Anda di halaman 1dari 39

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

DI
PT PASIFIC EASTERN COCONUT UTAMA
Jl. Raya Cijulang No. 1 Km. 6 Ciokong, Pangandaran

LOGISTIK FINISH GOOD

DISUSUN OLEH :
NAMA : RIFDA HANIFAH
NIS: 1516101313

KOMPETENSI KEAHLIAN ADMINISTRASI PERKANTORAN


SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 1 CIJULANG
Jalan Mayoor Raswian Kondangjajar Tlp. (0265)2640354 Fax. (0265)2640355 Cijulang 46394

E-mail : smkncijulang@gmail.com http://www.smkncijulang.sch.id

TAHUN 2017

i
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini disetujui dan disyahkan oleh

Pembimbing Praktik Kerja Lapangan SMK Negeri 1 Cijulang pada :

Hari : …………………………………….

Tanggal : …………………………………….

Pembimbing Sekolah, Pembimbing dari sekolah,

N.entis sutisna
…………………………………….

AGUS AMSAR, S.Pd, Mpd ALZANI SAIFUL ANWAR,ST

Nana Supena Dipayana, S.Pd, M.M

NIP. 19580718197831001

LAPORAN

PRAKTIK KERJA INDUSTRI

CARA MENGINFUS PRINTER EPSON TX111

ii
DEPARTEMEN BIDANG DISHUB KOMINFO KABUPATEN
PANGANDARAN

Yang di persiapkan dan di susun oleh :

ACHMAD NOERHIDAYAT

Telah dipersentasikan di depan dewan Penguji

Pada tanggal……….

Susunan dewan Penguji

Ketua : AlZANI SAIFUL ANWAR , ST

Penguji I :

Penguji II :

Penguji III :

KATA PENGANTAR

iii
Alhamdulilah Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Allah
SWT,yang maha pengasih lagi maha penyayang, karena berkat Rahmat dan
Hidayat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan ini

Tujuan dari penyusunan Laporan Praktik Kerja Industri ini adalah untuk
memenuhisalah satu syarat Ujian Akhir Prakerin tahun pelajaran
2014/2015.Laporan ini disusun berdasarkan data yang sesungguhnya yang
menulis dapatkan selama ,elaksanakan Praktik Kerja Industri di Dishub Kominfo
Kabupaten Pangandaran.

Dalam penulisan Laporan Praktik Kerja Industri ini penulis dapat


mendapat bantuan dari berbagai pihak. Karena itu, penulis mengucapkan
terimakasih kepada :

1. Bapak Drs. Nana Supena Dipayana, S.Pd, M.M. Selaku Kepala Sekolah
SMK Negri 1 Pangandaran yang telah memberikan kemudahan dalam
pelaksanaan Prakerin.
2. Bapak Dede Supriadi, S.Kom. Selaku Ketua Kompetensi Keahlian Teknik
Komputer Dan Jaringan.
3. Bapak ALZANI SAEFUL ANWAR,ST. Selaku pembimbing penulis dari
pihak sekolah yang telah banyak memberi bimbingan dalam penulisan
laporan.
4. Guru dan Staf TU yang telah memberi dorongan dalam pelaksanaan
praktik kerja industri.
5. Bapak Anwar. Selaku pembimbing dari Dunia Industri Dishub Kominfo
Kabupaten Pangandaran.
6. Bapak Wahyudi, M.Pd selaku Wakasek Hubin.
7. Bapak
8. Orang tua beserta seluruh keluarga yang banyak memberi dukungan

iv
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan. Dan penulis memilih judul ini karena menginfus printer lebih
bagus daripada yang suntik dan tahan lama.

Pangandaran, 30 oktober 2015

Penulis

v
CURICULUM VITAE

A.KETERANGAN PERORANGAN

1. Nama :Achmad Noerhidayat


2. Nis :
3. Tempat & Tgl Lahir/Usia :Ciamis 02, Februari 1998
4. Jenis Kelamin :Laki-Laki
5. Agama :Islam
6. Alamat : Sidomulyo Dsn Pond Lombok
Rt/Rw 02/06
7. Telp/Hp : +62 857-2013-7507
8. Tingkat / Jurusan :Tkj (Teknik Komputer Jaringan )

vi
B PENDIDIKAN FORMAL

Table 1.Pendidikan Formal.

