tidak perlu menunggu pasien, perawat, atau petugas Satelit Farmasi Pusat
datang untuk mengantarkan obat. Selain itu, direncanakan juga adanya double
checking ketika pencampuran obat kanker. Double checking dilakukan oleh
seseorang yang ikut serta ke dalam ruangan aseptik dan bertugas memeriksa dan
memastikan bahwa pencampuran obat benar sesuai dengan prosedur yang diminta
dalam protokol. Double checking dapat mengurangi terjadinya kesalahan, tetapi
menambah jumlah petugas farmasi, membutuhkan waktu lebih lama dalam
penyiapan sediaan jadi, dan mengurangi konsentrasi petugas farmasi yang
biasanya melakukan pencampuran sendiri dalam ruangan.

4.7.2.3 Pencampuran obat suntik (IV Admixture)


Pelayanan pencampuran obat suntik dimulai pada pertengahan tahun 2011.
Kegiatan yang dilakukan di tempat ini antara lain melarutkan serbuk kering steril,
menyiapkan suntikan IV dari 1 vial atau 1 ampul obat ke dalam syringe atau
kantong infus, dan menyiapkan suntikan IV dari beberapa vial atau ampul obat
yang sama ke dalam kantong infus. Sediaan yang telah dibuat, yaitu premixed KCl
yang menghasilkan beberapa konsentrasi (12,5 meq; 25 meq; dan 50 meq). Untuk
pasien anak, seringkali dibuat permintaan khusus diluar dari sediaan premixed
KCl tersebut.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


57

Pelayanan pencampuran obat suntik sebelumnya dilakukan oleh perawat di


ruang rawat. Namun, saat ini pembuatan sediaan harus dilakukan oleh farmasi
karena farmasi yang kompeten dan memahami teknik aseptik penyiapan obat
suntik. Selain itu juga karena KCl 7,46 % tidak boleh berada di ruang rawat,
kecuali ICU dan IGD sehingga perawat sebenarnya tidak boleh melakukan
penyiapan di ruang rawat.

4.7.2.4 Pelayanan Nutrisi Parenteral


Pembuatan Total Parenteral Nutrition (TPN) yang dilayani hanya untuk
anak karena keterbatasan fasilitas. Pencampuran yang sering dibuat untuk pasien
anak, yaitu premixed KCl 7,46 % dalam dextrose 40 % dan Ka EN 1B. Pada saat
ini, Sub Instalasi Produksi sedang merencanakan pengembangan tempat untuk
pembuatan TPN untuk pasien dewasa.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
a. Sistem manajemen perbekalan farmasi sudah cukup baik, tetapi masih terdapat
kendala dalam perencanaan pengadaan perbekalan farmasi karena tidak semua
unit pengguna mampu melakukan perencanaannya dengan baik. Penyimpanan
perbekalan farmasi di gudang perbekalan farmasi dan satelit sudah memenuhi
standar JCI dan peraturan perundangan, tetapi masih ditemukan beberapa
sediaan farmasi yang penyimpanannya belum sesuai. Pengaturan ruang
pelayanan di Satelit Kirana kurang baik sebab tidak dipisahkan tempat antara
penyerahan resep dengan pengambilan obat. Pelayanan resep di satelit IGD
dan satelit farmasi pusat masih belum baik dilihat dari adanya komplain
pasien terkait kecepatan dan keramahan petugas dalam memberikan
pelayanan.
b. Kegiatan farmasi klinik meliputi skrining resep, medication history taking,
monitoring terapi obat, ronde/visite pasien, bedside counseling, pelayanan
informasi obat, dan pemantauan penggunaan antibiotik. Kegiatan tersebut
sudah terlaksana dengan baik, tetapi belum semua pasien mendapatkannya
karena keterbatasan sumber daya apoteker.
c. Apoteker memiliki tugas dan peran penting dalam pelaksanaan kegiatan
produksi sediaan farmasi, terutama untuk menjamin tersedianya produk yang
aman dan berkualitas bagi pasien. Produksi yang telah dilakukan meliputi
produksi sediaan farmasi steril, nonsteril, serta pelayanan aseptic dispensing
yang terdiri dari penanganan obat kanker, pelayanan IV admixture, pembuatan
TPN, dan pengemasan kembali. Namun, tidak semua kegiatan aseptic
dispensing dilakukan di Sub Instalasi Produksi, seperti penyiapan obat kanker
di Bedah Tumor dan peracikan obat tetes mata di Kirana.

5.2 Saran
a. Dalam sistem manajemen perbekalan farmasi, perlu dilakukan evaluasi
perencanaan perbekalan farmasi pada setiap unit pengguna. Sistem

59 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


60

penyimpanan perbekalan farmasi di gudang perbekalan farmasi, satelit


farmasi, dan unit pengguna perlu diperhatikan dengan penerapan nilai budaya
IF RSCM 5R, misalnya perbekalan farmasi yang diterima oleh unit pengguna
harus diberi alas palet agar tidak bersentuhan dengan lantai atau disimpan ke
dalam kotak penyimpanan obat yang sesuai. Selain itu, penghematan obat
kanker yang akan dikembalikan ke gudang sebaiknya ditata lebih rapi.
b. Sebaiknya dilakukan analisis beban kerja terhadap tenaga kefarmasian, seperti
asisten apoteker dan apoteker, khususnya di Sub Instalansi Produksi, Satelit
IGD, dan Kirana. Sub Instalansi Produksi membutuhkan seorang apoteker
untuk menjadi penanggung jawab produksi sediaan farmasi dan memonitoring
terapi obat kanker. Satelit IGD membutuhkan apoteker klinik terutama untuk
monitoring pengobatan pasien selama perawatan di IGD, monitoring
pengobatan pasien yang stagnant (pasien akan dipindahkan ke gedung A atau
ICU tetapi belum memperoleh tempat), pasien pulang (mengantarkan obat
pulang dan memberikan informasi pasien pulang), serta memeriksa obat
emergensi dan obat yang menumpuk di ruangan. Sedangkan di Satelit Kirana,
apoteker klinik dibutuhkan untuk memberikan informasi obat dan
mengevaluasi resep obat mata racikan.
c. Kualitas kerja petugas kefarmasian perlu ditingkatkan dalam hal pelayanan
resep dan kedisiplinan, yaitu petugas harus dapat menerapkan 3S (senyum,
salam, dan sapa), tidak menolak resep saat briefing terutama petugas satelit
farmasi pusat, dan selalu menggunakan APD terutama petugas di Sub Instalasi
Produksi dan petugas yang meracik obat, menyediakan tempat sampah di
ruangan LAF dan BSC, menutup lemari asam saat tidak digunakan, menutup
rapat ruang peracikan, dan menyediakan tempat cuci tangan di ruang
peracikan.
d. Pengawasan dan pengendalian mutu sediaan farmasi perlu ditingkatkan,
seperti adanya quality control pada sediaan yang dikemas kembali dan
pemeriksaan ganda (double checking) dengan orang yang berbeda pada
pembuatan obat steril, nonsteril, dan aseptic dispensing. Selain itu, perlu
dilakukan pengawasan terhadap obat high alert dan obat yang tidak memiliki
identitas.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


61

e. Perlu dilakukan sosialisasi kepada perawat agar tidak melakukan pengoplosan


obat kanker di ruang rawat, tetapi menyerahkannya kepada petugas farmasi di
ruang penyiapan obat kanker serta membawa obat yang telah dioplos
menggunakan kotak pembawa.
f. Alur pelayanan dan penyiapan obat kanker perlu disederhanakan agar efektif
dan efisien. Serah terima obat kanker sebaiknya tidak perlu melalui perawat,
tetapi langsung dari depo ke ruang penyiapan obat kanker, atau dengan
menyimpan obat di ruang penyiapan. Sedangkan di Satelit Kirana, penataan
ruang pelayanan resep belum efektif. Sebaiknya, tempat penerimaan resep dan
penyerahan obat dipisahkan. Tata ruang yang kami sarankan adalah sebagai
berikut.

Keterangan:
= arah pasien masuk
= arah pasien keluar
A = pintu masuk
B = tempat penyerahan berkas administrasi
C= komputer tempat cek harga
D = kasir
E = komputer tempat input dan pemantauan pasien jaminan
F = tempat penyerahan obat dan PIO
G= penyimpanan sementara obat/alkes yang didefekta dari gudang
H = penyimpanan obat oral
I = penyimpanan alkes
J = penyimpanan obat topikal dan injeksi
K = kulkas
L = penyiapan obat, etiket, dan pemantauan pasien jaminan
M = pintu keluar

Gambar 5.1 Usulan alur dan tata ruang pelayanan di Satelit Kirana

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR ACUAN

Formularium Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo. (2012). Jakarta.

Kelly, W.N. (2002). Pharmacy, what it is and how it works. Boca Raton: CRC
Press LLC.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di
Rumah Sakit. (2004). Jakarta.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 340 tahun 2010 tentang
Klasifikasi Rumah Sakit. (2010). Jakarta.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 32 Tahun 1996 mengenai Tenaga


Kesehatan. (1996). Jakarta.

Siregar, C. (2004). Farmasi rumah sakit teori dan penerapan. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran ECG.

Surat Keputusan Dirut Nomor 2632/TU.K/34/III/2010 tentang Struktur


Organisasi dan Tata Kerja Instalasi Farmasi RSUP. Nasional Dr. Cipto
Mangunkusumo. (2010). Jakarta.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.


(2009). Jakarta.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan.


(2009). Jakarta.

62 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


Lampiran 1. Struktur Organisasi RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo

63
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
64

Lampiran 2. Struktur Organisasi Instalansi Farmasi RSUPN Dr. Cipto


Mangunkusumo

Kepala Instalansi
Farmasi

Ka. Sub Intalasi Adminkeu

PJ Admin & SDM PJ Keuangan

PJ Akuntansi &
IT

Ka. Sub Instalasi Ka. Sub Instalasi Ka. Sub Instalasi


Perbekalan Farmasi Produksi Farklin Diklitbang

PJ Perencanaan PJ Produksi PJ Farklin

PJ Penyimpanan PJ Diklitbang
PJ Aseptic
& Dispensing
Pendistribusian

PJ Satelit
Farmasi

PJ Gas Medis

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


65

Lampiran 3. Resep yang Berlaku di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


66

Lampiran 4. Etiket yang Berlaku di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo

(a)

(b)

(c)

Keterangan:
(a) : Etiket untuk Obat Dalam
(b) : Etiket untuk Obat Luar
(c) : Etiket untuk Alat Kesehatan

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


67

Lampiran 5. Formulir Daftar Obat Sebelum Perawatan

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


68

Lampiran 6. Formulir Monitoring Pengobatan

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


69

Lampiran 7. Formulir Informasi Obat Pulang

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


70

Lampiran 8. Formulir Pelayanan Pencampuran Obat Sitostatika Instalasi Farmasi

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


71

Lampiran 9. Formulir Penitipan Obat Pelayanan Aseptik Dispensing Farmasi


CMU−2

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


Lampiran 10. Formulir Pemantauan Temperatur Lemari Pendingin

72
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
73

Lampiran 11. Simbol dan Label Bahan Berbahaya dan Beracun

Bersifat Bersifat pengoksidasi


Mudah meledak
pengoksidasi (oxidizing)
(explosive)
(oxidizing)

Bersifat beracun (toxic) Bersifat berbahaya Bersifat iritasi (irritatif)


(harmful)

Bersifat bahaya gas


bertekanan (pressure gas)

Bersifat korosif (corrosive) Bersifat berbahaya bagi Bersifat karsinogenik, teratogenik


lingkungan (dangerous for dan mutagenik
environment)

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


UNIVERSITAS INDONESIA

STABILITAS KIMIA OBAT SUNTIK KEMAS ULANG


(REPACKING)

TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

SITI MASITOH, S.Farm


1106047360

ANGKATAN LXXIV

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


PROGRAM PROFESI APOTEKER – DEPARTEMEN FARMASI
DEPOK
JUNI 2012

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i


DAFTAR ISI ..................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. iii

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................ 1


1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2 Tujuan ....................................................................................... 2

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA .. ................................................................ 3


2.1 Pengemasan Obat Kembali (Repacking) ................................... 3
2.2 Faktor Pertimbangan dalam Pengemasan Kembali ................... 3
2.3 Stabilitas Obat ............................................................................ 4
2.3.1 Stabilitas Kimia................................................................. 4
2.3.2 Stabilitas Fisika ................................................................. 6
2.3.3 Stabilitas Mikrobiologi ..................................................... 7
2.3.4 Stabilitas Terapi ................................................................ 7
2.3.5 Stabilitas Toksikologi ....................................................... 7

BAB 3 METODE PENELITIAN ................................................................. 8


3.1 Waktu dan Tempat Penelitian .................................................... 8
3.2 Metode Penelitian ...................................................................... 8

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 9

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ 14


5.1 Kesimpulan ............................................................................... 14
5.2 Saran ......................................................................................... 14

DAFTAR ACUAN .......................................................................................... 15

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Pengaruh Suhu, Udara, Cahaya, dan Kelembaban terhadap Stabilitas Kimia
Obat Suntik Kemas Ulang ................................................................................ 10

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Komponen biaya obat bisa mencapai 45 % dari total biaya kesehatan di
Indonesia. Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh WHO terhadap beberapa
penduduk negara berkembang, termasuk Indonesia, terungkap adanya efek
memiskinkan dari membeli obat dan mengakibatkan pasien semakin bertambah
beban hidupnya (Anna, 2011).
Salah satu pelayanan yang disediakan di RSUPN Dr. Cipto
Mangunkusumo (RSCM) untuk meringankan beban pasien dan menghemat biaya
adalah pengemasan kembali (repacking). Repacking merupakan proses mengemas
kembali sediaan awal ke dalam kemasan yang lebih kecil sesuai kebutuhan
individu pasien (Siregar, 2003). Repacking di RSCM dilakukan untuk obat suntik
yang harganya mahal. Pasien cukup membayar obat sesuai dosis yang digunakan
dengan penambahan biaya jasa pelayanan repacking sehingga biaya yang
dikeluarkan pasien dapat lebih murah.
Proses pengemasan kembali harus dilakukan secara aseptic dispensing
untuk melindungi pasien terhadap kontaminasi mikroba. Proses aseptic dispensing
yang dilakukan diharapkan tetap mempertahankan stabilitas produk baik selama
penyimpanan (shelf life) juga saat produk digunakan. Secara mikrobiologi, obat
suntik yang dikemas ulang di RSCM sudah aman dari kontaminasi mikroba. Hal
ini berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh RSCM. Hasil penelitian ini
menunjukan bahwa obat suntik yang telah dikemas ulang selama satu bulan masih
bebas dari kontaminasi mikroba. Hal ini dikarenakan repacking di RSCM telah
dilakukan dengan teknik aseptic dispensing. Ruangan, fasilitas, dan tenaga yang
mengerjakan proses pengemasan ulang sudah memenuhi standar aseptik.
Selain stabilitas mikrobiologi, untuk menjamin keamanan obat suntik
kemas ulang juga ditentukan oleh stabilitas kimia obat tersebut. Stabilitas kimia
obat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan seperti suhu, udara, cahaya, dan
kelembaban. Pada saat obat dibuka dari kemasan aslinya, obat tersebut akan
terpapar oleh lingkungannya sehingga akan mempengaruhi waktu kadaluarsa obat

1 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


2

suntik kemas ulang. Untuk menjaga keamanan dalam penggunaan obat suntik
kemas ulang di RSCM, dilakukan penelusuran literatur mengenai pengaruh suhu,
udara, cahaya, dan kelembaban terhadap stabilitas obat suntik tersebut.

