Anda di halaman 1dari 178

Direktorat Pendidikan Madrasah

Direktorat Jenderal Pendidikan Islam


Kementerian Agama RI
Tahun 2016

Buku Guru

Ushul Fikih
Pend e katan Sa in t ifik K urikulum 2013
Hak Cipta © 2016 pada Kementerian Agama Republik Indonesia
Dilindungi Undang-Undang

MILIK NEGARA
TIDAK DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku Guru ini dipersiapkan Pemerintah dalam rangka implemen­


tasi Kurikulum 2013. Buku ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di bawah
koordinasi Kementerian Agama, dan dipergunakan dalam penerapan Kurikulum 2013.
Buku ini merupakan “Dokumen Hidup” yang senantiasa diperbaiki, diperbaharui, dan
dimutakhirkan sesuai dengan dinamika perubahan zaman. Masukan dari berbagai
kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Katalog Dalam Terbitan (KDT)Y

INDONESIA, KEMENTERIAN AGAMA

USHUL FIKIH/Kementerian Agama,- Jakarta :


Kementerian Agama 2016.
viii, 168 hlm.

Untuk MAK Kelas XII


ISBN 978-602-293-016-7 (jilid lengkap)
ISBN 978-602-293-017-4 (jilid 3)

1. USHUL FIKIH 1. Judul


II. Kementerian Agama Republik Indonesia

Penulis : Imam Bukhori, M.Pd.

Editor : Fuad Masykur, Fahrurrozi & Mualif

Penyelia Penerbitan : Direktorat Pendidikan Madrasah


Direktorat Jenderal Pendidikan Islam
Kementerian Agama Republik Indonesia
Cetakan Ke-1, 2016

Disusun dengan huruf Cambria 12pt, Helvetica LT Std 24 pt, Adobe Nasakh 18pt

ii Buku Guru Kelas XII


KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah segala puji bagi Allah Swt Tuhan semesta alam, salawat dan
salam semoga senantiasa dilimpahkan kepada makhluk terbaik akhlaknya
dan tauladan sekalian umat manusia, Muhammad SAW.
Kementerian Agama sebagai salah satu lembaga pemerintah memiliki
tanggungjawab dalam membentuk masyarakat Indonesia yang taat beragama,
rukun, cerdas, mandiri dan sejahtera lahir-batin sebagaimana ditegaskan
dalam visinya.
Membentuk generasi cerdas dan sejahtera lahir-batin menjadi core (inti)
dari Direktorat Jenderal Pendidikan Islam utamanya Direktorat Pendidikan
madrasah. Madrasah sebagai lembaga pendidikan berciri khas Islam konsen
terhadap mata pelajaran PAI (Fikih, SKI, Al-qur’an Hadis, Akidah Akhlak dan
bahasa Arab).
Secara filosofis, mata pelajaran PAI yang diajarkan bertujuan mendekatkan
pencapaian kepada generasi kaffah (cerdas intelektual, spiritual dan mental)
jalan menuju pencapaian itu tentu tidak sebentar, tidak mudah dan tidak
asal-asalan namun tidak juga mustahil dicapai. Pencapaian ultimate goal
(tujuan puncak) membentuk generasi kaffah tersebut membutuhkan ikhtiar
terencana (planned), strategis dan berkelanjutan (sustainable).
Kurikulum 2013 sebagai kurikulum penyempurna kurikulum 2006
(KTSP) diyakini shahih sebagai “modal” terencana dan strategis mendekati
tujuan pendidikan Islam. Salah satu upaya membumikan isi K-13 adalah
dengan menyediakan sumber belajar yakni buku, baik buku guru maupun
buku siswa.
Buku Kurikulum 2013 mengalami perbaikan terus menerus (baik dalam
hal tataletak (layout) maupun content (isi) substansi). Buku MI (kelas 3 dan

FIKIH Kurikulum 2013 iii


6), MTs (kelas 9) dan MA (kelas 12) adalah edisi terakhir dari serangkaian
proses penyediaan buku kurikulum 2013 untuk mata pelajaran PAI dan
Bahasa Arab di madrasah (MI, MTs dan MA).
Dengan selesainya buku K-13 untuk mata pelajaran PAI dan Bahasa Arab
di madrasah ini diharapkan dapat memudahkan peserta didik dan pendidik
dalam memahami, mengerti dan sekaligus menyampaikan ilmu yang
dimilikinya.
Terakhir, saya mengucapkan jazakumullah akhsanal jaza, kepada
semua pihak yang telah ikut mendukung selesainya pembuatan buku ini.
Sebagai dokumen “hidup” saran dan kritik sangat diharapkan dalam rangka
penyempurnaan buku ini.

Wassalamu’alaikum Wr Wb

Jakarta, Maret 2016


Dirjen Pendidikan Islam

Prof. Dr. Phil. Kamaruddin Amin, MA


NIP: 196901051996031003

iv Buku Guru Kelas XII


DAFTAR ISI

Kata Pengantar...................................................................................................................................................iii
Daftar Isi................................................................................................................................................................. v

BAB I SIYASYAH SYARIYAH


A. Kompetensi Dasar .....................................................................................................................................1
B. Peta konsep ..................................................................................................................................................1
C. Indikator .......................................................................................................................................................1
D. Tujuan Pembelajaran ...............................................................................................................................2
E. Materi Pembelajaran.................................................................................................................................2
F. Proses Pembelajaran ................................................................................................................................3
G. Penilaian ........................................................................................................................................................5
H. Pengayaan................................................................................................................................................... 13
I. Remedial..................................................................................................................................................... 13
J. Interaksi Orang Tua................................................................................................................................ 14

BAB II JIHAD DALAM ISLAM


A. Kompetensi Dasar .................................................................................................................................. 15
B. Peta konsep ............................................................................................................................................... 15
C. Indikator .................................................................................................................................................... 15
D. Tujuan Pembelajaran ............................................................................................................................ 16
E. Materi Pembelajaran.............................................................................................................................. 16
F. Proses Pembelajaran ............................................................................................................................. 18
G. Penilaian ..................................................................................................................................................... 20
H. Pengayaan................................................................................................................................................... 31
I. Remedial..................................................................................................................................................... 31
J. Interaksi Orang Tua................................................................................................................................ 31

BAB III KAIDAH USHULIYAH


A. Kompetensi Dasar .................................................................................................................................. 32
B. Peta konsep ............................................................................................................................................... 32
C. Indikator .................................................................................................................................................... 32
D. Tujuan Pembelajaran ............................................................................................................................ 33
E. Materi Pembelajaran.............................................................................................................................. 34
F. Proses Pembelajaran ............................................................................................................................. 76
G. Penilaian ..................................................................................................................................................... 79

SOAL LATIHAN ULANGAN AKHIR SEMESTER GANJIL...................................................................... 88

FIKIH Kurikulum 2013 v


BAB IV IJTIHAD
A. Kompetensi Dasar ................................................................................................................................105
B. Peta konsep .............................................................................................................................................105
C. Indikator ..................................................................................................................................................106
D. Tujuan Pembelajaran ..........................................................................................................................106
E. Materi Pembelajaran............................................................................................................................106
F. Proses Pembelajaran ...........................................................................................................................109
G. Penilaian ...................................................................................................................................................111
H. Pengayaan.................................................................................................................................................122
I. Remedial...................................................................................................................................................122
J. Interaksi Orang Tua..............................................................................................................................122

BAB V MAZHAB
A. Kompetensi Dasar ................................................................................................................................123
B. Peta konsep .............................................................................................................................................123
C. Indikator ..................................................................................................................................................124
D. Tujuan Pembelajaran ..........................................................................................................................124
E. Materi Pembelajaran............................................................................................................................124
F. Proses Pembelajaran ...........................................................................................................................137
G. Penilaian ...................................................................................................................................................140

LATIHAN SOAL ULANGAN AKHIR SEMESTER GENAP....................................................................149


DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................................................167

vi Buku Guru Kelas XII


KELAS XII SEMESTER GANJIL

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati konsep khilwfah dalam Islam
ajaran agama yang dianutnya 1.2 Menyadari pentingnya ketentuan ryh al-jihwd
dalam syariat Islam
1.3 Menerima kebenaran hukum Islam yang
dihasilkan melalui penerapan kaidah ushul
fikih
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Memiliki perilaku jujur, disiplin dan tanggung
perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab sebagai implementasi dari materi
jawab, peduli (gotong royong, khilafah
kerjasama, toleran, damai) san- 2.2 Memiliki sikap berani mempertahankan
tun, responsif dan pro-aktif dan kebenaran
menunjukkan sikap sebagai ba- 2.3 Merefleksikan sikap santun dan tanggung jawab
gian dari solusi atas berbagai per- dalam kehidupan sehari-hari
masalahan dalam berinteraksi se-
cara efektif, sosial dan alam serta
dalam menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam pergaulan
dunia
3. Memahami, menerapkan, menga- 3.1 Menelaah ketentuan Islam tentang
nalisis dan mengevaluasi pengeta- pemerintahan (khilwfah)
huan faktual, konseptual, prose- 3.2 Memahami konsep jihad dalam Islam
dural, dan metakognitif berdasar- 3.3 Memahami kaidah amr dan nahi
kan rasa ingin tahunya tentang
3.4 Memahami lafal ‘wm dan khas
ilmu pengetahuan, teknologi, seni,
budaya, dan humaniora dengan 3.5 Memahami takhsrs dan mukhasis
wawasan kemanusiaan, kebang- 3.6 Menelaah mujmal dan mubayyan
saan, kenegaraan, dan peradaban 3.7 Memahami murwdif dan musytarak
terkait penyebab fenomena dan 3.8 Memahami lafal mutlaq dan muqayyad
kejadian, serta menerapkan peng- 3.9 Menganalisis zwhir dan ta’wrl
etahuan prosedural pada bidang 3.10 Menelaah manhyq dan mafhym
kajian yang spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk me-
mecahkan masalah

FIKIH Kurikulum 2013 vii


4. Mengolah, menalar, menyaji, dan 4.1. Menyajikan contoh penerapan dasar-dasar
mencipta dalam ranah konkret khilwfah
dan ranah abstrak terkait dengan 4.2. Menunjukkan contoh jihad yang benar
pengembangan dari yang dipela- 4.3. Mendemontrasikan kaidah amr dan nahi dalam
jarinya di sekolah secara mandiri,
kehidupan
serta bertindak secara efektif dan
4.4. Mendemontrasikan kaidah ‘wm dan khas dalam
kreatif, dan mampu menggunakan
metode sesuai kaidah keilmuan kehidupan
4.5. Menyajikan contoh penetapan hukum dari
takhsrs dan mukhasis
4.6. Menyajikan contoh penetapan hukum dari
mujmal dan mubayyan
4.7. Menyajikan contoh penetapan hukum dari
murwdif dan musytarak
4.8. Memberikan contoh penetapan hukum dari
mutlaq dan muqayyad
4.9. Memberikan contoh penetapan hukum dari
zwhir dan ta’wrl
4.10. Memberikan contoh penetapan hukum dari
manhyq dan mafhym

viii Buku Guru Kelas XII


KELAS XII SEMESTER GENAP

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan aja- 1.1. Meyakini kebenaran tahapan hukum dalam
ran agama yang dianutnya penentuan hukum
1.2. Meyakini potensi ijtihad merupakan anugerah
Allah
1.3. Meyakini potensi ijtihad yang dimiliki setiap
orang
1.4. Menghayati adanya perbedaan sebagai
sunnatullwh

2.
Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan sikap selektif dan toleransi
perilaku jujur, disiplin, tanggung sebagai implikasi dari materi nasakh mansukh
jawab, peduli (gotong royong, ker- 2.2 Menunjukkan sikap selektif dan toleransi
jasama, toleran, damai) santun, re- sebagai implikasi dari materi taʻwrui al-adillah
sponsif dan pro-aktif dan menun-
2.3 Membiasakan rasa cinta ilmu dalam
jukkan sikap sebagai bagian dari
mempelajari hasil ijtihad dan tata caranya
solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif, 2.4 Memiliki sikap patuh terhadap hasil ijtihad
sosial dan alam serta dalam me- yang benar
nempatkan diri sebagai cerminan 2.5 Membiasakan sikap menghormati pendapat
bangsa dalam pergaulan dunia. sebagai implikasi dari materi perbedaan
makhab
3. Memahami, menerapkan, men- 3.1 Memahami nwsikh mansykh
ganalisis dan mengevaluasi pen- 3.2 Menganalisis ta‘wrui al-adillah
getahuan faktual, konseptual, 3.3 Memahami ketentuan tarjrh
prosedural, dan metakognitif ber- 3.4 Menganalisis ketentuan ijtihwd
dasarkan rasa ingin tahunya ten-
3.5 Memahami ittiba‘ dan hukum ittiba‘
tang ilmu pengetahuan, teknologi,
3.6 Menelaah ketentuan taqlrd
seni, budaya, dan humaniora den-
gan wawasan kemanusiaan,

FIKIH Kurikulum 2013 ix


kebangsaan, kenegaraan, dan 3.7 Memahami ketentuan talfrq
peradaban terkait penyebab 3.8 Menelaah makhab fikih
fenomena dan kejadian, serta me-
nerapkan pengetahuan prosedur-
al pada bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah

4. Mengolah, menalar, menyaji, dan 4.1 Menyajikan contoh proses nwsikh dan mansykh
mencipta dalam ranah konkret 4.2 Menyajikan contoh ta’arud dalam sumber hukum
dan ranah abstrak terkait dengan 4.3 Mempresentasikan contoh talfrq dan tarjrh
pengembangan dari yang dipela- 4.4 Menyajikan contoh ittiba‘ dan taqlrd
jarinya di sekolah secara mandiri,
4.5 Memaparkan contoh perbedaan makhab
serta bertindak secara efektif dan
kreatif, dan mampu menggunakan
metode sesuai kaidah keilmuan

x Buku Guru Kelas XII


BAB I
SIYASAH SYAR’IYAH

A. Kompetensi Inti (KI)


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya (akidah Islamiyah)
2. Mengembangkan akhlak (adab) yang baik dalam beribadah dan berinteraksi dengan
diri sendiri, keluarga, teman, guru, masyarakat, lingkungan sosial dan alamnya serta
menunjukkan sikap partisipatif atas berbagai permasalahan bangsa serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami ,menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural
berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya,
dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar (KD)


0.1 Menghayati konsep khilafahdalam Islam
1.1 Memiliki perilaku jujur, disiplin, dan tanggungjawab sebagai implementasi dari
materi khilafah
3.1 Mendeskripsikan ketentuan Islam tentang pemerintahan khilafah
4.1 Menunjukkan contoh penerapan dasar-dasar khilwfah.

C. Indikator
1. Memiliki sikap pemahaman yang utuh terhadap pemahaman konsep khilafah
(pemerintahan) yang benar

FIKIH Kurikulum 2013 1


2. Memiliki sikap perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab ketika mengerjakan tugas
atau diskusi
3. Memiliki sikap perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab diimplementasikan dalam
kehidupan sehari-hari
4. Menjelaskan pengertian khilafah sebagai salah satu bentuk pemerintahan
5. Menyebutkan tujuan khilafah (pemerintahan)
6. Menjelaskan contoh 5 dasar khilafah sebagai salah satu bentuk pemerintahan
7. Menjelaskan hikmah khilafah (pemerintahan)
8. Menerapkan pelajaran yang dapat diambil dari konsep khilafahpemerintahan.

D. Tujuan Pembelajaran
Peserta didik mampu:
1. Melalui diskusi siswa dapat merumuskan arti khilafah(pemerintahan) dengan tepat
2. Melalui penggalian informasi siswa dapat menjelaskan tujuan khilafah(pemerintahan)
3. Dengan tanya jawab siswa dapat memberi contoh penerapan 5 dasar khilafahdalam
pelaksanaan kepemerintahan
4. Setelah pembelajaran siswa dapat menjelaskan hikmah khilafahsesuai dengan
konsep Islam dan pemerintahan pada umumnya dengan percaya diri
5. Secara berpasangan dan kerja sama siswa dapat menjelaskan 5 dasar khilafahdan
dasar kepemerintahan yang diterapkan di Indonesia.

E. Materi Pembelajaran
Penerapan pemerintahan dalam praktiknya ada berbagai bentuk. Di antaranya
bentuk monarki, demokrasi, kerajaan, khilafah, dan lain sebagainya. Adapun yang dibahas
dalam pembelajaran ini adalah tentang khilafahyang dikaitkan dengan pemerintahan
modern.
1. Khilafah: khilafahberarti struktur pemerintah yang pelaksanaannya diatur
berdasarkan syariat Islam.Khilafahjuga dapat disebut dengan Imamah atau Imarah.
Pemegang kekuasaan khilafahdisebut Khalifah, pemegang kekuasaan Imamah
disebut Imam, dan pemegang kekuasaan Imarah disebut Amir.
2. Khalifah syaratnya:
a. Berpengetahuan luas.
b. Adil dalam arti luas.
c. Kompeten (Kifayah)
d. Sehat jasmani-rohani.

2 Buku Guru Kelas XII


3. Majlis Syuro dan ahl Halli wal’aqdi: Majlis Syura menurut bahasa artinya tempat
musyawarah, sedangkan menurut istilah ialah lembaga permusyawaratan rakyat.
Ahlul Halli Wal’aqdi ialah anggota Majlis Syura sebagai wakil-wakil rakyat.
4. Konsep khilafahyang dikaitkan dalam pemerintahan modern, konsep khilafahdalam
pengertian ini bahwa penerapan pemerintahan dalam masa kini memiliki berbagai
pelaksanaan seperti pemerintahan yang menerapkan system demokrasi, kerajaan
dan lainnya. Hal ini memberi pengertian bahwa penerapan khilafahtidak satu-
satunya bentuk pemerintahan secara legal-formal. Namun yang trpenting adalah
nilai-nilai universal dari system khilafah tetap dapat mewarnai system pemerintahan
masakini.
5. Hikmah yang dapat diambil dari pemerintahan yang ditegakkan sesuai dengan
aturan. Jika suatu Negara bisa menegakkan pelaksanaan pemerintahannya sesuai
dengan aturan yang telah disyahkan oleh sebuah Negara maka cita-cita untuk
membentuk Negara yang baldatun thoyibatun warabbun ghafur akan terwujud.

F. Proses Pembelajaran
1. Persiapan
a. Guru mengucapkan salam dan berdoa bersama.
b. memeriksa kehadiran, kerapian berpakaian, posisi tempat duduk disesuaikan
dengan kegiatan pembelajaran.
c. Guru menyapa peserta didik dengan memperkenalkan diri kepada peserta didik.
d. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
e. Media/alat peraga/alat bantu bisa berupa tulisan manual di papan tulis,
kertas karton (tulisan yang besar dan mudah dilihat/dibaca), atau dapat juga
menggunakan multimedia berbasis ICT atau media lainnya.
f. Model pembelajaran alternatif yang dapat digunakan dalampencapaian
kompetensiiniadalahbermainperan (role playing). Model pembelajaran ini
bertujuan untuk mengeksplorasi perasaan peserta didik, mentransfer, dan
mewujudkan pandangan mengenai perilaku, nilai dan persepsi peserta didik,
mengembangkan keterampilan (skill) pemecahan masalah dan tingkah laku, dan
mengeksplorasi materi pelajaran dalam cara yang berbeda.

FIKIH Kurikulum 2013 3


2. Pelaksanaan
Kegiatan pembelajaran pertemuan ke-1
a. GurumemintapesertadidikuntukmencermatiQs.An-Nisa’ ayat 58-63 di kolom
“Tadabbur”.
b. Peserta didik mengemukakan hasil pencermatan tersebut.
c. Peserta didik mengamati gambar yang ada pada kolom “Mengamati”.
d. Peserta didik mengemukakan isi gambar.
e. Gurumemberikanpenjelasantambahandanpenguatanyangdikemukakanpeserta
didik tentang isi gambar tersebut.
f. Peserta didik membaca literatur tentang dasar-dasar khilafah
g. Peserta didik membuka al- Qur’an untuk menemukan dalil tentang dasar-dasar
khilafah
h. Peserta didik menuliskan hasil temuannya di buku catatan mereka.

Kegiatan Pembelajaran pertemuan ke-2


a. Gurumembentuk kelompokdengan meminta siswa berhitung 1 sampai 5. Masing-
masing siswa berkumpul/membentuk kelompok dengan cara nomer yang sama.
b. Guru memberi judul materi yang ada dalam dasar-dasar khilafah, masing-masing
kelompok diberi topik yang berbeda (contoh: topik dasar tauhid).
c. Guru meminta tiap kelompok siswa untuk membagi diri sebagai
moderator, penyaji materi, dan penjawab materi ketika presentasi.
d. Guru meminta peserta didik mengamati/mencari tahu tentang bagaimana
praktik dasar khilafahitu dihubungkan dengan praktik kehidupan sehari-hari.
e. Siswa saling tukar informasi dan berdiskusi tentang tema yang didapat
dalam kelompoknya.
f. Gurubertanya kepada siswa apakah ada kesulitan untuk mendiskusikan tema
yang diberikan kepada siswa.

3. Kegiatan akhir pembelajaran


Guru memberi evaluasi, penguatan materi, dan mengajak berefleksitentang salah
satu materi yaitu:
- Khilafahyang dikaitkan dengan konteks pemerintahan sekarang
- Dasar-dasar khilafah
- Keterkaitan tugas ahl halli walaqdi dalam upaya mensukseskan program
pemerintah

4 Buku Guru Kelas XII


Guru memberi tugas kepada siswa untuk membuat kliping tentang pelaksanaan dasar
khilafahmusyawaroh dan keadilan yang berkaitan dengan pelaksanaan di Indonesia dan
menjelaskan tentang konteks pemerintahan dan konteks fikih.

G. Penilaian
Contoh soal yang dibuat oleh guru:
a. Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!
1. Struktur pemerintahan yang dalam pelaksanaanya diatur berdasarkan syariat Islam
lazim disebut …
A. Imamah
B. khilafah
C. Khalifah
D. Khadimah
E. Sultan
2. Berikut ini yang merupakan dalil dari dasar khilafahyang berupa persamaan derajat
adalah….
A. ‫واعتصموا حببل اهلل مجيعا‬
B. ‫ولكم ىف القصاص حياة يا أوىل األبلاب‬
C. ‫إن أكرمكم عند اهلل أتقاكم‬
D. ‫وأمرهم شورى بينهم‬
E. ‫إن حنن نىح ونميت‬

ۡ َ ۡ َ ۡ ُ ُ ۡ َ َ َّ َّ
3. Perhatikan ayat berikut!
َ ُۡ َ ٓ َ ۡ َ ۡ َ ٰ َ َۡ َ َٰ ۡ ُ ۡ َٓ ٰ َ ۡ
‫ٱلحس ِن ِإَويتا ِٕي ذِي ٱلقرب وينه ع ِن ٱلفحشاءِ وٱلمنك ِر‬ ِ ‫۞ ۡإِن ٱلل يأمر ب ِ َٱلع َّد ِل و‬
َ َّ ََ ُ ُ ُ ۡ َ
٩٠ ‫غ يَ ِعظك ۡم ل َعلك ۡم تذك ُرون‬ ۚ ِ َ‫وٱل‬
Ayat di atas sesuai dengan dasar khilafah….
A. Persamaan derajat
B. Ketauhidan
C. Keadilan dan kesejahteraan
D. Musyawarah
E. Persatuan Islamiyah
4. Kehancuran dari umat terdahulu adalah karena ia menghukum mereka yang benar
dan membebaskan mereka yang salah. Peristiwa ini tidak sejalan dengan dasar
khilafah...

FIKIH Kurikulum 2013 5


A. Persamaan derajat
B. Ketauhidan
C. Keadilan dan kesejahteraan
D. Musyawarah
E. Persatuan Islamiyah

5. Perhatikan ayat berikut!

‫ إن اهلل يأمر بالعدل واإلحسان‬ayat ini merupakan satu dari dasar khilafahislam yang
berupa …

A. Dasar musyawarah
B. Dasar persatuan
C. Dasar persaudaraan
D. Dasar Ketuhanan
E. Dasar Keadilan

6. Orang yang menggantikan nabi dalam kedudukanya sebagai pemimpin Negara lazim
di sebut
A. Khulafaur rasyidin
B. Imam
C. Amir
D. Sultan
E. Khalifah

7. Khilafahyang dibangun Rasulullah SAW dan diteruskan oleh para sahabatnya


berlandasakan pada pijakan kokoh yang pada prinsipnya dimaksudkan untuk ..
A. Membina tolerensi
B. Menegakan kalimat tauhid
C. Membangun kerjasama
D. Menghindari permusuhan
E. Melindungi rakyat lemah

8. Khilafahdalam sejarah Islam yang di pilih oleh para pemimpin umat secara langsung
adalah …
A. Abu Bakar
B. Umar bin khatab

6 Buku Guru Kelas XII


C. Usman bin Affan
D. Umar bin Abdul Aziz
E. Sultan Salim

9. Dalil berikut ini yang menunjukan kewajiban rakyat adalah….


ّ
A. ‫قل احلق ولو اكن مرا‬
B. ‫ال إكراه ىف ادلين‬
C. ‫بدلة طيبة ورب غفور‬
D. ‫ياأيها اذلين آمنوا أطيعوا اهلل وأطيعوا الرسول وأوىل األمر منكم‬
E. ‫وأمرهم شورى بينهم‬

10. ‫األبلاب‬ ‫ وما يذكروا إال أولو‬merupakan salah satu hak rakyat dalam pemerintahan
islam yang berupa ..
A. Hak jaminan hidup
B. Hak mendapatkan keamanan
C. Hak mendapat keadilan
D. Hak menentukan pendapat
E. Hak kebebasan beragama

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan tepat!


1. Khilafahsecara bahasa artinya….
2. Mengangkat khalifah hukumnya….
3. Pengertian baiat adalah….
4. Jika suatu Negara tidak ada seroang khalifah maka Negara itu akan….
5. Sebagai rakyat mempunya …dan…
6. Sebagai rakyat yang baik kita tidak hanya menuntut…tetapi harus melaksanakan….
7. Sebagai seorang khalifah yang baik dan benar dalam menjalankan
pemerintahannya maka dia harus berlandaskan….
8. Sebagai khalifah terpilih ketika dilantik dia mengucapkan….
9. Majlis syuro secara bahasa adalah….
10. Pengertian ahlu al halli adalah….

Jawablah pertanyaan ini dengan benar!


1. Jelaskan pengertian khalifah!
2. Jelaskan dasar-dasar khilafah beserta dasar dasar naqli!

FIKIH Kurikulum 2013 7


3. Dalam kenyataan praktik pemerintahan di dunia ini bermacam-macam, mengapa
bisa terjadi demikian?
4. Jelaskan hikmah adanya kekhalifahan!
5. Mengapa umat Islam harus mengangkat khalifah

- Kunci jawaban pilihan ganda:


1.B 6.E
2.C 7.B
3.C 8.A
4.C 9.D
5.E 10.D

- Isian:
1. Pengganti
2. Fardlu kifayah
3. Sumpah
4. Rusak
5. Hak dan kewajiban
6. Hak,kewajiban
7. 5 dasar khilafah
8. Baiat
9. Tempat musyawarah
10. Anggota majlis syuro

- Kunci Jawaban uraian:


1. Khilafahmenurut bahasa ialah Pengganti, Duta, atau wakil, kepemimpinan, dan
pemerintahan. Sedangkan menurut istilah, khilafahialah penggantian kepemimpinan
terhadap diri Rasulullah SAW, dalam menjaga dan memelihara agama serta
mengatur urusan dunia. Menurut istilah khilafahberarti struktur pemerintah yang
pelaksanaannya diatur berdasarkan syariat Islam khilafahjuga dapat disebut dengan
Imamah ‘Uzma atau Imarah ‘Uzma. Pemegang kekuasaan khilafahdisebut Khalifah,
pemegang kekuasaan Imamah disebut Imam, dan pemegang kekuasaan Imarah
disebut Amir.
2. Dasar menegakkan kalimat Tauhid; khilafahyang dibentuk oleh Rasulullah SAW,
memiliki prinsip penegakan kalimat Allah SWT, serta memudahkan penyebaran

8 Buku Guru Kelas XII


Islam kepada seluruh umat manusia. Dalam dasar negara kita terdapat sila
Ketuhanan Yang Maha Esa. Q.S. Al-Baqarah: 163
Dasar ukhuwah Islamiyah atau prinsip persaudaraan dan persatuan. Khilafah
dimaksudkan menggalang persatuan dan persaudaraan dalam Islam. Q.S. All ‘Imran:
103.
Dasar adanya persamaan derajat sesama umat Islam sebagai landasan dibentuknya
khilafah. Prinsip ini sesuai dengan ajaran Islam yang menegaskan bahwa setiap
umat manusia mempunyai derajat sama, yang membedakannya hanyalah ketakwaan
semata. Q.S. Al-Hujurat: 13
Dasar musyawarah untuk mufakat atau kedaulatan rakyat. Q.S.Asy-Syura: 38
Dasar keadilan sosial dan kesejahteraan bagi seluruh umat, khususnya umat manusia
yang berada di bawah naungan khilafah yang bersangkutan. Atas dasar prinsip ini,
khilafah harus menegakkan persamaan hak bagi segenap warganya. Q.S. An-Nahl: 90
3. Tujuan khilafah:
a) Melanjutkan kepemimpinan agama Islam setelah wafatnya Rasulullah SAW.
b) Untuk mencapai kebahagiaan lahir dan batin yang dilengkapi aparat-aparat
pemerintahan.
c) Untuk menjaga stabilitas negara dan kehormatan agama.
d) Untuk membentuk suatu masyarakat yang hidupnya subur, makmur, sejahtera
dan berkeadilan, serta mendapat ampunan dari Allah SWT.
4. Hikmah khilafahadanya upaya pengendalian dan pemenuhan aspirasi rakyat yang
beragama dapat dipadukan dan diakomodasikan sehingga meskipun pada dasarnya
manusia itu mempunyai karakter yang berbeda, akan tetapi atas nama negara
mereka dapat dipersatukan untuk mewujudkan persatuan dan kesatuan dengan
menghargai perbedaan-perbedaan yang ada.
5. Karna negara tanpa khalifah maka negara tidak dapat mencapai tujuan yang
diharapkan dan akan mengalami kerusakan.

Rubrik Penilaian
Skor Penilaian untuk pilihan ganda 0.1x10=1
Skor penilaian secara singkat 0.1x10=1
Skor penilaian uraian 5 soal =2

FIKIH Kurikulum 2013 9


Rubrik Penilaian soal uraian:

No.
Rubrik penilaian Skor
Soal
a. Jika peserta didik dapat menjelaskan pengertian khilafah
dengan sempurna nilai 0.5.
1. 0,5
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan pengertian khilafah
dengan sempurna nilai 0.3.
a. Jika peserta didik dapat menjelaskan 5dasar dengan benar
dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan3dasar khilafah dengan
2 benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna
0.5
yakni 0,3
c. Jika peserta didik dapat menjelaskan 2 dasar khilafah 0,2

a. Jika peserta didik dapat menjelaskan 4 tujuan dengan benar


dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan 3 tujuan dengan benar
tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna 0.5
yakni 0,3
3 c. Jika peserta didik dapat menjelaskan 2 tujuan maka skor 0,2

a. Jika peserta didik dapat menjelaskan hikmah khilafah dengan


sempurna nilai 0.25.
4. 0.25
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan hikmah khilafah dan
tidak sempurna maka skor nilai 0.125.
a. Jika peserta didik dapat menjelaskan alas an disertai dengan
dalil dengan sempurna nilai 0.25.
5. b. Jika peserta didik dapat menjelaskan alas an tanpa dalil 0.25
dengan sempurna nilai 0.125.

10 Buku Guru Kelas XII


Pedoman penilaian kolom diskusi
Penilaian psikomotorik

No NAMA Aspek yang dinilai

1 1 2 3 4
2

Aspek yang dinilai dan skornya:


1. Kedalaman materi presentasi = 1,00
2. Ketepatan jawaban = 1,00
3. Keberanian menyampaikan = 1,00
4. Kerjasama dalam kelompok = 1,00
Total skor = 4.00

j. Rubrik Penilaian:
1. Kedalaman materi presentasi:
a. Jikapesertadidikdapatmenjelaskandaridasar khilafahsesuai dengan tema yang
diterima yaitu: definisi, dan contoh praktik dalam kehidupan maka nilai siswa=
1,00,
b. Jikapesertadidikdapatmenjelaskandasar khilafah sesu a i dengan tema yang
diterima yaitu: definisi, dan contoh praktik dalam kehidupan tetapi tidak lengkap
maka nilainya 0,5
2. Ketepatan Jawaban:
a. Jikapesertadidikdapatmenjelaskandari4 soal atau lebih maka mendapat nilai 1.00
b. Jikapesertadidikdapatmenjelaskan 2 soal atau lebih maka mendapat nilai 0,5
3. Keberanian menyampaikan:
a. Jika peserta didik dapat menjelaskan dengan lantang dan jelas dari 4 soal atau
lebih maka mendapat nilai 1.00
b. Jikapesertadidikdapatmenjelaskan dengan lantang dan jelas 2 soal atau lebih
maka mendapat nilai 0,5
4. Kerja sama dalam kelompok
a. Jika siswa dalam kelompok dapat memimpin kerja sama kelompok dengan

FIKIH Kurikulum 2013 11


sangat kompak maka nilai yang diperoleh adalah 1,00
b. Jika siswa dalam kelompok dapat memimpin kerja sama kelompok dengan
cukup kompak maka nilainya 0,5

Penilaian afektif
ASPEK YANG DINILAI
NO NAMA
1 2 3
1

Aspek yang dinilai:


1. Keatifan dalam diskusi
2. Menghormati pendapat
3. Kecermatan

Rubrik Penilaian:
1. Jikapesertadidiksangat aktif nilai A, cukup aktif nilai B kurang aktif C dan tidak
aktif nilai D.
2. Jikapesertadidiksangatmenghormati pendapat nilai A, cukup menghormati B,
kurang menghormati nilai C dan jika tidak menghormati sama sekali nilai D
3. Kecermatan dan ketelitian dalam mengungkapkan pendapat dan penulisan
maka nilai: A, jika cukup nilai B, kurang nilai C dan jika tidak cermat sama sekali
maka nilai D

Rubrik nilai karakter siswa


Setelah mengikutipelajaranini, guru melakukan penilaian terhadap siswa sesuai
dengan karakter yang dirumuskan oleh guru dan sesuai dengan materi yang
disampaikan:
1. Perilaku jujur dalam mengakui ketika mampu memberi tanggapan atau
tidak, nilainya1 2 3 4
2. Disiplin dalam mengatur waktu diskusi, nilainya1 2 3 4
3. Tanggung jawab diberi tugas, nilainya 1 2 3 4

Keterangan:
- Nilai 1/ BT:Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-
tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).

12 Buku Guru Kelas XII


- Nilai 2/ MT: Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan
adanya tanda-tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi belum
konsisten).
- Nilai 3/ B:MulaiBerkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan
berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
- Nilai 4/ MK: Mulaimembudaya/terbiasa (apabila peserta didik terus menerus
memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).

Mengetahui,
.................20......
Guru Mata Pelajaran Fikih Orang Tua/Wali Siswa

............................................... ...........................................

• Setiap karya siswa sesuai Kompetensi Dasar yang masuk dalam daftar portofolio
dikumpulkan dalam satu file (tempat) untuk setiap peserta didiksebagai bukti
pekerjaannya. Skor untuk setiap kriteria menggunakan skala penilaian 1-4.
Semakin baik hasil yang terlihat dari tulisan peserta didik, semakin tinggi skor yang
diberikan. Kolom keterangan diisi dengan catatan guru tentang kelemahan dan
kekuatan tulisan yang dinilai.

H. Pengayaan
Peserta didik yang sudah menguasai materi mengerjakan soal pengayaan yang telah
disiapkan oleh guru berupa pertanyaan-pertanyaan khilwfah. (Guru mencatat dan
memberikan tambahan nilai bagi peserta didik yang berhasil dalam pengayaan).

I. Remedial
Peserta didik yang belum menguasai materi akan dijelaskan kembali oleh guru
materi tentang “khilwfah”. Guru akan melakukan penilaian kembali dengan soal yang
sejenis. Remedial dilaksanakan pada waktu dan hari tertentu yang disesuaikan contoh:
pada saat jambelajar, apabil amasih ada waktu, atau di luar jam pelajaran (30 menit
setelah jam pelajaran selesai).

FIKIH Kurikulum 2013 13


Catatan:
Peserta didik yang belum bisa membuat contoh masing-masing dasar khilafahmaka
diberikan bimbingan khusus.

J. Interaksi Guru Dengan Orang Tua


Gurumemintapesertadidikmengerjakan soal individual dengan ditandai paraf orang
tua. Cara lainnya dapat juga dengan menggunakan buku penghubung kepada orang tua yang
berisi tentang perubahan perilaku siswa setelah mengikuti kegiatan pembelajaran atau
berkomunikasi langsung baik langsung, maupun memaluitelepon,tentangperkembangan
perilaku anaknya.

14 Buku Guru Kelas XII


BAB II
JIHAD DALAM ISLAM

A. Kompetensi Inti (KI)


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya (akidah Islamiyah)
2. Mengembangkan akhlak (adab) yang baik dalam beribadah dan berinteraksi
dengan diri sendiri, keluarga, teman, guru, masyarakat, lingkungan sosial dan
alamnya serta menunjukkan sikap partisipatif atas berbagai permasalahan bangsa
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami ,menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar (KD)


1.2Menyadari pentingnya ketentuan ruh aljihad dalam syariat Islam
2.2 Menunjukkan sikap berani mempertahankan kebenaran
3.2 Menjelaskankonsep jihad dalam Islam
4.2 Menunjukkan contohjihad yang benar

C. Indikator
1. Memiliki kesadaran bahwa jihad dalam Islam tidak hanya jihad identik dengan
perang

FIKIH Kurikulum 2013 15


2. Mampu menunjukkan sikap berani dalam mengungkapkan pendapat dan berani
menerima konsekuensinya
3. Menjelaskan pengertian jihad
4. Menyebutkan macam-macam jihad
5. Menerapkan jihad hawa nafsu dalam kehidupan sehari-hari

D. Tujuan Pembelajaran
1. Melalui pengamatan siswa dapat menjelaskan macam-macam jihad dengan benar
2. Melalui diskusi siswa dapat menjelaskan konsep jihad dalam Islam dengan benar
3. Setelah proses pembelajaran :
a. Siswa dapat menunjukkan contoh jihad yang sesuai dengan aturan Islam dan
konsep jihad kekinian dengan teliti
b. Siswa dapat menunjukkan contoh perlakuanIslam terhadap ahl al dzimmah
dengan benar

E. Materi Pembelajaran
1. Konsep jihad dalam Islam
Jihad berarti sebuah upaya sungguh-sungguh yang dilakukan oleh seorang Muslim
dalam melawan kejahatan dan kebatilan, mulai dari yang terdapat dalam jiwa akibat
bisikan dan godaan setan, sampai pada upaya memberantas kejahatan dan kemunkaran
dalam masyarakat. Melihat persoalan ini maka jihad disimpulkan ada 3 hal yaitu:
a. Jihad melawan hawa nafsu dan melawan kejahatan dan kebatilan
Jihad melawan hawa nafsu dapat dilakukan dengan:
1) Mempelajari petunjuk-petunjuk agama yang dapat mengantarkan jiwa kepada
keberuntungan dan kebahagiaan
2) Mengamalkan apa yang ia telah ketahui
3) Mengajak orang lain untuk mengikuti petunjuk agama. Dengan berilmu, beramal
dan mengajarkan ilmunya kepada orang lain seseorang dapat mencapai tingkatan
yang disebut denganrabbaniyy.
4) Bersabar dan menahan diri dari berbagai cobaan dalam menjalankan dakwah
b. Jihad melawan setan:
Jihad melawan setan, berupa upaya menolak segala bentuk keraguan yang menerpa

16 Buku Guru Kelas XII


keimanan seseorang dan menolak segala bentuk keinginan dan dorongan hawa
nafsu. Keduanya dapat dilakukan dengan berbekal pada keyakinan yang teguh
dan kesabaran.
c. Jihad melawan orang kafir dan munafik:
Jihadmelawan orang-orang kafir dan orang munafikjihad melawan orang-orang kafir
dan munafik adalah dengan upaya melalui pendekatan hati, lisan, harta dan jiwa. Para
ulama menyebutkan bahwa jihad bersenjata menjadi fardhu ‘ain pada tiga kondisi:
1) Apabila pasukan Muslimin dan kafirin (orang-orang kafir) bertemu dan sudah
saling berhadapan di medan perang, maka tidak boleh seseorang mundur atau
berbalik.
2) Apabila musuh menyerang negeri Muslim yang aman dan mengepungnya, maka
wajib bagi penduduk negeri untuk keluar memerangi musuh (dalam rangka
mempertahankan tanah air), kecuali wanita dan anak-anak.
3) Apabila Imam meminta satu kaum atau menentukan beberapa orang untuk
berangkat perang, maka wajib berangkat. Dalilnya adalah surat at-Taubah: 38-39.

Tujuan Jihad
1. Mempertahankan hak-hak umat Islam dari perampasan pihak lain.
2. Memberantas segala macam fitnah
3. Memberantas kemusyrikan, demi meluruskan tauhid.
4. Melindungi manusia dari segala bentuk kezaliman dan ketidakadilan.

2. PerlakuanIslam terhadap ahl al dzimmah


a. Pengertian Ahl al Dzimmah
Kata dzimmah berarti perjanjian, atau jaminan dan keamanan. Disebut demikian
karena mereka mempunyai jaminan perjanjian (‘ahd) Allah dan Rasul-Nya, serta jamaah
kaum Muslim untuk hidup dengan rasa aman di bawah perlindungan Islam dan dalam
lingkungan masyarakat Islam. Mereka (orang-orang kafir ini) berada dalam jaminan
keamanan kaum Muslim berdasarkan akad dzimmah. Ahl adz-dzimmah kadang disebut
juga kafir dzimmi atau sering disingkat dzimmi saja.Orang kafir disini secara luas dapat
dijelaskan bahwa orang selain beragama Islam merupakan ahli kitab asalkan agama
yang dianutnya memenuhi persyaratan agama. Bahkan makna lebih luas bahwa kafir
dzimi merupakan orang kafir yang dating di Indonesia ada kontrak social antar Negara.
a. Perlakuan Hukum Islam Terhadap Ahlu Dzimmah
1. Ahl adz-dzimmah tidak boleh dipaksa meninggalkan agama mereka guna masuk

FIKIH Kurikulum 2013 17


Islam.
2. AhI adz-dzimmah wajib membayar jizyah (pajak) kepada negara. 
3. Dibolehkan memakan sembelihan dan menikahi perempuan ahl adz-dzimmah
jika mereka adalah orang-orang Ahlul Kitab, yaitu orang Nashara atau Yahudi.
4. Boleh dilakukan muamalah antara umat Islam dan ahl adz dzimmah dalam
berbagai bentuknya seperti jual-beli, sewa-menyewa (ijarah), syirkah, rahn
(gadai), dan sebagainya.

F. Proses Pembelajaran
1. Persiapan
a. Guru mengucapkan salam dan berdoa bersama.
b. Guru memeriksa kehadiran, kerapian berpakaian, posisi tempat duduk
disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran.
c. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
d. Guru mengajukan pertanyaan secara komunikatif materi sebelumnya (siyasah
syar’iyyah) dan mengaitkan denga nmateri jihad dalam Islam
e. Media/alat peraga/alat bantu bisa berupa tulisan manual di papan tulis,
kertas karton (tulisan yang besar dan mudah dilihat/dibaca), atau dapat juga
menggunakan multimedia berbasis ICT atau media lainnya.
f. U n t u k m e n g u a s a i k o m p e t e n s i i n i s a l a h s a t u a l t e r n a t i v e
modelpembelajaranyangcocokdi antaranya model directinstruction (model
pengajaran langsung) yang termasuk ke dalam rumpun model sistem perilaku
(the behavioral systems family of model). Direct instruction diartikan sebagai
instruksi langsung; dikenal juga dengan active learning atau whole-classteaching
mengacu ke pada gaya mengajar pendidik yang mengusung isi pelajaran kepada
peserta didik dengan mengajarkan memberikan koreksi, dan memberikan
penguatan secara langsung pula. Model ini dipadukan dengan model artikulasi
(membuat/mencari pasangan yang bertujuan untuk mengetahui daya serap
peserta didik).

Catatan:
PembelajaranFikihdapatdilaksanakan di luar kelas, antara lain mushalla,masjid,
laboratorium atau tempat lain yang memungkinkan yang ada di lingkungan
madrasah.

18 Buku Guru Kelas XII


2. Pelaksanaan
Kegiatan pembelajaran ke-1
a. Guru meminta peserta didik mengkaji tadabbur materi jihad QS. Al Maidah ayat 35
b. Peserta didik mengemukakan hasil kajian QS. Al Maidah ayat 35
c. Guru memberikan penjelasan tambahandan penguatanyang dikemukaan peserta
didik tentang hasil kajiannya QS. Al Maidah ayat 35.
d. Gurumemintakembalipesertadidikuntukmengamatigambaryangadayangada di
sub bab “Mengamati”.
e. Peserta didik mengemukakan isi gambar.
f. Gurumemberikanpenjelasantambahankembalidanpenguatanyangdikemukaan
peserta didik tentang isi gambar tersebut.
g. Gurumemberikancontoh sikap yang termasukjihad kepada siswa
h. Peserta didik memberikan pendapatnya tentang sikap yang termasuk jihad
i. Pesertadidik membaca literatur tentang tentang jihad secara cermat dan teliti.
j. Peserta didik secara berkelompok melakukan kombinasi pengembanganuntuk
dijadikan kesimpulan kelompok
k. Secara klasikal siswa menyepakati hasil bahasan kelompok untuk dijadikan
kesimpulan kelas
l. Guru memberikan tambahan informasi sebagai penguatan atas kesimpulan siswa
m. Gurudanpesertadidikmenyimpulkanintisaripelajarantersebutsesuaidengan
buku teks siswa pada kolom rangkuman.

