Anda di halaman 1dari 4

TUGAS AKHIR TERSTRUKTUR MODUL 2 KB 1.

Nama Peserta : PURYANTI, S.Pd


NUPTK : 6453764665230093
Nomor Peserta PPGJ : 18031420410136
Prodi PPGJ : Sejarah Indonesia UNS (204)
Sekolah / Tempat Tugas : SMKS Muhammadiyah 10 Masaran Kabupaten Sragen, Jawa
Tengah

SOAL

1. Sebutkan 4 kompetensi guru?


2. Mengapa guru perlu memahami kompetensi pedagogi?
3. Mengapa guru perlu memahami kompetensi pedagogi guru Abad 21?
4. Apa saja bentuk kegiatan yang dapat menigkatkan kompetensi guru?

JAWAB :

1. Empat Kompetensi Guru


Menurut Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor
16 Tahun 2007 Tentang Standar Kualifikasi Akademik Dan Kompetensi Guru terdapat
empat kompetensi guru, meliputi :
a. kompetensi pedagogik,
kemampuan guru yang berkenaan dengan pemahaman terhadap peserta didik dan
pengelolaan pembelajaran mulai dari merencanakan, melaksanakan sampai dengan
mengevaluasi. Yang termasuk dalam kompetensi ini adalah :
- Menguasai karakteristik peserta didik dari aspek fisik, moral, sosial, kultural,
emosional, dan intelektual.
- Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran yang mendidik.
- Mengembangkan kurikulum yang terkait dengan bidang pengembangan yang
diampu.
- Menyelenggarakan kegiatan pengembangan yang mendidik
- Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk kepentingan
penyelenggaraan kegiatan pengembangan yang mendidik.
- Memfasilitasi pengembangan potensi peserta didik untuk mengaktualisasikan
berbagai potensi yang dimiliki.
- Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan santun dengan peserta didik.
- Menyelenggarakan penilaian dan evaluasi proses dan hasil belajar
- Memanfaatkan hasil penilaian dan evaluasi untuk kepentingan pembelajaran.
- Melakukan tindakan reflektif untuk peningkatan kualitas pembelajaran.
b. kompetensi kepribadian,
kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian yang mantab, stabil, dewasa, arif
dan berwibawa menjadi teladan bagi peserta didik dan berakhlak mulia. Kempetensi ini
meliputi:
- Bertindak sesuai dengan norma agama, hukum, sosial, dan kebudayaan nasional
Indonesia. Menampilkan diri sebagai pribadi yang jujur, berakhlak mulia, dan
teladan bagi peserta didik dan masyarakat.
- Menampilkan diri sebagai pribadi yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa.
- Menunjukkan etos kerja, tanggungjawab yang tinggi, rasa bangga menjadi guru, dan
rasa percaya diri.
- Menjunjung tinggi kode etik profesi guru.

c. kompetensi social,
- yaitu kemampuan pendidik sebagai bagian dari masyarakat untuk berkomunikasi
dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, dan masyarakat
sekitar. Kompetensi ini mencakup :
- Bersikap inklusif, bertindak objektif, serta tidak diskriminatif karena pertimbangan
jenis kelamin, agama, ras, kondisi fisik, latar belakang keluarga, dan status sosial
ekonomi.
- Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan santun dengan sesama pendidik, tenaga
kependidikan, orang tua, dan masyarakat.
- Beradaptasi di tempat bertugas di seluruh wilayah Republik Indonesia yang
memiliki keragaman sosial budaya.
- Berkomunikasi dengan komunitas profesi sendiri dan profesi lain secara lisan dan
tulisan atau bentuk lain.

d. kompetensi professional,
Kemampuan yang berkenaan dengan penguasaan materi pembelajaran secara luas dan
mendalam yang mencakup penguasaan substansi isi materi pembelajaran, dan substansi
keilmuan yang menaungi materi kurikulum, serta menambah wawasan keilmuan.
- Menguasai materi, struktur, konsep, dan pola pikir keilmuan yang mendukung mata
pelajaran yang diampu.
- Menguasai standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran/bidang
pengembangan yang diampu.
- Mengembangkan materi pembelajaran yang diampu secara kreatif.
- Mengembangkan keprofesionalan secara berkelanjutan dengan melakukan tindakan
reflektif.
- Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk berkomunikasi dan
mengembangkan diri.

