Anda di halaman 1dari 354

HALAMAN JUDUL

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III
ANGKATAN I
KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI RI.

NAMA : MUHAMMAD RAMDHAN OLII, ST., M.ENG.


JABATAN : DOSEN
UNIT KERJA : DOSEN PEGAWAI KOPERTIS (DPK) WILAYAH IX
SULAWESI SELATAN DIPERKERJAKAN PADA
UNIVERSITAS GORONTALO
CORE ISSUE : EVALUASI DOSEN OLEH MAHASISA TIDAK
PERNAH DILAKUKAN DI FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GORONTALO
COACH : SAHRUNI, SKM, M.KES.
MENTOR : ICHSAN KASNUL FARABY, S.SOS., M.SI.

KEMENTERIAPUSAT
N RISET, TEKNOLOGIDAN
PENDIDIKAN DANPELATIHAN
PENDIDIKAN TINGGI RI.
BEKERJASAMA
KEMENTERIAN KESEHATAN RI.
BALAI BESAR PELATIHAN KESEHATAN MAKASSAR
TAHUN 2017

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III
KEMENRISTEK DIKTI RI.
TAHUN 2017

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Jabatan : Dosen
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo

Menyetujui,
Mentor, Peserta

Ichsan Kasnul Faraby, S.Sos., M.Si. Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP.19670710 198803 1 005 NIP. 19870524 201504 1 001

Mengetahui,
Coach,

Sahruni, SKM, M.Kes.


NIP. 19771116 200502 2 003

ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan atas kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan
rahmat dan hidayah-Nya lah seluruh rangkaian kegiatan aktualisasi dan penyusunan

laporan ini dapat terlaksana dengan baik.

Penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak


Kementrian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi dan Balai Besar Pelatihan
Kesehatan Makassar sebagai pihak penyelenggara. Penulis ucapkan terima kasih
kepada bapak Laode Musafin, SKM, M.Kes selaku kepala BBPK, bapak Mappeasse
Toro, SKM., M.Pd. selaku Kepala Bidang Penyelenggara Diklat, seluruh panitia di
BBPK dan seluruh Widyaiswara dan Fasilitator selama pelaksanaan Pelatihan Dasar
(Ladsar). Terkhusus penulis ucapkan terima kasih kepada ibu Sahruni, SKM, M.Kes.

selaku coach, bapak Ichsan Kasnul Faraby, S.Sos., M.Si. selaku mentor yang telah
mengarahkan, membimbing dan memungkinkan keseluruhan kegiatan aktualisasi
dapat terlaksana dan Ir. Aleks Olii, M.Sc. selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas
Gorontalo yang telah mengijinkan saya untuk melaksana kegiatan aktualisasi di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo. Terakhir penulis ucapkan terima kasih kepada
seluruh dosen dan staff Fakultas Teknik Universitas Gorontalo dan seluruh mahasis
wa
atas kerja sama dan bantuannya selama pelaksanaan kegiatan aktualisasi. Laporan
ini masih jauh dari sempurna dan oleh karenanya, seluruh kritik dan saran yang
membangun penulis terima dengan ucapan terima kasih.

Makassar, 24 Agustus 2017

Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN........................................................................................... ii

KATA PENGANTAR .................................................................................................. iii


DAFTAR ISI .............................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ ix
DAFTAR KEGIATAN AKTUALISASI .......................................................................... x
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2. Tujuan ........................................................................................................... 2

1.3. Gambaran Umum Unit Kerja ......................................................................... 2


1.4. Visi, Misi, dan Nilai Organisasi ...................................................................... 4
1.5. Tupoksi, dan Uraian Tugas ........................................................................... 5
1.6. Struktur Organisas ........................................................................................ 7
BAB II NILAI-NILAI DASAR PNS ............................................................................... 8
2.1. Akuntabilitas.................................................................................................. 8
2.1.1. Apa yang dimaksud dengan akuntabilitas ............................................... 8
2.1.2. Konsep akuntabilitas............................................................................... 8
2.1.3. Pentingnya akuntabilitas ......................................................................... 9

2.1.4. Tingkatan akuntabilitas ......................................................................... 11


2.1.5. Nilai-nilai dasar akuntabilitas ................................................................ 12
2.2. Nasionalisme .............................................................................................. 14
2.2.1. ASN sebagai pelaksana kebijakan publik ............................................. 14
2.2.2. ASN sebagai pelayan publik ................................................................. 17
2.2.3. ASN sebagai perekat dan pemersatu bangsa ....................................... 20
2.2.4. Nilai-nilai dasar nasionalisme ............................................................... 24
2.3. Etika Publik ................................................................................................. 27
2.3.1. Pengertian etika.................................................................................... 27

2.3.2. Pengertian kode etik ............................................................................. 28


2.3.3. Kode etik aparatur sipil negara (ASN)................................................... 28
2.3.4. Nilai-nilai dasar etika publik .................................................................. 29
2.3.5. Dimensi etika publik .............................................................................. 30
2.4. Komitmen Mutu ........................................................................................... 31
2.4.1. Konsep dasar dan pengertian mutu ...................................................... 31
2.4.2. Manajemen mutu .................................................................................. 33
2.4.3. Perbaikan mutu .................................................................................... 36

iv
2.4.4. Nilai-nilai dasar orientasi mutu .............................................................. 37
2.5. Anti Korupsi................................................................................................. 39
2.5.1. Tindak pidana korupsi........................................................................... 39
2.5.2. Jenis-jenis korupsi ................................................................................ 40

2.5.3. Tunas Integritas .................................................................................... 40


2.5.4. Nilai-nilai dasar anti korupsi .................................................................. 42
BAB III KEDUDUKAN DAN PERAN PNS DALAM NKRI .......................................... 45
3.1. Manajemen ASN ......................................................................................... 45
3.1.1. Kedudukan ASN ................................................................................... 45
3.1.2. Peran ASN ........................................................................................... 46
3.1.3. Hak dan kewajiban ASN ....................................................................... 46
3.1.4. Kode etik dan kode perilaku ASN ......................................................... 48
3.2. Whole of Government .................................................... ............................. 48

3.2.1. Pengertian Whole of Government(WoG) ............................................. 48


3.2.2. Penerapan Whole of Government(WoG) dalam pelayanan
terintegrasi......................................................................................................... 49
3.3. Pelayanan Publik ........................................................................................ 52
3.3.1. Konsep pelayanan publik ...................................................................... 52
3.3.2. Prinsip-prinsip pelayanan publik ........................................................... 56
BAB IV AKTUALISASI ............................................................................................. 58
4.1. Rancangan Aktualisasi ................................................................................ 58
4.1.1. Identifikasi Isu ....................................................................................... 58
4.1.2. Isu yang diangkat ................................................................................. 59
4.1.3. Kegiatan pemecahan isu ...................................................................... 59
4.2. Capaian Aktualisasi ..................................................................................... 69
4.2.1. Deskripsi core issue dan strategi penyelesaiannya dengan persetujuan
atasan ............................................................................................................. 69
4.2.2. Hasil pelaksanaan Aktualisasi berdasarkan kegiatan pemecahan/
penyelesaian isu ................................................................................................ 70
BAB V RENCANA AKSI AKTUALISASI ................................................................. 104
BAB VI PENUTUP ................................................................................................. 111
6.1. Kesimpulan ............................................................................................... 111

6.2. Saran ........................................................................................................ 111


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 112
LAMPIRAN-LAMPIRAN ......................................................................................... 113

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Struktur organisasi Universitas Gorontalo ............................................. 7


Gambar 2.1. Lima pilar TQM (Bill Creech) ............................................................... 34
Gambar 2.2. Fishbone manajemen mutu ................................................................. 36
Gambar 4.1. Manajemen folder ................................................................................ 70
Gambar 4.2. Diskusi bersama dekan, Ketua program studi dan dosen .................... 71
Gambar 4.3. Penyusunan list awal indikator EvDoMa .............................................. 72
Gambar 4.4. Konsultasi kepada dekan dan wakil dekan .......................................... 74
Gambar 4.5. Melaporkan hasil konsultasi dari dekan ke bagian umum .................... 74
Gambar 4.6. Hadir tepat waktu sebelum peserta FGD datang ................................. 75
Gambar 4.7. Presentasi terkait indikator dan desain awal antamukainput/output
aplikasi EvDoMa ............................................................................... 76

Gambar 4.8. Indikator aplikasi EvDoMa ................................................................... 79


Gambar 4.9. Desain awal antarmukainput/output aplikasi EvDoMa ........................ 80
Gambar 4.10. Koordinasi denganprogramer untuk pembuatan aplikasi EvDoMa .... 81
Gambar 4.11. Konsultasi kepadaprogramer terkait hosting dan domain ................. 82
Gambar 4.12. Koordinasi denganprogramer terkait file portalwebsite EvDoMa ...... 83
Gambar 4.13. Tutorial jarak jauh olehprogramer ..................................................... 84
Gambar 4.14. Konsultasi kepada dekan terkait uji pendahuluan EvDoMa ............... 86
Gambar 4.15. Instrumen pemahaman mahasiswa terhadap EvDoMa ...................... 87
Gambar 4.16. Menjelaskan cara pengisian aplikasi EvDoMa dalam uji pendahuluan

terbatas secara perorangan .............................................................. 88


Gambar 4.17. Mahasiswa mencoba menggunakan EvDoMa ................................... 90
Gambar 4.18. Mahasiswa memberikan penilaian terhadap aplikasi EvDoMa ........... 91
Gambar 4.19. Memeriksa hasilqusioner uji pendahuluan ........................................ 92
Gambar 4.20. Telaah hasil masukan dariquesioner uji pendahuluan ...................... 93
Gambar 4.21. Koordinasi kepadaprogramer terkait revisi akhir aplikasi EvDoMa .... 94
Gambar 4.22. Desain akhir aplikasi EvDoMa untuk akun mahasiswa ...................... 95
Gambar 4.23. Desain akhir aplikasi EvDoMa untuk akunadministrator . .................. 95
Gambar 4.24. Koordinasi dengan ketua program studi untuk waktu pengisian aplikasi
EvDoMa oleh mahasiswa .................................................................. 97
Gambar 4.25. Sosialiasasi kepada mahasiswa terkait prosedur penggunaan dan
waktu aplikasi EvDoMa ..................................................................... 98
Gambar 4.26. Mahasiswa mengajukan beberapa pertanyaan terkait aplikasi
EvDoMa ............................................................................................ 99
Gambar 4.27. Pengumpulan semua data ............................................................... 100
Gambar 4.28. Penginputan data bersama operator EvDoMa ................................. 101

vi
Gambar 4.29. Menyerahkan hasil EvDoMa semester genap 2016/2017 kepada
dekan .............................................................................................. 102

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Rancangan aktualisasi ............................................................................ 60


Tabel 5.1. Kegiatan rencana aktualisasi di lingkungan kerja indikator nilai
akuntabilitas .......................................................................................... 104
Tabel 5.2. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
nilai nasionalisme .................................................................................. 105
Tabel 5.3. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
nilai etika publik ..................................................................................... 105
Tabel 5.4. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di Lingkungan Kerja dengan Indikator
Nilai Komitmen Mutu ............................................................................. 106
Tabel 5.5. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
nilai anti korupsi..................................................................................... 106

Tabel 5.6. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja indikator


manajemen ASN ................................................................................... 107
Tabel 5.7. Kegiatan aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator pelayanan
publik..................................................................................................... 109

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Formulir pengendalian aktualisasi oleh mentor (Formulir 2). .............. 114
Lampiran 2. Formulir pengendalian aktualisasi olehcoach (Formulir 3) ................. 118
Lampiran 3. Matriks kegiatan ................................................................................. 122
Lampiran 4. Foto-foto kegiatan, testimoni, video dsb. ............................................ 126
Lampiran 5. Hasil Uji Pendahuluan (40 Mahasiswa) .............................................. 171
Lampiran 6. Tingkat partisipasi mahasiswa menggunakan aplikasi EvDoMa pada
semester genap 2016/2017 ............................................................... 172
Lampiran 7. Contoh hasil aplikasi evaluasi dosen oleh mahasiswa (EvDoMa) ....... 173

ix
DAFTAR KEGIATAN AKTUALISASI
Kegiatan 1. PENGUMPULAN INFORMASI TERKAITINDIKATOR EVDOMA DALAM
PEMBELAJARAN.................................................................................. 70
Kegiatan 2. PRA PELAKSANAAN DAN PELAKSANAANFOCUS GROUP

DISCUSSION (FGD) ............................................................................. 73


Kegiatan 3. PEMBUATAN APLIKASI EVDOMA ....................................................... 78
Kegiatan 4. PRA PELAKSANAAN DAN PELAKSANAAN UJI PENDAHULUAN
APLIKASI EVDOMA .............................................................................. 86
Kegiatan 5. REVISI AKHIR APLIKASI EVDOMA ..................................................... 93
Kegiatan 6. SOSIALISASI KEPADA MAHASISWA TERKAIT CARA PENGGUNAAN
APLIKASI EVDOMA .............................................................................. 96
Kegiatan 7. IMPLEMENTASI PENGGUNAAN APLIKASI EVDOMA UNTUK
SEMESTER GENAP 2016/2017 ......................................................... 100

x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Dalam Undang-undang No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara,
pegawai ASN berfungsi sebagai: 1) Pelaksana kebijakan publik; 2) Pelayan publik;
dan 3) Perekat dan pemersatu bangsa. Dalam menjalankan fungsinya, ASN wajib
mengaktualisasikan nilai-nilai dasar profesi ASN dalam keseharian kerjanya. Sesuai
dengan amanat undang-undang, untuk menginternalisasikan nilai-nilai dasar tersebut
ke dalam setiap ASN, maka calon ASN harus mengikuti tahapan pelatihan dasar.

Sistem pembelajaran pada Pelatihan Dasar (ladsar) Calon Pegawai Negeri Sipil
Golongan III Angkatan I Kemenristek Dikti, menuntut setiap peserta pelatihan dasar
untuk mengaktualisasikan nilai-nilai dasar profesi ASN yaitu akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi yang disingkat menjadi
ANEKA. Melalui proses pembelajaran aktualisasi ini, seluruh atau beberapa nilai dasar
dan kedudukan dan peran ASN akan melandasi pelaksanaan setiap kegiatan peserta
latihan dasar, setiap peserta harus menemukan dan mengungkapkan makna dibalik
penerapan nilai-nilai dasar dan kedudukan dan peran ASN tersebut pada
pelaksanaan setiap kegiatan yang telah dirancang oleh peserta pelatihan dasar
di tempat tugas.

Dosen Pegawai Kopertis (DPK) sebagai bagian dari ASN harus mampu

mengaktualisasikan nilai- nilai ANEKA dan mengerti kedudukan dan peran ASN
dalam melaksanakan tridarma pendidikan tinggi yang merupakan tugas dan tanggung
jawab utamanya. Selain itu, berbagai kegiatan penunjang yang merupakan tugas
tambahan seorang dosen juga harus dilaksanakan dengan mengimplementasikan
nilai-nilai dasar ANEKA dan kedudukan dan peran ASN di dalamnya.

Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III Angkatan I


Kemenristek Dikti yang di laksanakan di Balai Besar Pelatihan Kesehatan (BBPK)
Makassar mengikuti pola pelatihan yang baru. Kegiatan pelatihan dasar pertama
adalah tahap On Campus 1 yang dilaksanakan mulai tanggal 03 Maret2017 s/d 11
Mei 2017 yang bertujuan untuk menginternalisasikan nilai-nilai dasar ANEKA dalam
pribadi calon ASN dan mengetahui kedudukan dan peran ASN. Tahap kedua adalah
tahap Off Campus yang bertujuan untuk mengaktualisasikan nilai-nilai ANEKA dan
kedudukan dan peran ASN di dalamnya yang telah diinternalisasi selama tahap
pertama pelatihan dasar. Tahap aktualisasi ini merupakan tahap yang sangat penting

1
sehingga dalam pelaksanaannya memerlukan perencanaan untuk merumuskan
kegitan dan nilai-nilai apa yang akan diaktualisasikan di dalamnya.

Rancangan aktualisasi ini disusun sebagai landasan pelaksanaan kegiatan


aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN dan kedudukan dan peran ASN merupakan

bagian terintegrasi dari kegiatan pelatihan dasar bagi CPNS Golongan III dalam
upaya mewujudkan pribadi ASN yang dapat mengaktualisasikan nilai-nilai dasar
ANEKA dan dapat mengimplementaskan kedudukan dan peran ASN di dalam tempat
tugas masing-masing selama masa jabatannya di masa yang akan datang.

1.2. Tujuan
Peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III diharapkan mampu untuk
mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi) dan mengetahui kedudukan dan peran

profesi ASN dalan NKRI (manajemen ASN,whole of government, pelayanan publik)


dalam melaksanakan tridharma pendidikan tinggi dan tugas-tugas tambahan lainnya
sebagai Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan Diperkerjakan
Pada Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Gorontalo.

1.3. Gambaran Umum Unit Kerja


Penulis akan melaksanakan aktualisasi nilai-nilai dasar ANEKA dan kedudukan
dan peran ASN di instansi penulis yaitu Universitas Gorontalo yang merupakan
universitas yang berada di bawah koordinasi Kopertis IX Wilayah Sulawesi Selatan
dan sekaligus merupakan salah satu PTS yang dibawahi oleh Kementrian Riset,
Teknologi dan Pendidikan Tinggi yang terletak di Kabupaten Gorontalo, Provinsi
Gorontalo.

Universitas Gorontalo awalnya adalah Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Gorontalo,


perguruan tinggi yang berada dibawah badan hukum Yayasan Pendidikan Duluwo
Limo Lopohalaa Gorontalo. Pendirian Yayasan dan STIE Gorontalo diprakarsai oleh
Kol. Purn. H. Marten Liputo, SH (Bupati Gorontalo). STIE Gorontalo berdiri dengan
SK Kopertis Wilayah IX Nomor : 777 Tahun 1986 Tanggal 8 Oktober 1986,
menyelenggarakan 2 Jurusan yakni Jurusan Manajemen dan Jurusan Studi
Pembangunan. Jurusan Manajemen STIE Gorontalo memperoleh status Terdaftar
pada tanggal 7 Januari 1988 Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Nomor : 021/0/1988. Jurusan Manajemen kemudian memperoleh status
Diakui pada tanggal 14 Agustus 1998 berdasarkan Surat Keputusan Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi Nomor 302/Dikti/Kep/1998. Sedangkan Jurusan Studi
Pembangunan berstatus sebagai terdaftar.

2
Pada akhir tahun 2000 Rencana Alih Status STIE menjadi Universitas
Gorontalo telah dimulai dengan membentuk tim penyusun proposal Alih Status yang
di koordinir oleh Bambang Supriyanto dan beranggotakan antara lain; Hamzah Uno,
Herman Paneo, Abdul Haris PanaI, Abdu Jabar Mohidin, dibantu oleh Haryono Imran.

Pembentuk tim ini di prakarsai oleh Ahmad Hoesa Pakaya, SE, MBA (Bupati
Gorontalo), Drs. H. Habu Wahiji (Ketua STIE Gorontalo), Rustam Akilie SE (Ketua
BPH Yayasan Pendidikan Duluwo Limo Lopohalaa Gorontalo). Penyusunan Proposal
Alih Status selesai dalam jangka pada akhir tahun itu pula yang kemudian di tindak
lanjuti dengan pengusulannya ke Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi di Jakarta.
Mengingat perjuangan alih status sangat sulit ditempuh, maka dibentuklah tim yang
bekerja untuk mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan dalam proses
tersebut. Sehingga secara spontan, terdapat dua tim yang dikoordinir langsung oleh
Rustam Akilie, SE sebagai Ketua BPH kala itu, yakni tim Gorontalo yang
berkedudukan di STIE Gorontalo dan Tim Jakarta yang berkedudukan di
Rawamangun Jakarta Timur. Kedua tempat tersebut merupakan sekretariat basis
peralihan status. Tim di Gorontalo terdiri dari; Jamal Moodoeto SE, Supardi Nani, SE,
Iyan Ayuba, SE, Drs. Ec. Ilyas Lamuda, Moh. Rolli Paramata, SE. Sedangkan tim
Jakarta terdiri dari, Bambang Supriyanto, Hamzah Uno, Herman Paneo, Haris PanaI,
Rozak Umar, Kartono Lasieng (alm).

Pada akhirnya, setelah melalui perjuangan panjang, usulan alih status STIE
Gorontalo menjadi Universitas Gorontalo baru mendapatkan titik terang pada

pertentang tahun 2001. Tepat tanggal 10 Juli 2001 STIE Goront


alo resmi beralih status
menjadi Universitas Gorontalo sebagaimana hal itu tertuang dalam ijin operasional
Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor :
80/D/0/2001. Untuk menyelenggarakan Universitas Gorontalo yang baru dilahirkan,
maka ditunjuklah Rektor pertama Universitas Gorontalo, yakni Prof. Dr. H. Jasin Tuloli,
MPd.

Universitas Gorontalo dikukuhkan secara resmi melalui ijin operasional Surat


Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor : 80/D/0/2001.
Lembaga ini memiliki 7 fakultas dan 1 fakultas baru yang dibuka pada tahun 2017,
yaitu:

1. Fakultas Ekonomi

Membina program Studi : Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan (S1), Manajemen


(S1), Akuntansi (S1) dan Manajemen (S2)

3
2. Fakultas Kesehatan Masyarakat

Membina program Studi : Kesehatan Masyarakat (S1), ilmu gizi (S1)

3. Fakultas Ilmu Sosial Politik

Membina program Studi : Ilmu Administrasi Negara (S1), Ilmu Pemerintahan (S1)
4. Fakultas Teknik

Membina program Studi : Teknik Sipil (S1), Teknik Mesin (S1) dan Teknik Arsitektur
(S1)

5. Fakultas Hukum

Membina program Studi : Hukum (S1) dan Hukum (S2)

6. Fakultas Pertanian

Membina program Studi : Teknologi Hasil Pertanian (S1) dan Perikanan dan
Kelautan (S1)

7. Fakultas Kehutanan

Membina program studi : Kehutanan (S1)

1.4. Visi, Misi, dan Nilai Organisasi


Universitas Gorontalo memiliki visi yaitu“Terwujudnya Universitas Gorontalo
sebagai lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan sumber daya manusia unggul,
mandiri dan berbudaya dalam memajukan iptek, melalui tata kelola yang baikgood
(

university governence). Untuk mewujudkan visi tersebut, maka misi Universitas


Gorontalo juga telah disusun. Misi tersebut merupakan integrasi visi Universitas
Gorontalo dengan tridharma pendidikan tinggi yaitu:

1. Menyelenggarakan pendidikan tinggi yang bermutu dan menghasilkan lulusan yang


memiliki nilai moral/etika/akhlak dan itegritas yang tinggi sesuai dengan tuntutan
masyarakat global, nasional dan internasional,

2. Mengembangkan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat sesuai dengan


kepentingan masyarakat dan bangsa,

3. Memberdayakan Universitas Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang


berlandaskan pengembangan iptek.

Universitas Gorontalo memiliki falsafah hidup yang melekat dalam budaya


masyarakat dinamis, religius, transformatif, dan bermartabat. Dalam membangun
Universitas Gorontalo, digunakan prinsip dasar yang dikenal dengan sebutan:

4
”LESTARI”, yang merupakan singkatan dari liberal, etis, saintifik, tranformatif, ada
ptif,
religius, dan inspiratif.

1.5. Tupoksi, dan Uraian Tugas

Dalam pasal 1 ayat 1 Undang-Undang No. 37 Tahun 2009 tentang Dosen


disebutkan bahwa adalah pendidik profesional dan ilmuwan dengan tugas utama
mentransformasikan, mengembangkan, dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan,
teknologi, dan seni melalui pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada
masyarakat. Rincian unsur kegiatan jabatan dosen sebagai jabatan fungsional dosen
tertuang dalam Undang-Undang No. 17. Tahun 2013 tentang Jabatan Fungsional dan
Angka Kredit Dosen. Dalam undang-undang tersebut disebutkan unsur dan sub unsur
kegiatan jabatan Akademik Dosen yang dinilai angka kreditnya, terdiri dari:

1. Pendidikan meliputi:

a. Pendidikan sekolah dan memperoleh ijazah/gelar;


b. Pendidikan dan pelatihan prajabatan.
2. Pelaksanaan pendidikan meliputi
a. Melaksanakan perkuliahan/tutorial dan membimbing, menguji serta
menyelenggarakan pendidikan di laboratorium, praktik keguruan bengkel/
studio/kebun percobaan/teknologi pengajaran dan praktik lapangan;
b. Membimbing seminar;
c. Membimbing kuliah kerja nyata, praktek kerjanyata, praktek kerja lapangan
d. Membimbing dan ikut membimbing dalam menghasilkan disertasi, tesis,
skripsi, dan laporan akhir studi;
e. Melaksanakan tugas sebagai penguji pada ujian akhir:
f. Membina kegiatan mahasiswa;
g. Mengembangkan program kuliah;
h. Mengembangkan bahan kuliah;
i. Menyampaikan orasi ilmiah;
j. Menduduki jabatan pimpinan perguruan tinggi;
k. Membimbing akademik dosen di bawah jenjang jabatannya;

l. Melaksanakan kegiatan detasering dan pencangkokan jabatan akademik dosen;


m. Melakukan kegiatan pengembangan diri untuk meningkatkan kompetensi.
3. Pelaksanaan penelitian, meliputi:
a. Menghasilkan karya ilmiah;
b. Menerjemahkan/menyadur buku ilmiah;
c. Mengedit/menyunting karya ilmiah;
d. Membuat rencana dan karya teknologi yang dipatenkan;
5
e. Membuat rancangan dan karya teknologi, rancangan dan karya seni
monumental/seni pertunjukan/karya sastra.
4. Pelaksanan pengabdian kepada masyarakat, meliputi:
a. Menduduki jabatan pimpinan;

b. Melaksanakan pengembangan hasil pendidikan dan penelitian;


c. Memberi latihan/penyuluhan/penataran/ceramah pada masyarakat;
d. Memberi pelayanan kepada masyarakat atau kegiatan lain yang menunjang
pelaksanaan tugas umum pemerintah dan pembangunan;
e. Membuat/menulis karya pengabdian.
5. Penunjang tugas dosen, meliputi:
a. Menjadi anggota dalam suatu panitia/badan pada perguruan tinggi;
b. Menjadi anggota panitia/badan pada lembaga pemerintah;
c. Menjadi anggota organisasi profesi dosen;
d. Mewakili perguruan tinggi/lembaga pemerintah;
e. Menjadi anggota delegasi nasional ke pertemuan internasional;
f. Berperan serta aktif dalam pertemuan ilmiah;
g. Mendapat penghargaan/tanda jasa;
h. Menulis buku pelajaran slta ke bawah yang diterbitkan dan diedarkan secara
nasional;
i. Mempunyai prestasi di bidang olahraga/humaniora;
j. Keanggotaan dalam tim penilai jabatan Akademik Dosen.

6
lo
at
n
or
o
G
s
ia
t
rs
e
vi
n
iU
s
sa
i
n 7
a
gr
o
r
tu
k
u
tr
S
.
1.
r
a
b
m
a
G

i
s
a
s
i
n
a
rg
O
r
u
t
k
ru
t
S
.
.6
1
BAB II
NILAI-NILAI DASAR PNS

2.1. Akuntabilitas

2.1.1. Apa yang dimaksud dengan akuntabilitas


Akuntabilitas adalah kata yang seringkali kita dengar, tetapi tidak mudah untuk
dipahami. Ketika seseorang mendengar kata akuntabilitas, yang terlintas adalah
sesuatu yang sangat penting, tetapi tidak mengetahui bagaimana cara mencapainya.
Dalam banyak hal, kata akuntabilitas sering disamakan dengan responsibilitas atau
tanggung jawab. Namun pada dasarnya, kedua konsep tersebut memiliki arti yang
berbeda. Responsibilitas adalah kewajiban untuk bertanggung jawab, sedangkan
akuntabilitas adalah kewajiban pertanggungjawaban yang harus dicapai.

Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau institusi


untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Amanah seorang PNS
adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik. Nilai-nilai publik tersebut antara lain
adalah:

a. Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik kepentingan,
antara kepentingan publik dengan kepentingan sektor, kelompok, dan pribadi;
b. memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan mencegah
keterlibatan PNS dalam politik praktis;
c. memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik;
d. menunjukan sikap dan perilaku yang konsisten dan dapat diandalkan sebagai
penyelenggara pemerintahan.

2.1.2. Konsep akuntabilitas

a. Akuntabilitas adalah sebuah hubungan(Accountability is a relationship)

Hubungan yang dimaksud adalah hubungan dua pihak antara


individu/kelompok/institusi dengan negara dan masyarakat. Pemberi kewenangan
bertanggungjawab memberikan arahan yang memadai, bimbingan, dan
mengalokasikan sumber daya sesuai dengan tugas dan fungsinya. Di lain sisi,
individu/kelompok/institusi bertanggungjawab untuk memenuhi semua kewajibannya.
Oleh sebab itu, dalam akuntabilitas, hubungan yang terjadi adalah hubungan yang
bertanggungjawab antara kedua belah pihak.

8
b. Akuntabilitas berorientasi pada hasil(Accountability is results-oriented)

Hasil yang diharapkan dari akuntabilitas adalah perilaku aparat pemerintah yang
bertanggung jawab, adil dan inovatif. Dalam konteks ini, setiap
individu/kelompok/institusi dituntut untuk bertanggungjawab dalam menjalankan tugas

dan kewajibannya, serta selalu bertindak dan berupaya untuk memberikan kontribusi
untuk mencapai hasil yang maksimal

c. Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan(Accountability requiers reporting)

Laporan kinerja adalah perwujudan dari akuntabilitas. Dengan memberikan


laporan kinerja berarti mampu menjelaskan terhadap tindakan dan hasil yang telah
dicapai oleh individu/kelompok/institusi, serta mampu memberikan bukti nyata dari
hasil dan proses yang telah dilakukan. Dalam dunia birokrasi, bentuk akuntabilitas
setiap individu berwujud suatu laporan yang didasarkan pada kontrak kerja,

sedangkan untuk institusi adalah LAKIP (Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi


Pemerintah).

d. Akuntabilitas memerlukan konsekuensi (Accountability is meaningless without


consequences)

Akuntabilitas adalah kewajiban. Kewajiban menunjukkan tanggungjawab, dan


tanggungjawab menghasilkan konsekuensi. Konsekuensi tersebut dapat berupa
penghargaan atau sanksi.

e. Akuntabilitas memperbaiki kinerja(Accountability improves performance)

Tujuan utama dari akuntabilitas adalah untuk memperbaiki kinerja PNS dalam
memberikan pelayanan kepada masyarakat. Dalam pendekatan akuntabilitas yang
bersifat proaktif (proactive accountability), akuntabilitas dimaknai sebagai sebuah
hubungan dan proses yang direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan sejak awal, penempatan sumber daya yang tepat, dan evaluasi kinerja.
Dalam hal ini proses setiap individu/kelompok/institusi akan diminta
pertanggungjawaban secara aktif yang terlibat dalam proses evaluasi dan berfokus
peningkatan kinerja.

2.1.3. Pentingnya akuntabilitas

Akuntabilitas adalah prinsip dasar bagi organisasi yang berlaku pada setiap
level/unit organisasi sebagai suatu kewajiban jabatan dalam memberikan
pertanggungjawaban laporan kegiatan kepada atasannya. Dalam beberapa hal,
akuntabilitas sering diartikan berbeda-beda. Adanya norma yang bersifat informal
tentang perilaku PNS yang menjadi kebiasaan(“how things are done around here”)

9
dapat mempengaruhi perilaku anggota organisasi atau bahkan mempengaruhi aturan
formal yang berlaku. Seperti misalnya keberadaan PPNo. 53 Tahun 2010 tentang 12
Akuntabilitas PNS Disiplin Pegawai Negeri Sipil, belum sepenuhnya dipahami atau
bahkan dibaca oleh setiap CPNS atau pun PNS. Oleh sebab itu, pola pikir PNS yang

bekerja lambat, berdampak pada pemborosan sumber daya dan memberikan citra
PNS berkinerja buruk. Dalam kondisi tersebut, PNS perlu merubah citranya menjadi
pelayan masyarakat dengan mengenalkan nilai-nilai akuntabilitas untuk membentuk
sikap, dan prilaku PNS dengan mengedepankan kepentingan publik, imparsial, dan
berintegritas.

Akuntabilitas publik memiliki tiga fungsi utama (Bovens, 2007), yaitu:

a. Untuk menyediakan kontrol demokratis (peran demokrasi);


b. untuk menyediakan kontrol demokratis (peran demokrasi);

c. untuk mencegah korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan (peran konstitusional);


d. untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas (peran belajar).

Akuntabilitas merupakan kontrak antara pemerintah dengan aparat birokrasi,


serta antara pemerintah yang diwakili oleh PNS dengan masyarakat. Kontrak antara
kedua belah pihak tersebut memiliki ciri antara lain: Pertama, akuntabilitas eksternal
yaitu tindakan pengendalian yang bukan bagian dari tanggung jawabnya. Kedua,
akuntabilitas interaksi merupakan pertukaran sosial dua arah antara yang menuntut
dan yang menjadi bertanggung jawabnya (dalam memberi jawaban, respon,
rectification, dan sebagainya). Ketiga, hubungan akuntabilitas merupakan hubungan
kekuasaan struktural (pemerintah dan publik) yang dapat dilakukan secara asimetri
sebagai haknya untuk menuntut jawaban (Mulgan 2003).

Akuntabilitas publik terdiri atas dua macam, yaitu: akuntabilitas vertikal (vertical
accountability), dan akuntabilitas horizontal (horizontal accountability). Akuntabilitas
vertikal adalah pertanggungjawaban atas pengelolaan dana kepada otoritas yang lebih
tinggi, misalnya pertanggungjawaban unit-unit kerja (dinas) kepada pemerintah
daerah, kemudian pemerintah daerah kepada pemerintah pusat, pemerintah pusat
kepada MPR. Akuntabilitas vertikal membutuhkan pejabat pemerintah untuk
melaporkan "ke bawah" kepada publik. Misalnya, pelaksanaan pemilu, referendum,
dan berbagai mekanisme akuntabilitas publik yang melibatkan tekanan dari warga.
Akuntabilitas horizontal adalah bertanggungjawaban kepada masyarakat luas.
Akuntabilitas ini membutuhkan pejabat pemerintah untuk melaporkan "ke samping"
kepada para pejabat lainnya dan lembaga negara. Contohnya adalah lembaga

10
pemilihan umum yang independen, komisi pemberantasan korupsi, dan komisi
investigasi legislatif.

