Anda di halaman 1dari 149

LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER

SEKOLAH TINGGI FARMASI BANDUNG


DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH AL IHSAN
PROVINSI JAWA BARAT
(Jl. Ki Astramanggala, Baleendah, Kabupaten Bandung)

Disusun untuk memenuhi persyaratan Ujian Apoteker


Program Studi Profesi Apoteker
Sekolah Tinggi Farmasi Bandung

SELLY SILVIANI, S.Farm


22152040

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


SEKOLAH TINGGI FARMASI BANDUNG
2016
KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Allah


SWT, atas segala Rahmat dan Hidayah-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang dilaksanakan dari tanggal 01-
28 Februari 2016 di Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat.
Tujuan dari penulisan laporan ini adalah sebagai salah satu syarat untuk mengikuti
ujian apoteker pada Program Studi Profesi Apoteker Sekolah Tinggi Farmasi
Bandung.
Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu baik secara moral maupun material, saran-
saran, bimbingan serta dukungan dalam Praktek Kerja Profesi Apoteker,
khususnya kepada:
1. Entris Sutrisno, MH.Kes., Apt selaku Ketua Sekolah Tinggi Farmasi
Bandung
2. Ibu Dr Patonah, M.Si., selaku ketua Program Studi Profesi Apoteker
Sekolah Tinggi Farmasi Bandung
3. Drs.Akhmad Priyadi, M.M,.Apt. sebagai pembimbing dari Sekolah Tinggi
Farmasi Bandung yang telah memberikan pengarahan dan bimbingannya.
4. Hj Mitty Mauliana, S.Si., Apt. selaku pembimbing dari Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat atas segala arahan, masukan,
dan perhatian selama masa praktek kerja profesi apoteker dan penyusunan
laporan ini.
5. Seluruh staf Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat
atas kerjasama dan informasi yang telah diberikan
6. Seluruh Staf Pengajar Program Studi Profesi Apoteker Sekolah Tinggi
Farmasi Bandung
7. Teristimewa Kedua orang tua yang tidak henti-hentinya memberikan
dorongan do’a yang tidak terbatas.
8. Saudara serta seluruh keluarga penulis atas segala doa dan dukungannya.
9. Teman-Teman Profesi Apoteker Angkatan XIV serta semua pihak yang
telah membantu dalam penyelesaian Laporan Kerja Profesi Apoteker.

i
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunannya, laporan ini masih jauh
dari sempurna dan dengan keterbatansan yang ada masih banyak kekurangan.
Oleh karena itu segala kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan
guna perbaikan selanjutnya.
Semoga Allah SWT berkenan membalas semua kebaikan yang telah
diberikan kepada penulis. Dan Semoga Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker
ini dapat menambah dan memperluas wawasan serta meningkatkan pengetahuan
dalam bidang ilmiah, dan bermanfaat bagi kita semua amin.

Bandung, Februari 2016

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR .................................................................................... i
DAFTAR ISI ...................................................................................................
iii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................
viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................... 1
1.2 Tujuan ............................................................................................ 2
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan PKPA ........................................ 3
BAB II TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT
2.1 Gambaran Umum Rumah Sakit .................................................... 4
2.1.1 Definisi Rumah Sakit .................................................................. 4
2.1.2 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit .................................................. 4
2.1.3 Jenis Rumah Sakit ....................................................................... 5
2.1.4 Klasifikasi Rumah Sakit ............................................................. 6
2.1.5 Rekaman Medik .......................................................................... 11
2.1.6 Panitia Farmasi dan Terapi .......................................................... 12
2.1.7 Sistem Formularium ................................................................... 15
2.1.8 Alur Pelayanan Penderita Rawat Tinggal dan Rawat Jalan ........ 17
2.2 Gambaran Umum Instalasi Farmasi Rumah Sakit ........................ 18
2.2.1 Definisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit ...................................... 19
2.2.2 Visi, Misi dan Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit ................ 19
2.2.3 Struktur Organisasi dan Sumber Daya Manusia IFRS ............... 19
2.2.3.1 Struktur Organisasi ................................................................... 19
2.2.3.2 Sumber Daya Manusia ............................................................. 21
2.2.4 Tujuan, Tugas dan Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit ......... 22
2.2.4.1 Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit..................................... 22
2.2.4.2 Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit .................................... 23

iii
2.3 Pengelolaan Perbekalan Farmasi..................................................... 25
2.3.1 Pemilihan ..................................................................................... 25
2.3.2 Perencanaan ................................................................................ 26
2.3.3 Pengadaan .................................................................................... 26
2.3.4 Penerimaan .................................................................................. 27
2.3.5 Penyimpanan ............................................................................... 28
2.3.6 Pendistribusian ............................................................................ 29
2.3.7 Pemusnahan dan Penarikan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai ............................ 31
2.3.8 Pengendalian ............................................................................... 31
2.3.9 Administrasi ............................................................................... 31
2.3.10 Manajemen Resiko Pengelolaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai ....................... 32
2.4 Pelayanan Farmasi Klinik ............................................................. 34
2.4.1 Definisi Farmasi Klinik ............................................................... 34
2.4.2 Tujuan Pelayanan Farmasi Klinik. .............................................. 35
2.4.3 Manajemen Resiko Pelayanan Farmasi Klinik. .......................... 48
2.5 Narkotika dan Psikotropika ............................................................ 49
BAB III TINJAUAN KHUSUS RSUD AL IHSAN
3.1 Lokasi Rumah Sakit ...................................................................... 57
3.1.1 Sejarah Perkembangan ................................................................ 57
3.1.2 Visi .............................................................................................. 58
3.1.3 Misi………………………………………………………. ........ 58
3.1.4 Motto…………………………………………………………... 58
3.1.5 Tujuan ........................................................................................ 59
3.2 Struktur Organisasi ........................................................................ 59
3.2.1 Unit Kerja Rumah Sakit .............................................................. 59
3.2.2 Tugas pokok dan Fungsi RSUD Al Ihsan .................................. 61
3.2.3 Instalasi Penderita Rawat Tinggal dan Rawat Jalan ................... 62
3.2.4 Poliklinik .................................................................................... 64
3.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan ............... 64

iv
3.3.1 Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit Al Ihsan ......................... 64
3.3.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Al Ihsan…. 65
3.4 Tugas dan Tanggung Jawab Apoteker……………………... ........ 65
3.4.1 Panitia Farmasi dan Terapi ......................................................... 66
3.4.2 Kedudukan dan Tugas ................................................................. 66
3.5 Pengelolaan Perbekalan Farmasi ................................................... 67
3.5.1 Tugas Bagian Pengadaan Obat di RSUD Al Ihsan ..................... 67
3.5.2 Tugas Bagian Penyimpanan Obat di RSUD Al Ihsan... .............. 68
3.5.3 Tugas Bagian Distribusi atau Pelayanan Perbekalan Farmasi ... 68
3.5.4 Tugas Bagian Pencatatan dan Pelaporan..................................... 68
3.6 Apotek RSUD Al Ihsan .................................................................. 69
3.6.1 Pengadaan Obat Pada Apotek…………………………………. 69
3.6.2 Administrasi Pada Apotek BPJS…………………………... ...... 70
3.6.3 Pelayanan Resep dan Pengambilan Obat di Apotek BPJS ......... 70
3.6.4 Penyimpanan Resep Pada Apotek BPJS ..................................... 71
BAB IV TUGAS KHUSUS ............................................................................ 72
4.1 Latar Belakang .............................................................................. 72
4.2 Perumusan Masalah ....................................................................... 73
4.3 Tujuan ........................................................................................... 74
4.4 Tinjauan Pustaka……………………………………………. ....... 74
4.5 Pembahasan……………………………………………... ............. 85
4.6 Kesimpulan ................................................................................... 89
BAB V PEMBAHASAN. .............................................................................. 90
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN........................................................ 92
6.1 Kesimpulan .................................................................................... 93
6.2 Saran ............................................................................................... 93
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 94

v
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
1. Struktur Organisasi RSUD Al Ihsan ......................................................... 95
2. Etiket Obat RSUD Al Ihsan ...................................................................... 96
3. Salinan Resep RSUD Al Ihsan ................................................................. 97
4. Kartu Stock Harian .................................................................................. 98
5. Kartu Stock Harian .................................................................................. 99
6. Format Rencana Kebutuhan Barang Farmasi (RKBF) ............................. 100
7. Contoh Faktur Pembelian ......................................................................... 101
8. Contoh Faktur Pajak ................................................................................. 102
9. Format Permintaan Obat ........................................................................... 103
10. Format Pengembalian Obat....................................................................... 104
11. Surat Bukti Barang Keluar (SBBK) .......................................................... 105
12. Surat Bukti Mutasi Obat (SBMO) ............................................................ 106
13. SOP Produksi Sediaan Farmasi ................................................................ 107
14. SOP Pendistribusian Perbekalan Farmasi dari Gudang Farmasi ............. 108
15. SOP Penyimpanan Perbekalan Farmasi di Gudang Farmasi. ................... 109

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kebutuhan yang sangat penting bagi manusia adalah salah satu modal bagi
pelaksanaan pembangunan nasional menuju terciptanya kesejahteraan umum,
sehingga pembangunan kesehatan menjadi salah satu sasaran pembangunan
nasional yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan kemampuan hidup
sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal.
Dalam rangka mempertinggi derajat kesehatan masyarakat tersebut maka
perlu dilakukan upaya-upaya kesehatan dengan pendekatan pemeliharaan,
peningkatan kesehatan (promotive), pencegahan penyakit (preventive),
penyembuhan penyakit (kurative) dan pemulihan kesehatan (rehabilitative), yang
dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan. Konsep
kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas
kesehatan di Indonesia termasuk rumah sakit.
Rumah sakit yang merupakan salah satu dari sarana kesehatan, merupakan
rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan bagi pasien. Salah satu
bagian penunjang medik di rumah sakit adalah Instalasi Farmasi Rumah Sakit
(IFRS).
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu unit atau bagian di
rumah sakit, yang dipimpin seorang apoteker dan dibantu oleh beberapa apoteker
yang memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan
kompeten secara profesional, yang menyelenggarakan semua fungsi kegiatan
pekerjaan kefarmasian mencakup pelayanan obat, mulai dari produksi,
pengembangan, pelayanan farmasi untuk semua individu pasien, professional
kesehatan dan program rumah sakit yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit
itu sendiri, pelayanan farmasi klinik yang berorientasi pada asuhan farmasi
“pharmaceutical care” pelayanan penelitian dan pelayanan pendidikan.

1
Tuntutan pasien dan masyarakat akan mutu pelayanan farmasi,
mengharuskan adanya perubahan pelayanan dari paradigma lama (drug oriented)
ke paradigma baru (patient oriented) dengan filosofi Pharmaceutical Care
(pelayanan kefarmasian). Praktek pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan
yang terpadu dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan
masalah obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Dalam hal ini
apoteker dilibatkan langsung dalam proses pengobatan penderita agar
menghasilkan pengobatan yang tepat dan rasional. Oleh karena itu, seorang
apoteker harus mempunyai kemampuan dan keterampilan yang cukup mengingat
tanggung jawabnya yang sangat besar.
Salah satu media untuk membekali calon apoteker dalam mengelola Instalasi
Farmasi Rumah Sakit adalah dengan melakukan latihan praktek kerja profesi
apoteker di Rumah Sakit. Dengan praktek kerja ini diharapkan calon apoteker
dapat mengenal ruang lingkup pekerjaannya di Rumah Sakit serta dapat belajar
langsung secara praktis dalam pengelolaan Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Hal ini
sangat penting bagi mahasiswa agar dapat mempersiapkan diri untuk berperan
langsung di Rumah Sakit sebelum terjun langsung di Rumah Sakit.

1.2 Tujuan
Tujuan diadakannya Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit ini
adalah sebagai berikut:
1. Meningkatkan pemahaman calon apoteker tentang peran, fungsi, posisi
dan tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di Rumah
Sakit.
2. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di Rumah Sakit.
3. Memberi kesempatan kepada calon apoteker untuk melihat dan
mempelajari strategi dan kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam
rangka pengembangan praktek farmasi komunitas di Rumah Sakit.

2
4. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai
tenaga farmasi yang profesional.
5. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian
di Rumah Sakit.

1.3 Waktu dan Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)


Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al
Ihsan Bandung yang terletak di Jalan Kiastramanggala Baleendah Bandung,
dilaksanakan pada tanggal 1 sampai 29 Februari 2016.

3
BAB II
TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT

2.1 Gambaran Umum Rumah Sakit


2.1.1 Definisi Rumah Sakit
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang
menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah
sakit adalah suatu organisasi yang kompleks, menggunakan gabungan alat
ilmiah khusus dan rumit, dan difungsikan oleh berbagai kesatuan personel
terlatih dan terdidik dalam menghadapi dan menangani masalah medik
modern, yang semuanya terkait bersama-sama dalam maksud yang sama,
untuk pemulihan dan pemeliharaan kesehatan yang baik.
Penyelenggaraan Rumah Sakit bertujuan:
1. Mempermudah akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan
kesehatan
2. Memberikan perlindungan terhadap keselamatan pasien,
masyarakat, lingkungan rumah sakit dan sumber daya manusia di
rumah sakit
3. Meningkatkan mutu dan mempertahankan standar pelayanan
rumah sakit
4. Memberikan kepastian hukum kepada pasien, masyarakat, sumber
daya manusia rumah sakit, dan Rumah Sakit.

2.1.2 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, pada pasal 4 rumah sakit mempunyai tugas
memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna.

4
Untuk menjalankan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 4
menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, rumah sakit mempunyai fungsi:
1. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan
sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit
2. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui
pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga
sesuai kebutuhan medis
3. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia
dalam rangka peningkatan kemampuan dan pemberian pelayanan
kesehatan
4. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan
teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan
kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang
kesehatan.

2.1.3 Jenis Rumah Sakit


Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun
2009 tentang Rumah Sakit dapat dibagi berdasarkan jenis pelayanan dan
pengelolaannya.
1. Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan, Rumah Sakit
dikategorikan dalam:
a. Rumah Sakit Umum
Rumah Sakit Umum memberikan pelayanan kesehatan pada
semua bidang dan jenis penyakit.
b. Rumah Sakit Khusus.
Rumah Sakit Khusus memberikan pelayanan utama pada satu
bidang atau satu jenis penyakit tertentu berdasarkan disiplin
ilmu, golongan umur, organ, jenis penyakit, atau kekhususan
lainnya.

5
2. Berdasarkan pengelolaannya Rumah Sakit dapat dibagi menjadi
Rumah Sakit publik dan Rumah Sakit privat:
a. Rumah Sakit Publik
Dapat dikelola oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan badan
hukum yang bersifat nirlaba. Rumah Sakit publik yang dikelola
Pemerintah dan Pemerintah Daerah diselenggarakan
berdasarkan pengelolaan Badan Layanan Umum atau Badan
Layanan Umum Daerah sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan. Rumah Sakit publik yang dikelola
Pemerintah dan Pemerintah Daerah tidak dapat dialihkan
menjadi Rumah Sakit privat.
b. Rumah Sakit Privat
Dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang
berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero.
3. Rumah Sakit Pendidikan
Rumah Sakit dapat ditetapkan menjadi Rumah Sakit pendidikan
setelah memenuhi persyaratan dan standar rumah sakit pendidikan.
Rumah Sakit pendidikan ditetapkan oleh Menteri setelah
berkoordinasi dengan Menteri yang membidangi urusan
pendidikan. Rumah Sakit pendidikan merupakan Rumah Sakit
yang menyelenggarakan pendidikan dan penelitian secara terpadu
dalam bidang pendidikan profesi kedokteran, pendidikan
kedokteran berkelanjutan, dan pendidikan tenaga kesehatan
lainnya. Dalam penyelenggaraan Rumah Sakit Pendidikan dapat
dibentuk Jejaring Rumah Sakit Pendidikan.

2.1.4 Klasifikasi Rumah Sakit


Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
340/Menkes/Per/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit adalah
pengelompokan kelas Rumah Sakit berdasarkan fasilitas dan kemampuan
pelayanan.

6
Klasifikasi Rumah Sakit Umum dan Khusus ditetapkan berdasarkan :
1. Pelayanan
2. Sumber Daya Manusia
3. Peralatan
4. Sarana dan Prasarana
5. Administrasi dan Manajemen.

Berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan, Rumah Sakit Umum


diklasifikasikan menjadi:

1. Rumah Sakit Umum Kelas A harus mempunyai fasilitas dan


kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan
medik spesialis dasar, 5 (lima) pelayanan spesialis penunjang
medik, 12 (dua belas) pelayanan medik spesialis lain dan 13 (tiga
belas) pelayanan medik sub spesialis.
a. Kriteria fasilitas dan kemampuan Rumah Sakit Umum Kelas A
meliputi Pelayanan Medik Umum, Pelayanan Gawat Darurat,
Pelayanan Medik Spesialis Dasar, Pelayanan Spesialis
Penunjang Medik, Pelayanan Medik Spesialis Lain, Pelayanan
Medik Spesialis Gigi Mulut, Pelayanan Medik Subspesialis,
Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan, Pelayanan Penunjang
Klinik, dan Pelayanan Penunjang Non Klinik.
b. Kriteria berdasarkan pelayanannya terdiri dari:
1) Pelayanan medik dasar minimal harus ada 18 (delapan
belas) orang dokter umum dan 4 (empat) dokter gigi
sebagai tenaga tetap.
2) Pelayanan medik spesialis dasar harus ada masing-masing 6
(enam) orang dokter spesialis dengan masing-masing 2
(dua) orang dokter spesialis sebagai tenaga tetap.
3) Pelayanan spesialis penunjang medik harus ada masing-
masing minimal 3 (tiga) orang dokter spesialis dengan

7
masing-masing 1 (satu) orang dokter spesialis sebagai
tenaga tetap.
4) Pelayanan medik spesialis lain harus ada masing-masing
minimal 3 (tiga) orang dokter spesialis dengan masing-
masing 1 (satu) orang dokter spesialis sebagai tenaga tetap.
5) Pelayanan medik spesialis gigi mulut harus ada masing-
masing minimal 1 (satu) orang dokter gigi spesialis sebagai
tenaga tetap.
6) Pelayanan medik subspesialis harus ada masing-masing
minimal 2 (dua) orang dokter subspesialis dengan masing-
masing 1 (satu) orang dokter subspesialis sebagai tenaga
tetap.
c. Jumlah tempat tidur minimal 400 (empat ratus) buah.
2. Rumah Sakit Umum Kelas B
Rumah Sakit Umum Kelas B harus mempunyai fasilitas dan
kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan
medik spesialis dasar, 4 (empat) pelayanan spesialis penunjang
medik, 8 (delapan) pelayanan medik spesialis lain dan 2 (dua)
pelayanan medik sub spesialis dasar.
a. Kriteria fasilitas dan kemampuan Rumah Sakit Umum Kelas B
meliputi Pelayanan Medik Umum, Pelayanan Gawat Darurat,
Pelayanan Medik Spesialis Dasar, Pelayanan Spesialis
Penunjang Medik, Pelayanan Medik Spesialis Lain, Pelayanan
Medik Spesialis Gigi Mulut, Pelayanan Medik Subspesialis,
Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan, Pelayanan Penunjang
Klinik, dan Pelayanan Penunjang Non Klinik.
b. Kriteria berdasarkan pelayanannya terdiri dari:
1) Pelayanan medik umum, pelayanan gawat darurat,
pelayanan medik dasar minimal harus ada 12 (dua belas)
orang dokter umum dan 3 (tiga) dokter gigi sebagai tenaga
tetap.

8
2) Pelayanan medik spesialis dasar harus ada masing-masing 3
(tiga) orang dokter spesialis dengan masing-masing 1 (satu)
orang dokter spesialis sebagai tenaga tetap.
3) Pelayanan spesialis penunjang medik harus ada masing-
masing minimal 2 (dua) orang dokter spesialis dengan
masing-masing 1 (satu) orang dokter spesialis sebagai
tenaga tetap.
4) Pelayanan medik spesialis lain harus ada masing-masing
minimal 1 (satu) orang dokter spesialis setiap pelayanan
dengan 4 (empat) orang dokter spesialis sebagai tenaga
tetap pada pelayanan yang berbeda.
5) Pelayanan medik spesialis gigi mulut harus ada masing-
masing minimal 1 (satu) orang dokter gigi spesialis sebagai
tenaga tetap.
6) Pelayanan medik subspesialis harus ada masing-masing
minimal 1 (satu) orang dokter subspesialis dengan 1 (satu)
orang dokter subspesialis sebagai tenaga tetap.
c. Jumlah tempat tidur minimal 200 (dua ratus) buah.
3. Rumah Sakit Umum Kelas C
Rumah Sakit Umum Kelas C harus mempunyai fasilitas dan
kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan
medik spesialis dasar, dan 4 (empat) pelayanan spesialis penunjang
medik.
a. Kriteria fasilitas dan kemampuan Rumah Sakit Umum Kelas C
meliputi Pelayanan Medik Umum, Pelayanan Gawat Darurat,
Pelayanan Medik Spesialis Dasar, Pelayanan Spesialis
Penunjang Medik, Pelayanan Medik Spesialis Gigi Mulut,
Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan, Pelayanan Penunjang
Klinik, dan Pelayanan Penunjang Non Klinik.
b. Kriteria berdasarkan pelayanannya terdiri dari:

9
1) Pelayanan medik dasar minimal harus ada 9 (sembilan)
orang dokter umum dan 2 (dua) dokter gigi sebagai tenaga
tetap.
2) Pelayanan medik spesialis dasar harus ada masing-masing 2
(dua) orang dokter spesialis setiap pelayanan dengan 2
(dua) orang dokter spesialis sebagai tenaga tetap pada
pelayanan yang berbeda.
3) Pelayanan spesialis penunjang medik harus ada masing-
masing minimal 1 (satu) orang dokter spesialis setiap
pelayanan dengan 2 (dua) orang dokter spesialis sebagai
tenaga tetap pada pelayanan yang berbeda.
c. Jumlah tempat tidur minimal 100 (Seratus) buah.
4. Rumah Sakit Umum Kelas D.
Rumah Sakit Umum Kelas D harus mempunyai fasilitas dan
kemampuan pelayanan medik paling sedikit 2 (dua) pelayanan
medik spesialis dasar.
a. Kriteria fasilitas dan kemampuan Rumah Sakit Umum Kelas D
meliputi Pelayanan Medik Umum, Pelayanan Gawat Darurat,
Pelayanan Medik Spesialis Dasar, Pelayanan Keperawatan dan
Kebidanan, Pelayanan Penunjang Klinik, dan Pelayanan
Penunjang Non Klinik.
b. Kriteria berdasarkan pelayanannya terdiri dari:
1) Pelayanan medik dasar minimal harus ada 4 (empat) orang
dokter umum dan 1 (satu) dokter gigi sebagai tenaga tetap.
2) Pelayanan medik spesialis dasar harus ada masing-masing 1
(satu) orang dokter spesialis dari 2 (dua) jenis pelayanan
spesialis dasar dengan 1 (satu) orang dokter spesialis
sebagai tenaga tetap.
c. Jumlah tempat tidur minimal 50 (Lima Puluh) buah.
Jenis Rumah Sakit khusus antara lain Rumah Sakit khusus ibu dan
anak, jantung, kanker, orthopedi, paru, jiwa, kusta, mata, ketergantungan

10
obat, stroke, penyakit infeksi, bersalin, gigi dan mulut, rehabilitasi medik,
telinga hidung tenggorokan, bedah, ginjal, kulit dan kelamin.
Berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan, Rumah Sakit Khusus
diklasifikasikan menjadi:
1. Rumah Sakit Khusus Kelas A
2. Rumah Sakit Khusus Kelas B
3. Rumah Sakit Khusus Kelas C

2.1.5 Rekaman Medik


Setiap Rumah Sakit wajib melakukan pencatatan dan pelaporan
tentang semua kegiatan penyelenggaraan Rumah Sakit dalam bentuk Sistem
Informasi Manajemen Rumah Sakit.

1. Definisi Rekaman Medik


Rekaman medik adalah berkas yang berisikan catatan dan
dokumen tentang identitas, pemeriksaan, diagnosis, pengobatan,
tindakan dan pelayanan yang diberikan kepada seseorang penderita
selama dirawat di rumah sakit, baik rawat jalan maupun rawat
tinggal.
2. Tujuan Rekaman Medik
Rekaman medik dibuat dengan tujuan sebagai berikut:
a. Dasar kegiatan perencanaan dan kelanjutan perawatan penderita.
b. Sarana komunikasi antara dokter dan tenaga profesional lainnya
yang terlibat dalam perawatan penderita.
c. Melengkapi bukti dokumen penyebab kesakitan penderita dan
penanganan selama tinggal di rumah sakit.
d. Alat untuk mempelajari dan mengevaluasi pelayanan yang di
berikan kepada penderita.
e. Sebagai dasar perhitungan biaya, dengan menggunakan data
dalam rekamedik, dimana bagian keuangan dapat menetapkan
besarnya biaya pengobatan seorang penderita.
3. Kegunaan Rekaman Medik

11
Kegunaan rekaman medik adalah untuk memberikan informasi
klinik yang berarti sehingga memungkinkan profesional kesehatan
lain untuk memberikan perawatan kepada penderita dan
memberikan perawatan lanjutan yang efektif kepada penderita.

2.1.6 Panitia Farmasi dan Terapi


1. Definisi Panitia Farmasi dan Terapi
Panitia farmasi dan terapi (PFT) merupakan kelompok penasihat
bagi staf medik dan bertindak sebagai garis komunikasi organisasi
yang resmi dan penghubung antara staf medik dengan instalasi
farmasi rumah sakit.
2. Kegunaan Utama Panitia Farmasi dan Terapi
Kegunaan utama PFT adalah mengembangkan kebijakan yang
berkaitan dengan obat, meliputi; evaluasi, seleksi, penggunaan
terapi obat dan alat-alat pemberian, serta merekomendasikan dan
membantu perumusan program-program pendidikan yang sesuai
untuk memenuhi kebutuhan dari staf profesional yaitu dokter,
perawat, apoteker, dan lain-lain untuk melengkapi pengetahuan
yang berkaitan dengan obat dan penggunaannya.