Kegiatan pembelajaran ke-2


a. Siswa dibentuk 5 kelompok untuk mendiskusikan tentang praktik jihad dimasa
kini yang terdiri dari:
1) Jihad membela Negara
2) Jihad dengan harta
3) mendakwahkan ajaran Islam kepada manusia
4) Menjawab tuduhan sesat yang diarahkan pada Islam
5) Menuntut ilmu agama.
b. Siswa secara berkelompok membuat power point tentang hasil diskusi sesuai
dengan tema
c. Siswa mempresentasikan secara bergiliran sesuai dengan urutan yang telah
disepakati bersama
d. Guru dan siswa menyimpulkan hasil diskusi

FIKIH Kurikulum 2013 19


3. Penutup
a. Guru melakukan umpan balik dan refleksidari salah satu tema yaitu:
- Jihad melawan hawa nafsu
-jihad melawan setan
- jihad melawan orang kafir munafik
b. Guru memberikan motivasi kepada peserta didik serta menyampaikan bahwa
ada penilaian pada tiap akhir penjelasan satu KD

G. Penilaian

Contoh soal yang diberikan oleh guru kepada siswa:


A. Pilihlah Satu Jawaban Yang Paling Benar!

1. Memerangi orang kafir yang memusuhi agama dan umat Islam disebut….
A. Ijtihad
B. Jihad
C. I’tikaf
D. Ijma’
E. Mujtahid

2. Sikap toleransi mujtahid yang digariskan oleh Al Qur’an sangatlah jelas dan tegas,
yakni….
A. Mempertahankan aqidah Islamiyah yang lurus
B. Berjalan sesuai kehendak masing-masing
C. Mencampur adukkan ajaran agama
D. Saling menjaga dan mengerjakan
E. Mengarahkan kepada penganut berbagai agama

3. Diperintahkan untuk mengatakan agamaku adalah agamaku dan agamamu adalah


agamamu , termasuk sikap terhadap orang…
A. Munafik
B. Beriman
C. Muslim
D. Musyrik

20 Buku Guru Kelas XII


E. Kafir

4. Tujuan diperintahkannya sikap menghormati terhadap orang yang berbeda


pendapat adalah agar hidup manusia menjadi….
A. Bahagia
B. Tentram
C. Mewah
D. Seimbang
E. Gelisah

5. Menghadapi orang yang berbeda pendapat dalam keyakian, maka kita harus
memiliki sifat….
A. Tenggang rasa
B. Keteguhan aqidah
C. Hidup semena-mena
D. Pedoman hidup
E. Prinsip sendiri-sendiri

6. Toleransi antar umat beragama yang diajarkan dalam Islam dibatasi oleh….
A. Nilai-nilai luhur sosialisme
B. Kerjasama dalam urusan agama
C. Pengamalan sesuai ajaran agama masing-masing
D. Adanya penyatuan ajaran agama
E. Mendukung kelestarian agama lain

7. Berikut ini yang dimaksud orang kafir dalam surat Al-Kahf ayat 29 adalah….
A. Orang yang berbeda pendapat
B. Orang yang hati dan ucapannya berbeda
C. Orang yang memusuhi Islam
D. Orang yang menganiaya diri sendiri
E. Orang yang tidak percaya kepada kebenaran Islam

8. Dalam surat Al-Kahf ayat 29, Allah SWT menegaskan tentang hal-hal sebagai berikut,
kecuali….
A. Neraka adalah tempat yang paling buruk

FIKIH Kurikulum 2013 21


B. Minuman bagi orang dzalim adalah air panas seperti besi yang mendidih
C. Kebenaran datangnya dari Allah
D. Manusia wajib beriman dan bertaqwa
E. Manusia boleh beriman dan kafir

9. Perlakuan Islam terhadap Ahl al Dzimmah, kecuali….


A. Memerangi / melawan
B. Hak perlindungan
C. Perlindungan nyawa dan badan
D. Perlindungan terhadap kehormatan
E. Tidak boleh mencaci

10. Pemeluk agama lain yang menganggu keamanan dan ketentraman, bersifat dzalim, dan
yang kita diizinkan melawan adalah….
A. Golongan Ahl Zimmah
B. Golongan Musa’man
C. Golongan mu’ahada
D. Golongan Harbi
E. Golongan Kafir

b. Jawablah dengan jawaban singkat!


َ
1. Jihad berasal dari kata ‫ َج َهد‬yang artinya ...
2. Jihad menurut istilah yaitu ...
3. Jihad dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu ....
4. Tujuan jihad diantaranya ...
5. Syarat perang menurut Islam adalah ...
6. Tidak boleh membunuh anak – anak termasuk dalam....
7. Hadis yang melarang membunuh musuh yang sudah menyatakan menyerah
adalah ...
8. Yang dimaksud dengan ahlu zimmah ialah ...
9. Hak – hak yang diperoleh ahlu dzimmah antara lain........., dan ....
10. Kaum yang boleh diperangi dalam Islam adalah ...

c. Jawablah pertanyaan berikut dengan baik dan benar.


1. Jelaskan pengertian jihad secara bahasa dan istilah!

22 Buku Guru Kelas XII


2. Jelaskan syarat-syarat Ahlu al Dzimmah!
3. Bagaimana perlakukan umat Islam terhadap Ahlu Dzimmah!
4. Jelaskan aturan penting untuk berperang menurut teori Muhamad Abduh!
5. Siapakah yang termasuk Ahlu Dzimmah di zaman sekarang?

Kunci jawaban bahan ajar:


- Pilihan Ganda :
1. B 6. C
2. A 7. E
3. E 8. D
4. B 9. A
5. B 10. E

- Isian :
1. kekuatan atau upaya jerih payah
2. upaya sungguh-sungguh yang dilakukan oleh seorang Muslim dalam melawan
kejahatan dan kebatilan
3. Jihad melawan hawa nafsu
Jihad melawan setan
Jihad melawan orang-orang kafir dan orang munafik
4. Mempertahankan hak-hak umat Islam dari perampasan pihak lain.
5. Memberantas segala macam fitnah
Memberantas kemusyrikan, demi meluruskan tauhid.
Melindungi manusia dari segala bentuk kezaliman dan ketidakadilan.
6. Islam,Baligh, Berakal sehat, Merdeka, Laki-laki, Sehat badannya, Tidak
mempunyai hutang, Mempunyai bekal (makanan) yang cukup, Mendapat
izin dari orang tua (bagi yang masih bujang)
7. Etika perang
8. )‫القوم اذا اسلموا اخرجوا دماءهم وامواهلم (رواه ابو داود‬
Warga negara daulah khilafah islamiyah yang tetap dalam keyakinannya dan
mereka mendapat jaminan Tuhan dalam hak dan hukum Negara.
9. Hak perlindungan.
Hak perlindungan nyawa dan badan
Hak perlindungan terhadap kehormatan
10. Kafir Harbi

FIKIH Kurikulum 2013 23


- Uraian:
1. Kata jihad menurut bahasa artinya kekuatan dan upaya jerih payah. Menurut
istilah jihad berarti sebuah upaya sungguh-sungguh yang dilakukan oleh seorang
Muslim dalam melawan kejahatan dan kebatilan, mulai dari yang terdapat dalam
jiwa akibat bisikan dan godaan setan, sampai pada upaya memberantas kejahatan
dan kemunkaran dalam masyarakat.
2. Unsur-unsur seseorang dikatakan ahl al-zimmi yaitu:
a. Non-muslim
b. Baligh
c. Berakal
d. Laki-laki
e. Bukan budak
f. Tinggal di dar al-Islam 
g. mampu membayar jizyah
3. Perlakuan terhadap ahl adz- dzimmah yaitu:
- Ahl adz-dzimmah tidak boleh dipaksa meninggalkan agama mereka guna
masuk Islam.
- AhI adz-dzimmah wajib membayar jizyah kepada negara. 
- Dibolehkan memakan sembelihan dan menikahi perempuan ahl adz-
dzimmah jika mereka adalah orang-orang Ahlul Kitab, yaitu orang
Nashara atau Yahudi.
- Boleh dilakukan muamalah antara umat Islam dan ahl adz dzimmah
dalam berbagai bentuknya seperti jual-beli, sewa-menyewa (ijarah),
syirkah, rahn (gadai), dan sebagainya.
4. Aturan penting dalam berperang:
 Tidak boleh memerangi orang yang memusuhi Islam dan umat Islam sebelum
diberi peringatan.
 Tidak boleh membunuh anak-anak, wanita, orang tua (yang tidak ikut perang)
 Tidak boleh membuat kerusakan harta. Sepert membagi kayu, merusak
jembatan, membakar kota, fasilitas umum, kebun, sawah, dll.
 Tidak boleh menggangggu apalagi membunuh utusan yang dikirim musuh
secara resmi.
 Tidak boleh membunuh musuh yang menyatakan menyerah.
 Tidak dibenarkan membunuh wanita dan anak-anak.
 Tidak boleh mengganggu utusan resmi dari pihak musuh kepada kaum muslimin.
 Menyerang musuh tatkala lengah, tidak berarti melanggar etika

24 Buku Guru Kelas XII


5. Q.S. Al Mumtahanah 9 :
ْ ُ َ َ َ ۡ ُ َ ّ ُ ُ َ ۡ ََ ّ ُ ُ َ ٰ َ َ َّ َ ُ َّ ُ ُ ٰ َ ۡ َ َ َّ
ۡ ‫وك‬
‫ِين وأخرجوكم مِن دِي ٰ ِركم وظٰهروا‬
ِ َ ُ َ ِ َّ ‫ٱلل ع ِن َّٱلِين قتل‬
‫ٱدل‬ ‫ف‬ ‫م‬ َ ‫إِنما ينهىكم‬
َ ُ ٰ َّ ُ ُ َ ٰٓ ْ ۡ ُ َ َ َ َ َ ۡ ُ ۡ َ َ ۡ ُ َ ۡ ٰٓ َ َ
‫جكم أن تولوه ۚم ومن يتولهم فأولئِك هم ٱلظلِمون‬ ِ ‫ع إِخرا‬

Pedoman Penilaian
Pilihan Ganda : 0,1 x 10 soal = 1
Isian : 0,1 x 10 soal = 1
Uraian : 0,4 x 5 soal = 2 +
Total skor =4

Rubrik Penilaian uraian:

No.
Soal Rubrik Penilaian Skor

a. Jika peserta didik dapat mendefinisikan secara bahasa dan istilah


dengan benar tentang jihad dan sempurna maka mendapatkan nilai
sempurna yakni 0.5
1 b. Jika peserta didik dapat mendefinisikan secara bahasa dan istilah 0.5
dengan benar tentang jihad dengan benar tetapi tidak sempurna
maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.3
c. Jika peserta didik dapat mendefinisikan secara bahasa saja atau
istilah dengan benar tentang jihad skor 0,2.
a. Jika peserta didik dapat Unsur-unsur seseorang dikatakan ahl
al-zimmi  ada 7 benar dan sempurna maka mendapatkan nilai
sempurna yakni 0.25
2 b. Jika peserta didik dapat Unsur-unsur seseorang dikatakan ahl 0.25
al-zimmi  ada 5 benar dan sempurna dengan benar tetapi tidak
sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0,125

FIKIH Kurikulum 2013 25


a. Jika peserta didik dapat m e n j e l a s k a n 4 perlakuan terhadap ahl
adzimmah dengan benar dan sempurna maka mendapatkan nilai
sempurna yakni 0.5
3 b. Jika peserta didik dapat m e n j e l a s k a n 3 perlakuan terhadap ahl
adzimmah dengan benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan
nilai sempurna yakni 0,3 0.5
c. Jika peserta didik dapat m e n j e l a s k a n 2 perlakuan terhadap ahl
adzimmah tidak lengkap hanya 2 kalimah skor 0,2

4 a. Jika peserta didik dapat menjelaskan 8 aturan berperang dengan


benar dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan 4 aturan berperang dengan
benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna
0.5
yakni 0,3
c. Jika peserta didik dapat menjelaskan 2 aturan berperang tidak
lengkap hanya 2 kalimah skor 0,2

5 a. Jika peserta didik dapat menjawab ayat secara lengkap nilai 0.25
b. Jika peserta didik dapat menjawab ayat tidak lengkap maka nilai 0,125 0.25

Tugas kliping:
Skor penilaian sebagai berikut.
a. Jika peserta didik dapat mengumpulkan tugasnya tepat pada waktu yang
ditentukan dan perilaku yang diamati serta alasannya benar, nilai 4.
b. Jikapesertadidikdapatmengumpulkantugasnyasetelahwaktuyangditentukan dan
perilaku yang diamati serta alasannya benar, nilai 3.
c. Jikapesertadidikdapatmengumpulkantugasnyasetelahwaktuyangditentukan dan
perilaku yang diamati serta alasannya sedikit ada kekurangan, nilai 2.

26 Buku Guru Kelas XII


Rubrik Kolom diskusi(Penilaian dilakukan terhadap panelis diskusi)

Aspek yang
Nama Ketuntasan TindakLanjut
No dinilai SkorMaks.
siswa
1 2 3 4 T BT R P
1

- Aspek dan rubrik penilaian:

1) Kejelasan dan kedalaman informasi.


a) ikakelompoktersebutdapatmemberikankejelasandankedalamaninformasi lengkap
dan sempurna, skor 1.
b) kakelompoktersebutdapatmemberikanpenjelasandankedalamaninformasi
lengkap dan kurang sempurna, skor 0,8.
c) kakelompoktersebutdapatmemberikanpenjelasandankedalamaninformasi kurang
lengkap, skor 0,5.
d) kakelompoktersebutdapatmemberikanpenjelasandankedalamaninformasi yang
tidak tepat , skor 0,2.
2) Keaktifan dalam diskusi.
a) Jika peserta didik dalam kelompok tersebut memberi tanggapan lebih dari tiga
pertanyaandalam diskusi, skor 1.
b) Jika peserta didik dalam kelompok tersebut memberi 2 tanggapan dari
pertanyaandalam diskusi, skor 0,8.
c) Jika peserta didik dalam kelompok tersebut memberi 1 tanggapan dari
pertanyaandalam diskusi, skor 0,5.
d) Jika peserta didikdalam kelompok tersebut hanya bertugas sebagai
e) moderator atau notulis saja tanpa memberi tanggapan atas materi presentasi skor 0,2.
3) Kejelasan dan kerapian presentasi.
a) Jikakelompoktersebutdapatmempresentasikandengansangatjelasdanrapi, dan
hasil power point yang bervariasi skor 1.
b) Jika kelompok tersebut dapat mempresentasikan dengan jelas dan rapi, skor 0,8.
c) Jikakelompoktersebutdapatmempresentasikandengansangatjelasdankurangrapi,

FIKIH Kurikulum 2013 27


skor 0,5.
d) Jikakelompoktersebutdapatmempresentasikandengankurangjelasdantidak rapi,
skor 0,2.

b. Rubrik Kolom diskusi(Penilaian dilakukan terhadap peserta diskusi)

No Nama Aspek yang dinalai

Tanggapan Penghargaan

Aspek dan rubrik penilaian:


1) Tanggapan atas materi.
a) Jika peserta didik mampu bertanya dan memberikan tanggapan yang sesuai
dengan materi diskusi, skor 2.
b) Jikapeserta didik hanya mampu memberi tanggapan atas materi diskusi, skor
1,5.
c) Jikapeserta didik hanya mampu bertanya tentang materi diskusi,skor1.
d) Jikapeserta didik mampu memberi tanggapan tapi kurang sesuai dengan materi
diskusi, skor 0,5.

2) Kemampuan menghargai pendapat.


a) Jika peserta didik mampu menyimak seluruh tanggapan panelis diskusi, skor 2.
b) Jika peserta didik mampu menyimak sebagian tanggapan panelis diskusi, skor
1,5
c) Jika peserta didik mampu menyimak seluruh tanggapan dari peserta diskusi lain,
skor 1.
d) Jika peserta didik mampu menyimak seluruh tanggapan dari peserta diskusi lain,
skor 0,5.

28 Buku Guru Kelas XII


c. Rubrik Kolom Tugas
Format bentuk tugas adalah:

No. Hari /Tg Hari /Tg Hari /Tg Paraf


Bentuk Paraf
pemberian pengumpulan penyerahan Orang
Tugas Guru
Tugas Tugas Tugas Tua

1
2
3

Rubrik nilai karakter siswa


Setelah mengikutipelajaranini, guru melakukan penilain terhadap siswa sesuai
dengan karakter yang dirumuskan oleh guru dan sesuai dengan materi yang
disampaikan:
Sikap berani dalam melakukan tindakan, nilainya1 2 3 4

Keterangan:
1. Nilai 1/ BT: Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-
tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).
2. Nilai 2/MT: Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan
adanya tanda- tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi belum
konsisten).
3. Nilai 3/ MB:Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan
berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
4. Nilai 4/ MK: Mulai membudaya/ terbiasa (apabila peserta didik terus-menerus
memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).

Mengetahui, ......., .................20......


Guru Agama Islam Orang Tua/Wali Siswa

............................... ........................................

FIKIH Kurikulum 2013 29


• Setiap karya siswa sesuai Kompetensi Dasar yang masuk dalam daftar portofolio
dikumpulkan dalam satu file (tempat) untuk setiap peserta didiksebagai bukti
pekerjaannya. Skor untuk setiap kriteria menggunakan skala penilaian 0-4.
Semakin baik hasil yang terlihat dari tulisan peserta didik, semakin tinggi skor yang
diberikan. Kolom keterangan diisi dengan catatan guru tentang kelemahan dan
kekuatan tulisan yang dinilai.

F. Tugas
(Kebijakan guru)

Catatan:
1. Gurudapatmengembangkansoalberikutrubrikdanpenskorannyasesuaidengan
kebutuhan peserta didik.
2. Guru diharapkan untuk memiliki catatan sikap atau nilai-nilai karakter yang
dimiliki peserta didik selama dalam proses pembelajaran. Catatan terkait
dengan sikap atau nilai-nilaikarakteryangdimilikibolehpesertadidikdapatdilaku
kandengantable berikut ini:

Aktifitas
Nama
No. peserta Kerja sama Keaktifan Partisipasi Inisiatif
didik
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1
2

Rubrik penilaian:
1. Apabila peserta didik belum memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam
indikator.
2. Apabila sudah memperlihatkan perilaku tetapi belum konsisten yang dinyatakan
dalam indikator.
3. Apabilasudahmemperlihatkanperilakudansudahkosistenyangdinyatakandalam
indikator.
4. Apabila sudah memperlihatkan perilaku kebiasaan yang dinyatakan dalam
indikator.

30 Buku Guru Kelas XII


H. Pengayaan
Peserta didik yang sudah menguasai materi mengerjakan soal pengayaan yang telah
disiapkan oleh guru berupa pertanyaan-pertanyaan tentang jihad (Guru mencatat
dan memberikan tambahan nilai bagi peserta didik yang berhasil dalam pengayaan).

I. Remedial
Peserta didik yang belum menguasai materi akan dijelaskan kembali oleh guru
materi tentang “Jihad dalam Islam”. Guru akan melakukan penilaian kembali (lihat poin
5) dengan soal yang sejenis. Remedial dilaksanakan pada waktudan hari tertentu yang
disesuaikan contoh: pada saat jam belajar, apabila masih ada waktu, atau di luar jam
pelajaran (30 menit setelah jam pelajaran selesai).

J. Interaksi Guru Dengan Orang Tua


Guru meminta peserta didik memperlihatkan kolom tugas dalam buku teks kepada
orang tuanya dengan memberikan komentar dan paraf. Cara lainnya dapat juga dengan
menggunakan buku penghubung kepada orang tua yang berisi tentang perubahan
perilaku siswa setelah mengikuti kegiatan pembelajaran atau berkomunikasi langsung
baik langsung, maupun melalui telepon, tentang perkembangan perilaku anaknya.

FIKIH Kurikulum 2013 31


BAB III
KAIDAH USHULIYAH

A. Kompetensi Inti (KI)


KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI-2 Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli
(gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan
menunjukkan sikap sebagai bagian d ari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI-3. Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tah unya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
KI-4. Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri
serta bertindak secara efektif dan kreatif, mampu menggunakan metode sesuai
kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar (KD)


1.3 Menerima kebenaran hukum Islam yang dihasilkan melalui penerapan kaidah
ushuliyah
2.3 Merefleksikan sikap santun dan tanggung jawab dalam kehidupan sehari-hari.
2.3 Memahami kaidah Amr dan Nahi
2.4 Memahami konsep, ciri-ciri lafadz ‘am dan khas
2.5 Memahami pengertian dan macam-macam takhsrs dan mukhasis
2.6 Menelaah Mujmal dan Mubayyan
2.7 Memahami pengertian dan akibat muradif dan Musytarak

32 Buku Guru Kelas XII


2.8 Memahami pengertian dan hukum yang diakibatkan lafadz Mutlaq dan Muqayyad
2.9 Menganalisis dhahir dan Takwil
2.10 Menelaah Manthuq dan Mafhum
0.3 Mendemontrasikan kaidah amr dan nahi dalam kehidupan
2.11 Mendemontrasikan kaidah ‘amdan khas dalam kehidupan
3.4 Menyajikan contoh penetapan hukum dari takhsis dan mukhassis
3.5 Menyajikan contoh penetapan hukum dari mujmal dan mubayyan
3.6 Menyajikan contoh penetapan hukum dari muradif dan mustarok
3.7 Memberikan contoh penetapan hukum dari mutlak dan muqayyad
3.8 Memberikan contoh penetapan hukum dari dhahir dan takwil
3.9 Memberikan contoh penetapan hukum dari mantuq dan mafhum

C. Indikator
1. Memiliki sikap patuh dalam menjalani perintah Allah melalui pelaksanaan shalat dll.
2. Memiliki sikap santun dalam berprilaku
3. Memiliki tanggungjawab dalam menjalankan perintah dan menjauhi larangan
4. Menjelaskan pengertain amr dan nahi
5. Menyebutkan kaidah amr
6. Menyebutkan kaidah nahi
7. Membedakan antara ‘amdan khas
8. Membedakan antara mujmal dan mubayyan
9. Membedakan antara mutlak dan muqayyad
10. Membedakan antara muradif dan mustarok
11. Membedakan antara mantuq dan mafhum
12. Menemukan ayat-ayat yang berkaitan dengan kaidah usuliyah
13. Menjelaskan kaidah yang disesuaikan dalam penerapan kehidupan sehari-hari

D. Tujuan Pembelajaran
Melalui penggunaan kartu sederhana tentang kaidah ushuliyah peserta didik dapat:
1. Menjelaskan pengertian kaidah amar dan nahi dengan benar
2. Mencari contoh lafad kaidah amar dan nahi dalam ayat-ayat al-Qur’an dengan
benar
3. Menjelaskan pengertian mujmal dan mubayyan dengan tepat

FIKIH Kurikulum 2013 33


4. Mencari contoh lafad kaidah mujmal dan mubayyan dalam ayat-ayat al-Qur’an
dengan benar
5. Menjelaskan pengertian mujmal dan mubayyan dengan benar
6. Menjelaskan pengertian dan penerapan kaidah muradif dan mustarok
7. Menjelaskan pengertian dan penerapan kaidah mutlaq muqoyyad
8. Menjelaskan pengertian dan penerapan kaidah amar dan nahi
9. Menjelaskan pengertian dan penerapan kaidah dhahir dan ta’wil
10. Menjelaskan pengertian dan penerapan kaidah nasikh dan mansukh
11. Setelah pembelajaran siswa dapat menjelaskan hikmah mempelajari kaidah
ushuliyah dalam kaitannya dengan kehidupan sehari-hari
12. Setelah pembelajaran siswa dapat menemukan contoh-contoh dari masing-
masing kaidah ushuliyah.

E. Materi Pembelajaran
Pengambilan hukum fiqih (istinbath hukm) dari al Qur’an dan hadits yang dilakukan
oleh ulama mujtahid berdasarkan atas 2 kaidah yaitu kaidah fiqhiyah dan ushuliyah.
Kaidah merupakan pedoman. Kaidah ushuliyah berarti kaidah atau aturan untuk
memahami dalil-dalil yang berkaitan dengan pengambilan hukum yang diperoleh
dengan mempelajari bahasa yang terkandung dalam dalil tersebut. Sedangkan kaidah
fiqhiyah merupakan pengambilan hukum yang dikaitkan dengan fakta atau substansinya.
Penggunaan suatu lafadh yang menjadi obyek dalam kajian kaidah usul fiqih banyak
macamnya, antara lain; perintah, larangan, khas,‘am, mujmal, mubayyan, murodif dan
mustarok dll. Semua itu dibutuhkan untuk memahami ketentuan suatu lafadh yang ada
dalam al-Qur’an sehingga dengan demikian dapat menentukan hukum fiqihnya. Karena
di dalam bahasa Arab penggunaan lafadh berimplikasi terhadap hukum. Dalam bab ini
akan dipelajari penggunaan lafadh, implikasi terhadap hukum dan aturan-aturnnya.

1. AL-AMRU (PERINTAH)
a. Pengertian Al-Amru
Menurut bahasa, al-Amru secara hakiki berarti suruhan perintah, yaitu lafadh
tertentu yang menunjukkan tuntutan melakukan pekerjaan. Secara majaz al-Amru
bermakan perbuatan. Seertiungkapan dalam firman Allah : “ musyawarahkanlah dalam
sesuatu yang akan diperbuat”.
Sedangkan menurut istilah adalah:

34 Buku Guru Kelas XII


َ َْ ْ َ َْ َ ْ َ ْ ُ َ َ َُْ
‫ـل مِن األع إىل األدن‬
ِ ‫ طلب ال ِفع‬: ‫األمر‬
“Al-Amru ialah tuntutan melakukan pekerjaan dari yang lebih tinggi kepada yang
lebih rendah”

Yang lebih tinggi kedudukannya adalah Syaari’ (Allah atau Rasul-Nya) dan kedudukan
yang lebih rendah adalah mukallaf. Jadi amar adalah perintah Allah atau Rasulnya
kepada mukallaf untuk melakukan suatu pekerjaan. Jika tuntutan melakukan pekerjaan
itu datangnya dari yang lebih rendah kepada yang lebih tinggi kedudukannya, maka
disebut do’a atau permohonan.

b. Bentuk Lafadh Amar


1) Fi’il Amar
Contoh :
َ‫الراكِعني‬ َ َ ُ َ ْ َ َ َ َّ ُ َ َ َ َّ ُ ََ
ِ َّ ‫وأقِيموا الصلة وآتوا الزكة واركعوا مع‬
“Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat dan rukuklah bersama orang-orang
yang rukuk.” (QS. Al-Baqarah (2) : 43).

2) Fi’il Mudhari’ yang didahului dengan huruf lam amar :

ْ َ ُ ُ ْ َ َ ْ َ ْ َ َ ُ ْ َ ٌ َّ ُ ْ ُ ْ ْ ُ َ ْ َ
Contoh :
َ ْ ُْ َ َ ْ ََْ َ ُ ْ َ
‫وف وينهون ع ِن المنك ِر‬
ِ ‫ي ويأمرون بِالمعر‬ ِ ‫كم أمة يدعون إِل ال‬ ‫و ُلكن مِن‬
ْ
َ ُ ُ ُ ُ َ َ َ
ْ
‫حون‬ ِ ‫وأولئِك هم المفل‬
“Dan hendaklah diantara kamu yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada
yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar.…” (QS. Ali Imron (3): 104)

3) Isim Fi’il Amar


Contoh :
ْ َ َّ َ ْ َ ْ ُ ُّ ُ َ َ ْ ُ َ ُ ْ َ ْ ُ ْ َ َ ُ َ َ َّ َ ُّ َ
ْ‫اه َت َد ْي ُتم‬ ‫يا أيها الِين آمنوا عليكم أنفسكم ل يضكم من ضل إِذا‬
“Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan
memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk… (QS. Maidah
(5):105)

FIKIH Kurikulum 2013 35


4) Isim Masdar pengganti fi’il
ً َ ْ
Misalnya kata :    ‫إحسانا‬  dalam ayat ;
ً ْ ْ َ َْ َ
‫ح َسانا‬ِ ‫وبِالو ِالي ِن إ‬
“Dan kepada kedua orang tuamu berbuat baiklah.” (QS. Al Baqarah (2) : 83)

5) Kalimat berita (kalam khabar) bermakna Insya (perintah)


Contoh :
ُ َََ َ َُْ ْ َ َ َ ‫ات‬ َ َّ ُ ْ َ
‫س ِه َّن ثالثة ق ُر ْو ٍء‬
ِ ‫ت َبص َن بِانف‬ ‫لم َطلـق ُ ي‬ ‫وا‬
“Dan para perempuan yang dithalak Hendaklah menahan dirinya selama tiga
suci.” (QS. Al Baqarah (2) : 228)

6) Fi’il madhi atau mudhori’ yang mengandung arti perintah

َ َ َ َ َ َ َ َََ
َ‫وجب‬، ‫ كتب‬ ،‫ فرض‬،‫أمر‬

ُ َّ َ َ ْ ُ ْ َ ْ َ َّ َ َ َ ُ َ َ ُ َ ّ ُ ُ ْ َ َ َ ُ ُ َ َ َّ َ ُّ َ َ
Contoh :
ْ‫كم‬ ‫الصيام كماكتِب ع الِين مِن قبلِكم لعل‬ ِ ‫يا أيها الِين آمنواكتِب عليكم‬
َ ُ َ
‫ت َّتق ْون‬
“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan kepadamu berpuasa, sebagaimana
diwajibkan kepada orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.” (QS Al Baqara
(2): 183

c. Kaidah Amar
1) Shighat Amr menunjukkan hukum wajib
ْ ُ ُ ْ َْ ْ ُ ْ َ َ
‫ب‬
ِ ‫األصل ِف األم ِر ل ِلوجو‬
“Pada asalnya Amar itu menunjukkan hukum wajib”

Maksudnya bahwa bentuk amr pada dasarnya menunjukkan hukum wajib,


selama tidak ada qarinah (indikasi) yang memalingkan dari hukum wajib.
Contoh ayat ;
َ َ َّ ُ َ
‫َوأ ِقيموا الصلة‬
(dirikanlah shalat).

36 Buku Guru Kelas XII


Menunjukkan bahwa shalat wajib dilakukan. Yang melandasi kaidah ini adalah
sesuai menurut akal dan naqli. Menurut akal adalah orang-orang yang tidak mematuhi
perintah dinamakan orang yang ingkar, tercela. Oleh karenanya mematuhi perintah
adalah wajib. Sedangkan menurut naqal, seperti firman Allah SWT.
َ ٌ َ َ ۡ َُ ُ َۡ ٌَۡ ۡ َُ ُ َ ۡ َ ۡ َ َ ُ َ ُ َ َّ َ ۡ َ ۡ َ
ٌ ٓ
٦٣ ‫فليحذرِ ٱلِين يال ِفون عن أم ِره ِۦ أن ت ِصيبهم ف ِتنة أو ي ِصيبهم عذاب أ ِلم‬
“Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya takut akan ditimpa
cobaan atau ditimpa azab yang pedih.” (QS. An-Nur (24): 63).

Di dalam ayat ini mengandung ancman bagi orang yanag menyalahi perintah
Allah swt. Maka melakukan perintah adalah wajib. Jika shighat amr ada qarinah, baik
qarinah muttashil ( menyatu) ataupun qarinah munfasil ( terpisah), atau adanya
dalil lain yang menunjukkan selain hukum wajib maka shighat amr tersebut harus
diarahkan kepada hukum tersebut yaitu hukum mubah atau sunnat.
Contoh ayat :

َ‫اس ل َّ ُه َّن َعلِم‬ ُ َ‫ك ۡم َوأ‬


ٞ َ ِ‫نت ۡم ل‬ ُ َّ ٞ َ ِ‫ُ َّ َ ُ ۡ َ ۡ َ َ ّ َ ِ َّ َ ُ َ ٰ َ ٓ ُ ۡ ُ َّ ل‬
‫ٱلرفث إِل ن ِسائِك ۚم هن اس ل‬ ‫ٱلصيام‬
ۗ َ ِ ‫حل َ لكم للة‬ ِ ‫أ‬
ۡ َ
ُ ُ ٰ َ َ َ ۡ ُ َ َ َ َ ۡ ُ ۡ َ َ َ َ ۡ ُ َ ُ َ ُ َ ۡ ۡ ُ ۡ ُ َّ ُ َّ َ ُ
‫شوه َّن‬ ِ ‫ٱلل أنكم كنتم تتانون أنفسكم فتاب عليكم وعفا عنكمۖ فٱلَٰٔـن ب‬
Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri
kamu; mereka adalah Pakaian bagimu, dan kamupun adalah Pakaian bagi mereka.
Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, Karena itu Allah
mengampuni kamu dan memberi ma’af kepadamu. Maka sekarang campurilah
mereka ...( QS. Al Baqarah: 187).

Lafadh “ Basyiru” adalah shigat amr. Akan tetapi maknanya dialihkan dari hukum
wajib kenjadi hukum mubah, karana dari awal surat dijelaskan hukum halal/ ibahah.
Contoh lain adalah ayat ;

ۡ‫َوأَ ۡشه ُد ٓوا ْ إ َذا َت َب َاي ۡع ُتم‬


ۚ ِ ِ
Artinya : dan persaksikanlah apabila kamu berjual beli..;(QS. Al Baqoroh:282).

Hukum menghadirkan saksi dalam jual beli adalah sunnat. Bukan diarahkan
hukum wajib, karena ada qarinah munfashilah berupa dalil / riwayat bahwa
Rasulullah saw pernah melakukan jual beli tanpa menghadirkan saksi. Sehingga
perintah ini bukan wajib tapi sekedar sunnah.
Jika belum ditemukan qarinah yang memalingkan dari hukum wajib, maka

FIKIH Kurikulum 2013 37


shighat amr harus diaragkan hukum wajib, meski kelak ditemukan qarinah.
Di samping itu Amr juga memiliki makna lain, antara lain:
a). Untuk do’a, seperti;

‫ربنا آتنا ىف ادلنيا حسـنة وىف األخرة حسنة‬


Artinya : (Dikatakan kepada mereka): “Masuklah ke dalamnya dengan sejahtera
lagi aman”( al Hijr: 46) .

b). Untuk petunjuk, Sepeerti dalam ayat ;


ۡ َ ّٗ َ ُّ َ َ ٰٓ َ ۡ َ ُ َ َ َ َ ْ ٓ ُ َ َ َ َّ َ ُّ َ ٰٓ َ
ُ‫ٱك ُت ُبوه‬
ۚ ‫يأيها ٱلِين ءامنوا إِذا تداينتم بِدي ٍن إِل أج ٖل مسم ف‬
Artinya: Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu’amalah[179] tidak
secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya.( al
Baqoroh: 282)

c). Untuk ancaman, seperti dalam ayat;


ۡ َ ٌ ۡ َ َّ َ ۡ ُ َ َ َ ٓ َ ۡ َ َ َ ۡ َ ۡ َ َ َ ٰ َ َ ٓ َ ُ ۡ ُ َ َّ َّ
ٓ‫ي أم َّمن يَأ ِت‬ ٰ
‫حدون ِف ءايتِنا ل يفون علينا ۗ أفمن يلق ِف ٱنلارِ خ‬ ِ ‫إِن ٱلِين يل‬
ٌ َ َ َ ۡ َ َ ُ َّ ۡ ُ ۡ َ َ ۡ َ ٰ َ ۡ َ ۡ َ ٗ َ
ُ ْ ُ
٤٠ ‫ءامِنا يوم ٱلقِيمةِۚ ٱعملوا ما ِشئتم إِنهۥ بِما تعملون ب ِصري‬
Artinya :Sesungguhnya orang-orang yang mengingkari ayat-ayat kami, mereka
tidak tersembunyi dari kami. Maka apakah orang-orang yang dilemparkan ke
dalam neraka lebih baik, ataukah orang-orang yang datang dengan aman
sentosa pada hari kiamat? perbuatlah apa yang kamu kehendaki; Sesungguhnya
dia Maha melihat apa yang kamu kerjakan.( QS. Fusshilat: 40 )

d). Ta’jiz (‫ ) للتعجزي‬artinya melemahkan. Seperti dalam ayat :


ۡ ّ ّ َ ُ ْ َُۡ
‫فأتوا بِسورة ٖ مِن مِثلِهِۦ‬
Artinya : ”Buatlah satu surat (saja) yang semisal dengan al-Qur’an itu.” (QS.al-
Baqarah :23)

e). Tafwidl ( ‫ ) للتفويض‬artinya menyerah. Seperti dalam ayat;


َ َ ََٓ ۡ َ
‫اض‬
ۖ ٍ ‫فٱق ِض ما أنت ق‬
Artinya : “Putuskanlah apa yang hendak kamu putuskan.” (QS, Thaha: 72)

f). Talhif ( ‫للتلهيف‬ ) artinya menyesal. Seperti dalam ayat;

38 Buku Guru Kelas XII


ُ َ ْ ُ ُۡ
‫قل ُموتوا بِغ ۡي ِظك ۡ ۗم‬
Artinya :”Katakanlah (kepada mereka) “Matilah kamu karena kemarahanmu
itu.” (QS. Ali Imran:119)

g). Tahyir ( ‫ ) للتخيري‬artinya memilih. Seperti dalam syair;

‫ كفا ىن نذاكم عن مجيع اخلطاب‬:: ‫من شاء فليبخل ومن شاء فليجد‬
Artinya :”Barang siapa kikir,kikirlah, siapa mau bermurah hati, perbuatlah.
Pemberian tuhan mencukupi kebutuhan saya.” (Syair Bukhaturi kepada Raja)

h). Taswiyah ( ‫ ) التسوية‬artinya persamaan. Seperti dalam ayat;


Contoh :

) ۱٦: ‫(طه‬ ‫ادخلوها فاصربوا اوال تصربوا‬


Artinya :”Masuklah ke dalamnya (neraka) maka boleh kamu sabar dan boleh
kamu tidak sabar, itu semua sama saja bagimu.” (QS. Thaha: 16)
2). Amr tidak menunjukkan untuk berulang-ulang

ْ َّ
َ‫ك َرار‬ َ َْ َ َْ ْ ُ ْ َ َ
‫األصل ِف األم ِر ال يقت ِض اتل‬
“Perintah itu pada asalnya tidak menuntut dilakukan berulang-ulang”

Maksudnya, pada dasarnya amr dalam kondisi muthlak (tidak ditentukan) tidak
menuntut dikerjakan berulang-ulang, tapi yang peting wujudnya pekerjaan sesuai
perintah.
Jika dalam shighot amr terdapat qoyyid (batasan) yang mengharuskan pengulangan,
seperti perintah yang digantungkan pada syarat atau sifat tertentu, maka pelaksanaan
perintah harus diulang sesuai terulang munculnya syarat atau sifat.
Contoh ayat :
ْ ُ َّ َّ َ ٗ ُ ُ ۡ ُ ُ
‫ِإَون كنتم جنبا فٱطهر ۚوا‬
Artinya : dan jika kamu junub Maka mandilah, ( QS. Al maidah : 6).

Perintah bersuci digantungkan pada syarat “ jika mengalami junub”. Sehingga


dengan demikian pelaksanaan bersuci harus diulang setiap terjadi junub. Demikian
juga pada perintah shalat.

FIKIH Kurikulum 2013 39


) ۷۸: ‫اقم الصالة دللوك الشمس (االرساء‬
Aartinya : Kerjakanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir.”(QS. Al-Isra’ :78)

3). Amr tidak menunjukkan untuk bersegera


َ ْ
َ‫لف ْور‬ َ َْ َ َْ ْ ُ ْ َ
‫ألصل ِف األم ِر ال يقت ِض ا‬ ‫ا‬
“Perintah pada asalnya tidak menghendaki kesegeraan”.

Jadi Amr (perintah) itu boleh ditangguhkan pelaksanaannya sampai akhir waktu
yang telah ditentukan. Karena yang dikehendaki dari perintah adalah wujudnya
pekerjaan yang diperintahkan.Misalnya :

)۱۸۳: ‫فمن اك ن منكم مريضا اوىلع سفر فعدة من ايا م اخر(ابلقرة‬


Artainya : “Barang siapa di antara kamu ada yang sakit atau sedang dalam
bepergian jauh, hendaklah mengqadla puasa itu pada hari yang lain.”(QS.al-
Baqarah : 183)

4)
Amr dengan wasilah-wasilahnya
َ ْ َ ْ َّ ْْ َ
َ
ِ‫االم ُر بِالشئ أمر بِوسائِلِه‬
ٌ
“Perintah mengerjakan sesuatu berarti juga perintah mengerjakan wasilahnya”.

Maksudnya , memerintahkan sebuah perbuatan wajib berarti memerintahkan


sesuatu yang menjadi penyempurna perbuatan wajib tersebut. Penyempurna
perbuatan wajib tersebut bisa berupa; sebab syar’i, sebab aqli, sebab ‘adiy, syarat
syar’i dan syarat ‘adi.
Contoh :
• Shighat pemerdekaan adalah sebab syar’i bagi kemerdekaan budak.
Maka perintah untuk memerdekakan budak berarti perintah pula untuk
mengucapkan shighat pemerdekaan.
• Bernalar adalah sebab ‘aqli bagi tercapainya keyakinan. Maka perintah utuk
meyakini wujud Tuhan misalnya, berarti perintah untuk melakukan nalar
yang akan mengantarkan pada keyakinan tersebut.
• Memenggal leher adalah sebab ‘adi bagi pembunuhan. Maka peintah untuk

40 Buku Guru Kelas XII


membunuk terpidana mati berarti perintah untuk memenggaal lehernya.
• Wudlu menjadi syarat syari bagi shalat. Maa perintah shalat berarti perintah
melakukan wudlu.
• Membasuh muka biasanya tidak akan sempurna kecuali akan mengenahi
bagian kepala. Berarti membasuh bagian kepala menjadi syarat ‘adiy ( sesuai
adat kebiasaan) bagi membasuh muka. Maka perintah membasuh muka
berarti printah membasuh bagian tertentu dari kepala.

5). Amr yang menunjukkan kepada larangan
َ ٌ ْ َ ْ َّ ْ ْ‫اَال‬
‫ض ّ ِده‬
ِ ْ
‫ن‬ ‫ع‬ ‫ه‬ ‫ن‬ ‫ئ‬ ‫الش‬ِ ‫ب‬ ‫ر‬‫م‬
“Perintah mengerjakan sesuatu berarti larangan terhadap kebalikannya”.

Maksudnya, jika seseorang disuruh mengerjakan suatu perbuatan, mestinya dia


meninggalkan segala kebalikannya. Misalnya, disuruh beriman, berarti dilarang
kufur.

6). Amr menurut masanya

َ ْ َ ْ َ ْ َ ُ ْ ُْ َ ْ ُ َُْ ْ َ ََ
ْ‫المر‬ ُ ْ ْ َ ُ َ
ُ ْ َ
ِ ‫ا ِذا فعِل المأمور بِهِ ع وج ِههِ يرج المأمور عن عهدة ِ ا‬
“Apabila suatu perintah telah dikerjakan sesuai dengan ketentuannya,maka seseorang
telah terlepas dari tuntutan perintah itu”.

Misal: Seseorang yang telah melaksanakan suatu perintah dengan sempurna ,


maka dianggap cukup dan terlepas dari tuntutan.

7). Qadha dengan perintah yang baru


ْ‫اء بأَ ْمر َجديد‬ َ ََْ
ِ ٍ ِ ُ ‫القض‬
“Qadha itu dengan perintah yang baru”.

Maksudnya, suatu perbuatan yang tidak dapat dilaksanakan pada waktunya


harus dikerjakan pada waktu yang lain (qadla’). Pelaksanaan perintah bukan
pada waktunya ini berdasarkan pada perintah baru, bukan perintah yang lama.
Misalnya: qadla’ puasa bagi yang mengalami udzur syar’i pada bulan ramadhan,
tidak dikerjakan berdasarkan ayat : ... ‫ كتب عليكم الصيام‬tetapi berdasarkan pada

FIKIH Kurikulum 2013 41


perintah baru, yaitu firman Allah SWT : ‫ فعـدة من ايام اخر‬...

8). Martabat amr


َ َ َ ْ ْ ْ ْ َ َ َّ ُ ْ ُ ْ َ ْ َ
ِ‫ع ا َّو ِل‬ ‫لم َت َعل ُق ع االِ ْس ِم َيق َت ِض االِقت ِ َصار‬ ‫المر ا‬
“Jika suatu perintah berhubungan dengan suatu nama (sebutan) maka menuntut
pemenuhannya pada batas awal (minimal).
Contoh:
Dalam ruku atau sujud wajib tumakninah (mendiamkan anggota badan pada
tempatnya). Berapa lamanya?. Adalah minimal waktu yang dibutuhkan dalam
membaca “ subhanallah”. Dan lama maksimalnya tidak tentu. Karena itu pelaksanaan
perintah tumakninah ini dilaksanakan dalam waktu yang sekiranya minimal disebut
tumakninah, yaitu minimal lama bacaan subhanallah. Karena kurang dari itu tidak
diberi nama tumakninah.

9) Amr sesudah larangan


َ َ َ ْ ُ ْ ُ ْ َ ْ َ ْ َ ُ ْ َ َْ
‫ه يفِيد ا ِإلباحة‬
ِ ‫المر بعد انل‬
“Perintah sesudah larangan menunjukkan kebolehan.”
Misalnya dalam hadits :
َ ْ َ َ َ ْ ُ ْ َّ ْ َ ْ َ
َ‫الل َعلَيْهِ َو َس َّلم‬ َّ ُ ُ َ َ َ َ َ
ُ َّ ‫اللِ َص َّل‬ ‫عن عب ِد اللِ ب ِن ب َريدة عن أبِيهِ قال قال رسول‬
َ ُ َُ ُ ُْ ِ َ َ ْ َ ْ ُ ُْ ََ
‫وروها‬ ‫نهيتكم عن زِيارة القبورِ فز‬
Artinya : Abdullah bin Buraidah dari ayahnya dia berkata, “Rasulullah shallallahu
‘alaihi wasallam bersabda: “Aku pernah melarang kalian berziarah kubur,
sekarang berziarahlah.(HR. Muslim).

Kalimat “ berziaralah” adalah perintah, ini tidak menunjukkan kewajiban tetapi


menunjukkan hukum boleh (ibahah), karena setelah larangan.

2. AL-NAHYU (LARANGAN)
a. Pengertian Al-Nahyu (Larangan),
Menurut bahasa An-Nahyu berarti larangan. Sedangkan menurut istilah ialah:
َ َ
َ‫ىل اْأل ْدىن‬ ْ َّ ‫ب‬
َِ ْ ‫الت ِك ِم َن األ‬
َ ‫عإ‬ ُ ْ ‫ا َ َّنل‬
ُ َ‫ َطل‬: ‫ه‬

42 Buku Guru Kelas XII


“An-Nahyu (larangan) ialah tuntutan meninggalkan perbuatan dari yang lebih tinggi
kepada yang lebih rendah (kedudukannya)”.

Kedudukan yang lebih tinggi disini adalah Syaari’ (Allah atau Rasul Nya) dan
kedudukan yang lebih rendah adalah mukallaf.
Jadi nahi adalah larangan yang datang dari Allah atau Rasul Nya kepada mukallaf.

b. Bentuk kata Nahi


1) Fi’il Mudhari yang didahului dengan “la nahiyah” = janganlah

َ ْ ْ ُ ََْ ْ ُ َ َ َْ ْ ُ ُ َْ َ َ
‫وال تأكلـوا أمـوالكم بينكـم بِالا ِط ِل‬
“Dan jangan engkau memakan harta saudaramu dengan cara batil.” (QS Al Baqarah
(2) : 188)

ْ َ ْ َ َ
ْ ُ ِ ‫ال ُت ْف‬
‫ىف األر ِض‬
ِ ‫ســدوا‬ ‫و‬
“Janganlah engkau berbuat kerusakan di muka bumi.” (QS Al-Baqarah (2) : 11)

2) Lafadh-lafadh yang dengan tegas bermakna larangan (mengharamkan).


َ َ َ َّ َ
Misalnya : ،‫ نه‬،‫حرم‬
Firman Allah SWT:

ُ ُ َ َ َ ْ ُ ُ َّ ُ ْ ُ ْ َ َ ْ َ ّ ُ
ْ‫كم‬ ‫ح ِرمت عـليكم أمهتكم وبنا ت‬
“Diharamkan bagi kamu ibu-ibumu dan anak-anak perempuanmu.” (Qs An Nisa’ (4): 23)

َ ۡ ٓ َ َۡ ٰ َ ‫َو َي ۡن‬
‫ه َع ِن ٱلف ۡحشاءِ َوٱل ُمنك ِر‬
Artinya: Dan dilarang dari perbuatan keji dan mungkar.” (QS An Nahl:90 ).

c. Kaidah an-Nahyu
1) Nahi menunjukkan haram

FIKIH Kurikulum 2013 43


ْ ‫ص ُل ف انلَّ ْه ل َِّلت‬ َ َْ
ْ ‫ل‬
‫ح ِريْ ِم‬ ِ ِ ‫ا‬
“Pada asalnya nahi itu menunjukkan haram”.