2.1.4. Tingkatan akuntabilitas

Akuntabilitas memiliki 5 tingkatan yang berbeda yaitu akuntabilitas personal,


akuntabilitas individu, akuntabilitas kelompok, akuntabilitas organisasi, dan
akuntabilitas stakeholder.

a. Akuntabilitas Personal (Personal Accountability),

Akuntabilitas personal mengacu pada nilai-nilai yang ada pada diri seseorang
seperti kejujuran, integritas, moral dan etika. Pertanyaan yang digunakan untuk
mengidentifikasi apakah seseorang memiliki akuntabilitas personal antara lain “Apa
yang dapat saya lakukan untuk memperbaiki situasi dan membuat perbedaan?”.
Pribadi yang akuntabel adalah yang menjadikan dirinya sebagai bagian dari solusi dan
bukan masalah.

b. Akuntabilitas Individu,

Akuntabilitas individu mengacu pada hubungan antara individu dan lingkungan


kerjanya, yaitu antara PNS dengan instansinya sebagai pemberi kewenangan.
Pemberi kewenangan bertanggungjawab untuk memberikan arahan yang memadai,
bimbingan, dan sumber daya serta menghilangkan hambatan kinerja, sedangkan PNS
sebagai aparatur negara bertanggung jawab untuk memenuhi tanggung jawabnya.
Pertanyaan penting yang digunakan untuk melihat tingkat akuntabilitas individu
seorang PNS adalah apakah individu mampu untuk mengatak
an “Ini adalah tindakan
yang telah saya lakukan, dan ini adalah apa yang akan saya lakukan untuk
membuatnya menjadi lebih baik”.

c. Akuntabilitas Kelompok

Kinerja sebuah institusi biasanya dilakukan atas kerjasama kelompok. Dalam hal
ini tidak ada istilah “Saya”, tetapi yang ada adalah “Kami”. Dalam kaitannya dengan
akuntabilitas kelompok, maka pembagian kewenangan dan semangat kerjasama yang
tinggi antar berbagai kelompok yang ada dalam sebuah institusi memainkan peranan
yang penting dalam tercapainya kinerja organisasi yang diharapkan.

d. Akuntabilitas Organisasi

Akuntabilitas organisasi mengacu pada hasil pelaporan kinerja yang telah


dicapai, baik pelaporan yang dilakukan oleh individu terhadap organisasi/institusi
maupun kinerja organisasi kepadastakeholders lainnya.

11
e. Akuntabilitas Stakeholder

Stakeholder yang dimaksud adalah masyarakat umum, pengguna layanan, dan


pembayar pajak yang memberikan masukan, saran, dan kritik terhadap kinerjanya.
Jadi akuntabilitas stakeholder adalah tanggungjawab organisasi pemerintah untuk

mewujudkan pelayanan dan kinerja yang adil, responsif dan bermartabat.

2.1.5. Nilai-nilai dasar akuntabilitas

a. Kepemimpinan

Lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas ke bawah dimana pimpinan


memainkan peranan yang penting dalam menciptakan lingkungannya. Pimpinan
mempromosikan lingkungan yang akuntabel dapat dilakukan dengan memberikan
contoh pada orang lain (lead by example), adanya komitmen yang tinggi dalam
melakukan pekerjaan sehingga memberikan efek positif bagi pihak lain untuk
berkomitmen pula, terhindarnya dari aspek-aspek yang dapat menggagalkan kinerja
yang baik yaitu hambatan politis maupun keterbatasan sumber daya, sehingga dengan
adanya saran dan penilaian yang adil dan bijaksana dapat dijadikan sebagai solusi.

b. Transparansi

Tujuan dari adanya transparansi sebagai berikut:

1. Mendorong komunikasi yang lebih besar dan kerjasama antara kelompok internal
dan eksternal
2. Memberikan perlindungan terhadap pengaruh yang tidak seharusnya dan korupsi
dalam pengambilan keputusan
3. Meningkatkan akuntabilitas dalam keputusan-keputusan
4. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinankepada pimpinan secara keseluruhan.
c. Integritas

Dengan adanya integritas menjadikan suatu kewajiban untuk menjunjung tinggi


dan mematuhi semua hukum yang berlaku, undang-undang, kontrak, kebijakan, dan
peraturan yang berlaku. Dengan adanya integritas institusi, dapat memberikan
kepercayaan dan keyakinan kepada publik dan/atau stakeholders.

d. Tanggungjawab (Responsibilitas)

Responsibilitas institusi dan responsibilitas perseorangan memberikan kewajiban


bagi setiap individu dan lembaga, bahwa ada suatu konsekuensi dari setiap tindakan
yang telah dilakukan, karena adanya tuntutan untuk bertanggungjawab atas
keputusan yang telah dibuat. Responsibilitas terbagi dalam responsibilitas perorangan
dan responsibilitas institusi.
12
e. Responsibiltas Perseorangan
1. Adanya pengakuan terhadap tindakan yang telah diputuskan dan tindakan
yang telah dilakukan
2. Adanya pengakuan terhadap etika dalam pengambilan keputusan

3. Adanya keterlibatan konstituen yang tepat dalam keputusan


4. Responsibilitas Institusi
5. Adanya perlindungan terhadap publik dan sumber daya
6. Adanya pertimbangan kebaikan yang lebih besar dalam pengambilan
keputusan
7. Adanya penempatan PNS dan individu yang lebih baik sesuai dengan
kompetensinya
8. Adanya kepastian kebijakan dan prosedur yang ditetapkan dan fungsinya
untuk melindungi sumber daya organisasi
f. Keadilan

Keadilan adalah landasan utama dari akuntabilitas. Keadilan harus dipelihara


dan dipromosikan oleh pimpinan pada lingkungan organisasinya. Oleh sebab itu,
ketidakadilan harus dihindari karena dapat menghancurkan kepercayaan dan
kredibilitas organisasi yang mengakibatkan kinerja akan menjadi tidak optimal.

g. Kepercayaan

Rasa keadilan akan membawa pada sebuah kepercayaan. Keperca


yaan ini yang
akan melahirkan akuntabilitas. Dengan kata lain, lingkungan akuntabilitas tidak akan
lahir dari hal-hal yang tidak dapat dipercaya.

h. Keseimbangan

Untuk mencapai akuntabilitas dalam lingkungan kerja, maka diperlukan adanya


keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan, serta harapan dan kapasitas.
Setiap individu yang ada di lingkungan kerja harus dapat menggunakan
kewenangannya untuk meningkatkan kinerja. Adanya peningkatan kerja juga
memerlukan adanya perubahan kewenangan sesuai kebutuhan yang dibutuhkan.
Selain itu, adanya harapan dalam mewujudkan kinerja yang baik juga harus disertai
dengan keseimbangan kapasitas sumber daya dan keahlian skill
( ) yang dimiliki.

i. Kejelasan

Kejelasan juga merupakan salah satu elemen untuk menciptakan dan


mempertahankan akuntabilitas. Agar individu atau kelompok dalam melaksanakan
wewenang dan tanggungjawabnya, mereka harus memiliki gambaran yang jelas
tentang apa yang menjadi tujuan dan hasil yang diharapkan. Dengan demikian, fokus
13
utama untuk kejelasan adalah mengetahui kewenangan, peran dan tanggungjawab,
misi organisasi, kinerja yang diharapkan organisasi, dan sistem pelaporan kinerja baik
individu maupun organisasi.

j. Konsistensi

Konsistensi menjamin stabilitas. Penerapan yang tidak konsisten dari sebuah


kebijakan, prosedur, sumber daya akan memiliki konsekuensi terhadap tercapainya
lingkungan kerja yang tidak akuntabel, akibat melemahnya komitmen dan kredibilitas
anggota organisasi.

2.2. Nasionalisme

2.2.1. ASN sebagai pelaksana kebijakan publik

Berdasarkan pasal 10 Undang-Undang No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil

Negara, salah satu fungsi ASN adalah sebagai pelaksana kebijakan publik. Thomas
R. Dye dalam bukunya berjudul Understanding Public Policy yang diterbitkan pada
tahun 1981 menyebutkan bahwa kebijakan publik adalah apapun yang dipilih oleh
pemerintah untuk dilakukan atau tidak dilakukan. Definisi ini mencakup pengertian
yang sangat luas. Segala hal yang merupakan tindakan pemerintah maupun diamnya
pemerintah terhadap sesuatu disebut sebagai kebijakan publik.

Bertolak dari pengertian di atas, ASN sebagai bagian dari pemerintah atau
sebagai aparat sipil negara memiliki kewajiban melaksanakan kebijakan publik.
Dengan kata lain, ASN adalah aparat pelaksana (eksekutor) yang melaksanakan
segala peraturan perundangundangan yang menjadi landasan kebijakan publik di
berbagai bidang dan sektor pemerintahan.

Sementara itu, pengertian lainnya seperti yang disebutkan oleh Anderson, J.E.
(2010) dalam bukunya yang berjudulPublic Policy Making: An Introductionsebenarnya
mengemukakan definisi yang sama juga seperti yang dikemukakan oleh Dye bahwa
kebijakan publik adalah apapun yang dipilih pemerintah untuk dilakukan atau tidak
dilakukan. Namun, menurut Anderson, pengertian tersebut terlalu luas. Ia memberikan
definisi secara lebih spesifik kebijakan publik sebagai“a relative stable, purposive

course of action followed by an actor or set of actors in dealing with a problem or matter
of concern”. Jadi, kebijakan publik adalah suatu tindakan yang ditujukan secara
spesifik yang dilakukan oleh negara untuk merespon suatu permasalahan. Pengertian
semacam ini lebih berfokus pada apa yang secara nyata dilakukan oleh aparat negara
yang dibedakan antara apa yang disebut sebagai kebijakan dengan keputusan.

14
Siapa yang dapat mengeluarkan kebijakan publik? Menurut Anderson, J.E.
(2010) adalah pemegang otoritas, yaitu ia yang bergelut dalam keseharian sistem
politik yang diakui oleh anggotanya sebagai penanggung jawab yang mengambil suatu
tindakan yang diterima anggota-anggotanya dan mengikat untuk dilaksanakan

sebagai bagian dari suatu peran. Singkatnya, kebijakan publik adalah sesuatu yang
diproduksi oleh aparat pemerintah g
( overnment officials and agencies).

Ada lima implikasi dari pengertian tersebut. Pertama, suatu kebijakan dipahami
sebagai tindakan yang lebih berorientasi pada pencapaian tujuan goal-oriented
(
action), bukan tindakan yang acak atau sporadis. Kebijakan adalah tindakan yang
direncanakan dan dirancang untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuan dari kebijakan itu
bisa jadi tidak dikemukakan dengan jelas karena hanya berupa arahan yang bersifat
umum dan bukan suatu target spesifik yang hendak diimplementasikan. Kebijakan
semacam ini menurut Anderson relevan untuk mengurangi konflik secara temporer.

Implikasi kedua, kebijakan juga dipahami sebagai suatu pola tindakan yang
dilakukan oleh pemerintah. Jadi, suatu kebijakan tidak hanya meliputi keputusan-
keputusan yang dibuat untuk mengimplementasikan hukum dan perundang-
undangan, tapi juga mencakup segala konsekuensi ikutannya dalam penegakan
perundang-undangan tersebut.

Ketiga, kebijakan publik juga muncul sebagai suatu respon atas tuntutan
kebijakan (policydemands) oleh aktor lain, seperti sektor privat, organisasi masyaraat
sipil, dll.

Keempat, suatu kebijakan berkaitan dengan apa yang secara aktual dilakukan
oleh pemerintah, bukan hanya apa yang hendak dilakukan atau yang dikatakan akan
dilakukan. Misalnya, jika ada Undang-Undang yang mengatur mengenai standar upah
minimum yang harus diberikan oleh perusahaan, tetapi hukum tersebut belum bisa
berjalan efektif, pemerintah dapat membuat kebijakan publik yang memaksa
implementasi hukum tersebut.

Kelima, kebijakan publik dapat bersifat positif maupun negatif. Respon terhadap
suatu masalah yang diberikan melalui suatu tindakan yang dilakukan oleh pemerintah
disebut sebagai kebijakan yang bersifat positif. Sebaliknya, respon yang diberikan
dengan tidak melakukan atau menghindari campur tangan dalam beberapa aktivitas
ekonomi, misalnya, merupakan bentuk kebijakan yang negatif.

Sifat-sifat kebijakan publik tersebut harus dimengerti oleh ASN sebagai


pelaksana kebijakan publik untuk mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan. Oleh
karena itu, sebagai pelaksana, ASN harus mempertimbangkan aspek penting dalam
15
upaya pencapaian tujuan dimaksud. ASN juga dituntut sebagai pelaksana kebijakan
publik untuk memberikan pelayanan yang berorientasi pada kepuasan publik.

Tachjan (2006) menyebutkan bahwa tujuan pemerintah dapat membuat


kebijakan publik yang memaksa implementasi hukum tersebut. kebijakan publik

adalah dapat diperolehnya nilai-nilai oleh publik baik yang bertalian denganpublic
goods (barang publik) maupun public service (jasa publik). Nilai-nilai tersebut
ibutuhkan oleh publik untuk meningkatkan kualitas hidup baik fisik maupun non-fisik.

Selanjutnya, Tachjan juga menyebutkan bahwa ada tiga kegiatan pokok yang
berkaitan dengan kebijakan publik, yaitu:

a. Perumusan kebijakan
b. Implementasi kebijakan
c. Pengawasan dan penilaian hasil kebijakan

Dari tiga kegiatan di atas, yang menjadi tugas pokok ASN terutama adalah
sebagai pelaksana atau yang mengimplementasikan kebijakan. Van Meter, D danVan
Horn, C (1975) mendefinisikan implementasi kebijakan publik sebagai:“Policy
implementation encompasses those actions by public and private individuals (groups)
that are directed at the achievement of objectives set forth in prior policy decision. This
include both one-time efforts to transform decision into operational terms, as well as
continuing efforts to achieve the large and small changes mandated by policy
decisions.”

Dengan demikian, implementasi kebijakan dipahami sebagai tindakan-tindakan


yang dilakukan oleh organisasi publik yang diarahkan untuk mencapai tujuan-tujuan
yang telah ditetapkan dalam keputusan-keputusan sebelumnya. Tindakan-tindakan ini
mencakup usaha-usaha untuk mengubah keputusankeputusan menjadi tindakan-
tindakan operasional dalam kurun waktu tertentu maupun dalam rangka melanjutkan
usah-usaha untuk mencapai perubahan-perubahan besar dan kecil yang ditetapkan
oleh keputusan-keputusan kebijakan.

Singkatnya, sebagaimana dikemukakan oleh Tachjan (2006), implementasi

kebijakan publik merupakan proses kegiatan adminsitratif yang dilakukan setelah


kebijakan ditetapkan dan disetujui. Jadi, ASN sebagai pelaksana menafsirkan
alternatif-alternatif tindakan yang masih abstrak dan makro menjadi alternatif yang
bersifat konkrit dan mikro. Menurut Leo Agustino (2006) dalam bukunya yang berjudul
Dasar-dasar Kebijakan Publik, tafsiran semacam itu bertolak dari pendekatantop-
down yang mengandaikan bahwa keputusan-keputusan politik (kebijakan) yang telah
ditetapkan oleh pembuat kebijakan harus dilaksanakan oleh administratur atau birokrat
16
yang berada pada level bawah (street level bureaucrat). Dengan logika ini, suatu
kebijakan hanya akan menjadi angan-angan belaka jika tidak diimplementasikan.
Pada konteks ini, peran ASN menjadi sangat penting karena menjadi ujung tombak
dalam implementasi dan operasionalisasi kebijakan untuk kepentingan bangsa dan

negara. Melalui ASN-lah kepentingan-kepentingan publik dapat dipenuhi.


2.2.2. ASN sebagai pelayan publik

Menurut Sianipar (1998) dalam bukunya yang berjudulManajemen Pelayanan


Masyarakat pelayanan didefinisikan sebagai cara melayani, membantu, menyiapkan,
dan mengurus, menyelesaikan keperluan, kebutuhan seseorang atau sekolompok
orang, artinya objek yang dilayani dapat meliputi individu, pribadi-pribadi, dan
kelompok-kelompok organisasi. Sedangkan pelayanan masyarakat (publik) adalah
segala bentuk pelayanan sektor publik yang dilaksanakan aparatur pemerintah,

termasuk aparat yang bergerak di bidang perekonomian dalam bentuk barang dan
jasa, yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan ketentuan peraturan perundang-
undangan yang berlaku. Dari definisi tersebut, ada tiga poin penting yang harus
diperhatikan dalam pelayanan publik, yaitu:

a. Tugas pelayanan merupakan suatu kewajiban yang harusdilaksanakan oleh aparat


pemerintah;
b. Yang menjadi objek layanan adalah masyarakat atau publik;
c. Bentuk layanan yang diberikan dapat berupa barang dan jasa sesuai kebutuhan
masyarakat dan perundang-undangan yang berlaku Menurut Arif Faizal dan Sujudi
(1995) secara umum wujud pelayanan yang didambakan masyarakat adalah
sebagai berikut:
 Adanya kemudahan mendapatkan pelayanan;
 Memperoleh pelayanan secara wajar;
 Mendapatkan perlakuan yang sama dalam pelayanan terhadap kepentingan
yang sama;
 Pelayanan yang jujur dan terus terang;
 Pelayanan yang bermutu.

Sementara itu, berdasarkan Undang-Undang No. 25 Tahun 2009 tentang


Pelayanan Publik pasal 1 ayat (1) pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian
kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa,
dan/atau pelayanan administratif yang diselenggarakan oleh penyelenggara
pelayanan publik. Yang disebut sebagai penyelenggara pelayanan publik adalah

17
setiap institusi penyelenggara negara, korporasi, lembaga independen yang dibentuk
berdasarkan undang-undang untuk kegiatan pelayanan publik, dan badan hukum lain
yang dibentuk semata-mata untuk kegiatan pelayanan publik (pasal 1 ayat 2).
Sedangkan yang disebut dengan pelaksana pelayanan publik adalah pejabat,

pegawai, petugas, dan setiap orang yang bekerja di dalam organisasi penyelenggara
yang bertugas melaksanakan tindakan atau serangkaian tindakan pelayanan publik.

Undang-Undang Pelayanan Publik ini tentu saja menjadi landasan utama


penyelenggaraan pelayanan publik bagi ASN. Tujuan penyelenggaraan pelayanan
publik berdasarkan undang-undang ini adalah sebagai berikut:

a. Terwujudnya batasan dan hubungan yang jelas tentang hak, tanggung jawab,
kewajiban, dan kewenangan seluruh pihak yang terkait dengan penyelenggaraan
pelayanan publik;

b. Terwujudnya sistem penyelenggaraan pelayanan publik yang layak sesuai dengan


asas-asas umum pemerintahan dan korporasi yang baik;
c. Terpenuhinya penyelenggaraan pelayanan publik sesuai dengan peraturan
perundang-undangan; dan
d. Terwujudnya perlindungan dan kepastian hukum bagi masyarakat dalam
penyelenggaraan pelayanan publik.

Suatu pelayanan diberikan secara maksimal oleh aparat pemerintah hingga


tercapai kepuasaan pelanggan atau dalam hal ini adalah masyarakat umum disebut
sebagai pelayanan prima. Sederhananya, pelayanan prima (exellent service) dapat
didefinisikan sebagai suatu sikap karyawan dalam melayani pelanggan secara
memuaskan. Atau menurut Lukman dan Sutopo (2001) dalam bukunya yang berjudul
Pelayanan Prima, istilah tersebut dapat didefinisikan sebagai pelayanan yang sesuai
dengan standar pelayanan dan memuaskan pelangggan. Pelayanan yang baik adalah
pelayanan yang dapat memberi kepuasan yang optimal dan terus-menerus bagi
pelanggan, yang memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

a. Adanya standar pelayanan;


b. Bertujuan memuaskan pelanggan;
c. Pelayanan sesuai standar yang ada;
d. Bila belum ada standar pelayanan, maka pelayanan prima adalah pelayanan yang
dianggap terbaik oleh instansi yang bersangkutan, tetapi harus dilanjutkan dengan
menyusun standar pelayanan.

Dengan demikian, suatu pelayanan dikatakan bersifat prima jika telah memenuhi
SPM. Keberadaan standard layanan minimum (SPM) ini sangat penting menjadi

18
ukuran suatu layanan disebut sebagai pelayanan prima. SPM merupakan ukuran yang
telah ditentukan sebagai suatu pembakuan pelayanan yang baik. Dengan kata lain,
SPM adalah tolok ukur yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan
pelayanan yang diberikan oleh aparat pemerintah dalam hal ini adalah ASN kepada

masyarakat untuk menyelenggarakan pelayanan yang berkualitas. Berdasarkan pasal


1 ayat (7) Undang-Undang Pelayanan Publik, yang dimaksud dengan standar
pelayanan adalah tolak ukur yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan
pelayanan dan acuan penilaian kualitas pelayanan sebagai kewajiban dan janji
penyelenggara kepada masyarakat dalam rangka pelayanan yang berkualitas, cepat,
mudah, terjangkau, dan terukur.

Jika suatu instansi belum memiliki SPM, maka yang menjadi ukuran pelayanan
prima adalah adanya kepuasaan konsumen atau pelanggan sebagai penerima
layanan. Namun demikian, setiap instansi diwajibkan menyusun standar layanannya
agar menjadi ukuran bagi konsumen atas hak-hak yang diperolehnya. Adapun yang
menjadi syarat minimum SPM sebagai diatur di dalam UU Pelayanan Publik pasal 21
meliputi:

a. dasar hukum;
b. persyaratan;
c. sistem, mekanisme, dan prosedur;
d. jangka waktu penyelesaian;
e. biaya/tarif;
f. produk pelayanan;
g. sarana, prasarana, dan/atau fasilitas;
h. kompetensi pelaksana;
i. pengawasan internal;
j. penanganan pengaduan, saran, dan masukan;
k. jumlah pelaksana;
l. jaminan pelayanan yang memberikan kepastian pelayanan dilaksanakan sesuai
dengan standar pelayanan;
m. jaminan keamanan dan keselamatan pelayanan dalam bentuk komitmen untuk
memberikan rasa aman, bebas dari bahaya,dan risiko keragu-raguan; dan evaluasi
kinerja pelaksana.

Untuk memenuhi SPM tersebut berdasarkan pasal 22 UU Pelayanan Publik,


instansi pemerintah sebagai penyelenggara juga diwajibkan menyusun dan
menetapkan maklumat pelayanan yang merupakan pernyataan kesanggupan
penyelenggara dalam melaksanakan pelayanan sesuai dengan standar pelayanan.
19
Maklumat tersebut juga wajib dipublikasikan secara jelas dan luas. Pengadaan SPM
di antaranya adalah untuk menjamin pemenuhan hak-hak masyarakat sebagai
konsumen dalam pelayanan publik. Hal ini juga telah diatur dalam pasal 18 UU
Pelayanan Publik. Hak-hak tersebut adalah sebagai berikut:

a. Mengetahui kebenaran standar isi pelayanan


b. Mengawasi pelaksanaan standar pelayanan
c. Mendapat tanggapan terhadap pengaduan yang diajukan
d. Mendapat advokasi, perlindungan, dan/atau pemenuhan pelayanan
e. Memberitahukan kepada pimpinan penyelenggara untuk memperbaiki pelayanan
apabila pelayanan yang diberikan tidak sesuai dengan standar pelayanan
f. Memberitahukan kepada pelaksana untuk memperbaiki pelayanan apabila
pelayanan yang diberikan tidak sesuai dengan standar pelayanan
g. Mengadukan pelaksana yang melakukan penyimpangan standar pelayanan
dan/atau tidak memperbaiki pelayanan kepada penyelenggara dan ombudsman
h. Mengadukan penyelenggara yang melakukan penyimpangan standar pelayanan
dan/atau tidak memperbaiki pelayanan kepada pembina penyelenggara dan
ombudsman;
i. Mendapat pelayanan yang berkualitas sesuai dengan asas dan tujuan pelayanan;
j. Ketentuan-ketentuan di atas dan prinsip-prinsip pelayanan publik yang baik harus
menjadi acuan bagi ASN yang melayanipublik. Penyelenggaraan dan pelaksanaan
pelayanan harus mengacu pada standar pelayanan minimum untuk mewujudkan

pelayanan prima. Hak-hak konsumen harus menjadi pokok perhatian karena


kepuasan pelanggan adalah yang utama dalam pelayanan publik. Dengan
berpegang pada prinsip-prinsip tersebut, maka persoalan birokrasi dan
birokratisasi yang selama ini dikesankan lamban, berbelit-belit, berbiaya tinggi, tidak
efisien, dan penuh KKN dapat diatasi.

2.2.3. ASN sebagai perekat dan pemersatu bangsa

Dalam UU No 5 tahun 2014 pasal 66 ayat 1-2 terkait sumpah dan janji ketika
diangkat menjadi PNS, disana dinyatakan bahwa PNS akan senantiasa setia dan taat

sepenuhnya kepada Pancasila, UUD 1945, negara dan pemerintah. PNS juga
senantiasa menjunjung tinggi martabat PNS serta senantiasa mengutamakan
kepentingan Negara dari pada kepentingan diri sendiri, seseorang dan golonga
n‖.
Dengan sumpah tersebut, seorang PNS sudah terikat oleh sumpah dan janjinya untuk
loyal, setia dan taat kepada pilar dasar Negara Indonesia yaitu Pancasila dan UUD
1945, serta kepada pemerintahan yang sah. Seorang PNS tidak boleh memiliki
pemikiran, pandangan dan melakukan tindakan yang bertentangan dengan Pancasila
20
dan UUD 1945. Bagi seorang PNS, Pancasila, UUD 1945 dan NKRI adalah sesuatu
yang final dan harga mati. Dia siap mengorbankan jiwa dan raganya untuk
mempertahankan keutuhan Negara Indonesia.

Menurut Webster’s New Encyclopedic Dictionary 1994, Disintegrasi secara

harfiah difahami sebagai perpecahan suatu bangsa menjadi bagian-bagian yang


saling terpisah. Pengertian ini mengacu pada kata kerjadisintegrate, “to lose unity or
intergrity by or as if by breaking into parts”.

Menurut Edi M Toha dalam PapernyaSeparatism and The Unity of Indonesia


(2009) kenapa Persatuan Indonesia dijadikan sila ketiga dari Pancasila, karena diambil
dari pengalaman bangsa Indonesia dimasa penjajahan, dimana bangsa Indonesia sulit
untuk bisa mendapatkan kemerdekaan dari penjajah Belanda yang sudah mulai
berada di Indonesia pada abad ke 16. Pada masa sebelum 20 Mei 1908 yaitu

berdirinya organisasi pergerakan yang bersifat nasional, keinginan untuk melepaskan


diri dari penjajahan bersifat lokal bahkan bersifat kesukukan, sehingga Belanda bisa
menggunakan suku lain yang berada di Indonesia untuk ikut membantu memadamkan
pemberontakan lokal, sehingga bangsa Indonesia sulit bisa mendapatkan
kemerdekaan. Oleh karena itu dimasa sebelum 1908, muncul banyak pahlawan
perintis kemerdekaan yang bersifat local seperti: Cut Nyak Dhien– dari Aceh, Imam
Bonjol – dari Sumatra Barat, Pangeran Antasari – dari Kalimantan, Pangeran
Diponegoro - dari Jawatengah. Karena itu tanggal 20 Mei 1908 yaitu tanggal pendirian
organisasi pergerakan Boedi Oetomo yang bersifat nasional dianggap oleh bangsa
Indonesia sebagai hari Kebangkitan Nasional, karena untuk pertama kali suku-suku
yang dijajah oleh Belanda dengan wilayah yang disebut Hindia Belanda mencent
uskan
pergerakan kemerdekaan yang bersifat nasional dari Sabang sampai Merauke.

Pada beberapa tahun kemudian pada saat Kongres Pemuda II, tanggal 28
Oktober 1928, untuk pertama kali para pemuda Indonesia memproklamirkan
Persatuan Indonesia dengan Sumpah Pemuda yang aslinya berbunyi: (1) Kami Putra
dan Putri Indonesia, Mengaku Bertumpah Darah yang Satu, Tanah Indonesia. (2)
Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku Berbangsa yang Satu, Bangsa Indonesia.

(3) Kami Putra dan Puteri Indonesia, Menjunjung Bahasa Persatuan, Bahasa
Indonesia. Berdasarkan isi Sumpah Pemuda, Ada tiga aspek dari Persatuan Indonesia
yaitu: Aspek Satu Nusa: yaitu aspek wilayah, nusa berarti pulau, jadi wilayah yang
dilambangkan untuk disatukan adalah wilayah pulau-pulau yang tadinya bernama
Hindia Belanda yang pada saat itu dijajah oleh Belanda. Ini untuk pertama kali secara
tegas para pejuang kemerdekaan meng-klaim wikayah yang akan dijadikan wilayah
Indonesia merdeka.
21
a. Aspek Satu Bangsa: yaitunama baru dari suku-suku bangsa yang berada diwilayah
yang tadinya bernama Hindia Belanda yang tadinya dijajah oleh Belanda
memproklamirkan satu nama baru sebagai bangsa Indonesia. Ini adalah awal mula
dari rasa nasionalisme sebagai kesatuan bangsa yang berada dari wilayah Sabang

sampai Merauke yang kalau merdeka akan menjadi bangsa baru yang bernama
bangsa Indonesia.
b. Aspek Satu Bahasa: agar wilayah dan bangsa baru yang terdiri dari berbagai suku
dan bahasa bisa berkomunkasi dengan baik disediakan sarana bahasa Indonesia
yang ditarik dari bahasa Melayu dengan pembaharuan yang bernuansakan
pergerakan kearah Indonesia yang Merdeka. Untuk pertama kali para pejuang
kemerdekaan memproklamirkan bahasa yang akan dipakai negara Indonesia
merdeka yaitu bahasa Indonesia.

Generasi saat ini mungkin sudah menerima apa adanya Negara Kesatuan
Republik Indonesia yang berdiri diwilayah dari Sabang sampai Merauke dengan
menamakan dirinya Bangsa Indonesia yang memakai secara luas Bahasa Indonesia.
Kita bisa membayangkan bahwa wliayah, bangsa dan bahasa Indonesia masih hanya
sekedar ide pada tahun 1928 yang dicetuskan para pemuda yang ditekan
kebebasannya oleh penjajah, yang tidak bebas bersuara, tidak punya pendidkan yang
memadai seperti saat ini. Tidak ada kata lain Persatuan Indonesia dengan cerminan
Satu Nusa, Satu Bangsa dan Satu Bahasa, Indonesia adalah ide yang super
cermelang dari para pejuang kemerdekaan yang berhasil direalisasikan kedalam

kemerdekaan bangsa Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 yang mencantumkan


sila ke 3 “Persatuan Indonesia” sebagai dasar NKRI dan tetap berdiri dengan kokoh
sampai dengan saat ini.

Aspek Persatuan Indonesia ini juga diperkuat dengan kalimat ―Bhineka Tunggal
Ika‖ yang dicantumkan di lambang negara yang berarti walaupun beranek
a ragam
dalam segi suku, adat dan bahasa tetap satu yaitu bangsa Indonesia. Indonesia sendiri
merupakan salah satu negara multietnis yang paling problematis sejak pertama kali
didirikan. Ide bahwa Indonesia merupakan sebuah teritori yang kita ketahui hari ini
tidak ada pada masa pra-kolonial, sampai akhirnya Belanda mematok Sabang sampai
Merauke sebagai wilayah koloninya sebagai sebuah unit tunggal. Sayangnya,
meskipun secara administratif 'lndonesia' ditangani dengan baik, kesetiaan dan relasi
etnis sama sekali tidak diperhatikan— bahkan dipecahbelah demi kepentingan
dagang. Jika hari ini kita masih dapat merasakan beberapa konflik sosial dan etnis,
maka penyebabnya dapat ditarik sejauh masa kekuasaan kolonial Belanda. Menurut
Damien Kingsbury 1 dinyatakan bahwa Bahasa Indonesia juga menjadi salah satu

22
instrumen utama untuk menyatukan bangsa yang dibayangkan para pendiri negara
ini. Usaha jangka panjang menuju penciptaan 'bangsa Indonesia' dimulai dari
perlawanan terhadap kolonialisme Belanda dan dari situ terciptalah berbagai cita-cita
mulia Indonesia sebagai sebuah satuan masyarakat.

Dalam Peraturan Kepala LAN No 11 tahun 2011 tentang Pedoman


penyelenggaraan Diklat Prajabatan bagai Calon PNS, dalam pembelajaran materi
diklat, ada 4 kompetensi dasar yang harus diimliki oleh seorang PNS yaitu integritas,
kebangsaan, administrasi umum dan sikap perilaku. Dalam materi kebangsaan, PNS
dituntut untuk memiliki perilaku mencintai tanah air Indonesia, dan mengedepankan
kepentingan nasional ditengah tengah persaingan dan pergaulan global. Beberapa
materi yang berkaitan dengan urgensi persatuan dan kesatuan bangsa diantarnya
yaitu; empat pilar kebangsaan, sejarah berdirinya NKRI, sistem penyelenggaraan
pemerintahan Negara, tata pemerintahan yang baik dan Indonesia dalam persaingan
global.

Pentingnya peran PNS sebagai salah satu pemersatu bangsa, secara implisit
disebutkan dalam UU No 5 tahun 2014 terkait asas, prinsip, nilai dasar dan kode etik
dan kode perilaku, dimana dalam pasal 2 ayat 1 disebutkan bahwa asas asas dalam
penyelenggaraan dan kebijakan manajemen ASN ada 13, salah satu diantaranya asas
persatuan dan kesatuan. Hal ini berarti, seorang PNS atau ASN dalam menjalankan
tugas-tugasnya senantiasa mengutamakan dan mementingkan persatuan dan
kesatuan bangsa. Kepentingan kelompok, individu, golongan harus disingkirkan demi
kepentingan yang lebih besar yaitu kepentingan bangsa dan Negara diatas segalan

Sumber Potensial merusak Persatuan dan Kesatuan sebagai berikut:

a. Masih adanya kelompok kelompok di masyarakat yang tidak menyetujui ideology


Negara Pancasila, UUD 1945 dan NKRI. Mereka ingin menggantikannya dengan
system dan ideology lain yang berdasarkan faham keagamaannya dan golonganya.
Untuk mewujudkan keinginan tersebut, mereka tidak segan melakukan kekerasan
bersenjata, melakukan aksi provokasi, aksi radikalisme, kekerasa, penggalangan
kekuatan dan lainnya;
b. Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi membuat Negara menjadi tanpa
batas (borderless), Negara tidak lagi bisa dibatasi dan dikontrol dengan sekat sekat
teritori, karena dengan teknologi, semua pengaruh dari luar / asing bisa masuk
kedalam ruang ruang privat tanpa ada sensor yang bisa mencegahnya. Pengaruh
asing tersebut yang akan mempengaruhi gaya hidup, pola pikir, sikap dan perilaku
masyarakat dalam memandang nilai nilai yang ada dilingkungan sekitarnya;

23
c. Konflik karena pemekaran daerah. Pemekaran daerah merupakan bagian dari
otonomi daerah. Sejak era reformasi, jumlah provinsi di Indonesia meningkat dari
yang semula berjumlah 27 provinsi, bertambah menjadi 34 provinsi di Era SBY.
Pemekaran daerah bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,

meningkatkan kualitas pelayanan public dan mendekatkan pelayanan kepada


masyarakat. Dalam era otonomi daerah, ternyata tujuan tersebut tidak senantiasa
bisa terpenuhi. Yang terjadi justru munculnya raja raja kecil di daerah karena
penguasaan terhadap sumber daya alam yang begitu besar, disisi lain kapasitas
pemerintahan baru hasil pemekaran sangat rendah dari segi kemampuan membuat
perencanaan, melaksanakan pembanguan dan pengawasan, sehingga muncul
kasus kasus korupsi didaerah pemekaran. Akibatnya tujuan otonomi daerah yaitu
kesejahteraan masyarakat menjadi tidak tercapai;
d. Konflik hasil pemilihan kepala daerah. Konflik terjadi karena beberapa hal; (i)
ketidaksiapan pendukung menerima kekalahan calonnya, (ii) ketidakprofesionalan
lembaga penyelenggaran pilkada (KPUD, Panwaslu) sehingga bersikap
partisan,tidak netral dan tidak adil dalam menjalankan tugasnya. (iii)
ketidaktegasan aparat dan lembaga penegak hukum dalam menyelesaikan konflik
dan menindak pelaku pelaku kerusuhan.
e. Munculnya ketidakpercayaan masyarakat padainsitusi formal negara dan lembaga
penegak hukum. Ketidakpercayaan ini muncul karena masyarakat melihat bahwa
institusi tersebut tidak lagi melaksanakan tugas dan fungsinya secara adil, obyektif,
transparan. Institusi pelayanan publik misalnya, mereka tidak transparan dalam
pelayanannya, penuh dengan KKN. Sedangkan pada lembaga penegak hukum,
ketidakpercayaan muncul karena masyarakat merasa hukum tidak ditegakkan
secara adil, hukum hanya menjadi milik mereka yang mempunya kekuasaan dan
capital. Akibatnya masyarakat melampiaskan ketidakpercayaan tersebut dengan
cara cara merusak, destruktif bahkan terkadang sangat barbar.