No PENDIDIKAN FORMAL TAHUN TAHUN KETERA


MASUK LULUS NGAN
1 MI PONDOK LOMBOK 2004 2010

2. SMP PLUS MA’ARIF 2010 2013


Pangandaran

3. SMK NEGERI 1 2013 Jurusan


Pangandaran TKJ

DAFTAR ISI

vii
LEMBAR PENGESAHAN..............................................................................................ii
CURICULUM VITAE....................................................................................................vi
DAFTAR ISI..................................................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................x
DAFTAR TABEL............................................................................................................xi
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................1
Latar Belakang...............................................................................................................1
A. Identifikasi Masalah...............................................................................................2
B. Batasan Masalah.....................................................................................................2
A. Maksud dan Tujuan................................................................................................2
B. Manfaat Prakerin....................................................................................................3
C. Tinjauna Umum Perusahaan...................................................................................3
1 Sejarah Perusahaan.............................................................................................3
2 Logo perusahaan................................................................................................6
3 Struktur organisasi dishub komnfo.....................................................................7
4. Bidang Kerja......................................................................................................8
5. Ketenaga Kerja...................................................................................................8
G. WAKTU DAN TEMPAT PRAKERIN....................................................................10
BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................11
1. Pengertian Printer................................................................................................11
2. Sejarah Printer......................................................................................................11
3. Fungsi Printer.......................................................................................................12
4. Jenis-jenis printer.................................................................................................12
BAB III PEMBAHASAN................................................................................................17
A. Uraian Kegiatan...................................................................................................17
B. Pendalaman Materi...............................................................................................17
Cara kerja printer......................................................................................................17
Cara Memasang Infus Pada Printer.....................................................................19
BAB IV PENUTUP........................................................................................................23
A. Kesimpulan......................................................................................................23
B. Saran................................................................................................................23
LAPORA KEGIATAN PRAKTIK...........................................................................25

viii
Daftar Hadir Siswa...................................................................................................27
DAFTAR PENILAIAN SISWA...............................................................................28

DAFTAR GAMBAR

ix
Gambar 1. Logo perusahaan DISPUHUB KOMINFO............................................................6
Gambar 2.printer dot matrix............................................................................................13
Gambar 3.Printer Ink Jet - Desk Jet - Buble Jet.................................................................13
Gambar 4.Printer Laser Jet...............................................................................................15
Gambar 5.Thermal Printer................................................................................................16
Gambar 6.printer.............................................................................................................19
Gambar 7.tabung tinta.....................................................................................................20
Gambar 8.catridge............................................................................................................20
Gambar 9.memasang karet ke catred..............................................................................21

x
DAFTAR TABEL

Table 1.Pendidikan Formal................................................................................................vii


Table 2.Uraian Kegiatan....................................................................................................17
Table 3.Laporan Kegiatan.................................................................................................26
Table 4.Daftar Hadir Siswa................................................................................................28
Table 5.Penilaian Siswa.....................................................................................................29

xi
BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Setiap siswa lulusan SMK dituntut untuk mempunyai suatu keahlian dab siap
kerja karena lulusan SMK biasanya belum diakui oleh pihak dunia usaha/industri.
Oleh karena itu diadakan suatu program Pendidikan Sistem Ganda (PSG) yaitu
dengan melaksanakan Praktik Kerja Industri (Prakerin) agar setiap siswa lulusan
SMK mempunyai pengalaman dalam dunia usaha sebelum memasuki dunia usaha
tersebut secara nyata telah lulus sekolah.

Pola penyelenggaraan di SMK belum secara tegas dapat mengasilkan tamatan


sebagai mana yang diharapkan. Hal tersebut dapat dilihat dari kondisi pembelajaran
yang belum konduksif untuk menghasilkan tenaga kerja yang professional, karena
keahlian professional seseorang tidak semata-mata diukur oleh penguasaan unsur
pengetahuan dan teknik bekerja, tetapi harus dilengkapi dengan penguasaan kiat (art)
bekerja yang baik. Ada dua pihak yaitu lembaga pendidikan dan lapang kerja
(industri/perusahaan atau instansi tertentu) yang secara bersama-sama
menyelenggarakan suatu program keahlian kejuruan. Dengan demikian kedua belah
pihak seharusnya terlibat dan bertanggung jawab mulai dari tahap perencanaan
program , tahap penyelenggaraan, sampai penilaian dan penentuan kelulusan siswa.

Pola penyelenggaraan di SMK belum secara tegas dapat menghasilkan tamatan


sebagaimana yang di harapkan .Hal tersebut dapat dilihat dari kondisi pembelajaran
yang belum kondusif untuk menghasilkan tenaga kerja yang profesianal, karena
keahlian professional seseorang tidak semata – mata diukur oleh penguasaan unsur
pengetahuan dan unsur teknik kerja, tetapi harus dilengkapi dengan penguasaan
kiat(arts) bekerjadengan baik . Ada dua pihak yang yaitu lembaga pendidikan dan
lapangan kerja (industry/ perusahaan atau instansi tertentu) yang secara bersama-
sama menyelenggrakan suatu program keahlian kejuruan .Dengan demikian kedua
belah pihak seharusnya terlibat dan bertanggung jawab mulai dari tahap perencanaan
program tahap penyelenggaraan sampai penilaian dan penentuan kelulusan siswa.