3. Fungsi dan Ruang Lingkup


Fungsi dan ruang lingkup Panitia Farmasi Terapi adalah sebagai
berikut:
a. Melakukan upaya evaluasi, pendidikan, dan bertindak sebagai
penasehat bagi staf medik dan pengelola organisasi dalam
setiap masalah yang berhubungan dengan penggunaan obat.
b. Mengembangkan dan merevisi formularium obat yang diterima
dan digunakan di rumah sakit, mengadakan program dan
prosedur yang membantu menjamin keamanan dan

12
keberhasilan terapi obat, mengadakan program dan prosedur
yang membantu menjamin manfaat biaya terapi obat.
c. Mengadakan atau merencanakan program pendidikan yang
sesuai bagi staf profesional yang berkaitan dengan penggunaan
obat.
d. Berpartisipasi dalam kegiatan jaminan mutu yang berkaitan
dengan distribusi, pemberian, dan penggunaan obat.
e. Memantau dan mengevaluasi reaksi obat yang merugikan di
rumah sakit
f. Mengajukan rekomendasi untuk mencegah terjadinya reaksi
obat yang merugikan tersebut memprakarsai dan mengarahkan
program evaluasi penggunaan obat dan kegiatan penelitian
yang berkaitan dengan obat
g. Mengkaji hasil dari kegiatan tersebut, dan membuat
rekomendasi untuk mengoptimalkan penggunaan obat.
h. Memberi bimbingan dan nasihat kepada instalasi farmasi
rumah sakit dalam penerapan distribusi obat dan prosedur
pengendalian yang efektif.
4. Organisasi dan Pelaksanaan
Organisasi dan pelaksanaan Panitia Farmasi dan Terapi adalah
sebagai berikut:
a. Keanggotaan
Panitia Farmasi dan Terapi harus terdiri dari paling sedikit tiga
orang dokter dan satu orang apoteker yang ditunjuk oleh
pimpinan rumah sakit. Seorang ketua harus ditunjuk dari dokter
yang termasuk dalam susunan pengurus dan apoteker biasanya
ditunjuk sebagai sekretaris. Penyusunan keanggotaan komite
farmasi dan terapi rumah sakit disesuaikan dengan kebutuhn
serta tenaga kerja yang tersedia di rumah sakit. Pada umumnya,
keanggotaan suatu panitia farmasi dan terapi terdiri dari ketua
staf medik fungsional farmakologi klinik atau dokter ahli lain

13
yang ditunjuk sebagai ketua panitia farmasi dan terapi, kepala
instalasi rumah sakit atau wakilnya ditunjuk sebagai sekretaris,
ketua staf medik fungsional atau wakilnya ditunjuk sebagai
anggota, kepala bidang perawatan sebagai anggota.
b. Pelaksanaan
Pelaksanaan kegiatan panitia farmasi dan terapi meliputi:
1) Panitia Farmasi dan Terapi mengadakan pertemuan teratur,
minimal enam kali dalam setahun.
2) Panitia Farmasi dan Terapi mengundang pakar untuk
memberikan pengetahuan, kemampuan dan pertimbangan
khusus dari dalam maupun luar Rumah Sakit.
3) Agenda dan bahan rapat (dokumen, informasi pendukung
rapat sebelumnya) disiapkan oleh sekretaris dan dibagikan
kepada anggota dalam waktu yang cukup sebelum rapat.
4) Notulen dari tiap pertemuan didokumentasikan, disimpan
minimal selama tiga tahun.
5) Rekomendasi Panitia Farmasi dan Terapi harus disajikan
kepada staf medik atau komite-komite lain yang berkaitan
dengan penggunaan obat.
6) Tindakan-tindakan Komite Farmasi dan Terapi harus secara
rutin dikomunikasikan kepada personil pelayanan
kesehatan yang terlibat dalam perawatan penderita.
7) Panitia Farmasi dan Terapi diorganisasikan dan
dioperasikan dengan baik sehingga menjamin obyektivitas
dan kredibilitas dari rekomendasinya.
8) Panitia harus mengadakan suatu kebijakan yang
meniadakan atau memperkecil persaingan kepentingan
yang berkaitan dengan rekomendasinya.

2.1.7 Sistem Formularium

14
Sistem formularium rumah sakit adalah metode yang digunakan staf
medik dari rumah sakit, bekerja melalui PFT untuk mengevaluasi, menilai
dan memilih dari berbagai zat aktif dan sediaan/produk obat yang tersedia
dipertimbangkan paling berguna bagi pelayanan perawatan penderita.
Pengelolaan sistem formularium merupakan penerapan berbagai teknik
yang menjamin rasio mutu-biaya terapi yang paling efektif. Prinsip
pengelolaan sistem formularium terdiri atas evaluasi penggunaan obat untuk
menjamin ketepatan, keamanan, dan keefektifan penggunann obat;
penambahan atau penghapusan obat formularium, penggunaan obat non
formularium; seleksi produk obat melalui substitusi generik dan pertukaran
terapi.
Tujuan Formularium adalah menyediakan informasi produk obat yang
telah disetujui penggunannya, informasi terapi dasar untuk setiap obat,
informasi tentang kebijakan dan prosedur rumah sakit yang mengatur
penggunaan obat, dan informasi khusus tentang obat seperti pedoman
pemberian dosis dan nomogram, singkatan-singkatan yang disetujui dalam
penulisan resep.
Keuntungan dari pelaksanaan sistem formularium mencakup beberapa
aspek, yaitu:
1. Untuk membantu memastikan mutu dan penggunaan obat dalam
rumah sakit.
2. Aspek terapi dari sistem formularium memberikan keuntungan
yang besar pada penderita dan dokter karena hanya sediaan obat
yang tertera dalam formularium dan tersedia di instalasi farmasi
rumah sakit yang paling efisien.
3. Aspek ekonomi, ada dua yaitu dengan adanya sistem formularium
ini dapat meniadakan penggandaan obat yang berarti mengurangi
penyimpanan ganda dan merupakan suatu kesempatan untuk
memberikan harga yang terjangkau bagi penderita.
4. Aspek pendidikan, berhubungan dengan staf residen, perawat, dan
mahasiswa kedokteran karena formularium yang baik berisi

15
beberapa petunjuk praktis dan informasi tambahan mengenai obat
yang memiliki nilai pendidikan.
Prinsip-prinsip yang dapat diterapkan dalam penggunaan sistem
formularium adalah sebagai berikut:
1. Staf medik membentuk Panitia Farmasi dan Terapi yang
anggotanya berasal dari berbagai disiplin ilmu untuk merumuskan
tujuan, organisasi, fungsi dan ruang lingkupnya.
2. Sistem formularium didukung oleh staf medik berdasarkan
rekomendasi Panitia Farmasi dan Terapi.
3. Staf medik mengadopsi kebijakan dan prosedur tertulis yang
tercantum pada sistem formularium seperti yang telah
dikembangkan oleh Panitia Farmasi dan Terapi.
4. Kebijakan-kebijakan dan prosedur harus memberikan petunjuk
dalam mengevaluasi atau menilai, memilih, mengadakan,
menyimpan, mendistribusikan, menggunakan secara aman dan hal-
hal lain berkaitan dengan obat dan harus diterbitkan dari
formularium atau media lain yang tersedia bagi staf medik.
5. Obat-obat dalam formularium ditulis dengan nama generik,
walaupun nama dagang masih sering digunakan. Dianjurkan
dalam penulisan resep dengan menggunakan nama generik.
6. Pembatasan jumlah obat atau bahan obat atau produk obat yang
secara rutin tersedia dari Instalasi Farmasi Rumah Sakit akan
menghasilkan keuntungan finansial dan perawatan bagi penderita.
Keuntungan meningkat melalui penggunaan kesetaraan generik
(obat-obat dengan zat aktif yang sama tapi dikeluarkan oleh
industri yang berbeda) dan kesetaraan terapetik (obat-obat yang
mengandung zat aktif yang berbeda tapi memiliki kerja
farmakologi dan terapi yang mirip).
7. Rumah Sakit harus menginformasikan kepada staf medik dan
perawat tentang keberadaan sistem formularium dan prosedur

16
pelaksanaannya. Salinan formularium harus tersedia dan dapat
difungsikan setiap waktu.
8. Kebijakan harus dibuat untuk menilai dan menetapkan penggunaan
obat-obatan non formularium.
9. Apoteker Rumah Sakit harus bertanggung jawab untuk
mengadakan spesifikasi mutu, jumlah, sumber (pemasok) dari
semua obat, bahan kimia, bahan biologis dan obat yang digunakan
untuk diagnosis dan pengobatan.
Formularium seharusnya direvisi setiap tahun. Penambahan atau
pengurangan obat dari formularium, perubahan sediaan obat, penarikan obat
dari perdagangan, perubahan kebijakan rumah sakit semuanya memerlukan
revisi formularium. Disamping revisi tahunan dapat diadakan perubahan
sesuai kebutuhan yang disebut revisi antar waktu.

2.1.8 Alur Pelayanan Penderita Rawat Tinggal dan Rawat Jalan


Rumah sakit melayani dua macam penderita yaitu umum dan gawat
darurat. Alur pelayanan penderita merujuk pada peraturan yang telah
ditetapkan dokter untuk penderita. Penerimaan penderita melalui gawat
darurat jika penderita terluka atau menderita penyakit yang akut dan
memerlukan penanganan segera. Pada proses penerimaan, sejumlah
informasi awal mengenai data pribadi penderita seperti nama, alamat, dan
data lainnya harus diminta dari penderita dan dicatat oleh petugas
administrasi penerimaan dalam formulir penerimaan (rekaman medik).
Setelah informasi awal diterima, penderita menuju ruang perawatan,
diwawancarai oleh tim kesehatan terutama perawat dan dicatat dalam
formulir daftar penerimaan penderita. Penderita diperiksa oleh dokter dan
diwawancarai oleh staf medik, residen dan mahasiswa kedokteran untuk
ditentukan sebagai penderita rawat jalan atau rawat tinggal. Jika diperlukan
perawatan lanjutan, dokter akan memberikan rujukan kepada penderita
untuk dirawat di rumah sakit sebagai penderita rawat tinggal. Jika tidak

17
diperlukan perawatan di rumah sakit maka penderita akan melakukan rawat
jalan.
Selama perawatan, dokter dan perawat bertanggung jawab
menjelaskan rencana dan prosedur pengobatan yang diterima penderita.
Setelah memperoleh perawatan, penderita rawat tinggal diizinkan untuk
pulang berdasarkan rekomendasi tertulis dokter dan penderita sebelumnya.
Penderita atau keluarganya harus mendapat izin petugas berwenang untuk
keluar dari rumah sakit dan mengisi formulir yang biasanya dapat diperoleh
dari sekretaris di ruang perawatan serta menyelesaikan urusan pembayaran
biaya. Perawat harus memastikan pengertian penderita tentang petunjuk
perawatan di rumah sakit dan jadwal pemeriksaan kembali.

2.2 Gambaran Umum Instalasi Farmasi Rumah Sakit


2.2.1 Definisi IFRS
Instalasi farmasi rumah sakit (IFRS) adalah suatu unit atau bagian
rumah sakit yang melaksanakan pekerjaan kefarmasian yang dipimpin oleh
seorang apoteker yang profesional, kompeten dan berwenang secara hukum
dalam menyelenggarakan fasilitas pelayanan kefarmasian yang antara lain
adalah perencanaan, pengadaan, menyediakan dan mengelola semua aspek
mengenai obat dan perbekalan kesehatan di rumah sakit untuk penderita
yang dirawat di rumah sakit, baik rawat inap maupun rawat jalan.

2.2.2 Visi, Misi dan Tujuan IFRS


Visi instalasi farmasi rumah sakit (IFRS) adalah terselenggaranya
pengelolaan semua aspek yang berkaitan dengan obat di rumah sakit dengan
pelayanan yang lengkap termasuk pelayanan farmasi klinik.
Misi instalasi farmasi rumah sakit (IFRS) adalah menyediakan
penggunaan terapi obat yang optimal bagi seluruh penderita dan menjamin
mutu yang terbaik serta pelayanan dengan biaya yang paling efektif,
berperan dalam pendidikan dan peningkatan pengetahuan melalui penelitian
di rumah sakit.

18
Tujuan instalasi farmasi rumah sakit (IFRS) adalah mengadakan
pelayanan langsung dan bertanggung jawab yang berkaitan dengan obat dan
alat kesehatan atau perbekalan farmasi yang dimaksudkan untuk pencapaian
hasil yang pasti guna meningkatkan mutu kehidupan penderita dan
masyarakat.

2.2.3 Struktur Organisasi dan SDM Instalasi Farmasi Rumah Sakit


Berdasakan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
58 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit,
pelayanan diselenggarakan dan diatur demi berlangsungnya pelayanan
farmasi yang efisien dan bermutu, berdasarkan fasilitas yang ada dan standar
pelayanan keprofesian yang universal.

2.2.3.1 Struktur Organisasi


1. Adanya bagan organisasi yang menggambarkan uraian
tugas, fungsi, wewenang dan tanggung jawab serta
hubungan koordinasi di dalam maupun di luar pelayanan
farmasi yang ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit.
2. Bagan organisasi dan pembagian tugas dapat direvisi
kembali setiap tiga tahun dan diubah bila terdapat hal:
a. Perubahan pola kepegawaian
b. Perubahan standar pelayanan farmasi
c. Perubahan peran rumah sakit
d. Penambahan atau pengurangan pelayanan
3. Kepala Instalasi Farmasi harus terlibat dalam perencanaan
manajemen dan penentuan anggaran serta penggunaan
sumber daya.
4. Instalasi Farmasi harus menyelenggarakan rapat pertemuan
untuk membicarakan masalah-masalah dalam peningkatan
pelayanan farmasi. Hasil pertemuan tersebut disebar
luaskan dan dicatat untuk disimpan.

19
5. Adanya Komite/Panitia Farmasi dan Terapi di rumah sakit
dan apoteker IFRS (Insatalasi Farmasi Rumah Sakit)
menjadi sekretaris komite/panitia.
6. Adanya komunikasi yang tetap dengan dokter dan
paramedis, serta selalu berpartisipasi dalam rapat yang
membahas masalah perawatan atau rapat antar bagian atau
konferensi dengan pihak lain yang mempunyai relevansi
dengan farmasi.
7. Hasil penilaian/pencatatan terhadap staf didokumentasikan
secara rahasia dan hanya digunakan oleh atasan yang
mempunyai wewenang untuk itu.
8. Dokumentasi yang rapi dan rinci dari pelayanan farmasi
dan dilakukan evaluasi terhadap pelayanan farmasi setiap
tiga tahun.
9. Kepala Instalasi Farmasi harus terlibat langsung dalam
perumusan segala keputusan yang berhubungan dengan
pelayanan farmasi dan penggunaan obat.

2.2.3.2 Sumber Daya Manusia (SDM)


Berdasakan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 58 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di
Rumah Sakit, Personalia Pelayanan Farmasi Rumah Sakit adalah
sumber daya manusia yang melakukan pekerjaan kefarmasian di
rumah sakit yang termasuk dalam bagan organisasi rumah sakit.
1. IFRS (Instalasi Farmasi Rumah Sakit) dipimpin oleh
Apoteker
2. Pelayanan farmasi diselenggarakan dan dikelola oleh
Apoteker yang mempunyai pengalaman minimal tiga tahun
di bagian farmasi rumah sakit
3. Apoteker telah terdaftar di Depkes dan mempunyai surat
ijin kerja

20
4. Pada pelaksanaannya Apoteker dibantu oleh Tenaga teknis
Kefarmasian.
5. Kepala Instalasi Farmasi bertanggung jawab terhadap
segala aspek hukum dan peraturan-peraturan farmasi baik
terhadap pengawasan distribusi maupun administrasi
barang farmasi
6. Setiap saat harus ada apoteker di tempat pelayanan untuk
melangsungkan dan mengawasi pelayanan farmasi dan
harus ada pendelegasian wewenang yang bertanggung
jawab bila kepala farmasi berhalangan
7. Adanya uraian tugas (job description) bagi staf dan
pimpinan farmasi
8. Terdaftar di Asosiasi Profesi
9. Mempunyai SK penempatan
Penyelenggaraan pelayanan kefarmasian dilaksanakan oleh
tenaga farmasi profesional yang berwewenang berdasarkan undang-
undang, memenuhi persyaratan baik dari segi aspek hukum, strata
pendidikan, kualitas maupun kuantitas dengan jaminan kepastian
adanya peningkatan pengetahuan, keterampilan dan sikap keprofesian
terus menerus dalam rangka menjaga mutu profesi dan kepuasan
pelanggan.
Kualitas dan rasio kuantitas harus disesuaikan dengan beban
kerja dan keluasan cakupan pelayanan serta perkembangan dan visi
rumah sakit.

2.2.4 Tujuan, Tugas dan Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit


2.2.4.1 Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Tujuan dan tugas dari Instalasi Farmasi Rumah Sakit antara
lain:

21
1. Menyelenggarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan
mengawasi seluruh kegiatan Pelayanan Kefarmasian yang
optimal dan profesional serta sesuai prosedur dan etik profesi
2. Melaksanakan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai yang efektif, aman, bermutu dan
efisien
3. Melaksanakan pengkajian dan pemantauan penggunaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai guna
memaksimalkan efek terapi dan keamanan serta meminimalkan
risiko
4. Melaksanakan Komunikasi, Edukasi dan Informasi (KIE) serta
memberikan rekomendasi kepada dokter, perawat dan pasien
5. Berperan aktif dalam Tim Farmasi dan Terapi
6. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan serta pengembangan
Pelayanan Kefarmasian
7. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan
dan formularium Rumah Sakit

2.2.4.2 Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 58 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di
Rumah Sakit, Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit meliputi:
1. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis
Habis Pakai
a. Memilih sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit
b. Merencanakan kebutuhan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai secara efektif, efisien dan optimal
c. Mengadakan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai berpedoman pada perencanaan yang telah dibuat
sesuai ketentuan yang berlaku

22
d. Memproduksi sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di
rumah sakit
e. Menerima sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku
f. Menyimpan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian
g. Mendistribusikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
medis habis pakai ke unit-unit pelayanan di rumah sakit
h. Melaksanakan pelayanan farmasi satu pintu
i. Melaksanakan pelayanan obat “unit dose”/ dosis sehari
j. Melaksanakan komputerisasi pengelolaan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai (apabila sudah
memungkinkan)
k. Mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait
dengan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai
l. Melakukan pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang sudah tidak dapat
digunakan
m. Mengendalikan persediaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai
n. Melakukan administrasi pengelolaan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai
2. Pelayanan farmasi klinik
a. Mengkaji dan melaksanakan pelayanan Resep atau permintaan
Obat
b. Melaksanakan penelusuran riwayat penggunaan obat
c. Melaksanakan rekonsiliasi obat

23
d. Memberikan informasi dan edukasi penggunaan obat baik
berdasarkan resep maupun obat non resep kepada
pasien/keluarga pasien
e. Mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait
dengan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai
f. Melaksanakan visite mandiri maupun bersama tenaga kesehatan
lain
g. Memberikan konseling pada pasien dan/atau keluarganya
h. Melaksanakan Pemantauan Terapi Obat (PTO)
1. Pemantauan efek terapi obat
2. Pemantauan efek samping obat
3. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
i. Melaksanakan Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
j. Melaksanakan dispensing sediaan steril
1. Melakukan pencampuran obat suntik
2. Menyiapkan nutrisi parenteral
3. Melaksanakan penanganan sediaan sitotoksik
4. Melaksanakan pengemasan ulang sediaan steril yang tidak
stabil
k. Melaksanakan Pelayanan Informasi Obat (PIO) kepada tenaga
kesehatan lain, pasien/keluarga, masyarakat dan institusi di luar
Rumah Sakit
l. Melaksanakan Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)

2.3 Pengelolaan Perbekalan Farmasi


Pengelolaan perbekalan farmasi berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit. Pengelolaan Perbekalan Farmasi merupakan suatu
siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan,

24
penyimpanan, pendistribusian, pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi,
pengendalian, dan administrasi.
2.3.1 Pemilihan
Pemilihan adalah kegiatan untuk menetapkan jenis sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai sesuai dengan kebutuhan.
Pemilihan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai ini berdasarkan:
1. Formularium dan standar pengobatan atau pedoman diagnosa dan
terapi
2. Standar sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai yang telah ditetapkan
3. Pola penyakit
4. Efektifitas dan keamanan
5. Pengobatan berbasis bukti
6. Mutu
7. Harga
8. Ketersediaan di pasaran
2.3.2 Perencanaan
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah
dan periode pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai sesuai dengan hasil kegiatan pemilihan untuk menjamin
terpenuhinya kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu dan efisien.
Perencanaan dilakukan untuk menghindari kekosongan obat dengan
menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan dan dasar-dasar
perencanaan yang telah ditentukan antara lain konsumsi, epidemiologi,
kombinasi metode konsumsi dan epidemiologi dan disesuaikan dengan
anggaran yang tersedia.Pedoman perencanaan harus mempertimbangkan:
1. Anggaran yang tersedia
2. Penetapan prioritas
3. Sisa persediaan
4. Data pemakaian periode yang lalu

25
5. Waktu tunggu pemesanan
6. Rencana pengembangan.

2.3.3 Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk
merealisasikan perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus
menjamin ketersediaan, jumlah, dan waktu yang tepat dengan harga yang
terjangkau dan sesuai standar mutu. Pengadaan merupakan kegiatan yang
berkesinambungan dimulai dari pemilihan, penentuan jumlah yang
dibutuhkan, penyesuaian antara kebutuhan dan dana, pemilihan metode
pengadaan, pemilihan pemasok, penentuan spesifikasi kontrak, pemantauan
proses pengadaan, dan pembayaran.
Untuk memastikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
medis habis pakai sesuai dengan mutu dan spesifikasi yang dipersyaratkan
maka jika proses pengadaan dilaksanakan oleh bagian lain di luar Instalasi
Farmasi harus melibatkan tenaga kefarmasian.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan sediaan farmasi, alat


kesehatan, dan bahan medis habis pakai antara lain:
1. Bahan baku obat harus disertai sertifikat analisa
2. Bahan berbahaya harus menyertakan Material Safety Data Sheet
(MSDS)
3. Sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai harus
mempunyai Nomor Izin Edar
4. Expired date minimal 2 (dua) tahun kecuali untuk sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai tertentu (vaksin, reagensia, dan
lain-lain).
Instalasi Farmasi Rumah Sakit dapat memproduksi sediaan tertentu apabila
:
1. Sediaan farmasi tidak ada di pasaran
2. Sediaan farmasi lebih murah jika diproduksi sendiri

26
3. Sediaan farmasi dengan formula khusus
4. Sediaan farmasi dengan kemasan yang lebih
kecil/repacking
5. Sediaan farmasi untuk penelitian
6. Sediaan farmasi yang tidak stabil dalam penyimpanan/
harus dibuat baru (recenter paratus)

2.3.4 Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian
jenis, spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang
tertera dalam kontrak atau surat pesanan dengan kondisi fisik yang
diterima. Semua dokumen terkait penerimaan barang harus tersimpan
dengan baik.

2.3.5 Penyimpanan
Setelah barang diterima di instalasi farmasi perlu dilakukan
penyimpanan sebelum dilakukan pendistribusian. Penyimpanan harus
dapat menjamin kualitas dan keamanan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai sesuai dengan persyaratan
kefarmasian. Persyaratan kefarmasian yang dimaksud meliputi
persyaratan stabilitas dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban,
ventilasi, dan penggolongan jenis sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai.
1. Komponen yang harus diperhatikan antara lain: obat dan bahan
kimia yang digunakan untuk mempersiapkan obat diberi label yang
secara jelas terbaca memuat nama, tanggal pertama kemasan
dibuka, tanggal kadaluwarsa dan peringatan khusus
2. Elektrolit konsentrasi tinggi tidak disimpan di unit perawatan
kecuali untuk kebutuhan klinis yang penting
3. Elektrolit konsentrasi tinggi yang disimpan pada unit perawatan
pasien dilengkapi dengan pengaman, harus diberi label yang jelas

27
dan disimpan pada area yang dibatasi ketat (restricted) untuk
mencegah penatalaksanaan yang kurang hati-hati
4. Sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang
dibawa oleh pasien harus disimpan secara khusus dan dapat
diidentifikasi.

Sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang
harus disimpan terpisah yaitu:
1. Bahan yang mudah terbakar, disimpan dalam ruang tahan api dan
diberi tanda khusus bahan berbahaya
2. Gas medis disimpan dengan posisi berdiri, terikat, dan diberi
penandaaan untuk menghindari kesalahan pengambilan jenis gas
medis. Penyimpanan tabung gas medis kosong terpisah dari tabung
gas medis yang ada isinya. Penyimpanan tabung gas medis di
ruangan harus menggunakan tutup demi keselamatan.

2.3.6 Pendistribusian
Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka
menyalurkan atau menyerahkan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada unit
pelayanan atau pasien dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis,
jumlah, dan ketepatan waktu. Rumah Sakit harus menentukan sistem
distribusi yang dapat menjamin terlaksananya pengawasan dan
pengendalian sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai di unit pelayanan.