2.2.4. Nilai-nilai dasar nasionalisme

Nilai-nilai dasar nasionalisme dapat diketahui pada 45 Butir Pengamalan


Pancasila. Ini merupakan nilai kebaikan yang patut kita amalkan dalam kehidupan
berbangsa, bernegara dan bermasyarakat1. Nilai-nilai tersebut adalah sebagai berikut:
Sila-1. Ketuhanan Yang Maha Esa
1) Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap
Tuhan Yang Maha Esa.

24
2) Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai
dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar
kemanusiaan yang adil dan beradab.
3) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk

agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan


Yang Maha Esa.
4) Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
5) Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang
menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.
6) Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah
sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing.
7) Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha
Esa kepada orang lain.
Sila-2. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab
1) Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya
sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.
2) Mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap
manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan,
jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.
3) Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4) Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.
5) Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.
6) Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7) Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
8) Berani membela kebenaran dan keadilan.
9) Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia.
10) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa
lain.

25
Sila-3. Persatuan Indonesia
1) Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta kepentingan dan keselamatan
bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi
dan golongan.

2) Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila
diperlukan.
3) Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
4) Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah air Indonesia.
5) Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi
dan keadilan sosial.
6) Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka Tunggal Ika.
7) Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa.
Sila-4. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmah Kebijaksanaan dalam
Permusyawaratan/Perwakilan
1) Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia Indonesia
mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama.
2) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.
3) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan
bersama.
4) Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan.
5) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil
musyawarah.
6) Dengan i’tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil
keputusan musyawarah.
7) Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan
pribadi dan golongan.
8) Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang
luhur.
9) Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral
kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia,

nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi


kepentingan bersama.
10) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk
melaksanakan pemusyawaratan.

26
Sila-5. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia
1) Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang mencerminkan sikap dan suasana
kekeluargaan dan kegotongroyongan.
2) Mengembangkan sikap adil terhadap sesama.

3) Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.


4) Menghormati hak orang lain.
5) Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri.
6) Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan
terhadap orang lain.
7) Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya
hidup mewah.
8) Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan
kepentingan umum.
9) Suka bekerja keras.
10) Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan
kesejahteraan bersama.
11) Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata
dan berkeadilan sosial.

2.3. Etika Publik

2.3.1. Pengertian etika

Weihrich dan Koontz (2005:46) mendefinisikan etika sebagai“the dicipline


dealing with what is good and bad and with moral duty and obligation”
. Secara lebih
spesifik Collins Cobuild (1990:480) mendefinisikan etka sebagai“an idea or moral
belief that influences the behaviour, attitudes and philosophy of life of a group of
people”. Oleh karena itu konsep etika sering digunakan sinonim dengan moral
. Ricocur
(1990) mendefinisikan etika sebagai tujuan hidup yang baik bersama dan untuk orang
lain di dalam institusi yang adil. Dengan demikian etika lebih difahami sebagai refleksi
atas baik/buruk, benar/salah yang harus dilakukan atau bagaimana melakukan yang
baik atau benar, sedangkan moral mengacu pada kewajiban untuk melakukan yang

baik atau apa yang seharusnya dilakukan. Dalam kaitannya dengan pelayanan publik,
etika publik adalah refleksi tentang standar/norma yang menentukan baik/buruk,
benar/salah perilaku, tindakan dan keputusan untuk mengarahkan kebijakan publik
dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik. Integritas publik
menuntut para pemimpin dan pejabat publik untuk memiliki komitmen moral dengan
mempertimbangkan keseimbangan antara penilaian kelembagaan, dimensi-dimensi
peribadi, dan kebijaksanaan di dalam pelayanan publik (Haryatmoko, 2001). Menurut
27
Azyumardi Azra (2012), etika juga dipandang sebagai karakter atau etos
individu/kelompok berdasarkan nilai-nilai dan norma-norma luhur. Dengan pengertian
ini menurut Azyumardi Azra, etika tumpang tindih dengan moralitas dan/atau akhlak
dan/atau social decorum (kepantasan sosial) yaitu seperangkat nilai dan norma yang

mengatur perilaku manusia yang bisa diterima masyarakat, bangsa dan negara secara
keseluruhan. Dalam konteks Indonesia, menurut Azyumardi Azra, nilai-nilai etika
sebenarnya tidak hanya terkandung dalam ajaran agama dan ketentuan hukum, tetapi
juga dalam social decorum berupa adat istiadat dan nilai luhur sosial budaya termasuk
nilai-nilai luhur yang terkandung dalam ajaran Pancasila. Etika sebenarnya dapat
dipahami sebagai sistem penilaian perilaku serta keyakinan untuk menentukan
perbuatan yang pantas guna menjamin adanya perlindungan hak-hak individu,
mencakup cara-cara dalam pengambilan keputusan untuk membantu membedakan
hal-hal yang baik dan yang buruk serta mengarahkan apa yang seharusnya dilakukan
sesuai nilai-nilai yang dianut (Catalano, 1991). Menurut Gene Blocker, etika
merupakan cabang filsafat moral yang mencoba mencari jawaban untuk menentukan
serta mempertahankan secara rasional teori yang berlaku secara umum tentang benar
dan salah serta baik dan buruk. Etika sebenarnya terkait dengan ajaran-ajaran moral
yakni standar tentang benar dan salah yang dipelajari melalui proses hidup
bermasyarakat.

2.3.2. Pengertian kode etik

Kode Etik adalah aturan-aturan yang mengatur tingkah lakubdalam suatu kelompok
khusus, sudut pandangnya hanya ditujukan pada hal-hal prinsip dalam bentuk
ketentuan-ketentuan tertulis. Adapun KodeEtik Profesi dimaksudkan untuk mengatur
tingkah laku/etika suatu kelompok khusus dalam masyarakat melalui ketentuan-
ketentuan tertulis yang diharapkan dapat dipegang teguh oleh sekelompok profesional
tertentu.

2.3.3. Kode etik aparatur sipil negara (ASN)

Berdasarkan Undang-Undang ASN, kode etik dan kode perilaku ASN yakni
sebagai berikut:

a. Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan berintegritas tinggi;


b. Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin;
c. Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan;
d. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku;

28
e. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat yang
berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan etika pemerintahan;
f. Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara;

g. Menggunakan kekayaan dan barangmilik negara secara bertanggung jawab, efektif


dan efisien;
h. Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya;
i. Memberikan informasi secarabenar dan tidak menyesatkan kepadapihak lain yang
memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan;
j. Tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan, dan
jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri sendiri
atau untuk orang lain;
k. Memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas ASN;
l. Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai disiplin
pegawai ASN.

2.3.4. Nilai-nilai dasar etika publik

Nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang


ASN, yakni sebagai berikut:

a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila;


b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia 1945;
c. Menjalankan tugas secaraprofesional dan tidak berpihak;
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
e. Menciptakan lingkungan kerjayang non diskriminatif;
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur;
g. Mempertanggung jawabkan tindakan dankinerjanya kepada publik;
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakandan program pemerintah;
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap,cepat, tepat, akurat,
berdaya guna, berhasil guna, dan santun;

j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;


k. Menghargai komunikasi, konsultasi,dan kerjasama;
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai;
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan;
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yangdemokratis sebagai perangkat
sistem karir.

29
2.3.5. Dimensi etika publik

Pada prinsipnya ada 3 (tiga) dimensi etika publik, yaitu:

a. Dimensi Kualitas Pelayanan Publik

Etika publik menekankan pada aspek nilai dan norma, serta prinsip moral,
sehingga etika publik membentuk integritas pelayanan publik. Moral dalam etika publik
menuntut lebih dari kompetensi teknis karena harus mampu mengidentifikasi masalah-
masalah dan konsep etika yang khas dalam pelayanan publik. Oleh karena itu, etika
publik mengarahkan analisa Polsosbud dalam perspektif pencarian sistematik bentuk
pelayanan publik dengan memperhitungkan interaksi antara nilai-nilai masyarakat dan
nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh lembaga-lembaga publik.

b. Dimensi Modalitas

Pemerintah bersih adalah syarat kemajuan suatu bangsa. Pemerintahan korup


menyebabkan kemiskinan, sumber diskriminasi, rentan konflik dan penyalahgunaan
kekuasaan. Korupsi disebabkan lemahnya integritas pejabat publik, kurangnya
partisipasi dan lemahnya pengawasan. Membangun integritas publik pejabat dan
politisi harus disertai perbaikan sistem akuntabilitas dan transparansi yang didukung
modalitas etika publik, yaitu bagaimana bisa bertindak baik atau berperilaku sesuai
standar etika? Cara bagaimana etika bisa berfungsi atau bekerja? Struktur seperti apa
yang mampu mengorganisir tindakan agar sesuai dengan etika? Infrastruktur
semacam apa yang dibutuhkan agar etika publik berfungsi? Unsur-Unsur modalitas

dalam etika publik yakni akuntabilitas, transparansi dan netralitas.

c. Dimensi Tindakan Integritas Publik

Integritas publik dalam arti sempit yakni tidak melakukan korupsi atau kecurangan.
Adapun maknanya secara luas yakni tindakan yang sesuai dengan nilai, tujuan dan
kewajibannya untuk memecahkan dilema moral yang tercermin dalam kesederhanaan
hidup; Integritas publik juga dimaksudkan kualitas dari pejabat publik yang sesuai
nilai, standar, aturan moral yang diterima masyarakat; Etika publik juga merupakan
niat baik seorang pejabat publik yang didukung oleh institusi sosial seperti hukum,

aturan, kebiasaan, dan sistem pengawasan. Pembentukan moral, niat baik yang
didukung oleh lingkungan dan pengalaman yang menyediakan infrastruktur etika
berupa sarana yang mendorong dan memberi sanksi bagi yang melanggar norma-
norma dalam pelayanan publik.

30
2.4. Komitmen Mutu

2.4.1. Konsep dasar dan pengertian mutu

Konsep mutu berkembang seiring dengan berubahnya paradigma organisasi


terkait pemuasan kebutuhan manusia, yang semula lebih berorientasi pada
terpenuhinya jumlah (kuantitas) produk sesuai permintaan, dan kini, ketika aneka
ragam hasil produksi telah membanjiri pasar, maka kepuasancustomers lebih
dititikberatkan pada aspek mutu (kualitas) produk. Mutu sudah menjadi salah satu alat
vital untuk mempertahankan keberlanjutan organisasi dan menjaga kredibilitas
institusi.

Banyak definisi mutu yang dikemukakan oleh para ahli. Goetsch and Davis
(2006: 5) berpendapat bahwa belum ada definisi mutu yang dapat diterima secara
universal, namun mereka telah merumuskan pengertian mutusebagai berikut. “Quality

is a dynamic state associated with products, services, people, processes, and


environments that meets or exceeds expectation.” Menurut definisi yang dirumuskan
Goetsch dan Davis, mutu merupakan suatu kondisi dinamis berkaitan dengan produk,
jasa, manusia, proses, dan lingkungan yang sesuai atau bahkan melebihi harapan
konsumen atau pengguna. Sejalan dengan pendapat tersebut, William F. Christopher
dan Carl G. Thor (2001: xi), menyatakan bahwa: Quality
“ can be defined as producing
and delivering to customers-without error and without waste-superior customer values
in the products and services that each customerneeds and wants Quality is depend
on one mind individually.” Dalam pandangan Christopher dan Thor, penilaian atas
mutu produk/jasa bergantung pada persepsi individual berdasarkan kesesuaian nilai
yang terkandung di dalamnya dengan kebutuhan dan keinginannya, tanpa kesalahan
dan pemborosan.

Zulian Yamit (2010: 7-8) mengutip pendapat sejumlah pakar tentang pengertian
mutu. (1) Menurut Edward Deming: “Mutu adalah apapun yangmenjadi kebutuhan
dan keinginan konsumen.” (2) Menurut Crosby: “Mutu merupakan nihil cacat,
kesempurnaan dan kesesuaian terhadap persyaratan.” (3) Menurut Juran: “mutu
merupakan kesesuaian terhadap spefikasi.”

Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa mutu mencerminkan


nilai keunggulan produk/jasa yang diberikan kepada pelanggan(customer) sesuai
dengan kebutuhan dan keinginannya, dan bahkan melampaui harapannya. Mutu
merupakan salah satu standar yang menjadi dasar untuk mengukur capaian hasil
kerja. Mutu juga dapat dijadikan sebagai alat pembeda atau pembanding dengan

31
produk/jasa sejenis lainnya, yang dihasilkan oleh lembaga lain sebagai pesaing
(competitors).

Para pelanggan, secara individual, bisa memberikan penilaian dan makna yang
berbeda terhadap mutu suatu produk atau jasa (layanan). Hal ini dipengaruhi oleh

persepsi masing-masing berdasarkan tingkat kepuasan mereka atas produk tersebut,


dan juga bergantung pada konteksnya. Dengan demikian, kepuasan
pelanggan/konsumen terhadap mutu suatu produk/jasa yang sama bisa berbeda-
beda, bergantung dari sudut pandang masing-masing ataupun preferensi nilai yang
digunakannya sebagai rujukan, sebagaimana ditegaskan oleh Christopher dan Thor
di atas. Oleh karena itu, organisasi dituntut untuk menetapkan perencanaan mutu,
termasuk membuat standar mutu (mulai dari mutu input, proses, sampai hasil), yang
akan menjadi pedoman dalam proses implementasi, sampai ke pengawasan dan
perbaikan mutu.

Mengingat pentingnya aspek mutu, kini hampir dalam setiap struktur organisasi,
baik di perusahaan maupun institusi pemerintahan, dimunculkan satu unit kerja yang
bertanggung jawab atas penjaminan mutu. Unit penjaminan mutu berkewajiban
mengawal implementasi perencanaan mutu dengan menetapkan program
pengawasan mutu, sekaligus upaya untuk selalu meningkatkan capaian mutu secara
berkelanjutan. Di era global, orientasi dalam struktur organisasi pemerintahan bukan
semata-mata pada penempatan pegawai dalam hierarki birokrasi yang kaku untuk
menjalankan rutinitas, melainkan telah bergeser pada upaya memberdayakan dan
membangkitkan moral kerja melalui pembentukan jejaring human
( etworking) yang
dinamis, sehingga kinerja lembaga dapat memberi kepuasan kepadastakeholders.
Hal ini dapat dilakukan melalui pemberian wewenang dan tanggung jawab yang jelas
kepada setiap pegawai, sesuai dengan uraian jabatan job
( description) yang sudah
ditetapkan institusi. Di lain pihak, para pemimpin dapat memberikan pengakuan dan
penghargaan terhadap prestasi para pegawainya, sekecil apapun kontribusi yang
dapat disumbangkannya untuk institusi. Hal ini sejalan dengan pendapat Christopher
dan Thor (2001: 45), bahwa:”successful organizations rely on the people who do the
work at each level to make their own decisions and act at that level. They provide
resources and support to accomplish this task. This is called empowerment.
Empowerment is a management style in which work responsibility is assigned and
explicitly accepted.” Keberhasilan institusi pemerintah emberikan layanan kepada
masyarakat akan sangat bergantung pada mutu sumberdaya manusia serta
bagaimana potensi mereka diberdayakan oleh pimpinannya.

32
Pencapaian target mutu kinerja pegawai seringkali mengalami fluktuasi, naik-
turun. Ketika terjadi penurunan mutu kinerja pegawai, kewajiban pemimpin untuk
mengingatkan dan menyemangati mereka. Sebaliknya, untuk merespon mutu kinerja
yang tinggi (superior) maka pemimpin berkewajiban untuk menetapkanreward system

yang dapat memotivasi pegawai untuk terus berprestasi. Zulian Yamit (2010: 41)
mengidentifikasi berbagai instrumen yang dapat digunakan untuk meningkatkan mutu,
yaitu: “brainstorming, multi-voting, nominal group technique (NGT), flow chart, cause
and effect diagram, data collection, pareto chart, histogram, scatter diagram, and
control chart.”

Apapun instrumen yang digunakan, tidak akan berarti apa-apa jika tidak
dianalisis dan ditindaklanjuti. Dalam hal ini peran pemimpin menjadi sangat penting.
Berdasarkan hasil analisis terhadap data yang diperoleh dari instrumen tersebut, akan
menghasilkan informasi penting bagi pemimpin terkait capaian mutu kinerja para
pegawainya, untuk kemudian dirancang langkah perbaikan apa yang dapat dilakukan.

2.4.2. Manajemen mutu

Mutu ada dalam persepsi orang secara individual, yang diukur dari tingkat
kepuasan masing-masing terhadap produk/jasa yang diterimanya. Oleh karena itu,
tidaklah mengherankan jika terhadap produk/jasa yangsama akan memiliki tingkatan
mutu yang berbeda bagi para pelanggan. Demikian pula halnya dengan penilaian
masyarakat terhadap mutu layanan yang mereka terima dari berbagai institusi
penyelenggara pemerintahan menjadi beragam. Sehubungan dengan hal itu
penerapan manajemen mutu secara terpadu dalam lembaga pemerintah menjadi
sebuah keniscayaan yang tidak bisa ditawar lagi.

Merujuk definisi dari Goetsch dan Davis (2006: 6), manajemen mutu terpadu
(Total Quality Management / TQM) terdiri atas kegiatan perbaikan berkelanjutan yang
melibatkan setiap orang dalam organisasi melalui usaha yang terintegrasi secara total
untuk meningkatkan kinerja pada setiap level organisasi. Edward Sallis (1993: 34)
mendefinisikan: “TQM is a philosophy ofcontinuous i mprovement, … for meeting an
exceeding present and future customers needs, wants, andexpectations.” Demikian
pula Santosa dalam Fandy Tjiptono dan Anastasia Diana (2002: 4) mendefinisikan:
“TQM merupakan sistem manajemen yang mengangkatkualitas sebagai strategi
usaha dan berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan melibatkan seluruh anggota
organisasi.”

Berdasarkan definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa manajemen mutu harus


dilaksanakan secara terintegrasi, dengan melibatkan seluruh komponen organisasi,

33
untuk senantiasa melakukan perbaikan mutu agar dapat memuaskan pelanggan. Bill
Creech dalam Alexander Sindoro (1996: 4) memperkenalkan lima pilar dalam
manajemen mutu terpadu, sebagaimana dituangkan dalam Gambar 2.1.

Produk

Komitmen Organisasi Proses

Pemimpin

Gambar 2.1. Lima pilar TQM (Bill Creech)

Kelima pilar di atas memiliki keterkaitan dan ketergantungan yang tinggi.


Organisasi merupakan pilar tengah yang membuat kerangka kerja berorientasi mutu.
Produk yang bermutu sebagai hasil kerja organisasi diperoleh melalui proses yang
bermutu pula, dengan didukung komitmen tinggi dari seluruh komponen organisasi.
Organisasi tentu tidak akan dapat mencapai target kelembagaan secara efektif,

efisien, dan inovatif tanpa ada pemimpin yang kuat dan kredibel.
Dengan dilandasi kelima pilar yang kokoh, target mutu dapat diwujudkan, bahkan
dapat terus ditingkatkan secara berkelanjutan. Ada sepuluh strategi yang mesti
dijalankan organisasi agar pelaksanaan manajemen mutu terpadu dapat berjalan baik,
yaitu:

a. menyusun program kerja jangka panjang yang berbasis mutu;


b. membangun mindset pegawai terhadap budaya mutu;
c. mengembangkan budaya kerja yang berorientasi mutu, bukan sekedar

melaksanakan tugas rutin dan sebagai formalitas menggugurkan kewajiban;


d. meningkatkan mutu proses secara berkelanjutan agar dapat menampilkan kinerja
yang lebih baik dari waktu ke waktu d
( oing something better and better at the right
time);
e. membangun komitmen pegawai untuk jangka panjang;
f. membangun kerjasama kolegial antarpegawai yang dilandasi kepercayaan dan
kejujuran;
34
g. memfokuskan kegiatan pada kepuasan pelanggan, baik internal maupun eksternal;
h. beradaptasi dengan tuntutan perubahan;
i. menampilkan kinerja tanpa cacat (zero-defect) dan tanpa pemborosan (zero-
waste), sejak memulai setiap pekerjaan (doing the right thing right first time and

every time);
j. menjalankan fungsi pengawasan secara efektif untuk mengawal keterlaksanaan
program kerja. Implementasi kesepuluh strategi yang dianjurkan di atas, diharapkan
dapat membantu pimpinan dalam mewujudkan kinerja produktif dan inovatif. Dalam
hal ini, ada timbal balik manfaat w
( in-win solution) dari kedua belah pihak, pemimpin
dan karyawannya.

Keberhasilan implementasi manajemen mutu dapat diukur berdasarkan empat


kriteria utama sebagaimana dikemukakan Bill Creech dalam Alexander Sundoro
(1996: 4-5), yaitu: “Pertama, program ini harus didasarkan padakesadaran akan mutu
dan berorientasi pada mutu dalam semua kegiatannya sepanjang program, termasuk
dalam setiap proses dan produk. Kedua, program itu harus mempunyai sifat
kemanusiaan yang kuat untuk membawa mutu pada cara karyawan diperlakukan,
diikutsertakan, dan diberi inspirasi. Ketiga, program ini harus didasarkan pada
pendekatan desentralisasi yang memberikan wewenang di semua tingkat, terutama di
garis depan, sehingga antusias keterlibatan dan tujuan bersama menjadi kenyataan,
bukan hanya slogan kosong. Keempat, TQM haarus diterapkan secara menyeluruh
sehingga semua prinsip, kebijaksanaan, dan kebiasaan mencapai setiap sudut dan

celah organisasi.
Penjelasan tentang berbagai konsep manajemen mutu di atas, telah
mengarahkan pemikiran dan kesadaran pada pentingnya konsep tersebut
diimplementasikan dalam penyelenggaraan pemerintahan dan layanan publik.
Pandangan Schuler dan Harris (1992: 4) menegaskan pentingnya mutu sebagai
komponen utama dalam peningkatan produktivitas, meraih kepuasan pelanggan, dan
memenangkan persaingan global. Bagi institusi yang mampu menampilkan kinerja
bermutu dan memenuhi persyaratan lainnya, dapat mengajukan diri untuk
mendapatkan pengakuan formal dengan memperoleh penghargaan dari lembaga
sertifikasi, baik di tingkat nasional maupun internasional.

35
Gambar 2.2. Fishbone manajemen mutu

Berdasarkan gambar fishbone manajemen mutu di atas, menunjukkan bahwa


setiap institusi pemerintah harus memiliki target capaian kinerja bermutu, baik kinerja
individual maupun kinerja organisasional. Merujuk konseptrilogy mutu dari Joseph

Juran, pada baris atas gambarfishbone merupakan tugas pimpinan untuk menyusun
rencana mutu (quality planning), mengawasi capaian mutu (quality Control), dan
menetapkan program perbaikan mutu secara berkelanjutan continuous
( quality
improvement). Pada baris bawah gambar fishbone merupakan tanggung jawab
aparatur untuk mengikuti sosialisasi terkait rencana mutu yang sudah ditetapkan oleh
pimpinan. Rencana mutu yang dipaparkan ketika proses sosialisasi akan menjadi
rujukan utama bagi aparatur dalam melaksanakan tugas, fungsi, dan perannya
masing-masing. Selama proses implementasi tersebut tentu akan dikawal oleh
pimpinan, agar tidak terjadi penyimpangan. Berdasarkan hasil pengukuran dan

penilaian terhadap capaian mutu pada output dan outcome kemudian pimpinan
melakukan tindak lanjut secara tepat sesuai dengan hasil capaian tersebut. Di lain
pihak, apartur pun dituntut untuk merancang sendiri upaya perbaikan capaian mutu
layanan secara berkelanjutan.

2.4.3. Perbaikan mutu

Mutu merupakan persepsi pengguna layanan terhadap kemampuan suatu


organisasi dalam menjawab kebutuhan dan harapan pelanggan. Mutu bersifat
dinamis, sehingga setiap organisasi dituntut untuk memperbaiki kinerjanya secara

terus menerus. Berikut ada beberapa metode sederhana yang paling banyak
digunakan bagi setiap organisasi penyedia layanan baik organisasi pemerintah
maupun swasta untuk melakukan perbaikan secara terus menerus continous
(
improvement), yaitu:

36
a) Metode plan, do, check, action (PDCA)

Metode ini diperkenalkan Edward Deming tahun 1950 (Tague: 2004; 15) pada
saat ia memberikan kuliah di Jepang. Biasa dikenal juga dengan istilah lain yaitu
plan
do study act (PDSA), metode ini digunakan untuk membantu organisasi dalam

melakukan perbaikan secara terus menerus. Metode ini terdiri empat langkah yaitu :

1) Plan atau perencanaan. Pada tahap ini dilakukan identifikasi berbagai


permasalahan yang dihadapi, penyebabnya dan solusinya;
2) Do (melaksanakan). Dalam tahap ini rencana aksi yang sudah disusun harus
dijalankan secara konsisten oleh semua orang. Tahap pelaksanaan ini perlu
didukung dengan dokumentasi yang baik sehingga memudahkan dalam
melaksanakan tahap berikutnya yaitu Check;
3) Check (pemeriksaan). Tahap ini dilakukan pemeriksaan apakah rencana aksi yang

sudah dilakukan telah berjalan dengan semestinya, apakah target dan ukuran
keberhasilan yang telah ditetapkan dapat dicapai? Jika belum tercapai apa saja
yang menjadi kendala atau sumber permasalahannya;
4) Act yaitu melakukan tindakan atau keputusan yang perlu diambil sebagai
tindaklanjut dari tahapcheck;
b) Diagram sebab dan akibat (cause and effect diagram).

Diagram sebab dan akibat adalah metode yang digunakan untuk


mengidentifikasi berbagai faktor yang menjadi akar permasalahan yang dianggap
menjadi kendala dalam mutu. Diagram tersebut bisa berbentuk tulang ikan sehingga
biasa disebut dengan fishbone diagram. Seperti terlihat contoh di bawah, dengan
fishbone diagram dapat diidentifikasi sumber permasalahan yang berasal unsur
manusia (men), lingkungan (environment), metoda kerja (methodes), bahan kerja
(materials). ukuran/standard (measurement).

c) Diagram pohon

Diagram lainnya yang sering digunakan adalah pohon masalah. Cara


penggunaannya hampir sama denganfishbone diagram

2.4.4. Nilai-nilai dasar orientasi mutu


Sejalan dengan pandangan Zulian Yamit (2010: 74) dapat disimpulkan bahwa
sasaran strategis institusi penyelenggara pemerintahan adalah kepuasan
masyarakat. Masyarakat yang merasa puas atas layanan aparatur termotivasi untuk
berpartisipasi aktif menyukseskan berbagai program pemerintah. Partisipasi aktif
masyarakat akan membuka peluang terciptanya langkah kreatif dalam menghadapi
perubahan yang mungkin terjadi di tengah ketatnya persaingan yang semakin ketat,
37
dengan melahirkan karya-karya inovatif untuk menyongsong kemajuan masa depan
yang lebih baik.

Zeithmalh, dkk (1990: 23) menyatakan bahwa terdapat sepuluh ukuran dalam
menilai mutu pelayanan, yaitu : “(1) Tangible (nyata/berwujud), (2) Reliability

(keandalan), (3) Responsiveness (Cepat tanggap), (4) Competence (kompetensi), (5)


Access (kemudahan), (6) Courtesy (keramahan), (7)Communication (komunikasi), (8)
Credibility (kepercayaan), (9)Security (keamanan), (10) Understanding the Customer
(Pemahaman pelanggan).”

Sejalan dengan pendapat di atas, Berry dan Pasuraman dalam Zulian Yamit
(2010: 11) mengemukakan lima dimensi karakteristik mutu pelayanan, yaitu: (1)
tangibles (bukti langsung),yaitu meliputi fasilitas fisik, perlengkapan, pegawai, dan
sarana komunikasi; (2)reliability (kehandalan), yaitu kemampuan dalam memberikan

pelayanan dengan segera dan memuaskan serta sesuai dengan yang telah dijanjuk
an;
(3) responsiveness (daya tangkap), yaitu keinginan para staf untuk membantu para
pelanggan dan memberikan pelayanan dengan tanggap; (4)assurance (jaminan),
yaitu mencakup kemampuan, kesopanan dan sifat dapat dipercaya yang dimiliki para
staf, bebas dari bahaya, resiko ataupun keragu-raguan; (5)empaty, yaitu meliputi
kemudahan dalam melakukan hubungan, komunikasi yang baik, dan perhatian
dengan tulus terhadap kebutuhan pelanggan.”

Goetsch and Davis (2006: 8) mengidentifikasi karakteristik unik yang tercermin


dalam layanan yang berorientasi pada mutu, yaitu mencakup: “…customer focus
(internal and external), obsession with quality, use of the scientific approach in decision
making and problem solving, long-term commitment, teamwork
, employee involvement
and empowerment, continual process improvement, bottom-up education and training,
freedom through control, and unity of purpose, all deliberately aim at supporting the
organizational strategy” Merujuk ketiga pandangan di atas dapat dirumuskan bahwa
nilai-nilai dasar orientasi mutu dalam memberikan layanan prima sekurang-kurangnya
akan mencakup hal-hal berikut:

a. mengedepankan komitmen terhadap kepuasancustomers/clients;


b. memberikan layanan yang menyentuh hati, untuk menjaga dan memelihara agar
customers/clients tetap setia;
c. menghasilkan produk/jasa yang berkualitas tinggi: tanpa cacat, tanpa kesalahan,
dan tidak ada pemborosan;
d. beradaptasi dengan perubahan yang terjadi, baik berkaitan dengan pergeseran
tuntutan kebutuhan customers/clients maupun perkembangan teknologi;

38
e. menggunakan pendekatan ilmiah dan inovatif dalam pemecahan masalah dan
pengambilan keputusan;
f. melakukan upaya perbaikan secara berkelanjutan melalui berbagai cara, antara
lain: pendidikan, pelatihan, pengembangan ide kreatif, kolaborasi, danbenchmark.

Secara lebih operasional, Djamaludin Ancok dkk (2014) memberi ilustrasi bahwa
perilaku yang semestinya ditampilkan untuk memberikan layanan prima adalah:

a. Menyapa dan memberi salam;


b. Ramah dan senyum manis;
c. Cepat dan tepat waktu;
d. Mendengar dengan sabar dan aktif;
e. Penampilan yang rapi dan bangga akan penampilan;
f. Terangkan apa yang Saudara lakukan;

g. Jangan lupa mengucapkan terimakasih;


h. Perlakukan teman sekerja seperti pelanggan;
i. Mengingat nama pelanggan.

Dengan demikian esensi dari pelayanan adalah memberisesuatu kepada pihak


lain. Hal ini mengandung makna bahwa layanan yang berorientasi mutu akan terwujud
tatkala apa yang diberikan dapat diterima oleh pihak lain dengan baik, sehingga
mereka merasa puas. Sebagaimana diyakini oleh Azim Jamal & Harvey McKinnon
The Power of Giving dalam Djamaludin Ancok dkk. (2014): “Makin banyak kita
memberi makin banyak kita memperoleh, makin baik kita melayani, makin banyak
orang melayani kita.”

2.5. Anti Korupsi

2.5.1. Tindak pidana korupsi

Tindak pidana adalah suatu perbuatan yang diancam dengan pidana oleh
undang-undang, bertentangan dengan hukum, dilakukan dengan kesalahan oleh
seseorang yang mampu bertanggungjawab, sedangkan korupsi berasal dari bahasa
latin yaitu coruptio dan corruptus yang berarti kerusakan atau kebobrokan. Dalam

bahasa Yunani coruptio berarti perbuatan yang tidak baik, buruk, curang, dapat
disuap, tidak bermoral, menyimpang dari kesucian, melanggar norma-norma agama,
material, mental dan umum. Setiap negara mmpunyai undang-undang yang berbeda
terkait tindak pidana korupsi. Menurut UU No. 31/1999 jo No. UU 20/2001, terdapat 7
kelompok tindak pidana korupsi yang terdiri dari: (1) kerugian keuangan negara, (2)
suap menyuap, (3) pemerasan, (4) perbuatan curang, (5) penggelapan dalam jabatan,
(6) benturan kepentingan dalam pengadaan, (7) gratifikasi.
39
2.5.2. Jenis-jenis korupsi

Jenis-jenis korupsi menurut Syed Husein Alatas sebagai berikut:

a. Korupsi transaktif merupakan korupsi yang menunjukkan adanya kesepakatan


timbal balik antara pemberi dan penerima, demi keuntungan bersama. Kedua pihak
sama-sama aktif menjalankan perbuatan tersebut;
b. Korupsi ekstroaktif merupakan korupsi yang menyertakan bentuk-bentuk koersi
(tekanan) tertentu dimana pihak pemberi dipaksa untuk menyuap guna mencegah
kerugian yang mengancam diri, kepentingan, orang-orangnya, atau hal-hal yang
dihargai;
c. Korupsi investif merupakan korupsi yang melibatkan suatu penaw
aran barang atau
jasa tanpa adanya pertalian langsung dengan keuntungan bagi pemberi.
Keuntungan diharapkan akan diperoleh dimasa yang akan datang;

d. Korupsi nepotistik merupakan korupsi berupa pemberian perlakuan khusus kepada


teman atau yang mempunyai kedekatan hubungan dalam rangka menduduki
jabatan publik. Perlakuan tersebut dengan mengutamakan segalaa bntuk yang
bertentanagan dengan norma atau peraturan yang berlaku;
e. Korupsi autogenik merupakan korupsi yang dilakukan indvidu karena mempunyai
kesempatan untuk mendapat keuntungan dari pengathuan dan pemehamannya
atas sesuatu yang hanya diketahui sendiri;
f. Korupsi suportif merupakan korupsi yang mengacupada pencipataan suasana
yang kondusif untuk melindungi atau mempertahankan keberadaan tindak korupsi
yang lain;
g. Korupsi defensif merupakan korupsi yang terpaksa dilakukan dalam rangka
mempertahankan diri dari pemerasan.