1
Penginfusan Printer Adalah Pengisian Ulang Tinta Akan Lebih Mudah.

Dikarenakan Letak Wadah Tintanya Yang Berada Diluar Hal Ini Akan Membuat
Pengisian Tintanya Akan Lebih Mudah Tidak Perlu Bongkar Cartridge Ketiaka Akan
Pengisian Tinta .

A. Identifikasi Masalah
Berdasarkan Latar Belakang Masalh Yang Telah Teruraikan Di Atas, Dapat
Diidentifikasikan Sebagai Berikut.
1. Bagaimana cara menginfus printer yang baik dan benar.?

B. Batasan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah di atas, maka pada
laporan ini dibatasi pada beberapa hal berikut :
1. Praktik Kerja Industri Dilakukan di Dinas perhubungan dan komunikasi
Kabupaten Pangandaran..
2. Laporan ini menjelaskan penginfusan printer epson tx111
3. Laporan ini menjelaskan conto penginfusan printer Epson tx111
A. Maksud dan Tujuan
Sesuai dengan rumusan masalah, maka tujuan yang hendak dicapai dalam
laporan ini adalah :
A. Mengetahui Pelaksanaan Program dan kegiatan kegiatan di dinas
perhubungan informasi dan komunikasi Kab. Pangandaran
B. Mengetahui Prosedur dan Methode kerja dalam Struktur Organisasi
Badan dinas perhubungan informasi dan komunikasi Kab. Pangandaran
C. Melaksanakan penginfusan printer Epson tx111 untuk kelancaran dalam
menyelesaikan pekerjaan sehari-hari di lingkup Kantor dinas
perhubungan informasi dan komunikasi Kab. Pangandaran
D. Menanamkan rasa tanggung jawab dan disiplin dalam dunia kerja dan
dunia industri.
E. Mendapatkan pengalaman-pengalaman dalam dunia kerja dan dunia
industri.

2
B. Manfaat Prakerin
Penyelenggaraan praktik kerja industri (prakerin) pada SMK bermanfaat untuk :

1. Memberikan pengalaman kerja kepada siswa/siswi SMK Negri 1 Pangandaran


dalam rangka menerapkan dan membandingkan teori dan pengetahuan yang
telah diterima di sekolah dengan situasi yang nyata di tempat prakeri kerja
industri.
2. Dapat meningkatkan rasa percaya diri, dalam memecahkan berbagai masalah
dan kesulitan yang ditemui.
3. Memberikan pengalaman yang sebenarnya di dunia kerja, sebagai persiapan
guna menyesuaikan dengan dunia kerja.

C. Tinjauna Umum Perusahaan


1 Sejarah Perusahaan
Perubahan dan perkembangan adalah dambaan setiap masyarakat yang
ingin lebih maju dalam tatanan pemerintah. Pemerintah Kabupaten Ciamis
yang mempunyai wilayah yang luas yang teridri 36 Kecamatan sangat
mengaharapkan kemajuan masing-masing Kecamatan. Oleh sebab itu.
Anggaran Pendapatan Belanja. Daerah Kabupaten Ciamis masih jauh untuk
mencukupi kebutuhan seluruh wilayah yang ada jalan-jalan rusak dan
inprastruktur masih banyak kekurangan tidak bias membiayai pembangunan
seluruh wialayah yang ada, maka dengan itu wilayah selatan yang terdiri dari
10 Kecamatan menuntut ingin memisahkan dari Kabupaten Ciamis.
Tokoh Masyarakat berkumpul membentuk Organisasi (Perkumpulan) yang
dinamakan Presidium adalah yang berjuang dengan masyarakat untuk
berusaha membentuk Kabupaten baru yaitu Kabupaten Pangandaran. Surat
Menteri PAN dan Reformasi Birokrasi Nomor B/2106/M.PAN=RB/6/2013
tanggal, 18 Juni 2013 Hal Pembentukan Perangkat Daerah Kabupaten
Pangandaran. Makaturunnya Surat dari Menteri Dalam Negeri Nomor
061/3242/SJ tanggal, 21 Juni 2013 Perihal Persetujuan Pembentukan
Kabupaten Pangandaran. Dengan dibentuknya Daerah OtonomiBaru (DOB)