1.2 Tujuan
Menganalisa pengaruh suhu, udara, cahaya, dan kelembaban terhadap
stabilitas kimia dua puluh tiga obat suntik kemas ulang (repacking) dengan
frekuensi penggunaan tertinggi di RSCM.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengemasan obat kembali (repacking)


Pengemasan sediaan obat dari wadah besar ke dalam wadah siap pakai
oleh pasien disebut pengemasan kembali atau pengemasan ulang atau pengemasan
unit penggunaan. Pengemasan kembali biasanya dipertimbangkan apabila sediaan
obat dapat dibeli dalam kuantitas besar (kemasan rumah sakit dengan harga lebih
menguntungkan) kemudian dikemas kembali oleh IFRS dengan biaya lebih murah
dalam kemasan rangkaian terapi (kemasan selama terapi), maupun dalam kemasan
dosis unit (Siregar, 2003).

2.2. Faktor pertimbangan dalam pengemasan kembali


Penentuan jenis dan jumlah sediaan yang dikemas kembali di suatu rumah
sakit tergantung dari kebijakan masing-masing rumah sakit. Namun, beberapa
faktor yang dapat dijadikan pertimbangan adalah:
1. Permintaan terhadap suatu sediaan obat
a. Permintaan selama satu tahun atau musim.
b. Asal permulaan dari klinik atau ruangan perawatan penderita.
c. Sediaan obat yang dikemas dalam unit kecil oleh manufakturnya memiliki
harga lebih rendah daripada biaya yang dikeluarkan rumah sakit untuk
pengemasan kembali sediaan obat yang sama dalam wadah yang serupa.
2. Ukuran unit yang dikemas dan jumlah produk kemasan dari tiap ukuran.
3. Jenis wadah dan tutup yang harus digunakan untuk mempertahankan keutuhan
terapi.
4. Etiket khusus yang diperlukan.
5. Cara pengemasan sediaan obat, dengan mesin atau secara manual.
6. Stabilitas dan tanggal kadaluarsa sediaan obat.
7. Biaya unit dari pengemasan kembali dan pihak yang membiayai pengemasan
kembali itu (Siregar, 2003)

3 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


4

2.3. Stabilitas obat


Stabilitas obat adalah kemampuan suatu produk untuk mempertahankan
sifat dan karakteristiknya agar sama dengan yang dimilikinya pada saat dibuat
(identitas, kekuatan, kualitas, kemurnian) dalam batasan yang ditetapkan
sepanjang periode penyimpanan dan penggunaan (shelf life). Sediaan obat yang
stabil adalah suatu sediaan yang masih berada dalam batas yang dapat diterima
selama periode penyimpanan dan penggunaan, dimana sifat dan karakteristiknya
sama dengan yang dimilikinya pada saat dibuat. Jenis-jenis stabilitas obat yang
umum dikenal ada lima yaitu stabilitas kimia, stabilitas fisika, stabilitas
mikrobiologi, stabilitas terapi, dan stabilitas toksikologi.
Sediaan obat yang tidak stabil dapat mengakibatkan perubahan sifat dan
karakteristik suatu obat. Perubahan tersebut antara lain hilangnya zat aktif,
naiknya konsentrasi zat aktif, berubahnya bioavaibilitas, hilangnya keseragaman
kandungan, menurunnya status mikrobiologi, hilangnya elegansi produk, dan
patient acceptability, terbentuknya hasil urai yang toksik, hilangnya kekedapan
kemasan, menurunnya kualitas label, dan modifikasi faktor hubungan fungsional.

2.3.1. Stabilitas kimia


Stabilitas kimia adalah kemampuan mempertahankan keutuhan kimiawi
dan potensi zat aktif yang tertera pada etiket dalam batasan spesifikasi.
Penguraian zat aktif secara kimia dapat terjadi melalui berbagai reaksi antara lain
reaksi hidrolisis, reaksi oksidasi-reduksi, reaksi isomerisasi, reaksi fotolisis, dan
reaksi polimerisasi.

2.3.1.1. Reaksi hidrolisis


Hidrolisis adalah penguraian oleh air yang dapat dikatalisis oleh ion
hidrogen (asam) atau ion hidroksil (basa). Obat yang mengandung gugus fungsi
ester, amida, laktam, imida, akan rentan mengalami hidrolisis. Salah satu cara
untuk menjaga stabilitas obat-obat yang cenderung terurai dengan cara hidrolisis
adalah mereduksi atau mengeliminasi air pada sediaan jadi. Namun, sediaan
farmasi ini tetap harus dilindungi dari kelembaban atmosfer. Untuk sediaan tablet,

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


5

dilakukan dengan menggunakan suatu penyalut pelindung tahan air atau dengan
menutup dan menjaga obat dalam wadah tertutup kuat (Martin, 1983).

2.3.1.2. Reaksi oksidasi-reduksi


Penguraian oksidatif senyawa farmasi menjadi sebab ketidakstabilan
banyak sediaan farmasi. Yang menjadi perantara pada reaksi itu adalah radikal
bebas atau oksigen molekuler. Suatu zat disebut teroksidasi apabila zat itu
melepaskan elektron. Bentuk penguraian oksidatif yang paling umum terjadi
dalam sediaan farmasi adalah autooksidasi yang melibatkan proses berantai
radikal bebas. Secara umum, autooksidasi dapat didefinisikan sebagai reaksi
bahan apapun dengan bahan molekuler (Lachman, Liebermann, & Kanig, 1994).

2.3.1.3. Reaksi isomerisasi


Reaksi isomerisasi adalah reaksi perubahan suatu zat kimia menjadi
isomer optis atau geometrisnya. Komposisi kimia dari obat akan tetap sama tetapi
aktivitas biologis dari isomer-isomernya bisa sangat berbeda sehingga perubahan
ini dianggap sebagai suatu reaksi penguraian (Martin, 1983).

2.3.1.4. Reaksi fotolisis/fotokimia


Reaksi-reaksi peruraian seperti oksidasi-reduksi, pengubahan struktur
cincin, atau modifikasi dan polimerisasi dapat terjadi karena penyinaran cahaya
dengan panjang gelombang tertentu. Makin kecil panjang gelombang cahaya,
makin banyak energi yang terserap per mol. Dalam banyak zat yang mengalami
fotolisis, dihasilkan radikal bebas yang mengalami reaksi lebih lanjut.
Kinetika reaksi fotokimia lebih rumit daripada kinetika reaksi termal
karena lebih banyak variable yang terlibat. Intensitas, panjang gelombang cahaya,
ukuran, dan bentuk wadah dapat berpengaruh besar pada laju reaksinya. Dalam
reaksi fotodegradatif, kemungkinan reaksi yang terjadi adalah reaksi orde nol,
orde satu, dan orde dua (Lachman, Liebermann, & Kanig, 1994).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


6

2.3.1.5. Reaksi polimerisasi


Polimerisasi terjadi bila obat bergabung membentuk molekul polimer yang
rumit atau kompleks strukturnya yang diikuti oleh hilangnya aktivitas biologis
(Martin, 1983).

2.3.2. Stabilitas fisika


Stabilitas fisika adalah kemampuan mempertahankan sifat fisika awal dari
suatu sediaan yang meliputi penampilan, kesesuaian, keseragaman, disolusi,
disintegrasi, kekerasan, dan kemampuan disuspensikan. Adapun perubahan sifat
suatu obat yang terjadi akibat ketidakstabilan fisika antara lain perubahan struktur
kristal, perubahan keadaan distribusi, perubahan konsistensi dan agregat,
perubahan perbandingan kelarutan, dan perubahan perbandingan hidratasi.

2.3.2.1. Perubahan struktur kristal


Banyak bahan obat menunjukkan sifat polimorf artinya obat memiliki
kemampuan untuk muncul dalam modifikasi yang berlainan. Selama
penyimpanan, perubahan polimorf dapat terjadi sebagai akibat perubahan
lingkungan. Perubahan ini tidak dapat dilihat secara organoleptik, tetapi umumnya
menyebabkan perubahan dalam pelepasan dan reabsorbsinya (Ansel, 1985).

2.3.2.2. Perubahan keadaan distribusi


Pada cairan sistem berfase, banyak kemungkinan terjadi proses pemisahan,
yang mula-mula terlihat sebagai pergeseran tingkat dispersitas yang dapat diamati
secara mikroskopis. Namun, dalam stadium yang lebih lanjut dapat juga dilihat
secara makroskopis sebagai sedimentasi atau pengapungan (Ansel, 1985).

2.3.2.3. Perubahan konsistensi dan agregat


Sediaan obat semisolid seperti salep dan pasta seringkali mengeras selama
penyimpanan dan kemudian dalam kasus ekstrim mengarah pada suatu perubahan
daya adhesi (Ansel, 1985).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


7

2.3.2.4. Perubahan perbandingan kelarutan


Pada sistem dispersi molekular (misalnya larutan bahan obat) dapat terjadi
pemisahan bahan terlarut (kristalisasi atau pengedapan) melalui perubahan
konsentrasi akibat penguapan bahan pelarut (Ansel, 1985).

2.3.2.5. Perubahan perbandingan hidratasi


Melalui pengambilan atau pelepasan cairan dapat mempengaruhi
perbandingan hidratasi senyawa sekaligus sifatnya secara nyata (Ansel, 1985).

2.3.3. Stabilitas mikrobiologi


Stabilitas mikrobiologi adalah kemampuan mempertahankan jumlah
mikroba dengan menekan pertumbuhannya sesuai dengan persyaratan yang
dinyatakan. Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme pada
sediaan antara lain adalah kesesuaian pH, suhu, kelembaban, keberadaan air,
nutrisi, dan faktor cahaya.

2.3.4. Stabilitas terapi


Stabilitas terapi adalah kemampuan mempertahankan suatu obat agar efek
terapi tidak berubah selama waktu simpan (shelf life) sediaan.

2.3.5. Stabilitas toksikologi


Stabilitas toksikologi adalah kemampuan mempertahankan suatu obat agar
tidak terjadi peningkatan toksisitas yang bermakna selama penyimpanan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan tempat penelitian


Penelitian dilakukan melalui studi literatur pada bulan Februari – Maret
2012, selama PKPA di RSCM.

3.2 Metode penelitian


Metode yang digunakan dalam analisa stabilitas obat suntik kemas ulang
(repacking) adalah studi literatur (studi pustaka). Studi pustaka difokuskan pada
pengkajian pengaruh suhu, udara, cahaya, dan kelembaban terhadap stabilitas
kimia dua puluh tiga obat suntik kemas ulang (repacking) dengan frekuensi
penggunaan tertinggi di RSCM. Adapun tahapan yang dilakukan dalam
pengkajian adalah:
a. Mengambil data dua puluh tiga obat suntik kemas ulang (repacking) dengan
frekuensi penggunaan tertinggi di RSCM.
b. Penelusuran literatur (studi pustaka).
c. Menganalisa pengaruh suhu, udara, cahaya, dan kelembaban terhadap
stabilitas kimia obat suntik kemas ulang.