2.5.3. Tunas Integritas

Tunas integritas merupakan terjemahan dari konsep yang berprinsip bahwa


manusia sebagai faktor kunci perubahan, dan pendekatan yang seutuhnya terkait
manusia sebagai makhluk dengan aspek jasmani dan rohani, serta makhluk sosial
yang Harus berinteraksi dengan lingkungannya, maka pembangunan integritas perlu
dimulai dari upaya membangun integritas individu yang selaras dengan integritas
organisasi dan bangsa. Faktor manusia sebagai kunci perubahan mendorong
pemberantasan korupsi di Indonesia dipandang sebagai pembenahan permasalahan
akhlak/moral. Konsep manusia sebagai faktor kunci keberhasilan bukan berarti
menafikan faktor lainnya, apalagi jika memperhatikan korupsi yang sudah menjadi
kejahatan yang luarbiasa, maka perlu dilakukan pemberantasan secara terintegrasi.

40
Dengan demikian, pembenahan akhlak/moral berarti membangun integritas individu
dan budaya anti korupsi serta membangun sistem yang berintegritas. Konsep tunas
integritas memastikan tersedianya manusia-manusia yang melakukan upaya
peningkatan integritas diri dan lingkungannya dengan membangun sistem yang

kondusif,hingga terbentuk manusia-manusia yang mampu menyelaraskan antara


rohani dan jasmani, dengan melakukan penyelarasan pada semua elemen dirinya
(jiwa, pikiran, perasaan, ucapan dan tindakan) dengan nurani (standar kebaikan
universal), sehingga terbentuk perilaku integritas yang selaras pula dengan berbagai
situasi dan lingkungan (sistem dan budaya integritas).

Para tunas integritas diharapkan dapat menjalankan peran strategis dalam


organisasi berupa:

a. Menjadi jembatan masa depan kesuksesan organisasi, mereka menjadikumpulan

orang yang selalu terdepan untuk memastikan tujuan organisasi tercapai;


b. Membangun sistem integritas, berpartisipasi aktif dalam pembangunan sistem
integritas hingga semua peluang korupsi dan berbagai penyimpang
an lainnya dapat
ditutupi;
c. Mempengaruhi orang lain, khususnya mitra kerja untuk berintegritas tinggi.

Tunas integritas dibangun dengan kesadaran bahwa pembangunan sistem,


ataupun implementasi berbagai upaya pemberantasan korupsi akan efektif, efisien
dan berintegritas jika dilakukan atau dipimpin oleh orang-orang yang berintegritas
tinggi. Mereka menjalankan program dengan penuh keikhlasan sebagai basis bekerja
berdasarkan moral idealisme (bukan sekedar idealisme), sehingga dalam mencapai
keberhasilan tidak melakukan pelanggaran norma/nilai. Namun upaya untuk selalu
berada dalam tataran norma tersebut, dilakukan dengan tetap berinteraksi dengan
realitas, sehingga dalam kondisi demikian diperlukan manusia-manusia yang bijak.
Tunas Integritas bergerak dengan melakukan pelembagaan sistem integritas dalam
ruang lingkup organisasi dengan menciptakan iklim etika yang kuat, yaitu kondisi
organisasi dimana kode etiknya telah terinternalisasi dengan kuat pada individu,
sehingga penyelarasan dan pengendalian organisasi dapat dijalankan dengan baik.

Setiap individu dan organisasi perlu mencapai keutuhan pribadi, organisasi, pilar dan
bangsa, yang tercermin dalam implementasi nilai-nilai luhur bangsa dalam kehidupan
sehari-hari termasuk pada saat melaksanakan tugas dan fungsinya dalam organisasi,
sehingga tujuan organisasi maupun pribadi tercapai dengan cara-cara yang
bermoral/berakhlak.

41
Nilai yang dianut setiap individu yang terimplementasikan dalam perilaku sehari-
hari secara otomatis akan membentuk nilai-nilai organisasi/kelompok masyarakat
yang pada gilirannya akan berkontribusi dalam membangun nilai nasional. Nilai
nasional merupakan nilai luhur bangsa yang selalu disesuaikan dengan kebutuhan

situasi dan perkembangan zamannya. Nilai nasional tadi diwujudkan melalui kontribusi
nilai-nilai institusi secara proporsional sesuai tupoksi yang diamanahkan kepada
organisasi yang bersangkutan. Nilai-nilai institusi tadi terkristalisasikan ke dalam
budaya organisasi (corporate culture).

Para tunas integritas tidak mendorong masyarakat dan K/L/O/P untuk


membangun budaya baru, atau mengambil budaya dari luar Indonesia, tetapi akan
melakukan reframing budaya yang ada, yaitu dengan menggeser dari kutub negatif
menjadi kutub positif, dengan tetap memelihara kebiasaannya atau perilaku otomatis
(sesuatu yang telah terbentuk dan menyatu kuat dalam diri).

Pendekatan apresiasi di atas menyebabkan para tunas integritas selain didorong


untuk memiliki keikhlasan dan kebijakan yang tinggi juga diharapkan memiliki
kemampuan untuk melakukan:

a. Re-framing kultur atau budaya, agar perubahan budaya dapat lebih mudah dan
cepat, serta tidak perlu energi besar, atau dengan istilah-
istilah semacam “potong
generasi”, namun membuka kesempatan selebar-lebarnya untuk semua elemen
bangsa, baik generasi lalu, generasi yang sekarang maupun generasi yang akan
datang untuk menjadi garda terdepan dalam pemberantasan korupsi melaluire-
framing budaya.
b. Utilisasi fenomena perilaku otomatis bagi perubahan diri, keluarga, organisasi dan
bangsa, serta lebih jauh lagi dengan menciptakan peradaban yang lebih baik.

2.5.4. Nilai-nilai dasar anti korupsi

KPK bersama dengan para pakar telah melakukan identifikasi nilai


-nilai dasar
anti korupsi, dan dihasilkan sebanyak 9 nilai anti korupsi sebagai berikut :

1. Jujur

Kejujuran berasal dari kata jujur yang dapat di definisikan sebagai sebuah
tindakan maupun ucapan yang lurus, tidak berbohong dan tidak curang. Dalam
berbagai buku juga disebutkan bahwa jujur memiliki makna satunya kata dan
perbuatan. Jujur merupakan salah satu nilai yang paling utama dalam anti korupsi,
karena tanpa kejujuran seseorang tidak akan mendapat kepercayaan dalam berbagai
hal, termasuk dalam kehidupan sosial. Bagi seorang mahasiswa kejujuran sangat
penting dan dapat diwujudkan dalam bentuk tidak melakukan kecurangan akademik,
42
misalnya tidak mencontek, tidak melakukan plagiarisme dan tidak memalsukan nilai.
Lebih luas, contoh kejujuran secara umum dimasyarakat ialah dengan selalu berkata
jujur, jujur dalam menunaikan tugas dan kewajiban, misalnya sebagai seorang aparat
penegak hukum ataupun sebagai masyarakat umum dengan membaya pajak.

2. Kepedulian

Arti kata peduli adalah mengindahkan, memperhatikan dan menghiraukan. Rasa


kepedulian dapat dilakukan terhadap lingkungan sekitar dan berbagai hal yang
berkembang didalamnya.Nilai kepedulian sebagai mahasiswa dapat diwujudkan
dengan berusaha memantau jalannya proses pembelajaran, memantau sistem
pengelolaan sumber daya dikampus serta memantau kondisi infrastruktur di kampus.
Selain itu, secara umum sebagai masyarakat dapat diwujudkan dengan peduli
terhadap sesama seperti dengan turut membantu jika terjadi bencana alam, serta turut

membantu meningkatkan lingkungan sekitar tempat tinggal maupun di lingkungan


tempat bekerja baik dari sisi lingkungan alam maupun sosial terhadap individu dan
kelompok lain.

3. Kemandirian

Di dalam beberapa buku pembelajaran, dikatakan bahwa mandiri berarti dapat


berdiri diatas kaki sendiri, artinya tidak banyak bergantung kepada orang lain dalam
berbagai hal. Kemandirian dianggap sebagai suatu hal yang penting harus dimiliki oleh
seorang pemimpin, karena tampa kemandirian seseorang tidak akan mampu

memimpin orang lain.


4. Kedisiplinan

Definisi dari kata disiplin ialah ketaatan atau kepatuhan kepada peraturan.
Sebaliknya untuk mengatur kehidupan manusia memerlukan hidup yang disiplin.
Manfaat dari disiplin ialah seseorang dapat mencpai tujuan dengan waktu yang lebih
efisien. Kedisiplinan memiliki dampak yang sama dengan nilai-nilai antikorupsi lainnya
yaitu dapat menumbuhkan kepercayaan dari orang lain dalam berbagai hal.
Kedisiplinan dapat diwujudkan antara lain dalam bentuk kemampuan mengatur waktu

dengan baik, kepatuhan kepada seluruh peraturan dan ketentuan yang berlaku,
mengerjakan segala sesuatu dengan tepat waktu, dan fokus pada pekerjaan.

5. Tanggung Jawab

Kata tanggung jawab adalah keadaan wajib menanggung segala sesuatunya


(kalau terjadi apa-apa boleh dituntut, dipersalahkan dan diperkarakan). Seseorang
yang memiliki tanggung jawab akan memiliki kecenderungan menyelesaikan tugas

43
dengan lebih baik. Seseorang yang dapat menunaikan tanggung jawabnya sekecil
apa-pun itu dengan baik akan mendapatkan kepercayaan dari orang lain. Penerapan
nilai tanggung jawab antara lain dapat diwujudkan dalam bentuk belajar dengan
sungguh-sungguh, lulus tepat waktu dengan nilai baik, mengerjakan tugas akademik

dengan baik, menjaga amanah dan kepercayaan yang diberikan.


6. Kerja Keras

Kerja keras didasari dengan adanya kemauan. Di dalam kemauan terkandung


ketekadan, ketekunan, daya tahan, daya kerja, pendirian keberanian, ketabahan,
keteguhan dan pantang mundur. Bekerja keras merupakan hal yang penting guna
tercapainya hasil yang sesuai dengan target. Akan tetapi bekerja keras akan menjadi
tidak berguna jika tanpa adanya pengetahuan.

7. Kesederhanaan

Gaya hidup merupakan suatu hal yang sangat penting bagi interaksi dengan
masyarakat disekitar. Dengan gaya hidup yang sederhana manusia dibiasakan untuk
tidak hidup boros, tidak sesuai dengan kemampuannya. Dengan gaya hidup yang
sederhana, seseorang juga dibina untuk memprioritaskan kebutuhan diatas
keinginannya.

9. Keberanian

Keberanian dapat diwujudkan dalam bentuk berani mengatakan dan membela


kebenaran, berani mengakui kesalahan, berani bertanggungjawab, dan sebagainya.
Keberanian sangat diperlukan untuk mencapai kesuksesan dan keberanian akan
semakin matang jika diiringi dengan keyakinan, serta keyakinan akan semakin kuat jika
pengetahuannya juga kuat.

10. Keadilan

Berdasarkan arti katanya, adil adalah sama berat, tidak berat sebelah dan tidak
memihak. Keadilan dari sudut pandang bangsa Indonesia disebut juga keadilan sosial,
secara jelas dicantumkan dalam pancasila sila ke-2 dan ke-5, serta UUD 1945.
Keadilan adalah penilaian dengan memberikan kepada siapapun sesuai dengan apa
yang menjadi haknya, yakni dengan bertindak proposional dan tidak melanggar huk
um.
Keadilan berkaitan erat dengan hak, dalam konsepsi bangsa Indonesia hak tidak dapat
dipisahkan dengan kewajiban. Dalam konteks pembangunan bangsa Indonesia
keadilan tidak bersifat sektoral tetapi meliputi ideologi. Untuk menciptakan masyarakat
yang adil dan makmur. Adil dalam kemakmuran dan makmur dalam keadilan.

44
BAB III
KEDUDUKAN DAN PERAN PNS DALAM NKRI

3.1. Manajemen ASN


Manejemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan pegawai ASN
yang profesional, memilikinilai dasar, etika profesi, beba dari intervensi politik, bersih
dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan kepada
pengaturan profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumber daya
ASN yang unggul selaras dengan perkembangan jaman.

3.1.1. Kedudukan ASN

Kedudukan atau status jabatan PNS dalam sistem birokrasi selama ini
dianggapbelum sempurna untuk menciptakan birokrasi yang profesional. Untuk dapat
membangun profesionalitas birokrasi, maka konsep yang dibangun dalam UU ASN
tersebut harus jelas. Berikut beberapa konsep yang ada dalam UU No. 5 Tahun 2014
tentang ASN.

1) Berdasarkan jenisnya, pegawai ASN terdiri atas Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan
Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). PNS merupakan warga
negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, diangkat sebagai pegawai ASN
secara tetap oleh pejabat pembina kepegawaian untuk menduduki jabatan
pemerintahan, memiliki nomor induk pegawai secara nasional. Sedangkan PPPK
adalah warga negara Indonesia yang memnuhi syarat tertentu, yang diangkat oleh

pejabat pembina kepegawaian berdasarkan perjanjian kerja sesuai dengan


kebutuhan instansi pemerintah untuk jangka waktu tertentu dalam rangka
melaksanakan tugas pemerintahan.
2) Pegawai ASN berkedudukan sebagai apartur negara yang menjalankan kebijakan
yang ditetapkan oleh pimpinan instansi pemerintah serta harus bebas dari pengaruh
dan intervensi semua golongan dan partai politik. Pegawai ASN dilarang menjadi
anggota dan/atau pengurus partai politik. Selain itu untuk menjauhkan birokrasi dari
pengaruh partai politik, hai ini dimaksudkan untuk menjamin keutuhan, kekompakan
dan persatuan ASN, serta dapat memusatkan segala perhatian, pikiran dan tenaga
pada tugasyang dibebankan kepadanya. Oleh karena itu dalam pembinaan karir
pegawai ASN, khususnya di daerah dilakukan oleh pejabat berwenang yaitu peja
bat
karir tertinggi.
3) Kedudukan ASN berada di pusat, daerah danluar negeri. Namun demikian pegawai
ASN merupakan kesatuan. Kesatuan bagi pegawaiASN sangat penting, mengingat
dengan adanya desentralisasi dan otonomi daerah, sering terjadinya isu putra

45
daerah yang hampir terjadi dimana-mana sehingga perkembangan birokrasi
menjadi stagnan di daerah-daerah. Kondisi tersebut merupakan ancaman bagi
kesatuan bangsa.

3.1.2. Peran ASN

Untuk menjalankan kedudukan pegawai ASN, maka pegawai ASN berfungsi dan
bertugas sebagai berikut:

a. Pelaksana kebijakan publik


ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk melaksanakan kebijakan yang
dibuat oleh pejabat pembina kepegawaian sesuai dengan ketentuanperaturan
perundang-undangan. Untuk itu ASN harus mengutamakan kepentingan publik dan
masyarakat luas dalam menjalankan fungsi dan tugasnya, serta harus mengutamakan
pelayanan yang berorientasi pada kepentingan publik

b. Pelayan publik
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk memberikan pelayanan publik yang
profesional da berkualitas. Pelayanan publik merupakan kegiatan dalam rangka
pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai peraturanperundang-undangan bagi setiap
warga negaradan penduduk atas barang, jasa dan/atau pelayanan administratif yang
diselenggarakan oleh penyelenggara pelayanan publik dengan tujuan kepuasan
pelanggan.
c. Perekat dan pemersatu bangsa
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk mempererat persatuan dan
kesatuan NKRI. ASN senantiasa setia dan taat sepenuhnya kepada Pancasila, UUD
1945, negara danpemerintah. ASN senantiasa menjunung tinggi martabat ASN serta
senantiasa mengutamakan kepentingan negara daripada kepentingan diri sendiri,
seseorang dan golongan. Dalam UU ASN disebutkan bahwa dalam penyelengaraan
dan kebijakan manajemen ASN, salah satu diantaranya asas persatuan dan kesatuan.

3.1.3. Hak dan kewajiban ASN

Hak adalah suatu kewenangan atau kekuasaan yang diberikan oleh hukum,
suatu kepentingan yang dilindungi oleh hukum, baik pribadi maupun umum. Dapat
diatikan bahwa hak adalah sesuatu yang patut atau layak diterima. Agar
melaksanakan tugas dan tanggungjawabnya dengan baik , dapat meningkatkan
produktivitas, menjamin kesejateraan ASN dan akuntabel, maka setiap SN diberikan
hak. Hak ASN dan PPPK yang diatur dalam UU No. 5 Tahun 2014 tentang ASN
sebagai berikut:

46
PNS berhak memperoleh:

a. gaji, tunjangan, dan fasilitas;


b. cuti;
c. jaminan pensiun dan jaminan hari tua;

d. perlindungan; dan
e. pengembangan kompetensi.

PPPK berhak memperoleh:

a. gaji dan tunjangan;


b. cuti;
c. perlindungan; dan
d. pengembangan kompetensi.

Selain hak sebagaimana disebutkan di atas, berdasarkan pasal 70 UU No. 5


Tahun 2014 tentang ASN disebutkan bahwa setiap pegawai ASN memiliki hak dan
kesempatan untuk mengembangkan kompetensi. Berdasarkan Pasal 92 pemerintah
juga wajib memberikan perlindungan berupa:

a. Jaminan kesehatan;
b. Jaminan kecelakaan kerja;
c. Jaminan kematian;
d. Bantuan hukum.

Sedangkan kewajiban adalah suatu beban atau tanggungan yang bersifat


kontraktual. Dengan kata lain kewajiban adalah suatu yang sepatutnya
diberikan.Pegawai ASN berdasarkan UU No. 5 Tahun 2014 tentang ASN wajib:

a. setia dan taat pada Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan pemerintah yang sah;
b. menjaga persatuan dan kesatuan bangsa;
c. melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah yang berwenang;
d. menaati ketentuan peraturan perundang-undangan;
e. melaksanakan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian, kejujuran, kesadaran,

dan tanggung jawab;


f. menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku, ucapan dan
tindakan kepada setiap orang, baik di dalam maupun di luar kedinasan;
g. menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan rahasia jabatan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
h. bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

47
3.1.4. Kode etik dan kode perilaku ASN

Dalam UU No. 5 Tahun 2014 tentang ASN disebutkan bahwa ASN sebagai
profesi berlandaskan pada kode etik dan kode perilaku. Kode etik dan kode perilaku
ASN bertujuan untuk menjaga martabat dan kehormatan ASN. Kode etik dan kode

perilaku berisi pengaturan perilaku agar pegawai ASN.

a. melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan berintegritas tinggi;


b. melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin;
c. melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan;
d. melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
e. melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat yang
berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan etika pemerintahan;

f. menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan;


g. menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggung jawab,
efektif, dan efisien;
h. menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya;
i. memberikan informasisecara benar dan tidak menyesatkan kepadapihak lain yang
memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan;
j. tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan, dan
jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri sendiri
atau untuk orang lain;
k. memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas ASN;
dan
l. melaksanakan ketentuan peraturan perundangundangan mengenai disiplin
Pegawai ASN.

3.2. Whole of G overnment

3.2.1. Pengertian Whole of Government(WoG)

Berdasarkan interpretasi analitis dan manifestasi empiris di lapangan maka WoG


didefinisikan sebagai “suatu model pendekatan integratif ungsional
f satu atap” yang
digunakan untuk mengatasiwicked problems yang sulit dipecahkan dan diatasi karena
berbagai karakteristik atau keadaan yang melekat antara lain: tidak jelas sebabnya,
multi dimensi, menyangkut perubahan perilaku. Sesuai dengan karakteristikwicked
problems, maka model pendekatan WoG mempunyai perspektif tertentu sebagaimana
yang diilustrasikan pada Gambar 3.1.

48
Gambar 3.1. PerspektifWhole of Government(WoG) dalam kebijakan publik

3.2.2. Penerapan Whole of Government(WoG) dalam pelayanan terintegrasi

a. Praktek Whole of Government(WoG)


Terdapat beberapa cara pendekatan WoG yang dapat dilakukan, baik dari sisi
penataan institusi formal maupun informal. Cara-cara ini pernah dipraktekkan oleh
beberapanegara, termasuk Indonesia dalam level-level tertentu.
(1) Penguatan koordinasi antar lembaga
Penguatan koordinasi dapat dilakukan jika jumlah lembaga-lembaga yang
dikoordinasikan masih terjangkau danmanageable. Dalam prakteknya,span of control
atau rentangkendali yang rasional akan sangat terbatas. Salah satu alternatifnya
adalah mengurangi jumlah lembaga yang ada sampai mendekatijumlah yang ideal
untuk sebuah koordinasi. Dengan jumlah lembaga yang rasional, maka koordinasi
dapat dilakukan lebih mudah.
(2) Membentuk lembaga koordinasi khusus
Pembendtukan lembaga terpisah dan permanen yang bertugas dalam
mengkoordinasikan sektor atau kementrian adalah salah satu cara melakukan WoG.
Lembaga koordinasi ini biasanya diberikan status lembaga stingkat lebih tinggi, atau

setidaknya setara dengan kelembagaan yang dikoordinasikan.


(3) Membangun gugus tugas
Gugus tugas merupakan bentuk pelembagaan koordinasi yang dilakukan di luar
struktur formal, yang setidaknya tidak permanen. Pembentukan gugus tugas biasanya
menjadi salah satu cara agar sumber daya yang terlibat dalam koordinasi tersebut
dicabut sementara dari lingkungan formalnya untuk berkonsentrasi dalam proses
koordnasi tadi.
49
(4) Koalisi sosial
Koalisi sosial merupakan bentuk informal dari penyatuan koordinasi antar sektor atau
lembaga,tanpa perlu mebentuk pelembagaan khusus dalam koordinasi.
b. Tantangan dalam praktekWhole of Government(WoG)

Tantangan yang akan dihadapi dalam penerapan WoG di tataran praktek


sebagai berikut:

1) Kapasitas SDM dan institusi


Kapasitas SDMdan institusi-institusi yang terlibat dalam WoG tidaklah sama.
Perbedaan kapasitas ini bisa menjadi kendala serius ketika pendekatan WoG,
misalnya mendorong terjadinyamerger atau akuisisi kelembagaan, dimana terjadi
penggabungan SDM dengan kualifikasi yang berbeda
2) Nilai dan budaya organisasi

Nilai dan budaya organisasi menjadi kendala ketika terjadi upaya kolborasi samapi
dengan kelembagaan.
3) Kepemimpinan
Kepemimpinan menjadi salah satu kunci penting dalam pelaksanaan WoG.
Kepemimpinan yang dibutuhkan adalah kepemimpinan yang mampu
mengakomodasi perubahan nilai dan buaday organisasi serta meramu SDM yang
tersedia guna mencapai tujuan yang diharapkan.
c. Praktek Whole of Government(WoG) dalam pelayanan publik
Praktek WoG dalam pelayanan publik dilakukan dengan menyatukan seluruh
sektor yang terkait dengan pelayanan publik. Jenis pelayanan publik yang dikenail
dapat didekati oleh pendekatan WoG sebagai berikut:
(1) Pelayanan yang bersifat administratif, yaitu pelayanan publik yang menghasilkan
berbagai produk dokumen resmi yang dibutuhkan warga masyarakat. Dokumen
yang dihasilkan bisa meliputi KTP, status kewarganegaraan, status usaha, surat
kepemilikan, atau penguasaan atas barang, termasuk dokumen-dokumen resmi
seperti SIUP, izin trayek, izin usaha, akta, sertifikat yanah dan lain-lain;
(2) Pelyanan jasa, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk jasa yang
dibutuhkan warga masyarakat, seperti pendidikan, kesehatan, ketenagkerjaan,
perhubungan dan lain-lain.
(3) Pelayanan barang, yaitu pelayanan yang menghasilkan jenis barang yang
dibutuhkan warga masyarakat, seperti jalan, jembatan, perumahan, jaringan
telepon, listrik, air bersih, dan lain-lain.

50
(4) Pelayanan regulatif, yaitu pelayanan melalui penegakan hukuman dan peraturan
perundang-undangan, maupun kebijakan publik yang mengatur sendi-sendi
kehidupan masyarakat.

Adapun berdasarkan pola pelayanan publik, juga dapat dibedakan dalam lima

macam pola pelayanan sebagai berikut:

(1) Pola pelayanan teknis fungsional, yaitu suatu pola pelayanan publik yang
diberikan oleh suatu instansi pemerintah sesuai dengan bidang tugas, fungsi dan
kewenangannya. Pelayanan merupakan pelayanan sektoral, yang bisa jadi
sifatnya hanya relevan dengan sektor itu, atau menyangkut pelayanan di sektor
lain. WoG dapat dilakukan manakala pola pelayanan publik ini mempunyai
karakter yang sama atau memiliki keterkaitan antar satu sektor dengan yang
lainnya.

(2) Pola pelayanan satu atap, yaitu pola pelayanan yang dilakukan secara terpadu
pada suatu instansi pemerintah yang bersangkutan sesuai kwenangan masing-
masing. Pola ini memudahkan masyarakat pengguna izin untuk mengurus
permohonan izinnya, walaupun belum mengurangi jumlah rantai birokrasi izinnya.
(3) Pola pelayanan satu pintu, yaitu pola pelayanan yang dilakukan secara tunggal
oleh suatu unit kerja pemerintah berdasarkan pelimpahanwewnang dari unit kerja
pwmwrintah terkait lainnya yang bersangkutan. Ini adalah salah satu bentuk
kelembagaan WoG yang lebih utuh, dimana pelayanan publik disatukan dalam
satu unit pelayanan saja, dan rantai izin sudah dipangkas menjadi satu saja.
(4) Pola pelayanan terpusat, yaitupola pelayanan yang dilakukan oleh suatu instansi
pemerintah yang bertindak selaku koordinator terhadap pelayanan instansi
pemerintah lainnya yang terkait dengan bidang pelayanan masyarakat yang
bersangkutan.
(5) Pola pelayanan elektronik, yaitu pola pelayanan elektronik yang dilakukan
menggunakan teknologi infromasi dan komunikasi yang merupakan otomasi dan
otomatisasi pemberian layanan yang bersifat elektronik atau daring online)
(
sehingga dapat menyesuaikan diri dengan keinginan dan kapasitas masyarakat

pengguna.
3.2.3. Nilai-nilai dasar Whole of Government

Praktek WoG dalam pelayanan publik dilakukan dengan menyatukan seluruh


sektor yang terkait dengan pelayanan publik berdasarkan nilai-nilai dasar berikut ini.

51
1. Koordinasi
Kompleksitas lembaga membutuhkan koordinasi yang efektif dan efisien antar
lembaga dalam menjalankan kegiatan kelembagaan
2. Integrasi

Integrasi dilakukan dengan pembauran sebuah sistem antar lembaga sehingga


menjadi kesatuan yang utuh
3. Singkronisasi
Singkronisasi merupakan penyelarasan semua kegiatan/data yang berasal dari
berbagai sumber , dengan menyingkronkan seluruh sumber tersebut
4. Simplifikasi
Simplikasi merupakan penyederhanaan segala sesuatu baik terkait data/proses di
suatu lembaga untuk mengefisienkan waktu, tenaga dan biaya.

3.3. Pelayanan Publik

3.3.1. Konsep pelayanan publik

a. Pengertian pelayanan publik

Berkaitan dengan pelayanan, ada dua istilah yang p


erlu diketahui, yaitu
melayani dan pelayanan. Pengertian melayani adalah membantu menyiapkan
(mengurus) apa yang diperlukan seseorang". Sedangkan pengertian pelayanan
adalah "usaha rnelayani kebutuhan oranglain" (Kamus Besar Bahasa Indonesia,
1995). Contoh: menerima telepon dari pihak lain yang berhubungan dengan unit e
krja

kita, adalah bentuk pelayanan yang rutin kitalakukan.


Adapun menurut Keputusan MENPAN Nomor 63 tahun 2003, mengenai
pelayanan adalah sebagai berikut:

1. Pelayanan Publik adalah segala kegiatan pelayanan a


yng dilaksanakan oleh
penyelenggara pelayanan publik sebagai upaya pemenuhan kebutuhan
penerima pelayanan maupun pelaksanaan ketentuan per aturan perundang-
undangan;
2. Penyelenggara adalah Pelayanan Publik adalah Instansi Pemerintah;

3. Instansi Pemerintah adalah sebutan kolektif meliputi satuan kerja satuan


organisasi Kementrian, Departemen, Kesekretariatan Lembaga Tertinggi dan
Tinggi Negar a, dan instansi Pemerintah lainnya, baik Pusat maupun Daerah
termasuk Badan Usaha Milik Negara, Badan Hukum Milik Negara dan Badan
Usaha Milik Daerah;

52
4. Unit Penyelenggara pelayanan publik adalah unit kerja pada instansi
Pemerintah yang secara langsung memberikan pelayanan kepada penerima
pelayanan publik;
5. Pemberi pelayanan publik adalah pejabat/pegawai instansi pemerintah yang

melaksanakan tugas dan fungsi pelayanan publik sesuai dengan peraturan


perundang- undangan;
6. Penerima pelayanan publik adalah orang,masyarakat, instansi pemerintah dan
badan hukum yang menerima pelayanan dari instansi pemerintah.

Pelayanan merupakan suatu proses. Proses tersebut menghasilkan suatu


produk yang berupa pelayanan, kemudian diberikan kepada pelanggan. Sebagai
contoh adalah proses pelayanan surat masuk. Proses pelayanan surat masuk
adalah sebagai berikut:

1. surat diterima oleh seorang petugas;


2. surat disortir (dipisah-pisahkan);
3. surat diterima pencatat surat dan kemudian dicatat dalam buku agenda atau
kartu kendali;
4. Surat disampaikan ke pengarah surat;
5. Surat didistribusikan ke unit organisasi sesuai dengan alamat yang tertulis
dalam surat (sering di sebut dengan istilah "unit pengelola");
6. Surat diterima oleh unit pengolah.

Pelayanan dapat dibedakan menjadi tiga kelompok (Gonroos, 1990),


yaitu:

1. core service adalah pelayanan yang ditawarkan kepada pelanggan, yang


merupakan produk utamanya. Misalnya untuk pelayanan pembuatan KTP,maka
penyediaan KTP merupakan layanan utamanya.
2. facilitating service adalah fasilitas pelayanan tambahan kepada pelanggan,
misalnya terkait dengan pelayanan administrasi kependudukan (KTP, akte
kelahiran, dll), maka pemerintah menyediakan layanan satu atapatau satu pintu
dengan menggunakan teknologi yang canggih.
3. supporting service adalah pelayanan tambahan (pendukung) untuk meningkatkan
nilai pelayanan atau untukmembedakan dengan pelayanan-pelayanan dari pihak
"pesaingnya". Misalnya dalam membuat pelanggan atau masyarakat nyaman,
maka disediakan ruang tunggu yang memadai bahkan bisa saja diberi AC.
Demikian juga dengan penyediaan tempat parkir kendaraan.

53
b. Jenis barang/jasa

Menurut Savas (1987) membagi barang layanan menjadi 4 (empat) elompok:


k

1. Barang yang digunakan untuk memenuhi kepentingan individu yang bersifat


pribadi. Barang privat (private goods) ini tidak ada konsep tentang
penyediaannya, hukum permintaan dan penawaran sangat tergantung pada
pasar, produsen akan memproduksi sesuai dengan kebutuhan masyarakat, dan
bersifat terbuka. Oleh sebab itu penyediaan layanan barang yang bersifat
barang privat ini dapat berlaku hukum pasar, hanya apabila barang privat ini
menyangkut kesejahteraan orang banyak, misalnya beras atau bahan kebutuhan
pokok masyarakat Iainnya, maka pemerintah tidakakan membiarkan berlakunya
pasar secara murni. Dengan kata lain apabila pasar mengalami kegagalan dan
demi kesejahteraan, maka perlu intervensi pemerintah.

2. Jenis barang yang kedua disebut toll goods, yakni barang yang digunakan
atau dikonsumsi bersama-sama dengan persyaratan apabila menggunakannya
harus membayar atau ada biaya penggunaan, apabila pengguna atau konsumen
tidak membayar maka tidak dapat menggunakannya. Penyediaannya bisa
menggunakan hukum pasar dimana produsen akan menyediakan
permintaan/kebutuhan barang tersebut. Barang seperti ini hampir sama
seperti barang privat, penyediaan barang ini di beberapa negara disediakan
oleh negara dan seringkali menggunakan ukuran pemakaiannya atau dapat
dikatakan barang privat tetapi dikonsumsi bersama-sama;
3. Jenis barang ketiga disebut collective goods, yaitu barang yang digunakan
secara bersama-sama atau kolektif dan penyediaannya tidak dapat
dilakukan dengan melalui mekanisme pasar, karena barangini digunakan secara
terus menerus dan secara bersama- sama serta sulit diukur berapa besar
penggunaan barang ini untuk setiap individu. Dalam penggunaan barang ini
apabila diukur dari sisi ekonomi akan muncul pembonceng gratis (free rider)
dimana mereka ikut menggunakan atau menikmati barang tersebut tanpa
membayar dan tanpa kontribusi secarafair. Penyediaan barang ini tidak ada yang
mau menyediakan atau memproduksinya secara sukarela. Oleh karenanya
penyediaan barang ini dilakuan dengan kontribusi e
scara kolektif yaitu dengan
menggunakan pajak.
4. Jenis barang yang keempat adalahcommon pool goods, jenis barang ini memiliki
karakteristik dimana yang menggunakan barang ini tidak ada yang mau membayar,
biasanya digunakan/dikonsumsi secara bersama-sama dan kepemilikan barang

54
ini oleh umum, tidak ada orang yang mau menyediakan barang ini. Untuk itu
pemerintah melakukan pengaturan terhadap barangini.

Dalam kenyataannya keempat jenis barang diatas a


sngat sulit dibedakan
atau dipisahkan masing-masing jenis termasuk barang yang mana, karena setiap

barang tidak murni menjadi salah satu karakteristik jenis barang yang ada. Setiap
barang mempunyai kecenderungan karakteristik barang yang satu dengan barang
yang lain.

c. Pelayanan prima

Pelayanan prima merupakan terjemahan dariistilah "Excellent Service" yang


secara harfiah berarti pelayanan yang sangat baik dan atau pelayanan yang terbaik.
Disebut sangat baik atau terbaik, karena sesuai dengan tsandar pelayanan yang
berlaku atau dimiliki oleh instansi yang memberikan pelayanan. Apabila instansi
pelayanan belum memiliki standar pelayanan, maka pelayanan d
isebut sangat
baik atau terbaik atau akan menjadi prima, manakala dapat atau mampu
memuaskan pihak yang dilayani (pelanggan). Jadi pelayanan prima dalam hal
ini sesuai dengan harapan pelanggan. Tentunya agar keprimaan suatu pelayanan
dapat terukur, bagi instansi pemberi pelayanan yang belum memiliki standar
pelayanan, maka perlu membuat standar pelayanan pr
ima sesuai dengan tugas
dan fungsinya.

Tujuan pelayanan prima adalah memberikan pelayanan a


yng dapat
memenuhi dan memuaskan pelanggan ataumasyarakat serta memberikan fokus
pelayanan kepada pelanggan.

Pelayanan prima kepada masyarakat didasarkan pada tekad bahwa


"pelayanan adalah pemberdayaan". Kalau pada sektor bisnis atau swasta tentunya
pelayanan selalu bertujuan atau berorientasi profile atau keuntungan
perusahaan. Pelayanan prima yang diberikan kepada masyarakat pada
dasarnya tidaklah mencari untung, tetapi memberikan pelayanan e
s suai dengan
kebutuhan masyarakat secara sangat baik atauterbaik.