Menurut jumhur ulama, berdasarkan kaidah ini, apabila tidak ada dalil yang
memalingkan nahi, maka tetaplah ia menunjukkan hukum haram.
Misalnya: Jangan shalat ketika mabuk, Jangan mendekati perbuatan zina.
َ ُ ُ َ َ ْ ُ َ ۡ َ ٰ َّ َ ٰ َ ٰ َ ُ ۡ ُ َ َ َ ٰ َ َّ ْ ُ َ ۡ َ َ ْ ُ َ َ َ َّ َ ُّ َ ٰٓ َ
‫يأيها ٱلِين ءامنوا ل تقربوا ٱلصلوة وأنتم سكرى حت تعلموا ما تقولون‬
Artinya : “ Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu
dalam Keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, “ (QS.
An Nisa’ (4): 43)

Kadang-kadang nahi (larangan) digunakan untuk beberapa arti (maksud) sesuai


dengan perkataan itu, antara lain :
a) Karahah ( ‫ ; ) الكراهه‬kemekruhan atau dibenci syariat
Misalnya :

) ‫وال تصلوا ىف اعطا ن االبل (رواه امحد والرتميذ‬


Artinya: “Janganlah mengerjakan shalat di tempat peristirahatan unta.”(HR.
Ahmad dan at-Thirmidzi)

Larangan dalam hadits ini tidak menunjukkan haram, tetapi hanya makruh saja,
karena tempatnya kurang bersih dan dapat menyebabkan shalatnya kurang khusyu’
sebab terganggu oleh unta.

b) Do’a (‫ ;) ادلاعء‬permohonan, yaitu menuntut sesuatu dari orang yang


kedudukannya lebih rendah kepada orang atau dzat yang lebih tinggi.
Misalnya :

) ۸: ‫ربنا ال تزغ قلوبنا بعد اذ هديتنا (ال عمران‬


Artinya : Ya Tuhan kami! Janganlah Engkau jadikan kami cenderung kepada
kesesatan setelah Engkau beri petunjuk kepada kami.” (QS. Ali Imran : 8)

Perkataan janganlah itu tidak menunjukkan larangan, melainkan permintaan/


permohonan hamba kepada Tuhanya.

44 Buku Guru Kelas XII


c) Irsyad ( ‫ )االرشاد‬artinya bimbingan atau petunjuk

ٓ َ ۡ َ ۡ َ ْ ُ َ ۡ َ َ ْ ُ َ َ َ َّ َ ُّ َ ٰٓ َ
Misalnya :
ْ َُ َۡ ۡ ُ ۡ َُ ۡ ُ َ َُۡ َ
‫سلوا‬
ٔ‍ ‫سلوا عن أشياء إِن تبد لكم تسؤكم ِإَون ت‬ ٔ‍ ‫يأيها ٱلِين ءامنوا ل ت‬
َ
ٌ ‫ٱلل غ ُف‬
ٞ ِ ‫ور َحل‬ ُ َّ ‫ك ۡم َع َفا‬
ُ َّ ‫ٱلل َع ۡن َهاۗ َو‬ ُ َ ۡ ُ ُ َ ۡ ُ ۡ ُ َّ َ ُ َ
َ َۡ
١٠١ ‫يم‬ ‫حني ينل ٱلقرءان تبد ل‬ ِ ‫عن َها‬
Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menanyakan (kepada
Nabimu) hal-hal yang jika diterangkan kepadamu akan menyusahkan kamu
dan jika kamu menanyakan di waktu Al Quran itu diturunkan, niscaya akan
diterangkan kepadamu, Allah memaafkan (kamu) tentang hal-hal itu. Allah Maha
Pengampun lagi Maha Penyantun” (QS. Al-Maidah : 101)

Larangan ini hanya merupakan pelajaran, agar jangan menanyakan sesuatu yang
akan memberatkan diri kita sendiri.

d) Tahqir (‫ ) اتلحقري‬artinya meremehkan atau menghina


Misalnya :

) ۸۸: ‫التمدن عينك اىل ما متعنا به ازوا جا منهم (احلجر‬


Artinya: “Dan janganlah sekali-kali kamu menunjukkan pandanganmu kepada
kenikmatan hidup yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan di antara
mereka (orang-orang kafir).” (QS.al-Hijr : 88)

e) Tay’is (‫ ) اتلئيس‬artinya putus asa


Misalnya :

) ۷: ‫التعتذروا ايلوم (اتلحريم‬


“Dan janganlah engaku membela diri pada hari ini (hari kiamat).” (QS.at-Tahrim : 7)

f) Tahdid ( ‫ )اتلهديد‬artinya mengancam


Misalnya :

‫التطع امرى‬
“Tak usah engkau turuti perintah kami.”

g) I’tinas ( ‫ ) االئتناس‬artinya menghibur

FIKIH Kurikulum 2013 45


Misalnya :

) ٤۰: ‫الحتزن ان اهلل معنا (اتلوبة‬


“Jangan engkau bersedih, karena sesungguhnya Allah beserta kita .”

2) Larangan sesuatu, suruhan bagi lawannya

ْ َ ْ‫الشي‬
َّ َ ُ ْ َّ َ
ِ ‫ض ّ ِده‬
ِ ِ ‫ئ ام ٌر ب‬
ِ ‫ن‬ ‫ع‬
ِ ‫انله‬
“Larangan terhadap sesuatu berarti perintah akan kebalikannya”.

Contoh: Firman Allah SWT


ْ ُْ َ
)13 :‫هلل (لقمـان‬
ِ ِ ‫ش‬
‫ا‬‫ب‬ ‫ك‬ ِ ‫ ال ت‬...
“Janganlah kamu mempersekutukan Allah … (QS. Luqman, 13)

Ayat ini mengandung perintah mentauhidkan Allah, sebagai kebalikan larangan


mensekutukan-Nya.

3) Larangan yang mutlak


َ ْ َ ُ ْ‫ه ا‬
َّ ‫لم ْطلَ ُق َي ْق َتض‬ ُ ْ َّ‫اَنل‬
ِ‫ادل َو ِام ِف جِيْحِ االزِم َِنة‬ ِ
“Larangan yang mutlak menghendaki berkelanjutan dalam sepanjang masa”

Suatu larangan jika dimutlakkan tanpa dibatasi maka menuntut untuk


ditinggalkan selamanya sepanjang masa. Contoh larangan berbuat mendekati zina
berlaku selamanya dan kapan saja.

4) Larangan dalam urusan ibadah

َ ُ ْ َ ّ ْ‫لمن‬ْ َ َ َ َ ُ ُّ َ ُ ْ َّ
ِ ‫ه عنه ِف ع َِباد‬
‫ات‬ ِ ُ ‫ه يدل ع فسادِ ا‬ ‫انل‬
“Dalam beribadah, larangan menunjukkan rusaknya (batalnya) perkara yang
dilarang.”.

Larangan dalam ibadah ada yang berkaitan langsung dengan dzatnya ibadah/

46 Buku Guru Kelas XII


bagian dari ibadah (syarat, rukun) atau sesuatu yang melekat dalam ibadah (
mulazimul ibadah). Larangan yang berkatan dengan hal tersebut, menunjukkan
hukum batalnya ibadah.
Contoh:
• Larangan shalat/ puasa bagi perempuan yang sedang haidl. Larangan ini
berkaitan langsung dengan shalat/ puasa, maka hukumnya tidak sah shalatnya /
puaanya.
• Larangan puasa pada hari raya (ied), karena ada larangan berpaling dari hidangan
Allah. Berpaling dari hidangan Allah saw melekat pada puasa. Dengan berpuasa
pasti berpaling. Maka puasa di hari ied tidak sah dan haram hukumnya.

Jika larangan itu ada di luar ibadah maka tidak menunjukkan batalnya ibadah.
Contoh, larangan melakukan shalat di tempat seseorang tanpa izin ( ghasab).
Sekalipun haram namun shalatnya tetap sah, karena penggunaan tempat yang di
ghasab adalah sesuatu di luar bagian ibadah shalat dan juga tidak selalu melekat
dalam shalat. Buktinya shalat bisa terjadi pada tempat yang bukan di ghasab.

5) Larangan dalam Urusan Mu’amalah


ُ ُ ْ ُ ْ َ ّ ْ ُ ْ َ َ َ َ ُ ُّ َ ُ ْ َّ َ
‫لعق ْود‬ ِ ‫انله يدل ع فسادِ المن ِه عنه‬
‫ىف ا‬
“Larangan menunjukkan rusaknya (batalnya) perbuatan yang dilarang dalam
’aqad”

Misalnya menjual anak hewan yang masih dalam kandungan ibunya, berarti
akad jual belinya tidak sah. Karena yang diperjualbelikan (mabi’) sebagai salah satu
rukun jual beli tidak jelas (gharar). Sedangkan gharar dilarang dalam jual beli.
Jika larangan berkaitan dengan sesuatu di luar, bukan bagian atau tidak selalu
melekat dalam jual beli maka larangan tersebut tidak menunjukkan batalnya aqad
jual beli. Contoh, larangan jual-beli ketika adzan jum’at adalah haram. Larangan ini
terkait dengan “ melakukan sesuatu yang mengakibatkan terlambat shalat jum’at”.
Larangan ini tidak selalu melekat pada jual-beli. Terlambat biasa disebabka selain
jual-beli. Maka hukum jual belinya tetap sah, sekalipun hukumnya berdosa karena
berpotensi terlambat shalat jum’at. Jual-belinya sah artinya si pembeli berhak

FIKIH Kurikulum 2013 47


mendapatkan barang, dan penjual mendapatkan harganya secara syar’i. Adapun
keharaman terkait dengan hal di luar aqad jual beli.

3. PENGERTIAN DAN PENERAPAN KAIDAH ’AM DAN KHAS


1) ‘Am
Pengertian ‘am
‘am menurut bahasa artinya merata, yang umum. Menurut istilah ‘am adalah
kata yang memberi pengertian mencakup segala sesuatu yang terkandung dalam
kata itu dengan tidak terbatas. Contoh ayat : “ ..bunuhlah orang-orang musyrik “.
Perintah ini diarahkan kepada semua orang musyrik seluruhnya, tanpa dibatasi
jumlah.

2) Bentuk Lafadh ‘am


a) Lafadh ‫لك‬  (setiap) dan ‫( مجيع‬seluruhnya), kedua kata tersebut keduanya
mencakup seluruh satuan yang tidak terbatas jumlahnya.
Misalnya firman Allah:
ۡ َ ۡ ُ َ َٓ ۡ َ ُّ ُ
ۗ ِ ‫ك نف ٖس ذائِقة ٱلمو‬
‫ت‬
“Tiap-tiap yang berjiwa akan mati”. (QS. Ali ‘Imran (3): 185)

Hadis Nabi SAW.,


َ ٌُ ْ ُّ ُ
ِ ‫اع َمسؤل ع ْن َر‬
ِ‫ع َيتِه‬ ٍ ‫ك َر‬
“Setiap pemimpin diminta pertanggungjawaban terhadap yang dipimpinnya”

ٗ‫ۡرض َجِيعا‬َۡ ُ َ َ َ َّ ُ
ِ ‫ه َو ٱلِي خل َق لكم َّما ِف ٱل‬
“ Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu” (QS. Al
Baqarah (2) : 29)

b) Kata jamak (plural) yang disertai alif dan lam di awalnya

ۡ َ َ ۡ َ ۡ َ َّ ُ َ ٰ َ ۡ َ َ ۡ ۡ ُ ُ ٰ َ ٰ َ ۡ َ
ۖ‫ي‬
ِ ‫ي كمِل‬ِ ‫ضعن أولدهن حول‬ ِ ‫۞وٱلول ِدت ير‬
“ Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, Yaitu
bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan.” (QS. Al Baqarah (2) : 233)

48 Buku Guru Kelas XII


Kata al walidat dalam ayat diatas bersifat umum yang mencakup semua
perempuan yang termasuk dalam cakupan nama ibu.

c) Kata benda tunggal yang di ma’rifatkan dengan alif-lam.


ْ ٰ َ ّ َ َّ َ َ َ ۡ َ ۡ ُ َّ َّ َ َ َ
‫ٱلرب ۚوا‬
ِ ‫وأحل ٱلل ٱليع وحرم‬
“Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.” (QS. Al
Baqarah (2) : 275)

Kata al-bai’ (jual beli) dan al-riba adalah kata benda yang di ma’rifatkan
dengan alif lam. Oleh karena itu, keduanya adalah lafadh ‘am yang mencakup
semua satuan-satuan yang dapat dimasukkan ke dalam cakupan maknanya.

d) Lafadh Asma’ al-Mawshul, Seperti ma, al-ladhi na, al-lazi dan sebagainya.

َ َۡ ۡ َ ََ ٗ َ ۡ ُ ُ َ ُ ُ ۡ َ َ َّ ً ۡ ُ ٰ َ ٰ َ َ ۡ َ ٰ َ ۡ َ َ ُ ُ ۡ َ َ َّ َّ
‫إِن ٱلِين يأكلون أمول ٱلتم ظلما إِنما يأكلون ِف بطون ِ ِهم ناراۖ وسيصلون‬
ٗ ِ‫َسع‬
١٠ ‫ريا‬
Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim,
sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk
ke dalam api yang menyala-nyala (neraka). (QS. An Nisa’ (4) : 10)

“Dan orang-orang yang meninggal dunia di antara kamu dengan meninggalkan


istri-istri (hendaklah istri-istri itu) menangguhkan diri (iddah) empat bulan
sepuluh hari.”(QS.al-Baqarah :234)

e) Lafadh Asma’ al-Syart (isim-isim isyarat, kata benda untuk mensyaratkan),


seperti kata ma, man dan sebagainya.

ٗۖ‫سه َّن أَ ۡر َب َع َة أَ ۡش ُهر َو َع ۡشا‬ِ


ُ َ َ ۡ َّ َ َ َ ٗ ٰ َ ۡ َ َ ُ َ َ َ ۡ ُ
‫نف‬ ‫أ‬ ‫ب‬ ‫ن‬ ‫ص‬ ‫ب‬ ‫ت‬ ‫ي‬ ‫ا‬‫ج‬ ‫و‬ ‫ز‬ ‫أ‬ ‫ون‬ ‫ر‬ ‫ذ‬ ‫ي‬ ‫و‬ ‫م‬ ‫ِنك‬
‫م‬
َ ۡ َّ َ َ ُ َ َّ َ
‫ن‬ ‫وٱلِين يتوفو‬
ٖ ِ ِ
“dan Barangsiapa membunuh seorang mukmin karena tersalah (hendaklah) ia
memerdekakan seorang hamba sahaya yang beriman serta membayar diatyang
diserahkan kepada keluarganya (si terbunuh itu), kecuali jika mereka (keluarga
terbunuh) bersedekah.” (QS. An Nisa’ (4): 92)

f) Isim nakirah dalam susunan kalimat nafi (negatif), seperti kata


َ َ‫َو َل ُجن‬
‫اح‬
dalam ayat berikut

FIKIH Kurikulum 2013 49


ُ ُ ُ ۡ َ َ ٓ َ َّ ُ ُ َ َ ۡ ُ ۡ َ َ َ َ ُ َ َ
َ ‫وه َّن أُ ُج‬
َّ‫ور ُهن‬
ۚ ‫ول جناح عليكم أن تنكِحوهن إِذا ءاتيتم‬
“dan tiada dosa atasmu mengawini mereka apabila kamu bayar kepada mereka
maharnya.” (QS. Al Mumtahanah (60) : 10)

g) Isim mufrad yang dita’rifkan dengan alif lam jinsiyah

) ۲۷۵: ‫واحل اهلل ابليع وحرم الربا (ابلقرة‬


“Dan Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.” (QS.al-Baqarah :
275)

Lafadz al ba’I (jual beli) dan ar riba (riba) keduanya disebut lafadz ‘wm,
karena isim mufrad yang dita’rifkan dengan “al-jinsiyyah.”

h) Lafadz jama’ yang dita’rifkan dengan idhafah.

) ۱۱: ‫يوصيكم اهلل ىف اوال د كم (النساء‬


“ Allah mensyariatkan bagimu pembagian warisan untuk) anak-anakmu.”(QS.
an-Nisa’:

Lafadz aulad adalah lafadz jama’ yang diidhafahkan dengan lafadz kum sehingga
menjadi ma’rifah . oleh karena itu lafadz tersebut dikatagorikan lafadz ‘wm.

i) Isim-isim syarat, seperti man (barang siapa), maa (apa saja), ayyumaa ( yang
mana saja).
Misalnya :

) ۲٤۵: ‫من ذ اذلى يقرض اهلل قرضا حسنا فيضا عفه هل ( ابلقرة‬
“Siapakah yang mau member pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik
(menafkahkan hartanya di jalan Allah), Allah akan melipatgandakan harta
kepadanya.”(QS.al-Baqarah : 245)

3). Dalalah Lafadh ‘Am


Jumhur Ulama, di antaranya Syafi’iyah, berpendapat bahwa lafadh ‘Am itu
dzanniy dalalahnya atas semua satuan-satuan di dalamnya. Demikian pula, lafadh

50 Buku Guru Kelas XII


‘Am setelah di-takhshish, sisa satuan-satuannya juga dzanniy dalalahnya, sehingga
terkenallah di kalangan mereka suatu kaidah ushuliyah yang berbunyi:

ُ َّ
‫َما م ِْن َع ٍم إِال وقد خ ّ ِص َص‬
“Setiap dalil yang ‘wm harus ditakhshish”.

Oleh karena itu, ketika lafadh ‘wm ditemukan, hendaklah berusaha dicarikan
pentakshisnya.
Berbeda dengan jumhur ulama’, Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa lafadh
‘wm itu qath’iy dalalahnya, selama tidak ada dalil lain yang mentakhshishnya atas
satuan-satuannya. Karena lafadh ‘wm itu dimaksudkan oleh bahasa untuk menunjuk
atas semua satuan yang ada di dalamnya, tanpa kecuali. Sebagai contoh, Ulama
Hanaifiyah mengharamkan memakan daging yang disembelih tanpa menyebut
basmalah, karena adanya firman Allah yang bersifat umum, yang berbunyi:

ُ ُ ُ ۡ َ َ ٓ َ َّ ُ ُ َ َ ۡ ُ ۡ َ َ َ َ ُ َ َ
َ ‫وه َّن أُ ُج‬
َّ‫ور ُهن‬
ۚ ‫ول جناح عليكم أن تنكِحوهن إِذا ءاتيتم‬
“dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama
Allah ketika menyembelihnya.” (QS. Al An’am (6) : 121)

Ayat tersebut, menurut mereka, tidak dapat ditakhshish oleh hadis Nabi yang
berbunyi:

ِّ َ ُ َ ْ َ َّ َ ْ ‫ع‬ََ َُْ َ ُ ْ ْ
)‫هلل سم أو لم يسم ( رواه أبو داود‬ ‫ا‬
ِ ِ ‫م‬ ‫اس‬ ‫المس ِلم يذبح‬
“Orang Islam itu selalu menyembelih binatang atas nama Allah, baik ia benar-
benar menyebutnya atau tidak.” (H.R. Abu Daud)

Alasannya adalah bahwa ayat tersebut qath’iy, baik dari segi wurud (turun)
maupun dalalah-nya, sedangkan hadis Nabi itu hanya dzanniy wurudnya, sekaligus
dzanniy dalalahnya. Sedangkan dalil qath’i tidak bisa ditakhsish oleh dalail dzanniy.
Ulama Syafi’iyah membolehkan, alasannya bahwa ayat itu dapat ditakhshish
dengan hadis tersebut. Karena dalalah kedua dalil itu sama-sama dzanniy. Lafadh
‘wm pada ayat itu dzanniy dalalahnya, sedang hadis itu dzanniy pula wurudnya dari
Nabi Muhammad SAW.

FIKIH Kurikulum 2013 51


4). Kaidah-kaidah Lafadh ‘wm
ْ ُُ ُ َُ ٌ َ
1) َ‫عم يراد بِ ِه العمـوم‬

(Lafadh ‘wm yang dikehendaki keumumannya), karena ada dalil atau indikasi
yang menunjukkan tertutupnya kemungkinan ada takhshish (pengkhususan).
Misalnya:
ٞ ّ ُ َ َ َ ۡ َ ۡ ُ َ َ َّ َ َ ۡ ُ ُ َ ۡ َ َ َ ُ ۡ َّ َ َ َّ َۡ َ
‫ۡرض إِل ع ٱللِ رِزقها ويعلم مستقرها ومستودعها ۚ ك ِف‬ ِ ‫۞و َما مِن دٓابَّةٖ ِف ٱل‬َ
٦ ‫ني‬ ُّ ٰ‫ك َِت‬
ٖ ِ ‫ب مب‬ٖ
Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi
rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya.
Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauhmahfuz).(QS. Hud (11) :6).

Yang dimaksud adalah seluruh jenis hewan melata, tanpa terkecuali.


ُ ْ ُ ُ ُ ُ َ
2) ‫اخلصـوص‬ ِ‫ـام يُ َراد بِه‬ ‫الع‬
(Lafadh ‘wm tetapi yang dimaksud adalah makna khusus), karena ada indikasi
yang menunjukkan makna seperti itu. Contohnya:

َ َ َّ ُ َّ َ ْ ُ َّ َ َ َ َ َ ۡ َ ۡ َ ّ َُۡ َ ۡ َ َ َ َۡ َۡ َ َ َ
‫اب أن يتخلفوا عن رسو ِل ٱللِ ول‬ ِ ‫ما ك ْن َِله ِل ٱلم ِدينةِ ومن حولهم مِن ٱلعر‬
ۡ َّ َ ُ َ
ِ ‫يَ ۡرغ ُبوا بِأنف‬
ِ ‫س ِه ۡم عن نف‬
‫سهِۚۦ‬
“Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badui yang
berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (pergi berperang) dan
tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri
Rasul. “ (QS. At Taubah: 120).

Yang dimaksud ayat tersebut bukan seluruh penduduk Madinah, tetapi hanya
orang-orang yang mampu.

ٌ ْ ُ ْ َ ‫ـام‬
3) ‫مصـوص‬
ٌ ‫َع‬

(Lafadh ‘wm yang menerima pengkhususan), ialah lafadh ‘am yang tidak disertai
qarinah ia tidak mungkin dikhususkan dan tidak ada pula karinah yang meniadakan
tetapnya atau keumumannya. Tidak ada qarinah lafadh atau akal atau ‘urf yang
memastikannya umum atau khusus. Lafadh ‘wm seperti ini dzahirnya menunjukkan
umum sampai ada dalil pengkhususannya.

52 Buku Guru Kelas XII


Contoh: Firman Allah SWT
ٓۚ ٖ‫سه َّن ثَ َل ٰ َث َة قُ ُروء‬ ُ َ َ ۡ َّ َ َ َ ُ ٰ َ َّ َ ُ ۡ َ
ِ ِ ‫وٱلمطلقت يتبصن بِأنف‬
“Wanita-wanita yang ditalak hendaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru.”
(QS. Al Baqarah (2) : 228).

Lafadh ‘wm dalam ayat tersebut adalah al-muthallaqat (wanita-wanita yang


ditalak), terbebas dari indikasi yang menunjukkan bahwa yang dimaksud adalah
makna umum atau sebagian cakupannya.

1. Khas
a.
Pengertian Khas
Khas ialah lafadh yang menunjukkan arti yang tertentu, khusus, tidak meliputi
arti umum, dengan kata lain, khas itu kebalikan dari ‘wm.
ْ ََ ُْْ َ ُ ْ ُ ْ َ ْ ُ ْ َّ َ ُ
َ ‫ع ل َِم ْع ًن‬
ِ‫اإلن ِف َراد‬
ِ ‫ع‬ ‫م‬
ٍ ‫و‬ ‫ل‬ ‫ع‬ ‫م‬ ‫د‬
ٍ ‫ح‬
ِ ‫ا‬‫و‬ ‫هو اللفظ الموضو‬
Suatu lafadh yang diciptakan untuk satu arti yang sudah diketahui (ma’lum) atas
individu.

Menurut istilah, definisi khas adalah:


Al- khas adalah lafadh yang diciptakan untuk menunjukkan pada perseorangan
tertentu, seperti Muhammad. Atau menunjukkan satu jenis, seperti lelaki. Atau
menunjukkan beberapa satuan terbatas, seperti tiga belas, seratus, sebuah
kaum, sebuah masyarakat, sekumpulan, sekelompok, dan lafadh-lafadh lain yang
menunjukkan bilangan beberapa satuan, tetapi tidak mencakup semua satuan-
satuan itu.
Dengan demikian yang termasuk lafadh khas adalah ; Lafadh yang tidak bisa
mencakup lebih dari satu seperti “ Rajulun “ (seorang laki-laki), dan lafadh yang bisa
mencakup ebih dari satu tapi terbatasi. Misalnya tiga orang laki-laki.

b. Hukum lafadz khas dan contohnya


Lafadz khas dalam nash syara’ adalah menunjuk pada dalalah qath’iyah (dalil
yang pasti) terhadap makna khusus yang dimaksud. Hukum yang ditunjukkan
adalah qath’i selama tidak ada dalil yang memalingkan pada makna lain.
Dalalah khas menunjuk kepada dalalah qath’iyyah terhadap makna khusus yang

FIKIH Kurikulum 2013 53


dimaksud dan hukum yang ditunjukkannya adalah qath’iy, bukan dzanniy, selama ti-
dak ada dalil yang memalingkannya kepada makna yang lain. Misalnya, firman Allah:
َ
َِ ۡ ‫ام ثَ َل ٰ َثةِ أيَّا ٖم ِف‬
ّ‫ٱلج‬ ُ ‫َف َمن ل َّ ۡم َي ۡد فَص َي‬
ِ ِ
”tetapi jika ia tidak menemukan (binatang korban atau tidak mampu), Maka wajib
berpuasa tiga hari dalam masa haji ” (QS. Al Baqarah (2) : 196

Kata tsalatsah (tiga) dalam ayat di atas adalah khas, yang tidak mungkin diartikan
kurang atau lebih dari makna yang dikehendaki oleh lafadh itu. Oleh karena itu
dalalah maknanya adalah qath’iy dan dalalah hukumnya pun qath’iy.
Akan tetapi, apabila ada qarinah, maka lafadh khas harus ditakwilkan kepada
maksud makna yang lain. Sebagai contoh hadis Nabi yang berbunyi:
َ ْ َ َ َ َ َّ َ َ ْ َ َ ُ َّ َّ َ َّ َ َ ْ َ َّ ْ َ ْ َ
‫ع ْن َسال ِ ِم ب ِن عب ِد اللِ عن أبِيهِ عن رسو ِل اللِ صل الل عليهِ وس َلم قال أقرأ ِن‬
َ ُ َ ْ
ُ َّ ُ‫ات َقبْ َل أ ْن َي َت َو َّفاه‬ َ َ َّ َّ َ َ ُ َّ َّ َ َّ ُ ُ َ ُ َ َ َ ً َ ٌ َ
‫الل‬ ِ ‫الل عليْهِ َو َسل َم ِف الصدق‬ ‫اللِ صل‬ َ ‫سال ِم كِتابا كتبه رسول‬
ً‫ت َواح َدة‬ ْ َ َ َ َ َ ْ َ َ
َ ‫ني شاةً شاةٌ إل عِش‬ َ ُ ‫َع َّز َو َج َّل فَ َو َج ْد‬
َ ‫ت فِيهِ ف أ ْر َبع‬
ِ ‫ين َومِائ ٍة فإِذا زاد‬ ِ ِ ِ ِ
Salim pernah membacakan kepadaku sebuah kitab tentang sedekah yang ditulis oleh
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebelum Allah Azza Wa Jalla mewafatkannya.
Lalu aku mendapatkan di dalamnya bahwa pada setiap empat puluh kambing hingga
seratus dua puluh ekor kambing, zakatnya adalah satu ekor kambing. (HR. Ibnu Majah).

Menurut jumhur ulama, arti kata empat puluh ekor kambing dan seekor
kambing, keduanya adalah lafadh khas. Karena kedua lafadh tersebut tidak mungkin
diartikan lebih atau kurang dari makna yang ditunjuk oleh lafadh itu sendiri. Dengan
demikian, dalalah lafadh tersebut adalah qath’iy. Tetapi menurut Ulama Hanafiyah,
dalam hadis tersebut terdapat qarinah yang mengalihkan kepada arti yang lain.
Yaitu bahwa fungsi zakat adalah untuk menolong fakir miskin. Pertolongan itu dapat
dilakukan bukan hanya dengan memberikan seekor kambing, tetapi juga dapat
dengan menyerahkan harga seekor kambing yang dizakatkan.

2. Masalah Takhsis
a. Pengertian takhsis
Takhshish menurut bahasa artinya menghususkan (yang umum). Menurut istilah
takhshish adalah membedakan sebagaiaan dari sekumpulan. Atau dengan kata lain,
membedakan hukum sebagian dari satuan-satuan yang dicakup oleh lafadh ‘am

54 Buku Guru Kelas XII


dengan menggunakan mukhashish. Jika yang dibedakan/ dikecualikan dari hukum
itu bukan sebagian tapi keseluruhan maka tidak disebut takhshish tetapi disebut
nasakh ( mengganti hukum).
Perangkat takhshish ( mukhoshshish) dibagi dua kategori;
1. Mukhoshshish muttashil : mukhoshshish yang tidak berdiri sendiri, tapi
disebutkaan bersamaan dengan lafadh ‘am. Yang termasuk dalam kategori ini
adalah :
a) Istisna’ ( lafadh pengecualian ), contoh ucapan : “telah datang para ahli fiqih
kecuali Zaid”. Zaid dikeluarkan dari hukum datangnya para ahli fiqih.
b) Syarath, Contoh ucapan : “ mulyakanlah para ahli fiqih jika mereka bersikap
zuhud”. Hal ini berarti yang tidak bersikap zuhud tidak dimulyakan.
c) Pembatasan dengan sifat, contoh ucapan : “mulyakanlah para ulama yang
wara’”.
d) Ghoyah ( batas akhir), contoh : kemudian sempurnakanlah puasa sampai
malam.
e) Badal ba’dl min kul (pengganti sebagian dari keseluruhn). Contoh; “
Muliakanlah orang-orang, yakni kaum quraisy”.
2. Mukhashshish munfashil; mukhoshshish yang bisa berdiri sendiri , tidak
dituturkan bersama dengan lafadh ‘am. Contoh mentakhsish dalam ayat thalak
sebagaimana akan dicontohkan dalam pembahasan berikut.

b. Macam takhshish
1) Mentakhshish ayat Al Qur’an dengan ayat Al Qur’an

ُ ُ َ َ َ َ َّ ُ ْ َ َ ْ َّ َ َ َ ُ َ َّ َ ُ ْ َ
‫س ِهن ثلثة قرو ٍء‬ ِ ‫والمطلقات يتبصن بِأنف‬
“Wanita-wanita yang ditalak hendaklah menahan diri (menunggu) tiga kali
quru.” (QS. Al Baqarah (2) :228).

Ketentuan dalam ayat di atas berlaku umum, bagi mereka yang hamil atau
tidak. Tapi ketentuan itu dapat ditakhshish dengan QS. At-Thalaq(65) ayat 4

َّ‫حال أَ َجلُ ُه َّن أَ ْن يَ َض ْع َن َحْلَ ُهن‬


َ ْ َ‫ت ْال‬ َ َُ
sebagai berikut:
ُ ‫ول‬ ‫وأ‬
ِ
“Dan perempuan-perempuan yang hamil, waktu iddah mereka itu ialah sampai
mereka melahirkan kandungannya.”

FIKIH Kurikulum 2013 55


Dapat pula di takhsrs dengan surat Al Ahzab (33):49

ُ ُّ َ َ َ ۡ َ
َّ‫وهن‬ َّ ُ ُ ُ ۡ َّ َ َّ ُ ٰ َ ۡ ُ ۡ ُ ُ ۡ َ َ َ ْ ٓ ُ َ َ َ َّ َ ُّ َ ٰٓ َ
‫ت ثم طلقتموهن مِن قب ِل أن تمس‬ ِ ‫يأيها ٱلِين ءامنوا إِذا نكحتم ٱلمؤمِن‬
ٗ َ ٗ َ َ َّ ُ ُ ّ َ َ َّ ُ ُ ّ َ َ َ َ ُّ َ ۡ َ َّ ۡ َّ ۡ َ َ ۡ ُ َ َ َ
٤٩ ‫سحوهن ساحا جِيل‬ ِ ‫فما لكم علي ِهن مِن عِدة ٖ تعتدونهاۖ فمتِعوهن و‬
“ Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu menikahi perempuan- perempuan
yang beriman, kemudian kamu ceraikan mereka sebelum kamu mencampurinya
Maka sekali-sekali tidak wajib atas mereka ‘iddah bagimu yang kamu minta
menyempurnakannya.”

Dengan demikian keumuman bagi setiap wanita yang dicerai harus beriddah
tiga kali suci tidak berlaku bagi wanita yang sedang hamil dan yang dicerai
dalam keadaan belum pernah digauli.

2) Mentakhshish Al Qur’an dengan As Sunnah


َ‫ٱق َط ُع ٓوا ْ َأيۡ ِد َي ُهما‬
ۡ َ ُ َ َّ َ ُ َّ َ
‫وٱلسارِق وٱلسارِقة ف‬
“laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan
keduanya “ (QS. Al Maidah (5) : 38

Dalam ayat di atas tidak disebutkan batasan nilai barang yang dicuri.
Kemudian ayat di atas ditakhshish oleh sabda Nabi SAW:
َ ْ ْ ُ ْ َّ َ َ َ ْ َ َ
‫ رواه اجلماعة‬. ‫ار‬
ٍ ‫ال قطع ِف أقل ِمن رب ِع ِدين‬
“Tidak ada hukuman potong tangan di dalam pencurian yang nilai barang yang
dicurinya kurang dari seperempat dinar”. (H.R. Al-Jama’ah).

Dari ayat dan hadis di atas, jelaslah bahwa apabila nilai barang yang dicuri
kurang dari seperempat dinar, maka si pencuri tidak dijatuhi hukuman potong
tangan.

3) Mentakhshish As Sunnah dengan Al Qur’an


َ َّ َ َ َ َ َ ْ َ َ ْ ُ َ َ َ َ َ ُ ُ َ ْ َ َ
‫ متفق عليه‬. ‫ىت يت َوضأ‬
َّ ‫ال يقبل اهلل صالة أح ِدكم إِذا أحدث خ‬
“Allah tidak menerima shalat salah seorang dari kamu bila ia berhadats sampai
ia berwudhu”. (Muttafaq ‘Alaihi).

56 Buku Guru Kelas XII


Hadis di atas kemudian di takhshish oleh firman Allah dalam QS. Al

ُ ّ ٞ َ َ َ ٓ َ ۡ َ َ َ ٰ َ َ ۡ َ ٰٓ َ ۡ َّ ُ ُ
Maidah (5): 6,
َ‫ِنكم ّمِن‬ ْ ُ ‫ِإَون ُك‬
َّ َ‫نت ۡم ُج ُن ٗبا ف‬
‫ٱط َّه ُر ۚوا ِإَون كنتم مرض أو ع سف ٍر أو جاء أحد م‬
ٗ َ ْ ُ َّ َ َ َ ٗ ٓ َ ْ ُ َ ۡ َ َ َ ٓ َ ّ ُ ُ ۡ َ ٰ َ ۡ َ ٓ َ ۡ
ٗ‫يدا َط ّيبا‬
ِ ِ‫تدوا ماء فتيمموا صع‬ ِ ‫ٱلغائ ِ ِط أو لمستم ٱلنِساء فلم‬
“dan jika kamu junub Maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan
atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu
kamu tidak memperoleh air, Maka bertayammumlah dengan tanah yang baik
(bersih)”.

Keumuman hadis di atas tentang keharusan berwudhu bagi setiap orang


yang akan melaksanakan shalat, ditakhshish dengan tayammum bagi orang
yang tidak mendapatkan air, sebagaimana firman Allah di atas.

4) Mentakhshish As Sunnah dengan As Sunnah

ُ ْ ُ ْ ُ َ َّ ْ َ َ َ
‫ متفق عليه‬. ‫ِفْما سقت السماء العش‬
“Pada tanaman yang disirami oleh air hujan, zakatnya sepersepuluh”. (Muttafaq
Alaihi).

Keumuman hadis di atas tidak dibatasi dengan jumlah hasil panennya.


Kemudian hadis itu ditaksis oleh hadis lain yang berbunyi:
ٌَ َ َ َُْ َ َْ َ ُْ َْ َ َْ
‫ متفق عليه‬. ‫ليس ِفيما دون خس ِة أوس ٍق صدقة‬
“Tidak ada kewajiban zakat pada taanaman yang banyaknya kurang dari 5
watsaq (1000 kilogram)’. (Muttafaq Alaihi).

Dari kedua hadis di atas jelaslah bahwa tidak semua tanaman wajib dizakati,
kecuali yang sudah mencapai lima watsaq.

5) Mentakhshish Al Qur’an dengan Ijma’

َّ ۡ ٰ َ ْ ۡ َ ۡ َ َ ُ ُ ۡ ِ ۡ َ
َ‫ٱللِ َو َذ ُروا ْ ۡٱلَ ۡيع‬ َ َّ َ ُ َ
ۚ ‫ِلصل ٰوة ِ مِن يوم ٱلمعةِ فٱسعوا إِل ذِك ِر‬ ‫إِذا نودِي ل‬
“apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum’at, Maka bersegeralah kamu
kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli.” (QS. Al Jumuah (62) : 9)

FIKIH Kurikulum 2013 57


Menurut ayat tersebut, kewajiban shalat Jum’at berlaku bagi semua orang.
Tapi para ulama telah sepakat (ijma’) bahwa kaum wanita, budak dan anak-
anak tidak wajib shalat Jum’at.

6) Men takhsrs al Qur’an dengan Qiyas

َ‫حد مِنْ ُه َما مِائ َ َة َج ْل ٍة‬ َ َّ ُ ُ ْ َ َّ َ ُ َ َّ


ٍ ِ ‫الزانِية والز ِان فاج ِلوا ك وا‬
“perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap
seorang dari keduanya seratus dali dera, “

Keumuman ayat di atas ditakhshish oleh QS. An Nisa’ (4) : 25


َ َۡ َ َ َ ۡ ُ ۡ َ َ َ ُ ۡ َّ ۡ َ َ َ َ ٰ َ َ ۡ َ َ ۡ َ َّ ۡ ُ ٓ َ َ
‫اب‬
ۚ ِ ‫ت مِن ٱلعذ‬ ٰ
ِ ‫حشةٖ فعلي ِهن ن ِصف ما ع ٱلمحصن‬ ِ ‫فإِذا أح ِصن فإِن أتي بِف‬
“Apabila mereka telah menjaga diri dengan kawin, kemudian mereka mengerjakan
perbuatan yang keji (zina), maka atas mereka separo hukuman dari hukuman
wanita-wanita merdeka yang bersuami..”

Ayat di atas menerangkan secara khusus, bahwa hukuman dera bagi pezina
budak perempuan adalah saparuh dari dera yang berlaku bagi orang merdeka
yang berzina. Kemudian hukuman dera bagi budak laki-laki di-qiyaskan dengan
hukuman bagi budak perempuan, yaitu lima puluh kali dera.

7) Men takhsish dengan pendapat sahabat


Jumhur ulama berpendapat bahwa takhish hadis dengan pendapat sahabat
tidak diterima. Sedangkan menurut Hanafiyah dan Hanbaliyah dapat diterima
jika sahabat itu yang meriwayatkan hadis yang di takhish nya. Misalnya:

َّ َ َ ْ َ َ َ َ ً ْ َ َ َّ َ ُ ْ َ ُ َّ َ ِ َ ًّ َ َّ َ َ َ ْ ْ َ َ ُّ َ ْ َ
‫اس‬ ٍ ‫عن أيوب عن َعِك ِرم ُة أن علِيا َ رض الل عنه حرق قوما فبلغ ابن عب‬
ُ ِّ َ ُ َ َ َ َ َّ َ َ ْ َ َ ُ َّ َ َّ َّ َّ ْ ُ ْ ِّ َ ْ َ َ ُ ْ ُ ْ َ َ َ َ
‫علي ِه وسلم قال ل تعذبوا‬ َّ ‫الل‬ ‫ل‬ ‫فقال لو كنت أنا لم أحرقهم ِلن انل ِب ص‬
ُ ُ‫اقتُل‬ ْ َ ُ َ َ َّ َ ْ َ َ َّ َ َ ْ َ َ ُ َّ َ ُّ َّ َ َ َ َ ْ ُ ُ ْ َ َ َ َ َ َ
‫وه‬ ‫الل َّ ولقتلتهم كما قال انل ِب صل الل َّ علي ِه وسلم من بدل ِدينه ف‬ ِ ‫اب‬ ِ ‫بِع‬
‫ذ‬
ُ ْ َ ُ ْ َ َّ
‫ متفق عليه‬. ‫َم ْن بَدل ِدينَه فاقتُل ْو ُه‬
Dari Ayyub dari Ikrimah bahwa ‘ali r.a membakar suatu kaum lalu berita itu
sampai kepada Ibnu Abbas maka dia berkata: "seandainya aku ada, tentu aku
tidak akan membakar mereka karena Nabi SAW telah bersabda: Janganlah kalian

58 Buku Guru Kelas XII


menyiksa dengan siksaan Allah (dengan api), dan aku hanya akan membunuh
sebagaimana Nabi telah bersabda Siapa yang mengganti agamanya maka
bunuhlah dia"

“Menurut hadis tersebut, baik laki-laki maupun perempuan yang murtad


hukumnya dibunuh. Tetapi Ibnu Abbas (perawi hadis tersebut) berpendapat
bahwa perempuan yang murtad tidak dibunuh, hanya dipenjarakan saja.
Pendapat di atas ditolak oleh Jumhur Ulama yang mengatakan bahwa
perempuan yang murtad juga harus dibunuh sesuai dengan ketentuan umum
hadis tersebut. Pendapat sahabat yang mentakhshish keumuman hadis di atas
tidak dibenarkan karena yang menjadi pegangan kita, kata Jumhur Ulama,
adalah lafadh-lafadh umum yang datang dari Nabi. Di samping itu, dimungkinkan
bahwa sahabat tersebut beramal berdasarkan dugaan sendiri.

4. PENGERTIAN DAN PENERAPAN KAIDAH MUJMAL DAN MUBAYYAN


a. Mujmal
Secara bahasa mujmal berarti samar-samar dan beragam/majemuk. Mujmal ialah
suatu yang belum jelas, yang tidak dapat menunjukkan arti sebenarnya apabila tidak ada
keterangan lain yang menjelaskan. Dapat juga dimengerti sebagai lafadh atau susunan
kalimat yang global, masih membutuhkan penjelasan (bayan) atau penafsiran (tafsir).
Jadi sesuatu yang belum jelas tadi bisa berupa lafadh atau berupa susunan kalimat.
Yang termasuk lafadh mujmal adalah ;
a) Lafadh yang diciptakan untuk dua makna hakikat sekaligus, yakni lafadh
musytarak. Seperti lafadh ‫ القرء‬yang menunjukkan makna “ suci” dan “haidl”.
b) Lafadh yang karena sebab musyabbahah (keserupaan) layak untuk dua makna
sekaligus. Misalnya lafadh ‫ انلور‬layak untuk diarahkan kepada makna “ akal”
dan “ cahaya matahari “ sekaligus.
c) Lafadh yang ada serupa karena proses i’lal dalam ilmu sharaf. Misalnya lafadh
‫ المختـــار‬. lafdh ini bisa dianggap sebagai isim fail juga isim maf’ul. Berasal
dari fiil madli ‫ إحتــار‬.
d) Termasuk mujmal adalah lafadh mempunyai makna secara bahasa, namun oleh
syari’ ( Allah dan Rasullullah) dipakai untuk makna istilah syar’iyah tertentu.
Seperti lafadh; shalat, zakat, haji, shaum, riba dan sebagainya. Lafadh-lafadh
ini memerlukan bayan tertentu dari syari’. Bayan bisa berupa bayan qauly, fi’li
dan taqriry. Bayan qauli penjelasan Nabi SAW berupa ucapan/ perkataan. Bayan
fi’li adalah penjelasan Nabi SAW berupa perbuatan yang dilakukan Nabi SAW,

FIKIH Kurikulum 2013 59


dengan tampa penjelasan secara lisa. Bayan taqriry merupakan penjelasan Nabi
SAW berupa diamnya Nabi SAW atas perbuatan atau perkataan sahabat sebagai
bentuk persetujuan Nabi SAW.

Yang termasuk murakkab atau berupa susunan kalimat misalnya firman Allah

ٞ‫شب َهٰت‬ ٰ َ َ ُ ُ َ ُ َ ٰ َ ۡ ُّ ُ َّ ُ ٌ ٰ َ َ ۡ ُّ ٞ ٰ َ َ ُ ۡ َ ٰ َ ۡ َ ۡ َ َ َ َ َ ٓ َّ َ ُ
ۖ ِ ‫ب وأخر ۡمت‬ ِ ‫عليك ٱلكِتب مِنه ءايت مكمت هن أم ۡٱلكِت‬ ‫ه َو ٱلِي أنزل‬
َ َ ٓ ٓ َ
‫ش َب َه م ِۡن ُه ٱبۡتِغا َء ٱلفِ ۡت َنةِ َوٱبۡتِغا َء تأوِيلِهِۖۦ َو َما‬
َ َ
َ ُ َّ َ ٞ ۡ َ ۡ
ٰ َ ‫ون َما ت‬ ُ ُ َ ‫فَأ َّما َّٱل‬
‫ِين ِف قلوب ِ ِهم زيغ فيتبِع‬
َ‫ك ّم ِۡن عِن ِد َر ّب َناۗ َوما‬ ّٞ ُ َّ َ َ َ ُ َُ ۡ ۡ َ ُ ٰ َّ َ ُ َّ َّ ٓ ُ َ ۡ َ ُ َ ۡ َ
ِ ‫يلهۥ إِل َٱللۗ وٱلر ِسخون ِف ٱل ِعل ِم يقولون ءامنا بِهِۦ‬ ‫يعلم تأو‬
َۡ ۡ ْ ُ ْ ُ ٓ ِ َّ ُ َّ َّ َ
٧‫ب‬ ِ ٰ‫يذكر إِل أولوا ٱللب‬
Dia-lah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. di antara (isi) nya ada
ayat-ayat yang muhkamaat[183], Itulah pokok-pokok isi Al qur’an dan yang lain
(ayat-ayat) mutasyaabihaat[184]. adapun orang-orang yang dalam hatinya condong
kepada kesesatan, Maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat
daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta’wilnya, padahal tidak
ada yang mengetahui ta’wilnya melainkan Allah. dan orang-orang yang mendalam
ilmunya berkata: “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya
itu dari sisi Tuhan kami.” dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya)
melainkan orang-orang yang berakal.