8 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN

Repacking merupakan proses mengemas kembali produk jadi ke dalam


kemasan yang lebih kecil sesuai kebutuhan individu pasien. Pengemasan kembali
dilakukan dengan tujuan untuk memudahkan penggunaan, meminimalkan
terjadinya kontaminasi, dan menghemat biaya. Beberapa faktor utama
pertimbangan suatu obat dikemas ulang di RSCM adalah biaya dan stabilitas.
Biaya merupakan salah satu pertimbangan dalam menentukan suatu obat
suntik bisa dikemas ulang atau tidak di RSCM. Harga satuan obat dibandingkan
dengan harga obat kemas ulang ditambah dengan harga jasa pelayanan kemas
ulang. Di RSCM, jasa pelayanan kemas ulang adalah Rp 15.000,00/sediaan. Jika
obat yang dikemas ulang harganya murah, tentunya akan merugikan pasien jika
dilakukan pelayanan kemas ulang. Untuk itu, RSCM membuat kebijakan obat
suntik yang dapat dikemas ulang adalah obat dengan harga satuan diatas Rp
100.000,-. Pihak yang membiayai pengemasan kembali juga menjadi
pertimbangan. Misalnya pasien Askes menggunakan obat A dengan dosis 500 mg,
sedangkan sediaan yang ada di pasaran adalah 1000 mg dengan harga Rp
250.000,00. Sebenarnya, obat tersebut dapat dikemas ulang, tetapi mengakibatkan
pasien mengeluarkan biaya jasa pelayanan kemas ulang. Jika pasien tidak mampu
dan merasa terbebani dengan biaya jasa pelayanan kemas ulang tersebut, lebih
baik obat digunakan tanpa harus dikemas ulang karena biaya akan ditanggung PT.
Askes.
Selain biaya, stabilitas merupakan faktor penting yang menjadi pertimbangan
dalam proses kemas ulang. Stabilitas suatu obat harus diketahui untuk memastikan
bahwa obat masih dalam keadaan baik dan pasien menerima dosis tepat sesuai
dengan yang diresepkan. Farmasi bertanggung jawab untuk memastikan obat
tersebut masih stabil dan dalam batas waktu kadaluarsa saat digunakan oleh
pasien.
Stabilitas obat yang masih dalam kemasan asli dengan obat yang telah
dikemas ulang berbeda tergantung sifat fisikokimia obat tersebut. Hal ini

9 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


10

dikarenakan setelah kemasan awal dibuka, obat akan terpapar oleh berbagai faktor
lingkungan seperti suhu, udara, cahaya, dan kelembaban.
Sub Instalasi Produksi RSCM yang melayani pengemasan ulang obat suntik
melakukan pengemasan ulang di tempat yang berbeda antara sediaan padat,
sediaan cair, dan sediaan sitostatik. Sediaan padat dan cair masing-masing di
dalam LAF (Laminar Air Flow), sedangkan obat sitostatik di dalam ruang
Biological Safety Cabinet (BSC)

Tabel 4.1. Pengaruh suhu, udara, cahaya, dan kelembaban terhadap


stabilitas kimia obat suntik kemas ulang
No Nama Obat Suhu Udara Cahaya Kelembaban
1 Acyclovir n/a n/a Tidak Tidak
Sensitif Higroskopik
2 Amfoterisin B n/a Sensitif Sensitif Tidak
Higroskopik
3 Amikacin n/a n/a Sensitif Tidak
Higroskopik
4 Amoxicillin-Clavulanat Sensitif n/a Sensitif Higroskopik
5 Ampicillin-Sulbactam n/a n/a Sensitif Higroskopik
6 Cefepime Sensitif n/a Sensitif Tidak
Higroskopik
7 Cefoperazone-Sulbactam n/a n/a Sensitif Higroskopik
8 Esomeprazole n/a n/a Sensitif Tidak
Higroskopik
9 Fluconazole n/a n/a Tidak Higroskopik
Sensitif
10 Fosfomicin n/a n/a Sensitif Tidak
Higroskopik
11 Ganciclovir Sensitif n/a Sensitif Tidak
Higroskopik
12 Imipenem-Cilastatin Sensitif n/a Tidak Higroskopik
Sensitif
13 Meropenem Sensitif n/a Tidak Tidak
Sensitif Higroskopik
14 Mesna n/a n/a Sensitif Higroskopik
15 Methotrexate n/a n/a Sensitif Higroskopik
16 Omeprazol Sensitif n/a Sensitif Higroskopik
17 Paracetamol Sensitif n/a Sensitif Tidak
Higroskopik
18 Piperacillin-Tazobactam n/a n/a Tidak Tidak
Sensitif Higroskopik
19 Somatostatin n/a n/a Sensitif Tidak

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


11

Higroskopik
20 Teicoplanin Sensitif n/a Tidak Tidak
Sensitif Higroskopik
21 Tigecycline n/a n/a Tidak Tidak
Sensitif Higroskopik
22 Vancomicin Sensitif n/a Sensitif Higroskopik
23 Vincristin n/a n/a Sensitif Higroskopik

Keterangan : n/a : data tidak tersedia.

Berdasarkan Tabel 4.1, ada sembilan obat yang sensitif terhadap suhu, satu
obat yang sensitif terhadap udara, enam belas obat yang sensitif terhadap cahaya,
dan sepuluh obat yang sensitif terhadap kelembaban. Untuk menjamin keamanan
obat tersebut terhadap suhu, udara, cahaya, dan kelembaban, perlu ada upaya
untuk menjaga stabilitas obat.
Upaya menjaga stabilitas obat suntik yang sensitif terhadap suhu adalah
menjaga kondisi penyimpanan dan penyiapan sesuai dengan suhu stabilitas obat
suntik tersebut. Suhu dapat mempercepat proses degradasi suatu obat. Menurut
hukum Arrhenius, laju reaksi akan naik 2-3 kali untuk setiap kenaikan suhu 100C.
Perlindungan untuk obat-obat yang sensitif terhadap udara (mudah teroksidasi)
antara lain mengganti udara dengan gas inert, melarutkan obat dalam pH yang
sesuai, menghindari pelarut dari cemaran logam, menambahkan antioksidan,
menghindari cahaya, dan menyimpan pada suhu rendah.
Cahaya dapat bekerja sebagai katalis untuk reaksi oksidasi. Reaksi
penguraian seperti oksidasi-reduksi, perubahan struktur cincin, atau modifikasi
dan polimerisasi suatu obat dapat disebabkan karena penyinaran cahaya dengan
panjang gelombang tertentu. Usaha penstabilan untuk obat yang sensitif terhadap
cahaya antara lain mengemas dalam gelas berwarna yang dapat menahan
masuknya cahaya dan membatasi intensitas penyinaran, suhu, serta sumber
radiasi.
Adapun usaha penstabilan pada beberapa obat yang mudah terhidrolisis
antara lain mengetahui pH dimana obat tersebut stabil, menggunakan larutan
dapar pada konstanta seminimal mungkin, menyimpan pada temperatur kamar,
dan menggunakan pelarut bukan berbahan air.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


12

Namun, usaha menjaga stabilitas obat-obat suntik kemas ulang tidak semua
dapat dijalankan di RSCM, mengingat masih terbatasnya fasilitas dan dana. Usaha
yang masih dapat dilakukan untuk mengoptimalkan kondisi suatu obat agar tetap
stabil secara kimiawi dalam menahan pengaruh suhu, udara, cahaya, dan
kelembapan antara lain:
1. Menjaga suhu obat suntik pada saat proses pengemasan kembali dan
penyimpanan.
2. Menjaga kelembaban relatif ruang pengemasan kembali dan ruang
penyimpanan.
3. Melindungi botol dengan kertas wrap atau menggunakan botol berwarna gelap
untuk obat yang sensitif terhadap cahaya.
4. Memantau adanya perubahan organoleptis, misalnya penggumpalan, perubahan
warna, bentuk, atau bau.
Permasalahan lain yang muncul ketika obat dikemas ulang adalah berapa
lama obat tersebut masih stabil setelah terpapar lingkungan sehingga tidak
mempengaruhi khasiat obat tersebut. Namun, pencarian data mengenai hal ini
masih terbatas. Keterbatasan data ini dapat disebabkan karena obat yang dikemas
kembali di RSCM belum tentu dilakukan juga di rumah sakit lain. Hanya ada dua
obat suntik yang dikemas ulang di RSCM yang diperoleh datanya. Obat tersebut
adalah meropenem dan vincristin.
Pernah ada sebuah penelitian yang membandingkan stabilitas injeksi
kering meropenem repacking dengan pengendalian terhadap kelembaban, suhu,
dan udara antara produk inovator dan paten “X” selama penyimpanan. Reaksi
dekomposisi serbuk meropenem repacking untuk injeksi menunjukkan kinetika
orde satu. Stabilitas produk inovator meropenem yang dikemas ulang adalah 13
hari (minimal) dan pada produk mee too selama 10 hari. Hasil tersebut
menunjukkan perbedaan yang signifikan terhadap t90 dari produk inovator dan
produk me too (Airlangga, 2009).
Sebuah jurnal Eropa menjelaskan bahwa injeksi vincristine (5 mg/5 mL)
dalam vial original memiliki stabilitas kimia (mempertahankan konsentrasi >
95%) 28 hari saat disimpan dalam refrigerator atau suhu ruangan, dengan atau

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


13

tanpa perlindungan cahaya, dengan kondisi vial sampel tersebut telah ditusuk
(menggambarkan vial telah dibuka) (Trittler & Sewell, 2011).
Pada tahun 2005, FDA mengeluarkan draft petunjuk mengenai waktu
kadaluarsa obat kemas ulang unit dosis. Waktu kadaluarsa obat kemas ulang tidak
melebihi 1 tahun dari waktu dibukanya kemasan atau tidak boleh melebihi waktu
kadaluarsa dari kemasan aslinya. Jika tidak ada keterangan mengenai stabilitas
terhadap suhu pada label kemasan, suhu ruangan perlu dikontrol selama proses
pengemasan ulang dan penyimpanan, baik pada sediaan solid maupun liquid. Jika
tidak ada keterangan mengenai stabilitas terhadap kelembaban pada label
kemasan, relative humidity (RH) tidak boleh melebihi 75 % pada suhu 230C
selama proses pengemasan ulang dan penyimpanan sediaan solid (FDA, 2005).
Pada tahun 2010, ada revisi pada ketentuan waktu kadaluarsa dari FDA.
Waktu kadaluarsa obat yang telah dikemas ulang tidak boleh melebihi enam bulan
dan enam bulan periode expired date tersebut tidak boleh lebih dari 25 % waktu
antara waktu repacking dengan waktu kadaluarsa yang tertera pada kemasan
primer obat dengan syarat wadah tersebut belum dibuka kembali setelah proses
pengemasan kembali (FDA, 2010). Misalnya obat akan dikemas ulang pada
Januari 2012 dimana waktu kadaluarsa yang tertera pada kemasan primer adalah
Desember 2012. Obat tersebut masih boleh digunakan selama enam bulan setelah
dikemas ulang yaitu Juni 2012. Namun, karena 25 % waktu antara pengemasan
ulang dengan waktu kadaluarsa tinggal adalah tiga bulan, maka waktu kadaluarsa
dimana obat masih dapat digunakan adalah tiga bulan atau sampai Maret 2012.
Untuk saat ini, RSCM belum menggunakan data stabilitas kimia obat dalam
menentukan waktu kadaluarsa. Waktu kadaluarsa obat suntik kemas ulang yang
digunakan adalah 7 hari untuk sediaan cair dan 28 hari sediaan solid. Kebijakan
ini berdasarkan stabilitas mikrobiologi obat-obat tersebut melalui penelitian yang
pernah dilakukan RSCM.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Suhu, udara, cahaya, dan kelembaban dapat mempengaruhi stabilitas
kimia dua puluh tiga obat suntik kemas ulang (repacking) sehingga menyebabkan
perubahan waktu kadaluarsa obat tersebut. Berdasarkan penelusuran literatur, ada
dua obat suntik yang diperoleh data waktu stabilitasnya setelah dibuka yaitu
meropenem dan vincristin, sedangkan dua puluh satu yang lain belum diketahui
waktu stabilitasnya. Untuk memaksimalkan keamanan penggunaan obat suntik
kemas ulang, obat yang tidak diketahui data kestabilannya harus disimpan pada
suhu 230 C dan kelembapan relatif tidak lebih dari 75 %. Sedangkan untuk lama
penyimpanan, disesuaikan dengan data stabilitas mikrobiologinya, yaitu 30 hari
untuk sediaan padat dan 7 hari untuk sediaan cair.

5.2 Saran
Penelitian mengenai stabilitas kimia obat suntik kemas ulang masih
terbatas sehingga keterangan waktu kadaluarsa obat tersebut tidak diketahui.
Untuk itu, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh lingkungan
terhadap kestabilan masing-masing obat suntik kemas ulang di RSCM.

14 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


15

DAFTAR ACUAN

Ansel, Howard C. 1985. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi IV. Jakarta : UI
press.

FDA. (2005). Draft Guidance on Expiration Dating of Unit-Dose Repackaged


Drugs; Availability. Februari 25, 2012.
https://www.federalregister.gov/articles/2005/05/31/05-10702/draft-
guidance-on-expiration-dating-of-unit-dose-repackaged-drugs-availability

FDA. (2010). CPG Sec. 480.200 Expiration Dating of Unit Dose Repackaged
Drugs. Maret 15, 2012.
http://www.fda.gov/ICECI/ComplianceManuals/CompliancePolicyGuidan
ceManual/ucm074409.htm

Anna, L. K. (2011). Obat Mahal Punya Efek Memiskinkan. April 10, 2012.
http://health.kompas.com/read/2011/10/28/13174413/Obat.Mahal.Punya.E
fek.Memiskinkan.

Lachman, L., Liebermann, H. A., Kanig, J. L. (1994). Teori dan Praktek Farmasi
Industri, Edisi ketiga, diterjemahkan oleh: Suyatmi, S., Jakarta : UI Press.

Martin, Alfred. (1983). Farmasi Fisika. Jakarta : UI Press.

Airlangga. (2009). Perbandingan Stabilitas Injeksi Kering Meropenem Repacking


Dengan Pengendalian Terhadap Kelembaban, Suhu dan Udara Antara
Produk Inovator dan Paten “X” Selama Penyimpanan. Airlangga Journal
of Pharmacy.

Siregar, Charles J. P. (2003). Farmasi Rumah Sakit : Teori dan Terapan. Jakarta :
EGC.