Dalam hal memberdayakan masyarakat ini, pelayanan a


yng diberikan tidaklah
bertujuan selain mencari untung,juga menjadikan masyarakat justru terbebani
atau terperdayakan dengan pelayanan dari pemerintahan yang
diterimanya. Contoh: Dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat
selama ini masih sering muncul keluhan dari masyarakat dengan adanya
pungutan biaya diluar ketentuan, atau berbelit- belitnya prosedur serta lamanya
palayanan yang diberikan. Belum lagi masih ditambah dengan petugas
yang kurang ramah. Sehingga munculnya sikap, anggapan dan penilaian
terhadap pemerintahan. Misalnya kesan bahwa birokrasi adalah pros
edur yang
berbelit-belit dan mempersulit urusan. Adanya Korupsi, Kolusi dan Nepotisme
55
dalam pelayanan sektor publik. Bahkan dalam pelayanan publik muncul istilah
"kalau masih bisa dipersulit, kenapa harus dipermudah?" Atau kalau ikta
berurusan dengan pelayanan pemerintah, mungkin akanada penawaran dari
aparatur pelayannya, "mau lewat jalan tolatau biasa?". Untuk itu pelayanan prima
sektor publik yang dilakukan oleh pemerintah selain memenuhi kebutuhan hajat
hidup masyarakatnya, sudah barang tentu adalah untuk memberdayakan bukan
memperdayakan.

Jadi dengan demikian perbaikan pelayanan sektor publik jelas merupakan


kebutuhan yang mendesak, bahwa dalam angka
r reformasi administrasi negara,
perbaikan pelayanan kepada publik merupakan kunci keberhasilannya. Pelayanan
prima bertujuan memberdayakan masyarakat, bukan memperdayakan, sehingga
akan menumbuhkan kepercayaan publik atau masyarakat kepada
pemerintahannya. Adapun kepercayaan adalah awal atau modal dari kolaborasi
dan partisipasi masyarakat dalam program-program pembangunan.

Adapun pelayanan prima akan bermanfaat bagi upaya peningkatan kualitas


pelayanan pemerintah kepada masyarakat sebagai pelanggan dan sebagai acuan
untuk pengembangan penyusunan standar pelayanan. Baik pelayan, pelangganatau
stakeholder dalam kegiatan pelayanan, akan memilikiacuan mengenai mengapa,
kapan, dengan siapa, dimana dan bagaimana pelayanan dilakukan.

3.3.2. Nilai-nilai dasar pelayanan publik

Perhatian pemerintah terhadap perbaikan pelayanan k


epada masyarakat,
sebenarnya sudah diatur dalam beber apa pedoman, antara lain adalah Keputusan

Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara (MENPAN) Nomor 63 Tahun


2003 yang mengemukakan tentang prinsip-prinsip pelayanan publik sebagai
berikut:

1. Kesederhanaan.

Prosedur pelayanan publik tidak berbelit-belit, mudah dipahami dan mudah


dilaksanakan.

2. Kejelasan.
a. Persyaratan teknis dan administratif pelayanan pub
lik;

b. Unit kerja/pejabat yang berwenang dan bertanggungjawab dalam


memberikan pelayanan dan penyelesaian keluhan/persoalan/sengketa
dalam pelaksanaan pelayanan publik;
c. Rincian biaya pelayanan publik dan tata cara pembayaran.

56
3. Kepastian Waktu.

Pelaksanaan pelayanan Publik dapat diselesaikan d


alam kurun waktu yang
telah ditentukan.

4. Akur asi

Produk pelayanan Publik diterima dengan benar,tepat, dan sah.

5. Keamanan

Proses dan produk pelayanan Publik memberikan asa


r aman dan kepastian
hukum.

6. Tanggung jawab.

Pimpinan penyelenggara pelayanan publik atau p


ejabat yang ditunjuk
bertanggungjawab atas penyelengaraan pelayanan dan penyelesaian
keluhan/persoalan dalam pelaksanaan pelayanan publik.

7. Kelengkapan Sarana dan prasarana.

Tersedianya sarana dan prasarana kerja, peralatan k


erja dan pendukung
lainnya yang memadai termasuk penyediaan sarana teknologi telekomunikasi
dan informatika (telematika).

8. Kemudahan Akses.

Tempat dan lokasi serta sarana pelayanan yangmemadai, mudah dijangkau

oleh masyarakat, dan dapat me manfaatkan teknologi telekomunikasi dan


informatika.

9. Kedisiplinan, Kesopanan dan Keramahan.

Pemberi pelayanan harus bersikap disiplin, sopan d


an santun, ramah, serta
memberikan pelayanan dengan ikhlah

10. Kenyamanan.

Lingkungan pelayanan harus tertib, teratur, d


isediakan ruang tunggu yang
nyaman, bersih, rapi, lingkungan yang indah dan sehat serta dilengkapi dengan
fasilitas pendukung pelayanan, seperti parkir, toilet, tempati badah dan lain-lain.

57
BAB IV
AKTUALISASI

4.1. Rancangan Aktualisasi

4.1.1. Identifikasi Isu


Menurut UU No 14 tahun 2005 pada pasal 72 ayat 1 berbunyi beban kerja dosen
mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses
pembelajaran, melakukan evaluasi pembelajaran, membimbing dan melatih,
melakukan penelitian, melakukan tugas tambahan, serta melakukan pengabdian
kepada masyarakat. Posisi dan peranan dosen sebagai pejabat fungsional sangat
menentukan dalam usaha peningkatan mutu dan standarisasi mutu dari suatu
universitas khususnya mutu proses belajar mengajar. Untuk menjaga mutu
pendidikan, di suatu universitas harus dirumuskan standar tenaga kependidikan.
Standar tersebut harus ditingkatkan secara terus menerus dari waktu ke waktu,
sehingga standar tersebut berkembang secara berkelanjutan. Semakin tinggi standar
SDM yang ditetapkan, semakin bermutu kondisi dosen. Salah satu komponen dalam
usaha peningkatan standar kualitas dosen yaitu dengan melakukan evaluasi langsung
dari mahasiswa terhadap dosen pengampuhnya. Selama ini secara umum di
Universitas Gorontalo, terkhusus Fakultas Teknik tidak pernah melakukan Evaluasi
Dosen oleh Mahasiswa (EvDoMa). Bagi manajemen Universitas, fakultas, dan
departemen (program studi), hasil EvDoMa dapat dijadikan acuan dalam menyusun

program peningkatan mutu proses pembelajaran dan kinerja dosen dan yang
terpenting bagi mahasiswa, dapat merasakan peningkatan mutu proses pembelajaran
yang terus menerus.

Sumber isu diperoleh dari Mahasiswa dan Dosen yang berada di lingkungan
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo yang terdiri dari tiga program studi yaitu teknik
sipil, teknik mesin dan teknik arsitektur.

Dampak isu jika tidak segera dipecahkan, yaitu (1) Bagi dosen tidak dapat
memperbaiki kinerjanya apabila memang masih terdapat kekurangan dan tidak dapat

mengetahui potensi dan kelebihan yang dimiliknya (2) Bagi fakultas/program studi
tidak memiliki standar penilaian untuk menyusun program peningkatan mutu proses
pembelajaran dan kinerja akademik dosen (3) tidak dapat mengukur mutu
pembelajaran sehingga tidak dapat mengetahui mutu proses pembelajaran yang
dilakukan oleh dosen secara berkelanjutan (4) Bagi mahasiswa tidak dapat mengukur
tingkat kepuasan mahasiswa terhadap proses perkuliahan yang diberikan oleh dosen.

58
4.1.2. Isu yang diangkat

Evaluasi dosen oleh mahasiswa (EvDoMa) tidak pernah dilakukan di Fakultas


Teknik Universitas Gorontalo.

4.1.3. Kegiatan pemecahan isu

EvDoMa umumnya berupa instrumen untuk menilai kinerja dosen dalam proses
pembelajaran di akhir semester yang dilakukan secara manual atau berbasis kertas,
akan tetapi agar lebih efisien EvDoMa dilakukan dengan mengintegrasikan dan
mengembangkan aplikasi yang dapat menyajikan hasil evaluasi secara efektif dan
efisien serta tepat sasaran. Dengan mengisi EvDoMa berarti mahasiswa telah
berpartisipasi untuk membantu meningkatkan mutu pembelajaran. EvDoMa
bermanfaat bagi dosen untuk memperbaiki diri bila memang masih terdapat
kekurangan serta mengembangkan potensi dan kelebihan yang dimilikinya.

59
n p fti
i ar n n a p
a
il a a
k a d h a
i
s ti M ja p rik a is la d
N a o a l i h a
n
a
s n rk D e a ra e r
e a a
d ,if .if
a i la ti vE
e b g a b t si s a t t
t n u ma ih m n n a a ra
it lo
a a p e r d e a i
u g s o r p b t a , rm p
g r m
u a t e r m
e a rg rs a t ftiki fso s
n O g mr ia mb b ta u
g o
ve
n in
e
P n o f d
k la ri mp n a
i i ro n
i n n
e a a u a e il n o a ra a
P in in d d s d p n UG s t d
p i r, r n
a s n b e o t n a i
n
r kp
a ma a is a , a
d
is
a
r m is n la ik a k k lo n
a a ja u a a d a
j ra u tui g i
id
l, m e d a
rh n it M u i a b
rti
a u lat le d
e a a o la si k a id d in p h l
e ah ya a b d n g ap o
g n rk vD e a is u n si a b id sii
e a g i k o )

T r t d t u n y n a d
a r g
ka sli
l b d g s e g k y n n ta e
i O e mg
e uts pa g a m o n s li a n a a (
its E li
u k kr v p n c
d u
a
s i p e a s h n g e n d ta lo s d yk a ik y n
u s
i m
r p rb a a md
a a a n ia n p ad e p u
j i
s a a a a r ia ir au
t
j iu a
ti
e
b
rit u a o t e h m a d a d e s n b
t
a
d u r t
n
g y
a i h e s i d b rs rn
M r n u g p a l
r ia
-i g m mb a e w e g b u d u e
k a g ka g s e a a o b g ma g e i
n
o s
i n f do la ri rtrs o mn
e e n m
e o s p h
r
r
e
v
i
n
r
o mg
n
e mn a
n
a rb
e e
l n iv v
is
K V e
P in in d
a d
a se be r d
p e mm ya m r d
p o a
d te T
“ U G le tin m u m
s meb mm a u
y o m
n g

n i
ta s n kli kli
i n a a n
a a t hit e b b
k t a
m u u
r
e
s
b M la it u p p
t u e mut a
kti a
kti
e P
K S o
K m E E
,i
is ma t u
s a h 5
d . n M, e
l
a la
a a a ski mu o sa
0
lsi
r
a
e a
s rj a
r
t n n
a ya a n o r 0 -
a si
db s a ke
d
is g n a ka vD ta g n k p
n s a d
e
i h ta g n
- 2 g kli
n b
tu klia nke
g la
e
d
a tu a
o
r s u
t isE d
i e a e
l p a n u a u
d p
k an j p k k p g n r d g a g o
r e md h n
a p ay g n a lo a n a tei kla e r u y n
o t a e a
t Ue
n /a kk
s n a w n u t y d i b
a
t s a y p lii n U 4 n R
a li n ao
its ya ri
n
d
a e
k sa h a
p u m ki n a n si mk n
e a a o
1 a a
n
g e p
r ile caa
a a la / s d ka a a wk N
k u
n
n i in n )d rm a t
s k me
n m m
e n tku mh te k m ra 0
f e a h a
a u o n
a H tsr iv
e
l a p
e
e
i a a a g ma g r a n
li fo u s 6
c t n
k mn s w s b n ru tfa ks p t
n g
s n
a e ta
r K
e
n in u i e n ya
b i in
-s st re
u a a a fe a a u a n rd s e
a p h y n k g n b a d le isd a o p ra
R t
o a
its a n h
a
ik si n g tu ni b t m u r y e
e D ma
b a b
u t
. O n s a a n a u e k h ira a : n m n e g
.1 o nr g d e sik d a to d u
b rto d a e mMn me
4 c vie
ka n u m su n w n h t sn u o s e a N )
l n an d m
e n e y rd a n o ma a
e ik si D o d u ita a r 4
5
a e k a -c le v d
e a m d rm la
u r e d r e 9
h i a n b e g h ro k a E
si u s sa 1
b
a u sid e mn
ld a a
e n d n
to e n n e u g
a n n :r D
a (i c p
G
d e m a n e b ia
T n
u ils a
M
o o
nd -for g a
k
i n
e n
h
a
l k d
a a
i id
a n
o c d
ip k a
a t n
g y
a m
i rb m
e e
u tp n
e g a
to
ki n
g
a sn
e
D n u te ya d su ri n g
ya rm n n ir t m a
r d d d o
a v Ii d h ig
l e e a u a a e e e a ns o n in n d
H E d o
f s d S s ts es Dy a s c d m d i k U ( U n
I
- h
h
o s- a le r
t ta ki u tu a or e
n is sir a a ke in M th
o o
is e b
n
co b a
t n a
r se
p
i m
ta kla ve , a a l Do n ka d su
ia
n i i n
n la i s m id ta
f d
a v c li
g ka
l p
a u
a
rt sa d a n
wE
a t n p
a
g
n ia
e u t/ i s e r tu d d a u a t/ a g
K p n d a k e s t r ka p k n y a
m e a tsi iss b a o u tu rsa e a b
r
p
si m u t
rm /to a
u h m M m Mbe
o rve a
a en b a
h g o
t u a u r n u o i
n r rb lni ski g ka m ki ta u rd r
a
T e n
o st D
v in e ro e e d n p e st D r
v a
M c n i E u b o D p d Mn i a in b n
i E d
. . .
1 2 3
i n ro o
n a e a a t n u
ra g ra N ti l
a ja
a a iln a da nga a n
si ia
ti M
la
M rb ki
on rte ep gn kug
ut
tu
g
n
n y t o se n
a s
d se n
n
ta n ka o e
o e
b nI li n ra i a 5 a
p d te d sio
ia la r vD b D
v i ik s ka a y in
.s p
e - a
y d o 0
0 m is e is l, is ,n
u eti E m E ra b e ra isi id
a l b a
m rk g n D 2 e n p k,i n a n ia
s
,r flin
g n n -U n
e p s r e
p r d iat
f cn m a ia sa a n
a a n
a n t e t mg e
t o
n
t d
e et
K u
m a to to lib e o a sr d a ut d g g
n d u a e
p p ko o e i e a e
g rm a m a b ee d n n a
n a ru a
h a g p sfe p b ir p
n o ki
f d
al ki
d im a
u wa
m ta
d a
r vi g d
n er et u
r d d u
t d
r o m iut a
d m ro mp m
e a u a k e n a e e n n 4 a e o o
P n i ni d In d s a wa b u y b k p u U G 1 te k y p k p k e k o
k
. .
o 1
N
r fti
i t
a
il D i
g u
k a
t sa a
p
i
s G k n ti n g n pa d
a d
N a F tu a a k si a
tin u d i u
it a .fi
n
a
s
i n
a n lk rk iar h
a
i ksu
g
n h n is
ila a
y
,if
t t
t n a u u
p tie d p i e
d n
g a a
r d u
b n s a ra
a a n n i d ju a t i ita lo i
u g a a m a a
s a i s wa tr p
a a , rm p
sr t ftiki s
g r sk g a n n o
n O ju u M a lu t ju a k d n fs in
e la u
rt
g
n rm o rb la a n ys a
f
o
rk
a e
iv ro
P e e fo D v e b
r e u u h
r o in n n
P
e
b m n
i E
e
b m e
t m mm
e
b e t
n
u G a s ra t
a
d
p i n
a s i n i a
a
d
is
a i a
D i k t a k
i l,
, a
k lo
a n g g k g t a
u g m
a
n p id e d
rh n
k a g s n G n k it n g a a u la t le
si
a b a a F k a b o
e a in a tu a n u d a d n g a p
g e d g n rk a ri a g ti is
sii
e n a a g i k o
lk ksu
T r y s Tn n n h n h n y s e y n d g
i a s a i s k
a n n ta (
s O d ta lo na a a u u tie d p e n
g a a
r d u v
n
ta p g li
d u
a a a
u i r i arl b n p n i i d a t b
i d
i lo n s d y k at ik yti
s e a e m a s a a d s ju trp u
j a a a a r ia ir a a
sa
b i s t u m i wa a s t y u
j iu
rit b r r b u u a M g a n n u r g h e s i d b rs
M e n u e ” k g j m a lu t ju a k o d e n a i b u d u a l
n
-i m v
i
o
r rg
g g k
la n u
rt r o rb la a
b n ys a
f rk
a
h
w
r v
i
o
r b g g
n mn n b ma l g e
iv
o s
i e n o n n et e fo D e r e u u r e n o m g e a a r e e n
K V “ U
M G e y
p a e ip
p e b
P e m in Ev e m
b te m mm e te
b T
“ U G le tin m u mmb
s e mm a u
y n

n i is
ta s n kli kli
i n a a p
t h b b
a
k
a
t a it u u ru
r
e
s
b M la
p p o k
t u e a
kti kta ti
e P i
K S n
E E A
:r s ti h n n
atl a t a u D ka
o t a irn k kt a h
a
ki
u k , rk tu is e a
e
a d a G
F p le
a f a te tp p n a d i w ru io
g d
i(n n n re
t s u a
ikl n r: n a tki a
y :r a r
p a ,
g
n
a r: e s
n l a a a o p a a to a g e s o e g to ma
ya a d k s h t/ a k g n
e n ,
n t k dis n
a n a ilt
a
w a i e e
a
n
s d p a u
b p r n a ik
d
n
e d a
d a a
ik ) a
n lt d
n
a
d d
ki ya si
ik a m in to a k d n a
s fa
li
Ma k a
o u y a u d us t a n
l a e a r s
n
k (
i id a
n n d
e in g u
a iu u n
(i a d
i
s a tn ma e a k a g a ( g sn d n
s
a vD m a tl n
r s s u o p e k u
k p le ia su n
at
g
n
n
a s n
la o k a
n
ka tu e
n g
r n 1
E a e n u o e a g la k t k a 6
H
n n t n a n k
,i kk e
t m
n ta a mb s n d n je e il a a a ak yi
t
rt n n te n e p s u w
u e a ka o s ia p u n a ya r
-u d n n h a g ib t Dn i
p
t m in a k a
n ik b g
a Da se ka n g
sn b
e
g si a a a
n d a Gn ik
u u
tsr a Ma n n u G in , a e
a a d a k n a
tl
g
n m tia y n p
e F ta n
k
O s o d u a j iF a g a a
d e a
h kr D a t t
a ia e
in e d D n mg n s se My tu tid n su d a te G
d ir a T
h n E v a o e n a a d o a
s n ru ) n n m F D d s g e s
o ki d d k n vD n k
a n h n o ka G a a k
t a t ik
n d u s a ) it
a o l a E a e
a
k u
a
e
p a
h rk a
i e m
p u a
tr F h d a lta
o l a j e ; m is n a rs ku
c u tp ik g
a
r a kr n d
a r n d d h n se a
n ta b p n u se a p a a
-to p
h m t/o
u u g sa ik
n a
h m
a e
t d u to
a m
e
u a
M ta sk
a n tu rin
e h
a
l m
ay sal n e
p kalo k
a )l a
in kr F k
n u kt ikd rt o in a a n
te
a
i u ya ip
r u n rj n l s e n je g it a
o ke p m e e k a n s D
v r
e e ta t
e
m
e e e e a a
n
a a m
is e ih
Ct n i o k mk e t wi ni E p m a k p S m k b y d S d p p
- s n -
a a t
G
D si lu
t tu u ta
r G
D n m o
r
t put
ta n
kt ka u
n F
u
l ak e se F li e m D aki uo
ta n s F n a , si n s d u G l /
a
ia
a
a o
n n e
p w
, D
ka
a
a a i
h ra n F d
in
a
w utpo
M
g n k ka k D F
G li n ia n n a ni D
e
K sa
k
n e u
t
n G is p
a sa
k
n d
a i a
g
a
a a
n in a v
a
ak D u F a r a a rk sa b n u sa k E
p l a ta k to l o lt a a s u is
a
h
e
p ku d ki
n r lo ra
M
o e
p p u d sk
yu
e
d m ka
a la p a k se n e D la ns a la n n ta li
T ra e e e e a p v a
r e o p e e a n p
P mk T p d o E P Mk ek P p d a a
. . .
1 2 3
n t.n
a s e tu ifk
d
cuo n n ktu a si si a ti
n
a ios nm su tu p e a p a
ka n erv in ra rk
n F n s
ta
a s n ir e
n n a e rt ta d
r e e t
ia ska a cus p b og pa a
l a
u id te g o eb g
g a i ru tu ru p o
ki b n
e
K l
e
a n
a
sk
D
)
e a
ms of be m sa h n
la s
a
u n ya
p el u
g m l a k
p
our
D Dh n fr
a g l g
a
ho G
al la D s n n a
ra e G
F Ga e o a a e e ih
P p G ( F s wF p in my md p
. .
o 2
N
h
i si e
l
a a s o
il
N
i
s ilk is k n
a p a en tu si ra
e
n s a b
r j s
a
t
i
n e lni n
u a a l
o
d a
a
n
a t b
a o n lu e r w
u
g
g
r a a
u M si a va sb a
j is
ju e a s
b o ka
n O u g e g a
e
P mD
e v li rt n s
e o
n h
e a
p e r
P E a b mp mm
p i
a s s
d a
n
i
a i
n
a si se
a is a n g g k a s o
rh n d a a g s n ikl si r ra
a k b ina a p a k ip j
nlei
e
T g
r )
” a
y e d g a rb u
t s ga
e s s Tn n n a n
i O c a
na a n e no u u h a
s i n d
r ta lo arl b t b
a n l e
le w
va m
u s i
e e a e a a i iss
s a o
b i s t u m
rit M rn b r
e n r
u b e ” u
b M a uu
j e ra n
-i o g k o g j a
se
e is m lki rt
v g
n
o s
i v
i e
i r
o rgn n et mD n a
e l a
h
n
K V o
g m “M U G e y
p a e ip
p e E
P v p b
a e mb e o m
d
,
n i is e ,
sm kli kli
ta s n
i n a a n p n il b n n
t h a b
a
k
a
t a it
m
e ru n a
n u m
e u e
m
r
e
s
b M la it , o k a
y kli io
p it u p it ,u
t u e m u t ti la s a mut a mt
e
K S P o u n e b
u a tik o tki o u
K mA P p NE K m E K m
si n a i n t
n
a a
kli a d a
n
ka ta d
a
a i tia a
d
a
p ti
n a sa u r:
r p
k
si p is
k
a u e p n a se )
to k m a
k
a rm n s f l e
ka k c lu ru r:
5
tu n yn n
a e a in
a
t t ka n
g a a e i n a
p tk ka w
k n
a i a n a G o
r
sa
4
9 n t ki
a n a s a is e p sa
n a lip a t
n
r
a a a ir a
a k a a
e v
e g
t
a 1 e a d u g a k e
e u a y Ma p y m a is n a is
s b r la p d a r e in o k k m a k ro n ki D ia mu n i g ra ikl d d
er ma n to a s a a
p c b a D a a a s u t a d s urt b (D a e u t s p g g
n ,s tn ka d i(n g e d d n n
m
p e t
ma
a
ik
w
a
a
tr
e ki e m se v id
E t itd yn i n n
a n s m e o a a a d a n
r a ca
li e k u d s e d
si a
:r e a t u n d -U 5 d o
d
n
i
t mF
G m M k re to yn n
b in n s n m n ot m a i g 0 n In o
k o a b
s m tu m ni
sa
a ta a m a kla
y i hr it n
0 u ta n
a D n ) a
ik a ra 2
a
H n n e ), d n tk la d
a
i S a
ki m d a
a a a
2 -U ikl tp r e v a n d g e 6
a u p ni ed g u se u l li
t k n (
s e
s a a
r p
a n d la lki w kr n d n n b o ya E ks p in e n m
u a a is lae d to t da in a a a e u a u /t f to r a i tf d n
p
ka ya re ib l f)i a ( d b y t U h d p u it n sa o t le isd ka
t
ya h ia odm av jn p e ik up
n ta n s Dn ta n e p a i a i
ra a
n m ta d n ki m n
u tu D n a
a re U R a d u
O sa ut b o a a i itn G a u Ga 4 i vo g
a
k d : a n t s a
, b
u irt n i g
a n n k n p s i i tu/o
F k s
a e
p mF g
mn mn
1 n
a
n
a ka in a b a in rto d t se a e
u s a
y
i ku ka rt a
D e o k )
d e d n e
pn
a
rt
d p u a a d n tu u g e
ta D fta a a o b g s
G p g a d a l a a rk
e )
n a k l i N
sa mn s G r ikd rm d mn ,
F g se
n in d tu e a :p e i se -b fti
ka
a a n
a
h ta a n ya F
ir d si e a D
st an tp
t t d u e n y la t n
i( e
a ya , ma y r n ak e
a a
d n n r ma t s
e
s ta r K /n a c n my G
sa la M a ho akn /tou h
a
l S , ato ka u
ma p e m
b i ku
a sa u tg k a s
e o
D e
p ra n
ai M
a
o p
u ibleg a
d
ils ub a t n a tp
e h
a
l M a F m
a h o a ki u u mr a g a m m rm g o
d l- D w ig u u
p te D d sa ta m e k
s rd n f n n m g sa D si ne n m te D la
a a v e e G in n e is a e e u a a e e e v e a e e e o e v a
P h E s d n i S F ( m a s md m B mmy d m N d E k t H mc d k S E d
r t
l n to a ti
is n a e
w a M a
k put
in la n a m ik o a u
n ti sa ka D u a
p d u d D p in o/
ta a e l i G r ka srt in vE se s tu
a
ia rk d a
k a p F im s ot u in ft i i
d e p
g te n u t lik a mt ra s d n i
e
si
a mu ke ik a
t u d a g D g a
K d
t tp
a a t d n p t ikl n n k
at r a b- a n a tu a a p a G a
p
a n to n o
a
u M n u ti ni /to M u a iy F c u
n rm
h e ka l /t o a b a i o b k a m a
a s
re
i a u D p mk sa u D m tu su la r ta
T d w p v m e r e p v e n e a e n
P ni a in E U Me t d in E Mu s d Ma
. . . . .
4 5 6 1 2

si si
a a s n
kil kil si a
n p p a ka ir n g
ta a a rb p a ya
ia n n e u r d
g ta a ta b e is n
e a a a m e
K u M u Me kla i m
b o b o n p u rt
i
v ln
mD m D s
e v
P E
e
P E o ism in
. .
o 3
N
,if if.t
i t a
a a
il i
i m ir
N s r p
n
a
s ia
l o
n
f s
n
i
a i g n a
t n n n rt n
a a u ta ,k a
u g k a d
r fit
itif
g u
n O d u
e n g n p
P e n i a
e a d
m p s a
p i n
a s i a i n
d a , a
a is
a k
i l, mk l n n a i a
g
lo d a g g k
rh n id e d a
si
a u la t k a g s n
a b d g e o b a a
e
vi a n a p k o a in
g e a a d i ) e d g

T r y n g g y T
s e g y n e s n n
i O g n n s
p n
k
li a n a
u d a na ta ( c a s
na a
s
u i n
u ia d
u ta
i lo a a s d y k a
t ik ty
i n d
r ta
i lo arl b
b s
i k a j s a
t g y a r ia ir a u i a e e s a
t u e m
rit M u p u r n a i h e s i d j
l b
u rs rn b r n r b e ”
-i d ac w e o b g g b u d u a
a e e e o u g k
n n n r v
i r n m n n rb m l g iv is m v
i r rg
g
n e
o s
i e e n o mg e a a e e n v
i e n o n t
K V m e
p T
“ U G le tin msu mm e m
b my a n g
u o m “M U G e y
p a e ip
p
e e tn
k,li
n i
sm sm
ta s n
i
a
n a a
a t hit a
n
b n
e
il
a
n
e
il
a
fo em n
e
t a n u
el enr
k
r
e
s
b M la
a
y kli p m
it . n o
m
it u
; n
io
m
it u
t
e u e la b a
kti m t is
u mut s oh v mt
K S P e u o u a o a o o u
P P E K mN K m N WG K m
a k l n n
g w h a a
k a a a
n ssi a k la idt ku a e
t rt a k n a y
a te ir o a a
y h a u n tn a mn
, a n r i p y
a a it
y sa g
a a rm h g
n ca :r a u
d y n n e
t
a )i i y la ,t n h
ka
u b
Mm
o h ta lea
ya
n o
e t l
a a ia a k ay in s s
n n sa r a
d
a a
u y
u
n
D
n t
a g n m ka n yn b ku a l d
i e
s ise a
g a
, et a ib lia e
v el i o g
is n a n ) if ) r p id tro
p
E o in n kra n d n la i pa ia g
n e
n n w
e e eit n
is n sa y
a ka n f ia
e g a d a d a e d a si m a a
a (il n :r
li d e s s tu
a a e a sa or rb h re se y n rb d rag eb e g
n
p b
s l ti
a kil ka d M a a i d o a
l b r gn to a ko ina o w e 3
H p n n o rd y an a d a kr e t e
et tis ka a
k r rp l se ku d 6
t a g u a
d D
e sa oi r n M e a g
b
i g d
i n e
m a ig re
u t i b , s ca e t o
b n
ho u b ta
do ad ro
v n Me n
pu d
p r E in De D la Mn a i( g a m
t
tu h to i f se e p v
o u y i l o a
ni na gro
e e
u
a a s sa G ro
F p s mE r D v n
j n d r n p a p n i vD m
O
to/u d ik ka e a o is r: u a na a n r: a
d e le
k if a E n
pr
d li id E h a is ka
u mg g k a to is g m k to m
od yal nigt sia na od
u
in p d la n tu n ikl n a
kia
pn m t a a
tf a n a ya a e u g ik a
kil o r h
i n t a d n a p d lik m n lh
ii b n d so in ha n le
a ra u d it r a k d a n e n p ta o
ka d d tp n a e n k) ta (i p a
a
n a
d k
m ya (i h d g a
r g d a r n
u
m
r tifa n
a
g u t/ou su u kp ra
a m la j aih u
b id
a in
a k
a ing e
m a
n
siteb id a
h
l o
o n
u ing h
a
l p e
o ka
ri
sto
a g
sto
g g
ta o v n p ss e n p m
e re e ib s ya n ib te k
n te n e
is ro
n r
n n e n i r e a a e e r e e e e a b
i
a i Di d d p mb m p Ds h d d w p S b p h S d d
l n
D n n a ka
g
n G a a rt n a ri n
a F g ni g o n
p a ni e a
n yi n is n a n a b a
ta m e k a m e k le y m a
a la d u a n o isd u fi la mn
do
ia t ilk t u M
g su a si n
u p ya d n
u h a
e g
mg o
e d a a n a a ad n D
er pen
e re a l a re
K s ti in t in g p a v
a a rd a
u a
u d rd g d iE
p
a M a
k
o
o arm b oM a
j g
in n
o
o am r
n e
u it ngi am l
r ria s
a
n sit n s
o p g
sto
h
a
T
D
v sie rk
e ogr mD
e v e o rk
e ogr e b e ogr ot lki
p
E d B p mE Mh B p mw h P ut a
. . . .
3 4 5 6
r si h m
n to a le e
a
d ka tu
lu o sti
n s i i n a
a v r e n s
d a a e n
ta ta
r ni fo tyn na gn aaj ods a
ia e n e a a k
g k a
k o l e hr e el r w n si
e iss e m b a
nrm de se es aj si gu m
a h s a
K p w
a e y s s ng ha ng or
b ru ri
e
r
b
e a
md
ogv enp rpo pro me a e f
m m in
.
o
N
,
i ils p tfi a n
a a d
il i ji a ta n a l n a
d , m
N s U Mh il a k h a a a ist r ,s
a o e d tu n m sa n rh o f u
n s n n n a n e n ig
vD m a ka a
a i a a n i d e ,l
t n a lu
u t s u n a ti ra li
a a n isE n n a ka p a
ka
k
ri ra t e
u
g
g
r a u
h a g
n a
h p e
k
n
u p e
s
u e ,k r,
ifi tfi
fit
n O ks a
d a ju ar b
i a m
d g k g ar b b
tr
i lbi t p ir
a
e
P la n lik ru t u
k e
l n n
e a tu
g
n h
a
e
m n a
i n
i a sp
e e p e e e n e i o il a d
P P A b k k my u p d m k n s a in
p i
s
is k a n
a k n i
ka ils tu
a a i n
d n n tu n u a k , a
l n a i a
a is
ji
li
p a a g n a u g
g g i
id
l, mk e lo o d a n
a g g k
rh n
a A ju n u h al n n sii
a u la t e d k a g s
e U u a b d n g a p b ina
ka
tr r n e a k o a
g n mp v e a a d i ) e d