3
dan dilantiknya Pejabat. Bupati Pangandaran yang bernama Drs.H.
EndjangNaffandy sebagai Penjabat Bupati Pangandaran.
Dengan hal tersebut diatas berdasarkan Peraturan Bupati Pangandaran Nomor
2 Tahun 2013 Tentang : Organisasidan Tata Kerja Organisasi Perangkat
Daerah Kabupaten Pangandaran yang terdiridari :
A. Dinas Daerah
1. DinasPendidikanBudayadanOlah Raga
2. DinasKesehatan
3. DinasCatatanSipilSosialdanTenagaKerja
4. DinasPasarPerdagangandanKoperasi UMKM
5. DinasPekerjaanUmumPerhubunganKomunikasidanInformatika
6. Dinas KPK
7. DinasPendapatanPengelolaanKeuangandanAset Daerah.
B. LembagaTeknis
Inspektorat Dinas Pekerjaan Umum Perhubungan Komunikasi dan
Informatika Kabupaten Pangandaran terdiri dari :
1. Sekretariat
2. BidangBinaMargadanCiptaKarya
3. BidangPertambanganEnergidanSumberDaya Air
4. Bidang TataRuangdanPermukiman
5. BidangPerhubungan
6. BidangKomunikasidanInformatika
Perubahan pada tahun 20014, menjadi 7 Bidang yaitu :
1. Bidang Sekretariat
2. Bidang Bina Marga
3. Bidang Cipta Karya
4. Bidang Pertambangan Energi dan Sumber Daya Air
5. Bidang Perhubungan
6. Bidang Komunikasi dan Informatika
7. Bidang Kebersihan
UPTD yaitu :
A. UPTD PKB
2. UPTD Damkarlat
3. UPTD Terminal
4. UPTD Parkir
5. UPTD PuhubkominfoWil. Pangandaran.

4
6. UPTD PuhubkominfoWil. Cijulang
7. UPTD PengelolaanSampah, PertamanandanPemakaman
Alamat : Kantor Jalan Raya BaruNomor02 Pangandaran NomorTelepon (0265)
631171 KodePos 46396 Pangandaran.

2 Logo perusahaan

5
Gambar 1. Logo perusahaan DISPUHUB KOMINFO

3 Struktur organisasi dishub komnfo

6
7
4. Bidang Kerja

Terdapat 4 bidang yang ada di Dishub Kominfo Kabupaten Pangandaran yaitu :

a. Bidang Umum Dan Kepegawaian


b. Bidang Program Dan Pelaporan
c. Bidang Keuangan
d. Bidang Kerja

5. Ketenaga Kerja
Ketenaga Kerjaan Adalah Merupakan Bagian Penting Bagi Suatu Perusahaan
Karena Menyangkut Eksistensi Suatu Perusahaan Dalam Dunia Industri. Lingkup
Ketenaga Kerjaan Meliputi Fungsi Pekerja Dalam Menjalankan Pekerjaan Sesuai
Dengan Kewajibannya, Menjaga Ketertiban Demi Kelangsungan Produksi,
Menyalurkan Aspirasi Secara Demokratis, Mengembangkan Keterampilan Dan
Keahliannya Serta Ikut Memajukan Perusahaan Dan Memperjuangkan
Kesejahteraan Anggota Besrta Keluarganya.

Ketenaga Kerjaan Dishub Kominfo Kabupaten Pangandaran Berdasarkan


Bidang Kerja Sebagai Berikut :

a. Bidang Eknomi
b. Bidang Kesrasos
c. Bidang Sarpras & TRLH
d. Bidang Penelitian dan Evaluasi
e. Bidang Pemerintahan dan Pendanaan Pembangunan

Diantara 5 bidang kerja tersebut saya di tempatkan di bidang Pemerintahan


dan Pendanaan Pembangunan yang berisikan :

Membantu Kepala Badan dalam melaksanakan perencanaan bidang


pemerintahan dan pendanaan pembangunan. Untuk menyelenggarakan tugas

8
sebagaimana dimaksud, bidang pemerintahan dan pendanaan pemnangunan
mempunyai fungsi :

A. Pelaksanaan perumusan dan pengkoordinasian kebijakan perencanaan bidang


pemerintahan.
B. Pelaksanaan perumusan dan pengkoordinasian kebijakan perencanaan bidang
pendanaan.

9
G. WAKTU DAN TEMPAT PRAKERIN
waktu dan Tempat Prakerin adalah sebagai berikut :

1. Pelepasan prakerin :
2. Pelaksanaan prakerin :
3. Berakhir prakerin :
4. Tempat prakerin :

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

10
1. Pengertian Printer
Pengertian printer adalah alat yang dipakai untuk mencetak tampilan
monitor ke kertas. Informasi yang dicetak berupa teks ataupun gambar. Berdasarkan
teknologi yang digunakan untuk melakukan pencetakan, macam-macam printer
dapat dibedakan menjadi dot-matrix, laser, dan ink-jet.