Trittler, R., Sewell, G. (2011). Stability of vincristine (Teva) in original vials after
re-use, and in dilute infusions in polyolefin bags and in polypropylene
syringes. European Journal of Oncology Pharmacy, Volume 5.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


UNIVERSITAS INDONESIA

EVALUASI PERENCANAAN UNIT PELAYANAN JANTUNG


TERPADU TERHADAP PENDISTRIBUSIAN GUDANG DAN
PEMAKAIANNYA PERIODE JULI-DESEMBER 2011

TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

SITI MASITOH, S.Farm


1106047360

ANGKATAN LXXIV

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


PROGRAM PROFESI APOTEKER – DEPARTEMEN FARMASI
DEPOK
JUNI 2012

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL .......................................................................................... iii
DAFTAR RUMUS ......................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... v
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. vi

BAB 1 PENDAHULUAN....................................................................... ....... 1


1.1 LatarBelakang ......................................................................... 1
1.2 Tujuan ..................................................................................... 2

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA.. ............................................................... 3


2.1 Pengelolaan Perbekalan Farmasi .............................................. 3
2.2 Perencanaan Perbekalan Farmasi ............................................. 3
2.3 Pengadaan ............................................................................... 7
2.4 Penerimaan........ ...................................................................... 7
2.5 Penyimpanan ........................................................................... 7
2.6 Distribusi ................................................................................. 7

BAB 3 METODE PENELITIAN ............................................................... 9


3.1 Waktu dan Tempat Penelitian .................................................. 9
3.2 Sampel Penelitian .................................................................... 9
3.2 Metode Penelitian .................................................................... 9

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... 11

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 29


5.1 Kesimpulan.............................................................................. 29
5.2 Saran ....................................................................................... 29

DAFTAR ACUAN ........................................................................................ 31

ii Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR TABEL

Tabel2.1 Analisa Kombinasi ABC dan VEN................................................. 6


Tabel4.1 Nilai Rupiah Perencanaan, Distribusi, dan Pemakaian Perbekalan
Farmasi Periode Juli–Desember 2011 dan Perencanaan Periode
Januari-Juni 2012............................................................................ 12

iii Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR RUMUS

Rumus 3.1 Persentase Penyimpangan Distribusi terhadap Perencanaan.............. 9


Rumus 3.2 Persentase Penyimpangan Pemakaian terhadap Perencanaan............ 9
Rumus 3.3 Persentase Penyimpangan Pemakaian terhadap Distribusi................ 10
Rumus 3.4 Persentase Total Item Alat Kesehatan............................................. 10
Rumus 3.5 Persentase Total Item Obat-obatan................................................. 10
Rumus 3.6 Selisih Nilai Rupiah Distribusi terhadap Perencanaan...................... 10
Rumus 3.7 Selisih Nilai Rupiah Pemakaian terhadap Perencanaan..................... . 10
Rumus 3.8 Selisih Nilai Rupiah Pemakaian terhadap Distribusi......................... . 10
Rumus 3.9 Persentase Penyimpangan Nilai Rupiah Distribusi terhadap
Perencanaan.................................................................................... 10
Rumus 3.10 Persentase Penyimpangan Nilai Rupiah Pemakaian terhadap
Perencanaan................................................................................. 10
Rumus 3.11 Persentase Penyimpangan Nilai Rupiah Pemakaian terhadap
Distribusi.................................................................................... 10

iv Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR GAMBAR

Gambar4.1 GrafikPerbandinganNilai Rupiah Perencanaan, Distribusi, dan


PemakaianPeriodeJuli–Desember 2011 dan Perencanaan Periode
Januari-Juni 2012........................................................................ 12
Gambar4.2 Grafik Perbandingan antara Distribusi terhadap Perencanaan
Perbekalan Alkes.. ......................................................................... 14
Gambar4.3 Grafik Perbandingan antara Pemakaian terhadap Perencanaan
Perbekalan Alkes.......................................................................... 16
Gambar4.4 Grafik Perbandingan antara Pemakaian terhadap Pendistribusian
Perbekalan Alkes......................................................................... 19
Gambar4.5 Grafik Perbandingan antara Distribusi terhadap Perencanaan
Perbekalan Obat-Obatan............................................................... 21
Gambar4.6 Grafik Perbandingan antara Pemakaian terhadap Perencanaan
Perbekalan Obat-Obatan............................................................... 23
Gambar4.7 Grafik Perbandingan antara Pemakaian terhadap Pendistribusian
Perbekalan ObatObatan................................................................. 25

v Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Analisa Distribusi terhadap Perencanaan Alat Kesehatan Unit


Pelayanan Jantung Terpadu. ............................................................ 32
Lampiran 2 Analisa Pemakaian terhadap Perencanaan Alat Kesehatan Unit
Pelayanan Jantung Terpadu. ............................................................ 33
Lampiran 3 Analisa Distribusi terhadap Pemakaian Alat Kesehatan Unit
Pelayanan Jantung Terpadu. ............................................................ 34
Lampiran4 Analisa Distribusi terhadap Perencanaan Obat-Obatan Unit
Pelayanan Jantung Terpadu. ............................................................ 35
Lampiran5 Analisa Pemakaian terhadap Perencanaan Obat-Obatan Unit
Pelayanan Jantung Terpadu. ............................................................ 36
Lampiran6 Analisa Pemakaian terhadap Distribusi Obat-Obatan Unit
Pelayanan Jantung Terpadu. ............................................................ 37

vi Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan
rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat (Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia, 2010). Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di
rumah sakit yang menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Hal tersebut
diperjelas dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor
1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit, yang
menyebutkan bahwa pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada
pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan farmasi
klinik, yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat (Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia, 2004).
Untuk peningkatan mutu dan jangkauan pelayanan rumah sakit serta
pengaturan hak dan kewajiban masyarakat dalam memperoleh pelayanan
kesehatan, perlu ada pengaturan rumah sakit dengan Undang-undang. Salah satu
yang diatur dalam Undang-undang No. 44 Tahun 2009 adalah tentang
kefarmasian. Dalam pasal 15, ayat 3, dinyatakan bahwa pengelolaan alat
kesehatan, sediaan farmasi, dan bahan habis pakai di rumah sakit harus dilakukan
oleh Instalansi Farmasi Rumah Sakit (IFRS), sistem satu pintu (Pemerintah
Republik Indonesia, 2009).
Sistem pengelolaan satu pintu ini telah dilakukan oleh Instalansi Farmasi
RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo (RSCM). Namun, beberapa tahun berjalan,
IFRS belum dapat mencukupi seluruh kebutuhan perbekalan farmasi dari seluruh
unit kerja. Hal ini dapat disebabkan oleh banyak faktor sehingga diperlukan
adanya evaluasi terhadap perencanaan yang dibuat oleh masing-masing unit kerja.
Unit Pelayanan Jantung Terpadu (PJT) merupakan salah satu unit yang
menyerap dana cukup besar dalam pengadaan perbekalan farmasi. Baik tidaknya
perencanaan yang dibuat memiliki pengaruh signifikan terhadap efektifitas

1 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


2

pengelolaan perbekalan farmasi. Perencanaan perbekalan farmasi yang baik dari


unit PJT dapat mendukung lancarnya perputaran barang dan mencegah
penghentian distribusi perbekalan farmasi dari distributor.
Untuk mengetahui efektifitas perencanaan unit PJT, dilakukan analisa
perbandingan data distribusi dan pemakaian perbekalan farmasi terhadap
perencanaan unit PJT pada periode Juli-Desember 2011. Batas penyimpangan
atau ketidaksesuaian distribusi dan pemakaian terhadap perencanaan yang masih
ditoleransi sebesar ±10 % yaitu 90 % - 110 %.

1.2.Tujuan
Menganalisa efektifitas perencanaan alat kesehatan (alkes) dan obat-
obatan yang dibuat oleh unit Pelayanan Jantung Terpadu (PJT) berdasarkan data
distribusi dan pemakaiannya pada periode Juli – Desember 2011.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengelolaan perbekalan farmasi


Pengelolaan perbekalan farmasi adalah suatu proses kegiatan yang dimulai
dari perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, dan penyerahan.
Tujuannya adalah tersedianya perbekalan farmasi yang bermutu serta jumlah,
jenis, dan waktu yang tepat (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2008b).
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit,
fungsi dari pengelolaan perbekalan farmasi antara lain :
a. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit.
b. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal.
c. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang telah
dibuat sesuai ketentuan yang berlaku.
d. Memproduksi perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan di rumah sakit.
e. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku.
f. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian.
g. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan di rumah sakit.

2.2 Perencanaan perbekalan farmasi


Perencanaan perbekalan farmasi adalah suatu proses kegiatan seleksi
perbekalan farmasi untuk menentukan perbekalan farmasi sesuai dengan jumlah,
jenis, dan waktu yang tepat. Tujuan perencanaan adalah mendapatkan jenis dan
jumlah perbekalan farmasi yang sesuai kebutuhan serta menghindari terjadinya
kekosongan obat atau penumpukan obat. Kegiatan pokok dalam perencanaan
adalah memilih dan menentukan perbekalan farmasi yang akan diadakan
(Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2008b).

3 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


4

Sesuai Kepmenkes No. 1027 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan


Kefarmasian di Apotek, dalam membuat perencanaan pengadaan sediaan farmasi
perlu memperhatikan pola penyakit, tingkat perekonomian masyarakat, dan
budaya masyarakat (Hartini, 2004). Pedoman yang dapat digunakan untuk
membuat perencanaan di rumah sakit antara lain Daftar Obat Esensial Nasional
(DOEN), formularium rumah sakit, standar terapi rumah sakit, ketentuan setempat
yang berlaku, data catatan medik, anggaran yang tersedia, penetapan prioritas,
siklus penyakit, sisa persediaan, data pemakaian periode yang lalu, dan rencana
pengembangan (Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2004)
Adapun tahapan perencanaan kebutuhan perbekalan farmasi meliputi:
1. Pemilihan, yaitu untuk menentukan apakah perbekalan farmasi benar-benar
diperlukan sesuai dengan jumlah pasien/kunjungan dan pola penyakit yang ada.
2. Kompilasi penggunaan, yaitu untuk memperoleh informasi pemakaian tiap
jenis obat setiap tahun, persentase pemakaian tiap jenis obat terhadap total
pemakaian setahun, dan pemakaian rata-rata untuk setiap jenis obat secara
periodik.
3. Perhitungan kebutuhan dapat dilakukan dengan empat metode yang sering
dipakai yaitu metode epidemiologi, metode konsumsi, metode kombinasi, dan
metode just in time (Hartini, 2004):
a. Metode epidemiologi
Metode ini menggunakan data dari pasien pengguna fasilitas kesehatan yang
ada dan tingkat morbiditas (frekuensi masalah kesehatan yang umum) untuk
membuat rencana kesehatan obat yang dibutuhkan berdasarkan asumsi
tentang bagaimana masalah itu dapat diatasi. Dasarnya adalah jumlah
kebutuhan obat yang digunakan untuk beban kesakitan. Metode ini
membutuhkan sebuah daftar tentang masalah kesehatan umum, sebuah
daftar obat-obatan yang penting mencakup terapi untuk masalah-masalah
tersebut dan satu set pengobatan standar untuk tujuan perhitungan
(berdasarkan pada praktek rata-rata atau panduan perlakuan ideal).
b. Metode konsumsi
Metode konsumsi menggunakan konsumsi obat individual dalam
memproyeksikan kebutuhan yang akan datang berdasarkan analisa data

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


5

konsumsi obat periode sebelumnya. Dasarnya adalah data riil konsumsi obat
setiap periode yang lalu dengan berbagai penyesuaian dan koreksi.
Selanjutnya data tersebut dikelompokkan dalam kelompok fast moving
maupun slow moving.
c. Metode kombinasi
Metode ini merupakan gabungan dari metode epidemiologi dan metode
konsumsi. Perencanaan pengadaan barang dibuat berdasarkan pola
penyebaran penyakit dan melihat kebutuhan sediaan farmasi periode
sebelumnya.
d. Metode just in time
Perencanaan dilakukan saat obat dibutuhkan dan obat yang ada di apotek
dalam jumlah terbatas. Perencanaan ini untuk obat-obat yang jarang dipakai
atau diresepkan dan harganya mahal serta memiliki waktu kadaluarsa yang
pendek.
4. Evaluasi perencanaan
Setelah dilakukan perhitungan kebutuhan perbekalan farmasi untuk tahun yang
akan datang, biasanya akan diperoleh jumlah kebutuhan dan idealnya diikuti
dengan evaluasi. Cara evaluasi yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Analisa ABC dilakukan dengan mengelompokkan item obat berdasarkan
kebutuhan dananya, yaitu :
 Kelompok A adalah kelompok obat yang jumlah nilai rencana
pengadaannya menunjukkan penyerapan dana sekitar 70% dari jumlah
dana obat keseluruhan.
 Kelompok B adalah kelompok jenis obat yang jumlah nilai rencana
pengadaannya menunjukkan penyerapan dana sekitar 20%.
 Kelompok C adalah kelompok jenis obat yang jumlah nilai rencana
pengadaannya menunjukkan penyerapan dana sekitar 10% dari jumlah
dana obat keseluruhan.
b. Analisa VEN dilakukan dengan mengelompokkan obat yang didasarkan
kepada dampak tiap jenis obat pada kesehatan, yaitu :

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


6

 Kelompok V (Vital) adalah kelompok obat yang vital, meliputi obat


penyelamat, obat untuk pelayanan kesehatan pokok, obat untuk
mengatasi penyakit-penyakit penyebab kematian terbesar.
 Kelompok E (Esensial) adalah kelompok obat yang bekerja kausal, yaitu
obat yang bekerja pada sumber penyebab penyakit.
 Kelompok N (Nonesensial) adalah kelompok obat penunjang, yaitu obat
yang kerjanya ringan dan biasa dipergunakan untuk menimbulkan
kenyamanan atau untuk mengatasi keluhan ringan.
c. Analisa kombinasi ABC dan VEN digunakan untuk menetapkan prioritas
untuk pengadaan obat dimana anggaran yang ada tidak sesuai dengan
kebutuhan.

Tabel 2.1. Analisa kombinasi ABC dan VEN

V E N

A VA EA NA

B VB EB NB

C VC EC NC

Metode gabungan ini digunakan untuk melakukan pengurangan obat.


Adapun mekanisme untuk menganalisanya adalah sebagai berikut:
• Obat yang masuk kategori NC menjadi prioritas pertama untuk dikurangi
atau dihilangkan dari rencana kebutuhan. Bila dana masih kurang, obat
kategori NB menjadi prioritas selanjutnya dan obat yang masuk kategori
NA menjadi prioritas berikutnya. Jika setelah dilakukan dengan
pendekatan ini dana yang tersedia masih juga kurang, lakukan langkah
selanjutnya.
• Pendekatan yang sama dengan pada saat pengurangan obat pada kriteria
NC, NB, NA dimulai dengan pengurangan obat kategori EC, EB, dan EA
(Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2008a).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


7

2.3. Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang
telah direncanakan dan disetujui. Pengadaan dapat dilakukan melalui pembelian
(baik secara tender oleh Panitia Pembelian Barang Farmasi atau secara langsung
dari pabrik/distributor/Pedagang Besar Farmasi (PBF)/rekanan),
produksi/pembuatan sediaan farmasi (sediaan steril maupun non steril), dan
sumbangan/droping/hibah (Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2004).

