Anda di halaman 1dari 3

Standar Operasional Prosedur Massage Punggung

1. Pengertian
Massage Punggung adalah teknik pijatan yang dilakukan untuk membantu
mengurangi nyeri dengan menggunakan sentuhan tangan pada punggung
klien secara perlahan dan lembut untuk menimbulkan efek relaksasi.
2. Tujuan
1) Melancarkan sirkulasi darah
2) Menurunkan respon nyeri
3) Menurunkan ketegangan otot
3. Indikasi
1) Klien dengan keluhan kekakuan dan ketegangan otot
2) Klien dengan gangguan rasa nyaman dan nyeri
4. Kontraindikasi
1) Nyeri pada daerah yang akan di massage
2) Luka pada daerah yang akan di massage
3) Gangguan atau penyakit kulit
4) Jangan melakukan pemijatan langsung pada daerah tumor
5) Jangan melakukan massage pada daerah yang mengalami ekimosis
atau lebam
6) Hindari melakukan massage pada daerah yang mengalami
inflamasi
7) Hindari melakukan massage pada daerah yang mengalami
tromboplebitis
8) Hati-hati saat melakukan massage pada daerah yang mengalami
gangguan sensasi seperti penurunan sensasi maupun hiperanastesia
5. Persiapan Klien
1) Berikan salam, perkenalkan diri anda dan identifikasi klien dengan
memeriksa identitas klien dengan cermat.
2) Jelaskan tentang prosedur tindakan yang akan dilakukan, berikan
kesempatan kepada klien untuk bertanya dan jawab seluruh
pertanyaan klien.
3) Siapkan peralatan yang diperlukan
4) Atur ventilasi dan sirkulasi yang baik
5) Atur posisi klien sehingga merasa aman dan nyaman
6. Persiapan Alat
1) Minyak atau lotion untuk massage
2) Selimut
3) Handuk mandi yang besar
4) Sebuah bantal dan guling
7. Prosedur Tindakan
1) Identifikasi faktor-faktor atau kondisi seperti fraktur tulang rusuk
atau vertebra, luka bakar, daerah kemerahan pada kulit, atau luka
terbuka yang menjadi kontraindikasi untuk gosokan punggung.
2) Pada klien yang mempunyai riwayat hipertensi atau disritmia, kaji
denyut nadi dan tekanan darah.
3) Jelaskan prosedur dan posisi yang diinginkan klien.
4) Persiapkan peralatan dan bahan yang diperlukan:
a. Selimut mandi
b. Handuk mandi
c. Aplikasi kulit (lotion, bedak)
5) Atur tempat tidur pada posisi tinggi yang nyaman.
6) Atur cahaya, suhu, dan suara di dalam ruangan.
7) Turunkan penghalang samping tempat tidur dan bantu klien
memperoleh posisi telungkup atau miring (Sims) dengan punggung ke
arah anda. Tutup tirai sekitar tempat tidur.
8) Buka punggung klien, bahu, lengan atas dan bokong. Tutup sisanya
dengan selimut mandi. Letakkan handuk memanjang sepanjang
punggung klien.
9) Cuci tangan anda dalam air hangat. Hangatkan lotion di telapak
tangan atau tempatkan botol lotion ke dalam air hangat. Tuang sedikit
lotion di tangan.
10) Jelaskan pada klien bahwa lotion akan terasa dingin dan
basah.
11) Letakkan tangan pertama-tama pada bokong, masase dalam
gerakan melingkar. Usapkan ke atas dari bokong ke bahu. Masase di
atas skapula dengan gerakan lembut dan tegas. Lanjutkan dalam satu
usapan lembut ke lengan atas dan secara lateral sepanjang sisi
punggung dan kembali ke bawah ke puncak iliaka. Jangan biarkan
tangan anda terangkat dari kulit klien. Lanjutkan pola masase selama
3 menit.
12) Remas kulit dengan mengambil jaringan di antara ibu jari
dan jari tangan anda. Remas ke atas sepanjang satu sisi spina dari
bokong ke bahu dan sekitar bawah leher. Remas atau usap ke bawah
ke arah sakrum. Ulangi sepanjang sisi punggung yang lain.
13) Akhiri masase dengan gerakan memanjang dan beritahu
klien bahwa perawat mengakhiri masase.
14) Jika berbaring miring, minta klien untuk berputar ke sisi
lain, dan masase pinggul yang lain.
15) Bersihkan kelebihan dari lubrikan dari bokong klien dengan
handuk mandi. Bantu klien memakai baju dan memposisikan yang
nyaman. Naikkan penghalang samping tempat tidur jika diperlukan,
dan buka tirai.
16) Buang handuk yang kotor dan cuci tangan.
17) Tanya klien tentang kenyamanan. Catat setiap daerah atau
otot yang nyeri atau tegang.
18) Kaji kembali denyut nadi dan tekanan darah.
19) Catat respons terhadap masase dan kondisi kulit.