2. Sejarah Printer
Teknik cetak mencetak sudah dilaksanakan secara sederhana di Cina pada
abad ke-14. Inovasi orang-orang Cina telah berhasil menciptakan tinta dan block
printing yang berpengaruh besar terhadap tradisi tulisan. Tetapi perkembangan teknik
cetak di Cina tidak sehebat dengan perkembangan yang terjadi di Eropa. Hal ini
terjadi disebabkan alfabet Cina memiliki ribuan ideogram spesifik, yang sangat sukar
jika diterapkan di mesin tik. Akibatnya, hampir tidak ada perubahan yang berarti
dalam hal efisiensi produksi di Cina sebagaimana yang terjadi di Eropa.
Di awal tahun 1950-an, terjadi perkembangan budaya yang sangat pesat di
Eropa yang menimbulkan kebutuhan akan proses produksi dokumen tulisan yang
cepat dan murah. Adalah Johannes Guternberg, seorang tukang emas dan usahawan
asal Jerman, yang berhasil mengembangkan teknologi mesin cetak yang telah
mengubah tehnik mencetak secara revolusioner. Percetakan sendiri mungkin
merupakan penemuan yang paling penting pada millennium lalu, walaupun dampak
yang ditimbulkannya pada perekonomian global tidak terlalu besar. Penemuan mesin
cetak ini memungkinkan Alkitab jadi buku pertama yang diproduksi secara massal.

3. Fungsi Printer

Di Dunia Pendidikan

11
Printer sangat berperan ketika seorang guru harus mencetak laporan terkait
dengan anak didiknya. Selain itu, perangkat satu ini juga berguna ketika seorang
siswa akan mengerjakan tugas yang musti diketik oleh mereka sendiri dan pada
akhirnya dicetak. Lebih jauh lagi, printer amat besar perannya karena dengan alat
tersebutlah setiap siswa bisa membaca buku.

Di Dunia Bisnis

Bisnis percetakan, rental komputer, dan konveksi sepertinya menjadi ranah-


ranah yang memerlukan printer sebagai main point. Tanpa adanya printer, seorang
tidak dapat mencetak spanduk, dokumen, dan juga kaos, serta model pakaian lainnya.

4. Jenis-jenis printer

Printer Dot Matrix

Printer Dot Matrix merupakan printer yang menggunakan pita sebagai alat
percetakan. Karena menggunakan pita untuk menampilkan output ke kertas, hasil
percetakan printer dengan dot matrix agak kasar dan kurang bagus. Dengan
menggunakan printer ini, cetakan dapat langsung dirangkap dengan karbon. Sebab
sistem pencetakannya masih menggunakan sistem ketukan. Berhubung menggunakan
pita sebagai sumber warnanya, maka warna yang dapat dihasilkan pun tidak
bervariasi. Hanya hitam, biru, dan merah saja. Dan jarang sekali yang dapat
menggunakan ketiga warna ini secara sekaligus.

Resolusi cetaknya masih sangat rendah, karena gambar yang tercetak akan terlihat
seperti titik-titik yang saling berhubungan.
Kecepatan kinerja printer jenis ini diukur dengan jumlah karakter yang bisa dicetak
per detik dengan satuan cps (character per second). Beberapa printer jenis ini
berkecepatan 500 cps.

Gambar 2.printer dot matrix

12
Untuk menghubungkan dengan CPU masih menggunakan port pararel.
Meskipun saat ini teknologi printer sudah semakin canggih, namun printer dot matrix
masih diproduksi. Sebab printer dot matrix dapat digunakan untuk mencetak
dokumen tembusan, yang biasanya digunakan untuk membuat kwitansi, bon, dan
dokumen keuangan lainnya.

* Kelebihan :
- Dapat mencetak rangkap sekaligus.
- Dapat mencetak ukuran kertas yang lebar.
- Biaya printer dan tinta (Pita) murah.

* Kelemahan :
- Dpi dan ppm rendah
- Geraknya sangat lamban
- Suaranya berisik ketika bekerja
- Warna yang dihasilkan tidak bervariasi.

Gambar 3.Printer Ink Jet - Desk Jet - Buble Jet

13
6. Printer Ink Jet - Desk Jet - Buble Jet

Inkjet Printer adalah alat cetak yang menggunakan tinta untuk mencetak.
Inkjet yang tersedia di pasaran saat ini memiliki kemampuan untuk mencetak
sampai ukuran kertas yang sangat besar, dan dengan kualitas yang sangat
baik.