2.4. Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menerima perbekalan farmasi yang
telah diadakan sesuai dengan aturan kefarmasian, melalui pembelian langsung,
tender, konsinyasi, atau sumbangan. Pedoman dalam penerimaan perbekalan
farmasi antara lain pabrik harus mempunyai Sertifikat Analisa, barang harus
bersumber dari distributor utama, harus mempunyai Material Safety Data Sheet
(MSDS), khusus untuk alat kesehatan/kedokteran harus mempunyai Certificate of
Origin, dan expire date minimal 2 tahun (Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia, 2004).

2.5. Penyimpanan
Penyimpanan merupakan kegiatan pengaturan perbekalan farmasi menurut
persyaratan yang ditetapkan. Pengaturan perbekalan farmasi dapat dibedakan
menurut bentuk sediaan dan jenisnya, suhunya dan kestabilannya, mudah tidaknya
meledak/terbakar, serta tahan/tidaknya terhadap cahaya (disertai dengan sistem
informasi yang selalu menjamin ketersediaan perbekalan farmasi sesuai
kebutuhan) (Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2004).

2.6. Distribusi
Pendistribusian merupakan kegiatan mendistribusikan perbekalan farmasi
di rumah sakit untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien rawat
inap dan rawat jalan serta untuk menunjang pelayanan medis. Sistem distribusi
dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh pasien dengan
mempertimbangkan efisiensi dan efektifitas sumber daya yang ada dengan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


8

menggunakan metode sentralisasi atau desentralisasi, sistem floor stock, resep


individu, dan dispensing dosis unit atau kombinasi (Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia, 2004).
a. Pendistribusian perbekalan farmasi untuk pasien rawat inap merupakan
kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pasien
rawat inap di rumah sakit, yang diselenggarakan secara sentralisasi dan atau
desentralisasi dengan sistem persediaan lengkap di ruangan, sistem resep
perorangan, sistem unit dosis, dan sistem kombinasi oleh satelit farmasi.
b. Pendistribusian perbekalan farmasi untuk pasien rawat jalan merupakan
kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pasien
rawat jalan di rumah sakit, yang diselenggarakan secara sentralisasi dan atau
desentralisasi dengan sistem resep perorangan oleh apotek rumah sakit.
c. Pendistribusian perbekalan farmasi di luar jam kerja merupakan kegiatan
pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pasien di luar
jam kerja yang diselenggarakan oleh apotek rumah sakit/satelit farmasi yang
dibuka 24 jam dan ruang rawat yang menyediakan perbekalan farmasi
emergensi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1.Waktu dan tempat penelitian


Pengkajian dilakukan pada bulan Februari – Maret 2012, selama PKPA di
RSCM.

3.2.Sampel penelitian
Sampel yang digunakan untuk penelitian adalah perbekalan farmasi
spesifik yang memiliki nilai rupiah yang tinggi pada unit PJT RSCM. Total
sampel yang dianalisa sebanyak 424 item yang terdiri dari 273 item alat kesehatan
(alkes) dan 151 item obat-obatan.

3.3.Metode penelitian
Penelitian dilakukan dengan melalui beberapa tahap sebagai berikut:
1. Mengumpulkan data perencanaan, data distribusi (distribusi dari gudang ke
unit PJT atau permintaan unit PJT ke gudang), dan data pemakaian (distribusi
unit kerja ke pasien) perbekalan farmasi periode Juli-Desember (Jul-Des)
2011 serta data perencanaan Januari-Juni (Jan-Jun) 2012. Data perencanaan
dan pemakaian diperoleh dari unit PJT sedangkan data distribusi diperoleh
dari gudang.
2. Memisahkan data alkes dan obat-obatan.
3. Merekap data perencanaan, data distribusi, dan data pemakaian perbekalan
farmasi periode Juli-Desember 2011 serta data perencanaan Januari-Juni
2012.
4. Memasukan nilai rupiah masing-masing perbekalan farmasi dengan
menggunakan harga beli+ppn periode Januari-Juli 2011.
5. Membandingkan kuantitas antara distribusi terhadap perencanaan, pemakaian
terhadap perencanaan, dan pemakaian terhadap distribusi (% penyimpangan).
Jumlah item distribusi
Distribusi terhadap perencanaan = x 100 % (3.1)
Jumlah item perencanaan
Jumlah item pemakaian
Pemakaian terhadap perencanaan = x100 % (3.2)
Jumlah item perencanaan
9 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


10

Jumlah item pemakaian


Pemakaian terhadap distribusi = x 100 % (3.3)
Jumlah item distribusi

6. Memisahkan perbekalan farmasi sesuai dengan kategori penyimpangan yang


telah ditentukan. Kategori-kategori tersebut adalah <90%, 90%-100%, 100
%-110%, dan >110 %.
7. Menghitung jumlah item dan nilai rupiah pada masing-masing kategori.
8. Membandingkan jumlah item masing-masing kategori dengan total item
seluruhnya (% item).
Jumlah item kategori
Alkes % item = x 100 % (3.4)
Total item alkes (273)
Jumlah item kategori
Obat-Obatan % item = x 100 % (3.5)
Total item obat−obatan (151)

9. Menghitung selisih nilai rupiah masing-masing kategori pada analisa


distribusi terhadap perencanaan, pemakaian terhadap perencanaan, dan
pemakaian terhadap distribusi.
Distribusi terhadap perencanaan
= Nilai rupiah distribusi - Nilai rupiah perencanaan (3.6)
Pemakaian terhadap perencanaan
= Nilai rupiah pemakaian - Nilai rupiah perencanaan (3.7)
Pemakaian terhadap distribusi
= Nilai rupiah pemakaian - Nilai rupiah distribusi (3.8)
10. Menghitung persentase penyimpangan nilai rupiah.

Selisih nilai rupiah


Distribusi terhadap perencanaan = x 100 %
Nilai rupiah total perencanaan

(3.9)
Selisih nilai rupiah
Pemakaian terhadap perencanaan = x 100 %
Nilai rupiah total perencanaan

(3.10)
Selisih nilai rupiah
Pemakaian terhadap distribusi = x 100 %
Nilai rupiah total distribusi

(3.11)
11. Membandingkan perencanaan Januari-Juni 2012 dengan Juli-Desember 2011.
12. Melakukan analisa.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN

Unit Pelayanan Jantung Terpadu (PJT) merupakan salah satu unit kerja
yang menggunaan dana cukup besar dalam pengelolaan perbekalan farmasi. Hal
ini disebabkan karena nilai kebutuhan perbekalan farmasi unit PJT terus
meningkat sehingga mengakibatkan Instalasi Farmasi belum dapat memenuhi
seluruh kebutuhan unit PJT. Melihat hal ini, perlu dilakukan evaluasi efektifitas
perencanaan yang dibuat unit PJT berdasarkan data distribusi dan pemakaian.
Dalam mengevaluasi perencanaan, dibutuhkan data yang dilaporkan secara
tertib oleh unit kerja. Unit PJT merupakan salah satu unit kerja yang tertib
administratif. Unit tersebut membuat perencanaan dan melaporkan pemakaian
perbekalan farmasi setiap periodenya. Data perencanaan dan pemakaian yang
diperoleh dari unit PJT digunakan untuk mengevaluasi efektifitas
perencanaannya.
Evaluasi perencanaan dilakukan dengan membandingkan kuantitas dan
nilai rupiah dari perencanaan, distribusi, dan pemakaian perbekalan farmasi pada
periode Juli-Desember 2011. Evaluasi dilakukan dengan tiga cara yaitu
membandingkan kuantitas dan nilai rupiah distribusi terhadap perencanaan,
membandingkan kuantitas dan nilai rupiah pemakaian terhadap perencanaan, dan
membandingkan kuantitas dan nilai rupiah pemakaian terhadap distribusi. Selain
itu, dilihat juga efektifitas perencanaaan periode Januari-Juni 2012 berdasarkan
perencanaan, distribusi, dan pemakaian periode sebelumnya (Juli-Desember
2011).
Jumlah sampel atau jenis perbekalan farmasi yang dianalisa berjumlah 424
item yang terbagi menjadi 2 kelompok, yaitu 273 item alkes dan 151 item obat-
obatan. Perbekalan farmasi yang dianalisa adalah perbekalan farmasi spesifik
yang memiliki nilai rupiah yang tinggi pada unit PJT. Perbekalan farmasi spesifik
(khususnya alkes) merupakan perbekalan farmasi yang khusus digunakan oleh
unit PJT untuk pelayanan unit kerja dan tidak dapat digunakan oleh unit kerja lain.
Harga yang digunakan untuk pengolahan data adalah harga beli Unit
Layanan Pengadaan (ULP) ke distributor dengan memperhatikan diskon yang

11 Universitas Indonesia
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
12

diberikan dan 10 % pajak yang harus dibayar. Adapun total nilai rupiah alkes dan
obat-obatan dapat dilihat pada Tabel 4.1.

Tabel 4.1. Nilai rupiah perencanaan, distribusi, dan pemakaian periode Juli–
Desember 2011 dan perencanaan periode Januari-Juni 2012
Nilai rupiah Nilai rupiah Nilai rupiah Nilai rupiah
perencanaan distribusi Jul- pemakaian perencanaan
Jul-Des 2011 Des 2011 Jul-Des 2011 Jan-Jun 2012
Alkes 2.492.117.290 2.733.998.033 3.100.152.311 3.292.588.475
Obat 1.217.659.653 1.403.307.548 1.166.203.214 1.101.381.885
Total 3.709.776.943 4.137.305.581 4.266.355.525 4.393.970.360

5,0
4,5
4,0
Nilai Rupiah (Milyar)

3,5 Nilai Rupiah Perencanaan


Jul-Des 2011
3,0 Nilai Rupiah Distribusi
2,5 Jul-Des 2011
2,0 Nilai Rupiah Pemakaian
Jul-Des 2011
1,5 Nilai Rupiah Perencanaan
1,0 Jan-Jun 2012
0,5
-
Alkes Obat Total
Perbekalan Farmasi

Gambar 4.1. Grafik perbandingan nilai rupiah perencanaan, distribusi, dan


pemakaian periode Juli – Desember 2011 dan perencanaan periode Januari-
Juni 2012

Gambar 4.1 dapat menunjukkan secara umum efektifitas perencanaan yang


dibuat oleh unit PJT. Pada alkes, terdapat peningkatan nilai rupiah dari
perencanaan, distribusi, hingga pemakaian. Data ini memperlihatkan bahwa
perencanaan yang dibuat belum efektif karena distribusi lebih besar dari
perencanaan. Selisih rupiah antara perencanaan dan distribusi sebesar Rp
241.880.743,-. IFRS akan melakukan usaha lebih untuk memenuhi permintaan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


13

unit PJT yang meningkat dengan melakukan pembelian menggunakan Uang


Muka Kerja (UMK).
Nilai rupiah pemakaian alkes unit PJT lebih besar dari distribusi dan
perencanaan. Selisih nilai rupiah antara pemakaian dan distribusi sebesar Rp
366.154.278,- dan selisih nilai rupiah antara pemakaian dan perencanaan sebesar
Rp 608.035.021,-. Hal ini menggambarkan bahwa unit PJT memiliki buffer stock
yang besar untuk memenuhi kebutuhan pasien. Besarnya nilai rupiah pemakaian
dapat menjadi salah satu alasan belum efektifnya perencanaan unit PJT karena
adanya pengembangan pelayanan pada unit kerja tersebut.
Pada obat-obatan, nilai rupiah distribusi paling besar dan nilai rupiah
pemakaian paling kecil. Dari Gambar 4.1., terlihat bahwa perencanaan yang
dibuat unit PJT belum efektif karena merencanakan lebih dari kebutuhan dan
meminta lebih dari perencanaan dan pemakaian. Perencanaan seperti ini dapat
mengakibatkan peningkatan UMK untuk memenuhi permintaan unit PJT. Selain
itu, gudang juga akan berusaha mendistribusikan obat yang sebenarnya
dialokasikan untuk unit kerja lain ke unit PJT.
Pada perencanaan Januari-Juni 2012, terdapat peningkatan total nilai
rupiah perbekalan farmasi pada alkes dan penurunan nilai rupiah pada obat-
obatan. Perencanaan yang dibuat unit PJT pada periode Januari-Juni 2012 harus
menyesuaikan dengan data distribusi dan pemakaian pada periode Juli-Desember
2011 dengan mempertimbangkan juga kemungkinan adanya pengembangan
pelayanan.
Untuk menganalisa lebih jauh dan spesifik mengenai efektivitas
perencanaan perbekalan farmasi unit PJT, dilakukan analisa terhadap persentase
penyimpangan terhadap kuantitas dan nilai rupiah barang tersebut. Penyimpangan
kuantitas yang masih ditoleransi adalah ± 10 % dengan presentase 90 % - 110 %.
Penyimpangan 10 % masih ditoleransi dengan mempertimbangkan adanya buffer
stock, kemungkinan adanya kenaikan harga, dan kemungkinan adanya
pengembangan pelayanan di unit kerja tersebut. Pada analisa kali ini, dibuat
beberapa kategori utama untuk mempermudah analisa, yaitu <90%, 90%-100%,
100 %-110%, dan >110 %.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


14

4.1. Analisa perencanaan alat kesehatan (Alkes)


4.1.1. Perbandingan distribusi terhadap perencanaan alkes unit PJT
60%

40%
Presentase (%)

20% % item

0% % penyimpangan
nilai rupiah
-20%

-40%

Kategori

Keterangan : Lain-Lain A : Tidak ada perencanaan, tetapi ada distribusi; Lain-Lain B : Tidak ada
perencanaan dan distribusi, tetapi ada pemakaian.
Gambar 4.2. Grafik perbandingan antara distribusi terhadap perencanaan
alkes unit PJT