Sistem distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau


oleh pasien dengan mempertimbangkan :
1. Efisiensi dan efektifitas sumber daya yang ada
2. Metode sentralisasi atau desentralisasi

28
3. Sistem floor stock/persediaan diruangan, resep individu,
dispensing dosis unit atau kombinasi

Pendistribusian perbekalan farmasi, meliputi :


1. Pendistribusian Perbekalan Farmasi untuk Pasien Rawat Inap
Merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk
memenuhi kebutuhan pasien rawat inap di rumah sakit, yang
diselenggarakan secara sentralisasi dan atau desentralisasi
dengan sistem persediaan lengkap di ruangan, sistem resep
perorangan, sistem unit dosis dan sistem kombinasi oleh Satelit
Farmasi.
2. Pendistribusian Perbekalan Farmasi untuk Pasien Rawat Jalan
Merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk
memenuhi kebutuhan pasien rawat jalan di rumah sakit, yang
diselenggarakan secara sentralisasi dan atau desentralisasi
dengan sistem resep perorangan oleh Apotik Rumah Sakit.
3. Pendistribusian Perbekalan Farmasi di luar Jam Kerja
Merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk
memenuhi kebutuhan pasien di luar jam kerja yang
diselenggarakan oleh:
a. Apotik rumah sakit/satelit farmasi yang dibuka 24 jam
b. Ruang rawat yang menyediakan perbekalan farmasi
emergensi
Sistem pelayanan distribusi:
1. Sistem persediaan lengkap di ruangan
a. Pendistribusian perbekalan farmasi untuk persediaan di ruang
rawat merupakan tanggung jawab perawat ruangan
b. Setiap ruang rawat harus mempunyai penanggung jawab obat
c. Perbekalan yang disimpan tidak dalam jumlah besar dan
dapat dikontrol secara berkala oleh petugas farmasi.
2. Sistem resep perorangan

29
a. Pendistribusian perbekalan farmasi resep
b. Perorangan/pasien rawat jalan dan rawat inap melalui
Instalasi Farmasi.
3. Sistem unit dosis
Pendistribusian obat-obatan melalui resep perorangan yang
disiapkan, diberikan/digunakan dan dibayar dalam unit dosis
tunggal atau ganda, yang berisi obat dalam jumlah yang telah
ditetapkan atau jumlah yang cukup untuk penggunaan satu kali
dosis biasa.

2.3.7 Pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan


bahan medis habis pakai
Pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai yang tidak dapat digunakan harus
dilaksanakan dengan cara yang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Tahapan pemusnahan obat terdiri dari:
1. Membuat daftar sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai yang akan dimusnahkan
2. Menyiapkan berita acara pemusnahan
3. Mengoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada
pihak terkait
4. Menyiapkan tempat pemusnahan
5. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk
sediaan serta peraturan yang berlaku.

2.3.8 Pengendalian
Pengendalian dilakukan terhadap jenis dan jumlah persediaan dan
penggunaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai.Pengendalian penggunaan sediaan sarmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai dapat dilakukan oleh instalasi farmasi harus
bersama dengan fim farmasi dan terapi di rumah sakit.

30
2.3.9 Administrasi
Administrasi harus dilakukan secara tertib dan berkesinambungan
untuk memudahkan penelusuran kegiatan yang sudah berlalu. Kegiatan
administrasi terdiri dari:
1. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dan pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan sediaan
farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang meliputi
perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan, pendistribusian,
pengendalian persediaan, pengembalian, pemusnahan dan penarikan
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai.
Pelaporan dibuat secara periodik yang dilakukan instalasi farmasi
dalam periode waktu tertentu (bulanan, triwulanan, semester atau
pertahun).
2. Administrasi Keuangan
Apabila instalasi farmasi rumah sakit harus mengelola keuangan
maka perlu menyelenggarakan administrasi keuangan.Administrasi
keuangan merupakan pengaturan anggaran, pengendalian dan analisa
biaya, pengumpulan informasi keuangan, penyiapan laporan,
penggunaan laporan yang berkaitan dengan semua kegiatan pelayanan
kefarmasian secara rutin atau tidak rutin dalam periode bulanan,
triwulanan, semesteran atau tahunan.
3. Administrasi Penghapusan
Administrasi penghapusan merupakan kegiatan penyelesaian terhadap
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang
tidak terpakai karena kadaluwarsa, rusak, mutu tidak memenuhi
standar dengan cara membuat usulan penghapusan sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai kepada pihak terkait
sesuai dengan prosedur yang berlaku.

2.3.10 Manajemen Risiko pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,


dan Bahan Medis Habis Pakai(3

31
Manajemen risiko merupakan aktivitas Pelayanan Kefarmasian
yang dilakukan untuk identifikasi, evaluasi, dan menurunkan risiko
terjadinya kecelakaan pada pasien, tenaga kesehatan dan keluarga
pasien, serta risiko kehilangan dalam suatu organisasi.
Manajemen risiko pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan melalui beberapa langkah
yaitu:
1. Menentukan konteks manajemen risiko pada proses
pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai.
2. Mengidentifikasi Risiko Beberapa risiko yang berpotensi terjadi
dalam pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai antara lain:
a. Ketidaktepatan perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan bahan Medis Habis Pakai selama periode
tertentu
b. Pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai tidak melalui jalur resmi;
c. Pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai yang belum/tidak teregistrasi.
d. Keterlambatan pemenuhan kebutuhan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
e. Kesalahan pemesanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai seperti spesifikasi (merek, dosis,
bentuk sediaan) dan kuantitas;
f. Ketidaktepatan pengalokasian dana yang berdampak
terhadap pemenuhan/ketersediaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
g. Ketidaktepatan penyimpanan yang berpotensi terjadinya
kerusakan dan kesalahan dalam pemberian;
h. Kehilangan fisik yang tidak mampu telusur;

32
i. Pemberian label yang tidak jelas atau tidak lengkap; dan
j. Kesalahan dalam pendistribusian.
3. Menganalisa Risiko
Analisa risiko dapat dilakukan kualitatif, semi kuantitatif, dan
kuantitatif. Pendekatan kualitatif dilakukan dengan memberikan
deskripsi dari risiko yang terjadi. Pendekatan kuantitatif memberikan
paparan secara statistik berdasarkan data sesungguhnya.
4. Mengevaluasi Risiko
Membandingkan risiko yang telah dianalisis dengan kebijakan
pimpinan Rumah Sakit (contoh peraturan perundang-undangan,
Standar Operasional Prosedur, Surat Keputusan Direktur) serta
menentukan prioritas masalah yang harus segera diatasi. Evaluasi
dapat dilakukan dengan pengukuran berdasarkan target yang telah
disepakati.
5. Mengatasi Risiko
Mengatasi risiko dilakukan dengan cara:
a. melakukan sosialisasi terhadap kebijakan pimpinan Rumah Sakit
b. mengidentifikasi pilihan tindakan untuk mengatasi risiko;
c. menetapkan kemungkinan pilihan (cost benefit analysis);
d. menganalisa risiko yang mungkin masih ada;
mengimplementasikan rencana tindakan, meliputi menghindari
risiko, mengurangi risiko, memindahkan risiko, menahan risiko,
dan mengendalikan risiko.

2.4 Pelayanan Farmasi Klinik


2.4.1 Definisi Farmasi Klinik
Farmasi klinik dapat didefinisikan sebagai suatu keahlian profesional
dalam bidang kesehatan yang bertanggung jawab untuk meningkatkan
keamanan, kerasionalan dan ketepatan penggunaan terapi obat oleh
penderita melalui penerapan pengetahuan dan fungsi terspesialisasi dari
apoteker dalam pelayanan penderita. Farmasi klinik ini memerlukan

33
pengumpulan data dan interpretasi data penderita serta keterlibatan penderita
dan interaksi langsung antar profesional.
Pelayanan farmasi dalam pengertian tradisional, berkaitan dengan
fungsi meracik dan mendistribusikan sediaan obat untuk penggunaan
langsung oleh penderita. Apoteker di rumah sakit tidak melepaskan fungsi
tradisional tetapi memperluas profesionalnya dengan memasukkan pengaruh
pada penulisan dan penggunaan klinik obat-obatan.

2.4.2 Tujuan Pelayanan Farmasi Klinik


Pelayanan Farmasi Klinik Pelayanan farmasi klinik merupakan
pelayanan langsung yang diberikan Apoteker kepada pasien dalam rangka
meningkatkan outcome terapi dan meminimalkan risiko terjadinya efek
samping karena Obat, untuk tujuan keselamatan pasien (patient safety)
sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin.

Pelayanan farmasi klinik yang dilakukan meliputi:

1. Pengkajian dan Pelayanan Resep


Pengkajian dan Pelayanan Resep Pelayanan Resep dimulai dari
penerimaan, pemeriksaan ketersediaan, pengkajian Resep, penyiapan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai termasuk peracikan
Obat, pemeriksaan, penyerahan disertai pemberian informasi. Pada setiap
tahap alur pelayanan Resep dilakukan upaya pencegahan terjadinya kesalahan
pemberian Obat (medication error).
Kegiatan ini untuk menganalisa adanya masalah terkait Obat, bila
ditemukan masalah terkait Obat harus dikonsultasikan kepada dokter penulis
Resep. Apoteker harus melakukan pengkajian Resep sesuai persyaratan
administrasi, persyaratan farmasetik, dan persyaratan klinis baik untuk pasien
rawat inap maupun rawat jalan.

34
a. Persyaratan administrasi meliputi:
1. Nama, umur, jenis kelamin, berat badan dan tinggi badan pasien
2. Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter
3. Tanggal resep
4. Ruangan atau unit asal resep.
b. Persyaratan farmasetik meliputi:
1. Nama obat, bentuk dan kekuatan sediaan
2. Dosis dan jumlah obat
3. Stabilitas
4. Aturan dan cara penggunaan.
c. Persyaratan klinis meliputi:
1. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat
2. Duplikasi pengobatan
3. Alergi dan reaksi obat yang tdak dikehendaki (ROTD)
4. Kontraindikasi
5. Interaksi obat.

2. Penelusuran riwayat penggunaan Obat;


Obat Penelusuran riwayat penggunaan Obat merupakan proses untuk
mendapatkan informasi mengenai seluruh Obat/Sediaan Farmasi lain yang
pernah dan sedang digunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari
wawancara atau data rekam medik/pencatatan penggunaan Obat pasien.
Tahapan penelusuran riwayat penggunaan Obat:
a. Membandingkan riwayat penggunaan Obat dengan data rekam
medik/pencatatan penggunaan Obat untuk mengetahui perbedaan
informasi penggunaan Obat;
b. Melakukan verifikasi riwayat penggunaan Obat yang diberikan oleh
tenaga kesehatan lain dan memberikan informasi tambahan jika
diperlukan.

35
c. Mendokumentasikan adanya alergi dan Reaksi Obat yang Tidak
Dikehendaki (ROTD); d. mengidentifikasi potensi terjadinya interaksi
Obat.
e. Melakukan penilaian terhadap kepatuhan pasien dalam menggunakan
Obat.
f. Melakukan penilaian rasionalitas Obat yang diresepkan.
g. Melakukan penilaian terhadap pemahaman pasien terhadap Obat yang
digunakan.
h. Melakukan penilaian adanya bukti penyalahgunaan Obat.
i. Melakukan penilaian terhadap teknik penggunaan Obat.
j. Memeriksa adanya kebutuhan pasien terhadap Obat dan alat bantu
kepatuhan minum Obat (concordance aids).
k.Mendokumentasikan Obat yang digunakan pasien sendiri tanpa
sepengetahuan dokter.
l. Mengidentifikasi terapi lain, misalnya suplemen dan pengobatan
alternatif yang mungkin digunakan oleh pasien.
Kegiatan penelusuran riwayat penggunaan
a. Penelusuran riwayat penggunaan Obat kepada pasien/keluarganya
b. Melakukan penilaian terhadap pengaturan penggunaan Obat pasien.
Informasi yang harus didapatkan:
a. Nama Obat (termasuk Obat non Resep), dosis, bentuk sediaan, frekuensi
penggunaan, indikasi dan lama penggunaan Obat;
b. Reaksi Obat yang tidak dikehendaki termasuk riwayat alergi
c. Kepatuhan terhadap regimen penggunaan Obat (jumlah Obat yang
tersisa)

3. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi Obat merupakan proses membandingkan instruksi
pengobatan dengan Obat yang telah didapat pasien. Rekonsiliasi dilakukan
untuk mencegah terjadinya kesalahan Obat (medication error) seperti Obat
tidak diberikan, duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi Obat. Kesalahan

36
Obat (medication error) rentan terjadi pada pemindahan pasien dari satu
Rumah Sakit ke Rumah Sakit lain, antar ruang perawatan, serta pada
pasien yang keluar dari Rumah Sakit ke layanan kesehatan primer dan
sebaliknya.
Tujuan dilakukannya rekonsiliasi Obat adalah:
a. Memastikan informasi yang akurat tentang Obat yang digunakan pasien;
b. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya
instruksi dokter
c. mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi
dokter.

Tahap proses rekonsiliasi Obat yaitu:


a. Pengumpulan data
Mencatat data dan memverifikasi Obat yang sedang dan akan
digunakan pasien, meliputi:
Nama Obat, dosis, frekuensi, rute, Obat mulai diberikan, diganti,
dilanjutkan dan dihentikan, riwayat alergi pasien serta efek samping
Obat yang pernah terjadi. Khusus untuk data alergi dan efek samping
Obat, dicatat tanggal kejadian, Obat yang menyebabkan terjadinya
reaksi alergi dan efek samping, efek yang terjadi, dan tingkat
keparahan. Data riwayat penggunaan Obat didapatkan dari pasien,
keluarga pasien, daftar Obat pasien, Obat yang ada pada pasien, dan
rekam medik/medication chart. Data Obat yang dapat digunakan tidak
lebih dari 3 (tiga) bulan sebelumnya.
Semua Obat yang digunakan oleh pasien baik Resep maupun Obat
bebas termasuk herbal harus dilakukan proses rekonsiliasi.
a. Komparasi
Petugas kesehatan membandingkan data obat yang pernah, sedang
dan akan digunakan. discrepancyatau ketidakcocokan adalah bilamana
ditemukan ketidakcocokan atau perbedaan diantara data-data tersebut.
Ketidakcocokan dapat pula terjadi bila ada obat yang hilang, berbeda,

37
ditambahkan atau diganti tanpa ada penjelasan yang didokumentasikan
pada rekam medik pasien. Ketidakcocokan ini dapat bersifat disengaja
(intentional) oleh dokter pada saat penulisan resep maupun tidak
disengaja (unintentional) dimana dokter tidak tahu adanya perbedaan
pada saat menuliskan resep.
b. Melakukan konfirmasi kepada dokter jika menemukan ketidak sesuaian
dokumentasi. Bila ada ketidak sesuaian, maka dokter harus dihubungi
kurang dari 24 jam. Hal lain yang harus dilakukan oleh Apoteker
adalah:
1) Menentukan bahwa adanya perbedaan tersebut disengaja atau
tidak disengaja.
2) Mendokumentasikan alasan penghentian, penundaan, atau
pengganti.
3) Memberikan tanda tangan, tanggal, dan waktu dilakukannya
rekonsilliasi Obat.
d. Komunikasi
Melakukan komunikasi dengan pasien dan/atau keluarga pasien atau
perawat mengenai perubahan terapi yang terjadi. Apoteker bertanggung
jawab terhadap informasi Obat yang diberikan.

4. Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi Obat (PIO) merupakan kegiatan penyediaan dan
pemberian informasi, rekomendasi Obat yang independen, akurat, tidak
biasa, terkini dan komprehensif yang dilakukan oleh Apoteker kepada
dokter, Apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan
pihak lain di luar Rumah Sakit.

PIO bertujuan untuk:


a. Menyediakan informasi mengenai Obat kepada pasien dan tenaga
kesehatan di lingkungan Rumah Sakit dan pihak lain di luar Rumah
Sakit;

38
b. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan
dengan Obat/Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai, terutama bagi Tim Farmasi dan Terapi;
c. Menunjang penggunaan Obat yang rasional.

Kegiatan PIO meliputi:


1. Menjawab pertanyaan;
2. Menerbitkan buletin, leaflet, poster, newsletter;
3. Menyediakan informasi bagi Tim Farmasi dan Terapi sehubungan
dengan penyusunan Formularium Rumah Sakit;
4. Bersama dengan Tim Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)
melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap;
5. Melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kefarmasian dan
tenaga kesehatan lainnya
6. Melakukan penelitian.

Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam PIO


a. Sumber daya manusia
b. Tempat
c. Perlengkapan

5. Konseling
Konseling Obat adalah suatu aktivitas pemberian nasihat atau saran
terkait terapi Obat dari Apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau
keluarganya. Konseling untuk pasien rawat jalan maupun rawat inap di
semua fasilitas kesehatan dapat dilakukan atas inisitatif Apoteker, rujukan
dokter, keinginan pasien atau keluarganya. Pemberian konseling yang
efektif memerlukan kepercayaan pasien dan/atau keluarga terhadap
Apoteker.
Pemberian konseling Obat bertujuan untuk mengoptimalkan hasil
terapi, meminimalkan risiko reaksi Obat yang tidak dikehendaki (ROTD),

39
dan meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya meningkatkan
keamanan penggunaan Obat bagi pasien (patient safety).
Secara khusus konseling Obat ditujukan untuk:
a. Meningkatkan hubungan kepercayaan antara Apoteker dan pasien;
b. Menunjukkan perhatian serta kepedulian terhadap pasien;
c. Membantu pasien untuk mengatur dan terbiasa dengan Obat;
d. Membantu pasien untuk mengatur dan menyesuaikan penggunaan Obat
dengan penyakitnya;
e. Meningkatkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan;
f. Mencegah atau meminimalkan masalah terkait Obat;
g. Meningkatkan kemampuan pasien memecahkan masalahnya dalam hal
terapi;
h. Mengerti permasalahan dalam pengambilan keputusan;
i. Membimbing dan mendidik pasien dalam penggunaan Obat sehingga
dapat mencapai tujuan pengobatan dan meningkatkan mutu pengobatan
pasien.
Kegiatan dalam konseling Obat meliputi:
1. Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien;
2. Mengidentifikasi tingkat pemahaman pasien tentang penggunaan
Obat melalui Three Prime Questions;
3. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan
kepada pasien untuk mengeksplorasi masalah penggunaan Obat;
4. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan
masalah pengunaan Obat
5. melakukan verifikasi akhir dalam rangka mengecek pemahaman
pasien.
6. Dokumentasi.

Faktor yang perlu diperhatikan dalam konseling Obat:


1. Kriteria Pasien:

40
a. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi ginjal, ibu
hamil dan menyusui);
b. Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (TB, DM,
epilepsi, dan lain-lain);
c. Pasien yang menggunakan obat-obatan dengan instruksi khusus
(penggunaan kortiksteroid dengan tappering down/off);
d. Pasien yang menggunakan Obat dengan indeks terapi sempit
(digoksin, phenytoin);
e. Pasien yang menggunakan banyak Obat (polifarmasi);
f. Pasien yang mempunyai riwayat kepatuhan rendah.
2. Sarana dan Peralatan:
a. Ruangan atau tempat konseling;
b Alat bantu konseling (kartu pasien/catatan konseling).

6. Visite
Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang
dilakukan Apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan
untuk mengamati kondisi klinis pasien secara langsung, dan mengkaji
masalah terkait Obat, memantau terapi Obat dan Reaksi Obat yang Tidak
Dikehendaki, meningkatkan terapi Obat yang rasional, dan menyajikan
informasi Obat kepada dokter, pasien serta profesional kesehatan lainnya.
Visite juga dapat dilakukan pada pasien yang sudah keluar Rumah Sakit
baik atas permintaan pasien maupun sesuai dengan program Rumah Sakit
yang biasa disebut dengan Pelayanan Kefarmasian di rumah (Home
Pharmacy Care). Sebelum melakukan kegiatan visite Apoteker harus
mempersiapkan diri dengan mengumpulkan informasi mengenai kondisi
pasien dan memeriksa terapi Obat dari rekam medik atau sumber lain.
7. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
Pemantauan Terapi Obat (PTO) merupakan suatu proses yang
mencakup kegiatan untuk memastikan terapi Obat yang aman, efektif dan
rasional bagi pasien.

41
Tujuan PTO adalah meningkatkan efektivitas terapi dan meminimalkan
risiko Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD).
Kegiatan dalam PTO meliputi:
a. Pengkajian pemilihan Obat, dosis, cara pemberian Obat, respons terapi,
Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD);
b. Pemberian rekomendasi penyelesaian masalah terkait Obat
c. Pemantauan efektivitas dan efek samping terapi Obat.
Tahapan PTO:
1. Pengumpulan data pasien;
2. Identifikasi masalah terkait Obat;
3. Merekomendasi penyelesaian masalah terkait Obat;
4. Pemantauan;
5. Tindak lanjut.
Faktor yang harus diperhatikan:
a. Kemampuan penelusuran informasi dan penilaian kritis terhadap
bukti terkini dan terpercaya (Evidence Best Medicine);
b. Kerahasiaan informasi; dan
c. Kerjasama dengan tim kesehatan lain (dokter dan perawat).

8. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

Monitoring efek samping obat (MESO) merupakan kegiatan


pemantauan setiap respon terhadap obat yang tidak dikehendaki, yang
terjadi pada dosis lazim yang digunakan pada manusia untuk tujuan
profilaksis, diagnosa dan terapi.Efek samping obat adalah reaksi obat
yang tidak dikehendaki yang terkait dengan kerja farmakologi.
Monitoring efek samping obat (MESO) bertujuan:
1. Menemukan efek samping ebat (ESO) sedini mungkin terutama yang
berat, tidak dikenal, frekuensinya jarang
2. Menentukan frekuensi dan insidensi efek samping obat yang sudah
dikenal dan yang baru saja ditemukan

42
3. Mengenal semua faktor yang mungkin dapat
menimbulkan/mempengaruhi angka kejadian dan hebatnya efek
samping obat
4. Meminimalkan risiko kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki
5. Mencegah terulangnya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki.

Kegiatan pemantauan dan pelaporan efek samping obat (ESO) meliputi:


a. Mendeteksi adanya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki (efek
samping obat)
b. Mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai risiko
tinggi mengalami efek samping obat
c. Mengevaluasi laporan efek samping obat dengan algoritme naranjo
d. Mendiskusikan dan mendokumentasikanefek samping obat di tim/sub
tim tarmasi dan terapi
e. Melaporkan ke pusat monitoring efek samping obat nasional.

Faktor yang perlu diperhatikan monitoring efek samping obat:


1. Kerjasama dengan tim farmasi dan terapi dan ruang rawat
2. Ketersediaan formulir monitoring efek samping obat.

9. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)


Evaluasi Penggunaan Obat (EPO) merupakan program evaluasi
penggunaan Obat yang terstruktur dan berkesinambungan secara kualitatif
dan kuantitatif.
Tujuan EPO yaitu:
a. Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan Obat;
b. Membandingkan pola penggunaan Obat pada periode waktu tertentu;
c. Memberikan masukan untuk perbaikan penggunaan Obat;
d. Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan Obat.
Kegiatan praktek EPO:
a. Mengevaluasi pengggunaan Obat secara kualitatif;

43
b. Mengevaluasi pengggunaan Obat secara kuantitatif.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan:
a. indikator peresepan;
b. indikator pelayanan;
c. indikator fasilitas.

10. Dispensing sediaan steril

Dispensing sediaan steril harus dilakukan di instalasi farmasi rumah sakit


dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk dan
melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta menghindari terjadinya
kesalahan pemberian obat.
Dispensing sediaan steril bertujuan:
1. Menjamin agar pasien menerima obat sesuai dengan dosis yang dibutuhkan
2. Menjamin sterilitas dan stabilitas produk
3. Melindungi petugas dari paparan zat berbahaya
4. Menghindari terjadinya kesalahan pemberian obat.
Kegiatan dispensing sediaan steril meliputi :
a. Pencampuran obat suntik
Melakukan pencampuran obat steril sesuai kebutuhan pasien yang
menjamin kompatibilitas dan stabilitas obat maupun wadah sesuai dengan
dosis yang ditetapkan.
Kegiatannya yaitu:
1. Mencampur sediaan intravena ke dalam cairan infus
2. Melarutkan sediaan intravena dalam bentuk serbuk dengan pelarut yang
sesuai
3. Mengemas menjadi sediaan siap pakai.
Faktor yang perlu diperhatikan:
1. Ruangan khusus
2. Lemari pencampuran biological safety cabinet
3. Hepa filter.

44
b. Penyiapan Nutrisi Parenteral
Merupakan kegiatan pencampuran nutrisi parenteral yang dilakukan
oleh tenaga yang terlatih secara aseptis sesuai kebutuhan pasien dengan
menjaga stabilitas sediaan, formula standar dan kepatuhan terhadap
prosedur yang menyertai.

Kegiatan dalam dispensing sediaan khusus:


1. Mencampur sediaan karbohidrat, protein, lipid, vitamin, mineral untuk
kebutuhan perorangan
2. Mengemas ke dalam kantong khusus untuk nutrisi.
Faktor yang perlu diperhatikan:
1. Tim yang terdiri dari dokter, apoteker, perawat, ahli gizi
2. Sarana dan peralatan
3. Ruangan khusus
4. Lemari pencampuran biological safety cabinet
5. Kantong khusus untuk nutrisi parenteral.

c. Penanganan sediaan sitostatik


Penanganan sediaan sitostatik merupakan penanganan obat kanker
secara aseptis dalam kemasan siap pakai sesuai kebutuhan pasien oleh
tenaga farmasi yang terlatih dengan pengendalian pada keamanan terhadap
lingkungan, petugas maupun sediaan obatnya dari efek toksik dan
kontaminasi, dengan menggunakan alat pelindung diri, mengamankan pada
saat pencampuran, distribusi, maupun proses pemberian kepada pasien
sampai pembuangan limbahnya.
Secara operasional dalam mempersiapkan dan melakukan harus sesuai
prosedur yang ditetapkan dengan alat pelindung diri yang memadai.
Kegiatan dalam penanganan sediaan sitostatik meliputi:
1. Melakukan perhitungan dosis secara akurat
2. Melarutkan sediaan obat kanker dengan pelarut yang sesuai
3. Mencampur sediaan obat kanker sesuai dengan protokol pengobatan

45
4. Mengemas dalam kemasan tertentu
5. Membuang limbah sesuai prosedur yang berlaku.
Faktor yang perlu diperhatikan:
1. Ruangan khusus yang dirancang dengan kondisi yang sesuai
2. Lemari pencampuran biological safety cabinet
3. Hepa filter
4. Alat pelindung diri (APD)
5. Sumber daya manusia yang terlatih
6. Para pemberian obat kanker.

11. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)


Pemantauan kadar obat dalam darah (PKOD) merupakan interpretasi hasil
pemeriksaan kadar obat tertentu atas permintaan dari dokter yang merawat
karena indeks terapi yang sempit atau atas usulan dari apoteker kepada dokter.

Pemantauan kadar obat dalam darah (PKOD) bertujuan:


1. Mengetahui kadar obat dalam darah
2. Memberikan rekomendasi kepada dokter yang merawat.

Kegiatan pemantauan kadar obat dalam darah (PKOD) meliputi:


1. Melakukan penilaian kebutuhan pasien yang membutuhkan pemeriksaan
kadar obat dalam darah (PKOD)
2. Mendiskusikan kepada dokter untuk persetujuan melakukan pemeriksaan
kadar obat dalam darah (PKOD)
Ketentuan lebih lanjut mengenai Rumah Sakit pendidikan diatur
dengan Peraturan Pemerintah. Menganalisis hasil pemeriksaan kadar obat
dalam darah (PKOD) dan memberikan rekomendasi.

2.4.3 Manajemen Risiko Pelayanan Farmasi Klinik


Beberapa risiko yang berpotensi terjadi dalam melaksanakan pelayanan
farmasi klinik adalah:

46
1. Faktor risiko yang terkait karakteristik kondisi klinik pasien
Faktor risiko yang terkait karakteristik kondisi klinik pasien akan
berakibat terhadap kemungkinan kesalahan dalam terapi. Faktor risiko
tersebut adalah umur, gender, etnik, ras, status kehamilan, status nutrisi,
status sistem imun, fungsi ginjal, fungsi hati.
2. Faktor risiko yang terkait terkait penyakit pasien Faktor risiko yang
terkait penyakit pasien terdiri dari 3 faktor yaitu: tingkat keparahan,
persepsi pasien terhadap tingkat keparahan, tingkat cidera yang
ditimbulkan oleh keparahan penyakit.
3. Faktor risiko yang terkait farmakoterapi pasien Faktor risiko yang
berkaitan dengan farmakoterapi pasien meliputi: toksisitas, profil reaksi
Obat tidak dikehendaki, rute dan teknik pemberian, persepsi pasien
terhadap toksisitas, rute dan teknik pemberian, dan ketepatan terapi.
Setelah melakukan identifikasi terhadap risiko yang potensial terjadi
dalam Melaksanakan pelayanan farmasi klinik, Apoteker kemudian harus
mampu melakukan:
1. Analisa risiko baik secara kualitatif, semi kualitatif, kuantitatif dan
semi kuantitatif.
2. Melakukan evaluasi risiko.
3. Mengatasi risiko melalui:
a. Melakukan sosialisasi terhadap kebijakan pimpinan Rumah Sakit;
b. Mengidentifikasi pilihan tindakan untuk mengatasi risiko;
c. Menetapkan kemungkinan pilihan (cost benefit analysis);
d. Menganalisa risiko yang mungkin masih ada;
e. Mengimplementasikan rencana tindakan, meliputi menghindari
risiko, mengurangi risiko, memindahkan risiko, menahan risiko, dan
mengendalikan risiko.
Pembinaan dan edukasi Sumber Daya Manusia (SDM) yang terlibat dalam
setiap tahap manajemen risiko perlu menjadi salah satu prioritas perhatian.
Semakin besar risiko dalam suatu pemberian layanan dibutuhkan SDM yang
semakin kompeten dan kerjasama tim (baik antar tenaga kefarmasian dan

47
tenaga kesehatan lain/multidisiplin) yang solid. Beberapa unit/area di Rumah
Sakit yang memiliki risiko tinggi, antara lain Intensive Care Unit (ICU), Unit
Gawat Darurat (UGD), dan kamar operasi (OK).

2.5 Narkotika dan Psikotropika


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 3 Tahun 2015. Pengaturan
peredaran, penyimpanan, pemusnahan dan pelaporan Narkotika, Psikotropika,
dan Prekursor Farmasi dalam Peraturan Menteri ini meliputi Narkotika,
Psikotropika, dan Prekursor Farmasi untuk kepentingan pelayanan kesehatan
atau pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
a. Peredaran
Peredaran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi terdiri dari
Penyaluran dan Penyerahan. Diedarkan harus memenuhi persyaratan
keamanan, khasiat, dan mutu. Peredaran Narkotika dalam bentuk obat jadi
yang digunakan dalam program terapi dan rehabilitasi medis dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
b. Penyaluran
Penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi wajib
memenuhi Cara Distribusi Obat yang Baik sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
Penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi hanya dapat
dilakukan berdasarkan:
 Surat pesanan
 Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO) untuk pesanan
dari Puskesmas.
Surat pesanan Narkotika hanya dapat digunakan untuk 1 (satu) jenis
Narkotika. Surat pesanan Psikotropika atau Prekursor Farmasi hanya dapat
digunakan untuk 1 (satu) atau beberapa jenis Psikotropika atau Prekursor
Farmasi. Surat pesanan narkotika, psikotropika dan prekursor farmasi harus
terpisah dari pesanan barang lain.
c. Pengiriman

48
Pengiriman Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi yang
dilakukan oleh Industri Farmasi, PBF, atau Instalasi Farmasi Pemerintah harus
dilengkapi dengan:
a) Surat pesanan
b) Faktur dan/atau surat pengantar barang, paling sedikit memuat:
 Nama Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi.
 Bentuk sediaan.
 Kekuatan.
 Kemasan.
 Jumlah
 Tanggal kadaluarsa
 Nomor batch.
d. Penyerahan
Penyerahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi hanya dapat
dilakukan dalam bentuk obat jadi. Penyerahan dilakukan kepada pasien, harus
dilaksanakan oleh Apoteker di fasilitas pelayanan kefarmasian dilakukan
secara langsung sesuai dengan standar pelayanan kefarmasian.
Penyerahan Narkotika dan/atau Psikotropika hanya dapat dilakukan oleh:
a) Apotek
b) Puskesmas
c) Instalasi Farmasi Rumah Sakit
d) Instalasi Farmasi Klinik
e) Dokter
Penyerahan Narkotika dan/atau Psikotropika hanya dapat dilakukan untuk
memenuhi kekurangan jumlah Narkotika dan/atau Psikotropika berdasarkan
resep yang telah diterima. Penyerahan harus berdasarkan surat permintaan
tertulis yang ditandatangani oleh Apoteker penanggung jawab. Apotek,
Puskesmas, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, dan Instalasi Farmasi Klinik
hanya dapat menyerahkan Narkotika dan/atau Psikotropika kepada pasien
berdasarkan resep dokter.

49
Penyerahan Narkotika dan Psikotropika oleh Apotek kepada Dokter
hanya dapat dilakukan dalam hal:
 Dokter menjalankan praktik perorangan dengan memberikan Narkotika
dan Psikotropika melalui suntikan.
 Dokter menjalankan tugas atau praktik di daerah terpencil yang tidak ada
Apotek atau sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
 Dokter menolong orang sakit dalam keadaan darurat dengan memberikan
Narkotika melalui suntikan.
 Dokter menolong orang sakit dalam keadaan darurat dengan memberikan
Psikotropika.
Penyerahan Prekursor Farmasi hanya dapat dilakukan oleh:
 Apotek
 Puskesmas
 Instalasi Farmasi Rumah Sakit;
 Instalasi Farmasi Klinik
 Dokter
Penyerahan Prekursor Farmasi oleh Apotek kepada dokter hanya dapat
dilakukan apabila diperlukan untuk menjalankan tugas/praktik di daerah
terpencil yang tidak ada Apotek atau sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
e. Penyimpanan
Tempat penyimpanan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi di
fasilitas produksi, fasilitas distribusi, dan fasilitas pelayanan kefarmasian
harus mampu menjaga keamanan, khasiat, dan mutu Narkotika, Psikotropika,
dan Prekursor Farmasi.
Tempat penyimpanan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi
dapat berupa gudang, ruangan, atau lemari khusus.
Tempat penyimpanan Narkotika dilarang digunakan untuk menyimpan
barang selain Narkotika. Tempat penyimpanan Psikotropika dilarang
digunakan untuk menyimpan barang selain Psikotropika.

50
Tempat penyimpanan Prekursor Farmasi dalam bentuk bahan baku
dilarang digunakan untuk menyimpan barang selain Prekursor Farmasi dalam
bentuk bahan baku.
Gudang atau ruangan khusus harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a) Dinding dibuat dari tembok dan hanya mempunyai pintu yang
dilengkapi dengan pintu jeruji besi dengan 2 (dua) buah kunci yang
berbeda;
b) Langit-langit dapat terbuat dari tembok beton atau jeruji besi;
c) Jika terdapat jendela atau ventilasi harus dilengkapi dengan jeruji
besi;
d) Udang tidak boleh dimasuki oleh orang lain tanpa izin Apoteker
penanggung jawab.
e) Kunci gudang dikuasai oleh Apoteker penanggung jawab dan pegawai
lain yang dikuasakan.
Lemari khusus harus memenuhi syarat sebagai berikut:
 Terbuat dari bahan yang kuat;
 Tidak mudah dipindahkan dan mempunyai 2 (dua) buah kunci yang
berbeda
 Harus diletakkan dalam ruang khusus di sudut gudang, untuk Instalasi
Farmasi Pemerintah
 Diletakkan di tempat yang aman dan tidak terlihat oleh umum, untuk
Apotek, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Puskesmas, Instalasi Farmasi
Klinik, dan Lembaga Ilmu Pengetahuan
 Kunci lemari khusus dikuasai oleh Apoteker penanggung
jawab/Apoteker yang ditunjuk dan pegawai lain yang dikuasakan.
Penyimpanan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi wajib
memenuhi Cara Produksi Obat yang Baik, Cara Distribusi Obat yang Baik,
dan/atau standar pelayanan kefarmasian sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
f. Pemusnahan

51
Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi hanya
dilakukan dalam hal:
 Diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku
dan/atau tidak dapat diolah kembali;
 Telah kadaluarsa;
 Tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan
dan/atau untuk pengembangan ilmu pengetahuan, termasuk sisa
penggunaan;
 Dibatalkan izin edarnya
 Berhubungan dengan tindak pidana.
Pemusnahan dilaksanakan oleh Industri Farmasi, PBF, Instalasi Farmasi
Pemerintah, Apotek, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi Klinik,
Lembaga Ilmu Pengetahuan, Dokter atau Toko Obat. Instalasi Farmasi
Pemerintah yang melaksanakan pemusnahan harus melakukan penghapusan
sesuai ketentuan peraturan perundang- undangan di bidang pengelolaan
Barang Milik Negara/Daerah.
Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi harus
dilakukan dengan:
 Tidak mencemari lingkungan;
 Tidak membahayakan kesehatan masyarakat.
Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dilakukan
dengan tahapan sebagai berikut:
a. Penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas
pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan
menyampaikan surat pemberitahuan dan permohonan saksi kepada:
 Kementerian Kesehatan dan Badan Pengawas Obat dan Makanan, bagi
Instalasi Farmasi Pemerintah Pusat;
 Dinas Kesehatan Provinsi dan/atau Balai Besar/Balai Pengawas Obat
dan Makanan setempat, bagi Importir, Industri Farmasi, PBF, Lembaga
Ilmu Pengetahuan, atau Instalasi Farmasi Pemerintah Provinsi;

52
 Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan/atau Balai Besar/Balai Pengawas
Obat dan Makanan setempat, bagi Apotek, Instalasi Farmasi Rumah
Sakit, Instalasi Farmasi Klinik, Instalasi Farmasi Pemerintah
Kabupaten/Kota, Dokter, atau Toko Obat.
b. Kementerian Kesehatan, Badan Pengawas Obat dan Makanan,
Dinas Kesehatan Provinsi, Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan Makanan
setempat, dan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota menetapkan petugas di
lingkungannya menjadi saksi pemusnahan sesuai dengan surat
permohonan sebagai saksi.
c. Pemusnahan disaksikan oleh petugas yang telah ditetapkan
sebagaimana dimaksud pada huruf b.
d. Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk
bahan baku, produk antara, dan produk ruahan harus dilakukan sampling
untuk kepentingan pengujian oleh petugas yang berwenang sebelum
dilakukan pemusnahan.
e. Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat
jadi harus dilakukan pemastian kebenaran secara organoleptis oleh saksi
sebelum dilakukan pemusnahan.
Penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas
pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan yang
melaksanakan pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi
harus membuat Berita Acara Pemusnahan. Berita Acara Pemusnahan harus
memuat:
a. Hari, tanggal, bulan, dan tahun pemusnahan
b. Tempat pemusnahan
c. Nama penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas
pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan
d. Nama petugas kesehatan yang menjadi saksi dan saksi lain badan/sarana
tersebut
e. Nama dan jumlah Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi yang
dimusnahkan

53
f. Cara pemusnahan
Tanda tangan penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas
distribusi/fasilitas pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/ dokter praktik
perorangan dan saksi.
Berita Acara Pemusnahan sebagaimana dibuat dalam rangkap 3 (tiga) dan
tembusannya disampaikan kepada Direktur Jenderal dan Kepala Badan/Kepala
Balai.

g. Pencatatan Dan Pelaporan


Industri Farmasi, PBF, Instalasi Farmasi Pemerintah, Apotek, Puskesmas,
Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi Klinik, Lembaga Ilmu
Pengetahuan, atau dokter praktik perorangan yang melakukan produksi,
Penyaluran, atau Penyerahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi
wajib membuat pencatatan mengenai pemasukan dan/atau pengeluaran
Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi.
Pencatatan paling sedikit terdiri atas:
a. Nama, bentuk sediaan, dan kekuatan Narkotika, Psikotropika, dan
Prekursor Farmasi
b. Jumlah persediaan
c. Tanggal, nomor dokumen, dan sumber penerimaan
d. Jumlah yang diterima
e. Tanggal, nomor dokumen, dan tujuan penyaluran/penyerahan
f. Jumlah yang disalurkan/diserahkan
g. Nomor batch dan kadaluarsa setiap penerimaan atau
penyaluran/penyerahan dan
h. Paraf atau identitas petugas yang ditunjuk.
Seluruh dokumen pencatatan, dokumen penerimaan, dokumen penyaluran,
dan/atau dokumen penyerahan termasuk surat pesanan Narkotika,
Psikotropika, dan Prekursor Farmasi wajib disimpan secara terpisah paling
singkat 3 (tiga) tahun.

54
BAB III
TINJAUAN KHUSUS
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

3.1 Lokasi Rumah Sakit


Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan terletak di Jalan
Kiastramanggala Baleendah Bandung - Jawa Barat. RSUD Al Ihsan berada
ditengah pemukiman penduduk dengan sarana transportasi umum dan kondisi lalu
lintas yang cukup ramai. Luas tanah sekitar 45.000 m2 – Luas Bangunan sekitar
29.617,75 m2. Rumah Sakit ini mempunyai sekitar 300 tempat tidur, UGD,
ruangan poliklinik umum dan spesialis serta ruang penunjang medik lainnya.

3.1.1 Sejarah Perkembangan


Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan sebelumnya memiliki nama
Rumah Sakit (RS) Al Ihsan. RS Al Ihsan dibangun pada tanggal 12 November
1995 s.d. Maret 2005 dibawah naungan Yayasan RSI Al Ihsan. Peletakan Batu
Pertama oleh Bpk Wagub Jawa Barat (HMA Sampurna) Pada 17 Ramadhan 1413
H; 1993 M. RS Al Ihsan merupakan Rumah Sakit Swasta bernuansa Islami
Dasar Hukum RSUD Al Ihsan Mulai 10 Maret 2005 - saat ini dibawah
Pemerintah Provinsi Jawa Barat :
 Keputusan Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor 372 K/Pid/2003 dan
Berita Acara Pengembalian Barang Bukti Asset Rumah Sakit Islam Al Ihsan
dari Kejaksaan Negeri Bandung Kepada Pemerintah Provinsi Jawa Barat
tanggal 10 Maret 2003.
 Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 23 tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Daerah Provinsi, rumah sakit menjadi
RSUD Al Ihsan Provinsi Jawa Barat.
 Surat Keputusan Gubernur Provinsi Jawa Barat Nomor : 900/Kep.921-
Keu/2009 tentang Penerapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan
Umum Daerah Pada Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa
Barat.

55
3.1.2 Visi
“Menjadi rumah sakit Islam terdepan, pilihan utama di Jawa Barat tahun
2020”

3.1.3 Misi
1. Memberikan pelayanan kesehatan spesialistik luas bernuansa
Islami dengan unggulan pelayanan kesehatan industri, kesehatan ibu dan
anak, dan Kesehatan lansia.
2. Sumber daya manusia yang amanah dan profesional dilandasi iman dan
takwa.
3. Sarana dan prasarana yang berkualitas dan modern
4. Membangun kemitraan yang saling menguntungkan dengan semua share
holder dalam upaya meningkatkan cakupan pelayanan.
5. Tempat pendidikan dan pelatihan kedokteran dan keperawatan yang
menghasilkan SDM yang amanah dan profesional dengan landasan iman dan
takwa
6. Tempat penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
pelayanan kesehatan dalam menunjang program Indonesia sehat 2010.

3.1.4 Motto
IKHLAS : Melindungi dari segala hal yang diharamkan Allah SWT
I : Ilmiah yang dijiwai keimana dan ketaqwaan kepada Allah SWT
dalam memberikan pelayanan kesehatan yang akan menghasilkan hidayah
sehingga dapat dipertanggungjawabkan kepada Illahi.
K : Kualitas pelayanan yang kami berikan adalah terbaik untuk kesembuhan
pasien.
H : Hemat dan efisien dalam memenuhi proses penyembuhan pasien dalam hal
biaya dan tenaga.
L : Lancar dalam setiap pelayanan.

56
A : Asri dan Aman lingkungan tempat pasien dirawat sehingga pasien merasa
nyaman.
S : Sabar, Santun, sopan serta senyum adalah sikap yang kami terapkan pada
setiap pelayanan.

3.1.5 Tujuan
Meningkatkan cakupan, mutu dan efisiensi pelayanan secara professional
untuk meningkatkan kemandirian dan kerjasama di dalam memberikan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat.

3.2 Struktur Organisasi


Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan
mengacu pada Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat N0. 23 Tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Daerah Provinsi Jawa Barat.

3.2.1 Unit Kerja Rumah Sakit


Unit kerja di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan sebagai
berikut :
1. Direktur rumah sakit
2. Wakil direktur umum dan keuangan
3. Wakil direktur medis, penunjang dan keperawatan
4. Wakil direktur SDM dan Pendidikan
5. Satuan pengawas internal (SPI)
6. Kepala bagian umum dan hukum
7. Kepala bagian SDM
8. Kepala bagian keuangan dan akuntansi
9. Kepala bidang keperawatan
10. Kepala bidang penunjang medik
11. Kepala bidang pelayanan medis
A. Pelayanan Medik

57
 ODS (One Day Surgery)
 Bedah Umum
 Bedah Digestif
 Bedah Orthopedi
 Bedah Laparoskopi
 Bedah Mulut
 Bedah Syaraf
 Bedah Urologi
 Bedah Oncologi
 Bedah Anak
B. Pelayanan Gawat Darurat
 Ambulance 24 jam
 Ruang Emergenci Kebidanan
 Ruang Bedah Minor
 Ruang Resusitasi
 Ruang Pemeriksaan
 Ruang Observasi
C. Pelayanan Penunjang
1. Pemeriksaan Radiologi
a. CT-Scan + Echo Cardiografi
b. USG 4 Dimensi
c. X-Ray
2. Pemeriksaan Patologi Klinik
3. Pemeriksaan Patologi Anatomi
4. Pemeriksaan Diagnostik Elektromagnetik
a. Treadmil
b. EKG
c. Audiometri
d. Spirometri
D. Pelayanan Rehabilitasi Medik

58
Dilengkapi dengan berbagai peralatan antara lain :
 Microwave diatermi
 Ultra sound
 Parapin bed
 Traksi
 Electric stimulation
 Infra Red
 Nebulizer
E. Pelayanan penunjang Lainnya
1. Pelayanan Gizi
2. Pelayanan Apotik 24 jam :
 Apotik Rawat Jalan
 Apotik Rawat Inap
 Apotik BPJS dan Kontraktor
3. Laundry
4. Kamar jenazah
5. Ambulance
6. Kereta jenazah
7. Incinerator

3.2.2 Tugas pokok dan fungsi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan mempunyai tugas pokok
dan fungsi yaitu :
1. Mempunyai kegiatan serta upaya untuk bidang pemeriksaan, pengobatan dan
perawatan sampai tarap spesialistik.
2. Menyelenggarakan perawatan kesehatan, pertolongan gawat darurat, dan
pelayanan ambulance.
3. Menyelenggarakan kegiatan dan pengembangan ilmu teknik dan prosedur
pelayanan rumah sakit.
4. Menyelenggarakan kegiatan pendidikan dan latihan sesuai dengan program
pendidikan.

59
5. Menyelenggarakan kegiatan lain yang menunjang pelaksanaan tugas rumah
sakit.

3.2.3 Instalasi penderita rawat tinggal dan rawat jalan


RSUD Al Ihsan telah membuat kebijakan tentang pelayanan medik yang
terdiri atas pelayanan kesehatan untuk penderita rawat jalan, rawat darurat, rawat
inap, penunjang medik dan tindakan khusus.
A. Alur Pelayanan Penderita Rawat Inap
Pelayanan Penderita rawat tinggal di RSUD Al Ihsan Bandung
diklasifikasikan menjadi perawatan kelas VIP, perawatan kelas utama, perawatan
kelas 1, kelas 2A dan kelas 2B, perawatan kebidanan, perawatan perinatalogi,
perawatan jamkesmas dan gakinda, pavilion anak, ICU, ICCU serta perawatan
stroke unit. Penderita lama maupun baru mula-mula mendaftar di bagian
administrasi penderita untuk memperoleh pemeriksaan di poliklinik atau unit
Gawat Darurat. Jika hasil pemeriksaan dokter menunjukkan bahwa penderita
harus dirawat maka dokter akan memberikan surat pengantar masuk rumah sakit
yang harus diberikan kepada petugas di bagian penerimaan penderita rawat
tinggal. Di loket penerimaan, petugas akan meminta surat pengantar masuk rumah
sakit, tanda pengenal penderita dan akan mencarikan tempat tidur yang sesuai
dengan kasus.
Di loket, penderita lama akan memperoleh lembar masuk dan keluar, lalu
diperiksa kelengkapan identitasnya serta dilakukan pencatatan identitas penderita
pada register rawat inap. Data dimasukkan kedalam komputer lalu rekam medik
penderita yang bersangkutan dicari di ruang penyimpanan rekam medik. Bagi
penderita rujukan harus membawa rujukan dari dokter atau rumah sakit. Penderita
dipindahkan ke unit perawatan yang sesuai dengan indikasi penyakitnya dan
rekam medik disimpan di unit perawatan yang bersangkutan selama penderita
dirawat.
Penderita rawat inap yang memerlukan perawatan di unit perawatan lain
harus diselesaikan terlebih dahulu administrasinya dibagian administrasi
penderita. Bagi penderita pulang atau meninggal dunia, maka admnistrasi

60
pemulangan atau pembuatan surat kematian akan diurus oleh bagian administrasi
penderita. Rekaman medik dari penderita rawat inap yang telah pulang
dikembalikan ke bagian administrasi penderita yaitu urusan rawat tinggal paling
lambat dua kali 24 jam untuk dibukukan dan disimpan.
Selama perawatan, resep yang diterima oleh penderita rawat tinggal
dilayani oleh apotek rawat inap.
B. Alur Pelayanan Penderita Rawat Jalan
Baik penderita lama maupun baru mendaftar ke loket penerimaan
penderita. Petugas loket akan meminta tanda pengenal penderita dan surat rujukan
serta menentukan status penderita. Penderita baru akan mendapat nomor rekam
medik dan kartu berobat baru. Poliklinik tujuan dicatat pada kartu berobat, setelah
tanggal dan jam kunjungan penderita dicatat, seluruh data yang diperoleh
dimasukkan petugas administrasi ke dalam formulir pendaftaran menggunakan
komputer dan rekam medik dicetak. Penderita akan mendapat nomor urut
panggilan dipoliklinik yang dituju. Selanjutnya penderita dapat mendatangi
poliklinik tujuan. Untuk penderita baru sambil membawa formulir data diri, rekam
medik dan kartu berobat. Sedangkan untuk penderita lama berkas rekam medik
dan kartu berobat diambil oleh petugas bagian administrasi penderita lalu diantar
ke poliklinik. Setelah memeriksa penderita, dokter akan menuliskan resep. Resep
yang diterima penderita akan dilayani oleh apotek rawat jalan.

3.2.4 Poliklinik
Penderita rawat jalan dilayani oleh Divisi Rawat Jalan melalui pelayanan
di poliklinik yang terdiri atas beberapa kegiatan klinik umum, klinik gigi dan
mulut, klinik spesialis dan sub spesialis, klinik fisioterapi, klinik gizi, konsultasi
psikologi, klinik sore serta pelayanan kemoterapi.