Lafadh ‫ الراسخون‬tidak jelas apakah sebagai athaf ( sambungan kalimat) atau sebagai
ibtida’ ( permulaan kalimat). Mayoritas ulama mengarahkan sebagai ibtida’. Contoh lain
adalah kalimat : ‫ زيد طبيب ماهر‬artinya : ” Zaid adalah dokter yang pintar “, ataukah
“ Zaid adalah dokter dan orang yang pintar “. Kedua makna ini mungkin dan seimbang.
Lafadh ‫ ماهر‬belum jelas apakah sebagi na’at ataukah khobar kedua dari Zaid. Menurut
pandangan ilmu nahwu kedua-duanya bisa terjadi dan sah.

b. Mubayyan
1) Pengertian Mubayyan
Mubayyan artinya yang ditampakkan dan yang dijelaskan. Secara istilah berarti
lafadh yang dapat dipahami maknanya berdasar asal mulanya atau setelah dijelaskan
oleh lainnya. Al Bayyan artinya ialah penjelasan. Jadi al Bayan ialah menjelaskan
lafadh atau susunan kalimat yang mujmal.

2) Klasifikasi Mubayyan

60 Buku Guru Kelas XII


a) Mubayyan Muttashil, adalah mujmal yang disertai penjelasan yang terdapat
dalam satu nash. Misalnya dalam QS. An Nisa’ (4) : 176,

ٞ‫ل َو َ ُل ٓۥ أُ ۡخت‬
ٞ َ ‫ك لَ ۡي َس َ ُلۥ َو‬ َ َ َ ٌْ ُ ۡ َ َ َ ۡ
‫ٱلل ُيفتِيك ۡم ِف ٱلكلٰلةِۚ إ ِ ِن ٱمرؤا هل‬
ُ ۡ ُ َّ ُ َ َ ُ ۡ َ
‫ۡتفتونك ق ِل‬
ََ ََۡۡ ََ َ َ ٞ َ َ ُ َ ۡ َ َّ َّ َُٓ َ َُ َ َ ََ َ ُ ۡ َََ
‫ي فل ُه َما‬ ِ ‫فلها ن ِصف ما تركۚ وهو ي ِرثها إِن ل ٗم يكن لها ول ۚ فإِن كنتا ۡٱث ُنت‬
ُ ّ َ‫ذل َكر م ِۡث ُل َح ّظ ٱلنثَ َي ۡي يُب‬ َّ َ ٗ ٓ َ َ َ ّ ٗ َ ۡ ْ ٓ ُ َ َ ‫ٱثلُّلُ َثان م َِّما تَ َر‬
‫ي‬ ِ ِ ۗ ِ ِ ِ ‫ل‬ ‫ف‬ ‫ء‬ ‫ا‬ ‫ِس‬ ‫ن‬ ‫و‬ ‫ال‬ ‫ج‬ ِ ‫ر‬ ‫ة‬ ‫و‬ ‫خ‬ِ ‫إ‬ ‫ا‬‫و‬ ‫ن‬ ‫ك‬ ‫ِإَون‬ ۚ ‫ك‬ َ ۡ ُ ِ َ ُ َّ
ُ َ َ ّ ُ
ۡ ‫ضل ۗوا وٱلل بكل‬ ُ َّ َ ْ ُّ َ
١٧٦ ۢ ‫ش ٍء علِيم‬ ِ ِ ِ ‫ٱلل لكم أن ت‬
“mereka meminta fatwa kepadamu (tentang kalalah) Katakanlah: “Allah
memberi fatwa kepadamu tentang kalalah (yaitu): jika seorang meninggal dunia,
dan ia tidak mempunyai anak dan mempunyai saudara perempuan, Maka bagi
saudaranya yang perempuan itu seperdua dari harta yang ditinggalkannya, dan
saudaranya yang laki-laki mempusakai (seluruh harta saudara perempuan), jika
ia tidak mempunyai anak; tetapi jika saudara perempuan itu dua orang, maka
bagi keduanya dua pertiga dari harta yang ditinggalkan oleh yang meninggal.
dan jika mereka (ahli waris itu terdiri dari) saudara-saudara laki dan perempuan,
maka bahagian seorang saudara laki-laki sebanyak bahagian dua orang saudara
perempuan. Allah menerangkan (hukum ini) kepadamu, supaya kamu tidak sesat.
dan Allah Maha mengetahui segala sesuatu.”

Lafazh “kalalah” adalah mujmal yang kemudian dijelaskan dalam satu


nash; “Mereka meminta fatwa kepadamu (tentang kalalah). Kemudian Allah
menjelaskan makna “ Kalalah” dalam kelanjutan ayat tersebut dalam satu ayat.
Kalalah adalah orang yang meninggal dunia yang tidak mempunyai anak. Makna
inilah yang diambil oleh Umar bin Khtattab, yang meyatakan: “Kalalah adalah
orang yang tidak mempunyai anak.”
b) Mubayyan Munfashil, adalah bentuk mujmal yang disertai penjelasan yang
tidak terdapat dalam satu nash. Dengan kata lain, penjelasan tersebut
terpisah dari dalil mujmal.

3) Macam-macam Mubayyan
(1) Bayan Perkataan
Penjelasan dengan perkataan (bayan bil qaul), contohnya pada QS Al
Baqarah (2) : 196 :
ْ ُ ۡ َ َ َ ۡ َ ۡ َ َ َ ۡ َ ۡ َ َ ۡ ُ ۡ ۡ ُ ۡ َ َّ َ َ ۡ ُ ۡ َ َّ َ ۡ ْ ُّ َ َ
‫صتم فما ٱستيس مِن ٱلهد ِيۖ ول تلِقوا‬ ِ ‫وأت ِموا ٱلج وٱلعمرة ِلِۚ فإِن أح‬

FIKIH Kurikulum 2013 61


ّ ٗ َ ٓ ۡ َ ً َّ ُ َ َ َ َ ُ َّ َ ُ ۡ َ ۡ َ ُ ۡ َ ٰ َّ َ ۡ ُ َ ُ ُ
‫ِنكم م ِريضا أو بِهِۦ أذى مِن‬ ‫م‬ ‫ن‬ ‫ر ۡءوسكم حت يبلغ ٱله َدي مِله ۚۥ َ فمن ك‬
َ َ ۡ ُ ۡ َ َّ َ َ َ َ ۡ ُ َ ٓ َ َ ُ ُ ۡ َ َ َ ۡ َ ِ ‫ ّمِن‬ٞ‫َّرأ ِسهِۦ فَفِ ۡديَة‬
‫ك فإِذا أمِنتم َفمن تمتع بِٱلعمرة ِ إِل‬ ۚ ٖ ‫صيا ٍم أو صدق ٍة أو نس‬
َ َ ۡ َ َ ّ َۡ َّ َ ٰ َ َ ُ َ َ ۡ َ ۡ َّ َ َ ۡ َ ۡ َ َ َ ۡ َ ۡ َ َ ّ َ ۡ
‫يد ف ِصي َام ثلثةِ أيا ٖم ِف ٱل ِج وسبع ٍة إِذا‬ ِ ‫ي فمن لم‬ ۚ ِ ‫ٱل ِج فما ٱستيس مِن ٱلهد‬
َۡ َ ۡ ُ
ۡ ‫ك ۡن أ ۡهل ُهۥ َحاضي ٱل َم‬ ُ َ ۡ َ َ َٰ ۗٞ َ َ ٞ َ َ َ َ ۡ ۡ ُ ۡ َ َ
َّ
ِۚ ‫ج ِد ٱلر‬
‫ام‬ ِ ‫س‬ ِ ِ ‫رجعتمۗ ت ِلك عشة َكمِلة ذل ِك ل ِمن لم ي‬
َ ۡ ُ َ َ َّ َّ ْ ٓ ُ َ ۡ َ َ َّ ْ ُ َّ َ
١٩٦ ‫اب‬ِ ‫وٱتقوا ٱلل وٱعلموا أن ٱلل ش ِديد ٱل ِع‬
‫ق‬
” dan sempurnakanlah ibadah haji dan ’umrah karena Allah. jika kamu terkepung
(terhalang oleh musuh atau karena sakit), Maka (sembelihlah) korban yang
mudah didapat, dan jangan kamu mencukur kepalamu sebelum korban sampai
di tempat penyembelihannya. jika ada di antaramu yang sakit atau ada gangguan
di kepalanya (lalu ia bercukur), Maka wajiblah atasnya berfid-yah, Yaitu:
berpuasa atau bersedekah atau berkorban. apabila kamu telah (merasa) aman,
Maka bagi siapa yang ingin mengerjakan ’umrah sebelum haji (di dalam bulan
haji), (wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat. tetapi jika ia tidak
menemukan (binatang korban atau tidak mampu), Maka wajib berpuasa tiga
hari dalam masa haji dan tujuh hari (lagi) apabila kamu telah pulang kembali.
Itulah sepuluh (hari) yang sempurna. demikian itu (kewajiban membayar fidyah)
bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar) Masjidil Haram
(orang-orang yang bukan penduduk kota Mekah). dan bertakwalah kepada Allah
dan ketahuilah bahwa Allah sangat keras siksaan-Nya.”

Ayat tersebut merupakan bayan (penjelasan) terhadap rangkaian kalimat


sebelumnya mengenai kewajiban mengganti korban (menyembelih binatang)
bagi orang-orang yang tidak menemukan binatang sembelihan atau tidak
mampu.

(2) Bayan Perbuatan


Penjelasan dengan perbuatan (bayan fi’li) Contohnya Rasulullah melakukan
perbuatan-perbuatan yang menjelaskan cara-cara berwudhu yakni: memulai
dengan yang kanan, batas-batas yang dibasuh, Rasulullah mempraktekkan cara-
cara haji, shalat dan sebagainya. Ada juga penjelasan dengan perkataan dan
perbuatan sekaligus Firman Allah dalam QS Al-Baqarah (2): 43: “…dan dirikanlah
shalat…” Perintah mendirikan shalat tersebut masih kalimat global (mujmal)
yang masih butuh penjelasan bagaimana tata cara shalat yang dimaksud, maka
untuk menjelaskannya Rasulullah naik keatas bukit kemudian melakukan
shalat hingga sempurna, lalu bersabda: “Shalatlah kalian, sebagaimana kalian
telah melihat aku shalat” (HR Bukhari).

62 Buku Guru Kelas XII


(3) Bayan dengan Tulisan
Penjelasan dengan tulisan penjelasan tentang ukuran zakat, yang dilakukan
oleh Rasulullah dengan cara menulis surat (Rasulullah mendiktekannya,
kemudian ditulis oleh para Sahabat) dan dikirimkan kepada petugas zakat
beliau.

(4) Bayan dengan Isyarat


Penjelasan dengan isyarat contohnya seperti penjelasan tentang hitungan
hari dalam satu bulan, yang dilakukan oleh Rasulullah SAW. dengan cara isyarat,
yaitu beliau mengangkat kesepuluh jarinya dua kali dan sembilan jari pada yang
ketiga kalinya, yang maksudnya dua puluh sembilan hari.

(5) Bayan dengan taqrir/tidak melarang/diam


Penjelasan dengan diam (taqrir). Yaitu ketika Rasulullah melihat suatu
kejadian, atau Rasulullah mendengar suatu penuturan kejadian tetapi Rasulullah
mendiamkannya (tidak mengomentari atau memberi isyarat melarang), itu
artinya Rasulullah tidak melarangnya. Kalau Rasulullah diam tidak menjawab
suatu pertanyaan,  itu artinya Rasulullah masih menunggu turunnya wahyu
untuk menjawabnya.

5. PENGERTIAN DAN PENERAPAN KAIDAH MURADIF DAN MUSYTARAK


a. Muradif
1) Pengertian Muradif
a) Muradif ialah beberapa lafadh yang menunjukkan satu arti. Dalm bahasa
Indonesia disebut sinonim. Contoh :
ُ ََ ُ ْ َّ
 ‫ االسد‬,‫ الليث‬                            :singa
ّ
‫ املؤدب‬,‫ املعلم‬,‫ املدرس‬,‫االستاذ‬  : pendidik (guru)

ّ
 ‫ القط‬,‫ اهلر‬                               : kucing

b) Kaidah muradif
َ ْ َ َ َ ْ َ َ ُْ َ ُّ ُ َْ
ْ َ ‫آلخر َيُ ْو ُز إ َذا ل َ ْم َي ُق ْم َعلَيْهِ َطال ٌِع‬
ٌّ ِ ‫ش‬
‫ع‬ ِ ِ ‫ي مكن ا‬ ِ ‫ك مِن المرادِف‬
ٍ ‫إِيقاع‬
“Mendudukkan masing-masing dua muradif pada tempat yang sama itu
diperbolehkan jika tidak ditetapkan oleh syara’.”

FIKIH Kurikulum 2013 63


Mempertukarkan dua muradif satu sama lain itu diperbolehkan jika
dibenarkan oleh syara’. Namun kaidah ini tidak berlaku bagi Al Qur’an, karena
ia tidak boleh diubah. Bagi madzhab Maliki , takbir salat tidak boleh dilakukan
kecuali dengan lafal “Allah akbar.” Imam Syafi’i membolehkan dengan lafal
“Allahu Akbar”. Sementara imam Abu Hanifah membolehkan lafal “Allah Akbar”
diganti dengan lafal “Allah Al-Azim” atau “Allah Al-Ajal”.
Ulama’ yang tidak membolehkan beralasan karena adanya halangan syar’i
yaitu bersifat ta’abudi (menerima apa adanya tidak boleh diubah). Sedang yang
membolehkan, beralasan karena adanya kesamaan makna dan tidak mengurangi
maksud ibadah tersebut.

b. Musytarak
1) Pengertian Musytarak
Musytarak ialah satu lafadh yang menunjukkan dua makna atau lebih. Maksudnya
satu lafadh mengandung maknanya yang banyak atau berbeda-beda.
Adapun definisi yang diketengahkan oleh para ulama’ ushul adalah antara lain:
َْ َْ َ َّ َ َ ً َ َ َ َ َ ْ َ ْ َ ْ َ َ ْ ُ ْ َ َ ْ َ َ َ ُّ َّ ُ َ ُ ْ َّ
‫ي أو أكث داللة ع السواءِ عِند أه ِل‬ ِ ‫ي متلِف‬ ِ ‫حد ادلال ع معني‬ ِ ‫اللفظ الوا‬
َ ُّ َ ْ
ِ‫ت ِلك اللغة‬
“Satu lafadh (kata) yang menunjukkan lebih dari satu makna yang berbeda,
dengan penunjukan yang sama menurut orang ahli dalam bahasa tersebut ”

Kata musytarak tidak dapat diartikan dengan semua makna yang terkandung
dalam kata tersebut secara bersamaan, akan tetapi harus diartikan dengan arti
salah satunya. Seperti kata ‫قرء‬  yang dalam pemakaian bahasa arab dapat berarti
masa suci dan bisa pula masa haidh, lafadh  ‫عني‬ bisa berarti mata, sumber mata air,
dzat, harga, orang yang memata-matai dan emas, kata ‫يد‬  musytarak antara tangan
kanan dan kiri, kekuasaan kata ‫سنة‬  dapat berarti tahun untuk hijriyah, syamsiyah,
bisa pula tahun masehi.

2) Kaidah Musytarak
َ َ ُ ‫ا ِْست ِ ْع َم ُال‬
َ َ ‫الم ْش‬
‫تكِ ِف َم ْع َنييْهِ ا ْو َم َعانيِهِ يُ ْو ُز‬
“Penggunaan musytarak menurut makna yang dikehendaki ataupun untuk

64 Buku Guru Kelas XII


beberapa maknanya itu diperbolehkan.”

Jadi, menetapkan salah satu makna dari suatu lafadh musytarak tidak dibatasi.
Beberapa makna musytarak tersebut boleh dipergunakan. Contohnya, kata “sujud”.
Kata ini bisa berarti meletakkan kepala di tanah dan bisa pula berarti inqiyad
(kepatuhan). Lihat misalnya, QS Al Hajj (22) : 26,

َ ‫ِلطآئف‬ َ ِ ‫بَ ۡي‬ ٗۡ َ ۡ ۡ ُ َّ َ ۡ َ ۡ َ َ َ َ ٰ َ ۡ ِ َ ۡ َّ َ ۡ


‫ني‬ ِ ِ َّ ‫ت ل‬ ۡ‫يا َو َط ّهر‬
ِ ٔ‍ ‫شك ِب ش‬
ِ ‫ت أن ل ت‬ِ ‫ِإَوذ بوأنا ِلبرهِيم مكن ٱلي‬
ُ ُّ َّ ُّ َ َ ٓ َ ۡ َ
٢٦ ِ‫وٱلقائ ِ ِمني وٱلركعِ ٱلسجود‬
“Dan ingatlah ketika kami tempatkan Ibrahim di tempat Baitullah (dengan
mengatakan), ‘Janganlah engkau mempersekutukan dengan apa pun dan
sucikanlah rumahKu bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang
beribadah dan orang-orang yang rukuk dan sujud’.”

Jumhur Ulama’ termasuk Imam Syafi’i, Qodi Abu Bakar dan Al Juba’i berpendapat
bahwa pemakaian lafadh musytarak untuk dua atau beberapa makna hukumnya
boleh, dengan alasan Firman Allah SWT., QS Al Hajj (22) : 18

َ‫ني َو ۡٱل َقآئمني‬


َ ‫ِلطآئف‬
َّ َ ۡ َ ۡ ّ َ َ ٗۡ َ ۡ ۡ ُ َّ َ ۡ َ ۡ َ َ َ َ ٰ َ ۡ ِ َ ۡ َّ َ ۡ
ِِ ِ ِ ‫يا وط ِهر بي ِت ل‬ٔ‍ ‫شك ِب ش‬
ِ ‫ت أن ل ت‬ِ ‫ِإَوذ بوأنا ِلبرهِيم مكن ٱلي‬
٢٦ ِ‫جود‬ ُّ ِ‫ٱلر َّكع‬
ُ ‫ٱلس‬ ُّ ‫َو‬
“Apakah kamu tidak mengetahui bahwa kepada Allah sujud apa yang ada di langit dan
di bumi, matahari, bulan, bintang, gunung-gunung, pohon-pohon, binatang-binatang
yang melata dan sebagian besar manusia?” (QS Al-Haj : 18)
ُ ْ
Lafadh ‫ سجد‬itu mempunyai dua arti yang sama-sama hakiki yaitu tunduk dan
meletakkan dahi di bumi. Bagi makhluk-makhluk yang tidak berakal seperti matahari,
bulan, bintang, gunung, pohon dan binatang melata, kata sujud berarti tunduk, tetapi

ٌْ َ
bagi manusia yang berakal sujud berarti meletakkan dahi di atas bumi. Apabila arti
sujud ini hanya tunduk maka Allah SWT tidak mengakhiri firman-Nya dengan ‫كثِي‬
‫اس‬ِ َ‫ م َِن انل‬. Oleh karenaّ itu, imam َ ْ Syafi’i mengartikan kata “mulamasah” dalam
َ ُ ُ ْ َ
firman Allah SWT:   ‫ او لمستم النِساء‬dengan arti menyentuh dengan tangan dan
menyentuh dengan bersetubuh secara bersama-sama. Maka seorang suami yang
menyentuh istrinya batal wudlunya. Demikian juga jika bersetubuh, maka batal pula
wudlunya.

FIKIH Kurikulum 2013 65


3) Sebab-sebab terjadinya Lafadh Musytarak
a) Terjadinya perbedaan kabilah-kabilah arab di dalam menggunakan suatu
kata untuk menunjukkan terhadap satu makna. Seperti perbedaan dalam
pemakain kata ‫يد‬ , dalam satu kabilah, kata ini digunakan menunjukkan
arti “hasta secara sempurna” (‫ذراع‬ ‫)لكه‬. Satu kabilah untuk menunjukkan
(‫)الساعدوالكف‬. Sedangkan kabilah yang lain untuk menunjukkan khusus
“telapak tangan”.
b) Terjadinya makna yang berkisar/ keragu-raguaan )‫تردد‬ ) antara makna
haqiqi dan majazi.
c) Terjadinya makna yang berkisaran/keragu-raguaan )‫ )تردد‬antara
makna hakiki dan makna istilah urf. Sehingga terjadi perubahan arti satu
kata dari arti bahasa kedalam arti istilah, seperti kata-kata yang digunakan
dalam istilah syara’. Seperti lafadh ‫الصالة‬ dalam arti bahasa bermakna
do’a, kemudian dalam istilah syara’ digunakan untuk menunjukkan ibadah
tertentu yang telah kita maklumi.

4) Ketentuan Hukum Lafadh Musytarak


a) Apabila lafadh tersebut mengandung kebolehan terjadinya hanya musytarak
antara arti bahasa dan istilah syara’, maka yang ditetapkan adalah arti
istilah syara’, kecuali ada indikasi-indikasi yang menunjukkan bahwa yang
dimaksud adalah arti dalam istilah bahasa.
b) Apabila lafadh tersebut mengandung kebolehan terjadinya banyak arti, maka
yang ditetapkan adalah salah satu arti saja dengan dalil-dalil (qarinah) yang
menguatkan dan menunjukkan salah satu arti tersebut. Baik berupa qarinah
lafdziyah  maupun  qarinah haliyah. Yang dimaksud qarinah lafdziyah adalah
suatu kata yang menyertai nash. Sedangkan qarinah haliyah adalah keadaan/
kondisi tertentu masyarakat arab pada saat turunnya nash tersebut.
c) Jika tidak ada qarinah yang dapat menguatkan salah satu arti lafadh
lafadh tersebut, menurut golongan Hanafiyah harus dimauqufkan sampai
adanya dalil yang dapat menguatkan salah satu artinya. Menurut golongan
Malikiyah dan Syafi’iyah membolehkan menggunakan salah satu artinya.

5) Contoh Lafadh Musytarak


Dalam Al-Qur’an banyak contoh-contoh musytarak, yang antara
lainnya firman Allah dalam QS. Al Baqarah (2): 222,

66 Buku Guru Kelas XII


ََ َ ْ َ َ ّ ُ َْ َ ًَ َُ ُْ َ ْ َ َ َ َُ ََْ
‫ول‬ ۖ ‫يض‬ ِ ‫ح‬ِ ‫تلوا الن َِساء ِف الم‬ ِ ‫قل هو أ ْذى فاع‬ ۖ ‫يض‬ ِ ‫ح‬ ِ ‫ويسألونك ع ِن الم‬
ُّ ِ‫الل ُي‬
‫ب‬ ُ َّ ‫ث أ َم َر ُك ُم‬
َ َّ ‫إ َّن‬ ۚ ‫الل‬ ُ ْ َ ْ َّ ُ ُ َ َ ْ َّ َ َ َ َ َ ْ ُ ْ َ ٰ َّ َ َّ ُ ُ َ ْ َ
‫فإِذا تطهرن فأتوهن مِن حي‬ ۖ ‫تقربوهن حت يطهرن‬
ِ
َ ‫ب ال ْ ُم َت َط ّهر‬
‫ين‬ ُّ ‫ني َو ُيح‬
ِ
َ ‫اتل َّواب‬
َّ
ِ ِ ِ
Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu
kotoran”. oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu
haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. apabila
mereka Telah suci, Maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan
Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan
menyukai orang-orang yang mensucikan diri.”

Lafadh  ‫المحيض‬ dapat berarti masa/waktu haidh (zaman) dan bisa pula


berarti tempat keluarnya darah haidh (makan). Namun dalam ayat tersebut
menurut ulama’ diartikan tempat keluarnya darah haidh. Karena adanya  qarinah
haliyah yaitu bahwa orang-orang arab pada masa turunnya ayat tersebut
tetap menggauli istri-istrinya dalam waktu haidh. Sehingga yang dimaksud
lafadh  ‫المحيض‬ diatas adalah bukanlah waktu haidh akan tetapi larangan
untuk istimta’ pada tempat keluarnya darah haidh (qubul).
Contoh lain sebagaimana yang termaktub dalam QS. Al Baqarah (2): 228
sebagai berikut:

ُ ُ َ َ َ َ َّ ُ َ َ ْ َّ َ َ َ ُ َ َّ َ ُ ْ َ
‫س ِهن ثلثة قرو ٍء‬ ِ ‫والمطلقات يتبصن بِأنف‬
Wanita-wanita yang ditalak handaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru’.

Lafadh quru’ dalam pemakaian bahasa arab bisa berarti masa suci dan bisa
pula berarti masa haidh. Oleh karena itu, seorang mujtahid harus mengerahkan
segala kemampuannya untuk mengetahui makna yang dimaksudkan
oleh syari’ dalam ayat tersebut.
Para ulama’ berbeda pendapat dalam mengartikan lafadh quru’tersebut
diatas. Sebagian ulama’ yaitu Imam Syafi’i mengartikannya dengan masa
suci. Alasan beliau antara lain adalah karena adanya indikasi
tanda muannats pada ‘adad (kata bilangan : tsalatsah) yang menurut kaidah
bahasa ma’dudnya harus mudzakkar,
arab  yaitulafadh al-thuhr (suci).
Sedangkan Imam Abu Hanifah mengartikannya dengan masa haidh. Dalam

FIKIH Kurikulum 2013 67


hal ini, beliau beralasan bahwa lafadh tsalatsah adalah lafadh yang khas yang
secara dzahir menunjukkan sempurnanya masing-masing quru’ dan tidak ada
pengurangan dan tambahan. Hal ini hanya bisa terjadi jika quru’ diartikan
haidh. Sebab jika lafadh quru’ diartikan suci, maka hanya ada dua quru’ (tidak
sampai tiga).
Dalam QS. Al Baqarah (2): 229,

َ ْ ٌ ْ َ َْ ُ ٌ ‫فَإ ْم َس‬ ۖ ‫الط َل ُق َم َّرتَان‬


ْ ‫اك ب َم‬ َّ
‫ان‬
ٍ ‫س‬ ‫ح‬ ‫إ‬ ‫ب‬
ِِ ِ‫يح‬ ‫س‬ ‫ت‬ ‫و‬ ‫أ‬ ‫وف‬
ٍ ‫ر‬ ‫ع‬ ِ ِ ِ
“Talak (yang dapat dirujuki) dua kali. setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara
yang ma’ruf atau menceraikan dengan cara yang baik”.

Dalam ayat tersebut di atas  lafadh al-thalaq harus diartikan dalam


istilah syara’ 
yaitu “melepaskan tali ikatan hubungan suami istri yang
sah”, bukan diartikan secara bahasa yang berarti “melepaskan tali ikatan
secara mutlaq”. Seperti dalam hal lain.“Dirikanlah shalat dan tunaikanlah
zakat”. Lafadh  ‫الصالة‬ pada ayat tersebut dapat bisa mengandung arti dalam
istilah bahasa yaitu doa dan bisa pula berarti dalam istilah syara’ yaitu ibadah
yang mempunyai syarat-syarat dan rukun tertentu. Berikut ini contoh lafadh
‫الصالة‬ yang diartikan dengan makna istilah bahasa, yaitu dalam firman Allah
dalam QS. Al Ahzab (33): 56,

ُ ّ َ َ ْ َ َ ُّ َ ُ َ َ َّ َ ُّ َ َ ّ َّ َ َ َ ُّ َ ُ ُ َ َ َ َ َ َ َّ َّ
‫يا أيها الِين آمنوا صلوا عليهِ وسل ِموا‬ ۚ ‫ب‬
ِ ِ ‫إ ِ َن الل وملئِكته يصلون ع انل‬
ً ِ ‫ت ْسل‬
‫يما‬
Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai
orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk nabi dan ucapkanlah
salam penghormatan kepadanya.”

Lafadh  ‫الصالة‬ pada ayat tersebut bukan bermakna shalat dalam ibadah


tertentu, akan tetapi mempunyai makna dalam istilah bahasa yaitu doa.
Karena  ‫الصالة‬ dalam ayat tersebut dinisbatkan kepada Allah dan para malaikat.
Sedangkan shalat dalam istilah syara’hanya diwajibkan kepada manusia.

68 Buku Guru Kelas XII


6. PENGERTIAN DAN PENERAPAN KAIDAH MUTHLAQ MUQAYYAD
a. Muthlaq
Muthlaq adalah lafazh yang menunjukkan suatu hakikat tanpa suatu pembatas
(qayid). Contohnya dalam QS. Al Mujadalah (58) : 3,

َّۚ ‫ير َر َق َبة ّمِن َق ۡبل أَن َي َت َمآسا‬


ُ ۡ َ َ ْ ُ َ َ َ ُ ُ َ َّ ُ ۡ ٓ َ ّ َ ُ ٰ َ ُ َ َّ َ
‫وٱلِين يظ ِهرون مِن ن ِسائ ِ ِهم ثم يعودون ل ِما قالوا فتح ِر‬
ِ ٖ
َ َ ُ َ َ ُ َ ُ ۡ ُ َٰ
ُ َّ ‫ون بهِۦ َو‬
٣ ٞ‫ٱلل ب ِ َما ت ۡع َملون خبِري‬ ۚ ِ ‫ذل ِكم توعظ‬
“Dan orang-orang yang menzihar istri mereka, kemudian mereka hendak menarik
kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atas mereka) memerdekakan seorang
budak ….”

Lafadh “budak” di atas tanpa dibatasi, meliputi segala jenis budak, baik yang mukmin
maupun kafir.

b. Muqayyad
Muqayyad adalah lafazh yang menunjukkan suatu hakikat dengan suatu pembatas
(qayid). Contohnya dalam QS. An Nisa’ (4): 92 :

َ‫ير َر َق َبة ُّم ۡؤمِنة‬


ُ ۡ َ َ ٗ َ َ ً ۡ ُ َ َ َ َ َ ٗ َ َ َّ ً ۡ ُ َ ُ ۡ َ َ ۡ ُ َ َ َ َ
ٖ ٖ ‫طا فتح ِر‬ٔ‍ ‫طا ۚ ومن قتل مؤمِنا خ‬
ٔ‍ ‫وما كن ل ِمؤم ٍِن أن يقتل مؤمِنا إِل خ‬
“Dan tidak layak bagi seorang mukmin membunuh seorang mukmin (yang lain) kecuali
karena tersalah (tidak sengaja). Dan barang siapa membunuh seorang mukmin karena
tersalah (hendaknya) ia memerdekakan seorang budak yang beriman.”

Lafazh “budak” diatas dibatasi dengan “yang beriman”

c. Macam-Macam Muthlaq dan Muqayyad serta hukumnya


1) Lafadh yang mutlaq tetap pada ke mutlaqannya, selama tidak ada dalil yang meng-
qayyid-kannya (membatasinya). Jika terdapat dalil yang memberi batasan (qayyid)
maka dalil itu dapat mengalihkan ke mutlaqannya dan menjelaskan pengertiannya.
Contohnya, pada QS. An Nisa’ (4) : 11,

ۡ َ َ ۡ َ ۡ َ ٗ ٓ َ َّ ُ َ ۡ َ َ ُ ۡ ّ َ ُ ۡ َ َّ ۡ ُ ٰ َ ۡ َ ٓ ُ َّ ُ ُ
‫ي‬
ِ ‫يۚ فإِن كن ن ِساء فوق ٱثنت‬ ِ َ ‫وصيكم ٱلل ِف أول ِدكمۖ ل ِذلك ِر مِثل ح ِظ ٱلنثي‬ ِ ُ‫ي‬
ُّ ‫حد ّم ِۡن ُه َما‬ ُّ ََۡ َ ُ ۡ ّ َََ ٗ َ َ ۡ َ َ َ ‫فَلَ ُه َّن ثُلُ َثا َما تَ َر‬
‫ٱلس ُد ُس‬ ٰ
ٖ ِ ِ
َ
‫و‬ ‫ِك‬ ‫ل‬ ِ ‫ه‬ ‫ي‬ ‫و‬ ‫ب‬ ‫ل‬
ِ ‫و‬ ‫ف‬
ۚ ‫ِص‬ ‫ٱنل‬ ‫ا‬‫ه‬‫ل‬ ‫ف‬ ‫ة‬‫د‬ ‫ح‬
ِ ٰ ‫و‬ ‫ت‬ ‫ن‬ ‫ك‬ ‫ِإَون‬ ۖ ‫ك‬
َ َ َ ُ ُ ُّ ّ ُ َ ُ َ َ َ ٓ ُ َ َ َ ٞ َ َ ُ َّ ُ َ ۡ َّ َ ٞ َ َ ُ َ َ َ َ َ
‫ث فإِن كن‬ ۚ ‫م َِّما ت َرك إِن كن لۥ ول ۚ فإِن لم يكن لۥ ول وورِثهۥ أبواه ف ِل ِمهِ ٱثلل‬

FIKIH Kurikulum 2013 69


َ ۡ ُ َََُٓۡ ۡ ُ َُٓ َ َۡ َۡ ٓ َ ُ‫ص َّية ي‬ َ ۡ ‫ٱلس ُد ُس ِم ۢن َب‬
ُّ ِّ ُ‫ فَ ِل‬ٞ ‫َ ُل ٓۥ إ ۡخ َوة‬
‫ن ءاباؤكم وأبناؤكم ل‬ ٍۗ ‫ي‬ ‫د‬ ‫و‬ ‫أ‬ ‫ا‬ ‫ه‬ ِ ‫ب‬ ‫وص‬ ِ ٖ ِ ِ ‫و‬ ‫د‬ ‫ع‬ ۚ َ ‫ه‬ ِ
‫م‬ ِ
ٗ ‫يما َحك‬ َ َ َ
ً ِ ‫ٱلل كن عل‬ َّ ٗ َ َ ۡ َ ۡ َ
َ ‫تَ ۡد ُرون أ ُّي ُه ۡم أق َر ُب لك ۡم نف ٗعا ۚ فريضة ّم َِن ٱللِ إن‬
َّ َّ ُ َ َ
١١ ‫ِيما‬ ِۗ ِ
“ Allah mensyari’atkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anakmu. Yaitu
: bahagian seorang anak lelaki sama dengan bagahian dua orang anak perempuan, dan
jika anak itu semuanya perempuan lebih dari dua, Maka bagi mereka dua pertiga dari
harta yang ditinggalkan; jika anak perempuan itu seorang saja, Maka ia memperoleh
separo harta. dan untuk dua orang ibu-bapa, bagi masing-masingnya seperenam
dari harta yang ditinggalkan, jika yang meninggal itu mempunyai anak; jika orang
yang meninggal tidak mempunyai anak dan ia diwarisi oleh ibu-bapanya (saja), Maka
ibunya mendapat sepertiga; jika yang meninggal itu mempunyai beberapa saudara,
Maka ibunya mendapat seperenam. (Pembagian-pembagian tersebut di atas) sesudah
dipenuhi wasiat yang ia buat atau (dan) sesudah dibayar hutangnya. (Tentang) orang
tuamu dan anak-anakmu, kamu tidak mengetahui siapa di antara mereka yang lebih
dekat (banyak) manfaatnya bagimu. ini adalah ketetapan dari Allah. Sesungguhnya
Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.”

“(Pembagian harta pusaka) tersebut sesudah dipenuhi wasiat yang ia buat dan sesudah
dibayar hutangnya.” Wasiat yang dimaksud dalam ayat diatas bersifat muthlaq, tidak
dibatasi jumlahnya, minimal-maksimalnya, kemudian wasiat tersebut diberi batasan
oleh nash hadis yang menegaskan bahwa, “Tidak ada wasiat lebih dari sepertiga harta
pusaka.” Oleh sebab itu maka wasiat dalam ayat diatas menjadi tidak muthlaq lagi dan
pasti diartikan dengan “wasiat yang kurang dari batas sepertiga dari harta pusaka.”

2) Sebab dan hukumya sama, maka pengetian lafazh muthlaq dibawa ke kepada makna
muqayyad. Contohnya pada QS. Al Maidah (5): 3,
ۡ ُ ۡ َ َ ُ َّ َ ُ َ ۡ َ ۡ ُ ُ ۡ َ َ ۡ َ ّ ُ
‫ير‬
ِ ‫ِزن‬
ِ ‫ح ِرمت عليكم ٱلميتة وٱدلم ولم ٱل‬
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah dan daging babi.”

Lafazh “darah” pada ayat diatas adalah muthlaq tanpa ada batasan.
Pada QS. Al An’am (6) : 145,

ٗ‫ون َم ۡي َت ًة أَ ۡو َدما‬
َ ُ َ َ ٓ َّ ٓ ُ ُ َ ۡ َ َ ٰ َ َ ً َّ َ ُ َّ َ َ ُ ٓ َ
‫وح إِل مرما ع طاع ِٖم يطعمهۥ إِل أن يك‬ ِ ‫جد ِف ما أ‬ُ َ ٓ َّ ُ
َ َ ِ ‫قل ل أ‬
١٤٥ ‫ير‬ ‫زن‬‫خ‬ِ َ‫ل‬
‫م‬ ۡ ‫وحا أ ۡو‬ ً ‫َّم ۡس ُف‬
ٖ ِ
“Katakanlah, ‘Tidaklah aku peroleh dalam apa apa yang diwahyukan kepadaku
(tentang) suatu (makanan) yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya,
kecuali kalau makanan itu bangkai atau darah yang mengalir atau daging babi.”

70 Buku Guru Kelas XII


Lafazh “darah” pada ayat ini bersifat muqayyad karena dibatasi dengan lafazh
“yang mengalir.”  Karena ada persamaan hukum dan sebab, maka lafazh “darah”
yang tersebut pada QS Al Maidah (5): 3 yang muthlaq wajib dibawa (diartikan) ke
muqayyad, yaitu “darah yang mengalir.”

3) Sebab dan hukum salah satu atau keduanya berbeda, maka lafadh yang mutlaq tetap
diartikan sesuai dengan ke mutlaqannya.

7. PENGERTIAN DAN PENERAPAN KAIDAH DHAHIR DAN TA’WIL


Dhahir secara bahasa : Yang terang (‫ )الواضح‬dan yang jelas (‫)ابلني‬.
Dalam pengertian istilah, dhahir adalah lafadh yang memiliki kemungkinan dua
makna, salah satunya lebih jelas dari makna yang lain. Atau dalam ungkapan lain dhahir
adalah lafadh yang menunjukkan atas makna dengan dilalah dhanni; yakni dimenangkan
makna tersebut dan mengalahkan dalam makna yang lain. Sehingga maknanya lafadh
tersebut segera dipahami ketika diucapkan tetapi masih ada kemungkinan makna lain
yang lemah (marjuh). Dilalah dhanni adalah penunjukan makna dengan dugaan kuat,
yang mencakup dilalah lughawiyah, ‘urfiyah, dan dilalah syar’iyyah. Contoh :

Contoh
Dilalah Makna rajih/unggul Makna marjuh
Lafadh
Jenis tertentu dari
Lughowiyah ‫األسد‬ binatang buas Laki-laki pemberani

Kotoran yang keluar


‘Urfiyah ‫الغائط‬ dari manusia
Tempat yang rendah
sebagai tempat buang hajat
Ibadah dengan tatacara
Syar’iyah ‫الصالة‬ tertentu Doa kebaikan

Jadi lafadh ‫ األسد‬dengan makan “ jenis tertentu dari binatang buas” disebut dhahir,
karena makna yang diunggulkan.
Misalnya sabda Nabi, SAW.,

‫توضؤوا من حلوم اإلبل‬


 “Berwudhulah kalian karena memakan daging unta!”

Maka sesungguhnya yang Dzahir dari yang dimaksud dengan wudhu adalah
membasuh anggota badan yang empat dengan sifat yang syar’i bukan wudhu yang
berarti membersihkan diri.

FIKIH Kurikulum 2013 71


Jika pemahaman suatu lafadh dengan makna dhahirnya menimbulkan kejanggalan,
maka lafadh yang semula makna dhahir tersebut harus dita’wil dengan menggunakan
dalil. Selanjutnya digunakan/ diarahkan kepada makna marjuhnya ( makna yang tidak
diuggulkan). Dengan demikian lafadh yang semula dhahir menjaadi mu’awwal (yang
ditakwil). Muawwal juga disebut dhahir bid dalil.
Contoh firman Allah: ‫ والسماء بنيناها بأيد‬artinya : dan langit kami bangun dengan “
kekuasaan “. Lafadh ‫ أيد‬adalah jama’ dari lafadh ‫ يد‬artinya tangan. Sedangkn mengarahkan
pada makna tangan sebagaimana tubuh manusia adalah mustahil bagi Allah. Karena
Allah berifat mukholafatu lil hawadits/ berbeda dengan mahluk. Sebagaiman kita fahami
dari akal. Maka kita alihkan maknanya menjadi “ kekuasaan”.
Dari uraian ini dapat disimpuan bahwa muawwal adalah lafadh yang menunjukkan
atas makna dengan menunjukkan makna yang marjuh ( diungguli). Sedangkan ta’wil
adalah mengarahkan makna yang dhahir kepada makna yang marjuh.

8. PENGERTIAN DAN PENERAPAN KAIDAH MANTHUQ DAN MAFHUM


a. Manthuq
1)
Pengertian Manthuq
Mantuq adalah makna lahir yang tersurat (eksplisit) yang tidak mengandung
kemungkinan pengertian ke makna yang lain.

2) Pembagian Manthuq
a) Nash 
Nash ialah lafadh yang bentuknya sendiri telah jelas maknanya.
Contohnya pada QS. Al Baqarah (2) : 196, 
ٞ َ َ ٞ َ َ َ َ ۡ ۡ ُ ۡ َ َ َ َ ۡ َ َ ّ َۡ َّ َ َ َ َ ُ َ َ ۡ َ ۡ َّ َ َ
ۗ ‫يد ف ِصيام ثلٰثةِ أيا ٖم ِف ٱل ِج وسبع ٍة إِذا رجعتمۗ ت ِلك عشة كمِلة‬
ِ ‫فمن لم‬
“Maka (wajib) berpuasa tiga hari dalam masa haji dan tujuh hari (lagi) apabila
kamu telah pulang kembali, itulah sepuluh (hari) yang sempurna.” 

Penyifatan “sepuluh” dengan “sempurna” telah mematahkan kemungkinan


“Sepuluh” ini diartikan lain secara majaz (kiasan). Inilah yang dimaksud dengan nash.

b) Dzahir    
Dzahir ialah lafadh yang maknanya segera dipahami ketika diucapkan tetapi

72 Buku Guru Kelas XII


masih ada kemungkinan makna lain yang lemah (marjuh).
Contohnya dalam QS. Al Baqarah (2) : 222,
َ ُ َُ َۡ ََ
ۖ‫ت َي ۡط ُه ۡرن‬
ٰ َّ ‫وه َّن َح‬‫ول تقرب‬
“Dan janganlah kamu mendekati mereka sebelum mereka bersuci ….” 

Berhenti dari haid dinamakan suci (tuhr), berwudhu dan mandi pun disebut


“tuhr”. Namun penunjukan kata “tuhr” kepada makna kedua (mandi) lebih tepat,
jelas (zahir) sehingga itulah makna yang rajih (kuat), sedangkan penunjukan kepada
makna yang pertama (berhenti haid) adalah marjuh (lemah).

c) Muawwal   
Mu’awwal adalah lafazh yang diartikan dengan makna marjuh karena ada
sesuatu dalil yang menghalangi dimaksudkannya makna yang lebih rajih. Mu’awwal
berbeda dengan zahir; zahir diartikan dengan makna yang rajih sebab tidak ada
dalil yang memalingkannya kepada yang marjuh, sedangkan mu’awwal diartikan
dengan makna marjuh karena ada dalil yang memalingkannya dari makna rajih.
Akan tetapi masing-masing kedua makna ini ditunjukkan oleh lafazh menurut bunyi
ucapan yang tersurat.

d) Dalalah Iqtida’ / Iqtida’i al Nass  


Dalalah iqtida’ adalah kebenaran petunjuk lafadh kepada makna yang tepat tapi
bergantung pada sesuatu yang tidak disebutkan. Contohnya pada QS. An Nisa (4): 23,

ُ ُ ٰ َ َّ ُ ۡ ُ ۡ َ َ ۡ َ ّ ُ
ۡ‫كم‬ ‫ح ِرمت عليكم أمهت‬
“ diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu”
Ayat ini memerlukan adanya adanya kata-kata yang tidak disebutkan, yaitu
kata “menikahi”, sehingga maknanya yang tepat adalah “diharamkan atas kamu
(menikahi) ibu-ibumu.” 

e) Dalalah Isyaroh
Dalalah Isyarah adalah kebenaran petunjuk lafadh kepada makna yang tepat
berdasarkan isyarat lafadh. Contohnya pada QS Al Baqarah (2): 187, 

َ‫اس ل َّ ُه َّن َعلِم‬ ُ َ‫ك ۡم َوأ‬


ٞ َ ِ‫نت ۡم ل‬ ُ َّ ٞ َ ِ‫ُ َّ َ ُ ۡ َ ۡ َ َ ّ َ ِ َّ َ ُ َ ٰ َ ٓ ُ ۡ ُ َّ ل‬
‫ٱلصيام ٱلرفث إِل ن ِسائِك ۚم هن اس ل‬
ۗ ِ ‫حل لكم للة‬ ِ ‫أ‬

FIKIH Kurikulum 2013 73


ُ ُ ٰ َ َ ۡ َ ۡ ُ َ َ َ َ ۡ ُ ۡ َ َ َ َ َ ۡ ُ َ ُ َ َ ُ َ ۡ َ ۡ ُ ُ ۡ ُ َّ َ ُ َّ
َّ‫وهن‬ ‫ٱلل أنكم كنتم تتانون أنفسكم فتاب عليكم وعفا عنكمۖ فٱلَٰٔـن َ ب ِش‬
َ ۡ ‫ك ُم‬
َ‫ٱل ۡي ُط ۡٱل ۡب َي ُض مِن‬ ُ َ َ َّ َ َ َ ٰ َّ َ ْ ُ َ ۡ َ ْ ُ ُ َ ۡ ُ َ ُ َّ َ َ َ َ ْ ُ َ ۡ َ
‫وٱبتغوا م َا كتب ٱلل لك ۚم وكوا وٱشبوا حت يتبي ل‬
ۡ َ ۡ َ َ ۡ ۡ ۡ َۡ
ۖ‫ٱلي ِط ٱلسودِ مِن ٱلفج ِر‬
“Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan istri-
istri kamu; mereka adalah pakaian bagimu dan kamu pun adalah pakaian bagi
mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena
itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah
mereka dan ikutiah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah
hingga jelas bagi kamu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar… “   

Ayat ini menunjukkan sahnya puasa bagi orang-orang yang di waktu pagi hari
masih dalam keadaan junub, sebab ayat ini membolehkan bercampur sampai
dengan terbit fajar sehingga tidak ada kesempatan untuk mandi. Keadaan demikian
memaksa kita, pagi dalam keadaan junub.
b. Mafhum
1) Pengertian Mafhum
Mafhum adalah makna yang ditunjukkan oleh lafazdh tidak berdasarkan pada
bunyi ucapan yang tersurat, melainkan berdasarkan pada pemahaman yang tersirat.

2) Pembagian Mafhum
a) Mafhum muwafaqah (perbandingan sepadan) yaitu makna yang hukumnya
sepadan dengan manthuq  

(1) Fahwal Khitab


Fahwal khitab yaitu apabila makna yang dipahami itu lebih memungkinkan
diambil hukumnya daripada mantuq. Misalnya pada QS. al Isra (17): 23,
ّ ُ ٓ َ ُ َّ ُ َ َ َ
‫فل تقل لهما أ ٖف‬
“Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya (orang tua)
perkataan ‘ah’ .”

Ayat ini mengharamkan perkataan “ah” yang tentunya akan menyakiti


hati kedua orang tua, maka dengan pemahaman perbandingan sepadan
(mafhum muwafaqah), perbuatan lain seperti mencaci-maki, memukul lebih
diharamkan lagi, walaupun tidak disebutkan dalam teks ayat.