2. Guru perlu memahami kompetensi pedagogi


Kompetensi pedagogik merupakan kemampuan guru yang berkenaan dengan
pemahaman terhadap peserta didik dan pengelolaan pembelajaran mulai dari
merencanakan, melaksanakan sampai dengan mengevaluasi.. Dengan memahami
kompetensi pedagogik akan membuat kegiatan pembelajaran dinamis, disukai siswa, daya
serap tinggi dan konsentrasi belajar siswa meningkat. Pada akhirnya kompetensi pedagogik
guru akan mengarah pada kemampuan guru menyusun rancangan dan melaksanakan strategi
pembelajaran yang sesuai dengan kompetensi, karakteristik dan kebutuhan siswa dalam
belajar. Sehingga siswa dapat tercapai ketuntasan belajar secara optimal dan dapat meraih
prestasi yang membanggakan.
Pemahaman tentang pedagogi sangatlah penting sebagai seorang guru untuk mampu
mentransfer ilmu pengetahuan yang dimilikinya dan untuk memfasilitasi peserta didik dalam
memahami berbagai ilmu pengetahuan. Selain itu, kemampuan ini juga diperlukan untuk
membimbing peserta didik mengetahui sejauh mana pemahaman mereka tentang materi yang
dipelajarinya.
Karakter dan watak setiap peserta didik didalam kelas sangatlah berbeda satu dengan
yang lainnya, sehingga memerlukan kemampuan khusus untuk menciptakan kondisifitas
didalam kelas. Kemampuan khusus inilah yang dinamakan pedagogic
3. Guru perlu memahami kompetensi pedagogi guru Abad 21
Abad 21 yang ditandai dengan kehadiran new media, yang berpengaruh pada
pengelolaan pembelajaran dan perubahan karakteristik siswa. Pembelajaran abad 21 menjadi
keharusan untuk mengintegrasikan teknologi informasi dan komunikasi, serta pengelolaan
pembelajaran yang berpusat pada siswa. Dalam pembelajaran abad 21 guru dituntut merubah
pola pembelajaran konvesional menjadi berpusat pada siswa karena sumber belajar melimpah
bukan hanya bersumber pada guru, sehingga peran guru hanya sebagai fasilitator, mediator,
motivator sekaligus leader dalam pembelajaran.
Karakteristik siswa abad 21 yang sangat berbeda dengan era sebelumnya, mengharuskan
Guru memiliki keterampilan 4C ( Communication, Collaboration, Critical Thinking and
Problem Solving, dan Creativity and Innovation). Keterampilan ini dapat diintegrasikan dalam
pelaksanaan pembelajaran, sehingga pilihan metode, media, dan pengelolaan kelas benar-
benar meningkatkan sehingga dapat meningkatkan keterampilan tersebut.
Di abad 21 pelaksanaan pembelajaran berpusat pada siswa, sehingga berpengaruh
pada pilihan metode pembelajaran yang lebih menekankan siswa aktif seperti pemebelajaran
berbasis pada proyek (PBL), pembelajaran kooperatif (CL), pembelajaran kontekstual (CTL)
dan lainnya. Dalam pelaksanaan pembelajaran pilihan metode dan media yang tepat dapat
berdampak pada pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan.
Di era digital guru diharapkan mampu mendesain, mengembangkan dan mengevaluasi
pembelajaran secara autentik melalui pengalaman belajar dengan menggabungkan alat
evaluasi terkini dan mengoptimalkan isi dan lingkungan pembelajaran untuk mengembangkan
pengetahuan, keterampilan dan perilaku siswa. Penilaian atau evaluasi ini berguna untuk
melihat sejauh mana kompetensi yang dicapai siswa setelah proses pembelajaran berlangsung
dan untuk mengetahui efektifitas proses belajar mengajar yang telah dilakukan oleh guru.