Resolusi printer inkjet saat ini dapat mencapai 5760×1440 dpi. Pada printer
jenis Ink jet menggunakan teknologi dor on demand, yaitu dengan cara
menyemprotkan titik titik kecil tinta pada kertas melalui nozzle atau lubang
pipa yang sangat kecil. Teknologi lainnya yang dikembangkan oleh produsen
printer seperti Canon dan HP dengan menggunakan panas, panas tersebut
dapat membuat gelembung-gelembung tinta sehingga jika semakin panas akan
semakin menekan tinta ke nozzle yang ditentukan dan tercetak pada kertas.
Karena menggunakan tinta cairan hasil cetaknya menunggu beberapa detik
agar bisa kering.

Jenis printer ink jet ini penempatan dan pengisian tintanya bisa dimodifikasi
dengan teknik infus, yaitu dengan menambahkan tabung tinta khusus pada
bagian luar printer dan disambung dengan selang kecil untuk dihubungkan
pada bagian pencetak di mesin printer.

* Kelebihan:
- Dpi & ppm lebih tinggi dari pada dot matrik
- Lebih mudah mencetak gambar dan warna
- Kemampuan mencetak sampai kertas yang lebar dengan kualitas yang baik

* Kelemahan :
- Tidak dapat mencetak rangkap
- Biaya operasional lebih mahal
- Waktu mencetak menjadi lebih panjang

14
Gambar 4.Printer Laser Jet

7.
3. Printer Laser Jet

LaserJet merupakan jenis printer yang paling bagus kualitasnya di banding


dua jenis printer sebelumnya. Alat mencetaknya tidak menggunakan tinta
melainkan menggunakan bubuk toner dan pencetakan menggunakan infra
merah.

Printer ini juga menawarkan kecepatan pencetakan yang tinggi. Bahkan mesin
yang tergolong kelas rendah dari golongan laser inipun masih memiliki
kecepatan yang tinggi dibandingkan dengan printer Ink Jet atau Dot Matrix.
Minimal dua kali lebih cepat dari printer inkjet. Kerja printer laser mirip
dengan mesin fotocopy, yaitu menggunakan photographic drum. Kualitas
cetakan yang dihasilkan selain cepat juga cukup tajam.

Printer laser sangat tepat digunakan bagi mereka yang frekuensi mencetaknya
sangat tinggi. Biasanya adalah perkantoran perkantoran. Namun, tidak
menutup juga home user menggunakan printer laser. Hanya saja untuk printer
laser berwarna yang kualitasnya sama dengan inkjet, harganya dapat dua kali
lebih besar dari printer inkjet itu sendiri.

15
* Kelebihan :
- Dpi, ppm sangat tinggi
- Efisien untuk mencetak hitam putih
- Kapasitas warna lebih banyak dibanding printer indoor lainnya.
- Kemampuan mencetak yang sangat cepat

* Kelemahan :
- Biaya operasional tinggi
- Tidak dapat digunakan secara terus menerus.

Gambar 5.Thermal Printer

4. Thermal Printer

Thermal printer sangat berbeda dan berbeda dari printer inkjet normal atau
bahkan printer laser. Sama seperti namanya, thermal printer menggunakan panas
untuk mencetak diatas kertas, bukan cartridge tinta yang biasa digunakan oleh
printer jenis lainnya. Dengan teknologi ini, membuat thermal printer tidak bising
(malahan beberapa jenis tidak mengeluarkan suara).

Printer ini juga dapat mencetak sangat cepat karena tidak menggunakan pin-pin
seperti pada dot matrix printer. Printer ini memiliki harga yang lebih tinggi diatas
dot matrix, namun justru dengan kelebihan yang dimiliknya tadi menyebabkan
thermal printer banyak dipakai.

16
BAB III PEMBAHASAN
A. Uraian Kegiatan
Berikut ini adalah skema uraian kegiatan Praktik Kerja Industri dishub kominfo :

Tabel uraian Kegiatan

Table 2.Uraian Kegiatan.