74 Buku Guru Kelas XII


(2) Lahnul Khitab
Lahnul Khitab yaitu bila mafhum dan hukum mantuq sama nilainya. Misalnya
pada QS. An Nisa (4): 10,
َ ُ ُ ۡ َ َ َّ ً ۡ ُ ٰ َ ٰ َ َ ۡ َ ٰ َ ۡ َ َ ُ ُ ۡ َ َ َّ َّ
ٗۖ‫ون ف ُب ُطونِه ۡم نَارا‬
ِ ِ ‫إِن ٱلِين يأكلون أمول ٱلتم ظلما إِنما يأكل‬
“Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim,
sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya … “ 

Ayat ini melarang memakan harta anak yatim maka dengan pemahaman
perbandingan sepadan (mafhum muwafaqah), perbuatan lain seperti :
membakar, menyia-nyiakan, merusak, menterlantarkan harta anak yatim
juga diharamkan.
b) Mafhum mukhalafah (perbandingan terbalik) yaitu makna yang hukumnya
kebalikan dari manthuq  

(3) Mafhum sifat


Mafhum sifat adalah sifat ma’nawi. Contohnya pada QS. Al Hujurat (49): 6,
ْ ٓ ُ َّ َ َ َ َ َ ۢ ُ َ ۡ ُ َ ٓ َ ْ ٓ ُ َ َ َ َّ َ ُّ َ َ
‫يأيها ٱلِين ءامنوا إِن جاءكم فا ِسق بِنبإ ٖ فتبينوا‬ ٰٓ
“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa
suatu berita maka periksalah dengan teliti … “ 

Ayat ini memerintahkan memeriksa dengan meneliti berita yang dibawa


oleh orang fasik. Maka dengan pemahaman perbandingan terbalik (mafhum
mukhalafah) bahwa berita yang dibawa oleh orang yang tidak fasik tidak
perlu diperiksa dan diteliti.

(4) Mafhum syarat


Mafhum syarat yaitu memperhatikan syaratnya. Contohnya seperti pada QS.
At Talaq (65) 6 :
ْ ُ َ َ ۡ َ ٰ َ ْ ُ َّ ُ
‫ت ح ٖل فأنفِقوا‬
ِ ‫ِإَون كن أول‬
“Dan jika mereka (istri-istri yang sudah ditalak) itu sedang hamil, maka
berikanlah kepada mereka nafkah.” 

FIKIH Kurikulum 2013 75


Dengan pemahaman perbandingan terbalik (mafhum mukhalafah) maka
jika di talak dalam keadaan tidak hamil tidak perlu diberi nafkah. 

(5) Mafhum ghayah


Mafhum ghayah.Contohnya dalam QS. Al Baqarah (2): 230,  

َ ۡ ‫ت تَنك َِح َز ۡو ًجا َغ‬ َ َ َ َّ


‫يهُۥ‬ ٰ َّ ‫فَإِن َطل َق َها فَل تِ ُّل ُلۥ ِم ۢن َب ۡع ُد َح‬
“Kemudian jika suami mentalaknya (sesudah talak kedua), maka perempuan
itu tidak halal lagi baginya hingga ia kawin dengan suami yang lain … “ 

Dengan pemahaman terbalik bila mantan istri sudah ditalak tiga kali
kemudian menikah lagi dengan lelaki lain dan kemudian bercerai maka
menjadi halal dinikahi lagi.
(6) Mafhum hasr (pembatas, hanya)
Mafhum hasr (pembatasan).Misalnya pada QS Al Fatihah 5: 

ُ ‫اك ن َ ۡس َتع‬
٥ ‫ني‬ َ َّ‫اك َن ۡع ُب ُد ِإَوي‬
َ َّ‫إي‬
ِ ِ
“Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkaulah kami
memohon pertolongan … “

Dengan pemahaman terbalik maka tidak boleh menyembah kepada selain


Allah dan tidak boleh memohon pertolongan kepada selain Allah.

F. Proses Pembelajaran
a. Persiapan
1) Guru mengucapkan salam dan berdoa bersama.
2) Guru memeriksa kehadiran, kerapian berpakaian, posisi tempat duduk
disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran.
3) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
4) Guru mengajukan pertanyaan secara komunikatif materi sebelumnya (tentang
jihad)
5) Menjelaskan secara umum materi kaidah ushuliyah yang akan dipelajari hari ini
6) Menyiapkan media/alat peraga/alat bantu bisa berupa tulisan manual di papan

76 Buku Guru Kelas XII


tulis, kertas karton (tulisan yang besar dan mudah dilihat/dibaca), atau dapat juga
menggunakan multimedia berbasis ICT atau media lainnya.
7) Untuk menguasai kompetensi ini salah satu model pembelajaran yang cocok di
antaranya model direct instruction (model pengajaran langsung) yang termasuk
ke dalam rumpun model sistem perilaku (the behavioral systems family of model).
Direct instruction diartikan sebagai instruksi langsung; dikenal juga dengan active
learning atau whole-class teaching mengacu kepada gaya mengajar pendidik yang
mengusung isi pelajaran kepada peserta didik dengan mengajarkan/memberikan
koreksi, dan memberikan penguatan secara langsung pula. Model ini dipadukan
dengan model artikulasi (membuat/mencari pasangan yang bertujuan untuk
mengetahui daya serap peserta didik).
Catatan: Pembelajaran Fikih dapat dilaksanakan di dalam kelas maupun di luar kelas,
antara lain mushalla, masjid, laboratorium atau tempat lain yang memungkinkan
yang ada di lingkungan madrasah

b. Pelaksanaan Pembelajaran
Pertemuan ke-1

1) Guru bersama siswa mengawali materi dengan membaca ayat-ayat yang ada
dalam tadabbur dan memberikan penjelasan materi yang akan dipelajari secara
umum.
2) Siswa mengamati gambar dan memberi tanggapan tentang contoh kaidah
ushuliyah
3) Guru membentuk kelompok, dengan meminta siswa berhitung 1 sampai 7.
Masing-masing berkumpul/membentuk kelompok dengan nomer yang sama.
4) Guru memberi judul materi yang ada dalam kaidah ushuliyah, masing-masing
kelompok diberi topik yang berbeda (contoh: topik amar dan nahi).
5) Guru meminta tiap kelompok siswa untuk membagi diri sebagai moderator,
penyaji materi, dan penjawab materi ketika presentasi.
6) Guru meminta peserta didik mengamati/mencari tahu materi fikih tentang
kaidah ushuliyah
7) Peserta didik membaca kaidah ushuliyah dari berbagai sumber belajar.
8) Siswa saling tukar informasi dan berdiskusi tentang tema yang didapat
dalam kelompoknya.
9) Guru menanya kepada siswa apakah ada kesulitan untuk mendiskusikan tema
yang diberikan kepada siswa.

FIKIH Kurikulum 2013 77


Pertemuan ke-2, 3, dan 4:
1) Guru memberikan kartu (bisa berupa guntingan kertas kecil) tentang kaidah
ushuliyah fikih kepada siswa sesuai dengan tema yang diberikan pada pertemuan
sebelumnya.
2) Siswa mempresentasikan secara bergiliran tentang tema yang dibahas dengan
berpegang pada kartu kaidah ushuliyah
3) Kelompok yang lain memberi tanggapan tentang presentasi yang sedang
berlangsung.
4) Kelompok yang melakukan presentasi mencatat semua tanggapan dan
pertanyaan dari kelompok lain.
5) Kelompok presentasi menjawab pertanyaan dan jika tidak bisa maka akan
dibantu/dijelaskan oleh guru.
6) Guru memberikan penjelasan tambahan kembali dan penguatan yang dikemukaan
peserta didik tentang isi kartu kaidah ushuliyah tersebut.
7) Guru memberikan contoh–contoh masing-masing kaidah ushuliyah sehingga
dapat memberi pemahaman secara mendalam (bisa menggunakan LCD atau
media yang lain)
8) Guru memberikan penjelasan tambahan dan penguatan terhadap materi yang
telah didiskusikan.
9) Guru dan peserta didik menyimpulkan intisari pelajaran tersebut sesuai dengan
buku teks siswa pada kolom rangkuman.
10) Pada saat siswa diskusi kelompok, guru:
a. Guru menilai presentasi hasil diskusi siswa
b. Mengisi kolom sikap siswa saat pembelajaran

Kegiatan Pembelajaran ke 5:
1) Siswa duduk melingkar sesuai dengan kelompoknya
2) Siswa saling Tanya jawab memakai kartu ushuliyah sampai menguasai satu tema
3) Setelah memahami satu tema maka antar kelompok saling menukar tema begitu
seterusnya sampai memahami seluruh tema
4) Guru mendampingi belajar kelompok tersebut dan ikut memecahkan
permasalahan yang dihadapi siswa.

Kegiatan pembelajaran ke 6:
1) Guru member pertanyaan sesuai dengan kartu dengan secara acak

78 Buku Guru Kelas XII


2) Siswa menjawab pertanyaan-pertanyaan guru
3) Siswa mencari contoh-contoh dari masing-masing kaidah-kaidah ushuliyah
4) Guru mengklarifikasi contoh yang dikemukakan oleh siswa

Kegiatan akhir:
1) Guru melakukan penilaian dengan meminta peserta didik untuk mengerjakan
soal yang sudah ada dalam buku ajar siswa.
2) Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang hal-hal yang telah dipelajari,dan
bisa difokus dalam satu tema atau beberapa tema dari kaidah ushuliyah tentang
hal telah dipahami dan kesulitan yang dihadapi.
3) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar rajin belajar dan memberikan
penjelasan bahwa selesai satu KD akan dilaksanakan ulangan harian.
4) Guru memberi tugas terstruktur.

G. Penilaian
Contoh soal yang bisa dibuat oleh guru untuk siswa:

Pilihlah jawaban yang paling benar dengan memberikan tanda silang pada
huruf A, B, C, D, atau E.
1. Amr yang terdapat pada firman Allah ta’ala,”‫ ” فأتوا بسورة من مثله‬menunjukkan
arti…
A. Ibahah
B. Ikram
C. Tahdid
D. Ta’jiz
E. Irsyad

2. Menurut pendapat mayoritas ulama, amr yang tidak disertai dengan qarinah (indikasi)
yang dapat memalingkan makna aslinya ke makna yang lain menunjukkan arti…
A. Sunnah
B. Mubah
C. Mustahab
D. Wajib
E. Jawaban A dan C benar

FIKIH Kurikulum 2013 79


3. Amr yang sebelumnya didahului dengan larangan, sebagaimana sabda Rasulullah
Saw.” ‫ فلكوا وادخروا‬،‫”كنت نهيتكم عن ادخار حلوم األضايح من أجل ادلافة اليت دفت‬,
menurut pandapat mayoritas ulama menunjukkan hukum…
A. Sunnah
B. Mubah
C. Mandub
D. Makruh
E. Wajib

4. ‫ األصل يف األمر ال يقتيض الفور‬. Maksud dari qaidah ushuliyyah ini adalah…
A. Perintah mutlak yang tidak disertai dengan qarinah (indikasi) menunjukkan
bolehnya sesuatu yang diperintahkan untuk dikerjakan
B. Prosedur perintah senantiasa datang dari yang lebih tinggi kepada yang lebih
rendah
C. Hukum asal perintah adalah wajib
D. Perintah mutlak harus dilaksanakan sesegera mungkin
E. Perintah yang tidak disertai dengan qarinah (indikasi), tidak mengharuskan
pelaksanaan ma’mur bih (satu hal yang diperintahkan) secepat mungkin

5. Perintah terhadap sesuatu merupakan larangan tentang satu hal yang menjadi
lawannya. Qaidah ushuliyah yang merangkum makna pernyataan di atas adalah…
ّ
A. ‫األمر باليشء نيه عما سواه‬
B. ‫األمر باليشء ال يقتيض اتلكرار‬
ّ
C. ‫األمر باليشء هين عن ضده‬
D. ‫األمر باليشء نيه بوسائله‬
E. ‫األمر باليشء أمر بوسائله‬

6. Nahi (larangan) yang terdapat pada firman Allah,” ‫ال تسئلوا عن أشياء إن تبد لكم‬
‫”تسؤكم‬, menunjukkan arti…
A. Ta’dzim
B. Tahrim
C. Irsyad
D. Karahah
E. Tahdid

80 Buku Guru Kelas XII


7. Semua lafadh di bawah ini adalah lafadh ‘am, kecuali…
A. Lafadh mufrad yang dima’rifatkan dengan “al”
B. Lafadh jama’ yang menggunakan alif lam jinsiyyah
C. Lafadh mufrad yang menggunakan alif lam jinsiyyah
D. Lafadh kullun yang diidhafahkan
E. Lafadh tatsniyyah

8. Lafadh ‘am adalah lafadh yang mengandung pengertian umum tanpa batas, yang
seluruh anggota lafadh tersebut tercakup di dalamnya dengan sekali sebut. Kalimat
“dengan sekali sebut” pada definisi lafadh ‘am di atas, untuk membedakan lafadh
tersebut dengan lafadh…
A. Muqayyad
B. Musytarak
C. Mujmal
D. Mutlaq
E. Khos

9. Memalingkan lafadh ‘am dari keumumannya, dengan mengeluarkan sebagian


anggota yang ia miliki sehingga keterkaitan hukum terbatas pada anggota lafadh
‘am yang tersisa disebut…
A. Bayan al-mukhassis
B. Taqyid al-‘am
C. Takhsish al-‘am
D. Taqsim al-‘am
E. Al-‘amal bi ‘umum al-‘am

10. Kategori mukhassis yang tidak bisa berdiri sendiri, dan maknanya senantiasa terkait
dengan lafadh sebelumnya disebut…
A. Al-mukhassis al-mufarraq
B. Al-mukhassis al-muttasil
C. Al-mukhasissis al-mubayyan
D. Al-mukhassis al-munfasil
E. Al-mukhassis al-muqayyid

FIKIH Kurikulum 2013 81


Jawablah dengan singkat!
1. ‫ االمر طلب الفعل من االىلع اىل االدىن‬adalah definisi dari ....
2. Bentuk lafal amar di antaranya dapat dinyatakan dengan ................, dan ....
3. ‫ انلىه عن الشئ امر بضده‬adalah kaidah nahi yang berarti ...............
4. Yang dimaksud dengan lafaz ‘amm adalah ....................
5. Al- Qur’an hanya dapat ditakhsis oleh ................ dan ....................
6. Lafadh yang belum jelas yang tidak dapat menunjukkan arti yang sebenarnya apabila
tidak ada keterangan lain yang menjelaskannya adalah pengertian dari ....
7. Lafadh ‫ يسجد‬mempunyai dua arti yang sama-sama hakiki, maka ia disebut ....
8. Pengertian dari lafaz mutlaq adalah ....
9. Di antara syarat ta’wil adalah .............. dan ....................
10. Yang dimaksud dengan mafhum mukhalafah adalah .....

Jawablah Pertanyaan Berikut denga Jelas!


1. Berilah contoh lafadh mutlaq dari al Qur’an!
2. Berikan pula contoh lafadh muqoyyad dari al Qur’an!
3. Berikan pula contoh makna mafhum dari firman Allah!
4. Jelaskan pengertian mujmal!
5. Jelaskan pengertian mubayan!

- Kunci jawaban dalam bahan ajar:


1.D 6.C
2.D 7.E
3.B 8.B
4.D 9.C
5.C 10.B

- Kunci Jawaban singkat:


1. Amr
2. fi’il amar, masdar, jumlah khabariyah
3. Perintah terhadap sesuatu larangan terhadap lawannya
4. umum
5. al-Qur’an dan sunnah

82 Buku Guru Kelas XII


6. mujmal
7. mustarok
8. lafadz yang tidak terikat
9. syarat takwil berdasarkan dalil yang shahih tidak bertentangan dengan nash
yang qath’i
10. yang dipahami beda dengan yang ditampilkan

- Kunci jawaban uraian:


1. QS. Al Mujadalah (58) : 3,

َّۚ ‫ير َر َق َبة ّمِن َق ۡبل أَن َي َت َمآسا‬


ُ ۡ َ َ ْ ُ َ َ َ ُ ُ َ َّ ُ ۡ ٓ َ ّ َ ُ ٰ َ ُ َ َّ َ
‫وٱلِين يظ ِهرون مِن ن ِسائ ِ ِهم ثم يعودون ل ِما قالوا فتح ِر‬
ِ ٖ
َ َ ُ َ َ ُ َ ُ ۡ ُ َٰ
ُ َّ ‫ون بهِۦ َو‬
٣ ٞ‫ٱلل ب ِ َما ت ۡع َملون خبِري‬ ۚ ِ ‫ذل ِكم توعظ‬
“Dan orang-orang yang menzihar istri mereka, kemudian mereka hendak menarik
kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atas mereka) memerdekakan seorang
budak ….”

2. Contohnya dalam QS. An Nisa’ (4): 92 :

َ‫ير َر َق َبة ُّم ۡؤمِنة‬


ُ ۡ َ َ ٗ َ َ ً ۡ ُ َ َ َ َ َ ٗ َ َ َّ ً ۡ ُ َ ُ ۡ َ َ ۡ ُ َ َ َ َ
ٖ ٖ ‫طا فتح ِر‬ٔ‍ ‫طا ۚ ومن قتل مؤمِنا خ‬
ٔ‍ ‫وما كن ل ِمؤم ٍِن أن يقتل مؤمِنا إِل خ‬
“Dan tidak layak bagi seorang mukmin membunuh seorang mukmin (yang lain) kecuali
karena tersalah (tidak sengaja). Dan barang siapa membunuh seorang mukmin karena
tersalah (hendaknya) ia memerdekakan seorang budak yang beriman.”

3.

4. Secara bahasa mujmal berarti samar-samar dan beragam/majemuk. Mujmal ialah


suatu lafal yang belum jelas, yang tidak dapat menunjukkan arti sebenarnya
apabila tidak ada keterangan lain yang menjelaskan.

5. Pengertian Mubayyan
Mubayyan artinya yang dinampakkan dan yang dijelaskan, secara istilah berarti

FIKIH Kurikulum 2013 83


lafadz yang dapat dipahami maknanya berdasar asal awalnya atau setelah
dijelaskan oleh lainnya. Al Bayyan artinya ialah penjelasan, di sini maksudnya ialah
menjelaskan lafal atau susunan yang mujmal.

1. Pedoman penilaian:
a. skor penilaian
Skor penilaian pilihan ganda : 1 soal:0,1x10= 1,00
Skor penilaian jawaban singkat : 1 soal= 0, 1x10=1,00
Skor penilaian jawaban uraian : 1-5 skornya 2,00
Jika seluruhnya dijumlah maka total skor : 4, 00

b. Rubrik penilaian
Rubrik Penilaian soal uraian:

No.
Rubrik penilaian Skor
Soal
a. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan
benar dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan
1 benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna 0.5
yakni 0.3
c. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat al-Qur’an tidak
lengkap hanya 2 kalimah skor 0,2.

a. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan


benar dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan
2 benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna 0.5
yakni 0,3
c. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat al-Qur’an tidak
lengkap hanya 2 kalimah skor 0,2

84 Buku Guru Kelas XII


a. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan
benar dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan
3 benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna
0.5
yakni 0,3
c. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat al-Qur’an tidak
lengkap hanya 2 kalimah skor 0,2

a. Jika peserta didik dapat menjelaskan pengertian mujmal dengan


sempurna nilai 0.25.
4 0.25
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan pengertian mujmal dengan
sempurna nilai 0.125.

a. Jika peserta didik dapat menjelaskan pengertian mujmal


dengan sempurna nilai 0.25.
5 0.25
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan pengertian mujmal
dengan sempurna nilai 0.125.

(a) Pedoman penilaian kolom diskusi


Penilaian psikomotorik

ASPEK YANG DINILAI


NO NAMA
1 2 3 4

Aspek yang dinilai dan skornya:


1. Kedalaman materi presentas I = 1,00
2. Ketepatan jawaban = 1,00
3. Keberanian menyampaikan = 1,00
4. Kerjasama dalam kelompok = 1,00
Total skor : 4.00

FIKIH Kurikulum 2013 85


Rubrik Penilaian:
1) Kedalaman materi presentasi:
a). Jika peserta didik dapat menjelaskan dari 2 aspek yaitu: definisi, dan contoh
lafadznya maka nilai siswa= 1,00,
b). Jika peserta didik dapat menjelaskan salah satu dari definisi atau contoh
maka nilainya 0, 5
2) Ketepatan Jawaban:
a). Jika peserta didik dapat menjelaskan dari 4 soal atau lebih maka mendapat
nilai 1.00
b). Jika peserta didik dapat menjelaskan 2 soal atau lebih maka mendapat nilai 0,5
3) Keberanian menyampaikan:
a). Jika peserta didik dapat menjelaskan den ga n l a n t a n g da n j el a s dari 4
soal atau lebih maka mendapat nilai 1.00
b). Jika peserta didik dapat menjelaskan dengan lantang dan jelas 2 soal atau
lebih maka mendapat nilai 0,5
4) Kerja sama dalam kelompok
a) Jika siswa dalam kelompok dapat memimpin kerja sama kelompok dengan
sangat kompak maka nilai yang diperoleh adalah 1,00
b) Jika siswa dalam kelompok dapat memimpin kerja sama kelompok dengan
cukup kompak maka nilainya 0,5

Penilaian afektif

ASPEK YANG DINILAI


NO NAMA
1 2 3

Aspek yang dinilai:


1. Keaktifan dalam diskusi
2. Menghormati pendapat
3. Kecermatan

a. Rubrik Penilaian:
1. Jika peserta didik sangat aktif nilai A, cukup aktif nilai B kurang aktif C dan
tidak aktif nilai D.

86 Buku Guru Kelas XII


2. Jika peserta didik sangat menghormati pendapat nilai A, cukup menghormati B,
kurang menghormati nilai C dan jika tidak menghormati sama sekali nilai D
3. Kecermatan dan ketelitian dalam mengungkapkan pendapat dan penulisan
maka nilai A, jika cukup nilai B, kurang nilai C dan jika tidak cermat sama
sekali maka nilai D

Setelah mengikuti pelajaran ini, guru melakukan penilain terhadap siswa sesuai dengan
karakter yang dirumuskan oleh guru dan sesuai dengan materi yang disampaikan:
1. Sikap santun dalam memberi tanggapan nilai 1 2 3 4
2. Tanggung jawab diberi tugas nilai 1 2 3 4

Keterangan:
- Nilai 1/ BT : Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-
tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).
- Nilai 2/ MT : Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan
adanya tanda- tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi
belum konsisten).
- Nilai 3/ MB : Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan
berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
- Nilai 4/ MK : Mulai membudaya/terbiasa (apabila peserta didik terus menerus
memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).

FIKIH Kurikulum 2013 87


SOAL LATIHAN
ULANGAN AKHIR SEMESTER GANJIL

1. Ikhlaskanlah perasaan hati kalian untuk sejenak berdoa dengan rileks sebelum
mengerjakan soal.
2. Perhatikan dan ikuti petunjuk pengisian data pada lembar jawaban komputer
yang disediakan.
3. Periksa dan bacalah setiap soal secara teliti sebelum anda menjawab.
4. Jumlah soal sebanyak 50 butir, dimana pada setiap butirnya terdiri dari 5
(lima) pilihan jawaban, pilihlah satu yang terbaik.

PILIHLAH SATU JAWABAN YANG PALING BENAR!


1. Struktur pemerintah yang pelaksanaannya diatur berdasarkan syariat Islam
merupakan definisi dari....
A. Khalifah
B. Khulafak
C. Khilafah
D. Umaro
E. Imamah

2. Perhatikan ayat berikut!

A. tauhid
B. persamaan derajat
C. persatuan islamiyah
D. musyawarah
E. keadilan dan kesejahteraan

3. Si fulan sebagai ketua kelas. Banyak siswa yang mengidolakan dia, terutama dalam
melaksanakan program-program dan perumusan agenda kegiatan keseharian

88 Buku Guru Kelas XII


kelas. Setiap akan melaksanakan kegiatan dia selalu mengajak anggotanya untuk
berunding dan merumuskan solusi yang tepat. Tindakan si fulan tersebut sesuai
dengan dasar khilafah….
A. Tauhid
B. persamaan derajat
C. persatuan islamiyah
D. musyawarah
E. keadilan dan kesejahteraan

4. Bermacam-macam cara dalam pemilihan dan pengangkatan pemimpin. Sekarang ini


marak gambar-gambar di tepi jalan. Sejak zaman sahabat juga bermacam-macam
cara pengangkatan khalifah, salah satunya dengan cara pemilihan dari ahlul halli
wal aqdi. Pemilihan ini terjadi pada saat....
A. Usman bin affan
B. Abu Bakar Assidiq
C. Umar bin Khatab
D. Ali bin Abi Thalib
E. Muawiyah bin Abu Sufyan

5. Di antara hak rakyat antara lain:


1. kemerdekaan pribadinya
2. Patuh dan taat kepada pemerintah
3. Beragama
4. Memelihara persatuan dan kesatuan
Jawaban yang benar adalah:
A. 1 dan 3
B. 1 dan 2
C. 2 dan 3
D. 3 dan 4
E. 2 dan 4

6. Diantara kewajiban rakyat antara lain:


1. kemerdekaan bertempat tinggal
2. jaminan keamanan
3. Mencintai tanah air dan mempertahankannya

FIKIH Kurikulum 2013 89


4. Memelihara persatuan dan kesatuan
Jawaban yang benar adalah:
A. 1 dan 3
B. 1 dan 2
C. 2 dan 3
D. 3 dan 4
E. 2 dan 4

7. Badan yang ditugasi untuk memperjuangkan kepentingan rakyat melalui


musyawarah merupakan pengertian dari....
A. Ahlul halli wal aqdi
B. Khalifah
C. Majlis syuro
D. Khilafah
E. Khulafak

8. Para alim ulama dan cendekiawan yang terpilih merupakan pengertian dari....
A. Ahlul halli wal aqdi
B. Majlis syuro
C. Khalifah
D. Khilafah
E. Khulafak

9. Di bawah ini merupakan hak dan kewajiban majlis syuro:


1. Mengangkat dan memberhentikan khalifah
2. Berani dan teguh pendirian
3. Menetapkan anggaran belanja negara
4. Peka dan penuh perhatian
Jawaban yang benar adalah:
A. 1 dan 3
B. 1 dan 2
C. 2 dan 3
D. 3 dan 4
E. 2 dan 4

90 Buku Guru Kelas XII


10. Dibawah ini merupkan hikmah majlis syuro yaitu....
1. Melaksanakan perintah Allah dan mencontoh perbuatan Rasulullah
2. Menghindari perselisihan antar golongan
3. Menghindari pembantaian yang tidak disyariatkan
4. Tidak terciptanya keadilan karena putusan hasil musyawarah
Jawaban yang benar adalah:
A. 1 dan 3
B. 1 dan 2
C. 2 dan 3
D. 3 dan 4
E. 2 dan 4

11. Mencurahkan segenap upaya dan kemampuan untuk menghadapi segala sesuatu
yang berhubungan dengan kesulitan dan penderitaan merupakan pengertian dari....
A. ijtihad
B. mujtahid
C. jadda
D. jizyah
E. jihad

12. Seorang pelajar akan berangkat ke madrasah kemudian dikelilingi oleh banyak
pemuda dan para pemuda itu mendekatinya sambil menawarkan minuman keras
dan mengatakan buat apa kemadrasah? Lebih baik sama kita duduk-duduk.
Kemudian tanpa dijawab sepatah katapun oleh pelajar itu dia berjalan dan terus
berjalan dengan niat yang mantap untuk kemadrasah. Contoh tersebut merupakan
contoh pelaksanaan jihad....
A. Jihad melawan setan
B. Jihad melawan hawa nafsu
C. Jihad melawan orang kafir
D. Jihad melawan non Islam
E. Jihad melawan murtad

13. Seorang fulan yang miskin hidupnya sangat menderita. Dia mempunyai 3 orang anak.
Satu persatu anaknya meninggal dunia. Walau banyak orang yang membujuknya
untuk keluar dari agama islam dan berbagai godaan dalam batinnya dia tetap

FIKIH Kurikulum 2013 91


tekun diatas sajadahnya. Dia sabar dan tetap pada keimanannya. Contoh seperti ini
merupakan jihad....
A. Jihad melawan setan
B. Jihad melawan hawa nafsu
C. Jihad melawan orang kafir
D. Jihad melawan non Islam
E. Jihad melawan murtad

14. Di bawah ini merupakan dasar jihad yaitu....


A. Qs. Al- hajj ayat 74
B. Qs. Al- hajj ayat 75
C. Qs. Al- hajj ayat 76
D. Qs. Al- hajj ayat 77
E. Qs. Al-Hajj:78

15. Umat Islam minoritas sedang dikepung oleh musuh non Islam. Maka hukum jihad
bagi umat Islam adalah....
A. Haram
B. Sunnah
C. Mubah
D. Makruh
E. Wajib

16. Warga negara daulah khilafah Islamiyah yang tetap dalam keyakinan mereka.
Merupakan pengertian dari....
A. Ahlul halli wal aqdi
B. khalifah
C. Majlis syuro
D. Khilafah
E. Khulafak

17. Dasar naqli untuk melindungi ahlul dzimmah adalah....


A. Qs. Attaubah ayat25
B. Qs. Attaubah ayat26
C. Qs. Attaubah ayat29

92 Buku Guru Kelas XII


D. Qs. Attaubah ayat30
E. Qs. Attaubah ayat31

18. Dibawah ini merupakan syarat ahlul dzimah yaitu....


1. bukan budak
2. tinggal dinegeri Islam
3. berani dan ihlas
4. Membela dan mempertahankan negara
Jawaban yang benar adalah....
A. 1 dan 4
B. 3 dan 4
C. 1 dan 3
D. 2 dan 4
E. 1dan 2

19. Dibawah ini merupakan perlakuan hukum Islam terhadap ahlul dzimah yaitu….
1. Tidak ditarik jizyah
2. diperangi
3. boleh dinikahi
4. tidak memaksa
Jawaban yang benar adalah....
A. 1 dan 2
B. 3 dan 4
C. 1 dan 3
D. 2 dan 4
E. 1dan 2

20. Melaksanakan shalat 5 waktu merupakan contoh dari....


َ ٌ ْ َ َّ َ َّ ْ ‫اال ْمر للْ ُو ُج‬
َ ُ ْ َ
A. ‫الفِ ِه‬ ْ ‫خ‬
ِ ‫ىلع‬ ‫ل‬ ‫ل‬ِ ‫د‬ ‫ل‬ ‫د‬ ‫ما‬ ‫إال‬ ‫ب‬ ‫و‬
ُِ ْ َ ِ ِ ‫ف‬ِ ‫االص‬
‫ل‬
َ َ َْ َ َْ
B. ‫ الصل ِف َاالم ِر ال يقت َ ِض ا ِتلكرا‬
ْ ْ َّ ُ ْ
C. ‫ئ ام ٌر بِ َو َسائِ ِل ِه‬ ‫َ االمر بالشي‬
َ ْ َ َ ْ َ َِ ْ َِ ُ ْ
D. ‫ض الفور‬ ِ ‫االص َل ِف االم ِر ْال يقت‬
َ َ‫انله يُفيْ ُد االب‬ َ َْ ْ
E. ِ‫احة‬ ِ ِ َّ ‫االم ُر بعد‬

FIKIH Kurikulum 2013 93


21. Perintah melaksanakan shalat jumat setelah itu diperbolehkan lagi untuk bertebaran
di bumi melakukan usaha merupakan contoh kaidah....
َ ٌ َ َّ َ َّ ْ َْ ُ َ
A. ‫اال ْصل ِف االم ِر لِل ُو ُج ْو ِب إال ما دل د ِلْل ىلع ِخالفِ ِه‬
ْ َْ َ َْ ُ َ
B. ‫ ال ْصل ِف االم ِر ال يقتَ ِض ا ِتلك َرا‬
ْ َ ْ َّ ُ ْ َ
C. ‫ئ ام ٌر بِ َو َسائِ ِل ِه‬ ِ ‫االمر بِالشي‬
َ َْ َ َْ ُ ْ َ
D. ‫االصل ِف االم ِر ال يقتَ ِض الف ْو َر‬
َ َ‫انل ْه يُفيْ ُد االب‬ َ َْ َْ
E. ‫اح ِة‬ ِ ِ َّ ‫االم ُر بعد‬

22. Dibawah ini adalah sighot lafadh ‘am, kecuali …


A. Isim isyarah
B. Lafadh Kullu dan Jami-‘u
C. Isim maushul
D. Jelas jenisnya
E. Lafadh mufrod & jamak yang dima’rifatkan dengan alif & lam

23. Lafal yang memiliki lebih dari satu pengertian disebut….


A. Muradif
B. Musytarak
C. Mujmal
D. Mubayyan
E. Mutlaq

24. Lafal yang memiliki pengertian umum merupakan pengertian dari....


A. Khas
B. Mutlaq
C. Muqayyad
D. Am
E. Dhahir

25. Perhatikan ayat berikut!

ُ َ ُ ُ ْ ُ ْ َ َ َ ْ َ ْ َ َ َ ْ َ ْ َ َ ْ ُ ْ ْ ُ ْ َ ّ َ َ ْ ُ ْ َ َّ َ ْ ْ ُّ َ َ
ْ‫كم‬ ‫ وأتِموا الج والعمرة ِل ف ِإن أح ِصتم فما استيس ِمن الهد ِي وال ت ِلقوا رؤوس‬.

94 Buku Guru Kelas XII


‫نكم َّمريضا ً أَ ْو به أَ ًذى ِّمن َّرأْسه فَف ْديَ ٌة ِّمن صيامٍَ‬ ‫ُ‬
‫م‬
‫َ َّ َ ْ ُ َ ْ َ ْ ُ َ َّ ُ َ َ َ َ‬
‫ِ‬ ‫ِ ِ ِ‬ ‫ِِ‬ ‫ِ‬ ‫مله ف َمن ك ِ‬
‫ن‬ ‫َحت يبلغ َالهدي ِ‬
‫ْ‬ ‫ْ‬ ‫استَيْ َ َ‬ ‫ْ‬ ‫َ‬ ‫ْ‬
‫أ ْو َص َدقَة أ ْو ن ُ ُسك فَإ َذا أمنتُ ْم َف َمن َت َم َّت َع بال ُع ْم َرة إل ال َ ِّج َف َما ْ‬
‫س ِم َن ال َهد ِي‬ ‫ِ ِ‬ ‫ِ‬ ‫َ‬ ‫ٍ ِ ِ‬ ‫ٍ‬
‫َ‬ ‫َ‬ ‫ٌ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫ٌ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫ْ‬ ‫ْ‬ ‫َ‬ ‫ْ‬
‫ام ثالث ِة أيَّامٍ ف ال َ ِّج َو َسبْ َع ٍة إذا َر َجعتُ ْم تِلك َع َ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫َف َمن ل َّ ْم َيد فصيَ ُ‬
‫َ‬ ‫ْ‬
‫شة ك ِملة ذلِك ل ِ َمن‬ ‫ْ ِ‬ ‫َِ ِ‬
‫َ ُ ْ َ‬ ‫َ ْ َ ُ ْ ََّ‬ ‫ْ َ َ َ َّ ُ ِ ْ‬ ‫ك ْن أ ْهلُ ُه َحاضي ال َم ْ‬ ‫َّ ْ َ ُ‬
‫اب‬‫ِ‬ ‫ق‬ ‫ع‬
‫ِ‬ ‫ال‬ ‫يد‬ ‫د‬ ‫ِ‬ ‫ش‬ ‫اللّ‬ ‫ن‬ ‫أ‬ ‫وا‬ ‫م‬ ‫ل‬ ‫اع‬‫و‬ ‫اللّ‬ ‫وا‬ ‫ق‬ ‫ات‬ ‫و‬ ‫امِ‬‫ر‬ ‫ال‬ ‫د‬‫ِ‬ ‫ج‬
‫ِ‬ ‫س‬ ‫ِ‬ ‫ِ‬ ‫لم ي‬
‫ ‬ ‫﴿‪﴾٦٩١‬‬
‫‪Ayat di atas merupakan contoh dari kaidah….‬‬
‫َ‬ ‫َّ َ َّ َ ٌ‬ ‫َْ ْ‬ ‫َ ُ‬
‫ ‪A.‬‬ ‫اال ْصل ِف االم ِر لِل ُو ُج ْو ِب إال ما دل د ِلْل ىلع ِخالفِ ِه‬
‫ْ‬ ‫َْ َ َْ‬ ‫َ ُ‬
‫‪B.‬‬ ‫ ال ْصل ِف االم ِر ال يقتَ ِض ا ِتلك َرار‬
‫َ ْ ُ َّ ْ َ ْ‬
‫‪C.‬‬ ‫ئ ام ٌر بِ َو َسائِ ِل ِه‬ ‫َ ُ االمر َبِالشي َ ِ‬
‫َ‬ ‫ْ‬ ‫َ‬ ‫ْ‬
‫‪D.‬‬ ‫اال ْصل ِف االم ِر ال يقتَ ِض الف ْو َر‬
‫َ ْ ُ َ ْ َ َّ ْ‬
‫‪E.‬‬ ‫اح ِة‬‫االب َ‬ ‫َ‬ ‫ه يُ ِفيْ ُد‬ ‫االمر بعد انل ِ‬

‫!‪26. Perhatikan ayat berikut‬‬

‫…‪Ayat yang bergaris bawah tersebut merupakan contoh lafadh‬‬


‫‪A. Khas‬‬
‫‪B. Muqayyad‬‬
‫‪C. Mutlak‬‬
‫‪D. Amm‬‬
‫‪E. Mafhum‬‬

‫!‪27. Perhatikan ayat berikut‬‬

‫‪Ayat tersebut menunjukkan contoh lafadh….‬‬

‫‪A. Khas‬‬
‫‪B. Amm‬‬

‫‪FIKIH‬‬ ‫‪Kurikulum 2013‬‬ ‫‪95‬‬


C. Mutlak
D. Muqayyad
E. Mafhum

28. Contoh lafadh mutlaq adalah ...


a. ‫ﺘﺣﺭﻴﺭﺭﻗﺒﺔ‬
b. ‫ﻭﺃﻴﺩﻴﻜﻡﺇﻲﻠﺍﻠﻤﺭﺍﻓﻕ‬
c. ‫ﺘﺣﺭﻴﺭﺭﻗﺒﺔﻤﺅﻤﻨﺔ‬
d. ‫ﻓﺼﻴﺎﻡﺛﻼﺛﺔﺃﻴﺎﻡﻤﺗﺗﺎﺒﻌﺎﺕ‬
ْ ُ ْ َ َ ْ َ ِّ ُ
e. ‫حرمت عـليكم‬

29. Dibawah ini merupakan contoh lafadh muqoyyad, kecuali...


a. ‫ﺘﺣﺭﻴﺭﺭﻗﺒﺔ‬
b. ‫ﻭﺃﻴﺩﻴﻜﻡﺇﻲﻠﺍﻠﻤﺭﺍﻓﻕ‬
c. ‫ﺘﺣﺭﻴﺭﺭﻗﺒﺔﻤﺅﻤﻨﺔ‬
d. ‫ﻓﺼﻴﺎﻡﺛﻼﺛﺔﺃﻴﺎﻡﻤﺗﺗﺎﺒﻌﺎﺕ‬
ْ ُ ْ َ َ ْ َ ِّ ُ
e. ‫حرمت عـليكم‬

30. Perhatikan ayat berikut!

ّ َ ۡ َ ُ َ ۡ َّ ُ ُ َّ َ َ َ َّ ُ ُ َ َ َ َّ َ ُ ُ َ َ ْ ٰ َ ّ َ ُ ُ ۡ َ َ َّ
‫س‬ ٰ
ۚ ِ ٓ ‫ٱلربوا ۡل يقومون إِل ْكما َ يق َّوم ٱلِي ۡ يتخبطه ٱلشيط ْن مِن ٱلم‬ ِ ْ ‫ون‬ ‫ٱلِين ي َأكل‬
َ ُ َّ ‫ٱلر َب ٰۗوا َوأ َحل‬
ّ ‫ٱلل ٱلَ ۡي َع َو َح َّر َم‬ ُ ۡ َّ ُ
ّ ‫َذٰل َِك بأ َّن ُه ۡم قال ٓوا إن َما ٱلَ ۡي ُع مِثل‬
َ
‫ٱلر َب ٰۚوا ف َم َن َجا َءهُۥ‬
ُِ َ َِ ِ ِ
َ َ َ َ َ َ َ َ ٞ
ُ‫حٰب‬ َ ‫ك أ ۡص‬َ ٰٓ ْ َ َ ۡ َ َ َّ ٓ ُ ُ
ِ ‫ه فلهۥ ما سلف وأمرهۥ إِل ٱللِۖ ومن عد فأولئ‬
ۡ َ َ َ ُ ٰ ‫َم ۡوع َِظة مِن ربِهِۦ فٱنت‬
َ ّ َّ ّ
َ ُ ٰ َ َ ۡ ُ َّ
٢٧٥ ‫لون‬ ِ ‫ٱنلارِۖ هم فِيها خ‬
Ayat yang bergaris bawah tersebut merupakan contoh lafadh…
A. Khas
B. Amm
C. Mutlak
D. Muqayyad
E. Mantuq

31. Makna lahir yang tersurat yang tidak mengandung kemungkinan pengertian ke
makna yang lain merupakan pemngertian dari....