Penyimpangan yang masih dalam kategori baik adalah penyimpangan


sebesar ± 10 %, yaitu 90 % - 100 % dan 100 % - 110 % masing-masing sebanyak
11 dan 14 item atau 4 % dan 6 % dari seluruh total alkes. Pada Gambar 4.2.,
terlihat bahwa penyimpangan sebesar 10 % tidak mengakibatkan selisih nilai
rupiah yang signifikan antara distribusi dan perencanaan. Grafik penyimpangan
nilai rupiah yang ke bawah menunjukkan besarnya dead inventory sedangkan
grafik ke atas menunjukkan besarnya UMK yang digunakan pada masing-masing
kategori. Data selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 1.
Penyimpangan < 90 % terdapat sebanyak 43 item atau 17 % dari total
alkes dengan range 1 % sampai dengan 87 %. Selisih rupiah pada penyimpangan
tersebut sebesar Rp 783.408.459,-. Hal ini menunjukkan bahwa banyak alkes yang
tersimpan dalam gudang karena pendistribusian ke Unit PJT lebih kecil daripada
perencanaan dan mengakibatkan meningkatnya dead inventory di dalam gudang.
Jika periode berikutnya alkes tersebut tidak digunakan oleh unit kerja PJT,
sebaiknya alkes tersebut segera dikembalikan ke distributor karena alkes tersebut

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


15

spesifik, hanya dapat digunakan oleh unit PJT. Penyimpanan alkes yang terlalu
banyak di gudang akan menyebabkan ruang penyimpanan untuk alkes lain
ditempati oleh alkes tersebut sedangkan penyimpanan yang terlalu lama di gudang
akan menyebabkan alkes melewati waktu kadaluarsa jika tidak dikontrol dengan
baik. Enam bulan sebelum waktu kadaluarsa, sebaiknya alkes tersebut
dikembalikan ke distributor.
Penyimpangan > 110 % terdapat sebanyak 40 item atau 16 % dari total
alkes dengan range 120 % sampai dengan 1317 %. Selisih rupiah distribusi
terhadap perencanaan sebesar Rp 343.721.036,-. Untuk mengatasi penyimpangan
ini, Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi kebutuhan unit PJT
dengan menambah jumlah pemesanan alkes tersebut kepada distributor.
Pemesanan ini akan mengakibatkan respon time dalam pelayanan pasien lebih
panjang dan mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI) dari Instalasi
Farmasi itu sendiri. Pemesanan yang diluar perencanaan akan menggunakan Uang
Muka Kerja (UMK) sehingga jika selisih antara distribusi dan perencanaannya
besar, maka pemakaian UMK juga akan besar.
Selain dalam kategori diatas, terdapat juga kategori yang memberikan nilai
0 % yang artinya ada perencanaan, tetapi tidak ada distribusi sejumlah 24 item
atau 10 % dari total alkes. Unit PJT belum bisa merencanakan dengan baik
sehingga barang yang direncanakan tidak diminta dari gudang. Alkes yang sudah
dipesan ke distributor akan menumpuk di gudang dan mengakibatkan
meningkatnya dead inventory di dalam gudang. Kondisi ini sama dengan
penyimpangan < 90 %. Jika periode berikutnya alkes tersebut tidak digunakan
oleh unit kerja PJT, sebaiknya alkes tersebut segera dikembalikan ke distributor
untuk mencegah penumpukan barang di gudang dan alkes yang kadaluarsa.
Kategori lain (Lain-Lain A) adalah ada distribusi, tetapi tidak ada
perencanaan sebanyak 68 item atau 27 % dari total alkes. Kategori ini kebalikan
dari kategori 0 %, dimana PJT meminta barang yang tidak ada dalam
perencanaan. Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi
permintaan unit PJT dengan memesan alkes yang tidak ada dalam perencanaan.
Proses ini cukup panjang karena dilakukan dari awal alur pengadaan perbekalan
farmasi. Pemesanan ini akan mengakibatkan respon time lebih panjang dan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


16

mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI). Pemesanan yang diluar


perencanaan akan menggunakan UMK. Pada periode berikutnya, sebaiknya PJT
memasukkan 68 item tersebut ke dalam perencanaan agar kebutuhannya dapat
terpenuhi lebih baik dan juga tidak mengambil alokasi anggaran perbekalan
farmasi untuk unit lain untuk mencukupi kebutuhannya. Kategori lainnya (Lain-
Lain B) adalah tidak ada perencanaan dan distribusi, tetapi ada pemakaian.
Kategori ini menunjukkan bahwa unit PJT memiliki buffer stock untuk memenuhi
kebutuhan pasien, tanpa harus meminta ke gudang.

4.1.2. Perbandingan pemakaian terhadap perencanaan alkes unit PJT


60%

40%
Presentase (%)

20% % item

0% % penyimpangan
nilai rupiah
-20%

-40%

Kategori

Keterangan : Lain-Lain A : Tidak ada perencanaan, tetapi ada pemakaian; Lain-Lain B : Tidak ada
perencanaan dan pemakaian, tetapi ada pendistribusian.
Gambar 4.3. Grafik perbandingan antara pemakaian terhadap perencanaan
alkes unit PJT

Penyimpangan yang masih dalam kategori baik adalah penyimpangan


sebesar 10 %, yaitu 90 % - 100 % dan 100 % - 110 % masing-masing sebanyak
12 dan 15 item atau 5 % dan 6 % dari total alkes. Pada Gambar 4.3., terlihat
bahwa penyimpangan sebesar 10 % tidak mengakibatkan selisih nilai rupiah yang
signifikan antara pemakaian dan perencanaan. Grafik penyimpangan nilai rupiah
yang ke bawah menunjukkan besarnya dead inventory sedangkan grafik ke atas

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


17

menunjukkan besarnya UMK yang digunakan pada masing-masing kategori. Data


selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 2.
Penyimpangan < 90 % terdapat sebanyak 53 item atau 21 % dari total
alkes dengan range 3 % sampai dengan 88 %. Selisih rupiah pada penyimpangan
tersebut adalah Rp 604.627.669,-. Hal ini menunjukkan bahwa banyak alkes yang
tersimpan dalam unit kerja karena pemakaian unit PJT lebih kecil daripada
perencanaan dan mengakibatkan meningkatnya dead inventory di unit kerja. Jika
periode berikutnya alkes tersebut tidak digunakan oleh unit kerja PJT, sebaiknya
alkes tersebut segera dikembalikan ke gudang untuk dikembalikan lagi ke
distributor. Penyimpanan alkes yang terlalu banyak di unit kerja akan
menyebabkan penumpukan barang dan alkes dapat menjadi kadaluarsa.
Penyimpangan > 110 % terdapat sebanyak 42 item atau 17 % dari total
alkes dengan range 112 % sampai dengan 1117 %. Selisih rupiah pada
penyimpangan tersebut sebesar Rp 267.056.007,-. Untuk mengatasi
penyimpangan ini, Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi
kebutuhan unit PJT dengan menambah jumlah pemesanan alkes tersebut kepada
distributor. Pemesanan ini akan mengakibatkan respon time lebih panjang dan
mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI). Pemesanan yang diluar
perencanaan akan menggunakan UMK sehingga jika selisih antara distribusi dan
perencanaannya besar, maka pemakaian UMK juga akan besar.
Selain dalam kategori diatas, terdapat juga kategori yang memberikan nilai
0 % yang artinya ada perencanaan, tetapi tidak ada pemakaian sejumlah 10 item
atau 4 % dari total alkes. Unit PJT belum bisa merencanakan dengan baik
sehingga barang yang direncanakan tidak didistribusikan ke pasien. Alkes yang
sudah dipesan ke distributor akan menumpuk di unit kerja dan mengakibatkan
meningkatnya dead inventory di dalam unit kerja. Kondisi ini sama dengan
penyimpangan < 90 %. Jika periode berikutnya alkes tersebut tidak digunakan
oleh unit kerja PJT, sebaiknya alkes tersebut segera dikembalikan ke gudang.
Kategori lain (Lain-Lain A) adalah ada pemakaian, tetapi tidak ada
perencanaan sebanyak 58 item (ada distribusi gudang) dan 51 item (tidak ada
distribusi gudang). Hal ini adalah kebalikan dari kategori 0 %, dimana PJT
memakai barang yang tidak ada dalam perencanaan dengan total 109 item atau 43

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


18

% dari total alkes. Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi
permintaan unit PJT dengan memesan alkes yang tidak ada dalam perencanaan.
Proses ini cukup panjang karena dilakukan dari awal alur pengadaan perbekalan
farmasi. Pemesanan ini akan mengakibatkan respon time lebih panjang dan
mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI). Sebaiknya, pada periode
berikutnya, barang-barang tersebut dimasukan dalam perencanaan agar
kebutuhannya dapat terpenuhi lebih baik dan juga tidak mengambil alokasi
anggaran perbekalan farmasi untuk unit lain untuk mencukupi kebutuhannya.
Kategori lainnya (Lain-Lain B) adalah tidak ada perencanaan dan
pemakaian, tetapi ada pendistribusian sebanyak 10 item atau 4 % dari total alkes.
Kategori ini termasuk dalam permintaan insidentil. Instalasi Farmasi melakukan
upaya lebih untuk memenuhi permintaan unit PJT dengan memesan alkes yang
tidak ada dalam perencanaan. Proses ini cukup panjang karena dilakukan dari
awal alur pengadaan perbekalan farmasi. Pemesanan ini akan mengakibatkan
respon time lebih panjang dan mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI).
Hal yang menjadi penting pada kategori ini adalah bahwa alkes yang baru dipesan
tersebut tidak digunakan oleh unit PJT. Kategori ini dapat mengakibatkan
penumpukan barang di unit PJT karena barang yang diminta dari gudang tidak
didistribusikan ke pasien. Jika periode berikutnya alkes tersebut tidak digunakan
oleh unit kerja PJT, sebaiknya alkes tersebut segera dikembalikan ke gudang.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


19

4.1.3. Perbandingan pemakaian terhadap pendistribusian alkes unit PJT


60%

40%
Presentase (%)

20% % item

0% % penyimpangan
nilai rupiah

-20%

-40%

Kategori

Keterangan : Lain-Lain A : Tidak ada pendistribusian, tetapi ada pemakaian; Lain-Lain B : Tidak
ada pendistribusian dan pemakaian, tetapi ada perencanaan.
Gambar 4.4. Grafik perbandingan antara pemakaian terhadap
pendistribusian alkes unit PJT

Penyimpangan yang masih dalam kategori baik adalah penyimpangan


sebesar 10 %, yaitu 90 % - 100 % dan 100 % - 110 % masing-masing sebanyak 15
dan 44 item atau 6 % dan 18 % dari total alkes. Pada Gambar 4.4., terlihat bahwa
penyimpangan sebesar 10 % tidak mengakibatkan selisih nilai rupiah yang
signifikan antara pemakaian dan pendistribusian. Grafik penyimpangan nilai
rupiah yang ke bawah menunjukkan besarnya dead inventory sedangkan grafik ke
atas menunjukkan besarnya buffer stock yang ada di unit PJT. Data selengkapnya
dapat dilihat pada Lampiran 3.
Penyimpangan < 90 % terdapat sebanyak 56 item atau 22 % dari total
alkes dengan range 10 % sampai dengan 89 %. Selisih rupiah pada penyimpangan
tersebut adalah Rp 330.703.941,-. Hal ini menunjukkan bahwa banyak alkes yang
tersimpan dalam unit kerja karena pemakaian unit PJT lebih kecil daripada
pendistribusian dan mengakibatkan meningkatnya dead inventory di unit kerja.
Jika periode berikutnya alkes tersebut tidak digunakan oleh unit kerja PJT,
sebaiknya alkes tersebut segera dikembalikan ke gudang. Penyimpanan alkes yang

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


20

terlalu banyak di unit kerja akan menyebabkan penumpukan barang dan alkes
menjadi kadaluarsa.
Penyimpangan > 110 % terdapat sebanyak 50 item atau 20 % dari total
alkes dengan range 111 % sampai dengan 10000 %. Selisih nilai rupiah
pemakaian dengan distribusi sebesar Rp 426.542.934,-. Hal ini menunjukkan
bahwa unit PJT dapat memenuhi kebutuhan perbekalan farmasi tanpa harus
meminta ke gudang. Hal ini disebabkan unit PJT memiliki buffer stock yang
cukup banyak yang bisa terlihat dari besarnya selisih antara distribusi dan
pemakaian.
Selain dalam kategori diatas, terdapat juga kategori yang memberikan nilai
0 % yang artinya ada pendistribusian, tetapi tidak ada pemakaian sejumlah 11
item atau 4 % dari total alkes. Hal yang menjadi penting pada kategori ini adalah
bahwa alkes yang dipesan tersebut tidak digunakan oleh unit PJT. Kategori ini
dapat mengakibatkan penumpukan barang (dead inventory) di unit PJT karena
barang yang diminta dari gudang tidak didistribusikan ke pasien. Sebaiknya alkes
tersebut segera dikembalikan ke gudang.
Kategori lain (Lain-Lain A) adalah ada pemakaian, tetapi tidak ada
pendistribusian sebanyak 66 item atau 26 % dari total alkes. Hal ini adalah
kebalikan dari kategori 0 %, dan menunjukkan bahwa unit PJT memiliki buffer
stock untuk memenuhi kebutuhan pasiennya. Selain itu, ada 9 item atau 4 % dari
total alkes yang tidak ada pendistribusian dan pemakaian, tetapi ada perencanaan
(Lain-Lain B). Hal ini menunjukkan unit PJT belum dapat merencanakan
kebutuhan pasien dengan baik karena dapat menyebabkan alkes tersebut
tersimpan dalam gudang karena tidak ada pendistribusian dan pemakaian oleh unit
PJT. Alkes tersebut akan menjadi dead inventory di dalam gudang dan sebaiknya
alkes tersebut segera dikembalikan ke distributor.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