4. Bentuk kegiatan yang dapat meningkatkan kompetensi guru


Upaya peningkatan kompetensi guru di sekolah dalam proses belajar mengajar selain
tanggungjawab pimpinan lembaga sebagai pimpinan, para gurupun juga dituntut melakukan
upaya-upaya meningkatkan profesionalnya dan kredibilitasnya. Efektifitas guru dalam
mengembangkan hubungan interpersonal, hubungan yang dilandasi dengan aspek, inters,
sensitifitas, perhatian, kepercayaan, tak ada guru yang melecehkan guru lain. Mereka juga
mengadakan komunikasi dengan orang tua siswa dan selalu mendorong siswa untuk
melakukan yang terbaik. Mereka juga memiliki catatan kemajuan siswa dan
memberitahukannya kepada siswa agar siswa mengetahui perkembagannya.
Upaya peningkatan profesionalitas dan kredibilitas guru dapat dilakukan dengan cara,
antara lain:
1. Mengikuti Pelatihan Guru.
Pelatihan guru menurut Steig dan Frederich (teori dan Praktek) yaitu: segala sesuatu yang
berhubungan dangan kegiatan-kegiatan pada sebagian personalia yang bekerja akan
meningkatkan pertumbuhan dan kualifikasi mereka.
Pelatihan dilakukan berkaitan dengan kesempatan bagi guru-guru untuk berkembang
secara profesional untuk meningkatkan kemampuan guru dalam melaksanakan proses
belajar mengajar. Mengingat tugas rutin di dalam melaksanakan aktivitas-aktivitas
mendidik dan mengajar, maka guru perlu untuk menambah ide-ide baru melalui kegiatan
penataran.
2. Mengikuti MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran)
Seorang guru dalam menjalankan tugasnya, sudah pasti akan menjumpai permasalahan-
permasalahan yang harus dicari pemecahannya. Permasalahan ini mungkin datang dari
pihak luar atau mungkin dari teman sejawat, yang hal ini perlu dengan segera untuk
mencari pemecahannya, misalnya melalui MGBS yaitu ; guru dalam mata pelajaran
berkumpul bersama untuk mempelajari atau membahas masalah dalam proses belajar
mengajar.
Adapun MGBS ini bertujuan untuk menyatukan terhadap kekurangan konsep makna dan
fungsi pendidikan serta pemecahannya terhadap kekurangan yang ada. Disamping itu juga
untuk mendorong guru malakukan tugas dengan baik, sehingga mampu membawa mereka
kearah peningkatan kompetensinya.
3. Mengikuti Kursus
Mengikuti kursus merupakan suatu kegiatan untuk membantu guru dalam
mengembangkan pengetahuan sesuai dengan keahliannya masing-masing. Dengan
mengikuti kursus guru diarahkan ke dalam dua hal, pertama sebagai penyegaran
dan kedua sebagai upaya peningkatan pengetahuan, keterampilan dan mengubah sikap
tertentu.
4. Menambah Pengetahuan Melalui Media Masa atau Elektronik.
Sebagai tambahan pengetahuan keilmuan, seorang guru tidak cukup mempelajari atau
mendalami dari buku-buku pustaka yang ada, melainkan memerlukan media tambahan
sebagai pendukung atau bekal dalam proses belajar mengajar. Salah satu media yang
cukup membantu dalam meningkatkan profesionalisme guru dalam proses belajar
mengajar adalah media cetak dan media elektronik. Hal ini akan membawa pemikiran-
pemikiran baru dan wawasan-wawasan baru bagi seorang guru dalam pengajaran.
Peningkatan kompetensi guru melalui media ini bisa diupayakan oleh sekolah, dengan
menempatkan media elektronik dan media cetak di sekolah. Melalui media ini guru tidak
hanya mengandalkan dari pustaka yang ia miliki, melainkan dapat memberikan perubahan
kearah peningkatan pengetahuan dan peningkatan ketrampilan.