96 Buku Guru Kelas XII


‫‪A. Khas‬‬
‫‪B. Amm‬‬
‫‪C. Mutlak‬‬
‫‪D. Muqayyad‬‬
‫‪E. Mantuq‬‬

‫!‪32. Perhatikan ayat berikut‬‬


‫َ َ َ ٰ َ ُّ َ َ َّ َ ۡ ُ ُ ٓ ْ َّ ٓ َّ ُ َ ۡ َ َ ۡ ۡ َ ٰ ً َّ َ ۡ ُ َ َّ َ َ ۡ َ َ َ َ ُ ُ َ ٓ‬
‫َ۞وقض ربك أل تعبدوا ُإِل إِياه وبِٱلو ٰ ِلي ِن إِحسنا ۚ إِما يبلغن عِندك ٱلكِب أحدهما‬
‫ك ُه َما فَ َل َت ُقل ل َّ ُه َما ٓ أ ّف َو َل َت ۡن َه ۡر ُه َما َوقُل ل َّ ُه َما قَ ۡو ٗل َكر ٗ‬
‫يما ‪٢٣‬‬
‫ۡ َ‬
‫أو ِ‬
‫ِ‬ ‫ٖ‬
‫‪Ayat tersebut merupakan contoh….‬‬
‫‪A. Mafhum sifat‬‬
‫‪B. mafhum ghoyah‬‬
‫‪C. lahnul khitab‬‬
‫‪D. fahwal khitab‬‬
‫‪E. mafhum syarat‬‬

‫!‪33. Perhatikan ayat berikut‬‬

‫َ ۡ َ َ َ ُّ ُ َّ َ َ ۡ َ َ ۡ ُ ۡ َ ُ َّ َ َ‬
‫يض ٗة فَن ِ ۡص ُف َما فَ َر ۡض ُتمۡ‬ ‫َ َّ ۡ ُ ُ ُ‬
‫وه َّ‬
‫ر‬ ‫ف‬ ‫ن‬ ‫ه‬ ‫ل‬ ‫م‬ ‫ت‬‫ض‬ ‫ر‬ ‫ف‬ ‫د‬ ‫ق‬‫و‬ ‫ن‬ ‫وه‬‫س‬ ‫م‬ ‫ت‬ ‫ن‬‫أ‬ ‫ل‬ ‫ب‬ ‫ق‬ ‫ِن‬ ‫م‬ ‫ن‬ ‫ِإَون َ طلقتم‬
‫ُ ۡ َ ُ ّ َ َ َ َ ۡ ُ ٓ ْ ِ َ ۡ َ ُ َّ ۡ َ ٰ َ َ َ َ ُ ْ‬ ‫َ‬
‫ْ َّ ِ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫َّ ٓ َ ۡ ُ َ ۡ َ ۡ ُ‬
‫ى ول تنسوا‬ ‫ۚ‬ ‫و‬ ‫ق‬ ‫ِلت‬ ‫ل‬ ‫ب‬ ‫ر‬‫ق‬ ‫أ‬ ‫ا‬‫و‬ ‫ف‬‫ع‬ ‫ت‬ ‫ن‬ ‫أ‬‫و‬ ‫ح‬
‫ۚ‬ ‫ِ‬ ‫ِك‬ ‫ٱنل‬ ‫ة‬ ‫د‬‫ق‬ ‫ع‬ ‫ِۦ‬ ‫ه‬ ‫د‬
‫ِ‬ ‫ي‬ ‫ِ‬ ‫ب‬ ‫ِي‬ ‫ٱل‬ ‫ا‬‫و‬ ‫ف‬ ‫إِل أن يعفون أو يع‬
‫ۡ َ ۡ َ َ ۡ َ ُ ۡ َّ َّ َ َ َ ۡ َ َ‬
‫ون بَ ِص ٌ‬ ‫ُ‬
‫ري ‪٢٣٧‬‬ ‫ٱلفضل بينك ۚم إِن ٱلل بِما تعمل‬
‫‪Ayat diatas yang bergaris bawah menunjukkan contoh lafadh….‬‬
‫‪A. Mujmal‬‬
‫‪B. Mubayyan‬‬
‫‪C. ‘am‬‬
‫‪D. Khas‬‬
‫‪E. Mutlaq‬‬

‫!‪34. Perhatikan ayat berikut‬‬


‫َ َ َ ََۡ ۡ َ ُ ْ‬ ‫َّ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫ۡ‬ ‫َ‬ ‫ُ‬ ‫َ ّ َ ّ َ ٌ ُ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫َ َ ََ‬
‫جيبوا ِل‬ ‫جيب دعوة ٱدل ِ‬
‫اع إِذا دع ِنۖ فليست ِ‬ ‫ِإَوذا سألك عِبادِي ع ِن فإ ِ ِن ق ِريبۖ أ ِ‬

‫‪FIKIH‬‬ ‫‪Kurikulum 2013‬‬ ‫‪97‬‬


َ ُ َّ َ ْ ۡ ۡ
١٨٦ ‫َولُؤم ُِنوا ِب ل َعل ُه ۡم يَ ۡرش ُدون‬
Ayat tersebut menunjukkan contoh lafadh….
A. Mujmal
B. khas
C. ‘am
D. Mubayyan
E. Mutlaq

35. lafal yang menunjukkan suatu hakikat tanpa suatu pembatas merupakan pengertian
dari....
A. Mujmal
B. Mubayyan
C. ‘am
D. Khas
E. Mutlaq

ُ ََ ُ ْ َّ ّ َ
36. ‫ االسد‬,‫الليث‬  dan     ‫ املؤدب‬,‫ املعلم‬,‫ املدرس‬,‫االستاذ‬
Lafadh di atas merupakan contoh….
A. Mujmal
B. Mubayyan
C. ‘am
D. Khas
E. Murodif

37. Pada suatu ketika Rasulullah sedang melaksanakan shalat menghadap ke Baitul
Maqdis, tiba- tiba datang perintah Allah untuk memalingkan wajahnya kearah
masjidil haram, seperti dalam nash berikut ini:

ْ ‫الم‬ َ َ ْ َ ّ َ َ ً ْ َ َ َ َ َ َّ ِ َّ
َ ‫ك َش ْط َر‬ ُ ‫إس َت‬
ْ ‫ا‬
‫احل َر ِام‬
َ ‫ج ِد‬
ِ ‫س‬ ‫قبله ِف الصالة ِستة عش شهرا فو ِل وجه‬
Perilaku Rasulullah tersebut merupakan contoh….
A. Mujmal
B. Mubayyan
C. nasakh

98 Buku Guru Kelas XII


‫‪D. Khas‬‬
‫‪E. Murodif‬‬

‫‪38. Di bawah ini amar yang berarti nadab/sunah adalah ….‬‬


‫فليحذر اذلين خيالفون عن أمره أن تصيبهم فتنة ‪ A.‬‬
‫ فاك تبوهم ان علمتم فيهم خريا ‪ B.‬‬
‫اذا تداينتم بدين إىل اــجل مسىم فاكتبوه ‪ C.‬‬
‫ولكوا وارشبوا حىت يتـبني لكم اخليط األبيض من اخليط األسود من الفجر ‪ D.‬‬
‫إعمـلوا ما شـئتم ‪ E.‬‬

‫!‪39. Perhatikan ayat berikut‬‬


‫َ ٰٓ َ ُّ َ َّ َ َ َ ُ ْ َ َ ۡ َ ُ ْ َّ َ ٰ َ َ َ ُ ۡ ُ َ ٰ َ ٰ َ َّ ٰ َ ۡ َ ُ ْ َ َ ُ ُ َ‬
‫يأيها ٱلِين ءامنوا ل تقربوا ٱلصلوة وأنتم سكرى حت تعلموا ما تقولون‬
‫‪Ayat di atas merupakan contoh dari….‬‬
‫ض ِدهِ ‪A.‬‬
‫ّ‬ ‫الشيْ َ ْ ٌ‬ ‫َّ‬ ‫ه َ‬ ‫ا َ َّنل ْ ُ‬
‫ئ امر بِ ِ‬ ‫ن‬ ‫ع‬
‫َ ْ َ ْ ُِ‬
‫َّ ِ ْ َّ ْ ْ‬
‫الصل ِف انله لِلتح ِري ِم ‪B.‬‬
‫ادل َو ف َ ْ ِ ْ َ َ‬
‫جي ِح اال ِز ِمن ِة ‪C.‬‬
‫َّ‬ ‫ا َ َّنل ْ ُ ْ ُ ْ َ ُ َ ْ َ‬
‫ه المط ُلق َيقت َ ِض ْ امِ ِ ِ‬ ‫َ َّ ْ‬
‫َ َ‬ ‫ُ ْ ٌّ َ ْ ُ‬ ‫ه يَ ُّدل َع ف َ‬ ‫ُ‬
‫ات ‪D.‬‬ ‫اد‬
‫ِْ ِْ ُ ِ‬ ‫ب‬ ‫ع‬ ‫ف‬ ‫ه‬ ‫ن‬ ‫ع‬ ‫ه‬ ‫ت‬ ‫لم‬ ‫ا‬ ‫د‬
‫ِ‬ ‫س‬ ‫انل‬
‫ْ‬ ‫ُ‬ ‫َ َّ ْ ُ َ ُّ ُ َ َ َ َ ْ ُ ِ ْ ٌّ َ ُ‬
‫ىف العقود ‪E.‬‬ ‫انله يدل ع فس ِد المت ِه عنه ِ‬

‫!‪40. Perhatikan ayat berikut‬‬


‫َ‬
‫ام ثَ َل ٰ َثةِ أيَّا ٖم ِف ۡ َِ‬
‫ٱلجّ‬ ‫َف َمن ل َّ ۡم َي ۡد فَص َي ُ‬
‫ِ‬ ‫ِ‬
‫‪Ayat di atas menunjukkan hukum nash merupakan contoh pembagian ….‬‬
‫‪A. ‘am‬‬
‫‪B. Murodif‬‬
‫‪C. Mustarok‬‬
‫‪D. mantuq‬‬
‫‪E. Khas‬‬

‫!‪41. Perhatikan ayat berikut‬‬

‫ون َم ۡي َت ًة أَ ۡو َدماٗ‬
‫َ ۡ َ ُ ُ ٓ َّ ٓ َ َ ُ َ‬ ‫َ‬ ‫ٰ‬ ‫َ ٓ ُ َ َ َّ ُ َ َّ ً َ َ‬
‫وح إِل مرما ع طاع ِٖم يطعمهۥ إِل أن يك‬ ‫جد ِف ما أ ِ‬‫ُ‬ ‫ُ َّ ٓ َ‬
‫َ‬ ‫َ‬ ‫قل ل أ ِ‬
‫ير‬ ‫زن‬ ‫خ‬
‫ِ‬ ‫لَ‬
‫م‬ ‫وحا أ ۡو ۡ‬ ‫َّم ۡس ُف ً‬
‫ٖ‬ ‫ِ‬

‫‪FIKIH‬‬ ‫‪Kurikulum 2013‬‬ ‫‪99‬‬


lafadh yang bergaris di atas menunjukkan….
A. Mutlak
B. Muqayyad
C. Mustarok
D. Murodif
E. Mafhum

42.
ُ ََُْ ََ ْ ّ ُ َْ َ ًَ َُ ُْ ْ َ َ َ َُ َْ
ٰ‫وه َّن َح َّت‬ ‫ول تقرب‬ ۖ ‫يض‬ ِ ‫ح‬ َ َ َ
ِ ‫تلوا الن ِساء ِف الم‬ ِ ‫قل هو أذى َ فاع‬ ۖ ‫يض‬ ِ ‫ح‬ َ
ِ ‫وَيسألونك ع ِن الم‬
ْ ُّ ‫الل ُي‬ ُ ْ
ُ ْ َ ْ َّ ُ ُ َ َ ْ َّ َ َ َ َ َ ْ ُ ْ َ
‫ين‬َ ‫ب ال ُم َت َط ّهر‬ َ ‫اتل َّواب‬
ُّ ‫ني َو ُيح‬
ِ َّ ‫ِب‬ َ َّ ‫إ َّن‬ ۚ ‫الل‬
ُ َّ ‫ث أ َم َرك ُم‬ ‫فإِذا تطهرن فأتوهن مِن حي‬ ۖ ‫يطهرن‬
ِ ِ ِ ِ
Lafad yang bergaris di atas merupakan contoh dari….
A. Mutlak
B. Muqayyad
C. Mustarok
D. Murodif
E. Mafhum

43 Akhir-akhir ini bermunculan minuman yang memabukkan dan dihukumi haram


merupakan contoh ….
A. Mafhum lahnul khitab
B. Mafhum fahwal khitab
C. Mafhum mukhalafah
D. Mantuq
E. Mutlaq

44. Lafal yang menunjukkan suatu hakikat dengan suatu pembatas merupakan
pengertian dari....
A. Mutlak
B. Muqayyad
C. Mustarok
D. Murodif
E. Mafhum

100 Buku Guru Kelas XII


45. Ungkapan tentang pengambilan makna dari lafal yang bersifat probalitas yang
didukung oleh dalil dan menjadikan arti yang lebih kuat dari makna yang ditunjukkan
oleh lafadh dhahir tersebut merupakan pendapat pengertian takwil dari....
A. Imam Hanafi
B. Imam Syafi’i
C. Imam hambali
D. Imam Maliki
E. Imam Ghozali

46. Apa-apa yang menunjukkan atas makna yang jelas dengan lafalnya sendiri
merupaklan pengertian dari....
A. Takwil
B. Mantuq
C. Muqayyad
D. Mafhum
E. Dhahir

47. Dalam satu firman Allah disebutkan bahwa jika seseorang meninggalkan harta yang
banyak harus berwasiat kepada ibu bapak dan kerabatnya. Nash tersebut dinasakh
dengan ucapan nabi yaitu ketahuilah bahwa tidak ada wasiat untuk ahli waris.
Proses nasakh tersebut disebut …
A. Alqur’an menasakh alqur’an.
B. Alqur’an menasakh hadis.
C. Hadis menasakh hadis.
D. Hadis menasakh Alqur’an.
E. Ijma’ menasakh hadis

48. Mengganti hukum-hukum yang telah ada dengan hukum baru yang datang setelah
itu merupakan pengertian nasakh yang dikemukakan oleh....
A. Abu Hasyim
B. Abu Sufyan
C. Ilmu Ushul Fikih
D. Ilmu Fikih
E. Imam Ghozali

FIKIH Kurikulum 2013 101


49. Di bawah ini merupakan rukun nasakh yaitu:
1. Adad nasakh
2. Mansukh
3. Mansukh anhu
4. Adab mansukh
Jawaban yang benar adalah....
A. 1, 3,.4
B. 1, 2, dan 3
C. 4, 2, 1
D. 4, 3, dan 2
E. 2, 3, 4, dan 1
50. Makna yang ditunjukkan lafalz tidak berdasarkan apada bunyi ucapan yang tersurat
melainkan berdasarkan pemahaman yang tersurat merupakan pengertian dari....
A. Mutlak
B. Muqayyad
C. Mustarok
D. Murodif
E. Mafhum

Kunci jawaban semester satu


1. 15. E 29. A 43. C
2. C 16. E 30. C 44. A
3. C 17. C 31. B 45. B
4. D 18. C 32. E 46. E
5. A 19. E 33. D 47. E
6. A 20. B 34. A 48. D
7. D 21. A 35. D 49. D
8. C 22. E 36. E 50. B
9. A 23. D 37. E 51. E
10. A 24. A 38. C
11. B 25. D 39. B
12. E 26. B 40. B
13. B 27. D 41. D
14. A 28. A 42. B

102 Buku Guru Kelas XII


Mengetahui, ……………. . ...20......
Guru Mata Pelajaran Fikih Orang Tua/Wali Siswa

........................................... ............................................

• Setiap karya siswa sesuai Kompetensi Dasar yang masuk dalam daftar portofolio
dikumpulkan dalam satu file (tempat) untuk setiap peserta didik sebagai bukti
pekerjaannya. Skor untuk setiap kriteria menggunakan skala penilaian 1-4.
Semakin baik hasil yang terlihat dari tulisan peserta didik, semakin tinggi skor yang
diberikan. Kolom keterangan diisi dengan catatan guru tentang kelemahan dan
kekuatan tulisan yang dinilai.

H. Pengayaan
Peserta didik yang sudah menguasai materi mengerjakan soal pengayaan yang telah
disiapkan oleh guru berupa pertanyaan-pertanyaan kaidah ushul fikih. (Guru mencatat
dan memberikan tambahan nilai bagi peserta didik yang berhasil dalam pengayaan).

I. Remedial
Peserta didik yang belum menguasai materi akan dijelaskan kembali oleh guru materi
tentang “Kaidah ushul Fikih”. Guru akan melakukan penilaian kembali dengan soal yang
sejenis. Remedial dilaksanakan pada waktu dan hari tertentu yang disesuaikan contoh:
pada saat jam belajar, apabila masih ada waktu, atau di luar jam pelajaran (30 menit
setelah jam pelajaran selesai).

Catatan:
Peserta didik yang belum bisa membuat contoh masing-masing kaidah ushul
fikih maka diberikan bimbingan khusus.

FIKIH Kurikulum 2013 103


J. Interaksi Guru Dengan Orang Tua
Guru meminta peserta didik mengerjakan soal individual dengan ditandai paraf
orang tua. Cara lainnya dapat juga dengan menggunakan buku penghubung kepada
orang tua yang berisi tentang perubahan perilaku siswa setelah mengikuti kegiatan
pembelajaran atau berkomunikasi langsung baik langsung, maupun memalui telepon,
tentang perkembangan perilaku anaknya.

104 Buku Guru Kelas XII


BAB IV
IJTIHAD

A. Kompetensi Inti (KI)


KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama Islam.
KI-2 Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli
(gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro -aktif
dan menunjukkan sikap sebagai bagian d ari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI-3 Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tah unya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
KI-4 Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri
serta bertindak secara efektif dan kreatif, mampu menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar (KD)


1.2 Meyakini potensi ijtihad merupakan anugerah Allah
1.3 Meyakini potensi ijtihad yang dimiliki setiap orang
2.2 Menunjukan sikap selektif dan toleransi sebagai impilkasi dari materi taarudh
al-adillah
3.1 Memahami nasakh mansukh
3.2 Menganalisis ta’arudh al-adilah
3.3 Memahami ketentuan tarjih
3.4 Menganalisis ketentuan ijtihad
4.1 Menyajikan contoh proses nasikh dan mansukh
4.2 Menyajikan contoh ta’arud dalam sumber hukum

FIKIH Kurikulum 2013 105


C. Indikator Pembelajaran
1. Memiliki sikap selektif dalam menentukan tindakan
2. Memiliki toleransi dalam menyikapi pendapat
3. Menjelaskan pengertian dan ketentuan nasikh mansukh
4. Menjelaskan pengertian taarudh al adillah
5. Mendeskripsikan tentang tarjih
6. Menyebutkan macam-macam tingkatan ijtihad
7. Menemukan contoh dari nasikh mansukh
8. Menemukan contoh ta’arud dalam sumber Islam

D. Tujuan Pembelajaran
Melalui strategi mencari pasangan:
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan ketentuan nasikh mansukh
2. Siswa dapat menganalisis pengettian dan ketentuan taarudh al adillah
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan ketentuan tarjih
4. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan ketentuan ijtihad
5. Siswa dapat Menunjukan contoh proses nasikh mansukh
6. Siswa dapat Menunjukan contoh taarudh dalam sumber hukum

E. Materi Pembelajaran
1. Ijtihad
Menurut bahasa, ijtihad (Arab ; ‫ )اجتهاد‬berarti kemampuan, potensi, dan kapasitas.
Dalam Lisan Al ’Arab disebutkan, bahwa al-juhd  berarti kemampuan, potensi dan
kapasitas, juga dapat berarti mencurahkan segala kemampuan atau menanggung beban.
Dengan demikian, Ijtihad dapat diartikan sebagai ”mengeluarkan segala kemampuan
dalam menggapai sesuatu.” atau “Pengerahan segala kemampuan untuk menentukan
sesuatu yang zhoni dari hukum-hukum syara’.”
Tidak semua dalil nash daari al Qur’an atau hadits beersifat qoth’i yang jelas dan
kongkrit. Ada juga yang belum jelas dan masih samar. Maka agar bisa dilaksanakan
dalam kehidupan sehari-hari memerlukan ijtihad. Ijtihad adalah mencurahkan segala
kemampuan untuk mengeluarkan hukum dari dalil nash. Proses ijtihad jika dilakukan
oleh orang yang ahli jika benar mendapatkan dua fahala dan jika salah mendapatkan
satu pahala.

106 Buku Guru Kelas XII


Ijtihad harus dilakukan oleh ahlinya, yang memenuhi syarat antara lain; memahami
bahasa arab dan ilmu alat lainnya, memahami dan menguasai ayat al-Qur’an selurhnya,
menguasai hadits nabi, memahami masalah ijma’ dan mengetahui adat kebiasaan manusia.
Karena persyaratan mujtahid begitu kompleks, maka terdapat tingkatan para imam
mujtahid, antara lain; mujtahid mutlak mustaqil, mujtahid mutlak ghoir mustaqil,
Mujtahid tarjih, mujtahis fatwa.

2. Metode Ijtihad
a. Ijma’
Ijma’ menurut bahasa arab berarti kesepakatan atau sependapat dengan suatu
hal, menurut istilah ijma’ adalah kesepakatan mujtahid tentang hukum syara’
dari suatu peristiwa setelah Rosul wafat.

b. Qiyas
Qiyas menurut bahasa berarti menyamakan , membandingkan atau mengukur

c. Istihsan
Istihsan menurut bahasa berarti menganggap baik atau mencari yang baik,
menurut istilah istihsan adalah meninggalkan hukum yang telah ditetapkan
pada suatu peristiwa atau kejadian yang ditetapkan berdasarkan dalil syara’
menuju hukum lain dari peristiwa itu juga.

d. Maslahah Mursalah
Maslahah mursalah adalah suatu kemaslahatan dimana syari tidak mensyariatkan
sutau hukum ntuk merealisir kemaslahatan itu dan tidak ada dalil yang
menunjukkan atas pengakuanya atau pembatalanya.

e. ‘Urf
Menurut bahasa adalah kebiasaan sedangkan menurut istilah sesuatu yang telah
dikenal orang banyak dan menjadi tradisi mereka dan tentunya tradisi di sini
adalah kebiasaan yang tidak dilarang.

f. Istishab
Menurut bahasa adalah pengakuan adanya perhubungan. secara istilah adalah
menetapkan hukum terhadap sesuatu berdasar keadaan sebelumnya sehingga
ada dalil yang menyebutkan atas perubahan keadaan tersebut.

FIKIH Kurikulum 2013 107


3. Ta’arudl Al Adillah
Ta’arrud al adilah ditinjau dari aspek etimologi, ta’rud )‫ (تعارض‬berarti pertentangan
dan adillah ) ‫ ( االدلة‬adalah jama’ dari dalil ) ‫ ( ادليلل‬yang berarti alasan,argumen,dan dalil.
Ta’arudlul ‘Adillah adalah kondisi saling mencegahnya di antara dua dalil secara
muthlak, yaitu satunya menunjukkan makna yang berbeda dengan yang ditunjukkan
dalil lain.
Persoalan ta’rud al-adillah dibahas para ulama’ dalam ilmu ushul fiqih, ketika
terjadinya pertentangan secara zhahir antara satu dalil dengan dalil lainnya pada derajat
yang sama. Adanya dalil ( petunjuk),menghendaki adanya madlul (yang ditunjuk).
Karena yang dimaksud disini adalah “dalil hukum “,maka madlulnya adalah hukum
itu sendiri. Setiap dalil hukum menghendaki adanya hukum yang berlaku terhadap
sesuatu yang dikenai hukum.Bila ada suatu dalil yang menghendaki berlakunya hukum
atas suatu kasus,tetapi disamping itu ada pula dalil lain yang menghendaki berlakunya
hukum lain atas kasus itu,maka kedua dalil itu disebut berbenturan atau bertentangan.
Maka dari itu ulama’ ushul berusaha menemukan titik penyelesaian dari dua dalil yang
secara dhohir terlihat kontradiksi itu.
Dua dalil atau lebih yang bertentangan tersebut kmungkinan ada yang; a) Keduanya
bermuatan makna ‘am, b) Keduanya bermuatan makna hash, c) Salah satu bermuatan
khas, dan yang lain bermuatan ‘am. Dan d) Masing-masing dari dua dalil bermuatan ‘am
dari satu sisi, dan sekaligus bermuatan khash dari sisi lain. Terhadap dua dalil atau lebih
yang bertentangan langkah yang harus dilakukan mujtahid antara lain; al Jam’u, atau
at-tawaqquf, atau takhshish ataupun nasakh tergantung kondisi kedua dalil.

4. Tarjih
Salah satu kemempuan mujtahid dalam berijtihatd adalah mentarjih dalail. Tarjih
menurut bahasa berarti membuat sesuatu cenderung atau mengalahkan. Dalam
pengertian istilah ada beberapa pendapat diantaranya :Menurut ulama ushul fiqih Tarjih
adalah memunculkan adanya tambahan bobot pada salah satu dari dua dalil yang sama
(sederajat) dengan tambahan yang tidak berdiri sendiri.Tarjih adalah upaya mencari
keunggulan salah satu dari dua dalil yang sama atas yang lain, dimana dua dalil yang
bertentangan yang akan di-tarjih salah satunya itu bisa sama-sama qath’i, atau sama-
sama zhanni. Tarjih adalah memilih salah satu dari dua dalil untuk dijadikan dasar
pelaksanaan suatu ibadah.
Salah satu hal yang harus diketahi mujtahid adalah mengetahui ayat nasih dan
mansukh. Nasakh menurut istilah usul fiqih adalah ; khithab yang menunjukkan

108 Buku Guru Kelas XII


penghapusan hukum yang ditetapkan oleh khithab terdahulu, dengan jalan yang
seandainya khithab penujuk tersebut tidak ada maka khithab terdahulu masih berlaku,
dengan lebih akhirnya khitab yang menghapus. Dalil yang mengganti disebut nasikh.
Dalil yang diganti disebut mansukh.

F. Proses Pembelajaran
a. Persiapan
1) Guru mengucapkan salam dan berdoa bersama.
2) Guru memeriksa kehadiran, kerapian berpakaian, posisi tempat duduk disesuaikan
dengan kegiatan pembelajaran.
3) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
4) Guru mengajukan pertanyaan secara komunikatif materi sebelumnya (tentang
kaidah ushuliyah) dan menjelaskan materi ijtihad yang akan dipelajari hari ini
5) Media/alat peraga/alat bantu bisa berupa tulisan manual di papan tulis, kertas
karton (tulisan yang besar dan mudah dilihat/dibaca), atau dapat juga menggunakan
multimedia berbasis ICT atau media lainnya.
6) Untuk menguasai kompetensi ini salah satu model pembelajaran yang cocok di
antaranya model direct instruction (model pengajaran langsung) yang termasuk ke
dalam rumpun model sistem perilaku (the behavioral systems family of model). Direct
instruction diartikan sebagai instruksi langsung; dikenal juga dengan active learning
atau whole-class teaching mengacu kepada gaya mengajar pendidik yang mengusung
isi pelajaran kepada peserta didik dengan mengajarkan memberikan koreksi, dan
memberikan penguatan secara langsung pula. Model ini dipadukan dengan model
artikulasi (membuat/mencari pasangan yang bertujuan untuk mengetahui daya
serap peserta didik).

Catatan:
Pembelajaran Fikih dapat dilaksanakan di dalam kelas maupun di luar kelas,
antara lain mushalla, masjid, laboratorium atau tempat lain yang memungkinkan
yang ada di lingkungan madrasah.

b. Pelaksanaan Pembelajaran
- Pertemuan ke-1
1. Guru meminta peserta didik untuk mencermati Qs.An-Nisa’ ayat 58-63 di

FIKIH Kurikulum 2013 109


kolom “Tadabbur”.
2. Peserta didik mengemukakan hasil pencermatan tersebut.
3. Peserta didik mengamati gambar yang ada pada kolom “ Mengamati”.
4. Peserta didik mengemukakan isi gambar.
5. Guru memberikan penjelasan tambahan dan penguatan yang dikemukakan
peserta didik tentang isi gambar tersebut.
6. Peserta didik membaca literatur tentang ijtihad
7. Guru menyiapkan beberapa pertanyaan yang berisi beberapa konsep tentang
pertanyaan sedangkan sebaliknya satu bagian yang lain memegang jawaban
8. Setiap siswa mendapat satu buah soal dan siswa lain membawa satu jawaban
9. Tiap siswa memikirkan jawaban/soal dari pertanyaan yang dipegang
sedangkan siswa yang mendapatkan jawaban maka ia berpikir pertanyaan
10. Setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok dengan
kartunya (soal jawaban)
11. Setiap siswa yang dapat mencocokkan kartunya sebelum batas waktu diberi
poin
12. Setelah satu babak kartu dikocok lagi agar tiap siswa mendapat kartu yang
berbeda dari sebelumnya.

- Pertemuan ke-2
1) Guru menanyakan materi yang telah dibahas pada pertemuan
sebelumnya
2) Guru meminta siswa untuk membaca ulang materi tentang ijtihad dalam Islam.
3) Setelah 15 menit guru memberikan kuis kepada siswa
4) Siswa yang menjawab dengan tepat maka diberi reward minimal tepuk tangan
5) Bagi siswa yang tidak bisa menjawab maka diberikan pendalaman dengan
tutor sebaya
6) Guru mendampingi sambil memberi penekanan materi
7) Pada kegiatan “Mencari pasangan”, guru:
a. Guru menilai kecepatan mencari pasangan
b. Mengisi kolom penilaian dengan skor yang telah ditetapkan
c. Mengisi kolom sikap siswa saat pembelajaran

- Kegaiatan akhir pembelajaran


1) Guru melakukan penilaian dengan meminta peserta didik untuk mengerjakan

110 Buku Guru Kelas XII


soal yang sudah ada dalam buku ajar siswa (bagian pilihan ganda, soal
jawaban singkat, dan uraian).
2) Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang hal-hal yang telah
dipelajari,ini dapat dilakukan oleh guru dengan refleksi salah satu tema
tentang hal telah dipahami dan kesulitan yang dihadapi.
3) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar rajin belajar dan memberikan
penjelasan bahwa selesai satu KD akan dilaksanakan ulangan harian.
4) Guru memberi tugas terstruktur.

G. Penilaian
Contoh soal yang bisa dibuat oleh guru untuk siswa:

Pililah satu jawaban yang paling Tepat!

1. Suatu pesoalan yang tidak ada penjelasannya dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah, maka
dibolehkan melakukan ...
A. Qiyas
B. Ijtihad
C. Mashab
D. Kompilasi
E. Istimbat

2. Menurut bahasa ijtihad adalah ...


A. Mengerjakan segala sesuatu dengan serius
B. Menegrjakan sesuatu dengan berfikir
C. Mengerjakan sesuatu dengan sepenuh hati
D. Mengerjakan sesuatu secara logis
E. Mengerjakan sesuatu dengan sungguh-sungguh

3. Pencurahan segala kemampuan untuk mendapatkan hukum syara’ melalui dalil-


dalil syara’ adalah merupakan definisi ...
A. Jihad
B. Ijtihad
C. Mujahadah
D. Pemikiran

FIKIH Kurikulum 2013 111


E. Rasionalitas berfikir

4. Dalam melakukan pengambilan hukum terhadap nash, maka diperlukan syarat


tertentu, antara lain ...
A. Mengetahui masalah hukum
B. Mengetahui persoalan
C. Mempunyai fikiran yang cerdas
D. Mengetahui nasikh-mansukh
E. Bersifat rasional

5. Alasan diperbolehkannya melakukan ijtihad adalah ...


A. Peristiwa yang belum ada ketentuannya dalam Al-Qur’an dan As Sunnah
B. Penjelasan Rasul tentang sesuatu yang terbatas
C. Banyak peristiwa yang terjadi sepeninggal Rasul
D. Zaman selalu berubah
E. Perkembangan IPTEK

6. Apabila seseorang mengetahui hasil ijtihad yang terbaru, amak di harus ...
A. Meneliti hasil ijtihad tersebut
B. Tetap mngamalkan hasil ijtihad yang lama
C. Menyesuaikan dengan ijtihad yng bru
D. Berusaha melakukan koreksi
E. Menolak hasil ijtihad tersebut

7. Pendapat hasil ijtihad didasarkan atas ...


A. Pendapat kebanyakan masyarakat
B. Pendapat para ulama ssepuh
C. Pendapat cendikiawan
D. Pendapat yang dhonni
E. Pendapat umum kebanyakan ahli hukum syara’.

8. Mengikuti hasil yang baru bagi orang yang mengetahuinya adalah ...
A. Sunnah
B. Wajib
C. Mubah

112 Buku Guru Kelas XII


D. Makruh
E. Sunnah Muakad

9. Seseorang yang berijtihad secara sempurna dan ia melakukan ijtihad dalam berbagai
hukum syara’ tanpa terikat kepada suatu madzhab apapun adalah termasuk
pengertian ...
A. Mujtahid mutlak
B. Mujtahid filmazhab
C. Mujtahid murajjih
D. Mujtahid mutasib
E. Mujtahid fil hokum

10. Mengeluarkan semua kekuatan (tenaga, pikiran dan biaya) untuk menetapkan
hukum Islam dengan semaksimal mungkin adalah penegrtian ...
A. Tarjih
B. Tarfiq
C. Ittiba’
D. Qiyas
E. Ijtihad

11. Di antara syarat-syarat mujtahid adalah sebagai berikut ini selain dari ...
A. Mengetahui nasikh dan mansukh
B. Mengetahui ijma’
C. Mengetahui hukum-hukum Islam
D. Paham berbahasa Arab
E. Hafal Al-Qur’an

12. Imam madzhab fikih yakni Imam syafi’I, Maliki, Hambali, Hanafi termasuk dalam
tingkatan….
A. Muntasib
B. fil madhab
C. murojih
D. mutlak
E. Tarjih

FIKIH Kurikulum 2013 113


13. Ijtihad memiliki fungsi terhadap kehidupan beragama Islam. Di bawah ini yang
termasuk fungsi ijtihad adalah….
A. Memcetuskan hukum di luar ruh al-Qur’an dan Hadis
B. Sumber modernisasi hukum dalam Islam
C. Membuka kebebasan berpikir yang liberal
D. Mengajak umat Islam untuk meninggalkan al-Qur’an
E. Mengajak untuk mengamalkan apa adanya

14. Imam mujtahid yang mengikuti apa adanya dari imam baik dalam asal maupun
furu’iyahnya disebut….
A. Muntasib
B. fil madhab
C. murojih
D. Mutlak
E. Tarjih

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan tepat!


1. Ijtihad menurut istilah adalah .....
2. Yang termasuk objek ijtihad dalam menetapkan hukum yaitu ....
3. Mengetahui bahasa Arab sebagai dasar memahami Al Quran merupakan........
4. Beradasarkan kemampuannya, mujtahid dibedakan menjadi empat tingkatan, yaitu
.............., ..............., ......................, dan ..............
5. Salah satu contoh ijma berdasarkan ijtihad ulama adalah .....
6. Qiyas menurut istilah berarti .........
7. Tujuan ijtihad dalam menetapkan hukum di antaranya ....
8. Salah satu contoh ijtihad pada periode tabi’in ialah ....
9. Menguatkan salah satu dalil dari dua dalil yang bertentangan adalah definisi dari ....

Jawablah pertanyaan di bawah ini!

1. Tulislah dasar hukum ijtihad baik dalam al-Qur’an atau sunnah!


2. Jelaskan perbedaan antara mujtahid fil madhabih dan muntasib!
3. Jelaskan pendapat para ulama tentang dalil dalil yang bertentangan antara yang
satu dengan yang lain!
4. Jelaskan perbedaan antara ijma dan qiyas dalam kapasitasnya sebagai sumber
hukum!

114 Buku Guru Kelas XII


Kunci jawaban dalam bahan ajar:
- Pilihan Ganda:
1.B 6.B
2.E 7.E
3.B 8.C
4.A 9.A
5.A 10.E
11.E 12.D
13. B 14.B

- Kunci Jawab singkat:


1. Pengertian ijtihad menurut istilah hukum Islam ialah mencurahkan tenaga
(memeras fikiran) untuk menemukan hukum agama (syara’) melalui salah
satu dalil syara’, dan dengan cara-cara tertentu.
2. Objek ijtihad adalah  hukum syara’ yang bersifat amaliyah yang tidak
ditemukan nash qath’i (Al Qur’an dan Hadis) di dalamnya (al-hukmu asy-
syar’iy al-’amaly laisa fihi dalilun qath’iy)
3. Syarat umum seorang mujtahid
4. Mutlak muntasib, fil madzahib dan murojih
5. Pengangkatan Abu bakar sebagai khalifah pertama
6. Memperbandingkan
a. Agar dalam mengembangkan operasionalisasi ajaran islam sesuai dengan
dasar asasinya. Khususnya hal-hal yang berkaitan dengan hukum yang
belum ditemukan secara pasti dari dzahir ayat al-Quran atau Hadis nabi
Muhammad SAW.
b. Agar dapat mengistinbathkan hukum-hukum secara baik dan benar
sesuai dengan yang dikehendaki oleh Syari’i itu sendiri.
c. Agar hukum-hukum hasil istinbath itu tidak bersifat statis sehingga
hasilnya selalu aktual  dan dapat diamalkan sesuai dengan perkembangan
zaman yang selalu menuntutnya
8. Istihsan, istishab dll
9. Tarjih

FIKIH Kurikulum 2013 115


- Kunci jawaban uraian:
1. Al Qur’an

    


    
      
     
     
 

ْ َ‫خ َطأَ فَلَ ُه أ‬


ٌ‫جر‬ ْ َ َّ ُ َ َ َ ْ َ َ َ َ َ َ ْ َ ُ َ َ َ َ َ َّ ُ َ َ َ ْ َ
َ ْ ‫ك َم‬
ُ ِ ‫الا‬ َ َ َ
‫إِذا ح‬
‫ان ِإَوذا حكم فاجتهد ثم أ‬
ِ ‫كم فاجتهد ثم أصاب فله أجر‬
1. Perbedaan madzahib dengan muntasib adalah
2) Mujtahid muntasib yaitu mujtahid yang terkait oleh imamnya seperti
keterkaitan murid dan guru mereka adalah imam Abu Yusuf, Zarf bin
Huzail yang merupakan murid imam Abu Hanifah.
3) Mujtahid fil madzhab yaitu para ahli yang mengikuti para imamnya
baik dalam usul maupun dalam furu’ misalnya imam Al Muzani adalah
mujtahid dari madzhab Syafi’i

2. Caranya:
a. Al Jam’u wa Al Taufiq yaitu pengumpulan dalil-dalil yang bertentangan
kemudian mengompromikannya
b. Tarjih adalah menguatkan salah satu dari dua dalil yang zhanni untuk
dapat diamalkan. Dua dalil yang bertentangan dan akan ditarjih salah
satunya itu adalah sama-sama qath’i atau dzhanni.
c. Nasakh Membatalkan suatu hukum dengan dalil yang akan datang
kemudian yang dibatalkan disebut mansukh, sedang yang membatalkan
disebut nasikh. Baik menurut akal maupun riwayat, nasakh dapat terja-
di. Pendapat ini sudah disepakati ulama ushul kecuali nasakh terhadap
nash-nash (ayat) Qur’an.
d. Tasaqut Al Dalilain Tasaqut Al Dalilain yaitu menggugurkan kedua dalil
yang bertentangan tersebut, dalam arti ia merujuk dalil yang tingkatannya

116 Buku Guru Kelas XII


dibawah derajat dalil yang bertentangan tersebut.
e. Tawaquf artinya membiarkan menangguhkan pengamalan dalil tersebut
sambil menunggu kemungkinan adanya penguat atau petunjuk lain yang
memperkuat dalil tersebut.

3. Tarjih dan talfiq:


a. Tarjih adalah menguatkan salah satu dalil yang zhanni dari yang lainnya
untuk di amalkan (diterapkan) berdasarkan dalil tersebut.
b. Talfiq menurut bahasa artinya menyamakan atau merapatkan dua tepi
yang berbeda, Talfiq ialah mengambil atau megikuti hukum dari suatu
peristiwa atau kejadian dengan mengambilnya dari berbagai macam
mazhab. Pada dasarnya talfiq dibolehkan oleh agama selama tujuan
pelaksanaan talfiq itu semata-mata untuk melaksanakan pendapat yang
paling benar dalam arti setelah meneliti dasar hukum dari pendapat-
pendapat itu.

5. Perbedaan ijma dan qiyas:


a. Ijma’
Ijma’ menurut bahasa arab berarti kesepakatan atau sependapat dengan
suatu hal, menurut istilah ijma’ adalah kesepakatan mujtahid tentang hukum
syara’ dari suatu peristiwa setelah Rosul wafat. Sebagai contoh adalah setelah
rasulullah SAW., meninggal diperlukan pengangkatan pengganti beliau
yang disebut dengan khalifah. maka kaum muslimin pada waktu itu sepakat
mengangkat Abu Bakar sebagai kholifah pertama. Sekalipun pada mulanya
ada yang tidak setuju dengan pegankatan beliau, namun pada akhirnya
semua kaum muslimin menyetujuinya. 
b. Qiyas
Qiyas menurut bahasa berarti menyamakan , membandingkan atau mengukur
seperti menyamakan si A dengan si B karena keduanya memiliki tinggi yang
sama, wajah yang sama dan berat yang sama. Secara istilah qias adalah
menetapkan hukum suatu kejadian atau peristiwa yang tidak ada dasar
nashnya dengan cara membandingkan dengan suatu kejadian yang telah
ditetapakan hukumnya berdasarkan nash karena ada persamaan illat/sifat
diantara kejadian atau peristiwa itu. Contoh narkotika di Qiaskan dengan
meminum khamar karena persamaan illat yakni memabukkan.

FIKIH Kurikulum 2013 117


Pedoman penilaian
Skor penilaian pilihan ganda:1 soal:0,1x10= 1,00
Skor penilaian jawaban singkat: 1 soal= 0,1x10=1,00
Skor penilaian jawaban uraian : 1 soal=0,4x5=2.00
Jika seluruhnya dijumlah maka total skor:4,00

Rubrik Penilaian soal uraian:

No.
Soal Rubrik penilaian Skor

a. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan


benar dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat Al-Qur’an dengan benar
1 tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.3 0.5
c. Jika peserta didik dapat menuliskan ayat al-Qur’an tidak lengkap
hanya 2 kalimah skor 0,2.

a. Jika peserta didik dapat perbedaan madzahib dan muntasib


dengan benar dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna
yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menjawab salahhahib atau muntasib satu 0.5
2 dari mad dengan benar tetapi tidak sempurna maka mendapatkan
nilai sempurna yakni 0,3
c. Jika peserta didik dapat menjawab sepotng-potong dari salah
dari muntasin dan madhahibmaka skor 0,2

a. Jika peserta didik dapat menyebutkan lima dengan benar dan


sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
3 b. Jika peserta didik dapat menyebutkan 3 dengan benar tetapi
tidak sempurna maka mendapatkan nilai yakni 0,3 0.5
c. Jika peserta didik dapat menjawab 2 tidak lengkap maka skor 0,2

118 Buku Guru Kelas XII


a. Jika peserta didik dapat menjelaskan tarjih dan talfiq dengan
sempurna nilai 0.25.
4 b. Jika peserta didik dapat menjelaskan salah satu dari tarjih atau 0.25
talfiq nilai 0.125.

a. Jika peserta didik dapat menjelaskan ijma dan qiyas dengan


sempurna nilai 0.25.
4 0.25
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan salah satu dari ijma’ atau
qiyas dengan sempurna nilai 0.125.

Pedoman penilaian kolom diskusi


Penilaian psikomotorik

ASPEK YANG DINILAI


NO NAMA
1 2 3 4

Aspek yang dinilai dan skornya:


a. Kedalaman materi presentasi = 1,00
b. Ketepatan jawaban = 1,00
c. Keberanian menyampaikan = 1,00
d. Kerjasama dalam kelompok = 1,00
Total skor : 4.00

Rubrik Penilaian:
a. Kedalaman materi presentasi:
1) Jika peserta didik dapat menjelaskan dari 2 aspek yaitu: definisi, dan contoh
lafadznya maka nilai siswa= 1,00,
2) Jika peserta didik dapat menjelaskan salah satu dari definisi atau contoh
maka nilainya 0, 5

FIKIH Kurikulum 2013 119


b. Ketepatan Jawaban:
1) Jika peserta didik dapat menjelaskan dari 4 soal atau lebih maka mendapat
nilai 1.00
2) Jika peserta didik dapat menjelaskan 2 soal atau lebih maka mendapat nilai
0,5
c. Keberanian menyampaikan:
1) Jika peserta didik dapat menjelaskan den ga n l a n t a n g da n j el a s dari 4 soal
atau lebih maka mendapat nilai 1.00
2) Jika peserta didik dapat menjelaskan dengan lantang dan jelas 2 soal atau
lebih maka mendapat nilai 0,5

Kerja sama dalam kelompok


1) Jika siswa dalam kelompok dapat memimpin kerja sama kelompok dengan
sangat kompak maka nilai yang diperoleh adalah 1,00
2) Jika siswa dalam kelompok dapat memimpin kerja sama kelompok dengan
cukup kompak maka nilainya 0,5

- Penilaian afektif
ASPEK YANG DINILAI
NO NAMA
1 2 3

- Aspek yang dinilai:


a. Keatifan dalam diskusi
b. Menghormati pendapat
c. Kecermatan

- Rubrik Penilaian:
1) Jika peserta didik sangat aktifnilai A, cukup aktif nilai B kurang aktif C dan tidak
aktif nilai D.
2) Jika peserta didik sangat menghormati pendapat nilai A, cukup menghormati B,
kurang menghormati nilai C dan jika tidak menghormati sama sekali nilai D
3) Kecermatan dan ketelitian dalam mengungkapkan pendapat dan penulisan

120 Buku Guru Kelas XII


maka nilai A, jika cukup nilai B, kurang nilai C dan jika tidak cermat sama sekali
maka nilai D

Rubrik nilai karakter siswa


Setelah mengikuti pelajaran ini, guru melakukan penilain terhadap siswa sesuai
dengan karakter yang dirumuskan oleh guru dan sesuai dengan materi yang
disampaikan:
Sikap selektif dalam melakukan tindakan: nilai 1 2 3 4
Sikap toleransi dalam mengemukakan pendapat: nilai 1 2 3 4

Keterangan:
- Nilai 1/BT: Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-
tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).
- Nilai 2/MT: Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan
adanya tanda- tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi
belum konsisten).
- Nilai 3/MB: Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan
berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
- Nilai 4/MK: Mulai membudaya/terbiasa (apabila peserta didik terus menerus
memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).

Mengetahui, . ................., .................20......
Guru Mata Pelajaran Fikih Orang Tua/Wali Siswa

........................................ ........................................

• Setiap karya siswa sesuai Kompetensi Dasar yang masuk dalam daftar portofolio
dikumpulkan dalam satu file (tempat) untuk setiap peserta didik sebagai bukti
pekerjaannya. Skor untuk setiap kriteria menggunakan skala penilaian 1-4.
Semakin baik hasil yang terlihat dari tulisan peserta didik, semakin tinggi skor

FIKIH Kurikulum 2013 121


yang diberikan. Kolom keterangan diisi dengan catatan guru tentang kelemahan
dan kekuatan tulisan yang dinilai.

H. Pengayaan
Peserta didik yang sudah menguasai materi mengerjakan soal pengayaan yang telah
disiapkan oleh guru berupa pertanyaan-pertanyaan ijtihad. (Guru mencatat dan
memberikan tambahan nilai bagi peserta didik yang berhasil dalam pengayaan).

I. Remedial
Peserta didik yang belum menguasai materi akan dijelaskan kembali oleh guru materi
tentang “ijtihad”. Guru akan melakukan penilaian kembali dengan soal yang sejenis.
Remedial dilaksanakan pada waktu dan hari tertentu yang disesuaikan contoh: pada saat
jam belajar, apabila masih ada waktu, atau di luar jam pelajaran (30 menit setelah jam
pelajaran selesai).

Catatan:
Peserta didik yang belum bisa membuat contoh masing-masing kaidah ushul
fikih maka diberikan bimbingan khusus.

J. Interaksi Guru Dengan Orang Tua


Guru meminta peserta didik mengerjakan soal individual dengan ditandai paraf
orang tua. Cara lainnya dapat juga dengan menggunakan buku penghubung kepada
orang tua yang berisi tentang perubahan perilaku siswa setelah mengikuti kegiatan
pembelajaran atau berkomunikasi langsung baik langsung, maupun memalui telepon,
tentang perkembangan perilaku anaknya.

122 Buku Guru Kelas XII


BAB V
MAZHAB

A. Kompetensi Inti (KI)


KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama Islam.
KI-2 Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli
(gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro -aktif
dan menunjukkan sikap sebagai bagian d ari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI-3 Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tah unya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
KI-4 Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri
serta bertindak secara efektif dan kreatif, mampu menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar (KD)


1. Menghayati adanya perbedaan sebagai sunnahtullah
2. Membiasakan sikap menghormati pendapat sebagai implikasi dari materi perbedaan
madzhab
3. Menelaah madzhab fikih
4. Memaparkan contoh perbedaan madzhab

FIKIH Kurikulum 2013 123


C. Indikator:
1. Memiliki sikap arif dalam menyikapi perbedaan pendapat
2. Memiliki sikap menghormati pendapat
3. Menceritakan sejarah madzhab secara singkat
4. Menjelaskan pengertian madzhab
5. Menjelaskan macam-macam madzhab
6. Menjelaskan masing-masing karakteristik madzhab
7. Memberikan contoh perbedaan madzhab
8. Menjelaskan manfaat mempelajari madzhab
9. Memberikan contoh tentang ittiba dan taqlid.
10. Memberikan contoh tentang talfiq
11. Membedakan antara ittiba dan taqlid
12. Menjelaskan ketentuan talfiq

D. Tujuan Pembelajaran
Melalui learning starts with a question siswa dapat:
1) Menceritakan sejarah madzhab secara singkat
2) Menjelaskan pengertian madzhab dengan jelas
3) Menjelaskan 4 madzhab yakni imam Hambali, Maliki, syafi’I dan Hanafi dengan teliti
4) Menjelaskan masing-masing karakteristik dari 4 madzhab
5) Melalui bermain tongkat siswa dapat menunjukkan contoh perbedaan madzhab
6) Setelah pembelajaran siswa dapat menjelaskan manfaat mempelajari madzhab
7) Siswa dapat Memahmai pengertian ittiba’ dan hukumnya
8) Siswa dapat membedakan antara taklid dan ittiba
9) Siswa dapat menjelaskan pengertian talfik
10) Siswa dapat Menujujakan contoh talfik
11) Siswa dapat Menunjukan contoh ittiba’ dan taklid

E. Materi Pembelajaran
1. Madzhab
Menurut Bahasa  “madzhab”  berasal dari  shighah mashdar mimy (kata dasar) dan isim
makan (kata yang menunjukkan tempat) yang diambil dari fi’il madhi “dzahaba” yang

124 Buku Guru Kelas XII


berarti “pergi”. Dan juga berarti al-ra’yu yang artinya “pendapat”. Maka madzhab
menurut bahasa juga berarti: jalan, aliran pendapat, ajaran atau dokrin. Sedangkan
menurut istilah berarti hasil ijtihad seorang mujtahid muthlak tentang hukum suatu
masalah, atau tentang kaidah istinbath sebagai metode untuk memahami ajaran Islam.
Dengan kata lain mazhab berarti hasil ijtihad seorang mujtahid muthlaq tentang hukum
suatu masalah, atau tentang kaidah-kaidah istinbath. Sedang istibath adalah prosees
mengeluarkan huum syari’at dari sumbernya yaitu al qur’an atau hadits.

2. Tumbuhnya Pemikiran Madzhab


Setelah Rasulullah wafat dan ajaran Islam mulai meluas serta kehidupan yang semakin
kompleks, timbul hal-hal baru yang belum pernah ada pada waktu Rasulullah masih hidup.
Untuk menjawab persoalan-persoalan yang muncul belakangan, lahirlah para ahli fatwa.
Mula-mula tugas ini dipegang oleh khulafa’ al-rasyidin, kemudian para sahabat rasul yang
lainnya. Dalam berfatwa, mereka mendasarkan pada Al Qur’an dan Sunnah.