21

4.2. Analisa Perencanaan Obat-Obatan


4.2.1. Perbandingan distribusi terhadap perencanaan obat-obatan unit PJT
60%

40%
Presentase (%)

20% % Item

0% % penyimpangan
nilai rupiah

-20%

-40%

Kategori

Keterangan : Lain-Lain A : Tidak ada perencanaan, tetapi ada distribusi; Lain-Lain B : Tidak ada
perencanaan dan distribusi, tetapi ada pemakaian.
Gambar 4.5. Grafik perbandingan antara distribusi terhadap perencanaan
obat-obatan unit PJT

Penyimpangan yang masih dalam kategori baik adalah penyimpangan


sebesar 10 %, yaitu 90 % - 100 % dan 100 % - 110 % masing-masing sebanyak 12
dan 8 item atau 8 % dan 5 % dari total obat-obatan. Pada Gambar 4.5., terlihat
bahwa penyimpangan sebesar 10 % tidak mengakibatkan selisih nilai rupiah yang
signifikan antara distribusi dan perencanaan. Grafik penyimpangan nilai rupiah
yang ke bawah menunjukkan besarnya dead inventory sedangkan grafik ke atas
menunjukkan besarnya UMK yang digunakan pada masing-masing kategori. Data
selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 4.
Penyimpangan < 90 % terdapat sebanyak 49 item atau 32 % dari total
obat-obatan dengan range 8 % sampai dengan 89 %. Selisih rupiah pada
penyimpangan tersebut adalah Rp 168.691.393,-. Hal ini menunjukkan bahwa
banyak obat yang tersimpan dalam gudang karena pendistribusian ke Unit PJT
lebih kecil daripada perencanaan dan mengakibatkan meningkatnya dead
inventory di dalam gudang. Penyimpanan obat yang terlalu banyak di gudang
akan menyebabkan ruang penyimpanan untuk obat lain ditempati oleh obat
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


22

tersebut dan dikhawatirkan banyaknya obat kadaluarsa jika tidak digunakan oleh
unit kerja lain. Sebaiknya obat tersebut didistribusikan ke unit kerja lain yang
membutuhkan atau dikembalikan ke distributor untuk mencegah obat yang
kadaluarsa.
Penyimpangan > 110 % terdapat sebanyak 40 item atau 26 % dari total
obat-obatan dengan range 113 % sampai dengan 500 %. Selisih nilai rupiah
distribusi dengan perencanaan sebesar Rp 154.290.047,-. Untuk mengatasi
penyimpangan ini, Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi
kebutuhan unit PJT dengan menambah jumlah pemesanan obat tersebut kepada
distributor atau menggunakan persediaan obat yang sebenarnya direncanakan oleh
unit kerja lain. Pemesanan ini akan mengakibatkan respon time lebih panjang dan
mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI). Pemesanan yang diluar
perencanaan akan menggunakan Uang Muka Kerja (UMK) sehingga jika selisih
antara distribusi dan perencanaannya besar, maka pemakaian UMK juga akan
besar.
Selain dalam kategori diatas, terdapat juga kategori yang memberikan nilai
0 % yang artinya ada perencanaan, tetapi tidak ada distribusi sejumlah 3 item atau
2 % dari total obat-obatan. Unit PJT belum bisa merencanakan dengan baik
sehingga obat yang direncanakan tidak diminta dari gudang. Obat yang sudah
dipesan ke distributor akan menumpuk di gudang dan mengakibatkan
meningkatnya dead inventory di dalam gudang. Kondisi ini sama dengan
penyimpangan < 90 % yang dapat menyebabkan penumpukan obat dan
kemungkinan obat kadaluarsa jika tidak digunakan oleh unit kerja lain.
Kategori lain (Lain-Lain A) adalah ada distribusi, tetapi tidak ada
perencanaan sebanyak 35 item atau 23 % dari total obat-obatan. Hal ini adalah
kebalikan dari kategori 0 %, dimana PJT meminta barang yang tidak ada dalam
perencanaan. Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi
permintaan unit PJT dengan memesan obat yang tidak ada dalam perencanaan
atau menggunakan persediaan obat yang sebenarnya direncanakan oleh unit kerja
lain. Proses ini cukup panjang sehingga respon time lebih panjang dan
mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI). Sebaiknya, pada periode
selanjutnya unit PJT memasukkan barang-barang tersebut ke dalam perencanaan

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


23

agar kebutuhannya dapat terpenuhi lebih baik dan juga tidak mengambil alokasi
anggaran perbekalan farmasi untuk unit lain untuk mencukupi kebutuhannya.
Kategori lainnya (Lain-Lain B) adalah tidak ada perencanaan dan distribusi, tetapi
ada pemakaian. Kategori ini menunjukkan bahwa unit PJT memiliki buffer stock
untuk memenuhi kebutuhan pasien, tanpa harus meminta dari gudang.

4.2.2. Perbandingan pemakaian terhadap perencanaan obat-obatan unit PJT


60%

40%
Presentase (%)

20% % item

0% % penyimpangan
nilai rupiah

-20%

-40%

Kategori
Keterangan : Lain-Lain A : Tidak ada perencanaan, tetapi ada pemakaian; Lain-Lain B : Tidak ada
perencanaan dan pemakaian, tetapi ada distribusi.
Gambar 4.6. Grafik perbandingan antara pemakaian terhadap perencanaan
obat-obatan unit PJT

Penyimpangan yang masih dalam kategori baik adalah penyimpangan


sebesar 10 %, yaitu 90 % - 100 % dan 100 % - 110 % masing-masing sebanyak 9
dan 11 item atau 6 % dan 7 % dari total obat-obatan. Pada Gambar 4.6., terlihat
bahwa penyimpangan sebesar 10 % tidak mengakibatkan selisih nilai rupiah yang
signifikan antara pemakaian dan perencanaan. Grafik penyimpangan nilai rupiah
yang ke bawah menunjukkan besarnya dead inventory sedangkan grafik ke atas
menunjukkan besarnya UMK yang digunakan pada masing-masing kategori. Data
selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 5.
Penyimpangan < 90 % terdapat sebanyak 55 item atau 36 % dari total
obat-obatan dengan range 11 % sampai dengan 87 %. Selisih rupiah pada

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


24

penyimpangan tersebut adalah Rp 209.402.473,-. Hal ini menunjukkan bahwa


banyak obat yang tersimpan dalam unit kerja karena pemakaian lebih kecil dari
perencanaan dan mengakibatkan meningkatnya dead inventory di unit kerja.
Sebaiknya, unit PJT mengembalikan obat tersebut ke gudang untuk
didistribusikan ke unit kerja lain yang membutuhkan atau dikembalikan ke
distributor.
Penyimpangan > 110 % terdapat sebanyak 37 item atau 25 % dari total
obat-obatan dengan range 112 % sampai dengan 850 %. Selisih nilai rupiah
pemakaian dengan perencanaan sebesar Rp 99.816.649,-. Untuk mengatasi
penyimpangan ini, Instalasi Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi
kebutuhan unit PJT dengan menambah jumlah pemesanan obat tersebut kepada
distributor atau menggunakan persediaan obat yang sebenarnya direncanakan oleh
unit kerja lain. Pemesanan ini akan mengakibatkan respon time dalam pelayanan
pasien lebih panjang dan mempengaruhi Key Performance Indicator (KPI) dari
Instalasi Farmasi itu sendiri.
Kategori lain (Lain-Lain A) adalah ada pemakaian, tetapi tidak ada
perencanaan sebanyak 27 item atau 18 % dari total obat-obatan. Hal ini
menunjukkan PJT memakai barang yang tidak ada dalam perencanaan. Instalasi
Farmasi melakukan upaya lebih untuk memenuhi permintaan unit PJT dengan
memesan obat yang tidak ada dalam perencanaan atau menggunakan persediaan
obat yang sebenarnya direncanakan oleh unit kerja lain. Proses ini cukup panjang
sehingga respon time lebih panjang dan mempengaruhi KPI. Sebaiknya, pada
periode selanjutnya unit PJT memasukan barang-barang tersebut dalam
perencanaan agar kebutuhannya dapat terpenuhi lebih baik dan juga tidak
mengambil alokasi anggaran perbekalan farmasi unit lain untuk mencukupi
kebutuhannya.
Kategori lainnya (Lain-Lain B) adalah tidak ada perencanaan dan
pemakaian, tetapi ada pendistribusian sebanyak 12 item atau 8 % dari total obat-
obatan. Kategori ini termasuk dalam permintaan insidentil. Instalasi Farmasi
melakukan upaya lebih untuk memenuhi permintaan unit PJT dengan memesan
obat yang tidak ada dalam perencanaan atau menggunakan persediaan obat yang
sebenarnya direncanakan oleh unit kerja lain. Proses ini cukup panjang karena

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


25

dilakukan dari awal alur pengadaan perbekalan farmasi. Pemesanan ini akan
mengakibatkan respon time lebih panjang dan mempengaruhi Key Performance
Indicator (KPI). Pemesanan yang diluar perencanaan akan menggunakan UMK.
Hal yang menjadi penting pada kategori ini adalah bahwa obat yang baru dipesan
tersebut tidak digunakan oleh unit PJT. Kategori ini dapat mengakibatkan
penumpukan obat di unit PJT karena obat yang diminta dari gudang tidak
didistribusikan ke pasien dan mengakibatkan meningkatnya dead inventory di unit
kerja. Sebaiknya, unit PJT mengembalikan obat tersebut ke gudang untuk
didistribusikan ke unit kerja lain yang membutuhkan.

4.2.3. Perbandingan pemakaian terhadap pendistribusian obat-obatan unit PJT


60%

40%
Presentase (%)

20% % item

0% % penyimpangan
nilai rupiah
-20%

-40%

Kategori

Keterangan : Lain-Lain A : Tidak ada pendistribusian, tetapi ada pemakaian.

Gambar 4.7. Grafik perbandingan antara pemakaian terhadap


pendistribusian obat-obatan unit PJT
Penyimpangan yang masih dalam kategori baik adalah penyimpangan
sebesar 10 %, yaitu 90 % - 100 % dan 100 % - 110 % masing-masing sebanyak
20 dan 44 item atau 13 % dan 29 % dari total obat-obatan. Pada Gambar 4.7.,
terlihat bahwa penyimpangan sebesar 10 % tidak mengakibatkan selisih nilai
rupiah yang signifikan antara distribusi dan perencanaan. Grafik penyimpangan
nilai rupiah yang ke bawah menunjukkan besarnya dead inventory sedangkan
grafik ke atas menunjukkan besarnya buffer stock di unit PJT. Data selengkapnya
dapat dilihat pada Lampiran 6.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


26

Penyimpangan < 90 % terdapat sebanyak 47 item atau 31 % dari total


obat-obatan dengan range 20 % sampai dengan 89 %. Selisih rupiah pada
penyimpangan tersebut adalah Rp 90.177.039,-. Hal ini menunjukkan bahwa
banyak obat yang tersimpan dalam unit kerja karena pemakaian unit PJT lebih
kecil daripada pendistribusian dan mengakibatkan meningkatnya dead inventory
di unit kerja. Sebaiknya obat tersebut segera dikembalikan ke gudang secepatnya.
Penyimpangan > 110 % terdapat sebanyak 21 item atau 14 % dari total
obat-obatan dengan range 113 % sampai dengan 1133 %. Selisih nilai rupiah
pemakaian dengan distribusi sebesar Rp 17.952.753,-. Hal ini menunjukkan
bahwa unit PJT dapat memenuhi kebutuhan perbekalan farmasi tanpa harus
meminta ke gudang. Hal ini disebabkan unit PJT memiliki buffer stock yang
cukup banyak yang bisa terlihat dari besarnya selisih antara distribusi dan
pemakaian.
Selain dalam kategori diatas, terdapat juga kategori yang memberikan nilai
0 % yang artinya ada pendistribusian, tetapi tidak ada pemakaian sejumlah 12
item atau 8 % dari total obat-obatan. Kategori ini dapat mengakibatkan hal yang
sama seperti kategori < 90 % yaitu dead inventory di unit PJT sehingga sebaiknya
obat tersebut dikembalikan ke gudang untuk mencegah obat kadaluarsa dan
menghindari penumpukan obat di unit kerja atau didistribusikan ke unit kerja lain
yang membutuhkan.
Kategori lain (Lain-Lain) adalah ada pemakaian, tetapi tidak ada
pendistribusian sebanyak 7 item atau 5 % dari total obat-obatan. Hal ini adalah
kebalikan dari kategori 0 %, dan menunjukkan bahwa unit PJT memiliki buffer
stock untuk memenuhi kebutuhan pasiennya.