T r n n a y n g y
e u
g T
ka is n s e g y n e s n
i O a u
a k ih p g n n s k
li a n a
a n ta ( c a s a
s i a l b e t
a ka a ra n ia d ta lo p n u d y ka a
t ik
y d ta lo n
rl
a kt lb
u n u u u i a a s d ti n r i a
b s
i a h e p a a k a j s a
t g y a r ia ir a u i a e e s a
t u e
rit M sk a Ma e a ma s ih u p u r n a i h e s i d j
l b
u rs rn b r n r b
-i d o h k d g u d d a c w e o b g g b u d u a e e o u
n la n De li n n n p n n n r v
i r
mg
n m n n rb m
a
l g iv
e
v is m v
i r rg
g
o s
i e e e n o e a a e e n i e n o n
K V e
P e
P v md
E a m ya ke a
d m e
p T
“ U G le tin msu mm e m
b my a n g
u o m “M U G e y
p a

k,li
n i
ta s n kli kli l kli kli
i n a a e n
a a t hit b b b b b e b
k t a u u u u u
r
e
s
b M la
p p p ta p m
it u p
a a a n
t
e u
S
e
P kti kti kti ku kta
i mt
o u tki
a
K E E E A E K m E
h ) n n
i i n ij u n a a
n ya s a a
s a iu
k s n ja h
a ul a
n ks n
a a b is re
a t e
s lt lu a se a u i a w a i n t
ka
t , u s d ka k
n
t
n
h
a n is
g
l g n
j n a
e n
a iss n si w a n n
ikl o
i i
ak
a
a a s n ek lo
a
n n a ri d a
k n n e d d ;n a ak n kla ja p se is a rm
a Mn o s e n ) e e d a r) sa n
a a i g n e
ya
f a a a a
n o o k a n s k ta n
a m e
lin
n p m a ra u a
h a
n rik p n a n u klia c
ip lu
k , d a
a vD n is a d
k a a u
t e j sa
ip a
r M
n o ih h la m u u e a u lu a q p
as n
l n
a h p ul je g b n g a n a a
m
e E a a p tu
k e k e a
s a t e
n a u
re dis k
la
ac ka D le ke
a a
h g id a g h u l a
u ik n r, g
si id in k a n
li t ka d a en
n k a n
m mk n itk it a v m a d d h g a e
s
a n a s u ki w a la ri ke e no na m
e a a E
y is e
it :r p e
n e a a
n rte n a a l ios d 4
a lik a ma , y e e n is :r kr m e o t ke
mw u e d b a re 6
n d
sa a ip s
H p r a p n
g p ik o b a sa m a a t e :r r si
a g b e md eu
ueq a
tl a ik j
oni
t n a n ki n tr r: n g d ot ik o ) g n ji n
d d u ca a p e a
u e a a l n n u q
p d n u a a e s n
a o
t g n
e a
rm
a k p ta n n a n h e ka ji m h s
t a mg g e n t ik w a a ki a
ts i( g n a a u n e n
u b u l o r e
u k a
n p a
k
ka
i
n
e n
d a
g a
u ce
d
i(n
a mn d g
n
ak a m ma m n a k i
a
ki ueq
sk ,a k a
O a i s
w h n g h d n n d d
i a n
a b n n
a
, a
a ka n i( g a a
l ku tu a y a
l
e
a k u
k a g l
a ) a a ni( a g mt a s g lje e a al M h a is
ja d a n a u d u n d e a g a Mn n n p l
je o
n s si ku a ta b a
g n k e m tn n k s ta n
-u
n l o u u it
g
e u n g a y a mh
n a
i e u
k m a e a i e s n mm r e je D g t g n n
a m n
e D n a n i
l
e sa g e a
u d a g e d n v g n v ta d
g e ip a : s n
j l r ja e
u
u
l b a tre n n c
a a e E n a n a
ju y m a
n mE a p m, n e m ks
n
g la
m u e
m o
t
a r
e
k n ki k a p
t
i ha a
n ys
n e
b d
a
n k n
a a ny p m sia e mn s n ju as a
h k
a h
a
l sika p mMa a
m h
a
l M a
o m h
a
l rie
ta d g k ya n g sa a a a g o d k
r si tu a
n k d n k n n a a ru la lik ra p n h m n te li se D n te D tu te m
e o n a r e e g
id e a e g a p a o e a e a e p e v e e v n e e
b s U a i( d e t p d u
t t p S d u t D a c s mb p y S a k E m S E u S m
s n
a re
a n
si lu
t u a
n
si oni
ij
ta n
t u ji r ka a
ne
u k n l u
esu
l a e is a
n
n u n a u n ra g n lik ils
ta a s F
n n e d h
a
a a io
– s
a a a
d n a ji p
q na
ia a - p tu d M a c ilk a a lu u a a ji
g n
a n o
k ka k k n o
D n n e u n p p y hu n n n lu h u n
e
sk a
u n e u
t a e v sa a q
u a a e a a a
a
u
a
ka u a s r
a
u
K
a
l
u ak D
n
u
w
, ip
j iE
k
a
l t
u a sk n
a
k
a si d
w
n n l
u a
i h
g a ikr e
l
u
p l l la sii
a d n
a e
p
h
a ku d
a ki ta
r iu
s
s
a e
p
h
a u
b je M
o
s e
a p
sk h
a M
o
a n
b e e o i
h
a
h d la pa n
se lki
d m n g h ji la d mp m se d
a
T ra n
e e e k
e e ka p a
r n
e e e n
e
D
v a u i e n
e
D
v e ji e u n
e
P p mk T p o l a P p m M p E md P p E Mu Mq p
. . . . . .
1 2 3 4 5 6
n ji s
a U a m
d .k n lt sa n la
n ji a h a
n a U M n
a
a a
Ml
il
b ka uk tsi a
g d a
M
a o o sa u t n a r n s is o
ta n n n u
l u k a a F ve e a
ia a a a D
v u D n k p lai h d n a in d t a D
g ks a lu h v a u
t n d il is a t lo
a
rb
u v
l E
e la n
a u isE a
d iE k n a t e a a sw U ta
a
v is
K e sk a
h n s a
p e a
n u
b m p
stii
b
lri si ik n
et e a
P a d kia p
e a
ikl u
b y
se
k a
h kn ro a
l g k
ra
l n l r u
t al tu r et n il
P
e
P
e
P
p
A
ij
U
p e
a m a
s p
e
te
r n
u p
a e
k
a e
mT G
o ksa e p
ma
. .
o 4
N
l ,
i si a i tfi n
a a si h t g
a
t p a a
il i ilk g le mis a
k a a a
d , m
r ,s
d
N s p n or k g b p a ist o
fu r n n a
se
a
n s A r e a is a i a d rh e n
f u i
a i ir e p m g ti a d n
n e ti ,l
ra lig
ka
t n b mg a h
a a kh a e n
a
kil a nu n
a w a
n ka ri su ra t
, re f.it
u g a iss e ,
g r
sii M km ya p Me s
a
u
g
p
a e b
b ri lbi ftiki tfi a
n
e
O o u li a
ir o m u a
h g r
a m tn i p ir
v D D n sp
P e v n sa
t
a v e p
e a n
e hi e o a il a
i a
d
R E u h d E m k m p d mk n s a in
p i n
a s is l a i i a
d a
is
is h a M a p a k , al n
a ka
li g le im o n g
a
t
a a
d g i
id
l, mk e o d a n
a
rh n n n ro sk D v ih sa b n p a a u la t le o d k
e a a p u a s tu b d n g a p
se a
a
g g A fr e a E u rh ta i e a a k o
d i a g ) a

T r n ri e p m is n a u d n e sir
a y s
n
e g k y
g
n a n ( e y
i
s O a h b mg a e p a d
a n ka
ti y n
d
s
ta lo p n li a u d a na ta k y c a
d
i me a e lo y k
sw
b k ir s s d a u it ia ti n r
u s a e n kli e k n k iv a u
j i a a a a r ia ir e e
ia u
b i is u s g y
M km ya
m p e t t d j u b rs
rit e ” p m ta g b n u r n a i h e s i n b
M
-i si o u li a r a g ra b rit U n w e b g g b u d u a l e r
n s
g k
n e v Dt s ri a kg h n a m n is ro r v
i
o
r
mg
n m n n rb m
a
l g
e e n iv
e i
v s
m
e
o i t e a h e o e n o e a a i
K V e ip
p R v u
E n ha a a
d g tin mpe i
d m ko vi G T
“ U G le tin msu mm e mmy
b a n
u o m
g M

n i
n s tn
ta ita
s
i
a
n a a
a t h
t a it
n
e il
b
fo em n
e
e nr
k m
r s
b M la it , at m
it u
e
t u e m t n
u olh ev mut
e
K S P o u u k o o
K mA WG K m
il la is
i a
a b
b a p a i n p ikl
n mk a g a a a
a e
g n is il k m n rn
u
a M u
c n
n
e ka a d n ar te u o
D a
i a
d a r: d a a t n ki v a k
o a k n o d g a
ya ya o t
a ma
i
r s a k
u
E
is a u n
n a o a n n a b g
li s s
, ik k ce in ia a t a
se n g
s a
g n n
i(
d a
g sa rd es ika a ikl
a u a n b a n p n e 5
H t u
l ri o
e M o it e kd r a a m 6
t n u l u r
u a h h
k mo k a p h ia d o
k a n D a k a a r n t
a v y rt rt b
p a o a a
t a d t r
u n
a )
e
n i
s d E sa e r es ta
m u
t
p e
u
O iln a ) p
n e ,t id
i k o p
ks ip
p
ji lu ut a a s u n
la is u a
v
u d a k m a u lu
p
rg t r
a
v b a
e d n ism erh a o k d
e u e u
m
:r n ka n t ir ro o p n
i t a
n
a
d r a ta n h k p n g t
a e w
a
to
ki ta sa k
u n
ie a
k a
i
r u is g na da
t any u
b bm sia M
a
o
rd a ro sa ve n u
d rm e
l
e e p
a m
e la h
a a
D
v
in
( ec B m
e
b mR d n i da M d m E

i a
ji
n
a ivs M
u g e
r o
n re n
e k D l a
ta v a
ia oin isd ut E ri M
n n is to o
g se a a u tu D
kila
e re
u in v
qu l t
K
u d
r a iE
am
p
h h o p u s
a a a b
gor
h a d o ri a
a la n rk h m
e lki
T e
T
e
p
e
B
rp k
a M
p
a
. . .
1 2 3
is is ir
n a n
a a a
k d a n
lik lik a is kt ilk is a
n p p p a
u
k
a a g
p n g n
n a b ta sa
ta A A r u u a
ia ir ir e vl h
i
p
a a
d ry g
yla n p n
ire u
h h me n e n p n
g
e k a k ri
a a a
p e ih a d a o ek a
K ia M ia M a mk m n a
n n t g
g
si o s o ld r k la ski al y a a n
v D vi D si
e
b tu si a a
j al
g
n g
k a
l
e v e v a e n a e e e
R E R E h b u h me s p d n
ti p
. .
o 5
N
,k ,
i
a a ti n t ifit tif
il d a n a p
i a a a ki ia t i
in a
N s p rk n a M r rk u
b ila d
sa
a a
n s e
k te u o e e
b t e n ,if
a i D rs it , n
t
a
n
a si a g
g v mn te a tsi t a
d
u g a w
iss n
E
is e a is rk e a
,s f.it
g r sil e mr te ,l rm
n O a a p a k a b a a fo iu ir
a
e
P si h a
a a r lik tu m lik g
n e
r n ilg sp
o p n a p a b ra
S mc a u g a y li t re in
p i
s si k n
a
d a i n is an a a i a , a
a is
a i a k n rm p ih t a a a k
i l, k lo n n
g g k a a a a d y g m a
rh n
a
a g s n
lki p n fo p a n a id u la
e
t le od d a
k
e g
b
e ina
d
a
g p ru a in e k n
a a p
e d b
e
d
n
n
a a g
g a p
i k o )
” a
T r s Tn n a e y k n s d n k u
j s e k y n d
n ta g e y
i s d s g li a n ( a s
si
O m la ka la n ka
a a a a
s i ta lo n
rl b tu a a n u
ta lo p n d u d y a
k at ik
y c d a
r ti
ri je ri a s
a ti n
u
b s
i
i
s a
t u e m
a
s a e
p u
n n
u
k
p
t
e a rw i
s a
t
a a
y a r ia ir a
j iu a
u e e s
rit r n r b e ” li Ma e a g e r n
g
i h e s i d
a l b rs n b r
M
-i e
v o u
g g k a i o y ikl b r
ma g ra u
b g T e o
a
b g g b u d u
ma l g
e r
e i me
rg a mn is v rb e iv

n i r n e s Da b n i r g n mn n iv
o s
i n o n t e c h e n o m e a a e e n v s
i n
K V U G e y
p a e ip S
p o v u
E p u
p m se e
p i
d mpe vi U G le tin m u m
s meb mmy a n
u o m
g MU

,
n i s e
ta s n kli ita m k
i
a
n a a
a t h b il isl lib
k t a it u b a u
r s p a n p
e b M la t o
t
e u e a
kti
n
u si ka
K S P k a ti
E A NE

n n
n m a r)i is - d
a
ka ra ikr h n a
d n :r n a
u g
o e k a
A n g sa li a
n e a a r
a
k r a ib n is n b d o t g h
la :r n p M d ia a
n e ia i ka m )5 a n li
e o a a o g is ij d s g
o ir k e - d ik de e r)
m ta d u
t k n n g Ua n e tu e m
n ki si e tu vD a n si e b n m k in ) e u
a k n E y ka e h sw p
s u mu a la ( n u
h
k d a lt a u is a p la si slia kt e a p si s g a m l
li a in n e r:
( u s da a
n a a
h
a u
y tk t a h n a mw n
ta 2
la g o ka
a se a tu ia n iss n e - je n t it
s i n
y s o p h ikl a 6
a
a t k e a p lia s w a
u mn
s w a g le
a a ki e
6
H s a k li a ku i, n g a a
o s n k ah a
k n p d r
t ,i lu ,i ik u s a a a a rt
y iu
a
u
a s a kr si r
e
d a
tsu d
g d g
in p
n d a ya n n
(i d
p
t s sn a b e slia p a n a n y ma n b n a n a
n
e i k l ik a ts
lp a m e ya sa d a rt r:
u l k o n n a m
a m ra a a b a u
O
sie n u a g
a ia
s w a
r c
a k a
u p nu , a p e to a h n t
g
i
s da m n w
d o d g n d a s mg a p
Me n k
a wa a g
o e s ja o t o Mha a y g o k ka id ja m s n
ka
il is a
ki d ja n n r a
p ka i a
b Db a n en n ai n e
n p n g
it
p a g )a it Dv ta p (i g
a ka
i ka a m vE n e p a ;
ikr n a n
a ik r k a r u p a l mr E a n y ju
h
a
l n u h
a
g a m
s ri
te kg sa tk a
e m g i
s a
d h
a
l d u sia p mamy k a e
b sal a
s n ju
a n y lni ika s e a a
te m n
e o e re
j d a rd h n a lp a te o s lik se n d m je h n
u
ts ir e le e p l e r p e e e e e a e
S k mk d B o m ( a e j S p a k mb mk b m

si is
si m sla n
a a n
ta
l
a
r
g la
i a a
n lsi a a a
n
n u o k ias a d
a it n
a u sii a ias g
n
u sii a
ta s r
p w tu o a g g g
ia o
n d n s M p rk g n M o s g n M
k a ja u n o e te e
n e o n e o
lik e
g k
e tu ti n a D p D p D
K n e a a ik v si a p
tu
v a p tu
v
ka k kr h a iE a w
si ru k iE b ru k iE
lia lis
p u a e k s a s n a s
a k d t g a a s d a a d w a
h a i u a e w p e
a la
e p du rk
n
a
ri lki si h s
a ro n lki m ro
s n lki
T e e p o a p a p
M k ts p d a S mp d a Up d a
. . .
1 2 3
n k n n
is a a
a
d it n ka h
a g d
n a a
kr a
a
a
lki
a a na
p n ra i-p tni a
w
p M u a n
ta e
ki e n
t u o a
p r a
e y n c a k e
p iss
ia a g D is k a se h e
s g v mal u t k i kr a
si e
g w p h
e a n
si e iE a e
a p n ri e a
K ils s p s ils M u e a k b m
a a a a a o a ilk b m n
si h r
a
ikl si D y
a b m
e o
r s
f la n
g u
it se
o p o v p u o
S ma c a S E u p m in je a
y a
y d
. .
o 6
N
i si a p
,
tfi a n
a ka r
te
k h n a a d
il i
p
li s 0
7
1
u
t
n
kil sw
is a
n
s
r
ja
a p
d
u a
n rik d , m
r ,s
N s
a is a e 2 e b k e a a m a a ist o
n s n m6 / b u a u
k o s g p a d e rh e f u
n g i
a
t
i
n at a se 1 n p
n
h
a a
l pr n u
e ta
e
k n g h b m
e ti ,l
ra li
a a ra
n n ka e i t e
a a r e li e
u g e u 0
a 2 a m
ms ms e s e ,k r, f.it
a n a ts p u
k tm
u
ftii tfi
g r r a
n O mg
e
M
o p p ya d a
m lu ja m e e n b
tr
i lbi ir
a
e l g a ru la a la a la a at a i in a
p
P p
m
n
e
D n
v e e e e
p a v l
e e e
m so a p a o
n a il a d sp
I p E g m p k d e b s s d md k n s a n i
p i r
si e
s n
st
a a i n i a
d
is
a i a a r k a p a k ,
r e l,
i
lki a mk
a
rh n
g
a
g
g
k
s n te 7
s 1
u
t lik
w
issa
n
a m ta t d g
a id u la t
e
p n k es j a a a
e a b ina a a e 20 e b a se n p s tu a b d n g a p
T g
r e
s Td
n
g
n si n m /6 b u
p
a
hku o s g e m a n rh ista
i
a y e
s
n a ay
g
n d i
i O a t a e n a
l r n tu s h d e ti y n s e g k
li a n a
a n
a ka
na a s 1 o u r p n u d a
s i lo rl b n a a n e p e a n e o d ta lo s d y k
u
b s
i a
t
a
u e m e n 0
a 2 k
a
a
n
m
m is ms d p a
d ri s
u vi a
l u
j i
s a
t
a a
g y a r ia ir a u
rit n r b e ” mu g Mp p a a a r a a m
a e b n t
n u r n a i h e s i d j
M
-i o u
g g k le g o a u y d
a mu l ja md
a g h
a
b rit U o w e
v o b g g b u d u a
n
o s
i
r
o rgn n et p n Dn r
e la p la a la la p n li e
m n is r
o
r
e i r
o mg
n m
e
n n
a a rb m
e
n
K V G e y
p a e ip
p Im p e v g
E e m e
p ke d a ev e se ke
b e
p ku m ko vi G T
“ U G le tin msu mm e m
b

n i e ,s
ta s n kli sm ita kli
i n a a il il
a a t hit b a b b
k t a u n a u
r s
b M la
p t p
e a io n
t
e u
S
e
P kti a
s
ku kta
i
K E N A E
ir n
h i
n a
li t isla d a
d , ra
a n a a a
d a ku 5 ta )s M ce n
a is
k r n
m - a o is
a
y lu a a (d ta g a
,
t i e
a d c g ke u
l D v a s ga n ti ikl
sa m p
mt nu
n
e rit at gn k E a n n p
, u
7 g ,) s g a d u a a
d y
a f is ul jn e
a p a
t a i a
n m n ya b ,i e a a n
1
0 n r: n h d kia e
v
m ke d iln a
2/ e se ra e d n o a
t a u l li ( ki ) e k
li
6 m o g a a
s t
a u lui st p s n fl a
y p
a
n
s 1 a d ro
a p sw
g kip k
in a ma ia a a n ns n
u
7
is h
a 0 u k o g
2 m t d ra iw n ia ki a a g 6
H
m ,r si n ing t
g ss g a k
t p a s a e a a (n a
e m n k s a d
g u n
e
u a a n ( st h
o
r a e i h ja tu a k
p n rj k t p ),
u h ma l m
t
e n e m a a p a p a r n e
u
g e e n ) n mn ,r a m re te a n
O r e k s m e
o s a
a
t ks lip
a n a a
b a l se e ts m w a k k m
a g se
e b md o n iss ny md a n n o
st n ird ,h d la
is
e r d e ku
a e n it a a d
e a i u n e id m to a ma h a
k ra ks y n
m ka d p a mn
n ra m e s n a m a la a ra
se r ta m d :
) r a d a e a n , a
h t mn a n a
g e w a j
a
irk to
h a
d ( dia a
slt a
to
ki ta k o
a p (
) n u
p u a h
a
l a k da ia mm sia lb M
e a
ra g ya -5 se
b a
te y ju h
r s
a o
a
i e ta n u k nd m
r mm
a la h mD
p a a a a e o i e e a u a a a e v
Do d y f i( e c S k d d p S s j r d m p E

a ta ta n is n
m
a
d a li ar a ka
h (d h s ja kil e
n t a
a n ila m n
a a lia m n
a a a d
ta a ( ra d t a u a d n h l p a
d n u k ,h g )s a mk , r ku n b e a d
ia n e o d h g )s a n a
g a s
l o at u r ta n n
a at u ro ta a ki m a p
e u a p p l a ta ( a p p l n a a e g e
K p d
i m m re, u k w u n m m r, u k a
t w p p n
e
k
mir ,) ai t fa iss p es ,) a
i e fa a iss m is d a
d ts
p
a u d n d se ,i a
n i o n ,i u
b a ya a n o
M
h
a
g t
n a se n g d h g
n ird se g e d m h u
l
n a se D
a m a n m a e v
T e d
P (
o a e
d y s tu s m
e
P
i o
d d a
y es tu s
e
p m Me
o
d
v
E
. . .
1 2 3
is is n
si e
ka
li
a
lik n ma u a ta a
n
a t
a o
s
a
p p p h a l la
a m a g a p d m.
n k a a n r n s
ta si n
a u
t n si
a l
a ya a a v
d e
r
a
j la e e mg a a
d
n s
a la rte
ia a
t a a n g e
u r 7
at a
n d la d
a a n la se st s h in
u h
u
p a an n h se e
s s
g n n n a a e p e r e o a la ro r e
e e u a te 1
0 e n a p ke sw ka b aj mad p e
m s, ke w
si rd k
a a
s p a
j m
K mg Ms 2 / m u
g M k si u s a se d a t s u t
e a m a se
e
l g o e 6 le g o u
t ilk a k e g a g h ka a k g
h a l s n u n ia h u m mr a n u
p n
e vD e
m0 1 p
e
n D
v e
n
u
b a e ro e a
t p e l g a r e e a
l e t
m
I p E s 2 m
I p E b p mm p m s ek p uk n
ti m te m p d mas
. .
o 7
N
i
a
il i
N s
a
n s
i
a
t n
a a
u g
g r
n O
e
P

p i
a s i n
d a a
a is l n n a i a
lo d a a g g k
rh n
a e o d k a
b
g s
a
n
a
e g k o ”
) a e ind g
T r g e y s Tn n
i
s O ta ( c a s
a na a
i a k
i ty n d
r ti lo arl b
u s t i e a
b i i a e s t u e m
rit M u
l b rs rn b r n r b e ”
-i e e i me o u g k
a g g
n s l n iv v s e iv r rgn n e
o i e i n o t
K V m a u
y n g m “M U
o G e y
p a e ip
p

n i
ta s n
i n a a
a
k
a t h
t a it
r s
e
t b M lae
e u
S P
K

li
s
a 8
H
t
6
u
p
t
u
O

n
ta
ia
g
e
K
p
a
h
a
T

n
ta
ia
g
e
K

.
o
N
4.2. Capaian Aktualisasi

4.2.1. Deskripsi core issue dan strategi penyelesaiannya dengan persetujuan atasan

Menurut UU No 14 tahun 2005 pada pasal 72 ayat 1 berbunyi beban kerja dosen
mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses
pembelajaran, melakukan evaluasi pembelajaran, membimbing dan melatih,
melakukan penelitian, melakukan tugas tambahan, serta melakukan pengabdian
kepada masyarakat. Posisi dan peranan dosen sebagai pejabat fungsional sangat
menentukan dalam usaha peningkatan mutu dan standarisasi mutu dari suatu
universitas khususnya mutu proses belajar mengajar. Untuk menjaga mutu
pendidikan, di suatu universitas harus dirumuskan standar tenaga kependidikan.
Standar tersebut harus ditingkatkan secara terus menerus dari waktu ke waktu,
sehingga standar tersebut berkembang secara berkelanjutan. Semakin tinggi standar

SDM yang ditetapkan, semakin bermutu kondisi dosen. Salah satu komponen dalam
usaha peningkatan standar kualitas dosen yaitu dengan melakukan evaluasi langsung
dari mahasiswa terhadap dosen pengampuhnya.

Di dalam organisasi pendidikan tinggi, EvDoMa merupakan cara untuk


mengetahui pengaruh pengajaran dosen terhadap mahasiswa. EvDoMa meliputi
kegiatan mengumpulkan informasi mengenai bagaimana dosen melakukan pekerjaan,
menginterpretasi informasi, dan membuat penilaian mengenai tindakan apa yang
harus dilakukan untuk meningkatkan kualitas pengajaran. EvDoMa juga merupakan
proses analitis yang intrinsik dalam pengajaran yang baik. Dengan kata lain, evaluasi
dosen merupakan suatu kesatuan dalam kegiatan belajar-mengajar yang baikgood
(
teaching). Pengajaran yang baik membantu mahasiswa untuk mencapai pembelajar
an
berkualitas baik (high quality learning). Kualitas pengajaran dan standar akademik
perlu untuk selalu dievaluasi dan ditingkatkan karena pendidikan tinggi merupakan
kegiatan yang mahal..

Selama ini secara umum di Universitas Gorontalo, terkhusus Fakultas Teknik


tidak pernah melakukan EvDoMa meskipun EvDoMa memiliki perananpenting dalam
peningkatan mutu di Fakultas Teknik baik berbasis kertas atauonline. EvDoMa juga
merupakan salah satu penilaian dalam akreditasi dalam suatu program studi.fakultas
ataupun universitas.

Tujuan EvDoMa secara umum sebagai berikut:

1. Meningkatkan kualitas pengajaran


2. Mengembangkan diri dosen
3. Meningkatkan kepuasan mahasiswa terhadap pengajaran
69
4. Meningkatkan kepuasan kerja dosen
5. Mencapai tujuan program studi/fakultas/universitas
6. Meningkatkan penilaian masyarakat terhadap fakultas/universitas.

4.2.2. Hasil pelaksanaan Aktualisasiberdasarkan kegiatan pemecahan/penyelesaian

isu

Berdasarkan hasil aktualisasi yang telah dilaksanakan sejak tanggal 11 Mei 2017
s/d 22 Agustus 2017 di Fakultas Teknik Universitas Gorontalo yang terdiri dari 7
kegiatan, yaitu:

Kegiatan 1. PENGUMPULAN INFORMASI TERKAITINDIKATOR EVDOMA DALAM


PEMBELAJARAN (11-23 Mei 2017)

Tahapan kegiatan:

1. Mengumpulkan contoh-contoh instrumen EvDoMa di universitas lain, baik berbasis


kertas atau online.

Komitmen mutu

Hasil unduhan contoh instrumen EvDoMa di universitas-universitas yang berada di


Indonesia saya kelompokkan ke dalam folder-folder dengan nama file yang jelas
sehingga memudahkan pencarian padasaat digunakan dan mengefisienkan waktu
kerja.

Dokumentasi


Foto dukementasi

Gambar 4.1. Manajemen folder

70
 Contoh evaluasi dosen oleh mahasiswa berbasis online (Lampiran 4.1)
 Contoh evaluasi dosen oleh mahasiswa berbasis kertas (Lampiran 4.2)

Analisis Dampak

Jika saya mengumpulkan contoh-contoh instrumen/aplikasi EvDoMa di universitas-


universitas lain, baik berupa EvDoMa manual atau berbasis online, maka saya
memiliki dasar untuk menyusun indikator instrumen/aplikasi EvDoMa dan jika saya
membiarkan hasil unduhan contoh instrumen/aplikasi EvDoMa tidak terorganisir,
maka pekerjaan saya menjadi tidak efisien yang berdampak pada tahapan kegiatan
selanjutnya.

2. Diskusi bersama ketua program studi dan dekan

Etika publik

Saya berdiskusi besama ketua program studi dan dekan dengan bahasa yang
santun sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.

Dokumentasi

Gambar 4.2. Diskusi bersama dekan, Ketua program studi dan dosen

71
Analisis Dampak

Komunikasi dan koordinasi merupakan hal yang utama dalam berorganisasi. Untuk
itu dalam merancang kegiatan dalam suatu unit kerja perlu dikomunikasikan dan
dikoordinasikan kepada atasan. Jika saya tidak berkomunikasi dan berkoordinasi

dengan santun dan jelas kepada dekan dan ketua program studi terjadi perbedaan
persepsi terkait evaluasi dosen oleh mahasiswa (EvdoMa) yang akan dilaksanakan
di Fakultas Teknik.

3. Membuat daftar indikator dan desain antarmuka awal input/output EvDoMa


berdasarkan contoh instrumen/aplikasi EvDoMa yang diperoleh dari berbagai
sumber

Etika publik

Dari contoh-contoh instrumen/aplikasi EvDoMa yang diperoleh dari berbagai


sumber pada Lampiran 4.1, saya membuat daftar indikator dengan cermat dan saya
menyimpulkan semua informasi yang diperoleh dari berbagai sumber untuk
memperoleh instrumen/aplikasi EvDoMa yang mewakili empat kompetensi dosen
berdasarkan Undang-Undang Gurudan Dosen No 14 tahun 2005.

Dokumentasi

Gambar 4.3. Penyusunan list awal indikator EvDoMa

Analisis Dampak

Indikator instrumen/aplikasi EvDoMa disusun berdasarkan empat kompetensi


dosen, yaitu pedagogik, profesionalitas, kepribadian dan sosial, serta contoh-
contoh instrumen evaluasi oleh dosen dari berbagai universitas Jika indikator
EvDoMa tidak disusun sebelum melaksanakan FGD maka waktu yang digunakan
tidak efisien karena peserta FGD harus membahas dari awal terkait indikator
aplikasi EvDoMa.

72
Kontribusi terhadap visi dan misi

Pengumpulan informasi terkait indikator EvDoMa dalam pembelajaran dari berbagai


sumber, serta hasil diskusi bersama ketua program studi dan dekan dapat
memudahkan dalam menganalisis indikator yang dianggap mempengaruhi proses

pembelajaran dosen dan diharapkan dapat berkontribusi terhadap visi yaitu


“Terwujudnya Universitas Gorontalo sebagai lembaga pendidikan tinggi yang
menghasilkan sumber daya manusia unggul, mandiri dan berbudaya dalam
memajukan iptek, melalui tata kelola yang baik g( ood uni vers ity g overnence) ”

dan misi “Memberdayakan Universitas Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang


berlandaskan pengembangan iptek””.

Penguatan nilai organisasi

Pengumpulan informasi terkait indikator EvDoMa dalam pembelajaran dari berbagai

sumber diharapkan dapat memberikan penguatan terhadap nilai organisasi


Universitas Gorontalo adalah saintifik, transformatif, adaptif dan inspiratif.

Analisis manfaat

Pelaksanaan pengumpulan informasi terkait indikator EvDoMa dari berbagai


universitas dengan mengaktualisasikan nilai-nilai dasar efisien, koordinasi, sopan
santun memberikan hasil yang lebih baik dan maksimal.karena pengumpulan
informasi awal terkait indikator EvDoMa merupakan informasi awal dan contoh dari
penyusunan EvDoMa.

Kegiatan 2. PRA PELAKSANAAN DAN PELAKSANAAN FOCUS GROUP


DISCUSSION (FGD) (24 Mei 2017)

Tahapan Kegiatan:

1. Pra pelaksanaan FGD -melakukan konsultasi kepada Dekan Fakultas Teknik untuk
penentuan peserta FGD, waktu dan lokasi FGD, serta operator aplikasi EvDoMa.

Etika publik

Contoh-contoh instrumen/aplikasi EvDoMa yang terkumpul dan desain antarmuka

awal input/output EvDoMa akan saya komunikasikan dan konsultasikan dengan


baik kepada ke dekan Fakultas Teknik terkait penentuan peserta, waktu dan lokasi
FGD untuk membahas terkait indikator dan desain awal antamukainput/output
aplikasi EvDoMa, serta operator aplikasi EvDoMa dan saya akan melaksanakan
perintah dekan dengan baik dan bertanggungjawab.

73
Dokumentasi

Gambar 4.4. Konsultasi kepada dekan dan wakil dekan

Analisis Dampak

Komunikasi dan koordinasi merupakan hal yang utama dalam berorganisasi. Untuk
itu dalam merancang kegiatan dalam suatu unit kerja perlu dikomunikasikan dan
dikoordinasikan kepada atasan atau pihak-pihak yang berkepentingan. Jika saya
tidak berkomunikasi dan berkoordinasi dengan santun dan jelas kepada dekan
terkait penentuan peserta, waktu dan lokasi FGD, maka saya dianggap tidak
menghormati atasan dan tidak menjalankan sistem koordinasi dan komunikasi yang
baik sesuai jenjang struktural dalam unit kerja.

2. Pra pelaksanaan FGD - Melaporkan hasil konsultasi dari dekan kepada bagian
umum
Etika publik

Setelah berkonsultasi dengan dekan, saya menyampaikan dengan jelas kepada


bagian umum terkait hasil konsultasi dari dekan yaitu peserta FGD yang akan
diundang, waktu dan lokasi FGD dan segera dibuatkan undangan FGD.

Dokumentasi

Gambar 4.5. Melaporkan hasil konsultasi dari dekan ke bagian umum


74
Analisis Dampak

Bawahan/pegawai yang baik adalah menjalankan perintah atasan dengan sebaik-


baiknya. Jika saya tidak menyampaikan hasil konsultasi dari dekan ke bagian umum
tentang peserta FGD yang akan diundang, waktu dan lokasi FGD yang selanjutnya

akan dibuat undangan FGD, maka saya tidak menjalankan amanah yang diberikan
kepada saya secara bertanggungjawab dan tentunya akan menghambat tahapan
kegiatan selanjutnya.

3. Pelaksanaan FGD penyusunan indikator dan desain awal antamukainput/output


aplikasi EvDoMa

Anti korupsi

Saya hadir tepat waktu pada saat FGD karena saya merupakan pemrakarsa
kegiatan ini yang difasilitasi oleh pihak Fakultas Teknik.

Dokumentasi

Gambar 4.6. Hadir tepat waktu sebelum peserta FGD datang

Analisis Dampak

Menghargai waktu adalah ciri dosen yang profesional. Saya sebagai pemrakarsa

dalam membuat aplikasi EvDoMa memiliki tanggungjawab untuk hadir tepat waktu
dalam FGD. Jika saya terlambat hadir, maka akan menganggu kegiatan masing-
masing peserta FGD yang memiliki agenda setelah FGD seperti mengajar,
membimbing ataupun kegiatan yang lain, serta tidak menjunjung nilai-nilai
kedisiplinan seorang dosen..

75
4. Presentasi terkait indikator dandesain antamuka awalinput/output aplikasi EvDoMa

Komitmen mutu; Anti korupsi

Pada saat FGD, saya mempresentasikan hal-hal yang dibutuhkan untuk membuat
aplikasi EvDoMa, seperti biaya (pembuatan aplikasi dan sewahosting dan domain),
indikator yang akan digunakan dan inovasi desain awal antarmukainput/output
dengan jelas dan transparan.

Dokumentasi

 Foto dukementasi

Gambar 4.7. Presentasi terkait indikator dan desain awal antamukainput/output


aplikasi EvDoMa

 Video dapat dilihat pada link berikut: https://youtu.be/XWK_B3-9Us8

Analisis Dampak

FGD merupakan salah satu bentuk whole of government. FGD berupa


pengumpulan informasi dari suatu masalah tertentu yang sangat spesifik melalui
koordinasi dengan beberapa pihak yang terkait. FGD dilakukan untuk menyusun
aplikasi EvDoMa dan desain awal antarmukainput/output EvDoMa. Jika FGD tidak
dilakukan menyebabkan subjektivitas dalam pembuatan aplikasi EvDoMa oleh saya
selaku pemrakarsa aplikasi EvDoMa, sehingga hasil yang diperoleh tidak maksimal
karena hanya pemikiran perseorangan tanpa melibatkan saran dan kiritik dari pihak

lain.
5. Umpan-balik FGD

Pelayanan publik

Setelah melakukan presentasi kepada peserta FGD, saya melibatkan secara aktif
dalam memberikan masukan terkait indikator dan desain awal antamuka

76
input/output aplikasi EvDoMa kepada semua peserta FGD dan Saya tidak akan
membeda-bedakan peserta dalam menyampaikan saran dan kritik.

Dokumentasi

 Video dapat dilihat pada link berikut: https://youtu.be/XWK_B3-9Us8


 Berita acara (Lampiran 4.3)

Analisis Dampak

Umpan balik merupakan hal yang penting dalam suatu FGD untuk memberikan
hasil yang maksimal dalam aplikasi EvDoMa ini. Jika saya tidak memberikan
kesempatan kepada peserta FGD untuk melakukan umpan balik terkait segala hal
mengenai aplikasi EvDoMa yang akan dibuat, maka saya dianggap oleh peserta
FGD tidak terbuka terhadap saran dan kritik oleh orang lain, padahal saran dan
kritik tersebut mungkin saja bersifat membangun yang tentunya akan berdampak
baik bagi pembuatan aplikasi ini.