No Jenis Juni Juli Agustus September Oktober


Kegiatan 2015 2015 2015 2015 2015
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Pelepasn
2 Pelaksanaan
3 Pembuatan
laporan
4 penguji

B. Pendalaman Materi
Cara kerja printer.
Printer Dot Matrix

Printer Dot Matrix merupakan jenis printer dengan metode pencetakan


menggunakan pita dan resolusi cetaknya tergolong masih rendah. Cetakan yang
dihasilkan nampak seperti titik-titik yang saling berkolerasi, sehingga hasil
cetakannya cenderung tidak halus dan kurang bagus. Menurut sejarahnya, jenis
printer ini pada awalnya menggunakan 9 pin. Artinya, dalam satu huruf akan dicetak
dengan kombinasi 9 titik. Kemudian metode jenis printer ini semakin berkembang
yakni menjadi 24 pin yang tentunya hasil cetakannya akan lebih halus dibanding
metode sebelumnya. Produsen printer Dot Matrix yang cukup terkenal yakni Epson,
dengan produknya bernama Epson LX-300, LX-800 dan semacamnya.Printer Dot
Matrix pertama kali dikenal pada tahun 1964 silam. Pada era

1970-an, sebagian industri jenis printer ini dimiliki oleh perusahaan Centronics
dan Digital. Centronics sendiri lebih memilih pasar low-end dibanding perusahaan
Digital. Pada awal perkembangan jenis printer Dot Matrix, beberapa tipe yang
merajai yakni LA30, LA36 dan Centronics 101. Dalam kurun waktu 20 tahun (1970-
1990) jenis printer ini merupakan printer yang menjadi primadona dari segi hasil
penjualan dan harganya. Dan pada era 1990-an, muncullah printer Dot Matrix yang
dapat mendukung koneksi ke komputer dengan menggunakan port USB.

17
Cara kerja printer Dot Matrix : head dari printer jenis printer ini terdiri atas 7, 9, dan
24 jarum yang tersusun vertical dan membentuk sebuah kolom. Pada saat bekerja,
jarum yang tersedia akan membentuk karakter images melalui gesekan-gesekan jarum
pada kertas dan karbon. Kecepatan printer Dot Matrix cukup bervariasi, namun untuk
Epson LX-80 kecepatannya mencapai 80 karakter per detik.

Printer Ink Jet

Printer Ink Jet pertama kali dikembangkan sejak tahun 1950. Printer ini
merupakan jenis printer dengan metode pencetakan menggunakan tinta cair. Hasil
cetakan yang dihasilkan lebih bagus jika dibandingkan dengan jenis printer Dot
Matrix. Selain lebih bagus, printer Ink Jet juga dapat menghasilkan cetakan berwarna.

Cara kerja printer Ink Jet : printer ini menggunakan teknologi dor on demand,
artinya dengan cara menyemprotkan titik-titik kecil tinta pada kertas melalui lubang
pipa yang sangat kecil (nozzle). Karena menggunakan tinta cair, hasil cetakannya
harus menunggu beberapa detik untuk proses pengeringan.

Printer Laser Jet

Printer Laser Jet pertama kali ditemukan di Xerox oleh Gary Starkweather pada
tahun 1969. Printer ini merupakan jenis printer dengan metode pencetakannya
menggunakan tinta bubuk atau biasa disebut toner yang ditunjang dengan perangkat
infra merah. Hasil cetakannya lebih bagus dibanding jenis Dot Matrix maupun Ink
Jet. Selain itu, kecepatan dari jenis printer ini sangat cepat dan proses pengeringannya
pun lebih singkat.

Cara kerja printer Laser Jet : cara kerja printer jenis ini nyaris mirip dengan mesin
fotocopy yakni menggunakan photographic drum.

Printer LCD

Printer ini menggunakan konsep LED atau LCD sebagai penembak ion-ion pada
photoreceptor. Jenis printer ini memiliki kecepatan yang lebih maksimal dibanding
jenis printer lainnya karena ion ditembakkan langsung secara menyeluruh ke
permukaan kertas.

18
Cara Memasang Infus Pada Printer

Gambar 6.printer

Bagi sahabat Distro IT yang masih bingungngiman caranya memasang infus pada
printer,OK dech….Berikut langkah-langkahnya Pertama siapkan infus kit yang akan
kita pasangkan

Gambar 7.tabung tinta

Beri lubang pada cartridge kira-kira sekitar 3-4 mm, untuk membuat lubang pada
cartridge kita bisa menggunakan solder atau dengan menggunakan bor. Jangan terlalu besar
lubangnya karna jika terlalu besar maka cartridge tidak dapat menghisap tinta dari tabung,
kalau terlalu kecil akan kesulitan waktu memasang karet pada cartridge. Untuk cartridge
warna merah kita buat lubang baru pada bagian bawah lubang warna merah yang ada,
maksudnya agar setelah memasang selang waktu dipasang pada printer tidak mengganjal
penutup cartridge, dan lubang asli pada warna merah kita tutup dengan lem agar tidak
terjadi kebocoran tinta.