4.3. Analisa perencanaan perbekalan farmasi periode Januari-Juni 2012


Berdasarkan perencanaan unit PJT periode Januari-Juni 2012, ada 22 item
barang yang baru diadakan, sedangkan di periode sebelumnya barang tersebut
belum pernah digunakan. Barang-barang tersebut meliputi alat kesehatan dan gas
medis. Total rupiah untuk pengadaan tersebut adalah Rp 381.999.849,-. Hal ini
dilakukan dalam rangka pengembangan unit Pelayanan Jantung Terpadu.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


27

Alat kesehatan yang belum direncanakan pada periode Jul-Des 2011 tetapi
didistribusikan dan atau dikonsumsi oleh unit PJT, sudah direncanakan pada
periode selanjutnya (Januari-Juni 2012) sebanyak 83 item. Namun, ada juga
beberapa barang yang tidak ada dalam perencanaan Januari-Juni 2012 walaupun
ada data pemakaiannya. Alkes tersebut berjumlah 37 item. Hal ini dapat
disebabkan karena masih adanya sisa stok alkes tersebut di unit PJT pada
pemakaian periode sebelumnya. Namun, sebaiknya alkes tersebut dimasukan ke
dalam perencanaan untuk mencegah pengadaan yang menggunakan UMK dan
sebagai buffer stock di unit kerja PJT.
Obat yang belum direncanakan pada periode Jul-Des 2011 tetapi
didistribusikan dan atau dikonsumsi oleh unit PJT, sudah direncanakan pada
periode selanjutnya (Januari-Juni 2012) sebanyak 17 item. Namun, ada juga
beberapa obat yang tidak ada dalam perencanaan pada periode berikutnya
sebanyak 14 item. Sebaiknya, obat tersebut dimasukan ke dalam perencanaan
untuk mencegah pemakaian obat yang sebenarnya dialokasikan untuk unit kerja
lain.
Evaluasi perencanaan Januari-Juni 2012 dilakukan secara umum dengan
menggunakan metode konsumsi yaitu berdasarkan data pemakaian periode
sebelumnya. Untuk mengevaluasi perencanaan, dibutuhkan juga data stok barang
yang masih ada di unit kerja. Karena keterbatasan waktu dalam analisa, evaluasi
ini hanya melihat perbandingan perencanaan Juli-Desember 2011 dengan
perencanaan Januari-Juni 2012 dari segi kuantitas dan nilai rupiah saja.
Kesulitan yang dialami dalam mengolah data ini antara lain tidak semua
item perbekalan farmasi terdapat harganya pada sistem maupun dokumentasi
IFRS sehingga harga yang dimasukan adalah harga pembelian di bulan terdekat
pada periode Juli-Desember 2011. Hal ini menyebabkan tidak semua nilai rupiah
menggambarkan nilai rupiah aslinya. Namun, karena itemnya tidak terlalu
banyak, nilai rupiah masih dapat menggambarkan data yang sebenarnya. Harga
yang tidak tercatat pada sistem ataupun pendokumentasian dapat disebabkan
karena beberapa hal, misalnya barang tersebut memang diadakan sendiri oleh unit
PJT (sebelum kebijakan satu pintu berlaku) sehingga gudang memang tidak
mendistribusikan barang tersebut ke unit PJT. Selain itu, barang tersebut memang

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


28

baru diadakan pada periode selanjutnya sehingga di data pembelian periode


Januari-Juni 2011 barang tersebut belum ada atau terjadinya kesalahan dalam
pendokumentasian atau ketidaktelitian pada pencarian data.
Selain itu, penamaan perbekalan farmasi dari gudang dan dari unit PJT
sering kali berbeda. Hal ini mengakibatkan kesulitan dalam pencarian data
perbekalan farmasi sehingga data harus dilihat satu per satu item dan menanyakan
kepada pihak yang mengerti tentang perbekalan farmasi unit PJT untuk
meminimalisir kesalahan. Penting diperhatikan bahwa keseragaman dan kerapihan
dalam pendokumentasian akan memudahkan dalam pengolahan data selanjutnya.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
1. Perencanaan alat kesehatan unit PJT periode Juli-Desember 2011 belum
efektif berdasarkan permintaan alkes yang sesuai dengan perencanaan
sebanyak 25 item atau hanya 10 %, pemakaian alkes yang sesuai dengan
perencanaan sebanyak 27 item atau hanya 11 %, dan pemakaian alkes yang
sesuai dengan distribusi sebanyak 59 item atau hanya 24 %..
2. Perencanaan obat-obatan unit PJT periode Juli-Desember 2011 belum efektif
berdasarkan permintaan obat-obatan yang sesuai dengan perencanaan
sebanyak 20 item atau hanya 13 %, pemakaian obat-obatan yang sesuai
dengan perencanaan sebanyak 20 item atau hanya 13 %, dan pemakaian obat-
obatan yang sesuai dengan distribusi sebanyak 64 item atau hanya 42 %.

5.2. Saran
1. Untuk mempermudah evaluasi perencanaan oleh IFRS, diperlukan laporan
mutasi kerja untuk mengetahui asal seluruh perbekalan farmasi yang
digunakan unit kerja.
2. Evaluasi perencanaan dapat juga dilakukan dengan metode analisa ABC
dengan mengelompokan perbekalan kesehatan berdasarkan nilai rupiah
dan metode analisa VEN dengan mengelompokan perbekalan kesehatan
berdasarkan dampak tiap jenis obat terhadap kesehatan.
3. Untuk meningkatkan efektivitas perencanaan, unit PJT perlu
memperhatikan data pemakaian periode sebelumnya, data stok yang masih
ada di unit kerja, buffer stock, dan kemungkinan adanya pengembangan
pelayanan pada unit kerjanya.
4. Permintaan yang melebihi perencanaan sebaiknya melalui jalur khusus
dalam permohonan pengadaan perbekalan farmasi untuk mendisiplinkan
unit kerja agar membuat perencanaan yang lebih baik di periode
selanjutnya.

29 Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


30

5. Distribusi yang baik seharusnya sesuai dengan perencanaan dan


pemakaian masing-masing unit kerja.
6. Nama-nama seluruh perbekalan farmasi di gudang dan unit PJT harus
diseragamkan agar pendokumentasian lebih rapih dan juga mempermudah
evaluasi dalam pengolahan data.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


31

DAFTAR ACUAN

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2008a). Pedoman Pengelolaan


Perbekalan Farmasi di Rumah Sakit. Jakarta : Departemen Kesehatan RI.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2008b). Petunjuk Teknis


Pelaksanaan Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek (SK NOMOR
1027/MENKES/SK/IX/2004). Jakarta : Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.

Hartini, Yustina Sri. (2006). Apotek : Ulasan Beserta Naskah Peraturan


Perundang-Undangan Terkait Apotek. Yogyakarta: Penerbit Universitas
Sanata Dharma.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. (2004). Keputusan Menteri


Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1197/MENKES/SK/X/2004 tentang
Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. (2010). Peraturan Menteri


Kesehatan Republik Indonesia Nomor 340/MENKES/PER/III/2010.
Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Pemerintah Republik Indonesia. (2009). Undang-undang Republik Indonesia


Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Jakarta: Lembar Negara
Republik Indonesia.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012


Lampiran 1. Analisa Distribusi Terhadap Perencanaan Alat Kesehatan Unit Pelayanan Jantung Terpadu

NILAI RUPIAH
JUMLAH NILAI RUPIAH % PENYIMPANGAN
NO KATEGORI KETERANGAN % item PERENCANAAN SELISIH (D-P)
ITEM DISTRIBUSI (D) NILAI RUPIAH
(P)
Ada perencaaan,
1 0% tetapi tidak ada 24 10% -10,11%
251.954.986 - (251.954.986)
distribusi
2 < 90 % 1 % - 87 % 43 17% 1.240.488.751 457.080.292 (783.408.459) -31,44%
3 90 - 100 % 90 % - 98 % 11 4% 439.993.675 413.901.604 ](26.092.072) -1,05%
4 100 % - 110 % 100 % - 109 % 14 6% 122.983.450 127.654.105 4.670.655 0,19%
5 >110 % 120 % - 1317 % 40 16% 436.696.428 780.417.464 \343.721.036 13,79%
Tidak ada
6 Lain-Lain A perencanaan, tetapi 68 27% 954.944.568 954.944.568 38,32%
-
ada distribusi
Tidak ada
perencanaan dan
7 Lain-Lain B 51 20% - #VALUE! #VALUE!
distribusi, tetapi ada -
pemakaian
TOTAL 251 100% 2.492.117.290 2.733.998.033 (241.880.743)
Universitas Indonesia

32
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
Lampiran 2. Analisa Pemakaian Terhadap Perencanaan Alat Kesehatan Unit Pelayanan Jantung Terpadu

JUMLA NILAI RUPIAH NILAI RUPIAH % PENYIMPANGAN


NO KATEGORI KETERANGAN % item SELISIH (K-P)
H ITEM PERENCANAAN PEMAKAIAN NILAI RUPIAH
(P) (K)
Ada perencanaan,
1 0% tetapi tidak ada 10 4% -2,45%
61.048.482 - (61.048.482)
pemakaian
2 < 90 % 3 % - 88 % 53 21% 1.386.701.155 782.073.486 (604.627.669) -24,26%
3 90 - 100 % 90 % - 99 % 12 5% 322.624.429 301.482.286 (21.142.143) -0,85%
4 100 % - 110 % 100 % - 110 % 15 6% 437.865.095 468.836.361 30.971.266 1,24%
5 >110 % 112 % - 1117% 42 17% 283.878.129 550.934.136 267.056.007 10,72%
Tidak ada
6 Lain-Lain A perencanaan, tetapi 109 43% 996.826.043 996.826.043 40,00%
-
ada pemakaian
Tidak ada
7 Lain-Lain B perencanaan dan 10 4% 0,00%
pemakaian, tetapi ada - - -
distribusi
Universitas Indonesia

TOTAL 251 100% 2.492.117.290 3.100.152.311 608.035.021

33
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
Lampiran 3. Analisa Distribusi Terhadap Pemakaian Alat Kesehatan Unit Pelayanan Jantung Terpadu

NILAI RUPIAH
JUMLAH NILAI RUPIAH % PENYIMPANGAN
NO KATEGORI KETERANGAN % item PEMAKAIAN SELISIH (K-D)
ITEM DISTRIBUSI (D) NILAI RUPIAH
(K)
Tidak ada
1 0% pemakaian, tetapi ada 11 4% 27.505.486 (27.505.486) -1,01%
-
pendistribusian
2 < 90 % 10 % - 89 % 56 22% 1.654.854.778 1.324.150.837 (330.703.941) -12,10%
3 90 - 100 % 90 % - 99 % 15 6% 336.669.292 320.397.141 (16.272.150) -0,60%
4 100 % - 110 % 100 % - 110 % 44 18% 374.349.582 386.962.992 12.613.410 0,46%
5 >110 % 111 % - 10000 % 50 20% 340.618.895 767.161.829 426.542.934 15,60%
Tidak ada
6 Lain-Lain A pendistribusian, 66 26% 301.479.512 301.479.512 11,03%
tetapi ada pemakaian
Tidak ada
pendistribusian dan
7 Lain-Lain B 9 4% 0,00%
pemakaian, tetapi ada - - -
perencanaan
TOTAL 251 100% 2.733.998.033 3.100.152.311 366.154.278
Universitas Indonesia

34
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
Lampiran 4. Analisa Distribusi Terhadap Perencanaan Obat-Obatan Unit Pelayanan Jantung Terpadu

NILAI RUPIAH
JUMLAH NILAI RUPIAH % PENYIMPANGAN
NO KATEGORI KETERANGAN % item PERENCANAAN SELISIH (D-P)
ITEM DISTRIBUSI (D) NILAI RUPIAH
(P)
Ada perencanaan,
1 0% tetapi tidak ada 3 2% -0,31%
3.791.700 - (3.791.700)
distribusi
2 < 90 % 8 % - 89 % 49 32% -13,85%
455.435.404 286.744.012 (168.691.393)
3 90 - 100 % 90 % - 99 % 12 8% -0,93%
223.888.967 212.590.484 (11.298.483)
4 100 % - 110 % 101 % - 109 % 8 5% 1,22%
166.345.137 181.249.345 14.904.209
5 >110 % 113 % - 500 % 40 26% 12,67%
368.198.445 522.488.492 154.290.047
Tidak ada
6 Lain-Lain A perencanaan, tetapi 35 23% 16,44%
- 200.235.215 200.235.215
ada distribusi
Tidak ada
perencanaan dan
7 Lain-Lain B 4 3% 0,00%
permintaan, tetapi - - -
ada pemakaian
TOTAL 151 100% 1.217.659.653 1.403.307.548 185.647.895
Universitas Indonesia

35
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
Lampiran 5. Analisa Pemakaian Terhadap Perencanaan Obat-Obatan Unit Pelayanan Jantung Terpadu

NILAI RUPIAH NILAI RUPIAH


JUMLAH % PENYIMPANGAN
NO KATEGORI KETERANGAN % item PERENCANAAN PEMAKAIAN SELISIH (K-P)
ITEM NILAI RUPIAH
(P) (K)
Ada perencanaan,
1 0% tetapi tidak ada 0 0% 0,00%
- - -
pemakaian
2 < 90 % 11 % - 87 % 55 36% -17,20%
651.290.942 441.888.469 (209.402.473)
3 90 - 100 % 90 % - 99 % 9 6% -0,20%
126.858.491 124.465.755 (2.392.736)
4 100 % - 110 % 100 % - 110 % 11 7% 0,28%
128.866.376 132.306.222 3.439.846
5 >110 % 112 % - 850 % 37 25% 8,20%
310.643.843 410.460.492 99.816.649
Tidak ada
6 Lain-Lain A perencanaan, tetapi 27 18% 0,02%
- 298.254 298.254
ada pemakaian
Tidak ada
perencanaan dan
7 Lain-Lain B 12 8% 0,00%
pemakaian, tetapi ada - - -
distribusi
TOTAL 151 100% 1.217.659.653 1.109.419.192 (108.240.461)
Universitas Indonesia

36
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012
Lampiran 6. Analisa Pemakaian Terhadap Distribusi Obat-Obatan Unit Pelayanan Jantung Terpadu

NILAI RUPIAH
JUMLAH NILAI RUPIAH % PENYIMPANGAN
NO KATEGORI KETERANGAN % item PEMAKAIAN SELISIH (K-D)
ITEM DISTRIBUSI (D) NILAI RUPIAH
(K)
Tidak ada
1 0% pemakaian, tapi ada 12 8% -9,54%
133.835.327 - (133.835.327)
pendistribusian
2 < 90 % 20 % - 89 % 47 31% -6,43%
507.395.629 417.218.590 (90.177.039)
3 90 - 100 % 90 % - 99 % 44 29% -2,92%
576.444.696 535.446.447 (40.998.250)
4 100 % - 110 % 100 % - 109 % 20 13% 0,60%
157.598.642 166.001.931 8.403.289
5 >110 % 113 % - 1133 % 21 14% 1,28%
28.033.253 45.986.006 17.952.753
Tidak ada
6 Lain-Lain A pendistribusian, 7 5% 1.550.240 1.550.240 0,11%
-
tetapi ada pemakaian
7 TOTAL 151 100%
1.403.307.548 1.166.203.214 (237.104.334)
Universitas Indonesia

37
Laporan praktek..., Siti Masitoh, FMIPA UI, 2012