6. Membuat kesimpulan terkait indikator dan desain awal antamuka input/output


aplikasi EvDoMa

Nasionalisme; Etika publik; Komitmen mutu

Berdasarkan umpan balik di atas, saya mengutamakan musyawarah untuk


mencapai mufakat dalam FGD terkait indikator evaluasi yang sesuai dengan
Undang-Undang Guru dan Dosen No 14 tahun 2005 dan desain awal antamuka

input/output aplikasi EvDoMa yang inovatif serta membuat kesimpulan sebagai


notulen FGD

Dokumentasi

 Berita acara (Lampiran 4.3)

Analisis Dampak

Kesimpulan merupakan segala hal yang disepakati dalam FGD terkait aplikasi
EvDoMa dan dituliskan ke dalam berita acara FGD. Jika saya tidak membuat
kesimpulan rapat, maka tidak ada dasar dalam mengambil keputusan dalam
merealisasikan hasil FGD ke dalam aplikasi EvDoMa.

Kontribusi terhadap visi dan misi

Pelaksanaan FGD bertujuan untuk mengumpulkan informasi terkait EvDoMa dari


berbagai pihak melalui diskusi terbatas dengan menjunjung tinggi musyawarah untuk
mufakat dan dapat berkontribusiterhadap visi “Terwujudnya Universitas Gorontalo
sebagai lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan sumber daya manusia
77
unggul, mandiri dan berbudaya dalam memajukan iptek, melalui tata kelola yang
baik (g ood uni vers ity g overnence) ” dan misi “Memberdayakan Universitas
Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang berlandaskan pengembangan iptek
”.

Penguatan nilai organisasi

Pelaksanaan FGD bertujuan untuk mengumpulkan informasi terkait aplikasi EvDoMa


dari berbagai pihak melalui diskusi terbatas dengan menjunjung tinggi musyawarah
untuk mufakat dan dapat berkontribusi terhadap nilai dasar universitas Gorontalo yaitu
saintifik, transformatif, adaptif dan inspiratif.

Analisis manfaat

Pelaksanaan FGD untuk membahas EvDoMa dengan mengaktualisasikan nilai-nilai


dasar koordinasi, tanggungjawab, disiplin, tengible, musyawarah untuk mufakat
berfungsi untuk mengumpulkan informasi terkait EvDoMa dengan penyeragaman
persepsi terkait aplikasi EvDoMa kepada beberapa pihak yang terkait yaitu dekan,
wakil dekan, ketua program studi, dosen dan pegawai, sehingga dapat memperoleh
masukan yang bersifat membangun terkait apliaksi EvDoMa.

Kegiatan 3. PEMBUATAN APLIKASI EVDOMA (25 Mei - 14 Juni 2017)

Tahapan kegiatan:

1. Membuat draft indikator untuk aplikasi EvDoMa sesuai yang disepakati dalam FGD

Etika publik

Saya mengakomodasi hasil dari FGD untuk membuat draft indikator aplikasi
EvDoMa dengan cermat berdasarkan empat kompetensi dosen.

78
Dokumentasi

Gambar 4.8. Indikator aplikasi EvDoMa

79
Analisis Dampak

Indikator yang digunakan untuk aplikasi EvDoMa sesuai yang disepakati dalam
FGD. Jika saya tidak mengakomodasi segala hal yang telah disepakati dalam FGD,
maka menimbulkan ketidakpercayaan teman sejawat kepada saya, yang tentunya

akan menurunkan kredibilitas saya di unit kerja.

2. Merancang antarmukainput/output aplikasi EvDoMa sesuai yang disepakati dalam


FGD

Komitmen mutu; Pelayanan Publik

Setelah membuat draft indikator aplikasi EvDoMa yang sesuai dengan yang
disepakati dalam FGD, saya merancang desain antarmuka input/output aplikasi
EvDoMa yang inovatif dan mudah digunakan oleh mahasiswa.

Dokumentasi

Gambar 4.9. Desain awal antarmukainput/output aplikasi EvDoMa

Analisis Dampak

Desain awal antarmuka input/output aplikasi EvDoMa yang sederhana agar


mahasiswa dan opeartor lebih mudah dalam menggunakan aplikasi ini. Jika saya
mendesain antarmukainput/output yang rumit maka mahasiswa dan operator akan
kebingungan dalam menggunakan aplikasi EvDoMa.

80
3. Berkoordinasi dengan programer untuk membuat aplikasi EvDoMa

Etika publik; Komitmen mutu; Nasionalisme

Dengan draft indikator dan desain awal antarmukainput/ output aplikasi EvDoMa
yang telah disepakati dalam FGD, saya mencari programer yang profesional
kompeten di bidangnya untuk membuat aplikasi EvDoMa dengan biaya pribadi (rela
berkorban)

Dokumentasi

Gambar 4.10. Koordinasi denganprogramer untuk pembuatan aplikasi EvDoMa

Analisis Dampak

Tenaga programer sangat penting dalam kegiatan ini karena dasar ilmu saya adalah
teknik sipil bukan sistem informasi atau ilmu komputer. Jika saya tidak
menggunakan bantuan programer, maka aplikasi EvDoMa ini tidak berjalan
sebagaimana yang direncanakam dan memerlukan waktu yang lama jika tidak
menggunakan tenaga sesuai keahliannya.

81
4. Meninjau layanan hosting dan domain
Komitmen mutu; Nasionalisme

Desain aplikasi EvDoMa akhir telah dilakukan, maka saya mengunjungi beberapa
layanan hosting dan domain yang tersedia di internet dan memilih layananhosting

yang sesuai dengan kebutuhan (efisiensi) portal website yang digunakan dengan
biaya pribadi (rela berkorban).

Dokumentasi

Gambar 4.11. Konsultasi kepadaprogramer terkait hosting dan domain

Analisis Dampak

Sebuah website dapat digunakan jika memilikihosting dan domain. Survei hosting
dan domain sangat diperlukan, jika tidak melakukan survei makahosting dan
domain akan berlebihan dalam penyewaannya yang tentunya akan boros dalam

penggunaan anggaran.

82
5. Berkoordinasi dengan programer untuk mengunggah file portal website pada
layanan hosting dan domain
Whole of G overnment
Setelah hosting dan domain disewa, saya berkoordinasi kepada programer terkait

pengunggahan aplikasiEvDoMa ke dalam portal website pada layanan hosting dan


domain.

Dokumentasi

Gambar 4.12. Koordinasi denganprogramer terkait file portalwebsite EvDoMa

Analisis Dampak

Hosting dan domain yang telah disewa harus segera dikoordinasikan kepada
programer karena hosting memiliki batas waktu penyewaan, sehingga EvDoMa
dapat langsung diunggah ke dalam portal website secara cepat untuk

mengefesienkan waktu penyewaanhosting dan domain.


6. Programer memberikan tutorial penggunaan aplikasi EvDoMa
Akuntabilitas
Setelah aplikasi EvDoMa selesai dibuat, saya dan operator mengikuti tutorial yang
diberikan oleh programer dengan penuh tanggungjawab melalui sosial media
.

83
Dokumentasi

Gambar 4.13. Tutorial jarak jauh olehprogramer

84
Analisis Dampak

Perbedaan lokasi antara saya yang berada di Gorontalo danprogramer yang berada
di Makassar bukan menjadi halangan dalam berkoordinasi terkait penggunaan
EvDoMa. Pemanfaatan sosial media menjadi jalan keluar dalam memecahkan
masalah jarak. Jika saya tidak dipandu jarak jauh melalui sosial media dalam cara
menggunakan EvDoMa, maka membutuhkan waktu yang lama (tidak efisien) dalam
mempelajari aplikasi tersebut.

Kontribusi terhadap visi dan misi

Pembuatan aplikasi EvDoMa berbasis aplikasionline bertujuan untuk mengevaluasi


proses belajar mengajar dosen oleh mahasiswa mendukung pencapaian visi
“Terwujudnya Universitas Gorontalo sebagai lembaga pendidikan tinggi yang
menghasilkan sumber daya manusia unggul, mandiri dan berbudaya dalam
memajukan iptek, melalui tata kelola yang baik g( ood uni vers ity g overnence) ”

dan misi “Memberdayakan Universitas Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang


berlandaskan pengembangan iptek”

Penguatan nilai organisasi

Pembuatan aplikasi EvDoMa berbasis aplikasionline bertujuan untuk mengevaluasi


proses belajar mengajar dosen oleh mahasiswa mendukung penguatan nilai saintifik,
tranformatif, adaptif dan inspiratif.

Analisis manfaat

Pelaksanaan pembuatan EvDoMa berbasis online dengan mengaktualisasikan nilai-


nilai dasar efisien, inovasi, koordinasi, tanggungjawab, profesional dan rela berkorban
merupakan simplikasi dari instrumen yang berbasis kertas dan merupakan
penyederhanaan proses mengevaluasi proses belajar mengajar dosen oleh
mahasiswa menggunakan sistem informasi berbasisonline yang dapat dilakukan
dimana saja dan kapan saja.

85
Kegiatan 4. PRA PELAKSANAAN DAN PELAKSANAAN UJI PENDAHULUAN
APLIKASI EVDOMA (15-22 Juni 2017)

Tahapan Kegiatan:

1. Pra pelaksanaan uji pendahuluan - melakukan konsultasi kepada Dekan Fakultas


Teknik untuk penentuan peserta terbatas, waktu dan lokasi uji pendahuluan aplikasi
EvDoMa

Etika publik

Untuk uji pendahuluan aplikasi EvDoMa, saya melakukan komunikasi dan


konsultasi dengan baik kepada ke dekan terkait penentuan peserta terbatas, waktu
dan lokasi uji pendahuluan dan saya laksanakan dengan baik dan
bertanggungjawab.

Dokumentasi

Gambar 4.14. Konsultasi kepada dekan terkait uji pendahuluan EvDoMa

Analisis Dampak

Komunikasi dan koordinasi kepada atasan merupakan kunci kesuksesan dalam


suatu kegiatan. Melaksanakan hasil konsultasi dari dekan merupakan
tanggungjawab yang harus dijalankan. Jika komunikasi dan koordinasi tidak
dilakukan dari dekan, maka terjadi kesalahan intrepretasi dalam melaksanakan
tugas, sehingga hasil yang direncanakan tidak tercapai.

2. Pra pelaksanaan uji pendahuluan– membuat quesioner

Etika publik

Saya akan membuat quesioner uji pendahuluan dengan cermat

86
Dokumentasi

Gambar 4.15. Instrumen pemahaman mahasiswa terhadap EvDoMa

Analisis Dampak

Instrumen pemahaman mahasiswa terhadap aplikasi EvDoMa sangat penting


dilakukan untuk menilai kehandalan, keserdanaan dan kemudahan aplikasi
EvDoMa dapat digunakan oleh mahasiswa dengan baik.Quesioner ini digunakan
untuk memperoleh saran dan kiritik dari pengguna yaitu mahasiswa. Jika
Quesioner
tidak dibuat, maka saya tidak dapat menilai apakah EvDoMa sudah cukup baik dan
dapat digunakan oleh mahasiswa.

87
3. Menjelaskan cara pengisian aplikasi EvDoMa kepada mahasiswa yang akan diuji
pendahuluan

Etika publik; akuntabilitas

Dalam penjelasan awal terkait cara pengisian aplikasi EvDoMa, maka saya
menjelaskan cara menggunakan aplikasi EvDoMa dengan sopandan bahasa yang
jelas kepada mahasiswa yang akan melakukan uji pendahuluan

Dokumentasi

 Foto dokumentasi

Gambar 4.16. Menjelaskan cara pengisian aplikasi EvDoMa dalam uji pendahuluan
terbatas secara perorangan

 Video dapat dilihat pada link berikut : https://youtu.be/DX1hN_C_pRg

Analisis Dampak

Bahasa yang sopan dan jelas dalam menyampaikan tutorial penggunaan aplikasi
EvDoMa kepada mahasiswa membuat mahasiswa dapat menangkap informasi
lebih cermat. Penggunaan aplikasi EvDoMa berbasisonline merupakan hal baru
dalam lingkungan Fakultas Teknik Universitas Gorontalo, sehinggajika saya tidak
membuat tutorial dalam penggunaan aplikasi EvDoMa maka mahasiswa dan

88
operator akan kebingungan dan tidak tengible karena tidak memiliki panduan
tutorial dalam bentuk nyata.

4. Pelaksanaan uji pendahuluan aplikasi EvDoMa

Etika pubik

Setelah menjelaskan cara menggunakan aplikasi EvDoMa, mahasiswa diberikan


kesempatan untuk menggunakan aplikasi EvDoMa dan saya bertanggungjawab
mendampingi selama uji pendahaluan.

89
Dokumentasi

Gambar 4.17. Mahasiswa mencoba menggunakan EvDoMa

 Video dapat dilihat pada link berikut: https://youtu.be/tc0CfiduOB8


 Video dapat dilihat pada link berikut: https://youtu.be/9AyxU0HWSI8

Analisis Dampak

Tutorial penggunaan aplikasi EvDoMa merupakan panduan bagi mahasiswa dalam


uji pendahuluan aplikasi EvDoMa. Uji tersebut dilakukan untuk melihat partisipasi
dan keterlibatan mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Gorontalo dengan skala
90
terbatas dalam mengevaluasi aplikasi EvDoMa. Jika uji pendahuluan tidak
dilaksanakan, sangat sulit mengetahui sejauh mana mahasiswa dapat
menggunakan aplikasi ini secara benar dan efektif.

5. Membagikan quesioner uji pendahuluan

Komitmen mutu

Setelah melakukan uji pendahuluan aplikasi EvDoMa, saya membagikanquesioner


untuk mengatahui kehandalan aplikasi ini.

Dokumentasi

Gambar 4.18. Mahasiswa memberikan penilaian terhadap aplikasi EvDoMa

Analisis Dampak

Quesioner pemahaman mahasiswa terhadap EvDoMa dibagikan kepada


mahasiswa yang melakukan uji pendahuluan terbatas. Jika quesioner pemahaman
mahasiswa terhadap EvDoMa diberikan, maka mahasiwa tidak memiliki
kesempatan untuk memberikan saran dan kritik terhadap EvDoMa.

91
6. Memeriksa hasilquesioner uji pendahuluan

Etika publik

Setelah membagikan quesioner, saya akan memeriksa hasil quesioner dengan


cermat.

Dokumentasi

 Foto Dukementasi

Gambar 4.19. Memeriksa hasilqusioner uji pendahuluan

 Video dapat dilihat pada link berikut : https://youtu.be/_euTf5iEcwE

Analisis Dampak

Quesioner pemahaman mahasiswa terhadap aplikasi EvDoMa harus diperiksa

dengan tujuan untuk mengetahui kehandalan aplikasi ini. Jika tahapan ini tidak
dilakukan baik, maka hasil aplikasi EvDoMa tidak akan maksimal dan konsep PDCA
(Plan-Do-Check-Action) tidak terlaksana.

Kontribusi terhadap visi dan misi

Pelaksanaan uji pendahuluan aplikasi EvDoMa bertujuan melihat kekurangan dan


kelebihan untuk mendapatkan hasil yang maksimal untuk kepuasaan pengguna dan
diharapkan mendukung pencapaian visi “Terwujudnya Universitas Gorontalo
sebagai lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan sumber daya manusia

unggul, mandiri dan berbudaya dalam memajukan iptek, melal


ui tata kelola yang
baik (g ood uni vers ity g overnence) dan misi “Memberdayakan Universitas

Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang berlandaskan pengembangan iptek


”.

Penguatan nilai organisasi

Pelaksanaan Uji Pendahuluan Aplikasi EvDoMa bertujuan melihat kekurangan dan


kelebihan untuk mendapatkan hasil yang maksimal untuk kepuasaan pengguna dan

92
diharapkan memberikan kontribusi terhadap nilai saintifik, tranformatif, adaptif dan
inspiratif.

Analisis manfaat

Pelaksanaan uji pendahuluan aplikasi EvDoMa lebih baik dengan mengaktualisasikan


nilai-nilai PDCA (Plan-Do-Check-Action) dalam merancang aplikasi EvDoMa, yang
tentu saja akan memberikan hasil yang maksimal terhadap aplikasi EvDoMa karena
telah dikoreksi oleh mahasiswa melalui saran dan kritik.

Kegiatan 5. REVISI AKHIR APLIKASI EVDOMA (23-10 Juli 2017)

Tahapan kegiatan:

1. Telaah masukan dariquesioner uji pendahuluan

Komitmen mutu; Akuntabilitas

Berdasarkan umpan balik di atas, saya melakukan evaluasi akhir dan


mengakomodasi masukan terhadap EvDoMa secara adil berdasarkan masukan
dari quesioner mahasiswa.

Dokumentasi

Gambar 4.20. Telaah hasil masukan dariquesioner uji pendahuluan

Analisis Dampak

Evaluasi akhir dengan mengakomodasi masukan berdasarkan hasil quesioner


pemahaman mahasiswa terhadap aplikasi EvDoMa. Jika Evaluasi akhir tidak
dilakukan, maka tidak mendapatkan hasil aplikasi EvDoMa yang paling efisien,
efektif dan mudah digunakan oleh mahasiswa.

93
2. Berkoordinasi dengan programer untuk revisi akhir aplikasi EvDoMa

Whole of G overnment

saya mengkoordinasikan kembali hasil revisi akhir denganprogramer terkait desain


antarmuka input/output, serta perbaikan konten apabila ada yang perlu
ditambahkan atau dikurangi

Dokumentasi

Gambar 4.21. Koordinasi kepadaprogramer terkait revisi akhir aplikasi EvDoMa

94
Gambar 4.22. Desain akhir aplikasi EvDoMa untuk akun mahasiswa

Gambar 4.23. Desain akhir aplikasi EvDoMa untuk akunadministrator

Analisis Dampak
Koordinasi akhir kepadaprogramer untuk revisi akhir desain antarmukainput/output
EvDoMa, serta perbaikan konten apabila ada yang perlu ditambahkan atau
dikurangi. Jika revisi akhir tidak dilakukan, maka aplikasi EvDoMa yang dibuat tidak
maksimal dan sesuai dengan hasil yang diharapkan dalam FGD dan saran/kritik
oleh mahasiswa melalui uji pendahuluan..

3. Membuat tutorial aplikasi EvDoMa

Komitmen mutu

Membuat inovasi tutorial aplikasi EvDoMa dalam bentuk buku panduan.

Dokumentasi

Lampiran 4.4.

95
Analisis Dampak

Setelah aplikasi EvDoMa dibuat berdasarkan FGD dan saran/kritik dari berbagai
pihak, perlu dibuat tutorial terkait penggunaan, penginputan dan pelaporan akhir
aplikasi EvDoMa yang nantinya digunakan oleh mahasiswa dan operator sebagai

panduan. Jika tutorial tidak dibuat maka dikhawatirkan ada mahasiswa yang belum
paham menggunakan EvDoMa dan ketika pergantian operator tidak sulit melakuk
an
transfer ilmu karena terdapat tutorial penginputan data EvDoMa.

Kontribusi terhadap visi dan misi

Revisi akhir Aplikasi EvDoMa berfungsi untuk memperoleh hasil yang maksimal dari
aplikasi EvDoMa agar memenuhi tingkat kepuasan mahasiswa sebagai pengguna dan
diharapkan dapat memebrikan kontribusi terhadap visi Universitas Gorontalo yaitu
“Terwujudnya Universitas Gorontalo sebagai lembaga pendidikan tinggi yang
menghasilkan sumber daya manusia unggul, mandiri dan berbudaya dalam
memajukan iptek, melalui tata kelola yang baik g( ood uni vers ity g overnence) ”

dan misi “Memberdayakan Universitas Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang


berlandaskan pengembangan iptek”

Penguatan nilai organisasi

Revisi akhir aplikasi EvDoMa berfungsi untuk memperoleh hasil yang maksimal dari
aplikasi EvDoMa agar memenuhi tingkat kepuasan mahasiswa sebagai pengguna dan
diharapkan dapat memberikan kontribusi terhadap nilai saintifik, tranformatif, adaptif
dan inspiratif.

Analisis manfaat

Pelaksanaan revisi akhir aplikasi EvDoMa dengan mengaktualisasikan nilai-nilai


koordinasi dan PDCA (Plan-Do-Check-Action) di dalam setiap tahapan kegiatan akan
memberikan hasil akhir yang lebih maksimal sesuai dengan yang direncanakan.

Kegiatan 6. SOSIALISASI KEPADA MAHASISWA TERKAIT CARA PENGGUNAAN


APLIKASI EVDOMA (10-15 Juli 2017)

Tahapan kegiatan:

1. Melakukan konsultasi kepada ketua program studi terkait jadwal perkuliahan untuk
dirangkaikan sosialisasi aplikasi EvDoMa

96
Etika publik

Setelah aplikasi selesai, saya melakukan komunikasi dan konsultasi dengan baik
kepada kepada ketua program studi terkait jadwal perkuliahan untuk dirangkaikan
sosialisasi aplikasi EvDoMa.

Dokumentasi

Gambar 4.24. Koordinasi dengan ketua program studi untuk waktu pengisian
aplikasi EvDoMa oleh mahasiswa

Analisis Dampak

Koordinasi kepada ketua program studi untuk selalu mengingatkan mahasiswa


mengisi EvDoMa di akhir semester. Agar hasil evaluasi dosen di akhir semester
bisa berjalan dengan baik dan efektif, semua mahasiswa harus ikut berpartisipasi

dalam pengisian EvDoMa. Sosialisasi penggunaan EvDoMa setelah perkuliahan di


kelas lebih mengefisienkan waktu dan kecukupan kehadiran mahasiswa. Jika tidak
dilkonsultasikan kepada ketua program studi akan terjadi kesalahpahaman antara
saya dan dosen pengampuh mata kuliah.

2. Sosialisasi kepada mahasiswa terkait prosedur penggunaan dan waktu pengisian


aplikasi EvDoMa

Akuntabilitas

Berdasarkan jadwal perkuliahan yang diberikan oleh ketua program studi, saya
menyampaikan cara dan waktu penggunaan aplikasi EvDoMa kepada mahasiswa
dengan jelas dan bahasa yang santun.

97
Dokumentasi

 Foto dokumentasi

Gambar 4.25. Sosialiasasi kepada mahasiswa terkait prosedur penggunaan dan


waktu aplikasi EvDoMa

 Slide presentasi sosialisasi (Lampiran 4.5)

Analisis Dampak

Sosialisasi bertujuan untuk menyampaikan informasi segala hal yang berkaitan


dengan aplikasi EvDoMa, yaitu cara penggunaan dan kapan waktu pengisian
EvDoMa. Jika sosialisasi tidak dilakukan, maka dikhawatirkan mahasiswa bingung
atau tidak mengetahui cara menggunakan aplikasi EvDoMa.

3. Umpan balik sosialisasi prosedur penggunaan dan waktu pengisian aplikasi

EvDoMa

Nasionalisme; Etika publik

Setelah menyampaikan sosialisasi prosedur penggunaan dan waktu pengisian


aplikasi EvDoMa, saya memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk
menyampaikan pertanyaan tanpa membeda-bedakan dan memberikan jawaban
yang jelas dengan bahasa yang santun.
98
Dokumentasi

Gambar 4.26. Mahasiswa mengajukan beberapa pertanyaan terkait aplikasi


EvDoMa

Analisis Dampak

Umpan balik merupakan sarana untuk memperoleh informasi yang tidak diketahui
atau dipahami. Jika tidak dilakukan umpan balik maka akan sulit mengetahui
apakah mahaiswa sudah paham menggunakan aplikasiEvDoMa atau tidak.

Kontribusi terhadap visi dan misi

Sosialisasi aplikasi EvDoMa merupakan upaya pelayanan publik untuk memberikan


informasi secara jelas ke pihak pengguna (mahasiswa) dan diharapkan dapat
memberikan penguatan kepada visi “Terwujudnya Universitas Gorontalo sebagai
lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan sumber daya manusia unggul,
mandiri dan berbudaya dalam memajukan iptek, melalui tata kelola yang baik
(g ood univers ity governence) dan misi “Memberdayakan Universitas Gorontalo

sebagai perguruan Tinggi yang berlandaskan pengembangan iptek


Penguatan nilai organisasi

Sosialisasi kepada mahasiswa terkait cara penggunaan aplikasi EvDoMa untuk


memberikan gambaran terkait aplikasi tersebut yang terkait nilai saintifik, tranformatif,
adaptif dan inspiratif.

Analisis manfaat
Pelaksanaan sosialisasi kepada mahasiswa terkait cara penggunaan aplikasi EvDoMa
dengan mengaktualisasikan nilai-nilai koordinasi, efisien, jelas dan santun lebih
membantu mahasiswa dalam memberikan penilaian dosen terhadap empat
kompetensi dosen akan berjalan dengan baik dan maksimal. Informasi yang diterima
dengan jelas dan benar akan meningkatkan partisipasi mahasiswa dalam penggunaan

99
aplikasi EvDoMa yang nantinya dapat meingkatkan mutu pembelajaran di setiap
semester.

Kegiatan 7. IMPLEMENTASI PENGGUNAAN APLIKASI EVDOMA UNTUK


SEMESTER GENAP 2016/2017 (10 Juli– 07 Agustus 2017)

Tahapan kegiatan:

1. Pengumpulan data (data diri dosen (nama dosen), mata kuliah yang diampuh,
semester, program studi, fakultas) dan data mahasiswa

Etika publik

Di akhir semester genap 2016/2017, saya dan operator bekerja sama


mengumpulkan data (data diri dosen (nama dosen), mata kuliah yang diampuh,

semester, program studi, fakultas) dan data mahasiswa dengan cermat.


Dokumentasi

Gambar 4.27. Pengumpulan semua data

100
Analisis Dampak

Data merupakan komponen penting dalam sistem informasi. Jika saya dan operator
tidak mengumpulkan data sebelum semester genap tahun ajaran 2016/2017
berakhir maka aplikasi EvDoMa terlambat digunakan oleh mahasiswa.

2. Penginputan data (data diri dosen (nama dosen), mata kuliah yang diampuh,
semester, program studi, fakultas) dan pembuatan akun mahasiswa

Nasionalisme

Saya membantu operator dalam penginputan data (data diri dosen, mata kuliah
yang diampuh, semester, program studi, fakultas) dan pembuatan akun mahasiswa.

Dokumentasi

Gambar 4.28. Penginputan data bersama operator EvDoMa

 Video dapat dilihat pada link berikut : https://youtu.be/13-iZiwCqa0


 Video dapat dilihat pada link berikut : https://youtu.be/qYT5VVLICSg

Analisis Dampak

Penginputan master data ke dalam aplikasi EvDoMa dilakukan secepatnya


sehingga semua mahasiswa dapat menggunakan aplikasi EvDoMa pada akhir
semester genap 2016/2017. Jika penginputan data tidak dilakukan maka
mahasiswa belum dapat mengevaluasi dosen di akhir semester.

3. Menyampaikan hasil evaluasi pembelajaran dosen dengan aplikasi EvDoMa


Akuntabilitas; etika publik

Setelah mahasiswa mengisi aplikasi EvDoMa, saya menyampaikan hasil evaluasi


secara jujur dan akan menjaga rahasia agar tidak terjadi konflik kepentingan antara
dosen dan mahasiswa

101
Dokumentasi

Gambar 4.29. Menyerahkan hasil EvDoMa semester genap 2016/2017 kepada


dekan

Analisis Dampak

Hasil evaluasi semua dosen di Fakultas Teknik akan diserahkan kepada dekan
untuk ditindaklanjuti, sehingga dosen dapat memperbaiki diri apabila masih terdapat
kekurangan dalam proses perkuliahan di semester sebelunya dan apabila penilaian
terhadap dosen sudah baik, maka dosen dapat lebih mengembangkan diri lagi dari
potensi yang dimiliki. Jika hal ini tidak dilakukan, tujuan akhir yang diharapkan dari
aplikasi ini tidak berjalan sesuai harapan, yaitu sebagai alat untuk mengevaluasi
dosen.

Kontribusi terhadap visi dan misi

Implementasi penggunaan aplikasi EvDoMa semester genap 2016/2017 merupakan


bentuk pelayanan publik kepada mahasiswa dalam melakukan evaluasi proses belajar
mengajar selama satu semester kepada dosen pengampuh mata kuliah dan dapat
memberikan kontribusi terhadap visi Universitas Gorontalo yaitu“Terwujudnya
Universitas Gorontalo sebagai lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan
sumber daya manusia unggul, mandiri dan berbudaya dalam memajukan iptek,
melalui tata kelola yang baik (g ood uni vers ity g overnence) ” dan misi
“Memberdayakan Universitas Gorontalo sebagai perguruan Tinggi yang
berlandaskan pengembangan iptek”

Penguatan nilai organisasi

Implementasi penggunaan aplikasi EvDoMa semester genap 2016/2017 merupakan


bentuk pelayanan publik kepada mahasiswa dalam melakukan evaluasi proses belajar
mengajar selama satu semester kepada dosen pengampuh mata kuliah dan dapat

102
memberikan kontribusi terhadap nilai liberal, etis, saintifik, tranformatif, adaptif,
religius, dan inspiratif.

Analisis manfaat

Penggunaan aplikasi EvDoMa semester genap 2016/2017 dengan


mengaktualisasikan nilai-nilai jujur dan tanggungjawab sangat berguna bagi kemajuan
sebuah institusi pendidikan ke depan, terutama untuk proses belajar mengajar antara
mahasiswa dan dosen ataupun sebaliknya. EvDoMa membiasakan mahasiswa untuk
berpartisipasi dalam meningkatkan mutu pembelajaran. EvDoMa juga bermanfaat bagi
dosen untuk memperbaiki diri bila memang masih terdapat kekurangan serta
mengembangkan potensi dan kelebihan yang dimilikinya.

103
BAB V
RENCANA AKSI AKTUALISASI

Rencana aksi aktualisasi merupakan komitmen peserta untuk


mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN, dan pengetahuan tentang kedudukan dan
peran ASN dalam NKRI di tempat tugas.

Tabel 5.1. Kegiatan rencana aktualisasi di lingkungan kerja indikator nilai


akuntabilitas

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Akuntabilitas
1. Kepemimpinan Menjadi contoh yang baik dalam berperilaku dan berpenampilan
2. Transparansi  Membuat laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
hibah penelitian yang diperoleh
 Hasil EvDoMa dibertahukan kepada semua dosen secara
transparan
3. Integritas 
Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur dan
bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
 Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-
kegiatan dalam lingkungan universitas
4. Tanggung Jawab  Melakukan pengajaran sesuai dengan jadwal dan tepat waktu
 Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16 SKS
yang terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks (pengajaran), 2
sks (penelitian), dan 2 sks (pengabdian kepada masyarakat
 Hadir setiap hari dibuktikan dengan absensi finger print
5. Keadilan  Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
 Memberikan bimbingan dalam segala hal (akademik, tugas
akhir, kerja praktik, praktikum laboratorium) kepada mahasiswa
tanpa membeda-bedakan mahasiswa
6. Kepercayaan Ikut berpartisipasi dalam setiap kegiatan yang dilakukan di
lingkungan universitas
7. Keseimbangan Kontrak kerja yang dilakukan antara dosen mahasiswa berlaku untuk
kedua belah pihak, tidak hanya berlaku kepada mahasiswa
8. Kejelasan  Melakukan kontrak kerja kepada mahasiswa pada pertemuan
pertama mata kuliah. Sehingga mahasiswa akan lebih jelas
mengetahui aturan dalam perkuliahan sampai akhir semester
 Materi kuliah yang akan diampuh, terlebih dahulu diberikan
kepada mahasiswa sebelum jadwal mengajar, sehingga
mahasiswa dapat mempelajarinya
9. Konsisten  Selalu hadir tepat waktu di kampus pukul 08.00 dan pulang
16.00
 Selalu hadir tepat waktu pada saat mengajar mata kuliah dan
sesuai dengan jumlah SKS yang diperoleh
 Evaluasi dosen oleh mahasiswa (EvDoMa) dilakukan secara
konsisten setiap semester

104
Tabel 5.2. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
nilai nasionalisme

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Nasionalisme

1. Sila Ke-1 Yang


“Ketuhanan Dalam
agama,proses perkuliahan
suku, ras, tidak
golongan, melakukan
status, dll rasisme terhadap
Maha Esa”  Proses perkuliahan dihentikan ketika masuk waktu shalat dan
dilanjutkan kembali setelah menunaikan ibadah shalat
 Berdoa sebelum dan sesudah melakukan proses perkuliahan
 Slide pengajaran disisipkan ayat-ayat Al Quran dan hadis
Rasulullah terkait mata kuliah yang diampuh atau
permasalahan yang akan dperoleh ketika memasuki dunia
kerja
2. Sila Ke-2  Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
“Kemanusiaan kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
Yang Adil dan  Pembagian tugas ketika turut serta dalam kegiatan (program
Beradab” studi/fakultas/universitas) bersifat adil sesuai dengan tugas
yang diamanahkan dalam Surat Keputusan (SK)
3. Sila ke-3  Melakukan penelitian lintas program studi, fakultas,

“Persatuan
Indonesia” 
universitas,
Bersedia provinsi
menjadi dan negara
tenaga ahli jika diminta oleh pemerintah
daerah dan negara
4. Sila Ke-4  Rapat penentuan dosen pengampuh mata kuliah
“Kerakyatan yang  Rapat penyusunan Rencana Anggaran Biaya Semester
dipimpin oleh  Rapat akreditasi program studi/fakultas/universitas
hikmat  Rapat bulanan/semester/tahunan
kebijaksanaan  Rapat terkait kegiatan-kegiatan di dalam lingkungan
dalam universias
permusyawaratan  Rapat dengar pendapat antara mahasiswa dan dosen di awal
perwakilan dan akhir semester
5. Sila Ke-5 “Keadilan  Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
sosial bagi seluruh kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
rakyat Indonesia”  Memberikan bimbingan dalam segala hal (akademik, tugas
akhir, kerja praktik, praktikum laboratorium) kepada
mahasiswa tanpa membeda-bedakan mahasiswa

Tabel 5.3. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
nilai etika publik

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Etika Publik
1. Integritas  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur dan
bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
 Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-
kegiatan dalam lingkungan universitas
2. Profesionalisme Mengampuh mata kuliah sesuai dengan keahlian bidang
3. Sinergi Kerja sama antara program studi lain di fakultas teknik (arsitektur
dan mesin) dalam sinergitas penelitian dan pengabdian
masyarakat
4. Pelayanan  Memberikan pelayanan konsultasi terkait akademik dan tugas
akhir kepada mahasiswa setiap saat
 Memberikan pelayanan konsultasi terkait akademik dan tugas
akhir kepada mahasiswa setiap saat via email, sms, telepon,
whatz up dan sosial media lainnya
5. Kesempurnaan Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)

105
Tabel 5.4. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di Lingkungan Kerja dengan Indikator
Nilai Komitmen Mutu

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Komitmen Mutu
1. Efektifitas  Materi mata kuliah lebih diperdalam dengan melakukan
kunjungan lapangan
 Materi mata kuliah lebih diperdalam dengan melakukan
praktikum laboratorium
 Membuat role play (simulasi) terkait suasana tender proyek :
menyusun company profile perusahaan, membuat penawaran
dan penentuan pemenang tender
2. Efisiensi Memberikan pelayanan konsultasi terkait akademik dan tugas akhir
kepada mahasiswa setiap saat via email, sms, telepon, wa dan
sosial media lainnya
3. Inovasi  E-learning
 Penilaian dosen dilakukan via internet
4. Berorientasi Mutu  Pemeriksaan tugas-tugas yang diberikan kepada mahasiswa
harus dikembalikan dan diberikan keterangan koreksi tugas
 Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
 Penelitian difokuskan pada bidang tertentu agar semakin
penelitian semakin detail