3.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit RSUD Al Ihsan

61
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) didefinisikan sebagai suatu
departemen atau unit atau bagian di suatu rumah sakit di bawah pimpinan seorang
apoteker dan dibantu oleh beberapa orang apoteker yang memenuhi persyaratan
peraturan perundang-undangan yang berlaku dan kompeten secara profesional,
tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas pekerjaan
serta pelayanan kefarmasian.
Pelayanan farmasi rumah sakit di RSUD Al Ihsan mengacu kepada Standar
Pelayanan Farmasi Rumah Sakit yang tercantum dalam Buku “Standar Pelayanan
Farmasi Rumah Sakit” yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik
Indonesia. Dalam perkembangannya, pelayanan farmasi rumah sakit tidak hanya
memberikan pelayanan produk obat saja tetapi sesuai dengan kemajuan teknologi
dan tuntutan kebutuhan masyarakat akan terapi obat yang tepat, maka pelayanan
farmasi berkembang ke arah pelayanan farmasi klinik yang memerlukan adanya
interaksi yang kuat antara profesi kesehatan yaitu apoteker dengan dokter,
perawat dan pasien. Pelayanan farmasi klinis tidak akan berarti tanpa pelayanan
produk yang baik dari instalasi farmasi.

3.3.1 Tujuan Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan


Tujuan Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan di bidang manajemen, yaitu:
 Mengelola perbekalan Farmasi yang efektif dan efisien.
 Menerapkan farmako ekonomi dalam pelayanan.
 Menjaga dan meningkatkan mutu kemampuan tenaga Farmasi dan staf
melalui pendidikan.
 Mewujudkan sistem informasi manajemen tepat guna, mudah
dievaluasi dan berdaya guna untuk pengembangan.
 Pengendalian mutu sebagai dasar setiap langkah pelayanan untuk
peningkatan mutu pelayanan

3.3.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan


Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan farmasi pada Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan dipandang perlu menetapkan Struktur Organisasi dan

62
Tata Kerja Instalasi Farmasi. Komponen yang terdapat dalam struktur
organisasi dan tata kerja Instalasi Farmasi pada Rumah Sakit Umum Daerah Al
Ihsan terdiri atas :
 Kepala Instalasi Farmasi
 Kepala Unit Pengelola Perbekalan Farmasi
 Kepala Unit Pelayanan Farmasi

3.4 Tugas Dan Tanggung Jawab Apoteker


Tugas dan tanggung jawab Apoteker di RSUD Al Ihsan yaitu:
a. Menjadi penangung jawab Apotek.
b. Menjadi panitia pengadaan barang.
c. Ikut berperan dalam penyusunan kebutuhan obat rutin, baik melalui
pelelangan maupun penunjukan langsung.
d. Memberi solusi kepada pasien dalam penanganan resep yang
bermasalah.
e. Memberi informasi kepada tenaga kesehatan lain dalam hal obat-
obatan.

3.4.1 Panitia Farmasi dan Terapi


Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah suatu panitia medik
beranggotakan dokter dan apoteker yang berfungsi membantu pimpinan rumah
sakit dalam menentukan kebijakan mengenai penggunaan obat dan pengobatan.

3.4.2 Kedudukan dan Tugas


Di RSUD Al Ihsan PFT berada di bawah komite medik. PFT bertanggung
jawab secara teknis medis kepada Komite Medik dan bertanggung jawab secara
administratif kepada kepala Rumah Sakit. Tugas PFT meliputi:
1. Membuat buku pedoman/panduan farmasi dan terapi.

63
2. Membantu pimpinan rumah sakit melalui komite medik untuk meningkatkan
pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional.
3. Membantu komite medik dalam menyusun prosedur tetap/SOP (Standard
Operating Procedure) dan pedoman diagnosis dan terapi yang diajukan oleh
bagaian atau divisi terkait.
4. Memantau menganalisa kerasionalan penggunaan obat di rumah sakit.
5. Melaksanakan menganalisa efektivitas dan efisiensi penggunaan obat di
rumah sakit.
6. Revisi formularium secara berkala sesuai kemajuan Ilmu Kedoteran
7. Mengkoordinir pemantauan efek samping obat (MESO)
8. Menjalin kerjasama dengan panitia lain yang sejenis secara horizontal dan
vertikal maupun institusi kesehatan lain diluar rumah sakit yang
membutuhkan.
9. Menampung, memberi saran dan ikut memecahkan masalah lainnya dalam
pengelolaan obat dan alat kesehatan di rumah sakit, termasuk pengaturan lalu
lintas informasi obat dan alat kesehatan.
10. Membuat laporan kegiatan.

3.5 Pengelolaan Perbekalan Farmasi


Apoteker sebagai kepala instalasi farmasi rumah sakit membawahi bagian
administrasi, bagian pengadaan, bagian gudang atau penyimpanan, dan distribusi
atau pelayanan. Adapun tugas dan wewenang kepala instalasi farmasi RSUD Al
Ihsan Bandung, adalah sebagai berikut:
1. Tugas pokok kepala instalasi farmasi rumah sakit :
a. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan, perencanaan, pengajuan,
pengaturan, pencatatan, pelaporan, dan pengawasan di instalasi farmasi.
b. Memberikan informasi dan mengembangkan pelayanan kefarmasian,
membantu dalam menyusun dan merevisi formularium rumah sakit.
2. Wewenang kepala instalasi farmasi rumah sakit :

64
a. Meminta petunjuk dan konsultasi dalam hasil pelaksanaan kerja direksi
kepada unit dan komite yang terkait.
b. Memberi saran dan pertimbangan kepada atasan.
c. Menilai hasil kerja staf dan mengisi daftar penilaian staf.
d. Melakukan kegiatan administrasi instalasi farmasi.
e. Melaksanakan bimbingan kerja yang baik terhadap staf farmasi.
f. Memberikan laporan hasil pelaksanaan tugas dan membuat evaluasi
pelaksanaan kerja.
g. Melakukan perencanaan dan pengendalian teknik operasional pengadaan
obat-obatan dan alat-alat kesehatan habis pakai.
h. Memberi pelayanan kefarmasian sesuai aturan yang berlaku dengan
memperhatikan etika profesi.

3.5.1 Tugas bagian pengadaan obat di RSUD Al Ihsan:


1. Mengkoordinasikan pemesanan perbekalan kesehatan yang meliputi
sediaan obat, alat kesehatan, bahan baku untuk obat racikan.
2. Melakukan pencatatan pemesanan, penerimaan, dan pengeluaran
perbekalan kesehatan di gudang.
3. Melakukan kegiatan administrasi yang berkaitan dengan pengadaan.
4. Membuat laporan hasil pengadaan.

3.5.2 Tugas bagian penyimpanan obat di RSUD Al Ihsan:


1. Menerima obat dan perbekalan kesehatan dari suplier sesuai dengan
surat pengiriman barang materil (SPBM).
2. Obat di simpan di gudang besar.Menyimpan barang sesuai bentuk
sediaan secara alfabetis
3. Membuat kartu stock untuk masing-masing barang.
4. Bertanggungjawab terhadap barang yang ada di gudang.
5. Melayani permintaan dari bagian distribusi (pelayanan) instalasi
farmasi setiap hari.
6. Melaksanakan kegiatan administrasi dan pelaporan yang berhubungan

65
dengan kegiatan diatas.

3.5.3 Tugas bagian distribusi/pelayanan perbekalan farmasi:


1. Mengkoordinir seluruh kegiatan distribusi/pelayanan perbekalan
kesehatan.
2. Mengendalikan, melakukan pengawasan distribusi, penyimpanan serta
pemakaian obat narkotika dan OKT.
3. Membuat laporan penerimaan resep (nama pasien, umur, status, jumlah
obat dan harga obat).
4. Membuat rencana permintaan obat ke gudang besar, dengan melihat
ketersediaan obat di gudang transit.

3.5.4 Tugas bagian pencatatan dan pelaporan:


1. Mencatat seluruh administrasi resep dikomputer, oleh petugas di
bagian pelayanan.
2. Sebagai pembanding, seluruh administrasi resep dipindahkan ke buku
besar, oleh petugas di bagian gudang transit.
3. Mengirimkan laporan kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

3.6 Apotek RSUD Al Ihsan


Apotek terletak di sebelah poliklinik. Apotek melayani resep BPJS yaitu
resep yang hanya digunakan untuk para anggota BPJS dan umum, baik yang
rawat inap maupun rawat jalan.
Apotek buka setiap hari selama 24 jam. Terbagi 3 shift pagi, siang dan
malam. Penyimpanan obat-obatan sesuai dengan penggolongan obat, bentuk
sediaan dan menurut alfabetis. Dari segi bangunan apotek dinas memiliki
beberapa ruangan, yaitu ruang tunggu yang dilengkapi kursi tunggu, ruang
pelayanan dan penyerahan resep/obat, ruang peracikan dan penyimpanan obat,
ruang administrasi yang dilengkapi dengan meja tulis dan gudang tempat
penyimpanan persediaan obat, serta ruang apoteker yang terpisah dengan ruang
apotek.

66
3.6.1 Pengadaan Obat Pada Apotek
Jika terdapat obat yang telah habis di Apotek ditulis di daftar obat habis
(defecta) kemudian diajukan ke logistik kesehatan. Logistik kesehatan terbagi 2
yaitu:
1. Logistik alat-alat kesehatan (Alkes)
2. Logistik non alat-alat kesehatan (non-Alkes)
Obat yang datang dari logistik Alkes dicatat di buku laporan penerimaan
obat. Setelah itu obat di simpan pada tempatnya masing-masing (rak obat) dan
dicatat pada kartu stock.
Pihak gudang melakukan penerimaan barang dan pemeriksaan kesesuaian
barang yang diterima, melalui prosedur : pertama setiap barang yang masuk ke
gudang harus ada Surat Bukti Barang Masuk (SBBM) yang kemudian di tanda
tangani oleh Kepala Gudang Farmasi. Setelah itu SBBM dimasukkan dalam
komputer maka stock barang di gudang akan bertambah. Kemudian barang medis
yang diterima di periksa mengenai keadaan barang dan jumlah barang untuk
menjaga mutu serta kualitas barang yang diterima, pengantar barang disertai
dengan CA ( Certifikat of Analysis), kemudian seluruh penerimaan barang medis
dicatat ke dalam buku besar dan kartu stock barang serta kartu adimistrasi. Surat
jalan penerimaan barang medis dan rekanan sendiri terdiri atas lima rangkap dan
masing-masing diserahkan kepada rekanan sendiri sebagai bukti penagihan,
kepala gudang farmasi sebagai penerimaan barang.

3.6.2 Administrasi Pada Apotek BPJS


Pada Apotek BPJS tidak melayani transaksi keuangan maka setiap
penerimaan dan pengeluaran obat seluruhnya dicatat pada buku laporan yang
terdiri atas:
1) Buku penerimaan obat yaitu buku yang mencatat masuknya obat-obat dari
bidang Logistik. Alkes sesuai dengan yang tertulis di bon permintaan obat
alkes yang telah diajukan. Kartu stock obat adalah catatan obat yang masuk
dan keluar setiap hari. Buku laporan harian yaitu buku laporan yang mencatat

67
resep-resep pasien yang masuk setiap hari. Buku Rekap harian yaitu buku
yang merekap jumlah obat yang keluar dari resep setiap hari. Laporan bulanan
adalah laporan penggunaan obat setiap bulan Bon penerimaan Alkes yaitu
pengajuan obat-obatan ke logistik alat-alat kesehatan
2) Bon penerimaan bukan Alkes yaitu pengajuan barang-barang bukan Alkes ke
logistik bukan Alkes. Catatan administrasi setiap bulannya akan dilaporkan ke
bagian administrasi dan keuangan dari RSUD AL Ihsan dan dikirim ke pusat.

3.6.3 Pelayanan Resep dan Pengambilan Obat di Apotek BPJS


Prosedur pelayanan resep dan pengambilan obat di apotek BPJS, yaitu:
1) Pengeluaran/pengambilan obat dari Apotek BPJS harus berdasarkan resep dari
dokter yang bertugas di RSUD Al Ihsan.
2) Resep yang diterima petugas diperiksa kelengkapannya antara lain:
a. Nama Pasien, Fotocopy kartu BPJS, danUmur
b. Nama Obat, Jumlah dan cara pemakaian obat
c. Untuk penyakit kronis obat diberikan hanya untuk maksimum 10 hari
d. Untuk penyakit akut obat diberikan untuk 3 hari
3) Petugas menyiapkan/meracik obat sesuai dengan permintaan yang tertulis
dalam resep. Apabila ada obat yang tidak tersedia segera dikoordinasikan
dengan dokter yang bersangkutan, bila tidak ada obat pengganti, diberitahukan
kepada pasien.
4) Mengemas serta menulis aturan pemakaian sesuai dengan yang tertulis resep.
5) Menyerahkan kepada pasien dan menginformasikan aturan pemakaian
6) Mencatat pemasukan/pengeluaran obat-obatan dalam buku
penerimaan/pengeluaran
7) Membuat laporan pemakaian dan permintaan obat setiap akhir bulan
8) Memeriksa persediaan obat-obatan setiap pagi sebelum melakukan tugas
9) Apabila persediaan obat habis/persediaan kurang, petugas harus melaporkan
kepada kepala apotek untuk mengajukan permohonan pengadaan kepada
Kepala Gudang Farmasi.

68
3.6.4 Penyimpanan Resep pada Apotek BPJS
Cara menyimpan resep di Apotek BPJS yaitu dengan menyusun resep
perharinya oleh asistensi Apoteker kemudian dicatat pada buku laporan harian,
berdasarkan urutan tanggal dan nomor urut penerimaan resep.
Resep disimpan sekurang-kurangnya selama lima tahun. Resep yang
disimpan lebih dari lima tahun dapat dimusnahkan dengan cara dibakar atau
dengan cara lain yang disetujui oleh Apoteker. Pemusnahan resep tersebut harus
dibuat surat berita acara pemusnahan.

BAB IV
TUGAS KHUSUS
PENGKAJIAN RESEP PASIEN POLIKLINIK SPESIALIS PENYAKIT
DALAM

4.1 Latar Belakang

Masalah keamanan obat, dewasa ini menjadi perhatian penting bagi


banyak orang yang terlibat dalam pelayanan dan perawatan pasien di rumah sakit.
Keanekaragaman obat –obatan, meningkatnya jumlah dan jenis obat yang ditulis
dokter untuk tiap pasien,dan meningkatnya jumlah pasien di rumah sakit
mengharuskan agar suatu sistem pelayanan kesehatan yang aman lebih
dikembangkan.
Salah satu faktor yang mempengaruhi fungsi pelayanan kesehatan yang
diberikan oleh rumah sakit adalah kelengkapan sarana dan prasarana rumah sakit.
Instalasi farmasi merupakan salah satu sarana rumah sakit yang berfungsi
memberikan pelayanan kesehatan dan informasi obat kepada pasien. Resep yang
masuk instalasi farmasi melalui berbagai alur pelayanan sampai akhirnya
penyerahan obat kepada pasien, apabila terjadi kesalahan dalam suatu komponen

69
pelayanan dapat secara berantai menimbulkan kesalahan pada komponen
selanjutnya.
Resep merupakan sarana komunikasi profesional antara dokter, apoteker
dan pasien. Agar resep dapat dilayani secara tepat maka resep tersebut harus
lengkap dan jelas. Resep harus dikaji oleh apoteker sebelum disiapkan. Hal ini
merupakan salah satu kunci keterlibatan apoteker dalam proses penggunaan obat.
Pengkajian resep dilakukan dengan tujuan untuk mencegah terjadinya
kelalaian pencantuman informasi, penulisan resep yang buruk dan penulisan resep
yang tidak tepat. Dampak dari kesalahan tersebut sangat beragam,mulai yang
tidak memberi resiko sama sekali hingga terjadinya kecacatan atau bahkan
kematian.
Menurut laporan dari The Institute of Medicine, setiap tahun kesalahan
pengobatan menyebabkan kematian pada 44.000–98.000 pasien di Amerika
Serikat. Kesalahan yang terjadi adalah akibat kekeliruan dalam instruksi
peresepan dan pemberian dosis obat. Hal ini mengakibatkan meningkatnya biaya
pelayanan kesehatan sekitar US$1900 per pasien.
Apoteker harus memahami dan menyadari kemungkinan terjadinya kesalahan
pengobatan dalam proses pelayanan. Hal ini dapat dihindari apabila apoteker
dalam menjalankan prakteknya sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.
Standar tersebut merupakan refleksi pengalaman klinik dari staf medik dirumah
sakit yang dibuat oleh panitia farmasi dan terapi yang didasarkan pada pustaka
yang mutakhir. Standar yang digunakan dalam penelitian ini berdasarkan
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014, dimana
kegiatan 3 pengkajian resep dimulai dari persyaratan administrasi, persyaratan
farmaseutik dan persyaratan pertimbangan klinis.
Pengkajian resep dilakukan terhadap resep pasien rawat jalan karena
pasien rawat jalan adalah pasien yang tidak memerlukan tindakan medik lanjutan
di rumah sakit. Dalam hal ini, pasien sendiri akan bertanggung jawab terhadap
penggunaan obat tanpa ada pengawasan dari petugas kesehatan.
Penelitian mengenai pengkajian resep perlu dilakukan di Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat karena untuk mengetahui kesesuaian

70
komponen resep dan terjadinya interaksi obat yang dapat merugikan pasien,
sehingga diharapkan kinerja pelayanan farmasi di Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat dapat lebih ditingkatkan dan
dioptimalkan.

4.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut, didapatkan perumusan masalah yaitu:


1. Bagaimanakah kesesuaian komponen persyaratan administrasi dan farmasi
resep pasien rawat jalan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al
Ihsan Provinsi Jawa Barat pada bulan Februari 2016 terhadap Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014.
2. Apakah terdapat interaksi obat pada resep pasien rawat jalan di Instalasi
Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat pada bulan
Februari 2016

4.3 Tujuan Penelitian


Penelitian ini bertujuan untuk:
1. Mengetahui kesesuaian komponen persyaratan administrasi dan farmasi resep
pasien rawat jalan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan
Provinsi Jawa Barat pada bulan Februari 2016 terhadap Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014.
2. Mengetahui ada tidaknya interaksi obat pada resep pasien rawat jalan di
Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat
pada bulan Februari 2016.

4.4 Tinjauan Pustaka


1. Obat
Obat dapat didefinisikan sebagai suatu zat yang dimaksudkan untuk
dipakai dalam diagnosis, mengurangi rasa sakit, mengobati atau mencegah
penyakit pada manusia.

71
2. Resep
Resep adalah permintaan tertulis dari dokter: dokter gigi, dokter hewan
kepada apoteker untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai
peraturan perundangan yang berlaku.
a. Pengkajian Resep
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
tahun 2014 kegiatan dalam pelayanan kefarmasian yang dimulai dari seleksi
persyaratan administrasi, persyaratan farmasi dan persyaratan klinis baik untuk
pasien rawat inap maupun rawat jalan.

1) Persyaratan administratif meliputi :


a) Nama, umur, jeniskelamin, dan berat badan pasien
b) Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter
c) Tanggal penulisan resep
d) Ruangan/unit asal resep

2) Persyaratan farmasi meliputi :


a) Bentuk dan kekuatan sediaan
b) Dosis dan jumlah obat
c) Stabilitas dan ketersediaan
d) Aturan, cara dan teknik penggunaan

3) Persyaratan klinis meliputi :


a) Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat
b) Duplikasi pengobatan
c) Alergi, interaksi dan efek samping obat
d) Kontra indikasi
e) Efek Aditif

b. Model Resep yang Lengkap


Resep yang lengkap terdiri atas:

72
1) Nama dan alamat dokter serta nomor ijin praktek
2) Nama kota dan tanggal resep
3) Tanda R/
4) Nama obat yang diberikan serta jumlahnya
5) Bentuk sediaan yang dikehendaki
6) Aturan penggunaan obat
7) Nama pasien dan umur pasien
8) Tanda tangan atau paraf dari dokter

3. Peranan Apoteker
Peran apoteker dalam proses peresepan yaitu :
a.Sebelum
Melalui pembuatan dan pemberian pengaruh terhadap kebijakan dalam
memutuskan hal yang tepat untuk dikerjakan. Hal ini memerlukan masukan dari
farmasi klinis dalam penyusunan formularium, kebijakan peresepan, pedoman
pengobatan, buletin informasi obat, evaluasi obat dan sebagainya.
b.Selama
Mempengaruhi penulis resep dengan mempengaruhi pengetahuannya,
sikap dan prioritasnya dalam menulis resep. Hal ini dapat dilakukan dengan
member masukan tentang praktek peresepannya dibandingkan dengan sejawatnya.
c.Sesudah
Melibatkan diri dalam mengkoreksi atau menyempurnakan kualitas
peresepan. Hal ini dapat terjadi sesaat setelah resep ditulis atau sebagai bagian
proses penatalaksanaan obat secara rutin. Pemantauan pasien dan peresepan
menjadi tugas utama farmasis klinis.

4. Rumah Sakit
Rumah sakit adalah suatu lembaga komunitas yang menjadi instrument
masyarakat yang berfungsi untuk menghantarkan pelayanan kesehatan bagi
masyarakat.

73
5. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS)
Definisi instalasi farmasi rumah sakit adalah suatu bagian atau unit di
rumah sakit, tempat penyelenggaraan semua kegiatan pekerjaan kefarmasian yang
ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri di bawah pimpinan seorang
apoteker profesional yang kompeten dan memenuhi syarat menurut hukum.

6. Sistem Distribusi Obat untuk Pasien Rawat Jalan


Menggunakan sistem resep perorangan. Pasien harus diberikan informasi
mengenai obat karena pasien sendiri akan bertanggung jawab terhadap
penggunaan obat tanpa ada pengawasan dari petugas kesehatan.

7. Hubungan Dokter, Apoteker dan Pasien.

Gambar 1. Hubungan Dokter –APA –Pasien serta tugas masing-masing untuk


tujuan keberhasilan pengobatan.
1. Dokter
Terampil menentukan
- Diagnosis
- Terapi dan mampu menulis/menyusun resep yang baik dan rasional
2. Pasien
Menyampaikan keluhan yang lengkap dan jelas dan disiplin terhadap:
- Petunjuk dokter
- Petunjuk APA

74
3. Apoteker
Terampil :
- Mampu membaca resep/koreksi resep
- Membuat obat/menyediakan obat
- Menyerahkan obat

8. Medication Errors
a. Definisi Medication Errors
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
tahun 2014,Medication Errors adalah kejadian yang merugikan pasien akibat
pemakaian obat selama dalam penanganan tenaga kesehatan, yang sebetulnya
dapat dicegah.
b. Faktor Penyebab Medication Errors
Menurut Cohen(1999), factor penyebab medication errors adalah sebagai
berikut:
1) Kurangnya pengetahuan tentang obat
2) Kurangnya informasi tentang pasien
3) Kesalahan dan kehilangan arsip
4) Kesalahan pada tulisan
5) Kesalahan interaksi dengan pemberi pelayanan yang lain
6) Kesalahan dalam perhitungan dosis
7) Masalah dalam memasukkan obat melalui selang infuse lewat parenteral
8) Pengontrolan yang kurang
9) Masalah dalam penyimpanan dan pengantaran obat
10) Kesalahan dalam preparasi
11) Kekurangan standarisasi

c. Pencegahan Medication Errors


Pencegahan terjadinya medication errors dapat didekati dengan konsep-
konsep human errors sebagai berikut:
1) Error Awareness

75
2) Dilakukan pengamatan sistematik
3) Digunakan data medication errors sebagai alat untuk menyusun instrument
analisis
4) Dikembangkan kemauan untuk mendesain ulang sistem yang ada
5) Digunakan simulasi jika memungkinkan
6) Pengumpulan data secara otomatis
7) Dilakukan evaluasi terhadap kinerja petugas
8) Antisipasi errorsmelalui Sistem Koding dan SOP yang lebih baik
9) Computerised prescribing

9. Interaksi Obat

a. Definisi interaksi obat


Interaksi obat adalah kejadian ketika efek suatu obat berubah akibat
pemberian obat lain, makanan, minuman atau oleh bahan-bahan kimia
lingkungan.

b.Pasien yang rentan terhadap interaksi


Efek dan keparahan interaksi obat bervariasi antara pasien yang satu
dengan yang lain. Berbagai faktor dapat mempengaruhi kerentanan pasien
terhadap interaksi obat adalah :
1) Orang lanjut usia.
2) Orang yang minum lebih dari 1 macam obat
3) Pasien yang mempunyai gangguan fungsi ginjal dan hati
4) Pasien dengan penyakit akut
5) Pasien dengan penyakit yang tidak stabil
6) Pasien yang memiliki karakteristik genetik tertentu
7) Pasien yang dirawat oleh lebih dari 1 dokter.

c. Beberapa obat yang interaksi bermakna klinis

76
1) Obat yang rentan terapinya sempit,contohnya : antiepilepsi, digoksin, lithium,
siklosporin, teofilin, warfarin
2) Obat yang memerlukan pengaturan dosis teliti,contohnya : antidiabet oral,
antihipertensi
3) Penginduksi enzim,contohnya : barbiturat, fenitoin, rifampisin
4) Penghambat enzim, contohnya : amiodaron, diltiazem, metronidazol, simetidin.

d. Penatalaksanaan interaksi obat


1) Menghindari kombinasi obat dan memilih obat pengganti
2) Penyesuaian dosis obat, hal ini diperlukan pada saat mulai/menghentikan
penggunaan obat yang menyebabkan interaksi
3) Memantau pasien
4) Melanjutkan pengobatan seperti sebelumnya, jika kombinasi obat yang
berinteraksi tersebut merupakan pengobatan yang optimal atau bila interaksi
tersebut tidak bermanfaat secara klinis.