3. Faktor yang Mempengaruhi Pemikiran madzhab


Menurut Abdul Wahhab Khallaf, lahirnya mazhab-mazhab fiqih dipengaruhi
oleh tiga faktor yaitu, perbedaan dalam penentuan sumber tasyri’, perbedaan dalam
pembentukan hukum, perbedaan dalam prinsip-prinsip bahasa yang diterapkan dalam
memahami nash-nash.

a. Perbedaan dalam Penentuan Sumber Tasyri’


1) Perbedaan dalam menentukan derajat suatu hadits dan perbedaan pertimbangan
yang digunakan dalam mentarjih (memilih dan menguatkan) suatu riwayat atas
riwayat yang lain:
a) Kepercayaan pada rawi-rawinya (periwayat hadits)
b) Kepercayaan pada teknis (kaifiyat) periwayatannya.
2) Perbedaan dalam menilai fatwa-fatwa Sahabat.
Abu Hanifah dan para pengikutnya berpedoman pada fatwa-fatwa sahabat
tersebut secara keseluruhan. Sedangkan Asy-Syafi’i berpedoman bahwa fatwa-
fatwa sahabat tersebut adalah produk ijtihad yang tidak ma’shum (terpelihara
dari kekeliruan). Maka boleh mengambilnya atau berbeda dengan fatwa-fatwa
mereka.
3) Perbedaan dalam masalah qiyas sebagai tasyri’.
Kalangan Syi’ah tidak membenarkan berhujjah dengan qiyas, dan tidak

FIKIH Kurikulum 2013 125


mengganggap qiyas sebagai sumber tasyri’. Sedangkan mayoritas mujtahid
berpendapat sebaliknya.

b. Perbedaan dalam Pembentukan Hukum


Para mujtahid terbagi menjadi 2 kelompok:
1) Ahli Hadits
Yang termasuk ke dalam kelompok ini adalah ulama-ulama Hijaz, mereka
mencurahkan diri untuk menghafal hadits-hadits dan fatwa-fatwa sahabat,
kemudian mengarahkan pembentukan hukum atas dasar pemahaman terhadap
hadits-hadits dan fatwa-fatwa tersebut.
2) Ahli Ra’yi
Yang termasuk ke dalam kelompok ini adalah mujtahid-mujtahid Irak. Mereka
memiliki pandangan yang jauh tentang maksud-maksud syariat. Mereka tidak
mau menjauhi ‘pendapat’ karena pertimbangan keluasan ijtihad, dan mereka
menjadikan ‘pendapat’ sebagai lapangan luas dalam sebagian besar pembahasan-
pembahasan yang berkaitan dengan pembentukan hukum.

c. Perbedaan dalam Prinsip Kebahasaan terhadap Pemahaman Nash.


Perbedaan dalam penggunaan makna suatu lafadl dapat menyebabkan perbedaan
pendapat hukum. Misalnya suatu lafadh apakah menggunakan makna haqiqi atau
majazi. Mana yang akan didahulukan?. Masing-masing ulama bisa berbeda prinsip
dalam hal ini.
Hal seperti ini akan menimbulkan adanya perbedaan adzhab. Seperti makna
lafadz “ quru’” dan lafadh “ awlamastum “ dalam ayat alQur’an.

4 Madzhab yang diakui dunia Islam ada 8 madzhab yaitu:


1. Madzhab Hanafi (80-150 H) 
Abu Hanifah An Nu’man bin Tsabit bin Zufi At Tamimi. Beliau masih mempunyai
pertalian keluarga dengan Imam Ali bin Abi Thalib ra. Beliau dilahirkan di Kuffah
pada masa pemerintahan Khalifah Al-Qalid bin Abdul Malik dan beliau lahir pada
tahun 80 H (695) dan meninggal tahun 150 H. Imam Abu Hanifah hidup di zaman
kerajaan Umayyah dan pemerintahan Abasiyah. Ia lahir di sebuah desa diwilayah
pemerintahan Abdullah bin Marwan dan beliau meninggal dunia pada masa
khalifah Abu Ja’far al-Mansur. Imam Abu Hanifah memulai kehidupannya sebagai
peniaga sutera akan tetapi berpindah untuk menuntut ilmu dan berguru dengan

126 Buku Guru Kelas XII


ulama-ulama terkenal pada masa itu seperti Al Syaikh Humad bin Abi Sulaiman yang
telah mewarisi ilmu dari Abdullah bin Mas’ud seorang sahabat yang terkenal dalam
bidang fiqih dan Ra’yi. Selain dari itu Abu Hanifah juga berguru dengan imam Zaid
bin Ali Zainal Abidin dan Ja’far al-Sadiq. 

2. Madzhab Maliki (93-179 H). 


Imam Malik bin Anas Al Asbahi, berasal dari Yaman dan lahir di Madinah
pada tahun ke-93 H yakni pada masa pemerintahan al-walid bin Abdul Malik al-
Umawi, dan beliau meninggal pada masa Harun Al-Rasyid di masa pemerintahan
Abbasiyyah, ketika hampir berumur 90 tahun, dan tak pernah meninggalkan
Madinah kecuali untuk Haji. Sejak kecil beliau telah rajin menghadiri majelis-
majelis ilmu pengetahuan, sehingga sejak kecil itu pula beliau telah hafal al-Qur’an.
Tak kurang dari itu, ibunya sendiri yang mendorong Imam Malik untuk senantiasa
giat menuntut ilmu.
Imam Malik hidup dalam sebuah keluarga yang semuanya adalah ahli hadis,
banyak mengetahui atsar sahabat, hadis dan fatwa-fatwanya. Kakeknya, Malik Ibnu
Amir adalah termasuk tabi’in besar. Saudara-saudaranya dan paman-pamannya
berkecimpung dalam dunia ilmu dan fiqih.

3. Madzhab Syafi’i (150-204 H). 


Imam Abu Abdullah Muahammad bin Idris al-Syafi’i, beliau keturunan bani
Hasyim bin Abdul muttalib bin Abdul Manaf yang mempunyai nasab bertemu
dengan Rasul yaitu dengan datuk beliau yang bernama Abd Manaf. Beliau lahir di
Ghazzah lebih kurang 3 km tidak jauh dari Baitul Maqdis, Palestina pada tahun
105H dan ada juga yang mengatakan beliau dilahirkan di Yaman, dan wafat di Mesir.
Beliau menimba ilmu di Mekkah sampai berumur 15 tahun dan diberikan izin
berfatwa, kemudian beliau pindah ke Madinah berguru dengan Imam Malik sampai
wafat, lalu mengembara ke Yaman untuk berguru dengan Yahya bin Hassan Murid
Imam al-Auza’i, beliau ditangkap pada tahun 184 H. karena didakwa menentang
pemerintahan Abbasiyah dan dibawa ke Baghdad, disinilah beliau bertemu dengan
Imam Muhammad al-Syaibani dari Mazhab Hanafi, beliau terus mengembara untuk
belajar dan mengembangkan ilmunya sampailah akhirnya beliau bermukim di Mesir
pada tahun199 dan meninggal tahun 204 H.

FIKIH Kurikulum 2013 127


4. Madzhab Hanbali 164-241 H. 
Imam Ahmad bin Hanbal bin Hilal bin Asad Al Syaibani lahir di Baghdad dan
mengembara ke Mekah madinah, Syam, Yaman, dan lain-lain untuk menuntut ilmu
dan berguru, dan diantara guru beliau adalah imam Syafi’i. Beliau amat arif dalam
ilmu Sunnah, dan berjaya menghasilkan sebuah Musnad yang mengandungi lebih
daripada 40.000 hadis.

5. Madzhab Zaidiyah
Madzhab ini dikaitkan kepada Zaid bin Ali Zainal Abidin (w. 122 H./740 M.),
seorang mufasir, muhaddits, dan faqih di zaman-nya. Ia banyak menyusun buku
dalam berbagai bidang ilmu. Dalam bidang fiqih ia menyusun kitab al-Majmu’ yang
menjadi rujukan utama fiqih Zaidiyah. Namun ada diantara ulama fiqih yang
menyatakan bahwa buku tersebut bukan tulisan langsung dari Imam Zaid. Namun
Muhammad Yusuf Musa (ahli fiqih Mesir) menyatakan bahwa pemyataan tersebut
tidak didukung oleh alasan yang kuat. Menurutnya, Imam Zaid di zamannya dikenal
sebagai seorang faqih yang hidup sezaman dengan Imam Abu Hanifah, sehingga
tidak mengherankan apabila Imam Zaid menulis sebuah kitab fiqih. Kitabal-
Majmu’ ini kemudian disyarah oleh Syarifuddin al-Husein bin Haimi al-Yamani as-
San’ani (w.1221 H.) dengan judul ar-Raud an-Nadir Syarh Majmu, al-Fiqih al-Kabir.

6. Madzhab Ja’fari.
Madzhab Ja’fari: Ja’far assidqi adalah Ja’far bin MuhamadAl- baqir bin Ali
zaenalAbidin bin Husein bin Abi Thalib suami Fatimah Az-zahra’binti Rasulullah
SAW. Beliau dilahirkan pada tahun 80 H (699 M)Ibunya bernama ummu Farwah
binti al-Qasim bin Muhamad bin Abu BakarAssidiq.pada beliaulah perpaduan antara
keturunan rasulullah dan Abu bakar Assidiq. Beliau berguru kepada ayahnya al baqir.
Ja’far adalah ulama besar yang menguasai ilmu filsafat, tasawuf, fiqih, kimia dan
ilmu kedokteran. Beliau adalah imam yang ke-6 dari 12 madzhab syiah Imamiyah.
Pada masa Ja’far assidiq tidak ada perselisihan maupun perbedaan pendapat. Baru
pada masa setelah beliau wafat terjadi perbedaan pendapat.
Ahli sunnah berpendapat bahwa Ja’far adalah seorang mujtahid dalam ilmu fikih
yang mencapai ilmu Ladunni.Kata imam Abu Hanifahsaya tidak dapati rang yang
lebih faqih dari Ja’far bin Muhamad”. Abu Zuhrah berkata: Ja’far dalam mengeluarkan
hokum memadukan antara al-qur’an dan sunnah. Salah satu murid beliau adalah
Jabir bin Hayyan yang merupakan ahli kimia dan kedokteran Islam.

128 Buku Guru Kelas XII


7. Madzhab Ibadi
Madzhab Ibadi: Pergerakan Ibadi merupakan satu bentuk Islam yang berbeda
dari sunni dan madzhab syiah. Ini adalah bentuk yang dominan Islam di Oman dan
Zanzibar. Ibadi ada di Algeria, Tunisia, Afrika Timur serta Libya. Dipercayai berasal
dari pecahan khawarij. Ahli sejarah dan cendekiawan Islam percaya kalau Ibadi
melakukan kebaikan dari pecahan khawarij. Walau Ibadi terus menafikan apa-apa
yang berhubungan dengan khawarij. Penggagasnya adalah Abdullah ibn Ibadh at-
Tamimi, tapi pengikut madhab ini penggagas yang benar adalah Jabir Ibn Zaid al-
azdi dari Nizwa, Oman.

8. Madzhab Zhahiri
Madzhab az-Zhahiri merupakan salah satu dari ulama fikih yang pernah ada dan
muncul pertama kali di Spanyol dan Afrika Utara. Selain nama Az-Zhahiri, madzhab
ini juga dikenal dengan nama madzhab al-Daudi. Para pengikut madzhab ini disebut
Ahl az-Zhahir atau az-Zahiriyah (penganut ajaran lahiriah). Pemikiran-pemikiran
fikih mazhab ini sampai sekarang masih dapat ditemukan, bahkan sering dijadikan
bahan perbandingan ketika melakukan pembahasan disekitar masalah-masalah
fikih di zaman kontemporer ini. madzhab az-Zhahiri berkembang sejak abad ketiga
sampai abad kedelapan
Mazhab az-Zhahiri dibangun oleh seorang fakih besar yang bernama Daud bin
Khalaf al-Isfahani yang memiliki nama julukan Abu Sulaiman (Daud az-Zhahiri)
Daud az-Zhahiri sebagai pengikut madzhab as-Syafi’i, dengan tekun mendalami
fikih dan ushul fikih (sitem ijtihad) Imam as-Syafi’i dan murid-muridnya. Dari
penelitian yang mendalam nampak bagi Daud az-Zhahiri bahwa dalam berijtihad
Imam al-Syafi’i dan murid-muridnya ternyata menggunakan nalar (rasio).
Penggunaaan nalar secara intensif dan efektif oleh Imam as-Syafi’i dan pengikutnya
terlihat jelas ketika mereka menggunakan qias sebagai pendekatan dalam berijtihad.
Oleh karena itu, Imam Daud az-Zhahiri menilai bahwa madzhab as-Syafi’i dengan
pendekatan qias dan madzhab Hanafi dengan pendekatan istikhsan sesungguhnya
relative sama dengan penggunaan akal atau nalar ketika berusaha menggali dan
menetapkan hukum Islam.
Disamping itu, mulai abad kedua H. bermunculan berbagai aliran dalam rangka
memahami sumber hukum Islam. Aliran muktazilah yang lebih menonjol dalam
bidang teologi terkenal dengan pemikiran tentang kemampuan akal aliran batiniah.
Satu sekte dalam mazhab Syiah , terkenal sebagai kelompok yang menakwilkan ayat

FIKIH Kurikulum 2013 129


al-Qur’an secara berlebihan. Kedua aliran tersebut menurut pemikiran Imam Daud
az-Zhahiri sudah melampui batas dalam hal menggunakan akal dalam memahami
nash.
Ketika akal diperlakukan sebagai sesuatu yang memilki kekuatan yang begitu
tinggi, termasuk dalam madzhab as-Syafi’i dan madzhab Hanafi, Imam Daud az-
Zhahiri menanggapinya dengan membangun madzhab baru, suatu mazhab yang
justru membatasi secara ketat intervensi akal terhadap wahyu ketika terjadi proses
ijtihad. Penganut madzhab ini menggali hukum dari nash dan sunnah sebatas yang
dapat ditangkap oleh makna zahir (makna yang jelas dan kuat) sementara makna
yang marjuh (makna yang tidak jelas dan tidak kuat) mereka tolak. Penakwilan
(penjelasan) hanya dilakukan ketika ada indikasi (qarinah) atau dalil yang
mendukung penakwilan tersebut. Namun demikian, bukan berarti mazhab az-
Zhahiri menolak kehadiran akal sebagai media memahami nash. Hanya saja sikap
lebih berhati-hati mereka lebih dominan.
Delapan madzhab di atas, merupakan pernyataan sikap para ulama dan tokoh
Islam seluruh dunia, yang tertuang dalam sebuah keputusan bersama yang terkenal
dengan sebutan risalah amman. Konfrensi ini dilaksanakan di Amman Yordania
dengan tema ”Islam hakiki dan perannya dalam masyarakat modern”(27-29 Jumadil
Ula 1426H/4-6 Juli 2005 M).
(Selain madzhab 4, merupakan tambahan wawasan bagi guru)

5. Karakteristik Madzhab dalam Fikih


1. Karakteristik Madzhab Hanafi
- Madzhab Hanafiyah sangat dikenal sebagai terdepan dalam masalah pemanfaatan
akal/ logika dalam mengupas masalah fiqih.
- Sangat berhati-hati dalam menerima sebuah hadis. Bila beliau tidak terlalu
yakin atas keshahihah suatu hadis, maka beliau lebih memilih untuk tidak
menggunakannnya. Dan sebagai gantinya, beliau menemukan begitu banyak
formula seperti mengqiyaskan suatu masalah dengan masalah lain yang punya
dalil nash syar’i.
- Kurang tersedianya hadis yang sudah diseleksi keshahihannya di tempat di mana
beliau tinggal. Sebaliknya, begitu banyak hadis palsu, lemah dan bermasalah
yang beredar di masa beliau. Perlu diketahui bahwa Imam Abu Hanifah hidup
di masa 100 tahun pertama semenjak wafat nabi SAW, jauh sebelum era imam
Bukhari dan imam Muslim yang terkenal sebagai ahli peneliti hadis.

130 Buku Guru Kelas XII


2. Karakteristik Madzhab Maliki
- Madzhab ini ditegakkan di atas doktrin untuk merujuk dalam segala sesuatunya
kepada hadis Rasulullah SAW dan praktek penduduk Madinah. Imam Malik
membangun madzhabnya dengan 20 dasar; al-Quran, As-Sunnah, Ijma’, Qiyas,
amal ahlul madinah, perkataan sahabat, istihsan, saddudzarai’, muraatul khilaf,
istishab, maslahah mursalah, syar’u man qablana .
- Madzhab ini adalah kebalikan dari madzhabAl-Hanafiyah. Madzhab Maliki
mengandalkan sumber-sumber syariah (Al Qur’an-Hadis). Sebab madzhab ini
tumbuh dan berkembang di kota Madinah, di mana penduduknya adalah anak
keturunan para shahabat. Imam Malik sangat meyakini bahwa praktek ibadah
yang dikerjakan penduduk Madinah sepeninggal Rasulullah SAW bisa dijadikan
dasar hukum, meski tanpa harus merujuk kepada hadis yang shahih para
umumnya.

3. Karakteristik Madzhab Syafi’i


- Mengambil jalan tengah antara pemikiran fikih Imam Abu Hanifah dan Imam
Malik. Dalam menentukan hujjah, dasar pijakan adalah Al Qur’an dan Hadis
dengan analisa aqliah.
- Dasar madzhabnya: al-Quran, Sunnah, Ijma’ dan Qiyas. Beliau tidak mengambil
perkataan sahabat karena dianggap sebagai ijtihad yang bisa salah.
- Tidak mengambil Istihsan sebagai dasar madzhabnya, menolak maslahah
mursalah dan perbuatan penduduk Madinah. Imam Syafi’i mengatakan,
”Barangsiapa yang melakukan istihsan maka ia telah menciptakan syariat.”
Penduduk Baghdad mengatakan,”Imam Syafi’i adalah nashirussunnah ,”

4. Karakteristik Madzhab Hanbali


- Dasar madzhab Ahmad adalah Al-Quran, Sunnah, fatwa sahabat, Ijma’, Qiyas,
Istishab, Maslahah mursalah, saddudzarai’.
- Madzhab ini muncul sebagai reaksi yang wajar terhadap sikap-sikap keterlaluan
sebagian aliran Islam seperti Syi’ah, Khawarij, Mu’tazilah, Jahmiyah dan Murji’ah.
Mu’tazilah misalnya, berpendapat bahwa Al Qur’an adalah makhluk.
- Ahmad bin Hambal berpendapat bahwa ijtihad itu sendiri harus dilawan dengan
berpegang teguh pada Al Qur’an dan Sunnah

FIKIH Kurikulum 2013 131


6. Ittiba’ , Taqlid dan Talfiq dalam Bermadzhab
Sebagaimana dimaklumi bahwa bermazhab adalah mengikuti ajaran yang telah
dicetuskan oleh imam Mujtahid dan atau mengikuti metode istinbath yang telah
dirumuskan oleh imam mujtahid dalam proses menentukan hukum sesuatu. Hal ini sesuai
pendapat Syeikh Al-Buthi yang mengatakan bahwa bermadzhab ialah; “Mengukutnya
orang awam atau orang yang tidak sampai ke derajat ijtihad kepada madzhab imam
Mujtahid, baik secara terus menerus atau berpindah-pindah dari madzhab satu kepada
madzhab lainnya”.
Ada beberapa alasan yang bisa dijadikan dasar bermadzhab dalam masalah agama,
antara lain:
a. Secara naqli berdasarkan firman Allah dalam surat An-Nahl ayat 43:

       

Artinya: “Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu
tidak mengerti”.

ulama’ sependapat bahwa ayat tersebut merupakan perintah kepada orang yang
tidak mengerti hukum dan dalil-dalilnya agar mengikuti orang lain yang mengetahui.
Dan umumnya ulama’ Ushul fiqh menjadikan ayat ini sebagai pegangan utama dalam
mengambil kesimpulan bahwa bagi orang awam hendaknya bertaklid (bermadzhab)
kepada orang alim yang sudah mampu mencapai tingkatan mujtahid.

b. Ijma’ ulama’ yang menyepakati bahwa kebanyakan shahabat Nabi adalah penganut
petunjuk yang diberikan oleh sahabat lain yang lebih pandai. Sebab tingkat
keilmuan mereka berbeda, dan tidak semua mereka ahli berfatwa. Yang ahli hukum
diantara mereka sangat terbatas, jika dibandingkan dengan besarnya jumlah orang
awam. Karena itu telah terjadi taqlid atau ittiba’ diantara para sahabat nabi, para
tabiin dan seterusnya. Kenyataan semacam itu terus berlangsung, bahkan sampai
zaman sekarang. Fatwa para Mujtahid dalam memberikan pegangan hukum dapat
disamakan dengan dalail syari’ sebagai pegangan bagi ulama’ mujtahidin.
c. Dalil aqli sebagaimana yang dikemukakan oleh syeh Abdullah Darraz, bahwa bagi
orang yang tidak mempunyai kemampuan ijtihad apabila menghadapi masalah
far’iyah, maka ada dua kemungkinan yang akan dilakukan. Mungkin dia tidak
melakukan apa-apa, karena ia belum mengerti hukumnya atau dia melakukan
sesuatu dengan mencari dalil tentang masalah tersebut. Usaha mencari dalil sendiri

132 Buku Guru Kelas XII


akan menyulitkan orang tersebut dan dapat mengganggu berbagai macam kesibukan
dan kegiatan kesehariannya. Hal itu tentu akan mempersulit pelaksanaan perinta
agama. Oleh sebab itu bermadzhab atau bertaklid merupakan jalan yang terbaik,
dan dengan cara ini akan memudahkan pelaksanaan perinta agama.
Bermadzhab berfungsi memudahkan umat Islam mempelajari ajaran agamanya,
sehingga mereka selamat dari penyimpangan, salah tafsir dan kekeliruan.
Bermadzhab juga dapat membatsi meluassnya perbedaan pendapat di kalangan
umat Islam. Artinya, dengan bermadzhab, umat Islam di seluruh dunia hanya
dikategorikan dalam empat golongan besar, yaitu; Madzhab Hanafi, Madzhab Maliki,
Madzhab Syafi’i dan Madzhab Hanbali. Ada beberapa istilah terkait dengan proses
bermadzhab, yaitu ittiba’, taqlid dan talfiq.

1. Taqlid dan Kedudukan Hukum


Istilah taqlid berasal dari qollada- yuqollidu- taqlidan yang berarti mengikuti
,meniru, dan mengikat . Kemudian dalam istilah agama dipergunakan dalam arti:
mengikuti pendapat orang lain yang diyakini kebenarannya sesuai dengan Al-Qur’an
dan Al-Hadits. Ada sebagian pendapat ulama’ ahli bahasa menjelaskan bahwa istilah
taqlid berasal dari qiladah yang berarti kalung atau rantai yang diikatkan pada yang
lainnya. Sadangkan menurut istilah (terminologi) taqlid adalah:

‫اتلقليد هو قبول القائل وأنت ال تعلم من أين قاهل‬


Artinya: “Taqlid ialah menerima atau mengikutinya terhadap pendapat orang lain,
sadangkan engkau tidak mengetahui atas dasar apa dia berpendapat demikian”.

Menurut Imam al-Ghozali Taqlid ialah menerima perkataan tidak dengan alasan.
Jadi menerima pendapat orang lain tanpa mengetahui dasar pengambilannya
dinamakan taqlid. Sedangkan orang yang menerima pendapat dinamakan muqallid.
Menurut para ulama hukum bertaqlid bagi orang yang mampu berijtihad sendiri
hukumya haram. Inilah yang dimaksudkan dengan ungkapan Imam Ibnu Hazm yang
menyatakan bahwa bertaqlid hukumnya haram. Sedangkan bagi selain mujtahid
baik orang awam maupun orang yang sudah alim tapi belum memenihi syarat ijtihad
maka hukumnya wajib. Dalam hal ini orang alim dan orang awam sama-sama wajib
bertaqlid.
Dalam hal ini Dr. Said Romadlon mengutip pendapat Imam Ibnul Qayyim yang
disetujui oleh beberapa para ulama sebagai berikut: “Bahwa telah lengakapnya

FIKIH Kurikulum 2013 133


kitab-kitab Assunah saja belun cukup untuk dijadikan andasan fatwa, tetapi juga
diperlukan adanya tingkat kemampuan istinbat dan keahlian berfikir. Bagi yang
tidak memliki kemampuan tersebut, maka ia berkewajiban mengikuti firman Allah
SWT. Yang terdapat dalam Q.S. an-Nahl ayat 43, yang berarti harus bertaklid”. Ibnu
Khaldun juga menjelaskan bahwa tidak semua sahabat itu ahali fatwa, begitu pula
para tabi’ni. Ini berarti sebagian para sahabat dan tabi’in bertaklid kepada ahli fatwa,
dan tidak ada satupun dari para sahabat dan tabi’in mengingkari taklid tersebut.
Dengan demikian maka tidak semua bertaqlid itu tercela/ jelek. Bertaqlid yang
tercela adalah; 1) taqlid kepada orang yang tidak jelas ilmunya, gurunya dan sumber
autentiknya, dan 2) taqlid buta. Bertaqlid harus kepada orang yang jelas keilmuannya.
Keilmuan seseorang bisa diruntut dari guru-gurunya dan sumber ilmunya. Apakah
guru-gurunya memiliki kredibelitas yang bisa dipercaya dan bersambung hingga
rasulullah SAW. Apakah sumber ilmunya dari kitab-kitab mu’tabar, yaitu kitab
yang oleh para ulama’ dipercaya kebenaran dan autentiknya. Tidak bersumber
dari tulisan-tulisan yang tersebar di internet, buku-buku yang tidak bisa dilacak
kebenarannya. Maka bertaqlid tidak cukup dilihaat dari bagaimana pendapatnya,
tapi juga harus dipertimbangkan siapa yang berpendapat.
Sedang taqlid buta yaitu bertaqlid yang hanya pasrah terhadap semua pendapat
sebagaimana adanya tanpa memahami dan berusaha mengetahui dalil-dalail
pendapat terebut. Mereka dianggap jelek karena tidak berusaha meningkatkan
kualitas taqlidnya. Sedangkan bertaqlid bagi orang alim yang belum mencapai
tingkatan mujtaid adalah sesuatu yang tetap terpuji bahkan wajib, dan yang demikian
itu lebih baik dari pada memaksakan diri berijtihad padahal ia belum mampu.
Jadi bertaqlid, tidak selalu identik dengan mengikuti secara membabi buta, tanpa
sama sekali mempertimbangkan apakah pendapat yang diikuti itu benar atau sesat.
Memang, pada tingkat pertama semua orang pasti mengalami proses mengikuti
tanpa mengerti kekuatan pendapat yang diikuti. Anak yang baru belajar shalat,
pasti dia mengikuti pelajaran gurunya tanpa mempersoalkan dalil-dalilnya, kuat
atau tidak. Tetapi setelah tingkat permulaan ini terlampaui, maka harus diusahakan
supaya pengetahuannya meningkat menurut kemampuan dan kesempatan yang
ada. Sewajarnya, dia harus mengetahui dan meyakini kebenaran pelajaran yang
diikutinya, dengan berusaha mengetahui dalil-dalilnya. Dengan mengetahui serba
sedikit tentang dalil-dalil itu, tidak lah berarti dia harus lepas dari tingkatan
bertaqlid.

134 Buku Guru Kelas XII


2. Ittiba’ Dan Kedudukan Hukum
Perkataan “ittiba’” dalam bahasa arab berasal dari “ ittaba’a- yattabi’u- ittiba’an
“ berarti menurut atau mengikut. Sedangkan menurut istilah pengertian ittiba’
adalah menerima perkataan orang lain dengan mengetahui sumber alasan perkataan
tersebut atau mengikuti pendapat mujtahid dengan mengetahui dali-dalilnya. Orang
yang melakukan ittiba’ disebut muttabi’, yakni orang yang tidak mampu berijtihad
tetapi mengetahui dalil-dalil mujtahid. Dari mereka ada yang disebut “muhaqqiqun”
yaitu orang-orang yang mampu meneliti, meriksa dan menyelidiki mana pendapat
yang lebih kuat, mana pendapat yang lemah, dan mana fiqih Assunnah dan fiqih
al-Mazhab. Jadi ittiba’ adalah mengikuti seseorang karena nyata dan jelas dalilnya
serta sah madzhabnya. Karena itu selain al-Qur’an, sunnah Nabi, qaul dan amal para
sahabat, serta hasil ijtihad beberapa tabi’in dan para imam madzhab, ijtihad para
muttabi’ juga menjadi hujjah dalam agama dan ilmu syari’ah.
Ittiba’ ada dua macam, yaitu ittiba’ kepaada Allah dan rasul-Nya, dan ittiba’
kepada selain Allah dan rasul-Nya, yaitu kepada ulama sebagai Warasatul Anbiya’.
Sesuai dengan jiwa Islam, agar perbuatan seseorang itu betul-betul berjalan
di atas rel yang benar, sesuai dengan tuntunan Allah dan rasul-Nya, maka kita
diperintahkan bahkan diwajibkan ittiba’ kepada Nabi, sesuai dengan firman Allah:

     


     
   
Artinya: “Katakanlah olehmu wahai Muhammad, apabila kamu sekalian mencintai
Allah, maka ikutilah (ittiba’lah) kepada Ku niscaya Allah mengasihimu”. (Q.S. Ali
Imran:31)

Ittiba’ kepada ulama dengan mengerti alasan dan dalilnya yang jelas termasuk
perbuatan yang utama. Karena seseorang yang berittiba’ berarti ia menjalankan
sesuatu dengan pengertian, berpedoman kepada sunnah Nabi. Kalau seseorang
tidak sampai kepada taraf ijtihad, hendaknya berusaha sampai kepada taraf ittiba’
tidak sekedar taqlid . Dengan ittiiba’ kita dapat beramal dengan pengertian dan
kesadaran yang benar.

3. Talfiq dan Kedudukan Hukum


Talfiq berasal dari kata “ Laffaqa- Yulaffiqu- Talfiqan “ berarti mengumpulkan,

FIKIH Kurikulum 2013 135


menempelkan. Sedangkan pengertian talfiq menurut istilah adalah beramal dalam
suatu masalah menurut hukum yang merupakan gabungan dari dua madzhab
atau lebih sehingga masing-masing madzhab itu tidak mengakuinya. Maksudnya,
melakukan suatu ibadah atau muamalah dengan mencomot satu pendapat dari satu
madzhab dan mencomot pendapat dari madzhab lain yang masing-masing tidak
sempurna sehingga tidak bisa dihubungkan mengikuti masdzhab A atau B.
Contoh yang mudah difahami adalah tentang wudlu, kita ambil urusan niat dan
mengusap kepala:
1. Menurut madzhabHanafi, niat tidak wajib dan kepala harus diusap minimla
seperempatnya.
2. Menurut madzhab Syafi’I, niat wajib dan kepala harus diusap sebagian kecil,
(sehelai rambutpun cukup).
3. Menurut madzhab Maliki, niat wajib dan kepala harus diusap seluruhnya.
4. Maenurut madzhab Hanbali, niat wajib dan kepala harus diusap seluruhnya.

Seandainya ada yang berwudlu tanpa niat (mengikuti madzhab Hanafi), dan
hanya mengusap sehelai rambutnya (mengikuti madzhab Syafi’i), maka melakukan
wudlu secara demikian itu disebut Talfiq, yaitu memilih-milih hukum dari berbagai
madzhab untuk satu unit perbuatan tetapi unit perbuatan itu tidak dibenarkan oleh
suatu madzhab-pun.
Dalam contoh kasus tersebut Madzhab Syafi’I tidak membenarkannya karena
tidak adanya niat, madzhab Hanafi tidak membenarkannya karena kepala diusap
kurang dari seperempatnya, begitu pula madzhab Maliki dan Hanbali, tidak
membenarkannya karena tidak ada niat dan kepala tidak diusap seluruhnya.
Ulama ushul dan ulama fiqih berbeda pendapat tentang boleh dan tidaknya
seseorang berpindah dari satu madzhab ke madzhab lain. Dalam masalah ini, mereka
terbagi menjadi tiga kelompok:
Kelompok Pertama: Berpendirian bahwa manakala seseorang telah memilih
suatu madzhab, ia harus berpegang kepada madzhab yang telah dipilihnya, ia
tidak dibenarkan pindah, secara keseluruan atau sebagian (talfiq) ke madzhab
yang lain. Begitu pula dengan seorang mujtahid, yaitu manakal ia sudah memilih
salah satu dalil, ia harus berpegang pada dalil tersebut. Sebab dalil yang dipilihnya,
adalah dalil yang dipandangnya kuat, dan dalil-dalil yang tidak dipilihnya adalah
lemah, sehinggan secara rasional hal itu mengharuskan ia mengamalkan dalil yang
dipandangnya kuat. Kelompok ini dipelopori oleh Imam Qaffal. Demikian juga bila
seorang muqallid (orang yang taklid) telah memilih salah satu madzhab, berarti ia

136 Buku Guru Kelas XII


telah memilih apa yang secara “ijmaly” dipandangnya kuat. Secara rasio ia tentu
harus mempertahankan pilihannya itu.
Kelompok Kedua: Berpendirian bahwa orang yang telah memilih satu
madzhab, Islam tidak melarang untuk pindah ke madzhab lain, walaupun maksud
berpindahnya itu untuk mencari ketenangan. Ia dibenarkan mengambil dari
tiap-tiap penadapat dari madzhab yang dipandangnya mudah dan ringan, sebab
Rasulullah sendiri apabila disuruh memilih diantara dua hal, akan memilih yang
mudah dan ringan, selama tidak mmbawa kepada dosa. Hal ini sejalan dengan
hdaits riwayat Aisyah: “Sesungguhnya rasulullah senang mempermudah umatnya”.
dan Nabi bersabda:”Agama itu mudah”. (HR. Abu Hurairah) kelompok ini dipelopori
oleh al-Kammal Ibn al-Hammam.
Kelompok Ketiga: Memandang bahwa seseorang yang telah memilih madzhab
satu madzhab dapat berpindah ke madzhab yang lain walaupun bermotifasi mencari
kemudahan, dengan syarat dalam kesatuan kasus hukum (dalam kesatuan Qadli’lah).
Sehingga tidak tejadi talfiq. Misalnya :Seseorang yang bertaklid pada madzhab
Syafi’i hendak bertaklid kepada madzhab Maliki tentang tidak batalnya wudhu
karena menyentuh wanita bukan mahram tanpa syahwat, maka dalam berwudhu
hendaknya ia menggosok-gosok anggota wudhunya dan harus mengusap seluruh
kepalanya. Sebab wudhu, dan seluruh kepala wajib diusap. Apabila wudhunya tidak
dilakukan seperti itu, maka wudhunya dianggap batal, demikian juga shalat yang
dilakukannya, baik menurut Syafi’i (karena ia menyentuh wanita bukan mahram)
maupun menurut Maliki (karena dalam berwudhu ia tidak menggosok-gosok dan
tidak mengusap seluruh kepala). Perbuatan semacam itu terkenal dengan sebutan
talfiq dan tidak dapat dibenarkan. Kelompok ini dipelopori oleh Imam Al-Qarafy.
Maksud tidak dibolekannya talfiq dalam beragama agar seseorang tidak terbiasa
memilih-milih keringanan dan yang mudah-mudah dari pendapat imam madzhab
sehingga tekesan mempermainkan terhadap hukum syariat. Hal ini tentu termasuh
sikap kehati-hatian dalam beragama.

F. Proses Pembelajaran
1. Persiapan
1) Guru mengucapkan salam dan berdoa bersama.
2) Guru memeriksa kehadiran, kerapian berpakaian, posisi tempat duduk disesuaikan
dengan kegiatan pembelajaran.

FIKIH Kurikulum 2013 137


3) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
4) Guru mengajukan pertanyaan secara komunikatif materi sebelumnya (tentang
ijtihad) dan menjelaskan materi madzhab dalam Islam yang akan dipelajari hari
ini
6) Media/alat peraga/alat bantu bisa berupa tulisan manual di papan tulis,
kertas karton (tulisan yang besar dan mudah dilihat/dibaca), atau dapat juga
menggunakan multimedia berbasis ICT atau media lainnya.
7) Untuk menguasai kompetensi ini salah satu model pembelajaran yang cocok di
antaranya model direct instruction (model pengajaran langsung) yang termasuk
ke dalam rumpun model sistem perilaku (the behavioral systems family of model).
Direct instruction diartikan sebagai instruksi langsung; dikenal juga dengan active
learning atau whole-class teaching mengacu kepada gaya mengajar pendidik yang
mengusung isi pelajaran kepada peserta didik dengan mengajarkan memberikan
koreksi, dan memberikan penguatan secara langsung pula. Model ini dipadukan
dengan model artikulasi (membuat/mencari pasangan yang bertujuan untuk
mengetahui daya serap peserta didik).

Catatan:
Pembelajaran Fikih dapat dilaksanakan di dalam kelas maupun di luar kelas,
antara lain mushalla, masjid, laboratorium atau tempat lain yang memungkinkan
yang ada di lingkungan madrasah.

2. Pelaksanaan Pembelajaran
Pertemuan ke-1
1) Guru meminta peserta didik mengkaji tadabbur materi madzhab Qs. Al-Maidah
ayat 46-47
2) Peserta didik mengemukakan hasil kajian QS. Al Maidah ayat 46-47
3) Guru memberikan penjelasan tambahan dan penguatan yang dikemukaan
peserta didik tentang hasil kajiannya QS. Al Maidah ayat 46-47.
4) Guru meminta kembali peserta didik untuk mengamati gambar yang ada yang
ada di sub bab “Mengamati”.
5) Peserta didik mengemukakan isi gambar.
6) Guru memberikan penjelasan tambahan kembali dan penguatan yang dikemukaan
peserta didik tentang isi gambar tersebut.

138 Buku Guru Kelas XII


LEARNING STARTS WITH A QUESTION (Belajar dimulai dengan Pertanyaan )
Belajar sesuatu yang baru akan lebih efektif jika peserta didik itu aktif dan terus
bertanya ketimbang hanya menerima apa yang disampaikan oleh pendidik.
Salah satu cara untuk membuat peserta didik belajar secara aktif adalah dengan
membuat peserta didik bertanya tentang pelajaran sebelum ada penjelasan dari
pendidik. Strategi ini dapat menggugah peserta didik untuk mencapai kunci
belajar, yaitu bertanya

Langkah-langkah:
1) Guru bersama siswa mengawali materi dengan membaca ayat-ayat yang ada
dalam tadabbur dan memberikan penjelasan materi yang akan dipelajari secara
umum.
2) Guru membagi bacaan siswa tentang tokoh madzhab kemudian bagikan kepada
peserta didik (siswa membaca teks/ buku)
3) Peserta didik untuk mempelajari bacaan sendirian atau dengan teman
4) Peserta didik untuk memberi tanda pada bagian bacaan yang tidak dipahami.
Anjurkan mereka untuk memberi tanda sebanyak mungkin. Jika waktu
memungkinkan, gabungkan pasangan belajar dengan pasangan yang lain,
kemudian minta mereka untuk membahas poin-poin yang tidak diketahui yang
telah diberi tanda.
5) Didalam pasangan atau kelompok kecil, minta peserta didik untuk menuliskan
pertanyaan tentang materi yang telah mereka baca.
6) Kumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang telah ditulis oleh peserta didik.
7) Guru memberikan penjelasan tentang penerapan madzhab yang ada di Indonesia

Pertemuan Kegiatan Pembelajaran ke-2


1. Guru menyiapkan sebuah tongkat
2. Guru menyampaikan materi pokok yang telah dipelajari dalam pertemuan
pertama, kemudian memberikan kesempatan kepada siswa untuk membaca dan
mempelajari materi selama 15 menit.
3. Setelah selesai membaca materi/buku pelajaran dan mempelajarinya, siswa
menutup bukunya.
4. Guru mengambil tongkat dan memberikan kepada siswa, setelah itu guru
memberikan pertanyaan dan siswa yang memegang tongkat tersebut harus
menjawabnya, demikian seterusnya sampai sebagian besar siswa mendapat

FIKIH Kurikulum 2013 139


bagian untuk menjawab setiap pertanyaan dari guru
5. Guru memberikan kesimpulan
6. Guru mendampingi sambil member penekanan materi
7. Pada kegiatan “Menjawab pertanyaan ketika membagi tongkat”, guru:
a. Guru menilai kecepatan menjawab
b. Mengisi kolom penilaian dengan skor yang telah ditetapkan
c. Mengisi kolom sikap siswa saat pembelajaran

Pada kegiatan akhir siswa diminta sebagai berikut:


a. Meminta peserta didik untuk menjawab soal yang sudah ada dalam buku ajar
siswa
b. Meminta peserta didik untuk mengerjakan bagian pilihan ganda, soal jawaban
singkat dan uraian.

Kegiatan akhir pembelajaran


1) Guru melakukan penilaian dengan meminta peserta didik untuk mengerjakan
soal yang sudah ada dalam buku ajar siswa (bagian pilihan ganda, soal jawaban
singkat, dan uraian).
2) Guru bersama siswa melakukan refleksi tentang hal-hal yang telah dipelajari,
tentang hal telah dipahami dan kesulitan yang dihadapi.
3) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar rajin belajar dan memberikan
penjelasan bahwa selesai satu KD akan dilaksanakan ulangan harian.
4) Guru memberi tugas terstruktur.

G. Penilaian
Contoh soal yang bisa dibuat oleh guru untuk siswa:

Pilihlah satu jawaban yang paling benar!

1. Pengertian mazhab adalah….


A. suatu aliran pemahaman tertentu terhadap Al Qur’an dan Sunah, sifatnya tidak
mengikat.
B. suatu aliran tertentu dalam Islam
C. suatu lat untuk memecah belah umat Islam
D. suatu pengetahuan untuk mencari kebenaran

140 Buku Guru Kelas XII


E. suatu pendapat yang diikuti orang

2. Kitab karya Imam Syafi’i adalah….


A. Al Muwaththa’
B. Al Umm
C. Al Musnad
D. Al Wara’
E. Al Fiqihul Akbar

3. Ayah Imam Abu Hanifah adalah seorang….


A. petani
B. nelayan
C. ulama besar
D. pedagang besar
E. peternak besar

4. Imam Malik dilahirkan di kota …


A. Kufah
B. Madinah
C. Ghuzzal
D. Bagdad
E. Mekkah

5. Yang bukan hikmah adanya perbedaan mazhab adalah ….


A. memiliki sifat toleransi
B. memberikan keluasan wawasan
C. melatih bersatu dalam perbedaan.
D. perbedaan pendapat adalah rahmat Ilahi
E. mempersatuakn pendapat

6. Imam yang menyatakan dalam berwudhu cukup menyapukan rambut kepala


adalah…
A. Imam Hanafi
B. Imam Maliki
C. Imam Hambali.

FIKIH Kurikulum 2013 141


D. Imam Syafi’i
E. Imam Ja’far

7. Imam yang terkenal dengan ahl-al Ra’ta adalah….


A. Imam Hanafi
B. Imam Maliki
C. Imam Hambali
D. Imam Syafi’i
E. Imam Ja’far

8. Pendapat imam Syafi’i ketika di Mesir disebut….


A. Qaul asah
B. Qaul shahih
C. Qaul qadim
D. Qaul jadid
E. Qaul mashur

9. Batalnya wudhu apabila terjadi persentuhan antara laki-laki dan perempuan adalah
mazhab….
A. Imam Hanafi
B. Imam Maliki
C. Imam Hambali
D. Imam Syafi’i
E. Imam Ja’far

10. Ketika tidak ada saksi dalam pernikahan, maka pernikahan itu dianggap sah adalah
pendapat….
A. Imam Hanafi
B. Imam Maliki
C. Imam Hambali
D. Imam Syafi’i
E. Imam Ja’far

142 Buku Guru Kelas XII


Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan jawaban singkat dan jelas!

1. Secara bahasa, mazhab berarti ....


2. Pada hakikatnya pengertian mazhab adalah .....
3. Mazhab yang ada dalam ilmu fikih yaitu ................., ............, .............., dan ................
4. Pengikut mazhab syafi’i banyak terdapat di daerah............. dan ..............
5. Nama lengkap dari pendiri mazhab Hanbali ialah ..............
6. Al Mudawanah al kubra adalah karya dari .....
7. Banyak menggunakan nalar (ra’yi) dalam mengistinbath hukum merupakan
karakterisitik dari mazhab .....
8. Qaul qadim adalah pendapat Imam Syafi’i saat beliau berada di ....
9. Wudhu itu tidak batal kecuali dengan menyentuh, yang sentuhan itu dapat
menimbulkan syahwat, adalah pendapat dari mazhab ...
10. Salah satu hikmah dari adanya perbedaan mazhab adalah ....
11. Jelaskan perbedaab antara tarjih dan talfiq..

Jawablah pertanyaan di bawah ini!

1. Jelaskan pengertian madhab secara bahasa dan istilah!


2. Jelaskan sejarah timbulnya pemikiran madhab!
3. Jelaskan 3 faktor yang mempengaruhi pemikiran madhab!
4. Jelaskan 4 pemikiran madzhab fikih!
5. Jelaskan perbedaan karakteristik antara madhab Hanafi dengan Syafi’i!

- Kunci jawaban dalam bahan ajar:


1.B 6.D
2.B 7.A
3.A 8.D
4.B 9.D
5.E 10.A

- Kunci Jawaban singkat:


1.tempat pergi/pendapat
2. Dasar yang digunakan imam mujtahid dalam memecahkan masalah
3. Hanafi, Maliki, syafi’I dan Hambali

FIKIH Kurikulum 2013 143


4. yaman dan Asia
5.Imam Ahmad Ibnu hambal
6. Imam malik
7. hanafi
8. Iraq
9. Hanafi
10. a) memberikan warna baru dalam hokum Islam,
b) menghindari fanatisme individu
c) perbedaan adalah rahmat al alamin.
11. Mengikuti pendapat seseorang dengan mengetahui dalilnya.

- Kunci jawaban uraian:


a. secara bahasa tempat pergi/pendapat sedangkan secara istilah Dasar yang
digunakan imam mujtahid dalam memecahkan masalah
b. Adanya hal-hal yang belum ada hukumnya ketika Rasulullah masih hidup
dan semakin meluasnya kekuasaan Islam
c. Tiga factor: a) perbedaan dalam penentuan sumber hokum Islam.b) perbedaan
dalam pembentukan hokum c) perbedaan dalam prinsip pembahasan
d. Pemikiran imam Hanafi: ia banyak menggunakan ro’yi dalam memutuskan
masalah. Imam Maliki mengandalakan al-quran hadis dan adad ahlu
al madinah, Imam syafi’I menggunakan al-Qur’an dan Hadis dan tidak
menggunakan istihsan sedangkan Hambali al-Qur’an sunnah dan fatwa
sahabat.
e. Perbedaan Imam Hanafi dan Syafi’i.yaitu tentang hadis. Kalau imam Hanafi
sangat hati-hati dalam pengambilan hadis dan Imam Hanafi mengandalkan
ro’yi.

1. Pedoman penilaian
Skor penilaian pilihan ganda:1 soal:0,1x10= 1,00
Skor penilaian jawaban singkat: 1 soal= 0,1x10=1,00
Skor penilaian jawaban uraian : 1 soal=0,4x5=2.00
Jika seluruhnya dijumlah maka total skor:4,00

144 Buku Guru Kelas XII


2. Rubrik penilaian
Rubrik Penilaian soal uraian:

No.
Rubrik penilaian
Soal Skor
a. Jika peserta didik dapat menjawab definisi secara bahasa dan
istilah dengan benar dan sempurna maka mendapatkan nilai
sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menjawab definisi secara bahasa dan 0.5
1 istilah tidak sempurna tetapi tidak sempurna maka mendapatkan
nilai sempurna yakni 0.3
c. Jika peserta didik dapat menjawab definisi secara bahasa atau
istilahnya saja tidak lengkap maka skor 0,2.

a. Jika peserta didik dapat menjawab dengan benar dan sempurna


maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menjawab benar tetapi tidak sempurna
2 maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0,3 0.5
c. Jika peserta didik dapat menjawab benar tetapi sepotong
kalimatnya maka mendapatkan yakni 0,1

a. Jika peserta didik dapat menyebutkan 3 faktor dengan benar


dan sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0.5
b. Jika peserta didik dapat menyebutkan 2 faktor dengan benar
3 0.5
tetapi tidak sempurna maka mendapatkan nilai sempurna yakni 0,3
c. Jika peserta didik dapat menyebutkan satu factor maka skor 0,2
a. Jika peserta didik dapat menjelaskan perbedaan madzhab dari
4 madzhab dengan benar nilai 0.25.
b. Jika peserta didik dapat menjelaskan perbedaan madzhab dari
4 0.25
3 madzhab dengan sempurna nilai 0.125.
c. Jika peserta didik dapat menjelaskan perbedaan madzhab dari 2
madzhab dengan sempurna nilai 0.08

FIKIH Kurikulum 2013 145


a. Jika peserta didik dapat menjelaskan perbedaan madzhab
Imam syafi’I dengan imam Hanafi dengan sempurna nilai 0.25.
5 b. Jika peserta didik dapat menjelaskan perbedaan madzhab Imam 0.25
syafi’I dengan imam Hanafi dengan tidak sempurna maka nilai
0.125.