Tabel 5.5. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
nilai anti korupsi

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Anti Korupsi
1. Jujur  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ)
penggunaan hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur
dan bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
 Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-
kegiatan dalam lingkungan universitas
2. Peduli Melakukan pelatihan untuk meningkatkan keahlian mahasiswa
3. Mandiri  Melakukan penelitian mandiri apabila tidak memperoleh
dana dari hibah penelitian kemenristek dikti atau dapat
mencari sumber dana lain
 Melakukan penelitian mandiri setiap semester meskipun
dibatasi oleh fasilitas yang kurang lengkap
4. Disiplin  Selalu hadir tepat waktu di kampus pukul 08.00 dan pulang
16.00
 Selalu hadir tepat waktu pada saat mengajar mata kuliah
dan sesuai dengan jumlah SKS yang diperoleh
5. Tanggung Jawab  Melakukan pengajaran sesuai dengan jadwal dan tepat
waktu
 Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16
SKS yang terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks
(pengajaran), 2 sks (penelitian), dan 2 sks (pengabdian
kepada masyarakat
 Hadir setiap hari dibuktikan dengan absensi finger print
6. Kerja Keras Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16 SKS
yang terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks (pengajaran), 2
sks (penelitian), dan 2 sks (pengabdian kepada masyarakat
7. Sederhana Penampilan sederhana apabila berada di dalam lingkungan
universitas ataupun di luar universitas

106
Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Anti Korupsi
8. Berani  Melakukan penelitian mandiri apabila tidak memperoleh
dana dari hibah penelitian kemenristek dikti atau dapat
mencari sumber dana lain
 Melakukan penelitian mandiri setiap semester meskipun


dibatasi oleh
Melakukan fasilitas yang
penelitian kurang
lintas lengkapstudi, fakultas,
program
universitas, provinsi dan negara
 Bersedia menjadi tenaga ahli jika diminta oleh pemerintah
daerah dan negara
9. Adil  Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
 Memberikan bimbingan dalam segala hal (akademik, tugas
akhir, kerja praktik, praktikum laboratorium) kepada
mahasiswa tanpa membeda-bedakan mahasiswa

Tabel 5.6. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja indikator


manajemen ASN

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Managemen ASN
1 Melaksanakan  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
tugasnya dengan hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur dan
jujur, bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
bertanggungjawab,  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-
dan berintegritas kegiatan dalam lingkungan universitas
tinggi  Melakukan pengajaran sesuai dengan jadwal dan tepat waktu
 Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16 SKS
yang terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks (pengajaran), 2
sks (penelitian), dan 2 sks (pengabdian kepada masyarakat
 Hadir setiap hari dibuktikan dengan absensi finger print
2 Melaksanakan  Melakukan pengajaran sesuai dengan jadwal dan tepat waktu
tugasnya dengan  Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16 SKS
cermat dan disiplin yang terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks (pengajaran), 2
sks (penelitian), dan 2 sks (pengabdian kepada masyarakat
 Hadir setiap hari dibuktikan dengan absensi finger print
3 Melayani dengan  Melakukan kontrak kerja kepada mahasiswa pada pertemuan
sikap hormat, pertama mata kuliah. Sehingga mahasiswa akan lebih jelas
sopan, dan tanpa mengetahui aturan dalam perkuliahan sampai akhir semester
tekanan  Materi kuliah yang akan diampuh, terlebih dahulu diberikan
kepada mahasiswa sebelum jadwal mengajar, sehingga
mahasiswa dapat mempelajarinya
4 Melaksanakan Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16 SKS yang
tugasnya sesuai terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks (pengajaran), 2 sks
dengan ketentuan (penelitian), dan 2 sks (pengabdian kepada masyarakat
peraturan
perundang-
undangan
5 Melaksanakan -
tugasnya sesuai
dengan perintah
atasan atau
Pejabat yang
Berwenang sejauh
tidak bertentangan
dengan ketentuan
peraturan
perundang-

107
Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Managemen ASN
undangan dan
etika pemerintahan

6 Menjaga -
kerahasian yang
menyangkut
kebijakan negara
7 Menggunakan Menggunakan kendaraan dinas untuk keperluan jabatan dan
kekayaan dan thridarma perguruan tinggi
barang milik
negara secara
bertanggungjawab,
efektif, dan efisien
8 Menjaga agar tidak  Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
terjadi konflik kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
kepentingan dalam  Memberikan bimbingan dalam segala hal (akademik, tugas
melaksanakan akhir, kerja praktik, praktikum laboratorium) kepada
tugasnya mahasiswa tanpa membeda-bedakan mahasiswa
9 Memberikan  Melakukan kontrak kerja kepada mahasiswa pada pertemuan
informasi secara pertama mata kuliah. Sehingga mahasiswa akan lebih jelas
benar dan tidak mengetahui aturan dalam perkuliahan sampai akhir semester
menyesatkan  Materi kuliah yang akan diampuh, terlebih dahulu diberikan
kepada pihak lain kepada mahasiswa sebelum jadwal mengajar, sehingga
yang memerlukan mahasiswa dapat mempelajarinya
informasi terkait
kepentingan
kedinasan
10 Tidak -
menyalahgunakan
informasi intern
Negara, tugas,
status, kekuasaan,
dan jabatannya
untuk mendapat
atau mencari
keuntungan atau
manfaat bagi diri
sendiri atau untuk
orang lain
11 Memegang teguh  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
nilai dasar ASN hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur dan
dan selalu bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
menjaga reputasi  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-
dan integritas ASN kegiatan dalam lingkungan universitas
12 Melaksanakan  Melakukan pengajaran sesuai dengan jadwal dan tepat waktu
ketentuan  Setiap semester harus menyelesaikan tanggungjawab 16 SKS
peraturan yang terbagi kedalam tridharma, yaitu 12 sks (pengajaran), 2
perundang- sks (penelitian), dan 2 sks (pengabdian kepada masyarakat
undangan  Hadir setiap hari dibuktikan dengan absensi finger print
mengenai disiplin
Pegawai ASN
13 Tidak -
menyalahgunakan
informasi intern
Negara, tugas,
status, kekuasaan,
dan jabatannya
untuk mendapat
atau mencari
keuntungan atau
manfaat bagi diri

108
Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Managemen ASN
sendiri atau untuk
orang lain

Tabel 4.2. Kegiatan rencana aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator
Whole of Government

Indikator
Penilaian
No Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Whole of
Government
1 Koordinasi  Rapat penentuan dosen pengampuh mata kuliah
 Rapat penyusunan Rencana Anggaran Biaya Semester
 Rapat akreditasi program studi/fakultas/universitas
 Rapat bulanan/semester/tahunan
 Rapat terkait kegiatan-kegiatan di dalam lingkungan universias
 Rapat dengar pendapat antara mahasiswa dan dosen di awal dan
akhir semester
2 Integrasi  Pelaporan menggunakan sistem PDPT
 Hibah penelitian melalui skema SIMLITABMAS
 Pelaporan BKD dan SKP
 Teori-teori yang digunakan dalam perkuliahan diintegrasikan dengan
prektikum lapangan dan laboratorium
3 Singkronisasi  Sistem pengajaran menggunakan Kurikulum KKNI
 Materi kuliah disesuaikan dengan perkembangan ilmu pengetahuan
 Penelitian disesuaikan dengan perkembangan ilmu pengetahuan
4 Simplikasi  e-learning
 Pengunaan perangkat lunak dalam mengolah data-data, baik dalam
perkuliahan ataupun penelitian

Tabel 5.7. Kegiatan aksi aktualisasi di lingkungan kerja dengan indikator pelayanan
publik

Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Pelayanan Publik
1 Partisipatif  Berpartisipasi dalam hibah penelitian ditingkat lokal maupun
nasional
 Menjadi tenaga ahli
2 Transparan  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur dan
bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
 Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-
kegiatan dalam lingkungan universitas
3 Responsif  Koodinasi dengan mahasiswa menggunakan sosial media

4 Tidak Diskriminatif Melayani


Dalam proses mahasiswa
perkuliahankapanpun dan dimanapun
tidak melakukan rasisme terhadap agama,
suku, ras, golongan, status, dll
5 Mudah & Murah Koordinasi dengan mahasiswa menggunakan sosial media
6 Efektif & Efisien  e-learning
 Pengunaan perangkat lunak dalam mengolah data-data, baik
dalam perkuliahan ataupun penelitian
7 Aksesibel  Koodinasi dengan mahasiswa menggunakan sosial media
 Melayani mahasiswa kapanpun dan dimanapun

109
Indikator
No Penilaian Kegiatan Rencana Aksi Aktualisasi
Pelayanan Publik
8 Akuntabel  Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) penggunaan
hibah penelitian yang diperoleh dengan jujur dan
bertanggungjawab sesuai dengan aturan yang berlaku
 Melaporkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) kegiatan-kegiatan


dalamsetiap
Hadir lingkungan universitas
hari dibuktikan dengan absensi finger print
9 Berkeadilan  Penentuan nilai mahasiswa berdasarkan kemampuan dan
kerajinan mahasiswa (penilaian objektif)
 Pembagian tugas ketika turut serta dalam kegiatan (program
studi/fakultas/universitas) bersifat adil sesuai dengan tugas yang
diamanahkan dalam Surat Keputusan (SK)

110
BAB VI
PENUTUP

6.1. Kesimpulan

1. Kegiatan yang dilakukan dalam kegiatan akualisasi sejak tanggal


04 April - 24 Agustus 2017 adalah Pengumpulan informasi terkait indikator EvDoMa
dalam pembelajaran; Pra pelaksanaan dan pelaksanaanFocus Group Discussion
(FGD); Pembuatan aplikasi EvDoMa; Pra pelaksanaan dan pelaksanaan uji
pendahuluan aplikasi EvDoMa; Revisi akhir aplikasi EvDoMa; Sosialisasi kepada
mahasiswa terkait cara penggunaan aplikasi EvDoMa; Implementasi penggunaan
aplikasi EvDoMa untuk semester genap 2016/2017, dapat menyelesaikan isu yang
terjadi pada Fakultas Teknik Universitas Gorontalo yaitu Evaluasi dosen oleh
mahasiswa (EvDoMa) tidak pernah dilakukan di Fakultas Teknik Universitas
Gorontalo.
2. Dengan mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN yaitu nilai ANEKA dan
mengetahui kedudukan dan peran ASN, pekerjaan yang saya lakukan menjadi lebih
efisien, menghasilkan luaran yang lebih berkualitas, terbangunnya hubungan yang
lebih baik dengan pimpinan, teman sejawat, rekan kerja lain dan utamanya
mahasiswa sebagai penerima jasa layanan pendidikan. Saya pribadi merasa
menjadi ASN yang lebih professional dan baik.
3. Atasan, teman sejawat, rekan kerja dan mahasiswa sebagai orang-orang yang
berinteraksi langsung dengan saya merasa lebih dihormati, lebih terbuka dalam
komunikasi dan lebih senang dalam berinteraksi.

6.2. Saran

1. Sebaiknya seluruh ASN di lingkungan kerja selaludiingatkan mengenai pentingnya


mengaktualisasikan nilai-nilai ANEKA dalam keseharian kerjanya sehingga seluruh
pelayanan dalam institusi dapat menjadi layanan yang prima serta terbangunnya
suasana kerja yang kondusif, komunikatif, kompetitif dan tetap menjunjung tinggi
nilai-nilai luhur pancasila.
2. Ada baiknya jika panitia pelatihan dasar mengkoordinasikan jadwal aktualisasi
dengan pihak universitas dan disesuaikan dengan kalender akademik, sehingga
kegiatan bisa berjalan lebih efektif dan efisien.
3. Ada baiknya untuk CPNS yang berasal dari Kopertis IX Wilayah Suawesi Selatan
diberikan mentor pendamping yang berasal dari universitas asal, dikarenakan kami
adalah CPNS yang diperbantukan Kopertis di universitas swasta.

111
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2014. Akuntabilitas: Modul Diklat Prajabatan


Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014. Nasionalisme: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014.Etika Publik: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara.2014. Komitmen Mutu: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014.Anti Korupsi: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2013.Peraturan Kepala LAN Nomor 21 Tahun 2013
Tentang Pedoman Penyelenggara an Diklat Prajabatan Golongan I dan II.
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017.Manajemen ASN: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017.Whole Of Government:Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017.Pelayanan Publik: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara

112
LAMPIRAN

LAMPIRAN-LAMPIRAN

113
Lampiran 1. Formulir pengendalian aktualisasi oleh mentor (Formulir 2).

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 1 : Pengumpulan informasi terkait indikator EvDoMa dalam
pembelajaran
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 2 : Pra pelaksanaan dan pelaksanaanFocus Group Discussion
(FGD)
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;


Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

114
Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di

Kegiatan 3 : Fakultas
PembuatanTeknik Universitas
aplikasi EvDoMa Gorontalo
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 4 : Pra pelaksanaan dan pelaksanaan uji pendahuluan aplikasi
EvDoMa
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

115
Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di

Kegiatan 5 : Fakultas Teknik


Revisi akhir Universitas
Aplikasi EvDoMa Gorontalo
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 6 : Sosialisasi kepada mahasiswa terkait cara penggunaan
aplikasi EvDoMa
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

116
Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di

Kegiatan 7 : Fakultas Teknikpenggunaan


Implementasi Universitas Gorontalo
aplikasi EvDoMa untuk semester
genap 2016/2017
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentor

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

117
Lampiran 2. Formulir pengendalian aktualisasi olehcoach (Formulir 3)

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo

Jabatan
Core Issue :: Dosen
Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 1 : Pengumpulan informasi terkait indikator EvDoMa dalam
pembelajaran
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;


Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo

Jabatan
Core Issue :: Dosen
Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 2 : Pra pelaksanaan dan pelaksanaanFocus Group Discussion
(FGD)
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;


Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

118
Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di

Kegiatan 3 : Fakultas
PembuatanTeknik Universitas
aplikasi EvDoMa Gorontalo
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 4 : Pra pelaksanaan dan pelaksanaan uji pendahuluan aplikasi
EvDoMa
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

119
Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di

Kegiatan 5 : Fakultas Teknik


Revisi akhir Universitas
Aplikasi EvDoMa Gorontalo
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.


NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di
Fakultas Teknik Universitas Gorontalo
Kegiatan 6 : Sosialisasi kepada mahasiswa terkait cara penggunaan
aplikasi EvDoMa
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

120
Nama Peserta : Muhammad Ramdhan Olii, ST., M.Eng.
NIP : 198705242015041001
Unit Kerja : Dosen Pegawai Kopertis (DPK) Wilayah IX Sulawesi Selatan
Diperkerjakan Pada Universitas Gorontalo
Jabatan : Dosen
Core Issue : Evaluasi Dosen oleh Mahasisa Tidak Pernah Dilakukan di

Kegiatan 7 : Fakultas Teknikpenggunaan


Implementasi Universitas Gorontalo
aplikasi EvDoMa untuk semester
genap 2016/2017
Paraf
Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach
Coach

 Tahapan Kegiatan;

 Output kegiatan terhadap pemecaha isu;

 Keterkaitan Substansi Mata pelatihan;

 Kontribusi Terhadap Visi-Misi Organisasi ;

 Penguatan Nilai Organisasi;

121
a
M
o a
D v u
E m
i
s k is e s
a u
t a h
u
l n kil el
a u p o
v
E
D a iir
G s
F a d
h a
ta a ih
e
r b d n
s ma k e
s
e e d o
- P m ti d
a , ,
ut a rj , a n n
is ,l
d e n r n n a
tpu p
a k k a r ja a
a
r n na ;t e
n s te in
si n ot/ 5 n ko ja al jla
a
k u k a a , n mk a
o t
a e o is n
n a 0 a o a e e ku a
k sw Mk ka la raD p p e s
n n a ,
d b l b k a
r si O in l
te pu 0 e p e u a s n m m fo a e t pu n
n 2 b l l
a a k d a a
a
n G
D p
e ,k ia
d ina n yib ta
n b e
m m
p m e ih,t mm e e sy ha tEDT e sd
iu n a
d
d
iu
e kuo ip r ,d pe ma n r
ja
k u a ka re t n
n m e a a
F i a h n ia p s ip a a ru it sn m m ra la
a , a k sa a
a
i
a g a ko g ri
b u
k
ta b
u g n se s e
l n tr mm
g lt
o l a b u ya a d o
i
e aj e
p n d t o p r e a
tiil e a h a t ; n , y te a K. k b
a a a a g e rm 4 e k a k or a
m s d le n u
sii ka n a g
u a G 5 n e b l h
l
e m
C y p p a
d k at a 1 b p
u a p lu n a e ,n a o
p n o r M i M
d o
g 0 e s p ri ia a l b e
li r n m e ,s n M o 1 k n n a d n a e d F o o n 0
o m p s a m p
kie sio d
o a e N t a e h g vDa 2
s t iks p : a a o a a
c k e g v k se ms G D d d o e n
a a n u lit a
l D U a
y c n a in
p a n o u su v n E
a n n is k, s s ika p
a
a
H ik a a it a v U a n e n n b ai d
s
a E y n U
u
n ikg n n g la n
d t rk ya n a
w E t e
e n
r a b ka a m d is m
u u ti t r e - h
e e o a
in n a io si ru
2 m a k im b a h sr a o g a
t t o t et l c
r e s , l ni l7 m sk u u t a lu a k k t m n e e e o e n
a s a n s a a u n k b k s r ip e g a
ik tru
a 4 p g p p g a g e
ft re rd se
e
o
f is sa ilk e
n a s e s tu la la m
i e e e la g a
e u
g
n a a c at
vi n
is d s d 1
md
a
mme n d e
r
e
a ip e o r o e p M p
a
d
o
ya m m m mt
e v
p E e
s te
n
U d
i
In in
n o
ko p
e o o
k k p m (p
D d b d p s D a U N
. . . . .
1 2 1 2 3

ka h is
u o t n
ik mr n ta
l a
a n a o u is li m d a n
n b
, a t c s
ka s u r n M a n
e n d n n ri n a m to e o d e 2
m i i a a
k a ko k o l a h u ka in D r 2
ru la d
u in ra d ut n M n n i u
m a v to u
m 1
st s st
a s s h n
a n a o ka ia d
n rt s
e E ka
rt
n
i ta e a le k u d D r ga i s d n i s
sir m d rd ro ku ki u v o b n in n e d in
n
h
to e ra n e e a l n kt E
is
p
a
l d a a
n u
t
d
a m in
ti u
t
a
t n iv e g a b
d a ip e k
e
a e a su p t r rtu a p t
ia co n lin ro r M d m T ,
w a
kil Mp u u to s kr u
- -u p o g - - e y /to a in e /to
g
e h s on a t o
a n s
a
D p k n ik t t
K o
t ia t u tu ik vD ya D
G
tl
u
G
F
a
r
Dn
Ga
e
p
u
p n
d p
u
t
n
a
u
p
p n s a e d a k o in i l in
a
h co rv a
e t ka in
r tE u M
o re F
n
a aF re
ta tr
a F
na e
kd D
G ak ita u
/o
t D
G u
p ak
a n i s m a p b s e a ir F u kr u m
T ka u
n ta a ft tu D v m
a
n a
n e p
o n a n m e p F si u
m
l i r rs a
d /to E u a k p a d a ti n
i ikl e
u d e e a ta k ta
p
a is
k
b
e t u
a p n is
e a ks D a
n rt ks si n
a n
a a
s
a ka b
-
a t
a n
a a
m s is u in g la a tu e
s la ta
l a t
n u n u
u Ma n b ma e d n , e u ks in M
se
a b in M
g
n o b ku a m la rtu b p a e D p s al a o a
m p m a o
e vD e r is k
e e w s e r a
r p n
e G ra n e s D
e v re n
t m e s D
e v
M E b D d Ma in b P ke p F P ko P d E P a U M d E
. . . . . . . . .
1 2 3 1 2 3 4 5 6
it m
n n
a kar la n n n p
l a ra
ta u e
t d a
j
a
a
a
a oru oni
ia p
m si r a a
l n n G ss
n g a to Me a a )
a
t
e u
g mr a o b ks ks su
csu D
K ik a a
ia n
e o
f d D
v m
e r le n
a l
a e oc i G
g P in in E p P p d p F D (F
e
k
s 7
ki 1
0
rt l 7
i2
a 1
a g
g e 0
.
M n
a
M i2
3 e
3 T
-2 M
n 1 4
a
r 1 2
im
p . .
o 1 .
a N 2
L
is , i r t
a n ir n e a a a
u ).t a n ir a d ka t
s
k
a = g d
a
l a ir li d n u e s ;) i 1 = n p
a a ;
v a
k a
n
a h e t n ja
T a
d
r p
u
e s b r ru n sig m
fti
i
s a ti 3 a e
e n la a ia h s ke me
e t e n a ; s k
, a a r y ks . a m i d
n
e la , a
p n n n
e se s s e u
t
j n k
a
s
w
si
ak h = n n
n d a n a n a a u e e n il a a
ra
j in,a sy ha lp ra
e d a
la n s rib
n ls m
ia n st a d gi n
a itu ian m
u
r d o it e s a
p
a e
m m
- ln m y d
b a ia sh
a se
p d 5
n n rika da
a , ja te p ia ks n
a i
a a d
s
ik a s
n a a n n st a e m o , i e e s
i a a
la lit mg n la e e o si u ivc b e S ur k o d r d b
e e a io a p k p e
s T u
s k i n a in d ; s ri te e la
r n s
a la s m g = i;
i a
d tr
b n a go a e s u mh s o an a r g
e t a a n a n a
d a n b fe g o a n m n d u u b n a p wa h k a b( d d je a d n 2 g a is
me
e p
a d
p e a m n K l te m
a a kh r k a e u ke iss ku A ra r a lid us p a ya ;h g Mn
, e c e ro e . a g s r i e p b te w a p n o im
p n k p n ip p p n d a p e
e n a u
g g id ip a n n i n
d a ka n c
ija e s sis va ra h e n a it D
n
a ra n si e r as is n a
r n mn
k e
d ; tu e r in s r d a t a k h il s e a u h a
t k a
a
i d = v d
a a a i en e u n a j ia
a o a n a n a
j a uj md
a Un mh it n n n il en 4 E A
n jla d t p l et p
u
l d
a K a k a ik n P n
e te la n
k u a
se a
a e n r ; r a i
a e b ti a e a . p g m u a a
iti ra tid a a md a e k e t g ;i to w
a e e m p
v m e e Mm m
ks b u e b rb n u n e ik m u p b l ysa g d M lu ) p m lu p a n a
g p lip n
p a i e u d s ra trs m m e a o e S ia r o ru r ru r g a g r
e a
la m n m mm m s re b n p D t a D t e t o g
p g
e p a a n b A k n
e a e h d
e e e o o o u k e v g v s ip s e
K ke p ke m ya ke E se (U se A
o e a e n
p p p K md d m h a MD in k p p E in d in S s s it OP
. . . . .
4 5 6 7 8

3
2
1
is i ka u
d id n t, g
g
a a t
ik ib k ti ka en
t
e in n
a pl u
k re rn
w a rp in ka m a
g sa
e k e
r la tn te 2 n i
s n
, a i ugn eT t
n
e i
mn
in a e
d
a
g b
n g s ra a a
n
a
m k g
n ya
t m
a g g l ra i n
a o g ta l a n
a rin
g e h a
u d n u g irn s a
j e h
b n ita tk g i
n n
d ja
e a
j h al
s
re is
ma d a a i s n la
e d a F i n s a g
a a a
d m ka
i
p g Ma
n n liki at u k
p ia g s
a n ar n
y its o
a e
e m ia mb i n m rk g u
a
i o vD r e g a e r h e
r e rpo m
B h E a k mek K p se b T ko
is
it tu
a upt
a pt ils
ir k ikl uto
ifkl
i a ru
l
a
p
e
o/ut n a
a h a p a /t
d l ji
pu
li e is up is m ma M
l
u p
a
n g o a M u o n a
(Z sh e
a rt tio d
g n
a ina lika .c
o a h o D nero vD lu in
k ti e s a n y k p ig mv i E h ka
i r
ya a ; ir a n e E n is a u
eus
u
j m e u p is a d
m M ir p n -u u m
e a
n e p ;) a o p m rm ia a re a l
u ka il e n r
d
kl sp
O P M D a ta a m k h q p p ta a
a
a
tr o v m rl n Mo m
oni lip a n a ji n
k ) d a a
O
vD E lra e
t a
l o n d d
o d ia n u
a M
ri o
eus aa
A T i S
S n i t d (
E in e ti ri a D v n is a n D
g n e n
re v a e e g lu la
h v
n
ta
, e sa a
t e ir
n ; sa ta d
a wE
a i d a : q sw p
ji n u
k E
a i
h u a
a u e k
j m S
mp h s g te r
a si
e
a in a si
u a p n s
ll t d d p
n k M
o a e u m ils e
a
p
r in o M b a k ils d im
M
o i a
u u ut u c rt a ta
f as ik ts b mh u n se
a
s ik
n
e H. n Dv ib o
r s lr a is a e lp o D v e e a
t
n a e
D
v e lp
P S UE d P I.n te H
. d D
. Da HE W L m u H p K E Da
. 0 1 2 . . . . . . .
9 1 1 1 1 2 3 1 2 3 1
k a
n u t t
D D
n
a n ka u n a
u
a
M o
M sii
n a u b o D n v
G G a k ik a e
n F t F ya n a
l kn ij m vD
v
E n u
l r
e m u m k k a
l u e u e is a u k 4
m la p
t la tu ina tu a g
g me si m E
is i ul h
a
u t 2
u u n n d n - T a u d n 1
tsr a a u u a a jiu lki n u
odm n tsa ko

d o d a e h n
in a ti n
a ti
a
er er e
p p
l u
a l l
u
n
a ikl d
p n a
p d
a e
p a re
lu m
k k d k m n m its a
ri l u k n a l a a n n
e ji u
tu a t a rga a ra o u
h a a M u
h n k a p u h a r
n p u p a d g b
e t a F d o a a a lu ji r a g
u sie p
in sie rop M gn rop w tu d n tu vD d sii g u u en n o
d r
r d d o tis l n n a k E n g an h re ios e p
to g ka n D n ta a p
e k a i
p
e n y a
no p n
a g a v oh a r irk e ws
ji D , a ji e d
n eu ji a a
ik n u n g E g o in p a e i u g M
d
ni ya rm ya n
e sia n n
e e
p a e
b m M a a rta
a u
n a
d e likp n
u ra w ip es liq
tf a
i a
n
t i
a dis kli n
a d
is ilf om e a p se a a
a a
c a
si
s
j
u qu a
s nero di D
n
e o
v
E
u u
a r es a s a p ya a h d mo D n e p n n n h n n n h sei as si
d s g e n a al n a n re v as ki n aul a a a a a a
sa n
t n s i t i g a E k s ks re sk m
u
l a ik qu rd lik
i a
a
u a ca a d
r a u d
r g d
m is la tla a u h u la u n g k
ri
oin
o u ja o n g t la da h a a p
b M n M u a e e ks h o
gro aikl pa usn en dn
b n g in n a e a b e a
mo ar o kor m
i
n kor n ts p se j a
n p d a l m m a
a o
l kr ir
e vD e vD e e e e e o r r ra e n e e e e h
qu
e
ME M E B m M B mh P ap P ko pe pe P M ke
e
p P M M T B a k
. . . . . . . . . . . . . 2 .
1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 5 6 1
ji
U
n n n ri
n a a a
ta a a u
l h
a s a n n u is a k is a
u ia a a h a
b o
M ks ks a
d a o
M is
iv a M
o
m kil a
l a
l n lik ilk
e p vD r e n
a a e e p vD e p vD
P a E P P d P P A E R A E
i 7
n 1 7
Ju 0
2
1
0
4 i 2
il
1 n
-i u
J u
J
e 2 0
M7 1 2
- 1
-
5 0 5 3
2 2 1 2
. . .
3 4 5
si ils
a a
l a ikl h
w p t
ia
s si a u j m
o a s n n ul
a ia la e
s
n
n
o sw
is h is k b
a p a g a a
g el a S mn d M
n e h A a p e in
t o
e t a U u
d u m a mn it vD
n a
t n r
a e a
k a ka r E n
ka a
g
a
i t
n
s u
M e t si u
s
ku ia a e ma k o a
d b m lu le
vD
P kli su
ila e e e e O p r
e
d m S s B m E S a t
k ), n n
u t a n a n )s u t e
n ik M a
h g M e
s is s a
r
u k kn o ail n o o tl ip
a n is a d
o a
j
a tu e vD a t vD
d u r a lik a
M u
n
s
T E kur n
e E a , a
k te kli p p
a
i
n
u
o i f a
Dv ta lta s
a e
p t
a sia (a
n mu h i,d lah a a
M p k t
se ta
h
E a u ilk h w kli p
te o k tu
n
d
a
k p la iss p n a m tu s a D
v n
ut u
n a p
a
a n F a e a e i M n
a t s r o
a t is
se
a
h o d m isw isE u o e
n u
p
a
M a a n
a d g ra s a t
a vD r
g
g
u
in o lsi n m a rii na g a ka w tsr E te
g g ka n d y o
r h li si i is
n a n vD a
si
n
a u h p a p sa in a
s
e 7
e w
p
e
p E o ku m
g
g ta a
a li r, m
a h
m ik m1
l is l r sl lia a n te a
t ma a d a lp e 0
a
ir a s a o t d h e (d ku s a la m Ma Ma s 2
ri ra
a a p e d a n o n o il k /6
to ah ot e w
d
g
n m a
r t ta
a mn d u D u D s ut 1
u u p e a a a k v k v a n 0
T m T o Ja ya P ca Dm s d e ke A E A E H u 2
. . . . . . . .
2 3 1 2 1 2 3 4
r ,r n
d
u
a
n
a r, n a
m e a te e
st
u n k
a
r s is n a se sw k
a ra
e
d
g a ro u si a e a
ro M p ka
li
g
g
mm
a e a mm a
n j
la
a
d 5
p k o ti p n a n
( s a
h a e
s a
t e a 2
a u
t D v a a e M n ,h (n , u b p 1
a u
t n rk p o e m n u h b m e
M e u iE e t a
n
u
r Dv s u a t se p m e k
o k n a
s a sii d E o p
d a o m e p a
D a a kli g e is i m d p si M
v
a
d h w
si n o
s ir ida n id ia n a o
E
is p ila a
p s e r a
ilk d d
a ir d
d g d
a lu vD
p p
e u is a
si ta gn )s )s a E
a ki rk h tu p a a t n
a v
si
kil s e a a k a a
(d yh a
lt a a y a
lt
e
l
p a t p
l lis m a isl n
a u d
( h u si ka
i
li
a ls
u aw so
ia d
a n
w
a so
ia isg tad lia
u kf
a ta a
i
l
a u kf
a a
h la
p
r n d ,i ,i n
o ko a s p d s n n ka d k a n
t
u
j
it n
a kie n kli e
p la ta d
u a
n at d
u ki a
g
t
t n
a ka ik s a
a a u u st t a st a a
p n
a k r ka
a n a b kt p m
m ),
u
p m,
w
m sis m
e
d
u
b ku e
ti g lsi u
g M n
a
a
w u n
m
ra
n )
i n ra a a n
m a l d n ia
s g o p g e
n s g g e
n s g h y
n e
e e u a
ir o n
e vD m a
n e o ro e o ro a e s
o
M M st d S p E U d P d p P d p m M d
. . . . . . .
3 1 2 3 1 2 3
p
is k a
n n ut n
e
si a ra a
a ta a
a
n
u g 7
w n n r 1
a
ils a iss ca n
u is a e u is a te 0
ti g M mg M s 2
ais d
a h
a a g a
kil o le g a
ilk
o e /6
o p a kr n D
v p n vD m1
e p e p 0
S ke m te p a E Im p a E se 2

7
1 7
0 1
i2
l
7
0 2
0
Ju –
li u
s
5 u st
-1 J
g
u
0 0
1 1 A
. .
6 7
Lampiran 4. Foto-foto kegiatan, testimoni, video dsb.
Lampiran 4.1. Contoh evaluasi dosen oleh mahasiswa berbasisonline

126
127
128
129
130
Lampiran 4.2. Contoh evaluasi dosen oleh mahasiswa berbasis kertas

131
132
133
134
135
136
137
138
139
140
141
142
143
144
145
146
147
Lampiran 4.3. Berita acara FGD

148
149
150
151
152
153
Lampiran 4.4. Buku panduan penggunaan aplikasi EvDoMa

154
155
156
157
158
159
160
161
162
163
164
165
166
167
Lampiran 4.5. Slide presentasi sosialisasi EvDoMa kepada mahasiswa

168
169
170
Lampiran 5. Hasil Uji Pendahuluan (40 Mahasiswa)

Nilai Masukan
No. Indikator
1 2 3 4 5 Perbaikan
1 Sistematika instrumen mudah
1 7 15 17
dipahami
2 Isi instrumen tidak terlalu sulit
untuk dijawab 0 7 23 10
3 Isi instrumen tidak rumit/tidak
0 2 34 4
berbelit-belit
4 si instrumen sudah mengukur
2 3 12 23
kompetensi dosen
5 Memiliki rincian/indikator dari
setiap kompetensi yang jelas
2 3 18 17
dan sudah mengukur masing-
masing kompetensi
6 Aplikatif/mudah dilaksanakan
karena indikator 1 7 15 17
kompetensinya jelas
7 Mudah diukur
1 7 26 6
keberhasilannya/efektifitasnya

Nilai (%) Masukan


No. Indikator
1 2 3 4 5 Perbaikan
1 Sistematika instrumen mudah
3 18 38 43
dipahami
2 Isi instrumen tidak terlalu sulit
0 18 58 25
untuk dijawab
3 Isi instrumen tidak rumit/tidak
0 5 85 10
berbelit-belit
4 si instrumen sudah mengukur
5 8 30 58
kompetensi dosen
5 Memiliki rincian/indikator dari

setiap kompetensi
dan sudah mengukuryang jelas
masing- 5 8 45 43
masing kompetensi
6 Aplikatif/mudah dilaksanakan
karena indikator 3 18 38 43
kompetensinya jelas
7 Mudah diukur
3 18 65 15
keberhasilannya/efektifitasnya

171
Lampiran 6. Tingkat partisipasi mahasiswa menggunakan aplikasi EvDoMa pada
semester genap 2016/2017

Teknik Arsitektur

Jumlah Jumlah
No. Angkatan %
Mahasiswa Partisipasi
1 2014 8 6 75
2 2015 8 5 63
3 2016 7 5 71

Teknik Mesin

Jumlah Jumlah
No. Angkatan %
Mahasiswa Partisipasi
1 2014 8 8 100
2 2015 7 5 71
3 2016 7 3 43

Teknik Sipil

Jumlah Jumlah
No. Angkatan %
Mahasiswa Partisipasi
1 2014 33 21 64
2 2015 36 30 83
3 2016 29 21 72

172
Lampiran 7. Contoh hasil aplikasi evaluasi dosen oleh mahasiswa (EvDoMa)

173
174