Daftar Resep POLI DALAM


No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik
Pasien Pakai strasi seutik

77
1 Tn H Amlodipine 10 60 I-0-0 √ √ IO
Simvastatin 10 60 0-0-I
Analsix 10 3 dd I
Mucosta 10 3 dd I
2 Tn Y Pantozol 20 15 I-0-0 √ √ √
Magtral F 1 3 dd I cth
Mucosta 20 3 dd I
Amlodipine 5 30 I-0-0
3 Ny E Nexium 40 10 2 dd I √ √ √
Braxidine 10 2 dd I
Mucosta 15 3 dd I
Fripain 10 2 dd I
4 Tn S Camelox 15 10 2 dd I √ √ √
Urosetil 10 2 dd I
Cefixime 200 10 2 dd I
5 Ny S Irbesartan 150 30 I dd I √ √ IO
Lansoprazole 10 2 dd I
Camelox 15 10 2 dd I
6 Nn S Ciprofloxacin 500 20 3 dd I √ √ IO
Cameloc 7,5 20 I-0-I
Paracetamol 20 3 dd I
7 Tn A Damaben 30 3 dd I √ √ √
Provital Plus 30 I-0-0

No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik


Pasien Pakai strasi seutik

78
8 Ny N Lansoprazole 30 I-0-I √ √ IO
Ulsafat 2 3 dd II cth

9 Nn N Sanmol 20 3 dd I √ √ √
Levocin 7 I-0-0
Damaben 20 3 dd I
Provital Plus 7 I-0-0
10 Tn A Furosemide 15 I dd I √ √ IO
Prosogan FD 15 I dd I
Celebrex 200 15 I dd I
Spirola 25 15 I dd I
Co Aprovel 150 15 I dd I
11 Ny I Cefixime 200 4 I-0-0 √ √ √
Amlodipine 10 30 I-0-0
Damaben 20 3 dd I
Ubi Q 100 7 I-0-0
Ambroxol 1 3 dd II cth
12 Ny H Ulbamed 20 2-0-2 √ √ IO
Episan 1 3 dd CI
Pariet 20 6 I-0-0
13 Tn N L-cisin 20 I-0-I √ √ √
Camelox 7,5 15 I-0-I
OBH 1 3 dd II cth
Fitbon 20 3 dd I

No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik


Pasien Pakai strasi seutik

79
14 Ny A Thyrozol 10 60 I-0-I √ √ √
Propanolol 10 90 3 dd I
Cefixime 200 20 I-0-I
Damaben 45 3 dd I
15 Tn A Doxycicline 20 I-0-I √ √ √
Ambroxol 10 3 dd I
Meloxicam 15 5 I dd I
16 Ny C Rifampicin 300 30 0-0-I √ √ √
1
Pehadoxin 400 15 0-0- /2
Pyrazinamide 60 2-0-0
Curcuma 40 3 dd I
17 Tn A Myonal 15 I-0-I √ √ √
Sanmol 20 3 dd I
Camelox 7,5 10 I-0-0
18 Tn O Mucosta 30 2-0-2 √ √ IO
Episan 2 3 dd I cth
Lansoprazole 60 I-0-I
19 Nn I Mucosta 10 3 dd I √ √ IO
Prosogan FD 7 I-0-0
Magtral F 1 3 dd I cth
20 Tn O Furosemide 30 I-0-0 √ √ IO
Captopril 12,5 90 3 dd I
Ubi Q 10 I-0-0

No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik


Pasien Pakai strasi seutik

80
21 Ny C Cefixime 200 10 I-0-0 √ √ √
Damaben 20 3 dd I
Tuzalos 20 3 dd I
Ambroxol Syr 1 3 dd II cth

22 Ny Y Amlodipine 10 30 I-0-0 √ √ IO
Captopril 25 90 3 dd I
Mefenamat Acid 15 3 dd I prn
Mecobalamin 250 30 2 dd I

23 Ny I Furosemide 15 I-0-0 √ √ √
Neurosanbe 15 I dd I
Omeprazole 15 2 dd I
Magtral F 1 3 dd I cth
KSR 30 I dd I
24 Ny A Mertigo 10 3 dd I prn √ √ √
Omeprazole 7 I-0-0
Neurodex 7 I-0-0
25 Ny B Cefixime 200 10 I-0-I √ √ √
Levopront 1 3 dd II cth
Metylpred 8 10 I-0-I
Magtral F 1 3 dd I cth
26 Nn N Arcoxia 90 13 I-0-0 prn √ √ √
Eperisone 15 2 dd I prn
27 Ny S Cefixime 200 7 0-0-I √ √ √
28 Ny F Lanaven 15 3 dd I √ √ √
Boraginol S 1 Sue

81
29 Tn U Paracetamol 20 3 dd I √ √ IO
Sangobion 20 3 dd I
Musin 1 3 dd I cth
Lansoprazole 20 2 dd I
30 Tn A Calcifar 20 2 dd I √ √ √
Omeprazole 15 2 dd I
Gabapentin 10 I dd I
Neurosanbe 15 I dd I

4.5 PEMBAHASAN
1. Pengkajian Administratif
Untuk pengkajian secara administratif semua resep yang telah dikaji sudah
sesuai dengan persyaratan, yang terdiri dari Nama dokter, No SIP, Alamat RS ,
Tanggal penulisan resep, Tanda tangan/ paraf dokter, Nama pasien, Alamat
pasien, Umur pasien, Jenis kelamin pasien, dan Berat Badan pasien.
Nama pasien dan alamat pasien penting untuk mencegah terjadinya
kesalahan dalam pemberian obat. Berat badan dan umur pasien penting untuk
menentukan dosis obat untuk pasien tersebut (untuk obat-obat khusus). Umur dan
jenis kelamin diperlukan untuk pertanyaan lebih lanjut terkait kondisi khusus yang
mungkin ada pada pasien. Selain itu, alamat pasien akan sangat diperlukan bila
ada kekeliruan obat sehingga dapat ditelusuri.
Tanggal resep diperlukan untuk mengetahui aktualitas dari resep. Stempel
ruangan/ poli dan nama dari dokter penting ditulis pada resep adalah untuk
keperluan konfirmasi ulang jika ada instruksi yang tidak jelas atau instruksi yang
dirasa perlu untuk dikomunikasikan kembali kepada dokter.
2. Pengkajian Farmaseutik
Untuk pengkajian secara farmaseutik semua resep yang telah dikaji sudah
sesuai dengan persyaratan, yang terdiri dari bentuk sediaan, dosis, potensi,
stabilitas, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian.

82
3. Pertimbangan Klinis
Untuk pengkajian secara klinis yang terdiri dari adanya alergi, efek
samping, interaksi obat, kesesuaian dosis, kesesuaian durasi, kesesuaian jumlah
obat, setelah dilihat dari 30 resep yang telah dikaji terdapat 11 resep yang obatnya
berinteraksi, diantaranya :
- R/ no 1 adanya interaksi antara amlodipine dengan simvastatin yang
sebaiknya dihindari pemakaiannya secara bersamaan, karena dapat
meningkatkan kadar simvastatin di dalam darah dan meningkatkan
efek samping dari simvastatin, akan tetapi sesuai dengan aturan pakai
dalam resep, amlodipine 10 mg diberikan pada pagi hari dan
simvastatin 10 mg diberikan pada malam hari dan dengan dosis yang
sudah sesuai, maka resep tersebut sudah rasional.
- R/ no 5 adanya interaksi antara irbesartan dan camelox yang sebaiknya
dimonitoring dalam pemakaiannya karena camelox yang komposisinya
meloxicam dapat menurunkan efektifitas dari irbesartan dan
meningkatkan efek nefrotoksik, dosis yang dicantumkan di dalam
resep sudah sesuai yaitu irbesartan 150 mg dan camelox 15 mg, tetapi
sebaiknya diberikan jeda waktu pemberian pada kedua obat tersebut, .
- R/ no 6 adanya interaksi antara ciprofloxacin dengan camelox
sehingga perlu mendapat perhatian khusus karena dapat meningkatkan
resiko stimulasi pada susunan syaraf pusat, kejang dan mekanisme
yang tidak diketahui, dosis yang diberikan pada kedua obat tersebut
sudah sesuai, yaitu ciprofloxacin 500 mg dan camelox 7,5 mg, tetapi
sebaiknya diberikan jeda waktu pemberian pada kedua obat tersebut.
- R/ no 8 adanya interaksi antara lansoprazole dengan ulsafat, karena
ulsafat yang komposisinya sucralfat dapat memperlambat onset dari
lansoprazole yang merupakan golongan pompa proton inhibitor. Dosis
yang diberikan pada pasien tersebut sudah sesuai tetapi pemberian
kedua obat tersebut harus dijeda, berikan lansoprazole terlebih dahulu
selama 30 menit setelah itu baru boleh diberikan ulsafat.

83
- R/ no 9 adanya seleksi obat yang tidak tepat, karena didalam resep
pasien mendapatkan antibiotik golongan kuinolon, yaitu levocin yang
komposisinya levofloxacin 500 mg, dilihat dari literature bahwa
antibiotik golongan kuinolon, penggunaannya dapat mengganggu
pertumbuhan pada usia < 17 th, tetapi harus dilihat kembali alasan
dokter memberikan terapi obat tersebut, mungkin saja pasien Nn N
mengalami infeksi berat yang mengharuskan dokter meresepkan obat
tersebut.
- R/ no 10 adanya interaksi dari semua obat yang terdapat dalam resep
yang terdiri furosemide, prosogan fd, Celebrex, spirola, dan co aprovel
yang menimbulkan efek antagonis, aturan pakai dalam resep tidak
dijelaskan hanya tercantum sehari 1 kali 1 tablet saja, tidak ada aturan
pemberian tiap jam nya. Dosis yang diberikan sudah sesuai, tetapi
perlu dimonitoring tekanan darah dan pemantauan kadar
magnesiumnya serta pemberian obat yang seharusnya dijeda.
- R/ no 12 adanya interaksi obat antara ulbamed dan episan susp. Dilihat
dari dosis yang tertera dalam resep, ulbamed aturan pakainya sehari 2
kali 2 tablet, sedangkan dosis maksimal untuk dewasa adalah 3x sehari
1 tablet. Pemberian obat tersebut harus dijeda, dengan memberikan
ulbamed terlebih dahulu baru kemudian dapat diberikan episan.
- R/ no 18 adanya interaksi antara lansoprazole dengan episan susp,
karena episan yang komposisinya sucralfat dapat memperlambat onset
dari lansoprazole yang merupakan golongan pompa proton inhibitor.
Dosis yang diberikan pada pasien tersebut sudah sesuai tetapi
pemberian kedua obat tersebut harus dijeda, berikan lansoprazole
terlebih dahulu selama 30 menit setelah itu baru boleh diberikan
episan.
- R/ no 19 adanya interaksi antara semua obat yang terdapat dalam
resep. Dosis dan aturan pakai yang tertera dalam resep sudah sesuai,
hanya saja perlu dijeda pada pemberian obatnya.

84
- R/ no 20 adanya interaksi antara furosemide dan captopril. Keduanya
memiliki efek sinergis, dosis yang diberikan sudah sesuai yaitu
captopril 12,5 mg diminum sehari 3x 1 tablet dan furosemide 40 mg
sehari 1x 1 tablet, maka perlu memonitoring karena dapat
menyebabkan hipotensi akut dan infusiensi ginjal jika pemberiannya
bersamaan. Sebaiknya captopril diberikan sebelum makan.
- R/ no 22 adanya interaksi obat antara captopril dan asam mefenamat.
Dosis yang diberikan sudah sesuai yaitu keduanya diberikan sehari 3x
1 tablet captopril 25 mg dan sehari 3x 1 tablet asam mefenamat 500
mg. Perlu dimonitoring untuk pasien usia lanjut karena dapat
mengakibatkan kerusakan ginjal. Berikan captopril terlebih
dahulu,sebelum makan kemudian berikan asam mefenamat setelah
makan.
- R/ no 29 adanya interaksi antara musin susp dengan lansoprazole
karena musin yang komposisinya sucralfat dapat memperlambat onset
dari lansoprazole yang merupakan golongan pompa proton inhibitor.
Dosis yang diberikan pada pasien tersebut sudah sesuai tetapi
pemberian kedua obat tersebut harus dijeda, berikan lansoprazole
terlebih dahulu selama 30 menit setelah itu baru boleh diberikan
musin.

4.6 KESIMPULAN

Setelah melakukan pengkajian administratif, pengkajian farmaseutik dan


pertimbangan secara klinis, seluruh resep yang dikaji merupakan resep yang
rasional. Dari 30 resep yang telah dikaji 11 resep diantaranya yang berinteraksi,
baik interaksi secara farmakokinetik yang terdiri dari interaksi pada absorbsi obat,
distribusi, metabolisme, dan ekskresi serta interaksi secara farmakodinamik yang

85
terdiri dari interaksi aditif atau sinergis dan interaksi antagonis atau berlawanan.
Walaupun demikian, obat-obat tersebut masih bisa diberikan, hanya saja diberi
jeda waktu pada aturan pakainya.

BAB V

PEMBAHASAN

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan Bandung adalah rumah sakit
pemerintah yang dikelola untuk kepentingan masyarakat umum.
Pelayanan kesehatan di RSUD Al Ihsan Bandung dilakukan oleh para
dokter, apoteker, perawat dan tenaga medis lainnya yang membantu kelancaran
pelayanan. Selain itu di rumah sakit ini juga terdapat fasilitas yang mendukung
untuk kelancaran pelayanan kesehatan yaitu laboratorium klinik serta peralatan
lainnya.
Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan Bandung dipimpin oleh seorang Apoteker
yang dalam pelaksanaannya membawahi satu koordinator administrasi yang di
bantu oleh beberapa asisten apoteker.
Instalasi Farmasi Rumah Sakit merupakan fasilitas pendukung yang wajib
dimiliki oleh suatu rumah sakit. Peranan instalasi farmasi adalah pengadaan obat-
obatan dan alat-alat kesehatan, penyimpanan, pendistribusian, peracikan obat dan

86
pelaporan. Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan Bandung mengadakan obat dengan
cara perencanaan yang didasarkan atas pola konsumtif yaitu dengan melihat data
pemakaian obat pada tiap bulannya.
Fasilitas Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan Bandung terdiri dari kantor IFRS,
apotek rawat jalan, rawat inap, BPJS dan kontraktor. Pelayanan IFRS
dilaksanakan 24 jam. Pelayanan instalasi rawat inap (ruang penyakit dalam, ruang
bedah sentral, ruang kebidanan dan ruang ICU), dan gudang farmasi.
Apotek RSUD Al Ihsan melakukan pelayanan untuk umum, askes, rekanan,
rawat jalan dan inap. Apotek untuk pasien umum mengadakan transaksi keuangan
secara tunai dan secara kredit bagi kontraktor/rekanan. Pengadaan obat di apotek
RSUD Al Ihsan harus berdasarkan standarisasi obat yang di atur oleh Panitia
Standarisasi Obat, hal ini bertujuan agar peredaran dan penggunaan obat-obatan di
RSUD Al Ihsan tidak terlampau banyak.
Prosedur pengadaan obat-obatan dan alat-alat kesehatan di IFRS dilakukan
dengan cara pengadaan langsung atau pembelian ke Pedagang Besar Farmasi
(PBF) sesuai dengan daftar obat-obatan dan alat kesehatan yang diperlukan.
Setelah obat atau alat-alat kesehatan di kirim ke IFRS, faktur di terima oleh
petugas pembelian dan dicocokkan dengan surat pesanan dari apotek. Distributor
obat sebelum masa jatuh tempo, pembayaran harus melakukan kontrak bon ke
apotek melalui bendahara apotek setelah 2 minggu pembelian.
Untuk pembelian obat narkotika dilakukan secara tunai kepada PT. Kimia
Farma dengan surat pesanan yang di buat rangkap empat. Administrasi apotek
umum RSUD Al Ihsan diawasi oleh apoteker.
Pelayanan resep di apotek BPJS dan apotek umum harus bersikap ramah dan
melayani dengan sebaik-baiknya, teliti keaslian resep dan ketepatan serta
kelengkapan resep, jenis obat dan dosisnya. Apabila dalam mengerjakan resep
menemui kesulitan, misalnya resep tidak dapat di baca atau meragukan, maka
ditanyakan kepada dokter yang bersangkutan.

87
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang telah dilakukan di Rumah
Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat, dapat disimpulkan sebagai
berikut:
1. PKPA telah memberikan pemahaman tentang peran, fungsi, posisi dan
tanggung jawab Apoteker dalam pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit.
Peran yang dilakukan seorang Apoteker sebagai penanggung jawab instalasi
farmasi rawat jalan dan obgyn dalam pelayanan kefarmasian, fungsi seorang
Apoteker dapat memberikan obat yang tepat dan rasional, posisi seorang
Apoteker yaitu mengatur dan mengelola apotek rawat jalan dan obgyn,
sedangkan tanggung jawab seorang apoteker yaitu sebagai penanggung jawab
teknis kefarmasian, dimana apoteker memiliki peran dalam pelayanan resep,
mengawasi mutu obat, memberikan pelayanan informasi obat, serta membuat
laporan mengenai obat-obat khusus seperti narkotika, psikotropika, dan lain-
lain.
2. Calon Apoteker mendapat banyak wawasan, pengetahuan, keterampilan, dan
pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan kefarmasian di Rumah Sakit.
Salah satunya yang sudah dilakukan praktek kerja di Rumah Sakit yaitu
keterampilan dalam menyiapkan obat sesuai resep.
3. Calon Apoteker dapat melihat dan mempelajari strategi dan kegiatan-
kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka pengembangan praktek farmasi
komunitas di Rumah Sakit .

88
4. Calon Apoteker dapat mempersiapkan diri dalam memasuki dunia kerja
sebagai tenaga farmasi di rumah sakit.
5. Calon Apoteker dapat mengetahui gambaran nyata tentang permasalahan
pekerjaan kefarmasian di Rumah Sakit.

6.2 Saran
Berdasarkan pengamatan selama Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)
yang dilaksanakan di Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat,
terdapat saran diantaranya:
a. Perlunya penambahan jumlah Apoteker untuk lebih meningkatkan pelayanan
konsultasi, informasi dan edukasi (KIE)
b. Pemantauan secara rutin perihal masa kadaluarsa (expired date) terhadap obat-
obat yang digunakan di Rumah Sakit, sehingga mencegah terjadinya obat
expired yang dapat merugikan baik pihak RS maupun masyarakat (bila sampai
ke tangan pasien).
c. Ruang penyimpanan obat (gudang obat) perlu lebih di tata sedemikian rupa
misalnya dengan memperluas area penyimpanan sehingga memudahkan dalam
proses penyimpanan dan pengambilan obat sebelum didistribusikan ke
masing-masing depo yang ada di RS.
d. Penanganan terhadap obat kembalian perlu diperhatikan sehingga mengurangi
resiko kesalahan dalam hal pengembalian obat yang dapat menyebabkan
kerugian pihak RS.

89
BAB III
TINJAUAN KHUSUS
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

3.1 Lokasi Rumah Sakit


Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan terletak di Jalan
Kiastramanggala Baleendah Bandung - Jawa Barat. RSUD Al Ihsan berada
ditengah pemukiman penduduk dengan sarana transportasi umum dan kondisi lalu
lintas yang cukup ramai. Luas tanah sekitar 45.000 m2 – Luas Bangunan sekitar
29.617,75 m2. Rumah Sakit ini mempunyai sekitar 300 tempat tidur, UGD,
ruangan poliklinik umum dan spesialis serta ruang penunjang medik lainnya.

3.1.1 Sejarah Perkembangan


Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan sebelumnya memiliki nama
Rumah Sakit (RS) Al Ihsan. RS Al Ihsan dibangun pada tanggal 12 November
1995 s.d. Maret 2005 dibawah naungan Yayasan RSI Al Ihsan. Peletakan Batu
Pertama oleh Bpk Wagub Jawa Barat (HMA Sampurna) Pada 17 Ramadhan 1413
H; 1993 M. RS Al Ihsan merupakan Rumah Sakit Swasta bernuansa Islami
Dasar Hukum RSUD Al Ihsan Mulai 10 Maret 2005 - saat ini dibawah
Pemerintah Provinsi Jawa Barat :
 Keputusan Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor 372 K/Pid/2003 dan
Berita Acara Pengembalian Barang Bukti Asset Rumah Sakit Islam Al Ihsan
dari Kejaksaan Negeri Bandung Kepada Pemerintah Provinsi Jawa Barat
tanggal 10 Maret 2003.
 Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 23 tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Daerah Provinsi, rumah sakit menjadi
RSUD Al Ihsan Provinsi Jawa Barat.
 Surat Keputusan Gubernur Provinsi Jawa Barat Nomor : 900/Kep.921-
Keu/2009 tentang Penerapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan
Umum Daerah Pada Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa
Barat.

90
3.1.2 Visi
“Menjadi rumah sakit Islam terdepan, pilihan utama di Jawa Barat tahun
2020”

3.1.3 Misi
1. Memberikan pelayanan kesehatan spesialistik luas bernuansa
Islami dengan unggulan pelayanan kesehatan industri, kesehatan ibu dan
anak, dan Kesehatan lansia.
2. Sumber daya manusia yang amanah dan profesional dilandasi iman dan
takwa.
3. Sarana dan prasarana yang berkualitas dan modern
4. Membangun kemitraan yang saling menguntungkan dengan semua share
holder dalam upaya meningkatkan cakupan pelayanan.
5. Tempat pendidikan dan pelatihan kedokteran dan keperawatan yang
menghasilkan SDM yang amanah dan profesional dengan landasan iman dan
takwa
6. Tempat penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
pelayanan kesehatan dalam menunjang program Indonesia sehat 2010.

3.1.4 Motto
IKHLAS : Melindungi dari segala hal yang diharamkan Allah SWT
I : Ilmiah yang dijiwai keimana dan ketaqwaan kepada Allah SWT
dalam memberikan pelayanan kesehatan yang akan menghasilkan hidayah
sehingga dapat dipertanggungjawabkan kepada Illahi.
K : Kualitas pelayanan yang kami berikan adalah terbaik untuk kesembuhan
pasien.
H : Hemat dan efisien dalam memenuhi proses penyembuhan pasien dalam hal
biaya dan tenaga.
L : Lancar dalam setiap pelayanan.

91
A : Asri dan Aman lingkungan tempat pasien dirawat sehingga pasien merasa
nyaman.
S : Sabar, Santun, sopan serta senyum adalah sikap yang kami terapkan pada
setiap pelayanan.

3.1.5 Tujuan
Meningkatkan cakupan, mutu dan efisiensi pelayanan secara professional
untuk meningkatkan kemandirian dan kerjasama di dalam memberikan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat.

3.2 Struktur Organisasi


Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan
mengacu pada Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat N0. 23 Tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Daerah Provinsi Jawa Barat.

3.2.1 Unit Kerja Rumah Sakit


Unit kerja di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan sebagai
berikut :
12. Direktur rumah sakit
13. Wakil direktur umum dan keuangan
14. Wakil direktur medis, penunjang dan keperawatan
15. Wakil direktur SDM dan Pendidikan
16. Satuan pengawas internal (SPI)
17. Kepala bagian umum dan hukum
18. Kepala bagian SDM
19. Kepala bagian keuangan dan akuntansi
20. Kepala bidang keperawatan
21. Kepala bidang penunjang medik
22. Kepala bidang pelayanan medis
A. Pelayanan Medik

92
 ODS (One Day Surgery)
 Bedah Umum
 Bedah Digestif
 Bedah Orthopedi
 Bedah Laparoskopi
 Bedah Mulut
 Bedah Syaraf
 Bedah Urologi
 Bedah Oncologi
 Bedah Anak
B. Pelayanan Gawat Darurat
 Ambulance 24 jam
 Ruang Emergenci Kebidanan
 Ruang Bedah Minor
 Ruang Resusitasi
 Ruang Pemeriksaan
 Ruang Observasi
C. Pelayanan Penunjang
5. Pemeriksaan Radiologi
a. CT-Scan + Echo Cardiografi
b. USG 4 Dimensi
c. X-Ray
6. Pemeriksaan Patologi Klinik
7. Pemeriksaan Patologi Anatomi
8. Pemeriksaan Diagnostik Elektromagnetik
a. Treadmil
b. EKG
c. Audiometri
d. Spirometri
D. Pelayanan Rehabilitasi Medik

93
Dilengkapi dengan berbagai peralatan antara lain :
 Microwave diatermi
 Ultra sound
 Parapin bed
 Traksi
 Electric stimulation
 Infra Red
 Nebulizer
E. Pelayanan penunjang Lainnya
8. Pelayanan Gizi
9. Pelayanan Apotik 24 jam :
 Apotik Rawat Jalan
 Apotik Rawat Inap
 Apotik BPJS dan Kontraktor
10. Laundry
11. Kamar jenazah
12. Ambulance
13. Kereta jenazah
14. Incinerator

3.2.2 Tugas pokok dan fungsi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan mempunyai tugas pokok
dan fungsi yaitu :
6. Mempunyai kegiatan serta upaya untuk bidang pemeriksaan, pengobatan dan
perawatan sampai tarap spesialistik.
7. Menyelenggarakan perawatan kesehatan, pertolongan gawat darurat, dan
pelayanan ambulance.
8. Menyelenggarakan kegiatan dan pengembangan ilmu teknik dan prosedur
pelayanan rumah sakit.
9. Menyelenggarakan kegiatan pendidikan dan latihan sesuai dengan program
pendidikan.

94
10. Menyelenggarakan kegiatan lain yang menunjang pelaksanaan tugas rumah
sakit.