Penilaian psikomotorik dari kolom diskusi

ASPEK YANG DINILAI


NO NAMA
1 2 3

Aspek yang dinilai dan skornya:

1. Ketepatan jawaban = 2,00


2. Kecepatan menjawab = 1,00
3. Ketertiban menerima giliran = 1,00
Total skor : 4.00

Rubrik Penilaian:
a. Ketepatan menjawab:
1) Jika peserta didik dapat menjawab dengan tepat dan tidak terbata-bata
maka nilainya= 2, 00
2) Jika peserta didik dapat menjawab pertanyaan tetapi dengan terbata-bata
nilainya 1.00
3) Jika peserta didik dapat menjawab kurang sempurna maka nilainya 0, 5
b. Kecepatan Jawaban:
1) Jika peserta didik dapat menjawab dengan waktu 1 menit maka mendapat
nilai 1.00
2) Jika peserta didik dapat menjawab 2 menit maka mendapat nilai 0,5
c. Ketertiban menerima giliran:
1) Jika peserta didik menerima giliran dengan tenang-tenangdan tidak terburu-

146 Buku Guru Kelas XII


buru diberikan kepada temannya maka nilainya 1.00
2) Jika peserta didik menerima giliran kemudian terburu-terburu diberikan
kepada temannya maka nilainya 0, 5

Penilaian afektif
ASPEK YANG DINILAI
NO NAMA
1 2 3
1
2
3

Aspek yang dinilai:


a. Percaya diri
b. Menghargai jawaban teman walaupun salah
c. Kesabaran menunggu giliran

Rubrik Penilaian:
1) Jika peserta didik sangat percaya diri nilai A, cukup percaya diri nilai B kurang
percaya diri C dan tidak percaya diri nilai D.
2) Jika peserta didik sangat menghargai pendapat nilai A, cukup menghargai B,
kurang menghargai nilai C dan jika tidak menghargai sama sekali nilai D
3) Kesabaran dalam menunggu giliran maka nilai A, jika cukup nilai B, kurang nilai
C dan jika tidak sabar sama sekali maka nilai D

Rubrik nilai karakter siswa


Setelah mengikuti pelajaran ini, guru melakukan penilain terhadap siswa sesuai
dengan karakter yang dirumuskan oleh guru dan sesuai dengan materi yang
disampaikan:
Sikap menghormati dalam melakukan tindakan: nilai 1 2 3 4

Keterangan:
1. Nilai 1/ BT :Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan
tanda-tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).
2. Nilai 2/MT: Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan

FIKIH Kurikulum 2013 147


adanya tanda- tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi
belum konsisten).
3. Nilai 3/ MB: Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan
berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai
konsisten).
4. Nilai 4/ MK: Mulai membudaya/terbiasa (apabila peserta didik terus
menerus memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara
konsisten).

148 Buku Guru Kelas XII


LATIHAN SOAL
ULANGAN AKHIR SEMESTER GENAP

PETUNJUK UMUM
1. Ikhlaskanlah perasaan hati kalian untuk sejenak berdoa dengan rileks sebelum
mengerjakan soal.
2. Perhatikan dan ikuti petunjuk pengisian data pada lembar jawaban komputer
yang disediakan.
3. Periksa dan bacalah setiap soal secara teliti sebelum anda menjawab.
4. Jumlah soal sebanyak 50 butir, dimana pada setiap butirnya terdiri dari 5 (lima)
pilihan jawaban, pilihlah satu yang terbaik.

Pilihlah satu jawaban yang paling benar!

1. Khalifah dalam struktur pemerintah yang pelaksanaannya didasarkan pada hukum


Islam memiliki arti….
a. pengganti Allah SWT
b. pengganti Rasul Allah SAW dalam kepemimpinan
c. pengganti seluruh manusia
d. wakil Allah SWT di muka bumi
e. orang yang mendapat amanah dari Allah SWT

2. Dalam arti bahasa, kata khalifah berasal dari kata khalafa yang mempunyai arti
sebagai berikut, kecuali……..
a. pemimpin
b. pemelihara
c. pengamat
d. pengganti
e. imamah

3. Berikut yang bukan menjadi syarat bagi seorang anggota majlis syura adalah……
a. memiliki ilmu pengetahuan yang luas sesuai dengan bidangnya serta bertaqwa
kepada Allah
b. memiliki harta kekayaan untuk modal perjuangan dalam pembelaan rakyat
c. memiliki kepribadian yang jujur, adil dan penuh tanggung jawab

FIKIH Kurikulum 2013 149


d. memiliki keberanian untuk memperjuangkan kebenaran dan keadilan
e. berjiwa ikhlas, dinamis dan kreatif

4. Berikut ini yang menunjukkan aturan masa jabatan sese-orang yang telah ditetapkan
sebagai khalifah adalah…….
a. khalifah diangkat tanpa ada batas waktunya
b. batas waktunya selama sepuluh tahun
c. batas waktunya selama dua puluh tahun
d. selama tidak melanggar syari’ah, seseorang bisa terus menjadi khalifah dan
diberhentikan ketika melanggarnya
e. selama tidak melakukan salah satu dari jenis dosa-dosa besar, seseorang bisa
terus menjadi khalifah dan bisa diwariskan kepada keturunannya

َ ْ ُ ْ ُ ْ ُ َ ْ َ َ َّ َ ْ ُ َ ْ َ َْ ُ ْ ُ ُْ َ
5. ‫وأمرهم شورى بينهم و ِمما رزقناهم ين ِفقون‬
Kalau potongan ayat di atas ditarik pada konteks kekha-lifahan dalam Islam, maka
berikut ini yang tepat adalah ….
a. khalifah dipilih berdasarkan musyawarah
b. setiap calon khalifah diperlakukan sama
c. keadialan dan kesejahteraan bagi seluruh umat menjadi tujuan utama
dibentuknya kekhalifahan
d. Tuhan-lah yang memegang kedaulatan tertinggi dalam kekhilafahan
e. prinsip kekhilafahan adalah persatuan dan kesatuan

6. Orang memiliki wewenang dalam memutuskan suatu hukuman dalam sebuah


perkara dalam fiqih dikenal dengan sebutan…..
a. jaksa
b. wali hakim
c. qadhi
d. gugatan
e. saksi

7. Berikut ini yang tertolak menjadi saksi dalam aturan Islam adalah…..
a. orang yang sudah tua
b. orang tua terhadap anaknya
c. orang lain yang tidak ada hubungan nasab dengan terdakwa

150 Buku Guru Kelas XII


d. orang yang tidak sempurna pendengarannya
e. orang yang cacat fisiknya

8. Dalam sejarah awal kekhilafahan Islam, Abu Bakar banyak memerangi orang-orang
yang melakukan bughat. Berikut ini yang menjadi hikmah diperanginya bughat
adalah:
a. terhindarnya umat dari kemusyrikan
b. terbalaskannya dendam umat Islam atas perlakuan kaum musyrikin
c. mendidik mereka agar menaati pemerintahan yang syah
d. terbebaskannya umat dari kesewenang-wenangan orang Yahudi
e. terhindarnya umat keadaan yang memecah belah meraka

9. Dalam ayat 4 surat al-Nur disebutkan hukuman bagi pelaku qadzaf adalah 80 kali
dera. Maka pemahamannya adalah tidak boleh atau lebih atau kurang dari jumlah
tersebut. Pemahaman seperti ini berarti menggunakan…..
a. mafhum al-shifat
b. mafhum al-mukhalafah
c. mafhum al-’adad
d. manthuq
e. manthuq nash

10. Berikut yang bukan kriteria tentang hakim dalam peradilan Islam adalah:
a. sehat jasmani dan rohani
b. menguasai metode ijtihad
c. islam, baligh dan berakal
d. mampu berlaku adil
e. memiliki keterikatan pada salah satu Imam mazhab

11. Fungsi peradilan agama terdapat pada pernyataan di bawah ini, kecuali:
a. menyelesaikan pernikahan beda agama
b. menetapkan putusan perceraian
c. menyelesaikan perselisihan hadhanah
d. menentukan besar kecilnya mahar dalam pernikahan
e. menyelesaikan persengketaan suami dan istri

FIKIH Kurikulum 2013 151


12. Mazhab fikih yang dalam melakukan istimbath hukum lebih menggunakan logika,
ketika tidak dijumpai adanya nash sharih, dikenal dengan...
a. ahlul halli wal ’aqdhi
b. ahlul ra’yi
c. ahlul hadis
d. ahlun naqli
e. ahlun nujuumi

13. Dalam Islam kesaksian orang buta bisa diterima dalam hal-hal berikut, kecuali……
a. wakaf
b. nasab
c. nikah
d. zina
e. jual beli

14. Jika kita terapkan kaidah “al-ashlu fil amri lil wujub” pada Surat Ali Imran ayat 104
berikut, maka diperoleh hukum sebagai berikut:
َ ُۡ َ َ ۡ َََۡ ُ ۡ َ ۡ َ ُ ُ ۡ َ َ ۡ َ ۡ َ َ ُ ۡ َ ٞ َّ ُ ۡ ُ ّ ُ َ ۡ َ
ۚ‫وف وينهون ع ِن ٱلمنك ِر‬
ِ ‫ي ويأمرون بِٱلمعر‬ ِ ‫ِنكم أمة يدعون إِل ٱل‬ ‫و ُلكن م‬
ۡ
َ ُ ۡ ُ ُ ُ َ ٰٓ َ ْ َ
١٠٤ ‫حون‬ ِ ‫وأولئِك هم ٱلمفل‬
a. melakukan dakwah amar ma’ruf nahi mungkar adalah kewajiban karena salah
satu bentuk amar adalah fi’il mudhari’ yang didahului lam amar
b. melakukan dakwah amar ma’ruf nahi mungkar hanya menunjukkan irsyad
bukan kewajiban karena ushlub pada ayat tersebut tidak termasuk amar
c. dakwah amar ma’ruf nahi mungkar hukumnya sunnah, tidak sampai derajat
wajib karena perintahnya tidak menggunakan fi’il amar
d. dakwah amar ma’ruf nahi mungkar hukumnya mubah, tidak sampai menjadi
sunnah, apalagi wajib, karena perintahnya tidak menggunakan fi’il amar
e. dakwah amar ma’ruf nahi mungkar hukumnya fardhu kifayah, tidak sampai
menjadi fardhu ‘ain, karena perintahnya dibatasi oleh kata minkum pad objek
pelaku yg dikenai kewajiban

15. )652 :‫ (ابلقرة‬... ‫ال إكراه يف ادلين‬


Yang dapat digolongkan sebagai maksud dari ayat di atas adalah….
a. larangan berdakwah

152 Buku Guru Kelas XII


b. pemaksaan adalah bagian dari agama
c. keharusan membenci larangan-larangan agama
d. janganlah engkau membenci agama Islam
e. larangan memaksa orang dari agama lain untuk memeluk Islam

16. Dalam sebuah ayat disebutkan bahwa haram hukumnya memakan bangkai.
Namun, pada Hadis disebut bangkai ikan dan belalang halal untuk dimakan. Hal ini
menunjukkan fungsi Hadis terhadap al-Qur’an, yakni…..
a. muakkid
b. bayan tafshil
c. bayan takhshishul ‘am
d. bayan taqyidul muthlaq
e. taqrir

17. Ketika kaidah ushuliyah al-amru ba’dan nahyi yufidul ibahah diterapkan pada ayat
beritkut (khususnya yang bergaris bawah), maka pemahamannya yang tepat adalah:

a. perintah bertebaran di muka bumi adalah wajib karena datangnya perintah


setelah larangan
b. perintah bertebaran di muka bumi adalah mubah karena datangnya perintah
setelah larangan
c. perintah mencari karunia Allah di muka bumi adalah wajib karena datangnya
perintah setelah larangan
d. perintah mencari karunia Allah di muka bumi adalah mubah karena datangnya
perintah setelah larangan
e. perintah untuk banyak-banyak berdzikir adalah mubah karena datangnya
perintah setelah larangan

18. Orang yang mengeluarkan fatwa, dalam bahasa lainnya disebut…….


a. mujtahid
b. mufti
c. mujahid

FIKIH Kurikulum 2013 153


d. muqallid
e. mujahid

19. Salah satu kaidah muthlaq muqayyad adalah: jika hukum beda dan persoalan sama,
mutlak ikut muqayyad. Apabila kaidah tersebut diterapkan pada ayat yang bergaris
bawah, maka pendapat Imam Syafi’i adalah……

َ َ ۡ َ ۡ ُ َ ۡ َ َ ۡ ُ َ ُ ُ ْ ُ ۡ َ ٰ َ َّ َ ۡ ُ ۡ ُ َ ْ ٓ ُ َ َ َ َّ َ ُّ َ َ
... ‫سلوا وجوهكم وأي ِديكم إِل ٱلمراف ِِق‬ ِ ‫يأيها ٱلِين ءامنوا إِذا قمتم إِل ٱلصلوة ِ فٱغ‬ ٰٓ
ُ َ ُ ْ ُ َ ۡ َ ٗ ّ َ ٗ َ ْ ُ َّ َ َ َ
٦... ُۚ‫حوا ب ِ ُو ُجوهِك ۡم َوأيۡ ِديكم ّم ِۡنه‬ ‫فتيمموا ص ِعيدا طيِبا فٱمس‬
a. menyapu tangan pada wudhu sampai ke siku, sama dengan menyapu tangan
pada tayamum, karena ada hadis yang menjadi qarinahnya
b. menyapu tangan pada wudhu sampai ke siku, sama dengan mengusap tangan
pada tayamum, karena ada Hadis yang menjadi qarinahnya
c. menyapu tangan pada wudhu sampai ke siku, sama dengan menyapu tangan
pada tayamum
d. menyapu tangan pada wudhu sampai ke siku, sedangkan mengusap tangan pada
tayamum sampai ke pergelangan tangan
e. menyapu tangan pada wudhu sampai ke siku, sedangkan menyapu tangan pada
tayamum sampai ke pergelangan tangan

20. Pernyataan yang mengharamkan pemukulan orang tua oleh anak dengan
mendasarkan pada larangan untuk mengatahan “uff” pada kedua orang tua
sebagaimana QS. Al-Isra’: 23 di bawah ini bisa dimasukkan sebagai:
ٓ َ ُ ُ َ َ َ َ ۡ َ َ َّ َ ُ ۡ َ َّ ً ٰ َ ۡ ۡ َ َ ۡ َ ُ َّ ٓ َّ ْ ٓ ُ ُ ۡ َ َّ َ َ ُّ َ ٰ َ َ َ
‫َ۞وقض ربك أل تعبدوا ُإِل إِياه وبِٱلو ٰ ِلي ِن إِحسنا ۚ إِما يبلغن عِندك ٱلكِب أحدهما‬
ٗ َ ٗ ۡ َ َ ُ َّ ُ َ َ ُ ۡ َ ۡ َ َ َ ّ ٓ َ ُ َّ ُ َ َ َ َ ُ َ ۡ
٢٣ ‫أو ِكهما فل تقل لهما أ ٖف ول تنهرهما وقل لهما قول ك ِريما‬
a. qiyas syibhi
b. qiyas aulawi
c. qiyas bayan
d. qiyas adna
e. qiyas musawi

154 Buku Guru Kelas XII


21. Berikut ini yang menjadi tujuan didirikannya kekhilafahan islamiyah adalah:
a. mewujudkan masyarakat adil dan makmur
b. mewujukan kesejahteraan berdasarkan strata sosial
c. menyejahterakan para pemimpin rakyat karena beratnya amanah yang
diembannya
d. menyalurkan hak politik umat Islam
e. menyamaratakan kondisi ekonomi seluruh rakyat

22. Berikut ini yang merupakan fungsi dari majlis syura adalah:
a. Menjadi oposisi pemerintah
b. mewakili rakyat dalam bermusyawarah dengan pemerintah
c. lembaga elit negara yang absolut
d. menerbitkan peraturan pemerintah
e. mengadili kepala negara saat melakukan korupsi

23. Sementara itu salah satu kewajiban majlis syura sebagai lembaga tertinggi negara
adalah:
a. menjalankan roda pemerintahan agar sesuai dengan hukum Allah SWT
b. mengajukan terpidana ke mahkamah negara
c. menentukan hukum wadh’i
d. memilih pemimpin agama untuk setiap wilayah
e. membuat UU bersama khalifah demi melaksanakan hukum Allah SWT

24. Dalam kondisi musuh sudah memasuki wilayah negeri muslim, maka hukum perang
dalam kondisi yang demikian itu adalah:
a. sunnah muakkadah
b. sunnah ghairu muakkadah
c. fardhu ’ain
d. fardhu kifayah
e. wajib

25. Tindakan yang tidak sesuai dengan etika perang dalam Islam berikut adalah:
a. menawan musuh yang kalah
b. membunuh musuh yang bersenjata
c. memenjarakan musuh yang ditawan

FIKIH Kurikulum 2013 155


d. membunuh wanita di kalangan musuh
e. menggunakan peralatan perang yang lengkap

26. Yang menunjukkan pengertian Ahlu dzimmah dan konsekuensi hukumnya menurut
syari’at Islam adalah:
a. orang kafir yang hidup damai di negeri Islam dan mau membayar jizyah sehingga
ia harus keluar dari negeri Islam untuk bebas beribadah menurut agamanya
b. orang kafir yang hidupnya pura-pura damai dengan kaum muslim di negeri Islam
dan mau membayar jizyah sehingga halal darah dan hartanya (wajib diperangi)
c. orang kafir yang hidup damai di negeri Islam dan mau membayar jizyah sehingga
terjaga harta dan darahnya serta bebas beribadah menurut agamanya
d. orang kafir yang tadinya hidup damai di negeri Islam dan mau membayar jizyah,
tapi kemudian berkhianat sehingga halal harta dan darahnya (wajib dibunuh)
e. orang kafir memusuhi umat Islam atas nama agama sehingga harus diperangi
(halal darah dan hartanya)

27. Jika kita gunakan kaidah nahi di bawah ini pada ayat 13 surat Luqman berikut, maka
akan diperoleh kesimpulan:

ٌ ‫الش َك لَ ُظلْ ٌم َعظ‬


)13 :‫يم (لقمان‬
َ َّ َ ُ َ
ْ ّ ‫ال ت ُ ْش ْك باهلل إ َّن‬ ‫انليه عن اليشء أمر بضده يابن‬
ِ ِ ِ ِ ِ ِ
a. larangan menyekutukan Allah adalah haram karena disifati dengan kedhaliman
yang besar
b. larangan untuk menyekutukan Allah berlaku pula pada jalan, cara ataupun
benda-benda yang biasa diperguna-kan untuk menyekutukan-Nya
c. larangan untuk menyekutukan Allah merupakan perintah untuk mengesakan-Nya
d. larangan untuk menyekutukan Allah memiliki arti yang sangat haram karena
didahului oleh laa nahi dan disifati sebagai kedhaliman yang besar
e. larangan untuk menyekutukan Allah merupakan perintah yang berlaku bagi
semua orang di mana pun dan kapan pun ia berada

28. Lafaz amar yang ada pada QS. Fushilat ayat 40 berikut menunjukkan makna:
َ ُ َ ۡ َ َ ُ َّ ۡ ُ ۡ َ ْ ُ َ ۡ
ٌ ‫ون بَ ِص‬
٤٠ ‫ري‬ ‫ٱعملوا ما ِشئتم إِنهۥ بِما تعمل‬
a. kewajiban
b. pembolehan
c. penghinaan

156 Buku Guru Kelas XII


d. menunjukkan kelemahan
e. ancaman

29. Sedangkan lafaz nahi yang ada pada QS. Al-Hijr ayat 88 berikut adalah contoh nahi
yang bersifat:
ٓ َ ۡ َّ َ َ ٰ َ َ ۡ َ ۡ َ َّ َّ ُ َ َ
٨٨ ... ‫ل تمدن عينيك إِل ما متعنا بِهِۦ‬
a. irsyad
b. ta’yisy
c. do’a
d. tahqir
e. tahdid

30. Alasan yang paling tepat dimasukkannya kata bergaris bawah pada QS. al-Baqarah

ْ ٰ َ ّ َ َّ َ َ َ ۡ َ ۡ ُ َّ َّ َ َ َ
275 sebagai lafaz ’amm adalah:

٢٧٥ ...‫ٱلرب ۚوا‬


ِ ‫وأحل ٱلل ٱليع وحرم‬
a. isim mufrad yang dita’rifkan dengan al-jinsiyah
b. lafaz jama’ yang dita’rifkan dengan al-jinsiyah
c. maf’ul mufrad yang dita’rifkan dengan al-jinsiyah
d. maf’ul mufrad mudzakkar yang dita’rifkan dengan al-jinsiyah
e. isim mufrad yang dita’rifkan dengan al-mahiyah

31. Yang menjadi sebab kata al-shalat dalam potongan ayat berikut dikategorikan
sebagai lafal musytarak adalah:

... ‫وأقيموا الصالة وآتوا الزاكة‬


a. dialihkannya makna hakiki shalat ke dalam makna majazi
b. dialihkannya makna hakikinya sebagai do’a ke dalam istilah syar’i untuk arti
lain, yakni gerakan yang kita kenal sekarang
c. digunakannya kata ini sebagai arti do’a oleh umat lain, tetapi oleh umat Islam
digunakan untuk menyebut sebuah ibadah khusus
d. belum dijelaskannya secara khusus tentang bagaimana tata cara pelaksanaan
maupun waktunya pada ayat tersebut
e. dijelaskannya secara khusus tentang tata cara pelaksanaan maupun waktunya
dalam hadis

FIKIH Kurikulum 2013 157


32. Bayan atas kata shalat yang terdapat dalam hadis berikut adalah:

‫صلوا كما رأيتموين أصىل‬


a. ‫بيان بالرتك‬
b. ‫بيان بالسكوت‬
c. ‫بيان بالفعل‬
d. ‫بيان بالقول‬
e. ‫بيان باإلشارة‬

33. Kata yang bergaris bawah pada QS. al-Takwir berikut dapat dikatakan sebagai lafadh
musytarak, dikarenakan....
َ َّ
)17 :‫َوالْ ِل إِذا َع ْس َع ْس (اتلكوير‬
a. memiliki makna yang pasti dan jelas, yakni datang
b. memiliki dua makna, yakni datang dan pergi
c. memiliki makna yang lebih dari dua, yakni muncul dan tenggelam
d. memiliki makna yang bersifat global atau tidak terperinci
e. memiliki makna yang belum jelas, yakni datang dan pergi

34.
َ ُْ َََ ُْ ْ ََ ً َ َ ً ُْ َََ ْ َ َ
)69 :‫ومن قتل مؤ ِمنا خطأ فتح ِرير رقب ٍِة مؤ ِمن ٍة (النساء‬
ْ ََْ َََ ُْ ْ ََ
َّ ‫أن َّيتَ َم‬
)3 :‫اسا (املجادلة‬ ‫فتح ِرير رقب ٍة قبل‬
Jika kaidah muthlaq muqayyad “hukumnya sama, tetapi sebab yang digunakan untuk
menetapkan hukum beda, maka mutlak ikut muqayyad” diterapkan pada kedua ayat
di atas, maka pemahamannya adalah:
a. pembunuh tersalah dan pelaku zhihar kafaratnya sama-sama memerdekakan
budak
b. pembunuh tersalah dan pelaku zhihar kafaratnya sama-sama memerdekakan
budak perempuan
c. pembunuh tersalah dan pelaku zhihar kafaratnya sama-sama memerdekakan
budak perempuan, bisa yang mukminah ataupun yang bukan mukminah
d. pembunuh tersalah dan pelaku zhihar kafaratnya sama-sama memerdekakan
budak, bisa laki atau perempuan
e. pembunuh tersalah dan pelaku zhihar kafaratnya sama-sama memerdekakan
budak perempuan mukminah

158 Buku Guru Kelas XII


35. Berikut ini merupakan syarat dapat terjadinya nasikh mansukh, kecuali:
a. nasikh berupa hukum syara’
b. nasikh bukan berupa ijma’ atau qiyas
c. nasikh harus lebih kuat dari mansukh atau minimal setara
d. nasikh lebih dahulu ada daripada mansukh
e. dalil nasikh terpisah dari dalil mansukh

36. Ulama yang menggunakan hukum muradhif dalam membaca takbiratul ihram,
sehingga bisa diganti dengan Allahu a‘dzam adalah……
a. tidak seoran ulama pun
b. Imam Malik
c. Imam Hanbali
d. Imam Hanafi
e. Imam Syafi’i

37. Secara bahasa nasakh memiliki arti naqal, yang berarti:


a. memindahkan
b. membatalkan
c. memusatkan
d. menggantikan
e. menghilangkan

38. Keterkaitan antarkalimat dalam Hadis berikut (yang bergaris bawah dengan yang
tidak bergaris bawah), jika kita lihat dari perspektif nasikh mansukh adalah:

)‫ أال فزوروها فإنها تذكركم اآلخرة (رواه أبو داود‬،‫كنت نهيتكم عن زيارة القبور‬
a. banyaknya Hadis yang saling bertentangan, di mana ziarah kubur pada mulanya
dilarang kemudian diperbolehkan
b. adanya inkonsistensi dalam Hadis, di mana ziarah kubur pada mulanya dilarang
kemudian diwajibkan (setiap kalimat perintah menunjukkan wajib)
c. semula hukum ziarah kubur adalah haram (pada kalimat yang tidak bergaris
bawah), kemudian datang dalil syara’ memerintahkannya (yang berfungsi
menghapus hukum lama) pada kalimat yang bergaris bawah.
d. semula hukum ziarah kubur adalah diperintahkan (pada kalimat yang tidak
bergaris bawah), kemudian datang dalil syara’ mengharamkannya (yang

FIKIH Kurikulum 2013 159


berfungsi meng-hapus hukum lama) pada kalimat yang bergaris bawah.
e. karena pada mulanya ziarah kubur diharamkan (pada kalimat yang tidak
bergaris bawah), oleh karena itu kita harus hati-hati dalam melakukan perintah
ziarah kubur (pada kalimat yang bergaris bawah)

39. Jumhur ulama berpendapat bahwa di dalam al-Qur’an terdapat nasakh, seperti yang
diisyaratkan pada ayat berikut:
ٓ َ ۡ َۡ ٓ َّۡ َۡ َۡ َ ُ َۡ َ
ۗ ‫ي مِنها أو مِثلِها‬ ‫ب‬
ِ ‫ت‬
ِ ‫أ‬ ‫ن‬ ‫ا‬ ‫ه‬ ‫س‬
ِ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫و‬ ‫أ‬ ‫ة‬
ٍ ‫اي‬ َ ‫نس ۡخ م ِۡن‬
‫ء‬ َ َ‫۞ما ن‬
َ
ٖ
Sementara itu yang menolak adanya nasakh, berpendapat:
a. kata ayat lebih tepat diartikan dengan syari’at, sehingga yang dihapus Allah
adalah syari’at para nabi sebelum Rasulullah saw., bukan ayat al-Qur’an
b. kata ayat lebih tepat diartikan dengan syari’at, sehingga untuk kesempurnaannya
Allah melakukan revisi dengan menggantikan sebagiannya dengan ayat-ayat
yang lebih baik dari yang dihilangkan
c. kata ayat lebih tepat diartikan dengan tanda, sehingga yang dihapus Allah adalah
tanda yang menjadi mukjizat para nabi sebelum Rasulullah saw.
d. kata ayat lebih tepat diartikan dengan tanda adannya Allah, sehingga agar manusia
bisa menerimanya Allah menggantikannya sesuai dengan perkembangan penge-
tahuan manusia
e. Al-Qur’an adalah kitab sempurna, adalah tidak mungkin Allah tidak tahu bahwa
ayat yang diturunkannya kurang tepat dan perlu diganti dengan yang lebih baru.

40. Berikut ini yang menjadi penyebab timbulnya madzhab-madzhab fikih adalah:
a. meningkatnya nalar kaum muslimin dalam memahami al-Qur’an
b. terbukanya pintu ijtihad bagi setiap mujtahid
c. melemahknya kemampuan berijtihad di kalangan umat Islam
d. terjadinya peperangan antar suku setelah Rasulullah saw wafat
e. dibukukannya hadis-hadis Rasulullah saw

41. Berikut ini adalah lafadh ’am yuraddu bihi al-khushush:


ۡ َ َ َّ
ِ ‫ح ُّج ٱلَ ۡي‬
)97 :‫ت (آل عمران‬ ِ َّ‫َو ِلِ ع ٱنل‬
ِ ‫اس‬
Qarinah yang menyertai dalil diatas sehingga menghilangkan arti keumumannya
adalah:

160 Buku Guru Kelas XII


a. petunjuk akal, bahwa yang dimaksud dengan kata al-naas adalah orang-orang
mukallaf, bukan semua orang termasuk anak-anak
b. petunjuk al-Qur’an itu sendiri, bahwa yang dimaksud dengan kata al-naas adalah
orang-orang mukallaf (dewasa lagi berakal) saja.
c. petunjuk dari hadis Nabi, bahwa yang dimaksud dengan kata al-naas adalah
orang-orang mukallaf (dewasa lagi berakal) saja.
d. petunjuk dari ijma’, bahwa yang dimaksud dengan kata al-naas adalah orang-
orang mukallaf (dewasa lagi berakal) saja.
e. petunjuk dari qiyas, bahwa yang dimaksud dengan kata al-naas adalah orang-
orang mukallaf (dewasa lagi berakal) saja.

42. Qashrul ’am dengan kalam mutsaqil muttasil pada potongan surat al-Baqarah ayat
185 di bawah ini pemahamannya yang benar adalah:

َّ َ ۡ ّ ٞ َّ َ َ َ َ َ ۡ َ ً َ َ َ َ َ ُ ۡ ُ َ ۡ َ ۡ َّ ُ َ ‫َف َمن َشه‬


١٨٥ ‫ع سف ٖر فعِدة مِن أيا ٍم‬ٰ ‫ِنك ُم ٱلشه َر فليصمهۖ ومن كن مريضا أو‬
‫م‬ ‫د‬ ِ
ِ
a. wajibnya puasa bagi semua orang yang melihat bulan dibatasi oleh kalimat
pengecualian yang bersambung setelahnya, yakni dikecualikannya mereka yang
sakit atau dalam perjalanan mengganti pada hari lain.
b. wajibnya puasa bagi semua orang yang melihat bulan dibatasi oleh kalimat
sempurna setelahnya, yakni siapa saja yang sakit atau dalam perjalanan
mengganti pada hari lain.
c. wajibnya puasa bagi semua orang yang melihat bulan dibatasi oleh kalimat yang
tidak sempurna setelahnya, yakni dibolehkannya mereka yang sakit atau dalam
perjalanan mengganti pada hari lain.
d. wajibnya puasa bagi semua orang yang melihat bulan dibatasi oleh kalimat
sempurna yang terpisah dengan kalimat pertama, yakni dibolehkannya mereka
yang sakit atau dalam perjalanan mengganti pada hari lain.
e. wajibnya puasa bagi semua orang yang melihat bulan dibatasi oleh kalimat
bersyarat yang bersambung setelahnya, yakni dengan syarat mereka sakit atau
dalam perjalanan dapat mengganti pada hari lain.

43. Salah satu contoh takhsishul ’amm terdapat pada surat al-Maidah ayat 38 hadis Nabi
berikut:
َ ُ َ ۡ َ ْ ُ َ ۡ َ ُ َ َّ َ ُ َّ َ
٣٨ ‫وٱلسارِق وٱلسارِقة فٱقطع ٓوا أي ِديهما‬

FIKIH Kurikulum 2013 161


َ ْ ُ ُ ْ َّ َ َ ْ َ ْ َ
ٍ ‫ال قطع ِف أقل مِن رب ِع ِدين‬
)‫ار (رواه اجلماعة‬
Maka pemahamannya adalah:
a. bila nilai barang yang dicuri kurang dari ¼ dinar, maka si pencuri tidak dijatuhi
hukum potong tangan
b. bila nilai barang yang dicuri lebih kurang dari 4 dinar, maka si pencuri dijatuhi
hukum potong tangan
c. bila nilai barang yang dicuri lebih dari ¼ dirham, maka si pencuri tidak dijatuhi
hukum potong tangan
d. mendahulukan teks yang ada dalam al-Qur’an daripada hadis, yakni menghukumi
potong tangan pada setiap pencuri
e. mendahulukan teks yang ada dalam al-Qur’an daripada hadis, yakni dengan
memotong kedua tangan setiap pencuri

44. Berbeda dengan kebanyakan ulama ushul, ulama Hanafiyah menyatakan bahwa
dalatul ’amm tidak bisa ditakhshish oleh dalil dhanni. Atas dasar ini, maka kedua dalil
di bawah ini jika mengikuti pemahaman ulama Hanafiyah kesimpulan hukumnya
adalah:
ََ ُ َ ُ َ َّ ْ ُ ُ َ َ َ
ۡ َّ ‫ٱلل‬
)121 :‫ (األنعام‬١٢١ ِ‫عه‬ ِ ‫ول تأۡكوا ِمما لمۡ يذۡك ِر ٱسۡم‬
َّ ‫سم أو لم‬
)‫يسم (رواه أبو داود‬ َّ ‫املسلم يذبح ىلع اسم اهلل‬

a. haram hukumnya memakan binantang yang disembelih tanpa menyebut


basmalah, karena adanya firman Allah yang bersifat umum melarangnya.
b. haram hukumnya memakan binantang yang disembelih tanpa menyebut
basmalah, karena firman Allah harus didahulukan daripada hadis.
c. haram hukumnya memakan binantang yang disembelih tanpa menyebut
basmalah, karena ayat tersebut qath’iyu tsubut maupun dalalahnya; sedangkan
hadis tersebut, meskipun qath’i dalalahnya, bersifat dhanni wurud sehingga
tidak bisa mentakhshisnya.
d. boleh memakannya, karena ayat yang berlafadhkan ‘amm dalalahnya bersifat
dhanni dan hadis juga bersifat dhanni sehingga berfungsi mentakhshishnya
e. boleh memakannya, karena hadis berfungsi sebagai penjelas atas ayat al-Qur’an,
termasuk dalam hal yang bersifat qath’iyud dalalah sekalipun

162 Buku Guru Kelas XII


45. Disebut apakah lafadh mujmal yang sudah didatangkan bayan-nya (baca: dijelaskan)
oleh Syari’ (Pembuat hukum) tetapi tidak menghilangkan kemujmalannya dan siapa
yang berhak untuk menjelaskannya:
a. disebut musykil; dan sudah memadahi mujtahid untuk berijtihad menghilangkan
ke-musykil-annya.
b. disebut musyaqqah; dan sudah memadahi mujtahid untuk berijtihad
menghilangkan ke-musykil-annya.
c. disebut musyaqqah; dan Hadis Rasulullahlah yang dapat menghilangkan ke-
musykil-annya.
d. disebut musykil; dan hadis Rsulullahlah yang berhak menghilangkan ke-musykil-
annya.
e. disebut musykil; dan ijma’ sahabatlah yang berhak menghilangkan ke-musykil-
annya.

46. Abu Hanifah terkenal sangat selektif dalam menerima hadis. Misalnya, ia menolak
hadis Abu Hurairah yang mengharuskan untuk membasuh bejana sebanyak tujuh
kali apabila dijilat anjing. Berikut ini yang merupakan alasan penolakan sekaligus
menjadi syarat diterimanya hadis ahad sebagai hujjah adalah:
a. hadis tersebut diriwatkan hanya oleh Abu Hurairah
b. hadis tersebut diriwatkan hanya oleh Abu Hurairah dan dua orang sahabat
yang lain
c. Abu Hurairah tidak mempraktekkannya, dan hanya membasuhnya sebanyak
tiga kali
d. Abu Hurairah adalah salah satu sahabat yang tercatat paling banyak meriwayatkan
hadis Nabi
e. Abu Hurairah termasuh orang yang tidak dhabit, baik shadran maupun kitaban

47. Berikut yang menunjukkan hasil tarjih dari kedua Hadis berikut adalah:

‫م تزوج ميمونة بنت احلارث وهو حمرم‬.‫ إنه ص‬:‫عن ابن عباس‬
‫ تزوجها وهو حالل‬.‫م‬.‫ إنه ص‬:‫عن أيب رافع‬
a. Hadis riwayat Abu Rafi’ yang menyatakan, Rasulullah saw. menikahi Maimudah
setelah tahalul, bukan dalam kondisi ihram, lebih kuat karena ketika itu Abu
Rafi’ bersama beliau, sedang Ibn Abbas tidak.
b. Hadis riwayat Ibn Abbas yang menyatakan, Rasulullah saw. menikahi Maimudah

FIKIH Kurikulum 2013 163


setelah tahalul, bukan dalam kondisi ihram, lebih kuat karena ketika itu Ibn
Abbas bersama beliau, sedang Abu Rafi’ tidak.
c. Hadis riwayat Ibn Abbas yang menyatakan, Rasulullah saw. menikahi Maimudah
dalam kondisi ihram, bukan setelah tahalul, lebih kuat karena ketika itu Ibn
Abbas bersama beliau, sedang Abu Rafi’ tidak.
d. Hadis riwayat Ibn Abbas yang menyatakan, Rasulullah saw. menikahi Maimudah
dalam kondisi ihram, bukan setelah tahalul, lebih kuat karena Ibn Abbas sahabat
utama yang tidak mungkin bohong.
e. Hadis riwayat Abu Rafi’ yang menyatakan, Rasulullah saw. menikahi Maimudah
dalam kondisi ihram, bukan setelah tahalul, lebih kuat karena Abu Rafi’ sahabat
utama yang tidak mungkin bohong.

48. Berbeda dengan Lebaran Haji sebelumnya, kali ini Ali yang baru duduk di kelas XI
sebuah madrasah aliyah mencoba menyikapi fatwa perbedaan dua hari raya di tanah
air. Sebelum memutuskan untuk ikut lebaran yang mana, ia memcoba membaca
argumentasi masing-masing, baik dari sisi dalil agama maupun dari sisi sain. Dari
sisi dalil, ia temukan Hadis Nabi yang mengatakan al-Hajj ‘Arafah. Se-mentara itu
dari sisi perkembangan sain, ia menemukan banyak kemudahan untuk menentukan
tanggal, bahkan waktu-waktu shalat pada setiap tempat. Ia juga menyempatkan
untuk mencari tahu, kapan pelaksanaan wukuf di Arafah. Setelah melakukan telaah
sederhana, ia putuskan untuk mengikuti hari raya yang dilaksanakan tepat setelah
peristiwa wukuf, berbeda dengan gurunyayang melakukan shalat ied selang sehari
setelah peristiwa wukuf di Arafah.
Disebut apakah tindakan Ali tersebut dalam ushul fiqih dan bagaimana hukumnya?
a. ittiba’ dan hukumnya adalah sunnah
b. mukharrij dan hukumnya haram
c. su’ul adab dan hukumnya haram
d. tarjih dan hukumnya adalah sunnah
e. talfik yang tidak diperbolehkan karena merusak silatur-rahmi (hubungan baik)
antara guru dan murid

49. Alasan yang paling tepat diperbolehkannya jama’ah haji asal Indonesia (yang
mayoritas mermazhab Syafi’i) melakukan talfik dengan beralih ke cara berwudhu
Abu Hanifah ketika di Mekkah dan bisa digolongkan pada talfik yang diperbolehkan
oleh jumhur ulama adalah:

164 Buku Guru Kelas XII


a. mukallaf diijinkan mengambil yang teringan dari hasil ijtihad para ulama
b. mukallaf memiliki kebebasan untuk memilih yang teringan dari hasil ijtihad
para ulama, termasuk kalau wudhunya pakai Syafi’i untuk shalat versi Hanafi
c. wudhu cara Syafi’i telah digunakan oleh jama’ah untuk satu ibadah sampai tuntas
dan beralih ke cara Abu Hanifah juga untuk ibadah yang lain sampai tuntas,
bukan mencampur dalam rangkaian satu ibadah, di mana terjadi pertentangan
diantara keduanya.
d. wudhu cara Syafi’i digunakan oleh jama’ah untuk ibadah yang bukan versinya,
seperti versi Abu Hanifah misal-nya, yang memang diperbolehkan oleh jumhur
ulama
e. situasi yang berubah, terutama dalam haji, membuat jama’ah bisa memilih
sekehendak hatinya

50. Al-Amidi dalam kaitannya dengan muqallid pernah mengatakan sebagai berikut di
bawah ini, yang maknanya adalah:

‫العمل بقول الغري من غري حجة ملزم‬


a. Beramal berdasarkan pendapat orang lain adalah lazim
b. Beramal berdasarkan pendapat orang lain adalah tidak lazim
c. Beramal berdasarkan pendapat orang lain yang bukan merupakan hujjah yang
ditetapkan
d. Beramal berdasarkan pendapat orang lain adalah bukan merupakan hujjah yang
ditetapkan.
e. Beramal berdasarkan pendapat orang lain yang bukan merupakan hujjah adalah
ditetapkan syariat.

FIKIH Kurikulum 2013 165


KUNCI JAWABAN SEMESTER 2
1. B 14. A 27. C 40. B
2. C 15. E 28. E 41. A
3. B 16. E 29. A 42. B
4. D 17. D 30. B 43. A
5. A 18. B 31. C 44. A
6. C 19. C 32. B 45. C
7. B 20. B 33. E 46. A
8. C 21. A 34. D 47. A
9. C 22. B 35. B 48. D
10. E 23. E 36. A 49. C
11. D 24. C 37. A 50. C
12. B 25. D 38. C
13. D 26. C 39. A

166 Buku Guru Kelas XII


DAFTAR PUSTAKA

Al Bayanuni, Muhammad Abul Fath. 1994 .Studi Tentang Sebab-sebab Perbedaan Mazhab.


Surabaya: Mutiara Ilmu.
Al Dzarwy, Ibrahim Abbas. 1993. Teori Ijtihad dalam Hukum Islam. Semarang : Dina Utama,
Aminuddin, Khairul Umam dan A. Achyar, 1989. Ushul Fiqh II, Fakultas Syari’ah, Bandung,
Pustaka Setia. cet. ke-1
Ash-Shiddieqy,  Teungku Muhammad Hasbi, 1997. Pengantar Hukum Islam, Semarang:
Pustaka Rizki Putra
Ash-Shiddieqy,  Teungku Muhammad Hasbi,  1999. Pengantar Ilmu Fiqih, Semarang:
Pustaka Rizki Putra
Azhar, Ahmad. dkk. 1996. Ijtihad dalam Sorotan. Bandung: Mizan.
Dasuki, Hafizh.  et. al. 1994. Ensiklopedi Islam. Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve, Jilid 4
Departemen Agama, 1986. Ushul Fiqih II, Qaidah-qaidah Fiqh dan Ijtihad, Jakarta : Depag,
, cet. ke-1
Departemen Agama, Ushul Fiqih II, 198. Qaidah-qaidah Fiqh dan Ijtihad, : Depag. cet. ke-1
Djafar, Muhammadiyah, 1993. Pengantar Ilmu Fiqh, , Kalam Mulia, cet. ke-2
Djafar, Muhammadiyah, 1993. Pengantar Ilmu Fiqh, Jakarta, Kalam Mulia, cet. ke-2
Dahlan, abdul Aziz, 1999, Ensiklopedi Hukum Islam,Jakarta:PT. Ichtiar Baru Van Hoeve
FKI, 2008, Kilas balik Teoritis Fiqh Islam, Lirboyo Kediri: PP Lirboyo
Firdaus. 2004. Ushul Fiqh (Metode Mengkaji Dan Memahami Hukum Islam Secara
Komprehensif, : Zikrul Hakim, cet. ke-3
Firdaus. 2004. Ushul Fiqh (Metode Mengkaji Dan Memahami Hukum Islam Secara
Komprehensif, Jakarta : Zikrul Hakim, cet. ke-3
Hanafi, Ahmad. 1970. Pengantar dan Sejarah Hukum Islam. Jakarta: Bulan Bintang. 
Hanafie . A . 1993 . Ushul Fiqh . Jakarta : Widjaya Kusuma 
Hasyim, Umar.  1984. Membahas Khilafiyah Memecah Persatuan, Wajib Bermazhab dan
Pintu Ijtihad Tertutup[?]. Surabaya: Bina Ilmu
Huzaemah Tahido Yanggo. 1999. Pengantar Perbandingan Mazhab. Jakarta: Logos. 
Jazuli, A, 2000. Ushul Fiqh (Metodologi Hukum Islam), Jakarta, PT. Raja Grafido Persada
Khlid Affandi, Nailul huda, 2013, Dari Teori Usul menuju Fiqih, Kediri: Santri Salaf Press.
Khalaf, Abdul Wahab, 1997. Ilmu ushulul Fiqh ; Terjemah, Masdar Helmy, Bandung: Gema
Risalah Press, cet. ke-1
Mu’alim, Amir dan Yusdani. 2005. Ijtihad dan Legislasi Muslim Kontemporer. Yogyakarta:

FIKIH Kurikulum 2013 167


UII Press.
Mubarok, Jaih, 2002.Metodologi Ijtihad Hukum Islam, Yogyakarta: UII Press
Muhammad, Ushul Fiqih, Jakarta : PT. Pustaka Firdaus, , cet. ke-3
Munawwir, Ahmad Warson. 2002. Al Munawwir Kamus Arab-Indonesia. Surabaya: Pustaka
Progressif.
Nasrun Rusli. 1999. Konsep Ijtihad Al-Syaukani. Jakarta: Logos.
Nasution, Harun. 1983. Akal dan Wahyu dalam Islam. Jakarta: UI-Press.
Rifa’i, Moh, 1979. Ushul Fiqh, Jakarta, PT.Al-Ma’arif,
Satria Effendi, M.Zein, 2005. Ushul Fiqh, Jakarta, Prenada Media
Shihab, Qurasy, 1986. Qaidah-Qaidah Istinbath dan Ijtihad, Departemen Agama,  Jakarta
: IAIN
Syafe’i Rahmat, 1999. Ilmu Ushul Fiqih, Bandung : CV Pustaka Setia, cet., ke-2
Syafi’i, Rahmat,. 1999. Ilmu Ushul Fiqih. Pustaka Setia : Bandung. & Zaidan, Abdul al-Karim,
Syaiban, Kasuwi. 2005. Metode Ijtihad Ibnu Rusyd. Malang : Kutub Minar. Cet.I
Usman, Muclis, 1993, Qaidah-qaidah Ushuliyah dan Fiqhiyah,  Jakarta  : PT. RajaGrafindo
Persadacet. ke-2
Wahbah, Zuhaeli,2010. Fikih Imam Syafi’I, Jakarta: Almahera.
Yahya, Muhtar dan Tatur Rahman, 1993. Dasar-Dasar Pembinaan Hukum Fiqih Islam, 
Bandung : Al Ma’arif,. 
Zarkasyi Abdul Salim dan Oman Fathurrohman, 1999. Pengantar Ilmu Fiqh-Ushul Fiqh,
Zahrah

168 Buku Guru Kelas XII