19
Gambar 8.catridge.

Ukur selang sesuai dengan warna yang ada pada cartridge dan tabung tinta.

Gambar 9.memasang karet ke catred

Pasang konektor L pada masing-masing selang

Pasang karet pada cartridge.

20
Setelah semuanya dipasang, isi tinta pada masing-masing tabung, kemudian lepaskan
salah satu selang yang ada pada cartridge agar tinta mengalir dari tabung ke cartridge,
setelah tinta mengalir pasang lagi selang yang tadi dilepas pada cartridge, untuk
selang yang lainnya sama caranya.

Pasangkan cartridge pada printer, atur jarak selang sehingga pada waktu cartride ke
kanan atau ke kiri tidak terlalu panjang atau terlalu pendek.

21
Jika sudah pas posisi selangnnya kita bisa memasang plakban pada bagian tengah
selang agar tidak bergeser posisi dan ukuran selang.

Terakhir lem tangki tinta pada dinding printer, dan silakan coba melakukan print.

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan tujuan laporan, tinjauan pustaka, dan pendalaman materi maka
dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Praktik kerja industri ini dpat menambah wawasan bagi siswa/siswi dalam
pendidikan di dunia kerja.

22
2. Praktik kerja industri menambahkan keterampilan siswa/siswi dalam setiap
praktik dan menerapkan teori-teori yang di dapatkan.
3. Berdasarkan jenisnya instalasi sistem operasi ada 2 yaitu cli dan GUI

B. Saran
saran-saran yang bermanfaat untuk tidak lanjut laporan ini, pihak industri, dan
sekolah yang sekiranya dapat dijadikan bahan pertimbangan memajukan di masa
mendatang adalah sebagai berikut :

1. Pihak sekolah aar dapat memantau kegiatan siswa yang sedang melaksanakan
praktik kerja industri secaraintensif sehingga segala kesulitan yang timbul
dapat dipecahkan bersama.
2. Pihak industri agar dapat berkomunikasi secara berkala kepada pihak sekolah
untuk memberikan keterangan keadaan peserta praktek kerja industri sehingga
keadaan peserta dapat diketahui oleh pihak sekolah.

23
DAFTAR
PUSTAKA
[1] Pengertian dan sejarah printer
http://one-checkout.blogspot.co.id/2013/06/pengertian-dan-sejarah-
printer.html
[2]fungsi printer
http://www.dearyoti.com/fungsi-printer-komputer-dan-pengertiannya/
[3]Jenis-jenis printer
http://www.stardataservice.com/2013/03/jenis-jenis-printer.html
[4]tutorial infus printer
http://tryprint.blogspot.com/2011/01/cara-pasang-infus-untuk-epson-stylus-
tx.html
[5]kekurangan dan kelemahan printer
http://siscaagustine.mhs.narotama.ac.id/2013/09/28/kelebihan-dan-
kekurangan-jenis-jenis-printer/

LAPORA KEGIATAN PRAKTIK


NAMA :Achmad noerhidayat
NIS :
Prog Keahlian :TKJ ( teknik computer jaringan )
Kelas :XII TKJ 4
Table 3.Laporan Kegiatan.

No Hari/tanggal Materi/ kegiatan Praktik Paraf Pembibing

24
1

10

No Hari/tanggal Materi/ kegiatan Praktik Paraf Pembibing


1

25
6

10

11

12

13

Daftar Hadir Siswa

NAMA :Achmad noerhidayat


NIS :
Prog Keahlian :TKJ ( teknik computer jaringan )
Kelas :XII TKJ 4
Waktu Penilaian :……………………………

Table 4.Daftar Hadir Siswa

Tanggal Paraf Tanggal Paraf Tanggal Paraf Tanggal Paraf


pembib Pembib Pembib pembib

26
Jumlah Hari kerja :………………….. Hari Jumlah Hadir :……………Hari

Tidak Hadir:………….…..Hari

:…………………,…….,2015

Penilaian Dari Industri

(……………………………….)

DAFTAR PENILAIAN SISWA


NAMA :Achmad noerhidayat
NIS :………………………………..
Prog Keahlian :TKJ ( teknik computer jaringan )
Kelas :XII TKJ 4
Waktu Penilaian :……………………………
Table 5.Penilaian Siswa

Aspek penilaian Nilai huruf


angka
1.Kedisiplanan
2.Kerajinan
3.inisiatif
4.Tanggung jawab
5.Kerjasama
6.prestasi kerja
7.standar kompetensi

27
a. …………………
b. ………………….
c. ………………….
d. ………………….
e. ………………….
f. ………………….
:…………………,…….,……..,…… 2015

Penilaian Dari Industri

(……………………………….)

28