3.2.3 Instalasi penderita rawat tinggal dan rawat jalan


RSUD Al Ihsan telah membuat kebijakan tentang pelayanan medik yang
terdiri atas pelayanan kesehatan untuk penderita rawat jalan, rawat darurat, rawat
inap, penunjang medik dan tindakan khusus.
A. Alur Pelayanan Penderita Rawat Inap
Pelayanan Penderita rawat tinggal di RSUD Al Ihsan Bandung
diklasifikasikan menjadi perawatan kelas VIP, perawatan kelas utama, perawatan
kelas 1, kelas 2A dan kelas 2B, perawatan kebidanan, perawatan perinatalogi,
perawatan jamkesmas dan gakinda, pavilion anak, ICU, ICCU serta perawatan
stroke unit. Penderita lama maupun baru mula-mula mendaftar di bagian
administrasi penderita untuk memperoleh pemeriksaan di poliklinik atau unit
Gawat Darurat. Jika hasil pemeriksaan dokter menunjukkan bahwa penderita
harus dirawat maka dokter akan memberikan surat pengantar masuk rumah sakit
yang harus diberikan kepada petugas di bagian penerimaan penderita rawat
tinggal. Di loket penerimaan, petugas akan meminta surat pengantar masuk rumah
sakit, tanda pengenal penderita dan akan mencarikan tempat tidur yang sesuai
dengan kasus.
Di loket, penderita lama akan memperoleh lembar masuk dan keluar, lalu
diperiksa kelengkapan identitasnya serta dilakukan pencatatan identitas penderita
pada register rawat inap. Data dimasukkan kedalam komputer lalu rekam medik
penderita yang bersangkutan dicari di ruang penyimpanan rekam medik. Bagi
penderita rujukan harus membawa rujukan dari dokter atau rumah sakit. Penderita
dipindahkan ke unit perawatan yang sesuai dengan indikasi penyakitnya dan
rekam medik disimpan di unit perawatan yang bersangkutan selama penderita
dirawat.
Penderita rawat inap yang memerlukan perawatan di unit perawatan lain
harus diselesaikan terlebih dahulu administrasinya dibagian administrasi
penderita. Bagi penderita pulang atau meninggal dunia, maka admnistrasi

95
pemulangan atau pembuatan surat kematian akan diurus oleh bagian administrasi
penderita. Rekaman medik dari penderita rawat inap yang telah pulang
dikembalikan ke bagian administrasi penderita yaitu urusan rawat tinggal paling
lambat dua kali 24 jam untuk dibukukan dan disimpan.
Selama perawatan, resep yang diterima oleh penderita rawat tinggal
dilayani oleh apotek rawat inap.
B. Alur Pelayanan Penderita Rawat Jalan
Baik penderita lama maupun baru mendaftar ke loket penerimaan
penderita. Petugas loket akan meminta tanda pengenal penderita dan surat rujukan
serta menentukan status penderita. Penderita baru akan mendapat nomor rekam
medik dan kartu berobat baru. Poliklinik tujuan dicatat pada kartu berobat, setelah
tanggal dan jam kunjungan penderita dicatat, seluruh data yang diperoleh
dimasukkan petugas administrasi ke dalam formulir pendaftaran menggunakan
komputer dan rekam medik dicetak. Penderita akan mendapat nomor urut
panggilan dipoliklinik yang dituju. Selanjutnya penderita dapat mendatangi
poliklinik tujuan. Untuk penderita baru sambil membawa formulir data diri, rekam
medik dan kartu berobat. Sedangkan untuk penderita lama berkas rekam medik
dan kartu berobat diambil oleh petugas bagian administrasi penderita lalu diantar
ke poliklinik. Setelah memeriksa penderita, dokter akan menuliskan resep. Resep
yang diterima penderita akan dilayani oleh apotek rawat jalan.

3.2.4 Poliklinik
Penderita rawat jalan dilayani oleh Divisi Rawat Jalan melalui pelayanan
di poliklinik yang terdiri atas beberapa kegiatan klinik umum, klinik gigi dan
mulut, klinik spesialis dan sub spesialis, klinik fisioterapi, klinik gizi, konsultasi
psikologi, klinik sore serta pelayanan kemoterapi.

3.5 Instalasi Farmasi Rumah Sakit RSUD Al Ihsan

96
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) didefinisikan sebagai suatu
departemen atau unit atau bagian di suatu rumah sakit di bawah pimpinan seorang
apoteker dan dibantu oleh beberapa orang apoteker yang memenuhi persyaratan
peraturan perundang-undangan yang berlaku dan kompeten secara profesional,
tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas pekerjaan
serta pelayanan kefarmasian.
Pelayanan farmasi rumah sakit di RSUD Al Ihsan mengacu kepada Standar
Pelayanan Farmasi Rumah Sakit yang tercantum dalam Buku “Standar Pelayanan
Farmasi Rumah Sakit” yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik
Indonesia. Dalam perkembangannya, pelayanan farmasi rumah sakit tidak hanya
memberikan pelayanan produk obat saja tetapi sesuai dengan kemajuan teknologi
dan tuntutan kebutuhan masyarakat akan terapi obat yang tepat, maka pelayanan
farmasi berkembang ke arah pelayanan farmasi klinik yang memerlukan adanya
interaksi yang kuat antara profesi kesehatan yaitu apoteker dengan dokter,
perawat dan pasien. Pelayanan farmasi klinis tidak akan berarti tanpa pelayanan
produk yang baik dari instalasi farmasi.

3.5.1 Tujuan Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan


Tujuan Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan di bidang manajemen, yaitu:
 Mengelola perbekalan Farmasi yang efektif dan efisien.
 Menerapkan farmako ekonomi dalam pelayanan.
 Menjaga dan meningkatkan mutu kemampuan tenaga Farmasi dan staf
melalui pendidikan.
 Mewujudkan sistem informasi manajemen tepat guna, mudah
dievaluasi dan berdaya guna untuk pengembangan.
 Pengendalian mutu sebagai dasar setiap langkah pelayanan untuk
peningkatan mutu pelayanan

3.3.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan


Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan farmasi pada Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan dipandang perlu menetapkan Struktur Organisasi dan

97
Tata Kerja Instalasi Farmasi. Komponen yang terdapat dalam struktur
organisasi dan tata kerja Instalasi Farmasi pada Rumah Sakit Umum Daerah Al
Ihsan terdiri atas :
 Kepala Instalasi Farmasi
 Kepala Unit Pengelola Perbekalan Farmasi
 Kepala Unit Pelayanan Farmasi

3.6 Tugas Dan Tanggung Jawab Apoteker


Tugas dan tanggung jawab Apoteker di RSUD Al Ihsan yaitu:
f. Menjadi penangung jawab Apotek.
g. Menjadi panitia pengadaan barang.
h. Ikut berperan dalam penyusunan kebutuhan obat rutin, baik melalui
pelelangan maupun penunjukan langsung.
i. Memberi solusi kepada pasien dalam penanganan resep yang
bermasalah.
j. Memberi informasi kepada tenaga kesehatan lain dalam hal obat-
obatan.

3.4.1 Panitia Farmasi dan Terapi


Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah suatu panitia medik
beranggotakan dokter dan apoteker yang berfungsi membantu pimpinan rumah
sakit dalam menentukan kebijakan mengenai penggunaan obat dan pengobatan.

3.5.2 Kedudukan dan Tugas


Di RSUD Al Ihsan PFT berada di bawah komite medik. PFT bertanggung
jawab secara teknis medis kepada Komite Medik dan bertanggung jawab secara
administratif kepada kepala Rumah Sakit. Tugas PFT meliputi:
11. Membuat buku pedoman/panduan farmasi dan terapi.

98
12. Membantu pimpinan rumah sakit melalui komite medik untuk meningkatkan
pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional.
13. Membantu komite medik dalam menyusun prosedur tetap/SOP (Standard
Operating Procedure) dan pedoman diagnosis dan terapi yang diajukan oleh
bagaian atau divisi terkait.
14. Memantau menganalisa kerasionalan penggunaan obat di rumah sakit.
15. Melaksanakan menganalisa efektivitas dan efisiensi penggunaan obat di
rumah sakit.
16. Revisi formularium secara berkala sesuai kemajuan Ilmu Kedoteran
17. Mengkoordinir pemantauan efek samping obat (MESO)
18. Menjalin kerjasama dengan panitia lain yang sejenis secara horizontal dan
vertikal maupun institusi kesehatan lain diluar rumah sakit yang
membutuhkan.
19. Menampung, memberi saran dan ikut memecahkan masalah lainnya dalam
pengelolaan obat dan alat kesehatan di rumah sakit, termasuk pengaturan lalu
lintas informasi obat dan alat kesehatan.
20. Membuat laporan kegiatan.

3.6 Pengelolaan Perbekalan Farmasi


Apoteker sebagai kepala instalasi farmasi rumah sakit membawahi bagian
administrasi, bagian pengadaan, bagian gudang atau penyimpanan, dan distribusi
atau pelayanan. Adapun tugas dan wewenang kepala instalasi farmasi RSUD Al
Ihsan Bandung, adalah sebagai berikut:
3. Tugas pokok kepala instalasi farmasi rumah sakit :
c. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan, perencanaan, pengajuan,
pengaturan, pencatatan, pelaporan, dan pengawasan di instalasi farmasi.
d. Memberikan informasi dan mengembangkan pelayanan kefarmasian,
membantu dalam menyusun dan merevisi formularium rumah sakit.
4. Wewenang kepala instalasi farmasi rumah sakit :

99
i. Meminta petunjuk dan konsultasi dalam hasil pelaksanaan kerja direksi
kepada unit dan komite yang terkait.
j. Memberi saran dan pertimbangan kepada atasan.
k. Menilai hasil kerja staf dan mengisi daftar penilaian staf.
l. Melakukan kegiatan administrasi instalasi farmasi.
m. Melaksanakan bimbingan kerja yang baik terhadap staf farmasi.
n. Memberikan laporan hasil pelaksanaan tugas dan membuat evaluasi
pelaksanaan kerja.
o. Melakukan perencanaan dan pengendalian teknik operasional pengadaan
obat-obatan dan alat-alat kesehatan habis pakai.
p. Memberi pelayanan kefarmasian sesuai aturan yang berlaku dengan
memperhatikan etika profesi.

3.5.1 Tugas bagian pengadaan obat di RSUD Al Ihsan:


5. Mengkoordinasikan pemesanan perbekalan kesehatan yang meliputi
sediaan obat, alat kesehatan, bahan baku untuk obat racikan.
6. Melakukan pencatatan pemesanan, penerimaan, dan pengeluaran
perbekalan kesehatan di gudang.
7. Melakukan kegiatan administrasi yang berkaitan dengan pengadaan.
8. Membuat laporan hasil pengadaan.

3.5.2 Tugas bagian penyimpanan obat di RSUD Al Ihsan:


7. Menerima obat dan perbekalan kesehatan dari suplier sesuai dengan
surat pengiriman barang materil (SPBM).
8. Obat di simpan di gudang besar.Menyimpan barang sesuai bentuk
sediaan secara alfabetis
9. Membuat kartu stock untuk masing-masing barang.
10. Bertanggungjawab terhadap barang yang ada di gudang.
11. Melayani permintaan dari bagian distribusi (pelayanan) instalasi
farmasi setiap hari.
12. Melaksanakan kegiatan administrasi dan pelaporan yang berhubungan

100
dengan kegiatan diatas.

3.5.3 Tugas bagian distribusi/pelayanan perbekalan farmasi:


5. Mengkoordinir seluruh kegiatan distribusi/pelayanan perbekalan
kesehatan.
6. Mengendalikan, melakukan pengawasan distribusi, penyimpanan serta
pemakaian obat narkotika dan OKT.
7. Membuat laporan penerimaan resep (nama pasien, umur, status, jumlah
obat dan harga obat).
8. Membuat rencana permintaan obat ke gudang besar, dengan melihat
ketersediaan obat di gudang transit.

3.5.4 Tugas bagian pencatatan dan pelaporan:


4. Mencatat seluruh administrasi resep dikomputer, oleh petugas di
bagian pelayanan.
5. Sebagai pembanding, seluruh administrasi resep dipindahkan ke buku
besar, oleh petugas di bagian gudang transit.
6. Mengirimkan laporan kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

3.6 Apotek RSUD Al Ihsan


Apotek terletak di sebelah poliklinik. Apotek melayani resep BPJS yaitu
resep yang hanya digunakan untuk para anggota BPJS dan umum, baik yang
rawat inap maupun rawat jalan.
Apotek buka setiap hari selama 24 jam. Terbagi 3 shift pagi, siang dan
malam. Penyimpanan obat-obatan sesuai dengan penggolongan obat, bentuk
sediaan dan menurut alfabetis. Dari segi bangunan apotek dinas memiliki
beberapa ruangan, yaitu ruang tunggu yang dilengkapi kursi tunggu, ruang
pelayanan dan penyerahan resep/obat, ruang peracikan dan penyimpanan obat,
ruang administrasi yang dilengkapi dengan meja tulis dan gudang tempat
penyimpanan persediaan obat, serta ruang apoteker yang terpisah dengan ruang
apotek.

101
3.6.1 Pengadaan Obat Pada Apotek
Jika terdapat obat yang telah habis di Apotek ditulis di daftar obat habis
(defecta) kemudian diajukan ke logistik kesehatan. Logistik kesehatan terbagi 2
yaitu:
3. Logistik alat-alat kesehatan (Alkes)
4. Logistik non alat-alat kesehatan (non-Alkes)
Obat yang datang dari logistik Alkes dicatat di buku laporan penerimaan
obat. Setelah itu obat di simpan pada tempatnya masing-masing (rak obat) dan
dicatat pada kartu stock.
Pihak gudang melakukan penerimaan barang dan pemeriksaan kesesuaian
barang yang diterima, melalui prosedur : pertama setiap barang yang masuk ke
gudang harus ada Surat Bukti Barang Masuk (SBBM) yang kemudian di tanda
tangani oleh Kepala Gudang Farmasi. Setelah itu SBBM dimasukkan dalam
komputer maka stock barang di gudang akan bertambah. Kemudian barang medis
yang diterima di periksa mengenai keadaan barang dan jumlah barang untuk
menjaga mutu serta kualitas barang yang diterima, pengantar barang disertai
dengan CA ( Certifikat of Analysis), kemudian seluruh penerimaan barang medis
dicatat ke dalam buku besar dan kartu stock barang serta kartu adimistrasi. Surat
jalan penerimaan barang medis dan rekanan sendiri terdiri atas lima rangkap dan
masing-masing diserahkan kepada rekanan sendiri sebagai bukti penagihan,
kepala gudang farmasi sebagai penerimaan barang.

3.6.2 Administrasi Pada Apotek BPJS


Pada Apotek BPJS tidak melayani transaksi keuangan maka setiap
penerimaan dan pengeluaran obat seluruhnya dicatat pada buku laporan yang
terdiri atas:
10) Buku penerimaan obat yaitu buku yang mencatat masuknya obat-obat dari
bidang Logistik. Alkes sesuai dengan yang tertulis di bon permintaan obat
alkes yang telah diajukan. Kartu stock obat adalah catatan obat yang masuk
dan keluar setiap hari. Buku laporan harian yaitu buku laporan yang mencatat

102
resep-resep pasien yang masuk setiap hari. Buku Rekap harian yaitu buku
yang merekap jumlah obat yang keluar dari resep setiap hari. Laporan bulanan
adalah laporan penggunaan obat setiap bulan Bon penerimaan Alkes yaitu
pengajuan obat-obatan ke logistik alat-alat kesehatan
11) Bon penerimaan bukan Alkes yaitu pengajuan barang-barang bukan Alkes ke
logistik bukan Alkes. Catatan administrasi setiap bulannya akan dilaporkan ke
bagian administrasi dan keuangan dari RSUD AL Ihsan dan dikirim ke pusat.

3.6.3 Pelayanan Resep dan Pengambilan Obat di Apotek BPJS


Prosedur pelayanan resep dan pengambilan obat di apotek BPJS, yaitu:
1) Pengeluaran/pengambilan obat dari Apotek BPJS harus berdasarkan resep dari
dokter yang bertugas di RSUD Al Ihsan.
2) Resep yang diterima petugas diperiksa kelengkapannya antara lain:
a. Nama Pasien, Fotocopy kartu BPJS, danUmur
b. Nama Obat, Jumlah dan cara pemakaian obat
c. Untuk penyakit kronis obat diberikan hanya untuk maksimum 10 hari
d. Untuk penyakit akut obat diberikan untuk 3 hari
12) Petugas menyiapkan/meracik obat sesuai dengan permintaan yang tertulis
dalam resep. Apabila ada obat yang tidak tersedia segera dikoordinasikan
dengan dokter yang bersangkutan, bila tidak ada obat pengganti, diberitahukan
kepada pasien.
13) Mengemas serta menulis aturan pemakaian sesuai dengan yang tertulis resep.
14) Menyerahkan kepada pasien dan menginformasikan aturan pemakaian
15) Mencatat pemasukan/pengeluaran obat-obatan dalam buku
penerimaan/pengeluaran
16) Membuat laporan pemakaian dan permintaan obat setiap akhir bulan
17) Memeriksa persediaan obat-obatan setiap pagi sebelum melakukan tugas
18) Apabila persediaan obat habis/persediaan kurang, petugas harus melaporkan
kepada kepala apotek untuk mengajukan permohonan pengadaan kepada
Kepala Gudang Farmasi.

103
3.6.4 Penyimpanan Resep pada Apotek BPJS
Cara menyimpan resep di Apotek BPJS yaitu dengan menyusun resep
perharinya oleh asistensi Apoteker kemudian dicatat pada buku laporan harian,
berdasarkan urutan tanggal dan nomor urut penerimaan resep.
Resep disimpan sekurang-kurangnya selama lima tahun. Resep yang
disimpan lebih dari lima tahun dapat dimusnahkan dengan cara dibakar atau
dengan cara lain yang disetujui oleh Apoteker. Pemusnahan resep tersebut harus
dibuat surat berita acara pemusnahan.

104
BAB IV
TUGAS KHUSUS
PENGKAJIAN RESEP PASIEN POLIKLINIK SPESIALIS PENYAKIT
DALAM

4.1 Latar Belakang

Masalah keamanan obat, dewasa ini menjadi perhatian penting bagi


banyak orang yang terlibat dalam pelayanan dan perawatan pasien di rumah sakit.
Keanekaragaman obat –obatan, meningkatnya jumlah dan jenis obat yang ditulis
dokter untuk tiap pasien,dan meningkatnya jumlah pasien di rumah sakit
mengharuskan agar suatu sistem pelayanan kesehatan yang aman lebih
dikembangkan.
Salah satu faktor yang mempengaruhi fungsi pelayanan kesehatan yang
diberikan oleh rumah sakit adalah kelengkapan sarana dan prasarana rumah sakit.
Instalasi farmasi merupakan salah satu sarana rumah sakit yang berfungsi
memberikan pelayanan kesehatan dan informasi obat kepada pasien. Resep yang
masuk instalasi farmasi melalui berbagai alur pelayanan sampai akhirnya
penyerahan obat kepada pasien, apabila terjadi kesalahan dalam suatu komponen
pelayanan dapat secara berantai menimbulkan kesalahan pada komponen
selanjutnya.
Resep merupakan sarana komunikasi profesional antara dokter, apoteker
dan pasien. Agar resep dapat dilayani secara tepat maka resep tersebut harus
lengkap dan jelas. Resep harus dikaji oleh apoteker sebelum disiapkan. Hal ini
merupakan salah satu kunci keterlibatan apoteker dalam proses penggunaan obat.
Pengkajian resep dilakukan dengan tujuan untuk mencegah terjadinya
kelalaian pencantuman informasi, penulisan resep yang buruk dan penulisan resep
yang tidak tepat. Dampak dari kesalahan tersebut sangat beragam,mulai yang
tidak memberi resiko sama sekali hingga terjadinya kecacatan atau bahkan
kematian.

105
Menurut laporan dari The Institute of Medicine, setiap tahun kesalahan
pengobatan menyebabkan kematian pada 44.000–98.000 pasien di Amerika
Serikat. Kesalahan yang terjadi adalah akibat kekeliruan dalam instruksi
peresepan dan pemberian dosis obat. Hal ini mengakibatkan meningkatnya biaya
pelayanan kesehatan sekitar US$1900 per pasien.
Apoteker harus memahami dan menyadari kemungkinan terjadinya kesalahan
pengobatan dalam proses pelayanan. Hal ini dapat dihindari apabila apoteker
dalam menjalankan prakteknya sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.
Standar tersebut merupakan refleksi pengalaman klinik dari staf medik dirumah
sakit yang dibuat oleh panitia farmasi dan terapi yang didasarkan pada pustaka
yang mutakhir. Standar yang digunakan dalam penelitian ini berdasarkan
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014, dimana
kegiatan 3 pengkajian resep dimulai dari persyaratan administrasi, persyaratan
farmaseutik dan persyaratan pertimbangan klinis.
Pengkajian resep dilakukan terhadap resep pasien rawat jalan karena
pasien rawat jalan adalah pasien yang tidak memerlukan tindakan medik lanjutan
di rumah sakit. Dalam hal ini, pasien sendiri akan bertanggung jawab terhadap
penggunaan obat tanpa ada pengawasan dari petugas kesehatan.
Penelitian mengenai pengkajian resep perlu dilakukan di Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat karena untuk mengetahui kesesuaian
komponen resep dan terjadinya interaksi obat yang dapat merugikan pasien,
sehingga diharapkan kinerja pelayanan farmasi di Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat dapat lebih ditingkatkan dan
dioptimalkan.

4.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut, didapatkan perumusan masalah yaitu:


1. Bagaimanakah kesesuaian komponen persyaratan administrasi dan farmasi
resep pasien rawat jalan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al

106
Ihsan Provinsi Jawa Barat pada bulan Februari 2016 terhadap Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014.
2. Apakah terdapat interaksi obat pada resep pasien rawat jalan di Instalasi
Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat pada bulan
Februari 2016

4.3 Tujuan Penelitian


Penelitian ini bertujuan untuk:
1. Mengetahui kesesuaian komponen persyaratan administrasi dan farmasi resep
pasien rawat jalan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan
Provinsi Jawa Barat pada bulan Februari 2016 terhadap Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014.
2. Mengetahui ada tidaknya interaksi obat pada resep pasien rawat jalan di
Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat
pada bulan Februari 2016.

4.4 Tinjauan Pustaka


1. Obat
Obat dapat didefinisikan sebagai suatu zat yang dimaksudkan untuk
dipakai dalam diagnosis, mengurangi rasa sakit, mengobati atau mencegah
penyakit pada manusia.
2. Resep
Resep adalah permintaan tertulis dari dokter: dokter gigi, dokter hewan
kepada apoteker untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai
peraturan perundangan yang berlaku.
c. Pengkajian Resep
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
tahun 2014 kegiatan dalam pelayanan kefarmasian yang dimulai dari seleksi
persyaratan administrasi, persyaratan farmasi dan persyaratan klinis baik untuk
pasien rawat inap maupun rawat jalan.

107
1) Persyaratan administratif meliputi :
a) Nama, umur, jeniskelamin, dan berat badan pasien
b) Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter
c) Tanggal penulisan resep
d) Ruangan/unit asal resep

2) Persyaratan farmasi meliputi :


a) Bentuk dan kekuatan sediaan
b) Dosis dan jumlah obat
c) Stabilitas dan ketersediaan
d) Aturan, cara dan teknik penggunaan

3) Persyaratan klinis meliputi :


a) Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat
b) Duplikasi pengobatan
c) Alergi, interaksi dan efek samping obat
d) Kontra indikasi
e) Efek Aditif

d. Model Resep yang Lengkap


Resep yang lengkap terdiri atas:
1) Nama dan alamat dokter serta nomor ijin praktek
2) Nama kota dan tanggal resep
3) Tanda R/
4) Nama obat yang diberikan serta jumlahnya
5) Bentuk sediaan yang dikehendaki
6) Aturan penggunaan obat
7) Nama pasien dan umur pasien
8) Tanda tangan atau paraf dari dokter

3. Peranan Apoteker

108
Peran apoteker dalam proses peresepan yaitu :
a.Sebelum
Melalui pembuatan dan pemberian pengaruh terhadap kebijakan dalam
memutuskan hal yang tepat untuk dikerjakan. Hal ini memerlukan masukan dari
farmasi klinis dalam penyusunan formularium, kebijakan peresepan, pedoman
pengobatan, buletin informasi obat, evaluasi obat dan sebagainya.
b.Selama
Mempengaruhi penulis resep dengan mempengaruhi pengetahuannya,
sikap dan prioritasnya dalam menulis resep. Hal ini dapat dilakukan dengan
member masukan tentang praktek peresepannya dibandingkan dengan sejawatnya.
c.Sesudah
Melibatkan diri dalam mengkoreksi atau menyempurnakan kualitas
peresepan. Hal ini dapat terjadi sesaat setelah resep ditulis atau sebagai bagian
proses penatalaksanaan obat secara rutin. Pemantauan pasien dan peresepan
menjadi tugas utama farmasis klinis.

4. Rumah Sakit
Rumah sakit adalah suatu lembaga komunitas yang menjadi instrument
masyarakat yang berfungsi untuk menghantarkan pelayanan kesehatan bagi
masyarakat.

5. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS)


Definisi instalasi farmasi rumah sakit adalah suatu bagian atau unit di
rumah sakit, tempat penyelenggaraan semua kegiatan pekerjaan kefarmasian yang
ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri di bawah pimpinan seorang
apoteker profesional yang kompeten dan memenuhi syarat menurut hukum.

6. Sistem Distribusi Obat untuk Pasien Rawat Jalan


Menggunakan sistem resep perorangan. Pasien harus diberikan informasi
mengenai obat karena pasien sendiri akan bertanggung jawab terhadap
penggunaan obat tanpa ada pengawasan dari petugas kesehatan.

109
7. Hubungan Dokter, Apoteker dan Pasien.

Gambar 1. Hubungan Dokter –APA –Pasien serta tugas masing-masing untuk


tujuan keberhasilan pengobatan.
3. Dokter
Terampil menentukan
- Diagnosis
- Terapi dan mampu menulis/menyusun resep yang baik dan rasional
4. Pasien
Menyampaikan keluhan yang lengkap dan jelas dan disiplin terhadap:
- Petunjuk dokter
- Petunjuk APA
3. Apoteker
Terampil :
- Mampu membaca resep/koreksi resep
- Membuat obat/menyediakan obat
- Menyerahkan obat

8. Medication Errors
a. Definisi Medication Errors
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
tahun 2014,Medication Errors adalah kejadian yang merugikan pasien akibat

110
pemakaian obat selama dalam penanganan tenaga kesehatan, yang sebetulnya
dapat dicegah.
d. Faktor Penyebab Medication Errors
Menurut Cohen(1999), factor penyebab medication errors adalah sebagai
berikut:
1) Kurangnya pengetahuan tentang obat
2) Kurangnya informasi tentang pasien
3) Kesalahan dan kehilangan arsip
4) Kesalahan pada tulisan
5) Kesalahan interaksi dengan pemberi pelayanan yang lain
6) Kesalahan dalam perhitungan dosis
7) Masalah dalam memasukkan obat melalui selang infuse lewat parenteral
8) Pengontrolan yang kurang
9) Masalah dalam penyimpanan dan pengantaran obat
10) Kesalahan dalam preparasi
11) Kekurangan standarisasi

e. Pencegahan Medication Errors


Pencegahan terjadinya medication errors dapat didekati dengan konsep-
konsep human errors sebagai berikut:
1) Error Awareness
2) Dilakukan pengamatan sistematik
3) Digunakan data medication errors sebagai alat untuk menyusun instrument
analisis
4) Dikembangkan kemauan untuk mendesain ulang sistem yang ada
5) Digunakan simulasi jika memungkinkan
6) Pengumpulan data secara otomatis
7) Dilakukan evaluasi terhadap kinerja petugas
8) Antisipasi errorsmelalui Sistem Koding dan SOP yang lebih baik
9) Computerised prescribing

111
9. Interaksi Obat

a. Definisi interaksi obat


Interaksi obat adalah kejadian ketika efek suatu obat berubah akibat
pemberian obat lain, makanan, minuman atau oleh bahan-bahan kimia
lingkungan.

b.Pasien yang rentan terhadap interaksi


Efek dan keparahan interaksi obat bervariasi antara pasien yang satu
dengan yang lain. Berbagai faktor dapat mempengaruhi kerentanan pasien
terhadap interaksi obat adalah :
1) Orang lanjut usia.
2) Orang yang minum lebih dari 1 macam obat
3) Pasien yang mempunyai gangguan fungsi ginjal dan hati
4) Pasien dengan penyakit akut
5) Pasien dengan penyakit yang tidak stabil
6) Pasien yang memiliki karakteristik genetik tertentu
7) Pasien yang dirawat oleh lebih dari 1 dokter.

c. Beberapa obat yang interaksi bermakna klinis


1) Obat yang rentan terapinya sempit,contohnya : antiepilepsi, digoksin, lithium,
siklosporin, teofilin, warfarin
2) Obat yang memerlukan pengaturan dosis teliti,contohnya : antidiabet oral,
antihipertensi
3) Penginduksi enzim,contohnya : barbiturat, fenitoin, rifampisin
4) Penghambat enzim, contohnya : amiodaron, diltiazem, metronidazol, simetidin.

d. Penatalaksanaan interaksi obat


1) Menghindari kombinasi obat dan memilih obat pengganti

112
2) Penyesuaian dosis obat, hal ini diperlukan pada saat mulai/menghentikan
penggunaan obat yang menyebabkan interaksi
3) Memantau pasien
4) Melanjutkan pengobatan seperti sebelumnya, jika kombinasi obat yang
berinteraksi tersebut merupakan pengobatan yang optimal atau bila interaksi
tersebut tidak bermanfaat secara klinis.

Daftar Resep POLI DALAM


No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik
Pasien Pakai strasi seutik
1 Tn H Amlodipine 10 60 I-0-0 √ √ IO
Simvastatin 10 60 0-0-I
Analsix 10 3 dd I
Mucosta 10 3 dd I
2 Tn Y Pantozol 20 15 I-0-0 √ √ √
Magtral F 1 3 dd I cth
Mucosta 20 3 dd I
Amlodipine 5 30 I-0-0

113
3 Ny E Nexium 40 10 2 dd I √ √ √
Braxidine 10 2 dd I
Mucosta 15 3 dd I
Fripain 10 2 dd I
4 Tn S Camelox 15 10 2 dd I √ √ √
Urosetil 10 2 dd I
Cefixime 200 10 2 dd I
5 Ny S Irbesartan 150 30 I dd I √ √ IO
Lansoprazole 10 2 dd I
Camelox 15 10 2 dd I
6 Nn S Ciprofloxacin 500 20 3 dd I √ √ IO
Cameloc 7,5 20 I-0-I
Paracetamol 20 3 dd I
7 Tn A Damaben 30 3 dd I √ √ √
Provital Plus 30 I-0-0

No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik


Pasien Pakai strasi seutik
8 Ny N Lansoprazole 30 I-0-I √ √ IO
Ulsafat 2 3 dd II cth

9 Nn N Sanmol 20 3 dd I √ √ √
Levocin 7 I-0-0
Damaben 20 3 dd I
Provital Plus 7 I-0-0

114
10 Tn A Furosemide 15 I dd I √ √ IO
Prosogan FD 15 I dd I
Celebrex 200 15 I dd I
Spirola 25 15 I dd I
Co Aprovel 150 15 I dd I
11 Ny I Cefixime 200 4 I-0-0 √ √ √
Amlodipine 10 30 I-0-0
Damaben 20 3 dd I
Ubi Q 100 7 I-0-0
Ambroxol 1 3 dd II cth
12 Ny H Ulbamed 20 2-0-2 √ √ IO
Episan 1 3 dd CI
Pariet 20 6 I-0-0
13 Tn N L-cisin 20 I-0-I √ √ √
Camelox 7,5 15 I-0-I
OBH 1 3 dd II cth
Fitbon 20 3 dd I

No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik


Pasien Pakai strasi seutik
14 Ny A Thyrozol 10 60 I-0-I √ √ √
Propanolol 10 90 3 dd I
Cefixime 200 20 I-0-I
Damaben 45 3 dd I
15 Tn A Doxycicline 20 I-0-I √ √ √
Ambroxol 10 3 dd I
Meloxicam 15 5 I dd I

115
16 Ny C Rifampicin 300 30 0-0-I √ √ √
Pehadoxin 400 15 0-0-1/2
Pyrazinamide 60 2-0-0
Curcuma 40 3 dd I
17 Tn A Myonal 15 I-0-I √ √ √
Sanmol 20 3 dd I
Camelox 7,5 10 I-0-0
18 Tn O Mucosta 30 2-0-2 √ √ IO
Episan 2 3 dd I cth
Lansoprazole 60 I-0-I
19 Nn I Mucosta 10 3 dd I √ √ IO
Prosogan FD 7 I-0-0
Magtral F 1 3 dd I cth
20 Tn O Furosemide 30 I-0-0 √ √ IO
Captopril 12,5 90 3 dd I
Ubi Q 10 I-0-0

No Nama Nama Obat Jml Aturan Admini Farma Klinik


Pasien Pakai strasi seutik
21 Ny C Cefixime 200 10 I-0-0 √ √ √
Damaben 20 3 dd I
Tuzalos 20 3 dd I
Ambroxol Syr 1 3 dd II cth

116
22 Ny Y Amlodipine 10 30 I-0-0 √ √ IO
Captopril 25 90 3 dd I
Mefenamat Acid 15 3 dd I prn
Mecobalamin 250 30 2 dd I

23 Ny I Furosemide 15 I-0-0 √ √ √
Neurosanbe 15 I dd I
Omeprazole 15 2 dd I
Magtral F 1 3 dd I cth
KSR 30 I dd I
24 Ny A Mertigo 10 3 dd I prn √ √ √
Omeprazole 7 I-0-0
Neurodex 7 I-0-0
25 Ny B Cefixime 200 10 I-0-I √ √ √
Levopront 1 3 dd II cth
Metylpred 8 10 I-0-I
Magtral F 1 3 dd I cth
26 Nn N Arcoxia 90 13 I-0-0 prn √ √ √
Eperisone 15 2 dd I prn
27 Ny S Cefixime 200 7 0-0-I √ √ √
28 Ny F Lanaven 15 3 dd I √ √ √
Boraginol S 1 Sue
29 Tn U Paracetamol 20 3 dd I √ √ IO
Sangobion 20 3 dd I
Musin 1 3 dd I cth
Lansoprazole 20 2 dd I

117
30 Tn A Calcifar 20 2 dd I √ √ √
Omeprazole 15 2 dd I
Gabapentin 10 I dd I
Neurosanbe 15 I dd I

4.5 PEMBAHASAN
4. Pengkajian Administratif
Untuk pengkajian secara administratif semua resep yang telah dikaji sudah
sesuai dengan persyaratan, yang terdiri dari Nama dokter, No SIP, Alamat RS ,
Tanggal penulisan resep, Tanda tangan/ paraf dokter, Nama pasien, Alamat
pasien, Umur pasien, Jenis kelamin pasien, dan Berat Badan pasien.
Nama pasien dan alamat pasien penting untuk mencegah terjadinya
kesalahan dalam pemberian obat. Berat badan dan umur pasien penting untuk
menentukan dosis obat untuk pasien tersebut (untuk obat-obat khusus). Umur dan
jenis kelamin diperlukan untuk pertanyaan lebih lanjut terkait kondisi khusus yang
mungkin ada pada pasien. Selain itu, alamat pasien akan sangat diperlukan bila
ada kekeliruan obat sehingga dapat ditelusuri.
Tanggal resep diperlukan untuk mengetahui aktualitas dari resep. Stempel
ruangan/ poli dan nama dari dokter penting ditulis pada resep adalah untuk
keperluan konfirmasi ulang jika ada instruksi yang tidak jelas atau instruksi yang
dirasa perlu untuk dikomunikasikan kembali kepada dokter.
5. Pengkajian Farmaseutik
Untuk pengkajian secara farmaseutik semua resep yang telah dikaji sudah
sesuai dengan persyaratan, yang terdiri dari bentuk sediaan, dosis, potensi,
stabilitas, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian.
6. Pertimbangan Klinis
Untuk pengkajian secara klinis yang terdiri dari adanya alergi, efek
samping, interaksi obat, kesesuaian dosis, kesesuaian durasi, kesesuaian jumlah

118
obat, setelah dilihat dari 30 resep yang telah dikaji terdapat 11 resep yang obatnya
berinteraksi, diantaranya :
- R/ no 1 adanya interaksi antara amlodipine dengan simvastatin yang
sebaiknya dihindari pemakaiannya secara bersamaan, karena dapat
meningkatkan kadar simvastatin di dalam darah dan meningkatkan
efek samping dari simvastatin, akan tetapi sesuai dengan aturan pakai
dalam resep, amlodipine 10 mg diberikan pada pagi hari dan
simvastatin 10 mg diberikan pada malam hari dan dengan dosis yang
sudah sesuai, maka resep tersebut sudah rasional.
- R/ no 5 adanya interaksi antara irbesartan dan camelox yang sebaiknya
dimonitoring dalam pemakaiannya karena camelox yang komposisinya
meloxicam dapat menurunkan efektifitas dari irbesartan dan
meningkatkan efek nefrotoksik, dosis yang dicantumkan di dalam
resep sudah sesuai yaitu irbesartan 150 mg dan camelox 15 mg, tetapi
sebaiknya diberikan jeda waktu pemberian pada kedua obat tersebut, .
- R/ no 6 adanya interaksi antara ciprofloxacin dengan camelox
sehingga perlu mendapat perhatian khusus karena dapat meningkatkan
resiko stimulasi pada susunan syaraf pusat, kejang dan mekanisme
yang tidak diketahui, dosis yang diberikan pada kedua obat tersebut
sudah sesuai, yaitu ciprofloxacin 500 mg dan camelox 7,5 mg, tetapi
sebaiknya diberikan jeda waktu pemberian pada kedua obat tersebut.
- R/ no 8 adanya interaksi antara lansoprazole dengan ulsafat, karena
ulsafat yang komposisinya sucralfat dapat memperlambat onset dari
lansoprazole yang merupakan golongan pompa proton inhibitor. Dosis
yang diberikan pada pasien tersebut sudah sesuai tetapi pemberian
kedua obat tersebut harus dijeda, berikan lansoprazole terlebih dahulu
selama 30 menit setelah itu baru boleh diberikan ulsafat.
- R/ no 9 adanya seleksi obat yang tidak tepat, karena didalam resep
pasien mendapatkan antibiotik golongan kuinolon, yaitu levocin yang
komposisinya levofloxacin 500 mg, dilihat dari literature bahwa
antibiotik golongan kuinolon, penggunaannya dapat mengganggu

119
pertumbuhan pada usia < 17 th, tetapi harus dilihat kembali alasan
dokter memberikan terapi obat tersebut, mungkin saja pasien Nn N
mengalami infeksi berat yang mengharuskan dokter meresepkan obat
tersebut.
- R/ no 10 adanya interaksi dari semua obat yang terdapat dalam resep
yang terdiri furosemide, prosogan fd, Celebrex, spirola, dan co aprovel
yang menimbulkan efek antagonis, aturan pakai dalam resep tidak
dijelaskan hanya tercantum sehari 1 kali 1 tablet saja, tidak ada aturan
pemberian tiap jam nya. Dosis yang diberikan sudah sesuai, tetapi
perlu dimonitoring tekanan darah dan pemantauan kadar
magnesiumnya serta pemberian obat yang seharusnya dijeda.
- R/ no 12 adanya interaksi obat antara ulbamed dan episan susp. Dilihat
dari dosis yang tertera dalam resep, ulbamed aturan pakainya sehari 2
kali 2 tablet, sedangkan dosis maksimal untuk dewasa adalah 3x sehari
1 tablet. Pemberian obat tersebut harus dijeda, dengan memberikan
ulbamed terlebih dahulu baru kemudian dapat diberikan episan.
- R/ no 18 adanya interaksi antara lansoprazole dengan episan susp,
karena episan yang komposisinya sucralfat dapat memperlambat onset
dari lansoprazole yang merupakan golongan pompa proton inhibitor.
Dosis yang diberikan pada pasien tersebut sudah sesuai tetapi
pemberian kedua obat tersebut harus dijeda, berikan lansoprazole
terlebih dahulu selama 30 menit setelah itu baru boleh diberikan
episan.
- R/ no 19 adanya interaksi antara semua obat yang terdapat dalam
resep. Dosis dan aturan pakai yang tertera dalam resep sudah sesuai,
hanya saja perlu dijeda pada pemberian obatnya.
- R/ no 20 adanya interaksi antara furosemide dan captopril. Keduanya
memiliki efek sinergis, dosis yang diberikan sudah sesuai yaitu
captopril 12,5 mg diminum sehari 3x 1 tablet dan furosemide 40 mg
sehari 1x 1 tablet, maka perlu memonitoring karena dapat

120
menyebabkan hipotensi akut dan infusiensi ginjal jika pemberiannya
bersamaan. Sebaiknya captopril diberikan sebelum makan.
- R/ no 22 adanya interaksi obat antara captopril dan asam mefenamat.
Dosis yang diberikan sudah sesuai yaitu keduanya diberikan sehari 3x
1 tablet captopril 25 mg dan sehari 3x 1 tablet asam mefenamat 500
mg. Perlu dimonitoring untuk pasien usia lanjut karena dapat
mengakibatkan kerusakan ginjal. Berikan captopril terlebih
dahulu,sebelum makan kemudian berikan asam mefenamat setelah
makan.
- R/ no 29 adanya interaksi antara musin susp dengan lansoprazole
karena musin yang komposisinya sucralfat dapat memperlambat onset
dari lansoprazole yang merupakan golongan pompa proton inhibitor.
Dosis yang diberikan pada pasien tersebut sudah sesuai tetapi
pemberian kedua obat tersebut harus dijeda, berikan lansoprazole
terlebih dahulu selama 30 menit setelah itu baru boleh diberikan
musin.

4.6 KESIMPULAN

Setelah melakukan pengkajian administratif, pengkajian farmaseutik dan


pertimbangan secara klinis, seluruh resep yang dikaji merupakan resep yang
rasional. Dari 30 resep yang telah dikaji 11 resep diantaranya yang berinteraksi,
baik interaksi secara farmakokinetik yang terdiri dari interaksi pada absorbsi obat,
distribusi, metabolisme, dan ekskresi serta interaksi secara farmakodinamik yang
terdiri dari interaksi aditif atau sinergis dan interaksi antagonis atau berlawanan.
Walaupun demikian, obat-obat tersebut masih bisa diberikan, hanya saja diberi
jeda waktu pada aturan pakainya.

121
BAB V

PEMBAHASAN

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan Bandung adalah rumah sakit
pemerintah yang dikelola untuk kepentingan masyarakat umum.
Pelayanan kesehatan di RSUD Al Ihsan Bandung dilakukan oleh para
dokter, apoteker, perawat dan tenaga medis lainnya yang membantu kelancaran
pelayanan. Selain itu di rumah sakit ini juga terdapat fasilitas yang mendukung
untuk kelancaran pelayanan kesehatan yaitu laboratorium klinik serta peralatan
lainnya.
Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan Bandung dipimpin oleh seorang Apoteker
yang dalam pelaksanaannya membawahi satu koordinator administrasi yang di
bantu oleh beberapa asisten apoteker.
Instalasi Farmasi Rumah Sakit merupakan fasilitas pendukung yang wajib
dimiliki oleh suatu rumah sakit. Peranan instalasi farmasi adalah pengadaan obat-
obatan dan alat-alat kesehatan, penyimpanan, pendistribusian, peracikan obat dan
pelaporan. Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan Bandung mengadakan obat dengan
cara perencanaan yang didasarkan atas pola konsumtif yaitu dengan melihat data
pemakaian obat pada tiap bulannya.
Fasilitas Instalasi Farmasi RSUD Al Ihsan Bandung terdiri dari kantor IFRS,
apotek rawat jalan, rawat inap, BPJS dan kontraktor. Pelayanan IFRS
dilaksanakan 24 jam. Pelayanan instalasi rawat inap (ruang penyakit dalam, ruang
bedah sentral, ruang kebidanan dan ruang ICU), dan gudang farmasi.
Apotek RSUD Al Ihsan melakukan pelayanan untuk umum, askes, rekanan,
rawat jalan dan inap. Apotek untuk pasien umum mengadakan transaksi keuangan
secara tunai dan secara kredit bagi kontraktor/rekanan. Pengadaan obat di apotek
RSUD Al Ihsan harus berdasarkan standarisasi obat yang di atur oleh Panitia
Standarisasi Obat, hal ini bertujuan agar peredaran dan penggunaan obat-obatan di
RSUD Al Ihsan tidak terlampau banyak.

122
Prosedur pengadaan obat-obatan dan alat-alat kesehatan di IFRS dilakukan
dengan cara pengadaan langsung atau pembelian ke Pedagang Besar Farmasi
(PBF) sesuai dengan daftar obat-obatan dan alat kesehatan yang diperlukan.
Setelah obat atau alat-alat kesehatan di kirim ke IFRS, faktur di terima oleh
petugas pembelian dan dicocokkan dengan surat pesanan dari apotek. Distributor
obat sebelum masa jatuh tempo, pembayaran harus melakukan kontrak bon ke
apotek melalui bendahara apotek setelah 2 minggu pembelian.
Untuk pembelian obat narkotika dilakukan secara tunai kepada PT. Kimia
Farma dengan surat pesanan yang di buat rangkap empat. Administrasi apotek
umum RSUD Al Ihsan diawasi oleh apoteker.
Pelayanan resep di apotek BPJS dan apotek umum harus bersikap ramah dan
melayani dengan sebaik-baiknya, teliti keaslian resep dan ketepatan serta
kelengkapan resep, jenis obat dan dosisnya. Apabila dalam mengerjakan resep
menemui kesulitan, misalnya resep tidak dapat di baca atau meragukan, maka
ditanyakan kepada dokter yang bersangkutan.

123
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang telah dilakukan di Rumah


Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat, dapat disimpulkan sebagai
berikut:
6. PKPA telah memberikan pemahaman tentang peran, fungsi,
posisi dan tanggung jawab Apoteker dalam pelayanan
kefarmasian di Rumah Sakit. Peran yang dilakukan seorang
Apoteker sebagai penanggung jawab instalasi farmasi rawat
jalan dan obgyn dalam pelayanan kefarmasian, fungsi seorang
Apoteker dapat memberikan obat yang tepat dan rasional,
posisi seorang Apoteker yaitu mengatur dan mengelola apotek
rawat jalan dan obgyn, sedangkan tanggung jawab seorang
apoteker yaitu sebagai penanggung jawab teknis kefarmasian,
dimana apoteker memiliki peran dalam pelayanan resep,
mengawasi mutu obat, memberikan pelayanan informasi obat,
serta membuat laporan mengenai obat-obat khusus seperti
narkotika, psikotropika, dan lain-lain.
7. Calon Apoteker mendapat banyak wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan
pekerjaan kefarmasian di Rumah Sakit. Salah satunya yang
sudah dilakukan praktek kerja di Rumah Sakit yaitu
keterampilan dalam menyiapkan obat sesuai resep.
8. Calon Apoteker dapat melihat dan mempelajari strategi dan
kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka
pengembangan praktek farmasi komunitas di Rumah Sakit .
9. Calon Apoteker dapat mempersiapkan diri dalam memasuki
dunia kerja sebagai tenaga farmasi di rumah sakit.

124
10. Calon Apoteker dapat mengetahui gambaran nyata tentang
permasalahan pekerjaan kefarmasian di Rumah Sakit.

6.2 Saran
Berdasarkan pengamatan selama Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang
dilaksanakan di Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan Provinsi Jawa Barat, terdapat saran
diantaranya:

e. Perlunya penambahan jumlah Apoteker untuk lebih meningkatkan pelayanan


konsultasi, informasi dan edukasi (KIE)
f. Pemantauan secara rutin perihal masa kadaluarsa (expired date) terhadap obat-
obat yang digunakan di Rumah Sakit, sehingga mencegah terjadinya obat
expired yang dapat merugikan baik pihak RS maupun masyarakat (bila sampai
ke tangan pasien).
g. Ruang penyimpanan obat (gudang obat) perlu lebih di tata sedemikian rupa
misalnya dengan memperluas area penyimpanan sehingga memudahkan dalam
proses penyimpanan dan pengambilan obat sebelum didistribusikan ke
masing-masing depo yang ada di RS.
h. Penanganan terhadap obat kembalian perlu diperhatikan sehingga mengurangi
resiko kesalahan dalam hal pengembalian obat yang dapat menyebabkan
kerugian pihak RS.

125
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2014, Peraturan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Farmasi Di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia ;
Jakarta

Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2010, Peraturan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia No. 340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi
Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia ; Jakarta.

Presiden Republik Indonesia, 2009, Undang – Undang Republik Indonesia Nomor


44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit, Jakarta

Departemen kesehatan. 2006. Pedoman Penggunaan Obat Bebas dan Bebas


Terbatas. Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik, Ditjen Bina
Kefarmasian dan Alat Kesehatan Departemen Kesehatan;Jakarta

Siregar. 2005. Farmasi Klinik Teori dan Terapan, Buku Kedokteran EGC;
Jakarta

Siregar . 2004. Farmasi Rumah Sakit , Buku Kedokteran EGC ; Jakarta

126
LAMPIRAN 1
STRUKTUR ORGANISASI RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

95
DIREKTUR

SPI WAKIL DIREKTUR WAKIL DIREKTUR


UMUM & KEUANGAN MEDIK & KEPERAWATAN

BAGIAN BAGIAN BAGIAN KEUANGAN &


UMUM & HUKUM SDM AKUNTANSI

SUBBAGIAN SUBBAGIAN SUBBAGIAN


KERUMAHTANGGAAN & ADMINISTRASI KEUANGAN
PERLENGKAPAN KEPEGAWAIAN

SUBBAGIAN HUKUM, SUBBAGIAN SUBBAGIAN


HUMAS & PENDIDIKAN & AKUNTANSI
PEMASARAN PELATIHAN

96
LAMPIRAN II
ETIKET OBAT
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

97
LAMPIRAN III
SALINAN RESEP
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

98
LAMPIRAN IV
KARTU STOCK HARIAN
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

99
LAMPIRAN V
KARTU STOCK HARIAN
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

100
LAMPIRAN VI
FORMAT RENCANA KEBUTUHAN BARANG FARMASI (RKBF)
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

101
LAMPIRAN VII
CONTOH FAKTUR PEMBELIAN
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

102
LAMPIRAN VIII
CONTOH FAKTUR PAJAK
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

103
LAMPIRAN IX
FORMAT PERMINTAAN OBAT
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

104
LAMPIRAN X
FORMAT PENGEMBALIAN OBAT
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

105
LAMPIRAN XI
SURAT BUKTI BARANG KELUAR (SBBK)
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

106
LAMPIRAN XII
SURAT BUKTI MUTASI OBAT (SBMO)
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

107
LAMPIRAN XIII
SOP PRODUKSI SEDIAAN FARMASI
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

108
LAMPIRAN XIV
SOP PENDISTRIBUSIAN PERBEKALAN FARMASI DARI GUDANG
FARMASI RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

109
LAMPIRAN XV
SOP PENYIMPANAN PERBEKALAN FARMASI DI GUDANG FARMASI
RSUD AL IHSAN PROVINSI JAWA BARAT

110